Anda di halaman 1dari 4

ISOLASI DAN IDENTIFIKASI alkaloid dari Croton LOBATUS

ABSTRAK
Croton lobatus L. (Euphorbiaceae) merupakan tanaman obat tradisional Ivoirian. Bagian yang terkena
udara yang biasanya digunakan sebagai antimalaria dan penyakit lainnya. Selama penelitian kami
terakhir pada spesies ini, beberapa senyawa yang diisolasi di antaranya satu alkaloid. Tujuannya dari
penelitian ini adalah untuk mengisolasi alkaloid lain. Ini dikumpulkan bersama-sama, udara kering
danbubuk. Tiga ekstrak (Cyclohexane, EtOAc - H2SO4 dan EtOAc - NH4OH) direalisasikan. Namun hanya
ekstrak ketiga yang difraksinasi dengan kromatografi kolom gel netral aluminium oksida. Struktur dari
senyawa terisolasi dibentuk berdasarkan data spektroskopi IR, NMR dan HRESIMS. Fraksinasi dan
analisis ini telah menghasilkan Palmitamide (1), Onosmin B (2), N- (2-hidroksi-1- Phenylpropyl)
benzamide (3), Onosmin B (4) dan Aurentiamide asetat (5). Semua senyawa ini diisolasi untuk pertama
kalinya dari C. lobatus, kecuali senyawa (3), yang diisolasi dari tanaman sejak penelitian terdahulu
.Temuan ini mengkonfirmasi kehadiran alkaloid di Croton genus.
Kata kunci: Croton, Lobatus, Alkaloid, Isolasi, Euphorbiaceae, Spektroskopi
PENDAHULUAN
Croton lobatus L. (Euphorbiaceae), tanaman liar tropis yang umum digunakan dalam pengobatan
tradisional Afrika untuk obat banyak penyakit (malaria, masalah kehamilan, disentri) 1. Menariknya,
Weniger et al.2 telah melaporkan aktivitas in vitro antiplasmodial bagian yang terkena udara dan ekstrak
akar kasar. Genus croton mencakup lebih dari 700 spesies. Sejumlah penelitian telah berurusan dengan
konstituen Croton dan studi ini mengungkapkan adanya sesquiterpenes3,4, diterpenes5,6, triterpenes7,
steroid, flavonoids8 dan alkaloids9. Dari daun dan kulit batang C. lobatus, beberapa senyawa yang
diisolasi di antaranya sterol, diterpenes, triterpen, polifenol dan satu unsur nitrogen10,11. Sifat
antimalaria C. lobatus dikonfirmasi oleh aktivitas K1 antiplasmodium falciparum Geralnylgeraniol (IC50 =
1,07 mg / ml) dan Asam Betulinic (IC50 = 1,45 mg / ml) diisolasi dari bagian yang terkena udara oleh
ATTIOUA12. Selama penelitian terdahulu di C. lobatus, satu alkaloid jelas teridentifikasi 10,11. Dalam
penelitian ini, kami menjelaskan untuk pertama kalinya, ekstraksi, isolasi dan struktur alkaloid lain dari
bagian C. lobatus yang terkena udara. Hal ini termasuk Palmitanoide (1), Onosmin B (2), N-(2-hidroksi-1Phenylpropyl) benzamide (3), Onosmin A (4) dan Aurentiamide asetat (5).
BAHAN DAN METODE
prosedur umum
Titik leleh ditentukan dengan menggunakan titik leleh Bchi B-545 asparatus. Spektrum UV diperoleh
pada spektrometer Hewlett Packard 8452A array diod. Spektrum IR yang ditunjukan menggunakan
spectrometer IFS25 FT-IR Brukers. Spektrum 1H dan 13C NMR dan 1H-1H COSY, DEPT, 2D-HSQC dan 2DHMBC dicatat dari spektrometer Bruker Avance DMX 400 MHz. Pergeseran kimia dalam ppm dengan
mengacu pada TMS. Konstanta kopling berada dalam Hz. HRESIMS diperoleh pada sebuah Autospec
Micromass (70 eV) instrumen (Hewlett Packard). Kromatografi kolom dilakukan dengan aluminium

oksida gel netral (100-300 mesh) dan TLC dengan gel F254 silika. Deteksi alkaloid dilakukan dengan
menggunakan reagen Dragendorff , 3% Ce (NH4) 2SO4 dalam 85% H3PO4, atau Reagen Ehrlich.
