Anda di halaman 1dari 226

Hak Cipta  dan Hak Penerbitan dilindungi Undang-undang

Cetakan pertama, Agustus 2018

Penulis : Dra. Sri Sulami EA, M.Kes


Dra. Eka Sulistianingsih,M.Kes

Pengembang Desain Intruksional : Drs. Muman Hendra Budiman, M.Pd.

Desain oleh Tim P2M2


Kover & Ilustrasi : Bangun Asmo Darmanto, S.Des.
Tata Letak : Fahreis Hertansyah Pohan, S. Sn

Jumlah Halaman : 227


DAFTAR ISI

Halaman

BAB I: RUMUSAN MASALAH .............................................................................. 1

Topik 1.
Identifikasi Masalah........................................................................................... 3
Latihan ..................................................................................................................... 13
Ringkasan................................................................................................................. 13
Tes 1 ........................................................................................................................ 17

Topik 2.
Pertanyaan Penelitian ....................................................................................... 20
Latihan ..................................................................................................................... 23
Ringkasan................................................................................................................. 24
Tes 2 ........................................................................................................................ 25

KUNCI JAWABAN TES FORMATIF ....................................................................... 28


DAFTAR PUSTAKA ............................................................................................. 30

BAB 2: PROPOSAL PENELITIAN ……………………………………………………………………….. 32

Topik 1.
Pendahuluan..................................................................................................... 32
Latihan ..................................................................................................................... 41
Ringkasan................................................................................................................. 42
Tes 1 ........................................................................................................................ 44

Topik 2.
Tinjauan Pustaka ............................................................................................... 48
Latihan ..................................................................................................................... 54
Ringkasan................................................................................................................. 54
Tes 2 ........................................................................................................................ 56

KUNCI JAWABAN TES FORMATIF ....................................................................... 60

 Karya Tulis Ilmiah iii


DAFTAR PUSTAKA ............................................................................................. 62

BAB 3: PELAKSANAAN PENELITIAN ……………………………………………………………….. 63

Topik 1.
Desain Penelitian............................................................................................... 64
Latihan ....…………………………………………….................................................................. 79
Ringkasan ..…………………………………………................................................................... 80
Tes 1 ..……………………………..……................................................................................. 84

Topik 2.
Pelaksanaan Penelitian...................................................................................... 86
Latihan ....…………………………………………….................................................................. 94
Ringkasan ..…………………………………………................................................................... 94
Tes 2 ..……………………………..……................................................................................. 95

KUNCI JAWABAN TES FORMATIF ....................................................................... 98


DAFTAR PUSTAKA ............................................................................................. 99

BAB 4: PENGUMPULKAN DATA ………………………………………………………………………. 100

Topik 1.
Teknik Pengumpulan Data................................................................................. 102
Latihan ....…………………………………………….................................................................. 113
Ringkasan ..…………………………………………................................................................... 114
Tes 1 ..……………………………..……................................................................................. 118

Topik 2.
Teknik Sampling ................................................................................................ 121
Latihan ....…………………………………………….................................................................. 138
Ringkasan ..…………………………………………................................................................... 138
Tes 2 ..……………………………..……................................................................................. 141

KUNCI JAWABAN TES FORMATIF ....................................................................... 144


DAFTAR PUSTAKA ............................................................................................. 146

iv Karya Tulis Ilmiah 


BAB V: KALIBRASI ALAT DAN INSTRUMEN LABORATORIUM KESEHATAN ........... 147

Topik 1.
Ukuran .............................................................................................................. 149
Latihan ....…………………………………………….................................................................. 155
Ringkasan ..…………………………………………................................................................... 156
Tes 1 ..……………………………..……................................................................................. 156

Topik 2.
Analisis Data ..................................................................................................... 159
Latihan ....…………………………………………….................................................................. 174
Ringkasan ..…………………………………………................................................................... 174
Tes 2 ..……………………………..……................................................................................. 176

KUNCI JAWABAN TES FORMATIF ....................................................................... 179


DAFTAR PUSTAKA ............................................................................................. 183

BAB 6: KEANDALAN TES LABORATORIUM ......................................................... 184

Topik 1.
Sistematika Penulisan........................................................................................ 185
Latihan ....…………………………………………….….............................................................. 201
Ringkasan ..…………………………………………................................................................... 202
Tes 1 ..……………………………..……................................................................................. 210

Topik 2.
Laporan Penelitian............................................................................................. 213
Latihan ....…………………………………………….................................................................. 217
Ringkasan ..…………………………………………................................................................... 218
Tes 2 ..……………………………..……................................................................................. 219

KUNCI JAWABAN TES FORMATIF ....................................................................... 222


DAFTAR PUSTAKA ............................................................................................. 223

 Karya Tulis Ilmiah v


Bab 1
RUMUSAN MASALAH
Dra. Sri Sulami Endah Astuti,M.Kes.

Pendahuluan

S
elamat berjumpa mahasiswa prodi DIII Program Percepatan Analis Kesehatan. Topikini
membahas tentang cara memperoleh ide penelitian ilmiah. Selanjutnya ide penelitian
dapat diperoleh dari jurnal ilmiah, seminar, teks book, fenomena yang ada di sekitar
kita. Ide penelitian akan dituangkan menjadi suatu rumusan masalah. Dalam kehidupan
sehari-hari, sering kita temui kesenjangan antara teori dan kenyataan, inilah yang dinamakan
masalah. Tidak semua masalah bisa diangkat menjadi masalah penelitian. Masalah yang bisa
diangkat menjadi masalah penelitia, harus memenuhi syarat ilmiah,di antaranya dapat
dibuktikan kebenarannya melalui suatu penelitian. Masalah merupakan titik tolak dari setiap
kegiatan penelitian. Dengan kemajuan ilmu pengetahuan dan teknologi yang semakin tinggi
seperti saat ini sering kali menimbulkan masalah yang semakin banyak dan kompleks, hal ini
berarti perlu perhatian dan penanganan untuk memecahkan masalah- masalah tersebut.
Penelitian adalah bagian dari proses pemecahan masalah. Ketrampilan memecahkan dan
merumuskan masalah sangat diperlukan. Pada hakekatnya masalah penelitian adalah bentuk
pertanyaan yang perlu dicari jawabannya, meskipun demikian untuk mengangkat masalah-
masalah tersebut kedalam suatu masalah penelitian diperlukan suatu kepekaan terhadap
masalah penelitian. Kepekaan tersebut memerlukan minat, pengetahuan, keahlian dalam
melakukan penelitian. Dalam mempelajari materi ini anda pempelajari pula tentang latar
belakang penelitian agar anda lebih memahami tentang masalah penelitian, Identifikasi
masalah, Pertanyaan Penelitian dan rumusan masalah penelitian.

Setelah mempelajari matakuliah Anda diharapkan mampu:


1. Merumuskan masalah penelitian
2. Menyusun Proposal Penelitian
3. Melaksanakan Penelitian
4. Mengumpulkan data
5. Mengolah data
6. Menyusun Laporan Karya Tulis Ilmiah.

 Karya Tulis Ilmiah 1


Kami lampirkan peta kompetensi untuk Anda pelajari sebagai tuntunan mempelajari
mata kuliah. Silakan lihat gambar 1 dibawah ini. Berdasarkan peta kompetensi tersebut, anda
diharapkan menguasai mata kuliah Metodologi penelitian dan statistik di Semester 1. Mohon
Anda pelajari setiap bab dengan seksama kemudian coba jawab tes formatif yang tersedia di
setiap topik untuk mengevalusi kemampuan anda. Pada Topik ini akan dipelajari tentang
perumusan masalah.
Perumusan masalah merupakan upaya untuk menyatakan secara tersurat pertanyan-
pertanyaan yang hendak dicarikan jawabannya. Rumusan masalah dalam Karya Tulis Ilmiah,
memuat masalah yang akan diteliti dan dinyatakan dalam kalimat tanya. Rumusan masalah
mengandung parameter-parameter yang akan dipakai dalam penelitian serta variabel-
variabel yang akan digunakan. Selain itu, rumusan masalah hendaknya dapat diuji secara
empiris, dalam arti memungkinkan dikumpulkannya data untuk menjawab pertanyaan yang
diajukan.Bagi mahasiswa kelas RPL, masalah dapat diperoleh dari kasus yang terjadi di tempat
kerja. Masalah penelitian sebaiknya sesuai dengan minat dan masalah dalam bidang
laboratorium kesehatan melalui studi kasus atau penelitian laboratorium dan atau lapangan.
Pengalaman belajar mengajar diberikan dalam bentuk penugasan.

Selamat Belajar Semoga Sukses

2 Karya Tulis Ilmiah 


Topik 1
Identifikasi Masalah

P
enelitian adalah pekerjaan ilmiah yang bermaksud mengungkapkan rahasia ilmu secara
obyektif, dengan dibentengi bukti-bukti yang lengkap dan kokoh
Untuk melakukan suatu penelitian kita harus menentukan masalah penelitian terlebih
dahulu. Masalah adalah kesenjangan antara apa yang seharusnya dengan kenyataan yang ada
atau terjadidengan yang seharusnya ada atau terjadi, antara harapan dan kenyataan. Banyak
sekali kesenjangan, misalnya informasi yang tersedia tidak cukup, sumber daya tidak
memenuhi dan lain- lain. Permasalahan disekeliling kita sangat banyak, anda tinggal
mengidentifikasi, memilih, dan merumuskannya. Perlu diketahui sumber masalah dapat
diperoleh dari:
1. Bacaan berupa jurnal, laporan hasil penelitian, skripsi, tesis, disertasi, buku teks, dan
internet.
2. Seminar, semiloka, lokakarya, diskusi, pertemuan ilmiah, dan lain- lain.
3. Pernyataan pemegang otoritas.
4. Pengamatan.
5. Pengalaman.
6. Instuisi.

Setelah masalah di identifikas, selanjutnya dipilih salah satu masalah yang paling layak
untuk diteliti Pengertian masalah penelitian yang dapat diangkat untuk diteliti secara ilmiah
memiliki unsur-unsur sebagai berikut:
1. Masalah penelitian harus tampak dan dirasakan sebagai suatu tantangan bagi peneliti
untuk dipecahkan dengan mempergunakan keahlian atau kemampuan profesionalnya.
2. Masalah penelitian merupakan kondisi yang menunjukkan kesenjangan (gap) antara
peristiwa atau keadaan nyata (das sain) dengan tolok ukur tertentu (das sollen) sebagai
kondisi ideal atau seharusnya bagi peristiwa atau keadaan tertentu.
3. Masalah penelitian adalah keraguan yang timbul terhadap suatu peristiwa atau keadaan
tertentu berupa kesangsian tentang tingkat kebenarannya suatu peristiwa atau keadaan.
Untuk membantu peneliti muda dalam usaha menyeleksi dan merumuskan masalah dan sub-
masalah yang patut dibahas secara ilmiah ada beberapa kriteria yang perlu mendapat
perhatian antara lain:
1. Masalah penelitian harus dipilih yang berguna untuk diungkapkan.
2. Masalah yang dipilih harus relevan dengan kemampuan atau keahlian peneliti.

 Karya Tulis Ilmiah 3


3. Masalah penelitian harus menarik perhatian untuk diungkapkan
4. Masalah penelitian sedapat mungkin menghasilkan sesuatu yang baru.
5. Masalah penelitian harus dipilih yang dapat dihimpun datanya secara lengkap dan
obyektif.
6. Masalah penelitian tidak boleh terlalu luas, tetapi juga tidak boleh terlalu sempit
Dalam kenyataan sehari- hari banyak masalah dalam bidang kesehatan yang kita
temui, akan tetapi pertanyaan yang timbul adalah, apakah semua masalah tersebut dapat
diangkat menjadi masalah penelitian? jawabnya “tidak”. Tidak setiap masalah layak
dikembangkan menjadi masalah penelitian, karena masalah penelitian harus dapat
dipecahkan sebagian atau seluruhnya dengan penelitian. Meskipun demikian kita seringkali
mengalami kesulitan untuk menemukan masalah yang hendak diteliti. Masalah merupakan
titik tolak untuk melakukan penelitian, akan tetapi tidak semua masalah dapat dijadikan obyek
untuk diteliti, dan hal ini dapat diketahui darikarakteristik masalah itu sendiri. Seperti apakah
karakteristik tersebut? Berikut ini adalah pedoman umum yang dapat digunakan ketika Anda
masuk dalam identifikasi masalah.

A. PEDOMAN DALAM IDENTIFIKASI MASALAH PENELITIAN.


Ada tiga karakteritik yang perlu diperhatikan dalam mengidentifikasi masalah yaitu:
1. Masalah tersebut layak diteliti.
Tidak semua masalah layak untuk diangkat menjadi suatu penelitian. Masalah yang
layak diteliti artinya masalah tersebut dapat dilakukan suatu pengkajianterhadap
masalah tersebut dan dapat dilakukan dengan cara yang terukur secara empiris
melalui pengumpulan data dan pengolahan data. Masalah yang berkaitan dengan
isu filosofis dan etika atau moral tidak dapat dikategorikan masalah yang layak teliti
dalam konteks pembahasan kita disini. Masalah yang menyangkut nilai ideal atau
luhur sering kali sangat sulit diukur. (Duri Andriani dkk)
2. Sifat dari masalah tersebut, yaitu mempunyai nilai teoritis dan praktis.
Masalah penelitian hendaknya mempunyai karakteristik teoritis dan praktis.
Artinya masalah penelitian tersebut pada hakekatnya diangkat dari teori yang kuat
atau mempunyai dampak praktis yang dapat memperbaiki praktik atau
penyelengaraan dalam kaitannya dengan masalah yang hendak diteliti. Hal ini
tergantung kepekaan Anda, sebenarnya ketika mengidentifikasi masalah Anda
dapat menguji masalahtersebut dengan pertanyaan apakah dampaknya apabila
masalah tersebut terpecahkan. Apabila awabanya orang tak ‘peduli’ maka Anda
perlu mencari masalah yang bermakna, dengan artian masalah tersebut kurang
berarti/ bermanfaat bagi masyarakat. (Duri Andriani dkk).
3. Realitis.

4 Karya Tulis Ilmiah 


Realities mempunyai pengertian yang sangat luas, antara lain meliputi
keterjangkauan Anda dalam kedalaman bekal konsep serta kesediaan waktu,
tenaga, dan biaya. Bekal berupa penguasaan konsep atau teori dan seluruh
pengalaman Anda di Lapangan pekerjaan akan menentukan mutu penelitian anda.
Jika Anda meneliti masalah di bidang yang Anda kuasai yang Anda tau bentuk
medannya,maka peluang terjadinya penyimpangan baik dari segi metode maupun
analisis akan sangat kecil sekali. Artinya penelitian Anda ditingkat tersebut akan
cukup handal. Sebaliknya, bila Anda memaksakan tingkat bekal teori anda untuk
meneliti masalah yang jauh diluar jangkauan kemampuan Anda, atau bekal teori
yang Anda dapatkan kurang memadai, dan tidak sesuai dengan keahlian Anda,
maka Anda akan mengalami banyak kesulitan dan hasil penelitian Anda dapat
dipertanyakan orang. Aspek lain yang tak kalah penting dalam konteks realitis ini
adalah kesediaan waktu, tenaga, dan biaya. Selain tiga haltersebut, keaktualan
dan kebaruan atau orisinilitas sangatlah diperlukan. Jika masalah yang Anda teliti
merupakan masalah yang sedang hangat – hangatnya dibicarakan di masyarakat
(actual) maka penelitian Anda akan lebih tinggi nilainya. Demikian pula jika
masalah yang Anda teliti merupakan masalah yang baru / orisinil ( Duri Andriani,
dkk).

B. ARTI MASALAH PENELITIAN


Masalah adalah suatu kesenjangan (gap) antara yang seharusnya dengan apa yang terjadi
tentang sesuatu hal, atau kenyataan yang ada atau terjadi dengan yang seharusnya ada
atau terjadi, antara harapan dan kenyataan
Contoh
– Seharusnya untuk mencapai masyarakat yang sehat, semua anggota
masyarakat harus membuang kotoran di wc, harus minum air yang bersih dan
dimasak, makan makanan yang bergizi cukup dan sebagainya. Tetapi pada
kenyataanya banyak anggota masyarakat yang buang air besar di kebun atau
kali, minum air yang tidak bersih dan tidak dimasak, makan yang hanya ala
kadarnya,dan sebagainya.
– Seharusnya masyarakat dengan perilaku kurang baik, misalnya tidak menjaga
kesehatan pribadi dan lingkungan akan berpotensi untuk terinfeksi penyakit
kecacingan. Pada kenyataannya ada anggota masyarakat yang berperilaku
kurang baik, mereka terbebas dari infeksi kecacingan.

 Karya Tulis Ilmiah 5


Hal ini berarti ada kesenjangan, dan ini adalah satu masalah kesehatan masyarakat.
Perlu ada kepekaan untuk itu diperlukan minat dan pengetahuan dan keahlian dalam
mengidentifikasi masalah.

masalah

Belum tentu diangkat


menjadi masalah penelitian

Perlu ada kepekaan untuk itu diperlukan


minat dan pengetahuan dan keahlian

Kepekaan tersebut juga dipengaruhi oleh beberapa faktor yaitu :


1. Profesi
Sumber minat untuk melakukan penelitian juga bisa berasal dari Profesi atau
bidang pekerjaan. Dalam melakukan pekerjaan yang sesuai dengan profesinyapun
kita tidak terlepas dari masalah – masalah yang bersangkutan dengan profesi
tersebut. Semakin sering kita terpapar dengan masalah –masalah, akan semakin
mendorong anda untuk melakukan pemecahan masalah – masalah tersebut
dengan tepat. Untuk kepentingan ini mengharuskan Anda untuk berusaha
mencari tahu dengan berpikir, membaca, dan berdiskusi dengan teman.
2. Spesialisasi.
Spesialisasi atau keahlian khusus seseorang dapat menyebabkan orang tersebut
peka terhadap masalah yang berkaitan dengan keahliannya. Apabila orang telah
menekuni suatu bidang tertentu, maka orang tersebut menjadi sangat peka
terhadap masalah yang berkaitan dengan bidang tersebut. Misalnya seorang ahli
gizi, maka dia akan sangat peka terhadap penyakit- penyakit karena kurang gizi,
dan lain sebagainya.
3. Akademis
Dalam kenyataan, orang yang sudah mengalami pendidikan tinggi biasanya ia
telah mendalami tentang salah satu disiplin ilmu pengetahuan,sehingga daya
penalaranya akan lebih baik dan mampu melihat prospek pengembangan tentang
hal-hal yang dialaminya. Semua teori yang didapat dibangku kuliah, pada
kenyataannya tidak semuanya dapat diterapkan, bahkan mungkin bertentangan

6 Karya Tulis Ilmiah 


sama sekali. Hal ini menunjukkan bahwa bahwa terdapat suatu permasalahan
yang perlu mendapat perhatian dan dipecahkan. Hal ini menunjukkan bahwa
bidang pendidikan akademis yang ditempuh oleh seseorang dapat menunjang
dalam kepekaan terhadap suatu masalah.
4. Kebutuhan dan Praktek kehidupan sehari- hari.
Pengalaman kehidupan sehari- hari dan kebutuhan yang dialami seseorang dapat
menimbulkan kepekaan akan masalah. Jika seseorang memperhatikan akan
prilaku hidup sehat yang ada dilingkungan sekitarnya, kluarga, tetangga dan
sebagainya akan membantu dalam melihat berbagai masalah kesehatan yang ada.
Hal ini sudah barang tentu dapat meningkatkan kepekaan seseorang terhadap
masalah.
5. Pengalaman Lapangan,
Pengalaman Lapangan yang Anda alami di dalam pekerjaan, kehidupan sehari –
hari di masyarakat baik yang positif maupun negative akan membantu Anda dalam
meningkatkan kepekaan terhadap masalah. Pengalaman –pengalaman yang Anda
peroleh di lapangan akan menambah keyakinan Anda betapa serius nya masalah
tersebut, hal ini akan memperkuat usaha- usaha Anda untuk dapat memecahkan
masalah tersebut dan apa yang harus Anda lakukan.
6. Bahan bacaan atau kepustakaan.
Seseorang yang senang membaca semakin luas pengetahuannya, dengan
membaca Anda akan banyak mengetahui betapa kompleksnya masalah kehidupan
ini, betapa banyak masalah masalah yang perlu ditangani, dan
dipecahkan. Dengan kata lainbanyakmembaca dapat meningkatkan pengetahuan
dan kemampuan berfikir seseorang, sebab dari buku- buku atau hasil penelitian
orang lainyang dipublikasikan, banyak informasi – informasi yang sangat berguna
bagi peluasan wawasan Anda dalam memandang suatu permasalahan. Dengan
semakin luasnya wawasan dan pengetahuan Anda, dapat menyebabkan Anda
mampu menggunakan penalaran dan berfikir kritis yang akan membantu Anda
dalam meningkatkan kepekaan terhadap masalah.

Kepekaan terhadap suatu masalah yang Anda peroleh melalui uraian diatas,
memungkinkan Anda untuk mencari pemecahannya. Selanjutnya dalam usaha mencari jalan
keluar ataupun pemecahan masalah tersebut secara sistimatis dan logis Anda dapat
menggunakan metode penelitian. Didalam metode penelitian akan Anda temui banyak teori-
teori dalam memecahkan masalah penelitian yang sesuai dengan masalah yang Anda pilih,
untuk diangkat menjadi masalah penelitian.
C. MEMILIH MASALAH PENELITIAN

 Karya Tulis Ilmiah 7


Dalam melakukan suatu penelitian, seperti biasa timbul suatu pertanyaan masalah apa
yang layak untuk diteliti, dibidang kesehatan sebenarnya banyak masalah yang memerlukan
penelitian, seperti halnya ditempat Anda bekerja di Labolatorium, kasus atau masalah yang
perlu kita perhatikan banyak sekali, misalnya:
1. Bagaimana cara menyimpan sampel pemeriksaan yang baik agar hasil yang diperoleh
tidak mengalami perubahan.
2. Berapa lama pemeriksaan sampel dapat ditunda, dan sebagainya.
3. Metode pemeriksaan yang baru dikenalkan dan lagi hangat dibicarakan, dan sebagainya.
Akan tetapi memilih masalah penelitian adalah suatu langkah awal dari suatu kegiatan
penelitian. Bagi orang yang belum berpengalaman meneliti, menentukan atau memilih
masalah bukanlah pekerjaan yang mudah, bahkan boleh dikatakan sulit. Dari mana masalah
tersebut akan diperoleh? yang jelas masalah adalah merupakan kebutuhan seseorang untuk
dipecahkan atau dicarikan jawabannya. Oleh karena itu seseorang melakukan penelitian
untuk memperoleh jawaban dari masalah yang merekahadapi. Masalah dapat diperoleh dari
kehidupan sehari hari karena menjumpai hal hal yang aneh, membaca buku, mengikuti
seminar dan lain sebagainya. Masalah yang baik apabila masalah tersebut datang dari diri
sendiri karena didorong oleh keinginan untuk memperoleh jawaban. Dengan demikian maka
penelitian akan berjalan sebaik- baiknya karena peneliti menghayati dan mendalami
masalahnya.

Kriteria masalah penelitian antara lain:


1. Masih baru.
Masalah penelitian hendaknya masih baru atau orisinil. Pengertian baru disini
maksudnya adalah bahwa masalah tersebut belum pernah diungkap atau dilakukan
penelitian oleh orang lain. Nilai baru disini sering dihubungkan dengan keorisinilan
suatu penelitian, hal yang sering membuat gamang peneliti. Dengan kata lain,
masalahtersebut masih hangat- hangatnya dibicarakan di masyarakat, hal ini penting
agar usaha Anda tidak sia- sia, karena masalahn yang hendak Anda teliti sudah pernah
diteliti oleh orang lain. Untuk itu Anda perlu banyak membaca literature, hasil- hasil
publikasi penelitia, diskusi dengan pihak- pihak lain yang ada kaitannya dengan
masalah yang hendak Anda lakukan. Penelitian yang sama sekali baru disebut orisinil,
sedangkan penelitian yang mengulang penelitian terdahulu, disebut replikatif. Alasan
untuk melakukan penelitian replikatif harus dijelaskan dalam usulan penelitian,
mungkin saja peneliti ingin mengulang suatu penelitian untuk menguji konsistensi hasil
penelitian terdahulu menerapkan pada kondisi dan populasi yang berbeda atau justru
karena melihat kekurangan pada metodologi, pelaksanaan, analisis, ataupun simpulan

8 Karya Tulis Ilmiah 


penelitian sejenis yang dipublikasikan. Sebelumnya. Disinilah perlunya banyak
membaca, mengikuti seminar ilmiah, dan lain-lain;

2. Aktual.
Masalah penelitian hendaknya juga aktual, pengertian aktual disini adalah masalah
tersebut benar- benar terjadi atau berlangsung di dalam masyarakat. Masalah
penelitian tidak boleh tidak berpijak pada kenyataan di masyarakat dan masalah
tersebut harus menjadi masalah masyarakat bukan masalah peneliti. Dalam hal ini
untuk memperoleh masalah yang actual Anda dapat melakukan kunjungan
dilapangan atau masalah yang sedang hangat di tempat Anda bekerja, berdialog
dengan masyarakat/ pasien, atau berdiskusi dengan para ahli yang bersangkutan di
bidang yang hendak Anda teliti.

3. Praktis.
Masalah penelitian juga harus mempunyai nilai yang praktis, artinya hasil penelitian
harus dapat menunjang kegiatan praktis atau dapat dilaksanakan. Suatu penelitian
untuk kepentingan apapun dan jenis penelitian apapun selalu memerlukan sumber
daya, baik tenaga, pikiran, biaya dan waktu. Untuk itu maka masalah penelitian
tersebut harus mempunyai nilai yang praktis, masalah yang tidak mempunyai nilai
praktis tidak layak untuk diangkat menjadi masalah penelitian. Sebab akan sia- sia dan
merupakan pemborosan saja, baik pikiran, tenaga maupun waktu dan biaya.

4. Memadai.
Masalah penelitian juga harus memadai, artinyamasalah yang diangkat menjadi
masalah penelitian harus dibatasi ruang lingkupnya, tidak terlalu luas dan tidak
terlalusempit, disesuaikan dengan sumber daya. Masalah yang terlalu luas akan
menghasilkan penelitian yang jelas, akan tetapi juga akan memakan sumber daya yang
besar. Sebaliknya, masalahnyang terlalu sempit akan menghasilkan sesuatu yang
kurang berbobot. Oleh sebab itu masalah harus dibatasi, dengan kata lain masalah
harus memadai.
5. Sesuai dengan kemampuan peneliti.
Agar penelitian yang Anda lakukan bermanfaat, berbobot dan tidak mengalami
kendala dalam pelaksanaannya, maka Anda harus mempunyai kemampuan penelitian
dan dibidang yang hendak Anda teliti.Apabila tidak mempunyai kemampuan tersebut
penelitiannya kurang dapat dipertanggung jawabkan baik dari segi akademis maupun
praktis.

 Karya Tulis Ilmiah 9


6. Sesuai dengan kebijaksanaan pemerintah.
Masalah yang bertentangan dengan kebijaksanaan pemerintah,undang- undang
pemerintah, adat istiadat masyarakat, tidak dapat diangkat menjadi masalah
penelitian. Sebab masalah –masalah ini disamping bertentangan dengankebijaksanaan
tersebut,juga dapat mengundang kekuatan sosial maupun politik yang dapat
merintangi dan menghambat jalannya penelitian;

7. Ada yang mendukung.


Suatu penelitian memerlukan sumber daya, baik berupa tenaga, biaya, waktu dan
sebagainya. Penelitian apapun selalu memerlukan biaya dan biaya ini biasanya dapat
diperoleh dari instansi- instansi pendukung atau sponsor, baik swasta maupun
pemerintah.Agar masalah dapat dibiayai oleh Sponsor maka masalah tersebut harus
disesuaikan dengan masalah yang dirasakan oleh sponsor tersebut.
Sebelum melakukan pemilihan masalah penelitian, pertanyaan– pertanyaan
dibawah ini perlu dijawab lebih dahulu untuk memilih masalah –masalah yang relevan
dengan penelitian yang akan dilakukan:
a. Apakah masalah yang akan kita teliti itu merupakan masalah yang sedang
hangat di dalam masyarakat pada saat ini?
b. Apakah masalah tersebut benar-benar ada di dalam masyarakat, atau apakah
aktual?
c. Sejauh mana masalah tersebut dirasakan? Apakah penduduk atau masyarakat
merasakan masalah tersebut?
d. Apakah masalah tersebut mempengaruhi kelompok tertentu, misalnya ibu
hamil, bayi atau anak balita dan orang tua?
e. Apakah masalah tersebut berhubungan dengan masalah sosial, kesehatan,
atau ekonomi yang luas?
f. Apakah masalah tersebut berhubungan dengan aktivitas program yang sedang
berjalan?
g. Siapa saja yang tertarik atau terlibat pada masalah tersebut?

Setelah masalah diidentifikasi dan dipilih selanjutnya perlu dirumuskan. Perumusan ini
penting, karena dipergunakan sebagai penuntun untuk langkah selanjutnya. Rumusan
masalah hendaknya disusun dengan memperhatikan hal- hal sebagai berikut:
a. Sebaiknya dalam bentuk kalimat pertanyaan.
b. Informative dalam artian padat makna
c. Memberi petunjuk untuk pengumpulan datanya.

10 Karya Tulis Ilmiah 


Lazimnya setelah masalah diidentifikasi, dipilih dan dirumuskan selanjutnya perlu
disusun judul penelitiannya. Judul penelitian harus padat makna (informative) dan harus
sinkron dengan rumusan masalahnya. Judul penelitian adalah komponen karya ilmiah yang
pertama kali dibaca oleh pembaca. Oleh karena itu hendaknya dipikirkan benar benar teknik
penyusunannya. Judul penelitian yang terlalu panjang apalagi judul tersebut sulit dimengerti,
tidak komonikatif, ibarat seperti orang bisu pembaca sudah pasti tidak akan ingin
mengetahui lebih lanjut tentang karya ilmiah tersebut. Sebagai acuan bila penelitiannya
menggunakan Bahasa Indonesia jumlah kata yang digunakan maksimum 12 kata, bila lebih
dari 12 kata tambahkan pada subjudul. Bila menggunakan Bahasa Inggris sebaiknya
maksimum 10 kata. Hindari penggunaan kata pendahuluan, studi dan analisa pada judul
penelitian. Jangan menampilkan singkatan dalam judul penelitian.
D. MEMFOKUSKAN MASALAH.
Setelah Anda melakukan Identifikasi masalah, dan memilih masalah dengan
menggunakan pedoman berupa kriteria masalah, kemungkinan Anda akan memperoleh
banyak sekali ide masalah yang layak untuk diteliti, hal ini juga tergantung kepekaan Anda
dalam menangkap aspek masalah yang ada disekitar Anda, atau yang ada dalam lingkungan
pekerjaan Anda. Dalam bahasan sebelumnya telah dibahas tentang factor- factor yang
mempengaruhi kepekaan terhadap masalah, Anda dapat mempelajari kepekaan terhadap
masalah apa yang sesuai ataumenarik perhatian Anda untuk diteliti. Selanjutnya setelah Anda
memperoleh banyak masalah yang layak untuk diteliti, hal apa yang harus Anda lakukan,
apakah masalah tersebut akan Anda teliti semuanya?
Tentunya tidak semua masalah akan Anda teliti, langkah yang perlu Anda lakukan
adalah memfokuskan masalah. Apabila masalah terlalu banyak dan bersifat umum, akan
menyulitkan Anda sendiri, sebab itu dari awal masalah harus difokuskan atau diberi batasan.
Pengertian memfokuskan masalah di sini adalah memilih dan menentukan masalah yang Anda
minati dan menguraikan masalah yang terlalu umum tersebut menjadi masalah yang spesifik.
Jika hal ini tidak Anda lakukan maka Anda akan mengalami kesulitan dan menghabiskan waktu
lebih banyak pada saat Anda melakukan studi pustaka, karena topic yang hendak Anda kaji
melebar ke mana- mana. Bahkan kesulitan tersebut akan berlanjut ke tahapan berikutnya
dalam proses penelitian itu sendiri seperti penentuan tujuan, hipotesis, metodologi, serta
pengumpulan dan pengolahan data.
Bagaimana cara memfokuskan masalah? Untuk peneliti yang sudah berpengalaman,
memfokuskan masalah bukan hal yang sulit karena sudah terbiasa, akan tetapi bagi peneliti
yang belum berpengalaman hal ini bisa dilakukan dengan pendekatan sistematis dengan cara
melakukan klasifikasi masalah.

E. JENIS PERMASALAHAN.

 Karya Tulis Ilmiah 11


Permasalahan dalam penelitian sering pula disebut dengan istilah problema atau
problematic. Secara garis besar ada tiga jenis permasalahan yaitu:
1. Permasalahan untuk mengetahui status dan mendiskripsikan suatu fenomena.
Sehubungan dengan jenis permasalahan seperti ini terjadilah penelitian Diskriptif
(termasuk didalamnya penelitian survey, penelitian historis, dan filosofis)
2. Permasalahan yang membandingkan dua fenomena atau lebih (masalah komparasi).
Dalam penelitian ini peneliti berusaha mencari permasalahan dan perbedaan fenomena,
selanjutnya mencari arti dari persamaan atau perbedaan yang ada.
3. Permasalahan untuk mencari hubungan antara dua fenomena (permasalah korelasi).
Masalah korelasi ada 2 macam yaitu: korelsi sejajar dan korelasi sebab akibat.

Jenis jenis permasalahan tersebut biasanya dijadikan dasar dalam merumuskan judul
penelitian.
Korelasi sejajar adalah hubungan antara keadaan yang pertama dengan yang kedua tidak
terdapat hubungan sebab- akibat, tetapi dapat dicari alasan mengapa diperkirakan ada
hubungan. Contoh judul penelitiannya: “korelasi antara…….dengan…..” atau “ hubungan
antara…. Dengan …..”atau “ studi korelasi antara ….dengan …..”
Korelasi sebab –akibat adalahhubungan antara keadaan pertama dengan yang kedua
terdapat hubungan sebab akibat. Keadaan pertama diperkirakan menjadi penyebab keadaan
kedua. Atau keadaan pertama berpengaruh terhadap keadaan yang kedua, oleh sebab itu
penelitian korelasional yang ini disebut juga penelitian pengaruh. Contoh judul penelitiannya
“Pengaruh……terhadap…..”

Latihan

Untuk dapat memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas, kerjakanlah Latihan
berikut!(Font: Calibri, size 12)

1. Bacalah jurnal penelitian, karya tulis ilmiah, hasil hasil penelitian yang telah di
publikasikan, teks book untuk menemukan sumber masalah. Disamping itu sumber
masalah bias anda temukan dengan mengikuti seminar, berdiskusi dengan teman atau
para ahli dan sebagainya.
2. Pelajari Unsur-unsur untuk menentukan masalah penelitian, yang ada disekitar saudara,
di tempat Anda kerja. Perhatikan apa saja yang dapat anda pelajari disitu, unsure unsure
apa yang Anda temukan.

12 Karya Tulis Ilmiah 


3. Menurut Anda apa arti masalah itu sendiri. Carilah ide- ide penelitian, dari situ cobalah
cari masalah penelitian yang ada buatlah pertanyaan pertanyaan penelitian yang
berkaitan dengan ide penelitian tersebut, berikut berilah contohnya.
4. Cobalah perhatikan sekeliling Anda, selanjutnya carilah Faktor-faktor yang
mempengaruhi kepekaan Anda menentukan masalah penelitian. Dari situ Anda dapat
menarik suatu masalah penelitian yang sesuai dengan minat, kemampuan dan
ketertarikan Anda terhadap masalah tersebut.
5. Buatlah contoh masalah yang memenuhi satu atau dua dari criteria masalah
sebagaimana seperti yang telah diuraikan pada materi diatas.

Agar Anda dapat mengerjakan soal di atas dengan baik, cermati kembali Modul 1 Topik 1. Lalu
diskusikan jawaban Andadengan teman-teman sejawat. Setelah itu, rumuskan jawaban yang
paling tepat.

Ringkasan

1. Masalah adalah kesenjangan antara apa yang seharusnya dengan kenyataan yang ada atau
terjadi dengan yang seharusnya ada atau terjadi, antara harapan dan kenyataa.
2. Perlu diketahui sumber masalah dapat diperoleh dari:
a. Bacaan berupa jurnal, laporan hasil penelitian, skripsi, tesis, disertasi, buku teks, dan
internet.
b. Seminar, semiloka, lokakarya, diskusi, pertemuan ilmiah, dan lain- lain.
c. Pernyataan pemegang otoritas.
d. Pengamatan.
e. Pengalaman.
f. Instuisi.
3. Masalah yang layak untuk diangkat menjadi masalah penelitian secara ilmiah memiliki
unsur-unsur sebagai berikut:
a. Masalah penelitian harus tampak dan dirasakan sebagai suatu tantangan bagi peneliti
untuk dipecahkan dengan mempergunakan keahlian atau kemampuan profesionalnya
b. Masalah penelitian merupakan kondisi yang menunjukkan kesenjangan (gap) antara
peristiwa atau keadaan nyata (das sain) dengan tolok ukur tertentu (das sollen) sebagai
kondisi ideal atau seharusnya bagi peristiwa atau keadaan tertentu
c. Masalah penelitian adalah keraguan yang timbul terhadap suatu peristiwa atau
keadaan tertentu berupa kesangsian tentang tingkat kebenarannya suatu peristiwa
atau keadaan

 Karya Tulis Ilmiah 13


Untuk membantu peneliti muda dalam usaha menyeleksi dan merumuskan masalah dan
sub-masalah yang patut dibahas secara ilmiah ada beberapa kriteria yang perlu mendapat
perhatian antara lain:
a. Masalah penelitian harus dipilih yang berguna untuk diungkapkan.
b. Masalah yang dipilih harus relevan dengan kemampuan atau keahlian peneliti.
c. Masalah penelitian harus menarik perhatian untuk diungkapkan
d. Masalah penelitian sedapat mungkin menghasilkan sesuatu yang baru.
e. Masalah penelitian harus dipilih yang dapat dihimpun datanya secara lengkap dan
obyektif.
f. Masalah penelitian tidak boleh terlalu luas, tetapi juga tidak boleh terlalu sempit
4. Pedoman dalam Identifikasi Masalah Penelitian.
Ada tiga karakteritik yang perlu diperhatikan dalam mengidentifikasi masalah yaitu:
a. Masalah tersebut layak diteliti.
Tidak semua masalah layak untuk diangkat menjadi suatu penelitian. Masalah yang
layak diteliti artinya masalah tersebut dapat dilakukan suatu pengkajian terhadap
masalah tersebut dan dapat dilakukan dengan cara yang terukur secara empiris melalui
pengumpulan data dan pengolahan data.
b. Sifat dari masalah tersebut, yaitu mempunyai nilai teoritis dan praktis.
Masalah penelitian hendaknya mempunyai karakteristik teoritis dan praktis.
c. Realitis.
Realities mempunyai pengertian yang sangat luas, antara lain meliputi
keterjangkauan Anda dalam kedalaman bekal konsep serta kesediaan waktu, tenaga,
dan biaya.
5. Arti Masalah Penelitian
Masalah adalah suatu kesenjangan (gap) antara yang seharusnya dengan apa yang terjadi
tentang sesuatu hal, atau kenyataan yang ada atau terjadi dengan yang seharusnya ada
atau terjadi, antara harapan dan kenyataan.
6. Kepekaan terhadap masalah dipengaruhi oleh beberapa faktor yaitu :
a. Profesi, Sumber minat untuk melakukan penelitian juga bisa berasal dari Profesi atau bidang
pekerjaan.
b. Spesialisasi, Spesialisasi atau keahlian khusus seseorang dapat menyebabkan orang
tersebut peka terhadap masalah yang berkaitan dengan keahliannya.
c. Akademis, Dalam kenyataan, orang yang sudah mengalami pendidikan tinggi
biasanya ia telah mendalami tentang salah satu disiplin ilmu pengetahuan,sehingga
daya penalaranya akan lebih baik dan mampu melihat prospek pengembangan
tentang hal-hal yang dialaminya.

14 Karya Tulis Ilmiah 


d. Kebutuhan dan Praktek kehidupan sehari- hari.Pengalaman kehidupan sehari- hari
dan kebutuhan yang dialami seseorang dapat menimbulkan kepekaan akan masalah.
e. Pengalaman Lapangan, Pengalaman Lapangan yang Anda alami di dalam pekerjaan,
kehidupan sehari –hari di masyarakat baik yang positif maupun negative akan
membantu Anda dalam meningkatkan kepekaan terhadap masalah.
f. Bahan bacaan atau kepustakaan. Seseorang yang senang membaca semakin luas
pengetahuannya, dengan membaca Anda akan banyak mengetahui betapa
kompleksnya masalah kehidupan ini, betapa banyakmasalah masalah yang perlu
ditangani, dan dipecahkan.
7. Kriteria masalah penelitian antara lain:
a. Masih baru.
Masalah penelitian hendaknya masih baru atau orisinil. Pengertian baru disini
maksudnya adalah bahwa masalah tersebut belum pernah diungkap atau dilakukan
penelitian oleh orang lain dipublikasikan. Sebelumnya. Disinilah perlunya banyak
membaca, mengikuti seminar ilmiah, dan lain-lain.
b. Aktual.
Masalah penelitian hendaknya juga aktual, pengertian aktual disini adalah masalah
tersebut benar- benar terjadi atau berlangsung di dalam masyarakat.

c. Praktis.
Masalah penelitian juga harus mempunyai nilai yang praktis, artinya hasil penelitian
harus dapat menunjang kegiatan praktis atau dapat dilaksanakan.

d. Memadai.
Masalah penelitian juga harus memadai, artinyamasalah yang diangkat menjadi
masalah penelitian harus dibatasi ruang lingkupnya, tidak terlalu luas dan tidak
terlalusempit, disesuaikan dengan sumber daya.

e. Sesuai dengan kemampuan peneliti.


Agar penelitian yang Anda lakukan bermanfaat, berbobot dan tidak mengalami
kendala dalam pelaksanaannya, maka Anda harus mempunyai kemampuan
penelitian dalamdibidang yang hendak Anda teliti.

6. Sesuai dengan kebijaksanaan pemerintah.


Masalah yang bertentangan dengan kebijaksanaan pemerintah,undang- undang
pemerintah, adat istiadat masyarakat, tidak dapat diangkat menjadi masalah penelitian.
Sebab masalah –masalah ini disamping bertentangan dengan kebijaksanaan tersebut,juga

 Karya Tulis Ilmiah 15


dapat mengundang kekuatan sosial maupun politik yang dapat merintangi dan
menghambat jalannya penelitian.

7. Ada yang mendukung.


Suatu penelitian memerlukan sumber daya, baik berupa tenaga, biaya, waktu dan
sebagainya. Penelitian apapun selalu memerlukan biaya dan biaya ini biasanya dapat
diperoleh dari instansi- instansi pendukung atau sponsor, baik swasta maupun
pemerintah.
8. Memfokuskan Masalah.
Pengertian memfokuskan masalah di sini adalah memilih dan menentukan masalah yang Anda
minati dan menguraikan masalah yang terlalu umum tersebut menjadi masalah yang spesifik.
9. Jenis Permasalahan.
Permasalahan dalam penelitian sering pula disebut dengan istilah problema atau
problematic. Secara garis besar ada tiga jenis permasalahan yaitu:
a. Permasalahan untuk mengetahui status dan mendiskripsikan suatu fenomena.
Sehubungan dengan jenis permasalahan seperti ini terjadilah penelitian Diskriptif
(termasuk didalamnya penelitian survey, penelitian historis, dan filosofis)
b. Permasalahan yang membandingkan dua fenomena atau lebih (masalah
komparasi). Dalam penelitian ini peneliti berusaha mencari permasalahan dan
perbedaan fenomena, selanjutnya mencari arti dari persamaan atau perbedaan
yang ada.
c. Permasalahan untuk mencari hubungan antara dua fenomena (permasalah
korelasi). Masalah korelasi ada 2 macam yaitu: korelsi sejajar dan korelasi sebab
akibat.

Tes Formatif 1

Pilihlah salah satu jawaban yang paling benar


1. Unsur –unsur masalah penelitian yang dapat diangkat menjadi penelitian ilmiah ada
berapa unsur:
A. 7 unsur
B. 6 unsur
C. 5 unsur
D. 4 unsur

16 Karya Tulis Ilmiah 


2. Masalah penelitian sedapat mungkin menghasilkan sesuatu yang……..
A. Baru
B. Sulit
C. Fenomenal
D. Baik
3. Arti masalah dalam penelitian adalah: ….
A. Berbentuk kalimat Tanya
B. Merupakan suatu kesenjangan antaya yang seharusnya dan apa yang terjadi
dalam suatu hal
C. Merupakan suatu pernyataan
D. Hal yang tidak dapat diselesaikan
4. Factor –faktor yang mempengaruhi kepekaan terhadap suatu masalah ada: ….
A. 6
B. 5
C. 4
D. 3
5. Yang merupakan factor kepekaan masalah adalah;
A. Profesi
B. Actual
C. Praktis
D. Memadai.
6. Kriteria masalah penelitian antara lain :
A. Masih baru
B. Profesi.
C. Akademis.
D. Pengalaman lapangan.
7. Secara garis besar jenis masalah ada…
A. 6
B. 5
C. 4
D. 3
8. Menguraikan masalah yang sifatnya terlalu umum menjadi lebih spesifik disebut….
A. Mengecilkan masalah
B. Memfokuskan masalah
C. Merinci masalah
D. Memilih masalah
9. Langkah penting dalam merumuskan masalah adalah…

 Karya Tulis Ilmiah 17


A. Mencari masalah
B. Menihilkan masalah
C. Memfokuskan masalah
D. Menghilangkan masalah
10. Sumber masalah penelitian bisa didapat dari…
A. Dosen pembimbing
B. Membaca jurnal, karya ilmiah
C. Berkelahi
D. Akademis.

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 1 yang terdapat pada bagian
akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar. Kemudian, gunakan rumus berikut untuk
mengetahui tingkat pemahaman Anda terhadap materi pada Topik 1 modul 1

𝑗𝑢𝑚𝑙𝑎ℎ 𝑗𝑎𝑤𝑎𝑏𝑎𝑛 𝑦𝑎𝑛𝑔 𝑏𝑒𝑛𝑎𝑟


Tingkat Pemahaman = 𝑥 100%
𝑗𝑢𝑚𝑙𝑎ℎ 𝑠𝑜𝑎𝑙

Arti tingkatan pemahaman: 90 – 100 % = baik sekali


80 – 89 % = baik
70 – 79 % = cukup
< 70 % = kurang

Apabila Anda mencapai tingkat pemahaman 80 % atau lebih, Anda dapat melanjutkan
mempelajari Topik berikutnya (topic 2), jika masih kurang dari 80% sebaiknya Anda
mengulangi materi Topik 1 terutama bagian yang belum Anda kuasai

SELAMAT MENCOBA

18 Karya Tulis Ilmiah 


Topik 2
Pertanyaan Penelitian
A. DEFINISI PERTANYAAN PENELITIAN
Sebelum Anda merumuskan pertanyaan penelitian hendaknya perlu Anda cari/ tentukan
terlebih dulu masalah penelitian. Setelah Anda menentukan masalah penelitian selanjutnya
Anda tentukan kesenjangan yang ada dalam masalah yang hendak saudara teliti. Ada
kesenjangan apa saja yang menarik perhatian saudara dalam masalah tersebut, selanjutnya
dari kesenjangan – kesenjangan itu Anda bisa membuat pertanyaan – pertanyaan penelitian.
Pertanyaan penelitian itulah yang perlu Anda jawab dalam penelitian yang akan Anda lakukan.
Didalam Anda menentukan kesenjangan tersebut, perlu Anda bedakan antara pernyataan
masalah(problem statement)dan pertanyaan penelitian (research question).
Suatu penelitian pada dasarnya bermaksud untuk menyelesaikan ataupun mencarikan
jawaban terhadap suatu masalah. Dengan demikian jelaslah sebelum melakukan suatu
penelitian perlu dikemukakan terlebih dahulu masalah apa yang akan diteliti seperti telah
diuraikan diatas. Cara mengemukakan masalah ada dua macam yakni berupa pertanyaan yang
membutuhkan jawaban atau pun berupa pernyataan yang membutuhkan pembuktian.
Masalah yang berupa pernyataan yang membutuhkan pembuktian disebut Hipotesa.
Pernyataan masalah penelitian adalah suatu pernyataan adanya masalah berisi tentang
diskripsi fakta yang ada pada saat itu. Sedangkan pertanyaan penelitian adalah suatubentuk
pertanyaan yang menghendaki jawaban dari penelitian yang akan dilakukan. Oleh sebab itu
pertanyaan penelitian selalu dalam bentuk kalimat tanya. (Dr Soekidjo Notoatmodjo)
Contoh: 1
Masalah penelitian
Kabupaten X terletak di Propinsi Jawa Timur daerahnya subur. Pendapatan perkapita
penduduknya melebihi pendapatan per kapita nasional. Sarana transportasi sangat baik,
penduduk yang buta huruf relatif sangat rendah. Program-program pembangunan,
termasuk program kesehatan dan keluarga berencana sudah cukup banyak dilaksanakan.
Tetapi angka kematian anak di kabupaten ini masih cukup tinggi jauh diatas angka
kematian anak nasional.
Kesenjangan
Kondisi geografis,sosial, dan ekonomi kabupaten tersebut seharusnya menjamin angka
kematian anak yang rendah, tetapi kenyataannya angka kematian anak tersebut tinggi.
Pertanyaan Penelitian

 Karya Tulis Ilmiah 19


Faktor – faktor apakah yang menyebabkan tingginya angka kematian anak di Kabupaten
X tersebut?

Contoh 2:
Masalah penelitian:
Adanya perbedaan angka prevalensi pemakaian alat kontrasepsi yang besar antara
kabupaten – kabupaten di propinsi Jawa Timur, meskipun kabupaten kabupaten tersebut
menerima layanan yang sama dari Dinas Keluarga Berencana, menurut informasi yang
didapat dari hasil survey.

Kesenjangan
Semua kabupaten dipropinsi tersebut seharusnya mempunyai prevalensi pemakaian
kontrasepsi yang sama, tetapi kenyataannya terdapat perbedaan yang mencolok di
antara kabupaten – kabupaten tersebut.

Pertanyaan Penelitian:
Factor apa yang menyebabkan terjadinya kesenjangan dalam angka prevalensi
pemakaian alat kontrasepsi tersebut?

Masalah penelitian harus cukup tajam sehingga ada manfaatnya untuk dilakukan
penelitiani. Untuk mengukur ketajaman masalah penelitian digunakan dua parameter
yaitu rasional dan justifikasi masalah. Bagaimana menuliskan masalah penelitian?
Merumuskan masalah penelitian dapat dilakukan dalam bentuk peryataan (problem
statement) dan juga dalam bentuk pertanyaan (research question). Memfokuskan
masalah sangat diperlukan dalam hal ini biar masalah tidak meluas. Sedangkan
merumuskan masalah adalah mengekspresikan aspek yang hendak diteliti dalam bentuk
pertanyaan atau pernyataan yang spesifik.
Karena pentingnya kedudukan dan peranan masalah dalam penelitian, maka
pertama kali yang perlu dilakukan dalam penelitian adalah menetapkan masalah
penelitian, inilah letak kesulitannya, karena tidak semua orang dapat melakukannya
dengan mudah. Sebagai pegangan suatu masalah harus mempunyai kesenjangan antara
apa yang seharusnya dengan apa yang terjadi.
Contoh:
1. Pemerintah telah menetapkan bahwa target akseptoe KB baru dikecamatan
Gubeng Surabaya tahun 2015/2016 adalah 75% dari pasangan usia subur, tetapi
kenyataannya yang berhasil dicapai hanya 35% dari usia subur.

20 Karya Tulis Ilmiah 


2. Angka kegagalan pil menurut kepustakaan hanya 1,5% , tetapi di Kecamatan
Gubeng Surabaya angka tersebut sebesar 5 % dari seluruh peserta KB yang
menggunakan Pil pada tahun 2015 / 2016

B. PERUMUSAN MASALAH
Setelah Anda berhasil menetapkan masalah yang akan diteliti, dan telah yakin
kalau masalah tersebut cukup layak untuk diteliti, maka langkah selanjutnya ialah
merumuskan masalah tersebut. Suatu rumusan masalah yang lengkap hendaknya
mempunyai beberapa keterangan sebagai berikut:
1. Keterangan tentang besarnya masalah yang dihadapi
2. Keterangan tentang waktu terjadinya masalah
3. Keterangan tentang lokasi tempat terjadinya masalah
4. Keterangan tentang siapa yang terkena masalah tersebut.
Contoh:
Seratus (100) POSYANDU yang ada di kecamatan Gubeng Surabaya pada tahun 2015,
hanya 45 buah saja yang aktif melaksanakan kegiatannya

C. URAIAN MASALAH
Rumusan masalah yang telah selesai Anda susun, selanjutnya buatlah uraian masalah.
Uraian masalah ini sangat penting untuk memberikan gambaran selengkapnya tentang
masalah yang akan diteliti. Untuk dapat menyusun uraian masalah perlu dilakukan Tinjauan
Kepustakaan. Dalam hal ini keterangan yang dikutif dari bahan kepustakaan hendaknya lebih
diarahkan pada:
1. Apa yang telah diketahui tentang masalah tersebut.
2. Apa yang belum diketahui tentang masalah tersebut.

Contoh:
Di Negara berkembang, terutama di daerah pedesaan masih bayak pemanfaatan dukun
bayi untuk pelayanan kesehatan, hal ini karena profesi dukun bayi dipandang lebih sesuai
dengan keadaan social budaya dan ekonomi penduduk pedesaan. Bukan saja karena
keterbatasan tenaga kesehatan yang tersedia di daerah itu.

Penduduk Indonesia, sudah sejak lama dalam membantu melakukan persalinan masih
banyak memmanfaatan dukun bayi. Dalam hal ini perlu dilakukan pendidikan atau
pelatihan kepada dukun bayi mengenai kesehatan, kebersihan dan lain sebagainya untuk
menjadi bekal dalam membantu persalinan. Apabila telah lulus dari pelatihan tersebut

 Karya Tulis Ilmiah 21


diberikan peralatan dan cara penggunaannya untuk dipergunakan pada waktu
membantu melakukan persalinan.

Ketika program KB diperkenalkan tahun 1970, pemerintah melatih para dukun bayi
dalam pelayanan KB, para dukun bayi tersebut dilatih cara penggunaan alat kontrasepsi
Pil KB, kemudian para dukun tersebut diberi wewenang untuk menyalurkan Pil KB kepada
masyarakat yang membutuhkan.
Hasil yang didapatkan cukup memuaskan, namun tidak luput ditemukan pula beberapa
masalah. Kalangan kedokteran tidak menyetujui dipergunakan dukun bayi sebagai
penyalur pil KB, alasannya karena pil KB merupakan preparat hormonal dank arena itu
untuk mencegah timbulnya akibat sampingan dari penggunaan pil KB tersebut, maka
sebelum pil KB diberikan kepada seseorang, perlu dilakukan pemeriksaan medis dulu,
yang tidak mungkin dilakukan oleh dukun bayi.

Latihan

Untuk dapat memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas, kerjakanlah Latihan
berikut!

1 Bacalah buku- buku tentang metodologi penelitian, selanjutnya Anda simpulkan apa
yang dimaksud dengan pertanyaan penelitian.
2 Setelah Anda simpulkan tentang difinisi atau arti pertanyaan ilmiah, Anda dapat
mencari contoh contoh masalah penelitian. Contoh masalah penelitian bisa Anda
dapatkan di tempat anda bekerja, dimasyarakat sekitar anda dan sebagainya.
3 Masalah penelitian yang telah Anda dapatkan, anda dapat menentukan kesenjangan/
gap yang ada pada masalah penelitian tersebut. Selanjutnya Anda kembangkan gap/
kesenjangan tersebut menjadi pertanyaan ilmiah.
4 Pelajari contoh-contoh pertanyaan penelitian yang ada dalam buku- buku metodelogi
penelitian., selanjutnya diskusi dengan teman- teman selanjutnya Tulislah beberapa
masalah yang berupa pertanyaan penelitian serta beberapa masalah yang berupa
pernyataan penelitian.
5 Tulislah contoh- contoh masalah yang ada disekitar anda, kemudian berilah tanda
dengan garis putus-putus pada bagian kalimat yang menyatakan apa yang ditemukan
saat ini dan garis penuh pada bagian kalimat yang menytakan yang semestinya terjadi.
(contoh bias diambil di contoh uraian)

22 Karya Tulis Ilmiah 


6 Pelajari tentang perumusan masalah, selanjutnya Anda membuat contoh rumusan
masah, dan tentukan mana yang merupakan keterangan besarnya masalah, waktu
terjadinya masalah, tempat/ lokasi terjadinya masalah, dan siapa yang terkena
masalah.
7 Pada materi tentang uraian masalah telah diberikan contoh tentang bagaimana
membuat uraian masalah. Bacalah dengan seksama uraian masalah tersebut,
kemukakan pendapat Anda tentang:
a. kelengkapan dan kejelasan uraian masalah tersebut
b. apakah yang diketemukan saat ini
c. apakah yang harus terjadi
d. pilihlah masalah yang telah anda rumuskan, selanjutnya Anda coba membuat
uraian masalah tersebut.

