Anda di halaman 1dari 34

1

BAB I PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang Masalah Dorongan untuk makan umumnya didasarkan pada nafsu makan dan rasa lapar. Dua hal tersebut adalah gejala yang berhubungan tetapi memiliki arti berbeda. Nafsu makan adalah keadaan yang mendorong seseorang untuk memuaskan keinginannya dalam hal makan, ini berhubungan dengan konsep budaya yang berbeda antara satu kebudayaan dengan kebudayaan lainnya. Sedangkan lapar

menggambarkan keadaan kekurangan gizi yang dasar dan merupakan konsep fisiologis. Gangguan nafsu makan umumnya dialami anak-anak usia 1-3 tahun atau usia prasekolah. Pada usia ini anak menjadi sulit makan karena pertumbuhan fisiknya melambat dibanding ketika ia masih bayi. Fase sulit makan ini di negara Barat dikenal sebagai fase Johny wont eat. Selain itu periode usia 1-3 tahun disebut juga usia food jag, yaitu anak Cuma mau makan makanan yang disukai sehingga terkesan terlalu pilih-pilih dan sulit makan. Sulit makan dianggap wajar selama tidak mengganggu kesehatan dan pertumbuhan anak dan akan hilang dengan sendirinya. Akan tetapi keadaan sulit makan yang berkepanjangan dapat berdampak pada pertumbuhan fisik dan perkembangan intelektual anak. Sampai saat ini, masyarakat tradisional di negara-negara berkembang biasanya mengatasi sendiri gejala-gejala sakit yang dideritanya dengan pengobatan tradisional, dengan sekedar beristirahat, minum jamu, dan pergi ke dukun atau ahli pengobatan tradisional. Pada masyarakat Jawa upaya menjaga kesehatan, mencegah penyakit, maupun pengobatan suatu penyakit yang diderita biasa dilakukan dengan meminum ramuan tradisional atau lebih dikenal jamu. Di Thailand penggunaan jamu (herbal drugs) dimaksudkan untuk

penyembuhan penyakit dan gangguan yang berkaitan dengan perut. Anak-anak yang kehilangan nafsu makan merupakan tanda bahwa ia sedang sakit disamping gejala-

gejala lain seperti lebih sering menangis, demam, dan terlihat pucat. Pada umumnya kebiasaan orang Jawa persoalan kurang nafsu makan atau sulit makan pada anak-anak juga diupayakan dengan memberikan jamu khusus untuk anak-anak. Pada anak-anak jamu yang diberikan umumnya dimaksudkan untuk pengobatan, sedang bagi orang dewasa jamu digunakan untuk pencegahan penyakit atau menjaga stamina. Kebiasaan jamu bukanlah hal asing bagi masyarakat Indonesia khususnya Jawa dan Madura. Jamu dapat dikategorikan sebagai minuman tradisional karena menggunakan bahanbahan alami seperti tumbuh-tumbuhan berkhasiat yang sudah biasa digunakan oleh masyarakat setempat secara turun temurun. Sedangkan ramuan tradisional sering disamaartikan dengan obat tradisional. Definisi obat tradisional menurut undang-undang Kesehatan No.23 tahun 1992 adalah bahan atau ramuan bahan berupa bahan tumbuhan, bahan hewan, bahan mineral, sediaan sarian (galenik) atau campuran dari bahan-bahan tersebut secara turun temurun telah digunakan untuk pengobatan berdasarkan pengalaman. Sedangkan definisi pengobatan tradisional menurut World Health

Organization (WHO) tahun 1996 adalah upaya menjaga dan memperbaiki kesehatan dengan cara-cara yang telah ada sebelum munculnya pengobatan modern. Pengobatan tradisional itu sendiri dapat berupa pemijatan, tumbuh-tumbuhan, ramuan berbahan dasar tumbuh-tumbuhan (jamu, ramuan, jampi), kompres dengan bahan dasar tumbuhan atau daun-daunan (galian, pilis) dan parem. Masyarakat Jawa mengenal adanya jamu khusus untuk anak-anak yaitu jamu cekok. Istilah cekok mengacu pada cara atau metode pemberian jamu yaitu dengan dicekokkan ke dalam mulut anak. Pertama-tama ramuan jamu yang masih berupa campuran tumbuh-tumbuhan, rempah-rempah yang telah dihaluskan dan diberi sedikit air, ditempatkan pada selembar kain kecil serupa sapu tangan, kemudian ujung-ujungnya disatukan(seperti membungkus). Anak yang akan dicekok biasanya menunjukan sikapn menolak dan berontak, dipangku orang tuanya dengan posisi agak berbaring. Selanjutnya hidung anak dipencet sehingga mulutnya akan terbuka dengan sendirinya. Pada saat ini lah

jamu yang telah disiapkan diperas dimulut anak sehingga cairannya keluar dan masuk ke dalam mulut anak. Jamu cekok dipercaya memiliki khasiat sebagai perangsang munculnya nafsu makan anak sekaligus sebagai ramuan yang dapat membunuh cacing pengganggu dalam tubuh anak yang merebut sari-sari makanan yang dibutuhkan untuk pertumbuhan dan perkembangan. Secara umum proses kerja obat penambah nafsu makan anak adalah meningkatkan metabolisme, menekan dan menghambat asam lambung, dan merangsang sekresi makanan sehingga meningkatkan nafsu makan. Perkembangan saat ini jamu tidak hanya dibuat secara tradisional tetapi juga diproduks secara modern melalui pabrik-pabrik jamu besar di Indonesia. Jamu pegal linu, galian singset, bahkan ramuan Madura dikemas menarik dan dapat digunakan secara praktis atau cepat. Demikian pula halnya dengan jamu untuk anak saat ini telah diproduksi secara modern oleh pabrik jamu besar seperti PT X dengan produknya jamu Y untuk anak-anak dengan khasiat menjaga kesehatan badan, menambah nafsu makan, mencegah cacingan dan masuk agin, perut kembung serta susah tidur.

