Anda di halaman 1dari 54

Kajian

Kelembagaan
Sanitasi
Perdesaan
Padat Karya
Kata Pengantar

Puji syukur kehadirat Tuhan Yang Maha Kuasa atas segala limpahan Rahmat, Inayah, Taufik dan
Hinayahnya sehingga Kajian Kelembagaan Sanitasi Perdesaan Padat Karya selesai disusun. Kajian
kelembagaan Sanitasi Perdesaan Padat Karya ini disusun Konsultan Individual Lutvi Hastowo, dalam rangka
pemenuhan pekerjaan pada Surat Perjanjian No. HK.02.03/KONTRAK/SK-PPLP/III/13/2018.

Kami ucapkan terimakasih kepada semua pihak yang telah membantu penyelesaian laporan ini.

Jakarta, Desember 2018

Lutvi Hastowo
Daftar Isi

Kata Pengantar .....................................................................................................................................0


Daftar Isi ............................................................................................................................................2
Daftar Tabel .......................................................................................................................................4
Daftar Gambar ....................................................................................................................................4
Bab. 1 Pendahuluan ............................................................................................................................5
1.1 Latarbelakang ......................................................................................................................5
1.2 Maksud Dan Tujuan..............................................................................................................6
Bab. 2 Gambaran Umum Kegiatan Sanitasi Melalui Pendekatan Masyarakat ............................................7
2.1 Program Sanitasi Berbasis Masyarakat (SANIMAS) ..................................................................7
2.1.1 Pendekatan ..................................................................................................................7
2.1.2 Kriteria Lokasi ...............................................................................................................7
2.1.3 Pola Penyelengaraan .....................................................................................................8
2.2 Program Sanitasi Perdesaan Padat Karya ...............................................................................8
2.2.1 Pendekatan ..................................................................................................................8
2.2.2 Lokasi dan Opsi Teknologi Sanitasi Padat Karya ..............................................................9
2.2.3 Pola Penyelengaraan ................................................................................................... 10
2.3 Perbandingan Kegiatan Sanimas dan Kegiatan Sanitasi Perdesaan Padat Karya ...................... 11
Bab. 3 Gambaran Umum Implementasi Program Sanitasi Perdesaan Padat Karya ................................. 12
3.1 Kelembagaan Implementasi Program ................................................................................... 12
3.2 Gambaran Pelaksanaan Program Sanitasi Padat Karya .......................................................... 13
3.2.1 Sebaran Lokasi ........................................................................................................... 13
3.2.2 Jenis Tanki Septik Program Sanitasi Perdesaan ............................................................. 13
3.3 Kelompok Swadaya Masyarakat (KSM) Pelaku Utama Pelaksanaan Pembangunan Sarana
Sanitasi ........................................................................................................................................ 14
3.4 Kelompok Pemanfaat dan Pemelihara Sarana Sanitasi Perdesaan Padat Karya ....................... 14
3.5 Kunjungan Lapangan .......................................................................................................... 16
Bab. 4 Kajian Pustaka........................................................................................................................ 37
4.1 Kewenangan Desa .............................................................................................................. 37
4.1.1 Kewenangan berdasarkan hak asal usul ....................................................................... 37
4.1.2 Kewenangan lokal berskala Desa ................................................................................. 37
4.2 Pemerintah Desa ................................................................................................................ 41
4.3 Kelompok dan Badan Hukum Perkumpulan .......................................................................... 44
4.3.1 Faktor Pembentuk Kelompok ....................................................................................... 44
4.3.2 Badan Hukum Perkumpulan ......................................................................................... 46
Bab. 5 Analisis Kelembagaan ............................................................................................................. 48
5.1 Analisis Faktor Pendorong Pembentuk Kelompok .................................................................. 48
5.2 Analisis Implementasi ......................................................................................................... 49
Bab. 6 Kesimpulan dan Rekomendasi ................................................................................................. 52
6.1 Kesimpulan ........................................................................................................................ 52
6.2 Rekomendasi ..................................................................................................................... 53
Daftar Tabel

Tabel 1. Perbandingan Kegiatan Sanimas dan Sanitasi Perdesaan Padat Karya ..................................... 11
Tabel 2. Organisasi Pelaksana Program Sanitasi Perdesaan Padat Karya ............................................... 12
Tabel 3. Sebaran Lokasi Program Sanitasi Perdesaan Padat Karya........................................................ 13
Tabel 4. Hasil Pengamatan Di Desa Janegara ..................................................................................... 16
Tabel 5. Hasil Pengamatan Desa Wanasari ......................................................................................... 22
Tabel 6. Hasil Pengamatan Di Desa Grinting ....................................................................................... 27
Tabel 7. Hasil Pengamatan di Desa Cigadung ..................................................................................... 32

Daftar Gambar

Gambar 1. Dokumentasi Desa Janegara ............................................................................................. 18


Gambar 2. Dokumentasi Desa Wanasari ............................................................................................. 23
Gambar 3. Dokumentasi Desa Grinting ............................................................................................... 28
Gambar 4. Dokumentasi Di Desa Cigadung ......................................................................................... 33
Gambar 5. Susunan Organisasi Pemerintah Desa ................................................................................ 42
Gambar 6. Faktor Pembentuk Kelompok ............................................................................................. 48
Bab. 1
Pendahuluan

1.1 Latarbelakang
Strategi pelibatan masyarakat dalam program sanitasi telah diimplementasikan sejak lama dengan tujuan
mengubah perilaku higiene dan sanitasi melalui pemberdayaan masyarakat untuk mewujudkan kondisi
sanitasi total di komunitas yang berkelanjutan. Pendekatan yang dilakukan dalam rangka pelibatan
masyarakat adalah melalui Sanitasi Total Berbasis Masyarakat (STBM) yang merupakan salah satu strategi
Nasional pembangunan sanitasi baik perdesaan maupun perkotaan.

Pendekatan Sanitasi Total Berbasis Masyarakat (STBM) dinilai cukup efektif untuk mempercepat akses
terhadap sanitasi yang layak melalui perubahan perilaku secara kolektif dan pemberdayaan masyarakat.
Kegiatan Sanitasi Berbasis Masyarakat (SANIMAS) merupakan salah satu pendekatan program sanitasi total
berbasis masyarakat.

Sejalan dengan tantangan pemerintah dalam pengentasan kemiskinan, Pemerintah memandang perlu
melakukan intervensi untuk meningkatkan akses terhadap infrastruktur dasar permukiman yang dapat
menciptakan lapangan pekerjaan bagi masyarakat. Pembangunan infrastruktur permukiman berbasis
masyarakat yang telah dilaksanakan selama ini baik di perdesaan maupun perkotaan oleh Direktorat
Jenderal Cipta Karya, dilaksanakan melalui kegiatan padat karya agar dapat menciptakan lapangan
pekerjaan bagi masyarakat.

Pelaksanaan kegiatan padat karya Direktorat Jenderal Cipta Karya mencakup kegiatan:
1. Sistem Penyediaan Air Minum (SPAM) Perdesaan Padat Karya
2. Penyediaan Air Minum dan Sanitasi Berbasis Masyarakat (PAMSIMAS)
3. Sanitasi Perdesaan Padat Karya
4. Sanitasi Berbasis Masyarakat (SANIMAS)
5. Tempat Pengolahan Sampah Reduce Reuse Recycle (TPS 3R)
6. Pengembangan Infrastruktur Sosial Ekonomi Wilayah (PISEW).

Kajian kelembagaan difokuskan pada program Sanitasi Perdesaan Padat Karya. Program Sanitasi Perdesaan
Padat Karya merupakan kegiatan pemberdayaan masyarakat marginal/miskin yang bersifat produktif
berdasarkan pemanfaatan sumber daya alam, tenaga kerja, dan teknologi lokal dalam rangka mengurangi
kemiskinan, meningkatkan pendapatan dan menurunkan angka stunting. Tujuan pemberdayaan Desa yang
berorientasi pada pembangunan manusia dan kebudayaan yaitu Mewujudkan Desa sebagai tempat yang
dapat mengakomodasi berbagai pilihan dan kesempatan bagi masyarakat dengan eksistensinya masing-
masing secara mandiri dan inklusif, serta mengembangkan berbagai aktivitas berbasis kearifan lokal yang
produktif dan bernilai ekonomis.
1.2 Maksud Dan Tujuan
Kajian kelembagaan sanitasi perdesaan ini dimaksudkan untuk Mengkaji Kelompok Pemeliharan dan
Pemanfaat (KPP) sebagai lembaga pengelola sanitasi perdesaan padat karya.

Tujuan kegiatan mendapatkan gambaran terkait keberadaan KPP sebagai lembaga pengelola prasarana &
sarana Program Sanitasi Perdesaan Padat Karya yang dapat digunakan sebagai bahan masukan perbaikan
kebijakan pembentukan Kelompok Pemelihara dan Pemanfaat (KPP) sarana dan prasaran pada program
sanitasi perdesaan padat karya.
Bab. 2
Gambaran Umum Kegiatan Sanitasi Melalui Pendekatan
Masyarakat

2.1 Program Sanitasi Berbasis Masyarakat (SANIMAS)

2.1.1 Pendekatan
Program SANIMAS merupakan salah satu program penyelenggaraan prasarana dan sarana sanitasi sektor
air limbah berbasis masyarakat yang dalam pelaksanaannya menggunakan pendekatan pemberdayaan
masyarakat melalui:

1. Mendorong Keberpihakan pada Masyarakat Berpenghasilan Rendah (MBR)


Orientasi kegiatan baik dalam proses pelaksanaan Program SANIMAS maupun pemanfaatan hasil,
ditujukan kepada masyarakat di permukiman padat penduduk dengan kondisi rawan sanitasi dan
diutamakan bagi MBR;

2. Mendorong Keterlibatan Masyarakat


Masyarakat memperoleh kewenangan, kepercayaan, kesempatan yang luas dalam proses perencanaan,
pelaksanaan, pengawasan, pemanfaatan dan pengelolaan pembangunan prasarana dan sarana sanitasi
dari pusat secara mandiri;

3. Mendorong Inisiatif Masyarakat dengan Iklim Keterbukaan


Masyarakat mengidentifikasi permasalahan, merumuskan kebutuhan, serta pemecahan permasalahan
secara demokratis, transparan dan berpihak kepada kaum perempuan, rentan/marjinal serta anak-
anak;

4. Meningkatkan Keswadayaan Masyarakat


Tumbuhnya kemauan dan kemampuan masyarakat dalam membangun sanitasi menjadi faktor
pendorong utama dalam keberhasilan kegiatan, baik proses perencanaan, pelaksanaan, pengawasan,
pemanfaatan dan pemeliharaan prasarana dan sarana sanitasi terbangun;

5. Menguatkan Kapasitas Masyarakat


Adanya peningkatan dan penguatan kapasitas masyarakat tentang PHBS didampingi oleh Fasilitator
Provinsi (Fasprov) dan Tenaga Fasilitator Lapangan (TFL).

