Anda di halaman 1dari 103

DIREKTORAT PENGAWASAN KESELAMATAN KERJA DITJEN PEMBINAAN PENGAWASAN KETENAGAKERJAAN DEP.

TENAGA KERJA DAN TRANSMIGRASI RI

1. 2.

3.
4.

MEMAHAMI KARAKTERISTIK BAHAYA LISTRIK DAN SAMBARAN PETIR MEMAHAMI PERSYARATAN DASAR PROTEKSI UNTUK KESELAMATAN LISTRIK DAN KONSEP DESAIN SISTEM PROTEKSI PETIR. MENGETAHUI LANDASAN PERATURAN K3 LISTRIK DAN PROTEKSI PETIR. MENGETAHUI PERSYARATAN DAN PROSEDUR PENGAWASAN K3 LISTRIK & PETIR

I.

PENDAHULUAN

I.

PENDAHULUAN

Bahaya kejut listrik Langsung Tidak langsung

t (detik) 1,0 0,8 0,6 0,4 0,3 0,2 E (Volt) 90 100 110 125 140 200 I (mA) 180 200 250 280 330 400

I.

PENDAHULUAN

Data kec. listrik (PLN) 95-99.


Jumlah kasus 1.458 kasus kecelakaan

Korban tewas 818 orang

N N

karyawan 183 orang &


masyarakat 635 orang

$ $ $

Luka serius 476 orang Kasus kebakaran 741 kasus Gangguan teknis 2720 kasus Kerugian Rp. 25.5 milyar

KASUS KEBAKARAN
Puslabfor Mabes Polri 1990-2001 : 2033 kasus 1990-1996

80% kasus ditempat kerja


20% kasus bukan tempat kerja

1997-2001

1121 kasus

76,1 % terjadi di tempat kerja 23,9 % bukan tempat kerja

20% kasus habis total

Pengusahaan Ketenagalistrikan
G TT/
Pusat Pembangkitan Gardu Induk, Transmisi, Distribusi, Jaringan Transmisi & Distribusi

TM/

M
PELANGGAN

Tempat kerja

TR

TET

Bukan tempat kerja

Tujuan K3 Listrik
1. 2.

Menjamin kehandalan instalasi listrik sesuai tujuan penggunaannya. Mencegah timbulnya bahaya akibat listrik

N N N

bahaya sentuhan langsung


bahaya sentuhan tidak langsung bahaya kebakaran

Sentuhan langsung

adalah bahaya sentuhan pada bagian konduktif yang secara normal bertegangan

Sentuhan tidak langsung


adalah bahaya sentuhan pada bagian konduktif yang secara normal tidak bertegangan, menjadi bertegangan karena terjadi kegagalan isolasi

Pembebanan lebih Sambungan tidak sempurna Perlengkapan tidak standar Pembatas arus tidak sesuai Kebocoran isolasi Listrik statik Sambaran petir

G Kebijakan nasional dalam hal upaya menjamin TT/ Kebijakan nasional dalam hal penyediaan tenaga listrik

tempat kerja
yang Aman dan lingkungan yang Sehat TM/

TET M TR

(pengusahaan)
yang Andal, Aman dan Akrap lingkungan

Tempat kerja

Bukan tempat kerja

TANGGUNG JAWAB KEGIATAN PENGAWASAN ATAU PEKERJAAN DAN PELAKSANAAN USAHA KETENAGALISTRIKAN
PERUNDANG UNDANGAN YG BERLAKU UU KELISTRIKAN o Tupoksi LPE UU NAKER o Perlin Normatif o K3 o TKA / TKI UU Ling Hidup UU Lain

Terhadap ditaainya

Instansi

USAHA KETENAGALISTRIKAN

DEP. BID LISTRIK o Dep ESDM DAN

DEP LAIN YANG


TERKAIT o Depnakertrans o Depdagri/Otoda o Kem Ling. Hidup o Inst Lain sesuai bidangnya

Dasar hukum :
Undang undang No 1 tahun 1970 Keselamatan Kerja

Pasal 2 ayat (1) huruf q (Ruang lingkup)


Setiap tempat dimana listrik dibangkitkan, ditranmisikan, dibagi-bagikan, disalurkan dan digunakan