1.2. Rumusan Masalah Jamu modern praktis digunakan karena konsumen tinggal menyeduh dengan air panas atau dingin. Rasanyapun tidak lagi pahit karena telah ditambah ekstrak rasa buah-buahan seperti mangga, jeruk, dan strawberry bahkan dengan rasa coklat. Namun produk jamu anak-anak masih terbatas untuk menambah nafsu makan saja, belum dikembangkan untuk gejala penyakit lainnya. Meski obat-obat modern untuk mengobati penyakit maupun untuk meningkatkan nafsu makan pada anak-anak telah banyak yang diproduksi pabrik dan lebih praktis, tetapi tidak mempengaruhi kebiasaan masyarakat Jawa dalam hal meminum jamu. Demikian pula dengan jamu cekok tradisional menjadi salah satu pilihan orang tua mengatasi persoalan sulit makan pada anak-anak. Dengan demikian permasalahan penelitian ini adalah sejauh mana tradisi minum jamu cekok mempengaruhi peningkatan nafsu makanan serta proses pewarisan dari generasi ke

generasi. Adanya pertentangan dari ahli medis modern tentang metode mencekok pada anak balita yang dapat berakibat fatal, tidak mampu mempengaruhi tradisi masyarakat Jawa. Ahli medis modern berpendapat bahwa mencekok anak tidak hanya untuk jamu tetapi juga obat-obatan lain, secara psikologis dapat menyebabkan trauma pada anak disamping bahaya lain yaitu tersedak. Pada anak-anak tersedak dapat mengancam keselamatan jiwa karena tertutup saluran pernafasan oleh benda asing yang dapat berupa cairan yang tersedot ke paruparu sehingga anak sulit bernafas. Meski demikian tidak berarti bahwa metode pengobatan tradisional selalu bertentangan dengan pengobatan modern. Bahkan pada masa sekarang tidak jarang dokter menganjurkan pasiennya berobat secara tradisional karena secara medis sudah tidak dapat ditangani lagi. Selain itu perkembangan di bidang farmasi terutama pada ramuan tradisional mampu menghasilkan suplemen kesehatan yang berasal dari bahan-bahan tradisional dalam bentuk yang lebih praktis dan diproduksi oleh pabrik-pabrik jamu besar. Berdasarkan permasalahan di atas maka peneliti ini bertujuan untuk: 1. Mengetahui jenis bahan dan kandungan di dalam ramuan jamu cekok 2. Mengetahui manfaat jamu cekok terhadap peningkatan nafsu makan dan kesehatan anak pada umumnya. 3. Mengetahui pandangan dan sikap orang tua terhadap pemberian jamu cekok pada anak

1.3. Tujuan Penelitian Tujuan penelitian ini adalah untuk mengetahui pengetahuan, persepsi, dan sikap orang tua terhadap pemberian jamu cekok pada anak.

1.4. Manfaat Penelitian 1. Diketahuinya pengetahuan orang tua terhadap jamu cekok tentang isi, proses pemberian, dan khasiatnya.

2. Diketahuinya persepsi orang tua terhadap pemberian jamu cekok pada anak. 3. Orang tua memberikan informasi mengenai sikap mereka terhadap pemberian jamu cekok saat ini.

BAB II TINJAUAN PUSTAKA

2.1. Definisi Jamu Cekok Jamu (Empirical based herbal medicine) adalah obat tradisional dari indonesia yang berbahan dasar alam, yang biasanya dikemas dalam berbagai bentuk misalnya seperti dalam bentuk serbuk untuk diseduh, bentuk pil, dan juga dalam bentuk cairan yang didalamnya berisi berbagai bahan tanaman. Biasanya bentuk jamu tidak perlu dibuktikan secara ilmiah maupun klinis, tapi cukup dengan pembuktian secara empiris saja. Jamu disebut juga sebagai obat herbal, dan kini telah banyak obat herbal yang terstandar (Scientific based herbal medicine) yaitu obat yang terbuat dari bahan alam biasanya disajikan dari ekstrak atau penyaringan bahan-bahan alam seperti tanaman obat, binatang, maupun mineral. Proses pembuatan obat herbal terstandar membutuhkan banyak peralatan dan biaya produksinya mahal, selain itu juga harus dibuktikan secara ilmiah dan klinis berupa penelitian-penelitian.(Maheshwari, 2002). Istilah cekok memiliki makna pemaksaan atau dicangar. Cekok berarti obat tradisional dengan ramuan daun-daunan yang dilumat lalu diminumkan secara paksa kepada pasien (seperti pada anak kecil yang enggan menelan obat). Mencekok adalah meminumkan secara paksa. Sedangkan dicangar berasal darikata dasar cangar atau nyangar yang berarti membuka mulut dengan paksa. Jadi cekok di sini memiliki maksud memaksa seseorang untuk membuka mulutnya sehingga dapat dimasuki sesuatu, yang dapat berupa jamu atau obat, sehingga dapat tertelan dan masuk ke dalam tubuh. Cekok biasanya hanya dilakukan pada anak-anak yang menolak untuk meminum jamu atau obat yang seharusnya mereka minum untuk tujuan kesehatan (Sudarsono dkk., 2003)

2.2. Sejarah Jamu Cekok Sejak jaman penjajahan dulu Indonesia terkenal akankekayaan alamnya salah

satunya keanekaragaman hayat. Banyak dari hasil alam Indonesia berupa tumbuhan dimanfaatkan untuk kesehatan dan kecantikan.Sejak abad ke-16 banyak sekali tulisan-tulisan tentang pemanfaatan tumbuhan bagi kesehatan dan kecantikan.Tulisan yang pertama kali ditulis dalam daun lontar yang menuliskan bebagai aspek kehidupan manusia, Usada lontar (Buku Penyembuhan) merupakan salah satu tulisan tersebut yang ditulis pada tahun 991 1600. Didalamnya terdapat 15 bab yang berisi tentang referensi komprehensif dari pengobatan tradisional termasuk juga pemanfaatan tanaman sebagai obat. Selain itu banyak pula buku-buku yang menulis tentang tanaman obat, salah satu penulisnya adalah Yacobus Bontius, penjelajah asal Portugis, buku itu berjudul "Historia Naturalist et Medica Indiae" ditulis pada tahun 1.627 didalamnya terdapat 60 gambar tanaman obat dari Indonesia lengkap dengan gambaran dan penjelasan serta indikasinya. Pada tahun 1658 Bontius merupakan orang pertama yang menerbitkan buku tentang tanaman obat Jawa. Selanjutnya pada tahun 1628-1702, seorang ahli botani yang tinggal di Maluku yaitu Gregorius Rumphius melakukan penelitian terhadap flora dan fauna yang ada disana.Hasil penelitian tersebut kemudian dijadikan karyanya dan ditulis dalam buku "Herbarium Amboinense" yang berisi tentang tanaman untuk pemeliharaan kesehatan. Ada pula buku yang ditulis dalam bahasa Belanda yang berjudul "Indische Planten en haar Geneeskracht" (Tanaman Adat dan Kekuatan Penyembuhannya) diterbitkan pada tahun 1907. Buku tersebut ditulis oleh Kloppenburg-Versteegh yang berisi tentang cara menggunakan tanaman obat yang tumbuh di sekitar rumah yang bermanfaat untuk pengobatan penyakit.Banyak buku-buku lain yang ditulis setelahnya namun tidak satu pun dari buku-buku tersebut yang menggunakan kata jamu. Di Keraton Surakarta dan Yogyakarta kita dapat menemukan naskah asli tentang pengetahuan dan formula dari "jamu" yang ditulis dengan tulisan tangan.Di Keraton Sirakarta ditemukan dua naskah yang berjudul "Serat Kawruh Bab Jampijampi Jawi" (Risalah Berbagai Pengobatan) yang ditulis pada tahun 1831.Didalamnya