Agar Anda dapat mengerjakan soal di atas dengan baik, cermati kembali Modul 1 Topik
2. Lalu diskusikan jawaban Andadengan teman-teman sejawat. Setelah itu, rumuskan
jawaban yang paling tepat.

Ringkasan

1. Definisi Pertanyaan penelitian

Pernyataan masalah penelitian adalah suatu pernyataan adanya masalah berisi tentang
diskripsi fakta yang ada pada saat itu. Sedangkan pertanyaan penelitian adalah suatu
bentuk pertanyaan yang menghendaki jawaban dari penelitian yang akan dilakukan.

2. Rumusan Masalah

Suatu rumusan masalah yang lengkap hendaknya mempunyai beberapa keterangan


sebagai berikut:
a) Keterangan tentang besarnya masalah yang dihadapi
b) Keterangan tentang waktu terjadinya masalah
c) Keterangan tentang lokasi tempat terjadinya masalah
d) Keterangan tentang siapa yang terkena masalah tersebut.

3. Uraian Masalah

 Karya Tulis Ilmiah 23


Uraian masalah ini sangat penting untuk memberikan gambaran selengkapnya tentang
masalah yang akan diteliti. Untuk dapat menyusun uraian masalah perlu dilakukan
Tinjauan Kepustakaan. Dalam hal ini keterangan yang dikutif dari bahan kepustakaan
hendaknya lebih diarahkan pada:
1. Apa yang telah diketahui tentang masalah tersebut.
2. Apa yang belum diketahui tentang masalah terseb

Tes Formatif 2

Pilihlah salah satu jawaban yang paling benar!

1. Pertanyaan penelitian adalah……


A. Suatu bentuk pertanyaan yang menghendaki jawaban dari suatu penelitian yang
akan dilakukan
B. Pertanyaan peneliti
C. Merupakan pernyataan adanya masalah diskripsi fakta yang ada saat itu.
D. Merupakan masalah peneliti.
2. Pernyataan penelitian adalah…..
A. Suatu bentuk pertanyaan yang menghendaki jawaban dari suatu penelitian yang
akan dilakukan
B. Pertanyaan peneliti
C. Merupakan pernyataan adanya masalah diskripsi fakta yang ada saat itu.
D. Merupakan masalah peneliti.
3. Cara mengemukakan masalah ada berapa cara:
A. 4
B. 3
C. 2
D. 1
4. Dalam melakukan penelitian pertama kali yang harus dilakukan adalah menentukan:
A. Judul penelitian
B. Tujuan penelitian
C. Hipotesis penelitian
D. Masalah penelitian
5. Dalam merumuskan masalah hendaknya mempunyai.…
A. Keterangan tentang besar masalah

24 Karya Tulis Ilmiah 


B. Akurat dan nyata
C. Valid dan realibel
D. Ada dan terukur
6. Agar penelitian terfokus pada ruang lingkup masalah yang hendak diteliti maka tujuan
penelitian disyaratkan untuk:
A. Benar
B. Spesifik
C. Berdasarkan teori
D. Berpengaruh nyata
7. Langkah penting dalam merumuskan masalah adalah….
A. Menihilkan masalah
B. Memfokuskan masalah
C. Menghilangkan masalah
D. Menomor duakan masalah
8. Arti luas dari masalah adalah……..
A. Segala sesuatu yang menarik untuk diteliti
B. Segala sesuatu yang menarik perhatian
C. Semua bentuk pertanyaan yang membutuhkan jawaban
D. Semua bentuk ketidakbenaran
9. Suatu pernyataan adanya masalah, berisi tentang deskripsi fakta yang ada pada saat itu
disebut...
A. Rumusan masalah
B. Pertanyaan Penelitian
C. Hipotesis Penelitian
D. Pernyataan masalah
10. Untuk dapat menyusun uraian masalah perlu dilakukan....
A. Rumusan masalah
B. Tinjauan Kepustakaan
C. Tujuan penelitian
D. Manfaat penelitian

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 2 yang terdapat pada bagian
akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar. Kemudian, gunakan rumus berikut untuk
mengetahui tingkat pemahaman Anda terhadap materi pada Topik 2 modul 1

 Karya Tulis Ilmiah 25


𝑗𝑢𝑚𝑙𝑎ℎ𝑗𝑎𝑤𝑎𝑏𝑎𝑛𝑦𝑎𝑛𝑔𝑏𝑒𝑛𝑎𝑟
Tingkat Pemahaman = 𝑥 100%
𝑗𝑢𝑚𝑙𝑎ℎ𝑠𝑜𝑎𝑙

Arti tingkatan pemahaman: 90 – 100 % = baik sekali


80 – 89 % = baik
70 – 79 % = cukup
< 70 % = kurang

Apabila Anda mencapai tingkat pemahaman 80 % atau lebih, Anda dapat melanjutkan
mempelajari Topik berikutnya (modul 2), jika masih kurang dari 80% sebaiknya Anda
mengulangi materi Topik 2 modul 1 ini terutama bagian yang belum Anda kuasai

SELAMAT MENCOBA

26 Karya Tulis Ilmiah 


Kunci Jawaban Tes
Test Formatif 1

1) B. Unsur-unsur untuk menentukan masalah penelitian


2) A. Masalah penelitian sedapat mungkin menghasilkan sesuatu yang baru.
3) B. Merupakan suatu kesenjangan antaa yang seharusnya dan apa yang terjadi
dalam suatu hal.
4) A. Kepekaan tersebut juga dipengaruhi oleh beberapa faktor yaitu: profesi,
spesialisasi,akademis, kebutuhan dan praktek kehidupan sehari-hari, pengalaman
lapangan, dan bahan bacaan dan kepustakaan.
5) A. Profesi atau bidang pekerjaan
6) A. Masalah penelitian hendaknya masih baru atau orisinil, actual, praktis, memadai,
sesuai dengan kemampuan peneliti, sesuai dengan kebijaksanaan pemerintah, ada
yang mendukung.
7) D. Secara garis besar ada tiga jenis permasalahan yaitu: Permasalahan untuk
mengetahui status dan mendiskripsikan suatu fenomena, Permasalahan yang
membandingkan dua fenomena atau lebih (masalah komparasi), dan Permasalahan
untuk mencari hubungan antara dua fenomena (permasalah korelasi)
8) B. Memfokuskan Masalah.Pengertian memfokuskan masalah di sini adalah memilih
dan menentukan masalah yang Anda minati dan menguraikan masalah yang terlalu
umum tersebut menjadi masalah yang spesifik
9) C. Memfokuskan Masalah merupakan satu langkah penting dalam merumuskan
masalah karena suatu masalah yang bersifat terlalu umum dan banyak kelak akan
menyulitkan.
10) B. Membaca jurnal, laporan hasil penelitian, buku teks, dan internet

Test Formatif 2
1) A. Pertanyaan penelitian adalah suatu bentuk pertanyaan yang menghendaki
jawaban dari penelitian yang akan dilakukan.
2) C. Pernyataan penelitian adalah suatu pernyataan adanya masalah berisi tentang
diskripsi fakta yang ada pada saat itu.
3) C. Cara mengemukakan masalah ada dua macam yakniberupa pertanyaan yang
membutuhkan jawaban atau pun berupa pernyataan yang membutuhkan

 Karya Tulis Ilmiah 27


pembuktian. Masalah yang berupa pernyataan yang membutuhkan pembuktian
disebut Hipotesa.
4) D. Karena pentingnya kedudukan dan peranan masalah dalam penelitian, maka
pertama kali yang perlu dilakukan dalam penelitian adalah menetapkan masalah
penelitian, inilah letak kesulitannya, karena tidak semua orang dapat
melakukannya dengan mudah. Sebagai pegangan suatu masalah harus mempunyai
kesenjangan antara apa yang seharusnya dengan apa yang terjadi.
5) A. Suatu rumusan masalah yang lengkap hendaknya mempunyai beberapa
keterangan.
6) B. Tujuan harus spesifik agar penelitian terfokus pada ruang lingkup masalah yang
hendak diteliti
7) B. Memfokuskan masalah merupakan suatu langkah penting dalam merumuskan
masalah
8) Segala pertanyaan yang membutuhkan jawaban adalah masalah yang merupakan
titik tolak untuk melakukan penelitian, tidak semua masalah dapat dijadikan suatu
penelitian
9) D. Pernyataan masalah adalah suatu pernyataan adanya masalah yang berisi
tentang deskripsi fakta yang ada pada saat itu
10) B. Uraian masalah ini sangat penting untuk memberikan gambaran selengkapnya
tentang masalah yang akan diteliti. Untuk dapat menyusun uraian masalah perlu
dilakukan Tinjauan Kepustakaan

28 Karya Tulis Ilmiah 


Daftar Pustaka
1). Andriani Duri, dkk Edisi 1 Metodelogi Penelitian,Universitasb Terbuka
2). Arikunto, Suharsimi. Prosedur Penelitian.Rineke Cipta
3). Notoatmojo S. 2002. Metode penelitian Kesehatan. Rhineka Cipta. Jakarta
4). Pratiknya, AW. 2001. Dasar-dasar Metodologi Penelitian Kesehatan. PT raja Grafindo
Persada. Jakarta
5). Singarimbun M. 1989. Metode Penelitian Survey. LP3ES. Jakarta
6). Sudjana, 2001. Metode Statistika, Bandung: Tarsito.

 Karya Tulis Ilmiah 29


Bab 2
PROPOSALPENELITIAN
Dra. Eka Sulistianingsih, M.Kes.

Pendahuluan(Font: Albertus, size: 18)

S
elamat bertemu kembali mahasiswa prodi DIII Program Percepatan Analis
Kesehatanpada matakuliah Karya Tulis Ilmiah. Bab 2 ini merupakan lanjutan dari modul
1 yaitu menyusun proposal penelitian. Hal-hal yang perlu diperhatikan saat menyusun
proposal penelitian adalah bagaimana cara membuat Pendahuluan dan Tinjauan pustaka.
Ketika membuat Pendahuluan, anda akan dituntut untuk membuat latar belakang masalah,
membuat tujuan penelitian baik tujuan umum maupun tujuan khusus, membuat manfaat
penelitian, dan membuat ruang lingkup penelitian.Selanjutnya anda juga dituntut untuk
membuat Tinjauan pustaka yang digunakan sebagai dasar untuk menyusun proposal
penelitian. Saat mempelajari matakuliah ini diharapkan anda memahami bahwa modul satu
dengan lainnya saling terkait. Setelah anda memperoleh masalah penelitian yang telah anda
tuangkan pada Perumusan masalah, maka anda akan lebih mudah untuk menyusun proposal
penelitian. Bab ini akan membahas topik tentang Pendahuluan yang berisi latar belakang
masalah, tujuan penelitian baik tujuan umum maupun tujuan khusus, manfaat penelitian, dan
ruang lingkup penelitian. Kemudian, bab inipun akan membahas topik tentang Tinjauan
pustaka.
Setelah menyelesaikan materi bab 2 ini dengan bersungguh – sungguh di akhir proses
pembelajaran anda diharapkan dapat menyusun suatu proposal penelitian. Secara khusus
setelah menyelesaikan bab2 ini, anda diharapkan mampu:
1. Menyusun pendahuluan penelitian;
2. Membuat latar belakang masalah;
3. Membuatperumusan masalah;
4. Membuattujuan penelitian;
5. Membuat manfaat penelitian;
6. Membuat ruang lingkup penelitian;
7. Menyusun tinjauan pustaka.

30 Karya Tulis Ilmiah 


Topik 1
Pendahuluan
A. PENDAHULUAN
Pendahuluan merupakan Bab pertama dari sebuah Karya Tulis Ilmiah, yang
mengantarkan pembaca untuk menjawab pertanyaan apa yang diteliti, untuk apa, dan
mengapa penelitian itu dilakukan. Oleh sebab itu, Bab Pendahuluan ini pada dasarnya
memuat tentang:
1. Latar belakang masalah;
2. Perumusan masalah;
3. Tujuan penelitian;
4. Manfaat penelitian;
5. Ruang lingkup penelitian.

B. LATAR BELAKANG
Menurut Agus Riyanto,SKM.,M.Kes (2010) bahwa dalam pembuatan latar belakang
masalah sebaiknya mengambarkan alasan (justification) mengapa masalah kesehatan
tersebut perlu diteliti, artinya dalam latar belakang masalah peneliti harus menguraikan
tentang fakta-fakta yang menggambarkan besarnya masalah, seperti:
a. Prevalensi kejadian penyakit yang tinggi;
b. Apakah masalah tersebut masih ada sampai sekarang;
c. Berdasarkan pengalaman peneliti;
d. Menjelaskan hasil penelitian orang lain;
e. Menjelaskan teori yang mendasari masalah penelitian;
f. Menjelaskan dampak dari permasalahan yang sedang diangkat;
g. Peneliti harus menulis pernyataan alternative pemecahan masalah.
Contoh Judul Penelitian; ‘Faktor-faktor yang berhubungan dengan pemberian imunisasi
campak pada bayi di wilayah puskesmas Cimahi Selatan periode Juni-Agustus 2010’, maka
dalam latar belakang harus diuraikan:
a. Angka kematian bayi dan balita;
b. Pentingnya imunisasi campak pada bayi;
c. Masalah penyakit campak di Indonesia, Jawa Barat dan Kota Cimahi;
d. Target imunisasi campak yang belum tercapai;
e. Dampak jika bayi tidak diberikan imunisasi campak;
f. Masalah tidak tercapai target imunisasi campak.

 Karya Tulis Ilmiah 31


Supaya masalah yang diteliti tersebut cukup “justifield” uraian latar belakang tersebut
harus didukung atau disertai dengan data atau fakta-fakta empiris.Orisinalitas penelitian
dijelaskan dengan menunjukkan secara tepat dan terinci bahwa masalah yang dihadapi belum
pernah dipecahkan oleh peneliti terdahulu. Dengan kata lain bahwajelas perbedaan antara
penelitian yang dilakukan penulis dengan penelitian yang sudah pernah dilakukan oleh
peneliti terdahulu.
Contoh lain:
Judul penelitian: “Efektivitas Ekstrak Daun Pacar Air (Impatiens balsamina Linn)dan Daun
Ceremai (Phyllanthus acidus (l) skeels)terhadapLarva Instar III Nyamuk Aedes aegypti
sebagaiVektor Penyakit Demam Berdarah Dengue”.
Latar belakang:
Demam Berdarah Dengue (DBD) atau Dengue Hemorrhagic Fever (DHF) adalah
penyakit virus yang berbahaya karena dapat menyebabkan penderita meninggal dalam waktu
yang sangat pendek. (Djakaria dalam Sutanto, 2008:265). Penyakit itu disebabkan oleh virus
dengue dari famili Flaviviridae. Virus tersebut mempunyai 4 serotype yaitu DEN-1, DEN-2,
DEN-3 dan DEN-4. Virus ini termasuk dalam grup B arthropod borne virus atau arbovirus
(Sukohar, 2014:5).
Penyakit DBD pertama kali masuk ke Indonesia tahun 1968 melalui pelabuhan
Surabaya dan tahun 1980 penyakit DBD telah dilaporkan tersebar luas di seluruh Indonesia
(Djakaria dalam Sutanto, 2008:256). Pada tahun 2013, jumlah penderita DBD yang dilaporkan
sebanyak 112.511 kasus dengan jumlah kematian 871 orang (Incidence Rate/Angka
kesakitan= 45,85 per 100.000 penduduk dan CFR/angka kematian= 0,77%). Terjadi
peningkatan jumlah kasus pada tahun 2013 dibandingkan tahun 2012 yang sebesar 90.245
kasus dengan IR 37,27 (KEMENKES RI, 2014:149).
Dinas Kesehatan Provinsi Lampung (2012) mencatat jumlah penderita DBD di Lampung
tahun 2012 sebanyak 5.207 orang dan yang meninggal sebanyak 38 orang. Ditahun yang sama
penderita DBD di Bandar Lampung mencapai 1.608 orang dan yang meninggal 11 orang.
Sampai saat ini obat untuk membasmi virus dan vaksin untuk mencegah penyakit
Demam Berdarah Dengue belum tersedia (Sokohar, 2014:14). Satu satunya cara mencegah
demam berdarah hanya dengan membasmi vektornya (Nadeseul, 1996:25). Vektor utama
penyakit demam berdarah adalah nyamuk kebun atau yang disebut Aedes aegypti
(Gandahusada, 2006). Nyamuk Aedes aegypti tidak menyukai air kotor. Pada air selokan atau
air lumpur tidak akan ditemukan nyamuk ini. Tempat perindukan nyamuk ini di air jernih yang
tergenang. Contohnya di bak ikan, tong air, gentong, atau air sumur (Nadeseul, 1996:27).
Pemberantasan larva merupakan strategi yang tepat untuk mengendalikan populasi
Aedes aegypti. Larva instar III merupakan fase yang sangat aktif bergerak dan mencari makan
pada media air. Pertumbuhan dan perkembangannya sangat dipengaruhi oleh keadaan

32 Karya Tulis Ilmiah 


lingkungan, air, dan kandungan makanan di tempat mereka tumbuh untuk menjadi nyamuk
dewasa. Atas dasar ini diciptakan pestisida pembasmi jentik nyamuk yang disebut Larvasida
untuk memutus siklus hidup Aedes aegypti sebagai bentuk penanggulangan DBD (Agnesa,
2010 dalam Prapanca, 2012: 4). Upaya pengendalian tersebut bisa dilakukan secara kimia,
biologi dan pengendalian genetika.
Pengendalian vektor dengan larvasida yaitumenggunakan abate yang dituangkan ke
tempat penampungan air atau dikenal dengan abatisasi. Larvasida yang sering digunakan
adalah temephos (Djakaria, 2008). Resistensi larva Aedes aegypti terhadap temephos sudah
ditemukan di beberapa negara, seperti Brazil, Bolivia, Argentina, Kuba, French Polynesia,
Karibia, dan Tailan, serta di Surabaya (Indonesia) (Raharjo, 2006).
Dewasa ini penggunaan pestisida kimia dalam mengendalikan vektor semakin tinggi
seiring bertambahnya wabah penyakit karena dinilai sangat efektif dan sangat cepat dalam
membunuh.Penggunaan yang berlebihan dan berulang dapat menimbulkan dampak yang
tidak diinginkan seperti pencemaran lingkungan yaitu kontaminasi residu insektisida dalam
air. Oleh karena itu, diperlukan pestisida alami yang ramah lingkungan sehingga tidak
berbahaya yaitu menggunakan pestisida nabati.
Pestisida nabati adalah bahan aktif tunggal atau majemuk yang berasal dari tumbuhan
(daun, buah, biji atau akar) berfungsi sebagai penolak, antifertilitas, pembunuh dan bentuk
lainnya. Pestisida nabati bersifat mudah terurai (bio-degradable) di alam sehingga tidak
mencemari lingkungan, dan relatif aman bagi manusia dan karena residu mudah hilang
(Meilin, 2009:19).
Salah satu tumbuhan yang bisa dijadikan pestisida nabati adalah daun pacar air
(Impatiens balsamina Linn). Berdasarkan hasil dari skrining fitokimia simplisia dan ekstrak
daun pacar air mengandungsenyawa kimia golongan flavonoida, saponin, dan steroida (Utari,
2011). Hal ini juga didukung oleh penelitian Adfa (2007) dari uji pendahuluan metabolit
sekunder diketahui bahwa tanaman pacar airmengandung flavonoid, kuinon, saponin dan
steroid.Flavonoid merupakan senyawa pertahanan tumbuhan yang bersifat toksik bagi
serangga. Saponin sendiri dikenal sebagai insektisida dan larvasida (Dinata, 2008 dalam
Haditomo, 2010). Adanya senyawa-senyawa tersebut, daun pacar air dimungkinkan dapat
menjadi alternatif larvasida.
Hasil penelitian Husna, I (2014), bahwa ekstrak daun kemangi hutan yang mengandung
senyawa flavonoid, tannin, saponin, triterpenoid dan minyak atsiri, berpengaruh terhadap
kematian larva instar III Aedes aegypti dan konsentrasi ekstrak yang paling efektif adalah 1,5%,
dengan LT50 dan LT90 masing-masing 5,71 jam dan 17,02 jam.
Tanaman yang dapat digunakan sebagai larvasida alternatif lainnya adalah daun
ceremai (Phyllanthus acidus (L) Skeels), karena pada daun ceremai ini mengandung zat kimia
yang berupa saponin, flavonoid, tanin, dan polifenol (Arisandi, 2009 ). Berdasarkan hasil

 Karya Tulis Ilmiah 33


penelitian Nirmawati ( 2010 ) diketahui bahwa daun ceremai mempunyai efek larvasida
terhadap larva Anopheles aconitus, pada konsentrasi 0,505 % dapat membunuh 50% larva
(LC50) dan pada konsentrasi 1,23% dapat membunuh 99% larva (LC99) dalam waktu 24 jam.
Berdasarkan latar belakang di atas maka penulis melakukan penelitian yang berjudul
“Efektivitas Ekstrak Daun Pacar Air (Impatiens balsamina Linn) dan Daun Ceremai (Phyllanthus
acidus (l) skeels) terhadap Larva Instar III Nyamuk Aedes aegypti sebagai Vektor Penyakit
Demam Berdarah Dengue”. Penelitian ini membandingkan dua jenis ekstrak daun tanaman
terhadap larva instar III dari nyamuk Aedes aegypti, dan konsentrasi ekstrak daun pacar air
serta daun ceremai yang digunakan lebih besar yaitu 15 s/d 5%, diharapkan LT 90 tidak terlalu
lama.

C. PERUMUSAN MASALAH
Setelah Latar Belakang, dirumuskan masalah penelitian dalam bentuk kalimat
pertanyaan. Dalam penelitian dengan metode kualitatif atau kuantitatif deskriptif, masalah
penelitian tentang pertanyaan yang menyangkut situasi masalah.
Perumusan masalah merupakan upaya untuk menyatakan secara tersurat pertanyaan-
pertanyaan yang hendak dicarikan jawabannya. Perumusan masalah dalam Karya Tulis Ilmiah,
memuat masalah yang akan diteliti dan dinyatakan dalam kalimat tanya. Perumusan masalah
mengandung parameter yang akan dipakai dalam penelitian serta variabel yang akan
digunakan. Selain itu, perumusan masalah hendaknya dapat diuji secara empiris, dalam arti
memungkinkan dikumpulkannya data untuk menjawab pertanyaan yang diajukan.
Pada umumnya pembuatan perumusan masalah diawali dengan kalimat: Berdasarkan
uraian dalam latar belakang masalah tersebut diatas, maka dapat dirumuskan masalah
penelitian sebagai berikut:
atau
Uraian dalam latar belakang masalah di atas memberi dasar bagi peneliti untuk merumuskan
pertanyaan-pertanyaan penelitian sebagai berikut:
atau
Dengan memperhatikan latar belakang masalah di atas, maka dapat dirumuskan masalah
penelitian dalam bentuk pertanyaan penelitian sebagai berikut:
Contoh Perumusan Masalah:
a. PenelituanDeskriptif
1) “Bagaimana gambaran kejadian pendarahan post partum di wilayah Puskesmas
Cimahi Selatan periode Juni-Agustus 2010”
2) “Bagaimana gambaran kejadian berat badan bayi lahir rendah berdasarkan
karakteristik ibu post partum di Wilayah Puskesmas Cimahi Selatan Periode Juni-
Agustus 2010”

34 Karya Tulis Ilmiah 


3) “Bagaimana gambaran pengetahuan dan sikap ibu terhadap pemberian ASI
eksklusif di wilayah Puskesmas Cimahi Selatan periode April-Juni 2011”
b. Penelitian Analitik
1) “Faktor-faktor apa yang berhubungan dengan pemberian imunisasi campak pada
bayi di wilayah Puskesmas Cimahi Selatan periode Juni-Agustus 2010”
2) “Apakah ada hubungan antara anemia ibu hamil dengan kejadian perdarahan post
partum di Wilayah Puskesmas Cimahi Selatan periode Juni-Agustus 2010”
3) “Apakah ada perbedaan berat badan bayi anatara bayi yang diberikan ASI eksklusif
dengan bayi yang diberikan MPASI di wilayah Puskesmas Cimahi Selatan periode
Juni-Agustus 2010”

D. TUJUAN PENELITIAN
Prof. Dr. Buchari Lapau, dr. MPH (2012), menyatakan bahwa
Isi Tujuan Penelitian sama dengan masalah penelitian, namun tujuan penelitian
dirumuskan dalam bentuk kalimat pernyataan.
1. Menghasilkan informasi yang menambah batang tubuh ilmu pengetahuan yang sudah
ada;
2. Mengembangkan metode termasuk menilai metode, desain penelitian, sampel, alat
pengumpulan data, teknik pengukuran, dan metode analisa;
3. Mempersiapkan informasi yang berguna untuk pengambilan keputusan, merumuskan
kebijakan dan membuat perencanaan;
4. Menilai pelaksanaan program;
5. Meramalkan tingkah laku individu dan kelompok pada masa mendatang, dan
menentukan prognosis penyakit.
Signifikasi penelitian harus mempunyai kesesuaian dengan Tujuan Penelitian; itu berarti
bahwa signifikansi penelitian merupakan kelanjutan serta pendalaman terhadap segala
pemikiran yang mendasari tujuan penelitian.
Bila penelitian bersifat deskriptif, signifikansi ilmiah hanya merupakan informasi yang
menunjukkan situasi masalah misalnya anemia yang dapat dibandingkan dengan anemia di
daerah atau waktu lain. Bila penilaian bersifat analitis, maka akan dapat dijelaskan apakah
faktor-faktor yang menyebabkan anemia masih ditemukan atau tidak ditemukan dan kenapa
demikian, bila dibandingkan dengan penelitian terdahulu.
Tujuan penelitian mengungkapkan sasaran yang ingin dicapai dalam penelitian. Isi dan
rumusan tujuan penelitian mengacu pada isi dan rumusan masalah penelitian. Perbedaannya
adalah terletak pada cara merumuskannya. Pada masalah penelitian dirumuskan dengan
menggunakan kalimat tanya, sedangkan pada tujuan penelitian dituliskan secara spesifik
tujuan yang ingin dicapai sesuai rumusan masalah yang ditetapkan.

 Karya Tulis Ilmiah 35


Tujuan penelitian dibedakan menjadi dua yaitu tujuan umum yang merupakan aspek
yang lebih luas atau tujuan jangka panjang atau tujuan akhir. Sedangkan tujuan khusus
disebutkan secara tajam hal-hal yang akan langsung diukur atau menguraikan variable-
variabel yang akan diukur, pada dasarnya tujuan khusus merupakan penjabaran dari tujuan
umum. (Agus Riyanto,SKM.,M.Kes, 2010)
Berikut ini contoh pembuatan tujuan penelitian:
Penelitian Deskriptif
Judul:“Gambaran kejadian perdarahan post partum di wilayah Puskesmas Cimahi Selatan
periode Juni-Agustus 2010”
Tujuan umum:
Mengetahui gambaran kejadian perdarahan post partum di wilayah Puskesmas Cimahi
Selatan periode Juni-Agustus 2010.
Tujuan khusus:
1) Mengetahui umur ibu post partum di wilayah puskesmas Puskesmas Cimahi Selatan
periode Juni-Agustus 2010;
2) Mengetahui pekerjaan ibu post partum di wilayah Puskesmas Cimahi Selatan periode
Juni-Agustus 2010;
3) Mengetahui riwayat anemia pada saat hamil pada ibu post partum di wilayah Puskesmas
Cimahi Selatan periode Juni-Agustus 2010;
4) Mengetahui penolong persalinan pada ibu post partum di wilayah Puskesmas Cimahi
Selatan periode Juni-Agustus 2010;
5) Mengetahui riwayat pemeriksaan kehamilan pada ibu post partum di wilayahPuskesmas
Cimahi Selatan periode Juni-Agustus 2010;
6) Mengetahui riwayat penyakit hipertensi pada ibu post partum di wilayah Puskesmas
Cimahi Selatan periode Juni-Agustus 2010.

Judul: “Gambaran kejadian berat badan bayi lahir rendah berdasarkan karakteristik ibu di
wilayah Puskesmas Cimahi Selatan periode Juni-Agustus 2010”
Tujuan umum:
Mengetahui gambaran kejadian berat badan bayi lahir rendah berdasarkan karakteritik ibu
post partum di wilayah Puskesmas Cimahi Selatan periode Juni-Agustus 2010
Tujuan khusus:
1) Mengetahui gambaran kejadian berat badan bayi lahir rendah di wilayah Puskesmas
Cimahi Selatan periode Juni-Agustus 2010;
2) Mengetahui gambaran umur ibu post partum di wilayah Puskesmas Cimahi Selatan
periode Juni-Agustus 2010;

36 Karya Tulis Ilmiah 


3) Mengetahui gambaran paritas ibu post partum di wilayah Puskesmas Cimahi Selatan
periode Juni-Agustus 2010;
4) Mengetahui gambaran pekerjaan pada ibu post partum di wilayah Puskesmas Cimahi
Selatan periode Juni-Agustus 2010;
5) Mengetahui gambaran berat badan ibu post partum di wilayah Puskesmas Cimahi Selatan
periode Juni-Agustus 2010;
6) Mengetahui gambaran kejadian berat badan bayi lahir rendah berdasarkan umur ibu post
partum di wilayah Puskesmas Cimahi Selatan periode Juni-Agustus 2010;
7) Mengetahui gambaran kejadian berat badan bayi lahir rendah berdasarkan paritas ibu
post partum di wilayah Puskesmas Cimahi Selatan periode Juni-Agustus 2010;
8) Mengetahui gambaran kejadian berat badan bayi lahir rendah berdasarkan pekerjaan ibu
post partum di wilayah Puskesmas Cimahi Selatan periode Juni-Agustus 2010;
9) Mengetahui gambaran kejadian berat badan bayi lahir rendah berdasarkan berat badan
ibu post partum di wilayah Puskesmas Cimahi Selatan periode Juni-Agustus 2010.
Judul:”Gambaran pengetahuan dan sikap ibu terhadap pemberian ASI eksklusif di Wilayah
Puskesmas Cimahi Selatan Periode April-Juni 2011”
Tujuan Umum:
Mengetahui gambaran pengetahuan dan sikap ibu terhadap pemberian ASI eksklusif di
Wilayah Puskesmas Cimahi Selatan Periode April-Juni 2011
Tujuan Khusus:
1) Mengetahui gambaran pengetahuan ibu tentang ASI eksklusif di Wilayah Puskesmas
Cimahi Selatan Periode April-Juni 2011
2) Mengetahui gambaran sikap ibu terhadap pemberian ASI eksklusif di Wilayah
Puskesmas Cimahi Selatan Periode April-Juni 2011
3) Mengetahui gambaran pengetahuan berdasarkan sikap ibu terhadap pemberian ASI
eksklusif di Wilayah Puskesmas Cimahi Selatan Periode April-Juni 2011

Menurut Sudigdo Sastroasmoro dan Sofyan Ismael (2011), bahwa satu materi penelitian
yang sama mungkin dapat digunakan untuk menjawab pelbagai pertanyaan penelitian yang
berbeda; karenanya dalam usulan perlu disebutkan tujuan penelitian tersebut secara jelas dan
eksplisit. Biasanya uraian tentang tujuan penelitian ini mencakup tujuan umum serta tujuan
khusus,
Didalam tujuan umum (ultimate objective) dinyatakan tujuan akhir penelitian. Tujuan
umum biasanya mengacu pada aspek yang lebih luas atau tujuan jangka panjang penelitian,
tidak terbatas pada hal-hal yang langsung diteliti atau diukur. Dalam tujuan khusus (specific
objectives) disebutkan secara jelas dan tajam hal-hal yang akan langsung diukur, dinilai, atau
diperoleh dari penelitian. Tujuan umum dan khusus yang hanya terdiri atas satu atau dua butir

 Karya Tulis Ilmiah 37


saja mungkin cukup ditulis secara naratif dalamsatu kalimat. Tetapi apabila terdapat banyak
butir dan sub-butir maka tujuan umum dan khusus perlu dipisahkan, agar lebih jelas dan
mudah dimengerti pembaca.
Contoh
Dari penelitian ini dapat diketahui faktor-faktor yang dapat mempengaruhi pemberian
ASI pada masyarakat urban, yang dapat dipakai sebagai masukan untuk upaya penggalakan
pemakaian ASI.
(Pada contoh tersebut secara implisit tujuan khusus ditulis lebih dahulu, kemudian
diikuti tujuan umum yaitu menunjang program penggalakan pemakaian ASI).

Pada contoh berikut tujuan umum dan khusus ditulis terpisah:


Tujuan umum: Menurunkan angka kematian pasien demam berdarah dengue.
Tujuan khusus:
1. Memperoleh data faktor risiko untuk timbulnya renjatan berulang pada pasien
demam berdarah dengue.
2. Mengetahui manfaat cairan x untuk mencegah renjatan berulang pada pasien
demam berdarah dengue.

E. MANFAAT PENELITIAN
Yang dimaksud dengan manfaat penelitian adalah kegunaan hasil penelitian nanti, baik
bagi kepentingan pengembangan progran maupun kepentingan ilmu pengetahuan. Oleh
sebab itu manfaat atau apa gunanya hasil penelitian nanti. Dengan kata lain data (informasi)
yang diperoleh dari penelitian tersebut akan dimanfaatkan untuk apa, dalam rangka
pengembangan program kesehatan. Dari segi ilmu, data atau informasi yang dihasilkan dari
penelitian tersebut mempunyai kontribusi masa apa untu k pengembangan ilmu pengetahuan.
(Dr. Soekidjo Notoatmodjo,2005)
Contoh:
1) Hasil penelitian ini dapat digunakan untuk masukan dalam rangka penaaman upaya-
upaya pencegahan diare khususnya di wilayah asli Kota Jakarta Pusat.
2) Hasil penelitian ini dapat menambah wawasan ilmu pengetahuan kesehatan
masyarakat khususnya dibidang sanitasi lingkungan (untuk ilmu).
Menurut Agus Riyanto,SKM.,M.Kes, 2010 bahwa hasil suatu penelitian diharapkandapat
bermanfaat baik bagi program maupun pengembangan ilmu pengetahuan, manfaat penelitian
biasanya dibuat dengan dua macam yaitu:manfaat teoritis artinya manfaat dari segi ilmu, atau
informasi apa yang dapat diperoleh dari penelitian tersebut untuk pengembangan ilmu
pengetahuan dan manfaat praktisatau aplikatif artinya apa manfaat dari penelitian tersebut
untuk pengembangan program kesehatan.

38 Karya Tulis Ilmiah 


Contoh 1:
Manfaat teoritis:
Hasil penelitian ini dapat menambah wawasan ilmu pengetahuan analis kesehatan khususnya
dibidang ilmu Parasitologi.
Manfaat praktis:
Hasil penelitian ini dapat digunakan untuk memberikan masukan dalam rangka meningkatkan
upaya –upaya pencegahan penyakit malaria khususnya di wilayah Padang Cermin Kabupaten
Pesawaran Lampung.
Contoh 2:
Manfaat Teoritis:
Penelitian ini diharapkan dapat mendukung informasi ilmiah khususnya mengenai efek
ekstrak daun pacar air (Impatiens balsamina) dalam membunuh larva nyamuk Aedes aegypti;
Manfaat Aplikatif:
Penelitian ini dapat memperkaya larvasida organik yang telah ada serta dapat dimanfaatkan
sebagai potensi ekonomi bagi masyarakat tentang manfaat ekstrak daun pacar air dan daun
ceremai untuk dijadikan salah satu alternatif memberantas larva nyamuk Aedes aegypti
sebagai upaya dalam mencegah dan menanggulangi penyakit Demam Berdarah Dengue
(DBD), dengan cara memasukkan ekstrak daun pacar air atau ekstrak daun ceremai ke dalam
pot bunga yang mengandung air, akuarium, bak mandi.
Contoh 3:
Manfaat Teoritis:
Mendukung informasi ilmiah khususnya tentang gambaran pencemaran jamur Candida
albicans pada air bak toilet di Politeknik Kesehatan Tanjungkarang tahun 2017.
Manfaat Aplikatif:
Memberikan informasi kepada masing-masing prodi agar dilakukan sosialisasi membersihkan
bak toilet jika ditemukannya pencemaran pada air bak toilet oleh jamur Candida albicans dan
seluruh cifitas masing-masing jurusan agar lebih meningkatkan kebersihan bak toilet di
masing-masing prodi di Politeknik Kesehatan Tanjungkarang.

F. RUANG LINGKUP PENELITIAN


Yang dikemukakan pada ruang lingkup penelitian adalah: Jenis/desain penelitian,
variabel-variabel yang diteliti, populasi dan subyek penelitian, metode pemeriksaan dan
waktu penelitian serta lokasi penelitian.Penjelasan tentang pembatasan terhadap masalah
penelitian, lokasi penelitian maupun variabel penelitian yang akan diteliti, sehingga dapat
mempertajam bahasan atau pemecahan masalah dalam penelitian tersebut.
Contoh1:

 Karya Tulis Ilmiah 39


Ruang lingkup penelitian ini bidang Toksikologi dengan objek penelitian bidang
Parasitologi. Jenis penelitian eksperimen, dengan variabel bebas ekstrak daun pacar air dan
ekstrak daun ceremai dengan konsentrasi 1%,2%, 3%, 4%, 5%, dan aquadest sebagai kontrol
negatif. Variabel terikat yaitu kematian Larva Instar III nyamuk Aedes aegypti. Ekstraksi
menggunakan metode maserasi. Daun yang digunakan sebagai ekstrak yaitu antara daun
keempat dari atas dan daun kedua dari bawah.pada tanaman pacar air yang sudah berbunga
(Utari, 2011). Pencatatan kematian larva setiap 2 jam selama 12 jam dengan pengulangan 4
kali berdasarkan rumus (t-1)(n-1)≥15 dimana t adalah banyaknya jumlah konsentrasi dan n
adalah banyaknya pengulangan. (7-1)(n-1)≥15, maka hasil “n” adalah 4. Pemilihan konsentrasi
yang paling efektif berdasarkan konsentrasi terkecil yang mampu membunuh seluruh larva
dalam uji toksisitas selama 12 jam. Penelitian dilakukan di Laboratorium Parasitologi Analis
Kesehatan Poltekkes Tanjungkarangdan FMIPA Unila pada bulan Juli sampai Oktober 2016.
Contoh 2:
Bidang ilmu penelitan ini adalah Mikologi. Jenis penelitian deskriptif dengan variabel
penelitian yaitu air bak toilet di Politeknik Kesehatan Tanjungkarang dan jamur Candida
albicans. Populasi pada penelitian ini adalah seluruh bak toilet di Politeknik Kesehatan
Tanjungkarang yang berjumlah 30 bak dan Sampel penelitian ini adalah sampel jenuh yang
dimana semua populasi dijadikan sebagai sampel. Metode pemeriksaan yaitu makroskopis
dan mikroskopis. Penelitian ini dilakukan pada seluruh toilet di seluruh prodi yang letaknya di
Tanjungkarang dan Pemeriksaan ini dilakukan di Laboratorium Bakteriologi Jurusan Analis
Kesehatan Politeknik Kesehatan Tanjungkarang, pada bulan April-Mei 2017.

Latihan

Untuk dapat memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas, kerjakanlah Latihan
berikut!

1) Bagaimana cara menyusun proposal penelitian?


2) Buat latar belakang untuk suatu penelitian dengan kompetensi yang anda pilih!
3) Buat perumusan masalah untuk suatu penelitian dengan kompetensi yang anda pilih!
4) Buat tujuan penelitian untuk suatu penelitian dengan kompetensi yang anda pilih!
5) Buat manfaat penelitian untuk suatu penelitian dengan kompetensi yang anda pilih!
6) Buat ruang lingkup untuk suatu penelitian dengan kompetensi yang anda pilih!

40 Karya Tulis Ilmiah 


Agar Anda dapat mengerjakan soal di atas dengan baik, cermati kembali Bab2 Topik 1. Lalu
diskusikan jawaban Anda dengan teman-teman sejawat. Setelah itu, rumuskan jawaban
yang paling tepat.

Ringkasan

1. Pendahuluan merupakan Bab pertama dari sebuah Karya Tulis Ilmiah, yang
mengantarkan pembaca untuk menjawab pertanyaan apa yang diteliti, untuk apa, dan
mengapa penelitian itu dilakukan. Oleh sebab itu, Bab Pendahuluan ini pada dasarnya
memuat tentang:Latar belakang masalah, Perumusan masalah, Tujuan penelitian,
Manfaat penelitian, dan Ruang lingkup penelitian.
2. Latar belakang masalah sebaiknya mengambarkan alasan (justification) mengapa
masalah kesehatan tersebut perlu diteliti, artinya dalam latar belakang masalah peneliti
harus menguraikan tentang fakta-fakta yang menggambarkan besarnya masalah,
seperti: prevalensi kejadian penyakit yang tinggi, apakah masalah tersebut masih ada
sampai sekarang, berdasarkan pengalaman peneliti, menjelaskan hasil penelitian orang
lain, menjelaskan teori yang mendasari masalah penelitian, menjelaskan dampak dari
permasalahan yang sedang diangkat, peneliti harus menulis pernyataan alternative
pemecahan masalah.
3. Perumusan masalah merupakan upaya untuk menyatakan secara tersurat pertanyaan-
pertanyaan yang hendak dicarikan jawabannya. Perumusan masalah dalam Karya Tulis
Ilmiah, memuat masalah yang akan diteliti dan dinyatakan dalam kalimat tanya.
Perumusan masalah mengandung parameter yang akan dipakai dalam penelitian serta
variabel yang akan digunakan. Selain itu, perumusan masalah hendaknya dapat diuji
secara empiris, dalam arti memungkinkan dikumpulkannya data untuk menjawab
pertanyaan yang diajukan.
Pada umumnya pembuatan perumusan masalah diawali dengan kalimat: “Berdasarkan uraian
dalam latar belakang masalah tersebut diatas, maka dapat dirumuskan masalah
penelitian sebagai berikut:”.
4. Isi Tujuan Penelitian sama dengan masalah penelitian, namun tujuan penelitian
dirumuskan dalam bentuk kalimat pernyataan.
Tujuan penelitian mengungkapkan sasaran yang ingin dicapai dalam penelitian.
Isi dan rumusan tujuan penelitian mengacu pada isi dan rumusan masalah penelitian.
Perbedaannya adalah terletak pada cara merumuskannya. Pada masalah penelitian
dirumuskan dengan menggunakan kalimat tanya, sedangkan pada tujuan penelitian
dituliskan secara spesifik tujuan yang ingin dicapai sesuai rumusan masalah yang
ditetapkan.

 Karya Tulis Ilmiah 41


Tujuan penelitian dibedakan menjadi dua yaitu tujuan umum yang merupakan
aspek yang lebih luas atau tujuan jangka panjang atau tujuan akhir. Sedangkan tujuan
khusus disebutkan secara tajam hal-hal yang akan langsung diukur atau menguraikan
variable-variabel yang akan diukur, pada dasarnya tujuan khusus merupakan
penjabaran dari tujuan umum.
5. Manfaat penelitian adalah kegunaan hasil penelitian nanti, baik bagi kepentingan
pengembangan progran maupun kepentingan ilmu pengetahuan. Oleh sebab itu
manfaat atau apa gunanya hasil penelitian nanti. Dengan kata lain data (informasi)
yang diperoleh dari penelitian tersebut akan dimanfaatkan untuk apa, dalam rangka
pengembangan program kesehatan. Dari segi ilmu, data atau informasi yang dihasilkan
dari penelitian tersebut mempunyai kontribusi masa apa untu k pengembangan ilmu
pengetahuan.
Hasil suatu penelitian diharapkandapat bermanfaat baik bagi program maupun
pengembangan ilmu pengetahuan, manfaat penelitian biasanya dibuat dengan dua
macam yaitu:manfaat teoritis artinya manfaat dari segi ilmu, atau informasi apa yang
dapat diperoleh dari penelitian tersebut untuk pengembangan ilmu pengetahuan dan
manfaat praktisatau aplikatif artinya apa manfaat dari penelitian tersebut untuk
pengembangan program kesehatan.
6. Ruang lingkup penelitian memuat: Jenis/desain penelitian, variabel-variabel yang
diteliti, populasi dan subyek penelitian, metode pemeriksaan dan waktu penelitian
serta lokasi penelitian.Penjelasan tentang pembatasan terhadap masalah penelitian,
lokasi penelitian maupun variabel penelitian yang akan diteliti, sehingga dapat
mempertajam bahasan atau pemecahan masalah dalam penelitian tersebut.

Tes Formatif 1
Pilihlah salah satu jawaban yang paling benar!

1) Yang dapat dituliskan di dalam latar belakang suatu penelitian adalah ...
A.Masalah penyakit campak di Indonesia, Jawa Barat dan Kota Cimahi
B. Target imunisasi campak telah tercapai
C. Bayi tidak tidak perlu diberikan imunisasi campak
D. Seluruh masyarakat telah melaksanakan imunisasi campak.
2) Contoh perumusan masalah penelitian dekriptif yang baik adalah ….

42 Karya Tulis Ilmiah 


A. Bagaimana hubungan kejadian berat badan bayi lahir rendah berdasarkan
karakteristik ibu post partum di Wilayah Puskesmas Cimahi Selatan Periode Juni-
Agustus 2010
B. Apakah ada pencemaran jamur Candida albicans pada air bak toilet di Politeknik
Kesehatan Tanjungkarang
C. Bagaimana efektivitas antara ekstrak daun pacar air (Impatiens balsamina
Linn)dan daun ceremai (Phyllanthus acidus (l) skeels)dalam membunuh larva
instar III nyamuk Aedes aegypti
D. Apakah ada perbedaan berat badan bayi anatara bayi yang diberikan ASI eksklusif
dengan bayi yang diberikan MPASI di wilayah Puskesmas Cimahi Selatan periode
Juni-Agustus 2010
3) Contoh penulisan perumusan masalah penelitian analitik yang baik adalah ….
A. Bagaimana gambaran pencemaran jamur Candida albicans pada air bak toilet di
Politeknik Kesehatan Tanjungkarang.
B. Bagaimana gambaran pengetahuan dan sikap ibu terhadap pemberian ASI
eksklusif di wilayah Puskesmas Cimahi Selatan periode April-Juni 2011
C. Bagaimana perbedaan efektivitas antara ekstrak daun pacar air (Impatiens
balsamina Linn)dan daun ceremai (Phyllanthus acidus (l) skeels) dalam membunuh
larva instar III nyamuk Aedes aegypti
D. Apakah ada pencemaran jamur Candida albicans pada air bak toilet SPBU di Kota
Bandar Lampung
4) Contoh penulisan tujuan umum penelitian yang baik adalah ….
A. Mengetahui gambaran pencemaran jamur Candida albicans pada air bak toilet di
Politeknik Kesehatan Tanjungkarang.
B. Mengetahui konsentrasi ekstrak daun pacar airyang efektif dalammembunuh
larva instar III nyamuk Aedes aegypti
C. Mengetahui kemampuan ekstrak daun sirih (Piper betle linn) dalam membunuh
jentik nyamuk pada konsentrasi 50%, 60%, 70%, 80%, 90% dan 100% dengan
waktu kontak 2 jam, 4 jam, 6 jam, 8 jam, 12 jam dan 24 jam.
D. Mengetahui persentase pada air bak toilet di Politeknik Kesehatan Tanjungkarang
yang tercemar jamur Candidaalbicans
5) Contoh penulisan tujuan khusus penelitian yang baik adalah ….
A. Mengetahui sejauh mana jamur Candida albicans pada air bak toilet di Politeknik
Kesehatan Tanjungkarang.
B. Mengetahui efektivitas antara ekstrak daun pacar air (Impatiens balsamina
Linn)dan daun ceremai (Phyllanthus acidus (l) skeels) dalam membunuh larva
instar III nyamuk Aedes aegypti.

 Karya Tulis Ilmiah 43


C. Mengetahui kemampuan daya bunuh pestisida nabati antara serai wangi
(Cymbopogon nardus L) dan daun sirih (Piper betle linn) terhadap jentik nyamuk.
D. Mengetahui konsentrasi ekstrak daun pacar airyang efektif dalammembunuhlarva
instar III nyamuk Aedes aegypti
6) Contoh manfaat aplikatif yang tepat dari suatu penelitian adalah ….
A. Mendukung informasi ilmiah khususnya tentang gambaran pencemaran jamur
Candida albicans pada air bak toilet di Politeknik Kesehatan Tanjungkarang tahun
2017.
B. Diperoleh informasi mengenai kemampuan daya bunuh pestisida nabati antara
serai wangi (Cymbopogon nardus L) dan daun sirih (Piper betle linn) terhadap
jentik nyamuk.
C. Penelitian ini dapat memperkaya larvasida organik yang telah ada serta dapat
dimanfaatkan sebagai potensi ekonomi bagi masyarakat tentang manfaat ekstrak
daun pacar air dan daun ceremai untuk dijadikan salah satu alternatif
memberantas larva nyamuk Aedes aegypti sebagai upaya dalam mencegah dan
menanggulangi penyakit Demam Berdarah Dengue (DBD), dengan cara
memasukkan ekstrak daun pacar air atau ekstrak daun ceremai ke dalam pot
bunga yang mengandung air, akuarium, bak mandi.
D. Mendapatkan data tentang pencemaran telur cacing Soild Transmitted Helminths
pada tanah pekarangan SD Negeri 1 Bandar Lampung
7) Contoh manfaat teoritis yang tepat dari suatu penelitian adalah ….
A. Mendukung Program PHBS khususnya tentang adanya pencemaran jamur
Candida albicans pada air bak toilet di Politeknik Kesehatan Tanjungkarang tahun
2017.
B. Diperoleh informasi mengenai kemampuan daya bunuh pestisida nabati antara
serai wangi (Cymbopogon nardus L) dan daun sirih (Piper betle linn) terhadap
jentik nyamuk.
C. Penelitian ini dapat memperkaya larvasida organik yang telah ada serta dapat
dimanfaatkan sebagai potensi ekonomi bagi masyarakat tentang manfaat ekstrak
daun pacar air dan daun ceremai untuk dijadikan salah satu alternatif
memberantas larva nyamuk Aedes aegypti.
D. Mendapatkan pestisida nabati antara serai wangi (Cymbopogon nardus L) dan daun
sirih (Piper betle linn) sebagai alternatif pengendalian jentik nyamuk dengan
menggunakan tumbuhan yang ada di lingkungan sekitar.
8) Pada ruang lingkup sebuah penelitian memuat unsur-unsur ...
A. Jenis/desain penelitian, variabel-variabel yang diteliti, populasi, metode
pemeriksaan dan waktu penelitian serta lokasi penelitian

44 Karya Tulis Ilmiah 


B. Jenis/desain penelitian, variabel-variabel yang diteliti, populasi dan subyek
penelitian, metode pemeriksaan dan waktu penelitian serta lokasi penelitian
C. Jenis/desain penelitian, variabel-variabel yang diteliti, populasi dan subyek
penelitian, metode pemeriksaan dan waktu penelitian
D. Jenis/desain penelitian, variabel-variabel yang diteliti, subyek penelitian, metode
pemeriksaan dan waktu penelitian serta lokasi penelitian
9). Judul penelitian: “Efektivitas Ekstrak Daun Pacar Air (Impatiens balsamina Linn)dan
Daun Ceremai (Phyllanthus acidus (l) skeels)terhadapLarva Instar III Nyamuk Aedes
aegypti sebagaiVektor Penyakit Demam Berdarah Dengue”. Yang tepat diungkapkan
pada latar belakang adalah...., kecuali:
A. Demam Berdarah Dengue (DBD) atau Dengue Hemorrhagic Fever (DHF) adalah
penyakit virus yang berbahaya karena dapat menyebabkan penderita meninggal
dalam waktu yang sangat pendek.
B. Pada tahun 2013, jumlah penderita DBD yang dilaporkan sebanyak 112.511 kasus
dengan jumlah kematian 871 orang (Incidence Rate/Angka kesakitan= 45,85 per
100.000 penduduk dan CFR/angka kematian= 0,77%).
C. Salah satu tumbuhan yang bisa dijadikan pestisida nabati adalah daun pacar air
(Impatiens balsamina Linn). Berdasarkan hasil dari skrining fitokimia simplisia dan
ekstrak daun pacar air mengandungsenyawa kimia golongan flavonoida, saponin,
dan steroida (Utari, 2011).
D. Penyakit Malaria pertama kali masuk ke Indonesia tahun 1985 melalui daerah
Papua dan semakin tahun semakin meningkat. Penyakit malaria telah dilaporkan
tersebar luas di seluruh Indonesia (Djakaria dalam Sutanto, 2008:256).
10) Tujuan yang menyebutkansecara jelas dan tajam hal-hal yang akan langsung diukur,
dinilai, atau diperoleh dari suatu penelitian, disebut ....
A. Tujuan Umum
B. Tujuan Khusus
C. Tujuan Akhir
D. Tujuan Penelitian

 Karya Tulis Ilmiah 45


Topik 2
Tinjauan Pustaka

D
alam suatu penelitian tinjauan kepustakaan sangat diperlukan karena sangat penting
untuk mendasari permasalahan yang akan diungkapkan dalam penelitian, tinjauan
pustaka sebaiknya meliputi:
a. Teori teori yang hubungan dengan permasalahan yang akan diteliti. Manfaat dari teori-
teori dalam tinjauan pustaka adalah untuk menambah pengetahuan peneliti, sehingga
peneliti akan mudah mengidentifikasi variable-variabel yangakan diteliti;
Contoh:
Judul penelitian: “Gambaran Candida albicans pada air bak toilet di Politeknik Kesehatan
Tanjungkarang.
Kandidiasis adalah penyakit yang bersifat akut atau subakut oleh spesies Candida,
biasanya disebabkan oleh spesies Candida albicans dan dapat mengenai mulut, vagina,
kulit, kuku, bronki atau paru, kadang dapat menyebabkan septikemia, endokarditis, atau
meningitis (Djuanda, 2010) .
Candida albicans merupakan salah satu jenis jamur yang berada di alam bebas, jamur ini
ditemukan di tanah, kotoran hewan dan air, serta berasal juga dari penderita
kandidiasis. Jika pada air terdapat jamur tersebut maka dapat menjadi sumber infeksi
bagi penggunanya (Gandahusada, 2008).
Air juga dapat menjadi medium pembawa mikroorganisme patogenik yang berbahaya
bagi kesehatan, sehingga untuk mencegah penyebaran penyakit melalui air perlu
dilakukan kontrol terhadap populasi air (Fardiaz, 1992). Menurut PERMENKES Nomor
1405/MENKES/SK/XI/2002 menyatakan bahwa persyaratan kualitas air bersih meliputi
persyaratan fisika, kimia, mikrobiologi dan radioaktif sesuai dengan peraturan dan
perundang-undangan yang berlaku.
Toilet merupakan salah satu sarana sanitasi yang paling vital dan kebersihan toilet dapat
dijadikan sebagai ukuran terhadap kualitas manajemen sanitasi disuatu tempat.
Persyaratan toilet antara lain yaitu toilet wanita harus terpisah dengan toilet pria, dan
setiap tempat umum harus memiliki toilet dengan jumlah wastafel, air yang memadai
dan jamban minimal 1 toilet untuk 25 orang untuk pria dan 1 toilet untuk 20 orang untuk
wanita (PERMENKES Nomor 1405/MENKES/SK/XI/2002).
b. Seluruh aspek penyakit yang diteliti tidak perlu ditulis dalam tinjauan pustaka, hal-hal
yang ditulis berfokus terhadap aspek yang akan diteliti dengan penekanan utama pada
hubungan antar variable yang dipermasalahkan, dan variable-variabel lain yang mungkin
berperan;

46 Karya Tulis Ilmiah 


Contoh:
Judul penelitian: “Gambaran Candida albicans pada air bak toilet di Politeknik
Kesehatan Tanjungkarang.
Kandidiasis adalah penyakit yang bersifat akut atau subakut oleh spesies Candida,
biasanya disebabkan oleh spesies Candida albicans dan dapat mengenai mulut, vagina,
kulit, kuku, bronki atau paru, kadang dapat menyebabkan septikemia, endokarditis,
atau meningitis (Djuanda, 2010) .
c. Buku sumber pustaka sebaiknya yang terbaru (10 tahun terakhir), kecuali memang
tidak ada teori yang terbaru berkaitan dengan masalah yang kita teliti. Artikel, makalah
ilmiah dan jurnal-jurnal kesehatan dapat memberikan suatu informasi yang terbaru;
Contoh:
Judul penelitian: “Gambaran Candida albicans pada air bak toilet di Politeknik
Kesehatan Tanjungkarang.
Djuanda, A., Hamzah, Aisah 2010, Ilmu Penyakit Kulit Dan Kelamin, Jakarta, Yayasan
Obor Indonesia.
Dwipayanti, U 2008, Ketersediaan dan Pengelolaan Toilet di Tempat Wisata Pulau Bali,
Makalah disajikan pada Seminar Nasional Kesehatan Pariwisata untuk Meningkatkan
Kualitas Pariwisata dalam Rangka Visit Indonesia, Bali.
Gandahusada, S. dkk 2008, Parasitologi Kedokteran, Edisi Ketiga, FKUI, Jakarta.
d. Hasil penelitian orang lain yang berkaitan dengan masalah yang akan diteliti sebaik ada
dalam tinjauan pustaka;
Contoh:
Judul penelitian: “Gambaran Candida albicans pada air bak toilet di Politeknik
Kesehatan Tanjungkarang.
Hasil penelitian Nur Dwi (2015) pada WC umum beberapa SPBU Kota Bandar Lampung,
22,22% tercemar Candida albicans. Penelitian Isnaeni Ade (2016) pada air bak mandi
di Pondok Pesantren Diniyyah Putri Lampung, 33% tercemar Candida Sp.
e. Membuat kerangka teori sebagai dasar untuk mengembangkan kerangka penelitian.
Dengan membuat kerangka teori, maka peneliti dapat meletakkan masalah yang
sedang diteliti dalam konteks ilmu pengetahuan yang sedang digeluti.

