Anda di halaman 1dari 21

BAB I PENDAHULUAN 1.

1 Latar Belakang Jamur yang bisa menyebabkan penyakit pada manusia antara lain adalah Dermatofita yang menyebabkan terjadinya infeksi jamur superfisial pada kulit, rambut, kuku, dan selaput lendir. Dermatofita termasuk kelas fungi imperfecti (jamur yang belum diketahui dengan pasti cara pembiakan secara generatif) yang terbagi dalam 3 genus, yaitu Microsporum, Trichophyton, dan Epidermophyton. Selain sifat keratolitik masih banyak sifat yang sama di antara Dermatofita, misalnya sifat faali, taksonomis, antigenik, kebutuhan zat makanan untuk pertumbuhannya, dan penyebab penyakit1,6. Penyakit infeksi jamur di kulit mempunyai prevalensi tinggi di Indonesia, oleh karena negara kita beriklim tropis dan kelembabannya tinggi. Manifestasi klinis bervariasi dapat menyerupai penyakit kulit lain sehingga selalu menimbulkan diagnosis yang keliru dan kegagalan dalam penatalaksanaannya. Diagnosis dapat ditegakkan secara klinis dan identifikasi laboratorik. Pengobatan dapat dilakukan secara topikal dan sistemik. Pada masa kini banyak pilihan obat untuk mengatasi Dermatofitosis, baik dari golongan antifungal konvensional atau antifungal terbaru. Pengobatan yang efektif ada kaitannya dengan daya tahan seseorang, faktor lingkungan dan agen penyebab1,6.

1.2 Tujuan Penulisan Tujuan dari penulisan referat ini adalah untuk mengetahui definisi, etiologi, epidemiologi, patofisiologi, manifestasi klinis, diagnosis, diagnosis banding, penatalaksanaan, dan prognosis dari Dermatofitosis dan juga sebagai salah satu kewajiban dari kepaniteraan klinik ilmu penyakit kulit & kelamin di RST Soepraoen Malang.

BAB II PEMBAHASAN 2.1 Definisi Dermatofitosis adalah penyakit yang disebabkan oleh kolonisasi jamur Dermatofita yang menyerang jaringan yang mengandung keratin seperti stratum korneum kulit, rambut, dan kuku1.

2.2 Sinonim Tinea, ringworm, kurap1.

2.3 Etiologi Dermatifita ialah golongan jamur yang menyebabkan Dermatifitosis. Dermatofita termasuk kelas Fungi imperfecti (jamur yang belum diketahui dengan pasti cara pembiakan secara generatif), yang terbagi dalam 3 genus, yaitu Microsporum, Trichophyton, dan Epidermophyton. Selain sifat keratofilik, masih banyakn sifat yang sama di antara dermatofita, misalnya sifat faali, taksonomis, antigenik, kebutuhan zat makanan untuk pertumbuhannya, dan penyebab penyakit. Hingga kini dikenal sekitar 41 spesies Dermatofita, masing-masing 2 spesies Epidermophyton, 17 spesies Microsporum, dan 21 spesies Trichophyton. Pada tahun-tahun terakhir ditemukan bentuk sempurna (perfect stage), yang terbentuk oleh dua koloni yang berlainan jenis kelaminnya. Adanya bentuk sempurna ini menyebabkan Dermatofita dapat dimasukkan ke dalam famili Gymnoascaceae. Dikenal genus Nannizzia dan Arthroderma yang masing-masing dihubungkan dengan genus Microsporum dan Trichophyton1,6.

2.4 Epidemiologi Usia, jenis kelamin, dan ras merupakan faktor epidemiologi yang penting, dimana prevalensi infeksi Dermatofita pada laki-laki lima kali lebih banyak dari wanita. Namun demikian tinea kapitis karena T. tonsurans lebih sering pada wanita dewasa dibandingkan lakilaki dewasa, dan lebih sering terjadi pada anak-anak Afrika Amerika. Hal ini terjadi karena adanya pengaruh kebersihan perorangan, lingkungan yang kumuh dan padat serta status sosial ekonomidalam penyebaran infeksinya. Perpindahan manusia dapat dengan cepat mempengaruhi penyebaran endemik dari jamur. Adanya trauma, dan pemanasan dapat meningkatkan temperatur dan kelembaban kulit sehingga meningkatkan kejadian infeksi tinea. Alas kaki yang tertutup, berjalan, adanya tekanan temperatur, kebiasaan penggunaan pelembab, dan kaos kaki yang berkeringat meningkatkan kejadian Tinea pedis dan Onikomikosis5.

