Anda di halaman 1dari 19

BAB 8 PERMINTAAN SEKTOR PUBLIK

Anggota kelompok: Nurandi Akbar ( 125020407111036 ) Rika Christina ( 125020400111024 ) Dwi Puspitarini ( 125020400111028 ) M. Firzan Rachman ( 125020400111016 )

Jurusan Ilmu Ekonomi Fakultas Ekonomi dan Bisnis Universitas Brawijaya

BAB 8 PERMINTAAN SEKTOR PUBLIK


Bab 8 mempelajari hasil dari sektor publik melaui proses pengambilan keputusan. Bab-bab ini memeriksa cara di mana preferensi pemilih individu dijabarkan melalui kekuasaan mayoritas ke dalam permintaan untuk output sektor publik. tujuan dari bab ini adalah untuk melihat haluan preferensi pemilih yang dikumpulkan ke dalam permintaan sektor tunggal publik. Topik ini penting karena bahkan dalam situasi yang paling menguntungkan, pemerintah tidak dapat memberikan apa yang pemilih inginkan kecuali, proses pemungutan suara menyampaikan informasi yang akurat tentang preferensi pemilih. Model Pemilih Rata-Rata Model pemilih rata-rata meneliti keputusan yang dibuat oleh aturan mayoritas dan menyimpulkan bahwa sistem pemungutan suara aturan mayoritas akan memilih hasil yang paling disukai oleh pemilih rata-rata. Pertama, pemilih yang diasumsikan dapat menempatkan semua alternatif pemilu yang mungkin dalam sebuah kontinum satu dimensi. Asumsi ini sangat wajar ketika pemilih sedang mempertimbangkan permasalahan tunggal, seperti berapa banyak harus dikeluarkan untuk membiayai sekolah umum lokal. Asumsi ini juga kemungkinan akan berlaku saat voting untuk kandidat politik, jika calon dapat ditempatkan pada politik kontinum "kiri ke kanan". Asumsi kunci kedua dalam model pemilih rata-rata adalah bahwa para pemilih lebih memilih alternatif lebih dekat dengan hasil mereka yang paling disukai untuk alternatif lebih jauh. Yang lebih jauh dari hasil pemilih yang paling disukai di alternatif adalah, semakin sedikit pemilih menyukai alternatif. Dalam model aturan suara mayoritas, ini jenis preferensi disebut preferensi tunggal memuncak. Proses Komite Pertama, perhatikan kasus di mana keputusan aturan mayoritas yang akan dibuat oleh sebuah komite dari tiga orang yang mencoba untuk memutuskan berapa banyak barang publik harus diproduksi. Preferensi dari tiga orang yang digambarkan dalam gambar 8.1 sebagai kurva permintaan D1, DM, dan D3, di mana DM adalah kurva permintaan dari pemilih rata-rata yaitu pemilih yang preferensi berada di tengah. Individu D1 memiliki permintaan yang lebih rendah untuk barang daripada median, dan D3 memiliki permintaan yang lebih tinggi dibandingkan median. T merupakan harga pajak per unit yang harus dibayar untuk barang yang akan diproduksi. Dalam contoh ini, setiap orang membayar harga pajak yang sama, T, per unit. Mosi yang mendapat mayoritas suara adalah mosi tetap, dan orang lain bebas untuk mengajukan satu mosi kontra, pada saat suara yang lain diambil. Proses ini dapat terus berlanjut selama ada mosi yang harus dipertimbangkan, dengan suara individu untuk mosi paling dekat dengan hasil yang paling disukai mereka sendiri

Misalnya, D3 mungkin mengusulkan Q3 yang diproduksi, dan DM maka dapat mengusulkan mosi kontra untuk menghasilkan QM. Karena QM lebih dekat ke tingkat Dl paling disukai output daripada Q3, DI akan memilih QM juga, dan QM akan mengalahkan Q3 dengan suara dua banding satu. Sekarang, dengan QM di bawah, D1 individu dapat mengusulkan Q, tetapi hanya D1 yang akan memilih Q, karena QM lebih dekat dengan hasil yang paling disukai DM dan D3. Dengan demikian, QM akan menang lagi. Pada kenyataannya, tidak ada mosi yang mungkin dapat mengalahkan QM. Individu DM akan selalu memilih QM, dan D1 individu akan memilih untuk setiap mosi kontra di bawah QM, sedangkan D3 individu akan memilih untuk setiap mosi kontra di atas QM. Dengan demikian, QM akan selalu mengalahkan setiap mosi kontra di kedua sisi QM. Pentingnya QM adalah bahwa hal itu merupakan preferensi pemilih rata-rata. mosi yang memenangkan suara pemilih rata-rata juga akan memenangkan semua suara untuk satu sisi rata-rata dan, karena itu, yang akan memiliki mayoritas yang diperlukan untuk memenangkan pemilu. Model Referendum Tidak semua pemilu yang dipilih oleh komite. Untuk beberapa masalah, seperti pembiayaan sekolah di banyak negara, referendum yang diadakan di mana para pemilih menentukan jumlah yang mereka ingin menghabiskan pada pendidikan umum. Hal ini sesuai dengan sumbu kuantitas dalam gambar 8.1. Kali ini, referendum diadakan, mengusulkan untuk menghasilkan jumlah tertentu dari barang yang diberikan. Jika