2.1.2 Kriteria Lokasi


Kriteria Lokasi Penerima Bantuan adalah:
1. Lokasi sasaran SANIMAS adalah lokasi yang berada di kawasan perkotaan dan semi perkotaan;
2. Kepadatan Penduduk ≥ 150 Jiwa/hektar;
3. Berada di daerah rawan Sanitasi serta memiliki kebutuhan untuk penanganan permasalahan sanitasi
sesuai dengan buku dokumen SSK;
4. Diutamakan bagi MBR;
5. Cakupan pelayanan minimal 50 KK atau setara dengan + 200 jiwa
6. Memiliki tingkat Partisipasi masyarakat yang tinggi.

2.1.3 Pola Penyelengaraan


Pola penyelenggaraan Program SANIMAS dilakukan oleh Kelompok Swadaya Masyarakat (KSM) dengan
didampingi oleh Fasilitator Provinsi dan TFL yang memiliki kemampuan teknis dan sosial kemasyarakatan,
mulai kegiatan perencanaan pengorganisasian, pelaksanaan, monitoring dan evaluasi.

Secara keseluruhan keterlibatan masyarakat dalam implementasi Program SANIMAS adalah sebagai subyek
(pelaku utama program). Masyarakat sasaran dengan didampingi TFL, akan melakukan analisa situasi
dengan mengangkat kondisi sosial masyarakat sasaran, memunculkan kebutuhan akan permasalahan
kondisi rawan sanitasi, untuk dilakukan kegiatan perencanaan perbaikan sarana sanitasi secara mandiri
melalui Program SANIMAS. Adapun kegiatan tersebut dilakukan mulai dari tahap persiapan, tahap
perencanaan, tahap pelaksanaan dan tahap pasca konstruksi.

2.2 Program Sanitasi Perdesaan Padat Karya

2.2.1 Pendekatan
Program Sanitasi Perdesaan Padat Karya merupakan salah satu program penyelenggaraan prasarana dan
sarana sanitasi sektor air limbah dan persampahan berbasis masyarakat yang dalam pelaksanaannya
menggunakan pendekatan pemberdayaan masyarakat melalui:

1. Mendorong Keberpihakan pada Masyarakat Berpenghasilan Rendah (MBR)


Orientasi kegiatan baik dalam proses pelaksanaan Program Sanitasi Perdesaan Padat Karya maupun
pemanfaatan hasil, ditujukan kepada masyarakat di permukiman padat penduduk dengan kondisi
rawan sanitasi dan diutamakan bagi MBR;

2. Mendorong Keterlibatan Masyarakat


Masyarakat memperoleh kewenangan, kepercayaan, kesempatan yang luas dalam proses perencanaan,
pelaksanaan, pengawasan, pemanfaatan dan pengelolaan pembangunan prasarana dan sarana sanitasi
dari pusat secara mandiri;

3. Mendorong Inisiatif Masyarakat dengan Iklim Keterbukaan


Masyarakat mengidentifikasi permasalahan, merumuskan kebutuhan, serta pemecahan permasalahan
secara demokratis, transparan dan berpihak kepada kaum perempuan, rentan/marjinal serta anak-
anak;

4. Meningkatkan Keswadayaan Masyarakat


Tumbuhnya kemauan dan kemampuan masyarakat dalam membangun sanitasi menjadi faktor
pendorong utama dalam keberhasilan kegiatan, baik proses perencanaan, pelaksanaan, pengawasan,
pemanfaatan dan pemeliharaan prasarana dan sarana sanitasi terbangun;

5. Menguatkan Kapasitas Masyarakat


Adanya peningkatan dan penguatan kapasitas masyarakat tentang PHBS didampingi oleh Tenaga
Fasilitator Lapangan (TFL).

2.2.2 Lokasi dan Opsi Teknologi Sanitasi Padat Karya

2.2.2.1 Lokasi
Kriteria Lokasi Penerima Program Sanitasi Perdesaan Padat Karya:
1. Desa yang memiliki angka gizi buruk (stunting) tinggi;
2. Desa yang mayoritas penduduknya tidak memiliki mata pencaharian tetap;
3. Desa yang mayoritas penduduknya berada dibawah garis kemiskinan (MBR);
4. Termasuk desa tertinggal dan Desa berkembang;
5. Desa yang mayoritas penduduknya bekerja sebagai Tenaga Kerja Indonesia;
6. Masyarakat masih melakukan BABs (Buang Air Besar Sembarangan) / tidak punya akses sanitasi;
7. Masyarakat yang belum memiliki tangki septik dan jamban yang layak; dan
8. Ada Sumber Air yang dapat digunakan untuk penggelontoran.

2.2.2.2 Jamban Individu


Opsi teknologi jamban individu merupakan salah satu kelengkapan pada suatu bangunan dimana fungsinya
sebagai instalasi pengolahan air kotor (air limbah) terutama dari kakus atau WC sedangkan air limbah dari
dapur dan kamar mandi diolah melalui sumur resapan. Jamban Individu dapat dilaksanakan bagi lokasi
yang memiliki kriteria sebagai berikut:
1. Warga yang belum memiliki jamban dan/atau tangki septik sesuai SNI 03-2398-2002;
2. Jarak antar rumah lebih dari 50 Meter;
3. Kepadatan penduduk kurang dari 50 jiwa/Ha;
4. Cakupan layanan minimal 50 KK.
2.2.2.3 Kombinasi Jamban Individu Dan Tangki Septik Komunal
Opsi teknologi kombinasi apabila dalam satu lokasi Desa memiliki kebutuhan baik Jamban Individu dan
tangki septik komunal. Opsi teknologi tangki septik komunal dan individual dapat dilaksanakan bagi lokasi
yang memiliki kriteria sebagai berikut:
a. Bagi warga yang belum memiliki jamban dan/atau tangki septik sesuai SNI;

b. Jarak antar rumah maksimal 50 Meter;

c. Kepadatan penduduk 50-150 jiwa/Ha;

d. Pagu anggaran Rp. 300.000.000,- dengan cakupan layanan minimal 50 KK ;

e. Setiap unit tangki septik komunal minimal melayani 5 KK ;

f. Untuk tangki septik komunal maksimal 2 unit yang melayani minimal 10KK, dan individual yang
melayani minimal 40 KK

2.2.2.4 Wasades Individual dan Komunal


Opsi teknologi WASADES individual dan komunal dapat dilaksanakan bagi lokasi yang memiliki kriteria
sebagai berikut:
a. Open Defeacation free (ODF) 100 % ;

b. Sudah memiliki jamban individu sesuai SNI;

c. Untuk WASADES individual diperuntukan untuk mengolah sampah organic dan anorganik sedangan
wasades komunal diperuntukan untuk mengolah sampah domestik/sampah berasal dari rumah
tangga, misalnya sisa dapur, kertas, plastik, dan lainnya Dibuat dengan sangat sederhana, yaitu
berupa galian lubang;

d. Mampu menampung sampah selama 3 bulan;

e. Diusahakan memiliki jarak dengan sumber air bersih minimal 10 m, sesuai dengan SNI No 03-2916-
1992 tentang Spesifikasi Sumur Gali untuk Sumber Air Bersih; dan

f. Jarak dengan muka air tanah 1 m.

2.2.3 Pola Penyelengaraan


Pola penyelenggaraan Program Sanitasi Perdesaan Padat Karya dilakukan oleh Kelompok Swadaya
Masyarakat (KSM) dengan didampingi oleh Fasilitator Kabupaten dan Tenaga Fasilitator Lapangan (TFL)
yang memiliki kemampuan teknis dan sosial kemasyarakatan, mulai kegiatan perencanaan
pengorganisasian, pelaksanaan, monitoring dan evaluasi.

Pola penyelenggaraan mengutamakan peran serta masyarakat sebagai tenaga kerja dan pelaksanaan
pembangunan sarana sanitasi dilaksanakan secara swakelola oleh Kelompok Swadaya Masyarakat (KSM).
Jika sudah terdapat lembaga swadaya masyarakat di tingkat Desa yang sudah berpengalaman mengelola
kegiatan pemberdayaan atau mengelola bantuan pemerintah, maka lembaga tersebut dapat difungsikan
sebagai KSM. Sehingga harus di SK-kan kembali oleh kepala Desa sebagai KSM Program Sanitasi Perdesaan
Padat Karya.