A. KERANGKA TEORI
Suatu teori ialah serangkaian penjelasan yang logis dan sistematis dalam
bentuk proposisi atau pernyataan yang tersusun secara sintaksis terhadap seperangkat
fakta-fakta atau hukum-hukum. Teori merupakan hubungan-hubungan antara dua variabel
atau lebih yang telah diuji kebenarannya.

 Karya Tulis Ilmiah 47


Hubungan-hubungan variabel bisa berupa seperangkat gagasan (konsep), definisi-
definisi dan proposisi-proposisi yang berhubungan satu sama lain sehingga menghadirkan
arah penjelasan pengertian untuk memprediksi sesuatu fenomena yang akan dipelajari
Pengetahuan teoritis umumnya diperoleh dari ketekunan kita membaca banyak
bahan-bahan bacaan. Lewat studi kepustakaan secara intensif itulah, memungkinkan kita
memahami dan memanfaatkannya sebagai landasan untuk memahami dan meramalkan
gambaran simpulan yang akan ditemukan dalam penelitian.
Dengan pemahaman teoritis yang baik, akan memudahkan kita menyusun hipotesis.
Dan bersama hipotesis, teori akan membimbing peneliti mencari jawaban-jawaban, serta
membantu meramalkan kemungkinan temuan atau kemungkinan jawaban terhadap
persoalan yang dipelajari.

Contoh 1:
Kerangka Teori
Air bak toilet di Poltekkes
Tanjungkarang
Kondisi Toilet

 Kotor
Air bak tercemar Candida
 Gelap
albicans
 Bak berlumut
 Air tidak jernih
Air bak toilet dipakai oleh
 Air berbau
pengguna toilet
Contoh 2:

48 Karya Tulis Ilmiah 


Kerangka Teori
Nyamuk betina Aedes aegypti menghisap
darah manusia yang terinfeksi virus
dengue untuk pematangan telur.

Nyamuk bertelur di permukaan air.

Telur menetas menjadi fase larva instar


I-IV

Pemberian Larvasida

Larvasida Kimia Larvasida Alami

Daun ceremai

Pemberian ekstrak daun cremai dengan


berbagai konsentrasi pada larva instar III

Larva instar III Aedes aegypti terpapar


ekstrak daun ceremai pada media air
tempat pertumbuhan larva

Pertumbuhan Larva terganggu, Larva


Aedes aegypti mati

 Karya Tulis Ilmiah 49


Larva gagal tumbuh menjadi Nyamuk
Aedes aegypti dewasa

B. HIPOTESIS
Hipotesis bisa diartikan sebagai kesimpulan sementara (tentative) tentang hubungan
dua variabel atau lebih. Hubungan dua variable atau lebih itu bisa berupa rumusan yang
menyatakan harapan adanya hubungan tertentu antara dua fakta atau lebih.
Hipotesis bisa disusun bertolak pada pengalaman, pengamatan, dan dugaan atau dari
hasil penelitian-penelitian yang dilakukan sebelumnya, maupun dari teori-teori yang sudah
terbentuk. Penyusunan hipotesis, diharapkan bisa memberikan arah tujuan yang tegas bagi
penelitian yaitu berupa arah pemilihan informasi atau fakta-fakta yang relevan yang perlu
dikumpulkan. Dengan kata lain, bisa menghindarkan dari pengumpulan data yang tak ada
hubungannya dengan masalah penelitian.
Dilihat dari sifat dan tujuannya, hipotesis dapat dibedakan: hipotesis kerja, dan hipotesis
penguji. Hipotesis kerja merupakan hipotesis yang paling umum digunakan dalam penelitian
kualitatif. Mengapa? Karena fungsi dari hipotesis kerja ialah tidak untuk menguji atau diuji
melainkan lebih sebagai arah mengfokuskan pengumpulan data dalam kaitannya dengan
fokus kajian. Karena berfungsi sebagai pemberi arah, maka hipotesis kerja bisa diubah-ubah
sesuai dengan perkembangan temuan di lapangan.
Pada hipotesis uji, sifat dan rumusannya tetap, sehingga keseluruhan data yang
dikumpulkan difungsikan untuk membuktikan benar-tidaknya hipotesis dimaksud. Hipotesis
uji merupakan hipotesis yang secara umum digunakan dalam penelitian kuantitatif seperti
dalam penelitian survey.
Tinjauan pustaka berisi hal-hal yang berhubungan dengan topik penelitian dan hipotesis
(bila ada). Tinjauan pustaka diperlukan dalam menyusun kerangka pemikiran yang didasari
teori-teori yang sudah ada dalam menarik suatu hipotesis. Pada bagian tinjauan pustaka
dibahas tentang teori yang melandasi masing-masing topik yang diteliti. Selain itu, juga dapat
dikemukakan hasil penelitian terdahulu yang berhubungan dengan topik penelitian yang akan
dilakukan serta menunjukkan bahwa permasalahan yang akan diteliti belum terpecahkan
secara memuaskan. Pustaka yang digunakan sebaiknya merupakan terbitan baru dan sedapat
mungkin diambil dari sumber aslinya (misalnya textbook, handbook, jurnal, majalah, internet,
dan lain-lain). Petunjuk praktikum dan diktat kuliah/artikel yang tidak punya nomor ISBN tidak
boleh digunakan sebagai pustaka.

50 Karya Tulis Ilmiah 


Tinjauan pustaka bertujuan untuk menemukan data atau informasi ilmiah sedemikian
rupa sehingga secara induktif dapat dihasilkan dan digambarkan Kerangka Rasional/ Teori/
Konsep, lalu dapat dirumuskan masalah penelitian terperinci atau khusus.
Meskipun tampaknya tinjauan pustaka 'hanya' merupakan ramuan pendapat orang,
namun nyatanya tidak mudah untuk membuat tinjauan pustaka yang baik. Tidak jarang
tinjauan pustaka hanya merupakan pernyataan atau hasil penelitian terdahulu, tanpa lebih
dahulu dicerna, tanpa interpretasi yang memadai.
Dalam Tinjauan Pustaka tidak perlu seluruh aspek penyakit yang diteliti dibahas dengan
proporsi yang seimbang, seperti yang sering dilakukan oleh pemula. Yang diperlukan adalah
tinjauan komprehensif terhadap aspek yang diteliti, dengan penekanan utama pada hubungan
antar variabel yang diteliti dan variabel lain yang mungkin berperan. Beberapa pengertian
dasar yang esensial tentu perlu dikemukakan, namun uraian panjang lebar dengan sistematika
seperti menulis buku ajar tidak diperlukan.
Menurut Sudigdo Sastroasmoro dan Sofyan Ismael (2011), Sumber pustaka seyogyanya
cukup 'baru', mungkin 3-5 tahun terakhir, agar informasi yang disampaikan tidak kedaluwarsa.
Buku ajar memberikan informasi yang terlambat beberapa tahun; artikel (baik artikel asli atau
tinjauan pustaka) di dalam jurnal kedokteran merupakan sumber informasi yang cukup baru.
Sumber informasi terkini dapat diperoleh dari on-line databases melalui internet. Karena itu
sering ditekankan agar peneliti dalam era cyber-medicine ini ‘bebas huruf komputer’
(computer illiteracy) sehingga ia dapat mengikuti informasi terbaru tentang materi yang akan
diteliti. Makalah atau ceramah dalam pertemuan ilmiah juga sering memberikan informa
terkini tentang aspek yang relevan dengan penelitian.
Teknik penulisan akademik harus diperhatikan benar. Kalimat yang terlalu panjang,
kalimat tanpa subyek, atau ejaan yang tidak tidak taat-asas harus dihindarkan, sementara alur
pikiran dijaga. Penulisan paragraf yang tidak tepat akan dapat mengurangi kejelasan informasi
yang disampaikan. Penulisan rujukan harus amat diperhatikan, karena hal tersebut
merupakan salah satu kriteria tinjauan pustaka yang baik. Teman yang diminta tolong untuk
membaca ulang tinjauan pustaka yang seringkali dapat memberi masukan yang yang menurut
penulis sudah jelas, mungkin masih sulit dipahami oleh orang lain (jangan lupa bahwa menulis
untuk dapat dimengerti oleh orang lain).
Pada Tinjauan pustaka juga harus diperhatikan mengenai berikut ini:
A. Tinjauan pustaka yang berkaitan dengan permasalahan yang diteliti;
B. Tinjauan pustaka yang berkaitan dengan hasil-hasil penelitian lain yang pernah
dilakukan yang berkaitan dengan masalah yang diteliti;
C. Dalam tinjauan pustaka dibuat juga kerangka konsep penelitian, variabel yang diteliti,
hypotesis bila ada dan definisi operasional variabel yang diteliti.

 Karya Tulis Ilmiah 51


Latihan

Untuk dapat memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas, kerjakanlah Latihan
berikut!

1) Baca salah satu Karya Tulis Ilmiah yang ada di perpustakaan, kemudian anda telaah
bagaimana peneliti menuliskan tinjauan pustaka nya!
2) Apa saja yang dapat diambil sebagai tinjauan pustaka pada karya tulis ilmiah?

Agar Anda dapat mengerjakan soal di atas dengan baik, cermati kembali Bab 2 Topik 2.
Lalu diskusikan jawaban Anda dengan teman-teman sejawat. Setelah itu, rumuskan jawaban
yang paling tepat.

Ringkasan

1. Tinjauan kepustakaan sangat diperlukan karena sangat penting untuk mendasari


permasalahan yang akan diungkapkan dalam penelitian, tinjauan pustaka sebaiknya
meliputi:
a. Teori teori yang hubungan dengan permasalahan yang akan diteliti.
b. Seluruh aspek penyakit yang diteliti tidak perlu ditulis dalam tinjauan pustaka, hal-
hal yang ditulis berfokus terhadap aspek yang akan diteliti.
c. Buku sumber pustaka sebaiknya yang terbaru (10 tahun terakhir), kecuali
memang tidak ada teori yang terbaru berkaitan dengan masalah yang kita teliti.
d. Hasil penelitian orang lain yang berkaitan dengan masalah yang akan diteliti sebaik
ada dalam tinjauan pustaka.
e. Membuat kerangka teori sebagai dasar untuk mengembangkan kerangka
penelitian.
Tinjauan pustaka bertujuan untuk menemukan data atau informasi ilmiah sedemikian
rupa sehingga secara induktif dapat dihasilkan dan digambarkan Kerangka Rasional/ Teori/
Konsep, lalu dapat dirumuskan masalah penelitian terperinci atau khusus.
Pada Tinjauan pustaka juga harus diperhatikan mengenai berikut ini:
a. Tinjauan pustaka yang berkaitan dengan permasalahan yang diteliti;
b. Tinjauan pustaka yang berkaitan dengan hasil-hasil penelitian lain yang pernah
dilakukan yang berkaitan dengan masalah yang diteliti;

52 Karya Tulis Ilmiah 


c. Dalam tinjauan pustaka dibuat juga kerangka konsep penelitian, variabel yang diteliti,
hypotesis bila ada dan definisi operasional variabel yang diteliti.

2. KERANGKA TEORI
Suatu teori ialah serangkaian penjelasan yang logis dan sistematis dalam
bentuk proposisi atau pernyataan yang tersusun secara sintaksis terhadap seperangkat
fakta-fakta atau hukum-hukum. Teori merupakan hubungan-hubungan antara dua variabel
atau lebih yang telah diuji kebenarannya.
Hubungan-hubungan variabel bisa berupa seperangkat gagasan (konsep), definisi-
definisi dan proposisi-proposisi yang berhubungan satu sama lain sehingga menghadirkan
arah penjelasan pengertian untuk memprediksi sesuatu fenomena yang akan dipelajari
3 HIPOTESIS
Hipotesis bisa diartikan sebagai kesimpulan sementara (tentative) tentang hubungan
dua variabel atau lebih. Hubungan dua variable atau lebih itu bisa berupa rumusan yang
menyatakan harapan adanya hubungan tertentu antara dua fakta atau lebih.
Hipotesis bisa disusun bertolak pada pengalaman, pengamatan, dan dugaan atau dari
hasil penelitian-penelitian yang dilakukan sebelumnya, maupun dari teori-teori yang sudah
terbentuk. Penyusunan hipotesis, diharapkan bisa memberikan arah tujuan yang tegas bagi
penelitian yaitu berupa arah pemilihan informasi atau fakta-fakta yang relevan yang perlu
dikumpulkan. Dengan kata lain, bisa menghindarkan dari pengumpulan data yang tak ada
hubungannya dengan masalah penelitian.
Dilihat dari sifat dan tujuannya, hipotesis dapat dibedakan: hipotesis kerja, dan hipotesis
penguji. Hipotesis kerja merupakan hipotesis yang paling umum digunakan dalam penelitian
kualitatif. Mengapa? Karena fungsi dari hipotesis kerja ialah tidak untuk menguji atau diuji
melainkan lebih sebagai arah mengfokuskan pengumpulan data dalam kaitannya dengan
fokus kajian. Karena berfungsi sebagai pemberi arah, maka hipotesis kerja bisa diubah-ubah
sesuai dengan perkembangan temuan di lapangan.
Pada hipotesis uji, sifat dan rumusannya tetap, sehingga keseluruhan data yang
dikumpulkan difungsikan untuk membuktikan benar-tidaknya hipotesis dimaksud. Hipotesis
uji merupakan hipotesis yang secara umum digunakan dalam penelitian kuantitatif seperti
dalam penelitian survey.

 Karya Tulis Ilmiah 53


Tes Formatif 2

Pilihlah salah satu jawaban yang paling benar!

1) Hal penting yang harus diperhatikan saat menyusun Tinjauan pustaka adalah ….
A. Teori yang berhubungan dengan masalah penelitian, buku sumber yang terkini,
hasil penelitian yang tidak berhubungan dengan masalah penelitian, aspek
penyakit yang ada kaitannya dengan penelitian, kerangka teori dan konsep
B. Teori yang berhubungan dengan masalah penelitian, buku sumber yang terkini,
hasil penelitian yang berhubungan dengan masalah penelitian, aspek penyakit
yang ada kaitannya dengan penelitian, kerangka teori dan konsep
C. Teori yang berhubungan dengan masalah penelitian, buku sumber yang terkini,
hasil penelitian yang berhubungan dengan masalah penelitian, aspek penyakit
yang ada kaitannya dengan penelitian, tidak perlu kerangka teori dan konsep
D. Teori yang berhubungan dengan masalah penelitian, buku sumber yang terkini,
hasil penelitian yang tidak berhubungan dengan masalah penelitian, aspek
penyakit yang tidak ada kaitannya dengan penelitian, kerangka teori dan konsep
2) Pada judul penelitian: “Efektivitas Ekstrak Daun Pacar Air (Impatiens balsamina Linn)
dan Daun Ceremai (Phyllanthus acidus (l) skeels) terhadap Larva Instar III Nyamuk Aedes
aegypti sebagai Vektor Penyakit Demam Berdarah Dengue tahun 2016”,daftar pustaka
yang paling baik adalah ….
A. Djakaria, S. 2008. Buku Ajar Parasitoligi Kedokteran. Balai Penerbit FKUI. Jakarta
B. Gandahusada S, Herry D. Pribadi W (Ed).2006. Parasitologi Kedokteran Edisi Ketiga.
Balai Penerbit FKUI. Gaya Baru : Jakarta. 343 halaman
C. Haditomo, Indriantoro. 2010. Efek Larvasida Ekstrak Daun Cengkeh ( Syzygium
aromaticum L.) Terhadap Aedes aegypti. Fakultas Kedokteran Universitas Sebelas
Maret,Surakarta.
D. Hidayat, Taufik. 2013. Sirih Merah: Budidaya dan Pemanfaatan Untuk Obat.
Yogyakarta: Pustaka Baru Press. 184 halaman.
3) Rangkaian teori yang ada pada tinjauan pustaka harus dirangkum dalam suatu susunan
yang dapat mempermudah pengertian pembaca adalah ….
A. Ringkasan Teori
B. Kerangka konsep
C. Landasan Teori
D. Kerangka Teori

54 Karya Tulis Ilmiah 


4) Pada Judul penelitian: “Gambaran Candida albicans pada air bak toilet di Politeknik
Kesehatan Tanjungkarang. Hasil penelitian sejenis yang berhubungan dengan judul
penelitian tersebut adalah ...
A. Pratamaputra, A 2008, Karakteristik Jamur Candida albicans Berbasis Fermentasi
Karbohidrat Pada Air Bak WC Sekolah Menengah di Kelurahan Alalak Utara, Jurnal
Wahana-Bio .
B. Hasil penelitian Nur Dwi (2015) pada WC umum beberapa SPBU Kota Bandar
Lampung, 22,22% tercemar Candida albicans.
C. Penelitian Isnaeni Ade (2016) pada air bak mandi di Pondok Pesantren Diniyyah
Putri Lampung, 33% tercemar E.coli
D. Teori yang berhubungan dengan masalah penelitian, buku sumber yang terkini,
hasil penelitian yang tidak berhubungan dengan masalah penelitian, aspek
penyakit yang tidak ada kaitannya dengan penelitian, kerangka teori dan konsep
5) Judul penelitian: “Efektivitas Ekstrak Daun Pacar Air (Impatiens balsamina Linn)dan
Daun Ceremai (Phyllanthus acidus (l) skeels)terhadapLarva Instar III Nyamuk Aedes
aegypti sebagaiVektor Penyakit Demam Berdarah Dengue”.
Teori yang berhubungan dengan penelitian di atas adalah….
A. Kandidiasis dapat ditemukan pada semua umur, pria dan wanita, dan mempunyai
penyebaran di seluruh dunia. Penyakit ini merupakan penyakit yang terbanyak
didiagnosiskan di antara penderita mikosis (Suprihatin, 1982).
B. Tanaman serai wangi menghasilkan minyak lebih banyak dan bermutu tinggi.
Kadar geranoil 65-90% dan sitrolenal 30-45%. Sedangkan Lenabatu menghasilkan
minyak lebih sedikit dan bermutu rendah. Kadar geraniol 55-65% dan Sitrolenal 7-
15%. (Santoso,B. 1992)
C. Flavonoid merupakan senyawa pertahanan tumbuhan yang bersifat toksik bagi
serangga. Saponin sendiri dikenal sebagai insektisida dan larvasida (Dinata, 2008
dalam Haditomo, 2010). Adanya senyawa-senyawa tersebut, daun pacar air
dimungkinkan dapat menjadi alternatif larvasida.
D. Daun ceremai berbau khas aromatic, tidak berasa. Kandungan kimia daun, kulit
batang, dan kayu ceremai mengandung saponin, flavonoid, tannin dan pilifenol.
Akar mengandung saponin, asam galus, zat samak, dan zat beracun
( toksin ). Sedangkan buah mengandung vitamin C. (Arisandi, 2009 ).

 Karya Tulis Ilmiah 55


6). Yang bertujuan untuk menemukan data atau informasi ilmiah sedemikian rupa sehingga
secara induktif dapat dihasilkan dan digambarkan Kerangka Rasional/ Teori/ Konsep
adalah ....
A. Ringkasan Teori
B. Kerangka konsep
C. Tinjauan pustaka
D. Kerangka Teori
7) Kesimpulan sementara (tentative) tentang hubungan dua variabel atau lebih. Hubungan
yang bisa berupa rumusan yang menyatakan harapan adanya hubungan tertentu
antara dua fakta atau lebih. Pernyataan ini adalah ...
A. Kerangka Teori
B. Hipotesis
C. Kerangka Konsep
D. Tinjauan Pustaka
8) Tinjauan kepustakaan sangat diperlukan karena sangat penting untuk mendasari
permasalahan yang akan diungkapkan dalam penelitian, tinjauan pustaka sebaiknya
meliputi ...., kecuali:
A. Masalah kesehatan Nasional yang tidak ada hubungan dengan masalah penelitian
B. Teori teori yang hubungan dengan permasalahan yang akan diteliti.
C. Hasil penelitian orang lain yang berkaitan dengan masalah yang akan diteliti sebaik
ada dalam tinjauan pustaka.
D. Membuat kerangka teori sebagai dasar untuk mengembangkan kerangka
penelitian. Tinjauan pustaka bertujuan untuk menemukan data atau informasi
ilmiah sedemikian
9) Judul penelitian: “Gambaran Candida albicans pada air bak toilet di Politeknik Kesehatan
Tanjungkarang.” Dituliskan oleh peneliti pernyataan tersebut: Kandidiasis adalah penyakit yang
bersifat akut atau subakut oleh spesies Candida, biasanya disebabkan oleh spesies Candida
albicans dan dapat mengenai mulut, vagina, kulit, kuku, bronki atau paru, kadang dapat
menyebabkan septikemia, endokarditis, atau meningitis (Djuanda, 2010) .
Pernyataan tersebut dinamakan ...
A. Kerangka Teori
B. Hipotesis
C. Kerangka Konsep
D. Tinjauan Pustaka

10) Hipotesis merupakan hipotesis yang paling umum digunakan dalam penelitian kualitatif
adalah ....

56 Karya Tulis Ilmiah 


A. Hipotesis kerja
B. Hipotesis penguji
C. Hipotesis uji
D. Hipotesi

𝑗𝑢𝑚𝑙𝑎ℎ 𝑗𝑎𝑤𝑎𝑏𝑎𝑛 𝑦𝑎𝑛𝑔 𝑏𝑒𝑛𝑎𝑟


Tingkat Pemahaman = 𝑥 100%
𝑗𝑢𝑚𝑙𝑎ℎ𝑠𝑜𝑎𝑙

Arti tingkatan pemahaman: 90 – 100 % = baik sekali


80 – 89 % = baik
70 – 79 % = cukup
< 70 % = kurang

Apabila Anda mencapai tingkat pemahaman 80 % atau lebih, Anda dapat melanjutkan
mempelajari Topik berikutnya (Bab/Modul 2), jika masih kurang dari 80% sebaiknya Anda
mengulangi materi Topik 2 modul 4 ini terutama bagian yang belum Anda kuasai

SELAMAT MENCOBA

 Karya Tulis Ilmiah 57


Kunci Jawaban Tes
Test Formatif 1
1) A. Masalah penyakit campak di Indonesia, Jawa Barat dan Kota Cimahi
2) B. Bagaimana efektivitas antara ekstrak daun pacar air (Impatiens balsamina Linn)dan
daun ceremai (Phyllanthus acidus (l) skeels)dalam membunuh larva instar III nyamuAedes aegypti

3) C.Bagaimana perbedaan efektivitas antara ekstrak daun pacar air (Impatiens balsamina
Linn)dan daun ceremai (Phyllanthus acidus (l) skeels) dalam membunuh larva instar
III nyamuk Aedes aegypti
4) A.Mengetahui gambaran pencemaran jamur Candida albicans pada air bak toilet di
Politeknik Kesehatan Tanjungkarang.
5) D.Mengetahui konsentrasi ekstrak daun pacar airyang efektif dalammembunuhlarva
instar III nyamuk Aedes aegypti
6) C.Penelitian ini dapat memperkaya larvasida organik yang telah ada serta dapat
dimanfaatkan sebagai potensi ekonomi bagi masyarakat tentang manfaat ekstrak
daun pacar air dan daun ceremai untuk dijadikan salah satu alternatif memberantas
larva nyamuk Aedes aegypti sebagai upaya dalam mencegah dan menanggulangi
penyakit Demam Berdarah Dengue (DBD), dengan cara memasukkan ekstrak daun
pacar air atau ekstrak daun ceremai ke dalam pot bunga yang mengandung air,
akuarium, bak mandi.
7) B.Diperoleh informasi mengenai kemampuan daya bunuh pestisida nabati antara serai
wangi (Cymbopogon nardus L) dan daun sirih (Piper betle linn) terhadap jentik nyamuk
8) B.Jenis/desain penelitian, variabel-variabel yang diteliti, populasi dan subyek penelitian,
metode pemeriksaan dan waktu penelitian serta lokasi penelitian
9) D. Penyakit Malaria pertama kali masuk ke Indonesia tahun 1985 melalui daerah Papua dan
semakin tahun semakin meningkat. Penyakit malaria telah dilaporkan tersebar luas di
seluruh Indonesia (Djakaria dalam Sutanto, 2008:256).
10)B. Tujuan Khusus

Test Formatif 2
1) B. Teori yang berhubungan dengan masalah penelitian, buku sumber yang terkini, hasil
penelitian yang berhubungan dengan masalah penelitian, aspek penyakit yang ada
kaitannya dengan penelitian, kerangka teori dan konsep

58 Karya Tulis Ilmiah 


2) D.Hidayat, Taufik. 2013. Sirih Merah: Budidaya dan Pemanfaatan Untuk Obat.
Yogyakarta: Pustaka Baru Press. 184 halaman.
3) D.Kerangka Teori
4) B.Hasil penelitian Nur Dwi (2015) pada WC umum beberapa SPBU Kota Bandar
Lampung, 22,22% tercemar Candida albicans.
5) C. Flavonoid merupakan senyawa pertahanan tumbuhan yang bersifat toksik bagi
serangga. Saponin sendiri dikenal sebagai insektisida dan larvasida (Dinata, 2008 dalam
Haditomo, 2010). Adanya senyawa-senyawa tersebut, daun pacar air dimungkinkan
dapat menjadi alternatif larvasida.
6) C. Tinjauan pustaka
7) B. Hipotesis
8) A.Masalah kesehatan Nasional yang tidak ada hubungan dengan masalah penelitian
9) D. Tinjauan Pustaka
10) A. Hipotesis kerja

 Karya Tulis Ilmiah 59


Daftar Pustaka
Lapau B. 2012. Metode Penelitian Kesehatan. Yayasan Pustaka Obor Indonesia. Jakarta

Notoatmojo S. 2005. Metodologi Penelitian Kesehatan. Rineka Cipta. Jakarta

Pratiknya,AW. 2001. Dasar-dasar Metodologi Penelitian Kesehatan. PT Raja Grafindo Persada.


Jakarta

Riyanto A. 2011. Aplikasi Metodologi Penelitian Kesehatan. Nuha Medika. Jogjakarta

Sastroasmoro S, Ismael S. 2011. Dasar-dasar Metodologi Penelitian Klinis. Sagung Seto. Jakarta

60 Karya Tulis Ilmiah 


Bab 3
PELAKSANAAN PENELITIAN
Dra. Eka Sulistianingsih,M.Kes.

Pendahuluan

S
emoga anda tetap semangat untuk mengikuti Pembelajaran Mata Kuliah Karya Tulis
Ilmiah. Pada Bab 3 ini adalah kelanjutan dari Bab 2 yaitu proposal penelitian. Pada Bab
3 “Pelaksanaan Penelitian” ini, kita akan mendiskusikan dua topik yaitu desain
penelitian dan pelaksanaan penelitian. Ketika melakukan penelitian anda akan dihadapkan
pada bagaimana cara menentukan desain penelitian, tempat dan waktu penelitian,
menentukan populasi dan sampel penelitian, menentukan definisi operasional, serta
bagaimana pelaksanaan penelitian yang meliputi tahapan penelitian. Dalam mempelajari
mata kuliah ini diharapkan anda memahami bahwa bab-bab sebelumnya merupakan dasar
untuk mempelajari Bab 3 ini.
Secara khusus setelah menyelesaikan modul 3 ini, anda diharapkan mampu:
1. Menentukan desain penelitian;
2. Menentukan variabel penelitian;
3. Menentukan waktu dan tempat penelitian;
4. Menentukan populasi dan sampel;
5. Menentukan definisi operasional;
6. Menyusun tahapan penelitian;
7. Memahami Etika penelitian

 Karya Tulis Ilmiah 61


Topik 1
Desain Penelitian
A. MENENTUKAN DESAIN PENELITIAN

Setelah masalah dirumuskan, kerangka teoritik diajukan sebagai landasan


pemahaman, dan atas dua hal tadi (masalah dan kerangka teori), diajukan tujuan dan manfaat
dari penelitian, maka berikutnya adalah metodologi.
Metodologi berbicara mengenai bagaimana menjabarkan keseluruhannya itu (masalah
penelitian, kerangka teoritik, tujuan dan manfaat penelitian) ke dalam kegiatan pengumpulan
data, analisis, dan penyusunan laporan.
Pengumpulan data meliputi informasi (data) apa saja yang akan dikumpulkan, dari siapa saja
informasi itu akan diperoleh, dan dengan cara yang bagaimana memperoleh informasi yang
dibutuhkannya itu.
Setelah data atau informasi bisa dikumpulkan, lantas bagaimana membaca atau
menafsirkannya. Inilah esensi dari ruanglingkup metodologi penelitian. Sedangkan capaian
(out put) yang ingin diperoleh dari serangkaian kegiatan yang metodis tadi adalah
ditemukannya kebenaran.
Desain penelitian merupakan rancangan penelitian yang disusun sedemikian rupa
sehingga dapat menuntun peneliti untuk memperoleh jawaban atas pertanyaan penelitian.
Dalam pengertian yang luas desain penelitian mencakup pelbagai hal yang akan dilakukan
peneliti, mulai dari identifikasi masalah, rumusan hipotesis operasionalisasi hipotesis, cara
pengumpulan dat, sampai pada analisis data. Dalam pengertian sempit desain penelitian
mengacu pada jenis penelitian yang digunakan untuk mencapai tujuan penelitian : karena
itu desain berguna sebagai pedoman untuk mencapai tujuan penelitian (Sastroasmoro, 2011:
104). Sedangkan menurut Lapau (2012) Desain penelitian adalah rancangan penelitian yang
terdiri dari atas beberapa komponen yang menyatu satu sama lain untuk memperoleh data
dan atau fakta dalam rangka menjawab pertamnyaan atau masalah penelitian.
Terdapat beberapa hal penting yang perlu dikaji sebelum jenis penelitian ditentukan.
Pertama, sejak awal peneiliti harus menentukan apakah akan melakukan intervensi, yaitu
studi intervensional (eksperimental), atau hanya akan melaksanakn pengamatan saja tanpa
intervensi, yaitu studi observasional. Kedua, apabila dipilh studi observasional, harus
ditentukan apakah akan dilakukan pengamatan sewaktu (studi cross sectional) atau di
lakukan follow up dalam waktu tertentu ( (studi longitudinal). Hal ketiga, adalah apakah akan
dilakukan setudi retrospektif, yaitu mengevaluasi peristiwa yang sudah berlangsung ataukah
studi prospektif yaitu mengikuti subjek untuk meneliti pereistiwa yang sudah terjadi

62 Karya Tulis Ilmiah 


(Sastroasmoro, 2011: 105).
Perlu dikemukakan bahwa desain penelitian yang satu tidak lebih unggul dari pada yang
lain, oleh karena desain yang diplih berhubungan erat dengan tujuan pertanyaan penelitian.
Selain itu, satu jenis penelitian dapat menunjang penelitian yang lain. Hasil suatu penelitian
observasional untuk mencari data awal suatu penyakit, yang sering disebut sebagai studi
deskripti, misalnya mengenai gambaran klinis dan laboratorium suatu penyakit, dapat
digunakan untuk menyusun studi analitik mengenai hubungan sebab akibat beberapa
variabel. Pada tahap berikutnya dapat dilakukan studi intervensional berupa intervensi
medis, prosedur, ataupun penyuluhan kesehatan dan dilihat penurunan morbiditas dan
mortalitas penyakit tersebut (Sastroasmoro, 2011: 106).

1. KEGUNAAN DESAIN PENELITIAN


Desain atau rancangan penelitian merupakan kerangka acuan bagi peneliti untuk
mengkaji hubungan antar variabel dalam suatu penelitian. Desain penelitian dapat menjadi
petunjuk bagi peneliti untuk mencapai. tujuan penelitian dan juga sebagai penuntun bagi
peneliti dalam seluruh proses penelitian. Kegunaan desain penelitian antara lain: (Riyanto,
2011)
a. Menjadi sarana bagi peneliti untuk memperoleh jawaban dari pertanyaan penelitian.
b. Menjadi metode untuk mengendalikan berbagai variabel yang berpengaruh pada saat
penelitian
c. Menambah pemahaman peneliti mengenai observasi apa yang harus dilakukan
d. Menambah pemahaman peneliti mengenai bagaimana cara melakukan pengukuran
pada saat penelitian
e. Menambah pemahaman peneliti mengenai bagaimana menganalisis data hasil dari
pengukuran
f. Menambah pemahaman peneliti mengenai mana yang menjadi variabel independen,
mana yang term asuk variabel dependen dan mana yang menjadi variabel kontrol
dalam penelitian.

2. KLASIFIKASI JENIS PENELITIAN


Klasifikasi jenis penelitian medis sangat beragam, bergantung pada dasar pembuatan
klasifikasi. Tidak ada satu klasifikasi pun yang sangat memuaskan. Di satu sisi tidak satu pun
klasifikasi yang lengkap namun di lain sisi banyak yang tumpang tindih. Tidak ada klasifikasi
desain yang bersifat mutually exclusive (jika sudah masuk dalam kelompok yang satu tidak
dapat dimasukkan dalam kelompok yang lain). Berikut ini salah satu cara klasifikasi penelitian
didalam bidang ilmu kedokteran dan kesehatan. Tampak bahwa klasifikasi ini bersifat
tumpang tindih: penelitian dasar mungkin bersifat deskriptif, dapat pula bersifat analitik,

 Karya Tulis Ilmiah 63


penelitian klinis dapat bersifat transversal atau longitudinal, dan seterusnya. Inilah yang
dimaksud dengan mutually exclusive.
Tabel. Klasifikasi desain penelitian kedokteran/kesehatan (Sastroasmoro, 2011).

No Jenis Penelitian
1 Berdasarkan pada ruang lingkup penelitian
- Penelitian klinis
- Penelitian lapangan
- Penelitian laboratorium
2 Berdasarkan Waktu
- Penelitian Tranversal ( cross-sectional); prospektif dan retrospektif
- Penelitian longitudinal prospektif dan retrospektif
3 Berdasarkan substansi
- Penelitian dasar
- Penelitian terapan
4 Berdasarkan pada ada atau tidaknya analisis hubungan antar variabel
- Penelitian deskriptif
- Penelitian analitik
5 Desain khusus
- Uji diagnostik
- Analisis kesintasan (survival analysis)
- Meta analisis

Penelitian yang sering sangat dikemukakan adalah penelitian deskriptif dan penelitian
analitik. Pembagian ini menimbulkan kerancuan oleh karena sering disalah tafsirkan, yaitu
disebut sebagai penelitian deskriptif akan tetapi dalam pelaksanaannya dilakukan analisis
data. Sebaliknya pada setiap studi analitik selalu diawali dengan deskripsi data sebelum
dilakukan analisis.
a. PENELITIAN DESKRIPTIF
Pada penelitian deskriptif peneliti hanya melakukan deskripsi mengenai fenomena yang
ditemukan. Hasil pengukuran disajikan apa adanya, tidak dilakukan analisis mengapa tidak ada
fenomena terjadi. Studi deskriptif tidak diperlukan hipotesis sehingga tidak dilakukan uji
hipotesis. Seperti uji X2 atau uji-T maupun penghitungan risiko relatif, rasio odds dan
sejenisnya. Contohnya dalah survey morbiditas dan mortalitas, atau gambaran klinis dan
laboratorium sindrom atau penyakit tertentu. Laporan retrospektif hasil pengobatan
(biasanya dalam konteks pelayanan pasien) yang biasanya dilakukan tanpa kontrol adalah
contoh lain.

64 Karya Tulis Ilmiah 


b. PENELITIAN ANALITIK
Pada penelitian analitik peneliti berupaya mencari hubungan antara variabel yang satu dengan
variabel lainnya. Pada penelitian ini dilakukan analisis terhadap data, karena itu pada
penelitian analitik selalu diperlukan hipotesis yang harus formulasikan sebelum penelitian
dimulai, untuk divalidasi dengan data empiris yang dikumpulkan.
Data tentang penelitian deskriptif sering dapat dipakai untuk penelitian analitik pada tahap
berikutnya. Jika kita akan penelitian tentang penyakit yang datanya masih sedikit, dilakukan
penelitian deskriptif terlebih dahulu. Data tersebut kemudian dipakai untuk menyusun latar
belakang dan hipotesis penelitian analitik (Sastroasmoro, 2011: 108).

3. DESAIN PENELITIAN SURVEI ANALITIK (Riyanto, 2011)


Penelitian analitik merupakan suatu penelitian yang mencoba mengetahui mengapa
masalah kesehatan tersebut bisa terjadi, kemudian melakukan analisis hubungan antara
faktor risiko (faktor yang mempengaruhi efek) dengan faktor efek (faktor yang dipengaruhi
oleh risiko). Dengan analisis hubungan (korelasi) dapat diketahui seberapa jauh kontribusi
faktor risiko tersebut terhadap efek atau suatu kejadian masalah kesehatan, misalnya;
bagaimana hubungan antara berat badan dengan tekanan darah seseorang, dalam hal ini
dapat diketahui seberapa besar pengaruh berat badan terhadap kenaikan tekanan darah
seseorang. Dalam penelitian survei analitik ada tiga jenis desain penelitian yaitu:

a. Desain Penelitian Cross Sectional (transversal)


Penelitian cross sectional merupakan suatu penelitian yang mempelajari hubungan
antara faktor risiko (independen) dengan faktor efek (dependen), dimana melakukan
observasi atau pengukuran variabel sekali dan sekaligus pada waktu yang sama. Arti
dari “suatu saat” bukan berarti semua responden diukur atau diamati pada saat yang
bersamaan, tetapi artinya dalam penelitian cross sectional setiap responden hanya
diobsevasi satu kali saja dan pengukuran variabel responden dilakukan pada saat
pemeriksaan tersebut, kemudian peneliti tidak melakukan tindak lanjut. Secara
skematis struktur penelitian cross sectional dapat digambarkan sebagai berikut:

 Karya Tulis Ilmiah 65


Variabel independen dan dependen diobservasi atau diukur satu kali pada
waktu yang sama

Efek (+)
Faktor Risiko (+)

Efek (-)

Efek (+)
Faktor Risiko (-)

Efek (-)

Gambar. Skema dasar penelitian cross sectional

Langkah-langkah dalam penelitian cross sectional:


1. Membuat rumusan masalah
2. Membuat tujuan penelitian
3. Membuat hipotesis penelitian
4. Menetapkan variabel independen dan dependen
5. Menetapkan populasi dan sampel yang akan diteiliti
6. Melaksanakan penelitian atau pengukuran variabel independen dan dependen sekaligus
pada waktu yang sama.
7. Melakukan analisis hubungan dengan cara membandingkan proporsi antar kelompok
hasil penelitian.
Contoh penelitian Sross Sectional: “Hubungan pekerjaan ibu dengan pemberian ASI pada bayi
di Wilayah Cimahi Selatan”
Langkah 1: Membuat rumusan masalah
Apakah ada hubungan pekerjaan ibu dengan pemberian , ASI pada bayi di Wilayah Cimahi
Selatan?
Langkah 2: Membuat tujuan penelitian
Mengetahui hubungan pekerjaan ibu dengan pemberian ASI eksklusif pada bayi di Wilayah
Cimahi Selatan.
Langkah 3: Membuat hipotesis penelitian
Ada hubungan pekerjaan ibu dengan pemberian ASI pada bayi di Wilayah Gmahi Selatan.

66 Karya Tulis Ilmiah 


Langkah 4: Menetapkan variabel independen dan dependen.
Variabel independen dalam penelitian ini adalah pekerjaan ibu
Variabel dependen dalam penelitian ini adalah pemberian ASI
Langkah 5: Menetapkan populasi dan sampel penelitian.
Populasi dalam penelitian ini adalah semua ibu yang mempunyai bayi 0-6 bulan di Wilayah
Cimahi Selatan, sedangkan sampel akan diambil sebagian dari ibu yang mempunyai bayi 0-6
bulan di Wilayah Cimahi Selatan, tehnik pengambilan sampel dengan cara cluster random
sampling
Langkah 6: Melaksanakan penelitian atau pengukuran
Penelitian dilakukan dengan cara wawancara untuk mengetahui pekerjaan ibu dan observasi
untuk mengetahui pemberian ASI pada bayi.

Variabel pekerjaan ibu dan pemberian ASI eksklusif


diobservasi atau diukur satu kali pada waktu yang sama

Tidak Memberikan ASI


Ibu Bekerja
Memberikan ASI

Tidak Memberikan ASI


Ibu Tidak Bekerja
Memberikan ASI

Gambar. Contoh Skema pada penelitian cross sectional


Langkah 7: Melakukan analisis hubungan dengan cara membandingkan proporsi
antar kelompok hasil penelitian
Pada penelitian cross sectional perbandingan tersebut diperoleh dengan menghitung
Prevalens Odd Rasio POR). Prevalens odd rasio dapat dihitung dengan menggunakan
tabel 2x2
Pemberian ASI
Pekerjaan Ibu Tidak Memberikan Jumlah
memberikan ASI ASI
Ibu Bekerja 50 20 70
Ibu rumah kerja 15 65 80

 Karya Tulis Ilmiah 67


50/70
𝑃𝑂𝑅 = = 3,5
15/80
Misalnya; 95% Interval kepercayaan == l,2-7,8
POR = 3,5 (jika tingkat kepercayaan 95% tidak melewati angka l), maka kesimpulannya
ibu rumah tangga mempunyai peluang atau kesempatan 3,5 kali untuk memberikan
ASI kepada bayinya dibandingkan dengan ibu yang bekerja.
Lebih terperinci dapat dipelajari lagi pada modul mata kuliah Metodologi Penelitian.

b. Desain Penelitian Case Control (Kasus-Kontrol)


Desain penelitian case control merupakan suatu penelitian yang mempelajari faktor
risiko dengan menggunakan pendekatan retrospektif, artinya penelitian dimulai dengan
mengidentifikasi kelompok yang terkena penyakit atau efek tertentu (kasus) dan
kelompok tanpa efek (kontrol), kemudian mengidentifikasi faktor risiko terjadinya pada
waktu yang lalu, sehingga dapat menerangkan mengapa kasus terkena efek, sedangkan
kontrol tidak terkena efek. Penelitian case control sering digunakan dalam penelitian
karena lebih murah jika dibandingkan dengan penelitian kohort, bahkan untuk penelitian
terhadap penyakit yang jarang, desain case control merupakan satu-satu nya peneltian
yang mungkin dapat dilakukan untuk mengidentifikasi faktor risiko. '
Pada penelitian case control kelompok kasus (orang yang menderita penyakit) akan
dibandingkan dengan kelompok kontrol (orang yang tidak menderita penyakit), kemudian
penelitian dilakukan untuk mengetahui apakah faktor risiko benar-benar mempengaruhi
terjadinya kasus yang diteliti dengan membandingkan kekerapan pajanan faktor risiko
tersebut pada kelompok kasus dengan kelompok kontrol. Secara skematis struktur
penelitian case control dapat digambarkan sebagai berikut:

Apakah ada Penelitian mulai dari


Ditelusuri waktu yang lalu
faktor risiko? sini

Risiko (+)
Efek (+)
kasus
Risiko (-)

Risiko (+)
Efek (-)
kontrol
Risiko (-)
Gambar Skema dasar penelitian case control

68 Karya Tulis Ilmiah 


Langkah-langkah dalam penelitian case control:
1. Membuat rumusan masalah
2. Membuat tujuan penelitian
3. Membuat hipotesis penelitian
4. Menetapkan variabel independen dan dependen
5. Menetapkan populasi dan sampel (identifikasi kasus dan kontrol) yang akan
diteiliti
6. Melaksanakan penelitian atau pengukuran secara retrospektif untuk mengetahui
faktor risiko.
7. Melakukan analisis hubungan dengan cara membandingkan proporsi antara
kelompok subjek risiko dan kelompok subjek tidak risiko pada kelompok kasus
dengan proporsi kelompok subjek risiko dan kelompok subjek tidak risiko pada
kelompok kontrol.

4. RANCANGAN PENELITIAN EKSPERIMEN


Rancangan penelitian eksperimental adalah rancangan studi yang dikembangkan
untuk mempelajari fenomena dalam kerangka hubungan ‘sebab-akibat’. Korelasi hubungan
sebab- akibat dipelajari dengan memberikan ‘perlakuan’ atau ‘manipulasi’ pada subjek
penelitian untuk kemudian dipelajari efek perlakuan tersebut. Rancangan eksperimental
memiliki kapasitas uji korelasi yang paling tinggi dibanding dengan rancangan analitis
observasional. Pada penelitian kohor dan kasus kontrol, pengujian dilakukan hanya pada
taraf ada atau tidak adanya korelasi antara faktor risiko dan efek (penyakit), sementara
kedalaman korelasi sebab-akibat tidak dapat dibuktikan secara empiris. Kesimpulan adanya
mekanisme hubungan sebab-akibat pada penelitian observasional hanya sampai pada level
dugaan atau ‘dugaan keras’ berdasarkan landasan teoritis atau penelaahan logik yang
dilakukan peneliti.
Bagaimana korelasi sebab akibat dapat diungkap melalui rancangan eksperimental,
adalah dengan adanya ‘manipulasi’ atau ‘perlakuan’ peneliti terhadap subjek penelitian, lalu
efek manipulasi tersebut diamati. Secara klasik rancangan eksperimental diujudkan dalam
bentuk penelitian yang membagi subjek penelitian menjadi dua kelompok yang sama persis
kondisinya; satu kelompok diberi perlakuan disebut sebagai kelompok perlakuan atau
kelompok eksperimen, sementara kelompok lain tidak diberi perlakuan atau kelompok
kontrol.
Terdapat tiga ciri esensial dalam rancangan penelitian eksperimental, yakni:
1. Manipulasi suatu variabel,
2. Mengamatiperubahan(efek) padavariabellain(variabeldependen),dan
3. Pengendalian pengaruhvariabellainyangtidak dikehendaki.

 Karya Tulis Ilmiah 69


Berdasarkan modus pengendalian situasi penelitian, rancangan eksperimen dibagi
menjadi dua jenis, yakni: (1) eksperimenmurni, dan (2) eksperimen semua tau kauasi.

a. Jenis-JenisRancanganEksperimental
1. Jenis rancanganpra eksperimen
a. One group design, suatu penelitian yang dilakukan dengan satu kelompok
yang diberi perlakuan (x) tertentu, kemudian diobservasi (o) akibatnya.

x o

b. One group pretest-posttest design, suatu penelitian yang dilakukan dengan satu kelompok
yang diberi perlakuan tertentu, kemudian diobservasi sebelum dan sesudah perlakuan.

o1 x o2
c. The static group comparison (randomized control group only design), yaitu
suatu penelitian yang dilakukan dengan dua kelompok, satu kelompok diberi
perlakuan dan kelompok lain sebagai kontrol, kemudian diobservasi akibatnya.
x

o
1
o
2

2. Jenis rancanganeksperimen
Rancangan penelitian eksperimen adalah suatu rancangan penelitian yang digunakan
untuk mencari hubungan sebab-akibat dengan adanya keterlibatan peneliti
memberikan perlakuan terhadap variabel bebas.

a. Randomized control group pretest-posttest design, yaitu suatu penelitian


yang dilakukan dengan dua kelompok, satu kelompok diberi perlakuan dan
kelompok lain sebagai kontrol, kemudian diobservasi sebelum dan sesudahnya

70 Karya Tulis Ilmiah 


o1 x o2
o3 o4
b. Randomized solomon four group design, yaitu suatu penelitian yang dilakukan
dengan lebih dari satu kelompok perlakuan dan kelompok lain sebagai kontrol,
kemudian diobservasi akibatnya

o1 x o2
o3 o4

o5 o6

c. Factorial design, yaitu suatu penelitian yang dilakukan dengan banyak


kelompok yang mendapat satu atau 2 variasi perlakuan secara bersamaan,
kemudian diobservasi akibatnya.
PERLAKUAN1
PERLAKUAN2 Jenis0 Jenis1 Jenis2
Dosis 0 rerata00 rerata01 rerata02
Dosis 1 rerata10 rerata11 rerata12
Dosis 2 rerata20 rerata21 rerata22

3. Jenis rancangan eksperimen semu/quasi experiment


Rancangan penelitian kuasi eksperimen adalah suatu rancangan penelitian yang
digunakan untuk mencari kemungkinan hubungan sebab-akibat tanpa melakukan
randomisasi (dalam kondisi sewajarnya) dan tanpa kontrol lingkungan yang ketat.
a. The time series experiment atau longitudinal time study, yaitu suatu penelitian yang
dilakukan dengan satu kelompok yang diobservasi beberapa kali sebelum dan
sesudah perlakuan.

o1 o2 x o3 o4

b. Non randomized pre-test and post test control group, suatu penelitian yang

 Karya Tulis Ilmiah 71


dilakukan dengan dua kelompok tanpa randiomisasi, satu kelompok diberi perlakuan
dan kelompok lain sebagai kontrol, kemudian diobservasi sebelum dan sesudahnya.
o1 x o2
o3 o4

B. VARIABEL PENELITIAN
Fenomena yang dihadapi mahasiswa sebelum melaksanakan penelitian biasanya
berkenan dengan pertanyaan tentang variabel. Karena tanpa jawaban pasti tentang variabel,
penelitian yang dilakukan mahasiswa akan mengalami kesulitan dalam memperoleh
informasi yang akan digunakan untuk mengambil kesimpulan. Variabel “berasal dari bahasa
inggris variabel dengan arti: “ubahan”, “faktor tak tetap”, atau “gejala yang dapat diubah-
ubah”. Pengertian yang lainnya bahwa variabel adalah karakteristik objek yang dapat dapat
diklasifikasikan kedalam sekurang-kurangnya dua klasifikasi. Sugiyono, (2007) mengartikan
variabel penelitian pada dasarnya adalah suatu hal yang berbentuk apa saja yang ditetapkan
oleh peneliti untuk dipelajari sehingga diperoleh informasi tentang hal tersebut, kemudian
ditarik kesimpulannya. Kelinger (2000) menyatakan bahwa variabel adalah konstruk
(constructs) atau sifat yang akan dipelajari, sehingga merupakan representasi konkrit dari
konsep abstrak. Sebagai contoh tingkat aspirasi, penghasilan, pendidikan, status sosisal, jenis
kelamin, golongan gaji, produktivitas kerja dan lain-lain. Di bagian lain Kerlinger menyatakan
bahwa variabel dapat dikatakan sebagai suatu sifat yang diambil dari suatu nilai yang
berbeda (different values). Dengan demikian variabel itu merupakan suatu yang bervariasi.
Bervariasi berarti pada veriabel tersebut mempunyai nilai, skor, ukuran yang berbeda.
Variabel juga dapat merupakan atribut dari bidang keilmuan atau kegiatan tertentu. Tinggi ,
berat badan, sikap, motivasi, kepemimpinan, disiplin kerja, merupakan atribut dari objek.
Variabel yang tidak ada variasinya bukan dikatakan sebagai variabel. Untuk dapat
bervariasi, maka peneliti harus didasarkan pada sekelompok sumber data atau objek yang
bervariasi. Selain itu definisi variabel penelitian merupakan suatu objek, atau sifat, atau
atribut atau nilai dari orang, atau kegiatan yang mempunyai bermacam-macam variasi antara
satu dengan lainnya yang ditetapkan oleh peneliti dengan tujuan untuk dipelajari dan ditarik
kesimpulan.
Dapat diartikan bahwa variabel merupakan segala sesuatu yang akan menjadi objek
pengamatan penelitian, dimana didalamnya terdapat faktor-faktor yang berperan dalam
peristiwa yang akan diteliti. Variabel dapat diartikan sebagai sifat yang akan diukur atau
diamati yang nilainya bervariasi antara satu objek ke objek lainnya. Dengan demikian,
penekanan pada variabel adalah segala sesuatu yang berbentuk apa saja yang ditetapkan oleh
peneliti untuk dipelajari sehingga diperoleh informasi tentang hal tersebut, kemudian

72 Karya Tulis Ilmiah 


ditarik kesimpulannya.
Jadi variabel adalah suatu atribut, sifat atau nilai yang didapat dari orang, objek atau
kegiatan yang mempunyai variasi tertentu dan sekurang-kurangnya mempunyai dua
klasifikasi yang diambil dari suatu nilai yang berbeda (different values), ditetapkan oleh
peneliti untuk dipelajari atau ditarik kesimpulannya. Jadi kalau dikaitkan dengan proses
pengukuran, maka variabel merupakan :
1. Besaran tertentu dari sifat suatu objek/orang (characteristic of objects or person)
2. Besarnya dapat ditangkap oleh pancaindra (observable)
3. Nilainya berbeda-beda dari pengamatan ke pengamatan berikutnya (differs
from observation to observation).

Ada beberapa jenis variabel, antara lain :

a. Variabel diskrit dan variabel kontinyu. Nilai numerik yang diberikan pada variabel
didasarkan pada sifat yang beragam. Misalnya untuk variabel yang bersifat dikotomi
mempunyai dua nilai yang menunjukkan ada atau tidak adanya sifat tertentu, contohnya
pria-wanita, pengangguran-bukan pengangguran. Variabel juga bisa terdiri dari dua kategori,
misalnya, suku, agama, jenis perusahaan, dan lain-lain. Sedangkan pendapatan, suhu, umur,
nilai ujian adalah contoh-contoh variabel kontinyu.
b. Variabel bebas (independent) dan variabel tak bebas (dependent). Jenis variabel ini
terutama digunakan dalam menganalisis hubungan antara variabel, yaitu variabel tak bebas
dipengaruhi oleh variabel bebas. Misalnya, gaya kepemimpinan (variabel bebas) akan
mempengaruhi kinerja atau kepuasan kerja (variabel tak bebas).
c. Variabel nominal, ordinal, interval, dan ratio. Pengklasifikasian ini didasarkan pada
tingkat pengukurannya, yang akan dijelaskan secara lengkap pada kegiatan belajar
berikutnya.
d. Variabel kuantitatif dan kualitatif. Variabel kuantitatif menggunakan skala numerik
atau metrik sehingga bisa ditransformasikan melalui operasi matematika dan analisis
statistika yang lengkap. Sedangkan variabel kualitatif menggunakan skala non numerik
(karakter atau string) atau non metrik. Teknik analisinya, baik operasi matematika atau
teknik statistikanya, relatif lebih terbatas dibandingkan variabel kuantitatif.

1. Kerangka teori
Kerangka teori adalah kerangka yang dibangun dari berbagai teori yang ada dan saling
berhubungan sebagai dasar untuk membangun kerangka konsep. Kerangka teori perlu
diungkapkan, dan merupakan kerangka acuan komprehensif mengenai konsep, prinsip, atau

 Karya Tulis Ilmiah 73


teori yang digunakan sebagai landasan dalam memecahkan masalah yang dihadapi.
Kerangka teori atau kerangka pikir adalah hubungan antara konstruk berdasarkan studi
empiris.
a. Memberi kerangka pemikiran bagi penelitian
b. Membantu peneliti dalam menyusun hipotesis penelitian
c. Memberikan landasan yang kuat dalam menjelaskan dan memaknai data dan fakta
d. Mendudukkan permaslahan penelitian secara logis dan runtut
e. Membantu dalam membangun ide-ide yang diperoleh dari hasil penelitian

f. Memberikan acuan dan menunjukkan jalan dalam membangun kerangka pemikiran


g. Memberikan dasar-dasar konseptual dlm merumuskan difinisi operasional
h. Membantu mendudukkan secara tepat dan rasional dalam mensitesis dan
mengintegrasikan gagasannya
ProsedurPenyusunanKerangkaTeori:
a. Melakukan kajian pustaka.
b. Melakukan sintesa atau modifikasi antara teori yang satu dengan yang lain.
c. Menyusun sendiri kerangka pemikiran secara logis, runtut, dan rasional; setelah
mengemukakan beberapa teori tentang variabel yang diteliti.
2. Kerangka Konsep
Konsep adalah generalisasi dari sekelompok fenomena tertentu, sehingga dapat
dipakai untuk menggambarkan berbagai fenomena yang sama. Konsep adalah suatu
pengertian dasar dari sesuatu yang akan diteliti. Konsep adalah kaidah umum (abstraksi)
mengenai sesuatu himpunan benda-benda atau hal-hal yang biasanya dibedakan dari
penglihatan atau perasaan. Perbedaan kata concept dengan construct adalah concept untuk
sesuatu yang kongkret, misalnya besar upah, usia, jenis kelamin, dan sebagainya. Sedangkan
construct untuk sesuatu yang abstrak misalnya “motivasi”, ”kepuasan”, “haus”, “citra”,
“budaya” dan sebagainya.
Contoh : Sehat adalah konsep: Istilah ini mencakup pengamatan terhadap hal-hal
atau
gejala yang mencerminkan keanekaragaman kondisi kesehatan seseorang. Untuk
mengetahui apakah seseorang itu “sehat” atau tidak maka pengukuran konsep “Sehat”
tersebut harus melalui konstruk atau variabel-variabel, misalnya : Suhu badan, tekanan
darah, denyut nadi, Hb darah, kadar kolesterol darah dan sebagainya, ini adalah variabel-
variabel yang digunakan untuk mengobservasi atau mengukur apakah seseorang itu “sehat”
atau “tidak sehat”.

