Anda di halaman 1dari 14

Laporan kasus

PENATALAKSANAAN
FISTULA PREAURIKULA KONGENITAL TERINFEKSI

Oleh :

Ebenson Purba

Pembimbing :

dr. Yuli Doris Memy, SpTHT-KL

BAGIAN IKTHT-KL FK UNSRI/


DEPARTEMEN KTHT-KL RSUP DR. MOHAMMAD HOESIN
PALEMBANG
2016
PENATALAKSANAAN
FISTULA PREAURIKULA KONGENITAL TERINFEKSI
Ebenson Purba, Yuli Doris Memy

Bagian IKTHT-KL Fakultas Kedokteran Universitas Sriwijaya /


Departemen KTHT-KL RSUP Dr. Mohammad Hoesin
Palembang

Abstrak

Fistula preaurikula merupakan malformasi kongenital yang tampak sebagai lubang kecil di telinga luar,
biasanya pada kulit di depan pangkal heliks. Fistula ini terjadi karena gangguan penutupan dari
tonjolan-tonjolan (hilloks) pada arkus brankialis pertama dan kedua yang akan membentuk daun
telinga pada proses pertumbuhan embrional. Jika fistula ini tidak menimbulkan gejala, maka tidak ada
tindakan lebih lanjut. Tetapi jika menimbulkan gejala seperti infeksi bahkan sampai timbul abses maka
dibutuhkan penatalaksanaan khusus yang terdiri dari pemberian antibiotik, insisi dan drainase abses.
Pada infeksi yang berulang atau menetap dibutuhkan tindakan operasi pengangkatan fistula secara
keseluruhan (fistulektomi).

Dilaporkan dua kasus anak perempuan usia 4 dan 5 tahun dengan fistula preaurikula terinfeksi
berulang yang telah ditatalaksana dengan pemberian antibiotik dan dilanjutkan dengan eksisi fistula
secara keseluruhan.

Kata kunci : fistula preaurikula kongenital, infeksi, fistulektomi

Abstract

Preauricular fistula is congenital malformations that manifests as small opening in the external ear,
usually on the skin at the base of the helix. This abnormalities was due to a disruption closure of the
hillocks on the first and second branchial arch that will form the auricle in the process of embryonic
growth. If the fistula does not cause symptoms, no further action is indicated. But if the cause of
symptoms such as infection and even abscess arise, special management is needed which consists of
antibiotics, incision and drainage of abscess. In the recurrent or persistent infections required surgical
removal of the fistula (fistulectomy).

It was reported two cases of girls ages 4 and 5 years with recurrent infected preauricular fistula that
has been treated by antibiotics, followed by wide excision.

Key words: congenital preauricular fistula, infection, fistulectomy


PENDAHULUAN

Fistula preaurikula kongenital adalah suatu traktus yang didasari epitel squamous yang berlokasi di
sekitar bagian anterior daun telinga.1-3 Biasanya terdapat tepat di bagian anterior tragus atau krus
heliks, tetapi jarang ditemukan di bagian superior atau inferior telinga. Dapat terjadi unilateral maupun
bilateral.3,4 Fistula ini merupakan kelainan herediter dominan yang sering ditemukan pada kelompok
anak sebagai akibat kegagalan penyatuan dan penutupan dari tonjolan-tonjolan (hilloks) pada masing-
masing arkus brankialis pertama dan kedua yang akan membentuk daun telinga selama
embriogenesis pada usia kehamilan 6 minggu.2,4 Kelainan ini pertama kali diperkenalkan oleh
Heusinger pada tahun 1864.2,5-7 Anomali kongenital ini juga digambarkan sebagai sinus, traktus,
maupun kista preaurikula.3,5.6

Fistula preaurikula ini sering kurang mendapat perhatian dari penderita karena pada umumnya tidak
menimbulkan gejala dan karena ukuran lubangnya yang kecil (lebih kecil dari 1 mm). Pada keadaan
tenang tampak muara fistula berbentuk bulat atau lonjong, berukuran seujung pensil. Dari muara
fistula sering keluar sekret yang berasal dari kelenjar sebasea dan bila infeksi dapat mengeluarkan
sekret yang berbau busuk. Penderita biasanya datang pertama kali ke dokter karena obstruksi dan
infeksi fistula ini yang menyebabkan pioderma atau selulitis fasial, dan abses. Diagnosis dapat
ditegakkan dengan ditemukannya muara fistula di sekitar liang telinga yang terdapat sejak lahir. 1,2

Terapi dengan pemberian antibiotik diperlukan bila timbul infeksi pada fistula. Jika perlu dilakukan
aspirasi bahkan insisi jika telah terjadi abses. Pembedahan dengan mengangkat seluruh fistula
dilakukan pada infeksi yang rekuren. Dimana pengangkatan fistula yang tidak bersih dapat
menyebabkan kekambuhan. Lam dkk pada tahun 2001 membandingkan dua tehnik operasi yaitu
standar dan supraaurikula pada 52 pasien yang dibagi menjadi 2 kelompok (25 pasien yang
ditatalaksana dengan tehnik standar dan 27 pasien dengan pendekatan supraaurikula). Tingkat
rekurensi pada pasien dengan tehnik standar sebanyak 32%, sedangkan pasien dengan pendekatan
supraaurikula hanya 3,7%.,3,7,8