2.3 Perbandingan Kegiatan Sanimas dan Kegiatan Sanitasi Perdesaan Padat Karya
Perbandingan Kegiatan Sanimas dan Sanitasi Perdesaan padat karya:
Tabel 1. Perbandingan Kegiatan Sanimas dan Sanitasi Perdesaan Padat Karya
Sanimas Sanitasi Perdesaan Padat
Karya
Lokasi Kawasan Perkotaan atau Kawasan Perdesaan
Kawasan Semi Perkotaan
Pembina Teknis Direktorat PPLP Direktorat PPLP
(Subdit Air Limbah) (Subdit Perencanaan Teknis)
Sumber Dana Pembangunan APBN APBN
Dana Sharing APBD APB Desa
Dana Swadaya Masyarakat Swadaya Masyarakat
Besaran Pendanaan APBN setiap Rp400.000.000 s/d Rp300.000.000 s/d
1 (satu) titik lokasi sasaran Rp500.000.000 RP350.000.000
Cakupan layanan minimal 50 KK
Penggunaan Dana Membangun sarana sanitasi Membangun sarana sanitasi
baru: baru:
SPALD-T Skala Permukiman Jamban Individu;
dengan sistem perpipaan untuk Cubluk kembar, tangki septik
minimal 50 KK atau 200 Jiwa; dengan bidang resapan, bio
Sistem gabungan MCK (Mandi, filter dan unit pengelolaan air
Cuci, Kakus) dan sistem limbah fabrikasi yang sudah
perpipaan sederhana minimal 25 tersertifikasi SNI;
SR dan MCK dengan 4 pintu Kloset berikut aksesoris
kamar mandi (pengadaan/rehabilitasi);
Bilik jamban
(pembangunan/rehabilitasi);
Bak kontrol
Kombinasi Jamban Individu dan
Tangki Septik Komunal; (untuk
komunal 1 unit minimal
melayani 5KK)
TPS Individu; dan
Kombinasi TPS Individu dan
Komunal
Pelaksana pembangunan Kelompok Swadaya Masyarakat Kelompok Swadaya Masyarakat
(KSM) dengan didampingi oleh (KSM) dengan didampingi oleh
Fasilitator Provinsi dan Tenaga Fasilitator Kabupaten dan
Fasilitator Lapangan (TFL) Tenaga Fasilitator Lapangan
(TFL)
Penerima manfaat Kelompok Pemanfaat dan Kelompok Pemanfaat dan
Pemelihara (KPP) Pemelihara (KPP)
Bab. 3
Gambaran Umum Implementasi Program Sanitasi
Perdesaan Padat Karya

3.1 Kelembagaan Implementasi Program


Kelembagaan merupakan sebuah istilah yang menggambarkan praktik untuk mengelola interaksi sosial.
Dalam arti yang lebih luas kelembagaan bisa merupakan kegiatan, nilai, norma, struktur sosial dan sistem
peran yang ada dalam masyarakat. Kelembagaan sosial tidak hanya merupakan sub aspek organisasi
berupa struktur, tetapi juga mencangkup sistem nilai, norma dan peran. Sub aspek dalam kelembagaan
saling terhubung satu dengan lainnya, termasuk para aktor yang terhubung bersama-sama membentuk
hubungan dan sistem aturan.

Kelembagaan implementasi program sanitasi perdesaan padat karya memberi gambaran tentang sistem
kelembagaan yang menghubungkan berbagai aktor yang terlibat dalam program. Semangat dalam
mewujudkan peran masyarakat sebagai aktor penting menjadikan program ini sarat akan berbagai
kepentingan masyarakat. Hal ini kemudian menjadi kendala manakala masyarakat belum memiliki
kemampuan untuk membangun konsensus, baik dengan sesama masyarakat, pemerintah dan pihak lain
yang terlibat dalam implementasi program. Dalam program sanitasi perdesaan padat karya, pemerintah
bertindak sebagai fasilitator dalam membangun kesiapan masyarakat sebagai aktor utama implementasi
program.

Organisasi pelaksana Program Sanitasi Perdesaan Padat Karya :


Tabel 2. Organisasi Pelaksana Program Sanitasi Perdesaan Padat Karya
No. Organisasi Pelaksana Peran
1 Tingkat Pusat Dit PPLP Pembina Teknis
(Subdit Perencanaan Teknis)
Satker PLPBM  Pengembangan SDM Fasilitator
 Monev
2 Tingkat Provinsi Satker PSPLP Provinsi  Kuasa Pengguna Anggaran
 PPK
3 Tingkat Kabupaten Bappeda dan Dinas Teknis Koordinasi program
Pemerintah Kecamatan Koordinasi program
Pemerintahan Desa  Sosialisasi program
 Membuat SK KSM dan SK KPP
 Membina KSM dan KPP
4 Tingkat masyarakat KSM Pelaksana pembangunan sarana
sanitasi
KPP Pengguna dan pemanfaat sarana
sanitasi
3.2 Gambaran Pelaksanaan Program Sanitasi Padat Karya

3.2.1 Sebaran Lokasi


Program Sanitasi Perdesaan diharapakan dapat dimanfaatkan oleh 5246 Kepala Keluarga yang tersebar di
108 desa/kelurahan pada 15 provinsi. Sebaran lokasi tersebut dapat dilihat sebagai berikut:
Tabel 3. Sebaran Lokasi Program Sanitasi Perdesaan Padat Karya
Tangki Tangki Jumlah
Jumlah Septik Septik Pemanfaat
No Provinsi Kota/Kabupaten
Desa Individual Komunal (KK)
(Unit) (Unit)
1 Sumatera Kab. Dharmasraya 1 54 - 54
Barat
2 Riau Kab. Rokan Hulu 10 503 - 534
3 Sumatera Kab. Musi Rawas 1 54 - 56
Selatan
4 Bengkulu Kab. Mukomuko 1 21 6 71
5 Lampung Kab. Lampung 11 369 23 434
Tengah
6 Jawa Barat Kab. Cianjur 10 300 45 439
Kab. Majalengka 1 35 2 50
7 Jawa Tengah Kab. Brebes 10 461 11 593
Kab. Cilacap 1 58 - 50
Kab. Grobogan 1 50 - 67
Kab. Pemalang 10 477 - 499
Kab. Sragen 1 58 - 58
8 Banten Kota Serang 1 56 - 56
9 NTB Kab. Lombok 10 428 - 564
Tengah
10 Kalimantan Kab. Ketapang 10 357 - 439
Barat
11 Sulawesi Utara Kab. Bolaang 1 40 - 50
Mongondow
12 Sulawesi Kab. Konawe 1 50 - 50
Tenggara
13 Gorontalo Kab Gorontalo 11 358 12 384
14 Maluku Kab. Maluku 8 345 - 345
tengah
15 Papua Kab. Lanny Jaya 8 40 - 40
Jumlah 108 4039 116 5246

3.2.2 Jenis Tanki Septik Program Sanitasi Perdesaan


Sarana yang dibangun (tanki septik individual dan/atau tangki septik komunal) dari program sanitasi
perdesaan padat karya per desa, minimal untuk 50KK, dimana untuk tanki septik komunal dapat melayani
5 s.d 10 KK.
Dari 15 provinsi, direncanakan terdiri dari 4039 unit tangki septik individual dan 116 unit tangki septik
komunal. Dari 116 unit tanki septik komunal, 28 unit tanki septik dimanfaatkan 2 KK, sedangkan 86 unit
tanki septik dimanfaatkan untuk 55 KK dan 2 unit tanki septik dimanfaatkan untuk 10 KK.

3.3 Kelompok Swadaya Masyarakat (KSM) Pelaku Utama Pelaksanaan Pembangunan


Sarana Sanitasi
KSM merupakan pelaku utama dalam pelaksanaan pembangunan sarana sanitasi. Pembentukan KSM
dilakukan pada saat rembuk warga dengan bentuk dan susunan struktur organisasi sesuai kebutuhan
masyarakat dengan memperhatikan keterlibatan kaum perempuan.

Tugas KSM antara lain:


a. Melakukan kampanye tentang PHBS baik kesehatan diri dan kesehatan lingkungan;

b. Menyusun Rencana Kerja Masyarakat (RKM) pembangunan sarana sanitasi bersama TFL;

c. Memfasilitasi kegiatan rembuk warga;

d. Membuka rekening bank atas nama KSM ditandatangani oleh pihak ke-3 (ketua, bendahara dan
salah satu penerima manfaat);

e. Menandatangani kontrak/perjanjian kerja sama (PKS) dengan PPK pada Satker PSPLP Provinsi;

f. Bersama KPP menyusun rencana operasional dan pemeliharaan;

g. Bersama TFL menyusun Rencana Penggunaan Dana (RPD) dan Rencana Penarikan Dana Bank
(RPDB) yang akan digunakan dalam proses pembangunan sanitasi;

h. Bersama TFL melaporkan kemajuan pelaksanaan pekerjaan fisik dan keuangan pembangunan
sarana sanitasi setiap minggu kepada Masyarakat dan Satker PSPLP melalui Faskab;

i. Menyusun laporan pertanggungjawaban setiap tahapan penyaluran dana dilengkapi dengan bukti
penggunaan dana;

j. Melakukan koordinasi dengan Pemerintah Desa, Pemerintah Kecamatan, Pemerintah Kabupaten,


Pemerintah Provinsi;

k. Melakukan uji coba terhadap semua fungsi sarana sanitasi terbangun; dan

l. Melakukan serah terima sarana sanitasi yang terbangun kepada Satker PSPLP Provinsi.

3.4 Kelompok Pemanfaat dan Pemelihara Sarana Sanitasi Perdesaan Padat Karya
KPP berperan dalam keberfungsian sarana sanitasi Program Sanitasi Perdesaan Padat Karya di tingkat
Desa. KPP dibentuk pada saat Rembuk Warga, bersamaan dengan pembentukan KSM.
Kepengurusan/keanggotaan KPP diutamakan berasal dari calon pemanfaat dan minimal satu orang dari
KSM.
KPP bersama masyarakat akan mengelola sarana sanitasi terbangun untuk menjamin keberfungsian. SK
pembentukan KPP dibuat oleh Kepala Desa.

