Anda di halaman 1dari 7

Laporan Review Jurnal Skill Lab 1

(Deskriptif & Analitik)

Oleh
Fani Santika Hermawan
NPM (15310078)
Kelompok 6

PROGRAM STUDI PENDIDIKAN KEDOKTERAN


FAKULTAS KEDOKTERAN
UNIVERSITAS MALAHAYATI
2018

DAFTAR ISI
A. Review Jurnal Deskriptif
(Oral Health Status and Alveolar Bone Loss in Treated Leprosy Patients of Central India)

B. Review Jurnal Analitik


(Prevalence, Types, Risk Factors and Clinical Correlates of Anaemia in Older People in a
Rural Ugandan Population)

I. Review Jurnal Deskriptif

A. Judul Jurnal

Oral Health Status and Alveolar Bone Loss in Treated Leprosy Patients of Central India
1 2 1 1 1 SM Rawlani , S Rawlani , S Degwekar , RR Bhowte , M Motwani
Received : 03.01.2013 Revised : 13.07.2013 Accepted : 18.08.2013

B. Latar Belakang Teori

Pendahuluan: Prevalensi kusta di seluruh dunia dilaporkan hanya satu kasus per 10.000
populasi. Secara keseluruhan, prevalensi penyakitnya telah menurun sejak diperkenalkannya
shortcourse terapi multi obat pada tahun 1982. India memiliki jumlah terbesar Kasus kusta.
Kusta terjadi Di semua ras, kulit hitam Afrika memiliki kejadian tinggi dari bentuk kusta
tuberkuloid.
Metodologi: Sebuah penelitian cross sectional deskriptif dilakukan pada sekelompok pasien
lepra yang dirawat dengan Multi drug terapi. Pasien dengan kelompok umur 25 sampai 60
tahun dipertimbangkan. Dari 160 pasien 50 pasien tersebut dipilih dengan teknik simple
random sampling untuk penilaian radiologi.
Hasil: Pemeriksaan klinis menunjukkan bahwa Prevalensi karies gigi sebesar 76,25% dan
periodontal penyakitnya adalah 78,75%. Skor DMFT rata-rata adalah 2,26. Nilai rata-rata
OHI-S adalah 3,50. Skor untuk indeks Gingival adalah 1,60 dan kehilangan rata-rata lampiran
gingiva adalah 1,2 mm
Kesimpulan: Secara keseluruhan Status Kesehatan Gigi penderita kusta sangat buruk dan
membutuhkan lebih banyak perhatian untuk perawatan gigi.

C. Masalah Penelitian

Mycobacterium ini memakan jaringan periferal dan bertahan lebih baik di suhu mendekati 30
° C daripada 37 ° C. Bakteri tersebut dapat menyebabkan penyusutan organ termasuk
alveolar..

D. Tujuan Penelitian
Tujuan dari penelitian ini adalah untuk memperkirakan status kesehatan oral terutama pada
alveolar terhadap penyakit leprae.

E. Metodologi Penelitian
Lokasi: Penelitian dilakukan di Maharogi Seva Samiti, pusat rehabilitasi Warora untuk
Pasien kusta..
Desain dan Subjek: Deskriptif cross sectional Penelitian dilakukan, dimana kelompok 160
orang penderita kusta (MB) yang diobati dengan Multi drug Terapi dengan kelompok usia 25
sampai 60 tahun itu terpilih
Penilaian dan Pengumpulan Data: Gigi Pemeriksaan karies dilakukan di unit gigi
menggunakan cermin mulut dan penjelajah.
Variable yang diteliti: Sepuluh gigi diperiksa: 17, 16, 11, 26, 27, 37, 36, 31, 46 dan 47.
Setiap gigi diperiksa; mesial, distal, permukaan bukal dan lingual. 0 = Sehat, 1 = Perdarahan,
2 = Kalkulus, 3 = Kantung 3mm, 4 = Kantong 6mm. X = Hilang gigi. Detil pemeriksaan
klinis oral ekstra dilakukan dan gradasi deformitas untuk tangan dan kaki direkam.
Grade -0 - Normal tidak ada anestesi atau terlihat cacat atau kerusakan.
Grade-I - Anestesi, tapi tidak terlihat deformitas atau kerusakan.
Grade -II - Visible deformity atau damage hadir.
Analisis data: Status Kesehatan Oral dan periodontal kondisi dinilai dengan menggunakan
OHIS, Loe dan Plakat gigi tanpa sinus, CPI, Indeks bersama DMFT Indeks. Semua temuan
itu tercatat di Performa dan analisis statik dilakukan untuk uji Student "t" dengan
menggunakan paket perangkat lunak SPSS (versi 17.0

F. Hasil Penelitian

Penelitian tersebut melibatkan 160 pasien, 120 laki-laki dan 40 orang perempuan menderita
kusta Status kesehatan lisan dan tingkat kehilangan tulang alveolar dihitung. Analisis
statistika dilakukan dengan menggunakan SPSS paket perangkat lunak (versi 17.0) Student
"t" test dan uji chi-kuadrat dilakukan. Umurnya bervariasi antara 25 sampai 60 tahun dengan
usia rata – rata 48,05 tahun. Kerusakan tulang alveolar rata-rata di Daerah anterior rahang
atas, maksilaris daerah posterior, mandibula daerah anterior dan daerah posterior mandibular .

