Anda di halaman 1dari 100

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

PREVALENSI DAN EVALUASI INTERAKSI FARMAKOKINETIK

PERESEPAN RACIKAN PADA PASIEN RAWAT JALAN DI RSUP

Dr. SARDJITO YOGYAKARTA PERIODE DESEMBER 2013

SKRIPSI

Diajukan untuk Memenuhi Salah Satu Syarat

Memperoleh Gelar Sarjana Farmasi (S.Farm.)

Program Studi Farmasi

Oleh:

Lenny Aftalina Letlora

NIM : 108114023

FAKULTAS FARMASI

UNIVERSITAS SANATA DHARMA

YOGYAKARTA

2014

i
PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

ii
PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

iii
PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

HALAMAN PERSEMBAHAN

Karyaku ini akan kupersembahkan kepada :

Allah dan Juruselamatku, Tuhan Yesus Kristus,

Papah dan Mamah tercinta,

Alm. Kakakku tercinta Hanter Letlora Putra,

Adikku tersayang Chris Letlora,

Teman-temanku dan Almamaterku.

iv
PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

v
PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

vi
PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

PRAKATA

Puji dan syukur penulis panjatkan kehadirat Tuhan Yesus Kristus atas

kasih karunia, dan hikmatNya sehingga penulis dapat menyelesaikan skripsi

dengan berjudul “Prevalensi dan Evaluasi Interaksi Farmakokinetik

Peresepan Racikan pada Pasien Rawat Jalan RSUP Dr. Sardjito Periode

Desember 2013” ini dengan baik yang diajukan untuk memenuhi persyaratan

memperoleh gelar Sarjana Strata Satu Farmasi (S. Farm), pada Program Studi

Ilmu Farmasi, Fakultas Farmasi, Universitas Sanata Dharma, Yogyakarta.

Penulis menyadari keberhasilan penyusunan skripsi ini juga tidak lepas

dari dukungan berbagai pihak yang telah membantu dan mendukung penulis dari

tahap awal hingga akhir penulisan skripsi. Oleh karena itu, pada kesempatan ini

penulis mengucapkan terima kasih kepada:

1. Orang tua yang telah membesarkan dengan penuh kasih, yang telah

bersusah payah membiayai kuliah penulis, mendoakan, dan selalu

mendukung penulis.

2. Ibu Aris Widayati, M.Sc., Ph.D., Apt. selaku Dekan Fakultas Farmasi

Universitas Sanata Dharma dan dosen pembimbing dalam penyelesaian

skripsi. Terima kasih yang sedalam-dalamnya penulis sampaikan atas

waktu, nasihat, semangat, dan ilmu yang telah diberikan dalam proses

penyusunan skripsi dari awal hingga skripsi ini selesai.

3. Ibu Dr. Sri Hartati Yuliani, M.Si., Apt. dan Ibu Dita Maria Virginia, S.

Farm., Apt., M.Sc. selaku dosen penguji yang telah memberikan kritik

vii
PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

dan saran yang membangun kepada penulis dalam proses penyusunan

skripsi ini.

4. Segenap Staf administrasi, dan instalasi rawat jalan RSUP Dr. Sardjito

Yogyakarta yeng telah membantu dalam proses pengurusan surat izin

penelitian dan proses pengambilan data.

5. Vera Juniarta, I Dewa Ayu K.D., Lelo Susilo, Harris Kristanto, Septi

Martiani Pertiwi, Antonio Leonardo, dan Archie yang merupakan teman

seperjuangan yang saling melengkapi dan saling medukung dalam

penyelesaian skripsi.

6. Sahabat tercinta, Defilia Anogra Riani, Febriaty Ivana M.T., Khristina

Julita Pintani, Nelly Wulandari, Okie Ramadhani, Oswaldine, Yosri,

Adra, Dino, atas dukungan, doa, semangat, dan kesetiaan menemani dari

awal penyusunan sampai akhir.

7. Segenap teman-teman farmasi angkatan 2010, terima kasih untuk

kebersamaan, keceriaan, dan dukungannya.

8. Kak Stevanny Pattipeilohy, Kak Mathias Mahendra, Jennie, Feba serta

teman-teman dari komisi pemuda Gki Gejayan yang selalu setia

memberikan dorongan semangat dan doa.

9. VG. Solafide dan Difa’s family, keluarga yang selalu mendukung,

memberikan sukacita, dan selalu setia memberikan semangat.

10. Semua pihak yang telah memberikan bantuan dan dukungan yang tidak

dapat disebutkan satu per satu.

viii
PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

ix
PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

DAFTAR ISI

HALAMAN JUDUL...................................................................................... i

HALAMAN PERSETUJUAN PEMBIMBING ............................................ ii

HALAMAN PENGESAHAN........................................................................ iii

HALAMAN PERSEMBAHAN .................................................................... iv

PERNYATAAN KEASLIAN KARYA ........................................................ v

PERNYATAAN PERSETUJUAN PUBLIKASI .......................................... vi

PRAKATA..................................................................................................... vii

DAFTAR ISI.................................................................................................. x

DAFTAR TABEL.......................................................................................... xiv

DAFTAR GAMBAR ..................................................................................... xv

DAFTAR LAMPIRAN.................................................................................. xvi

INTISARI....................................................................................................... xvii

ABSTRACT..................................................................................................... xviii

BAB I PENDAHULUAN............................................................................. 1

A. Latar Belakang ......................................................................................... 1

1. Perumusan masalah............................................................................ 3

2. Keaslian penelitian ............................................................................. 4

3. Manfaat penelitian.............................................................................. 5

a. Manfaat teoritis ............................................................................ 5

b. Manfaat praktis............................................................................. 5

B. Tujuan Penelitian ..................................................................................... 5

1. Tujuan umum ..................................................................................... 5

x
PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

2. Tujuan khusus .................................................................................... 6

BAB II PENELAAHAN PUSTAKA .......................................................... 7

A. Resep ........................................................................................................ 7

1. Resep racikan ..................................................................................... 7

2. Prevalensi peresepan racikan ............................................................. 8

B. Pola Peresepan ......................................................................................... 9

1. Golongan obat .................................................................................... 10

2. Bentuk sediaan obat ........................................................................... 10

a. Tablet............................................................................................ 11

b. Kapsul .......................................................................................... 11

c. Pulvis (serbuk) ............................................................................. 12

d. Salep............................................................................................. 13

e. Solutiones (larutan) ...................................................................... 15

3. Rute pemberian .................................................................................. 15

C. Interaksi Obat ........................................................................................... 16

1. Interaksi farmakokinetik .................................................................... 17

a. Absorpsi ....................................................................................... 17

b. Distribusi ...................................................................................... 18

c. Metabolisme................................................................................. 18

d. Ekskresi ........................................................................................ 19

2. Interaksi Farmakodinamik ................................................................. 19

3. Interaksi Farmasetik ........................................................................... 20

D. Keterangan Empiris.................................................................................. 20

xi
PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

BAB III METODE PENELITIAN ............................................................. 21

A. Jenis dan Rancangan Penelitian ............................................................... 21

B. Variabel Penelitian dan Definisi Operasional .......................................... 21

1. Variabel penelitian ............................................................................. 21

2. Definisi operasional ........................................................................... 22

C. Obyek dan Subyek Penelitian .................................................................. 23

D. Lokasi dan Waktu Penelitian ................................................................... 24

E. Instrumen Penelitian................................................................................. 24

F. Tata Cara Penelitian dan Analisis Data.................................................... 24

1. Tahap orientasi dan studi pendahuluan .............................................. 24

2. Tahap pengambilan data .................................................................... 25

3. Analisis data ....................................................................................... 26

G. Keterbatasan Penelitian............................................................................ 27

BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN ..................................................... 28

A. Prevalensi Peresepan Racikan.................................................................. 28

B. Pola Peresepan ......................................................................................... 29

C. Interaksi Farmakokinetik ......................................................................... 34

D. Harapan Apoteker dan Asisten Apoteker................................................. 39

BAB V KESIMPULAN DAN SARAN ....................................................... 41

A. Kesimpulan .............................................................................................. 41

B. Saran......................................................................................................... 42

DAFTAR PUSTAKA .................................................................................... 43

LAMPIRAN................................................................................................... 45

xii
PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

BIOGRAFI PENULIS ................................................................................... 82

xiii
PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

DAFTAR TABEL

Tabel I Kelebihan dan Kekurangan Masing-Masing Rute Pemberian

Obat ....................................................................................................................
16

Tabel II Jenis Obat, Golongan Obat, dan Kelas Terapi Obat dalam

Peresepan Racikan di Instalasi Rawat Jalan RSUP Dr.

Sardjito………………………………………………………... 29

Tabel III Komposisi, Jumlah Komposisi, Jumlah Penggunaan, Bentuk

Sediaan Racikan, dan Rute Pemberian di Instalasi Rawat Jalan

RSUP Dr. Sardjito Periode Desember 2013........................................................


31 ..............

Tabel IV Interaksi Farmakokinetik pada Peresepan Racikan di Instalasi

Rawat Jalan RSUP Dr. Sardjito Periode Desember 2013 ..................................


35

xiv
PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

DAFTAR GAMBAR

Gambar 1 Prevalensi Peresepan Racikan dan Peresepan Non racikan di

Instalasi Rawat Jalan RSUP Dr. Sardjito Periode Desember 28

2013 .....................................................................................................................

Gambar 2 Persentase Interaksi Farmakokinetik di Instalasi Rawat Jalan

RSUP Dr. Sardjito Periode Desember 2013........................................................


34 ..............

xv
PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

DAFTAR LAMPIRAN

Lampiran 1 Surat Izin Penelitian dari RSUP Dr. Sardjito Yogyakarta ..................................
45

Lampiran 2 Ethical Clearence dari Komisi Etik Universitas Gadjah Mada ..........................
46 ............

Lampiran 3 Surat Keterangan Telah Menyelesaikan Penyelesaian dari

RSUP Dr. Sardjito Yogyakarta ..........................................................................


47

Lampiran 4 Peresepan Obat dan Interaksi Farmakokinetik di Instalasi

Rawat Jalan RSUP Dr. Sardjito Yogyakarta………………...... 48

xvi
PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

INTISARI

Prevalensi peresepan racikan tidak dapat diabaikan keberadaannya. Data


di Amerika menunjukkan bahwa terdapat sekitar 1% dari 30 juta resep dan di
Australia sekitar 250 juta resep racikan setiap tahunnya. Di Indonesia sendiri
belum ada data pasti mengenai prevalensi peresepan racikan tersebut, sehingga
sulit untuk menggambarkan jumlah peresepan racikan di Indonesia. Interaksi obat
yang kemungkinan dapat terjadi juga tidak dapat diabaikan demi keselamatan
pasien. Tujuan dari penelitian ini adalah untuk mengetahui prevalensi peresepan
racikan, dan mengevaluasi interaksi obat yang terjadi, serta mengetahui harapan
kedepannya dari apoteker terkait dengan peresepan racikan di RSUP Dr. Sardjito.
Penelitian ini merupakan penelitian deskriptif dengan pendekatan
rancangan penelitian cross sectional dengan menggunakan data studi retrospektif.
Penelitian ini menggunakan semua peresepan racikan pada pasien rawat jalan
periode Desember 2013, dan jumlah total resep pada bulan Desember 2013 di
instalasi rawat jalan RSUP Dr. Sardjito Yogyakarta. Interaksi obat yang akan
diteliti adalah interaksi farmakokinetik yang akan dievaluasi menggunakan
pustaka acuan Medscape dan Drug Interaction Stockley. Untuk mengetahui
harapan dari Apoteker, akan dibagikan kuesioner yang bersifat open questions
kepada apoteker yang bersedia, dan dianalisis dengan thematic analysis.
Terdapat sekitar 1,57% prevalensi peresepan racikan di instalasi rawat
jalan RSUP Dr. Sardjito periode Desember 2013. Peresepan yang paling sering
diresepkan dan interaksi farmakokinetik yang paling banyak terjadi adalah
paracetamol dan diazepam, dimana diazepam akan menurunkan kadar
paracetamol dengan meningkatkan metabolisme, sehingga akan meningkatkan
tingkat metabolit hepatotoksik.

Kata kunci: prevalensi peresepan racikan, interaksi farmakokinetik

xvii
PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

ABSTRACT

Prevalence of mixing prescription could not be ignored. Data in the USA


showed that there are about 1% from 30 million prescriptions and in Australia are
about 250 million prescriptions on each year. In Indonesia itself, there are no
certain data about the compounding prevalence yet, therefore it is difficult to
describe the amount of mixing prescriptions in Indonesia. Drug interacations
which can be possibly happened are also can not be ignored for the safety of the
patients. The aim of this research is to understand the mixing prescription’s
prevalence and evaluate the drug’s interaction which is happened, also to find out
the expectation in the future from the pharmacist related to the mixing
prescription in RSUP Dr. Sardjito.
This is a descriptive research with cross sectional research design
approach by using retrospective study data. this research used all the
compounding to the outpatients period December 2013 and the total amount of
prescription in December 2013 as the secondary data to count the mixing
prescription's prevalence. drug interaction that will be observed is the
pharmacokinetic interaction that will be evaluated by using Medscpae and Drug
Interaction Stockley library references. in order to find out the expectation from
the pharmacists, an open questions questioner will be distributed to the willing
pharmacists and be analyzed with thematic analysis.
There are about 1,57% compounding prevalence in outpatient installation
RSUP Dr. Sardjito period December 2013. the most frequent prescribed
prescription and the most occurence pharmacokinetic interaction is paracetamol +
diazepam, in which diazepam will decrease the paracetamol level by increasing
metabolism, so that it will increase the hepatotoxic metabolite level.

Keyword: prevalence of compounding, pharmacokinetic interaction

xviii
PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

BAB I

PENDAHULUAN

A. Latar Belakang

Peracikan obat didefinisikan sebagai suatu proses dimana apoteker

menggabungkan, atau mencampur bahan untuk membuat obat yang diseusaikan

dengan kebutuhan pasien (Glassgold, 2013). Peracikan obat yang dilakukan oleh

farmasis merupakan layanan penting yang membantu banyak orang, termasuk

masyarakat yang mempunyai alergi terhadapa bahan aktif dalam obat-obatan yang

disetujui oleh Food and Drug Administration (FDA) dan masyarakat lain yang

membutuhkan kandungan obat tersebut, namun obat tersebut tidak ada di pasaran

(FDA, 2012).

Bahan obat yang digunakan dalam peracikan resep harus kompatibel antara

zat satu dan zat lainnya untuk menghasilkan produk obat yang stabil, berkhasiat, dan

nyaman (Nahata dan Allen, 2008). Kurangnya pengetahuan akan interaksi obat yang

akan terjadi dapat mengakibatkan tidak rasionalnya penulisan resep. Kerasionalan

penulisan resep merupakan kesesuaian kombinasi obat dari sudut terjadinya interaksi

antar obat. Interaksi obat ialah reaksi yang terjadi antara obat dengan senyawa kimia

(obat lain) di dalam tubuh maupun permukaan tubuh yang dapat mempengaruhi kerja

obat (Harianto, Kurnia, dan Siregar, 2006). Mekanisme interaksi obat salah satunya

adalah interaksi yang melibatkan aspek farmakokinetik obat. Interaksi farmakokinetik

terjadi jika perubahan efek obat terjadi dalam proses absorpsi, distribusi, metabolisme,

dan ekskresi (BPOM, 2008).

1
PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 2

Di Amerika Serikat, diperkirakan bahwa terdapat sekitar 1% resep racikan

dari 30 juta resep setiap tahunnya. Di Australia terdapat sekitar 250 juta resep racikan

setiap tahunnya. Dalam survei nasional apotek yang diselenggarakan pada tahun 2002,

menunjukkan bahwa terdapat penawaran resep racikan sebesar 6,4%, dimana ini

merupakan praktek layanan khusus. Pada tahun 2004 dan 2006 dilakukan penelitian

serupa dan ditemukan bahwa sekitar 10% dari apotek yang berada di Australia

menawarkan layanan peracikan (Giam, McLachlan, and Krass, 2012).

National Patient Safety Agency (NPSA) mengidentifikasi bahwa terdapat

32.744 (23%) patient safety incidents (PSIs) melibatkan peracikan obat bermerek

maupun generik dalam 1, 2 atau 3 minggu. Berdasarkan jumlah tersebut, diketahui

bahwa 29 angka kematian dan 93 angka keparahan. Berdasarkan data dari PSIs,

angka keparahan diidentifikasi bahwa terjadi kesalahan dosis sebanyak 43%, 70%

terjadi selama administrasi obat-obatan, dan 13% kesalahan terjadi selama penulisan

resep (NPC, 2012). Berdasarkan survei yang dilakukan oleh FDA pada tahun 2001

dan 2006 melalui internet menyatakan bahwa sekitar sepertiga (33%) mengenai gagal

pengujian analitik, sebagian besar mengenai keseragaman dosis (Glassgold, 2013).

Berdasarkan SK bersama antara Men.Kes. RI dan menteri P7K RI No.

522/Men.Kes/SKB/X/81 no. 0283a/U/1981 tanggal 2 Oktober 1981, telah dilakukan

penggabungan Rumah Sakit UGM ke dalam RSUP Dr. Sardjito. Berdasarkan

Keputusan Menteri Kesehatan RI No. 1174/MENKES/SK/2204 pada tanggal 18

Oktober 2004, RSUP Dr. Sardjito ditetapkan menjadi Rumah Sakit Umum Kelas A

yang merupakan rumah sakit rujukan tertinggi untuk daerah DIY dan Jawa Tengah
PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 3

bagian selatan, dengan 23 Staf medis fungsional, 29 instalasi, 750 tempat tidur

(Anonim a, 2009).

Berdasarkan data-data dari negara-negara maju seperti Amerika dan Australia

diatas, dapat dikatakan bahwa prevalensi peresepan racikan yang sudah ada selama

ini tidak dapat diabaikan keberadaannya. Di Indonesia sendiri belum ada kepastian

data mengenai prevalensi peresepan racikan tersebut, sehingga sulit untuk

menggambarkan penggunaan peresepan racikan di Indonesia. Interaksi-interaksi obat

yang kemungkinan dapat terjadi juga tidak dapat diabaikan demi kepentingan

keselamatan pasien. Dari data-data diatas, telah tergambarkan bahwa RSUP Dr.

Sardjito merupakan rumah sakit yang besar, dengan jumlah prescriber yang banyak,

sehingga resep yang ada di rumah sakit ini dapat bervariasi, sehingga perlu dilakukan

penelitian ini, dengan mengambil RSUP Dr. Sardjito Yogyakarta sebagai tempat

penelitian.