Masyarakat didampingi TFL memfasilitasi pembentukan KPP untuk melibatkan KPP dalam kegiatan
perencanaan termasuk merencanakan mekanisme pengelolaan sarana sanitasi terbangun, perencanaan
perhitungan dan iuran pemanfaat setiap periode sesuai kesepakatan.

Dalam menjalankan tugas dan fungsinya, KPP harus berbadan hukum. Hal ini akan sangat membantu KPP
dalam mengembangkan diri dalam upaya pengelolaan pemanfaatan dan pemeliharaan sarana sanitasi
berkelanjutan.

Tugas dan Fungsi KPP adalah:


a. Merencanakan besaran iuran pemanfaatan sarana;

b. Mengumpulkan iuran, membuat perencanaan belanja, membukukan dan melaporkan secara rutin
kepada anggota/ pemanfaat dan pemerintah Desa;

c. Mengoperasikan dan memelihara sarana sanitasi; dan

d. Melakukan kampanye tentang PHBS baik kesehatan diri dan kesehatan lingkungan;

Dalam melaksanakan pengelolaan perlu menyusun Standard Operating Procedure (SOP) yang akan menjadi
acuan. SOP disusun oleh pengurus KPP bersama warga pemanfaat, dimusyawarahkan bersama dalam
forum rembuk warga dan setelah dicapai mufakat disahkan oleh kepala Desa. Setiap Desa dapat
mengembangkan tata cara kerjanya sendiri, sesuai dengan kondisi dan budaya yang dianut didaerahnya
masing-masing

Peran pengurus KPP antara lain:


1. Mampu mengorganisasikan anggotanya untuk mendukung program kerja yang telah dibuat;
2. Dapat menjamin kepentingan pengguna dan mencarikan alternatif pemecahan permasalahan yang
dihadapi;
3. Mampu melakukan hubungan kerja dengan lembaga lain;
4. Mampu menerapkan sanksi bagi pelanggar peraturan;

Selain itu dalam upaya mengembangkan prasarana dan sarana terbangun perlu adanya kemampuan teknis,
seperti:
1. Kemampuan menyusun rencana operasional dan pemeliharaan, misalnya untuk irigasi Perdesaan
dengan menyusun rencana tata tanam dan rencana pembagian air irigasi;
2. Kemampuan untuk mempelajari prinsip dasar cara kerja infrastruktur terbangun, dan melakukan
inventarisasi kerusakan serta usulan perbaikannya;
3. Kemampuan untuk menyusun rencana kegiatan operasi dan pemeliharaan serta pelaksanaannya.

Tugas pokok masing-masing seksi, sebagai berikut :

1) Seksi Usaha Dana :


a. Merencanakan tentang besarnya iuran anggota
b. Mengumpulkan iuran anggota

c. Mencari sumber dana diluar iuran warga pemanfaat

d. Membukukan uang yang masuk dan yang keluar

e. Membuat laporan keuangan secara rutin.

2) Seksi Operasi dan Pemeliharan


a. Mengoperasikan sarana sanitasi

b. Mengontrol semua bak kontrol dan perpipaan secara rutin

c. Meningkatkan mutu pelayanan

d. Melakukan pengujian sampel air limbah pada outlet

3) Seksi Penyuluhan dan Pemeliharaan


a. Melakukan penyuluhan tentang pengoperasian dan pemeliharaan sarana sanitasi

b. Mengembangkan sarana sanitasi yang sudah terbangun

c. Melakukan pemeliharaan terhadap sarana sanitasi terbangun/melakukan perbaikan apabila ada


kerusakan

d. Melakukan penyedotan lumpur tinja secara berkala (2-3 tahun sekali)

4) Seksi Kesehatan

Melakukan kampanye tentang kesehatan rumah tangga dan lingkungan.

3.5 Kunjungan Lapangan


Kunjungan lapangn dimaksudkan unutk mengetahi gambaran kelembagaan pengelola sanitasi perdesaan
padat karya pasca pembangunan. Lokasi kuncungan lapangan di Kabupaten Brebes.

1. Desa Janegara Kec. Jatibarang Kab Brebes

Hasil Pengamatan di Desa Janegara, Kec Jatibarang sebagai berikut:


Tabel 4. Hasil Pengamatan Di Desa Janegara

Aspek Pengamatan Pengamatan

KSM Nama KSM: Janegara Sehat


Ketua KSM dijabat salah satu perangkat desa

Sarana Sanitasi Jamban Individu seluruhnya


Perdesaan Padat karya
Aspek Pengamatan Pengamatan

KPP Ketua, sekretaris, Seksi Usaha Dana, Seksi O&P dan Seksi Kesehatan
seluruhnya merupakan penerima manfaat, Pembentukan KPP di tetapkan
kepala desa

Operasional • Cara pemeliharaan diperoleh melalui arahan yang disampaikan


pada saat serah terima jamban kepada KPP, tanpa SOP
• Apabila ada masalah/kendala terkait sarana sanitasi yang
terbangun, penerima manfaat melaporkan kepada perangkat
desa
• Iuran belum diterapkan, karena pengurus tidak memiliki
kemampuan pengelolaan uang. Selain itu warga lebih memilih
memberikan bantuan dalam bentuk makanan atau minuman
dibandingkan Uang
• KPP tidak memiliki program kerja, pasca pembangunan Ketua
KPP bersama Ketua KSM secara swadaya, sesekali melakukan
kunjungan ke rumah-rumah warga yang menerima program
sanitasi padat karya, tidak ada pertemuan rutin

Program sejenis • Dinas Kesehatan, pembangunan menggunakan KSM yang ada


dan tidak dibentuk KPP
• Dana Desa, pembangunan tidak menggunakan KSM

Pemberdayaan Pasca Tim sanitarian puskesmas datang ke rumah-rumah


Pembangunan

Dokumentasi:
Gambar 1. Dokumentasi Desa Janegara

Dokumentasi dokumen pembentukan KPP pada Desa Janegara


2. Desa Wanasari Kec. Wanasari Kab Brebes

Hasil Pengamatan di Desa Janegara, Kec Jatibarang sebagai berikut:


Tabel 5. Hasil Pengamatan Desa Wanasari

Aspek Pengamatan Pengamatan

KSM Nama KSM Mulyasari


Ketua KSM dijabat oleh tokoh masyarakat

Sarana Sanitasi Perdesaan Padat Jamban Individu seluruhnya


karya

KPP Ketua dan Bendahara merupakan penerima manfaat, tetapi


Sekretaris bukan penerima manfaat karena alasan penerima
manfaat tidak ada yang memiliki kemampuan mengetik,
Pembentukan KPP di tetapkan kepala desa

Operasional • Cara pemeliharaan diperoleh melalui arahan yang


disampaikan pada saat serah terima jamban kepada
KPP, tanpa SOP
• Apabila ada masalah/kendala terkait sarana sanitasi
yang terbangun, penerima manfaat melaporkan kepada
Ketua KSM
• Iuran sudah berjalan 2 bulan sebesar Rp.2500 per bulan
• Memiliki catatan penerimaan iuran, sejauh ini belum
berani memanfaatkan iuran. Ketua KSM bersama Ketua
KPP sesekali melakukan kunjungan ke rumah-rumah
warga yang menerima program sanitasi padat karya
secara swadaya
• KPP tidak memiliki program kerja, tidak ada pertemuan
rutin

Program sejenis • Dinas Kesehatan, pembangunan menggunakan KSM


selain Sanitasi Perdesaan Padat Karya dan tidak dibentuk
KPP
• Dana Desa, pembangunan tidak menggunakan KSM

Pemberdayaan Pasca Tidak ada


Pembangunan

Dokumentasi:
Gambar 2. Dokumentasi Desa Wanasari

Dokumentasi dokumen pembentukan KPP Desa Wanasari


3. Desa Grinting Kec. Bulakamba Kab Brebes

Hasil pengamatan di Desa Grinting sebagai berikut:


Tabel 6. Hasil Pengamatan Di Desa Grinting

Aspek Pengamatan Pengamatan

KSM Nama KSM: Grinting Mas


Ketua KSM dijabat oleh Tokoh Masyarakat

Sarana Sanitasi Perdesaan Padat karya Jamban Individu dan 1 unit tangki septik komunal

KPP Ketua, Sekretaris dan Seksi Usaha dan dana merupakan


penerima manfaat, Pembentukan KPP di tetapkan kepala
desa

Operasional • Cara pemeliharaan diperoleh melalui arahan yang


disampaikan pada saat serah terima jamban kepada
KPP, tanpa SOP
• Apabila ada masalah/kendala terkait sarana sanitasi
yang terbangun, penerima manfaat melaporkan
kepada Ketua KSM/ Desa
• Iuran belum diterapkan
• Ketua KSM bersama Ketua KPP sesekali melakukan
kunjungan ke rumah-rumah warga yang menerima
program sanitasi padat karya
• KPP tidak memiliki program kerja, tidak ada
pertemuan rutin

Program sejenis • Dinas Kesehatan, pembangunan menggunakan


KSM selain Sanitasi Perdesaan Padat Karya dan
tidak dibentuk KPP
• Dana Desa, pembangunan tidak menggunakan KSM

Pemberdayaan Pasca Pembangunan Tidak ada

Dokumentasi:
Gambar 3. Dokumentasi Desa Grinting

Dokumentasi dokumen pembentukan KPP Desa Grinting


4. Desa Cigadung Kec. Bandarharjo Kab Brebes

Hasil pengamatan di Desa Cigadung sebagai berikut:


Tabel 7. Hasil Pengamatan di Desa Cigadung

Aspek Pengamatan Pengamatan

KSM Nama KSM: Cigadung Sehat


Ketua KSM dijabat oleh Perangkat Desa

Sarana Sanitasi Perdesaan Padat Jamban Individu dan tangki septik komunal
karya

Struktur KPP Ketua bukan penerima manfaat (perangkat desa), Sekretaris dan
Seksi Usaha Dana merupakan penerima manfaat

