Anda di halaman 1dari 4

Assalaamu’alaikum Warahmatullahi wabaarakaatuh

‫الر ِح ِيم‬
َّ ‫من‬
ِ ْ‫الرح‬
َّ ِ‫بِس ِْم هللا‬
‫ والصالة والسالم على محمد سيد‬،‫الحمد هلل الذى فضل على بنى آدم بالعلم والعمل على جميع العالم‬
‫ وعلى آله وأصحابه ينابيع العلوم والحكم‬،‫العرب والعجم‬

‫وبعد‬

‫ِين‬ ِ ً‫ن َخ ْل ِف ِه َْم َذُ ِريَّ َة‬


ََّ ‫َضعافًا َخافُوا َعلي ِْه َْم َف ْليتَّقُوا‬
َ ‫َّللا َو ْليقُولُوا َق ْو ًَل َ و ْلي ْخشَ َالَّذ‬ َْ ‫َم‬
ِ ‫ل َْو َتركُوا‬
‫سدِيدًا‬
Pertama-tama marilah kita panjatkan puja kepada Allah yang maha kuasa, puji kepada Allah
yang maha suci, syukur kepada Allah yang maha Gofur, yang masih memberi kita nikmat
umur, tapi awas hadirin, itu umur jangan dihambur-hambur, nanti kita bisa tergolongkan
orang yang kufur (nikmat), yuk lebih baik kita bersyukur, dengan bershalawat kepada rasul,
yang maha luhur, juga kepada sahabat-sahabatnya yang pada jujur, sehingga menjadikan umat
islam masyhur dan juga makmur, dari barat sampai ke timur. Alhamdulillah …

Apabila kita lihat, perkembangan dunia modern di zaman sekarang, telah menjadikan adanya
berbagai macam ragam kehidupan di masyarakat, terutama masyarakat Indonesia. Hal ini
salah salah satunya diakibatkan oleh, semakin majunya, semakain tingginya, semakin
meningkatnya Ilmu pengetahuan dan Teknologi (IPTEK), tanpa didasari atau tanpa dilandasi
Iman dan Taqwa (IMTAQ), yang mana hal ini lebih cepat pengaruhnya bagi masyarakat
dunia, khususnya Indonesia terutama dikalangan generasi muda.

Timbul pertanyaan, lalu bagaimana cara membangun generasi penerus islam (Pemuda atau
Remaja) yang bersifat islami di zaman modern seperti ini? Ini tanda Tanya besar hadirin …

Para Ulama (Jumhur) berpendapat, salah satu cara membangun generasi penerus islam atau
pemuda juga remaja islam yang islami di zaman modern seperti ini adalah
dengan “Pendidikan Akhlak” , yang saya angkat menjadi judul pidato saya pada kesempatan
ini.
Apa itu akhlak?

Akhlak adalah adatul iradah (sesuatu yang telah menjadi kebiasaan). Akhlak merupakan salah
satu bentuk pemberian dari Allah swt kepada makhluk pilihan seperti manusia, yang mana
akhlak ini harus dibimbing dan diarahkan ke jalan yang benar, jalan yang lurus menurut
islam.

Lalu bagaimana cara membangun akhlak bagi seorang remaja atau pemuda islam agar
menjadi pemuda dan remaja yang islami?

Luqmanul Hakim, seorang pemberi nasihat memberikan petunjuk kepada kita bagaimana cara
membangun akhlak yang baik dalam islam, sehingga bisa menjadi generasi yang islami. Yaitu
dengan cara kita mengetahui, apa pondasi akhlak bagi seorang muslim agar menjadi akhlak
yang baik.
Lalu apa itu pondasi akhlak bagi seorang muslim?

Pondasi akhlak bagi seorang muslim ialah akidah yang benar, akidah yang lurus.
Sebagaimana nasihat pertama luqmanul hakim atau bisa kita sebut nasihat yang terpenting
yang diabadikan oleh Allah swt dalam Al-Qur’an :

َ‫ظ ْلمََع ِظيم‬


ُ ‫ش ْركََل‬ َّ ِ‫َيََلََتُش ِْر ْكََب‬
ِ ‫اَللََِإِنَََّال‬ ِ ‫وإِ ْذََقالََلُ ْقم‬
ُ ‫انََُل ْبنِ ِهََو ُهوََي ِع‬
َّ ‫ظهََُياَبُن‬
Hai Anaku, janganlah kau menyekutukan Allah
Jadi akhlak yang benar adalah akhlak yang dilandasi dengan iman kepada Allah, sehingga
akan tertolak akhlak yang baik apabila tidak dilandasi keimanan kepada Allah.
Selain itu, orang tua juga berperan penting dalam membimbing anak dalam akidah dan akhlak
untuk generasi penerus yang islami, sebagaimana dalam al-qur’an :

