Anda di halaman 1dari 17

A. Judul Percobaan: Menentukan tegangan permukaan zat cair dengan pipa kapiler B.

Tujuan : Mengukur tegangan permukaan larutan dengan metode pipa kapiler C. Dasar Teori: 1. Pengertian Tegangan Permukaan. Tegangan permukaan terjadi karena permukaan zat cair cenderung untuk menegang sehingga permukaannya tampak seperti selaput tipis. Hal ini dipengaruhi oleh adanya gaya kohesi antara molekul air. Agar semakin memahami penjelasan ini, perhatikan ilustrasi berikut. Kita tinjau cairan yang berada di dalam sebuah wadah. Molekul cairan biasanya saling tarik menarik. Di bagian dalam cairan, setiap molekul cairan dikelilingi oleh molekul-molekul lain di setiap sisinya; tetapi di permukaan cairan, hanya ada molekul-molekul cairan di samping dan di bawah. Di bagian atas tidak ada molekul cairan lainnya. Karena molekul cairan saling tarik menarik satu dengan lainnya, maka terdapat gaya total yang besarnya nol pada molekul yang berada di bagian dalam cairan. Sebaliknya, molekul cairan yang terletak dipermukaan ditarik oleh molekul cairan yang berada di samping dan bawahnya. Akibatnya, pada permukaan cairan terdapat gaya total yang berarah ke bawah. Karena adanya gaya total yang arahnya ke bawah, maka cairan yang terletak di permukaan cenderung memperkecil luas permukaannya, dengan menyusut sekuat mungkin. Hal ini yang menyebabkan lapisan cairan pada permukaan seolah-olah tertutup oleh selaput elastis yang tipis. Fenomena ini kita kenal dengan istilah Tegangan Permukaan. 2. Persamaan Tegangan Permukaan Pada pembahasan sebelumnya, kita telah mempelajari konsep tegangan permukaan secara kualitatif (tidak ada persamaan matematis). Kali ini kita tinjau tegangan permukaan secara kuantitatif. Untuk membantu kita menurunkan persamaan tegangan permukaan, kita tinjau sebuah kawat yang dibengkokkan membentuk huruf U. Sebuah kawat lain yang berbentuk lurus

dikaitkan pada kedua kaki kawat U, di mana kawat lurus tersebut bisa digerakkan. Jika kawat ini dimasukan ke dalam larutan sabun, maka setelah dikeluarkan akan terbentuk lapisan air sabun pada permukaan kawat

tersebut. Mirip seperti ketika kamu bermain gelembung sabun. Karena kawat lurus bisa digerakkan dan massanya tidak terlalu besar, maka lapisan air sabun akan memberikan gaya tegangan permukaan pada kawat lurus sehingga kawat lurus bergerak ke atas (perhatikan arah panah). Untuk mempertahankan kawat lurus tidak bergerak (kawat berada dalam kesetimbangan), maka diperlukan gaya total yang arahnya ke bawah, di mana besarnya gaya total adalah F = w + T. Dalam kesetimbangan, F = gaya tegangan permukaan yang dikerjakan oleh lapisan air sabun pada kawat lurus. Misalkan panjang kawat lurus adalah l. Karena lapisan air sabun yang menyentuh kawat lurus memiliki dua permukaan, maka gaya tegangan permukaan yang ditimbulkan oleh lapisan air sabun bekerja sepanjang 2l. Tegangan permukaan pada lapisan sabun merupakan perbandingan antara Gaya Tegangan Permukaan (F) dengan panjang permukaan di mana gaya bekerja (d). Untuk kasus ini, panjang permukaan adalah 2l. Secara matematis, ditulis :

Karena

tegangan merupakan

permukaan perbandingan

antara Gaya tegangan permukaan dengan Satuan panjang, maka satuan tegangan permukaan adalah Newton per meter (N/m) atau dyne per centimeter (dyn/cm). 1 dyn/cm = 10-3 N/m = 1 mN/m Berikut ini beberapa nilai Tegangan Permukaan yang diperoleh berdasarkan percobaan. Zat cair yang bersentuhan dengan udara Air Air Air Air Air Air Air sabun Minyak Zaitun Air Raksa Oksigen Neon Helium Aseton Etanol Gliserin Benzena 0 20 25 60 80 100 20 20 20 -193 -247 -269 20 20 20 20 Suhu (oC) Tegangan Permukaan (mN/m = dyn/cm) 75,60 72,80 72,20 66,20 62,60 58,90 25,00 32,00 465,00 15,70 5,15 0,12 23,70 22,30 63,10 28,90

