Anda di halaman 1dari 37

Tugas

: Individu

Mata Kuliah : Komunikasi Data dan Jaringan Komputer

ARSITEKTUR DAN PRINSIP KERJA PROTOKOL DALAM OSI DAN TCP/IP

RAHMAT TAUFIQ 092514023 S1

JURUSAN PENDIDIKAN TEKNIK ELEKTRONIKA FAKULTAS TEKNIK UNIVERSITAS NEGERI MAKASSAR 2011

ARSITEKTUR DAN PRINSIP KERJA PROTOKOL DALAM OSI DAN TCP/IP

A. DHCP (Dynamic Host Configuration Protocol) Penggunaan paling umum dari DHCP adalah untuk

memindahkan pengelolaan alamat IP jauh dari sistem terdistribusi klien dan ke satu atau lebih server yang dikelola secara terpusat. Pusat server memelihara database informasi parameter (alamat, netmasks, dan sebagainya) yang menghilangkan kebutuhan klien untuk menyimpan informasi jaringan statis pada mesin mereka. Hal ini khusus untuk menyingkirkan pengkonfigurasi TCP / parameter IP ke mesin klien. Karena sistem klien sekarang kapal dari pabrik dengan alamat IP yang ditetapkan secara dinamis sebagai konfigurasi default, pengguna hanya perlu boot mesin harus bangun dan berjalan dengan protokol TCP / IP. Pendekatan ini menghemat waktu mengkonfigurasi atau debugging lingkungan jaringan sehingga mengurangi biaya kepemilikan untuk sistem klien. Dalam situasi yang paling umum, DHCP server merespon dengan alamat IP yang ditetapkan oleh jangka waktu (disebut leasea) untuk yang klien dapat menggunakan alamat tersebut. Dengan menggunakan teknologi DHCP sehingga manajer jaringan

memindahkan konfigurasi parameter jaringan yang terkait dengan DHCP terpusat dari server, yang jauh lebih efektif dari sudut pandang manajemen. DHCP mengelola tugas dan reklamasi namespace alamat organisasi IP, membebaskan jaringan administrasi trators untuk berkonsentrasi pada tugas-tugas lain. Sebagaimana pada gambar dibawah ini:

DHCP juga dapat digunakan untuk menyampaikan informasi tambahan ke sistem booting. Pertama, klien mengirimkan permintaan boot, yang mencakup informasi konfigurasi khusus tentang klien. Sedangkan server menerima paket informasi ini dan membandingkan informasi konfigurasi ke database parameter yang mungkin,

menanggapinya dengan data tambahan selain alamat IP (seperti zona waktu atau informasi departemen yang spesifik). Alamat IP biasanya dibagi menjadi dua jenis yaitu statis dan dinamis.

B. DNS (Domain Name Server) DNS dapat disamakan fungsinya dengan buku telepon. Dimana setiap komputer di jaringan Internet memiliki host name (nama komputer) dan Internet Protocol (IP) address. Secara umum, setiap client yang akan mengkoneksikan komputer yang satu ke komputer yang lain, akan menggunakan host name. Lalu komputer anda akan menghubungi DNS server untuk mengecek host name yang anda minta tersebut berapa IP address-nya. IP address ini yang digunakan untuk mengkoneksikan komputer anda dengan komputer lainnya.

Fungsi dari DNS adalah menerjemahkan nama komputer ke IP address (memetakan). Client DNS disebut dengan resolvers dan DNS server disebut dengan name servers. Resolvers atau client mengirimkan permintaan ke name server berupa queries. Name server akan memproses dengan cara mengecek ke local database DNS, menghubungi name server lainnya atau akan mengirimkan message failure jika ternyata permintaan dari client tidak ditemukan.

Proses ini disebut dengan Forward Lookup Query, yaitu permintaan dari client dengan cara memetakan nama komputer (host) ke IP address. Sebagaimana penggambarannya terlihat dibawah ini:

1. Resolvers mengirimkan queries ke name server. 2. Name server mengecek ke local database, atau menghubungi name server lainnya, jika ditemukan akan diberitahukan ke resolvers jika tidak akan mengirimkan failure message. 3. Resolvers menghubungi host yang dituju dengan menggunakan IP address yang diberikan name server.

Intinya ialah DNS merupakan hasil pengembangan dari metode pencarian host name terhadap IP address di Internet. Pada

DNS client (resolver) mengirimkan queries ke Name Server (DNS). Name Server akan menerima permintaan dan memetakan nama komputer ke IP address Domain Name Space adalah pengelompokan secara hirarki yang terbagi atas root-level domains, top-level domains, second-level domains, dan host names.

C. FTP (File Transfer Protocol) FTP adalah salah satu dari pelayanan Internet yang banyak digunakan. Dengan FTP pemakai dapat menyalin file-file dari satu komputer ke komputer yang lain. File-file tersebut dapat berisi segala macam informasi yang dapat disimpan dalam sebuah komputer, misalnya : teks ASCII, teks terformat, gambar, suara, dan lain-lain.

Gambar diatas merupakan Pola Hubungan FTP Client dan FTP Server. User menggunakan fasilitas ftp dengan menggunakan program ftp client. Ketika seorang user mulai menjalankan ftp client dan melakukan koneksi dengan ftp server, maka setelah terjadi koneksi

lazimnya akan diikuti dengan: 1. Login yaitu memverifikasi user ID dan password. 2. Penentuan direktori yaitu menentukan direktori permulaan.

