Anda di halaman 1dari 21

RESUME

CHAPTER 11

POSITIVE THEORY
OF ACCOUNTING
POLICY AND
DISCLOSURE
Jayne Godfrey et al.

Unggul Rajev Pradana (35) /NPM. 144060006354

Kelas VIII-STAR-B Sekolah Tinggi akuntansi Negara


Penelitian tentang pasar modal belum memberikan gambaran yang dibutuhkan oleh
peneliti, praktisi dan regulator. Selain itu, penelitian pasar modal tidak secara khusus mengatasi
masalah penting stakeholder, seperti dampak dari regulasi akuntansi terhadap pemberi pinjaman
atau pengguna laporan akuntansi non-shareholders. Dengan demikian, meskipun penelitian pasar
modal ini membentuk teori akuntansi positif gelombang pertama, gelombang keduanya dihadapkan
pada isu-isu berikut:
Mengapa manajer mempersiapkan laporan akuntansi jika tidak ada peraturan yang
mengharuskannya?
Mengapa manajer membuat keputusan akuntansi yang sistematis dan melobi pembuat standar
untuk mencoba mempengaruhi praktik akuntansi mana yang diperbolehkan menurut standar?
Apa yang memotivasi manajer dalam membuat keputusan akuntansi?
Jika perusahaan dituntut untuk mengubah praktik akuntansinya, tindakan apa yang mungkin
diambil manajer sehingga akan mempengaruhi reaksi investor pasar modal serta pihak lainnya?

BACKGROUND
Early demand for theory
Penelitian pasar modal selama tahun 1970an memberikan langkah besar ke depan
dalam menjelaskan efek akuntansi atas investasi modal, khususnya efek akuntansi terhadap
harga saham dan penjualan saham / volume pembelian. Namun, hal itu tidak mampu
meyakinkan investor dalam membuat keputusan dalam membeli atau menjual saham.
Untuk memahami pentingnya pilihan akuntansi, diperlukan pememahaman akan prinsip-
prinsip ekonomi fundamental yang mendasarinya. Literatur menyelidiki isi informasi pasar
modal dari laba yang diterima efficient markets hypothesis (EMH) sebagai realitas deskriptif.
Seperti teori harga klasik, EMH bergantung pada asumsi pasar yang sempurna seperti
informasi yang tersedia secara bebas, biaya transaksi nol, tidak ada pajak dan tidak ada
kontrol monopoli (semua partisipan adalah pengambil harga). Berdasarkan asumsi ini, harga
akan segera disesuaikan untuk memberikan informasi akuntansi.
Asumsi EMH yang ketat dalam penelitian awal akuntansi positif berarti bahwa
peneliti pasar modal tidak bisa selalu menjelaskan mengapa harga saham tidak segera
merespon informasi akuntansi seperti yang telah diprediksi. Dengan demikian, ketika
mereka menyelidiki reaksi pasar terhadap rilis praktik akuntansi dan pendapatan
perusahaan, peneliti membuat beberapa pengamatan signifikan yang mendorong minat
pada pengembangan teori positif atas pilihan kebijakan akuntansi. Pengamatan tersebut
dijelaskan di bawah ini:
Sebelum setiap peraturan mengharuskan mereka untuk melakukannya, banyak
perusahaan telah memberikan laporan akuntansi. Selanjutnya, laporan tersebut diaudit
dan baik persiapan akun serta audit tersebut membutuhkan biaya. Oleh karena itu,
manajer yang rasional tidak akan mengijinkan perusahaan untuk mengeluarkan biaya ini
jika mereka tidak melihat adanya manfaat dari penyediaan informasi akuntansi ini.
Pengamatan itu menyebabkan peneliti mempertanyakan apa yang akan menjadi
manfaat bagi perusahaan jika mereka secara sukarela mengeluarkan biaya untuk
menyiapkan laporan keuangan.

Page 1 of 20
Perusahaan melakukan lobi dalam kaitannya dengan standar akuntansi yang diusulkan.
Sekali lagi, lobi adalah kegiatan yang mahal dan manajer yang rasional akan terlibat di
dalamnya hanya jika manfaatnya melebihi biaya. Para peneliti mulai bertanya apa yang
akan menjadi Manfaat dari lobi.
Perusahaan membuat pola yang konsisten dari pilihan kebijakan akuntansi di antara
berbagai alternatif yang bersaing dan pilihan kebijakan akuntansi ini tampaknya akan
terkait dengan karakteristik (atribut) dari perusahaan. Para peneliti ingin tahu untuk
menjelaskan alasan hubungan ini.
Secara keseluruhan, perusahaan cenderung memilih metode akuntansi yang
menerapkan tindakan konservatif laba, aset dan ekuitas. Sekali lagi, peneliti dipaksa
untuk bertanya 'Mengapa?'

LO-1 CONTRACTING THEORY


Contracting theory mencirikan perusahaan sebagai legal nexus (koneksi) dari
hubungan kontraktual antara pemasok dan konsumen faktor-faktor produksi. Perusahaan
eksis karena hal ini memiliki biaya yang lebih rendah bagi individu untuk bertransaksi (atau
melakukan kontrak) melalui organisasi pusat daripada melakukannya secara individual.
Dalam arti yang lebih umum, daripada semua pemasok faktor-faktor produksi (tanah,
tenaga kerja dan modal) secara individual melakukan kontrak dengan konsumen atas output
mereka, lebih baik kontrak ini diambil oleh perusahaan untuk menghubungkan antara
beberapa kelas pemasok dan konsumennya.
Coase berpendapat bahwa perusahaan akan ada karena perusahaan merupakan
bentuk yang paling efisien dari kontrak penghubung (nexus) dalam mengatur dan
mengkoordinasikan kegiatan ekonomi serta mengurangi biaya kontrak. Meskipun penting
untuk memahami bahwa perusahaan melibatkan multiplisitas kontrak, teori akuntansi
positif biasanya berfokus pada dua jenis kontrak, yakni management contracts dan debt
contracts. Kedua kontrak tersebut merupakan agency contracts, yang mana dalam teori
keagenan telah disediakan banyak sumber penjelasan untuk praktik akuntansi yang sudah
ada.

Summary
Contracting theory - why the firm can be described as a 'nexus of contracts'
Firms exist to specialise in connecting consumers of goods and services with the suppliers of the factors of
production that produce those goods and services. It is more economic for firms to undertake contracting
between agents rather than individuals.

LO-2 AGENCY THEORY


Jensen dan Meckling menggambarkan hubungan agen seperti yang timbul di mana
ada kontrak di mana satu pihak (prinsipal) melibatkan pihak lain (agen) untuk melakukan
beberapa layanan atas nama prinsipal. Berdasarkan kontrak, principal mendelegasikan
beberapa otoritas pengambilan keputusan kepada agen. Dalam situasi seperti ini, baik
prinsipal dan agen merupakan pihak yang akan memaksimalkan utilitasnya dan tidak ada