KEKERAPAN

Kelainan kongenital telinga luar merupakan hal yang jarang terjadi. Biasanya terjadi pada satu dalam
setiap 12.500 kelahiran. Angka kejadian pada populasi non sindromik berkisar pada 0,30,9 %.2 Tidak
dijumpai perbedaan insidens antara wanita dan pria. Insidens di Amerika Serikat diperkirakan 0,1-
0,9% , Hungary 0,47%, Inggris 0,9%, Taiwan 2,5% dan Afrika 4-10%.5,7 Menurut He dan Jiang 1983
insidens fistula preaurikula kongenital pada bangsa Cina sekitar 1,2% dan Kaukasians 1,1%
(Gualandri 1969), dan yang tertinggi pada ras kulit hitam (Simpkiss dan Lowe 1961).9 Di RSUP H.
Adam Malik Medan (Januari 2000-Februari 2004) ditemukan 12 kasus fistula preaurikula kongenital.10
Di RSUP dr. Mohammad Hoesin Palembang (Januari 2011 s/d Maret 2012) terdapat 3 kasus fistula
preaurikula kongenital terinfeksi yang dilakukan pembedahan.

Dari beberapa studi dilaporkan bahwa lesi bilateral dijumpai pada 25%-50% kasus, sedangkan lesi
unilateral lebih sering terjadi (>50%) dan biasanya pada sisi sebelah kanan. 2,4-6,11 Pada kasus bilateral
biasanya karena keturunan dan sering digambarkan sebagai bagian dari sindrom anomali kongenital,
dan yang paling sering adalah sindroma branchio-oto-renal (BOR syndrome).2,5 Berdasarkan
penelitian yang dilakukan oleh Zou dkk di Cina, didapatkan bahwa lokus untuk fistula preaurikula
kongenital ini terletak pada kromosom 8q11.1-q13.3.9

EMBRIOLOGI

Pertumbuhan daun telinga dimulai pada minggu ke-4 dari kehidupan fetus, yang dimulai dengan
munculnya enam pasang arkus brankial yang terdiri dari ektoderm, mesoderm, dan endoderm. Tiap
arkus dipisahkan oleh dua lapis membran penutup, yang memisahkan bagian dalam yaitu kantong
faring dengan lapisan endothel dari bagian luar yaitu celah brankial dengan lapisan ektodermal.
Setiap arkus membentuk otot, kulit dan kartilago, yang diinervasi terutama oleh satu nervus cranialis.
Kantung faringeal pertama membentuk telinga tengah, antrum mastoid, dan tuba Eustachius.
Membran penutup menjadi membran timpani. Hanya celah brankial pertama yang tetap menjadi liang
telinga, sedangkan celah yang lain akan diresorpsi. 4,12,13
Daun telinga dibentuk oleh mesoderm dan ektoderm dari arkus brankial pertama dan kedua. Selama
usia 6 bulan perkembangan embrio, proliferasi mesenkim membentuk enam tonjolan yang disebut
Hillock of His. Tiga tonjolan dari arkus brankial pertama berkumpul di sisi bagian atas, dan tiga
tonjolan dari arkus brankial kedua berkumpul pada sisi bawah. Tonjolan-tonjolan tersebut pada
akhirnya membesar dan bergabung membentuk daun telinga dengan pembagian sebagai berikut
(gambar 1) : cabang brankial pertama terdiri dari tiga tonjolan yaitu tonjolan pertama yang akan
membentuk tragus (1), tonjolan kedua membentuk krus heliks (2), dan tonjolan ketiga : membentuk
heliks (3). Cabang brankial kedua terdiri dari tonjolan keempat yang akan membentuk antiheliks (4),
tonjolan kelima : membentuk anti tragus (5) dan tonjolan keenam membentuk lobulus dan heliks
bagian bawah (6).. Fistula aurikula kongenital terjadi oleh karena kegagalan atau gangguan pada saat
penggabungan tonjolan-tonjolan ini.4,12,14

Gambar 1. Embriologi daun telinga12

ANATOMI TELINGA LUAR

Telinga luar ialah bagian yang terdapat di sebelah luar membran timpani. Bagian ini terdiri dari daun
telinga dan saluran yang menuju membran timpani. Daun telinga merupakan suatu lempengan tulang
rawan yang berlekuk-lekuk di tutupi oleh kulit dan dipertahankan pada tempatnya oleh otot dan
ligamentum. Lekuk daun telinga yang utama ialah heliks dan antiheliks, tragus dan antitragus, serta
konka. Konka ini merupakan suatu lekukan menyerupai corong menuju meatus. Satu-satunya bagian
daun telinga yang tidak mengandung tulang rawan ialah lobul.Tulang rawan daun telinga ini berlanjut
dengan tulang rawan liang telinga luar.14-17

