Anda di halaman 1dari 10

Kata pengantar

Puji dan syukur kami panjatkan kehadirat Tuhan Yang Maha Esa karena atas rahmatNya dan karunia-Nya yang telah diberikan pada kami sehingga kami dapat menyelesaikan makalah ini dengan baik tanpa hambatan yang berarti dan dengan tepat waktu. Tugas ini merupakan sebuah kewajiban yang harus kami laksanakan untuk mengikuti pembelajaran biokimia di FK UWKS. Tugas yang kami kerjakan ini dimaksudkan memahami tentang Pengaruh Buah Pare Pada Kelainan Jantung Terkait Dengan Sindroma Metabolik. Kami mengucapkan banyak terimakasih pada dosen biokimia kami dan teman-teman yang membantu tugas ini. Semoga tugas yang kami kerjakan ini dapat menjadi sumber informasi dan referensi bagi para pembaca. Tidak ada gading yang tak retak. Kami menyadari bahwa makalah ini jauh dari sempurna, oleh karena itu, kami menerima kritik dan saran yang menyangkut makalah ini.

Penulis

Sidoarjo, 29 Desember 2013

Pengaruh Buah Pare Pada Kelainan Jantung Terkait Dengan Sindroma Metabolik.
Pendahuluan Sindrom metabolik (juga disebut sebagai sindrom X) adalah seperangkat kelainan di mana diabetes insulin-resistant (diabetes tipe 2) hampir selalu hadir bersama dengan hipertensi (tekanan darah tinggi), kadar lemak yang tinggi dalam darah (peningkatan serum lipid, elevasi dominan kolesterol LDL, penurunan kolesterol HDL, dan trigliserida tinggi), obesitas sentral, dan kelainan dalam pembekuan darah dan respon inflamasi. Tingkat tinggi penyakit jantung dikaitkan dengan sindrom metabolik. Diabetes atau non insulin dependent diabetes mellitus tipe 2 adalah bentuk paling umum dari diabetes di mana tubuh memiliki insulin yang cukup, tetapi sel-sel telah menjadi resisten terhadap itu akuntansi untuk 90% 95% kasus. Penyakit ini ditemukan di semua bagian dari dunia dan meningkat dengan pesat di seluruh dunia. Tipe 2 mendekati proporsi epidemi sebagai akibat dari peningkatan jumlah orang tua dan prevalensi yang lebih besar dari obesitas dan gaya hidup.

Latar Belakang
Momordica charantia (MC) atau buah pare merupakan tanaman obat yang penting tropis dan subtropis India. Penggunaan obat ini telah dilaporkan dalam sistem tradisional obat. Momordica charantia digunakan secara luas untuk pengobatan beberapa penyakit dan di samping itu, MC juga diketahui diberkahi dengan ampuh aktivitas scavenging radikal bebas. Pengaruh MC pada kelainan jantung masih belum jelas. Studi ini sehingga upaya untuk mengevaluasi aktivitas kardioprotektif buah MC terhadap fruktosa diinduksi sindrom metabolik dengan mengacu pada standar glibenclamide obat hipoglikemik.

Rumusan Masalah
Membuktikan apakah buah pare memiliki efek terhadap kelainan jantung yang berhubungan dengan sindroma metabolik.

Tujuan Penelitian
Mendapatkan informasi mengenai buah pare yang berhubungan dengan sindroma metaabolik terhadap kelainan jantung.

