Anda di halaman 1dari 74

KATA PENGANTAR

Puji syukur kami ucapkan kehadirat Tuhan Yang Maha Kuasa, dimana

telah memberikan limpahan rahmat dan karunia-Nya sehingga buku pedoman

p r a k t i k u mu ni tnui k p r a k t i k a n P r a k t i k u m T e k n i k I n d u s t r i T e r i n

D e p a r t e m e n T e k n i k I n d u s t r i i n i d a p a t

baiknya.
Buku pedoman praktikum ini dibuat sebagai penuntun dalam melakukan

kegia tan P rakt ikum T eknik Indus tri T erint egras i – I yang m erupaka n kegiat an

p e n u n j a n g m a t a k u l i a h M e n g g a m b a r T e k

B u k u p e d o m a n p r a iknt ii kdui m
harapkan dapat membantu praktikan da

mempersiapkan dan melaksanakan praktikum dengan lebih baik, terarah,

terencana. P s pada etiap


t d ertemuan
t p elah
p itetapkan

dan semua kegiatan yang harus dilakukan oleh praktikan.


Kami menyadari bahwa buku pedoman praktikum ini masih jauh dari

k e s e m p u r n ama an s idmhaenm e r l up ke ar bn a i ske ar ntp ae n y e s ul ae ib ai nh

l a n j u t . U n t ui tku k a m it e t a p m e n g h a r a p k a n p e n y e s u a i a n l e b i h l a n j u t . U n t u k i t u

kami tetap mengharapkan saran dan pendapat sebagai masukan dala

pedoman praktikum ini.

Medan, 27 Januari

2020
DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR
DAFTAR ISI
PERSYARATAN DAN TATA TERTIB
CAPAIAN PEMBELAJARAN LULUS
INPUT – OUTPUT PRAKTIKUM
RPS PRAKTIKUM
MODUL I PENGENALAN DAN PENGUKURAN PRODUK
1. Deskripsi
2. Tujuan
3. Alat dan Bahan
4. Prosedur Pelaksanaan Praktikum
5. Output
6. Landasan Teori
6.1. Pengertian Ragum
6.2. Alat Ukur
6.3. Penjelaan disassembly produk

MODUL II PART LIST, STRUKTUR PRODUK DAN BILL OF MATERIAL


1. Deskripsi
2. Tujuan
3. Alat dan Bahan
4. Prosedur Pelaksanaan Praktikum
5. Output
6. Landasan Teori
6.1. Part list
6.2. Struktur Produk
6.3. Bill of Material

MODUL III PENGGAMBARAN KOMPONEN PRODUK


1. Deskripsi
2. Tujuan
3. Alat dan Bahan
4. Prosedur Pelaksanaan Praktikum
5. Output
6. Landasan Teori
6.1. Software Solidworks

MODUL IV ASSEMBLY DAN POTONGAN


1. Deskripsi
2. Tujuan
3. Alat dan Bahan
4. Prosedur Pelaksanaan Praktikum
5. Output
6. Landasan Teori
6.1. Assembly
6.2. Potongan

MODUL V PROSES PERMESINAN


1. Deskripsi
2. Tujuan
3. Alat dan Bahan
4. Prosedur Pelaksanaan Praktikum
5. Output
6. Landasan Teori
6.1. Mesin Bubut
6.2. Mesin Sekrap
6.3. Kerja Bangku

MODUL VI PERENCANAAN PROSES


1. Deskripsi
2. Tujuan
3. Alat dan Bahan
4. Prosedur Pelaksanaan Praktikum
5. Output
6. Landasan Teori
6.1. Manufacturing Operation Identification
6.2. Work Center Check Sheet
6.3. Work Center Output Sheet
A. Persyaratan Mengikuti Praktikum
Persyaratan m a erupakan
a k a mturan p walP etika kan

Teknik Industri Terintegrasi (PTIT). Setiap praktikan harus memenuhi semu

syarat yang telah ditetapkan. Persyaratan mengikuti Praktikum Teknik Industri

Terintegrasi (PTIT) -1 yaitu sebagai berikut:


1. Telah mengikuti mata kuliah menggambar teknik, pengetahuan bahan dan

proses manufaktur.
2. Telah mencantumkan sertifikat pelatihan software AutoCAD dan Solidworks
3. Telah mencantumkan mata kuliah PTIT-1 di KRS

B. Tata Tertib Praktikum


Praktikum menggambar teknik memiliki peraturan yang harus ditaati oleh

s e m u a p r a k t i k u m d e n g a n t u j u a n a g a r p r o s e s p r a k

kondusif. Peraturan yang harus ditaati yaitu sebagai berikut:


1. Praktikan yang terlambat tidak lebih dari 15 menit akan mendapat sanksi

berupa tugas tambahan, praktikan yang terlambat lebih dari 15 menit maka

praktikan dikenakan Surat Peringatan (Tugas Masuk = 0).


2. S e b e l u m m e l a k u k a n p r a k

membawa:
a. Buku Penuntun
b. Tugas Masuk
c. Kartu Tanda Mahasiswa (KTM)
d. P e r a l a t a n G a m b a r ( P e n s i l m e k a n i k , p e n g

jangka).
e. Laptop yang sudah terpasang software Solidworks
Apabila praktikan tidak membawa salah satu dari syarat masuk diatas
maka praktikan diberikan waktu 15 menit untuk melengkapi. Apabila lebih

d a r i 1 5 m e n i t p r a k t i k a n d i a n

Surat Peringatan
(Tugas Masuk = 0).
3. Praktikan diwajibkan memakai kemeja dan sepatu tertutu

menj ala ni kegia tan pra ktikum apabil a ti dak mengguna kan ma ka prakti kan

diberikan waktu 15 menit untuk melengkapi apabila lebih dari 15 me

p r a k t i k a n d i a n g g a p t e r l a m b a t Sdua rn a dt i Pk e rn iank ga( aT


n tuagna s

Masuk = 0).
4. P r a k t i k a n y a n g t e r l a m b a t s e b a n y a k 2 k aTl iI D
d iAnK
yDa tA
a kPaAnT

MELANJUTKAN PRAKTIKUM.
5. Praktikan d m ilarang
d m s akan b an p inum k elama er

a i r m i n e r a l , j i k a h a l i n i t e r j a d i m da ikkae lpur aa rkkt ai kn a dn a an k a n

mendapatkan Surat Peringatan (Tugas Masuk = 0).


6. Praktikan dilarang membuat kericuhan selama praktikum berlangsung. Jika

h a l i n i t e r j ama
d ik a p r a k t i k a n adkiakne l u a r k a n d a n m e n d a S
p au trkaatn

Peringatan (Tugas Masuk = 0).


7. D i l a r a n g m e n g g u n a k a n ag l aa dt gakepot amp uu nn i ks ae sl ia md aa n

praktikum b erlangsung
tanpa i a zin j sisten,
h i t mika p al ni erjadi

akan dikeluarkan dan mendapatkan Surat Peringatan (Tugas Masuk = 0).


8. Ketika praktikum dimulai praktikan harus mengumpulkan

praktikum terlebih dahulu. Apabila tugas masuk belum selesai diber

waktu 15 menit untuk menyelesaikan, jika tidak selesai lebih dari 15 menit

dikenakan Surat Peringatan (Tugas Masuk = 0).


9. S e t e l a h m e l a k u k a n p r a k t i k u m , p r a k

praktikum.
10. Laporan p raktikum
w A s deadline
ajib yangCC
t delahebelum Jitentukan.

l a p o r a n p r a k t i k u m b e l u m A C C mS aUkRa A pT r a k t i k

PERINGATAN.
11. A p a b i l a p r a k t i k a n b e l u m m e n g u m p u l k a n l a p o r a n y a n g t e l a h A C C s e t e l a h

w a k dt eu a d yl ia nn eg t e l a h d i t e n t u k a n m a k a p r

SURAT PERINGATAN.
12. Praktikan d iwajibkan
m k a elakukan
s 2k segiatan sistensi

laporan dapat ACC, jika jumlah asistensi kurang dari 2 ma

dikenakan pengurangan nilai sebesar 10 poin.


13. A p a b i l a p r a k t i k a n t i d a k m e n g i k

mendapatkan SURAT PERINGATAN.


14. S u r a t P e r i n g a t a n b e r l a k u s e b a n y a k 2 k a l i , j i

SURAT PERINGA
l eTbAi hN d a r i 2 k a l i m a k a p r a k t i k a n d i n y a t

TIDAK DAPAT MELANJUTKAN PRAKTIKUM.


15. Praktikan d m ilarang PLAGIAT
elakukan
tugas m dan
asukl aporan,
a pabila

d i k e t Pa Lh A
u iG ImAa Tk a p r a k t i k a Tn I D
d iA nKy a Dt A
a kP aAn T

MELANJUTKAN PRAKTIKUM.
16. P r a k t i k a n y a n g t i d a k d a t a n g t a n p a i z i n y a n g j e l a s d a n t i d a k

ke g ia t a n pr ak t i ku m hi n gg a a kh i r ma k a pr a kt i ka n

TIDAK DAPAT MELANJUTKAN PRAKTIKUM.