Bahan Tanaman
Batang dan daun dari C. lobatus dikumpulkan di Lingkungan Abidjan, Pantai Gading pada bulan Oktober
2003. Bukti spesimen (No 8950) disimpan di Herbarium dari Kebun Raya Cocody University, Abidjan,
Pantai Gading. Batang dan daun segar yang dikeringkan di udara terbuka tanpa paparan sinar matahari
langsung. Sampel kering dibubukan dan ditimbang. Jumlah total 1200 g digunakan dalam penelitian ini.
Ekstraksi dan isolasi alkaloid
Daun kering dan bubuk dan batang C. lobatus diekstraksi secara maserasi pada suhu kamar dalam EtOH
(3 5 L) selama 12 jam. Ekstrak gabungan yang dikonsentrasikan pada tekanan rendah sampai volume
500 mL, yang dicuci dengan sikloheksana (4 500 mL). Residu ekstrak sebelumnya dari EtOH (350 mL)
dicuci dengan campuran EtOAc - H2SO4 10% (49: 1 v / v) (5 350 mL). Akhirnya residu dari Ekstrak
EtOAc - H2SO4 dicuci dengan campuran EtOAc - NH4OH (19: 1 v / v) (4 300 mL). ekstrak EtOAc NH4OH hanya diuapkan di bawah tekanan berkurang sampai kering, 3,53 g ekstrak kasar diperoleh.
Penyaringan ekstrak menggunakan Dragendorff telah mengungkapkan adanya alkaloid. Hal ini kemudian
dikuatan oleh reagen Ehrlich. Kemudian, ekstrak diuji dengan serangkaian kromatografi kolom
menggunakan aluminium oksida gel netral fase stasioner. Eluen dibentuk dari campuran CH2Cl2-EtOAc
kemudian EtOAc - MeOH, mengikuti derajat polaritas. Untuk fraksinasi pertama, kami menggunakan
kromatografi kolom dengan ukuran: 3,5 cm diameter (d) dan 17,5 cm tinggi (h). Eluen dengan campuran
CH2Cl2 - EtOAc (90: 10 v / v) memberikan fraksi I, campuran CH2Cl2-EtOAc (50:50 v / v) ke EtOAc -MeOH
(99:01 v / v) memberikan fraksi II dan fraksi III diperoleh dengan campuran EtOAc - MeOH (95: 5 sampai
85:15 v / v). Fraksi I (200 mg) dimurnikan dengan recristallization di MeOH untuk menghasilkan 63,2 mg
senyawa (1) (Rf 0,5 CH2Cl2- EtOAc 85:15 v / v). Fraksi II (1325 mg) dimurnikan dengan kromatografi
kolom (d: 1.51 cm, h: 10 cm) pada aluminium oksida gel netral. Elusi dengan campuran CH2Cl2-EtOAc
(55:45 v / v) memberikan sub-fraksi II1, campuran CH2Cl2-EtOAc (40:60 v / v) memberikan subfraksi II2
dan denagn campuran CH2Cl2-EtOAc (25:75 v / v) memberi subfraksi yang II3. Sub-fraksi dimurnikan
oleh recristallization di sikloheksana. Sub-fraksi II1 memberikan senyawa (2) (25 mg, Rf 0.7 di CH2Cl2CH3OH 95: 5 v / v), sub-fraksi II2 memberikan senyawa (3) (18 mg, Rf 0,55 di CH2Cl2- CH3OH 95: 5 v / v)
dan sub-fraksi II3, yang Senyawa (4) (21 mg, Rf 0,5 CH2Cl2- CH3OH 95: 5 v / v). Fraksi terakhir(III) 500
mg, dimurnikan dengan kolom kromatografi (d: 1.51 cm, h: 10 cm) pada aluminium oksida gel. Elusi
dengan CH2Cl2 - EtOAc (10:90 v / v) memberikan yang sub-fraksi III1. Sub-fraksi III1 dimurnikan dengan
recristallization dalam sikloheksana untuk menghasilkan senyawa (5) (15 mg, Rf 0,45 di CH2Cl2- CH3OH
95: 5 v / v). Semua senyawa ini larut dalam kloroform.
