Anda di halaman 1dari 12

PROPOSAL TIMBANG TERIMA PRAKTIK MANAJEMEN KEPERAWATAN DI RUANG NUSA INDAH (BEDAH UMUM) RSUD ULIN BANJARMASIN

Dewi Setya Paramitha Erma Rusilawati Rizki Handayani Rima Rianti Ahmad Syarif Nooril Azmi Novia Heriani Wahyu Priyo Utomo

SEKOLAH TINGGI ILMU KESEHATAN MUHAMMADIYAH BANJARMASIN PROGRAM PROFESI NERS A

2011 BAB I PENDAHULUAN

A.

Latar Belakang Manajemen keperawatan adalah proses bekerja melalui anggota staf keperawatan untuk memberikan asuhan keperawatan secara professional. dengan Profesionalisme dalam pelayanan keperawatan dapat dicapai

mengoptimalkan peran dan fungsi perawat, terutama peran dan fungsi mandiri perawat. Hal ini dapat diwujudkan dengan baik melalui komunikasi yang fektif antar perawat, maupun dengan tim kesehatan yang lain. Salah satu bentuk komunikasi yang harus ditingkatkan efektivitasnya adalah saat pergantian shift (timbang terima pasien) (Nursalam, 2008: 195). Timbang terima pasien (operan) merupakan teknik atau cara untuk menyampaikan dan menerima sesuatu (laporan) yang berkaitan dengan keadaan pasien. Disini dituntut tugas manajer keperawatan untuk merencanakan, mengorganisir, memimpin dan mengevaluasi sarana dan prasarana yang tersedia untuk memberikan asuhan keperawatan seefektif dan seefisien mungkin bagi individu keluarga dan masyarakat (Gillis,1996). Salah satu strategi untuk mengoptimalkan peran dan fungsi perawat dalam pelayanan keperawatan dalam pembenahan manejemen keperawatan, karena dengan adanya faktor kelola yang optimal diharapkan mampu menjadi wahana peningkatan keefektifan pembagian pelayanan keperawatan sekaligus lebih menjamin kepuasan klien terhadap pelayanan keperawatan. Salah satu upaya yang dapat di gunakan untuk meningkatkan pelayanan keperawatan klien adalah dengan melakukan timbang terima saat pergantian dinas. Timbang terima merupakan teknik atau cara menerima sesuatu (laporan) yang berkaitan dengan keadaan klien. Timbang terima dilakukan oleh Perawat primer ke perawat asosiate yang bertanggung jawab pada dinas sore atau dinas malam. Timbang terima yang efektif dapat dilakukan secara lisan maupun tulisan.

Tujuan dari timbang terima adalah agar semua perawat dapat mengikuti perkembangan klien secara paripurna, meningkatkan kemampuan komunikasi antar perawat dan yang lebih penting adalah agar terjadi suatu hubungan kerjasama antar perawat serta terlaksananya asuhan perawatan terhadap klien yang berkesinambungan . Ruang Bedah Umum (Nusa Indah) sebagai satu unit pelayanan keperawatan yang merupakan salah satu ruangan percontohan yang sudah mulai menerapkan sistem/metode SP2KP, yang memungkinkan bagi perawat untuk menerapkan ilmu dan kiat, untuk itu diperlukan ilmu dan kiatnya secara optimal. Untuk itu diperlukan bentuk kerjasama yang berkesinambungan dan saling mempunyai komitmen ynag tinggi demi perkembangan pelayanan keperawatan dalam melaksanakan timbang terima yang benar. B. Nama Kegiatan Pelaksanaan timbang terima pada saat pergantian dinas di ruang Nusa Indah (Bedah Umum). C. Tujuan 1. Tujuan umum Meningkatkan kepuasan klien terhadap pelayanan keperawatan yang komprehensif 2. Tujuan khusus a. b. Meningkatkan kemampuan komunikasi antar perawat. Meningkatkan hubungan kerjasama yang bertanggung jawab antar anggota tim perawat serta terlaksana asuhan keperawatan terhadap klien yang berkesinambungan. D. Manfaat 1. Bagi Perawat - Meningkatkan kemampuan komunikasi antar perawat - Menjalin hubungan kerjasama dan bertanggung jawab antar perawat. - Pelaksanaan asuhan keperawatan pada pasien yang berkesinambungan.