17. Praktikan dilarang
MEROKOKdisekitar area Laboratorium Menggambar

T e k n i k j i k a m e Tl aI nD gA g K a rD Am Pa

MELANJUTKAN PRAKTIKUM.
18. P r a k t i k a n y a n g t i d a k m e n

TIDAK DAPAT MELANJUTKAN PRAKTIKUM.


19. A s i s t ewn as ji idbi l a k u dk iaLn a b o r a t oSr ti uu dmi o A u d i o d aV ni s u a l
Menggambar Teknik.
20. P r a k t i k a n h a r u s m e n j a g a f a s i l i t a s s e l a m a p

kerusakan maka kerusakan ditanggung jawabi per kelompok.


21. P r a k t i k a n w a j i b m e n j a g a k e b e r

Teknik.
22. Pada kondisi tertentu, keputusan tertinggi berada pada musyawarah Asisten

dan Kepala Laboratorium.

M e d a n , 2

2020
Ketua Departemen Teknik

Industri

D r . M e i l i

Sembiring, S
NIP. 197005012000122001
CAPAIAN PEMBELAJARAN LULUSAN

 Mahasiswa mengetahui produk yang akan dibuat, penemp

penggunaan produk, manfaat produk dan material produk


 Mahasiswa mengetahui alat untuk membuat spesifikasi produk
 Mahasiswa mengetahui cara untuk menggunakan alat ukur yang dipakai
 Mahasiswa mengetahui langkah-langkah disassembly produk
 M a h a s i s w a m e m a h a m i p e n gpgaurnt a lai,ns st t r u k t u r p r o d u kb di lal no f

material
 Mahasiswa mengetahui spesifikasi produk yang dibuat
 Mahasiswa mampu membuat part list, struktur produk dan bill of material
 M a h a s i s w a m es m
o fat hwayamar ine g d i g u n a k a n d a l a m m e n g g a

komponen produk
 Mahasiswa mampu menggambar komponen produk dengan menggunakan

software
 Mahasiswa m m ampu
l g embuat
t d ampiran
m ambar

software
 Mahasiswa mampu merakit komponen produk yang telah dibuat deng

menggunakan software
 Mahasiswa mampu membuat potongan dari produk dengan mengguanakan

software
 Mahasiswa mampu membuat lampiran akhir dari produk praktikum
 Mahasiswa mampu menjelaskan kegiatan yang dilakukan selama praktikum
 Mahasiswa mampu mempertanggung jawabkan hasil praktikum yang telah

dikerjakan
 M a h a s i s w a m a m p u m e m a h a m i d a n m e n j e l a s k a n k e m

permesinan dalam pembuatan objek


 Mahasiswa m m ampu t d emahami
p d p entang m asar engerjaan

bubut serta perhitungan material balance dan energy balance

 Mahasiswa m m ampu t d emahami


p d p entang m asar engerjaan

sekrap serta perhitungan material balance dan energy balance

 Mahasiswa mampu memahami tentang dasar pengerjaan dan pengoperasian kerja

bangku dandrillingserta perhitungan


materialbalancedan energy balancepada

kerja bangku dan drilling

 M a h a s i s w a m a m p u m e M
m a hn au m
f ai c dt ua rn i nm ge mO bp ue

Identification

 Mahasiswa mampu menjelaskan laporan praktikum yang telah dikerjakan


INPUT DAN OUTPUT DATA UNTUK PRAKTIKUM STUDIO AUDIO

VISUAL DAN MENGGAMBAR TEKNIK

Pertemuan I: Pengenalan dan Pengukuran Produk


Input Proses Output
1. Informasi mengenai produk Ragum L a p o r a n m
2. Dimensi benda kerja yang telah Mencatat dan menyimak praktikum yaitu Ragum
diukur penjelasan yang form dimensi k omponen
p
disampaikan Ragum.

Pertemuan II: Partlist, Struktur Produk, dan Bill of Material


Input Proses Output
1. Informasi tentang penggunaan dan 1. Mencatat d m an L aenyimak
p o r a n Pm ae rn t g l ei
cara membuat part list, struktur p e n S j t r ue k t l uB r i al P l r
produk dan bill of material disampaikan Material.
2. Form dimensi komponen Ragum. 2. M e m pb au ra , tt l i s t
s t r u k t u r p r o d u k d a n
bill of material
3. Memperbaiki kesalahan
d i m e n s i , p a r t l i s t d a n
struktur produk

Pertemuan III: Penggambaran Komponen Produk


Input Proses Output
1. Informasi mengenai software 1. Mencatat d m an enyimak
Solidworks p e n j e l a
2. Laporan Partlist, Struktur Produk, disampaikan
Gambar 3D komponen Ragum
dan Bill of Material. 2. Menggambar komponen
dengan m enggunakan
Software
3. Form dimensi komponen Ragum. p r o d u k d a n m e m b u a t
Solidworks beserta lampiran.
l a m p i r a n u n t u k s e t i a p
komponen
3. Memperbaiki kesalahan
penggambaran
INPUT DAN OUTPUT DATA UNTUK PRAKTIKUM STUDIO AUDIO

VISUAL DAN MENGGAMBAR TEKNIK (Lanjutan)

Pertemuan IV: Assembly dan Potongan


Input Proses Output
1. Mencatat dan menyimak
penjelasan yang
disampaikan
1. Informasi tentang cara pembuatan
2. Merakit komponen,
potongan dan membuat lampiran Penggabungan komponen
membuat potongan
akhir produk Ragum (Assembly),
produk dan membuat
2. Gambar 3D komponen Ragum Potongan dan Lampiran akhir
lampiran akhir
dengan menggunakan Software produk Ragum.
menggunakan software
Solidworks beserta lampiran.
menggambar teknik
3. Memperbaiki kesalahan
penggambaran

Pertemuan V: Responsi Dosen


Input Proses Output
Menjawab pertanyaan dan
Pertemuan 1, Pertemuan 2, Pertemuan
mempertanggung jawabkan Nilai Akhir
3, dan Pertemuan 4
hasil praktikum

INPUT DAN OUTPUT DATA UNTUK PRAKTIKUM PROSES

MANUFAKTUR

Pertemuan VI: Pengenalan Proses Permesinan


Input Proses Output
Membuat Outline dan
Outline mengenai proses
Informasi mengenai proses permesinan mempertanggungjawabkan
permesinan dalam pembuatan
dalam pembuatan objek hasil outline melalui
objek
responsi

Pertemuan VII: Proses Permesinan Bubut


Input Proses Output
1. Mencatat d m an enyimak
p e n j e l a s
disampaikan
2. Memperhatikan
Informasi tentang dasar pengerjaan dan p e n Part
g dan laporan
e mengenai
r j
pengoperasian mesin bubut p e n g o p e pengerjaan r a s dani pengoperasian
a n m e
b u b u t d a l a m m e m b u a mesin
t bubut
part
3. M e n g mh ai tt ue nr ig a l
b a l ad na cen en e r g y
balance
INPUT DAN OUTPUT DATA UNTUK PRAKTIKUM PROSES

MANUFAKTUR (Lanjutan)

Pertemuan VIII : Proses Permesinan Sekrap


Input Proses Output
1. Mencatat d m an enyimak
p e n j e l a s
disampaikan
2. Memperhatikan
Informasi tentang dasar pengerjaan dan p e n Part
g dan laporan
e mengenai
r j
pengoperasian mesin sekrap p e n g o p e pengerjaanr a s dani pengoperasian
a n m e
. sekrap dalam membuat mesin sekrap
part
3. M e n g mh ai tt ue nr ig a l
b a l ad na cen en e r g y
balance

Pertemuan IX: Proses Permesinan Kerja Bangku


Input Proses Output
1. Mencatat d m an enyimak
p e n j e l a s
disampaikan
2. Memperhatikan
Informasi tentang dasar pengerjaan dan p e n Part
g dan laporan
e mengenai
r j
pengoperasian kerja bangku dan p e n g k o e ppengerjaan
r e j r dan
a a pengoperasian
s i a n
drilling b a n g k du r di la lkerja
n i nbangku
g dan drilling
dalam membuat part
3. M e n g mh ai t ue nr ig a l
b a l ad na cen en e r g y
balance

Pertemuan X: Perencanaan Proses


Input Proses Output
Pertemuan VII, Pertemuan VIII, dan Membuat Manufacturing Laporan mengenai Perencanaan
Pertemuan IX. Operation Identification Proses

Pertemuan XI: Responsi Asisten


Input Proses Output
Menjawab pertanyaan dan
Pertemuan VI, Pertemuan VII, Pertemuan
mempertanggung jawabkan Nilai Akhir
VIII, Pertemuan IX dan Pertemuan X
hasil praktikum

INPUT DAN OUTPUT DATA UNTUK PRAKTIKUM PROSES

MANUFAKTUR (Lanjutan)

Pertemuan XII: Responsi Dosen


Input Proses Output
Menjawab pertanyaan dan
Pertemuan VI, Pertemuan VII, Pertemuan
mempertanggung jawabkan Nilai Akhir
VIII, Pertemuan IX dan Pertemuan X
hasil praktikum
RENCANA PEMBELAJARAN SEMESTER