Sepertiga bagian luar liang telinga luar dibentuk oleh perluasan tulang rawan daun telinga dan
duapertiga dalam dibentuk oleh pars timpani dan pars skuamosa os temporal. Di sebelah medial liang
telinga luar ini dibatasi oleh membran timpani. Bagian tulang rawan liang telinga luar ini strukturnya
sangat berbeda dengan bagian tulang. Tulang rawan melekat dengan erat ke os temporal tetapi
masih bisa digerakkan karena adanya saluran-saluran fibrosa di dalam tulang rawan, yaitu fisura
Santorini. Fisura ini dapat menyalurkan infeksi atau tumor antara liang telinga dan kelenjar parotis.
Kulit yang melapisi tulang rawan sangat longgar dan mengandung banyak folikel rambut, kelenjar
serumen dan kelenjar sebasea. Liang telinga luar bagian tulang melengkung ke arah anterior dan
inferior, dan menyempit di bagian tengah membentuk ismus. Bagian tulang ini membentuk duapertiga
bagian dari keseluruhan panjang liang telinga yang rata-rata berukuran 3 cm. Garis tengah saluran
ini bervariasi antara 7 sampai 9 mm dengan ukuran vertikal yang lebih besar. Kulit pada bagian tulang
ini sangat erat melekat ke tulang dengan lapisan subkutan yang padat membentuk perios. Jaringan
fibrosa memasuki dua buah sutura pada liang telinga sehingga pengangkatan kulit pada bagian ini
menjadi sulit. Mendekati membran timpani, kulit menjadi makin tipis dan akhirnya membentuk satu
lapisan pada permukaan luar membran timpani yang terdiri dari 5-7 lapisan sel.14-17
Perdarahan daun telinga bagian posterior berasal dari cabang posterior arteri karotis eksterna yang
memperdarahi sebagian kecil permukaan depan daun telinga. Sebagian permukaan belakang daun
telinga juga diperdarahi oleh arteri oksipitalis. Permukaan depan daun telinga diperdarahi pleh cabang
arteri temporalis superfisialis anterior. Persarafan daun telinga disuplai oleh cabang-cabang
aurikularis magnus dan oksipitalis minor dari pleksus servikalis, juga dari cabang aurikulotemporal
saraf trigminal serta cabang aurikular nervus vagus.14-17

LOKASI ANATOMI

Secara anatomis, fistula preaurikula terletak lebih superfisial dari pada fasia temporalis, lateral dan
superior dari kelenjar parotis dan nervus fasialis.2,4,8 Traktus epithelial ini biasanya memiliki jalan yang
sempit dan berliku-liku dan berakar di atau dekat perikondrium pangkal heliks.2,4,7 Muara fistula
preaurikula ini biasanya berlokasi di dekat tepi bagian ascendens krus heliks, tetapi bisa juga
disepanjang tepi superior posterior heliks dan juga tragus. 4 Walaupun muara traktus biasanya terletak
di anterior liang telinga , Choi JJ dkk (2007)18 dan Chew YK dkk (2011)19 melaporkan variasi dari
sinus preaurikula dimana arah dari traktus berada di posterior liang telinga dan muaranya terletak di
belakang garis vertikal imajiner yang menghubungkan tragus dengan tepi posterior bagian asendens
dari krus heliks (gambar 2). Variasi ini biasanya timbul sebagai pembengkakan di postaurikula dan
dalam penatalaksanaannya membutuhkan insisi baik pre maupun postaurikula.4,18,19

Gambar 2. Sinus preaurikula klasik dan variasi postaurikula 4

Pada beberapa penderita, saluran dari fistula ini dapat berjalan di medial atau lateral dari saraf
fasialis, ada juga yang salurannya berjalan diantara cabang saraf fasialis oleh karena itu saraf fasialis
harus dapat diidentifikasi dengan baik. Trunkus utama saraf fasialis keluar dari foramen
stilomastoideus di belakang angulus mandibula, lateral dari prosesus styloideus dan medial dari tip
mastoid. Saraf fasialis terletak sekitar 6-8 mm dari garis sutura timpanomastoideus yang kemudian
berjalan ke arah lateral dan masuk ke permukaan posteromedial kelenjar parotis. Parcabangan pada
pes anserina menjadi dua divisi yaitu divisi atas temporofasial dan divisi bawah servikofasial. Pes
anserina biasanya terletak sekitar 1,3 cm dari foramen stylomastoideus. Kedua subdivisi tersebut
kemudian bercabang menjadi lima cabang yaitu, temporal, zygomatic, buccal, marginal mandibular,
dan servical (gambar 3).20-22

Gambar 3. Glandula parotis dan nervus facialis


Hubungannya dengan organ sekitar20
GAMBARAN HISTOLOGI

Fistula preaurikula terdiri dari struktur tubular simple atau gambaran melingkar yang memiliki dinding
yang tipis. Saluran fistula dapat melingkar atau dapat berliku-liku, dan lumennya berisi debris. Fistula
preaurikula sering penuh dengan keratin dan dikelilingi oleh jaringan ikat longgar. Secara mikroskopis,
duktus dari fistula dikelilingi oleh epitel squamous berlapis dan mengandung banyak kista disepanjang
salurannya. Jaringan ikat mengelilingi duktus dapat mengandung folikel rambut, kelenjar sebasea dan
kelenjar keringat serta jaringan inflamasi, diantaranya limfosit, sel plasma dan leukosit
polimorfonuklear.4,7