74 Karya Tulis Ilmiah 


C. WAKTU DAN TEMPAT PENELITIAN
Pada waktu dan tempat penelitian, menjelaskan kapan penelitian dilakukan dan
lokasi/laboratorium/instansi tempat melakukan penelitian. Penelitian yang dilaksanakan di
lapangan harus dijelaskan area penelitiannya yang meliputi: letak geografi, bentang alam,
ketinggian, curah hujan, tata guna lahan, serta waktu dan musim saat dilakukan penelitian.

D. POPULASI DAN SAMPEL


1. Populasi
Populasi merupakan seluruh subjek (manusia, binatang percobaan, data laboratorium,dii)
yang akan diteliti dan memenuhi karakteristik yang ditentukan. Populasi ada dua macam
yaitu: (Riyanto, 2010)
a. Populasi Tidak Terjangkau (Populasi Target)
Populasi target merupakan populasi yang akan menjadi sasaran akhir penerapan
hasil penelitian. Populasi target bersifat umum dan luas, misalnya penelitian
mengenai perilaku pemeriksaan kehamilan oleh ibu hamil di Jawa Barat, dalam
penelitian ini populasinya adalah seluruh ibu hamil di Wilayah Jawa Barat. Berarti
seluruh ibu hamil di wilayah Jawa Barat merupakan populasi target.
b. Populasi Terjangkau (Sumber)
Populasi sumber merupakan bagian dari populasi target yang dapat dijangkau oleh
peneliti. Sehingga populasi sumber merupakan bagian dari populasi target yang
dibatasi oleh tempat dan waktu yang lebih sempit. Berdasarkan populasi sumber
inilah akan diambil sampel dalam penelitian.
Misalnya penelitian mengenai perilaku pemeriksaan kehamilan oleh ibu hamil di
Wilayah Cimahi Jawa Barat, dalam penelitian ini populasinya adalah seluruh ibu
ibu hamil di Wilayah Cimahi Jawa Barat. Berarti seluruh ibu hamil diwilayah Cimahi
Jawa Barat merupakan populasi sumber.

2. SAMPEL
Sampel merupakan sebagian dari populasi yang diharapkan dapat mewakili atau
representative populasi. Sampel sebaiknya memenuhi kriteria yang dikehendaki,
sampel yang dikehendaki merupakan bagian dari populasi target yang akan diteliti
secara langsung, kelompok ini meliputi subjekyang mememenuhi kriteria inklusi dan
ekslusi.
1. Kriteria Inklusi
kriteria inklusi merupakan karakteristik umum subjek penelitian pada populasi
target dan sumber. Sering sekali ada kendala dalam memperoleh kriteria inklusi

 Karya Tulis Ilmiah 75


yang sesuai dengan masalah penelitian, biasanya masalah logistik dalam hal ini
pertimbangan ilmiah sebagian harus dikorbankan karena alasan praktis.
Contoh: penelitian ingin mengetahui hubungan antara merokok dengankejadian
jantung koroner, maka orang yang boleh dijadikan dalam kelompok kasus pada
penelitian ini adalah orang yang tidakmenderita penyakit jantung yang lain.
2. Kriteria Ekslusi
Kriteria ekslusi merupakan kriteria dari subjek penelitian yang tidak boleh ada, dan
jika subjek mempunyai kriteria ekslusi maka subjek harus dikeluarkan dari
penelitian. Hal ini dikarenakan:
a. Terdapat keadaan yang tidak mungkin dilaksanakan penelitian, misalnya subjek
tidak mempunyai tempat tinggal
b. Terdapat keadaan lain yang mengganggu dalam pengukuran maupun
interpretasi.
Contoh: penelitian ingin mengetahui hubungan antara merokok dengan
kejadian jantung koroner, maka orang yang menderita penyakit jantung lain
tidak boleh dijadikan dalam kelompok kasus pada penelitian ini.
c. Adanya hambatan etika
d. Subjek menolak dijadikan responden.

3. Keuntungan Penelitian Dilakukan terhadap Sampel


a. Efisien adalah hal biaya, waktu dan tenaga. Dengan meneliti sampel yang
jumlah lebih sedikit maka akan lebih murah, lebih cepat mendapatkan data
dan tidak memerlukan tenaga yang banyak.
b. Lebih Akurat, dalam hal pengukuran jika subjeknya sedikit maka hasil
pengukurannya akan lebih akurat dibandingkan dengan mengukur banyak
subjek
c. Lebih tajam dan mendalam, sebagian penyakit mempunyai manifestasi
bervariasi, kemudian dengan seleksi sampel akan memperoleh subjek
dengan karakteristik tertentu, sehingga akan diperoleh data pada
kelompok subjekyanglebihhomogen.
E. DEFINISI OPERASIONAL
Definisi operasional variabel adalah batasan dan cara pengukuran variabel yang akan
diteliti. Definisi operasional (DO) variabel disusun dalam bentuk matrik, yang berisi : nama
variabel, deskripsi variabel (DO), alat ukur, hasil ukur dan skala ukur yang digunakan
(nominal, ordinal, interval dan rasio). Definisi operasional dibuat untuk memudahkan dan
menjaga konsistensi pengumpulan data, menghindarkan perbedaan interpretasi serta
membatasi ruang lingkup variabel.

76 Karya Tulis Ilmiah 


Langkah-langkah menyusun definisi operasional variabel:
1. Mencari definisi operasional variabel yang telah ditulis dalam literatur oleh peneliti
sebelumnya. Kalau sudah didapat dan definisi tersebut cukup operasional, maka
dapat langsung untuk dipakai. Kalau definisi tersebut belum operasional, maka kita
harus mendefinisikan variabel tersebut seoperasional mungkin, sehingga
memudahkan dalam penyusunan kuesioner.
2. Kalau dalam literatur belum ada definisi operasional variabel yang diperlukan, maka
harus dibuat definisi opeasional sendiri dan mendiskusikan dengan sesama
peneliti agar lebih operasional, sebelum digunakan.
3. Dengan uji coba kuesioner dengan jawaban terbuka, sehingga bisa dibuat
definisi operasional suatu variabel.

Latihan

Untuk dapat memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas, kerjakanlah Latihan
berikut!(Font: Calibri, size 12)

1) Bagaimana memahami kegunaan desain penelitian?


2) Bagaimana memahami klasifikasi jenis penelitian?
3) Bagaimana memahami desain penelitian survei analitik?
4) Bagaimana memahami rancangan penelitian eksperimen?
5) Bagaimana memahami variabel penelitian?
6) Bagaimana memahami waktu dan tempat penelitian?
7) Bagaimana memahami populasi dan sampel?
8) Bagaimana memahami pelaksanaan penelitian?
9) Bagaimana memahami tahapan penelitian?
10) Bagaimana memahami etika penelitian?

Agar Anda dapat mengerjakan soal di atas dengan baik, cermati kembali Bab3 Topik 1. Lalu
diskusikan jawaban Anda dengan teman-teman sejawat. Setelah itu, rumuskan jawaban
yang paling tepat.

Ringkasan

1. Kegunaan desain penelitian antara lain: (Riyanto, 2011)


a. Menjadi sarana bagi peneliti untuk memperoleh jawaban dari pertanyaan penelitian.

 Karya Tulis Ilmiah 77


b. Menjadi metode untuk mengendalikan berbagai variabel yang berpengaruh pada saat
penelitian
c. Menambah pemahaman peneliti mengenai observasi apa yang harus dilakukan
d. Menambah pemahaman peneliti mengenai bagaimana cara melakukan pengukuran
pada saat penelitian
e. Menambah pemahaman peneliti mengenai bagaimana menganalisis data hasil dari
pengukuran
f. Menambah pemahaman peneliti mengenai mana yang menjadi variabel independen,
mana yang term asuk variabel dependen dan mana yang menjadi variabel kontrol
dalam penelitian.
2. Klasifikasi jenis penelitian
a. Penelitian deskriptif
Pada penelitian deskriptif peneliti hanya melakukan deskripsi mengenai fenomena
yang ditemukan. Hasil pengukuran disajikan apa adanya, tidak dilakukan analisis mengapa
tidak ada fenomena terjadi. Studi deskriptif tidak diperlukan hipotesis sehingga tidak
dilakukan uji hipotesis. Seperti uji X2 atau uji-T maupun penghitungan risiko relatif, rasio
odds dan sejenisnya. Contohnya adalah survey morbiditas dan mortalitas, atau gambaran
klinis dan laboratorium sindrom atau penyakit tertentu. Laporan retrospektif hasil
pengobatan (biasanya dalam konteks pelayanan pasien) yang biasanya dilakukan tanpa
kontrol adalah contoh lain.
b. Penelitian analitik
Pada penelitian analitik peneliti berupaya mencari hubungan antara variabel
yang satu dengan variabel lainnya. Pada penelitian ini dilakukan analisis terhadap data,
karena itu pada penelitian analitik selalu diperlukan hipotesis yang harus formulasikan
sebelum penelitian dimulai, untuk divalidasi dengan data empiris yang dikumpulkan.
Data tentang penelitian deskriptif sering dapat dipakai untuk penelitian analitik
pada tahap berikutnya. Jika kita akan penelitian tentang penyakit yang datanya masih
sedikit, dilakukan penelitian deskriptif terlebih dahulu. Data tersebut kemudian dipakai
untuk menyusun latar belakang dan hipotesis penelitian analitik (Sastroasmoro, 2011:
108).
3. Desain penelitian survei analitik (Riyanto, 2011)
Penelitian analitik merupakan suatu penelitian yang mencoba mengetahui mengapa
masalah kesehatan tersebut bisa terjadi, kemudian melakukan analisis hubungan antara
faktor risiko (faktor yang mempengaruhi efek) dengan faktor efek (faktor yang dipengaruhi
oleh risiko). Dalam penelitian survei analitik ada tiga jenis desain penelitian yaitu:

78 Karya Tulis Ilmiah 


a. Desain Penelitian Cross Sectional (transversal)
Penelitian cross sectional merupakan suatu penelitian yang mempelajari hubungan
antara faktor risiko (independen) dengan faktor efek (dependen), dimana melakukan
observasi atau pengukuran variabel sekali dan sekaligus pada waktu yang sama. Arti
dari “suatu saat” bukan berarti semua responden diukur atau diamati pada saat yang
bersamaan, tetapi artinya dalam penelitian cross sectional setiap responden hanya
diobsevasi satu kali saja dan pengukuran variabel responden dilakukan pada saat
pemeriksaan tersebut, kemudian peneliti tidak melakukan tindak lanjut.
b. Desain Penelitian Case Control (Kasus-Kontrol)
Desain penelitian case control merupakan suatu penelitian yang mempelajari faktor
risiko dengan menggunakan pendekatan retrospektif, artinya penelitian dimulai
dengan mengidentifikasi kelompok yang terkena penyakit atau efek tertentu (kasus)
dan kelompok tanpa efek (kontrol), kemudian mengidentifikasi faktor risiko terjadinya
pada waktu yang lalu, sehingga dapat menerangkan mengapa kasus terkena efek,
sedangkan kontrol tidak terkena efek.
4. Rancangan penelitian eksperimen
Rancangan penelitian eksperimental adalah rancangan studi yang dikembangkan
untuk mempelajari fenomena dalam kerangka hubungan ‘sebab-akibat’. Korelasi hubungan
sebab- akibat dipelajari dengan memberikan ‘perlakuan’ atau ‘manipulasi’ pada subjek
penelitian untuk kemudian dipelajari efek perlakuan tersebut. Rancangan
eksperimental memiliki kapasitas uji korelasi yang paling tinggi dibanding dengan
rancangan analitis observasional.
Bagaimana korelasi sebab akibat dapat diungkap melalui rancangan eksperimental,
adalah dengan adanya ‘manipulasi’ atau ‘perlakuan’ peneliti terhadap subjek penelitian, lalu
efek manipulasi tersebut diamati. Secara klasik rancangan eksperimental diujudkan dalam
bentuk penelitian yang membagi subjek penelitian menjadi dua kelompok yang sama persis
kondisinya; satu kelompok diberi perlakuan disebut sebagai kelompok perlakuan atau
kelompok eksperimen, sementara kelompok lain tidak diberi perlakuan atau kelompok
kontrol.
Terdapat tiga ciri esensial dalam rancangan penelitian eksperimental, yakni: manipulasi suatu
variabel, mengamati perubahan (efek) pada variabel lain (variabel dependen), dan
pengendalian pengaruh variabel lain yang tidak dikehendaki.
Berdasarkan modus pengendalian situasi penelitian, rancangan eksperimen dibagi menjadi
dua jenis, yakni: (1) eksperimen murni, dan (2) eksperimen semu atau kauasi.
5. Variabel Penelitian
Variabel “berasal dari bahasa inggris variabel dengan arti: “ubahan”, “faktor tak
tetap”, atau “gejala yang dapat diubah- ubah”. Pengertian yang lainnya bahwa

 Karya Tulis Ilmiah 79


variabel adalah karakteristik objek yang dapat dapat diklasifikasikan kedalam
sekurang-kurangnya dua klasifikasi. Sugiyono, (2007) mengartikan variabel penelitian
pada dasarnya adalah suatu hal yang berbentuk apa saja yang ditetapkan oleh peneliti
untuk dipelajari sehingga diperoleh informasi tentang hal tersebut, kemudian ditarik
kesimpulannya.
Jadi variabel adalah suatu atribut, sifat atau nilai yang didapat dari orang, objek atau
kegiatan yang mempunyai variasi tertentu dan sekurang-kurangnya mempunyai dua
klasifikasi yang diambil dari suatu nilai yang berbeda (different values), ditetapkan oleh
peneliti untuk dipelajari atau ditarik kesimpulannya. Jadi kalau dikaitkan dengan
proses pengukuran, maka variabel merupakan :
a. Besaran tertentu dari sifat suatu objek/orang (characteristic of objects or
person)
b.. Besarnya dapat ditangkap oleh pancaindra (observable)
c. Nilainya berbeda-beda dari pengamatan ke pengamatan berikutnya (differs
from observation to observation).

6. Waktu dan tempat penelitian


Pada waktu dan tempat penelitian, menjelaskan kapan penelitian dilakukan dan
lokasi/laboratorium/instansi tempat melakukan penelitian. Penelitian yang dilaksanakan di
lapangan harus dijelaskan area penelitiannya yang meliputi: letak geografi, bentang alam,
ketinggian, curah hujan, tata guna lahan, serta waktu dan musim saat dilakukan penelitian.

7. Populasi dan Sampel


a. Populasi
Populasi merupakan seluruh subjek (manusia, binatang percobaan, data laboratorium,
dii) yang akan diteliti dan memenuhi karakteristik yang ditentukan. Populasi ada dua
macam yaitu: Populasi Tidak Terjangkau (Populasi Target) dan Populasi Terjangkau (Sumber).

b. Sampel
Sampel merupakan sebagian dari populasi yang diharapkan dapat mewakili atau
representative populasi. Sampel sebaiknya memenuhi kriteria yang dikehendaki,
sampel yang dikehendaki merupakan bagian dari populasi target yang akan diteliti
secara langsung, kelompok ini meliputi subjek yang mememenuhi kriteria inklusi dan
ekslusi.

80 Karya Tulis Ilmiah 


8. Definisi Operasional
Definisi operasional variabel adalah batasan dan cara pengukuran variabel yang akan
diteliti. Definisi operasional (DO) variabel disusun dalam bentuk matrik, yang berisi :
nama variabel, deskripsi variabel (DO), alat ukur, hasil ukur dan skala ukur yang
digunakan (nominal, ordinal, interval dan rasio). Definisi operasional dibuat untuk
memudahkan dan menjaga konsistensi pengumpulan data, menghindarkan
perbedaan interpretasi serta membatasi ruang lingkup variabel.
Langkah-langkah mendefinisi operasionalkan variabel:
a. Mencari definisi operasional variabel yang telah ditulis dalam literatur oleh peneliti
sebelumnya.
b. Kalau dalam literatur belum ada definisi operasional variabel yang diperlukan, maka
harus dibuat definisi opeasional sendiri dan mendiskusikan dengan sesama
peneliti agar lebih operasional, sebelum digunakan.
c. Dengan uji coba kuesioner dengan jawaban terbuka, sehingga bisa dibuat
definisi operasional suatu variabel.

Tes Formatif 1

Pilihlah salah satu jawaban yang paling benar!

1. Yang merupakan kegunaan desain penelitian adalah sebagai berikut, kecuali ….


A. Menjadi sarana bagi peneliti untuk memperoleh jawaban dari pertanyaan penelitian.
B. Menjadi metode untuk mengendalikan berbagai variabel yang berpengaruh pada saat
penelitian
C. Menambah pemahaman peneliti mengenai observasi yang tidak dilakukan
D. Menambah pemahaman peneliti mengenai bagaimana cara melakukan pengukuran
pada saat penelitian
2. Penelitian yang hasil pengukuran disajikan apa adanya, tidak dilakukan analisis
mengapa tidak ada fenomena terjadi, dan tidak diperlukan hipotesis adalah jenis
penelitian ...
A. Analitik
B. Eksperimen
C. Kuasi eksperimen
D. Deskriptif
3. Penelitian yang berupaya mencari hubungan antara variabel yang satu dengan variabel
lainnya, dilakukan analisis terhadap data, serta diperlukan hipotesis adalah jenis
penelitian ...

 Karya Tulis Ilmiah 81


A. Analitik
B. Eksperimen
C. Kuasi eksperimen
D. Deskriptif
4. Merupakan suatu penelitian yang mempelajari hubungan antara faktor risiko
(independen) dengan faktor efek (dependen), dimana melakukan observasi atau
pengukuran variabel sekali dan sekaligus pada waktu yang sama adalah jenis penelitian
....
A. Analitik
B. Cross sectional
C. Kuasi eksperimen
D. Case Control
5. Rancangan studi yang dikembangkan untuk mempelajarifenomena dalam kerangka
hubungan ‘sebab-akibat’. Korelasi hubungan sebab- akibat dipelajari dengan
memberikan ‘perlakuan’ atau ‘manipulasi’ pada subjek penelitian untuk kemudian
dipelajari efek perlakuan tersebut adalah jenis penelitian ....
A. Analitik
B. Cross sectional
C. Eksperimen
D. Case Control
6. Suatu hal yang berbentuk apa saja yang ditetapkan oleh peneliti untuk dipelajari
sehingga diperoleh informasi tentang hal tersebut, kemudian ditarik kesimpulannya
disebut ....
A. Desain penelitian
B. Variabel penelitian
C. Rancangan penelitian
D. Metode penelitian
7. Seluruh subjek (manusia, binatang percobaan, data laboratorium,dll) yang akan diteliti
dan memenuhi karakteristik yang ditentukan disebut ....
A. Populasi
B. Sampel
C. Objek
D. Subjek
8. Batasandan cara pengukuran variable yang akan diteliti dan variabel disusun dalam
bentuk matrik adalah ....
A. Desain penelitian
B. Variabel penelitian

82 Karya Tulis Ilmiah 


C. Rancangan penelitian
D. Definisi operasional
9. Merupakan sebagian dari populasi yang diharapkan dapat mewakili atau
representative populasi dan memenuhi kriteria yang dikehendaki, serta bagian dari
populasi target yang akan diteliti secara langsung adalah ....
A. Populasi
B. Sampel
C. Objek
D. Subjek
10. Suatu rancangan penelitian yang digunakan untuk mencari kemungkinan hubungan
sebab-akibat tanpa melakukan randomisasi (dalam kondisi sewajarnya) dan tanpa
kontrol lingkungan yang ketat disebut rancangan penelitian ....
A. Eksperimen
B. Pre Eksperimen
C. Kuasi Eksperimen
D. Post Eksperimen

 Karya Tulis Ilmiah 83


Topik 2
Pelaksanaan Penelitian
A. TAHAPAN PENELITIAN
Setelah desain penelitian, variabel penelitian, waktu dan tempat penelitian, populasi
dan sampel, definisi operasional, prosedur kerja, maka peneliti melangkah pada pelaksanaan
penelitian.Adapun tahapan penelitian yang perlu diperhatikan oleh peneliti adalah:

TAHAPANPENELITIAN(Suracman dkk)

NO TAHAP LANGKAH KEGIATAN


1 Perencanaan Memilih topik Merumuskan judul
Merumuskan masalah Mengumpulkan fakta
Meganalisis masalah
Merumuskan masalah
Merumuskan tujuan Merumuskan tujuan umum dan
tujuan khusus
Merumuskan manfaat
Merumuskan hipotesis Membuat kerangka konsep
Merumuskan hipotesis
Menyusun definisi operasional
Memilih methode Menentukan rancangan
penelitian Menentukan pengumpulan data
Menentukan pengolahan data
Memilihsubyekpenelitian Menentukan populasi target
Mentukan sampel
(kriteria, jumlah dan sampling)
Menyusun administrasi Menyusun tim peneliti, baiaya dan
jadwal kegiatan
2 Pelaksanaan Mengumpulkan data Persiapan lapangan
Perizinan lokasi dan etika penelitian
Uji coba penenlitian
Pengumpulan data
Pengolahan data Editing
Coding

84 Karya Tulis Ilmiah 


Data file/program entry
Entry data
Cleaning data
Cleaning data
Analisis data Univariat dan bivariat
Mungkin multivariat
3 Pelaporan Penyusunan laporan Menyajikan data
penelitian Menggunakan referensi
Menyesuaikan bentuk dan isi
Menuliskan laporan penelitian

Termasuk dalam tahapan penelitian adalah menyusun proposal. Proposal adalah suatu
rencana kerja tertulis yang disusun secara sistematis, dan diajukan untuk memperoleh dana.
Proposal adalah garis besar (outline) yang menjelaskan tentang siapa (who), apa (what),
mengapa (why), bagaimana (how), di mana (where), kapan (when), dan untuk siapa (for
whom) penelitian itu akan dilaksanakan.
Isi proposalpenelitianterdiridari:
1. Judulpenelitian danindentitaspengusul;
2. Pendahuluan(latarbelakang,permasalahan,tujuandanmanfaat penelitian);
3. Tinjauan pustaka;
4. Kerangkakonsep,hipotesisdan variabel(biladiperlukan);
5. Rancangan atau desainpenelitian;
6. Populasi,sampeldan sampling;
7. Bahandaninstrument penelitian;
8. Prosedurpengumpulandata;
9. Etikapenelitian;
10. Pengumpulan data;
11. Pengolahan data dan Analisisdata,
12. Daftarkepustakaan;
13. Lampiran
Rincian masing-masing tahapan penelitian sudah ada di Bab- bab lainnya.

B. ETIKA PENELITIAN
1. Pengertian etikpenelitian
Etik berasal dari bahasa Yunani ethos. Istilah etika bila ditinjau dari aspek etimologis
memiliki makna kebiasaan atau peraturan perilaku yang berlaku di masyarakat. Etik dapat
diartikan nilai-nilai dan norma-norma moral yang menjadi pegangan bagi seseorang atau

 Karya Tulis Ilmiah 85


kelompok dalam mengatur tingkah-lakunya. Etik penelitian adalah prinsip-prinsip moral yang
diterapkan dalam penelitian.
Etika penelitian membantu untuk merumuskan pedoman etis yang lebih adekuat dan
norma- norma baru yang dibutuhkan karena adanya perubahan dinamis dalam
kehidupan masyarakat. Etika penelitian menunjuk pada prinsip-prinsip etis yang diterapkan
dalam kegiatan penelitian. Dalam melaksanakan seluruh kegiatan penelitian, peneliti harus
memegang teguh sikap ilmiah (scientific attitude) serta menggunakan prinsip-prinsip etika
penelitian.
Apakah etika penelitian hanya berlaku bagi penelitian yang mengandung risiko?
Meskipun intervensi yang dilakukan dalam penelitian tidak memiliki risiko yang dapat
merugikan atau membahayakan responden, namun peneliti perlu mempertimbangkan aspek
sosioetika dan menjunjung tinggi harkat dan martabat kemanusiaan.
Manfaat mengurus etik penelitian bagi subjek dan peneliti adalah sebagai berikut. Bagi
subjek penelitian, etik pernelitian merupakan kepastian perlindungan hak asasi
manusia. Bagi peneliti manfaat etik penelitian adalah untuk menghindari pelanggaran HAM,
publikasi ilmiah pada jurnal terakreditasi baik nasional maupun internasional, dan sebagai
persyaratan untuk pencairan dana penelitian dari pihak sponsor atau pendukung.

2. Prinsip dasar etik penelitian kesehatan


Penerapan etik penelitian kesehatan dilakukan melalui tiga prinsip utama yakni:
beneficence, menghargai martabat manusia, dan mendapatkan keadilan.
a. Beneficence
Prinsip ini mengutamakan keselamatan manusia bahwa pada dasarnya di atas
segalanya tidak boleh membahayakan subjek penelitian. Prinsip beneficence mengandung
empat dimensi, yakni:
1). bebas dari bahaya, yaitu peneliti harus berusaha melindungi subjek yang diteliti,
terhindar dari bahaya atau ketidak nyamanan fisik dan mental;
2). bebas dari eksploitasi, keterlibatan peserta dalam penelitian tidak seharusnya
merugikan mereka atau memaparkan mereka pada situasi yang mereka tidak
disiapkan;
3). manfaat dari penelitian, manfaat penelitian yang paling penting adalah meningkatnya
pengetahuan atau penghalusan pengetahuan yang akan berdampak pada subjek
individu, namun lebih penting lagi apabila pengetahuan tersebut dapat mempengaruhi suatu
disiplin dan anggota masyarakat;
4). rasio antara risiko dan manfaat, peneliti dan penilai (reviewer) harus menelaah
keseimbangan antara manfaat dan risiko dalam penelitian.
b. Menghargai MartabatManusia

86 Karya Tulis Ilmiah 


Menghormati martabat subjek sebagai manusia meliputi: (a) hak untuk self
determination (menetapkan sendiri). Prinsip self determination ini mengandung arti bahwa
subjek mempunyai hak untuk memutuskan secara sukarela apakah dia ingin
berpatisipasi dalam suatu penelitian, tanpa berisiko untuk dihukum, dipaksa, atau
diperlakukan tidak adil, dan (b) hak untuk mendapatkan penjelasan lengkap (full disclosure).
Penjelasan lengkap berarti bahwa peneliti telah secara penuh menjelaskan tentang sifat
penelitian, hak subjek untuk menolak berperan serta, tanggung jawab peneliti, serta
kemungkinan risiko dan manfaat yang bisa terjadi.
c. Mendapatkan Keadilan
Prinsip ini mengandung hak subjek untuk mendapatkan perlakuan yang adil dan hak
mereka untuk mendapatkan keleluasaan pribadi. Hak mendapatkan perlakuan yang adil
berarti subjek mempunyai hak yang sama, sebelum, selama, dan setelah partisipasi mereka
dalam penelitian. Perlakuan yang adil mencakup aspek-aspek sebagai berikut:
1). seleksi subjek yang adil dan tidak diskriminatif;
2). perlakuan yang tidak menghukum bagi mereka yang menolak atau mengundurkan diri
dari kesertaannya dalam penelitian, walaupun dia pernah menyetujui untuk
berpartisipasi;
3). penghargaan terhadap semua persetujuan yang telah dibuat antara peneliti dan
subjek, termasuk prosedur dan pembayaran atau tunjangan yang telah dijanjikan;
4). subjek dapat mengakses penelitian setiap saat diperlukan untuk mengklarifikasi
informasi;
5) subjek dapat mengakses bantuan professional yang sesuai apabila terjadi gangguan
fisik atau psikologis;
6) mendapatkan penjelasan, jika diperlukan yang tidak diberikan sebelum penelitian
dilakukan atau mengklarifikasi isu yang timbul selama penelitian;
7) perlakuan yang penuh rasa hormat selama penelitian

Pelaksanaan etika penelitian wajib pada manusia dalam hal: pengambilan spesimen
urine, pengambilan spesimen darah, pengambilan spesimen jaringan, pemberian perlakuan
pada subyek sakit, dan persetujuan setelah penjelasan (PSP) untuk meminta informasi.
Pelaksanaan etik penelitian tidak hanya pada penelitian yang melibatkan manusia
sebagai subjek peneltian, namun juga dilakukan terhadap penelitian yang menggunakan
hewan coba. Etik penelitian menggunakan hewan percobaan meliputi tiga hal yang dikenal
dengan ‘3-R’, yakni:
a. reduction, yaitu mengurangi jumlah hewan yang digunakan dengan metoda statistik
dan teknik biokimia;
b. refinement, yaitu mengusahakan menggunakan hewan ordo yang paling rendah pada

 Karya Tulis Ilmiah 87


skala evolusi, dan hindari stress atau rasa nyeri;
c. replacement, yaitu mengganti hewan dengan alternatif lain jika mungkin.
Semua penelitian yang mengikut sertakan manusia sebagai subjek penelitian dan/atau
menggunakan hewan coba harus mendapatkan persetujuan etik penelitian dari Komisi Etik.
Persetujuan Etik harus diperoleh sebelum pelaksanaan penelitian. Informed
Consent diperoleh dari subjek setelah mendapatkan penjelasan penelitian.
Izin penelitian diperoleh dari instansi pemerintah terkait (Kemendagri, Pemerintah
Provinsi, Pemerintah Kabupaten/Kota) dan lokasi tempat penelitian dilakukan (Rumah Sakit,
Dinas Kesehatan, Puskesmas), sesuai dengan peraturan yang berlaku.

3. Persetujuan setelah penjelasan


Persetujuan setelah penjelasan adalah persetujuan yang diberikan oleh seorang
individu yang kompeten sesudah mendapat penjelasan yang diperlukan, cukup memahami
informasi tersebut, dan setelah mempertimbangkan informasi tersebut membuat suatu
keputusan tanpa ada paksaan, pengaruh yang berlebihan, bujukan, atau intimidasi untuk ikut
dalam penelitian. (Pedoman Nasional Etik Penelitian Kesehatan, 2007)
Proses Persetujuan setelah Penjelasan harus dimulai dengan adanya komunikasi
antara peneliti dengan calon subjek penelitian bukan hanya peristiwa tunggal atau
keharusan untuk menanda tangani formulir. Dalam proses persetujuan setelah penjelasan
mementingkan adanya pertukaran informasi sehingga ada proses menjelaskan,
mendengarkan, menjawab pertanyaan, mengulangi, dan menjamin pengertian antara
peneliti dan calon subjek penelitian dari kontak awal hingga penelitian berlangsung.
Persyaratan umum Persetujuan setelah Penjelasan (PsP) adalah sebagai berikut: (1)
PsP harus diperoleh secara prospektif dari subjek atau wali subjek yang sah, sebelum
perlakuan pada subjek, (2) informasi harus disampaikan dengan bahasa yang sederhana dan
mudah dimengerti (hindari bahasa teknis kesehatan/ kedokteran), (3) subjek harus diberi
cukup kesempatan untuk mempertimbangkan apakah ia mau berpartisipasi, (4) persetujuan
harus diberikan tanpa paksaan atau pengaruh yang berlebihan, (5) subjek harus tidak dibuat
untuk menyerahkan hak untuk ikut atau diberi kesan (impression) seolah-olah bahwa ia
diminta untuk berbuat demikian, (6) PsP harus didapat dari subjek atau wali yang sah, dan
(7) PsP dibuat tertulis, diketahui, dan ditanda tangani oleh saksi.
Dalam pembuatan PsP terdapat 8 unsur pokok yang harus termuat di dalamnya, yakni:
(1) deskripsi tentang penelitian, (2) risiko dan ketidaknyamanan, (3) manfaat (potential
benefits), (4) alternatif prosedur dan pengobatan, (5) jaminan kerahasiaan, (6) kompensasi,
(7) kontak, dan (8) partisipasi sukarela.
Deskripsi tentang penelitian meliputi hal-hal sebagai
berikut:

88 Karya Tulis Ilmiah 


1. ringkasan penelitian yang akan dilakukan;
2. tujuan dari penelitian;
3. peran subjek yang diharapkan;
4. prosedur yang dilakukan pada subjek (pemeriksaan kesehatan, wawancara, spesimen
yang diambil, berapa kali, petugas, alat, dll.);
5. lama penelitian;
6. penjelasan tentang randomisasi atau placebo.
Persetujuan setelah penjelasan juga harus mengandung unsur kontak dengan subjek
memuat penjelasan tentang hal sebagai berikut: (1) siapa yang dapat dikontak (tentang
penelitian, adverse events, dll.) kadang-kadang pertemuan satu kali tidak mencukupi untuk
menjawab pertanyaan dalam semua bidang, (2) pertemuan untuk menjawab pertanyaan
yang berhubungan dengan penelitian, (3) pertemuan tentang hak-hak sebagai seorang
peserta atau subjek penelitian yang bersifat realistik, layak, dan sesuai dengan budaya.
Persetujuan setelah penjelasan juga harus memuat pernyataan bahwa partisipasi
dalam penelitian bersifat sukarela, hak subjek untuk tidak meneruskan setiap saat, dan tidak
ada penalty atau hukuman apapun untuk penolakan sebagai subjek penelitian.
Dalam kenyataan di lapangan tidak semua subjek penelitian dapat memberikan
persetujuannya secara otonom namun harus melalui orang atau pihak lain. Subjek yang tidak
bisa memberikan persetejuan sendiri adalah: jika anak (salah satu high risk group) di bawah
umur sebenarnya dapat memberikan persetujuan, persetujuan dari anak tersebut harus
diperoleh sebagai tambahan persetujuan dari wali yang sah, dan subjek yang tak mampu
memberikan PsP (lansia, tuna grahita, pasien dengan kesadaran kurang – koma) disetujui
oleh wali yang sah.

4. Etika Peneliti Kesehatan


Penelitian yang berkualitas tidak hanya ditentukan oleh rancangan penelitian dan
instrumen yang memadai namun juga tergantung pada hal-hal seperti: memenuhi kaidah-
kaidah ilmiah dan etik penelitian, tepat waktu dan tepat guna, dan sumber daya yang
berkualitas serta memiliki integritas yang tinggi sebagai seorang peneliti.
Tanggung jawab utama sebagai seorang peneliti adalah melindungi hak dan
kesejahteraan manusia dan pemanfaatan hewan coba sebagai subjek penelitian. Oleh sebab
itu seorang peneliti wajib hukumnya untuk mengetahui persyaratan dan peraturan
perundang-undangan, kebijakan, dan prosedur yang berlaku untuk melindungi manusia dan
hewan coba sebagai subjek penelitian. Seorang peneliti juga harus melakukan penelitian
sesuai dengan protokol penelitian yang telah mendapat persetujuan etik dari komisi etik.
Seorang peneliti yang bertanggung jawab ia harus dapat menjamin bahwa setiap
subjek memahami jenis penelitian yang melibatkannya, seorang subjek juga harus

 Karya Tulis Ilmiah 89


mendapat informasi yang lengkap terkait dengan partisipasinya dalam penelitian yang
dikutinya dengan persetujuan setelah penjelasan. Oleh sebab itu peneliti harus memberi satu
copy dokumen informed concent yang telah disetujui oleh komisi etik penelitian
kesehatan kepada setiap subjek penelitian. Semua dokumen consent harus disimpan sesuai
dengan persyaratan institusi, jika akan dilakukan perubahan pelaksanaan penelitian karena
sesuatu
hal maka peneliti wajib melaporkan kepada komisi etik penelitian kesehatan
secepatnya. Pelaksanaan perubahan tidak boleh dilakukan sebelum mendapat persetujuan
komisi etik penelitian kesehatan, kecuali apabila sangat mendesak untuk mencegah terjadinya
bahaya pada subjek dan hal ini pun harus segera diaporkan kepada komisi etik penelitian
kesehatan.
Seorang peneliti juga bertanggung jawab atas penyampaian laporan hasil penelitian
kepada komisi etik penelitian kesehatan sesuai ketentuan yang berlaku. Apabila terjadi
masalah yang tak terduga yang terkait dengan risiko subjek atau hal lainnya harus segera
melaporkannya kepada komisi etik penelitian kesehatan.

Beberapa tindakan yang terkait dengan Etik Penelitian, adalah: peneliti mempersiapkan
formulir persetujuan subyek(informed consent) yang terdiri dari:
1. penjelasan manfaat penelitian;
2. penjelasan kemungkinan risiko dan ketidaknyamanan yang dapat ditimbulkan;
3. penjelasan manfaat yang akan didapatkan;
4. persetujuan peneliti dapat menjawab setiap pertanyaan yang diajukan subyek
berkaitan dengan prosedur penelitian;
5. persetujuan subyek dapat mengundurkan diri kapan saja;
6. jaminan anonimitas dan kerahasiaan
Namun terkadang, formulir persetujuan subyek tidak cukup memberikan proteksi bagi subyek
itu sendiri terutama untuk penelitian-penelitian klinik karena terdapat perbedaan
pengetahuan dan otoritas antara peneliti dengan subyek (Sumathipala & Siribaddana,
2004).Kelemahan tersebut dapat diantisipasi dengan adanya prosedur penelitian (Syse, 2000).

Contoh Inform concent:


INFORMED CONSENT

Saya yang bertanda tangan di bawah ini menyatakan bahwa saya telah mendapat
penjelasan secara rinci dan telah mengerti mengenai penelitian yang akan dilakukan oleh
Tim Peneliti Politeknik Kesehatan Tanjungkarang dengan judul Faktor-Faktor yang

90 Karya Tulis Ilmiah 


Berhubungan dengan Kejadian Malaria di Kecamatan Padang Cermin Kabupaten Pesawaran
Provinsi Lampung. Saya memutuskan setuju untuk ikut berpartisipasi pada penelitian ini
secara sukarela tanpa paksaan. Bila selama penelitian ini saya menginginkan mengundurkan
diri, maka saya dapat mengundurkan diri sewaktu-waktu tanpa sanksi apapun.

Hanura, tgl 09 April 2017

Saksi Yang memberikan persetujuan

(Nama jelas) (Nama jelas)

Mengetahui:
Ketua Pelaksana Penelitian

(nama jelas)

 Karya Tulis Ilmiah 91


Latihan

Untuk dapat memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas, kerjakanlah Latihan
berikut!

1) Bagaimana memahami Tahapan Penelitian?


2) Bagaimana memahami Etika penelitian?
3) Bagaimana menjelaskan pengertian etika penelitian?
4) Bagaimana memahami prinsip dasar etik penelitian kesehatan?
5) Bagaimana memahami persetujuan setelah penjelasan?
6) Bagaimana memahami etika peneliti kesehatan?

Agar Anda dapat mengerjakan soal di atas dengan baik, cermati kembali Bab3 Topik 2. Lalu
diskusikan jawaban Anda dengan teman-teman sejawat. Setelah itu, rumuskan jawaban
yang paling tepat.

Ringkasan

1. Termasuk dalam tahapan penelitian adalah menyusun proposal. Proposal adalah suatu
rencana kerja tertulis yang disusun secara sistematis, dan diajukan untuk memperoleh dana.
Proposal adalah garis besar (outline) yang menjelaskan tentang siapa (who), apa (what),
mengapa (why), bagaimana (how), di mana (where), kapan (when), dan untuk siapa (for
whom) penelitian itu akan dilaksanakan.
2. Pengertian etik penelitian
Etik berasal dari bahasa Yunani ethos. Istilah etika bila ditinjau dari aspek etimologis memiliki
makna kebiasaan atau peraturan perilaku yang berlaku di masyarakat. Etik dapat diartikan
nilai-nilai dan norma-norma moral yang menjadi pegangan bagi seseorang atau kelompok
dalam mengatur tingkah-lakunya. Etik penelitian adalah prinsip-prinsip moral yang
diterapkan dalam penelitian.
3. Prinsip dasar etik penelitian kesehatan
Penerapan etik penelitian kesehatan dilakukan melalui tiga prinsip utama yakni:
beneficence, menghargai martabat manusia, danmendapatkankeadilan.
4. Persetujuan setelah penjelasan
Persetujuan setelah penjelasan adalah persetujuan yang diberikan oleh seorang
individu yang kompeten sesudah mendapat penjelasan yang diperlukan, cukup memahami
informasi tersebut, dan setelah mempertimbangkan informasi tersebut membuat suatu

92 Karya Tulis Ilmiah 


keputusan tanpa ada paksaan, pengaruh yang berlebihan, bujukan, atau intimidasi untuk
ikut dalam penelitian. (Pedoman Nasional Etik Penelitian Kesehatan, 2007)
5. Etika Peneliti Kesehatan
Penelitian yang berkualitas tidak hanya ditentukan oleh rancangan penelitian dan
instrumen yang memadai namun juga tergantung pada hal-hal seperti: memenuhi kaidah-
kaidah ilmiah dan etik penelitian, tepat waktu dan tepat guna, dan sumber daya yang
berkualitas serta memiliki integritas yang tinggi sebagai seorang peneliti.
6. Peneliti mempersiapkan formulir persetujuan subyek(informed consent) yang terdiri dari:
1. penjelasan manfaat penelitian;
2. penjelasan kemungkinan risiko dan ketidaknyamanan yang dapat ditimbulkan;
3. penjelasan manfaat yang akan didapatkan;
4. persetujuan peneliti dapat menjawab setiap pertanyaan yang diajukan subyek
berkaitan dengan prosedur penelitian;
5. persetujuan subyek dapat mengundurkan diri kapan saja;
6. jaminan anonimitas dan kerahasiaan

Tes Formatif 2

Pilihlah salah satu jawaban yang paling benar!

1. Yang rmasuk dalam tahapan penelitian adalah ....


A. Desain penelitian
B. Variabel penelitian
C. Rancangan penelitian
D. Proposal penelitian
2. Kegiatan mengumpulkan dan menganalisis masalah merupakan tahapan penelitian ....
A. Perencanaan
B. Pelaksanaan
C. Pelaporan
D. Monitoring
3. Langkah memilih metode dan subjek penelitian termasuk dalam tahapan penelitian ....
A. Perencanaan
B. Pelaksanaan
C. Pelaporan
D. Monitoring
4. Langkah mengumpulkan data dan mengolah data termasuk dalam tahapan penelitian
....

 Karya Tulis Ilmiah 93


A. Perencanaan
B. Pelaksanaan
C. Pelaporan
D. Monitoring
5. Pernyataan yang benar tentang etik penelitian di bawah ini, kecuali ....
A. nilai-nilai dan norma-normamoralyangmenjadi peganganbagiseseorangatau
kelompok dalammengatur tingkah-lakunya.
B. prinsip-prinsipmoralyang diterapkan dalampenelitian.
C. tidakdiperlukan untuk penelitian yang memiliki risiko
D. prinsip-prinsipetisyang diterapkandalam kegiatanpenelitian.
6. Bebas dari eksploitasi, keterlibatan peserta dalam penelitian tidak seharusnya
merugikan mereka atau memaparkan mereka pada situasi yang mereka tidak
disiapkan, merupakan salah satu dari dimensi prinsip dasar etik penelitian yaitu ....
A. Menghargai martabat manusia
B. Mendapatkan penghargaan
C. Mendapatkan keadilan
D. Benefience
7. Perlakuan yang tidak menghukum bagi mereka yang menolak atau mengundurkan diri
dari kesertaannya dalam penelitian, walaupun dia pernah menyetujui untuk
berpartisipasi, merupakan salah satu dari dimensi prinsip dasar etik penelitian yaitu
....
A. Menghargai martabat manusia
B. Mendapatkan penghargaan
C. Mendapatkan keadilan
D. Benefience
8. Suatu keputusan tanpa ada paksaan, pengaruh yang berlebihan, bujukan, atau
intimidasi untuk ikut dalam penelitian merupakan hasil dari ...
A. Etika peneliti kesehatan
B. Persetujuan setelah penjelasan
C. Etik penelitian
D. Prinsip dasar etik penelitian
9. Seorang peneliti harus melakukan penelitian sesuai dengan protocol penelitian yang
telah mendapat persetujuan etik dari komisietik. Tindakan tersebut merupakan
bagian dari ....
A. Etika peneliti kesehatan
B. Persetujuan setelah penjelasan
C. Etik penelitian

94 Karya Tulis Ilmiah 


D. Prinsip dasar etik penelitian
10. Persetujuan peneliti dapat menjawab setiap pertanyaan yang diajukan subyek
berkaitan dengan prosedur penelitian adalah bagian dari ....
A. Persetujuan setelah penjelasan
B. Etika peneliti kesehatan
C. Informed consent
D. Etik penelitian

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 2 yang terdapat pada bagian
akhir Bab ini. Hitunglah jawaban yang benar. Kemudian, gunakan rumus berikut untuk
mengetahui tingkat pemahaman Anda terhadap materi pada Topik 2 bab 6

𝑗𝑢𝑚𝑙𝑎ℎ𝑗𝑎𝑤𝑎𝑏𝑎𝑛𝑦𝑎𝑛𝑔𝑏𝑒𝑛𝑎𝑟
Tingkat Pemahaman = 𝑥 100%
𝑗𝑢𝑚𝑙𝑎ℎ𝑠𝑜𝑎𝑙

Arti tingkatan pemahaman: 90 – 100 % = baik sekali


80 – 89 % = baik
70 – 79 % = cukup
< 70 % = kurang

Apabila Anda mencapai tingkat pemahaman 80 % atau lebih, Anda dapat melanjutkan
mempelajari Topik berikutnya (topic 2), jika masih kurang dari 80% sebaiknya Anda
mengulangi materi Topik 2 Bab 6 ini terutama bagian yang belum Anda kuasai.

 Karya Tulis Ilmiah 95


Kunci Jawaban Tes
Test Formatif 1
1) C. Menambah pemahaman peneliti mengenai observasi yang tidak dilakukan
2) D. Deskriptif
3) A. Analitik
4) B. Cross sectional
5) C. Eksperimen
6) B. Variabel penelitian
7) A. Populasi
8) D. Definisi Operasional
9) B. Sampel
10) C. Kuasi Eksperimen

Test Formatif 2
1) D. Proposal penelitian
2) A. Perencanaan
3) A. Perencanaan
4) B. Pelaksanaan
5) C. Tidak diperlukan untuk penelitian yang memiliki risiko
6) D. Benefience
7) C. Mendapatkan keadilan
8) B. Persetujuan setelah penjelasan
9) A. Etika peneliti kesehatan
10) C. Informed consent

96 Karya Tulis Ilmiah 


Daftar Pustaka
Notoatmojo S. 2005. Metodologi Penelitian Kesehatan. Rineka Cipta. Jakarta
Politeknik Kesehatan Tanjungkarang, 2015. Buku Pedoman Penyusunan Karya Tulis Ilmiah
Laporan Tugas Akhir Program Studi DIII Analis Kesehatan.
Pratiknya,AW. 2001. Dasar-dasar Metodologi Penelitian Kesehatan. PT Raja Grafindo Persada.
Jakarta
Riyanto A. 2011. Aplikasi Metodologi Penelitian Kesehatan. Nuha Medika. Jogjakarta
Sastroasmoro S, Ismael S. 2011. Dasar-dasar Metodologi Penelitian Klinis. Sagung Seto. Jakarta
Unit Penelitian Poltekkes Kementerian Tanjungkarang, 2017. Jurnal Kesehatan

 Karya Tulis Ilmiah 97


Bab 4
PENGUMPULKAN DATA
Dra. Sri Sulami Endah Astuti,M.Kes.

Pendahuluan

S
elamat bertemu kembali mahasiswa prodi diploma 3 program percepatan pada
matakuliah Karya Tulis Ilmiah. Modul 4 ini merupakan lanjutan dari modul 3 yaitu
melaksanakan penelitia. Dalam melakukan penelitian anda akan dihadapkan pada
bagaimana cara mengumpulkan data, menampilkan data hasil penelitian, menganalisis data
dan sebagainya yang berhubungan dengan pelaksanaan penelitian. Dalam mempelajari
matakuliah ini diharapkan anda memahami bahwa modul modul sebelumnya merupakan
dasar untuk mempelajari modul 4 ini. Sebaiknya sebelum Anda mempelajari modul 4 anda
harus menguasai modul 3 dan sebelum menguasai modul 3 harus menguasai modul 2 dan
sebelum nya harus dikuasai modul 1 terlebih dulu, seperti yang tercantum pada peta
kompetensi yang ada pada modul 1. Modul ini akan membahas topik tentang pengumpulan
data, yang merupakan materi lanjutan dari pelaksanaan penelitian. Dalam melaksanakan
suatu penelitian kita harus merancang suatu teknik pengumpulan data yang tepat dan sesuai
dengan penelitian yang kita lakukan sangat kita perlukan. Selanjutnya barulah kita dapat
menyusun instrument-instrumen pengumpulan data yang sesuai dengan data yang kita
perlukan.
Modul 4 ini Anda akan mempelajari tentang teknik pengumpulan data dan teknik
sampling. Metode pengumpulan data yang kita kenal dalam suatu penelitian banyak sekali
antara lain metode observasi, wawancara, dukumentasi, survei, studi kasus, eksperimen, dan
sebagainya. Disamping itu kita akan mempelajari pula tentang jenis data, populasi dan
sampel, pengembangan instrument penelitian dan teknink sampling. Instrumen penelitian
yang sering kita gunakan antara lain, wawancara, kuesioner dan observasi. Wawancara dan
kuesioner merupakan alat pengumpul data yang paling sering digunakan pada penelitian
social. Sedangkan pedoman observasi merupakan alat pengumpul data pada penelitian
observasi atau pengamatan.
Setelah menyelesaikan materi modul 4 ini dengan sungguh – sungguh di akhir proses
pembelajaran anda diharapkan dapat menyusun suatu instrument pengumpulan data, teknik

98 Karya Tulis Ilmiah 


pengumpulan data dan teknik sampling. Secara khusus setelah menyelesaikan modul 4 ini,
anda diharapkan dapat:
8. Menyebutkan macam macam metode pengumpulan data
9. Menjelaskan teknik pengumpulan data
10. Menjelaskan metode pengumpulan dengan observasi
11. Menjelaskan metode pengumpulan data dengan eksperimen
12. Menjelaskan jenis data
13. Menjelaskan populasi dan sampel penelitian
14. Menjelaskan teknik sampling
15. Menjelaskan jenis sampling penelitian.
Agar Anda dapat memahami modul ini dengan mudah, maka modul ini dibagi menjadi
dua (2) kegiatan belajar, yaitu:
1. Teknik pengumpulan data.
2. Teknik sampling.
Apabila anda telah memahami kemampuan yang diharapkan setelah mempelajari modul 4 ini,
selanjutnya mohon Anda pelajari setiap bab dengan seksama kemudian coba jawab tes
formatif yang tersedia di setiap topik untuk mengevalusi kemampuan anda. Pada Topik ini
akan dipelajari tentang teknik pengumpulan data. Teknik pengumpulan data yang kita pelajari
pada topic ini hanya teknik pengumpulan data secara observasi dan eksperimen yang kita
sesuaikan dengan pekerjaan saudara sehari hari lapangan yaitu dalam bidang labolatorium
kesehatan pengalaman belajar mengajar dalam bentuk penugasan

Selamat belajar semoga sukses

 Karya Tulis Ilmiah 99


Topik 1
Teknik Pengumpulan Data

S
ebelum Anda mempelajari tentang teknik pengumpulan data, Anda terlebih dahulu
menguasai apa yang dimaksud dengan data dan bagaimana data tersebut diperoleh.
Dalam hal ini ada data yang langsung diperoleh oleh peneliti sendiri dan ada juga data
yang diambil dari hasil penelitian orang lain (dikumpulkan oleh orang lain). Topik teknik
pengumpulan data pada modul 4 ini akan membahas tentang:

A. ARTI DAN JENIS DATA


Kata ‘data’ berasal dari kata datum yang berarti materi atau kumpulan fakta yang dipakai
untuk keperluan suatu diskusi atau pendapat. Data dapat berupa status, informasi,
keterangan, kumpulan angka- angka, dan lain- lain mengenai suatu atau beberapa obyek yang
dikumpulkan sendiri oleh peneliti ataupun berasal dari sumber lain. Data dapat dibedakan:
1. Menurut sumbernya, data dapat dibagi menjadi dua kelompok yaitu:
a. Data primer adalah data yang secara langsung dikumpulkan sendiri oleh peneliti,
dan biasanya dikumpulkan dengan metode obsevasi, eksperimen, survey maupun
dukumentasi.
b. Data sekunder adalah data yang tidak langsung diperoleh oleh peneliti sendiri,
melainkan diambil dari data yang dikumpulkan orang lain, bisa dari dukumen cetak
maupun elektronik.
Data sekunder dapat dibagi menjadi dua kelompok, yaitu:
- Data Internal, yaitu data sekunder yang berasal dari lingkungan sendiri, missal
medical recors, dll
- Data Eksternal, yaitu data sekunder yang berasal dari pihak luar, missal dari
publikasi dll.
Data rekam medic, data sensus adalah data sekunder yang sering kita jumpai, sedangkan
data hasil eksperimen yang anda lakukan sendiri merupakan contoh data primer.
Terdapat beberapa metode pengumpulan data dalam penelitian epidemilogi sesuai
dengan kebutuhan informasi serta kesediaan tenaga dan dana.
2. Menurut tipe dan skala pengukurannya data dikelompokkan menjadi dua, yaitu
a. Data kualitatifadalah: jika karakteristik tertentu atau variabel berisi atribut, label,
atau non numerik (bukan angka), misalnya variabel jenis kelamin, agama, warna
rambut.

100 Karya Tulis Ilmiah 


b. Data kuantitatif adalah: jikaberisi ukuran- ukuran numerik hasil pengukuran atau
hasil perhitungan. Misalnya banyaknya anak dalam satu keluarga, jumlah tempat
tidur dalam Rumah Sakit.
3. Menurut jenisnya, data dapat dibagi menjadi dua kelompok, yaitu:
a. Data kontinu, data yang diperoleh dari hasil pengukuran, dan ada satuan
pengukurannya. Merupakan variable yang nilainya dapat diukur sekecil- kecilnya.
Misalnya, kadar Hb, Berat badan, tinggi badan, dan lain sebagainya. Data ini bersifat
kuantitatif
b. Data diskrit, data yang diperoleh dari hasil perhitungan, dan merupakan variable
yang nilainya tidak dapat diukur hingga sekecil-kecilnya dan merupakan satu
kesatuan. Misalnya banyaknya kursi dalam ruangan, jumlah mahasiswa, dan lain
sebagainya. Data ini bisa bersifat kualitatif atau kuantitatif.

4. Menurut Karakteristiknya
Suatu data statistic harus memiliki cirri-ciri yang sama atau paling tidak mendekati cirri-
cirri sumber data yang ada, yaitu meliputi
a. Akurasi Data, data yang telah dikumpulkan setidaknya mendekati/ mirip dengan
sumber data yang ada.
b. Presisi Data, data yang dikumpulkan harus stabil dan konsisten, apabila dilakukan
pengukuran kembali hasilnya harus sama dengan hasil pengukuran awal.
c. Validitas Eksternal Data, karakteristik populasi sampel harus sesuai dengan
karakteristik populasi yang ada dilapangan.
d. Validitas Internal Data, hal ini meliputi kemampuan dan keahlian orang yang
mengumpulkan data serta keandalan instrument penelitian.
Setelah Anda memahami tentang data selanjutnya pelajari tentang metode pengumpulan
data. Terdapat beberapa metode pengumpulan data dalam penelitian epidemilogi sesuai
dengan kebutuhan informasi serta kesediaan tenaga dan dana. Berikut ini adalah metode
pengumpulan data yang biasanya dilakukan:

B. MACAM – MACAM METODE PENGUMULAN DATA


1. Metode Observasi (Font: Calibri, size 12)
Pengamatan (Observasi) adalah suatu hasil perbuatan jiwa secara aktif dan penuh perhatian
untuk menyadari adanya rangsangan.Dalam penelitian pengamatan adalah suatu prosedur
yang berencana , yang antara lain meliputi melihat dan mencatat jumlah dan taraf aktifitas
tertentu yang ada hubungannya dengan masalah yang diteliti.Dalam melakukan observasi
bukan hanya mengunjungi, melihat, atau menonton saja, tetapi disertai keaktifan jiwa atau
perhatian khusus dan melakukan pencatatan- pencatatan. Ahli lain mengatakan, bahwa

 Karya Tulis Ilmiah 101


observasi adalah studi yang disengaja dan sistematik tentang fenomena social dan gejala-
gejala psyhis dengan jalan “mengamati” dan “mencatat”. Dalam pengumpulan data melalui
pengamatan diperlukan ingatan yang tepat, setia, teguh dan luas.
Ingatan adalah kekuatan jiwa untuk menerima, menyimpan, dan memproduksi kesan.
Ingatan yang cepat artinya dalam waktu singkat dapat memahami sesuatu hal tanpa
menjumpai kesulitan –kesulitan. Setia, artinya kesan –kesan yang telah diterima akan
disimpan sebaik baiknya, tidak akan berubah. Tegak, dapat menyimpan kesan waktu lama,
tidak mudah lupa. Sedangkan Luas, artinya dapat menyimpan kesan yang banyak.
Pada umumnya kita sulit untuk mempunyai sifat –sifat diatas, oleh sebab itu untuk
meminimalkan kesalahan kesalahan dalam observasi perlu dibantu dengan:
1. Mengklasifikasikan gejala- gejala yang relevan
2. Observasi diarahkan pada gejala- gejala yang relevan.
3. Menggunakan jumlah pengamatan yang lebih banyak.
4. Melakukan pencatatan dengan segera.
5. Didukung pula dengan menggunakan alat- alat mekanik/elektronik seperti alat
pemotret, film, dan lain lain.
Pertimbangan lain, diperlukan alat alat bantu ini adalah mengingat bahwa
didalam penelitian ilmiah, baik yang ada di labolatorium maupun di lapangan, indera
yang paling penting adalah mata dan telinga. Sedangkan kemampuan indera
penglihatan dan indera pendengaran kita terbatas, berbeda –beda secara individual,
dan tidak terlepas dari kelemahan -kelemahan. Ditambah pula dengan semakin
kompleksnya fenomena social yang semakin majemuk, yang menyulitkan proses
pengamatan. Berdasarkan hal tersebut, apabila para pengamat tidak dibantu dengan
alat- alat tersebut akan menambah/ memperbesar kesalahan yang akan dilakukan.
Sasaran pengamatan harus diperhatikan, karena tidak semua yang dilihat dan
diamati itu diperlukan dalam penelitian. Oleh karena itu peneliti harus tau mana
sasaran pengamatan yang harus diamati dan mana yang harus diabaikan. Pembatasan
sasaran pengamatan ini, sebaiknya dipertimbangkan terlebih dahulu sebelum dimulai
pengamatan. Disamping itu, untuk menentukan batas sasaran pengamatan diperlukan
rangka penulisan yang merupakan teori atau konsep –konsep dan hipotesis, yang telah
disusun dalam suatu rancangan penelitian. Kemudian konsep- konsep tersebut
dijabarkan dalam suatu instrument –instrument penelitian.

