Anda di halaman 1dari 16

PENGARUH CAHAYA TERHADAP PERTUMBUHAN TANAMAN A.

LATAR BELAKANG Pertumbuhan tanaman tidak terlepas dari factor-faktor yang ikut mempengaruhinya, seperti faktor nutrisi, hormone, umur jaringan dan berbagai kondisi lingkungan eksternal seperti suhu, kelembaban, konsentrasi gas-gas, pencahayaan, kecepatan, kecepatan angin, dan sebagainya.khusus untuk pencahayaan, cahaya matahari berperan dalam membentuk energi bagi pertumbuhan, dan keaktifan Perkecambahan, perpanjangan batang, membukanya hypocotyls, sistesis klorofil dan lainnya. Begitu besarnya peran dari cahaya matahari ini sehingga seringkali menimbulkan rasa ingin terhadapnya. Maka dari itu kami juga ingin mengamati apa yang dilakukan cahaya terhadap pertumbuhan dengan serangkaian percobaan seperti yang akan dipaparkan selanjutnya. B. TUJUAN Mengetahui pengaruh cahaya terhadap kecepatan pertumbuhan tanaman C. DASAR TEORI Pertumbuhan merupakan perubahan yang bersifat kuantitatif dan irreversible, berlangsung selama masa pertumbuhan setiap organisme. Proses ini dia ali dari pertambahan substansi, pembelahan sel !mitosis", perbedaan dan perpanjangan sel. #edangkan perkembangan lebih dicirikan dengan adanya proses perubahan yang bersifat kualitatif, oleh adanya proses diferensiasi dan proses spesialisasi. Proses pertumbuhan dan perkembangan diatur oleh $%& inti yang mengendalikan semua proses fisiologi-biokemis di dalam sel. Pada proses tumbuh lebih menonjol prosesproses sintetik membangun struktur tubuh. #edangkan proses perkembangan diatur melalui pengendalian ekspresi gen yang terkait langsung dengan produksi en'im yang akan mengarahkan proses diferensiasi dan spesialisasi jaringan.

Proses tumbuh suatu tumbuhan dipengaruhi oleh banyak faktor, diantaranya adalah faktor nutrisi, hormone, umur jaringan dan berbagai kondisi lingkungan eksternal seperti suhu, kelembaban, konsentrasi gas-gas, pencahayaan, kecepatan, kecepatan angin, dan sebagainya. (aktor-faktor yang terkait langsung dengan produktivitas tumbuhan akan berpengaruh pada laju pertumbuhannya. #alah satu faktor penting pertumbuhan tanaman adalah cahaya. )ahaya merupakan sumber energi dalam fotosintesis. *anpa cahaya, tumbuhan tidak akan mampu berfotosintesis dengan baik dan menyebabkan tumbuhan terganggu pertumbuhannya. )ahaya juga merupakan faktor penghambat pertumbuhan. +ormon auksin menjadi tidak aktif ketika ada cahaya. +al ini menyebabkan tumbuhan yang ditanam di tempat terkena cahaya matahari menjadi lebih pendek dibandingkan tumbuhan yang ditanam di tempat gelap. ,ekurangan cahaya pada saat perkecambahan akan menyebabkan gejala etiolasi di mana batang kecambah akan tumbuh lebih cepat tetapi lemah dan ber arna kuning pucat. #elain itu cahaya juga mempengaruhi arah tumbuh tumbuhan. Peristi a ini dikenal sebagai fototropisme. *umbuhan akan tumbuh mengikuti arah datangnya cahaya. +al ini ada kaitannya dengan kerja hormon auksin. #alah satu ciri dari organisme hidup adalah tumbuhan ukurannya bertambah, baik berat ataupun jumlahnya. $idalam pertumbuhannya mereka memerlukan panduan dari unsur-unsur baru dalam 'at organik yang rumit juga membutuhkan suatu proses energi. Pada hampir semua organisme hidup. berbeda dari tumbuhan energi didapat dengan menghabiskan susunan organik terutama gula dan lemak yang bersama dengan oksigen membentuk )-. dan air. Proses ini diikuti dengan melepaskan sejumlah energi. Metabolisme 'at itu tergantung kepada persediaan yang memadai dari susunan organik dan oksigen. ,edua hal di atas tersedia pada tanaman hijau, karena disanalah proses sebaliknya berlangsung, yaitu susunan organik dan oksigen dibentuk dari )/. dan air. Proses inilah yang dinamakan fotosintesa, membutuhkan cahaya sebagai sumber energi. #emua

