Anda di halaman 1dari 5

BILANGAN KOMPLEKS

Difinisi Bilangan kompleks dinyatakan sebagai :

a + bi

a, b bilangan nyata

i satuan bilangan hayal, i =

a + bi

Dua bilangan kompleks a + bi dan a – bi dimana yang berbeda tandanya disebut seasal

(conjugate). Dua bilangan kompleks a

1,
1,

i

2

=

1

a disebut bagian nyata dan bi disebut bagian hayal.

1

+

b i dan a

1

2

+

b i adalah sama bila a

2

1

=

a

2

dan

b

1

= b . Bilangan kompleks a + bi = 0 bila a = 0 dan b = 0

2

Representasi geometris

a + bi = 0 bila a = 0 dan b = 0 2 Representasi geometris

_ OA = a bi + a = r cos b = r sin Bentuk
_
OA
=
a bi
+
a
=
r cos
b
=
r sin
Bentuk trigoneometris
a bi
+
=
r
cos
+
ir
2
2
r
=
a
+
b
= arctan
b
a
r disebut modulus
disebut argument
r =| a + bi |

sin

=

r

(cos

+

i

sin

)

Operasi dasar

Penambahan/ pengurangan

( a

b i ) ( a

+

1 1

±

2

+

b i )

2

=

( a

+ a ) ± (b + b )i 1 2 1 2 4 i i
+
a )
±
(b
+
b
)i
1
2
1
2
4
i
i
=
1.
1
=
1
i
5 = 1.i = i

Perkalian

i

2

=

1

i

3

= 1.i =

Secara umum untuk suatu integral k :

i

4 k

=

1

i

4

k

+1

=

i

i

4

k +

2

=

1

i

4

k

+ 3

=

i

i

4

k +

dan seterusnya.

( a

1

+

b i )( a

1

2

+

b

2

)i

=

a a

1

2

+

b a i

1

2

+

a b i

1

2

+

b b i

1

2

2

Dalam bentuk trigoneometri

(cos

r

1

1

+ i

sin

1

)

r

2

(cos

2

+ i

sin

2

)

=

=

=

Untuk bilangan kompleks yang conjugate

+ i

(sin

r r

1

r r

1

2

r r

2

1

2

[cos

[(cos

[cos(

1

1

1

cos

cos

+

2

2

)

2

+ i

sin

sin

sin(

1

1

1

cos

sin

+

2

2

)

)]

2

+ i

+ i

cos

2

( a + bi )( a bi ) = a + b

2

1

1

sin

cos

=

2

2

( a a

1

2

+ i

+

2

sin

cos

b b )

1

2

1

1

sin

sin

cos = 2 2 ( a a 1 2 + i + 2 sin cos b

dan seterusnya.

4

+

2

=

1

(b a

1

2

]

)]

2

+

i

4

k

a b

1

2

+ 5

)i

=

i

Pembagian

a

1

+

b i

1

a

2

+

b i

2

=

b i a b i a

a

1

+

1

a

2

+

2

b i

2

2

2

b i

2

=

(

a a

1

2

+

b b

1

2

)

+

(

b a

1

2

a b

1

2

)

i

a

2

2

+

b

2

2

Dalam bentuk trigoneometri

sin

r

(cos

+

i

1

)

1 1

r

1

r

2

[cos(

r

2

(cos

2

+

i

sin

ini, perkalikan

r

(cos

1 1

+ i

sin

r

2

=

)

(cos

+

i

sin

2 2

1

) .

1

2

)

r

1

r

2

2

)

+

i

[cos(

sin(

1

1

2

) +

2

)]

. Untuk membuktikan kesamaan

i

sin(

1

2

)] =

Perhatiakan !

- Bahwa

bilangan kompleks; moduli

adalah moduli dan amplitudo berurut dari masing-masing bilangan kompleks yang diperkalikan.

+ i sin ) sebagai hasil perkalian dari dua

pada bilangan kompleks r (cos

r = r r

1

2

dan amplitudo

= (

1 +

2

), dimana

r r

1,

2

dan

- Bahwa

pada bilangan kompleks r (cos

+ i sin ) sebagai hasil pembagian dari dua

r

1

r

2

bilangan kompleks; moduli

adalah moduli dan amplitudo dari masing-masing bilangan kompleks yang menjadi pembilang dan penyebut.

r =

dan amplitudo

= (

1

2 ), dimana

r r

1,

2

dan

1

1

,

,

2

2

- Operasi penambahan, pengurangan, perkalian, dan pembagian bialangan kompleks akan mengasilkan bilangan kompleks. Atuan perkalian bilangan kompleks akan sama dengan aturan perkalian pada bilangan biasa.

- Pada penetapan jumlah, selisih, hasil kali, dan hasil bagi bilangan kompleks mudah

dilihat bahwa apabila masing-masing bilangan kompleks ditukar dengan conjugatenya, maka hasil dari operasi yang disebutkan sebelumnya akan menghasilkan bilangan conjugate.

Pangkat dan akar

Ambil satu bilangan kompleks

r (cos

[

r (cos

+ i sin ) dipangkatkan dengan n dimana n adalah bilangan integer postif.