Direktori di komputer user (ftp client) dikenal dengan direktori lokal, sedangkan direktori di ftp server disebut direktori remote. 3. Penentuan modus transfer file, binary atau ascii. Memulai transfer data. Proses menyalin file dari sebuah komputer lain ke komputer pemakai dikenal dengan istilah download, sedangkan proses menyalin file dari komputer pemakai ke sebuah komputer yang lain dikenal dengan istilah upload. 4. Mengakhiri transfer data.

Di dalam pemakaian FTP, dikenal ada 2 macam hak akses bagi pemakai, yakni : 1. Setiap pemakai dapat menggunakan FTP untuk mengakses sebuah host (dengan gratis). Hal ini dikenal sebagai anonymous FTP. Pemakaian anonymous FTP ini adalah dengan cara memasukkan loginnya anonymous dan passwordnya dapat berupa alamat mail atau guest atau tanpa password (tergantung dari host yang akan dituju). 2. Hanya pemakai tertentu saja yang dapat menggunakan FTP untuk mengakses sebuah host (biasanya pemakai tersebut merupakan anggotanya - dengan biaya tertentu). Pemakaian FTP ini adalah dengan cara memasukkan loginnya dan passwordnya sesuai dengan yang telah didaftarkan sebelumnya.

Intinya

untuk

melakukan

transfer

file,

harus

dapat

berhubungan terlebih dahulu dengan host yang memiliki file tersebut. Untuk itu dilakukan FTP dengan host yang dimaksud, dengan menggunakan perintah ftp.

D. HTTP (HyperText Transfer Protocol) HTTP (Hypertext Transfer Protocol) adalah suatu protokol yang digunakan untuk mentransfer dokumen atau halaman dalam WWW (World Wide Web). HTTP mendefinisikan bagaimana suatu pesan dapat diformat dan dikirimkan dari client ke server atau sebaliknya. HTTP mengatur aksi apa saja yang harus dilakukan oleh web server dan web browser sebagai respon atas perintah-perintah yang ada pada protokol HTTP.

HTTP merupakan sebuah protokol untuk meminta atau menjawab antara klien dan server. Sebuah klien HTTP (seperti web browser atau robot dan lain sebagainya), biasanya memulai permintaan dengan membuat hubungan ke port tertentu di sebuah server Webhosting tertentu (biasanya port 80). Klien yang

mengirimkan permintaan HTTP juga dikenal dengan user agent. Server yang meresponnya yaitu yang menyimpan sumber daya seperti berkas HTML dan gambar, dikenal juga sebagai origin server. Bila kita mengklik link hypertext atau kita mengetikkan suatu alamat atau URL pada internet browser, maka link akan mentransfer URL ke browser, dan dari URL ini browser akan dihubungi dan file apa yang diminta kemudian web browser akan mengirimkan perintah HTTP ke web server. Web server selanjutnya akan menerima perintah ini dan melakukan aktivitas sesuai dengan perintah yang diminta oleh

web browser. Hasil aktivitas tadi akan dikirimkan kembali ke web browser untuk ditampilkan kepada halaman kita. Sebagaimana pada gambar dibawah ini:

Selama transaksi http, para pemohon atau yang dikenal sebagai klien, meminta file ke server melalui web browser. Skema normal : 1. Klien terhubung ke host, 2. Server menerima koneksi, 3. Klien permintaan file, 4. Server mengirimkan respon (termasuk file atau tidak).

E. MIME (Multipurpose Internet Mail Extention) Mime yaitu mekanisme untuk menentukan dan menjelaskan format pesan yaitu lembaga dari internet. 1. Menambah kapabilitas RFC 822 agar email mampu membawa content non-ASCII.

2. Menambahkan 5 header field pada email untuk spesifikasi MIME dan content yaitu tipe, encoding, id, desc. RFC 822 mendefinisikan sebuah protokol pesan representasi yang menentukan detail yang cukup tentang header pesan,

meninggalkan isi pesan, atau badan pesan, seperti datar ASCII teks. Dokumen ini mengubah format pesan yang memungkinkan badanbadan multi-bagian badan pesan tekstual dan non-tekstual untuk diwakili dan ditukar tanpa kehilangan informasi. Secara khusus, dokumen ini dirancang untuk menyediakan fasilitas untuk menyertakan beberapa objek di satu pesan, untuk mewakili teks tubuh dalam set karakter selain US-ASCII, untuk diformat merupakan pesan multifont teks, untuk mewakili bahan non tekstual seperti gambar dan fragmen audio, dan umumnya untuk memfasilitasi kemudian ekstensi mendefinisikan baru jenis mail Internet untuk digunakan oleh agen surat bekerja sama. Dokumen ini tidak memperpanjang bidang Internet mail header untuk mengizinkan apa pun dari US-ASCII data teks. Hal ini diakui bahwa ekstensi seperti yang diberlukan, dan ini merupakan subyek dari sebuah dokumen pelengkap.