Operasional • Cara pemeliharaan diperoleh melalui arahan yang


disampaikan pada saat serah terima jamban kepada KPP,
tanpa SOP
• Apabila ada masalah/kendala terkait sarana sanitasi yang
terbangun, penerima manfaat melaporkan kepada Desa
• Iuran belum diterapkan
• Ketua KSM bersama Ketua KPP sesekali melakukan
kunjungan ke rumah-rumah warga yang menerima
program sanitasi padat karya
• KPP tidak memiliki program kerja, tidak ada pertemuan
rutin

Program sejenis • Dinas Kesehatan, pembangunan menggunakan KSM dan


tidak dibentuk KPP
• Dana Desa, pembangunan tidak menggunakan KSM

Pemberdayaan Pasca Tidak ada


Pembangunan

Dokumentasi
Gambar 4. Dokumentasi Di Desa Cigadung

Dokumentasi dokumen pembentukan KPP Desa Cigadung:


Bab. 4
Kajian Pustaka

4.1 Kewenangan Desa


Kewenangan Desa adalah kewenangan yang dimiliki Desa meliputi kewenangan berdasarkan hak asal-usul,
kewenangan lokal berskala Desa, kewenangan yang ditugaskan oleh Pemerintah, Pemerintah Daerah
Provinsi, atau Pemerintah Daerah Kabupaten/Kota serta kewenangan lain yang ditugaskan oleh
Pemerintah, Pemerintah Daerah Provinsi, atau Pemerintah Daerah Kabupaten/Kota sesuai dengan
ketentuan peraturan perundang-undangan.

Kewenangan Desa meliputi:

a. kewenangan berdasarkan hak asal usul;

b. kewenangan lokal berskala Desa;

c. kewenangan yang ditugaskan oleh Pemerintah, pemerintah daerah provinsi, atau pemerintah
daerah kabupaten/kota; dan

d. kewenangan lain yang ditugaskan oleh Pemerintah, pemerintah daerah provinsi, atau pemerintah
daerah kabupaten/kota sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan.

4.1.1 Kewenangan berdasarkan hak asal usul


Kewenangan berdasarkan hak asal usul adalah adalah hak yang merupakan warisan yang masih hidup dan
prakarsa Desa atau prakarsa masyarakat Desa sesuai dengan perkembangan kehidupan masyarakat.

Kewenangan berdasarkan hak asal usul, paling sedikit terdiri atas:


a. sistem organisasi masyarakat adat;

b. pembinaan kelembagaan masyarakat;

c. pembinaan lembaga dan hukum adat;

d. pengelolaan tanah kas Desa; dan

e. pengembangan peran masyarakat Desa

4.1.2 Kewenangan lokal berskala Desa


Kewenangan lokal berskala Desa adalah kewenangan untuk mengatur dan mengurus kepentingan
masyarakat Desa yang telah dijalankan oleh Desa atau mampu dan efektif dijalankan oleh Desa atau yang
muncul karena perkembangan Desa dan prakasa masyarakat Desa.
Kriteria kewenangan lokal berskala Desa meliputi:
a. kewenangan yang mengutamakan kegiatan pelayanan dan pemberdayaan masyarakat;

b. kewenangan yang mempunyai lingkup pengaturan dan kegiatan hanya di dalam wilayah dan
masyarakat Desa yang mempunyai dampak internal Desa;

c. kewenangan yang berkaitan dengan kebutuhan dan kepentingan sehari-hari masyarakat Desa;

d. kegiatan yang telah dijalankan oleh Desa atas dasar prakarsa Desa;

e. program kegiatan pemerintah, pemerintah provinsi, dan pemerintah kabupaten/kota dan pihak
ketiga (meliputi a. individu; b. organisasi kemasyarakatan; c. perguruan tinggi; d. lembaga swadaya
masyarakat; e. lembaga donor; dan f. Perusahaan) yang telah diserahkan dan dikelola oleh Desa;
dan

f. kewenangan lokal berskala Desa yang telah diatur dalam peraturan perundang-undangan tentang
pembagian kewenangan pemerintah, pemerintah provinsi, dan pemerintah kabupaten/kota.

Kewenangan lokal berskala Desa meliputi:

A. bidang pemerintahan Desa,

Kewenangan lokal berskala Desa bidang pemerintahan Desa, meliputi


a. penetapan dan penegasan batas Desa;

b. pengembangan sistem administrasi dan informasi Desa;

c. pengembangan tata ruang dan peta sosial Desa;

d. pendataan dan pengklasifikasian tenaga kerja Desa;

e. pendataan penduduk yang bekerja pada sektor pertanian dan sektor non pertanian;

f. pendataan penduduk menurut jumlah penduduk usia kerja, angkatan kerja, pencari kerja, dan
tingkat partisipasi angkatan kerja;

g. pendataan penduduk berumur 15 tahun ke atas yang bekerja menurut lapangan pekerjaan jenis
pekerjaan dan status pekerjaan;

h. pendataan penduduk yang bekerja di luar negeri;

i. penetapan organisasi Pemerintah Desa;

j. pembentukan Badan Permusyaratan Desa;

k. penetapan perangkat Desa;

l. penetapan BUM Desa;

m. penetapan APB Desa;

n. penetapan peraturan Desa;

o. penetapan kerja sama antar-Desa;

p. pemberian izin penggunaan gedung pertemuan atau balai Desa;


q. pendataan potensi Desa;

r. pemberian izin hak pengelolaan atas tanah Desa;

s. penetapan Desa dalam keadaan darurat seperti kejadian bencana, konflik, rawan pangan, wabah
penyakit, gangguan keamanan, dan kejadian luar biasa lainnya dalam skala Desa;

t. pengelolaan arsip Desa; dan

u. penetapan pos keamanan dan pos kesiapsiagaan lainnya sesuai dengan kebutuhan dan kondisi
sosial masyarakat Desa.

B. bidang pembangunan Desa;

Kewenangan lokal berskala Desa di bidang pembangunan Desa meliputi:


a. pelayanan dasar Desa; yang meliputi:

1. pengembangan pos kesehatan Desa dan Polindes;


2. pengembangan tenaga kesehatan Desa;
3. pengelolaan dan pembinaan Posyandu melalui:

a) layanan gizi untuk balita;


b) pemeriksaan ibu hamil;
c) pemberian makanan tambahan;
d) penyuluhan kesehatan;
e) gerakan hidup bersih dan sehat;
f) penimbangan bayi; dan
g) gerakan sehat untuk lanjut usia.

4. pembinaan dan pengawasan upaya kesehatan tradisional;


5. pemantauan dan pencegahan penyalahgunaan narkotika dan zat adiktif di Desa;
6. pembinaan dan pengelolaan pendidikan anak usia dini;
7. pengadaan dan pengelolaan sanggar belajar, sanggar seni budaya, dan perpustakaan Desa; dan
8. fasilitasi dan motivasi terhadap kelompok-kelompok belajar di Desa

b. sarana dan prasarana Desa, yang antara lain meliputi:

1. pembangunan dan pemeliharaan kantor dan balai Desa;


2. pembangunan dan pemeliharaan jalan Desa;
3. pembangunan dan pemeliharaan jalan usaha tani;
4. pembangunan dan pemeliharaan embung Desa;
5. pembangunan energi baru dan terbarukan;
6. pembangunan dan pemeliharaan rumah ibadah;
7. pengelolaan pemakaman Desa dan petilasan;
8. pembangunan dan pemeliharaan sanitasi lingkungan;
9. pembangunan dan pengelolaan air bersih berskala Desa;
10. pembangunan dan pemeliharaan irigasi tersier;
11. pembangunan dan pemeliharaan lapangan Desa;
12. pembangunan dan pemeliharaan taman Desa;
13. pembangunan dan pemeliharaan serta pengelolaan saluran untuk budidaya perikanan; dan
14. pengembangan sarana dan prasarana produksi di Desa.

c. pengembangan ekonomi lokal Desa, yang antara lain meliputi:

1. pembangunan dan pengelolaan pasar Desa dan kios Desa;


2. pembangunan dan pengelolaan tempat pelelangan ikan milik Desa;
3. pengembangan usaha mikro berbasis Desa;
4. pendayagunaan keuangan mikro berbasis Desa;
5. pembangunan dan pengelolaan keramba jaring apung dan bagan ikan;
6. pembangunan dan pengelolaan lumbung pangan dan penetapan cadangan pangan Desa;
7. penetapan komoditas unggulan pertanian dan perikanan Desa;
8. pengaturan pelaksanaan penanggulangan hama dan penyakit pertanian dan perikanan secara
terpadu;
9. penetapan jenis pupuk dan pakan organik untuk pertanian dan perikanan;
10. pengembangan benih lokal;
11. pengembangan ternak secara kolektif;
12. pembangunan dan pengelolaan energi mandiri;
13. pendirian dan pengelolaan BUM Desa;
14. pembangunan dan pengelolaan tambatan perahu;
15. pengelolaan padang gembala;
16. pengembangan wisata Desa di luar rencana induk pengembangan pariwisata kabupaten/kota;
17. pengelolaan balai benih ikan;
18. pengembangan teknologi tepat guna pengolahan hasil pertanian dan perikanan; dan
19. pengembangan sistem usaha produksi pertanian yang bertumpu pada sumberdaya,
kelembagaan dan budaya lokal.

d. pemanfaatan sumberdaya alam dan lingkungan Desa.

C. Bidang kemasyarakatan Desa;

Kewenangan lokal berskala Desa di bidang kemasyarakatan Desa meliputi:


a. membina keamanan, ketertiban dan ketenteraman wilayah dan masyarakat Desa;

b. membina kerukunan warga masyarakat Desa;

c. memelihara perdamaian, menangani konflik dan melakukan mediasi di Desa; dan

d. melestarikan dan mengembangkan gotong royong masyarakat Desa.

