Anda di halaman 1dari 108

L0tl0Cmlt&,M5t.C.THZ.

L
W
l
NN
0B0l0:I @gg 08B0uBg
LUC|D Canoka, MS. LL. L1Z. <
MBRBDBRl
ML N
LhNh Z
LdsKe-1, Tahun JJ

W
g000f0I @g 0800u0g
JALAN MEADEKA NO. 6 TELP. 4T " 4b
P.O. BOX 1:53180. BANDUNG - INDONESIA
V `
Makcip|a di|indungi Ondang-undang
MakPenerbi|anpadaPenerbi|ANGKASA
Anggo|alKAPl
Ce|akanke [angka|erakhir)
JU97!AJ
J99J
b . ~ 99 ~ ~ U
~ 99 ~ 9
OIarang mcmpcrbanyak pcncrbtan n dan/atau mcnycbarkan
bcrupa cctakan, lotokop, mkrolIm atau daIam bcntuk
apa pun, tanpa zn tcrtuIs dar pcncrbt
I
BM typesetting, Lay-out, Film, Pencetakan
oleh Percetakan Ofset ANGKASA
Jl. Kiaracondong No.
Telp. J Bandung
hPP LMPMPM
Buku ini merupakan hasil pengalaman sya sebagai insinyu konsultan dan pengajar selama 20
tahun. Akan tetapi, dorongan untuk menulisnya muncul dari kegiatan saya yang terakhir sebagai
tenaga ahli pada Proyek Pendidikan Politeknik di Indonesia. Sasaran proyek ini adalah menyiapkan
para profesional yang erat kaitannya dengan praktek pembangunan. Karena alasan-alasan inilah saya
telah memilih bidang-bidang yang dibutuhkan oleh para insinyu dalam kegiatannya sehari-hari dan
bukan hal-hal yang lebih berhubungan dengan penelitian dan pengembangan ilmu.
Penekanan buku ini diletakkan pada pemahaman atas apa yang teradi dalam praktek dan bagai
mana kenyataan tersebut dapat disederhanakan oleh seorang insinyur agar ia dapat bekerja dengan
cara-cara yang sederhana, aman dan ekonomis. Pendekatan yang menyangkut pemahaman dasar
gejala-gejala fisika ini diperlukan juga bagi pekerjaan-pekerjaan yang lebih canggih, yang data input
untuk perhi
t
ungan komputernya harus dipilih oleh pendesain berdasarkan metode-metode yang
sederhana, namun cukup teliti. Hasil perhitungan-perhitungan diperlukan juga agar ia dapat meme
riksa keluaran perhitungan komputer, oleh karena kemungkinan adanya kekurangan tersembunyi
pada perangkat lunaknya. Pada akhirnya, yang bertanggung jawab atas hasil-hasilnya adalah pen
desain, bukan komputer!
Di samping itu,. proses penguasan pengetahuan baru dalam pe
n
didikan haruslah berakar oada
apa yang telah diketahui oleh para siswa dan pengenalan unsur-unsur baru harus diulang-ulang dengan
menghubungkannya dengan masalah dan lambang-lambang yang sederhana la1n oula penting bagi
siswa. Karena itulah banyak digunakan gambar untuk menjelaskan teori, sebab gambar mengandung
informasi yang hubungannya satu dengan yang lain dapat cepat dipahami.
Harapan saya adalah, melalui pemaliaman yang jelas atas suatu gejala, kepercayaan diri para siswa
akan meningkat, sehingga ia akan berani menghadapi apa yang teradi dan dapat memecahkan masalah
maslahnya secara mandiri dan bertanggung jawab.
Saya sangat berterima kasih kepada Ir. Tonny Soewandito, Pemimpin Proyek Pendidikan Politek
nik yang telah menyetujui naskah ini diterbitkan. Hal ini membuktikan adanya usaha pengembangan
di bidang pendidikan teknik yang dijalankan oleh proyek, yang selah1 ditingkatkan dan disempur
nakan.
Saya pun mengucapkan terima kasih atas segala nasihat dan saran-saran yang diberikan, sehingga
naskah ini dapat sejalan dengan tujuan proyek tersebut.
Selain itu, saya berhutang budi kepada u. Drs. Affan Effendi yang telah membantu secara sak
sma persiapan penyusunan naskah ini, serta atas sumbangannya, sehingga isi buku ini sesuai dengan
ukuran-ukuran dan kelaziman yang berlaku saat ini di Indonesia. Karena naskah ini disusun dalam
waktu yang singkat dan terbatas, dapat sja terjadi kekurangan-kekurangan. Saya akan berterima
kasih kepada para pembaca yang dapat menunjukkannya kepada saya.
iii
Ir. Lucio Canonica
Via Coremmo 3
6900 Lugano-Switzerland
A1A1b1
Halaman
Kata Pengantar ....... e .... : . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . iii
I. Ilmu Kekuatan Bahan e v e e e e e e e e e e e e e e e e e e e e e e e e + e e e e e e e e e e e e e e e e e e e e e e e e e e e e e e e
I.I Gaya-gaya dalam dan tegangan-tegangan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . I
I.2 Batang-batang dengan gaya normal N. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . I
1.3 Deformasi-deformasilperubahan bentuk ...... e ... +................. :. . . . . . . . . 2
.
ll. Titik berat/titik pusat ......... e .................. .. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 7
2.I Titik berat suatu penampang . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 7
2.2 Titik berat secara umum . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 9
Ill. Tegangan geser ..... e .... e ... e e . e .. e e e .... e. e . e ..... e . e . e ............. e .. q,. . . . 11
3.1 Gaya geser dan tegangan geser ................ :. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 11
3.2 Deformas1 akibat geser . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .. I 2
IV. Lebih lanjut ten tang gaya-gaya dalam dan tegangan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 13
V.
4.I Lenturan sebuah Balok . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . I3
4.2 Pembahasan secara umum teori lenturan/lengkungan............................ I 4
4.3 Momen. Inersia . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . I5
4.4 Penerapan teori lenturan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . I9
4.5 Hubungan antara lx dan Wx dan penerapannya pada penampang tak simetris + . . . . . . 20
4.6 Bending/lenturan untuk balok I : perhitungan dengan cara pendekatan . . . . . . . . . . . . . 20
4. 7 Memilih bentuk penampahl balok e . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 22
Geser dalam Balok e ...... e......... e .. e... e ....... . ......... e... + . e ..... e ........ . 23
5 .I Distribusi gaya geser pada penampang melintang . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 24
5.2 Distribusi T pada penampang em pat persegi panjang . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 25
5.3 DistribusiTuntuk penampang H. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 26
5.4 Distribusi tegangan gesendalam balok T...................................... 28
5.5 DistribusiTuntuk suatu bentuk penampang . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 29
VI. Torsi/puntir .............................................. .. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 31
6.1 Pengertian Dasar . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 3I
6.2 Tegangan geser puntir .. e e..... e .... e ... + + .. e. e e. + .... + & . & . . . . . . . . . . . . . . . . . . 35
6.3 Tegangan geser puntindi dalam pipa atau panampang "bo
x
" . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 35
6.4 Tegangan geser puntindalam penampang empat persegi panjang . . . . . . . . . . . . . . . . . . 36
6.5 Tegangan geser puntindi dalam baja propil.................................... 37
6.6 Superposisi dariTgeser danTpuntir e . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 38
VII. Tegangan-tegangan kombinasi e ... ... ...... ... .... .. .. .. .. .. .. . ... .... ... ... .... ... 4
7.I Kombinasi m dan N e e e e e e .................................................. 4
7.2 Keadaan khusus : pondasi . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 4 I
7.3 Tegangan Tumpu (Bearing Stresses) ... e. e . , . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 42
V
VIII.
IX.
X.
Deformasi Akibat pembebanan ..... .... .................. ..................... .. .
8.1 Deformasi sebuah Balok ................................................... .
8.2 Perputaran { dari balok pada suatu tumpuan .................................. .
8.3 Lendutan (y) dari Balok ........................ ; - ... . .= ............. ... ... .
8.4 Deformasi Kontilever . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .................... - ... .
8.5 Dua penerapan ........................................................... ~
8.6 Elemen-elemen statis tak tentu .............................................. .
Perencanaan Balok .............................................................. .
43
43
4
45
47
48
49
54
9.1 Syarat-syarat perencanaan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 54
9.2 Masalah-masalah perencanaan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 55
9.3 Perancah untuk pelatBeton.................................................. 56
Tegangan-tegangan Utama
+ + n + e + e +
62
XI. Batang-batang tekan : kolom . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 63
11.1 Tekuk pada kolom . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 63
11.2 Pengaruh bentuk kolom terhadap tekuk . . . . . . . . . . . . . . . . . . .. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 65
11.3 Pengaruh keadaan ujung kolom terhadap tekuk . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 65
11.4 Bracing . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 66
11.5 Tekuk dari batang-batang dalam rangka batang . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 67
11.6 Tekuk ke samping dari balok . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 67
11.7 Tekuk Eksentris . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 69
XII. Pelat-pelat . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 70
12.1 Macam-macam pelat . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 70
12.2 Reaksi-reaksi untuk pelat dua arah............................................ 71
XIII. Tegangan Geser Spons (punching shear) . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 73
XIV. Stabilitas Structure . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 75
XV.
XVI.
14.1 Stabilitas vertikal ......................................................... .
14.2 Stabilitas horisontal .......................................................
Sistem statis tak tentu : Analisa pendekatan (approximate analysis) ..................... .
15 .1 Pengantar
15.2 Dasar analisa pendekatan .................................................. .
15.3 Balok menerus: analisa pendekatan .......................................... .
15.4 Pembebanan urtuk M
m
ax.
dan M
m
in yang diakibatkan beban hidup P ............. .
15.5 Saran-saran untuk praktek ................................................. .
15.6 Pengaruh settlement (penurunan) tumpuan .................................. .
15.7 Penyederhanaan analisa metode cross ........................................ .
15.8 Frame : Analisa pendekatan ................................................
15.9 Pergeseran arah lateral dari frame ........................................... .
15.10 Rangka batang statis tak tentu dalam: analisa perkiraan/pendekatan ............. .
Jaringan struktu (sistem struktur) ................................................. .
16.1 Syarat-syarat ............................................................. .
16.2 Pemilihan suatu sistim struktur .............................................. .
16.3 Perhitungan-Model sebuah struktur ....... .................... .. ' = .
16.4 Luas penyebaran beban .................................................... .
Y
75
76
77
77
77
79
81
81
82
83
84
88
90
92
92
93
95
97

l
I. ILMUKEKUATANBAHAN
Kita dapat memerisa gaya-gaya dalam N, L dan M yang bekera pada sebuah batang dari suatu struk
tur j ika;
Batang mempunyai cukup kekuatan untuk memikul gaya yang bekera tanpa hancurfpath.
Batang mempunyai cuup kekakuan, sehingga deformasi/perubahan bentuk tidak membuat
struktur sia-sia.
Batang mempunyai cukup stabilitas, ini berati bahwa batang tidak runtuh tiba-tiba akibat gya
yang bekera pada batang tersebut.
Pemeriksaan di atas dapat diselesaikan dengan ilmu Kekuatan Bahan.
1.1. Gaya-gaya dalam dan tegangan-tegangan
Jika ingin memeriksa bahwa batang mempunyai cukup kekuatan, kita haus membandingkan gaya
gaya d
a
lam yang ada dalam batang dengan ketahanan/kekuatan bahan dari batang.
Kita ingin menggambarkan ketahanan/kekuatan bahan dengan suatu pengertian yang tak tergantung
banyaknya bahan. Untuk itu kita memakai konsep tegangan.
teganan intensitas gaya-gaya dalm tiap satuan luas.
Tegangan didapat dengan mendistribusikan gaya pada penampang elemen: intensitas tiap stuan
luasnya adalah tegangan.
I.Z. Batang-batang dengan gya normal N.
Kita perhatikan sebuah batang yang dibebani secara axial oleh gaya normal N. Gaya normal N akan
didistribusikan pada seluruh penampang batang. Penyebaran/pendistribusian gaya normal tiap stuan
luas disebut tegangan normal 0
U,
batang dibebani:
batang dibebani :

-
gaya dalam
pada penampang
QQ,
Contoh: Batang tarik dengan N T 56 KN 56000 N.
Tegangan tariknya
A 20 ^ 20 mm2 400 mm2
0
t *
56000
400
140 N/mm2
Tegangan pada
penampang X-X
U

0U tegangan normal
N gaya normal
A luas penampang
I
Jika batang taik dibuat dari baja St37, kita dapat mengetahui dalam peraturan bahwa kita diijinkan
untuk mengambil tegangannya 160 N/mm2
Dad sini dapat kita katakan bahwa batang mempunyai kekuatan yang cukup untuk memikul bebn
tanpa patah.
I.. Deformasi-deformasi/perubahan bentu
Untuk mengetahui deformasi-deformasi pada batang-batang di atas, kita liha :beberapa sifat-sifat
bahan.
Beban -sifat-sifat deformasi bahan.
Sebuah gaya dikerjakan pada sebuah batang menyebabkan batang tersebut berubah bentuk (meng
alami deformasi).
Pertama, deformasi sebanding dengan beban yang ditingkatkan dalam batas-batas tertentu. Jika
beban kita hilangkan, maka batang akan kembali pada
bentuk semula (perilakunya sama dengan sebuah

bersifat elastis
perfpegas): kita sebut daerah ini dengan daerah elastis
dan deformasinya ialah deformasi elastis.
Bila beban ditingkatkan maka deformasi pada banyak
bahan tidak meningkat secara proporsional/sebanding.
Pada daerah ini struktur dalam dari bahan akan
berubah bentuk secara tetapjpermanen akibat gaya-gaya
yang bekerja. Jika beban kita hilangkan, benda tidak
dapat kembali pada bentuk semula dan akan teraai
deformasi permanen.
Daerah ini disebut daerah plastis dan deformasinya
adalah deformasi plastis;

Z
sifat elastis dan plastis
A plastis
-
/
/
/
l
Dan kita dapat melihat bentuk hubungan Beban
-
Deformasi dalam daerah elastis adalah sederhana.
Secara umum perilaku/sifat bahan-bahan dalam daerah ijin gaya-gaya adalah "elastis' iltau dapat
dianggap dalam sifat elastis. Inilah mengapa kita ingin mengetahui perilaku dan sifat-sifat ini lebih
jelas.
Sifatjperilaku elastis
Telah kita katakan bahwa sifatjperilaku sebuah bahan adalah elastis jika suatu bentuk hubungan
lineair (lurus) di antaa gaya-gaya dalam dan deformasi batang dan deformasinya hilang jika beban
dihilangkan.
contoh: sifat elastis
deformai
2
Dalam rangka membebasan dai dimensi<imensi elemen-lemen dan menyatakan perilaku/siat-siat
bahan sesungguhnya, kita dapat menyatakan:
Gaya sebagai gaya tiap satuan luas = tegangan = a =
Deformasi sebagai deformasi tiap satuan panang (atau deformasi spesifik)
A
= regangan E =
=
Dari dua buah gambar di samping dapat
kita lihat, jika gaya total K berbeda,
maka gaya tiap satuan luas a tetap sma,
dan bahan akan berperilaku sma dalam
dua kejadian di atas, tidak tergantung
dari luas elemen benda.
=
Dari dua buah gambar di samping
jika kita ambil sebuah batang dengan
panjang dua kali panjang batang
stunya, maka deformasi totalnya
A akan dua kali deformasi batang
stunya. Tetapi deformasi tiap satuan
panang E (regangan) akan sma pula
dan bahan akan berperilaku sma
dalam dua peristiwa di atas, tidak
tergantung dari panjang elemen.
Catatan: a dan E sma, tetapi gaya
total K dan A berbeda.
10 10 ...
.
A = 4 m2 A = 1 m2
K = 40 KN K = 10 KN
a = 10 KN/m2a = 10 KN/m2
t _
.....
Peranjangan spesifik
A A
=
-
=
-
1 1
Panjang total = 1
Perpanjangan total = A
Panang total = 2
Perpanjangan total = 2 A
Dapat kita katakan sekarang, bahwa ada bentuk hubungan lineair di antara tegangan-tegangan dan
regangan dai suatu batang.
a
a dan E sebanding satu sama lain melalui faktor E.
a = E .E Hukum Hook
Ini adalah hukum dasar elastisitas. E disebut
modulus elastisitas dan merupakan sifat tiap-tiap
bahan. jika bahannya berbeda, maka akan di
dapatkan sebuah perilaku elastis, dengan modulus
elastisitas E yang berbeda pula.
a
t
E
E
E
t
E.E1
a
tg Q
E
3
Deformasi Elastis : contoh
Kita ingin menghitung deformasi dua buah batang
yang dibuat dari baja.
=
Sifat/perilaku baja dilukiskan dengan
t = 2,1. 105 N/mm2
=
1uas penampang baja A = 50 mm2
=
Gaya tarik T = 5250 N.
=
Panjang 11 = 1000 mm.
12 = 2000 mm.
*
Tegangan pada tiap-tiap batang adalah sama.
0 -
T

5250
50
105 N/mm2
L,~

ooo
0
J
0
)-szso
0
)-szso
=
Tegangan ini bekera pada setiap tempat batang. Deformasi elastis akan sebanding dengan tegangan
yang ada di dalam batang melalui faktor t
,
0 105

=
2,1 .105
= 55
.
105 deformasi spesifik atau regangan.
=
Maka tiap-tiap bagian batang akan mengalami deformasi tiap satuan panjang dari E = 55. 105 kali.
Jika
0 = 1 mm, maka deformasinya l.E = 55. 1(5 mm.
Q
0 1000 mm, maka deformasinya 1000.E 55. 1(
2
mm = 0,55 mm.

