Anda di halaman 1dari 23

RINGKASAN MATA KULIAH

BISNIS INTERNATIONAL

“BISNIS LINTAS BUDAYA”

Dosen Pengampu : Dr. Henny Rahyuda, S.E., M.M., Ak.

Oleh :

Raden Fernando Wijaya Kushendarto (1707532001)

Made Bayu Surya Prawitha (1707532027)

Danio Kristan Amalo (1707532050)

A.A Ngurah Bagus Wiradarma (1707532068)

I Kadek Dwi Handika Putra (1707532080)

I Made Edy Purnama Putra (1707532097)

FAKULTAS EKONOMI DAN BISNIS

UNIVERSITAS UDAYANA

2020

1
Pengertian Budaya
Ketika bepergian di negara lain, kita sering melihat perbedaan dalam cara orang hidup
dan bekerja. Di Amerika Serikat, makan malam umumnya dimakan sekitar 6 p.m.; di Spanyol,
itu tidak disajikan sampai 8 atau 9 p.m. Di Amerika Serikat, kebanyakan orang berbelanja di
supermarket besar sekali atau dua kali seminggu; Italia cenderung berbelanja di toko kelontong
lokal yang lebih kecil hampir setiap hari. Pada dasarnya, kami mengalami perbedaan dalam
budaya — kumpulan nilai, kepercayaan, aturan, dan institusi yang dipegang oleh sekelompok
orang tertentu. Budaya adalah potret yang sangat kompleks dari orang. Ini mencakup segala
sesuatu dari minum teh di Inggris ke iklim tropis Barbados, ke Mardi Gras di Brasil.
Benar atau salah, kita cenderung untuk memohon konsep negara bangsa ketika berbicara
tentang budaya. Dengan kata lain, kita biasanya mengacu pada budaya Inggris dan Indonesia
seolah-olah semua Briton dan semua orang Indonesia secara budaya identik.
Budaya Nasional
Negara mendukung dan mempromosikan konsep budaya nasional dengan membangun
Museum dan monumen untuk melestarikan warisan dari peristiwa penting dan masyarakat.
Bangsa-negara juga campur tangan dalam bisnis untuk melestarikan harta lain dari budaya
nasional. Sebagian besar negara, misalnya, mengatur sektor ekonomi yang peka terhadap
budaya, seperti pembuatan film dan penyiaran.
Subkultur
Sekelompok orang yang berbagi cara hidup yang unik dalam yang lebih besar, budaya
dominan disebut subkultur. Subkultur dapat berbeda dari budaya dominan dalam bahasa, ras,
gaya hidup, nilai, sikap, atau karakteristik lainnya. Meskipun ada subkultur di semua negara,
mereka sering dipoles oleh kesan kita akan budaya nasional.
subkultur terkadang ada di seluruh perbatasan nasional. Orang yang tinggal di negara
yang berbeda tetapi yang berbagi subkultur yang sama dapat memiliki lebih banyak kesamaan
dengan satu sama lain daripada dengan sesama warga negara mereka. Subkultur ini dapat berbagi
perilaku pembelian yang berakar pada gaya hidup atau nilai yang memungkinkan mereka
dipasarkan dengan kampanye tunggal di seluruh dunia.

2
Lingkungan fisik
Fitur tanah mempengaruhi komunikasi pribadi dalam budaya. Fitur permukaan seperti
sungai yang dapat dinnavigasi dan dataran datar memfasilitasi perjalanan dan kontak dengan
orang lain.
Lingkungan fisik suatu daerah juga mempengaruhi kebutuhan produk konsumen.
Misalnya, ada sedikit pasar untuk skuter Honda (www.honda.com) di sebagian besar daerah
pegunungan karena mesin skuter terlalu kecil untuk memanjat nilai curam. Daerah tersebut
adalah pasar yang lebih baik untuk perusahaan yang lebih kasar, bermanuver, on-off jalan sepeda
motor yang memiliki mesin yang lebih kuat.
Iklim mempengaruhi di mana orang menetap dan sistem distribusi yang mereka ciptakan.
Di Australia, kondisi panas dan kering yang intens di dua gurun besar dan kondisi hutan di timur
laut mendorong pemukiman ke daerah pesisir. Kondisi ini dikombinasikan dengan biaya
transportasi darat yang lebih tinggi berarti perairan pantai masih digunakan untuk
mendistribusikan produk antara kota yang jauh. Iklim juga dapat berperan dalam menentukan
kebiasaan kerja. Panas matahari musim panas tumbuh intens di sore hari di negara Eropa Selatan,
Afrika Utara, dan Timur Tengah. Untuk alasan ini, orang sering mengambil istirahat sore satu
atau dua jam pada bulan Juli dan Agustus.
Butuh pengetahuan budaya
Sebuah gambaran visual dari budaya akan menyerupai gunung es. Fitur budaya yang
dapat kita lihat adalah porsi yang sangat kecil dari semua yang terdiri dari itu. Sebagian besar
makeup budaya masyarakat tetap tersembunyi dari pandangan dan di bawah permukaan.
Dibutuhkan pengetahuan, usaha, pemahaman, dan pengalaman untuk mengungkap esensi dari
budaya dan untuk mengembangkan apresiasi yang mendalam untuk itu.

Menghindari etnosentrisitas
Pikiran kita dapat pelabuhan bawah sadar, tidak disengaja, dan tidak akurat persepsi
budaya lain. Ethnocentricity adalah keyakinan bahwa seseorang sendiri kelompok etnis atau
budaya yang lebih unggul daripada orang lain. Ethnocentricity dapat secara serius melemahkan
proyek bisnis internasional. Hal ini menyebabkan orang untuk melihat budaya lain dalam hal
mereka sendiri dan, karena itu, mengabaikan karakteristik menguntungkan dari budaya lain.
Ethnocentricity memainkan peran dalam banyak cerita, beberapa diceritakan kembali dalam bab