Pembahasan Teori
Tujuan dari penelitian ini adalah untuk mempelajari efek dari ekstrak berbagai buah Momordica charantia dengan dibandingkan dengan agen hipoglikemik standar fruktosa diinduksi Tipe 2 tikus diabetes dan untuk mempelajari peran Momordica charantia ekstrak buah pada kelainan jantung berhubungan dengan gangguan metabolik . Pengaruh charantia buah Momordica pada kelainan jantung dievaluasi dengan menggunakan fruktosa disebabkan Sindrom metabolik dengan pemberian oral MCFJ ( 400 mg / kg ) , AEMC ( 400 mg / kg ) , MEMC ( 400 mg / kg ) , GLB ( 400 mg / kg ) vs DC . Hasil penelitian menunjukkan bahwa MCFJ menghasilkan penurunan yang signifikan dalam glukosa serum dan profil lipid . MCFJ memberikan penurunan yang signifikan dalam serum CK - MB dan kolagen jaringan dan peningkatan aktivitas LDH dibandingkan dengan AEMC dan MEMC . MCFJ juga meningkatkan CHI dan LVHI fruktosa diinduksi sindrom metabolik dibandingkan dengan ekstrak air dan metanol . MCFJ menunjukkan efek yang sama dibandingkan dengan glibenklamid pada hasil ini. MCFJ juga menunjukkan perbaikan dalam miokardium histologi dalam penelitian histomorphological . MCFJ memberikan pengaruh yang signifikan tersebut karena adanya kandungan kimia seperti charantin , p - insulin , momordicine , flavanoids , fenol poli dan tannin . Untuk menyimpulkan , penelitian ini menunjukkan bahwa MCFJ ( 400 mg / kg ) yang memiliki efek menguntungkan pada kelainan jantung yang berhubungan dengan sindrom metabolik . Risiko penyakit kardiovaskular (CVD) adalah 200% lebih tinggi pada populasi diabetes dibandingkan orang non-diabetes. Hari CVD menyumbang ~ 30% kematian di seluruh dunia, termasuk hampir 40% di negara-negara berpenghasilan tinggi dan sekitar 28% pada rendah dan menengah negara berpenghasilan. Salah satu CVDs, penyakit jantung koroner yaitu (atau iskemik), adalah penyebab yang mendominasi kecacatan dan kematian di semua negara-negara industri. Di India ada peningkatan besar dalam kejadian infark miokard (MI). Angka kematian dengan infark akut adalah sekitar 30% dengan lebih dari separuh kematian ini terjadi sebelum pasien mencapai rumah sakit. Saat ini ada kesadaran yang meningkat bahwa obat herbal dapat mempengaruhi jalannya penyakit jantung dan pengobatannya. Baru-baru ini, beberapa tanaman asal India telah ditemukan memiliki sifat anti-oksidan dan efek menguntungkan pada kondisi patologis seperti aterosklerosis, iskemia, kanker, dan disfungsi hati.

PEMBAHASAN Makan tinggi fruktosa selama 21 hari menyebabkan sindrom X. tometabolic Hewan yang diberi diet tinggi fruktosa menghasilkan model hiperlipidemia , resistensi insulin , dan hiperinsulinemia disertai hipertensi ringan . Misalnya , leptin disekresi dari jaringan adiposa yang membesar yang telah terlibat dalam resistensi insulin . Pada akhir 21 hari berat badan , asupan air , asupan makanan tinggi fruktosa dalam kelompok yang diberi pakan dibandingkan dengan kontrol normal. MCFJ , MCAE , MCME dan GLB secara signifikan mengurangi asupan makanan , asupan air dan penambahan berat badan sebagai dibandingkan dengan kontrol .. Hal ini menunjukkan bahwa MC dapat memperbaiki gejala karakteristik polyphasia & polydypsia diabetes mellitus . Pemberian oral ekstrak air Momordica charantia pada tikus yang diberi diet kaya fruktosa secara substansial mencegah hiperglikemia , hyperinsulemia dan hiperlipidemia . Kadar glukosa lebih tinggi pada kelompok yang diberi pakan fruktosa dibandingkan dengan kontrol normal. Pengobatan dengan MCFJ , MCAE , MCME dan GLB secara signifikan menurunkan kadar glukosa serum sebagai dibandingkan dengan kontrol diabetes . MCFJ memiliki efek yang lebih baik daripada AEMC dan MEMC dan efek yang sama dibandingkan dengan GLB

