Anda di halaman 1dari 16

MAKALAH FISIKA BAHAN

SIFAT MEKANIK BAHAN

Disusun Oleh:
Kelompok 1
1. IRAWAN ARI WIBOWO

(2414100007)

2. SARWENDAH KUSUMA

(2414100041)

3. KIKI PUTRI SISVIANA

(2414100078)

4. DYAH RAHMANIA P

(2414100120)

PROGRAM STUDI S1 TEKNIK FISIKA


JURUSAN TEKNIK FISIKA
FAKULTAS TEKNOLOGI INDUSTRI
INSTITUT TEKNOLOGI SEPULUH
SURABAYA
2016

KATA PENGANTAR
Puji syukur kehadirat Allah SWT yang telah melimpahkan rahmat serta karuniaNya
sehingga penulis dapat menyelesaikan Makalah mengenai Sifat Mekanika Bahan.
Tidak lupa penulis mengucapkan terima kasih kepada ;
1. Dosen pengajar mata kuliah Fisika Bahan. Bu Lizda Johar Mawarani, ST, MT
2. Teman-teman Teknik Fisika 2014 yang telah membantu
Akhir kata, semoga Makalah ini dapat bermanfaat bagi seluruh pembaca. Serta penulis
mengharapkan kritik dan saran yang bersifat membangun demi kemajuan susunan laporan yang
lebih baik.
Surabaya, 14 April 2016
Penulis

BAB I
PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang
Energi dan bahan tidak dapat dipisahkan dari kehidupan manusia. Pengetahuan bahan terus
berkembang seiring dengan berkembangnya peradaban manusia. Berbagai macam bahan telah
ditemukan, dikembangkan, dan dimanfaatkan untuk berbagai aplikasi. Penemuan bahan-bahan
tertentu, seperti logam misalnya, telah ikut mewarnai peradaban manusia di dalam kurun waktu
tertentu. Tidak aneh jika nama suatu zaman atau periode waktu tertentu dikaitkan dengan nama
bahan, seperti misalnya zaman batu, zaman perunggu, zaman besi, dan seterusnya. Pengetahuan
dan keterampilan manusia untuk memanfaatkan bahan tertentu telah membuka peluang
berkembangnya desain, proses-proses atau produk-produk tertentu yang sebelumnya belum
pernah ada.
Pengembangan proses-proses dan produk-produk baru telah mendorong berkembangnya
ilmu dan teknologi bahan untuk memenuhi kebutuhan desain. Ilmu dan teknologi bahan adalah
bagian tak terpisahkan dari disain rekayasa. Disain adalah esensi dari rekayasa atau engineering
karena rekayasa pada prinsipnya adalah aplikasi matematika dan ilmu-ilmu pengetahuan alam
untuk memecahkan masalah-masalah nyata di dalam kehidupan manusia di dalam rangka
meningkatkan kesejahteraan manusia. Oleh karena itu, pengetahuan bahan sangat penting bagi
setiap disiplin ilmu rekayasa.
1.2 Rumusan Masalah
Adapun rumusan masalah yang terdapat pada makalah ini ialah:
1. Apa yang dimaksud dengan mekanika bahan?
2. Bagaimana mengetahui berbagai jenis sifat bahan?
1.3 Tujuan
Adapun tujuan dari pembuatan makalah ini ialah:
1. Mengetahui apa yang dimaksud mekanik bahan
2. Mengetahui berbagai jenis sifat bahan yang termasuk kedalam sifat mekanik bahan
1.4 Sistematika laporan
Makalah fisika bahan dengan judul SIFAT MEKANIK BAHAN ini terdiri dari tiga
bab. Bab I pendahuluan yang di dalamnya berisi tentang latar belakang, tujuan, permasalahan,
sistematika laporan. Bab II pembahasan merupakan penjelasan dan ulasan singkat tentang teori
-teori dasar sifat mekanik bahan dan pengujian yang bisa dilakukan terhadap bahan. Bab III
kesimpulan memberikan kesimpulan dari keseluruhan makalah yang didasarkan pada tujuan.