3
ini, dari perusahaan yang gagal ketika mereka mencoba menerapkan praktik bisnis baru di anak
perusahaan di luar negeri. Kegagalan dapat terjadi ketika manajer mengabaikan aspek
fundamental dari budaya lokal. Hal ini dapat memancing reaksi dari penduduk setempat,
pemerintah, atau kelompok non-pemerintah. Sebagai pemasok dan pembeli semakin
memperlakukan dunia sebagai satu, pasar yang saling berhubungan, manajer harus
menghilangkan bias yang melekat dalam pemikiran etnosentris. Untuk membaca tentang
bagaimana perusahaan dapat menumbuhkan perspektif nonethnocentric, lihat Bab ini budaya
Matters fitur, berjudul "menciptakan global Mindset."
Mengembangkan literasi budaya
Sebagai akibat dari globalisasi, orang langsung terlibat dalam bisnis internasional
semakin mendapatkan manfaat dari tingkat tertentu melek budaya-pengetahuan rinci tentang
budaya yang memungkinkan seseorang untuk bekerja dengan gembira dan efektif di dalamnya.
Melek budaya meningkatkan kemampuan orang untuk mengelola karyawan, memasarkan
produk, dan melakukan negosiasi di negara lain. Namun, perbedaan budaya seringkali mendikte
perubahan dalam beberapa aspek bisnis agar sesuai dengan selera dan preferensi lokal. Manajer
melek budaya yang mengkompensasi kebutuhan dan keinginan lokal membawa perusahaan lebih
dekat dengan pelanggan dan meningkatkan daya saing mereka. Globalisasi adalah penyebab
budaya untuk berkumpul sampai batas tertentu.
Tetapi tidak mungkin bahwa dunia akan berhomogenisasi menjadi satu budaya global di
mana semua orang berbagi gaya hidup yang sama, nilai, dan sikap dalam waktu dekat.
Tampaknya bahwa sama sering seperti yang kita lihat tanda dari sebuah budaya global yang
muncul, kita menemukan beberapa kebiasaan baru yang unik untuk satu budaya. Hal ini
kemudian mengingatkan kita akan peran penting sejarah dan tradisi dalam mendefinisikan
budaya apapun. Meskipun tradisi budaya berada di bawah tekanan yang lebih besar dari
globalisasi, transformasi mereka akan bertahap daripada mendadak karena mereka begitu
tertanam dalam masyarakat.
Nilai dan perilaku
Sejauh ini, definisi budaya kita adalah salah satu yang kebanyakan orang mengerti secara
intuitif. Kita sudah terbiasa dengan gagasan bahwa orang di negara yang berbeda berperilaku
berbeda dan bahwa setiap budaya telah segmen orang dengan nilai dan perilaku yang berbeda.
Tapi budaya termasuk apa yang orang anggap indah dan berselera, keyakinan yang mendasari

4
mereka, kebiasaan tradisional mereka, dan cara-cara di mana mereka berhubungan satu sama lain
dan lingkungan mereka
Nilai
Ide, keyakinan, dan adat istiadat yang melekat pada orang yang secara emosional disebut
nilai. Nilai termasuk konsep seperti kejujuran, kebebasan, dan tanggung jawab. Nilai penting
untuk bisnis karena mereka mempengaruhi etika kerja orang dan keinginan untuk harta benda.
Sebagai contoh, sedangkan orang di Singapura nilai kerja keras dan keberhasilan materi, orang di
Yunani nilai rekreasi dan gaya hidup sederhana. Britania Raya dan Amerika Serikat menghargai
kebebasan perorangan; Masuknya nilai dari budaya lain bisa sangat menolak. Banyak Muslim
percaya narkoba, alkohol, dan beberapa jenis musik dan literatur akan melemahkan nilai-nilai
konservatif. Inilah sebabnya mengapa dunia Arab program realitas TV cenderung berumur
pendek. Di Bahrain, versi lokal Big Brother dibatalkan setelah orang keberatan dengan format
program, yang melibatkan orang dewasa muda yang belum menikah dari kedua jenis kelamin
yang hidup di bawah atap yang sama. Program berbasis di Lebanon Hawa Sawa (on air
Together) ditutup karena format "elimidate" (seorang pria muda secara bertahap menghilangkan
wanita untuk akhirnya memilih kencan) dianggap terlalu Barat. Dan Kepolisian Nasional
Indonesia membantah Lady Gaga izin untuk tampil meskipun konser yang terjual habis. Dia
adalah seniman asing pertama yang pernah ditolak izin oleh pihak berwenang di sana. Kelompok
Muslim konservatif menuduh Gaga "bersikap vulgar, merusak moral pemuda negara itu, dan
menyembah setan."
Sikap
Sikap mencerminkan nilai yang mendasari orang. Sikap adalah positif atau negatif
evaluasi, perasaan, dan kecenderungan bahwa individu pelabuhan terhadap objek atau konsep.
Sebagai contoh, orang Barat akan mengekspresikan sikap jika ia mengatakan, "saya tidak suka
ritual pemurnian Jepang karena melibatkan menjadi telanjang di bak mandi komunal." Orang
Barat yang dikutip di sini mungkin menghargai kesopanan dan memegang keyakinan konservatif
mengenai paparan tubuh.
Tapi tidak seperti nilai (yang umumnya hanya menyangkut masalah penting), orang
memegang sikap terhadap kedua aspek penting dan tidak penting kehidupan. Dan sementara nilai
tetap cukup kaku seiring berjalannya waktu, sikap lebih fleksibel.

5
Estetika
Apa budaya menganggap "rasa baik" dalam seni (termasuk musik, lukisan, tari, drama,
dan arsitektur), citra yang ditimbulkan oleh ekspresi tertentu, dan simbolisme warna tertentu
disebut estetika.
Estetika penting ketika perusahaan melakukan bisnis dalam budaya lain. Pemilihan warna
yang sesuai untuk iklan, kemasan produk, dan bahkan seragam kerja dapat meningkatkan
peluang sukses.
Pentingnya estetika sama besar ketika akan internasional menggunakan internet. Ada
banyak perusahaan yang mengajar perusahaan bagaimana untuk mengglobal kehadiran internet
mereka. Perusahaan ini sering memberikan panduan profesional tentang cara mengadaptasi situs
web untuk memperhitungkan preferensi budaya seperti skema warna, citra, dan slogan. Saran
dari perusahaan spesialis dapat sangat membantu bagi pengusaha dan usaha kecil karena mereka
jarang memiliki karyawan internal berpengalaman dalam budaya lain.
Perilaku yang tepat
Ketika melakukan bisnis dalam budaya lain, penting untuk memahami apa yang dianggap
perilaku yang tepat. Minimal, memahami sopan santun dan kebiasaan membantu manajer
menghindari membuat kesalahan memalukan atau menyinggung orang. Dalam pengetahuan yang
mendalam, sementara itu, meningkatkan kemampuan untuk bernegosiasi dalam budaya lain,
produk pasar secara efektif, dan mengelola operasi internasional.

Struktur sosial dan pendidikan


Struktur sosial mewujudkan organisasi fundamental budaya, termasuk kelompok dan
kelembagaan, sistem posisi sosial dan hubungan mereka, dan proses di mana sumber daya yang
didistribusikan. Struktur sosial memainkan peran dalam banyak keputusan bisnis, termasuk
pemilihan lokasi produksi, metode periklanan, dan biaya berbisnis di suatu negara. Tiga elemen
penting dari struktur sosial yang berbeda di seluruh budaya adalah asosiasi kelompok sosial,
status sosial, dan mobilitas sosial.