0
2000 mm, maka deformasinya 2000 E = 1 10. l2 mm = 1, 10 mm.
Deformasi total secara umum dinyatakan dengan :
Q = E .Q
0
yang mana diij inkan untuk dipertimbangkan jika deformasi tidak membahayakar
struktur.
Catatan . Bahwa untuk tegangan yang sama :
deformasi adalah lebih besa untuk elemen yang lebih panjang.
Regangan E adalah sma untuk keduanya karena tegangan dan sifat/perilaku bahan
ditunjukkan dengan tyang sama pula.
Jika kita gabungkan tiga rumus terakhir kita dapat mengalami rum us langsung .

Q=

t
Penerapan:

A.t
dapat dipercaya untuk gaya tarik maupun tekan.
Jika sebuah beban dikerakan di atas dua kolom kayu dan satu kolom baja, kayu akan lebih mudah
mengalami deformasi dibandingkan dengan baja. Karena deformasinya harus sama maka kolom baja
lebih banyak menerir beban.
4
.Q =
|
O
mm
I
P.Q
o
A.E
kayu
baja
r-
r-
.Q kayu = .Q Baja
Pbaja ~

E
bj
dan 2 Pk
ayu
+
Pbaja
P
kay u
=
1 . 104
Pbaja
21. 104
2P
kay u
+
Pbaja |
*
halo k beton
kayu
\
'
pondasi be ton
P.
1
Pbaj a
21
kayu : A
4000 mm2 , EK
1 . 104 N/mm2
baja . A = 4000 mm2 , E
bj
= 21 .104 Nfmm2
E
k
-
E
laja
bj
1
2(
21
Pbaj a
) +
Pbaj a
30 KN
2 1
2 3
|
=
21
23
. 30 27,39 KN.
1
21
Pbaj a
1
21
. 27 ,39 1 , 30 KN.
*
Batang yang lebih kaku (baja) akan menerima lebih banyak beban.
1e{ornasi lateral
Jika suatu batang mengalami deformasi sepanjang sumbunya maka akan ada perubahan dimensi
dalam aah lateral.
disederhanakan
menjadi:
angka poissn/
konstanta poisson
0 =
-
_
Perbandingan antaa perubahan arah lateral dan longitudinal (sepanjang garis sumbunya) adalah
merupakan karakteistik tiap-tiap bahan dan disebut angka Poisson a tau konstanta Poisson 0.
Untuk baja

0,3
Untuk beton

0.15
1e{ornasi thernal
Perubahan temperatur dalam sebuah batang dapat menyebabkan deformasi pada batang tersebut.
5
Perbandingan antara deformasi spesifik E
t
dan perubahan temperatur AT adalah faktor
a
disebut
koefisien muai panjang yang mana ini adalah karakteristik tiap-tiap bahan.

=
a
.
AT a tau A
Q
t
= Q
0 a
AT
untuk.baja
a
1,2. 105
.
hampir sma.
untuk beton
a
= 1. 1<s
1.4. Tegngan ijin; sebuah alatfsaana
Untuk bahan-bahan konstrusi yang berbeda dimungkinkan menentukan perilaku bahan -di bawah
pembebanan- dengan percobaari, dan digambarkan dalam diagam a
-
E.
a
Diagram hubungan U E
batas tegangan patah baja

batas tegangan patah beton


batas tegangan patah kayu

Tegangan yang diijinkan didapat dengan membagi tegangan patah dengan suatu faktor keamanan.
Tegangan ijin
a


I]
faktor keamanan
a
a =O
j
7

"

batas patah
a
ij
= tegangan i in
."
"
a
ke
= tegangan patah
batas ijin
E
Karena perilaku bahan dalam diagam a- tidak lurus (lineair) maka perilaku bahan disederhanakan
menjadi sebuah garis luru (lineair), sehingga modulus elastisitas dapat ditentukan dengan pendekatan
tersebut t = tga.
Peraturan-peraturan untuk bahan yang berbeda (baja, beton, kayu) memberikan harga-harg tegangan
ijin dan modulus elastisitasnya untuk keperluan perhitungan.
Pemeriksaan kekuatan sebuah batang
Jika tegangan yang timbul dalam sebuah batang lebih kecil dibanding tegangan.iin bahan yang diberi
kan dalam peraturan, maka ha tang terse but aman (kuat).
0 a
ij
6
11. TITIK BERAT/TITIK PUSAT
2 .1. Ttiberat suatu penmpang
Sampai sekaang kita telah membicarakan batang-batang yang dibebani secara axial.
Untuk batang-batang ini distribusi tegangannya meratajseragam pada penampang tersebut.
aA= 1
Distribusi tegangan pada batang yang dibebani secra axial.
*
gaya tiap satuan luas: a (
a
A
=
1 ) .
=
gaya total P yang bekera pada batang harus - P = .ba.
*
luas total A= 8.
Jika j es untuk menentukan posisi P kita harus menghitung resultan gaya-gaya tiap satuan luas.
Y

O
Penyelesian secara grafis
dengan polygon gaya dan segi
banyak batang dalam dua arah
xdan,
3a a a 3a
a tau
Penyelesin car Analitis
x
Ye

=
4a. 0,5 + 2a. 1 ,5 + 2a.2,5 4. 0,5 + 2. 1,5 + 2.2 ,5

8a
3a. 0,15 + 1a. 1,5 + 1a.2,5 + 3a. 3, 5
8 a
3.0,5 + 1. 1,5 + 1 .2,5 + 3. 3,5
8
= 2,0
8
1 ,25
gaya P yang bekera pada TB (titik berat) adalah gaya aXial. Titik J disebut titik berat/titik
pust penampang.
7
Mengapa kita sebut "TB" sebagai titik berat penampang 7
Karena gaya-gaya tiap stuan luas U dapat juga disebabkan berat sendiri G dan tidak oieh gaya P.
Dalam hal ini letak TB menjadi pust gaya dari gaya berat.
Dari ilmu Fisika diperoleh bahwa titik berat dari potongan tipis sebuah benda dapat ditentukan
dengan mengantung benda tersebut dengan seutas benang dan memberi tanda pada jalur yang dilewati
benang. Hal di atas dilakukan dalam situasi yang berbeda dalam keadaan seimbang.
f

I vertikal

T
| vertikal
|
Z
Perpotongan garis-garis vertikal (garis kera G) memberi
kan titik berat/titik pusat.
Untuk potongan yang sederhana dapat kita tentukan sebagai berikut :
Letak titik berat dalam arah vertikal.
h
b a
"**"^*"

2a + b
.h
3(a + b)
b
E B
%h

%h
8
Z.Z. Titik bert seca umum.
Jika ambil 0 = 1 kita dapat melihat bahwa contoh terdahulu dapat pula dijabarkan sebagai berikut.
x
e
Ye
menunjukkan sumbu b
menunjukkan
sumbu
LA1 .x1 LA2. x2 + AA3 .x3
iA1 + AA2 + LA3
iA1
Yt
+ LA2 Y
2 + iA3

Y
iA1 + LA2 + iA3
S
a
dan S
b
disebut statis momen terhadap sumbu a dan b.
Kesimpulan.
ILA.x s
b
=
A A
I
.
Ay S
a
= =
A A
Jika kita ingin menghitung letak titik berat (T. B) untuk bentuk-bentuk yang sukar, hendaknya bentuk
tersebut kita bagi menjadi bagian-bagian sederhana yang telah diketahui luasnya AA dan letak titik
beratnya terhadap dua sumbu yang dipilih bekas sebagai referensi.
Rumus-rumus
x

L
Ye
=
IiA.x
A
IiA.y S
a
-
=
A A
Rumus di atas akan memberikan letak titik berat.
Contoh :
|t
|

jn

elemen
1
2
3
4
A=
-
x
y
AA
20
4,5.
4,5
40
69
S
a
A
s
b
A
y
.
S
a
x AS
b
11 220 0 0
9 40.5 -3
-
13,5
9 40. 5 +3 +13,5
5 200 0 0
S
a
501 s
b
0
;01
7,26
69
,0
69
0
9
Statis momen dan titik berat.
Statis momen S
x = AA.y terhadap titik berat T.B.
sebuah potongan adalah nol.
LODIOA
sumbu x
.._.
-Y
10
A A
_ y + _(y) = 0
Ill. TEGANGAN GESER
3.1. Gaya geser dan Tegngan gese
Pada umumnya jika sebuah gaya bekera memotongjmenggunting sebuah permukaan, kita sebut ia
gaya geser L.
L
gaya geser
Secara nyata sebuah gaya geser adalah resultan
gaya-gaya kecil tiap satuan luas yang disebut
tegangan
g
eserr (tau)
L = T_. luas
Contoh : Baut
H
dalam pelat menghasilkan
L pada baut.
Contoh . smbungan.
T

Mekanika Teknik 2- 2
H
=L
H
= L = T . A = . b . .:Q
Tegangan geser.
=
L
A
11
3.2. Deformasi akibat geser
Jika kita mengerakan sebuah gaya H pada sebuah elemen yang sngat penek ( < b), maka elemen
akan menalami deformasi.
H L^. ^
Gaya H diimbangi oleh gya-gaya L dalam elemen. Gaya L bekera merta pada luasn . L =T.A.
Sudut deformasi (gamma) adalah sebanding denganT. Faktor perbandingan seharga adalah
( sejalan dengn 0 = E, E)
G disebut modulus geser dan ia adalah karakteristik dari bahan yang dipakai.
Sebagian besr G 0,4E
Ctatan:
Jika elemen panjangnya lebih besr dua kali tingginya ( > 2h) maka kita berbicara tentang "beam"
(balok).
Dalam hal ini berlaku prinsip elasisitas.
Jika Q < 2h maka dibutuhkan perlakuan khusus.
12
IV. LEBIH LANJUT TENTANG GAY A-GAY A
DALAM DAN TEGANGAN
4.1. Lenturan sebuah Bok
Jika suatu batang tidak dibebani gya asial, seperti dalam hal ini sebuah balok dibebani oleh sebuah
gaya melintang, maka balok akan melengkungjmelentur.
Contoh :
Penampang

P

Deformasi diperlihatkan untuk sebuah
balok yang dibebani.
[-.-
lebih baik kita perhatikan sebuah elemen balok dengn
panjang semula 0 Untuk elemen ini didapatkan :
k
sumbu
acuan
b

!
!
- serat atas bertmbah pendek dengan A
- serat bawah bertambah panang dengan AQ.
+<
tegangan
0 E.E
Elemen balok : deformasi diperlihatkan.
*
Kita anggap (Hipotes Bernoulli) bahwa deformasi diseba merata pada tinggi h, dai -A pada
sert atas smpai +AQ pada sert bawah, dan nol pada ketinggian titik berat (T.B. ), pada ketinggian
ini disebut garis netral/sumbu netral dai deoformasi.
#
Kit anggap bahwa perilaku elastis bahan sesuai dengan huum Hooke - 0 E.E.
Pada a). Kita gambarkan deformasi berdasar pada sumbu vertikal yang dipilih.
b). Kita ubah deformasi menadi regangan: E =
c). Kita gunakan hukum Hooke 0 E.E.
Dari sini kita dapat menentukan pembagian
tegangan pada penampang balok.
Kita dapatkan .egngan tekan pada serat
ats dan tegangan taik pada serat bawah.
AQ
0D00
_untuk tekan
_ untuk tari k
I
Teangan lentur flengkung yang bekerja pada
penampang melintang adalah seharga dengan
gaya kopel D dan T yang bekerja dengan
lengan gaya Z.
h
Tegangan
Kopel
Kopel ini membentuk momen yang dibutuh
kan untuk keseimbangan Freebody.
(Ctatan: perilakunya sama dengan rangka
batang, dalam mana momen dilengkapi oleh
sebuah gaya kopel).
Gaya-gaya D dan T dibentuk oleh tegangan
total a yang bekerja pada penampang melin
tang D sama dengan volume tegangan tekan
dan T sama dengan volume tegangan tarik.
D
T
Z h (lihat gambar).
D + T 0 (seimbang)
Free body
.

+a
Z ; adalah jarak antara titik berat volume tegangan tekan dan volume tegangan tai.
Momen dalam M menjadi:

M =D . Z=T.Z
D = gaya tekan
T = gaya tarik
Untuk penampang segi empat :
1 h 2 bh2
M=
2
a (
2
. b ) .
3
h =a .
6
Jika Wx
1
bh2
6
Wx tergantung dari bentuk penampang melintang dan disebut
"Modulus Ketahanan" atau "Momen Tahanan"
Karenanya dapat juga kita tulis :
,
M = a .
Wx
.
4.Z. Pembahasn secara umum teori lenturan/lengkungan
Momen _
Kita ambil sebatang balok yang melentur dengan penampang melintang sembarang dan kita amati
deformasi pada elemennya. Hipotesa Bernoulli dan Hukum Hook tetap dipakai.
Jika titik berat penampang tidak di tengah-tengah tinggi balok, deformasi pada serat atas dan serat
bawah akan berbeda (menurut hipotesa Bernoulli).
Sebagaimana deformasi, menurut hukum Hook tegangan pada sert atas akan berbeda dengan tegangan
pada serat bawah.
14
Untuk sebuah elemen dengan panjang 0 akan kita dapatkan:
7
+
Y
Penampang
melintang

Deformasi
a
A
Tegangan Gaya Momen
a = E. E K = a. A AM = K.y
Pada elemen keci tak terhingga AA bekerja sebuah tegangan a. Seperi a
.
AA= AK dapat kita kata
kan bahwa pada tiap elemen bekerja gaya AK.
Gaya ini menyebabkan momen AM = K.y mengacu pada garis netral NA.
Tegangan o dapat dinyatakan sebagai: o =
.

y
..
Sehingga A K = U . A =
o
n
y . A
MT
a
a
Dan AM = AK.y = -- . y2 A
..
Sebagaimana tiap-tiap elemen mepghasilkan sebuah AM kita dapat mnjumlahkan semua elemen
elemen dan didapatkan:
M=
a
a
.
.

A
..
Jika
.
karena -konstan, kita menulis:
..
Momen inersia penampang terhadap sumbu X
melalui T.B. penampang.
Jika M diketahui dari satika balok, kita dapat menghitung tegangan dalam balok
M
a=
.
Ctatan:
Jika kita bandingkan rumus umum
U
M=- lx dengan rumus M= a .Wx kita dapat melihat ada
bentuk hubungan : Wx=
Ix
y

y
.
di antara Modulus Ketahanan/Momen Tahanan dengan
momen inersia.
" ""
4.3. Momen lneri
Untuk penampang empat persegi.panjang, kita dapatkan:
M= a.
b
_
h2
a = tegangan pada serat paling atas atau
serat paling bawab.
d
h

)B
i ~ j-_~
h

0
I
-
WmIU UU m ,
2
KU
g

h[2 `
x.s....-..s.....-.-,,.--..-..s..-,.-,.-.
-

-
w
g
_

g _
h[2
F
v--.-.-......-..,.-.-,.-,.-,..,...,.,.,.-,.
v--.-t-...a-.-,,.--..-...-.-.--.-.-...-.s.,..-....-s.-.-.-,.-s.-,.-,.-.-,.-,
-...-..-,
: -...,-.........-.-.-
...-..,..-...-...
:....-........-.-.-
...-.s.,..-.......
Momen Inersia terhadap sebuah garis sembarang
X

"` |"

Y Y

Yq
2
YY

Y
7
Y
:t,

:.,,:
,.:, :

t,

,,4 : 2
Y
3:., 3:

`
' '
s,

0 t,
x...-...-...-...-
:s,

:.,
::,

,
Yq
s,
0 ...-.s.,...a-.....,...-..-s.....-..s.