1. Perumusan masalah

Berdasarkan uraian dalam latar belakang di atas, maka permasalahan yang

diangkat dalam penelitian ini adalah:

1. Berapa prevalensi dari peresepan racikan di RSUP Dr. Sardjito?

2. Bagaimana gambaran pola peresepan racikan tersebut?

3. Seperti apa interaksi farmakokinetik yang terjadi dalam peresepan racikan

tersebut?

4. Bagaimana harapan dari apoteker terkait dengan resep racikan?


PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 4

2. Keaslian penelitian

Penelitian yang telah dipublikasikan dan berkaitan kaitan dengan penelitian

ini, antara lain:

a. Penelitian yang dilakukan oleh Wiedyaningsih dan Oetari (2004), dengan

judul “Tinjauan terhadap bentuk sediaan obat: kajian resep-resep di apotek

kotamadya Yogyakarta”. Hasil penelitian menunjukkan bahwa bentuk

sediaan padat (serbuk/serbuk dalam kapsul) mendominasi resep racikan

(71%), dengan penggerusan sediaan tablet.

b. Penelitian oleh Cahyono (2007) mengenai “Evaluasi komposisi, indikasi,

dosis, dan Interaksi obat resep racikan untuk pasien pediatrik rumah sakit

Bethesda Yogyakarta periode Juli 2007”.

c. Penelitian dengan judul “Characterizing specialized compounding in

community pharmacies” oleh Giam, B dkk (2012). Hasil dari penelitian ini

adalah apoteker pengadaan peracikan melaporkan bahwa dibandingkan

dengan praktek rutin mereka sebelumnya, mereka menggunakan

komposisi yang besar dan bentuk sediaan untuk kondisi klinik yang lebih,

penggunaan peralatan dan proses yang berbeda, dan telah meningkatkan

fasilitas untuk penanganan produk racikan.

d. Penelitian yang dilakukan oleh Qingnan (2004) di Rumah Sakit Pusat

Shantou, dengan judul “Investigation and Analysis of Drug Interactions in

Prescriptions of the Outpatient periode Juni 2004”. Dari 2.263 resep, 197
PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 5

resep ditemukan memiliki potensi terjadinya interaksi obat dengan rasio

8,70% dari total resep yang diinvestigasi.

3. Manfaat penelitian

a. Manfaat teoritis

Penelitian ini diharapkan dapat memberikan informasi mengenai

prevalensi, dan interaksi farmakokinetik peresepan racikan pada pasien

rawat jalan di RSUP Dr. Sardjito pada periode Desember 2013.

b. Manfaat praktis

Penelitian ini dapat menjadi sumber informasi bagi peneliti dan

masyarakat kesehatan serta instansi yang terkait mengenai prevalensi

peresepan racikan dan interaksi obat yang terjadi dalam peresepan racikan.

B. Tujuan Penelitian

1. Tujuan umum

Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui prevalensi peresepan racikan,

dan mengevaluasi interaksi farmakokinetik yang terjadi dalam peresepan

racikan si RSUP Dr. Sardjito, serta mengetahui harapan kedepannya dari

apoteker terkait dengan peresepan racikan.


PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 6

2. Tujuan khusus

Berdasarkan rumusan masalah yang dipaparkan diatas, adapun tujuan

khusus dari penelitian ini adalah:

1. Menghitung prevalensi dari peresepan racikan di RSUP Dr. Sardjito.

2. Menggambarkan pola peresepan racikan yang terjadi.

3. Mengidentifikasi interaksi obat terkait interaksi farmakokinetik yang

terjadi dalam resep racikan yang diperoleh dari RSUP Dr. Sardjito.

4. Menggambarkan harapan dari apoteker terkait dengan peresepan

racikan.
PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

Bab II

Penelaahan Pustaka

A. Resep

Resep adalah permintaan tertulis dari dokter, dokter gigi, atau dokter

hewan, kepada apoteker untuk menyediakan dan menyerahkan obat bagi pasien

sesuai dengan peraturan perundangan yang berlaku (KepMenKes RI, 2004).

Resep harus ditulis dengan jelas dan lengkap. Apabila resep tidak dapat dibaca

dengan jelas atau tidak lengkap, apoteker harus menanyakan kepada dokter

penulis resep (Anief, 2000).

1. Resep racikan

Resep yang memerlukan apoteker untuk mencampur berbagai bahan

menjadi suatu bentuk sediaan obat disebut resep racikan. Resep racikan

mengandung nama dan kuantitas tiap bahan yang diperlukan. Nama bahan pada

umumnya ditulis dengan nama generik (Siregar dan Amalia, 2004). Peracikan

obat dilakukan dibawah pengawasan seorang apoteker, dimana mutu bahan baku

yang digunakan dalam peracikan sesuai dengan spesifikasi farmakope (Hutabarat,

2005).

Penulis resep memberikan petunjuk penggunaan obat bagi penderita pada

bagian resep yang disebut “signatura”, biasa disingkat “signa” atau “sig”, yang

artinya “beri tanda”. Petunjuk dokter pada resep akan ditulis pada etiket oleh

apoteker di wadah obat yang akan diserahkan. Keuntungan adanya nama dan

kekuatan obat pada etiket obat adalah untuk mempermudah komunikasi antara

7
PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 8

pasien dan apoteker dan/atau dokter, dan untuk identifikasi obat dengan cepat, jika

terjadi kecelakaan atau lewat dosis dengan maksud tertentu. Tanggal kadaluwarsa

juga akan dicantumkan pada etiket berdasarkan informasi yang terdapat pada

kemasan asli manufaktur (Siregar dan Amalia, 2004).

2. Prevalensi peresepan racikan

Peracikan merupakan salah satu peran tradisional inti dari apoteker,

bersama dengan pengadaan bahan, penyimpanan, dan dispensing dari persiapan

suatu obat. Industri farmasi global terus berkembang, namun peracikan oleh

apoteker masih tetap berlangsung dan dilaporkan meningkat dibeberapa negara.

Di Amerika Serikat, diperkirakan bahwa terdapat sekitar 1% resep racikan dari 30

juta resep setiap tahunnya. Perkiraan yang sama telah dibuat untuk resep racikan

di Australia. Dalam sebuah studi dari apotek di 4 negara di bagian Amerika

Serikat, dilaporkan bahwa obat racikan berjumlah kurang dari 1% dari resep

apotek secara keseluruhan. Dalam survey nasional apotek yang diselenggarakan

pada tahun 2002, menunjukkan bahwa terdapat penawaran resep racikan sebesar

6,4%, dimana ini merupakan praktek pelayanan khusus. Pada tahun 2004 dan

2006 dilakukan pula penelitian yang serupa, dan ditemukan bahwa sekitar 10%

dari apotek yang berada di Australia menawarkan layanan peracikan (Giam,

McLachlan, and Krass, 2012).

Penelitian sampling resep racikan di daerah kotamadya Yogyakarta pada

tahun 2001 dengan 12 apotek sample (masing-masing apotek diambil 75 resep

racikan), menunjukkan bahwa resep racikan dengan bentuk sediaan


PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 9

serbuk/pulveres adalah yang paling dominan (71%), sedangkan lainnya adalah

bentuk sediaan semi padat (21,8%) ataupun cair (7,2%) (Wiedyaningsih,dan

Oetari, 2004).

B. Pola Peresepan

Peresepan obat yang dilakukan oleh dokter, harus memenuhi kriteria

peresepan obat yang rasional. Penggunaan obat yang rasional merupakan

penggunaan obat yang sesuai dengan kebutuhan klinis pasien dalam jumlah dan

untuk masa yang memadai, dan dengan biaya yang terendah (Sadikin, 2011).

Menurut American Medical Association (AMA), 1994, peresepan

kombinasi obat secara umum perlu memperhatikan beberapa hal, meliputi:

1. Mengandung tidak lebih dari 3 macam obat dengan aksi farmakologis

yang berbeda dan tidak boleh mengandung lebih dari satu macam

obat dengan aksi farmakologis yang sama

2. Setiap komponen aktif terdapat dalam dosis yang efektif dan aman

serta mempunyai efek terapetik

3. Kombinasi obat dapat diberikan untuk mengobati penyakit yang

kompleks

4. Kombinasi obat dapat mempunyai nilai terapetik untuk mengatasi

gejala sesuai dengan tipe dan tingkat keparahannya

5. Interaksi obat yang merugikan antar komponen sudah

diperhitungkan.
PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 10

1. Golongan obat

Obat dapat digolongkan berdasarkan beberapa kriteria, yaitu kegunaan

obat, cara penggunaan obat, cara kerja obat, undang-undang, sumber obat, bentuk

sediaan obat, serta proses fisiologi dan biokimia dalam tubuh. Berdasarkan cara

kerja obat dalam tubuh, penggolongan obat dibagi menjadi 2, yaitu:

1. Lokal: obat yang bekerja pada jaringan setempat, seperti pemakaian topikal.

2. Sistemik: obat yang didistribusikan ke seluruh tubuh, seperti tablet analgetik

(Syamsuni, 2005).

2. Bentuk sediaan obat

Perkembangan ilmu biofarmasi, melihat bentuk sediaan sebagai suatu

“drug delivery system” yang menyangkut pelepasan obat berkhasiat dari

sediaannya, absorpsi dari obat yang sudah dilepaskan, distribusi obat yang sudah

diabsorpsi oleh cairan tubuh, metabolisme obat dalam tubuh serta eliminasi obat

dari tubuh. Kecepatan pelepasan obat dipengaruhi oleh bentuk sediaan, formula

dan cara pembuatan sehingga bisa terjadi sebagian obat dilepas di saluran cerna

dan sebagian lagi masih belum dilepas sehingga belum sempat diabsorpsi sudah

keluar dari saluran cerna. Sesudah obat didistribusikan dalam tubuh maka

konsentrasinya akan ditentukan oleh parameter farmakokinetiknya (Sjuib, 2008).

Menurut bentuk sediaannya, obat dikelompokkan menjadi:

1. Bentuk padat, contohnya adalah serbuk (pulvis), tablet, pil, kapsul, dan

suppositoria.
PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 11

2. Bentuk setengah padat, contohnya adalah salep (unguentum), krim, pasta,

cerata, gel, salep mata (occulenta).

3. Bentuk cair/larutan, contohnya adalah potio, sirup, eliksir, obat tetes,

gargarisme, clysma, epithemia, injeksi, infuse intravena, douche, dan lotio.

4. Bentuk gas, contohnya adalah inhalasi/spray/aerosol (Syamsuni, 2005).

a. Tablet

Tablet adalah sediaan padat mengandung bahan obat dengan atau tanpa

bahan pengisi. Berdasarkan metode pembuatan, dapat digolongkan sebagai tablet

cetak dan tablet kempa. Sebagian besar tablet dibuat dengan cara pengempaan dan

merupakan bentuk sediaan yang paling banyak digunakan. Tablet kempa dibuat

dengan memberikan tekanan tinggi pada serbuk atau granul menggunakan cetakan

baja. Tablet dapat dibuat dalam berbagai ukuran, bentuk dan penandaan

permukaan tergantung pada desain cetakan. Tablet yang berbentuk kapsul

umumnya disebut kaplet. Tablet cetak dibuat dengan cara menekan massa serbuk

lembab dengan tekanan rendah ke dalam lubang cetakan. Kepadatan tablet

tergantung pada ikatan kristal yang terbentuk selama proses pengeringan

selanjutnya dan tidak tergantung pada kekuatan tekanan yang diberikan (Dirjen

POM RI, 1995).

b. Kapsul

Kapsul adalah sediaan padat yang terdiri dari obat dalam cangkang keras

atau lunak yang dapat larut. Cangkang umumnya terbuat dari gelatin; tetapi dapat
PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 12

juga terbuat dari pati atau bahan lain yang sesuai. Ukuran cangkang kapsul keras

bervariasi dari nomor paling kecil (5) sampai nomor yang paling besar (000),

kecuali ukuran cangkang untuk hewan. Kapsul gelatin keras terdiri atas dua

bagian, bagian tutup dan bagian induk. Umumnya, ada lekuk khas pada bagian

tutup dan induk, untuk memberikan penutupan yang baik bila bagian induk dan

tutup cangkangnya dilekatkan sepenuhnya, yang mencegah terbukanya cangkang

kapsul yang diisi, selama transportasi dan penanganan. Kapsul cangkang keras

yang terbuat dari pati terdiri atas bagian tutup dan induk. Karena kedua bagian

tersebut tidak melekat dengan baik, maka bagian-bagian tersebut dilekatkan

menjadi satu pada saat pengisian, untuk menghindari pemisahan (Dirjen POM RI,

1995).

c. Pulvis (serbuk)

Serbuk adalah campuran kering bahan obat atau zat kimia yang

dihaluskan, ditujukan untuk pemakaian oral atau pemakaian luar. Serbuk lebih

mudah terdispersi dan lebih larut dan lebih larut daripada bentuk sediaan yang

dipadatkan, karena serbuk mempunyai luas permukaan yang luas. Anak-anak atau

orang dewasa yang sukar menelan kapsul atau tablet lebih mudah menggunakan

obat dalam bentuk serbuk. Obat yang terlalu besar volumenya untuk dibuat tablet

atau kapsul dalam ukuran yang lazim, dapat dibuat dalam bentuk serbuk. Obat

yang tidak stabil dalam suspensi atau larutan air dapat dibuat dalam bentuk serbuk

(Dirjen POM RI, 1995).


PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 13

Serbuk oral dapat dapat diserahkan dalam bentuk terbagi (pulveres) atau

tidak terbagi (pulvis). Pada umumnya pulveres dibungkus dengan kertas

perkamen. Walaupun begitu apoteker dapat melindungi serbuk dari pengaruh

lingkungan dengan melapisi tiap bungkus dengan kertas selofan atau sampul

polietilena. Pulvis hanya terbatas pada obat yang relatif tidak poten, seperti laksan

antasida, makanan diet dan beberapa analgesik tertentu dan pasien dapat menakar

secara aman dengan sendok teh atau penakar lain. Serbuk tidak terbagi lainnya

antara lain, serbuk gigi, serbuk tabur. Serbuk tidak terbagi sebaiknya disimpan

dalam wadah gelas, bermulut lebar, tertutup rapat, untuk melindungi pengaruh

atmosfer dan mencegah penguapan senyawa yang mudah menguap. (Dirjen POM

RI, 1995).

d. Salep

Salep adalah sediaan setengah padat ditujukan untuk pemakaian topikal

pada kulit atau selaput lendir. Dasar salep yang digunakan sebagai pembawa

dibagi dalam 4 kelompok:

1). Dasar salep senyawa hidrokarbon. Dasar salep ini dikenal sebagai dasar salep

berlemak antara lain vaselin putih dan salep putih. Salep ini dimaksudkan

untuk memperpanjang kontak bahan obat dengan kulit dan bertindak sebagai

pembalut penutup. Dasar salep hidrokarbon digunakan terutama sebagai

emolien, dan sukar dicuci, tidak mengering serta tidak berubah warna dalam

waktu yang lama (Dirjen POM RI, 1995).


PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 14

2). Dasar salep serap. Dasar salep ini dapat dibagi menjadi 2 kelompok kelompok

pertama terdiri atas dasar salep yang dapat bercampur dengan air membentuk

emulsi air dalam minyak (paraffin hidrofilik dan lanolin anhidrat), dan

kelompok kedua terdiri atas emulsi air dalam minyak yang dapat bercampur

dengan sejumlah larutan air tambahan (lanolin). Dasar salep ini juga

bermanfaat sebagai emolien (Dirjen POM RI, 1995).

3). Dasar salep yang dapat dicuci dengan air. Dasar salep ini dinyatakan juga

sebagai “dapat dicuci dengan air” karena mudah dicuci dari kulit atau dilap

basah, sehingga lebih dapat diterima untuk dasar kosmetik. Keuntungan lain

dari dasar salep ini adalah dapat diencerkan dengan air dan mudah menyerap

cairan yang terjadi pada kelainan dermatologic (Dirjen POM RI, 1995).

4). Dasar salep larut air. Dasar salep ini juga sering disebut dengan dasar salep

tak berlemak, dan terdiri dari konstituen larut air. Dasar salep jenis ini tidak

mengandung bahan tak larut dalam air seperti paraffin, lanolin anhidrat atau

malam (Dirjen POM RI, 1995).

Setiap salep obat menggunakan salah satu dasar salep tersebut. Pemilihan dasar

salep tergantung pada beberapa faktor seperti khasiat yang diinginkan, sifat bahan

obat yang dicampurkan, ketersediaan hayati, stabilitas dan ketahanan sediaan jadi

(Dirjen POM RI, 1995).


PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 15

e. Solutiones (larutan)

Larutan adalah sediaan cair yang mengandung satu atau lebih zat kimia

yang terlarut, misal: terdispersi secara molekuler dalam pelarut yang sesuai atau

campuran pelarut yang saling bercampur. Penggunaan larutan sebagai bentuk

sediaan, umumnya memberikan jaminan keseragaman dosis dan memiliki

ketelitian yang baik jika larutan diencerkan atau dicampur. Bentuk sediaan larutan

digolongkan menurut cara pemberiaannya, misalnya larutan oral, larutan topikal,

atau penggolongan yang didasarkan pada sistem pelarut dan zat terlarut seperti

spirit, tingtur, dan larutan air. Larutan oral merupakan sediaan cair yang dibuat

untuk pemberian oral, mengandung satu atau lebih zat dengan atau tanpa bahan

pengaroma, pemanis atau pewarna yang larut dalam air atau campuran kosolven

air (Dirjen POM RI, 1995).

3. Rute pemberian

Obat dapat diberikan melalui jalur parenteral, enteral, inhalasi,

transdermal atau intranasal untuk absorpsi sistemik. Setiap rute pemberian obat

memiliki kelebihan dan kekurangan sebagai berikut.


PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 16

Tabel I. Kelebihan dan Kekurangan Masing-Masing Rute Pemberian Obat


Rute Kelebihan Kekurangan
Rute parenteral
Intravenous bolus (IV) Obat yang diberikan untuk Kesempatan untuk reaksi
menimbulkan efek yang yang merugikan
cepat meningkat.
Intramuscular Mudah untuk menyuntikkan Obat yang dapat
injection (IM) cairan dengan volume yang mengiritasi mungkin
besar sangat menyakitkan
Subcutaneous Umumnya digunakan untuk Tingkat absorpsi obat
injection (SC) injeksi insulin tergantung pada aliran
darah dan volume injeksi
Rute enteral
Oral (PO) Rute teraman dan termudah Beberapa obat mungkin
dalam pemberian obat. mempunyai absorpsi yang
tidak menentu, tidak
stabil dalam saluran
pencernaan, atau
dimetabolisme dihati
sebelum absorpsi
sistemik.
Buccal atau sublingual Tidak mengalami “first-past Kemungkinan obat dapat
(SL) effect” tertelan
Rektal Berguna ketika pasien tidak Suppositoria dapat
dapat menelan obat. berpindah tempat, dan
Digunakan untuk efek local rasa ketidaknyamanan
dan sistemik. dari pasien.
Rute lainnya
Transdermal Transdermal (patch) mudah Iritasi dengan patch atau
digunakan dengan obat. Krim atau
basis salep dapat
mempengaruhi pelepasan
obat dan absorpsi.
(Shargel, Wu, and Yu, 2005).

C. Interaksi Obat

Interaksi obat merupakan efek suatu obat yang termodifikasi akibat obat

lain yang diberikan pada awalnya atau diberikan bersamaan sehingga keefektifan

atau toksisitas satu obat atau lebih berubah. Efek-efeknya bisa meningkatkan atau
PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 17

mengurangi aktivitas atau menghasilkan efek baru yang tidak dimiliki sebelumnya

(Syamsudin, 2011).

1. Interaksi farmakokinetik

Satu diantara faktor-faktor yang dapat mengubah respons obat-obat

adalah pemberian secara bersamaan dengan obat-obatan lain. Terdapat beberapa

mekanisme bagaimana obat dapat berinteraksi, salah satunya adalah

farmakokinetika (absorpsi, distribusi, metabolisme dan ekskresi) (Katzung, 2004).

a. Absorbsi

Absorpsi merupakan pergerakan obat dari tempat pemberiannya menuju

kompartemen pusat. Pada absorpsi sediaan padat, tablet atau kapsul harus

terdisolusi terlebih dahulu sehingga melepaskan zat aktif yang akan diabsorpsi ke

sirkulasi lokal, dari sini obat tersebut akan didistribusikan ke tempat kerjanya.

Absorpsi suatu obat dari saluran pencernaan diatur oleh beberapa faktor, seperti

luas permukaan untuk absorpsi, kecepatan aliran darah menuju tempat absorpsi,

bentuk fisik obat (larutan, suspensi, atau sediaan padat), kelarutan dalam air, dan

konsentrasi obat pada daerah absorpsi. Untuk sediaan padat, kecepatan disolusi

obat dapat menjadi faktor pembatas yang mempengaruhi absorpsi zat aktifnya.

Absorpsi obat pada saluran cerna akan lebih baik apabila obat berada dalam

bentuk tak terion dan lebih lipofil, karena kebanyakan absorpsi pada saluran cerna

berlangsung secara difusi pasif (Brunton, Parker, and Blumenthal, 2008).


PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 18

b. Distribusi

Setelah absorpsi atau pemberian secara sistemik ke dalam pembuluh

darah, obat akan terdistribusi ke dalam cairan interstitial dan antarsel tergantung

pada sifat-sifat fisikokimia khusus dari obat tersebut. Obat-obat yang memiliki

kemiripan sifat fisikokimia dapat berkompetisi satu dengan yang lain dan juga

dengan senyawa-senyawa endogen untuk berikatan dengan protein plasma. Ikatan

antara obat dengan protein plasma akan membatasi konsentrasi obat yang akan

masuk ke dalam jaringan dan tempat kerjanya karena hanya obat bebas (dalam

bentuk tak terikat) yang terdapat dalam kondisi setimbang dalam jaringan

(Brunton, Parker, and Blumenthal, 2008).

c. Metabolisme

Metabolisme obat terdiri dari reaksi fase 1 (reaksi oksidasi, reduksi, dan

hidrolitik) dan reaksi fase 2, ketika enzim membentuk konjugat produk fase 1.

Enzim-enzim fase 1 memasukkan gugus fungsi (seperti –OH, -COOH, -SH, -O-,

atau NH2) ke dalam senyawa tersebut; gugus ini hanya sedikit meningkatkan

kelarutan obat dalam air, tetapi biasanya menyebabkan inaktivasi obat. Enzim-

enzim fase 2 memfasilitasi eliminasi obat dan inaktivasi metabolit elektrofilik dan

berpotensi toksik yang diproduksi melalui oksidasi. Kebanyakan reaksi fase 1

menyebabkan inaktivasi obat, sedangkan reaksi fase 2 menghasilkan metabolit

dengan kelarutan dalam air yang lebih baik dan meningkatkan bobot molekul,

sehingga memfasilitasi eliminasi obat (Brunton, Parker, and Blumenthal, 2008).


PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 19

d. Ekskresi

Obat-obatan dieliminasi dari dalam tubuh baik dalam bentuk yang tidak

diubah oleh proses ekskresi maupun diubah menjadi metabolit. Organ-organ

pengeluaran, kecuali paru-paru, mengeliminasi senyawa-senyawa polar secara

lebih efisien dibandingkan dengan senyawa-senyawa dengan kelarutan dalam

lipid yang tinggi. Senyawa-senyawa larut lipid tersebut baru akan dikeluarkan dari

tubuh ketika sudah mengalami metabolisme menjadi senyawa yang lebih polar.

Ginjal merupakan organ yang paling penting untuk mengeluarkan obat-obatan dan

hasil metabolitnya. Materi yang diekskresi melalui feses umumnya marupakan

obat oral yang tidak diserap atau metabolit obat yang diekskresi baik dalam

empedu maupun disekresikan langsung ke saluran cerna dan tidak diabsorpsi

kembali (Brunton, Parker, and Blumenthal, 2008).

2. Interaksi Farmakodinamik

Interaksi ini terjadi ditingkat reseptor dan mengakibatkan berubahnya

efek salah satu obat, yang bersifat sinergis bila efeknya menguatkan, atau

antagonis bila efeknya saling mengurangi (BPOM, 2008). Efek sebagian besar

obat dihasilkan dari interaksinya dengan komponen makromolekuler tubuh

organisme. Interaksi ini mengubah fungsi dari komponen-komponen yang

berikatan sehingga memulai perubahan biokimia dan fisiologi sebagai respons

dari obat. Obat bekerja dengan cara memengarui aktivitas reseptornya. Bagian

tempat obat bekerja dan besarnya kerja tersebut ditentukan oleh lokasi dan

kapasitas fungsional reseptor (Brunton, Parker, and Blumenthal, 2008).


PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 20

3. Interaksi Farmasetik

Interaksi farmasetik disebut juga dengan inkompatibilitas farmasetik

bersifat langsung dan dapat secara fisik atau kimiawi, misalnya terjadinya

presipitasi, perubahan warna, tidak terdeteksi (invisible), yang selanjutnya

menyebabkan obat menjadi tidak aktif. Contohnya dari interaksi ini adalah

interaksi karbenisilin dengan gentamisin terjadi inaktivasi; fenitoin dengan larutan

dextrose 5 % terjadi presipitasi; amfoterisin B dengan larutan NaCl fisiologik,

terjadi presipitasi (Gitawati, 2008). Reaksi obat tidak tercampurkan

(inkompatibilitas) terjadi ketika obat dicampurkan dengan satu atau beberapa obat

yang berpotensi bereaksi satu sama lain secara kimia atau fisika. Akibat dari

inkompatibilitas ini yaitu lapisan endapan, kristal, atau tumpukan dapat terbentuk

dan kemudian mengandung zat-zat yang aktif secara farmakologi dalam bentuk

partikel. Reaksi obat tidak tercampurkan mungkin tidak hanya menghasilkan

partikel dalam jumlah besar di dalam infuse namun juga mengubah obat menjadi

tidak aktif. Oleh sebab itu reaksi ini tidak hanya menimbulkan resiko yang serius

terhadap kontaminasi partikel secara ekstensif namun juga menimbulkan efek

yang merusak terhadap regimen obat yang diresepkan pada pasien (Syamsudin,

2011).

D. Keterangan Empiris

Hasil penelitian ini diharapkan memberikan keterangan mengenai

prevalensi peresepan racikan dan interaksi farmakokinetik pada pasien rawat jalan

di RSUP Dr. Sardjito periode Desember 2013.


PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

BAB III

METODE PENELITIAN

A. Jenis dan Rancangan Penelitian

Penelitian dengan judul “Prevalensi dan Evaluasi Interaksi

Farmakokinetik Peresepan Racikan pada Pasien Rawat Jalan di RSUP Dr. Sardjito

Yogyakarta Periode Desember 2013” ini merupakan penelitian deskriptif dengan

pendekatan rancangan penelitian cross sectional yang menggunakan data studi

retrospektif. Menurut WHO (2001), penelitian deskriptif adalah desain penelitian

yang tidak memerlukan hipotesis. Penelitian deskriptif dalam bidang kesehatan

digunakan untuk menggambarkan atau memotret masalah kesehatan

(Notoatmodjo, 2010). Penelitian cross sectional adalah desain penelitian yang

pengumpulan datanya dilakukan pada satu titik waktu atau at point in time (Pollit

and Beck, 2003), yang pada penelitian ini yaitu periode Desember. Penelitian ini

menggunakan data studi retrospektif, karena menggunakan data yang sifatnya

lampau.

B. Variable Penelitian dan Definisi Operasional

1. Variabel Penelitian:

1). Prevalensi peresepan racikan pada pasien rawat jalan di RSUP Dr.

Sardjito.

2). Pola Peresepan dari obat racikan.

3). Interaksi obat (farmakokinetika) pada resep racikan.

4). Pendapat apoteker dan asisten apoteke terkait resep racikan

kedepannya.

21
PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 22

2. Definisi Operasional

1. Resep racikan adalah resep yang ditulis oleh dokter untuk pasien,

dimana dalam resep tersebut berisi satu atau lebih jenis obat yang

dibuat untuk satu sediaan.

Contoh: R/ Paracetamol 600 mg

Diazepam 1 mg

Amitriptylin 5 mg

mfla da in caps LX/ S 2 dd 1.

2. Prevalensi peresepan racikan adalah jumlah total peresepan racikan

dibagi dengan jumlah total peresepan bulan Desember pada pasien

rawat jalan di RSUP Dr. Sardjito.

a. Jumlah resep racikan adalah jumlah peresepan (R/) yang tertera

pada resep, misalnya dalam satu lembar resep terdapat tiga

peresepan, yaitu (R/1), (R/2) dan (R/3), dimana R/1 dan R/2

merupakan resep racikan dan R/3 merupakan resep non racikan.

jadi total resep racikan tersebut adalah 2, dan jumlah total resep

adalah 3.

3. Pola peresepan meliputi kelas terapi, golongan obat dan jenis obat

yang biasanya diresepkan di instalasi rawat jalan RSUP Dr. Sardjito,

contoh: antiinfeksi (kelas terapi), sefalosporin (golongan obat), dan

cefadroksil (jenis obat); bentuk sediaan resep racikan, misalnya pulvis,

pulveres, suspensi, kapsul; rute pemberian resep racikan, misalnya


PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 23

yaitu secara oral, topikal, atau intravena. Pola peresepan akan di

analisis mengunakkan pustaka acuan dari BPOM, 2008.

4. Interaksi farmakokinetik adalah perubahan yang terjadi pada fase

absorbs, distribusi, metabolisme dan fase ekskresi akibat adanya dua

atau lebih obat berinteraksi. Interaksi farmakokinetik adalah interaksi

antar obat yang dilihat per item obat jika waktu pemberian dan rute

pemberiannya sama. Interaksi ini akan dianalisis berdasarkan pustaka

acuan dari Medscape (2014) dan Stockley (1994).

5. Pendapat apoteker dan asisten apoteker adalah saran dari beberapa

apoteker dan asisten apoteker yang dipilih oleh penulis secara

purposive sampling non random serta berkenan untuk diwawancarai

terkait dengan peresepan racikan kedepannya melalui kuesioner yang

bersifat open questions.

C. Obyek dan Subyek Penelitian

Obyek penelitian yang digunakan dalam penelitian ini adalah lembar

resep yang berisi semua peresepan racikan dan non-racikan pada pasien rawat

jalan di RSUP Dr. Sardjito periode Desember 2013. Subyek penelitian yang

digunakan pada penelitian ini adalah apoteker dan asisten apoteker yang bertugas

di instalasi rawat jalan RSUP Dr. Sardjito, yang berkenan diberikan kuesioner

yang bersifat open questions, untuk mengetahui harapan dan saran apoteker terkait

dengan peresepan racikan kedepannya. Kriteria inklusi dari penelitian ini adalah

semua peresepan racikan pada pasien rawat jalan periode bulan Desember 2013.
PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 24

D. Lokasi dan Waktu Penelitian

Penelitian dilakukan di instalasi rawat jalan RSUP Dr. Sardjito

Yogyakarta. Penelitian berlangsung pada bulan Februari – Maret 2014.

E. Instrumen Penelitian

Alat yang digunakan sebagai instrument dalam penelitian ini adalah

berupa kuesioner yang bersifat open questions, inform consent, lembar observasi,

dan pustaka acuan dari Medscape (2014), Stockley (1994), BPOM (2008).

F. Tata Cara Penelitian dan Analisis Data

Pada penelitian ini dilakukan beberapa tahap untuk menjalani penelitian,

adapun tahapan yang dilakukan pada penelitian ini adalah:

1. Tahap orientasi dan studi pendahuluan

Adapun kegiatan yang dilakukan pada tahap orientasi dan studi

pendahuluan adalah sebagai berikut:

a. Melakukan observasi awal, dimana tahap ini dilakukan pembuatan proposal

penelitian dan melakukan penelusuran informasi ke RSUP Dr. sardjito untuk

memperoleh informasi mengenai tata cara pengambilan data di rumah sakit ini.

b. Membuat permohonan izin pembuatan ethical clereance yang dilakukan

dengan mengajukan proposal penelitian ke Komisi Etik Penelitian Kedokteran

dan Kesehatan Universitas Gadjah Mada Yogyakarta. Ethical clereance


PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 25

diperlukan karena adanya proses untuk melihat resep pasien yang sifatnya

rahasia.

c. Membuat surat permohonan izin penelitian yang berasal dari Universitas

Sanata Dharma Yogyakarta, dan menyerahkannya bersamaan dengan proposal

penelitian dan ethical clereance yang ditujukan pada RSUP Dr. Sardjito.

kemudian mengurus administrasi penelitian di bagian pendidikan dan

penelitian (diklit) RSUP Dr. Sardjito.

d. Sebelum memperoleh surat izin penelitian, dilakukan presentasi mengenai

penelitian yang akan dilakukan di instalasi rawat jalan RSUP Dr. Sardjito.

setelah presentasi, dilakukan tanya jawab antara presentator dan apoteker

RSUP Dr. Sardjito. Tanya jawab ini bertujuan sebagai studi pendahuluan

sebelum dilakukannya penelitian. Dari Tanya jawab yang dilakukan didapatkan

informasi bahwa arsip-arsip resep bulan Desember masih berada di instalasi

rawat jalan, sehingga data memungkinkan untuk diambil. Dalam 1 hari terdapat

sekitar 500-700 resep/hari.

2. Tahap pengambilan data

Pengambilan data dilakukan setelah didapatkannya surat izin penelitian

dari pihak RSUP Dr. Sardjito. Pengambilan data dilakukan di bagian instalasi

rawat jalan RSUP Dr. Sardjito. Tahap ini diawali dengan pencatatan resep, baik

peresepan racikan maupun peresepan non racikan. Dari proses ini diperoleh 3221

lembar resep yang berisi 164 peresepan racikan dan 10.262 peresepan non

racikan. Kemudian dilakukan pembagian kuesioner yang bersifat open questions

dengan metode purposive sampling non random, kepada apoteker dan asisten
PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 26

apoteker yang berkenan untuk mengisi kuesioner tersebut mengenai harapan dan

saran apoteker maupun asisten apoteker terkait dengan peresepan racikan

kedepannya.

3. Analisis data

Analisis data dilakukan berdasarkan data yang telah diambil dari instalasi

rawat jalan RSUP Dr. Sardjito. Pada tahap ini akan dilakukan perhitungan

prevalensi peresepan racikan yang keluar pada periode Desember 2013, dan

dilakukan juga evaluasi interaksi farmakokinetik yang terjadi pada lembar resep

tersebut. Perhitungan prevalensi peresepan racikan dihitung dengan cara:

Jumlah peresepan obat racikan x 100%


Jumlah total resep bulan Desember

Jumlah total resep pada bulan Desember merupakan data sekunder yang akan

digunakan. Jumlah total peresepan bulan Desember 2013 merupakan total

peresepan racikan dijumlahkan dengan total peresepan non racikan .

Pola peresepan dan interaksi obat yang akan dianalisis dengan bantuan

pustaka acuan. Pola peresepan akan dianalisis dengan cara mengelompokkan obat

dari masing-masing resep racikan, dengan bantuan pustaka acuan Informatorium

Obat Nasional Indonesia (IONI) tahun 2008. Analisis interaksi farmakokinetik

akan dilakukan dengan melihat interaksi antar obat dalam 1 lembar resep, yang

memiliki waktu pemberian dan rute pemberian yang sama. Interaksi

farmakokinetik dalam peresepan akan dianalisis dengan bantuan pustaka acuan

dari Medscape (2014) dan Stockley (1994).

Analisis hasil dari pengisisan kuesioner yang dilakukan oleh apoteker

dan asisten apoteker ini akan dianalisis dengan teknik thematic analysis. Prinsip
PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 27

analisis dengan teknik ini adalah mengambil tema-tema dari data sesuai dengan

topik yang ditanyakan.

G. Keterbatasan Penelitian

Keterbatasan pada penelitian ini adalah data yang diambil oleh peneliti

hanya data resep askes, tidak mencakup keseluruhan resep yang berada di instalasi

rawat jalan RSUP Dr. Sardjito, seperti data resep jamkesmas, dan resep dengan

pembayaran secara mandiri. Keterbatasan penelitian ini pun berdampak pada

prevalensi peresepan racikan periode Desember 2013, peneliti tidak dapat

menghitung prevalensi peresepan racikan secara keseluruhan pada periode

tersebut.
PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

BAB IV

HASIL DAN PEMBAHASAN

A. Prevalensi Peresepan Racikan

Instalasi rawat jalan RSUP Dr. Sardjito menerima sekitar 400 resep

perharinya, dan sekitar 30 diantaranya merupakan resep racikan. Data yang

diperoleh di RSUP Dr. Sardjito pada periode bulan Desember 2013 yaitu data

resep askes, terdapat 3221 lembar resep, yang terdiri dari 164 peresepan racikan

dan 10.262 peresepan non racikan. Berdasarkan data tersebut, maka didapatkan

prevalensi peresepan racikan sebesar 1,57%.