Dasar hukum :
Undang undang No 1 tahun 1970 Keselamatan Kerja

Pasal 3 ayat (1) huruf q (Objective)


Dengan peraturan perundangan ditetapkan syarat-syarat keselamatan kerja untuk: q. mencegah terkena aliran listrik berbahaya

Undang undang No 1 tahun 1970 Keselamatan Kerja

Dasar hukum :
Keputusan Menteri Tenaga Kerja RI No Kep 75/Men/2002 Pemberlakuan PUIL 2000

UU 1/70

PUIL 2000 SNI 04-0225-2000

STANDAR K3 LISTRIK DI INDONESIA

Peraturan KHUSUS B

Peraturan Khusus B

Peraturan 04/78 Peraturan 04/88

Persyaratan Umum Instalasi Listrik


Peluncuran perdana 24-10-2001

Ditetapkan Sebagai Standar Wajib


Kep Menteri Energi & Sumber Daya Mineral No. : 2046 K/40/MEN/2001 Tanggal 28 Agustus 2001 Batas waktu penyesuaian 3 tahun

PENGERTIAN
Instalasi listrik adalah bangunan mulai dari pembangkit tenaga sampai titik penggunaan akhir Peralatan listrik adalah setiap alat pemakai listrik Perlengkapan listrik adalah komponen-komponen yang diperlukan pada jaringan instalasi

Tegangan sentuh yang berbahaya: N > 50 V a.b. di ruang normal, N > 25 V a.b. di ruangan lembab

Bagian 1 : Pendahuluan(Ruang lingkup & acuan) Bagian 2 : Persyaratan Dasar Bagian 3 : Proteksi untuk K3/ Sentuh langsung, sentuh tidak langsung, & kebakaran Bagian 4 : Perancangan instalasi listrik Bagian 5 : Perlengkapan listrik Bagian 6 : PHB & Komponennya Bagian 7 : Penghantar dan pemasangannya Bagian 8 : Ruangan khusus Bagian 9 : Pengusahaan instalasi listrik Lampiran-lampiran

Bagian 1. PENDAHULUAN Tujuan Terselenggaranya instalasi listrik yang baik dan menjamin keselamatan , keaman instalasi, gedung dan isinya. Ruang lingkup Perancangan, Pemasangan, pemeriksaan, pengujian, pelayanan, pemeliharaan dan pengawasannya instalasi listrik Teg > 25 V dan dayanya > 100 W

Bagian 1. PENDAHULUAN (Lanjutan) Sumber acuan PUIL 1987 --> disempurnakan International Electric Code dan stand international lainya Undang-undang No 1 tahun 1970 Undang-undang No 20 tahun 2002

Bagian 1. PENDAHULUAN (Lanjutan)

Penafsiran Instansi yang berwenang --> yang memberlakukan PUIL 2000


Ketentuan teknis - Pola preventif - Syarat syarat pengamanan - Batas pembebanan, hantaran - dst

Bagian 2. PERSYARATAN DASAR Proteksi untuk keselamatan - Proteksi sentuh langsung - Proteksi sentuh tidak langsung - Proteksi efek termal - Proteksi arus lebih - Proteksi arus gangguan - Proteksi tegangan lebih - Proteksi perlengkapan dan instalasi listrik

Bagian 2. PERSYARATAN DASAR (Lanjutan) Perancangan - Aspek keselamatan - Asapek kehandalan - Aspek Akrap lingkungan Pemilihan peralatan listrik Karakteristik beban, arus, tegangan, prekuensi, daya

Bagian 3. SISTEM PROTEKSI Proteksi sentuhan langsung - Proteksi isolasi bagian aktif - Proteksi penghalang atau selungkup - Proteksi penempatan di luar jangkauan - Proteksi isolasi lantai kerja

Bagian 3. SISTEM PROTEKSI (Lanjutan) Proteksi sentuhan tidak langsung Prinsip :Pemutusan secara otomatik Metoda : - Sistem Pembumian - Sistem Hantaran pengaman - Sistem Hantaran Netral Pengaman

SYARAT K3
Bag. 9.
Bagian 9.5.3.2 : Orang yang mengawasi pemasangan instalasi listrik Orang yang diberi tanggung jawab, perancangan, pemasangan, pemeriksaan, dan pengujian inst. Listrik, harus memahami K3 dan memiliki ijin kerja. Pengusahaan listrik > 200 kVA harus memiliki organisasi yang bertanggjawab secara khusus

Bagian 9.5.3.1

Bagian 9.10.4.

