Anda di halaman 1dari 15

Penyimpanan dan Pembuangan Bahan Kimia

Sekolah : SMK X
Program Keahlian : Teknik Kimia
Kompetensi Keahlian : Analisis Pengujian Laboratorium/Kimia Industri/Kimia Tekstil
Mata Pelajaran : Teknik Dasar Pekerjaan Laboratorium Kimia
Kelas/Semester : X/II

A. Kompetensi Dasar
KOMPETENSI DASAR DARI KI 3 KOMPETENSI DASAR DARI KI 4
3.6 Menganalisis kelayakan penyimpanan dan 4.6 Memisahkan bahan kimia layak simpan dan
Pembuangan Bahan Kimia layak buang sesuai hasil analisis kelayakan

B. Indikator Pencapaian Kompetensi


Indikator dari KD 3
3.7.1 Menguraikan petunjuk umum penyimpanan bahan kimia
3.7.2 Menggolongkan bahan kimia dalam penyimpanan
3.7.3 Menjelaskan fasilitas ruang penyimpanan bahan kimia dan pengoperasiannya
3.7.4 Mendefinisikan pengertian bahan kimia kadaluarsa
3.7.5 Mengelompokkan proses pembuangan bahan kimia
Indikator dari KD 4
4.7.1 Memilih bahan kimia layak simpan dan layak buang sesuai hasil analisis kelayakan

C. Tujuan Pembelajaran
Melalui model pembelajaran PBL dengan menggali informasi dari berbagai sumber belajar,
penyelidikan sederhana dan mengolah informasi, menverifikasi informasi, dan menyimpulkan,
diharapkan siswa terlibat aktif selama proses belajar mengajar berlangsung, memiliki sikap ingin
tahu, teliti dalam melakukan pengamatan dan bertanggungjawab dalam menyampaikan
pendapat, menjawab pertanyaan, memberi saran dan kritik, serta dapat membedakan syarat
peyimpanan dan cara pengelompokan bahan kimia sehingga pada akhirnya mampu memilih bahan
kimia layak simpan dan layak buang sesuai hail analisis kelayakan.

D. Uraian Materi
1. Petunjuk umum penyimpanan bahan kimia
Di bawah ini adalah beberapa rekomendasi umum penyimpanan bahan-bahan kimia di
gudang atau laboratorium. Uraiannya memang tidak lengkap dan bersifat sebagai langkah awal
yang dapat menjadikan suasana kerja yang lebih aman dan nyaman.
1) Bahan kimia sebaiknya disimpan berdasarkan kelas penyimpanannya, bukan berdasarkan alfabet.
Sebagai contoh zat-zat yang bersifat mudah terbakar (flammable) disimpan bersama-sama begitu
pula zat-zat oksidator disimpan bersama zat oksidator lainnya. Hal ini dilakukan guna mencegah
saling bereaksinya bahan kimia yang berasal dari wadah yang bocor atau botol yang pecah.
Penggunaan kode warna untuk wadah bahan kimia yang sesuai dengan kelas penyimpanannya
pada saat ini sudah umum dilakukan oleh produsen atau pabrik bahan kimia.

2) Seluruh wadah bahan kimia sebaiknya diberi label yang jelas termasuk informasi tanggal
pembelian dan tanggal pertama kali dibuka.
3) Ruang penyimpanan sebaiknya bersih, rapi, bebas rintangan serta memiliki sistem ventilasi
yang baik.
4) Rak tidak terlalu dalam agar mudah pada saat pengambilan wadah bahan kimia, disamping itu
pinggir setiap rak dilengkapi semacam pengganjal untuk mencegah jatuhnya wadah secara tidak
sengaja karena menggelinding.
5) Ruang penyimpanan diperiksa rutin terhadap adanya pembentukan karat, wadah bahan
kimia yang berkarat, terbentuknya residu pada botol serta terlampauianya tanggal kadaluarsa
bahan kimia. Bila ditemukan lakukan langkah penanganan sesuai SOP.
6) Pencampuran atau pemindahan bahan kimia dari satu wadah ke wadah lainnya sebaiknya
tidak dilakukan di dalam gudang bahan kimia.
7) Ruang asam tidak dapat menggantikan fungsi lemari berventilasi.
8) Semua wadah bahan kimia sebaiknya diletakkan di bawah posisi mata kita.
9) Bahan kimia berbentuk cairan, bila compatible, sebaiknya diletakkan di bawah bahan kimia
berupa serbuk.
10) Simpan terpisah bahan-bahan kimia yang incompatible . Dua bahan kimia yang dapat saling
bereaksi membentuk gas beracun sebaiknya diletakkan terpisah.
11) Pelajari segala kekecualian dalam penyimpanan bahan kimia di gudang. Masalahnya
sebagian besar disebabkan oleh potensi bahaya yang jumlahnya lebih dari satu misalnya asam
asetat karena bahan kimia ini selain bersifat korosif juga berupa cairan mudah terbakar. Jadi
dibutuhkan tempat khusus untuk menyimpannya.

