Anda di halaman 1dari 71

Gambaran Program Seminar Kesehatan “Cepat Redakan Nyeri Pada Sumbernya”

Di Rumah Sakit St. Carolus Jakarta Tahun 2020

Laporan Magang

Tantya Illona Putri

20180301249

FAKULTAS ILMU-ILMU KESEHATAN

PROGRAM STUDI KESEHATAN MASYARAKAT

UNIVERSITAS ESA UNGGUL

JAKARTA

2020
Lembar Persetujuan Laporan Magang

Nama : Tantya Illona Putri

NIM : 20180301249

Fakultas : Ilmu-Ilmu Kesehatan

Program Studi : Kesehatan Masyarakat (Administrasi Kebijakan Kesehatan)

Judul : Gambaran Program Seminar Kesehatan “Cepat Redakan


Nyeri Pada Sumbernya” Di Rumah Sakit St. Carolus Jakarta Tahun 2020

Jakarta, Juli 2020

Di setujui oleh :

Dosen Pembimbing

Gisely Vionalita, SKM, M.Sc

i|Universitas Esa Unggul


KATA PENGANTAR
Pertama-tama puji dan syukur atas penyertaan Tuhan Yang Maha Esa yang
telah melimpahkan rahmat dan karunia-Nya serta senantiasa memberikan kesehatan
jasmani dan rohani sehingga penulis dapat menyelesaikan penyusunan laporan
magang. Penyusunan laporan magang ini disusun atas dasar magang yang dilakukan
di Rumah Sakit St. Carolus Jakarta Pusat Tahun 2020.

Terima kasih penulis haturkan kepada semua pihak yang telah membantu dan
membimbing penulis dalam melakukan kegiatan magang maupun dalam pembuatan
laporan magang ini sehingga dapat terselesaikan. Oleh karena itu, penulis
mengucapkan terima kasih kepada :

1. Dr. Aprilita Rina Yanti, M. Biomed, Apt, selaku Dekan Fakultas Ilmu-Ilmu
Kesehatan Universitas Esa Unggul.
2. Ibu Putri Handayani, SKM, M.KKK selaku Ketua Program Studi Kesehatan
Masyarakat Universitas Esa Unggul.
3. Ibu Gisela Vionalita,SKM, M.Sc selaku Pembimbing Magang yang selalu
memberikan semangat serta motivasi sampai dengan laporan ini selesai.
4. Para Dosen dan Staff Seketariat Fakultas Ilmu-Ilmu Kesehatan Universitas Esa
Unggul.
5. Dr. J.B Endrotomo, Sp.OT selaku Direktur Utama RS St. Carolus Jakarta
yang telah memberikan izin untuk melakukan kegiatan magang.
6. Bpk. Rama Surya Barus, SE selaku Pembimbing Lapangan Biro
Pengembangan dan Pemasaran Rumah Sakit St. Carolus Jakarta yang telah
memberikandilapangan selama magang.
7. Ns. Oliva Nizacora, S.Kep selaku Supervisor Promosi Kesehatan Rumah Sakit
St Carolus Jakarta yang telah membantu dalam pelaksanaan magang.
8. Ns. Yohana, S.Kep selaku staff latbang SDM RS St. Carolus Jakarta yang telah
membantu perijinan pelaksanaan magang.
9. Seluruh staf dan pekerja Biro Pengembangan dan Pemasaran Rumah Sakit St.
Carolus Jakarta yang telahmembantu memberikan data yang dibutuhkan dalam
penyusunan laporan magang ini.
10. Kedua orang tua dan adik tercinta yang selalu memberikan doa serta dukungan
moral dan materi. Hingga penulis dapat menyelesaikan penyusunan laporan
magang ini.

ii | U n i v e r s i t a s E s a U n g g u l
11. Selly Carolina, Denny Wulandari, Fera Hutagalung, Erlina dan Wansatria
sebagai motivator selama mengerjakan laporan ini.
12. Teman-teman Kesehatan Masyarakat 2018.

Penulis menyadari masih banyak kekurangan dalam penyusunan Laporan


Magang ini, untuk itu penulis mengharapkan saran dan kritik yang membangun bagi
penulis dimasa yang akan datang. Disamping itu, penulis berharap laporan ini dapat
bermanfaat bagi semua pihak dan teman-teman Fakultas Ilmu-Ilmu Kesehatan pada
umumnya.

Jakarta, Juli 2020

Penulis

iii | U n i v e r s i t a s E s a U n g g u l
DAFTAR ISI
Lembar Persetujuan Laporan Magang.....................................................................................i
KATA PENGANTAR............................................................................................................ii
DAFTAR ISI..........................................................................................................................iv
DAFTAR BAGAN...............................................................................................................vii
DAFTAR TABEL................................................................................................................viii
DAFTAR GAMBAR.............................................................................................................ix
BAB I.....................................................................................................................................1
PENDAHULUAN..................................................................................................................1
1.1 Latar Belakang......................................................................................................1
1.2 Tujuan....................................................................................................................3
1.2.1 Tujuan Umum.................................................................................................3
1.2.2 Tujuan Khusus................................................................................................3
1.3 Manfaat..................................................................................................................3
BAB II....................................................................................................................................5
LANDASAN TEORI DAN KERANGKA KONSEP.............................................................5
2.1 Rumah Sakit..........................................................................................................5
2.1.1 Definisi Rumah Sakit......................................................................................5
2.1.2 Peran dan fungsi Rumah Sakit........................................................................5
2.1.3 Klasifikasi Rumah Sakit..................................................................................5
2.2 Biro Pengembangan dan Pemasaran Rumah Sakit............................................6
2.2.1 Bidang Pemasaran Rumah Sakit.....................................................................7
2.2.2 Bidang Desain.................................................................................................7
2.2.3 Bidang Perjanjian Kerjasama (PKS)...............................................................7
2.2.4 Bidang Promosi Kesehatan Rumah Sakit ( PKRS)..........................................8
2.3 Ruang Lingkup PKRS..........................................................................................9
2.3.1 Di dalam Gedung............................................................................................9
2.3.2 Di Luar Gedung..............................................................................................9
2.4 Strategi Promosi Kesehatan...............................................................................10
2.4.1 Pemberdayaan...............................................................................................10
2.4.2 Bina Suasana.................................................................................................12
2.4.3 Advokasi.......................................................................................................14
2.4.4 Kemitraan......................................................................................................15
2.5 Pendukung dalam pelaksanaan PKRS..............................................................16

iv | U n i v e r s i t a s E s a U n g g u l
2.5.1 Metode dan Media........................................................................................16
2.5.2 Sumber Daya.................................................................................................16
2.6 Cara menyusun kegiatan....................................................................................20
2.7 Unsur pokok dalam pelaksanaan program :.....................................................22
2.8 Kerangka Konsep................................................................................................24
Bagan 2.1 Kerangka Konsep.................................................................................................24
BAB III.................................................................................................................................25
PROSES MAGANG.............................................................................................................25
3.1 Persiapan.............................................................................................................25
3.1.1 Teknis...........................................................................................................25
3.1.2 Administrasi..................................................................................................25
3.2 Pelaksanaan.........................................................................................................25
3.2.1 Tempat Magang............................................................................................25
3.2.2 Waktu Magang..............................................................................................26
3.3 Materi yang dipelajari........................................................................................26
3.4 Jadwal magang....................................................................................................26
3.5 Pelaporan.............................................................................................................26
BAB IV.................................................................................................................................27
HASIL MAGANG................................................................................................................27
4.1 Gambaran Umum RS St. Carolus Jakarta.............................................................27
4.1.1 Latar Belakang Rumah Sakit.............................................................................27
4.1.2 Visi dan Misi................................................................................................28
4.1.3 Nilai Keutamaan...........................................................................................28
4.1.5 Sertifikasi......................................................................................................29
4.2 Gambaran Input Program Seminar Kesehatan Cepat Redakan Nyeri Pada
Sumbernya di RS St. Carolus Jakarta Tahun 2020....................................................31
4.2.1 Sumber Daya Manusia................................................................................31
4.2.2 Anggaran (Dana)...........................................................................................35
4.2.3 Sarana dan prasarana.....................................................................................35
4.3 Gambaran Proses Program Seminar Kesehatan Cepat Redakan Nyeri Pada
Sumbernya di RS St. Carolus Jakarta Tahun 2020.....................................................36
4.3.1 Tahap Persiapan.........................................................................................36
4.3.2 Tahap Pelaksanaan.....................................................................................38
4.3.3 Tahap pelaporan............................................................................................41

v|Universitas Esa Unggul


4.4 Gambaran Output Program Seminar Kesehatan Cepat Redakan Nyeri Pada
Sumbernya di RS St. Carolus Jakarta Tahun 2020.....................................................42
BAB V..................................................................................................................................44
PEMBAHASAN...................................................................................................................44
5.1 Kesimpulan hasil.................................................................................................44
5.1.1 Input Program Seminar Kesehatan Cepat Redakan Nyeri Pada Sumbernya di
RS St. Carolus Jakarta Tahun 2020...............................................................................44
5.1.2 Proses Program Seminar Kesehatan Cepat Redakan Nyeri Pada Sumbernya di
RS St. Carolus Jakarta Tahun 2020...............................................................................47
5.1.3 Output Program Seminar Kesehatan Cepat Redakan Nyeri Pada Sumbernya
di RS St. Carolus Jakarta Tahun 2020...........................................................................49
BAB VI................................................................................................................................51
KESIMPULAN DAN SARAN...........................................................................................51
6.1 Kesimpulan..........................................................................................................51
6.2 Saran....................................................................................................................52
Lampiran..............................................................................................................................53
Daftar Hadir Pertemuan Rapat Persiapan Seminar...............................................................58
Notulen Rapat Persiapan Seminar........................................................................................58
Leaflet Edukasi Terapi Nyeri.................................................................................................59
DAFTAR PUSTAKA.................................................................................................................61

vi | U n i v e r s i t a s E s a U n g g u l
DAFTAR BAGAN

Bagan 2.1.............................................................................................................................. 24

vii | U n i v e r s i t a s E s a U n g g u l
DAFTAR TABEL

Tabel 4.1 Uraian Tugas Panitia Seminar................................................................... 31

Tabel 4.2 Kualifikasi Sumber Daya Manusia di PKRS.............................................34

Tabel 4.3 Peralatan dan Material Seminar.................................................................36

Tabel 4.4 Jadwal acara dan penanggung jawab......................................................... 38

Tabel 4.5 Form Tingkat kepuasan Pelaksanaan Seminar.......................................... 40

viii | U n i v e r s i t a s E s a U n g g u l
DAFTAR GAMBAR

Gambar 4.1 Nilai Keutamaan RS St. Carolus............................................................28

Gambar 4.2 Sertifikasi............................................................................................... 29

Gambar 4.3 Struktur Organisasi RS St. Carolus........................................................30

Gambar 4.4 Struktur Organisasi BPPRS................................................................... 31

Gambar 4.5 Poster Seminar....................................................................................... 32

Gambar 4.6 Grafik Hasil Evaluasi Seminar...............................................................42

ix | U n i v e r s i t a s E s a U n g g u l
x|Universitas Esa Unggul
BAB I

PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang
Industri rumah sakit merupakan salah satu industri dalam bidang
kesehatan yang terus berkembang mengikuti perkembangan ilmu kesehatan.
Pasar rumah sakit di Indonesia utamanya didorong oleh pertumbuhan jumlah
penduduk. Berdasarkan proyeksi populasi Indonesia penduduk berusia 65 tahun
keatas akan mencapai 17 juta pada 2020 sedangkan usia 15-64 tahun diprediksi
mencapai 184 juta, juga pada 2020. Jumlah penduduk di rentang usia ini
bertambah 17 juta sejak 2013. Sementara itu, usia 0 tahun sampai 14 tahun
diproyeksi bertambah 2 juta orang menjadi 71 juta pada 2020. Kondisi tersebut
akan menciptakan pasar permintaan layanan kesehatan yang potensial, umur
produktif (25 tahun-54 tahun) yang mendominasi jumlah penduduk, yakni
42,31%, serta rentang remaja hingga dewasa (15 tahun-24 tahun) sebanyak
17,07% juga akan mempengaruhi perkembangan industri rumah sakit.
Ada fakta baru bahwa industri layanan kesehatan Indonesia tumbuh pesat,
jumlah pasien yang berobat kemancanegara terus meningkat. Mereka mencari
teknologi kesehatan yang lebih mutakhir dan pelayanan yang lebih baik. Dengan
jumlah penduduk yang diatas 200 juta jiwa dan income perkapita yang terus
meningkat.
Industri kesehatan akan terus dibutuhkan. Perubahan lingkungan hidup,
munculnya penyakit-penyakit baru dan meningkatnya kesadaran masyarakat
akan pentingnya kesehatan terus mendongkrak sisi permintaan layanan
kesehatan dalam skala luas.
Tren yang terjadi di Indonesia saat ini, industri kesehatan terutama rumah
sakit semakin berkembang dengan hadirnya banyak rumah sakit baru. Rumah
Sakit St. Carolus (RSSC) sebagai salah satu rumah sakit umum yang sudah
berdiri sejak 95 tahun yang lalu, ingin selalu berusaha menjadi pelayanan
kesehatan yang dapat memberikan pelayanan utuh dan terpadu kepada pasien
dengan menghadirkan berbagai macam pelayanan yang mengikuti
perkembangan ilmu kedokteran. Dalam mewujudkan keinginan tersebut, RSSC
selalu berusaha agar dapat bersaing dengan banyaknya rumah sakit baru yang

1|Universitas Esa Unggul


berdiri dengan menawarkan berbagai pelayanan terbaik mereka. Usaha tersebut
diwujudkan dengan adanya satuan kerja Biro Pengembangan dan Pemasaran
Rumah Sakit (BPPRS) dalam struktur organisasi RSSC.
BPPRS terdiri atas staf yang bekerja dalam beberapa bidang yaitu
pemasaran, legal, desain dan promosi kesehatan rumah sakit (PKRS). Beberapa
staf dengan latar belakang yang berbeda berusaha bekerja secara sinergis agar
dapat terus mengembangkan RSSC. Rumah Sakit sebagai institusi pelayanan
kesehatan mempunyai tugas memberikan pelayanan kesehatan perorangan
secara paripurna yang meliputi promotif, preventif, kuratif, dan rehabilitatif.
Pelayanan promotif dan preventif di Rumah Sakit dapat diwujudkan
melalui penyelenggaraan promosi kesehatan. Integrasi Promosi Kesehatan
dalam asuhan pasien melalui peningkatan komunikasi dan edukasi yang efektif
juga dapat mewujudkan peningkatan mutu dan keselamatan Pasien. Salah satu
kegiatan yang dilakukan untuk memberikan edukasi kepada masyarakat serta
memberitahukan layanan kesehatan yang dimiliki oleh Rumah Sakit adalah
melalui Seminar Kesehatan.