MATA KULIAH : Praktikum Teknik Industri Terintegrasi I Sem : IV Kode : SKS : 2 SKS
PRODI : Departemen Teknik Industri Dosen :

CAPAIAN PEMBELAJARAN : Mampu membongkar, mengukur dimensi tiap komponen dari ragum, menggambar dan memahami
setiap p andangan
d r m ari d agum, m bill o emahami
mf aterial
d anlist o p fan rocess
d aris
embuatuatu
produk, mampu memahami pembuatan peta proses pembuatan produk, memahami tentang dasar
p e n g e r j a a n d a n p e n g o pmeersai sni,a nm a m p u m e l a k u k a n p e n g e r j a a n d a n m e n j e l a s k a n
praktikum

BENTUK
MINGGU PERTEMUAN KEMAMPUAN YANG KRITERIA BOBOT
MATERI PRAKTIKUM PEMBELAJARA
KE MINGGU KE DIHARAPKAN PENILAIAN NILAI
N
Pengenalan 1  Praktikan  Menjelaskan tentang Pemaparan materi Penyelesaian 10
Produk & m e n g e t a h u iproduk p ryang
o dmenjadi
u k dan praktek secara laporan dan
Pembongkaran y a n objek
g praktikum d i
langsung b form dimensi
u a t ,
Produk raktikum p e n e m p a t a n p r o d Menjelaskan
uk, tentang berdasarkan
PTIT p e n g g u nalatauntuk membuat p r o d u k , poin-poin
m a n f a a t p r o d u k d aspesifikasi
n produk capaian
material produk  Menjelaskan tata cara pembelajaran
 Praktikan penggunaan alat ukur
mengetahui a y lat
yang digunakan
ang
digunakan membuat
spesifikasi produk
 Praktikan
 Melakukan pengukuran
m e n g e t a h u i c a r a
spesifikasi produk
penggunaan a u lat kur
 Menjelaskan langkah-
yang dipakai
langkah disassembly
 Mahasiswa
produk
mengetahui langkah-
l a n g k a dh i s a s s e m b l y
produk

BENTUK
PERTEMUANKEMAMPUAN YANG KRITERIA BOBOT
PERTEMUAN MATERI PRAKTIKUM PEMBELAJARA
MINGGU KE DIHARAPKAN PENILAIAN NILAI
N
Pembuatan 2  Mahasiswa  Menjelaskan tentang Penjelasan melalui Ketepatan 25
Part Llist, memahami penggunaan part responsi dan Pembuatan
Struktur penggunaan part list, struktur produk, praktek Part list,
Produk, dan list, struktur produk, dan bill of material Struktur
Bill Of Material dan bill of material  Membuat part list, Produk, Bill of
 Mahasiswa struktur produk, dan material, dan
mengetahui bill of material Penyelesaian
spesifikasi produk
yang dibuat
 Mahasiswa mampu  Menjelaskan Ukuran
Laporan
membuat part list, Perakitan
struktur produk, dan
bill of material
a Mahasiswa mampu
menggambar  Menjelaskan tentang
komponen produk software yang
Penggambaran Ketepatan
dengan menggunakan digunakan Penjelasan melalui
Komponen Penggambaran
3 software praktikum  Menggambar responsi dan 25
Produk Komponen
b Mahasiswa mampu komponen produk praktek
Praktikum Produk
membuat lampiran  Membuat lampiran dari
dari komponen produk komponen produk
yang digambar

BENTUK
MINGGU PERTEMUAN KEMAMPUAN YANG KRITERIA BOBOT
MATERI PRAKTIKUM PEMBELAJAR
KE MINGGU KE DIHARAPKAN PENILAIAN NILAI
AN
 Mahasiswa mampu
merakit komponen
produk yang telah
 Menggabungkan
digambar
komponen produk
 Mahasiswa mampu Ketepatan
Penggabungan praktikum
membuat potongan Penjelasan Perakitan
Komponen  Membuat protongan
4 dari produk yang melalui responsi Produk 25
Produk dari produk dengan
dibuat dengan dan praktek Menggunakan
Praktikum menggunakan software
menggunakan Software
 Membuat lampiran
software
akhir dari produk
 Mahasiswa mampu
membuat lampiran
akhir dari produk
 Kemampuan
mahasiswa dalam Ketepatan
Responsi Penjelasan
5 menjelaskan tugas  Responsi Dosen menjawab 15
Dosen melalui responsi
(laporan) yang responsi
dikerjakan
Pengenalan 6  Mahasiswa mampu  Pengenalan proses Penjelasan Penilaian 12
Proses memahami dan permesinan dalam melalui berdasarkan
Permesinan menjelaskan pembuatan objek praktikum dan kemampuan
kembali mengenai responsi dan keaktifan
proses permesinan mahasiswa
dalam
kegiatan
dalam pembuatan
pengarahan
objek
praktikum
dan responsi

BENTUK
MINGGU PERTEMUAN KEMAMPUAN YANG KRITERIA BOBOT
MATERI PRAKTIKUM PEMBELAJAR
KE MINGGU KE DIHARAPKAN PENILAIAN NILAI
AN
 Mahasiswa mampu
memahami tentang  Pembuatan part Penilaian
dasar pengerjaan menggunakan mesin berdasarkan
Proses dan pengoperasian bubut Penjelasan kemampuan
7 12
Permesinan mesin bubut serta  dan perhitungan melalui praktek dan keaktifan
perhitungan energy balance serta mahasiswa
material balance material balance dalam praktek
dan energy balance
Proses 8  Mahasiswa mampu  Pembuatan part Penjelasan Penilaian 12
Permesinan memahami tentang menggunakan mesin melalui praktek berdasarkan
dasar pengerjaan sekrap dan perhitungan kemampuan
dan pengoperasian
mesin sekrap serta dan keaktifan
energy balance serta
perhitungan mahasiswa
material balance
material balance dan dalam praktek
energy balance
 Mahasiswa mampu
memahami tentang
dasar pengerjaan
 Cara pengerjaan dan Penilaian
dan pengoperasian
pengoperasian kerja berdasarkan
kerja bangku dan
Proses bangku dan drilling Penjelasan kemampuan
9 drilling serta 12
Permesinan serta perhitungan melalui praktek dan keaktifan
perhitungan
energy balance dan mahasiswa
material balance
material balance dalam praktek
dan energy balance
pada kerja bangku
dan drilling

MINGGU PERTEMUAN KEMAMPUAN YANG BENTUK KRITERIA BOBOT


MATERI PRAKTIKUM
KE MINGGU KE DIHARAPKAN PEMBELAJAR PENILAIAN NILAI
AN
Penilaian
berdasarkan
 Mahasiswa mampu
kemampuan
memahami dan  Pembuatan
Penjelasan dan keaktifan
Perencanaan membuat Manufacturing
10 melalui responsi mahasiswa 12
Proses Manufacturing Operation
dan praktek dalam
Operation Identification
kegiatan
Identification
responsi dan
praktek
Penilaian
berdasarkan
kemampuan
dalam
Penjelasan pengerjaan
 Mahasiswa mampu
melalui responsi laporan
Responsi menjelaskan laporan  Responsi asisten dan
11 asisten dan praktikum 10
Asisten praktikum yang kegiatan asistensi
kegiatan dan keaktifan
telah dikerjakan
asistensi mahasiswa
dalam
kegiatan
responsi dan
asistensi
Penilaian
berdasarkan
 Mahasiswa mampu
Penjelasan kemampuan
Responsi menjelaskan laporan
12  Responsi dosen melalui responsi dalam 13
Dosen praktikum yang
dosen menjelaskan
telah dikerjakan
laporan
praktikum
MODUL I
PENGENALAN DAN PENGUKURAN PRODUK

1. Deskripsi
Alat pencekam atau sering juga disebut ragum, dig

dalam proses p eb ka en rgj ka ua na t a u proses kerja manual

berfungsi u m ntuk b kencekam


d d j d enda d erja an

proses pemesinan misalnya proses frais. Pada proses frai

berguna u m ntuk b encekam


k s t b enda s p erja upaya

pengerjaan sehingga membantu memudahkan proses pengerjaan benda

kerja agar hasil pengerjaan benda kerja tersebut memiliki ke

yang cukup tinggi. Alat pencekam berkembang dar

sederhana s k ampais yebentuk


s i a d ekarang k ang aat

semakin maju dan semakin modernnya tingkat pekerjaan permesinan

yang a dkan mikerjakan


a p a aka
r d lat a encekam
b tau

m e n g i m b a n g i a t a u b i s a m e m b u a t b e n d a k e r j a

dikerjakan d m engan
d d m udah p an y apat
b enghasilkan

tinggi.