BAB II
PEMBAHASAN

2.1 Sifat Mekanik Bahan


Sifat mekanik material, merupakan salah satu faktor terpenting yang mendasari pemilihan
bahan dalam suatu perancangan. Sifat mekanik dapat diartikan sebagai respon atau perilaku
material terhadap pembebanan yang diberikan, dapat berupa gaya, torsi atau gabungan
keduanya. Dalam prakteknya pembebanan pada material terbagi dua yaitu beban statik dan
beban dinamik. Perbedaan antara keduanya hanya pada fungsi waktu dimana beban statik tidak
dipengaruhi oleh fungsi waktu sedangkan beban dinamik dipengaruhi oleh fungsi waktu.
Untuk mendapatkan sifat mekanik material, biasanya dilakukan pengujian mekanik.
Pengujian mekanik pada dasarnya bersifat merusak (destructive test), dari pengujian tersebut
akan dihasilkan kurva atau data yang mencirikan keadaan dari material tersebut.
Setiap material yang diuji dibuat dalam bentuk sampel kecil atau spesimen. Spesimen
pengujian dapat mewakili seluruh material apabila berasal dari jenis, komposisi dan perlakuan
yang sama. Pengujian yang tepat hanya didapatkan pada material uji yang memenuhi aspek
ketepatan pengukuran, kemampuan mesin, kualitas atau jumlah cacat pada material dan
ketelitian dalam membuat spesimen. Sifat mekanik tersebut meliputi antara lain: kekuatan tarik,
ketangguhan, kelenturan, keuletan, kekerasan, ketahanan aus, kekuatan impak, kekuatan mulur,
kekeuatan leleh dan sebagainya.
2.2 Sifat Kekerasan (Hardness)
Kekerasan merupakan ukuran ketahanan suatu material terhadap deformasi plastis
(misalnya goresan). Uji kekerasan didasarkan pada bahan penyusun yang kemampuan bahannya
untuk menggores bahan lainnya yang lebih lunak. Nilai kekerasan tersebut dihitung hanya pada
tempat dilakukannya pengujian tersebut (lokal), sedangkan pada tempat lain bisa jadi kekerasan
suatu material berbeda dengan tempat yang lainnya. Nilai kekerasan suatu material adalah
homogen. Uji kekerasan biasanya lebih sering digunakan dari pada uji mekanik bahan lainnya.
Beberapa factor yang menyebabkan diantaranya adalah:
1. Sederhana dan mudah. Biasanya tidak membutuhkan specimen khusus untuk melakukan
uji.
2. Uji kekerasan tidak bersifat merusak. Spesimen tidak retak atau mengalami
cacat. Deformasi yang biasanya terjadi adalah lekukan kecil.
3. Sifat mekanik lainnya dapat diperkirakan dari tabel kekerasan, seperti kekuatan tarik

2.2.1 Macam-macam uji kekerasan (Hardness Tests)


Pengujian kekerasan sering dilakukan untuk mengetahui kekerasan suatu material.
Pada pengujian kekerasan dengan metoda penekanan. Penekan kecil (identor) ditekankan

pada permukaan bahan yang akan diuji dengan penekanan tertentu. Kedalaman atau hasil
penekanan merupakan fungsi dari nilai kekerasan, makin lunak suatu bahan makin luas dan
makin dalam akibat penekanan tersebut, dan makin rendah nilai kekerasannya.
Ada beberapa uji pada kekerasan, diantaranya adalah:
a. Uji Rockwell
b. Uji Brinell
c. Uji Vicker dan Mikro Knoop

a. Uji Kekerasan Rockwell


Uji Rockwell merupakan metode yang paling umum digunakan untuk mengukur
kekerasan, karena uji yang dilakukan sederhana dan tidak memerlukan keahlian khusus.

Uji Rockwell menitikberatkan pada pengukuran kedalaman hasil penekanan atau identor
yang membentuk berkasnya pada benda uji. Tingkat skala kekerasan menurut uji
Rockwell dapat dikelompokkan menurut jenis identor yang digunakan. Terdapat 2 macam
identor yang ukurannya bervariasi, yaitu:

Bola Baja dengan ukuran 1/16 , 1/8 , 1/4 , 1/2 inci (1,588; 3,175; 6,350; 12,70
mm) dan disebut sebagai Rockwell Ball

Kerucu intan dengan besar sudut 120 dan disebut sebagai Rockwell Cone.