F. NNTP (Networ News Transfer Protocol) NNTP adalah aplikasi Internet protokol yang digunakan untuk mengangkut artikel berita Usenet (netnews) antara server berita dan untuk membaca dan posting artikel oleh aplikasi client pengguna akhir. Usenet awalnya dirancang berdasarkan jaringan UUCP, dengan transfer artikel yang paling berlangsung selama hubungan

telepon secara langsung atau point to point antara server berita dan yang memiliki sistem time-sharing kuat. Pembaca dan poster login ke komputer ini membaca artikel langsung dari disk lokal. Port TCP terkenal 119 disediakan untuk NNTP. Ketika klien terhubung ke server berita dengan Transport Layer Security (TLS), port TCP 563 lah yang digunakan. Ini kadang-kadang disebut sebagai NNTPS. Salah satu perbedaan utama antara NNTP dan protokol lainnya, seperti SMTP, adalah bagaimana mereka digunakan. Kemungkin mendapatkan koneksi SMTP dari seluruh dunia, sebagai orang-orang dari mana-mana mengirim surat elektronik ke situs yang ditentukan. Di sisi lain, hanya akan mendapatkan koneksi yang sah NNTP feed berita dari situs yang kita miliki (situs). Cara yang paling nyaman dan dapat diandalkan untuk menangani berita di firewall biasanya untuk mengatur berita mengalir langsung antara situs feed (s) dan server berita internal yang dipunyai. Hal ini dapat diatur baik melalui packet filtering, atau melalui sistem proxy pada host benteng, seperti yang kita jelaskan di bagian berikut: Jika kita mengatur NNTP baik menggunakan packet filtering atau server proxy, kita akan sangat mengurangi kerentanan kita terhadap serangan melalui NNTP. Sebagaimana pada gambar dibawah ini yang menunjukkan NNTP melalui (via) packet filtering.

Hal ini juga mudah ke proxy sebagai sebuah protokol tunggal koneksi langsung. The FWTK TIS menyediakan proxy generik, pluggw, yang sering digunakan dengan NNTP sebagai prosedur pengguna serta dimodifikasi (sambungan NNTP diarahkan ke server proxy, yang mengarahkan sambungan berdasarkan alamat klien). Ini akan mudah untuk memodifikasi klien untuk menggunakan proxy diubah-klien generik seperti SOCKS . Sebagaimana pada gambar dibawah ini yang menunjukkan NNTP melalui layanan proxy.

G. POP (Post Office Protocol) POP adalah proses menciptakan metode standar bagi pengguna untuk mengakses mail server-mail-upload ke sebuah mail server menggunakan SMTP, dan kemudian didownload menggunakan POP. Dengan POP server menyambungkan untuk dikoneksi, dan ketika ini terjadi server akan mengirimkan pesan ucapan, dan selanjutnya akan menunggu perintah. Port standar yang dicadangkan untuk transaksi POP 110. SMTP terdiri dari perintah kasus-intensif dengan satu atau lebih argumen, diikuti oleh Carriage Return (CR) dan bahkan line (LF) karakter biasanya diwakili oleh kata kunci CRLF.sehingga hal ini baik untuk tiga atau empat karakter.

Surat elektronik (e-mail) merupakan salah satu penggunaan World Wide Web, pebisnis dan dalam peningkatkan produktivitas. Metode tradisional mengirim surat dalam sebuah lingkungan kantor tidak efisien, karena biasanya memerlukan individu yang meminta sekretaris untuk mengetik surat itu. Ini kemudian harus menjadi bukti bahwa membaca dan dikirimi melalui sistem surat internal atau yang relatif lambat dan dapat terbuka untuk pelanggaran keamanan.

Sebuah metode yang lebih cepat, dan metode yang lebih aman mengirimkan informasi adalah dengan menggunakan surat

elektronik dimana oleh seorang pengguna komputer dapat bertukar pesan dengan pengguna komputer lainnya (atau kelompok pengguna) melalui jaringan komunikasi. Surat elektronik merupakan salah satu penggunaan yang paling populer di Internet.

H. SMB (Server Message Block) SMB merupakan standarisasi untuk pesan blok server. Dimana nama ini adalah protokol client pada sistem operasi windows yang digunakan mengakses atau mengendalikan file dan terlebih dulu dilakukan pada server. Didalam pengoperasian SMB server akan berjalan jika bagian dari file terdistribusi oleh layanan elemen dasar dari pengoperasiannya. Didalam sistem windows bisa dikoneksikan dengan pengoperasian server dari SMB dan lebih tertuju pada pengendalian atau pembagian daftar nama yang telah didefinisikan oleh SMB server. Setelah komputer dapat tersambung maka pengaksesan dan pengontrolan data akan berjalan sesuai dengan dimana kita menempatkannya di local data. Contohnya terlihat pada gambar dibawah ini:

Dengan memindai ke SMB (Server Message Block) fitur, pengguna dapat menyimpan dokumen yang dipindai langsung ke folder bersama pada PC pengguna. Jaringan merupakan ancaman yang membeda-bedakan

menurut ukuran bisnis, menempatkan kantor cabang perusahaan dan

bisnis skala lebih kecil yang banyak beresiko untuk menyerang suatu perusahaan. Namun, usaha kecil memerlukan keamanan yang terjangkau sehingga masih menawarkan perlindungan komprehensif. Fortinet menawarkan peralatan yang memimpin pasar manajemen sehingga ancaman terpadu yang mengintegrasikan semua keamanan penting yang dibutuhkan untuk melindungi bisnis. Yang dimana termasuk antivirus, firewall, VPN, intrusion prevention, Web filtering, Antispam, Anti-spy ware, dan lalu lintas inilah membentuk dan mudah menyebarkan dan mengelola sistem secara ideal cocok untuk menyediakan usaha kecil dan kantor cabang dengan fleksibilitas terbesar, perlindungan, dan keterjangkauan tersedia dalam platform keamanan modern.

I.

