Anda di halaman 1dari 17

ASUHAN KEPERAWATAN PADA IBU DENGAN KEHAMILAN LEWAT WAKTU (POST DATE)

1. KONSEP DASAR 1.1 1.1.1 pengertian Kehamilan lewat waktu / post date adalah kehamilan yang umur kehamilannya lebih dari 42 minggu. (Hanifa, 2002) 1.1.2 Kehamilan lewat waktu / post date adalah kehamilan yang melewati 294

hari atau lebih dari 42 minggu lengkap (Sarwono, 1995) 1.2 Etiologi 1.2.1 penurunan kadar esterogen pada kehamilan normal umumnya

.2.2 faktor hormonaal yaitu kadar progesteron tidak cepat turun walaupun kehamilan telah cukup bulan, sehingga kepkaan uterus terhadap oksitosin berkurang.

2.3 Fakto lain adalah hereditas, karena post matur/ post date seiring dijumpai pada suatu keluarga tertentu. (hanifa, 2002) 1.3 Patofisiologi

1.3.1 Jika plasenta terus berfungsi dengan baik, janin akan terus tumbuh yang mengakibatkan bayi LGA dengan manifestasi masalah seperti trauma lahir dan hipoglikemia.

1.3.2 Jika fungsi plasenta menurun, janin mungkin tidak mendapatkan nutrisi yang adekuat. Janin akan menggunakan cadangan lemak subkutan sebagai alergi penyusutan lemak subkutan terjadi yang mengakibatkan syndrome dismatur janin , terdapat 3 tahap sindrom dismaturitas janin

Tahap I insufisiensi plasenta kronis

1) Kulit kering, pecah pecah, mengelupas, longgar dan berkerut. 2) Penampilan malnutrisi 3) Bayi dengan mata terbuka dan terjaga

Tahap II insufisiensi plasenta akut

1) Seluruh gambaran tahap I kecuali nomor 3 2) Terwarnai mekonium 3) Depresi perinatal 3 Tahap III insufisiensi plasenta subakut

1) Hasil temuan pada tahap I dan tahap II kecuali nomor 3 2) Terwarnai hijau dikulit, kuku, tali pusat dan membrane plasenta 3) Resiko kematian intrapartum atau kematian neonatus lebih tinggi

.3 Bayi baru lahir beresiko tinggi terhadap perburukan komplikasi yang berhubungan dengan perfusi utero plasenta yang terganggu dan hipoksia, misalnya: sindrom aspirasi mekonium.

3.4 Hipoksia intra uteri kronis menyebabkan peningkatan eritroptia.lin janin dan produksi sel darah merah yang menyebabkan polisitemia.

1.3.5 Bayi postmatur rentan terhadap hipoglokemia karena penggunaan cadangan glikogen yang cepat.

1.4 Maifestasi klinis

.4.1 Keadaan klinis yang dapat ditemukan jarang ialah gerakan janin yang jarang, yaitu secara subyektif kurang dari 7 kali per 30 menit atau secara obyektif dengan KTG kurang dari 10 kali per 30 menit. 1.4.2 Pada bayi akan ditemukan tanda-tanda lewat waktu yang terbagi menjadi : 1 Stadium I, kulit kehilangan vernik kaseosa dan terjadi maserasi sehingga kulit kering, rapuh dan mudah mengelupas. 2 Stadium II, seperti stadium I disertai pewarnaan mekonium (kehijauan) di kulit. 3 Stadium III, seperti stadium I disertai pewarnaan kekuningan pada kuku, kulit dan tali pusat (Sujiyatini dkk, 2009) 1.5 Diagnosis

Prognosis postdate tidak seberapa sulit apabila siklus haid teratur dari haid pertama haid terakhir diketahui pasti. Dalam menilai apakah kehamilan matr atau tidak, beberapa pemeriksaan dapat dilakukan : 1.5.1 berat badan ibu turun dan lingkaran perut mengecil air ketuban berkurang 1.5.2 pemeriksaa rontgenologik dengan pemeriksaan ini pada janin matur dapat ditemukan pusat osifikasi pada oscubuid, bagian distal fems dan bagia proksimal tubia, diameter bipariental kepaa 9.8 cm. 1.5.3 Pemeriksaan dengan USG Dengan pemeriksaan ini diameter biparental kepala janin dapat diukur dengan teliti tanpa bahaya. 1.5.4 Pemeriksaan sitologik liquoramni Amniostopi dan peiksa PH nya dibawah 7.20 dianggap sebagai tanda gawat janin. 1.5.5 Pemeriksaa sitologik vagina ntu menentukan infusiesi plasenta dinilai brbeda-beda. (Sujiyatini dkk, 2009) 1.6 Pemeriksaa penunjang 1.6.1 USG untuk menilai usia kehamilan, oligohiramnion dan derajat maturitas plasenta. 1.6.2 Penilaian warna air ketuban dengan amnioskopi atau amniotomi (tes tanpa tekanan dinilai apakah reaktif atau tidak dan tes tekanan oksitosin). 1.6.3 Pemeriksaan sitologi vagina dengan indeks kanopiknotik > 20%. 1.6.4 KTG untuk menilai ada tidaknya gawat janin. (Sujiyatini dkk, 2009) 1.7 Penatalaksanaan