Kegiatan seminar kesehatan ini bertujuan mengedukasi seluruh


masyarakat untuk memunculkan dan meningkatkan kesadaran dan kemampuan
hidup sehat pada masyarakat dalam mencegah penyakit serta untuk
membiasakan masyarakat hidup sehat seperti melakukan pola hidup sehat dan
memberikan rasa tanggung jawab menjaga diri sendiri, keluarga, dan
lingkungannnya melalui upaya preventif dan promotif.

Dengan adanya program seminar kesehatan sebagai sarana untuk


meningkatkan pengetahuan masyarakat, memberikan pemahaman kesehatan dan
memberikan informasi layanan kesehatan yang dapat yang tersedia di Rumah
Sakit, namun masih ada beberapa tahapan pelaksanaan yang belum sesuai. Maka
berdasarkan latar belakang diatas, saya tertarik untuk mengangkat topik tentang
Gambaran Program Seminar Kesehatan “Cepat Redakan Nyeri Pada
Sumbernya” Di Rumah Sakit St. Carolus Jakarta Tahun 2020”

2|Universitas Esa Unggul


1.2 Tujuan
1.2.1 Tujuan Umum

Mengetahui Gambaran Program Seminar Kesehatan “Cepat Redakan


Nyeri Pada Sumbernya” di Rumah Sakit St Carolus Tahun 2020

1.2.2 Tujuan Khusus


1. Mengetahui gambaran umum RS St. CarolusTahun 2020.
2. Mengetahui gambaran umum Biro Pengembangan dan Pemasaran
Rumah Sakit di RS St. Carolus Tahun 2020.
3. Mengetahui gambaran tahapan input (anggaran, SDM, peralatan/
material) melaksanakan program seminar kesehatan di RS St. Carolus
Tahun 2020.
4. Mengetahui gambaran proses (perencanaan, pelaksanaan dan
evaluasi) dalam melaksanakan program seminar kesehatan di RS St.
Carolus Tahun 2020.
5. Mengetahui gambaran output ( Tingkat kepuasan pelaksanaan seminar
>90%) di RS St. Carolus Tahun 2020.

1.3 Manfaat

1.3.1 Bagi Mahasiswa

1. Dapat memahami alur pelaksanaan kegiatan seminar kesehatan untuk


masyarakat awam

2. Dapat menambah wawasan dan pengetahuan tentang aspek-aspek


yang berkaitan dengan promosi kesehatan

3. Menerapkan ilmu Administrasi Kebijakan Kesehatan di tempat


magang.

4. Dapat memberikan kontribusi positif bagi Rumah Sakit dalam


mengembangkan dan memasarkan Rumah Sakit khususnya dalam
aspek administrasi Rumah Sakit

5. Mengetahui cara membangun kemitraan dengan beberapa sponsorship


dalam mendukung terselenggaranya program.

3|Universitas Esa Unggul


1.3.2 Bagi Lahan Magang

1. Mendapatkan saran dan masukan sebagai bahan pertimbangan dalam


upaya meningkatan mutu pelayanan Rumah Sakit khususnya dalam
bidang pengembangan dan pemasaran Rumah Sakit

2. Mengetahui dan memahami cara yang baik dalam mengembangkan


dan memasarkan Rumah Sakit melalui promosi kesehatan sehingga
dapat meningkatkan pendapatan dan jumlah kunjungan pasien ke
Rumah Sakit

3. Untuk mengembangkan kemitraan dengan fakultas kesehatan


masyarakat baik untuk kegiatan penelitian maupun pengembangan
pengetahuan.

1.3.3 Bagi Fakultas Kesehatan Masyarakat

1. Terbinanya kerjasama antara Fakultas Kesehatan Masyarakat dengan


RS St. Carolus Jakarta

2. Meningkatkan kapasitas dan kualitas pendidikan dengan melibatkan


tenaga terampil dan lapangan dalam kegiatan magang.

4|Universitas Esa Unggul


BAB II

LANDASAN TEORI DAN KERANGKA KONSEP

2.1 Rumah Sakit


2.1.1 Definisi Rumah Sakit

Menurut Keputusan Menteri Kesehatan Republik Indonesia No.


340/MENKES/PER/III/2010 Rumah sakit adalah institusi pelayanan
kesehatan yang menyelenggarakan pelayanan kesehatan perorangan secara
paripurna yang menyediakan pelayanan rawat inap, rawat jalan dan gawat
darurat. Sedangkan pengertian rumah sakit menurut Peraturan Menteri
Kesehatan Republik Indonesia No. 1204/Menkes/SK/X/2004 tentang
Persyaratan Kesehatan Lingkungan Rumah Sakit, dinyatakan bahwa Rumah
sakit merupakan sarana pelayanan kesehatan, tempat berkumpulnya orang
sakit maupun orang sehat, atau dapat menjadi tempat penularan penyakit
serta memungkinkan terjadinya pencemaran lingkungan dan gangguan
kesehatan.

2.1.2 Peran dan fungsi Rumah Sakit

Rumah sakit melakukan beberapa jenis pelayanan diantaranya


pelayanan medik, pelayanan penunjang medik, pelayanan perawatan,
pelayanan rehabilitasi, pencegahan dan peningkatan kesehatan, sebagai
tempat pendidikan dan atau pelatihan medik dan para medik, sebagai tempat
penelitian dan pengembangan ilmu dan teknologi bidang kesehatan serta
untuk menghindari risiko dan gangguan kesehatan sebagaimana yang
dimaksud, sehingga perlu adanya penyelenggaan kesehatan lingkungan
rumah sakit sesuai dengan persyaratan kesehatan.

2.1.3 Klasifikasi Rumah Sakit

Dalam rangka penyelenggaraan pelayanan kesehatan secara


berjenjang dan fungsi rujukan, Rumah Sakit umum dan Rumah Sakit khusus
diklasifikasikan berdasarkan kriteria bangunan dan prasarana, kemampuan

5|Universitas Esa Unggul


pelayanan, sumber daya manusia, dan peralatan. Klasifikasi Rumah Sakit
umum sebagaimana dimaksud terdiri atas:

1. Rumah Sakit umum kelas A;

Rumah Sakit umum yang mempunyai fasilitas dan kemampuan pelayanan


medik paling sedikit 4 (empat) spesialis dasar, 5 (lima) penunjang medik
spesialis, 12 (dua belas) spesialis lain selain spesialis dasar, dan 13 (tiga
belas) subspesialis

2. Rumah Sakit umum kelas B;

Rumah Sakit umum yang mempunyai fasilitas dan kemampuan pelayanan


medik paling sedikit 4 (empat) spesialis dasar, 4 (empat) penunjang medik
spesialis, 8 (delapan) spesialis lain selain spesialis dasar, dan 2 (dua)
subspesialis dasar

3. Rumah Sakit umum kelas C;

Rumah Sakit umum yang mempunyai fasilitas dan kemampuan pelayanan


medik paling sedikit 4 (empat) spesialis dasar dan 4 (empat) penunjang medic
spesialis.

4. Rumah Sakit umum kelas D.

Rumah Sakit umum yang mempunyai fasilitas dan kemampuan pelayanan


medik paling sedikit 2 (dua) spesialis dasar.

2.2 Biro Pengembangan dan Pemasaran Rumah Sakit


BPPRS dihadirkan dalam organisasi Rumah Sakit St. Carolus (RSSC)
agar biro ini dapat melihat perkembangan di luar RSSC dan mencari peluang
untuk perkembangan pelayanan RSSC secara keseluruhan. BPPRS terdiri atas
staf yang bekerja dalam beberapa bidang yaitu pemasaran, tarif, pelayanan
pasien jaminan/pelanggan, legal dan desain. Beberapa staf dengan latar
belakang yang berbeda berusaha bekerja secara sinergis agar dapat terus
mengembangkan RSSC. 4 bidang yang terdapat dalam BPPRS adalah :

6|Universitas Esa Unggul


2.2.1 Bidang Pemasaran Rumah Sakit

Bidang pemasaran rumah sakit di RSSC berperan dalam usaha RSSC


mengembangkan usaha dengan melihat pangsa pasar, tren pelayanan kesehatan
yang sedang berlangsung, disesuaikan dengan pelayanan di RSSC yang layak
“jual” dengan harga yang dapat dijangkau. Bidang Pemasaran juga akan
mencari peluang bagi RSSC dalam mendapatkan pelanggan ataupun
meningkatkan kerjasama yang telah terbentuk. Adapun kegiatan yang
dilakukan adalah :

1. Melakukan kunjungan dan evaluasi pelanggan/perusahaan/penjamin


2. Melakukan update tarif dan layanan kepada pelanggan yang melakuan kerja
sama.
3. Mengadakan Acara/Seminar Awam/Kesehatan baik di Rumah sakit ataupun
luar Rumah Sakit untuk menjaring pelanggan
4. Membuat program promo untuk layanan di RS
5. Melakukan update Website
6. Membuat dan meningkatkan Sosial Media rumah sakit
7. Mencari dan mendapatkan Pelanggan baru
8. Mengadakan gathering tahunan
2.2.2 Bidang Desain

Bidang Desain bekerjasama dengan bidang pemasaran dalam membuat


media promosi rumah sakit, baik dalam bentuk leaflet, poster, spanduk ataupun
bentuk media promosi lainnya. Bidang desain juga mengakomodir seluruh
permintaan pembuatan desain dari seluruh unit kerja di rumah sakit dengan
melalui permintaan kepada kepala BPPRS.

1. Membuat design media promosi rumah sakit sesuai dengan permintaan


2. Mendapatkan gambar sesuai dengan topik atau design yang di butuhkan
3. Menyimpan file design yang telah selesai
2.2.3 Bidang Perjanjian Kerjasama (PKS)

Bidang Perjanjian Kerjasama RSSC membuat draft dasar PKS RSSC


baik dalam hal kerjasama pelanggan maupun kerjasama dalam penyediaan obat
dan alat kesehatan yang diperlukan oleh RSSC.
1. Mengajukan usulan draft Perjanjian Kerja Sama

7|Universitas Esa Unggul


2. Membuat Draft Perjanjian Kerja Sama
3. Membuat Perjanjian Kerja Sama sesuai permintaan
4. Meriview Perjanjian Kerja Sama
5. Membuat Surat Perintah Kerja
6. Membuat Nota Kesepahaman
7. Memastikan Legalitas

2.2.4 Bidang Promosi Kesehatan Rumah Sakit ( PKRS)

Menurut Pedoman Kerja Promosi Kesehatan Rumah Sakit St. Carolus,


2018, Promosi kesehatan adalah upaya untuk meningkatkan kemampuan
masyarakat melalui pembelajaran dari, oleh, untuk, dan bersama masyarakat,
agar mereka dapat menolong diri sendiri, serta mengembangkan kegiatan yang
bersumber daya masyarakat, sesuai sosial budaya setempat dan didukung
kebijakan publik yang berwawasan kesehatan. Tugas dan tanggung jawab
PKRS ialah menciptakan perilaku Pasien, klien Rumah Sakit serta masyarakat
tahu, mau dan mampu ber-PHBS untuk menangani masalah-masalah
kesehatan. Lingkungan Rumah Sakit aman, nyaman, bersih dan sehat, kondusif
untuk PHBS. Promosi Kesehatan dapat dilaksanakan di setiap pelayanan
Rumah Sakit oleh tim medis dan non medis yang berkompetensi dibidangnya
dan berperan dalam menyediakan, menyampaikan informasi medis/ non medis
dengan memberikan edukasi pasien di Rumah Sakit mengenai kondisi yang
berhubungan dengan penyakit pasien di area Rumah Sakit, yaitu rawat inap
(sejak masuk rumah sakit,saat dirawat dan sebelum pasien pulang) terutama
untuk kategori 10 penyakit terbanyak, Rawat Jalan, UGD dan Penunjang
Medis dari masing–masing pelaksana harian di Unit saling berkoordinasi
(Keperawatan, Pastoral Care, Farmasi, Fisioterapi, Gizi, Rekam Medis,
Pengendalian Infeksi, Marketing). Informasi diluar kategori 10 penyakit
terbanyak disampaikan secara lisan oleh pelaksana harian PKRS di seluruh
pelayanan di Rumah Sakit maupun di Ruang PKRS.

