Anda di halaman 1dari 288

KATA PENGANTAR

Kurikulum 2013 dirancang untuk memperkuat kompetensi siswa dari sisi sikap,
pengetahuan dan keterampilan secara utuh. Keutuhan tersebut menjadi dasar
dalam perumusan kompetensi dasar tiap mata pelajaran mencakup kompetensi
dasar kelompok sikap, kompetensi dasar kelompok pengetahuan, dan kompetensi
dasar kelompok keterampilan. Semua mata pelajaran dirancang mengikuti
rumusan tersebut.
Pembelajaran kelas X dan XI jenjang Pendidikan Menengah Kejuruhan yang
disajikan dalam buku ini juga tunduk pada ketentuan tersebut. Buku siswa ini
diberisi materi pembelajaran yang membekali peserta didik dengan pengetahuan,
keterapilan dalam menyajikan pengetahuan yang dikuasai secara kongkrit dan
abstrak, dan sikap sebagai makhluk yang mensyukuri anugerah alam semesta yang
dikaruniakan kepadanya melalui pemanfaatan yang bertanggung jawab.
Buku ini menjabarkan usaha minimal yang harus dilakukan siswa untuk mencapai
kompetensi yang diharuskan. Sesuai dengan pendekatan yang digunakan dalam
kurikulum 2013, siswa diberanikan untuk mencari dari sumber belajar lain yang
tersedia dan terbentang luas di sekitarnya. Peran guru sangat penting untuk
meningkatkan dan menyesuaikan daya serp siswa dengan ketersediaan kegiatan
buku ini. Guru dapat memperkayanya dengan kreasi dalam bentuk kegiatankegiatan lain yang sesuai dan relevan yang bersumber dari lingkungan sosial dan
alam.
Buku ini sangat terbuka dan terus dilakukan perbaikan dan penyempurnaan.
Untuk itu, kami mengundang para pembaca memberikan kritik, saran, dan
masukan untuk perbaikan dan penyempurnaan. Atas kontribusi tersebut, kami
ucapkan terima kasih. Mudah-mudahan kita dapat memberikan yang terbaik bagi
kemajuan dunia pendidikan dalam rangka mempersiapkan generasi seratus tahun
Indonesia Merdeka (2045)

DAFTAR ISI

HALAMAN FRANCIS ........................................................................Error! Bookmark not defined.


KATA PENGANTAR ............................................................................................................................................ i
DAFTAR ISI ........................................................................................................................................................... ii
DAFTAR GAMBAR ............................................................................................................................................. v
DAFTAR TABEL ................................................................................................................................................vii
PETA KEDUDUKAN BAHAN AJAR ......................................................................................................... viii
GLOSARIUM ........................................................................................................................................................ ix
I. PENDAHULUAN ............................................................................................................................................. xi
A. DESKRIPSI .......................................................................................................................................... xi
B. PRASYARAT ....................................................................................................................................... xi
1. PETUNJUK PENGGUNAAN BUKU TEKS .......................................................................... xi
2. Petunjuk Bagi siswa ................................................................................................................. xi
C. Petunjuk Bagi Guru pembimbing praktikum atau guru teori di kelas ................. xii
D. Tujuan Akhir ...................................................................................................................................xiv
E. KOMPETENSI INTI DAN KOMPETENSI DASAR .............................................................. xv
F. Cek Kemampuan Awal ............................................................................................................... 18
II. PEMBELAJARAN .......................................................................................................................................... 1
KEGIATAN PEMBELAJARAN 1. ................................................................................................................... 1
MEMAHAMI DAN MENERAPKAN KONSEP DASAR ILMU KIMIA (20 JP) ............................... 1
A. Deskripsi. ............................................................................................................................................. 1
B. Kegiatan Belajar ............................................................................................................................... 1
1. Tujuan Pembelajaran................................................................................................................ 1
2. Uraian Materi ................................................................................................................................ 2
3. REFLEKSI ..................................................................................................................................... 71
ii

4. TUGAS ........................................................................................................................................... 72
5. TES FORMATIF ......................................................................................................................... 82
C. PENILAIAN ....................................................................................................................................... 89
KEGIATAN PEMBELAJARAN 2. ..............................................................................................................100
MEMAHAMI DAN MENERAPKAN KONSEP-KONSEP STOIKIOMETRI .................................100
A. Deskripsi. ........................................................................................................................................100
B. Kegiatan Belajar ..........................................................................................................................100
1. Tujuan Pembelajaran...........................................................................................................100
2. Uraian Materi ...........................................................................................................................100
3. REFLEKSI ...................................................................................................................................133
4. TUGAS .........................................................................................................................................134
5. Tes Formatif .............................................................................................................................137
C. PENILAIAN .....................................................................................................................................138
c. Rublik Penilaian Penggunaan Alat / bahan....................................................................144
KEGIATAN PEMBELAJARAN 3. ..............................................................................................................148
MEMAHAMI DAN MENERAPKAN FAKTOR-FAKTOR YANG

MEMPENGARUHI

PEREAKSI KIMIA (24 JAM) ......................................................................................................................148


A. Deskripsi. ........................................................................................................................................148
B. Kegiatan Belajar ..........................................................................................................................148
1. Tujuan Pembelajaran...........................................................................................................148
2. Uraian Materi ...........................................................................................................................148
3. REFLEKSI ...................................................................................................................................181
4. TUGAS .........................................................................................................................................182
5. TES FORMATIF .......................................................................................................................183
C. PENILAIAN .....................................................................................................................................184
iii

5. Rubrik Penilaian Penggunaan alat dan bahan .........................................................186


KEGIATAN ...................................................................................................... PEMBELAJARAN 4.
MEMAHAMI DAN MENERAPKAN PEMBUATAN LARUTAN ....................................................195
A. Deskripsi. ........................................................................................................................................195
B. Kegiatan Belajar ..........................................................................................................................195
1. Tujuan Pembelajaran...........................................................................................................195
2. Uraian Materi ...........................................................................................................................195
3. REFLEKSI ...................................................................................................................................253
4. TUGAS .........................................................................................................................................254
5. TES FORMATIF .......................................................................................................................256
III. PENUTUP .................................................................................................................................................267
DAFTAR PUSTAKA .......................................................................................................................................268

iv

195

DAFTAR GAMBAR

Gambar 1. Contoh unsur (a) dan senyawa (b) .......................................................................... 10


Gambar 2. Sistem periodik unsur kimia ....................................................................................... 10
Gambar 3. Proses mengembun ......................................................................................................... 31
Gambar 4. Embun pada Daun ............................................................................................................ 31
Gambar 5. Proses mendeposisi/menghablur ............................................................................ 32
Gambar 6. Perubahan fisika ............................................................................................................... 33
Gambar 7. Perubahan Kimia .............................................................................................................. 34
Gambar 8. Reaksi kimia antara cangkang telur dengan cuka ............................................ 35
Gambar 9. Meniup balon dengan reaksi kimia .......................................................................... 36
Gambar 10. Perubahan kimia yang menghasilkan .................................................................. 39
Gambar 11. Perubahan kimia yang menghasilkan perubahan.......................................... 40
Gambar 12. Proses browning pada apel. ...................................................................................... 41
Gambar 13. Pelapukan .......................................................................................................................... 43
Gambar 14. Benda yang mengalami perkaratan ...................................................................... 44
Gambar 15. Pembusukan ..................................................................................................................... 45
Gambar 16. Air .......................................................................................................................................... 83
v

Gambar 17. Adonan kue dan kue bolu .......................................................................................... 83


Gambar 18. Permen coklat .................................................................................................................. 84
Gambar 19. Pembakaran kayu .......................................................................................................... 84
Gambar 20................................................................................................................................................... 85
Gambar 21. U ns ur deng a n juml ah mo l b er b eda .....................................................105
Gambar 22. Pemb u ata n Lar u tan ............................................................................................121

vi

DAFTAR TABEL

Table 1. Larutan rentang pH tertentu..........................................................................................158


Table 2. Daftar indikator asam basa lengkap ...........................................................................160
Table 3. Indikator asam basa alami. .............................................................................................162
Table 4. Larutan Penyangga .............................................................................................................177
Table 5. Jenis- jenis larutan dan fase komponennya ............................................................198
Table 6. Data titrasi ..............................................................................................................................218
Table 7. Data titrasi ..............................................................................................................................222
Table 8. Simbol Bahan Kimia ...........................................................................................................248
Table 9. label Bahaya ...........................................................................................................................249

vii

PETA KEDUDUKAN BAHAN AJAR


PAKET KEAHLIAN KIMIA ANALIS

C2
SEMESTE
R-1

C2
SEMESTE
R-2

C3
SEMESTER
-3

C3
SEMESTER
-4

C3
SEMESTER
-5

C3
SEMESTER
-6

TDPLK
SEMESTE
R-1

TDPLK
SEMESTE
R-2

ATG
SEMESTE
R-3

ATG
SEMESTE
R-4

MAN LAB
SEMESTE
R-5

MAN LAB
SEMESTE
R-6

AKD
SEMESTE
R-1

AKD
SEMESTE
R-2

KIM
ANALITIK
TERAPAN
SEMESTE
R-3

KIM
ANALITIK
TERAPAN
SEMESTE
R-4

KIM
ANALITIK
TERAPAN
SEMESTE
R-5

KIM
ANALITIK
TERAPAN
SEMESTE
R-6

KIM OR
SEMESTE
R-1

KIM OR
SEMESTE
R-2

ANALISIS
INSTRUM
EN
SEMESTE
R-3

ANALISIS
INSTRUM
EN
SEMESTE
R-4

ANALISIS
INSTRUM
EN
SEMESTE
R-5

ANALISIS
INSTRUM
EN
SEMESTE
R-6

MIKRO
BIOLOGI
SEMESTE
R-1

MIKRO
BIOLOGI
SEMESTE
R-2

ANALISIS
KITER
SEMESTE
R-5

ANALISIS
KITER
SEMESTE
R-6

BUKU TEKS YANG SEDANG


DIPELAJARI

viii

GLOSARIUM

ISTILAH

KETERANGAN

Analisis

Kegiatan

yang

dilakukan

di

laboratorium

untuk

memeriksa kandungan suatu zat dalam cuplikan


Analisis Kimia Dasar

Kegiatan

yang

dilakukan

di

laboratorium

untuk

memeriksa kandungan suatu zat dalam cuplikan pada


lingkup analisis kimia dasar
Akurasi

Ketepatan sesuai dengan nilai yang sebenarnya.

Aplikasi

Pada pengertian umumnya, aplikasi adalah alat terapan


yang difungsikan secara khusus dan terpadu sesuai
kemampuan yang dimilikinya

Asam sulfat

Merupakan asam mineral (anorganik) yang kuat. Zat ini


larut dalam air pada semua perbandingan. Asam sulfat
mempunyai banyak kegunaan dan merupakan salah satu
produk utama industri kimia

Aseptis

Kondisi yang bebas dari kontaminasi mikroorganisme

Basa

Senyawa kimia yang menyerap ion hydronium ketika


dilarutkan dalam air.Basa adalah lawan (dual) dari asam,
yaitu ditujukan untuk unsur/senyawa kimia yang
memiliki pH lebih dari 7

Boron

Suatu unsur kimia dalam tabel periodik yang memiliki


lambang B dan nomor atom 5. Elemen metaloid trivalen,
boron banyak terdapat di batu borax

Bioinformatika

Ilmu yang mempelajari penerapan teknik komputasional


untuk mengelola dan menganalisis informasi biologis.
Bidang

ini

mencakup

penerapan

metode-metode

matematika, statistika, dan informatika


Elektromagnet

Cabang fisika tentang medan elektromagnetik yang


mempelajari mengenai medan listrik dan medan magnet.
Medan listrik dapat diproduksi oleh muatan listrik statik,

ix

ISTILAH

KETERANGAN

Analisis

Kegiatan

yang

dilakukan

di

laboratorium

untuk

memeriksa kandungan suatu zat dalam cuplikan


Analisis Kimia Dasar

Kegiatan

yang

dilakukan

di

laboratorium

untuk

memeriksa kandungan suatu zat dalam cuplikan pada


lingkup analisis kimia dasar
dan dapat memberikan kenaikan pada gaya listrik
Empiris

suatu

sumber

pengetahuan

yang

diperoleh

dari

observasi atau percobaan.


Indicator

sesuatu yg dapat memberikan (menjadi) pe-tunjuk atau


keterangan

Indicator universal

Adalah gabungan dari beberapa indikator. Larutan


indikator

universal yang

biasa digunakan dalam

laboratorium terdiri dari metal jingga (trayek : 2,9-4,0),


metal merah (trayek : 4,2-6,3), bromtimol biru (trayek :
6,0-7,6), dan fenolftalein (trayek : 8,3-10,0). Indikatorindikator itu memberi warna yang berbeda bergantung
pada pH larutan.
Membeku

Perubahan wujud dari cair ke padat

Mencair atau meleleh Perubahan wujud dari padat ke cair


Mengembun

Perubahan wujud dari gas ke cair

Menguap

Perubahan wujud dari cair ke gas

Menyublim

Perubahan wujud dari padat ke gas

Stoikiometri

Adalah

komposisi

hubungan kuantitatif dari reaktan dan produk dalam

ilmu

yang

mempelajari

dan

menghitung

reaksi kimia (persamaan kimia).

I. PENDAHULUAN
A. DESKRIPSI
Buku Analisis Kimia Dasar merupakan mata pelajaran kimia dasar yang
mengkaji empat Kompetensi Dasar (KD), tentang konsep dasar ilmu kimia,
stoikiometri, pembuatan larutan, dasar-dasar analisis kualitatif, analisis kation
dan anion dan analisis fisis. Pendekatan yang digunakan dalam pembelajaran
ini adalah learning by expericence yang dipadukan dengan contextual.
Ruang lingkup meliputi Aplikasi konsep dasar ilmu kimia dalam percobaan
dilaboratorium

kimia,Perhitungan

stoikiometri,Pembuatanlarutan/reagens,

Dasar-dasar analisis kualitatif metode H2S, Pemeriksaan kation dan anion


Analisis fisis
B. PRASYARAT
Siswa atau peserta didik yang akan mempelajari kompetensi dalam buku ini
adalah mereka yang telah menguasai kemampuan sebagai pelaku pengujian
kimia dasar 1. Unit kompetensi yang sudah harus dikuasasi adalah :
1. Kompetensi mengetahui peralatan gelas dan sejenisnya
2. Kompetensi memahami tentang bahan kimia
3. Kompetensi penggunaan alat pelindung diri (APD)
4. Kompetensi melakukan kerja dengan aman sesuai prosedur
1. PETUNJUK PENGGUNAAN BUKU TEKS
2. Petunjuk Bagi siswa
Buku ini merupakan bahan ajar untuk mencapai kompetensi inti
menyangkut kegiatan pengujian kimia dasar terdiri dari empat kegiatan
belajar yang secara total memerlukan 92 jam pelajaran. Adapun petunjuk
penggunaan adalah sbb:
a.

Bacalah Buku ini secara berurutan dari Kata Pengantar sampai Daftar
Cek Kemampuan pahami dengan benar isi dari setiap babnya.
xi

b. Setelah Anda mengisi Cek Kemampuan, apakah Anda termasuk kategori


orang yang perlu mempelajari buku ini? Apabila Anda menjawab YA,
maka pelajari buku ini.
c.

Laksanakan semua tugas-tugas yang ada dalam buku ini agar


kompetensi Anda berkembang sesuai standar.

d. Lakukan kegiatan belajar untuk mendapatkan kompetensi sesuai


dengan yang disetujui oleh Guru.
e.

Setiap mempelajari satu sub kompetensi, Anda harus mulai dari


memahami tujuan kegiatan pembelajarannya, menguasai pengetahuan
pendukung (Uraian Materi), melaksanakan tugas-tugas.

f.

Setelah selesai mempelajari buku ini silahkan Anda mengerjakan


latihan.

g.

Laksanakan Lembar Kerja untuk pembentukan psikomotorik skills


sampai Anda benar-benar terampil sesuai standar. Apabila Anda
mengalami kesulitan dalam melaksanakan tugas ini, konsultasikan
dengan guru.

h. Setelah mampu menguasai bahan ajar ini, peserta didik dapat


mengajukan rencana pre konsultasi kepada guru/pembimbing dalam
rangka Uji Kompetensi.
i.

Rundingkan dengan guru/pembimbing waktu pelaksanaan penilaian


keterampilan, sampai peserta didik mendapat pengakuan kompenten
pada kompetensi Analisis Kimia Dasar 1

C. Petunjuk Bagi Guru pembimbing praktikum atau guru teori di kelas


a.

Pembimbing praktikum atau guru teori di kelas bersama dengan analis


dan laboran mempersiapkan atau mengusahakan ketersediaan bahan
buku dan bahan tambahan maupun peralatan yang diperlukan.

b.

Membagi kelompok kerja untuk para siswa sehingga memudahkan


dalam pelaksanaan kegiatan sebelum melakukan pengujian mandiri.

c.

Lakukan kunjungan dengan ke industri untuk mendapat wawasan dan


pengetahuan tentang pengujian kimia dasar.

xii

d.

Pembimbing praktikum atau guru teori di kelas memberikan


kesempatan kepada siswa untuk melakukan pengulangan setiap
kegiatan pembelajaran. Fase pertama dilakukan dalam kelompok besar,
selanjutnya jumlah kelompok diperkecil dan akhirnya siswa mampu
melakukan kegiatan one man one job sesuai unjuk kerja standar
industri.

e.

Pembimbing praktikum atau guru teori di kelas merencanakan proses


penilaian meliputi kegiatan merencanakan penilaian, mempersiapkan
siswa, menyelenggarakan penilaian dan meninjau ulang penilaian.
1) Tahap merencanakan penilaian: pembimbing praktikum atau
guru teori di kelas perlu mengidentifikasi konteks dan tujuan bagi
penilaian, memilih metoda dan mengembangkan alat-alat penilaian,
membangun

sebuah

prosedur

pengumpulan

bukti

dan

mengorganisir penilaian.
2)

Tahap mempersiapkan penilaian: identifikasi dan jelaskan


tujuan penilaian, membahas unit yang sedang dinilai dan
memastikan bahwa peserta diklat mengerti, membahas kebijakan
apa saja yang relevan untuk memastikan siswa mengerti
implikasinya kesempatan mengumpulkan bukti, memastikan siswa
mengerti tentang kriteria unjuk kerja.

3)

Tahap menyelenggarakan penilaian: Pembimbing praktikum


atau guru teori di kelas perlu mengumpulkan bukti, membuat
keputusan penilaian, mencatat hasil dan memberikan umpan balik
penilaian kepada siswa.

4)

Tahap meninjau ulang penilaian pembimbing praktikum atau


guru teori di kelas perlu meninjau ulang metode dan prosedur
dengan orang yang relevan termasuk siswa, mengusulkan
perubahan sesuai dengan prosedur.

5)

Pembimbing praktikum atau guru teori di kelas merekam


kegiatan belajar siswa dalam format kegiatan belajar siswa dan
menyusun proses penerbitan sertifikasi kompetensi.

xiii

D. Tujuan Akhir
Setelah mempelajari buku teks, diharapkan siswa mampu :
1. Aspek Pengetahuan
a) Mengenal dan memahami pengetahuan bahan kimia dalam melakukan
analis yang termasuk lingkup Kimia Dasar 1
b) Mengenal dan memahami pengetahuan peralatan yang digunakan
untuk

analisis

c) Memahami dan mampu melaksanakan tahapan prosedur dalam


melaksanakan setiap analisis lingkup Kimia Dasar 1
d) Memahami merawat peralatan dan penyimpanan serta penanganan
bahan kimia
2 . Aspek Sikap
a.

Melakukan kebersihan peralatan dan lingkungan kerja

b. Melaksanakan ketertiban kerja di laboraorium


c.

Melakukan praktek laboratorium yang baik (GLP)

3. Aspek Keterampilan
a) Mengoperasikan peralatan analisis kimia, baik peralatan glas maupun
non glas
b) Membuat larutan untuk melakukan analisis yang termasuk lingkup
Analisis Kimia Dasar 1(Stokiometri, dasar- dasar analisis kualitatif,
analisis kation, anion dan analisis fisis)
c) Menghitung dan menyimpulkan hasil analisis.

xiv

E. KOMPETENSI INTI DAN KOMPETENSI DASAR


SEKOLAH MENENGAH KEJURUAN (SMK)/MADRASAH ALIYAH KEJURUAN
(MAK)
PROGRAM STUDI

: TEKNIK KIMIA

KEAHLIAN
PAKET KEAHLIAN

: KIMIA ANALISIS

MATA PELAJARAN

: ANALISIS KIMIA DASAR

KELAS

: X

KOMPETENSI INTI
1. Menghayati dan

KOMPETENSI DASAR
1.1 Meyakini anugerah Tuhan pada

mengamalkan ajaran

pembelajaran analisis kimia dasar

agama yang dianutnya

sebagai amanat untuk kemaslahatan


umat manusia.

2. Menghayati perilaku

2.1 Menghayati sikap cermat,teliti dan

(jujur, disiplin,

tanggungjawab sebagai hasil dari

tanggungjawab, peduli,

pembelajaran aplikasi konsep dasar

santun, ramah lingkungan,

ilmu kimia dalam percobaan di

gotong royong, kerjasama,

laboratorium kimia,perhitungan

cinta damai, responsif dan

stoikiometri, pembuatan

pro-aktif) dan

larutan/reagensia, dasar-dasar analisis

menunjukan sikap sebagai

kualitatif metode H2S, pemeriksaan

bagian dari solusi atas

kation dan anionMenghayati

berbagai permasalahan

pentingnya kerjasama sebagai hasil

bangsa dalam berinteraksi

pembelajaran aplikasi konsep dasar

secara efektif dengan

ilmu kimia dalam percobaan di

lingkungan sosial dan

laboratorium kimia,perhitungan

alam serta dalam

stoikiometri, pembuatan

menempatkan diri sebagai

larutan/reagensia, dasar-dasar analisis

cerminan bangsa dalam

kualitatif metode H2S, pemeriksaan

pergaulan dunia.

kation dan anion

xv

KOMPETENSI INTI

KOMPETENSI DASAR
2.2 Menghayati pentingnya kepedulian
terhadap kebersihan lingkungan
laboratorium kimia sebagai hasil dari
pembelajaran aplikasi konsep dasar
ilmu kimia dalam percobaan di
laboratorium kimia,perhitungan
stoikiometri, pembuatan
larutan/reagensia, dasar-dasar analisis
kualitatif metode H2S, pemeriksaan
kation dan anion
2.3 Menghayati pentingnya bersikap jujur,
disiplin serta bertanggung jawab
sebagai hasil dari pembelajaran
aplikasi konsep dasar ilmu kimia dalam
percobaan di laboratorium
kimia,perhitungan stoikiometri,
pembuatan larutan/reagensia, dasardasar analisis kualitatif metode H2S,
pemeriksaan kation dan anion

3. Memahami , menganalisis
serta menerapkan
pengetahuan faktual,
konseptual, prosedural
dalam ilmu pengetahuan,
teknologi, seni, budaya,
dan humaniora dengan
wawasan kemanusiaan,
kebangsaan, kenegaraan,
dan peradaban terkait
penyebab fenomena dan

3.1 Menerapkan konsep dasar ilmu kimia


3.2 Menerapkankonsep-konsep
stoikiometri
3.3 Menerapkan faktor-faktor yang
mempengaruhi pereaksi kimia
3.4 Menerapkan pembuatan
larutan/reagensia
3.5 Menganalisis dasar-dasar analisis
kualitatif metode H2S
3.6 Menganalisis sifat dan karakteristik
bahan untuk analisis jenis (klasik)
xvi

KOMPETENSI INTI
kejadian dalam bidang

KOMPETENSI DASAR
3.7 Menganalisis Dasar-dasar analisis

kerja yang spesifik untuk

secara fisis

memecahkan masalah
4. Mengolah, menalar, dan

4.1 Melaksanakan percobaan aplikasi

menyaji dalam ranah

konsep dasar ilmu kimia

konkret dan ranah abstrak

4.2 Melaksanakan perhitungan stokiometri

terkait dengan

4.3 Membuat pereaksi kimia

pengembangan dari yang

4.4 Membuat dan menstandarisasi

dipelajarinya di sekolah
secara mandiri, dan

larutan/reagensia
4.5 Melaksanakan dasar dasar analisis

mampu melaksanakan

kualitatif metode H2S dalam

tugas spesifik di bawah

pemeriksaan kation dan anion

pengawasan langsung.

4.6 Melaksanakan analisis jenis (klasik)


4.7

Melaksanakan analisis secara fisis

xvii

F. Cek Kemampuan Awal


No.

Materi Prasyarat

1.

Apakah Anda telah mengerti yang dimaksud prinsip-

Ya

Tidak

prinsip kimia secara umum ?


2.

Apakah Anda memahami cara praktek kimia secara


umum?

3.

Apakah Anda memahami jenis-jenis jenis- jenis


larutan ?

4.

Apakah Anda memahami teknik penyiapan bahan


kimia untuk pengujian ?

5.

Apakah Anda memahami peralatan yang diperlukan


untuk tiap jenis pengujian, khususnya pengujian
secara khemis ?

6.

Apakah Anda memahami kalibrasi peralatan sesuai


dengan prosedur ?

7.

Apakah Anda memahami faktor kritis dari setiap


jenis pengujian ?

8.

Apakah Anda memahami pengujian terhadap sampel


secara keseluruhan ?

9.

Apakah Anda memahami cara pencatatan hasil


pengujian ?

10.

Apakah Anda memahami membuat laporan


pengujian dan menggunakan dokumen-dokumen
yang diperlukan?

Bila jawaban Anda adalah Ya untuk semua pertanyaan, maka disarankan


mengikuti uji kompetensi untuk meraih kompetensi pada Analisis Kimia
Dasar 1 dan apabila anda menjawab tidak maka anda harus mempelajari
buku ini.

18

PEMBELAJARAN
KEGIATAN PEMBELAJARAN 1.
MEMAHAMI DAN MENERAPKAN KONSEP DASAR ILMU KIMIA (20 JP)
A. Deskripsi.
Kegiatan pembelajaran ini mencakup tentang memahami pengertian ilmu Kimia,
pengklasifikasian materi (Unsur, Senyawa, campuran), pengertian energi,
perubahan kimia dan fisika serta Hukum dasar ilmu Teori Lavoisier, Hukum
Dalton, Rumus empiris dan Rumus molekul, memahami Lambang dan nama
unsur, tata nama senyawa kimia, persamaan reaksi, macam-macam senyawa
kimia (asam, basa, dan garam)
B. Kegiatan Belajar
1. Tujuan Pembelajaran
Peserta diklat/siswa mampu:
Memahami pengertian ilmu Kimia
Memahami pengklasifikasian materi (Unsur, Senyawa, campuran)
Memahami pengertian energi, perubahan kimia dan fisika, Hukum dasar
ilmu kimia, Teori Lavoisier, Hukum Dalton, Hukum empiris dan Rumus
molekul
Memahami pengertian perubahan kimia
Memahami pengertian perubahan fisika
Memahami pengerian Hukum dasar Ilmu Kimia
Membedakan Rumus Empiris dan Rumus Molekul
Memahami Lambang dan nama unsur, nama senyawa kimia, persamaan
reaksi, macam-macam senyawa kimia (asam, basa, garam,tata nama
senyawa kimia)
1

Menentukan nama senyawa kimia


Menuliskan persamaan reaksi lengkap
Membedakan senyawa kimia antara asam basa dan garam
2. Uraian Materi
a.

Pengertian Ilmu Kimia


Kata Kimia berasal dari 2 bahasa yaitu bahasa Arab dari kata kimiya yang
artinya perubahan benda/zat dan dari bahawsa Yunani dari kata khemeia
yang artinya ilmu yang mempelajari mengenai komposisi, struktur, dan
sifat zat atau materi dari skala atom hingga molekul serta perubahannya
dan interaki antar/intra molekul untuk membentuk suatu materi tertentu.
Kimia sering disebut sebagai "ilmu pusat" karena menghubungkan
berbagai ilmu lain, seperti fisika, ilmu bahan, nanoteknologi, biologi,
farmasi, kedokteran, bioinformatika, dan geologi. Koneksi ini timbul
melalui berbagai subdisiplin yang memanfaatkan konsep-konsep dari
berbagai disiplin ilmu. Sebagai contoh, kimia fisik melibatkan penerapan
prinsip-prinsip fisika terhadap materi pada tingkat atom dan molekul.
Kimia berhubungan dengan interaksi materi yang dapat melibatkan dua
zat atau antara materi dan energi, terutama dalam hubungannya dengan
hukum pertama termodinamika. Kimia tradisional melibatkan interaksi
antara zat kimia dalam reaksi kimia, yang mengubah satu atau lebih zat
menjadi satu atau lebih zat lain. Kadang reaksi ini digerakkan oleh
pertimbangan entalpi, seperti ketika dua zat berentalpi tinggi seperti
hidrogen dan oksigen elemental bereaksi membentuk air, zat dengan
entalpi lebih rendah. katalis Reaksi kimia dapat juga berlangsung dengan
menggunakan katalis (contohnya adalah asam sulfat yang mengkatalisasi
elektrolisis air) atau fenomena immaterial (seperti radiasi elektromagnet
dalam reaksi fotokimia). Kimia tradisional juga menangani analisis zat
2

kimia, baik di dalam maupun di luar suatu reaksi, seperti dalam


spektroskopi.
Materi terdiri dari atom atau komponen komponen sub atom pembentuk
atom yaitu proton, elektron dan neutron. Gabungan dari beberapa atom
akan menghasilkan bentuk
materi yang lebih kompleks seperti ion, molekul, atau kristal. Struktur
dunia yang kita jalani sehari-hari dan sifat materi yang berinteraksi dengan
kita ditentukan oleh sifat zat-zat kimia dan interaksi antar mereka. Baja
lebih keras dari besi karena atom-atomnya terikat dalam struktur kristal
yang lebih kaku. Kayu terbakar atau mengalami oksidasi cepat karena ia
dapat bereaksi secara spontan dengan oksigen pada suatu reaksi kimia jika
berada di atas suhu tertentu.
Materi pada umumnya diklasifikasikan berdasarkan energi, fase, atau
komposisi kimianya. Materi dapat digolongkan dalam 4 fase, urutan dari
yang memiliki energi paling rendah adalah padat, cair, gas, dan plasma.
Dari keempat jenis fase ini, fase plasma hanya dapat ditemui di luar
angkasa yang berupa bintang, karena kebutuhan energinya yang teramat
besar. Zat padat memiliki struktur tetap pada suhu kamar yang dapat
melawan gravitasi atau gaya lemah lain yang mencoba mengubahnya. Zat
cair memiliki ikatan yang terbatas, tanpa struktur, dan akan mengalir
bersama gravitasi.
Gas tidak memiliki ikatan dan bertindak sebagai partikel bebas. Sementara
itu, plasma hanya terdiri dari ion-ion yang bergerak bebas; pasokan energi
yang berlebih mencegah ion-ion ini bersatu menjadi partikel unsur.
Perbedaan fasa antara padat , cair dan gas adalah pada volume dan
bentuknya. Zat padat memiliki volume dan bentuk yang tetap, zat cair

memiliki volume tetap tapi tanpa bentuk yang tetap, sedangkan gas tidak
memiliki volume dan bentuk yang tetap.

TUGAS
1) Amatilah dengan mencari informasi konsep dasar ilmu kimia, melalui
Sumber lain sebagai referensi dari sekolah/laboratorium/balai
penelitian lain

tentang konsep dasar ilmu kimia

2) Tanyakan kepada guru dengan mengajukan pertanyaan untuk


mempertajam pemahaman tentang pengertian ilmu kimia , misalnya :
a) Apa yang dimaksud dengan istilah kimia ?
b) Apa manfaat bahan kia bagi kehidupan sehari - hari ?
3) Lakukan ekplorasi/experimen/ praktik :
a) Praktek pengenalan bahan kimia!
b) Mengasosiasi/ Menganalisis

hasil praktek serta membuat

kesimpulan dan membuat laporan

b. Pengklasifikasian materi (Unsur, senyawa, campuran)


Berdasarkan fasanya materi dibedakan menjadi tiga golongan yaitu padat,
cair, dan gas. Setiap materi tersusun atas partikel-partikel /molekulyang
mempunyai gaya tarik-menarik yang berbeda, berikut ini ciri-ciri partikel
masing-masing fasa zat tertera pada tabel 1.
Tabel 1. Ciri-ciri Partikel Zat
No
1
2

Keterangan
Partikel Zat
Gaya tarikmenarik antar
partikel
Susunan partikel

fasa zat
Padat
Cair
Sangat kuat Tidak begitu
kuat
beraturan

Tidak
beraturan

GAs
Kecil
Sangat tidak
beraturan
4

Letak partikel

berdekatan
Terbatas
tidak bisa
bergerak
bebas

Agak
renggang
Bergerak
bebas dapat
berpindah
tempat

Asaling
berjauhan
Sangat bebas
gerakannya

Gerakan partikel

Gambar

Contoh

batu

sirup

udara

Berdasarkan zat-zat penyusunnya materi dapat dibedakan menjadi dua


golongan, yaitu zat murni dan campuran. Zat murni menurut susunan
kimianya dapat dibedakan menjadi dua macam, yaitu unsur dan senyawa.
1) Unsur
Unsur merupakan jenis materi yang paling sederhana dan tidak dapat
dipecah menjadi dua macam zat yang lain atau lebih. Unsur terdiri dari
logam dan non-logam. Untuk memudahkan penulisan, unsur diberi
lambang tertentu yang disebut lambang unsur atau tanda atom.
Lambang unsur diturunkan dari nama unsur itu berdasar aturan yang
telah ditetapkan. Setiap unsur dilambangkan oleh huruf awal dari
nama latin unsure tersebut, yang ditulis dengan huruf besar. Unsur
yang mempunyai huruf awal sama,lambangnya dibedakan dengan
menambahkan satu huruf lain dari nama unsur itu, yangditulis dengan
huruf kecil.
2) Sifat Unsur
Sampai saat ini telah dikenal tidak kurang dari 114 macam unsur
yang terdiri dari 92 unsur alam dan 22 unsur buatan. Berdasarkan
sifatnya, unsur dapat digolongkan menjadi unsur logam, unsur
nonlogam, serta unsur metaloid. Contoh unsur logam di antaranya
besi, seng, dan tembaga. Contoh unsur nonlogam di antaranya karbon,
nitrogen, dan oksigen. Silikon dan germanium tergolong metaloid.
5

Tabel 2. perbandingan sifat antara unsur logam dan nonlogam.


Unsur Logam
a) Berwujud padat, kecuali

Unsur Nonlogam
a) Dapat berwujud padat, cair,

raksa.

dan gas.

b) Bersifat kuat dan dapat

b) Bersifat rapuh dan tidak

ditempa.

dapat ditempa.

c) Dapat menghantarkan

c) Tidak dapat menghantarkan

listrik dan panas (bersifat

listrik dan panas (isolator),

konduktor).

kecuali grafit.

Tabel 2. unsur-unsur logam.


Nama
Indonesia
aluminium

Lambang
Unsur
Al

aluminium

padat, putih keperakan

barium

barium

Ba

padat, putih keperakan

besi

ferrum

Fe

padat, putih keperakan

emas

aurum

Au

padat, berwarna kuning

kalium

kalium

padat, putih keperakan

kalsium

calsium

Ca

padat, putih keperakan

kromium

chromium

Cr

padat, putih keperakan

magnesium

magnesium

Mg

padat, putih keperakan

mangan

mangan

Mn

padat, putih abu-abu

natrium

natrium

Na

padat, putih keperakan

nikel

Nikel

Ni

padat, putih keperakan

Nama Latin

Bentuk Fisik

Adapun unsur nonlogam adalah unsur yang tidak memiliki sifat seperti
logam. Pada umumnya, unsur-unsur nonlogam berwujud gas dan padat
pada suhu dan tekanan normal. Contoh unsur nonlogam yang berwujud
gas adalah oksigen, nitrogen, dan helium. Contoh unsur nonlogam yang
berwujud padat adalah belerang, karbon, fosfor, dan iodin. Zat padat
6

nonlogam biasanya keras dan getas. Unsur nonlogam yang berwujud


cair adalah bromin. Perhatikan contoh unsur nonlogam pada tabel
berikut.
Tabel 3. Unsur-unsur nonlogam.
Nama
Indonesia
belerang

sulfur

bromin

bromium

Br

cair, cokelat kemerahan

fluorin

fluorine

gas, kuning muda

fosforus

phosphorus

padat, putih dan merah

helium

helium

He

gas, tidak berwarna

hidrogen

hydrogenium

gas, tidak berwarna

karbon

carbonium

padat, hitam

klorin

chlorine

Cl

gas, kuning kehijauan

neon

neon

Ne

gas, tidak berwarna

nitrogen

nitrogenium

gas, tidak berwarna

oksigen

oxygenium

gas, tidak berwarna

silikon

silicium

Si

padat, abu-abu mengkilap

iodin

iodium

padat, hitam (uapnya berwarna

Nama Latin

Lambang
Unsur
S

Bentuk Fisik
padat, kuning

ungu)
Selain unsur logam dan non logam ada juga unsur semi logam atau yang
dikenal dengan nama metaloid. Metaloid adalah unsur yang memiliki
sifat logam dan non logam. Contoh unsur-unsur jenis ini dapat anda
lihat pada-tabel berikut.

Tabel 4. Unsur-unsur semi logam.


Nama
Indonesia
boron

Nama
Latin
boronium

Lambang
Unsur
B

silikon

silicium

Si

Padat, abu-abu mengkilap

germanium

germanium

Ge

Padat, abu-abu mengkilap

arsen

arsenium

As

Padat, abu-abu mengkilap

antimon

stibium

Sb

Padat, abu-abu mengkilap

tellurium

tellurium

Te

Padat, keperakan

polonium

polonium

Po

Padat, keperakan

Bentuk Fisik
Padat, kecokelatan

Unsur semi logam ini biasanya bersifat semikonduktor. Bahan yang


bersifat semikonduktor tidak dapat menghantarkan listrik dengan baik
pada suhu yang rendah, tetapi sifat hantaran listriknya menjadi lebih
baik ketika suhunya lebih tinggi
Apabila dikaji, semua zat terbentuk dari bagian-bagian yang paling
sederhana yang disebut unsur. Air dapat diuraikan lagi menjadi gas
hidrogen dan gas oksigen. Gula dapat diuraikan lagi menjadi karbon,
oksigen, dan hidrogen. Dengan reaksi kimia biasa karbon, oksigen, dan
hidrogen tidak dapat diuraikan lagi. Karbon, hidrogen, dan oksigen
tergolong unsur. Unsur didefinisikan sebagai zat tunggal yang tidak
dapat diuraikan lagi menjadi zat-zat lain yang lebih sederhana dengan
reaksi kimia biasa.
Pada kondisi normal, banyak di antara unsur ini berupa benda padat,
seperti tembaga, emas, besi, dan timbal. Merkuri atau yang lebih dikenal
dengan nama air raksa dan brom merupakan contoh unsur yang
berwujud cair. Oksigen dan nitrogen adalah contoh unsur yang berupa
gas.
8

Sebenarnya bumi yang kita pijak ini terdiri dari berbagai macam unsur.
Berikut ini delapan jenis unsur yang membentuk hampir 99% bagian
kerak bumi.
Tabel 5. Unsur-unsur yang membentuk kulit bumi.
Unsur

Persentase (%)

Aluminium

8,1

Besi

5,0

Kalium (potasium)

2,6

Kalsium

3,6

Magnesium

2,1

Natrium

2,9

Oksigen

46,6

Silikon

27,7

Unsur-unsur lainnya

1,4

Lautan terdiri atas air dan berbagai garam. Air tersusun atas unsur
hidrogen dan oksigen. Udara hampir sepenuhnya merupakan campuran
oksigen dan nitrogen ditambah dengan sejumlah kecil beberapa unsur
lain. Tubuh manusia juga tersusun oleh berbagai unsur. Sebagian besar
tubuh manusia terdiri dari air (hidrogen dan oksigen).
Unsur-unsur yang sudah dikenal ada yang berupa logam, bukan logam
(nonlogam), dan semilogam. Logam adalah unsur yang memiliki sifat
mengkilap

dan

umumnya

merupakan

penghantar

listrik

dan

penghantar panas yang baik. Unsur-unsur logam umumnya berwujud


padat pada suhu dan tekanan normal, kecuali raksa yang berwujud cair.
Pada umumnya unsur logam dapat ditempa sehingga dapat dibentuk
menjadi bendabenda lainnya. Beberapa unsur logam di antaranya besi,
emas, perak, platina, dan tembaga.

a. emas (Au)
Sumber : kabarharian.com

b. garam dapur (NaCl)


Sumber : eviramdani.wordpress.com

Gambar 1. Contoh unsur (a) dan senyawa (b)

Contoh unsur adalah perak dan emas; contoh senyawa adalahair dan
garam dapur.Hingga saat ini diketahui terdapat kurang lebih ada 117
unsur di dunia. Berikut gambar3 adalah sistemperiodik unsur kimia.

Gambar 2. Sistem periodik unsur kimia


Suatu unsur diberi nama dan simbol atau lambang unsur. Nama unsur
terdiri dari satu kata. Menurut Berzelius, penulisan lambang suatu
unsur diambil dari huruf pertama saja atau dari huruf pertama dan
10

huruf kedua atau huruf pertama dengan huruf ketiga dalam bahasa
Latin. Bila lambang suatu unsur terdiri dari satu huruf, maka ditulis
dengan huruf kapital; tetapi bila lambang unsur tersebut terdiri dari dua
huruf, maka huruf yang pertama ditulis dengan huruf kapital sedangkan
huruf berkutnya dengan huruf kecil. Contoh penulisan lambang unsur:
Oksigen (O), Natrium (Na), Karbon (C), Hidrogen (H), Chlor/klorida (Cl),
Nitrogen (N), Nikel (Ni), Tembaga/Cuprum (Cu), Emas/Aurum (Au),
Perak/Argentum (Ag), Calsium (Ca), belerang/sulfur (S), Besi/Ferrum
(Fe), dll.
c. Rumus Kimia Suatu Unsur
Dalam rumus kimia suatu unsur tercantum lambang atom unsur itu, yang
diikuti satu angka. Lambang unsur menyatakan nama atom unsurnya dan
angka yang ditulis agak ke bawah menyatakan jumlah atom yang terdapat
dalam satu molekul unsur tersebut.
Contoh:
1) O2 berarti 1 molekul gas oksigen, dalam 1 molekul gas oksigen terdapat
2 atom oksigen
2) P4 berarti 1 molekul fosfor, dalam 1 molekul fosfor terdapat 4 atom
fosfor
Berbeda halnya dengan 2O dan 4P :
3) 2 O berarti 2 atom oksigen yang terpisah dan tidak terikat secara kimia.
4) 4 P berarti 4 atom fosfor yang terpisah dan tidak terikat secara kimia
d. Senyawa
Senyawa adalah zat tunggal yang dapat diuraikan menjadi dua atau lebih
zat lain dengan reaksi kimia. Senyawa termasuk zat tunggal karena
komposisinya selalu tetap. Sifat senyawa berbeda dengan sifat unsur
penyusunnya.Contoh senyawa: air, garam dapur (natrium klorida), CO2
(karbondioksida), gula tebu (sukrosa). Hukum Perbandingan Tetap
11

(Hukum Proust) menyatakan bahwa perbandingan massa-unsur dalam


suatu senyawa adalah tertentu dan tetap. Senyawa merupakan jenis materi
yang tersusun dari dua atau lebih unsur yang berikatan secara kimia.
Contoh:
1) Perbandingan massa hidrogen : oksigen dalam air = 1 : 8
2) Perbandingan massa magnesium : oksigen dalam magnesium oksida
=3:2
e. Rumus Kimia Suatu Senyawa
Pada rumus kimia suatu senyawa tercantum lambang atom unsurunsur yang membentuk senyawa itu, dan tiap lambang unsur diikuti oleh
suatu angka yang menunjukkan jumlah atom unsure tersebut di-dalam
satu molekul senyawa.
Contoh:
1) H2O berarti 1 molekul air. Dalam 1 molekul air terdapat 2 atom
hidrogen dan1

atom oksigen.