2.5 Klasifikasi Klasifikasi yang paling sering dipakai oleh para spesialis kulit adalah berdasarkan lokasi: a. Tinea kapitis, Dermatofitosis pada kulit dan rambut kepala b. Tinea barbe, Dermatofitosis pada dagu dan jenggot c. Tinea kruris, Dermatofitosis pada daerah genitokrural, sekitar anus, bokong, dan kadang-kadang sampai perut bagian bawah d. Tinea pedis et manum, Dermatofitosis pada kaki dan tangan e. Tinea unguium, Dermatofitosis pada kuku kaki dan tangan f. Tinea korporis, Dermatofitosis pada badan Selain 6 bentuk tinea di atas, masih dikenal istilah yang mempunyai arti khusus, yaitu : a. Tinea imbrikata : Dermatofitosis dengan susunan skuama yang kosentris dan disebabkan oleh Trichophyton concentricum. b. Tinea favosa atau favus : Dermatofitosis yang terutama disebabkan oleh Trihcophyton schoenleini: secara klinis antara lain berbentuk skutula (bintik-bintik berwarna merah

kuning ditutupi oleh krusta yang berbentuk cawan) dan berbau seperti tikus (mousy odor). c. Tinea fasialis, Tinea aksilaris, yang juga menunjukkan daerah kelainan. d. Tinea sirsinata, arkuata yang merupakan penamaan deskriptif morfologis. Pada akhir-akhir ini dikenal nama Tinea inkognito, yang berarti Dermatofitosis dengan bentuk klinis yang tidak khas oleh karena telah diobati dengan steroid topikal kuat7,8.

2.6 Patogenesis Tejadinya penularan Dermatofitosis adalah melalui 3 cara, yaitu : Antropofilik, transmisi dari manusia ke manusia. Ditularkan baik secara langsung maupun tidak langsung melalui lantai kolam renang dan udara sekitar rumah sakit/klinik, dengan atau tanpa reaksi keradangan (silent carrier). Zoofilik, transmisi dari hewan ke manusia. Ditularkan melalui kontak langsung maupun tidak langsung melalui bulu binatang yang terinfeksi dan melekat di pakaian, atau sebagai kontaminan pada rumah/tempat tidur hewan, tempat makanan dan minuman hewan. Sumber penularan utama adalah anjing, kucing, sapi, kuda, dan mencit. Geofilik, transmisi dari tanah ke manusia. Secara sporadis menginfeksi manusia dan menimbulkan reaksi radang. Untuk dapat menimbulkan suatu penyakit, jamur harus dapat melawan pertahanan tubuh non spesifik dan spesifik. Jamur harus mempunyai kemampuan melekat pada kulit dan mukosa pejamu, dan mampu bertahan dalam lingkungan pejamu, dan menyesuaikan diri dengan suhu dan keadaan biokimia penjamu untuk dapat berkembang biak dan menimbulkan reaksi jaringan atau radang. Terjadinya infeksi Dermatofita melalui 3 langkah utama, yaitu : perlekatan pada keratinosit, penetrasi melewati dan diantara sel, serta pembentukan respon penjamu5.

