Anda di halaman 1dari 57

LAPORAN KEGIATAN PPDH

ROTASI DIAGNOSA LABORATORIK


Yang dilaksanakan di
LABORATORIUM REPRODUKSI VETERINER
FAKULTAS KEDOKTERAN HEWAN
UNIVERSITAS AIRLANGGA

Oleh :
REZA ALBERT PATRIA, S.KH
NIM. 160130100011006

PENDIDIKAN PROFESI DOKTER HEWAN


FAKULTAS KEDOKTERAN HEWAN
UNIVERSITAS BRAWIJAYA
MALANG
2018
LEMBAR PENGESAHAN
LAPORAN PELAKSANAAN PPDH
ROTASI DIAGNOSA LABORATORIK
Yang dilaksanakan di
LABORATORIUM REPRODUKSI VETERINER FKH
UNIVERSITAS AIRLANGGA, SURABAYA

Surabaya, 3-19 Oktober 2017

Oleh:
REZA ALBERT PATRIA, S.KH
160130100011006

Menyetujui
Komisi Penguji
Koordinator Penguji/Penguji I

drh. Aulia Firmawati, M.Vet


NIK. 2011068505062001
Penguji II Penguji III

drh. Viski Fitri Hendrawan, M.Vet drh. Yudit Oktanella, M.Si


NIP. 19880518 201504 1 003 NIK. 2014058810222001

Penguji IV Penguji V

drh. Desi Wulansari, M.Vet drh. Herlina Pratiwi, M.Si


NIK. 2013048712082001 NIP. 19870518 201012 2 010

Mengetahui,
Dekan Fakultas Kedokteran Hewan
Universitas Brawijaya

Prof. Dr. Aulanni’am, drh., DES


NIP. 19600903 198802 2 001

ii
KATA PENGANTAR
Puji syukur kepada Tuhan Yang Maha Esa atas berkat-Nya sehingga
penulis dapat menyelesaikan penulisan laporan kegiatan PPDH Rotasi
Reproduksi Veteriner di Fakultas Kedokteran Hewan Universitas Airlangga
Surabaya. Dengan penuh rasa hormat dan ketulusan hati, penulis mengucapkan
terima kasih kepada:
1. Prof. Dr. Aulanni’am, drh., DES, selaku Dekan Fakultas Kedokteran
Hewan Universitas Brawijaya.
2. drh. Aulia Firmawati, M.Vet, drh. Herlina Pratiwi, M.Si, drh. Desi
Wulansari, M.Vet, drh. Viski Fitri Hendrawan,M.Vet, drh. Yudit Oktanella,
M.Si selaku penguji ujian PPDH Rotasi Reproduksi Veteriner di FKH UB
yang telah banyak memberikan arahan dan masukan kepada penulis.
3. Seluruh dosen, karyawan, dan staff Laboratorium Reproduksi Veteriner FKH
Universitas Airlangga yang telah memberikan bimbingan, arahan, waktu dan
tempat kepada penulis untuk melaksanakan kegiatan PPDH Rotasi
Reproduksi Veteriner di Laboratorium Patologi Veteriner.
4. Ayah, Ibu, adik dan sahabat-sahabat yang senantiasa mendoakan dan
memberi dukungan.
5. Teman seperjuangan PPDH gelombang VIII kelompok 4 yang selalu
memberi semangat dan motivasi dalam menempuh gelar dokter hewan.
Akhir kata, penulis berharap semoga Tuhan Yang Maha Esa membalas
segala kebaikan serta ketulusan yang telah diberikan dan semoga laporan ini
dapat bermanfaat bagi pembacanya.

Malang, Desember 2018

Penulis

iii
DAFTAR ISI
HALAMAN JUDUL .............................................................................................. i
LEMBAR PENGESAHAN .................................................................................. ii
KATA PENGANTAR .......................................................................................... iii
DAFTAR ISI ......................................................................................................... iv
DAFTAR TABEL ................................................................................................. v
DAFTAR GAMBAR ............................................................................................ vi
BAB I PENDAHULUAN ...................................................................................... 1
1.1 Latar Belakang .............................................................................................. 1
1.2 Rumusan Masalah......................................................................................... 2
1.3 Tujuan ........................................................................................................... 2
1.4 Manfaat ......................................................................................................... 2
BAB II METODE KEGIATAN ........................................................................... 3
2.1 Waktu dan Tempat Pelaksanaan ................................................................... 3
2.2 Fisiologi Reproduksi..................................................................................... 3
2.2.1 Vaginal Smear ....................................................................................... 3
2.3 Kebidanan ..................................................................................................... 4
2.3.1 Alat-Alat Kebidanan ............................................................................. 4
2.4 Teknologi Reproduksi dan Inseminasi Buatan ............................................. 7
2.4.1 Penampungan Semen Segar Menggunakan Vagina Buatan Domba..... 7
2.4.2 Pemeriksaan Makroskopis dan Mikrokopis Semen Segar .................... 9
2.3.3 Teknik Inseminasi Buatan pada Sapi ................................................... 11
2.4.3 Flushing dan Aspirasi Oosit ................................................................ 11
BAB III HASIL DAN PEMBAHASAN ............................................................ 13
3.1 Fisiologi Reproduksi................................................................................... 13
3.1.1 Anatomi Organ Reproduksi Jantan ...................................................... 13
3.1.2 Anatomi Organ Reproduksi Betina ...................................................... 19
3.2 Vaginal Smear pada Hewan Coba Mencit .................................................. 26
3.3 Kebidanan ................................................................................................... 38
3.3.1 Alat Kebidanan.................................................................................... 26
3.3.1.1 Alat Kebidanan untuk Pertolongan Kelahiran ................................. 26
3.3.1.2 Alat Kebidanan untuk Fetotomi....................................................... 29
3.3.2 Pertolongan Distokia Fetalis ............................................................... 31
3.4 Teknologi Reproduksi dan Inseminasi Buatan ........................................... 38
3.4.1 Penampungan Semen Segar .................................................................. 38
3.4.2 Evaluasi Semen Segar Secara Makroskopis dan Mikroskopis ............. 38
3.4.3 Teknik Inseminasi Buatan ..................................................................... 43
3.4.4 Flusing dan Aspirasi Oosit .................................................................... 46
BAB IV PENUTUP ............................................................................................. 49
4.1 Kesimpulan ................................................................................................. 49
DAFTAR PUSTAKA .......................................................................................... 51

iv
DAFTAR TABEL

Tabel Halaman
Tabel 2.1 Alat-alat Kebidanan dalam Pertolongan Kelahiran ......................... 4
Tabel 2.2 Alat-Alat Kebidanan dalam Tindakan Fetotomi ............................. 5
Tabel 3.1 Kesalahan Letak Distokia dan Penangannya................................... 36
Tabel 3.2 Hasil Pemeriksaan Semen Domba Segar ........................................ 39
Tabel 3.3 Klasifikasi Kualitas Oosit................................................................ 47

v
DAFTAR GAMBAR
Gambar Halaman
Gambar 3.1 Diagram Skematis Organ Reproduksi Jantan ............................. 13
Gambar 3.2 Tipe Penis pada Hewan .............................................................. 18
Gambar 3.3 Ilustrasi Skematis Saluran Reproduksi Betina ............................ 19
Gambar 3.4 Jenis Ovarium ............................................................................. 21
Gambar 3.5 Bentuk Uterus pada Hewan ........................................................ 22
Gambar 3.6 Hasil pengamatan Vaginal Smear Mencit .................................. 24
Gambar 3.7 Fase Siklus Estrus Dilihat dari Gambaran Vaginal Smear
secara Mikroskopis: (a) Fase proestrus, sel epitel berinti; (b)
Fase estrus, sel epitel terkornifikasi; (c) Fase Metestrus,
terdapat leukosit; (d) Fase Diestrus, mulai kembali sel epitel
berinti ....................................................................................... 25
Gambar 3.8 Kuhn Crutch ............................................................................... 27
Gambar 3.9 Obstretical Chain dan Handles .................................................. 27
Gambar 3.10 Tali ........................................................................................... 28
Gambar 3.11 Tongkat Kayu ........................................................................... 28
Gambar 3.12 Introducer Bengkok .................................................................. 28
Gambar 3.13 Calf Puller ................................................................................ 29
Gambar 3.14 Fetotom, Gergaji Kawat dan Handle ........................................ 30
Gambar 3.15 Pisau Fetotomi .......................................................................... 30
Gambar 3.16 Kait Mata .................................................................................. 30
Gambar 3.17 Kait Anus .................................................................................. 31
Gambar 3.18 Krey Hook ................................................................................. 31
Gambar 3.19 Situs, Posisi, Habitus Normal Pada Kelahiran Sapi ................. 34
Gambar 3.20 Peralatan yang digunakan sebagai alternatif vagina buatan ..... 38
Gambar 3.21 Hasil Penampungan Semen Domba ........................................ 39
Gambar 3.22 Hasil Pemeriksaan pH Semen ................................................... 40
Gambar 3.23 Gerakan Massa Sperma Domba yang Diamati Menggunakan
mikroskop .................................................................................. 41
Gambar 3.24 Hasil Pengamatan Sperma ........................................................ 43
Gambar 3.25 Bagian-bagian Gun IB .............................................................. 44
Gambar 3.26 Hasil Aspirasi dan Flushing Oosit ............................................ 46

vi
BAB I PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang
Kesadaran masyrakat akan kebutuhan pangan asal hewan seperti
daging dan susu semakin meningkat dari tahun ke tahun. Hal ini dipengaruhi
akan kebutuhan nutrisi yang harus dicukupi sebagai sumber pangan yang
bernilai gizi tinggi. Seiring pertumbuhan penduduk yang semakin tinggi,
permintaan terhadap pemenuhan kebutuhan daging juga ikut meningkat.
Akan tetapi kebanyakan pasokan protein hewani di Indonesia di impor dari
negara lain yang mengindikasikan bahwa jumlah permintaan konsumen lebih
tinggi dibandingkan jumlah produksi sehingga untuk mencukupinya maka di
lakukan impor daging dan susu dari luar negeri.
Dari beberapa aspek yang perlu diperhatikan pada industri atau sektor
peternakan sebagai salah satu pemasok protein hewani untuk mencukupi
permintaan di Indonesia adalah reproduksi. Reproduksi pada hewan ternak
bertujuan untuk meningkatkan populasi ternak demi menjaga ketersediaan
bahan pangan asal hewan, yaitu daging dan susu.
Setiap bagian dari sistem reproduksi harus dapat berfungsi dengan
baik untuk menunjang fungsi perkembangbiakan. Organ atau saluran dalam
sistem reproduksinya hendaknya dalam keadaan normal agar dapat bertugas
sesuai dengan fungsi. Kelainan maupun penyakit sering kali terjadi sehingga
menyebabkan kinerja dari sistem reproduksi terganggu. Anatomi maupun
fisiologi dari sistem reproduksi harus dipahami untuk mengetahui ada
tidaknya gangguan pada sistem tersebut. Selain itu juga harus diketahui
waktu deteksi siklus birahi yang tepat untuk dilakukannya perkawinan.
Apabila perkawinan tidak dilakukan pada waktu yang tepat maka akan terjadi
kegagalan perkawinan dan berdampak pada kerugian ekonomi. Teknologi
kemudian diciptakan untuk meningkatkan maupun memperbaiki kinerja dari
sistem reproduksi, seperti inseminasi buatan dan transfer embrio. Melalui
koasistensi departemen reproduksi ini diharapkan mahasiswa PPDH mampu
menyelesaikan masalah-masalah reproduksi yang ada di lapangan
berdasarkan keilmuannya sehingga produktivitas ternak dan efisiensi
reproduksi dapat dimaksimalkan.

1
1.2 Rumusan Masalah
1. Bagaimana fisiologis sistem reproduksi pada hewan jantan dan betina?
2. Bagaimana cara dan interpretasi fase siklus estrus seekor mencit (Mus
musculus) dengan menggunakan metode vaginal semear?
3. Bagaimana cara penanganan terhadap kasus distokia pada sapi betina?
4. Bagaimana tahapan koleksi semen dan pemeriksaan semen secara
makroskopis dan mikroskopis pada domba?
5. Bagaiman teknik dan prosedur inseminasi buatan pada sapi?
6. Bagaimanakah prosedur pelaksaan aspirasi oosit dan flushing pada organ
reproduksi ternak betina?

1.3 Tujuan
1. Memahami fisiologis sistem reproduksi pada hewan jantan dan betina.
2. Mengetahui cara dan interpretasi fase siklus estrus seekor mencit (Mus
musculus) dengan menggunakan metode vaginal semear.
3. Mengetahui cara penanganan terhadap kasus distokia pada sapi betina.
4. Mengetahui tahapan koleksi semen dan pemeriksaan semen secara
makroskopis dan mikroskopis pada domba.
5. Mengetahui teknik dan prosedur inseminasi buatan pada sapi.
6. Mengetahui prosedur pelaksaan aspirasi oosit dan flushing pada organ
reproduksi ternak betina.