kehidupan diatas bumi pada akhirnya tergantung atas fotosintesa secara langsung seperti pada kasus tanaman hijau, secara tak langsung seperti dalam kasus manusia dan kehidupan binatang yang mana mereka mengambil 'at-'at yang dibentuk oleh tumbuhan. #egala tanaman dan produksi pangan merupakan kepentingan utama untuk kelangsungan hidup, banyak sekali riset diadakan untuk meningkatkan pertanian dan perkebunan. #elain cahaya juga faktor lain seperti suhu, kelembaban, telah lama diketahui sebagai salah satu faktor penting didalam pertumbuhan tanaman, tetapi pada riset pertanian dipusatkan pada subjek pencahayaan tanaman dengan cahaya buatan. ,ebutuhan intensitas cahaya berbeda untuk setiap jenis tanaman, dikenal tiga tipe tanaman )0, )1, )&M. )0 memiliki titik kompensasi cahaya rendah, dibatasi oleh tingginya fotorespirasi. ) 1 memiliki titik kompensasi cahaya tinggi, sampai cahaya terik, tidak dibatasi oleh fotorespirasi. Besaran yang menggambarkan banyak sedikitnya radiasi matahari yang mampu diserap tanaman2 ild . 34$ kritik dan 34$ optimum, 34$ kritik menyebabkan pertumbuhan tanaman 5-6 maksimum. 34$ optimum menyebabkan pertumbuhan tanaman !)78" maksimum. 34$ optimum setiap jenis tanaman berbeda tergantung morfologi daun. (aktor eksternal juga mempengaruhi nilai ild optimum, misalnya jarak tanam !kerapatan tanaman" maupun sistem tanam. (aktor eksternal mempengaruhi radiasi yang diserap dan nilai 34$ optimum, melalui efek penaungan !mutual shading". )ahaya sendiri memiliki suatu intensitas, kerapatan pengaliran atau intensitas menunjukkan pengaruh primernya terhadap fotosintesis dan pengaruh sekundernya pada morfogenetika pada intensitas rendah, tetapi sebagian memerlukan energi yang lebih besar !Mancinelli dan 8abino, 95:;". <kologi tanaman dalam kaitannya dengan intensitas cahaya diatur oleh dua hal yaitu 2 a" Penempatan daun dalam posisi dimana akan diterima intersepsi cahaya maksimum. Berarti diatas kanopi dan didalam komunitas yang kompleks sebagian besar daun tesebut