KOMPETENSI SDM BIDANG K3 LISTRIK


Keputusan Menaker No. : Kep. 311/BW/2002

AHLI K3 LISTRIK

PERANCANGAN; RIKSA UJI PENGAWAS PEKERJAAN PEMASANGAN, PEMELIHARAAN, PERBAIKAN PELAKSANA PELAYANAN, PEMELIHARAAN

PENYELIA K3 LISTRI :

TEKNISI LISTRIK

GENERATOR Ref. PUIL 2000 (5.5.1.1.) Tanda Pengenal (Plat nama) a. b. c. d. e. f. g. h. I. j. k. nama pabbrik pembuat tegangan pengenal arus beban pengenal daya pengenal freq, Jumlah fase, rpm suhu lingkungan > kenaikan suhu klas isolasi teg. kerja dan arus beban penuh lilitan daur kerja

GENERATOR (PEMBANGKIT LISTRIK) Ref. PUIL 2000 (5.5.1.1.)

PENGGERAK MULA

BEBAN

a. Pada saat beban dimasukan, teg turun mak 25% dan pulih 0,5 detik
b. c. d. e. f. g. h. Kapasitas bahan bakar untuk 8 jam Pipa saluran bahan bakar harus terlindung dari panas dan mekanis Pipa saluran gas buang harus disalut shg suhu mak 70o C Pelepasan gas buang pada sebelah sisih udara masuk Sistem pendinginan harus terjamin Pondasi harus dirancang dengan perdam getaran mesin Harus dipasang tanda peringatan

GENERATOR Ref. PUIL 2000 (5.6)

1. 2. 3.

Harus diproteksi thd arus lebih Mak 150 % > I beban penuh Penghantar 115% > I beban penuh

PUIL 2000 Psl. 8.12

Instalasi listrik Ketel Uap


Alat penerangan dan alat listrik lainya tidak diijinkan menggunakan tegangan lebih dari 50 Volt Jika digunakan kabel fleksibel harus berselubung karet atau berperisai logam fleksibel.

Bila diperlukan tegangan lebih dari 50 V, maka bagian logam dari ketel uap harus dibumikan Jenis kabel yang digunakan harus berselubung karet dan berperisai logam

L1 L2 L3 N PE

L1 L2 L3 N

L1 L2 L3 N

L1 L2 L3 N PE

REF. K3 LISTRIK DI RUMAH SAKIT Klasifikasi :


Kelompok 1 PUIL-2000 FASILITAS PELAYANAN KESEHATAN :

Instalasi untuk Utilitas bangunan, bila terputus tidak berpengruh langsung terhadap pasien

Kelompok 1 E : Instalasi listrik untuk intalasi medik, yang berfungsi langsung dengan penderita, bila terputus dari dalam tempo kurang 10 detik harus segera mendapat catu daya pengganti khusus (CDPK)

Kelompok 2 E :

Instalasi listrik untuk intalasi medik berfungsi langsung dengan penderita, bila terputus harus langsung mendapat catu daya pengganti khusus (CDPK)

Sistem distribusi listrik di rumah sakit


Sumber Normal Sumber G Emergency < 10 dt Baterai atau Motor Generator < 0,5 dt

RUANG KELOMPOK 1

RUANG KELOMPOK 1E

RUANG KELOMPOK 2E

1 2 3 4 5 6

MDB

HYDRANT SPRINGKLER LIFT PRESSURIZED FAN EMERGENCY MDB Suplai daya listrik untuk sarana keselamatan tidak beleh terganggu pada kondisi apapun

1 2 3 4 5 6. Spare

INSTALASI LISTRIK SEDERHANA (Sistem pasa satu 3 kawat)