1.4 Manfaat
Mahasiswa PPDH mampu mempelajari fisiologi reproduksi ternak
besar, menentukan siklus birahi pada hewan betina melalui deteksi birahi
swab vagina, penggunaan alat-alat kebidanan untuk pertolongan kelahiran
dan hal-hal lain yang berkaitan dengan teknologi reproduksi dan inseminasi
buatan seperti koleksi dan pemeriksaan semen, aspirasi dan flushing oosit.

2
BAB II METODE KEGIATAN
2.1 Waktu dan Tempat Pelaksanaan
Pelaksanaan koasistensi PPDH dilaksanakan di Departemen
Reproduksi Veteriner Fakultas Kedokteran Hewan Universitas Airlangga
pada tanggal 3 – 19 Oktober 2017.

2.2 Fisiologi Reproduksi


2.2.1 Vaginal Smear
Vaginal smear merupakan cara kualitatif yang dapat memantau
siklus reproduksi melalui sel epithelium skuamosa yang diambil dari
vagina hewan seperti sel epitel dan sel lukosit sebagai bahan identifikasi.
Sel epitel merupakan sel yang terletak di permukan vagina, sehingga
apabila terjadi perubahan kadar estrogen maka sel epitel merupakan sel
yang paling awal terkena akibat dari perubahan tersebut. Hewan yang
digunakan yaitu hewan betina yang telah dewasa kelamin dan tidak sedang
bunting.
Alat dan bahan yang dipergunakan, yaitu mencit betina, Cutton
buds, larutan NaCl fisiologis, methylen blue, alkohol 70%, object glass,
pipet Pasteur dan mikroskop cahaya. Prosedur vaginal smear pada mencit
diawali dengan handling mencit betina dengan posisi rebah dorsal.
Cotton bud dibasahi dengan larutan NaCl fisiologis. Kemudian cotton bud
diulaskan dalam mukosa vagina dengan hati-hati agar tidak melukai
vagina dan menghindari terjadinya pendarahan sebanyak 2-3 kali putaran
searah jarum jam. Hasil vaginal smear dengan cotton bud diulaskan diatas
object glass dalam beberapa kali putaran. Hasil vaginal smear pada object
glass dibiarkan mengering kemudian difiksasi dengan larutan alkohol 70%
selama 3-5 menit. Pewarnaan dilakukan dengan pewarnaan methylen blue
dan ditunggu selama 3-5 menit. Hasil vaginal smear yang sudah diwarnai,
kemudian dicuci dengan air mengalir perlahan-lahan sampai bersih untuk
menghilangkan sisa-sisa pewarnaan. Preparat vaginal smear dikeringkan
dengan tissue dan diamati menggunakan mikroskop dengan perbesaran
400x.

3
2.3 Kebidanan
2.3.1 Alat-Alat Kebidanan
Alat-alat kebidanan dibedakan menjadi dua hal yaitu alat
pertolongan kelahiran dan fetotomi. Fetotomi adalah memotong-motong
tubuh fetus pada beberapa persendian agar dapat dikeluarkan dari tubuh
induknya. Penanganan pada kasus distokia membutuhkan beberapa alat
bantu. Beberapa alat kebidanan yang digunakan dalam pertolongan
kelahiran sebagaimana Tabel 2.1 dan fetotomi sebagaimana Tabel 2.2.

Tabel 2.1 Alat-alat Kebidanan dalam Pertolongan Kelahiran


Nama Alat Gambar Fungsi
Kuhn Crutch Sebagai handle
dan mereposisi
fetus di dalam
janin.

Obstretical Menghandle
chain dan fetus pada
handles bagian tarsal,
metatarsal yang
digunakan
sebagai traksi

Tali Menarik fetus


keluar dari
tubuh induk

Introducer Menarik fetus


bengkok keluar dari
tubuh induk
Terutama untuk
menarik kaki

Pertolongan kelahiran dilakukan pada saat induk mengalami


kesulitan dalam mengeluarkan fetus. Kondisi dimana induk mengalami
kesulitan dalam mengeluarkan fetus disebut distokia sehingga perlu

4
dilakukan pertolongan menggunakan alat-alat kebidanan. Penanganan
yang dapat dilakukan diantaranya (1) mutasi, mengembalikan presentasi,
posisi dan postur fetus agar normal dengan cara di dorong (ekspulsi),
diputar (rotasi) dan ditarik (retraksi), (2) penarikan paksa, apabila uterus
lemah dan janin tidak ikut menstimulir perejanan, (3) pemotongan janin
(fetotomi) apabila presentasi, posisi dan postur janin yang abnormal tidak
bisa diatasi dengan mutasi/ penarikan paksa dan keselamatan induk yang
diutamakan dan (4) operasi sesar (sectio caesaria) merupakan alternatif
terakhir apabila semua cara tidak berhasil. Operasi ini dilakukan dengan
pembedahan perut (laparotomi) dengan alat dan kondisi yang steril.

Tabel 2.2 Alat-Alat Kebidanan dalam Tindakan Fetotomi


Nama Alat Gambar Fungsi
Gergaji kawat, instrumen yang
fetotom dan dirancang untuk
handel digunakan pada
sapi dan kuda
GERGAJI KAWAT

FETOTOM
untuk tujuan
membedah janin
mati dalam
HANDEL
rahim saat
persalinan
normal adalah
bagian mustahil
dan sesar
disarankan.
Gergaji kawat Membantu
memotong fetus
menjadi
beberapa bagian
kecil

Fetotomi knife Membantu


memotong fetus
dan menarik
bagian-bagian
kecil kelur dari
tubuh induk

5
Kait mata Menarik fetus
keluar dari
tubuh induk

Kait anus Menarik fetus


keluar dari
tubuh induk

Krey hook Sebagai kait


untuk
mengambil fetus
yang mati

Fetotomi adalah istilah yang digunakan untuk menggambarkan


metode pemotongan fetus, yang tidak bisa dikeluarkan. Kedalam
potongan-potongan kecil yang akan lebih mudah dikeluarkan melalui
saluran peranakan. Teknik tersebut seharusnya digunakan hanya ketika
fetus diketahui telah mati. Fetotomi paling banyak digunakan pada sapi,
kadang-kadang pada kuda, jarang pada domba dan kambing, dan hampir
tidak pernah dilakukan pada babi dan hewan kecil. Fetotomi bisa lengkap,
ketika fetus yang utuh dibagi menjadi potongan-potongan yang lebih kecil
atau sebagian, ketika sebagian kecil fetus, seperti kaki, dikeluarkan.
Teknik fetotomi terbagi dalam 2 (dua) metode, yaitu sebagai berikut:
1. Perkutan (Percutaneous)
Dalam fetotomi perkutan digunakan embriotom tubuler, yang
melalui gergaji kawat digunakan untuk memotong fetus sedangkan
embriotom melindungi jaringan maternal dari kerusakan.
2. Subkutan (subcutaneous)

6
Dalam fetotomi subkutan bagian-bagian tubuh fetus dibedah keluar
dari dalam kulitnya, hingga mengurangi bagian terbesar fetus dan
memungkinkan penguluaran bagian sisanya melalui saluran reproduksi.
Fetotomi perkutan adalah metode lebih disukai kecuali kalau fetus berada
pada keadaan sangat busuk dan bisa langsung dihancurkan dengan tangan.
Indikasi dilakukan tindakan fetotomi pada proses kelahiran, adalah
sebagai berikut:
a. Penanganan distokia yang disebabkan oleh maldisposisi yang tidak
dapat dikoreksi dengan cara manipulatif.
b. Penanganan distokia yang disebabkan oleh disproporsi fetopelvis
dengan fetus mati dan tidak dapat dikeluarkan dengan tarikan. Fetus
mungkin normal tetapi ukurannya terlalu besar atau mungkin abnormal
seberti monster fetus.
c. Penanganan distokia yang disebabkan oleh fetus yang terjepit selama
pengeluaran fetus.
d. Selama operasi sesar ketika fetus yang mati terlalu besar untuk
dikeluarkan dari uterus dengan cara normal, rusak, dan maldisposisi
yang tidak dapat dikoreksi.
2.4 Teknologi Reproduksi dan Inseminasi Buatan
2.4.1 Penampungan Semen Segar Menggunakan Vagina Buatan Domba
Berbagai cara penampungan semen untuk keperluan inseminasi
buatan telah banyak dilakukan dan dikembangkan. Cara yang paling
populer untuk penampungan semen yaitu dengan menggunakan suatu alat
yang disebut vagina buatan. penyiapan vagina buatan meliputi :
 Sebelum pemasangan harus diperhatikan benar bahwa semua bagian -
bagian vagina buatan, karet dan gelas sebelum diratakan harus dalam
keadaan kering dan bersih untuk mencegah kontaminasi pada semen.
 Selongsong karet dimasukkan ke dalam tabung. lalu kedua ujung
selongsong karet dibuka, dikuakkan dan ditempelkan pada bibir tabung
kemudian diikat dengan karet.

7
 Corong karet dipasang pada salah satu ujung tabung tersebut dan ikat
dengan karet kemudian tabung penampung dipasang pada ekor corong
karet dan dikuatkan dengan karet gelang.
 Tabung penampung dibungkus dengan selongsong kain atau bisa
dengan kertas tissu dan dilapisi bagian luamya dengan alumunium foil .
Gunanya untuk menghindari sinar matahari.
 Air panas antara 48-60°C dimasukkan melalui lubang pada tabung
vagina buatan . Tutup lubangnya agar air tidak dapat ke luar . Jumlah
air yang dimasukkan harus sedemikian rupa sehingga is dapat menyebar
sewaktu pejantan mendorong penisnya ke depan untuk berejakulasi,
biasanya setengah sampai dua pertiganya. Cipratan air dikeringkan
dengan serbet atau kertas tissu. Perlakuan ini diperlukan supaya suhu
vagina buatan antara 42-45°C dan keberhasilan ejakulasi bisa dicapai.
 Setelah lubang air ditutup, lubang ventilasi udaranya dibuka pelan-
pelan, udara ditiupkan ke dalamnya sampai karet selongsong kelihatan
agak menggembung. Tutup kembali lubang udaranya.
 Jelly dioleskan pada permukaan selongsong karet yang menggembung,
diratakan dengan termometer pada permukaannya. Kemudian ujung
termometer dimasukan ke dalam selongsong karet tadi untuk
pengukuran air panas. Suhunya antara 42-45°C. Apabila kurang dari
42°C, sebaiknya air diganti dengan yang lebih panas.
 Vagina buatan siap untuk digunakan.
Setelah vagina buatan siap digunakan, sleanjutnya dilakukan
penampungan semen dengan langkah-langkah sebagai berikut :
 Penampung berdiri di samping kanan, memegang vagina buatan pada
tangan kanan dan mengarahkannya kira-kira 45° ke atas pada garis
horizontal pemancing.
 Sesudah pejantan berereksi secara sempurna dan menaiki pemancing
pada saat itulah dilakukan penampungan. Dengan telapak tangan kiri
yang mengarah ke atas, preputium digenggam dan penis yang ereksi
ditarik kesamping ke arah vagina buatan. Penis itu sendiri tidak boleh
digenggam dan tersentuh karena dapat menyebabkan pejantan menarik
kembali penis ke dalam preputium dan turun kembali.

8
 Ujung penis dikenakan ke mulut vagina buatan. Pejantan harus
dibiarkan mendorong sendiri penisnya ke dalam vagina buatan.
 Ejakulasi ditandai dengan adanya suatu dorongan tiba-tiba ke depan dan
kaki-kaki belakang pejantan terangkat seolah-olah hendak melompati
betina.
 Sesudah ejakulasi, pejantan bergerak turun dan vagina buatan ditarik
perlahan-lahan ke depan. Setelah penis terlepas ke luar, vagina buatan
segera dibalikkan vertical dengan tabung penampung berada di bawah,
lalu lubang ventilasi udara dibuka sedikit. Atau bisa juga vagina buatan
diputar perlahan-lahan membentuk angka 8 supaya semen yang
tertampung dapat turun dan masuk ke dalam tabung penampung.
 Setelah kira-kira semua semen turun ke dalam tabung penampung,
maka tabung penampung dilepas dari ekor corong karet dan ditutup .
Lalu disimpan dalam termos berisi air hangat 37° C.
 Semen ini siap dibawa ke laboratorium untuk dievaluasi.
2.4.2 Pemeriksaan Makroskopis dan Mikrokopis Semen Segar
Pemeriksaan yang dilakukan bertujuan untuk melihat kuantitas
(jumlah) dan kualitas semen. Pemeriksaan semen dibagi menjadi dua
kelompok, yaitu pemeriksaan secara makroskopis dan pemeriksaan
mikroskopis. Pemeriksaan makroskopis yaitu pemeriksaan semen secara
garis besar tanpa memerlukan alat bantu yang rumit, sedangkan
pemeriksaan mikroskopis bertujuan melihat kondisi semen lebih dalam
lagi serta memerlukan alat bantu yang cukup lengkap.
 Pemeriksaan makroskopis meliputi volume, konsistensi, warna, bau dan
pH.
Volume : Volume semen dapat dilihat langsung pada skala tabung
penampung semen.
Konsistensi : Konsistensi semen dapat diketahui dengan cara
memiringkan tabung berskala penampung semen, sehingga dapat dilihat
kental atau encernya semen tersebut.
Warna : Diamati langsung warna semen. Interpretasi warna normal
semen yaitu putih hingga kekuningan.