2. Pengelompokan bahan kimia dalam penyimpanan


a) Pelarut dan bahan-bahan mudah terbakar lainnya
Dua aspek utama dalam praktek penyimpanan pelarut adalah: (a) batas jumlah yang disimpan,
dan (b) penggunaan alat-alat perlengkapan yang memadai.
Kita semua memiliki kebiasaan untuk membeli sesuatu dalam jumlah besar dan menyimpan
kelebihannya hingga kita memakainya pada saat diperlukan. Untuk bahan kimia hal ini tampaknya tidak
berlaku karena yang terjadi bukanlah penghematan melainkan terjadinya tambahan biaya
penyimpanan dan potensi limbah (pembuangan). Oleh karena itu, BELILAH PELARUT SESEDIKIT
MUNGKIN SESUAI TUJUAN YANG DIINGINKAN! Sebetulnya ini adalah aturan pembelanjaan yang
baik untuk semua jenis bahan kimia, bukan hanya bahan yang bersifat mudah terbakar saja.
Perlengkapan yang memadai untuk menyimpan pelarut-pelarut ini termasuk di antaranya
wadah yang terbuat dari logam untuk menampung pelarut yang berukuran lebih besar dari satu gallon
atau lemari berdinding logam ganda sebagai tempat penyimpanan wadahwadah pelarut pada saat
tidak digunakan. Aturan departemen tenaga kerja setempat biasanya menghendaki adanya ventilasi
pada lemari penyimpanan tersebut misalnya dengan cara dihubungkan dengan sistem ventilasi ruang
asam yang dihidupkan secara terus menerus atau memang sengaja dipasang sistem ventilasi yang
dirancang khusus untuk lemari tersebut.
Pelarut-pelarut yang umumnya membutuhkan perlakuan seperti uraian di atas misalnya metil,
etil, dan isopropil alkohol ; aseton dan metil etil keton ; metil, etil, dan butil asetat ; semua jenis eter ;
pentana, heksana, heptana, oktana dan petroleum eter ; benzena, toluena, dan xylena ; dan
karbondisulfida.
Pelarut yang disebutkan terakhir (CS2) memiliki nilai titik nyala (flash point) – 30 0 Celcius,
sehingga penggunaannya tidak dianjurkan dalam sarana kelas laboratorium pendidikan. Seperti halnya
tidak dianjurkannya penggunaan pelarut-pelarut yang mengandung klorin seperti CCl4, kloroform,
metilenklorida (diklorometana) karena sifatnya yang beracun (toxic).
b) Pelarut-pelarut yang dapat membentuk peroksida
Perhatian khusus diberikan kepada pelarut-pelarut yang dapat membentuk peroksida yang
bisa meledak setelah lama kontak dengan udara. Semua jenis bahan kimia sebaiknya diberi tanggal
penerimaan baik di gudang utama ataupun di laboratorium khususnya bagi pelarut yang dapat
membentuk senyawa peroksida ini.
1) Pelarut-pelarut yang disebutkan berikut mempunyai potensi bahaya khusus dan
sebaiknya dibuang setelah tiga bulan tidak habis terpakai:

2) Bahan-bahan kimia tersebut diberi tanda strip merah untuk membedakannya dari bahan kimia lainnya
3) Bahan kimia berikut sebaiknya dibuang setelah enam bulan;
4) Bahan-bahan kimia tersebut juga dibedakan dari bahan-bahan kimia lainnya dengan memberi tanda strip merah pada
wadah penyimpanannya.
5) Karena kebanyakan bahan kimia pembentuk peroksida ini berupa pelarut dan bersifat mudah terbakar, maka tempat
penyimpannya adalah lemari besi berdinding ganda yang dikhususkan untuk tempat bahan-bahan mudah terbakar.
Karena digabungkan dengan bahan-bahan mudah terbakar lainnya maka penyimpanannya bisa dikelompokkan
saling berhadapan bila disimpan pada rak yang sama atau lebih baik jika disimpan pada level rak yang terpisah.

c) Zat Pengoksidasi
Tempat penyimpanan zat pengoksidasi harus dijauhkan dari zat yang mudah dioksidasi. Zat-
zat pengoksidasi tersebut di antaranya: asam perklorat dan garam-garam perklorat ; garam-garam
klorat, hipoklorit seperti serbuk kelantang dan cairan pemutih; cairan bromin ; perbromat dan garam-
garam bromat; asam krom dan garam-garamnya ; hidrogen peroksida ; dan kalium permanganat. Asam
sulfat dan asam nitrat pekat juga termasuk oksidator oleh karena itu ditempatkan sama dengan zat
pengoksidasi. Suatu kebakaran pernah terjadi karena botol berisi asam format dan botol asam nitrat
pekat ditempatkan bersebelahan dan mengalami kebocoran. Zat-zat pengoksidasi diberi kode warna
kuning.
Catatan :
Asam perklorat mungkin hanya dapat dipergunakan di ruang asam khusus guna mencegah kontak
dengan bahan organik atau logam yang dapat menyebabkan terjadinya pembentukan garam perklorat
yang dapat meledak.
d) Zat Pereduksi (Reduktor)
Reduktor adalah zat yang mudah dioksidasi. Perhatian khusus juga diperlukan untuk
menjaga agar zat pereduksi ini tidak berdekatan atau kontak dengan oksidator baik di gudang
penyimpanan atau ketika sedang praktek di laboratorium. Kecelakaan akibat bercampurnya oksidator
dan reduktor ini dapat menyebabkan kebakaran atau ledakan. Termasuk reduktor di antaranya: unsur
belerang, tepung karbon (carbon black, karbon aktif, tepung arang, tepung grafit); logam natrium atau
kalium ; kebanyakan aldehida; semua jenis hidrokarbon dan kebanyakan pelarut. Kertas, serbuk
gergaji dan lantai kayu juga termasuk zat pereduksi.
e) Asam dan Basa
Asam dan basa ini perlu diperhatikan pula karena disamping keduanya bersifat korosif, juga
bila dicampurkan akan menghasilkan reaksi yang eksoterm. Jadi dalam hal ini asam dan basa harus
ditempatkan terpisah satu sama lain. Asam-asam yang banyak digunakan di laboratorium misalnya:
asam klorida, asam nitrat, asam sulfat dan asam asetat. HF bersifat sangat korosif dan dapat
melarutkan gelas sehingga penggunaannya tidak direkomendasikan sebagai sarana pendidikan di
laboratorium. Masalah penyimpanan akan diminimalisir apabila asam dibeli dalam jumlah
kurang dari satu gallon. Basa-basa yang paling umum adalah amonium hidroksida (larutan gas
amoniak), natrium dan kalium hidroksida dan natrium karbonat.
Pemandangan umum yang tampak di gudang bahan kimia bila asam dan basa tidak
dipisahkan adalah terbentuknya uap berwarna putih dari garam amonium yang terjadi akibat reaksi uap
ammonia dengan uap asam. Uap berwarna putih ini bersifat sedikit asam dan dalam jangka panjang
dapat merusak label termasuk rak, baik yang terbuat dari kayu maupun logam.
Asam-asam dan basa serta bahan-bahan korosif lainnya dibedakan dengan cara memberi
tanda strip berwarna putih pada labelnya.
f) Bahan Kimia yang Membahayakan Kesehatan
Bahan kimia yang membahayakan kesehatan tersebut bersifat racun. Efeknya bisa akut
(segera) atau kronis (jangka panjang). Contoh bahan kimia beracun yang bersifat akut adalah natrium
sianida dan amonium molibdat ; sedangkan yang bersifat kronis disebabkan banyak senyawa organik
seperti senyawa turunan anilina, hidrokarbon yang mengandung Cl dan tiosianat.Bahan-bahan kimia ini
sebaiknya disimpan bersama-sama, jauh dari bahan-bahan kelas lainnya. Kode yang diberikan pada
labelnya adalah strip berwarna biru.
g) Bahan Kimia Pyrophoric
Adalah persenyawaan yang akan menyala spontan apabila kontak dengan udara seperti
kadmium, dikloroboran, logam mangan, titan, seng. Unsur fosfor disimpan atau bila hendak
dipotong harus dilakukan di dalam air.
h) Bahan Kimia yang Sensitif Terhadap Cahaya
Seperti bromin, garam-garam merkuri, kalium ferrosianida, natrium iodida.