2.7 Patologi dan Gejala Klinis Genus Trichophyton dan Microsporum menimbulkan kelainain pada kulit, rambut dan kuku mempunyai banyak spesies di antaranya T. rubrum, T. mentagrophytes, T. tonsurans, T. violaceum, T. schoenleinii, T. ferugineum dan T. verucosum, M. canis, M. gypseum. Genus Epidermophyton menimbulkan kelainan pada kulit dan kuku. Genus ini hanya mempunyai satu spesies ialah E. floccosum. Masing-masing spesies jamur mempunyai pilihan (afinitas) terhadap hospes tertentu. Jamur zoofilik terutama menghinggapi binatang dan kadang-kadang menginfeksi manusia. Misalnya M. canis pada anjing, kucing dan T. verrucosum pada ternak. Jamur anthorfilik terutama menghinggapi manusia, misalnya M. auduoini dan T. rubrum. Jamur geofilik adalah jamur yang hidup di tanah, misalnya M. gypseum. Gejala yang disebabkan jamur zoofilik dan geofilik pada manusia sering akut, dengan peradangan, tetapi mudah disembuhkan. Jamur antrofofilik menyebabkan kelainan yang tenang tanpa peradangan, menahun,tetapi lebih sulit disembuhkan. Infeksi terjadi karena jamur terdapat padak kulit kuku atau rambut. Dermatofita menyebabkan Tinea kapitis, Tinea korporis, Tinea favosa, Tinea imbrikata, Tinea kruris, Tinea pedis, Tinea unguium, dan Tinea barbae. Kelainan pada kulit berbentuk lingkaran berbatas tegas oleh vesikel+papula dengan dasar kelainan berwarna agak merah & tertutup dengan sisik. Jamurnya terdapat di sisik tersebut dan di dinding vesikel. Keluhan penderita ialah gatal terutama bila berkeringat1,3,4,7,8. Berdasarkan lokalisasi, dermatofitosis terdiri dari : A. Tinea kapitis (ringworm of the scalp)

Kelainan pada kulit dan rambut kepala yang disebabkan oleh spesies Dermatofita. Kelainan dapat ditandai dengan lesi bersisik, kemerahan, alopesia dan kadang-kadang terjadi gambaran klinis yang lebih berat, yang disebut kerion1,4,7,8. Berdasarkan bentuk yang khas Tinea Kapitis dibagi dalam 3 bentuk : 1. Gray pacth ringworm

Penyakit ini dimulai dengan papul merah kecil yang melebar ke sekitarnya dan membentuk bercak yang berwarna pucat dan bersisik. Warna rambut jadi abu-abu dan tidak mengkilat lagi, serta mudah patah dan terlepas dari akarnya, sehingga menimbulkan alopesia setempat. Dengan pemeriksaan sinar wood tampak flourisensi kekuning-kuningan pada rambut yang sakit melalui batas Grey pacth tersebut. Jenis ini biasanya disebabkan spesies Microsporum. Tinea kapitis yang disebabkan oleh Microsporum audouini biasanya disertai peradangan ringan1,4,7,8. 2. Kerion

Bentuk ini adalah yang serius, karena disertai dengan radang yang hebat yang bersifat lokal, sehingga pada kulit kepala tampak bisul-bisul kecil yang berkelompok dan kadang-kadang
6

ditutupi sisik-sisik tebal. Rambut di daerah ini putus-putus dan mudah dicabut. Bila kerion ini pecah akan meninggalkan suatu daerah yang botak permanen oleh karena terjadi sikatrik. Bentuk ini terutama disebabkan oleh M. canis, M. gypseum , T. tonsurans dan T. Violaceum1,4,7,8. 3. Black dot ringworm

Terutama disebabkan oleh T. tonsurans dan T. violaceum. Infeksi jamur terjadi di dalam rambut (endotrik) atau luar rambut (ektotrik) yang menyebabkan rambut putus tepat pada permukaan kulit kepala. Ujung rambut tampak sebagai titik-titik hitam diatas permukaan ulit, yang berwarna kelabu sehingga tarnpak sebagai gambaran back dot. Biasanya bentuk ini terdapat pada orang dewasa dan lebih sering pada wanita. Rambut sekitar lesi juga jadi tidak bercahaya lagi disebabkan kemungkinan sudah terkena infeksi penyebab utama adalah T. tonsurans dan T. violaceum1,4,7,8. B. Tinea korporis (Tinea sirsinata, Tinea glabrosa, Scherende Flechte, kurap)

Penyakit ini banyak diderita oleh orang-orang yang kurang menjaga kebersihan dan banyak bekerja ditempat panas, yang banyak berkeringat serta kelembaban kulit yang lebih tinggi. Predileksi biasanya terdapat dimuka, anggota gerak atas, dada, punggung dan anggota
7

gerak bawah. Bentuk yang klasik dimulai dengan lesi yang bulat atau lonjong dengan tepi yang aktif. Dengan perkembangan ke arah luar maka bercak-bercak bisa melebar dan akhirnya dapat memberi gambaran yang polisiklis, arsiner, atau sinsiner. Pada bagian tepi tampak aktif dengan tanda-tanda eritema, adanya papul-papul dan vesikel, sedangkan pada bagian tengah lesi relatif lebih tenang. Bila tinea korporis ini menahun tanda-tanda aktif jadi menghilang selanjutnya hanya meningggalkan daerah-daerah yang hiperpigmentasi saja. Kelainan-kelainan ini dapat terjadi bersama-sama dengan Tinea kruris. Penyebab utamanya adalah : T.violaceum, T.rubrum, T.mentagrophytes, M.gypseum, M.canis, dan M. audouinii1,4,7,8. C. Tinea imbrikata