2. Tujuan
a Mahasiswa mengetahui produk yang akan dibuat,
produk, penggunaan produk, manfaat produk dan material produk
b Mahasiswa mengetahui alat untuk membuat spesifikasi produk
c Mahasiswa mengetahui cara untuk menggunakan alat ukur yan
dipakai
d Mahasiswa mengetahui langkah-langkah disassembly produk

3. Alat dan Bahan


a Alat Tulis
b Microsoft Word

4. Prosedur Pelaksanaan Praktikum


a Mencatat dan menyimak penjelasan yang disampaikan
b Mencatat dan menyimak penjelasan yang disampaikan
c Mencatat dan menyimak penjelasan yang disampaikan

5. Output
a Laporan Tentang Objek Praktikum
b Form Dimensi

6. Landasan Teori
6.1. Pengertian Ragum
Alat pencekam atau sering juga disebut ragum, digunakan

dalam proses pekerjaan bangku atau proses kerja manual yang

berfungsi untuk mencekam benda kerja dan dapat juga digunakan

dalam proses pemesinan misalnya proses frais.


6.2. Alat Ukur
Pengukuran adalah serangkaian kegiatan yang bertujuan

u n t u k m e n e n t u k a n n i l a i s u a t u b e s a r a n d a l a m

(kuantitatif). Jadi mengukur adalah suatu pros

angka secara empiric dan objektif pada sifat-sifat o

kejadian nyata sehingga angka yang diperoleh terse

memberikan gambaran yang jelas mengenai obyek atau kejadian

yang diukur. Dengan melakukan proses pengukuran dapat:


a. M embuat
g m ambaran
k s elalui
o a arakteristik

prosesnya
b . M e n g a d a k a n k o m u n i k a s i a n t a r p e r a n

pembuatan, penguji mutu dan berbagai pihak yang terkait

lainnya
c. Memperkirakan hal-hal yang akan terjadi d. Melakuka

pengendalian agar sesuatu yang akan terjadi dapat sesua

dengan harapan perancang.

Macam-macam alat ukur


a. Penggaris T
S eb ua h p en gg a ri s T t er di r i d ar i s e b ua h ke p al a d a n s e bu ah

daun. Penggaris T dapat digunakan untuk menarik gari

horizontal d m engan k enekankan


p t k d m epalanya

gambar, dan menggesernya keatas atau ke bawah. Supaya hasil

dari garis-garis horizontal dapat sejajar dengan benar, kepala dari

penggaris ini harus betul-betul diikat pada daunnya


b. Penggaris
Segitiga Sepasang segitiga terdiri dari segitiga siku sama

kaki dan sebuah segitiga siku 600. Ukuran segitiga ini ditentukan

oleh panjang 1, dan berkisar antara 100 sampai 300 mm.


c. Mistar Skala
Mistar skala dibuat dari kayu atau plastik, yang panjangnya

pada umumnya adalah 300 mm. Disamping ini terdapa

mistar skala dengan penampang segitiga dengan ukura

diperkecil.
Gambar 1. Mistar Skala

d. Busur Derajat
Busur derajat dibuat dari plastik atau aluminium. Biasanya

busur derajat ini mempunyai garis-garis pembagi dari 0 sampai

dengan 1800. Alat ini digunakan untuk mengukur sud

membagi sudut.

Gambar 2. Busur Derajat

e. Nonius

Gambar 3. Skala nonius


Banyak alat ukur dilengkapi dengan nonius. Alat bantu ini

membuat a u b lat kur l erkemampuan


b k j a ebih e

dua garis skala bertetangga seolah-olah menjad

Biasanya pembagiuan skala utama dan nonius adalah :


9 bagian skala ukur – 10 bagian skala nonius
Selanjutnya marilah kita lihat hasil pengukuran lain dengan

alat bantu nonius tersebut seperti yang ditunjukkan pad gambar.

Skala 0 pada nonius tidak berimpit dengan salah satu angka pada

skala alat ukur, melainkan terletak antara kedudukan 8.4 dan 8.5.

Dalam pengukuran ini kita yakin bahwa harga X yang diuk

adalah lebih besar dari 8.4 tetapi lebih kecil dari 8.5. Berapakah

harga X emnurut hasil pembacaan ini ? Cobalah anda perhatikan

Gambar 2 lebih teliti lagi. Ternyata salah satu garis skala nonius

yang berimpit dengan skala alat ukur yaitu skala ke-6 dari skala

nonius. Dalam keadaan pengukuran semacam ini menunjukkan

bahwa harga X yang diukur adalah 8.46.

f..Jangka Sorong
Jangka s morong s erupakan
a p y uatu
c lat eng

dan relatif teliti untuk mengukur diameter dalam, luar dan dalam

suatu tabung, yang memiliki bentuk seperti gambar 1 di bawah

ini.
Gambar 4. Jangka Sorong

g. Mikrometer Sekrup
Mikrometer Sekrup dipergunakan untuk mengukur panjang

benda yang memiliki ukuran maksimum 2,50 cm, dan ben

mikrometer sekrup ditunjukkan pada gambar 2. Alat uk

m e m p u n y a i b a t a n g p e n g u k u r y a n g t e r d i r i a t

m i l i m e t e r , d a n j u g a s e

sekrup besarnya sama dengan 0.5 mm dan 0.5 mm pada skala

utama dibagi menjadi 100 skala kecil yang terdapat pada sekrup.

Gambar 5. Mikrometer Sekrup

6.3. Penjelasan Disassembly Produk


Pembongkaran yang selektif bertujuan sebagai pemulihan

bagian yang masih dapat digunakan kembali atau di daur ulang


dan s ebagai
p enghapusan
k y b omponen
P ang

siklus daur hidup adalah cara yang berguna un

dampak l ingkungan
d s p n ari d uatul roduk, amun

hanya salah satu alasan produk perlu untuk didaur ulang. Urutan

pembongkaran adalah tindakan yang harus di

proses daur ulang, hal ini dikemukakan oleh Srinivisan

( 1 9 9 7 ) m e n u n j u k a n b a h w aD et su ij gu na n F ou rt a m a

D i s a s s e m b(lD
y FD) adalah menentukan pilihan yang tepat dari

suatu urutan pembongkaran yang optimal.


D a l l ai m
-s
a ie sq ou ne n, c pe e m
a nb ao ln y g s k

d i r e p r e s e n t a s vi ik sa unma els ne cg ag ru an a k a n d i a g r a m y a

d i s e b u t s e b a g a i d i laigariasm
o, nd i m a nlai a i s o n d i a g ry aa m
ng

mungkin dihasilkan dari sistem pembongkaran mesin pompa air.

D a l a m m e n e n t u k a n j lui m
a ilsaohyna n g m u n g k i n t e r j d i d a l a m

sistem pembongkaran mesin pompa air menggunakan persamaan

sebagai berikut:

Dengan:
n : jumlah komponen
l : jumlah liaison
S e t e l a h dl i i aa gs dro ainbm u a t d e n g a n b a t a s a n

m a s i n g - m a sliinagi s odne n g a n m e n g a j u k a n p e r t a n y a a n 1 y a i t u

l ia i s ona p a s a j a ya n g ha ru s s ud ah s el e s a i a ga r d ap a t m e la k uk an

l i a i s o ni n i ? d a n p e r t a n y a a n 2 lyiaaiitsuo na p a s a j a y a n g h a r u s

ditunda pengerjaannya agar dapat melakukan liaison ini


MODUL II
PART LIST, STRUKTUR PRODUK DAN BILL OF MATERIAL

1. Deskripsi
Part list, struktur produk dan bill of material digunakan pada

perencanaan o ( perasional j p perencanaan


H a d angka

perencanaan ini ialah sebuah rencana program yang sia

e k s e k u s i . D a n b e r t u j u a n u n t u k m e n e n t

komponen dan sub-assembly) baik yang harus dibuat maupun

harus di pesan dari luar untuk memenuhi jadwal induk produksi.

2. Tujuan
a Mahasiswa memahami penggunaan part list, struktur produk, dan

bill of material
b Mahasiswa mengetahui spesifikasi produk yang dibuat
c Mahasiswa mampu membuat part list, struktur produk, dan bill of

material

3. Alat dan Bahan


a Alat Tulis
b Obeng, Palu, Sarung Tangan, Sepatu Safety
c Microsoft Word

4. Prosedur Pelaksanaan Praktikum


a Mencatat dan menyimak penjelasan yang disampaikan
b Membuat part list, struktur produk dan bill of material
c Memperbaiki kesalahan dimensi, part list dan struktur produk
5. Output
a Part List
b Struktur Produk
c Bill of Material
d Laporan

6. Landasan Teori
6.1. Part List
Daftar Komponen adalah manifes dari semua komponen

yang membentuk sebuah perakitan dan berkontribusi pada biaya

pe r ak i ta n i t u. D af t ar K om po ne n d ap a t m e mi l i ki l ap i s a n hi e ra rk i

yang menambah kompleksitas produk yang sudah selesai.

Gambar 6. Contoh Part List

6.2. Struktur Produk


Product S tructure
T s p i ree s uatu
d roduk al

bestruktur (menirukan pohon dengan cabang-cabangny

memperlihatkan bagaimana suatu produk akhir (final pr

dibentuk dari komponen-komponennya.