SMTP (Simple Mail Transfer Protocol) SMTP dianggap sebagai teknologi push. Sebuah klien email memulai komunikasi ke server email, yang merespon dan menerima email yang masuk. Jika email adalah untuk penerima lokal, proses email akan lengkap bila pesan disimpan dalam sistem berkas lokal. Jika emailnya adalah untuk penerima maka klien dari server email yang berbeda atau server lokal bertindak sebagai relay dan ke depan surat. Memang dari sebuah server email yang akan menerima dan relay email dari klien apapun dikenal sebagai relay terbuka, sebuah praktek yang disarankan di Internet modern. Sistem seperti ini cepat secara blacklist oleh komunitas internet. SMTP tidak pernah memberikan email kepada klien penerima. klien itu, sebaliknya, telah menarik email dari server menggunakan protokol seperti Post Office Protocol (POP), Internet Message Access Protocol (IMAP), atau bahkan Hypertext Transfer Protocol (HTTP).

Setelah faks-mail disimpan pada server SMTP, maka dapat disampaikan baik sebagai pesan email dengan lampiran saat download penerima pesan atau sebagai standar faks ke perangkat 3 faks Group. Dalam kasus terakhir, server SMTP mail infrastruktur pengiriman memberikan faks-mail ke Cisco AS5300 bertindak sebagai gateway off-ramp. Router off-ramp mengkonversi file TIFF terpasang kembali ke format fax standar dan kemudian mengirimkan informasi tersebut ke perangkat 3 faks standar Group. Gateway off ramp juga bertanggung jawab untuk menghasilkan pengiriman pemberitahuan status (DSNs) dan pemberitahuan diposisi pesan (mDNS).

Sebagaimana pada gambar dibawah ini yang menunjukkan topologi jaringan sederhana menggunakan store dan Forward Fax.

Menyimpan dan fungsionalitas Forward Fax difasilitasi melalui Simple Mail Transfer Protocol (SMTP). Fungsionalitas tambahan disediakan dalam produk ini dengan pengiriman yang dikonfirmasi menggunakan mekanisme yang ada pada SMTP (seperti ESMTP) untuk mendukung fitur tersebut. Cara kerjanya sebagaimana terlihat pada gambar dibawah ini:

Dalam Menyimpan dan Fax Forward, kita dapat mengumpulkan informasi akuntansi tentang layanan faks dalam dua cara yaitu: 1. Menggunakan akuntansi RADIUS. (Untuk informasi lebih lanjut tentang menggunakan RADIUS untuk menghasilkan data

akuntansi, lihat Cisco IOS Release 12.0 (4) XJ Toko dan Forward Fax. 2. Mengumpulkan informasi akuntansi menggunakan SMTP

J. SNMP (Simple Network Management Protocol) SNMP adalah aplikasi manajemen jaringan. Aplikasi ini berisi perintah-perintah dasar, termasuk membaca, menulis, perangkap, dan traversal operasi. Jaringan SNMP dikelola mencakup stasiun manajemen dan jaringan perangkat. Stasiun manajemen mengeksekusi aplikasi manajemen seperti SNMP, yang memantau kinerja jaringan. agen Jaringan bertanggung jawab untuk menjaga statistik jaringan untuk stasiun manajemen. Ketika ditanya, setiap perangkat jaringan berhasil diharapkan untuk berkomunikasi seperti informasi untuk diproses.

SMI memungkinkan vendor untuk menulis sebuah objek manajemen SMI-kompatibel. Objek ini dijalankan melalui MIB compiler

untuk membuat kode dieksekusi. Kode terinstal di perangkat jaringan dan manajemen konsol bahwa dalam gilirannya menghasilkan laporan jaringan.

Protokol SNMPv1 merupakan Operasi Di antara perintah operasi SNMP yaitu adalah protokol khusus yang memudahkan dalam permintaan dan tanggapan perangkat jaringan yang dikelola.

Sehingga paling operasi dasarnya meliputi: Get, GetNext, Set, dan Trap (gambar dibawah). 1. Get digunakan oleh SMI untuk mengambil nilai dari sebuah contoh objek dari agen. 2. GetNext digunakan oleh SMI untuk mengambil nilai objek berikutnya Misalnya dari tabel dalam agen. Hal ini memungkinkan administrator untuk langkah melalui benda-benda dalam bentuk tabel. 3. Fungsi Set digunakan untuk menulis nilai ke sebuah contoh objek dalam agen. 4. Perangkap digunakan oleh agen untuk mengirim informasi ke jaringan sistem manajemen.

K. Telnet Telnet adalah aplikasi remote login Internet. Telnet digunakan untuk login ke komputer lain di Internet dan mengakses berbagai macam pelayanan umum, termasuk katalog perpustakaan dan berbagai macam database. Telnet memungkinkan pengguna untuk duduk didepan komputer yang terkoneksi ke internet dan mengakses komputer lain yang juga terkoneksi ke internet. Dengan kata lain koneksi dapat terjadi ke mesin lain di satu ruangan, satu kampus, bahkan setiap komputer di seluruh dunia. Setelah terkoneksi, input yang diberikan pada keyboard akan mengontrol langsung ke remote komputer tadi. Akan dapat diakses pelayanan apapun yang disediakan oleh remote machine dan hasilnya ditampilkan pada terminal lokal. Dapat dijalankan session interaktif normal (login, eksekusi command), atau dapat diakses berbagai service seperti: melihat catalog dari sebuah perpustakaan.

Telnet menggunakan 2 program, yang satu adalah client (telnet) dan kedua adalah server (telnetd). Yang terjadi adalah ada dua program yang berjalan, yaitu software client yang dijalankan pada komputer yang meminta pelayanan tersebut dan software server yang dijalankan oleh komputer yang menghasilkan pelayanan tadi.