Penyakit ini adalah bentuk yang khas dari Tinea korporis yang disebabkan oleh Trichophyton concentricum4. D.Tinea favosa

Kelainan di kepala dimulai dengan bintik-bintik kecil di bawah kulit yang berwarna merah kekuningan dan berkembang menjadi krusta yang berbentuk cawan (skutula), serta memberi bau busuk seperti bau tikus moussy odor. Rambut di atas skutula putus-putus dan mudah lepas dan tidak mengkilat lagi. Bila menyembuh akan meninggalkan jaringan parut dan
8

alopesia yang permanen. Penyebab utamanya adalah T. schoenleinii, T. violaceum dan T. gypsum. Kadang-kadang penyakit ini menyerupai Dermatitis seboroika1,4,7,8. E. Tinea kruris (Eczema marginatum, dhoble itch, jockey itch, ringworm of the groin)

Penyakit ini memberikan keluhan perasaan gatal yang menahun, bertambah hebat bila disertai dengan keluarnya keringat. Kelainan yang timbul dapat bersifat akut atau menahun. Kelainan yang akut memberikan gambaran yang berupa makula yang eritematous dengan erosi dan kadang-kadang terjadi ekskoriasi. Pinggir kelainan kulit tampak tegas dan aktif. Apabila kelainan menjadi menahun maka efloresensi yang nampak hanya makula yang hiperpigmentasi disertai skuamasi dan likenifikasi. Gambaran yang khas adalah lokalisasi kelainan, yakni daerah lipat paha sebelah dalam, daerah perineum dan sekitar anus. Kadang-kadang dapat meluas sampai ke gluteus, perut bagian bawah dan bahkan dapat sampai ke aksila1,3,4,7,8. F. Tinea pedis

Tinea pedis disebut juga Athletes foot atau Ring worm of the foot. Penyakit ini sering menyerang orang-orang dewasa yang banyak bekerja di tempat basah seperti tukang cuci, pekerja-pekerja di sawah atau orang-orang yang setiap hari harus memakai sepatu yang tertutup seperti anggota tentara. Keluhan subjektif bervariasi mulai dari tanpa keluhan sampai rasa gatal yang hebat dan nyeri bila ada infeksi sekunder1,3,4,7,8. Ada 3 bentuk Tinea pedis 1. Bentuk intertriginosa Keluhan yang tampak berupa maserasi, skuamasi serta erosi, di celah-celah jari terutama jari IV dan jari V. Hal ini terjadi disebabkan kelembaban di celah-ceIah jari tersebut membuat jamur-jamur hidup lebih subur. Bila menahun dapat terjadi fisura yang nyeri bila kena sentuh. Bila terjadi infeksi dapat menimbulkan selulitis atau erisipelas disertai gejala-gejala umum3,4. 2. Bentuk hiperkeratosis Disini lebih jelas tampak ialah terjadi penebalan kulit disertai sisik terutama ditelapak kaki, tepi kaki dan punggung kaki. Bila hiperkeratosisnya hebat dapat terjadi fisurafisura yang dalam pada bagian lateral telapak kaki3,4,7,8. 3. Bentuk vesikuler subakut Kelainan-kelainan yang timbul di mulai pada daerah sekitar antar jari, kemudian meluas ke punggung kaki atau telapak kaki. Tampak ada vesikel dan bula yang terletak agak dalam di bawah kulit, diserta perasaan gatal yang hebat. Bila vesikel-vesikel ini memecah akan meninggalkan skuama melingkar yang disebut Collorette. Bila terjadi infeksi akan memperhebat dan memperberat keadaan sehingga dapat terjadi erisipelas. Semua bentuk yang terdapat pada Tinea pedis, dapat terjadi pada Tinea manus, yaitu Dermatofitosis yang menyerang tangan. Penyebab utamanya ialah : T .rubrum, T .mentagrofites, dan Epidermophyton floccosum3,4,7,8.