Page 2 of 20
alasan untuk percaya bahwa agen akan selalu bertindak demi kepentingan terbaik bagi
prinsipal. Masalah keagenan yang timbul adalah persoalan untuk mendorong agen agar
bertindak seakan ia sedang memaksimalkan kesejahteraan prinsipal. Masalah keagenan ini,
pada akhirnya akan menimbulkan biaya keagenan. Pada tingkat yang paling umum, biaya
keagenan merupakan jumlah (uang) dari penurunan kesejahteraan yang dialami oleh
prinsipal karena perbedaan kepentingan antara prinsipal dan agen. Jensen dan Meckling
membagi biaya keagenan menjadi:
monitoring costs (biaya pemantauan perilaku agen)
bonding costs (biaya agen untuk membuat dan mematuhi mekanisme yang menjamin
bahwa agen akan berperilaku sesuai dengan kepentingan prinsipal, ataupun untuk
menjamin bahwa agen akan mengkompensasi prinsipal jika agen bertindak tidak sesuai
dengan kepentingan prinsipal)
residual loss (biaya yang akan ditanggung dan potensi kerugian dari hasil jangka panjang
atas tindakan agen yang tidak sesuai dengan kepentingan prinsipal)
Jika pasar informasi manajerial dan pemegang saham sangat efisien, maka pasar
akan memiliki informasi sehubungan dengan insentif dan kesempatan bagi agen untuk
bertindak dengan cara yang bertentangan dengan kepentingan prinsipal. Oleh karena itu,
semua informasi ini akan tergabung dalam harga remunerasi agen. Artinya, prinsipal akan
menggaji agen sesuai dengan harapan prinsipal tentang berapa banyak perilaku agen yang
kemungkinan akan bertentangan dengan kepentingan prinsipal. Dalam keadaan ini prinsipal
akan memperoleh perlindungan harga (price-protected). Oleh karena perlindungan harga
merupakan biaya yang ditanggung oleh agen (agen menerima remunerasi kurang dari yang
seharusnya), maka agen memiliki insentif untuk terikat kepada kepentingan prinsipal dan
menanggung biaya pemantauan perilaku. Insentif ini akan meningkat seiring dengan
perlindungan harga, dan juga fakta bahwa prinsipal dapat 'memberhentikan' agen untuk
perilakunya yang disfungsional.
Ex post settling up terjadi ketika setelah kinerja agen diamati, prinsipal merevisi
return yang akan dibayarkan kepada agen (misalnya gaji manajerial) untuk memastikan
bahwa tingkat remunerasi agen dan tingkat usaha agen telah selaras. Misalnya, pemegang
saham dapat memutuskan bahwa manajer telah bertindak lebih sedikit (atau lebih banyak)
sesuai dengan kepentingan pemegang saham dari yang telah diharapkan. Dalam situasi
seperti itu, para pemegang saham dapat memutuskan untuk membayar gaji manajer lebih
sedikit (atau lebih banyak). The ex post settling up pada akhir satu periode merupakan
perlindungan harga yang efektif untuk awal periode berikutnya.
Summary
Agency theory - how accounting is used in contractual specifications to reduce the agency costs of equity
and debt
Among the factors of production that unite to create the firm are capital and labour. Capital may be
provided by lenders or investors (principals), and labour is provided by managers who have decision-
making authority (agents). Because agents' incentives differ from those of their principals, contractual
specifications can be used to try to align the interests of both parties. Accounting numbers can be used in
those contracts because they are measurable and observable. For example, managers might receive bonus
payments if they achieve profits in excess of some target; or lenders might take action to renegotiate the
terms of their loans if the firm's gearing ratio rises above 60%.
Page 3 of 20
LO-3 PRICE PROTECTION AND SHAREHOLDER/MANAGER AGENCY PROBLEMS
Pemisahan kepemilikan dan kontrol berarti bahwa manajer (sebagai agen dari
pemegang saham) dapat bertindak dalam kepentingan mereka sendiri. Tapi kepentingan
agen mungkin bertentangan dengan kepentingan pemegang saham. Masalah ini telah diakui
pada 1776, ketika Adam Smith merefer kepada The Wealth of Nations. Kepemilikan parsial
atau non-ownership dari suatu perusahaan oleh manajemen memberikan insentif bagi
manajer untuk berperilaku dengan cara yang bertentangan dengan kepentingan pemegang
saham karena manajemen tidak menanggung biaya penuh dari setiap perilaku disfungsional.
Proporsi biaya yang ditanggung manajer menurun selama kepemilikan manajer
dalam perusahaan menurun. Oleh karena itu, semakin kecil kepemilikan manajer dalam
perusahaan, maka semakin besar kemungkinan manajer untuk mengkonsumsi penghasilan
tambahan dan manfaat lainnya secara berlebihan. Perlindungan harga dalam hal ini menjadi
dua bentuk. Ketika owner-manager menjual sebagian interest perusahaannya, investor
membayar saham yang mereka pikir layak. Harga menggabungkan diskon untuk
mengembangkan harapan manajer untuk mengkonsumsi lebih banyak manfaat pada
pekerjaan daripada kepentingan investor. Dengan demikian, harga owner-manager dibayar
untuk penurunan saham selama ekspektasi pasar atas perilaku yang bertentangan dengan
kepentingan ini meningkat. Jika pemilik baru melakukan memantau kinerja manajer secara
lebih dalam, maka pemilik akan menggaji manajer atas dasar penilaian terhadap
kemungkinan perilaku yang bertentangan dengan kepentingan mereka. Apabila pasar
bersifat efisien, pemegang saham baru akan menerima normal rate of return pada tingkat
rata-rata. Manajer akhirnya menanggung biaya pemegang saham dalam memantau kinerja
mereka dan perilaku mereka diespektasikan akan mengurangi kekayaan pemilik. Oleh
karena itu, mereka merupakan pihak yang memiliki insentif terhadap kontrak agar tindakan
mereka dimonitor, dan membatasi tindakan mereka yang dapat mengurangi nilai
perusahaan. Jika mereka memberikan jaminan di muka yang cukup kredibel bahwa mereka
akan bertindak sesuai dengan kepentingan pemegang saham, maka pasar akan membayar
harga yang lebih tinggi untuk kepentingan kepemilikan ini, dan ada kemungkinan
berkurangnya pemantauan.
Alasan adanya perbedaan insentif terkait kebijakan perusahaan antara pemegang
saham dan manajer merupakan masalah yang spesifik. Masalah-masalah ini termasuk
masalah risk-aversion, masalah dividen-retention dan horizon problem. Masalah risk-
aversion berarti bahwa manajer lebih memilih risiko yang lebih kecil daripada pemegang
saham. Pemegang Saham memiliki kapasitas untuk diversifikasi portofolio investasi mereka
sehingga mereka tidak risk-adverse terhadap investasi mereka dalam perusahaan tertentu.
Dengan berinvestasi dalam berbagai perusahaan (misalnya blue chip, pertambangan,
industri) atau jenis investasi (misalnya saham, properti, komoditas), pemegang saham dapat
meminimalkan kemungkinan mereka atas risiko investasi dari salah satu sumber.
Kontrak dapat digunakan untuk mengurangi dampak buruk dari masalah ini. Salah
satu cara untuk melakukannya adalah dengan mengikat remunerasi manajer kepada harga

Page 4 of 20
saham. Berdasarkan EMH, harga saham mencerminkan kepentingan dan espektasi pemilik
(prinsipal) tentang tingkat risiko investasi serta semua arus kas di masa yang akan datang
untuk kelangsungan perusahaan. Dengan demikian, hal itu mencerminkan penilaian pasar
atas perkembangan efek kekayaan bagi pemegang saham dari adanya preferensi risk-
aversion dan dividen-retention manajemen.
Laba sering dianggap sebagai hal yang lebih langsung berhubungan dengan kinerja
manajerial daripada harga saham. Dengan demikian, laba akuntansi sering digunakan untuk
menentukan remunerasi manajer. Adapun kontrak spesifik berarti memotivasi manajer
untuk bertindak dalam kepentingan pemegang saham meliputi:
menyediakan rencana bonus di mana batas atas bonus sebagian tergantung pada rasio
pembayaran dividen perusahaan (untuk mengurangi masalah dividen-retention)
membayar manajer lebih berdasarkan pada pergerakan harga saham ketika manajer
telah mendekati masa pensiun (untuk mengurangi horizon problem)
membayar bonus pada tingkat progresif selama keuntungan dilaporkan meningkat
(untuk meminimalkan masalah risk-aversion)
pengupahan manajer lebih kecil dengan kompensasi berbasis saham selama kepemilikan
manajer dalam perusahaan meningkat (untuk mengurangi masalah risk-aversion).
Pada titik ini penting untuk menekankan bahwa angka akuntansi lebih sering
digunakan dalam menentukan kontrak kompensasi manajemen. Alasan utama adalah
penerapan yang luas dari angka akuntansi untuk variasi konteks yang lebih luas:
hanya karena sebagian besar perusahaan tidak memiliki harga saham yang terdaftar
nilai pasar perusahaan bersifat non-observable berdasarkan pertukaran yang tipis atau
kepemilikan yang untraded (misalnya proprietary companies atau unincorporated
entities)
tingkat pembayaran manajemen lebih rendah dari chief executive officer, dan
division/area/section
upaya manajer lebih langsung terkait dengan earnings performance daripada share price
performance
Summary
Price protection and shareholder/manager agency problems constraining opportunistic accounting
reporting by managers
Agency problems include-the risk-aversion problem, the dividend retention problem, and the horizon
problem. Shareholders can price protect by tying managers' remuneration to share prices or accounting
numbers or some combination thereof. For example a manager close to contract closure or retirement
would be tied to the share price as a reflection of long-term value, rather than having a bonus plan linked
to the amount of dividends paid out or progressively linked to earnings based upon pre-agreed accounting
formulas.