Terdapat dua jenis tes dalam uji Rockwell, yaitu: Rockwell dan Rockwell
dangkal. Untuk Rockwell, beban ringan adalah 10 kg, sedangkan untuk beban besar
sebesar 60, 100, dan 150 kg. Setiap skala yang ada diwakili oleh huruf alfabet, beberapa

terdaftar

dengan

indentor

yang

sesuai

Tabel

2.1

dan

2.2.

Untuk Rockwell dangkal, 3 kg adalah beban ringan dan 15, 30, dan 45 kg adalah beban
besar, diikuti oleh N, T, W, X, atau Y, tergantung pada indentor. Tes dangkal sering
dilakukan pada spesimen tipis.
Tabel 2.1 Rockwell Hardness Scales
SIMBOL

INDENTER

BEBAN MAJOR
(kg)

A
B
C
D
E
F
G
H
I

INTAN
BOLA 1/16 INCHI
INTAN
INTAN
BOLA 1/8 INCHI
BOLA 1/16 INCHI
BOLA 1/16 INCHI
BOLA 1/8 INCHI
BOLA 1/8 INCHI

60
100
150
100
100
60
150
60
150

Tabel 2.2 Superficial Rockwell Hardness Scales


SIMBOL

INDENTER

BEBAN MAJOR(KG)

15 N

INTAN

15

30 N

INTAN

30

45 N

INTAN

45

15 T

BOLA 1/16 INCHI

15

30 T

BOLA 1/16 INCHI

30

45 T

BOLA 1/16 INCHI

45

15 W

BOLA 1/8 INCHI

15

30 W

BOLA 1/8 INCHI

30

45 W

BOLA 1/8

45

INCHI

Contoh :
- skala 80 hrb : kekerasan rockwell 80 skala B.
- skala 60 hr 30 w : kekerasan superficial 60 pada skala 30 W.
Untuk setiap skala, kekerasan bisa berkisar hingga 130.
jika skala kekerasan < 20 atau > 100 hasil kurang teliti gunakan skala dibawahnya atau
diatasnya.
b. Uji Kekerasan Brinell

Dalam tes Brinell, seperti dalam pengukuran Rockwell, metode pengujiannya adalah
memberikan indentasi pada permukaan suatu material sehingga timbul tapak tekan. Indentor bola
dipaksa ke permukaan logam yang akan diuji. Diameter baja keras (atau tungsten carbide)
indentor adalah 10,00 mm (0,394 in.). Beban standar yang digunakan berkisar antara 500 dan
3000 kg secara bertahap 500 kg. Saat pengujian, beban dijaga tetap konstan untuk waktu yang
telah ditentukan (antara 10 dan 30 s). Bahan yang lebih keras membutuhkan beban yang lebih
besar. Pengujian kekerasan brinell digunakan untuk mengetahui besarnya kekerasan permukaan
suatu material. Angka kekerasan diperoleh dari besarnya beban yang digunakan, diameter hasil
tapak tekan dan diameter dari indentor. Angka kekerasan brinell adalah fungsi beban dan
diameter lobang hasil.

Gambar 2.1 Bentuk Indentasi Uji Brinell

dimana:
P = BEBAN
D = diameter inderter
d = diameter lubang

Gambar 2.2 Mesin Uji Brinell

Gambar 2.3 Brinell Measurement Convertion Chart


c.

Uji Kekerasan Vickers dan Mikro Knoop


Dua pengujian kekerasan lainnya adalah Knoop dan Vickers. Untuk setiap tes berlian indentor

memiliki piramida geometri sangat kecil dipaksa ke permukaan spesimen. beban diterapkan jauh lebih
kecil daripada Rockwell dan Brinell, berkisar antara 1 dan 1000 g. Angka kekerasan Knoop dan Vickers
biasanya ditunjukan oleh HK dan HV dan skala kekerasan untuk kedua uji tersebut kurang lebih setara.
Knoop dan Vickers disebut sebagai metode microindentation, yaitu pengujian berdasarkan ukuran

indentor. Kekerasan ini penting bagi ketelitian kekerasan logam. Untuk bahan polimer diperlukan

juga cara serupa memakai beban penekanan 100 sampai 200 gram.
Indetor : intan piramid
Beban : 1 - 1000 gr
Hasil test berupa lekukan diperiksa dengan mikroskop
HK = hardness numberknoop (KHN)
HV = hardness number vickers (VHN)