tidak dapat mencapainya. ,arena itu sebagian besar dari daun akan berada pada intensitas cahaya yang kurang dari yang dibutuhkan. b" (otosintesis dimaksimumkan untuk energi yang diterima, dengan anggapan keadaan ini menjadi diba ah titik jenuh cahaya untuk fotosintesis normal, sehingga tetap dalam kesinambungan neto karbon yang positif !pengikatan )/ . untuk fotosintesis lebih besar daripada jumlah yang dikeluarkan pada respirasi dan hasil karbohidrat". #ehelai daun yang berada pada keseimbangan ) yang negative akan memerlukan gula yang diambil dari sisa tanaman dan akan mengurangi ketegaran secara menyeluruh. )ahaya sebagai sumber energi dan terutama untuk vegetasi mempunyai tiga faktor penting, yaitu 2 9. intensitasnya .. kualitasnya 0. fotoperiodesitasnya #eperti halnya faktor temperatur, cahaya bervariasi dalam intensitas dan lama aktu ber-cahaya. $i daerah tropis dengan intensitas yang tinggi fotooksidasi lebih kecil dibandingkan di daerah sedang karena itu foto respirasinya cepat. +al ini mengakibatkan sintesis protein kurang. ,ualitas cahaya berpengaruh berbeda terhadap proses-proses fisiologi tanaman. *iap proses fisiologi di dalam respon terhadap kualitas cahaya juga berbeda-beda sehingga di dalam menganalisis komposisi cahaya untuk tiap-tiap proses fisiologi tersebut sangat sukar. *iap-tiap spesies tanaman juga mempunyai tanggapan yang berbeda-beda terhadap tiap kualitas cahaya. ,ita ketahui bah a panjang gelombang distribusinya dari pagi-sore berbeda. Pada pagi hari kebanyakan panjang gelombang pendek dan semakin sore panjang gelombang pendek berkurang dan panjang gelombang panjang bertambah. /leh karena itu fotosintesis paling efektif sesudah siang hari.

(otoperiodisitas yaitu panjangnya penyinaran matahari pada siang hari. Biasanya dari daerah tropik semakin ke kutub panjang penyinaran matahari semakin panjang. $alam hal ini kita mengenal tanaman hari panjang, dan tanaman hari pendek. *anaman hari panjang 2 *anaman yang baik hidupnya pada suatu daerah maupun untuk ke fase generatif memerlukan panjang hari penyinaran kurang dari 9. jam. *anaman hari pendek 2 *anaman yang baik hidupnya pada suatu daerah maupun untuk ke fase generatif memerlukan panjang hari penyinaran kurang dari 9. jam. Meskipun sejumlah spesies terbukti tidak peka terhadap faktor panjang penyinaran tetapi hal ini menentukan apakah tanaman-tanaman tersebut hanya dapat membentuk bagian-bagian vegetatif saja. =uga panjang penyinaran menentukan apakah tanaman-tanaman tersebut akan membentuk internodia yang panjang atau yang lebih pendek daripada internodia yang normal. $i dalam tanaman hari pendek panjnagnya penyinaran merupakan faktor pembatas yang berakibat membentuk bagian-bagian vegetatif yang bersifat gigas !besar" sedang pembungaannya dikekang. *anaman hari panjang jika tanaman pada daerah yang panjang penyinarannya lebih pendek akan menunjukkan pertumbuhan internodia yang lebih pendek dan cenderung membentuk roset dan pembungaan tanaman hari panjang ini akan dikekang. )ahaya dalam hubungannya dengan proses pertumbuhan tanaman dapat mempunyai beberapa macam kegunaan antara lain 2 9. (otosintesis. (otosintesis 2 sebagai sumber energi bagi reaksi cahaya, fotolisis air menghasilkan daya asimilasi !&*P dan %&$P+." ..)ahaya dalam hubungannya dengan klasifikasi tanaman. 0.#ejumlah peristi a yang terjadi dalam tubuh tanaman. Misalnya, sintesis khlorofil, kelaku-an stomata dan sebagainya. 1.*ranspirasi. >.)ahaya merupakan (aktor esensial pertumbuhan dan perkembangan