2) CO2 berarti 1 molekul gas karbon dioksida. Dalam 1 molekul gas


karbondioksida terdapat 1 atom karbon dan 2 atom oksigen.
3) C12H22O11 , berarti 1 molekul gula dalam 1 molekul gula terdapat 12
atom karbon, 22 atom hidrogen, dan 11 atom oksigen. Jumlah senyawa
yang ada di dunia ini sangatlah banyak. Oleh karena itu diperlukan
sistem penamaan agar memudahkan kita untuk mempelajarinya. Pada
pembahasan ini, kita hanya akan mempelajari tata nama senyawa
biner yaitu senyawa yang tersusun dari dua jenis unsur, Senyawa
biner dapat merupakan gabungan dari atom nonlogam dengan
nonlogam atau atom logam dengan atom nonlogam. Perhatikan
kembali tabel periodik di atas untuk mengetahui unsur -unsur yang
termasuk logam atau nonlogam.

12

f.

Senyawa Biner dari Sesama Non logam


Aturan penulisan senyawa biner dari sesama nonlogam adalah sebagai
berikut :
Tabel 6. Angka dalam bahasa latin.
Angka

Bahasa latin

mono

di

tri

tetra

penta

heksa

hepta

okta

nona

10

deka

Contoh:
CO : karbon monoksida, CO2 : karbon dioksida, NO2 : nitrogen dioksida
N2O3 : dinitrogen trioksida
g. Senyawa Biner dari Logam dan Nonlogam
Aturan penulisan senyawa biner dari logam dan nonlogam adalah unsur
logam ditulis terlebih dahulu misalnya garam dapur terdiri atas unsur
logam (natrium) dan unsur nonlogam (klorin). Oleh karena itu rumus kimia
garam dapur dituliskan NaCl (natrium klorida).
Rumus kimia dibedakan menjadi dua, yaitu rumus empiris dan rumus
molekul. Rumus empiris adalah perbandingan paling sederhana dari atomatom beri spasi yang membentuk senyawa. Contoh rumus empiris amoniak
adalah NH3. Rumus kimia sesungguhnya dapat sama dengan rumus empiris
13

atau kelipatan dari rumus empirisnya. Rumus sesungguhnya amoniak sama


dengan rumus empirisnya, yaitu NH3. Rumus sesungguhnya dari asetilena
adalah C2H2, yang merupakan kelipatan dua dari rumus empirisnya, yaitu
CH. Untuk senyawa molekuler, penting untuk diketahui berapa jumlah
atom yang terdapat dalam setiap molekulnya. Jadi, rumus molekul dapat
didefinisikan sebagai rumus kimia yang menyatakan perbandingan jumlah
atom sesungguhnya dari atom-atom yang menyusun suatu molekul.
Dengan demikian, rumus empiris dan rumus molekul memiliki kesamaan
dalam hal jenis unsurnya. Perbedaannya terletak pada perbandingan relatif
jumlah unsur yang menyusun senyawa itu. Hubungan antara rumus
empiris dan rumus molekul dari beberapa senyawa dapat kamu amati
melalui tabel berikut.
Tabel 7. Rumus empiris dan rumus molekul beberapa senyawa.
Rumus Senyawa

Rumus Molekul

Rumus Empiris

Air

H2O

H2O

Butana

C4H10

(C2H5)n n = 2

Etana

C2H6

(CH3)n

n=2

Etena

C2H4

(CH2)n

n=2

Etuna

C2H2

(CH)n

n=2

Glukosa

C6H12O6

(CH2O)n n = 6

h. Sifat Senyawa
Air merupakan contoh senyawa. Unsur-unsur pembentuk air adalah
oksigen dan hidrogen. Jadi, air terdiri dari gas oksigen dan gas hidrogen
yang bergabung melalui reaksi kimia. Air dengan rumus kimia H2O,
memiliki sifat yang berbeda dengan unsur-unsur pembentuknya, yaitu H2
dan O2 yang berupa gas. Air dapat diuraikan menjadi unsur-unsur
pembentuknya, sehingga disebut senyawa. Adapun hidrogen serta oksigen
disebut unsur.
14

Jadi, senyawa adalah zat yang terbentuk dari unsur-unsur dengan


perbandingan tertentu dan tetap melalui reaksi kimia. Jadi, sifat senyawa
tidak sama

dengan

sifat

unsur

pembentuknya.

Senyawa

dapat

dipisahkan menjadi unsur-unsur atau menjadi senyawa yang lebih


sederhana melalui reaksi kimia. didalam tiap senyawa unsur-unsur
penyusunnya mempunyai perbandingan massa yang tetap dan

tertentu,

misalnya:
1) Air (H2O), perbandingan massa unsur-unsur penyusunnya
yaitu Hidrogen : Oksigen adalah1:8
2) Gula (C12H22O11), perbandingan massa unsur-unsur
penyusunnya yaitu Karbon :Oksigen : Hidrogen adalah 72 : 88 :11
3) Etanol (C2 H5OH), perbandingan massa unsur-unsur
penyusunnya yaitu Karbon : Oksigen : Hidrogen adalah 12 : 8 : 3
Beberapa

contoh

senyawa

yang

ada

dalam

kehidupan

sehari-

hari tercantum dalam tabel berikut.


Tabel 8. Beberapa Contoh Senyawa dalam Kehidupan Sehari-hari
N0

Senyawa

Rumus

Kegunaan

Natrium Klorida

NaCl

Garam dapur

Sukrosa

C12H22O11

Pemanis Gula

Asam Kloroda

HCl

Pembersih lantai

Asam asetat

CH3COOH

Cuka makan

Asam sulfat

H2SO4

Pengisi aki (accu)

Air

H2O

Pelarut, pembersih

Urea

CO(NH2)2

Pupuk

Asam askorbat

C6H8O6

Vitamin C

10

Aspirin

C9H8O4

Obat sakit kepala

11

Soda kue

NaHCO3

Membuat kue

15

i. Campuran
Campuran terbentuk dari dua atau lebih zat yang masih mempunyai sifat
asalnya.Ketika gula dicampurkan dengan air, akan terbentuk larutan gula
(campuran gula danair). Campuran ini masih mempunyai sifat gula (yaitu
manis) dan sifat air. Tingkatkemanisan campuran gula dan air ini
bermacam-macam tergantung dari jumlah gulayang ditambahkan ke dalam
air. Senyawa mempunyai komposisi yang tetap, sedangcampuran tidak
memiliki komposisi yang tetap. Campuran dapat berupa larutan, suspensi
atau koloid.
1) Larutan
Larutan adalah campuran homogen, Ciri campuran homogen:
Tidak ada bidang batas antar komponen penyusunnya
Komposisi di seluruh bagian adalah sama. Komponen larutan terdiri
dari pelarut dan zat terlarut. Komponen yang jumlahnyaterbanyak
dianggap sebagai pelarut. Tapi jika larutan adalah campuran dari
zatpadat dan cair, maka cairan dianggap sebagai pelarut.
2) Suspensi
Suspensi adalah campuran kasar dan tampak heterogen. Batas antar
komponendapat dibedakan tanpa perlu menggunakan mikroskop.
Suspensi tampak keruh danzat yang tersuspensi lambat laun terpisah
karena gravitas.
Contoh: campuran kapur dan air
3) Koloid
Koloid adalah campuran yang keadaannya terletak antara larutan dan
suspensi. Secara makroskopis koloid tampak homogen, tetapi jika
diamati dengan mikroskopultra akan tampak heterogen. Komposisi
campuran

tidak

tetap,

oleh

karena

itu

sususan

zat

dalam

campurandinyatakan dalam kadar zat yang membentuk campuran.


16

Kadar biasanya dinyatakandalam:


a) Persen massa :

b) Persen volum :

c) Bagian per sejuta (bpj) atau parts per million (ppm)

d)

j. Sifat Campuran
Suatu campuran dapat merupakan gabungan unsur dengan unsur, unsur
dengan senyawa, atau senyawa dengan senyawa. Misalnya, stainless steel
(baja tahan karat) terbuat dari campuran besi, krom, dan nikel. Komposisi
unsur-unsur penyusun suatu campuran tidak tertentu, sehingga rumus
kimia suatu campuran tidak dapat ditentukan. Pemisahan campuran dapat
dilakukan secara fisika.
Tanah diklasifikasikan dalam campuran, yaitu campuran berbagai macam
unsur dan senyawa. Sifat asli zat-zat pembentuk campuran masih tampak,
sehingga komponen penyusun campuran tersebut dapat dikenali dan dapat
dipisahkan lagi. Perbandingan zat-zat penyusunnya tidak tentu seperti
pada senyawa. Ada dua macam campuran, yaitu campuran homogen dan
campuran heterogen.

17

1) Campuran Homogen
Amati dengan saksama segelas air sirup. Bila air sirup tersebut jernih
dan

bercampur

merata,

dapat

digolongkan

sebagai campuran

homogen. Campuran homogen ini jika pelarutnya air maka disebut


larutan tapi jika campuran homogen bukan air pelarutanya bukan
disebut larutan. Pada larutan, tiap-tiap bagian mempunyai susunan
yang sama. Jadi di dalam larutan sirup tersebut terdapat dua penyusun
larutan, yakni air dan gula. Air disebut pelarut, sedangkan gula disebut
zat terlarut. Contoh campuran homogen lainnya adalah minuman
ringan (soft drink) dan larutan pembersih lantai.
2) Campuran Heterogen
Amati segelas air yang dicampur dengan pasir. Apabila zat-zat
penyusunnya bercampur secara tidak merata dan campuran ini tiaptiap bagian tidak sama susunannya maka disebut campuran heterogen
(perhatikan Gambar 3.8). Contoh campuran heterogen yang lain
adalah air kopi (bentuk cair) dan campuran tepung dengan air (bentuk
padat). Susunan zat dalam suatu campuran sering dinyatakan
dengan kadar dari zat-zat pembentuk campuran itu. Kadar suatu zat
dalam campuran dapat dinyatakan sebagai jumlah zat dalam
campuran dibandingkan jumlah seluruh campuran. Jumlah zat dapat
dinyatakan dalam massa(g, kg) atau volume (ml, Liter). Adapun
perbandingan tersebut dinyatakan dalam persen (%) Kadar Zat =
(Jumlah Zat/Jumlah Campuran) x 100%
Tabel 9. Perbedaan Antara Unsur, Senyawa dan campuran
Keadaan
Penyusunnya

Unsur
Tersusun
dari satu
jenis atom
saja.

Senyawa
Disusun oleh
unsur-unsur dan
hanya dapat
dipisahkan

Campuran
Disusun oleh zat
dan mudah
dipisahkan
secara fisik
18

Sifatnya

Proses
Pembentukan

Tidak dapat
diuraikan
menjadi zat
yang lebih
sederhana
dengan
reaksi kimia
biasa.

Perbandingan

secara kimia
sifat senyawa
berbeda dengan
unsur-unsur
penyusunnya
Dapat diuraikan
menjadi unsurunsur
penyusunnya
dengan reaksi
kimia
biasa.
perbandingan
unsur-unsur
penyusunnya
tetap dan tertentu

sifat zat
penyusunnya
masih tampak
Dapat
dipisahkan
menjadi zat-zat
penyusunnya
secara fisika.

perbandingan
massa zat
penyusunnya
tidak tentu

TUGAS
1. Amatilah dengan mencari informasi terkait dengan Pengklasifikasian
materi (Unsur, senyawa, campuran), melalui buku-buku, media cetak,
internet, dan sumber referensi lainnya.
2. Tanyakan kepada guru
mempertajam pemahaman

dengan mengajukan pertanyaan untuk


prinsip dasar Pengklasifikasian materi

(Unsur, senyawa, campuran), , misalnya :


a. Bagaimana perbedaan unsur, senyawa dan campuran ?
b. Bagaimana Sifat dari unsur, senyawa dan campuran ?
3.

Lakukan ekplorasi/experimen/ praktik :


a. Praktek pengamatan bahan kimia yang tergolong unsur, senyawa
dan campuran
b. Mengasosiasi/ Menganalisis hasil praktek pengamatan dengan
kelompok anda serta membuat kesimpulan dan buatlah laporan

4. Komunikasikan laporan anda dengan :


Menyampaikan atau presentasikan hasil praktik/ laporan anda

di

depan kelas.
19

3) Pengertian Energi
Energi adalah kemampuan untuk-melakukan usaha, contoh anda akan
merasa lelah ketika anda berlari karena anda mengeluarkan energi.
Jika terus berlari tanpa istrahat anda akan kehabisan energi dan
akhirnya anda tidak mampu lagi berlari. Agar mampu berlari lagi, anda
harus istirahat atau bahkan harus makan. Makan memberi anda energi
kimia yang siap dibakar dalam tubuh anda untuk menghasilkan energi
yang anda perlukan untuk melakukan usaha (berlari lagi).
Mobil dapat melaju dijalan karena ada sumber energi kimia yang
dikandung dalam bahan bakar bensin. Jika bensin habis maka mobil
kehabisan energi dan akibatnya mobil tidak dapat lagi melakukan
usaha (melaju lagi).

a) Perubahan Energi
Energi justru bermanfaat pada saat terjadinya perubahan bentuk.
Sebagai contoh energi kimia dalam baterei kering bermanfaat
untuk menyalakan senter, ketika terjadi perubahan enegi kimia
dalam baterei menjadi energi listrik. Energi kimia dalam bahan
bakar bermanfaat untuk menggerakan mobil ketika terjadi
pembakaran yang segera mengubah energi kimia menjadi energi
mekanik.
Matahari juga memberikan banyak manfaat dalam berbagai
bentuk perubahan nergi. matahari adalah sumber energi untuk
mahluk hidup, karena menghasilkan energi radiasi yang dapat
diubah menjadi bentuk energi lain yang sangat berguan bagi
kehidupan. Reaksi nuklir yang terjadi dimatahari mengakibatkan
energi termal (kalor), karena itu suhu matahari tetap tinggi
walaupun radiasi terus-menerus dipancarkan ke-ruang angkasa.
20

Energi termal tidak langsung diterima dari cahaya matahari


melainkan diterima ketika energi radiasi diserap oleh kulit,
kemudian terjadi panas yang mengakibatkan temperatur tubuh
meningkat. Bila energi radiasi telah sampai dibumi, akan terjadi
proses perubahan energi seperti :

Energi radiasi yang sampai kedaun mampu membangkitkan


fotosintesis. Dalam hal ini energi radiasi berubah menjadi
energi kimia (gula, tepung), didalam tumbuhan.

Energi radiasi yang yang mengenai sel surya (fotosel)


mampu membangkitkan energy listrik.

Panas yang terasa dikulit kita merupakan proses perubahan


bentuk energi dari energi radiasi menjadi energi temal
(panas).

Air yang menerima energi matahari suhunya akan naik,


karena sebagaian energi matahari tersebut berubah menjadi
energi termal.

Dalam kehidupan sehari-hari banyak dijumpai peristiwa


perubahan energi yang erat-kaitanya dengan dengan aktivitas
sehari-hari. Misalnya seorang yang memasak air. Pada peristiwa
ini tejadi perubahan enrgi kimia menjadi energi termal.
Selanjutnya energi termal yang dimiliki oleh air akan menyebar
keudara . akibatnya udara disekitar menjadi panas.
b) Bentuk-Bentuk Energi
Konsep bentuk energi tidak terlepas dari perubahan energi karena
yang berubah adalah bentuk energi. Air yang mendidih karena
dipanaskan mampu menggerakan baling-baling kertas. Dalam
peristiwa ini terjadi perubahan energi dari energi termal pada air
menjadi energe kinetik (gerak) pada baling-baling kereta. Dari
peristiwa ini siswa dapat diarahkan pada pemahaman bahwa ada
21

bentuk energi termal (panas) dan bentuk enegi kinetik. Contoh


peristiwa lain yaitu jika seseorang meletakkan bola ditempat yang
lebih tinggi, kemudian bola tersebut menggelinding ke-bawah.
Pada saat bola berada ditempat yang tinggi dan diam,ia memiliki
energi potensial berubah menjadi energi kinetik.
c) Macam-macam bentuk energi.
Berikut ini kita akan memberikan berbagai bentuk energi yang
banyak digunakan dalam kehidupan sehari-hari. Seperti energi
panas, energi kinetik, energi listrik, energi bunyi, energi kimia,
energi gerak dan lain-lain.
Energi panas
Energi kalor dari matahari dapat menguapkan air sehingga
pakaian yang basah bila dijemur bisa menjadi kering.Energi
kalor dari listrik dapat mengubah air menjadi uap sehingga
pakaian yang lembab bila disetrika bisa menjadi kering.
Energi bunyi
Energi bunyi dapat menggerakan benda-benda disekitar
sumber bunyi. Contoh : bila terjadi ledakan bom, maka kacakaca disekitar tempat ledakan banyak yang pecah. Gendang
telinga kita juga bisa pecah bila ada bunyi yang sangat kuat
disekitar kita.
Energi kimia
Energi kimia tersimpan dalam bahan baker dan makanan. Nasi
mengandung zat-zat kimia yang bermanfaat karena dapat
menghasilkan energi bagi tubuh.
Energi gerak
Energi gerak dapat ditemukan pada benda yang bergerak.
Bentuk energi ditentukan dari akibat yang ditimbulkan oleh
yang sudah berubah menjadi gaya.Air merupakan energi gerak.
22

Buktinya

air

dapat

menghanyutkan

benda-benda.

Air

dibendungan yang dialirkan melalui pipa dapat menggerakan


turbin, untuk memutar generator. Dengan adanya energi gerak
dari air, maka turbin dapat berputar. Gerak putar turbin
diteruskan untuk menggerakan geneator dan dari gerak
generator dihasilkan energi listrik.
d) Sumber Energi
Pembahasan mengenai sumber energi berkaitan dengan kedua
bahasan diatas, yaitu perubahan bentuk energi dan bentuk-bentuk
energi. Sumber energi adalah suatu yang menghasilkan energi
yang dapat digunakan-untuk tujuan tertentu. Pada pemakaian
baterai perubahan energi yang terjadi adalah energi kimia menjadi
energi listrik. Pada proses perubahan ini sering terjadi perubahan
sebagian energi kebentuk energi lain, yaitu energi termal (panas).
Makanan yang kita makan merupakan salah satu-sumber energi
kimia, yang jika mengalami proses tertentu akan berubah bentuk
sehingga kita dapat bekerja.
Sumber energi untuk kehidupan mahluk hidup dimuka bumi
berasal dari cahaya matahari. Cahaya matahari digunakan oleh
tumbuhan

hijau untuk membuat

makanannya. Tumbuhan

merupakan bahan makanan bagi manusia dan hewan. Selanjutnya,


makanan yang kita makan memberikan energi sehingga kita dapat
melakukan berbagai kegiatan.
Matahari merupakan sumber energi terbesar di-alam ini. Kita
dapat memanfaatkan sinar matahari sebagai sumber energi
pengganti miyak bumi. Sinar matahari dapat dimanfaatkan dengan
cara mengumpulkan/memusatkan sinar matahari kesatu titik
sehingga terkumpul energi panas yang besar. Energi panas ini
dapat

dipergunakan

untuk

memanaskan

air

atau

untuk
23

menghangatkan ruangan. Peralatan untuk menyimpan energi


matahari itu disebut fotosel.Energi matahari ini kemudian diubah
menjadi energi listrik, yang dapat digunaklan baik untuk
keperluan rumah tangga maupun industri.
e) Perubahan bentuk Energi
Perubahan bentuk energi kebentuk yang lain dapat kita-amatididalam kehidupan sehari-hari. manusia dapat melakukan kegiatan
karena memiliki energi di-dalam tubuh. Manusia memperoleh
energi dari makanan yang dimakannya. Oleh karena itu, makanan
menyebabkan manusia dapat melakukan kegiatan sehari-hari
seperti bekerja, berolah raga, belajar, menyanyi dan sebagainya.
Di-dalam tubuh, makanan yang kita makan akan bereaksi dengan
zat-zat lain. Akibat reaksi itu terjadi penguraian bahan makanan
sehingga sehingga menghasilkan energi. Makanan sesungguhnya
merupakan

bahan-bahan

kimia

alami.

Didalam

makanan

tersimpan energi yang disebut energi potensial kimia. Energi kimia


dapat juga diubah menjadi energi panas. Misalnya, minyak tanah
yang berasal dari dalam kompor bila dibakar menghasilkan api.
Api merupakan energi panas. Jadi, dalam hal ini energi kimia
diubah menjadi energi panas.
f)

Cara Menghemat Energi.


Pernahkah kamu mendengar slogan yang berbunyi Hemat Energi
Hemat Biaya. Slogan ini tepat ditujukan pada pengguna energi
yang berkaitan nya dengan pengeluaran biaya, seperti energi
listrik, telepon, dan bahan bakar. Melakukan penghematan energi
tidak hanya akan menguntungkan diri sendiri, tapi juga
menguntungkan masyarakat, Negara, dan generasi yang akan

24

datang. Cara menghemat listirk antara lain dengan cara sebagai


berikut
Mematikan lampu atau peralatan listrik lain yang tidak
diperlukan.
Memilih alat-alat listrik yang hemat penggunaan daya
lstriknya, misalnya lampu neon.
4) Perubahan Fisika dan Kimia
a) Perubahan Fisika
Perubahan fisika adalah perubahan pada mataeri yang tidak
menghasilkan zat baru.

Sedangkan perubahan kimia adalah

perubahan pada materi yang menghasilkan zat baru.Contoh


perubahan fisika, diantaranya adalah es mencair dan kamper
menguap. Mungkin di daerahmu terdapat sungai yang memiliki
batuan dari berbagai ukuran. Batuan tersebut ada yang besar, ada
pula yang kecil. Arus sungai yang deras menerpa dan
menghanyutkan batuan tersebut sehingga pecah menjadi batuanbatuan yang lebih kecil. Pecahan-pecahan batuan ini memiliki sifat
yang sama dengan batuan semula. Sebagai contoh, pecahan batuan
dan batuan semula tetap keras, serta bahan penyusunnya pun
sama. Peristiwa pecahnya batuan tergolong perubahan fisika.
Udara yang kita hirup setiap hari merupakan hasil perubahan
fisika. Udara terdiri dari berbagai macam gas, misalnya gas
oksigen, nitrogen, dan argon. Gas-gas ini bercampur secara fisika
membentuk udara. Udara yang telah terbentuk dapat diuraikan
menjadi zat penyusunnya melalui proses destilasi.
Ketika anda menjemur pakaian juga terjadi perubahan fisika.
Pakaian yang semula basah lama-kelamaan kering karena
mendapat panas matahari. Panas matahari menguapkan air yang

25

terdapat pada pakaian. Perubahan dari air menjadi uap air


tergolong perubahan fisika.
Ketika kita membuat minuman teh juga terjadi perubahan fisika.
Pada saat itu kita mencampur gula dengan air teh. Setelah diaduk
beberapa lama, butiran gula menghilang dan timbul rasa manis.
Adanya rasa manis menunjukkan bahwa zat gula sebenarnya tidak
hilang, melainkan masih terdapat dalam air teh.
Perubahan fisika juga dapat diamati ketika kita merebus air,
membuat es batu, air mengalami perubahan wujud dari cairan
menjadi padatan. Ketika kita menggoreng masakan dengan
margarine, terjadi perubahan wujud dari padatan menjadi cairan.
b) Sebab-sebab Terjadinya Perubahan Fisika
Perhatikan kembali beberapa contoh perubahan fisika yang sudah
dibahas di atas. Ternyata, perubahan fisika dapat diakibatkan oleh
beberapa hal. Pertama, perubahan fisika berupa perubahan wujud.
Kedua, perubahan fisika karena pencampuran benda. Ketiga,
perubahan fisika karena benda dipotong atau dibelah.
Perubahan wujud mencakup perubahan dari padat ke cair
(disebut mencair atau meleleh), cair ke gas (menguap), gas ke cair
(mengembun), cair ke padat (membeku), dan padat ke gas
(menyublim). Semua perubahan wujud ini terjadi karena benda
menerima atau melepaskan panas. Mencair (misalnya, es menjadi
air), menguap (air menjadi uap air), dan menyublim (kapur barus
menjadi gas) terjadi karena benda menerima panas. Sebaliknya,
membeku (air menjadi es batu) dan mengembun (uap air menjadi
air) terjadi karena benda melepaskan panas.
Pencampuran tergolong perubahan fisika selama benda-benda
yang bercampur tidak bereaksi. Contohnya : mencampur gula
dengan air, mencampur pasir dengan gula, dan mencampur serbuk
26

besi dengan serbuk belerang. Benda-benda yang bercampur ini


masih dapat dipisahkan satu sama lain. Namun, bila pada
pencampuran tersebut timbul suatu reaksi kimia maka tergolong
perubahan kimia. Contohnya : magnesium dicampur dengan asam
klorida menghasilkan magnesium klorida dan gas hidrogen, serta
natrium dicampur dengan air menghasilkan natrium hidroksida
dan gas hidrogen.Memecahkan atau membelah benda juga
tergolong perubahan fisika. Contohnya : membelah kayu dan
memotong kertas.
Pada perubahan tersebut tidak terbentuk zat yang baru. Kayu
semula memiliki sifat yang sama dengan kayu yang sudah dibelah.
Demikian pula, kertas semula memiliki sifat yang sama dengan
kertas yang sudah dipotong.Walaupun wujud dari es dan kamper
pada contoh di atas berubah wujudnya, namun senyawa atau
materi yang menyusunnya tidak berubah sama sekali. Seperti
tampak pada gambar4 berikut.

Suhu dinaikkan
(mencair)
Suhu diturunkan
(membeku)

Suhu dinaikkan
(menguap)
Suhu diturunkan
(mengembun)

Gambar 4. Proses perubahan wujud air


Suatu zat dapat berubah karena ada pengaruh energi pada zat
tersebut. Suatu zat padat dapat berubah menjadi zat cair atau
gas, zat cair dapat berubah menjadi zat padat atau gas, dan zatgas
27

dapat berubah menjadi zat cair atau padat, tetapi sifat zat itu
masih tetap. Mari kita simak beberapa perubahan wujud zat
tesebut, berdasarkan segitiga perubahan wujud zat pada gambar
5 berikut:

Tabel 10. Segitiga perubahan wujud zat


c) Proses Mencair
Mencair dikenal juga dengan meleleh. Apa yang terjadi jika pada
zat padat ketika ditambahkan energi, misal dengan cara
dipanaskan? Contohnya, es batu dipanaskan. Tentunya, energi zat
padat tersebut akan bertambah besar, jarak antar molekul zat
akan semakin renggang sehingga gerakan partikelnya semakin
cepat. Jika diteruskan pemanasan sampai suhu tertentu, partikel
menjadi bergerak tidak teratur, bebas bergerak, dan wujud padat
akan berubah menjadi wujud cair.

Perubahan wujud dari zat

padat menjadi zat cair dinamakan mencair atau meleleh. Titik


pada saat zat padat berubah menjadi zat cair dinamakan titik
lebur. Gambar 6 menunjukkan perubahan susunan partikel zat
padat menjadi zat cair.

28

Tabel 11. Proses mencair


d) Proses Menguap
Ketika suatu zat cair dipanaskan, partikel zat cair akan menyerap
energi. Energi kinetiknya bertambah sehingga gerakannya makin
kencang.

Pada saat mendapatkan energi pada temperatur

tertentu, partikel zat cair bergerak bebas, berubah wujud menjadi


gas.

Tabel 12. menunjukkan perubahan susunan partikel


zat cair menjadi zat gas.
Di permukaan, zat cair bergerak ke atas dengan kecepatan tinggi
dan tidak beraturan, perubahan wujud dan pergerakan gas ini
dinamakan mendidih.

Sedangkan perubahan wujud dari cair

menjadi gas dinamakan menguap.


Temperatur pada saat zat cair dipanaskan berubah menjadi wujud
gas dinamakan titik didih.

29

e) Proses Membeku
Apa yang terjadi jika zat cair didinginkan? Artinya, energinya
dikurangi.

Energinya akan menurun dan gerakan partikelnya

makin lambat. Jika temperatur terus diturunkan, partikel terus


kehilangan

energinya sehingga makin lambat dan makin

mendekat.

Pada suhu tertentu, partikel kehilangan energinya,

gerakannya hanya bervibrasi di tempat, dan merapat satu sama


lain.

Wujud zat berubah dari cair menjadi padat. Gambar 8

menunjukkan perubahan susunan partikel zat cair menjadi zat


padat.

Partikel
zat
padat

Partikel zat
cair

Suhu diturunkan (membeku)


Gambar 8. Proses membeku
Perubahan susunan dan gerakan partikel ini dinamakanmembeku.
Temperatur pada saat wujud zat cair berubah menjadi wujud
padat dinamakan titik beku.
f)

Poses Mengembun
Jika uap didinginkan, maka pergerakan partikelnya menjadi
lambat dan saling mendekat, seperti keadaan partikel zat cair.
Gambar 9 menunjukkan perubahan susunan partikel zat gas
menjadi zat air.

30

Partikel
zat cair

Partikel
zat gas

Suhu diturunkan (mengembun)


Gambar 3. Proses mengembun

Perubahan gas menjadi zat cair tersebut dinamakan mengembun.


Gambar 10 menunjukkan adanya embun pada daun di pagi hari.

Gambar 4. Embun pada Daun

g) Proses Menyublim
Jika kita meletakkan kamper dalam lemari pakaian, maka makin
lama ukuran kamper tersebut makin kecil dan lemari akan
menjadi harum wangi kamper. Kamper merupakan jenis zat padat
yang dapat berubah langsung menjadi gas tanpa melalui wujud
cair;

perubahan

zat

ini

dinamakan

menyublim

atau
31

sublimasi.Gambar 11 menunjukkan perubahan susunan partikel


zat padat menjadi zat ga
Suhu dinaikan
(menyublim)

Partiekl Zat Gas

Partikel Zap Padat

Gambar 11. Proses menyublim


h)

Proses Mendeposisi/Menghablur
Mendeposisi/Menghabluratau

hablur

adalah

kebalikan

dari

menyublim, yaitu perubahan suatu benda/zat dari gas menjadi


benda padat. Menghablur di sebut juga

mengkristal atau

desposisi. Gambar 12 menunjukkan perubahan susunan partikel


zat gas menjadi zat padat.

Partikel Zat Gas

Partikel Zat Padat

Gambar 5. Proses mendeposisi/menghablur


Sedangkan contoh menghablur yaitu pada pembuatan es kering
yaitu dengan cara memasukkan karbondioksida ke ruangan yang
bertekanan

tinggi.

Pada

saat

tekanan

dikeluarkan,
32

karbondioksida itu akan berubah menjadi butir-butir padat yang


menjadi dry ice alias es kering. Es kering biasa digunakan oleh
penjual

es

penyimpanan

keliling
es

untuk

krim,

mempertahankan

warnanya

putih

suhu

bersih.

pada

Gambar

13.menunjukkan contoh perubahan fisika dalam kehidupan


sehari-hari.
Contoh: Perubahan fisika dalam kehidupan sehari-hari :

Gambar 6. Perubahan fisika

i)

Perubahan Kimia
Contoh dari perubahan kimia diantaranya kertas terbakar menjadi
asap dan abu, besi berkarat. Kertas berubah menjadi zat baru
yang berbeda dengan asalnya, demikian juga dengan besi yang
teroksidasi menjadi oksida besi yang selanjutnya bereaksi dengan
air membentuk karat. Gambar 14. menunjukkan contoh perubahan
kimia dalam kehidupan sehari-hari.

33

Contoh perubahan kimia dalam kehidupan sehari-hari:

(a)

Daun segar menjadi kering

(b) perkaratan

Sumber:taufikhdayat.blogspot.com

sumber :proses.org

(C) fermentasi

(d) Pembakaran
Gambar 7. Perubahan Kimia

Perubahan kimia disebut juga sebagai reaksi kimia, yang


ditunjukkan oleh perubahan pada benda atau zat tersebut yang
34

bereaksi dengan zat lain yang menghasilkan suatu zat yang baru
sebagai hasil dari suatu reaksi. Zatyang bereaksi disebut reaktan
atau pereaksi, sedangkan zat hasil reaksi disebut produk.
Terjadinya

suatu

reaksi

dapat

dikenali dari ciri-ciri yang timbul


pada saat dua zat direaksikan.
Adapun ciri-ciri reaksi kimia dapat
didasarkan
warna,

adanya

perubahan

terbentuknya

endapan,

terbentuknya gas, dan perubahan


suhu.

Gambar 8. Reaksi kimia antara cangkang telur dengan cuka


Gambar 15. memperlihatkan proses reaksi antara cangkang telur
dengan asam cuka dapur yang menghasilkan gas CO2.Pada saat
telur terendam dalam cuka dapur, terjadi reaksi kimia, hal ini
ditandai dengan adanya gelembung-gelembung gas.

Cangkang

telur yang mengandung kalsium karbonat bereaksi dengan cuka


dapur, reaksi yang terjadi adalah:
CaCO3 (s) +

CH3COOH
(aq)

CH3COOCa
(aq)

+ CO2(g)

+ H2O(aq)

Kapur
(cangkang
telur)

Cuka dapur

Kalsium
asetat

Gas
Karbondi
-oksida

air

Jadi,

gelembung-gelembung

gas

tersebut

adalah

gas

karbondioksida (CO2).

35

Contoh perubahan kimia yang lain yang menghasilkan gas yaitu:


1) Mereaksikan soda kue dan cuka dapur dalam tabung
erlenmeyer, seperti yang ditunjukkan pada gambar berikut.

(a)

(b)

Gambar 9. Meniup balon dengan reaksi kimia


1) Pada gambar (a) :
Balon diisi dengan soda kue (NaHCO 3), tabung erlenmeyer
(atau bisa diganti dengan botol bekas) yang diisi dengan cuka
dapur (CH3COOH). Mulut balon ditutupkan pada mulut tabung
erlenmeyer sehingga rapat. Balon diangkat hingga soda kue
jatuh ke dalam tabung erlenmeyer.
2) Pada gambar (b) :
Ketika soda kue masuk ke dalam tabung erlenmeyer terjadi
reaksi antara soda kue dan cuka dapur yang ditunjukkan
dengan balon mengembang karena berisi gas (CO2) yang
merupakan hasil reaksi antara cuka dapur dan soda kue.
Reaksi yang terjadi adalah:
NaHCO3 (s)

+
CH3COOH
(aq)

CH3COONa
(aq)

Soda kue

Cuka dapur

Natrium
asetat

+ CO2(g)

+ H2O

Air

36

Pada saat larutan natrium hidrogen karbonat (NaHCO3)


dicampur dengan larutan CH3COOH, timbul gas karbon
dioksida seperti ditunjukkan pada reaksi di atas.
Prinsip reaksi yang menghasilkan gas karbon dioksida (CO2)
dalam kehidupan sehari-hari digunakan dalam pembuatan roti
agar roti mengembang.

NaHCO3 disebut sebagai soda kue

karena digunakan dalam pembuatan kue. Pada suhu tinggi,


soda kue akan bereaksi membentuk gas karbondioksida.
Gelembung-gelembung

gas

karbondioksida

tersebut

terperangkap dalam adonan yang menjadikan adonan kue


mengembang. Jika suhu pemanasan terlalu rendah, soda kue
akan sulit bereaksi sehingga kue yang dihasilkan tidak
mengembang dan waktu yang diperlukan lebih lama.
Gas karbon dioksida digunakan sebagai pemadam api karena
massa jenis CO2 lebih besar daripada massa jenis udara. Pada
saat gas CO2 disemprotkan ke dalam bahan yang terbakar, api
padam karena di sekitar bahan yang terbakar diselimuti CO 2
sehingga oksigen tidak dapat menyentuh zat yang dibakar.
Gas karbon dioksida juga sering dimasukkan ke dalam
minuman bersoda agar terasa lebih segar.
3) Batu karbida direaksikan dengan air akan menghasilkan gas
karbida atau C2H2. Batu karbida merupakan senyawa kalsium
karbida, rumus kimianya CaC2.
CaC2 (s)
Batu
karbida

2 H2O(l)

Ca(OH)2(aq)

C2H2 (g)

air

Kalsium

Gas Karbida

hidroksida

/ asetilen

37

Gas karbida, C2H2 biasanya digunakan untuk mengisi balon


gas, selain gas karbida digunakan dalam pengelasan logam dan
untuk mematangkan buah-buahan.
4) Reaksi antara pirit atau besi sulfida (FeS) dengan larutan asam
klorida (HCl)

menghasilkan gas hydrogen sulfide (H2S)

Persamaan reaksi:
FeS (s) + 2 HCl (aq) FeCl2 (aq) + H2S(g)
5) Reaksi antara batu pualam/kapur (CaCO3) dengan asam klorida
(HCl) akan menghasilkan gas CO2. Persamaan reaksinya:
CaCO3 (s) + 2 HCl (aq)

CaCl2 (aq) + CO2(g) + H2O

Contoh perubahan kimia yang ditunjukkan dengan adanya


perubahan suhu/temperatur :
1) Kapur tulis/kapur tohor (CaO) yang dimasukkan ke dalam air
akan menimbulkan panas (reaksi eksoterm)
CaO (s) + 2H2O (aq)Ca(OH)2(aq) +

H2O(l) + kalor

Pemanasan kalsium karbonat (CaCO3 )


CaCO3

CaO (s) + CO2 (g)

Urea (CO(NH2)2) ketika dimasukkan ke dalam air, maka air


tersebut menjadi dingin (endoterm)
CO (NH2)2 (s) + H2O (l) CO (NH2)2 (aq) + H2O (l)
Contoh perubahan kimia yang menghasilkan endapan:
Ketika kita meniup air kapur yang warnanya putih bening,
setelah di tiup maka warnanya menjadi putih keruh. Dalam hal
38

ini

terjadi

reaksi

antara

air

kapur

(Ca(OH) 2)dengan

karbondioksida (CO2) hasil pernapasan. Terjadinya reaksi dapat


diamati terbentuknya kalsium karbonat (CaCO3) berwarna putih
yang mengendap di dasar gelas jika dibiarkan beberapa saat.
Perhatikan Gambar 17 berikut.

Gambar 10. Perubahan kimia yang menghasilkan


endapan- endapan
Persamaan reaksi air kapur (Ca(OH)2)dengan karbondioksida
(CO2) :
Ca(OH)2 + CO2 CaCO3 + H2O
Dalam kehidupan sehar-hari, banyak terjadi perubahan kimia
yang

menghasilkan

endapan,

contohnya

adalah

dalam

penjernihan air. Air keruh yang banyak mengandung lumpur


dapat menjadi jernih setelah ditambah tawas. Hal ini terjadi
karena tawas mampu mengendapkan lumpur.
Contoh perubahan kimia yang menghasilkan perubahan
warna :
Beberapa reaksi kimia terjadi dalam kehidupan sehari-hari
yang memperlihatkan perubahan warna, misalnya :
39

1) Kayu yang di bakar akan berubah menjadi karbon atau


arang, ditunjukkan pada gambar berikut.

Gambar 11. Perubahan kimia yang menghasilkan


perubahan
2) Sepotong buah apel atau kentang atau pisang yang telah
dikupas dan dibiarkan di udara terbuka, beberapa saat
kemudian akan terlihat menjadi coklat, seperti tampak
pada Gambar 5.19.

Bagian potongan buah tersebut

terkena oksigen dari udara.

Senyawa dalam buah

bereaksi dengan oksigen menghasilkan senyawa yang


berwarna coklat. Enzim dalam buah bertindak sebagai
katalis, mempercepat reaksi. Bagaimana cara mencegah
agar buah setelah diiris tidak berwarna menjadi coklat?

40

Gambar 12. Proses browning pada apel.


Sumber : Chemistry 12, McGraw-Hill Ryerson
Salad yang biasanya terdiri dari apel, kemudian di
tambahkan saus mayones, merupakan salah satu cara yang
sederhana untuk mencegah buah dari proses kecoklatan,
karena saus mayones melindungi buah apel dari udara,
sehingga buah tidak berubah menjadi coklat.

41

TUGAS
1. Amatilah dengan mencari informasi terkait dengan pengertian energi,
perubahan energ, bentuk energi melalui buku-buku, media cetak,
internet, dan sumber referensi lainnya.
2. Tanyakan kepada guru

dengan mengajukan pertanyaan untuk

mempertajam pemahaman pengertian energi, perubahan energi,


LEMBAR TUGAS
bentuk energi , misalnya :
a) Bagaimana bisa terjadinya perubahan energi ?
b) Bagaimana bentuk - bentuk dari energi ?
c) Apa fungsi energy untuk kehidupan sehari hari ?
3. Lakukan ekplorasi/experimen/ praktik :
1) Praktek pengamatan energi, perubahan energi, bentuk energi
2) Mengasosiasi/ Menganalisis hasil praktek pengamatan dengan
kelompok anda serta membuat kesimpulan dan buatlah laporan
4. Komunikasikan laporan anda dengan :
Menyampaikann atau presentasikan hasil praktik/ laporan anda

di

depan kelas.

j. Faktor-faktor Penyebab Perubahan materi


Pada umumnya materi mengalami perubahan.

Banyak faktor yang

menyebabkan perubahan pada mateari diantaranya pelapukan, perkaratan,


dan pembusukan. Untuk memperjelas pemahaman Anda tentang faktorfaktor penyebab perubahan mateari ikuti uraian berikut ini.
42

1) Pelapukan
Pelapukan adalah peristiwa perubahan bentuk dan sifat benda karena
beberapa faktor. Pelapukan merupakan proses yang berhubungan
dengan penghancuran bahan. Hal itu dapat disebabkan oleh organisme
(makhluk hidup) maupun anorganisme (benda mati). Waktu yang
diperlukan untuk proses pelapukan itu sangat lama.

Pelapukan

biasanya terjadi pada bahan yang terbuat dari kayu. Pelapukan dapat
dibedakan menjadi 2 jenis, yaitu pelapukan biologis dan pelapukan
mekanik. Pelapukan biologis disebabkan oleh aktivitas organisme,
seperti jamur dan jasad renik lainnya. Contohnya, kayu yang tadinya
keras,

lama-kelamaan

akan

hancur

dimakan

rayap.

Untuk

menghindarinya, kayu tersebut harus dicat terlebih dahulu.Contoh


pelapukan tertera pada gambar 20.