10

G. Tinea unguium (Onikomikosis = ring worm of the nail) Penyakit ini dapat dibedakan dalam 3 bentuk : 1. Subungual distalis

Dimulai dari tepi distal atau distolateral kuku. Proses ini menjalar ke proksimal dan di bawah kuku terbentuk sisa kuku yang rapuh. Jika proses berlanjut, maka permukaan kuku bagian distal akan hancur dan yang terlihat hanya kuku rapuh yang menyerupai kapur1.

2. Leukonikia trikofita Kelainannya merupakan bentuk leukonikia atau keputihan di permukaan kuku yang dapat dikerok untuk dibuktikan adanya elemen jamur. Kelainan ini dihubungkan dengan T. mentagrophytes sebagai penyebabnya1. 3. Subungual proksimalis

Dimulai dari pangkal kuku bagian proksimal terutama menyerang kuku dan membentuk gambaran klinis yang khas, yaitu terlihat kuku di bagian distal masih utuh, sedangkan bagian proksimal rusak. Biasanya penderita Tinea unguium mempunyai Dermatofitosis di tempat lain yang sudah sembuh maupun belum sembuh1.

11

H. Tinea barbae

Penderita Tinea barbae ini biasanya mengeluh rasa gatal di daerah jenggot, jambang dan kumis, disertai rambut-rambut di daerah itu menjadi putus. Ada 2 bentuk yaitu superfisialis dan kerion3,4. Superfisialis Kelainan-kelainan berupa gejala eritem, papul dan skuama yang mula-mula kecil selanjutnya meluas ke arah luar dan memberi gambaran polisiklik, dengan bagian tepi yang aktif. Biasanya gambaran seperti ini menyerupai Tinea korporis3,4. Kerion Bentuk ini membentuk lesi-lesi yang eritematous dengan ditutupi krusta atau abses kecil dengan permukaan membasah oleh karena erosi3,4.

2.8 Pemeriksaan Penunjang Bahan pemeriksaan berupa kerokan kulit, rambut, dan kuku. 1. Kulit berambut halus (glabrous skin). Skuama pada lesi dikerok dengan pisau tumpul steril.

Skuama dikumpulkan pada gelas obyek. 2. Kulit berambut. Sampel rambut diambil dengan forsep dan skuama dikerok dengan skapel

tumpul. Rambut yang diambil adalah rambut yang goyah (mudah dicabut) pada daerah lesi. Pemeriksaan dengan lampu Wood dilakukan sebelum pengumpulan bahan untuk melihat kemungkinan adanya fluoresensi di daerah lesi pada kasus Tinea kapitis tertentu.
12

3.

Kuku. Bahan diambil dari permukaan kuku yang sakit, dipotong atau dikerok sedalam-

dalamnya sehingga mengenai seluruh tebal kuku. Bahan di bawah kuku diambil juga. Pada leukonikia, cukup kerok permukaan kuku yang sakit. Sediaan basah dibuat dengan meletakkan bahan di atas gelas obyek, kemudian ditambah 1-2 tetes larutan KOH 20%. Tunggu 15-20 menit untuk melarutkan jaringan. Pemanasan di atas api kecil mempercepat proses pelarutan. Pada saat mulai keluar uap, pemanasan cukup. Bila terjadi penguapan, akan terbentuk kristal KOH sehingga mengganggu pembacaan. Teknik lain yaitu dengan penambahan dimetil sulfoksida (DMSO) 40% pada KOH akan mempercepat penjernihan sediaan tanpa pemanasan. Untuk melihat elemen jamur lebih nyata, ditambahkan zat warna pada sediaan KOH, misalnya tinta Parker superchrom blue black. Pemeriksaan langsung sediaan basah dilakukan dengan mikroskop, mula-mula dengan pembesaran 10 x 10, kemudian 10 x 45. Pemeriksaan dengan pembesaran 10 x 100 biasanya tidak diperlukan. Pada sediaan kulit dan kuku yang terlihat adalah hifa, sebagai dua garis sejajar, terbagi oleh sekat dan bercabang, maupun spora berderet (artrospora) pada kelainan kulit lama dan atau sudah diobati. Pada sediaan rambut yang dilihat adalah spora kecil (mikrospora) atau besar (makrospora). Spora dapat tersusun di luar rambut (ektotriks) atau di dalam rambut (endotriks). Kadang-kadang dapat terlihat pula hifa pada sediaan rambut. Pembiakan dapat dilakukan pada medium agar dekstrosa Sabouraud, dapat ditambahkan kloramfenikol dan kloheksimid untuk menghindarkan kontaminasi bakteri maupun jamur kontaminan. Selain itu dapat pula digunakan Dermatophyte Test Medium (DTM) yang bila ditumbuhi Dermatofita akan berubah warna karena pengaruh metabolit Dermatofita2,4.