1.7.1 setelah usia kehamilan >40 minggu yang penting adalah monitoring janin sebaik-baiknya 1.7.2 apabla tidak ada tanda-tanda insufisiensi plasenta persalinan spontan dapat ditunggu degan pengawasan ketat 1.7.3 lakukan pemeriksaan dalam untuk menilai kematangan serviks, kalau sudah matang boleh dilakukan induksi persalinan dengan atau tanpa amniotom 1.7.4 tindakan operasi sectio caesarea dapat dipertimbangkan pada insufisiensi plasenta dengan keadaan serviks belum matang, pembukaan yang belm lengkap, persalinan lama, dan terjadi tanda gawat janin atau primigravida tua,kematian janin dalam kandungan, pre eklamsi, hipertensi menahun, infertilitas dan kesalahan letak janin. 1.8 Komplikasi 1.8.1 Hipovolemia 1.8.2 Asidosis 1.8.3 sindrom gawat napas 1.8.4 hipoglikemia 1.8.5 hipofungsi adrenal.

2. KONSEP ASUHAN KEPERAWATAN 2.1 Pengkajian 2.1.2 Data subyektif

Pada tahap ini semua data dasar dan informasi tentang pasien dikumpulkan dan dianalisa untuk mengevaluasi keadaan pasien dan menurut keterangan dari pasien.

Nama pasien

Dimaksud agar dapat mengenali klien sehingga mengurangi kekeliruan dengan pasien lain. 2 Umur

Mengetahui umur pasien sehingga dapat mengklarifikasi adanya faktor resiko kehamilan karena faktor umur sehingga dapat dijadikan bahan pertimbangan dalam penatalaksanaan kehamilan serotinus selanjutnya. 3 Agama dan suku bangsa

Mengetahui kepercayaan dan adat istiadat pasien sehingga dapat mempermudah dalam melaksanakan tindakan kebidanan. 4 Pendidikan

Untuk mengetahui tingkat pengetahuan dan pemahaman ibu dalam memberi informasi tentang kehamilan serotinus. 5 Pekerjaan

Mengetahui tingkat ekonomi pasien. Hal ini perlu dikaji untuk mengetahui pola aktifitas pasien berhubungan dengan pekerjaan. 6 Alamat

Untuk mengetahui pasien tinggal dimana dan untuk menghindari kekeliruan bila ada dua orang pasien dengan nama yang sama serta untuk keperluan kunjungan rumah bila perlu.

Identitas suami

Untuk mengetahui siapa yang bertanggung jawab bila sewaktu waktu dibutuhkan dan dalam pengambilan keputusan didalam keluarga. Selain itu juga selama proses perawatan. 8 Alasan datang ke rumah sakit

Untuk mengetahui pasien tersebut datang untuk berobat, periksa, konsultasi atau rujukan. 9 Keluhan utama

Keluhan pasien terutama dikaji mengenai hal-hal yang berkaitan dengan lamanya usia kehamilan yang tidak sesuai dengan perkiraan persalinan. Dilihat dari gejala klinik pasien apakah gerakan janin berkurang dari biasanya. 10 Riwayat kesehatan 1) Riwayat kesehatan sekarang Untuk mengetahui keadaan atau kondisi pasien serta ditanyakan apakah saat ini sedang menderita penyakit, sejak kapan, upaya apa yang telah dilakukan, apakah sudah periksa, hal ini untuk mendeteksi penyakit dalam kehamilan yang dapat mempengaruhi proses persalinan. 2) Riwayat kesehatan lalu Dikaji mengenai pernah atau tidaknya ibu mengalami kehamilan serotinus sebelumnya karena serotinus cenderung terjadi lagi pada wanita yang mempunyai riwayat kehamilan serotinus sebelumnya. 3) Riwayat kesehatan keluaga Untuk mengetahui kemungkinan ada yang menderita penyakit menular, menurun, kejiwaan yang dapat mempengaruhiproses kehamilan dan persalinan pasien, infeksi dapat berpengaruh pada pertumbuhan dan perkembangan janin sewaktu ibu mengandung.