Gambar 13. Pelapukan


Sumber :
http://tugino230171.wordpress.com/2011/05/05/faktor-faktorpenyebab-perubahan-benda/
Pelapukan mekanik terjadi akibat suhu, tekanan, angin, dan air.
Pelapukan mekanik dapat berlangsung lama atau sebentar. Contohnya,
anda pasti pernah melihat batuan yang ketika dipegang dan ditekan
sedikit akan hancur. Batuan tersebut sudah mengalami proses

43

pelapukan yang sangat lama akibat terkena air, perubahan, suhu, dan
tekanan.
2) Perkaratan(Korosi)
Perkaratan atau korosi terjadi ketika logam besi berikatan dengan
udara dan air, seperti tampak pada Gambar 21. Udara yang ada di
sekitar kita mengandung oksigen. Oksigen mengoksidasi besi secara
terus menerus dalam waktu tertentu, maka akan timbul karat.

Gambar 14. Benda yang mengalami perkaratan


Sumber :psbkimia.blogspot.com
Contoh perkaratan yaitu pada besi yang dibiarkan di udara terbuka
dalam waktu yang lama. Perkaratan suatu benda sangat mudah terjadi
di daerah pantai. Hal ini karena air pantai mengandung kadar garam
yang tinggi.
Logam besi sebelum berkarat memiliki sifat yang kuat, keras dan
mengkilap.

Namun jika besi tersebut sudah mengalami perkaratan

sangat merugikan bagi manusia, karena besi tersebut menjadi rusak,


mudah patah, rapuh, warnanya berubah menjadi coklat bahkan menjadi
hitam. Untuk menghindari perkaratan benda-benda yang terbuat dari
besi dapat dicat atau dilapisi nikel.

44

3) Pembusukan
Pembusukan benda terjadi karena adanya pengaruh bakteri pembusuk.
Pembusukan lebih sering terjadi pada benda atau makanan yang basah
dan lembab, seperti tampak pada Gambar 22.

Gambar 15. Pembusukan


Sumber :http://tugino230171.wordpress.com/2011/05/05/faktorfaktor-penyebab-perubahan-benda/
Hal ini karena kadar air yang tinggi dalam makanan mempercepat
proses pembusukan. Supaya makanan tidak cepat busuk dapat diberi
bahan pengawet alami seperti kunyit, garam (diasinkan), atau
dimasukan ke dalam kulkas.

45

TUGAS
1. Amatilah dengan mencari informasi terkait dengan Faktor- factor
perubahan materi (pelapukan, perkaratan, pembusukan)

melalui buku-

buku, media cetak, internet, dan sumber referensi lainnya.


2. Tanyakan kepada guru

dengan mengajukan pertanyaan untuk

mempertajam pemahaman prinsip dasar Faktor- faktor perubahan materi


(pelapukan, perkaratan, pembusukan), , misalnya :
a. Faktor- faktor apa saja yang bisa menyebabkan pelapukan materi ?
b. Bagaimana cara menghambat terjadinya karat pada sustu materi ?
3. Lakukan ekplorasi/experimen/ praktik :
a. Praktek dan pengamatan perubahan yang terjadi pada materi
b. Mengasosiasi/

Menganalisis

hasil

praktek

pengamatan

dengan

kelompok anda serta membuat kesimpulan dan buatlah laporan


4. Komunikasikan laporan anda dengan :
Menyampaikan atau presentasikan hasil praktik/ laporan anda di depan
kelas.

k. Hukum dasar ilmu kimia


1) Hukum Kekekalan Massa (Hukum Lavoisier)
Pernahkah Anda memperhatikan sepotong besi yang dibiarkan di udara
terbuka, dan pada suatu waktu kita akan menemukan, bahwa besi itu
telah berubah menjadi karat besi. Jika kita timbang massa besi sebelum
berkarat dengan karat besi yang dihasilkan, ternyata massa karat besi
lebih besar . Benarkah demikian? Anda yang sering melihat kayu atau
46

kertas terbakar, hasil yang diperoleh adalah sejumlah sisa pembakaran


berupa abu. Jika Anda menimbang abu tersebut, maka massa abu akan
lebih ringan dari massa kayu atau kertas sebelum dibakar. Benarkah
demikian? Dari kejadian tersebut, kita mendapatkan gambaran bahwa
seolah-olah dalam suatu reaksi kimia, ada perbedaan massa zat,
sebelum dan sesudah reaksi.
HUKUM KEKEKALAN MASSA = HUKUM LAVOISIER Massa zat-zat
sebelum dan sesudah reaksiadalah tetap.
Contoh: hidrogen + oksigen hidrogen oksida
(4g)

(32g) =

(36g)

Pada pelajaran yang lalu, Anda telah menerapkan Hukum kekkalan


massa, dalam menyetarakan persamaan reaksi, artinya massa zat
sebelum reaksi sama dengan massa sesudah reaksi. Untuk memahami
hukum

kekekalan

massa,

Anda

dapat

melakukan

percobaan

perorangan, atau kelompok di rumah atau di sekolah induk (jika


memungkinkan).
2) Hukum Perbandingan Tetap (Hukum Proust)
Pada materi sebelumnya, Anda telah mempelajari rumus kimia
senyawa. Dan Anda telah mengenal berbagai senyawa yang dibentuk
oleh dua unsur atau lebih sebagai contoh, air (H2O). Air dibentuk oleh
dua

unsur

yaitu

unsur

Hidrogen

dan

Oksigen.

Seperti Anda ketahui bahwa materi mempunyai massa, termasuk


hidrogen dan oksigen. Bagaimana kita mengetahui massa unsur
hidrogen dan oksigen yang terdapat, seorang ahli kimia Perancis, yang
bernama Joseph Louis Proust (1754-1826), mencoba menggabungkan
hidrogen dan oksigen untuk membentuk air.bahwa setiap 1 gram gas
47

hidrogen bereaksi dengan 8 gram oksigen, menghasilkan 9 gram air. Hal


ini membuktikan bahwa massa hidrogen dan massa oksigen yang
terkandung dalam air memiliki perbandingan yang tetap yaitu 1 : 8,
berapapun banyaknya air yang terbentuk. Dari percobaan yang
dilakukannya, Proust mengemukakan teorinya yang terkenal dengan
sebutan, Hukum Perbandingan Tetap, yang berbunyi:
"Perbandingan massa unsur-unsur penyusun suatu senyawa selalu
tetap"
Pahamkah Anda? Anda perhatikan contoh di bawah ini!
Perbandingan massa unsur-unsur dalam tiap-tiap senyawa adalah
tetap
Contoh:
Pada senyawa NH3 massa N : massa H
Ar . N

: 3 Ar . H

1 (14)

: 3 (1) = 14 : 3

Pada senyawa SO3 massa S : massa 0


1 Ar . S

: 3 Ar . O

1 (32)

: 3 (16) = 32 : 48 = 2 : 3

Keuntungan dari hukum Proust: bila diketahui massa suatu senyawa


atau massa salah satu unsur yang membentuk senyawa tersebut make
massa unsur lainnya dapat diketahui.
Contoh:
Berapa kadar C dalam 50 gram CaCO3 ? (Ar: C = 12; 0 = 16;
Ca=40)Massa C = (Ar C / Mr CaCO3) x massa CaCO3= 12/100 x 50 gram
= 6 gram massa CKadar C = massa C / massa CaCO3 x 100% = 6/50 x
100 % = 12%

48

Contoh:
Jika kita mereaksikan 4 gram hidrogen dengan 40 gram oksigen, berapa
gram air yang terbentuk?
Jawab:
Perbandingan massa hidrogen dengan oksigen = 1 : 8. Perbandingan
massa hidrogen dengan oksigen yang dicampurkan = 4 : 40. Karena
perbandingan hidrogen dan oksigen = 1 : 8, maka 4 gram hidrogen yang
diperlukan 4 x 8 gram oksigen yaitu 32 gram. Untuk kasus ini oksigen
yang dicampurkan tidak bereaksi semuanya, oksigen masih bersisa
sebanyak ( 40 32 ) gram = 8 gram. Nah, sekarang kita akan
menghitung berapa gram air yang terbentuk dari 4 gram hidrogen dan
32 gram oksigen? Tentu saja 36 gram.
Ditulis sebagai

H2O +

Perbandingan Massa

1gram :

8 gram

9gram

Jika Awal Reaksi

4gram

40 gram

gram?

Yang Bereaksi

4 gram

32 gram

36 gram

O2 ==>

H2O

Oksigen bersisa = 8 gram. Bagaimana pahamkah Anda? Agar Anda lebih


paham, coba kerjakan latihan berikut!
Perbandingan massa unsur-unsur dalam tiap-tiap senyawa adalah
tetap
1) Hukum Perbandingan Berganda (Hukum Dalton)
Komposisi kimia ditunjukkan oleh rumus kimianya. Dalam senyawa,
seperti air, dua unsur bergabung masing-masing menyumbangkan
sejumlah atom tertentu untuk membentuk suatu senyawa. Dari dua
unsur dapat dibentuk beberapa senyawa dengan perbandingan
berbeda-beda. misalnya, belerang dengan oksigen dapat membentuk
49

senyawa SO2 dan SO3. Dari unsur hidrogen dan oksigen dapat dibentuk
senyawa H2O dan H2O2.
Dalton menyelidiki perbandingan unsur-unsur tersebut pada setiap
senyawa dan didapatkan suatu pola keteraturan. Pola tersebut
dinyatakan sebagai hukum Perbandingan Berganda yang bunyinya:
Bila dua unsur dapat membentuk lebih dari satu senyawa, dimana massa
salah satu unsur tersebut tetap (sama), maka perbandingan massa unsur
yang lain dalam senyawa-senyawa tersebut merupakan bilangan bulat
dan sederhana
Rumus empiris adalah rumus kimia yang menyatakan perbandingan
terkecil jumlah atom-atom pembentuk senyawa. Misalnya senyawa
etena yang memiliki rumus molekul C2H4, maka rumus empiris senyawa
tersebut adalah CH2. Dalam menentukan rumus empiris yang dicari
terlebih dahulu adalah massa atau persentase massa dalam senyawa,
kemudian dibagi dengan massa atom relatif (Ar) masing-masing unsur.
artinya untuk menentukan rumus empiris yang perlu dicari adalah
perbandingan mol dari unsur-unsur dalam senyawa tersebut.
Hukum perbandingan berganda = hukum dalton Bila dua buah unsur
dapat membentuk dua atau lebih senyawa untuk massa salah satu unsur
yang sama banyaknya maka perbandingan massa unsur kedua akan
berbanding sebagai bilangan bulat dan sederhana.
l.

Hukum-hukum gas, untuk gas ideal berlaku persamaan : PV = nRT


dimana:
P = tekanan gas (atmosfir)
V=

volume gas (liter)

n=

mol gas

50

R=

tetapan gas universal=0.082lt.atm/molKelvin

T = suhu mutlak (Kelvin)


Perubahan-perubahan dari P, V dan T dari keadaan 1 ke keadaan 2 dengan
kondisi-kondisi tertentu dicerminkan dengan hukum-hukum berikut:
1) Hukum boyle, Hukum ini diturunkan dari persamaan keadaan gas ideal
dengan
n1 = n2 dan T1 = T2 ; sehingga diperoleh : P1 V1 = P2 V2
Contoh:
Berapa tekanan dari 0, 5 mol O2 dengan volume 10 liter jika pada
temperatur tersebut 0.5 mol NH3 mempunyai volume 5 liter dengan
tekanan 2 atmosfir ?
Jawab:
P1 V1 = P2 V2P2 = 1 atmosfir2.5 = P2 . 10
2) Hukum gay-lussac Volume gas-gas yang bereaksi den volume gas-gas
hasil reaksi bila diukur pada suhu dan tekanan yang sama, akan
berbanding sebagai bilangan bulat den sederhana.
Jadi untuk : P1 = P2 dan T1 = T2 berlaku : V1 = n1
V2
Contoh

n2

Hitunglah massa dari 10 liter gas nitrogen (N2) jika pada kondisi
tersebut 1 liter gas hidrogen (H2) massanya 0.1 g. Diketahui: Ar untuk
H = 1 dan N = 14

51

Jawab:
x = 14 gram 10 = (x/) / (0.1) V1 = n1/
1

28

V2

n2

Jadi massa gas nitrogen = 14 gram.


m. Rumus molekul
Rumus molekul adalah rumus kimia yang menyatakan jenis dan jumlah
atom

yang

menyusun

CO(NH2)2 (urea)

dan

suatu

asam

senyawa.

asetat

atau

Misalnya:
asam

cuka

C 2H4 (etena),
(CH3COOH).

Rumus molekul dapat didefinisikan sebagai rumus kimia yang menyatakan


perbandingan jumlah dan jenis atom sesungguhnya dari suatu senyawa.
Rumus kimia (juga disebut rumus molekul) adalah cara ringkas
memberikan

informasi

mengenai

perbandingan atom-atom yang

menyusun suatu senyawa kimiatertentu, menggunakan sebaris simbol zat


kimia, nomor, dan kadang-kadang simbol yang lain juga, seperti tanda
kurung, kurung siku, dan tanda plus (+) dan minus (-). Jenis paling
sederhana dari rumus kimia adalah rumus empiris, yang hanya
menggunakan huruf dan angka.
Untuk senyawa molekular, rumus ini mengidentifikasikan setiap unsur
kimia penyusun dengan simbol kimianya dan menunjukkan jumlah atom
dari setiap unsur yang ditemukan pada masing-masing molekul diskrit
dari senyawa tersebut. Jika suatu molekul mengandung lebih dari satu
atom

unsur

tertentu,

setelah simbol kimia

kuantitas
(walaupun

ini

ditandai

dengan

buku-buku abad

subskrip

ke-19 kadang

menggunakan superskrip). Untuk senyawa ionik dan zat non-molekular


lain, subskrip tersebut menandai rasio unsur-unsur dalam rumus empiris.
Misalnya : C6H12O6, glukosa. Seorang kimiawan berkebangsaan Swedia
abad ke-19 bernama Jns Jacob Berzelius adalah orang yang menemukan
sistem penulisan rumus kimia.Dari rumus molekul asam cuka diketahui
52

bahwa rumus molekul tersebut tidak ditulis C2H4O2. Beberapa alasan


rumus molekul asam cuka tidak ditulis demikian yaitu :

Untuk membedakan dengan senyawa lain yang memiliki jumlah atom


penyusun yang sama misalnya metil format (HCOOCH3).

Rumus molekul menggambarkan struktur molekul. Artinya dari rumus


molekul kita dapat menunjukan atom-atom saling berikatan. Pada
molekul asam cuka atom C yang pertama mengikat 3 atom H dan 1
atom C berikutnya dan atom C berikunya mengikat 2 atom O kemudian
1 atom O mengikat 1 atom H.
Contoh soal menentukan rumus molekul dari rumus empiris
200 g senyawa organik mempunyai massa molekul relatif = 180,
senyawa ini terdiri dari 40% karbon, 6,6% hidrogen dan sisanya
adalah oksigen. Jika diketahui Ar.C = 12, Ar.H = 1, dan Ar.O = 16.
Tentukan Rumus Empiris dan Rumus Molekul dari senyawa organic
tersebut
C

:
6,67

:
13,2

6,83

Rumus Empiris dari senyawa organik tersebut C7H13O7


Mr (C7H13O7)n

= 180

(7.12 + 13.1 + 7.16). n

= 180

= 0,861 1

karena inkes nya (n) = 1


maka Rumus Molekul = Rumus Empiris C7H13O7

53

1) Massa Atom Dan Massa Rumus


a) Massa Atom Relatif (Ar)
Massa atom relatif (Mr) merupakan perbandingan antara massa1
atom dengan 1/12 massa 1 atom karbon 122. Massa Molekul Relatif
(Mr) Massa molekul relatif merupakan perbandingan antaramassa 1
molekul senyawa dengan 1/12 massa 1 atom karbon 12. Massa
molekul relatif (Mr) suatu senyawa merupakan penjumlahan
darimassa atom unsur-unsur penyusunnya.
Contoh soal : Jika Ar untuk X = 10 dan Y = 50 berapakah Mr senyawa
X2Y4

Jawab:
Mr X2Y4 = 2 x Ar . X + 4 x Ar . Y = (2 x 10) + (4 x 50)= 220
b) KonsepMol
1 mol adalah satuan bilangan kimia yang jumlah atom-atomnya atau
molekul-molekulnya sebesar bilangan Avogadro dan massanya = Mr
senyawa itu.Jika bilangan Avogadro = L maka:L = 6.023 x 10231 mol
atom = L buah atom, massanya = Ar atom tersebut.1 mol molekul =
L buah molekul massanya = Mr molekul tersehut. Massa 1 mol zat
disebut sebagai massa molar zat.
Contoh soal :
Berapa molekul yang terdapat dalam 20 gram NaOH ?
Jawab:
Mr NaOH = 23 + 16 + 1 = 40
mol

NaOH

massa

Mr

20

40

0.5

mol

Banyaknya molekul NaOH = 0.5 L = 0.5 x 6.023 x 1023 = 3.01 x 1023


molekul
54

2) Lambang dan nama unsur, nama senyawa kimia


Senyawa adalah zat-zat yang tersusun atas dua unsur atau lebih yang
bergabung secara kimia dengan perbandingan massa tertentu.
Air dan garam dapur merupakan salah satu contoh senyawa. Air dan
garam dapur dikatakan senyawa karena tersusun atas dua unsur atau
lebih. Air tersusun atas dua jenis unsur, yaitu hidrogen dan oksigen
dengan perbandingan massa tertentu dan tetap. Garam dapur juga
tersusun atas dua jenis unsur, yaitu natrium dan klorin dengan
perbandingan massa tertentu dan tetap. Contoh lainnya, nitrogen dan
hidrogen bergabung membentuk amoniak.Sama halnya dengan unsur
kimia, senyawa kimia diberi nama dan lambang agar memudahkan
untuk dipelajari.
a) Rumus Kimia
Rumus kimia menunjukkan satu molekul dari suatu unsur atau
suatu senyawa. Rumus kimia juga disebut rumus molekul. Rumus
kimia digolongkan sebagai berikut.
b) Rumus Kimia Suatu Unsur
Dalam rumus kimia suatu unsur tercantum lambang atom unsur
itu, yang diikuti satu angka. Lambang unsur menyatakan nama
atom unsurnya dan angka yang ditulis agak ke bawah menyatakan
jumlah atom yang terdapat dalam satu molekul unsure tersebut.
Contoh:
O2 berarti 1 molekul, gas oksigen.dalam 1 molekul gas oksigen
terdapat 2 atom oksigen. P4 berarti 1 molekul fosfor. dalam 1
molekul fosfor terdapat 4 atom fosfor.
c) Rumus Kimia Suatu Senyawa
Pada rumus kimia suatu senyawa tercantum lambang atom unsurunsur yang membentuk senyawa itu, dan tiap lambang unsur
diikuti oleh suatu angka yang menunjukkan jumlah atom unsur
tersebut didalam satu molekul senyawa.
55

Contoh : H2O berarti 1 molekul air, dalam 1 molekul air terdapat 2


atom hidrogen dan 1 atom oksigen.
CO2 berarti 1 molekul gas karbon dioksida, dalam 1 molekul gas
karbondioksida terdapat 1 atom karbon dan 2 atom oksigen.
C12H22O11 berarti 1 molekul gula, dalam 1 molekul gula terdapat 12
atom karbon, 22 atom hidrogen, dan 11 atom oksigen.
Jumlah senyawa yang ada di dunia ini sangatlah banyak. Oleh karena
itu diperlukan sistem penamaan agar memudahkan kita untuk
mempelajarinya. Pada pembahasan ini, kita hanya akan mempelajari
tata nama senyawa biner yaitu senyawa yang tersusun dari dua jenis
unsur.
Senyawa biner dapat merupakan gabungan dari atom non logam
dengan non logam atau atom logam dengan atom non logam.
Perhatikan kembali tabel periodik di atas untuk mengetahui unsur unsur yang termasuk logam atau nonlogam.
Jika pasangan unsur yang bersenyawa membentuk lebih dari sejenis
senyawa, nama unsur tersebut dibedakan dengan menyebut angka
dalam bahasa latin, seperti yang ditunjukkan pada tabel berikut.
Tabel 13. Angka dalam bahasa latin
Angka

Bahasa latin

mono

di

tri

tetra

penta

heksa

hepta
56

okta

nona

10

deka

Contoh:
CO

:karbonmonoksida

CO2

:karbondioksida

NO2

:nitrogendioksida

N2O3

:dinitrogen trioksida

3) Senyawa Biner dari Logam dan Non logam


Aturan penulisan senyawa biner dari logam dan non logam adalah
unsur logam ditulis terlebih dahulu.
Contoh:
Garam dapur terdiri atas unsur logam (natrium) dan unsur non logam
(klorin). Oleh karena itu rumus kimia garam dapur dituliskan NaCl
(natrium klorida).
Rumus kimia dibedakan menjadi dua, yaitu rumus empiris dan rumus
molekul.Rumus empiris adalah perbandingan paling sederhana dari
atomatom yang membentuk senyawa. Contoh rumus empiris amoniak
adalah NH3. Rumus kimia sesungguhnya dapat sama dengan rumus
empiris atau kelipatan dari rumus empirisnya. Rumus sesungguhnya
amoniak sama dengan rumus empirisnya, yaitu NH3. Rumus
sesungguhnya dari asetilena adalah C2H2, yang merupakan kelipatan
dua dari rumus empirisnya, yaitu CH.
Untuk senyawa molekuler, penting untuk diketahui berapa jumlah atom
yang terdapat dalam setiap molekulnya. Jadi, rumus molekul dapat
didefinisikan sebagai rumus kimia yang menyatakan perbandingan

57

jumlah atom sesungguhnya dari atom-atom yang menyusun suatu


molekul.
Dengan demikian, rumus empiris dan rumus molekul memiliki
kesamaan dalam hal jenis unsurnya. Perbedaannya terletak pada
perbandingan relatif jumlah unsur yang menyusun senyawa itu.
Hubungan antara rumus empiris dan rumus molekul dari beberapa
senyawa dapat kamu amati melalui tabel berikut.
Tabel 14, Hubungan antara rumus empiris dan rumus molekul
beberapa senyawa.
Rumus Senyawa

Rumus Molekul

Rumus Empiris

Air

H2O

H2O

Butana

C4H10

(C2H5)n

Etana

C2H6

(CH3)n

Etena

C2H4

(CH2)n

Etuna

C2H2

(CH)n

Glukosa

C6H12O6

(CH2O)n n = 6

58

TUGAS
1. Amatilah dengan mencari informasi terkait dengan Rumus molekul
(Masa Atom, masa Rumus,Konsep mol, lambing dan unsure- unsur
senyawa kimia) melalui buku-buku, media cetak, internet, dan sumber
referensi lainnya.
2. Tanyakan kepada guru
mempertajam pemahaman

dengan mengajukan pertanyaan untuk


Rumus molekul (Masa Atom, masa

Rumus, Konsep mol, lambang dan unsur - unsur senyawa kimia),


misalnya :
a.

Apa yang bisa membedakan prinsip dasar dari rumus molekul


terkait dengan masa atom, masa rumus, konsep mol dan unsurunsur senyawa lainnya?

b.

Apa perbedaan unsur dan senyaawa. ?

3. Lakukan ekplorasi/experimen/ praktik :


a.

Praktek dan belajar table periodik untuk melihat masa atom, masa
rumus dan unsur-unsur serta melihat langsung pad kemasan bahan
kimianya.

b.

Mengasosiasi/ Menganalisis hasil praktek pengamatan dengan


kelompok anda serta membuat kesimpulan dan buatlah laporan

4. Komunikasikan laporan anda dengan :


Menyampaikan atau presentasikan hasil praktik/ laporan anda

di

depan kelas.

59

n. Persamaan reaksi
Perubahan kimia atau yang disebut reaksi kimia biasanya ditulis dalam
bentuk persamaan reaksi. Dalam persamaan reaksi selalu diberi koefisien
yang sesuai untuk memenuhi hukum kekekalan massa dan teori atom
Dalton. Salah satu postulat atom Dalton menyatakan jenis dan jumlah atom
yang terlibat dalam reaksi kimia biasa (tidak melibatkan reaksi fisi dan
fusi) tidak berubah tetapi hanya mengalami penataan ulang. Sebenarnya
hal postulat atom Dalton ini hanya menjelaskan hukum kekekalan massa.
Contoh :
Logam aluminium bereaksi dengan gas Oksigen membentuk aluminium
oksida. Tulislah persamaan reaksi dan penyetaraannya?
1) Menulis rumus kimia atau lambang unsur dari reaktan dan produk
dengan wujud masing-masing spesies adalah Al(s) + O2(g)Al2O3(s)
2) Tetapkan koefisien salah satu spesi sama dengan 1 (biasanya spesi yang
rumus kimianya lebih kompleks).
Pada reaksi di atas spesi yang lebih kompleks adalah Al2O3 = 1
Setarakan unsur yang terkait langsung dengan zat yang telah diberi
koefisien 1.
Koefisien Al2O3 = 1, Maka Al diruas kanan = 2, Al diruas kiri = 1
Agar jumlah atom Al pada kedua ruas sama, maka Al pada ruas kiri
diberi koefisien 2. Persamaan reaksinya menjadi: 2Al(s) + O2(g)
Al2O3(s) Atom O Koefisien Al2O3 = 1atom O diruas kanan = 3 Jumlah
atom O diruas kiri = 2, Agar jumlah atom O pada kedua ruas sama
maka atom O pada ruas kiri diberi koefisien 3/2. Persamaan
reaksinya menjadi : 2Al(s) + 3/2O2(g) Al2O3(s). Agar koefisien
tidak dalam bentuk pecahan, koefisien pada kedua ruas dikalikan
dengan satu bilangan agar diperoleh suatu bilangan bulat. Untuk
memperoleh bilangan bulat maka kedua ruas dikali dua, sehingga

60

diperoleh persamaan reaksi yang setara dengan koefisien dalam


bentuk bilangan bulat:4Al(s) + 3O2(g) 2Al2O3(s)
Contoh :
Reaksi besi(III) oksida dengan larutan asam sulfat membentuk
besi(III) sulfat dan air. Tulislah persamaan reaksi dan setarakan
persamaan reaksi tersebut?
Jawab
Menulis rumus kimia atau lambang unsur dari reaktan dan produk
dengan

wujud

masing-masing

spesies,

FeO3(s) +

H2SO4 Fe(SO4)3(aq) + H2O(l)


Tetapkan koefisien salah satu spesi sama dengan 1 (biasanya spesi
yang rumus kimianya lebih kompleks). Sedangkan koefisien yang
lainnya disetarakan huruf sebagai kofisien sementara. Koefisien
Fe2(SO4)3 = 1 dan koefisien yang lain menggunakan huruf. Persamaan
reaksi menjadi:FeO3(s) + bH2SO4 1Fe(SO4)3(aq) + cH2O(l)

Setarakan unsur yang terkait langsung dengan zat yang telah diberi
koefisien 1.
Dari reaksi tersebut unsur yang berikatan langsung dengan zat telah
diberi koefisien 1 adalah Fe, S dan O. Namun O disetarakan terakhir
karena unsur O terdapat di lebih dari dua zat.

Penyetaraan atom Fe
Jumlah atom Fe di ruas kiri = 2a, Jumlah atom Fe di ruas kanan = 2,
Maka jumlah atom Fe diruas kiri atau harga koefisien a = 2a = 2, a = 1

Penyetaraan atom S
Jumlah atom S di ruas kiri = b, Jumlah atom S di ruas kanan = 3, Maka
jumlah atom S di ruas kiri atau harga koefisien b = 3m, Persamaan
reaksinya menjadi:1FeO3(s) + 3H2SO4 1Fe(SO4)3(aq) + cH2O(l)
61

Penyetaraan atom H
Jumlah atom H di ruas kiri = 6, Jumlah atom H di ruas kanan = 2c,
Maka jumlah atom H di ruas kanan atau harga koefisien b = 2c = 6, c
=

3,

Persamaan

reaksinya

menjadi

:1FeO3(s) +

3H2SO4 1Fe(SO4)3(aq) + 3H2O(l)

Setarakan atom O.
Karena semua atom telah setara, maka oksigen seharusnya telah
setara juga. Untuk meyakinkan jumlah atom O pada kedua ruas telah
setara, maka dilakukan penjumlahan atom O pada kedua ruas.
Jumlah atom O di ruas kiri = 3 + 12 = 15, Jumlah atom O di ruas
kanan = 12 + 3 = 15. Dari penjumlahan ini, terbukti jumlah atom O
pada ruas kiri dan ruas kanan telah setara. Jadi persamaan reaksi
setaranya adalah sebagai beriktu:FeO3(s) + 3H2SO4 Fe(SO4)3(aq) +
3H2O(l)
Contoh:
Berdasarkan reaksi pendesakan logam, jika logam yang direaksikan
dengan asam nitrat encer maka hasilnya adalah gas hidrogen. Tapi
jika dengan asam nitrat pekat maka hasilnya adalah gas NO dan atau
NO2
Jawab

Menulis rumus kimia atau lambang unsur dari reaktan dan


produk

dengan

wujud

masing-masing

spesies.

Cu(s) +

HNO3(aq) Cu(NO3)2(aq) + NO(g) + H2O(l)

Tetapkan koefisien salah satu spesi sama dengan 1 (biasanya


spesi yang rumus kimianya lebih kompleks). Sedangkan koefisien
yang lainnya disetarakan huruf sebagai kofisien sementara.
Koefisien Cu(NO3)2 = 1, dan koefisien yang lain menggunakan
62

huruf. Persamaan reaksi

menjadi:

aCu(s) + bHNO3(aq)

1Cu(NO3)2(aq) + cNO(g) + dH2O(l)

Setarakan unsur yang terkait langsung dengan zat yang telah


diberi koefisien 1.
Pada reaksi di atas, hanya Cu yang dapat langsung disetarakan
yaitu a = 1. Untuk unsur yang lainnya walaupun terkait langsung
dengan Cu(NO3)2 tetapi tidak dapat langsung disetarakan karena
terdapat di lebih dari dua zat yang belum mempunyai harga
korfisien. Maka untuk menyetarakannya ikuti persamaanpersamaan berikut:
Menyetarakan atom N b = 2 + c (1)
Menyetarakan atom H b = 2d . (2)
Menyetarakan atom O 3b = 6 + c + d (3)
Dari persamaan-persamaan di atas nyatakan nilai c dan d dalam
b, sebagai berikut:
Dari persamaan (1), b = 2 + c c = b 2
Dari persamaan (2), b = 2d d = 0,5 b
Tabel 12. Jumlah atom di produk dan reaktan
Atom

Reaktan

Produk

Cu

24

24

Dalam sebuah persamaan reaksi, pereaksi dan produk dihubungkan


melalui simbol yang berbeda-beda. Ada simbol digunakan untuk
reaksi

searah, ada

simbol

untuk

reaksi

dua
63

arahdan untukreaksi kesetimbangan,misalnya,persamaanreaksi p


embakaran metana (suatugas pada gas

alam)

oleh

oksigen

dituliskan sebagai berikut : CH4 + 2 O2 CO2 + 2 H2O.


Seringkali pada suatu persamaan reaksi, wujud zat yang bereaksi
dituliskan dengan singkatan di sebelah kanan rumus kimia zat
tersebut.
Huruf melambangkan padatan,l melambangkan
cairan, g melambangkan gas,
dan aq melambangkan larutan dalam air.

Misalnya,

reaksi

padatan kalium (K) dengan air (2H2O) menghasilkan larutan kalium


hidroksida (KOH) dan gas hidrogen (H2), dituliskan sebagai berikut :
2K (s) + 2H2O (l) 2KOH (aq) + H2 (g)
Selain itu, di paling kanan dari sebuah persamaan reaksi kadangkadang

juga

misalnya perubahan

terdapat

suatu besaran atau konstanta,

entalpi atau konstanta

kesetimbangan.

Misalnya proses Haber (reaksi sintesis amonia) dengan perubahan


entalpi (H) dituliskan sebagai berikut : N 2(g) + 3H2(g) 2NH3(g)
H = -92.4 kJ/mol.
Suatu persamaan disebut setara jika jumlah suatu unsur pada
sebelah kiri persamaan sama dengan jumlah unsur tersebut di
sebelah kanan, dan dalam reaksi ionik, jumlah total muatan harus
setara juga.
Menyetarakan Persamaan Reaksi Redoks
Seperti halnya perubahan kimia yang lain, reaksi oksidasi dan
reduksi juga ditunjukkan oleh persamaan kimia.

Karena itu

persamaan redoks juga harus disetarakan.


Cara Bilangan Oksidasi

64

Untuk menyetarakan reaksi redoks dengan cara bilangan oksidasi,


harus dapat menentukan bilangan oksidasi unsur yang ada dalam
suatu senyawa. Langkah-langkah dalam menyetarakan persamaan
reaksi redoks dengan cara bilangan oksidasi adalah:
Langkah 1 :

Setarakan jumlah unsur, selain O dan H, yang


mengalami perubahan bilangan oksidasi dengan
memberi koefisien.

Langkah 2 :

Tentukan reaksi oksidasi dan reaksi reduksi


dengan cara menuliskan perubahan bilangan
oksidasi.

Langkah 3 :

Samakan jumlah elektron yang diterima dan yang


dilepas dengan cara mengalikan dengan angka
tertentu.

Langkah 4 :

Setarakan jumlah oksigen dengan menambah H2O.

Langkah 5 :

Setarakan jumlah Hidrogen dengan menambahkan


H+ .

Agar lebih jelas, perhatikan contoh berikut untuk menyetarakan


reaksi:
MnO4- + Cl- Mn2+ + Cl2
Langkah 1
MnO4- + 2Cl- Mn2+ + Cl2
Di ruas kanan tedapat 2 atom Cl, sehingga Cl- di ruas kiri diberi
koefisien 2
Langkah 2
MnO4- + 2Cl-Mn2+ + Cl2+7

2x(-1) +2

Perubahan bilangan oksidasi Mn dari +7 menjadi +2 =5


65

Perubahan bilangan oksidasi Cl dari 2x(-1) menjadi 0 = 2


Langkah 3
2MnO4- + 10Cl- 2Mn2+ + 5Cl2
Jumlah elektron yang diterima Mn=5 dan elektron yang dilepas Cl=2.
Agar jumlah elektron yang diterima sama dengan elektron yang
dilepas, maka Mn dikalikan 2 dan Cl dikalikan 5.
Langkah 4
2MnO4- + 10Cl- + 16H+ 2Mn2+ + 5Cl2 +8H2O
Di ruas kiri terdapat 8 atom oksigen dari 2MnO4-, tambahkan 8H2O di
ruas kanan. Akibat penambahan H2O, di ruas kanan terdapat 16 atom
hidrogen dari 8H2O, tambahkan 16H+ di ruas kiri.
Untuk menyetarakan reaksi redoks pada suasana basa, dapat
dilakukan dengan menetralkan ion H+ pada langkah terakhir dengan
ion OH(H+ + OH- H2O).
Tambahkan OH- di ruas kiri dan kanan sebanyak ion H+. Untuk
memperoleh gambaran yang lebih jelas perhatikan contoh berikut.
Cl2 + IO3- IO4- + Cl- (basa)
Maka akan diperoleh :
Cl2 + IO3- + H2O IO4-+2Cl- + 2H+
Untuk mengubah menjadi suasana basa, tambahkan 2OH- pada kedua
ruas. Di ruas kanan akan terjadi reaksi netralisasi 2H+ + 2OH- 2H2O
Cl2+ IO3- + H2O
2OH-

IO4- + 2Cl- +2H+


2OH

Cl2+ IO3- + H2O+ 2OH- IO4- +2Cl- + 2H2O


Cl2+ IO3- + 2OH-IO4- +2Cl- + H2O

66

Cara Setengah Reaksi


Untuk menyetarakan reaksi redoks dengan cara setengah reaksi ikuti
langkah-langkah berikut:
Langkah 1 :

Pisahkan reaksi redoks menjadi reaksi reduksi dan


reaksi oksidasi.

Langkah 2 :

Setarakan jumlah unsur, selain O dan H, yang


mengalami perubahan bilangan oksidasi dengan
memberi koefisien.

Langkah 3 :

Tambahkan H2O untuk menyetarakan atom oksigen


dan tambahkan H+ untuk menyetarakan atom
hidrogen.

Langkah 4 :

Tambahkan elektron untuk menyetarakan muatan.

Langkah 5 :

Menyamakan jumlah elektron yang dilepas pada


reaksi oksidasi dengan jumlah elektron yang
diterima pada reaksi reduksi, kemudian jumlahkan
kedua reaksi tersebut.

Contoh, Setarakan reaksi redoks berikut :


Cr2O72-+ Fe2+ Cr3+ + Fe3+(asam)
Langkah 1
Cr2O72- Cr3+
Fe2+ Fe3+
Langkah 2
Cr2O72- 2Cr3+
Fe2+ Fe3+
Pada reaksi reduksi jumlah Cr di ruas kiri adalah 2, maka di ruas
kanan ion Cr2+ diberi koefisien 2, sedangkan pada reaksi oksidasi

67

jumlah Fe di ruas kiri dan kanan sama, maka tidak perlu penambahan
koefisien
Langkah 3
Cr2O72- + 14H+ 2Cr3+ + 7H2O
Fe2+ Fe3+
Pada reaksi reduksi, jumlah O dalam Cr2O72- adalah 7, maka di ruas
kanan perlu ditambahkan 7H2O, berikutnya akibat penambahan 7H2O
di ruas kanan terdapat 14 atom H, maka di ruas kiri perlu ditambah
14H+. Pada reaksi oksidasi tidak terdapat atom O, sehingga tidak
terjadi penambahan H2O
dan H+.
Langkah 4
Cr2O72- + 14H+ + 6e- 2Cr3+ + 7H2O
Fe2+ Fe3+ + ePada reaksi reduksi jumlah muatan di ruas kiri adalah -2 + 14 = 12,
jumlah muatan di ruas kanan 2 x 3+ 0= 6. Agar muatan sama maka di
ruas kiri ditambah 6 e-.
Pada reaksi oksidasi jumlah muatan di ruas kiri = 2 dan di ruas kanan
= 3, maka di ruas kanan ditambah 1 e- .
Langkah 5
Cr2O72- + 14H+ + 6e- 2Cr3+ + 7H2O
6 Fe2+ 6 Fe3+ + 6 e--------------------------------------------------------------------+
Cr2O72- + 14H+ + 6 Fe2+ 2Cr3+ + 7H2O + 6 Fe3+

68

Pada reaksi reduksi jumlah elektron = 6 sedangkan pada reaksi


oksidasi jumlah elektron 1, maka pada reaksi oksidasi harus
dikalikan 6. Sekarang coba hitung apakah jumlah atom dan jumlah
muatan, apakah reaksi sudah setara?
Untuk menyetarakan reaksi redoks dalam suasana basa dapat
dilakukan seperti pada cara bilangan oksidasi, yaitu menetralkan H +
dengan OH- pada tahap akhir.
o. Tatanama asam, basa dan garam
1)

Tatanama asam
Asam adalah zat yang dalam air dapat menghasilkan H+. Contoh:

2)

HCl

H2CO3 = asam karbonat

H2SO4 = asam sulfat

HNO3 = asam nitrat

CH3COOH = asam asetat

= asam klorida

Tata nama basa


Basa adalah zat yang dalam air dapat menghasilkan OH-. Contoh:
NaOH = natrium hidroksida
CaOH = kalsium hidroksida
Al(OH) = aluminium hidroksida

3)

Tatanama garam
Garam adalah senyawa ion yang terdiri dari kation basa dan anion
asam.
Kation

Anion

Rumus Garam

Tatanama Garam

Na+

PO43-

Na3PO4

Natrium fosfat

Ca2+

NO3-

Ca(NO3)2

Kalsium nitrat

69

4)

NH4+

SO42-

(NH4)2SO4

Ammonium sulfat

Cu2+

S2-

CuS

Tembaga (II) sulfida

Persamaan reaksi, macam-macam senyawa kimia (asam,


basa, garam,tata nama senyawa kimia)
Persamaan reaksi menggambarkan reaksi kimia yang terdiri atas
rumus kimia reaktan, rumus kimia produk beserta koefisien reaksi
masing-masing.
Contoh:
2 H2 (g) + O2 (g) 2 H2O (l)
artinya: hidrogen bereaksi dengan oksigen membentuk air.
Huruf kecil dalam tanda kurung menandakan wujud zat, yaitu:
s = solid (padat)
g = gas
l = liquid (cairan)
aq = aqueous (larutan)
Bilangan yang ditulis sebelum rumus kimia disebut sebagai
koefisien reaksi.

70

3. REFLEKSI
LEMBAR REFLEKSI
1.

Bagaimana kesan anda setelah mengikuti pembelajaran ini?


............................................................................................................................................................
............................................................................................................................................................
............................................................................................................................................................
.................................

2.

Apakah anda telah menguasai seluruh materi pembelajaran ini? Jika ada
materi yang belum dikuasai tulis materi apa saja.
............................................................................................................................................................
............................................................................................................................................................
............................................................................................................................................................
.................................

3.

Manfaat apa yang anda peroleh setelah menyelesaikan pelajaran ini?


............................................................................................................................................................
............................................................................................................................................................
............................................................................................................................................................
.................................

4.

Apa yang akan anda lakukan setelah menyelesaikan pelajaran ini?


............................................................................................................................................................
............................................................................................................................................................
............................................................................................................................................................
.................................

5.

Tuliskan secara ringkas apa yang telah anda pelajari pada kegiatan
pembelajaran ini!
............................................................................................................................................................
............................................................................................................................................................
............................................................................................................................................................
....................................
71

4. TUGAS
a.

Amatilah dengan mencari informasi terkait dengan Persamaan reaksi


kimia dan tatanama basa, asam dan garam melalui buku-buku, media
cetak, internet, dan sumber referensi lainnya.

b.

Tanyakan kepada guru

dengan mengajukan pertanyaan untuk

mempertajam pemahaman

Persamaan reaksi kimia dan tatanama

basa, asam dan garam, misalnya :


Apa yang bisa membedakan

prinsip dasar dari macam- macam

persamaan raeaksi terkait dengan berbagi macam larutan dan pelarut?


c.

Bagaimana cara pemberian tata nama dari berbagai jenis basa, asam dan
garam
1) Lakukan ekplorasi/experimen/ praktik :
2) Praktek mereaksikan bahan- bahan kimia dari berbai jenis basa, garam
dan asam.
3) Mengasosiasi/

Menganalisis

hasil

praktek

pengamatan

dengan

kelompok anda serta membuat kesimpulan dan buatlah laporan


Komunikasikan laporan anda dengan :
Menyampaikan atau presentasikan hasil praktik/ laporan anda di depan
kelas.

72

Lembar Kerja 1
Sublimasi Kapur Barus
a) Pendahuluan:
Suatu zat dapat berubah sifatnya karena
dipanaskan atau didinginkan. Kapur barus
(kamper) dapat mengalami perubahan
wujud dengan cara sublimasi.

Untuk

mengetahui proses sublimasi pada kapur


barus, lakukan percobaan berikut!
Sumber :doc. pribadi

b) Alat dan Bahan:


Alat

Bahan :

Cawan penguap

Kapur barus

Kaca aroji

Es batu

Kaki tiga dan

Korek api

kawat kasa
Pembakar
Sumber :doc. pribadi

spirtus
Lumpang dan alu
Spatula

c) Cara Kerja :
1)

Tumbuk 1 buah kapur barus menjadi butiran-butiran kecil dengan


menggunakan lumpang dan alu.