9
Bau : Pengamatan bau semen dengan cara mencium langsung aroma
semen, interpretasi bau normal semen domba adalah aroma khas semen
domba.
pH : Pengukuran nilai pH semen menggunakan kertas pH indikator
yang dicelupkan dalam semen kemudian disamakan dengan skala nilai
pH indikator pada kemasan label.
 Pemeriksaan mikroskopis meliputi gerakan massa, gerakan individu,
konsentrasi, presentase hidup mati, abnormalitas, jumlah dosis semen.
Gerakan massa : pemeriksaan gerakan massa dilakukan dengan cara
meneteskan cairan semen pada objek glass kemudian diamati dibawah
mikroskop pada perbesaran 400x. Interpretasi normal pergerakan massa
sperma yakni +++ (+3).
Gerakan individu : dari semen yang sama pada pemeriksaan gerakan
massa, cairan semen ditutup menggunakan cover glass kemudian
diamati dibawah mikroskop pada perbesaran 400x. Interpretasi normal
pergerakan individu adalah 80/3 sampai 90/4.
Konsentrasi : perhitungan konsentrasi sperma menggunakan metode
Rusia dan spektrofotometer. Interpretasi normal konsentrasi sperma
menggunakan cara rusia yaitu densum-semidensum, sedangkan
menggunakan metode spektrofotometer sebesar 2000-3000 juta/ml.
Presentase hidup mati : presentase hidup mati sperma dilakukan dengan
membuat preparat pewarnaan diferensial menggunakan pewarnaan
eosin-negrosin. Cara pewarnaannya yaitu : satu tetes cairan semen di
atas objek glass, ditambahkan satu tetes pewarna eosin-negrosin,
dilakukan pengulasan menggunakan objek glass lain kemudian difiksasi
dan dicuci untuk menghilangkan sisa pewarnaan. Kemudian diamati
dibawah mikroskop perbesaran 400x. Prinsipnya yaitu spermatozoa
yang mati akan menyerap warna karena daya serap air (permeabilitas)
dinding sel meningkat pada saat mati sehingga kepalanya berwarna
merah, sedangkan spermatozoa yang hidup memiliki kepala yang tidak
berwarna. Penentuan presentase hidup mati dilakukan dengan
menghitung setidaknya 100 spermatozoa (Afiati dkk., 2013).

10
 Selain pemeriksaan makros dan mikros juga dilakukan evaluasi libido
yang meliputi waktu libido, waktu ereksi dan waktu ejakulasi.
2.3.3 Teknik Inseminasi Buatan pada Sapi
Inseminasi buatan adalah proses pemasukan atau penyampaian
semen ke dalam kelamin betina dengan menggunakan alat buatan manusia,
jadi bukan secara alam (Feradis, 2010). Inseminasi buatan atau kawin suntik
adalah suatu cara atau teknik untuk memasukkan mani (sperma atau semen)
yang telah dicairkan dan telah diproses terlebih dahulu yang berasal dari
ternak jantan ke dalam saluran alat kelamin betina dengan menggunakan
metode dan alat khusus yang disebut insemination gun. Alat dan bahan yang
digunakan pada praktikum inseminasi buatan antara lain insemination gun
set, seekor sapi, straw semen beku,air dengan suhu 25-27oC, wadah untuk
thawing, selongsong plastiksteril, glove, sabun, tisu. Langkah inseminasi
buatan yaitu sebagai berikut wawancara dilakukan dengan peternak
mengenai waktu munculnya tanda-tanda estrus untuk mengetahui waktu
yang tepat untuk dilakukan inseminasi buatan. Inseminasi buatan sebaiknya
dilakukan pada 6-12 jam setelah muncul tanda-tanda estrus.
Pertama yang dilakukan yaitu melakukan thawing straw semen beku
dalam air dengan suhu 25-27oC. Disisi lain inseminator mencuci tangan dan
menggunakan glove. Straw kemudian dikeringkan dengan tissue. Straw
dimasukkan ke dalam insemination gun. Ujung straw kemudian digunting
secara horizontal tepat dibawah rongga hawa dibawah penyumbat.
Insemination gun kemudian dibungkus dengan selongsong plastic steril,
ujung straw yang tergunting akan terlihat di dalam ujung selongsong plastik.
Insemination gun dimasukkan ke dalam saluran reproduksi dan dimasukkan
ke dalam serviks. Semen dideposisikan pada posisi 4 atau mulut serviks
yang menghadap uterus. Insemination gun kemudian dikeluarkan dari
saluran reproduksi.
2.4.3 Flushing dan Aspirasi Oosit
a. Flushing Oosit
• Dipersiapkan saluran reproduksi betina dan ovarium yang akan
dilakukan pemanenan.

11
• Mempersiapkan spuit yang berisi larutan NaCl Fisiologis 0,9% dan
sambungkan dengan needle ukuran 21G.
• Pangkal tuba fallopii (dekat ovarium) diposisikan lebih rendah dan
diposisikan diatas cawan petri. Fungsi dari cawan petri adalah sebagai
tempat penampungan oosit.
• Lumen tuba falopii diirigasi dengan NaCl Fisiologis 0,9%
menggunakan spuit ukuran 5 ml yang telah disiapkan.
• Cairan yang telah tertampung di dalam cawan petri tersebut kemudian
diamati dengan menggunakan mikroskop untuk mendapatkan oosit.

b. Aspirasi Oosit
• Needle ukuran 21G ditusukkan melalui stroma ovarium menuju folikel
kemudian diaspirasi menggunakan spuit ukuran 5 ml. Cara ini untuk
menghindari terlepasnya oosit keluar dari permukaan ovarium melalui
permukaan folikel yang tipis.
• Setelah melakukan aspirasi, hasil aspirasi dituangkan ke dalam cawan
petri.
• Kemudian cairan hasil apirasi diamati dengan menggunakan
mikroskop menggunakan perbesaran 400 x untuk mendapatkan oosit.

12
BAB III HASIL DAN PEMBAHASAN
3.1 Fisiologi Reproduksi pada Hewan Besar
3.1.1 Anatomi Organ Reproduksi Jantan
Organ reproduksi jantan berfungsi membentuk spermatozoa, baik
sebagai tempat pembentukan spermatozoa maupun sebagai saluran
spermatozoa. Organ reproduksi jantan terdiri dari dua testes yang terdapat
di dalam kantong luar yakni scrotum, sekelompok kelenjar-kelenjar
pelengkap yakni kelenjar vesikularis, kelenjar prostat, dan kelenjar
cowper (bulbourethalis), dan saluran-saluran seperti epididimis dan vas
deferens, serta alat kelamin luar yakni penis.

Gambar 3.1 Diagram skematis perbandingan anatomi reproduksi babi (boar),


kuda (stallion), kambing (ram) dan sapi/banteng (bull). U: Urinari
bladder; dd: duktus deferens; a: ampula; vs: vesicular gland; p:
prostat; b: bulbouretral; sf: sigmoid flexure (Sumber: Rowen et al.,
2009).

Pengamatan alat reproduksi jantan pada sapi terdiri dari testis


(sepasang testes), epididimis, vas deferens atau duktus deferens, urethra,
penis, dan accessory glands (kelenjar-kelenjar asessori). Bagian organ
reproduksi jantan dibagi dalam tiga bagian terdiri dari pars penis, pars

13
bulbo dan pars pelvis. Noakes, dkk (2001) menyatakan bahwa sistem
reprodsuksi mamalia terdiri dari dua testes (testikel) yang terbungkus di
dalam skrotum, organ-organ tambahan meliputi duktus-duktus, kelenjar-
kelenjar, dan penis.
A. Testes (testikel) agak bervariasi dari spesies ke spesies dalam hal
bentuk, ukuran dan lokasi, tetapi struktur dasarnya adalah sama. Sel
sperma dihasilkan oleh tubulus seminiferus yang terdapat di dalam
testis yang berwarna kuning. Testis tersusun atas banyak sekali tubulus
seminiferus yang dikelilingi oleh kapsul berserabut atau trabekula
melintas masuk dari tunica albuginea untuk membentuk kerangka atau
stroma, untuk mendukung tubulus seminiferus. Trabekula ini
bergabung membentuk korda fibrosa, yaitu mediastinum testis. Saluran-
saluran yang beranastomose dalam mediasinum testis disebut rete
testis. Saluran-saluran ini terletak di antara tubulus semineferosa dan
duktuli eferen yang berhubungan dengan duktus epididimis dalam
kepala epididimis (Noakes dkk., 2001).
B. Epididimis merupakan tempat penyimpanan spermatozoa yang telah
matur sebelum diejakulasikan. Spermatozoa belum mengalami matur
saat meninggalkan testis dan akan mengalami maturasi di dalam
epididimis sebelum dikeluarkan sehingga dapat memfertilisasi ovum.
Epididmis dibedakan menjadi tiga bagian yaitu bagian kepala (kaput
epididimis), badan epididimis (korpus) yang berada sepanjang long axis
testis, dan kauda epididimis yang berkait dengan ligamen secara
langsung dengan testis dan berdekatan dengan tunika vaginalis, duktus
dari kauda epididimis menyambung pada duktus deferens yang
membawa sperma dari testis menuju uretra (Rowen et al., 2009).
Epididimis mempunyai empat fungsi utama, yaitu (Ismudiono, 2010;
Nuryadi, 2000):
a. Transportasi
Transportasi spermatozoa dari duktus eferen dibantu oleh silia
yang bergerak secara aktif ke arah luar dan gerakan kontraksi
peristaltik dari otot dinding epididimis. Gerakan ini tergantung dari

14
rangsangan sebelum ejakulasi berlangsung. Selama ejakulasi,
kontraksi peristaltik tersebut menyebabkan spermatozoa dapat
bergerak secara aktif dari epididimis menuju vas deferen dan
uretra.
b. Konsentrasi
Spermatozoa yang dialirkan ke duktus epididimis pada awalnya
mengandung sekresi dari testis dengan konsentrasi 25.000–30.000
sel/mm3. Selama perjalanannya, air diresorbsi oleh dinding saluran
terutama pada kaput epididimis, sehingga saat mencapai kauda
epididimis konsentrasi spermatozoa menjadi sangat tinggi, yaitu
4.000.000 sel atau lebih per mm3.
c. Maturasi
Spermatozoa masih memiliki memiliki butiran sitoplasma
(cytoplasmic droplets) yang melapisi bagian leher saat
meninggalkan tubulus seminiferus. Hal ini mengindikasikan bahwa
spermatozoa masih imatur. Di dalam duktus epididimis, butiran
sitoplasma tersebut berpindah ke bagian ekor spermatozoa, sampai
akhirnya butiran tersebut menghilang. Maturasi spermatoza dapat
terjadi akibat pengaruh sekresi sel-sel epitel pada duktus
epididimis.
d. Peyimpanan
Penyimpanan spermatozoa adalah di kauda epididimis. Hal ini
karena kauda epididimis memiliki kondisi yang sesuai untuk
penyimpanan spermatozoa, antara lain viskositas dan pH rendah,
konsentrasi CO2 tinggi, rasio kalioum (K) terhadap natrium (Na)
tinggi dan adanya pengaruh testosteron. Kondisi tersebut
menyebabkan spermatozoa dapat disimpan dan bertahan hidup
dalam keadaan fertil pada kauda epididimis selama 60 hari.
C. Duktus deferens merupakan tabung muskuler yang mengalami
kontraksi peristaltik selama ejakulasi belangsung, menggerakkan
spermatozoa dari epididimis menuju uretra. Duktus deferens
meninggalkan kauda epididimis melalui kanal inguinal yang merupakan