ukuran yang diajukan kalahkan, maka referendum lain akan digelar, kali ini mengusulkan jumlah yang sedikit lebih kecil dari barang, dan seterusnya sampai beberapa tingkat output disetujui oleh mayoritas. Asumsikan bahwa dalam referendum pertama, Q3 diusulkan. D3 akan memilih Q3, tetapi DM dan D1 tidak akan memberikan suara terhadap Q3, lebih memilih untuk menunggu dan memilih jumlah yang lebih kecil. Dalam referendum berikutnya, Q diusulkan. Sekali lagi, D3 akan memilih mendukung, tapi DM dan D1 tidak akan memberikan suara terhadap Q3, menunggu jumlah yang lebih kecil. Hasil yang sama akan terjadi ketika Q "diusulkan, dengan alasan yang sama. Tapi ketika QM diusulkan, D3 mendukung,. Dan kali ini DM juga akan memilih mendukung, memberikan QM persetujuan mayoritas. Dengan demikian, dalam ini referendum, menetapkan hasil yang paling disukai oleh pemilih median sekali lagi dipilih oleh suara mayoritas. Jumlah referendum juga dapat ditentukan oleh jumlah yang meningkat secara bertahap. Asumsikan bahwa awalnya sejumlah kecil barang ini diproduksi dan referendum diadakan untuk menyetujui kenaikan marjinal dalam jumlah barang yang akan diproduksi. Pembaca dapat melihat bahwa mayoritas akan menyetujui Q1. Sebagian besar juga akan membuktikan peningkatan dari Q, ke Q* dan peningkatan dari Q* ke QM, tetapi hanya D3 akan memilih untuk peningkatan lebih lanjut untuk Q". Jadi, sekali lagi, QM, hasil yang paling disukai oleh pemilih median , akan dipilih berdasarkan suara mayoritas. Pemilih Median dalam Representatif Demokrasi Dalam demokrasi perwakilan, pemilih biasanya tidak memiliki kesempatan untuk memilih langsung pada tingkat output yang akan diproduksi di sektor publik. Sebaliknya, mereka memilih wakil berdasarkan suara mayoritas, dan wakil-wakil terpilih membuat keputusan. Dengan demikian, para pemilih memilih wakil yang paling dekat mencerminkan pandangan mereka. Mempertimbangkan kasus dari tiga pemilih seperti yang digambarkan dalam gambar 8.2. Para pemilih dan harga pajak yang mereka hadapi dalam gambar 8.2 adalah sama seperti pada gambar 8.1, tapi kali ini, bukan memilih secara langsung pada tingkat output , pemilih memberikan suara untuk salah satu dari dua wakil yang menawarkan untuk menghasilkan berbagai tingkat output yang berbeda dari barang sektor publik.

Asumsikan bahwa awalnya kedua kandidat mengambil posisi ekstrim. Salah satu kandidat lebih memilih tingkat kecil pengeluaran pemerintah dan mengusulkan untuk memproduksi QL, sedangkan calon lainnya mengusulkan QH. Kandidat pertama akan memenangkan suara D1 dan calon kedua akan memenangkan suara D3, sehingga hasil pemilu akan tergantung ke arah mana suara pemilih median. T mengusulkan calon QH dapat memodifikasi platform nya untuk mengusulkan QH, yang sekarang lebih dekat dengan pemilih median, sehingga calon yang akan berharap untuk memenangkan suara pemilih median dan karenanya memenangkan pemilu. bagaimanapun Strategi ini mengundang strategi kontra, Kandidat yang mengusulkan QL, melihat bahwa ia perlu memenangkan suara median, dapat mengusulkan QL ', yang lebih dekat dengan preferensi pemilih median daripada yang QH'. Ini akan mendorong kandidat yang mengusulkan QH untuk memindahkan platformnya tetap lebih dekat dengan preferensi pemilih median, dan proses persaingan politik antar kandidat mendorong kedua platform untuk terpusat pada median. Sekali lagi, hasil yang paling disukai oleh pemilih median akan dipilih berdasarkan suara mayoritas. Karena calon yang memenangkan suara median juga akan memenangkan semua suara untuk satu sisi median, calon yang menang harus memenangkan suara median. Apakah metode adalah jenis proses komite, referendum, atau pemilihan dalam demokrasi perwakilan, pemilihan aturan mayoritas cenderung memilih hasil yang paling disukai oleh pemilih median. Model pemilih median Oleh karena itu dapat dilihat sebagai model yang kuat untuk menganalisis agregat permintaan dalam demokrasi. Pemilih mengekspresikan preferensi mereka di kotak suara, dan setelah semua suara dihitung, permintaan agregat sektor publik di bawah aturan suara terbanyak adalah permintaan pemilih median. Model pemilih median Oleh karena itu menyoroti sisi permintaan pasar untuk output sektor publik.