+

i sin

)]

n

=

r (cos

+ i sin

) . r (cos

+ i sin

)

r (cos

+ i sin

)

[

r (cos

+ =

i sin

)]

n

r

n

(cos n

+

i sin n ) disebut theori DeMoivre.

n r

(cos

+

i sin

=

n

(cos n

+

i sin n )

Dalam hal ini

(cos

=

+

r (cos

i sin ) . Kalau sisi kanan dipangkatkan dengan n maka

+

i sin

)

moduli

n

=

r ,

=

n r
n
r

dan amplitudo n

=

+ 2 k

atau

+ 2 k = n
+ 2
k
=
n
= r , = n r dan amplitudo n = + 2 k atau + 2

k adalah integer dan n r adalah real positif dari akar bilangan positif r

n + 2 k + 2 k n r (cos + i sin = r
n
+
2
k
+
2 k
n r
(cos
+
i
sin
=
r
(cos
+
i
sin
)
n
n
2
2
cos 3
=
cos
3cos
sin
2
2
sin 3
=
sin
+
3cos
sin
Contoh 1 : Harap dihitung semua harga 3 1
3 3 1 = 3 cos 0 + i sin 0 = 1(cos
3
3 1 =
3 cos 0
+
i
sin 0
=
1(cos

0

+

2 k

3

+

i

sin

0

+

2

k

3

)

=

cos

0

+

2

k

3

+

i

sin

0

+

2

k

3

. Untuk k =

0, 1, 2, didapat tiga nilai :

x

x

x

1

2

3

=

=

=

cos 0

cos

cos

2

+

3

4

3

i

+

+

sin 0

i

i

sin

sin

=

2

3

4

3

1

=

=

1

2

1

2

+

i

i

3
3

2

3
3

2

Ketiga hasil x1, x2, dan x3 tersebut secara geometri ditunjukkan sebagai titik-titik A, B, dan C dalam gambar berikut :

sebagai titik-titik A, B, dan C dalam gambar berikut : Penyelesaian persamaan binomial = Mari kita

Penyelesaian persamaan binomial

= Mari kita hitung akar-akarnya.

Persamaan dalam bentuk x

n

A

disebut persamaan binomial.

x

n A
n
A

= =

n
n

A

(cos 2

k

+

i

sin 2

k

)

=

Contoh 2 : Selesaikan persamaan x

4

n A = 1
n
A
=
1

(cos

2

k

n

+

i

sin

2 k

n

)

( k = 0, 1, 2,

Jawab :

Pilih k = 0, 1, 2, 3, 4 didapat

4
4

cos 2

k

+ i

sin 2

k

x =

x

x

x

x

1 = cos 0

+

2

3

4

=

=

=

cos

cos

cos

2

4

4

4

6

4

i

+

+

+

sin 0

i

i

i

sin

sin

sin

=

1

+

0

2

4

4

=

=

0

4

+

1

6

=

0

4

1

i

0

i

=

1.

+

1.

=

=

=

=

4 1 cos i 1 i
4
1 cos
i
1
i

2 k

4

+ i

sin

2

k

4

=

cos

2

k

4

+ i

sin

n-1)

2

k

4

Fungsi exponential

i

re

=

r

(cos

+

i

sin ) , dalam hal ini r adalah modulus dan adalah argument

dalam satuan radian. Kita ulangi bahwa bilangan kompleks dapat digambarkandalam salah satu antara tiga : rectangular, polar atau exponential. Disini :

Contoh :

Nyatakan 2 + 2i dalam bentuk exponential2

a + bi = r (cos

+ i sin

) = re

i

r =

tan

2 2 2 + 2
2
2
2
+
2

=

2 =

2

1,

=

2

=

2 o 45
2
o
45

Bentuk polarnya adalah 2 2(cos 45

Untuk menulis dalam bentuk exponential

2 ( c o s 4 5 Untuk menulis dalam bentuk exponential o + i s

o

+ i

sin 45

o

)

= 45 o dirubah dalam bentuk radial o o e 0,7854 i 2(cos 45 +
= 45
o dirubah dalam bentuk radial
o
o
e 0,7854
i
2(cos 45
+
i
sin 45
) = 2
2

45

o

=

45.

180

=

0,7854 sehingga 2 + 2 i = 2

Nyatakan 4e 0,6109 i dalam bentuk polar dan rectangular.

0,6109 = 180

0,7854 =

35

o

sedang r = 4. Bentuk polarnya 4(cos 35

o

+ i

sin

o

35) .

a = 4 cos 35

o

= 4.0,8192 = 3,277 dan

rectangularnya adalah 3,277 + 2,294i

b = 4.sin 35

o = 4.0,5736 = 2,294 . Sehingga bentuk

Soal-soal

35 o = 4.0,5736 = 2,294 . Sehingga bentuk Soal-soal 1. Diminta menghitung 3 i dan

1. Diminta menghitung 3 i dan gambarkan

Penyelesaian :

i

= a + bi

a = 0, b = 1

2

r = a

+ b

2

=

1

 

arctan

b

arctan

 

= 90

o

 

=

= 2

 

a

3
3

i =

cos

+ 2 k

2
2

+

i sin

+ 2 k

2
2
 
 

3

3

k

= 0

3 i
3
i

=

cos

+ i sin

3 i
3
i

=

cos

3 + i
3 + i
 

6

6

 

2

k

= 1

3
3

i =

cos

450

+ i sin

450

3 i
3
i

=

cos

3 + i
3
+ i
 

3

3

 

2

k

= 2

3
3

i =

cos

810

+

i sin

810

3 i
3
i

=

i

 

3

3

 

2. Nyatakan 1 + i dalam bentuk polar dan exponentsial.

Jawab : bentuk polar

1 + i dalam bentuk polar dan exponentsial. Jawab : bentuk polar 2(cos 4 + i

2(cos

4

+ i

sin

4

)

bentuk exponensial

2
2

e 0,785 i