ِ ً‫ُواَم ْنََخ ْل ِف ِه ْمََذُ ِريَّة‬


‫ََضعافًاَخافُوا‬ ِ ‫واَّللاََو ْليقُولُواَق ْو ًلََسدِيدًا و ْلي ْخشََالَّذِينََل ْوََترك‬
َّ ُ‫علي ِْه ْمََف ْليتَّق‬
Hendaklah kalian takut apabila meninggalkan generasi penerus di belakang kalian generasi
yang lemah
Lemah disini lemah dalam berbagai aspek, salah satu aspek terpentingnya yaitu dalam
masalah lemah dalam akidah dan juga lemah dalam berprilaku yang baik (akhlak).

Tidak terlepas dari hanya orang tua saja, generasi mudanya pun harus menyadari bahwa
mereka harus menjadi generasi yang islami dengan menerapkan akhlak yang baik yang telah
di ajarkan orang tuanya sebelumnya, karena mereka sebagai calon pemimpin yang disebut
dalam sebuah ungkapan :

‫شبان اليوم رجال الغ‬

Pemuda hari ini adalah pemimpin di hari esok


Mereka (generasi muda) dituntut untuk mengembangkan atau meningkatkan keyakinan
mereka dalam akidah dan juga akhlak setelah mendapat bimbingan dari orang tuanya
sebagaimana disebutkan tadi, sehingga menjadikan “Pendidikan Akhlak” bagi generasi muda
supaya menjadi generasi yang islami akan berkelanjutan atau terus menerus menjadi kebaikan
yang dibudayakan, juga cita-cita dalam menjadikan generasi islam yang islami juga akan
terwujud.

Bila ada sumur di lading


Bolehlah kita menumpang mandi
Bila ada umur panjang
Bolehlah kita berjumpa lagi
Wassalaamu’alaikum Warahmatullahi Wab
Assalamula’alaikum Wr.Wb
,‫ان‬
َ ‫س‬ ْ
َ ْ‫اْلح‬ َ ْ
َ ‫اْلسَْل َم َو‬
َ ‫ان َو‬
َ ‫اْل ْي َم‬ْ
َ َ‫علَ ْينَا ب‬
َ ‫َي َم هن‬ ْ ‫ اَلهذ‬,‫ان‬ َ ‫اْل ْنعَ َام َو‬
َ ‫الرض َْو‬ َ ْ ‫ض َل َو‬ْ َ‫ ذَي ْالف‬,‫َان‬ َ ‫ا َ ْل َح ْمدُ َ هّلِلَ ْال َك َري َْم ْال َمن‬
ُُ‫ أ َ هما بَ ْعد‬,‫ار‬
َ َ‫صحْ بَ َه ْاْل َ ْخي‬ َ ‫علَى ُم َح هم َد نَ ْال ُم ْخت ََار َو‬
َ ‫علَى ا َ َل َه َو‬ َ ‫س ََل ُم‬ ‫ص ََلة ُ َوال ه‬ ‫َوال ه‬
Yang saya hormati dan ta’ati kepala sekolah SMA/SMP IT Darul Hikmah, dewan asatidz,
dewan juri, hadirin hadirot rohimakumulloh.
Tiada untaian kata yang patut kita ucapkan kecuali rasa syukur Alhamdulillah kehadirat
Allah SWT, atas nikmat sehat yang diberikan kepada kita. Sholawat beriring Salam semoga
tetap kekal abadi kepada putranya Abdullah, buah hatinya Siti Aminah, Muhammad SAW,
yang telah memberi kabar gembira kepada ummat yang bertaqwa dan kabar duka bagi umat
yang durhaka.
Saudara-saudaraku yang saya cintai,
Pada kesempatan yang mulia ini saya akan menyampaikan pidato saya yang bertema
“mewujudkan generasi muda yang disiplin, jujur dan ulet”
Saudara-saudaraku yang saya cintai,
Masa muda merupakan masa yang penuh dengan harapan, penuh dengan cita-cita dan
penuh dengan romantika kehidupan cinta. Keindahan masa muda, dihiasi dengan bentuk fisik
yang masih kuat, berjalan masih cepat, penglihatan dan pendengaran masih akurat, pikiran
masih cermat, kulit wajah masih indah mengkilat, walaupun banyak jerawat. Oleh karena itu
pantas bila para pemuda merupakan salah satu penentu maju dan mundurnya suatu negara.

