Anda di halaman 1dari 3

Pengertian Teks Eksplanasi

Teks Eksplanasi adalah teks yang menjelaskan tentang proses terjadinya atau terbentuknya suatu
fenomena alam atau sosial. Pada teks eksplanasi, sebuah peristiwa timbul karena ada peristiwa
lain sebelumnya dan peristiwa tersebut mengakibatkan peristiwa yang lain lagi sesudahnya.
Struktur teksnya adalah pernyataan umum, urutan alasan logis.

Pengertian Teks Eksplanasi Menurut Ahli


Eksplanasi berasal dari bahasa asing (Inggris) yang berarti tindakan menerangkan atau
menjelaskan dan keterangan, pernyataan atau fakta yang menjelaskan (The Contemporary
English-Indonesian Dictionary: 651). Pengertian Teks Eksplanasi (Explanation Text) adalah
sebuah teks yang berisi tentang proses-proses yang berhubungan dengan fenomena-fenomena
alam, sosial, ilmu pengetahuan, budaya, dan lainnya.

Sedangkan Restuti (2013:85) mengatakan bahwa pengertian teks eksplanasi adalah teks yang
menerangkan atau menjelaskan mengenai proses atau fenomena alam maupun sosial.
pengertian teks eksplanasi

Teks ini disusun dengan struktur yang terdiri atas bagian-bagian yang memperlihatkan
pernyataan umum (pembukaan), deretan penjelasan (isi), dan interpretasi/penutup. Bagian
pernyataan umum berisi informasi singkat tentang apa yang dibicarakan. Bagian deretan penjelas
berisi urutan uraian atau penjelasan tentang peristiwa yang terjadi. Sementara itu, bagian
interpretasi berisi pendapat singkat penulis tentang peristiwa yang terjadi. Bagian ini merupakan
penutup teks eksplanasi yang boleh ada atau tidak ada. (Mahsun, 2013: 189).

Struktur Kebahasaan Teks Eksplanasi (Explanation Text)


1. Pernyataan Umum, Berisi tentang penjelasan umum tentang fenomena yang akan dibahas, bisa
berupa pengenalan fenomena tersebut atau penjelasannya. Penjelasan umum yang dituliskan
dalam teks ini berupa gambaran secara umum tentang apa, mengapa, dan bagaimana proses
peristiwa alam tersebut bisa terjadi.
2. Deretan Penjelas, Berisi tentang penjelasan proses mengapa fenomena tersebut bisa terjadi
atau tercipta dan bisa terdiri lebih dari satu paragraf. Deretan penjelas mendeskripsikan dan
merincikan penyebab dan akibat dari sebuah bencana alam yang terjadi.
3. Interpretasi (Opsional), Teks penutup yang bersifat pilihan; bukan keharusan. Teks penutup
yang dimaksud adalah, teks yang merupakan intisari atau kesimpulan dari pernyataan umum
dan deretan penjelas. Opsionalnya dapat berupa tanggapan maupun mengambil kesimpulan
atas pernyataan yang ada dalam teks tersebut (Mahsun, 2013)

Skematik Eksplanasi
1. General Statement, Berisi satu statemen umum tentang suatu topik, yang akan dijelaskan
proses keberadaannya keberadaannya, proses terjadinya terjadinya, proses terbentuknya, dsb.
Harus bersifat ringkas, menarik, dan jelas, yang mampu membangkitkan minat pembaca untuk
membaca detailnya.
2. Sequence of explanations, Berisikan tentang detail penjelasan proses keberadaan, proses
terjadinya. Sangat relatif untuk menjawab pertanyaan how, yang jawabannya berupa statemen
atau declarative sentence. Penggunaan sequence markers sangat dimungkinkan mengingat
proses perlu dijelaskan bertahap, pertama, kedua, ketiga, dsb. atau pertama, berikutnya,
terakhir.
3. Closing, Berisikan kesimpulan atau statemen tentang topik/proses yang dijelaskan.

Menulis teks eksplanasi merupakan sebuah komponen yang dibelajarakan dalam suatu kegiatan
belajara mengajar. Kegiatan menulis teks ini merupakan kegiatan dari hasil pengamatan siswa
mengenai teks tersebut. Hasil akhir dari sebuah pembelajaran adalah menulis hasil observasi
siswa mengenai teksini, baik isi, struktur, maupun kebahasaan yang terdapat dalam teks
eksplanasi.