LO-4 SHAREHOLDER-DEBTHOLDER AGENCY PROBLEMS


Smith dan Warner mengakui bahwa masalah keagenan atas utang dapat
mengembangkan empat metode utama dalam mentransfer kekayaan dari debtholders
kepada shareholders:

Page 5 of 20
excessive dividend payments
Masalah pembayaran dividen yang berlebihan muncul ketika utang dipinjamkan kepada
perusahaan dengan asumsi tingkat pembayaran dividen tertentu. Utang dihargai secara
sesuai, namun perusahaan kemudian mengeluarkan tingkat dividen yang lebih tinggi.
Menerbitkan dividen yang lebih tinggi mengurangi basis aset dalam mengamankan
utang dan mengurangi nilai utang.
asset substitution
Substitusi aset didasarkan pada premis bahwa pemberi pinjaman akan menghindari
risiko (risk-averse). Mereka memberikan pinjaman kepada perusahaan dengan harapan
bahwa pinjaman itu tidak akan diinvestasikan pada aset atau proyek dengan risiko yang
lebih tinggi dari yang dapat diterima oleh mereka. Mereka menghargai utang dengan
sesuai, melalui tingkat bunga yang dibebankan atau termin pinjaman.
underinvestment
Underinvestment terjadi ketika pemilik memiliki insentif untuk tidak melaksanakan
proyek-proyek NPV positif karena untuk melakukannya akan meningkatkan dana yang
tersedia untuk debtholders, tetapi tidak untuk pemilik.
claim dilution
claim dilution terjadi ketika perusahaan menerbitkan utang dari prioritas yang lebih
tinggi daripada utang yang sudah diterbitkan. Hal ini meningkatkan dana yang tersedia
untuk meningkatkan nilai perusahaan dan nilai interes pemilik, tetapi menurunkan
keamanan relatif dan nilai hutang yang ada. Artinya, mendelusi nilai hutang yang ada
karena utang yang kini telah menjadi lebih berisiko dengan adanya utang dengan
prioritas yang lebih tinggi.
Seperti dalam kasus contrak manajemen, jika pasar modal memiliki ekspektasi
rasional, maka pemegang saham akan menanggung biaya keagenan dari upaya untuk
mentransfer kekayaan dari debtholders. Pemberi pinjaman akan melindungi harga melalui
interest rates atau withholding of funds, dan ini memungkinkan manajer bertindak atas
nama pemegang saham dengan insentif untuk secara sukarela melakukan kontrak untuk
membatasi tindakan mereka. Kontrak utang ini sering mengandung pembatasan (atau
perjanjian) yang dirancang untuk melindungi kepentingan keuangan pemberi pinjaman.
Perjanjian sering ditulis dalam bentuk angka akuntansi. Perjanjian utang memiliki syarat dan
ketentuan yang tertulis dalam kontrak utang yang membatasi kegiatan manajemen atau
mensyaratkan manajemen untuk mengambil tindakan tertentu. Kontrak utang umumnya
memuat salah satu atau lebih dari empat kategori berikut:
Perjanjian yang membatasi peluang produksi-investasi perusahaan. Perjanjian ini
dirancang untuk mengurangi substitusi aset dan underinvestment.
Perjanjian menahan pembayaran dividen dan biasanya mengikat pembayaran dividen
untuk fungsi keuntungan. Perjanjian ini menghalangi pembayaran dividen yang
berlebihan.
Perjanjian menahan financing policy perusahaan. Hal ini ditujukan untuk claim dillution
problem dan biasanya membatasi penggunaan utang yang lebih tinggi (atau leverage).

Page 6 of 20
perjanjian Bonding yang mensyaratkan perusahaan untuk memberikan informasi
tertentu kepada pemberi pinjaman, seperti laporan keuangan dan pengungkapan
kepada pihak berwenang. Hal ini membantu debtholders dalam menentukan apakah
perjanjian telah dilanggar atau hampir terjadi pelanggaran.

Summary
Shareholder-debtholder agency problems - how managers' ex post accounting decisions can transfer
wealth from lenders to equityholders
If firms have debt contracts in place with covenants that limit the amount that firms can borrow to, say, a
certain proportion of total tangible assets, managers acting on behalf of shareholders have incentives to
use income- and asset-increasing accounting measures to ensure that they do not technically violate the
debt covenant, even though the firm's financial situation is poor. In this way, the interest rate and other
factors are not renegotiated, the lenders end up taking on more risk than expected, and the effect is to
transfer wealth from the lenders to shareholders.

LO-5 EX POST OPPORTUNISM VERSUS EX ANTE EFFICIENT CONTRACTING


Agency Contract memberikan insentif bagi agen untuk bertindak dengan cara yang
bertentangan dengan kepentingan prinsipal. Namun, adanya perlindungan harga berarti
bahwa hal itu merupakan kepentingan agen untuk melakukan kontrak yang dapat
mengurangi agency cost. Seberapa kuat insentif ini tidak jelas. Satu pendekatan untuk
menyatakan bahwa agen bersifat oportunistik dan berusaha untuk mentransfer kekayaan
dari prinsipal karena agen menganggap bahwa perlindungan harga dan ex post settling up
untuk perilaku disfungsional tidak lengkap. Argumen ini dinamakan 'oportunistic'
perspective. Hal ini juga disebut pendekatan ex post karena hal ini menempatkan kontrak
dari perusahaan seperti yang diberikan dan berpendapat bahwa ex post (yaitu setelah
kontrak berada di tempat), agen memiliki insentif untuk mentransfer kekayaan dari prinsipal
karena persyaratan kontrak dan negosiasi ulang dari kontrak yang sudah ada tidak mungkin
untuk benar-benar 'menyelesaikan' atau menghilangkan manfaat yang dapat diperoleh
(yaitu kontrak agen tidak lengkap).
Dalam menerapkan perspektif oportunistik dari teori kontrak kepada kontrak utang
menyiratkan bahwa manajer akan bertindak dengan mencoba mentransfer kekayaan dari
pemberi pinjaman kepada pemegang saham. Sebuah alternatif untuk pendekatan
oportunistik adalah pendekatan kontrak efisien. Jika kontrak efisien, maka mereka akan
menyelaraskan kepentingan agen dan prinsipal sehingga tindakan tersebut dapat
menguntungkan agen dan prinsipal, serta dapat meningkatkan nilai perusahaan. Meskipun
mengakui bahwa agen memiliki insentif untuk mentransfer kekayaan dari prinsipal,
pendekatan 'kontrak efisien', atau pendekatan ex ante, terhadap teori keagenan
berpendapat bahwa agen mengakui bahwa jika mereka mencoba untuk mentransfer
kekayaan dari prinsipal, mereka akan dikenakan sanksi untuk kegiatan ini di masa depan.
Artinya, akan ada penyelesaian yang pada akhirnya akan menghilangkan manfaat dari
perilaku oportunistik. Argumen mengakui bahwa efek reputasi akan mengurangi remunerasi
yang dibayarkan kepada agen di masa depan jika mereka melakukan perilaku disfungsional.
Oleh karena itu, agen akan menegosiasikan kontrak yang selaras dengan kepentingan