4) Riwayat perkawinan Untuk mengetahui lamanya perkawinan dan adanya infertilitas yang membantu dalam pertimbangan pelaksanaan tindakan. 5) Riwayat menstruasi

Teratur / tidaknya haid untuk mengetahui HPHT hal ini perlu dikaji untuk menentukan umur kehamilan yang sebenarnya apabila tidak jelas bisa ditanyakan mulai kapan terasa gerakan janin. 6) Riwayat kehamilan sekarang Untuk mengetahui riwayat antenatal ibu apakah teratur atau tidak, apakah sudah mendapat imunisasi TT, obatobat apa saja yang dikonsumsi ibu selama hamil dan apakah terdapat keluhan ataupun penyakit penyerta kehamilan. 11 Riwayat kontrasepsi Ditanyakan metode yang dipakai dan keluhannya karena salah satu efek samping kontrasepsi adalah haid yang tidak teratur atau tidak haid sehingga dapat menimbulkan ketidaktepatan dalam menentukan HPHT. 12 Pola pemenuhan kebutuhan sehari-hari 1) Pola nutrisi Bagaimana pola makan dan kebutuhan cairan, tersedianya nutrisi berkaitan dengan kebutuhan metabolisme tubuh, karena masalah yang berkaitan dengan pemenuhan nutrisi dan penyebabnya biasanya saling berkaitan. 2) Eliminasi Menjelaskan pola dari ekskresi, hal ini penting diketahui pola eliminasi dalam keadaan sebelum dan selama hamil karena merupakan proses penting dalam tubuh. 3) Personal hygiene Untuk mengetahui pola hidup bersih dalam kehidupan sehari- hari ibu apakah kurang atau tidak karena pada masa selama hamil sampai melahirkan rentan terhadap penyakit.

4) Pola aktivitas dan istirahat Untuk mengetahui aktivitas ibu selama hamil , pola istirahat ibu selama hamil apakah cukup atau tidak karena kecapaian dan kurang istirahat dapat menurunkan daya tahan tubuh ibu selanjutnya. 5) Pola kebutuhan seksual Untuk mengetahui apakah ada masalah dalam pemenuhan kebutuhan seksual dan frekuensinya terutama dalam akhir kehamilan karena sperma mengandung prostaglandin yang dapat membantu kontraksi uterus karena hal ini baik jika dilakukan pada kehamilan serotinus. 6) Data psikososial, spiritual dan emosional Bertujuan untuk mengetahui hubungan ibu dengan suami dan keluarga, hubungan kasih sayang, dukungan dari pihak keluarga. Dan juga perlu dikaji apakah ibu dan keluarga berdoa sesuai dengan kepercayaannya demi kelangsungan dan kelancaran persalinan dan bagaimana emosi ibu selama hamil stabil atau tidak karena kemua hal tersebut dapat membantu proses penyelarasan masalh ibu. 7) Keadaan sosial ekonomi Untuk mengetahui kemampuan pasien berkaitan dengan biaya perawatan dan pengobatan yang akan diberikan di RS.

2.1.3 1

Data obyektif Keadaan umum

Baik atau lemah, tampak kesakitan atau tidak, kesadarnnya bagaimana, badannya kurus atau gemuk, berapa tekanan darahnya, respirasinya, suhunya, tinggi badan, berat

badannya apakah normal atau tidak, hal ini untuk mengetahui adanya ketidaknormalan keadaan umum yang dapat mempengaruhi kehamilan dan persalinan ibu. 2 Pemeriksaan fisik

1) Kepala: kulit kepala bersih atau tidak. 2) Muka: pucat atau tidak, skelera ikterik atau tidak, terdapat gerakan otot wajah atau tidak. 3) Mata: apakah pucat atau tidak, konjungtiva anemis atau tidak, sclera ikterik tidak, penglihatan baik atau tidak. 4) Hidung: bersih atau tidak, penciuman terganggu atau tidak, terdapat lendir atau tidak, ada polip atau tidak. 5) Telinga bersih atau tidak, pendengaran baik atau tidak, terdapat cairan atau tidak. 6) Mulut: bibir kering atau tidak, mulut bersih atau tidak, terdapat stomatitis atau tidak. 7) Gigi: bersih atau tidak, terdapat caries atau tidak, gusi mudah berdarah atau tidak. 8) Leher: terdapat pembesaran kelenjar tyroid atau tidak. 9) Ketiak: terdapat pembesaran kelenjar limfe atau tidak. 10) Dada: bentuknya bagaimana, terdapat retraksi dinding dada tidak, pernafasan teratur atau tidak, bunyi jantung bagaimana. 11) Payudara: terdapat benjolan atau tidak. 12) Perut: terdapat luka bekas operasi atau tidak, terdapat pembesaran atau nyeri tekan atau tidak. 13) Vulva:dari faktor predisposisi ketuban pecah dini adalah infeksi pada genetalia. 14) Anus: terdapat hemoroid atau tidak. 15) Ekstremitas atas dan bawah: bentuk simetris atau tidak, terdapat kelainan anatomi fisiologi tidak, kaki oedem tidak, varices atau tidak. 3 Pemeriksaan obstetrik