Peresepan Racikan Peresepan Non Racikan

1.57%

98.43%

Gambar 1. Prevalensi Peresepan Racikan dan Peresepan Non Racikan di


Instalasi Rawat Jalan RSUP Dr. Sardjito Periode Desember 2013

Nilai prevalensi ini hampir sama dengan nilai prevalensi di Amerika

Serikat, yaitu sekitar 1% dari 30 juta resep setiap tahunnya, sedangkan di

Australia ditemukan sekitar 10% pada tahun 2004 dan 2006 (Giam, McLachlan,

and Krass, 2012). Hal ini menunjukan bahwa jumlah peresepan racikan saat ini

jumlahnya sangat sedikit jika dibandingkan dengan jumlah peresepan non racikan.

28
PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 29

B. Pola Peresepan

Pola peresepan racikan yang dideskripsikan dalam penelitian ini meliputi

kelas terapi, golongan obat, jenis obat dan jumlah dari jenis obat tersebut.

Informasi mengenai jenis obat dan jumlah obat diperoleh dari resep yang berada

di instalasi rawat jalan RSUP Dr. Sardjito periode bulan Desember 2013,

sedangkan untuk informasi mengenai kelas terapi dan golongan obat diperoleh

dari pustaka acuan IONI tahun 2008.

Tabel II. Jenis Obat, Golongan Obat, dan Kelas Terapi Obat dalam
Peresepan Racikan di Instalasi Rawat Jalan RSUP Dr. Sardjito

Kelas Terapi Golongan Obat Jenis Obat Jumlah


Analgesik Analgesik non-opiod Parasetamol 114
Ibuprofen 1
Analgesik opiod Codein 2
Tramadol 19
Papaverin 2
Antiasma dan Teofilin Teofilin 19
bronkodilator Agonis adrenoseptor beta-2 Salbutamol 16
selektif
Agonis adrenoseptor Efedrin HCl 2
lainnya
Kortikosteroid Glukokortikoid Metilprednisolon 14
Hidrokortison 1
Antihipertensi Beta-blocker Propanolol 1
Depresi Antidepresan trisiklik dan Amitriptylin 7
sejenisnya
Obat reumatik dan Antiinflamasi nonsteroid Meloxicam 3
gout
Hypnosis dan ansietas Ansietas Clobazam 5
Alprazolam 2
Frisium 1
Antitusif dan Ekspektoran dan obat batuk Gliseril 2
ekspektoran demulsen guaikolat
Antitusif Codein 2
Mukolitik Ambroxol 2
Vitamin Vitamin B Thiamin 5
Piridoksin 1
Niacin 4
PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 30

(Lanjutan Tabel II)

Kelas Terapi Golongan Obat Jenis Obat Jumlah


Antiinfeksi untuk Antijamur Miconazole 1
kulit Asam salisilat 1
Antivirus Acyclovir 1
Kortikosteroid topikal Inerson 1
Antihistamin, Antihistamin Interhistin 1
hiposensitisasi dan CTM 2
kedaruratan alergi Cetirizin 1

Obat yang Kortikosteroid dan Deksametason 1


mempengaruhi respon imunosupresan lain
imun
Parkinson dan Antipsikosis Haloperidol 2
gangguan sejenis Risperidon 1
Epilepsi Antiepilepsi Fenitoin 1
Phenobarbital 2
Piracetam 1
Carbamazepine 1
Pengobatan Glaucon 2
Glaukoma
Obat gangguan Pelemas otot skelet Diazepam 93
neuromuskuler

Berdasarkan tabel II diketahui bahwa dari 164 peresepan racikan, obat

parasetamol golongan analgesik non opiod menjadi pilihan yang paling sering

digunakan pada periode Desember 2013, yakni sebesar 33,8%. Hal ini

menujukkan bahwa hampir semua peresepan racikan di instalasi rawat jalan

RSUP Dr. Sardjito berisi parasetamol dalam komposisiya.

Tabel III berikut merupakan tabel yang menunjukkan komposisi, jumlah

penggunaan, bentuk sediaan racikan dan rute pemberian dari peresepan racikan

yang berada di instalasi rawat jalan RSUP Dr. Sardjito Yogyakarta pada periode

Desember 2013.
PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 31

Tabel III. Komposisi, Jumlah Komposisi, Jumlah Penggunaan, Bentuk


Sediaan Racikan, dan Rute Pemberian di Instalasi Rawat Jalan RSUP Dr.
Sardjito Periode Desember 2013

Jumlah Jumlah Bentuk


Komposisi Rute
komposisi peresepan sediaan

1 Tramadol 3 Kapsul Peroral


Haloperidol 1
Phenytoin 1
Risperidon 1
Acyclovir 1
Phenobarbital 2
Glaucon 2 Pulveres
Cetirizin 1
Propanolol 1
Piracetam 1
Salbutamol 1
Parasetamol 1
Carbamazepine 1
2 Parasetamol + Diazepam 78 Kapsul Peroral
Parasetamol + Tramadol 8
Teofilin + Salbutamol 2
Teofilin + Metilprednisolon 2
Alprazolam + Clobazam 2
Parasetamol + Codein 2
Diazepam + Efedrin 1
Parasetamol + Meloxicam 1
THP + Haloperidol 1
Interhistin + Dexamethason 1
Thiamin + Niacin 1
Parasetamol + Ibuprofen 1
Thiamin + Piridoxin 1 pulveres
Thiamin + Niacin 2
Miconazole + Hidrokortison 1 salep Topikal
3 Teofilin + Salbutamol + 8 Kapsul Peroral
Metilprednisolon
Parasetamol + Tramadol + 5
Diazepam
Parasetamol + Diazepam + 5
Amitriptylin
Parasetamol + Diazepam + 2
Papaverin
PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 32

(Lanjutan Tabel III)


Parasetamol + Meloxicam 2
+ Diazepam
Parasetamol + Tramadol + 2
Amitriptylin
Parasetamol + Frisium + 2
Diazepam
Teofilin + Salbutamol + 2
Ambroxol
Salbutamol + Teofilin + 2
GG
Teofilin + Tremenza + 1
Metilprednisolon
Dextromethorpan + 1
Codein + Metilprednisolon
Parasetamol + Meloxicam 1
+ Frisium
Parasetamol + Diazepam + 1
Efedrin
Parasetamol + Diazepam + 1
Metilprednisolon
Paracetamol + Tramadol + 1
Klobazam
Teofilin + 1
Metilprednisolon + Codein
Parasetamol + Diazepam + 1
CTM
Teofilin + Salbutamol + 1
CTM
Thiamin + Niacin + 1 Pulveres
Phenobarbital
Asam salisilat + Inerson 1 Salep Topikal
Ointment + Oleum cocos

Berdasarkan data tabel III jumlah komposisi racikan yang paling sering

diresepkan pada peresepan racikan di instalasi rawat jalan RSUP Dr. Sardjito

berjumlah 3 jenis obat berbeda yang diresepkan untuk diracik, dengan komposisi

obat Teofilin + Salbutamol + Metilprednisolon, yaitu sebanyak 8 peresepan. Obat

racikan yang paling sering diresepkan dengan jumlah komposisi 2 yaitu


PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 33

parasetamol + diazepam, yaitu sebanyak 78 peresepan. Menurut American

Medical Association (AMA) tahun 1994, peresepan kombinasi obat secara umum

mengandung tidak lebih dari 3 macam obat dengan farmakologis yang berbeda

dan tidak boleh mengandung lebih dari satu macam obat dengan aksi

farmakologis yang sama. Berdasarkan data pada tabel III, peresepan kombinasi

obat di instalasi rawat jalan RSUP Dr. Sardjito periode Desember 2013 sudah

memenuhi syarat dari AMA yakni tidak lebih dari 3 macam jenis obat, tetapi

terdapat beberapa obat dalam 1 komposisi yang memiliki aksi farmakologis yang

sama, yaitu seperti parasetamol + tramadol yang keduanya memiliki kelas terapi

analgesik.

Berdasarkan tabel III, diketahui pula bahwa kapsul merupakan bentuk

sediaan yang paling sering diresepkan pada peresepan racikan di instalasi rawat

jalan RSUP Dr. Sardjito, dengan rute pemberian per oral. Hal ini menunjukkan

bahwa pasien yang menerima obat racikan tersebut merupakan pasien dewasa.

Menurut Syamsuni (2005), tujuan penggunaan obat melalui oral adalah untuk

memperoleh efek sistemik, yaitu obat masuk ke dalam pembuluh darah dan

beredar ke seluruh tubuh setelah terjadi absorpsi obat pada bermacam-macam

permukaan sepanjang saluran pencernaan. Salah satu keuntungan dari pemberian

bentuk sediaan kapsul adalah mudah ditelan dan cepat hancur/larut dalam perut,

sehingga obat cepat diabsorpsi dan segera masuk ke sistemik untuk menimbulkan

efek.
PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 34

C. Interaksi Farmakokinetik

Interaksi obat terjadi jika efek suatu obat berubah akibat adanya obat lain,

dan dapat menghasilkan efek yang dikehendaki atau efek yang tidak dikehendaki,

yang lazimnya menyebabkan efek samping obat dan/atau toksisitas karena

meningkatnya kadar obat di dalam plasma, atau sebaliknya menurunkan kadar

obat dalam plasma yang menyebabkan hasil terapi menjadi tidak optimal

(Gitawati, 2008).

Terdapat 633 peresepan (R/) dalam 3221 lembar resep di instalasi rawat

jalan RSUP Dr. Sardjito. 633 peresepan ini merupakan peresepan racikan dan

peresepan non racikan. Terdapat 131 peresepan (R/) dari 633 peresepan yang

memiliki interaksi farmakokinetik, yaitu dengan persentase 20,70%.

Interaksi farmakokinetik Tidak terjadi Interaksi

20,70%

79,30%

Gambar 2. Persentase Interaksi Farmakokinetik di Instalasi Rawat Jalan


RSUP Dr. Sardjito periode Desember 2013
PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 35

Menurut Gitawati (2008), beberapa laporan studi menyebutkan proporsi

interaksi obat dengan obat lain (antar obat) berkisar 9,2% sampai 70,3% terjadi

pada pasien rawat jalan. Hal ini menunjukkan bahwa interaksi obat pada pasien

rawat jalan terjadi cukup besar, sehingga pihak farmasi maupun pihak dokter

perlu bekerja sama dalam peresepan obat untuk pasien.

Interaksi farmakokinetik tersebut terjadi antar obat dalam peresepan

racikan, dan antara obat peresepan racikan dengan obat non peresepan racikan

yang mempunyai rute pemberian dan waktu pemberian yang sama, misalnya

peresepan obat dengan aturan minum 3xsehari. Tabel IV berikut merupakan tabel

yang menunjukkan interaksi farmakokinetik yang terdapat dalam peresepan

racikan di instalasi rawat jalan RSUP Dr. Sardjito periode Desember 2013.

Tabel IV. Interaksi Farmakokinetik pada Peresepan Racikan di Instalasi


Rawat Jalan RSUP Dr. Sardjito Periode Desember 2013

Interaksi Jumlah
Mekanisme Efek Keparahan
Farmakokinetik (%)
Parasetamol + Diazepam Peningkatan Minor 76
Diazepam menurunkan metabolisme
tingkat meningkatkan
parasetamol tingkat
dengan metabolit
meningkatkan hepatotoksik
metabolisme

Teofilin + Mempengaruhi Methylprednis Monitor 9.8


Metilprednisolon hati/usus dengan olon akan closely
metabolisme menurunkan
enzim CYP3A4 tingkat atau
efek teofilin
Diazepam + Diazepam dan Monitor 3,8
Amitriptylin amitriptyline Closely
baik
peningkatan
sedasi.
PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 36

(Lanjutan Tabel IV)


Tramadol + Diazepam dan Monitor 3,8
Diazepam tramadol baik Closely
peningkatan
sedasi
Tramadol + Tramadol dan Monitor 1,5
Amitriptylin amitriptylin closely
keduanya
meningkatkan
serotonin

Tramadol dan
amitriptylin
keduanya
meningkatkan
sedasi
Diazepam + Diazepam dan Monitor 1,5
Papaverin papaverin closely
keduanya
meningkatkan
sedasi
Alprazolam + Administrasi Monitor 1,5
Clobazam bersamaan Closely
dapat
meningkatkan
potensi efek
CNS
(misalnya,
peningkatan
sedasi atau
depresi
pernafasan).
Diazepam + Administrasi Monitor 1,5
Frisium bersamaan Closely
dapat
meningkatkan
potensi efek
CNS
(misalnya,
peningkatan
sedasi atau
depresi
pernafasan).
PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 37

(Lanjutan Tabel IV)


Diazepam + Chlorphenira- Monitor 0,8
Cholpheniramin min dan Closely
diazepam baik
peningkatan
sedasi
Tramadol + Klobazam akan Monitor 0,8
Klobazam meningkatkan Closely
tingkat atau efek
tramadol dengan
mempengaruhi
enzim hati
CYP2D6
metabolisme
Salbutamol + Codein meningkat Efek dari Monitor 0,8
Codein dan salbutamol interaksi tidak closely
menurunkan jelas
sedasi
Diazepam + Mempengaruhi Methylpredni- Monitor 0,8
Metilprednisolon hati/usus dengan solon akan Closely
metabolisme menurunkan
enzim CYP3A4 tingkat atau
efek diazepam
Salbutamol + Chlorphenira- Monitor 0,8
Chlorpeniramine mine Closely
meningkatkan
dan albuterol
menurunkan
sedasi

Potensi keparahan interaksi obat penting untuk menilai resiko dan

manfaat alternatif terapi, dengan modifikasi dosis dan waktu pemberian obat,

sehingga dapat mengatasi terjadinya efek interaksi obat (Tatro, 2001). Ada 3

tingkat keparahan, yaitu minor, monitor closely, dan use alternative. Minor

memiliki arti bahwa interaksi yang terjadi memiliki efek yang kecil atau tidak

signifikan. Monitor closely berarti bahwa obat tersebut memiliki potensi untuk

mempunyai interaksi yang signifikan, sehingga memerlukan pemantauan dari tim


PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 38

kesehatan. Use alternative berarti bahwa interaksi tersebut bersifat serius,

sehingga memerlukan pemantauan berkala dari tim kesehatan atau obat alternatif.

Faktor yang mempengaruhi metabolisme obat dibagi menjadi dua, yaitu

1. Induksi enzim

Beberapa obat dan polutan dapat meningkatkan aktivitas enzim-enzim

yang memetabolisme obat. Mekanisme yang terlibat tidak jelas, tetapi zat-zat

kimia yang mempengaruhi sekuens DNA spesifik “membangkitkan” produksi dari

enzim yang sesuai, biasanya adalah suatu subtipe sitokrom P-450 (Neal, 2006).

Dalam penelitian ini misalnya adalah parasetamol + diazepam, dimana diazepam

menurunkan tingkat parasetamol dengan meningkatkan metabolisme, peningkatan

metabolisme ini meningkatkan tingkat metabolik hepatotoksik. McLachlan, Bath,

Naganathan et al. (2011) menyatakan bahwa parasetamol dimetabolisme di hati

menjadi sulfat dan glukoronida konjugat, sebagian kecil diubah menjadi metabolit

NAPQI yang sifatnya sangat reaktif dan beracun. Dalam kondisi normal NAPQI

didetoksifikasi melalui konjugasi dengan glutathione dan kemudian diekskresi

melalui ginjal. Namun, jika tingkat produksi NAPQI melebihi tingkat glutathione

konjugasi, maka dapat terjadi nekrosis hati centrilobular.

2. Inhibisi enzim

Inhibisi (penghambatan) enzim bisa menyebabkan interaksi obat yang

tidak diharapkan. Interaksi ini cenderung terjadi lebih cepat daripada yang

melibatkan induksi enzim karena interaksi ini terjadi segera setelah obat yang

dihambat mencapai konsentrasi yang cukup tinggi untuk berkompetisi dengan


PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 39

obat yang dipengaruhi. Obat bisa menghambat berbagai bentuk sitokrom P-450

sehingga hanya mempengaruhi metabolisme obat yang dimetabolisme oleh

isoenzim tertentu (Neal, 2006).

D. Harapan Apoteker dan Asisten Apoteker

Resep racikan memerlukan apoteker untuk mencampur berbagai bahan

menjadi suatu bentuk sedian obat (Siregar dan Amalia, 2004). Peracikan obat

dilakukan dibawah pegawasan seorang apoteker, dimana mutu bahan baku yang

digunakan dalam peracikan sesuai dengan spesifikasi farmakope (Hutabarat,

2005). Berdasarkan penelitian yang dilakukan Cahyono (2007), instalasi farmasi

memproduksi racikan atas dasar permintaan dari dokter dan tidak tersediannya

obat dipasaran dengan komposisi yang mendukung. Ketidakstabilan dari racikan

yang dihasilkan hendaknya diperhatikan oleh farmasis. Jika terjadi ketidakstabilan

hendaknya dilakukan komunikasi dengan dokter untuk dilakukan penggantian

obat ataupun pemisahan racikan.

Hasil wawancara dengan beberapa Apoteker dan Asisten Apoteker di

RSUP Dr. Sardjito mengenai kelebihan dan kekurangan dari peresepan racikan,

kelebihan dari peresepan racikan adalah

1. Lebih praktis karena obat dapat dikombinasikan dengan satu atau beberapa

obat lain dan dijadikan dalam satu sediaan, sehingga tidak perlu meminum

banyak obat sekaligus.

2. Dosis obat dapat disesuaikan dengan pasien tertentu, misalnya pasien anak
PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 40

3. Bentuk sediaan dapat diubah, misal pada pasien yang tidak dapat

meminum tablet, obat diubah bentuk sediaannya menjadi kapsul atau

pulveres.

Kekurangan dari peresepan racikan adalah

1. Stabilitas dari obat dapat berkurang karena bentuk sediaan yang diubah,

sehingga obat menjadi cepat rusak.

2. Kemungkinan terjadinya interaksi obat

3. Waktu tunggu pasien menjadi lebih lama, karena obat harus mengalami

proses peracikan terlebih dahulu.