_
t,
,, t,
t,

,
)

:-.-.....-.-.I -.-.-.-..-..-,.-.-,.-,.s...-I ...-.s.,O -~..-,......


m
p

I
x
Momen Inersi untuk penampang gabungan
... ..-..-,.-.-,.-,s.-.-..s..-.-...,.-.,..-,...s.,..-.-,,.-..-..-....-.....
s.-....-.....,...,-.,..-.-.s..--.-,.-..-.--....-,.
a a
a
a
T
I I
I
~~~~ m ~
h
/6
__

#
Momen inersia untuk segitiga
a
c
v--.- .-.....Ix .-.. ..-..- ..,...,. ..-.s.-,.- ..
..-,.- Ix _ .-.. .- ,.. ,....,. .- ,.. s...--.-..-..
,..,.-s.-.-..-,.....-.s.,..--.,.-,s.,...-s.-,.-
1 -
-I D-A (-)2
2
x
l
6
#
Momen inersi untuk sebuah lingkarn
s.... ,.-s....-,.-, -.. ....- s.s.,.., s.-,.- -.-,,.-....-,...-s.-,.-..-..--.,..
.-,..s.-,.-....,.-,..-..
..-,...- A `
-,...-,..A - .
H 0.8 O
17
*
Penampang dengan lobang
lobang dianggap luas negatip
luas : A = bh 7 D2
letak titik berat (T.B.)
Momen inersia :
Dengan:
lx g
lx2
A
o
A
o
| ' ]
b
bh3
12
D4
20
b.h
7D2
4
S
a
y

A
Perhitungan momen inersi penampang melintang
h
2
/
4
h
(b. h)
2
-
(7D ) (_e)
Untuk penampang komposit, hasil perhitungan biasnya dibuatkan dalam bentuk tabel.
Contoh :
f.i AA
i
-
Y
i
o

o
z

60 29
1
'
26 15

60 1
za
7

146
cm2
'
a z
~
Titik berat : y
2190
=
146
15 cm
l a
=
lxi
+ AA
i
: = 1505 + 56370 57875 cm4.
lx
=
l a
-Ay 57875
-
146. 15
2
= 25025 cm4 .
18
AA
i
Y
i lxi
AA
it
1740 20 50460
390 1465 5850
60 20 60
2190 1505 56370
cm3 cm4 cm4
Catatan untuk penampang
Dalam rumus umum :
Kita lihat bahwa Hens/ Syap dengan
A yang besa dan y yang
besr pula memberikan sumbangan terbesa kepada I_.
Suatu harga pendekatan untuk I_ kemudian adalah
:
Dalam contoh di atas :
I_ = 2. 60. 14
2 = 23520 cm4 ( = 94% dari I_ teoritis).
9.9. Penerapan teori lenturan
Contoh lenturan dengan penampang tak sietris
fi
A
i
20
24
Z
44
cm
2
Titik berat y
-
Yi
1 3
6
-
2
Yi
169
36
404
44
A
i
Yi
I_
i
Aj
2
260 6,67 3380
144 288 864
404 294,67 4244
cm
3
cm4 cm4
9,2 cm
I_ = 294,67 + 4244
-
44(9, 2)
2
= 814,5 cm4
Untuk momen yang bekerja M= 0,10 tm = 10.000 kgcm.
M
a =
j
_
y , y diukur dari titik berat ke bawah.
Untuk . y 4,8 cm
10000
(
-
4 8 ) =
--J
9 kgjcm
2 ( tekan) .
814,5
'
y = 9,2 cm a
s =
.
10000
(+9 2) = 113
kgfcm2 (tarik) .
814,5
'

garis
netral

B
#
Tegangan dalam balok T
Tegangan dalam balok T
(penampang v ertikal melalui T. B. )
19
4.b. Hubungan antaa ll dan W dan penerapannya pada penampang tak simetris.
r...-......-..-.-.s..-...--s....,.--,.-,---.-o-.-.-,s.---- .-.-....:,
.s.-.-.-,-..-.,.-....
:,
w

y
t.s.,.-.-,.-,w ..-.e..,......-.....-s...-,...-s.-,.-,..,,.-,-.-.s.s......
-....s.-.-,....-.-,.-,.. s..-...-,.
w
B

7
t.-.-,.-, v--.-
r.,-,.-..,.-,.-,.-,s...-.-.-vs.,..s.-,....-

^
v
y
^
s.-
7
v
w
B
7
"
r.,.-,.-
9.b. Bendirg/lenturan untuk balok . perhitungan dengan cara pendekatan.
s..-,...-.-...-.,.,-..-.-.-..:
x....-,.-....-s...-..-.-,.-.--.-,.s.-.-..-,.-...-,.-
x...,.-....-..-..-,.-.-,.-,-..-:s.-,.----.-s...-v

v
r.,.-,.-s.,..+.-...-,s.-,.-.-... 0

:,

20
Tegangan 0


1
x.....-..-.-...,.-,.-...-...,.s...-./.,.,,.-,..-..,s.-..,-,.--,......,.s..-/
-.s.-,.-,..-,../..,..
e.,.,.,.ts.-r...--.--.-...---.-v oz r.z,..s.-,,,.o,s.-r,,.-,..-.-.....
s...ts.-r...--.--.-...---.-s.-,.-..-,.----.-z,,v, o,z, r,z,
l
v,..-.-.....s.-.-s.-,v,....-.-,.s..-....-.
Untuk perhitungan secara
"
endekatan ....-,,.,-.-.v--.-s...-v-...,.,.s.,.-.-
,.-,-...-..-,-..-...-.s.-,.----.-s.-.-...-..-,.,.,.,.ts.-r,.-,-...,.,.s...-.
,..-,.----.-Z) . t..-.-,,..-...-,....--,.s.s.....-.....--.....,.s.......-.,..-.-,,
....s.,..-.-.-....-D .-.....-..
Contoh:
t.-.-,.-,
Z
|
Z

|*
Z
|

30 cm

1
...
J
1

A 1 46 .-
A_p 60 .-
t, 25025 .-
,...-..-.,.s...-,.--.-..-,---.--,.v 27 -- 2700 000 .,.-.
Perhitungan secara eksk
v
D
_

_
., s.-,.- ,+15 .-
D +
2700000
15 1618 .[
2
25025
+ ,.-
Perhitungan secara pendekatan
z30
-
2 28 .-
A_p 60 .-
v
tr
.

2700000
28
96428, 6 .,
-1618 kg/cm
2
+1618 kg/cm
2
D +

g
8

6
-
+ 1607 .,,.- ,,..-.s..--,...+...s.-.-s.-,-...............,.
r.,.-,.-.....,.-s.....-
-1607 kg/cm
2
+1607 kg/cm
2
s..-..-,.-.....-.....-......s..-.--...-..-t,.
21
4.7. Memi bentu penmpag s..-.
x.....- -.-s.,.. ,.-.-,.-,,.-,,...-,.....-,.....-.-.-,...--.,..-...-...-.-.-
,.s. ,.....,..-,.-,s.-.-,.-.-s....--.-.....N.A.
t...-.-,....-.....--.-s.,...-,,.,.,.ts.-r,.-,-...,-..,.s.-,.-..-,.--.
-.-,.-,-....
.-..-,...-s.s.,..-.-.-v,.-,-...,....
Cntoh x...,..-.-s.-,.-,.-,,...-,.....-s.-,.--.-,,.-..-300 .-

-.-.-.
o.-,-A

300 .-

s.-M

t,
,
...s.,...-.-..
,,,
100 ,/.-

=C
_

_I1

JC

t,

2500 .-
v 50 000 .,.-.
t,
v
22500 .-
150 000 ,.-.
t,
v
47500 .-
316 667 ,.-

t..-.-+.-,.- 1 3 6, 33
22

V. GESER DALAM BALOK


Geser dalam sebuah balok mengambil dua bentuk yang berbeda yang sat ing berhubungan.
=
=

, , m ^

K1ta dapatkan sebuah gaya geser verUkal


untuk keseimbangan arah v ertikal.

Tegangan geser
vertikal
perp.utaran
Perputaran elemen
disebabkan q.
1
Kita dapatkan gaya geser horizontal
untuk keseimbangan arah horizontal.
Jika kita membuat balok bersusun dari
dua susunan yang berbeda tanpa sam
bungan di antara susunan tersebut, maka
dapat kita lihat bahwa dua bagian tersebut
bereaksi sendiri-sendiri dan menggelincir
secra horisontal satu sama lain.
Tetapi dalam balok yang solid, gelinciran
akan ditahan oleh tegngan geser di antara
dua susunan tersebut.
=
=
Freebody dengan
gaya-gaya dalam.
Freebody balok yang slid
dengan gaya-gaya dalm.
(seperti gesekan di antar
bagian atas dan bawah) .
Perputaran

Tegangan
geser horisntalTh
( diimbangi

}
=

h
Perputaran
sebuah elemen
akibatTh
23
4
Dua buah tegangan gesrTv dan Tb s dihubungan. Seprti keseimbangan untqk elemen keci
perputarn tidak diijinkan, kaena harus :
#
Akibatnya ialah jika kita menentukanT untuk satu arah pada suatu titik,T dalam arah tegk lurus
secaa otomatis akan diketahui jug (besanya sama ).
.

. Distribusi gya geser pada penmpang melitang.


Sekarang kita ingin mengetahui bagaimanaT berubah pada penampng melintang.
Untuk ini, perhatikan sebuah balok yang
disusun dari papan-papan dan di lem bersama.
Kita ingin menghitung T pada batas-batas
smbungn yang di lem.
LODIOA
P

1,5
0.5
<

\
M
M+
Setelah mendapatkan gaya dalam L, vkita ambil sebuah pagian balok (freebody) dengan gaya-gaya
dalam untuk keseimbangan.
Freebody AZ
24
~
1

akibat netto gya-gaya


dalam cattn: tidak
perputaran berarti
L.AZ = Av

A
b
keseimbangan horisontal
untuk bagian yang dipi
shkan:
T.b.AZ =

.A
A = luas bagian yang
dipishkan.

s.,.........-..+...-,.--.,.-..-.-s.,...-....--.-,.---...--...,.s.-.,..-,.-,s.,.
.-.-,-..-....s.
-.-z

s.-,.-

,
t

....s.,...-.
v
-. -z

,
X
....,.s ,. .s...-......---.-s...-.,..-,.-,s.,...-.-.
-..,s.-.-,.s.N.

-.-
v s
z :
v
....,.
z
t

L
s

..-...-.-.-...-

-:

. u...-...+,.+.,-.-,.-,-,..,..,,.-,.-,
t...-.--..-.-.....-...s.,...- , I
x

*
*
t.s.
-
s.s.,.. s
- s s
,
=
,-

)._-
-4 32
t s--

12 t -

t
1,125
-.-
-
=
-
t.s. ,
s2

-- -.-

8
--

s.s.,.. s_
t 12 t
--
.

l
,
5
-.-
--

...

.
..
....

.
...
O
*
........-..-,,,,.,,,,

-
-...s.,..s...-..-.-.-,,,,,,,.-...,.-.-,.-,-,..
,...,.,.-,.-,.s...-
Tmax
,.s....s......a--..
*
t.. -.....-.....-..-.-.s..e.-...
,.s.,-.-,.-,-,..,..,.,.-,.-,
..,...,--..s...-,.-,
1,5
Trata-rata
*
-
max
,.s..........-....s.,..,.,.s.-...-,.,...-~...
@
Tmax.b
t
s.-,.- t
Tmax
-

v
z
.
Tmax

t
-.z
s.....-...-
s...-,.-.-,.-,
-,.. ,....,.
,.-,.-,
s.- t-
v
z
s.-,.- z
-
25
*

^
.
T.b.A
T.b.AZ
=
AD
AT
*
T
atas
=
-
T
bawah
AD
=
-
AT
5.3. Distribusi untuk P!IPJDg H.
Perhatikan penampang beriut ., ,-

, .,,
*
_ m
b

_.
1
., (B.t) (h
1
+ t . _
., (B.t) (
1
+ ,

.2 +

2
h
l
h
l

h
l

1
+ 2(b.
2
) (_) + b(
2
)
12
. 2
Bt
3 h
1
h
1
2
h1
_ 1
Karena 2.
12
+2(b. _)(
4
) + b(
2
) .
12
. 2
kecil , maka dapat diabaikan.
Dari rum us umum untuk T diperoleh :
Pad a
h
l
y
=

s (B. t) (
1
+

*
L (B. t} ( h1 + t} .2
Untuk badanjweb
b (B.t) (h1 + t)2 .2
L (B.t) (h
1
+ t).2
Untuk flensfsyap T
B (B. t) (h
1
+ t)2
.2
karena B b- maka Tnens
T
web .
1
(B.t) (h
f
+ t) . _
t
b(h
l
+ t
t
B(h
1
+ t )
#
Pada y 0
h
l t
h
l
h
l
S
=
(B.t) (
2
+
2
) + (b.
2

4
)
sehingga T akan sma dengan T pada y
-
-
L

-
b(hl + t)
#
Distribusi T sebagai berikut :
|

| |
26

diabaikan
J
(B. t) (h1 + t) . _
h
l
= *

- 2 .
L
0
'
*
Kita dapat memperolh hasil yang sama , dengan memakai cara pendekatan :
~
r
4
untuk keseimbangan .
AM = AD. Z. LD =

-k,+1
(
_
IH =
AM
r
0
.

=L
T. b.LZ = AD
AM
Z
T. b
AM 1 AM 1

Z '.Z L.
.
Z
AM
L
Ar
:. T
L
b. Z

Y h 1 t
Freebodies :
Keseimbangan arah horizontal
T.b.LB AD
AM
Y
. b. AT
AM
r
T.b
AM 1 L

AZ r
T
L
b. Z
dengan - h + t
*
Dalam penampang H, -sambungan antara flens dan webjbadan dapat menjadi kritis.
AD
AD
rIeu

_
D
jeu
=
AD
F L
MekauikaTeku:kZ^ 3 Z7
*
keseimbangan
dD
2
=
TdZt
dD
2
T. t
AM
AZ
^ 1
.
Y
.
2
dD
2
.
dZ
^ 1 1

Y Y '2
L
L 1
&
t.Z
.
2
Keadaan yang sama untuk penampang Box 0
D4 Distribusi tegangan geser dalam balok T
2
Mengingat distribusi tegangan dalam sebuah balok T, kita dapatkan :
28
L.S
b. Ix


Perkiraan untuk gaya tekan jumlah
gaya-gaya tekan di dalam sayapjflens.

Freebody : dengan perkiraanfpendekatan :
O
7
sebenarnya Pendekatan
. ~
T
max -
D. D. strbus untuK suatu bentuK penampang
1
= \ 6COlm
Cntoh , Dalam penampang sebuah balok kita dapatkan :

7
'K
,3C <

fPCo
Balok mempunyai penampang sebagai berikut :
l
! 2
0b 9d kg/cm2
0*
b 94kg/cm2
^
0 =
Y
Harga-harga penampang dihitung dalam bentuk tabel :
i Ai Yi Ai Yi Ai Yf
lx
i
=
bh3
12
|
..
1 600 54 32400 17 4:600 7200
2 540 30 1 6200 486000 58320
3 360 6 2160 12960 4320
A=1500 Sa=50760 =2248560 69840

0
`, !
D,! D
, D
4!4
Z, d!
0
Permukaan :
T
L. S
b. I

S
a
YG
=
A
50760
1500
33,8 cm
l
a
2248560 + 69840
2318400 cm4
l
x
2318400
-
1500 (33, 8)2
604740 cm4
ZU
*
Sekarang kita dapat menghitung T pada permukaan yang berlainan dengan menggunakan rumus
L. Si 4300. Si
umum

bj . lx bj . 6047 40
S 0 S
0
b

b
-T
600. 20,2
12120 cm3 .
50 cm
1 ,7 kgLcm2
15 cm
5,75 kg/cm2
S
b
T
.

12120 1 S 360,27,8 s 0
{14!2}2
15
10008 cm3 -T 0
2 b 15 cm
1 3632 cm3 4174 kgLcm2
15 cm b 30 cm
6,5 kg/cm2 -T 2, 37 kg/cm2
*
Kita dapat juga menghitung T pada potongan vertikal yang berbeda dengan menggunakan rumus
umum yang sama.
30
T =
L. Si
bj . lx
4300. Si
bj . 604740
Dimana bi adalah tebal arah vertikal dari bagian yang dipisah.
Si = (
50

15
) . 12 . (26,2
-
6)
4242 cm3 .
bi = 12 cm
4300. 4242
T
=
12. 60470
2,5 kg/cm2
Freebodies
Si = (
30

15
) . 12 . (33, 8
-
6)
2502 cm3
bi = 12 cm
4300. 2502
T = = 1, 5 kg/cm2
12. 6047 40
: s
Z.b p

. .s

t. Q
Distri busi T pada flens/sayap
VI. TORSI/PUNTIR
6. 1. Pengertian Dasar
Jika sebuah gaya menyebabkan sebuah batang berputar sepanj ang sumbu memanjangnya, maka ia
mengalami puntir.

Contoh :

P. e

eksentrisitas tumpuan kayu palang di atas balok induk.


Momen Torsi M
+
ditahan oleh tegangan geser dalam penampang melintang.
kita dapatkan
Tmax (tegangan geser puntir)
hb2 3 b
W
+
" (1
-
- - )
- 3 8 h
untuk penampang empat persegi panjang.
Jika ada puntiran dalam sebuah balol, diperlukan tumpuan untuk menahan puntiran tersebut.
Puntiran dianggap sebagai beban.


* Pem.ebanan
'

I-
a
--

+
V
M
_
T
_
b
--

Y tumpuan untuk
puntir.
puntir

* Reaksi-reaksi
` .diagams
31
Pembebanan Pembebanan Puntir
Puntiran Terpust
Puntian Merata
Torsi/punti
Jika sebuah beban tidak bekerja pada bidang vertikal yang melalui titik berat penampang suatu balok,
balok akan berputar dan kita dapatkan puntiranftorsi.
Contoh :

Be ban
eksentris
Keseimbangan
tidak berubah
selanjutnya bahwa :
Beban sentris
+
kopel P. e
c
L
Beban sentris Momen Tarsi
M+ P. e
*
Sebuah be ban eksentris P mempunyai akibat yang sama sebagai sebuah be ban sentris P + sebuah
momen puntir M+
`
Jika kita dapatkan P1Utiran, kita harus melengkapi balok dengan tumpuan khusus untuk puntiran
sehingga balok tetap dalam keseimbangan.
Contoh :
^
tumpuan untuk
'

7
-
puntiran

T
(simbol Y)
',
`.
-
-
'+
B
lentur normal Puntiran
untuk P untuk MT
Untuk menentukan bagaimana puntiran didistribusikan sepanjang balok, kita perhatikan syarat kese
imbangan MT 0 yang sesuai dengan syarat keseimbangan M 0 untuk gaya-gaya yang bekerja
pada sebuah balok.
sistim sebenarnya sistim Analogi
( sama/sesuai)
M
2
|
Pv= l1

L

l `
v=\
Dalam analogi ini kita pertimbangkan MT
dengan cara yang sama sebagai gaya-gaya kita dapatkan :
^
Reaksi-reaksi :
^
M
T
0 terhadap tumpuan puntir 0
terhadap tumpuan puntir
Dengan mendapatkan gaya-gaya reaksi, distribusi MT ditentukan dengan cara yang sama seperti
gaya lintang.
Dimulai dari kiri ke kanan kita dapatkan :
=
Distribusi MT
.
33
*
Sekarang kita pergunakan sebuah contoh yang mana rnemperlihatkan bahwa untuk balok yang
sma, sistim statika untuk lenturan dan geser dapat berbeda dari sistim statika untuk puntiran.
Contoh :
Beban sentris
Reaksi
reaksi
Geser
4t
lent ur
Catatan :
e=O. _5 _=2t/m'
.
P=2t/m'
|
Be ban
eksentris


|
Be ban
sentris
T
orsi/
puntir
Kita dapat menghitung secara terpisah akibat-akibat