2)

Masukkan kapur barus yang telah ditumbuk ke dalam cawan penguap.

3)

Kemudian panaskan cawan penguap tersebut yang ditutup dengan kaca


aroji yang diatasnya diletakkan es batu.

73

4)

Setelah 3 menit, hentikan pemanasan, diamkan beberapa saat sampai


dingin, amati bagian bawah kaca arloji.

Sumber :doc. pribadi

4
d) Pertanyaan :
1) Sifat fisik apa saja yang dapat kalian tuliskan dari kapur barus sebelum
dipanaskan
2) Pada saat pemanasan, apa yang dapat anda amati?
3) Setelah beberapa saat didinginkan, pada kaca arloji terbentuk kristal.
Berasal dari manakah kristal yang terbentuk pada bagian bawah kaca
arloji tersebut?
4) Samakah sifat fisik kapur barus sebelum dipanaskan dan setelah menjadi
kristal ? Jelaskan!
5) Pada percobaan ini, kapur barus mengalami sublimasi. Apakah yang
dimaksud dengan sublimasi?
Kesimpulan:
Pada sublimasi kapur barus terjadi perubahan sifat ........................................

74

Lembar Kerja 2
Perubahan Kimia yang Menghasilkan Gas
a) Pendahuluan:
Suatu benda jika kontak dengan benda lain
ada yang dapat menimbulkan perubahan
dan ada pula yang tidak.
Bagaimana jika telur dimasukkan dalam
air cuka? Adakah perubahan yang terjadi?
Sumber :doc. pribadi

Marilah kita lakukan kegiatan berikut ini.

b) Alat dan Bahan:


Alat

Bahan :

Gelas kimia

Telur
Cuka dapur

250 mL

Sumber :doc. pribadi

c) Cara Kerja :
1) Ambil sebutir telur ayam, amati dan
catat

sifat

fisik

telur

sebelum

dimasukkan ke dalam gelas kimia dan


bercampur dengan cuka
2) Masukkan telur ke dalam gelas kimia,
Sumber :doc. pribadi

lalu tambahkan cuka dapur, hingga telur


tersebut terendam.
3) Amati keadaan telur ! apa yang terjadi?

75

d) Pertanyaan :
1) Sifat fisik apa saja yang dapat diamati pada telur sebelum bercampur
dengancuka?
.........................................................................................................................................................
2) Setelah dituangkan cuka dapur dan dibiarkan beberapa saat, lama
kelamaan telur tersebut menjadi melayang. Apa yang dapat diamati pada
saat telur sudah bercampur dengan cuka?
........................................................................................................................................................
3) Apa yang terjadi pada keadaan fisik dari telur tersebut?
........................................................................................................................................................
4) Samakah keadaan fisik telur sebelum, ketika, dan sesudah bercampur
dengan cuka dapur?
.......................................................................................................................................................
5) Termasuk perubahan apakah yang terjadi pada telur tersebut?
.........................................................................................................................................................

76

Lembar Kerja 3
Meniup Balon dengan Cara Mereaksikan Cuka Dapur dan Soda Kue
a) Pendahuluan:
Sebuah balon dapat mengembang karena dalam balon
tersebut terdapat gas atau udara. Gas atau udara tersebut
dapat

diperoleh

dengan

cara

meniup

dengan

menggunakan mulut, atau dengan cara dipompa. Akan


tetapi untuk memperoleh gas yang membuat balon
Sumber :doc. pribadi

mengembang tidak selalu dari udara atau dari pompa. Gas


dapat kita buat dari proses perubahan kimia. Hal ini dapat
dibuktikan dengan kegiatan berikut ini.

b) Alat dan Bahan:


Alat

Bahan :

Labu Erlenmeyer 150

soda kue

mL

cuka dapur

spatula
Balon
Sumber :doc. pribadi

c) Cara Kerja :
1) Ambil 3 sendok spatula atau satu
sendok kecil soda kue. Amati sifat
fisik soda kue tersebut dan catat.
2) Masukkan 3 sendok spatula soda
kue tersebut ke dalam balon.
Sumber :doc. pribadi

77

3) Masukkan cuka dapur ke dalam


labu erlenmeyer sebanyak 45
mL. Amati dan catat sifat fisika
cuka dapur tesebut.
Sumber :doc. pribadi

4) Tutup mulut labu erlenmeyer


dengan menggunakan balon yang
telah berisi soda kue.
Sumber :doc. pribadi

5) Tegakkan balon, sehingga soda


kue tersebut masuk ke dalam
labu Erlenmeyer.

Sumber :doc. pribadi

6) Amati
kembali

apa yang terjadi. Catat


sifat

fisika

dari

campuran soda kue dan cuka!

Sumber :doc. pribadi

d) Pertanyaan :
1) Bagaimana keadaan atau wujud dan warna soda kue dan cuka sebelum
bercampur?
soda kue : ..................................................................................................
cuka : .........................................................................................................

78

2)

Apa yang terjadi pada saat soda kue mengenai dan bercampur dengan
cuka dapur?
....................................................................................................................................................

3)

Bagaimana keadaan balon setelah soda kue bercampur dengan balon?


Jelaskan!
........................................................................................................................................................

4)

Adakah zat baru yang dihasilkan setelah soda kue bercampur dengan
balon? Apakah zat baru tersebut?
........................................................................................................................................................

5)

Termasuk perubahan apakah yang terjadi pada cuka dapur dan soda
kue?
.........................................................................................................................................................

Lembar kegiatan 4
Membuat Es Goyang
a) Pendahuluan:
Pada prinsipnya pembuatan es merupakan
konsep dari perubahan wujud benda dari
cair menjadi padat. Hal ini dapat dilakukan
dengan mudah, dengan cara memasukkan
air ke dalam freezer lemari es, maka dalam
waktu beberapa jam diperoleh es.
Sumber :doc. pribadi

Akan tetapi es dapat dibuat dengan cara memasukkan zat cair yang akan di buat
es ke dalam wadah yang berisi es batu yang dicampur dengan garam dapur.
Dalam waktu beberapa menit cairan tersebut beku menjadi es. Untuk lebih
jelasnya lakukan kegiatan berikut ini.
79

b) Alat dan Bahan:


Alat

Bahan :

Wadah besar (waskom)

Sirup untuk membuat es

Plastik untuk

Es batu
Garam dapur

c) Cara Kerja :
1. Ambil sirup, amati wujud dan warnanya!
2. Masukkan sirup ke dalam plastik untuk
membuat es.

3. Siapkan wadah besar (waskom) yang


diisi dengan es batu dan garam dapur
kasar.
4. Masukkan plastik yang berisi sirup ke
Sumber :doc. pribadi

dalam waskom tersebut.


5. Goyang-goyangkan waskom berisi es
batu dan garam tersebut hingga sirup
tersebut membeku.

d) Pertanyaan :
1) Bagaimanakah wujud dan warna dari sirup sebelum dimasukkan ke
dalam waskom yang berisi campuran es batu dan garam?
.........................................................................................................................................................
2) Apakah yang kalian amati ketika sirup dimasukkan ke dalam waskom ?
.........................................................................................................................................................

80

3) Samakah wujud sirup sebelum dan sesudah terjadi perubahan?


.......................................................................................................................................................
4) Adakah zat baru yang dihasilkan dari perubahan sirup ini?
.......................................................................................................................................................
5) Disebut apakah perubahan sirup yang cair menjadi padat (es)? Dapatkah
sirup yang beku (es) tersebut kembaii menjadi cair bila didiamkan?
Disebut apakah perubahannya?
.........................................................................................................................................................
6) Termasuk perubahan apakah yang terjadi pada syrup tersebut?
.......................................................................................................................................................

Lembar Kerja 5
Mengeruhkan air kapur
a) Pendahuluan:
Suatu benda dapat mengalami perubahan karena berbagai faktor. Salah satu
faktor yang menyebabkan sifat benda berubah adalah karena benda
bercampur atau kontak dengan benda lain. Dalam percobaan ini, akan diamati
akibat dari napas yang kita hembuskan ke dalam air kapur.
b) Alat dan Bahan:
Alat

Bahan :

Labu erlenmeyer

air kapur

150 mL
Sedotan
Sumber :doc. pribadi

81

c) Cara Kerja :
1. Ambil dan amati air kapur yang terdapat
dalam gelas kimia. Catat sifat fisika yang
dimiliki air kapur tersebut!
2. Masukkan

air

kapur

ke

dalam

labu

erlenmeyer sebanyak 50 mL.

3. Dengan menggunakan sedotan, hembuskan


napas dari mulut kalian

Sumber :doc. pribadi

4. Amati apa yang terjadi pada air kapur!

d) Pertanyaan :
1) Bagaimanakah sifat fisika air kapur sebelum diberi hembusan napas dari
mulut?
2) Apa yang terjadi pada saat air kapur tersebut ditiup?
3) Samakah sifat fisika air kapur sebelum dan sesudah diberi hembusan
napas?
4) Termasuk perubahan apakah pada air kapur tersebut? Jelaskan!
5. TES FORMATIF
a.

Soal Essay
Jawablah pertanyaan berikut !
1) Perhatikan gambar 23. daur air berikut.
82

Uap air
hujan
Penguapan

Peresapan

Danau

Air tanah
Gambar 16. Air
Sumber : evi3ana-geo.blogspot.com
Pada gambar daur air di atas, terjadi proses apa sajakah yang
merupakan perubahan sementara atau perubahan fisika? Jelaskan
proses perubahan wujud zat nya!
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
2) Ibu sedang membuat kue bolu, ada bahan tepung, telur, gula, soda
kue. Bahan-bahan tersebut dikocok sampai menjadi adonan. Lihat
gambar 24.

Gambar 17. Adonan kue dan kue bolu


Sumber:resepkuelezat.com
Pada waktu adonan dibakar, kue bolu mengembang. Perubahan
apakah yang terjadi? Jelaskan!
..........................................................................................................................................
83

............................................................................................................................................
3) Lelehan coklat yang dibentuk menjadi permen coklat. Lihat gambar
7.3.

Gambar 18. Permen coklat


Sumber :gambargratis.com
Pembuatan permen coklat dari lelehan coklat, terjadi perubahan
..........................................................................................................................................
Karena ............................................................................................................................
4) Pembakaran kayu, lihat gambar 26.
Kayu dibakar, terjadi
perubahan
.............................................................
Karena
.............................................................
.............................................................
.............................................................
.............................................................
Gambar 19. Pembakaran kayu
Sumber :puncakraya.com
5) Perhatikan gambar 27.berikut!

84

(b)

(a)

Gambar 20.
Kembang Api (a) dan Kembang api setelah dinyalakan (b)
Sumber :adilkembangapi.wordpress.com
Perubahan apakah yang terjadi pada kembang api? Jelaskan!
..............................................................................................................................................
..............................................................................................................................................
...........................................................................................................................................
b. Soal pilihan ganda
1) Perhatikan Gambar 8.1 berikut
Untuk membuat adonan roti,
juru

masak

mencampur

tepung, air, garam dan ragi.


Sesudah
disimpan

dicampur

adonan

didalam

wadah

selama beberapa jam untuk


proses fermentasi.
Gambar Roti

Selama

fermentasi terjadi perubahan


kimia pada adonan.

Fermentasi menyebabkan adonan roti mengembang. Mengapa


adonan mengembang?
a. Sebab alkohol yang dihasilkan berubah menjadi gas
b. Sebab jamur bersel satu berkembang biak di adonan
c. Sebab selama fermentasi dihasilkan gas karbon dioksida
d. Sebab fermentasi mengubah air menjadi uap air
85

2) Seorang penjual makanan melakukan pengujian terhadap beberapa


pembungkus makanan. Hasilnya dicatat dalam tabel berikut:
No

Yang Diuji

Ketahanan Makanan

1.

Bungkus A

2 Hari

2.

Bungkus B

1,5 Hari

3.

Bungkus C

3 Hari

4.

Bungkus D

6 Hari

Catatan: Yang dimaksud ketahanan makanan adalah makanan tetap


renyah.
Berdasarkan data tersebut, bungkus D kemungkinan besar berasal
dari bahan . . . .
a. Plastik

c.

Kertas Tisu

b. Kertas Koran

d. Kain

3) Diantara gambar percobaan berikut perkaratan paling lambat


terjadi pada tabung
a.

b.

minyak
Air suling yang
dididihkan

Air suling yang


dididihkan

86

c.

d.

Kain wol

Kain wol

Kalsium hidrosida
anhidrat

Kalsium hidrosida
anhidrat

4) Perhatikan gambar berikut.


Balon berisi soda kue

Cuka dapur

Jika soda kue yang berada dalam balon dituangkan ke dalam cuka
dapur. Apa yang akan terjadi.
a. Tidak terjadi apa-apa.
b. Balon akan mengembang kemudian mengempis kembali.
c. Balon akan mengembang berisi gas oksigen.
d. Balon akan mengembang berisi gas karbodioksida.
5) Zat murni menurut susunan kimianya dapat dibedakan menjadi dua
macam, yaitu unsur dan senyawa. Di bawah ini yang merupakan
contoh dari unsur adalah .....
a. Emas, perak, air, belerang, dan karbon
b. karbon, perak, tembaga, belerang, dan air
c. Emas, perak, tembaga, belerang, dan karbon
d. Karbon, garan, air, tembaga, perak, dan oksigen
6) Perhatikan daftar berikut!
87

Perubahan
wujud
P. Mencair

Proses perubahan wujud


1. Perubahan wujud padat menjadi wujud gas

Q. Membeku

2. Perubahan wujud cair menjadi wujud padat

R. Menguap

3. Perubahan wujud padat menjadi wujud cair

S. Mengembun

4. Perubahan wujud gas menjadi wujud padat

T. Menyublim

5. Perubahan wujud cair menjadi wujud gas

U. Menghablur

6. Perubahan wujud gas menjadi wujud cair

Proses perubahan wujud yang sesuai adalah ....


a. Q-1 ; R-3 ; dan T-5
b. P-3 ; S-6 ; dan U-1
c. Q-3 ; R-6 ; dan T-4
d. P-3 ; S-6 ; dan U-4

7) Faktor-faktor yang menyebabkan pelapukan fisika adalah ....


a. suhu, jamur, angin, air
b. air, bakteri, suhu, oksigen
c. suhu, tekanan, angin, dan air
d. air, udara, oksigen, bakteri
8) Untuk arisan nanti sore, Ibu membuat kue karamel dengan cara
memanaskan gula putih hingga menjadi coklat kehitaman. Kegiatan
yang ibu lakukan merupakan proses ...
a. Perubahan fisika
b. Perubahan sementara dari gula menjadi karamel
c. perubahan kimia
d. perubahan sementara partikel padat menjadi cair

88

9) Apabila suatu zat mengalami perubahan, maka perubahan zat


tersebut termasuk perubahan...
a. Tetap
b. Kimia
c. Biologi
d. Fisika
10) Di antara zat-zat berikut ini, yang dapat menyebabkan perkaratan
pada besi adalah ....
a. air dan karbon dioksida
b. air dan oksigen
c. oksigen dan karbon dioksida
d. oksigen dan karbon monoksida

C. PENILAIAN

Indikator
1. Sikap
1.1
Menampilkan
perilaku rasa
ingin tahu dalam
melakukan
observasi
Menampilkan
perilaku obyektif
dalam kegiatan
observasi
Menampilkan
perilaku jujur
dalam
melaksanakan
kegiatan
observasi

Penilaian
Bentuk
Teknik
instrumen
Non
Tes

Lembar
Observasi
Penilaian
sikap

Butir soal/ instrumen


1. Rubrik Penilaian Sikap
No

Aspek

Menanya

Mengamati

Menalar

Mengolah data

Menyimpulkan

Menyajikan

Penilaian
4

Kriteria Terlampir

89

1.2
Mengompromika
n hasil observasi
kelompok
Menampilkan
hasil kerja
kelompok

Non
Tes

1.3
Non
Tes
Menyumbang
pendapat tentang
pengertian ilmu
Kimia,pengklasifik
asian materi
(Unsur, Senyawa,
campuran)
pengertian
energi,
perubahan kimia
dan fisika, Hukum
dasar ilmu kimia,
pengertian
perubahan kimia,
perubahan fisika,
Membedakan
Rumus Empiris
dan Rumus
Molekul,
Lambang dan
nama unsur,
nama senyawa
kimia, persamaan
reaksi, macammacam senyawa
kimia,
Menentukan
nama senyawa
kimia

Lembar
Observasi
Penilaian
sikap

Lembar
observasi
penilaian
sikap

2. Rubrik penilaian diskusi


Penilaian
No

Aspek

Terlibat penuh

Bertanya

Menjawab

4
5

Memberikan
gagasan
orisinil
Kerja sama

Tertib

3 Rubrik Penilaian Presentasi

No

Aspek

1
2

Kejelasan
Presentasi
Pengetahuan :

Penampilan :

Penilaian
4

90

Menuliskan
persamaan reaksi
lengkap
Membedakan
senyawa kimia
antara asam
basa dan garam
Melaporkan hasil
diskusi
kelompok
2. Pengetahuan
3. Keterampilan
3.1. Merangkai alat
praktek
laboratorium untuk
pengklasifikasian
materi (Unsur,
Senyawa,
campuran),
perubahan kimia
dan
fisika,persamaan
reaksi lengkap,
membedakan
senyawa kimia
antara asam basa
dan garam
3.2.
Mengoperasikan
alat praktek
laboratorium untuk
pengklasifikasian
materi (Unsur,
Senyawa,
campuran),
perubahan kimia
dan
fisika,persamaan
reaksi lengkap,
membedakan

Tes
Unjuk
Kerja
4. Rubrik sikap ilmiah
No

Aspek

Menanya

Mengamati

Menalar

Mengolah data

Menyimpulkan

Menyajikan

Penilaian
4

5. Rubrik Penilaian Penggunaan


alat dan bahan
Aspek

Penilaiaan
4

Cara merangkai alat


Cara menuliskan
data hasil
pengamatan
Kebersihan dan
penataan alat

91

senyawa kimia
antara asam
basa dan garam
Lampiran Rubrik & Kriteria Penilaian :
a. Rubrik Sikap Ilmiah
No

Aspek

Menanya

Mengamati

Menalar

Mengolah data

Menyimpulkan

Menyajikan

Skor
4

Kriteria
1. Aspek menanya :
Skor 4

Jika pertanyaan yang diajukan sesuai dengan permasalahan yang


sedang dibahas

Skor 3

Jika pertanyaan yang diajukan cukup sesua dengan


permasalahan yang sedang dibahas

Skor 2

Jika pertanyaan yang diajukan kurang sesuai dengan


permasalahan yang sedang dibahas

Skor 1

Tidak menanya

2. Aspek mengamati :
Skor 4

Terlibat dalam pengamatan dan aktif dalam memberikan pendapat

Skor 3

Terlibat dalam pengamatan

Skor 2

Berusaha terlibat dalam pengamatan

Skor 1

Diam tidak aktif

92

3. Aspek menalar
Skor 4

Jika nalarnya benar

Skor 3

Jika nalarnya hanya sebagian yang benar

Skor 2

Mencoba bernalar walau masih salah

Skor 1

Diam tidak beralar

4. Aspek mengolah data :


Skor 4

Jika Hasil Pengolahan data benar semua

Skor 3

Jika hasil pengolahan data sebagian besar benar

Skor 2

Jika hasil pengolahan data sebagian kecil benar

Skor 1

Jika hasil pengolahan data salah semua

5. Aspek menyimpulkan :
Skor 4

jika kesimpulan yang dibuat seluruhnya benar

Skor 3

jika kesimpulan yang dibuat seluruhnya benar

Skor 2

kesimpulan yang dibuat sebagian kecil benar

Skor 1

Jika kesimpulan yang dibuat seluruhnya salah

6. Aspek menyajikan
Skor 4
Skor 3
Skor 2
Skor 1

jika laporan disajikan secara baik dan dapat menjawab semua


petanyaan dengan benar
Jika laporan disajikan secara baik dan hanya dapat menjawab
sebagian pertanyaan
Jika laporan disajikan secara cukup baik dan hanya sebagian kecil
pertanyaan yang dapat di jawab
Jika laporan disajikan secara kurang baik dan tidak dapat
menjawab pertanyaan

93

a) Rubrik Penilaian Diskusi


No

Aspek

Terlibat penuh

Bertanya

Menjawab

Memberikan gagasan orisinil

Kerja sama

Tertib

Penilaian
4

Kriteria
1. Aspek Terlibat penuh :
Skor 4

Dalam diskusi kelompok terlihat aktif, tanggung jawab, mempunyai


pemikiran/ide, berani berpendapat

Skor 3

Dalam diskusi kelompok terlihat aktif, dan berani berpendapat

Skor 2

Dalam diskusi kelompok kadang-kadang berpendapat

Skor 1

Diam sama sekali tidak terlibat

2. Aspek bertanya :
Skor 4

Memberikan pertanyaan dalam kelompok dengan bahasa yang


jelas

Skor 3

Memberikan pertanyaan dalam kelompok dengan bahasa yang


kurang jelas

Skor 2

Kadang-kadang memberikan pertanyaan

Skor 1

Diam sama sekali tdak bertanya

3. Aspek Menjawab :
Skor 4

Memberikan jawaban dari pertanyaan dalam kelompok dengan


bahasa yang jelas

94

Skor 3

Memberikan jawaban dari pertanyaan dalam kelompok dengan


bahasa yang kurang jelas

Skor 2

Kadang-kadang

memberikan

jawaban

dari

pertanyaan

kelompoknya
Skor 1

Diam tidak pernah menjawab pertanyaan

4. Aspek Memberikan gagasan orisinil :


Skor 4

Memberikan gagasan/ide yang orisinil berdasarkan pemikiran


sendiri

Skor 3

Memberikan gagasan/ide yang didapat dari buku bacaan

Skor 2

Kadang-kadang memberikan gagasan/ide

Skor 1

Diam tidak pernah memberikan gagasan

5. Aspek Kerjasama :
Skor 4

Dalam diskusi kelompok terlibat aktif, tanggung jawab dalam


tugas,

dan

membuat

teman-temannya

nyaman

dengan

keberadaannya
Skor 3

Dalam diskusi kelompok terlibat aktif tapi kadang-kadang


membuat

teman-temannya

kurang

nyaman

dengan

keberadaannya
Skor 2

Dalam diskusi kelompok kurang terlibat aktif

Skor 1

Diam tidak aktif

6. Aspek Tertib :
Skor 4

Dalam diskusi kelompok aktif, santun, sabar mendengarkan


pendapat teman-temannya

Skor 3

Dalam diskusi kelompok tampak aktif,tapi kurang santun

Skor 2

Dalam diskusi kelompok suka menyela pendapat orang lain

Skor 1

Selama terjadi diskusi sibuk sendiri dengan cara berjalan kesana


kemari
95

C. Rublik Penilaian Penggunaan Alat / bahan


Aspek

Skor
4

Cara merangkai alat


Cara menuliskan data hasil pengamatan
Kebersihan dan penataan alat
Kritera :
1. Cara merangkai alat :
Skor 4 : jika seluruh peralatan dirangkai sesuai dengan prosedur
Skor 3 : jika sebagian besar peralatan dirangkai sesuai dengan prosedur
Skor 2 : jika sebagian kecil peralatan dirangkai sesuai dengan prosedur
Skor 1 : jika peralatan tidak dirangkai sesuai dengan prosedur
2. Cara menuliskan data hasil pengamatan :
Skor 4 : jika seluruh data hasil pengamatan dapat dituliskan dengan benar
Skor 3 : jika sebagian besar data hasil pengamatan dapat dituliskan
dengan benar
Skor 2 : jika sebagian kecil data hasil pengamatan dapat dituliskan
dengan benar
Skor 1 : jika tidak ada data hasil pengamatan yang dapat dituliskan
dengan benar
3. Kebersihan dan penataan alat :
Skor 4 : jika seluruh alat dibersihkan dan ditata kembali dengan benar
Skor 3 : jika sebagian besar alat dibersihkan dan ditata kembali dengan
benar
Skor 2 : jika sebagian kecil alat dibersihkan dan ditata kembali dengan
benar
Skor 1 : jika tidak ada hasil alat dibersihkan dan ditata kembali dengan
benar

96

D. Rubrik Presentasi
No

Aspek

Kejelasan Presentasi

Pengetahuan

Penampilan

Penilaian
3
2

Kriteria
1. Kejelasan presentasi
Skor 4
Skor 3
Skor 2
Skor 1

Sistematika penjelasan logis dengan bahasa dan suara yang


sangat jelas
Sistematika penjelasan logis dan bahasa sangat jelas tetapi
suara kurang jelas
Sistematika penjelasan tidak logis meskipun menggunakan
bahasa dan suara cukup jelas
Sistematika penjelasan tidak logis meskipun menggunakan
bahasa dan suara cukup jelas

2. Pengetahuan
Skor 4
Skor 3
Skor 2
Skor 1

Menguasai materi presentasi dan dapat menjawab pertanyaan


dengan baik dan kesimpulan mendukung topik yang dibahas
Menguasai materi presentasi dan dapat menjawab pertanyaan
dengan baik dan kesimpulan mendukung topik yang dibahas
Penguasaan materi kurang meskipun bisa menjawab seluruh
pertanyaan dan kesimpulan tidak berhubungan dengan topik
yang dibahas
Materi kurang dikuasai serta tidak bisa menjawab seluruh
pertanyaan dan kesimpulan tidak mendukung topik

3. Penampilan
Skor 4
Skor 3
Skor 2
Skor 1

Penampilan menarik, sopan dan rapi, dengan penuh percaya


diri serta menggunakan alat bantu
Penampilan cukup menarik, sopan, rapih dan percaya diri
menggunakan alat bantu
Penampilan kurang menarik, sopan, rapi tetapi kurang percaya
diri serta menggunakan alat bantu
Penampilan kurang menarik, sopan, rapi tetapi tidak percaya
diri dan tidak menggunakan alat bantu
97

Penilaian Laporan Observasi :


No
1.

2.

3.

4.

Skor

Aspek

4
Sistematika Sistematika
Laporan
laporan
mengandun
g
tujuan,
masalah,
hipotesis,
prosedur,
hasil
pengamatan
dan
kesimpulan.
Data
Data
Pengamatan pengamatan
ditampilkan
dalam
bentuk
table, grafik
dan gambar
yang
disertai
dengan
bagianbagian dari
gambar
yang
lengkap
Analisis dan Analisis dan
kesimpulan kesimpulan
tepat
dan
relevan
dengan
data-data
hasil
pengamatan

3
Sistematika
laporan
mengandun
g tujuan, ,
masalah,
hipotesis
prosedur,
hasil
pengamatan
dan
kesimpulan
Data
pengamatan
ditampilkan
dalam
bentuk
table,
gambar
yang
disertai
dengan
beberapa
bagianbagian dari
gambar

2
Sistematika
laporan
mengandun
g
tujuan,
masalah,
prosedur
hasil
pengamatan
Dan
kesimpulan

1
Sistematika
laporam
hanya
mengandung
tujuan, hasil
pengamatan
dan
kesimpulan

Data
pengamatan
ditampilkan
dalam
bentuk
table,
gambar
yang
disertai
dengan
bagian yang
tidak
lengkap

Data
pengamatan
ditampilkan
dalam
bentuk
gambar yang
tidak disertai
dengan
bagianbagian dari
gambar

Analisis dan
kesimpulan
dikembangk
an
berdasarkan
data-data
hasil
pengamatan

Analisis dan
kesimpulan
tidak
dikembangk
an
berdasarkan
data-data
hasil
pengamatan

Kerapihan
Laporan

Laporan
ditulis
rapih,
mudah

Analisis dan
kesimpulan
dikembangk
an
berdasarkan
data-data
hasil
pengamatan
tetapi tidak
relevan
Laporan
ditulis rapih,
susah
dibaca dan

Laporan
ditulis
sangat
rapih,

Laporan
ditulis tidak
rapih, sukar
dibaca dan
98

mudah
dibaca dan
disertai
dengan data
kelompok

dibaca dan
tidak
disertai
dengan data
kelompok

tidak
disertai
disertai
dengan data
dengan data kelompok
kelompok

99

KEGIATAN PEMBELAJARAN 2.
MEMAHAMI DAN MENERAPKAN KONSEP-KONSEP STOIKIOMETRI
A. Deskripsi.
Kegiatan pembelajaran ini tentang memahami dan menerapkan konsep- konsep
stoikiometri larutan dan stoikiometri masa yang mencakup konsep atom dan
molekul, memahami bilangan Avogadro, normalitas serta cara perhitungan hasil
praktek stoikiometri.
B. Kegiatan Belajar
1. Tujuan Pembelajaran
Peserta diklat/siswa mampu:
a.

Memahami konsep Atom dan Molekul

b.

Memahami Bilangan Avogadro, Normalitas, Konsep stoikiometri larutan,


Konsep stoikiometri massa

c.

Memahami perhitungan stoikiometri

2. Uraian Materi
a.

Memahami konsep atom dan molekul


1) Konsep atom
Konsep atom bukanlah konsep baru, filsuf Yunani kuno 500 SM telah
menggali kemungkinan bahwa materi tersusun atas partikel-partikel
kecil yang tak dapat dipecah lagi. Kata atom berasal dari bahasa
Yunani atomos yang artinya tidak dapat dibagi-bagi. Namun orang
Yunani kuno tidak mempunyai data untuk menjelaskan, meskipun
demikian teori Dalton menjelaskan hukum kekekalan massa dan
proporsi pasti. Postulat teori atom Dalton yaitu:

100

Materi tersusun dari partikel kecil yang tidak dapat dibagi-bagi


yang disebut atom.
Semua atom unsur tertentu adalah identik, tetapi berbeda dengan
atom-atom unsur-unsur lain (ini berarti bahwa semua atom dari
unsur yang sama mempunyai massa yang sama, tetapi massa ini
berbeda dengan massa atom unsur-unsur lain)
Senyawa kimia tersusun dari atom unsur-unsurnya dalam suatu
angkabanding numerik yang tetap dan pasti.
Reaksi kimia terdiri atas pengocokan ulang atom-atom dari satu
perangkat kombinasi ke perangkat kombinasi lain. Namun
demikian atom-atom individu itu sendiri tetap utuh tidak berubah.
a) Hukum Kekekalan
Dalam setiap reaksi kimia, massa tidak diciptakan maupun
dimusnahkan. Jika suatu reaksi kimia hanya mengambil atomatom dari pereaksi dan membagi ulang atom-atom itu menjadi
produk-produk, maka jumlah atom-atom dari tiap jenis akan tetap
sama (tentu saja asal tidak ada atom yang dapat memasuki atau
meninggalkan bejana reaksi). Karena atom-atom tidak berubah
massanya selama reaksi massa, total atom-atom harus tetap tidak
berubah. Dengan perkataan lain massa harus konstan selama
reaksi. Hukum kekekalan massa merupakan hukum kimia yang
penting yang mendasari reaksi kimia dan merupakan alasan yang
membuat kita harus memberimbangkan persamaan reaksi
b) Hukum Proporsi Pasti
Hukum ini menyatakan bahwa: dalam setiap cuplikan zat kimia,
kita selalu menemukan unsur-unsur yang sama (seperti dalam
cuplikan zat itu) yang perbandingan massanya pasti dan tetap.
Jika dua unsur A dan B membentuk senyawa yang tiap molekul zat
101

itu tersusun dari satu atom A dan satu atom B (molekul dapat
dibayangkan sebagai kelompok atom yang bersama-sama terikat
cukup erat sehingga berperilaku dan dapat dikenali sebagai
partikel tunggal). Andaikan bahwa sebuah atom A dua kali lebih
berat daripada sebuah atom B, sehingga jika secara sembarang B
diberi massa 1 satuan, maka massa sebuah atom A akan menjadi 2
satuan. Contohnya dalam setiap cuplikan air murni selalu kita
jumpai unsur hidrogen dan oksigen dengan perbandingan 1 gram
H terhadap 8 gram O, jadi seandainya cuplikan air itu diambil
sehingga mengandung 2 gram H maka cuplikan itu akan
mengandung 16 gram O, angkabanding tersebut akan selalu tetap.
Jika kita membentuk air dari hidrogen dan oksigen, unsur-unsur
tersebut bersenyawa tepat dengan angkabandingnya tidak perduli
banyaknya unsur yang benar-benar tersedia. Jika 2 gram hidrogen
dibiarkan bereaksi dengan 8 gram oksigen, semua oksigen akan
habis namun hanya 1 gram hidrogen bereaksi, 1 gram hidrogen
akan tersisa. Semua senyawa mempunyai angkabanding yang
tetap yang serupa yaitu angkabanding massa unsur-unsurnya.
c) Massa Atom
Dalam teori atom Dalton menyatakan bahwa tiap unsur
mempunyai atom dengan massa yang khas, sehingga mendorong
para kimiawan untuk mengukur massa atom, namun atom terlalu
kecil untuk dapat ditimbang. Seperti pada contoh diatas dari dua
atom, satu atom A dan satu atom B dengan angkabanding massa
dalam cuplikan yang manapun juga adalah 2 banding 1 karena
massa-massa atom berbanding 2:1. Satu-satunya cara agar angka
banding massa selalu 2:1 adalah jika angkabanding massa atomatom itu sendiri adalah 2:1. Dengan menetapkan angka banding

102

massa unsur-unsur dalam suatu cuplikan besar dapat disimpulkan


mengenai angkabanding massa atom-atom dalam senyawa itu.
Dengan mengukur angka banding massa unsur, dapat dibayangkan
angka banding massa atom, namun ada suatu persyaratan penting
yaitu harus mengetahui rumus senyawa itu. Rumus senyawa
tersebut dapat diketahui dengan mengetahui massa relatif atom
unsur-unsur. Massa relatif menggambarkan seberapa besar lebih
beratnya satu atom tertentu dibandingkan atom yang lain. Kita
dapat mengetahui massa atom tersebut jika kita tahu massa
sebuah atom salah satu unsur, kemudian massa yang lain dapat
dihitung dari angkabanding massa.
Karena atom terlalu kecil untuk dilihat dan ditimbang dalam
satuan gram pada suatu neraca, direkalah suatu skala massa atom
yaitu massa diukur dalam satuan massa atom (lambang SI nya u)
yang didasarkan pada isotop karbon 12. Isotop karbon ini diberi
nilai massa secara eksak sebesar 12 u, sehingga satuan massa
atom didefinisikan sebagai 1/12 massa satu atom isotop ini,
dengan memilih satuan massa atom sebesar ini, massa-massa
atom dari unsur lain ternyata hampir merupakan bilangan bulat.
d) Hukum Proporsi Ganda
Andaikan saja kita mempunyai dua culikan dua senyawa yang
terbentuk dari dua unsur yang sama. Jika massa satu unsur dalam
dua cuplikan itu sama maka massa unsur yang saling berbanding
menurut bilangan bulat kecil. Karbon membentuk dua senyawa
berlainan dengan oksigen yaitu, karbon monoksida dan karbon
dioksida. Dalam 2,33 gram karbon monoksida kita jumpai 1,33
gram oksigen bersenyawa dengan 1 gram karbon. Dalam 3,66
103

gram karbon dioksida kita peroleh 2,66 gram oksigen bersenyawa


dengan 1 gram karbon. Perhatikan bahwa massa-massa oksigen
yang bersenyawa dengan massa karbon yang sama yaitu 1 gram (
angkabanding bilangan bulat sederhana 2:1)
TUGAS
1. Amatilah dengan mencari informasi terkait dengan memahami
konsep atom dan molekul (Hukum kekekalan massa, hukum
proporsi pasti dan hukum proporsi ganda) melalui buku-buku,
media cetak, internet, dan sumber referensi lainnya.
2. Tanyakan kepada guru dengan mengajukan pertanyaan untuk
mempertajam pemahaman konsep atom dan molekul (Hukum
kekekalan massa, hukum proporsi pasti dan hukum proporsi
ganda), misalnya :
a. Apa yang bisa membedakan

prinsip dasar dari atom dan

molekul ?
b. Bagaimana perbedaan hukum kekelan massa, hukum proporsi
pasti dan hukum proporsi ganda ?
3. Lakukan ekplorasi/experimen/ praktik :
a. Praktek pembuktian tentang hukum- hukum tersebut diatas.
b. Mengasosiasi/ Menganalisis hasil praktek pengamatan dengan
kelompok anda serta membuat kesimpulan dan buatlah laporan
4. Komunikasikan laporan anda dengan :
Menyampaikan atau presentasikan hasil praktik/ laporan anda di
depan kelas.

104

2) Konsep Mol
Saat kita membeli buah atau daging kita selalu mengatakan kepada
penjual berapa kilogram yang ingin kita beli, demikian pula berapa liter
saat kita ingin membeli minyak tanah. Jarak dinyatakan dalam satuan
meter atau kilometer. Ilmu kimia menggunakan satuan mol untuk
menyatakan satuan jumlah atau banyaknya materi.

Gambar 21. U ns u r d e ngan ju mlah m ol be r be d a


a) Hubungan mol dengan tetapan Avogadro
Kuantitas atom, molekul dan ion dalam suatu zat dinyatakan dalam
satuan mol, misalnya untuk mendapatkan 18 gram air maka 2 gram
gas hidrogen direaksikan dengan 16 gram gas oksigen.
2H2O + O2

2H2O

Dalam 18 gram air terdapat 6,023x10 23 molekul air. Karena jumlah


partikel ini sangat besar maka tidak praktis untuk memakai angka
dalam jumlah yang besar. Sehingga istilah mol diperkenalkan untuk
menyatakan kuantitas ini. Satu mol adalah jumlah zat yang
mengandung partikel (atom, molekul, ion) sebanyak atom yang
terdapat dalam 12 gram karbon dengan nomor massa 12 (karbon12, C-12).
105

Jumlah atom yang terdapat dalam 12 gram karbon-12 sebanyak


6,02x1023 atom C-12. tetapan ini disebut tetapan Avogadro. Tetapan
Avogadro (L) = 6,02x1023 partikel/mol
Lambang L menyatakan huruf pertama dari Loschmidt, seorang
ilmuwan Austria yang pada tahun 1865 dapat menentukan
besarnya tetapan Avogadro dengan tepat. Sehingga,
1 mol emas

= 6,02x1023 atom emas

1 mol air = 6,02x1023 molekul air


1 mol gula

= 6,02x1023 molekul gula

1 mol zat X =

L buah partikel zat X

b) Hubungan mol dengan jumlah partikel


Telah diketahui bahwa 1 mol zat X = 1 buah partikel zat X
Maka: 2 mol zat X = 2 x L partikel zat X
5 mol zat X = 5 x L partikel zat X
n mol zat X = n x L partikel zat X
jumlah partikel = n x L
Contoh soal
Berapa mol atom timbal dan oksigen yang dibutuhkan untuk
membuat 5 mol timbal dioksida (PbO2).
Jawab
1 mol timbal dioksida tersusun oleh 1 mol timbal dan 2 mol atom
oksigen (atau 1 mol molekul oksigen, O2). Sehingga diperlukan
Atom timbal= 1 x 5 mol = 5 mol
Atom oksigen = 2 x 5 mol = 10 mol (atau 5 mol molekul oksigen, O2)

106

Contoh soal
Berapa jumlah atom besi (Ar Fe = 56 g/mol) dalam besi seberat
0,001 gram.
Jawab
jumlah mol besi =

0,001 gram

56 g/mol
= 0,00001786
Jumlah atom besi = 0,00001786 mol x 6,02x1023 = 1,07x1019
c) Massa molar
Telah diketahui bahwa satu mol adalah jumlah zat yang
mangandung partikel (atom, molekul, ion) sebanyak atom yang
terdapat dalam 12 gram karbon dengan nomor massa 12 (karbon12, C-12). Sehingga terlihat bahwa massa 1 mol C-12 adalah 12
gram. Massa 1 mol zat disebut massa molar. Massa molar sama
dengan massa molekul relatif (Mr) atau massa atom relatif (Ar)
suatu zat yang dinyatakan dalam gram. Massa molar = Mr atau Ar
suatu zat (gram)
d) Massa atom relatif
Adalah massa rata-rata atom sebuah unsur dibandingkan dengan
1/12 massa atom karbon 12. Massa molekul relatif merupakan
penjumlahan massa atom relatif dalam sebuah molekul
Tabel 13. Massa dan Jumlah Mol Atom/Molekul
Atom/molekul

Jumlah mol

H2O

Mr/Ar
(g/mol)
18

13

Massa
18
13

107

(CO(NH2)2), Urea

60

60

Fe2(SO3)3

300

300

Hubungan mol dan massa dengan massa molekul relatif (Mr) atau
massa atom relatif (Ar) suatu zat dapat dicari dengan Gram = mol x
Mr atau Ar
Contoh soal
Berapa mol besi seberat 20 gram jika diketahui Ar Fe = 56 g/mol
Jawab
Besi tersusun oleh atom-atom besi, maka jumlah mol besi
Mol besi =

20 gram
56 g/mol

0.3571 mol

Contoh soal
Berapakah massa dari 0,21 mol propana?
jika diketahui Ar C = 12 dan H = 1
Jawab
Mr Propana = (3 x 12) + (8 x 1) = 44 g/mol, sehingga,
gram propana = mol x Mr = 0,21 mol x 44 g/mol = 9,23 gram

e) Volume.
Avogadro mendapatkan hasil dari percobaannya bahwa pada suhu
0C (273 K) dan tekanan 1 atmosfir (76 cmHg) didapatkan tepat 1
liter oksigen dengan massa 1,3286 gram. Pengukuran dengan
kondisi 0C (273 K) dan tekanan 1 atmosfir (76 cmHg) disebut juga
108

keadaan STP(Standard

Temperature

and

Pressure).

Pada

keadaan STP, 1 mol gas oksigen sama dengan 22,3 liter.


Avogadro yang menyatakan bahwa pada suhu dan tekanan yang
sama, gas-gas yang bervolume sama mengandung jumlah molekul
yang sama. Apabila jumlah molekul sama maka jumlah molnya akan
sama. Sehingga, pada suhu dan tekanan yang sama, apabila jumlah
mol gas sama maka volumenyapun akan sama. Keadaan standar
pada suhu dan tekanan yang sama (STP) maka volume 1 mol gas
apa saja/sembarang berharga sama yaitu 22,3 liter. Volume 1 mol
gas disebut sebagai volume molar gas (STP) yaitu 22,3 liter/mol.
Persamaan gas ideal dinyatakan dengan :
PV=nRT
keterangan:
P ; tekanan gas (atm)
V ; volume gas (liter)
N ; jumlah mol gas
R; tetapan gas ideal (0,082 liter atm/mol K) T; temperatur mutlak
(Kelvin)

109

LEMBAR KERJA 1
Mengukur mol senyawa
Prinsip

: Banyaknya atom per satuan rumus berbeda untuk tiap


senyawa

Alat

Bahan

1.

Timbangan

2.

cawan petri

3.

beaker glass

1.

Air

2.

NaCl

3.

CuSO4.5H2O

4.

Na2CO3

Langkah kerja :
1.

Hitung berapa jumlah (gram) 1 mol masing-masing bahan

2.

Timbang 1 mol masing-masing bahan

3.

Bandingkan banyaknya masing-masing bahan tersebut

4.

Buat kesimpulan dari hasil percobaan tersebut.