D. pemberdayaan masyarakat Desa

Kewenangan lokal berskala Desa bidang pemberdayaan masyarakat antara lain:


a. pengembangan seni budaya lokal;

b. pengorganisasian melalui pembentukan dan fasilitasi lembaga kemasyarakatan dan lembaga adat;

c. fasilitasi kelompok-kelompok masyarakat melalui:

1. kelompok tani;
2. kelompok nelayan;
3. kelompok seni budaya; dan
4. kelompok masyarakat lain di Desa.

d. pemberian santunan sosial kepada keluarga fakir miskin;

e. fasilitasi terhadap kelompok-kelompok rentan, kelompok masyarakat miskin, perempuan,


masyarakat adat, dan difabel;

f. pengorganisasian melalui pembentukan dan fasilitasi paralegal untuk memberikan bantuan hukum
kepada warga masyarakat Desa;

g. analisis kemiskinan secara partisipatif di Desa;

h. penyelenggaraan promosi kesehatan dan gerakan hidup bersih dan sehat;

i. pengorganisasian melalui pembentukan dan fasilitasi kader pembangunan dan pemberdayaan


masyarakat;

j. peningkatan kapasitas melalui pelatihan usaha ekonomi Desa;

k. pendayagunaan teknologi tepat guna; dan

l. peningkatan kapasitas masyarakat melalui:

1. kader pemberdayaan masyarakat Desa;


2. kelompok usaha ekonomi produktif;
3. kelompok perempuan;
4. kelompok tani;
5. kelompok masyarakat miskin;
6. kelompok nelayan;
7. kelompok pengrajin;
8. kelompok pemerhati dan perlindungan anak;
9. kelompok pemuda; dan
10. kelompok lain sesuai kondisi Desa.

4.2 Pemerintah Desa


Pemerintah Desa adalah kepala desa atau yang disebut dengan nama lain dibantu perangkat desa sebagai
unsur penyelenggara pemerintahan desa. Susunan organisasi Perangkat desa menurut Peraturan Menteri
Dalam Negeri Nomor 84 Tahun 2015 Tentang Susunan Organisasi Dan Tata Kerja Pemerintah Desa, terdiri
atas:
a. Sekretariat Desa;

b. Pelaksana Kewilayahan;dan
c. Pelaksana Teknis

Susunan Organisasi Pemerintah Desa:

Kepala Desa

Sekretariat Desa

Kepala Kepala Kepala


Urusan Urusan Urusan

Kepala Kepala Kepala


Seksi Seksi Seksi

KEPALA PELAKSANA
KEWILAYAHAN /
KEPALA DUSUN

Gambar 5. Susunan Organisasi Pemerintah Desa

Tugas dan fungsi perangkat desa:

1. Kepala Desa

Tugas menyelenggarakan Pemerintahan Desa, melaksanakan pembangunan, pembinaan


kemasyarakatan, dan pemberdayaan masyarakat

Fungsi a) menyelenggarakan Pemerintahan Desa, seperti tata praja Pemerintahan,


penetapan peraturan di desa, pembinaan masalah pertanahan, pembinaan
ketentraman dan ketertiban, melakukan upaya perlindungan masyarakat,
administrasi kependudukan, dan penataan dan pengelolaan wilayah.

b) melaksanakan pembangunan, seperti pembangunan sarana prasarana perdesaan,


dan pembangunan bidang pendidikan, kesehatan.

c) pembinaan kemasyarakatan, seperti pelaksanaan hak dan kewajiban masyarakat,


partisipasi masyarakat, sosial budaya masyarakat, keagamaan, dan
ketenagakerjaan.
d) pemberdayaan masyarakat, seperti tugas sosialisasi dan motivasi masyarakat di
bidang budaya, ekonomi, politik, lingkungan hidup, pemberdayaan keluarga,
pemuda, olahraga, dan karang taruna.

e) menjaga hubungan kemitraan dengan lembaga masyarakat dan lembaga lainnya

2. Sekretaris Desa

Tugas membantu Kepala Desa dalam bidang administrasi pemerintahan

Fungsi a) Melaksanakan urusan ketatausahaan seperti tata naskah, administrasi surat


menyurat, arsip, dan ekspedisi.

b) Melaksanakan urusan umum seperti penataan administrasi perangkat desa,


penyediaan prasarana perangkat desa dan kantor, penyiapan rapat,
pengadministrasian aset, inventarisasi, perjalanan dinas, dan pelayanan umum.

c) Melaksanakan urusan keuangan seperti pengurusan administrasi keuangan,


administrasi sumber-sumber pendapatan dan pengeluaran, verifikasi administrasi
keuangan, dan admnistrasi penghasilan Kepala Desa, Perangkat Desa, BPD, dan
lembaga pemerintahan desa lainnya.

d) Melaksanakan urusan perencanaan seperti menyusun rencana anggaran


pendapatan dan belanja desa, menginventarisir data-data dalam rangka
pembangunan, melakukan monitoring dan evaluasi program, serta penyusunan
laporan

3. Kepala Urusan

Tugas membantu Sekretaris Desa dalam urusan pelayanan administrasi pendukung


pelaksanaan tugas-tugas pemerintahan

Fungsi a) Kepala urusan tata usaha dan umum memiliki fungsi seperti melaksanakan urusan
ketatausahaan seperti tata naskah, administrasi surat menyurat, arsip, dan
ekspedisi, dan penataan administrasi perangkat desa, penyediaan prasarana
perangkat desa dan kantor, penyiapan rapat, pengadministrasian aset,
inventarisasi, perjalanan dinas, dan pelayanan umum.

b) Kepala urusan keuangan memiliki fungsi seperti melaksanakan urusan keuangan


seperti pengurusan administrasi keuangan, administrasi sumber-sumber
pendapatan dan pengeluaran, verifikasi administrasi keuangan, dan admnistrasi
penghasilan Kepala Desa, Perangkat Desa, BPD, dan lembaga pemerintahan desa
lainnya.

c) Kepala urusan perencanaan memiliki fungsi mengoordinasikan urusan perencanaan


seperti menyusun rencana anggaran pendapatan dan belanja desa,
menginventarisir data-data dalam rangka pembangunan, melakukan monitoring
dan evaluasi program, serta penyusunan laporan
4. Kepala Seksi

Tugas membantu Kepala Desa sebagai pelaksana tugas operasional

Fungsi a) Kepala seksi pemerintahan mempunyai fungsi melaksanakan manajemen tata praja
Pemerintahan, menyusun rancangan regulasi desa, pembinaan masalah
pertanahan, pembinaan ketentraman dan ketertiban, pelaksanaan upaya
perlindungan masyarakat, kependudukan, penataan dan pengelolaan wilayah,
serta pendataan dan pengelolaan Profil Desa.

b) Kepala seksi kesejahteraan mempunyai fungsi melaksanakan pembangunan sarana


prasarana perdesaan, pembangunan bidang pendidikan, kesehatan, dan tugas
sosialisasi serta motivasi masyarakat di bidang budaya, ekonomi, politik,
lingkungan hidup, pemberdayaan keluarga, pemuda, olahraga, dan karang taruna.

c) Kepala seksi pelayanan memiliki fungsi melaksanakan penyuluhan dan motivasi


terhadap pelaksanaan hak dan kewajiban masyarakat, meningkatkan upaya
partisipasi masyarakat, pelestarian nilai sosial budaya masyarakat, keagamaan, dan
ketenagakerjaan

5. Kepala Kewilayahan

Tugas membantu Kepala Desa dalam pelaksanaan tugasnya di wilayahnya

Fungsi a) Pembinaan ketentraman dan ketertiban, pelaksanaan upaya perlindungan


masyarakat, mobilitas kependudukan, dan penataan dan pengelolaan wilayah.

b) Mengawasi pelaksanaan pembangunan di wilayahnya.

c) Melaksanakan pembinaan kemasyarakatan dalam meningkatkan kemampuan dan


kesadaran masyarakat dalam menjaga lingkungannya.

d) Melakukan upaya-upaya pemberdayaan masyarakat dalam menunjang kelancaran


penyelenggaraan pemerintahan dan pembangunan

4.3 Kelompok dan Badan Hukum Perkumpulan

4.3.1 Faktor Pembentuk Kelompok


Sejak dilahirkan manusia sudah mempunyai dua hasrat atau kepentingan pokok bagi kehidupannya, yaitu:
1. Keinginan untuk menjadi satu dengan manusia lain di sekelilingnya
2. Keinginan untuk menjadi satu dengan lingkungan alamnya
Keterikatan dan ketergantungan antara manusia satu dengan yang lain mendorong manusia untuk
membentuk kelompok masyarakat yang disebut kelompok sosial atau sosial group. Kelompok sosial dapat
diartikan kumpulan individu yang memiliki hubungan dan saling berinteraksi sehingga mengakibatkan
tumbuhnya rasa kebersamaan dan rasa memiliki.

Bergabung dengan sebuah kelompok merupakan sesuatu yang murni dari diri sendiri atau juga secara
kebetulan. Misalnya, seseorang terlahir dalam keluarga tertentu. Namun, ada juga yang merupakan sebuah
pilihan. Inti suatu kelompok adalah karena adanya maksud dan tujuan bersama.

Dua faktor utama yang tampaknya mengarahkan pilihan berkelompok adalah kedekatan dan kesamaan.