terdapat 1166 resep dan 922 di antaranya merupakan sediaan jamu dan Serat Centhini, bias disebut juga Suluk Tambanglaras atau Suluk TambangrarasAmongraga. Serat Centhini ini diyakini sebagai referensi komprehensif tentang perawatan medis Jawa kuno.Naskah yang lainnya berjudul "Serat Primbon jampi" (Buku Panduan Resep Pengobatan) dan "Serat Racikan Boreh Wulang nDalem" (Buku Panduan Pencampuran Bahan Obat) yang ditulis juga dengan tulisan tangan dalam bahasa jawa. Didalamnya terdapat resep jamu untuk kesehatan dan kecantikan yang hanya digunakan secara eksklusif oleh bangsawan keluarga kerajaan Jawa. Berlandaskan dari naskah-naskah tersebut, jamu di yakini berasal dari keraton Jawa dan dari naskah tersebut juga menunjukkan bahwa jamu merupakan bagian dari budaya Indonesia yang diwarisi dari nenek moyang sejak zaman dahulu. Jamu tidak hanya digunakan di Jawa saja namun etnis-etnis lain dari berbagai daerah lain di Indonesia juga memanfaatkan jamu sebagai obat herbal untuk kesehatan. Kurang lebih 45% penduduk Indonesia memanfaatkan jamu untuk pemeliharaan kesehatan mereka. Sejak masa kanak-kanak minum jamu telah menjadi kebiasaan bangsa Indonesia. (Musanif et al, 2008).

2.3. Manfaat Jamu Cekok Secara umum proses kerja obat penambah nafsu makan anak adalah meningkatkan metabolisme, menekan atau menghambat asam lambung, dan merangsang sekresi makanan sehingga meningkatkan nafsu makan. Rebusan temulawak dan santan temuireng akan merangsang enzimatis sehingga perut terasa kosong dan akan mengirim sinyal ke otak yang akan menimbulkan keinginan untuk makan atau menimbulkan rasa lapar. Meski demikian resep ramuan tiap-tiap peramu jamu dapat berbeda-beda dari yang sederhana hingga yang kompleks. Resep untuk menambah nafsu makan yang sederhana misalnya rimpang temulawak yang diirisiris dicampur dengan asam jawa, direbus dengan air sebanyak satu gelas penuh,

menggunakan panci non-aluminium. Air rebusannya disisakan sebanyak setengah gelas untuk diminum anak. Sedangkan resep ramuan jamu penambah nafsu makan yang kompleks yaitu seperti yang dibuat warung jamu cekok. Bahan-bahan jamu cekok di warung jamu cekok terdiri atas bahan tradisional tanpa campuran bahan kimia, pemanis buatan maupun bahan pengawet. Bahanbahan tersebut antara lain empon-empon, yaitu temulawak (Curcuma xanthorrhiza Roxb.), kencur (Kaempferla galanga L.), jahe (Zingiber officinale Rosc.), kunyit (Curcuma domestica Val.), temu ireng (Curcuma aeruginosa Roxb.), dan lempuyang emprit (Zingiber americans L.); sambiloto (Andrographis paniculata Nees.); brotowali (Tinospora tuberculata Beumee.); kapulogo (Amomum cardamomum Willd.); adas (Foeniculum vulgare Mill.); dan daun pepaya (Carica papaya L.) (Handayani, 2002). Menurut Musanif et al (2008), banyak spesies tanaman herbalyang telah diidentifikasi dan terbukti memiliki prospek yang baik untuk dikembangkan sebagai jamu dan produk kosmetik tradisional. Seperti yang dijelaskan di bawah ini, berikut beberapa manfaat tanaman herbal yang dikemas dalam bentuk jamu: 1. Imunomodulator, seperti phyllantus niruri L(pohon salam di tepi laut) , aloe vera, andrographis paniculata, curcuma xanthorrizha (temulawak)

merupakan beberapa tanaman herbal yang memiliki efek imunomodulator. 2. anti inflamasi, seperti kunyit, lempuyang, lengkuas, kencur dan sebagainya. 3. anti degenerasi, seperti kunyit, temulawak, mengkudu, brotowali, sambiloto, pegagan dan sebagainya. 4. anti parasit, seperti brotowali, temu ireng, sambiloto. 5. anti infeksi, seperti beluntas dan lengkuas. 6. anti virus, seperti meniran, sambiloto, pasak bumi dan beluntas. 7. anti kolestrol, seperti sambiloto, kunyit dan temulawak. 8. anti oksidan, seperti kunyit, salam, lengkuas, mengkudu dan pegagan.

10

9. anti kanker, seperti temu putih, mengkudu, keladi tikus, pegagan dan rumput mutiara. 10. Kosmetik, seperti bengkuang, kencur dan bunga melati. 11. Untuk makanan dan minuman seperti kunyit asam, beras kencur, temulawak, sari pace madu dan pegagan.

2.4. Cara Pembuatan Jamu Cekok Pengolahan jamu dimulai dari panen tanaman herbal atau obat yang telah dibudidayakan sebelumnya untuk kemudian diolah menjadi jamu. Tahap berikutnya adalah tahap pasca panen, tahapan ini bertujuan untuk memilah hasil panen yang berkualitas baik, tidak mudah rusak, serta lebih mudah disimpan untuk dilakukan proses selanjutnya. Berikut tahapan proses pascapanen secara umum: 1. Pemilihan bahan Tahap dilakukan dengan tujuan untuk memisahkan kotoran-kotoran atau bahan-bahan asing lainnya dari bahan tanaman herbal atau obat seperti tanah, kerikil, rumput, akar rusak, bagian tanaman lain selain akar dan lain-lain. 2. Pencucian Tahap pencucian ini bertujuan untuk membersihkan kotoran-kotoran yang menempel pada tanaman obat selain itu berguna juga untuk mengurangi mikroba yang terdapat pada tanaman obat tersebut. Pada tahap ini air yang digunakan adalah air bersih yang berasal dari mata air, sumur atau PAM, jangan menggunakan air kotor karena hanya akan menambah jumlah mikroba. 3. Perajangan Pada tahap ini bertujuan agar mempermudah proses selanjutnya, seperti pengeringan, pengemasan dan penyimpanan. Tanaman obat yang dirajang adalah tanaman yang tebal dan keras seperti akar, batang, rimpang dan lain-lain. 4. Pengeringan