?.)ahaya memegang peranan penting dalam proses fisiologis tanaman, terutama fotosintesis, respirasi, dan transpirasi ;. fotolisis air menghasilkan daya asimilasi :.)ahaya matahari ditangkap daun sebagai foton. *idak semua radiasi matahari mampu diserap tanaman, cahaya tampak, dengan panjang gelombang 1-- s@d ;-- nm. 5. Peranan cahaya dalam respirasi, fotorespirasi, menaikkan suhu. *anaman-tanaman dapat dibagi sesuai dengan kebutuhan cahaya di dalam proses hidupnya menjadi 2 9. +eliophytes *anaman yang termasuk +eliophytes adalah tanaman-tanaman yang dapat hidup baik pada keadaan yang penuh dengan sinar matahari. .. #ciophytes &dalah tanaman-tanaman yang dapat hidup baik pada intensitas cahaya yang lebih rendah. 0. (akultatif #ciophytes &dalah tanaman yang dapat hidup baik, baik pada keadaan penuh sinar matahari maupun pada keadaan teduh. 1. /bligativ sciophytes &dalah tanaman-tanaman yang dapat hidup baik tanpa sinar matahari yang intensif. ,ebanyakan tanaman yang termasuk tanaman air, Ipomea repens, terate dan sebagainya, faktor cahaya tidak merupakan faktor yang membatasi dalam proses hidupnya. *etapi pada tanaman-tanaman darat adanya faktor-faktor lain selain cahaya, misalnya temperatur dan lembab relatif dapat mengadakan suatu pengaruh bersamaan terhadap proses hidupnya. $engan demikian pengaruh tunggal cahaya tak dapat diketahui dengan pasti. $engan penyelidikan didapat kenyataan bah a kerusakan seedlings biasanya disebabkan karena faktor keteduhan dan lebih sedikit disebabkan oleh faktor cahaya.

$i dalam spesies tertentu tanaman buah-buahan, misal apel kebutuhan cahaya untuk fotosintesis tidak begitu jelas !tidak mutlak". *etapi kekurangan cahaya mempunyai pengaruh yang langsung terhadap proses-proses fisiologi yang lain. Bila proses respirasinya tak dapat terlaksana dengan baik, bila cahaya dalam keadaan kurang dan fotosintesis sangat dibatasi maka pembentukan akar tanaman-tanaman tersebut kebanyakan condong untuk berkurang dan kekurangan pembentukan akar ini menyebabkan pertumbuhan tidak kontinyu pada seluruh pertumbuhan tanaman. Beberapa kemungkinan beberapa spesies tanaman dapat tumbuh baik di dalam situasi cahaya yang penuh jika spesies tanaman tersebut memang membutuhkan cahaya yang tinggi dalam proses pertumbuhannya. *anaman-tanaman yang kekurangan cahaya sebagai faktor lingkungan hidupnya maka gejala pertama yang tampak adalah defisiensi %. #elain itu pertumbuhan tanaman condong akan lambat. $i dalam kenyataan beberapa tanaman tertentu pembentukan % yang berlebihan daripada yang lain ini mungkin disebabkan di dalam usaha tanaman tersebut untuk menghindari kekurangan cahaya. Pada tanaman aciophytes membutuhkan cahaya yang lebih rendah daripada heliophytes. #ebagai perbandingan adalah jika pada situasi yang sama heliophytes tahan pada intensitas 1..-- luA dan pada sciophytes pada .; luA. =uga ganggang-ganggang yang tumbuh pada air yang dalam dan lumut-lumut yang dapat tumbuh pada keadaan yang hanya membutuhkan sinar dengan intensitas lemah. Bahkan intensitas cahaya yang mendekati dengan intensitas cahaya dari bulan sudah cukup untuk melaksanakan proses fisiologinya. *ernyata kurangnya hasil fotosintesis disebabkan kerusakan pigment. $i dalam kenyataannya kapasitas fotosintesis yang rendah identik dengan gejala khlorosis yang intensif. &danya penyinaran sinar matahari akan menimbulkan cahaya. #edang cahaya sangat dibutuhkan untuk 2 Pembentukan 'at arna hijau !chlorophyll",