GAMBARAN KLINIS

Fistula preaurikula biasanya tampak sebagai sebuah celah kecil ke arah tepi depan bagian asendens
dari heliks. Sebagian orang dengan kelainan ini tidak mengeluhkan adanya gejala yang mengganggu.
Hanya sepertiga orang menyadari adanya kelainan ini. 4 Fistula preaurikula umumnya dibagi menjadi 3
tipe : sederhana, infeksius, dan sekretori. Penderita dengan fistula preaurikula kongenital pada
umumnya datang ke dokter setelah terjadi obstruksi dan infeksi baik infeksi yang pertama ataupun
infeksi yang berulang dengan keluhan-keluhan rasa sakit dan bengkak di depan telinga serta demam.9

Penyebab infeksi tersering adalah manipulasi penderita terhadap muara fistula karena timbulnya rasa
gatal atau keluarnya sekret.1 Sekret yang tidak dapat dikeluarkan juga merupakan media yang baik
untuk perkembangan bakteri sehingga akan timbul suatu infeksi dan selanjutnya menjadi abses. 23
Bakteri yang sering menyebabkan infeksi ini adalah Staphylococcus epidermidis (31%),
Staphylococcus aureus (31%), Streptococcus viridans (15%), Peptococcus spesies (15%), dan
Proteus spesies (8%).4,8

Beberapa pasien datang dengan keluhan keluarnya material purulen dari muara fistula yang berulang
dan kronis yang dapat disebabkan oleh desquamasi debris epitel atau infeksi. Sekali terinfeksi,
selanjutnya fistula ini jarang timbul tanpa gejala dan sering berkembang menjadi infeksi dengan
eksaserbasi akut yang rekuren. Pasien mungkin datang dengan eritema, edema, dan nyeri pada
bagian depan telinga bahkan dapat sampai timbul selulitis fasial ataupun ulserasi. Ulserasi ini sering
diobati tanpa mengetahui sumber primernya.4,6

DIAGNOSIS

Diagnosis fistula preaurikula kongenital dapat ditegakkan berdasarkan anamnesis, gejala klinis dan
pemeriksaan fisik berupa adanya lubang di depan telinga sejak lahir. Dari lubang tersebut sering
keluar cairan putih kadang berbau. Jika fistula terinfeksi maka pasien akan mengeluhkan rasa sakit
dan bengkak di depan telinga yang kadang disertai dengan demam. 2

DIAGNOSIS BANDING

Diagnosis banding fistula preaurikula terinfeksi antara lain : infeksi preaurikula, selulitis fasialis akibat
otitis eksterna, trauma, dan kista inklusi epidermal. 2,4

PENATALAKSANAAN

Penatalaksanaan fistula preaurikula kongenital tidak diperlukan kecuali jika sudah terjadi
infeksi yang berulang. Pencegahan terjadinya infeksi dapat dilakukan dengan menghindari manipulasi
dan membersihkan muara dari sumbatan dengan alkohol atau cairan antiseptik lainnya secara rutin.
Pada kasus dengan infeksi biasanya dapat diberikan antibiotik dan kompres hangat. 1,4 Pembedahan
fistula preaurikula dilakukan hanya jika terjadi infeksi yang berulang dikarenakan sulitnya
mengeluarkan fistula secara lengkap. Kesukaran pembedahan disebabkan oleh adanya percabangan
fistula mambentuk saluran yang berkelok-kelok sehingga sulit untuk menentukan luas keseluruhan
saluran tersebut. Diseksi sampai ke periosteum dari tulang temporal biasanya dibutuhkan, dan
semua cabang-cabang dari salurannya harus diangkat untuk mencegah infeksi yang berulang.
Pengangkatan yang tidak lengkap menimbulkan sinus yang mengeluarkan cairan sehingga
membutuhkan pengangkatan yang lebih sulit dan lebih radikal.1,5,7
Untuk membantu pembedahan dapat disuntikkan larutan methylene blue kedalam saluran sebelum
operasi sehingga jaringan yang berwarna bisa digunakan sebagai petunjuk panjang dan luasnya
fistula. Harus diingat bahwa zat warna itu mungkin tidak memasuki seluruh cabang-cabang yang lebih
kecil sehingga diperlukan ketelitian selama diseksi untuk mencari saluran-saluran kecil yang tidak
berwarna. Beberapa ahli bedah yang berpengalaman dalam menangani penyakit ini merasa bahwa
penyuntikan zat warna harus ditinggalkan karena penyebaran zat warna ke sekitarnya akan
mengorbankan jaringan sehat dengan sia-sia.1,4,6-8

Cara lain ialah dengan fistulografi, yaitu dengan cara memasukkan zat kontras ke dalam muara fistel,
lalu dilakukan pemeriksaan radiologik. Pada pemeriksaan fistulografi tidak dapat menggambarkan
jalur traktus yang sebenarnya karena infeksi yang berulang menimbulkan tersumbatnya traktus oleh
jaringan fibrosis. Pembedahan dilakukan apabila inflamasi sudah sembuh.1,8

