Anda di halaman 1dari 32

BENDUNGAN DI DAS BRANTAS

( Kurdianto I. R. 115060409111001 )

Tabel Data Teknis Bendungan Bendungan Sutami, Bendungan Wlingi & Bendungan Selorejo No 1 Tipe 2 3 4 5 Luas DAS Tinggi Bendungan Panjang Tampungan - Gross - Netto Debit Rencana Muka Air - HWL - LWL - FWL Manfaat - PLTA - Pengendalian Banjir - Pasokan Air Baku Tahun Selesai (km2) (m) (m) (juta m3) (juta m3) (m3/dtk) (m) (m) (m) (MW) Uraian sat Nama Bendungan Sutami Wlingi Selorejo Zone Type Rock Fill Rock Fill Rock Fill 2,050 2,890 236 100 47 49 750 475 450 343.0 253.0 2,580 + 272,50 + 246,00 + 276,00 70 v v 1975 24.0 5.2 2,840 + 163,50 + 162,00 + 163,50 54 v v 1979 62.3 54.6 720 + 620,00 + 598,00 + 622,6 5.6 v v 1972

6 7

I.

BENDUNGAN SUTAMI

A. Lokasi Bendungan Sutami (Bendungan Karangkates) terletak di Desa Karangkates, Kecamatan Sumberpucung, Kabupaten Malang. Lokasi bendungan berada pada Kali Brantas, 14 km di hilir Bendungan Sengguruh dan 35 km disebelah selatan Kota Malang. Pembangunan Bendungan Sutami dilaksanakan mulai tahun 1961 sampai tahun 1972.

Gambar 1. Bendungan Sutami

Gambar 2. Peta Lokasi Bendungan Sutami

B. Manfaat Bendungan Sutami Manfaat Bendungan Sutami adalah untuk : 1. Pengendalian banjir Banjir maksimum (1.000 tahunan) sebesar 4.200 m3/det dapat dikendalikan menjadi 1.580 m3/det, banjir 200 tahun sebesar 3.000 m3/det dapat dikendalikan menjadi 1.060 m3/det, banjir 10 tahun sebesar 1.540 m3/det dapat dikendalikan menjadi 350 m3/det. 2. Pemberian air irigasi Dengan mengatur / mengendalikan air Waduk Sutami bersama sama Waduk Lahor dapat diperoleh tambahan debit untuk air irigasi di daerah hilir pada musim kemarau sebesar 24 m3/det. Ini berarti bahwa waduk waduk tersebut dapat memberi air untuk irigasi secara kontinyu sepanjang tahun pada daerah persawahan seluas 34.000 Ha. 3. Pembangkit tenaga listrik Pembangkit tenaga listrik dengan daya terpasang sebesar 2 x 35.000 kW dapat menghasilkan energi listrik sebesar 400 juta kWh per tahun. Bersama sama dengan Waduk Lahor (berikut terowong penghubungnya) daya terpasang bertambah dengan 1 x 35.000 kW, sehingga total daya terpasang menjadi 3 x 35.000 kW dan menghasilkan energi listrik total sebesar 488 juta kWh per tahun. 4. Penyediaan air baku Kekurangan air baku untuk air minum, air industri, air pemeliharaan sungai, dll, di daerah hilir pada musim kemarau dapat dipenuhi dari Waduk Sutami. 5. Manfaat lain Manfaat lain dari Waduk Sutami yaitu untuk perikanan darat dan pariwisata.

Gambar 3. PLTA Bendungan Sutami

C. Sejarah Pembangunan Perencanaan Perencanaan Bendungan Sutami merupakan bagian dari Perencanaan Induk I Pengembangan Wilayah Sungai Kali Brantas (Master Plan I) yang dilaksanakan oleh Nippon Koei Co. Ltd. (Jepang) berdasarkan surat perjanjian kerja (kontrak) No.16.MISPRI 33, tanggal 12 Mei 1959 dengan Pemerintah Indonesia. Tahapan dari laporan adalah sebagai berikut : a. The Reconaissance Report b. The Interim Report c. The Preliminary Report Oktober 1959 Agustus 1960 September 1960