Page 7 of 20
prinsipal. Perspektif ini disebut 'efisien' karena biaya keagenan diminimalkan dalam jangka
panjang. Artinya, nilai perusahaan, nilai klaim prinsipal, dan nilai dari remunerasi agen,
semuanya akan lebih besar dan lebih dialokasikan secara merata sehingga menurut
perspektif oportunistik pendekatan ini juga disebut ex ante karena agen berperilaku seolah-
olah kontrak telah dinegosiasikan untuk membatasi perilaku mereka.
Melalui pendekatan kontrak efisien, manajer cenderung memberikan informasi yang
mencerminkan seakurat mungkin lingkungan ekonomi yang mendasari perusahaan. Hal ini
akan mengurangi biaya monitoring dan meningkatkan reputasi manajer, sehingga dapat
meningkatkan nilai perusahaan dan nilai SDM manajer. Jika perspektif kontrak efisien
diterapkan pada situasi di mana perjanjian utang perusahaan ada kemungkinan akan
dilanggar oleh karena situasi sementara yang menyebabkan pengungkit (leverage) untuk
melebihi nilai maksimum yang ditetapkan, maka manajer mungkin akan beralih ke metode
garis lurus untuk mencegah default teknis.

Summary
The difference between ex post opportunism and ex ante efficient contracting - contracting and the
information perspective
Ex post opportunism occurs when, once a contract is in place, agents take actions that transfer wealth
from principals to themselves. In contrast, efficient contracting occurs when agents take actions that
maximise the amount of wealth available to distribute between principals arid agents, and the information
perspective simply argues that managers provide information to existing and potential investors with the
intention of providing the best information possible to help decision making. Signalling theory relates to
each perspective by predicting that managers will provide information that forms the basis for
expectations reflected in contractual terms or investment decisions.

LO-6 SIGNALLING THEORY


Selain perspektif kontrak, Holthausen menggambarkan perspektif lebih lanjut pada
pilihan kebijakan akuntansi. Dalam perspektif ini, manajer secara sukarela memberikan
informasi kepada investor untuk membantu pengambilan keputusan mereka. Manajer
melakukan peran ini karena mereka memiliki keunggulan komparatif dalam produksi dan
penyebaran informasi. Holthausen kemudian melanjutkan untuk membedakan perspektif
kontrak dan informasi sesuai dengan waktu dari arus kas dan informasi akuntansi.
Berdasarkan perspektif informasi, informasi akuntansi memprediksi arus kas dapat
mempengaruhi nilai perusahaan. Informasi akuntansi yang digunakan untuk menunjukkan
bagaimana nilai perusahaan dan klaim terhadap hal itu akan berubah. Di bawah perspektif
kontrak efisien, akuntansi mencerminkan arus kas yang berubah yang mempengaruhi
perusahaan: laporan akuntansi yang digunakan untuk memantau peristiwa dan transaksi
ekonomi yang terjadi.
Hipotesis informasi mendasari sebagian besar riset awal pasar modal. Dalam studi
pasar modal, manajer diasumsikan untuk memberikan informasi bagi pengambilan
keputusan oleh investor. Hipotesis informasi sejalan dengan signalling theory, dimana
manajer menggunakan akun untuk memberitahukan espektasi dan niat tentang masa
depan. Menurut signalling theory, jika manajer mengharapkan tingkat pertumbuhan yang

Page 8 of 20
tinggi di masa depan, maka mereka akan mencoba untuk memberitahukannya kepada
investor melalui akun.
Summary
Signalling theory - how accountirig can be used to signal information about the firm
Accounting reports are often used to signal information about a firm, particularly where earnings trends
are highlighted to indicate likely future earnings. This is achieved by voluntarily disclosing bad news,
reducing and increasing dividends, smoothing earnings, impairing assets, and recognising internally
generated assets

LO-7 POLITICAL PROCESSES


Teori akuntansi positif juga membuat model proses politik yang melibatkan
hubungan antara perusahaan dan pihak-pihak lain yang tertarik pada perusahaan, seperti
pemerintah, serikat buruh dan kelompok masyarakat. Seperti dalam konteks utang dan
kontrak kompensasi manajemen, akuntansi penting dalam proses politik sebagai salah satu
sumber informasi tentang perusahaan. Perbedaan utama antara pasar politik dan pasar
modal pada umumnya adalah kurangnya permintaan, dan karena itu maka insentif akan
lebih kecil, untuk memproduksi informasi dalam pasar politik. Analisis ekonomi
menyarankan bahwa hal ini merupakan hasil dari manfaat marjinal yang lebih rendah untuk
individu dalam proses politik, karena lebih sulit bagi individu atau kelompok untuk
memperoleh manfaat dari infomasi itu. Ada biaya informasi yang tinggi bagi individu,
heterogenitas (keberagaman) kepentingan, dan biaya organisasi.
Summary
Political processes - how accounting can be used to reduce the political costs faced by the firm
Often, firms try to avoid public attention that is 'costly' to them, either financially or in terms of public
perception and reputation. One way to do that is to reduce their reported earnings or reduce the volatility
of their reported earnings so that they are not a target of public attention.

LO-8 CONSERVATISM, ACCOUNTING STANDARDS AND AGENCY COSTS


Di pasar modal yang berfungsi dengan baik dengan pemegang saham dan demokrasi
korporasi, terdapat tingkatan kontrak yang sesuai yang meminimalkan biaya keagenan. Hal
ini mengasumsikan dominasi (atau kontrol) oleh prinsipal (shareholders dan debtholders)
dengan sedikit kerugian residual. Pendekatan lain lebih condong ke arah model
pengendalian agen dengan daya yang terbatas untuk debtholders dan shareholders. Hal ini
muncul karena manajer memiliki kepemilikan terbatas dan liabilitas terbatas serta hal ini
membuat bias dalam menentukan estimasi nilai.
Pada tahun 1931 dan 1933 Securities Acts di Amerika Serikat telah menyebutkan
sebelumnya bahwa salah satu outcome-nya adalah untuk mempengaruhi perkembangan
laporan akuntansi konservatif. Konservatisme tradisional (prudent) dalam akuntansi berarti
mempercepat pengeluaran dan menunda pengakuan pendapatan: '. .. anticipate no profit
but anticipate all losses.' Konservatisme muncul karena ada persyaratan verifikasi asimetris
yang membebankan tingkat verifikasi pendapatan yang lebih tinggi bila dibandingkan
dengan beban dan pada umumnya berfungsi untuk mengurangi reported earnings.

