Anda di halaman 1dari 20

1

BAB I
PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang

Plankton adalah mikroorganisme yang hidup melayang dalam air, dimana
kemampuan renangnya sangat terbatas. Plankton merupakan kelompok
organisme yang hanyut bebas dalam laut dan daya renangnya sangat lemah.
Kemampuan berenang organisme-organisme planktonik demikian lemah
sehingga mereka sama sekali dikuasai oleh gerakan air, hal ini berbeda dengan
hewan laut lainnya yang demikian gerakan dan daya renangnya cukup kuat
untuk melawan arus laut. Namun, plankton adalah organisme terpenting dalam
ekosistem air laut maupun air payau.
Plankton sebagai organisme yang tidak dapat menyebar melawan
pergerakan massa air, yang meliputi fitoplankton (plankton nabati) dan
zooplankton (plankton hewani). Fitoplankton berperan sebagai produsen
primer dalam perairan dan zooplankton berperan sebagai konsumen tingkat
pertama. Fitoplankton tidak hanya ditemukan pada ekosistem perairan tawar
saja, tetapi fitoplankton dapat ditemukan di perairan air asin (laut) bahkan di
perairan payau. Pada makalah ini akan dibahas lebih lanjut mengenai
sistematika, ciri-ciri, serta sistem reproduksi dari fitoplankton yang hidup di
perairan air asin dan perairan payau.

1.2. Rumusan Masalah
a. Bagaimana sistematika fitoplankton yang hidup di perairan air asin
maupun air payau.
b. Bagaimana ciri-ciri fitoplankton yang hidup di perairan air asin maupun
air payau.


2
c. Bagaimana sistem reproduksi pada fitoplankton yang hidup di perairan air
asin maupun air payau.

1.3. Tujuan
a. Mengetahui sistematika fitoplankton di perairan air asin maupun air payau.
b. Mengetahui ciri-ciri fitoplankton di perairab air asin maupun air payau.
c. Mengetahui persamaan ataupun perbedaan sistem reproduksi fitoplankton
yang hidup di perairan air asin maupaun air payau.

1.4. Manfaat
Makalah ini dapat dijadikan sebagai sumber informasi untuk menambah
wawasan pembaca mengenai kehidupan fitoplankton, khususnya kehidupan
fitoplankton di perairan air asin (laut) dan di perairan payau. Setelah
membaca makalah yang kami buat ini, pembaca akan mengetahui perbedaan
dari sistematika, ciri-ciri, dan sistem reproduksi fitoplankton baik yang hidup
di perairan air asin (laut) maupun di perairan air payau bahkan dengan
perairan yang lainnya.



3
BAB II
ISI


2.1 Divisi Pyrrophyta
2.1.1 Habitat
Pada umumnya hidup di laut. Beberapa Dinophyceae mengakibatkan
keracunan dan kematian pada ikan. Keadaan tersebut disebabkan suatu
fenomena yang disebut red tide. Red tide adalah air yang banyak
mengandung sejumlah Dinophyceae atau organisme lain yang menyebabkan
warna air menjadi merah. Ledakan populasi atau blooming fitoplankton
penyebab red tide, telah dilaporkan terjadi di Indonesia, yaitu di teluk Kao,
pada bulan Maret 1994. Jenis penyebab fenomena red tide tersebut adalah
dari golongan pyrodinium yang cukup berbahaya karena dapat
mengakibatkan keracunan PSP (Paralitic Shelfish Poisoning) pada manusia
setelah mengkonsumsi biota laut.
Red tides biasanya terjadi pada air pesisir pantai dan muara, beberapa
pyrrophyta yang mengakibatkan red tides adalah luminescen. jumlah
fitoplankton berlebih di sebuah perairan berpotensi membunuh berbagai
jenis biota laut secara massal. Pasalnya, keberadaan fitoplankton
mengurangi jumlah oksigen terlarut. Kemungkinan lain, insang- insang ikan
penuh dengan fitoplankton. Akibatnya, lendir pembersihnya menggumpal
karena fitoplanktonnya berlebih dan ikan pun sulit bernapas, padahal,
mereka terus bergerak, Dugaan tersebut diperkuat dengan terjadinya
peristiwa pada sore hingga malam hari. Saat itulah fitoplankton
membutuhkan oksigen sehingga terjadilah perebutan oksigen. Siang hari,
oksigen terlarut justru berlebih karena proses fotosintesis.