Asosiasi kelompok sosial


Orang dalam semua budaya mengasosiasikan diri mereka dengan berbagai kelompok
sosial-koleksi dari dua atau lebih orang yang mengidentifikasi dan berinteraksi dengan satu sama

6
lain. Kelompok sosial berkontribusi pada identitas individu dan citra diri. Dua kelompok yang
memainkan peran yang sangat penting dalam mempengaruhi kegiatan bisnis di mana-mana
adalah keluarga dan gender. Keluarga ada dua jenis kelompok keluarga yang berbeda:
1. Keluarga nuklir terdiri dari kerabat langsung seseorang, termasuk orang tua, saudara, dan
saudari. Konsep keluarga ini berlaku di Australia, Kanada, Amerika Serikat, dan sebagian
besar Eropa.
2. Keluarga besar memperluas keluarga nuklir dan menambahkan kakek-nenek, Bibi dan
paman, sepupu, dan kerabat melalui pernikahan. Ini adalah kelompok sosial yang penting
di sebagian besar Asia, Timur Tengah, Afrika Utara, dan Amerika Latin.

Keluarga diperpanjang dapat menyajikan beberapa situasi yang menarik untuk pebisnis
asing dengan konsep. Keluarga diperpanjang dapat menyajikan beberapa situasi yang menarik
untuk pebisnis asing dengan konsep. Mendapatkan masuk ke pengaturan keluarga tersebut bisa
sulit karena kualitas dan harga tidak cukup motif untuk mengabaikan ikatan Keluarga.
Mendapatkan masuk ke pengaturan keluarga tersebut bisa sulit karena kualitas dan harga tidak
cukup motif untuk mengabaikan ikatan Keluarga.

Status social
Aspek penting lain dari struktur sosial adalah cara budaya membagi penduduknya
menurut status-yaitu, menurut posisi dalam struktur. Meskipun beberapa budaya hanya memiliki
beberapa kategori, yang lain memiliki banyak. Meskipun beberapa budaya hanya memiliki
beberapa kategori, yang lain memiliki banyak. Proses peringkat orang ke dalam lapisan sosial
atau kelas disebut stratifikasi sosial.
Tiga faktor yang biasanya menentukan status sosial adalah warisan keluarga, pendapatan,
dan pekerjaan. Di sebagian besar negara industri royalti, pejabat pemerintah, dan pemimpin
bisnis atas menduduki lapisan sosial tertinggi. Para ilmuwan, dokter medis, dan lain-lain dengan
pendidikan Universitas menempati lapisan tengah. Berikut adalah mereka yang memiliki
pelatihan kejuruan atau pendidikan sekolah menengah, yang mendominasi pekerjaan manual dan
klerikal. Meskipun peringkat cukup stabil, mereka dapat dan mengubah waktu.
Mobilitas sosial

7
Pindah ke kelas sosial yang lebih tinggi mudah dalam beberapa budaya tapi sulit atau
tidak mungkin pada orang lain. Mobilitas sosial adalah kemudahan dengan mana individu dapat
bergerak ke atas atau ke bawah budaya "sosial tangga. " Untuk sebagian besar populasi dunia
saat ini, salah satu dari dua sistem mengatur mobilitas sosial: sistem kasta atau sistem kelas.
sistem kasta

sistem kasta adalah sistem stratifikasi sosial di mana orang dilahirkan ke dalam peringkat
sosial, atau kasta, dengan tidak ada kesempatan untuk mobilitas sosial. India adalah contoh
klasik dari budaya kasta. Meskipun Konstitusi India resmi melarang diskriminasi oleh kasta,
pengaruhnya terus berlanjut. Interaksi sosial kecil terjadi antara kasta, dan menikah dari kasta
seseorang adalah tabu. Misalnya, anggota kasta yang lebih rendah tidak dapat mengawasi
seseorang yang lebih tinggi kasta karena bentrokan pribadi akan terelakkan.

Sistem kelas A sistem kelas adalah sistem stratifikasi sosial di mana kemampuan pribadi
dan tindakan menentukan status sosial dan mobilitas. Ini adalah bentuk yang paling umum
stratifikasi sosial di dunia saat ini. Tetapi sistem kelas bervariasi dalam jumlah mobilitas yang
mereka Izinkan. Budaya sangat classconscious menawarkan mobilitas yang lebih rendah dan,
tidak mengherankan, mengalami konflik kelas yang lebih besar.

Pendidikan
pendidikan sangat penting untuk menyampaikan tradisi, adat istiadat, dan nilai. Setiap
budaya mendidik kaum muda melalui pendidikan, pengasuhan anak, ajaran agama, dan
keanggotaan kelompok. Keluarga dan kelompok lain memberikan instruksi informal tentang adat
istiadat dan bagaimana bersosialisasi dengan orang lain. Dalam kebanyakan budaya,
keterampilan intelektual seperti membaca dan matematika diajarkan dalam pengaturan
pendidikan formal.
Agama
Nilai manusia sering berasal dari keyakinan agama. Agama yang berbeda mengambil
pandangan yang berbeda dari pekerjaan, tabungan, dan bahan barang. Mengidentifikasi mengapa
mereka melakukannya dapat membantu kita memahami praktik bisnis dalam budaya lain.
Mengetahui bagaimana agama mempengaruhi bisnis adalah sangat penting di negara dengan
pemerintah agama.

8
Agama tidak terbatas pada batas politik nasional tetapi dapat ada di berbagai daerah di
dunia secara bersamaan. Hal ini juga umum untuk beberapa atau lebih agama untuk dipraktekkan
dalam satu bangsa. Dalam bagian berikut, kita akan menjelajahi kekristenan, Islam, Hindu,
Budha, Konfusianisme, Yudais, dan Shinto. Kami memeriksa potensi efek, baik positif dan
negatif, pada kegiatan bisnis internasional.
Kekristenan
Kekristenan lahir di Palestina sekitar 2.000 tahun yang lalu di antara orang Yahudi yang
percaya bahwa Allah mengutus Yesus dari Nazaret untuk menjadi penyelamat mereka. Meskipun
Kekristenan memiliki lebih dari 300 denominasi, sebagian besar orang Kristen termasuk dalam
Gereja Katolik Roma, Protestan, atau Ortodoks Timur. Dengan 2.000.000.000 pengikut,
kekristenan adalah agama tunggal terbesar di dunia. Iman Roman Katolik meminta para
pengikutnya untuk tidak menempatkan harta benda di atas Allah dan yang lain. Protestan percaya
bahwa keselamatan datang dari iman kepada Allah dan bahwa kerja keras memberikan
kemuliaan kepada Allah — sebuah prinsip yang dikenal secara luas sebagai "etika kerja
Protestan." Banyak sejarawan percaya keyakinan ini adalah faktor utama dalam pengembangan
kapitalisme dan perusahaan bebas di abad kesembilan belas Eropa.
Gereja Katolik sendiri telah terlibat dalam beberapa kontroversi yang sangat
dipublikasikan. Iklan tersebut menggambarkan Paus (Kepala Gereja Katolik) yang mengklaim
bahwa rahasia keempat Fatima adalah tarif rendah Ryanair. Gereja mengirimkan siaran pers di
seluruh dunia yang menuduh maskapai menghujat Paus. Tapi banyak gereja kecewa, siaran pers
menghasilkan sejumlah besar publisitas gratis untuk Ryanair.