Beberapa jenis pengamatan


a) Pengamatan terlibat ( observasi partisipan) : pada jenis pengamatan ini, pengamat
benar- benar mengambil bagian dalam kegiatan sasaran pengamatan. Dalam hal ini

102 Karya Tulis Ilmiah 


yang perlu diperhatikan adalah jangan sampai partisipan tau bahwa pengamat yang
berada ditengah- tengah mereka sedang memperhatikan mereka.
b) Pengamatan sistematis . Ciri utama jenis pengamatan ini adalah mempunyai kerangka
atau struktur yang jelas, dimana didalamnya berisikan faktor yang diperlukan dan
sudah dikelompok dalam katagori- katagori. Dengan demikian maka materi observasi
mempunyai skope yang lebih sempit dan terbatas, sehingga pengamatan lebih terarah.
Dalam observasi sistematis ini didahului suatu observasi pendahuluan, yakni dengan
observasi partisipatif guna mencari penemuan perumusan masalah.
c) Observasi Eksperimental . Dalam observasi ini observee dicoba atau dimasukan
didalam suatu kondisi atau situasi tertentu. Dalam observasi ini semua kondisi dan
faktor-faktornya dapat diukur dan dikendalikan, maka observasi eksperimen ini juga
disebut pengamatan terkendali.
 Keuntungan dari pengamatan terkendali ini antara lain: orang tidak perlu
menunggu terlalu lama timbulnya suatu gejala atau tingkah laku yang diperlukan.

 Kelemahan dari pengamatan jenis ini adalah hasilnya sering bias


Pengamatan ini juga disebut observasi terkontrol. Dan pengamatan ini banyak
dilakukan dilaboratorium ilmiah, klinik khusus,ruang-ruang penelitian , dsbnya.

Kelebihan dan kekurangan Teknik Pengamatan


Kelebihan :
1. Merupakan cara pengumpulan data yang murah , mudah dan langsungguna
mengadakan penelitian terhadap macam- macam gejala.
2. Tidak mengganggu, sekurang- kurangnya tidak terlalu mengganggu pada sasaran
pengamatan (observee).
3. Banyak gejala- gejala psychis yang penting atau sukar diperoleh dengan teknik
angket ataupun intervie, tetapi dengan metode ini mudah diperoleh.
4. Dimungkinkan mengadakan pencatatan secara serempak kepada sasaran
pengamatan yang lebih banyak.
Kekurangan :
1. Banyak peristiwa tertentu yang tidak dapat diamati, misalnya harapan, keinginan,
dan masalah-masalah yang sifatnya sangat pribadi, dll.
2. Sering memerlukan waktu yang lama, sehingga membosankan karena tingkah
laku / gejala yang dikehendaki tidak muncul- muncul.
3. Apabila sasaran pengamatan mengetahui bahwa mereka sedang diamati, mereka
akan dengan sengaja menimbulkan kesan- kesan yang menyenangkan atau tidak
menyenangkan. Jadi sifatnya dibuat-buat.

 Karya Tulis Ilmiah 103


4. Sering subjektifitas dari observer tidak dapat dihindari.
Beberapa alat observasi :
1. Check List
• Check list ini ada yang bersifat individual dan juga dapat bersifat kelompok.
• Berisi nama subyek dan beberapa gejala / identitas lainnya dari sasaran
pengamatan.
• Pengamat tinggal memberi tanda check pada daftar tersebut.
• Kelemahan check list hanya menyajikan data yang kasar.
2. Skala penilaian (Rating Scala).
a. Scala ini berupa daftar yang berisikan ciri-ciri tingkah laku yang dicatat secara
bertingkat.
b. Rating scala ini merupakan alat pengumpulan data untuk menerangkan,
menggolongkan, dan menilai seseorang atau suatu gejala.
c. Skala penilaian ini dapat berbentuk:
• Bentuk kuantitas yang menggunakan score atau rangking.
• Rating score dalam beb=ntuk diskripsi.
• Rating score dalam bentuk grafis
3. Daftar Riwayat Kelakuan (Anecdotal Record)
Adalah catatan- catatan mengenai tingkah laku seseorang (observee) yang luar
biasa sifatnya atau yng khas. Catatan semacam ini kecuali dibuat oleh pengamat
sering pula dibuat oleh guru, pemimpin organisasi, pendeta, direktur perusahaan ,
dsbnya.
Pada prisipnya anecdotal record harus dibuat secepat mungkin dikala peristiwa
itu terjadi dan sesudah terjadi dengan catatan ucapan atau tingkah laku tertentu
dari anggota suatu masyarakat.
4. Alat- alat mekanik. (Electronic).
Alat ini antara lain :
1) Alat perekam.
2) Alat fotografis.
3) Film.
4) Tape recorder.
5) Kamera televisi , dsb
Alat –alat tersebut sewaktu- waktu dapat diputar kembali dan dianalisis.
2. Metode Wawancara (interview)
Wawancara adalah suatu metode yang dipergunakan untuk mengumpulkan data,
dimana peneliti mendapat keterangan atau pendapat secara lesan dari seseorang
sasaran penelitian (responden), atau bercakap-cakap berhadapan muka dengan

104 Karya Tulis Ilmiah 


responden ( face to face). Data tersebut diperoleh langsung dari responden melalui
pertemuan atau percakapan. Wawancara (Interview) merupakan alat pembantu
utama dalam pengumpulan data dengan metode observasi.
Dengan wawancara kadang diperoleh data yang tidak diduga, yang tidak dapat
diperoleh melalui observasi. Dengan wawancara peneliti dapat :
1. Memperoleh kesan langsung dari responden
2. Menilai kebenaran yang dikatakan oleh responden
3. Membaca air muka (mimik) dari responden
4. Memberikan penjelasan bila pertanyaan tidak dimengerti responden
5. Memancing jawaban bila jawaban macet
Dalam pelaksanaan penelitian wawancara kadang bukan merupakan hal yang terpisah
khusus, melainkan merupakan pelengkap bagi metode - metode lainnya. Di dalam
wawancara hendaknya antara pewawancara (interviewer) dengan sasaran
(interviewee):
1. Saling melihat, saling mendengar, dan saling mengerti.
2. Terjadi percakapan biasa tidak terlalu kaku (formal)
3. Mengadakan persetujuan / perencanaan pertemuan dengan tujuan tertentu.
4. Menyadari adanya kepentingan yabg berbeda, antara pencari informasi dan
pemberi informasi.
a. Jenis wawancara:
1. Wawancara tidak terpimpin
2. Wawancara terpimpin
3. Wawancara bebas terpimpin
4. Free talk dan Diskusi

b. Teknik wawancara
Berhasil tidaknya suatu wawancara juga tergantung dari tiga hal berikut:
1. Hubungan baik antara pewawancara dengan sasaran
2. Ketrampilan sosial interviewer
3. Pedoman dan cara pencatatan
Dengan demikian diharapkan akan terjadi hubungan baik antara pewawancara dengan
sasaran sehingga tercipta swasana yang bebas dan tidak kaku, tercipta hubungan yang
baik dan saling mempercayai antara pewawancara dan yang diwawancarai. Swasana
seperti ini disebut “rapport”. Untuk menciptakan keadaan semacam ini dapat dicapai
dengan:
1. Terlebih dahulu mengadakan pembicaraan pendahuluan untuk perkenalan dan
menjelaskan tujuan wawancara.

 Karya Tulis Ilmiah 105


2. Menggunakan bahasa yang sederhana dan mudah dimengerti.
3. Masalah dengan permasalahan yang sesuai dengan keahlian responden, sehingga
tertarik terlebih dahulu.
4. Menciptakan swasana yang bebas dan santai, sehingga responden tidak merasa
tertekan.
5. Hindarkan kesan yang terburu- buru, tidak sabar, dan sikap yang kurang sopan.
6. Member sugesti kepada interviewee bahwa keterangan atau jawaban mereka
sangat berharga, tetapi di jaga jangan sampai interviewee berlebihan.
7. Bersikap hati- hati, jangan sampai menyinggung titik kritis ( hal yang sensitive dan
rahasia)
8. Harus memegang teguh “kode etik”

c. Pedoman dan Cara Pencatatan Wawancara.


Secara garis besar pencatatan data wawancara dapat dilakukan dengan 5 cara, yaitu:
1. Pencatatan Langsung.
2. Pencatatan dari ingatan.
3. Pencatatan dengan alat Recording.
4. Pencatatan dengan Fiel Rating (dengan angka), disini pewawancara sudah
member kode jawaban / mengolongkan kode jawaban dalam kategori missal:
Sangat tidak setuju diberi nilai 0
Tidak setuju diberi nilai 1
Setuju diberi nilai 2
Sangat setuju diberi nilai 3
Sangat setuju sekali diberi nilai 4
5. Pencatatan data wawancara dengan kode, pencatatan ini hamper sama dengan
no 4 tetapi tidak dinilai dengan angka, misalnya dengan hurup (A, B, C, D) atau
jawaban “ya” atau “tidak”

Kelebihan dan kekurangan metode wawancara


• Kelebihan
1) Metode ini tidak akan mengalami kesulitan walaupun respondennya buta huruf,
atau lapisan masyarakat manapun karena alat utamanya bahasa verbal.
2) Luwes dan fleksibel
3) Selain untuk menggali informasi juga dapat dipakai untuk mengadakan observasi
terhadap perilaku pribadi.

106 Karya Tulis Ilmiah 


4) Untuk menggali gejala –gejala psyhis terutama yang berada dibawah sadar
Sangat cocok untuk dipergunakan didalam pengumpulan data –data sosial.

• Kekurangan- kekurangannya :
1) Kurang efisien, karena memboroskan waktu, tenaga, pikiran dan biaya.
2) Digunakan adanya keahlian pengguasaan bahasa dari interviewer.
3) Memberi kemungkinan interviewer dengan sengaja memutar balikkan jawaban,
memalsu jawaban.
4) Jalannya intervie sangat dipengaruhi oleh situasi.
5) Apabila antara penanya dan yang ditanya mempunyai perbedaan yang mencolok
menyebabkan data yang diperoleh tidak akurat.

3. Angket
Angket adalah suatu cara pengumpulan data atau suatu penelitian mengenai
suatu masalah yang umumnya banyak menyangkut kepentingan umum.
Angket dilakukan dengan mengedarkan suatu daftar pertanyaan –pertanyaan yang
berupa formulir- formulir, diajukan secara tertulis kepada sejumlah subyek untuk
mendapatkan tanggapan, informasi, jawaban, dsbnya.
Teknik ini lebih cocok dipakai untuk memperoleh data yang cukup luas, dari kelompok
masyarakat yang berpopulasi cukup besar, dan bertebaran tempatnya.

Beberapa tipe angket.


a) Menurut sifatnya :
1) Angket umum yaitu yang berusaha sejauh mungkin untuk memperoleh selengkap-
lengkapnya tentang kehidupan seseorang.
2) Angket khusus yaitu yang berusaha untuk mrndapatkan data –data mengenai
sifat-sifat khusus dari pribadi seseorang.

b) Menurut cara penyampaiannya :


1) Angket langsung
2) Angket tidak langsung
Menurut bentuk strukturnya.
1) Angket berstuktur.
2) Angket tak berstuktur.
c) Berdasarkan bentuk pertanyaanya atau menurut jenis penyusunan item yang diajukan
dibedakan menjadi :
1) Angket berbentuk isian

 Karya Tulis Ilmiah 107


2) Angket berbentuk pilihan

Psikologi Menjawab Angket


Dalam pengumpulan data dengan angket seorang peneliti juga harus mempertimbangkan
faktor- faktor yang ada pada diri responden, sebab responden biasanya :
– Asing bagi peneliti
– Tidak berkepentinganatas hasil penelitian yang dilakukan oleh orang lain
– Sudah sibuk dengan pekerjaan dan urusannya sendiri
Psikologi yang harus dipahami oleh peneliti terhadap responden dalam menjawab angket
al:
– Bagaimana minatnya
– Motivasinya
– Kesediaanya
– Kejujurannya dalam memberikan jawabanya

Persiapan dan penyusunan angket


• Kriteria penyusunan angket:
– Pertanyaan harus singkat dan jelas
– Jumlah pertanyaan hendaknya dibuat sedikit mungkin
– Penyusunan hendaknya cukup merangsang minat menjawab
– Partanyaan dapat” memaksa”penjawab untuk memberikan jawaban yang
mendalam tetapi “to the point”
– Pertanyaan jangan sampai menimbulkan jawaban yang meragukan
– Pertanyaan jangan bersifat introgatif, jangan sampai menimbulkan kemarahan
penjawab
– Pertanyaan jangan sampai menimbulkan kecurigaan pada penjawab.
Kelebihan dan kekurangan
Kelebihan :
– Dalam waktu singkat, serentak dapat diperoleh data yang banyak
– Menghemat tenaga dan biaya
– Responden dapat memilih waktu senggang untuk mengisinya.
– Responden tidak merasa terpaksa.
Kekurangan :
– Jawaban kadang bersifat subyektif
– Pertanyaan akan ditafsirkan berbeda karena latar belakang pendidikan responden
yang berbeda.
– Tidak dapat dilakukan untuk golongan buta huruf

108 Karya Tulis Ilmiah 


– Apabila responden tidak dapat menjawab akan mengalami kemacetan dan mungkin
responden tidak menjawab seluruh pertanyaan.
– Sangat sulit untuk memutuskan pertanyaan- pertanyaan secara cepat dengan
menggunakan bahasa yang jelas dan sederhana.

4. Metode Eksperimental
Metode eksperimental digunakan untuk mengumpulkan data atau informasi
dalam suatu kondisi yang dikontrol. Pada pengumpulan data dengan metode
eksperimen ada dua hal yang perlu diperhatikan yang merupakan ciei dari penelitian
eksperimen, yaitu:
1. Adanya perlakuan (treatment) yang diberikan untuk memanipulasi variable
independent.
2. Subyek penelitian yang akan diberi perlakuan diambil secara acak, dan adamya
kelompok control.
Pengumpulan data dengan Metode eksperimental mempunyai tahapan yang sama
dengan penelitian lain yaitu, penentuan sampel, menentukan subyek penelitian mana
yang akan diberi perlakuan (treatment) dan subyek penelitian mana yang tidak diberi
perlakuan (menjadi kelompok control). Kelompok yang mendapat perlakuan khusus
apa yang akan diberikan (disebut variable independent), selanjutnya melakukan
evaluasi terhadap treatment (variable dependent) pada kedua kelompok penelitian.
Karena penelitian eksperimen atau percobaan adalah kegiatan percobaan, yang
bertujuan untuk mengetahui suatu gejala atau pengaruh yang timbul, sebagai akibat
dari adanya perlakuan tertentu.
Ciri khusus dari penelitian eksperimen adalah adanya percobaan atau trial.
Percobaan itu berupa perlakuan atau intervensi terhadap suatu variabel, diharapkan
dari perlakuan tersebut terjadi perubahan atau pengaruh terhadap variabel yang lain.
Tujuan utama penelitian eksperimen adalah untuk menyelidiki kemungkinan saling
hubungan sebab akibat dengan cara mengadakan intervensi atau mengenakan
perlakuan kepada satu atau lebih kelompok eksperimen, kemudian hasil (akibat)
intervensi tersebut dibandingkan dengan kelompok yang tidak dikenakan perlakuan
(kelompok Kontrol).
Langkah- langkah penumpulan data metode Eksperimen :
1. Melakukan tinjauan Literatur, terutama yang berhubungan dengan masalah yang
akan diteliti.
2. Mengidentifikasi dan membatasi masalah penelitian
3. Merumuskan hipotesis- hipotesis penelitian
4. Menyusun rencana eksperimen yang mencakup :

 Karya Tulis Ilmiah 109


a. Menentukan variabel bebas dan variabel terikat
b. Memilih desain eksperimen yang akan digunakan
c. Menentukan sampel
d. Menyusun alat eksperimen dan alat ukur
e. Menyusun uotline prosedur pengumpulan data.
f. Melakukan pengumpulan data tahap pertama (pretest)
g. Melakukan eksperimen.
h. Mengumpulkan data tahap kedua (posttest).

Pada umumnya penelitian eksperimen ini hanya menggunakan sampel yang relatif kecil,
bila dibandingkan dengan besarnya populasi, oleh karena itu , hasil penelitian eksperimen
diolah dan diuji statistik yang cermat agar bisa dilakukan generalisasi.
KONTROL
Yang dimaksud kontrol dalam hal ini adalah kelompok atau individu yang tidak dikenai
perlakuan.Kontrol dalam penelitian eksperimen sangat penting untuk melihat perbedaan
perubahan variabel terpengaruh atau yang dikenai perlakuan dengan yang tidak dikenai
perlakuan.

Faktor –faktor yang dikontrol dalam eksperimen meliputi :


1) Sasaran atau obyek yang diteliti(diamati)
2) Peneliti atau orang yang melakukan percobaan
3) Variabel bebas
4) Variabel terikat
5) Kelompok eksperimen dan kelompok kontrol
6) Populasi dan sampel
7) Skor rata-rata hasil test

Dalam penelitian eksperimen kontrol mempunyai peranan yang sangat penting antara lain
1. Untuk mencegah munculnya faktor-faktor yang sebenarnya tidak diharapkan
berpengaruh terhadap variabel terikat.
2. Untuk membedakan variabel yang diperlukan dan variabel yang tidak diperlukan
3. Untuk menggambarkan secara kuantitatif hubungan antara variabel bebas dengan
variabel terikat, dan sejauh mana tingkat hubungan antara kedua variabel tersebut

5. Metode Dukumentasi

110 Karya Tulis Ilmiah 


Metode Dukumentasi banyak digunakan pada penelitian historis (Historical
Research), literature (Literature Review), metaanalisis (meta Analysis), dan
penelitian yang menggunakan data sekunder.

Latihan

Untuk dapat memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas, kerjakanlah Latihan
berikut! (Font: Calibri, size 12)

1). Bacalah buku – buku tentang metodologi penelitian, selanjutnya pelajari tentang jenis data
dan bagaimana cara memperolehnya, sifat dan skala datanya.
Buatlah contoh serta difinisikan apa yang dimaksud dengan
- Data primer
- Data sekunder
- Data kwalitatif
- Data kwantitatif
- Data Kontinu
- Data Diskrit

2) Anda pelajari dengan seksama macam – macam teknik pengumpulan data, serta kelebihan
dan kekurangan dari masing- masing teknik pengumpulan data tersebut. Selanjutnya
tentukan teknik pengumpulan data yang sesuai dengan penelitian yang akan Anda
lakukan. Siapkan apa saja yang menurut Anda sangat diperlukan dalam pengumpulan data
dalam penelitian yang Anda lakukan nanti.

Agar Anda dapat mengerjakan soal di atas dengan baik, cermati kembali Modul 4 Topik 1.
Lalu diskusikan jawaban Andadengan teman-teman sejawat. Setelah itu, rumuskan
jawaban yang paling tepat.

Ringkasan

1. Arti dan jenis data


Kata ‘data’ berasal dari kata datum yang berarti materi atau kumpulan fakta yang dipakai
untuk keperluan suatu diskusi atau pendapat. Data dapat berupa status, informasi,

 Karya Tulis Ilmiah 111


keterangan, kumpulan angka- angka, dan lain- lain mengenai suatu atau beberapa obyek
yang dikumpulkan sendiri oleh peneliti ataupun berasal dari sumber lain.
2. Data dapat dibedakan:
a. Menurut sumbernya, data dapat dibagi menjadi dua kelompok yaitu:
1. Data primer
2. Data sekunder
Data sekunder dapat dibagi menjadi dua kelompok, yaitu:
- Data Internal;
- Data Eksternal;
b. Menurut tipe dan skala pengukurannya data dikelompokkan menjadi dua, yaitu
1. Data kualitatif
2. Data kuantitatif
c. Menurut jenisnya, data dapat dibagi menjadi dua kelompok, yaitu:
1. Data kontinu,
2. Data diskrit,
d. Menurut Karakteristiknya
Suatu data statistic harus memiliki cirri-ciri yang sama atau paling tidak mendekati cirri-
ciri sumber data yang ada, yaitu meliputi
1. Akurasi Data,
2. Presisi Data,
3. Validitas Eksternal Data,
4. Validitas Internal Data,

3. Macam – macam Metode Pengumulan Data

a. Metode Observasi (Font: Calibri, size 12)


Pengamatan (Observasi) adalah suatu hasil perbuatan jiwa secara aktif dan penuh
perhatian untuk menyadari adanya rangsangan.Dalam penelitian pengamatan adalah
suatu prosedur yang berencana , yang antara lain meliputi melihat dan mencatat jumlah
dan taraf aktifitas tertentu yang ada hubungannya dengan masalah yang diteliti.
Untuk meminimalkan kesalahan kesalahan dalam observasi perlu dibantu dengan:
1. Mengklasifikasikan gejala- gejala yang relevan
2. Observasi diarahkan pada gejala- gejala yang relevan.
3. Menggunakan jumlah pengamatan yang lebih banyak.
4. Melakukan pencatatan dengan segera.

112 Karya Tulis Ilmiah 


5. Didukung pula dengan menggunakan alat- alat mekanik/elektronik seperti alat
pemotret, film, dan lain lain.
Beberapa jenis pengamatan
1. Pengamatan terlibat ( observasi partisipan)
2. Pengamatan sistematis.
3. Observasi Eksperimental.
Kelebihan dan kekurangan Teknik Pengamatan
Kelebihan :
1. Merupakan cara pengumpulan data yang murah , mudah dan langsungguna
mengadakan penelitian terhadap macam- macam gejala.
2. Tidak mengganggu, sekurang- kurangnya tidak terlalu mengganggu pada sasaran
pengamatan (observee).
3. Banyak gejala- gejala psychis yang penting atau sukar diperoleh dengan teknik
angket ataupun intervie, tetapi dengan metode ini mudah diperoleh.
4. Dimungkinkan mengadakan pencatatan secara serempak kepada sasaran
pengamatan yang lebih banyak.
Kekurangan :
1. Banyak peristiwa tertentu yang tidak dapat diamati, misalnya harapan, keinginan,
dan masalah-masalah yang sifatnya sangat pribadi, dll.
2. Sering memerlukan waktu yang lama, sehingga membosankan karena tingkah
laku / gejala yang dikehendaki tidak muncul- muncul.
3. Apabila sasaran pengamatan mengetahui bahwa mereka sedang diamati, mereka
akan dengan sengaja menimbulkan kesan- kesan yang menyenangkan atau
tidak menyenangkan. Jadi sifatnya dibuat-buat.
4. Sering subjektifitas dari observer tidak dapat dihindari.
Beberapa alat observasi :
1. Check List
2. Skala penilaian (Rating Scala).
3. Daftar Riwayat Kelakuan (Anecdotal Record)
4. Alat- alat mekanik. (Electronic).

b. Metode Wawancara (interview)


Dengan wawancara peneliti dapat :
1. Memperoleh kesan langsung dari responden
2. Menilai kebenaran yang dikatakan oleh responden
3. Membaca air muka (mimik) dari responden
4. Memberikan penjelasan bila pertanyaan tidak dimengerti responden

 Karya Tulis Ilmiah 113


5. Memancing jawaban bila jawaban macet
c. Angket
Angket adalah suatu cara pengumpulan data atau suatu penelitian mengenai suatu
masalah yang umumnya banyak menyangkut kepentingan umum.

Beberapa tipe angket.


Menurut sifatnya :
- Angket umum
- Angket khusus
Menurut cara penyampaiannya :
- Angket langsung
- Angket tidak langsung
Menurut bentuk strukturnya.
- Angket berstuktur.
- Angket tak berstuktur.
Berdasarkan bentuk pertanyaanya atau menurut jenis penyusunan item yang diajukan
dibedakan menjadi :
- Angket berbentuk isian
- Angket berbentuk pilihan

Kelebihan dan kekurangan


Kelebihan :
– Dalam waktu singkat, serentak dapat diperoleh data yang banyak
– Menghemat tenaga dan biaya
– Responden dapat memilih waktu senggang untuk mengisinya.
– Responden tidak merasa terpaksa.
Kekurangan :
– Jawaban kadang bersifat subyektif
– Pertanyaan akan ditafsirkan berbeda karena latar belakang pendidikan
responden yang berbeda.
– Tidak dapat dilakukan untuk golongan buta huruf
– Apabila responden tidak dapat menjawab akan mengalami kemacetan dan
mungkin responden tidak menjawab seluruh pertanyaan.
– Sangat sulit untuk memutuskan pertanyaan- pertanyaan secara cepat dengan
menggunakan bahasa yang jelas dan sederhana.

114 Karya Tulis Ilmiah 


d. Metode Eksperimental
Metode eksperimental digunakan untuk mengumpulkan data atau informasi
dalam suatu kondisi yang dikontrol. Pada pengumpulan data dengan metode
eksperimen ada dua hal yang perlu diperhatikan yang merupakan ciei dari penelitian
eksperimen, yaitu:
- Adanya perlakuan (treatment) yang diberikan untuk memanipulasi variable
independent.
- Subyek penelitian yang akan diberi perlakuan diambil secara acak, dan adamya
kelompok control.

e. Metode Dukumentasi
Metode Dukumentasi banyak digunakan pada penelitian historis (Historical Research),
literature (Literature Review), metaanalisis (meta Analysis), dan penelitian yang
menggunakan data sekunder.

Tes Formatif 1

Pilihlah salah satu jawaban yang paling benar!

1. Materi atau kumpulan fakta yang dipakai untuk keperluan suatu diskusi atau
pendapatdisebut….
A. Fakta
B. Data
C. Bahan
D. Masalah

2. Data yang diperoleh langsung oleh peneliti sendiri disebut data…


A. Primer
B. Sekunder
C. Kuwalitatif
D. Kwantitatif

3. Data yang diperoleh dari pihak lain disebut data….


A. Primer
B. Sekunder

 Karya Tulis Ilmiah 115


C. Kuwalitatif
D. Kwantitatif

4. Menurut tipe dan skala pengukurannya data dikelompokkan menjadi :


A. 4
B. 3
C. 2
D. 1

5. Metode pengumpulan data yang dilakukan dengan pengamatan disebut metode :


A. Observasi
B. Survey
C. Dukumentasi
D. Eksperimen

6. Metode pengumpulan data atau suatu penelitian mengenai suatu masalah yang
umumnya banyak menyangkut kepentingan umum disebut metode..
A. Observasi
B. Survey
C. Angket
D. Eksperimen

7. Metode pengumpulan data yang digunakan untuk mengumpulkan data atau informasi
dalam suatu kondisi yang dikontrol disebut metode….
A. Observasi
B. Survey
C. Angket
D. Eksperimen

8. Kelebihan metode pengumpulan data dengan angket adalah…


A. Jawaban kadang bersifat subyektif
B. Pertanyaan akan ditafsirkan berbeda karena latar belakang pendidikan
responden yang berbeda.
C. Apabila responden tidak dapat menjawab akan mengalami kemacetan dan
mungkin responden tidak menjawab seluruh pertanyaan
D. Dalam waktu singkat, serentak dapat diperoleh data yang banyak

116 Karya Tulis Ilmiah 


9. Metode pengumpulan data banyak digunakan pada penelitian historis adalah metode…
….
A. Observasi
B. Survey
C. Dukumentasi
D. Eksperimen

10. Psikologi yang harus dipahami oleh peneliti terhadap responden dalam menjawab
angket kecuali:
A. Motivasinya
B. Bagaimana minatnya
C. Bahasanya
D. Kejujuran dalam member jawaban

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 1 yang terdapat pada bagian
akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar. Kemudian, gunakan rumus berikut untuk
mengetahui tingkat pemahaman Anda terhadap materi pada Topik 1 modul 4

𝑗𝑢𝑚𝑙𝑎ℎ𝑗𝑎𝑤𝑎𝑏𝑎𝑛𝑦𝑎𝑛𝑔𝑏𝑒𝑛𝑎𝑟
Tingkat Pemahaman = 𝑥 100%
𝑗𝑢𝑚𝑙𝑎ℎ𝑠𝑜𝑎𝑙

Arti tingkatan pemahaman: 90 – 100 % = baik sekali


80 – 89 % = baik
70 – 79 % = cukup
< 70 % = kurang

Apabila Anda mencapai tingkat pemahaman 80 % atau lebih, Anda dapat melanjutkan
mempelajari Topik berikutnya (topic 2), jika masih kurang dari 80% sebaiknya Anda
mengulangi materi Topik 1 modul 4 ini terutama bagian yang belum Anda kuasai

SELAMAT MENCOBA

 Karya Tulis Ilmiah 117


Topik 2
Teknik Sampling

T
eknik sampling dikembangkan dengan tujuan untuk membantu para peneliti dalam
upaya untuk melakukan generalisasi dari hasil penelitian yang telah dilakukan.
Generalisasi bisa dilakukan lewat penaksiran (estimasi) parameter populasi maupun
generalisasi lewat pengujian hipotesis tentang keadaan parameter di populasi. Generalisasi
yang dimaksud dalam pengertian statistic adalah penarikan kesimpulan dari hal yang jumlah
elemennya lebih sedikit atau dikenal dengan “sampel” ke hal yang jumlah elemennya lebih
banyak atau lebih luas yang dikenal dengan istilah “populasi”. Generalisasi dikenal juga
dengan istilah “inferensi‘, yang tentunya berbeda dengan istilah “diskripsi”. Dari istilah
inilah dalam bidang statistika dikenal istilah “statistic Inferensial” dan “statistik Diskriptif”.
Statistik Inferensial adalah semua perhitungan dari sampel yang digunakan untuk generalisasi,
sedangkan Statistik Diskriptif adalah semua perhitungan yang hanya digunakan untuk
mendiskripsikan suatu fenomena tanpa melakukan generalisasi. Tentunya Anda dapat
melakukan generalisasi jika prinsip “random” Anda gunakan dalam proses pengambilan
sampel. Seperti telah kita bahas pada topik sebelumnya makna random pada hakekatnya
adalah kondisi dimana setiap elemen atau individu mendapat kesempatan yang sama untuk
terpilih dalam proses pengambilan sampel.
Dengan demikian seseorang baru bisa melakukan generalisasi bila batasan populasi
jelas. Populasi dalam istilah statistika adalah semua kumpulan elemen atau individu. Elemen
atau individu pada hakekatnya merupakan obyek dimana pengamatan akan dilakukan oleh
peneliti, tentunya pengamatan tidak dilakukan terhadap populasinya, namun lewat sampel
yang diambilnya. Sampel dalam istilah statistika adalah bagian dari populasi. Dalam
melakukan penelitian Anda akan berhadapan dengan obyek yang akan Anda diteliti atau
diselidiki. Obyek tersebut bisa berupa manusia, hewan, tumbuhan, benda – benda mati
lainnya, serta peristiwa dan gejala yang terjadi di dalam mayarakat atau di alam ini.
Dalam melakukan penelitian, kadang kadang peneliti mengambil seluruh obyek untuk
diteliti, tetapi sering juga hanya sebagian saja yang diambil sebagai obyek penelitiannya, yang
disebut dengan sampel. Meskipun dalam penelitian tersebut hanya sebagian obyek saja yang
diteliti, tetapi hasilnya dapat mewakili atau mencakup seluruh obyek yang diteliti.
Keseluruhan obyek penelitian atau obyek yang diteliti tersebut yang dinamakan populasi.
Dalam Topik ini Anda akan mempelajari tentang:

118 Karya Tulis Ilmiah 


A. POPULASI DAN SAMPEL.
Seperti uraian diatas bahwaPopulasi atau universe adalahkumpulan dari semua outcome,
respons, pengukuran atau perhitungan yang menjadi perhatian peneliti, sedangkan Sampel
adalah bagian dari populasi yang diambil sebagai obyek yang diteliti dan dianggap mewakili
seluruh populasi. Di dalam Populasi anda harus memasukkan tiga unsur yaitu: isi (content) luas
(extent) dan waktu (time). Sebagai contoh adalah “pendapatan pegawai pabrik/ bulan di
Kabupaten Sidoarjo tahun 2017.
Dari populasi dikenal istilah “parameter populasi” yaitu semua ukuran yang diperoleh
dari populasi, apabila memang bisa dilakukan. Sebagai contoh adalah rata-rata pendapatan
pegawai pabrik /bulan di populasi pegawai pabrik di Kabupaten Sidoarjo tahun 2017.
Parameter populasi dinyatakan dengan simbul huruf Yunani seperti µ untuk rata- rata di
populasi, δ untuk standart deviasi dipopulasi, dan lain sebagainya. Tentunya parameter
tersebut Anda dapatkan dari peneksiran parameter populasi atau istimasi. Parameter populasi
juga sebagai referensi untuk melakukan pengujian hipotesis karena pada hakekatnya hipotesis
adalah pernyataan keadaan parameter di populasi.
Dari sampel dikenal juga istilah “statistic sampel” atau disingkat ‘statistik’ yaitu semua
ukuran yang diperoleh dari sampel, mohon Anda bedakan dengan istilah “statistika” yang
merupakan salah satu bidang ilmu. Istilah inilah yang merupakan hal yang utama dalam bidang
statistika inferensial. Karena Anda dalam melakukan upaya generalisasi berhadapan langsung
dengan sampel yang diambil dari populasi secara random, dalam hal ini Anda langsung
memperoleh hasil perhitungan yang disebut dengan statistic. Pengambilan sampel dari
populasi inlah yang disebut dengan Sampling, dan pengambilan kesimpulan dari sampel ke
populasi disebut dengan generalisasi. Hal tersebut bisa digambarkan seperti gambar berikut
ini:

 Karya Tulis Ilmiah 119


Selanjutnya Anda harus paham mana yang merupakan populasi, mana yang merupakan
sampel penelitian, dan mana yang merupakan sekelompok data. Anda dapat mempelajari
contoh dibawah ini untuk memahami hal tersebut.

Contoh:
Mengidentifikasi sekelompok data.
Dalam survai baru- baru ini 1000 mahasiswa Poltekes Surabaya ditanya kebiasaan membaca
literatur ilmiah di internet sedikitnya satu kali dalam seminggu, Enam ratus (600) mahasiswa
mengatakan ya. Kenali mana yang merupakan populasi dan sampel?
Jawab:
Populasi berisi respon dari semua mahasiswa Poltekes Surabaya, sedang sampel berisi dari
1000 mahasiswa Poltekes Surabaya yang masuk dalam survei.
Sampel adalah bagian dari respon semua mahasiswa poltekes Surabaya.
Sekelompok data adalah berisi 600 mahasiswa yang mengatakan ya dan 400 mahasiswa yang
mengatakan tidak. Jika dibuat diagram venn sebagai berikut:

Sekelompok data apakah suatu populasi atau sampel biasanya tergantung pada konteks dari
situasi yang ada. (paparan peneliti ilmiah)
Dua batasan penting berkaitan dengan ukuran-ukuran yang terdapat pada populasi disebut
parameter, dan ukuran-ukuran yang terdapat pada sampel disebut statistik.
Contoh: bedakan antara parameter dengan statistik.
1. Survei baru-baru ini dari sampel mahasiswa jurusan analis kesehatan dilaporkan bahwa
rerata gaji awal masuk kerja kurang dari 1 juta.
2. Gaji awal untuk lulusan jurusan analis kesehatan menurun 2% dari tahun sebelumnya.
Jawab :

120 Karya Tulis Ilmiah 


1. Karena ukuran 1 juta didasari pada bagian dari populasi, maka ini disebut statistik
sampel.
2. Karena ukuran 2% didasari pada semua lulusan jurusan Analis Kesehatan Surabaya,
maka ini disebut parameter populasi.
Agar sampel yang diambil dapat mewakili populasi maka digunakan teknik –teknik tertentu.
Teknik ini biasanya disebut dengan teknik sampling. Dalam penelitian survey teknik sampling
ini sangat penting dan perlu diperhitungkan masak- masak, sebab teknik pengambilan sampel
yang tidak baik akan mempengaruhi validitas hasil penelitian tersebut.
B. KEGUNAAN SAMPEL
Banyak masalah yang tidak dapat dipecahkan tanpa menggunakan teknik sampling di
dalam penelitian ilmiah. Karena suatu penelitian tidak dapat dilakukan pada unit/ sub unit
tertentu saja, untuk itu agar dapat dilakukan penelitian terhadap semua sub bidang dan
dengan biaya murah, Anda dapat melakukan sampling atau pengambilan sampel terhadap
obyek yang diteliti.
Kegunaan sampling didalam penelitian ini antara lain sebagai berikut:
1. Menghemat Biaya, maksudnya apabila penelitian tersebut dilakukan terhadap semua
obyek yang diteliti sudah barang tentu akan memerlukan lebih banyak biaya, oleh sebab
itu dengan sampling / mengambil sebagian populasi untuk dijadikan obyek penelitian,
maka biaya tersebut dapat ditekan / dikurangi.
2. Mempercepat Pelaksanaan Penelitian/Menghemat waktu maksudnya adalah
penelitian yang dilakukan dengan banyak obyek yang diamati (seluruh populasi) jelas
akan memerlukan waktu yang lama. Dengan mengambil sebagian dari populasi (sampel)
sebagai obyek penelitian jelas akan lebih cepat pelaksanaan penelitian tersebut.
3. Menghemat Tenaga, maksudnya adalah apabila penelitian tersebut dilakukan pada
seluruh populasi sudah tentu akan memerlukan tenaga yang lebih banyak bila
dibandingkan dengan penelitian yang dilakukan terhadap sebagian populasi (sampel),
dengan kata lain akan menghemat tenaga. Apabila ada kesalahan prosedur, akan mudah
diketahui dan dengan cepat dapat diulang kembali.
4. Memperluas ruang lingkup penelitian, maksudnya adalah apabila penelitian dilakukan
terhadap seluruh obyek penelitian sudah jelas akan memakan waktu, biaya, tenaga yang
besar, akan tetapi apabila penelitian dilakukan terhadap sebagian populasi (sampel)
dengan biaya, waktu dan tenaga yang sama dapat dilakukan penelitian yang lebih luas
ruang lingkupnya.
5. Memperoleh hasil yang lebih akurat. Dengan menggunakan sampel penelitian akan
memperkuat keakuratan hasil penelitian, karena waktu, tenaga dan sumber daya
lainnya yang tersedia lebih banyak sebab:

 Karya Tulis Ilmiah 121


a. Jumlah sampel yang kecil akan mudah dikerjakan oleh personel yang terlatih /
peneliti
b. Supervise yang ketat pada proses pengumpulan data dapat dilaksanakan
c. Kelompok study yang kecil memungkinkan untuk digunakan metode dan teknik
penelitian yang lebih canggih.

C. HAL- HAL YANG PERLU DIPERHATIKAN DALAM PENGAMBILAN SAMPEL.


Faktor – factor yang dapat mempengaruhi proses pengambilan sampel yang perlu
diperhatikan karena akan mempengaruhi keberhasilan suatu penelitian antara lain:
1. Membatasi Populasi.
Untuk memperoleh sampel yang representative perlu Anda lakukan pembatasan
populasi. Apabila tidak dilakukan pembatasan- pembatasan terhadap populasi, maka
kesimpulan yang ditarik dari hasil penelitian tidak menggambarkan atau mewakili seluruh
populasi. Perlu diingat bahwa nilai suatu hasil penelitian bukan ditentukan oleh besar/kecilnya
populasi, melainkan ditentukan oleh bagaimana peneliti menggunakan dasar pengambilan
dasar pengambilan kesimpulan atau teknik sampling. Apabila suatu kesimpulan ditarik
berdasarkan pada sampel yang diambil dengan teknik yang salah, maka kesimpulan hasil
penelitian tidak dapat berlaku seluruh populasi.
2. Mendaftar seluruh unit yang menjadi anggota populasi.
Seluruh unit yang menjadi anggota populasi Anda catat secara jelas, sehingga dapat
diketahui unit –unit mana yang termasuk anggota dan unit mana yang bukan anggota
populasi. Untuk ini Anda perlu juga membuat batasan populasi, seperti yang telah Anda
pelajari sebelumnya.
3. Menentukan sampel yang akan dipilih.
Setelah Anda membuat daftar seluruh anggota populasi, selanjutnya Anda pilih anggota-
anggota populasi yang akan dipilih sebagai sampel. Besarnya atau banyaknya anggota
yang dipilih menjadi sampel penelitian, memerlukan perhitungan tersendiri.
Besar/kecilnya suatu sampel bukan ukuran untuk menentukan apakah sampel tersebut
representative atau tidak. Hal ini akan tergantung dari karakteristik populasi, misalnya
homogen atau heterogen, dan sebagainya.
4. Menentukan teknik sampling
Teknik pengambilan sampel sangat penting, karena apabila salah dalam menggunakan
teknik sampling maka hasilnya pun akan salah.

D. PROSEDUR PENGAMBILAN SAMPEL.


Dalam pengambilan sampel penelitian dari populasi ada prosedur yang perlu Anda
perhatikan, yaitu sebagai berikut:

122 Karya Tulis Ilmiah 


1) Menentukan Tujuan Penelitian.
Tujuan penelitian merupakan hal pokok untuk menentukan arah elemen – elemen yang
lain dari suatu penelitian. Dalam menentukan sampel juga tergantung pada tujuan
penelitian pula, oleh sebab itu langkah pertama dalam pengambilan sampel adalah
menentukan tujuan penelitian.
2) Menentukan Populasi Penelitian.
Seperti yang telah Anda pelajari sebelumnya, bahwa anggota populasi di dalam
penelitian harus dibatasi secara jelas, oleh sebab itu sebelum sampel ditentukan harus
ditentukan dengan jelas criteria atau batasan populasinya. Hal ini akan menjamin
pengambilan sampel secara tepat.
3) Menentukan Jenis Data Yang Diperlukan
Jenis data yang akan dikumpulkan dalam suatu penelitian harus dirumuskan secara jelas.
Apabila jenis data telah Anda rumuskan dengan jelas, selanjutnya Anda dengan mudah
menentukan dari mana data tersebut diperoleh atau dari mana sumbernya.
4) Menentukan Teknik Sampling
Teknik sampling yang akan digunakan dalam pengambilan sampel sangat tergantung
dari tujuan penelitian dan sifat- sifat populasi.
5) Menentukan Besarnya Sampel
Secara statistic penentuan besar sampel akan tergantung pada jenis dan besarnya
populasi, hal ini akan dibahas tersendiri.
6) Menentukan Unit sampel Yang Diperlukan.
Untuk memudahkan unit –unit mana yang akan dipilih menjadi sampel penelitian,
sebaiknya Anda tentukan terlebih dulu unit – unit yang menjadi anggota populasi.
7) Memilih Sampel.
Sampel penelitian yang Anda pilih harus sesuai dengan karakteristik populasi yang telah
Anda tentukan dengan jelas sebelumnya. Dalam memilih sampel dari populasi ini
hendaknya berdasarkan teknik- teknik pengambilan sampel.
E. Sampling penelitian.
Pada dasarnya hanya ada dua jenis metode pengambilan sampel, yaitu teknik
Probabilitas dan Non Probabilitas, akan tetapi dilapangan ada juga yang dalam
pengambilan sampel mengunakan campuran dari keduanya, hal ini dapat Anda pelajari
dalam bahasan berikut:

1. Teknik probabilitas
Teknik probabilitas (probability samples) sering disebut juga random samples (sampel
acak), dan sampel yang diperoleh disebut sampel random. Teknik probabilitas ini hanya

 Karya Tulis Ilmiah 123


boleh digunakan apabila setiap unit atau anggota populasi ini homogen. Dengan
menggunakan teknik probabilitas, setiap individu atau obyek pada suatu populasi
memiliki kesempatan yang sama untuk dipilih menjadi sampel penelitian. Desain
random harus memastikan bahwa tiap-tiap anggota populasi mempunyai kesempatan
yang setara (equal) dan bebas (independent) satu dengan lainnya.Setara yang dimaksud
disini mempunyai implikasi bahwa probabilitas atau kemungkinan pemilihan tiap-tiap
elemen dalam suatu populasi adalah sama, tidak dipengaruhi oleh pertimbangan
lainnya, seperti lebih disukai, punya telepon atau tidak, lebih kaya dan
sebagainya.Misalnya, peneliti ingin mengambil sampel untuk penelitian dikelas yang
berjumlah 70 mahasiswa. Peneliti harus memberi kode berupa nomor pada tiap- tiap
mahasiswa mulai dari nomor 1 sampai dengan 70. jika ditetapkan ukuran sampel adalah
25, artinya peneliti tersebut harus menarik nomor sebanyak 25 kali secara random . Ke
dua puluh lima mahasiswa inilah yang kemudian menjadi basis penelitian.Pilihan
random merupakan sebuah prinsip dasar yang digunakan untuk menghindari bias dalam
sebuah sampel.
Teknik Random ini dapat dibedakan menjadi:
a. Simple Random Sampling, pada hakekatnya pengambilan sampel secara acak
sederhana ini adalah bahwa setiap anggota atau unit dari populasi mempunyai
kesempatan yang sama untuk dipilih sebagai sampel. Teknik ini dibedakan menjadi dua
cara, yaitu dengan mengundi anggota populasi (teknik undian), dan dengan
menggunakan tabel bilangan acak (random number)
Pelaksanaan pengambilan sampel cara ini sebagai berikut:

Teknik ini dilakukan dengan mengambil sejumlah n elemen dari sejumlah N elemen
secara random di mana setiap elemen mempunyai peluang yang sama untuk terpilih. Peneliti
terlebih dahulu menyusun kerangka sampling atau”frame”n yang merupakan daftar nama
elemen di populasi sejumlah N, kemudian mengambil sejumlah n elemen dengan

124 Karya Tulis Ilmiah 


menggunakan tabel bilangan random atau dengan bantuan komputer atau kalkulator. Teknik
ini dianjurkan bila populasi yang diteliti adalah homogen.
Contoh
Misal dari populasi petani yang dianggap homogen sebanyak 1000 orang diambil sampel
sebanyak 30 orang dengan menggunakan tabel bilangan random. Pertama, buat kerangka
sampling yaitu daftar nama petani yang diberi nomor 0001 hingga 1000. Untuk pemberian
nomor, perlu diperhatikan jumlah digit di populasi, karena besar populasi adalah 1000 maka
jumlah digit adalah 4. Maka nomor awal dimulai dengan 0001 bukan 1, 01, ataupun 001. Ini
untuk mempertahankan prinsi “equal probability”.
Selanjutnya peneliti bisa menggunakan tabel bilangan random dengan menjatuhkan
pensil di area tabel bilangan random. Kemudian dilihat, ujung pensil jatuh di nomor terdekat
berapa.
Misal deretan tabel bilangan random adalah sebagai berikut:
001201 234019 010325 000123 021780
660012 021340 000120 127658 012030
Missal ujung pensil jatuh pada ujung kiri deretan angka 001201. Setiap kali Anda harus
menggunakan 4 digit. Dari deretan angka diatas maka angka pertama yang terpilih secara
random adalah 0012 kemudian 0123, tentunya angka 4019 tidak terpilih karena di luar daftar
kerangka sampling antara 0001 dan 1000
b. Systematic Sampling, teknik ini merupakan modifikasi dari sampel random sampling.
Pada pengambilan secarabacak sistimatik, Anda membagi jumlah atau anggota populasi
sesuai dengan perkiraan jumlah sampel yang diinginkan. Hasilnya berupa interval
sampel, sampel diambil dengan membuat daftar elemen atau anggota populasi secara
acak antara 1 sampai n, kemudian membagi dengan jumlah sampel yang diinginkan,
misalnya hasil sebagai interval adalah N, maka yang terkena sampel adalah setiap
kelipatan N tersebut. Contoh, jumlah populasi 300, sampel yang diinginkan 60, maka
intervalnya adalah 300/60 = 5. Maka anggota populasi yang terpilih untuk menjadi
sampel adalah setiap elemen yang mempunyai kelipatan 5, yaitu 5,10,15,20,25……….
dan seterusnya sampai mencapai 60 anggota sampel.
c. Stratified Sampling, teknik ini dipilihapabila suatu populasi bersifat
heterogen,yangartinya terdapat perbedaan atau variasi terhadap karakteristiknya,
untuk mengurangi keheterogenan tersebut dapat dilakukan melaluiukuran sampel yang
lebihbesar dengan melakukan pembagian populasi tersebut kedalam beberapa grup
atau statum.
Prinsip, bila suatu populasi bisa dipisah menurut stratifikasi tertentu, misalkan untuk contoh
petani, petani dibagi menjadi 3 strata yaitu petani kaya, petani cukup kaya, dan petani
miskin selanjutnya dari masing-masing stratum dilakukan pengambilan sampel secara

 Karya Tulis Ilmiah 125


random sederhana. Maka teknik ini disebut sampling random berstrata atau stratified
random sampling(SRS)
Jadi pada teknik sampling, peneliti mencoba membagi populasi pada tingkatan-tingkatan
dalam suatu stratum yang homogen berdasarkan karakteristik pada tiap
tingkatannyaKarakteristik yang dipilih sebagai basis pembentukan tingkatan-tingkatan
harus jelas dan dapat diidentifikasi dalam populasi studi.

Contoh:
populasi dibagi berdasarkan jenis kelamin, dan karakteristik yang menjadi basis
pembagian tingkatan-tingkatan terkait dengan variabel utama yang hendak dieksplorasi.
Setelah terbagi dalam grup-grup peneliti memilih jumlah elemen yang diperlukan dengan
teknik SRS.
Tipe sampling bertingkat ada dua yaitu:
1. Sampling bertingkat proporsional (proportionate stratified sampling)
2. Sampling bertingkat tak proporsional (disproportionate stratified sampling)
Pada tipe yang pertama, jumlah elemen pada tiap-tiap stratum sesuai dengan proporsi
dalam populasi total yang dipilih, sedangkan pada tipe yang kedua ukuran stratum tidak
menjadi pertimbangan utama.

Prosedur pemilihan sampling bertingkat.

Langkah 1 Mengidentifikasi semua elemen dalam


populasi sampling
Langkah 2 Membagi populasi menjadi beberapa
stratum yang berbeda (k)

126 Karya Tulis Ilmiah 


Langkah 3 Menempatkan tiap elemen dalam stratum
yang sesuai
Langkah 4 Memberi nomor tiap elemen pada tiap
stratum secara terpisah
Langkah 5 Menetapkan ukuran total sampel (n)
Langkah 6 Menetapkan tipe proposional atau tak
proposional
Sampling bertingkat tak proposional Sampling bertingkat proposional

Langkah 7Menetapkan jumlah elemen Langkah 7Menetapkan proporsi tiap stratum


yang dipilih pada tiap dalam populasi (p) (jumlah
stratum (n/k) elemen pada tiap stratum/
jumlah total populasi)
Langkah 8 Memilih elemen sejumlah Langkah 8Menetapkan jumlah elemen yang
tertentu pada tiap dipilih pada tiap stratum (n x p
stratum melalui SRS )

Langkah 9 Memilih elemen sejumlah


tertentu pada tiap stratum
melalui SRS

Sebagai contoh :
jika seorang peneliti ingin meneliti terkait dengan jenis mobil yang dimiliki masyarakat disuatu
kota, maka terlebih dahulu peneliti harus memiliki data awal secara garis besar tentang jumlah
dan jenis mobil yang beredar di kota tersebut. Dari semua mobil yang beredar didata
persentase atau proposi tiap-tiap jenis mobil, misalnya terdapat 45% jenis MPV, 25% jenis city
car, 20% jenis SUV, dan 10% jenis sedan.
Ini berarti ada empat stratum yang mendekati homogen. Dari keempat stratum tersebut
selanjutnya peneliti memilih secara random elemen sebanyak jumlah tertentu yang
proposional.
Contoh :
jika peneliti ingin mengambil sampel sebanyak 1000 secara keseluruhan, artinya peneliti
tersebut harus memilih secara random elemen dari setiap stratum sebanyak 450 mobil dari
jenis MPV, 250 mobil dari jenis city car, 200 mobil dari jenis SUV, dan 100 mobil dari jenis
sedan

 Karya Tulis Ilmiah 127


d. Cluster Sampling
Sampling random sederhana dan bertingkat dapat dilakukan dengan mudah jika
populasi yang diteliti cukup kecil. Jika populasi yang diteliti cukup besar, misalkan pada kota,
propinsi, bahkan pada negara maka kedua teknik tersebut tidak mungkin dilakukan, jika
dipaksakan tentu saja banyak membutuhkan banyak tenaga, waktu dan biaya. Untuk
mengatasi hal tersebut lebih tepat jika digunakan teknik cluster sampling.
Teknik cluster sampling didasarkan pada kemampuan peneliti untuk membagi populasi
sampling kedalam grup, yang disebut cluster , kemudian memilih elemen dalam tiap- tiap
cluster menggunakan teknik SRS.
Cluster dapat dibentuk berdasarkan pendekatan geografis atau karakteristik lain yang
terkait dengan variabel utama yang hendak diteliti. Bergantung pada tingkatan cluster,
kadang- kadang sampling dapat dilakukan pada tingkatan yang berbeda, yaitu tingkatan
tunggal, tingkatan ganda, dan multi tingkatan.

e. Multistage Sampling
Pengambilan sampel dengan teknik ini dilakukan berdasarkan tingkat wilayah secara
bertahap, hal ini memungkinkan dilakukan bila populasi terdiri dari bermacam- macam tingkat
wilayah. Pelaksanaannya dengan membagi wilayah populasi kedalam sub- sub wilayah, dan
tiap-tiap wilayah dibagi ke dalam bagian-bagian yang lebih kecil, dan seterusnya. Kemudian
Anda tetapkan sebagian dari wilayah populasi (sub wilayah) sebagai sampel. Dari sub wilayah
yang menjadi sampel ditetapkan pula bagian- bagian dari sub wilayah sebagai sampel, dan
dari bagian- bagian yang lebih kecil tersebut ditetapkan unit- unit yang terkecil diambil sebagai
sampel.
Contoh 1 :
Seorang peneliti hendak meneliti rerata tingkat polusi daerah aliran sungai (DAS) di Indonesia.
Sampling random sederhana mengharuskan peneliti untuk berada dilokasi pada sekitar 470

128 Karya Tulis Ilmiah 


DAS diseluruh Indonesia yang letaknya sangat berjauhan guna mengukur tingkat polusi pada
seluruh DAS tersebut. Hal ini tentu saja membutuhkan terlalu banyak tenaga, pikiran, waktu
dan biaya.
Pada teknik cluster sampling peneliti dapat membagi keseluruhan DAS tersebut berdasarkan
letak geografisnya kedalam beberapa cluster, sehingga DAS tersebut akan terbagi kedalam 33
cluster. Dari 33 cluster ini selanjutnya peneliti dapat memilih secara random, misalnya 3 DAS
pada tiap- tiap cluster untuk diteliti kadar polutannya.
Contoh 2 :
Jika peneliti hendak meneliti tentang prilaku mahasiswa baru terhadap
permasalahan dalam pendidikan tinggi di Indonesia.
Hampir disemua propinsi di Indonesia mempunyai institusi pendidikan tinggi
dengan berbagai jenis yang berbeda seperti Universitas, Institut, Politeknik,
Sekolah Tinggi dsbnya.
Tentu saja jika semua diteliti populasi yang harus diamati akan selalu besar.
Untuk mengatasi hal ini dapat dilakukan pembagian dalam cluster.
Misalnya:
cluster tingkat pertama, pembagian dilakukan berdasarkan letak geografis,
yaitu propinsi di Indonesia.
Selanjutnya cluster dapat dikelompokkan berdasarkan kemiripan karakteristik
agar dapat dilakukan perbandingan setara terhadap populasi mahasiswanya.
Jika dirasakan terlalu sulit, peneliti dapat memutuskan untuk memilih semua
propinsi kemudian memilih sampel pada tingkat institusional, misalnya melalui
SRS pada masing-masing propinsi dipilih pada tiap-tiap katagori institusi
pendidikan tinggi (misalnya satu universitas, satu institut, satu politeknik, dan
satu sekolah tinggi).