4
Peristiwa ledakan fitoplankton tidak hanya berakibat negatif. Sisi
positifnya, ketersediaan fitoplankton dalam jumlah banyak pertanda baik
bagi peternakan kerang, terutama kerang hijau (Pena viridis). Selain itu,
ikan-ikan yang berada di Laut senantiasa tercukupi kebutuhan makanannya.
Namun di sisi lain, kelebihan fitoplankton mengganggu estetika perairan
untuk wisata bahari.
Red Tide spesies fitoplankton pyrrophyta itu terjadi, menurut Said
Mustafa disebabkan empat faktor, yaitu:
1. pengayaan unsur hara dalam dasar laut atau eutrofikasi
2. Perubahan hidro-meteorologi dalam sekala besar
3. adanya gejala upwelling yaitu pengangkatan massa air yang kaya
akan unsur hara ke permukaan
4. akibat hujan dan masuknya air tawar ke laut dalam jumlah besar.

Perubahan warna air laut terjadi, jika warna merah karena
dominasinya spesies alga merah (Dinoplagelata) yang mekar dan tumbuh
dari dasar laut melampui batas normalnya. Red tide kadang-kadang bermula
dari estuaries dan kemudian berkembang ke pesisir pentai. Dampak dari red
tide pada komunitas lautan bergantung pada spesies tersebut Oksigen
mungkin dihabiskan oleh proses respirasi dari dinoflagelata pada saat
malam dan dengan dekomposisi sel ketika masa perkembangan berakhir.
Beberapa efek mungkin akan dihasilkan ketika tumpukan spesies
mengandung racun terkumpul.
Peranan Phyrrophyta lainnya adalah adalah peristiwa bioluminensi,
yang memberikan warna seperti api pada permukaan air laut. Bioluminensi
adalah emisi cahaya oleh organisme hidup, pada umumnya hanya untuk
organism yang hidup di air laut, sedangkan untuk organisme air tawar tidak
mampu melakukannya. Komponen yang bertanggungjawab terhadap
bioluminensi adalah luciferin yang dioksidasi dengan bantuan enzim
luciferase menghasilkan emisi cahaya.



5
2.1.2 Klasifikasi
Berdasarkan letak flagella dan letak alur, Pyrrophyta dibagi menjadi
dua kelas yaitu Desmophyceae dan Dinophyceae
Ciri-Ciri Kelas
(a) Kelas Desmophyceae
Desmophyceae memiliki ciri sebagai
berikut:
1. Memiliki dua flagella yang
terdapat di bagian apical
2. Dinding sel tidak dilengkapi alur
transversal
3. Dinding sel terbagi secara membujur dalam dua katub tanpa terbagi lagi
menjadi lempengan-lempengan.
4. Terbagi dalam 6 marga, 30 spesies dan semuanya termasuk organisme
langka yang umumnya hidup di laut. Salah satu marga yang dikenal
dengan baik adalah Exuviaelia yang hidup di laut

(b) Kelas Dinophyceae
Dinophyceae memiliki ciri sebagai berikut:
1. Organism ini memiliki peranan sebagai plankton, baik di air tawar
maupun di air laut, meskipun variasi bentuk lebih banyak ditemukan di air
laut
2. Dinophyceae motil tersusun atas epikon dan hipokon yang tebagi secara
melintang oleh girdle/ sigulum


6
3. Epikon dan hipokon umumnya terbagi menjadi sejumlah lempengan
(teka) dengan jumlah dan susunan karakteristiknya terdapat pada tingkat
marga
4. Sulcus letaknya membujur dan tegaklurus terhadap girdle
5. Sebagian besar berbentuk sel tunggal, tetapi ada yang berupa filament
bercabang. Contoh bersel tunggal misalnya Peridinium, Gymnodinium,
Ceratium. Filament bercabang misalnya Dinothrik




2.1.3 Reproduksi
Pyrrophyta memiliki beberapa cara perkembangbiakan, yaitu secara:
a) Vegetatif, yaitu dengan pembelahan sel yang bergerak, jika sel memiliki
panser, maka selubung akan pecah. Dapat juga dengan cara protoplas
membelah membujur, lalu keluarlah dua sel telanjang yang dapat
mengembara yang kemudian masing masing membuat panser lagi.
Setelah mengalami waktu istirahat zigot yang mempunyai dinding
mengadakan pembelahan reduksi, mengeluarkan sel kembar yang
telanjang
b) Sexual, dalam sel terbentuk 4 isogamet yang masing-masing dapat
mengadakan perkawinan dengan isogamet dari individu lain
c) Sporik, yaitu dengan zoospora (contohnya Gloeonidium) dan
aplanospora (contohnya Glenodinium).
Pada Alexandrium sp, cara perkembangbiakannya yaitu:


7
Kista-kista tidur dalam dasar laut, tertimbun oleh sedimen. Jika tak
terganggu oleh kekuatan fisik atau alam, mereka dapat berada di dasar laut
dalam kondisi tertidur untuk waktu bertahun-tahun. Jika terdapat kandungan
oksigen dan kondisi memungkinkan, mereka dapat melakukan proses
perkecambahan. Jika suhu hangat dan banyak cahaya yang merangsang
perkecambahan ini, kista akan pecah dan mengeluarkan sel yang dapat
berenang. Sel ini direproduksi oleh pembelahan sederhana dalam beberapa
hari pengeraman. Jika kondisi tetap optimal, sel akan terus membelah diri
secara berlipat, dari dua menjadi empat, empat menjadi delapan, dan
seterusnya. Setiap satu sel dapat menghasilkan beberapa ratus sel dalam se
minggu. Pada saat nutrisi telah habis, pertumbuhan sel berhenti dan
terbentuklah sel-sel gamet. Setiap dua sel gamet yang berbeda bersatu
membentuk satu sel baru yang berkembang menjadi sebuah zigot dan
akhirnya menjadi kista. Kista ini lalu jatuh ke dasar laut dan dapat berbiak
pada tahun berikutnya.

2.1.4 Susunan Sel
Pada umumnya dinding sel mengandung selulose, hal ini akan
memberikan struktur karakteristik dari teka. Amfisema adalah nama yang
digunakan untuk lapisan terluar khusus dari sel Dinophyceae. Semua tipe
amfisema memiliki membrane plasma yang berkesinambungan dengan
membrane flagel pada bagian luar. Pada umumnya terdapat sejumlah pori
dalam amfisema dengan trikosit dalam tiap pori. Gelembung thecal berada
pada lapisan bawah sel membran. Gelembung thecal adalah gelembung
flattened, yang melingkupi piringan yang dari seluosa. Ukuran, jumlah dan
susunan dari jenis piringan thecal berbeda antara masing-masing
dinoflagelata dan ini merupakan hal yang penting dalam sistem taksonomi.
Nesmokont memiliki dua piringan besar, sementara dinokont menunjukkan
variasi yang, dapat dipertimbangkan. Beberapa dinokont memiliki jumlah
tertentu, biasanya piringan thecal yang tidak jelas bentuknya, sementara yang
lain adalah piringan besar yang jelas, dan disebut dengan nama "armored.


8
Dalam upaya untuk mengidentifikasi pola evolusi, secara psikologis
menggunakan sejumlah piringan thecal, tetapi tidak disetujui apakah pada
kondiai primitif memiliki piringan kecil dan pembesaran piring dan reduksi
dalam jumlah yang dapat terjadi, atau apakah beberapa piringan primitif dan
meningkat jumlahnya dari yang terjadi. Gelembung thecal mungkin
mendasari mikrotubula, sebuah pellicle dari fitnous material dan penambahan
membran (kadang-kadang dipertimbangkan termasuk sel membran). Juga
yang berhubungan dengan theca adalah trichocysts dan getah yang dapat
menghasilkan gelembung. Trichocysts adalah gelembung yang mengandung
batang cristalin, yang mana dapat dilepaskan, dan agaknya sebagai fungsi
pertahanan.
Pirenoid mungkin ada dan mungkin tidak ada. Pigmen klorofil a dan
c, peridinin. Cadangan makanan adalah amilum yang terdapat dalam
sitoplasma. Alat gerak berupa flagel berjumlah dua, satu melingkar secara
melintang dan yang lain kea rah posterior. Ada juga flagel yang terletak di
bagian lateral. Bila flagel yang melingkar bergerak, maka sel akan berputar
dan bila flagel bagian posterior yang bergerak maka sel akan maju.
Nukleus dari dinoflagelata menunjukkkan sifat yang berbeda dari kondisi
yang biasa di eukariot. Nukleus dilingkupi dengan pembungkus, sebagaimana
pada sel eukariot, tetapi didalam mikrograph elekron, kromosom terlihat
sebagai struktur yang berbentuk batang. Berbeda dengan kondisi yang biasa
pada nuclei eukariot, kromosom dinoflagelata mengikat nuclear pembungkus.
Nucleus Dinoflagelata mewakili kondisi primitif diantara organisme eukaroid
dan kadang-kadang disebut dengan mesokaryotic atau dinokarytic untuk
membedakan itu dengan kondisi-kondisi eukayotic yang lain