Palmitamide (1): bubuk putih; mp: 105-106 C; UV
(MeOH) 215 nm; IR
-cm 1: 1647
(kuat,H2NC = O), 3375-3310 (NH), 2918 dan 2849 (CH2, CH3). 1H dan 13C NMR (CDCl3)
J = 7,5 Hz, H-2), 1,60 (m, H-3), 1,25 (br s, H-4 sampai H-15, CH2), 0,87 (t, J = 6.9Hz, H-16, CH3), 5.40 (br s,
H-17, NH2); 175,7 (C-1, C = O), 36,0 (C- 2), 29,2 -29,6 (C-4 untuk C-13, CH2), 14.1 (C-16, CH3). HRESIMS:
[M + H] + pada m / z 256,45918, rumus C16H33NO.

Onosmin B (2): amorf padat putih; mp: 139-141C; UV


(KBr) di cm-1: 3345 (tajam, NH), 3012 (lebar, NH), 728 dan 987 (benzil), 1698 (kuat, C = O). 1H dan 13C
NMR (CDCl3) (ppm): 3.77 (br s, H-8, O-CH3), 51,6 (C-8, O-CH3), 6.31 untuk 7.77 (proton aromatik).
HRESIMS: [M + H] + pada m / z 256,13371, rumus C16H17NO2.
N- (2-Hydroxy-1-fenil-propil) -benzamide (3): kristal putih; mp: 157-158 C; UV max (MeOH) nm: 293,
310; IR max (KBr) cm-1: 3369, 2957 (tengah, CH3), 1638 (kuat, C = O). HRESIMS: [M + H] + di 256,32024,
rumus C16H17NO2.
Onosmin A (4) : amorf padat putih, tl 187-189 C; UV
(KBr) di cm-1: 3345 (tajam, NH), 3012 (lebar, NH), 728 dan 987 (benzil), 1699 (kuat, C = O), 3015 (O-H
asam). 1H dan 13C NMR (CDCl3)
pada m / z 242,29294,
rumus C15H15NO2.
Asetat Aurentiamide (5): amorf padat putih, mp= 180-182 C,
nm; IR
-cm 1: 1670 (HNC = O) dan 1634 (HNC = O), 1741 (COOCH3). 1H dan 13C NMR
(CDCl3)
8.12 (proton aromatik), 170,1 (C-14), 2,01 (br s, H-15, OCOCH3). HRESIMS: [M +
H] + pada m / z 445,53782 rumus C27H28N2O4.
HASIL DAN PEMBAHASAN
Fraksinasi dengan kromatografi kolom aluminium oksida gel netral (100-300 mesh) ekstrak kasar EtOAc
- NH4OH dari daun dan batang C. lobatus memberikan tiga fraksi (I, II, dan III). Pemurnian fraksi ini
dengan kombinasi kromatografi kolom dan metode recristallisation telah mengisolasi lima alkaloid
(gambar 1).
Hal ini mengkonfirmasikan hasil tes alkaloid dengan reagen Dragendorff dan Ehrlich. Senyawa (1)
adalah Palmitamide atau Hexadecanamide, sebuah derivatif alifatik alkaloid. Ini diisolasi sebagai bubuk
putih dengan titik leleh (mp: 105-106 C), pita penyerapan UV 215 nm. Spektrum IR pada KBr
menunjukkan peregangan pita karbonil H2NC = O pada 1647 -cm 1. Untuk N-H, penyerapan diamati
antara 3375 dan 3310 cm-1. Dua pita yang kuat di 2918 cm-1 dan 2849 cm-1 dapat dikaitkan dengan
kelompok metil (CH3) dan metilen (CH2). Spektrum NMR direkam dalam Data CDCl3 dan data spektral
dilaporkan dalam tabel 1. 1H NMR ditunjukkan oleh satu kelompok metil pada
(t; H-16, J =
6,9 Hz). Singlet di
menunjukkan rantai alifatik (CH2) n. proton amida (H2NC = O)
memberikan sinyal yang lebar antara
13C NMR spektra mengkonfirmasikan
adanya gugus amida dengan puncak pada
Satu-satunya metil memberi sinyal
1 ppm dan rantai alifatik,
spektrum HRESIMS menunjukan puncak ion
molekul [M + H] + pada m / z 256,45918 dengan rumus molekul C16H33NO3 (M = 255,45 g / mol).
Palmitamide adalah produk alami yang sudah terisolasi dari Acropora pulchra13, Minyak esensial dari
dua spesies Alpinia dan dari green alga Rhizoclonium hieroglyphicum var.