Hal ini juga harus didasarkan pada asumsi bahwa institusi pendidikan tinggi
dalam katagori tersebut mempunyai kemiripan profil mahasiswanya.
Selanjutnya dari tiap-tiap institusi terpilih tersebut, dipilih juga secara SRS satu
atau beberapa program studi. Dari masing- masing program studi terpilih
dapat dilakukan pemilihan secara SRS lagi berdasarkan tahun angkatan
mahasiswa.
Lebih jauh lagi dapat dilakukan pemilihan mahasiswa secara proposional
berdasarkan karakteristik yang dikehendaki.
Proses pemilihan sampel tersebut disebut sebagai cluster multi tingkat

2. Non Probabilitas

 Karya Tulis Ilmiah 129


Pengambilan sampel bukan secara acak atau random (Non Probabilitas) adalah
pengambilan sampel yang tidak didasarkan atas kemungkinan yang dapat
dipertimbangkan, tetapi semata –mata hanya berdasarkan kepada segi- segi
kepraktisan saja. Teknik non-random didesain untuk tidak mengikuti teori
probabilitas dalam pemilihan elemen dari populasi sampling.Teknik tersebut
digunakan ketika jumlah elemen dalam populasi tidak diketahui atau tidak dapat
diidentifikasi.

Metode ini mencakup beberapa teknik antara lain:


a. Sampling Qouta.
Pertimbangan utama seorang peneliti melakukan teknik sampling kouta adalah
kemudahan dalam mengakses atau mendapatkan populasi sampel. Peneliti juga bebas
memilih sampel berdasarkan karakteristik yang dikehendaki dan memilihnya ketika telah
mendapatkan lokasi pengambilan sampel.Lokasi pemilihan sampel pun juga ditentukan
oleh peneliti dengan pertimbangan agar memperoleh sampel dengan mudah, dan ketika
peneliti telah melihat atau menjumpai sampel dengan karakteristik yang sesuai, peneliti
cukup mengajukan permintakan pada sampel atau responden untuk berpartisipasi dalam
studi yang dilakukannya.
Contoh :
Jika seorang peneliti ingin memilih sampel sebanyak 25 wanita untuk mengetahui
kecenderungannya terhadap merk suatu prodak kosmetik terkait dengan usianya.
Peneliti dapat memperoleh sampel dengan cara cukup berdiri dilokasi yang
memungkinkan untuk mendapatkan sampel dengan mudah, misalnya di depan pintu
masuk sebuah pusat perbelanjakan. Jadi setiap kali ada pengunjung wanita yang
hendak masuk, peneliti cukup menanyakan pada pengunjung wanita tersebut tentang
usianya lalu diikuti dengan pertanyaan terkait dengan produk kosmetik tertentu.Hal
tersebut dapat dilakukan oleh peneliti sampai dengan terpenuhinya jumlah sampel,
yaitu 25 sampel.
Keuntungan dan kekurangan teknik sampling Quota
• Keuntungan menggunakan teknik ini adalah dapat dilakukan dengan mudah dan
murah, tidak diperlukan informasi tambahan seperti kerangka sampling, jumlah
elemen, lokasi atau informasi lain, terkait dengan populasi sampling.
• Kekurangan dari teknik ini adalah: temuan yang diperoleh tidak dapat di generalisasi
terhadap total populasi sampling dan karena hampir semua individu yang diakses
memiliki karakteristik yang spesifik, maka hasil yang diperoleh juga belum tentu benar-
benar merupakan respresentasi dari total populasi sampling.
b. Accidental Sampling/ sampling kebetulan

130 Karya Tulis Ilmiah 


Sama seperti sampling kouta, sampling kebetulan juga berdasarkan kemudahan
mengakses sampel.Perbedaannya, pada sampling kouta masih mencoba memilih
sampel yang menunjukan karakteristik yang tampak, sedangkan pada sampling
kebetulan tidak demikian.Teknik sampling kebetulan banyak dilakukan pada
penelitian pemasaran dan juga oleh reporter surat kabar. Artinya pada teknik ini
biasanya peneliti akan mencari informasi yang diperlukan kepada siapapun yang
berhasil ditemui.Kelebihan dan kekurangan pada teknik ini hampir sama dengan
teknik sampling kouta.
c. Porposive Sampling /Sampling keputusan:
Pertimbangan utama pada sampling keputusan adalah keputusan atau ketetapan
yang diambil oleh peneliti tentang siapa yang dapat menyediakan informasi terbaik
guna mencapai tujuan studi.Peneliti hanya akan mencari informasidari orang- orang
yang menurut pendapatnya merupakan orang-orang yang tepat yaitu orang- orang
yang mempunyai informasi yang diperlukandan bersedia untuk menyampaikannya
pada peneliti.Teknik sampling ini sering kali digunakan oleh peneliti yang hendak
mengkontruksi realitas sejarah, menggambarkan fenomena atau mengembangkan
sesuatu yang hanya diketahui sedikit oleh peneliti.
Pelaksanaan pengambilan sampel secara purposive ini antara lain, mula mula Anda
identifikasi semua karakteristik populasi, misalnya dengan mengadakan studi
pendahuluan, kemudian Anda menetapkan berdasarkan pertimbangan Anda, untuk
menentukan sebagian populasi sebagai sampel penelitian, dengan kata lain
pengambilan sampel secara purposive ini didasarkan pada pertimbangan pribadi
peneliti sendiri. Teknik ini sangat cocok untuk mengadakan studi kasus, dimana
banyak aspek dari kasus tunggal yang representative untuk diamati dan dianalisis.

d. Sampling bola salju


Sampling bola salju adalah proses pemilihan sampel menggunakan jaringan
(networks). Untuk memulainya, sejumlah kecil individu dalam grup atau organisasi
dipilih oleh peneliti, dan informasi yang diperlukan dikumpulkan oleh peneliti dari
individu-individutersebut.Selanjutnya individu tersebut diminta untuk
merekomendasikan orang lainnya dalam grup tersebut dan dipertimbangkan sebagai
bagian dari sampel.Informasi dikumpulkan dari mereka dan selanjutnya mereka juga
dimintai rekomendasi orang lain dalam grup tersebut untuk dipertimbangkan menjadi
bagian dari sampel. Demikian seterusnya, sampai jumlah sampel terpenuhi dan titik
jenuh telah tercapai, yang artinya informasi yang diperlukan telah diperoleh. Teknik
sampling ini berguna jika seorang peneliti hanya memiliki sedikit pengetahuan

 Karya Tulis Ilmiah 131


tentang grup atau organisasi yang diteliti.Teknik ini juga berguna untuk studi tentang
pola komonikasi, pembuatan keputusan atau penyebaran pengetahuan dalam
sebuah grup. Kekurangan dari teknik ini terletak terletak pada pemilihan sampel
tingkat pertama.Jika individu pada tingkat pertama yang dipilih ternyata mempunyai
pandangan yang kecenderungannya cukup kuat untuk menjadi bias, maka untuk
selanjutnya hasil yang diperoleh juga bias. Teknik ini juga sulit dilakukan ketika
ukuran sampel menjadi sangat besar.
3. Desain sampling campuran
Desain sampling sistematik.
Sampling sistematik digolongkan pada sampling campuran, sebab mempunyai
karakteristik sampling random dan non –random.Dalam sampling sistematik
kerangka sampling pertama kali dibagi menjadi beberapa segmen yang disebut
sebagai interval.Kemudian dari interval pertama, menggunakan teknik SRS,
dipilih satu elemen. Pemilihan elemen selanjutnya dari interval lainnya
tergantung pada urutan elemen yang dipilih pada interval pertama. Jika pada
interval pertama yang dipilih elemen kelima maka pada tiap-tiap interval
berikutnya yang dipilih juga elemen kelima.Dengan demikian, pemilihan
elemen pada interval pertama dilakukan secara random, namun pemilihan
elemen pada interval selanjutnya adalah non random, karena mengikuti hasil
interval pertama.Dengan demikian teknik ini disebut sebagai sampling
campuran.

Contoh
Disuatu kelas terdapat 60 mahasiswa dan peneliti ingin memilih 10 mahasiswa
sebagai sampel.Peneliti dapat mengurutkan keenampuluh mahasiswa tersebut
berdasarkan nomor absen atau berdasarkan hurup abjad pertama nama
mahasiswa sehingga diperoleh nurutan 1 - 60.Selanjutnya peneliti menetapkan
lebar intewrval yaitu 60/10 = 6. artinya tiap interval terdiri dari 6 mahasiswa.
Melalui teknik SRS, peneliti memilih elemen atau mahasiswa pada interval
pertama, jika misalnya yang terpilih mahasiswa pada nomor urut 3, dengan
demilian pada interval berikutnya mahasiswa yang dipilih mahasiswa pada
nomor urut 3 pada tiap- tiap interval. Jadi pada akhir pemilihan mahasiswa
yang terpilih adalah mahasiswa dengan nomor urut 3, 9, 15 ,21, 27, 33, 39, 45,
51, 57.

Demikian beberapa teknik sampling yang dapat dilakukan oleh peneliti dalam
melakukan pengambilan sampel.Yang perlu diperhatikan masing – masing teknik

132 Karya Tulis Ilmiah 


mempunyai kelebihan dan kekeruangan masing- masing. Peneliti harus cermat dalam
memilih teknik sampling yang hendak digunakan.

E. Selanjutnya Anda dapat mempelajari pola Teknik sampling untuk penelitian Non
Eksperimen dan Penelitian Eksperimen.
1. Teknik sampling untuk penelitian Non Eksperimenal
Seperti yang telah diuraikan diatas untuk teknik sampling penelitian Non
Eksperimental yang digunakan untuk menaksir Parameter Populasi adalah:
1. Sampling Random Sederhana (Simple Random Sampling);
2. Systematic Sampling
3. Stratified Sampling
4. Cluster Sampling
5. Multistage Sampling
Yang mana telah diuraikan diatas, Anda dapat memilih teknik sampling yang mana
yang sesuai dengan rancangan penelitian Anda.
2. Teknik sampling Penelitian Eksperimen
Teknik sampling dalam Penelitian Eksperimental, ada tiga hal yang perlu Anda
perhatikan dalam upaya untuk menegakkan hubungan sebab akibat, pertama, adanya
kovariasi antara variabel penyebab dan variabel akibat; kedua, tidak adanya hubungan
palsu (nonspurious relationship) antara variabel penyebab dan variabel akibat, dan
ketiga adanya urutan waktu kejadian (time ordering) di mana variabel penyebab
muncul terlebih dahulu kemudian diikuti oleh munculnya variabel akibat. Dalam upaya
untuk menegakkan hubungan sebab akibat, validitas internal merupakan conditio sine
qua non (syarat mutlak), sedangkan validitas eksternal di maksudkan untuk
mengeneralisasikan hasil penelitian eksperimental ke populasi di mana sampel
diambil. Untuk mempertahankan validitas internal beberapa hal perlu
dipertimbangkan oleh peneliti yaitu alokasi random ke dalam kelompok perlakuan dan
kelompok kontrol, matching antara kedua kelompok perlakuan dan kontrol dalam hal
variabel yang diduga akan mempersulit dalam penjelasan kausalitas (causal
explanation). Dengan demikian kedua kelompok seharusnya sebanding (comparable).
Oleh sebab kriteria inklusi dan eksklusi penting dalam pemilihan sampel. Dengan
demikian factor homogenitas dari sampel yang hendak Anda teliti perlu diperhatikan
dengan cermat.
Dalam penelitian eksperimen Anda memberikan suatu perlakuan/ intervensi
terhadap Subyek yang hendak diteliti. Intervensi/ perlakuan tersebut bisa berupa
kridit, obat, pemberian teknologi tertentu dan sebagainya. Sebagai contoh petani
keluarga miskin diberi intervensi dalam bentuk pemberian kridit usaha tani miskin

 Karya Tulis Ilmiah 133


selanjutnya dipelajari adanya kenaikan pendapatan per bulan. Contoh Penelitian
eksperimental yang mempunyai validitas internal maupun eksternal: missal Anda ingin
membuktikan pengaruh pemberian tablet Fe terhadap kenaikan kadar hemoglobin
pada penderita anemia. Pertama kali Anda akan berhadapan dengan populasi yang
heterogen, kemudian dengan menggunakan kriteria inklusi yang ketat Anda peroleh
populasi yang homogen. Tentunya disini ada konsekuensi lain yaitu biaya penelitian,
bila Anda melakukan kriteria inklusi yang ketat. Hal ini tergantung pada kriteria apa
saja yang dipakai, terutama kalua kriteria tersebut melibatkan pemeriksaan
Laboratorium dan melibatkan populasi heterogen dengan jumlah besar. Katakanlah
Anda berani menanggung biaya besar tersebut, selanjutnya diambil sampel dengan
teknik sampling random sederhana. Dari sampel yang terpilih secara random
(randomisasi) ke dalam kelompok perlakuan dan kelompok control. Teknik random
yang pertama dengan menggunakan sampling random sederhana dimaksudkan agar
hasil penelitian bias digeneralisasikan kepopulasi homogeny (validitas eksklusi) dan
teknik random yang kedua (randomisasi) dimaksudkan untuk mempertahankan
validitas internal.

Latihan

Untuk dapat memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas, kerjakanlah Latihan
berikut!:
1. Anda pelajari tentang populasi dan sampel, selanjutnya buatlah contoh dan tentukan
mana yang populasi, mana yang sampel dan mana yang dimaksud dengan sekelompok
data.
2. Pelajari pula tentang kegunaan sampel dalam suatu penelitian, serta apa saja yang harus
Anda lakukan.
3. Dalam pengambilan sampel, hal-hal apa yang perlu Anda perhatikan agar diperoleh
sampel yang Representatif.
4. Bagaimana prosedur pengambilan sampel penelitian dari suatu populasi.
5. Apa yang dimaksud sampling probabilitas dan Non probabilitas.

134 Karya Tulis Ilmiah 


6. Sebutkan dan pelajari masing masing teknik sampling probabilitas dan Non probabilitas
serta kelebihan dan kekurangan dari masing- masing teknik sampling tersebut.

Agar Anda dapat mengerjakan soal di atas dengan baik, cermati kembali Modul 4 Topik 2.
Lalu diskusikan jawaban Andadengan teman-teman sejawat. Setelah itu, rumuskan
jawaban yang paling tepat.

Ringkasan

1. Teknik sampling dikembangkan dengan tujuan untuk membantu para peneliti


dalam upaya untuk melakukan generalisasi dari hasil penelitian yang telah
dilakukan. Generalisasi bisa dilakukan lewat penaksiran (estimasi) parameter
populasi maupun generalisasi lewat pengujian hipotesis tentang keadaan
parameter di populasi. Generalisasi yang dimaksud dalam pengertian statistic
adalah penarikan kesimpulan dari hal yang jumlah elemennya lebih sedikit atau
dikenal dengan “sampel” ke hal yang jumlah elemennya lebih banyak atau lebih luas
yang dikenal dengan istilah “populasi”.
2. Populasi dan Sampel.
Populasi atau universe adalahkumpulan dari semua outcome, respons, pengukuran atau
perhitungan yang menjadi perhatian peneliti, sedangkan Sampel adalah bagian dari
populasi yang diambil sebagai obyek yang diteliti dan dianggap mewakili seluruh
populasi. Di dalam Populasi anda harus memasukkan tiga unsur yaitu: isi (content) luas
(extent) dan waktu (time). Sebagai contoh adalah “pendapatan pegawai pabrik/ bulan
di Kabupaten Sidoarjo tahun 2017.
3. Kegunaan Sampel
Banyak masalah yang tidak dapat dipecahkan tanpa menggunakan teknik sampling di
dalam penelitian ilmiah. Karena suatu penelitian tidak dapat dilakukan pada unit/ sub
unit tertentu saja, untuk itu agar dapat dilakukan penelitian terhadap semua sub
bidang dan dengan biaya murah, Anda dapat melakukan sampling atau pengambilan
sampel terhadap obyek yang diteliti.
Kegunaan sampling didalam penelitian ini antara lain sebagai berikut:
1. Menghemat Biaya, maksudnya apabila penelitian tersebut dilakukan
terhadap semua obyek yang diteliti sudah barang tentu akan memerlukan
lebih banyak biaya.
2. Mempercepat Pelaksanaan Penelitian/Menghemat waktu maksudnya
adalah penelitian yang dilakukan dengan banyak obyek yang diamati
(seluruh populasi) jelas akan memerlukan waktu yang lama.

 Karya Tulis Ilmiah 135


3. Menghemat Tenaga, maksudnya adalah apabila penelitian tersebut
dilakukan pada seluruh populasi sudah tentu akan memerlukan tenaga yang
lebih banyak bila dibandingkan dengan penelitian yang dilakukan terhadap
sebagian populasi (sampel),
4. Memperluas ruang lingkup penelitian, maksudnya adalah apabila
penelitian dilakukan terhadap seluruh obyek penelitian sudah jelas akan
memakan waktu, biaya, tenaga yang besar, akan tetapi apabila penelitian
dilakukan terhadap sebagian populasi (sampel) dengan biaya, waktu dan
tenaga yang sama dapat dilakukan penelitian yang lebih luas ruang
lingkupnya.
5. Memperoleh hasil yang lebih akurat, karena waktu, tenaga dan sumber
daya lainnya yang tersedia lebih banyak sebab:
a. Jumlah sampel yang kecil akan mudah dikerjakan oleh personel
yang terlatih / peneliti
b. Supervise yang ketat pada proses pengumpulan data dapat
dilaksanakan
c. Kelompok study yang kecil memungkinkan untuk digunakan
metode dan teknik penelitian yang lebih canggih.

4. Hal- hal yang perlu diperhatikan dalam pengambilan Sampel.


Faktor – factor yang dapat mempengaruhi proses pengambilan sampel yang perlu
diperhatikan karena akan mempengaruhi keberhasilan suatu penelitian antara lain:
1. Membatasi Populasi.
2. Mendaftar seluruh unit yang menjadi anggota populasi.
3. Menentukan sampel yang akan dipilih.
4. Menentukan teknik sampling

5. Prosedur Pengambilan Sampel.


Dalam pengambilan sampel penelitian dari populasi ada prosedur yang perlu Anda
perhatikan, yaitu sebagai berikut:
1. Menentukan Tujuan Penelitian.
2. Menentukan Populasi Penelitian.
3. Menentukan Jenis Data Yang Diperlukan
4. Menentukan Teknik Sampling
5. Menentukan Besarnya Sampel

136 Karya Tulis Ilmiah 


6. Sampling penelitian.
Pada dasarnya hanya ada dua jenis metode pengambilan sampel, yaitu teknik
Probabilitas dan Non Probabilitas, akan tetapi dilapangan ada juga yang dalam
pengambilan sampel mengunakan campuran dari keduanya, hal ini dapat Anda pelajari
dalam bahasan berikut:
A. Teknik sampling Probabilitas
1. Sampling Random Sederhana (Simple Random Sampling);
2. Systematic Sampling
3. Stratified Sampling
4. Cluster Sampling
5. Multistage Sampling
B. Teknik sampling Non Probabilitas
1. Sampling Quota
2. Accidental Sampling/ sampling kebetulan
3. Porposive Sampling /Sampling keputusan
4. Sampling bola salju
C. Teknik Sampling Campuran
Sampling sistematik digolongkan pada sampling campuran, sebab mempunyai
karakteristik sampling random dan non –random
Tes Formatif 2

Pilihlah salah satu jawaban yang paling benar!

1. Teknik sampling dikembangkan dengan tujuan untuk membantu para peneliti dalam
upaya……
A. Generalisasi.
B. Pengambilan Sampel
C. Melakukan Penelitian
D. menentukan besar sampel

2. Kumpulan dari semua outcome, respons, pengukuran atau perhitungan yang menjadi
perhatian peneliti disebut……
A. Sampel
B. Hasil
C. Populasi
D. Kesimpulan

 Karya Tulis Ilmiah 137


3. Bagian dari populasi yang diambil sebagai obyek yang diteliti dan dianggap mewakili
seluruh populasi disebut…..
A. Sampel
B. Hasil
C. Populasi
D. Kesimpulan

4. Hal- hal yang perlu diperhatikan dalam pengambilan Sampel antara lain..
A. Jumlah Sampel
B. Asal Sampel
C. Membatasi Sampel
D. Menghemat Tenaga

5. Dibawah ini merupakan salah satu prosedur pengambilan sampel adalah….


A. Jumlah Sampel
B. Asal Sampel
C. Membatasi Sampel
D. Menghemat Tenaga

6. Sampel yang anggotanya berasal dari suatu populasi yang anggotanya tidak diberi peluang
yang sama untuk dijadikan atau dipilih menjadi anggota sampel adalah….
A. Sampel Acak
B. Sampel kebetulan
C. Sampel Probabilitas
D. Sampel Non Probabilitas

7. Sampel Quota, sampel Porposive dan sampel bola salju adalah termasuk sampel…..
A. Sampel Acak
B. Sampel kebetulan
C. Sampel Probabilitas
D. Sampel Non Probabilitas

8. Suatu sampel dikatakan representative apabila….


A. Sesuai dengan keinginan peneliti
B. Homogen
C. Heterogen

138 Karya Tulis Ilmiah 


D. Mewakili karakter populasinya

9. Secara umum kesalahan sampling dapat diperkecil dengan…


A. Memperkecil ukuran sampel
B. Memperbesar ukuran sampel
C. Mendifinisikan populasi secara jelas
D. Menggunakan teknik penarikan sampel yang baik

10. Kesalahan dalam penarikan sampel pada dasarnya dapat…


A. Dihilangkan
B. Diabaikan
C. Dimaafkan
D. Diperkecil

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 2 yang terdapat pada bagian
akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar. Kemudian, gunakan rumus berikut untuk
mengetahui tingkat pemahaman Anda terhadap materi pada Topik 2 modul 4 ini.

𝑗𝑢𝑚𝑙𝑎ℎ 𝑗𝑎𝑤𝑎𝑏𝑎𝑛 𝑦𝑎𝑛𝑔 𝑏𝑒𝑛𝑎𝑟


Tingkat Pemahaman = 𝑥 100%
𝑗𝑢𝑚𝑙𝑎ℎ 𝑠𝑜𝑎𝑙

Arti tingkatan pemahaman: 90 – 100 % = baik sekali


80 – 89 % = baik
70 – 79 % = cukup
< 70 % = kurang

Apabila Anda mencapai tingkat pemahaman 80 % atau lebih, Anda dapat melanjutkan
mempelajari Topik berikutnya (Modul 5), jika masih kurang dari 80% sebaiknya Anda
mengulangi materi Topik 2 modul 4 ini terutama bagian yang belum Anda kuasai

SELAMAT MENCOBA

 Karya Tulis Ilmiah 139


Kunci Jawaban Tes
Test Formatif 1
1. Materi atau kumpulan fakta yang dipakai untuk keperluan suatu diskusi atau
pendapatdisebut….
Jawab B. Data

2. Data yang diperoleh langsung oleh peneliti sendiri disebut data…


Jawab A. Primer

3. Data yang diperoleh dari pihak lain disebut data….


Jawab B. Sekunder

4. Menurut tipe dan skala pengukurannya data dikelompokkan menjadi :


Jawab C. 2

5. Metode pengumpulan data yang dilakukan dengan pengamatan disebut metode:

140 Karya Tulis Ilmiah 


Jawab A. Observasi

6. Metode pengumpulan data atau suatu penelitian mengenai suatu masalah yang
umumnya banyak menyangkut kepentingan umum disebut metode..
Jawab C. Angket

7. Metode pengumpulan data yang digunakan untuk mengumpulkan data atau informasi
dalam suatu kondisi yang dikontrol disebut metode….
Jawab D. Eksperimen

8. Kelebihan metode pengumpulan data dengan angket adalah…


Jawab D. Dalam waktu singkat, serentak dapat diperoleh data yang banyak

9. Metode pengumpulan data banyak digunakan pada penelitian historis adalah metode…
….
Jawab C. Dukumentasi

10. Psikologi yang harus dipahami oleh peneliti terhadap responden dalam menjawab
angket kecuali:
Jawab C. Bahasanya

Test Formatif 2

1.Teknik sampling dikembangkan dengan tujuan untuk membantu para peneliti dalam
upaya……
Jawab: A. Generalisasi.

2. Kumpulan dari semua outcome, respons, pengukuran atau perhitungan yang menjadi
perhatian peneliti disebut……
Jawab: C. Populasi

3. Bagian dari populasi yang diambil sebagai obyek yang diteliti dan dianggap mewakili
seluruh populasi disebut…..
Jawan: A. Sampel

4. Hal- hal yang perlu diperhatikan dalam pengambilan Sampel antara lain..
Jawab: C. Membatasi masalah

 Karya Tulis Ilmiah 141


5. Dibawah ini merupakan salah satu prosedur pengambilan sampel adalah….
Jawab: C. Membatasi Sampel

6. Sampel yang anggotanya berasal dari suatu populasi yang anggotanya tidak diberi peluang
yang sama untuk dijadikan atau dipilih menjadi anggota sampel adalah….
Jawab: D. Sampel Non Probabilitas

7. Sampel Quota, sampel Porposive dan sampel bola salju adalah termasuk sampel…..
Jawab: D. Sampel Non Probabilitas

8. Suatu sampel dikatakan representative apabila….


Jawab: D. Mewakili karakter populasinya

9. Secara umum kesalahan sampling dapat diperkecil dengan…


Jawab: B. Memperbesar ukuran sampel

10. Kesalahan dalam penarikan sampel pada dasarnya dapat…


Jawab: D. Diperkecil

Daftar Pustaka
1). Andriani Duri, dkk Edisi 1 Metodelogi Penelitian,Universitasb Terbuka
2). Arikunto, Suharsimi. Prosedur Penelitian.Rineke Cipta
3). Notoatmojo S. 2002. Metode penelitian Kesehatan. Rhineka Cipta. Jakarta
4). Pratiknya, AW. 2001. Dasar-dasar Metodologi Penelitian Kesehatan. PT raja Grafindo
Persada. Jakarta
5). Singarimbun M. 1989. Metode Penelitian Survey. LP3ES. Jakarta
6). Sudjana, 2001. Metode Statistika, Bandung: Tarsito.

142 Karya Tulis Ilmiah 


Bab 5
Pengolahan dan Analisa Data
Dra. Sri Sulami Endah Astuti,M.Kes.

Pendahuluan

P
engolahan data dalam suatu penelitian merupakan langkah yang penting, sebab data
yang diperoleh langsung dari peneliti masih mentah, belum siap untuk disajikan.Untuk
memperoleh penyajian data sebagai hasil yang berarti dan kesimpulan yang baik dari
suatu penelitian, diperlukan pengolahan data. Apabila data sudah terkumpul, maka tahap
berikutnya adalah Anda melakukan pengolahan data untuk mencapai tujuan penelitian yang
telah Anda tetapkan. Pengolahan data dapat Anda lakukan dengan bantuan computer, agar
hasilnya bisa lebih cepat dan akurat. Proses pengolahan data mulai memasukkan data,

 Karya Tulis Ilmiah 143


membersihkan, mengkode jawaban harus Anda lakukan sesuai dengan criteria agar tidak ada
kesalahan pada saat analisis data nanti. Apabila Anda telah selesai melakukan pengolahan
data, langkah berikutnya Anda melakukan analisis data dengan menggunakan teknik statistic
yang sesuai dengan tujuan penelitian yang Anda lakukan. Agar Anda dapat melakukan
pengolahan data dengan tepat sebaiknya Anda harus memahami modul 4 (empat) tentang
jenis data, karakteristik data, teknik pengumpulan data, populasi dan sampel, serta teknik
sampling. Karena hal ini penting Anda kuasai, agar sampel yang Anda peroleh benar- benar
representataif. Pada modul 5 ini Anda akan mempelajari tentang Pengolahan dan Analisis
data. Mata Kuliah ini merupakan kelanjutan dari mata kuliah sebelumnya yaitu tentang
Pengumpulan Data. Modul lima ini menguraikan tentang Ukuran, jenis skala data, distribusi
data dan analisis data. Matakuliah ini membantu Anda dalam memilih uji statistic yang sesuai
dengan data yang Anda miliki.
Dengan mempelajari materi Mata Kuliah ini secara seksama, maka di akhir proses
pembelajaran mandiri, Anda diharapkan mampu:
1. Menjelaskan tentang skala data
2. Menyebutkan jenis skala data.
3. Memahami Distribusi Data
4. Menjelaskan tentang Distribusi Normal
5. Melakukan Analisis Data
Agar Anda dapat memahami modul ini dengan mudah, maka modul ini dibagi menjadi
dua (2) kegiatan belajar, yaitu:
3. Ukuran.
4. Analisis Data.
Apabila anda telah memahami kemampuan yang diharapkan setelah mempelajari modul 5 ini,
selanjutnya mohon Anda pelajari setiap bab dengan seksama kemudian coba jawab tes
formatif yang tersedia di setiap topik untuk mengevalusi kemampuan anda. Pada Topik ini
akan dipelajari tentang Ukuran data. Pada kegiatan belajar ini Anda akan mempelajari tentang
skala data, distribusi data, selanjutnya Anda pada kegiatan belajar kedua Anda akan
mempelajari tentang bagaimana menganalisa data, memilih uji statistic yang sesuai dengan
data yang Anda kumpulkan. pengalaman belajar mengajar dalam bentuk penugasan

Selamat belajar semoga sukses

144 Karya Tulis Ilmiah 


Topik 1
Ukuran
A. JENIS –JENIS SKALA PENGUKURAN
Ukuran merupakan pusat dari suatu pertanyaan penelitian, semakin tepat unit ukuran
variabel, semakin mudah pula seseorang dalam menentukan ketepatan hasil temuannya.
Perbedaan utama ukuran yang digunakan pada bidang eksakta dan bidang sosial adalah,
bahwa pada bidang eksakta ukuran yang digunakan harus mempunyai unit atau satuan yang
tegas, jelas dan tepat, sedangkan pada bidang sosial unit tersebut bervariatif mulai dari
subyektif sampai kuantitatif. Metode analisis data yang akan Anda gunakan sangat ditentukan
oleh masalah yang Anda hadapi dan tujuan yang ingin Anda capai. Metode analisis data yang
akan Anda gunakan juga mempengaruhi teknik pengumpulan data serta pengukuran variable
yang Anda teliti di lapangan, Di bidang sosial, jenis skala ukuran oleh SS Stevens dibedakan
menjadi empat kategori yaitu:
1. Skala nominal (Clssificatory)
2. Skala ordinal
3. Skala interval

 Karya Tulis Ilmiah 145


4. Skala ratio
Sebelum Anda mempelajari tentang jenis- jenis teknik Analisis data dengan statistic
maupun analisis kualitatif, sebaiknya Anda pelajari terlebih dulu tentang klasifikasi
data, jenis- jenis skala pengukuran variable dan jenis data yang akan dianalisis. Karena
untuk menentukan alat analisis data yang tepat Anda perlu memperhatikan tipe data,
skala pengukuran variable dari data yang hendak Anda analisis.
Data diklasifikasikan menurut tipe dan skala pengukurannya.
1. Menurut tipe
Menurut tipe dasar sekelompok data dibagi menjadi data kualitatif dan data
kuantitatif.
Data kualitatifadalah data yang berhubungan dengan kategori,karakteristik
tertentu atau variabel berisi atribut, label, atau non numerik (bukan angka),
merupakan hasil penggolongan suatu data, misalnya variabel jenis kelamin, agama,
warna rambut.
Data kuantitatif adalahdatayang berhubungan dengan angka-angka, baik yang
diperoleh dari hasil pengukuran, maupun dari data kualitatif ke dalam data
kuantitatif, dan berisi ukuran- ukuran numerik hasil pengukuran atau hasil
perhitungan. Misalnya banyaknya anak dalam satu keluarga, jumlah tempat tidur
dalam Rumah Sakit. Data kuantitatif sering dikaitkan dengan analisis statistic,
sebab itu disebut juga data statistic atau data numeric.
2. Skala pengukuran data ( Skala Data ).
Karakteristik lain dari suatu data adalah skala pengukuran.Skala pengukuran
menentukan yang mana perhitungan statistik / uji statistic yang dapat digunakan,
karena untuk uji statistic parametric memerlukan asumsi asumsi yang harus
dipenuhi, missal skala data minimal harus interval.
Ada 4 skala pengukuran atau skala data mulai dari yang paling rendah hingga yang
paling tinggi yaitu :
1. Skala nominal (classificatory/ kategorikal)
Skala nominal adalah skala pengukuran yang paling rendah, umumnya digunakan
untuk data yang hanya bisa diklasifikasikan kepada beberapa katagori.Variabel
yang diukur dengan menggunakan skala nominal bisa satu atau dua sub katagori
tergantung pada tingkat variasinya. Nilai- nilai skala Nominal menunjukkan nama
atau Identitas yang menerangkan perbedaan nilai itu dari nilai lainnya. Nilai –
nilai skala nominal tidak menunjukkan derajat perbedaan atau hubungan
apapun.
Contoh :

146 Karya Tulis Ilmiah 


Agama yang dianut, dikatagorikan menjadi 1= Islam, 2= Hindu, 3=Kristen, 4=
katolik, 5= lainnya. Angka - angka disini hanya merupakan label saja, tidak
menunjukkan tingkatan dan juga tidak berlaku oprasi matematika.Selanjutnya
katagori tadi dianggap saling lepas (mutually exclusive) artinya tidak mungkin
seseorang beragama Islam juga beragama Hindu pada saat yang sama. Dan
lengkap terbatas (exhaustive) artinya setiap anggota populasi atau sampel harus
masuk pada salah satu katagori yang ada.Untuk mengolah data katagori tsb
sering dikodekan menjadi 1, 2, 3, . . . . . . n dimana
Angka 1 menyatakan Islam, angka 2 menyatakan Hindu dan
seterusnya.Cara ini hanya untuk membantu perhitingan apabila komputer atau
alat hitung lain dipergunakan. Tetapi tidak diperkenankan untuk melakukan
oprasi matematika, terhadap angka-angka tersebut, karena 1 + 2 ≠ 3, karena
Islam + Hindu ≠ kristen. Dan angka angka tsb tidak merupakan tingkatan. Angka
2 tidak berarti lebih besar dari angka 1, dan angka 2 maupun angka 1 hanya
merupakan label saja.
2. Skala ordinal (ranking)
Skala Ordinal mempunyai sifat dan karakteristik skala nominal ditambah satu
karakteristik lagi yaitu skala ordinal juga meranking sub- grup pada urutan
tertentu.Suatu variable yang diukur dengan menggunakan skala ordinal
mempunyai satu tingkat lebih tinggi dengan pengukuran data dengan
menggunakan skala nominal, dimana pada skala data ordinal sudah mempunyai
tingkatan/ rangking. Selain itu mempunyai ciri yang sama, yaitu katagori itu
bersifat mutually exclusive dan exhausive. Pengukuran dengan skala ordinal
dilakukan jika Anda mempunyai asumsi bahwa nilai- nilai dari suatu variable
yang diukur dapat diurutkan dari yang terkecil hingga yang terbesar, nilai skala
ordinal menunjukkan posisi nilai tersebut diantara nilai- nilai lainnya dalam
variable yang sama.
Contoh:
Tinkat pendidikan formal terakhir yang pernah ditempuh, dikatagorikan sbb :
1 = SD, 2 = SMP, 3 = SMA, 4 = PT
Jika 1 menggantikan SD, 2 menggantikan SMP dst. Peringkat / angka 1 lebih
rendah dari peringkat /angka 2. ( SD lebih rendah dari SMP ) dan peringkat 2
lebih rendah dari peringkat 3 ( SMP lebih rendah dari SMA ) dst. Akan tetapi
tidak bisa dikatakan bahwa :
“Orang pendidikan SMP dua kali lebih mampu dari orang-orang pendidikan
SD”.Jadi angka 1, 2, 3 . . . . n tersebut hanya merupakan tingkatan.
3. Skala interval

 Karya Tulis Ilmiah 147


Skala interval mempunyai semua karakteristik pada skala ordinal sehingga
individu, obyek, respon yang masuk dalam suatu sub- kategori memiliki
karakteristik yang serupa dan lazim, serta sub- kategori tersebut dapat diukur
Skala interval juga menggunakan suatu unit ukuran yang memungkinkan
individu, obyek, respon ditempatkan pada suatu tempat interval yang terkait
dengan suatu variabel. Skala tersebut mempunyai titik awal dan akhir yang
terbagi dalam beberapa unit / interval.Semua ciri skala pengukuran ordinal
sekaligus menjadi ciri skala interval dan pada skala data interval mempunyai
jarak antar nilai tetap. (jarak nilai 40 dengan 50 sama dengan jarak nilai 30
dengan 40).Pengukuran skala interval mempunyai ciri mutually exclusive dan
exhausive tetapi tidak mempunyai nilai nol (0) mutlak. Nilai skala interval
menunjukkan perbedaan, posisi, dan jarak suatu nilai dengan nilai
lainnya.Contoh:
Skor nilai statistika antara 0 – 100, mahasiswa yang mendapat nilai 60 tidak
berarti kemampuannya dua kali dari mahasiswa yang mendapat nilai 30.
4. Skala rasio
Skala rasiomempunyai semua karakteristik skala nominal, ordinal, dan interval.
Namun satu tambahan lagi yaitu bahwa titik nol skala rasio adalah jelas dan
pasti, sehingga disebut titik awal pasti. Oleh karena itu skala rasio merupakan
skala absolut, dan yang membedakan dengan skala interval adalah bahwa skala
rasio selalu diukur dari nol.
Data skala rasio mempunyai ciri bersifat absolut artinya mempunyai nilai angka
nol mutlak. Misalnya: berat badan dalam kg. Nilai pada skala rasio
menunjukkan perbedaan nilai tersebut dari suatu nilai absolute. Biasanya nilai
diperbandingkan dalam bentuk rasio atau prosentase.
Conto:
Berat badan Ali 50 kg, berat badan Dani 25 kg. Berarti berat badan Ali 2 kali
berat badan Dani ( 25 x 2 = 50 ). Data skala rasio juga mempunyai ciri nominal,
ordinal, dan interval
Rangkuman karakteristik keempat skala ukuran
SKALA UKURAN CONTOH KARAKTERISTIK

NOMINAL Pohon , Rumah , Mobil , DLL Tiap – tiap grup mempunyai


Gender : Pria / Wanita karekteristik yang lazim pada
Kencenderungan : Suka / tidak suka semua sub-grup yang ada dalam
Aliran politik : grupnya .
- demokrat

148 Karya Tulis Ilmiah 


- liberal
- buruh
Masalah kejiwaan:
- schizophrenic
- paranoid
- manic-depssive
Agama:
- Islam
- Kristen
- Katolik
- Budha
- Hindu ,dll
ORDINAL Penghasilan : di atas rata-rata , rata-rata , Mempunyai semua Karekteristik
dibawah rata-rata skala nominal, yaitu individu,
Status sosial ekonomi obyek, respon digolongkan dalam
tinggi , sedang , rendah sub-grup yang mempunyai
Prilaku / kecenderungan: kesamaan karakteristik
-sangat disukai PLUS
-disukai Sub-grup mempunyai hubungan
-netral antara satu dengan lainya,dan
-rendah diatur dalam urutan mrningkat
Skala ukuran kuantitatif (skala likert) atau menurun.
< Rp. 18 juta
Rp 18 juta – Rp 50 juta
> Rp 50 juta
INTERVAL TEMPERATUR Mempunyai karakteristik skala
- CELCIUS 0°C ordinal
- Fahrenheit 32° C PLUS
Mempunyai unit ukuran
dengantitik awal dan titik akhir
yang ditetapkan sepihak (
berdasarkan suatu fenomena)
RASIO Tinggi : m, cm Mempunyai semua karakteristik
Penghasilan : Rp, $ sekala interval
Usia : tahun, bulan, hari PLUS
Berat : Kg, gram Mempunyai titik awal ( titik nol)

 Karya Tulis Ilmiah 149


RINGKASAN HASIL SKALA PENGUKURAN

Skala Data Data tersusun Data Datadapat


pengukuran dibedakan dalam mempunyai dilakukan
dalam tingkatan urutan yang perhitungan
katagori sama

NOMINAL YES

ORDINAL YES YES

INTERVAL YES YES YES

RATIO YES YES YES YES

Selain berdasarkan skala pengukuran, data juga dapat dibedakan menjadi data kontinu,
data urutan, data dikotomi, dan data kategorikal, yaitu….
a. Data kontinu adalah data yang mengandung nilai yang secara teori tidak
terbatas
b. Data Urutan adalah yang nilainya diukur dengan skala ordinal.
c. Data dikotomi adalah apabila nilai variable hanya ada dua.
d. Data kategorikal merupakan perluasan dari data dikotomi dimana nilai – nilai
variabelnya terdiri dari beberapa kelompok.

B. Distribusi Data
Dalam analisis data, kenormalan atau keabnormalan distribusi frekuensi data juga
menentukan analisis data. Dalam uji Statistic Parametric data yang digunakan dalam
analisis data adalah data yang berdistribusi normal, sedangkan data yang tidak
berdistribusi normal digunakan uji StatisticNon Parametric. Suatu data membentuk
distribusi normal jika jumlah data di atas dan di bawah mean adalah sama. Distribusi
normal, disebut pula distribusi Gauss, adalah distribusi probabilitasyang paling banyak
digunakan dalam berbagai analisis statistika. Distribusi normal baku adalah distribusi
normal yang memiliki rata-rata nol dan simpangan baku satu. Distribusi ini juga dijuluki
kurva lonceng (bell curve) karena grafik fungsi probabilitasnya mirip dengan bentuk
lonceng.

150 Karya Tulis Ilmiah 


Ciri-ciri kurva normal:
1. Bentuk kurva normal
1. Menyerupai lonceng (genta/bel).
2. Merupakan suatu poligon yang dilicinkan yang mana ordinat (sumbu tegak)
merupakan frekuensi dan absisnya (sumbu alas) memuat nilai variabel.
3. Simetris.
4. Luas daerah merupakan nilai rata-rata (mean).
5. Luas daerah sebelah kiri dan kanan mendekati 50%.
6. Memiliki satu modus (disebut juga bimodal).
2. Daerah kurva normal
1. Merupakan ruangan yang dibatasi daerah kurva dengan absisnya (sumbu
alas).
2. Luas daerah biasanya dinyatakan dalam persen atau proporsi.

Latihan

Untuk dapat memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas, kerjakanlah Latihan
berikut!(Font: Calibri, size 12)

1. Pelajari tentang jenis dan skala pengukuran data. Kemudian tentukan jenis dan skala
data dari data yang hendak Anda teliti.
2. Faktor apa saja yang mempengaruhi pemilihan alat statistic untuk analisis data?

Petunjuk jawaban Latihan


Dalam mengerjakan soal latihan diatas, perhatikan hal- hal berikut ini.

 Karya Tulis Ilmiah 151


1. Periksa data yang anda kumpulan, termasuk tipe data yang bagaimana, bacalah/
pelajari skala data pada bab 5 topik 1, tentang ukuran, skala data, dan distribusi data.
2. Pelajari asumsi – asumsi untuk uji statistic Parametric dan Non Parametric, dalam uji
parametric asumsi apa saja yang harus Anda penuhi

Agar Anda dapat mengerjakan soal di atas dengan baik, cermati kembali Modul 5 Topik 1. Lalu
diskusikan jawaban Andadengan teman-teman sejawat. Setelah itu, rumuskan jawaban yang
paling tepat.

Ringkasan

A. Klasifikasikan data menurut tipe dan skala pengukurannya.


1. Menurut tipe
Menurut tipe dasar ekelompok data dibagi menjadi data kualitatif dan data
kuantitatif.
2. Skala pengukuran data ( Skala Data ).
a. Skala nominal (Clssificatory)
b. Skala ordinal
c. Skala interval
d. Skala ratio

B. Distribusi Data
Dalam analisis data, kenormalan atau keabnormalan distribusi frekuensi data juga
menentukan analisis data. Dalam uji Statistic Parametric data yang digunakan dalam
analisis data adalah data yang berdistribusi normal, sedangkan data yang tidak
berdistribusi normal digunakan uji StatisticNon Parametric

Tes Formatif 1

Pilihlah salah satu jawaban yang paling benar!


1. Skala pengukuran yang memberikan kategori tanpa urutan adalah…..
A. Nominal
B. Ordinal
C. Interval
D. Rasio

152 Karya Tulis Ilmiah 


2. Skala pengukuran suhu/ temperatus menggunakan skala data…
A. Nominal
B. Ordinal
C. Interval
D. Rasio

3. Data berdistribusi normal, skala data minimal interval merupakan sarat uji
statistic…..
A. Parametrik
B. Non Parametrik
C. Diskriptif
D. Inferensial

4. Data tidak berdistribusi normal menggunakan uji Statistik….


A. Parametrik
B. Non Parametrik
C. Diskriptif
D. Inferensial

5. Tinggi badan dalam cm, penghasilan perbulan dalam rp, berat badan dalam Kg
merupakan pengukuran data dengan skala…..
A. Nominal
B. Ordinal
C. Interval
D. Rasio

6. Tingkat pendidikan, status social ekonomi, merupakan contoh pengukuran skala


data ……
A. Nominal
B. Ordinal
C. Interval
D. Rasio

7. Data yang berhubungan dengan kategori, karakteristik tertentu atau variabel berisi
atribut, label, atau non numerik (bukan angka), merupakan hasil penggolongan

 Karya Tulis Ilmiah 153


suatu data, misalnya variabel jenis kelamin, agama, warna rambut. Data tersebut
disebut data…..
A. Primer
B. Sekunder
C. Kualitatif
D. Kuantitatif

8. Datayang berhubungan dengan angka-angkayang diperoleh dari hasil pengukuran


disebut data…..
A. Primer
B. Sekunder
C. Kualitatif
D. Kuantitatif

9. Metode analisis data yang akan Anda gunakan juga dipengaruhi oleh teknik
pengumpulan data serta………
A. Pengukuran variabel
B. Interval data
C. Asal data
D. Sumber data

10. Data yang nilai variable hanya ada duadisebut data…….


A. Dikotomi
B. Kontinu
C. Urutan
D. Kategorikal

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 1 yang terdapat pada bagian
akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar. Kemudian, gunakan rumus berikut untuk
mengetahui tingkat pemahaman Anda terhadap materi pada Topik 1

𝑗𝑢𝑚𝑙𝑎ℎ𝑗𝑎𝑤𝑎𝑏𝑎𝑛𝑦𝑎𝑛𝑔𝑏𝑒𝑛𝑎𝑟
Tingkat Pemahaman = 𝑥 100%
𝑗𝑢𝑚𝑙𝑎ℎ𝑠𝑜𝑎𝑙

154 Karya Tulis Ilmiah 


Arti tingkatan pemahaman: 90 – 100 % = baik sekali
80 – 89 % = baik
70 – 79 % = cukup
< 70 % = kurang

Apabila Anda mencapai tingkat pemahaman 80 % atau lebih, Anda dapat melanjutkan
mempelajari Topik berikutnya (topic 2), jika masih kurang dari 80% sebaiknya Anda
mengulangi materi Topik 1 terutama bagian yang belum Anda kuasai

SELAMAT MENCOBA

Topik 2
Analisis Data

P
engolahan data dalam suatu penelitian merupakan langkah yang penting, sebab data
yang diperoleh langsung dari peneliti masih mentah,belum memberikan informasi aa-
apa, dan belum siap untuk disajikan.Untuk memperoleh penyajian data sebagai hasil
yang berarti dan kesimpulan yang baik, diperlukan pengolahan data. Data hasil penelitian
dilihat dari segi jenisnya dibedakan menjadi seperti yang telah diuraikan pada Bab 5 topik 1
yaitu:Data kualitatif dan Data kuantitatif.Dalam pelaksanaan, pengolahan data kualitatif dan
kuantitatif ini sering berhubungan. Data kualitatif diubah menjadi data kuantitatif atau
sebaliknya. Pada Topik 2 Anda dapat pelajari:
E. Teknik pengolahan data sesuai dengan sifat data dapat dibedakan menjadi :
1) Teknik non statistik, yaitu pengolahan data dengan tidak menggunakan analisis
statistik, melainkan dengan analisis kualitatif. Analisis kualitatif ini dapat dilakukan
melalui cara induktif, yakni pengambilan kesimpulan umum berdasarkan hasil- hasil
observasi khusus. Dalam analisis ini tidak diperlukan perubahan data kualitatif
kedalam data kuantitatif.

2) Teknik statistik, yaitu teknik pengolahan data dengan menggunakan analisis statistik.
Biasanya analisis ini dilakukan untuk pengolahan data kuantitatif. Pengolahan dan
analisis data kuantitatif ini dapat dilakukan dengan tangan (manual) ataupun dengan
bantuan alat komputer. Untuk pengolahan data dengan komputer data perlu
diterjemahkan kedalam bahasa komputer yaitu dengan memberikan kode-kode
tertentu sesuai dengan bahasa program yang digunakan.

 Karya Tulis Ilmiah 155


Pengumpulan dan Pengolahan data, dalam suatu penelitian selalu berhubungan. Dalam
pengumpulan data digunakan instrument pengumpul data yang sedemikian rupa dibuat agar
hasil yang diperoleh mudah untuk diolah.

F. Langkah- langkah pengolahan data tergantung pada instrument pengumpul data, antara
lain seperti berikut:
1. Penyusunan data.
Hal ini perlu dilakukan untuk pengecekkan apakah semua data yang diperlukan dalam
penelitian sudah lengkap, karena sering terjadi kecenderungan bagi peneliti untuk
tidak mengkaitkan antara data yang dikumpulkan dengan hipotesis dan tujuan
penelitian, sehingga kadang- kadang data yang diperlukan tidak diperoleh. Dalam
penyusunan data perlu dipertimbangkan hal – hal sebagai berikut:
a) Hanya memilih atau memasukkan data yang penting dan benar- benar
diperlukan.
b) Hanya memilih data yang obyektif (tidak bias)
c) Bila data yang dikumpulkan menggunakan wawancara atau angket , harus
dibedakan antara informasi yang diperlukan dengan kesan pribadi responden.
2. Klasifikasi
Kegiatan untuk mengelompokkan atau menggolong-golongkan data disebut klasifikasi
data.Klasifikasi data ini didasarkan pada katagori yang dibuat berdasarkan justifikasi
atau pertimbangan peneliti sendiri.Biasanya pengelompokan ini disesuaikan dengan
permasalahan, tujuan penelitian, dan hipotesis.
3. Analisis data
Dalam tahap ini data diolah dan dianalisis dengan teknik- teknik tertentu, sesuai
dengan jenis data yang telah dikumpulkan. Data kualitatif diolah dengan teknik analisis
kualitatif, sedangkan data kuantitatif dengan menggunakan teknik analisis kuantitatif.
Untuk pengolahan data kuantitatif dapat Anda lakukan dengan tangan atau melalui
proses komputerisasi.
a. Dalam pengolahan ini mencakup tabulasi data, dan perhitungan – perhitungan
statistic, bila diperlukan uji statistic. Analisis data dibedakan menjadi 3 macam,
yaitu:
1. Analisis Univariate;
Analisis yang diadakan tiap variabel dari hasil penelitian. Pada umumnya dalam
analisis ini menghasilkan hanya menghasilkan distribusi dan prosentase dari
tiap variabel. Misalnya distribusi penyakit yang ada didaerah tertentu, distribusi
umur responden, dan lain sebagainya.
2. Analisis bevariate;

156 Karya Tulis Ilmiah 


Analisis yang dilakukan terhadap dua variabel yang diduga berhubungan atau
berkorelasi, misal variabel umur dengan variabel penyakit jantung. Dalam
analisis ini bisa dilakukan pengujian statistik, misalnya dengan chai square, t
tesr, z test , dan sebagainya.
3. Analisis multivariate;
Analisis yang dilakukan terhadap lebih dari dua variabel, biasanya hubungan
antara satu variabel terikat dengan beberapa variabel bebas, misalnya
pengaruh tingkat pendd ibu, pengetahuan ibu, sosial ekonomi keluarga
terhadap status gizi anak. Uji statistik yang bisa dipakai analisis variance, regresi
berganda , dan sebagainya.
b. Berdasarkan sifat data teknik analisis dapat dibedakan menjadi :
1. Teknik analisis kualitatif
Telah dijelaskan pada bahasan sebelumnya pada topic 2 ini, bahwa data
kualitatif pada proses pengolahan data dilakukan dengan teknik kualitatif pula.
Dalam teknik ini digunakan proses berfikir induktif. Proses berfikir induktif
dimulai dari keputusan khusus (data yang terkumpul) kemudian diambil
kesimpulan secara umum.
2. Teknik analisis kuantitatif
Teknik ini disebut teknik statistik, yang digunakan untuk mengolah data yang
berbentuk angka, baik sebagai hasil pengukuran maupun hasil konversi. Teknik
ini lebih banyak digunakan dalam penelitian, karena menghasilkan kesimpulan
yang lebih tepat dibandingkan dengan teknik analisis kualitatif.
4. Pengujian hipotesis
Dalam penelitian kuantitatif, untuk pengujian hipotesis digunakan rumusan hipotesis
nol atau statistik. Dalam metode statistic, pengujian hipotesis ini dilakukan dengan
berbagai uji statistic atau rumus sesuai dengan masalah dan metode yang digunakan.
Berdasarkan hasil pengujian (perhitungan statistic) hipotesis tersebut diterima atau
ditolak. Hipotesis nol dirumuskan dalam kalimat “tidak ada perbedaan”atau “tidak ada
pengaruh” dan sebagainya sesuai dengan tujuan penelitian yang anda buat. Teknik -
teknik pengujian hipotesis dapat digunakan berbagai macam sesuai dengan tujuannya.
Oprasi penggunaan rumus – rumus tersebut dapat Anda pelajari dalam buku- buku
statistic.
5. Penyajian data.
Penyajian data pada umumnya dikelompokkan menjadi 3, yaitu:
1. Penyajian dalam bentuk texs
Penyajian dalam bentuk teks dapat Anda gunakan untuk penelitian atau data
kualitatif.

 Karya Tulis Ilmiah 157


2. Penyajian dalam bentuk tabel
Penyajian dalam bentuk tabel dapat Anda gunakan untuk data yang sudah Anda
klasifikasikan dan sudah Anda tabulasi,
Penyajian dalam bentuk tabel, bisa berupa:
a. Tabel umum, yaitu tabel yang berisi seluruh data / atau variabel
hasil penelitian
b. Tabel khusus berupa Tabel Univariate dan tabel Bevariate
3. Penyajian dalam bentuk grafik.
Apabila data yang Anda dapat akan Anda bandingkan atau Anda sajikan secara
kuantitatif, maka Anda sajikan dalam bentuk grafik. Modifikasi bentuk
penyajian ini bisa berupa :
a. Grafik
b. Diagram bar
c. Diagram area
d. Piktogram
e. Histogram

C. Pengolahan Data
1. Pengolahan Data secara Manual;
Pengolahan data secara manual, pada saat ini memang jarang dilakukan, krena
kemajuan teknologi, akan tetapi dengan keterbatasan – keterbatasan sarana dan
prasarana atau bila data Anda tidak terlalu besar, pengolahan data secara manual
bias Anda gunakan. Langkah – langkah pengolahan data secara manual sebagai
berikut:
a. Editing (penyuntingan Data)
Hasil wawancara atau angket yang Anda peroleh atau yang Anda kumpulkan
melalui kuisioner perlu dilakukan pengeditan terlebih dahulu. Kalua ternyata
masih ada data atau informasi yang kurang lengkap, dan tidak bisa dilakukan
wawancara ulang, maka kuisioner tersebut dikeluarkan (droup out)
b. Membuat lembaran kode (coding sheet) atau Kartu kode (Coding Sheet)
Lembaran kode atau kartu kode adalah instrument berupa kolom – kolom untuk
merekam data secara manual. Lembaran kode atau kartu kode berisi no
responden dan nomor –nomor pertanyaan

Contoh lembaran kode


No Pertanyaan
No Responden 1 2 3 4 5 6 dst

158 Karya Tulis Ilmiah 


001 a a c d b b
002 c b c b a b
003 dst (diisi jawaban (code) tiap pertanyaan.
004
005
006

Contoh kartu kode


1 2 3 4 5 6
7 8 9 10 11 12
13 14 15 16 17 18
19 20 21 22 23 24
25 26 27 28 29 30
31 32 33 34 35 36
Keterangan:
No adalah no pertanyaan masing- masing kotak (kolom) di isi dengan
kode kode (huruf atau angka) sesuai dengan jawaban masing- masing
pertanyaan.
c. Memasukkan Data
Mengisi kolom – kolom atau kotak – kotak lembar kode atau kartu kode
sesuai dengan jawaban masing – masing pertanyaan.
d. Tabulasi
Membuat tabel - tabel data, sesuai dengan tujuan penelitian atau yang Anda
inginkan.
2. Pengolahan Data dengan Komputer
Perlu Anda ingat bahwa peranan computer dalam pengolahan dan analisis data
hanyalah sebagai alat, sehingga Anda tidak dapat mengandalkan sepenuhnya
kepada computer. Bagaimana canggihnya program computer yang Anda gunakan,
akhirnya kembali kepada Anda sendiri. Demikian pula hasil pengolahan dan
analisis data yang akan Anda proses dengan bantuan computer, juga akan
tergantung kepada kualitas data itu sendiri. Secanggih apapun program computer
yang Anda gunakan, hasilnya ditentukan oleh kualitas data itu sendiri. Dalam
penelitian ada istilah “GIGO” (garbage in garbage out), bila yang masuk sampah
maka keluarnya juga sampah. Apabila data yang Anda olah kualitasnya jelek, maka
hasilnya juga jelek, meskipun menggunakan program computer secanggih apapun.