2.2 Divisi Chrysophyta
2.2.1 ciri ciri Chrysophyta
a. Tempat Hidup: Hidup di air tawar, air laut dan tanah


9
b. Susunan Tubuh:
- Berbentuk sel tungal, contoh : Botrydiopsis
- Berbentuk Filamen, contoh : Tribonema
- Berbentuk Tubular, contoh : Vaucheria
c. Susunan Sel: Umumnya tidak mempunyai dinding sel. Bila mempunyai
dinding sel, terdiri dari pektin dan silikon (SiO3). Terdiri dari dua bagian
yang saling menutupi, seperti Tribonema sp.
d. Alat Gerak: Berupa 2 buah flagel yang tidak sama panjang. Satu bagian di
ujung / apikal, bagian yangnya terletak di anterior.
e. Isi Sel :
-Terdapat inti sel : Berbentuk tunggal dan berbentuk banyak inti
-Terdapat plastida berbentuk cakram tanpa pirenoid
-Pigmen : Klorofil a dan b, Betakaroten, Xanthofil.
f. Cadangan Makanan: Berupa krisolaminarin (Lutein). Penyimpanan
produk makanan dari chrysophytes adalah minyak atau polysaccharide
laminarin.
g. Bentuk tubuh:
- uniseluler soliter (misal ochromonas)
-berkoloni tidak berflagellum
- multiseluler (missal vaucheria).
h. Dinding sel chrysophyta mengandung hemiselulose, silica yang berperan
sebagai cadangan minyak bumi dan pectin.
i. Inti sel pada chrysophyta sebagian besar adalah besifat eukariota dan
sebagian lagi bersifat prokariota.


10
j. Pada diatom (contohnya navicula) dinding selnya berbentuk seperti
cangkang yang tediri atas bagian dasar atau hipoteca dan bagian penutup
atau epiteca.
k. Cadangan makanan pada hrysophyta berupa lemak dan karbohidrat.

2.2.2 Habitat
Ganggang keemasan sebagian besar hidup di air tawar tetapi ada juga
yang hidup di air laut dan ada yang hidup di tanah. Meskipun ada anggota
chrysophyta yang hidup di laut, reproduksinya dilakukan secara aseksual
dengan pembelahan biner. Pada ganggang uniseluler reproduksi atau
perkembangbiakan dilakukan dengan pembentukan spora. Sedangkan pada
ganggang yang multiseluler reproduksi seksualnya dilakukan melalui
penyatuan dari jenis gamet. Contoh dari ganggang keemasan atau ganggang
pirang adalah navicula, synura, dan nishoous.
Berdasarkan pada persediaan karbohidrat, struktur kloroplas dan
heterokontous flagellanya maka divisi hrysophyta dibagi menjadi 3 kelas.
Dalam chrysophyta, prinsip fotosintesis pigmen biasanya terdiri dari klorofil
a dan klorofil c dan karatenoid fukosantin. Pengelompokan chrysophyta
menunjukkan perbedaan struktur kloroplas dan sering kali tedapat tiga
thylakoids di sekitar periphery kloropla (girdle lamena). Kloroplast dan
retikulum endoplasma sempit dan kurang adanya perbedaan struktur :
Ribosom terdapat pada permukaan luar CER. Tingkat flagenta yang paling
tinggi yaitu heterokontoun. Sel heterokontous mempunyai dua flagel, yaitu
age licin dan flagel dengan bulu kaku seperti pipa atau mastigonema dalam
dua baris.