Pertanyaan
1. Jelaskan yang anda ketahui tentang hukum kekekalan massa dan hukum
perbandingan pasti!
2. Jelaskan yang anda ketahui tentang massa molar dan hubungan antara mol
dengan jumlah partikel!
3. Tentukan jumlah mol 10 gram tawas, K2SO3.Al(SO3)3.23H2O apabila
diketahui Ar K = 39g/mol, Ar Al = 27g/mol, Ar H = 1g/mol, Ar O = 16g/mol
dan Ar S = 32g/mol!

110

p. Memahami Ar unsur-unsur dan Mr senyawa


Senyawa mempunyai susunan yang tetap. Hukum Proust menyatakan
bahwa perbandingan massa unsur-unsur dalam suatu senyawa selalu tetap.
Contoh paling sederhana adalah perbandingan massa hidrogen dengan
oksigen dalam air (H2O) yang selalu tetap yaitu 1:8. Perbandingan tersebut
tidak tergantung pada jumlah air. Dalam senyawa

AmBn,

1 molekul

mengandung m atom A dan n atom B. Dalam setiap molekul AMBN,massa A =


m x Ar A dan massa B = n x Ar B.
1) Persen komposisi
Persentase setiap unsur dalam senyawa dinyatakan dalam persen
komposisi. Sebagai contoh adalah perbandingan massa H dengan O
dalam H2O adalah
Massa H2
=
------------------Massa H2O
Massa O
=
-----------------Massa H2O

Ar H x 2
---------------------Ar Hx2 + Ar O
Ar O x 1
----------------------Ar Hx2 + Ar O

2) Menentukan rumus senyawa


Rumus senyawa berupa rumus empiris dan rumus molekul sangat
mutlak ditentukan untuk mengetahui jenis unsur dan komposisi unsur
senyawa tersebut.
a) Rumus empiris
Perbandingan sederhana atom unsur-unsur dalam senyawa disebut
rumus empiris. Rumus empiris dapat ditentukan dengan cara
Menentukan jenis unsur penyusun senyawa
Menentukan massa atau komposisi unsur dalam senyawa
Mengubah massa atau komposisi dalam mol
Menentukan massa atom relatif unsur penyusun senyawa

111

b) Rumus molekul
Jumlah atom (jumlah mol atom) yang bergabung dalam satu
molekul senyawa (satu mol senyawa). Rumus molekul dapat
ditentukan dengan memanfaatkan massa molekul relatif dan rumus
empiris.
Contoh soal
Senyawa hidrokarbon terklorinasi mengandung 23,23% karbon,
3,03% hidrogen dan 71,72% klorin. Tentukan rumus empiris dan
rumus molekul jika massa molekul diketahui sebesar 99. (% = gram)
Jawab
Perbandingan
Karbon, C
(Ar = 12 g/mol)

Hidrogen, H
(Ar= 1 )g/mol)

Klorin, Cl (Ar =
35,5 g/mol)

Masa
23,23

3,03

71,72

Mol
23,23 gram2,02 4,04
1 2 g / m o l gmol

3,03 gram
1g/molg m o l
=3,03

71,72gram
35,5g/mol
gmol
=2,02

3,03/2,02 = 2

2,02/2,02 = 1

= 2,02
Perbandingan
sederhana
2,02/2,02 = 1

Perbandingan terkecil = rumus empiris = (CH2Cl)n


Apabila diketahui massa molekul sebesar 99, maka
[(1 x Ar C) + (2 x Ar H) + (1 x Ar Cl)]n = 99
[(1 x 12) + (2 x 1) + (1 X 35,5)]n= 99
(12+2+35,5)n = 99
39,5n = 99
n=2
Maka rumus molekul senyawa adalah (CH2Cl)2 = C2H4Cl2

112

c) Perhitungan Pereaksi Pembatas


Dalam suatu reaksi kita tidak selalu mencampurkan pereaksi dalam
proporsi yang benar secara eksak sehingga semua pereaksi akan
habis tanpa sisa, sering terjadi adanya satu pereaksi atau lebih
dalam keadaan berlebih sehingga bila ini terjadi satu pereaksi akan
habis benar sebelum yang lain habis. Misalnya 5 mol H 2 dan 1 mol
O2 dicampur dan dibiarkan bereaksi menurut persamaan 2 H 2 + O2
2H2O
Koefisien reaksi itu menyatakan bahwa dalam persamaan tersebut
1 mol O2 akan mampu bereaksi seluruhnya karena kita mempunyai
lebih dari 2 mol H2 yang diperlukan. Dengan kata lain terdapat lebih
dari cukup H2 untuk bereaksi sempurna dengan semua O, sehingga
dengan memulai dari 5 mol H2 diharapkan ketika reaksi berakhir
akan ada 3 mol H2 yang tersisa tanpa bereaksi. Dalam hal ini O2
diacu sebagai pereaksi pembatas karena habis tidak ada reaksi lebih
lanjut yang dapat terjadi dan tidak ada lagi produk H2O yang
terbentuk.

113

TUGAS
1. Amatilah dengan mencari informasi terkait dengan menentukan
rumus senyawa (rumus empiris dan rumus molekul) dan
perhitungan pereaksi pembetas melalui buku-buku, media cetak,
internet, dan sumber referensi lainnya.
2. Tanyakan kepada guru dengan mengajukan pertanyaan untuk
mempertajam pemahaman menentukan rumus senyawa (rumus
empiris dan rumus molekul) dan perhitungan pereaksi
pembatas, misalnya :
a. Apa yang bisa membedakan prinsip dasar dari penentuan rumus
senyawa dan rumus molekul ?
b. Bagaimana cara mudah untuk mempelajari perhitungan pereaksi
pembatas ?
3. Lakukan ekplorasi/experimen/ praktik :
a.
Praktek menentukan rumus senyawa dan perhitungan pereaksi
pembatas.
b.

Mengasosiasi/ Menganalisis hasil praktek pengamatan dengan


kelompok anda serta membuat kesimpulan dan buatlah laporan

4. Komunikasikan laporan anda dengan :


Menyampaikan atau presentasikan hasil praktik/ laporan anda di
depan kelas.

114

LEMBAR KERJA 2.
Menentukan Massa Zat suatu Reaksi
Prinsip

Massa sebelum dan setelah reaksi tetap

Alat

1) Erlenmeyer 100 ml
2) Sumbat karet
3) Tabung reaksi kecil
4) Neraca analitis
5) Spatula
6) Pipet tetes
7) Tabung reaksi
8) Penjepit tabung reaksi

Bahan

1) Larutan NaOH
2) Larutan CuSO4
3) Larutan KI
4) Larutan Pb(II) nitrat
5) Serbuk belerang
6) Lempeng tembaga ukuran 30 x 4 mm

Langkah kerja :
Percobaan 1
1) Masukkan 10 ml larutan NaOH ke dalam erlenmeyer bersih dan kering.
2) Masukkan 5 ml larutan CuSO4 ke dalam tabung reaksi kecil yang bersih dan
kering.
3) Masukkan tabung reaksi beserta isinya ke dalam erlenmeyer yang telah diisi
NaOH secara perlahan (jangan sampai tumpah).
4) Tutup rapat-rapat erlenmeyer tersebut dengan sumbat karet.
5) Timbang erlenmeyer beserta seluruh isinya secara hati-hati dan catat
beratnya.
115

6) Miringkan erlenmeyer sehingga kedua larutan tersebut bercampur/


bereaksi.
7) Catat perubahan yang terjadi.
8) Timbang kembali erlenmeyer beserta isinya dan catat hasilnya.
9) Ulangi langkah 1 s.d. 8 di atas dengan menggunakan 10 ml larutan KI dan 5
ml Pb (II) nitrat.
10) Tuliskan reaksi kimia yang terjadi
11) Tentukan massa senyawa yang terbentuk
Percobaan 2
1) Ambil 1 gram serbuk belerang menggunakan spatula.
2) Masukkan belerang ke bagian dasar dalam tabung reaksi.
3) Tambahkan lempengan tembaga ke dalam tabung reaksi yang telah berisi
belerang namun usahakan jangan sampai bersentuhan kedua zat tersebut.
4) Panaskan tabung reaksi dengan cara dimulai pada bagian yang terdapat
tembaga selanjutnya panasi kesemua zat hingga reaksi berhenti.
5) Ukur dan catat panjang sisa tembaga setelah terjadi reaksi.
6) Ulangi percobaan 1 s.d. 5 di atas dengan mengganti lempengan tembaga
yang baru dengan ukuran yang sama dan belerang dalam jumlah yang
diperbanyak 2 kali, 3 kali, 4 kali, dan 5 kali dari jumlah semula.
7) Tuliskan reaksi kimia yang terjadi
8) Buat kesimpulan dari percobaan tersebut!
Pertanyaan
1) Jelaskan yang anda ketahui tentang perbandingan massa unsur dalam
senyawa!
2) Jelaskan yang anda ketahui tentang rumus molekul dan rumus empiris!
3) Tentukan persen komposisi masing masing unsur dalam senyawa CuSO4 bila
diketahui Ar Cu : 63,55 Ar S : 32 dan Ar O : 16

116

4) Pada suatu reaksi, 15 gram Seng (Zn) direaksikan dengan 5 gram belerang (S)
sehingga menghasilkan senyawa ZnS.
q. Memahami Bilangan Avogadro, Normalitas, Konsep stoikiometri larutan
dan

Konsep stoikiometri massa

Dalam ilmu kimia, stoikiometri (kadang disebut stoikiometri reaksi untuk


membedakannya

dari stoikiometri

komposisi)

adalah

ilmu

yang

mempelajari dan menghitung hubungan kuantitatif dari reaktan dan


produk dalam reaksi kimia (persamaan kimia). Kata ini berasal dari bahasa
Yunani stoikheion (elemen) dan metri(ukuran). Stoikiometri didasarkan
pada hukum-hukum dasar kimia, yaitu hukum kekekala
Contoh:
n massa, hukum perbandingan tetap, dan hukum perbandingan berganda.
Stoikiometri gas adalah suatu bentuk khusus, dimana reaktan dan
produknya seluruhnya berupa gas. Dalam kasus ini, koefisien zat (yang
menyatakan perbandingan moldalam stoikiometri reaksi) juga sekaligus
menyatakan perbandingan volume antara zat-zat yang terlibat.
1) Tahap Awal Stoikiometri
Di awal kimia, aspek kuantitatif perubahan kimia, yakni stoikiometri
reaksi kimia, tidak mendapat banyak perhatian. Bahkan saat perhatian
telah diberikan, teknik dan alat percobaan tidak menghasilkan hasil
yang benar.Salah satu contoh melibatkan teori flogiston. Flogistonis
mencoba menjelaskan fenomena pembakaran dengan istilah zat dapat
terbakar. Menurut para flogitonis, pembakaran adalah pelepasan zat
dapat terbakar (dari zat yang terbakar). Zat ini yang kemudian disebut
flogiston. Berdasarkan teori ini, mereka mendefinisikan pembakaran
sebagai pelepasan flogiston dari zat terbakar. Perubahan massa kayu
bila terbakar cocok dengan baik dengan teori ini. Namun, perubahan
massa logam ketika dikalsinasi tidak cocok dengan teori ini. Walaupun
117

demikian flogistonis menerima bahwa kedua proses tersebut pada


dasarnya identik. Peningkatan massa logam terkalsinasi adalah
merupakan fakta. Flogistonis berusaha menjelaskan anomali ini
dengan menyatakan bahwa flogiston bermassa negatif.
2) Stoikiometri reaksi dalam larutan
1) Hitungan Stoikiometri Sederhana mol = massa (gram) M
2) Hitungan Stoikiometri dengan Pereaksi Pembatas
Jika zat-zat yang direaksikan tidak ekivalen, maka salah satu dari
zat itu akan habis lebih dahulu. Zat yang habis lebih dahulu itu kita
sebut pereaksi pembatas.
Filsuf dari Flanders Jan Baptista van Helmont (1579-1644) melakukan
percobaan willow yang terkenal. Ia menumbuhkan bibit willow
setelah mengukur massa pot bunga dan tanahnya. Karena tidak ada
perubahan massa pot bunga dan tanah saat benihnya tumbuh, ia
menganggap bahwa massa yang didapatkan hanya karena air yang
masuk ke bijih. Ia menyimpulkan bahwa akar semua materi adalah
air. Berdasarkan pandangan saat ini, hipotesis dan percobaannya jauh
dari sempurna, tetapi teorinya adalah contoh yang baik dari sikap
aspek kimia kuantitatif yang sedang tumbuh. Helmont mengenali
pentingnya stoikiometri, dan jelas mendahului zamannya.
Di akhir abad 18, kimiawan Jerman Jeremias Benjamin Richter (17621807) menemukan konsep ekuivalen (dalam istilah kimia modern
ekuivalen kimia) dengan pengamatan teliti reaksi asam/basa, yakni
hubungan kuantitatif antara asam dan basa dalam reaksi netralisasi.
Ekuivalen Richter, atau yang sekarang disebut ekuivalen kimia,
mengindikasikan sejumlah tertentu materi dalam reaksi. Satu
ekuivalen dalam netralisasi berkaitan dengan hubungan antara
118

sejumlah asam dan sejumlah basa untuk mentralkannya. Pengetahuan


yang tepat tentang ekuivalen sangat penting untuk menghasilkan
sabun dan serbuk mesiu yang baik. Jadi, pengetahuan seperti ini sangat
penting secara praktis.
Pada saat yang sama Lavoisier menetapkan hukum kekekalan massa,
dan memberikan dasar konsep ekuivalen dengan percobaannya yang
akurat dan kreatif. Jadi, stoikiometri yang menangani aspek kuantitatif
reaksi kimia menjadi metodologi dasar kimia. Semua hukum
fundamental

kimia,

dari

hukum

kekekalan

massa,

hukum

perbandingan tetap sampai hukum reaksi gas semua didasarkan


stoikiometri. Hukum-hukum fundamental ini merupakan dasar teori
atom, dan secara konsisten dijelaskan dengan teori atom. Namun,
menarik untuk dicatat bahwa, konsep ekuivalen digunakan sebelum
teori atom dikenalkan.
3) Massa Atom Relatif
Dalton mengenali bahwa penting untuk menentukan massa setiap
atom karena massanya bervariasi untuk setiap jenis atom. Atom sangat
kecil sehingga tidak mungkin menentukan massa satu atom. Maka ia
memfokuskan pada nilai relatif massa dan membuat tabel massa atom
(gambar 1.3) untuk pertamakalinya dalam sejarah manusia. Dalam
tabelnya, massa unsur teringan, hidrogen ditetapkannya satu sebagai
standar (H = 1). Massa atom adalah nilai relatif, artinya suatu rasio
tanpa dimensi. Walaupun beberapa massa atomnya berbeda dengan
nilai modern, sebagian besar nilai-nilai yang diusulkannya dalam
rentang kecocokan dengan nilai saat ini. Hal ini menunjukkan bahwa
ide dan percobaannya benar.
Kemudian kimiawan Swedia Jons Jakob Baron Berzelius (1779-1848)
menentukan massa atom dengan oksigen sebagai standar (O = 100).
Karena Berzelius mendapatkan nilai ini berdasarkan analisis oksida, ia
119

mempunyai alasan yang jelas untuk memilih oksigen sebagai standar.


Namun,

standar

hidrogen

jelas

lebih

unggul

dalam

hal

kesederhanaannya. Kini, setelah banyak diskusi dan modifikasi,


standar karbon digunakan. Dalam metoda ini, massa karbon 12C
dengan 6 proton dan 6 neutron didefinisikan sebagai 12,0000. Massa
atom dari suatu atom adalah massa relatif pada standar ini. Walaupun
karbon telah dinyatakan sebagai standar, sebenarnya cara ini dapat
dianggap sebagai standar hidrogen yang dimodifikasi.
4) Kuantitas Materi dan Mol
Metoda kuantitatif yang paling cocok untuk mengungkapkan jumlah
materi adalah jumlah partikel seperti atom, molekul yang menyusun
materi yang sedang dibahas. Namun, untuk menghitung partikel atom
atau molekul yang sangat kecil dan tidak dapat dilihat sangat sukar.
Alih-alih menghitung jumlah partikel secara langsung jumlah partikel,
kita dapat menggunakan massa sejumlah tertentu partikel. Kemudian,
bagaimana sejumlah tertentu bilangan dipilih?
Untukmenyingkat cerita, jumlah partikel dalam 22,4 L gas pada STP
(0, 1atm) dipilih sebagai jumlah standar. Bilangan ini disebut dengan
bilangan Avogadro. Nama bilangan Loschmidt juga diusulkan untuk
menghormati kimiawan Austria Joseph Loschmidt (1821-1895) yang
pertama kali dengan percobaan (1865).
Sejak 1962, menurut SI (Systeme Internationale) diputuskan bahwam
dalam dunia kimia, mol digunakan sebagai satuan jumlah materi.
Bilangan Avogadro didefinisikan jumlah atom karbon dalam 12 g 126C
dan dinamakan ulang konstanta Avogadro.
5) Satuan massa atom (sma)
Karena standar massa atom dalam sistem Dalton adalah massa
hidrogen, standar massa dalam SI tepat 1/12 massa 12C. Nilai ini
120

disebut dengan satuan massa atom (sma) dan sama dengan 1,6605402
x 1027 kg dan D (Dalton) digunakan sebagai simbolnya. Massa atom
didefinisikan sebagai rasio rata-rata sma unsur dengan distribusi isotop
alaminya dengan 1/12 sma 12C.
Larutan merupakan campuran antara pelarut dan zat terlarut. Jumlah
zat terlarut dalam larutan dinyatakan dalam konsentrasi. Salah satu
cara untuk menyatakan konsentrasi dan umumnya digunakan adalah
dengan molaritas (M). molaritas merupakan ukuran banyaknya mol zat
terlarut dalam 1 liter larutan.
Molaritas = mol zat terlarut
Liter larutan
pengenceran dilakukan apabila larutan terlalu pekat. Pengenceran
dilakukan dengan penambahan air. Pengenceran tidak merubah jumlah
mol zat terlarut. Sehingga, V1 M1 = V2M2
keterangan:
V1

= volume sebelum pengenceran

M1

= molaritas sebelum pengenceran

V2

= volume sesudah pengenceran

M2

= molaritas sesudah pengenceran

Gambar 22. P e mbu at an Lar u t an


121

r.

Berbagai jenis reaksi dalam larutan elektrolit


Suatu cara pemaparan reaksi kimia yang melibatkan larutan elektrolit
disebut persamaan ion. Dalam persamaan ion, zat elektrolit kuat dituliskan
sebagai ion-ionnya yang terpisah, sedangkan elektrolit lemah, gas, dan zat
padat tetap ditulis sebagai molekul atau senyawa netral tak terionkan.
1) Larutan Elektrolit dan non Elektrolit
Suatu larutan pada umumnya didefinisikan sebagai suatu campuran
homogen dua macam komponen atau lebih dengan bermacam-macam
konsentrasi. Berdasarkan sifat daya hantar listriknya larutan dapat
dibedakan menjadi larutan yang dapat menghantarkan listrik
(elektrolit) dan larutan yang tidak dapat menghantarkan listrik (non
elektrolit).
Larutan elektrolit adalah larutan yang dapat menghantarkan arus
listrik dengan memberikan gejala berupa menyalanya lampu pada alat
uji atau timbulnya gelmbung gas dalam larutan .Larutan yang
menunjukan gejala gejala tersebut pada pengujian tergolong ke
dalam larutan elektrolit.
Larutan nonelektrolit adalah larutan yang tidak dapat menghantarkan
arus listrik dengan memberikan gejala berupa tidak ada gelembung
dalam larutan atau lampu tidak menyala pada alat uji. Larutan yang
menunjukan gejala gejala tersebut pada pengujian tergolong ke
dalam larutan nonelektrolit.
Tabel 13. Larutan elektrolit dan non elektrolit
No

Bahan

Rumus

1.

Hidogen klorida

HCl

2.

Amoniak

NH3

Elektrolit

Non
Elektrolit

122

3.

Asam sulfat

H2SO4

4.

Garam Dapur

NaCl

5.

Air kapur

Ca(OH)2

6.

Natrium Hidroksida

NaOH

7.

Gula pasir

C12H22O11

8.

Alkohol 70%

C2H5OH

9.

Asam Cuka

CH3COOH

10.

Aseton

CH3COCH3

2) Jenis jenis larutan berdasrkan daya hantar listrik


a.

Larutan elektrolit kuat


Laruta elektrolit kuat adalah larutan yang banyak menghasilkan
ion ion karena terurai sempurna, maka harga derajat ionisasi ( )
= 1. Banyak sedikit elektrolit menjadi ion dinyatakan dengan
derajat ionisasi ( ) yaitu perbandingan jumlah zat yang menjadi
ion dengan jumlah zat yang di hantarkan. Yang tergolong elektrolit
kuat adalah :
Asam asam kuat
Basa basa kuat
Garam garam yang mudah larut
Ciri ciri daya hantar listrik larutan elektrolit kuat yaitu lampu
pijar akan menyala terang dan timbul gelembung gelembung di
sekitar

elektrode.

Larutan

elektrolit

kuat

terbentuk

dari

terlarutnya senyawa elektrolit kuat dalam pelarut air. Senyawa


elektrolit kuat dalam air dapat terurai sempurna membentuk ion
positif ( kation ) dan ion negatif (anion). Arus listrik merupakan
arus electron. Pada saat di lewatkan ke dalam larutan elektrolit
kuat, electron tersebut dapat di hantarkan melalui ion ion dalam
123

larutan, seperti ddihantarkan oleh kabel. Akibatnya lampu pada


alat uji elektrolit akan menyala. Elektrolit kuat terurai sempurna
dalam larutan. Contoh : HCl, HBr, HI, HNO3, H2SO4, NaOH, KOH, dan
NaCL.
b. Larutan elektrolit lemah
Larutan elektrolit lemah adalah larutan yang daya hantar
listriknya lemah dengan harga derajat ionisasi sebesar 0 < > 1.
Larutan elektrolit lemah mengandung zat yang hanya sebagian
kecil menjadi ion ion ketika larut dalam air. Yang tergolong
elektrolit lemah adalah :

Asam asam lemah

Garam garam yang sukar larut

Basa basa lemah

Adapun larutan elektrolit yang tidak memberikan gejala lampu


menyala, tetapi menimbulkan gas termasuk ke dalam larutan
elektrolit lemah. Contohnya adalah larutan ammonia, larutan cuka
dan larutan H2S.
c.

Larutan non elektrolit


Larutan non elektrolit adalah larutan yang

tidak dapat

menghantarkan arus listrik karena zat terlarutnya di dalam


pelarut tidak dapat menghasilkan ion ion ( tidak mengion ). Yang
tergolong jenis larutan ini adalah larutan urea, larutan sukrosa,
larutan glukosa, alcohol dan lain lain

124

Tabel 14. Pengujian daya hantar listrik beberapa larutan


Larutan
Larutan Ureautan

Nyala Lampu
Tidak
Ada
ada

Gelembung Gas
Tidak
Ada
Ada

Larutan Anomia

Laruran HCL

Larutan Cuka

Air aki

Larutan alcohol

Air laut

Larutan H2S

Air Kapur

Larutan Glukosa

Larutan yang daya hantar listriknya lemah (elektrolit lemah)


menunjukkan bahwa jumlah ion-ion di dalam larutan sedikit,
sedangkan larutan yang daya hantar listriknya kuat (elektrolit
kuat) menunjukkan bahwa di dalam larutan terdapat banyak ionionnya. Peristiwa penguraian partikel zat terlarut menjadi ionionnya disebut ionisasi. Ion-ion dalam larutan elektrolit dapat
dihasilkan dengan dua cara:
a). Zat terlarut memang senyawa ion, misalnya NaCl. Kristal NaCl
terdiri atas ion-ion Na+ dan ion-ion Cl-. Jika kristal NaCl itu
dilarutkan dalam air, maka ikatan antara ion positif dan ion
negatif terputus dan ion-ion itu akan tersebar dan bergerak
bebas di dalam larutan.
NaCl (s) + air Na+(aq) + Cl-(aq)
b.) Zat terlarut bukan senyawa ion, tetapi jika dilarutkan dalam
air, zat itu menghasilkan ion-ion, misalnya HCl, CH3COOH dan
NH3.
125

HCl(g) + air

H+(aq) + Cl-(aq)

CH3COOH + air CH3COO-(aq) + H+(aq)


NH3(g) + air

NH4+(aq) + OH-(aq)

NH3 cair dan CH3COOH cair tidak dapat menghantarkan listrik,


karena tidak terionisasi tetapi tetap dalam bentuk molekulmolekulnya. HCl juga larut dalam benzena, tetapi larutannya
tidak dapat menghantarkan listrik. Berarti dalam benzena HCl
tetap sebagai molekul.
Elektrolisis adalah peristiwa penguraian elektrolit oleh
arus

listrik

searah

dengan menggunakan dua macam

elektroda. Elektroda tersebut adalah katoda (elektroda yang


dihubungkan dengan kutub negatif) dan anoda (elektroda
yang dihubungkan dengan kutub positif). Pada anoda
terjadireaksioksidasi,yaituanion(ionnegatif)

ditarik

oleh

anoda dan jumlah elektronnya berkurang sehingga bilangan


oksidasinya bertambah.
Pada katoda terjadi reaksi reduksi, yaitu kation (ion positif)
ditarik oleh katoda dan menerima tambahan elektron,
sehingga bilangan oksidasinya berkurang.
c). Ion H+ direduksimenjadi H2. Reaksinya:
2H+ (aq)+ 2e + H2 (g)
d). Ion logamalkali (IA) dan alkali tanah (IIA) tidak direduksi, yang
direduksi air.
2H2O(aq) + 2e H2 (g) + 2OH (aq)
Ion logam lain (misalnya Al3+, Ni2+, Ag+
dan lainnya) direduksi. Contoh: Al3+
126

(aq) + 3e Al(s)
Ni2+ (aq)+ 2e Ni(s)
Ag+ (aq)+e Ag (s)
3) Penggunaan elektrolisis
Penggunaan pada dunia usaha dan industri elektrolisis biasanya
digunakan pada proses pemurnian logam, proses penyepuhan, dan
produksi zat.

a) Proses penyepuhan
Proses penyepuhan adalah proses pelapisan benda logam
menggunakan

suatu

penyepuhan dilakukan

lapisan

tipis

logam

lain.

Umumnya

untuk melindungi logam tersebut dari

korosi atau membuat penampilan benda tersebut lebih


menarik.
b) Proses pemurnian logam
Pemurnian logam misalnya pada pemurnian bijih tembaga
yang ditambang dari dalam tanah. Untuk mendapatkan logam
murni , dilakukan proses pemurnian pemurnian logam (proses

127

metalurgi). Dimulai dari pemisahan bijih logam dari logam lain


yang kemudian dielektrolisis untuk mendapatkan logam murni.
c) Produksi zat
Elektrolisis juga digunakan dalam memproduksi unsur dan
senyawa kimia, misalnya logam alkali, logam alkali tanah (kecuali
Be), logam transisi, gas halogen, natrium hidroksida, dan kalium
hidroksida. Pada pembuatan aluminium, Bauksit adalah biji
aluminium

yang

mengandung

Al2O3-

Untuk

mendapatkan

aluminium, bijih tersebut dimurnikan dan Al2O3 nya dilarutkan dan


didisosiasikan dalam larutan elektrolit eryolite. Pada katoda, ionion aluminium direduksi menghasilkan logam yang terbentuk
sebagai lapisan tipis dibagian bawah wadah elektrolit. Pada anoda
yang terbuat dari karbon, ion oksida teroksidasi menghasilkan O2
bebas. Reaksinya adalah :
Al3+ + 3e- Al(l) (katoda) ;

2 O2- O2(g) + 4 e- (anoda)

4 Al3+ + 6O2- 4Al(l) + 3 O2(g) (total)

128

Lembar Kerja 2 : Elektrolisis


Alat
1.

Beaker glass/gelas ukur, 2 buah

2.

Catu daya, 1 buah

3.

Kabel

4.

Ampelas

Bahan
1. Larutan CuSO4 0,1 M
2. Lempengan logam seng
3. Lempengan logam tembaga
Cara Kerja
1.

Lempeng logam seng dan tembaga diampelas hingga bersih

2.

Rangkaian alat disusun rangkaian seperti gambar berikut :

3. Catu daya dinyalakan pada tegangan 3 volt


4. Catu daya didiamkan selama kurang lebih 2 3 menit
5. Arus listrik yang digunakan dicatat
6. Catu daya dimatikan. Tembaga dan seng diangkat dari larutan
129

s. Oksida Basa dan Oksida Asam


Senyawa

yang

tersusun

dari

suatu

unsur

dengan

oksigen

disebut oksida. Bergantung pada jenis unsurnya (logam atau


nonlogam), oksida dapat dibedakan atas oksida logam dan oksida
nonlogam. Oksida logam yang bersifat basa disebut oksida basa.
Oksida nonlogam yang bersifat asam disebut oksida asam.
1) Oksida Basa
Oksida basa tergolong senyawa ion, terdiri dari kation logam dan
anion oksida (O2-).
contoh :
Na2O dan CaO
Na2O mengandung ion Na+ dan O2-, sedangkan CaO terdiri dari ion
Ca2+
dan O22) Oksida Asam
Oksida asam merupakan senyawa molekul dan dapat bereaksi
dengan air membentuk asam.
contoh :
Oksida Asam

Rumus Asam

SO2

H2SO3

SO3

H2SO4

N2O3

HNO2

N2O5

HNO3

3) Logam
Logam bertindak sebagai spesi yang melepas elektron. Pelepasan
elektron akan menghasilkan ion logam. Jumlah elektron yang
dilepaskan bergantung pada bilangan oksidasi logam tersebut.

130

contoh :
Natrium melepas 1 elektron membentuk ion Na+
Kalsium melepas 2 elektron membentuk ion Ca2+
4) Kelarutan Elektrolit
Semua asam mudah larut dalam air. Adapun basa dan garam ada
yang mudah larut dan ada pula yang sukar larut.
5) Kekuatan Elektrolit
Asam basa yang tergolong elektrolit kuat adalah :
Asam kuat : HCl, H2SO4, HNO3, HBr, HI, dan HClO4
Basa kuat : NaOH, KOH, Ba(OH)2, Sr(OH)2, Ca(OH)2, Mg(OH)2
(semua basa dari golongan IA dan IIA, kecuali Be(OH)2).
6) Deret Keaktifan Logam
Logam mempunyai kereaktifan yang berbeda-beda. Urutan
kereaktifan dari beberapa logam, dimulai dari yang paling reaktif
adalah sebagai berikut :
LiK-Ba-Ca-Na-Mg-Al-Zn-Cr-Fe-Ni-Sn-Pb-(H)-Cu-Hg-Ag-Pt-Au
Sebelah kiri (H) lebih aktif dibandingkan sebelah kanan (H)
t.

Reaksi Pergantian (Dekomposisi) Rangkap


Reaksi pergantian (dekomposisi) rangkap dapat dirumuskan sebagai
berikut :
AB + CD AD + CB
Senyawa AB dan CD dapat berupa asam, basa atau garam. Reaksi dapat
berlangsung apabila AD atau CB atau keduanya memenuhi paling tidak
satu dari kriteria berikut :
a) sukar larut dalam air
b) merupakan senyawa yang tidak stabil
131

c) merupakan elektrolit yang lebih lemah dari AB atau CD


d) Reaksi Redoks
u.

Titrasi asam basa


Reaksi penetralan asam-basa dapat digunakan untuk menentukan
kadar (konsentrasi) berbagai jenis larutan, khususnya yang terkait
dengan reaksi asam-basa. Proses penetapan kadar larutan dengan cara
ini disebut titrasi asam-basa.
Sejumlah tertentu larutan asam dengan volume trtentu dititrasi
dengan

larutan

basa

yang

telah

diketahui

konsentrasinya

menggunakan indikator sebagai penunjuk titik akhir titrasi. Titik


ekivalen dapat diketahui dengan bantuan indikator (tepat habis
bereaksi). Titrasi dihentikan tepat pada saat indikator menunjukkan
perubahan warna, saat indikator menunjukkan perubahan warna
disebut titik akhir titrasi.

132

3. REFLEKSI
LEMBAR REFLEKSI
1.

Bagaimana kesan anda setelah mengikuti pembelajaran ini?


............................................................................................................................................................
...........................................................................................................................................................
.........................................................................................................................................................

2.

Apakah anda telah menguasai seluruh materi pembelajaran ini? Jika ada
materi yang belum dikuasai tulis materi apa saja.
............................................................................................................................................................
...........................................................................................................................................................
..........................................................................................................................................................

3.

Manfaat apa yang anda peroleh setelah menyelesaikan pelajaran ini?


............................................................................................................................................................
.........................................................................................................................................................

4.

Apa yang akan anda lakukan setelah menyelesaikan pelajaran ini?


............................................................................................................................................................
..........................................................................................................................................................
............................................................................................................................................................

5.

Tuliskan secara ringkas apa yang telah anda pelajari pada kegiatan
pembelajaran ini!
............................................................................................................................................................
............................................................................................................................................................
.........................................................................................................................................................

133

4. TUGAS
a.

Amatilah dengan mencari informasi terkait dengan Berbagai jenis reaksi


dalam larutan elektrolit (Kelarutan elektrolit, kekuatan elektrolit,
senyawa-senyawa hipotesis, reaksi-reaksi asam basa dan reaksi
pergantian (dekomposisi) rangkap melalui buku-buku, media cetak,
internet, dan sumber referensi lainnya.

b. Tanyakan kepada guru


mempertajam pemahaman

dengan mengajukan pertanyaan untuk


Berbagai jenis reaksi dalam larutan

elektrolit (Kelarutan elektrolit, kekuatan elektrolit, senyawasenyawa hipotesis, reaksi-reaksi asam basa dan reaksi pergantian
(dekomposisi) rangkap, misalnya :
a. Apa yang bisa membedakan prinsip dasar Berbagai jenis reaksi dalam
larutan elektrolit ?
b. Bagaimanaperbedaan kelarutan elektrolit dan kekuatan elektrolit ?
c. Lakukan ekplorasi/experimen/ praktik :
a. Praktek membuat larutan elektrolit dan reaksi- reaksi asam basa
b. Mengasosiasi/

Menganalisis

hasil

praktek

pengamatan

dengan

kelompok anda serta membuat kesimpulan dan buatlah laporan


d. Komunikasikan laporan anda dengan :
Menyampaikan atau presentasikan hasil praktik/ laporan anda di depan
kelas.

134

Lembar kerja 3-a


Mengukur mol senyawa
Prinsip

Banyaknya
:
atom persatuan rumus berbeda untuk tiap
senyawa

Alat

1. :Timbangan
2. cawan petri
3. beaker glass

Bahan

1. Air
2. NaCl
3. CuSO4.5H2O
4. Na2CO3

Langkah kerja :
a. Hitung berapa jumlah (gram) 1 mol masing-masing bahan
b. Timbang 1 mol masing-masing bahan
c. Bandingkan banyaknya masing-masing bahan tersebut
d. Buat kesimpulan dari hasil percobaan tersebut.
Lembar kerja 3-b
Menentukan Massa Zat suatu Reaksi
Prinsip

Massa sebelum dan setelah reaksi tetap

Alat

: 1. Erlenmeyer 100 ml
2. Sumbat karet
3. Tabung reaksi kecil
4. Neraca analitis
5. Spatula
6. Pipet tetes
7. Tabung reaksi
8. Penjepit tabung reaksi
135

Bahan

1. Larutan NaOH
2. Larutan CuSO4
3. Larutan KI
4. Larutan Pb(II) nitrat
5. Serbuk belerang
6. Lempeng tembaga ukuran 30 x 4 mm

Langkah kerja :
Percobaan 1
1.

Masukkan 10 ml larutan NaOH ke dalam erlenmeyer bersih dan kering.

2.

Masukkan 5 ml larutan CuSO4 ke dalam tabung reaksi kecil yang bersih


dan kering.

3.

Masukkan tabung reaksi beserta isinya ke dalam erlenmeyer yang telah


diisi NaOH secara perlahan (jangan sampai tumpah).

4.

Tutup rapat-rapat erlenmeyer tersebut dengan sumbat karet.

5.

Timbang erlenmeyer beserta seluruh isinya secara hati-hati dan catat


beratnya.

6.

Miringkan erlenmeyer sehingga kedua larutan tersebut bercampur/


bereaksi.

7.

Catat perubahan yang terjadi.

8.

Timbang kembali erlenmeyer beserta isinya dan catat hasilnya.

9.

Ulangi langkah 1 s.d. 8 di atas dengan menggunakan 10 ml larutan KI dan


5 ml Pb (II) nitrat.

10. Tuliskan reaksi kimia yang terjadi


11. Tentukan massa senyawa yang terbentuk

136

Percobaan 2
1) Ambil 1 gram serbuk belerang menggunakan spatula.
2) Masukkan belerang ke bagian dasar dalam tabung reaksi.
3) Tambahkan lempengan tembaga ke dalam tabung reaksi yang telah berisi
belerang namun usahakan jangan sampai bersentuhan kedua zat
tersebut.
4) Panaskan tabung reaksi dengan cara dimulai pada bagian yang terdapat
tembaga selanjutnya panasi kesemua zat hingga reaksi berhenti.
5) Ukur dan catat panjang sisa tembaga setelah terjadi reaksi.
6) Ulangi percobaan 1 s.d. 5 di atas dengan mengganti lempengan tembaga
yang baru dengan ukuran yang sama dan belerang dalam jumlah yang
diperbanyak 2 kali, 3 kali, 4 kali, dan 5 kali dari jumlah semula.
7) Tuliskan reaksi kimia yang terjadi
8) Buat kesimpulan dari percobaan tersebut!
5. Tes Formatif
1

Sebanyak 1,300 g natrium karbonat dilarutkan dalam 250 mL air.


Berapakah konsentrasi larutan natrium karbonat tersebut ? (Mr Na2CO3
5H2O =106)
a. 0,0490 M
b. 0,0493 M
c. 0,0495 M
d. 0,0497 M

2.

Hitunglah jumlah larutan dikromat

0,5 M yang

dipipet, apabila

diencerkan menjadi larutan dikromat 0,01 M sebanyak 500 mL!


a. 10 mL
b. 20 mL
c. 30 mL
d. 40 mL
137

1.3.

Pada proses elektrolisis air, maka bagian katoda terjadi peristiwa


a. Oksidasi dan pembentukan gas H2
b. Reduksi dan pembentukan gas H2
c. Oksidasi dan pembentukan gas O2
d. Reduksi dan pembentukan gas O2

C. PENILAIAN
Penilaian
Indikator

1. Sikap
2.1
Menampilkan
perilaku rasa
ingin tahu dalam
melakukan
observasi
Menampilkan
perilaku
obyektif dalam
kegiatan
observasi
Menampilkan
perilaku jujur
dalam
melaksanakan
kegiatan
observasi
2.2
Mengompromik
an hasil
observasi
kelompok
Menampilkan
hasil kerja
kelompok

Teknik

Bentuk
instrumen

Non

Lembar

Tes

Observasi
Penilaian
sikap

Butir soal/ instrumen

1. Rubrik Penilaian Sikap


No

Aspek

Menanya

Mengamati

Menalar

Mengolah data

Menyimpulkan

Menyajikan

Penilaian
4

Kriteria Terlampir
2. Rubrik penilaian diskusi
Non
Tes

Lembar
Observasi

No

Aspek

Penilaian

Terlibat penuh

sikap

Bertanya

Menjawab

Memberikan

Penilaian
4

gagasan orisinil

138

2.3
Menyumbang
pendapat
tentang Atom
dan Molekul,
Bilangan
Avogadro,
Normalitas,
Konsep
stoikiometri
larutan, Konsep
stoikiometri
massa dan
perhitungan
stoikiometri
2. Pengetahuan

Non

Lembar

Tes

observasi

3. Keterampilan
4.1.
Merangkai alat
praktek
laboratorium
untuk
Identifikasi
Atom dan
Molekul,
Bilangan
Avogadro,
Normalitas,
Konsep
stoikiometri
larutan, Konsep
stoikiometri
massa dan
perhitungan
stoikiometri
Mengoperasikan
alat praktek
laboratorium
untuk Atom dan
Molekul,
Bilangan

Tes

Kerja sama

Tertib

3. Rubrik Penilaian Presentasi

penilaian
sikap

Penilaian
No
1

Unjuk

Aspek

Kejelasan
Presentasi
Pengetahuan :

Penampilan :

Penilaian
4 3 2

4. Rubrik sikap ilmiah

Kerja

5.

No

Aspek

1
2
3
4
5
6

Menanya
Mengamati
Menalar
Mengolah data
Menyimpulkan
Menyajikan

Rubrik Penilaian Penggunaan


alat dan bahan
Aspek

Penilaiaan
4 3 2 1

Cara merangkai
alat
Cara menuliskan
data hasil
pengamatan
Kebersihan dan
penataan alat

139

Avogadro,
Normalitas,
Konsep
stoikiometri
larutan, Konsep
stoikiometri
massa dan
perhitungan
stoikiometri
Melaporkan
hasil diskusi
kelompok
Lampiran Rubrik & Kriteria Penilaian :
a. Rubrik Sikap Ilmiah
No

Aspek

Menanya

Mengamati

Menalar

Mengolah data

Menyimpulkan

Menyajikan

Skor
4

Kriteria
1. Aspek menanya :
Skor 4

Jika pertanyaan yang diajukan sesuai dengan permasalahan


yang sedang dibahas

Skor 3

Jika pertanyaan yang diajukan cukup sesua dengan


permasalahan yang sedang dibahas

Skor 2

Jika pertanyaan yang diajukan kurang sesuai dengan


permasalahan yang sedang dibahas

Skor 1

Tidak menanya
140

2. Aspek mengamati :
Skor 4

Terlibat dalam pengamatan dan aktif dalam memberikan


pendapat

Skor 3

Terlibat dalam pengamatan

Skor 2

Berusaha terlibat dalam pengamatan

Skor 1

Diam tidak aktif

3. Aspek menalar
Skor 4

Jika nalarnya benar

Skor 3

Jika nalarnya hanya sebagian yang benar

Skor 2

Mencoba bernalar walau masih salah

Skor 1

Diam tidak beralar

4. Aspek mengolah data :


Skor 4

Jika Hasil Pengolahan data benar semua

Skor 3

Jika hasil pengolahan data sebagian besar benar

Skor 2

Jika hasil pengolahan data sebagian kecil benar

Skor 1

Jika hasil pengolahan data salah semua

5. Aspek menyimpulkan :
Skor 4

jika kesimpulan yang dibuat seluruhnya benar

Skor 3

jika kesimpulan yang dibuat seluruhnya benar

Skor 2

kesimpulan yang dibuat sebagian kecil benar

Skor 1

Jika kesimpulan yang dibuat seluruhnya salah

6. Aspek menyajikan
Skor 4

jika laporan disajikan secara baik dan dapat menjawab semua


petanyaan dengan benar

Skor 3

Jika laporan disajikan secara baik dan hanya dapat menjawab


sebagian pertanyaan
141

Skor 2

Jika laporan disajikan secara cukup baik dan hanya sebagian kecil
pertanyaan yang dapat di jawab

Skor 1

Jika laporan disajikan secara kurang baik dan tidak dapat


menjawab pertanyaan

b. Rubrik Penilaian Diskusi


No

Aspek

Penilaian
4

Terlibat penuh

Bertanya

Menjawab

Memberikan gagasan orisinil

Kerja sama

Tertib

Kriteria
7. Aspek Terlibat penuh :
Skor 4

Dalam diskusi kelompok terlihat aktif, tanggung jawab,


mempunyai pemikiran/ide, berani berpendapat

Skor 3

Dalam diskusi kelompok terlihat aktif, dan berani berpendapat

Skor 2

Dalam diskusi kelompok kadang-kadang berpendapat

Skor 1

Diam sama sekali tidak terlibat

1. Aspek bertanya :
Skor 4

Memberikan pertanyaan dalam kelompok dengan bahasa yang


jelas

Skor 3

Memberikan pertanyaan dalam kelompok dengan bahasa yang


kurang jelas

142

Skor 2

Kadang-kadang memberikan pertanyaan

Skor 1

Diam sama sekali tdak bertanya

2. Aspek Menjawab :
Skor 4

Memberikan jawaban dari pertanyaan dalam kelompok dengan


bahasa yang jelas

Skor 3

Memberikan jawaban dari pertanyaan dalam kelompok dengan


bahasa yang kurang jelas

Skor 2

Kadang-kadang memberikan jawaban dari pertanyaan


kelompoknya

Skor 1

Diam tidak pernah menjawab pertanyaan

3. Aspek Memberikan gagasan orisinil :


Skor 4

Memberikan gagasan/ide yang orisinil berdasarkan pemikiran


sendiri

Skor 3

Memberikan gagasan/ide yang didapat dari buku bacaan

Skor 2

Kadang-kadang memberikan gagasan/ide

Skor 1

Diam tidak pernah memberikan gagasan

4. Aspek Kerjasama :
Skor 4

Dalam diskusi kelompok terlibat aktif, tanggung jawab dalam


tugas, dan membuat teman-temannya nyaman dengan
keberadaannya

Skor 3

Dalam diskusi kelompok terlibat aktif tapi kadang-kadang


membuat teman-temannya kurang nyaman dengan
keberadaannya

Skor 2

Dalam diskusi kelompok kurang terlibat aktif

Skor 1

Diam tidak aktif

143

5. Aspek Tertib :
Skor 4

Dalam diskusi kelompok aktif, santun, sabar mendengarkan


pendapat teman-temannya

Skor 3

Dalam diskusi kelompok tampak aktif,tapi kurang santun

Skor 2

Dalam diskusi kelompok suka menyela pendapat orang lain

Skor 1

Selama terjadi diskusi sibuk sendiri dengan cara berjalan kesana


kemari

c.