Page 9 of 20
Selanjutnya, sistem penilaian didasarkan pada biaya historis, dan revaluasi (terutama
dibawa pada pendapatan) tidak diijinkan di Amerika Serikat. Selain itu, penggunaan biaya
historis konservatif secara efektif berarti bahwa setiap peningkatan nilai aset akan
berpengaruh terhadap laba selama dihasilkan melalui transaksi, bukan melalui pengenaan
langsung pada nilai.
Baru-baru ini, International Accounting Board (IASB) berpendapat bahwa bias
konservatif dalam akuntansi tidak mengungkapkan gambaran keuangan 'real' perusahaan
dan mengurangi informasi yang tersedia bagi investor. Mereka mengusulkan bahwa
pengakuan tepat waktu baik untuk keuntungan maupun kerugian, sama-sama penting.
Sebagai tanggapan, teoris konservatisme kondisional berpendapat bahwa permintaan akan
pengakuan keuntungan secara tepat waktu lebih rendah. Ini berarti pasar menempatkan
nilai yang lebih tinggi pada pengakuan kerugian secara tepat waktu. Alasan untuk hal ini
adalah peran yang dimainkan oleh praktik pelaporan eksternal dalam menyediakan
eksternalitas tata kelola perusahaan oleh: (a) ex ante - mengecilkan trophy investments, dan
(b) ex post - menghentikan negative cash flow investments. Trophy investments terjadi
ketika manajemen berinvestasi pada proyek-proyek yang memperluas kontrol manajemen
atau menambah prestise. Hal itu bukan proyek yang selalu memiliki NPV positif. Jika
manajemen tahu bahwa mereka diwajibkan oleh standar akuntansi untuk menurunkan nilai
investasi ini dalam waktu dekat, maka mereka akan berhati-hati dalam melakukan investasi.
Akhirnya, prinsip akuntansi yang mengurangi reported income akan mengurangi
kemampuan manajer untuk melaporkan figur akuntansi oportunistik. Oleh karena itu,
kemungkinan manajer dan auditor dikenakan sanksi akan naik (atau turun) yang kurang dari
(atau melebihi) percepatan dan/atau peningkatan reported income.
Summary
Conservatism, accounting standards and agency costs - accounting standards as an agency constraint
Prudent traditional practice shows a bias by accountants in recognising expenses over revenue. Emphasis
is placed on verifiability and using historical cost in measurement. Conditional conservatism is argued to
arise from a demand in the market for accounting techniques that place more emphasis on timely
recognition of losses compared to gains. This is brought about by a demand for management and debt
contracting, shareholder litigation and taxation. Accounting regulators' arguments for neutrality and
rejection of conservatism fails to recognise the role conservatism plays in reducing earnings management
and curtailing compensation and dividend payouts.

LO-9 ADDITIONAL EMPIRICAL TESTS OF THE THEORY


Seperti yang telah disebutkan, salah satu keuntungan dari model yang
dikembangkan menggunakan teori positif adalah bahwa model dapat diuji secara empiris,
sehingga membantu untuk menguatkan atau menolak pemahaman yang dikembangkan
oleh teori.

Testing the opportunistic and political cost hypotheses


Dengan model yang diterbitkan untuk melakukan kontrak di perusahaan dan dalam
proses politik, hipotesis umum telah dikembangkan untuk menjelaskan pilihan akuntansi
yang melibatkan transfer kekayaan dari prinsipal. Salah satu dari penelitian pertama

Page 10 of 20
dilakukan oleh Watts dan Zimmerman, yang meneliti posisi di mana manajer perusahaan
mengambil bagian dalam US FASB's 1974 Discussion Memorandum on GPLA (general price
level adjustment accounting). Pengaruh GPLA adalah untuk menyajikan kembali akun
perusahaan menurut general inflation index, sehingga dapat meningkatkan nilai aset, tetapi
(pada umumnya) akan menurun reported profit karena biaya depresiasi yang lebih tinggi.
Watts dan Zimmerman berpendapat bahwa, karena faktor politik, manajer
perusahaan besar memiliki insentif yang lebih besar untuk mengurangi reported profit. Efek
yang diharapkan bervariasi dengan ukuran potential tax relief, rate regulation dan biaya
pembukuan.
Ball dan Foster mengkritik penggunaan ukuran perusahaan sebagai ukuran untuk
biaya politik dan menyarankan langkah-langkah yang lebih langsung seperti keanggotaan
industri.
Sejumlah studi telah menemukan bahwa manajer membuat pilihan kebijakan
akuntansi individu yang meningkatkan reported profit selama mereka mendekati hal-hal
yang melanggar perjanjian utang mereka, dan juga bahwa mereka memanipulasi
keuntungan akuntansi secara umum pada tahun-tahun sebelum dan sesudah melanggar
perjanjian utang.
Sweeney menemukan bahwa manajer perusahaan mendekati pembatasan
perjanjian utang mereka lebih mampu mengadopsi strategi akuntansi peningkatan laba
daripada perusahaan yang tidak mendekati standar teknis dari perjanjian-perjanjian
tersebut. Dia juga menemukan bahwa perusahaan mendekati batasan perjanjian utang
mereka biasanya yang pertama untuk mengadopsi standar akuntansi yang memungkinkan
perusahaan untuk menggunakan metode peningkatan laba atau lambat untuk mengadopsi
standar akuntansi yang dipersyaratkan perusahaan untuk menggunakan metode profit
decreasing.
Demikian pula, DeFond dan Jiambalvo menyelidiki perilaku pelaporan manajer
perusahaan yang gagal pada perjanjian utang berbasis akuntansi mereka. Hasil penelitian
mereka mendukung perspektif ex post oportunistik dalam menentukan pilihan kebijakan
akuntansi. Mirip dengan Sweeney, mereka menemukan manajer perusahaan yang
melanggar perjanjian utang akan dimanipulasi keuntungan akuntansinya pada tahun-tahun
sebelumnya.
Sebuah tes yang lebih kuat untuk mempelajari hasil dari portofolio prosedur
akuntansi daripada fokus pada prosedur individu. Studi pertama yang mencoba ini dilakukan
oleh Zmijewski dan Hagerman. Hasil penelitian umumnya mendukung hipotesis mereka
bahwa manajer menggunakan beberapa teknik.
Salah satu topik paling populer dalam penelitian akuntansi positif awal adalah pilihan
prosedur akuntansi untuk biaya pra-produksi di industri minyak dan gas. Pilihan yang
tersedia adalah full costing (FC) dan successful efforts (SE). Sehubungan dengan SE, FC
memiliki efek menggeser keuntungan pada periode berjalan dan menghasilkan varian
keuntungan yang lebih rendah. Hal ini menunjukkan bahwa FC akan lebih disukai dalam
hipotesis rencana bonus dan utang untuk ekuitas. Lilien dan Pastena mempelajari sejauh

Page 11 of 20
mana perusahaan menggeser keuntungan dengan menggunakan SE dan FC. Selanjutnya
studi awal pilihan kebijakan akuntansi oleh Dhaliwal (accounting for preproduction costs),
Daley and Vigeland (accounting for research and development expenditures), Dhaliwal,
Salamon and Smith (depreciation), and Bowen, Noreen and Lacey (accounting for interest)
sangat mendukung utang kepada ekuitas (debt to equity) dan size hipotesis, serta
memberikan dukungan campuran untuk hipotesis rencana bonus. Akan tetapi, Watts dan
Zimmerman menyarankan tiga perbaikan lebih lanjut, yakni:
Details of the relevant contracts could be used.
The size hypothesis could be refined since firm size could measure a variety of factors.
Hypotheses could be derived from the other contracts already in place within a firm.

Tests using contract details


Healy menggambarkan sifat skema bonus akuntansi dengan melibatkan transfer
sejumlah uang ke bonus pool sesuai dengan rumus berikut:

Di mana:
Pt = a maximum percentage
Et = a variant on the profit figure
Lt = a stated lower limit expressed as a percentage of investment
Ut = an upper limit also expressed as a percentage of investment, sometimes tied to a
variable of interest such as cash dividend payments.

Dengan kata lain, jumlah transfer perusahaan yang sama dengan keuntungan
maksimum lebih kecil dari batas bawah, atau nol. Dimana ada batas atas, jumlah yang
ditransfer akan terikat oleh batas ini. Di bawah threshold keuntungan, manajemen tidak
mendapatkan bonus. Antara threshold (batas bawah) dan ceiling level (batas atas)
keuntungan, manajemen mendapatkan bonus yang akan meningkat selama keuntungan
perusahaan meningkat. Di atas batas atas, manajemen akan mendapatkan bonus dengan
tingkat maksimum konstan yang tidak meningkat selama keuntungan meningkat di atas
batas. Hal ini ditunjukkan dalam diagram pada figure 11.1.