Islam
Dengan 1.300.000.000 penganut, Islam adalah agama terbesar kedua di dunia. Nabi
Muhammad mendirikan Islam di sekitar A.D. 600 di Mekah, kota suci Islam yang terletak di
Arab Saudi. Islam tumbuh subur di Afrika Utara, Timur Tengah, Asia Tengah, Pakistan, dan
beberapa negara Asia Tenggara, termasuk Indonesia. Konsentrasi Muslim juga ditemukan di
sebagian besar kota Eropa dan AS. Islam berarti "tunduk kepada Allah," dan Muslim berarti
"orang yang tunduk kepada Allah." Islam berputar di sekitar "lima pilar": (1) membaca Syahada
(profesi iman), (2) memberi kepada orang miskin, (3) berdoa lima kali sehari, (4) puasa selama
bulan Suci Ramadhan, dan (5) membuat Haji (ziarah) ke kota Arab Saudi Mekah setidaknya
sekali dalam seumur hidup seseorang.

9
Agama sangat mempengaruhi jenis barang dan jasa yang dapat diterima oleh konsumen
Muslim. Islam, misalnya, melarang konsumsi alkohol dan daging babi. Pengganti alkohol
populer adalah minuman ringan, kopi, dan teh. Pengganti daging babi termasuk domba, daging
sapi, dan unggas (yang semuanya harus disembelih dengan cara yang ditentukan sehingga
memenuhi persyaratan halal). Karena kopi dan teh panas sering memainkan peran seremonial
dalam bangsa-negara Muslim, pasar untuk mereka cukup besar. Dan karena riba (mengenakan
bunga untuk uang dipinjamkan) melanggar hukum Islam, perusahaan kartu kredit
mengumpulkan biaya manajemen daripada bunga, dan kredit masing-masing pemegang kartu
terbatas pada jumlah yang ditahan pada deposito.

Hindu
Hindu terbentuk sekitar 4.000 tahun yang lalu di India saat ini, di mana lebih dari 90
persen dari Hinduism 900.000.000 penganut hidup. Ia juga merupakan agama mayoritas di Nepal
dan agama sekunder di Bangladesh, Bhutan, dan Sri Lanka. Dianggap oleh beberapa sebagai cara
hidup daripada agama, Hindu mengingat tidak ada pendiri dan tidak mengakui Otoritas pusat
atau pemimpin spiritual. Integral dari agama Hindu adalah sistem kasta dijelaskan sebelumnya
dalam bab ini.
Hindu percaya pada reinkarnasi-kelahiran kembali jiwa manusia pada saat kematian.
Bagi banyak umat Hindu tujuan tertinggi kehidupan adalah Moksha-melarikan diri dari siklus
reinkarnasi dan memasuki keadaan kebahagiaan abadi yang disebut Nirvana. Umat Hindu
cenderung merendahkan materialisme. Umat Hindu yang ketat tidak makan atau dengan sengaja
membahayakan makhluk hidup karena mungkin jiwa manusia yang bereinkarnasi. Karena umat
Hindu menganggap sapi sebagai hewan suci, mereka tidak makan daging sapi. Namun,
mengkonsumsi susu sapi dianggap sebagai sarana pemurnian agama. Perusahaan seperti
Mcdonald's harus bekerja sama dengan pemerintah dan pejabat keagamaan di India dalam rangka
untuk menghormati kepercayaan Hindu. Di banyak daerah, Mcdonald's telah dihapus semua
produk daging sapi dari menu dan menyiapkan produk sayuran dan ikan di daerah dapur yang
terpisah. Dan bagi mereka orang Indian yang makan daging merah (tapi tidak sapi karena status
sakral mereka), perusahaan menjual Maharaja Mac, terbuat dari domba, di tempat Big Mac.
Buddhisme

10
Buddhisme didirikan sekitar 2.600 tahun yang lalu di India oleh seorang pangeran Hindu
bernama Siddhartha Gautama, yang kemudian menjadi Buddha. Hari ini, Buddhisme memiliki
sekitar 380.000.000 pengikut, sebagian besar di Cina, Tibet, Korea, Jepang, Vietnam, dan
Thailand, dan ada saku umat Buddha di Eropa dan Amerika. Meskipun didirikan di India,
Buddhisme memiliki relatif sedikit pengikut di sana. Tidak seperti Hinduisme, Buddhisme
menolak sistem kasta masyarakat India. Tapi seperti Hindu, Buddhisme mempromosikan
kehidupan berpusat pada rohani daripada masalah duniawi. Buddhisme juga mengajarkan bahwa
mencari kesenangan bagi indra manusia menyebabkan penderitaan. Dalam upacara formal, umat
Buddha berlindung di "tiga permata": Buddha, Dharma (ajaran-ajarannya), dan Sangha
(komunitas makhluk tercerahkan). Mereka mencari Nirwana (melarikan diri dari reinkarnasi)
melalui kasih amal, kesopanan, kasih sayang bagi orang lain, menahan diri dari kekerasan, dan
pengendalian sendiri secara umum.
Konfusianisme
Seorang politisi dan filsuf diasingkan bernama Kung-Fu-dz (diucapkan "Konfusius"
dalam bahasa Inggris) mulai mengajarkan ide-idenya di Cina hampir 2.500 tahun yang lalu. Hari
ini, Cina adalah rumah bagi sebagian besar Konfusianisme 225.000.000 pengikut. Pemikiran
Konfusianisme juga tertanam dalam budaya Jepang, Korea Selatan, dan negara dengan jumlah
l8besar etnis Cina, seperti Singapura.
Praktek bisnis Korea Selatan mencerminkan pemikiran Konfusius dalam struktur
organisasi yang kaku dan penghormatan yang teguh untuk otoritas. Karyawan Korea tidak
mempertanyakan rantai komando yang ketat. Namun, upaya untuk menerapkan manajemen gaya
Korea di anak perusahaan di luar negeri telah menyebabkan beberapa sengketa profil tinggi
dengan para eksekutif AS dan konfrontasi dengan pekerja pabrik di Vietnam.
Yudaisme
Lebih dari 3.000 tahun, Yudaisme adalah agama pertama yang memberitakan
kepercayaan kepada satu Tuhan. Saat ini, Yudaisme memiliki sekitar 18.000.000 pengikut di
seluruh dunia. Di Israel, Ortodoks ("sepenuhnya jeli") orang Yahudi membuat 12 persen dari
populasi dan merupakan segmen ekonomi yang semakin penting. Di Yerusalem, bahkan ada
lembaga pemodelan yang mengkhususkan diri dalam casting Yahudi ortodoks dalam iklan yang
ditujukan baik di dalam dan di luar komunitas ortodoks. Model termasuk sarjana dan satu Rabi.