11

Pengeringan merupakan proses pengeluaran air yang terdapat dalam tanaman obat, biasanya dilakukan dengan cara air tersebut diuapkan atau disublimkan sebagian atau seluruhnya. Keberhasilan pada tahap ini bergantung pada faktor- faktor yang mempengaruhi pengeringan tersebut yaitu: a. Suhu b. Kelembaban c. Kadar air d. Tebal tipisnya bahan yang dikeringkan e. Luas Permukaan Semakin tinggi suhu pengeringan maka akan semakin cepat pula proses pengeringan tersebut. Hal ini disebabkan karena adanya perbedaan tekanan antara uap air di bahan dengan tekanan uap air di udara yang dengan semakin tinggi suhu maka akan makin besar pula tekanannya (Kusmawati dkk, 2000). Proses pengeringan bertujuan agar tanaman obat tidak mudah rusak sehingga bisa disimpan dalam waktu yang lebih lama. Ada beberapa metode pengeringan yaitu: a. Pengeringan dengan bantuan sinar matahari Metode ini merupakan yang paling mudah dan murah. Tanaman obat yang sudah dibersihkan langsung dijemur menggunakan alas dari pelastik ataupun bambu. b. Pengeringan dengan bantuan alat pengeringan Pengeringan dengan menggunakan alat merupakan metode paling cepat dan akan menghasilkan tanaman obat yang lebih berkualitas karena pengeringan lebih merata. 5. Penyortiran kering Tujuan dari tahap yaitu untuk memisahkan benda-benda asing dengan tanaman obat. 6. Pengemasan Dalam tahap pengemasan ini harus diperhatikan bahan-bahan yang digunakan dibawah sinar matahari

12

untuk mengemas.Bahan yang digunakan harus bersih, kering dan tidak beracun atau tidak bereaksi dengan bahan. 7. Penyimpanan Penyimpanan tanaman obat yang telah dikemas sebaiknya disimpan di gudang khusus penyimpanan yang bersih dan tidak bercampur dengan bahan lain yang memungkinkan terjadinya kontaminasi, selain itu juga gudang hasrus terbebas dari hama.(Martha Tilaar, 2002). Cekok memakan waktu kurang lebih setengah hingga satu menit, tergantung tingkat kesulitan dalam menangani kerewelan anak yang dicekok. Tahap-tahap pemberian jamu cekok adalah sebagai berikut: 1. Pertama-tama ramuan jamu cekok dimasukkan dalam selembar kain putih dari bahan katun yang berbentuk saputangan sebanyak kurang lebih satu sendok makan atau satu genggaman kecil. Kain putih yang digunakan mencekok

dimaksudkan untuk menghindari terjadinya pencemaran warna pada ramuan jamu cekok. Kain ini dicuci setiap kali dianggap perlu. Selain dicuci, kain untuk mencekok kadang-kadang dicelupkan dalam air mendidih sehingga cukup steril. Satu lembar kain mungkin dipakai lebih dari satu anak setelah dicelup sebentar dalam air bersih biasa. Oleh karena itu pemilik warung jamu cekok seringkali menyarankan kepada konsumennya untuk menyediakan kain sendiri dari rumah yang dapat berupa saputangan biasa. Hal ini sekaligus menghindari terjadinya penularan penyakit pada anak seperti batuk dan pilek, 2. Kedua adalah tahapan dimana satu orang memegangi kedua tangan anak, sedangkan satu orang lagi memegangi kakinya. Sedangkan pemberi cekok bersiap di samping membuka mulut anak sambil mencekoki jamu cekok. Ramuan jamu cekok dibuat sama untuk berbagai keluhan penyakit pada anak. Khusus untuk penyakit batuk, ramuan yang sudah ada ditambah dengan inggu dan jeruk nipis. Sedangkan resep jamu penambah nafsu makan lain yang juga sederhana

13

terdiri dari temuireng, pentil pace, dan adas pulosari. Cara pembuatan jamu cekok untuk penambah nafsu makan adalah sebagai berikut: 1. Temuireng, pentil pace, dan adas pulosari dicuci bersih lalu dikupas danditumbuk, 2. Setelah itu dikukus dengan cara dibungkus menggunakan daun pisang. Namun disarankan untuk ramuan jamu yang ditujukan untuk anak-anak sebaiknya tidak terlalu banyak menggunakan bahan-bahan jamu karena komposisinya akan terlalu berat untuk mereka (Handayani, 2002).

14

BAB III METODE PENELITIAN

3.1.

Jenis dan Rancangan penelitian Penelitian ini adalah penelitian deskriptif, menggunakan rancangan penelitian

etnomedisin, suatu bidang disiplin ilmu Antropologi Kesehatan yang mempelajari cara pengobatan pada suatu suku bangsa untuk memahami budaya kesehatan dari sudut pandang masyarakat (etnic view). Penelitian ini dilakukan menggunakan pendekatan kualitatif.

3.2.

Subyek dan Obyek Penelitian

3.2.2. Subyek Penelitian Dalam penelitian kualitatif tidak menggunakan istilah populasi karena penelitian berangkat dari kasus yang ada pada situasi sosial tertentu. Sampel pada penelitian kualitatif disebut narasumber, partisipan, atau informan. Penentuan narasumber dalam penelitian ini menggunakan metode purposive sampling.

3.2.3. Obyek Penelitian Obyek penelitian yang ingin diketahui adalah pengetahuan, persepsi, dan sikap orang tua terhadap pemberian jamu cekok pada anak.

3.3.

Jenis dan Sumber Data Pengumpulan data dapat dilakukan dengan berbagai sumber dan cara. Data

yang digunakan dalam penelitian ini menggunakan data primer. Data primer adalah sumber data yang langsung memberikan data kepada pengumpul data. Data primer dalam penelitian ini didapatkan dari proses wawancara mendalam atau indepth interview.

15

3.4.

Instrumen Penelitian Instrumen atau alat penelitian dalam penelitian kualitatif adalah peneliti itu

sendiri. Validasi terhadapn peneliti sebagai instrument utama, meliputi validasi terhadap pemahaman metode penelitian kualitatif, penguasaan teknik wawancara, dan kesiapan peneliti untuk memasuki obyek penelitian. Untuk mendukung proses pengumpulan data diperlukan pendukung, antara lain: 1. Pedoman wawancara 2. Recorder 3. Alat tulis 4. Buku catatan instrument

3.5.

Teknik Pengumpulan Data Teknik pengumpulan data yang digunakan dalam penelitian ini adalah

wawancara mendalam atau indepth interview dimana peneliti hanya menyusun garisgaris besar permasalahan yang akan ditanyakan. Peneliti bersifat pasif, tidak mengintervensi informan dan bertanya dengan pertanyaan terbuka. Adapun yang akan diwawancara adalah orang tua yang pernah dan belum pernah memberikan jamu cekok kepada anak.

3.6.

Kredibilitas Data Setelah pengumpulan data dan analisis akan dilakukan pemeriksaan

kredibilitas data dengan beberapa teknik, diantaranya memperpanjang keikutsertaan, ketekunan pengamatan, triangulasi, pemeriksaan sejawat melalui diskusi, analisis kasus negatif, kecukupan referensial, pengecekan anggota, uraian rinci, dan auditing (Moleong, 1996). Dalam penelitian ini menggunakan dua teknik utama, yaitu 1. Teknik pengecekan anggota atau member checking yaitu pengecekan kebenaran data kepada informan, baik segera setelah wawancara ataupun

16

dapat dilakukan setelah analisis selesai. 2. Teknik pembahasan teman sejawat atau peer debriefing. Dalam penelitian ini hasil analisis sementara akan dikonfirmasikan dengan data atau informasi baru yang diperoleh dari sumber lain.