15
bagian dari korda spermatika, dan di dalam abdomen kembali ke
kaudal, memisah dari bagian neurovaskular korda. Karena terdapat dua
duktus deferens yang berdekatan dengan uretra. Keduanya berdekatan
dan terus ke kaudal di antara rektum dan kantung kemih, berakhir pada
lipatan peritonium (genital fold). Genital fold merupakan homolog dari
ligamen penggantung uterus pada betina. Pada beberapa hewan jantan,
suatu vestigial homolog dengan saluran yang berupa uterus pada betina
(uterus masculinus) yang terdapat pada genital fold di antara kedua
duktus deferens (Rowen et al., 2009).
D. Urethra merupakan sebuah saluran tunggal yang membentang dari
persambungan dengan ampulla sampai ke pangkal penis. Fungsi
urethra adalah sebagai saluran kencing dan semen.
E. Kelenjar asesoris pada jantan berfungsi untuk membebaskan zat - zat
tertentu yang ditambahkan dalam plasma yang sangat diperlukan untuk
kehidupan spermatozoa. Ejakulat mengandung spermatozoa dan cairan
dari kelenjar aksesori yang terdiri dari sekreta epididimis dan kelenjar
aksesori hewan jantan. Kelenjar aksesori mencakup bagian duktus
deferens berkelenjar, kelenjar vesikulosa, kelenjar prostate dan kelenjar
bulbouretralis. Semua kelenjar aksesori tersebut terdapat pada kuda,
ruminansia dan babi (Noakes dkk., 2009).
F. Kelenjar vesikular. Sekresi kelenjar vesicular dapat diperoleh dengan
mudah postmortem dan merupakan suatu cairan keruh dan lengket.
Sekresi tersebut mengandung protein, kalium, asam sitrat, fruktosa dan
beberapa enzim dalam konsentrasi yang tinggi yang berwarna kuning
karena mengandung flavin dengan pHnya berkisar antara 5,7 sampai
6,2 (Shearer, 2008).
G. Kelenjar prostate. Ekskresi kelenjar prostate hanya sebagian kecil
yang menyusun pada cairan semen dan pada beberapa jenis ternak yang
diteliti. Tetapi beberapa laporan menunjukkan bahwa setidak - tidaknya
sumbangan kelenjar prostate sebagaimana substantial kelenjar
vesikular pada babi. Kelenjar prostate mengandung banyak ion - ion

16
anorganik yang meliputi Na,Cl, dan Mg semuanya dalam bentuk
larutan (Nuryadi, 2000).
H. Kelenjar cowper terdapat sepasang, yang berbentuk bundar, kompak,
berselubung tebal dan pada sapi sedikit lebih kecil dari pada kelenjar
cowper kuda yang berukuran panjang 1,5 sampai 2 cm dan tinggi 2,5
sampai 5 cm. Kelenjar tersebut terletak di atas urethra yang terletak
didekat jalan keluarnya cavum pelvis. Saluran sekretoris dari setiap
kelenjar bergabung membentuk satu saluran ekskretoris yang
panjangnya 2 sampai 3 cm. Kedua saluran ekskretoris pada kelenjar
cowper mempunyai muara kecil terpisah di tepi lipatan mukosa urethra
(Nuryadi, 2000). Sekresi kelenjar bulbouretheralis pada cairan semen
hanya sedikit sedangkan pada sapi, sekresi kelenjar bulbourethralis
membersihkan sisa-sisa urine yang ada dalam urethra sebelum terjadi
ejakulasi (Nuryadi, 2000).
I. Penis dibagi menjadi tiga bagian yaitu akar, badan, dan ujung (glans
penis). Penis terletak membentang dari arcus ischiadicus sampai ke
daerah umbilikal pada ventral abdomen. Penis disusun oleh korpus
kavernosum yang diselaputi oleh selubung fibrosa tebal berwarna putih
(tunika albugenia). Pada bagian glans penis, kedua korpus bersatu dan
disebut sebagai korpus fibrosum. Kedua korpus kavernosum bersifat
seperti spons dan terbagi atas rongga-rongga seperti kapiler yang
membesar dan berhubungan dengan vena penis. Ereksi penis
disebabkan oleh dilatasi kapiler tersebut akibat akumulasi darah.
Sirkulasi darah pada penis berasal dari arteri pudenda eksterna yang
membentuk arteri dorsalis penis setelah melewati kanal inguinalis.
Inervasi penis berasal dari syaraf otonom yaitu pleksus pelvikus,
sedangkan nervus pudenda dan hemoroidalis merupakan syaraf motorik
yang menginervasi muskulus retraktor penis. Glans penis banyak
mengandung serabut syaraf dan ujung-ujung syaraf yang berasal dari
nervus dorsalis penis, suatu cabang syaraf dari nervus pudenda
(Ismudiono, 2010).

17
Penis memiliki tugas ganda, yaitu pengeluaran urin dan deposisi semen
ke dalam saluran reproduksi betina. Pada hewan mamalia terdapat dua
tipe penis, yaitu tipe fibroelastis dan tipe vaskuler (Gambar 3.2). Tipe
fibroelastis yang terdapat pada hewan sapi, kerbau, kambing, domba,
dan babi. Penis tipe ini selalu dalam keadaan agak kaku dan kenyal
walaupun dalam keadaan tidak ereksi, dengan perbandingan panjang
penis antara ereksi dan tidak ereksi adalah 3 : 2. Hal ini karena struktur
atau bentuk “S” pada penis. Bagian yang berongga pada waktu ereksi
terisi darah dan menjadi tegang tanpa memperbesar volume penis.
Penis tipe vaskuler terdapat pada hewan kuda, gajah, dan primata. Penis
tipe ini banyak mengandung serabut-serabut otot dan tidak memiliki
fleksura sigmoidea. Pada waktu tidak ereksi penis terasa lunak,
sedangkan saat ereksi ukuran panjang dan diameter menjadi dua kali
lipat ukuran normal (Nuryadi, 2000).

Gambar 3.2 Tipe Penis pada Hewan (Sumber: Rowen et al., 2009)
J. Preputium adalah suatu invagansi berganda dari kulit yang berisi
dan menyelubungi bagian bebas penis sewaktu tidak ereksi dan
menyelubungi penis dari pengaruh luar dan kekeringan. Fornix
prapreputium adalah daerah dimana praeputium bertaut dengan
penis tepat berada di caudal dari gland penis (Sharer, 2008).
Banyak mengandung kelenjar palit yang tidak selalu berkaitan
dengan bulu, terdapat di daerah praeputium. Di samping itu, bulu
panjang sering terdapat pada paeputium ruminansia dan babi

18
jantan, terdapat pula bulu halus dan kelenjar palit serta kelenjar
peluh (Noakes dkk., 2009).
K. Skrotum adalah kantong testis yang terdapat di daerah inguinal di
antara kedua lipat paha. Dalam keadaan relaksasi, skrotum terletak
memanjang di bagian ventral. Bagian luar skrotum terbagi dua
secara simetris di lekukan tengah ke arah vertikal dan sedikit rata
di permukaan anterior dan posterior. Masing-masing skrotum
berisi satu testis. Skrotum dilapisi oleh beberapa lapisan, dari luar
ke dalam lapisan tersebut terdiri dari kulit, tunika dartos, tunika
vaginalis, dan tunia albugenia (Nuryadi, 2000). Skrotum berfungsi
mengatur temperatur testis dan epididimis agar tetap berada pada
temperatur 4º sampai 7º lebih rendah dari temperatur tubuh.
Mekanisme dari sistem termoregulator ini dipengaruhi oleh dua
muskulus yaitu muskulus kremaster eksterna dan intera dan juga
oleh tunika dartos. Kedua muskulus kremaster tersebut dapat
menarik testis ke atas mendekati kavum abdomen untuk
mendapatkan temperatur yang lebih tinggi. Pada kedaan panas,
kedua muskulus kremaster mengalami relaksasi dan testes turun
menjauhi abdomen. Demikian juga tunika dartos akan mengerut
apabila udara dingin. Akibatnya skrotum mengkerut, dan memaksa
testes naik ke atas mendekati abdomen (Ismudiono, 2010).

3.1.2 Anatomi Organ Reproduksi Betina

Gambar 3.3 Ilustrasi skematis saluran reproduksi betina pada sapi


(Sumber: Pond and Bell, 2005).

19
Organ kelamin betina pada dasarnya dibagi menjadi dua bagian
yaitu organ kelamin dalam dan organ kelamin luar. Organ kelamin dalam
terdiri dari ovarium, oviduk, cornau uteri, corpus uteri, serviks, dan
vagina, sedang organ kelamin luar terdiri dari vulva, klitoris, vestibulum
vagina. Organ kelamin dalam, ke bagian dorsal digantung oleh beberapa
penggantung. Ovarium digantung oleh alat penggantung mesovarium dan
ligamentum utero ovarika. Oviduk digantung oleh mesosalpinx, sedangkan
uterus, serviks, dan sebagian vagina digantung oleh mesometrium atau
sering disebut ligamentum lata (Noakes dkk, 2001).

A. Ovarium berjumlah satu pasang yaitu dekster dan sinister yang berada
di dalam rongga pelvis. Ovarium memiliki penggantung yang disebut
mesovarium. Organ ini terdiri dari dua bagian, yaitu medula dan
korteks. Bagian medula terdiri dari jaringan ikat fibroelastis yang tidak
teratur, sistem syaraf, sistem pembuluh darah, dan sistem limfatik.
Bagian korteks terdiri dari sel epitel berbentuk kubus (germinal
epitelium) yang pada saat awal perkembangan embrio berubah menjadi
oosit primer (Nuryadi, 2000). Ovarium memiliki dua fungsi utama yaitu
fungsi reproduksi karena berperan menghasilkan ovum dan fungsi
endokrinologi karena berperan menghasilkan hormon estrogen,
progesteron, relaksin, aktivin, dan inhibin. Dua komponen penting yang
terdapat pada ovarium yaitu folikel dan korpus luteum. Folikel pada
ovarium berasal dari epitel benih yang melapisi permukan ovarium.
Dalam perkembangannya, folikel akan berubah menjadi folikel primer,
sekunder, tersier dan de Graaf (folikel matang) (Ismudiono, 2010).
Ovarium pada sebagian besar spesies berbentuk ovoid. Pada kuda
ovarium berbentuk seperti kacang karena adanya ovulation fossa,
sebuah lekukan pada batas pertautan ovarium. Ovarium pada babi
umumnya berlobul karena adanya sejumlah ova yang berkembang
(Gambar 3.4) (Rowen et al., 2007).

20
Gambar 3.4. Ovarium pada sapi (cow), babi (sow) dan pada kuda (mare)
(Sumber: Rowen et al., 2007).

B. Tuba fallopi juga dikenal dengan istilah oviduk merupakan saluran


telur dan kadang-kadang disebut tuba uterina. Saluran ini terdapat pada
setiap sisi uterus dan membentang dari cornua uteri ke arah dinding
lateral pelvis (Ismudiono dkk., 2010). Oviduk bersifat bilateral,
strukturnya berliku-liku yang menjulur dari daerah ovarium ke cornu
uteri dan menyalurkan ovum, spermatozoa dan zigot. Tiga segmen tuba
uterina dapat dibedakan, yakni infundibulum (berbentuk corong besar),
ampulla (bagian berdinding tipis yang mengarah ke belakang dari
infundibulum, dan isthmus (segmen berotot yang berhubungan langsung
dengan uterus (Neill, 2006).
C. Uterus adalah organ yang tebal, berotot, berbentuk buah pir, terletak di
dalam pelvis, antara rektum di belakang dan kandung kemih di depan
(Nuryadi, 2000). Uterus merupakan tempat implantasi konseptus (zigot
yang telah berkembang menjadi embrio). Uterus mengalami
serangkaian perubahan selama berahi (estrus) dan siklus reproduksi.
Pada kebanyakan spesies, uterus terdiri dari kornua bilateral yang
dihubungkan dengan tuba uterina, corpus dan serviks yang
berhubungan dengan vagina (Neill, 2006).
Terdapat lima tipe uterus pada hewan (Gambar 3.5), yaitu : (Ismudiono
dkk, 2010).

21
Gambar 3.5 Bentuk Uterus pada Hewan (Sumber: Ismudiono dkk, 2010).
1. Tipe Didelphia
Pada tipe ini, saluran reproduksi seluruhnya terbagi menjadi dua,
dimulai dari vagina, serviks sampai corpus uteri. Tipe ini terdapat
pada hewan opossum atau kangguru dan platypus.
2. Tipe Dupleks
Tipe dupleks adalah tipe uterus yang tidak mempunyai corpus uteri,
terdapat dua buah serviks dan kedua cornua uteri terpisah. Tipe ini
terdapat pada hewan kelinci, marmut, tikus, dan mencit.
3. Tipe Bicornua
Tipe bicornua memiliki satu buah serviks dan corpus uteri yang
pendek. Tipe ini terdapat pada hewan babi.
4. Tipe Bipartite
Tipe bipartite mempunyai satu serviks, corpus uteri jelas dan cukup
panjang serta kedua cornua uteri dan sebagian corpus dipisahkan
oleh septum. Tipe ini terdapat pada hewan sapi, kucing, anjing, dan
domba.
5. Tipe Simpleks
Tipe ini tidak memiliki cornua uteri, corpus uteri besar dan hanya
memiliki satu serviks. Tipe ini terdapat pada hewan primata.
Uterus memiliki beberapa fungsi penting dalam proses
reproduksi. Pada saat birahi, kelenjar endometrium menghasilkan cairan
uterus yang diperlukan bagi spermatozoa untuk proses kapasitasi.