Gambar 7. Contoh Struktur Produk

6.3. Bill of Material


Bill of Mam
t e er ri ua pl a k a n s u a t u t a b u l a r f o r m y

m e n j e l a s k a n s t r u k t u r / h i r a r k i s a n t a r a

s u b - a s s e mybalny g m e m b e n t u k p r o d u k a k h i r d i s e r t a i d e n g

informasi lain yang dibutuhkan dalam perencanaan keb

b a h a n . A d a b e b e r a p a f o r m a t d a t a y a n g d i t

b i l l o f m a t e r ai an lt a r a l a i n i a sl ai nhg l e - l e v e l b i l l , i n d e n t e d b i l l ,

summarized b s ill, w ingle-level


u b d i where sed

used bill.
Gambar 8. Contoh Indented Bill Of Material

MODUL III
PENGGAMBARAN KOMPONEN PRODUK

1. Deskripsi
Menggambar teknik di maksudkan untuk setiap menggamb

a t a u m e l u k i s k a n b e n d a y a n g d i s e r t a i d e n g a n

perubahan bentuk gambar atau lukisan tersebut menurut aturan-aturan

dan n ormalisasi
t G beknik.y d ambarm g enda ang

t e k n i k b i a s a n y a d i t u j u k u a n u n t u k m e m b u a t ( m e

tersebut di dalam operasi yang bersifat teknis dan ekonomis.


Menggambar teknik(drafting technology) lebih dianggap sebagai

perancangan suatu produk teknologi (satuan operasi) d

o p e r a s i . F u n g s i p e rda ensci agnn)ge pr(a d a z a m a n m o d e r n s e k a r a n g

berbeda dengan zaman pra-kebangkitan sains teknologi (berkisar abad

ke-9 sampai ke-18).


Pada zaman modern sekarang seorang perancang tid

bertindang p s ula
p ebagai embuat(manufaktur)dan
t p p h

berkenalan di antara mereka.oleh karena itu, antara keduanya

terbina suatu komunikasi berupa bahasa gambar. Jadi, gambar dengn

segala cara dan atribut yang dimilikinya harus benar-benar dipaham

oleh kedua pihak terrsebut. Bagi seorang perancang ban

pengetahuan y m pang benjadi s pengangan aginya

b a g i s e o r a n g m a n u f a k t u r h a n y a b e r t u g a s

sumber-sember dan metode kerja yang dibutuhkan.


Seorang p erancang
t h m enologip arus i empunyai

yang memadai untuk menciptajkan nilai-nilai teknologi, di antaranya:


1. K o n s t r u k s i b a n g u n a n t e k n i k y a n g

Konstruksi yang kokoh merupakan jaminan terhadap keselamatan

(s a f e )t yd a n b e r t a h a n l a m a , t e p i h a r u s d a p a t m u d a h d i b u k a d a

diganti bagi sebagian suku cadang.


2. Suku cadang yang standar dan presisi harus memenuhi

kaidah toleransi dan allowance dalam ukuran.


3. Penentuan bahan yang digunakan bagi setiap produk suku cadang

merupakan salah satu atribut kualitas.


4. K e h a l u s a n p e r m u ksauarnf a(c e f i n i s)h isnagn g a t p e n t i n g s e b a g a i

s a l a h s a t u f a c t o r k e m a m p tu ea rnm m
a sa un ku fc)a,okat tui rn g(

bernilai teknologi dan pengikat (daya tarik) bagi konsumen.


5. Pembentukan suku cadang, selain memenuhi syarat teknis, tetapi

juga mas ih diperlukan kriteria artistic, kewajaran dan kemudahan

operasional (pembuatan dan pemakaiannya). Penilaian


bentuk artistik, sesuai dan wajar dibutuhkan waktu ya

dengan pemenuhan kriteria teknik.


6. Setiap rancangan konstruksi teknologi, selain terlibab

rakitan, demikian juga harus memenuhi kaidah pemakaian ruang

yang efefktif dan efisien, hal mana terkait dengan pen

bahan.

2. Tujuan
a M a h a s i s w a m a m p u m e n g g a m b a r k o m p o

menggunakan software praktikum


b Mahasiswa m m ampu
l d embuat
k p ampiran
y ari

digambar

3. Alat dan Bahan


a Solidworks
b Microsoft Word

4. Prosedur Pelaksanaan Praktikum


a Mencatat dan menyimak penjelasan yang disampaikan
b Menggambar komponen produk dan membuat lampiran untuk

setiap komponen
c Memperbaiki kesalahan penggambaran

5. Output
a Gambar Komponen dalam Software
b Lampiran Gambar
6. Landasan Teori
6.1. Software Solidworks
S O L I D W O Ra K
d aS l a h s a l a hC As aDt us o f t wy aa rneg

dibuat olehDASSAULT SYSTEMESdigunakan untuk merancang

part permesinan atau susunan part permesina

assembling dengan tampilan 3D untuk merepresentasika

sebelum real part nya dibuat atau tampilan 2D (drawing ) untuk

gambar p p roses S ermesinan.


d p olidWorks
t ip

1 9 9 5 s e b a g a i p e s a i n g u n

Pro / ENGINEER, NX Siemens, I-Deas, Unigraphics, Autodesk

I n v e n t o r , A u t o d e k s A u t o C A D. d ae n gCa A
n ThIaAr g a y a n g

lebih murah.SolidWorks Corporation


didirikan pada tahun 1993

o l e h J o n H i r s c h t i c k .

softwareCAD lain adalah mampu menyediakan sketsa 2D yang

dapat diupgrade menjadi bentuk 3D.


MODUL IV
ASSEMBLY DAN POTONGAN

1. Deskripsi
Gambar perakitan Assembly
( ) digunakan untuk mewakili item

yang terdiri dari lebih dari satu komponen. Mereka

b a g a i m a n a k o m p o n e n - k o m p o n e n t e r s e b u t b e r s a t

kesatuan, rencana ortogonal, bagian dan ketinggian, atau tampilan tiga

dimensi, menunjukkan komponen yang dirakit, atau tampilan terpisah

(E x p )l o yd ae n g m e n u n j u k k a n h u b u n g a n a n t

bagaimana m s ereka
c G aling
d d s ocok.
l m ambar etail

i n f o r m a s i y a n g c u k u p u n t u k m e m b u a t b a

ortogonal dimensi penuh dari setiap bagian, dengan informasi utam

yang diperlukan dalam proses pembuatan.

2. Tujuan
a Mahasiswa mampu merakit komponen produk yang telah digambar
b Mahasiswa mampu membuat potongan dari produk yang dibuat

dengan menggunakan software


c Mahasiswa mampu membuat lampiran akhir dari produk
3. Alat dan Bahan
a Solidworks
b Microsoft Word

4. Prosedur Pelaksanaan Praktikum


a Mencatat dan menyimak penjelasan yang disampaikan
b Merakit komponen, membuat potongan produk

lampiran akhir menggunakan software menggambar teknik


c Memperbaiki kesalahan penggambaran
5. Output
a Assembly
b Potongan
c Lampiran Gambar Akhir

6. Landasan Teori
6.1. Assembly pada Solidworks
Gambar perakitan adalah gambar berbagai bagian

m e s i n a t a u s t r u k t u r y a n g d i

mereka.Gambar detail menyampaikan informasi d

untuk p embuatan
k A d omponen.
j u g R da ua enis

(Assembly): P ertama
a g dalah
r u ambar
d m t akitan mum

u t a m a n y a a d a l a h u n t u k m e n

komponen d m an h enunjukkan
k m T kubungan erj

a d a l aW
h o r k i n g a s s e m b l y dyraanwgi nmge r u p a k a n g a b u n g a n

detail dan general assembly drawing. Ini memenuhi fungsi dari

kedua jenis.
Gambar 9. Contoh Hasil Assembly Ragum
6.2. Potongan pada Solidworks
Permukaan merupakan besaran geometrik yang memiliki

dua dim ens i. S uau perm ukaan dapa t dihas il kan ole h garis , yang

disebut, generatriks permukaan.


Bidang merupakan permukaan garis yang dapat di bentuk

oleh garis lurus, yang satu titiknya bergerak di sepanjang sa

garis lurus lain sementara generatriksnya tetap sejajar

kedudukan awalnya.
Pembentangan m p erupakan
r b r tenyajian a

dimensi y a angd bpabila a milipat ersama


o kan

ruang.
Perpotongan m h erupakan
d b r y asil
s ua enda

berpotongan.
Gambar 10. Contoh Hasil Perpotongan
MODUL V
PROSES PERMESINAN

1. Deskripsi
P r o s e s p e m e s i n a n m e r ubpaagki a n d a r i p r o s e s p r o d u k s i y a n g m a n a

b e n d a k e r j a a t a u p r o d du ikh ay sainl gk a n d i p e r o l e h d ap reimport oo snegsa n

d e n g a n m e n g g u n amkeasni n p e r k a k a s . M e s i n p e r k a kdai sg uynaankga n p a d a

p r o s e s p e m e s im
n ae nl i p u t i m e s i n b u b u t , m e s i n mme islilni nsge,k r a p , m e s i n

drilling dan mesinperkakas lainnya


. Untuk benda yang berbentuk
silinder atau

bulat dapat dilakukan proses pemotongan dengan menggunakan mesin bubut.