TEHNIK OPERASI

Pendekatan operasi terdiri dari eksisi sederhana yaitu dengan membuat insisi oval mengelilingi muara
fistula kemudian dilakukan diseksi sampai ke cabang fistula pada lapisan subkutan dengan tuntunan
visual ataupun palpasi. Beberapa peneliti mengatakan untuk dapat mengidentifikasi traktus dengan
benar dapat dilakukan dengan menggunakan lacrimal probe, penyuntikan methylen blue intraoperasi,
sonografi atau sinogram preoperasi.4,8

Prasad dkk tahun 1990 mengenalkan operasi dengan pendekatan supraaurikula dengan berdasarkan
teori yang menyatakan bahwa fistula hampir selalu melibatkan jaringan subkutan di antara fasia
temporalis dan perikondrium kartilago heliks. Tahnik insisi sama dengan tehnik standar dimana insisi
elips di sekitar muara fistula diperluas lebih tinggi ke atas ke arah pre dan supraaurikula regio
temporal (gambar 4). Dengan demikian lapangan operasi menjadi lebih luas tanpa menimbulkan efek
estetika yang merugikan.4,8

Gambar 4. Insisi kulit pre dan supraaurikula8

Diseksi dilanjutkan dengan mengidentifikasi fasia temporalis di medial dari area fistula. Hanya fasia ini
yang menunjukkan batas medial dan kedalaman dari diseksi yang kemudian dilanjutkan sedikit ke
arah lateral sampai mencapai kartilago heliks (gambar 5). Pada level ini diseksi dilakukan di bawah
lapisan perikondrium dan pada titik maksimum penempelan fistula disarankan untuk mengeksisi
sedikit bagian dari kartilago (gambar 6). Operator selama diseksi tidak mengikuti percabangan fistula,
tetapi harus mengetahui ruangan tempat berkembangnya fistula, membuang seluruh lapisan subkutan
yang terbentuk diantara fasia temporalis dan perikondrium heliks (gambar 7). 8

Gambar 5. Diseksi fasia temporalis8


Gambar 6. Diseksi di bawah perikondrium8

Gambar 7. Eksisi komplit8

Pada waktu pembedahan eksisi komplit, harus diingat bahaya terkenanya kelenjar parotis dan atau
saraf fasialis. Keduanya harus benar-benar dapat diidentifikasi. Sebelum melakukan pembedahan,
sangat penting untuk mengetahui letak anatomi perjalanan saraf fasialis terutama setelah keluar dari
foramen stilomastoideus.21,22 Sejak tahun 1980 telah dikembangkan penggunaan elektromiografi
nervus fasialis intraoperatif untuk menghindari komplikasi operasi berupa trauma nervus fasialis.
Tetapi jika lokasi anatomi trunkus nervus fasialis abnormal, jaringan disekitarnya mengalami inflamasi
atau terbentuk jaringan parut, atau identifikasi dengan elektrofisiologi menjadi samar-samar, nervus
fasialis diidentifikasi dengan tehnik standar dan dilakukan parotidektomi superfisial. 24

KOMPLIKASI

Komplikasi dari tindakan eksisi fistula preaurikula ini antara lain : perdarahan, infeksi, paralisis nervus
fasialis, pembentukan jaringan fibrotik atau keloid, dan terjadinya rekurensi.7

PROGNOSIS

Prognosis fistula preaurikula kongenital umumnya baik, jika fistula dapat ditatalaksana dengan baik
sehingga dapat mencegah terjadinya rekurensi. Beberapa peneliti mengungkapkan beberapa faktor
yang mempengaruhi tingkat rekurensi antara lain telah timbulnya abses sebelum operasi, infeksi aktif
saat operasi, dan penggunaan lacrimal probe untuk membantu identifikasi traktus dari fistula
preaurikula.7,25

LAPORAN KASUS

Dilaporkan dua kasus fistula preaurikula kongenital terinfeksi. Pasien pertama seorang anak
perempuan usia 5 tahun datang ke poliklinik THT pada tanggal 12 Januari 2011dengan keluhan
utama bengkak dan keluar nanah dari depan daun telinga kanan sejak 4 bulan yang lalu (gambar 8).
Awalnya hanya terdapat satu lubang kecil di pangkal daun telinga kanan sejak lahir. Sejak 4 bulan
yang lalu pasien merasakan sering keluar cairan putih kental dari lubang kecil tersebut yang terjadi
terus menerus. Cairan tersebut gatal dan pasien sering menggaruk-garuknya sehingga daerah sekitar
lubang tersebut menjadi kemerahan, bengkak, dan terasa nyeri. Pasien lalu dibawa berobat ke dokter
dan diberi obat antibiotik, infeksi sembuh, beberapa hari kemudian infeksi timbul lagi bahkan sampai
timbul bisul. Pasien dibawa ke dokter bedah, bisul dibersihkan lalu luka dijahit. Beberapa hari
kemudian keluar nanah dari bawah luka bekas insisi, pasien diberi antibiotik dan kompres luka NaCl.
Karena tak kunjung sembuh lalu pasien dibawa ke spesialis THT. Pasien tidak mengeluhkan adanya
penurunan pendengaran. Riwayat keluarga yang memiliki kelainan ini ada yaitu kakek penderita.