22
Kontraksi uterus diperlukan untuk pengangkutan spermatozoa dari
uterus ke oviduk (Ismudiono dkk, 2010).
D. Serviks atau leher uterus berdinding tebal karena berotot dan banyak
mengandung serabut elastik. Lapisan mukosa-submukosa membentuk
lipatan primer tinggi dan berlanjut dengan lipatan sekunder dan tersier.
Serviks sapi betina terdapat empat lipatan melingkar dan 15 sampai 25
lipatan memanjang, masing-masing mengandung lipatan sekunder dan
tersier. Lipatan tersebut sering memberikan kesan salah pada struktur
kelenjar. Kelenjar uterus tidak menjulur dalam serviks pada kebanyakan
spesies, dan elemen kelenjar yang terdapat pada serviks kebanyakan
bersifat musigen (Neill, 2006).
E. Vagina merupakan buluh berotot yang menjulur dari serviks sampai
vestibulum. Lipatan memanjang rendah dari mukosa-submukosa
terentang sepanjang vagina. Vagina sapi betina, lipatan melingkar yang
penting juga terdapat di bagian kranial vagina. Variasi vagina tampak
pada tinggi serta struktur epitel. Peningkatan jumlah lendir vagina
selama berahi terutama berasal dari serviks. Epitel yang mengalami
kornifikasi yang meluas merupakan gejala berahi. Proses ekstensifikasi
sangat jelas pada karnivora dan rodensia, tidak terjadi secara nyata pada
ruminansia, mungkin karena pengeluaran estrogen yang rendah pada
jenis ruminansia pada umumnya (Shearer, 2008).
F. Vulva merupakan organ genitalia eksterna, yang terdiri dari vestibulum
dan labia. Vestibulum merupakan bagian dari saluran kelamin betina
yang berfungsi sebagai saluran reproduksi dan urinaria (Shearer, 2008).
G. Vestibulum bergabung dengan vagina pada external urethal orifice.
Vulva dapat menjadi tegang karena bertambahnya volume darah yang
mengalir ke dalamnya. Labia terdiri atas labia mayora (lipatan luar
vulva) dan labia minora (lipatan dalam vulva). Labia minora homolog
dengan praeputium pada hewan jantan dan tidak menyolok pada hewan
ternak. Labia mayora homolog dengan skrotum pada hewan jantan
(Shearer, 2008).

23
H. Klitoris mengandung erectile tissue sehingga berereksi dan banyak
mengandung ujung syaraf perasa. Syaraf ini memegang peranan penting
pada waktu kopulasi. Klitoris bereaksi pada hewan yang sedang estrus,
tetapi hal ini tidak cukup untuk dijadikan sebagai pendeteksi estrus pada
spesies (Shearer,2008).

3.2 Vaginal Smear pada Hewan Coba Mencit


Periode estrus pada hewan terjadi secara berulang dan membentuk
suatu siklus yang disebut siklus estrus. Siklus estrus merupakan salah satu
aspek reproduksi yang menggambarkan perubahan kandungan hormon
reproduksi yang disebabkan oleh aktivitas ovarium dibawah pengaruh
hormon gonadotrophin. Perubahan kandungan hormon reproduksi
selanjutnya menyebabkan perubahan struktur pada jaringan penyusun
saluran reproduksi. Siklus estrus pada mencit terdiri dari 4 fase utama,
yaitu proestrus, estrus, metestrus dan diestrus (Taylor, 1994). Siklus ini
dapat dengan mudah diamati dengan melihat perubahan sel-sel penyusun
lapisan epitel vagina yang dapat dideteksi dengan metode vaginal smear
pewarnaan Giemsa (Brancroft dan Steven,1999). Hasil vaginal smear
menunjukkan hasil yang bervariasi sepanjang siklus estrus, terdiri dari sel
epitel berinti, sel epitel yang mengalami kornifikasi, leukosit serta adanya
lendir (Johnson dan Everitt, 1988; Taylor, 1994).

Gambar 3.6 Hasil pengamatan Vaginal Smear Mencit (perbesaran 1000x) pada
fase akhir Diestrus dan awal Proestrus, ditandai dengan masih
adanya lendir ( ), small intermediate cell ephitel yang berinti ( )
dan tidak adanya leukosit. (Sumber: Dokumentasi pribadi).

24
Gambaran sitologi vaginal smear terhadap mencit betina
menunjukkan peralihan fase diestrus akhir dan proestrus awal. Gambaran
vaginal smear pada fase proestrus ditunjukkan dengan banyak ditemukan
sel epitel berinti, pada fase awal proestrus sel epitel masih terlihat dalam
bentukan small – intermediate cell dan sitoplasmanya belum terlalu besar
sebagaimana (Gambar 3.7).
Fase proestrus ditandai dengan terlihatnya sel epitel basal yang
berbentuk oval, berwarna biru dan memiliki inti sel. Pada fase proestrus,
estrogen diproduksi seiring dengan perkembangan folikel di ovarium.
Aktivitas hormon estrogen menyebabkan proliferasi sel-sel epitel vagina,
sehingga pada gambaran ulasan vagina ditandai dengan keberadaan sel-sel
epitel berinti (Kusdiantoro dkk., 2005). Fase proestrus pada mencit rata-
rata berlangsng selama 14 jam. Pada fase ini epitel belum mengalami
kornifikasi dan jumlah leukosit masih sedikit (Cora dkk., 2015).

A B

C D

Gambar 3.7 Fase Siklus Estrus Dilihat dari Gambaran Vaginal Smear secara
Mikroskopis: (a) Fase proestrus, adanya small intermediate
ephitelial cell, large intermediate epithelial cell dan eritrosit; (b)
Fase estrus, adanya sel epitel tidak bernukleus, Large intermediate
epithelial cell, sel epitel terkornifikasi; (c) Fase Metestrus, terdapat
leukosit; (d) Fase Diestrus, mulai kembali sel epitel parabasal,
leukosit dalam jumlah banyak (Noakes D.E, et al.,2001)

25
Fase estrus pada mencit berlangsung selama 12 – 48 jam. Pada fase
ini kadar estrogen darah sangat tinggi yang berpengaruh pada vaskularisasi
pada organ reproduksi. Vaskularisasi yang berlebih menyebabkan
pertumbuhan epitel yang sangat cepat. Vaskularisasi berlebih
menyebabkan sel epitel pecah dan inti menghilang. Selain itu estrogen
juga dapat menyebabkan keratinisasi pada epitel yang luruh. Pada saat
dilakukan pengamatan sitologi vagina akan banyak ditemukan sel epitel
kornifikasi.
Fase Metestrus merupakan fase yang terjadi segera setelah fase
estrus berakhir, yaitu selama 6-8 jam pada mencit. Gejala tidak terlihat
nyata, namun masih terlihat sisa-sisa gejala estrus, tetapi hewan menolak
untuk dikawini. Pada ovarium terjadi pembentukan korpus hemoragikum
di tempat folikel de Graaf yang telah melepaskan ovum. Korpus
hemoragikum akan berubah menjadi korpus luteum. Pada kondisi ini kadar
estrogen turun dan diganti dengan peningkatan kadar progesteron. Pada
gambaran sitologi vagina tampak adanya sel epitel kornifikasi dan
beberapa leukosit. Akhir dari fase ini akan menunjukkan penurunan
jumlah leukosit dan epitel pada gambaran sitologi.
Fase diestrus atau anestrus merupakan fase akhir dari siklus
reproduksi. Fase ini merupakan fase terpanjang yang terdiri selama 48-72
jam pada mencit. Pada sitologi vagina tampak sedikit epitel berinti dan
leukosit dengan jumlah yang banyak.

3.3 Kebidanan
3.3.1 Alat-Alat Kebidanan
Alat-alat kebidanan dalam dunia veteriner terbagi menjadi dua
golongan yakni alat kebidanan untuk pertolongan kelahiran dan alat
kebidanan untuk fetotomi.
3.3.1.1 Alat kebidanan untuk Pertolongan Kelahiran
Alat kebidanan untuk pertolongan kelahiran digunakan apabila
fetus mengalami distokia sehingga dibutuhkan bantuan untuk
memposisikan fetus pada habitus normal. Dalam melakukan pertolongan
kelahiran digunakan tindakan-tindakan seperti reposisi, retropulsi,

26
ekstensi, versi, rotasi, traksi dan tarik paksa. Tindakan-tindakan tersebut
dipilih sesuai dengan kondisi fetus dalam rahim induk. Hal yang penting
dalam pertolongan kelahiran adalah menyelamatkan induk dan fetus dalam
keadaan hidup. Beberapa alat kebidanan yang digunakan dalam
pertolongan kelahiran antara lain yaitu
a. Kunh Crutch

Gambar 3.8 Kuhn Crutch (Sumber: Naggar dkk., 2010).


Alat untuk membantu retropulsi ekstremitas bila terjadi penekukan.
Retropulsi merupakan gerakan mendorong fetus ke arah saluran kelahiran
untuk menyediakan ruang pada cavum pelvis inlet yang bertujuan untuk
memudahkan tindakan ekstensi, traksi maupun rotasi.
b. Obstretical chain dan handles

Gambar 3.9 Obstretical Chain dan Handles


Kedua alat ini berfungsi untuk membantu fiksasi fetus saat
dilakukan tindakan traksi agar memudahkan keluarnya fetus yang
mengalami distokia.Obstretical chaindililitkan pada bagian tubuh fetus
yang mengalami penekukan dan ditarik dengan handle chain.
c. Tali
Tali merupakan salah satu alat paling sederhana yang mudah
ditemukan dan mudah dalam penggunaan untuk melakukan pertolongan
kelahiran di lapangan. Tali merupakan pengganti dari Obstretical chain.

27
Fungsi tali yakni menfiksasi bagian tubuh fetus untuk memudahkan
tindakan traksi (penarikan).

Gambar 3.10 Tali


d. Tongkat Kayu
Tongkat kayu digunakan untuk melakukan tindakan rotasi fetus
menjadi posisi normal sehingga memudahkan pengeluaran fetus dari
dalam rahim.Penggunaan tindakan rotasi ini dilakukan apabila fetus berada
pada situs transversal, sehingga harus dirotasi menjadi posisi normal yakni
situs longitudinal anterior atau longitudinal posterior.

Gambar 3.11 Tongkat Kayu


e. Introducer Bengkok
Alat untuk membantu tali menjerat bagian tubuh fetus apabila tidak
ada ekstremitas yang dapat difiksasi. Introducer bengkok digunakan untuk
memudahkan tali melilit pada bagian tubuh fetus yang akan difiksasi.

Gambar 3.12 Introducer Bengkok

28
f. Calf Puller

Gambar 3.13 Calf Puller

Calf puller adalah sebauh desain alatuntuk menarik pedet pada


proses pertolongan kelahiran tanpa membutuhkan pertolongan banyak
orang. Alat ini dilengkapi dengan tali temali yang diperlukan untuk
mengikat kaki atau kepala dan hidrolik yang dapat menarik pedet secara
berkala sehingga sangat efisien dibawa ke lapangan, penarikan pedet
secara ritmis memungkinkan pedet keluar perlahan, induk terhindar dari
rasa sakit berlebih dan meminimalisir sobeknya vulva atau vagina (Susilo,
2013).

3.3.1.2 Alat Kebidanan untuk Fetotomi


Fetotomi atau embriotomi merupakan tindakan pemotongan fetus
yang tidak bisa dikeluarkan dimana sebelumnya telah didiagnosa oleh
dokter hewan bahwa fetus mengalami kematian di dalam rahim. Fetotomi
dilakukan dengan cara memotong tubuh fetus menjadi potongan-potongan
kecil sehingga lebih mudah dikeluarkan melalui saluran reproduksi.
Fetotomi paling banyak digunakan pada sapi, kadang-kadang pada kuda,
jarang pada domba dan kambing, dan hampir tidak pernah dilakukan pada
babi dan hewan kecil. Tindakan fetotomi dilakukan menggunakan
beberapa bantuan alat antara lain yaitu :
a. Fetotom, Gergaji kawat, Handle

29
Gambar 3.14 Fetotom, Gergaji Kawat dan Handle.
Alat untuk memotong-motong tubuh fetus/melakukan fetotomi.
Fetotomi dilakukan apabila fetus telah mengalami kematian dalam rahim
sehingga induk sudah tidak mampu merejan lagi.

b. Fetotomy knife

Gambar 3.15 Pisau


Alat untuk memotong-motong tubuh fetus/melakukan fetotomi
dengan diletakkan di jari tengah orang yang melakukan fetotomi.

c. Kait Mata

Gambar 3.16 Kait Mata


Alat untuk mentraksi fetus dengan cara dikaitkan ke cavum orbita
fetus sehingga fetus lebih mudah dikeluarkan. Penggunaan kait mata ini
dipilih karena bagian ekstremitas fetus telah dipotong sehingga tidak
memungkinkan untuk mentraksi fetus dari ekstremitas.Kait mata
digunakan bila fetus berada pada situs longitudinal anterior.