G. Kesimpulan

Dalam penelitian ini ditemukan bahwa Status kesehatan mulut secara keseluruhan adalah
miskin, bersama dengan Kerusakan tulang alveolar umum , dimana seperti yang dilaporkan
penelitian sebelumnya. Jadi harus melakukan lebih banyak jumlah studi dalam mengevaluasi
efek basil pada kusta tulang alveolar.
II. Review Jurnal Analitik

A. Judul Jurnal

Joseph O. Mugisha, Kathy Baisley, Gershim Asiki, Janet Seeley, Hannah Kuper PLoS One. 2013; 8(10): e78394. Published online 2013 Oct
23. doi: 10.1371/journal.pone.0078394 PMCID: PMC3806814

Prevalence, Types, Risk Factors and Clinical Correlates of Anaemia in Older People in a
Rural Ugandan Population
Joseph O. Mugisha,1,2,* Kathy Baisley,2 Gershim Asiki,1 Janet Seeley,1,2,3 and Hannah Kuper2

B. Latar Belakang Teori

Pendahuluan : Studi yang dilakukan di negara berpenghasilan tinggi telah menunjukkan


bahwa anemia adalah kondisi medis yang umum di kalangan orang tua. Tujuan dari penelitian
ini adalah untuk memperkirakan prevalensi, jenis, faktor risiko dan korelasi klinis anemia
pada orang tua.
Metodologi : Peserta yang berusia (≥ 50) tahun direkrut dari kelompok populasi umum mulai
Januari 2012 sampai Januari 2013. Sampel darah dikumpulkan untuk menilai hemoglobin,
serum feritin, serum vitamin B12, serum folat, protein C-reaktif, infeksi malaria dan sampel
tinja untuk penilaian infeksi cacing tambang.
Hasil : 1.449 orang berpartisipasi (72,3%). Prevalensi keseluruhan anemia adalah 20,3%, dan
ini lebih tinggi untuk laki-laki dibandingkan perempuan. Anemia terkait dengan infeksi
termasuk malaria. HIV, infeksi cacing tambang berat, konsumsi buah rendah. Namun,
kemungkinan anemia lebih rendah pada orang tua dengan tekanan darah tinggi .
Kesimpulan : Program pengendalian anemia di Uganda harus menargetkan orang tua dan
memasukkan intervensi untuk mengobati dan mengendalikan cacing tambang dan program
edukasi pada makanan yang meningkatkan penyerapan zat besi.

C. Masalah Penelitian

 Penyebab anemia di kota Uganda?


 Type-type apa saja dalam anemia pada kota Uganda?
 Berapa prevalensi anemia di kota Uganda?
D. Tujuan Penelitian

Tujuan dari penelitian ini adalah untuk memperkirakan prevalensi, jenis, faktor risiko dan
korelasi klinis anemia pada orang tua di daerah Kota Uganda.

E. Metodologi Penelitian

Lokaso: populasi penduduk 25 desa di sub-distrik Kyamulibwa di distrik Kalungu di Uganda


barat daya. GPC dijalankan dari MRC / UVRI Uganda Research Unit di stasiun lapangan
yang terletak di Kyamulibwa Sub County.
Desain studi: Survei cross sectional untuk anemia di antara orang tua disatukan dalam survei
GPC Unit Penelitian AIDS MRC / UVRI Uganda, dari Januari 2012 sampai Januari 2013.
Pengumpulan data: pengumpulan data dilakukan menggunakan kuesioner yang diprogram
di komputer . Kuesioner tersebut diuji coba pada 63 orang lanjut usia. Sampel survei:
Phlebotomy dilakukan oleh seorang perawat. Darah diambil dari responden dalam posisi
duduk. Dua sampel tinja berturut-turut (satu sampel yang dikumpulkan oleh peserta studi
malam sebelum wawancara dan yang lainnya di pagi hari pada hari wawancara).
Metode laboratorium:
- Pengukuran hemoglobin
- tes malaria dan pemeriksaan tinja
- Hemoglobin

F. Hasil Penelitian

F.1. Prevalensi anemia


Prevalensi keseluruhan anemia adalah 20,3% dan secara signifikan lebih tinggi pada Pria
daripada wanita. Ketika dikelompokkan berdasarkan usia <65 dan ≥65 tahun, prevalensi
anemia pada mereka yang berusia di bawah 65 tahun serupa pada Pria dan Wanita . Namun,
di antara mereka yang berusia ≥65 tahun, prevalensi anemia pada Pria hampir dua kali lipat
pada usia <65 tahun.
F.2. Jenis anemia
Di antara orang tua dengan anemia, 151 (59,7%) anemia tidak diketahui penyebabnya, 52
(20,6%) anemia defisiensi besi, 26 (10,3%) anemia penyakit kronis dan 8 (3,2%) keduanya

G. Kesimpulan

Prevalensi anemia pada orang tua dalam populasi penelitian meningkat dengan bertambahnya
usia dari 50 tahun dan hampir dua kali lipat pada usia 65 tahun pada pria. Sementara
prevalensi anemia pada wanita meningkat seiring bertambahnya usia setelah 50 tahun,
prevalensi anemia pada wanita meningkat setelah 65 tahun. Peningkatan prevalensi anemia
seiring dengan bertambahnya usia dan perbedaan jenis kelamin. Prevalensi anemia pada orang
lanjut usia relatif. Studi yang dilakukan di negara berpenghasilan tinggi mengenai anemia
pada orang tua yang termasuk orang kulit hitam juga menunjukkan prevalensi anemia yang
tinggi pada orang kulit hitam dibandingkan dengan orang kulit putih.

Allergy Asthma Immunol Res. 2017 Jan; 9(1): 3–14.


Published online 2016 Mar 28. doi:  10.4168/aair.2017.9.1.3
PMCID: PMC5102833

Development of New Therapies for Severe


Asthma