Berdasarkan hasil wawancara dengan 3 Apoteker dan 4 Asisten

Apoteker, didapatkan harapan untuk peresepan racikan kedepannya, yaitu

1. Resep racikan seharusnya memperhatikan segi interaksi obat dan stabilitas

dari obat, jika tidak terlalu bermanfaat sebaiknya dihindari.

2. Resep harus disertai dengan keterangan umur, berat badan, serta diagnosa

yang lengkap.

3. Penulisan dosis pada resep agar ditulis dengan jelas.


PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

BAB V

KESIMPULAN DAN SARAN

A. Kesimpulan

1. Prevalensi peresepan racikan di instalasi rawat jalan RSUP Dr. Sardjito periode

Desember 2013 adalah sekitar 1,57%.

2. Pola peresepan yang paling sering di resepkan pada peresepan racikan di instalasi

rawat jalan RSUP Dr. Sardjito periode Desember 2013 adalah paracetamol +

diazepam, yaitu dengan jumlah 100 peresepan dalam periode 1 bulan, dengan

bentuk sediaan kapsul, dan rute pemberian melalui per oral.

3. Interaksi farmakokinetik yang paling banyak terdapat di instalasi rawat jalan

RSUP Dr. Sardjito periode Desember 2013 adalah paracetamol + diazepam

(62,11%). Mekanisme terjadinya interaksi ini yaitu diazepam akan menurunkan

tingkat paracetamol dengan meningkatkan metabolisme, sehingga akan

menimbulkan efek peningkatan metabolisme yang akan meningkatkan tingkat

metabolit hepatotoksik.

4. Harapan apoteker dan asisten apoteker di instalasi rawat jalan RSUP Dr. Sardjito

mengenai peresepan racikan kedepannya adalah resep racikan seharusnya

memperhatikan segi interaksi obat dan stabilitas dari obat, jika tidak terlalu

bermanfaat sebaiknya dihindari; resep racikan harus disertai dengan keterangan

umur, berat badan, serta diagnosa yang lengkap; penulisan dosis pada resep agar

ditulis dengan jelas.

41
PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 42

B. Saran

Berdasarkan hasil penelitian yang telah dilakukan, dapat disarankan:

1. Untuk RSUP Dr. Sardjito diperlukan evaluasi rutin tentang interaksi obat antar

obat racikan yang telah diresepkan. Diperlukan juga pemecahan masalah untuk

setiap permasalahan yang ditemukan dari evaluasi yang dilakukan guna

meningkatkan kualitas pelayanan bagi pasien, misalnya seperti ketika resep obat

datang, pihak farmasi dapat mengecek interaksi obat yang terjadi didalamnya

melalui media online (drug interaction checker), jika terdapat obat yang

memiliki interaksi obat maka sebaiknya melakukan konfirmasi ulang kepada

pihak dokter yang memberikan resep tersebut.

2. Untuk penelitian selanjutnya dapat dilakukan di rumah sakit lainnya sebagai

perbandingan.
PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

DAFTAR PUSTAKA

Anief, 2000, Ilmu Meracik Obat: teori dan Praktik, Gadjah Mada University
Press, Yogyakarta, pp. 10.
Anonim a, 2009, Sejarah RSUP Dr. Sardjito,
http://sardjitohospital.co.id/index.php?action=generic_content.main&id_gc=2,
diakses tanggal 28 November 2013.
Badan Pengawasan Obat dan Makanan, 2008, Informatorium Obat Nasional
Indonesia, Badan POM, Jakarta, pp. 13-14.
Brunton, L.L., Parker, K.L., Blumenthal, D.K., et al., 2008, Goodman and
Gilman’s Manual of Pharmacology and Therapeutics, EGC, Jakarta, pp. 2-7.
Cahyono, S.Y., 2008, Evaluasi Komposisi, Indikasi, Dosis, dan Interaksi Obat
Resep Racikan untuk Pasien Pediatri Rumah Sakit Bethesda Yogyakarta
Periode Juli 2007, Skripsi, Universitas Sanata Dharma, Yogyakarta
Direktorat Jendral Pengawasan Obat dan Makanan RI, 1995, Farmakope
Indonesia, edisi IV, Departemen Kesehatan Republik Indonesia, Jakarta, pp.
1-4, 14-15, 18.
FDA, 2012, FDA Consumer Health Information: The Special Risks of Pharmacy
Compounding, FDA Consumer Health Information December 2012, 1-2.
Giam,J.A., McLachlan,A.J., Krass,I., 2012, Characterizing specialized
compounding in community pharmacies, Research in Sosial and
Administrative Pharmacy 8, 240-252.
Gitawati, R., 2008, Interaksi obat dan Beberapa Implikasinya, Media Litbang
Kesehatan, Volume XVIII Nomor 4 Tahun 2008.
Glassgold, J., M., 2013, Compounded Drugs, Congressional Research Service,
CRS Report for Congress.
Harianto, Kurnia,R., dan Siregar,S., 2006, Hubungan Antara Kualifikasi Dokter
dengan Kerasionalan Penulisan Resep Obat Oral Kardiovaskuler Pasien
Dewasa Ditinjau dari Sudut Interaksi Obat (StudiKasus di Apotek “x” Jakarta
Timur), Majalah Ilmu Kefarmasian, Vol. III, No.2, Agustus, 66-77.
Hayes and Kee, 1996, Farmakologi: Pendekatan Proses Keperawatan, EGC,
Jakarta, pp. 140-141.
Herni, S., 2001 Interaksi Obat, Jurnal Ilmiah Kedokteran, Edisi Desember
Universitas Wijaya Kusuma, Surabaya
Hutabarat, 2005, Pemastian Mutu Obat: Kompendium Pedoman dan Bahan-
Bahan Terkait, EGC, Jakarta, pp. 197.
Katzung, B.G., 2004, Farmakologi Dasar dan Klinik, Edisi 8, Penerbit Salemba
Empat, Jakarta, pp. 637.
Keputusan Menteri Kesehatan Republik Indonesia, 2004, Standar Pelayanan
Kefarmasian di Apotek, Nomor 1027/MENKES/SK/IX/2004.
Li Qingan, 2005, Investigation and Analysis of Drug Interactions in Prescriptions
of The Outpatient, CNKI, http://en.cnki.com.cn/Article_en/CJFDTOTAL-
YYPF200501019.htm, diakses pada tanggal 20 September 2013.

43
PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 44

McLachlan, A., Bath, S., Naganathan, V., et al., 2011, Clinical Pharmacology of
Analgesic Medicines in Older People: Impact of Frailty and Cognitive
Impairment, NCBI, http://www.ncbi.nlm.nih.gov/pmc/articles/PMC3045544/,
diakses 13 Agustus 2014.
Medscape, 2014, Drug Interaction Checker, Medscape,
http://reference.medscape.com/drug-interactionchecker, diakses pada tanggal
27 April 2014.
Nahata,M.C., danAllen,L.V, 2008, Extemporaneous Drug Formulations, Clinical
Therapeutics, Volume 30, Number 11.
National Prescribing Center (NPC), 2012, Patient Safety Responsibilities of
Controlled Drugs Accountable Officers, AO News-Issue, 8 March 2012, 3.
Neal, M.J., 2006, At a Glance Farmakologi Medis, Edisi Kelima, Erlangga,
Jakarta, pp. 15.
Notoatmodjo, S., 2010, Metodologi Penelitian Kesehatan, PT. Rineka Cipta,
Jakarta, pp. 35.
Sadikin, Z.D., 2011, Penggunaan Obat yang Rasional, J. Indon Med Assoc,
volume 61, nomor 4.
Shargel, L., Wu-Pong, S., and Yu, A.B.C., 2005, Applied Biopharmaceutics and
Pharmacokinetics, Fifth Edition, McGraw Hill, Singapore, pp. 371-372.
Sjuib, F., 2008, Farmakokinetika dan Biofarmasi Sebagai Jembatan Antara Dokter
dan Apoteker, Makalah Prof. Dr. Fauzi Sjuib, 44-45.
Siregar, C.J.P., dan Amalia, L., 2004, Farmasi Rumah Sakit: Teori dan
penerapan, EGC, Jakarta, pp. 196-199.
Syamsudin, 2011, Interaksi Obat: Konsep Dasar dan Klinis, UI-Press, Jakarta, pp.
15-18.
Syamsuni, 2005, Farmasetika Dasar dan Hitungan Farmasi, EGC, Jakarta, pp.
33, 48.
Tatro D.S., 2001, Drug Interaction Facts, Facts & Comparison, Wolters Kluwer,
USA, pp. xii-xiv.
Thorn, C.F., Leckband, S.G., Kelsoe, J., Leeder, S., and Muller, D.J., 2011,
Cabamazepine Pathway Pharmacokinetics, PharmGKB,
https://www.pharmgkb.org/pathway/PA165817070, diakses tanggal 18
Agustus 2014.
Wiedyaningsih, C., dan Oetari, 2004, Tinjauan Terhadap Bentuk Sediaan Obat:
Kajian Resep-resep di Apotek Kotamadya Yogyakarta, Majalah Farmasi
Indonesia, 14 (4).
PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

LAMPIRAN

Lampiran 1. Surat Izin Penelitian dari RSUP Dr. Sardjito Yogyakarta

45
PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

Lampiran 2. Ethical Clearence dari Komisi Etik Universitas Gadjah Mada

46
PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

Lampiran 3. Surat Keterangan Telah Menyelesaikan Penelitian dari

RSUP Dr. Sardjito Yogyakart

47
PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

Lampiran 4. Peresepan Obat Racikan dan Interaksi Farmakokinetika di Instalasi Rawat Jalan RSUP Dr. Sardjito
No Komposisi Resep Interaksi antar obat Mekanisme
1. R/ Paracetamol 600 mg Paracetamol-Diazepam Diazepam menurunkan tingkat paracetamol dengan
Diazepam 1,3 mg meningkatkan metabolisme. Peningkatan metabolisme
mfla da in caps XXX meningkatkan tingkat metabolit hepatotoksik
S 2 dd 1
R/ Ranitidin xxx
S 2 dd 1
R/ Canderin 16 gram xxx
S 2 dd 1 (prn)
2. R/ Paracetamol 400 mg Paracetamol-Diazepam Diazepam menurunkan tingkat paracetamol dengan
Diazepam 1 mg meningkatkan metabolisme. Peningkatan metabolisme
mfla da in caps dtd No. XV meningkatkan tingkat metabolit hepatotoksik
S 2 dd 1 (prn)
R/ Unalium 5 gram No. XV
S 2 dd 1 (prn)
R/ Fornestan No. X
S 2 dd 1
3. R/ Diazepam 1 mg Diazepam-Efedrin HCl Tidak ada
Efedrin HCl 25 mg
mfla da in caps No. XLV
S 3 dd 1
4. R/ Paracetamol 300 mg Paracetamol-Tramadol Tidak ada
Tramadol 30 mg
Paracetamol-Amitriptylin Tidak ada
Amitritylin 6,25 mg
mfla da in caps No. LX Tramadol-Amitriptylin 1. Tramadol dan amitriptylin keduanya meningkatkan
S 2 dd 1 tingkat serotonin. Berpotensi untuk interaksi
R/ Nepatic 300 gram No. X berbahaya. Gunakan dengan hati-hati dan memantau
S 2 dd 1 secara ketat.
R/ Mecobalamin 500 gram No. LX 2. Tramadol dan amitriptylin keduannya meningkatkan
S 2 dd 1 sedasi. Berpotensi untuk interaksi.

48
PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

No Komposisi Resep Interaksi antar obat Mekanisme


5. R/ Teofilin 75 mg Teofilin-Salbutamol (albuterol) Tidak ada
Salbutamol 1 mg
mfla pulv da in caps dtd No. XXX
S 3 dd 1 (bila sesak)
6. R/ Paracetamol 500 mg Paracetamol- Diazepam Diazepam menurunkan tingkat paracetamol dengan
Diazepam 2 mg meningkatkan metabolisme. Peningkatan metabolisme
mfla da in caps XXX meningkatkan tingkat metabolit hepatotoksik
S 2 dd 1
R/ Lapibal No. XXX
S 2 dd 1
R/ Gabapentin No. XXX
S 2 dd 1
R/ Ranitidin No. XXX
S 2 dd 1
7. R/ Paracetamol 600 mg Paracetamol-Diazepam Diazepam menurunkan tingkat paracetamol dengan
Diazepam 1,2 mg meningkatkan metabolisme. Peningkatan metabolisme
mfla da in caps meningkatkan tingkat metabolit hepatotoksik
S 2 dd 1
R/ Betaserc XXX
S 2 dd 1
R/ Simvastatin 20 XXX
S 2 dd 1
R/ Ranitidine XXX
S 2 dd 1
R/ Ondansetron XV
S 2 dd 1
R/ Trolip XXX
S 2 dd 1

49
PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

No Komposisi Resep Interaksi antar obat Mekanisme


8. R/ Paracetamol 600 mg Paracetamol – Diazepam Diazepam menurunkan tingkat paracetamol dengan
Diazepam 1,2 mg meningkatkan metabolisme Peningkatan metabolisme
mfla da in caps XXX meningkatkan tingkat metabolit hepatotoksik
S 1 dd 1
R/ Canderin 16 gram XXX
S 1 dd 1
9. R/ Paracetamol 325 mg Paracetamol – Diazepam Diazepam menurunkan tingkat paracetamol dengan
Diazepam 2 mg meningkatkan metabolisme. Peningkatan metabolisme
mfla da in caps dtd No.X meningkatkan tingkat metabolit hepatotoksik
S 2 dd 1
R/ Gabapentin 10 mg No. X
S 2 dd 1
R/ Mecobalamin No. X
S 2 dd 1
10. R/ Paracetamol 450 mg Paracetamol – Diazepam Diazepam menurunkan tingkat paracetamol dengan
Diazepam 1 mg meningkatkan metabolisme. Peningkatan metabolisme
mfla pulv da in caps dtd No.XXX meningkatkan tingkat metabolit hepatotoksik
S 2 dd 1
R/ Betaserc 8 gram XXX
S 2 dd 1
11. R/ THP 1 mg THP – Haloperidol Haloperidol meningkatkan efek trihexyphenidyl oleh
Haloperidol 0,5 mg sinergisme farmakodinamik. Potensi untuk interaksi,
mfla caps No. LX memantau. Potensi efek antikolinergik aditif.
S 2 dd 1
R/ Alpentin 100 mg No. LX
S 2 dd 1
12. R/ Teofilin 70 mg Teofilin – salbutamol Tidak ada
Salbutamol 0,7 mg Teofilin – Metilprednisolon Methylprednisolone akan menurunkan tingkat atau efek
Metilprednisolon 11/2 tab teofilin dengan mempengaruhi hati / usus metabolisme
mfla caps dtd No. XX enzim CYP3A4. Interaksi yang signifikan mungkin,
S 1 dd 1 pc memantau secara ketat.
Salbutamol - Metilprednisolon Tidak ada

50
PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

No Komposisi Resep Interaksi antar obat Mekanisme


13. R/ Paracetamol 600 mg Paracetamol – Diazepam Diazepam menurunkan tingkat paracetamol dengan
Diazepam 1,2 mg meningkatkan metabolisme. Peningkatan metabolisme
mfla da in caps No.XXX meningkatkan tingkat metabolit hepatotoksik
S 2 dd 1
R/ Amlodipin 5 XXX
S 2 dd 1
R/ Canderin 8 XXX
S 2 dd 1
R/ Betaserc XXX
S 2 dd 1
R/ Ranitidin XXX
S 2 dd 1

14. R/ Paracetamol 600 mg Paracetamol - diazepam Diazepam menurunkan tingkat paracetamol dengan
Diazepam 1,2 mg meningkatkan metabolisme. Peningkatan metabolisme
mfla da in caps No.X meningkatkan tingkat metabolit hepatotoksik
S 2 dd 1 prn.
R/ Ranitidin XXX
S 2 dd 1
R/ Canderin 8 gram XXX
S 2 dd 1 prn
R/ Nepatic 3 mg XXX
S 2 dd 1
15. R/ Paracetamol 400 mg Paracetamol – Diazepam Diazepam menurunkan tingkat paracetamol dengan
Diazepam 1,5 mg meningkatkan metabolisme. Peningkatan metabolisme
mfla pulv da in caps dtd No.LX meningkatkan tingkat metabolit hepatotoksik
S 2 dd 1
R/ Renadinac 50 mg No.LX
S 2 dd 1

51
PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

No Komposisi Resep Interaksi antar obat Mekanisme


16. R/ Paracetamol 650 mg Paracetamol – Diazepam Diazepam menurunkan tingkat paracetamol dengan
Diazepam 2 mg meningkatkan metabolisme. Peningkatan metabolisme
mfla da in caps dtd No.XV meningkatkan tingkat metabolit hepatotoksik
S 3 dd 1
R/ Viostin DS tab No. XXX
S 3 dd 1
17. R/ Thiamin 100 mg Thiamin – Niacin Tidak ada
Niacin 50 mg
mfla pulv dtd No. LX
S 2 dd pulv 1
R/ Depakene syr lag V
S 2 dd ml 10
18. R/ Paracetamol 320 mg Paracetamol - Diazepam Diazepam menurunkan tingkat paracetamol dengan
Diazepam 1 mg meningkatkan metabolisme. Peningkatan metabolisme
Papaverin 1/2 tab meningkatkan tingkat metabolit hepatotoksik
mfla pulv da in caps dtd No.XXX Paracetamol – Papaverin Tidak ada
S 2 dd 1 pc

R/ Renadinac XXX
Diazepam - Papaverin Diazepam dan papaverin keduanya meningkatkan sedasi
S 2 dd 1 pc
R/ Ranitidin XXX
S 2 dd 1 pc
19. R/ Paracetamol 650 mg Paracetamol – Diazepam Diazepam menurunkan tingkat paracetamol dengan
Diazepam 2 mg meningkatkan metabolisme. Peningkatan metabolisme
mfla da in caps No.X meningkatkan tingkat metabolit hepatotoksik
S 2 dd 1
R/ Citicholin 500 gram No.LX
S 2 dd 1
R/ Mecobalamin 500 LX
S 2 dd 1