Tujuan Teks Eksplanasi


Eksplanasi digunakan untuk memperhitungkan mengapa sesuatu menjadi seperti itu. Eksplanasi
lebih merupakan proses-proses daripada tentang sesuatu.

Ciri-ciri Teks Eksplanasi:


1. Strukturnya terdiri atas: pernyataan umum, deretan penjelas, dan interpretasi. Pernyataan
umum merupakan gambaran awal tentang apa yang disampaikan dengan pernyataan yang
bersifat umum. Deretan penjelasan (eksplanasi) merupakan inti penjelasan apa yang
disampaikan. Sementara itu, interpretasi yang berisi pandangan atau simpulan penulis bersifat
opsional, boleh ada atau boleh juga tidak ada
2. Memuat informasi berdasarkan fakta (faktual)
3. Faktualnya memuat informasi yang bersifat keilmuan (misal: sains).

Kaidah Kebahasaan Teks Eksplanasi


Teks eksplanasi pada umumnya memiliki ciri bahasa sebagai berikut.
1. Fokus pada hal umum (generic), bukan partisipan manusia (nonhuman participants), misalnya
gempa bumi, banjir, hujan, dan udara.
2. Dimungkinkan menggunakan istilah ilmiah.
3. Lebih banyak menggunakan kata kerja material dan relasional (kata kerja aktif).
4. Menggunakan konjungsi waktu dan kausal, misalnya jika, bila, sehingga, sebelum, pertama,
dan kemudian.
5. Menggunakan kalimat pasif.
6. Eksplanasi ditulis untuk membuat justifikasi bahwa sesuatu yang diterangkan secara kausal itu
benar adanya.
Tsunami

Tsunami adalah istilah yang berasal dari bahasa Jepang, terdiri dari dua
kata tsu dan nami, yang masing-masing berarti pelabuhan dan gelombang.
Sedangkan, ilmuwan mengartikannya sebagai gelombang pasang (tidal wave) atau
gelombang laut akibat gempa (seismic sea waves). Tsunami adalah gelombang laut
besar yang datang dengan cepat dan tiba-tiba menerjang kawasan pantai. Gelombang
tersebut terbentuk akibat dari aktvitas gempa atau gunung merapi yang meletus di
bawah laut. Besarnya gelombang tsunami menyebabkan banjir dan kerusakan ketika
menghantam daratan pantai.

Pembentukan tsunami terjadi saat dasar laut permukaannya naik turun di sepanjang
patahan selama gempa berlangsung. Patahan tersebut mengakibatkan terganggunya
keseimbangan air laut. Patahan yang besar akan menghasilkan tenaga gelombang
yang besar pula. Beberapa saat setelah terjadi gempa, air lalu surut. Setelah surut, air
laut kembali ke arah daratan dalam bentuk gelombang besar. Selain itu, pembentukan
tsunami juga disebabkan oleh letusan gunung merapi di dasar lautan. Letusan tersebut
menyebabkan tingginya pergerakan air laut atau perairan disekitarnya. Semakin besar
tsunami, makin besar pula banjir atau kerusakan yang terjadi saat menghantam pantai.

Kecepatan gelombang tsunami lebih besar dari gelombang normal pada umumnya,
yakni dapat melaju hingga 700 Km/Jam, hampir setara dengan laju pesawat terbang.
Kecepatan tersebut akan menurun saat gelombang tsunami memasuki lautan dangkal,
tetapi tinggi gelombang justru semakin bertambah. Tinggi gelombang tsunami
umumnya 50 sampai 100 meter dan menyebar ke segala arah. Selain itu, ketinggian
gelombang tsunami dipengaruhi juga oleh bentuk pantai dan kedalamannya. Gempa
bumi di dasar lautan sangat berpotensi untuk menciptakan tsunami yang berbahaya
bagi manusia.

Tsunami memang telah menjadi salah satu bencana yang menyebabkan kerusakan
besar bagi manusia. Kerusakan terbesar terjadi saat tsunami tersebut menghantam
permukiman penduduk sehingga menyeret apa saja yang dilaluinya. Oleh sebab itu,
kita harus selalu waspada dan mempersiapkan diri menghadapi bencana ini. Namun,
kita tidak perlu terlalu khawatir karena tidak semua tsunami membentuk gelombang
besar. Selain itu, tidak semua letusan gunung merapi atau gempa yang terjadi diikuti
dengan tsunami.