2.2.3 Klasifikasi Chrysophyta
Chrysophyta dibagi menjadi 3 kelas yaitu:


11
1. Kelas Xanthopyceae
2. Kelas Chrysophyceae
3. Kelas Bacilloryphyceae / Diatomeae
Ciri-ciri kelas
1. Kelas Xanthophyceae
Tempat hidup: Di air atau di
darat
Perkembangbiakan:
- Seksual yaitu dengan
oogami artinya terjadi
peleburan spermatozoid
yang dihasilkan anteridium
dengan ovum yang
dihasilkan oogonium membentuk zigot. Zigot tumbuh menjadi
filamen baru.
- Vegetatif dengan membentuk zoospora.
Xanthophyceae juga lazim dikenal dengan nama alga hijau
kuning, karena alga ini mempunyai plastid hijau kekuningan, warna ini
disebabkan kelebihan Xanthofil. Salah satu contoh dari kelas ini
adalah Vaucheria yang berwarna hijau kuning dan menyolok, tumbuh
secara umum dan kerap kali ditelaah, dahulunya dikelompokkan
bersama sama chlorophyta. Bermacam macam spesiesnya dapat
hidup dalam air atau di darat. Yang hidup di darat dapat ditemui
tumbuh dalam massa seperti beludru di kolam atau tepi sungai yang
lembab, atau dapat hidup sebagai selaput tipis di tanah kebun dan pot
pot yang ada dalam rumah kaca.
Xanthophyceae memiliki klorofil (pigmen hijau) dan xantofil
(pigmen kuning) karena itu warnanya hijau kekuning-kuningan.
Contoh: Vaucheria. Vaucheria tersusun atas banyak sel yang berbentuk
benang, bercabang tapi tidak bersekat. Filamen mempunyai banyak inti
dan disebut Coenocytic. Berkembangbiak secara seksual yaitu dengan


12
oogami artinya terjadi peleburan spermatozoid yang dihasilkan
anteridium dengan ovum yang dihasilkan oogonium membentuk
zigot. Zigot tumbuh menjadi filamen baru. Reproduksi secara vegetatif
dengan membentuk zoospora. Zoospora terlepas dari induknya
mengembara dan jatuh di tempat yang cocok menjadi filamen baru.
Reproduksi berlangsung dengan cara asexual dan sexual (oogami).
Cara yang pertama biasanya dengan pembentukan zoospora, satu demi
satu dalam sporangium berbentuk gada yang dipisahkan pada ujung
ujung cabang. Zoospora itu multinukleat, permukaanya dilengkapi
dengan amat banyak flagela, yang terdapat berpasang pasangan, maka
zoospora itu dianggap sebagai struktur majemuk yang merupakan
sejumlah besar zoospora kecil yang berflagela dua dan yang tidak
berhasil memisahkan diri. Zoospora memisahkan diri dari sporangium
melalui pori ujung, berenang renang selama beberapa saat, lalu
menetap, flagela pun hilang, kemudian berkecambah untuk menjadi
tumbuhan baru.
Bilamana bereproduksi secara seksual, maka oogonia dan anteridia
biasanya terbentuk pada filamen yang sama, pada cabang lateral yang
sama, atau dapat pula pada cabang yang berdekatan. Oogonia terdapat
di ujung atau pada percabangan sisi yang dipisahkan oleh dinding dari
filamen utama atau cabang fertil. Satu telur uninukleat besar yang
mengandung plastid dan tetesan minyak terdapat di dalam oogonium.
Anteridium terdiri dari bagian terminal suatu cabang sisi, biasanya
melengkung dan mengandung sejumlah besar sperma berflagela sangat
kecil. Spema keluar melalui pori pori pada anteridium dan memasuki
oogonium melalui pori. Salah satu spema bersatu dengan inti dalam
telur. Setelah pembuahan, terjadilah zigot yang membentuk dinding
tebal lalu menjalani masa dorman. Sesudah perkecambahan, zigot itu
tumbuh langsung menjadi filamen baru.