 Karya Tulis Ilmiah 159


Oleh sebab itu, untuk mencegah “GIGO” ini proses pengolahan data melalui tahap
– tahap sebagai berikut ini:
a. Editing
Hasil wawancara, angket, atau pengamatan dari lapangan harus Anda lakukan
penyuntingan (editing) terlebih dahulu. Secara umum editing adalah
merupakan kegiatan untuk pengecekan dan perbaikan isian formolir atau
kuesioner tersebut:
1. Apakah lengkap, dalam artian semua pertanyaan sudah terisi
2. Apakah jawaban atau tulisa dari masing – masing pertanyaan cukup jelas
dan terbaca
3. Apakah jawabannya relevan dengan pertanyaan
4. Apakah jawaban- jawaban pertanyaan konsisten dengan jawaban
pertanyaan yang lainnya.
Misalnya ada pertanyaan:
“apakah ibu ikut program keluarga berencana?” disediakan jawaban
A. Ya
B. Tidak
Apabila jawaban ibu “Ya” alat kontrasepsi apa yang ibu gunakan?
Pertanyaan ini hanya dijawab oleh ibu yang menjawab pertanyaan “Ya”
atau yang ber KB. Bagi ibu yang tidak ber KB tidak perlu menjawab
pertanyaan ini. Tetapi kadang- kadang Anda jumpai pula bahwa ibu – ibu
yang tidak ber KB juga ikut menjawab.
Apabila ada jawaban – jawaban yang belum lengkap, dan memungkinkan
Anda untuk melakukan pengambilan data ulang untuk melengkapi data
tersebut bias anda tambahkan, apabila hal tersebut tidak mungkin Anda
lakukan, maka pertanyaan yang jawabannya tidak lengkap tersebut tidak
boleh dimasukkan dalam pengolahan “data missing”
b. Coding
Setelah semua kuesioner Anda edit atau sunting, selanjutnya Anda lakukan
pengkodean atau “coding”, yakni merubah data berbentuk kalimat atau huruf
menjadi data angka. Misalkan 1 = SD, 2 = SMP, 3 = SMA, 4 = PT. pemberian
kode ini sangat berguna dalam memasukkan data, karena computer hanya
bisa mengolah data bernebtuk angka.
c. Memasukkan Data
Data yang telah Anda kumpulkan dan telah Anda coding, langkah berikutnya
adalah Entry data kedalam program computer. Program computer (software)

160 Karya Tulis Ilmiah 


ini bermacam –macam, masing – masing mempunyai kelebihan dan
kekurangan. Salah satu paket program yang paling sering digunakan untuk
“entry data” penelitian adalah paket program SPSS for Window.
Dalam program ini Anda juga dituntut ketelitian dalam mengentry data,
apabila tidak maka akan terjadi bias, meskipun biasnya memasukkan data saja.
d. Pembersihan Data (Cleaning)
Apabila semua data dari setiap responden selesai Anda masukkan, perlu Anda
periksa kembali untuk melihat kemungkinan adanya kesalahan- kesalahan,
baik kelengkapan jawaban maupun pengkodeannya, kemudian Anda lakukan
pembetulan atau koreksi.
Proses inilah yang disebut dengan pembersihan data (data Cleaning) Adapun
cara pembersihan dapa dapat Anda lakukan seperti di bawah ini:
1. Mengetahui missing data (data yang hilang), untuk mengetahui data
yang hilang dapat Anda lakukan dengan membuat distribusi frekuensi
masing- masing variable.
Contoh:
Dari serratus dua puluh (120) responden yang telah diambil datanya
tentang tingkat pendidikan, dan jenis pekerjaan dapat di buat table
frekuensi sebagai berikut:
Tabel 1: Tingkat Pendidikan
No Tingkat Pendidikan Jumlah Responden
1 SD 50
2 SMP 35
3 SMA 25
4 PT 5
jumlah 120

Table 2: Jenis Pekerjaan


No Pekerjaan KODING Jumlah
Responden
1 PNS/ ABRI 1 20
2 SWASTA 2 75
3 BURUH 3 10
4 LAIN-LAIN 4 5
Jumlah 110

 Karya Tulis Ilmiah 161


Dari contoh diatas untuk table 1 tentang tingkat pendidikan, jumlah
responden lengkap tidak ada yang hilang yaitu 120 responden, akan
tetapi pada table 2 tentang jenis pekerjaan jumlah responden 110, hal
ini berarti ada 10 data variable pekerjaan yang hilang, kemungkinan
saat wawancara lupa menanyakan (memang tidak ada data), atau
mungkin ada data tetapi tidak dimasukkan sewaktu entry data, maka
perlu dilakukan pengecekkan.
2. Mengetahui variasi data, dengan melihat variasi data dapat dideteksi
apakah data yang dimasukkan benar atau salah. Cara mendeteksi dapat
Anda lakukan dengan membuat distribusi masing –masing variable,
seperti pada poin satu.
No Koding Jumlah Responden
1 1 20
2 2 80
3 3 10
4 4 6
5 5 4
Jumlah 120

Seperti pada penjelasan sebelumnya bahwa untuk memasukkan data/


entry data dengan memberikan kode pada data yang berupa kalimat
atau huruf menjadi angka seperti contoh pada jenis pekerjaan.
Pada contoh variasi data meskipun jumlah responden sesuai dengan
data yang terkumpul yakni 120 responden, akan tetapi ada kode 5 yang
jumlah respondennya ada 4, padahal kode untuk jenis pekerjaan hanya
sampai 4 saja, dan tidak ada kode 5. Kesimpulannya ada kesalahan
dalam memasukkan data, hal ini harus Anda cari dan Anda betulkan
apabila Anda menjumpai hal seperti contoh tersebut.
3. Mengetahui konsistensi data, untuk mengetahui konsistensi data
dapat Anda lakukan dengan menghubungkan dua variable.
Contoh pertanyaan tentang ikut program keluarga berencana dan
pemakaian jenis alat kontrasepsi dari 100 responden.

162 Karya Tulis Ilmiah 


IKUT KB Alat kontrasepsi yang
digunakan
KB = 55 Pil = 25
Tidak KB = 45 Suntik = 15
IUD = 10
Jumlah = 100 Jumlah = 50

Dari table diatas ada ketidakkonsistenan jawaban responden dari yang ikut KB ada 55
responden, akan tetapi ketika ditanya tentang alat KB yang digunakan ada 50 responden,
maka perlu Anda telusuri dimana letak kesalahannya.
Selanjutnya setelah tahap demi tahap sudah Anda lakukan maka proses selanjutnya
yang dapat Anda lakukan adalah Analisis Data dengan Komputer
D. Analisis Data
Data yang telah Anda olah baik pengolahan secara manual maupun dengan bantuan
computer, tidak akan ada artinya tanpa dianalisis. Menganalisis data tidak sekedar
mendiskripsikan atau menginterprestasikan data yang telah Anda olah saja. Keluaran akhir
dari analisis data, Anda harus memperoleh makna atau arti dari hasil penelitian tersebut.
Interprestasi data mempunyai dua arti yaitu arti yang sempit yang hanya terbatas pada
masalah penelitian yang akan dijawab melalui data yang diperoleh, sedangkan arti yang luas
adalah mencari makna data hasil penelitian dengan cara tidak hanya menjelaskan hasil
penelitian tersebut, tetapi juga melakukan interferensi atau mengeneralisasi dari data yang
diperoleh dari penelitian tersebut. Oleh sebab itu, tujuan dilakukan Analisis data adalah
sebagai berikut:
1. Memperoleh gambaran dari hasil penelitian yang telah dirumuskan dalam tujuan
penelitian.
2. Membuktikan hipotesa penelitian yang telah dirumuskan
3. Memperoleh kesimpulan secara umum dari penelitian, yang merupakan kontribusi dalam
pengembangan ilmu pengetahuan.

Sebelum membahas lebih lanjut analisis data, sebaiknya Anda pahami terlebih dulu
tentang batasan data dan jenis jenis data penelitian. Data adalah kumpulan huruf/kata,
kalimat atau angka yang dikumpulkan melalui proses pengumpulan data. Data tersebut
merupakan sifat atau karakteritik dari sesuatu yang diteliti. Data dari satu penelitian saja
sangat bervariasi sekali, mulai dari karakteristik responden, jenis kelamin, agama, pekerjaan,

 Karya Tulis Ilmiah 163


tingkat pendidika, dan lain sebagainya, sampai variable variable yang dirumuskan dalam
tujuan dan kerangka konsep penelitian. Berdasarkan skala pengukurannya variabelnya
dikelompokkan menjadi 4, seperti pada bahasan topik 1 bab 5, untuk lebih memahami Anda
pelajari kembali.
Untuk kepentingan analisis statistik, disamping pembagian jenis data menurut skala data
seperti diatas data juga dikelompokkan menjadi dua yaitu data kategorik dan data numerik.
1. Data kategorik.
Data kategorik atau data kualitatif, merupakan data dari hasil penggolongan atau
pengklasifikasian data, misalnya: tingkat pendidikan, jenis kelamin, agama yang dianut,
jenis pekerjaan, dan lain sebagainya. Data atau variable kategorik pada umumnya berisi
variable yang berskala nominal atau ordinal, uji statistik yang dapat digunakan adalah
uji Non Parametrik.
2. Data Numerik
Data numerik (kualitatif) merupakan variable hasil perhitungan dan pengukuran,
misalnya tinggi badan, berat badan, kadar Hb, tekanan darah, dan lain sebagainya.
Variable numerik dikelompokkan lagi menjadai dua macam yaitu Diskrit dan Kontinu.
Data diskrit merupakan hasil perhitungan, seperti jumlah kursi dalam ruangan, jumlah
mahasiswa dalam satu angkatan, dan lain sebagainya. Sedangkan data kontinu
merupakan data hasil pengukuran, misalnya seperti kadar Hb dalam darah, tekanan
darah, tinggi badan, berat badan, dan lain sebagainya. Data numerik ini mencakup
variable – variable dengan skala interval dan rasio.
Dalam analisis data menggunakan metode statistik.
Analisis suatu hasil penelitian yang akan Anda gunakan sangat tergantung dari beberapa
ketentuan, antara lain:
a. Jenis data
Jenis data kategorik berbeda cara menganalisisnya bila dibandingkan dengan data
numerik. Sebuah analisis dengan uji statistik hanya cocok untuk jenis data tertentu saja,
misalnya nilai proporsi atau prosentase pada analisis univariate biasanya hanya cocok
untuk menjelaskan jenis data kategorik, sedangkan untuk data jenis numerik hanya
dapat menggunakan nilai rata-rata untuk menjelaskan karakteristik variable yang
bersangkutan. Untuk analisis hubungan dua variable (analisis bivariate), uji Kai Kuadrat
hanya dapat digunakan untuk mengetahui hubungan data kategorik dengan data
kategorik. Sebaliknya untuk mengetahui hubungan jenis data numerik dengan numerik
digunakan korelasi atau regresi.
b. Asumsi kenormalan data

164 Karya Tulis Ilmiah 


Apabila data berdistribusi normal, untuk analisis data dapat Anda gunakan analisis
statistik Parametrik, dan sebaliknya apabila data tidak berdistribusi normal Anda
dapatmenggunakan analisi statistik Non Parametrik

E. Prosedur atau Jenis analisis data


Analisis data suatu penelitian, biasanya melalui tahapan/ prosedur sebagai berikut:
1. Analisi Univariate (analisis Diskriptif)
Seperti yang telah diuraikan pada bahasan sebelumnya bahwa, Analisis Univariate
bertujuan untuk menjelaskan atau mendiskripsikan karakteristik setiap variable
penelitian. Bentuk analisis univariate tergantung dari jenis datanya. Untuk data
numerik digunakan nilai mean atau rata-rata, median dan standart deviasi. Pada
umumnya dalam analisis ini hanya menghasilkan distribusi frekuensi dan prosentase
dari setiap variable.
Contoh:
DISTRIBUSI JUMLAH MAHASISWA ANALIS YANG IKUT WISUDA TAHUN 2017
BERDASARKAN JENIS KELAMIN.
JENIS KELAMIN JUMLAH MAHASISWA PROSENTASE (%)
YANG IKUT WISUDA
LAKI-LAKI 8 10

PEREMPUAN 72 90

JUMLAH TOTAL 80 100

Mahasiswa laki- laki yang ikut wisuda lebih sedikit (10%) dari pada mahasiswa
perempuan (90%)

2. Analisis Bevariate
Setelah Anda lakukan analisis univariate seperti diatas, akan Anda dapatkan hasil
karakteristik atau distribusi setiap variable, dan dapat anda lanjutkan analisis
bivariate. Seperti yang telah Anda pelajari pada bahasan sebelumnya pada topik 2
ini bahwa analisis bivariate melakukan analisis terhadap dua variable yang diduga
berhubungan atau berkorelasi, misalnya variable merokok dengan sakit paru- paru
dan sebagainya. Dalam analisis bivariate diadakan beberapa tahapan antara lain:
1. Analisis proporsi atau prosentase, dengan membandingkan distribusi silang antara
dua variable yang bersangkutan.

 Karya Tulis Ilmiah 165


2. Analisis dari hasil uji statistik, yaitu menyimpulkan hasil uji statistik hubungan 2
variabel tersebut bermakna atau tidak bermakna, karena bisa terjadi secara proporsi
berhubungan akan tetapi secara statistik tidak
3. Analisis keeratan hubungan antara dua variable tersebut, dengan melihat nilai Odd
Rasio (OR). Besar kecilnya nilai OR menunjukkan besarnya keeratan hubungan antara
dua variable yang diuji.
Contoh:
DISTRIBUSI RESPONDEN BERDASARKAN UMUR DAN KEPATUHAN BEROBAT TB
Kepatuhan
Umur TIDAK PATUH Total p value OR 95 %
PATUH
DEWASA 7 28 35
MUDA (20%) (80%) (100%)
DEWASA 24 20 44 0,004 3.08
(54%) (45,5%) (100$)
TOTAL 31 48 79
(39%) (68,8%) (100%)

Dari table diatas menunjukkan bahwa responden berumur dewasa muda lebih patuh
berobat TB (80%), dibandingkan dengan responden dewasa (45,5%). Sehingga secara
prosentase dapat disimpulkan bahwa ada hubungan antara umur dengan kepatuhan
berobat. Hasil uji statistik menunjukkan bahwa nilai p = 0,004 < α = 0,05, hal ini berarti
variable umur ada hubungan secara bermakna dengan kepatuhan berobat. Dari analisis
keeratan hubungan menunjukkan nilai Odd Rasio = 3,08, artinya responden yang berumur
dewasa muda mempunyai peluang 3,08 kali lebih patuh berobat disbanding dengan
responden dewasa.

3. Analisis Multivarite
Analisis Bevariate hanya akan menghasilkan hubungan antara dua variable yang
bersangkutan saja, yaitu variable independen dan variable dependen. Untuk mengetahui
hubungan lebih dari satu variable independen dengan satu variable dependen, harus
dilanjutkan lagi dengan melakukan analisis multivariate. Miasalnya pengaruh atau
hubungan antara tingkat pendidikan ibu, jumlah anak dalam keluarga, social ekonomi
keluarga, pengetahuan ibu tentang hidup sehat, dan sebagainya (variable – variable
independen) terhadap stutus gizi anak balita (variable dependen)

166 Karya Tulis Ilmiah 


Uji statistik yang digunakan biasanya regresi berganda (multiple regreeion), untuk
mengetahui variable independen yang mana yang lebih erat hubungannya dengan
variable dependen.
Dalam analisis multivariate dilakukan berbagai langkah pembuatan model. Model terakhir
terjadi apabila semua variabel independen dengan dependen sudah tidak ada yang
mempunyai nilai p > 0.05.
Contoh:

HUBUNGAN ANTARA: PENGETAHUAN, UMUR, PENDIDIKAN DENGAN


KEPATUHAN BEROBAT TB
95% CL
VARIABEL B P OR Lower Upper
Pengetahuan 2,960 0,000 19,305 4,34 84,92
Umur 3,079 0,008 11,747 2,22 212,61
Pendidikan 2.625 0,000 13,804 3,28 58,05
constanta 10,497

Dari table diatas dapat disimpulkan bahwa:


a. Responden yang mempunyai pengetahuan tinggi berpeluang 19,305 kali lebih patuh
berobat dibandingkan dengan responden yang mempunyai pengetahuan rendah.
b. Responden yang berumur muda berpeluang 11,747 kali patuh berobat dibandingkan
dengan responden yang berumur lebih tua.
c. Responden yang berpendidikan tinggi berpeluang 13,804 kali patuh berobat
dibandingkan dengan responden yang berpendidikan rendah.

Dari ketiga variable independen tersebut, maka variable pengetahuan adalah variable
yang paling dominan berhubungan dengan kepatuhan berobat, dengan OR 19,305. Hal
ini berarti bahwa responden yang mempunyai pengetahuan TB yang tinggi berpeluang
19 kali untuk patuh berobat, disbanding dengan responden yang berpengetahuan TB
yang rendah, setelah dikontrol variable pendidikan dan umur.

Dibawah ini saya tampilkan table pemilihan uji Statistik, sebagai pedoman Anda dalam
memilih uji statistik yang sesuai denga jenis data, skala data, dan tujuan penelitian Anda.

 Karya Tulis Ilmiah 167


168 Karya Tulis Ilmiah 
4. Pengujian Hipotesis
Dalam penelitian kuantitatif, untuk menguji hipotesis – hipotesisnya Anda gunakan
rumusan hipotesis nol atau statistik. Dalam metode statistik, pengujian hipotesis ini dapat
Anda lakukan dengan berbagai uji statistik atau rumus sesuai dengan masalah dan
metode yang Anda gunakan. Berdasarkan hasil uji statistik tersebut hipotesis ditolak atau
diterima. Hipotesis nol dirumuskan dalam kalimat “tidak ada perbedaan”, “tidak ada
pengaruh” atau “tidak ada hubungan” dan lain sebagainya
5. Penafsiran dan penarikan kesimpulan.
Penafsiran hasil penelitian Anda lakukan hanya untuk mencari pengertian terhadap hasil
pengolahan data. Dalam penafsiran hasil penelitian, Anda boleh asumsi – asumsi atau
pemikiran – pemikiran Anda sendiri. Misalnya dari suatu penelitian dikemukakan bahwa
usia kaum lelaki lebih pendek dari pada rata-rata usia kaum wanita. Dalam hal ini Anda
dapat menafsirkan bahwa kaum laki- laki lebih terpapar dengan dunia luar, tanggung
jawab dalam rumah tangga lebih berat dari pada wanita, dan sebagainya. Sedangkan
kesimpulan adalah hasil dari proses berfikir induktif dari penemuan penelitian tersebut,
dan sebagai hasil pembuktian hipotesis.
Kesimpulan dapat Anda buat dengan memperhatikan beberapa kriteria sebagai berikut:
a. Harus ringkas dan tepat.
b. Merupakan hasil pengujian hipotesis dengan didukung oleh data.
c. Mencerminkan batas-batas berlakunya (apakah dapat berlaku seluruh populasi atau
hanya pada sebagaian populasi saja).
d. Merupakan rekapitulasi berbagai informasi yang diberikan sebelumnya atau
pembuktiannya.
e. Memberikan penjelasan tentang masalah yang Anda teliti
f. Mencerminkan adanya penerimaan atau penolakan hipotesis yang diuji dengan data.
g. Dapat menuntun untuk dilakukan penelitian lebih lanjut terhadap masalah yang lain,
yang berhubungan dengan hasil penelitian tersebut.

Latihan

Untuk dapat memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas, kerjakanlah Latihan
berikut!
1. Bacalah tentang Teknik pengolahan data sesuai dengan sifat data, selanjutnya tentukan
menurut Anda ada berapa macam?
2. Periksa data Anda termasuk Yang mana? Apakah data Anda akan dianalisis secara Statistik
apa Non Statistik.

 Karya Tulis Ilmiah 169


3. Selanjutnya tentukan uji Statistik yang mana yang sesuai dengan data dan tujuan
penelitian Anda, apabila Anda menggunakan Analisis tatistik.
4. Langkah- langkah pengolahan data tergantung pada instrument pengumpul data
Sebutkan dan jelakan apa yang dimaksud. Kemudian lakukan dengan data yang Anda
kumpulkan.
5. Apakah data yang Anda kumpulkan akan Anda Analisis secara manual atau anda lakukan
dengan bantuan computer? Dalam hal ini langkah apa yang akan anda lakukan sesuai
dengan analisis yang Anda gunakan.
6. Uji Statistik apa yang akan Anda gunakan, jelaskan alasan Anda.

Agar Anda dapat mengerjakan soal di atas dengan baik, cermati kembali Modul 5 Topik 2. Lalu
diskusikan jawaban Andadengan teman-teman sejawat. Setelah itu, rumuskan jawaban yang
paling tepat.

Ringkasan

1. Teknik pengolahan data sesuai dengan sifat data dapat dibedakan menjadi :
 Teknik non statistik, yaitu pengolahan data dengan tidak menggunakan analisis
statistik, melainkan dengan analisis kualitatif.
 Teknik statistik, yaitu teknik pengolahan data dengan menggunakan analisis
statistik. Biasanya analisis ini dilakukan untuk pengolahan data kuantitatif.
2. Langkah- langkah pengolahan data tergantung pada instrument pengumpul data,
antara lain seperti berikut:
1. Penyusunan data.
2. Klasifikasi
3. Analisis data
Analisis data dibedakan menjadi 3 macam, yaitu:
 Analisis Univariate;
 Analisis bevariate;
Dalam analisis ini bisa dilakukan pengujian statistik, misalnya
dengan chai square, t tesr, z test , dsbnya.
 Analisis multivariate;
Uji statistik yang bisa dipakai analisis variance ( ANOVA), regresi
berganda , dan sebagainya.
4. Pengujian hipotesis
5. Penyajian data.

170 Karya Tulis Ilmiah 


Penyajian data pada umumnya dikelompokkan menjadi 3, yaitu:
 Penyajian dalam bentuk texs
 Penyajian dalam bentuk tabel
Penyajian dalam bentuk tabel, bisa berupa:
- Tabel umum
- Tabel khusus
 Penyajian dalam bentuk grafik.
- Grafik
- Diagram bar
- Diagram area
- Piktogram
- Histogram

3. Pengolahan Data
1. Pengolahan Data secara Manual;
a. Editing (penyuntingan Data)
b. Membuat lembaran kode (coding sheet) atau Kartu kode (Coding Sheet)
c. Memasukkan Data
d. Tabulasi
2. Pengolahan Data dengan komputer
a. Editing
b. Coding
c. Memasukkan Data
d. Pembersihan Data (Cleaning)
4. Analisis Data
a. Tujuan dilakukan Analisis data adalah sebagai berikut:
1. Memperoleh gambaran dari hasil penelitian yang telah dirumuskan dalam
tujuan penelitian.
2. Membuktikan hipotesa penelitian yang telah dirumuskan
3. Memperoleh kesimpulan secara umum dari penelitian, yang merupakan
kontribusi dalam pengembangan ilmu pengetahuan.
b. Untuk kepentingan analisis statistik, disamping pembagian jenis data menurut
skala data seperti diatas data juga dikelompokkan menjadi dua yaitu data kategorik
dan data numerik
c. Analisis suatu hasil penelitian yang akan Anda gunakan sangat tergantung dari
beberapa ketentuan, antara lain jenis data dan asumsi kenormalan data.
Tes Formatif 2
 Karya Tulis Ilmiah 171
Pilihlah salah satu jawaban yang paling benar!

1. Teknik pengolahan data sesuai dengan sifat data dapat dibedakan menjadi:
A. 2.
B. 3
C. 4
D. 5

2. Pengolahan data dengan tidak menggunakan analisis statistik, melainkan dengan


analisis kualitatif disebut pengolahan dengan teknik…..
A. Statistik
B. Non Statistik
C. Parametrik
D. Non Parametrik

3. Berdasarkan sifat data, teknik analisisdata dapat dibedakan menjadi dua yaitu teknik
analisis :
A. Statistik dan Non Statistik
B. Kuantitatif dan Kualitatif
C. Parametrik dan Non Parametrik
D. Diskriftif dan Inferensial

4. Dibawah ini yang merupakan salah satu syarat uji statistic Parametrik adalah…….
A. Data berdistribusi Normal
B. Skala data Ordinal
C. Data tidak berdistribusi Normal
D. Skala data Nominal

5. Data atau variable hasil perhitungan dan pengukuran disebut


A. Data Diskrit
B. Data kategorik
C. Data Kontinu
D. Data Numerik

172 Karya Tulis Ilmiah 


6. Data hasil perhitungan disebut
A. Data Diskrit
B. Data kategorik
C. Data Kontinu
D. Data Numerik

7. Data hasil pengukuran disebut


A. Data Diskrit
B. Data kategorik
C. Data Kontinu
D. Data Numerik

8. Analisis data yang dilakukan terhadap dua variable yang diduga berhubungan atau
berkorelasi disebut analisis…..
A. Univariat
B. Bivariate
C. Multivariat
D. Diskriptif

9. Tujuan dilakukan Analisis data adalah


A. Memperoleh kesimpulan secara umum dari penelitian, yang merupakan
kontribusi dalam pengembangan ilmu pengetahuan
B. Memberikan penjelasan tentang masalah yang diteliti
C. Dapat menuntun untuk dilakukan penelitian lebih lanjut terhadap masalah
yang lain, yang berhubungan dengan hasil penelitian tersebut.
D. Merupakan rekapitulasi berbagai informasi yang diberikan sebelumnya atau
pembuktiannya.

10. Untuk mengetahui hubungan lebih dari satu variable independen dengan satu
variable dependen, harus dilakukan dengan analisis……
A. Univariat
B. Bivariate
C. Multivariat
D. Diskriptif

 Karya Tulis Ilmiah 173


Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 2 yang terdapat pada bagian
akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar. Kemudian, gunakan rumus berikut untuk
mengetahui tingkat pemahaman Anda terhadap materi pada Topik 2 modul 5

𝑗𝑢𝑚𝑙𝑎ℎ𝑗𝑎𝑤𝑎𝑏𝑎𝑛𝑦𝑎𝑛𝑔𝑏𝑒𝑛𝑎𝑟
Tingkat Pemahaman = 𝑥 100%
𝑗𝑢𝑚𝑙𝑎ℎ𝑠𝑜𝑎𝑙

Arti tingkatan pemahaman: 90 – 100 % = baik sekali


80 – 89 % = baik
70 – 79 % = cukup
< 70 % = kurang

Apabila Anda mencapai tingkat pemahaman 80 % atau lebih, Anda dapat melanjutkan
mempelajari Topik berikutnya (modul 6), jika masih kurang dari 80% sebaiknya Anda
mengulangi materi Topik 2 terutama bagian yang belum Anda kuasai

SELAMAT MENCOBA

Kunci Jawaban Tes


Test Formatif 1
1. Skala pengukuran yang memberikan kategori tanpa urutan adalah…..
Jawab A. Nominal
Skala nominal adalah skala pengukuran yang paling rendah, umumnya digunakan
untuk data yang hanya bisa diklasifikasikan kepada beberapa katagori.

2. Skala pengukuran suhu/ temperatus menggunakan skala data…


Jawab C. Interval
Jarak antara suhu selalu sama, sehingga merupakan skala interval.

3. Data berdistribusi normal, skala data minimal interval merupakan sarat uji statistic…..
Jawab A. Parametrik
Asumsi uji parametric adalah, data berdistribusi Normal, skala data minimal interval
atau rasio, homogen.

4. Data tidak berdistribusi normal menggunakan uji Statistik….

174 Karya Tulis Ilmiah 


Jawab B. Non Parametrik
Dalam uji Statistic Parametric data yang digunakan dalam analisis data adalah data
yang berdistribusi normal, sedangkan data yang tidak berdistribusi normal digunakan
uji Statistic Non Parametric

5. Tinggi badan dalam cm, penghasilan perbulan dalam rp, berat badan dalam Kg
merupakan pengukuran data dengan skala…..
Jawab D. Rasio
Data skala rasio mempunyai ciri bersifat absolut artinya mempunyai nilai angka nol
mutlak. Misalnya : berat badan dalam kg

6. Tingkat pendidikan,status social ekonomi, merupakan contoh pengukuran skala data


……
Jawab B. Ordinal
Skala Ordinal mempunyai sifat dan karakteristik skala nominal ditambah satu
karakteristik lagi yaitu skala ordinal juga meranking sub- grup pada urutan tertentu.

7. Data yang berhubungan dengan kategori, karakteristik tertentu atau variabel berisi
atribut, label, atau non numerik (bukan angka), merupakan hasil penggolongan suatu
data, misalnya variabel jenis kelamin, agama, warna rambut. Data tersebut disebut
data…..
Jawab C. Kualitatif
Data kualitatifadalah data yang berhubungan dengan kategori,karakteristik
tertentu atau variabel berisi atribut, label, atau non numerik (bukan angka),
merupakan hasil penggolongan suatu data, misalnya variabel jenis kelamin, agama,
warna rambut.
8. Datayang berhubungan dengan angka-angkayang diperoleh dari hasil pengukuran
disebut data…..
Jawab D. Kuantitatif
Data kuantitatif adalahdatayang berhubungan dengan angka-angka, baik yang
diperoleh dari hasil pengukuran, maupun dari data kualitatif ke dalam data kuantitatif,
dan berisi ukuran- ukuran numerik hasil pengukuran atau hasil perhitungan

9. Metode analisis data yang akan Anda gunakan juga dipengaruhi oleh teknik
pengumpulan data serta………
Jawab A. Pengukuran Variabel

 Karya Tulis Ilmiah 175


Karena untuk menentukan alat analisis data yang tepat Anda perlu memperhatikan
tipe data, skala pengukuran variable dari data yang hendak Anda analisis.

10. Data yang nilai variable hanya ada duadisebut data…….


Jawab A. Dikotomi
Data dikotomi adalah apabila nilai variable hanya ada dua.
Test Formatif 2
1. Teknik pengolahan data sesuai dengan sifat data dapat dibedakan menjadi:
Jawab A. 2.

1. Teknik non statistik, yaitu pengolahan data dengan tidak menggunakan


analisis statistik, melainkan dengan analisis kualitatif.
2. Teknik statistik, yaitu teknik pengolahan data dengan menggunakan analisis
statistik. Biasanya analisis ini dilakukan untuk pengolahan data kuantitatif.
2. Pengolahan data dengan tidak menggunakan analisis statistik, melainkan dengan
analisis kualitatif disebut pengolahan dengan teknik…..
Jawab B. Non Statistik

Teknik non statistik, yaitu pengolahan data dengan tidak menggunakan analisis
statistik, melainkan dengan analisis kualitatif.

3. Berdasarkan sifat data, teknik analisisdata dapat dibedakan menjadi dua yaitu teknik
analisis :
Jawab B. Kuantitatif dan Kualitatif

Berdasarkan sifat data teknik analisis dapat dibedakan menjadi :


1. Teknik analisis kualitatif
2. Teknik analisis kuantitatif

4. Dibawah ini yang merupakan salah satu syarat uji statistic Parametrik adalah…….
Jawab A. Data berdistribusi Normal

5. Data atau variable hasil perhitungan dan pengukuran disebut


Jawab D. Data Numerik

6. Data hasil perhitungan disebut


Jawab A. Data Diskrit

176 Karya Tulis Ilmiah 


7. Data hasil pengukuran disebut
Jawab C. Data Kontinu

8. Analisis data yang dilakukan terhadap dua variable yang diduga berhubungan atau
berkorelasi disebut analisis…..
Jawab B. Bivariate

9. Tujuan dilakukan Analisis data adalah


Jawab A.
Memperoleh kesimpulan secara umum dari penelitian, yang merupakan kontribusi
dalam pengembangan ilmu pengetahuan

10. Untuk mengetahui hubungan lebih dari satu variable independen dengan satu
variable dependen, harus dilakukan dengan analisis……
Jawab C. Multivariat

 Karya Tulis Ilmiah 177


Daftar Pustaka
Andriani Duri, dkk Edisi 1 Metodelogi Penelitian,Universitasb Terbuka

Arikunto, Suharsimi. Prosedur Penelitian.Rineke Cipta

Notoatmojo S. 2002. Metode penelitian Kesehatan. Rhineka Cipta. Jakarta

Pratiknya, AW. 2001. Dasar-dasar Metodologi Penelitian Kesehatan. PT raja Grafindo


Persada. Jakarta

Singarimbun M. 1989. Metode Penelitian Survey. LP3ES. Jakarta

Sudjana, 2001. Metode Statistika, Bandung: Tarsito.

178 Karya Tulis Ilmiah 


Bab 6
PENULISAN LAPORAN KTI
Dra. Eka Sulistianingsih,M.Kes.

Pendahuluan

S
enantiasa tetap semangat untuk mengikuti Pembelajaran Mata Kuliah Karya Tulis
Ilmiah. Pada Bab 6 ini adalah kelanjutan dari Bab 5 yaitu pengolahan data. Bab6 ini
merupakan modul terakhir pada mata kuliah Karya Tulis Ilmiah. Seluruh tahapan
pelaksanaan Karya TulisIlmiah yang telah anda lakukan harus disusun dalam bentuk laporan
Karya Tulis Ilmiah. Saat mempelajari matakuliah ini diharapkan anda memahami bahwa modul
modul sebelumnya merupakan dasar untuk mempelajari Bab 6 ini. Diharapkan sebelum anda
mempelajari Bab 6 anda harus menguasai Bab5, sebelum menguasai Bab 5anda harus
menguasai Bab4, sebelum menguasai Bab4 harus menguasai Bab3, sebelum menguasai Bab 3
harus menguasai Bab2, dan sebelum menguasai Bab 2 harus menguasai Bab 1 terlebih dulu.
Hal ini seperti yang tercantum pada peta kompetensi yang ada pada Bab 1. Babini akan
membahas topik tentang laporan karya tulis ilmiah, yang merupakan materi lanjutan dan
materi terakhir dari pelaksanaan penelitian. Suatu penelitian harus dilaporkan untuk
dipublikasikan. Dalam menyusun laporan karya tulis ilmiah harus mengikuti aturan yang
berlaku, termasuk bagaimana sistematika penulisan, teknik penulisan, maupun bagaimana
cara mempublikasikan laporan karya tulisnya.

 Karya Tulis Ilmiah 179


Setelah menyelesaikan materi Bab 6 ini secara bersungguh – sungguh, di akhir proses
pembelajaran anda diharapkan dapat menyusun laporan penelitian atau Karya Tulis Ilmiah.
Secara khusus setelah menyelesaikan Bab 6 ini, anda diharapkan mampu:
1. Memahami sistematika penulisan Karya Tulis Ilmiah;
2. Memahami teknik penulisan;
3. Menyusun laporan penelitian;
4. Memahami cara publikasi;
5. Menyusun artikel ilmiah.

Topik 1
Sistematika Penulisan

A.SISTEMATIKA PENULISAN

Setiap Perguruan Tinggi memiliki sistematika penulisan laporan Kayra Tulis Ilmiah
yang berbeda-beda. Pada umumnya sistematika penulisan Karya tulis ilmiah terdiri atas:
Bagian Awal; Bagian Utama; dan Bagian Akhir(Notoatmojo S, 2005).Adapun rincian
sebagai berikut:
A. Bagian Awal
Bagian awal Karya Tulis Ilmiah terdiri atas:
1. Lembar sampul luar dan dalam;
2. Lembar sampul dalam;
3. Lembar abstrak/ringkasan;
4. Lembar biodata/riwayat hidup/curriculum vitae penulis;
5. Lembar persetujuan;
6. Lembar pengesahan;
7. Kata pengantar;
8. Daftar isi;
9. Daftar tabel;
10. Daftar gambar/grafik/lampiran;
B. Bagian Utama

180 Karya Tulis Ilmiah 


Bagian utama karya tulis terdiri atas 5 bab yang terdiri atas: Pendahuluan, Tinjauan
Pustaka, Metoda Penelitian, Hasil dan Pembahasan serta Simpulan dan saran, dengan
perincian sebagai berikut:
BAB I
PENDAHULUAN

Pada bab pendahuluan diuraikan secara berurutan yaitu Latar Belakang, Rumusan
Masalah, Tujuan Penelitian, Manfaat Penelitian dan Ruang Lingkup dengan rincian sebagai
berikut:
A. Latar Belakang
1. Uraian tentang teori, fakta atau hasil penelitian sebelumnya yang dapat mendukung
adanya masalah yang akan diteliti;
2. Uraian tentang alasan mengapa masalah tersebut dipilih (besarnya masalah) dan
alasan mengapa penelitian dilakukan di wilayah tersebut, apa pertimbangannya;
3. Peneliti juga dapat menjelaskan bahwa keinginan untuk meneliti masalah tersebut
timbul karena melihat adanya kesenjangan ataupun perbedaan antara yang
seharusnya dengan kenyataan yang ada atau ditemui di lapangan;
4. Uraian disusun secara sistematis dimulai dari deskripsi yang lebih luas ke deskripsi yang
lebih terfokus pada masalah yang akan diteliti.

B. Rumusan Masalah
1. Uraian yang telah dikemukakan dalam latar belakang, dikemukaan kembali secara
singkat dalam redaksi kalimat yang berbeda;
2. Uraian yang menggambarkan adanya kesenjangan ataupun perbedaan antara apa
yang seharusnya dengan kenyataan yang dijumpai di lapangan yang diungkapkan
dalam bentuk pernyataan masalah;
3. Uraian singkat tentang pertanyaan penelitian yang menggambarkan tentang variabel,
populasi dan ruang lingkup penelitian yang dapat membantu peneliti dalam
melaksanakan penelitian.

C. Tujuan Penelitian
Tujuan penelitian terbagi atas tujuan umum dan tujuan khusus:
1. Tujuan umum merupakan pernyataan singkat tentang indikasi ke arah mana
penelitian dilaksanakan dan atau informasi apa yang akan dicari melalui penelitian
tersebut
2. Tujuan khusus merupakan uraian dari tujuan umum yang dirumuskan dalam bentuk kalimat
pernyataan konkrit yang dapat diamati (obserable) dan dapat diukur (measurable).

 Karya Tulis Ilmiah 181


D. Manfaat Penelitian
Uraian tentang manfaat atau kegunaan hasil penelitian, baik bagi peneliti, lokasi atau
wilayah penelitian, maupun bagi pengembangan program, ilmu pengetahuan dan
teknologi. Biasanya dibagi menjadi dua yaitu: manfaat teoritis dan manfaat aplikatif.
E. Ruang Lingkup
Penjelasan tentang pembatasan terhadap masalah penelitian, lokasi penelitian
maupunvariabel penelitian yang akan diteliti, sehingga dapat mempertajam bahasan atau
pemecahan masalah dalam penelitian tersebut.
BAB II
TINJAUAN PUSTAKA
Untuk mendukung permasalahan yang diungkapkan dalam penelitian, diperlukan
suatu tinjauan pustaka yang lengkap dan rinci. Hal tersebut sangat penting dalam mendasari
penelitian yang dilakukan, biasanya mencakup dua hal yaitu:
1. Tinjauan pustaka yang berkaitan dengan permasalahan yang diteliti. Hal itu
dimaksudkan agar peneliti mempunyai wawasan yang luas sebagai dasar untuk
mengembangkan atau mengidenfikasi variabel-variabel yang akan diteliti dan diamati.
Juga perlu diuraikan kerangka teori sebagai dasar untuk mengembangkan kerangka
konsep penelitian;
2. Tinjauan pustaka yang berkaitan dengan hasil-hasil penelitian lain yang pernah
dilakukan yang berkaitan dengan masalah yang diteliti.
Dalam tinjauan pustaka dibuat juga kerangka konsep penelitian, variabel yang diteliti,
hipotesis bila ada dan definisi operasional variabel yang diteliti.
BAB III
METODA PENELITIAN
Uraian tentang metoda yang digunakan dalam penelitian, meliputi langkah-langkah
teknis dan operasional penelitian yang dilaksanakan. Metoda penelitian ini mencakup:
Rancangan Penelitian, Subjek Penelitian, Lokasi dan Waktu Penelitian, Pengumpulan Data,
Pengolahan dan Analisa Data dengan rincian sebagai berikut:
A. Rancangan Penelitian
Rancangan penelitian menguraikan tentang rencana, struktur maupun strategi
pendekatan penelitian baik secara deskriptif maupun analitik.
B. Subjek Penelitian
Pada penelitian kuantitatif diuraikan tentang populasi dan sampel, besar sample dan
teknik sampling, sedangkan pada penelitian eksperimen diuraikan tentang subjek penelitian.
C. Lokasi dan Waktu Penelitian

182 Karya Tulis Ilmiah 


Lokasi dan waktu penelitian menguraikan tentang tempat penelitian berlangsung serta
waktu yang digunakan dalam penelitian mulai dari tahap persiapan sampai dengan penulisan
laporan penelitian.
D. Pengumpulan data
Pengumpulan data menguraikan tentang cara pengumpulan data, cara pengukuran,
alat yang digunakan serta hasil pengukuran.
E. Pengolahan dan analisis data
Pengolahan dan analisis data menguraikan tahapan pengolahan data (editing, coding,
entrying, cleanning), serta analisis statistik yang digunakan seperti statistik univariat (mean,
median, modus, range, varian, standar deviasi, persentasi), statistik bivariat (uji t, uji F, uji chi
square, uji z, dan lain-lain) dan statistik multivariat (manova, regresi linier/ logistik, dan lain-
lain) yang digunakan dalam penelitian.
BAB IV
HASIL DAN PEMBAHASAN
Sebelum menguraikan hasil penelitian bila diperlukan uraikan tentang gambaran
umum dan khusus tempat penelitian, keterbatasan penelitian terkait dengan metoda yang
digunakan.
A. Hasil Penelitian
Uraian tentang hasil penelitian yang telah dilakukan disajikan dalam bentuk narasi, tabel
maupun grafik secara jelas dan rinci.
B. Pembahasan
1. Bahasan terhadap hasil penelitian berdasarkan hasil analisa data dan interpretasinya dan
dikaitkan dengan teori-teori serta hasil penelitian terdahulu yang diungkapkan dalam tinjauan
kepustakaan;
2. Uraian tentang langkah-langkah pemecahan masalah yang ditemukan dalam penelitian
secara operasional yang dapat dilaksanakan untuk memperbaiki kondisi yang ada.
BAB V
SIMPULAN DAN SARAN
A. Simpulan
Merupakan intisari dari hasil penelitian dan pembahasan hasil penelitian, diungkapkan
untuk menjawab tujuan penelitian baik secara umum maupun khusus
B. Saran
Merupakan intisari dari pemecahan masalah yang disarankan dalam penelitian dan dapat
dioperasionalkan berkaitan dengan manfaat dan simpulan penelitian.
C. Bagian Akhir
1. Daftar Pustaka

 Karya Tulis Ilmiah 183


Pada bagian ini dicantumkan buku-buku, laporan-laporan hasil penelitian, majalah
ilmiah, jurnal dan lain sebagainya yang digunakan sebagai sumber pustaka dan referensi
dalam penelitian.
2. Lampiran
Terdiri dari informasi lain yang berkaitan dengan penelitian, akan tetapi
tidakmemungkinkan untuk dimasukkan ke dalam bagian utama karya tulis ilmiah seperti hasil
analisis laboratorium, peta lokasi bila diperlukan, instrument penelitian, rencana anggaran
biaya penelitian termasuk didalamnya surat keterangan penelitian.

SISTEMATIKA PENYUSUNAN LAPORAN PENELITIAN


A. Bagian Awal
Bagian awal Karya Tulis Ilmiah terdiri atas:
1. Lembar sampul luar dan dalam;
2. Lembar sampul dalam;
3. Lembar abstrak/ringkasan;
4. Lembar biodata/riwayat hidup/curriculum vitae penulis;
5. Lembar persetujuan;
6. Lembar pengesahan;
7. Kata pengantar;
8. Daftar isi;
9. Daftar tabel;
10. Daftar gambar/grafik/lampiran.
B. Bagian Utama
Bagian utama Karya Tulis Ilmiah terdiri atas:
BAB I : PENDAHULUAN
A. Latar Belakang;
B. Rumusan Masalah;
C. Tujuan Penelitian;
D. Manfaat Penelitian;
E. Ruang Lingkup.
BAB II : TINJAUAN PUSTAKA
BAB III : METODA PENELITIAN,
A. Rancangan Penelitian;
B. Subjek Penelitian;
C. Lokasi dan Waktu Penelitian;

184 Karya Tulis Ilmiah 


D. Pengumpulan Data;
E. Pengolahan dan;
F. Analisis Data.
BAB IV : HASIL DAN PEMBAHASAN
BAB V : SIMPULAN DAN SARAN
C. Bagian Akhir
Bagian akhir Karya Tulis Ilmiah terdiri atas:
Daftar Pustaka
Lampiran
1. Instrumen penelitian;
2. Analisis laboratorium;
3. Analisis data;
4. Lembar persetujuan responden;
5. Surat keterangan penelitian.

B. TEKNIK PENULISAN

1. BAHASA DAN EJAAN


Karya Tulis Ilmiah yang harus dibuat dan disusun oleh mahasiswa, maupun tenaga
pengajar Politeknik Kesehatan Kementerian Kesehatan Tanjungkarang merupakan karya tulis
yang mempergunakan Bahasa Indonesia yang baik dan benar.
Bahasa, tata bahasa, dan ejaan yang dipakai harus sesuai dengan pedoman Bahasa
Indonesia yang baku yang telah ditetapkan dan diberlakukan. Perlu diperhatikan oleh
mahasiswa maupun tenaga pengajar dalam hal ini antara lain adalah:
1. Penulisan ejaan yang benar
2. Struktur dan logika bahasa yang baik dan benar
3. Susunan kalimat yang sesusi dengan gramatika bahasa Indonesia yang baku
Sehingga maksud yang disampaikan dan disajikan penulis dapat ditangkap dan dimengerti
oleh pembaca KTI dengan jelas dan benar.
Beberapa buku referensi yang dapat dipergunakan sebagai rujukan dalam bahasa dan ejaan
bahasa Indonesia adalah:
1. Mendiknas RI, 2009,Peraturan Menteri Pendidikan Nasional Republik Indonesia Nomor 46
Tahun 2009, tentang Pedoman Umum Ejaan Bahasa Indonesia yang disempurnakan,
Mendiknas RI, Jakarta.
2. Sugono, Dendy, 2009, Mahir Berbahasa Indonesia dengan benar, Gramedia Pustaka
Utama, Jakarta.

 Karya Tulis Ilmiah 185


2. PENGETIKAN BAGIAN UTAMA KTI
Pengetikan karya tulis ilmiah menggunakan komputer dengan huruf standar (Times
New Roman) font 12 biasa, kecuali pada judul menggunakan hurup kapital font 14–16. Setiap
judul dan sub judul pengetikan dengan cetak tebal (bold). Tinta pengetikan menggunakan
warna hitam, kecuali pada pembuatan gambar atau grafik menggunakan tinta warna.
A. Penomoran Judul Bab dan Judul Sub Bab
1) Bab ditulis dengan angka romawi : I, II, III, …
2) Sub bab ditulis dengan huruf kapital : A, B, C, …
3) Sub-sub bab ditulis dengan angka latin : 1, 2, 3, …
4) Sub-sub-sub bab ditulis dengan huruf kecil : a, b, c, …
5) Sub-sub-sub-sub bab ditulis dengan angka latin dengan kurung tutup
: 1), 2), 3),…
6) Sub-sub-sub-sub-sub bab ditulis dengan huruf kecil dengan kurung tutup
: a),b),c),…
B. Pengetikan Isi Bab
Cara pengetikan bagian utama karya tulis ilmiah dari bab I sampai dengan bab V pada
dasarnya adalah sama dengan ketentuan sebagai berikut:
1. Pada bagian awal bab, kata “BAB I”, “BAB II”, “BAB III”, dan seterusnya diketik di
tengah-tengah (central) pada margin atas, kemudian judul bab diketik dengan hurup
kapital 2 spasi di bawahnya dengan posisi di tengah-tengah (central) pula;
2. Judul sub bab diketik dengan huruf kecil, kecuali pada awal kalimat di margin kiri 4 spasi
di bawah judul bab, sedangkan alinea pertama judul sub bab pengetikannya dimulai
pada ketukan ke 7 margin kiri (1 tab/1,25 cm) dengan jarak 2 spasi di bawah judul sub
bab;
3. Judul sub-sub bab diketik mulai dari margin kiri dengan hurup kecil tepat dibawah huruf
pertama judul sub bab, kecuali pada awal kalimat/kata dengan jarak 2 spasi dari kalimat
terakhir alinea sub bab yang dimulai pada margin kiri. Pengetikan alinea pertama sub-
sub bab dimulai pada ketukan 7 (1 tab/1,25 cm) dari huruf pertama judul sub-sub bab
dengan jarak 2 spasi di bawah judul sub-sub bab;
4. Judul sub-sub-sub bab diketik mulai dari margin kiri tepat dibawah huruf pertama judul
sub-sub bab dengan huruf kecil, kecuali pada awal kalimat/kata dengan jarak 2 spasi
dari kalimat terakhit alinea sub-sub bab yang dimulai pada margin kiri. Pengetikan
alinea pertama sub-sub-sub bab dimulai pada ketukan 7 (1 tab/1,25 cm) dari huruf
pertama judul sub-sub bab dengan jarak 2 spasi di bawah judul sub-sub-sub bab.

C. Pengetikan Tabel
Pengetikan tabel mengikuti aturan sebagai berikut:

186 Karya Tulis Ilmiah 


1. Tabel dicantumkan dalam naskah untuk keperluan pembahasan, sedangkan tabel yang
berupa sajian data dapat dicantumkan pada lampiran;
2. Penomoran tabel menggunakan angka latin (1, 2, 3, …) diketik dengan jarak 2 spasi di
bawah kalimat terakhir alinea di atasnya;
3. Judul tabel diketik 1 spasi dengan huruf kecil dan huruf pertama di setiap kata dengan
huruf kapial. Judul tabel di tengah-tengah (central) dan memperhatikan pemutusan
kalimat yang baik dan benar;
4. Jarak antara judul tabel dengan tabel adalah 2 spasi, dan jarak tabel dengan alinea
berikutnya adalah 2 spasi.
D. Pengetikan Kutipan
Semua kutipan yang dicantumkan dalam penulisan KTI harus selalu diikuti keterangan
sumber yang dicantumkan di belakang kalimat kutipan di dalam kurung. Ada dua macam
kutipan, yaitu kutipan langsung dan kutipan tidak langsung.
1. Kutipan langsung
Kutipan langsung adalah kutipan atas naskah asli dan dikutip sesuai dengan aslinya.
Kutipan yang pendek (3 baris kalimat atau kurang) dapat dimasukkan dalam uraian dengan
diberi “tanda kutip” pada permulaan dan akhir kutipan tersebut dan menggunakan jarak
pengetikan 2 spasi. Bila kutipan panjang (lebih dari 3 baris kalimat), maka pengetikannya
menggunakan 1 spasi dimulai pada ketukan 10 dari margin kiri dan tanpa menggunakan
“tanda kutip”. Sedangkan kutipan yang sangat panjang, sebaiknya dicantumkan sebagai
lampiran dan pada uraian diberi penjelasan atau pengantar secukupnya. Bahan kuliah atau
catatan kuliah tidak diperkenankan dipakai sebagai sumber rujukan, kecuali diktat kuliah yang
telah diterbitkan.
Contoh kutipan langsung yang pendek:
……….dengan adanya daur nitrogen akan terurai dan membentuk senyawa-senyawa lain
yaitu antara lain nitrat, nitrit, sulfida, sulfat dan lain-lain.”Unsur-unsur tersebut bila
mencemari tanah hingga mencemari air minum, dapat membahayakan kesehatan
masyarakat dan menimbulkan bau busuk” (Tugaswati, 2002:38). Oleh karena itu ….
Contoh kutipan langsung yang panjang:
………pada umumnya mencakup komposisi serta darimana air buangan berasal. Beberapa
batasan yang dikemukakan oleh beberapa ahli antara lain:
(mulai ketukan ke 10 dari margin kiri)
Air kotor atau air bekas ialah air yang tidak bersih dan mengandung berbagai
zat yang bersifat membahayakan kehidupan manusia dan atau hewan, dan
lazimnya muncul karena hasil perbuatan manusia (termasuk industri)
(Azwar,1981:64).
Contoh kutipan langsung dari suatu sumber yang mengutip dari sumber lainnya:

 Karya Tulis Ilmiah 187


Menurut Glasser dan Straus (1987) sebagaimana yang dikemukakan oleh Masri Singarimbun
dalam buku Metode Penelitian Survey (Singarimbun, 1989:9) bahwa:
(dimulai dari ketukan 10 dari margin kiri)
Grounded reserch merupakan reaksi yang tajam dan sekaligus menyajikan jalan keluar dari
“stagnasi teori” dalam ilmu-ilmu sosial, dengan penitikberatan pada sosiologi. Kritik
dilontarkan baik kepada pendekatan kuantitatif maupun kualitatif yang selama ini
dilakukan.

2. Kutipan tidak langsung


Kutipan tidak langsung adalah atas ide/pemikiran/pendapat/kesimpulan orang lain
yang diungkapkan dengan kata-kata sendiri. Kutipan ini dicantumkan dalam uaraian “tanpa
tanda kutip” dengan pengetikan berjarak 2 spasi.
3. Cara pengetikan sumber kutipan
a. Buku
1) Untuk buku dengan satu orang penulis, maka dicantumkan nama penulis
dengan cara menulis nama belakang dan diikuti nama depan penulis, tahun
terbitan, dan nomor halaman kutipan.
Contoh:
(Keraf, 2002:107)
2) Untuk buku dengan dua atau tiga orang penulis, maka dicantumkan semua
nama penulis dengan cara menulis nama belakang dan diikuti nama depan
penulis, tahun terbitan, dan nomor halaman kutipan).
Contoh: (Keraf; Jane; Stacey, 2002:92)
3) Untuk buku dengan penulis lebih dari 3 orang, maka dicantumkan nama
penulis pertama dengan cara menulis nama belakang dan diikuti nama depan
penulis diikuti dengan kata “dkk” untuk buku berbahasan Indonesia atau “et
all” untuk buku berbahasa asing, dilanjutkan dengan tahun terbitan, dan nomor
halaman kutipan.
Contoh: (Sanropie; dkk, 1984:56)
4) Untuk buku yang tidak mencantumkan nama penulisnya, maka dicantumkan
judul buku tersebut, bila lebih dari satu kata dicantumkan kata awal judul buku
diikuti dengan tiga titik, dilanjutkan dengan tahun terbitan, dan nomor halaman
kutipan.
Contoh: (Wind, 2001:25)
b. Dokumen

188 Karya Tulis Ilmiah 


Dokumen seperti Undang-undang, Peraturan Pemerintah, Peraturan Daerah,
Peraturan Menteri, dan sebagainya, dicantumkan nama dokumen tersebut, bab, pasal, dan
ayatnya.
Contoh: (UU No. 23/92, V: 22 (1)), (Permenkes RI No. 416/1990: III: 3 (2)
c. KTI dan sejenisnya
KTI, Skripsi, Tesis, Disertasi, serta naskah yang tidak diterbitkan resmi, diberlakukan
sama dengan aturan penulisan buku.
d. Artikel tanpa penulis
Dicantumkan judul artikel tersebut, bila lebih dari satu kata maka dicantumkan kata
awal judul dikuti dengan tiga titik, dilanjutkan dengan tahun terbitan, dan nomor halaman
kutipan.
Contoh: (Ozon, 2002: 30), (Landspreading …, 1999: 12)
e. Internet
Naskah yang dikutif dari situs internet, maka dicantumkan penulis naskah atau judul
naskah bila tidak ada penulis naskah, tahun penerbitan, dan situs internet tersebut.
Contoh: (Supriadi, D. 2000 http://epaa.asu.edu/epaa/v7n7/.html)
3. PENGETIKAN BAGIAN AKHIR KTI
A. Daftar Pustaka
Daftar pustaka atau daftar rujukan berfungsi untuk memberi informasi tentang
sumber rujukan yang dikutif. Semua kutipan dan materi yang digunakan dalam pembuatan
karya tulis ilmiah harus dimasukkan dalam daftar pustaka.
Pengetikan daftar pustaka dengan urutan sebagai berikut: Nama pengarang (dimulai
dari nama belakang diikuti nama depan), tahun penerbitan, judul naskah / buku (diketik
miring), nama penerbit, kota penerbit, tebal halaman naskah.
Jarak pengetikan pustaka adalah 1 spasi dan antara pustaka 2 spasi dan apabila
pengetikan lebih dari satu baris, baris kedua dan selanjutnya dimulai dari 7 ketukan hurup
masuk dari baris ketikan pertama.
1. Cara Pengetikan sumber kutipan
a) Buku
1) Buku dengan satu orang pengarang
Soedarsono, Soemarmo Poerwo, 1999, Demam Berdarah pada Anak Balita, UI-
Press, Jakarta, 72 halaman.
2) Buku dengan dua atau tiga pengarang
Catherine, Maurice; Konstantares, M. Mary, 2001, Behavioural Intervention For
Young Children With Autism, A Manual For Farents and Profesional;
Carlisle Publishing; Texas; 34 halaman.