11
Sesuai dengan prinsip ortodoks, perempuan hanya model pakaian sederhana dan tidak pernah
muncul dalam iklan bersama pria.
Para majikan dan manajer sumber daya manusia harus menyadari hari penting dalam
iman Yahudi. Karena Sabat berlangsung dari matahari terbenam pada hari Jumat untuk matahari
terbenam pada hari Sabtu, jadwal kerja mungkin perlu penyesuaian. Umat Yahudi yang taat
ingin pulang sebelum matahari terbenam pada hari Jumat. Pada hari Sabat itu sendiri, mereka
tidak bekerja, melakukan perjalanan, atau membawa uang. Beberapa peringatan penting lainnya
adalah Rosh ha-Shanah (dua hari tahun baru Yahudi, pada September atau Oktober), Yom
Kippur (hari Pendamaian, 10 hari selepas tahun baru), Paskah (yang merayakan keluaran dari
Mesir, pada Mac atau April setiap tahun), dan Hanukkah ( yang merayakan kemenangan purba
atas orang Aram, biasanya pada bulan Desember).
Shinto
Shinto (yang berarti "jalan para dewa") muncul sebagai agama asli Jepang. Tapi hari ini,
Shinto hanya dapat mengklaim sekitar 4.000.000 penganut ketat di Jepang. Karena agama Shinto
modern mengajarkan patriotisme, kadang kala dikatakan bahwa kepercayaan Jepang adalah
nasionalisme. Shinto mengajarkan perilaku tulus dan etis, loyalitas dan rasa hormat terhadap
orang lain, dan kenikmatan hidup.
Kepercayaan Shinto tercermin di tempat kerja melalui praktek tradisional kerja seumur
hidup (meskipun ini menyusut hari ini) dan melalui kepercayaan tradisional diperpanjang antara
perusahaan dan pelanggan. Daya saing Jepang di pasar dunia telah mendapat manfaat dari tenaga
kerja yang loyal, pergantian karyawan yang rendah, dan kerja sama yang baik – kerjasama
manajemen. Keberhasilan fenomenal dari banyak perusahaan Jepang dalam beberapa dekade
terakhir memunculkan konsep etos kerja Shinto, aspek tertentu yang telah ditiru oleh Manajer
Barat.
Komunikasi pribadi
Orang dalam setiap budaya memiliki sistem komunikasi untuk menyampaikan pikiran,
perasaan, pengetahuan, dan informasi melalui pidato, menulis, dan tindakan. Memahami bahasa
lisan budaya memberi kita wawasan besar mengapa orang berpikir dan bertindak seperti yang
mereka lakukan. Memahami bahasa tubuh budaya membantu kita menghindari mengirim pesan
yang tidak diinginkan atau memalukan. Mari kita periksa masing-masing bentuk komunikasi ini
lebih dekat.

12
Bahasa lisan dan tulisan
Bahasa lisan dan tulisan adalah perbedaan yang paling jelas yang kita perhatikan ketika
bepergian di negara lain. Kami mendengar dan terlibat dalam sejumlah percakapan dan membaca
banyak tanda dan dokumen untuk menemukan jalan kami. Pengetahuan tentang bahasa
seseorang adalah kunci untuk memahami budaya secara mendalam.
Implikasi bagi manajer pentingnya memahami bahasa lokal menjadi semakin jelas di
internet. Sekitar dua-pertiga dari semua halaman web dalam bahasa Inggris, tetapi sekitar tiga
perempat dari semua pengguna internet nonasli penutur bahasa Inggris. Penyedia solusi
perangkat lunak membantu perusahaan dari negara yang berbahasa Inggris dalam mengadaptasi
situs web mereka untuk e-Business global. Web peselancar dari budaya di seluruh dunia
membawa mereka sendiri selera khusus, preferensi, dan kebiasaan membeli online dengan
mereka. Perusahaan yang dapat menyediakan pelanggan di Mexico City, Paris, atau Tokyo
dengan kualitas pengalaman membeli dalam bahasa asli nya akan memiliki keunggulan pada
kompetisi.
Bahasa kesalahan slogan iklan dan dokumen perusahaan harus diterjemahkan dengan
seksama sehingga pesan diterima dengan tepat sebagaimana dimaksud. Jika tidak diterjemahkan
dengan cermat, perusahaan dapat melakukan kesalahan bahasa dalam transaksi bisnis
internasionalnya. 5 kesalahan terjemahan :
1. Sebuah tanda bahasa Inggris di Hotel Moskow berbunyi, "Anda dipersilakan untuk
mengunjungi pemakaman di mana komposer terkenal Rusia, seniman, dan penulis yang
dimakamkan setiap hari kecuali Kamis.
2. Sebuah tanda untuk Tamu berbahasa Inggris di Hotel Tokyo membaca, "Anda dengan
hormat diminta untuk mengambil keuntungan dari para pembantu."
3. Sebuah kantor tiket maskapai penerbangan di Kopenhagen membaca dalam bahasa
Inggris, "kami mengambil tas Anda dan mengirimkannya ke segala arah."
4. Sebuah produsen pisau Jepang berlabel ekspor ke Amerika Serikat dengan "perhatian:
Blade sangat tajam! Jauhkan dari anak. "
5. Slogan bahasa Inggris maskapai braniff Airlines "Fly In Leather" diterjemahkan ke dalam
bahasa Spanyol "Fly Naked".

Kesalahan semacam itu bukanlah ranah eksklusif manusia. Penggunaan terjemahan


mesin-perangkat lunak komputer yang digunakan untuk menerjemahkan satu bahasa ke yang

13
lain-adalah booming bersama dengan ledakan dalam jumlah penutur bahasa Inggris nonasli
menggunakan internet. Satu mesin pencari memungkinkan para penggunanya untuk mencari di
Internet dalam bahasa Inggris dan bahasa Asia, menerjemahkan halaman web, dan menulis e-
mail dalam satu bahasa dan mengirimkannya di lain.

lingua franca
lingua franca adalah bahasa ketiga atau "penghubung" yang dipahami oleh dua pihak
yang berbicara dalam bahasa asli yang berbeda. Lingua franca asli muncul untuk mendukung
kegiatan perdagangan kuno dan berisi campuran Italia dan Perancis, bersama dengan Arab,
Yunani, dan Turki. Meskipun hanya lima persen dari populasi dunia berbicara bahasa Inggris
sebagai bahasa pertama, itu adalah lingua franca paling umum digunakan dalam bisnis
internasional, diikuti oleh Perancis dan Spanyol.
Perusahaan multinasional juga terkadang memilih lingua franca untuk komunikasi
internal resmi karena mereka beroperasi di banyak negara, masing-masing dengan bahasanya
sendiri. Perusahaan yang menggunakan bahasa Inggris untuk korespondensi internal termasuk
Philips (www.philips.com; sebuah firma elektronik Belanda), ASEA Brown Boveri
(www.abb.com; raksasa industri Swiss), dan Alcatel-Lucent (www. alcatel-lucent.com; sebuah
firma telekomunikasi Perancis). Situs belanja Internet nomor satu di Jepang, Rakuten
(www.rakuten.co.jp), resmi mengadopsi bahasa Inggris karena meluas di internet. Semua
pertemuan eksekutif diadakan dalam bahasa Inggris, dan semua dokumen internal pada akhirnya
akan ditulis dalam bahasa Inggris.
Bahasa tubuh
Bahasa tubuh berkomunikasi melalui isyarat tak terucapkan, termasuk gerakan tangan,
wajah ekspresi, salam fisik, kontak mata, dan manipulasi ruang pribadi. Mirip dengan bahasa
lisan, bahasa tubuh mengkomunikasikan informasi dan perasaan dan sangat berbeda dari satu
budaya yang lain. Italia, Perancis, Arab, dan Venezuela, misalnya, cenderung untuk
menghidupkan percakapan dengan gerak tangan yang hidup dan gerakan tubuh lainnya.
Sebagian besar bahasa tubuh halus dan membutuhkan waktu untuk mengenali dan
menafsirkan. Misalnya, menavigasi semua jabat tangan penting dalam bisnis internasional bisa
rumit. Di Amerika Serikat, cengkeraman perusahaan dan beberapa pompa lengan biasanya
standar. Tapi di Timur Tengah dan Amerika Latin, gesper lembut tangan dengan sedikit atau
tidak ada pompa lengan adalah kebiasaan. Dan di beberapa negara, seperti Jepang, orang tidak