Pertumbuhan tanaman dan kualitas daripada produksi. *anaman yang kurang cahaya matahari pertumbuhannya lemah, pucat dan memanjang. #etiap jenis sayuran menghendaki syarat-syarat yang sangat berla anan, ada suatu jenis yang menghendaki penyinaran panjang, ada pula yang pendek. Bang dimaksud penyinaran panjang ialah lebih dari 9. jam, sedang penyinaran pendek kurang dari 9. jam. ,etersediaan cahaya bagi pertumbuhan tanaman sangat bermanfaat, karena beberapa proses dalam perkembangan tanaman dikendalikan oleh cahaya, yang antara lain adalah Perkecambahan Perpanjangan batang Membukanya hypocotyls #istesis klorofil 7erakan batang 7erakan daun Pembukaan bunga $ormansi tunas *iga hal penting yang mempengaruhi pertumbuhan tanamanC 9. .. 0. Photosintesa Photomorphogenesa Photoperiodisme *iga hal tersebut diubah menjadi energi kimia yang perlu untuk bersintesanya bagian-bagian organik dari sebuah tanaman yang sedang dibentuk adalah hal terpenting yang sesungguhnya untuk pertumbuhan tanaman. *anaman muda D Memerlukan intensitas cahaya relatif rendah

D 3) terlalu rendah aktifitas fotosintesis menurun, suplai ,+ dan auAin untuk pertumbuhan akar menurun, bibit yang kekurangan 3) memiliki perakaran yang tidak berkembang D 3) terlalu tinggi 2 fotooksidasi meningkat, suhu tinggi, kelembaban rendah, kematian daun !daun terbakar" D. ALAT dan BAHAN a. &lat i. Polibag !0 buah" ii. 7unting iii. )utter iv. #elotip v. Penggaris vi. Pulpen vii. ,ertas table b. Bahan i. Biji kacang hijau ii. *anah secukupnya iii. ,ertas karton E. CARA KERJA Mentiapkan alat dan bahan.

Mengisi ketiga polibag dengan tanah secukupnya. Menanam ke dalam masing-masing pot lima buah kacang hijau yang baik yang diketahui dengan merendam biji .

Memberi label nomor untuk setiap kacang dari nomor satu sampai lima. Membuat penyungkup dari kertas karton berukuran lebih besar dari ukuran polibag sebanyak dua buah. Mermberi lobang pada salah satu penyungkup karton dengan ukuran >A> cm dengan tinggi dari ba ah sekitar .- cm. Menaruh ketiga polibag di greenhouse . Mengatur perlakuan terhadap ketiga polibag dengan ketentuan2 polibag pertama ditempatkan pada tempat yang terkena cahaya, polibag kedua ditempatkan pada tempat yang terkena cahaya namun ditutup dengan penyungkup karton berlobang, polibag ketiga ditutup dengan penyungkup karton tidak berlobang.

Mengatur perlakuan terhadap ketiga polibag dengan ketentuan2 polibag pertama ditempatkan pada tempat yang terkena cahaya, polibag kedua ditempatkan pada tempat yang terkena cahaya namun ditutup dengan penyungkup karton berlobang, polibag ketiga ditutup dengan penyungkup karton tidak berlobang. Membiarkan ketiga polibag dalam keadaan demikian selama dua belas hari, dan setiap dua hari dilakukan pengukuran terhadap tiga biji yang dianggap terbaik mengenai panjang batangnya, banyak daun, panjang daun, dan lebar daun.

Memasukkan hasil pengamatan dalam tabel pengamatan.

F. HIPOTESIS $alam peranannya sebagai salah satu faktor yang memperngaruhi pertumbuhan, cahaya matahari memainkan peran yang sangat besar. ,eberadaan cahaya akan

menghambat kerja hormone auksin yang bertugas dalam menambah ukuran tanaman. #elain itu cahaya matahari juga dapat mempengaruhi arah tumbuh tanaman. $engan dasar ini, maka dapat dikatakan bah a cahaya matahari mempengaruhi kenormalan pertumbuhan tanaman. G. HASIL PENGAMATAN ,riteria Perlakuan yang diamati Panjang batang =umlah *erbuka 9 daun Panjang daun 4ebar daun Panjang batang =umlah *erbuka . daun Panjang daun 4ebar *erbuka 0 daun Panjang batang =umlah daun Panjang daun 4ebar 9 Pengukuran ke-... . 90 . >,9 9,5 9.,> . 1,> 9,; 99,: . 1,> 9,0 0 9>,0 . >,1 . 91,0 . 1,: 9,? 9>,: . 1,: 9,> 1 95 : -,1:5 >,? .,9 9: ; -,159 > 9,5 95,0 > > .,;> -,01; -,-?. -,-;0 -,-;> Bobot!berat" Basah ,ering