Senyawa (2) adalah Onosmin B atau Methyl 2- (ptolylmethylamino) benzoat, turunan alkaloid. itu

diisolasi sebagai padatan amorf putih dengan titik leleh (mp) dari 139-14 C. Penyerapan pita spektrum
UV ditunjukkan maksimum di 242, 293 dan 302 nm, sesuai dengan sistem benzoat metil dan pmetilbenzen . IR spektrum direkam pada KBr menunjukkan penyerapan pitaN-H di 3345 cm-1 (tajam)
dan 3012cm-1 (lebar), kelompok benzil itu pada 728 dan -987cm 1. Peregangan pita karbonil C = O di
1698 cm-1. Spektrum NMR direkam di CDCl3. 1H Spektrum NMR ditampilkan sinyal singlet Hppm karena kelompok metoksi (O-CH3). Sebuah sinyal lebar ascribable ke proton amina sekunder H-9
muncul
6.57 ppm (H-3), 7.31 ppm (H-4), 6.77 ppm (H5) dan 7.77 ppm (H6.93 ppm (H-12, H-13, H15). 13C NMR mengkonfirmasikan adanya S
COCH3, C-CH3). Spektrum COSY, HSQC dan HMBC memberikan
informasi terbaik tentang struktur senyawa ini. Kombinasi Data spektral COSY, HSQC dan HMBC telah
menyebabkan urutan: C8-C7-C1; C6-C1-C7-C2-C3; C17-C15-C13. Spektrum puncak HRESIMS ion molekul
dipamerkan [M + H] + pada m / z 256,13371 dengan rumus molekul C16H17NO2 (M = 255,12). Onosmin
B sebelumnya terisolasi dari Onosma hispida wall.
Senyawa (3) adalah N- (2-hidroksi-1-Phenylpropyl) - benzamide. Itu sudah terisolasi dan dijelaskan dari
C. lobatus pada penelitian terdahulu. Senyawa (4) adalah Onosmin A. diisolasi berupa amorf padat putih
, mp 187-189C. Strukturnya mirip dengan yang senyawa (2), yang merupakan senyawa metil ester(4).
Perbedaan kecil diamati dengan gugus karbonil dari asam karboksilat (COOH), yang menunjukkan Sinyal
-7). Pada spektrum 1H dan 13C
(H-8) dan
6 ppm (C-8) yang hilang; ini ditunjukkan tidak adanya kelompok metoksi (O-CH3). spektrum
HRESIMS dipamerkan puncak ion molekul [M + H] + pada m / z 242,29294 dengan rumus molekul
C15H15NO2 (M = 241,28 g / mol). Onosmin A juga sebelumnya diisolasi dari Onosma hispida Wall.
Senyawa (5) yang diisolasi sebagai amorf padat putih, mp = 180-182 C. Ini adalah phenylalaminoyl Nbenzoil phenlyalaninolacetate atau Aurentiamide asetat. spektrum IR ditampilkan dua pita penyerapan
karena peregangan karbonil C = O (HNC = O) pada 1670 dan 1634 -cm 1, bahwa dari karbonil kelompok
ester (COOCH3) muncul di 1741 cm-1. 1H NMR di CDCl3 dipamerkan pergeseran kimia proton aromatic
-8, H-11)
dan asetat ini yang (CH3- 15). 13C NMR menunjukkan sinyal
168,5 ppm (C-10, HNC = O) dan
-C = O).
Karbon aromatic
Struktur senyawa ini jelas didirikan berkat Data
spektral COSY, HSQC dan HMBC. spektrum HRESIMS dipamerkan puncak ion molekul [M + H] + pada m /
z 445,53782 dengan rumus molekul C27H28N2O4 (M = 444,54 g / mol). Aurentiamide asetat
sebelumnya diisolasi dari C. hieronymi Griseb dan Patrinia villosa Juss.
KESIMPULAN
Investigasi ekstrak kasar EtOAc-NH4OH dari C. lobatus bagian permukaan telah menghasilkan isolasi lima
alkaloid: Palmitanoide (1), Onosmin B (2), N- (2-hidroksi 1-Phenylpropyl) benzamide (3), Onosmin A (4)
dan Asetat Aurentiamide (5). Struktur mereka ditentukan berkat Data spektroskopi NMR, UV, IR dan
HRESIMS.
.