PENGAMAN 1. PEMBATAS ARUS 2. PEMUTUS 3. GROUNDING 4. SEKERING 5. KOTAK KONTAK 6 TUSUK KONTAK 7. POLARITAS

M 1 2 4 7

6 3 5

PENGAMAN HUBUNG SINGKAT PUIL 2000 Ayat 556 SETELAN MAK 218 + 68 = 286 A

KHA. MIN. 1.25 (68) + 42 + 54 = 170,8A SETELAN MAK


KHA. MIN. 1.25 In

SETELAN MAK 108 + 42 + 68 = 218A

1,5 In = 102A

2,5 In 1 = 105A

2 In2 = 108A

4 1,5 In 3 = 102A MOTOR ROTOR LILIT In.4 = 68 A


3
MOTOR ROTOR LILIT In.3 = 68 A

MOTOR SANGKAR MOTOR SEREMPAK In.1 = 42 A In.2 = 54 A

KELENGKAPAN SIRKIT MOTOR PUIL 2000 Ayat 5.5.1.3

PENGAMAN HUBUNG PENDEK

PENGAMAN HUBUNG PENDEK SARANA PEMUTUS

KENDALI PENGAMAN BEBAN LEBIH

KELENGKAPAN SIRKIT MOTOR POMPA KEBAKARAN

JENIS KABEL FRC DARI SISI IN COMING SEBELUM SAKELAR UTAMA

BILA SUPLAI LISTRIK TERPUTUS HARUS ADA INDIKASI ALARM

KARAKTERISTIK PENGAMAN HUBUNG PENDEK, TERBUKA BILA MERASAKAN 600% In DALAM WAKTU 20 - 50 DETIK

KENDALI

TIDAK PERLU PENGAMAN BEBAN LEBIH

SISTEM PROTEKSI UNTUK KESELAMATAN (BAB III)

Proteksi dari kejut listrik Proteksi dari efek thermal

Proteksi dari arus lebih


Proteksi dari tegangan lebih akibat petir Proteksi dari tegangan kurang

Pemisahan dan penyakelaran

PROTEKSI BAHAYA
SENTUHAN LANGSUNG

Metoda :
1. 2. 3. 4. 5. 6. Isolasi bagian aktif Penghalang atau Selungkup Rintangan; Jarak aman atau diluar jangkauan Gawai proteksi arus sisa Isolasi lantai kerja.

PROTEKSI BAHAYA
JARAK AMAN
Jarak aman atau diluar jangkauan
Tegangan kV 1 12 20 70 150 220 500 Jarak cm 50 60 75 100 125 160 300

SISTEM PENGAMANAN

ISOLASI LANTAI KERJA

Rd 3000 V2 75 kg

V1

Pelat logam Kayu 25 x 25 x 0,2 Cm Kain basah 27 x 27 Cm ISOLASI LANTAI KERJA (R1)

TANAH

R1 = Rd ( V1/V2 -1) Ohm R1 min. 50 kilo Ohm

Proteksi bahaya
N Sentuhan tidak langsung 1. Sistem TT atau Pembumian Pengaman (PP) Sistem IT atau Hantaran pengaman (HP) Sistem TN atau

2.
3.

Pembumian Netral Pengaman (PNP)

1.

Sistem TT atau Pembumian Pengaman (PP)

Tujuan pembumian : Bila terjadi arus bocor atau hubung singkat, arus akan tersalur ke bumi yang akan menyebabkan meningkatnya arus sehingga pengaman akan terputus secara otomatik
Fasa tunggal 2 kawat Aktif Nol/Netral

Sistem TT atau Pembumian Pengaman (PP)


L1 L2 L3

Membumikan titik netral di


sumbernya dan membumikan pada BKT instalasi dan BKT perlengkapan listrik. Bila terjadi kegagalan

isolasi, teganan suplai akan


PE

terputus karena alat proteksi bekerja otomatik

2.

Sistem IT atau Hantaran pengaman (HP)

Tujuan pembumian : Bila terjadi arus bacor atau hubung singkat, arus akan tersalur ke bumi melalui penghantar pengaman sehingga arus meningkat dan pengaman akan terputus secara otomatik
Fasa tunggal 3 kawat Penghantar Aktif Penghantar Nol/Netral Hantaran pengaman

WAKTU PEMUTUSAN SISTEM IT


TEGANGAN (volt) 120-240 230/400 400/690 5801000 WAKTU PEMUTUSAN (detik)

N tdk terdistribusi
0,8 0,4 0,2 0,1

N terdistribusi
5 0,8 0,4 0,2

3.