1. Melaksanakan dan mengkoordinir kegiatan edukasi kelompok


2. Melaksanakan kegiatan edukasi di masyarakat sekitar RSSC
3. Mengkoordinir kegiatan Healing garden
4. Melaksanakan edukasi karyawan
5. Melaksanakan edukasi klub senam

8|Universitas Esa Unggul


6. Melakukan kegiatan seminar awam di rumah sakit
7. Membuat poster edukasi
8. Membuat leaflet edukasi
9. Melakukan audit MKE di unit keperawatan

2.3 Ruang Lingkup PKRS


Pada dasarnya tersedia banyak peluang untuk melaksanakan promosi
kesehatan di RS. Secara umum dapat dikategorikan sebagai berikut:
2.3.1 Di dalam Gedung
Di dalam gedung Rumah Sakit, PKRS dilaksanakan seiring dengan
pelayanan yang diselenggarakan Rumah Sakit. Oleh karena itu dapat dikatakan
bahwa di dalam gedung terdapat banyak peluang-peluang untuk PKRS antara
lain :
- Di Ruang Pendaftaran/Administrasi, yaitu Ruang dimana pasien/klien harus
melapor/mendaftar sebelum mendapat pelayanan Rumah Sakit.
- Pelayanan Rawat Jalan bagi Pasien, yaitu di poliklinik-poliklinik seperti
poli kebidanan dan kandungan, poli anak, poli mata, poli bedah, poli
penyakit dalam, poli THT dan lainlain.
- Pelayanan Rawat Inap bagi Pasien, yaituRuang Gawat Darurat, Rawat
Intensif dan Rawat Inap.
- Pelayanan Penunjang Medik bagi Pasien, yaitu terutama di Pelayanan
Farmasi, Pelayanan Laboratorium dan Pelayanan Rehabilitasi
Medik/Fisioterapi, bahkan juga Rumah Duka.
- Pelayanan bagi Klien (Orang Sehat), yaitu seperti di Konseling Gizi,
Bimbingan Senam, Uji kesehatan, Konseling Psikologi, Konseling
Kesehatan Remaja, Klinik Laktasi dan lain-lain.
- Di Ruang Pembayaran Rawat Inap, yaitu Ruang dimana pasien rawat inap
harus menyelesaikan pembayaran biaya rawat inap, sebelum meninggalkan
rumah sakit.
2.3.2 Di Luar Gedung

Kawasan luar gedung RS yang dapat dimanfaatkan secara maksimal


untuk kegiatanPKRS, yaitu:

9|Universitas Esa Unggul


- Tempat Parkir, yaitu pemanfaatan tempat yang ada di lapangan/gedung
parkir sejak dari bangunan gardu parkir sampai ke sudut-sudut
lapangan/gedung parkir.
- Taman RS, yaitu baik taman-taman yang ada didepan, samping/sekitar
maupun di dalam/halaman dalam RS.
- Kantin/warung-warung/kios-kios yang ada di kawasan RS.
- Tempat ibadah yang tersedia di kawasan RS.
- Pagar Pembatas Kawasan RS.
- Dinding luar RS.

2.4 Strategi Promosi Kesehatan


Berdasarkan Keputusan Menteri Kesehatan Nomor
1193/Menkes/SK/X/2004 tentang Kebijakan Nasional Promosi Kesehatan dan
Keputusan Menteri Kesehatan Nomor 1114/Menkes/SK/VIII/2005 tentang
Pedoman Pelaksanaan Promosi Kesehatan di Daerah, strategi dasar utama
Promosi Kesehatan adalah:
(1) Pemberdayaan, yang didukung oleh
(2) Bina Suasana
(3) Advokasi serta dijiwai semangat
(4) Kemitraan
2.4.1 Pemberdayaan
Pemberdayaan adalah ujung tombak dari upaya Promosi Kesehatan di
rumah sakit. Pada hakikatnya pemberdayaan adalah upaya membantu atau
memfasilitasi pasien/klien, sehingga memiliki pengetahuan, kemauan, dan
kemampuan untuk mencegah dan atau mengatasi masalah kesehatan yang
dihadapinya. Karena itu, pemberdayaan hanya dapat dilakukan terhadap
pasien/klien. Dalam pelaksanaannya, upaya ini umumnya berbentuk pelayanan
konseling terhadap:
a. Bagi klien rawat jalan dapat dilakukan konseling, baik untuk mereka yang
menderita suatu penyakit (misalnya konseling penyakit dalam) maupun
untuk mereka yang sehat (misalnya konseling gizi, konseling KB). Bagi
klien yang sehat dapat pula dibuka kelompok- kelompok diskusi,
kelompok-kelompok senam, kelompok-kelompok paduan suara, dan lain-
lain.

10 | U n i v e r s i t a s E s a U n g g u l
b. Bagi pasien rawat inap dapat dilakukan beberapa kegiatan, seperti:
• konseling di tempat tidur (disebut juga bedside health promotion)
• konseling kelompok (untuk penderita yang dapat meninggalkan tempat
tidur)
• biblioterapi (menyediakan atau membacakan bahan-bahan bacaan bagi
pasien).
Dengan pemberdayaan diharapkan pasien berubah dari tidak tahu menjadi
tahu, dari tahu menjadi mau, dan dari mau menjadi mampu untuk
melaksanakan perilaku-perilaku yang dikehendaki guna mengatasi masalah
kesehatannya. Tantangan pertama dalam pemberdayaan adalah pada saat awal,
yaitu pada saat meyakinkan seseorang bahwa suatu masalah kesehatan (yang
sudah dihadapi atau yang potensial) adalah masalah bagi yang bersangkutan.
Sebelum orang tersebut yakin bahwa masalah kesehatan itu memang benar-
benar masalah bagi dirinya, maka ia tidak akan peduli dengan upaya apa pun
untuk menolongnya. Tantangan berikutnya datang pada saat proses sudah
sampai kepada mengubah pasien dari mau menjadi mampu. Ada orang-orang
yang walaupun sudah mau tetapi tidak mampu melakukan karena terkendala
oleh sumber daya (umumnya orang-orang miskin). Tetapi ada juga orang-
orang yang sudah mau tetapi tidak mampu melaksanakan karena malas. Orang
yang terkendala oleh sumber daya tentu harus difasilitasi dengan diberi
bantuan sumber daya yang dibutuhkan. Sedangkan orang yang malas dapat
dicoba rangsang dengan “hadiah” (reward) atau harus “dipaksa” menggunakan
peraturan dan sanksi (punishment).
Beberapa prinsip konseling yang perlu diperhatikan dan dipraktikkan oleh
petugas rumah sakit selama pelaksanaan konseling adalah:
1. Memberikan kabar gembira dan kegairahan hidup. Pada saat memulai
konseling, sebaiknya petugas rumah sakit sebagai konselor tidak langsung
mengungkap masalah, kelemahan, atau kekeliruan pasien. Konseling harus
diawali dengan situasi yang menggembirakan, karena situasi yang
demikianlah yang akan membuat pasien menjadi tertarik untuk terlibat
dalam perbincangan. Pada saat perbicangan telah menjadi hangat, maka
pancinglah pasien untuk mengungkapkan sendiri masalah, kelemahan atau
kekeliruannya.

11 | U n i v e r s i t a s E s a U n g g u l
2. Menghargai pasien tanpa syarat. Menghargai pasien adalah syarat utama
untuk terjadinya hubungan konseling yang gembira dan terbuka. Cara
menghargai ini dilakukan dengan memberikan ucapan-ucapan dan bahasa
tubuh yang menghargai, tidak mencemooh atau meremehkan.
3. Melihat pasien sebagai subyek dan sesama hamba Tuhan. Pasien adalah
juga manusia, sesama hamba Tuhan sebagaimana sang konselor. Oleh
karena itu, konselor tidak boleh memandang dan memperlakukan pasien
secara semena-mena. Konselor harus mengendalikan kecenderungan
keinginannya untuk menasihati. Upayakan agar pasien berbicara sebanyak-
banyaknya tentang dirinya. Sementara itu, dengan sedikit pancingan-
pancingan, pembicaraan diarahkan kepada pemecahan masalah yang
dihadapi. Dengan demikian, maka seolah-olah “resep” pemecahan masalah
itu datang dari diri pasien itu sendiri. Yang demikian itu akan menjadikan
komitmen kuat dari pasien untuk melaksanakan pemecahan masalah
tersebut.
4. Mengembangkan dialog yang menyentuh perasaan. Dalam hubungan
konseling yang baik, konselor selalu berusaha untuk mengemukakan kata-
kata dan butir-butir dialog yang menyentuh perasaan pasien, sehingga
memunculkan rasa syukur telah dipertemukan Tuhan dengan seorang
penolong. Banyak konselor menggunakan pendekatan agama untuk
membuat pasien tersentuh hatinya.
5. Memberikan keteladanan. Keteladanan sikap dan perilaku konselor dapat
menyentuh perasaan pasien, sehingga pada gilirannya ia ingin mencontoh
pribadi konselornya. Keteladanan memang merupakan sugesti yang cukup
kuat bagi pasien untuk berubah ke arah positif. Motivasi untuk berubah itu
disebabkan oleh kepribadian, wawasan, keterampilan, kesalehan, dan
kebajikan konselor terhadap pasien. Seolah-olah kepribadian teladan ini
merupakan pesan keilahian yang memancar dari dalam diri sang konselor.
2.4.2 Bina Suasana
Pemberdayaan akan lebih cepat berhasil bila didukung dengan kegiatan
menciptakan suasana atau lingkungan yang kondusif. Tentu saja lingkungan
yang dimaksud adalah lingkungan yang diperhitungkan memiliki pengaruh
terhadap pasien yang sedang diberdayakan. Kegiatan menciptakan suasana
atau lingkungan yang kondusif ini disebut bina suasana.

12 | U n i v e r s i t a s E s a U n g g u l
a. Bagi pasien rawat jalan (orang yang sakit)
Lingkungan yang berpengaruh adalah keluarga atau orang yang
mengantarkannya ke rumah sakit. Sedangkan bagi klien rawat jalan (orang
yang sehat), lingkungan yang berpengaruh terutama adalah para petugas rumah
sakit yang melayaninya. Mereka ini diharapkan untuk membantu memberikan
penyuluhan kepada pasien dan juga menjadi teladan dalam sikap dan tingkah
laku. Misalnya teladan tidak merokok, tidak meludah atau membuang sampah
sembarangan, dan lain sebagainya.
b. Pengantar pasien (orang sakit)
Pengantar pasien tentu tidak mungkin dipisahkan dari pasien untuk
misalnya dikumpulkan dalam satu ruangan dan diceramahi. Oleh karena itu,
metode yang tepat di sini adalah penggunaan media, seperti misalnya
pembagian selebaran (leaflet), pembaangan poster, atau penayangan video
berkaitan dengan penyakit dari pasien.

c. Klien yang sehat


Yang berkunjung ke klinik-klinik konseling atau ke kelompok senam,
petugas-petugas rumah sakit yang melayani mereka sangat kuat pengaruhnya
sebagai panutan. Maka, di tempat-tempat ini pengetahuan, sikap, dan perilaku
petugas rumah sakit yang melayani harus benar-benar konsisten dengan
pelayanan yang diberikannya. Misalnya: tidak merokok, tidak meludah atau
membuang sampah sembarangan, dan lain sebagainya.
d. Bagi pasien rawat inap
Lingkungan yang berpengaruh terutama adalah para penjenguk pasien
(pembesuk). Pembagian selebaran dan pemasangan poster yang sesuai dengan
penyakit pasien yang akan mereka jenguk dapat dilakukan. Selain itu, beberapa
rumah sakit melaksanakan penyuluhan kelompok kepada para pembesuk ini,
yaitu dengan mengumpulkan mereka yang menjenguk pasien yang sama
penyakitnya dalam satu ruangan untuk mendapat penjelasan dan berdiskusi
dengan dokter ahli dan perawat yang menangani penderita. Misalnya, tiga
puluh menit sebelum jam besuk para penjenguk pasien penyakit dalam diminta
untuk berkumpul dalam satu ruangan. Kemudian datang dokter ahli penyakit
dalam atau perawat mahir yang mengajak para penjenguk ini berdiskusi
tentang penyakit-penyakit yang diderita oleh pasien yang akan dijenguknya,

13 | U n i v e r s i t a s E s a U n g g u l
Pada akhir diskusi, dokter ahli penyakit dalam atau perawat mahir tadi
berpesan agar hal-hal yang telah di diskusikan disampaikan juga kepada pasien
yang akan dijenguk.
e. Ruang di luar gedung rumah sakit juga dapat dimanfaatkan untuk melakukan
bina suasana kepada para pengantar pasien, para penjenguk pasien,
teman/pengantar klien, dan pengunjung rumah sakit lainnya.
2.4.3 Advokasi
Advokasi perlu dilakukan, bila dalam upaya memberdayakan pasien dan
klien, rumah sakit membutuhkan dukungan dari pihakpihak lain. Misalnya
dalam rangka mengupayakan lingkungan rumah sakit yang tanpa asap rokok,
rumah sakit perlu melakukan advokasi kepada wakil-wakil rakyat dan
pimpinan daerah untuk diterbitkannya peraturan tentang Kawasan Tanpa
Rokok (KTR) yang mencakup di rumah sakit. Advokasi merupakan proses
yang tidak sederhana. Sasaran advokasi hendaknya diarahkan/dipandu untuk
menempuh tahapan-tahapan sebagai berikut:
1) memahami/menyadari persoalan yang diajukan
2) tertarik untuk ikut berperan dalam persoalan yang diajukan
3) mempertimbangkan sejumlah pilihan kemungkinan dalam berperan
4) menyepakati satu pilihan kemungkinan dalam berperan
5) menyampaikan langkah tindak lanjut
Jika kelima tahapan tersebut dapat dicapai selama waktu yang disediakan
untuk advokasi, maka dapat dikatakan advokasi tersebut berhasil. Langkah
tindak lanjut yang tercetus di ujung perbincangan (misalnya dengan membuat
disposisi pada usulan/proposal yang diajukan) menunjukkan adanya komitmen
untuk memberikan dukungan.
Kata-kata kunci dalam penyiapan bahan advokasi adalah “Tepat,
Lengkap, Akurat, dan Menarik”. Artinya bahan advokasi harus dibuat:
a) Sesuai dengan sasaran (latar belakang pendidikannya, jabatannya,
budayanya, kesukaannya, dan lain-lain).
b) Sesuai dengan lama waktu yang disediakan untuk advokasi.
c) Mencakup unsur-unsur pokok, yaitu Apa, Mengapa, Dimana, Bilamana,
Siapa Melakukan, dan Bagaimana lakukannya (5W + 1H).
d) Memuat masalah dan pilihan-pilihan kemungkinan untuk memecahkan
masalah.