Demokrasi Perwakilan Hasil dari model pemilih median dapat digeneralisasi dari model tiga-orang hanya dijelaskan kepada pemilihan yang dilakukan dengan jumlah pemilih, dan selama pemilih akan jauh. Karena kandidat politik sering dilihat pada sebuah kontinum politik dari kiri ke kanan, ini menyediakan kerangka kerja yang baik untuk analisis lebih lanjut dari model pemilih median. Decisive Median Voter Model pemilih median digambarkan dalam gambar 8.3. Semakin tinggi fungsi kepadatan pada gambar 8.3, para pemilih lebih suka hasilnya pada saat itu. Jika sayap kanan kandidat memilih platform yang R1 dan calon sayap kiri memilih platform L1, maka keduanya dapat bersaing untuk pemilih median dan meningkatkan kesempatan mereka untuk menang dengan menggeser platform mereka ke median. Jika mereka tidak berkompetisi dengan cara ini, satu calon bisa bergerak ke arah median dan memenangkan pemilu. Sekali lagi, hasil yang paling disukai oleh pemilih median dipilih oleh memerintah. Meskipun model pemilih median disajikan dalam istilah yang cukup abstrak, tapi, konsep kepentingan median. ini politik dipahami dengan baik oleh para politisi, yang sering menemukan diri mereka, untuk kelangsungan hidup, memodifikasi berdiri mereka pada isu-isu untuk bergerak menuju mayoritas memilih alternatif lebih dekat dengan hasil mereka yang paling disukai daripada alternatif lebih

Calon

Cenderung

Mengadopsi

Platform

Similar

Beberapa aplikasi dari model pemilih median dapat memberikan wawasan tentang berbagai aspek proses politik. Pemilih sering mengeluh bahwa mereka tidak punya pilihan karena semua kandidat cenderung memiliki pandangan yang sama tentang isu-isu. Calon ekstrim Model pemilih median juga menunjukkan bahwa calon yang ekstrim tidak bisa menang pemilu. Hal ini diilustrasikan pada Gambar 8.4, di mana L calon memilih dekat platform untuk pemilih median yang paling platform pilihan, sedangkan R kandidat memilih platform yang lebih ekstrim. Calon R akan memiliki beberapa pendukung yang sangat kuat karena sebagian besar calon akan cenderung dekat median, dan ke kanan pemilih akan jarang memiliki kesempatan untuk memilih seorang kandidat sebagai dekat dengan pandangan mereka sebagai R. Namun, jika pemilih memilih kandidat yang paling dekat dengan platform preferensi mereka, pemilih median dan banyak pemilih di sebelah kanan median akan menemukan bahwa L calon menawarkan platform yang mereka sukai, dan L kandidat akan menang dengan margin nyaman.

Jumlah Equilibrium Partai Politik Dapat diamati dalam demokrasi di mana calon tunggal dipilih dalam setiap pemilihan dengan suara terbanyak. Sistem politik dalam negara demokrasi cenderung sistem dua pihak, meskipun tidak ada pembatasan jumlah partai yang bisa eksis. Jenis demokrasi, dua pihak secara alami muncul sebagai jumlah keseimbangan pihak politik. Hal ini dapat dijelaskan dengan mengacu pada angka 8,5.

Mempertimbangkan sebuah sistem dua partai di mana kedua belah pihak memilih platform dekat dengan median, seperti yang akan menjadi optimal. Seperti sebelumnya, Partai L sedikit ke kiri median dan Partai R adalah untuk kiri. Sekarang asumsikan bahwa pihak ketiga, P, muncul di sebelah kanan dengan kekuatan yang cukup untuk mengambil substansial jumlah suara. Semua orang menilainya nya akan berasal dari orang-orang yang akan pergi ke pesta R, sehingga tidak R atau P akan menjadi partai politik yang layak dengan memilih calon mampu dalam situasi ini. Karena partai politik berfungsi untuk mendapatkan calon terpilih mereka, situasi ini tidak bisa bertahan. Salah satu dari pihak di sebelah kanan M akan harus pergi keluar dari bisnis atau kedua pihak harus bergabung, sehingga salah satu dari mereka dapat memilih kandidat. Dengan demikian, dalam pemenang-mengambil-semua demokrasi, jumlah keseimbangan dari partai politik adalah baik pihak ketiga kecil atau menempatkan mereka keluar dari bisnis. Teorema Median Voter I ( one single peak preference ) Dua dari asumsi dasar dari model pemilih median adalah bahwa alternatif untuk dipilih dapat diperingkat pada kontinum single dimensioned dan bahwa setiap individu lebih suka hasil lebih dekat dengan hasil yang paling disukai daripada hasil yang lebih jauh. Teorema median voter meneliti keputusan yang dibuat oleh suara mayoritas dan menyimpulkan bahwa suara mayoritas sistem voting akan memilih hasil yang paling disukai oleh median voter. Keputusan mayoritas dapat dibuat dalam beberapa cara, contohnya adalah dengan menunjukkan model voter ratarata yang mencakup proses pemilihan mayoritas. Dalam semua prosedur pemilihan yang dibahas di model median voter, ada dua asumsi penting tentang preferensi pemilih yaitu : dua. Dalam politik Amerika, meskipun tidak ada Hukum mencegah partai baru dari muncul, dua partai yang dominan akan cenderung menyerap