Sistem TN atau
Pembumian Netral Pengaman (PNP)
Fasa tunggal 3 kawat

Nol & Ground dihubungkan

SISTEM HANTARAN PENGAMAN


L1/R L2/S L3/T N PE

WAKTU PEMUTUSAN SISTEM TN


TEGANGAN (volt) WAKTU PEMUTUSAN (detik)

120 230 277 400 > 400

0,8 0,4 0,4 0,2 0,1

SISTEM PEMBUMIAN PENGAMAN


L1 L2 L3 N

SATU FASE

TIGA FASE

SISTEM HANTARAN NETRAL PENGAMAN


L1 L2 L3 N/PE

HASIL PENGUKURAN RESISTAN ISOLASI


PANEL P1- P1.1 p1-P1.2 P1-P1.3 P1.P1.4 P1.P1.5 P1-P1.6 R-S R-T T-S R-N R-G S-N S-G T-N T-G N-G

KEMAMPUAN HANTAR ARUS


KHA kabel listrik ditentukan oleh jenis bahan konduktornya dan ukuran penampangnya (Periksa tabel PUIL) SYARAT K3 KHA : MIN 1,1 X I nominal

RESISTANS ISOLASI

1000 Ohm /Volt (diruang normal) 100 Ohm / Volt (diruang lembab)

PENGHANTAR 1 2 3 4 NYY 4 x 15 NYY 4 x 15 NYY 4 x 15 NYY 3 x 4

BEBAN kW 3P.25 kW 3P.20 kW 3P.15 kW


M1
M2 M3 M4 M5 M6

1P. 25 kW

5
6

NYY 3 x 4
NYY 3 x 4

IP. 20 kW
1P. 15 kW 120 kW

2 x 2,5 mm2 25 A 2 x 1,5 mm2 W1 : 5 A, W2 : 3A: W3 :6A KK 3 : 250V- 10 A KK1 : 250 V- 15 A MCB : 25 A KHA kabel 1,5 mm2 : 19 A 2,5 mm2 : 25 A KK 1 KK 3

W1 W2
2 x 1,5 mm2

W3

1).

Motor Listrik 1 P. 220 V/450 W

W
I

=
= = =

ExI
W/E 450/220 Amper ~ 2 Ampere

2).

Motor listrik 3 P, 220/380 V, 1,5 kW, Cos 0,9

W 1500 W I

= = = =

3 x E x I x Cos 1,76 x 380 x I x 0.9 1500/1,76 x 380 x 0,9 Amper .. Ampere

2 x 2,5 mm2 25 A 2 x 1,5 mm2 W tot. = 5 A + 6A + 6 A = 17 A KK 3 : 250V- 10 A (terbakar) KK1 : 250 V- 15 A (terbakar) MCB : tidak menjamin sbg pengaman (kabel panas MCB belum bekerja melebihi KHA kabel) KK 1 KK 3

W1 W2
2 x 1,5 mm2

W3

Ref 1. Peraturan Menteri Tenaga Kerja No Per 02/Men/1989 tentang instalasi penyalur petir Berlaku untuk sistem proteksi eksternal / proteksi bahaya sambaran langsung

2. SNI 04- 0225 2000 (PUIL 2000) Sebagai rujukan untuk sistem proteksi internal / proteksi bahaya sambaran tidak langsunglangsung