1) Muka: terdapat kloasma gravidarum atau tidak, oedem atau tidak. 2) Payudara: bentuknya bagaimana, aerola menghitam atau tidak, papilla menonjol atau tidak, kolostrum sudah menonjol atau belum. 3) Perut: a. Inspeksi: bentuknya bagaimana, terdapat strie gravidarum atau tidak, ada linea atau tidak, ada bekas operasi atau tidak. b. Palpasi: Leopod I: tinggi fundus uteri berapa sesuai dengan umur kehamilan tidak, pada bagian atas teraba bagian apa dan bagaimana. Leopod II: bagian kanan perut ibu teraba apa dan bagaimana, kiri perut ibu teraba apa, ini untuk menentukan posisi punggung janin. Leopod III: bagian bawah perut ibu teraba apa, masih bisa digoyang atau tidak,ini untuk menentukan presentasi bagain bawah janin dalam panggul ibu dan sudah masuk pintu atas panggul belum. Leopod IV: untuk mengetahui apakah bagian bawah janin sudah masuk pintu atas panggul ( PAP ) belum dan seberapa masuknya. c. Auskultasi: DIJ: DIJ perlu dikaji untuk mengetahui denyut jantung janin dalam keadaan normal atau distrees. Dengan adanya insufisiensi plasenta maka janin mengalami hipoksia atau kekurangan oksigen dan tekanan vena umbilicus. Hal ini disebut gawat janin. Pentingnya DIJ adalah ada

kaitanya dengan tindakan segera yaitu pengakhiran kehamilan. d. TBJ (taksiran berat janin) Pada kehamilan serotinus pada umumnya ditemukan TBJ tidak sesuai dengan umur kehamilan, ini dimungkinkan bayi menjadi besar atau makin kecil. e. TFU (tinggi fundus uteri) TFU pada kehamilan serotinus perlu dijkaji untuk mengetahui apakah bertambah tinggi atau malah mengalami penurunan. Jika mengalami penurunan dimungkinkan terjadi pertumbuhan janin yang terlambat karena adannya insufisiensi plasenta. f. Gerakan janin Ditanyakan apakah gerakan janin berkurang atau tidak, pada kehamilan serotinus biasanya disertai dengan oligohidramnion sehingga gerakan janin terbatas. g. Pemeriksaan dalam Untuk mengetahui bagaimana keadaan vagina, penipisan serviks, konsistensi serviks, kulit ketuban, penurunan kepala, denominator dan apakah ada bagian yang menumbung. Pemeriksaan dalam pada kehamilan serotinus penting dilakukan untuk mengetahui nilai Bishop score sebagai syarat dilakukannya induksi persalinan dan tindakan selanjutnya. h. Pemeriksaan penunjang Data penunjang merupakan data yang memperjelas atau menguatkan data subyektif yang telah ada untuk menegakkan diagnosa.

Pemeriksaan penunjang yang dilakukan adalah USG, KTG, dan pemeriksaan penunjang yang lainnya seperti amniosintesis, pemeriksaan serologi air ketuban. 2.2 Diagnosa keperawatan yang mungkin muncul pada pasien dengan serotinus antara lain 2.2.1 Diagnosa keperawatan pada bayi 1 2 Kerusakan pertukaran gas berhubungan dengan asfiksia. Gangguan perfusi jaringan berhubungan dengan penurunan pasokan oksigen. 3 Perubahan pola nutrisi kurang dari kebutuhan berhubungan dengan penurunan pasokan nutrisi dan terhentinya pertumbuhan janin. 4 Gangguan termoregulasi : hipotermi berhubungan dengan suhu tubuh tidak stabil karena hilangnya lemak subkutan. 5 Resiko tinggi cedera pada janin berhubungan dengan distress janin. 6 Resiko tinggi kerusakan integritas kulit berhubungan dengan pengelupasan kulit.