dari be ban sentris dan untuk puntir.
(
P=2t/m'
l | || i || l | !' |l l l |

l |||| |
=

A
P
. L
v
=
_ = 4t

B
P. L
v
-
= 4t
Tarsi
fT=O. 3 tm/m'
,
fT=2. 0, 1 5
=0, 30 tm/m
X
n tidak ada tumpuan
` ` untuk puntir

`
fT=0. 30 tm/m'
tidak ada tumpuan
MT
A
=mr. L=l, 2 tm
. Reaksi MT
4t
1, 2 t

Puntiran MT

rL
M
=--= 4 tm
b
1. Dalam contoh ini momen puntir MT didistribusikan merata sepanj ang balok.
2. Sistim statika untuk puntiran adalah sebuah kanti fever, karena paca titik B tidak ada tumpuan
untuk menahan puntir, tetapi di titik A balok ditahan terhadap puntiran.
34

6. 2. Tegangan Geser Puntir


A
kibat momen puntir ^
T
menyebabkan balok berubah bentuk sedemikian rupa sehingga menghasil
kan gaya geser.
elemen
elemen
T. sebanding dengan
Puntir
z
elemen-elemen berubah bentuk. Perubahan bentuk
(deformasi) disebabkan oleh tegangan geser.
Deformasi sebanding dengan .

2
I
r
z
tetapi sebagaimana _ selanj utnya :
1
=
1
Jika kita perhatikan sekarang, keseimbangan sebuah elemen dari sebuah pipa dengan ketebalan yang
berubah-ubah kita dapat melihat bahwa :
Freebody :
2 ' 0
Tdd1 . 1)
--r2(d2 . 1) 0
nilai ` T _ .d _ = T 2 .d2 =
t
disebut "shear ffow" besarnya tetap (=t)
sepanjang penampang dari pipa, akibat ^
T
.
6. 3. Tegangan geser puntirT di dalam pipa a tau penampang `boX".
L

Penampang
melintang
- W *
l
l

l
l

Shea flow
t = konstan
t = T. tebal
I
h
^

h
k t n
-
, _ b

Gaya geser
-L
ekivalen
35
untuk mendapatkan keseimbangan kita harus mempunyai :
R? (h) + R?( b) = M
T
t. b. h + t .h. b = MT
Tegangan geser puntir
t. b.h MT
~
A
2
t
T = nilai rata-rata
di atas h1 atau b1

seimbang
sepanjang b
sepanjang h
6. 4. Tegangan geser puntirT dalam penampang empat persegi panj ang
Kita dapat mempertimbangkan penampang empat persegi panjang sebagai sebuah penampang "box"
dengan lobang yang sangat kecil.

===/
=
h
r~
Penampang
d
Ekivalen penampang
"box"
Distribusi T
(T sebanding
dengan r)
Z
2`P .

A
= 0 .
g
Gaya geser ekivalen dengan
Tmax
T
m

2
(rata-rata)
Kita lihat bahwa gaya geser ekivalen R untuk penampang empat persegi panjang adalah sama sebagai
mana untuk penampang box tetapi letaknya berlainan.
Lengan gaya b menjadi b dan h menjadi h.
Oleh karena itu syarat keseimbangan menjadi ;
R? ( h)
T
R? ( b)
T
Dengan R
b

b
Tmax
1 )

b
Tmax
2
36
M
T
atau juga, sebagaimana untuk penampang box :
1 )
2)
dan
~h
L max
-b
L max
kita dapatkan :
T
terkecil

2)

h
Tmax
2
_. L

max
T terbesar
O adalah suatu faktor koreksi, karena distribusiT dalam penampang empat persegi panang tidak tepat
berbentuk segitiga.
Contoh :
Kita ingin membandingkan T a
x
untuk dua penampang em pat persegi panj ang dengan luas yang
sama. A - 64 cm2 untuk N 320 kgcm.
3

5
[ 1 0. 98
3 8

j1 _ _ 0. 62

L max
,.h
"L max
320
32. 4
0 98
3
.
320
8. 64
0 62
3
.

7, 65 kgfcm2
3,02 kgfcm2
Kita lihat dari contoh di atas bahwa penampang yang padat (compact) jauh lebih baik untuk puntir
daripac penampang yang langsing.
6.5 . Tegangan geser puntir di dalam baja profil
Dapat kita pikirkan bahwa ketahananfperlawanan terhadap puntian sama dengan penjumlahan
ketahanan dari elemen-elemen empat persegi panjang yang membentuk penampang.

37
sehingga kita dapatkan :
dalam bentuk umum :
Rumus-rumus dapat digunakan juga untuk profil-profil lain,
seperti ;
..
6.6. Superposisi dari Tgeser dan T puntir
Jika dalam sebuah elemen kita dapatkan geser dan puntir kita harus menjumlahkan akibat keduanya.
Lt ot al
=
Tgeser
+
Lpunt ir
Contoh :
Kita telah ketahui dalam contoh terdahulu bahwa sebuah beban eksentris P 2t/m, dengan e = 0. 15m
pada sebuah balok dengan \ 4 m menghasilkan :
L
Geser L 4t -
-
= 1 , 5
b.h
6000
30. 50
4 kg/cm2
Puntir
3 30
MT 1 ,2 tm L
[
1


50
]
0.775
~h
120 000
10, 3 kgfcm2
50. 302
L max
3
. 0, 775
T
max
= 4 1 10,3 = 1 4, 3 kgfcm2
Jika kita memberikan tumpuan untuk puntir juga di titik B, kita dapatkan :
38
m[ O:of] m'
A

B
3
MT
A
mT . =0. 6 tm MTs=mr. =o. 6tm
0. 6 tm
0. 6tm
Reaksi-reaksi MT
Puntir MT
Sebagaimana tumpuan-tumpuan untuk lentur yang tidak berubah, gaya geserjlintang L dan momen M
tidak berubah.
Karenanya untuk
T max
kita dapatkan sekarang .
Geser
Puntir
Catatan :
L 4t
M
)
0.60 + m
Tmax
4 kgfcm2
5 ,15 kgfcm2
4 + 5,15 9, 15 kg/cm2
Jika sebuah beban dikerakan pada sebuah batang tak simetris (contoh ), maka pada batang tersebut
akan timbul puntianjtorsi.
Beban bekerja pada arah
vertikal melalui titik
berat TB.
Penampang :
melintang
* simetris
tidak ada puntiran
Jika dua profil kanal dipakai, atau dua profil '(siku-siku)
L
I
* tidak simetris
ada torsi/puntir.
Sekarang penampang menjadi simetris, berarti tidak ada puntir.
dinasihatkan tidak menggunakan profil kanal ) tunggal maupun profil siku-siku () untuk batang
batang terlentur.
39
VII. TEGANGAN-TEGANGAN KOMBINASI
7 . 1. Kombinasi M dan N
Dalam beberapa keadaan, sebuah batang tidak hanya dibebani oleh gaya-gaya atau momen saja, tetapi
kombinasi dari keduanya. Hal ini timbul pada banyak kolom maupun balok pratekan.
Tega!gan pada suatu titik dari elemen ini dapat ditentukan melalui super posisi tegangan-tegangan
yang dihasilkan gaya Normal dan oleh Momen.
o
N
A
tegangan normal
M
. y tegangan lentur
+
. y
tcgangan kombinaei.
Dalam batang-batang semacam ini sumbu netral tidak lebih panj ang sesuai dengan titik berat T. B.
penampang.
Contoh :
A b. h 0. bm2

MIuuKNm
N400KNl2000KN

Ix
Y
bh3
3, 125. 1(3 m4.
Z
bh2
0,0IZb p

<c g 0
^
Untuk N kecil :
Untuk N Besar :
40
7
6
. 2,

I
+
3
O
|

O. l
_ * |_H

- ~ ~= <J ~
'`, ' . g O '| ? ^ g

c
O

tsi.
Sua tu yang penting dalam hal ini dinyatakan oleh distribusi tegangan sebagai berikut : untuk N gaya
tekan.


~
===
C
h
6
eksentrisitas
gaya-gaya dalam
@ (n ot
Dalam hal ini
N M. 6
bh
-
bh2
-
h

M
N. _ .
0
Kita 'ebut

,_ _
e
__
M

N
_ __
eksentrisitas dari N.
Kita dapat melihat j ika
e
h
6
e
M
N
h


6
e
h
6
. .. .. .
~
- ~

7
Gaya dalam ekivalen
M
- N N e
6
-
, .
tegangan dalam penampang adalah
tegangan tekan.

e
Karenanya e
M
_ _
N 6
kita akan mendapatkan tegangan tarik dan tekan
dalam penampang.
7 2e Keadaan khusus : pondasi
Kita pertimbangkan di sini penampang dari hubungan antara pondasi dinding penahan tanah dan
tanahnya sendiri.
Dinding penahan tanah dapat dianggap dij epit di dalam tanah.
|
|
l
_

'
dinding penahan tanah.
!

-- - -
L '
1
dinding penahan tanah
yang sama (hanya diputar
untuk penj elasan)
gaya-gaya pada permukaan
dari bagian yang berhubungan
dengan tanah
M
- H.a.
41
Sekarang kita dapat memeriksa:
Untuk
Untuk
h
e = - ( .

-
6
e
M
>
+
.
N
-
6
hanya
tegangan
tekan
U
=
N

b. h
N. e. 6.
b.h2
tegangan tarik dan tekan teradi dalam
penampang di antara pondasi dan
tanah. Tetapi di antara pondasi dan
tanah tidak ada gaya tarik yang dapat
dipindahkan/diteruskan; tanah tidak
dapat menahan tarikan.
tarik tidak
mungkin untuk
tanah.
Dalam hal ini kita ingin mendapatkan tegangan tekan saja. Tegangan tekan harus ekivalen dengan
gaya N.
h
N pada e > _
Dengan C
N

6
h
2
- e
a. 3c. b
2
tegangan ekivalen
a
2N
3b.c
7 .3. Tegangan Tumpu (Bearing stresses)
Tegangan yang terjadi pada titik hubungan di antara dua buah batang disebut tegangan tumpu.
Besarnya tegangan tumpu pada suatu titik secara
sederhana sama dengan beban yang diteruskan
dibagi
d
engan luas bagian yang berhubungan.
42
kolom
luas bidang yang
berhubungan

R
A
gaya reaksi
luas bidang yang
berhubungan
VIII. DEFORMASI AKIBAT PEMBEBANAN
8. 1. Deformasi sebuah balok
Telah kita ketahui bahwa akibat bekeranya sebuah momen dalam M sebuah elemen balok dengan
panj ang AZ akan mengalami deformasi sebagai berikut :
Kita lihat bahwa :
Kita dapatkan
sehingga
a tau

AQ

=
2
h
2
AQ
h
A' 2
.
- dengan mengingat bahwa :
AQ = f . AZ
*
f =
Gmax
E
Gmax
2
.
E. h
, AZ tetapi
Gmax
2 M

A' =
_ AZ
E. h ' I
lngat :
Untuk sudut a yang kecil
tga = sina = a (rad) .
, Rtga " Ra
dan :
a = tga
M h
I 2
y
L
R
.
<
A' =
M
El
. AZ (rad) sudut deformasi untuk elemen AZ
Sekarang kita ingin mengetaJi bagaimana ini dimungkinkan untuk mendapatkan deformasi-eformasi
dai sebuah balok, dengan menggunakan pernyataan tersebut.
1

~
+
Jika kita membagi balok dalam bagian-bagian AZ

yang berbeda dan memusatkan A' hanya pada


keadaan sebenarnya
pusat AZ, kita memperkirakan deformasi dari

balok seperti berikut :


- .~-

Mekanika Teknik 2
-
4
keadaan ideal
43
Balok ideal dengan garis lendutan.
Kita lihat bahwa j ika kita dapat menentukan r pada tumpuan-tumpuan dan ..pada titik titik 1,2 ,
3,4 , , , . , garis lendutan balok akan diketahui.
T Z
. -
8 .2. Perputaran dari balok pada suatu tumpuan

< I + _ - ; < Z
Kita perhatikan sebuah balok yang dibebani dan
'
momen dalam M.

Jika deformasi diijinkan terjadi hanya pada > tu _

sendi pada suatu saat, misalkan sendi 2 :



Dan kita dapat menuliskan : <
~
..'
Q
.
.'
..
,

.., z
Z
..
,
dengan
M
z
El
x
. .z
Z
.
,
Q
p
..

M
z
.z
El
x
Jika kita lakukan hal yang sama untuk sendi-sendi lainnya, akan kita dapatkan .. _, .. br - - . .
Sebagaimana r
A
adalah jumlah semua penyumbang-penyumbang /r
A
, kita dapatkan :
la) i 1 ,2, . . . , 5
Pada titik ini, akan kita lihat pada analogi rumus ini dengan sesuatu yang sama (O,Mohr's Analogi ) .
Kita perhatikan balok yang sama dengan sebuah pembebanan khusus P
Jika .zkecil, kita dapat memusatkan
beban pada tengah-tengah dari
=
z
dan mengambil : .
M
.

. .z
Jika dapat menghitung bagian dari
reaksi .A '
?
' yang disebabkan oleh
M
2
P
2

El
. .z sebagai contoh, kita per-
oleh
44
P
2
z,
M
2
Z
El
.
=
z

.
Jika kita lakukan hal yang sama untuk , kita akan dapatkan A'

', A' ' . . . A' '


Sebagaimana reaksi Aadalah sama dengan jumlah semua penyumbang A, kita dapatkan :
lb) i . .
.
. . 5
Jika kita bandingkan la) dan lb) kita lihat bahwa. kita dapat mengatakan
'
A
A
Rumus ini berarti :
Jika kita bebani sebuah balok sederhana dengan beban khusus P g reaksi Auntuk beban
ini akan sama dengan
'
A
(putaran balok pada tumpuan Adalam radial) .
Reaksi B akan sama dengan g .
Contoh : Kita ingin menghitung perputaran sudut
'
A
pada tumpuan Auntuk balok berikut :
`EI=konstant
Z

8. 3. Lendutan (y) dari balok


Kita perhatikan lagi balok ideal kita dan
momen M yang dihasilkan oleh beban
yang bekera.
Balok.
Distribusi M
M
beban khusus P
El
Reaksi A '
A
A
1 P
. &.= .
. 4EI .
__.+ ..
.
.

(derajat)
45
Ingat, untuk sudut yang kecil :
` "

Jika kita ingin menghitung y g kita dapat


menuliskan :
dengan beban khusus P
Jika Z kecil, kita dapat memusatkan beban di tengah-tengah dari tiap-tiap Z dan ambil :
M
i
P
i

E
I

z
j ia kita ingin memghitung M3 kita dapat menulis :
2b)
Jika kita bandingkan 2a) dan 2b) , ingat bahwa '-
t
M
Ei
. z
Dapat kita katakan
I
ni berarti bahwa :
Jika kita bebani sebuah balok sederhana dengan beban khusus P
!
_ , momen M akibat
- M

46
beban ini pada tiap-tiap titik dari balok adalah sama dengan lendutan j dari titik tersebut.
.
Pemeriksaan balok terhadap lendutan.
Setelah mendapatkan lencutan y cari perhitun

an (umumnya ci tengah bentang), kita bancingkan y


tersebut cengan lencutan yang ciijinkan cala

peraturan;
Contoh : Kita ingin menghitung lencutan paca tengah bentang.

Balok
Distribusi momen M
Pembebanan P
M
El
p
3
Q
24EI 2
p2 Q
3
Q
8EI 3 8 . 2
5
p4
..
384 El
Ingat .
Parabola

l uas (|
3
!


k
) Q
k
p2
dengan M =
8

Y Q
=
40 M2
384EI
1
2
1 M2
..
El
Catatan :
Kita capat melihat bahwa paca ter pat cengan momen terbesr M, kita capatkan juga lendutan y ter
besar.
8 .4. Deformasi Kontilever
Deformasi untuk kontilever capat citentukan cengan mempertimbangkan bahwa perilaku sebuah
kontilever acalah sama cengan perilaku sebuah balok cengan panjang ganca.
-.
"

47
C0DWh
ingat :
parabola :
~ _

|U0 $ C ? _
8.5 . Dua Penerapan.
1) . Jika sebuah beban dikerjakan kepada sebuah sistim dari dua kontilever yang disambung kaku
dengan I yang berbeda, atau E yang berbeda, kita dapatkan ;
48
disambung
kaku c-u

Y
L

' '
ZE1

_
@
q
m
q
@
m


Kita pisahkan beban P dalam dua bagian P
a
dan Ph Lendutan untuk :

P
b
. 3
b) ""
Yb

3EI
P
a
. Q3
Y
a

3. 2EI
Tetapi Y
a
dan Y
b
harus sama dan P

P
a
+ Ph , sehingga ia menjadi seperti berikut :
P
a
3 Ph . Q3

P
a
p y

3. 2EI 3EI 2
p P
a
P
a
P
a
2
1

-
3
P.
2
p

p
+
p
b
p
b
1

3
P.
3
Kita lihat bahwa beban didistribusikan kepada kanti lever (atau balok dengan bentuk lainnya)
sebanding dengan kelakuan (EI)nya.
Elemen yang lebih kuat menerima be ban yang lebih besar.
., Jika sebuah beban dikerakan pada sebuah sistim dari dua balok yang disilangkan.
Balok A memikul bagian -
.
dan balok B bagian -
.
dari beban -

-
.
+ -.

sebagaimana lendutan balok harus sama,


kita dapatkan :

-
. . -. . -. .

48EI 48EI
-.
=
jika . .
m aka -
.

-.
|
.
=
j ika
. .
m aka
-
.
.
.

- -
8
-. .
Kita dapat melihat bahwa :

-
.
s
-.

-.

|
9
Balok yang lebih pendek (lebih kaku) mengambil bagian yang lebih besar dari beban dari pada