Sebagaimana penggambaraanya pada gambar dibawah ini: 1. Interaksi TELNET

2. Koneksi mesin ketika terjadi TELNETD

Tugas dari client adalah: a. Membuat koneksi network TCP (Transfer Control Protocol) dengan server. b. Menerima inputan dari user c. Menformat kembali inputan dari user kemudian mengubah dalam bentuk format standard dan dikirim ke server. d. Menerima output dari server dalam format standard. e. Mengubah format output tadi untuk ditampilkan pada layar. Sedangkan tugas dari server adalah: a. Menginformasikan software jaringan bahwa komputer itu siap menerima koneksi. b. Menunggu permintaan dalam bentuk format standard. c. Melaksanakan permintaan tersebut. d. Mengirim kembali hasil ke client dalam bentuk format

standard. e. Menunggu permintaan selanjutnya.

L. TFTP (Trivial FTP) Trivial File Transfer Protocol (TFTP) adalah sebuah protokol sederhana untuk mentransfer file. Ini telah dibuktikan oleh User Datagram Protocol (UDP) dengan menggunakan nomor port 69. TFTP dirancang untuk mempermudah pengimplementasian perintah. oleh karena itu, tidak memiliki sebagian besar fitur FTP biasa. TFTP hanya membaca dan menulis file (email) dari server remote. Hal ini tidak bisa menambahnya pada daftar direktori, dan saat ini tidak memiliki ketentuan untuk otentikasi pengguna.

Dalam TFTP mentransfer dimulai dengan permintaan untuk membaca atau menulis file, yang juga berfungsi untuk permintaan koneksi. Jika server ingin permintaan data maka sambungan akan dibuka dan file dikirim dalam blok panjang yang tetap sebesar 512 byte. Setiap paket data berisi satu blok data, dan harus diakui oleh pengakuan paket sebelum paket berikutnya dapat dikirim. Sebuah paket data kurang dari 512 byte sinyal penghentian transfer. Jika paket hilang dalam jaringan, penerima yang dituju akan habis dan dapat mengirimkan kembali paket terakhir (yang mungkin data atau pengakuan), sehingga menyebabkan pengirim dari paket yang hilang untuk mengirim ulang paket yang hilang tersebut. Pengirim harus tetap hanya satu paket di tangan untuk transmisi ulang, karena jaminan pengakuan langkah kunci bahwa semua paket yang lebih tua telah diterima. Perhatikan bahwa kedua mesin yang terlibat dalam transfer dianggap pengirim dan penerima. Satu mengirim data dan menerima pengakuan, yang lain mengirim ucapan terima kasih dan menerima data, sebagaimana pada gambar dibawah ini:

TFTP

biasanya

menggunakan

UDP

sebagai

protokol

transport, tetapi itu bukanlah suatu kebutuhan. Transfer data dimulai pada port 69, tapi port transfer data dipilih secara mandiri oleh pengirim dan penerima selama inisialisasi koneksi. Port dipilih secara acak menurut parameter jaringan stack, biasanya dari kisaran port singkat.

TFTP mendefinisikan tiga mode transfer yaitu netascii, oktet, dan mail. Netascii adalah bentuk modifikasi dari ASCII, yang didefinisikan dalam RFC 764. Ini terdiri dari sebuah ekstensi 8-bit ruang ASCII 7-bit karakter dari 0x20 ke 0x7F (karakter dicetak dan ruang) dan delapan karakter kontrol.

Oktet memungkinkan untuk transfer 8-bit byte sewenangwenang, dengan file yang diterima identik dengan file yang dikirim. Lebih tepatnya, jika tuan rumah menerima file oktet dan kemudian mengembalikannya, berkas dikembalikan harus identik dengan aslinya. Modus transfer Mail menggunakan transfer Netascii, tetapi file tersebut dikirim ke penerima email dengan menetapkan email penerima alamat sebagai nama file.

M. NETBIOS (Network Basic Input Output System) Layanan NetBIOS Datagram Distribution Service merupakan sebuah mekanisme penyampaian data secara connectionless.

Mengingat setiap pesan akan dikirimkan secara independen, maka pesan-pesan tersebut haruslah berukuran lebih kecil. Layanan ini juga tidak menawarkan layanan pendeteksian kesalahan dan

pemulihannya, sehingga merupakan tanggung jawab aplikasi untuk melakukannya. Dalam NetBIOS over TCP/IP, layanan ini berjalan di atas port UDP 138. Layanan ini memiliki beberapa perintah, yakni sebagai berikut:
1.

Send Datagram: mengirimkan sebuah datagram ke sebuah nama NetBIOS yang terdapat pada komputer jarak jauh.

2.

Send Broadcast Datagram: mengirimkan datagram ke semua nama NetBIOS yang terdapat di dalam jaringan yang sama.

3.

Receive Datagram: menunggu kedatangan sebuah paket yang dikirimkan dengan menggunakan perintah Send Datagram dari komputer lain.

4.

Receive Broadcast Datagram: menunggu kedatangan sebuah paket yang dikirimkan dengan menggunakan perintah Send Broadcast Datagram dari komputer lain.

NetBIOS

memiliki

overhead

yang

lebih

besar

dibandingkan

mekanisme IPC lainnya, karena NetBIOS dapat berubah bentuk tergantung dari protokol jaringan di mana ia berjalan. Tabel berikut ini menyebutkan beberapa protokol yang umum dan bentuk protokol saat dikombinasikan dengan NetBIOS.