- Perawat dapat mengikuti perkembangan pasien secara paripurna. 2. Bagi Pasien - Klien dapat menyampaikan masalah secara langsung bila ada yang belum terungkap. E. Pelaksanaan 1. Hari/ tanggal 2. Waktu 3. Tempat : Selasa, 12 Juli 2011 : 08.00 08.30 WITA : Ruang Bedah Umum (Nusa Indah) kelas III kamar I RSUD Ulin Banjarmasin F. Peserta Kegiatan ini dihadiri oleh : 1. Bpk. H. Iswantoro, S. Kp. MM. Kepala Bidang Keperawatan RSUD Ulin Banjarmasin. 2. Bpk. H. Yan Setiawan, S. Kep., Ners. Kepala ruang Bedah Umum (Nusa Indah) RSUD Ulin Banjarmasin. 3. Bpk. Hiryadi S. Kep., Ners., M. Kep., Sp. Kom. Pembimbing Akademik 4. Staff keperawatan Bedah Umum (Nusa Indah) 5. Mahasiswa praktik manajemen Ners A STIKES Muhammadiyah Banjarmasin. G. Penutup Demikian proposal ini dibuat , atas perhatiannya disampaikan terima kasih.

Banjarmasin, 7 Juli 2011 Penanggung jawab

BAB II LANDASAN TEORI Timbang terima merupakan cara menyampaikan dan menerima suatu laporan yang berkaitan dengan keadaan klien. Tujuan Timbang terima adalah sebagai berikut : 1. Menyampaikan kondisi dan keadaan klien 2. Menyampaikan hal-hal yang sudah dilakukan dalam asuhan keperawatan pada klien 3. Menyampaikan permasalahan keperawatan klien yang masih ada dan yang sudah terselesaikan. 4. Menyampaikan hal-hal penting yang harus ditindak lanjuti oleh dinas berikutnya 5. Menyusun rencana kerja untuk dinas berikutnya Timbang terima yang efektif dapat dilakukan secara lisan atau tulisan. Timbang teima yang baik bila semua perawat dapat mengikuti perkembangan klien secara kontinu dan dapat meningkatkan kemampuan komunikasi perawat, kerjasama yang bertanggung jawab antar anggota tim perawat. Ketentuan dalam timbang terima itu adalah sebagai berikut : 1. Dilaksanakan pada setiap pergantian shift 2. Dipimpin oleh perawat primer sebagai penanggung jawab 3. Diikuti perawat, mahasiswa dinas yang telah maupun akan berdinas 4. Terdapat unsur bimbingan dan pengarahan dari penanggung jawab 5. Informasi yang disampaikan harus akurat, singkat, sistematis, menggambarkan keadaan klien saat ini dan tetap menjaga kerahasiaan klien 6. timbang terima yang dilakukan harus berorientasi pada permasalahan keperawatan, rencana, tindakan dan perkemabangan kesehatan klien.

klien

Diagnosa medis/masalah kolaboratif

Diagnosa keperawatan

Rencana tindakan

Yang telah dilakukan

Yang akan dilakukan

Perkembangan keadaan klien

Perencanaan : teraatasi keseluhan, sebagian, belum teratasi dan terdapat masalah b aru