Instalasi penyalur petir yang tidak memenuhi syarat dapat mengundang bahaya

PELEPASAN +++++ + +++++


++++++

MUATAN LISTRIK
++++++ +++++ ++++++

DARI AWAN KE AWAN

------------------

------------DARI AWAN KE BUMI - - - - - -

-- - - - - - - - - - - - - - ------------ - - - -

- - - - - - - - -

- - - - - - - - - - - - -

- - - - -

- - - - -

- - - - -

+ + + + + + + + + + + BUMI+ + + + + + + + + + + +

AWAN KE AWAN

Arus : 5.000 ~ 200.000 A Panas: 30.000 oC

AWAN KE BUMI
KERUSAKAN THERMIS, ELEKTRIS , MEKANIS,

Sasaran

OBYEK YANG TERTINGGI

BAHAYA SAMBARAN PETIR


SAMBARAN LANGSUNG

SAMBARAN TIDAK LANGSUNG

KERUSAKAN PADA ALAT ELEKTRONIK

Instalasi penyalur petir yang tidak memenuhi syarat dapat mengundang bahaya

Grounding tidak sempurna Berbahaya

++++++++ ++++++++ ++++++++ -----------------------------------

DARI AWAN KE AWAN

- - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - +++++++ +++++++ +++++

+++++++ +++++++++ +++++++ - - - - - - - - - - - - - - - -

DARI AWAN KE BUMI

MENYAMBAR JARINGAN LISTRIK

KONSEP PROTEKSI BAHAYA SAMBARAN PETIR

PERLINDUNGAN SAMBARAN LANGSUNG


Dengan memasang instalasi penyalur petir pada bangunan Jenis instalasi : Sistem Franklin Sistem Sangkar Faraday Sistem Elektro statik

PERLINDUNGAN SAMBARAN TIDAK LANGSUNG


Dengan melengkapi peralatan penyama tegangan pada jaringan instalasi listrik (Arrester)

PERTIMBANGAN PEMASANGAN INSTALASI PENYALUR PETIR INDEK RESIKO BAHAYA SAMBARAN PETIR
A : Peruntukan bangunan B : Struktur konstruksi C : Tinggi bangunan D : Lokasi bangunan E : Hari guruh (-10 (0 (0 (0 (0 0 1 2 1 1 1 2 3 2) 2 2 3) 4 3 3 5 4 5 15) 10) 7)

=A+B+C+D+E
< = = = = > 11 11 12 13 14 14

ABAIKAN KECIL SEDANG AGAK BESAR BESAR SANGAT BESAR

INDEK RESIKO BAHAYA SAMBARAN PETIR


A: Peruntukan bangunan Rumah tinggal Bangunan umum Banyak orang Instalasi gas,minyak, rumah sakit Gudang handak : : : : : 1 2 3 5 15

B:

Struktur konstruksi Steel structure : Beton bertulang, kerangka baja atap logam: Beton bertulang, atap bukan logam : Kerangka kayu atap bukan logam :
Tinggi bangunan

0 1 2 3

C:

INDEK RESIKO BAHAYA SAMBARAN PETIR


C: Tinggi bangunan s/d 6m 12 m 17 m 25 m 35 m 50 m 70 m 100 m 140 m 200 m : : : : : : : : : : 0 2 3 4 5 6 7 8 9 10

INDEK RESIKO BAHAYA SAMBARAN PETIR


D: Lokasi bangunan Tanah datar : Lereng bukit : Puncak bukit :
0 1 2

E:

Hari guruh per tahun 2 : 0 4 : 1 8 : 2 16 : 3 32 : 4 64 : 5 128 : 6 156 : 7

KONSEPSI PROTEKSI BAHAYA SAMBARAN PETIR

PERLINDUNGAN SAMBARAN LANGSUNG Dengan memasang instalasi penyalur petir pada bangunan Jenis instalasi : Sistem Franklin Sistem Sangkar Faraday Sistem Elektro statik PERLINDUNGAN SAMBARAN TIDAK LANGSUNG Dengan melengkapi peralatan penyama tegangan pada jaringan instalasi listrik (Arrester)

INSTALASI PENYALUR PETIR PERMENAKER PER-02 MEN/1989

Sudut perlindungan 112 o

PENERIMA

SISTEM FRANKLIN BAGIAN BAGIAN PENTING

(AIR TERMINAL) PENURUNAN HANTARAN (DOWN CONDUCTOR)

HANTARAN PEMBUMIAN
(GROUNDING) Resistan pembumian mak 5 ohm

Harus dipasang instalasi PROTEKSI PETIR

SNI 225 - 1987 PUIL-1987 (820 - B.16 dan - C.4)

(Sistem internal protection)

Ruangan berpotensi bahaya ledakan gas/uap/debu/serat

PROTEKSI PETIR SYSTEM INTERNAL


Semua bagian konduktif dibonding Semua fasa jaringan RSTNG dipasang Arrester Bila terjadi sambaran petir pada jaringan instalasi listrik semua kawat RSTN tegangannya sama tidak ada beda potensial