N. RPC (Remote Procedure Call)

RPC adalah

satu

teknik komunikasi interproses yang

memungkinkan perangkat lunak client dan server untuk berkomunikasi penggambarannya terlihat seperti dibawah ini:

RPC dirancang untuk mengurangi isu-isu kerumitan pada kompleksitas di system operasi dengan menyediakan suatu antar muka yang umum antar aplikasi. RPC bertindak sebagai suatu middle atau area untuk kolaborasi komunikasi-komunikasi client/server. RPC dirancang untuk membuat client atau server berinteraksi lebih aman dan lebih mudah seperti keamanan, sinkronisasi, dan data

mengalirkan atau menangani, ke dalam suatu standar yang umum. RPC merupakan suatu metoda yang powerfull, cepat, efisien dan aman untuk komunikasi antar proses yang memungkinkan pertukaran data pada proses yang berbeda. Proses bisa berada di komputer yang sama seperti LAN atau Internet. Penggambaran RPC yaitu:

O. SOCKET

Socket adalah sebuah abstraksi perangkat lunak yang digunakan sebagai suatu terminal dari suatu hubungan antara dua mesin atau proses yang saling berinterkoneksi. Socket dapat melakukan pengoperasian sebagai berikut: 1. Koneksi ke mesin remote 2. Mengirim data 3. Menerima data 4. Mentutup koneksi 5. Bind to a port 6. Listen atau pembacaan pada data yang masuk melalui socket 7. Menerima koneksi sambungan dari mesin remote pada port tertentu

Pada setiap mesin yang saling berinterkoneksi yaitu harus terpasang oleh socket. Intinya sambungan yang harus tercapai disini ialah bagian internal dari client dan server sebagaimana pada gambar dibawah ini:

P. TCP (Transmission Control Protocol) Transmission Control Protocol (TCP) merupakan protokol berorientasi koneksi yang dapat diandalkan. Ini menyediakan layanan transportasi yang andal antara pasangan proses dieksekusi pada Akhir Sistem (End System) menggunakan layanan jaringan lapisan yang disediakan oleh protokol IP. TCP bertugas menerima pesan elektronik dengan panjang sembarang dan membaginya kedalam bagian-bagian berukuran 64 kb. Dengan membagi bagian-bagian perangkat lunak yang mengontrol komunikasi jaringan dapat mengirim tiap bagian dan menyerahkan

prosedur pemeriksaan bagian demi bagian. Apabila suatu bagian mengalami kerusakan selama transmisi berlangsung. Maka program pengirim hanya perlu mengulang transmisi bagian itu dan tidak perlu mengulang dari awal.

TCP menyediakan transfer data yang dapat diandalkan untuk FTP melalui jaringan IP menggunakan Ethernet sebagaimana pada gambar diatas. Karena banyak aplikasi jaringan dapat berjalan pada mesin yang sama, komputer membutuhkan sesuatu untuk memastikan bahwa aplikasi software yang benar pada komputer tujuan

mendapatkan paket data dari mesin sumber, dan beberapa cara untuk membuat balasan memastikan dapat diteruskan ke aplikasi yang benar pada sumber komputer. Hal ini dicapai melalui penggunaan dari nomor port TCP. Kombinasi dari alamat IP dari sebuah stasiun jaringan dan nomor port yang dikenal sebagai socket atau endpoint. Menetapkan koneksi TCP atau sirkuit virtual antara dua endpoint untuk komunikasi yang handal. Rincian nomor port TCP dapat ditemukan dalam dokumen TCP atau UDP Port.

Di antara layanan TCP adalah aliran transfer data, keandalan, kontrol aliran yang efisien, operasi full-duplex, dan multiplexing.

Dengan transfer data stream, TCP memberikan aliran byte yang tidak terstruktur yang diidentifikasi oleh nomor urut. Manfaat Layanan ini ialah aplikasi karena aplikasi tersebut tidak harus memotong data ke dalam blok sebelum menyerahkannya ke TCP. TCP byte kelompok dapat menjadi segmen-segmen dan melewati mereka untuk IP sebagai pengiriman data. TCP menawarkan keandalan dengan menyediakan

connection oriented, pengiriman paket end to end yang dapat diandalkan. Hal ini dilakukan dengan urutan byte dengan sejumlah pengakuan penerusan yang menunjukkan ke tujuan sumber byte berikutnya mengharapkan untuk menerima data dari sumber. Bytes tidak diakui dalam jangka waktu tertentu yang dipancarkan kembali, mekanisme kehandalan TCP memungkinkan perangkat untuk

menangani paket-paket yang hilang salah membaca, tertunda, menduplikasi, atau. Mekanisme time out memungkinkan perangkat untuk mendeteksi paket yang hilang dan retransmission permintaan. TCP menawarkan kontrol aliran yang efisien ketika

mengirimkan pernyataan terima kasih kembali ke sumber, proses TCP yang menerima menunjukkan nomor urutan tertinggi dapat menerima tanpa meluap buffer internal dri proses.

Q. UDP (User Datagram Protocol) User Datagram Protocol (UDP) merupakan suatu pengiriman atau proses mengirimkan paket data atau semacam berbicara pada dua komputer. Sebagaimana penggambarannya terlihat dibawah ini:

UDP disini sendiri masuk dalam kategori protokol-protokol yang diantaranya yaitu menyangkut paut mengenai DNS, TFTP, SNMP, dan DHCP. UDP sendiri memiliki komunikasi antar proses, sehingga UDP digunakan IP untuk menyampaikan datagrams ke host yang ditujukan. UDP juga digunakan pada pemrosesan port dimana komunikasi dari layanan secara proses individual atau secara menyendiri.

R. IP (Internet Protocol) Internet Protocol (IP) adalah jaringan layer protokol yang berisi informasi pengalamatan dan beberapa informasi kontrol yang memungkinkan paket yang akan disalurkan.