ُ ‫شب‬
‫هان ال َي ْو َم َر َجا ُل الغَد‬ ُ “pemuda hari ini adalah pemimpin di masa yang akan
datang”.
Saudara-saudaraku yang saya cintai,
Prof. Dr. BJ. Habibi mengatakan; setidaknya ada lima kelamahan yang harus kita hindari,
yakni; lemah harta, lemah fisik, lemah ilmu, lemah semangat hidup, dan yang sangat
ditakutkan adalah lemah akhlak. Jika lima kelemahan ini melekat pada generasi-generasi
pemuda, saya yakin mereka bukan sebagai pelopor pembangunan melainkan sebagai virus
pembangunan, penghambat pembangunan, bahkan penghancur pembangunan.
Oleh karenanya, agar tercipta generasi muda yang tangguh dan berakhlakul karimah, paling
tidak harus memiliki 3 pondasi utama;
Pertama, disiplin. Generasi muda yang unggul dan berkualitas harus memiliki kedisiplinan
yang tinggi, namun sebaliknya, jika bermalas-malasan serta tidak memiliki kedisiplinan yang
tinggi, maka tunggu saja masa depan yang suram dan mengenaskan. Sebab manusia pemalas
tidak akan pernah merasakan manisnya madu, tapi akan tenggelam dalam pahitnya empedu.
Tiada bahagia tanpa derita, tiada perjuangan tanpa pengorbanan. Kemalasan di masa muda
adalah kehancuran di masa tua.
Kedua, jujur. Kejujuran merupakan salah satu ciri generasi muda yang unggul. Bukan hannya
jujur terhadap orang lain, tetapi yang paling penting adalah kejujuran terhadap diri sendiri
untuk menjadi pribadi yang tangguh, kukuh dan utuh.
Dan yang Ketiga adalah, ulet. Generasi muda yang unggul tidak mudah putus asa dan selalu
ulet sesuai dengan kemampuan dan keahliannya.
Wahai…calon-calon pemimpin bangsa, mulai saat ini, mari olah rasa kita agar iman melekat,
olah rasio kita agar ilmu meningkat, dan tingkatkan belajar kita agar prestasi
meningkat. Setuju…!!!
Hadirin sekalian yang saya hormati,
Demikianlah pidato yang dapat saya sampaikan, jika ada sumur di ladang bolehlah saya
menumpang mandi, jika ada umur yang panjang pasti kita akan bertemu kembali.