Rublik Penilaian Penggunaan Alat / bahan


Aspek

Skor
4

Cara merangkai alat


Cara menuliskan data hasil pengamatan
Kebersihan dan penataan alat
Kritera :
1.

Cara merangkai alat :


Skor 4 : jika seluruh peralatan dirangkai sesuai dengan prosedur
Skor 3 : jika sebagian besar peralatan dirangkai sesuai dengan prosedur
Skor 2 : jika sebagian kecil peralatan dirangkai sesuai dengan prosedur
Skor 1 : jika peralatan tidak dirangkai sesuai dengan prosedur

2. Cara menuliskan data hasil pengamatan :


Skor 4 : jika seluruh data hasil pengamatan dapat dituliskan dengan benar
Skor 3 : jika sebagian besar data hasil pengamatan dapat dituliskan
dengan benar
Skor 2 : jika sebagian kecil data hasil pengamatan dapat dituliskan
dengan benar

144

Skor 1 : jika tidak ada data hasil pengamatan yang dapat dituliskan
dengan benar
3. Kebersihan dan penataan alat :
Skor 4 : jika seluruh alat dibersihkan dan ditata kembali dengan benar
Skor 3 : jika sebagian besar alat dibersihkan dan ditata kembali dengan
benar
Skor 2 : jika sebagian kecil alat dibersihkan dan ditata kembali dengan
benar
Skor 1 : jika tidak ada hasil alat dibersihkan dan ditata kembali dengan
benar
d. Rubrik Presentasi
No

Aspek
4

1
2
3

Penilaian
3
2

Kejelasan Presentasi
Pengetahuan
Penampilan

Kriteria
1. Kejelasan presentasi
Skor 4

Sistematika penjelasan logis dengan

bahasa dan suara yang

sangat jelas
Skor 3

Sistematika penjelasan logis dan bahasa sangat jelas tetapi suara


kurang jelas

Skor 2

Sistematika penjelasan tidak logis meskipun menggunakan


bahasa dan suara cukup jelas

Skor 1

Sistematika penjelasan tidak logis meskipun menggunakan


bahasa dan suara cukup jelas

145

2. Pengetahuan
Skor 4

Menguasai materi presentasi dan dapat menjawab pertanyaan


dengan baik dan kesimpulan mendukung topik yang dibahas

Skor 3

Menguasai materi presentasi dan dapat menjawab pertanyaan


dengan baik dan kesimpulan mendukung topik yang dibahas

Skor 2

Penguasaan materi kurang meskipun bisa menjawab seluruh


pertanyaan dan kesimpulan tidak berhubungan dengan topik
yang dibahas

Skor 1

Materi kurang dikuasai serta tidak bisa menjawab seluruh


pertanyaan dan kesimpulan tidak mendukung topik

3. Penampilan
Skor 4

Penampilan menarik, sopan dan rapi, dengan penuh percaya


diri serta menggunakan alat bantu

Skor 3

Penampilan cukup menarik, sopan, rapih dan percaya diri


menggunakan alat bantu

Skor 2

Penampilan kurang menarik, sopan, rapi tetapi kurang percaya


diri serta menggunakan alat bantu

Skor 1

Penampilan kurang menarik, sopan, rapi tetapi tidak percaya


diri dan tidak menggunakan alat bantu

Penilaian Laporan Observasi :


No
1.

Aspek
Sistematika
Laporan

4
Sistematika
laporan
mengandung
tujuan,
masalah,
hipotesis,
prosedur,
hasil

Skor
3
2
Sistematika Sistematika
laporan
laporan
mengandun mengandung
g tujuan, ,
tujuan,
masalah,
masalah,
hipotesis
prosedur
prosedur,
hasil
hasil
pengamatan

1
Sistematika
laporam
hanya
mengandun
g tujuan,
hasil
pengamatan
dan
146

2.

Data
Pengamatan

3.

Analisis dan
kesimpulan

4.

Kerapihan
Laporan

pengamatan
dan
kesimpulan.
Data
pengamatan
ditampilkan
dalam
bentuk table,
grafik dan
gambar yang
disertai
dengan
bagianbagian dari
gambar
yang
lengkap
Analisis dan
kesimpulan
tepat dan
relevan
dengan
data-data
hasil
pengamatan
Laporan
ditulis
sangat
rapih,
mudah
dibaca dan
disertai
dengan data
kelompok

pengamatan
dan
kesimpulan
Data
pengamatan
ditampilkan
dalam
bentuk
table,
gambar
yang
disertai
dengan
beberapa
bagianbagian dari
gambar
Analisis dan
kesimpulan
dikembangk
an
berdasarkan
data-data
hasil
pengamatan

dan
kesimpulan

kesimpulan

Data
pengamatan
ditampilkan
dalam
bentuk table,
gambar yang
disertai
dengan
bagian yang
tidak
lengkap

Data
pengamatan
ditampilkan
dalam
bentuk
gambar
yang tidak
disertai
dengan
bagianbagian dari
gambar

Analisis dan
kesimpulan
dikembangk
an
berdasarkan
data-data
hasil
pengamatan
tetapi tidak
relevan
Laporan
Laporan
ditulis rapih, ditulis rapih,
mudah
susah dibaca
dibaca dan
dan tidak
tidak
disertai
disertai
dengan data
dengan data kelompok
kelompok

Analisis dan
kesimpulan
tidak
dikembangk
an
berdasarkan
data-data
hasil
pengamatan
Laporan
ditulis tidak
rapih, sukar
dibaca dan
disertai
dengan data
kelompok

147

KEGIATAN PEMBELAJARAN 3.
MEMAHAMI DAN MENERAPKAN FAKTOR-FAKTOR YANG
MEMPENGARUHI PEREAKSI KIMIA (24 JAM)
A. Deskripsi.
Kegiatan pembelajaran ini tentang memahami dan menerapkan faktor-faktor
yang mempengaruhi pereaksi kimia yang mencakup pengertian pH larutan dan
Hidrolisis, sifat koligatif, indicator, kelarutan dan hasil kelarutan, Larutan
buffer/dapar, Faktor-faktor yang mempengaruhi kelarutan
B. Kegiatan Belajar
1. Tujuan Pembelajaran
Peserta diklat/siswa mampu:
a.

Memahami pengertian pH larutan dan Hidrolisis

b.

Memahami pengertian sifat koligatif, indicator, kelarutan dan hasil


kelarutan

c.

Memahami pengertian Larutan buffer/dapar

d.

Memahami Faktor-faktor yang mempengaruhi kelarutan

2. Uraian Materi
a.

Pengertian pH, larutan dan Hidrolisis


Kita terkadang menemukan zat yang rasanya sangat asam dan sedikit
asam, atau menemukan zat asam yang kekuatan merusaknya besar dan
ada yang hanya menimbulkan gatal di kulit saja. Berdasarkan kemampuan
ionisasi dan kadar ion H+ larutan asam dan basa terbagi dalam kelompok
asam dan basa kuat, serta , asam dan basa lemah. Kita memerlukan nilai
tertentu untuk mengukur kekuatan asam atau basa tersebut, dan untuk
148

saat ini kita menggunakan besaran pH, untuk menentukan derajat


keasaman suatu larutan.
pH adalah derajat keasaman yang digunakan untuk menyatakan tingkat
keasaman atau kebasaan yang dimiliki oleh suatu larutan. Ia didefinisikan
sebagai kologaritma aktivitas ion hidrogen (H+) yang terlarut. Koefisien
aktivitas ion hidrogen tidak dapat diukur secara eksperimental, sehingga
nilainya didasarkan pada perhitungan teoritis. Skala pH bukanlah skala
absolut. Ia bersifat relatif terhadap sekumpulan larutan standar yang pHnya ditentukan berdasarkan persetujuan internasional.
Konsep pH pertama kali diperkenalkan oleh kimiawan Denmark Sren
Peder Lauritz Srensen pada tahun 1909. Tidaklah diketahui dengan pasti
makna singkatan "p" pada "pH". Beberapa rujukan mengisyaratkan
bahwa pberasal dari singkatan untuk powerp[2] (pangkat), yang lainnya
merujuk kata bahasa Jerman Potenz (yang juga berarti pangkat)[3], dan ada
pula yang merujuk pada kata potential. Jens Norby mempublikasikan
sebuah karya ilmiah pada tahun 2000 yang berargumen bahwa p adalah
sebuah tetapan yang berarti "logaritma negatif"
Air murni bersifat netral, dengan pH-nya pada suhu 25 C ditetapkan
sebagai 7,0. Larutan dengan pH kurang daripada tujuh disebut
bersifat asam, dan larutan dengan pH lebih daripada tujuh dikatakan
bersifat basa atau alkali. Pengukuran pH sangatlah penting dalam bidang
yang

terkait

dengankehidupan

atau

industri

pengolahan

kimia

seperti kimia, biologi, kedokteran, pertanian, ilmu


pangan, rekayasa (keteknikan), dan oseanografi. Tentu saja bidang-bidang
sains dan teknologi lainnya juga memakai meskipun dalam frekwensi kecil.

149

Larutan Penyangga Basa Sekarang marilah kita tinjau larutan yang


mengandung basa lemah dengan asam konjugasinya.Misalnya, NH 3 dan
NH4 + yang berasal dari garam (James E. Brady,1990).

NH3 + H2O

NH4+ + OH
Contoh Soal
1) Sebanyak 50 mL larutan NH3 0,1 M (Kb = 105) dicampur dengan 100
mL larutan NH4Cl 0,5 M. Hitunglah pH larutan tersebut!
Jawab:
50 mL NH3 0,1 M + 100 mL NH4Cl + 0,5 Mmol NH3 = 50 mL 0,1
mmol/mL = 5 mmol
mol NH4Cl = 100 mL 0,5 mmol/mL = 50 mmol pOH = pKb
logb/gpOH = 5 log5/50
pOH = 5 log 0,1pOH = 5 +1= 6 pH = 14 pOH= 14 6
2) Tentukan pH larutan penyangga yang dibuat dengan mencampurkan
50 mL larutan CH3COOH 0,1 M dengan 50 mL larutan NaCH3COO 0,1
M. (KaCH3COOH = 1,8 105)
Jawab:
50 mL CH3COOH 0,1 M + 50 mL NaCH3COO 0,1 Mmol CH3COOH = 50
mL

0,1

mmol/mL=

mmol

mol NaCH3COO = 50 mL 0,1 mmol/mL= 5 mmolpH = pKa loga/g


pH = log 1,8 105 log5/5pH = log 1,8 105pH = 5 log 1,8= 4
Untuk menyatakan nilai pH suatu larutan asam, maka yang paling awal
harus ditentukan (dibedakan) antara asam kuat dengan asam lemah.
a)

pH samKuat
Bagi asam-asam kuat, maka menyatakan nilai pH larutannya
dapat dihitung langsung dari konsentrasi asamnya(dengan
melihat valensinya).
150

Contoh:
1.Hitunglah pH dari 100ml larutan0.01MHC!
Jawab:
HCl(aq) + H+(aq) + Cl-(aq) [H+] = [HCl] = 0.01 = 10-2 MpH = - log
10-2 = 2
2.Hitunglah pH dari 2 liter larutan 0.1 mol asam sulfat !
Jawab:
H2SO4(aq) + 2 H+(aq) + SO42-(aq)[H+] = 2[H2SO4] = 2 x 0.1
mol/2.0

liter

0.05

10-1 M

pH = - log 10-1 = 1
b)

pH Asam Lemah
Bagi asam-asam lemah, karena harga derajat ionisasinya =1 (0
<= < 1) maka besarnya konsentrasi ion H+ tidak dapat dinyatakan
secara langsung dari konsentrasi asamnya (seperti halnya asam
kuat). Langkah awal yang harus ditempuh adalah menghitung
besarnya [H+] dengan rumus
[H+] = Ca . Ka)
dimana:
Ca =konsentrasi asam lemah
Ka = tetapan ionisasi asam lemah
Contoh:
Hitunglah pH dari 0.025 mol CH3COOH dalam 250 ml larutannya,
jika diketahui Ka = 10-5

151

Jawab:
Ca =0.025 mol/0.025 liter = 0.1 M = 10 -1 M [H+] = Ca . Ka) = 10-1 .
10-5 =

10-3 M

pH = -log 10-3 = 3
b. Hubungan Konsentrasi Asam dengan Harga pH
Larutan asam kuat terionisasi sempurna sehingga harga -nya = 1. Untuk
menentukan [H+] pada asam, perhatikan contoh soal berikut ini.
Contoh soal :
Berapa konsentrasi H+dalam 500mL larutan HCl 0,1M?
Jawab:
Reaksi ionisasi: HCl(aq) H+(aq) + Cl-(aq)= [HCl] = 0,1 M
Larutan asam lemah mempunyai daya hantar listrik yang lemah karena
jumlah ion-ionnya relatif sedikit. Reaksi ionisasi asam lemah merupakan
reaksi kesetimbangan.
Perhatikan reaksi kesetimbangan asam lemah HA:
HA(aq) H+(aq) + A(aq)
Ka = [H+][A-][HA]
Ka adalah konstanta kesetimbangan asam
Karena [H+] = [A-]
Ka = [H+]2[HA][H+] =[Ka[HA] ]1/2
c. Hubungan Konsentrasi Basa dengan Harga pH
Basa kuat dalam larutannya akan terionisasi sempurna. Untuk menentukan
konsentrasi OH- pada basa kuat, perhatikan contoh soal berikut ini.

152

Contoh soal :
Berapa

konsentrasi

OH-dalam

100mL

Ca(OH)2 yang

mempunyai

konsentrasi 0,2M?
Jawab:
Reaksi: Ca(OH)2(aq) Ca2+(aq) + 2OH-(aq)
[OH] = 2.[ Ca(OH)2]= 2 ( 0,2M )= 0,4 M
Reaksi ionisasi basa lemah merupakan reaksi kesetimbangan, maka harga
konstanta kesetimbangan basanya (Kb) dapat ditentukan berdasarkan
persamaan reaksi ionisasinya. Basa lemah sukar larut dalam air, satusatunya basa lemah yang larut baik dalam air adalah NH 4OH (larutan
ammonia).
Untuk menentukan konsentrasi OH- sama dengan cara menentukan
H+.Perhatikan reaksi kesetimbangan berikut.
NH4OH = NH4+ + OHKb = [NH4+ ][OH- ]
[NH4OH ]
Karena [OH-] [NH4+] maka :
Kb = [OH- ]2
[NH4OH ]
NH4OH yang terurai sangat sedikit, maka:
[NH4OH] sisa [NH4OH] mula-mula Sehingga[OH-] =[Kb[OH-] ]1/2
d. Hidrolisis
Sebagaimana kita ketahui bahwa jika larutan asam direaksikan dengan
larutan basa akan membentuk senyawa garam. Jika kita melarutkan suatu
garam ke dalam air, maka akan ada dua kemungkinan yang terjadi, yaitu:
a) Ion-ion yang berasal dari asam lemah (misalnya CH3COO, CN, dan S2
) atau ion-ion yang berasal dari basa lemah (misalnya NH4 +, Fe2+, dan
Al3+) akan bereaksi dengan air. Reaksi suatu ion dengan air inilah
153

yang disebut hidrolisis. Berlangsungnya hidrolisis disebabkan adanya


kecenderungan ion-ion tersebut untuk membentuk asam atau basa
asalnya.
Contoh:
CH3COO + H2O CH3COOH + OH
NH4+ + H2O NH4OH + H+
b) Ion-ion yang berasal dari asam kuat (misalnya Cl, NO3, dan SO42)
atau ion-ion yang berasal dari basa kuat (misalnya Na+, K+, dan Ca2+)
tidak bereaksi dengan air atau tidak terjadi hidrolisis.

Hal

ini

dikarenakan

ion-ion

tersebut

tidak

mempunyai

kecenderungan untuk membentuk asam atau basa asalnya. (Ingat


kembali tentang kekuatan asam-basa!)
Na+ H2O H2Na + O
SO42- + H2O H2SO4 + 2O

Hidrolisis hanya dapat terjadi pada pelarutan senyawa garam yang


terbentuk dari ion-ion asam lemah dan ion-ion basa lemah.

Jadi, garam yang bersifat netral (dari asam kuat dan basa kuat) tidak
terjadi hidrolisis.

c) Komponen Hidrolisis Garam


Hidrolisis Garam dari Asam lemah dan Basa Kuat

Jika suatu garam dari asam lemah dan basa kuat dilarutkan dalam
air, maka kation dari basa kuat tidak terhidrolisis sedangkan anion
dari asam lemah akan mengalami hidrolisis.

Jadi garam dari asam lemah dan basa kuat jika dilarutkan dalam air
akan mengalami hidrolisis parsial atau hidrolisis sebagian.
Contoh:

154

CH3COONa(aq)
CH3COO

CH3COO(aq)+Na+(aq)

+H2O

CH3COOH+OH

TUGAS
1. Amatilah dengan mencari informasi terkait dengan pengertian pH
(pH asam kuat, pH asam lemah, hubungan konsentrasi asam
dengan harga pH, hubungan konsentrasi basa dengan harga pH
dan hidrolisis) melalui buku-buku, media cetak, internet, dan sumber
referensi lainnya.
2. Tanyakan kepada guru dengan mengajukan pertanyaan untuk
mempertajam pemahaman pengertian pH (pH asam kuat, pH asam
lemah, hubungan konsentrasi asam dengan harga pH, hubungan
konsentrasi basa dengan harga pH dan hidrolisis), misalnya :
a) Apa yang bisa membedakan prinsip dasar pH asam kuat dan pH
asam lemah serta harga pH ?
b) Bagaimanaperbedaan hubungan konsentrasi asam dengan harga
pH, hubungan konsentrasi basa dengan harga pH?
3.

Lakukan ekplorasi/experimen/ praktik :


a)

Praktek membuat larutan asam dan basa serta pengukuran pH.

b) Mengasosiasi/ Menganalisis hasil praktek pengamatan dengan


kelompok anda serta membuat kesimpulan dan buatlah laporan
4.

Komunikasikan laporan anda dengan :


Menyampaikan atau presentasikan hasil praktik/ laporan anda

di

depan kelas.

155

e. Sifat koligatif, indicator, kelarutan dan hasil kelarutan


1.

Sifat koligatif larutan elektrolit


Tahukah anda bahwa larutan terdiri dari larutan elektrolit

dan

larutan non elektrolit. Larutan elektrolit adalah larutan yang dapat


menghantarkan arus listrik. Sifat koligatif larutan non elektrolit telah
kita pelajari di depan, bagaimana dengan sifatkoligatif dari larutan
elektrolit?Larutan elektrolit memiliki sifat koligatif yang lebih besar
daripada non elektrolit., bahwa penurunan titik beku NaCl lebih besar
daripada glukosa. Perbandingan harga sifat koligatif larutan elektrolit
dengan larutan nonelektrolit dinamakan dengan faktor Vant Hoff
dan dilambangkan dengan i.
sehingga untuk larutan elektrolit berlaku rumus:
1.

P = XA P i

2.

Tb = K m i

3.

f Tf = K m i

4.

= M RT i

ket i = faktor van,t hoff = 1 + (n 1)


n=jumlahion,

=derajationisasi

Contoh soal:
Pada suhu 37 C ke dalam air dilarutkan 1,71 gram Ba(OH)2 Sehingga
volume 100 mL (Mr Ba(OH)2 =171).
Hitung besartekanan

osmotiknya!(R=0,082Latmmol-1K-1)

Penyelesaian:
Diketahui:
M

=1,71gram

=100mL=0,1L
156

MrBa(OH)2 = 171
R

= 0,082Latmmol-1K-1

= 7C=310K

Ditanya : ?
Jawab:
Ba(OH)2,merupakanelektrolit.Ba(OH)2Ba2++2OH,n=3molBa(OH)2
=gram/Mr=1,71grm171=0,01mol
M=n/V=0,01mol/0,1L=0,1molL-1
=MRTI=0,1molL-10,082Latmmol-1K-1 310 K (1 + (3
1)1) = 7,626 atm
2.

Indikator
Indikator adalah suatu senyawa kompleks yang dapat bereaksi dengan
asam dan basa. Dengan indikator, kita dapat mengetahui suatu zat
bersifat asam dan basa. Indikator juga dapat digunakan untuk
mengetahui tingkat kekuatan suatu asam atau basa. Beberapa
indikator terbuat dari zat warna alami tanaman, tetapi ada juga
beberapa indikator yang dibuat secara sintesis di laboratorium.
Indikator yang sering tersedia di laboratorium adalah kertas lakmus
karena praktis dan harganya murah.
Kita mengenal dua jenis kertas lakmus, yaitu lakmus merah dan biru.
Pada larutan asam, kertas lakmus selalu berwarna merah, sedangkan
dalam larutan basa kertas lakmus selalu berwarna biru. Jadi, larutan
asam akan mengubah kertas lakmus warna biru menjadi merah dan
larutan basa akan mengubah warna lakmus merah menjadi
biru. Beberapa jenis tanaman dapat pula dijadikan sebagai indikator.
Salah satu tanaman yang dapat pula dijadikan sebagai indikator adalah
tanaman bunga hydrangea. Warna bunga hydrangea bergantung pada
157

keasaman tanah. Bunga hydrangea yang berwarna merah jambu (pink)


akan berubah menjadi biru apabila ditanam di tanah yang terlalu
asam.
Lakmus dan bunga hydrangea merupakan salah satu contoh indicator
pH.
Syarat dapat tidaknya suatu zat dijadikan indicator asam basa adalah
terjadinya perubahan warna apabila suatu indikator diteteskan pada
larutan asam dan larutan basa. Untuk menguji sifat asam basa suatu
zat selalu digunakan dalam bentuk larutan, karena dalam bentuk
larutan

sifat

pembawaan

asam

dan

basa

lebih

mudah

dideteksi. Berikut adalah indikator pH yang sering kita gunakan di


laboratorium. Indikator tersebut menunjukkan perubahan warna
lerutan pada rentang pH

tertentu.

Table 1. Larutan rentang pH tertentu


No

Nama
Indikator

Range pH

Perubahan Warna

1.

Fenoftalein

8,310

Takberwarna Merah Muda

2.

Metil Oranye

3,24,4

Merah

Kuning

3.

Metil Merah

4,8 6,0

Merah

Kuning

4.

Bromtimol biru

6,0 7,6

Kuning

Biru

5.

Metil biru

10,6 13,4

Biru Ungu

Salah satu indicator yang memiliki tingkat kepercayaan yang baik


adalah indikator universal. Indikator universal adalah indicator yang
terdiri atas berbagai macam indikator yang memiliki warna berbeda
untuk setiap nilai pH 1-14. Indikator universal ada yang berupa
158

larutan dan ada juga yang berupa kertas. Paket indikator universal
tersebut selalu dilengkapi dengan warna standar untuk pH 1-14. Cara
menggunakan indikator universal adalah sebagai berikut :
a) Celupkan kertas indicator universal pada larutan yang akan
diselidiki nilai pH-nya ataumeneteskan
padal
b) Amati

indicator

universal

aruta yang iselidiki.


perubahan

warna yang terjadi

c) Bandingkan perubahan warna dengan warna standar.


3.

Pengertian Indikator Asam Basa


Indikator asam basa adalah senyawa khusus yang ditambahkan pada
larutan, dengan tujuan mengetahui kisaran pH dalam larutan tersebut.
Indikator asam basa biasanya adalah asam atau basa organik lemah.
Senyawa indikator yang tak terdisosiasi akan mempunyai warna
berbeda dibanding dengan indikator yang terionisasi. Sebuah indikator
asam basa tidak mengubah warna dari larutan murni asam ke murni
basa pada konsentrasi ion hidrogen yang spesifik, melainkan hanya
pada kisaran konsentrasi ion hidrogen. Kisaran ini merupakan suatu
interval perubahan warna, yang menandakan kisaran pH.

4.

Penggunaan Indikator Asam Basa


Larutan yang akan dicari tingkat keasamannya diberi suatu asam basa
yang sesuai, kemudian dilakukan suatu titrasi. Perubahan pH dapat
diketahui dari perubahan warna larutan yang berisi indikator.
Perubahan warna ini sesuai dengan kisaran pH yang sesuai dengan jenis
indikator.

159

5.

Indikator yang Biasa Digunakan


Di bawah ini ada beberapa indikator asam basa yang sering digunakan.
Indikator dapat bekerja pada larutan, maupun alkohol sesuai dengan
sifatnya. Inilah contoh indikator yang digunakan untuk mengetahui pH.
Table 2. Daftar indikator asam basa lengkap
Indikator

Rentang
pH

Timol biru

1,2-2,8

Pentametoksi
merah

1,2-2,3

Tropeolin OO

1,3-3,2

2,4Dinitrofenol

2,4-4,0

Metil kuning

2,9-4,0

Metil oranye

3,1-4,4

Bromfenol biru

3,0-4,6

Tetrabromfenol
biru
Alizarin
natrium
sulfonat
-Naftil merah

3,0-4,6

pEtoksikrisoidin
Bromkresol
hijau
Metil merah

3,5-5,5

Bromkresol

5,2-6,8

3,7-5,2
3,7-5,0

4,0-5,6
4,4-6,2

Kuantitas
penggunaan
per 10 ml
1-2 tetes 0,1%
larutan
1 tetes 0,1%
dlm larutan
0% alkohol
1 tetes 1%
larutan
1-2 tetes 0,1%
larutan dlm
50% alkohol
1 tetes 0,1%
larutan dlm
90% alkohol
1 tetes 0,1%
larutan
1 tetes 0,1%
larutan
1 tetes 0,1%
larutan
1 tetes 0,1%
larutan
1 tetes 0,1%
larutan dlm
70% alkohol
1 tetes 0,1%
larutan
1 tetes 0,1%
larutan
1 tetes 0,1%
larutan
1 tetes 0,1%

Asam

Basa

merah

kuning

merahungu

tak
berwarna

merah

kuning

tak
berwarna

Kuning

merah

kuning

merah

oranye

kuning
kuning

biruungu
biru

kuning

ungu

merah

kuning

merah

kuning

kuning

biru

merah

kuning

kuning

ungu
160

ungu
Klorfenol
merah
Bromfenol biru

5,4-6,8
6,2-7,6

p-Nitrofenol

5,0-7,0

Azolitmin

5,0-8,0

Fenol merah

6,4-8,0

Neutral merah

6,8-8,0

Rosolik acid

6,8-8,0

Kresol merah

7,2-8,8

-Naftolftalein

7,3-8,7

Tropeolin OOO

7,6-8,9

Timol biru

8,0-9,6

Fenolftalein
(pp)

8,0-10,0

Naftolbenzein

9,0-11,0

Timolftalein

9,4-10,6

Nile biru

10,111,1
10,012,0
10,012,0

Alizarin kuning
Salisil kuning
Diazo ungu

10,112,0

larutan
1 tetes 0,1%
larutan
1 tetes 0,1%
larutan
1-5 tetes 0,1%
larutan
5 tetes 0,5%
larutan
1 tetes 0,1%
larutan
1 tetes 0,1%
larutan dlm
70% alkohol
1 tetes 0,1%
larutan dlm
90% alkohol
1 tetes 0,1%
larutan
1-5 tetes 0,1%
larutan dlm
70% alkohol
1 tetes 0,1%
larutan
1-5 tetes 0,1%
larutan
1-5 tetes 0,1%
larutan dlm
70% alkohol
1-5 tetes 0,1%
larutan dlm
90% alkohol
1 tetes 0,1%
larutan dlm
90% alkohol
1 tetes 0,1%
larutan
1 tetes 0,1%
larutan
1-5 tetes 0,1%
larutan dlm
90% alkohol
1 tetes 0,1%
larutan

kuning

merah

kuning

Biru

tak
berwarna
merah

kuning

kuning

merah

merah

kuning

kuning

merah

kuning

merah

merah
mawar

hijau

kuning

merah
mawar
biru

kuning

biru

tak
berwarna

merah

kuning

biru

tak
berwarna

biru

biru

Merah

kuning

lilac

kuning

oranyecoklat

kuning

ungu

161

Tropeolin O

11,013,0
11,013,0

Nitramin
Poirrier's biru
Asam
trinitrobenzoat
6.

11,013,0
12,013,4

1 tetes 0,1%
larutan
1-2 tetes 0,1%
larutan dlm
70% alkohol
1 tetes 0,1%
larutan
1 tetes 0,1%
larutan

kuning
tak
berwarna
biru
tak
berwarna

oranyecoklat
oranyecoklat
ungupink
oranyemerah

Indikator Asam Basa Alami


Senyawa alam banyak yang digunakan sebagai indikator asam basa
alami. Beberapa tumbuhan yang bisa dijadikan sebagai bahan
pembuatan indikator asam basa alami antara lain adalah kubis ungu,
sirih, kunyit, dan bunga yang mempunyai warna (anggrek, kamboja
jepang, bunga sepatu, asoka, bunga kertas). Cara membuat indikator
asam basa alami adalah:
a) Menumbuk bagian bunga yang berwarna pada mortar.
b) Menambahkan sedikit akuades pada hasil tumbukan sehingga
didapatkan ekstrak cair.
c) Ekstrak diambil dengan pipet tetes dan dan diteteskan dalam
keramik.
d) Menguji dengan meneteskan larutan asam dan basa pada ekstrak,
sehingga ekstrak dapat berubah warna.
Table 3. Indikator asam basa alami.
Warna
Bunga

Nama
Bunga

Merah

Kembang
sepatu

Kuning

Terompet

Warna Air
Bunga
Ungu
muda
Kuning
keemasan

Warna Air
Bunga
Keadaan
Asam

Warna Air
Bunga
Keadaan
Basa

Merah

Hijau tua

Emas muda

Emas tua
162

7.

Ungu

Anggrek

Ungu tua

Pink tua

Hijau
kemerahan

Merah

Asoka

Coklat
muda

Oranye muda

Coklat

Kuning

Kunyit

Oranye

Oranye cerah

Ungu

Bougenville

Pink muda

Pink

Euphorbia

Pink tua
Pink
keputihputihan

Pink muda

Hijau
lumut

Merah

Kamboja

Coklat tua

Coklat oranye

Coklat
kehitaman

Coklat
kehitaman
Coklat teh

Hasil Kali Kelarutan


Kelarutan = banyaknya gram/zat yang larut dalam 1 liter air. Hasil kali
kelarutan(Ksp)= hasil kali konsentrasi ion-ion dalam larutan jenuh
dipangkatkan koefisien masing-masing. Pengaruh ion sejenis : Kelarutan
garam semakin kecil. Pengendapan:-Mengendap jika hasil kali ion-ion
pangkat koefisien>Ksp (larutan lewat jenuh), belum mengendap jika
hasil kali ion-ion pangkat koefisien < Ksp (larutan tidak jenuh). Istilah
kelarutan digunakan untuk menyatakan jumlah maksimum zat terlarut
dalam sejumlah tertentu pelarut/larutan pada suhu tertentu. Istilah
kelarutan dan diberi symbol s (solubility).

8.

Satuan kelarutan
Kelarutan dinyatakan dalam mol/liter. Jadi, kelarutan sama dengan
kemolaran dalam larutan jenuhnya. Contohnya, .kelarutan AgCl dalam
air sebesa 1 x 10-5 mol L-1
Contoh soal menyatakan kelarutan :
Sebanyak 4,35 mg Ag2CrO4 dapat larut dalam 100 ml air. Nyatakan
kelarutan Ag2CrO4 tersebut dalam mol L-1 . (Ar O = 16; Cr = 52; Ag =
108)
163

Jawab :
Kelarutan = Molaritas larutan jenuh ; s = n/V
Mol Ag2CrO4 = Massa Ag2CrO4/Mr Ag2CrO4= 4,35 x 10-3 gram /332
gram/mol= 1,31 x 10-5 mol
Kelarutan (s) = mol / volume= 1,31 x 10-5 mol /0,1 L= 1,31 x 10-4 molL9.

Tetapan hasil kali kelarutan (ksp)


Perak kromat Ag2CrO4 merupakan contoh garam yang sangat sukar
larut dalam air. Jika kita memasukan sedikit saja kristal garam itu ke
dalam segelas air kemudian diaduk, kita akan melihat bahwa sebagia
besar dari garam itu tidak larut (mengendap didasar gelas) larutan
perak kromat mudah sekali jenuh. Apakah setelah mencapai keadaan
jenuh proses melarut berhenti? Ternyata tidak. Melali percobaan telah
diketahui bahwa dalam larutan jenuh tetap terjadi proses melarut,
tetapi pada saat yang sama terjadi pula proses pengkristalan dengan
laju yang sama. Dengan kata lain, dalam keadaan jenuh terdapat
kesetimbagan antara zat padat tak larut dengan larutanya.
Kesetimbangan dalam larutan jenuh perak kromat adalah : Ag 2CrO4 (s)
2Ag+(aq) + CrO42-(aq). Dari reaksi tersebut data ditentukan
persamaan tetapan keseimbangan Ag2CrO4 yaitu:
Kc

[Ag+]2[

CrO42-]/[Ag2CrO4].

Tetapan

keseimbangan

dari

kesetimbangan antara garam atau basa yang sedikit larut disebut


tetapan

hasilkali

kelarutan

(solubility

product

constant)

yang

dinyatakan dengan lambang Ksp.Karena [Ag 2CrO4] konstan, maka kita


dapat menuliskan persamaan tetapan hasil kali kelarutan untuk
Ag2CrO4, yaitu :
Ksp = [Ag+]2[ CrO42-]

164

Secara umum , persamaan keseimbangan larutan garam AxBy dengan


kelarutan s adalah:
AxBy(s) XAy+(aq) + YBx-(aq)
Maka Ksp = [Ay+]x[Bx-]y karena [AxBy] konstan
Keterangan :
X dan Y adalah koefisien
x- dan y+ adalah muatan dari ion A dan B
Contoh soal menuliskan persamaan tetapan hasilkali kelarutan (Ksp)
Tulislah persamaan tetapan hasilkali kelarutan dari senyawa :
AgCl dan Al(OH)3
Jawab :
AgCl (s) Ag+ (aq) + Cl- (aq) Al(OH)3 (s) Al3+ (aq) + 3OH- (aq) Ksp =
[Ag+][ Cl-]
Ksp = [Al3+][ OH-]3
10.

Hubungan kelarutan dan hasilkali kelarutan


Perhatikanlah kembali kesetimbangan yang terjadi dalam larutan jenuh
Ag2CrO4. Ag2CrO4 (s) 2Ag+(aq) + CrO42-(aq). Konsenterasi
kesetimbangan ion Ag+ dan ion CrO42- dalam alrutan jenuh dapat
dikaitkan dengan kelarutan Ag2CrO4 , yaitu sesuai dengan stoikiometri
reaksi perbandigan koefisien reaksinya). Jika kelarutan Ag2CrO4
dinyatakan dengan s maka konsenterasi ion Ag+ dalam larutan itu sama
dengan 2s dan konsenterasi ion CrO42- sama dengan s :Ag2CrO4 (s)

2Ag+(aq) + CrO42-(aq)s2ss

Dengan demikian, nilai tetapan hasilkali klarutan (Ksp) Ag 2CrO4 dapat


diakitkan dengan nilai kelarutannya (s), sebagai berikut :
Ksp = [Ag+]2[ CrO42-] = ( 2s )2 (s) = 4s3
165

Keterangan :
X dan Y adalah koefisien
x dan y adalah muatan dari ion
s adalah kelaruatan
Diskusi :
Diskusikanlah permasalahan berikut pada kelompok anda, kemudian
presentasikan dikelas hasil diskusi dari kelompok anda,
a) Sebanyak 4,5 mg Mg(OH)2 dapat larut dalam 500 ml air. Nyatakan
kelarutan Mg(OH)2 dalam mol/L. (Ar H= 1 ; O = 16; Mg = 24)
b) Kelarutan PbCrO4 dalam air adalah 1,34

mol/L. Berapa gram

PbCrO4 dapat larut dalam 200 ml air ? ( Ar

O = 16; Cr = 52; Pb =

206)
c) Tulislah hubungan kelarutan dengan tetapan hasil kali kelarutan
untuk elektolit berikut:

HgCN)2 Ni3(A)2

Bila diketahui Ksp Ag2CrO4 = 4


ion CrO42-

dalam larutan jenuh AgCrO4

Jika konsenterasi ion Ca2+ dalam larutan


10-4 mol/L, maka hasil kali

x 10-12, maka konsenterasi


jenuh CaF2 = 2 x

kelarutan CaF2 adalah

Diketahui Ksp dari AgCl = 1 x 10-5,Ag2CrO4 = 1,1 x 10-12, dan


Ag3AsO4 = 1 x 10-22. urutkanlah ketiga garam tersebut
berdasarkan kelarutanya, dimulai dari yang terkecil

Perhatikan reaksi keseimbangan berikut ini :


CaSO4 Ca2+ + SO42Apabila kita tambahkan larutan H 2SO4, maka akan terjadi
pergeseran kesetimbangan berdasarkan asas Le Chatelier.
H2SO4 2H+ + SO42CaSO4 Ca2 + SO42166

Dari dua reaksi diatas terdapat ion senama yaitu SO42Jika keseimbangan bergeser ke kiri, bagaimana dengan kelarutan
CaSO4? Kelarutan CaSO4 akan berkurang. Begitu pula yang terjadi
ketika kita menambahkan suatu basa Ca(OH)2 maka juga akan
terjadi pergeseran keseimbangan. Hubungan hasil kali kelarutan
dan kelarutan dapat menjelaskan kenyataan bahwa kelarutan akan
semakin berkurang jika ditambahkan suatu bahan/reagen yang
mengandung ion senama.
Contoh soal pengaruh ion senama terhadap kelarutan :
Jika diketahui kelarutan Ag2CrO4 dalam air murni adalah 8,43 x 105mol/L pada suhu 25C . Tetukanlah kelarutan Ag2CrO4 (Ksp
Ag2CrO4 = 2,4 x 10-12) itu dalam AgNO3 0,1 N
Jawab :
Kelarutan Ag2CrO4 dalam larutan AgNO3 0,1 N
Larutan AgNO3 0,1 mengandung 0,1 M ion Ag+ dan 0,1 M ion NO3Jika ke dalam larutan ditambahkan Ag2CrO4 padat, maka kristal itu
akan larut hingga laruta jenuh Misalkan kelarutan Ag 2CrO4 = s
mol/L maka konsenterasi ion CrO42- yang dihasilkan = s mol/L dan
ion Ag+ = 2s mol/L
Ag2CrO4 (s) 2Ag+(aq) + CrO42-(aq)
Jadi konsentrasi total ion Ag+ = 0,1 + 2s mol/L. Oleh karena nilai s
relatif kecil, yaitu s <>-5, maka konsenterasi ion Ag+ dapat
dianggap = 0,1 mol/L (0,1 +2s 0,1) dalam larutan jenuh Ag 2CrO4
berlaku:

Ksp Ag2CrO4 = [Ag+]2[ CrO42-]


2,4 x 10-12 = (0,1)2 (s)
2,4 x 10-12 = 10-2 s
s = 2,4 x 10-10
167

Jadi kelarutan Ag2CrO4 dalam larutan AgNO3 0,1 M = 2,4 x 10-10


mol/L. Kira-kira 351 ribu kali lebih kecil dibandingkan dengan
kelarutannya dalam air.
11.

Pengaruh pH
Apa yang akan terjadi bila konsentrasi ion H+ dan ion OH- pelarut air
mengalami perubahan? Jika konsentrasi ion H+ atau OH- berubah, maka
pH juga akan berubah. Selain itu, pH mempengaruhi tingkat larutnya
berbagai zat. Suatu basa umumnya lebih larut dalam larutan yang
bersifat asam, dan sebaliknya lebih sukar larut dalam larutan yang
bersifat basa.

12.

Pengaruh pH terhadap kelarutan basa yang sukar larut


Pada umumnya basa mudah larut dalam larutan asam, tetapi sebaliknya
akan sukar larut dalam larutan basa. Jika ke dalam larutan basa
ditambahkan asam, maka konsentrasi ion H+ akan bertambah dan
konsentrasi ion OH- akan berkurang. Jika ion OH- berkurang maka
kelarutannya juga akan berkurang. Jika larutan ditambahkan basa, maka
konsentasi OH- akan bertambah sehingga kelarutannya juga akan
bertambah.

13.