Metode Buah Momordica charantia dikumpulkan dari pasar lokal, dan authentified dari departemen botani sekolah ilmu pengetahuan, Gujarat University, Gujarat, India. Untuk persiapan buah-buahan segar jus Momordica charantia (MCFJ) dicuci bersih dengan air suling dan dimaserasi dalam mixer listrik. Pulp yang dimaserasi dari MC kemudian direndam secara terpisah dalam air dan diaduk sebentar-sebentar dan kemudian dibiarkan semalam. Bubur ini kemudian disaring melalui saringan kasar dan filtrat lyophilized dengan operasi pengeringan beku terus-menerus untuk menghasilkan bubuk kering Untuk persiapan ekstrak air Momordica charantia (AEMC) buah dicuci secara menyeluruh dan udara kering sebelum peracikan ke bedak. Bubuk (500 gm) direndam dalam air selama 48 jam (2 hari), kemudian disaring melalui saringan kasar dan filtrat diliofilisasi dengan operasi pengeringan beku untuk menghasilkan bubuk kering. Hasil panen adalah 4,1% (20 gm). Ekstrak metanol (MEMC) dibuat dengan mengekstraksi bubuk kering (500gm) buah Momordica charantia dalam alat soxhlet pada 50 0C selama 48 jam dan ekstrak diliofilisasi untuk menghasilkan bubuk kering. Hasil panen adalah 5,6% (37 gm) Obat dan Bahan Kimia Glibenclamide dibeli dari Prudence Pharma Chem, Bombay, India. Semua kit diagnostik yang diperoleh dari Repsone biochem, Ahmedabad, India. Semua bahan-bahan kimia lain yang digunakan adalah kelas analitis. Hewan percobaan Tikus Wistar albino seberat 150-200gms (Flair lab, Surat, Gujarat) digunakan dan dipelihara dalam kondisi laboratorium standar pada 12 jam cahaya / siklus gelap, diet teratur dan air diberikan. Protokol eksperimental telah disetujui oleh Institutional Komite Etika Animal (IAEC) (Protokol No CPCSEA/IAEC/SKCOP/2011- 2012/12).

Induksi Eksperimental Diabetes Pertama, tikus dibagi secara acak menjadi dua kelompok, kelompok kontrol dan kelompok eksperimen. Kelompok eksperimen diberi makan dengan fruktosa 10% selama 21 hari. Tikus-tikus yang diobati fruktosa yang kemudian dibagi lagi menjadi 5 kelompok yang berbeda (masing-masing kelompok terdiri dari 6 ekor tikus). Kelompok 1: kontrol normal - Fed dengan air keran (NC); Kelompok 2: control diabetes - makan dengan 10% b / v fruktosa solusi + kendaraan (DC); Kelompok 3: Fruktosa + Momordica charantia jus buah (400mg/kg sekali sehari ) (DCFJ); Kelompok 4: Fruktosa + Ekstrak berair Momordica charantia (400mg/kg sekali sehari) (DCAE); Kelompok 5: Fruktosa + ekstrak metanol dari Momordica charantia (400mg/kg sekali sehari) (DCME); Kelompok 6: Fruktosa + glibenklamid (5mg/kg sekali sehari) (DCGLB) Selama studi harian asupan makanan dan air intake dicatat dalam semua kelompok. Analisis biokimia Pada akhir studi hewan yang semalam berpuasa dan sampel darah ( 2,5-3 ml dari masingmasing tikus) dikumpulkan dari pleksus orbital retro dari masing-masing tikus . Serum dipisahkan dengan sentrifugasi pada 5000 rpm selama 20 menit dan disimpan pada suhu -20 C sampai analisis dilakukan . Sampel serum dianalisis untuk glukosa , kolesterol total , trigliserida , lipoprotein densitas tinggi ( HDL ) , kreatinin kinase ( CK - MB ) , laktat dehidrogenase ( LDH ) , dan protein C - reaktif ( CRP ) menggunakan kit diagnostik ( Span Diagnostics Ltd , India ) dengan colorimetrically menggunakan UV-Visible spektrofotometer ( Shimadzu , Jepang ) . Low density lipoponrotein ( LDL ) dan very low density lipoprotein ( VLDL ) dihitung sesuai persamaan Friedevald ini ( VLDL trigliserida serum = Total / 5 , LDL = Total kolesterol serum - VLDL - HDL ) . Untuk tes toleransi glukosa semua kelompok menerima larutan glukosa ( 1,5 g / kg , secara lisan ) 30 menit setelah perawatan . Kadar glukosa darah ditentukan pada 0 , 30 , 90 dan 120 menit . setelah pemberian glukosa . Parameter antioksidan diukur dari kiri ventrikel jaringan jantung . Metode yang dilaporkan digunakan untuk mengukur

Malondialdehid ( MDA ) , tingkat GSH ( Reduced Glutathione ) , superoksida dismustase ( SOD ) , katalase , dan tingkat protein jaringan . Hipertrofi jantung ( rasio berat hati dengan berat badan ) & meninggalkan indeks hipertrofi ventrikel ( rasio ventrikel kiri berat badan ke hati ) diukur dari hati , tubuh dan berat ventrikel kiri . Kandungan kolagen ventrikel kiri diukur dengan metode Leroy . Studi Histomorphologi Untuk studi histomorphologi, jantung dibedah dan dicuci dengan garam fisiologis untuk menghilangkan lemak patuh dan darah. Jaringan jantung yang terlampau diperiksa. Bagianbagian jantung diambil untuk blok parafin. Bagian yang dipotong pada 4-5 mikron dan diwarnai dengan hematoksilin dan eosin noda rutin. Slide ini dievaluasi di bawah mikroskop cahaya untuk pemeriksaan histomorphologi. Analisis statistik Hasilnya menjadi sasaran salah satu analisis arah varians (ANOVA) dilanjutkan dengan kalkun uji p <0,05 dianggap signifikan.