14
berjabat tangan sama sekali tapi membungkuk satu sama lain. Busur rasa hormat membawa
makna yang berbeda, biasanya tergantung pada penerima.
Kedekatan adalah unsur yang sangat penting dari bahasa tubuh untuk dipertimbangkan
ketika bertemu seseorang dari budaya lain. Jika Anda berdiri atau duduk terlalu dekat dengan
rekan Anda (dari perspektif mereka), Anda dapat menyerang ruang pribadi mereka dan tampak
agresif. Jika Anda tetap terlalu jauh, Anda berisiko muncul tidak dapat dipercaya. Untuk
Amerika Utara, jarak sekitar 19 inci adalah tepat antara dua pembicara. Untuk Eropa Barat, 14
untuk 16 inci tampaknya tepat, tetapi seseorang dari Inggris mungkin lebih memilih sekitar 24
inci. Korea dan Cina adalah mungkin akan nyaman sekitar 36 inci terpisah; orang dari Timur
Tengah akan menutup jarak sekitar 8 sampai 12 inci.
Gerakan fisik sering menyebabkan kesalahpahaman yang paling antara orang dari
berbagai budaya karena mereka dapat menyampaikan makna yang sangat berbeda. Misalnya,
tanda jempol ke atas adalah vulgar di Italia dan Yunani, tetapi berarti "semua benar" atau bahkan
"besar" di Amerika Serikat.
Budaya di tempat kerja global
Sejauh ini dalam bab ini, kita belajar tentang komponen kunci dari budaya dan membaca
contoh dari seluruh dunia tentang bagaimana masing-masing mempengaruhi bisnis internasional.
Mari sekarang Lihat lebih dekat bagaimana aspek spesifik dari kepercayaan dan perilaku
masyarakat mempengaruhi kegiatan di tempat kerja global.
Persepsi waktu
Orang di banyak budaya Amerika Latin dan Mediterania kasual tentang penggunaan
waktu. Mereka mempertahankan jadwal yang fleksibel dan lebih suka menikmati waktu mereka
daripada mengurbankan untuk efisiensi yang tidak lentur.
Sebaliknya, orang di Jepang dan Amerika Serikat biasanya tiba segera untuk pertemuan,
menjaga jadwal ketat, dan bekerja berjam-jam. Penekanan pada penggunaan waktu secara efisien
mencerminkan nilai dasar kerja keras di kedua negara ini. Namun, orang di Jepang dan Amerika
Serikat terkadang berbeda dalam cara mereka menggunakan waktu mereka di tempat kerja.
pandangan kerja
Beberapa kebudayaan menampilkan etos kerja yang kuat; orang lain menekankan
kecepatan yang lebih seimbang dalam menyulap pekerjaan dan rekreasi. Di negara Eropa, Start-
up dianggap cukup berisiko, dan modal untuk usaha kewirausahaan dapat langka. Selain itu, jika

15
usaha pengusaha pergi Bust, ia dapat merasa sangat sulit untuk mendapatkan pembiayaan untuk
proyek masa depan karena stigma kegagalan. Hal ini tetap benar meskipun beberapa kemajuan
baru-baru ini. Namun, di Amerika Serikat kebangkrutan sebelumnya kadang dianggap sebagai
pengalaman belajar yang berharga (dengan asumsi pelajaran yang dipelajari) ketika dirujuk
dalam rencana bisnis. Selama bankir AS atau pemodal Ventura melihat rencana bisnis yang
menjanjikan, mereka umumnya bersedia untuk meminjamkan uang. Hari ini, banyak negara
Eropa berusaha untuk mendorong kegiatan kewirausahaan.
Budaya bahan
Semua teknologi yang digunakan dalam budaya untuk memproduksi barang dan
menyediakan layanan disebut budaya materialnya. Budaya bahan sering digunakan untuk
mengukur kemajuan teknologi pasar suatu bangsa atau industri. Umumnya, sebuah perusahaan
memasuki pasar baru hanya jika permintaan untuk produk telah dikembangkan atau infrastruktur
yang mampu mendukung operasi produksi.
Kultur bahan sering menampilkan perkembangan yang tidak merata di seluruh geografi
bangsa, pasar, dan industri.
Perubahan budaya

Sebuah sifat budaya adalah sesuatu yang mewakili cara hidup budaya, termasuk gerak
tubuh, benda materi, tradisi, dan konsep. Proses dimana sifat budaya yang tersebar dari satu
budaya yang lain disebut difusi budaya. Sebagai sifat baru diterima dan diserap ke dalam budaya,
perubahan budaya terjadi secara alami dan, sebagai suatu peraturan, secara bertahap. Globalisasi
dan kemajuan teknologi yang meningkatkan laju difusi budaya dan perubahan budaya.

Ketika perusahaan mengubah budaya

Perusahaan internasional sering menjadi agen perubahan budaya. Seperti hambatan


perdagangan dan investasi jatuh. Ketakutan akan imperialisme budaya masih mendorong
beberapa orang Prancis untuk menentang produk Walt Disney Company (www.disney.com) dan
taman hiburan Disneyland Paris. Mereka takut "Mickey dan teman-temannya" dapat
menggantikan karakter tradisional yang berakar pada budaya Perancis. Mcdonald's (www.
mcdonalds.com) juga terkadang didakwa dengan budaya imperialisme.

Kepekaan terhadap budaya di mana mereka beroperasi dapat membantu perusahaan


menghindari tuduhan imperialisme budaya. Perusahaan harus fokus tidak hanya pada memenuhi

16
kebutuhan produk orang tetapi juga pada bagaimana kegiatan dan produk mereka mempengaruhi
cara tradisional masyarakat dan kebiasaan. Daripada melihat pengaruh mereka pada budaya
sebagai konsekuensi yang tak terelakkan melakukan bisnis, perusahaan dapat mengambil
beberapa langkah untuk melunakkan efek tersebut.