30
d. Kait Anus

Gambar 3.17 Kait Anus

Alat untuk mentraksi fetus dengan cara dikaitkan ke daerah anus


fetus sehingga fetus lebih mudah dikeluarkan. Penggunaan kait anus ini
dipilih karena bagian ekstremitas fetus telah dipotong sehingga tidak
memungkinkan untuk mentraksi fetus dari ekstremitas.Kait anus
digunakan bila fetus berada pada situs longitudinal posterior.

e. Krey Hook
Alat untuk mentraksi fetus dengan dikaitkan ke bagian tubuh fetus
sehingga fetus akan lebih mudah untuk dikeluarkan dari rahim induk.

Gambar 3.18 Krey Hook

3.3.2 Pertolongan Distokia Fetalis


Kelahiran merupakan proses fisiologi yang berhubungan dengan
pengeluaran fetus dan plasenta induk pada masa akhir kelahirannya.
Proses kelahiran melalui 3 tahap, yaitu tahap pembukaan serviks atau
persiapan, tahap pengeluaran fetus, pengeluaran plasenta (Jackson, 2007).
Proses kelahiran ada dua yaitu kelahiran normal (etokia) dan kelahiran
tidak normal (distokia). Ciri-ciri etokia adalah fetus cukup umur,
kemampuan bersama antara anak dan induk, rentang normal fase 1 dan

31
fase 2 dari kelahiran dan tanpa bantuan manusia. Distokia adalah
abnormalitas atau kesulitan kelahiran (keterlambatan minor–ketidak
mampuan total induk untuk melahirkan). Adapun stadium – stadium
kelahiran yaitu :
 Stadium I  dimulai oleh inisiasi peningkatan hormone kortisol oleh
otak fetus. Hormone ini menyebabkan perubahan hormon progesteron
plasenta menurun dan terjadi peningkatan estrogen. Estrogen
menstimulasi miometrium untuk produksi PGF2α (prostalglandin f2α).
PGF2a menyebabkan kontraksi serabut longitudinal dan miometrium,
intra-uterin, dilatasi servik, dan ekspulsi fetus. Selanjutnya, oksitosin
dikeluarkan glandula pituitaria posterior induk serta fetus dan terjadinya
dilatasi servik yang kemudian terjadi kontraksi miometrium (Jackson,
2007).
 Stadium II  pengeluaran fetus . diawali dari kantong amnion mulai
masuk ke ruang pelvis. Kaki depan fetus mulai muncul merobek
kantong amnion, menyembul dari vulva. Pecahnya kantong amnion
memacu refleks kontraksi uterus, otot abdomen dan diafragma. Kaki
depan dan moncong fetus selanjutnya masuk ruang pelvis
mengakibatkan fetus terdorong keluar dengan kaki depan dan
moncongnya lebih dahulu (presentasi anterior). Plasentasi lewat
karunkula masih terjadi sampai fetus mulai bernafas. Lewatnya dada
fetus dlm ruang pelvis menekan tali pusar sehingga meningkatkan CO2
pada pusat pernafasan dan paru-paru mulai bekerja aktif. Fetus
dikeluarkan sepenuhnya, tali pusar masih menempel pada pusar pedet
yang baru dilahirkan. Lama pengeluaran fetus 0,5 – 1 jam (Partus
normal) à tanpa pertolongan. Bila stadium kedua lebih dari 2 jam maka
dapat terjadi kesulitan partus (distokia) sehingga perlu pertolongan
darurat. Pedet dibiarkan dijilati induknya, untuk membersihkan lendir &
memacu proses pernafasan (Jackson, 2007).
 Stadium III  pengeluaran membran fetus. plasenta akan dikeluarkan
oleh kontraksi terus menerus dari otot-otot uterus. Plasenta akan
dikeluarkan dalam waktu 4 – 5 jam. Pengeluaran lebih dari 12 jam

32
mengindikasikan terjadinya retensi plasenta dan diperlukan penanganan
khusus. Setelah placenta keluar, maka dimulailah terjadinya involusi
uterus. Involusi uterus adalah proses uterus dan servik mengecil
kembali, karunkula menghilang dengan sempurna setelah 30-45 hari.
Involusi uterus ditandai leleran cairan dari vulva sapi berwarna merah
yang akan semakin jernih dan akhirnya menghilang setelah 14 hari
(Isnaeni, 2006).
Kegagalan atau gangguan proses kelahiran yang biasa terjadi
adalah jarak waktu antara stadium I dan stadium II menjadi lebih lama.
Gangguan ini disebut juga distokia.Distokia bisa disebabkan oleh distokia
maternal maupun distokia foetalis (Mahaputra, 2011). Adapun klasifikasi
distokia adalah sebagai berikut:
1) Distokia Maternal
a. Penyempitan saluran kelahiran (penyempitan rongga pelvis,
pembukaan serviks tidak sempurna, cystocele vagina, tumor
vagina, labia vulva tertutup sebagian, bekas saluran Mullery
persistent, obstruksi vagina oleh vesica urinaria penuh urine).
b. Salah letak uterus (hernia uteri, torsio uteri).
c. Ketidakmampuan pengeluaran foetus (kurangnya kontraksi uterus
atau inertia uteri , ruptura diafragmatika, bunting diluar
kandungan)
2) Distokia Foetalis
a. Foetus terlalu besar atau oversized fetus (absolute oversized fetus,
relative oversized fetus).
b. Kelainan perkembangan atau deformasi fetus (duplikasi fetus,
monstrosities, ascites fetus, anasarca, hydrocephalus).
c. Kesalahan situs, posisi dan posture .
d. Kematian foetus (Mummifikasi foetus, Maceratio foetus, emfisema
fetus).

Pada umumnya distokia terjadi karena malposisi fetus. Malposisi


fetus dipengaruhi oleh situs, posisi dan habitus (Cady, 2009). Situs adalah
menjelaskan hubungan antara sumbu memanjang fetus dan saluran

33
kelahiran induk dengan hubungan sejajar atau paralel dan tegak lurus.
Situs dibagi menjadi 2 yaitu :
1. Situs longitudinal : Sumbu longitudinal fetus sejajar atau paralel
saluran kelahiran.
a. Longitudinal Anterior : fetus keluar maju (kaki depan dan atau
kepala dahulu).
b. Longitudinal Posterior : fetus keluar mundur (kaki belakang atau
pantat dahulu)
2. Situs transversal : sumbu longitudinal fetus tegak lurus terhadap
saluran kelahiran (fetus melintang).
a. Transverso-dorsal : punggung fetus menghadap keluar.
b. Transverso-ventral : Dada atau perut atau kaki-2 fetus menghadap
keluar

Posisi adalah posisi fetus terhadap batas batas rongga pelvis


sedangkan Habitus adalah hubungan ekstremitas fetus (kepala, leher atau
kaki-kaki) terhadap tubuhnya sendiri, normalnya tidak ada fleksi atau
penekukan extremitas (Mahaputra, 2011).
Letak fetus normal (eutokia) adalah situs longitudinal anterior,
posisi dorsal dan postur kepala dan leher terjulur bersandar pada kaki
depan yang terjulur keluar (Gambar 3.19)

Gambar 3.19 Situs, Posisi, Habitus Normal Pada Kelahiran Sapi (Jackson,
2007).

34
Kelahiran distokia akibat malposisi fetus diperlukan penanganan
khusus berdasarkan letak fetusnya. Dalam penentuan penanganan distokia
harus mengetahui kedudukan pedet atau fetus dalam saluran kelahiran
yang dipresentasikan dalam tiga hal yaitu situs, posis dan habitus serta
melakukan tindakan kebidanan (Mahaputra, 2011). Tindakan kebidanan
berupa reposisi dan atau forced extraction (tarik paksa).
Reposisi adalah mengembalikan fetus ke kedudukan(presentasi,
posisi, habitus) normal dengan cara rotasi, traksi, reptopulsi, ekstensi, dan
versi.
1. Rotasi : pemutaran fetus pada sumbu longitudinalnya.
2. Traksi : penarikan bagian tubuh fetus untuk reposisi atau penarikan
tubuh fetus untuk menambah atau menggantikan usaha pengeluaran
induk.
3. Retropulsi : pendorongan fetus atau bagian tubuh fetus kearah uterus
untuk menciptakan ruang untuk memungkinkan dilakukannya
reposisi.
4. Ekstensi : meluruskan persendian atau extremitas yang terlipat
(fleksion).
5. Versi : pemutaran fetus pada posisi transversalnya
Forced extraction (tarik paksa) adalah menarik fetus dengan paksa
keluar dari saluran kelahiran induk, syarat-syarat kedudukan fetus normal,
ukuran fetus normal atau tidak ada kelainan perkembangan, cairan amnion
masih adamaks. tenaga 4 laki-laki dewasa atau dengan Calf puller.
Pelaksanaan tarik paksa diantaranya yaitu sesinkron mungkin dengan
perejanan induk, arah pengeluaran fetus, penarikan kaki secara bergantian,
pemutaran atau rotasi 45o.

35
Tabel 3.1 Kesalahan Letak Distokia dan Penangannya (Cady, 2009)
Letak Penanganan Gambar

Situs : Ujung kaki yang menjulur


Longitudinal diikat dengan tali,dan dibiarkan
anterior menjulur, kemudian
diretropulsi, ekstensi bagian
Posisi: bahunya. Ujung teracak
Dorso sacral dilindungi agar tidak melukai
saluran reproduksi. Tali ujung
Habitus: kaki kemudian ditarik keluar.
Unilateral shoulder
flexion posture
Situs: Salah satu kaki fetus di ikat,
Longitudinal lalu fetus diretropulsikan
anterior kemudian di ekstensi sehingga
posisi kepala menghadap ke
Posisi: arah vagina. Setelah posisi
Dorso sacral extended, fetus siap untuk
diretraksi keluar.
Habitus:
Head neck flexion Cara lain jika fetus tidak dapat
posture dorsal dikeluarkan dan masih dalam
keadaan hidup adalah dengan
operasi caesar

Situs: Kaki diikat dengan tali,


Longitudinal diretropulsi, ekstensi kaki
anterior depan, dibuat dorsalsacral,
ekstensi, kemudian diretraksi.
Posisi: Penarikan harus cepat karena
Dorso sacral umbilicus tertekan sehingga
fetus akan mati kehabisan
Habitus:
Dog sitting
Situs: Salah satu kaki fetus diikat, lalu
Longitudinal fetus diretropulsikan kemudian
anterior dirotasi sehingga posisi kepala
tepat sedikit menengadah dan
Posisi: tidak mengganjal kembali pada
Dorso sacral tulang pubis. Setelah posisi
extended, fetus siap untuk
Habitus: diretraksi keluar. Cara lain jika
Vertex Posture fetus tidak dapat dikeluarkan
dan masih dalam keadaan hidup
adalah dengan operasi caesar

36
Situs Salah satu kaki fetus diikat
Longitudinal sebagai acuan, lalu dengan
posterior bantuan porok kebidanan fetus
diekstensi, kemudian di
Posisi: keluarkan kaki belakangnya dan
Dorso illial diretraksi perlahan sesuai
dengan irama kontraksi dari
Habitus: induk
Bilateral hip
flexion posture
(BreechPosture)
Situs: Salah satu kaki depan fetus
Ventro transversal diikat, lalu dengan bantuan
porok kebidanan fetus didorong
Posisi: (ekstensi), lalu dirotasi dan siap
chepalo pubic untuk diretraksi

Habitus:
Dorso illiaca
sinister/dexter
Situs: Dilakukan palpasi vaginal
longitudinal terlebih dahuluuntuk
posterior mendapatkan kaki fetus, setelah
itu kaki fetus lalu diikat dengan
Posisi: tali, posisi tubuh di retropulsi
Dorso sacrum lalu diekstensikan untuk
membenahi posisi badan dari
Habitus: fetus, lalu dengan perlahan
Hock flexion dilakukan versi, agar pas posisi
posture depan- belakang, kemudian
dilakukan retraksi dengan
perlahan sesuai irama kontraksi
induk.