balok yang lebih panjang.
Momen-momen : M
A
Karenanya, momen pada bentang yang pendek lebih besr daripada momen pada bentang yang
lebih besar.
Lagi, elemen yang lebih kuat menerima beban lebih besar.
8.6. Elemen-etemen statis tak tentu
Momen jepit M untu elemen-elemen statis tak tentu dapat kita hitung dengan memperhatikan bahwa
pada tumpuan jepit (fixed support) putaran sudut elemen terhadap sumbunya y 0.
=
Telah kita ketahui bahwa untuk balok yang dibebani merata, putaran sudut pada tumpuan-tum
puan ialah :
0
-.
-

.4 El
49
*
Jika kita kerjakan suatu momen j epit M pada balok yang sama momen ini akan menyebabkan
putaran sudut pada tumpuan-tumpuan.
Untuk M = "1,
Putaran sudutnya ialah :
, Q
"A
=
3 El
, Q

*

=
6 El
*
Untuk sebuah balok dengan sebuah tumpuan jepit dan sebuah tumpuan sederhana (sendi, roll),
dibebani dengan P.
,D7@I77@
P

)
- . ,.

,|
Putaran sudut
'A
di A harus nol.
'A
= 0 dapat juga ditulis sebagai berikut
o
M
,
"A
-
"A
= 0
' A
o
p
3
M = -, = -
"A 24 El
3 El

Q
- =
*
sistim ekiualen (balok sederhanafsimple beam) .
*
Sekarang gaya-gaya dalam dapat ditentukan dengan sistim ekivalen.
_ U0VQZN!ZM!Zr

50
/v 25 r<
0v -o 3)
1 ) R eaksireaksi
pQ
2
pQ
2
M
A
= 0
V
. Q-

+ _ = 0
P P
j
V
=
_

= 0. 375 P.
Q
j
V 0
Av - p- + 0,375 p. Q = 0
_ Av = p -0, 375 p = 0. 625 p. . _
2) Digram Pembebanan :
3) Distribusi Lx
Lx 0. 625.pQ - p.x Lx
0 = 0.625.pQ -p.x X_
0 untuk Xg
0. 625.
H
*
O 75 L
l
|
|
/= , l
) t I

1
I
M
max
M
max
^ ; , P
j
^
.,
|

i1
; Distribusi
Mx
Kita dapat memperoleh dengan menganggp
sebuah balok sederhana ( simple beam) dengn
bentang ,jarak di antaa titik-titik yang mem
punyai M 0 dan mempunyai momen sebesa
M
max
Kita dapat menuliskan :
|

.
r;

'
8

` i1
t o.
6) Sket dari balok yan
g
mengalami deformasi
Ingat bahwa untuk M
= H
M
+
= H _
M ^ - titik balok I
Jika kita mengerjakan dua momen j epit M pada balok yang sma, momen-momen ini akan meng
hasilkan putaran sudut-putaran sudut pada tumpuan-tumpuan.
Untuk M i_
Putaran sudutnya ialah :

*
y
i
El
.


z
=
l l
*

~
l l
*
y

2 El

2 El
|
f='
|i
Untuk sebuah balok den
g
an kedua tumpuannya jepit, dibebani dengan ,
'
|I

'
Putaran sudut di A dan 'di B
harus
^
*

*
y 0 dapat juga seperti _ang
telah ditulis sebagai herikut
:
Di
52

PC
Z
O
&
f f
+
M
+

pQ3
M
+ 24El
.
.
2 El PQ
2
~~

=
Q 12
Sistem ekivalen (simple. beam) .
1 ) Reaksi-reaksi
V
Q
AQ P

2
2 ) Digram pembebanan
3) Distribusi Lx
L
x

]D

L
x
0 untuk x0
Q Q
0
_
p.x0 x0
_
4) Mm
My = 0
5) Distribusi Mx
Kita dapat menghitung Q1 dengan menganggap
sebuah simple beam dengan bentang Q1 , yaitu
jarak di antara titik-titik yang mempunyai M
dan mempunyai momen sebesar
Mma
Kita dapat menuliskan:
P
Q2
pQ
2

_ Q
l 0,58 Q
6) Sket dari balok yang mengalami deformasi.

*
Hal umum yang lain dari elemen statis tak tentu ialah balok dengan sebuah tumpuan jepit dan
tumpuan sederhana (simple support), dibebani dengan momen kantilever Me.
Mc

w"
w
=&~
"\
~g
" <
Putaran sudut {

di Ahaus nol.
Putaran di dalam Ayang disebabkan oleh Mc
adalah :

!
Mc

Syarat {

dapat dipenuhi untuk .


{

c
M {_
{
c
Mc K
=
=
+
6 El
3 El

Sistem ekivalen (simple beam)


) Reaksi-reaksi
Mc
=
2
- Mc Mc
2M l =

V
+
Mc
+
_
V ,D _
2V = AV
+
V
2) Digram Pembebanan
3) Distribusi Lx
4) Distribusi Mx
Mc
AV!,D
D) Sket dari balok yang mengalami deformasi
ss
IX. PERENCANAAN BALOK
9.1. Syarat-syarat Perencanan
Kita tahu dai perhitungan statika distribusi gaya-gaya dalam
M, L dan N.
Kita thu dari peraturan-peraturan tegangan ij in , 1dan modulus elastisitas E dari bahan yang telah
kita pilih untuk balok.
Kita harus menentukan/menghitung ukuran balok.
Syarat-syarat yang harus dipenuhi ialah:
-
Balok harus cukup kuat
Lendutan pada balok harus kecil
M
&
-
=
_
U
Yma ,;
Q
250
Balok harus cukup stabil
Ffens .;
1 )
la)
2)
3)
Urutan perhitungan biasnya menentukan ukuran balok pada syarat dasar:
1 ) W perlu > dan memeriksa untuk syaat-syarat lain.
Jika satu dari syarat-syarat lainnya tidak terpenuhi, ukuran balok harus dirubah.
Contoh: Sebuah profil baja harus dipilih untuk memikul sebuah beban merata p = 4,5 t/m' pada
bentang Q = 5 m.
1) , Berat sendiri profil (diperkiakan) g
Beban hidup p
0, 10 t/m' .
4,50 tjm' .
Beban total g = 4,60 t/m' .
n
Q2
n
Q
2) Gaya-gaya dalam M =
=
14,40 tm dan L
=
= 1 1 ,50 t
900 cm3 dipilih HEB 240 dengan W
x
938 cm3
g = 83 kg/m' < 100 kg/cm' (ok).
4) Periksa :
Contoh 2 .
11500
!
24 -2, 4)1
y
5
384
477 kgjcm2 < != 900 kgfcm2 (ok)
5 . 46 . (500)4
384 . 2,1 . 106 11259
Q
1 ,6 cm '
300
(ok)
Sebuah balok kayu harus dipilih untuk memikul satu beban merata P = 0.20 tjm; di atas bentang
Q = 4 m.
54
0
i]
kayu 75 kgfcm2 , T_ 8 kgfcm2 dan E 80. 000 kgfcm2
M
max
P

2(00)2
40.000 kgcm.
M
max
Yperlu

0
]
40000
533 33 cm2
75
,
Kita anggap b 0. 7h (atau b 0.5h)

b
Y
sehingga : w
bh2 0. 7 h3
533, 33 cm3 .
6 6
h3 4571 cm3
h 16,6 cm
b 0. 7 h 1 1 ,6 cm
Kita dapat memilih sebuah balok dengan h 18 .an b = 12 cm
=
=
Kontrol lenturan 0
max

dengan
Y

12(18
)
2
648 cm3 kita dapatkan
6

K t 1 5
_ax
on ro geseran !max
,
b. h
dengan
max

J
2
400
2.
-
2
- 400 kg.
400
2

!max
1 ,5

12. 18
2,8 kg/cm < L
ij
(O. K)
0
max

40. 000
648
=
Kontrol lendutan : I
x

12_8)
3
5832 cm4
_5
_ 2(400)4
384
.
5832.80000
E 80000 kgfcm2
9.2. Masaah-masalah Perencanaan

Dengan pertolongan hubungan 0
max

M
max
Ymin
Ini dimungkinkan untuk menyelesaikan dua maslah praktek.
Maslah 2 . Diketahui : simple beam dengan beban P 100 kg/m1
penampang kayu cm
-
2
10
_
2 O
i
j 75 kg/cm , T
j
8 kgfcm .
Hitung
Ymax
yang dimungkinkan.
bh2 5. 102
Untuk balok - Y
x

Ym

n
_ -
6
- 83,33 cm3
dengan 0
max
o

I
M
max
0
max "
Ymin
75 kgfcm2 kita dapatkan .
75. 83,33 6250 kg cm.
Tetapi M
max
juga:
M
max

62 kgfcm2 < (OK)


Y
1 , 43 cm '=
300
(OK)
55
Sebingga kita dapat menulis :
1
Y
*

a
= 6250
Yma
223 cm
Kontrol untuk tegangan geser
:
ma
!ma
=
PQ 1 .223
112 kg

=
2
1 5
ma 112
2 ,
b.h
= 1 ,5
5 .10
= 3,36 kgfcm < (
)
Maslah 2 : Diketahui : simple beam dengan bentang
Y
= 1 ,50 m.
penampang melintang kayu = 5. 10 cm
J = 75 kgfcm2 , T
j
8 kgfcm2
Hitung P
max
yang dimungkinkan.
bh2
Untuk balok kita dapatkan , Y

Ym i n
_
dengan J
ma
J = 75 kgfcm2 kita dapatkan :
M
max = 0
ma Ymin
= 75. 83, 33 6250 kg/cm.
Tetapi M
ma
juga :
l
ma
. (150)2
8
Mmax =
Sehingga kita dapat menuliskan :
Pmax (150)2
8
6250
lma
2,22 kgfcm2 = 222 kg/m1
Kontrol untuk Tegangan Geser
ma
ma
p .
1 5
ma
b.h
222.
5
167 kg.
5
167
2
"
1 , .
5 . 10
= 5 ,01 kg/cm <
L
|')
-.s.Perancah untuk pelat beton
"Formwork for a slab"
A) layout
B) Beban-beban

\ -y
~
c
1I
+
& _ 6L & _ 8O _
e

Tebal pelat beton t 15 cm.


beton bertulang 2,5 t/m
3

dinding

|
.
| | |

|
|
M I
D

| 1
I
l '

I t
56
.
|

| '
| |
l !
!

f
`
r
l
.
.

M
Berat sendiri g
bO
g
2, 5. 0. 0, 15 0. 375t/m2
375 kg/m2

|
.
Berat sendiri di atas biasanya ditambah dengan
beban p = 500 kg/m2 untuk orang-orang
yang bekera di atas pelat dan timbunan adukan
6C beton dari gerobak dorong maupun oleh kran,
sebelum dibagikan merata sesuai tebal pelat.

P dipertimbangkan bekera pada suatu permukaan


dinding
seluas 1,50 x 1 ,50 m.

| 77 .,,,,.

7 .
L

Beban total di atas perancah adalah :


* Beban tetap =g=375 kg/ m2
'

_
P
"

=
Beban sementara =g+p=q=875kg/cm2 (1 ,5x1 ,5m2 )
Potongan melintang
c) Bahan-bahan yang digunakan -
Kayu kelas Ill , lentur J
_
geser
Tij
E
Catatan . Berat sendiri perancah kecil, dan diabaikan.
75 kgjcm2
8 kg/cm2
80.000 kg/cm2
d) Perencanaan elemen-elemen perancah
Tinjauan Umum
Dalam praktek, panjang papan dan balok yang digunakan tidak diketahui secara pasti, karenanya
letak-letak sambungan juga tidak diketahui. Pengecoran beton dapat dimulai dari setiap tempat dan
smpai seluruh permukaan tertutupi.
keadaannya seperti ini :
(
sambungan papan
ton
Ini biasanya dalam praktek untuk, perancah pelat dihitung dengan sistim simple beam (balok seder
hana) dengan maksud mendapatkan hasil yang aman.
bukan seperti ini
tetapi seperti ini
D.l )= Perhitungan papan-papan perancah.
Kita akan melakukan perhitungan untuk sebuah jalur le bar 2m.
I
O CM
Perhatikan bahwa beban g = 375 kg{m2 adalah sma dengan ;
375
g

100

3,75 kgfcm untuk sebuah jalur lebar 1 m.


dan
875

100

8.75 kgjcm2 untuk sebuah jalur lebar 1 m


57
(mendukung papan)
Reaksi-reaksi :

Q .
RA = Rs = Q _ = 8,75 . _- ..kg.
3O

,?$O ^
Geser (gaya lintan) :
LA = Ls = 350 kg.
kg om
Momen : M
max
Perencanaan : Dengan rumus M = a.
Wx dengan q
W
perlu
Kita dapatkan :
Kontrol :
bh2
Wx =
_
M
W
xperlu
=

a


t
untuk j alur lebar 1 D.
7000
=
75
h2 = 5,6 h = 2,4 cm ambil h = 2,5 cm.
L
= b 75
(80)
2
Q
. .
7000 kg/cm.
M
0
i]
1 ) Lentur
'
_
a
_
m
_
ax
_
=
_

_
x

=
10
i
70 kg/cm2 <p = 75 kgjcm2 ( O.K) .
6
2) G
eser
Tmax
1 ,5 r
rata
-
rata
= 1 ,5
h
= 1 ,5.
1
_
2,5
= 2, 1 kgjcm2
<_ = .kgfcm2 (O. K)

5 c.Q4

Lendutan
.
_
Y
_
m
_
a
_
x
__

..

,


Beban tetap : g = 3, 75 kgjcm2

,
= 80.000 kgjcm2

=
bh
3
100. (2
,
5)
3
..cm4.
12 12
5 3,75.(80)4
0 19
Ymax
=
..
,
.

..
"
cm.
Q .
`
i]

300

.
= 0,27 cm
:. Ymax
<
Y
ij

0, 19 < 0,27 cm (O. K)
..
D; ). Perhtunan balok-balok
Balok-balok haus mendukung papan-papan.
Dc0o0 di atas balok didapatkan dai jumlah gaya
gaya reaksi dari dua bentang yang berdekatan:
9
= R
t
-R2
Sebagaimana gaya-gaya reaksi
R
1 dan
R2
sama
dengan P ,beban di atas balok ialah:
U1 berarti g sma dengan beban dai tengah
tengah ke tengah-tengah bentang dari dua bentang
yang berdekatan.

di atas
balok
` P
`
Be ban di atas sebuah balok
_
=
Gaya-aya dalam.

= 7 gjcm
1
_

*
Mmax=22400 kg cm
Perencanaan .
Dari M = a.
Wx
dengan O
j
N6k8nlk86knk 2- 5
= 7
160
' 2
560 kg.
Q
Dia
g
am
Lx Lmax

_
Diagram
Mx
M
m ax
Wxperlu
M
O
j
560 kg.
22400 kgcm.
59

Kita anggap sebuah penampang dengan b 0,7 h


sehingga Wx
bh2
=
0,7h. h2 0,7h3
6 6 6
W
~ _
M
o,7h3
Dengn

Oj
j
6
0,7h3 1792
22400
75
h 1 3,7 cm
b 13,7 . 0,7 10 cm
Untuk penampang ini
Kontrol :
10(15 )2
6
10.(15)
3
12
dipakai ukuran
375 cm3
15
10
.
1 ) Lentur _
M 22400
b kgjcm
2

'i
75 kgjcm
2

Omax
W
x
375
(OK).
2) Geser
7max
1 ,5 T
rata-rata

560
1 5 .
10. 1
5
5 ,6 kgjcm
2

i)
8 kgjcm
2

3) Lendutan
Ymax

5 q4
. .
384
.
El
5 7 . (160t
0,26 CD.
384
.
80.000. 2812
Q 160
Yi
j
in
300
=
300
0,53 CD . 0,26 cm (OK
)
0.3) . Penyangga-penyangga
(OK)
Beban di atas penyangga-penyangga didapatkan dari jumlah gya-gaya reaksi dari dua bentang yang
berdekatan.
7
N
N 560 + 560 = 1120 kg
i Perhatikan bahwa N sama dengan beban dar
balok yang diukur dari tengah-tengah bentang satu
ke tengah-tengah bentang lainnya dari dua bentang
yang berdekatan.
60
I
|

!
a
,
|
|
|

2~
a
, -
a
,-_U
Kita dapat juga mendapatkan hasil yang sama
dengan mengambil :
N q " Apengaruh
N = 875. ( 1,6 0,8) 1120 kg
luas pengaruh

. ao
. ao
61

X. TEGANGAN-TEGANGAN UTAMA
Dalam sebuah balok (misalnya kontilever) a dan
T dapat dikombinasikan menghasilkan tegangan
tegangan resultan disebut tegangan-tegangan utama
(a
.
a
, i

L
Aa dari tegangan-tegangan utama ditunjukkan
dengan garis-garis yang disebut trayektori yang
memperlihatkan bagaimana beban-beban dipikul
kan kepada tumpuan-tumpuan di dalam balok.
Tayektori untuk sebuah ' simple beam"


_ , ..
|.

t
Memperhatikan pada trayektori-trayektori dari
sebuah ' simple beam" kita dapat melihat bahwa
beban P dipikul dalam caa yang sama sebagai
sebuah rangkaian busur-busur tertekan yang
didukungjditumpu oleh rangkaian kabel-kabel
dalam tarikan. Inilah perilaku di dalam suatu
bahan elastis dan homogen.
Tayektori-trayektori untuk sebuah batang dalam tarikan dengan sebuah lobang: pemusatan tegangan.
r 1
| " P"
|~ |
"|

I-

r
T
~
|
|
II -
62
Y
a
" "
~
~
.
.
Z
a
Distribusi seragam dari tegangan tarik terganggu
oleh lobang.
Allran tegangan di dalam batang dapat di
perbandingkan dengan aliran air dalam sebuah
sluran (kanal).
Jika ada sebuah rintangan di dalam kanal (- lo
bang), air harus mengalir lebih cepat di dalam
penampang ini (a lebih besar di dalam batang) .
Kecepatn air (
-
a
i
adalah lebih besr mendatang
smpai rintangan daripada dekat tepi.
XI. BATANG-BATANG TEKAN : KOLOM
11. 1. Tekuk pada Kolom
Ketahanan sebuah kolom tergantung pada perbandingan panjang dibagi ukuran penampang melintang.
Kapasitas beban batas/ultimate dari sebuah kolom pendek tergantung hanya pada kekuatan bahan
yang dipakai dan pada penampang melintangnya.
Sebuah kolom panjang dapat runtuh akibat beban yang jauh lebih kecil caripada beban batas (ulti-
mate load) kolom pendek.
.
Jika kita tambah beban P yang bekera pada sebuah kolom panjang, kita akan mencapai batas P
er
pada
mana kolom secara tiba-tiba menjadi tidak stabil dan melengkung ke arah lateral : inilah peristiwa
tekuk (buckling).
Jika sebuah kolom mengalami tekuk, ia tidak dapat lebih jauh memikul suatu penambahan beban.
Untuk sebuah beban P> P
er