Gambar 8. Pasien 1, infeksi disekitar muara fistula preaurikula

Dari pemeriksaan fisik ditemukan keadaan umum baik, dan tanda-tanda vital dalam batas normal.
Pada pemeriksaan telinga didapatkan telinga kiri dalam batas normal, tidak ditemukan muara fistula
preaurikula. Telinga kanan ditemukan muara fistula preaurikula di bagian asendens dari heliks,
dengan tanda-tanda infeksi dan peradangan di sekitarnya. Dari muara fistula keluar cairan purlenta,
dan pada palpasi ditemukan nyeri tekan. Liang telinga dan membran timpani dalam batas normal.
Pemeriksaan hidung dan tenggorokan tidak dijumpai adanya kelainan. Dari pemeriksaan darah
(12/01/2011) didapatkan : Hb : 12,1 g/dl, Leukosit : 3.900/mm3, LED : 20 mm/jam, trombosit :
367.000.mm3, waktu perdarahan 3 menit, waktu pembekuan 10 menit, hitung jenis : 0/2/0/50/44/4,
BSS : 129 mg/dl, natrium : 131 mmol/l, kalium : 3,6 mmol/l. Pemeriksaan foto toraks (12/01/2011) hasil
dalam batas normal. Pasien ini didiagnosis sebagai fistula preaurikula dekstra terinfeksi. Pasien lalu
diberikan terapi antibiotik berupa cefotaxim 2x500mg, metronidazole 3x250mg, metylprednisolon
injeksi 3x6 mg (selama 3 hari), dan kompres rivanol. Setelah satu minggu perawatan dan infeksi telah
tenang, pasien dilakukan operasi fistulektomi.

Prosedur operasi : setelah dilakukan tindakan aseptik antiseptik, dari muara fistula preaurikula
disuntikkan methylen blue untuk mengetahui arah cabang-cabang traktus fistula. Setelah itu dilakukan
insisi elips disekitar muara fistula melebar ke supraaurikula. Lapisan kulit dipisahkan lapis demi lapis
secara tumpul sambil menelusuri cabang traktus fistula, terus ke dalam sampai fistula dapat dieksisi
secara komplit. Kartilago heliks dieksisi sedikit untuk membuang bagian yang terinfeksi. Setelah eksisi
komplit, lapangan operasi ditutup kembali dengan menjahit lapis demi lapis (gambar 9).

Gambar 9. Prosedur operasi

Pascaoperasi pasien tetap diberikan antibiotik cefotaxim 2x500mg, analgetik asam mefenamat syrup,
dan perawatan luka. Pada hari ke-7 jahitan dilepas sebagian dan hari ke-8 jahitan dilepas semua
(gambar 10). Terapi pulang pasien diberi antibiotik cefixime 2x50 mg, salep kulit antibiotik dan steroid
serta edukasi kepada pasien dan orang tua agar menjaga telinga anaknya dari sentuhan tangan.
Evaluasi sampai 1 tahun pascaoperasi, didapatkan luka operasi baik, tidak terbentuk sikatriks dan
infeksi tidak rekuren (gambar 11).
Gambar 10. Satu minggu pascaoperasi Gambar 11. Kontrol 1 tahun pascaoperasi

Pasien kedua seorang anak perempuan usia 4 tahun datang ke poli THT tanggal 16 Februari 2011
dengan keluhan bengkak dan nyeri di daerah depan daun telinga kanan sejak 3 bulan yang lalu.
Pasien lalu dibawa ke dokter dan diberi obat, namun infeksi tersebut sembuh hanya sebentar dan
terjadi berulang-ulang sampai lima kali. Terdapat satu lubang kecil di pangkal daun telinga kanan
sejak lahir, dan ibu pasien juga memiliki kelainan yang sama. Dari muara lubang tersebut keluar
cairan berwarna putih kental. Karena gatal membuat pasien sering menggaruknya hingga mengalami
infeksi dan membengkak. Pasien tidak mengeluhkan penurunan pendengaran (gambar 12).

Gambar 12. Pasien 2, infeksi disekitar muara fistula preaurikula

Dari pemeriksaan fisik didapatkan keadaan umum dan tanda vital pasien dalam batas normal. Telinga
kiri dalam batas normal dan tidak dijumpai muara fistula preaurikula. Telinga kanan didapatkan
adanya muara fistula preaurikula di pangkal heliks bagian ascendens. Daerah preaurikula tampak
membengkak, hiperemis, dari muara fistula keluar cairan purulent, dan pada palpasi didapatkan nyeri
tekan. Dari hasil pemeriksaan darah (16/02/2011) didapatkan : Hb : 11,4 g/dl, Leukosit : 12.900/mm 3,
trombosit : 523.000.mm 3, waktu perdarahan 2 menit, waktu pembekuan 9 menit, hitung jenis :
0/1/1/58/36/4, BSS : 136 mg/dl, natrium : 133 mmol/l, kalium : 3,7 mmol/l. Pemeriksaan foto toraks
(16/02/2011) hasil dalam batas normal. Pasien didiagnosis sebagai fistula preaurikula dekstra
terinfeksi.

Pasien kemudian dirawat dan diberi terapi antibiotik yaitu ceftriaxone 2x500 (iv), analgetik
paracetamol 3x1 cth, dan kompres rivanol. Pasien dipersiapkan untuk menjalani operasi fistulektomi.
Setelah 5 hari pemberian antibiotik dan infeksi telah tenang, pasien menjalani operasi fistulektomi.