Page 12 of 20
Dalam formula Healy, batas bawah adalah $1.000.000, batas atas adalah $2.500.000
dan Pt adalah 2%, sehingga manajer akan mendapatkan bonus sampai perusahaan
memperoleh keuntungan sebesar $1.000.000. Kemudian manajer akan mendapatkan 2%
dari keuntungan perusahaan yang kurang dari $1.000.000, maksimal $30.000 (2% x
($2.500.000 - $1.000.000)). Jika perusahaan memperoleh keuntungan $2.000.000, manajer
akan menerima bonus sebesar $20,000 (2% x ($2.000.000 - $1.000.000)). Jika perusahaan
memperoleh keuntungan sebesar $5.000.000, bonus akan menjadi maksimal: 2% x
($2.500.000 - $1.000.000), yakni $30.000.
Batas bawah ditetapkan untuk mengurangi risk aversion dengan memotivasi
manajer untuk memperoleh keuntungan yang melibatkan beberapa pengambilan risiko.
Batas atas cenderung mencerminkan harapan pemegang saham dari tingkat keuntungan
yang berkelanjutan. Healy merumuskan aturan keputusan berdasarkan parameter yang
ditetapkan dari rencana. Ketika laba sebelum akrual diskresioner secara signifikan berada di
bawah batas bawah, manajer akan memiliki insentif untuk 'take a bath' - yaitu, untuk
membuat akrual diskresioner 'negatif' dalam rangka menghapus keuntungan sebanyak
mungkin dengan harapan bahwa laba yang dilaporkan periode berikutnya akan berada di
atas batas bawah. Ketika keuntungan berada di atas batas bawah, manajer akan
berespektasi untuk membuat akrual diskresioner 'positif' dalam rangka memaksimalkan
bonusnya. Namun, jika rencana bonus menggunakan batas atas dan laba sebelum akrual
diskresioner secara substansial berada di atas batas itu, setiap akrual diskresioner 'positif'
akan hilang karena keuntungan di atas batas atas tidak akan dikompensasi. Oleh karena itu,
manajer akan memiliki insentif untuk membuat 'akrual negatif' untuk batas atas rencana
tersebut. Akrual ini dapat dibalik untuk meningkatkan bonus di masa depan.
Figure 11.2 menunjukkan tingkat akrual yang akan diprediksi memberikan tahapan
rencana bonus. L adalah batas bawah, atau threshold keuntungan. Perusahaan harus
memperoleh keuntungan di atas batas bawah ini (L) jika ada distribusi ke bonus pool. U
adalah batas atas, atau ceiling, di mana keuntungan tambahan tidak akan menarik bonus. K
adalah akrual maksimum yang mungkin dan -K adalah akrual minimum yang mungkin.

Page 13 of 20
Dalam penelitian selanjutnya, Holthausen, Larcker dan Sloan memeriksa perilaku
manajerial menggunakan data privat mengenai rencana kompensasi manajemen
perusahaan. Mereka menemukan hasil yang mengkonfirmasi temuan Healy, kecuali bahwa
mereka tidak menemukan bukti bahwa manajer 'take a bath' ketika keuntungan berada di
bawah ambang batas (threshold).
Healy, Kang dan Palepu memperluas hipotesis penelitian terkait rencana bonus
dengan memeriksa efek dari perubahan dalam prosedur akuntansi pada gaji tunai dan
kompensasi bonus dari CEO. Mereka menguji apakah ada hubungan statistik antara faktor-
faktor ini dengan laba perusahaan setelah perubahan dari metode FIFO ke LIFO dan dari
accelerated ke straight-line. Perubahan dari metode FIFO ke LIFO menurunkan reported
profit dan perubahan dari metode accelerated ke straight-line meningkatkan reported
profit.
Healy, Kang dan Palepu menemukan bahwa setelah perubahan prosedur akuntansi,
pemberian gaji dan bonus didasarkan pada keuntungan yang dilaporkan sebenarnya.
Dengan kata lain, tidak ada penyesuaian untuk perubahan pada prosedur akuntansi. Hal ini
menunjukkan bahwa skema kompensasi manajemen tidak menghilangkan manipulasi
pilihan akuntansi manajerial.
Penelitian Healy, Kang dan Palepu menunjukkan bahwa meskipun manajer memiliki
kesempatan untuk mengubah prosedur akuntansi setelah kejadian, dan dengan demikian
kompensasi mereka dihargai, manfaatnya cenderung kecil. Hal ini mungkin menjelaskan
sikap yang diambil oleh komite kompensasi bila tidak sepenuhnya menyesuaikan perubahan
prosedur akuntansi.

Refining the specification of political costs


Saran kedua Watts dan Zimmerman dibuat untuk meningkatkan kekuatan tes teori
positif adalah untuk meningkatkan spesifikasi variabel biaya politik.
Dengan menggunakan sampel dari perusahaan Australia, Godfrey dan Jones
menyelidiki insentif bagi perusahaan untuk melakukan smooth reporting laba operasi.
Mereka memperkirakan bahwa selama periode yang memungkinkan untuk

Page 14 of 20
mengklasifikasikan item tidak biasa yang berulang sebagai extraordinary, manajer akan
mengklasifikasikan item ini dengan cara mengurangi ketidakstabilan laba operasi (the focus
of public attention) dalam rangka mengurangi biaya politik. Mereka berpendapat bahwa
dalam konteks multi-periode, manajer cenderung untuk smoothing laba operasi daripada
menurunkan profit agar kemungkinan puncak keuntungan (profit peaks) masa depan dapat
diturunkan. Konsisten dengan prediksi mereka, mereka menemukan bahwa manajer
perusahaan dengan tenaga kerja yang sangat berserikat (dan oleh karena itu tunduk pada
biaya politik yang berhubungan dengan tenaga kerja) berusaha untuk mempengaruhi
probabilitas transfer kekayaan dengan melakukan smoothing reported net operating
profit dengan mengklasifikasikan keuntungan dan kerugian sebagai extraorninary atau
operating.
DeAngelo mengamati bahwa pemegang saham dissident biasanya lebih menyukai
pendapatan yang kecil daripada kinerja harga saham sebagai bukti politis untuk
pengendalian perusahaan.
DeAngelo kemudian memprediksi bahwa selama kampanye pemilihan (election
campaign), keuntungan tak terduga akan positif karena manajer akan melaporkan
keuntungan yang favorable dan mencoba untuk meningkatkan kesempatan mereka untuk
memenangi pemilu, dengan menggunakan kebijakan mereka untuk memanipulasi laporan
akuntansi. Ditemukan bahwa selama pemilu, manajer melaporkan laba yang secara material
melebihi yang telah dilaporkan tahun sebelumnya. Pada saat yang sama, peningkatan laba
tidak berhubungan dengan peningkatan arus kas. Hasil ini kontras dengan bukti dari Liberty
dan Zimmerman. DeAngelo menunjukkan bahwa mereka mungkin konsisten dengan
pembedaan insentif untuk memantau manipulasi akuntansi manajemen.
DeAngelo juga menemukan bahwa dissidents berhasil di tahun pertama mereka,
tetapi pada tahun selanjutnya ada perubahan keuntungan yang sangat signifikan. Hal ini
kemudian dilihat oleh manajer baru sebagai bukti bahwa ketika mereka telah menempatkan
kontrol perusahaan itu dalam kesulitan, namun hal ini dapat diatasi dengan keterampilan
manajemen mereka.
Wong mempelajari pengaruh biaya politik dan kontrak utang pada pilihan akuntansi
untuk kredit pajak ekspor yang tersedia di New Zealand. Sampai dengn tahun 1985, rezim
pajak New Zealand memberikan insentif pajak untuk perusahaan yang menghasilkan
keuntungan ekspor. Antara tahun 1980 dan 1985, ada tekanan yang signifikan untuk
pencabutan aturan tersebut, yang didasarkan pada premis bahwa 'bisnis besar' tidak
membayar pajaknya. Wong berpendapat bahwa cara di mana kredit pajak
dipertanggungjawabkan selama periode ini dipengaruhi oleh biaya politik. Dua metode yang
tersedia untuk memperhitungkan kredit itu adalah:
the tax reduction method (TRM), where credits are deducted from the taxation expense
the credit-to-sales method (CSM), where the income tax is shown as a gross figure
because the tax credit is apportioned directly to sales.
Meskipun laba setelah pajak untuk setiap periode identik menurut metode (sehingga
pilihannya adalah intraperiod), TRM memiliki efek untuk menurunkan tingkat pajak secara