1. Para pemilih diasumsikan mampu menempatkan semua alternatif pemilihan yang mungkin dalam sebuah kontinum dimensi. 2. Asumsi kunci kedua dalam model median voter adalah voter lebih memilih alternatif yang dekat dengan hasil yang paling disukai daripada alternatif yang lebih jauh. Model voter rata-rata tergantung pada asumsi yang lain pula. Model akan berasumsi bahwa voter selalu memilih preferensi mereka yaitu, mereka selalu memberikan suara pada alternatif yang lebih disukai daripada alternative yang kurang disukai. Model dalam bab ini juga akan menganggap bahwa semua voter harus memilih. Tetapi, model ini dapat diperluas dengan mudah untuk mempertimbangkan kasus di mana jumlah voter dipengaruhi oleh proses politik. Secara formal, ketika suara alternatif diambil biasanya diadopsi sebagai solusi untuk masalah suara terbanyak. Fitur penting yang ada di balik alasan bahwa setiap konsumen memiliki preferensi tunggal memuncak, dan keputusannya adalah onedimensional. Preferensi ini disebut singlememuncak ketika ada pilihan tunggal yang dipilih. Gambar 4.2b menggambarkan preferensi yang memenuhi kondisi ini, sedangkan gambar 4.2a tidak tunggal memuncak. Bentuk umum dari Teorema Median Voter dinyatakan sebagai berikut : Teorema Median Voter I (versi Single-Memuncak) Misalkan ada pemilih ganjil dan ruang adalah kebijakan satu dimensi (sehingga pilihan dapat diletakkan dalam urutan transitif). Jika pemilih memiliki satu preferensi memuncak, maka median dari distribusi pilihan voter adalah pemenang Condorcet.

Gambar 4.2 Preferensi Single Memuncak Versi Single-Memuncak dari Teorema Median Voter mengasumsikan bahwa tidak hanya ruang kebijakan yang memerintahkan secara transitif, misalnya dari kiri ke kanan (dan dengan demikian satu dimensi), tetapi juga bahwa pemilih dapat transitif memerintahkan, mengatakan dari kiri ke kanan dalam spektrum politik. Interpretasinya adalah pemilih di sebelah kiri lebih memilih pilihan kiri daripada kanan. Pemilih Teorema Median II (versi Single - Menyilang)

Misalkan ada pemilih ganjil pemilih dan ruang adalah kebijakan satu dimensi (sehingga pilihan dapat diletakkan dalam urutan transitif). Jika preferensi pemilih bersama-sama memenuhi properti Single Menyilang, maka pilihan yang diinginkan dari median voter adalah pemenang Condorcet. Single - Menyilang dan Single - Memuncak adalah kondisi yang berbeda pada preferensi. Tapi keduanya memberikan hasil yang sama yaitu pilihan yang lebih disukai median voter adalah sebuah Condorcet pemenang. Namun, dengan property versi Single - Memuncak mengacu pada rata-rata pilihan yang lebih disukai pemilih, tetapi dengan properti tunggalpersimpangan mengacu pada opsi yang dipilih median voter. Perhatikan bahwa Single - Menyilang dan Single Memuncak secara logis independen seperti