Prosedur operasi : setelah dilakukan tindakan aseptik antiseptik, dari muara fistula preaurikula
disuntikkan methylen blue untuk mengetahui arah cabang-cabang traktus fistula. Setelah itu dilakukan
insisi elips disekitar muara fistula melebar ke supra-aurikula. Lapisan kulit dipisahkan lapis demi lapis
secara tumpul sambil menelusuri cabang traktus fistula, terus ke dalam sampai fistula dapat dieksisi
secara komplit. Kartilago heliks dieksisi sedikit untuk membuang bagian yang terinfeksi. Setelah eksisi
komplit, lapangan operasi ditutup kembali dengan menjahit lapis demi lapis (gambar 13).
Gambar 13. Prosedur operasi

Pascaoperasi pasien diberikan antibiotik cefuroxim 2x250mg, analgetik paracetamol, dan perawatan
luka. Pada hari ke-6 jahitan dilepas sebagian, dan hari ke-7 jahitan dilepas semua (gambar 14).
Terapi pulang pasien diberi antibiotik cefixime 2x50 mg, salep kulit antibiotik dan steroid serta edukasi
kepada pasien dan orang tua agar menjaga telinga anaknya dari sentuhan tangan. Evaluasi selama 1
tahun pascaoperasi, didapatkan luka operasi baik, tidak terbentuk sikatriks dan infeksi tidak rekuren
(gambar 15).

Gambar 14. Satu minggu pascaoperasi Gambar 15. Kontrol 1 tahun pascaoperasi

DISKUSI

Kedua pasien ini memenuhi kriteria fistula preaurikula yang mengalami infeksi berdasarkan keluhan
dan pemeriksaan fisik, berupa bengkak dan kemerahan serta nyeri di sekitar pangkal daun telinga
kanan bagian depan. Ditemukan muara fistula di pangkal heliks bagian asendens yang ada sejak lahir
dan keluar cairan putih kental dari muara tersebut. Berdasarkan teori fistula preaurikula didiagnosis
dengan ditemukannya muara fistula pada bagian asendens dari heliks sejak lahir. Pasien biasanya
datang ke dokter jika sudah terjadi infeksi berupa bengkak dan kemerahan di sekitar muara disertai
nyeri dan keluar cairan dari muara fistula.

Pada kedua pasien ini didapatkan riwayat keluarga dengan kelainan yang sama dijumpai pada kakek
dan ibu pasien tersebut. Berdasarkan teori fistula preaurikula merupakan kelainan kongenital yang
diturunkan (herediter). Fistula ini terjadi karena gangguan penutupan dari tonjolan-tonjolan (hilloks)
pada arkus brankialis pertama dan kedua yang akan membentuk daun telinga pada proses
pertumbuhan embrional. Berdasarkan penelitian yang dilakukan oleh Zou dkk di Cina, didapatkan
bahwa lokus untuk fistula preaurikula kongenital ini terletak pada kromosom 8q11.1-q13.3.

Penatalaksanaan pada kedua pasien ini yaitu dengan pemberian antibiotik terlebih dahulu sampai
infeksi tenang yang kemudian dilanjutkan dengan operasi fistulektomi. Tehnik operasi berupa
pendekatan insisi supraaurikula, dengan bantuan methylen blue untuk menelusuri traktus dari fistula
sehingga dapat dieksisi secara komplit. Sebagian dari kartilago heliks dieksisi untuk mencegah
kekambuhan. Evaluasi pascaoperasi selama 1 tahun tidak dijumpai rekurensi pada kedua pasien ini.
Sesuai dengan literatur yang ada disebutkan bahwa penatalaksanaan fistula preaurikula terinfeksi
adalah dengan pemberian antibiotik terlebih dahulu sampai infeksi tenang yang kemudian dilanjutkan
dengan operasi fistulektomi. Angka kekambuhan akan tinggi jika saat operasi infeksi masih aktif.
Pemberian methylen blue untuk membantu identifikasi traktus dari fistula juga menurunkan angka
kekambuhan. Tehnik operasi dengan pendekatan insisi supraaurikula untuk memperluas lapangan
operasi dan eksisi sebagian kartilago heliks yang terpapar juga dapat menurunkan angka
kekambuhan, karena traktus fistula biasanya menempel di perikondrium dari heliks maupun tragus.

KESIMPULAN

Fistula preaurikular merupakan kelainan kongenital yang didapat sejak lahir. Kelainan ini biasanya
asimtomatik sampai timbul gejala berupa infeksi bahkan sampai abses. Penatalaksanaan fistula
preaurikula kongenital tidak diperlukan kecuali jika sudah terjadi infeksi yang berulang. Pencegahan
terjadinya infeksi dapat dilakukan dengan menghindari manipulasi dan membersihkan muara dari
sumbatan dengan alkohol atau cairan antiseptik lainnya secara rutin Terapi definitif adalah dengan
pengangkatan fistula secara sempurna, yang dilakukan setelah infeksi tenang.
DAFTAR PUSTAKA