kolom akan mengalami deformasi terus-menerus sampai ia runtuh.
Pernyataan untuk beban kritis dari kolom dengan ujung pin/sendi telah ditemukan oleh ahli mate-
matika Swiss L.Euler (178
3).
|gr
Beban kritis Euler
rcr
E modulus elastisitas bahan kolom.
I momen inersia minimum dari penampang
Q
e
panjang
k
olom di antara sendi-sendi
panjang tekuk.
Kita lihat bahwa dengan menaikkan kekakuan El dari kolom, P
er
akan bertambah pula dan dengan
memperpanjang panjang kolom Q
e
mata P
er
akan menurun.
Dengan membagi P
er
dengan luas penampang kolom akan kita dapatkan suatu tegangan kritis yang
selaras.
O
er -
P
er
A
a tau O
er
I
" A
sebut =

L.
_
r
__

jari-jari kelembaman (radius of gyration)


(untuk I
min
kita dapatkan
rmin
)

dan
63

angka kelngsingan
Kita dapatkan
Dari rumus di atas kita lihat jika A kecil,
acr
menjadi sangat besar. Tetapi acr tidak dapat menjadi
lebih besa dari
aruntuh
bahan. Sehingga harga ini menunjukkan harga terbesar o,yang dapat dicapai.
Tegangan tekan ijin untuk sebuah kolom ditentukan dengan membagi o, dengan suatu faktor ke
amanan I (K.B)
a er
aijin

l
l
Faktor keamanan dianggap lebih besar untuk angka kelangsingan yang lebih besr.
Sehingga hasil akhir dibenarkan oleh percobaan dengan test terlihat seperti beriut :
c
a
tegangan
tekul
l
\
V

aij in max tanpa tekuk
aij in max
dengan tekuk
Kita dapat melia bahwa :
o

a
s
c. o syarat aga tidak
menglami tekuk.
harga teoritis
harga hasil percobaan
Ojin max tanpa tekuk
a
runtuh
aijin max dengan tekuk
koefisien tekuk.
a
r
co, ,
(
a
contoh :
Koefisien tekuk cdiberikan dalam peratoran-peraturan dan merupakan fungsi dari A
.
64
Ringkasan, pemeriksan untuk tekuk akan berbentuk seperti berikut :
1) Hitung panjang tekuk Q
2) Hiung r .
A
Q
3) Hitung angka kelangsingn A ~
r
4) Lihat dalam peraturan A - D.
5) Periks w. J
Jika syarat untuk tidak mengalami tekuk tak terpenuhi, kita harus memperbesa kekakuan kolom
(memperbesar penampang atau memperpendek ).
11.2 . Pengaruh bentu kolom terhadap teku.
Bentuk kolom dinyatakan dengan r
Jika Ix
bertambah besa, r bertambah besar pula, A bertambah kecil dan beban tekuk
le
, juga bertambah besr.
.
Seperti halnya untuk lenturanjbending kita mempunyai satu keuntungan jika bahan diletakkan pada
iarak se.auh yang dimungkinkan dari titik berat :
r 0.289 b r 0.25 D r = 0. 41 b r = 0. 35 D r 0. 40 r 0. 23
Secaa pendekatan I r2 A.
11.3. Pengauh keadaan ujung kolom terhadap tekuk.
Jika kita mempunyai ujung kolom yang mm seperti sendi-sendi pada kolom kita harus melihat pada
bentuk kolom yang dapat diambil.
Panjang di antara dua titik bengkck/lengkung (yang dapat disamakan dengan sendi-sendi) disebut
"panjang efektif" dan akan digunakan dalam perhitungan.

l
l
=2
l

l
f
I
f

/
6!
'

Kita lihat bahwa sebuah kolom yang uungnya diepit kaku jauh lebih kaku dibandingkan kolom yang
ujungnya sendi.
Sebaai contoh :
Untuk kolom yang ujungnya diepit kaku, kita peroleh :
v

El 472 El

r
=
(0
,
5
g

=
g

Ini berarti bahwa beban kritis adalah empat kali beban kritis kolom yang uungnya sendi-sendi.
Dapat kita katakan bahwa ujung yang diepit membuat kolom lebih kaku.
II.9. Bracig
Cara lain untuk meningkatkan ketahanan terhadap tekuk ialah memperpendek panjang tekuk dengan
memasang bracing.
Catatan :
66
Perhatikan bahwa untuk membuat stabil kolom
hanya diperlukan gaya horisontal kecil saja.
H ;; 0.01
Untuk contoh di atas (kolom jepit-jepit ujungnya)

H 4. 0,01 P
Kolom disokong hanya dalam arah sumbu X
Sebagaimana momen Inersia I dan panjang tekuk
kolom berbeda dalam dua arah X dan y, kita harus
memeriksa

r
untuk kedua arah terse but, P
Cr
yang terkecil menentukan.
11.5. Teku da batng-batang dalam rangka batang.
Dalam rangka batang, batang-batang yang menerima gaya tekan dapat menekuk.
ke dalam bidang rangka
penyokong/bracing
ke lua bidang rangka
11.6. Tekuk ke samping dari balok
Daerah puncak balok adalah dalam tekanan.
Sebuah balok yang tidak disokongfditahan dalam
arah lateralfke samping dapat menekuk ke sam
pingfsecaa laterl karena adanya gaya tekan.
stabiliser
* Metode pendekatan/perkiran untuk memeriksa tekuk ke smping dari balok.
Jika mempunyai sebuah profil baja dibebani momen lentur maka kita dapatkan :
|
-

L

f
-

|
Gaya tekan pada flens atas dan badan.
Gaya tarik pada flens bawah dan badan<
67
Kita dapat mempertimbangkan flens atas ditambah badan yang tertekan sebagai kolom, yang
dibebani D dan dengan panjang tekuk sama dengan panjang di antara titik-titik dimana dipasang
kan pengaku ke saping (lateral/support) .
1 ) A b.t + h1 .d
2) ly
t.b3
12
3
)
r
/
A
4
)
A
Q
e
~
C
r
5) U
- <
-
A
J
Catatan : 1 )
Cara yang sama dapat dilakukan pada kantilever -kantilever jika bagian ats kantilever tidak ditahanf
di sokong dalam arah lateralfke samping.
Kita anggp Qe 2Q kantilever.
beban ke arah lateral (ke samping) ditahan ke arah lateral (ke samping) .
Catatan : 2)
Pendekatan yang sama dapat dipakai untuk balok dengan penampang empat persegi panj ang.
Dalam hal ini kita pergunakan :
A
b.h
%x
2
ly
h b3
~ ~
2
.
12
-

w
.
r
A
A
Qe

C
r
wD
a dengan D =
M
0
A
_
h

68
11.7 . Tekuk Eksentris
Kita lihat sebuah kolom yang dibebani oleh gaya
tekan P bekerja dengan eksentrisitas e terhadap
sumbu memanjangjlongitudinal.
Keseimbangan tidak berubah jika kita tambahkan
dua buah gaya P bekerja sepanjang sumbunya dan
dalam arah yang berlawanan.
Tetapi kita dapat memandang beban ini sebagai
sebuah gaya P bekera sepanjang sumbunya di
kombinasikan dengan sebuah momen M = P. e

|
-- -
'
Oleh karena itu sebuah kolom yang memikul sua tu be ban eksentris P, akan dibebani oleh -

1 ) Tegangan tekan

dan
2) Tegangan lentur akibat m omen M P .e ialah
M
w
Kita bahwa kolom dapat menahan tegangan lentur lebih besar dibandingkan tegangan tekan murni.
Dalam rangka memeriks ketahanan kolom kita akan pertimbangkan beban Pyang bekerja sendiri
dan memperbesar pengaruhnya dengan faktor C, seperti kolom yang dibebani secara axial.
Untuk tegangan ini kita tambahkan tegangan yang disebabkan oleh momen M.
Kita dapatkan :
0 o

< 0
A W
ij i n
w momen tahanan maksimum dalam arah Xatau y.
M momen maksimum pada kolom.
Contoh : Sebuah kolom dari HEB 160 dibebani dengan suatu beban eksentris P 5t dengan e = 0, 5m
terhadap sumbu. Kolom mempunyai panang Q 4m dan dij epit pada ujung satunya sedang
uung lainnya bebas.
Periksa ketahanan kolom.
HEB 160 luas A = 54,3 cm2.
Wx 311 cm3 , ix 6,78 cm.
Wy 111 cm3 ; iy 4,05 cm.
Q
e
2Q = 8m 800 cm.
Amax
=
800
4.05

198
Dari peraturan untuk F e360 dan A = 198 didapat C = 7 ,57
5000
0 7 ,57 .
54 3

5000. 50
311
697

804 1501 < a(1600 kgjcm2 ) OK


69
XII. PELAT-PELAT
12. 1. Macam-macam Pelat
Pada dasanya ada dua macam pelat :
1) One way plates (pelt stu arah).
Jika pelat ditumpu hanya pada dua tepi yang
sejajar, pelat dapat dianggap dibentuk dari
balok-balok sejajar.
Momen-momen dan reaksi-reaksi ditentukan
menurut anggapan di ats.
2) To way plates (pelt du arah).
Jika pelat ditumpu sepanjang keempat sisinya,
pelat menjadi seperti sebuah sistim balok
silang.
P(t/m
1
)
one way plate
_P(t)
sama dengan balok lebar 1 m.
two way plate
balok silang
Distribusi beban dalam dua aah ditentukan seperti untuk balok silang, dengan menetapi syaat bahwa
defleksijlendutan pada titik yang sama besrnya sama untukdua balok imajiner (dua balok khayal/
yang dibayangkan).
Contoh :
Lendutan pada tengah bentang untuk beban
merata ialah :
y

Juga untuk pelat yang dibebani merata kita dapat-


kan suatu distribusi p dalam suatu bagian P
a
yang diteruskan pada tumpuan dalam stu aah
pada bentang dan sebagian P
b
bekera dalam
arh b.
+
70
7
Kita haus dapatka11 : p
Pa
+
Ph
1)
5
Pa Qa
4
dan juga
384
.
El
dari 2)
Pa

(
Qh
)
4
Ph Qa
jika
Qh

Qa

(
Qh
)
4
Qa
1
dan momen menjadi

5
Ph ,Qh
4
384
.
El
Pa
Ph
dan
Pa
0,5 p2
8
2
)

Ph
jika
Qh
2
Qa
maka : 16 dan P
a
16
P
h
dan kita lihat bahwa beban dipikul hampir secara keseluruhan dalam arah yang terpendek.
Kita dapat memperkirakan :
p
f
8
0
Kita dapat menyimpulkan bahwa :
Jika sebuah pelat mempunyai bentang lebih besar
Qh
;;
Qa
bentang yang lebih pendek, maka akan
berperilaku seperti pelat satu arah (one way olate) .
12.2. Reaksi-reaksi untuk pelat dua arah
Untuk menghitung reaksi-reaksi sebuah pelat kita
harus memperluas apa yang telah kita ketahui
tentang balok-balok.
Kita tahu bahwa dalam balok yang dibebani
merata ada suatu hubungan di antara Ym
a
x dan
M
max
dan untuk Mm
a
x

L 0.
Kita tahu lebih lanjut bahwa reaksi-reaksi R
Q
dapat ditentukan dengan mempertimbangkan bah
wa beban-beban bekerja pada bagian kanan balok
dari L 0 (atau Ym
a
x ) akan menghasilkan reaksi
kanan R (dan sme untuk bagian sebelah kiri).
.

+++l+I.
; `
."

I

y
l
ma
x
|
.
.

|[g"
Y
|
p


Jika kita lihat dimana kita dapatkan lendutan maksimum dalam pelat yang dibebani merata dapat kita
lihat bahwa bentuknya adalah mendekati satu dari atap yang dibalik (roof analogy).

garis kontur
F
lendutan yang sama
4
Pelat hujur sangkar "loadsflaw" (aliran hehan
arah yang herheda
-
r
.
Z
Pelat empat persegi
panjang
-
'
|

_, _, _, _

tributary areas
Seperti dalam sebuah atap air huj an mengalir dari titik-titik yang lebih tinggi ke tepi-tepi atas, dalam
caa yang sama aliran be ban (loads flow) dibawa dari titik-titik yang melendut lebih besar ke tepi-tapi
yang ditumpu.
( Ini sesuai pada balok dimana aliran bebanfloadslow dan titik dengan lendutan maksimum ke tum
puan-tumpuan).
Dapat kita katakan :
Jika kita menggambar garis-garis yang membentuk sudut 45 dengan tumpuan-tumpuan, kita dapatkan
suatu cara pendekatan untuk mendapatkan pembagian beban dari beban merata pada pelat yang telah
dirubah bentuknya.
Bentuk ini seperti atap yang terbalik dengan empat bagian. Tiap-tiap bagian disebut tributary area.
Untuk reaksi sepanjang tumpuan pada tepi yang sesuai dan membawafmemikulkan beban pada tepi
ini.
Contoh : reaksi-reaksi untuk p.
k
b
|

72
XIII. TEGANGAN GESER PONS (PUNCHING SHEAR)
Jika sebuah beban terpusat P bekerja di atas sebuah pelat, maka beban tersebut dapat menembus pelat.
Kerusakan akibat gaya pons ini (punching failure) diperlihatkan sebagai berikut :

punching untuk P yang bekera


ke bawah ( )
punching untuk P yang bekerja
ke atas [ !)
Ini sama kejadiannya hila sebatang pensil ditusukkau pada selembar kertas. Kerusakan akibat gaya
pons ini terjadi teristimewa karena daya tahan geser pelat dilampaui.
Daya tahan terhadap geser pons dari pelat dihitung sebagai beriut :
1) Dianggap distribusi be ban di dalam pelat
mengikuti sudut 45
2) Permukaan yang bekera dipertimbangkan
pada ketinggian Permukaan ini mempunyai
keliling (KQ).
3) Kita hitung ,Tegangan geser vertikal Tv pada
luas pelat tegak lurus sepanjang (KQ).
Tv

(KQ)h
_g


l
*
distribusi beban di dalam pelat
}z

'

X I
I
~ Jm~ =
=
Keliling pada ketinggian
h
2
= (KQ)
v
v
*
Tegangan geser pons vertikal
73
4) T v harus lebih kecil daripada tegangan ijinT yang diperoleh dari peraturan.
Contoh : Sebuah beban p 10 ton bekera dari pelat tebal 14 cm yang disangg tiang ukuran
12 X 12 cm.
Buktikan apakah pelat tersebut kuat terhadap geser pons. t _ _ g
KQ (12

14). 4 104 cm
10000
104. 14
6,9 kgfcm2
T
v 6,9 kg/cm2 > T 6 kgfcm2
Hasil ini tak dapat diterima.
Keadaan ini dapat dimodifikasi/dirubah :
74
Memperbesar luas tumpuan : contoh 16 X 16 cm (Tv
Menambah ketebalan pelat : contoh 18 cm.
Menambah jumlah tiang, sehingga 1 P menjaqi lebih kecil.
5,95 kg/cm2 )
XIV. STABILITAS STRUCTUR
Struktur-struktur dibuat dengan memasng beberapa elemen, mereka harus dapat memikul beban dan
meneruskannya ke tanah.
Untuk melakukan semuanya itu i harus stabil, jadi tidak mengalami deformasi-deformasi yang besar.
Seluruh struktur mempunyai deformasi elastis yang kecil di bawah beban yang bekerja, tetapi tanda
tanda untuk struktur-struktur tak stabil adalah deformasi yang terjadi besar dan sering cenderung
meningkat sampai struktur runtuh.
14. 1. Stabilitas vertikal
Jika kita letakkan sebuah balok di atas dua kolom, maka susunan ini menjadi :
stabil untuk beban vertikal tak stabil untuk beban horisontal.
Hanya ada 3 cara untuk memperkirakan stabilitas lateral dari pemasangan struktur sederhana.
1 ) diagonal bracing 2) shear wall
(dinding geser)
Tiga metode ini menganggap bahwa deformasinya dijaga agar kecil.
3) sambungan kaku
di antara elemen
elemen.
Dalam 1 ) Diagonal bracing menghalangi struktur menjadi jajaran genjang.
2) Dinding geser mempunyai fungsi yang sama.
3) Titik simpul kaku ( sambungan kaku) mencegah perubahan sudut yang besar digabungkan
dengan keruntuhan struktur: Penyelesaian ini dipilih hanya bila jarak/bentang diantara
kolom-kolom bebas dari penghadang-penghadang.
Kenyataannya dalam penyelesaian ini, deformasinya lebih besar dibanding 1) atau 2) dan
membutuhkan lebih banyak biaya.
Mekanika Teknik Z o