Berdasarkan data Tegangan Permukaan, tampak bahwa suhu mempengaruhi nilai tegangan permukaan fluida. Umumnya ketika terjadi kenaikan suhu, nilai tegangan permukaan mengalami penurunan (Bandingkan nilai tegangan permukaan air pada setiap suhu. Lihat tabel). Hal ini disebabkan karena ketika suhu meningkat, molekul cairan bergerak semakin cepat sehingga pengaruh interaksi antar molekul cairan berkurang. Akibatnya nilai tegangan permukaan juga mengalami penurunan.

3. Metode penentuan tegangan permukaan diantaranya ialah metode kenaikan pipa kapiler Seperti yang telah dijelaskan pada pokok bahasan Tegangan Permukaan, pada setiap permukaan cairan terdapat tegangan permukaan. Apabila gaya kohesi cairan lebih besar dari gaya adhesi, maka permukaan cairan akan melengkung ke atas. Ketika kita memasukan tabung atau pipa tipis (pipa yang diameternya lebih kecil dari wadah), maka akan terbentuk bagian cairan yang lebih tinggi. Dengan kata lain, cairan yang ada dalam wadah naik melalui kolom pipa tersebut. Hal ini disebabkan karena gaya tegangan permukaan total sepanjang dinding tabung bekerja ke atas. Ketinggian maksimum yang dapat dicapai cairan adalah ketika gaya tegangan permukaan sama atau setara dengan berat cairan yang berada dalam pipa. Jadi, cairan hanya mampu naik hingga ketinggian di mana gaya tegangan permukaan seimbang dengan berat cairan yang ada dalam pipa.

Sebaliknya, jika gaya adhesi lebih besar daripada gaya kohesi cairan, maka permukaan cairan akan melengkung ke bawah. Ketika kita memasukan tabung atau pipa tipis (pipa yang diameternya lebih kecil dari wadah), maka akan terbentuk bagian cairan yang lebih rendah. Efek ini dikenal dengan julukan gerakan kapiler alias kapilaritas dan pipa tipis tersebut dinamakan pipa kapiler. Perlu diketahui bahwa pembuluh darah kita yang terkecil juga bisa disebut pipa kapiler, karena peredaran darah pada pembuluh darah yang kecil juga terjadi akibat adanya efek kapilaritas. Demikian juga fenomena naiknya leleh lilin atau minyak tanah melalui sumbu. Selain itu, kapilaritas juga diyakini berperan penting bagi perjalanan air dan zat bergizi dari akar ke daun melalui pembuluh xylem yang ukurannya sangat kecil. Bila tidak ada kapilaritas, permukaan tanah akan langsung mengering setelah turun hujan atau disirami air. Efek penting

lainnya dari kapilartas adalah tertahannya air di celah-celah antara partikel tanah. Persamaan Kapilaritas Pada penjelasan sebelumnya, dikatakan bahwa ketinggian maksimum yang dapat dicapai cairan ketika cairan naik melalui pipa kapiler terjadi ketika gaya tegangan permukaan seimbang dengan berat cairan yang ada dalam pipa kapiler. Nah, bagaimana kita bisa menentukan ketinggian air yang naik melalui kolom pipa kapiler ? Untuk membantu kita menurunkan persamaan, perhatikan gambar. Tampak bahwa cairan naik pada kolom pipa kapiler yang memiliki jari-jari r hingga ketinggian h. Gaya yang berperan dalam menahan cairan pada ketinggian h adalah komponen gaya tegangan permukaan pada arah vertikal : F cos teta Bagian atas pipa kapiler terbuka sehingga terdapat tekanan atmosfir pada permukaan cairan. Panjang permukaan sentuh antara cairan dengan pipa adalah 2 phi r (keliling lingkaran). Dengan demikian, besarnya gaya tegangan permukaan komponen vertikal yang bekerja sepanjang permukaan kontak adalah :

Keterangan :

Apabila permukaan cairan yang melengkung ke atas diabaikan, maka volume cairan dalam pipa adalah :