52
PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

No Komposisi Resep Interaksi antar obat Mekanisme


20. R/ Paracetamol 650 mg Paracetamol – Diazepam Diazepam menurunkan tingkat paracetamol dengan
Diazepam 2 mg meningkatkan metabolisme. Peningkatan metabolisme
mfla da in caps dtd No.X meningkatkan tingkat metabolit hepatotoksik
S 3 dd 1
21. R/ Acetaminofen 600 mg Acetaminofen - Meloxicam Tidak ada
Meloxicam 5 mg
mfla da in caps dtd LX
S 2 dd 1
R/ Diazepam 2 LX
S 2 dd 1
22. R/ Paracetamol 325 mg Paracetamol – Diazepam Diazepam menurunkan tingkat paracetamol dengan
Diazepam 1, 2 mg meningkatkan metabolisme. Peningkatan metabolisme
mfla pulv da in caps dtd No.XX meningkatkan tingkat metabolit hepatotoksik
S 3 dd 1
23. R/ Paracetamol 325 mg Paracetamol – Diazepam Diazepam menurunkan tingkat paracetamol dengan
Diazepam 2 mg meningkatkan metabolisme. Peningkatan metabolisme
mfla da in caps dtd No. LX meningkatkan tingkat metabolit hepatotoksik
S 2 dd 1

24. R/ Teofilin 60 mg Teofilin – Tremenza Tidak ada


1
Tremenza /3 tab Teofilin – Metilprednisolon Methylprednisolone akan menurunkan tingkat atau efek
Metilprednisolon 11/4 tab teofilin dengan mempengaruhi hati / usus metabolisme
mfla da in caps dtd No. XXX enzim CYP3A4. Interaksi yang signifikan mungkin,
S 3 dd 1 memantau secara ketat.
Tremenza – Metilprednisolon Tidak ada
25. R/ Paracetamol 450 mg Paracetamol – Diazepam Diazepam menurunkan tingkat paracetamol dengan
Diazepam 1 mg meningkatkan metabolisme. Peningkatan metabolisme
mfla da in caps dtd No. meningkatkan tingkat metabolit hepatotoksik
S 2 dd 1
R/ Meloxicam 15 gram
S 2 dd 1

53
PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

No Komposisi Resep Interaksi antar obat Mekanisme


26. R/ Paracetamol 450 mg Paracetamol - Diazepam Diazepam menurunkan tingkat paracetamol dengan
Diazepam 1 mg meningkatkan metabolisme. Peningkatan metabolisme
mfla da in caps dtd No.XXX meningkatkan tingkat metabolit hepatotoksik
S 2 dd 1
27. R/ Dexthromethorpan tab 1 Dexthromethorpan - Codein Tidak ada
Codein tab 5 Dexthromethorpan -Metilprednisolon Tidak ada
Metilprednisolon tab 2 Codein – Metilprednisolon Tidak ada
Mfla pulv da in caps dtd No. XX
S 2 dd 1
28. R/ Acetaminofen 350 mg Acetaminofen - Diazepam Diazepam menurunkan tingkat paracetamol dengan
Diazepam 2 mg meningkatkan metabolisme. Peningkatan metabolisme
1
Papaferin /2 tab meningkatkan tingkat metabolit hepatotoksik
mfla da in caps LX
S 1 dd 1
R/ Neurodex XXX Acetaminofen - Papaferin Tidak ada
S 1 dd 1 Diazepam - Papaferin Diazepam dan papaverine baik peningkatan sedasi.
R/ Renadinac 50 XX Potensi untuk interaksi, memantau
S 1 dd 1
29. R/ Paracetamol 650 mg Paracetamol – Diazepam Diazepam menurunkan tingkat paracetamol dengan
Diazepam 2 mg meningkatkan metabolisme. Peningkatan metabolisme
mfla da in caps No.LX meningkatkan tingkat metabolit hepatotoksik
S 2 dd 1
30. R/ Paracetamol 325 mg Paracetamol - Diazepam Diazepam menurunkan tingkat paracetamol dengan
Diazepam 1 mg meningkatkan metabolisme. Peningkatan metabolisme
mfla da in caps dtd No.XV meningkatkan tingkat metabolit hepatotoksik
S 2 dd 1
R/ Neurodex tab No. LX
S 2 dd 1
R/ Ranitidin No. LX
S 2 dd 1

54
PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

No Komposisi Resep Interaksi antar obat Mekanisme


31. R/ Teofilin 75 mg Teofilin - Salbutamol Tidak ada
Salbutamol 1 mg
Teofilin – Codein Tidak ada
mfla pulv da in caps dtd No. XX
S 3 dd 1 (bila sesak) Salbutamol – Codein Codein meningkat dan albuterol menurunkan sedasi.
R/ Codein 10 mg No. XX Pengaruh interaksi tidak jelas, gunakan hati-hati. Potensi
S 3 dd 1 (bila batuk) untuk interaksi, memantau

32. R/ Thiamin HCl 100 mg Thiamin – Pyridoxine Tidak ada


Vit. B6 10 mg
Mfla pulv No. LX
S 2 dd pulv 1
R/ Depakene syr No. II
S 2 dd 4,5 cc
33. R/ Paracetamol 550 mg Paracetamol – Meloxicam Tidak ada
Meloxicam 10 mg Paracetamol – Frisium Tidak ada
Frisium 7,5 mg Meloxicam – Frisium Tidak ada
mfla caps dtd No. XXX
S 2 dd 1
R/ Flunarizin 5 gram No. XXX
S 2 dd 1
34. R/ Paracetamol 600 mg Paracetamol - Meloxicam Tidak ada
Meloxicam 10 mg Paracetamol – Diazepam Diazepam menurunkan tingkat paracetamol dengan
Diazepam 2 mg meningkatkan metabolisme. Peningkatan metabolisme
Mfla caps dtd No. XXX meningkatkan tingkat metabolit hepatotoksik
S 2 dd 1
R/ Lapibal No. XXX Meloxicam – Diazepam Tidak ada
S 2 dd 1
35. R/ Salbutamol 2 mg Salbutamol – Teofilin Tidak ada
Teofilin 75 mg Salbutamol – GG Tidak ada
GG 50 mg Teofilin – GG Tidak ada
mfla da in caps
S 3 dd 1
55
PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

No Komposisi Resep Interaksi antar obat Mekanisme


36. R/ Paracetamol 450 mg Paracetamol - Frisium Tidak ada
Frisium 5 mg Paracetamol – Diazepam Diazepam menurunkan tingkat paracetamol dengan
Diazepam 1 mg meningkatkan metabolisme Peningkatan metabolisme
mfla pulv da in caps No. XXX meningkatkan tingkat metabolit hepatotoksik
S 2 dd 1 Frisium – Diazepam Tidak ada

37. R/ Paracetamol 450 mg Paracetamol – Diazepam Diazepam menurunkan tingkat paracetamol dengan
Diazepam 1 mg meningkatkan metabolisme. Peningkatan metabolisme
mfla pulv da in caps No.XX meningkatkan tingkat metabolit hepatotoksik
S 2 dd 2

38. R/ Paracetamol 600 mg Paracetamol – Diazepam Diazepam menurunkan tingkat paracetamol dengan
Diazepam 1,2 mg meningkatkan metabolisme. Peningkatan metabolisme
mfla pulv da in caps No.XX meningkatkan tingkat metabolit hepatotoksik
S 2 dd 1
R/ Candrin XXX
S 2 dd 1
R/ Vaclo XXX
S 2 dd 1
R/ Ranitidin XXX
S 2 dd 1
R/ Amlodipin 10 XXX
S 2 dd 1

1
39. R/ Tramadol /2 tab Tramadol – Paracetamol Tidak ada
1
Paracetamol /2 tab
Mfla pulv da in caps dtd No.XXX
S 2 dd 1
R/ Renadinac 50 mg LX
S 2 dd 1

56
PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

No Komposisi Resep Interaksi antar obat Mekanisme


40. R/ Teofilin 75 mg Teofilin - Salbutamol Tidak ada
Salbutamol 2 mg Teofilin – Metilprednisolon Methylprednisolone akan menurunkan tingkat atau efek
Methylprednisolon 2 mg teofilin dengan mempengaruhi hati / usus metabolisme
mfla da in caps XXX enzim CYP3A4. Interaksi yang signifikan mungkin,
S 3 dd 1 memantau secara ketat
Salbutamol - Metilprednisolon Tidak ada
41. R/ Paracetamol 650 mg Paracetamol - Diazepam Diazepam menurunkan tingkat paracetamol dengan
Diazepam 1 mg meningkatkan metabolisme. Peningkatan metabolisme
Efedrin HCl 25 mg meningkatkan tingkat metabolit hepatotoksik
mfla pulv da in caps No.LX Paracetamol – Efedrin HCl Tidak ada
S 2 dd 1 Diazepam – Eferdin HCl Tidak ada
R/ Kalmeco 500 LX
S 2 dd 1
42. R/ Paracetamol 600 mg Paracetamol - Diazepam Diazepam menurunkan tingkat paracetamol dengan
Diazepam 1,2 mg meningkatkan metabolisme. Peningkatan metabolisme
mfla pulv da in caps No.LX meningkatkan tingkat metabolit hepatotoksik
S 2 dd 1
R/ Asam folat LX
S 2 dd 1

43. R/ Paracetamol 600 mg Paracetamol – Diazepam Diazepam menurunkan tingkat paracetamol dengan
Diazepam 1,2 mg meningkatkan metabolisme. Peningkatan metabolisme
mfla pulv da in caps No.XXX meningkatkan tingkat metabolit hepatotoksik
S 2 dd 1
R/ Allopurinol XXX
S 2 dd 1
R/ Asam folat XXX
S 2 dd 1

57
PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

No Komposisi Resep Interaksi antar obat Mekanisme


44. R/ Paracetamol 600 mg Paracetamol – Diazepam Diazepam menurunkan tingkat paracetamol dengan
Diazepam 1,2 mg meningkatkan metabolisme. Peningkatan metabolisme
mfla pulv da in caps No.XXX meningkatkan tingkat metabolit hepatotoksik
S 2 dd 1
R/ Asam folat LX
S 2 dd 1
45. R/ Paracetamol 1/2 tab Paracetamol - Tramadol Tidak ada
1
Tramadol /2 tab
mfla pulv da in caps No. XX
S 3 dd 1
46. R/ Teofilin 75 mg Teofilin – Methylprednisolon Methylprednisolone akan menurunkan tingkat atau efek
Methyprednisolon 2 mg teofilin dengan mempengaruhi hati / usus metabolisme
Salbutamol 2 mg enzim CYP3A4. Interaksi yang signifikan mungkin,
Mfla da in caps memantau secara ketat
S 3 dd 1 Teofilin – Salbutamol Tidak ada
Methylprednisolon – Salbutamol Tidak ada

47. R/ Paracetamol 450 mg Paracetamol – Diazepam Diazepam menurunkan tingkat paracetamol dengan
Diazepam 1 mg meningkatkan metabolisme. Peningkatan metabolisme
mfla pulv da in caps No.XXV meningkatkan tingkat metabolit hepatotoksik
S 2 dd 1
48. R/ Paracetamol 650 mg Paracetamol – Diazepam Diazepam menurunkan tingkat paracetamol dengan
Diazepam 1 mg meningkatkan metabolisme. Peningkatan metabolisme
mfla pulvda in caps No.LX meningkatkan tingkat metabolit hepatotoksik
S 2 dd 1
R/ Leparson tab No. LX
S 2 dd 1
R/ Hexymer 2 mg No. LX
S 2 dd 1

58
PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

No Komposisi Resep Interaksi antar obat Mekanisme


49. R/ Tramadol 37,5 mg Tramadol – Paracetamol Tidak ada
Paracetamol 400 mg
Mfla da in caps No. XX
S 3 dd 1 pc
R/ Mecobalamin 500 mg No. XL
S 3 dd 1
50. R/ Paracetamol 325 mg Paracetamol – Diazepam Diazepam menurunkan tingkat paracetamol dengan
Diazepam 2 mg meningkatkan metabolisme. Peningkatan metabolisme
mfla pulv da in caps dtd No.XV meningkatkan tingkat metabolit hepatotoksik
S 2 dd 1

51. R/ Teofilin 60 mg Teofilin – Salbutamol Tidak ada


Salbutamol 0,6 mg
Metilprednisolon 11/2 tab
Mfla da in caps dtd No. XV
S 3 dd 1 pc
R/ Flumucyl XV Teofilin – Metilprednisolon Methylprednisolone akan menurunkan tingkat atau efek
S 3 dd 1 pc teofilin dengan mempengaruhi hati / usus metabolisme
enzim CYP3A4. Interaksi yang signifikan, dipantau
secara ketat

Salbutamol – Metilprednisolon Tidak ada


Teofilin - Flumucyl Tidak ada
Salbutamol - Flumucyl Tidak ada
Metilprednisolon - Flumucyl Tidak ada
52. R/ Paracetamol 450 mg Paracetamol – Diazepam Diazepam menurunkan tingkat paracetamol dengan
Diazepam 1 mg meningkatkan metabolisme. Peningkatan metabolisme
mfla pulv da in caps No.XV meningkatkan tingkat metabolit hepatotoksik
S 2 dd 1

59
PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

No Komposisi Resep Interaksi antar obat Mekanisme


53. R/ Paracetamol 600 mg Paracetamol – Diazepam Diazepam menurunkan tingkat paracetamol dengan
Diazepam 1,2 mg meningkatkan metabolisme. Peningkatan metabolisme
mfla pulv da in caps No.XV meningkatkan tingkat metabolit hepatotoksik
S 2 dd 1
54. R/ Paracetamol 650 mg Paracetamol – Diazepam Diazepam menurunkan tingkat paracetamol dengan
Diazepam 2 mg meningkatkan metabolisme. Peningkatan metabolisme
mfla pulv da in caps dtd No.X meningkatkan tingkat metabolit hepatotoksik
S 2 dd 1 prn.
55. R/ Paracetamol 325 mg Paracetamol – Diazepam Diazepam menurunkan tingkat paracetamol dengan
Diazepam 1 mg meningkatkan metabolisme. Peningkatan metabolisme
mfla pulv da in caps No.X meningkatkan tingkat metabolit hepatotoksik
S 2 dd 1 prn.
56. R/ Paracetamol 600 mg Paracetamol – Diazepam Diazepam menurunkan tingkat paracetamol dengan
Diazepam 2 mg meningkatkan metabolisme. Peningkatan metabolisme
mfla pulv da in caps dtd No.XXX meningkatkan tingkat metabolit hepatotoksik
S 3 dd caps 1 prn.
57. R/ Paracetamol 450 mg Paracetamol – Diazepam Diazepam menurunkan tingkat paracetamol dengan
Diazepam 1 mg meningkatkan metabolisme. Peningkatan metabolisme
mfla pulv da in caps dtd No.XXX meningkatkan tingkat metabolit hepatotoksik
S 2 dd 1

58. R/ Paracetamol 650 mg Paracetamol – Diazepam Diazepam menurunkan tingkat paracetamol dengan
Diazepam 1 mg meningkatkan metabolisme. Peningkatan metabolisme
mfla pulv da in caps No.XV meningkatkan tingkat metabolit hepatotoksik
S 3 dd 1

59. R/ Paracetamol 650 mg Paracetamol – Diazepam Diazepam menurunkan tingkat paracetamol dengan
Diazepam 2 mg meningkatkan metabolisme. Peningkatan metabolisme
mfla pulv da in caps No.XV meningkatkan tingkat metabolit hepatotoksik
S 2 dd 1

60
PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

No Komposisi Resep Interaksi antar obat Mekanisme


60. R/ Paracetamol 325 mg Paracetamol – Diazepam Diazepam menurunkan tingkat paracetamol dengan
Diazepam 1 mg meningkatkan metabolisme. Peningkatan metabolisme
mfla pulv da in caps dtd No.XX meningkatkan tingkat metabolit hepatotoksik
S 2 dd 1
61. R/ Paracetamol 450 mg Paracetamol – Diazepam Diazepam menurunkan tingkat paracetamol dengan
Diazepam 1 mg meningkatkan metabolisme. Peningkatan metabolisme
mfla pulv da in caps dtd No.XXX meningkatkan tingkat metabolit hepatotoksik
S 2 dd 1
62. R/ Paracetamol 300 mg Paracetamol – Tramadol Tidak ada
Tramadol 37,5 mg
mfla pulv da in caps dtd No.XV
S 2 dd 1
R/ Ranitidin tab No. XX
S 2 dd 1
63. R/ Paracetamol 450 mg Paracetamol – Diazepam Diazepam menurunkan tingkat paracetamol dengan
Diazepam 2 mg meningkatkan metabolisme. Peningkatan metabolisme
mfla pulv da in caps dtd No.XX meningkatkan tingkat metabolit hepatotoksik
S 3 dd caps 1 prn.
R/Sucralfat syr. No. III
S 3 dd C 1
R/ OBH Syr. No. 1
S 3 dd 1
1
64. R/ Interhistin /2 tab Interhistin – Dexamethason Tidak ada
Dexamethason 1/2 tab
mfla pulv da in caps No. XV
S 3 dd caps 1
65. R/ Paracetamol 250 mg Paracetamol – Tramadol Tidak ada
Tramadol 25 mg
mfla pulv da in caps No. XXX
S 3 dd 1

61
PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

No Komposisi Resep Interaksi antar obat Mekanisme


66. R/ Teofilin tab 70 mg Teofilin – Metilprednisolon Methylprednisolone akan menurunkan tingkat atau efek
Metilprednisolon 16 mg 5 teofilin dengan mempengaruhi hati / usus metabolisme
mfla pulvda in caps dtd No. XX enzim CYP3A4. Interaksi yang signifikan mungkin,
S 3 dd cap 1 memantau secara ketat

67. R/ Paracetamol 300 mg Paracetamol – Diazepam Diazepam menurunkan tingkat paracetamol dengan
Diazepam 2 mg meningkatkan metabolisme. Peningkatan metabolisme
mfla pulv da in caps dtd No. VI meningkatkan tingkat metabolit hepatotoksik
S 0-0-1
68. R/ Paracetamol 325 mg Paracetamol – Diazepam Diazepam menurunkan tingkat paracetamol dengan
Diazepam 1 mg meningkatkan metabolisme. Peningkatan metabolisme
1
CTM /4 tab meningkatkan tingkat metabolit hepatotoksik
mfla pulv da in caps dtd No.VI Paracetamol – CTM Tidak ada
S 0-0-1 Diazepam – CTM Chlorpheniramine dan diazepam baik peningkatan sedasi.
R/ Lansoprazole VI Potensi untuk interaksi, memantau
S 0-0-1
69. R/ Paracetamol 500 mg Paracetamol – Tramadol Tidak ada
Tramadol 15 mg Paracetamol – Diazepam Diazepam menurunkan tingkat paracetamol dengan
Diazepam 2 mg meningkatkan metabolisme. Peningkatan metabolisme
mfla pulv da in caps dtd No.XXX meningkatkan tingkat metabolit hepatotoksik
S 2 dd 1 Tramadol – Diazepam Diazepam dan tramadol baik peningkatan sedasi
70. R/ Paracetamol 400 mg Paracetamol – Diazepam Tidak ada
Diazepam 1 mg
mfla pulv da in caps dtd No.XXX
S 2 dd 1
R/ Gabapentin 100 mg No. XXX
S 2 dd 1
R/ Mecobalamin 500 mg No. XXX
S 2 dd 1
R/ Ranitidin tab No. XXX
S 2 dd 1