Mekanisme timbang terima


Kepala Ruangan Membimbing, mengarahkan dan menyelesaikan masalah/problem solving

Diskusi di nurse station (Karu, PP,PA) kondisi klien bersifat rahasia

Timbang terima disamping klien, Karu, PP,PA

dokumentasi

BAB III PELAKSANAAN A. Prosedur Timbang Terima


TAHAP

Persiapan

KEGIATAN 1. Timbang terima dilaksanakan setiap pergantian shift/overan 2. Prinsif timbang terima, semua pasien baru masuk dan pasien yang dilakukan timbang terima khususnya pasien yang memiliki permasalahan yang belum dapat teratasi serta yang membutuhkan observasi lebih lanjut. 3. PP menyampaikan timbang terima pada PP berikutnya, hal yang perlu disampaikan dalam timbang terima: Jumlah pasien Identitas klien dan diagnose medis Data (keluhan/subjektif dan objektif) Masalah keperawatan yang masih muncul Intervensi keperawatan yang sudah dan belum dilaksanakan (secara umum) Intervensi kolaboratif dan dependen Rencana umum dan persiapan yang perlu dilakukan (persiapan operasi,

WAKTU 5 menit

TEMPAT Nurse Station

PELAKSANAAN PP dan PA

pemeriksaan penunjang dan lain-lain. Pelaksanaan 1. Kedua kelompok dinas sudah siap (shift jaga) 2. Kelompok yang akan bertugas menyiapkan buku catatan 3. Kepala ruangan membuka acara timbang terima

20 menit

Ners station

KARU, PP dan PA

4. Perawat yang melakukan timbang terima dapat melakukan klarifikasi Tanya jawab dan melakukan validasi terhadap hal-hal yang telah ditimbang terimakan dan berhak menanyakan mengenai hal-hal yang kurang jelas 5. Kepala ruangan/PP menanyakan kebutuhan dasar pasien 6. Penyampaian yang jelas, singkat dan padat 7. Perawat yang melaksanakan timbang terima mengkaji secara penuh terhadap masalah keperawatan, kebutuhan dan tindakan yang telah/belum dilaksanakan serta hal-hal penting lainnya selama masa perawatan 8. Hal-hal yang sifatnya khusus dan memerlukan perincian yang matang sebaiknya dicatat secara khusus untuk kemudian diserahterimakan kepada petugas berikutnya 9. Lama timbang terima untuk setiap pasien tidak lebih dari 5 menit, kecuali pada kondisi khusus dan memerlukan keterangan yang rumit. 1. Diskusi 2. Pelaporan untuk timbang terima dituliskan secara langsung pada format timbang terima yang ditandatangani oleh PP yang jaga saat itu dan PP yang jaga berikutnya, diketahui oleh kepala ruangan 3. Ditutup oleh kepala ruangan 5 menit Ners Station KARU, PP dan PA Ruang perawatan

B. Hal-Hal yang Perlu Diperhatikan

1. Dilaksanakan tepat pada saat pergantian shift 2. Dipimpin oleh kepala ruangan atau penanggung jawab pasien (PP) 3. Diikuti oleh semua perawat yang telah dan yang akan dinas 4. Informasi yang disampaikan harus akurat, singkat, sistematis dan menggambarkan kondisi pasien saat ini serta menjaga kerahasiaan pasien 5. Timbang terima harus berorientasi pada permasalahan pasien 6. Pada saat timbang terima di kamar pasien, menggunakan volume suara yang cukup, sehingga pasien di sebelahnya tidak mendengar sesuatu yang rahasia bagi pasien. Sesuatu yang dianggap rahasia sebaiknya tidak dibicarakan secara langsung didekat klien 7. Sesuatu yang mungkin membuat klien terkejut dan shjock sebaiknya dibicarakan di ners station. C. Rencana Strategi Timbang Terima 1. Pelaksanaan Timbang Terima Hari/tanggal Pukul Topik : Selasa, 12 Juli 2011 : 08.00 08.30 WITA : Penyampaian kondisi dan keadaan klien: Tempat Penyampaian hal-hal yang sudah dilakukan dalam asuhan keperawatan. Penyampaian permasalahan keperawatan klien yang masih ada dan sudah terselesaikan. Penyampaian ditindaklanjuti. : Ruang Bedah Umum (Nusa Indah) kelas III kamar I RSUD Ulin Banjarmasin 2. Metode a. Diskusi b. Tanya Jawab 3. Media hal-hal yang penting yang harus