 Hindari terkena cahaya agar tidak terdekomposisi (terurai)
 Disimpan dalam botol amber (berwarna coklat)
 Jika botolnya harus ditutup aluminium foil maka pastikan bagian luar aluminium foil
tersebut diberi label pula.
i) Bahan Berwujud Gas Bertekanan
Letakkan tabung gas di tempat terpisah, beri tanda yang jelas antara tabung kosong dan
tabung yang masih berisi.
 Amankan posisi tabung dengan cara mengikatnya tegak dengan memakai rantai, rak atau alat
lainnya.
 Ganti katup penutup apabila tabung gas tidak digunakan.
 Jangan menggunakan tabung yang rusak/cacat.
 Jauhkan tabung dari sumber panas.
 Tabung-tabung dipisahkan satu sama lain berdasarkan potensi bahayanya dan
kompatibilitasnya.
 Letakkan tabung yang berisi gas berbahaya di dalam lemari berventilasi.
 Tabung gas ukuran kecil (lecture bottles) harus dilengkapi label yang beris keterangan nama
bahan kimia, potensi bahaya dan tanggal penerimaan.
j) Bahan-bahan yang tidak berbahaya (nonhazardous materials)
Bahan kimia yang tidak berbahaya dikenal sebagai bahan yang tidak memberikan resiko
terhadap kesehatan tubuh misalnya garam-garam sederhana seperti kalsium klorida,
larutan buffer, indikator, logam tembaga dan sebagainya. Bahan-bahan ini dapat disimpan di bagian
rak bahan kimia umum. Kode warna yang diberikan adalah strip berwarna hijau
atau abu-abu. Literatur lain (katalog MERCK®) menguraikan cara pengelompokan bahan kimia
berdasarkan storage class yang dikenal dengan istilah singkatan dalam Bahasa Jerman yaitu
LGK.
Setiap bahan kimia ditentukan hanya memiliki satu jenis storage class ; bahan-bahan
kimia yang memiliki lebih dari satu jenis potensi bahaya ditentukan storage class-nya
berdasarkan peringkat bahayanya. Hal ini dilakukan untuk menjamin bahwa bahan-bahan kimia yang
memiliki potensi bahaya yang sama akan ditangani dengan tindakan keselamatan yang
sama pula, khususnya terhadap bahaya api dan ledakan. Cairan atau padatan serta produk-produk
yang tidak memenuhi kriteria kelas 1 – 8 dimasukkan dalam kelas 10 – 13. Tidak ada perbedaan
kelas di antara kelas 10, 11, 12 dan 13. Di samping itu tingkat kemudahan terbakar (flammability)
tidak dapat diuji untuk bahan-bahan yang dimasukkan kelas 10 – 13 tersebut. Tidak ada larangan
khusus bagi penempatan bersama bahan-bahan kimia yang masuk kelas 10 – 13, kecuali apabila
dicampur dengan kelas lain selain 10 – 13 maka harus dibuat tabel termasuk memperhitungkan
flammability-nya.
3. Fasilitas ruang penyimpanan bahan kimia dan pengoperasiannya
a) Lantai
Lantai terbuat dari bahan yang kuat, tidak licin, mudah dibersihkan. Untuk mengurangi efek
kerusakan karena bahan kimia di samping untuk mempermudah pembersihan bila terjadi tumpahan,
ada lantai yang tebuat dari resin fiberglass berlubang-lubang dan di bagian bawahnya berbentuk
wadah sehingga apabila terjadi tumpahan, bagian atasnya yang berlubang-lubang diangkat dan
tumpahan yang tertampung di bagian bawah dapat dibersihkan.
b) Suhu ruangan dan Ventilasi
Suhu ruangan tempat menyimpan bahan kimia sebaikya dingin (150 – 200C) serta memiliki
sarana ventilasi yang baik. Bagian dinding bawah gudang biasanya diberi lubang ventilasi
agar gas-gas yang lebih berat dari udara dapat ke luar ruangan walaupun posisinya ada di dasar
ruangan. Ventilasi yang dibuat diharapkan dapat mengganti 6 kali volume udara dalam ruangan dalam
waktu satu jam. Untuk keadaan darurat ruangan dapat pula dilengkapi ventilasi darurat yaitu berupa
kipas exhauster fan berkecepatan tinggi sehingga apabila terjadi tumpahan atau kebocoran gas dalam
jumlah besar maka exhauster fan tersebut dapat menanggulanginya.
c) Rak penyimpan bahan kimia
Bahan rak terbaik adalah baja yang dilapis cat tahan asam ; bahan terbaik kedua adalah
kayu yang dilapis cat tahan asam. Sebagaimana botol atau wadah bahan kimia, rak juga
sebaiknya diberi tanda jelas bagi bahan kimia apa saja yang bisa diletakkan di atasnya.
Sebagaimana diuraikan di atas, cara mudah untuk melakukan hal tersebut adalah dengan
memberi kode warna misalnya dengan cat atau menempelkan tape yang warnanya sesuai
dengan warna kelompok bahan kimia. Bahan kimia yang diletakkan di rak juga harus
mudah dijangkau dan sebaiknya tidak lebih tinggi dari mata kita. Apabila terpaksa rak lebih
tinggi dari tubuh kita maka dapat digunakan tangga yang kuat, aman dan tidak licin atau
tidak mudah bergeser ketika digunakan.