62
PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

No Komposisi Resep Interaksi antar obat Mekanisme


71. R/ Paracetamol 600 mg Paracetamol – Diazepam Diazepam menurunkan tingkat paracetamol dengan
Diazepam 2 mg meningkatkan metabolisme. Peningkatan metabolisme
mfla pulv da in caps dtd No.LX meningkatkan tingkat metabolit hepatotoksik
S 2 dd 1
R/ Aspilet 80 gram XXX
S 2 dd 1
R/ Amlodipin 10 gram XXX
S 2 dd 1

72. R/ Paracetamol 325 mg Paracetamol – Diazepam Tidak ada


Diazepam 1 mg
mfla pulv da in caps dtd No.XX
S 2 dd 1
R/ Sohobion tab No. LX
S 2 dd 1
73. R/ Paracetamol 600 mg Paracetamol – Diazepam Diazepam menurunkan tingkat paracetamol dengan
Diazepam 1, 2 mg meningkatkan metabolisme. Peningkatan metabolisme
mfla pulv da in caps No.XXX meningkatkan tingkat metabolit hepatotoksik
S 2 dd 1
R/ Asam Folat LX
S 2 dd 1
74. R/ Paracetamol 450 mg Paracetamol – Diazepam Diazepam menurunkan tingkat paracetamol dengan
Diazepam 2 mg meningkatkan metabolisme. Peningkatan metabolisme
Meloxicam 9 mg meningkatkan tingkat metabolit hepatotoksik
mfla pulv da in caps dtd No.XXX Paracetamol – Meloxicam Tidak ada
S 2 dd 1 Diazepam – Meloxicam Tidak ada

75. R/ Thiamin HCl 100 mg Thiamin HCl - Niacin Tidak ada


Niacinamid 30 mg Thiamin – Phenobarbital Tidak ada
Phenobarbital 20 mg

63
PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

No Komposisi Resep Interaksi antar obat Mekanisme


Mfla dtd pulv No. LX Niacin – Phenobarbital Tidak ada
S 2 dd pulv 1
R/ Depakene Syr lag
S 2 dd ml 2
R/ Topanax Spr 25 cap XXV
S 2 dd 1/2 – 0 – 1/3
76. R/ Paracetamol 450 mg Paracetamol – Diazepam Diazepam menurunkan tingkat paracetamol dengan
Diazepam 1 mg meningkatkan metabolisme. Peningkatan metabolisme
mfla pulv da in caps dtd No.XXX meningkatkan tingkat metabolit hepatotoksik
S 1 dd 1
77. R/ Paracetamol 325 mg Paracetamol – Diazepam Diazepam menurunkan tingkat paracetamol dengan
Diazepam 2 mg meningkatkan metabolisme. Peningkatan metabolisme
mfla pulv da in caps dtd No.VI meningkatkan tingkat metabolit hepatotoksik
S1–0–1
R/ Meloxicam mg 15 IV
S1–0–1
R/ Ranitidin VI
S1–0–1
R/ Gabapentin mg 70 VI
S 1 – 0 – 1 pc
78. R/ Thiamin mg 50 Thiamin – Niacin Tidak ada
Niacin mg 25
mfla dtd pulv No. LX
S 2 dd puv 1
R/ Depakene Syr lag I
S 2 dd ml 1,8

64
PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

No Komposisi Resep Interaksi antar obat Mekanisme


79. R/ Paracetamol 1/2 tab Paracetamol – Tramadol Tidak ada
Tramadol 1/2 tab
mfla pulv da in caps dtd No.XV
S 2 dd 1
R/ Meloxicam 75 mg XV
S 2 dd 1

80. R/ Paracetamol 600 mg Paracetamol – Diazepam Diazepam menurunkan tingkat paracetamol dengan
Diazepam 1 mg meningkatkan metabolisme. Peningkatan metabolisme
Amytriptilin 5 mg meningkatkan tingkat metabolit hepatotoksik
mfla pulv da in caps No.LX Paracetamol – Amytriptilin Tidak ada
S 2 dd 1
Diazepam – Amytriptilin Diazepam dan amitriptyline baik peningkatan sedasi.
R/Captropil 25 gram LX Potensi untuk interaksi, memantau
S 2 dd 1
R/ Ranitidin LX
S 2 dd 1

81. R/ Metilprednisolon mg 6 Metilprednisolon – Salbutamol Tidak ada


Salbutamol mg 75 Metilprednisolon – Teofilin Methylprednisolone + teofilin
Teofilin mg 70 Methylprednisolone akan menurunkan tingkat atau efek
mfla pulv da in caps No. V teofilin dengan mempengaruhi hati / usus metabolisme
S 1 dd 1 enzim CYP3A4. Interaksi yang signifikan mungkin,
memantau secara ketat.

Salbutamol – Teofilin Tidak ada

65
PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

No Komposisi Resep Interaksi antar obat Mekanisme


82. R/ Paracetamol 300 mg Paracetamol – Diazepam Diazepam menurunkan tingkat paracetamol dengan
Diazepam 2 mg meningkatkan metabolisme. Peningkatan metabolisme
mfla pulv da in caps No.LX meningkatkan tingkat metabolit hepatotoksik
S 2 dd 1

R/ Renadinac 50 gram LX
S 2 dd 1
83. R/ Paracetamol 450 mg Paracetamol – Meloxicam Tidak ada
Meloxicam 5 mg
Diazepam 1 mg
mfla pulv da in caps dtd No.XXX
S 2 dd 1
R/ Nepatic 100 gram No. XXX Paracetamol – Diazepam Diazepam menurunkan tingkat paracetamol dengan
S 2 dd 1 meningkatkan metabolisme. Peningkatan metabolisme
R/ Lapibal 500 gram No. XXX meningkatkan tingkat metabolit hepatotoksik
S 2 dd 1

Meloxicam – Diazepam Tidak ada


84. R/ Paracetamol 650 mg Paracetamol – Diazepam Diazepam menurunkan tingkat paracetamol dengan
Diazepam 2 mg meningkatkan metabolisme. Peningkatan metabolisme
mfla pulv da in caps No.XXX meningkatkan tingkat metabolit hepatotoksik
S 2 dd 1
R/ Gabapentin 100 gram XXX
S 2 dd 1
R/ Mecobalamin 500 gram XXX
S 2 dd 1

66
PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

No Komposisi Resep Interaksi antar obat Mekanisme


85. R/ Paracetamol 500 mg Paracetamol – Diazepam Diazepam menurunkan tingkat paracetamol dengan
Diazepam 2 mg meningkatkan metabolisme. Peningkatan metabolisme
mfla pulv da in caps dtd No.X meningkatkan tingkat metabolit hepatotoksik
S 1 dd 1 prn.
R/ Clopidogrel 75 No. XXX
S 1 dd 1
86. R/ Paracetamol 600 mg Paracetamol – Tramadol Tidak ada
Tramadol 10 mg Paracetamol – Diazepam Diazepam menurunkan tingkat paracetamol dengan
Diazepam 2 mg meningkatkan metabolisme. Peningkatan metabolisme
mfla pulv da in caps dtd No.XXX meningkatkan tingkat metabolit hepatotoksik
S 2 dd 1 Tramadol – Diazepam Diazepam + tramadol
Diazepam dan tramadol baik peningkatan sedasi. Potensi
untuk interaksi, memantau.
87. R/ Paracetamol 325 mg Paracetamol – Diazepam Diazepam menurunkan tingkat paracetamol dengan
Diazepam 2 mg meningkatkan metabolisme. Peningkatan metabolisme
Metilprednisolon 4 mg meningkatkan tingkat metabolit hepatotoksik
mfla pulv da in caps dtd No.XIV
S1–0–1
R/ Ranitidin XIV Paracetamol – Metilprednisolon Tidak ada
S1–0–1
R/ Meloxicam 7,5 mg Diazepam – Metilpredisolon Methylprednisolone akan menurunkan tingkat atau efek
S1–0–1 diazepam dengan mempengaruhi hati / usus metabolisme
enzim CYP3A4. Interaksi yang signifikan mungkin,
memantau secara ketat.

88. R/ Paracetamol 500 mg Paracetamol - Tramadol Tidak ada


Tramadol 40 mg Paracetamol – Diazepam Diazepam menurunkan tingkat paracetamol dengan
Diazepam 2 mg meningkatkan metabolisme. Peningkatan metabolisme
mfla pulv da in caps dtd No.XXX meningkatkan tingkat metabolit hepatotoksik
S 3 dd 1 Tramadol – Diazepam Diazepam dan tramadol baik peningkatan sedasi. Potensi
untuk interaksi, memantau.

67
PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

No Komposisi Resep Interaksi antar obat Mekanisme


89. R/ Asam Salisilat 3% Asam salisilat – inerson ointment Tidak ada
Inerson oint.. 12 gram Asam salisilat – Oleum cocos Tidak ada
Ol. Cocos ad. 30 ml Inerson ointment – Oleum cocos Tidak ada
mfla da in lag I
S 2 dd ve
90. R/ Paracetamol 600 mg Paracetamol – Tramadol Tidak ada
Tramadol 10 mg
Klobazam 7,5 mg Paracetamol – Klobazam Tidak ada
mfla pulv da in caps dtd No.XXX Tramadol – Klobazam Klobazam + tramadol
S 2 dd 1 klobazam akan meningkatkan tingkat atau efek tramadol
dengan mempengaruhi enzim hati CYP2D6 metabolisme.
R/ Nepatic 100 gram No. XXX Interaksi yang signifikan mungkin, memantau secara
S 2 dd 1 ketat. Dosis yang lebih rendah dari obat yang
dimetabolisme oleh CYP2D6 mungkin diperlukan bila
R/ Flunarizin 5 gram No. XX digunakan secara bersamaan.
S 2 dd 1

Tramadol + klobazam
Potensi untuk interaksi, memantau. Komentar:
administrasi bersamaan dapat meningkatkan potensi efek
CNS (misalnya, peningkatan sedasi atau depresi
pernafasan).

91. R/ Paracetamol 325 mg Paracetamol – Tramadol Tidak ada


Tramadol 37,5 mg
mfla pulv da in caps dtd No.X
S 2 dd 1
R/ Renadinac tab 50 mg No.X
S 2 dd 1
R/ Gabapentin tab 100 mg No.X
S 2 dd 1

68
PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

No Komposisi Resep Interaksi antar obat Mekanisme


91. R/ Teofilin 50 mg Teofilin + Salbutamol Tidak ada
Salbutamol 0,6 mg Teofilin + Metilprednisolon Methylprednisolone akan menurunkan tingkat atau efek
Metilprednisolon 11/2 tab teofilin dengan mempengaruhi hati / usus metabolisme
mfla pulv da in caps No.XX enzim CYP3A4. Interaksi yang signifikan mungkin,
S 3 dd 1 pc. memantau secara ketat.
R/ Metoclopramide No. XV
S 3 dd 1 Salbutamol + Metilprednisolon Tidak ada
92. R/ Paracetamol 300 mg Paracetamol + Diazepam Diazepam menurunkan tingkat paracetamol dengan
Diazepam 2 mg meningkatkan metabolisme. Peningkatan metabolisme
mfla pulv da in caps dtd No.XXX meningkatkan tingkat metabolit hepatotoksik
S 2 dd 1 pc.
R/ Ranitidin 150 mg No. XXX
S 2 dd 1
93. R/ Paracetamol 650 mg Paracetamol + Diazepam Diazepam menurunkan tingkat paracetamol dengan
Diazepam 1,2 mg meningkatkan metabolisme. Peningkatan metabolisme
mfla pulv da in caps dtd No.LX meningkatkan tingkat metabolit hepatotoksik
S 3 dd 1 prn.
94. R/ Paracetamol 375 mg Paracetamol + Diazepam Diazepam menurunkan tingkat paracetamol dengan
Diazepam 2 mg meningkatkan metabolisme. Peningkatan metabolisme
mfla pulv da in caps dtd No.XXX meningkatkan tingkat metabolit hepatotoksik
S 2 dd 1
95. R/ Paracetamol 450 mg Paracetamol + diazepam Diazepam menurunkan tingkat paracetamol dengan
Diazepam 1 mg meningkatkan metabolisme. Peningkatan metabolisme
Amitryptilin 5 mg meningkatkan tingkat metabolit hepatotoksik
mfla pulv da in caps dtd No.XXX Paracetamol + Amitriptylin Tidak ada
S 2 dd 1
R/ Meloxicam 15 gram XXX Diazepam + Amitriptylin Diazepam dan amitriptyline baik peningkatan sedasi.
S 2 dd 1 Potensi untuk interaksi, memantau

69
PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

No Komposisi Resep Interaksi antar obat Mekanisme


96. R/ Paracetamol 325 mg Paracetamol + Tramadol Tidak ada
Tramadol 37,5 mg Paracetamol + Amitriptylin Tidak ada
Amitryptilin 12,5 mg
mfla pulv da in caps No.LX Tramadol + Amitriptylin Amitriptyline dan tramadol kedua tingkat serotonin
S 2 dd 1 meningkat. Potensi untuk interaksi berbahaya. Gunakan
dengan hati-hati dan memantau secara ketat.
R/ Meloxicam 500 mg No.LX
S 2 dd 1 Tramadol dan amitriptyline baik peningkatan sedasi.
Potensi untuk interaksi, memantau.

97. R/ Teofilin 75 mg Teofilin + Salbutamol Tidak ada


Salbutamol 1 mg Teofilin + Amboxol Tidak ada
Ambroxol 15 mg Salbutamol + Ambroxol Tidak ada
mfla pulv da in caps dtd No. XXX
S 3 dd 1 bila batuk/sesak

98. R/ Paracetamol 650 mg Paracetamol + Diazepam Diazepam menurunkan tingkat paracetamol dengan
Diazepam 2 mg meningkatkan metabolisme. Peningkatan metabolisme
mfla pulv da in caps dtd No.XV meningkatkan tingkat metabolit hepatotoksik
S 3 dd 1 prn.

99. R/ Paracetamol 500 mg Paracetamol + Tramadol Tidak ada


Tramadol 37,5 mg Paracetamol + Diazepam Diazepam menurunkan tingkat paracetamol dengan
Diazepam 2 mg meningkatkan metabolisme. Peningkatan metabolisme
mfla pulv da in caps dtd No.LX meningkatkan tingkat metabolit hepatotoksik
S 2 dd 1 prn. Tramadol + Diazepam Diazepam + tramadol
Diazepam dan tramadol baik peningkatan sedasi. Potensi
untuk interaksi, memantau

70
PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

No Komposisi Resep Interaksi antar obat Mekanisme


100. R/ Paracetamol 400 mg Paracetamol + Tramadol Tidak ada
Tramadol 37,5 mg
mfla pulv da in caps dtd No.XV
S 3 dd 1 pc.
101. R/ Paracetamol 400 mg Paracetamol + Diazepam Diazepam menurunkan tingkat paracetamol dengan
Diazepam 2 mg meningkatkan metabolisme. Peningkatan metabolisme
mfla pulv da in caps dtd No.XXX meningkatkan tingkat metabolit hepatotoksik
S 2 dd 1
R/ Meloxicam 7,5 gram XXX
S 2 dd 1
102. R/ Paracetamol 600 mg Paracetamol + Diazepam Diazepam menurunkan tingkat paracetamol dengan
Diazepam 1,2 mg meningkatkan metabolisme. Peningkatan metabolisme
mfla pulv da in caps No.XX meningkatkan tingkat metabolit hepatotoksik
S 2 dd 1
R/ Nepatic 300 XXX
S 2 dd 1
R/ Canderin 16 gram XXX
S 2 dd 1
R/ Amlodipine 5 gram XXX
S 2 dd 1
R/ Betaserc XXX
S 2 dd 1
R/ Vaclo XXX
S 2 dd 1

103. R/ Paracetamol 600 mg Paracetamol + Diazepam Diazepam menurunkan tingkat paracetamol dengan
Diazepam 2 mg meningkatkan metabolisme. Peningkatan metabolisme
mfla pulv da in caps No.LX meningkatkan tingkat metabolit hepatotoksik
S 2 dd 1

71
PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

No Komposisi Resep Interaksi antar obat Mekanisme


104. R/ Paracetamol 600 mg Paracetamol + Diazepam Diazepam menurunkan tingkat paracetamol dengan
Diazepam 1,2 mg meningkatkan metabolisme. Peningkatan metabolisme
mfla pulv da in caps No.XXX meningkatkan tingkat metabolit hepatotoksik
S 1 dd 1
R/ Depakene 200 XXX
S 1 dd 1
R/ Ranitidin XXX
S 1 dd 1
105. R/ Paracetamol 325 mg Paracetamol + Diazepam Diazepam menurunkan tingkat paracetamol dengan
Diazepam 2 mg meningkatkan metabolisme. Peningkatan metabolisme
mfla pulv da in caps dtd No.XV meningkatkan tingkat metabolit hepatotoksik
S 2 dd 1
R/ Sohobion tab No. X
S 2 dd 1
106. R/ Paracetamol 650 mg Paracetamol + Diazepam Diazepam menurunkan tingkat paracetamol dengan
Diazepam 1,2 mg meningkatkan metabolisme. Peningkatan metabolisme
mfla pulv da in caps dtd No.XV meningkatkan tingkat metabolit hepatotoksik
S 3 dd 1
107. R/ Paracetamol 325 mg Paracetamol +Diazepam Diazepam menurunkan tingkat paracetamol dengan
Diazepam 1,2 mg meningkatkan metabolisme. Peningkatan metabolisme
mfla pulv da in caps dtd No.LX meningkatkan tingkat metabolit hepatotoksik
S1–0–1
R/ Renadinac mg 25 XL
S 1 – 0 – 1 prn nyeri