Sesuai dengan surat perjanjian tersebut, laporan hasil studi berisikan : 1. Rencana pengembangan Kali Brantas secara menyeluruh. 2. Perencanaan teknis Bendungan Sutami (Karangkates) dan pembangkit listrik tenaga air. Kajian lebih lanjut menghasilkan 2 alternatif lokasi bendungan sebagai berikut : 1. Lokasi Pohgajih yaitu dibagian hilir pertemuan Kali Brantas dan Kali Lahor (di desa Pohgajih). 2. Lokasi Karangkates di desa Karangkates dengan membangun satu bendungan lagi di Kali Lahor (di desa Ngreco) beserta terowongan penghubung antara kedua waduk yang terjadi. Berdasarkan kajian di atas dipilih alternatif kedua (lokasi Karangkates Lahor) dengan pertimbangan sebagai berikut : - Kondisi dam site lebih bagus Karangkates Lahor - Daerah tergenang lebih luas di Pohgajih sehingga diperlukan biaya yang lebih besar untuk relokasi jalan raya, jalan Kereta Api dan kompensasi tanah - Kapasitas air yang tertampung relatif tidak jauh berbeda Langkah selanjutnya dibuatlah rencana detail dan gambar gambar pelaksanaan oleh Nippon Koei Co. Ltd. sesuai dengan kontrak No: MISPRI 178 (62). Pelaksanaan Setelah Nippon Koei Co. Ltd. membuat rencana detail dan gambar gambar pelaksanaan maka ditunjuklah Kajima Construction Co. Ltd. sebagai pelaksana pekerjaan sipil dengan kontrak No.MISPRI 191 (62). 1. Terowong Pengelak (Diversion Tunnel) Terowong Pengelak mulai dilaksanakan pada bulan Januari 1963 dan dapat diselesaikan pada bulan Mei 1964. Pada 30 April 1963 terjadi longsoran di dalam terowong sehingga menimbulkan korban 3 orang Jepang dan 2 orang Indonesia meninggal dunia.

Pada tahun 1968 terjadi banjir besar di Kali Amprong (anak sungai K. Brantas) yang mengakibatkan jebolnya Bendung Kedung Kandang yang dibangun pada tahun 1854. Banjir besar ini menghanyutkan pohon pohon yang tumbang dari lereng lereng bukit di daerah hulu Kali Amprong. Setelah menjebolkan Bendung Kedung Kandang, banjir mengalir ke Kali Brantas sampai ke coffer dam Bendungan Sutami dan menyumbat terowong pengelak sehingga tidak dapat berfungsi dengan baik. Untuk mengatasi penyumbatan di terowong pengelak digunakan alat berat (crane) namun hasilnya masih kurang baik, kemudian digunakanlah dinamit untuk menghancurkannya. 2. Anak Bendungan (Coffer Dam) Sebelum pelaksanaan pekerjaan penimbunan dimulai, dilaksanakan percobaan penimbunan (trial and test embankment) sesuai dengan spesifikasi teknis (technical specification) sampai diperoleh suatu hasil yang memenuhi standar masing masing jenis material timbunan (rock, filter, core, dan campuran / random). Pelaksanaan pembuatan anak bendungan dimulai setelah aliran K. Brantas dialihkan lewat Terowong Pengelak pada 15 Mei 1964. Pekerjaan tersebut diselesaikan pada 28 Nopember 1964 dan diresmikan oleh Menteri PU & T Soeprajogi. 3. Bendungan Utama (Main Dam) Setelah pembuatan Anak Bendungan selesai, dilanjutkan dengan pelaksanaan pembuatan Bendungan Utama pada 17 November 1964 yang diawali dengan pekerjaan penggalian (excavation) pada bagian pondasi. Pembetonan pada pondasi (concrete pad) dimulai pada 28 Agustus 1965 dan diselesaikan pada 26 April 1966. Pekerjaan penimbunan diawali dengan suatu lapisan pengikat (binding layer) antara batuan pondasi (concrete pad ) dengan lapisan timbunan yang berada diatasnya (filter, core, rock). Pekerjaan penimbunan Bendungan Utama diselesaikan pada 6 Oktober 1971 dengan volume timbunan sebesar 6.150.000 m3. Peresmian Bendungan Sutami dilaksanakan pada 2 Mei 1972 oleh Presiden Soeharto.

Gambar 4. Denah Bendungan Sutami

Gambar 5. Potongan Melintang Bendungan Sutami 4. Bangunan Pelimpah (Spillway) Pelaksanaan bangunan pelimpah (spillway) dimulai dengan pekerjaan penggalian pondasi (excavation works) di daerah intake menuju ke outlet dibagi menjadi 2 tahap, yaitu : Tahap I : Dimulai pada bulan Juni sampai dengan Oktober 1970 Tahap II : Dimulai pada bulan Februari sampai dengan Agustus 1972 Antara outlet spillway dan outlet diversion terdapat tebing sungai (K. Brantas) sepanjang 137 m yang tergerus aliran dari outlet diversion sehingga membahayakan konstruksi outlet spillway. Untuk mengatasi hal ini konstruksi diperkuat dengan dinding penahan (retainning wall) yang mulai dilaksanakan tanggal 30 Juni 1972 dan dapat diselesaikan pada tanggal 7 Agustus 1972 dengan volume 2.351 m 3. Untuk pelaksanaan dinding penahan K. Brantas sebelah kanan dapat diselesaikan pada 29 Agustus 1972 dengan volume sebesar 1.215 m3.