Gambar 4.3 Single Menyilang tanpa Single Memuncak Pilihannya adalah peringkat kiri ke kanan sepanjang sumbu horizontal dan 3 individu adalah di sebelah kiri 2 yang ke kiri 1. Hal ini dapat memeriksa bahwa Single Menyimpang berlaku untuk setiap pasang pilihan tapi Single - Memuncak tidak digunakan untuk 2 individu. Sebuah aspek menarik dari Teorema Median Voter adalah tidak tergantung pada intensitas preferensi dan tidak ada insentif untuk menggambarkan preferensi mereka. Oleh karena itu, Teorema Median Voter tidak akan secara umum menghasilkan pilihan yang efisien. Selain itu, tanpa mengetahui rincian yang tepat, tidak mungkin untuk memprediksi apakah mayoritas suara akan memimpin melalui Teorema Median Voter, untuk pilihan yang terletak di sebelah kiri atau di sebelah kanan adalah pilihan efisien. Masalah lebih lanjut dengan Teorema Median Voter adalah penerapan terbatas ketika pilihan-pilihan kebijakan dapat dikurangi menjadi satu dimensi tetapi hanya bekerja dalam keadaan terbatas. Siklus dan Lembaga Politik Dalam Kongres, isu-isu yang dipertimbangkan dalam forum di mana komite menghasilkan tagihan di daerah spesialisasi mereka, yang kemudian dipertimbangkan oleh DPR dan Senat dan yang didamaikan oleh sebuah komite konferensi jika ada perbedaan dalam undang-undang. Bahkan jika pemilih memiliki preferensi siklus pada isu-isu, struktur kelembagaan di mana keputusan dibuat menyediakan struktur dan stabilitas undang-undang. Di pasaran, kebanyakan perusahaan yang mulai tahun ini akan keluar dari bisnis dalam lima tahun, namun program pemerintah baru, sekali dimulai, hampir tidak pernah dihentikan. Meskipun ada kemungkinan siklus di bawah suara mayoritas, di dunia nyata publik Sektor muncul jauh lebih stabil daripada sektor

swasta. Hal ini karena lembaga politik bantuan dalam memproduksi outcomes lebih stabil. INFORMASI DAN INSENTIF

Mayoritas siklis merupakan salah satu faktor yang kadang-kadang mengganggu operasi median voter. Mungkin masalah yang lebih serius menyangkut insentif untuk menjadi informan dan politik aktif dalam perwakilan pemerintah. Meskipun beberapa orang termotivasi untuk menjadi informan tentang beberapa masalah politik, kebanyakan orang tidak mengetahuinya. Hasilnya adalah bahwa mereka yang lebih mengetahui isu-isu tertentu cenderung lebih berpengaruh pada permasalahan orangorang. Pemilih kurang insentif untuk menjadi informan tentang isu-isu politik karena suara individu tidak mungkin mempengaruhi hasil pemilu. pendapat pada pilihan individu merupakan masalah yang mungkin memiliki efek pada hasil isu itu. Pasar Politik Model politik dalam sektor publik diperlukan untuk mengatasi konflik di

masyarakat antara pengeluaran lebih tinggi dan pembatasan beban pajak. Hal ini menggabungkan resolusi konflik dan menunjukkan bagaimana ukuran dan komposisi belanja publik yang mencerminkan preferensi mayoritas warga negara. Titik utama yang muncul dalam model politik adalah tingkat keseimbangan pengeluaran publik dikaitkan dengan pendapatan distribusi dan pertumbuhan pemerintah yang berkaitan erat dengan munculnya ketidakseimbangnya pendapatan. Pemerintah menyediakan barang publik yang dibiayai dengan menggunakan pendapatan pajak proporsional. Ketidaktahuan Rasional Ketidaktahuan rasional adalah situasi dimana kekurangan informasi. Ini

disebabkan oleh insentif yang dihadapi pemilih. Karena sebagian besar warga mengakui bahwa suara mereka tidak mungkin untuk menyelesaikan masalah di tangan sendiri, warga negara memiliki sedikit insentif untuk mencari informasi yang akan membantu mereka memberikan suara yang tepat. Para ekonom menyebut ini efek ketidaktahuan rasional. Pemilih rasional yang bodoh yang hanya menilai baik tentang bagaimana waktu

dan usaha yang menghasilkan paling banyak keuntungan. Ada paralel antara kegagalan pemilih untuk memperoleh pengetahuan politik dan kurangnya perhatian petani terhadap faktor yang menentukan cuaca. Cuaca mungkin adalah faktor yang paling penting dalam menentukan pendapatan seseorang petani. Sebuah peningkatan pengetahuan tentang cara kerja sistem cuaca jarang memungkinkan petani untuk menghindari efek yang merugikan mereka. Begitu pula dengan pemilih rata-rata. Pemilih ingin memperoleh informasi lebih lanjut tentang berbagai isu yang memutuskan di arena politik. Percakapan dengan teman dan informasi yang diperoleh di tempat kerja, koran, berita televisi, dan iklan politik penting karena pemilih telah sedikit insentif untuk menghabiskan waktu pribadi dan informasi upaya pengumpulan. Tidaklah mengherankan bahwa para pemilih sedikit yang mampu secara akurat menggambarkan konsekuensi dari kenaikan tarif pada mobil atau penghapusan program harga pertanian dukungan dalam menggunakan waktu dan upaya dengan cara lain daripada mempelajari kebijakan ini, pemilih hanya menanggapi insentif ekonomi. Private Interest Masalah minat khusus adalah salah satu yang menghasilkan substansial keuntungan pribadi untuk sejumlah kecil konstituen sementara memberlakukan biaya individu yang kecil pada pemilih lainnya. Masalah minat khusus yang sangat menarik untuk memilih politisi secara sadar, (yaitu, kepada mereka yang paling bersemangat dan paling mungkin untuk memenangkan pemilu). Pemilih dikenakan biaya kecil oleh kebijakan yang mendukung minat khusus tidak akan cukup peduli memeriksa masalah ini, terutama jika begitu kompleks sehingga biaya sulit untuk di identifikasi. Karena seeking informasi mahal, kebanyakan dari mereka dirugikan bahkan tidak akan menyadari pandangan legislato mengenai masalah tersebut. Kebanyakan pemilih hanya akan mengabaikan masalah bunga khusus. Mereka akan membiarkan calon (Atau legislator) tahu betapa pentingnya masalah ini bagi mereka. Mereka akan memberikan bantuan keuangan dan lainnya kepada para politisi yang menerima ide-ide mereka dan tidak akan menentang mereka. Private Interest vs Public Interest Hasilnya adalah sebuah pemerintahan di mana pemilih kebanyakan rasional bodoh pada banyak isu sementara kepentingan khusus memanfaatkan isu-isu yang mempengaruhi