1. Kedekatan

Pengaruh tingkat kedekatan, atau kedekatan geografis, terhadap keterlibatan seseorang dalam sebuah
kelompok tidak bisa diukur. Kita membentuk kelompok bermain dengan orang-orang di sekitar kita. Kita
bergabung dengan kelompok kegiatan sosial lokal. Kelompok tersusun atas individu-individu yang saling
berinteraksi. Semakin dekat jarak geografis antara dua orang, semakin mungkin mereka saling melihat,
berbicara, dan bersosialisasi. Singkatnya, kedekatan fisik meningkatkan peluang interaksi dan bentuk
kegiatan bersama yang memungkinkan terbentuknya kelompok sosial. Jadi, kedekatan menumbuhkan
interaksi, yang memainkan peranan penting terhadap terbentuknya kelompok pertemanan. Kedekatan
geografis daerah asal, ketika seseorang merantau ke suatu tempat dan bertemu dengan orang yang sama-
sama merantau dan berasal dari daerah yang sama, maka orang tersebut merasa ada ikatan batin,
meskipun semula belum saling mengenal ketika masih di daerah asal.

2. Kesamaan

Pembentukan kelompok sosial tidak hanya tergantung pada kedekatan fisik, tetapi juga kesamaan di antara
anggota-anggotanya. Sudah menjadi kebiasaan, orang lebih suka berhubungan dengan orang yang
memiliki kesamaan dengan dirinya. Kesamaan yang dimaksud adalah kesamaan minat, kepercayaan, nilai,
usia, tingkat intelejensi, atau karakter-karakter personal lain. Kesamaan kesamaan yang dimaksud antara
lain:
a. Kesamaan kepentingan, dengan adanya dasar utama adalah kesamaan kepentingan maka
kelompok sosial ini akan bekerja sama demi mencapai kepentingan yang sama tersebut.

b. Kesamaan keturunan, sebuah kelompok sosial yang terbentuk atas dasar persamaan keturunan
biasanya orientasinya adalah untuk menyambung tali persaudaraan, sehingga masing-masing
anggotanya akan saling berkomitmen untuk tetap aktif dalam kelompok sosial ini untuk menjaga
tali persaudaraan agar tidak terputus.

c. Kesamaan nasib, dengan kesamaan nasib/ pekerjaan/ profesi, maka akan terbentuk kelompok sosial
yang mewadahinya untuk meningkatkan taraf maupun kinerja masing-masing anggotanya.

Berdasarkan Ikatan Antar Anggotanya, dapat dibedakan:


a. Paguyuban (Gameinschaft), Paguyuban merupakan kelompok sosial yang ikatan antara anggotanya
merupakan ikatan batin murni, alamiah, kekal dan sangat kuat. Hubungan antar anggotanya
biasanya bersifat informal. Contohnya adalah Paguyuban yang terbentuk karena ikatan darah dan
paguyuban yang terbentuk karena ideologi.

b. Patembayan (Gesselschaft). Patembayan merupakan kelompok sosial yang ikatan antar anggotanya
tidak terlalu kuat karena berlangsung untuk waktu yang pendek. Struktrunya bersifat mekanis dan
sebagai suatu bentuk dalam pikiran belaka. Hubungan antar anggota biasanya bersifat formal
dengan memperhitungkan nilai guna dari interaksi dan komunikasi yang terjadi. Contohnya adalah
ikatan antar pedagang dan pembeli yang terjadi di pasar.

Dalam buku Handbook of Small Group Research terungkap, bahwa besarnya (jumlah orang dalam)
kelompok menurut berbagai pendapat adalah sebagai berikut.
1. Jumlah minimum adalah = 2 – 3 orang.
2. Jumlah maksimum adalah = 13 – 15 orang.
3. Jumlah idealnya adalah antara 7 -10 orang.

Makin besar jumlahnya maka makin renggang hubungan kelompok ini. Sebaliknya, kalau terlalu kecil, pola
interaksi juga akan sangat terbatas.

Pembentukan kelompok di Indonesia adalah untuk mempercepat proses pembangunan, terutama


masyarakat desa. Pembangunan masyarakat desa dalam pelaksanaannya banyak menggunakan
pendekatan kelompok. Pendekatan tersebut digunakan dalam implementasi program pembangunan
masyarakat desa yang bertumpu pada model pemberdayaan masyarakat miskin.

4.3.2 Badan Hukum Perkumpulan


Badan hukum adalah suatu badan atau perkumpulan yang dapat memiliki hak-hak dan melakukan
perbuatan seperti menerima serta memiliki kekayaan sendiri dan dapat digugat atau menggugat di muka
hukum. Menurut jenisnya, badan hukum terbagi mejadi 2 (dua) yaitu badan hukum publik dan badan
hukum privat. Badan hukum publik adalah badan pemerintahan dimana menjalankan fungsi dan tugas
pemerintahan yang diberikan status badan hukum. Sedangkan badan hukum privat adalah badan hukum
yang didirikan berdasarkan hukum perdata yang menyangkut kepentingan pribadi di dalam badan hukum
itu. Badan hukum privat (swasta) meliputi: Perseroan terbatas, Koperasi, Yayasan dan Perkumpulan.

Perkumpulan adalah badan hukum yang merupakan kumpulan orang didirikan untuk mewujudkan
kesamaan maksud dan tujuan tertentu di bidang sosial, keagamaan dan kemanusiaan dan tidak
membagikan keuntungan kepada anggotanya. Pengaturan mengenai badan hukum perkumpulan selama
ini sangat sedikit sekali. Untuk pendiriannya, pada intinya setiap dua orang atau lebih dapat mendirikan
suatu perkumpulan. Suatu perkumpulan yang ingin bertindak atas namanya sendiri maka perkumpulan
tersebut harus menjadi badan hukum. Untuk perkumpulan yang memiliki badan hukum, dasar hukumnya
dapat merujuk pada:
1. Staatsblad 1870-64, yaitu perkumpulan menjadi badan hukum setelah mendapat pengesahan dari
penguasa. Pengesahan itu dilakukan dengan menyetujui anggaran dasar perkumpulan yang berisi
tujuan, dasar-dasar, lingkungan kerja dan ketentuan lain mengenai perkumpulan tersebut.
2. Staatsblad 1939 No. 570 mengenai Perkumpulan Indonesia (Inlandsche Vereniging) ("Stb. 1939-570")
yang pada awalnya hanya berlaku untuk daerah Jawa Madura saja. Kemudian berdasarkan Staatsblad
1942 No. 13 jo No. 14 ("Stb. 1942-13 jo 14") ketentuan Staatsblad 1939 No. 570 diberlakukan untuk
seluruh wilayah Indonesia. Untuk memperoleh status sebagai badan hukum, Perkumpulan Indonesia
harus mengajukan permohonan terlebih dahulu baik lisan atau tertulis kepada Ketua Pengadilan Negeri
setempat di mana perkumpulan itu berada. Kedudukan badan hukum diperoleh setelah diadakan
pendaftaran penandatanganan anggaran dasar (pasal 16 Stb. 1942-13 jo 14) dan setelah anggaran
dasar memenuhi prosedur yang disyaratkan dalam pasal 13-14, pasal 16 Stb. 1942-13 jo 14.
3. Peraturan Menteri Hukum dan HAM No. 3 tahun 2016 Tentang Tata Cara Pengajuan Permohonan
Pengesahan Badan Hukum dan Persetujuan Perubahan Anggaran dasar Perkumpulan.

Dalam praktik, perkumpulan memiliki 2 (dua) jenis:


a. Perkumpulan berbadan hukum

b. Perkumpulan yang tidak berbadan hukum


Bab. 5
Analisis Kelembagaan

Pembangunan Prasarana sanitasi di kawasan perdesaan mempunyai dampak langsung terhadap kehidupan
sosial ekonomi masyarakat secara berkesinambungan. Prasarana yang dibangun harus bermanfaat sampai
masa yang panjang. Agar prasarana dapat bermanfaat, diperlukan upaya yang baik dalam penggunaannya.

Selain faktor kualitas konstruksi yang dihasilkan, faktor-faktor penting yang mempengaruhi berfungsinya
suatu prasarana adalah cara pemanfaatannya yang baik. Bila salah satu hal tersebut tidak dipenuhi maka
akan berpengaruh kepada kualitas pelayanan dan umur pemanfaatan yang akhirnya akan mengakibatkan
tidak tercapainya harapan masyarakat dan tujuan dibangunnya prasaran dan sarana sanitasi.

5.1 Analisis Faktor Pendorong Pembentuk Kelompok


Kedekatan dan kesamaan merupakan faktor pendorong pembentuk sebuah kelompok, proses
pembentukan kelompok terbentuk karena adanya 2 (dua) alasan tersebut. Kelompok yang terbentuk
karena kedekatan dan kesamaan akan cenderung bertahan, apabila dibandingkan dengan kelompok yang
terpentuk karena adanya keterpaksaan.

Pembentuk kelompok pemanfaat dan pemelihara (KPP) pada program sanitasi perdesaan padat karya,
dapat terbentuk karena adanya kedekatan anggota dalam 1 (satu) desa dan kesamaan kepentingan
mendapatkan prohram sanitasi perdesaan padat karya.