1. Ballenger JJ. Tumor telinga luar dan telinga tengah. Dalam : Penyekit telinga, hidung,
tenggorok, kepala dan leher. Edisi 13. Jilid 2. Jakarta : Bina Rupa Aksara, 1997. Hal : 349-65.
2. Ostrower ST, Meyers AD. Preauricular cysts, pits and fissures. (cited 2012 January 4).
Available from http://emedicine-medscape.com/article/845288.
3. Huang XY et all. Preauricular sinus clinical course and associations. Arch Otolaryngol Head
and Neck Surgery. 2007. Vol 13. pp:65-68.
4. Dunham B et all. The histologic relationship of preauricular sinuses to auricular cartilage. Arch
Otolaryngol Head and Neck Surgery. 2009. Vol 135 (12). pp: 1262-65.
5. Tan T, Constantinides H, Mitchell TE. The preauricular sinus : A review of its aetiology, clinical
presentation and management. International journal of pediatric otorhinolaryngology. 2005.
Vol 69. pp: 1469-74.
6. Bhandary S et all. Preauricular sinus : Prospective study of clinical course and associations.
Gujarat journal of otorhinolaryngology and head & neck surgery. 2009. Vol 6(2). pp: 6-9.
7. Scheinfeld NS. Preauricular sinuses. (cited 2012 January 4). Available from :
http://emedicine.medscape.com/article/1118768.
8. Leopardi G et all. Surgical treatment of recurring preauricular sinus : Supra-auricular
approach. Acta otorhinolaryngologica Italica. 2008. Vol 28. pp: 302-5.
9. Zou F et all. A locus for congenital preauricular fistula maps to chromosome 8q11.1-q13.3.
Jpn soc hum genet and springer-verlag. 2003. Vol 48. pp: 155-8.
10. Ainul Mardiah. Fistula Preaurikular kongenital. Majalah kedokteran nusantara. 2005. Vol
38(4). hal : 328-32.
11. Paulozzi LJ, Larry JM. Laterality patterns in infants with external birth defects. Teratology.
1999; 60. pp: 265-71.
12. Linstrom CJ, Lucente FE. Infections of the external ear. In : Bailey BJ et all. Ed. Head and
neck surgery otolaryngology. Vol II. Philadelphia : JB Lippincott company. 1993. pp: 1987-
2001.
13. Acierno SP, Waldhausen JHT. Congenital cervical cysts, sinuses and fistulae. Otolaryngologic
clinics of North America. Elsevier Inc. 2007. Vol 40. pp: 161-76.
14. Lee KJ. Anatomy of the ear. In: Lee KJ. Ed. Essential otolaryngology head and neck surgery.
9th ed. New York : McGraw-Hill companies. 1999. pp: 1-23.
15. Austin DF. Anatomi dan embriologi. Dalam : Ballenger JJ. Penyakit hidung, tenggorok, kepala
dan leher. Edisi 13. Jilid 2. Jakarta : Bina Rupa Aksara, 1997. Hal : 105-107.
16. Mills JH, Khariwala SS, Weber PC. Anatomy and physiology of hearing. In: Bailey BJ et all.
Ed. Head and neck surgery otolaryngology. Vol II. Philadelphia : JB Lippincott company. 1993.
pp: 1883-1904..
17. Gulya AJ. Anatomy of the ear and temporal bone. In : Glasscock Shambaugh. Surgery of the
ear. 5th Ed. WB Saunders Company. 2003. pp: 35-57.
18. Choi SJ et all. The variant type of preauricular sinus : postauricular sinus. Laryngoscope.
2007. Vol 117(10). pp: 1789-1802.
19. Chew YK et all. Pre-auricular sinus : An uncommon presentation. Malaysian family
physician.2011. vol 6(1). pp: 32-33.
20. Stong BC, Johns ME, Johns III MM. Anatomy and phisiology of the salivary glands. In: Bailey
BJ et all. Ed. Head and neck surgery otolaryngology. Vol II. Philadelphia : JB Lippincott
company. 1993. pp: 517-25.
21. Lustig LR, Niparko JK. Anatomy, phisiology & testing of facial nerve, In: Lalwani AK. Current
diagnosis & treatment otolaryngology head and neck surgery. 3 rd ed. New York : McGraw-Hill
companies. 2012. pp: 862-75.
22. Maisel RH, Lavine SC. Gangguan saraf fasialis. Dalam: Adam GL, Boies RL, Highler PA. Ed.
Buku ajar penyakit THT. Edisi 6. Jakarta : Penerbit buku kedokteran EGC. 1997. hal : 139-52.
23. Hafil AF, Sosialisman, Helmi. Kelainan telinga luar. Dalam : Soepardi AF dkk. Buku ajar ilmu
kesehatan telinga hidung tenggorok kepala dan leher. Edisi keenam. Cetakan ke-3. Jakarta :
Balai penerbit FKUI. 2009. Hal: 57-63.
24. Isaacson G, Martin WH. First branchial cleft cyst excision with electrophysiological facial nerve
localization. Arch Otolaryngol Head and Neck Surgery. 2000. Vol 126. pp: 513-6.
25. Tang IP et all. Outcome of patients presenting with preauricular sinus in a tertiary centre. A
five year experience. Med J Maaysia. 2007. Vol 62(1). pp: 53-55.