Hasil
Pengaruh buah Momordica charantia pada parameter Umum Pada akhir hari ke-21 berat badan, asupan air, asupan makanan dan kadar glukosa serum lebih tinggi pada kelompok yang diberi pakan fruktosa dibandingkan dengan kontrol normal. Momordica charantia jus buah, ekstrak air dan ekstrak metanol dan glibenclimide secara signifikan mengurangi asupan makanan (P <0,001) dan asupan air (P <0,001) dan berat badan (P <0,001) sebagai dibandingkan dengan kontrol. DCFJ memiliki efek yang lebih baik daripada DCAE dan DCME dan efek yang sama dibandingkan dengan DCGLB. Pengaruh buah Momordica charantia pada profil lipid 15 hari pemberian oral ekstrak DCME, DCFJ, DCAE dan DCGLB menunjukkan penurunan yang signifikan dalam kolesterol (P <0,001), trigliserida (P <0,001), kolesterol LDL (P <0,001), VLDL kolesterol (P <0,001) dan peningkatan HDL (P <0,001) dan indeks aterosklerosis (P <0,0001) dibandingkan dengan kelompok kontrol. DCFJ memiliki efek

yang lebih baik daripada DCAE dan DCME dan efek yang sama dibandingkan dengan DCGLB. Pengaruh Momordica charantia buah pada penanda bio Jantung Kegiatan CK-MB pada tikus DC ditemukan menjadi cukup tinggi bila dibandingkan dengan NC (P <0,001). DCME (P <0,01) dan DCFJ, DCAE, DCGLB (P <0,001) menunjukkan penurunan signifikan dalam aktivitas CK-MB bila dibandingkan dengan DC. DCFJ memiliki efek yang lebih baik daripada DCAE dan DCME dan efek yang sama dibandingkan dengan DCGLB. Kegiatan LDH pada tikus DC ditemukan secara signifikan rendah bila dibandingkan dengan NC tikus (P <0,001). DCME (P <0,05) dan Kelompok DCFJ, DCAE, DCGLB (P <0,001) menunjukkan peningkatan yang signifikan dalam aktivitas LDH bila dibandingkan dengan DC. DCFJ memiliki efek yang lebih baik daripada DCAE dan DCME dan efek yang sama dibandingkan dengan DCGLB. Pengaruh Momordica charantia pada jantung Anti oksidan enzim Peroksidasi lipid miokard secara signifikan lebih tinggi di DC dibandingkan dengan NC . DCME ( P < 0,01 ) dan Kelompok DCFJ , DCAE , DCGLB ( P < 0,001 ) menunjukkan penurunan yang signifikan dalam MDA bila dibandingkan dengan kelompok DC . DCFJ memiliki efek yang lebih baik daripada DCAE dan DCME dan efek yang sama dibandingkan dengan DCGLB . Myocardial GSH secara signifikan lebih rendah di DC dibandingkan dengan NC . DCME ( P < 0,001 ) dan Kelompok DCFJ , DCAE , DCGLB ( P < 0,001 ) menunjukkan peningkatan yang signifikan dalam GSH bila dibandingkan dengan kelompok DC . DCFJ memiliki efek yang lebih baik daripada DCAE dan DCME dan efek yang sama dibandingkan dengan DCGLB . Tingkat CAT secara signifikan lebih rendah di DC dibandingkan dengan NC . DCME ( P < 0,01 ) dan Kelompok DCFJ , DCAE , DCGLB ( P < 0,001 ) menunjukkan peningkatan yang signifikan dalam GSH bila dibandingkan dengan kelompok DC . DCFJ memiliki efek yang lebih baik daripada DCAE dan DCME dan efek yang sama dibandingkan dengan DCGLB . Tingkat SOD secara signifikan lebih rendah di DC dibandingkan dengan NC . DCME ( P < 0,01 ) dan Kelompok DCFJ , DCAE , DCGLB ( P < 0,001 ) menunjukkan