Bagian ujung rak diberi pengganjal setinggi ± 1,5 inchi untuk mencegah menggelindingnya
wadah bahan kimia.
d) Botol atau wadah bahan kimia
Semua jenis botol cairan yang memiliki volume lebih dari 250 mL membutuhkan lapisan
pelindung kedua untuk mencegah pecahnya botol dan tumpahnya cairan. Polipropilen ataupolietilen
adalah bahan plastik yang dapat digunakan sebagai bahan pelindung botol. Plastik yang terbuat dari
polistirena juga dapat digunakan kecuali untuk cairan korosif. Beberapabotol dapat diletakkan
bersama-sama dalam satu wadah plastik pelindung tersebut. Namun harus diperhitungkan bahwa jika
pecah maka plastik pelindung tersebut mampu menampung keseluruhan cairan dari botol-botol yang
diletakkan di dalamnya.
e) Kereta dorong (trolley)
Trolley diperlukan untuk dapat membawa sekaligus beberapa botol bahan kimia agar
kecepatan bekerja lebih efisien. Trolley harus terbuat dari bahan tahan asam.

f) Fasilitas pendukung keselamatan kerja


Berbagai fasilitas pendukung keselamatan kerja lainnya harus tersedia dan diperiksa secara
rutin kelayakan fungsinya seperti pemadam kebakaran, emergency shower, ruang asam, penerangan
dsb.

4. Pengertian bahan kimia kadaluarsa


Kadaluarsa (expiration) adalah saat kondisi suatu produk tidak dapat digunakan sesuai
fungsinya. Untuk memperjelas definisi, mari kita bandingkan batasan kata kadaluarsa dengan shelf
life. Dalam industri makanan, kadaluarsa berarti keamanan makanan tersebut tidak terjamin lagi
(mungkin busuk, tumbuhnya mikroorganisme patogen dsb), sedangkan shelf life artinya batas waktu
kualitas terbaik kondisi makanan tersebut tidak terjamin lagi. Shelf life terutama dipengaruhi oleh lima
kejadian utama yaitu:
 transmisi cahaya
 transmisi gas
 transmisi panas
 transmisi kelembaban
 tekanan fisik/mekanik
Untuk bahan kimia, mari kita lihat contoh sbb: Integritas suatu larutan standar yang berisi ion-ion logam
renik bergantung pada:
1) Stabilitas kimia larutan standar
2) Kehilangan transpirasi (transpiration losses) larutan standar
3) Faktor “kesalahan manusia” ketika menggunakan larutan standar
4) Shelf life lautan standar tersebut hanya bergantung pada nomor 1 dan 2 di atas.