13

2.9 Diagnosis Banding Dermatitis Dermatitis kontak, Dermatitis seboroika Pitiriasis Rosea Kandidosis Eritrasma Akrodermatitis kontinua Morbus Andrews Psoriasis

2.10 Diagnosis 1. Anamnesis dan gejala klinis khas 2. Laboratorium: Pemeriksaan langsung dgn KOH 10-20% / dapat + tinta parker a) Dari kerokan kulit / skuama/ kuku terlihat : - hifa bersepta: gambaran double contour ( 2 garis lurus sejajar, transparan) - arthrokonidia/arthrospora: spora bersekret, merupakan pecahan-pecahan ujung hifa.

b) Dari rambut, terlihat salah satu: Arthrokonidia kecil-kecil/besar pada ektothriks (diluar rambut) Arthrokonidia besar pada endothriks (dalam rambut)

Kultur Dengan media: Sabourauds Dextrose Agar (SDA) + Chloramphenicol + Cyclohexamide


14

tumbuh rata-rata 10-14 hari.

Pemeriksaan lampu Wood Pada Tinea kapitis Fluoresensi positif: wana hijau terang menunjukkan spesies Microsporum Fluoresensi negative: karena spesies Trichopyton, atau memang bukan karena Tinea kapitis4.

2.11. Penatalaksanaan Topikal Indikasi lesi tidak luas pada Tinea korporis, Tinea manum et pedis ringan Salep Whitfield 2x1 hari (=AAV I/Half Strengh Whitfield ointment) (AAI Acidum salicylicum 3% + Acidum benzoic 6%) (dapat AAV II Acidum salicylicum 6% + Acidum boricum 12%) Salep 2-4/3-10 2x1 hari (Acidum salicylicum 2-3% + Sulfur prespitatum 4-10%) Pengobatan umumnya minimal selama 3 minggu (2 minggu sesudah KOH negatif/klinis membaik), untuk mencegah kekambuhan pada obat fungistatik. Pengobatan topikal khusus : Tinea kapitis

15

Ajuvan : Shampo Selenium sulfide 1-1,8%, shampoo Ketokonazol 1-2% 2-3x seminggu, rambut tidak perlu dipotong/dicukur. Tinea unguium Ciclopirox 8% lacquer 1x/minggu selama 6 bulan, atau Bulan I Bulan II : seminggu 3 kali : seminggu 2 kali

Bulan III : seminggu 1 kali 2. Sistemik Indikasi : Tinea kapitis, Tinea imbrikata, Tinea unguium Tinea korporis / kruris / pedis / manum yang berat / luas / sering kambuh / tidak sembuh dengan obat topikal / mengenai daerah rambut Cara :

Tergantung obat oral yang digunakan, lokasi dan penyebab

Lamanya : Obat fungistatik Obat fungisidal Obat oral :


16

: 2-4 minggu : 1-2 minggu

Ketokonazol Dosis anak : 3-6mg/kgBB/hari

Dosis dewasa : 1 tablet (200mg)/hari Griseofulvin Dosis anak : 10mg/kgBB/hari (microsize) 5,5 mg/kgBB/hari (ultra microsize) Dosis dewasa : 500-1000 mg/hari Itrakonazol Dosis anak : 3-5mg/kgBB/hari

Dosis dewasa : 1 kapsul (100mg)/hari Terbinafine Dosis anak 10-20kg 20-40kg : 3-6mg/kgBB/hari : 62,5mg (1/4tablet)/hari : 125mg (1/2tablet)/hari

Dosis dewasa : 1 tablet (250mg)/hari

Pengobatan sistemik khusus : Tinea kapitis


17

Griseofulvin, 6-12 minggu 20mg/kgBB/hari (microsize) 15mg/kgBB/hari (ultra microsize) Tinea unguium Terbinafine : 250mg/hari Tangan : 6-8 minggu, Kaki Itrakonazol : 12-16 minggu

: 200mg/hari/3-5 bulan atau 400 mg/hari selama seminggu selama

3-4 bulan berturut-turut. Tangan : 6 minggu Kaki Tinea unguium Itrakonazol : 400mg 2x1/hari, 2 kapsul, selama 1 minggu : 12 minggu

Dermatofitosis rekalsirant Terbinafine Itrakonazol (terapi denyut) : 250mg/hari 2-4 minggu : 100mg/hari selama 4 minggu atau 400mg/hari selama 1 minggu
1,4.