2. Kelas Chrysophyceae


13
Kelas Chrysophyceae,
sering juga disebut dengan
nama gangang coklat-emas.
Seperti halnya gangang hijau
kuning, gangang coklat emas
sangat beragam dalam bentuk
meskipun sebagian besar
uniseluler dan motil atau berbentuk koloni yang tidak berfilamen. Di
dalam sel terdapat satu atau beberapa plastid yang besar, selain dari
klorofil, berisikan pigmen karetinoid tertentu yang berlebihan.
Secara umum kelas chrysophyceae mempunyai ciri umum yaitu:
Tempat Hidup : Di air tawar, dan di air laut.
Susunan Tubuh:
-Berbentuk sel tunggal, contoh : Ochromonas, dan Chrysamoeba
-Berbentuk koloni, contoh : Synura dan Dinobryon
Susunan sel: Umumnya tidak ada dinding sel, maka terdiri dari:
Lorika, contoh: Dinobryon, dan Kephryon. Atau bisa juga tersusun
dari lempengan silikon, contoh: Sinura dan Mallomonas. Atau bisa
juga tersusun dari cakram kalsium karbonat, contoh : Syracospaera.
Alat Gerak : Terdiri dari flagel dan jumlahnya tidak sama tiap marga,
contoh Synura dan Syracosphaera, mempunyai 2 flagel yang sama
panjang.Dinobryon dan Ocromonas, mempunyai 2 flagel yang tidak
sama panjangnya.Chrysamoeba, memiliki 1 flagel.
Isi Sel : Berinti tunggal; Plastida, terdiri dari 1 dan 2; Pigmen, berupa
klorofil a, b, dan c Betakaroten, Xanthofil, berupa lutein,
diadinoxanthin, fukoxanthin, dan dinoxanthin.
Cadangan Makanan : Cadangan makanan berupa krisolaminarin.
Perlembangbiakan: Vegetatif dengan membelah secara longitudinal
dan fragmentasi. Fragmentasi ada 2 macam, yaitu : Koloni memisah
menjadi 2 bagian atau lebih. Sel tunggal melepaskan diri dari koloni
kemudian membentuk koloni yang baru. Sporik, dengan membentuk
zoospora (untuk sel sel yang yang tidak berflagel) dan statospora.


14

Statospora yaitu tipe spora paling unik yan diketemukan pada
Chrysophyta, khususnya pada kelas Chrysophyceae dengan bentuk
speris dan bulat. Dinding spora bersilia, tersusun atas 2 bagian yang
saling tumpang tindih, mempunyai lubang atau pore dan ditutupi oleh
sumbat yang mengandung gelatin.

3. Kelas Bacillariophyceae
Diatom merupakan fitoplankton
yang termasuk dalam kelas
Bacillaniophyceae. Kelompok mi
merupakan komponen fitoplankton
yang paling umum dijumpai di laut.
Ia terdapat di mana saja, dan tepi
pantai hingga ke tengah samudra.
Diperkirakan di dunia ada sekitar 14001800 jenis diatom, tetapi tidak semua
hidup sebagai plankton. Ada juga yang hidup sebagai bentos (di dasar laut),
atau yang kehidupan normalnya di dasar laut tetapi oleh gerakan adukan air
dapat membuatnya lepas dan dasar dan terbawa hanyut sebagai plankton
(disebut sebagai tikoplankton) (Sachlan, 1982).
Diatom merupakan tumbuhan mikroskopis di laut yang merupakan
tumpuan hidup (langsung atau tak langsung) bagi sebagian besar biota laut.
Oleh sebab itu, berbagai julukan dibenikan bagi diatom mi, misalnya diatom
dipandang sebagai pembentuk utama marine pasture atau padang
penggembalaan yang menghidupi jasad hidup lainnya. Atau sebagai komponen
utama invisible forest yakni hutan belantara yang tak terlihat, karena
banyaknya bahkan bisa ribuan hingga jutaan individu per liter dengan
keanekaragaman yang tinggi, dan dengan kemampuan fotosintesis tidak kalah
dengan hutan di darat (Sachlan, 1982).


15
Diatom juga dijuluki sebagai jewel of the sea atau permata dan laut,
karena selain kehadirannya yang sangat umum, kerangka dinding selnya
mengandung silika, bahan bagaikan kaca, yang kaya dengan berbagai variasi
bentuk yang menawan dengan simetri yang indah(Sachlan, 1982).
Diatom atau kelas Bacillariophyceae ini terbagi atas dua ordo yakni
Centrales (Iebih populer disebut centric diatom) dan Pennales (pennate
diatom). Diatom sentrik (centric) bercirikan bentuk sel yang mempunyai
simetri radial atau konsentrik dengan satu titik pusat. Selnya bisa berbentuk
bulat, lonjong, silindris, dengan penampang bulat, segitiga atau segi empat.
Sebaliknya diatom penat (pennate) mempunyai simetri bilateral, yang
bentuknya umumnya memanjang, atau berbentuk sigmoid seperti hurufS.
Sepanjang median diatom penat ada jalur tengah yang disebut rfe
(raphe) (Sachlan, 1982).
Struktur umum sel diatom dapat dijelaskan secara sederhana dengan model
dan diatom sentrik. Sel dengan kerangka silikanya disebut frustul (frustule).
Morfologi furustul terdiri dan dua valva (valve) setangkup, bagaikan cawan
petri (petri dish), atau bagaikan kotak obat (pill box). Valva bagian alas disebut
epiteka (epitheca) yang menutupi sebagian valva bagian bawah yang disebut
hipoteka (hypotheca) . Bagian tumpang tindih yang melingkar pinggangnya
disebut girdel (girdle). Seluruh permukaan valva boleh dikatakan penuh dengan
berbagai omamentasi yang simetris dan indah, dan pori pori yang
menghubungkan sitoplasma dalam dengan lingkungan di luarnya. Ciri
omamentasi pada valva mi merupakan hal penting untuk identifikasi jenis. Di
dalam frustul terdapat sitoplasma yang mengandung inti sel dan vakuola yang
besar. Di dalam sitoplasma terdapat pula kromatofor (chromaiophore) yang
umumnya berwarna kuning-cokiat karena adanya pigmen karotenoid (Sachlan,
1982).
Dalam kajian diatom di Laut Jawa, dijumpai sedikitnya 127 jenis diatom,
yang terdiri dari 91 jenis diatom sentnik, dan 36 jenis diatom penate. Ini juga
menunjukkan kecenderungan lebih umumnya dijumpai diatom sentrik daripada
diatom penate (Sachlan, 1982).