a. Status Klien b. Buku timbang terima c. Alat tulis d. Sarana dan prasarana keperawatan 4. Pengorganisasian Kepala Ruangan Perawat Primer (pagi) Perawat Associate (pagi) Perawat Associate (sore) Perawat Associate (malam) Perawat Associate (libur) Pembimbing/Supervisior 5. Uraian Kegiatan a. Prolog Pada harijamseluruh perawat (PP dan PA), shift pagi dan sore serta kepala ruangan berkumpul di ners station untuk melakukan timbang terima b. Sesi 1 di ners station Kepala ruangan memimpin dan membuka acara yang didahului dengan doa dan kemudian mempersilahkan PP dinas pagi untuk melaporkan keadaan dan perkembangan pasien selama bertugas kepada PP yang akan berdinas selanjutnya (sore). PP dan PA shift sore memberikan klarifikasi keluhan, intervensi keperawatan yang sudah dan belum dilaksanakan (secara umum), intervensi kolaboratif dan dependen, rencana umum dan persiapan yang perlu dilakukan (persiapan operasi, pemeriksaan penunjang dan lain-lain), hal yang belum jelas atas laporan yang telah disampaikan. Setelah melakukan timbang terima di ners station berupa laporan tertulis dan lisan, kemudian diteruskan di ruangan perawatan pasien. c. Sesi 2 si ruang perawatan pasien : : : : : : :

Seluruh perawat dan kepala ruangan bersama-sama melihat ke tempat pasien. PP dinas selanjutnya mengklarifikasi dan memvalidasi data langsung kepada pasien atau keluarga yang nemngalami masalah khusus. Untuk pasien yang tidak mengalami masalah khusus, kunjungan tetap dilaksanakan. Lamanya kunjungan tidak lebih 5 menit per pasien. Bila terdapat hal-hal yang bersifat rahasia bagi pasien dan keluarga perlu diklarifikasi, maka dapar dilakukan di ners station setelah kunjungan ke pasien. d. Epilog Kembali ke ners station. Diskusi tentang keadaan pasien yang bersifat rahasia. Setelah proses timbang terima selesai dilakukan, maka kedua PP mendata laporan timbang terima dengan diketahui oleh kepala ruangan e. Evaluasi 1) Struktur (input) Pada timbang terima, sarana dan prasarana yang menunjang yang telah tersedia antara lain: catatan timbang terima, status klien, dan kelompok shift timbang terima. Kepala ruangan selalu memimpin kegiatan timbang terima yang dilaksanakan pada pergantian shift, yaitu malam ke pagi dan pagi ke sore. Kegiatan timbang terima pada shift sore ke malam dipimpin oleh perawat primer yang bertugas saat itu. 2) Proses Proses timbang terima dipimpin oleh kepala ruangan dan dilaksanakan oleh seluruh perawat yang bertugas maupun yang akan mengganti shift. Timbang terima pertama dilakukan di ners station kemudian ke ruang perawatan pasien dan kemudian lagi ke ners station. Isi timbang terima mencakup jumlah pasien, diagnosis keperawatan dan intervensi yang belum/sudah dilakukan. Waktu untuk setiap pasien tidak lebih dari 5 menit saat klarifikasi ke pasien. 3) Hasil Timbang terima dapat dilaksanakan setiap pergantian shift. Stiap perawat dapat mengetahui perkembangan pasien. Komunikasi antar perawat berjalan dengan baik.

DAFTAR PUSTAKA Nursalam, 2002, Manajemen Keperawatan: Aplikasi dalam Praktek Keperawatan Profisional, Selemba Medika, Jakarta.