2.2.2 Diagnosa keperawatan pada ibu 1 Ansietas berhubungan dengan pertus macet

Resiko tinggi infeksi berhubungan dengan terbukanya intrauterin dengan ekstrauterin 2.3 Intervensi dan Rasional

2.3.1

Diagnosa I : Kerusakan pertukaran gas berhubungan dengan asfiksia. 1 Tinjau ulang informasi yang berhubungan dengan kondisi bayi, seperti lamanya persalinan, Apgar scor, obat-obatan yang digunankan ibu selama kehamilan, termasuk betametason. Rasional : Persalinan lama meningkatkan resiko hipoksia, dan depresi pernapasan dapat terjadi setelah pemberian atau penggunaan obat oleh ibu 2 Perhatikan usia gestasi, berat badan, dan jenis kelamin. Rasional : Neonatus lahir lebih dari 42 minggu beresiko terjadinya aspirasi mekonium 3 Kaji status pernapasan, perhatikan tanda-tanda distress pernapasan (mis., takipnea, pernapasan cuping hidung, ronki, atau krakels). Rasional : Takipnea menandakan distress pernapasan, khususnya bila pernapasan lebih besar dari 60x/menit setelah 5 jam kehidupan pertama 4 Hisap hidung dan orofaring dengan hati-hati, sesuai kebutuhan. Rasional :

Mungkin perlu untuk mempertahankan kepatenan jalan napas. 5 Observasi terhadap tanda dan lokasi sianosis Rasional : Sianosis adalah tanda lanjut dari PaO2 rendah 2.3.2 Diagnosa II :Resiko tinggi cedera pada janin berhubungan dengan distress janin. 1 Auskultasi dan laporkan irama jantung janin, perhatikan kekuatan , regularitas, dan frekuensi. Perhatikan adanya perubahan pada gerakan janin. Catat perkiraan tanggal kelahiran ( PTK ) dan tinggi fundus. Rasional : Menandakan kesejahteraan janin. PTK membantu memberikan perkiraan kasar tentang usia janin untuk membantu merencanakan kesempatan viabilitas 2 Kaji kondisi ibu dan adanya kontraksi uterus atau tandatanda lain dari ancaman kelahiran Rasional : Bila dilatasi servik berlanjut ( 4 cm atau lebih ) atau terjadi kontraksi uterus teratur, kemungkinan mempertahankan kehamilan adalah kecil. 3 Pantau tanda vital. Catat kehangatan, pengisian kapiler. Rasional : Perubahan menunjukkan penurunan sirkulasi/hipoksia yang meningkatkan oklusi kapiler.

Kaji ekstremitas bawah untuk tekstur kulit, edema, luka. Rasional :

Penurunan sirkulasi perifer sering menimbulkan perubahan dermal dan pelambatan penyembuhan 5 Pertahankan suhu lingkungan dan kehangatan tubuh Rasional : Mencegah vasokonstriksi, membantu dalam mempertahankan sirkulasi dan perfusi 2.3.3 Diagnosa III : Ansietas berhubungan dengan pertus macet 1 Jelaskan prosedur intervensi keperawatan dan tindakan. Pertahankan komunikasi terbuka, diskusikan dengan klien kemungkinan efek samping dan hasil, pertahankan sikap optimis. Rasional : Pengetahuan tentang alasan untuk aktifitas ini dapat menurunkan rasa takut dari ketidaktahuan. 2 Orientasikan klien dengan pasangan pada lingkungan persalinan. Rasional : Membantu klien dan orang terdekat merasa mudah dan lebih nyaman pada sekitar kita. 3 Anjurkan tehnik relaksasi seperti teknik distraksi atau napas dalam Rasional : Memungkinkan klien untuk merileksasikan otot-otot supaya tidak tegang 4 Anjurkan penggungkapan rasa takut atau masalah Rasional : Dapat membantu menurunkan ansietas dan merangsang identifikasi perilaku koping.

Pantau tanda-tanda vital. Rasional :

TTV dapat berubah karena ansietas 2.4 Implementasi Implementasi merupakan tindakan yang sesuai dengan yang telah direcanakan, mencakup tindakan mandiri dan kolaborasi 2.5 Evaluasi Merupakan hasil perkembangan ibu dengan berpedoman kepada hasil dan tujuan yang hendak dicapai

DAFTAR PUSTAKA

Mitayani, 2012. Asuhan Keperawatan Maternitas. Jakarta: Slemba Medika. Sujiyatini dkk, 2009. Asuhan Patologi Kebidanan. Jogjakarta: Nuha Medika Fadlun, feryanto, ahmad. 2011. Asuhan Kebidanan Patologis. Jakarta: selemba medika. http://andrinuha.blogspot.com/2013/01/tinjauanteori-medis-kehamilan-serotinus.html.7 maret 2013. 16.00