Shelf life adalah jumlah waktu untuk bertahannya bahan kimia yang dibungkus atau disimpan
sesuai aturan tanpa mengalami perubahan fisik dan kimia.
Tanggal kadaluarsa larutan standar bergantung pada nomor 1, 2, dan 3. Tanggal kadaluarsa suatu
larutan standar didefinisikan sebagai rentang waktu penggunaan sesuai fungsinya setelah botol
kemasannya dibuka. Pada kenyataannya, faktor kesalahan manusia dapat mengkontaminasi atau
menurunkan nilai suatu standar. Kebanyakan aturan pemerintah merekomendasikan bahwa waktu
kadaluarsa tidak lebih dari satu tahun bahkan bagi suatu negara yang menerapkan aturan lebih ketat,
waktunya bisa setengah tahun.
Mengapa “faktor kesalahan manusia” begitu berbahaya?
Ketika botol/wadah dibuka, faktor kesalahan manusia dapat menyebabkan:
 Kontaminasi larutan standar yang berasal dari ujung pipet, alat-alat gelas volumetrik, atau
penggantian tutup botol.
 Longgarnya ulir tutup sehingga terjadi pertukaran udara.
 Kontaminasi debu dan uap.
 Larutan dituangkan kembali ke dalam botol yang salah.
 Kontaminasi dari kontainer yang salah.
 Larutan tumpah secara tak disengaja
Jadi sebagai penyederhanaan uraian di atas, bila tanggal kadaluarsa sudah terlampaui maka suatu
bahan kimia tidak dapat digunakan kembali karena komposisi kimianya sudah berubah. Tanggal
kadaluarsa biasanya dicantumkan pada botol kemasan yang diperoleh dari pemasok
bahan kimia. Walaupun tanggal kadaluarsa tercantum namun bila tanda-tanda kadaluarsa sudah
tampak jelas maka bahan kimia tersebut memang sudah terlampauai tanggal kadaluarsanya. Tanda-
tanda tersebut bisa berupa:
o Berkaratnya wadah yang terbuat dari logam hingga tembus ke bagian dalam bahan
kimia.
o Berubahnya kompisisi kimia yang ditandai dengan perubahan warna seperti garam
besi(II) seharusnya berwarna hijau namun ternyata berubah warna menjadi kecoklatan
artinya sebagian atau seluruhnya telah teroksidasi oleh udara menjadi besi(III).

5. Pembuangan bahan kimia


a) Pembuangan Legal
Sebagian besar bahan kimia harus dibuang melalui perusahaan pengolah limbah. Sebagian lainnya
mungkin dapat dilakukan oleh seorang ahli guna mereduksi jumlah bahan kimia yang dibuang. Hanya
sedikit bahan-bahan kimia yang langsung dibuang dengan hati-hati ke saluran pembuangan.
1) Asam dan basa
Asam dan basa mineral dapat dinetralkan sehingga dihasilkan larutan garam yang dapat dibuang
ke dalam saluran air, apabila tidak ada potensi bahaya lain selain keasaman dan kebasaan
tersebut.
Ikutilah beberapa langkah berikut:
 Siapkan larutan encer asam atau basa yang akan dibuang di dalam gelas kimia atau labu
bermulut lebar. Proses pengenceran selalu dilakukan dengan cara menambahkan asam atau
basa ke dalam air dan bukan sebaliknya karena kemungkinan dihasilkannya panas yang dapat
langsung menguapkan air sehingga memercik dan membahayakan kita. Atur agar piala gelas
kimia diletakkan di dalam wadah lain yang lebih besar yang telah diisi air es.
 Dengan perlakuan yang mirip disiapkan larutan NaOH encer bila kita ingin menetralkan
larutan asam atau larutan encer HCl apabila kita ingin menetralkan larutan basa. Dinginkan
pula larutan ini di dalam wadah yang telah diisi air es.
 Dengan menggunakan kertas pH atau pH meter dan posisi gelas kimia yang akan dituangi
penetral tetap terendam pendingin, tambahkan penetral sambil diaduk hingga merata.
 Buka keran air dingin dan biarkan membilas dengan deras terhadap larutan yang telah
dinetralkan sambil dibuang ke dalam saluran pembuangan.