Pelaksanaan pembetonan jembatan spillway dimulai pada 16 Oktober 1971 sampai dengan 17 Pebruari 1972 terdiri dari 2 jenis konstruksi, yaitu : 1. Jembatan beton yang memiliki panjang bentang 12,00 m, lebar bentang 9,30 m, volume beton 67,00 m3, dapat diselesaikan pada 26 Desember 1971. 2. Jembatan composite (balok dari baja dengan lantai beton) yang memiliki panjang bentang 22,00 m, lebar bentang 9,30 m dapat diselesaikan pada 17 Pebruari 1972.

Gambar 7. Bangunan Pelimpah Bendungan Sutami di lihat dari hulu

Gambar 8. Bangunan Pelimpah Bendungan Sutami di lihat dari hilir

5. Bangunan Pengangkut Air (Water Way) a. Intake Penggalian intake tower dilaksanakan bulan Nopember 1968 sampai dengan April 1969, yang dibagi dalam 2 shift selama 9 jam dan pada bulan Desember 1969 penggalian intake conduit selesai dilaksanakan. Penggalian surge tank penstock dimulai bulan Pebruari 1970, untuk penggalian pondasi surge tank dilaksanakan dari dua arah (kanan dan kiri) pada bulan September sampai dengan Oktober 1971. Penggalian lereng tebing peluncur pipa pesat dengan volume 107.800 m3 diselesaikan selama 3 bulan (Mei s/d Juni 1970) yang dilanjutkan dengan penggalian pondasinya pada bulan Juli 1971. Pelaksanaan pembetonan dihentikan sementara pada bulan Mei 1971 saat mencapai El.268.05, penghentian ini dikarenakan pekerjaan pembetonan intake tower lebih cepat dari timbunan bendungan. Pembetonan dilanjutkan kembali pada bulan Juli 1971. b. Head Race Pembetonan high line conduit dilaksanakan setelah diselesaikannya pembetonan replacement, penuangan beton pembungkus pipa dilaksanakan setelah pemasangan pipa oleh Sakai Iron Work bulan Juni sampai dengan Oktober 1970. Sehubungan dengan schedule timbunan core yang harus mencapai El.248.00 maka pembetonan dilaksanakan secara bertahap, untuk tahap pertama pada daerah yang tertimbun core dan transisi serta tahap selanjutnya di daerah timbunan batu. Pelaksanaan penuangan beton pertama di high line conduit, dilakukan pada bulan Agustus 1970 dalam lima step dengan total ketebalan sebesar 5,20 m. Pembetonan diselesaikan pada bulan September 1970. c. Bangunan Pendatar Tekanan Air (Surge Tank) Pembetonan surge tank diawali dari pembetonan replacemant yang diperkuat dengan pembetonan temporary wall protection dari beton. Untuk selanjutnya pembetonan dibagi dalam 2 (dua) bagian, yakni : Base concrete setinggi 5,60 m (El.231.10 s/d 236.70) dengan volume sebesar 2.265,40 m3 Pembetonan pondasi setinggi 3,30 m (El.236.70 s/d 240.00) dengan volume beton sebesar 1.022,70 m3

Gambar 7. Potongan Memanjang Water Way 6. Bangunan PLTA (Power House) Pelaksanaan pekerjaan Gedung PLTA dimulai pada tahun 1970, sedangkan untuk pengerjaannya dibagi menjadi sub structure (mulai dari pondasi sampai dengan El.187.500) dan super structure (mulai dari El.187.500 sampai dengan pembetonan atap). a. Turbin Pemasangan turbin Unit I pada tanggal 16 Juni 1972 s.d 4 Mei 1973 dan pemasangan turbin Unit II pada tanggal 30 Agustus 1972 s.d 23 Mei 1973. Penyetelan dan pemasangan turbin dilaksanakan sebelum pembetonan dan sesudah pembetonan, hal ini dikarenakan pemasangan 2 unit mesin pembangkit yang dilakukan secara bersamaan. Pembetonan dilaksanakan oleh Proyek dengan petunjuk Nippon Koei dan Kajima. b. Generator Pemasangan generator dimulai dengan penyatuan bingkai rangka stator di atas lantai kerja pada tanggal 28 Agustus 1972 s.d 5 Maret 1973 untuk Unit I dan tanggal 2 Nopember 1972 s.d 23 Mei 1973 untuk Unit II. Pekerjaan pemasangan generator secara garis besar berupa penyetelan bingkai stator, pemasangan coil stator, penyetelan rotor dan pemasangan total generator di atas pondasi. Dengan diselesaikannya pemasangan turbin dan generator pada gedung PLTA, maka pada 4 September 1973 dilaksanakanlah peresmian PLTA Unit I dan II oleh Presiden Soeharto yang ditandai dengan mengalirnya listrik ke Gardu Induk Waru Surabaya.