14 | U n i v e r s i t a s E s a U n g g u l
e) Memuat peran yang diharapkan dari sasaran advokasi.
f) Memuat data pendukung, bila mungkin juga bagan, gambar, dan lain-lain.
g) Dalam kemasan yang menarik (tidak menjemukan), ringkas, tetapi jelas,
sehingga perbincangan tidak bertele-tele.
2.4.4 Kemitraan
Baik dalam pemberdayaan, maupun dalam bina suasana dan advokasi,
prinsip-prinsip kemitraan harus ditegakkan. Kemitraan dikembangkan antara
petugas rumah sakit dengan sasarannya (para pasien/kliennya atau pihak lain)
dalam pelaksanaan pemberdayaan, bina suasana, dan advokasi. Di samping itu,
kemitraan juga dikembangkan karena kesadaran bahwa untuk meningkatkan
efektivitas PKRS, petugas rumah sakit harus bekerjasama dengan berbagai
pihak terkait, seperti misalnya kelompok profesi, pemuka agama, Lembaga
Swadaya Masyarakat, media massa, dan lain-lain. Tiga prinsip dasar kemitraan
yang harus diperhatikan adalah:
(1) Kesetaraan :
Kesetaraan menghendaki tidak diciptakannya hubungan yang bersifat hirarkhis
(atas-bawah). Semua harus diawali dengan kesediaan menerima bahwa
masing-masing berada dalam kedudukan yang sederajat. Keadaan ini dapat
dicapai bila semua pihak bersedia mengembangkan hubungan kekeluargaan,
yaitu yang dilandasi kebersamaan atau kepentingan bersama.
(2) Keterbukaan
Dalam setiap langkah menjalin kerjasama, diperlukan adanya kejujuran dari
masing-masing pihak. Setiap usul/saran/komentar harus disertai dengan itikad
yang jujur, sesuai fakta, tidak menutup-tutupi sesuatu.
(3) Saling menguntungkan.

Solusi yang diajukan hendaknya selalu mengandung keuntungan di semua


pihak (win-win solution). Misalnya dalam hubungan antara petugas rumah
sakit dengan pasien, maka setiap solusi yang ditawarkan hendaknya juga berisi
penjelasan tentang keuntungannya bagi si pasien. Demikian juga dalam
hubungan antara rumah sakit dengan pihak donatur.

Terdapat tujuh landasan (dikenal dengan sebutan: tujuh saling) yang


harus diperhatikan dan dipraktikkan dalam mengembangkan kemitraan, yaitu:
(1) Saling memahami kedudukan, tugas, dan fungsi masing-masing

15 | U n i v e r s i t a s E s a U n g g u l
(2) Saling mengakui kapasitas dan kemampuan masing-masing
(3) Saling berupaya untuk membangun hubungan
(4) Saling berupaya untuk mendekati
(5) Saling terbuka terhadap kritik/saran, serta mau membantu dan dibantu
(6) Saling mendukung upaya masing-masing
(7) Saling menghargai upaya masing-masing
2.5 Pendukung dalam pelaksanaan PKRS

Dalam pelaksanaannya, strategi dasar tersebut diatas harus diperkuat


dengan metode dan media yang tepat, serta tersedianya sumber daya yang
memadai.

2.5.1 Metode dan Media

Metode yang dimaksud di sini adalah metode komunikasi. Memang, baik


pemberdayaan, bina suasana, maupun advokasi pada prinsipnya adalah proses
komunikasi. Oleh sebab itu perlu ditentukan metode yang tepat dalam proses
tersebut. Pemilihan metode harus dilakukan secara cermat dengan
memperhatikan kemasan informasinya, keadaan penerima informasi (termasuk
sosial budayanya), dan hal-hal lain seperti ruang dan waktu. Media atau sarana
informasi juga perlu dipilih dengan cermat mengikuti metode yang telah
ditetapkan. Selain itu juga harus memperhatikan sasaran atau penerima
informasi. Bila penerima informasi tidak bisa membaca misalnya, maka
komunikasi tidak akan efektif jika digunakan media yang penuh tulisan. Atau
bila penerima informasi hanya memiliki waktu yang sangat singkat, maka tidak
akan efektif jika dipasang poster yang berisi kalimat terlalu panjang.

2.5.2 Sumber Daya

Sumber daya utama yang diperlukan untuk penyelenggaraan PKRS


adalah tenaga (Sumber Daya Manusia atau SDM), sarana/ peralatan termasuk
media komunikasi, dan dana atau anggaran.

1. SDM utama untuk PKRS meliputi:

(1) Semua petugas rumah sakit yang melayani pasien (dokter, perawat, bidan,
dan lain-lain)

16 | U n i v e r s i t a s E s a U n g g u l
(2) Tenaga khusus promosi kesehatan (yaitu para pejabat fungsional Penyuluh
Kesehatan Masyarakat).

Semua petugas rumah sakit yang melayani pasien hendaknya memiliki


pengetahuan dan keterampilan dalam konseling. Jika keterampilan ini ternyata
belum dimiliki oleh para petugas rumah sakit, maka harus diselenggarakan
program pelatihan/kursus.

Standar tenaga khusus promosi kesehatan untuk rumah sakit adalah


sebagai berikut.

Kualifikasi Kompetensi Umum


Kompetensi Umum
 S1 Kesehatan / Kesehatan - Membantu petugas rumah sakit
Masyarakat lain merancang pemberdayaan
 D3 Kesehatan ditambah - Membantu/fasilitasi
minat & bakat di bidang pelaksanaan pemberdayaan,
promosi kesehatan bina suasana dan advokasi

2. Sarana dan Prasarana


Menurut Dr. Galih Endradita M, 2019, Prasarana atau sistem utilitas
Rumah Sakit adalah sistem dan peralatan yang mendukung pelayanan
mendasar perawatan kesehatan yang aman. Sistem ini mencakup distribusi
listrik, air, ventilasi dan aliran udara, gas medis, pipa air, pemanasan, limbah,
dan sistem komunikasi dan data. Pengelolaan prasarana Rumah Sakit dari
aspek keselamatan dan Kesehatan Kerja adalah upaya memastikan sistim
utilitas aman bagi sumber daya manusia Rumah Sakit, pasien, pendamping
pasien, pengunjung, maupun lingkungan Rumah Sakit.

Beberapa sarana/peralatan yang dipakai dalam kegiatan promosi


kesehatan rumah sakit diantaranya:

• TV, LCD

• VCD/DVD player

• Amplifire dan Wireless Microphone

• Computer dan laptop • Pointer

17 | U n i v e r s i t a s E s a U n g g u l
• Public Address System (PSA)/Megaphone

• Plypchart Besar/Kecil

• Cassette recorder/player

• Kamera foto

3. Anggaran/ Dana
Menurut (Silalahi 2010) Penganggaran adalah suatu proses di mana biaya
dialokasikan pada kegiatan tertentu yang telah direncanakan untuk jangka waktu
yang telah ditetapkan, biasanya 12 bulan.
Penulis lain mengemukakan bahwa Penganggaran adalah proses kegiatan
yang menghasilkan anggaran sebagai suatu hasil kerja (out-put), serta berkaitan
dengan pelaksanaan fungsi-fungsi anggaran, yaitu fungsi pedoman kerja, alat
pengkoordinasian kerja dan pengawasan kerja.
Sebagai pedoman kerja, anggaran memberikan arah serta sekaligus
memberikan target yang harus dicapai oleh kegiatan rumah sakit pada waktu
yang akan datang. Sebagai alat koordinasi, anggaran mengkoordinasikan semua
bagian yang ada di rumah sakit sehingga saling menunjang, saling bekerja sama
dengan baik untuk menuju sasaran yang telah ditetapkan. Demikian juga
anggaran sebagai tolok ukur maupun pembanding untuk menilai realisasi
kegiatan rumah sakit, kelemahan maupun kekuatan yang dimiliki oleh rumah
sakit. Hal ini menunjukkan bahwa anggaran dapat pula berfungsi sebagai alat
pengawasan kerja.
Pada dasarnya yang berwenang dan bertanggung jawab terhadap
penyusunan serta pelaksanaan anggaran adalah pimpinan tertinggi organisasi,
karena pimpinan organisasilah yang paling berwenang dan bertanggung jawab
atas kegiatan organisasi secara keseluruhan. Namun demikian dalam
penyusunannya dapat didelegasikan kepada bagian administrasi, panitia
anggaran, kedua-duanya, atau kepada panitia anggaran di mana bagian
administrasi merupakan anggotanya.
Anggaran yang disusun oleh panitia anggaran ini baru merupakan rencana
anggaran, yang selanjutnya dikonsultasikan kepada pimpinan rumah sakit. Pada
prinsipnya istilah panitia ini diberikan kepada beberapa orang (sekelompok
orang) yang ditunjuk dan diberi wewenang untuk melakukan suatu tugas.

18 | U n i v e r s i t a s E s a U n g g u l
Demikian pula Munandar (1990) mengemukakan bahwa anggaran
merupakan alat dasar untuk mengikat fungsi perencanaan dan pengawasan dari
manajemen.
a. Hubungan anggaran dengan manajemen
Secara sederhana manajemen diartikan sebagai suatu ilmu dan seni untuk
mengadakan perencanaan (planning), mengadakan pengorganisasian
(organizing), mengadakan pengarahan dan pembimbingan (directing),
mengadakan pengkoordinasian (coordinating), serta mengadakan pengawasan
(controling) terhadap orang-orang dan barang-barang, untuk mencapai tujuan
yang telah ditetapkan. Sebagaimana telah diutarakan di muka, fungsi atau peran
dari anggaran yang pokok adalah sebagai pedoman kerja, sebagai alat
perencanaan kerja dan pengawasan kerja. Bila dikaitkan dengan arti dan fungsi
manajemen, nampaklah bahwa anggaran berhubungan erat dengan manajemen,
terutama yang berhubungandengan perencanaan, pengkoordinasian dan
pengawasan kerja. Dengan demikian anggaran adalah alat bagi manajemen
untuk melaksanakan fungsi-fungsinya.
b. Hubungan anggaran dengan akuntansi
Secara sederhana akuntansi diartikan sebagai suatu cara yang sistematis untuk
melakukan pencatatan, pengelompokan, peringkasan, penganalisaan serta
interpretasi terhadap peristiwa-peristiwa finansial yang terjadi dalam suatu
organisasi.14 Dari pengertian di atas, jelas ada kaitan erat antara akuntansi
dengan anggaran, di mana akuntansi menyajikan data historis yang sangat
bermanfaat untuk mengadakan taksiran-taksiran (forecasting) yang akan
dituangkan dalam anggaran. Dengan demikian akuntansi sangat bermanfaat di
dalam proses penyusunan anggaran/ penganggaran. Akuntansi juga melakukan
pencatatan secara sistematis dan teratur tentang pelaksanaan anggaran, sehingga
dapat menyajikan data realisasi anggaran yang dapat dipergunakan untuk
penilaian. Ditinjau dari realisasi, anggaran Rumah Sakit terbagi menjadi :
1. Penganggaran penjualan
Penganggaran penjualan adalah merencanakan secara terperinci tentang
kegiatan pelayanan Rumah Sakit selama periode yang akan datang, yang
meliputi antara lain : jenis jasa pelayanan, sasaran/target pelayanan, tarif
masing-masing pelayanan, pangsa pasar dan lain-lain, dan hasilnya adalah
anggaran penjualan. Dari pengertian tersebut, jelaslah bahwa anggaran

19 | U n i v e r s i t a s E s a U n g g u l
penjualan merupakan salah satu bagian saja dari seluruh rencana pemasaran
Rumah Sakit.
2. Penganggaran biaya variabel Biaya variabel adalah biaya yang berubah
langsung dengan besar kecilnya volume jasa yang diberikan. Ada 3 katagori
biaya pengeluaran yang termasuk dalam biaya variabel, yaitu :
1. Biaya jasa langsung, yaitu biaya jasa medis/paramedis/peralatan yang
dipergunakan langsung untuk memberikan pelayanan kepada penderita.
2. Biaya tenaga kerja langsung, yaitu biaya yang sifatnya tergantung dari
jumlah jam kerja yang dilakukan, sebagai contoh adalah uang lembur.
Selain untuk kepentingan perencanaan, biaya ini juga dapat dipakai
untuk tujuan motivasi karyawan Rumah Sakit.
3. Bagian dari biaya tidak langsung, yaitu biaya yang tidak langsung
berhubungan dengan penderita tetapi dapat berubah langsung dengan
besar kecilnya volume kegiatan, misalnya biaya pemasaran alat-alat
canggih.
3. Penganggaran biaya tidak langsung Biaya tidak langsung adalah biaya yang
tidak berubah langsung dengan volume jasa contohnya, antara lain
penyusutan, asuransi, pelayanan kantor, penelitian dan pengembangan.

Untuk dana atau anggaran PKRS memang sulit ditentukan standar, namun
demikian diharapkan rumah sakit dapat menyediakan dana/anggaran yang cukup
untuk melaksanakan kegiatan-kegiatan PKRS.

2.6 Cara menyusun kegiatan

Menurut teori Bahan Ajar Perencanaan dan Evaluasi Program Promosi


Kesehatan, untuk menyusun Rencana Kerja (Work Plan/Plan of Action). Ada
beberapa kegiatan yang perlu dilakukan dalam penyusunan rencana kerja,
diantaranya:

1) Menetapkan Tujuan

Untuk membuat suatu program efektif (berhasil), tujuan suatu program memiliki
beberapa syarat yaitu,realistik atau nyata, dalam hubungannya dengan masalah yang
dihadapi; layak laksana (feasible), dengan melihat ketersediaan kemampuan dan
sumberdaya; terukur (measurable), terutama untuk proses dan hasil.