Situs: Dilakukan pengikatan kaki


longitudinal depan fetus, lalu dengan
anterior bantuan porok kebidanan, posisi
fetus direpulsi.Setelah
Posisi: mengalami repulsi maka hal
Dorso sacrum selanjutnya adalah ekstensi,
dalam hal ini adalah
Habitus: pembenaran posisi untuk kaki
bilateral hip flexio belakang, setelah posisi sesuai
posture dengan posisi normal maka
dilakukan penarikan fetus atau
retraksi sesuai dengan kontraksi
dari uterus induk

37
3.4 Teknologi Reproduksi dan Inseminasi Buatan
3.4.1 Penampungan Semen Segar
Penampungan semen dapat dilakukan dengan salah satu metode
koleksi semen, yaitu (1) vagina buatan (Artificial Vagina/AV), (2)
elektroejakulator, dan (3) pemijatan pada ampulla (Barszcz, 2012).
Penampungan semen menggunakan vagina buatan (Artificial Vagina/AV)
merupakan metode yang paling baik dan paling banyak digunakan. Vagina
Buatan terdiri dari silinder karet tebal untuk bagian luar, lapisan karet tipis
untuk bagian dalam, dan corong untuk penampungan semen.

Selongsong Corong
karet tebal plastik

Gelas skala
Lubang pengisi penampung
air semen

Gambar 3.20 Peralatan yang digunakan sebagai alternatif vagina buatan


(Sumber: Dokumentasi Pribadi)

Penampungan semen yang dilakukan pada domba menggunakan


metode vagina buatan. Terdapat 3 (tiga) kondisi yang perlu diperhatikan
dalam menggunakan vagina buatan untuk menampung semen kambing
yaitu: (1) suhu yang merangsang kambing atau domba jantan saat
mengeluarkan semen berkisar antara 40,5-46,1°C. Untuk mendapatkan
suhu tersebut maka air hangat yang dimasukkan suhunya antara 60-
62,8°C, (2) pengisian air diatas sebanyak ½ sampai 7/8 bagian vagina
buatan dan (3) agar supaya tidak menyebabkan penis kambing menjadi
lecet maka dioleskan bahan pelicin ± 1/3 bagian depan vagina buatan.

3.4.2 Evaluasi Semen Segar Secara Makroskopis dan Mikrokopis


Evaluasi semen merupakan suatu tindakan yang perlu dilakukan
untuk mengetahui kuantitas dan kualitas semen yang baru saja ditampung.

38
Evaluasi semen berfungsi untuk memperoleh informasi tentang kesuburan,
memperkirakan kemampuan produksi semen seekor pejantan maka
evaluasi semen penting dilakukan, karena kualitas semen memiliki
korelasi yang tinggi terhadap fertilitas seekor pejantan. Pemeriksaan
semen dibagi menjadi dua kelompok, yaitu pemeriksaan secara
makroskopik dan pemeriksaan mikroskopik.

Gambar 3.21 Hasil Penampungan Semen Domba (Sumber: Dokumentasi


Pribadi)

Tabel 3.2 Hasil Pemeriksaan Semen Domba Segar


Pemeriksaan Indikator Hasil Kisaran Normal
Makroskopis Volume 0,5 mL 0,2 – 2,1 mL
Konsistensi Kental Kental
Warna Putih cream Putih
susu/kekuningan
Bau Khas domba Khas
pH 6-7 5,9 – 7,3
Mikroskopis Gerakan massa ++ +++
Gerakan individu progresfi 60% Progresif
Konsentrasi:
Rusia Densum Densum
Densum 4.620 x 106/ mL 2-6 . 109/mL
% Hidup 69% 90 - 100%
% Mati 31% 0 - 10%
% Abnormal 5,4% 20%

Pemeriksaan Makroskopis meliputi volume, konsistensi, warna,


bau, dan pH. Warna dan konsistensi (kekentalan) semen dipengaruhi oleh

39
konsentrasi spermatozoa, dimana semakin tinggi konsentrasi spermatozoa
maka warna semen akan semakin keruh dan akan semakin kental.
Sedangkan derajat keasaman (pH) sangat mempengaruhi daya tahan hidup
spermatozoa. Perubahan pH disebabkan oleh metabolisme spermatozoa
dalam keadaan anaerob yang menghasilkan asam laktat yang semakin
meningkat. Semen yang berkualitas baik mempunyai pH sedikit asam
(Bearden dan Fuquay, 1984), yaitu lebih kecil dari 7,0 dengan rata-rata
6,7. Bau semen yang normal umumnya memiliki bau amis yang khas dan
disertai dengan bau dari hewan itu sendiri (Feradis, 2010). Bau dievaluasi
dengan cara mencium langsung terhadap semen. Perubahan bau semen
dapat mengindikasikan beberapa kelainan, yaitu (1) bau busuk bisa terjadi
apabila semen mengandung nanah yang disebabkan oleh adanya infeksi
organ atau saluran reproduksi hewan jantan.

Gambar 3.22 Hasil Pemeriksaan pH Semen (Sumber: Dokumentasi Pribadi)

Sedangkan pemeriksaan mikroskopik meliputi gerakan massa,


gerakan individu, konsentrasi, persentase hidup mati, abnormalitas dan
jumlah dosis semen. Gerakan massa merupakan petunjuk derajat keaktifan
bergerak sperma (sebagai indikator tingkat atau persentase sperma hidup
dan aktif) dalam semen. Hasil pemeriksaan mikroskopis terhadap gerakan
massa pada semen domba menunjukkan gerakan massa +2 karena terlihat
gelombang-gelombang tipis, kecil, jarang, kurang jelas, dan lamban
gerakannya (Gambar 3.22). Gerakan massa normal pada semen domba,
yaitu minimal +2 (Toelihere, 1993). Gerakan massa dapat diklasifikan
sebagai berikut:

40
(a) Sangat baik (+++), terlihat gelombang-gelombang besar, banyak, gelap,
tebal dan aktif bagaikan gumpalan awan hitam saat akan turun hujan
yang bergerakcepat berpindah-pindah tempat.
(b)Baik (++), bila terlihat gelombang-gelombang kecil, tipis, jarang,
kurang jelas dan bergerak lamban.
(c) Cukup (+), jika terlihat gelombang melainkan hanya gerakan-gerakan
individual aktif progresif.
(d)Buruk (N, necrospermia atau 0), bila hanya sedikit atau tidak ada
gerakan-gerakan individual.

Gambar 3.23 Gerakan Massa Sperma Domba yang Diamati Menggunakan


Mikroskop Perbesaran 40x (Sumber: Dokumentasi Pribadi).

Gerakan individu (motalitas spermatozoa) dari semen domba yang


ditampung per ejakulasi menunjukkan gerakan individu pada semen
domba sebesar 60% dengan kecepatan 3. Semen segar domba mempunyai
rata-rata motilitas sekitar 60-80%. Motilitas spermatozoa atau daya gerak
spermatozoa adalah merupakan salah satu penentu keberhasilan
spermatozoa untuk mencapai ovum pada saluran tuba fallopi dan cara yang
paling sederhana dalam penilaian sperma untukinseminasi buatan (Feradis,
2010).
Menurut Toelihere (1993), penilaian gerakan individual
spermatozoamempunyai nilai 0 sampai 5, sebagai berikut:
0 : Spermatozoa immotil atau tidak bergerak;
1 : Pergerakan berputar di tempat;
2 : Gerakan berayun melingkar, < 50% bergerak progresif tidak ada
gelombang;

41
3 : Antara 50 - 80% sperma bergerak progresif dan menghasilkan gerakan
massa;
4 : Pergerakan progresif yang gesit dan membentuk gelombang 90%
sperma motil;
5 : Gerakan yang sangat progresif, gelombang sangat cepat, 100% motil
aktif.

Perhitungan konsentrasi spermatozoa dilakukan dengan


menggunakan 2 metode, yaitu (1) perhitungan konsentrasi berdasarkan
jarak antar kepala spermatozoa (cara Rusia) dan (2) perhitungan
konsentrasi dengan menggunakan spektrofotometri. Hasil perhitungan
konsentrasi spermatozoa berdasarkan jarak antar kepala spermatozoa
menunjukkan bahwa konsentrasi spermatozoa pada semen domba yaitu
densum. sedangkan hasil perhitungan konsentrasi spermatozoa
menggunakan spektrofotometri menunjukkan bahwa konsentrasi
spermatozoa pada semen domba 4.620 x 106/ mL. Penilaian perhitungan
konsentrasi spermatozoa dengan metode jarak antar kepala spermatozoa
sebagai berikut:
(a) Densum (D) atau padat, jika jarak antara dua kepala spermatozoa
kurangdari panjang satu kepala; konsentrasi 1000 juta sampai 2000
juta sel per ml semen.
(b) Semidensum (SD) atau sedang, jarak antara dua kepala
spermatozoasama dengan panjang 1- 1,5 kepala; konsentrasi 500 juta
sampai 1000 juta sel per ml semen.
(c) Rarum (R) atau jarang, jarak antara dua kepala spermatozoa melebihi
panjang satu kepala atau sama dengan panjang seluruh
spermatozoa;konsentrasi kurang 200 juta sampai 500 juta sel per ml
semen.
(d) Oligospermia (OS) atau sedikit spermatozoa, jika jarak antara dua
kepalaspermatozoa melebihi panjang seluruh spermatozoa;
konsentrasikurang 200 juta sel per ml semen.
(e) Aspermia (A) atau tidak ada spermatozoa, bila sama sekali tidak
terdapat spermatozoa di dalam semen.

42
Pengamatan presentase hidup mati spermatozoa atau viabilitas
dapat dilakukan dengan metode pewarnaan diferensial menggunakan zat
warna eosin saja atau dengan kombinasi eosin-nigrosin. Eosin adalah zat
warna khusus untuk spermatozoa, sedangkan nigrosin hanya dipakai untuk
pewarnaan dasar untuk memudahkan melihat perbedaan antara
spermatozoa yang berwarna dan tidak berwarna (Gambar 3.23). Prinsip
metode pewarnaan eosin-nigrosin adalah terjadinya penyerapan zat warna
eosin pada spermatozoa yang mati pada saat pewarnaan tersebut
dilakukan. Hal ini terjadi karena membran pada spermatozoa yang mati
tidak permeabel terhadap zat warna atau memiliki afinitas yang rendah
sehingga menyebabkan spermatozoa yang mati berwarna merah
(Toelihere, 1993).

Gambar 3.24 Hasil Pengamatan Sperma dengan Perbesaran 400x (Sumber:


Dokumentasi pribadi)

3.4.3 Teknik Inseminasi Buatan


Inseminasi buatan (IB) adalah usaha manusia memasukkan sperma
ke dalam saluranreproduksi betina dengan menggunakan peralatan khusus.
IB dinyatakan berhasil apabila sapi induk yang dikawinkan secara IB
bunting. Penerapan IB pada ternak ditentukan oleh empat faktor utama,
yaitu semen beku, ternak betina sebagai akseptor IB, keterampilan tenaga
pelaksana (inseminator) dan pengetahuan tentang waktu birahi ternak.
Keempat faktor ini berhubungan satu dengan yang lain dan apabila salah
satu nilainya rendah akanmenyebabkan hasil IB rendah dalam pengertian
efisiensi produksi dan reproduksi tidak optimal (Toelihere, 1993).
Keberhasilan program IB dipengaruhi oleh beberapa hal antara lain: ternak

43
betina itu sendiri, ketrampilan inseminator dalam mendeposisikan semen,
ketepatan waktu IB, deteksi birahi, handling semen dan kualitas semen
post thawing motility (PTM) (Susilawati, 2011). Berikut adalah bagian-
bagian dari gun IB yang sering digunakan (Gambar 3.24)

Gambar 3.24 Bagian-bagian Gun IB

Cara penggunaan gun IB adalah sebagai berikut:


1. Cuci gun bagian stilet dan pistolet nya dengan menggunakan sabun atau
desinfektan ringan sebelum dipakai.
2. Lap dengan tissue atau keringkan sebelum dipakai.
3. Pasang straw 0,25 ml tancapkan pada stilet dan potong ujung straw
dengan straw cutter.
4. Pasang plastik sheat dan pasang pengunci.
5. Masukkan Gun per vaginal dan masukkaan sperma sengan menekan
stilet.
6. Setelah selesai buang straw dan plastik sheat.
7. Cuci gun dengan sabun atau desinfektan ringan.
8. Lap dengan tisssue atau keringkan.
9. Simpan di tempat yang kering dan terhindar dari bahan yang bisa
menyebabkan korosif.
Semen yang umum digunakan pada program IB adalah semen
beku. Hal ini dilakukan untuk memperluas jangkauan distribusi semen,
disamping untuk memperpanjang umur penyimpanan semen tersebut.
Kualitas semen beku diatur oleh Peraturan Menteri Pertanian No:
07/Permentan/OT.140/1/2008 (Permentan, 2008) yang mengatur bahwa
semen bekutersebut harus berasal dari ternak unggul yang terseleksi, bebas