Gambar 6. Penampang PLTA Bendungan Sutami

Gambar 7. Bangunan Power House PLTA Bendungan Sutami

7. Relokasi Jalan Kereta Api (KA) Karena sebagian jalan Kereta Api yang ada jurusan Malang Blitar termasuk dalam rencana daerah genangan waduk, maka jalur Kereta Api tersebut harus dipindahkan. Setelah melalui beberapa kajian maka dipilih satu alternatif jalur Kereta Api yang terpendek, aman, kompensasi tanah/bangunan dan biaya operasi yang murah serta cara pemeliharaannya yang mudah. Jalur Kereta Api lama panjangnya 2.750 m, sedangkan alternatif jalur baru yang dipilih panjangnya 3.980 m termasuk pembuatan bangunan sebagai berikut : - Jembatan kerangka baja panjang 87,50 m - Jembatan persilangan (viaduct) jalan raya Malang Blitar - Terowong berjendela panjang 145 m - Terowong I panjang 600 m - Terowong II panjang 440 m Jalur Kereta Api baru ini menyilang jalur jalan raya jurusan Malang Blitar, sehingga perlu dibuat bangunan persilangan (viaduct). Penggalian pondasi bangunan dimulai 5 Mei 1969 dan dilanjutkan dengan pelaksanaan pemancangan tiang pada 11 Agustus 1969. Setelah pemasangan balok jembatan dan pembetonan lantai serta pelaksanaan perlengkapan lainnya selesai, pada 20 Oktober 1969 diresmikan berfungsinya persilangan (viaduct) jurusan Malang Blitar. Peledakan pertama Terowong Kereta Api I dimulai pada 20 Pebruari 1965 oleh Menteri Pengawasan, Pemeriksaan dan Perbendaharaan Negeri, kemudian penggalian separuh bagian atas (upper half) Terowong Kereta Api I tembus dan diteruskan dengan penggalian separuh bagian bawah (lower half) yang dimulai 31 Agustus 1965 dan selesai pada 30 Nopember 1967. Pekerjaan pembetonan berjalan seiring mengikuti pekerjaan penggalian, sehingga pelaksanaan Terowong Kereta Api I selesai total pada 30 Maret 1968. Jenis tanah pada 100 m setelah akhir terowong Kereta Api I arah ke Malang adalah lampung abu abu (gray clay) yang sangat rawan terhadap longsor, oleh karena itu diputuskan untuk membentuk suatu konstruksi yang dapat menahan longsoran tanah. Bentuk konstruksi yang dilaksanakan adalah Terowong Berjendela (circular shellter) sepanjang 145 m. Terowong Kereta Api II penggaliannya dimulai pada 5 Agustus 1968, dimana separuh bagian atas (upper half) dapat diselesaikan pada 17 April 1969. Dengan selesainya pelaksanaan pembetonan dan pemasangan konstruksi rel Kereta Api II, maka pelaksanaan Terowong Kereta Api II secara keseluruhan dinyatakan selesai pada 6 Desember 1969. Sebagai jalur baru yang akan digunakan untuk jangka waktu yang lama, maka dilakukan suatu percobaan yang pertama pada 25 Maret 1970 dengan melewatkan rangkaian Kereta Api. Dari percobaan yang dilakukan diperoleh hasil yang memuaskan, sehingga pada 1 April 1970 dilaksanakan peresmian relokasi jalan Kereta Api oleh Menteri PUTL Ir Sutami dan Menteri Perhubungan Drs Frans Seda.

Pendanaan Jumlah dana/biaya yang dikeluarkan untuk pembangunan Bendungan Sutami ini meliputi : 1. Bendungan Sutami a. Dana APBN sebesar Rp. 9.966.953.550,b. Dana bantuan dan pampasan perang dari Pemerintah Jepang berupa : - Loan sebesar - Mispri sebesar 2. PLTA Sutami Unit I & II a. Dana dari APBN b. Dana Loan (Jepang) D. Data Teknis 1. Waduk Daerah Aliran Sungai Daerah terendam Kapasitas maksimum Kapasitas efektif Muka Air Tinggi Muka Air Rendah Muka Air Banjir Debit masuk rata rata Debit banjir rencana Erosi lahan DAS rencana 2. Terowong Pengelak / Diversion Tunnel Panjang Diameter Inlet Diameter Outlet 3. Anak Bendungan / Coffer Dam Tipe Volume Tinggi Lebar puncak : Timbunan batu / Rock fill : 488.600.000 m3 : 50,00 m : 12,00 m : 604,00 m : 5,50 m : 8,00 m : 2.050 km2 : 15,00 km2 : 343.000.000 m3 (data tahun 1972) 175.000.000 m3 (data tahun 2004) : 253.000.000 m3 (data tahun 1972) 146.000.000 m3 (data tahun 2004) : El. 272,50 m : El. 246,00 m (untuk turbin) El. 242,00 m (untuk irigasi) : El. 277,00 m : 55,20 m3/det : 1.600,00 m3/det : 0,18 mm/tahun : Rp. 125.573.150,: US $10,319,514 : US $11,136,245 : US $16,514,000