Wassalamula’alaikum Wr.Wb
ََُ‫سال ُمَعل ْي ُك ْمَورحْ مةَُهللاَِوبركاتُه‬ َّ ‫ال‬
Para pemuda harapan bangsa, para pemudi harapan pertiwi yang ana banggakan Antum yang berada disini
apakah antum tau apa itu al-Qur’an yang antum baca setiap hari di dalam sholat atau diluar sholat? Al-
Qur’an adalah lampu penerang hati dalam menembus gelapnya lika-liku hidup dan penghidupan, al-Qur’an
adalah benteng pertahanan nan kokoh dari pesona godaan syetan yang menyesatkan, bahkan al-Qur’an
adalah kitab suci, yang sarat dengan inspirasi dan motivasi agar umat manusia memperluas wawasan,
memperdalam ilmu pengetahuan, menyempurnakan akhlak pergaulan, bahkan menciptakan generasi-
generasi rabbani nan qur’ani yang handal dan berakhlakul karimah. Allah SWT berfirman dalam al-Qur’an
surah al-Kahfi ayat 13 :
ِ ‫صَعليْكَنبأ ُه ْمَبِا ْلح‬
‫قَإِنَّ ُه ْمَفِتْيةَآمنُواَبِربِ ِه ْمَو ِزدْنا ُه ْمَهُدًى‬ ُّ ُ‫نحْ نُ َنق‬
Yang artinya n’syaallah : “Kami ceritakan kisah mereka kepadamu (Muhammad) dengan sebenarnya.
Sesungguhnya mereka itu adalah pemuda-pemuda yang beriman kepada Tuhan mereka dan Kami
tambahkan kepada mereka petunjuk; ayat 13” Kemudian Allah SWT menjelaskan cerita itu bahwa
sesungguhnya mereka adalah anak-anak yang masih remaja yang beriman kepada Tuhan mereka Yang
Maha Kuasa dengan penuh keyakinan. Meskipun masyarakat mereka menganut agama syirik, tetapi
mereka dapat mempertahankan keimanan mereka dari pengaruh kemusyrikan itu. Memang para pemuda
pada umumnya mempunyai sifat mudah menerima kebenaran, mereka lebih cepat menerima petunjuk ke
jalan yang benar dibandingkan dengan orang-orang tua yang sudah tenggelam dalam ajaran-ajaran yang
sesat. Seorang ahli hikmah berkata : “Pokok inti kepemudaan itu adalah keimanan. Dalam masa muda itu,
seseorang mulai menerima dan menemukan keimanan dan meneguhkan ke dalam pribadinya." Hadirin,
insan muda yang berbahagia Selama kita masih ada iman selama kita masih ada akhlak kita tidak akan
terjerumus masa muda kita kepada masa yang buruk, masa yang kacau, masa yang tidak ada gunanya untuk
bangsa ini. Contohnya saja jaman sekarang banyak anak muda yang tidak memperdulikan dirinya dimana
mereka berpoya-poya dimana mereka berkelakuan buruk tidak tahu menahu di tempat umum mereka saling
bermesraan dimana orang banyak lewat mereka tak memperdulikannya, Astagfirullah. Kita saat ini sudah
menempati bangku kuliah dimana kita di didik lebih maju untuk apa? ya untuk diri kita, untuk orang sekitar
dan untuk bangsa ini. Dimana bangsa ini butuh antum semua untuk memajukan yang lebih maju.
Seharusnya kita malu terhadap pemuda-pemudi dahulu dimana mereka rela berkorban seluruh raga untuk
bangsa, masa kita disini hanya berkorban dengan otak tidak bisa, dimana jiwa muda kita, jangan letoy lah.
Di dalam sebuah hadist yang di riwayatkan oleh AL. Hakim :
َ‫ساَقبْلَخ ْمس‬ً ‫اِ ْغتنِ ْمَخ ْم‬
:ََ‫َصحَّتكَقبْلَسقمِ كَوَغِناكَقبْلَف ْق ِركَوَفراغكَقبْلَش ْغلِكَوَحياتكَقَبْلَم ْوتِك‬ ِ ‫شبابكَقبْلَهر ِمكَو‬
Yang insyallah artinya :”Manfaatkan lima perkara sebelum lima perkara : 1. Waktu mudamu sebelum
datang waktu tuamu, 2. Waktu sehatmu sebelum datang waktu sakitmu, 3. Masa kayamu sebelum datang
masa kefakiranmu, 4. Masa luangmu sebelum datang masa sibukmu, 5. Hidupmu sebelum datang
kematianmu.” (HR. Al Hakim dalam Al Mustadroknya). Nah jadi kita manfaatkan masa muda kita ini
sebaik-sebaiknya kalau kita sudah tua apa yang kita berikan kepada anak cucu kita. Jika kita pintar
mengontrol diri kita saat ini kita tidak akan rugi sekarang atau kelak nanti. Kita contoh nabi kita nabi
Muhammad SAW beliau itu seorang yang terlahir di mana masa muda beliau di tinggalkan kedua orang tua
beliau, beliau hidup dengan paman beliau yang bernama abu thalib adik kandung dari ayahanda Abdullah.
Akan tetapi Abu Thalib memperlakukan nabi kita Muhammad SAW dengan penuh kasih sayang melebihi
putranya sendiri. Rasa sayang yang di tunjukkan Abu Thalib bukan sikap sayang yang memanjakan tetapi
yang bersifat mendidik. Bersama pamannya, Nabi Muhammad hidup dengan sederhana karena Abu Thalib
adalah orang yang sederhana secara materi dan gaya hidup. Berkat kesederhanaan itu membuat nabi
menjadi sosok yang mudah berempati pada kaum lemah, miskin, dan terpinggirkan. Para insan muda yang
di Rahmati Allah Waktu seusia muda nabi muhammad menghindari semua perilaku buruk yang menjadi
tradisi dikalangan pemuda seusia nabi, pada masa itu seperti bejudi, berzina, meminum minuman keras,
berkelakuan kasar dan lain-lain. Sehingga beliau dikenali sebagai As Sadiq (yang benar) dan Al Amin
(yang dapat di percaya). Dengan dakwah yang di atas tadi dapat kita simpulkan bahwa masa muda kita
dapat diisi dengan berbagai kegiatan positif seperti pendidikan formal dan non-formal, aktivitas organisasi,
dan kegiatan sosial kemasyarakatan. Intinya, jangan sampai dalam usia produktif ini menjadi pengangguran
tanpa aktivitas yang berarti.
ُ‫سال ُمَعل ْي ُك ْمَورحْ مةَُهللاَِوبركات ُ َه‬
َّ ‫ال‬