3.7.

Teknik Analisis Data Analisa data kualitatif dalam penelitian ini dilakukan secara interaktif dan

terus menerus hingga data menjadi jenuh. Aktivitas dalam analisa data antara lain: 1. Reduksi data (Data reduction) 2. Penyajian data (Data display) Data yang diperoleh dari hasil wawancara kemudian ditulis dalam bentuk catatan hasil wawancara atau transkrip dan dengan penkodean awal transkrip wawancara dilakukan. 3. Penarikan kesimpulan dan verifikasi Kesimpulan awal yang dikemukakan masih bersifat sementara dan mungkin akan berubah pada tahap pengumpulan data berikutnya. Kesimpulan kualitatif adalah merupakan temuan baru yang sebelumnya belum pernah ada. bantuan software dedoose,

17

BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN

4.1.1. Pengetahuan Orang Tua Tentang Jamu Cekok Dari hasil wawancara yang didapat, sebagian besar narasumber mengetahui tentang jamu cekok, walaupun ada narasumber yang tidak mengetahui tentang jamu cekok. Beberapa narasumber beranggapan bahwa lebih baik memberikan vitamin penambah nafsu makan dibandingkan jamu cekok karena khasiat dan kualitasnya sudah terjamin. Didalam wawancara yang dilakukan didapatkan berbagai macam informasi, baik itu dari bahan yang digunakan untuk membuat jamu cekok sampai cara pengolahan dan cara pemberian. Beberapa narasumber mengatakan bahwa jamu cekok berkhasiat untuk penambah nafsu makan. Berbagai pendapat mengenai bahan dan cara pembuatannya yaitu berasal dari cara tradisional contohnya brambang puyang untuk anak-anak, kalau dewasa cabai puyang dan bisa juga ditambah kencur. Adapun pendapat lain menyatakan pembuatannya berasal dari daun sembung dan kunyit diparut. Jamu cekok diberikan satu minggu sekali atau dapat juga diberikan satu bulan sekali. Cara pemberian jamu cekok yaitu dengan memasukan ramuan atau racikan jamu tersebut ke dalam kain atau sapu tangan yang terlebih dahulu dicampur sedikit air panas, kemudian diteteskan ke mulut si anak. Yang unik adalah, anak dipeluk kemudian hidungnya ditekan dan anak tersebut dibiarkan menangis agar mulutnya terbuka. Sehingga dengan hal tersebut tetesan jamu yang diperas mudah masuk ke mulut anak. Sebagian besar narasumber mengetahui tentang bahan atau kandungan yang sering digunakan untuk jamu penambah nafsu makan serta proses pembuatan, pemberian dan khasiatnya: Pake cekokan kaya gitu. Biasanya sih dibikannya sih dari

18

daun sembung sama kunyit diparut-parut gitu lalu ditetesin langsung dimasukin kain-kain eu.. kayaknya ada ampasnya gitu terus di itu anaknya itu peke dipaksa-paksa gitu mulutnya dibuka-buka terus tangannya dipegangin gitu pakee kain itu lho mas, bentuknya kaya kain atau sapu tangan, diperas dikit sudah jadi, jadi Cuma tinggal ngracik trus apa, pake kain gitu, udah, trus dari kain itu langsung dimasukan ke mulutnya anaknya itu kalo itu tu dipegang mas, posisinya ditegakkan terus sama penjualnya, ya otomatis pasti nangis paling pait, tapi trus dikasih semacem minuman yang kaya untuk obatnya gitu lho, jadi manis kaya sirup gitu Kalau cekok tok kan kite harus melok anak kite,tangan ditahan,teqos dengan uqang cekok tok,idung ditutop kan die nanges,mulot die tebukak,mulot die tebukak tk lah di pakse. Jamune niku isine brambang puyang,temu ireng ,tempe bosok paring kencur setitik niku cekoke anak kecil itu to cekoke temu ireng, tempe bosok,brambang puyang,niku ngo cekok bayek cilik cekok niku ngangge gombal dicuke ngeten niki (sambil tangan seakan memeras dan memegang kain) tradisional itu berambang puyang itu untuk anak2, kalu untuk dewasa, cabai puyang kencur itu, kalau anak2 ditambah kencur bisa. Kencur itu kalau itu mengurangi batuk2, terus bermbangnya itu bawang merah itu berambang bisa mengurangi perut kembung, terus puyangnya itu bisa apa ya, bisa melegakan apa, itu kalu perutnya, anu perut kembang itu, kalu perutnya kaku2 itu juga bisa,

19

temu ireng sama tempe terus diulek,, terus dikukus, dikasih gula merah, diungkus dauntangannya sambil memperagakan membungkus dengan daun terus dikukus,, terus tunggu sampai paginya,, nanti dikasih gula jawa, gula aren bisa, gula jawa bisa. Terus nantinya, tadinya tadinya anak- anak bangun tidur langsung dicekokin sebelum makan. gula jawa sebutir atau setengah butir ambil dikasih air, tapi air bekas parutannya di peres kemudian dimasak sampai mendidih terus nanti kalau sudah dingin diminum,, kalau dulu katanya menambah apa? Sumsum Dari informasi diatas dapat diketahui bahan yang sering dijadikan jamu cekok atau penambah nafsu makan adalah daun sembung, kunyit, brambang puyang atau cabai puyang, temu ireng, tempe bosok (tempe yang sudah terlalu matang), dan kencur. Proses pembuatan jamu cekok menurut narasumber dimulai dengan memarut atau mengulek bahan-bahan jamu, sebagian orang mengukusnya terlebih dahulu, kemudian ditambahkan air, dan diletakkan pada kain atau sapu tangan. Proses pemberian jamu cekok pada anak adalah dengan memegangi badan anak atau dipeluk, tangan ditahan, kemudian menutup hidung anak dan saat anak menangis dan membuka mulut, jamu yang sudah disiapkan dimasukkan ke dalam mulut anak. Setelah itu diberikan tamba atau tombo yang terdiri dari gula jawa atau gula aren yang diberi air.