44
dari penyakit menular khususnya penyakit reproduksi, dikemas dalam
straw berukuran 0,25 ml, konsentrasi sperma ± 25 juta/straw,
ditempatkan pada container yang berisi liquid nitrogen (LN2) yang
merendam straw secara penuh dan motilitas spermatozoa setelah thawing
>40%. Deposisi semen sebaiknya dilakukan pada posisi 4 atau 4+
(Susilawati, 2011).
Penurunan kualitas semen beku dapat disebabkan volume LN2
yang rendah akibat container yang bocor atau akibat terlalu sering dibuka
tutup ataupun terlalu lamanya straw tersebut terekspose padasuhu ruang
saat pemeriksaan straw maupun pada saat pelaksanaan IB. Hal-hal ini akan
menurunkan kualitas semen yang juga menurunkan keberhasilan IB.
Menurut Sutiyono dan Samsudewa (2008) bahwa dengan motilitas
spermatozoa setelah thawing sebesar 20% dan daya hidup sperma sebesar
30%, keberhasilan induk melahirkan hanyasebesar 14,29% saja. Kondisi
demikian sebaiknya digunakan double dosis (dua straw untuk satu kali
IB).
Pemilihan ternak tentunya merupakan hal yang terpenting tidak
saja bagi suksesnya program inseminasi buatan, tetapi juga program
pemuliabiakan. Ternak yang dipilih adalah betina yang sehat, siklus berahi
normal dan tidak bunting. Ternak terpilih iniakan merespon secara positif
terhadap program sinkronisasi berahi dan tentunya disertai ovulasi yang
memungkinkan terjadinya fertilisasi. Penelitian terhadap dua kondisi tubuh
(BCS) (skala 1-5) yang berbeda terhadap sinkronisasi berahi membuktikan
bahwa pada betina-betina dengan kondisi tubuh yang kurus (BCS<3) lebih
rendah responnya dibanding pada betina dengan kondisi tubuh sedang.
Pada kondisi tubuh yang kurus hormon reproduksi terutama LH lebih
rendah konsentrasinya di dalam tubuh, hal ini menyebabkan lebih
sedikitnya jumlah sel telur yang dihasilkan (Busman, 2013). Namun untuk
suksesnya suatu program IB sebaiknya tetap dipilih ternak dengan kondisi
tubuh BCS ≥3 karena lebih banyak bukti yang menyatakan bahwa kondisi
tubuh mempunyai hubunganyang positif dengan performans reproduksi
(Sutiyono dan Samsudewa, 2008).

45
Ketrampilan inseminator mempengaruhi keberhasilan dalam setiap
IB. Inseminasi yang dilakukan oleh para inseminator kurang begitu
memperhatikan beberapa hal, diantaranya: cara thawing, seperti
kebersihan vulva dan peralatan yang digunakan. Proses thawing ada yang
dilakukan dengan menggunakan air sumur dalam waktu lebih dari 40
detik. Thawing menggunakan air hangat akan memberikan hasil persentase
spermatozoa hidup lebih tinggi dibandingkan dengan menggunakan air
sumur (Tolihere, 1993). Thawing sebaiknya dilakukan pada air dengan
temperatur 34oC selama 15 detik. Waktu yang paling baik untuk
melakukan IB pada sapi dimulai pada pertengahan estrus sampai dengan 6
jam setelah estrus berakhir. Saat ovulasi sapi rata-rata terjadi 12 jam
setelah akhir birahi. Keadaan birahi inni dapat ditentukan dengan cara
palpasi rektal. Angka kebuntingan (C/R) yang tinggi bisa dicapai bila
inseminasi dilakukan pertengahan sampai akhir masa birahi. Bila
inseminasi dilakukan 6 jam setelah akhir atau awal masa birahi akan
menghasilkan nilai CR yang rendah.

3.4.4 Flushing dan Aspirasi Oosit

Gambar 3.26 Hasil Aspirasi Oosit dengan Kualitas B Perbesaran 400x (Sumber:
Dokumentasi Pribadi)

Koleksi oosit dapat dilakukan dengan cara sebagai berikut: (a)


aspirasi oosit dari folikel, folikel berukuran diameter antara 2-5 mm
diambil dengan cara aspirasi menggunakan jarum berukuran 20G yang
dihubungkan dengan spuit 5 ml yang sebelumnya telah diisi dengan 0,5 ml
larutan modifikasi phosphate buffer saline (PBS) dan (b) mencacah
ovarium dengan menggunakan pisau silet yang telah disterilisasi dilakukan
sayatan berulang-ulang pada bagian korteks ovarium kemudian ovarium

46
dicuci pada larutan PBS (Boediono, 1999). Kelebihan teknik aspirasi oosit
dibandingkan dengan mencacah, yaitu diperoleh oosit dalam bentuk yang
utuh dan tidak rusak, sedangkan apabila dilakukan pencacahan dapat
merusak struktur dari oosit yang diperoleh.
Kualitas oosit domba ditentukan berdasarkan kompleks lapisan
kumulus oophorus (Cumulus Oocyte Complex) yaitu sel-sel granulosa
yang mengelilingi oosit dalam kondisi utuh (padat) atau tidak. Hasil
pemeriksaan oosit menunjukkan bahwa oosit termasuk dalam kualitas B,
yakni oosit dengan lapisan sel kumulus kurang utuh, performans ooplasma
yang kurang homogen atau agak kasar dan korona radiata yang tidak jelas
(Gambar 3.25).
Menurut Pamungkas (2015), oosit digolongkan berdasarkan
kualitasnya yaitu:
(1) oosit kualitas A, yakni oosit dengan banyak lapisan sel kumulus yang
utuh, ooplasma homogen, dan corona radiatanya terlihat lebih gelap
(2) oosit kualitas B, yakni oosit dengan lapisan sel kumulus kurang utuh
(kurang dari 70% permukaan oosit diselimuti sel-sel kumulus), performans
ooplasma yang kurang homogen atau agak kasar dan korona radiata yang
tidak jelas.
(3) oosit kualitas C, yakni oosit dikelilingi oleh sel-sel kumulus yang tidak
terlalu padat atau oosit masih dikelilingi oleh sel-sel kumulus yang telah
mengembang (berdegenerasi), ooplasma yang tidak beraturan dan
memiliki lapisan gelap.
(4) oosit kualitas D yakni oosit yang tidak dilapisi oleh lapisan kumulus
(gundul).

Tabel 3.3 Klasifikasi Kualitas Oosit


No Grade Keterangan Gambar
1. Excellent oosit seragam, sitoplasma
(grade 1) bulat dan penuh,
dikelilingi gumpalan awan
oophurus yang kompak,
koronaradiata lengkap

47
2 Good oosit seragam, sitoplasma
(grade 2) lengkap, dikelilingi
oophurus, korona radiata
terlihat

3 Fair oosit kurang seragam,


(grade 3) sitoplasma cenderung
transparan, corona radiata
terlihat namun gumpalan
cumulus oophurus tidak
rapat
4 Poor oosit transparan,
(grade 4) sitoplasma terfragmen,
tidak dikelilingi cumulus
oophorus (gundul)

48
BAB IV PENUTUP
4.1 Kesimpulan
Kesimpulan dari kegiatan Pendidikan Profesi Dokter Hewan (PPDH)
Rotasi Reproduksi Hewan Besar adalah sebagai berikut:
1. Fisiologi reproduksi pada hewan jantan dan betina secara umum berperan
dalam sistem reproduksi, selain itu keuduanya juga berperan dalam
endokrin reproduksi.
2. Pada hewan betina terdapat empat fase siklus birahi, yaitu proestrus,
estrus, metestrus, dan diestrus. Deteksi ke-empat fase tersebut dapat
diamati melalui sitologi hasil swab vagina. Hasil pemeriksaan siklus estrus
dengan metode vaginal smear pada mencit menunjukkan fase proestrus
awal yang ditunjukkan adanya sel epitel berinti berukuran kecil hingga
sedang (small-intermediate cell) dan tidak adanya leukosit.
3. Alat kebidanan terbagi menjadi dua golongan yakni alat kebidanan untuk
pertolongan kelahiran dan alat kebidanan untuk fetotomi. Fetotomi
merupakan tindakan pemotongan fetus yang tidak bisa dikeluarkan dimana
sebelumnya telah didiagnosa oleh dokter hewan bahwa fetus mengalami
kematian di dalam rahim. Penangaan partus distokia pada hewan besar
dievaluasi berdasarkan posisi, situs, dan habitus fetus terhadap saluran
reproduksi induk. Pertolongan dapat dilakukan dengan cara reposisi,
rotasi, traksi, retropulsi, ekstensi serta versi pada fetus.
4. Penampungan semen dilakukan dengan menggunakan vagina buatan dan
evaluasi makroskopis serta mikroskopis semen segar domba menunjukkan
bahwa semen domba memiliki kualitas yang bagus berdasarkan
pemeriksaan makroskopis (volume, warna, bau dan konsistensi) dan
pemeriksaan mikroskopis (gerakan massa, gerakan individu, konsentrasi
spermatozoa, persentase hidup dan mati serta abnormalitas spermatozoa).
Evaluasi semen domba dilakukan secara makroskopis dan mikroskopis.
Secara makroskopis didapatkan hasil warna putih cream, pH 6-7, bau khas
domba, konsistensi kental, dan volume 0,5 ml. Sedangkan hasil
mikroskopis adalah gerakan massa (+2), gerakan individu 60%, metode

49
rusia densum, metode spektofotometri 4.620x106, hidup 69%, dan mati
31%.
5. Teknologi reproduksi yang dapat dilakukan pada hewan besar adalah
Inseminasi Buatan (IB). Pembuatan semen untuk inseminasi buatan IB
dievaluasi secara makroskopis dan mikroskopis untuk menentukan kualitas
sperma.
6. Koleksi oosit dilakukan dengan metode aspirasi folikel pada ovarium dan
flushing tuba falopii kambing didapatkan oosit dengan grade kualitas B,
yakni oosit dengan lapisan sel kumulus kurang utuh, performans ooplasma
yang kurang homogen atau agak kasar dan korona radiata yang tidak jelas.

50
DAFTAR PUSTAKA
Afiati, F. Herdis. S. Said. 2013. Pembibitan Ternak Dengan Inseminasi Buatan.
Penebar Swadaya. Jakarta.
Brancroft, J.D. dan A. Stevens. 1999. Theory and Practise of Histological
Techniques. Fourth Ed. Churchill Livingstone. Edinburg
Cady, R.A. 2009. Dystocia—Difficult Calving, What It Costs and How to Avoid
It.www.wvu.edu/~agexten/forglvst/Dairy/dirm20.pdf .
Cora, M.C., L. Kooistra and G. Travlos. 2015. Vaginal cytology of the laboratory
rat and mouse: review and criteria for the staging of estrous cycle using
stained vaginal smear. Toxicological Pathology. 20:1–18.
Feradis, M. P. 2010. Reproduksi Ternak. Penerbit Alfabeta, Bandung
Ismundiono, P. Srianto, H. Anwar, S.P Madyawati, A. Samik, dan E. Safitri.
2010. Buku Ajara Fisiologi Reproduksi Pada Ternak. Edisi Pertama.
Airlangga University Press.
Jackson, P.G.G. 2007. Handbook of Veterinary Obstetrics. Yogyakarta: Gadjah
Mada University Press.
Johnson, M.H. dan B.J. Everitt, 1988. Essential Reproduction. Third Edition.
Blackwell Sci. publ. London.
Neill. M.J. 2006. At a Glance Farmakologi Medis Edisi Kelima. Penerjemah
dr. Juwalita Surapsari. Jakarta: Erlangga.
Noakes, D. E., J. P. Timothy, C. W. E. Gary. E. 2001. Arthur’s Veterinary
Reproduction and Obstetrics Eight Edition. W. B. Saunders, London
Pamungkas, R. S. Darodjah. R. Setiawan. 2015. Pengaruh Waktu dan Suhu Media
Penyimpanan Terhadap Kualitas Oosit Hasil Koleksi Ovarium Sapi Betina
Yang Dipotong Di TPH. Fakultas Peternakan Universitas Padjadjaran.
Bandung.
Pond, W.G. and A.W. Bell. 2005. Encyclopedia of Animal Science. Marcel
Dekker. New York.
Rowen, D.F. R.D. Frandson, W.L. Wilke and A.D. Fails. 2009. Anatomy and
Physiology of Farm Animals &th Ed.. Wiley-Blackwell. Iowa.
Shearer, J. K. 2008. Reproductive Anatomy and Physiology of Dairy Cattle.
University of Florida, Florida
Susilo, Joko. 2013. Calf Puller Sangat Membantu Pertolongan Kelahiran Pada
Sapi. http://bvetlampung.ditjennak.pertanian.go.id/calf-puller-sangat-
membantu-pertolongan-kelahiran-pada-sapi/. (Diakses tanggal 01 Mei
2017).
Taylor, Pamela. 1994. Practical Teratology. WB Saunders Co. London
Toelihere, M. R. 1993. Inseminasi Buatan pada Ternak. Penerbit Angkasa,
Bandung

51