Gambar 2.4 Bentuk Indentasi Uji Vickers


2.3 Sifat Kekuatan Impak
Nilai impak (impact value) adalah ketahanan suatu bahan terhadap pembebanan yang tibatiba. Kekuatan impak adalah suatu kriteria penting untuk mengetahui kegetasan bahan polimer,
yaitu dengan pengujian pada batang uji. Umumnya kekuatan impak bahan polimer lebih kecil
daripada kekuatan impak logam karena ikatan antar molekul logam lebih kuat dan berat molekul
besar sehingga kekuatan impak lebih besar. Sebagai contoh polietilena yang berkristal
mempunyai tarik menarik lemah antar molekulnya sehingga tidak mudah patah namun bengkok.
Harga impak itu menjadi besar dengan meningkatkan tingkat adsorbsi kadar air dan juga menjadi
besar karena pengeringan. Bahan juga dapat diperiksa dengan pengujian impak bola jatuh, setiap
hasil pengujian selalu menunjukkan hasil yang sama dengan kemampuan impaknya. Seperti
halnya uji kekerasan, pada sifat bahan impak juga terdapat pengujian impak. Pengujian impak
yaitu untuk mengetahui ketahanan terhadap pembebanan tiba-tiba pada berbagai temperatur
sehingga dapat ditentukan temperature transisi dari sifat ulet dan sifat getas. Alat uji impak
merupakan suatu alat yang digunakan untuk mengukur keuletan bahan atau kegetasan bahan
terhadap pembebanan tiba-tiba. Prinsip kerja alat uji impak ini adalah dengan cara memberikan
pembebanan secara tiba-tiba pada benda uji yang akan diuji. Pada alat uji impak ini terdapat
beberapa bagian yang penting yaitu pendulum (godam), lengan pengayun, poros pengayun,

bearing, pisau pemukul, badan alat uji impak dan tempat benda uji, dimana semua bagian
tersebut disusun dan dirangkai menjadi satu kesatuan sehingga membentuk suatu alat uji impak.
Kapasitas alat uji impak tergantung dari dimensi dan spesifikasi dari alat uji impak itu sendiri.
Ada dua metode dalam pengujian impak yaitu:
1. Uji Impak Charpy
Yaitu pengujian impak dengan meletakkan posisi spesimen uji pada tumpuan dengan
posisi horizontal/mendatar.
2. Uji Impak Izod
Yaitu pengujian impak dengan meletakkan posisi specimen uji pada tumpuan dengan
posisi vertical/berdiri.

Gambar. 2.5 Metode Pengujian Impak Charpy dan Izod

Gambar 2.6 Mesin Uji Impak

Grafik 2.1 Pengujian Impak


2.4 Sifat Mulur
Kekuatan Mulur/Luluh menyatakan besarnya

tegangan yang dibutuhkan untuk

berdeformasi plastis material. Pengukuran besarnya tegangan pada saat mulai terjadi deformasi
plastis atau batas luluh, tergantung pada kepekaan pengukuran regangan. Sebagian besar material
mengalami perubahan sifat dari elastic menjadi plastis, yang berlangsung sedikit demi sedikit
dan titik saat deformasi plastis mulai terjadi, sukar ditentukan secara teliti. Kekuatan mulur
merupakan salah satu dari parameter kekuatan bahan yang dapat ditentukan dengan melakukan
uji mulur (creep). Uji Creep banyak dilakukan untuk melengkapi informasi rancangan dasar
kekuatan suatu bahan dan sebagai data pendukung bagi spesifikasi bahan.

Gambar 2.7 Uji Mulur (Creep)

Grafik 2.2 Hubungan Regangan dan Waktu pada Sifat Mulur


2.5 Sifat Ketahanan Lelah
Patah Lelah (fatigue fracture) disebabkan oleh tegangan berulang dan juga dijumpai pada
tegangan kurang dari 1/3 kekuatan statik pada bahan struktur tanpa konsentrasi tegangan. Dalam
keadaan dimana terjadi konsentrasi tegangan (notch/takikan) maka kemungkinan bahan akan
putus pada tegangan yang lebih rendah.