18

2.12 Tindak Lanjut 1. Sesudah mandi dikeringkan dan ditaburi bedak biasa/bedak anti jamur (terutama di daerah lipatan dan kaki) 2. Pemakaian sepatu yang nyaman, tidak tertutup (kulit, sepatu sandal) 3. Pakaian longgar dan berbahan katun 4. Kaos kaki bahan katun 5. Sering merendam pakaian dan handuk di air mendidih kurang lebih 15 menit / dry cleaning 6. Desinfeksi sepatu 7. Hewan peliharaan yang terinfeksi jamur harus diobati juga1,4.

2.13 Prognosis ad Sanationam ad Fungtionam ad Vitam : Bonam : Malam : Bonam

19

BAB III KESIMPULAN Dermatofitosis adalah setiap infeksi fungal superfisial yang disebabkan oleh Dermatofita dan mengenai stratum korneum kulit, rambut dan kuku. Dermatofita dibagi menjadi : Microsporum, Trichophyton, dan Epidermophyton. Klasifikasi berdasarkan lokasi : a. Tinea kapitis, Dermatofitosis pada kulit dan rambut kepala. b. Tinea barbe, Dermatofitosis pada dagu dan jengggot. c. Tinea kruris, Dermatofitosis pada daerah genitokrural, sekitar anus, bokong, dan kadangkadang sampai perut bagian bawah. d. Tinea pedis et manum, Dermatofitosis pada kaki dan tangan. e. Tinea unguium, Dermatofitosis pada kuku kaki dan tangan. f. Tinea korporis, Dermatofitosis pada bagian badan. Umumnya Dermatofitosis pada kulit memberikan morfologi yang khas yaitu bercak bercak yang berbatas tegas (eritema, squama, kadang-kadang dengan vesikel dan papul di tepi) disertai efloresensi-efloresensi yang lain, sehingga memberikan kelainan-kelainan yang polimorf, dengan bagian tepi yang aktif serta berbatas tegas sedang bagian tengah tampak tenang. Gejala objektif ini selalu disertai dengan perasaan gatal, bila kulit yang gatal ini digaruk maka papula atau vesikel akan pecah sehingga menimbulkan daerah yang erosi dan bila mengering menjadi krusta dan skuama. Pengobatan Dermatofitosis sering tergantung pada klinis. Sebagai contoh lesi tunggal pada kulit dapat diterapi secara adekuat dengan anti jamur topikal. Walaupun pengobatan topikal pada kulit kepala dan kuku sering tidak efektif dan biasanya membutuhkan terapi sistemik untuk sembuh. Pilihan terapi oral yaitu ketokonazol untuk yang resistensi terhadap grisepfulvin. Lama penggunaan juga disesuaikan dengan keadaan klinis.

20

DAFTAR PUSTAKA 1. Budimulja U. Mikosis. Dalam : Djuanda A, Hamzah Has, Aisah S, editor. Ilmu Penyakit Kulit dan Kelamin. Edisi keenam. Jakarta : Balai Penerbit FKUI; 2011. 2. 3. 4. http://www.akper-insada.ac.id/sistem-integumen-kulit/dermatofitosis http://www.scribd.com/doc/42055521/DERMATOFITOSIS Yuwono, Slamet Rijadi. Pedoman Diagnosis dan Terapi. Surabaya : RSUD dr.Soetomo; 2005. 5. 6. 7. 8. http://isjd.pdii.lipi.go.id/admin/jurnal/20308243250.pdf http://wordpress.com/2011/12/17/makalah-mikrobiologi/ http://medicom.blogdetik.com/2009/03/10/dermatofitosis-2/ http://www.mycology.adelaide.edu.au/Mycoses/Cutaneous/Dermatophytosis/

21