2) Mengembangkan strategi

20 | U n i v e r s i t a s E s a U n g g u l
Strategi adalah langkah-langkah umum untuk mencapai tujuan. Strategi ini
menentukan rangkaian kegiatan yang diperlukan oleh keseluruhan kegiatan/
program. Dalam upaya promosi kesehatan, maka salah satu kegiatan merupakan
prasyarat yaitu asessment. Ini dilakukan karena setiap manusia dan masyarakat
spesifik, dan setiap saat perilaku manusia dan masyarakat selalu mengalami
perubahan. Hal lain yang perlu diperhatikan dalam merancang program/kegiatan
Promosi Kesehatan ialah peran serta sasaran (masyarakat) dan keberlangsungan
(sustainability). Kedua hal ini harus tercermin dalam kegiatan seluruh
kegiatan/program promosi Kesehatan. Sebagai contoh: Dalam suatu program
menyuluh masyarakat melaksanakan PSN, langkah-langkah umumnya adalah
sebagai berikut:

(1) Asesmen (perilaku);

(2) Lokakarya Perencanaan bersama masyarakat;

(3) Persiapan Bahan Promosi Kesehatan;

(4) Mengembangkan Jaringan Kemitraan Diseminasi Informasi;

(5) Melaksanakan Promosi Kesehatan;

(6) Evaluasi

3) Merancang Kegiatan.

Setiap strategi perlu diuraikan. Caranya dengan mendeskripsikan berturut-turut:

(1) Tujuan kegiatan (langkah 1 strategi);

(2) Uraian kegiatan (deskripsi singkat lengkap);

(3) Kebutuhan sumberdaya;

(4) Waktu dan Lama kegiatan;

(5) Penetapan personalia;

(6) Penyusunan Rencana Biaya.

Dalam merancang kegiatan ini perlu ditetapkan jenis/sifat kegiatan promosi


kesehatan yang dilaksanakan, kita mengetahui ada yang mengarah pada “community
development/pengembangan masyarakat”. Ada yang mengarah “pemasaran

21 | U n i v e r s i t a s E s a U n g g u l
social/social marketing”, ada pula yang lebih bersifat “pengembangan
keberdayaan/capacity building”.

4) Merekapitulasi Kebutuhan Sumber Daya.

Kegiatan ini dikaitkan dengan setiap strategi dan uraian kegiatannya. Prinsip yang
dianut ialah kesesuaian dengan keperluan, serta pencegahan inefisiensi yang tidak
perlu seperti tumpang tindih, dll.

5) Menyusun Jadwal Kegiatan.

Dapat dilakukan dengan 2 cara, baik network planning maupun Gantt chart. Semakin
rinci semakin baik. Jadual yang baik ini juga dapat menjadi alat untuk penilaian,
terutama proses pelaksanaan program dan kegiatan.

6) Menata Organisasi Penyelenggaraan.

Ada 2 macam personalia, yaitu yang sementara/terikat suatu kegiatan atau selama
kegiatan. Suatu organogram organisasi personalia program/kegiatan secara
keseluruhan perlu dibuat untuk menjaga keserasian manajemen.

7) Menyusun Rekapitulasi Rencana Biaya.

Sesuai dengan protap yang berlaku (misalnya mengenai satuan biaya/unit cost).
Rencana-rencana biaya dari semua kegiatan direkapitulasikan sehingga memudahkan
melihat dan mengendalikannya secara keseluruhan.

2.7 Unsur pokok dalam pelaksanaan program :

Menurut Darmawan & Sjaaf (2016), terdapat 5 (lima) unsure pokok yang
perannya amat penting dalam menentukan berhasil atau tidaknya pelaksanaan
administrasi kesehatan masyarakat. Berikut ini merupakan kelima unsur pokoknya,
yaitu:

1. Masukan (Input) : adalah segala sesuatu yang dibutuhkan dalam melaksanakan


pekerjaan administrasi. Adapun masukan dikenal pula dengan istilah perangkat
administrasi (tools of administration).
2. Proses (Process) : adalah langkah-langkah yang harus dilakukan untuk mencapai
tujuan yang telah ditetapkan. Proses ini dikenal pula dengan nama fungsi
administrasi (functions of administration). Pada umumnya, proses dan/ataupun
fungsi administrasi ini merupakan tanggung jawab pimpinan.

22 | U n i v e r s i t a s E s a U n g g u l
3. Keluaran (Output) : adalah hasil dari suatu pekerjaan administrasi. Untuk
administrasi kesehatan, keluaran tersebut dikenal dengan nama pelayanan
kesehatan (health services). Pada saat ini pelayanan kesehatan tersebut banyak
macamnya dan secara umum dapat dibedakan atas 2 (dua) macam, yakni
pelayanan kedokteran (medical services) dan pelayanan kesehatan masyarakat
(public health services).
4. Sasaran (Target) adalah kepada siapa keluaran yang dihasilkan, yakni upaya
kesehatan tersebut ditujukan. Untuk administrasi kesehatan sasaran yang
dimaksud disini dibedakan atas 4 (empat) macam, yakni perseorangan, keluarga,
kelompok dan masyarakat. Dapat bersifat sasaran langsung (direct target group),
ataupun bersifat sasaran tidak langsung (indirect target group).
5. Dampak (Impact) adalah akibat yang ditimbulkan oleh keluaran. Dalam lingkup
administrasi kesehatan, dampak yang diharapkan adalah semakin meningkatnya
derajat kesehatan masyarakat. Peningkatan derajat kesehatan masyarakat tersebut
hanya akan dapat dicapai apabila kebutuhan (needs) dan tuntutan (demands), baik
perseorangan, keluarga, kelompok, maupun masyarakat akan kesehatan,
pelayanan kedokteran, serta lingkup yang sehat dapat terpenuhi. Kebutuhan
tuntutan ini adalah sesuatu yang terdapat pada pihak pemakai jasa pelayanan
kesehatan (health consumer).

2.8 Kerangka Konsep

Input : Program Seminar Kesehatan


Proses :
 Sumber Daya
23 | UManusia
n i v e r s i t a s E s a U n gg uPerencanaan
l
 Anggaran (dana)  Pelaksanaan
 Peralatan/ material  Pelaporan
Output :

 Tingkat
kepuasan
pelaksanaan
seminar
kesehatan
>90%)

Bagan 2.1 Kerangka Konsep

24 | U n i v e r s i t a s E s a U n g g u l
BAB III

PROSES MAGANG

3.1 Persiapan

Kegiatan ini merupakan kegiatan yang melibatkan mahasiswa secara


aktif dalam bekerja di lapangan guna memberikan pengalaman mendeskripsikan
program berdasarkan input, proses dan output.

3.1.1 Teknis

1. Mendapatkan penjelasan umum tentang penyelenggaraan magang


kesehatan masyarakat

2. Mengajukan topik magang kepada dosen pembimbing

3. Melakukan observasi terhadap lahan magang

4. Melakukan konsultasi dengan Dosen Pembimbing

5. Membuat kesepakatan mengenai judul laporan magang dan proposal


magang dengan dosen pembimbing

3.1.2 Administrasi

1. Mengurus pembuatan surat izin magang dari Fakultas Kesehatan


Masyarakat

2. Pengajuan surat ijin kepada lahan magang

3. Mendapatkan surat balasan dan pemanggilan dari lahan magang


sebagai persetujuan

3.2 Pelaksanaan
3.2.1 Tempat Magang
Kegiatan magang dilakukann di unit Biro Pemasaran dan Pengembangan
Rumah Sakit St. Carolus sub bagian Promosi Kesehatan Rumah Sakit St.
Carolus Jakarta yang beralamat di jalan salemba raya no. 41 Jakarta Pusat.

25 | U n i v e r s i t a s E s a U n g g u l
3.2.2 Waktu Magang

Kegiatan magang dilakukan selama 22 hari kerja yang telah ditetapkan


oleh Fakultas Ilmu-ilmu Kesehatan, Jurusan Kesehatan Masyarakat.
Kegiatan ini dilakukan pada bulan Februari 2020.

3.3 Materi yang dipelajari

Materi yang dipelajari selama proses magang adalah struktur organisasi,


fasilitas dan pelayanan yang ada di RS St. Carolus khususnya program kegiatan
seminar kesehatan oleh promosi kesehatan Rumah Sakit St. Carolus Jakarta

3.4 Jadwal magang

Proses magang berlangsung dimulai dari 03Februari 2020 sampai dengan


29Februari 2020. Dimulai dari orientasi tempat kerja, pengenalan program
promosi kesehatan serta mempelajari pelaksanaan program promosi kesehatan.
Minggu berikutnya mempelajari mengenai kegiatan seminar kesehatan dimulai
dari proposal kegiatan dan persiapan. Minggu kedua mempelajari publikasi
seminar kesehatan melalui media sosial (instagram, facebook, website,
whatsapp), poster, dan flyer kepada masyarakat luas. Setelah itu pengamatan
proses kegiatan seminar kesehatan yang dilaksanakan pada tanggal 15 februuari
2020. Di minggu terakhir kegiatan magang yang dilakukan yaitumelengkapi
informasi dan data yang diperlukan untuk dievaluasi serta berdiskusi dengan
pembimbing lapangan agar dapat menyusun laporan magang.

3.5 Pelaporan

Laporan disusun mulai Maret 2020. Selama pelaksanaan magang penulis


mengambil judul gambaran program seminar kesehatan “Cepat Redakan Nyeri
Pada Sumbernya” di RS St. Carolus Tahun 2020. Dalam tahap pelaksanaan
penyusunan laporan magang ini penulis melakukan konsultasi dengan
pembimbing akademik dan juga pembimbing lapangan. Lalu laporan magang
tersebut akan dipresentasikan didepan pembimbing akademik dan penguji.

26 | U n i v e r s i t a s E s a U n g g u l
BAB IV

HASIL MAGANG

4.1 Gambaran Umum RS St. Carolus Jakarta

4.1.1 Latar Belakang Rumah Sakit

Rumah Sakit St. Carolus (RSSC) yang diselenggarakan oleh Perkumpulan


Perhimpunan St. Carolus Vereeniging (PPSC) adalah rumah sakit Jakarta Pusat
Katolik pertama di Indonesia yang diprakarsai oleh Vikaris Apostolik Batavia
(sekarang disebut Keuskupan Agung Jakarta). RSSC sebagai rumah sakit Jakarta
Pusat merupakan perwujudan dari kepedulian terhadap ketersediaan pelayanan
kesehatan yang berkualitas bagi semua lapisan masyarakat. Dalam menjalankan
kegiatannya, RSSC berpedoman pada perundang-undangan yang berlaku serta
kaidah Gereja Katolik yang berkaitan dengan pelayanan kesehatan.

Selain itu, perusahaan berkomit men penuh dalam mendukung rencana


Pemerintah Indonesia dan arahan Menteri Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat
tentang penerapan sistem beton pracetak untuk pembangunan nasional dalam
meningkatkan penggunaan komponen pracetak pada proyek infrastruktur agar dapat
mempercepat laju pembangunan infrastruktur nasional. Dengan membawa
keunggulan sistem joint pracetak, perusahaan siap turut serta menjadi bagian dari
pembangunan fasilitas nusantara agar target yang ditetapkan pemerintah menjadi
lebih mudah tercapai.

Sejumlah tokoh awam Katolik Batavia di bawah pimpinan Mgr. Edmundus


Sybrandus Luypens SJ (Vikaris Apostolis Batavia), Pastor Sondaal SJ, Pastor van
Swieten SJ, Bp. Karthaus, berinisiatif mendirikan sebuah rumah sakit Katolik di
Batavia pada tahun 1910. Awal 1915 Mdr. Lucia Nolet, (Pemimpin Umum Suster–
suster Cinta Kasih St. Carolus Borromeus 1914-1926) menerima tawaran Mgr.
Luypens, SJ untuk membuka karya misi di Hindia Belanda – Batavia. Pada tanggal
21 Januari 1919 Pelayanan Kesehatan St. Carolus dimulai dan diberkati oleh Mgr.
E.S Luypen, SJ dengan kapasitas 40 tempat tidur. Seiring berjalannya waktu
pelayanan kesehatan St. Carolus berganti nama menjadi Rumah Sakit St. Carolus
pada tahun 2016. Pada tahun 2018 dibangun gedung medik St. Carolus Borromeus
hingga sekarang untuk memberikan pelayanan yang nyaman kepada pasien.

27 | U n i v e r s i t a s E s a U n g g u l
4.1.2 Visi dan Misi

Visi : Menjadi Rumah Sakit pilihan keluarga yang profesional, aman dan berbelarasa

Misi :

a. Memberikan pelayanan kesehatan yang bermutu dengan sikap belarasa,


hormat terhadap kehidupan tanpa membedakan agama, ras, golongan dan
sosial.
b. Mengembangkan pendidikan, pelatihan dan penelitian kesehatan yang
berdasarkan perkembangan ilmu dan teknologi.