2. Tujuan
a Mahasiswa mampu memahami dan menjelaskan kembali mengenai

proses permesinan dalam pembuatan objek


b M a h a s i s w a m a m p u m e m a h a m i t e n t a n g d

p e n g o p e r a s i a n m e s i n b u b u t s e r t a p e rm
h iat tuenrgi abnl a l a n c ed a n

energy balance
c M a h a s i s w a m a m p u m e m a h a m i t e n t a n g d

pengoperasian mesin sekrap serta perhitungan


materialbalancedan

energy balance
d M a h a s i s w a m a m p u m e m a h a m i t e n t a n g d

p e n g o p e r a s i a n k e r j a b a n g k ud rdi al lni n gs e r t a p e r h i t u n gma na t e r i a l

balance dan energy balance pada kerja bangku dan drilling

3. Alat dan Bahan


a Mesin sekrap
b Mesin bubut
c Mesin drilling
d Gerinda
e Kikir
f Mesin cutting
g Mata pahat
h Alat tulis
i Microsoft Word

4. Prosedur Pelaksanaan Praktikum


a Mencatat dan menyimak penjelasan yang disampaikan
b Memperhatikan dan mengumpulkan data pengoperasian mesin
c Membuat lampiran worksheet
d Membuat laporan

5. Output
a Lampiran Worksheet
b Video proses pengoperasian mesin
c Laporan

6. Landasan Teori
6.1. Mesin Bubut
Sumbodo (2008:227), menjelaskan bahwa prinsip kerja pro

pembubutan adalah memutar benda kerja dan menggunakan mata pahat

untuk memotong atau menyayat benda kerja tersebut. Widarto (200

155) menyatakan bahwa langkah kerja dalam proses bubut meliputi: 1)

persiapan bahan benda kerja; 2) setting mesin; 3) pemasangan pahat; 4)

penentuan jenis pemotongan (bubut lurus, permukaan, profil, alur, ulir);


5) penentuan kondisi pemotongan; 6) perhitungan waktu pemotongan

dan 7) pemeriksaan hasil berdasarkan gambar ke

merupakan salah satu mesin produksi yang dipakai untuk membentu

benda kerja yang berbentuk silindris. Mesin bubut dibagi menjadi dua

tipe yaitu CNC dan bubut konvensional.

6.2. Mesin Sekrap


Mesin Sekrap shaping
( machine
) disebut pula mesin ketam atau

serut. Mesin ini digunakan untuk mengerjakan bidang-bidang yang rata,

cembung, cekung, beralur, dll., pada posisi mendatar, tegak,

miring. Mesin Sekrap adalah suatu mesin perkakas deng

utama lurus bolak-balik secara vertikal maupun ho

pengerjaan pada Mesin Sekrap adalah benda yang disayat atau dipotong

dalam k eadaan
d ( p iam
r kdijepit p bada l agum) emud

bolak balik atau maju mundur melakukan penyayatan. Hasil g

maju m undur
l m engand desin/pahat
m y d iperoleh ar

dengan roda bertingkat m


b ee)ll.ta lDuai r is ar bo ud ka (b e r t i n g k a t ,

putaran diteruskan ke roda gigi antara dan dihubungkan ke roda

penggerak engkol yang besar. Roda gigi tersebut beralur dan dipasang

engkol melalui tap. Jika roda gigi berputar maka tap engkol berpu

eksentrik menghasilkan gerakan maju mundur lengan. Kedudukan t

dapat digeser sehingga panjang eksentrik berubah d

panjang langkah berubah.

6.3. Kerja Bangku


Kerja bangku (benchwork) adalah aktivitas kerja yang dilakukan dengan

tenaga dan keahlian dari manusia di meja kerja. Pada prosesnya lebih
menitik beratkan pada etos kerja yang meliputi ketekunan

ketahanan, serta teknik sebagai dasar sebelum melanjutkan kepekerjaan

y a n g m e n g g u n a k a n m e s i n - m e s i n p r o d u k s i . P e n g

dilakukan oleh mahasiswa dengan sikap berdiri tangan kanan memegan

kikir dengan menggerakkan maju dan mundur di atas permukaan benda

kerja pada ragum di meja kerja. Hal ini dilakukan berkali-kali se

dengan ukuran yang telah ditentukan pada jobsheet atau perintah kerja.
6.4. Material Balance
M a t e r i a l b a lmaenrcuep a k a n a l a t y a n g s a n g a t p e n t i n g d a l

rancang b k angunH i a imia.d u ala ni d rdalah asar nt

p r o s e s k i m i a , o l e h k a r e n a i t u p e n g uma as at ea rni at le rbhaaldaanpc e

secara m enyeluruh
h d d arus
d b apat
p ilakukan
s engan

bahan kimia yang memproses permasalahan-permasalahan k

industri yang terkait. Material Balance adalah alat untuk mengawasi apa

yang sedang m a s ui kn p sudetab na gyaai n g meninggalkan pros

t e r s e b u t o us te pdb uia dtg aa li a m p r o s e s p r o d u k s i

berlangsung. T materialanpa
b yang
alance
m enyeimbangkan,
m a ak

menimbulkan kesulitan untuk merancang atau mengo

pabrik dengan aman dan secara ekonomis. Tujua

p e r h i t u n gma na t e r i a l b a l aandcael a h u n t u k m e r a n c a n g s u a t u p a n d u a n

kepada pengguna material untuk menyeimbangkan

kimia.
Keseimbangan material atau
material balancemembahas bahwa

m en ur ut ak s i d a n re a ks i , mzaas ts as e b el u m da n s e s u da h r ea k s i a da l a h

s a m a . D e n g a n k a t a l a i n bbaahhw
a na y a n g m a s u k k e d a l a m s u a t u a l a t

akan sama dengan bahan yang keluar dari s uatu alat ters ebut ditambah
dengan terakumulasi tidak sama dengan nol, sedangkan proses kontinu

sama dengan nol.Material balancedigunakan untuk menghitung massa

total. Hukum kekekalan zat yang mengambil bentuk sederhana berupa

persamaan keseimbangan material, yaitu :


Bahan yang masuk = Bahan yang keluar
Masssa bahan yang masuk = Massa bahan yang keluar
Bahan y m ang y b asuk b b aitu t ahans aku, ahan

bahan yang keluar adalah produk yang diinginkan serta ba

h i l a n g . H a l - h am l a tp ee rn i t ai lna gdb a adl l a a lh na cm


j ee n i s

p e r m a s a lm
a ha at en r i a l b ay laanngc et e r l i h a t p a d a p r o s e s p r o d u

dimana terdapat empat jenis dasar permasalahan, yaitu :


1. Model l aembarmaterial bliran u alance
ntukp roses

y a n g k o n t i n u y a n g b e

(steady state)
2. P e n c a m p u r a n d

penyeimbang.
3. Model l aembarmaterial bliran u alance
ntukp roses

k o n t i n u m a ub pa ut cn yh a n g b e r o p e r a s i d a l a m p o s i s i t i d a k s t a b

(non steady state).


4. Proses analisis data dan rekonsilasi lembar aliran

material balance.
K o n d i smi a t e r i a l b a l aankcaen m e n y e i m b a n g k a n a r u s l a j u a l i r

dan komposisi dari semua arus memasuki dan meni

masing-masing peralatan serta memperlihatkan seber

terbuang didalam proses tersebut. Metodologimaterial balance, ada dua

langkah utama untuk menerapkan prinsip kekekalan massa kimia dalam


proses keseimbangan material, yaitu :
1. P e r u m u s a n m a s a l a h . D e n g a n p e r u m u s a n m a s a l a h d i h a r a p k a n d a p a t

ditentukan uraian secara matematik yang s es uai sistem berdasarkan

pada p rinsip
i f dlmui k isikanD d m
an lmu imia. i

material balance,hukum fisik yang sesuai adalah hukum kekekalan

massa itu. Dengan menggunakan persamaan matematika diharapkan

akan m emperm udah pros es pengama tan da n per

proses selanjutnya.
2. Banyaknya penyamaan yang melibatkan model sebagai suatu solusi

terhadap p ermasalahan
d m g engan j b emberikan

input, output maupun material yang terbuang (yang hilang).


Reaksi dalam proses kimia jarang menggunakan bahan

d e n g a n p e r b a n d i n g a n s t o i k i o m e t r i u n t u k m e n d a

diinginkan. Sering sekali hal ini digunakan kembali secara berlebih

dimana k elebihan
t a k ersebut
k b kan
h r eluar
a embali

produktan. Untuk kelebihan ini umumnya digunakan kemb

terpisah sehingga bahan-bahan dalam absolut dian

dengan yang terakumulasi sempurna.