RSTN

RSTN

ARRESTER

GROUNDING

Pengawasan K3 Instalasi Penyalur Petir


PERMENAKER No. PER 02/MEN/1989 Tentang Instalasi Penyalur Petir
Ruang lingkup : Sistem eksternal Jenis : konvensi onal & elektrostatik

+++++++ +++++++++ +++++++ - - - - - - - - - - - - - - - -

Proses pengesahan gambar ins. listrik


Dokumen perencanaan listrik 1. Peta lokasi 2 Gambar instalasi - Lay out perlengkapan dan peralatan listrik - Rangkaian peralatan dan pengendalinya 3. Diagram garis tunggal 4. Gambar rinci 5. Perhitungan beban 6. Tabel bahan 7. Ukuran teknis - Sepesifikasi & cara pasang - Cara menguji - Jadwal waktu

Berkas perencanaan.

Commissioning. Rekomendasi.

Analisis: Berdasarkan SNI -225 1987 oleh pegawai pengawas Tidak

Memenuhi syarat Ya

PENGESAHAN GAMBAR Setuju dipasang. Rekomendasi.

LIFT
Pesawat lift sebagai sarana transportasi vertikal yang dirancang dengan perangkat pengendali otomatik dari dalam kereta dan pada setiap lantai pemberhentian. Pengguna/penumpang lift hanya dengan tekan tombol dapat mengendalikannya menuju lantai yang dikehendaki;

LIFT
Apabila terjadi sesuatu hal yang membahayakan, penumpang tidak dapat berbuat apa apa, Aspek kehandalan dan keselamatan penumpang merupakan faktor dasar dalam pertimbangan perancangan pesawat lift.

K3 LIFT
Untuk menjamin kehandalan dan keamanan pesawat lift, telah ditetapkan syarat-syarat K3, Dasar : Undang undang No 1 th 1970; Peraturan Menaker No Per. 03/Men/1999 Kepmenaker No. : Kep 407/M/BW/1999

UNDANG UNDANG NO. 1 TH 1970


(Psl 4) Upaya pengendalian kecelakaan

Perencanaan Pemasangan Pemeliharaan

Pembuatan Pemakaian

PENGENDALIAN K3 LIFT
PERMENAKER NO : PER 03/MEN/1999 Dasar pertimbangan Pertimbangan teknis penetapan Peraturan K3 Lift (Perat. Menteri Tenaga Kerja No Per 03/Men/1999) adalah bahwa Pesawat lift dinilai mempunyai potensi bahaya tinggi,

Pasal 25 Pengurus yang membuat, memasang, memakai pesawat lift dan perubahan teknis maupun administrasi harus

mendapat ijin dari Menteri atau pejabat yang ditunjuknya.

PERIJINAN K3 LIFT (PERMENAKER : PER 03/MEN/1999)


DESAIN LIFT

IJIN K3

PABRIKASI LIFT

DESAIN KONSTRUKSI PEMASANGAN LIFT

IJIN K3

PEMASANGAN LIFT

AS BUILT DRAWING TEST & Commissioning PEMERIKSAAN DAN PENGUJIAN

IJIN K3

PEMAKAIAN LIFT

IJIN PEMBUATAN (PABRIKASI) LIFT


Pasal 24 Ayat (1) Pembuatan dan atau pemasangan lift harus sesuai dengan gambar rencana yang disahkan oleh Menteri atau pejabat yang ditunjuk Ayat 2 Dokumen perencanaan -Gambar konstruksi lengkap -Perhitungan konstruksi -Spesifikasi dan sertifikasi material DESAIN PEMBUATAN
Engineering design : Konsep desain Standar desain Checking perhitungan konstruksi

Memenuhi syarat

Ayat 3 Proses pembuatannya harus memenuhi SNI atau Standar internasional yang diakui

IJIN K3
PABRIKASI LIFT

IJIN PEMASANGAN LIFT


Perencanaan pemasangan lift
Pasal 24 Ayat (4) Gambar rencana pemasangan lift terdiri : -Denah ruang mesin dan peralatannya -Konstruksi mesin dan penguatannya -Diagram instalasi listrik -Diagram pengendali -Rem pengaman -Bangunan ruang luncur dan pintu-pintunya -Rel pemandu dan penguatannya -Konstruksi kereta -Governor dan peralatannya -Kapasitas angkut, kecepatan, tinggi vertikal -Perhitungan tali baja