Lebar dasar Elevasi puncak Elevasi dasar 4. Bendungan Utama / Main Dam Tipe Volume Tinggi Panjang puncak Lebar puncak Lebar dasar Elevasi puncak Elevasi dasar 5. Pelimpah / Spillway Tipe Panjang saluran El. ambang pelimpah tanpa pintu Lebar ambang pelimpah tanpa pintu Elevasi ambang pelimpah berpintu Lebar ambang pelimpah berpintu Kapasitas Panjang jembatan beton Lebar jembatan beton Panjang jembatan baja Lebar jembatan baja Pintu Spillway - Jumlah - Tipe - Ukuran - Motor Generator set (cadangan) - Jumlah - Rated output - Rated voltage & rated current - Frekuensi - Rotasi

: 147,00 m : El. 230,00 m : El. 180,00 m : Timbunan batu dengan inti tanah : 6.156.000 m3 : 100,00 m : 823,50 m : 13,70 m : 400,00 m : El. 279,00 m : El. 179,00 m : Pelimpah bebas dan pelimpah berpintu : 460,00m : El. 272,50 m : 50,00 m : El. 267,00 m : 10,00 m : 1.600,00 m3/det : 12,00 m : 9,30 m : 22,00 m : 9,30 m : 1 buah : Simple girder : 10 x 5,8 m : 380 V ; 7,5 kW : 1 buah : 60 kVA : 380 V 54 A : 50 Hz : 1.400 rpm

6. Pendatar Tekanan Air / Surge Tank Jumlah Tinggi Diameter 7. Pipa Pesat / Penstock Jumlah Diameter Tipe Diameter : 3 buah : 3,40 m : Bentuk bundar dari beton : 3,00 m sepanjang 610,30 m 2,50 m sepanjang 211,70 m, termasuk bagian transisi. Panjang Kemiringan Elevasi dasar Pintu 9. Turbin Jumlah Tipe Tinggi Efektip Debit maksimum Kapasitas maksimum Putaran 10. Generator Jumlah Tipe Kapasitas Output maksimum Voltage Frekuensi Putaran : 3 buah : Payung / Umbrella : 39.000,00 kVA : 35.000,00 kW : 11.000,00 V : 50,00 Hz : 250,00 rpm : 3 buah : Vertical Francis : 85,40 m : 51,80 m3/det : 36.000,00 kW : 250,00 rpm : 822,00 m : 1 : 732 : El. 251,00 m pada inlet (di Lahor) El. 247,00 m pada outlet (di Sutami) : Pintu gelinding / Roller gate,1buah 2,50 m x 2,50 m : 3 buah : 50,00 m : 7,00 m

8. Terowong Penghubung / Connection Tunnel

11. Relokasi Jalan Kereta Api Jalan Kereta Api lama Jalan Kereta Api baru Terowong Kereta Api I Terowong Kereta Api II Terowong berjendela Jembatan rangka baja 13. Saluran Akhir / Tailrace Elevasi muka air banjir rencana Elevasi muka air tailrace minimum 14. Terowong Inspeksi / Inspection Gallery Tipe Panjang Diameter 15. Hollow Jet Valve Debit maksimum Elevasi ambang 16. Peralatan Monitoring Duga muka air Peralatan klimatologi Pemantau keamanan tubuh bendungan : 1 buah : Pengukuran curah hujan, kelembaban, kecepatan angin, evaporasi : Ground water level, leakage water, pore pressure meter, spring water surface settlement, strong motion accelerograph : 92 m3/det : El. 186,60 m : Tapal Kuda : 318 m 108 m : 2 m x 3 m & 1,5 m x 1,8 m : El. 187,00 m : El. 179,00 m : 2.750,00 m : 3.980,00 m : 600,00 m : 440,00 m : 145,00 m : 87,50 m

II. BENDUNGAN WLINGI A. Umum Bendungan Wlingi terletak pada aliran sungai Kali Brantas di Desa Jegu 16 km sebelah timur Kota Blitar, Kecamatan Sutojayan, Kabupaten Blitar. Pembangunan Bendungan Wlingi merupakan realisasi dari Rencana Induk II tahun 1973 PWS Kali Brantas yang mengutamakan pada pengembangan produksi pangan serta menampung sedimen akibat aliran Gunung Kelud.

Gambar 1. Bendungan Wlingi

Gambar 2. Peta Lokasi Bendungan Wlingi

B.

Tujuan dan Manfaat Tujuan dan manfaat Bendungan Wlingi adalah untuk : 1. Tempat pengambilan dan penyediaan air untuk irigasi daerah Lodoyo Tulungagung Timur seluas 13.000 ha. 2. Pengatur debit air (after bay) PLTA Sutami dan pembangkit tenaga listrik dengan daya terpasang 2 x 27 MW. 3. Pengendali banjir dan pengendali pasir dari Gunung Kelud. 4. Perikanan darat dan pariwisata.

C.