Page 15 of 20
keseluruhan (beban pajak penghasilan dibagi dengan laba sebelum pajak) dan interest
coverage ratio relatif terhadap CSM . Wong menguji tiga hipotesis:
Companies with low reported tax rates are more likely to use CSM.
Companies with large amounts of export tax credits are more likely to use CSM.
Large companies are more likely to use CSM.
Dengan menggunakan ukuran yang secara eksplisit menghubungkan biaya politik
tertentu terhadap efeknya pada pilihan kebijakan akuntansi, Wong meneliti sejauh mana
biaya politik mempengaruhi perusahaan di New Zealand untuk secara sukarela
mengungkapkan data current cost sebagai pelengkap laporan keuangan biaya historis.
Current Cost Accounting (CCA) pada umumnya melaporkan laba yang lebih rendah daripada
historical cost accounting. Hasil Wong konsisten dengan pandangan bahwa perusahaan
tunduk transfer kekayaan dengan cara pajak dan peraturan pemerintah yang berupaya
untuk mempengaruhi probabilitas transfer tersebut melalui pilihan akuntansi: voluntary
disclosure of supplementary current cost financial statements. Demikian pula dengan Lemke
dan Page menemukan dukungan untuk hipotesis biaya politik ketika mereka memeriksa
tanggapan perusahaan UK terhadap persyaratan wajib untuk menghasilkan akun CCA.
Mereka menemukan bahwa insentif biaya politik yang dipengaruhi pajak sudah cukup
mampu menjelaskan.
Salah satu studi hubungan antara biaya politik dan kebijakan akuntansi yang paling
terkenal adalah paper Jones tahun 1991 yang menyelidiki apakah manajer perusahaan
tunduk pada pajak impor International Trade Commission. Antara tahun 1980 dan 1985,
perusahaan di US memanipulasi akrual akuntansi mereka dalam rangka menunjukkan
kebutuhan mereka akan dukungan pemerintah. Jones berpendapat bahwa kombinasi dari
pilihan-pilihan kebijakan akuntansi dan estimasi dapat digunakan untuk menurunkan
keuntungan dalam rangka menunjukkan kebutuhan mereka. Jones menemukan bahwa pada
saat penyelidikan, perusahaan sampel memiliki akrual diskresioner negatif yang dapat
menurunkan keuntungan. Namun ternyata mereka tidak memiliki akrual diskresioner
negatif di tahun-tahun sebelum atau setelah dilakukan investigasi.
Dengan menggunakan data 72 perusahaan yang terdaftar di Australian Stock
Exchange (sekarang Australian Securities Exchange), Panchapakesan dan McKinnon menguji
validitas menggunakan ukuran perusahaan sebagai ukuran paparan biaya politik. Variabel
yang mereka teliti adalah market share, industry membership, capital intensity, number of
employees, number of shareholders, social responsibility disclosure, level of press coverage
dan firm size. Hasil penelitian mereka menunjukkan bahwa semua variabel yang diperiksa
terlibat dalam visibilitas politik dengan pengecualian dalam industry membership dan
capital intensity. Dengan demikian, pengujian mereka mendukung penggunaan ukuran
perusahaan sebagai ukuran paparan biaya politik.

Testing the efficient contracting hypothesis


Sepanjang literatur penelitian menyelidiki pilihan akuntansi, telah ada beberapa
penelitian yang secara signifikan menyelidiki perspektif kontrak efisien. Literatur ini

Page 16 of 20
berkonsentrasi terutama pada pemilihan prosedur akuntansi 'efisien', yaitu keputusan
akuntansi ex ante oleh manajemen dan claimholders pada perusahaan untuk mengurangi
biaya keagenan.

Interest capitalisation
Zimmer memberikan teori yang menjelaskan mengapa perusahaan akan
mengkapitalisasi bunga daripada beban, adalah dalam rangka mengurangi biaya kontrak.
Teorinya berlawanan dengan penelitian sebelumnya pada kapitalisasi atau expensing of
interest for ex post (setelah adanya fakta) alasan oportunistik.
Zimmer berespektasi bahwa kontrak ex ante antara perusahaan dan pelanggan yang
'cost plus' menyebabkan kapitalisasi bunga ditujukan untuk dua alasan. Pertama, meskipun
kapitalisasi biasanya meningkatkan bonus manajer, komite kompensasi manajemen akan
memperbolehkn kapitalisasi bunga dan menutup pendapatan melalui kontrak cost plus.
Kedua, penerapan yang konsisten dalam mengkapitalisasi bunga pada proyek yang dibiayai
secara khusus akan menghemat waktu dalam melakukan negosiasi dengan auditor dan
customer's cost investigators.
Zimmer juga menguji sebuah hipotesis oportunisme ex post yang menyatakan
bahwa kapitalisasi lebih memungkinkan pada saat perusahaan-perusahaan memiliki
leverage yang lebih tinggi, karena kapitalisasi menyebabkan peningkatan reported profit
dan pengurangan leverage.

Changes in chief executive officer


Dechow dan Sloan menguji apakah horizon problem akan memotivasi chief
executive officer (CEO) di tahun terakhir mereka untuk meningkatkan reported short-term
profit performances dan juga bonus mereka, dengan melakukan cut back pada beban
R&D. Hasil penelitian mereka menunjukkan bahwa CEO menghabiskan lebih sedikit beban
R&D di tahun terakhir mereka. Namun, efek dari kompensasi manajemen diturunkan
melalui kepemilikan saham CEO. Selanjutnya, tidak ada bukti bahwa penurunan
expenditures berhubungan dengan kinerja perusahaan yang buruk ataupun pengurangan
investasi dari waktu ke waktu. Bahkan, pada tahun pertama CEO baru, beban R&D
meningkat.
Studi Dechow dan Sloan menunjukkan bahwa kontrak manajemen dapat
menyeimbangkan insentif berbasis saham dan berbasis laba untuk memastikan bahwa
upaya untuk mentransfer kekayaan dari shareholders kepada manajer sebagian besar tidak
efektif. Dengan demikian, akuntansi dan persyaratan kontrak lainnya dapat mengurangi
biaya keagenan ketika insentif bagi oportunisme kuat.

Other studies
Untuk menanggapi Watts dan Zimmerman terkait penelitian tambahan untuk
menyelidiki motivasi pada pilihan akuntansi, Skinner menyelidiki apakah penjelasan
tradisional dari pilihan akuntansi (berdasarkan kontrak yang ada dan pengambilan
keputusan oportunistik) telah mengabaikan penjelasan lain yang mungkin, yakni: bahwa

Page 17 of 20
akuntansi mencerminkan investasi, produksi dan peluang pembiayaan perusahaan. Dengan
menggunakan data dari US, Skinner menguji apakah keputusan akuntansi berkorelasi
dengan variabel kontrak atau dengan variabel yang mewakili atribut ekonomi yang
mendasari perusahaan (misalnya kesempatan untuk pertumbuhan). Ia menemukan bukti
bahwa atribut ekonomi perusahaan mempengaruhi sifat utang dan kontrak kompensasi

Summary
Additional empirical tests of the theory
Empirical tests provide evidence that managers use accounting numbers to counter political pressure, to
gain political advantages such as export credits, to set targets for managers that have upper and lower
compensation limits, to reduce debt covenants, to provide dividend constraints, and to generally play a
significant role in constraining management manipulation.

manajemen, serta bahwa variabel kontrak tradisional oportunistik berkaitan dengan pilihan
kebijakan akuntansi. Dia hanya menemukan bukti yang terbatas pada hubungan langsung
antara atribut ekonomi yang mendasari dan keputusan akuntansi.