peningkatan yang signifikan dalam GSH bila dibandingkan dengan kelompok DC . DCFJ memiliki efek yang lebih baik daripada DCAE dan DCME dan efek yang sama dibandingkan dengan DCGLB .. Kesimpulan MC jus buah, ekstrak air, ekstrak metanol dan glibenklamid menunjukkan penurunan yang signifikan dalam glukosa darah, profil lipid dan enzim miokard CK-MB dan kolagen dan peningkatan tingkat LDH jaringan. Penurunan buah MC indeks hipertrofi jantung dan indeks hipertrofi ventrikel kiri dan juga menunjukkan pengaruh yang signifikan terhadap jantung enzim anti oksidan. Histopatologi hati dan pemeriksaan aorta lebih lanjut mengkonfirmasi efek perlindungan dari buah MC pada kerusakan miokard. Sehingga penelitian ini menyimpulkan bahwa buah Momordica charantia memiliki pengaruh yang signifikan terhadap kelainan jantung yang berhubungan dengan sindrom metabolik.

Daftar Pustaka G. Baos, I. Prez-Torres and M. El Hafidi. Medicinal Agents in the Metabolic Syndrome. Cardiovascular & Hematological Agents in Medicinal Chemistry 2008; 6: 237-252. 2. Li W.L, Zheng H.C, Bukuru J, De Kimp N. J. Ethnopharm 2004; 92: 1. 3. Gaziano TA, Gaziano JM. Epidemiology of cardiovascular Disease. Principles of internal medicine, New York: McGraw Hill, 2008; 1375- 1379. 4. Antman em, Braunwald e. Acute myocardial infarction. In : Braunwald Kasper et al, (Eds.) Harrisons Principles of Internal Medicine, 15th ed. Mc Graw-Hill: Asia, 2003; 1386-1399. 5. Sharma M, Kishore K, Gupta SK. Cardioprotective potential of Ocimum sanctum in Doxorubicin induced myocardial infarction in rats. Mol Cell Biochem 2001; 225:75 83. 6. Ohkawa H, Ohishi N, Yagi K. Assay for lipid peroxides in animal tissue by thiobarbituric acid reaction. Anal Biocem 1979; 95: 351358. 7. Beutler E, Duron O, Kelly B. Reduced glutathione estimation. J Lab. Clin. Med 1963; 61: 882. 8. Misra HP, Frodvich I. The role of superoxide anion autoxidation of epinephrine and a simple for superoxide dismutase. J. Biol. Chem 1984; 247(10): 31703175. 9. Aeibi H, Bergmeyer H. Methods in enzymatic analysis. 2nd edition, New York, Academic Press 1974; 3: 673. 10. Lowry OH., Rosenbrouch NJ, Farr AL, Randall RJ. Protein measurement with folin phenol reagent. J. Biol. Chem 1951; 193: 265275. 11. Leroy E, kaplan A, Udenfriend S, sjoerdsma A. A hydroxyproline containing, collagen-like protein in plasma and a procedure for its assay. The journal of biological chemistry 1964; 239(10), 3350-3356. 12. Chun-Ching Shiha, Cheng-Hsiu Lin,Wei-Li Lin, Jin- BinWu, Momordica charantia extract on insulin resistance and the skeletal muscle GLUT4 protein in fructose-fed rats. Journal of Ethnopharmacology 2009; 8290.Chun-ching shih, Cheng-hsiu Lin, Wei-Li Lin. Effects of Momordica charantia on insulin resistance and visceral obesity in mice on high fat diet. Diabetes research and clinical practice 2008; 81:134- 143. 13. Farhat Bano, Naheed Akthar and Hajra Naz. Effect of the aqueous extract of Momordica charantia on body weight of rats, Journal of Basic and Applied Sciences 2011; 7(1): 15. 14. Ahmad Ayaz. Role of green tea extract against doxorubicin-induced cardiotoxicity in Rats. International Journal of Research in Pharmacy and Science 2011; 1(1): 44-56. 15. Sita Sharan Patel. Cardioprotective effect of Bombax ceiba flowers against acute adriamycin-induced myocardial infarction in rats. Brazilian Journal of Pharmacognosy 2011; 21(4): 704-709. 16. Seppo Lindy, Heikki Turto, and Jouni Uitto. Protocollagen Proline Hydroxylase Activity in Rat Heart During Experimental Cardiac Hypertrophy. Circulation research published by the American Heart Association 1972; 30.
1.