Apabila komponen vertikal dari Gaya Tegangan Permukaan seimbang dengan berat kolom cairan dalam pipa kapiler, maka cairan tidak dapat naik lagi. Dengan kata lain, cairan akan mencapai ketinggian maksimum, apabila komponen vertikal dari gaya tegangan permukaan seimbang dengan berat cairan setinggi h. Komponen vertikal dari Gaya tegangan permukaan adalah :

Ketika cairan mencapai ketinggian maksimum (h), Komponen vertikal dari gaya tegangan permukaan harus sama dengan berat cairan yang ada dalam pipa kapiler. Secara matematis, ditulis :

Dimana: h = Selisih tinggi permukaan zat cair dalam pipa kapiler dan tabung reaksi = Massa jenis zat cair g = Gaya gravitasi r = Jari-jari pipa kapiler = Tegangan permukaan = Sudut kontak

D. Alat dan Bahan 1. Alat : a. Pipa kapiler b. Neraca Mohr c. Tabung reaksi d. Piknometer

2. Bahan a. Aquades b. Larutan volatile (ethanol) E. Alur Kerja Larutan Volatil - Ditentukan berat jenisnya dengan piknometer dan neraca Mohr Berat Jenis larutan volatil Larutan Volatil Dimasukkan dalam tabung reaksi Dimasuki pipa kapiler Ditentukan tinggi air dalam pipa kapiler Ditentukan tinggi selisih air dengan pipa dengan tinggi air dalam tabunr reaksi Dihitung berat air dalam pipa kapiler Dihitung volume air dalam pipa kapiler Dihitung tegangan permukaan zat cair

Tegangan permukaan larutan volatil

Air -

Ditentukan berat jenisnya dengan piknometer dan neraca Mohr

Berat Jenis

Air Dimasukkan dalam tabung reaksi Dimasuki pipa kapiler Ditentukan tinggi air dalam pipa kapiler Ditentukan tinggi selisih air dengan pipa dengan tinggi air dalam tabunr reaksi Dihitung berat air dalam pipa kapiler Dihitung volume air dalam pipa kapiler Dihitung tegangan permukaan zat cair

Tegangan permukaan zat cair

Air + Alkohol - Ditentukan berat jenisnya dengan piknometer dan neraca Mohr Berat Jenis larutan volatil Air + Alkohol Dimasukkan dalam tabung reaksi Dimasuki pipa kapiler Ditentukan tinggi air dalam pipa kapiler Ditentukan tinggi selisih air dengan pipa dengan tinggi air dalam tabunr reaksi Dihitung berat air dalam pipa kapiler Dihitung volume air dalam pipa kapiler Dihitung tegangan permukaan zat cair

Tegangan permukaan larutan volatil

G. ANALISIS DAN PEMBAHASAN Percobaan yang berjudul Menentukan Tegangan Permukan Zat Cair dengan Pipa Kapiler ini bertujuan untuk mengukur tegangan permukaan larutan dengan metode ipa kapiler. Zat yaang diukur tegangan permukaannya adalah air, aetanol, dan etanol yang dicampur dengan air dengan perbandingan 50:50. Yang pertama adalah mengukur tegangan permukaan air. Langkah pertama yang dilakukan adalah menentukan berat jenis air menggunakan piknometer dan neraca Mohr. Dari proses ini diperoleh nilai massa jenis air sebesar 0,99 g/ml. Langkah kedua adalah mengukur selisih tinggi air dalam pipa kapiler dengan tinggi air dalam gelas kimia. Caranya adalah dengan mengisi gelas kimia dengan 50 ml air, kemudian memasukkan pipa kapiler (yang telah diberi tanda batas sepanjang 1 cm dari ujug bawah pipa) kedalam gelas kimia yang telah berisi air tersebut sedalam 1 cm dari permukaan air. Setelah itu mengukur selisih tinggi air dalam pipa kapiler dengan tinggi air dalam gelas kimia. Dari pengukuran tersebut diperoleh selisih sebesar 4mm, sehingga dapat dihitung tinggi air dala pipa kapiler sebesar 1,4 cm. Langkah ketiga adalah menentukan jari-jari pipa kapiler dari rumus volume tabung. Ini dilakukan dengan menimbang pipa kapiler yang kosong dan diperoleh massa sebesar 0,067 gram. Kemudian menimbang pipa kapiler yang telah diisi dengan air setinggi 3,2 cm dan diperoleh massa sebesar 0,098 gram. Maka dapat dihitung massa air dalam pipa kapiler sebesar 0,031 gram. Kemudian dengan rumus massa jenis dapat ditentukan volume air dalam pipa kapiler sebesar 0,0313 ml. Dari data volume dan tinggi air dalam pipa kapiler, maka dapat ditentukan nilai jari-jari pipa kapiler sebesar 0,056 cm. Setelah menentukan nilai massa jenis air, tinggi permukaan air dalam pipa kapiler dan jari-jari pipa kapiler, maka langkah keempat adalah menghitung tegangan permukaan air dengan rumus 38,03 Dyne/cm. Larutan kedua yang diukur tegangan permukaannya adalah etanol. Menggunakan langkah yang sama seperti di atas, diperoleh nilai massa jenis etanol adalah 0,79 g/ml, tinggi permukaan etanol dalam pipa kapiler sebesar dan diperoleh nilai tegangan permukaan air sebesar