mereka secara langsung. Kepentingan khusus berjanji untuk memberikan suara dan kontribusi kampanye untuk pejabat terpilih yang mendukung posisi mereka, yang memberikan kepentingan perwakilan khusus. insentif ini yang kuat apakah untuk menyerah kepada keinginan yang Hal benar perwakilan adalah politikus

mementingkan diri sendiri dan manipulator yang serakah atau warga negara yang paling bersemangat dalam publik. Perwakilan warga yang berpikir mereka bisa melayani masyarakat hanya jika terpilih kembali, dan untuk dipilih kembali, perwakilan harus mengumpulkan lebih banyak dukungan politik dari kompetisi. Dengan minat khusus dengan hati-hati mengevaluasi setiap perwakilan suara di daerah khusus mereka, dan dengan sebagian besar pemilih yang merupakan rasional bodoh, struktur insentif sudah diatur sedemikian rupa sehingga wakil termotivasi untuk mendukung.

Demand for Immediate Result Masalah lain yang berkaitan dengan ketidaktahuan rasional masyarakat umum adalah kecenderungan pemerintah untuk mengikuti kebijakan tidak jelas yang menghasilkan hasil yang cepat daripada kebijakan yang berada dalam kepentingan jangka panjang bangsa. Pemilih cenderung memberikan politisi kewajiban kredit ketika bangsa ini makmur apakah politisi yang bertanggung jawab atau tidak.Demikian juga, para politisi cenderung disalahkan atas kejadian negatif apakah mereka bersalah atau tidak. Misalnya, nama Herbert Hoover sering dikaitkan dengan terjadinya Depresi Besar, meskipun kebanyakan orang setuju bahwa depresi itu disebabkan oleh faktor-faktor di luar kendalinya. Apakah hasil pemilu benar-benar dipengaruhi oleh kondisi ekonomi pada saat pemilu, sebagai bukti tampaknya menunjukkan?Bahkan jika politisi hanya berpikir bahwa mereka mungkin, mereka memiliki insentif untuk memanipulasi ekonomi dan untuk mengejar jangka pendek kebijakan untuk membuat mereka terlihat baik sebelum pemilu. Mereka dapat melakukannya dalam beberapa cara. Melalui kebijakan moneter dan kebijakan fiskal, mereka dapat mencoba untuk memperbaiki kondisi ekonomi makro. Juga, sebelum pemilihan mereka bisa menjanjikan program-program pemerintah dan peraturan yang akan menguntungkan kepentingan khusus. Kepentingan khusus akan mengenali efek positif pada saat program tersebut diumumkan, namun biaya sebenarnya dari janji tersebut biasanya tidak akan muncul sampai setelah pemilu. Seringkali, kampanye janji dan langkah-langkah kebijakan ekonomi mencerminkan