Data Teknis Waduk Wlingi 1. Waduk Luas Daerah Aliran Sungai Curah hujan tahunan rata rata Debit bulanan rata rata Kapasitas waduk total rencana Kapasitas waduk total Kapasitas waduk efektif rencana Kapasitas waduk efektif Kapasitas sedimen rencana Kapasitas sedimen Luas waduk Muka air banjir Muka air tinggi Muka air rendah 2. Bendungan Utama / Main Dam Tipe Tinggi bendungan Elevasi puncak bendungan Panjang puncak bendungan : Timbunan batu : 28,50 m : EL. 167,50 m : 717,00 m : 2.890 km2 : 2.227 mm (tahun 1951 1962) : 109,1 m3/det (tahun 1951 1962) : 24.000.000 m3 (tahun 1979) : 3.970.000 m3 (data tahun 2001) : 5.200.000 m3 (tahun 1979) : 2.110.000 m3 (data tahun 2001) : 18.800.000 m3 (tahun 1979) : 1.860.000 m3 (data tahun 2001) : 3,8 km2 : 164,50 m : 163,50 m : 162,00 m

Lebar puncak bendungan Volume bendungan

: 8m : 630.000 m3 (bendungan utama)

Peralatan pemantau keamanan bendungan Pore pressure Rembesan / Seepage Settlement Seepage Water Table Air tanah 3. Bangunan Pelimpah / Spillway Tipe Kapasitas Jumlah pintu Elevasi puncak ambang Lebar puncak ambang Pintu Spillway Tipe Jumlah : Pintu baja radial : 4 set, termasuk 1 buah flap gate (anak pintu) pada salah satu pintu. (flap gate berfungsi untuk membuang sampah terapung) : 10,600 m x 10,574 m x 12,000 m (lebar x tinggi x radius) : 4,000 m x 2,500 m (lebar x tinggi) : 7,5 kW : 2,2 kW : Pelimpah berpintu : 2.824 m3/det (periode ulang 200 tahun) : 4 buah : El. 153,50 m : 4 @ 10,7 m : : : 8 buah 4 buah 1 buah

: 11 buah : 69 lokasi

Ukuran daun pintu Ukuran flap gate Motor (radial gate geser) Flap gate Generator set (cadangan) Jumlah Rated output

: 1 buah : 80 kW

Rated voltage Frekuensi

: 380 V / 220 V : 50 HZ

4. Saluran Pengelak / Deversion Channel Panjang Lebar dasar Tinggi Bentuk 5. Terowongan / Conduit Panjang Lebar dasar Tinggi Bentuk 6. Pintu Air Penutup Ukuran pintu 7. Anak Bendungan / Coffer Dam Anak Bendungan Hulu Tipe Lebar puncak Elevasi puncak Anak Bendungan Hilir Tipe Lebar puncak Elevasi puncak 8. Guide frame dan stop log spillway Guide frame Stop log : 4 set : 1 set (7 blok @ 1,50 m) : Timbunan tanah : 7m : El. 145 m : Timbunan tanah : 10 m : EL. 155 m : 8 x 8 m (panjang x tinggi) : 179 m : 8m : 8m : Setengah lingkaran : 184 m : 8m : 7,5 m : Trafesium

Tipe Pengangkat Kapasitas angkat Tali kawat 9. Intake Irigasi Tipe Jumlah Ukuran Sistem pengangkat Tinggi angkat daun pintu Kecepatan operasi Beban pengangkat Motor elektris Elevasi ambang Debit Maksimum Lebar ambang Trash Rack Roller gate Fixed wheel gate 10. Intake ke turbin Elevasi ambang Lebar ambang Trash Rack Roller Gate Pengangkat sampah

: Stop log baja : dengan Truck crane : 13,12 ton : Kawat baja galavanized JIS G3525 No. 6, diameter 40 mm

: Pintu geser : 2 set : 2,00 m x 4,50 m (l x t) : Screw spindle dijalankan secara elektris atau manual : 2,100 m : 0,2 m/menit : 4,6 ton : 1,5 kW : 159,50 m : 17,50 m3/det : 2 @ 2,00 m = 4,00 m : 2 @ 2,20 m x 5,00 m : 2 @ 3,20 m x 3,00 m : 2 @ 2,00 m x 4,00 m

: El. 156,50 m : 4 @ 8,00 m = 32,00 m : 4 @ 8 x 10,00 m : 4 @ 8 x 7,50 m : 2 set

11.