1,8 cm. Dari data tersebut dapat dihitung tegangan permukaan etanol sebesar 39,01 Dyne/cm. Larutan ketiga yang diukur tegangan permukaannya adalah etanol yang dicampur dengan air dengan perbandingan volume 50:50. Menggunakan langkah yang sama seperti di atas, diperoleh nilai massa jenis etanol+air adalah 0,92 g/ml, tinggi permukaan etanol dalam pipa kapiler 2 cm. Dari data tersebut dapat dihitung tegangan permukaan etanol sebesar 50,48 Dyne/cm. Berdasarkan hasil percobaan yang telah dilakukan, dapat terlihat bahwa tegangan permukaan zat cair (air, etanol, air+etanol) berbeda-beda. Hal ini disebabkan karena interaksi molekul-molekul zat cair yang berbeda-beda ula (jenisnya berbeda). Tegangan permukaan disebabkan oleh interaksi molekul-molekul zat cair dipermukaan zat cair. Molekul-molekul zat cair yang berada di bagian dalam dari fasa cair seluruhnya akan dikelilingi oleh molekulmolekul zat cair yang lain, yang akan mengalami gaya tarik-menarik yang sama ke segala arah. Berbeda halnya dengan molekul-molekul zat cair pada permukaan yang hanya dikelilingi oleh molekul-molekul zat cair pada bagian bawah, sedang pada bagian atas dikelilingi oleh molekul-molekul uap yang jauh lebih renggang, sehingga gaya tarik kebawah lebih kuat dibanding gaya tarik ke atas. Hal ini menyebabkan sifat kecenderungan zat cair untuk memperkecil luas permukaanya. Dari uraian di atas, maka gaya antar molekul masing-masing larutan saling mempengaruhi, sehingga larutan mengalami kenaikan yang berbanding lurus dengan gaya antara molekulnya yang tinggi. Artinya, semakin besar gaya yang bekerja maka semakin tinggi pula larutan tersebut kenaikan. Dari percobaan yang kami lakukan, ada beberapa hal yang tidak sesuai dengan teori, diantaranya : 1. Secara teori, nilai tegangan permukaan air murni atau akuades pada suhu kamar (27C) adalah 72 Dyne/cm sedangkan peda percobaan kimi didapatkan nilai tegangan permukaan sebesar 30,03 Dyne/cm. 2. Secara terori, nilai tegangan permukaan etanol lebih kecil dari pada air, namun pada percobaan kami yang terjadi adalah nilai tegangan permukaan etanol lebih besar dari pada air

3.

Secara teori, penambahan etanol terhadap air akan menurunkan tegangan permukaan air secara drastis, sedangkan pada percobaan kami, camuran alkohol dan iir justru memiliki nilai tegangan permukaan palinh tinggi. Kesalahan dalam percobaan ini kemungkinan dipengaruhi oleh beberapa

faktor, diantaranya : aquadest yang kemungkinan terkontaminasi oleh senyawa organik, kekurangbersihan dalam membilas gelas kimia yang sebelumya dicuci dengan sabun, serta kekurangtelitian praktikan dalam mengamati dan mengukur kenaikan zat cair dalam pipa kapiler.