L a n g k a h - l a np ge kmaehc a h a n m ams aa tl ea rh i a l b a dl aa np ca et

dilakukan sebagai berikut :


1. Informasi material balance yang harus ada:
a. Sistem yang ditinjau berdasarkan aliran masuk dan aliran keluar.
b. V a r i a b e l - v aa nr yi aa nb ge l m ae l ni yrr aa nt age lki ur ta n d a n

komponen dari setiap bahan.


c. H i m p u n a n p e r ms a m
t earai na l b aml aa sns ca e m a k s i m u m S

diantara persamaan tidak terhubungkan secara linier, dimana:


S = Banyaknya zat
d. Penilaian basis untuk perhitungan.
e. I d e n t i f i k a s i n i l a i d a r i s e b a g i a

perbandingan-perbandingan aliran.
2. P e r h i t u n g a n a l i r a n d i l a k u k a n b i

steady state.

6.5. Energy Balance


E n e r g y b a l a nact ea u k e s e t i m b a n g a n e n e r g i a d a l a h p r i n s i p f i s i s

yang sangat mendasar. Bahwa kita menciptakan golon

energi baru untuk memastikan bahwa persamaan tersebut benar-be

seimbang ketika melakukan perhitungan kesetimbangan

mengingat dua hal penting, yaitu :


1. Hanya mengamati dua sistem yang homogen, tidak dibebankan dan

t a n p a e f e k p e r m u k a a n a g a r m e m b u a t

sesederhana mungkin.
2. K e s e t i m b a n g a n e n e r g i d i k e m b a n g k a n d

( t e n t a n g k s e i ss et le um r au t h i as n ) b u k a n d a r i

mikroskopik (volume entimental dalam sistem).


P e n e n et un ae nr g y b pa al da an c se u a t u p r o s e s / s i s t e m

didasarkan pada satuan waktu operasi. Hukum kekekalan absolut yang

mengambil bentuk sederhana berupa persamaan keseimbangan absolut,

yaitu :
Energi yang masuk = Energi yang keluar
Energi bahan yang masuk = Energi bahan yang keluar
Karena tidak ada energi yang diciptakan dan d
energi total sistem sebelum reaksi sama dengan energi total se

reaksi.

MODUL VI
PERENCANAAN PROSES
1. Deskripsi
Perencanaan proses merupakan tahapan untuk menentukan bagaimana

suatu produk itu diproduksi. Tahapan tersebut mendefinisikan secara detil proses

produksi dan perakitan, termasuk waktu produksi dari setiap komponen dan

perakitannya, material serta peralatan yang dibutuhkan. Sehingga hasil

perencanaan proses ini dapat langsung digunakan untuk

produksi.

2. Tujuan
Mahasiswa mampu memahami dan membuat Manufacturing Operation
Identification

3. Alat dan Bahan


a Visio
b Alat tulis
c Microsoft Word

4. Prosedur Pelaksanaan Praktikum


a Mencatat dan menyimak penjelasan yang disampaikan
b Membuat lampiran Manufacturing Operation Identification
c Membuat laporan

5. Output
a Lampiran Manufacturing Operation Identification
b Laporan

6. Landasan Teori
6.1. Manufacturing Operation Identification
M a n u f a c t u r i n g( I Od pe ne rt ia ft ii ko an

M a n u f a k t u r ) a d a l a h g a m b a r a n s t r u k t u r

item yang disebut sebagai item atas (parent item) dan item bawah (sub-item).

Gambar 11. Manufacturing Operation Identification

Misalnya, hubungan antaraitem SA-1, SA-2, dan P-4.Item SA-2 adalah

i t e ma t a s y a n g d i b u a t d e n g a n c a r a mi teerm
a bk ai tw a h S A - 2 d a n P - 4 . A n g k a

dalam k m
urung j enyatakan
u item y angb umlah
ersangkutan
d nit u ibutuhkan

memproduksi 1 u item S A-1d nit ibutuhkan


1 u item S A-2d 2 unitan item P -4.nit

Untuk membuat 1 unititem SA-2 dibutuhkan 1 unititem P-1 dan 1 unit item P-

2. Demikian seterusnya dengan item-item yang lain.


Gambar 1 menunjukkan bagaimana produk akhir yang dihasilkan dar

s e m u as u b - a s s e m,bpl ya r,t d a n k o m p o n e n s e c a r a b e r j e n j a n g . P r o d u k a k h i r A

dibuat d cengan
m 1 uara sub-assembly
erakit S A-1d nitengan
2 u part P -3d nitan

1 unit sub-assemblySA-2 di stasiun kerja W/C801.


Sub-assemblySA-1 dibuat

d e n g a n m e r a k i t 1 us un bi t- a s s e m bSl yA - 2 d a n 2 u npiat r tP - 4 .S u b - a s s e m b l y

SA-2 dibuat dengan merakit 1 unitpart P-1 dan 1 unit pasrt P-2 di stasiun kerja
W/C 701.Part P-3 diproduksi melalui 3 tahapan proses operasi yang berturut-

turut adalah stasiun kerja W/C 201, W/C 203, dan W/C

p a r tP - 4 d i b u a t m e l a l u i 3 t a h a p a n p r o s e s o p e r a s i y a n g b e r t u r u t - t u r u t

stasiun kerja W/C 101, W/C 102, dan W/CPart


202.P-1 dibuat melalui W/C

101 dan W/C 202.Item-item M-1, M-2, M-3, dan M-4 adalah bahan baku yang

masing-masing digunakan untuk pembuatan part P-1, P-2, P-3, dan P-4.

6.2. Work Center Check Sheet


K a p a s i t a s d a p a t d i a r t i k a n s e b a g a i k e

menyimpan atau menghasilkan sedangkan yang dimaksud dengan

Produksi adalah jumlah unit maksimal yang dapat dihasilkan da

waktu tertentu dengan menggunakan sumber daya yang tersedia.


Tujuan perencanaan adalah untuk mengusahakan agar fasilitas p

yang terdiri dari mesin, tenaga kerja, dan baha-bahan dapat digunakan secara

efisien d m an engusahakan
a k p t gar t egiatans erusahaan

memungkinkan pabrik untuk menyerahkan produk tepat waktu.


Tabel 1. Work Center Check Sheet
Work Center Check Sheet
Work Center No.
Number of Machine
Power
Status (OK/Not OK)
Order Item
Date Time Output Remark
No. No.
Machine Tools Optr Material Eng dr
6.3. Work Center Output Sheet
Penentuan kapasitas biasanya membutuhkan dua tahap, yaitu :

1. Tahap pertama, permintaan masa depan diramalkan dengan model tradisional

2. Tahap kedua, peramalan ini digunakan untuk menentukan kebutuhan kapasitas

serta peningkatkan ukuran untuk setiap penambahan kapasitas.

Yang m enarik,
p p ertumbuhan
b t s ermintaan
b d iasanya

unit yang kecil, dimana penambahan kapasitas biasanya terjadi secara serent

dalam unit yang besar. Pertentangan ini sering menyulitkan perluasan kapasitas.

Ada tahap-tahap kegiatan dalam penyusunan perencanaan kapasitas meliputi

kegiatan berikut:

1. Mengevaluasi kapasitas yang ada

2. Memprediksi kebutuhan kapasitas yang akan datang.

3. Mengidentifikasi alternative terbaik untuk mengubah kapasitas

4. Menilai aspek keuangan, ekonomi, dan teknologi alternatif

5. Memilih alternatif kapasitas yang paling sesuai untuk mencapai misi strategik

Tabel 2. Work Center Output Sheet


Work Center Output Sheet
Work Center No.
Number of Machine
Power
Resource Record
Order Item Time
Date Output Material Optr Remark
No. No.
Start Finish Accept Defect Used Waste
FORMAT LAMPIRAN PTIT – I

PERTEMUAN 2: Pembongkaran dan Pengukuran Komponen Ragum

1. Pengumpulan Data Dimensi Tiap Komponen Ragum

NO. NAMA KOMPONEN SKETCH DAN DIMENSI

1.

2.

3.

4.

5.
6.

PERTEMUAN 3: Penggambaran Komponen Ragum dengan Software

Solidworks

1. Part List
NO. NAMA KOMPONEN GAMBAR 3D PADA SOFTWARE SOLIDWORKS

1.

2.

3.

4.
5.

6.

2. Lampiran Pandangan A4 Tiap Komponen


PERTEMUAN 4: Penggabungan dan Pemotongan Gambar Ragum

1. Lampiran Pandangan Assembly

2. Lampiran Potongan dan Penampang


3. Lampiran Gambar Teknik Ragum (A1)

FORM DATA PRAKTIKUM LABORATORIUM PROSES


MANUFAKTUR

Pertemuan 7 :
Form Checksheet

Work Center No.

Number of Machine

Date Time Order No. Item No. Status (OK/Not OK)

Machine Tools Operator Material Eng dr Remark


Form Output sheet

Work Center No.