Ketika budaya perubahan perusahaan

Budaya sering memaksa perusahaan untuk menyesuaikan kebijakan dan praktik bisnis.
Manajer dari Amerika Serikat, misalnya, sering kali menemukan perbedaan budaya yang
memaksa perubahan bagaimana mereka memotivasi karyawan di negara lain. Perbedaan budaya
dapat memaksa perubahan lain yang sesuai dengan budaya lokal.

Belajar budaya di tempat kerja

Ketika mendiskusikan peran budaya di tempat kerja global, kita perlu membahas dua
kerangka kerja dikembangkan untuk membedakan antara budaya. Kerangka kerja ini meneliti
karakteristik seperti nilai, sikap, struktur sosial, dan sebagainya. Sekarang mari kita lihat secara
rinci masing-masing alat ini.

Kluckchon strodtbeck kerangka

Dua peneliti dengan nama Kluckhohn dan Strodtbeck membandingkan budaya dan
percaya mereka berbeda sepanjang enam dimensi. The Kluckhohn-Strodtbeck kerangka studi
budaya yang diberikan dengan menanyakan masing-masing pertanyaan berikut:

1. Apakah orang percaya bahwa lingkungan mereka mengendalikan mereka, bahwa mereka
mengendalikan lingkungan, atau bahwa mereka adalah bagian dari alam?
2. Apakah orang fokus pada peristiwa masa lalu, pada saat ini, atau pada implikasi masa
depan tindakan mereka?
3. Apakah orang mudah dikontrol dan tidak dapat dipercaya, atau dapat dipercaya untuk
bertindak secara bebas dan bertanggung jawab?
4. Apakah orang menginginkan pencapaian dalam hidup, kehidupan tanpa beban, atau
kehidupan rohani dan kontemplatif?

17
5. Apakah orang percaya bahwa individu atau kelompok bertanggung jawab atas
kesejahteraan setiap orang?
6. Apakah orang lebih suka melakukan sebagian besar kegiatan secara pribadi atau di depan
umum?

Kasus: budaya Jepang dengan memberikan jawaban untuk masing-masing dari enam pertanyaan
ini, kita dapat menerapkan kerangka Kluckhohn-Strodtbeck budaya Jepang:

1. Jepang percaya pada keseimbangan antara manusia dan lingkungan yang harus
dipertahankan. Di banyak negara, gugatan class action dengan taruhan tinggi akan
diajukan terhadap pabrikan atas nama keluarga korban. Skenario ini jarang bermain di
Jepang. Budaya Jepang tidak merasa bahwa individu mungkin dapat mengendalikan
setiap situasi, tetapi bahwa kecelakaan terjadi.
2. budaya Jepang menekankan masa depan. Karena budaya Jepang menekankan ikatan yang
kuat antara orang dan kelompok, termasuk perusahaan, membentuk hubungan jangka
panjang dengan orang sangat penting ketika melakukan bisnis di sana.
3. budaya Jepang memperlakukan orang sebagai cukup dapat dipercaya. Urusan bisnis di
kalangan perusahaan Jepang sangat didasarkan pada kepercayaan. Setelah kesepakatan
untuk melakukan bisnis dimasukkan ke dalam, sulit untuk istirahat kecuali ada faktor
ekstrim, tak terkendali di kantor. Hal ini disebabkan oleh takut "kehilangan wajah" jika
seseorang tidak dapat mempertahankan komitmen bisnis.
4. Jepang adalah prestasi berorientasi-tidak harus untuk diri mereka sendiri, tetapi untuk
majikan dan unit kerja. Anak Jepang mempelajari pentingnya kelompok awal dengan
berkontribusi untuk pemeliharaan sekolah mereka. Mereka berbagi tugas seperti menyapu
lantai, mencuci jendela, membersihkan papan tulis, dan mengatur meja dan kursi. Mereka
membawa kebiasaan seperti belajar di sekolah ke tempat kerja dewasa, di mana
manajemen dan tenaga kerja cenderung bekerja sama terhadap tujuan perusahaan.
5. budaya Jepang menekankan tanggung jawab individu untuk kelompok dan kelompok
tanggung jawab kepada individu. Sifat ini telah lama menjadi ciri khas perusahaan
Jepang. Secara tradisional, bawahan berjanji kerja keras dan loyalitas, dan manajer atas
memberikan keamanan kerja.

18
6. budaya Jepang cenderung bersifat publik. Anda akan sering menemukan manajer atas
Jepang yang terletak di pusat besar, ruang terbuka kantor dikelilingi oleh meja banyak
karyawan. Sebagai perbandingan, para eksekutif Barat sering terpencil di kantor
berdinding yang terletak di perimeter ruang kerja. Karakteristik ini mencapai jauh ke
dalam masyarakat Jepang-mempertimbangkan, misalnya, Jepang tradisi mandi di rumah
pemandian umum.

Hofstede kerangka psikolog dan peneliti, Geert Hofstede, menciptakan cara lain untuk
membedakan budaya. 13 dia awalnya mengembangkan kerangka kerja Hofstede dari studi lebih
dari 110.000 orang bekerja di anak perusahaan IBM (www.ibm.com) di 40 negara. Kemudian
penelitian memperluas kerangka sehingga sekarang berisi total enam dimensi:

1. individualisme versus kolektivisme. Dimensi ini mengidentifikasi sejauh mana budaya


menekankan individu versus kelompok. Individualis budaya (mereka yang mencetak gol
tinggi pada dimensi ini) nilai kerja keras dan mempromosikan mengambil risiko
kewirausahaan, sehingga membina penemuan dan inovasi. Meskipun orang diberi
kebebasan untuk fokus pada tujuan pribadi, mereka bertanggung jawab atas tindakan
mereka. Orang di budaya kolektivist (yang mencetak dimensi ini rendah) merasakan
hubungan yang kuat dengan kelompok, termasuk keluarga dan unit kerja. Tujuan
menjaga harmoni kelompok mungkin paling jelas dalam struktur keluarga. Orang di
budaya kolektivist cenderung untuk bekerja ke arah kolektif daripada tujuan pribadi dan
bertanggung jawab kepada kelompok untuk tindakan mereka.
2. jarak listrik. Dimensi ini menyampaikan sejauh mana budaya menerima ketidaksetaraan
sosial di antara rakyatnya. Sebuah budaya dengan jarak listrik yang besar cenderung
dicirikan oleh ketidaksetaraan yang banyak antara atasan dan bawahan. Di sisi lain,
budaya dengan jarak daya kecil menampilkan tingkat kesetaraan yang lebih besar, dengan
prestise dan imbalan yang lebih sama bersama antara atasan dan bawahan.
3. penghindaran ketidakpastian. Dimensi ini mengidentifikasi sejauh mana budaya
menghindari ketidakpastian dan ambiguitas. Sebuah budaya dengan ketidakpastian besar
menghindari nilai keamanan dan menempatkan imannya dalam sistem yang kuat dari
aturan dan prosedur dalam masyarakat. Tidak mengherankan, mungkin, budaya dengan
penghindaran ketidakpastian yang besar biasanya memiliki pergantian karyawan yang