Selain itu beberapa narasumber tidak begitu mengetahui tentang jamu cekok: Kalau kandungan kurang tau.. kurang tau ya, tapi kata yang ini loh, kakak, cekok itu katanya itu, apa ga tau yang, yang dibungkus obatnya itu

20

apa jamunya itu apa gitu ya kan katanya diperes gitu ga tau juga sih,hehe liatnya aja belum pernah sih,hehe Waaah ibu gak tau itu, taunya yaa beli aja ke bakul jamu, ini anak buat nafsu makan. 4.1.2. Persepsi Orang Tua Terhadap Jamu Cekok Persepsi merupakan pandangan seseorang tentang sesuatu hal, dan persepsi setiap orang pastinya dapat berbeda-beda. Berdasarkan hasil wawancara yang kami lakukan terhadap 10 responden yaitu para orang tua yang memiliki anak, didapatkan bahwa tidak semua orang tua setuju terhadap pemberian jamu cekok ke anaknya, dengan alasan tertentu yang dimiliki masing-masing sesuai dengan persepsi mereka tentang jamu cekok. Berbagai persepsi timbul ketika kami mewawancarai para orang tua yang memiliki anak, ada yang setuju dan ada pula yang tidak setuju diberikannya jamu cekok ke anak-anaknya. Dari 10 responden yang telah berhasil kita wawancarai, terdapat beberapa yang setuju terhadap diberikannya jamu cekok untuk anak-anaknya dan menganggap bahwa jamu cekok merupakan obat yang efektif untuk nafsu makan anak yang sulit sehingga membuat anak jadi mau makan lagi atau dengan kata lain untuk menambah nafsu makan. Beberapa narasumber memiliki persepsi bahwa jamu cekok berkhasiat untuk meningkatkan nafsu makan bagi anak dan lebih alami bila dibandingkan dengan obat-obatan penambah nafsu makan. Seperti kutipan kata-kata dari orang tua yang setuju terhadap jamu cekok yaitu : Nggih nek kula sae nek liyane mboten ngerti nek pedomane simbah niku sae nyatane wis kedadean yo sae..nek urung kedadean ngoten koyo ngopo ning nek pedomane simbah pokoknen percoyo ngoten niku nggih cekok ngoten niku nek liyane ora ngerti

21

Mboten,.ning nek mboten dicekoki mengke nangis mawon malehan..o yo wingi rung tak cekoki ngoten.. njut cepet cepet golek sing nggo cekok niku Iyaaah emang buktinya anak langsung pada suka makan, jadi ya mungkin alami itu obat alami, pasti bagus.. iya sekarang lahiran baru kelahiran baru tahun baru, jadi kalau akukan menurut orang tua jadi untuk kesehatan anak harus pakai jamu, Kalau jamukan marut sendiri jadi seger- seger ambil dari kebun sendiri,,, alami mas Kalau sakit ya cuma dimana yang sakit saya pijet-pijet terus minum yang anget-anget seperti jahe kunir, cabe, puyang. Namun tidak semua persepsi orang tua setuju tentang pemberian jamu cekok, sebagian besar mengutarakan pendapatnya bahwa mereka tidak setuju dengan pemberian jamu cekok terhadap anak, dengan berbagai alasan dari masing-masing orang tua. Dari 10 responden yang kami wawancarai, sebagian besar tidak menyetujui diberikannya jamu cekok terhadap anak untuk penyembuhan nafsu makan yang menurun. Ada yang berpendapat bahwa jamu cekok tidak higienis, ada unsur pemaksaan, kasihan melihat anaknya menangis karena dipaksa meminum jamu cekok yang pahit sekali. Ada yang lebih setuju jika diberikan multivitamin sirup yang dibeli di toko atau apotik karena lebih praktis dan higienis daripada jamu cekok yang harus dipaksa cara meminumnya. Menurut mereka dengan dipaksa akan memberikan trauma tersendiri untuk sang anak, dan akan lebih baik jika diberikan sirup vitamin penambah nafsu makan yang manis yang dibeli ditoko-toko. Beberapa kutipan dari hasil wawancara yang memberikan persepsi tidak setujunya terhadap pemberian jamu cekok ini, yaitu :

22

kalo menurut saya. Saya hidup di zaman modern kaya begini ya mba, eu..gini.. gini aja deh pilih yang praktispraktis aja. Sekarang kan banyak vitamin-vitamin yang dijual di apotik-apotik, kadang di toko obat. Heuueh,, jadinya saya ngga setuju saja. Lebih baik.. (heueuh..heueuh.. gitu (di ajak bicara saudaranya)). Heueuh, terus gini kalo ngeliat cara memberikannya, dari cara memberikannya itu nah itu saya kurang setujunya. ya kalau dari segi kesehatan, dari segi kedokteran mungkin khawatirnya apakah air yang dipakai itu steril, karena itu langsung dari kain itu ada rempah-rempahnya atau jamunya itu, trus langsung di mulut itu lho, jadi tanpa kemudian ditaruh gelas atau apa, itu enggak. Trus memang tidak, tidak apa ya, ngga yakin lah gitu. Karena rata-rata kalau orang jawa yang kesana ya yakin aja, seperi itu. he eh sugestinya pasti sembuh, tapi yo apa yah, tergantung dari masing-masing. Sekarang juga pengobatan herbal juga sudah ini ho, sudah legal. Cuma yang dipakai itu lho, alat-alatnya yang dipakai. Trus ada juga kemungkinan bisa menimbulkan trauma bagi anaknya karena ada anak yang manut, tapi juga yang meronta tho. Nah itu, meronta, nangis, dan yang diberikan itu rasanya tidak enak. Itu bisa menimbulkan trauma juga. Wong kadang, anak itu misalnya datang ke tukang pijet, simbah-simbah yang tukang pijet itu, ada anak yang manut ada yang nangis.Nah, ketika anak itu nangis, pas kita datang lagi, baru sampai halamannya, atau jalan yang menuju tempat pijitnya, itu udah nagis kok. Jadi kan, ter ter, apa namanya, terekam di otak dia itu sesuatu yang tidak enak kan ketika dia diajak ke tempat mbahnya itu. Mungkin sama halnya dengan yang dicekoki itu. Misalnya kayak, ee curcuma itu sebenernya sama saja dengan yang dipakai jamu itu. Cuma saya yakin kalo yang sudah di botol-botol itu sudah, ya sudaah, curcuma yang di apotik-apotik itu, sudah melalui proses yang sterilnya sudah terjamin lah, gitu. Meskipun, bahan yang dipakai juga sama. Kalo yang itu (jamu cekok) kan langsung ya. Jadi tidak melalui proses dengan alat yang steril. Itu juga