Gambar 6. Faktor Pembentuk Kelompok

Identifikasi kepentingan bersama atas jenis prasarana dan sarana program sanitasi padat karya dapat
dilihat sebagai berikut:

Kepentingan Bersama
Jenis
Prasarana Pasca Keterangan
Pra Saat
& Sarana Pembangunan
Pembangunan Pembangunan
(Pemanfaatan)
Jamban dan
tanki septik √ √ -
Individual

Jamban Tanki Septik komunal digunakan


Individu dan bersama oleh penerima manfaat
Tanki Septik √ √ √ dengan jumlah yang terbatas, dan
Komunal umumnya memiliki ikatan
keluarga

Pra Saat Pasca


Faktor Pembentuk Kelompok
Pembangunan Pembangunan Pembangunan

Kedekatan Wilayah (desa) 1 desa 1 desa 1 desa

Fisik (bersebelahan/ tersebar tersebar tersebar


tetangga)

Kesamaan Kepentingan Sama-sama Sama-sama Tidak ada


memiliki memiliki kepentingan
kepentingan kepentingan bersama atas
mendapatkan terbangunnya prasarana
program sanitasi prasarana terbangun, karena
perdesaan padat sanitasi prasarana tidak
karya perdesaan digunakan bersama
program padat  tanki septik
karya individual

5.2 Analisis Implementasi


Analisis implementasi, digunakan untuk melihat sejauh mana pelaksanaan di lapangan terhadap ketentuan
yang telah diatur dalam buku pedoman. Beberapa aspek yang diamati dari hasil kunjungan lapangan
disajikan sebagai berikut:
Aspek Yang Diamati Hasil Pengamatan
Lokasi Kawasan Perdesaan Masyarakat perdesaan biasanya ciri
masyarakatnya memiliki hubungan kekerabatan
yang tinggi
• Desa tertinggal dan Tingkat pendidikan & pendapatan masyarakat
berkembang rendah
• Masyarakat dengan Desa Cigadung, kebutuhan air bersih masyarakat
penghasilan rendah harus membeli
• Daerah gizi buruk
Aspek Yang Diamati Hasil Pengamatan
Jenis Prasarana & Kedekatan Tempat Pemanfaatan
Sarana Tinggal
• Jamban dan tanki septik • Menyebar • Dimanfaatkan
Individual sendiri (1 rumah)
• Jamban Individu dan Tanki • Bersebelahan • Dimanfaatkan
Septik Komunal, 1 unit bersama (2 rumah
melayani minimal 2 KK Lokasi prasarana atau lebih yang
berada biasanya
area/pekarangan bersaudara)
rumah penerima
manfaat
Pemeliharaan/ • memastikan pipa ventilasi • Pengelolaan prasarana tidak rumit (cukup
pemanfaatan tidak tersumbat sama mudah dilaksanakan oleh setiap penerima
prasarana sampah atau benda lain manfaat)
yang dapat menimbulkan • Tugas/ tanggungjawab pemeliharaan dapat
bau; dilaksanakan oleh masing-masing individu
• menjaga agar sampah atau penerima manfaat
benda lain tidak menyumbat • Biaya penyedotan lumpur tinja sebaiknya
toilet, saluran, dan tangki menjadi beban Pemerintah Daerah
septik; mengingat karakteristik lokasi merupakan
• menjaga agar bahan kimia wilayah tertinggal/ berkembang dengan
berbahaya tidak masuk ke tingkat penghasilan masyarakat yang rendah
tangki septik yang dapat
mengganggu proses
biologis;
• memantau kondisi lumpur
dan scum di tangki septik
serta kondisi lahan resapan
paling sedikit 2 – 3 tahun;
• menyedot lumpur tinja
secara berkala
Kelembagaan Legalitas Surat Keputusan Kepala Desa
Kepengurusan Bervariasi struktur kepengurusannya
• Ketua, Sekretaris, Bendahara dan anggota
• Ketua, Sekretaris dan Seksi Usaha Dana
• Ketua, sekretaris, Seksi Usaha Dana, Seksi
O&P dan Seksi Kesehatan
Operasional KPP Dokumen SOP • Tidak mengetahui apakah tersedia dokumen
SOP
Rencana Kerja KPP • Tidak memiliki
Iuran Anggota • Belum semua desa, desa yang telah
menerapkan iuran, ada yang belum berani
menggunakannya
Laporan Keuangan • Desa yang telah menarik iuran memiliki buku
catatan penerimaan iuran, desa yang belum
menerapkan iuran belum memiliki
Aspek Yang Diamati Hasil Pengamatan
Sosialisasi/ kampanye pola hidup • Ketua KPP sesekali berkeliling memeriksa
bersih dan sehat sarana dan prasarana, terutama saat ada
monitoring dari pusat
Pemberdayaan/ pelatihan pasca Belum ada kegiatan pelatihan/pemberdayaan
pembangunan pasca pembangunan, tetapi membutuhkan
terutama terkait pengelolaan iuran
Peran KSM pasca Dapat difungsikan dalam rangka pembinaan
pembangunan masyarakat penerima dalam pemanfaatan
prasarana, karena ketua KSM adalah tokoh
masyarakat/ perangkat desa memiliki pengaruh
yang kuat di masyarakat
Program sejenis di • Dinas Kesehatan • Dana Dinas Kesehatan, pembangunan
desa tersebut • Dana Desa dilakukan oleh KSM yang dibentuk pada
program padat karya Kemenpupr, tetapi KPP
tidak dibentuk
• Dana Desa, pembangunan tidak
menggunakan KSM
Bab. 6
Kesimpulan dan Rekomendasi

6.1 Kesimpulan
Kesimpulan dari hasil analisis sebagai berikut:
1. Terdapat variasi pelaksanaan di lapangan terkait beberapa aspek kelembagaan (KPP) yang telah diatur
dalam SE Dirjen Pelaksanaan Padat Karya /Buku Pedoman Sanitasi Padat Karya, antar lain:

No. Aspek Kelembagaan Ketentuan Pada SE Dirjen Pelaksanaan Kondisi Pelaksanan Di


Padat Karya dan Buku Pedoman Lapangan
Sanitasi Padat Karya

a. Pembentukan KPP Surat keputusan Kepala Desa yang diketahui Hanya SK Kepala Desa
camat

KPP harus berbadan hukum Tidak ada yang berbadan


hukum

b. Tugas Pokok KPP 1. Merencanakan tentang besarnya iuran • Penarikan iuran dari 4
pemanfaatan sarana; desa yang dikunjungi,
2. Mengumpulkan iuran, membuat hanya 1 desa yang
perencanaan belanja, membukukan menerapkan, tetapi
dan melaporkan secara rutin KPP tidak berani
operasional dan pemeliharaan; menggunakannya
3. Mengoperasikan dan memelihara • Kegiatan pengurus KPP,
sarana sanitasi; sesekali keliling
4. Mengontrol semua saluran perpipaan mengontrol penerima
secara rutin; manfaat. Tidak
5. Mengembangkan mutu pelayanan dan memiliki rencana
jumlah sarana pengguna; kegiatan/ rencana kerja
6. Melakukan kampanye PHBS • Tidak ada pertemuan
rutin

• Dalam melaksanakan pengelolaan Pengurus KPP tidak


perlu menyusun Standard Operating mengetahui ketentuan
Procedure (SOP) yang akan menjadi tersebut
acuan.
• SOP disusun oleh pengurus KPP
bersama warga pemanfaat,
dimusyawarahkan bersama dalam
forum rembuk warga dan setelah
dicapai mufakat disahkan oleh kepala
Desa

c. • Seksi Usaha Dana Struktur kepengurusan


• Seksi Operasi dan Pemeliharaan bervariasi
• Seksi Penyuluhan dan Pemeliharaan
• Seksi Kesehatan
2. Sebagian besar pilihan jenis prasarana yang dibangun adalah jamban dan tanki septik individual.
3. Ditemukan adanya perbedaan antara Surat Edaran dengan Buku Pedoman, pada SE terdapat ketentuan
“KPP harus berbadan hukum”, tetapi Buku Pedoman tidak.
4. KPP pada kegiatan Sanimas dan Sanitasi Padat Karya Perdesaan pada SE Dirjen DJCK tentang Pedoman
Teknis Pelaksanaan Kegiatan Padat Karya DJCK / Buku Pedoman Teknis Pelaksanaan Sanitasi
Perdesaan Padat Karya substansi isinya sama.
5. Perangkat desa memiliki keterlibatan yang baik dalam program sanitasi, hal ini dapat diketahui mulai
dari keterlibatan dalam pemilihan penerima manfaat, adanya dana desa yang dialokasikan untuk
membuat tanki septik serta keterlibatan menjadi ketua KSM.

6.2 Rekomendasi
1. Pembentukan Kelompok Pemelihara dan Pemanfaat (KPP) pada program sanitasi perdesaan padat
karya:
a. KPP dapat dibentuk dan ditetapkan cukup melalui Surat Keputusan Kepala Desa, dengan
kepengurusan KPP dibebaskan. Minimal Ketua, Bendahara dan anggota seluruhnya adalah penerima
manfaat, serta penyederhanaan lingkup tugasnya :

 Bersama penerima manfaat mengontrol jamban dan kondisi sekitar tanki septik secara
berkala;
 Menjadwalkan pertemuan berkala dengan penerima manfaat dalam rangka:

1. Melakukan penyuluhan agar penerima manfaat menjaga sampah atau benda lain tidak
menyumbat toilet dan saluran serta bahan berbahaya kimia tidak masuk ke dalam tangki
septik;
2. Melakukan kampanye PHBS;

 Melakukan pengelolaan dana/ iuran anggota yang diperoleh.

b. KPP dapat tidak dibentuk, mengingat: prasarana tidak digunakan bersama serta tersebarnya
penerima manfaat.

2. Pembentukan Kelompok Swadaya Masyarakat (KSM)


a. Penunjukan Ketua Kelompok Swadaya Masyarakat (KSM), sebaiknya diarahkan berasal dari
perangkat desa (kepala kewilayahan/ kepala dusun) agar tugas pemberdayaan masyarakat kepada
penerima manfaat dapat langsung melekat pada tugasnya selaku perangkat desa pada fase pasca
pembangunan. Dimana salah satu kewenangan desa adalah kegiatan pelayanan dan pemberdayaan
masyarakat dan fungsi kepala kewilayahan/ kepada dusun, antara lain melaksanakan pembinaan
kemasyarakatan dalam meningkatkan kemampuan dan kesadaran masyarakat dalam menjaga
lingkungannya.

b. KSM difungsikan untuk kegiatan ekonomi produktif, pasca pembangunan (KSM dibentuk tidak hanya
berorientasi hanya untuk program sanitasi perdesaan padat karya)