19
lebih rendah, aturan yang lebih formal untuk mengatur perilaku karyawan, dan lebih
banyak kesulitan dalam menerapkan perubahan.
4. maskulinitas versus feminitas. Dimensi ini menangkap sejauh mana budaya menekankan
maskulinitas versus feminitas. Menurut Hofstede, budaya mencetak tinggi pada
maskulinitas cenderung dicirikan lebih oleh ketegasan pribadi dan akumulasi kekayaan,
biasanya menerjemahkan ke dalam drive kewirausahaan. Budaya Skor rendah pada
dimensi ini (kecenderungan yang lebih besar terhadap feminitas) umumnya memiliki
gaya hidup yang lebih santai, dimana orang lebih peduli tentang kepedulian terhadap
orang lain sebagai lawan dari keuntungan materi.
5. orientasi jangka panjang. Dimensi ini menunjukkan persepsi masyarakat tentang waktu
dan sikap tentang mengatasi rintangan dengan waktu, jika tidak dengan kemauan dan
kekuatan. Ia mencoba untuk menangkap perbedaan antara budaya Timur dan Barat.
Sebuah budaya bernilai tinggi (orientasi jangka panjang yang kuat) menghargai tradisi,
penghematan, ketekunan, dan rasa malu pribadi. Budaya ini cenderung memiliki etos
kerja yang kuat karena orang mengharapkan imbalan jangka panjang dari kerja keras saat
ini.
6. indulgensi versus menahan diri. Dimensi ini menangkap sejauh mana masyarakat
memungkinkan ekspresi bebas. Sebuah masyarakat yang memanjakan (satu Skor tinggi
pada dimensi ini) memungkinkan orang untuk lebih bebas memenuhi kebutuhan manusia
yang berhubungan dengan menikmati hidup dan bersenang-senang. Sebaliknya,
masyarakat yang terkendali menggunakan berbagai tingkat norma sosial untuk menekan
kepuasan bebas dari kebutuhan tersebut. Masyarakat yang memanjakan cenderung
menghargai kebahagiaan individu, waktu luang, kebebasan, dan kontrol pribadi.
Masyarakat yang terkendali kurang peduli dengan masing-masing dan cenderung percaya
bahwa aspek tertentu dari kehidupan yang ditakdirkan.

Arena internasional, memahami budaya lokal dapat memberikan sebuah perusahaan


keuntungan lebih dari saingan. Dengan menghindari pemikiran etnosentris, manajer dapat
menghindari keliru mengabaikan aspek menguntungkan dari budaya lain. Sebaliknya, manajer
melek budaya yang memahami kebutuhan dan keinginan lokal membawa perusahaan mereka
lebih dekat dengan pelanggan dan, oleh karena itu, meningkatkan daya saing mereka. Mereka
bisa menjadi lebih-efektif pemasar, negosiator, dan manajer produksi.

20
Pemasaran dan literasi budaya

Banyak perusahaan internasional yang beroperasi di pasar lokal di luar negeri


memanfaatkan nilai hubungan masyarakat untuk mendukung budaya nasional. Beberapa
monumen dan situs sejarah paling berharga di India runtuh karena kurangnya dana pemerintah
untuk pemeliharaan. Perusahaan membantu pemerintah untuk mempertahankan situs kunci dan
mendapatkan niat baik dari rakyat.

Bab ini memperkenalkan kerangka kerja Kluckhohn-Strodtbeck dan Hofstede untuk


mengklasifikasikan budaya. Budaya lokal adalah penting bagi perusahaan yang menjelajahi
pasar internasional untuk produk-produknya. Kita dapat melihat signifikans jarak kuasa dalam
ekspor barang mewah. Sebuah bangsa dengan jarak listrik yang besar menerima ketidaksetaraan
yang lebih besar di antara rakyatnya dan cenderung memiliki kelas atas kaya yang mampu
barang mewah. Dengan demikian, perusahaan pemasaran produk seperti mahal perhiasan, harga
tinggi Mobil, dan bahkan Yacht dapat menemukan segmen pasar kaya dalam relatif miskin
negara.

Sikap kerja dan literasi budaya

Perbedaan sikap di dalam pekerjaan merupakan faktor yang kompleks dan melibatkan
unsur lain selain budaya. Dirasakan kesempatan untuk imbalan keuangan tidak diragukan lagi
merupakan unsur yang kuat dalam sikap terhadap pekerjaan dalam budaya apapun. Penelitian
menunjukkan Amerika Serikat dan Jerman karyawan bekerja lebih lama ketika ada
kemungkinan yang lebih besar bahwa kinerja yang baik akan mengarah pada promosi dan
peningkatan membayar. Namun hal ini tampaknya relatif kurang benar di Jerman, di mana upah
kurang variabel dan keamanan kerja dan manfaat pengangguran (seperti perawatan kesehatan
nasional bebas) lebih besar.

Ekspatriat dan literasi budaya

Seperti yang dinyatakan dalam diskusi kita mengklasifikasikan budaya, orang yang hidup
dalam budaya yang berbeda secara luas cenderung merespon berbeda dalam situasi bisnis yang
sama. Inilah sebabnya mengapa perusahaan yang mengirim personil luar negeri untuk budaya
asing prihatin dengan perbedaan budaya. Sebagai contoh, seorang manajer Norwegia yang
bekerja di Jepang untuk produsen mobil Eropa, tetapi rekan-rekannya yang kebanyakan Jepang,

21
segera menjadi frustrasi dengan waktu yang dibutuhkan untuk membuat keputusan dan
mengambil tindakan. Penyebab utama frustrasi adalah bahwa indeks menghindari ketidakpastian
untuk Jepang jauh lebih besar daripada di negara asalnya Norwegia . Manajer frustrasi akhirnya
meninggalkan Jepang untuk kembali ke Eropa.

gender dan literasi budaya

Di Jepang, pria secara tradisional telah memegang hampir semua posisi Tanggung jawab.
Perempuan umumnya menjabat sebagai pegawai kantor dan Asisten Administrasi sampai
pertengahan sampai akhir 20-an, ketika mereka diharapkan untuk menikah dan kemudian
berfokus pada cenderung kebutuhan keluarga. Meskipun hal ini masih sebagian besar benar hari
ini, kemajuan sedang dilakukan dalam memperluas peran perempuan dalam komunitas bisnis
Jepang. Perempuan memiliki hampir seperempat dari semua bisnis di Jepang, tetapi banyak dari
bisnis ini sangat kecil dan memiliki sedikit pengaruh ekonomi.

22
DAFTAR PUSTAKA

Wild, John J.dan Kenneth L. Wild.2016.International Bussiness The Chalengges Of


Globalization. England : Pearson Education Limited

Cavusgil, S. Tamer, Gary Knight dan John Riesenberger.2017.International Business The New
Realities.England : Pearson Education Limited

23