Pengaruh pH terhadap garam yang sukar larut


Barium karbonat (BaCO3) merupakan salah satu endapan yang sukar
larut dalam air, tetapi jika ditambahkan asam klorida (HCl) kepada
larutan yang mengandung endapan BaCO3, maka keseimbangan berikut
ini akan terjadi dalam larutan. Mula-mula BaCO3 terurai menjadi ionionnya : BaCO3(s) Ba2+(aq) + CO32-(aq)
Ketika ditambahkan asam klorida, maka akan terjadi reaksi antara ion
H+ dari HCL dengan ion CO3- dari BaCO3. H+(aq) + CO32-(aq) HCO3168

(aq). HCO3- yang terbentuk secara berkelanjutan bereaksi dengan ion H+


lagi sehingga terbentuk H2CO3 yang tidak stabil dan terurai menjadi H2O
dan CO2. H+(aq) + HCO3-(aq) H2CO3(aq) H2O(l) + CO2(g).
Keseimbangan-keseimbangan pada reaksi di atas dapat dinyatakan
dengan hasilkali kelarutan.
Ksp = [Ba2+][CO32-] = 8,1.10-9. Harga tetapan ion asam karbonat ada 2
yang diturunkan dari reaksi ion :

H2CO3(aq) H+(aq) + HCO3-(aq)

HCO3-(aq) H+(aq) + CO32-(aq)

Sehingga :
K1 = [H+][CO32-] = 5,61. 10-11 dan K2 = [H+][HCO3-] = 4,31. 10-7, Oleh
karena harga K yang rendah dari kedua tetapan ion asam karbonat,
maka ion hydrogen akan segera bergabung dengan ion karbonat yang
terdapat dalam larutan (hasil peruraian BaCO3) dengan mula-mula
terbentuk in hydrogen karbonat kemudian membentuk asam karbonat
yang pada akhirnya akan terurai menjadi air dan gas karbondioksida
yang biasanya keluar dari system. Jika ion H+ yang ditambahkan cukup
banyak, maka keseimbangan akan bergeser kearah kanan dan akhirnya
BaCO3 terurai dan melarut.
Diskusi :
Diskusikanlah permasalahan berikut pada kelompok anda, kemudian
presentasikan dikelas hasil diskusi dari kelompok anda.
a) Diketahui

Ksp AgCl = 1 x 10-10. tentukanlah kelarutan AgCl

dalam larutan NaCl 0,1M

dan

CaCl2 0,1M

b) Kelarutan PbCl2 dalam air sebesar 1,62

x 10-5 mol/L.

Tentukanlah
Kelarutan PbCl2 dalam larutan HCl 0,1 M
169

Massa PbCl2 yang dapat larut dala 100 ml larutan CaCl2 0,1 M (
ar Cl = 35,5 ; Pb = 206)
c). Diketahui Ksp Fe(OH)2 = 8 x 10-16.

tentukanlah kelarutan

Fe(OH)2 dalam aquades dan Larutan NaOH 0,01 M


d). Larutan jenuh M(OH)2 mempunyai pH = 10.
kelarutan basa tersebut dalam larutan

tentukanlah

yang mempunyai

pH=13
e). Manakah pelarut yang lebih baik untuk melarutkan

Mg(OH)2,

aquades atau larutan NaOH ?jelaskan


f). ZnS sukar larut dalam air tetapi mudah larut dalam

larutan HCl.

Mengapa demikian ?
14.

Pengaruh suhu
Apa yang terjadi jika gula dilarutkan dalam air teh yang dingin dan
panas? Gula dalam air panas akan cepat melarut dibandingkan dalam air
yang dingin. Dengan demikian, suhu akan mempengaruhi proses
melarutnya suatu zat. Jika suhu dinaikan maka kelarutan suatu zat dalm
suatu pelarut akan lebih cepat tercapai api atau es

15.

Reaksi Pengendapan
Suatu ion dapat dipisahkan larutannya melalui reaksi pengendapan.
Misalnya, ion Ca2+ yang terdapat di dalam air sadah dapat dipisahkan
dengan penambahan Na2CO3. pada penambahan Na2CO3, ion Ca2+ akan
bereaksi dengan ion CO32- membentuk CaCO3. CaCO3 adalah garam yang
sukar larut dalam air, sehingga mengendap dan dapat dipisahkan,
Ca2+(aq) + CO32-(aq) CaCO3(s). Contoh lainnya adalah pengendapan
ion Cl- dengan penambahan larutan perak nitrat (AgNO3). Ion Cl- akan
bergabung dengan ion Ag+ membentuk garam AgCl yang sukar larut
dalam air.Cl-(aq) + Ag+(aq) AgCl(s)

170

Sekarang marilah kita perhatikan secara lebih seksama proses


terjadinya endapan AgCl ketika larutan yang mengandung ion Clditetesi dengan larutan Ag+ memasuki larutan ? kita ingat kembali
bahwa AgCl dapat larut dalam air, meskipun dalam jumlah yang sangat
sedikit, artinya, ion Ag+ dan ion Cl- dapat berada bersama-sama dalam
larutan hingga larutan jenih, yaitu sampai hasilkali [Ag+][ Cl-] sama
dengan nilai Ksp AgCl. Sehingga pada saat AgCl membentuk larutan
jenuh, di dalam larutan tersebut terdapat kesetimbangan antara
konsentrasi Ag+ dan konsentrasi Cl-. Jika pada saat terbentuk larutan
jenuh terjadi penambahan sejumlah Ag+, maka konsentrasi ion Ag+ dan
konsentrasi Cl- yang terdapat di dalam larutan tidak lagi setimbang.
Dengan demikian, [Ag+][Cl-] > Ksp AgCl.
Dengan demikian, terjadinya pengendapan dapat diprediksikan dengan
menghitung harga Q, yaitu harga hasil kali konsentrasi ion-ion dalam
keadaan setimbang.
a) Jika Q = Ksp, maka larutan yang terbentuk tepat jenuh.
b) Jika Q > Ksp, maka larutan yang terbentuk sangat jenuh dan
terbentuk endapan. Endapan yang terbentuk akan terus berlangsung
hingga hasil kali konsentrasi ion sama dengan Ksp.
Contoh soal memeriksa terjadi tidaknya endapan
Periksalah dengan suatu perhitungan, apakah terbentuk endapan
Ca(OH)2 jika 10 ml larutan CaCl2 0,2 M dicampur dengan 10 ml larutan
NaOH 0,02 M, Ksp Ca(OH)2 = 8 x 10-6 .
Jawab :
Apabila tidak terjadi reaksi, maka larutan CaCl2 dan NaOH masingmasing mengalami pengenceran dua kali dicampurkan. Konsenterasi
CaCl2 dalam campuran menjadi 0,1 M dan NaOH menjadi 0,01 M. Karena
CaCl2 dan NaOH tergolong elektrolit kuat, keduanya mengion sempurna.
171

Contoh soal syarat terjadinya endapan


Berapakah konsenterasi minimum ion CO32- yang diperlukan untuk
mengendapkan ion Ca2+ dari larutan Ca(NO3)2 0,01 M ? Ksp CaCO3 = 4,8
x 10-9
Jawab :
CaCO3 akan mengendap jika [Ca2+][CO32-] > Ksp CaCO3
[Ca2+] = [Ca(NO3) 2] = 0,01 M
(0,01) [CO32-] > 4,8 x 10-9
[CO32-] >4,8 x 10-9
Jadi, CaCO3 akan mengendap jika [CO32-] > 4,8 x 10-9
Pada setiap suhu, zat cair selalu mempunyai tekanan tertentu.
Tekanan ini adalah tekanan uap jenuhnya pada suhu tertentu.
Penambahan suatu zat ke dalam zat cair menyebabkan penurunan
tekanan uapnya. Hal ini disebabkan karena zat terlarut itu mengurangi
bagian atau fraksi dari pelarut, sehingga kecepatan penguapan
berkurang.
Menurut Roult :
p = po . XB
keterangan:
p

: tekanan uap jenuh larutan

po : tekanan uap jenuh pelarut murni


XB : fraksi mol pelarut
Karena XA + XB = 1, maka persamaan di atas dapat diperluas menjadi :
P = Po (1 XA)
P = Po Po . XA
Po P = Po . XA

172

Sehingga :
P = po . XA
keterangan:
P : penuruman tekanan uap jenuh pelarut
po : tekanan uap pelarut murni
XA : fraksi mol zat terlarut
16.

Kenaikan titik didih


Pendidihan terjadi karena panas meningkatkan gerakan atau energi
kinetik, dari molekul yang menyebabkan cairan beradapada titik di
mana cairan itu menguap, tidak peduli berada di permukaan teratas
atau di bagian terdalam cairan tersebut. Titik didih cairan berhubungan
dengan tekanan uap. Bagaimana hubungannya? Coba perhatikan
penjelasan berikut ini.
Apabila sebuah larutan mempunyai tekanan uap yang tinggi pada suhu
tertentu, maka molekul-molekul yang berada dalamlarutan tersebut
mudah untuk melepaskan diri dari permukaan larutan. Atau dapat
dikatakan pada suhu yang sama sebuah larutan mempunyai tekanan
uap yang rendah, maka molekulmolekul dalam larutan tersebut tidak
dapat dengan mudah

melepaskan diri dari larutan. Jadi larutan

dengan tekanan uap

yang lebih tinggi pada suhu tertentu akan

memiliki titik didih yang lebih rendah. Cairan akan mendidih ketika
tekanan uapnya menjadi sama dengan tekanan udara luar.
Titik didih cairan pada tekanan udara760 mmHg disebut titik didih
standar atau titik didih normal.

Jadi yang dimaksud dengan titik

didih adalah suhu pada saat tekanan uap jenuh cairan itu sama dengan
tekanan udara luar

(tekanan pada permukaan cairan).

Telah

dijelaskan di depan bahwa tekanan uap larutan lebihrendah dari


173

tekanan uap pelarutnya. Hal ini disebabkan karena zat terlarut itu
mengurangi bagian atau fraksi dari pelarutsehingga kecepatan
penguapan berkurang. Hubungan antara tekanan uap jenuh dan suhu
air dalam larutan berair .
VGaris mendidih air digambarkan oleh garis CD, sedangkan garis
mendidih larutan digambarkan oleh garis BG. Titik didih larutan
dinyatakan dengan Tb1, dan titik didih pelarut dinyatakan dengan Tb0.
Larutan mendidih pada tekanan 1 atm. Dari gambar di atas dapat
dilihat bahwa titik didih larutan (titik G) lebih tinggi dari pada titik
didih air (titik D).
Selisih titik didih larutan dengan titik didih pelarut disebut kenaikan
titik didih ( Tb ).
Tb = titik didih larutan titik didih pelarut) Menurut hukum
Raoult, besarnya kenaikan titik didih larutan sebanding dengan hasil
kali dari molalitas larutan (m) dengan kenaikan titik didih molal (Kb).
Oleh karena itu, kenaikan titik didih dapat dirumuskan seperti berikut.
Tb = Kb m
Keterangan:
bT=kenaikan titik didih molal
Kb=

tetapan kenaikan titik didih molal

m=

molalitas larutan

Contoh soal
Natrium hidroksida 1,6 gram dilarutkan dalam 500 gram air. Hitung
titik didih larutan tersebut! (Kb air = 0,52 Cm-1, Ar Na =23, Ar O = 16,
Ar H = 1)
174

Penyelesaian:
Diketahui : m = 1,6 gram p = 500 gram

Kb = 0,52 Cm-1

Ditanya : Tb ?
Jawab : Tb = m Kb
= m

1.000

Kb NaOH Mr p = 0,04 2 0,52 C= 0,0416 C

Td = 100 C + b T= 100 C + 0,0416 C = 100,0416 C Jadi, titik didih


larutan NaOH adalah 100,0416C.
17.

Pernurunan titik beku(tf)


Penurunan titik beku pada konsepnya sama dengan kenaikan titik didih.
Larutan mempunyai titik beku yang lebih rendah dibandingkan dengan
pelarut murni.Selisih antara titik beku pelarut dengan titik beku larutan
dinamakan penurunan titik beku larutan ( Tf = freezing point).
Tf = Titik beku pelarut titik beku larutan
Menurut hukum Raoult penurunan titik beku larutan dirumuskan
seperti

berikut.Tf

mKf

Keterangan:
f T = penurunan titik beku,
m = molalitas larutan,
Kf = tetapan penurunan titik beku molal
18.

Tekanan osmosis
Adakalanya seorang pasien di rumah sakit harus diberi cairan infus.
Sebenarnya apakah cairan infus tersebut? Larutan yang

dimasukkan

ke dalam tubuh pasien melalui pembuluh darah haruslah memiliki


tekanan yang sama dengan tekanan sel-sel darah. Apabila tekanan
cairan infus lebih tinggi maka cairan infus akan keluar dari sel darah.
Prinsip kerja infus ini pada dasarnya adalah tekanan osmotik. Tekanan
175

di sini adalah tekanan yang harus diberikan pada suatu larutan untuk
mencegah masuknya molekul-molekul solut melalui membran yang
semipermiabel dari pelarut murni ke larutan.Sebenarnya apakah
osmosis itu? Cairan murni atau larutan encer akanbergerak menembus
membran atau rintangan untukmencapai larutan yang lebih pekat.
Inilah yang dinamakan osmosis. Membran atau rintangan ini disebut
membran semipermiabel.
Tekanan osmotik termasuk dalam sifat-sifat koligatif karena besarnya
hanya tergantung pada jumlah partikel zat terlarut. J.H. Vant Hoff
menemukan hubungan antara tekanan osmotik larutan-larutan encer
dengan persamaan gas ideal, yangdituliskan seperti berikut: V=nRT
Keterangan:
= tekanan osmotik,
V = volume larutan (L),
n = jumlah mol zat terlarut,
R =tetapan gas (0,082 L atm mol-1K-1)
T = suhu mutlak(K)
Persamaan dapat juga dituliskan seperti berikut. = nRTVIngat bahwa
n/V merupakan kemolaran larutan (M), sehingga persamaan dapat
diubah menjadi

=MR Contoh,

Seorang

pasien

memerlukan

larutan infus glukosa. Bilakemolaran cairan tersebut 0,3 molar pada


suhu tubuh 37 C,tentukan tekanan osmotiknya! (R = 0,082 L atm mol1K-1)
Penyelesaian:
Diketahui : M = 0,3 mol L1T = 37 C + 273 = 310 KR = 0,082 L atm mol1K-1
Ditanya

176

Jawab : = 0,3 mol L-1 0,082 L atm, mol-1K-1 310 K = 7,626 L


f.

Memahami Pengertian Larutan Buffer


1) Larutanpenyangga
Larutan penyangga adalah larutan yang mampu mempertahankan
harga pH walaupun ditambah dengan sedikit asam, basa, atau
dilakukan

pengenceran.

Sedangkan

jika larutan

bukan

penyangga ditambah sedikit asam, basa, atau pengenceran maka pH


akan berubah dengan drastis.
Table 4. Larutan Penyangga

Larutan

pH Awal

pH
setelah
ditambah
sedikit
asam
3.73

C
D

pH setelah
ditambah
sedikit basa

pH setelah
ditambah
sedikit air

4.23

4.12

1.22

8.34

7.67

5.67

12.45

11.12

7.67

8.32

8.17

Jika ke dalam air murni ditambahkan asam atau basa meskipun dalam
jumlah yang sedikit, harga pH dapat berubah secara drastis.
Sebagaimana kita ketahui bahwa air murni mempunyai pH = 7.
Penambahan 0,001 mol HCl (1 mL HCl 1 M) ke dalam 1 liter air murni
akan menghasilkan ion H+ sebanyak 103 M, sehingga pH turun
menjadi 3. Di lain pihak, penambahan 0,001 mol NaOH (40 mg NaOH)
ke dalam 1 liter air murni akan menghasilkan ion OH sebanyak 103
M, sehingga pH naik menjadi 11. Jadi, air murni tidak mampu
177

menyangga atau mempertahankan pH terhadap penambahan asam


maupun basa. Sekarang jika HCl yang sama (1 mL HCl 1 M)
ditambahkan ke dalam 1 liter air laut, ternyata perubahan pH-nya jauh
lebih kecil, yaitu dari 8,2 menjadi 7,6. Larutan seperti air laut ini, yaitu
larutan yang mampu mempertahankan nilai pH tertentu disebut "
larutan penyangga atau larutan buffer atau dapar. "
Apakah larutan penyangga itu? Larutan penyangga atau dikenal
dengan nama larutan buffer adalah larutan yang dapat
mempertahankan nilai pH apabila larutan tersebut ditambahkan
sejumlah asam atau basa maupun diencerkan dengan menambah
sejumlah volume air.
Jadi apabila suatu larutan penyangga ditambahkan asam atau basa
ataupun diencerkan, maka nilai pH larutan penyangga tersebut akan
tetap. Andaikan kita memiliki larutan penyangga ber-pH 6,5, kemudian
kedalam larutan penyangga itu kita tetesi sejumlah asam (misalnya
HCl) lalu pH larutan tersebut kita ukur pH-nya maka pH larutan
tersebut akan tetap 6,5. Hal yang sama juga terjadi bila larutan
penyangga itu kita tetesi basa (misalnya KOH) ataupun kita tambahkan
air sehingga volumenya menjadi 3 kali semula, pHnya akan tetap
menunjukan 6,5.
Berapa banyak asam atau basa yang bisa kita tambahkan ke dalam
larutan penyangga sehingga nilai ph larutan penyangga tersebut akan
tetap? Jumlah asam atau basa yang dapat kita tambahkan ke dalam
suatu larutan penyangga adalah terbatas dan hal ini tergantung dari
konsentrasi komponen penyusun larutan penyangga itu sendiri. Jadi
setiap larutan penyangga memiliki batasan sampai berapa banyak dia
mampu menampung asam atau basa yang ditambahkan kepadanya
178

sehingga larutan penyangga tersebut mampu mempertahankan nilai


pH seperti semula. Hal inilah yang kita kenal dengan istilah Kapasitas
Larutan

Penyangga.

Berdasarkan

beberapa

hal

yang

sudah

diungkapkan di atas, kita dapat menyimpulkan 3 hal tentang sifat-sifat


larutan penyangga, yaitu dapat mempertahankan pH walaupun:
a) ditambah sedikit asam kuat.
b) ditambah sedikit basa kuat.
c) diencerkan.
Sebenarnya penambahan sedikit asam, basa, atau pengenceran pada
larutan penyangga menimbulkan sedikit perubahan pH (tetapi besar
perubahan pH sangatlah kecil) sehingga pH larutan dianggap tidak
bertambah atau pH tetap pada kisarannya. Namun, jika asam atau basa
ditambahkan ke larutan bukan penyangga maka perubahan pH larutan
akan sangat mencolok.
Prinsip kerja dari larutan penyangga yang dapat mempertahankan
harga pH pada kisarannya adalah sebagai berikut.
a) Asam lemah dengan Basa konjugasinya (garamnya) Contoh :
HCOOH dengan HCOO- (basa konjugasi) atau HCOONa (garamnya)
dll.
b) Basa lemah dengan asam konjugasinya (garamnya) contoh :
NH4OH dengan NH4- atau NH4Cl (garamnya), (NH4)2SO4
(garamnya) dll
c) Asam + Basa: bisa menjadi penyangga dengan syarat "yang
LEMAH" harus "BERSISA" . Jadi, contohnya ketika ada asam lemah
dicampur dengan basa kuat maka yang harus bersisa adalah asam
lemahnya. begitupun juga yang terjadi pada basa.

179

2) Larutan Penyangga Asam HA/A Ion H + dari asam kuat akan menaikkan konsentrasi H + dalam larutan,
sehingga reaksi kesetimbangan larutan terganggu; reaksi akan
bergeser ke kiri. Namun, basa konjugasi (A - ) akan menetralisir H + dan
membentuk HA

dan A - (aq) + H + (aq)

HA (aq)sehingga pada

kesetimbangan yang baru tidak terdapat perubahan konsentrasi


H + yang

berarti,

besarnya

pH

dapat

dipertahankan

pada

kisarannya.Jika ditambah sedikit basa kuat (OH - )Ion OH - dari basa


kuat akan bereaksi dengan H + dalam larutan, sehingga konsentrasi
H + menurun dan kesetimbangan larutan terganggu. Oleh karena itu,
HA dalam larutan akan terionisasi membentuk H + dan A - ; reaksi
kesetimbangan bergeser ke kanan
OH - (aq) +

H + (aq)

H 2 O (l)HA (aq)

A - (aq) +

H + (aq)sehingga,

pada

kesetimbangan yang baru tidak terdapat perubahan konsentrasi


H + yang nyata; pH larutan dapat dipertahankan pada kisarannya.
Asam lemah dapat menetralisir penambahan sedikit basa OH - .HA (aq) +
OH - (aq) A - (aq) + H 2 O (l)
3) Jika larutan penyangga diencerkan
Pengenceran larutan merupakan penambahan air (H 2 O) pada larutan.
Air (H 2 O) akan mengalami reaksi kesetimbangan menjadi H + dan OH -,
namun H 2 O yang terurai sangat sedikit. Jadi, konsentrasi H + dan OH sangat kecil, sehingga dapat diabaikan. H + dari asam kuat dapat
bereaksi dengan OH - pada larutan, sehingga konsentrasi OH - menurun
dan reaksi kesetimbangan akan bergeser ke kiri. Basa lemah (B) dalam
larutan akan bereaksi dengan H 2 O membentuk asam konjugasinya
dan ion OH - .H + (aq) + OH - (aq) ? H 2 O (l)B (aq) + H 2 O (l) BH + (aq) + OH (aq)Pada

kesetimbangan yang baru tidak terdapat perubahan pH yang

nyata, besarnya pH dapat dipertahankan. Basa lemah dapat


menetralkan penambahan sedikit asam (H + ).B (aq) + H + (aq) BH + (aq)
180

4) Penambahan sedikit basa kuat (OH - )


Adanya basa kuat (OH - ) dapat meningkatkan konsentrasi OH - dalam
larutan, sehingga reaksi kesetimbangan akan bergeser ke kiri. Namun
adanya asam konjugasi (BH + ) dapat menetralkan kehadiran OH - dan
membentuk B dan H 2 O. Sehingga pada kesetimbangan tidak terdapat
perubahan konsentrasi OH - yang nyata, dan pH larutan dapat
dipertahankan.
BH + (aq) + OH - (aq) B (aq) + H 2 O (l)
3. REFLEKSI
LEMBAR REFLEKSI
1. Bagaimana kesan anda setelah mengikuti pembelajaran ini?
......................................................................................................................................................
..............................
2. Apakah anda telah menguasai seluruh materi pembelajaran ini? Jika ada
materi yang belum dikuasai tulis materi apa saja.
......................................................................................................................................................
.....................................
3. Manfaat apa yang anda peroleh setelah menyelesaikan pelajaran ini?
......................................................................................................................................................
..............................
4. Apa yang akan anda lakukan setelah menyelesaikan pelajaran ini?
......................................................................................................................................................
..............................
5. Tuliskan secara ringkas apa yang telah anda pelajari pada kegiatan
pembelajaran ini!
......................................................................................................................................................
.......................................
181

4. TUGAS
1. Amatilah

dengan mencari

informasi

terkait dengan

Memahami

pengertian larutan buffer dan factor- factor yang mempengaruhi


kelarutan melalui buku-buku, media cetak, internet, dan sumber referensi
lainnya.
2. Tanyakan kepada guru

dengan mengajukan pertanyaan untuk

mempertajam pemahaman larutan buffer dan faktor- faktor yang


mempengaruhi kelarutan, misalnya :
a). Bagaimana cara membuat larutan buffer ?
b). Mengapa larutan buffer diperlukan pada pengukuran pH?
3. Lakukan ekplorasi/experimen/ praktik :
a) Praktek membuat larutan buffer.
b) Mengasosiasi/

Menganalisis

hasil

praktek

pengamatan

dengan

kelompok anda serta membuat kesimpulan dan buatlah laporan


4. Komunikasikan laporan anda dengan :
Menyampaikan atau presentasikan hasil praktik/ laporan anda di depan
kelas.

182

5. TES FORMATIF

a.

Untuk menaikkan titik didih 250 mL air menjadi 100,1 C ditambahkan


gula. Jika tekanan udara luar 1 atm (Kb = 0,5Cm-1), hitung jumlah zat gula
yang harus ditambahkan.

b.

Larutan urea 0,1 molal dalam air mendidih pada suhu 100,05 C. Pada
volume yang sama, larutan glukosa 0,1 molal dan sukrosa 0,3 molal
dicampurkan. Hitung titik didih

c.

campuran tersebut

Campuran sebanyak 12,42 gram terdiri dari glukosa dan sukrosa


dilarutkan dalam 100 gr air. Campuran tersebut mendidih pada suhu
100,312 C (Kb air = 0,52 Cm-1).

d.

Tentuk massa masing-masing zat dalam campuran jika tekanan udara pada
saat itu 1 atm!

e.

Hitung titik beku suatu larutan yang mengandung 1,19 gram CHI3 (Mr
CHI3 = 119) yang dilarutkan dalam 50 gram benzena dengan Kf benzena =
4,9!

f.

Dalam 900 gram air terlarut 30 gram suatu zat X (Mr = 40). Larutan ini
membeku pada suhu -5,56 C. Berapa gram zat X harus dilarutkan ke dalam
1,2 kilogram air agar diperoleh larutan dengan penurunan titik beku yang
sama?

183

C. PENILAIAN
Penilaian
Indikator
1. Sikap
2.1
Menampilkan
perilaku rasa
ingin tahu dalam
melakukan
observasi
Menampilkan
perilaku obyektif
dalam kegiatan
observasi
Menampilkan
perilaku jujur
dalam
melaksanakan
kegiatan
observasi
2.2
Mengompromika
n hasil observasi
kelompok
Menampilkan
hasil kerja
kelompok
Melaporkan hasil
diskusi kelompok

Teknik
Non Tes

Bentuk
instrumen
Lembar
Observasi
Penilaian
sikap

Butir soal/ instrumen


7. Rubrik Penilaian Sikap
No

Aspek

Menanya

Mengamati

Menalar

Mengolah data

Menyimpulkan

Menyajikan

Penilaian
4

Kriteria Terlampir

Non Tes

Lembar
Observasi
Penilaian
sikap

2. Rubrik penilaian diskusi


Penilaian
No

Aspek

Terlibat penuh

Bertanya

Menjawab

4
5

Memberikan
gagasan orisinil
Kerja sama

Tertib

184

2.3
Menyumbang
pendapat tentang
pengertian pH
larutan dan
Hidrolisis.
pengertian sifat
koligatif,
indicator,
kelarutan dan
hasil kelarutan,
pengertian
Larutan
buffer/dapar
serta Faktorfaktor yang
mempengaruhi
kelarutan

Non
Tes

2. Pengetahuan

Tes

3. Keterampilan
4.1.Merangkai
alat untuk
praktek di
laboratorium
meliputi
identifikasi pH
larutan dan
melakukan
analisis Hidrolisis.
sifat koligatif,
indicator,

Tes
Unjuk
Kerja

Lembar
observasi
penilaian
sikap

3 Rubrik Penilaian Presentasi

No
1

Uraian

Aspek

Kejelasan
Presentasi
Pengetahuan :

Penampilan :

Penilaian
4

a. Bagaimana cara membuat larutan


buffer
b. Mengapa larutan buffer diperlukan
pada pengukuran pH?
c. Manakah pelarut yang lebih baik
untuk melarutkan Mg(OH)2,
aquades atau larutan NaOH ?jelaskan
d. ZnS sukar larut dalam air tetapi
mudah larut dalam larutan HCl.
Mengapa demikian
4. Rubrik sikap ilmiah
No Aspek
1
2
3
4
5
6

Penilaian
4 3 2

Menanya
Mengamati
Menalar
Mengolah data
Menyimpulkan
Menyajikan

185

kelarutan dan
hasil kelarutan,
identifikasi
Larutan
buffer/dapar
serta Faktorfaktor yang
mempengaruhi
kelarutan
4.2.
Mengoperasikan
alat untuk
praktek di
laboratorium
meliputi
identifikasi pH
larutan dan
melakukan
analisis Hidrolisis.
sifat koligatif,
indicator,
kelarutan dan
hasil kelarutan,
identifikasi
Larutan
buffer/dapar
serta Faktorfaktor yang
mempengaruhi
kelarutan

5. Rubrik Penilaian Penggunaan alat


dan bahan

Aspek

Penilaiaan
4 3 2 1

Cara merangkai
alat
Cara menuliskan
data hasil
pengamatan
Kebersihan dan
penataan alat

186

Lampiran Rubrik & Kriteria Penilaian :


a. Rubrik Sikap Ilmiah
No

Skor

Aspek

Menanya

Mengamati

Menalar

Mengolah data

Menyimpulkan

Menyajikan

Kriteria
1. Aspek menanya :
Skor 4

Jika pertanyaan yang diajukan sesuai dengan permasalahan yang


sedang dibahas

Skor 3

Jika

pertanyaan

yang

diajukan

cukup

sesua

dengan

permasalahan yang sedang dibahas


Skor 2

Jika

pertanyaan yang diajukan kurang

sesuai dengan

permasalahan yang sedang dibahas


Skor 1

Tidak menanya

2. Aspek mengamati :
Skor 4

Terlibat dalam pengamatan dan aktif dalam memberikan pendapat

Skor 3

Terlibat dalam pengamatan

Skor 2

Berusaha terlibat dalam pengamatan

Skor 1

Diam tidak aktif

187

3. Aspek menalar
Skor 4

Jika nalarnya benar

Skor 3

Jika nalarnya hanya sebagian yang benar

Skor 2

Mencoba bernalar walau masih salah

Skor 1

Diam tidak beralar

4. Aspek mengolah data :


Skor 4

Jika Hasil Pengolahan data benar semua

Skor 3

Jika hasil pengolahan data sebagian besar benar

Skor 2

Jika hasil pengolahan data sebagian kecil benar

Skor 1

Jika hasil pengolahan data salah semua

5. Aspek menyimpulkan :
Skor 4

jika kesimpulan yang dibuat seluruhnya benar

Skor 3

jika kesimpulan yang dibuat seluruhnya benar

Skor 2

kesimpulan yang dibuat sebagian kecil benar

Skor 1

Jika kesimpulan yang dibuat seluruhnya salah

6. Aspek menyajikan
Skor 4

jika laporan disajikan secara baik dan dapat menjawab semua


petanyaan dengan benar

Skor 3

Jika laporan disajikan secara baik dan hanya dapat menjawab


sebagian pertanyaan

Skor 2

Jika laporan disajikan secara cukup baik dan hanya sebagian


kecil pertanyaan yang dapat di jawab

Skor 1

Jika laporan disajikan secara kurang

baik dan tidak dapat

menjawab pertanyaan

188

2) Rubrik Penilaian Diskusi


No

Aspek

Penilaian
4

Terlibat penuh

Bertanya

Menjawab

Memberikan gagasan orisinil

Kerja sama

Tertib

Kriteria
1. Aspek Terlibat penuh :
Skor 4

Dalam diskusi kelompok terlihat aktif, tanggung jawab,


mempunyai pemikiran/ide, berani berpendapat

Skor 3

Dalam diskusi kelompok terlihat aktif, dan berani


berpendapat

Skor 2

Dalam diskusi kelompok kadang-kadang berpendapat

Skor 1

Diam sama sekali tidak terlibat

2. Aspek bertanya :
Skor 4

Memberikan pertanyaan dalam kelompok dengan bahasa


yang jelas

Skor 3

Memberikan pertanyaan dalam kelompok dengan bahasa


yang kurang jelas

Skor 2

Kadang-kadang memberikan pertanyaan

Skor 1

Diam sama sekali tdak bertanya

189

3. Aspek Menjawab :
Skor 4

Memberikan jawaban dari pertanyaan dalam kelompok


dengan bahasa yang jelas

Skor 3

Memberikan jawaban dari pertanyaan dalam kelompok


dengan bahasa yang kurang jelas

Skor 2

Kadang-kadang

memberikan

jawaban

dari

pertanyaan

kelompoknya
Skor 1

Diam tidak pernah menjawab pertanyaan

4. Aspek Memberikan gagasan orisinil :


Skor 4

Memberikan gagasan/ide yang orisinil berdasarkan pemikiran


sendiri

Skor 3

Memberikan gagasan/ide yang didapat dari buku bacaan

Skor 2

Kadang-kadang memberikan gagasan/ide

Skor 1

Diam tidak pernah memberikan gagasan

5. Aspek Kerjasama :
Skor 4

Dalam diskusi kelompok terlibat aktif, tanggung jawab dalam


tugas, dan membuat teman-temannya nyaman dengan
keberadaannya

Skor 3

Dalam diskusi kelompok terlibat aktif tapi kadang-kadang


membuat

teman-temannya

kurang

nyaman

dengan

keberadaannya
Skor 2

Dalam diskusi kelompok kurang terlibat aktif

Skor 1

Diam tidak aktif

190

6. Aspek Tertib :
Skor 4

Dalam diskusi kelompok aktif, santun, sabar mendengarkan


pendapat teman-temannya

Skor 3

Dalam diskusi kelompok tampak aktif,tapi kurang santun

Skor 2

Dalam diskusi kelompok suka menyela pendapat orang lain

Skor 1

Selama terjadi diskusi sibuk sendiri dengan cara berjalan


kesana kemari

Rublik Penilaian Penggunaan Alat / bahan


Aspek

Skor
4

Cara merangkai alat


Cara menuliskan data hasil pengamatan
Kebersihan dan penataan alat
Kritera :
1.

Cara merangkai alat :


Skor 4 : jika seluruh peralatan dirangkai sesuai dengan prosedur
Skor 3 : jika sebagian besar peralatan dirangkai sesuai dengan prosedur
Skor 2 : jika sebagian kecil peralatan dirangkai sesuai dengan prosedur
Skor 1 : jika peralatan tidak dirangkai sesuai dengan prosedur

2.

Cara menuliskan data hasil pengamatan :


Skor 4 : jika seluruh data hasil pengamatan dapat dituliskan dengan
benar
Skor 3 : jika sebagian besar data hasil pengamatan dapat dituliskan
dengan benar

191

Skor 2 : jika sebagian kecil data hasil pengamatan dapat dituliskan


dengan benar
Skor 1 : jika tidak ada data hasil pengamatan yang dapat dituliskan
dengan benar
3. Kebersihan dan penataan alat :
Skor 4 : jika seluruh alat dibersihkan dan ditata kembali dengan benar
Skor 3 : jika sebagian besar alat dibersihkan dan ditata kembali dengan
benar
Skor 2 : jika sebagian kecil alat dibersihkan dan ditata kembali dengan
benar
Skor 1 : jika tidak ada hasil alat dibersihkan dan ditata kembali
dengan benar

D. Rubrik Presentasi
No

Aspek

Penilaian
4

Kejelasan Presentasi

Pengetahuan

Penampilan

Kriteria
1) Kejelasan presentasi
Skor 4

Sistematika penjelasan logis dengan

bahasa dan suara yang

sangat jelas
Skor 3

Sistematika penjelasan logis dan bahasa sangat jelas tetapi suara


192

kurang jelas
Skor 2

Sistematika penjelasan tidak logis meskipun menggunakan


bahasa dan suara cukup jelas

Skor 1

Sistematika penjelasan tidak logis meskipun menggunakan


bahasa dan suara cukup jelas

2) Pengetahuan
Skor 4

Menguasai materi presentasi dan dapat menjawab pertanyaan


dengan baik dan kesimpulan mendukung topik yang dibahas

Skor 3

Menguasai materi presentasi dan dapat menjawab pertanyaan


dengan baik dan kesimpulan mendukung topik yang dibahas

Skor 2

Penguasaan materi kurang meskipun bisa menjawab seluruh


pertanyaan dan kesimpulan tidak berhubungan dengan topik yang
dibahas

Skor 1

Materi kurang dikuasai serta tidak bisa menjawab seluruh


pertanyaan dan kesimpulan tidak mendukung topik

3) Penampilan
Skor 4

Penampilan menarik, sopan dan rapi, dengan penuh percaya diri


serta menggunakan alat bantu

Skor 3

Penampilan cukup menarik, sopan, rapih dan percaya diri


menggunakan alat bantu

Skor 2

Penampilan kurang menarik, sopan, rapi tetapi kurang percaya diri


serta menggunakan alat bantu

Skor 1

Penampilan kurang menarik, sopan, rapi tetapi tidak percaya diri dan
tidak menggunakan alat bantu

193

Penilaian Laporan Observasi :

No

Skor

Aspek

Sistematika
Laporan

Data
Pengamatan

Analisis dan
kesimpulan

Kerapihan
Laporan

4
Sistematika
laporan
mengandung
tujuan, masalah,
hipotesis,
prosedur, hasil
pengamatan
dan
kesimpulan.
Data
pengamatan
ditampilkan
dalam bentuk
table, grafik dan
gambar yang
disertai dengan
bagian-bagian
dari gambar
yang lengkap
Analisis dan
kesimpulan
tepat dan
relevan dengan
data-data hasil
pengamatan

3
Sistematika
laporan
mengandung
tujuan, ,
masalah,
hipotesis
prosedur, hasil
pengamatan
dan
kesimpulan
Data
pengamatan
ditampilkan
dalam bentuk
table, gambar
yang disertai
dengan
beberapa
bagian-bagian
dari gambar
Analisis dan
kesimpulan
dikembangkan
berdasarkan
data-data hasil
pengamatan

Laporan ditulis
sangat rapih,
mudah dibaca
dan disertai
dengan data
kelompok

Laporan ditulis
rapih, mudah
dibaca dan
tidak disertai
dengan data
kelompok

2
Sistematika
laporan
mengandung
tujuan,
masalah,
prosedur hasil
pengamatan
Dan
kesimpulan

1
Sistematika
laporam
hanya
mengandung
tujuan, hasil
pengamatan
dan
kesimpulan

Data
pengamatan
ditampilkan
dalam bentuk
table, gambar
yang disertai
dengan bagian
yang tidak
lengkap

Data
pengamatan
ditampilkan
dalam bentuk
gambar yang
tidak disertai
dengan
bagian-bagian
dari gambar

Analisis dan
kesimpulan
dikembangkan
berdasarkan
data-data hasil
pengamatan
tetapi tidak
relevan
Laporan ditulis
rapih, susah
dibaca dan
tidak disertai
dengan data
kelompok

Analisis dan
kesimpulan
tidak
dikembangka
n berdasarkan
data-data
hasil
pengamatan
Laporan
ditulis tidak
rapih, sukar
dibaca dan
disertai
dengan data
kelompok

194

KEGIATAN PEMBELAJARAN 4.
MEMAHAMI DAN MENERAPKAN PEMBUATAN LARUTAN
A. Deskripsi.
Kegiatan pembelajaran ini tentang memahami dan menerapkan pembuatan dan
standarisasi larutan/reagensia yang mencakup Jenis dan sifat zat terlarut dan
pelarut, Identifikasi macam dan sifat reagensia, Identifikasi komponen utama
suatu reagensia, Perhitungan konsen trasi bahan kimia, Prosedur pembuatan
larutan/reagensia.
B.

Kegiatan Belajar
1. Tujuan Pembelajaran
Peserta diklat/siswa mampu:
a.

Memahami pengertian Jenis dan sifat zat terlarut dan pelarut

b.

Memahami pengertian Identifikasi macam dan sifat reagensia

c.

Memahami pengertian Identifikasi komponen utama suatu reagensia

d.

Memahami pengertian Perhitungan konsen trasi bahan kimia

e.

Memahami pengertian Prosedur pembuatan larutan/reagensia

2. Uraian Materi
a.

Jenis dan sifat zat terlarut dan pelarut


Dalam kimia, larutan adalah campuran homogen yang terdiri dari dua
atau lebih zat. Zat yang jumlahnya lebih sedikit di dalam larutan
disebut (zat) terlarut atau solut, sedangkan zat yang jumlahnya lebih
banyak daripada zat-zat lain dalam larutan disebut pelarut atau solven.
Komposisi

zat

terlarut

dan

pelarut

dalam

larutan

dinyatakan

195

dalam konsentrasi larutan, sedangkan proses pencampuran zat terlarut


dan pelarut membentuk larutan disebut pelarutan atau solvasi.
Contoh larutan yang umum dijumpai adalah padatan yang dilarutkan
dalam cairan, seperti garam atau gula dilarutkan dalam air. Gas juga
dapat

pula

dilarutkan

dalam

cairan,

misalnya karbon

dioksida atau oksigen dalam air. Selain itu, cairan dapat pula larut dalam
cairan lain, sementara gas larut dalam gas lain. Terdapat pula larutan
padat, misalnya aloi (campuran logam) dan mineral tertentu.
1) Konsentrasi
Konsentrasi larutan menyatakan secara kuantitatif komposisi zat
terlarut dan pelarut di dalam larutan. Konsentrasi umumnya
dinyatakan dalam perbandingan jumlah zat terlarut dengan jumlah
total zat dalam larutan, atau dalam perbandingan jumlah zat terlarut
dengan jumlah pelarut. Contoh beberapa satuan konsentrasi
adalah molar,molal, dan bagian per juta (part per million, ppm).
Sementara itu, secara kualitatif, komposisi larutan dapat dinyatakan
sebagai encer (berkonsentrasi

rendah)

ataupekat (berkonsentrasi

tinggi).
Molekul komponen-komponen larutan berinteraksi langsung dalam
keadaan tercampur. Pada proses pelarutan, tarikan antarpartikel
komponen murni terpecah dan tergantikan dengan tarikan antara
pelarut dengan zat terlarut. Terutama jika pelarut dan zat terlarut
sama-sama polar,

akan

terbentuk

suatu

sruktur

zat

pelarut

mengelilingi zat terlarut; hal ini memungkinkan interaksi antara zat


terlarut dan pelarut tetap stabil.

196

Bila komponen zat terlarut ditambahkan terus-menerus ke dalam


pelarut, pada suatu titik komponen yang ditambahkan tidak akan
dapat larut lagi. Misalnya, jika zat terlarutnya berupa padatan dan
pelarutnya berupa cairan, pada suatu titik padatan tersebut tidak
dapat larut lagi dan terbentuklah endapan. Jumlah zat terlarut dalam
larutan

tersebut

adalah

maksimal,

dan

larutannya

disebut

sebagai larutan jenuh. Titik tercapainya keadaan jenuh larutan sangat


dipengaruhi oleh berbagai faktor lingkungan, seperti suhu, tekanan,
dan kontaminasi. Secara umum, kelarutan suatu zat (yaitu jumlah
suatu zat yang dapat terlarut dalam pelarut tertentu) sebanding
terhadap suhu. Hal ini terutama berlaku pada zat padat, walaupun ada
perkecualian. Kelarutan zat cair dalam zat cair lainnya secara umum
kurang peka terhadap suhu daripada kelarutan padatan atau gas
dalam zat cair. Kelarutan gas dalam air umumnya berbanding terbalik
terhadap suhu.
2) Larutan ideal
Bila interaksi antarmolekul komponen-komponen larutan sama besar
dengan interaksi antarmolekul komponen-komponen tersebut pada
keadaan murni, terbentuklah suatu idealisasi yang disebut larutan
ideal. Larutan ideal mematuhi hukum Raoult, yaitu bahwa tekanan
uap pelarut (cair) berbanding tepat lurus dengan fraksi molpelarut
dalam larutan. Larutan yang benar-benar ideal tidak terdapat di alam,
namun beberapa larutan memenuhi hukum Raoult sampai batasbatas tertentu. Contoh larutan yang dapat dianggap ideal adalah
campuran benzena dan toluena.
Ciri lain larutan ideal adalah bahwa volumenya merupakan
penjumlahan tepat volume komponen-komponen penyusunnya. Pada
larutan non-ideal, penjumlahan volume zat terlarut murni dan
197

pelarut murni tidaklah sama dengan volume larutan. Larutan cair


encer menunjukkan sifat-sifat yang bergantung pada efek kolektif
jumlah

partikel

terlarut,

disebut sifat

koligatif (dari

kata Latin colligare, "mengumpul bersama"). Sifat koligatif meliputi


penurunan tekanan uap, peningkatan titik didih, penurunan titik
beku, dan gejala tekanan osmotik.
3) Jenis-jenis larutan
Larutan dapat diklasifikasikan misalnya berdasarkan fase zat terlarut
dan pelarutnya. Tabel berikut menunjukkan contoh-contoh larutan
berdasarkan fase komponen-komponennya.
Table 5. Jenis- jenis larutan dan fase komponennya
Contoh
larutan
Gas

Pelarut

Cairan

Padatan

Hidrogen lar

Zat terlarut
Cairan
Padatan
Uap air di udara Bau suatu zat padat
(kelembapan)
yang timbul dari
larutnya molekul
padatan tersebut di
udara
Etanol dalam
Sukrosa (gula)
air; campuran
dalam air; natrium
berbagaihidrok klorida (garam dap
arbon (minyak
ur) dalam
bumi)
air;amalgam emas
dalam raksa
Air dalam arang Aloi logam

ut dalam

aktif; uap air

seperti baja dan du

logam,

dalam kayu

ralumin

Gas
Udara (oksig
en dan gasgas lain
dalam nitrog
en)
Air
terkarbonasi
(karbon
dioksidadala
m air)

misalnya pla
tina

Berdasarkan kemampuannya menghantarkan listrik, larutan dapat


dibedakan sebagai larutan elektrolit dan larutan non-elektrolit.
198

Larutan

elektrolit

mengandung

zatelektrolit sehingga

dapat

menghantarkan listrik, sementara larutan non-elektrolit tidak dapat


menghantarkan listrik.

