Anda di halaman 1dari 4

Bayi lahir dalam tahap perkembangannya akan mempelajari beberapa kemampuan penting (misalnya berbicara, bergaul dengan lingkungannya,

serta berjalan) menurut tahap berkelanjutan yang dapat diperkirakan dengan peranan motivasi, pengajaran dan dukungan selama pertumbuhannya. Kemampuan-kemampuan tersebut dikenal sebagai tahapan perkembangan. Perkembangan yang terlambat (developmental delay) adalah ketertinggalan secara signifikan pada fisik, kemampuan kognitif, perilaku, emosi, atau perkembangan sosial seorang anak bila dibandingkan dengan anak normal seusianya. Seorang anak dengan developmental delay akan tertunda dalam mencapai satu atau lebih perkembangan kemampuannya. Seorang anak dengan Global Developmental Delay (GDD) adalah anak yang tertunda dalam mencapai sebagian besar hingga semua tahapan perkembangan pada usianya. Prevalensi GDD diperkirakan 5-10 persen dari populasi anak di dunia dan sebagian besar anak dengan GDD memiliki kelemahan pada semua tahapan kemampuannya. Global Delay development merupakan keadaan yang terjadi pada masa perkembangan dalam kehidupan anak (lahir hingga usia 18 bulan). Ciri khas GDD biasanya adalah fungsi intelektual yang lebih rendah daripada anak seusianya disertai hambatan dalam berkomunikasi yang cukup berarti, keterbatasan kepedulian terhadap diri sendiri, keterbatasan kemampuan dalam pekerjaan, akademik, kesehatan dan keamanan dirinya.

Epidemiologi Sekitar 8 persen dari seluruh anak usia lahir hingga 6 tahun di dunia memiliki masalah perkembangan dan keterlambatan pada satu atau lebih area perkembangan. Sekitar 1-3 % anak usia 0-5 tahun di dunia mengalami GDD. Sementara di Indonesia khususnya di Jakarta, telah dilakukan Stimulasi Deteksi dan Intervensi Dini Tumbuh Kembang Anak (SSDIDTK). Hasilnya, dari 476 anak yang diberi pelayanan SDIDTK, ditemukan 57 (11,9%) anak dengan kelainan tumbuh kembang. Adapun lima jenis kelainan tumbuh kembang yang paling banyak dijumpai adalah, Delayed Development (tumbuh kembang yang terlambat) sebanyak 22 anak, Global Delayed Development sebanyak 4 anak, gizi kurang sebayak 10 anak, Mikrochepali sebanyak 7 anak dan anak yang tidak mengalami kenaikan berat badan dalam beberapa bulan terakhir sebanyak 7 anak.

Patogenesis Terdapat beberapa penyebab yang mungkin menyebabkan Global Delayed Development dan beberapa penyebab dapat diterapi. Oleh karena itu, pengenalan dini dan diagnosis dini merupakan hal yang penting. Beberapa etiologi yang lain diturunkan secara genetik. Penyebab yang paling sering adalah abnormalitas kromosom dan malformasi otak. Hal lain yang dapat berhubungan dengan penyebab GDD adalah keadaan ketika perkembangan janin dalam kandungan. Beberapa penyebab lain adalah infeksi dan kelahiran prematur.

Patofisiologi Perkembangan terlambat terjadi karena faktor-faktor yang mempengaruhi dan menghambat proses tumbuh kembang terjadi pada : Masa sebelum lahir (antenatal) :

Adanya kelainan genetik (Sindroma Down, Turner), gizi ibu hamil yang tidak adekuat kekurangan makronutrien dan atau mikronutrien, dan infeksi TORCH (Toxoplasmosis, Rubella, Cytomegalovirus, Herpes) Masa persalinan (natal) :

Asfiksia yang terjadi karena gangguan pada plasenta dan tali pusat, kesukaran persalinan, infeksi, trauma lahir, dan tindakan pada persalinan patologik. Masa pasca persalinan (post natal) :

Pola asuh yang salah dan infeksi, gangguan syaraf dan perilaku karena pengaruh lingkungan yang tidak optimal.

Gejala Klinik Kemampuan anak yang tidak sesuai dengan milestone/tahap umurnya. Kelainan bawaan/kongenital, Sindroma Down, Turner dll. Hipotiroid, Gagal Tumbuh, Perawakan pendek.

CARA PEMERIKSAAN 1. Anamnesis Prenatal dan perinatal, penyakit-penyakit ibu, infeksi yang pernah diderita.

Retardasi mental, kesukaran belajar, pertumbuhan, status gizi, masalah-masalah sosial. Penyakit-penyakit bawaan (jantung, CNS, ginjal), kejang-kejang, adanya kemunduran perkembangan. 2. Kepedulian orang tua terhadap anaknya. Pemeriksaan Menetapkan umur anak Pengukuran anthropometri (BB, PB, TB, LK) Penilaian pertumbuhan dan status gizi.