75
Stabilitasi struktur harus diadakan dalam arah longitudinalfmemanjang dan arah transversal/melintang.
Contoh :
W

w
2
2
W

|
[ Wt
l
w
2

w
2
2
P
I Wr
Stabilisasi simetris (bracing)
di rekomendasikan.
Stabilisasi minimal (bracing)
3 elemen tidak konkuren pada titik yang sama.
Momen ekivalen
:
w
2
.a
w
2
.a _

Y

Y
Catatan . untuk w _ kita dapatkan situasi yang sama seperti untuk stabilissi simetris.
14.2. Stabilitas horisontal
Gaya horisontal harus diteruskan/diterimakan kepada elemen-elemen penyetabil vertikal, dalam
artian -yang dimaksudkan- bidang-bidang lantai horisontal .
J
u
ga bidang-bidang horisontal ini harus tidak mempunyai deformasi yang besar.
la dibentuk sebagai balok-balok horisontal atau rangka batang ditumpu oleh elemen-elemen penyetabil
vertikal.
+
Contoh :
76
T
stabilisasi lengkap untuk arah X
Y

horisontal
(rangka)
vertikal
(batang diagonalfpenyokong)
XV. SISTIM STATIS TAK TENTU : ANALISA PENDEKATAN
(approximateanalysis)
15. 1. Pengantar:
Analisa semacam ini sangat bermanfaat untuk perhitungan prarencana proyek, juga untuk memeriksa
hasil-hasil perhitungan komputer (komputer juga dapat membuat kesalahan) .
Diingatkan bahwa suatu sistim disebut statis tak tentu j ika tumpuan-tumpuannya mengha
s
ilkan
lebih banyak gaya-gaya tahanan daripada yang diperlukan untuk keseimbangan.
Contoh :
e
Z

Statis tertentu

J
i
|
'
`
Statis tak tentu
*

! '
Untuk menyelesaikan suatu sistim statis tertentu, syarat-syarat keseimbangan cukup V=O; H=O dan
MU.
J
Untuk menyelesaikan suatu sistim statis tak tentu kita harus -lagi pula- juga menetapkan, bahwa
deformasi-deformasi sesuai dengan tumpuan-tumpuan, beban-beban, bentang dan sebagainya, ini
disebut kesesuaian perubahan bentuk/deformasi (compatibility of deformation).
Contoh-contoh kesesuaian deformasi.
-0
,
0
~
1I 1z

+z
+i
Di sini tumpuan j epit menyebabkan putaran sudut
1
0 Di sini tumpuan tengah mengijinkan
perputaran, tetapi karena baloknya
menerus, maka yj =
+z
15.2 . Dasar analisa Pendekatan
Tiap-tiap struktur harus mampu mencapai keadaan yang stabil dan seimbang di bawah beban yang
bekerja. Suatu cara analisa perkiraan harus memenuhi syarat-syarat keseimbangan.
Kesesuaian deformasi dalam daerah elastis tidak merupakan syarat mutlak.
Untuk mendapatkan deformasi yang kecil dalam struktur dan suatu respon elastis (= struktur kembali
pada bentuk semula j ika kita hilangkan bebannya) bagaimanapun, deformasi akan lebih kurang sama
dengan deformasi elasti tersebut (ingat bahwa perilaku elastis dari bahan adalah juga suatu pende
katan yang mana juga memberikan hasil perkiraanjpendekatan, yang kita sebut eksak.
Elemen-elemen dasar statis tak tentu : analis pendekatan
Kita terapkan sekarang dua kriteria untuk analisa perkiraan
*
pendekatanjperkiraan deformasi elastis.
*
syaat-syarat keseimbangan terpenuhi.
pada elemen-elemen dasr statis tak tentu seperti dalam tabel berikut.
77
Kita dapat menganggap sebuah deformasi kira-kira/deformasi pendekatan dari sumbu elemen di bawah
beban yang bekera.
Diingatkan j ika lengkungan R berubah tanda, kita dapatkan titik belok I dan momen-momen M
sebanding dengan R pada titik belok I, R=O dan M=O.
Pada titik i ini kita dapat memasng sendi/engsel imajiner (khayal) tanpa merubah perilaku balok.
Oleh karena itu kita dapat merubah elemen ke dalam sebuah sistim statis tertentu dan menyelesaikan
nya dengan syarat-syarat keseimbangan.
*
*
*
Elemen-elemen dasar : dengan beban terbagi merata
Elemen
Sistim ekivalen
dan keseimbangan
Momen-momen
M
s
p2
M8 = Momen tumpuan jepit.
} | }'
J
}
.
= Pt


p (0, 6 )2
8

0.36 M0
p(0, 75 )2
8
2
(0,2

2 --o. 3. 0,2p -p
2
-
0,375. 0,25p
-0, 64 M0
(0,25 )2
-
p
2
= -
1,00 M
0
0.56 M0 -
M
2
Catatan : _= M0 adalah momen dari simple beam dengan bentang yang sama (= isostatik M) .
Kita akan lihat kemudian kegunaan M sebagai bagian dari M0 .
Pembebanan lainnya Kita dapat mengambil equivalen p*
untuk menghitung momen-momen M
(tetapi tidak untuk gaya-gaya reaksi dan gaya geser/lintang).
Catatan : Momen-momen untuk elemen dasa dapat juga diambil dari tabel khusus (tabel Momen
jepit akhir/fixed end moments).
78
15. 3. Balok menerus ; analisa Pendekatan
Kita dapat menganggap sistim ini sebagai susunan elemen-elemen dasar yang disambung kaku.
Kita dapat menerapkan lagi dua kriteria untuk analisa perkiraan.
*
perkiaan deformasi elastis
*
syarat-syarat keseimbangan terpenuhi
Lengkungan R untuk dua elemen yang bertemu pada sebuah tumpuan harus sama (karena sumbu
dari balok yang mengalami deformasi haus menerus) juga momen pada tumpuan harus untuk dua
elemen.
Oleh karena itu pada tumpuan kita ambil momen v,adalah lwrg rata-rata dari dua ,d

elemen-elemen yang bertemu pada titik tersebut.


Untuk menentukan distribusi gaya-gaya dalam kita akan meninjau keseimbangan dari freebody-free
body yang tepat.
Contoh 1 . Distribusi momen kontilever vpada sebuah balok berbentang tiga.

"
-5 E
,:o

~\<C

.
'

,
sistim dan garis bagan deformasi
rangkaian elemen dasr
Distribusi vdengan v, v
.. ....

sistim dan garis bagan deformasi


rangkaian elemen dasr.
v
,
pada tumpuan-tumpuan
v
,
_ 1
,
00

0.64
0.82 ( ;

79
Free body
v

)
T

l
z
pQ
2
pQ
2
M
s
Q
M
s

Diagram beban.
Diagram L
0. 4pQ
0. 6 pQ
Freebody y
Z

'|
M
F

0. 16 p
2
- p. 0, 4.0,2Q

pQ
?
0.08pQ - 0.64 (
_
)
OqP T
lreebody
Freebody
pQ
a
.-
2
pQ
a
. -
2
Diagam beban
Diagram L
p
2
2
-.82( _)

0.25 pQ -p. 0, 5. 0,25Q


p
2
`
0. 18 ( _)
Reaksi-reaksi
----
- "--
-
---
"
.- ----
J.
"T Gaya-gaya reaksi
-
2 gaya-gaya
Q t P[ P;
___ reaksi elemen-elemen.
15 .4. Pembebanan untuk Mm
ax dan Mm
.-
yang diakibatkan beban hidup P
Beban mati g bekerja pada tiap-tiap bentang, tetapi beban hidup P dapat juga bekerja pada beberapa
bentang.
Akibat dari pembebanan pada sebagian bentang dapat menghasilkan momen M terbesar dan terkecil.
Garis bagan deformasi yang dihasilkan oleh suatu pembebanan dapat memberikan petunjuk tentang
akibat tersebut.

- Jika suatu pembebanan menambah lengkungan apada suatu titik i, maka ^[ pada titik yang sama
akan bertambah besar pula (karena adan M sebanding) dan sebaliknya jika aberkurang.
.
Contoh :
80
Q- C,U
M
s Momen M
s
merupakan harga rata-rata
untuk suatu rangkaian elemen dasa.
Momen MF didapat dengan menggunakan
pl
2
M0
- ( _) dengan pengaruh M
s
pada
titik tersebut.
TTI
Perkiraan
:
titik untuk M
F
max.
~ 0
I
_ --~
15.5 . Saran-saran untuk praktek
1 ) Untuk perhitungan praktis sering digunakan rumus-rumus berikut ini yang diturunkan dari harga
penjumlahan pembebanan M
p
+ M
g
.
M
s, Q
n
M
s , g + P q
M
F _ QQ}
f.M0 -M
s,
q
pada suatu titik
dengan ! ! 1, 15 j ika p g
dengan ! -11,20 jika p 29
Contoh : p g
(p + g). Q
2
Mo
8
momen isostatis

"<
7
[-J
O<
:

j | |5~@;_g

|
C\\>~o:zDg
C J3

- 8
2) Cara yang sama dapat digunakan juga dengan beban selain beban terbagi merata.
Dalam hal ini M0 dapat dihitung dengan p
*
ekivalen atau diambil di tabel-tabel (lihat lampiran/
appendix).
_
v
2P 2P Q2

Contoh: Beban p p
*
- -
Q
- M0
-
Q
-_

(atau dar1 tabel)


|l. t1o
81
15.6. Pengaruh; settlement (penuunan) tumpuan .
Settlement tumpuan mengakibatkan penambahan momen.
= _ _ O

Kita dapat dengan cepat menimbang pengaruh tersebut, dengan melihat pada modifikasi/perubahan
lengkungan R.
Contoh:
B -1
k+C !*) |- Cl-`
.
. .
w ^

3bT


|
Distribusi M
Pengaruh kekakuan ( El) yang berbeda pada bentang
Juga dalam hal ini dimungkinkan menimbang pengaruh perbedaan kekakuan tersebut dengan melihat
pada deformasinya.
j ika sebuah bentang mempunyai El besr, deformasi yang terjadi kecil.
j ika sebuah bentang mempunyai El kecil, 'deformasi yang terjadi besr.
:
Pengaruh dari bentang-bentang yang berbeda besar.
Garis bagan deformasi. Balok 1 berperi
laku seperti simple beam: tidak dapat
menjadi jepitan pada balok yang sangat
fleksibel (balok 2 ) .
Balok 2 dijepit oleh balok 1 yang
sangat kaku.
*
Rangkaian elemen dasr.
*
Momen dalam sistem menerus.
Juga dalam hal ini suatu garis bagan deformasi akan memberikan informasi yang sngat bernianfaat.
82
r
*
Garis bagan deformasi.
Balok 1 dij epit dalam
balok 2 yang lebih kaku.
Balok 2 tidak terj epit kaku
pada balok fleksibel 1
l
*
Rangkaian balok-balok
*
Distribusi M
15. 7. Penyederhanaan analisa metode Cross.
Semua pengaruh-pengaruh ini secara otomatis dipertimbangkan penggunaannya dalam metode penye
derhanaan yang didasrkan pada metode "Cross".
*
Pertama, kekakuan elemen dasar harus dibedakan jenisnya:
Kekakuan :
El
K = c . -
Q
- * Elemen dengan El yang lebih besr atau Q yang
lebih pendek adalah lebih kaku.
harga c untuk : * Elemen dengan El yang lebih kecil atau Q yang
lebih panjang, adalah lebih tidak kaku.
c = 3
c = 4
*
Kedua Momen M untuk elemen dasar ditentukan:
* Ketiga : Momen-momen pada tumpuan dalam ditentukan dengan rumus:
M =
M
1
. K
2
+ M
2
. K1
K
l
+ K
2
* Dasr perhitungan berikut ini seperti metode sebelumnya.
Contoh: balok dengan tiga bentang.
Catatan: Karena K terdapat pada pembilang dan penyebut di dalam rumus M, maka dapat kita
nyatakan K yang berbeda dengan menggunakan faktor pengali El pada nilai terkecil, dan
hasil untuk M tidak berbeda.
[ J I L T I } l r V I I [| |+ IJl

C D
f
3 0
.
* sistim
^ - _ , -
3
K = -
1
2
*
K =

Q
*
M untuk elemen dasar
83
- (
2

)2 p

2
1
M
1
- p
-
8
-

_
1,0 M0
2
p
2
^z
-
3
-
8
-
M pQ2
Diagam M
7 Pk
Diagram
l
Free body
pQ2 . . 0,43
(
0. 79?
0. 79 p . 0,79 Q -p
2__
p2
0.62 -
2
-
0.62 M0
1
15.8. Frame : Anlisa Pendekatn
pQ2
1
pQ -0.86 -
2
-.
2
Q
0.79 pQ
0.79 pQ
-
2 p
- 1,21 pQ
li
p
0. 79 Q
Frame juga suatu sistim yang dibentuk dari elemen-elemen dasar yang disambung kaku.
Elemen-elemen yang bertemu membentuk suatu sudut yang tidak berubah selama pembebanan. Oleh
karena itu deformasieformasi dan momen-momen dari batang-batang yang bertemu pada satu titik
sma besar.
Contoh:
Sistem + beban Deformasi Momen-momen
Untuk frame kriteria yang sama dari analisa perkiraan tetap dapat dipakai.
*
Perkiraan deformasi elastis
*
Syarat-syarat keseimbangan terpenuhi
84
Kita dapat m'enganggap bahwa frame disusun/dibentuk oleh elemen-elemen yang disambung kaku.
Perilaku dan analisa dari elemen-elemen dasr telah diketahui. Juga untuk frame. Sebagai momen Ms
pada sambungan kaku merupakan harga rata-rata dua Ms dari elemen-elemen yang bertemu pada
titt trsebut.
Contoh : 1 Frame tertutup
Sistim dengan beban
Bagan deformasi M elemen dasr
-
2
^8 _^
Contoh : 2 Open frame, tumpuan engselfsendi.
Sistim dengan beban
Bagan deformasi
-
2
^8 _^
M elemen dasar
Contoh J . 'Open frame, tumpuan j epit.
vxr
r
Sistim dengan beban
Bagan deformasi M elemen dasr
6
Distribusi M
Distribusi M
Distribusi M
L

^8 _^o
1
^8 _^
85
Penyederhanaan analisa metode cross.
Jika kekakuan
K
= C. 'dari elemen dasr agak berbeda, kita akan gunakan penyederhanaan metode
yang mana dapat juga d1gunakan pada frame yang lebih sukar.
Di sini diberikan rumus-rumus untuk bentuk-bentuk umum, yang didasarkan metode cross .
Kekakuan elemen dasr : K = C
El
Q
~

Fame-frame dasr : Momen-momen sambungan M8 .
M momen pada sambungan untuk elemen dasr _
M momen pada sambungan untuk frame dasar (elemen_
)
,
Tumpuan : slah stu pin atau jepit .
sisi yang tertarik untuk momen positip.
86
4 sambungan
batang _|

3 sambungan ~
batang _,

4

2 sambungan batang
m o ++v vI
f

~
2 sambungan batang
=

4
M = [ M (K2 +K3 +K4 ) + (M-M+Ms )K1 ] K
M
2 -
o
M3 -
o

Ms =
M =
M2 -
o

M =
M = [ M (K2 +M.K1 ] : (K1 +K2 )
M = [ M .K1 +M.K2 ] : (K1 +K2 )
Ml M2
o o
M = [ M .K4 +Ms .K1 ] : (K1 +K4 )
Ms = [ Ms.K
l +M .K4 ] : (K1 + K4 )
M
l M4
o o
Bentuk fome yang lebih su : momen-momen sambungan.
Sebuah frame mempunyai bentuk sulit dapat diuraikan lagi menadi beberapa bentuk frame dasar.
Dalam hal ini suatu metoe perkiraan untuk semua momen-momen sambungan ,dapat diketahui.
Jika momen-momen sambungan ,
telah diketahui, maka semua gaya-gaya dalam lainnya dapat
dihitung melalui syarat-syarat keseimbangan.
Contoh-contoh penguraian :
Li J v
.
'
don

t+z > ! v

dO

OO

,ll I
Contoh :
- elemen dasar - ,
(1). El
4.5
10
( 2) . El 1 K
2
4
.
( q0 sor I_

~ @ .

.
,

v
U
I
C +
2

.
,
_

1
[

Frame total :
87
15.9. Pergeseran aah lferal da frame
Jia sebuah frme tidak berbentuk simetris atau
jia frame dibebani tidak simetris, maka struktur
akan bergerak ke arah horisontal dan defotmasi
serta distribusi M akan berubah.
v

Pergeseran lateral.
n
Seringkali fame ditahan pada posisi tetap oleh sebuah stabilisasi horisontal (menahan suatu gaya S) .
88
stabilisasi
horisontal
M dari elemen dasar
(dari tabel).
* - -
frame
Sistim dan be ban P.
Distribusi M
=
Sekarang kita periksa keseimbangan horisontal dari struktur.
_

lc

_

_-

ln
l
c
ln-
Perbedaan dari dua
l
harus distabilkan oleh S
18
P

Jika tidak
~~~~~ frame akan
bergerak ke kiri
|
|