2) Persenyawaan Anorganik Lainnya


Persenyawaan anorganik lainnya dapat pula langsung dibuang ke dalam saluran pembuangan
sambil dibilas dengan air kran dalam jumlah yang banyak dengan syarat bahwa di dalam garam
tersebut tidak mengandung logam berat dan anion beracun dan bukan termasuk oksidator kuat
atau zat yang reaktif terhadap air.

b) Pembuangan Ilegal
Berdasarkan aturan pemerintah beberapa jenis zat dinyatakan illegal bila dibuang langsung
ke saluran air walaupun kita melakukan proses penetralan sendiri. Beberapa bahan kimia tersebut di
antaranya:
 Semua jenis logam berat dan garam-garamnya
 Semua sulfida, bisulfida dan sianida
 Semua zat beracun, oksidator atau anorganik korosif
 Semua jenis persenyawaan organik kecuali etanol di bawah kadar tertentu
 Semua jenis gas yang bukan gas normal ada di atmosfer
c) Tempat pengumpulan sementara limbah berbahaya
Selain bahan-bahan yang dapat dibuang langsung ke dalam saluran air, bahan-bahan lainnya
harus dianggap sebagai limbah berbahaya dan dikumpulkan di area tertentu sebagai tempat
penampungan sementara sebelum diambil dan dibuang ke perusahaan pengolah limbah. Daerah
tempat penampungan limbah berbahaya tersebut biasanya dilengkapi beberapa kontainer besar
terbuat dari gelas dan diletakkan di ruangan khusus serta diawasi secara rutin serta mengikuti
beberapa aturan berikut:
1. Bahan-bahan inkompatibel harus disimpan dalam kontainer terpisah. Pengertian
inkompatibel di sini sama dengan pembahasan pada saat penyimpanan bahan kimia di gudang.
Sebagai contoh asam dan basa jangan dimasukkan ke dalam container yang sama.
2. Dibuat catatan penambahan limbah rutin. Catatan tersebut ditempelkan pada container
atau disimpan pada suatu tempat yang mudah diakses oleh siapapun.
3. Container atau wadah-wadah tersebut harus diberi label “LIMBAH BERBAHAYA” (walaupun
sebenarnya mungkin tidak terlalu membahayakan) ; gunakan label berwarna kuning terang. Jika
diperlukan diberi label tambahan seperti “PELARUT MENGANDUNG KLORIN” .
4. Container harus dijaga agar tetap tertutup rapat kecuali wadah yang berisi limbah yang
menghasilkan gas. Dalam hal ini tutupnya dilengkapi lubang ventilasi.
5. Dibuat jadwal pengawasan rutin harian.
6. Ruangan yang digunakan sebagai tempat penampung limbah tidak boleh digunakan sebagai
tempat percobaan.