16
Reproduksi diatom dapat terjadi secara seksual atau aseksual, meskipun
reproduksi aseksual / vegetatif adalah yang sangat umum. Reproduksi aseksual
terjadi dengan pembelahan sitoplasma dalam frustul dimana epiteka induk akan
menghasilkan hipoteka yang baru, sedangkan hipoteka yang lama akan menjadi
epiteka yang menghasilkan hipoteka yang baru pula pada anakannya, dan
seterusnya. Dengan demikian suksesi reproduksi aseksual ini akan
menghasilkan ukuran sel yang semakin kecil. Suatu ketika ukurannya
mencapai minimum yang selanjutkan akan dikompensasi dengan tumbuhnya
auksospora berukuran besar yang akan membelah dan menghasilkan sel baru
yang kembali berukuran besar.(Sachlan, 1982).
Diatom dapat hidup sebagai individu sel tunggal yang soliter, atau
terhubung dengan sel lainnya membentuk koloni bagaikan rantai, dengan
rangkaian antar selnya bervariasi menurut jenis. Hubungan antar sel ini dapat
berupa benang tunggal dari mukus seperti pada Thalassiosira, atau dengan
benang banyak seperti pada Chaetoceros dan Bacteriastrum. Gelombang laut
yang kuat dapat membuat rantai yang semula panjang pecah menjadi rantai
yang lebih pendek (Sachlan, 1982).
Ukuran diatom cukup beragam, dari yang kecil berukuran sekitar 5 mikron
sampa yang relatif besar sampai sekitar 2 mm. Ditylum misalnya dapat
berukuran sampai 100-150 mikron, sedangkan Rhizosolenia yang berbentuk
pinsil panjang langsung bisa lebih dari 1 mm. Coscinodiscus yang berbentuk
bundar dapat memiliki diameter lebih dari 400 mikron. Termasuk berukuran
ekstrim adalah Ethmodiscus yang bisa mencapai 2 mm (Sachlan, 1982).
Distribusi plankton diatom bervariasi secara temporal (bergantung waktu)
dan spasial (ruang), yang banyak ditentukan oleh faktor-faktor lingkungannya
yang mempengaruhinya. Sebaran horizontal misalnya lebih banyak ditentukan
oleh faktor suhu, salinitas, dan arus. Diperairan ugahari / temperat yang
mengalami perubahan musim panas dan musim dinging yang nyata, vatiasi
musiman suhu, hara, dan cahaya akan mempengaruhi keberadaan dan suksesi
plankton diatom (Sachlan, 1982)