Protokol Internet yang paling populer terbuka di dunia sistem (Nonproprietary) protokol karena mereka dapat digunakan untuk berkomunikasi di setiap set jaringan interkoneksi dan sama-sama cocok untuk komunikasi LAN dan WAN. Protokol Internet terdiri dari

rangkaian protokol komunikasi, yang kedua paling dikenal adalah Transmission Control Protocol (TCP) dan Internet Protocol (IP). Suite protokol Internet tidak hanya mencakup lapisan bawah protokol (seperti TCP dan IP), tetapi juga menetapkan aplikasi umum seperti surat elektronik,emulasi terminal, dan transfer file. Contoh dari penggambarannya yaitu:

1. TCP/IP adalah salah satu jenis protokol yang memungkinkan kumpulan komputer untuk berkomunikasi dan bertukar data didalam suatu network (jaringan). 2. Protokol (bahasa yang dimengerti oleh jaringan). 3. Singkatan dari Transmission Control Protocol atau Internet Protocol. TCP/IP dibuat oleh Departemen Pertahanan Amerika Serikat (Department of Defense, disingkat DoD) pada tahun 1969 sebagai protokol ARPANET yang menghubungkan komputerkomputer pada berbagai lokasi penelitian milik DoD yang tersebar luas [SiHa 95]. TCP dan IP adalah dua buah protokol yang berbeda. Jika menggunakan terminologi model OSI, maka TCP berada pada lapisan transport, sedangkan IP berada pada lapisan jaringan

Protokol internet mengimplementasikan dua fungsi dasar: pengalamatan dan fragmentasi. Modul internet menggunakan alamat dibawa dalam header internet untuk mengirimkan datagrams internet menuju tujuan mereka. Atau pemilihan jalan untuk transmisi disebut routing. Modul Penggunaan internet field dalam header internet untuk fragmen dan berkumpul kembali datagrams Internet yang diperlukan untuk transmisi ketika melalui "Kecil paket" jaringan. Model operasi ini bahwa modul internet berada di setiap host terlibat dalam komunikasi internet dan di setiap gateway yang interkoneksi jaringan. Modul-modul berbagi aturan umum untuk menafsirkan alamat sawah dan untuk terpecah dan perakitan datagrams internet. Selain itu, modul-modul ini (terutama di gateway) memiliki prosedur untuk membuat keputusan routing dan lainnya fungsi. Protokol internet memperlakukan setiap datagram internet sebagai calon independen tidak memiliki hubungan dengan badan datagram internet lainnya. Tidak ada koneksi atau sirkuit logis (virtual atau sebaliknya). Protokol internet menggunakan empat mekanisme kunci dalam memberikan nya jasa: Jenis Layanan, Waktu untuk Live, Pilihan, dan Header Checksum. Jenis Layanan digunakan untuk menunjukkan kualitas layanan diinginkan. Jenis pelayanan adalah sebuah himpunan abstrak atau umum dari parameter yang mencirikan pilihan layanan yang disediakan dalam jaringan yang membentuk internet. Jenis layanan indikasi akan digunakan oleh gateway untuk memilih parameter transmisi yang sebenarnya untuk jaringan tertentu, jaringan yang akan

digunakan untuk hop berikutnya, atau gateway berikutnya ketika routing datagram internet. Time to Live merupakan indikasi batas atas pada masa datagram internet. Hal ini ditetapkan oleh pengirim datagram dan berkurang pada titik-titik sepanjang rute di mana diproses. Jika waktu untuk hidup mencapai nol sebelum datagram internet mencapai nya tujuan, datagram internet hancur. Waktu untuk hidup dapat dianggap sebagai diri merusak batas waktu.

S. RIP (Routing Information Protocol) RIP (Routing Information Protocol) merupakan suatu protocol routing dinamis yang digunakan dalam local dan wide area network lalu RIP diperpanjang beberapakali maka terpecahkan menjadi 2 versi yaitu RIP V 1 dan RIP V 2. Redistribute Rip adalah Suatu proses ketika routing sebuah router mengambil informasi yang telah di temukan dalam satu routing protocol dan mendistribusikan ke protocol routing yang berbeda dalam local dan wide area network dengan

menggunakan routing vector jarak algoritma.

Sedangkan OSPF merupakan suatu protocol routing dinamis yang digunakan pada Internet Protocol atau yang biasa disebut dengan IP. Dan yang paling banyak digunakan Interior Gateway Protocol (IGP) dan Protocol Exterior Gateway adalah Border Gateway (BGP). Redistribute OSPF adalah Suatu proses ketika routing sebuah router mengambil informasi dan mendistribusikan ke protocol yang lain dimana jalur yang terbaik adalah jalur yang mempunyai cumulative cost yang paling rendah.

Penggambaran

yang

dapat

diterapkan

disini

ialah

pengkoneksian antara internet dengan PC atau laptop melalui router yang mengirimkan informasi, sebagaimana pada gambar dibawah ini:

T. ARP (Address Resolution Protocol) Address Resolution Protocol disingkat ARP adalah sebuah protokol dalam TCP/IP Protocol Suite yang bertanggungjawab dalam melakukan resolusi alamat IP ke dalam alamat Media Access Control (MAC Address). Ketika sebuah aplikasi yang mendukung teknologi protokol jaringan TCP/IP mencoba untuk mengakses sebuah host TCP/IP dengan menggunakan alamat IP, maka alamat IP yang dimiliki oleh host yang dituju harus diterjemahkan terlebih dahulu ke dalam MAC Address agar frame-frame data dapat diteruskan ke tujuan dan diletakkan di atas media transmisi (kabel, radio, atau cahaya), setelah diproses terlebih dahulu oleh Network Interface Card (NIC). Hal ini dikarenakan NIC beroperasi dalam lapisan fisik dan lapisan data-link pada tujuh lapis model referensi OSI dan menggunakan alamat fisik

daripada menggunakan alamat logis (seperti halnya alamat IP atau nama NetBIOS) untuk melakukan komunikasi data dalam jaringan. Jika memang alamat yang dituju berada di luar jaringan lokal, maka ARP akan mencoba untuk mendapatkan MAC address dari antarmuka router lokal yang menghubungkan jaringan lokal ke luar jaringan (di mana komputer yang dituju berada). Untuk keperluan mapping IP addres ke alamat Ethernet maka dibuatlah protocol ARP (addres resolution protokol). Proses mapping ini dilakukan hanya untuk datagram yang dikirim host karena pada saat inilah host menambahkan header Ethernet pada datagram.penerjemah dari IP addres ke alamat Ethernet dilakukan dengan melihat sebuah table yang disebut sebagai cache ARP seperti pada gambar dibawah ini:

Gambar diatas diperlukan karena tidak ada hubungan sama sekali antara IP addres dengan alamat Ethernet. IP addres nerupakan suatu host yang bergantung pada alamat yang diberikan oleh pembuatnya.

U. RARP (Reverse ARP) Sesungguhnya RARP didesain untuk memecahkan masalah mapping alamat dalam sebuah mesin/komputer fisiknya di mana tidak

mesin/komputer

mengetahui

alamat

namun

mengetahui alamat logikanya. Cara kerja RARP ini terjadi pada saat mesin seperti komputer atau router yang baru bergabung dalam jaringan lokal, kebanyakan tipe mesin yang menerapkan RARP adalah mesin yang diskless, atau tidak mempunyai aplikasi program dalam disk. RARP kemudian memberikan request secara broadcast di jaringan lokal. Mesin yang lain pada jaringan lokal yang mengetahui semua seluruh alamat IP akan akan

meresponsnya dengan RARP reply secara unicast. Sebagai catatan, mesin yang merequest harus menjalankan program klien RARP, sedangkan mesin yang merespons harus menjalankan program server RARP. Lihat Gambar berikut:

V. PPP (Point to Point Protocol)

Protokol PPP (Point to Point Protocol) adalah sebuah protokol enkapsulasi paket jaringan yang banyak digunakan pada wide area network (WAN). Protokol ini merupakan standar industri yang berjalan pada lapisan data-link dan dikembangkan pada awal tahun 1990-an sebagai respons terhadap masalah-masalah yang terjadi pada protokol Serial Line Internet Protocol (SLIP), yang hanya mendukung pengalamatan IP statis kepada para kliennya. Dibandingkan dengan pendahulunya (SLIP), PPP jauh lebih baik, mengingat kerja protokol ini lebih cepat, menawarkan koreksi kesalahan, dan negosiasi sesi secara dinamis tanpa adanya intervensi dari pengguna. PPP Merupakan standart protocol yang bertugas

mengkonversi hardware address menjadi protocol address. Untuk membangun komunikasi melalui link point-to-point, yang berasal dari PPP pertama mengirim LCP frame untuk mengkonfigurasi dan (opsional) menguji data link. Setelah link telah ditetapkan dan fasilitas opsional telah dinegosiasikan diperlukan oleh LCP, yang berasal PPP mengirimkan frame NCP untuk memilih dan mengkonfigurasi protokol lapisan satu atau lebih jaringan. Ketika masing-masing dikonfigurasi, lapisan paket-paket protokol jaringan yang dipilih telah

dari masing-masing protokol lapisan

jaringan dapat dikirim melalui link. Link ini akan tetap dikonfigurasi untuk komunikasi sampai frame LCP atau NCP eksplisit menutup link, atau sampai terjadi suatu peristiwa eksternal (misalnya, timer tidak aktif berakhir atau campur tangan pengguna).

PPP mampu beroperasi di semua interface atau DTE DCE. PPP tidak memaksakan pembatasan apapun tentang laju transmisi selain yang dikenakan oleh antarmuka DTE tertentu atau DCE

digunakan. Enam bidang membentuk frame PPP. The LCP PPP menyediakan metode membangun, mengkonfigurasi, memelihara, dan mengakhiri sambungan point-to-point. Sebagaimana pada gambar berikut yang membangun dan mengakhiri sambungan yaitu:

W. SLIP (Serial Line Internet Protocol)

SLIP (Serial Line Internet Protokol) merupakan sebuah protokol yang memungkinkan pemindahan data IP melalui saluran telepon. Alat bantu lainnya dalam SLIP adalah PPP yang mendeteksi kesalahan dan konfigurasi. Sistem ini memerlukan satu komputer server sebagai penampungnya, dan secara perlahan-lahan akan digantikan oleh standar PPP yang memiliki kecepatan proses lebih tinggi.

ISP menyediakan koneksi dial-up melalui modem-telepon, koneksi wireless melalui antena WLAN, atau koneksi ADSL melalui telepon. Protokol koneksi yang digunakan adalah SLIP ( Serial Line Interface Protocol) atau PPP (Point-to-Point Protocol), dimana koneksi SLIP biasanya lebih lambat dari PPP. Secara logis jaringan internet

dibagi kedalam beberapa domain, yang menurut standar IPv4 (Internet Protocol version 4) diidentifikasi melalui nomor IP 32 bit atau 4 angka biner yang dipisahkan dengan titik (seperti 192.168.10.25). Tipe domain standar. Dan sebagaimana penggambarannya sesuai dibawah ini:

Sumber: 1. www.google.com 2. www.wikipedia.com