Number of Machine

Power

Date Order Item Time Resource Record


No. No.
Output Material Operator Remark

Start Finish Accptl Defect Used Waste

Form Material Balance


Input Output Material Balance

Form Energy Balance


Input Output Energy Balance
Form Pengumpulan Data Benda Kerja I
s Jenis
L D0 D1 n t t’
No. (mm/rev Pahat
(mm) (mm) (mm) (rpm) (detik) (mm)
)
1
2
3
4
5

Keterangan :
L = panjang pemotongan
D0 = diameter awal
D1 = diameter akhir

s = kecepatan pemakanan

n = kecepatan bubut

t = waktu pertahapan bubut

t’ = Depth Of Cut

Form Pengumpulan Data Ulir


L D0 D1 n t Jenis t’ Ulir
No
(mm) (mm) (mm) (rpm) (detik) Pahat (mm) (Kisar/Inch)
1
2
3
4
5
6
7
8
9
10

Rumus Perhitungan:
a. Kecepatan Potong
πxdxn m
V= ( )
1000 menit
Keterangan :
V = Kecepatan potong (m/menit)
π = 3,14
d = Diameter rata-rata benda kerja (mm)
n = Putaran spindle (rpm)

b. Kecepatan Makan
mm
Vf = f .n ( )
menit
Keterangan :
Vf = Kecepatan Makan (mm/menit)
F = gerak makan (mm/putaran)
n = Puataran Spindle (rpm)

c. Gaya Pemotongan Vertikal


Pz =K.t'.sm (Kg)
Keterangan :
Pz = Gaya Pemotongan Vertikal
K = Koefisien bahan (157 Kg/mm2)
s = Feed motion (m/rev)
t’ = Depth of cut (mm)
m = Konstanta eksponen (0,75)
d. Daya Pemotongan
Pz . v
Nc = (kW)
60 . 102
Keterangan :
Nc = Daya Pemotongan (kW)
Pz = Gaya Pemotongan Vertikal (Kg)
V = Kecepatan Potong (m/menit)

e. Momen Torsi
Pz . d
Mt = (Kg.m)
2
Keterangan :
Mt = Momen Torsi (Kg.m)
Pz = Laju pemotongan Vertikal (Kg)
d = Diameter Benda Kerja Rata-rata (m)

f. Machining Time
L.i
Tm = (menit)
vf
Keterangan :
Tm = Machining Time
L = (l+la) Panjang Pembubutan (mm)
i = Jumlah Pemotongan = t/t’
Vf = Kecepatan Makan (mm/Menit)
Analisis:
1. Analisis antara mata pahat dengan hasil pembubutan
2. Analisis laju Pemotongan dengan ketahanan mata pahat
3. Analisis hubungan antara daya pemotongan dengan laju pemotongan
4. Analisis kualitas pemotongan dengan kecepatan potong terhadap

depth of cut

Pertemuan 8 :
Form Checksheet

Work Center No.

Number of Machine

Date Time Order No. Item No. Status (OK/Not OK)

Machine Tools Operator Material Eng dr Remark

Form Output sheet


Work Center No.

Number of Machine

Power

Date Order Item Time Resource Record


No. No.
Output Material Operator Remark

Start Finish Accptl Defect Used Waste

Form Material Balance


Input Output Material Balance

Form Energy Balance


Input Output Energy Balance
Gambar 12. Proses Sekrap

Form Pengumpulan Data


Panjang Lebar Panjang Panjang Gerak Kedalaman
No
(cm) (cm) Awal Akhir Pemakanan Pemakanan

Rumus Perhitungan :
a. Menghitung Waktu Permesinan
L
t=
V
Keterangan :
t = waktu (detik)
L = Jarak (mm)
V = Kecepatan (mm/s)

b. Menghitung Panjang Benda Kerja di cekam dengan Posisi Melintang


L = Panjang benda + jarak bebas benda depan + jarak bebas belakang (mm)
c. Mengitung Waktu Mesin
1) Total Maju
L
Ta =
V
Keterangan :
Ta = Total Maju
L = Jarak (mm)
V = Kecepatan maju (mm/s)

2) Total Mundur
L
Tr =
V
Keterangan :
Tr = Total Mundur
L = Jarak (mm)
V = Kecepatan mundur (mm/s)

3) Waktu Total Permesinan


T = Ta+Tr
Keterangan :
T = Waktu Total Permesinan
Ta = Total Maju
Tr = Total Mundur

d. Jumlah Langkah
Lebar benda + 2 (Lebar pahat)
Z=
feeding

Keterangan :
Z = Jumlah Langkah
e. Waktu untuk satu kali sekrap
t = T ×Z
Keterangan :
t = Waktu Untuk Satu Kali Sekrap
T = Waktu Total Permesinan
Z = Jumlah Langkah

f. Kecepatan Potong Rata-rata np


n p × lt(1+R s )
V=
2000
Keterangan :
V = Kecepatan Potong Rata-rata np
Lt = Panjang Bidang Datar (lv) + Jarak Bebas Benda Depan (lw) + Jarak

Bebas Belakang (ln)


np = Jumlah Langkah Per Menit
Rs = Perbandingan Kecepatan Maju Dan Kecepatan Mundur

g. Kecepatan Makan
V= f x n p
Keterangan :
V = Kecepatan Makan
f = Gerak Makan  (mm/langkah)
np = Jumlah Langkah Per Menit

h. Waktu Pemotongan
W
tc =
Vf
Keterangan :
tc = Waktu Pemotongan (menit)
W   = Lebar Benda Kerja (mm)
Vf     = Kecepatan Makan (mm/menit)

i. Kecepatan Menghasilkan Geram


Z =AxV
Z=axfxV
Keterangan :
Z = Kecepatan Menghasilkan Geram
A = Kedalaman Potong (mm)
f    = Gerak Makan (mm/langkah)

j. Total Waktu Pemotongan


TTot = tc x jumlah sisi x jumlah proses
Keterangan :
TTot = Total Waktu Pemotongan
tc = Waktu Pemotongan (menit)

Analasis :
1. Jelaskan hubungan antara kecepatan potong dengan jenis material y

dipotong!
2. Jelaskan hubungan antara kecepatan potong dengan jenis mata pahat yang

digunakan!

Pertemuan 9 :
Form Checksheet

Work Center No.

Number of Machine

Date Time Order No. Item No. Status (OK/Not OK)

Machine Tools Operator Material Eng dr Remark

Form Output sheet

Work Center No.

Number of Machine

Power

Date Order Item Time Resource Record


No. No.
Output Material Operator Remark

Start Finish Accptl Defect Used Waste


Form Material Balance
Input Output Material Balance

Form Energy Balance


Input Output Energy Balance

Drilling
Rumus Perhitungan :
1. Kecepatan Potong
π×d×n
v=
1000
Keterangan :
v = Kecepatan Potong (m/menit)
d = Diameter Mata Bor (mm)
n = Kecepatan Putaran Mesin (rpm)
π = 3,14

2. Kecepatan Makan (Feed Motion)


Vf = f z × z × n
Keterangan :
Vf = Kecepatan Makan (mm/menit)
fz = Gerak Pemakanan (mm/rev)
z = Jumlah Mata Potong (pahat gurdi z = 2 buah)
n = Kecepatan Putaran Mesin (rpm)

3. Kecepatan Penghasilan Geram


Vf 3
Z =A cm /menit
1000

π × d2
A=
4
π × d2 V f 3
Z= × cm /menit
4 1000
Keterangan :
Z = Kecepatan Penghasilan Geram (cm3/menit)
A = Luas Penampang Geram (mm2)
Vf = Kecepatan Makan (mm/menit)
d = Diameter Mata Bor (mm)
π = 3,14

4. Waktu rill / waktu pemakanan


d
T=
(N × f )
Keterangan :
d = Panjang Pengeboran
N = Kecepatan Putar
f = Gerak Pemakanan Mata Bor
Tabel Putaran Mata Bor Dan Gerak Makan Pada Beberapa
Jenis Bahan

NB:
1 inch = 25,4 mm
2 ft = 0,305 m
Worksheet Proses Drilling
 Tegangan = ….. = 220 volt
 Diameter mata bor = 9/16 inch = 16 mm
 Gerak pemakanan mata bor = 0,008 inch = 0,203 mm/rev
 Banyaknya pemakanan = …. = 1 kali
 Kecepatan putar = ….. = 480 rpm
 Panjang pengeboran = ….. = 3,17 mm

Form Worksheet Kegiatan Drilling


No Nama Alat yang Ukuran Ukuran Waktu proses / Foto Foto
digunakan sebelum sesudah detik sebelum sesudah

a. Analisis pengaruh mata bor terhadap kecepatan putar


b. Analisis perbedaan waktu rill dan waktu proses

Kerja Bangku
1. Gerinda
Form Worksheet Kegiatan gerinda
No Nama Alat yang Ukuran Ukuran Waktu proses / Foto Foto
digunakan sebelum sesudah detik sebelum sesudah

Analisis kecepatan potong terhadap mata gerinda!

2. Kikir
Form Worksheet Kegiatan Kikir
No Nama Alat yang Ukuran Ukuran Waktu proses / Foto Foto
digunakan sebelum sesudah detik sebelum sesudah
Analisis tentang pengaruh alat kikir terhadap pemakanan

kecepatan proses pengikiran!

3. Cutting
Form Worksheet Kegiatan Cutting
No Nama Alat yang Ukuran Ukuran Waktu proses / Foto Foto
digunakan sebelum sesudah detik sebelum sesudah

Analisis pengaruh mata potong mesin cutting terhadap benda kerja!