Pipa pesat / Penstock Tipe Jumlah Panjang Diameter dalam 12. Pusat Listrik Tenaga Air (PLTA) Tipe Kapasitas Debit maksimum Elevasi untuk operasi Elevasi tailrace : Vertical shaf kaplan turbine : 2 unit a 27 mW : 294 m3/det (untuk 2 unit) : 162,0 163,5 m : 142,0 m (Q = 294 m3/det) 141,0 m (Q = 147 m3/det) Pintu Enersi : 2 @ 8,00 m x 5,50 m : 164.980.000 kWh per tahun : Pipa baja : 2 buah : 2 x 11,00 m : 5,30 m

Gambar 3. Bendungan Wlingi

Gambar 3. Potongan Melintang Bendungan Wlingi

Gambar 4. Spillway dan Tubuh Bendungan tampak dari hulu

Gambar 5. Spillway tampak dari hilir

III. BENDUNGAN SELOREJO A. Lokasi Bendungan Selorejo merupakan salah satu realisasi dari Rencana Induk I Pengembangan SDA di DAS Kali Brantas, tepatnya di anak sungai Kali Brantas yaitu Kali Konto di kecamatan Ngantang, kabupaten Malang 50 km sebelah barat kota Malang. Seiring dengan pembangunan Bendungan Selorejo, juga dibangun 2 bendungan tipe Sabo yaitu Sabo Dam Tokol 5 km sebelah hulu dan Sabo Dam Mendalan 5 km di sebelah hilir Bendungan Selorejo.

Gambar 1. Bendungan Selorejo

Gambar 2. Peta Lokasi Bendungan Selorejo

B. Latar Belakang Kementrian Pekerjaan Umum dan Tenaga Listrik (PUTL) pada Maret 1961 menugasi suatu konsultan dari Jepang yaitu Nippon Koei Co. Ltd., untuk melaksanakan investigasi berikut detail desainnya dari rencana proyek pembangunan Bendungan Selorejo. Investigasi tersebut diselesaikan pada tahun 1962 dan diusulkan kepada Pemerintah. Usulan tersebut diterima Pemerintah dan mulai dilaksanakan pada 28 Nopember 1963. Adapun tujuan dan manfaat dibangunnya Bendungan Selorejo yaitu : 1. Pengendalian banjir (di daerah hilir Kali Konto)

Banjir maksimum (1000 tahun) sebesar 920 m3/det dapat dikendalikan menjadi 360 m3/det. Banjir 200 tahun sebesar 700 m3/det dapat dikendalikan menjadi 260 m3/det. Kerugian yang dapat dihindarkan akibat banjir sebesar Rp. 1.500.000.000 /tahun.

2. Pengairan / Irigasi Dapat memberikan tambahan debit dimusim kemarau sebesar 4 m3/det pada daerah irigasi Pare & Jombang, sehingga menambah luas daerah padi 5.700 Ha dan menaikkan produksi padi sebesar 7.500 ton/tahun. 3. Pembangkit Tenaga Listrik Pembangkit tenaga listrik dengan daya terpasang 1 x 4,5 MW dan dapat membangkitkan tenaga listrik sebesar 49 juta kWh/tahun. 4. Manfaat lain dari Waduk Selorejo untuk perikanan darat dan pariwisata C. Perencanaan Di bidang perencanaan Proyek Bendungan Selorejo dilakukan oleh Badan Pelaksana Proyek Induk Pengembang Wilayah Sungai Kali Brantas dengan dibantu Nippon Koei Co. Ltd. sebagai konsultan di bidang desain dan supervisi. D. Pelaksanaan Proyek pembangunan Bendungan Selorejo ini merupakan Proyek Pemerintah Pusat, supervisi di lapangan ditunjuk Dinas Pengairan Propinsi Jawa Timur dan sebagai pelaksana adalah PN Waskita Karya, kemudian pada tahun 1966 ditugaskan kepada Proyek Brantas untuk melanjutkan pembangunan Bendungan Selorejo. Pembangunannya dilakukan secara swakelola tepatnya mulai 31 Mei 1966 hingga selesai seluruhnya pada tanggal 22 Desember 1970. Selama pelaksanaan supervisi dan guidence ditunjuk Nippon Koei Co. Ltd., sedangkan Kajima Construction Co. Ltd. ditunjuk untuk pekerjaan sipil. Pekerjaan metal dilaksanakan oleh Nichimen Co. Ltd. dan pekerjaan grouting dipandu oleh Overseas Construction Co. Ltd.