4.1.3 Nilai Keutamaan

Gambar 4.1 Nilai Keutamaan RS St. Carolus

Integrity : Konsisten, profesional, jujur, bertanggung jawab dan sepenuh hati

Compassion : Ikut merasakan, memahami dan berani bertindak

Assurance : Menjamin kualitas layanan dan nyaman

Respect : Menghormati dan menghargai

Embrace Innovation : Membuat perubahan, konstruktif, dan inovatif

4.1.4 Tujuan Rumah Sakit St. Carolus


- Berkembangnya budaya hidup sehat pada masyarakat yang dilayani melalui
pendekatan holistik dan komprehensif;

28 | U n i v e r s i t a s E s a U n g g u l
- Tersedia Rumah Sakit bermutu bagi mereka yang membutuhkan dengan
memperhatikan kemajuan ilmu, teknologi dan etika profesi, serta
penggunaan sumber daya yang efektif dan efisien.
- Terciptanya suasana dan iklim kerja partisipatif yang didasari cinta kasih
demi pengembangan karya RS St. Carolus dan kesejahteraan seluruh
karyawan
4.1.5 Sertifikasi

Gambar 4.2 Sertifikasi

29 | U n i v e r s i t a s E s a U n g g u l
Gambar 4.3 Struktur Organisasi Rumah Sakit St. Carolus Jakarta

30 | U n i v e r s i t a s E s a U n g g u l
Gambar 4.4 Struktur Organisasi Biro Pengembangan dan Pemasaran Rumah Sakit
St. Carolus Jakarta

4.2 Gambaran Input Program Seminar Kesehatan Cepat Redakan Nyeri


Pada Sumbernya di RS St. Carolus Jakarta Tahun 2020
4.2.1 Sumber Daya Manusia
Sumber daya manusia dalam kegiatan seminar kesehatan berjumlah 7 orang.
Berikut tabel jumlah panitia seminar berdasarkan tugas dan tanggung jawabnya
:
Tabel 4.1 Uraian Tugas Panitia Seminar

31 | U n i v e r s i t a s E s a U n g g u l
Jabatan Peran Pendidikan Tanggung Jawab
terakhir
Kepala Penasehat S1 Ekonomi - Memastikan acara
Biro seminar kesehatan
Pengemba berjalan dengan baik
ngan dan
pemasaran
RS
Staff Ketua S1 Keperawatan - Mengkoordinasi
PKRS Seminar kan tugas setiap
panitia seminar
(belum
- Bertanggung
tersertifika
jawab terhadap
si PKRS)
acara seminar
- Memilih dan
menghubungi
narasumber
Staff Sekretaris D3 Kebidanan - Membuat
PKRS seminar proposal
(belum seminar
tersertifika - Mengurus surat
si PKRS) menyurat
- Membuat
jadwal rapat
bersama
- Membuat
laporan seminar
Admin Bendahara SMA - Mengkonfirmasi
BPPRS seminar anggaran yang
disetujui oleh
direktur utama
- Membuat
laporan
keuangan
seminar
Staff Pendaftara S1 Keperawatan - Membuat link
PKRS n dan pendaftaran
(sudah konsumsi seminar
32 | U n i v e r s i t a s E s a U n g g u l
tersertifika kesehatan
si PKRS) - Membuat
reminder H-1
Tabel Tabel 4.2 Kualifikasi Sumber Daya Manusia di PKRS

(Pedoman Pelayanan PKRS Tahun 2018)


4.2.2 Anggaran (Dana)

Perencanaan dan penganggaran dilakukan setiap tahun tepatnya pada


periode Agustus s/d Desember 1 tahun realisasi. Seluruh kegiatan
menggunakan anggaran program kerja Biro Pengembangan dan Pemasaran
Rumah Sakit. Bila ada dana dari luar (Contoh : sponsorship) akan dikurangi
anggaran pemakaian. Jumlah anggaran BPPRS dalam 1 tahun senilai Rp
700.000.000,-

Pada saat perencanaan kegiatan seminar kesehatan dibentuk panitia.


Panitia membuat proposal kegiatan beserta anggaran yang disetujui oleh
Kepala BPPRS. Proposal diajukan kepada direktur utama 1 bulan sebelum
jadwal seminar. Bila sudah disetujui, bendahara akan mengajukan invoice
kepada bagian keuangan Rumah Sakit. Keuangan akan mengeluarkan anggaran
sesuai dengan proposal yang disetujui satu hari setelah invoice diajukan.
33 | U n i v e r s i t a s E s a U n g g u l
Sumbangan murni dari sponsor akan di transfer langsung ke rekening Rumah
Sakit dan terkonfirmasi oleh bagian keuangan.

4.2.3 Sarana dan prasarana

Pelaksanaan program seminar kesehatan yang diadakan didalam Rumah


Sakit telah tersedia di auditorium beserta perlengkapannya. Namun beberapa
peralatan seperti spanduk dan dekorasi adalah peralatan tambahan yang
dipersiapkan oleh panitia. Auditorium stella maris terletak di lantai 6 Gedung
Medik Carolus Borromeus RS St. Carolus. Tersedia 5 lift terdiri dari 3 lift
untuk pasien dan keluarga dan 2 lift untuk staff internal Rumah Sakit. Di
sebelah kanan dan kiri auditorium terdapat 2 toilet pria dan wanita. Auditorium
menggunakan AC sentral dan lampu yang dapat diatur pencahayaannya.
Dilengkapi juga dengan 2 buah APAR (Alat pemadam Api Ringan) dan 2 buah
tangga darurat. Inventaris peralatan yang digunakan dalam seminar adalah
milik Rumah Sakit. Berikut daftar peralatan :

Tabel 4.3 Peralatan dan Material Seminar

Nama Peralatan Jumlah Kondisi


Auditorium Stella Maris 1 dan
2 sudah tersedia :

- Layar Monitor - 1 buah Baik


- Kursi tamu - 300 buah
- Kursi Pembicara - 3 buah
- LCD - 1 buah
- Sound system - 1 buah
- Mike - 4 buah
Laptop - 2 buah Baik
LCD - 2 buah Baik

34 | U n i v e r s i t a s E s a U n g g u l
Pointer - 3 buah Baik
Kabel rol - 2 buah Baik
Camera DSLR - 2 buah Baik
Tripod - 1 buah Baik

4.3 Gambaran Proses Program Seminar Kesehatan Cepat Redakan Nyeri


Pada Sumbernya di RS St. Carolus Jakarta Tahun 2020

Proses pelaksanaan program seminar kesehatan melalui beberapa tahap yaitu :

4.3.1 Tahap Persiapan


Tahap persiapan dimulai dengan pembuatan proposal seminar 1 bulan
sebelum pelaksanaan oleh bagian staff promosi kesehatan. Proposal akan
disetujui oleh Kepala Biro Pengembangan dan Pemasaran Rumah Sakit dan
diajukan kepada Direktur Utama RS. St. Carolus. Satu minggu setelah
proposal kegiatan diajukan, staff promosi kesehatan menghubungi sekretaris
direktur utama untuk mengkonfirmasi persetujuan kegiatan. Bila disetujui,
sekretaris direktur utama akan mengirimkan memo persetujuan kepada Kepala
Biro Pegembangan dan Pemasaran Rumah Sakit beserta Direktur keuangan
terkait dengan anggaran yang diperlukan.
Panitia seminar mulai mengadakan rapat untuk melaksanakan uraian
tugasnya masing-masing. Sekretaris akan mengatur jadwal rapat berikutnya
untuk evaluasi persiapan.
3 minggu sebelum pelaksanaan :
1. Ketua seminar menghubungi dr. Octavina Alsim, Sp.KFR dan dr. Irvan
Kusumanegara Sp.An untuk menjadi narasumber acara seminar kesehatan
pada tanggal 15 februari 2020. Ketua seminar akan mengirimkan TOR
(Term Of Reference) kepada kedua narasumber. Narasumber akan
mengirimkan CV (Curricullum Of Vitae) ke email promosi kesehatan
rumah sakit.
2. Sekretaris seminar menghubungi sekretrariat gedung untuk pemakaian
auditorium stella maris pada tanggal 15 Februari 2020
3. Staff marketing akan membuat leaflet yang berisi edukasi tentang
penanganan nyeri dengan materi yang diberikan oleh narasumber.

35 | U n i v e r s i t a s E s a U n g g u l
4. Staff marketing dan bendahara membuat perjanjian kerjasama dengan
sponsorship PT.GSK dan anakku media yang akan memberikan sumbangan
murni untuk seminar ini.
5. Bagian konsumsi seminar menghubungi pihak katering untuk memesan
makanan pada tanggal 15 Februari 2020.

1 minggu sebelum pelaksanaan evaluasi persiapan yaitu :

1. Ketua seminar mengingatkan kembali kepada kedua narasumber untuk


jadwal pelaksanaan seminar dan meminta materi yang akan dipresentasikan.
2. Staff design mempublikasikan poster melalui media sosial (instagram,
facebook, website, whatsapp), televisi yang ada di RS, poster yang di
pasang di dinding publikasi RS dan flyer diletakkan di meja pendaftaran
pasien.

Gambar 4.5 Poster Seminar


3. Bagian pendaftaran akan membuka pendaftaran melalui link yang tertera di
poster dan via whatsapp. Pendaftaran seminar diberikan secara gratis.

1 hari sebelum pelaksanaan :

1. Ketua seminar mengingatkan kembali kepada narasumber dan mengirimkan


jadwal kegiatan
2. Bagian pendaftaran akan mengingatkan kembali kepada para peserta
seminar untuk jadwal acara seminar dan pendaftaran ditutup karena sudah
mencapai target sasaran yaitu 100 peserta.
3. Seluruh panitia berkumpul di auditorium stella maris untuk gladi bersih dan
mempersiapkan peralatan yang dibutuhkan.

36 | U n i v e r s i t a s E s a U n g g u l
.3.2 Tahap Pelaksanaan
Panitia datang 1 jam sebelum acara dimulai yaitu pk 07.00 WIB dimulai
dengan doa pagi. Ketua tim akan membacakan jadwal acara beserta dengan
PIC dan membagi tugas sesuai dengan susunan tim.
Tabel 4.4 Jadwal acara dan penanggung jawab

Waktu Acara PIC


08.00 – 08.30 Registrasi Pendaftaran
08.30 – 09.00 - Pembukaan Operator

- Video Safety Briefing

- Menyanyikan lagu Indonesia Raya

- Video Profile Company (Tim RS


St.Carolus)

- Sambutan Direksi RSSC


09.00 – 09.45 PresentasiDokterSpesialis Rehab Ketua Seminar
Medik : dr.Octavina Alsim, SpKFR
Materi : Penanganan Nyeri dengan
Teknologi Terbaru di bidang Rehab
Medik
09.45 – 10.00 Diskusi / Tanya Jawab MC
10.00 – 10.15 Senam Germas bersama Staff Marketing
10.15 – 11.00 PresentasiDokterSpesialisAnastesi : Ketua Seminar
dr. IrvanKusumanegara,SpAn

Materi : Penanganan Nyeri dengan


Teknik Radiofrekuensi
11.00 – 11.15 Testimonial dari pasien MC
11.15 – 11.30 Diskusi/ Tanya Jawab MC
11.30 – 11.45 Game Tebak Nyeri Sendi ( 3 orang Staff Marketing
pemenang)
11.45 – 12.00 Fotobersama dan penutup Dokumentasi

Acara dimulai sesuai jadwal kegiatan yaitu pada pk 08.30. Acara dibuka
oleh MC, dilanjutkan dengan safety briefing gedung auditorium stella maris.

37 | U n i v e r s i t a s E s a U n g g u l
Seluruh peserta dan panitia berdiri untuk menyanyikan lagu Indonesia raya.
Peserta diajak mengenal lebih dekat RS St. Carolus melalui video Company
Profile RSSC. M. Kata sambutan oleh Bapak Surya Rama mewakili direksi
RSCC.
Presentasi oleh dr. Octavina Alsim, SpKFR dimulai pk 09.05 WIB
menggunakan power point. Pembicara membawakan materi tentang
“Penanganan Nyeri dengan Teknologi Terbaru di bidang Rehab Medik”.
Pembicara mengenalkan sebuat teknologi terbaru bernama ESWT
(Extracorporeal Shock Wave Therapy) untuk mengatasi nyeri. Layanan
tersebut juga sudah tersedia di RS St. Carolus untuk masyarakat yang memiliki
masalah dengan nyeri. Pembicara membawakan materi sangat interaktif dan
menarik, sehingga peserta berdiskusi dan melakukan tanya jawab dengan
pembicara.
Pada pk 10.00 RS St. Carolus mendukung program pemerintah dan
menteri kesehatan untuk melakukan senam GerMas (Gerakan Masyarakat).
Seluruh peserta dan panitia melakukan senam bersama dengan mengikuti
gerakan yang ada di layar monitor. Kegiatan ini juga membangkitkan kembali
semangat para peserta dalam mengikuti seminar.
Presentasi kedua oleh dr. Irvan Kusumanegara, SpAn dimulai pk 10.15
WIB. Pembicara membawakan materi tentang “Penanganan Nyeri dengan
Teknik Radiofrekuensi”. Terdapat 2 orang pasien dr. Irvan K, SpAn yang
sudah menjalani terapi ini dan rasa nyeri sudah hilang. Ny. Novi menderita
penyakit perlengketan rahim dan Ny. Apriana menderita kanker payudara.
Acara diisi oleh game nyeri sendi dari sponsorship voltaren. Media yang
digunakan adalah papan dengan gambar tulang dan sendi tubuh manusia.
Peserta memberi tanda panah bagian mana saja yang sering mengalami nyeri.
Ada 3 orang yang menjawab dengan benar. Masing-masing peserta
mendapatkan hadiah yang menarik. Dilanjutkan dengan pengundian doorprize
yang sudah diletakakkan pada 5 bangku peserta. Peserta yang menduduki
bangku tersebut juga mendapat souvenir menarik dari Rumah Sakit.
Setelah acara selesai para peserta diminta mengisi lembar evaluasi
dari panitia yang akan ditukarkan dengan makan siang. Namun ada beberapa
peserta yang tidak mengikuti acara seminar hingga selesai dikarenakan ada

38 | U n i v e r s i t a s E s a U n g g u l
keperluan lain. Acara ditutup dengan melakukan foto bersama dan ucapan
terimakasih dari seluruh panitia untuk peserta yang telah hadir.
Tabel 4.5 Form Tingkat kepuasan Pelaksanaan Seminar

Keterangan Sangat Baik Cukup Kurang Sangat


Baik Kurang
Topik/ Isi Materi
Ketepatan Waktu
Kelengkapan Materi
Kesiapan Peralatan
Kejelasan Pembicara
Penguasaan Materi
Pembicara
Interaksi Pembicara
dengan Peserta
Kesiapan Panitia
Konsumsi
Informasi diperoleh Media sosial/Whatsapp message/ Undangan
dari
Apakah anda Ya/ Tidak
mengetahui RS
Carolus
Apakah anda pernah Ya/ Tidak
berobat ke RS
Carolus
Apakah anda akan Ya/ Tidak
merekomendasikan
RS Carolus?
Dari mana anda Teman/ saudara/ orang tua/ media sosial/
mengetahui RS majalah/ koran/ website/...
Carolus
Kritik/ Saran ....