daun Panjang *ertutup dengan sedikit lobang 9 batang =umlah daun Panjang daun 4ebar daun Panjang *ertutup dengan sedikit lobang . batang =umlah daun Panjang daun 4ebar daun Panjang *ertutup dengan sedikit lobang 0 batang =umlah daun Panjang daun 4ebar daun Panjang batang =umlah daun Panjang daun 4ebar

.,: . 9,0 9

99,> . 1,; 9,? 9.,; . 1,9 9,> 9. . 1,: 9,; ? . >,9 -,:

9;,9 . >,9 9,; 9>,5 . >,9 9,; 91,: . 1,0 9,. Mati 9.,> . >,9 9,? -,:5? -,->>

Mati

-,0?

-,-1:

Mati

-,0;;

-,->.

Mati

-,1-1

-,-1:

*ertutup 9

daun Panjang batang =umlah *ertutup . daun Panjang daun 4ebar daun Panjang batang =umlah *ertutup 0 daun Panjang daun 4ebar daun H. PEMBAHASAN

9,0 . 9,> -,? . . 9,1 -,?

>,> . 1,> -,; >,1 . 1,9 -,;

90 . 1,1 9,? 90,5 . >,9 9,:

Mati

-,;:.

-,-0.

Mati

-,?5?

-,-09

Percobaan ditujukan untuk mengetahui pengaruh cahaya terhadap pertumbuhan tanaman. Percobaan dia ali dengan mengisi polibag dengan tanah dan ditanami biji kacang hijau sebanyak lima biji yang baik untuk masing-masing polibag serta diberi label nomor urut. ,emudian dilanjutkan dengan membuat penyungkup dari kertas karton, satu dibuat berlobang sebesar >A> cm, sedangkan yang satunya lagi tidak dilobangi. ,etiga polibag ditempatkan di greenhouse, dengan perlakuan polibag pertama ditempatkan pada tempat yang terkena cahaya, polibag kedua ditempatkan pada tempat yang terkena cahaya namun ditutup dengan penyungkup karton berlobang, dan polibag ketiga ditutup dengan penyungkup karton tidak berlobang. Perlakuan ini untuk membedakan intensitas cahaya matahari yang diterima oleh masing-masing perlakuan. Pengukuran dan penyiraman dilakukan setiap dua hari sekali, namun terkadang juga bisa jadi tiga hari setelah

pengukuran sebelumnya baru dilakukan pengukuran karena terkendala oleh terkuncinya greenhouse pada saat libur. Pemilihan biji kacang hijau sebagai bahan praktikum dikarenakan biji kacang hijau memiliki pertumbuhan yang mudah diamati dan memerlukan aktu yang lebih singkat. Pada percobaan ini kami mengalami kegagalan sebab dua kali penyungkup karton polibag terlepas@terbuka sehingga mengubah hasil pengukuran dari perlakuan a al yang diinginkan. ,etika penyungkup terbuka untuk pertama kali, kami tetap melanjutkan percobaan dengan alasan bisa menemukan topik baru yaitu bagaimana pertumbuhan kecambah setelah mengalami pertumbuhan abnormal, kemudian normal, dan akhirnya dikondisikan abnormal kembali. %amun keinginan ini juga gagal sebab lagi-lagi penyungkup karton terlepas karena faktor yang tidak kami ketahui. $engan terbukanya penyungkup karton, tentu saja pertumbuhan kecambah menjadi normal kembali karena menerima sinar matahari yang digunakan untuk pertumbuhannya. =ika percobaan yang kami lakukan berhasil, maka seharusnya didapatkan hasil akhir yang sesuai dengan teori-teori yang dikemukakan, yaitu pada ketiga perlakuan akan menunjukkan panjang batang kecambah yang berbeda, di mana polibag yang ditutup karton tanpa lobang memiliki kecasmbah lebih panjang dari pada kecambah pada polibag yang ditutup kaerton berlobang dan yang ditempatkan di tempat yang terkena cahaya langsung dan tanpa penyungkup. ,emudian, polibag yang di beri penyungkup berlobang memiliki kecambah yang lebih panjang dari pada kecambah yang tidak diberi penyungkup. +al ini membuktikan bah a sinar matahari merupakan salah satu factor yang mempengaruhi pertumbuhan tanaman !kecambah". Pertumbuhan merupakan perubahan yang bersifat kuantitatif dan irreversible, berlangsung selama masa pertumbuhan setiap organisme. Proses ini dia ali dari pertambahan substansi, pembelahan sel !mitosis", perbedaan dan perpanjangan sel. Proses pertumbuhan diatur oleh $%& inti yang mengendalikan semua proses fisiologi-biokemis di dalam sel. Pada proses tumbuh lebih menonjol proses-proses sintetik membangun struktur tubuh.