kesadaran yang lebih besar dari pemilu berikutnya daripada jangka panjang kepentingan terbaik bangsa. Karena politisi harus selalu peduli dengan menang pemilu mendatang untuk mempertahankan pekerjaan mereka, kebijakan publik akan selalu cenderung rabun. Kesimpulan ini hanyalah hasil dari memeriksa struktur insentif yang dihadapi para politisi dan sama sekali tidak dimaksudkan untuk menyiratkan bahwa politisi lebih buruk (atau lebih baik) daripada orang lain. Egois politisi, tentu saja, akan mencoba untuk memanipulasi program untuk keuntungan mereka sendiri, tapi bahkan politisi paling baik makna dan terhormat dapat mempertahankan pekerjaan mereka hanya jika mereka terpilih kembali. Oleh karena itu, mereka harus khawatir tentang dampak bahwa proposal mereka akan memiliki pada pemilihan kembali tawaran mereka. Dan mengejar kebijakan jangka panjang yang tidak memiliki manfaat dan mudah dikenali jangka pendek mungkin, mengakibatkan orang lain yang terpilih dan mengambil kredit untuk jangka panjang ketika yang mereka lakukan terjadi. SEKTOR PUBLIK DI TEORI PERMINTAAN DAN DI DUNIA NYATA Ingat bahwa dalam hal eksternalitas dan barang publik, pasar tidak mengalokasikan sumber dayaefisien karena orang mengikuti kepentingan pribadi daripada bertindak dalam kepentingan publik.Politisi hanya sebagai kemungkinan untuk bertindak dalam kepentingan diri mereka sendiri sebagai orang-orang di sektor swasta,dan, dalam pengertian ini, masalah yang ditimbulkan oleh kepentingan khusus dan kebijakan tidak jelas di masyarakat.Sektor yang analog dengan masalah eksternalitas dan barang publik.Dalam kedua masyarakat dansektor swasta, sumber daya tidak dialokasikan seefisien mungkin.ekonomiModel dalam buku ini menunjukkan bagaimana sumber daya dapat salah penempatan, baik oleh pemerintah atau oleh pasar. Karena lembagalembaga sektor publik yang dihasilkan melalui demokrasiproses, model yang menggambarkan masalah dalam alokasi sumber daya pada akhirnya dapat digunakan untuk mencaricara untuk mengalokasikan, sumber daya yang lebih baik. Model Median Pemilih dan Persaingan Politik Dalam model ekonomi dari struktur pasar, model kompetisi murni menyajikan pandangan yang ekstrimdari cara di mana pasar yang kompetitif mengalokasikan sumber daya. Di sektor publik, medianModel pemilih memainkan peran yang sama sebagai model kompetitif di sektor swasta. Kedua modelmewakili penggambaran ideal

tentang

bagaimana

sumber

daya

dialokasikan,

tetapi

sedangkan

model

kompetitifberkaitan dengan persaingan ekonomi, model pemilih median berkaitan dengan persaingan politik. Kitatahu bahwa para pemilih tidak sepenuhnya informasi, dan hal ini dapat mempengaruhi alokasi sumber daya melaluipemerintah, namun konsumen di pasar tidak sepenuhnya diinformasikan baik, dan model kompetitifmembuat jenis yang sama menyederhanakan asumsi sebagai model pemilih median. Kenyataan bahwa keduaModel membuat asumsi yang tidak realistis dan disederhanakan tentang dunia nyata tidak menjaga merekadari menggambarkan bagaimana sumber daya dapat dialokasikan.Ketika pasar tidak sesuai dengan asumsi yang ekstrim dari model kompetitif,misalokasi sumber daya dapat terjadi.Di pasaran, faktor-faktor seperti eksternalitas, barang publik,dan kekuatan monopoli dapat mempengaruhi alokasi pasar sumber daya. Demikian juga, di sektor publik,seperti faktor seperti ketidaktahuan pemilih rasional, pengaruh kepentingan khusus, danpotensi mayoritas siklis yang analog dengan masalah pasar swasta hanya mencatat karenamereka menyebabkan hasil politik untuk menyimpang dari hasil yang paling disukai oleh pemilih median.Namun demikian, kedua model kompetitif di pasar dan model pemilih median dalam masyarakat sektor memberikan wawasan berharga dengan cara di mana sistem yang ideal bekerja. EKONOMI DAN EFISIENSI PEMILIH MEDIAN Tentu saja ada faktor-faktor yang mungkin menghambat keseimbangan pemilih median dari yang diproduksidalam lingkungan pengambilan keputusan yang demokratis, karena harus ada faktor dunia nyata yang menjaga setiappasar dari bertindak seperti pasar idealnya kompetitif. Namun demikian, model median pemilihtidak memberikan beberapa wawasan ke dalam cara bahwa keputusan yang dibuat oleh suara mayoritas. Asumsikan bahwamodel pemilih median benar-benar deskriptif, namun.Bahkan kemudian, sebagian voting aturan adalahtidak mungkin untuk mengalokasikan sumber daya benar-benar efisien.Hal ini penting mengingat fakta bahwapasar kompetitif yang mengalokasikan sumber daya secara efisien. Untuk menguji karakteristik efisiensidari kekuasaan mayoritas, kita akan ingin membandingkan efisiensi ekonomi dengan alokasi sumber daya di bawahmayoritas aturan. Efisiensi Sektor Publik Ingat dari Bab 5 bahwa tingkat efisien barang publik diproduksi ketika jumlah vertical dari kurva permintaan individu untuk kebaikan sama dengan biaya marjinal yang