17

2.2.4 Reproduksi
Pembentukan Auxospora
Sel induk akan membelah menjadi 2 sel anak, masing masing sel anak
akan membelah menjadi 2 sel anakan, sel anak makin lama makin mengecil.
Sel anak anak lama kelamaan menjadi besar membentuk auxospora.
Partogenesis
Sel induk tidak membelah hanya intinya saja yang membelah secara
mitosis, diawali dari mitosis pertama. Kemudian inti melebur, dilanjutkan
mitosis ke dua yang pada akhirnya dinding sel pecah dan inti diselubungi lendir
dan membentuk dinding baru (auxospora).
Pedogami (perkawinan anak)
Sel dengan satu inti membelah secara meiosis menjadi dua sel anak dan sel
anak ini akan menjadi membentuk 4 inti, plasma sel memisah dengan masing
masing dua inti, dua inti pertama mengalami degenerasi. Dua inti yang kedua
mengadakan penggabungan (perkawinan anak), membentuk auxospora.
Konjugasi
Dua sel induk berdekatan melakukan senggama, dilanjutkan dengan
plasmogami, dilanjutkan dengan sinapsis dan diakhiri dengan karyogami.
Konjugasi anisogami : satu sel dengan satu inti membelah secara meiosis
membentuk menjadi 4 inti. 2 inti mengalami degenerasi dan 2 inti bersifat
fungsional. 2 inti yang fungsional mengadakan pembelahan sel lagi
membentuk 4 inti yang terdiri dari 2 inti besar dan 2 inti kecil. Inti kecil
bergabung dengan inti kecil (auxospora).
Konjugasi isogami : pada prinsipnya proses konjugasi isogami sama
dengan anisogami. Perbedaanya pada ukuran inti hasil pembelahan adalah
sama besar.


18
Oogami
Oogami dilakukan oleh sel telut (non motil), gamet jantan (motil) yang
mendatangi gamet betina (sel telur), mengadakan pembelahan meiosis dan
membentuk anteridium.
Autogami
Inti sel membelah secara mitosis menjadi 2 inti, dilanjutkan dengan
pembelahan meiosis membentuk 4 inti, 2 inti mengalami degenerasi dan 2 inti
bergabung membentuk auxospora.



19
BAB III
KESIMPULAN


3.1 Kesimpulan
Fitoplankton yang hidup di air tawar dibagi ke dalam dua filum, yaitu
Pyrrophyta dan Chrysophyta. Pyrrophyta dibagi menjadi dua kelas yaitu
Desmophyceae dan Dinophyceae. Reproduksi pada Pyrrophyta ada 3 cara,
yaitu:
a. Vegetatif, yaitu dengan pembelahan sel yang bergerak. Jika sel memiliki
panser, maka selubung akan pecah. Dapat juga dengan cara protoplas
membelah membujur, lalu keluarlah dua sel telanjang yang dapat
mengembara yang kemudian masing-masing membuat panser lagi.
Setelah mengalami waktu istirahat zigot yang mempunyai dinding
mengadakan pembelahan reduksi, mengeluarkan sel kembar yang
telanjang.
b. Seksual, dalam sel terbentuk 4 isogamet yang masing-masing dapat
mengadakan perkawinan dengan isogamet dari individu lain.
c. Sporik, yaitu dengan zoospora (contohnya Gloeonidium) dan
aplanospora (contohnya Glenodinium).
Susunan sel pada umumnya dinding sel mengandung selulose, hal ini akan
memberikan struktur karakteristik dari teka. Pirenoid mungkin ada dan
mungkin tidak ada. Pigmen klorofil a dan c, peridinin. Cadangan makanan
adalah amilum yang terdapat dalam sitoplasma. Alat gerak berupa flagel
berjumlah dua, satu melingkar secara melintang dan yang lain kea rah
posterior. Ada juga falgel yang terletak di bagian lateral. Bila flagel yang
melingkar bergerak, maka sel akan berputar dan bila flagel bagian posterior
yang bergerak maka sel akan maju.


20
Sedangkan pada filum Chrysophyta terdapat tiga kelas yaitu
Xanthophyceae, Chrysophyceae, dan Bacilloryphyceae/Diatomae. Susunan
tubuh Chrysophyceae berbentuk tunggal. Susunan Sel: Umumnya tidak
mempunyai dinding sel. Bila mempunyai dinding sel, terdiri dari pektin dan
silikon (SiO3); terdiri dari dua bagian yang saling menutupi. Alat Gerak:
Berupa 2 buah flagel yang tidak sama panjang. Satu bagian di ujung / apikal,
bagian yang lainnya terletak di anterior.
Reproduksinya:
a. Vegetatif, dengan cara pembelahan sel dan fragmentasi
b. Secara Sporik, dengan cara pembentukan zoospora, contoh :
Botrydiopsis, Tribonema
c. Dengan pembentukan apianospora, contoh : Botrydium
d. Secara gametik, dengan oogamet (oogami), contoh : Vaucheria.
e. Dengan Isogamet (isogami), contoh: Botrydium