Kita lihat bahwa hasil dari perhitungan bias adalah seperti berikut ;
S Gaya yang
ditahan stabilissi
horisontal.
`
128

=
Jika kita ambil stabilisasi horisontal, keadaannya akan sama dengan frame yang dibebani dengan
tambahan beban S.

J ?8

=
Kita dapat memperkirakan momen-momen yang timbul di dalam struktur akibat S di atas
.
=
Gambakan bagan deformasi-deformasi dan
=
Syarat-syarat keseimbangan terpenuhi.
Deformasi-eformasi Keseimbangan horizontal dan
distribusi M.
*
Pengauh akibat S di ats harus ditambahkan pada momen M akibat beban -yang dalam hal ini -
tanpa ditunjang arah lateral.
M5C
3 12
-
32
|
-
128
|
M
5D
9 12

-
32
P

128
P
M
5
K
H

_
K
P. 3
VA

4
6P 1
-
32 4
K
P. 1
V8

4
24P
&&
128
24P
-
.
128
Distribusikan M untuk frame
tanpa ditunjang arah lateral.
89
Catatan : Jika frame ditumpu jepit, kita dapat memperkirakan besarnya M dengan jalan yang sama.
*
Deformasi-eformasi dibuatkan bagannya.
*
Dipenuhi syaat-syarat keseimbangan.
Deformasi-deformasi
,
h
^8

,
?' ?

Keseimbangan horisontal dan


distribusi M.
15. 10. Rangka batang statis tak tentu dalam : analisa perkiraanfpendekatan.
Diingatkan bahwa dalam rangka batang semacam ini, terdapat batang-batang lebih dari yang diper
lukan untuk memenuhi syarat keseimbangan.
Dua bentuk yang sering digunakan ialah ,

Seringkai, khususnya untuk bracing-bracing, bagunan batang diagonal dianggap hanya dapat me
mikul gaya tarik.
Dengan anggapan ini batang-batang tersebut dapat menjadi ramping/langsing.
Khusus untuk brancing jembatn, batang diagonal akan memikul gaya tarik dan gaya tekan, sehingga
bracing menjadi lebih kaku. Karenanya kita akan membedakan dua masaah :
a) Batang diagonal hanya dapat memikul gaya tarik saja.
h
Jika batang-batang yang akan memikul gaya tekan terlalu langsing dan menekuk, maka tidak aa
gaya tekan yang dapat dipikul batang dengan gaya nol.
E
batang nol
Jika batang nol diabaikan, maka rangka batang
menj adi statis tertentu dalm dan dapat disele
saikan dengan caa seperti yang telah dipelajari.
90
b) Batang diagonal dapat memikul gaya tarik dan tekan.
l
Dalam hal ini sebuah perkiraan didapat dengan membagi beban secara merata di antara batang-
batang tarik dan tekan.

Kita dapat menyelesaian bagian demi bagian dan kemudian menjumlahkan hasilnya (gaya-gaya
dalam tadi).
Mekanika Teknik 2 - 7
91

XVI. JARINGAN STRUKTUR


(sistimstruktur)
16. 1. Syarat-syarat.
Sejauh ini kita telah mengetahui perilaku dari elemen-elemen struktur yang berbeda seperti kolom,
balok dan plat.
Dalam sebuah struktur elemen-lemen ini dipasang dalam sebuah cara agar :
- struktur seimbang : dijaga terhadap beban vertikal dan horisontal.
- struktur stabil : dijaga supaya tidak bergerak dalam arah vertikal dan horisontal.
Contoh : Kemungkinan bentuk struktur.
Plat
Plat
Plat
mekanisme pemikulan beban vertikal
d k t b l k
Plat

en

a o
^ _
^ _

dinding balok dan


balok
tumpu -kolom
- - dan kolom

elemen bentang horisontal satu arah

M
~

M
n
O
.5

W
K
M

F
w
J
F
w

=
w
mekanisme pemikulan be ban lateral
#
Tinjauan menyeluruh : struktur ditahan di atas tumpuantumpuan dan akhirnya menumpu
di atas tanah.
Kita harus melakukan pemeriksan jika struktur global sebagai satu keseluruhan ;
Dalam keadaan seimbang
- Dalam keaaan stabil.
92

Contoh : retaining wall (dinding penahan tanah) .


*
Gulingan
M
Y
Jika momen guling Mo
v
H.y adalah lebih besar dari pada m omen
penahan MR G.x.
Maka G akan didorong keluar dari dasarnya dan terguling sehingga struk
tur menjadi tidak stabil.
!
.

: e
hasilnya .
ialah
I

Oleh karena itu momen tahanan MR dibagi oleh suatu faktor keamanan n haus tetap lebih besa
daripada momen guling Mo
v
* Luncuran
f ^
tidak ada guling

M
ov

.
,
I

I
Jika tumpuan (dalam hal ini tanah) tidak dapat memberikan suatu tahan-
'
an geser H
f
yang cukup maka struktur tidak dapat dalam keseimbangan
dan strtktur akan meluncur
.
l
I
I
t
,
. .
Oleh kaena itu tahanan geser Hr dibagi oleh suatu faktor keamanan n harus tetap lebih besa dari
pada gaya dorong H.
tidak ada luncuran :
.
n
16.2. Pemilihan suatu sistim struktur
,
. G
-n-
;; H
Untuk topik ini hanya prinsip-prinsip secara umum yang dapat diberikan karena bahan-bahan yang
tersedia, kemampuan tenaga kera, haga keduanya, peralatan dan kemampuan kontraktor mem
pengaruhi pilihan yang terbaik dan lebih meru
p
akan penyelesaian ekonomis.
Pinsip-prinsip :
1 ) Beban-beban akan dipikul melalui jarak yang
terpendek ke tumpuan-tumpuan atu ke tanah.
Nek8nk8 8knk Z
"Paling langsung adalah yang terbaik "
rW r y
*
lebih murah lebih mahal
93
2) Be ban total yang harus dipikul :
q
g + p
Kita tidak dapat merubah p yang telah diten
tukan tetapi kita dapat membuat g sekecil
mungkin.
Karenanya bahan-bahan struktur kebanyakan
akan digunakan untuk memikul beban p yang
telah ditentukan.
q qmi n+ !
"Teringan adalah yang terbaik "
* Sistim satu arah dan dua arah.
satu-arah dua arah
Secara umum untuk sistim satu arah kita dapatkan bahan yang lebih sedikit dan pekera yang lebih
ban yak.
Pilihan dibuat dengan membandingkan ongkosjbiaya.
Jika tenaga kerja lebih murah, sistim satu arah menguntungkan.
Jika bahan lebih murah, sistim dua arah menguntungkan.
* Tingkat-tingfwt struktur.
J
Untuk mencapai target mendapatkan struktur paling ringan, diterapkan penyelesai berikut :
a) sistim satu tingkat
untuk bentang pendek
spasi batang
batang tingkat
ketiga
spa si
dari batang-batang
tingkat kedua.
b) . Sistim dua tingkat : selama bentang bertambah,
elemen tingkat kedua dapat digunakan sebagai
elemen yang ditumpu satu arah.
Secara Umum :
=
*
Elemen-elemen permukaan yang fleksibel di
letakkan pada bentang yang pendek.
Bentang yang lebih panjang dipasang balok
balok yang lebih kaku.
L "
spasi batang-batang
tingkat kedua

16. 3. Perhitungan - Model sebuah struktur.


Sebuah struktur dibentuk dari elemen-elemen bahan. Kita harus menyederhanakan perilakunya
dengan mengabdikan pengaruh-pengaruh minor sehingga kita dapatkan sebuah model, sebuah skema,
paca mana kita dapat membawa perhitungan-perhitungan kita.
Sangat penting adalah bahwa perilaku struktur selaras dengan model yang ditetapkan untuk per
hitungan : kemungkinan-kemungkinan deformasi ( ,L) dari sambungan-sambungan harus digambarkan
dengan benar dalam analisa model.
Contoh-contoh :
J
| d\
~
l
lO1 l

Pnrd
|
Z

Pnnrd
. .
l

RHI rt

P:nmd

|
lmtv

|
I )
~
t h l
' | n I
Macam-macam sambungan dan idealisasi model

Mnncd

/
l t 1

fnnc0
'
l

I )

K0 fnnrc

~
I Ol

Pnnd ltxcd

J
Bentang-bentang dari elemen-lemen umumnya diukur sepanjang sumbu elemen dari titik berat ke
titik berat tumpuan.
Ditambahkan pengaruh pembebanan pada struktur yang mempunyai 3 dimensi seringkali disengaja
memisahkan pengaruh-pengaruh di dalam denah-denah lantai dan di dalam denah-denah vertikal.
denah vertikal
Bagian dari pe garuh
pembebanan ruang dalam
3 dimensi
=
Pada titik ini pengaruh dari beban-beban pada struktur dapat dipelajari dengan menggunakan model
struktur.
Contoh : Perhitungan model suatu struktur (untuk pembebanan vertikal).
0
a) Struktur
b) Diagam freeqody
96

beban bekera di atas seluruh


permukaan.

reaksi-reaksi dek atap menjadi

beban pada balok-balok lintang.


reaksi-reaksi balok lintang men
jadi beban pada balok-balok.

I

reaksi-reaksi balok menjadi be


ban pada kolom.
reaksi-reaksi kolom menjadi be
ban pada pondasi.

lebar lajur beban


( _ 4 o
|l' l l


c) Diagram free body dari balok
lintang balok dan kolom.
16. 4. Luas penyebaran beban.
Ini merupakan konsep yang sangat bermanfaat untuk menentukan dengan cepat beban yang bekera
pada tiap-tiap elemen struktur.
Beban dikumpulkan seperti air mengalir di sebuah sungai, dari luas penyebaan beban (luas pembe
banan) dan mengalir ke dalam elemen.
Konsep ini terbaik digambarkan dengan sebuah contoh:
Beban atap terbagi menata p.
, .spa si balok melintang
a) Struktur
97
p/? p
p p p| ?
! ! I I I

1
!
diagram Freebody rangka
c) Model untuk menentukan gaya-gaya
pada titik bidang rangka
Luas penyebaan beban untuk sistim menerus
luas beban
yang dipikul
oleh titik bidang
rangka
b) Diagram
freebody nyata
luas beban dipikul
oleh rangka
d) Model untuk menentukan reaksi-reaksi rangka
secara langsung.
Dapat dengan mudah diingat bahwa untuk beban-beban terbagi merata kita dapatkan secara perkiraan:
Mmax, Ymax
" o. 4 _

1LJ+J
A
lIII ,P. 0, 6
P. 0, 4
0
. 5
l
|
aliran beban dari titik dengan
M
max , Ymax
kedalam tumpuan
tumpuan
Untuk pelat menerus, kita dapat menyatakan:
*
Bentuk-bentuk tumpuan j epit menarik lebih banyak beban daripada bentuk tumpuan simpel
{sendi atau hanya diletakkan begitu sja).
Karenanya:
98
=mpI _
]ep[t
aliran beban dari suatu luasn dibatasi oleh
garis bersudut 60 dari sudut.

tetapi :
menarik beban yang sama
dari dua bentuk tumpuan.
Untuk keadaan campuran, kita dapatkan, sebagai contoh:
Penerapan : Penurunan pembagian beban.

Z
Pelat di atas balok
? tingkat)

I l | | !
1tangga
pelat menumpu
dinding
Denah lantai |
Dengan ditunjukkan
sumbu 1 . . . A

Dinding
Balok
Potongan meli_
8
mb m

Luas penyebaran
beban
=
(ditentukan secara grafis)
99
jia untuk pelat di atas balok
dan untuk pelat masif
q 0. 9 t/m
2
q_ 1,1 t/m
2
Sekarang kita dapat menentukan beban pada suatu elemen sembarang pada suatu tingkat yang sem
barang.
Beban q ^ luas pembebanan ^ no. tingkat
Untuk beban ini berat sendiri dari elemen (kolom, dinding) yang membebani tingkat tersebut harus
ditambahkan.
Contoh: Beban untuk kolom B/2 pada permukaan pondasi.
q 0. 9 t/m2
A [ (0,6+0,6) . (0,6+0,5) ]
^c
4 ( IV + Ill + II + I)
Beban 0,9 . A . 4 ( t ) + berat sendiri kolom dari atap ke permukaan pondasi
Catatan-catatan:
1 ). Tanda panah berarti bahwa be ban dari sua tu luas pembebanan bekerja terpust pad a suatu titik
dari dinding.
2). Perhitungan semacamini dapat dipercaya apapun beban yang dipakai (kayu, beton, baja) .
3) . Dalam contoh terdahulu, diingat bahwa tangga tidak berada pada tingkat (permukaan) yang sma
dengan lantai.
4). Perhitungan semacam ini tidak dapat dipercaya untuk beban terpusat atau untuk beban garis yang
bekera pada pelat (contohnya dalam j embatan) .
Distribusi beban-beban terpusat P di dalam dinding.
Ini biasanya digunakan untuk mendistribusikan sebuah beban P.
=
Untuk dinding batu-bata atau dinding batu
atau dinding beton (tanpa penulangan).
=
Untuk dinding beton bertulang.
100
- ~

'

1
I0mlr0n;
1. Beban P
*
ekivalen (hanya untuk perhitungan M)
Catatan:
P*
l LuSluI/
L O5lOrl L C3lC/l r
o
L C5lC/l
!/

'
H H H H
r |

ZJ 7



1.2



K P K 4 P
_

_
_ | [
_


.
0
lJJJ 3

1333
P

l,0 l3

_
I l.l

K=2P K=4 P "


K= { l q
02 jl!2
0,3 l
+ /57
.3 /Zl
0, j5Z
7 l, l40

H H

-L||
W
.
K .P
'
0, UJJ H H H
0. 1,048
0 '||
"
jJ 100 Kz qP
I,0
!,JJ l0
jlII lI
tJ
l- fJl-

,
'


K
=

l q '
f-Jl -
1333 l4
-

; q
| -1 |+
]
A
g

t q
ju l l,0Z4
- K= _
q
l
"
1 ) Akibat dari ^ sma dengan \{ JP
* 0.5 q
2) Akibat dari

sma dengan u_P*


.
3) Akibat dari , n.p ma dengan ,,,,,,P
*
untuk n 4 atau lebih
(0, 5q) 1, 33
n. p

101
.

`
2. Siple beam Momen maksimum beban hidup untuk suatu rankain beban terpust P yang
bergerak di atas balok.
Contoh:

l
o
3
Momen maksimum diukur di bawah stu dari P. Beban-beban harus ditempatkan
sedemikian rupa sehingga titik tengah bentang beraa di tengah-tengan di antara
resultan R dari beban-beban P tadi dan beban P berikutnya.
.

'
=
{
3 . 4,6

-
1,38 t0
RB 3 - 1, 38
-
1, 62 t0
Mma 1, 38 . 4,6
-
6, 35 tm.
102