baik. Ini adalahdiilustrasikan pada Gambar 8.7, di mana Q * adalah tingkat output yang setara dengan YD MC. Medianekuilibrium pemilih ada di mana kurva permintaan pemilih median itu sama dengan pemilih median pajak harga marjinal, atau di mana DM sama dengan TM. Dengan demikian, output pemilih median ekuilibrium yang akandituntut dalam demokrasi adalah QM. Seperti digambarkan dalam gambar 8,7, tingkat output yang paling disukaioleh pemilih median kurang dari tingkat optimal dari output.Hal ini jelas dari angka 8,7 yang QM tidak perlu * Q yang sama, sehingga tingkat outputmenuntut dalam demokrasi belum tentu menjadi tingkat efisien. Efisiensi akan menghasilkanketika QM sama * Q, jadi pertanyaannya adalah, Dalam kondisi apa akan keduanya sama? Perhatikan bahwadi QM, karena DM = TM, DM / TM = 1. Demikian juga, di Q *, GD / MC = 1. Dengan menggabungkan keduapersamaan, kita melihat bahwa * Q akan sama QM saat DM / GD = TM / MC. Di sisi kiripersamaan, DM / GD adalah sebagian kecil dari total permintaan yang terdiri dari pemilih median itupermintaan. Di sisi kanan persamaan, TM / MC adalah sebagian kecil dari biaya marjinal totalkebaikan yang dibayar oleh pemilih median. Dengan demikian, keseimbangan pemilih median efisien ketikaberbagi pemilih median terhadap total permintaan sama dengan pangsa pemilih median terhadap total biaya.

Efisiensi di Dunia Nyata

Dalam dunia nyata, tidak mungkin bahwa pengambilan keputusan secara demokratis benar-benar akan mengakibatkanTingkat output yang efisien, seperti yang baru saja dijelaskan, namun skema pajak seringkali dilaksanakan sedemikianCara bahwa harga pajak pemilih mungkin mendekati bagian mereka untuk barang publik. Menggunakanpajak bensin untuk membiayai jalan raya adalah kasus yang jelas, namun pajak lainnya mungkin sesuai prinsip sebagaibaik.Misalnya, jika orang kaya cenderung tinggal di rumah yang lebih mahal, dan jika mereka cenderungmenuntut pengeluaran lebih pendidikan, bagi mereka yang menuntut lebih banyak. Jika pemilih masing-masing membayar pajak di proporsi permintaannya, maka pemilih median akan membayar pajak sebanding dengan jumlahia menuntut, yang memenuhi syarat untuk efisiensi dijelaskan dalam bagian sebelumnya.Keseimbangan Lindahl merupakan kasus khusus dari keseimbangan pemilih median. Mengingat kembalidari pasal 5 yang keseimbangan Lindahl adalah kondisi di mana marjinal masing-masing individupenilaian yang baik sama dengan harga pajak marjinal individu. Jika harga pajak marjinal sama denganmanfaat marjinal untuk semua individu, maka kondisi ini harus berlaku bagi pemilih median sebagaibaik. Oleh karena itu, hasil pemilih median yang paling disukai akan menjadi efisien dengan Lindahlekuilibrium. Catatan, bagaimanapun, bahwa meskipun preferensi pemilih selain median tidakmempengaruhi hasil pemilih median, keseimbangan Lindahl menentukan saham permintaan dan pajak dari semuaindividu. Dengan demikian, keseimbangan Lindahl akan lebih sulit dicapai dari sekedar memenuhikondisi untuk efisiensi dalam model pemilih median. KESIMPULAN Tujuan dari bab ini adalah untuk menjelaskan bagaimana suara individu dapat diterjemahkan ke dalam permintaan untuk output sektor publik dalam demokrasi. Meskipun memiliki banyak komplikasi, prosedur dasar dapat digambarkan dalam model pemilih median.Model pemilih median menggambarkan bahwa dalam keadaan yang berbeda di mana kekuasaan mayoritas digunakan, mayoritas keputusan aturan menghasilkan hasil yang paling disukai oleh pemilih median. Dalam pengaturan komitejenis, berbagai gerakan kapan diusulkan dan dievaluasi terhadap satu sama lain dengan suara mayoritas, gerakan yang paling disukai oleh pemilih median adalah gerak-satunya yang bisa mengalahkan semua orang lain. Model pemilih median di sektor publik adalah analog dengan model kompetitif di sektor swasta. Ini kira-kira deskriptif dari jalan bahwa pemungutan suara mengalokasikan

sumber daya, dengan cara yang sama bahwa model kompetitif kira-kira deskriptif cara bahwa pasar mengalokasikan sumber daya. Meskipun beberapa komplikasi yang mungkin, para pemilih dalam demokrasi perwakilan dapat dipandang sebagai menuntut jenis pemerintah yang paling disukai oleh pemilih median.Dengan demikian, permintaan pemilih median untuk barang dan jasa pemerintah adalah, pada dasarnya, permintaan pemerintah dalam demokrasi perwakilan.Mungkin ada komplikasi yang disebabkan oleh masalah seperti multiple-memuncak preferensi, minat khusus, dan sebagainya, tetapi ada juga masalah dengan struktur pasar, eksternalitas, dan informasi yang tidak sempurna dalam alokasi sumber daya pribadi.