23

paling dengan anak yang lain kayaknya ngga ganti kain deh. kayanya kita lebih memilih praktisnya yo tetep pakai yang modern. Kalau aku milih praktisnya pakai yang modern. Tapi ya, mungkin karena aku tidak begitu memperhatikan ya, maksudnya ya ini sangat berefek kemudian anakku doyan makan atau ngga, ngga begitu anu. Tapi saya lebih ke untuk daya tahan tubuhnya aja. yaa apa ya, ngga baik juga sih. Kadang apa ya, pengobatan itu antara apa obatnya dengan siapa itu kan kalo sugesti dari orang yang meminumnya akan sembuh ya Insya Allah sembuh. Tapi kalo obatnya sudah yang terbaik, tapi dia ngga mau sembuh ya ngga bakal sembuh, yak an. Ngga bakal sembuh kalau seperti itu. Jadi ya kalau menurut saya, apa tadi yang apa? oh ya, kalau saya apa yah, ngga baik juga. Soalnya itu tadi, bakal menimbulkan trauma seperti yang tadi itu. Saket lah..hehe. Jaman ape,jaman sekarang,jaman modern masak dek sek care laen selaen dipakse tok lah. Kite sebagai uqang tue liat anak dipakse nanges lah kite cume nak gimane agik kan macam tok. oia,hehehe iya kadang kan anak anak kecil semasa ini kan kadang ada yang ada masa seneng makan gitu ada kayak, kadang apa sampe kurang gitu makannya ya.. kata kakak dicekok aja kalau gitu, tapi ya ga pernah sih, hehe..paling ya dibiarin kan biasanya kalau anak kecil ya biasa kayak gitu kadang makan kadang sedikit makannya. ketika cara pemberiannya dengan di cekok itu yang saya akhirnya baca-baca informasi di buku kemudian juga di internet, itu ternyata tidak memberi efek psikologis yang baik kepada anak, karena setiap apa yang dipaksakan terhadap anak tidak akan berjalan dengan baik Dari berbagai informasi yang didapat mengenai persepsi orang tua

24

terhadap pemberian jamu cekok pada anak, terdapat dua pandangan. Sebagian besar narasumber kurang setuju dengan pemberian jamu cekok untuk mengatasi masalah kurangnya nafsu makan pada anak. Faktor-faktor yang membuat sebagian besar narasumber tidak setuju adalah masalah ketidakpraktisan, cara pemberian kepada anak dengan pemaksaan, sterilitas alat dan bahan yang meragukan, kemungkinan adanya trauma psikis pada anak, sudah banyak alternatif jamu modern yang sudah melalui proses setrilisasi dan lebih disukai anak. Sedangkan beberapa narasumber setuju dengan pemberian jamu cekok pada anak karena merupakan warisan nenek moyang atau orang tua yang sudah terbukti khasiatnya, keyakinan atau sugesti akan khasiat jamu yang lebih alami, kenyataan bahwa anak mereka mengalami peningkatan nafsu makan.

4.1.3. Sikap Orang Tua Terhadap Jamu Cekok Dari pengetahuan dan persepsi orang tua terhadap berbagai jamu cekok memunculkan suatu sikap. Sikap dari setiap orang tua dapat berbedabeda. Dari beberapa narasumber menyatakan tidak setuju dan tidak memberikan jamu cekok pada anak mereka, beberapa pendapat mereka: Kasian sih liat anaknya udah ah..pokonya ga setuju aja lah. (I) kalau saya mau nyobain dulu yang sirup sirup itu soalnya bayangannya kalau dicekok itu ga mungkin mau gitu, hehe, soalnya dengernya hooh dipaksa kadangkan anak kecil kalau dipaksa malah dimuntahin,wah ga bisa. (T)

25

Beberapa narasumber khawatir dengan pemberian jamu cekok dapat yang tidak terjaga kebersihannya dan dapat berakibat buruk bagi anak sehingga tidak memberikan jamu cekok pada anaknya: oh ya, kalau saya apa yah, ngga baik juga. Soalnya itu tadi, bakal menimbulkan trauma seperti yang tadi itu (M) iya yang modern karena kan sterilitasnya lebih apa ya, lebih terjamin lah (M) eeh, vitamin kan sudah diteliti dokter, jadi saya tu yakin hehehe (S) Diantara narasumber yang tidak setuju terhadap pemberian jamu cekok, mereka memberikan alternatif lain sebagai ganti dari jamu cekok yang dianggap lebih efektif : oh, iya.. ada pilihan jelas. Itu kan vitamin lebih praktis. Eu..dibelinya dimana aja, kalo bikin jamu cekok itukan harus bikin ini bikin itu, belum tangannya kuning-kuning sama baju kekuning leher kuning. Kalo nempel kunyit itu ke baju kan susah nyucinya. Waahh..lebih berabe saya nyucinya. Lebih banyak pekerjaan. (I) akhirnya itu menjadi faktor pertimbangan kita ya sudahlah tidak usah pakai jamu cekok, mendingan kita mencari alternatif yang lain, toh sediaan-sedian jamu sekarang juga ada, kurkuma ada sih obat-obat yang buat nafsu makan? Obat-obat sirup itu ada (T)

26

kalau saya mau nyobain dulu yang sirup sirup. (T) ya kadang masih saya kasih, curcuma emulsion gitu. Tapi yo untuk itu, untuk variasi sama ketahanan tubuhnya. Kalau missal dia sakit biasanya saya berikan curcuma imun, seperi itu. (M) ya buat makanan-makanan yang lebih menarik, misalnya makan buah. Buah itu, misalnya semangka dimakan biasa gitu kan anak-anak satu dau kali sudah bosan. Terus kemarin itu kita potong-potong, dibuat kaya sate itu lho, nah mereka jadi tambah semangat juga makannya he he. Kalu mau roti tawar misalnya mau pakai meses atau susu coklat gitu dibikin gambar apa gitu, nah dia makannya jadi anu, jadi semangat juga (M) .ya sudahlah tidak usah pakai jamu cekok, mendingan kita mencari alternatif yang lain, toh sediaan-sedian jamu sekarang juga ada, kurkuma i (R)

Dari beberapa narasumber didapatkan informasi bahwa mereka pernah memberikan jamu cekok kepada anaknya tetapi akhirnya menghentikan karena dianggap tidak efektif .. kemudian bude-bude, kebetulan mereka juga punya anak yang dulunya itu juga susah makan, sangat

27

susah katanya, saya mendapatkan cerita. Kemudian bulek bulek itu juga begitu punya anak-anak yang susah makan, kemudian di bawa ke tukang jamu cekok itu berkali-kali memang dan saya melihat hasilnya memang. Oh ya, kalau orang melihat ohiya hasilnya iya anak anaknya gemukgemuk, jadi besar-besar, sehat-sehat. Akirnya kami mengikuti saran itu karna keterbatasan. Orang tua ketika bingung udah nggak punya informasi lain lagi, nggak punya pengetahuan lain lagi, akhirnya hopeless la apasih yang bisa membuat anak saya ini bisa makan, ya udah lah cobalah, akirnya kita coba (R) .banyak usulan-usulan dari keluarga, dari ibu, anak itu di cekokin, diberikan jamu cekok, nah kebetulan dia sempat merasakan jamu cekok itu sekitar dua atau tiga kali. tapi, yang pertama tidak memberikan respon apa-apa yang sampai akhirnya membuat nafsu makannya meningkat, dan itu saya berusaha untuk jelaskan kepada orang-orang yang mengusulkan itu , anak saya tidak ada pengaruhnya terhadap jamu cekok itu (R) pertimbangan kami menghentikan, udahlah anak kedua, walaupun sempat pernah mengalami masa-masa kesulitan makan, tetapi ketika diusulkan lagi untuk jamu cekok, kita tidak mengambil alternatif itu, karena dengan pemberian cekok itu menyiksa anak (R) ...Selain karena jauh, ya saya sih berharap anak saya sehat-sehat saja he he dan ngga, pokoknya ngga ada