R/ Ranitidin XL
S 1 – 0 – 1 pc

R/ Gabapentine mg 100 XL
S 1 – 0 – 1 pc

72
PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

No Komposisi Resep Interaksi antar obat Mekanisme


108. R/ Paracetamol 650 mg Paracetamol + Diazepam Diazepam menurunkan tingkat paracetamol dengan
Diazepam 1 mg meningkatkan metabolisme. Peningkatan metabolisme
mfla pulv da in caps dtd No.XXX meningkatkan tingkat metabolit hepatotoksik
S 2 dd 1
109. R/ Paracetamol 600 mg Paracetamol + Diazepam Diazepam menurunkan tingkat paracetamol dengan
Diazepam 0,8 mg meningkatkan metabolisme. Peningkatan metabolisme
mfla pulv da in caps No.XXX meningkatkan tingkat metabolit hepatotoksik
S 2 dd 1
110. R/ Thiamin tab 100 Thiamin + Niacin Tidak ada
Niacin tab 50 mg
Mfla pulv da in caps dtd No. XX
S 2 dd Cap 1

R/ Depakene syr. Lag


S 2 dd 3,5 cc

R/ Depakote caplet 250 mg


S 2 dd cap 1
R/ Phenobarbital tab 135
Mfla pulv da in caps dtd No. XX
S 2 dd cap 1

111. R/ Paracetamol 600 mg Paracetamol + Diazepam Diazepam menurunkan tingkat paracetamol dengan
Diazepam 1 mg meningkatkan metabolisme. Peningkatan metabolisme
mfla pulv da in caps dtd No.XXX meningkatkan tingkat metabolit hepatotoksik
S 1 dd 1
R/ Neurodex tab XXX
S 1 dd 1
112. R/ Paracetamol 500 mg Paracetamol + Diazepam Diazepam menurunkan tingkat paracetamol dengan
Diazepam 2 mg meningkatkan metabolisme. Peningkatan metabolisme
mfla pulv da in caps dtd No.LX meningkatkan tingkat metabolit hepatotoksik
S 2 dd 1

73
PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

No Komposisi Resep Interaksi antar obat Mekanisme


113. R/ Teofilin tab 70 Teofilin + Metilprednisolon Methylprednisolone + teofilin
Metilprednisolon tab 4 Methylprednisolone akan menurunkan tingkat atau efek
Codein tab 3 teofilin dengan mempengaruhi hati / usus metabolisme
mfla pulv da in caps dtd No. XXX enzim CYP3A4. Interaksi yang signifikan mungkin,
S 2 dd 1 memantau secara ketat.
Teofilin + Codein Tidak ada

Metilprednisolon + Codein Tidak ada


114. R/ Paracetamol 650 mg Paracetamol + Diazepam Diazepam menurunkan tingkat paracetamol dengan
Diazepam 2 mg meningkatkan metabolisme. Peningkatan metabolisme
mfla pulv da in caps dtd No.LX meningkatkan tingkat metabolit hepatotoksik
S 2 dd 1 cap
115. R/ Alprazolam 0,125 mg Alprazolam + Clobazam Alprazolam + clobazam
Clobazam 3 mg Alprazolam, clobazam. Lain (lihat komentar). Potensi
mfla pulv da in caps dtd No. XX untuk interaksi, memantau. Komentar: administrasi
S1–1–0 bersamaan dapat meningkatkan potensi efek CNS
(misalnya, peningkatan sedasi atau depresi pernafasan).
116. R/ Paracetamol 600 mg Paracetamol + Diazepam Diazepam menurunkan tingkat paracetamol dengan
Diazepam 1 mg meningkatkan metabolisme. Peningkatan metabolisme
mfla pulv da in caps dtd No.XXX meningkatkan tingkat metabolit hepatotoksik
S 2 dd 1
117. R/ Paracetamol 450 mg Paracetamol + Diazepam Diazepam menurunkan tingkat paracetamol dengan
Diazepam 1 mg meningkatkan metabolisme. Peningkatan metabolisme
Frisium 5 mg meningkatkan tingkat metabolit hepatotoksik
mfla pulv da in caps dtd No.XIV
S 2 dd 1 Paracetamol + Frisium Tidak ada

R/ Natrium Diclofenac 50 XIV Diazepam + Frisium Diazepam, clobazam. Lain (lihat komentar). Potensi
S 2 dd 1 pc untuk interaksi, memantau. Komentar: administrasi
bersamaan dapat meningkatkan potensi efek CNS
(misalnya, peningkatan sedasi atau depresi pernafasan)

74
PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

No Komposisi Resep Interaksi antar obat Mekanisme


118. R/ Paracetamol 600 mg Paracetamol + Tramadol Tidak ada
Tramadol 10 mg Paracetamol + Diazepam Diazepam menurunkan tingkat paracetamol dengan
Diazepam 2 mg meningkatkan metabolisme. Peningkatan metabolisme
mfla pulv da in caps dtd No.XXX meningkatkan tingkat metabolit hepatotoksik
S 2 dd 1 prn pc
R/ Gabapentin 100 gram No. XXX
S 2 dd 1 Tramadol + Diazepam Diazepam dan tramadol baik peningkatan sedasi. Potensi
R/ Lapibal 500 gram No. XXX untuk interaksi, memantau.
S 2 dd 1
119. R/ Alprazolam 0,125 mg Alprazolam + Clobazam Alprazolam, clobazam. Lain (lihat komentar). Potensi
Clobazam 3 mg untuk interaksi, memantau. Komentar: administrasi
mfla pulv da in caps dtd No. LX bersamaan dapat meningkatkan potensi efek CNS
S 2 dd 1 (misalnya, peningkatan sedasi atau depresi pernafasan).
120. R/ Teofilin 60 mg Teofilin + Salbutamol Tidak ada
Salbutamol 0,6 mg
Metilprednisolon 11/2 tab

mfla pulv da in caps dtd No. XV Teofilin + Metilprednisolon Methylprednisolone akan menurunkan tingkat atau efek
S 3 dd 1 teofilin dengan mempengaruhi hati / usus metabolisme
enzim CYP3A4. Interaksi yang signifikan mungkin,
memantau secara ketat.
Salbutamol + Metilprednisolon Tidak ada
121. R/ Paracetamol 450 mg Paracetamol + Diazepam Diazepam menurunkan tingkat paracetamol dengan
Diazepam 1 mg meningkatkan metabolisme. Peningkatan metabolisme
mfla pulv da in caps No.XXX meningkatkan tingkat metabolit hepatotoksik
S 2 dd 2
122. R/ Teofilin 60 mg Teofilin + Salbutamol Tidak ada
Salbutamol 1 mg Teofilin + Ambroxol Tidak ada
Ambroxol 150 mg Salbutamol + Ambroxol Tidak ada
mfla pulv da in caps dtd No. XXX
S 3 dd 1

75
PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

No Komposisi Resep Interaksi antar obat Mekanisme


123. R/ Teofilin tab 70 Teofilin + Metilprednisolon Methylprednisolone + teofilin
Metilprednisolon methylprednisolone akan menurunkan tingkat atau efek
Mfla pulv da in caps dtd No.XXX teofilin dengan mempengaruhi hati / usus metabolisme
S 2 dd 1 enzim CYP3A4. Interaksi yang signifikan mungkin,
memantau secara ketat.
124. R/ Paracetamol 400 mg Paracetamol + Codein Tidak ada
Codein 5 mg
mfla pulv da in caps No.XV
S 2 dd 1
R/ Mecobalamin tab XX
S 2 dd 1
125. R/ Paracetamol 450 mg Paracetamol + Diazepam Diazepam menurunkan tingkat paracetamol dengan
Diazepam 1 mg meningkatkan metabolisme. Peningkatan metabolisme
Amitriptylin 7,5 mg meningkatkan tingkat metabolit hepatotoksik
mfla pulv da in caps dtd No.XXX Paracetamol + Amitriptilin Tidak ada
S 2 dd 1
R/ Bamgetol 200 gram LX Diazepam + Amitriptylin Diazepam dan amitriptyline baik peningkatan sedasi.
S 2 dd 1 Potensi untuk interaksi, memantau.
R/ Nepatic 300 gram LX
S 2 dd 1
126. R/ Paracetamol 300 mg Paracetamol + Diazepam Diazepam menurunkan tingkat paracetamol dengan
Diazepam 2 mg meningkatkan metabolisme. Peningkatan metabolisme
mfla pulv da in caps No.XX meningkatkan tingkat metabolit hepatotoksik
S 2 dd 1

76
PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

No Komposisi Resep Interaksi antar obat Mekanisme


127. R/ Paracetamol 600 mg Paracetamol +Diazepam Diazepam menurunkan tingkat paracetamol dengan
Diazepam 2 mg meningkatkan metabolisme. Peningkatan metabolisme
mfla pulv da in caps dtd No.LX meningkatkan tingkat metabolit hepatotoksik
S 2 dd 1
R/ Ranitidin tab 10 XXX
S 2 dd 1
R/ Betaserc 80 gram 10 LX
S 2 dd 1

128. R/ Paracetamol 100 mg Paracetamol + Diazepam Diazepam menurunkan tingkat paracetamol dengan
Diazepam 2 mg meningkatkan metabolisme. Peningkatan metabolisme
mfla pulv da in caps dtd No.XXX meningkatkan tingkat metabolit hepatotoksik
S 2 dd 1
R/ Ranitidin tab No. XX
S 2 dd 1
129. R/ Paracetamol 400 mg Paracetamol + Ibuprofen Tidak ada
Ibuprofen 200 mg
mfla pulv da in caps No.XV
S 2 dd 1
R/ Mecobalamin 500 gram XV
S 2 dd 1
R/ Diazepam 2 gram XV
S 2 dd 1
R/ Gabapentin 100 gram XV
S 2 dd 1

77
PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

No Komposisi Resep Interaksi antar obat Mekanisme


130. R/ Paracetamol 600 mg Paracetamol + Diazepam Diazepam menurunkan tingkat paracetamol dengan
Diazepam 1,2 mg meningkatkan metabolisme. Peningkatan metabolisme
mfla pulv da in caps No.XXX meningkatkan tingkat metabolit hepatotoksik
S 2 dd 1
R/ Vaclo XXX
S 2 dd 1
R/ Ranitidin XXX
S 2 dd 1

131. R/ Amitriptylin 10 mg Amitriptylin + Paracetamol Tidak ada


Paracetamol 300 mg Amitriptylin + Diazepam Diazepam dan amitriptyline baik peningkatan sedasi.
Diazepam 2 mg Potensi untuk interaksi, memantau.
mfla pulv da in caps dtd No.XX
S 1 dd 1 Paracetamol + Diazepam Diazepam menurunkan tingkat paracetamol dengan
R/ Bisoprolol 2,5 gram XXX meningkatkan metabolisme. Peningkatan metabolisme
S 1 dd 1 meningkatkan tingkat metabolit hepatotoksik
R/ Valsartan 80 gram XXX
S 1 dd 1
R/ Sohobion XXX
S 1 dd 1
R/ Fitbon XX
S 1 dd 1

132. R/ Paracetamol 325 mg Paracetamol + Diazepam Diazepam menurunkan tingkat paracetamol dengan
Diazepam 2 mg meningkatkan metabolisme. Peningkatan metabolisme
mfla pulv da in caps dtd No.XXX meningkatkan tingkat metabolit hepatotoksik
S 2 dd 1
R/ Nepatic 100 mg No.LX
S 2 dd 1
R/ Ranitidin tab No. XX
S 2 dd

78
PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

No Komposisi Resep Interaksi antar obat Mekanisme


133. R/ Paracetamol 450 mg Paracetamol + Diazepam Diazepam menurunkan tingkat paracetamol dengan
Diazepam 1 mg meningkatkan metabolisme. Peningkatan metabolisme
mfla pulv da in caps No.XXX meningkatkan tingkat metabolit hepatotoksik
S 2 dd 1

134. R/ Paracetamol 350 mg Paracetamol + Diazepam Diazepam menurunkan tingkat paracetamol dengan
Diazepam 2 mg meningkatkan metabolisme. Peningkatan metabolisme
mfla pulv da in caps dtd No.XXX meningkatkan tingkat metabolit hepatotoksik
S 2 dd 1

R/ Lapibal 500 gram No. XXX


S 2 dd 1
135. R/ Teofilin 75 mg Teofilin + GG Tidak ada
GG 50 mg Teofilin + Salbutamol Tidak ada
Salbutamol 2 mg GG + Salbutamol Tidak ada
mfla pulv da in caps No. XC
S 3 dd caps 1
136. R/ Paracetamol 600 mg Paracetamol + Diazepam Diazepam menurunkan tingkat paracetamol dengan
Diazepam 1,2 mg meningkatkan metabolisme. Peningkatan metabolisme
mfla pulv da in caps No.XXX meningkatkan tingkat metabolit hepatotoksik
S 2 dd 1
R/ Ranitidin XXX
S 2 dd 1
137. R/ Teofilin 60 mg Teofilin + Salbutamol Tidak ada
Salbutamol 0,6 mg Teofilin + Metilprednisolon Methylprednisolone akan menurunkan tingkat atau efek
Metilprednisolon 11/2 tab teofilin dengan mempengaruhi hati / usus metabolisme
mfla pulv da in caps dtd No. XX enzim CYP3A4. Interaksi yang signifikan mungkin,
S 3 dd 1 pc memantau secara ketat.
Salbutamol + Metilprednisolon Tidak ada
138. R/ Teofilin 65 mg Teofilin + Salbutamol Tidak ada
Salbutamol 2 mg Teofilin + CTM Tidak ada
1
CTM /2 tab Teofilin + Metilprednisolon Methylprednisolone akan menurunkan tingkat atau efek

79
PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

No Komposisi Resep Interaksi antar obat Mekanisme


Metilprednisolon 2 mg teofilin dengan mempengaruhi hati / usus metabolisme
Mfla pulv da in caps No. XXX enzim CYP3A4. Interaksi yang signifikan mungkin,
S 3 dd 1 caps memantau secara ketat.
Salbutamol + CTM Chlorpheniramine meningkatkan dan albuterol
menurunkan sedasi. Pengaruh interaksi tidak jelas,
gunakan hati-hati. Potensi untuk interaksi, memantau.
Salbutamol + Metilprednisolon Tidak ada
CTM + Metilprednisolon Tidak ada
139. R/ Paracetamol 800 mg Paracetamol + Diazepam Diazepam menurunkan tingkat paracetamol dengan
Diazepam 1,2 mg meningkatkan metabolisme. Peningkatan metabolisme
mfla pulv da in caps No.XXX meningkatkan tingkat metabolit hepatotoksik
S 2 dd 1
R/ Lansoprazol XXX
S 2 dd 1
R/ Canderin 8 gram XXX
S 2 dd 1
R/ Simvastatin XXX
S 2 dd 1

140. R/ Paracetamol 325 mg Paracetamol + Diazepam Diazepam menurunkan tingkat paracetamol dengan
Diazepam 1,2 mg meningkatkan metabolisme. Peningkatan metabolisme
mfla pulv da in caps dtd No.LX meningkatkan tingkat metabolit hepatotoksik
S1–0–1
R/ Ranitidin LX
S1–0–1

141. R/ Paracetamol 450 mg Paracetamol + Diazepam Diazepam menurunkan tingkat paracetamol dengan
Diazepam 1 mg meningkatkan metabolisme. Peningkatan metabolisme
Amitriptylin 5 mg meningkatkan tingkat metabolit hepatotoksik
mfla pulv da in caps No.XXX Paracetamol + Amitriptylin Tidak ada
S 2 dd 1 Diazepam + Amitripylin Diazepam + amitriptyline

80
PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

No Komposisi Resep Interaksi antar obat Mekanisme


diazepam dan amitriptyline baik peningkatan sedasi.
Potensi untuk interaksi, memantau.
142. R/ Paracetamol 300 mg Paracetamol + Diazepam Diazepam menurunkan tingkat paracetamol dengan
Diazepam 2 mg meningkatkan metabolisme. Peningkatan metabolisme
mfla pulv da in caps dtd No.XXX meningkatkan tingkat metabolit hepatotoksik
S 2 dd 1 pc
R/ Meloxicam 15 mg tab XV
S 2 dd 1
R/ Methylcobal 500 mg XXX
S 2 dd 1
143. R/ Paracetamol 500 mg Paracetamol + Codein Tidak ada
Codein 5 mg
mfla pulv da in caps No.XV
S 2 dd 1
144. R/ Miconazole cr 10 gram Miconazole + Hidrokortison Tidak ada
Hidrokortison cr 10 gram
Mfla da in lac
S 2 dd ne
145. R/ Paracetamol 400 mg Paracetamol + Diazepam Diazepam menurunkan tingkat paracetamol dengan
Diazepam 1,5 mg meningkatkan metabolisme. Peningkatan metabolism
mfla pulv da in caps dtd No.XX meningkatkan tingkat metabolit hepatotoksik
S 2 dd 1 caps

81
PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

BIOGRAFI PENULIS
Penulis skripsi berjudul “Prevalensi dan Evaluasi Interaksi
Farmakokinetik Peresepan Racikan pada Pasien Rawat
Jalan di RSUP Dr. Sardjito Yogyakarta Periode Desember
2013” memiliki nama lengkap Lenny Aftalina Letlora,
lahir di Palangkaraya 27 Juni 1992, yang merupakan anak
kedua dari tiga bersaudara, dari pasangan Bernadus
Letlora, S.H., dan Rayan Murtiaty. Awal pendidikannya
ditempuh di TK Palangka I Kota Palangkaraya (1997-
1998). Kemudian penulis menempuh pendidikannya di SD
Katolik Santo Don Bosco Palangkaraya (1998-2004), SMP
Katolik Santo Paulus Palangkaraya (2004-2007), dan SMA
Negeri 2 Palangkaraya (2007-2010). Setelah lulus dari
pendidikan tingkat SMA, penulis melanjutkan ke jenjang
yang lebih tinggi yaitu di Fakultas Farmasi Universitas Sanata Dharma Yogyakarta
(2010-2014). Penulis aktif dalam kegiatan kemahasiswaan di dalam fakultas, antara
lain panitia donor darah sejuta jiwa (2010), Peserta Pengabdian Masyarakat dalam
kegiatan penyuluhan (2011), Peserta Program Kreativitas Mahasiswa Kewirausahaan
(2012), volunteer kampanye informasi obat (2012). Kegiatan di luar kampus yang
diikuti oleh penulis adalah sebagai relawan tenaga kefarmasian di Persekutuan
Mahasiswa Kristen Antar Universitas Yogyakarta (Perkantas), dan aktivis di GKI
Gejayan Yogyakarta.

82