Pemeriksaan fisik : bentuk muka, badan, kelainan neurologik, kulit (cafe au lait kulit, neuro fibromatosis).

Pemeriksaan genitalia (gonad, infertility dsb)

Patokan tanda-tanda perkembangan terdapat dalam : a. Buku KIA dan KMS (Kartu Menuju Sehat) :

Perkembangan anak tidak sesuai(terlambat) dengan gambar perkembangan pada usianya. b. Buku DDTK 2006 : Pengisian formulirKuesioner Pra Skrining

Perkembangan (KPSP) untuk usia 3, 6, 9, 12, 15, 18, 21, 24, 30, 36, 42, 48, 54, 60, 66 dan 72 bulan. c. Denver II. Untuk usia 1 bulan - 6 tahun (formulir terlampir)

d. Penunjang : Laboratorik apabila diperlukan (infeksi), TORCH, CT Scan atas indikasi apabila didapatkan microcephaly, Hydrocephalus. e. Rujukan : THT, Mata, Psikiatri/Psikologi, Rehabilitasi Medik, Bedah, Orthopedi.

4. Perkembangan Anak dengan GDD Komponen perkembangan yang diperiksa pada anak dengan GDD: a) Komponen motorik (kemampuan motorik kasar seperti bangkit berdiri, berguling, danmotorik halus seperti memilih benda kecil). b) Kemampuan berbicara dan bahasa(berbisik, meniru kata, menebak suara yang didengar, berkomunikasi non verbal misalnya gesture, ekspresi wajah, kontak mata). c) Kemampuan kognitif (kemampuan untuk mempelajari hal baru, menyaring dan mengolah informasi, mengingat dan menyebutkan kembali, serta memberikan alasan). d) Kemampuan sosial dan emosi (interaksi dengan orang lain dan perkembangan sifat dan perasaan seseorang).

5. Gejala Klinis Sebagian besar pemeriksaan pada anak dengan delay development difokuskan pada keterlambatan perkembangan kemampuan kognitif, motorik, atau bahasa. Gejala yang terdapat biasanya: - Keterlambatan perkembangan sesuai tahap perkembangan pada usianya: anak terlambat untuk bias duduk, berdiri, berjalan.

Keterlambatan kemampuan motorik halus/kasar Rendahnya kemampuan social Perilaku agresif Masalah dalam berkomunikasi

6. Prognosis Global Developmen Delay memiliki kemungkinan penyebab yang beraneka ragam. Keterlambatan perkembangan dapat terjadi pada otak anak saat otak terbentuk pada masa gestasi. Penyebab yang mungkin antara lain: lahir premature, kelainan genetic dan herediter, infeksi, tetapi seringkali penyebab GDD tidak dapat ditentukan. Secara umum, perjalanan penyakit GDD tidak memburuk seiring dengan waktu pertumbuhan anak. 7. Diagnosis Beberapa pedoman memberikan rekomendasi diagnosis: Pemeriksaan sitogenik Pemeriksaan fragile X molecular genetic. Pemeriksaan metabolic Pemeriksaan neurologis: EEG, MRI

8. Penatalaksanaan Tidak ada terapi khusus bagi penderita GDD, tetapi untuk beberapa keadaan dapat dilakukan penatalaksanaan. Jika ditemukan masalah dalam pendengaran atau penglihatan, dapat dilakukan koreksi. Perlu mengingat bahwa penyebab GDD dapat saja tidak diketahui. Kepekaan terhadap keadaan-keadaan yang dapat membuat keterlambatan perkembangan menolong tenaga medis, orang tua, maupun guru penderita GDD.

1.

Camp Bonnie W., Headley Roxan : Developmental Delay Under 6 years of age, in Pediatric Decision making, edited by Berman, 2nd edition, B.C. Decker Inc., Philadelphia, 1991, pp. 360-363. 2. Lissauer Tom, Clayden Graham : Emotions and behaviour, in Paediatrics, llustrated Textbook, 2 nd edition, Mosby,.B. Saunders., 2001, pp. 313. 3. Goldson Edward, Reynolds Ann : Child Development & Behaviour, in Lange Current Pediatric Diagnosis Treatment edited by Hay William, Levin Myron J.,sondheimer Judith M, Deterding Robin R.; 7th International Edition, Mc Graw-Hill, New York, 2005, pp. 66-101. 4. Departemen Kesehatan R.I. : Pedoman Pelaksanaan Stimulasi, Deteksi dan intervensi Dini Tumbuh kembang Anak Ditingkat Pelayanan Kesehatan Dasar, 2005.