E. Soal Latihan
Pilihlah jawaban yang paling tepat dari pertanyaan-pertanyaan di bawah ini !
1. Bahan-bahan kimia di gudang diletakkan berdasarkan:
a. Posisi atas dan bawah; padatan di bawah, cairan di atasnya
b. Alfabet
c. Storage
d. Besar kecilnya ukuran wajah; yang paling besar di belakang, kecil di depan
2. Bahan kimia seperti aseton sebaiknya diletakkan sekelompok dengan bahan kimia:
a. heksana, toluena
b. kalium permanganat, kalium dikromat
c. glukosa, NaCl
d. HCl, asam sulfata.
3. Contoh pasangan inkompatibel adalah;
a. NaOH – KOH
b. HCl – HClO
c. Dietileter – vinilidin klorida
d. Karbon aktif – KmnO4
4. Selain tanggal penerimaan, botol bahan-bahan kimia seperti eter, logam kalium, natrium amida
harus disertai data;
a. tanggal pemesanan
b. tanda tangan penerima
c. tanggal pertama kali dibuka/dipakai
d. tanggal rencana dibuang
5. Manakah tindakan yang benar?
a. Bahan kimia sebaiknya dibeli sebanyak mungkin agar harganya lebih murah dan kita
memiliki cadangan dalam waktu yang cukup lama
b. Bahan kimia dibeli secukupnya tapi diusahakan ada lebih walaupun kita belum tahu
kelebihannya untuk apa
c. Bahan kimia dibeli sesedikit mungkin untuk tujuan pekerjaan yang jelas
d. Bahan kimia dibeli sebanyak mungkin dan dipakai sehemat mungkin karena bila ada
lebih dapat dijual kembali terutama apabila harga pasar meningkat
6. Bagian tepi rak diberi pengganjal dengan tujuan:
a. sebagai hiasan
b. mencegah jatuhnya wadah/botol bahan kimia karena menggelinding
c. sebagai tanda untuk mempermudah mencari bahan kimia
d. agar tidak mudah patah
7. Bila memungkinkan rak bahan kimia mempunyai ketinggian:
a. sebatas mata kita
b. maksimum dua kali tinggi badan kita
c. setengan tinggi badan kita
d. setinggi mungkin agar pemakaian ruangan menjadi efisien
8. Bahan kimia yang memiliki sifat ganda yaitu korosif dan mudah terbakar adalah:
a. natrium tiosulfat
b. kalium dikromat
c. asam sulfat pekat
d. asam asetat glasial
9. Bahan pembentuk peroksida biasanya diberi kode strip berwarna:
a. hijau
b. kuning
c. abu abu
d. merah
10. Bahan terbaik untuk membuat rak bahan kimia adalah:
a. baja yang dicat tahan asam
b. kayu yang dicat tahan asam
c. plastik seperti polietilen
d. beton
11.Bahan kimia yang sudah terlampaui shelf life nya tetapi belum kadaluarsa berarti:
a. masih dapat digunakan
b. tidak dapat digunakan
c. terbatas digunakan pada alat-alat instrumen sensitif
d. mudah terbakar
12.Di bawah ini adalah beberapa insiden karena faktor kesalahan manusia, kecuali:
a. tutup dibiarkan terbuka sehingga debu masuk
b. pipet bekas pakai bahan kimia lain mengkontaminasi larutan yang baru dibuka
c. sifat fisika di dalam botol yang masih tertutup sedikit berubah karena panas
d. menuangkan kembali larutan ke dalam wadah yang salah
13. Campuran alkohol dan air dapat dimurnikan kembali dengan cara:
a. Rekristalisasi
b. Destilasi
c. Sublimasi
d. Kromatografi
14.Sesuatu tidak akan disebut limbah sampai;
a. hukum menyetakannya sebagai suatu limbah
b. kita bermaksud membuangnya
c. kita menjualnya kepada pihak lain
d. kita bosan menyimpannya
15.Larutan yang bersifat basa dapat diencerkan dengan air dan dinetralkan dengan
a. larutan encer asam klorida
b. larutan encer asam sulfat
c. larutan encer H2S
d. larutan encer NaOH
16. Reaksi penetralan biasanya dilakukan sambil direndam dengan air dingin karena reaksinya bersifat;
a. mudah meledak
b. mengeluark gas beracun
c. endoterm
d. eksoterm
17. Kelompok garam yang boleh langsung dibuang ke saluran air adalah:
a. garam perak, krom, raksa
b. garam kalium, kalsium, magnesium
c. garam sulfida, sianida, fluorida
d. garam arsenik, barium, tembaga
18. Campuran garam-garam terlarut dalam air dapat dimurnikan kembali dengan cara:
a. Destilasi
b. Rekristalisasi
c. Sublimasi
d. Dekantasi
19. Kontainer penampung limbah dilengkapi tutup berventilasi khususnya untuk limbah:
a. asam dan basa
b. beracun
c. yang mengeluarkan gas
d. oksidator
20. Limbah di bawah ini mengandung halogen;
a. cairan limbah pencuci foto mengandung perak bromida
b. cairan limbah penyamakan kulit mengandung kaliumdikromat
c. cairan limbah penambangan emas mengandung raksa dan sianida
d. cairan limbah rumah tangga mengandung asam organik

F. Daftar Pustaka
Farid Hardiana, Sulaeman. 2006. Penyimpanan dan Pembuangan Bahan Kimia. Departemen
perindustrian Pusdiklat Industri SMAK: Bogor.