 Karya Tulis Ilmiah 189


Keyfitz, Nathan; Andrew Blowers; Widjoyo Nitisastro; 1998, Soal Penduduk dan
Pembangunan Indonesia, PT. Pembangunan Press, Jakarta, 213
halaman.
3) Buku dengan lebih dari tiga orang pengarang
Morris, Alton C; at all, 1999, College English, The First Year, Harcourt, Brace and
Company, New York, 95 halaman.
b) Buku terjemahan
Gottschalk, Louis, 2001, Mengerti Sejarah, diterjemahkan oleh Nugroho
Nottosusanto, UI-Press, Jakarta, 61 halaman.
c) Buku dengan editor
Swasono, Sri Edi (Ed.), 1983, , UI-Press, Jakarta, 94 halaman.
d) Karangan dalam buku
Mangunkusumo, Ki Satrio, 1998 “ Dasar Filsafat Ekonomi Pancasila”, di dalam
Mubyarto Boediono (Ed.), Ekonomi Pancasila, Gajah Mada University Press,
Yogyakarta, 173 halaman.
e) Karangan dalam ensiklopedi
Snell, John L, 1969, “World War II”, di dalam Encyclopedia Americana, Volume 29,
Americana Corporation, New York, 613 halaman.
f) Dokumen
Departemen Kesehatan RI, 1990, Peraturan Menteri Kesehatan RI Nomor: 416/
Per/ IX/ 1990 Tentang Syarat-syarat dan Pengawasan Kualitas Air, Dit.Jend.PPM
dan PLP, Jakarta
g) KTI atau sejenisnya
Swasono, Meutia Farida H, 1999, Masalah Identitas Suku Bangsa: Generasi Muda
Minangkabau Di Jakarta, Skripsi Sarjana, Fakultas Sastra Universitas
Indonesia, Jakarta.
h) Laporan
Swasono, Sri Edi, 2002, Ketergantungan Pada Modal dan Teknologi Asing, Laporan
Penelitian untuk WANHANKAMNAS, PJJ No. 020/2002, Jakarta.
i) Makalah yang tidak dipublikasikan
Sagir, Soeharsono, 1995, “Pokok Pikiran Mengenai Ekonomi Pancasila Dalam
Kaitannya Dengan Swadaya”, Makalah yang disajikan pada Diskusi
Masyarakat dan Studi Pembangunan, Lembaga Studi Pembangunan,
Jakarta, 8 Oktober 1995.
j) Buku tahunan
Departemen Kesehatan RI, 2003, Profil Kesehatan Indonesia Tahun 2002, Jakarta.
k) Hasil seminar atau konperensi

190 Karya Tulis Ilmiah 


Rudi Sutandi, 2000, Seminar Sehari Aku Peduli Anakku: Terapi Wicara Pada
Penyandang Autisme Dengan Menggunakan Tatalaksana Prilaku, ABCD
Pro, Jakarta, 29 Januari 2000
l) Karangan dalam surat kabar/majalah/bulletin
Budiman, Melly, 2000, ”Polusi Sebabkan Autisme”, Harian Kompas, 26 September
2000.
m) Brosur atau pamflet
DKI Jaya, 2002, Jakarta Toursm Development Board, Jakarta Show Windows of
Indonesia, Jakarta.
n) Internet
Supriadi, D. 2000, Restructuring The Schoolbook Provision System in Indonesia
Some Recent Initiatives. Dalama Educational Policy Analysis Archives
[online]. Vol 7 (7), 6-10. Tersedia (http://epaa.asu.edu/epaa/v7n7/.html
[17 Maret 2000]
Hal-hal yang perlu diperhatikan:
1. Daftar pustaka disusun menurut urutan abjad pertama pustaka dan tidak diberi nomor
urut;
2. Kata penghubung seperti: yang, di, di dalam, ke, dari, daripada, pada, untuk, dengan dan
kata asing seperti: in, to, of, at, for, and, a, an, dan the, dimulai dengan hurup kecil kecuali
kata tersebut berada pada awal judul pustaka;
3. Untuk karangan di dalam buku, majalah, surat kabar, makalah yang tidak dipublikasikan,
dan internet, judul diapit dengan dua tanda petik (“ …”);
4. Jika pengarang lebih dari satu orang, nama pengarang dipisahkan dengan titik koma (;)
5. Pustaka ditulis mulai dari margin kiri dan baris berikutnya dimulai pada ketukan hurup ke 7
dari margin kiri baris pertama dengan jarak 1 spasi. Sedangkan jarak pengetikan antara
pustaka adalah 2 spasi;
6. Bila ada lebih dari satu pustaka dari seorang pengarang, maka pada daftar berikutnya nama
pengarang diganti dengan garis sepanjang nama pengarang tersebut diikuti titik, dan
urutan berdasarkan abjad hurup pertama pustaka, dan bila berdasarkan tahun penerbitan.
Contoh:
Arifin, E. Zainal, 1987, Berbahasa Indonesialah dengan Benar, Edisi Pertama, PT.
Mediyatama Sarana Perkasa, Jakarta, 97 halaman.
______________, 1991 Penulisan Karangan Ilmiah dengan Bahasan Indonesia yang Benar,
Cetakan Keempat, PT. Mediyatama Sarana Perkasa, Jakarta, 86 halaman.

 Karya Tulis Ilmiah 191


B. Lampiran
Lampiran berfungsi sebagai pelengkap untuk memperjelas informasi, namun akan
mengganggu alur pemikiran dan uraian apabila dicantumkan dalam naskah atau di bagian
utama karya tulis ilmiah. Oleh karena itu, lebih baik dipisahkan dari naskah dan ditempatkan
di bagian akhir.
Beberapa hal yang dapat dijadikan lampiran antara lain:
1. Daftar pertanyaan, angket, atau check list yang digunakan dalam penelitian.
2. Surat-surat bukti pelaksanaan penelitian.
3. Hasil pemeriksaan laboratorium.
4. Print out data penelitian dan tabulasi data.
5. Gambar, peta, denah, atau grafik.
6. Keterangan tambahan yang dianggap perlu untuk mendukung penelitian.
Apabila lampiran merupakan data primer, maka harus mengikuti format pengetikan
bagian tubuh karya tulis ilmiah, dan apabila berupa data skunder maka dapat melampirkan
sesuai dengan aslinya dan diberi keterangan tentang sumber lampiran.
Bila lampiran berukuran lebih besar dari ukuran kertas A4, maka lampiran dapat
difotocopi diperkecil sepanjang masih dapat dibaca dengan jelas, dan apabila tidak dapat
diperkecil maka lampiran dapat dilipat sesuai ukuran kertas kuarto secara rapih.

4. KERTAS DAN FORMAT PENGETIKAN


Pengetikan Karya Tulis Ilmiah mempergunakan kertas A4 80 gram (ukuran 21 cm x
29,7 cm) dan mempergunakan hurup standar (Times New Roman) ukuran font 12. Jarak
pengetikan untuk bagian utama karya tulis ilmiah 2 (dua) spasi, sedangkan untuk bagian awal
dan akhir karya tulis ilmiahadalah 1,5 spasi.
Batas margin pengetikan karya tulis ilmiah mengikuti format sebagai berikut:
1. Margin kiri : 4 cm dari tepi kiri kertas
2. Margin kanan : 3 cm dari tepi kanan kertas
3. Margin atas : 3 cm dari tepi atas kertas
4. Margin bawah : 3 cm dari tepi bawah kertas
Penomoran halaman pada bagian awal karya tulis ilmiah menggunakan angka romawi
kecil (i, ii, iii, iv, …) pada bagian tengah bawah setiap halaman. Sedangkan pada bagian utama
dan bagian akhir karya tulis ilmiah menggunakan angka latin (1, 2, 3, 4, …) yang diletakkan
pada bagian kanan atas setiap halaman, kecuali pada awal bab yang diletakkan pada bagian
tengah (cenral) bawah kertas.
5. PENGETIKAN BAGIAN AWAL KTI
Bagian awal karya tulis ilmiah Politeknik Kesehatan, terdiri atas:
1. Lembar sampul luar dan dalam;

192 Karya Tulis Ilmiah 


2. Lembar ringkasan;
3. Lembar biodata/riwayat hidup/curriculum vitae penulis;
4. Lembar persetujuan;
5. Lembar pengesahan;
6. Kata pengantar;
7. Daftar isi;
8. Daftar tabel;
9. Daftar gambar/grafik/lampiran.
A. Lembar Sampul Luar
Pada lembar ini berisikan logo Politeknik Kesehatan, judul karya tulis ilmiah, nama
penulis, NIM (untuk mahasiswa), bentuk karya tulis ilmiah, nama institusi (Kementerian
Kesehatan Republik Indonesia, Politeknik Kesehatan, Jurusan, Program studi) tahun penulisan
karya tulis ilmiah.
Penyusunan judul karya tulis ilmiah sebaiknya singkat, jelas dan deskriptif,
menggunakan kata-kata sederhana dan tepat yang dapat menggambarkan penelitian yang
akan dilakukan serta hubungan variabel yang akan diteliti.
Pengetikan pada lembar ini dibuat ditengah-tengah kertas (central) dan secara simetris
dengan urutan sebagai berikut:
1. Logo Politeknik Kesehatan
2. Judul karya tulis ilmiah dimulai pada margin atas dengan huruf kapital, diletakkan di
tengah-tengah (central) dan perlu diperhatikan pemutusan kalimat yang baik dan benar.
3. Nama Penulis
4. Nomor Induk Mahasiswa
5. Keterangan Bentuk Penulisan (Karya Tulis Ilmiah),
6. Nama Institusi dan Tahun Penulisan.
B. Lembar Sampul Dalam
Berisikan logo Politeknik Kesehatan, judul karya tulis ilmiah, peruntukan penulisan
karya tulis ilmiah, nama penulis, NIM (untuk mahasiswa), bentuk karya tulis, Kementerian
Kesehatan Republik Indonesia, Politeknik Kesehatan, Jurusan, Program studi, tahun penulisan
karya tulis ilmiah.
C. Lembar Ringkasan/Abstrak
Lembaran ini berisikan suatu sajian singkat dan cermat inti suatu karya ilmiah tanpa
adanya tambahan ulasan penafsiran atau tanggapan dari pembuat atau penyusun yang
mencakup latar belakang masalah, tujuan penelitian, metoda penelitian, analisis, hasil dan
simpulan.
Lembar abstrak/ringkasan berisikan tentang nama istitusi, bentuk karya tulis , bulan
dan tahun penulisan, nama penulis, judul karya tulis ilmiah, jumlah halaman, isi

 Karya Tulis Ilmiah 193


abstrak/ringkasan, kata kunci, jumlah referensi, tahun referensi. Pengetikan menggunakan
spasi 1,5 spasi dan tidak lebih dari 2 (dua) halaman.
D. Lembar Biodata/Riwayat Hidup/Curriculum Vitae
Lembar ini berisi identitas pribadi penulis yang terdiri atas: nama penulis, tempat dan
tanggal lahir, alamat, agama, riwayat pendidikan, pekerjaan (bagi mahasiswa yang sudah
bekerja), serta dilengkapi pass photo ukuran 4 x 6 di bagian atas lembar biodata.
E. Lembar Persetujuan
Pada lembar ini ditulis kalimat “Lembar Persetujuan:” diketik pada margin atas
ditengah-tengah halaman (central), dan selanjutnya 4 spasi dibawahnya ditulis “Judul Karya
Tulis Ilmiah” dan diikuti 2 spasi dibawahnya nama penulis serta nomor induk mahasiswa.
Berikutnya 6 spasi dibawahnya diketik “Pembimbing I”, 6 spasi di bawahnya diketik “Nama
Pembimbing I” dan 6 spasi di bawahnya lagi diketik “Pembimbing II” serta 6 spasi di bawahnya
diketik “Nama Pembimbing II”.
F. Lembar Pengesahan
Lembar ini bertujuan untuk mengesahkan bahwa karya tulis ilmiah yang telah diujikan
dan selesai tahap perbaikan, dengan ditandatangani oleh Tim Penguji Karya Tulis Ilmiah Ujian
Akhir Program Diploma III Politeknik Kesehatan ..... dan Jurusan..................., yang terdiri dari
ketua penguji dan anggota penguji serta diketahui oleh ketua jurusan. Untuk lembar
pengesahan dosen ditanda tangani oleh direktur.
Lembar ini diketik mulai pada margin atas 1 spasi kalimat berikut: Lembar pengesahan,
2 spasi dibawahnya Karya tulis ilmiah, 2 spasi dibawahnya judul KTI (satu spasi), 2 spasi
dibawahnya penulis, 2 spasi dibawahnya nama penulis, 2 spasi dibawahnya Diterima dan
disyahkan oleh Tim penguji Karya Tulis Ilmiah Ujian Akhir Program DiplomaPoliteknik
Kesehatan ...... Jurusan.................... sebagai persyaratan menyelesaikan pendidikan diploma
III (1 spasi), dilanjutkan dengan:
1. 4 spasi dibawahnya diketik “Tim Penguji”
2. 4 spasi dibawahnya diketik “Nama Tim Penguji & Gelar Keilmuan” dengan keterangan di
bawahnya “Ketua” 1 spasi
3. 4 spasi dibawahnya diketik “Nama Tim Penguji & Gelar Keilmuan” dengan keterangan di
bawahnya “Anggota” 1 spasi
4. 4 spasi dibawahnya diketik “Nama Tim Penguji & Gelar Keilmuan” dengan keterangan di
bawahnya “Anggota” 1 spasi
5. 4 spasi dibawahnya diketik “Mengetahui Ketua Jurusan...............”
6. 4 spasi dibawahnya diketik “Nama Ketua Jurusan & Gelar Keilmuan”
G. Lembar Pernyataan
Lembar ini bertujuan untuk menyatakan bahwa karya tulis ilmiah yang telah dibuat
bukan merupakan hasil karya orang lain (plagiat) dan benar-benar karya asli penulis, dengan

194 Karya Tulis Ilmiah 


ditandatangani oleh penulis dengan disertai materai Rp.6000,- Lembar ini diketik mulai
pada margin atas 1 spasi kalimat berikut: Lembar pernyataan (central), 2 spasi dibawahnya
pernyataan Nama penulis, nomor induk mahasiswa/nomor induk pegawai, pragram
studi/jurusan, 2 spasi dibawahnya pernyataan tidak melakukan plagiat, judul karya tulis ilmiah
(satu spasi), 2 spasi dibawahnya tempat penulis dan tanggal serta tanda tangan nama penulis
di atas materai.
H. Kata Pengantar
Berisi tentang ungkapan rasa syukur, penjelasan tentang penelitian yang dilakukan
meliputi motivasi, latar belakang, ruang lingkup, tujuan, kesulitan , kemudahan dalam
pelaksanaan penelitian dan ucapan terima kasih kepada pihak-pihak terkait serta harapan
manfaat penelitian. Pada akhir bagian bawah kanan kata pengantar dicantumkan, tempat,
tanggal, bulan dan tahun penyusunan karya tulis ilmiah.
Pengetikan dimulai pada margin atas ditengah-tengah (central) dengan huruf kapital
“KATA PENGANTAR”, selanjutnya dengan 1.5 spasi dimulai pada 4 spasi di bawahnya.
I. Daftar Isi
Lembar ini untuk mempermudah pembaca mendapatkan bagian yang dicari tanpa
harus membuka setiap halaman, maka diperlukan daftar isi. Dengan demikian isi memuat
penunjukan halaman dari bab-bab dan sub bab dari karya tulis ilmiah. Ketentuan
pengetikannya sebagai berikut:
1. Pada bagian atas diketik di tengah-tengah huruf kapital “DAFTAR ISI” dan 4 spasi
dibawahnya diketik kata “halaman” huruf terakhir kata tersebut tepat pada margin
kanan.
2. Pengetikan selanjutnya 2 spasi di bawah kata “halaman” dimulai dengan
“Ringkasan”,”lembar biodata penulis”,”lembar persetujuan”, dan seterusnya, kecuali
sub bab berjarak 1 spasi.
J. Daftar Tabel
Apabila diperlukan disebutkan tabel-tabel yang terdapat dalam karya tulis ilmiah
secara teratur dan halamannya.
Cara pengetikan lembar ini adalah sebagai berikut:
1. Pada margin atas di tengah-tengah (central) dengan huruf kapital diketik kata
“DAFTAR TABEL”, kemudian 4 spasi di bawahnya pada margin kiri diketik “Nomor
Tabel”, dan pada margin kanan diketik kata “halaman”, dan hurup terakhir kata
halaman tepat berada pada margin kanan
2. Pengetikan selanjutnya dimulai 2 spasi di bawah kata “Nomor Tabel”, dan “halaman”.
3. Judul tabel yang lebih dari satu baris, diketik dengan jarak 1 spasi, sedangkan jarak
antara judul tabel 2 spasi

 Karya Tulis Ilmiah 195


4. Pengetikan judul tabel dengan hurup kecil dan nomor tabel dengan angka latin (1, 2,
3,…)
K. Daftar Lampiran/Gambar/Grafik
Apabila dalam karya tulis ilmiah terdapat gambar / grafik / lampiran yang dapat
menunjang isi karya tulis tersebut, maka perlu dicantumkan daftarnya secara teratur berikut
halamannya. Lembar ini berisikan judul-judul lampiran yang digunakan dalam penyusunan
KTI.Cara pengetikan lembar ini adalah sebagai berikut:
1. Pada margin atas di tengah-tengah (central) dengan hurup kapital diketik kata
“DAFTAR LAMPIRAN/GAMBAR/GRAFIK”, kemudian 4 spasi di bawahnya pada margin
kiri diketik “Nomor Lampiran/Gambar/Grafik”, dan pada margin kanan diketik kata
“halaman”, dan hurup terakhir kata halaman tepat berada pada margin kanan.
2. Pengetikan selanjutnya dimulai 2 spasi di bawah kata “Nomor Lampiran/
Gambar/Grafik”, dan “halaman”.
3. Judul lampiran/gambar/grafik yang lebih dari satu baris, diketik dengan jarak 1 spasi,
sedangkan jarak antara judul tabel 2 spasi
4. Pengetikan judul lampiran/gambar/grafik dengan huruf kecil dan nomor
lampiran/gambar/grafik dengan angka (1, 2, 3…)

Latihan
Untuk dapat memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas, kerjakanlah Latihan
berikut!(Font: Calibri, size 12)
1) . Bagaimana cara sistematika penulisan Karya Tulis Ilmiah.
2) . Bagaimana memahami teknik penulisan Karya Tulis Ilmiah.
3) . Bagaimana memahami bahasa dan ejaan.
4) . Bagaimana memahami pengetikan bagian utama KTI.
5) . Bagaimana memahami pengetikan bagian akhir KTI.
6) . Bagaimana memahami kertas dan format pengetikan.
7) . Bagaimana memahami pengetikan bagian awal KTI.

Agar Anda dapat mengerjakan soal di atas dengan baik, cermati kembali Bab 6 Topik 1.
Lalu diskusikan jawaban Anda dengan teman-teman sejawat. Setelah itu, rumuskan
jawaban yang paling tepat.

Ringkasan

196 Karya Tulis Ilmiah 


1. Pada umumnya sistematika penulisan Karya tulis ilmiah terdiri atas: Bagian Awal; Bagian
Utama; dan Bagian Akhir.
2. Bagian awal Karya Tulis Ilmiah terdiri atas: Lembar sampul luar dan dalam;Lembar sampul
dalam;Lembar abstrak/ringkasan;Lembar biodata/riwayat hidup/curriculum vitae
penulis; Lembar persetujuan; Lembar pengesahan; Kata pengantar; Daftar isi; Daftar
tabel; Daftar gambar/grafik/lampiran
3. Bagian utama karya tulis terdiri atas 5 bab yang terdiri atas: Pendahuluan, Tinjauan
Pustaka, Metoda Penelitian, Hasil dan Pembahasan serta Simpulan dan saran.
4. Bagian Akhir Karya tulis terdiri atas: Daftar Pustaka dan lampiran.
5. Teknik penulisan yang perlu diperhatikan adalah: bahasa dan ejaan, pengetikan bagian
utama KTI, pengetikan bagian akhir KTI, kertas dan format pengetikan, serta pengetikan
bagian awal KTI.

 Karya Tulis Ilmiah 197


CONTOH LAMPIRAN-LAMPIRAN (Poltekkes Tanjungkarang,2015)

Contoh Cover Laporan Tugas Akhir

EFEKTIVITAS EKSTRAK DAUN PACAR AIR(Impatiens balsamina Linn) dalam


MEMBUNUH LARVA INSTAR III NYAMUK Aedes aegyptisebagai VEKTOR
PENYAKIT DEMAM BERDARAH DENGUE (DBD)

LAPORAN TUGAS AKHIR

Oleh:

EKA SETIANINTYAS NIM :...............

198 Karya Tulis Ilmiah 


POLITEKNIK KESEHATAN TANJUNGKARANG
JURUSAN ANALIS KESEHATAN
Tahun 2018
Contoh lembar persetujuan laporan tugas akhir
LEMBAR PERSETUJUAN

Laporan Tugas Akhir

EFEKTIVITAS EKSTRAK DAUN PACAR AIR(Impatiens balsamina Linn) dalam MEMBUNUH


LARVA INSTAR III NYAMUK Aedes aegyptisebagai VEKTOR PENYAKIT DEMAM BERDARAH
DENGUE (DBD)

Telah diperiksa dan disetujui Tim Pembimbing


Tugas Akhir Program Diploma III
Politeknik Kesehatan Tanjungkarang Jurusan Analis Kesehatan
2 (spasi)
Bandar Lampung, 18 Januari 2018 (tgl Acc)
2 spasi
Tim Pembimbing Tugas Akhir
4 sapsi
Pembimbing Utama
4 spasi
Nama Pembimbing dan Gelar Keilmuan

4 spasi

Pembimbing Pendamping

4 spasi

Nama Pembimbing dan Gelar Keilmuan

 Karya Tulis Ilmiah 199


Contoh Lembar pengesahan mahasiswa
LEMBAR PENGESAHAN
Laporan Tugas Akhir

Efektifitas Ekstrak Daun Pacar Air (Impatiens balsamina Linn)dalam membunuh larva
instar III nyamuk AedesSebagai Vektor Penyakit Demam Berdarah Dengue

Eka Setianingtyas/ NIM: 330.000.203

Diterima dan disyahkan oleh tim pengujiLaporan Tugas Akhir DIII Politeknik Kesehatan
Tanjungkarang Jurusan Analis Kesehatan, sebagai persyaratan menyelesaikan pendidikan
diploma III

3 spasi
Tim Penguji

3 spasi
Nama Penguji & Gelar Keilmuan

3 spasi
Ketua

3 spasi
Nama Penguji & Gelar Keilmuan
Anggota

3 spasi
Nama Penguji & Gelar Keilmuan
Anggota

4 spasi

Mengetahui
Ketua Jurusan Analis Kesehatan
Poltekkes Tanjungkarang

200 Karya Tulis Ilmiah 


Contoh Ukuran Margin
UKURAN KERTAS
Kertas A4 ukuran 21,0 cm x 29,7 cm

3 cm dari tepi kertas bagian atas

4 cm dari tepi 3 cm dari


kertas bagian kiri tepi kertas
bagian kanan

3 cm dari tepi kertas bagian bawah

 Karya Tulis Ilmiah 201


Contoh Lembar Abstrak / Ringkasan
POLITEKNIK KESEHATAN TANJUNGKARANG
Laporan Tugas Akhir, Tahun 2018
Eka Sulistianingsih; Marhamah

Efektifitas Ekstrak Daun Pacar Air (Impatiens balsamina Linn)dalam membunuh larva
instar III nyamuk AedesSebagai Vektor Penyakit Demam Berdarah Dengue.

xii + 32 halaman, 7 tabel, 3 gambar, dan 6 lampiran.

ABSTRAK

Demam berdarah dengue ( DBD ) merupakan penyakit yang disebabkan oleh virus
dengue dan ditularkan oleh nyamuk Aedes aegypti. Penggunaan insektisida dalam
pengendalian vektor demam berdarah dengue ( DBD ) adalah dengan membunuh pada fase
larva.Larvasida yang umum digunakan masyarakat adalah larvasida kimia yang berbahan
dasar kimia dan cukup efektif dalam penggunaanya, tetapi seiring berjalannya waktu dan
penggunaan yang berulang – ulang insektisida berbahan kimia dapat menimbulkan resistensi.
Perlu adanya larvasida alternatif dengan bahan alami yang bersifat toksik bagi serangga,
tetapi tidak membahayakan bagi lingkungan dan manusia. Salah satunya adalah dengan
menggunakan daun pacar air (Impatiens balsamina Linn)dan daun ceremai (Phyllanthus
acidus (L) Skeels), karena mengandung zat aktif berupa saponin, flavonoid, tanin, dan
polifenol. Senyawa ini dapat bersifat racun bagi larva.
Penelitian bertujuan untuk mengetahui efektivitas antara ekstrak daun pacar air
(Impatiens balsamina Linn)dan daun ceremai (Phyllanthus acidus (l) skeels) dalam membunuh
larva instar III nyamuk Aedes aegypti.
Penelitian bersifat eksperimental dengan variabel bebas ekstrak daun pacar air
(Impatiens balsamina Linn.) dan daun ceremai tua (Phyllanthus acidus (L) Skeels). Variabel
terikat adalah kematian larva instar III nyamuk Aedes aegypti. Pembuatan ekstrak daun pacar
air dan daun ceremai dengan metode maserasi dan uji efektifitas ekstrak daun pacar air dan
daun ceremai dalam membunuh larva dengan seri pengenceran 1%, 2%, 3%, 4%, 5%,
menggunakan kontrol positif dan negative kemudian diamati selama 12 jam setiap 2 jam.
Ekstrak daun pacar air dan daun ceremai konsentrasi 1%, 2%, 3%, 4% dan

202 Karya Tulis Ilmiah 


5% dengan waktu kontak 2 jam, 4 jam, 6 jam, 8 jam, 10 jam dan 12 jam mampu membunuh
larva instar III nyamuk Aedes aegypti, kecuali konsentrasi 1% dengan 2 jam pada daun ceremai.
Ekstrak daun pacar air konsentrasi 4% dengan waktu kontak selama 8 jam sudah efektif dalam
membunuh larva instar III dari nyamuk Aedes aegypti, sedangkan ekstrak daun ceremai
konsentrasi 4% dengan waktu kontak selama 10jam sudah efektif.

Kata kunci : Ekstrak daun pacar air, daun ceremai, Larva Instar III, Maserasi
Daftar bacaan : 41 (1987 – 2015)

Contoh Lembar biodata penulis

Pass photo
( 4 x 6 ) cm

BIODATA PENULIS

Nama : Eka Setianingtyas


NIM :033.300.05
Tempat/Tanggal Lahir : Pringsewu, 20 Mei 1970
Agama : Islam
Jenis Kelamin : Perempuan
Status Mahasiswa : Tugas Belajar
Alamat : Titiwangi Kecamatan Candipuro Lampung Selatan

Riwayat Pendidikan:
1. SD (tahun) : SD Negeri 3 Pringsewu

 Karya Tulis Ilmiah 203


2. SMP (tahun) : SMP Negeri 1 Pringsewu
3. SMA (tahun) : SMA Negeri 7 Bandar Lampung
4. DI (tahun) : SMAK Tanjungkarang
5. DIII (1999-2003) : Politeknik Kesehatan Tanjungkarang Jurusan
Analis Kesehatan

Riwayat Pekerjaan:
1. Tahun .... sd ..... : Puskesmas Bunut Kecamatan Padang Cermin Lamsel
2. Tahun .... sd ..... : Puskesmas Sidomulyo Kecamatan Sidomulyo Lamsel
3. Tahun ....-sekarang) : Dinas Kesehatan Kabupaten Lampung Selatan

Catatan: Bagi mahasiswa umum, tidak perlu mencantumkan riwayat pekerjaan.

Contoh Lembar Surat Pernyataan Bebas Plagiat

LEMBAR PERNYATAAN

Yang bertanda tangan di bawah ini, saya :


Nama : ...........................................................................................
NIM/NIP :...........................................................................................
Program Studi/Jurusan :..............................................................................
Menyatakan bahwa saya tidak melakukan kegiatan plagiat dalam penulisan karya tulis ilmiah
yang berjudul :
“....................................................................................................................................................
.....................................................................................................................................................
........................................................................................................”
Apabila suatu saat nanti terbukti saya melakukan tindakan plagiat, maka saya akan
menerima sanksi yang telah ditetapkan.
Demikian surat pernyataan saya buat dengan sebenar-benarnya,

Bandarlampung,...........................

Materai
6000

204 Karya Tulis Ilmiah 


Nama Lengkap

Agar Anda dapat mengerjakan soal di atas dengan baik, cermati kembali Bab/Modul 6
Topik 1. Lalu diskusikan jawaban Anda dengan teman-teman sejawat. Setelah itu, ru
muskan jawaban yang paling tepat.

Latihan Tes Formatif 1

Pilihlah salah satu jawaban yang paling benar!

1) Pada bab Pendahuluan terdiri dari ….


A. Latar belakang, tujuan penelitian, rumusan masalah, manfaat, ruang lingkup
B. Latar belakang, tujuan penelitian, rumusan masalah, ruang lingkup, manfaat
C. Latar belakang, rumusan masalah, tujuan penelitian, manfaat, ruang lingkup
D. Latar belakang, rumusan masalah, tujuan penelitian, ruang lingkup, manfaat
2) Yang menguraikan tentang rencana, struktur maupun strategi pendekatan penelitian
baik secara deskriptif maupun analitik adalah ...
A. Subjek penelitian
B. Latar belakang penelitian
C. Tujuan penelitian
D. Rancangan penelitian
3) Pada penelitian kuantitatif diuraikan tentang populasi dan sampel, besar sample dan
teknik sampling, sedangkan pada penelitian eksperimen diuraikan tentang ...
A. Subjek penelitian
B. Latar belakang penelitian
C. Tujuan penelitian
D. Rancangan penelitian
4) Yang telah disajikan dalam bentuk narasi, tabel maupun grafik secara jelas dan
rinciadalah ...
A. Pengolahan data
B. Hasil penelitian
C. Pembahasan
D. Rancangan penelitian

 Karya Tulis Ilmiah 205


5)Uraian tentang langkah-langkah pemecahan masalah yang ditemukan dalam penelitian
secara operasional yang dapat dilaksanakan untuk memperbaiki kondisi yang ada, ditulis
pada...
A. Pengolahan data
B. Hasil penelitian
C. Pembahasan
D. Rancangan penelitian
6)Merupakan intisari dari pemecahan masalah yang disarankan dalam penelitian dan dapat
dioperasionalkan berkaitan dengan manfaat dan simpulan penelitian, adalah ...
A. Pengolahan data
B. Hasil penelitian
C. Pembahasan
D. Saran
7) Bagian utama karya tulis terdiri atas 5 bab yang terdiri atas….
A. Pendahuluan, Tinjauan Pustaka, Metoda Penelitian, Hasil dan Pembahasan
B. Pendahuluan, Tinjauan Pustaka, Metoda Penelitian, Hasil dan Pembahasan serta
Simpulan dan saran.
C. Pendahuluan, Tinjauan Pustaka, Hasil dan Pembahasan, Metoda Penelitian
D. Pendahuluan, Tinjauan Pustaka, Metoda Penelitian, Simpulan dan saran, Hasil dan
Pembahasan
8) Yang termasuk pada bagian awal Karya Tulis Ilmiah adalah ….
A.Lembar sampul luar dan dalam;Lembar sampul dalam;Lembar
abstrak/ringkasan;Lembar biodata/riwayat hidup/curriculum vitae penulis; Lembar
persetujuan; Lembar pengesahan; Kata pengantar; Daftar isi; Daftar tabel; Daftar
gambar/grafik/lampiran; saran
B.Lembar sampul luar dan dalam;Lembar sampul dalam;Lembar
abstrak/ringkasan;Lembar biodata/riwayat hidup/curriculum vitae penulis; Lembar
persetujuan; Lembar pengesahan; Kata pengantar; Daftar isi; Daftar tabel; Daftar
gambar/grafik/lampiran; keterangan
C.Lembar sampul luar dan dalam;Lembar sampul dalam;Lembar
abstrak/ringkasan;Lembar biodata/riwayat hidup/curriculum vitae penulis; Lembar
persetujuan; Lembar pengesahan; Kata pengantar; Daftar isi; Daftar tabel; Daftar
gambar/grafik/lampiran
D.Lembar sampul luar dan dalam;Lembar sampul dalam;Lembar
abstrak/ringkasan;Lembar biodata/riwayat hidup/curriculum vitae penulis; Lembar
persetujuan; Lembar pengesahan; Kata pengantar; Daftar isi; Daftar tabel; Daftar
gambar/grafik/lampiran; lampiran

206 Karya Tulis Ilmiah 


9) Bagian Akhir Karya tulis terdiri atas ....
A. Daftar Pustaka dan Lampiran
B. Daftar Pustaka dan Lampiran serta Simpulan dan saran.
C. Daftar Pustaka dan Lampiran serta Hasil dan Pembahasan
D. Daftar Pustaka dan Lampiran serta Gambar
10) Pada Teknik penulisan Ilmiah yang perlu diperhatikan adalah....
A. Bahasa dan ejaan, pengetikan bagian utama KTI
B. Bahasa dan ejaan, pengetikan bagian utama KTI, pengetikan bagian akhir KTI
C. Bahasa dan ejaan, pengetikan bagian utama KTI, pengetikan bagian akhir KTI,
kertas dan format pengetikan
D. Bahasa dan ejaan, pengetikan bagian utama KTI, pengetikan bagian akhir KTI, kertas
dan format pengetikan, serta pengetikan bagian awal KTI.

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 1 yang terdapat pada bagian
akhir bab ini. Hitunglah jawaban yang benar. Kemudian, gunakan rumus berikut untuk
mengetahui tingkat pemahaman Anda terhadap materi pada Topik 1 bab 6

𝑗𝑢𝑚𝑙𝑎ℎ𝑗𝑎𝑤𝑎𝑏𝑎𝑛𝑦𝑎𝑛𝑔𝑏𝑒𝑛𝑎𝑟
Tingkat Pemahaman = 𝑥 100%
𝑗𝑢𝑚𝑙𝑎ℎ𝑠𝑜𝑎𝑙

Arti tingkatan pemahaman: 90 – 100 % = baik sekali


80 – 89 % = baik
70 – 79 % = cukup
< 70 % = kurang

Apabila Anda mencapai tingkat pemahaman 80 % atau lebih, Anda dapat melanjutkan
mempelajari Topik berikutnya (topic 2), jika masih kurang dari 80% sebaiknya Anda
mengulangi materi Topik 1 bab 6 ini terutama bagian yang belum Anda kuasai

SELAMAT MENCOBA

 Karya Tulis Ilmiah 207


Topik 2
LAPORAN PENELITIAN
A. PUBLIKASI
Sudigdo Sastroasmoro, Muslim A Nathin, Yani A Kasim, menyatakan Penulisan laporan
penelitian merupakan hal yang tak terpisahkan dalam rangkaian proses penelitian, yakni
sebagai laporan kepada institusi atau dipublikasikan dalam jurnal ilmiah.
Tiap hasil penelitian ilmiah harus dilaporkan kepada masyarakat ilmiah, untuk ini dikenal
pemeo lama "publish or perish", artinya publikasikan hasil penelitian anda, apabila tidak ia
akan menjadi sampah.
Bila hasil penelitian akan dipublikasi di jurnal ilmiah, masalah yang dibahas hendaklah
dibatasi, jangan terlampau luas. Rincian prosedur perlu diuraikan rinci, namun dalam bentuk
seringkas- ringkasnya. Format laporan dan pelbagai segi lainnya harus disesuaikan dengan
aturan yang berlaku di institusi setempat, yang dapat sangat berbeda antara satu institusi
dengan yang lain.
Publikasi ilmiah adalah sistem publikasi yang dilakukan berdasarkan peer review
dalam rangka untuk mencapai tingkat obyektivitas setinggi mungkin. "Sistem" ini, bervariasi
tergantung bidang masing-masing, dan selalu berubah, meskipun seringkali secara perlahan.
Sebagian besar karya akademis diterbitkan dalam jurnal ilmiah atau dalam bentuk buku.
Sebagian besar bidang akademik yang telah mapan memiliki jurnal dan bentuk publikasi
tersendiri, meskipun banyak pula terdapat jurnal akademik yang bersifat interdisipliner (antar
cabang) dan mempublikasikan karya dari beberapa bidang yang berbeda.
Jenis-jenis publikasi yang dapat diterima sebagai kontribusi terhadap bidang ilmu
pengetahuan dan penelitian sangat bervariasi di antara berbagai bidang. Publikasi ilmiah saat
ini sedang mengalami perubahan yang besar, yang muncul akibat transisi dari format
penerbitan cetak ke arah format elektronik, yang memiliki model bisnis berbeda dengan pola
sebelumnya. Tren umum yang berjalan sekarang, akses terhadap jurnal ilmiah secara
elektronik disediakan secara terbuka. Hal ini berarti semakin banyak publikasi ilmiah yang
dapat diakses secara gratis melalui internet, baik yang disediakan oleh pihak penerbit jurnal,
maupun yang disediakan oleh para penulis artikel jurnal itu sendiri.

B. ARTIKEL ILMIAH

208 Karya Tulis Ilmiah 


Dalam publikasi ilmiah, sebuah artrikel (karangan) adalah sebuah karya akademis yang
umumnya diterbitkan dalam suatu jurnal ilmiah. Artikel ini dapat berisi hasil penelitian orisinil
atau berupa telaah dari hasil-hasil yang telah ada sebelumnya. Artikel seperti ini baru dapat
dianggap valid setelah melalui proses peer review oleh satu atau beberapa pemeriksa (yang
juga merupakan akademisi di bidang yang sama) dalam rangka untuk memeriksa isi artikel
apakah telah sesuai untuk dipublikasikan di jurnal. Sebuah artikel dapat mengalami beberapa
kali pemeriksaan dan revisi, sebelum akhirnya dapat diterima untuk publikasi. Hal ini dapat
berlangsung hingga beberapa tahun, khususnya untuk jurnal penerbitan yang sangat populer.
1. BENTUK UMUM LAPORAN ILMIAH
Pada umumnya sistematika laporan ilmiah sama dengan sitematika usulan penelitian,
namun terdapat perbedaan yang mendasar. Bila dalam usulan dituliskan hal yang akan
dilakukan, maka dalam laporan hasil penelitian dituliskan hal yang telah dilakukan.
Pembahasan yang rinci dapat dibaca pada berbagai monogram, misalnya monogram
Sastroasmoro (2008).
Meski terdapat perbedaan format antara jurnal ilmiah yang satu dengan yang lain,
pada umumnya komponen-komponen laporan penelitian untuk jurnal (disebut sebagai artikel
asli atau original article) mencakup hal-hal berikut:
 Judul penelitian
 Nama pengarang serta institusi
 Abstrak dan kata kunci
 Isi laporan: Pendahuluan, Metode, Hasil, dan Diskusi
 Ucapan terima kasih
 Daftar pustaka
 Conflict of interest, Peran penulis, Lampiran
a. JUDUL LAPORAN PENELITIAN
Judul merupakan komponen pertama yang dibaca, karenanya harus dapat menarik minat
pembaca untuk membaca seluruh karangan. Judul laporan penelitian harus jelas, lugas,
mewakili isi penelitian, dan tidak mengandung singkatan kecuali yang baku.
b. NAMA PENGARANG DAN INSTITUSI
Nama pengarang dan institusi tempat peneliti melaksanakan penelitian seringkali dipakai
sebagai jaminan mutu isi laporan penelitian. Meskipun hal tersebut tidak sepenuhnya salah,
namun menduga mutu karangan semata-mata dari nama pengarang dan institusi bukanlah
hal yang bijaksana. Kriteria siapa yang menjadi penulis utama dan penulis pembantu makalah
dapat menjadi bahan diskusi yang berkepanjangan. International Committe of Medical
Journal Editors (ICMJE) dalam uniform Requirements for submitting Manuscripts of
Biomedical Journals memberi batasan sebagai berikut. Yang dapat dimasukkan sebagai
pengarang laporan penelitian adalah mereka yang memenuhi kriteria:

 Karya Tulis Ilmiah 209


 memberikan kontribusi substantif dalam konsepsi desain, pengumpulan data, atau
analisis dan interpretasi data
 membuat draft manuskrip atau melakukan revisi secara kritis muatan ilmiahnya
 memberi persetujuan final makalah yang akan diterbitkan
Setiap memenuhi ketiga kriteria tersebut. Meski batasan tersebut cukup jelas, namun
masih tersisa per siapakah yang menjadi penulis utama(principal author)? Secara logis mudah
diterima bahwa peneliti yang mempunyai andil terbesar dalam ide, persiapan, pelaksana,
serta penulisan hasil penelitian berhak menjadi penulis utama. Namun karena hal tersebut
hasil bersifat subyektif, maka musyawarah mufakatmerupakan cara terbaik untuk
menentukan urutan penulis makalah, dan hal disepakati sejak persiapan penelitian.
c. ABSTRAK DAN KATA KUNCI
Hampir semua jurnal mencantumkan abstrak pada awal makalah. Abstrak merupakan bentuk
mini karangan, harus mencakup komponen-komponen yang tersusun sebagai IMRAD
(Introduction, Methods, Results, and Discussion). Abstrak biasanya tidak lebih dari 200-250
kata, dan untuk laporan pendek diperas menjadi 150 kata. Abstrak harus mencakup
komponen komponen berikut:
Introduction : Alasan utama penelitian dilakukan
Methods : Bagaimana penelitian dilakukan
Results : Hasil utama yang diperoleh
Discussion : Simpulan utama penelitian
Saat ini dikenal 2 jenis abstrak, yakni abstrak satu-paragraf(one-paragraph abstract)
dan abstrak terstruktur(structured abstract). Pada kedua jenis abstrak tersebut keempat
komponen isi laporan penelitian dikemukakan dengan jelas dan ringkas. Pada abstrak satu-
paragraf dituliskan secara naratif alasan penelitian dilakukan, apa yang dikerjakan, hasil yang
diperoleh, dan simpulan utama penelitian, yang harus dituliskan dengan sekuens yang logis
dan dengan kalimat pengantar yang lancar.
Pada jenis abstrak terstruktur, abstrak dituliskan di bawah subjudul seperti
Background, setting, Methods, Main Conclusions. Sebagian besar jurnal ilmiah saat ini
menggunakan abstrak terstruktur; satu paragraf makin ditinggalkan. Keuntungan abstrak
terstruktur ini adalah, karena menggunakan mempermudah pembaca memahami.
Kekurangan penulisan abstrak lebih sulit membatasi jumlah kata; oleh karena itu tidak jarang
batasan paling banyak 250 kata dilanggar.

210 Karya Tulis Ilmiah 


Berikut contoh pedoman penulisan artikel ilmiah yang bersumber pada Jurnal Kesehatan (JK)
Politeknik Kesehatan Tanjungkarang, 2017:

PEDOMAN PENULISAN
JURNAL KESEHATAN

1. Petunjuk Umum
Jurnal ini memuat naskah bidang llmu Kesehatan yang meliputi Keperawatan, Kebidanan,
Kesehatan Gigi. Farmasi, Kesehatan Lingkungan, Gizi, Analis Kesehatan, Kesehatan Tenaga
kerja, Kesehatan Masyarakat, dan IPTEKS. Naskah yang dikirim berupa artikel penelitian,
artikel telaah, dan makalah kebijakan yang merupakan karya asli dan belum pernah
dipublikasikan sebelumnya.
2. Sistematika Penulisan
Artikel Hasil Penelitian Memuat :
 Judul dibuat singkat dan informatif;
 Nama Penulis (tanpa gelar akademik);
 Abstrak dalam bahasa Indonesia dan bahasa Inggris, berisi tentang tujuan, metode,
hasi simpulan: kata kunci 3-S frase kata;
 Pendahuluan (tanpa judu) yang berisi latar belakang masalah, tujuan serta manfaat
penelitian;
 Metode terdiri dari Jenis, desain,Populasi dan sampel, teknik pengumpulan data;
 Hasil, adalah temuan penelitian yang disajikan dalam bentuk tabel gambar grafik tanpa
pendapat;
 Pembahasan, menguraikan secara tepat dan argumentatif basil penelitian dengan
teori dan temuan terdahulu yang relevan;
 Tabel atau gambar diberi nomor urut sesuai dengan penampilan dalam teks dan diberi
judul singkat;
 Simpulan dan Saran, menjawab masalah penelitian dan mengacu pada tujuan,
berbentuk narasi, logis dan tepat guna;
 Daftar Pustaka, ditulis sesuai aturan Harvard dengan APA Style.
Artikel laporan kasusilmiah, kajian pustaka, kajian kritis hasil peneliti memuat:
 Judul dibuat singkat dan informative;
 Nama Penulis (tanpa gelar akademik);

 Karya Tulis Ilmiah 211


 Abstrak dalam bahasa Indonesia dan bahasa Inggris, berisi tentang tujuan, metode,
hasil, simpulan; kata kunci 3-5 frase kata;
 Pendahuluan (tanpa judul) yang berisi latar belakang masalah, tujuan serts manfaat
penelitian;
 Inti artikel pembahasan (kupasan, gagasan, analisis atau argumentatif);
 Tabel atau gambar diberi nomor urut sesuai dengan penampilan dalam teks dan diberi
judulsingkat;
 Simpulan dan Saran, mengacu pada pembahasan, berbentuk narasi logis dan tepat
guna;
 Daftar Pustaka, ditulis sesuai aturan Harvard dengan APA Style.
3. Format Penulisan
Setiap artikel yang dikirim mempunyai jumlah halaman sebanyak 6-20 halaman. Artikel
ditulis dengan bahasa Indonesia, spasi tunggal, dilengkapi abstrak bahasa Indonesia dab
bahasa Inggris yang ditulis dengan dengan huruf 10 pitch dan disertai kata kunci. Biodata
atau identitas dan e-mail penulis dicantumkan setelah judul artikel. Isi artikel disampaikan
dalam bentuk ketikan dalam kolom ganda kertas A4 dengan margin (kiri-kanan; atas-
bawah) 3,2,2,2 cm. Ketikan 14 pitch untuk judul dan 11 pitch untuk isi dan nama penulis
dengan menggunakan huruf Times New Roman.
4. Pengiriman Artikel
Artikel dikirim menggunakan artikel di http://ejurnal.poltekkes-
tjk.ac.id/index.php/JK/Redaksi berhak menyunting artikel yang akan dimuat tanpa
mengubah isi/materi secara keseluruhan.
5. Persyaratan
Bagi penyumbang/penulis artikel yang mengirim/upload akan dikenakan biaya kontribusi
cetak sesuai ketentuan.

Latihan

Untuk dapat memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas, kerjakanlah Latihan
berikut!

1) Jelaskan apa yang dimaksud dengan Publikasi Ilmiah.


2) Apa yang dimaksud dengan Artikel Ilmiah.
3) Bagaimana memahami bentuk umum laporan ilmiah.
4) Bagaimana memahami pedoman penulisan artikel ilmiah.

212 Karya Tulis Ilmiah 


Ringkasan

1. Publikasi ilmiahadalah sistem publikasi yang dilakukan berdasarkan peer review dalam
rangka untuk mencapai tingkat obyektivitas setinggi mungkin. "Sistem" ini, bervariasi
tergantung bidang masing-masing, dan selalu berubah, meskipun seringkali secara
perlahan. Sebagian besar karya akademis diterbitkan dalam jurnal ilmiah atau dalam
bentuk buku.Prinsip geografi terdiri dari prinsip distribusi, interrelasi, deskripsi, dan
korologi.
2. Dalam publikasi ilmiah, sebuah artrikel (karangan) adalah sebuah karya akademis yang
umumnya diterbitkan dalam suatu jurnal ilmiah. Artikel ini dapat berisi hasil penelitian
orisinil atau berupa telaah dari hasil-hasil yang telah ada sebelumnya. Artikel seperti ini
baru dapat dianggap valid setelah melalui proses peer review oleh satu atau beberapa
pemeriksa (yang juga merupakan akademisi di bidang yang sama) dalam rangka untuk
memeriksa isi artikel apakah telah sesuai untuk dipublikasikan di jurnal.Objek studi
geografi terdiri dari objek formal dan objek material.
3. Pada umumnya sistematika laporan ilmiah sama dengan sitematika usulan penelitian,
namun terdapat perbedaan yang mendasar. Bila dalam usulan dituliskan hal yang akan
dilakukan, maka dalam laporan hasil penelitian dituliskan hal yang telah dilakukan.
Pembahasan yang rinci dapat dibaca pada berbagai monogram, misalnya monogram
Sastroasmoro (2008).
Meski terdapat perbedaan format antara jurnal ilmiah yang satu dengan yang lain,
pada umumnya komponen-komponen laporan penelitian untuk jurnal (disebut sebagai
artikel asli atau original article) mencakup hal-hal berikut:
 Judul penelitian
 Nama pengarang serta institusi
 Abstrak dan kata kunci
 Isi laporan: Pendahuluan, Metode, Hasil, dan Diskusi
 Ucapan terima kasih
 Daftar pustaka
 Conflict of interest, Peran penulis, Lampiran
4.Diberikan Contoh pedoman penulisan artikel ilmiah yang bersumber pada Jurnal Kesehatan
(JK) Politeknik Kesehatan Tanjungkarang

Agar Anda dapat mengerjakan soal di atas dengan baik, cermati kembali Bab/Modul 6
Topik 2. Lalu diskusikan jawaban Anda dengan teman-teman sejawat. Setelah itu, ru
muskan jawaban yang paling tepat.

 Karya Tulis Ilmiah 213


Tes Formatif 2

Pilihlah salah satu jawaban yang paling benar!

1) Sistem publikasi yang dilakukan berdasarkan peer review dalam rangka untuk mencapai
tingkat obyektivitas setinggi mungkin. "Sistem" ini, bervariasi tergantung bidang masing-
masing, dan selalu berubah, meskipun seringkali secara perlahan. Istilah ini disebut
dengan ….
A. Artikel Ilmiah
B. Laporan Ilmiah
C. Publikasi Ilmiah
D. Publikasi umum
2) Sebuah karya akademis yang umumnya diterbitkan dalam suatu jurnal ilmiah, dapat
berisi hasil penelitian orisinil atau berupa telaah dari hasil-hasil yang telah ada
sebelumnya. Istilah ini disebut dengan …
A. Artikel Ilmiah
B. Laporan Ilmiah
C. Publikasi Ilmiah
D. Publikasi umum
3) Pada umumnya komponen-komponen laporan penelitian untuk jurnal (disebut sebagai
artikel asli atau original article) mencakup hal-hal berikut, kecuali ...
A. Judul penelitian
B. Abstrak dan kata kunci
C. Isi laporan: pendahuluan, metode, hasil dan diskusi
D. Tinjauan pustaka
4) Pada artikel ilmiah yang berisi tentang tujuan, metode, hasil, simpulan; kata kunci 3-5
frase kata adalah …
A. Metode
B. Abstrak
C. Hasil
D. Pembahasan
5) Pada artikel ilmiah yang menguraikan secara tepat dan argumentatif hasil penelitian
dengan teori dan temuan terdahulu yang relevan adalah …
A. Metode
B. Abstrak
C. Hasil

214 Karya Tulis Ilmiah 


D. Pembahasan
6) Yang dapat mengalami beberapa kali pemeriksaan dan revisi, sebelum akhirnya dapat
diterima untuk publikasi, dapat berlangsung hingga beberapa tahun, khususnya untuk jurnal
penerbitan yang sangat popular adalah ….
A. Artikel Ilmiah
B. Laporan Ilmiah
C. Publikasi Ilmiah
D. Publikasi umum
7) Yang dapat dimasukkan sebagai pengarang laporan penelitian adalah mereka yang
memenuhi kriteria sebagai berikut, kecuali ...
A. Memberikan kontribusi substantif dalam konsepsi desain, pengumpulan data, atau
analisis dan interpretasi data
B. Tidak membuat draft manuskrip
C. Memberi persetujuan final makalah yang akan diterbitkan
D. Melakukan revisi secara kritis muatan ilmiahnya
8) Harus dapat menarik minat pembaca untuk membaca seluruh karangan, jelas, lugas,
mewakili isi penelitian, dan tidak mengandung singkatan kecuali yang bakuadalah …
A. Tujuan penelitian
B. Simpulan
C. Judul penelitian
D. Pembahasan
9) Merupakan bentuk mini karangan, harus mencakup komponen-komponen yang
tersusun sebagai IMRAD (Introduction, Methods, Results, and Discussion), biasanya
tidak lebih dari 200-250 kataadalah …
A. Metode
B. Abstrak
C. Hasil
D. Pembahasan
10) Abstrak yang dituliskan di bawah subjudul seperti Background, setting, Methods, Main
Conclusions adalah …
A. Abstrak satu paragraf
B. Abstrak dua paragraf
C. Abstrak empat paragraf
D. Abstrak terstruktur

 Karya Tulis Ilmiah 215


Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 2 yang terdapat pada bagian
akhir Bab ini. Hitunglah jawaban yang benar. Kemudian, gunakan rumus berikut untuk
mengetahui tingkat pemahaman Anda terhadap materi pada Topik 2 bab 6

𝑗𝑢𝑚𝑙𝑎ℎ𝑗𝑎𝑤𝑎𝑏𝑎𝑛𝑦𝑎𝑛𝑔𝑏𝑒𝑛𝑎𝑟
Tingkat Pemahaman = 𝑥 100%
𝑗𝑢𝑚𝑙𝑎ℎ𝑠𝑜𝑎𝑙

Arti tingkatan pemahaman: 90 – 100 % = baik sekali


80 – 89 % = baik
70 – 79 % = cukup
< 70 % = kurang

Apabila Anda mencapai tingkat pemahaman 80 % atau lebih, Anda dapat melanjutkan
mempelajari Topik berikutnya (topic 2), jika masih kurang dari 80% sebaiknya Anda
mengulangi materi Topik 2 Bab 6 ini terutama bagian yang belum Anda kuasai

SELAMATMENCOBA

216 Karya Tulis Ilmiah 


Kunci Jawaban Tes
Test Formatif 1
1) C Latar belakang, rumusan masalah, tujuan penelitian, manfaat, ruang lingkup
2) D Rancangan penelitian
3) A Subjek penelitian
4) B Hasil penelitian
5) C Pembahasan
6) D Saran
7) B Pendahuluan, Tinjauan Pustaka, Metoda Penelitian, Hasil dan Pembahasan serta
Simpulan dan saran.

8) CLembar sampul luar dan dalam;Lembar sampul dalam;Lembar abstrak/ringkasan;Lembar


biodata/riwayat hidup/curriculum vitae penulis; Lembar persetujuan; Lembar pengesahan;
Kata pengantar; Daftar isi; Daftar tabel; Daftar gambar/grafik/lampiran

9) A Daftar Pustaka dan Lampiran


10) D Bahasa dan ejaan, pengetikan bagian utama KTI, pengetikan bagian akhir KTI, kertas
dan format pengetikan, serta pengetikan bagian awal KTI.

Test Formatif 2
1) C Publikasi Ilmiah
2) A Artikel Ilmiah
3) D Tinjauan Pustaka
4) B Abstrak
5) D Pembahasan
6) A Artikel Ilmiah
7) B Tidak membuat draft manuskrip
8) C Judul penelitian
9) B Abstrak
10) D Abstrak terstruktur

 Karya Tulis Ilmiah 217


Daftar Pustaka
Notoatmojo S. 2005. Metodologi Penelitian Kesehatan. Rineka Cipta. Jakarta

Politeknik Kesehatan Tanjungkarang, 2015. Buku Pedoman Penyusunan Karya Tulis Ilmiah
Laporan Tugas Akhir Program Studi DIII Analis Kesehatan.

Pratiknya,AW. 2001. Dasar-dasar Metodologi Penelitian Kesehatan. PT Raja Grafindo Persada.


Jakarta

Riyanto A. 2011. Aplikasi Metodologi Penelitian Kesehatan. Nuha Medika. Jogjakarta

Sastroasmoro S, Ismael S. 2011. Dasar-dasar Metodologi Penelitian Klinis. Sagung Seto. Jakarta

Unit Penelitian Poltekkes Kementerian Tanjungkarang, 2017. Jurnal Kesehatan.

218 Karya Tulis Ilmiah 