)ahaya merupakan sumber energi dalam fotosintesis. *anpa cahaya, tumbuhan tidak akan mampu berfotosintesis dengan baik dan menyebabkan tumbuhan terganggu pertumbuhannya. )ahaya juga merupakan faktor penghambat pertumbuhan. +ormon auksin menjadi tidak aktif ketika ada cahaya. +al ini menyebabkan tumbuhan yang ditanam di tempat terkena cahaya matahari menjadi lebih pendek dibandingkan tumbuhan yang ditanam di tempat gelap. ,ekurangan cahaya pada saat perkecambahan akan menyebabkan gejala etiolasi di mana batang kecambah akan tumbuh lebih cepat tetapi lemah dan ber arna kuning pucat. #elain itu cahaya juga mempengaruhi arah tumbuh tumbuhan. Peristi a ini dikenal sebagai fototropisme. *umbuhan akan tumbuh mengikuti arah datangnya cahaya. +al ini ada kaitannya dengan kerja hormon auksin. #elain hal-hal yang disebutkan di atas, beberapa proses dalam perkembangan tanaman juga dikendalikan oleh cahaya, yang antara lain adalah2 Perkecambahan Perpanjangan batang Membukanya hypocotyls #istesis klorofil 7erakan batang 7erakan daun Pembukaan bunga $ormansi tunas ,emudian, jika diamati dari beratnya, secara garis besar memperlihatkan bah a kecambah yang menerima lebih banyak sinar matahari lebih berat dari pada tanaman yagn menerima lebih sedikit cahaya. +al ini mungkin disebabkan oleh adanya proses fotosintesis pada tanaman yang menerima cahaya matahari untuk keperluan penyusun dan aktifitasnya sehingga beratnya lebih besar. #edangkan pada tanaman yang menerima cahaya matahari sedikit, munghkin masih bisa berfotosintesis, namun dalam jumlah yang lebih sedikit. $an

terakhir, bagi tanaman yang tidak menerima cahaya matahari sama sekali, mereka tidak akan bisa berfotosintesis, mereka hanya menggunakan sisa-sisa cadangan makanan sehingga beratnya lebih rendah. Mengenai kekacauan pada data, barangkali ini disebabkan oleh tingkat ketelitian dari masing-masing pengukur yang berbeda maupun kesalahan dalam mengukur sehingga hasilnya tidak selalu menunjukkan data yang benar dan diinginkan. I. KESIMPULAN )ahaya matahari mempengaruhi pertumbuhan dalam dua hal, yaitu2 9" )ahaya mejadikan hormone auksin pada tanaman tidak aktif, sehingga pertumbuhan ukurannya menjadi terhambat. ." )ahaya mempengaruhi arah gerak pertumbuhan tanaman, di mana tanaman akan cenderung tumbuh menuju arah datangnya cahaya.