.3.3 Tahap pelaporan

39 | U n i v e r s i t a s E s a U n g g u l
Laporan adalah suatu alat atau sarana yang dapat digunakan sebagai
bahan informasi dan komunikasi yang efektif. Laporan kegiatan dibuat 3x24
jam setelah pelaksanaan kegiatan oleh sekretaris seminar. Laporan dibuat
berdasarkan UMAN (Uraian, Materi, Absen dan Notulen) sesuai dengan
pedoman akreditasi Rumah Sakit. Uraian berisi latar belakang dan tujuan
seminar kesehatan diselenggarkaan, pelaksanaan kegiatan hingga evaluasi.
Materi yang diberikan oleh narasumber beserta Curriculum Vitae dilampirkan.
Daftar hadir terdiri atas daftar hadir peserta dan panitia seminar. Sebelum
kegiatan panitia mengadakan pertemuan internal maupun eksternal dengan
sponsorship atau pihak terkait lainnya dan panitia juga wajib mengisi daftar
hadir pada saat kegiatan dilaksanakan.Notulen berisi hasil rapat persiapan
seminar dan pelaksanaan kegiatan yang telah ditandatangani oleh ketua
seminar. Foto-foto kegiatan dilampirkan sebagai dokumentasi kegiatan.
Laporan akan digunakan sebagai bahan pengembangan-pengembangan
program dan dokumentasi akreditasi Rumah Sakit dalam program promosi
kesehatan berupa edukasi ke masyarakat. Laporan kegiatan juga sebagai
tanggung jawab pelaksanaan program kepada Direktur Utama, Direktur
keuangan dan Kepala Biro Pengembangan dan Pemasaran Rumah Sakit

4.4 Gambaran Output Program Seminar Kesehatan Cepat Redakan Nyeri


Pada Sumbernya di RS St. Carolus Jakarta Tahun 2020
Output yang didapat dari input dan proses program seminar kesehatan
adalah tingkat kepuasan peserta seminar ≥ 90%
100.00%
98.00%
96.00%
94.00%
92.00%
90.00%
88.00%
i i tu ra ra ta a si
er er an er ar
at at ak lat ica i ca s g g u m
M M W er
a b b Pe en ns
ik/ a n a n P e m e m
a n e l K
o
p p at an
P
ri
P
ng ny
To g ka t ep p s a n
t e e e
en e ia la a d P
el K es je M a ra itia
K K e a n c n
K
sa bi Pa
u a e m n
ng iP a pa
e s i
P ak es
t er K
In

40 | U n i v e r s i t a s E s a U n g g u l
Gambar 4.6 Grafik Hasil Evaluasi Seminar

Berdasarkan hasil evaluasi seminar yang diperoleh dari 86 peserta, 98,9 %


peserta memahami dengan baik topik/ materi yang diberikan oleh pembicara.
Kelengkapan isi materi yang diberikan oleh pembicara mencapai 93 %,
ketepatan waktu acara seminar mencapai 91,9 %, kesiapan peralatan mencapai
94,2 %, kejelasan pembicara mencapai 98,9 %, penguasaan materi pembicara
mencapai 97,7 %, interaksi pembicara dengan peserta mencapai 96,5 %,
kesiapan panitia seminar mencapai 96,5 % dan konsumsi mencapai 97,6 %.
Terlihat bahwa topik/ materi dan kejelasan pembicara dalam memberikan
informasi dan pengetahuan mendapatkan apresiasi tertinggi yaitu 98,9 %.

41 | U n i v e r s i t a s E s a U n g g u l
BAB V

PEMBAHASAN

5.1 Kesimpulan hasil


5.1.1 Input Program Seminar Kesehatan Cepat Redakan Nyeri Pada Sumbernya di
RS St. Carolus Jakarta Tahun 2020
1. Sumber Daya Manusia
Panitia sebuah seminar kesehatan di RS St. Carolus Jakarta terdiri dari
penasehat, ketua seminar, sekretaris seminar, bendahara seminar, bagian
pendaftaran dan konsumsi, bagian publikasi dan operator, bagian dokumentasi
dan bagian promosi. Ketua seminar diduduki oleh salah satu staff PKRS yang
dibantu oleh staff PKRS yang lain, staff marketing dan staff design.
Tingkat pendidikan penasehat seminar kesehatan yang memiliki jabatan
sebagai kepala Biro Pengembangan dan Pemasaran Rumah Sakit yaitu S1
Ekonomi, namun belum memiliki sertifikat promosi kesehatan rumah sakit.
Tingkat pendidikan yang dimiliki ketua seminar kesehatan yang memiliki
jabatan staff PKRS yaitu S1 Keperawatan, namun belum memiliki sertifikat
pelatihan promosi kesehatan rumah sakit. Tingkat pendidikan yang dimiliki
sekretaris seminar yang memiliki jabatan staff PKRS adalah D3 Kebidanan,
namun belum memiliki sertifikat promosi kesehatan rumah sakit. Bendahara
seminar yaitu seorang admin BPPRS berpendidikan terakhir SMA. Bagian
pendaftaran dan konsumsi yang memiliki jabatan supervisor PKRS
berpendidikan terkahir S1 Keperawatan dan sudah memiliki sertifikat pelatihan
promosi kesehatan rumah sakit. Untuk publikasi dan operator yang memiliki
jabatan sebagai staff design berpendidikan terkahir S1 Komunikasi, belum
memiliki sertifikat promosi kesehatan rumah sakit. Bagian dokumentasi yang
memiliki jabatan staff marketing memiliki pendidikan terkahir S1 Komunikasi
42 | U n i v e r s i t a s E s a U n g g u l
dan belum memiliki sertifikat promosi kesehatan rumah sakit. Bagian promosi
yang memiliki jabatan staff marketing memiliki pendidikan terakhir S2
Manajemen dan belum memiliki sertifikat promosi kesehatan rumah sakit.
Kepala Biro Pengembangan dan Pemasaran Rumah Sakit belum
memiliki sertifikat promosi kesehatan rumah sakit karena baru menjabat
selama 2 bulan menggantikan posisi sebelumnya. Beberapa staff hanya 1 orang
yang memiliki sertifikat promosi kesehatan rumah sakit, sedangkan yang lain
belum. Promosi kesehatan Rumah Sakit (PKRS) di RS St. Carolus dahulu
sebuah unit tersendiri dan diduduki oleh 1 orang yang sekarang menjabat
sebagai supervisor PKRS. Sekarang telah disatukan menjadi bagian Biro
Pengembangan dan pemasaran Rumah Sakit (BPPRS) per tanggal 1 september
2019. Belum adanya pelatihan promosi kesehatan dapat mempengaruhi proses
jalannya pemberian edukasi dalam bentuk seminar kesehatan.
Menurut teori kualifikasi tenaga khusus promosi kesehatan adalah S1
Kesehatan / Kesehatan Masyarakat atau D3 Kesehatan ditambah minat & bakat
di bidang promosi kesehatan. Hal ini sudah sesuai dengan ketenagaan PKRS di
RS St. Carolus.
Sesuai dengan Peraturan Menteri Kesehatan Republik Iindonesia Nomor
44 Tahun 2018 Bab IV tentang Standar Promosi Kesehatan Rumah Sakit,
Organisasi PKRS minimal terdiri atas :
1) Kepala instalasi atau unit fungsional PKRS, yang dijabat oleh tenaga
kesehatan, minimal S1 Kesehatan dan telah mendapatkan pelatihan
pengelolaan PKRS
2) Pengelola PKRS, adalah tenaga kesehatan, tenaga kesehatan fungsional
Promosi Kesehatan, dan tenaga non kesehatan yang mempunyai kompetensi
Promosi Kesehatan dan telah mendapatkan pelatihan teknis pengelolaan
PKRS
Namun staff PKRS St. Carolus hanya 1 orang yang sudah mengikuti pelatihan
promosi kesehatan Rumah Sakit.
Berdasarkan pengamatan, kualifikasi sumber daya manusia menurut
pedoman PKRS St. Carolus juga menjelaskan bahwa pelaksana PKRS harus
bersertifikasi PKRS, namun staff PKRS St. Carolus belum ada yang
bersertifikasi PKRS. Kendala yang terjadi adalah pelatihan promosi kesehatan

43 | U n i v e r s i t a s E s a U n g g u l
rumah sakit diselenggarakan selama 3 hari dan bertempat diluar kota sehingga
membutuhkan waktu yang tepat dikarenakan keterbatasan tenaga.
Penulis menyarankan agar RS St. Carolus Jakarta memfasilitasi
penyelenggaraan pelatihan promosi kesehatan bagi staff PKRS dan Kepala
BPPRS sesuai dengan Peraturan Menteri Kesehatan Republik Indonesia
Nomor 44 Tahun 2018 tentang Standar Promosi Kesehatan Rumah Sakit.

2. Anggaran/ dana
Anggaran BPPRS St. Carolus termasuk anggaran kegiatan yang dibuat 1
tahun sebelumnya berisi kegiatan pemberian edukasi kesehatan didalam dan
diluar gedung. Salah satu kegiatan edukasi yang dilakukan didalam gedung
adalah seminar kesehatan. Seminar kesehatan dilakukan 2 kali dalam 1 bulan.
Menurut (Silalahi 2010) Penganggaran adalah suatu proses di mana
biaya dialokasikan pada kegiatan tertentu yang telah direncanakan untuk
jangka waktu yang telah ditetapkan, biasanya 12 bulan. Hal ini sesuai dengan
penganggaran di RS St. Carolus yang sudah ditetapkan 12 bulan.
Menurut Permenkes No. 4 Tahun 2012 tentang petunjuk teknis promosi
kesehatan untuk dana atau anggaran PKRS memang sulit ditentukan standar,
namun demikian diharapkan rumah sakit dapat menyediakan dana/anggaran
yang cukup untuk melaksanakan kegiatan-kegiatan PKRS. Sesuai program
kerja PKRS dalam memberikan edukasi kelompok berupa seminar kesehatan,
RS St. Carolus memiliki sumber dana dalam melaksanakan program tersebut.
Dalam pelaksanaannya, proposal kegiatan seminar ini sudah diajukan 1
bulan sebelum acara kepada direktur utama dan direktur keuangan. Namun ada
perubahan jumlah narasumber atas permintaan direktur utama sehingga
proposal kegiatan dilakukan revisi. Proposal yang telah direvisi diajukan
kembali. Proposal disetujui 1 minggu setelah proposal revisi diajukan.
Kemudian bendahara membuat invoice ke bagian keuangan untuk dana yang
dibutuhkan sebagai persiapan hingga pelaksanaan seminar sesuai dengan
proposal yang diajukan.
Dana sponsoship dari PT. GSK (Voltaren) menggunakan pihak ketiga
yaitu anakku media sebagai event organizer. Dana dikirimkan ke rekening
Perhimpunan RS St. Carolus dari anakku media. Ada masalah yang terjadi

44 | U n i v e r s i t a s E s a U n g g u l
yaitu pihak GSK meminta form persetujuan COI (Conflict Of Interest) kepada
narasumber tanpa pemberitahuan sebelumnya.
Penulis menyarankan agar perjanjian kerjasama antara RS Sst. Carolus
dengan sponsorship lebih jelas dan terperinci, sehingga tidak terjadi
kesalahpahaman dan dapat merugikan kedua belah pihak.
3. Sarana dan Prasarana
Auditorium Stella Maris RS St. Carolus berada didalam Gedung Medik
Carolus Borromeus yang dibangun pada tahun 2018. Pengelolaan auditorium
melihat aspek keselamatan dan kesehatan kerja dengan menyediakan fasilitas
seperti APAR dan tangga darurat. Hal ini sesuai dengan teori Dr. Galih
Endradita M, 2019, Prasarana atau sistem utilitas Rumah Sakit adalah sistem
dan peralatan yang mendukung pelayanan mendasar perawatan kesehatan yang
aman. Pengelolaan prasarana Rumah Sakit mengutamakan aspek keselamatan
dan Kesehatan Kerja sebagai upaya memastikan sistim utilitas aman bagi
sumber daya manusia Rumah Sakit, pasien, pendamping pasien, pengunjung,
maupun lingkungan Rumah Sakit.
Kondisi ruangan dan berbagai peralatan didalamnya seperti layar
monitor, kursi tamu, sound system, LCD, pendingin (AC), televisi, dan mike
dalam kondisi baik. Auditorium juga dilengkapi dengan wifi yang baik sebagai
pendukung terselenggaranya acara. Auditorium juga terpelihara dengan baik
sehingga nyaman untuk digunakan. Biro Pengembangan dan Pemasaran
Rumah Sakit juga memiliki alat-alat seperti laptop, pointer, kamera DSLR,
wireless microphone, tripod dan alat pendukung lainnya.
Hal ini sesuai dengan Permenkes No. 4 Tahun 2012 mengenai
penyediaan sarana dan prasarana yang dipakai dalam kegiatan promosi
kesehatan rumah sakit diantaranya: TV,LCD, VCD/DVD player, Amplifire
dan Wireless Microphone, Computer dan laptop, Pointer, Plypchart
Besar/Kecil, Cassette recorder/player, Kamera foto. Dapat dikatakan bahwa
sarana dan prasarana yang dimiliki Rumah Sakit melebihi standar yang tertulis
dalam Permenkes.
Dalam hal sarana dan prasarana tidak ada kendala yang terjadi. Penulis
menyarankan agar auditorium stella maris yang dimiliki RS St. Carolus dapat
dikelola dengan baik termasuk pemeliharaannya.