28

kepengin lagi lah. Soalnya dulu itu aulia kan masih kecil, mungkin sekitar setaun lah. Kalo sekarang kan dia sudah besar ya, sudah tiga setengah taun, sudah bisa diajak komunikasi. Jadi misalnya, mau makan, pengin makan apa itu sudah bisa ditawari. Misalnya ngga mau yang ini ya maunya apa, udah bisa diajak ngomong. (M)

I P I

: oh, sepertimya tidak aja. : Kenapa bu ngga dikasih? : Kasian sih liat anaknya udah ah.. pokonya ga

setuju aja lah. Pernyataan informan menunjukan bahwa informsan khawatir anaknya mengalami trauma

psikologis hingga tersedak sehingga informan tidak memberikan anaknya jamu cekok. P : (bloking). Ngga setujunya apa mungkin karena ada

pilihan lain gitu? I : oh, iya.. ada pilihan jelas. Itu kan vitamin lebih

praktis. Eu..dibelinya dimana aja, kalo bikin jamu cekok itukan harus bikin ini bikin itu, belum tangannya kuningkuning sama baju kekuning leher kuning. Kalo nempel kunyit itu ke baju kan susah nyucinya. Waahh..lebih berabe saya nyucinya. Lebih banyak pekerjaan.)

29

Beberapa narasumber bersikap memberikan jamu cekok dengan alasan tertentu seperti: .selain harga lebih murah,udoh tk tetangga pn benyak yang pakai,y yang cekok, saya pun liat tetangga pun anak de sehat makan teros,,lebih senang lah liat anak makan teqos. (X) kabeehkabeh dicekoki. Sehate karo cekok

gek(serentak dengan suaminya menjawab Ade,,ade care laen tapi kan ini istilah de alternatif,selain harge lebih murah,udoh tk tetangga pn benyuok yang pakai,y yang cekok, saye pun liat tetangga pun anak de sehat makan teqos,,lebih senang lah liat anak makan teqos. Ha..a. Kalau misal de satu bulan die dok makan kite tindak lanjut,dicekok. Pernah, pernah anak ketiga-tiganya pernah dicekokin semua, kalo anak keliatan kok makannya susah, baru ibu beliin ke pasar langsung dikasih jamu cekok itu

Dari informasi yang didapatkan, pengetahuan dan persepsi narasumber menghasilkan sikap yang berbeda, sebagian besar narasumber tidak lagi memberikan jamu cekok pada anak dan sebagian lainnya tetap memberikan jamu cekok. Sebagian besar narasumber yang tidak lagi memberikan beralasan karena pengalaman mereka yang pernah melihat anak dipaksa meminum jamu yang pahit dan timbul rasa kasihan, kurang steril dan khasiat kurang terasa pada anak, ada pula yang

30

memutuskan untuk mencari alternatif lain seperti memberikan makanan yang bervariasi dan penambah nafsu makan modern atau vitamin. Sedangkan untuk narasumber yang tetap memberikan jamu cekok beranggapan harga lebih murah, khasiat nyata, dan lebih alami. Pernyataan ini sesuai dengan kecenderungan masyarakat memilih ramuan tradisional berdasarkan pada alasan-alasan berikut: 1. Harganya relatif lebih murah dibanding obat modern 2. Bahan-bahannya mudah diperoleh dilingkungan tempat tinggal 3. Pembuatan dan peralatan secara sederhana 4. Efek sampingnya lebihg kecil karena tidak menggunakan bahan kimia.

31

BAB V KESIMPULAN

Bahan yang sering dijadikan jamu cekok atau penambah nafsu makan adalah daun sembung, kunyit, brambang puyang atau cabai puyang, temu ireng, tempe bosok (tempe yang sudah terlalu matang), dan kencur. Proses pembuatan jamu cekok menurut narasumber dimulai dengan memarut atau mengulek bahan-bahan jamu, sebagian orang mengukusnya terlebih dahulu, kemudian ditambahkan air, dan diletakkan pada kain atau sapu tangan. Proses pemberian jamu cekok pada anak adalah dengan memegangi badan anak atau dipeluk, tangan ditahan, kemudian menutup hidung anak dan saat anak menangis dan membuka mulut, jamu yang sudah disiapkan dimasukkan ke dalam mulut anak. Setelah itu diberikan tamba atau tombo yang terdiri dari gula jawa atau gula aren yang diberi air. Persepsi orang tua terhadap pemberian jamu cekok pada anak, terdapat dua pandangan. Sebagian besar narasumber kurang setuju dengan pemberian jamu cekok untuk mengatasi masalah kurangnya nafsu makan pada anak. Faktor-faktor yang membuat sebagian besar narasumber tidak setuju adalah masalah ketidakpraktisan, cara pemberian kepada anak dengan pemaksaan, sterilitas alat dan bahan yang meragukan, kemungkinan adanya trauma psikis pada anak, sudah banyak alternatif jamu modern yang sudah melalui proses setrilisasi dan lebih disukai anak. Sedangkan beberapa narasumber setuju dengan pemberian jamu cekok pada anak karena merupakan warisan nenek moyang atau orang tua yang sudah terbukti khasiatnya, keyakinan atau sugesti akan khasiat jamu yang lebih alami, kenyataan bahwa anak mereka mengalami peningkatan nafsu makan.

32

PENGETAHUAN

- Bahan - Proses Pembuatan - Proses Pemberian - Khasiat SIKAP

JAMU CEKOK Setuju

- Warisan Nenek Moyang - Keyakinan / Sugesti - Khasiat Nyata - Lebih alami

PERSEPSI

Tidak Setuju

- Tidak Praktis - Pemberian dengan dipaksa - Sterilitas alat/bahan - Kemungkinan trauma - Telah ada jamu modern

Pengetahuan dan persepsi narasumber menghasilkan sikap yang berbeda, sebagian besar narasumber tidak lagi memberikan jamu cekok pada anak dan

sebagian lainnya tetap memberikan jamu cekok. Sebagian besar narasumber yang tidak lagi memberikan beralasan karena pengalaman mereka yang pernah melihat anak dipaksa meminum jamu yang pahit dan timbul rasa kasihan, kurang steril dan khasiat kurang terasa pada anak, ada pula yang memutuskan untuk mencari alternatif lain seperti memberikan makanan yang bervariasi dan penambah nafsu makan

33

modern atau vitamin. Sedangkan untuk narasumber yang tetap memberikan jamu cekok beranggapan harga lebih murah, khasiat nyata, dan lebih alami.

PENGETAHUAN Memberikan

- Harga Murah - Khasiat Nyata - Lebih alami

JAMU CEKOK

SIKAP Pengalaman

- Rasa Kasihan - Khasiat Kurang - Kurang Steril

Tidak PERSEPSI

Alternatif

- Variasi Makanan - Jamu Modern

34