H. SIMPULAN Berdasarkan hasil percobaan yang telah dilakukan dapat disimpulkan bahwa: 1. Tegangan permukaan (g) didefinisikan sebagai gaya tiap satuan panjang yang bekerja pada permukaan untuk melawan pembesaran permukaan, atau sebagai energi persatuan luas yang diperlukan untuk memperluas permukaan sebesar satu satuan luas pada suhu, tekanan, dan komposisi tetap. 2. Berdasarkan praktikum kami, nilai tegangan permukann air, etanol, air+etanol berturut-turut adalah 38,03 Dyne/cm; 39,01 Dyne/cm; dan 50,48 Dyne/cm 3. Tegangan permukaan air akan berkurang dengan penambahan etanol.

I. DAFTAR PUSTAKA Bird, Tony. 1987. Penuntun Praktikum Kimia Fisika untuk Universitas. Alih bahasa: Kwe Ie Tjien, Cet. 1. Jakarta: Gramedia. Castellan, G.W. 1971. Physical Chemistry. 2nd ed. Daniel et al. 1970. Experimental Physical Chemistry. 7th ed. McGraw Hill. http://aktifisika.wordpress.com/2008/11/25/tegangan-permukaan-dan-kapilaritas/ http://www.gurumuda.com/tegangan-permukaan.html http://www.gurumuda.com/kapilaritas.html

PERHITUNGAN Menghitung massa jenis air massa piknometer kosong = 28,435 gram massa piknometer + air = 78,145 gram massa air dalam piknometer = 78,145 + 28,435 = 49,71 gram

Menghitung jari-jari pipa kapiler Massa pipa kapiler kosong = 0,067 g Massa pipa kapiler + air = 0,098 g Tinggi air dalam pipa = 3,2 cm Massa air dalam pipa kapiler = 0,098 g - 0,067 g = 0,031 g Volume air dalam pipa kapiler =

0,031g 0,0313ml 0,99 g ml

V .tabung .r 2 .t 0,0313cm 3 3,14.r 2 .3,2cm r 0,056cm

Menghitung tegangan permukaan air air =

r.h. .g 2
0,056 cm.1,4cm.0,99 g ml .980 cm s2

= = 38,03 Dyne/cm

Menghitung tegangan permkaan etanol etanol = 0,79 g/ml h = 1,8 cm etanol =

r.h. .g 2

0,056 cm.1,8cm.0,79 g

= = 39,01 Dyne/cm

ml

.980 cm

s2

Menghitung tegangan permukaan etanol + air massa piknometer +etanol = 74,321 gram massa air + etanol dalam piknometer = 74,321 + 28,435 = 45,886 gram h = 2cm etanol + air =

r.h. .g 2
ml .980 cm s2

0,056 cm.2cm.0,92 g

= = 50,48 Dyne/cm

F. Hasil Percobaan : No. 1. Aquades - Mengukur berat piknometer kosong Aquades - Dimasukkan dalam piknometer - Ditimbang beratnya Massa Aquades -Dimasukkan dalam gelas kimia - Dimasuki pipa kapiler - Diukur selisih tinggi per-mukaan h Perlakuan Hasil Pengamatan Massa piknometer = 28,435 g Massa pikno + air = 78,145 g Massa pipa kosong = 0,067 g Massa pipa + air = 0,098 g Tinggi pipa = 3,2 cm Dugaan Simpulan

Kenaikan zat cair pada Bahwa tegangan permupipa kapiler zat untuk kaan tiap-tiap zat bercair beda. Ini ditunjukkan

tiap-tiap

berbeda-beda

karena dengan perbedaan kenai-

tegangan permukaan- kan zat cair pada pipa nya berbeda-beda kapiler

h = 1,4 cm

- Menimbang berat pipa kapiler kosong - Mengukur berat pipa kapiler yang terisi air

2.

Air + Alkohol Air + Alkohol - Dimasukkan dalam piknometer - Ditimbang beratnya Massa Air + Alkohol - Dimasukkan dalam gelas kimia - Dimasuki pipa kapiler - Diukur selisih tinggi permukaan h

Massa piknometer + air + alcohol = 74,321 gram

h = 2 cm

3.

Ethanol Ethanol alkohol (ethanol) = 0,79 g/ml - Dimasukkan dalam piknometer - Ditimbang beratnya Massa h = 1,8 cm