Pekerjaan utama dari pembangunan Bendungan Selorejo adalah pekerjaan Pengelakan Sungai (river diversion) dimulai pada 21 April 1965, kemudian disusul dengan pekerjaan Anak Bendungan dan Bendungan Utama yang diselesaikan pada 3 Desember 1970, untuk selanjutnya dilaksanakan pengisian waduk yang diresmikan oleh Presiden RI Soeharto pada 22 Desember 1970. Pembangunan PLTA Bendungan Selorejo yang diresmikan oleh Menteri PUTL Ir. Sutami diselesaikan pada 24 Juli 1973. Dengan selesainya PLTA Bendungan Selorejo dengan daya 4,5 MW secara menyeluruh maka dapat dijamin pemberian air secara kontinyu ke PLTA Mendalan (23 MW) dan PLTA Siman (9,6 MW). Sakai Iron Works sebagai supplier untuk Generating Equipment dan PLTA Bendungan Selorejo dipasang oleh Meidensha Electric MFG. Secara ringkas pelaksanaan Bendungan Selorejo dapat dijelaskan sebagai berikut : 1. Pekerjaan persiapan dilakukan oleh Dinas Pengairan Propinsi Jawa Timur selama tahun 1963-1965. 2. Pekerjaan diversion tunnel oleh PN Waskita Karya selama tahun 1965 1966 dan diselesaikan oleh Proyek Brantas tahun 1968. 3. Pekerjaan seterusnya sampai selesai, dilaksanakan oleh Badan Pelaksana Proyek Induk Pengembangan Wilayah Sungai Kali Brantas. E. Pendanaan Jumlah dana/biaya yang dikeluarkan untuk pembangunan proyek ini meliputi : 1. Bendungan Selorejo a. Dana dari APBN sebesar Rp. 3.701.169.780,b. Dana bantuan dan pampasan perang dari Pemerintah Jepang (Loan & Mispri) sebesar US $ 6,463,832. 2. PLTA Selorejo a. Dana dari APBN sebesar Rp. 296.571.050,b. Dana Loan sebesar US $ 1,415,436 F. Data Teknis 1. Terowong Pengelak / Diversion Tunnel Panjang Inlet Panjang Terowong Panjang Outlet Diameter Terowong 2. Waduk Luas Daerah Aliran Sungai (mulai dari Bendungan ke Hulu) : 236 km2 : 24,0 m : 462,0 m : 114,0 m : 5,5 m

Luas Waduk (pada EL 622,00 m) Muka Air Tinggi Muka Air Rendah Muka Air Banjir Kapasitas maksimum waduk Efektif Rencana Debit Banjir 3. Anak Bendungan / Coffer Dam Elevasi puncak Lebar puncak Tinggi 4. Bendungan Utama / Main Dam Elevasi puncak Panjang puncak Lebar puncak Tinggi puncak Volume 5. Bangunan Pelimpah / Spillway Inlet (Pelimpah/Weir dengan pintu) Pintu Air Lebar Tinggi Terowong Inlet/Entrance Tinggi Lebar Terowong Turun/Incline Panjang Diameter Kemiringan Terowong Diversion Kapasitas 6. Head Race (PLTA) Panjang Inlet Panjang Terowong

: 4 km2 : EL 620 m : EL 598 m : EL 622 m : 62.300.000 m3 (th. 1973) 44.020.000 m3 (th. 2003) : 50.000.000 m3 (th. 1973) 41.510.000 m3 (th. 2003) : 720 m3/det : EL 600,0 m : 6,0 m : 24,0 m : EL 625,0 m : 480,0 m : 8,0 m : 49,0 m : 1.600.000,0 m3

: 10 m (3 bentang) : 2,2 m : 9,25 m : 8,00 m : 94 m : 5,5 m : 1 : 2,5 : 320 m : 10,0 m : 432,6 m

7. Bangunan Pendatar Tekanan Air / Surge Tank Tinggi Diameter 8. Terowong Pipa Pesat / Penstock Tinggi Lebar Panjang Diameter 9. PLTA Turbine Merek Tipe Efective Head Debit RPM Generator Merek Tipe Kapasitas Voltase Frekuensi RPM Power Factor : MEIDENSA : Payung / Umbrella : 5600 KVA : 6600 V : 50 HZ : 500 : 0,8 : EBARA : Kapplan : 37,10 m : 14,8 m3/det : 500 : 5,0 m : 5,0 m : 63,0 m : 2,2 m : 41,25 m : 9,0 m

Gambar 3. Bendungan Selorejo Tampak dari Hulu

Gambar 4. Spillway Berpintu Bendungan Selorejo Tampak dari Hulu

Gambar 5. Spillway Berpintu Bendungan Selorejo Tampak Hilir

Gambar 6. Potongan Melintang Bendungan Selorejo

Gambar 7. Potongan Melintang Power House PLTA Selorejo

Gambar 8. Potongan memanjang waterway

Gambar 9. Power House PLTA Selorejo

Gambar 10. Power House PLTA Selorejo

Gambar 11. Generator PLTA Selorejo

Sumber : Anonim. 2011. Leaflet Bendungan Sutami. Perum Jasa Tirta I. Malang. Anonim. 2011. Leaflet Bendungan Wlingi. Perum Jasa Tirta I. Malang. Anonim. 2011. Leaflet Bendungan Selorejo. Perum Jasa Tirta I. Malang. Anonim. 2008. Paper Bendungan dan Waduk Sutami Manfaat, Masalah dan Upayanya. Perum Jasa Tirta I. Malang. Anonim. 1998. Paper Pembangunan Proyek Selorejo. Perum Jasa Tirta I. Malang. Kurdianto. 2006. Studi Efektifitas Flushing dan Dredging Bendungan Wlingi dan Lodoyo. Tugas Akhir. Malang. Tidak diterbitkan. www.jasatirta1.co.id www.pustakapu.go.id