Doc.Lengka p
Analisis : Evaluasi gambar dan sertifikat Checking perhitungan kekuatan konstruksi

Memenuhi syarat

IJIN K3
LAIK KONSTRUKSI LIFT

IJIN PEMAKAIAN LIFT (PERMENAKER : PER 03/MEN/1999)


Pasal 30 Ayat (1) Setiap lift sebelum dipakai harus diperiksa dan diuji sesuai standar uji yang ditentukan

AS BUILT DRAWING LIFT

TEST & COMMISSIONING -PEMERIKSAAN VISUAL/VERIFIKASI DATA -PENGUJIAN PEMBEBANAN -PENGUJIAN REM & SAFETY DEVISES

Standar uji K3 lift :


SNI 1718 1989 E Bentuk laporan : -38 - L -39 - L

Memenuhi syarat

IJIN K3 LIFT LAIK OPEPASI

1 tahun

Pola Pengawasan K3
Commissioning Test & Commissioning

Test Berkala

Gambar rencana

Pasang

Pemakaian

Pengesahan gambar rencana

Pengesahan Pemakaian

GAMBAR RENCANA

MEKANISME PENGAWASAN K3

EVALUAS I

OK
RIKSA UJI BERKALA RIKSA UJI

IJIN PEMASANGAN

PEMASANGAN

OK
IJIN PEMAKAIAN PEMAKAIAN

KLASIFIKASI & KOMPETENSI TEKNISI LIFT


KEPUTUSAN MENTERI No KEP-407/M/BW/99

PENYELIA PEMASANGAN Mengawasi pelaksanaan pekerjaan Proyek pemasangan TEKNISI (Ajustment) Melaksanakan Comissioning, TEKNISI PEMELIHARAAN Merawat dan memperbaiki lift PENYELIA OPERASI LIFT Mengawasi kelaikan operasi lift (67 ORANG)

(71 ORANG)

DEPARTEMEN TENAGA KERJA DAN TRANSMIGRASI RI

KARTU LISENSI K3
TEKNISI PEMELIHARAAN LIFT DAN ESCALATOR
No : 64/PNKK/07.13 Berlaku s/d : 28 Juli 2018 Nama : BOBY SUHERU Tempat & tgl lahir : Medan, 25 Juli 1988 Instansi/Perh. : PT. Merak Energi Indonesia Alamat : Jl. Boulevard Rukan Plaza Pasific B2 No. 25 Kelapa Gading Jakarta Utara Jakarta, 28 Juli 2013 PLT. DIREKTUR PENGAWASAN NORMA KESELAMATAN KERJA

Ir. Imam Subari NIP. 160009422

DEPARTEMEN TENAGA KERJA DAN TRANSMIGRASI RI KARTU LISENSI K3 PENYELIA OPERASI LIFT DAN ESCALATOR No : 48/PNKK/07.13 Berlaku s/d : 28 Juli 2018 Nama : BOBY SUHERU Tempat & tgl lahir : Medan, 25 Juli 1988 Instansi/Perh. : Pemegang AK3 Listrik/PT. Merak Energi Indonesia Alamat : Jl. Pahlawan No. 9 Cilegon 50243 Jakarta, 28 Juli 2013 PLT. DIREKTUR PENGAWASAN NORMA KESELAMATAN KERJA

Ir. Imam Subari NIP. 160009422

PASAL 5 (1) UU No 1/170 PEGAWAI PENGAWAS DAN AHLI KESELAMATAN KERJA DITUGASKAN MENJALANKAN PENGAWASAN LANGSUNG TERHADAP DITAATINYA UNDANG UNDANG INI DAN MEMBANTU PELAKSANAANYA
1. Pegawai pengawas K3 adalah pegawai teknis berkeahlian khusus dari Depnakertrans, sebagai Pejabat Fungsional dan sebagai PPNS Ahli K3 Adalah Tenaga teknis berkeahlian khusus dari luar Depnakertrans ditunjuk oleh MENAKERTRANS

2.

-> Professional <-