45 | U n i v e r s i t a s E s a U n g g u l
5.1.2 Proses Program Seminar Kesehatan Cepat Redakan Nyeri Pada Sumbernya di
RS St. Carolus Jakarta Tahun 2020
1. Tahap Persiapan :
Tahap persiapan dalam kegiatan seminar sudah dilakukan sesuai alur
yang ada dalam Program Kerja BPPRS tahun 2020. Dimulai dari pengkajian
data, menentukan materi seminar, mencari narasumber, membuat proposal
kegiatan yang akan dikirim ke direksi untuk persetujuan, membuat poster
untuk dipasang di lingkungan rumah sakit dan menginformasikannya melalui
media sosial, dan mempersiapkan sarana dan prasarana yang digunakan.
Menurut teori Bahan Ajar Perencanaan dan Evaluasi Program Promosi
Kesehatan 2016, dalam menyusun suatu kegiatan terdiri dari beberapa tahap
yaitu menetapkan tujuan, mengembangkan strategi, merancang kegiatan,
merekapitulasi sumber daya, menyusun jadual kegiatan, menata organisasi
penyelenggara, dan menyusun rekapitulasi rencana biaya. Hal ini sesuai
dengan tahapan yang dilakukan dalam menyusun kegiatan seminar.
Pemilihan materi tentang nyeri dalam seminar kesehatan mengacu
kepada Keputusan Direktur Utama RS St. Carolus Nomor 1250/ KDU/ 01/
VII/ DIRUT/ 2018 tentang Kebijakan Promosi Kesehatan Rumah Sakit di RS
St. Carolus yang menyatakan bahwa RS St. Carolus secara rutin memberikan
informasi dan edukasi sesuai standar dengan salah satu topiknya yaitu
manajemen nyeri.
Kendala yang terjadi adalah pendaftaran peserta. Pendaftaran peserta
dilakukan melalui link yang sudah dibuat. Namun, sebagian peserta tidak
memahami cara pendaftaran melalui link. Bagian pendaftaran membantu
peserta melalui whatsapp, lalu mengisi di link tersebut.
Penulis menyarankan agar peserta yang mendaftar melalui whatsapp
menggunakan format. Sebagai contoh nama#alamat#no.telpon agar
pendaftaran menjadi lebih efisien dan efketif.
2. Tahap Pelaksanaan :
Pelaksanaan program seminar kesehatan di Auditorium Stella Maris RS
St. Carolus berjalan baik sesuai dengan jadwal acara. Dimulai dari pendaftaran
peserta seminar, pembukaan acara, pemaparan materi oleh narasumber, tanya
jawab hingga kuis dan doorprize.

46 | U n i v e r s i t a s E s a U n g g u l
Jumlah peserta yang hadir berjumlah 99 orang dengan target peserta
seminar sebanyak 100 orang. Hal ini membuktikan bahwa peserta yang hadir
sangat antusias dan membutuhkan edukasi kesehatan tentang manajemen nyeri.
Pemaparan materi oleh narasumber menggunakan metode komunikasi.
Strategi dasar keberhasilan dalam pelaksanaan promosi kesehatan adalah
menggunakan metode dan media yang tepat. Hal ini sesuai dengan keputusan
menteri kesehatan Nomor 4 tahun 2012 tentang Petunjuk Teknis Promosi
Kesehatan Rumah Sakit bahwa metode dan media yang dipilih memperhatikan
sarana atau penerima informasi.
Dalam pelaksanaan seminar kesehatan, panitia sudah menjalankan peran
dan tugasnya masing-masing. Masalah yang terjadi adalah beberapa peserta
meninggalkan acara sebelum selesai, sehingga lembar evaluasi tidak terisi
100%.
Penulis menyarankan apabila peserta tidak dapat mengikuti acara hingga
selesai, peserta tetap mengisi lembar evaluasi kegiatan dan memberi masukan/
saran kepada panitia.
3. Tahap Pelaporan :
Laporan kegiatan dibuat sebagai bahan pengembangan-pengembangan
program dan dokumentasi untuk akreditasi Rumah Sakit dalam melakukan
edukasi kepada masyarakat dalam bentuk seminar kesehatan. Laporan kegiatan
dibuat dalam waktu 3x24 jam lalu ditandatangani oleh kepala Biro
Pengembangan dan Pemasaran Rumah Sakit.
Hal ini sesuai dengan standar Akreditasi SNARS 2018 tentang
Manajemen Komunikasi dan Edukasi bahwa adanya bukti Rumah Sakit
berkomunikasi dengan masyarakat untuk memfasilitasi akses masyarakat ke
pelayanan. Laporan kegiatan seminar kesehatan adalah bukti kegiatan
informasi kepada masyarakat.
Dalam proses pembuatan laporan tidak ada kendala. Sekretaris seminar
mengumpulkan data-data dan disusun berdasarkan UMAN (Uraian, Materi,
Absen dan Notulen). Penulis menyarankan agar laporan kegiatan disimpan
dengan baik sebagai arsip, baik softcopy maupun hardcopy.

5.1.3 Output Program Seminar Kesehatan Cepat Redakan Nyeri Pada Sumbernya di
RS St. Carolus Jakarta Tahun 2020

47 | U n i v e r s i t a s E s a U n g g u l
Pelaksanaan program seminar kesehatan diharapkan dapat memberikan
tingkat kepuasan pelaksanaan seminar kepada peserta dengan hasil angket
≥90%. Berdasarkan pengamatan, hasil angket yang diperoleh lebih dari 90 %
baik.
Menurut Darmawan & Sjaaf (2016), keluaran (output) adalah hasil dari
suatu pekerjaan administrasi. Hal ini sesuai karena hasil pelaksanaan seminar
kesehatan merupakan output yang dicapai.
Berdasarkan sasaran target kegiatan dalam program kerja BPPRS tahun
2020, hasil angket kepuasan pasien /keluarga/pengunjung terhadap
pelaksanaan edukasi kesehatan ≥ 90%. Pelaksanaan kegiatan seminar
kesehatan ini memberikan hasil mencapai 98,9%. Dengan ini program seminar
kesehatan telah memenuhi pencapaian sasaran target suatu program.
Selain tingkat kepuasan peserta, kegiatan seminar kesehatan juga dapat
memberikan output berupa peningkatan pengetahuan masyarakat yang dapat
berdampak dalam peningkatan derajat kesehatan. Penulis menyarankan agar
panitia melakukan pre test dan pos test dalam kegiatan seminar tersebut kepada
para peserta agar dapat melihat pengetahuan masyarakat tentang kesehatan.

48 | U n i v e r s i t a s E s a U n g g u l
BAB VI
KESIMPULAN DAN SARAN
6.1 Kesimpulan
6.1.1 Rumah Sakit Sint Carolus (RSSC) adalah sebuah rumah sakit umum tipe B di
Jakarta Pusat, Indonesia yang telah terakreditasi paripurna pada tahun 2018.
RS St. Carolus memiliki visi menjadi Rumah Sakit pilihan keluarga yang
profesional, aman dan berbelarasa. Perkembangan pelayanan kesehatan,
kemajuan ilmu pengetahuan dan teknologi menuntut sebuah rumah sakit
memberikan pelayanan kesehatan yang berkualitas, untuk itu organisasi
RSSC menghadirkan Biro Pengembangan dan Pemasaran Rumah Sakit untuk
mendukung perkembangan pelayanan RSSC secara keseluruhan.

6.1.2 Biro Pengembangan dan Pemasaran Rumah Sakit Sint Carolus memiliki
beberapa staf dengan latar belakang yang berbeda berusaha bekerja secara
sinergis agar dapat terus mengembangkan RSSC antara lain bidang
pemasaran rumah sakit, bidang desain, bidang perjanjian kerjasama dan
bidang promosi kesehatan rumah sakit.

6.1.3 Gambaran input pada program seminar kesehatan di Biro Pengembangan dan
Pemasaran Rumah Sakit Sint Carolus terdiri dari sumber daya manusia
(SDM), sarana dan prasarana serta anggaran (dana). Sumber daya manusia
yang dimiliki dengan latar belakang yang berbeda-beda dapat bekerja secara
sinergis, namun belum semua staff mendapatkan pelatihan promosi kesehatan
rumah sakit. Sarana dan prasarana yang dimiliki sudah sangat baik dan
melebihi standar. Anggaran/ dana dalam melaksanakan kegiatan telah
disediakan oleh Rumah Sakit dan mendapatkan dana tambahan dari luar
rumah sakit yaitu dana sponsorship.

49 | U n i v e r s i t a s E s a U n g g u l
6.1.4 Gambaran proses program seminar kesehatan di RS Sint Carolus berjalan
sesuai dengan tahapan dimulai dari tahap persiapan, tahap pelaksanaan dan
tahap pelaporan. Pada tahap persiapan terdapat kendala dalam pendaftaran.
Tidak semua peserta mengerti cara pendaftaran melalui link. Pendaftaran
dilakukan secara manual melalui whatsapp. Pada tahap pelaksanaan seminar
kesehatan sesuai dengan jadwal. Kendala yang ada yaitu beberapa peserta
tidak mengisi lembar evaluasi karena tidak mengikuti acara hingga selesai.
Pada tahap pelaporan tidak terdapat kendala. Laporan kegiatan dibuat
berdasarkan UMAN (Uraian, Materi, Absen dan Notulen) dan disimpan
sebagai arsip.

6.1.5 Gambaran output program seminar kesehatan RS Sint Carolus mendapatkan


hasil yang sesuai yaitu tingkat kepuasan peserta seminar ≥ 90 %. Beberapa
kendala dalam input dan proses dapat diatasi sehingga evaluasi seminar
kesehatan menunjukkan hasil yang baik.

6.2 Saran
6.2.1 Pada tahap input Rumah Sakit Sint Crarolus diharapkan dapat memberikan
pelatihan promosi kesehatan rumah sakit kepada staff dan kepala Biro
Pengembangan dan Pemasaran Rumah Sakit agar sesuai dengan Peraturan
Menteri Kesehatan Republik Iindonesia Nomor 44 Tahun 2018 Bab IV
tentang Standar Promosi Kesehatan Rumah Sakit.

6.2.2 Pada tahap proses pendaftaran peserta, diharapkan panitia dapat membantu
peserta yang tidak mengerti pendaftaran melalui link dengan cara membuat
format pendaftaran melalui whatsapp agar lebih efisien dan efektif.

6.2.3 Pada tahap proses pelaksanaan kegiatan, diharapkan panitia dapat mengatur
jalannya seminar kesehatan agar peserta tetap mengikuti acara hingga selesai.
Panitia dapat membuat seminar yang lebih menarik agar peserta tidak bosan
sehingga tidak ada peserta yang meninggalkan acara terlebih dahulu.

50 | U n i v e r s i t a s E s a U n g g u l
6.2.4 Pada tahap output, diharapkan tidak hanya tingkat kepuasan peserta seminar
tetapi juga pemahaman atau peningkatan pengetahuan peserta. Metode yang
digunakan dapat menggunakan pre test dan post test sehingga panitia dapat
melihat peningkatan pengetahuan peserta.

Lampiran
Foto Kegiatan Seminar Kesehatan

51 | U n i v e r s i t a s E s a U n g g u l
52 | U n i v e r s i t a s E s a U n g g u l
53 | U n i v e r s i t a s E s a U n g g u l
54 | U n i v e r s i t a s E s a U n g g u l
55 | U n i v e r s i t a s E s a U n g g u l
56 | U n i v e r s i t a s E s a U n g g u l
Daftar Hadir Pertemuan Rapat Persiapan Seminar

Notulen Rapat Persiapan Seminar

57 | U n i v e r s i t a s E s a U n g g u l
Leaflet Edukasi Terapi Nyeri

58 | U n i v e r s i t a s E s a U n g g u l
59 | U n i v e r s i t a s E s a U n g g u l
DAFTAR PUSTAKA

2018, P. N. 4. T. (2018). PMK NO 44 Tahun 2018 Tentang Penyelenggaraan


Promosi Kesehatan Rumah Sakit. In ‫( مجلة جامعة كركوك للدراسات االنسانية‬Vol. 7).

Damayanti, et all. (2017). Metode Pre-Test Dan Post-Test Sebagai Salah Satu Alat
Ukur Keberhasilan Kegiatan Penyuluhan Kesehatan Tentang Tuberkulosis Di
Kelurahan Utan Panjang, Jakarta Pusat. Jurnal Kesehatan, 3, 144–150.

Ilmu, J., Masyarakat, K., Keolahragaan, F. I., & Semarang, U. N. (2019). ANALISIS
IMPLEMENTASI PROGRAM PUSKESMAS.

Kemenkes RI. (2012). UU RI Nomor 004. Perundangan.


http://perundangankesehatan.net

Kurniati, D. P. Y. (2016). Buku Ajar Perencanaan Dan Evaluasi Program. Jurnal, 40


hal.

Mke, S. (n.d.). Website , leaflet ,. 111–117.

republik indonesia. (2010). KMK No. 340 ttg Klasifikasi Rumah Sakit.pdf (p. 116).

Suryani, P. (2018). Manajemen Promosi Kesehatan Penyusun : Pudji Suryani


Program Studi D4 Promosi Kesehatan Jurusan Kesehatan Terapan Politeknik
Kesehatan Kemenkes Malang Tahun 2018.

60 | U n i v e r s i t a s E s a U n g g u l