LO-10 EVALUATING THE THEORY


Dengan berkonsentrasi pada pertanyaan positif daripada pertanyaan normatif,
Howieson berpendapat bahwa akademisi saat ini mengabaikan risiko yang berperan sangat
penting dalam masyarakat. Sebaliknya, Schipper berpendapat bahwa akademisi
memberikan masukan yang sangat berharga untuk proses pengawasan dengan memastikan
bahwa regulator (1) dapat memahami dan memprediksi dampak ekonomi dan sosial dari
standar akuntansi alternatif, dan (2) menginformasikan mengapa manajer membuat pilihan
akuntansi tertentu dan apakah itu benar-benar berdasarkan adanya oportunisme yang
mendorong pilihan-pilihan atau sebelum adanya kontrak efisien. Schipper menunjukkan
bahwa akademisi harus fokus pada penelitian akuntansi positif sebagai masukan untuk
proses penetapan standar. Kritik utama lainnya dari teori akuntansi positif terbagi menjadi
dua kategori utama, yaitu: kritik metodologis dan statistik, dan kritik filosofis.

Methodological and statistical criticisms


Sebuah kritik utama dari teori akuntansi positif adalah bahwa bukti empiris yang
berkaitan dengan penjelasan pilihan kebijakan akuntansi dan efek pada harga saham serta
kontrak perusahaan masih lemah dan tidak meyakinkan. Secara khusus, kritik metodologis
dan statistik menjelaskan bahwa:
the explanatory variables in some studies are insignificant and not of the predicted sign
the predictive power (R2) of the hypothesised models is low
there is collinearity among the contracting (explanatory) variables
the cross-sectional models are poorly specified
crude measures, such as firm size, to operationalise political costs are not well defined in
a theoretical sense, nor in a measurement sense (errors in variables).
Christie menguji hipotesis secara statistik bahwa teori akuntansi positif dapat
menjelaskan pilihan prosedur akuntansi dengan menggabungkan hasil tes oleh studi yang

Page 18 of 20
sudah diterbitkan. Dia menyimpulkan bahwa ada enam variabel umum untuk satu atau lebih
studi penelitian awal akuntansi positif yang konsisten dan signifikan secara statistik, yakni:
managerial compensation
interest coverage
leverage
size
dividend constraints
risk

Philosophical criticisms
Tinker, Merino dan Neimark menyarankan bahwa teori akuntansi positif
bertentangan dengan klaim value-laden, karena peneliti memilih topik yang akan diselidiki
dan metode serta asumsi yang akan diterapkan.
Christenson mencirikan teori akuntansi positif bukan sebagai teori akuntansi, tetapi
sebagai sosiologi akuntansi karena berkonsentrasi pada perilaku manusia bukan pada
perilaku entitas akuntansi.
Sejumlah makalah telah memberi pandangan bahwa metodologi teori akuntansi
positif tidak dengan tujuannya yang dimaksudkan untuk melayani. Dalam berkonsentrasi
untuk mengkritisi paper asli Watts dan Zimmerman, kritikus telah mengabaikan peningkatan
bukti yang mendukung hipotesis dasar dari teori akuntansi positif.

Summary
Evaluating the theory - key criticisms of contracting theories of accounting choice
Positive accounting theories have been criticised on the grounds of their usefulness, their methodological
and statistical rigour, and their philosophy. In response, positive accounting researchers argue they
develop a theory that has an information role; that is, managers, auditors, lenders and others demand
theories that help them to predict the effects of accounting choices on their welfare and in setting up
efficient contracts. Moreover, through its contribution to explanation and prediction, positive theory helps
parties such as standard setters to understand the consequences of their actions in removing the
conservative bias of accounting practices.

LO-11 ISSUES FOR AUDITORS


Watts dan Zimmerman memeriksa sejarah audit di Inggris dan Amerika Serikat untuk
menguji apakah audit dituntut untuk mengurangi biaya keagenan dan meningkatkan nilai
perusahaan, atau hanya untuk memenuhi persyaratan hukum. Watts dan Zimmerman
menemukan bukti bahwa audit yang ada dalam sejarah awal korporasi (sejak 1200). Audit
ini berkembang secara bertahap ke dalam jenis audit yang dibutuhkan oleh the first English
companies act pada tahun 1844. Mereka juga menemukan bahwa perbedaan dalam
pengembangan audit profesional antara kedua negara itu mencerminkan perbedaan pada
waktu perkembangan pasar modal di kedua negara tersebut. Bukti mereka mendukung
kesimpulan bahwa legislasi memerlukan audit untuk mengkodifikasi best practice, daripada
mendorong permintaan untuk audit.

Page 19 of 20
Sulit untuk menguji teori tentang permintaan audit menggunakan data kontemporer
karena negara-negara dengan pasar modal yang maju mensyaratkan perusahaan agar
terdaftar di public exchanges untuk mengungkapkan data keuangan yang sudah diaudit
setidaknya setiap tahun.
DeAngelo berpendapat bahwa auditor yang memiliki reputasi besar seperti 'Big 4',
memiliki kualitas yang lebih tinggi dari auditor lain karena memiliki 'lebih banyak kehilangan'
dengan kegagalan dalam melaporkan pelanggaran yang ditemukan dalam catatan klien. Jika
perusahaan audit besar mengkompromikan independensinya pada satu pemeriksaan untuk
menyenangkan klien, reputasinya akan turun dan perusahaan bisa kehilangan semua klien
lainnya. Insentif bagi auditor untuk mengkompromikan independensinya bagi satu klien
tergantung pada seberapa pentingnya klien. Pentingnya klien ini diukur sebagai proporsi
dari total nilai perusahaan audit yang tergantung pada klien.
Datar, Feltham dan Hughes berpendapat bahwa pengguna laporan keuangan
percaya bahwa auditor besar memiliki kualitas yang lebih tinggi karena mereka memahami
argumen 'lebih kehilangan'. Mereka berpendapat bahwa perusahaan menerbitkan saham
pada initial public offering (IPO) dengan menggunakan kualitas audit untuk
menginformasikan kualitas perusahaan dan sahamnya. Salah satu metode signaling kualitas
perusahaan baru adalah untuk promotor dalam rangka mempertahankan sebagian besar
saham. Ini merupakan sinyal yang berharga karena biayanya mahal. Sinyal alternatif untuk
saham berkualitas adalah dengan mempekerjakan auditor yang mahal dan berkualitas
tinggi. kualitas untuk promotor untuk mempertahankan sebagian besar saham.
Akhirnya, para peneliti telah menyempurnakan konsep auditor berkualitas tinggi
untuk memasukkan auditor yang mengkhususkan diri dalam industri atau kontrak tertentu.
Craswell, Francis dan Taylor menemukan bahwa bahkan setelah mengendalikan efek dari
Big 4 auditor, auditor spesialis industri memberi beban biaya audit yang lebih tinggi. Godfrey
dan Hamilton menunjukkan bahwa perusahaan dengan beban research and development (R
& D) diskresioner yang tinggi memilih auditor yang khusus di bidang audit R&D, terutama
untuk klien kecil yang tidak harus menggunakan auditor besar. Auditor memberikan jaminan
bahwa expenditure untuk pertumbuhan R&D telah dilaporkan dengan benar, dan karena itu
risiko underinvestment dapat diturunkan.

Summary
Issues for auditors
Auditors have a bonding and monitoring role in agency theory. Auditing is now a legal requirement but
there is evidence that auditing was voluntarily undertaken in the past. Research has also shown that
higher quality auditors are demanded in situations where clients wish to signal that their accounts are of
higher quality or where there are severe agency conflicts or weak control mechanisms. Industry specialist
auditors are able to demand higher audit fees, and clients demand research and development contract
specialist auditors when firms have highly discretionary expenditures on research and development
growth options.

Page 20 of 20