Grafik 2.3 Grafik Lelah


Pembebanan luar yang diberikan berulang-ulang kepada bahan akan menyebabkan bahan
mengalami patah. Gejala ini disebut kelelahan. Kelelahan (fatigue), merupakan kecendrungan
dari logam untuk patah bila menerima tegangan berulang ulang (cyclic stress) yang besarnya
masih jauh dibawah batas kekuatan elastiknya. Sebagian besar dari kerusakan yang terjadi pada
komponen mesin disebabkan oleh kelelahan ini. Karenanya kelelahan merupakan sifat yang
sangat penting, tetapi sifat ini juga sulit diukur karena sangat banyak faktor yang
mempengaruhinya. Kelelahan biasanya dinyatakan dengan tegangan maksimum bolak-balik
untuk sejumlah balikan tegangan. Kelelahan pada bahan sebagian besar terjadi pada bahan yang
mempunyai struktur yang bersifat dinamis dan fluktuatif terhadap tekanan (misalnya, jembatan,
komponen pesawat, dan mesin). Kelelahan merupakan

penyebab terbesar kegagalan pada

logam. Diperkirakan terdiri sekitar 90% dari semua kegagalan logam disebabkan oleh kelelahan.
Polimer dan keramik (kecuali untuk kacamata) merupakan dua jenis bahan yang rentan terhadap
kelelahan. Kelelahan dapat didefinisikan sebagai kegagalan yang berbahaya, karena terjadi
secara tiba-tiba dan tanpa peringatan.

Gambar 2.8 Mesin Uji Lelah

BAB III
PENUTUP
3.1 Kesimpulan
Ilmu dan teknologi bahan meliputi pengembangan dan penerapan pengetahuan mengenai
hubungan antara komposisi, struktur dan pemerosesan bahan dengan sifat-sifat dan
pemakaiannya. Kekerasan adalah mengukur ketahanan material terhadap deformasi plastis yang
terlokalisasi (lengkungan kecil atau goresan). Kekerasan adalah kriteria untuk menyatakan
intensitas tahanan suatu bahan terhadap deformasi yang disebabkan objek lain. Uji kekerasan
rockwell adalah metode yang paling umum digunakan karena sederhana dan tidak menghendaki
keahlian khusus. Pengujian kekerasan brinell digunakan untuk mengetahui besarnya kekerasan
permukaan suatu material. Angka kekerasan diperoleh dari besarnya beban yang digunakan,
diameter hasil tapak tekan dan diameter dari indentor. Kekerasan Vickers dapat dibandingkan
dapat dibandingkan dengan kekerasan logam, akan tetapi dalam hal ini bahwa kelakuan
viskoelastik bahan polimer adalah aneh dengan persamaan Hv = 1,854 P/dm2

Nilai impak (impact value) adalah ketahanan suatu bahan terhadap pembebanan yang tibatiba. Prinsip kerja alat uji impak ini adalah dengan cara memberikan pembebanan secara tiba-tiba
pada benda uji yang akan diuji secara static. Kapasitas alat uji impak tergantung dari dimensi dan
spesifikasi dari alat uji impak itu sendiri. Ada dua metode dalam pengujian impak yaitu Uji
Impak Charpy dan Uji Impak Izod. Kemuluran ialah kebolehan bahan dipanjangkan dalam
keadaan tetap dengan menggunakan daya tegangan. Patah Lelah (fatigue fracture) disebabkan
oleh tegangan berulang dan juga dijumpai pada tegangan kurang dari 1/3 kekuatan statik pada
bahan struktur tanpa konsentrasi tegangan.

3.2 Saran
Dalam penulisan makalah ini tentunya terdapat beberapa kekurangan oleh karena itu
diperlukan saran yang dapat membangun penulisan makalah ini selanjutnya sehingga menjadi
lebih baik lagi.

DAFTAR PUSTAKA
Callister, William d & John Willey Sons.2006.Material Science and engineering an introduction
seventh edition. Salt lake city.utah