TUGAS
1. Amatilah dengan mencari informasi terkait dengan Jenis
dan sifat zat terlarut dan pelarut (konsentrasi larutan,
larutan idaeal, sifat koligatif larutan dan jenis- jenis
larutan melalui buku-buku, media cetak, internet, dan
sumber referensi lainnya.
2. Tanyakan kepada guru
dengan mengajukan
pertanyaan untuk mempertajam pemahaman Jenis dan
sifat zat terlarut dan pelarut (konsentrasi larutan,
larutan idaeal, sifat koligatif larutan dan jenis- jenis
larutan, misalnya :
a. Apa bedanya zat terlarut dan pelarut ?
b. Apa perbedaan konsentrasi larutan dan larutan ideal?
3. Lakukan ekplorasi/experimen/ praktik :
a. Praktek membuat larutanideal.
b. Mengasosiasi/ Menganalisis hasil praktek pengamatan
dengan kelompok anda serta membuat kesimpulan dan
buatlah laporan

4.

Komunikasikan laporan anda dengan :

Menyampaikan atau presentasikan hasil praktik/ laporan anda di


depan kelas.

b. Identifikasi macam dan sifat reagensia


1) Ninhidrin
Ninhidrin adalah suatu reagen berguna untuk mendeteksi asam amino
199

dan

menetapkan

konsentrasinya

dalam

larutan.

Senyawa

ini

merupakan hidrat dari triketon siklik, dan bila bereaksi dengan asam
amino

menghasilkan

zat

berwarna

ungu

(Hart

dkk,

2003).

Ninhidrin merupakan suatu oksidator sangat kuat yang dapat


menyebabkan terjadinya dekarboksilasi oksidatif asam -amino untuk
menghasilkan CO2.NH3 dan suatu aldehid dengan satu atom karbon
kurang daripada asam amino induknya (Tim Dosen Kimia, 2007).
2) Etanol
Alkohol larut dalam air, tidak berwarna, C2H5OH; d.r. 0,61 (0oC); titik
lebur (-169oC); titik didih (-102oC). Senyawa ini menjadi minuman
yang meracuni, dibuat melalui fermentasi gula dengan bantuan
khamirC6H12O6 2C2H5OH + 2CO2Etanol yang dihasilkan membunuh
khamir dan fermentasi saja tidak dapat menghasilkan larutan etanol
dengan kadar lebih dari 15 % (berdasar volume). Penyulingan dapat
menghasilkan campuran didih-tetap yang mengandung 95,6 % etanol
dan 4,4 % air. Etanol murni dibuat dengan menyingkirkan air tersebut
menggunakan bahan pengering (Daintith, 2005).
3) NaOH
NaOH (Natrium Hidroksida) berwarna putih atau praktis putih, massa
melebur, berbentuk pellet, serpihan atau batang atau bentuk lain.
Sangat basa, keras, rapuh dan menunjukkan pecahan hablur. Bila
dibiarkan di udara akan cepat menyerap karbondioksida dan lembab.
Kelarutan mudah larut dalam air dan dalam etanol tetapi tidak larut
dalam eter. Titik leleh 318C serta titik didih 1390C. Hidratnya
mengandung 7; 5; 3,5; 3; 2 dan 1 molekul air (Daintith, 2005).

NaOH

membentuk basa kuat bila dilarutkan dalam air, NaOH murni


merupakan padatan berwarna putih, densitas NaOH adalah 2,1 .

200

Senyawa ini sangat mudah terionisasi membentuk ion natrium dan


hidroksida (Keenan dkk., 1989).
4) Asam asetat Pa
Asam asetat termasuk ke dalam golongan asam karboksilat dengan
rumus molekuh CH3COOH, berwujud cairan kental jernih atau padatan
mengkilap, dengan bau tajam khas cuka, titik leburnya 16,7 oC, dan
titik didihnya 118,5 oC. Senyawa murninya dinamakan asam etanoat
glasial. Dibuat dengan mengoksidasi etanol atau dengan mengoksidasi
butana dengan bantuan mangan (II) atau kobalt (II) etanoat larut pada
suhu 200 oC. Asam asetat digunakan dalam pembuatan anhidrida
etanoat untuk menghasilkan selulosa etanoat (untuk polivinil asetat).
Senyawa ini juga dapat dibuat dari fermentasi alkohol, dijumpai dalam
cuka makan yang dibuat dari hasil fermentasi bir, anggur atau air
kelapa. Beberapa jenis cuka makan dibuat dengan menambahkan zat
warna (Daintith, 2005).
5) Aseton
Aseton dengan rumus molekul CH3COCH3, memiliki titik lebur -95,4
oC, titik didihnya 56,2 oC. Propanon adalah senyawa keton yang paling
sederhana yang dapat bercampur dengan air. Senyawa ini dibuat
melalui oksidasi propanadiol atau diperoleh sebagai reaksi sampingan
dalam pembuatan fenol dari kumena. Senyawa ini digunakan sebagai
pelarut dan sebagai bahan mentah pembuatan plastik (Daintith, 2005).
6) BufferPospat
Larutan buffer berfungsi menahan perubahan pH bila asam atau basa
ditambahkan atau bila larutan diencerkan. Buffer asam terdiri dari
asam lemah dengan garam asam. Garam menyediakan A-, yaitu basa
konjugat dari asam HA. Contohnya adalah H2PO4- atau HPO42201

(Daintith, 1994).Dalam buffer asam, misalnya molekul HA dan ion Aada bersama-sama. Bila asam ditambahkan, maka sebagian besar
proton diambil oleh basa (Daintith, 2005):A- + H+ HABila basa
ditambahkan, sebagian besar kelebihan ion hidroksida bereaksi dengan
asam yang tak berdissosiasi

(Daintith,2005): OH- + HA A- + H2O

Jadi penambahan asam ataupun basa hanya sedikit mengubah pH.


Konsentrasi

ion

Hidrogen

dalam

buffer

dirumuskan

dengan:

Ka=[H+]=[A-]/[HA]
c. Perhitungan konsentrasi bahan kimia
Konsentrasi dapat diartikan sebagai ukuran yang menentukan banyaknya
zat yang berada di dalam suatu campuran dan dibagi dengan volume total
pada campuran tersebut. Biasanya konsentrasi dinyatakan pada satuan
fisik, seperti halnya satuan volume, satuan kimia, ataupun satuan berat
seperti mol, ekuivalen dan massa rumus. Pada bahasan ini, konsentrasi
berhubungan dengan persen konsentrasi, PPM (Parts per Million) atau PPB
(Parts per Billion), fraksi mol, molaritas, dan molalitas.
1) Persen konsentrasi
Pada umumnya di bidan kimia, persen digunakan untuk menyatakan
konsentrasi suatu larutan. Persen konsentrasi dapat dibagi menjadi
persen volume dan persen berat.
Untuk mengukur persen berat (%W/W) menggunakan rumus :

Sedangkan untuk mengukur persen volume (%V/V) menggunakan


rumus :

202

2) PPM (Parts per Million) dan PPB (Parts per Billion)


Untuk yang ini biasanya digunakan pada larutan yang sangat enver
dengan satuan PPB dan PPM. Satuan PPM ekuivalen dengan 1 mg zat
terlarut dalam 1 liter larutan, sedangkan PPB ekuivalen dengan 1 ug zat
terlarut per 1 liter larutan.

PPM dan PPB memang merupakan satuan yang mirip seperti persen
berat. Jika persen berat, gram zat terlarut per 100 gram larutan, maka
PPM gram teralrut per satu juta gram larutan, serta PPB zat terlarut per
miliar gram larutan.
3) Fraksi Mol (X)
Fraksi mol merupakan perbandingan mol salah satu komponen dengan
jumlah mol dari seluruh komponen. Bila suatu larutan mengandung zat
P dan Q dengan jumlah mol masing-masing nP dan nQ, maka rumus
untuk menentukan fraksi mol pada tiap komponen adalah :

203

4) Molaritas (M)
Molaritas atau bisa disebut juga konsentrasi molar pada suatu larutan
merupakan jumlah mol zat terlarut dalam satu liter larutan atau jumlah
milimol dalam satu mililiter larutan. Untuk menentukan molaritas suatu
larutan diperlukan rumus :

3) Molalitas (m)
Molalitas berbeda dengan molaritas, molalitas sendiri adalah jumlah
dari mol zat terlarut tiap seribu gram pelarut. Untuk menentukan
molalitas suatu zat diperlukan rumus :

Normalitas (N) ditentukan oleh banyaknya gram ekivalen zat terlarut


dalam 1000 ml larutan. Berat ekivalen (BE) dapat ditentukan
berdasarkan jenis reaksi, sebagai berikut :

Dalam reaksi netralisasi , setiap senyawa akan melepaskan atau


menerima atom hidrogen. Jadi berat ekivalen (BE) berdasarkan reaksi
netralisasi (asam basa) dapat ditentukan sebagai berikut :

204

Berat ekivalen suatu senyawa dalam reaksi pengendapan dan


pengomplekan ditentukan oleh valensi dari senyawa tersebut.

Berat ekivalen (BE) dalam reaksi oksidasi reduksi didasarkan pada


banyaknya elektron yang dilepaskan atau diikat dalam suatu reaksi
oksidasi atau reduksi.

Contoh perhitungan Berat Ekivalen:


a) Reaksi asam basa : BE HCl = Mr HCl, BE H 2SO4 = Mr H2SO4, BE
NaOH = Mr NaOH
b) Reaksi pengendapan : BE AgNO3 = Mr AgNO3, BE NaCl = Mr NaCl
c) Reaksi oksidasi (dalam suasana asam) : BE KMnO4 = 1/5Mr KMnO4
BE K2Cr2O7 = 1/6 Mr K2Cr2O7
Contoh Perhitungan Normalitas :
a) Berapa normalitas (N) dari HCl pekat yang mempunyai BJ = 1,1878
dan konsentrasinya 37% (Mr =36,5)
Jawab :- BJ = 1,1878 gram berarti di dalam 1 Liter larutan terdapat
1187,8 gram
-

Konsentrasi 37%

205

439,486 = 36,5
12,04

b) Berapa Normalitas (N) H2SO4 pekat dengan BJ= 1,19 dan


konsentrasinya 98% (Mr=98).
Jawab :
- BJH2SO4

1,19

Berarti dalam 1Liter larutan terdapat

1190gram

- Konsentrasi 98 %

Secara langsung dapat dihitung sebagai berikut :

Jadi untuk membuat larutan HCl 0,1 N sebanyak 1000 mL yang


dibuat dari HCl pekat dengan konsentrasi 37% dan BJ 1,1878 yang
mempunyai normalitas 12,04 (hasil perhitungan nomor 1). Maka
HCl pekat tersebut yang dibutuhkan dapat dihitung dengan rumus :

206

Jadi HCl pekat yang dibutuhkan adalah 8,3 mL


Untuk membuat larutan dengan bahan yang digunakan dalam
bentuk padatan, maka banyaknya bahan yang dibutuhkan dapat
dihitung dengan rumus sebagai berikut :

Contoh:
Untuk membuat larutan AgNO3 0,1 N sebanyak 500 mL, maka
AgNO3 padatan yang dibutuhkan dapat dihitung sebagai berikut :
Masa AgNO3 = V X N
BE AgNO3
Masa AgNO3 = 500 X 0,1
BE AgNO3 (180)
mg AgNO3 = 500 x 0,1 x 180 = 9,000 mg = 9 gram
1). Untuk membuatlarutan NaCl 10% sebanyak 500 mL, maka
bahan padatan NaCl yang

dibutuhkan adalah 50 gram NaCl

dilarutkan sampai dengan 500 mL. Jadi AgNO3 yang dibutuhkan


sebanyak 9 gram
2). Untuk membuat larutan NaCl 100 ppm maka dilarutkan
sebanyak 100 mg kedalam 1 Liter larutan.

207

TUGAS
1. Amatilah dengan mencari informasi terkait dengan perhitungan
konsentrasi bahan kimia (persen konsentrasi, ppm dan ppb,
fraksi mol, molaritas (M), molalitas (m) dan Normalitas)
melalui buku-buku, media cetak, internet, dan sumber referensi
lainnya.
2. Tanyakan kepada guru dengan mengajukan pertanyaan untuk
mempertajam pemahaman perhitungan konsentrasi bahan
kimia (persen konsentrasi, ppm dan ppb, fraksi mol,
molaritas (M), molalitas (m) dan Normalitas), misalnya :
a.

Bagaimana perbedaan dan persamaan dari konsentrasi


molaritas dan molalitas ?

b.

Apa perbedaan persen konsentrasi, ppm dan ppb?

3. Lakukan ekplorasi/experimen/ praktik :


a.

Praktek membuat larutan moralitas, molalitas dan normalitas

b.

Mengasosiasi/ Menganalisis hasil praktek pengamatan


dengan kelompok anda serta membuat kesimpulan dan
buatlah laporan

4. Komunikasikan laporan anda dengan :


Menyampaikan atau presentasikan hasil
praktik/ laporan anda di depan kelas.

208

d. Prosedur pembuatan larutan/reagensia (numbering diganti )


1) Sifat zat
Pengenalan terhadap zat merupakan hal yang sangat penting dan suatu
keharusan bagi siapa saja yang berada dalam lingkungan zat( terutama
di laboratorium atau gudang kimia) atau yang akan mengemas,
menggunakan , atau memperlakukan zat itu dalam pekerjaan tertentu.
Kemampuan ini sangat penting dan sangat membantu bagaimana orang
itu seharus dan sebaiknya berbuat sehingga diri dan lingkunganya
tetap besih , sehat , dan aman disamping pekerjaannya menjadi lebih
lancar dan cepat
2) Zat dalam keseharian dapat dibedakan sebagai :
a) Bahan(material) yakni zat yang menjadi komponen dari suatu
proses atau pembentukan barang atau produk
b) Pereaksi(reagent) yakni zat yang berperan dalam suatu reaksi
kimia atau ditetapkan untuk tujuan analisis kimia
Tabel 18. Beberapa zat dan Sifatnya :
Sifat

Contoh zat

Bahaya

Mudah terbakar/menyala

Pelarut organik,P

Kebakaran

Mudah meledak

TNT

Ledakan

Iritasi saluran pernafasan

Cl2,NO2

Merusak jaringan

Iritasi kulit

Basa kuat,fenol

Kulit melepuh

Iritasi mata

Metanol

Buta

Hidrasi

H2SO4 pekat

Membakar kulit

Oksidator

HNO3,H2SO4

Merusak plastik

Korosif

Asam-asam

Merusak benda

Racun

Benzena,toluena

Kanker

Pencemar

Limbah kimia

pencemaran
209

3) Pembuatan reagen
Larutan baku primer berfungsi untuk Membakukan atau untuk
memastikan konsentrasi larutan tertentu yaitu larutan/;pereaksi yang
ketepatan/kepastian

konsentrasinya

sukar

diperoleh

melalui

pembuatannya secara langsung. Larutan yang sukar dibuat secara


kuantitatif

ini

selanjutnya

dapat

berfungsi

sebagai

larutan

baku(larutan baku sekunder) setelah dibakukan jika larutan tersebut


bersifat

stabil

sehingga

dapat

digunakan

untuk

menetapkan

konsentrasi larutan lain atau kadar suatu cuplikan.


Larutan baku primer harus dibuat seteliti dan setepat mungkin (secara
kuantitatif)zat baku primer harus memenuhi syarat :
a) Kemurniaanya tinngi
b) Stabil

tidak

bereaksi

dengan

udara

luar,tidak

mudah

menguap,tidak terurai)
c) Memiliki bobot molekul atau bobot equivalen tinggi
Dalam hal tingkat kemurnian, reagen yang digunakan untuk analisa
kuantitatif

harus

mempunyai

spesifikasi

reagen-

analar(AR)Disamping larutan baku primer , dikenal juga larutan baku


sekunder

larutan

ini

kebakuannya

(kepastian

molaritasnya)ditetapkan langsung terhadap larutan baku primer. Jika


suatu larutan baku sekunder bersifat stabil dan dikemas/disimpan
dengan benar , larutan ini dapat berfungsi sebagai larutan baku dan
langsung dapat digunakan tanpa harus dibakukan lagi.
Mengenal alat-alat volumetrik baik fungsi, sifat kesalahan, maupun
cara menggunakan dan cara membacanya adalah penting untuk
menghindarkan kesalahan yang tidak perlu dan agar kita dapat

210

memperkirakan dengan teliti

kuantitatif larutan baku yang

dibuat.ada tiga alat ukur volumetrik yang utama :


a) Labu takar
b) Buret
c) Pipet volume
4) Teknik pembuatan larutan baku :
a) Menimbang
Penimbangan adalah pekerjaan yang paling dasar dalam analisis
kimia disamping mengetahui kepekaan neraca yang dipilih
b) Melarutkan
Tidak semua kristal segera melarut, dan umumnya proses
pelarutan menyerap kalor , sebaiknya pelarutan tidak langsung
dilabu takar tetapi diwadah lain dan setelah suhu tercampur itu
normal baru kemudian dipindahkan secara kuantitatif selanjutnya
tambahkan aquades sampai tanda batas
c) Mengukur/memindahkan volume larutan
Dalam analisis kimia, pengukuran volume larutan yang benar,
pemindahan dan pengencerannya sampai volume tertentu dengan
menambahkan aquades
5) Teknik pembuatan larutan sekunder :
Secara umum prosedur pembuatan larutan termasuk larutan baku
primer terdiri dari tahap-tahap yang hampir sama (menimbang,
melarutkan, mengukur / memindahkan volume larutan), namun untuk
zat baku primer tertentu harus dilakukan langkah tambahan seperti
pengeringan atau pemurnian sebelum ditimbang.

211

Prosedur Pembuatan reagen


1) Larutan NaOH 13 % w/w dari padatannya
Larutan NaOH 13 % sebanyak 50 mL dibuat dengan cara melarutkan
7,5 gram NaOH dalam 50 mL aquades.
2) Larutan KOH 20 ppm dari padatannya
Larutan KOH 20 ppm sebanyak 50 ml dibuat dengan cara melarutkan
10 mg KOH dalam 5 liter aquades.
Perhitungan :
3) Larutan 6 M HCl dari Larutan HCl pekat
Larutan HCl pekat konsentrasinya 12M (37%), untuk membuat larutan
HCl 6 M, larutan HCl pekat dicampur dengan air dengan perbandingan
HCl Pekat : Air = 1 : 1.
M1 x V1 = M2 x V2
12 M x V1 = 6 M x 50 ml
V1 = = 25 ml
4) Larutan NaCl 5 % dari padatannya
Larutan NaCl 1 M sebanyak 100 mL dibuat dengan cara melarutkan 5
gram NaCl dalam

100 mL aquades.

5) Larutan H2SO4 3 M dari larutan H2SO4 pekat


Larutan H2SO4 pekat konsentrasinya 18M (96%), untuk membuat
larutan H2SO4 3 M, dengan cara H2SO4 pekat dicampur dengan air
dengan perbandingan H2SO4 Pekat : Air = 1 : 5.
V1 x M1 = V2 x M2
V1 x 16 M = 100 ml x 3M
V1 = 100 ml x 3M
16 M= 18,75 ml
212

6) Larutan CH3COOH dari larutan CH3COOH pekat


Larutan CH3COOH pekat konsentrasinya 17,5M (96%), untuk membuat
larutan CH3COOH 1 M, maka larutan CH3COOH Pekat dicampur dengan
air dengan perbandingan CH3COOH Pekat : Air = 1 : 16.
V1 x M1 = V2 x M2
V1 x 17,5 M = 100 ml x 1M
V1 = 100 ml x 1M
17,5 M = 5,71 ml
7) Larutan KMnO4
Larutan KMnO4 1 M sebanyak 100 mL dibuat dengan cara melarutkan
15 gram KMnO4 dalam 100 mL aquades.
8) Larutan HNO3 dari larutan HNO3 pekat
Larutan HNO3 pekat konsentrasinya 15M (68%), maka untuk
membuat larutan HNO3 6M dari larutan HNO3 pekat maka HNO3 pekat
dicampur dengan air dengan perbandingan HNO3 Pekat : Air = 1 : 2.5.
V1 x M1 = V2 x M2
V1 x 15 M = 100 ml x 1M
V1 = 100 ml x 1M
15 M
= 6,67 ml
9) Larutan NH3 dari larutan NH3 pekat
Untuk membuat larutan NH3 1 M, maka larutan NH3 15 M dicampur
dengan air dengan perbandingan NH3 Pekat : Air = 1 : 14
V1 x M1 = V2 x M2
213

V1 x 15 M = 100 ml x 1M
V1 = 100 ml x 1M
15 M = 6,67 ml
10) Larutan K2CrO4
Larutan K2CrO4 1 M sebayak 100 mL dibuat dengan cara melarutkan
20 gram K2CrO4 dalam 100 mL aquades.

TUGAS
1. Amatilah dengan mencari informasi terkait dengan prosedur
pembuatan reagensia (Sifat zat, teknik pembuatan larutan
baku, teknik pembuatan larutan sekunder ) melalui buku-buku,
media cetak, internet, dan sumber referensi lainnya.
2. Tanyakan kepada guru dengan mengajukan pertanyaan untuk
mempertajam pemahaman prosedur pembuatan reagensia (Sifat
zat, teknik pembuatan larutan baku, teknik pembuatan
larutan sekunder ), misalnya :
a.

Bagaimana perbedaan pembuatan larutan baku dan larutan


sekunder ?

b.

Apa fungsi dari larutan baku dan larutan sekunder?

3. Lakukan ekplorasi/experimen/ praktik :


a.

Praktek membuat larutan baku dan larutan sekunder

b.

Mengasosiasi/ Menganalisis hasil praktek pengamatan dengan


kelompok anda serta membuat kesimpulan dan buatlah
laporan

4. Komunikasikan laporan anda dengan :


Menyampaikan atau presentasikan hasil praktik/ laporan anda di
depan kelas

214

e. Titrasi dan Standarisasi


1. Standarisasi larutan hcl :
a) Tujuan
Praktikan mampu melakukan standarisasi larutan baku sekunder
HCL dengan larutan baku primer Na2B4O7 10H2O 0,0100 N
b) Dasar teori
Analisis volumetri dikenal juga sebagai titrimetri, pada analisis
volumetri, zat yang dianalisis(analit) dibiarkan bereaksi dengan
zat lain yang berupa larutan.
Larutan Standar dibagi menjadi 2 yaitu:
Titrimetri

(cara

titrasi)

pembuatan/penyediaan

cara

ini

berkaitan

pereaksi

larutan

erat
baku

dengan
dengan

komposisi/konsentrasi tertentu untuk tujuan-tujuan tertentu pula


terutama pada laboratorium sederhana. Cara ini ditetapkan untuk
memperoleh pereaksi atau larutan yang konsentrasinya tidak
dapat dipastikan dari proses pembuatannya secara langsung dari
zat padatnya.atau dengan kata lain, pereaksi atau larutan seperti
ini, kepastian konsentrasinya hanya dapat ditetapkan melalui
proses pembakuan terhadap larutan baku primer atau larutan
baku sekunder. Prinsipnya dapat dikelompokkan sebagai berikut:
Titrasi penetralan
H+(asam) + OH-(basa), H2O (netral)
Titrasi redoks
O (oksidator) + R (reduktor), hasil
Titrasi pengendapan
L+(aq) (kation) + X-(aq) (anion)

LX(s) (endapan)

215

2. Syarat-syarat bahan kimia yang dapat digunakan untuk membuat


larutan standar primer :
a) Benar-benar ada dalam keadaan murni dengan kadar pengotor
<0.02%.
b) Stabil secara kimiawi, mudah dikeringkan dan tidak bersifat
higroskopis.
c) Memiliki BE besar sehingga meminimalkan kesalahan akibat
penimbangan.
Persyaratan untuk reaksi yang dipergunakan dalam analisis titrimetri:
a) Reaksi tersebut harus diproses secara kimiawi, tidak ada reaksi
sampingan.
b) Reaksi tersebut harus diproses sampai benar-benar selesaipada
titik ekivalensi.
c) Harus tersedia beberapa metode untuk menentukan kapan titik
ekivalen tercapai.
d) Diharapkan

reaksi

berjalan

cepat,

sehingga

titrasi

dapat

diselesaikan dengan cepat.


Ada beberapa macam analisis volumetri salah satunya adalah Titrasi
Asam-Basa. Titrasi Asam-Basa merupakan metode untuk menentukan
kadar suatu zat dengan menggunakan zat lain yang sudah dioketahui
konsentrasinya, Titrasi Asam-Basa melibatkan asam maupun basa
sebagai titer ataupun titran. Titrasi asam-basa berdasarkan reaksi
penetralan yang mana kadar larutan asam ditentukan dengan
menggunakan larutan basa atau sebaliknya.
Dalam titrasi asm-basa perubahan PH sangat kecil, pada saat tercapai
titik ekivalen penambahan sedikit asam atau basa akan menyebabkan
perubahan PH yang sangat besar, untuk mengetahui perubahan PH
216

biasanya digunakan zat yang dikenal sebagai indikator, yaitu suatu


senyawa organik yang akan berubah warna dalam rentang PH
tertentu. Titik atau kondisi penambahan asam atau basa dimana
terjadi perubahan warna indikator dalam suatu titrasi dikenal sebagai
titik akhir titrasi.

LEMBAR KERJA
a.

STANDARISASI LARUTAN
1) STANDARISASI LARUTAN HCL 0,01 N
Dasar Teori
Pada standarisasi larutan HCL menggunakan larutan baku primer yaitu
Na2B4O7 10H2O karena Na Boraks memiliki massa setara relatif lebih
tinggi

yang

akan

meminimalkan

kesalahan

dalam

melakukan

standarisasi. reaksinya dapat dituliskan sebagai berikut:


a) Na2B4O7 10H2O + 2HCL H3BO3 + 2NaCL
b) Dalam standarisasi larutan HCL ini menggunakan indikator MR,
ketika larutan HCL ditambahkan indikator MR warna berubah
menjadi kuning dan setelah di titrasi dengan larutan Na 2B4O7 10H2O
larutanya sedikit demi sedikit berubah dari kuning ke orange hingga
menjadi merah yang konstan.
2) Alat dan bahan
a) Alat:
Buret
Pipet volume 10,0 ml
Erlenmeyer 250,0 ml
Gelas beker
217

Corong
Statip
b) Bahan:
Larutan HCL 0,01 N
Larutan baku primer Na2B4O7 10H2O 0,0100 N
Indikator MR
3) Cara kerja
Larutan Na2B4O7 10H2O 0,0100N
Di pipet 10,0 ml larutan baku primer Na2B4O7 10H2O 0,0100N,
dan

dimasukkan dalam erlenmeyer.

Erlenmeyer
Di tambahkan 2-3 tetes indikator MR
Di titrasi dengan larutan HCL sampai terjadi perubahan warna dari
kuning menjadi merah konstan
Hasil
Table 6. Data titrasi
V Na2 0,0100N(ml)

V HCL (ml)

Rata-rata:.

218

4) Perhitungan.
N1.V1 = N2.V2
N HCL= N Na2B4O7 10H2O. V Na2B4O710H2O
..
V HCL
.N x.. ml
.. ml
= N
b. TANDARISASI LARUTAN NA2S2O3
1) Tujuan
Agar praktikan dapat memahami dan mel;akukan standarisasi larutan
Na2S2O3 dengan baik dan benar.
2) Dasar teori
Standarisasi

larutan

Na2S2O3 merupakan

standarisasi

dengan

menggunakan metode tak langsung atau Iodometri. Yang mana pada


titrasi tidak langsung ini digunakan larutan standar Iod sebagai
oksidator, karena larutan oksidator lemah maka penggunaannya
tetrbatas.
Banyak agen pengoksidasi yang kuat dapat dianalisa dengan
menambahkan kalium Iodida berlebih dan mentitrasi Iodin yang
dibebaskan. Karena banyak agen pengoksidasi membutuhkan larutan
asam untuk bereaksi dengan Iodin, dan dalam percobaan ini akan
digunakan Natrium tioSulfat sebagai titrannya. Garam ini umumnya
dibeli sebagai penta hidrat. Larutan ini tidak boleh di standarisasi
dengan penimbangan secara langsungakan tetapi harus distandarisasi

219

dengan larutan primer, larutan Natrium tiosulfat merupakan larutan


yang tidak stabil dalam kurun waktu yang lama.
Sejumlah zat dapat digunakan sebagai standar primer untuk larutan
Natrium tiosulfat, iodin murni merupakan larutan standar yang paling
jelas

namun

jarang

dipergunakan

karena

kesulitannya

dalam

penanganan dan penimbangan, dalam percobaan ini akan digunakan


larutan baku primer KIO3 0,0100N. Yang mana garam ini mampu
mengoksidasi iodida secara kuantitatif menjadi iodin dalam larutan
asam. indikator yang digunakan dalam percobaan ini adalah Amilum
1%.
Iodometri merupakan standarisasi dengan menggunakan metode tidak
langsung, yang mana dalam percobaan kali ini telah dilakukan
standarisasi larutan Na2S2O3 dengan menggunakan larutan baku primer
KIO3 0,0100N. Natrium tiosulfat dapat dengan mudah diperoleh dalam
keadaan

kemurnian

yang

tinggi,

namun

selalu

ada

sedikit

ketidakpastian dari kandungan air yang tepat, karena sifat flouresen


atau melapuk lekang dari garam itu. Oleh karena itu zat ini tidak
memenuhi syarat untuk dijadikan sebagai larutan baku standar primer.
Larutan KIO3 memiliki 2 kegunaan penting yaitu:
a) Sebagai sumber dari sejumlah iod yang diketahui dalam titrasi harus
ditambahkan pada larutan yang mengandung asam kuat, ia tidak
dapat digunakan dalam medium netral atau memiliki keasaman
rendah.
b) Dalam penetapan kandungan asam dari larutan secara iodometri
atau dalam standarisasi larutan asam keras.
Larutan tiosulfat sebelum digunakan sebagai larutan standar dalam
proses iodometri harus terlebih dahulu di standarisasikan dengan
220

kalium iodat yang merupakan standar primer. Kalium iodat yang


sebelumnya telah ditambahkan dengan 5ml KI5% dan 5ml asam
sulfat 2N. Setelah penambahan asam sulfat 2N larutan berubah
warna menjadi kuning tua. Selain itu sifat iod juga mudah
teroksidasi oleh oksigen dalam lingkungan sehingga iodida mudah
terlepas, sehingga di butuhkan stop erlenmeyer karena untuk
menjaga agar iod tidak teroksidasi.
Fungsi penambahan asam sulfat pekat dalam larutan tersebut adalah
untuk memberikan suasana asam sebab larutan yang terdiri dari
kalium iodat dan kalium iodida berada pada kondisi netral atau
memiliki tingkat keasaman yang rendah. Reaksinya adalah sebagai
berikut:
KIO3+5I +6H-> 3I2 +3H2O.Setelah penambahan KI dan asam sulfat
larutan dititrasi dengan Na2S2O3 0,0100N sampai terjadi warna
kuning muda(kocokannya pelan dan titrannya cepat), setelah
pembentukan warna kuning muda ditambahkan indikator amylum
1% sebanyak 3 tetes, hal ini dimaksudkan agar amylum tidak
membungkus iod karena akan menyebabkan amylum sukar dititrasi ,
kembali ke ssenyawa semula. Proses titrasi harus dilakukan sesegera
mungkin karena sifat I2 yang mudah menguap . pada titik akhir
titrasi iod yang terikat juga hilang bereaksi dengan titran sehingga
warna biru setelah penambahan indikator menjadi hilang dan
perubahannya sangat jelas.
3) Alat dan Bahan.
a) Alat:

Buret

Pipet volume

Gelas beker

Corong
221

Stop Erlenmeyer

a) Bahan:
Larutan baku primer KIO3
H2SO4 2N dan KI5%
Larutan Na2S2O3 0,0100N
Indikator Amylum1%
b) Cara kerja
KIO3
Di pipet 10 ml, kemudian dimasukkan dalam Erlenmeyer

Erlenmeyer
Ditambahkan 5ml KI5% dan 5ml asam sulfat 2N
Dititrasi dengan Na2S2O3 0,01N sampai terjadi warna kuning
muda(kocok pelan, titran cepat).
Ditambahkan dengan indikator amylum 1%(Larutan menjadi
biru)
Dititrasi kembali dengan Na2S2O3 0,01N sampai warna biru tepat
hilang(kocok kuat, titran tetes demi tetes)

Hasil
Table 7. Data titrasi
KIO3 (ml)

V Na2S2O3 (ml)

... ml

..

... ml

.. ml

..

Rata-Rata:

222

4) Perhitungan.
N2. V2=N2. V2
N Na2S2O3= N KIO3. VKIO3
NKIO3 . VKIO3
_____________
V Na2S2O3
=
..N . 10,0 ml
_____________
ml
=. N

f. Analisis Kualitatif Kation


1) Tujuan
Untuk menganalisa adanya kation dalam suatu sampel.
2) Dasarteori
Analisa kualitatif merupakan suatu proses dalam mendeteksi
keberadaan suatu unsur kimia dalam cuplikan yang tidak diketahui.
Analisa kualitatif merupakan salah satu cara yang paling efektik utuk
mempelajari kimia dan unsur-unsur serta ion-ionnya dalam larutan.
Dalam metode kualitatif kita menggunakan beberapa pereaksi
diantaranya pereaksi golongan dan pereaksi spesifik.
Kedua pereaksi ini dilakukan untuk mengetahui jenisanion atau kation
suatu larutan.

223

Klasifikasi ini didasarkan atas apakah suatu kation bereaksi dengan


regensia-regensia ini dengan membentuk endapan atau tidak.
Sedangkan metode yang digunakan dalam anion tidak sistematik
kation. Namun skema yang digunakan juga bukan skema yang kaku,
karena anion termasuk dalam lebih dari satu golongan. Di dalam
kation ada beberapa golongan yang memiliki ciri

khas

tertentu

diantaranya :
a) Golongan I : kation golongan ini membentuk endapan dengan asam
klorida encer. Ion golongan iniadalahPb,Ag,Hg.
b) Golongan II : kation golongan ini bereaksi dengan asam klorida,
tetapi membentuk endapan dengan hidrogen sulfida dalam
suasana asam mineral encer. Ion ini adalah Hg, Bi, Cu, Cd, As, Sb, Sn.
c) Golongan III : kation golongan ini tidak bereaksi dengan asam
klorida encer, ataupun dengan hidrogen sulfida dalam suasana
mineral encer. Namun kation ini membentuk endapan dengan
ammonium sulfida dalam suasana netral/amoniakal. Kation
golongan ini Co, Fe, Al, Cr, Co, Mn, Zn.
d) Golongan IV : kation golongan ini bereaksi dengan golongan I, II, III.
Kation ini membentuk endapan dengan ammonium karbonat
dengan adanya ammonium klorida, dalam suasana netral atau
sedikit asam. Ion golongan ini adalah Ba, Ca, Sr.
e) Golongan V : kation-kation yang umum, yang tidak bereaksi dengan
regensia-regensia golongan sebelumnya, merupakan golongan
kation yang terakhir. Kation golongan ini meliputi Mg,K,NH4+.
g. Analisis kualitatif menggunakan dua macam uji,yaitu:
1) Reaksi kering dapat digunakan pada zat

padat.

2) Reaksi basah biasa digunakan untuk zat dalam larutan. Untuk uji reaksi
kering metode yang sering dilakukan adalah:
224

a) Reaksi nyala dengan kawat nikrom Biasanya dilakukan dengan cara


sedikit zat dilarutkan ke dalam HCL P. Diatas kaca arloji kemudian
dicelupkan kedalamnya, kawat nikrom yang bermata kecil yang
telah bersih kemudian dibakar diatas nyala oksidasi.
b) Reaksi nyala beilshein Biasanya dilakukan dengan cara kawat
tembaga yang telah bersih dipijarkan diatas nyala oksida sampai
nyala

hijau

hilang.

Apabila

ada

halogen

maka

nyala

yangterjadiberwarnahijau.
c) Reaksi nyala untuk borat dilakukan dengan cara cawan porselin
sedikit zat padat ditambahkan asam sulfat pekatdan beberapa tetes
methanol, kemudian dinyalakan ditempat gelap. Apabila ada borat
akan timbul warna hijau.
Hg2+(Ion Raksa(II)), Ion Hg2+ merupakan kation golongan II dimana
sebagian besar senyawa raksa II cenderung berikatan secara kovalen
dibandingkan ionik, ion Raksa II hanya terdapat pada sedikit senyawa
seperti perklorat, nitrat atau larutan dari kedua senyawa ini. Dalam
larutan air raksa II cenderung bereaksi dengan air membentuk
kompleks.
Bi3+, Bismut adalah logam yang berwarna putih kemerah-merahan,
kristalin, dan getas. Titik leburnya 271,50, ia tidak larut dalam HCl
diosebabkan oleh potensial standar(0,2V), tetapi larut dalam asam
pengoksid seperti asam nitrat, air raja atau asam sulfat pekat.
Cr3+, Kromium adalah logam kristalin yang putih, tak begitu liat dan tak
dapat ditempa, dengan berarti, ia melebur pada 17650C. Logam ini
l;arut dalam asam klorida encer ataupun pekat. Jika tidak terkena udara
maka akan membentuk kromium (I).

225

Ni2+, Dalam larutan hanya diketahui Ni2+ sebagai kation dari nikel. Nikel
dengan tingkat oksidasi lebih tinggi diketahui dalam bentuk padatan
oksidasinya seperti NiO3. Senyawa-senyawa nikel II memiliki kemiripan
sifat dengan senyawa kobalt II.
K+, Kalium adalah logam putih peraak yang lunak, logam ini melebur
pada 63,50C, ia tetap tidak berubah dalam udara kering, tetapi dengan
cepat teroksidasi dalam udara lembab, menjadi tertutup dengan suatu
lapisan biru. Logam ini menguraikan air dengan dahsyat, sambil
melepaskan

hydrogen

dan

terbakar

dengan

nyala

lembayung

(2K++2H2O2K++2OH+H2)
Kalium biasanya disimpan dalam pelarut nafta. Garam-garam kalium
mengandung kation monovalen K+, garam-garam ini biasanya larut dan
membentuk larutan yang tak berwarna kecuali bila anionnya berwarna.
Na+, Natrium adalah logam putih perak yang lunak yang melebur pada
97,50C, natrium teroksidasi dengan cepat dalam udara yang lembab,
maka harus disimpan terendam seluruhnya dalam pelarut nafta atau
silena. Logam ini bereaksi keras dengan air membentuk natrium
hidroksida dan hydrogen
2Na+2H2O2Na++2OH-+H2
Dalam garam-garamnya natrium berada sebagai kation monovalen Na+.
Garam-garam ini membentuk larutan tak berwarna kecuali jika
anionnya berwarna, hampir semua garam natrium larut dalam air.
a) Hg2+
Reaksi antara HgCl2+ larutan HCl encer + larutan Na2S
menimbulkan endapan putih

kemudian kuning dan menjadi

hitam. ReaksinyaHg22++ 2Cl2Hg+ Cl2 endapan


226

Reaksi antara HgCl2 dengan sekeping logam Cu dan asam nitrat


yang dipanaskan maka permukaan Cu menjadi abu-abu dan
ketika

digosok

mengkilat.

ReaksinyaCu+

Hg22+Cu2++

2Hg endapanEndapan yang terbentuk dalam reaksi pada merkuri


yang ketika digosok permukaan Cu mengkilat
Penambahan KI dalam larutan HgCl2menimbulkan endapan
merah jingga yaitu endapan merkurium (I) iodida yang
reaksinyaHg22++2I-Hg2I2

endapandan

ketika reagen berlebih

endapan tersebut larut


Reaksi antara HgCl2 dengan NaOH menimbulkan endapan coklat
merah, yang reaksinya Hg22++ 2OH-Hg2Oendapan+H2Oendapan
tersebut adalah merkuri oksida
b) Bi3+
Reaksi antara Bi(NO3)3 dengan larutan HCl encer kemudian
ditambahkan dengan Na2S menimbulkan endapan coklat.
Reaksinya

adalahBi(NO3)3+3HClBi3++3Cl-

+3HNO32Bi3++3Na2SBi2S3 endapan +6Na


Reaksi

antara

Bi(NO3)3 dengan

menimbulkan

endapan

merah

larutan

chinconin

jingga.

KI

Reaksinya

adalahBi(NO3)3+Chinconin KIendapan merah jingga


Reaksi antara Bi(NO3)3 dengan larutan KI tidak menimbulkan
endapan

coklat

tua

tetapi

berwarna

orange,Bi(NO3)3+KIendapan Orange
Reaksi antara Bi(NO3)3 dengan NaOH menimbulkan endapan
putih yaitu endapan bismut (III) hidroksida. Reaksinya
adalahBi(NO3)3+3NaOH3NaNO3 +Bi(OH)3 endapan

Reaksi

antara

Bi(NO3)3 dengan

larutan

Na3PO4telah

menimbulkan endapan putih yaitu bismut fosfat. Reaksinya


adalahBi3+ PO42- BiPO4 endapan
227

c) Cr3+
Reaksi antara CrCl3 dengan Na2S telah menghasilkan endapan
abu-abu kehijauan. Reaksinya adalah2Cr3++3S2-Cr2S3
Reaksi antara CrCl3 dengan diphenil carbazid tidak membuktikan
hasil yang semestinya yaitu warna ungu akan tetapi hijau
kekuningan. Uji diphenil carbazid merupakan uji khas terhadap
kromium
Reaksi antara CrCl3 dengan Na3PO4 tidak membuktikan adanya
endapan hijau akan tetapi hanya membentuk larutan hijau.
Reaksi antara CrCl3 dengan Na2CO3 menghasilkan endapan hijau
abu-abu endapan tersebut merupakan endapan kromium (III)
hidroksida.

Reaksinya

adalah2Cr3++3S2-+6H2O2Cr(OH)3

endapan+3CO2

d) Ni2+

Reaksi antara NiSO4 dengan Na2S menghasilkan endapan hitam


yaitu merupakan

endapan kromium (III) hidroksida.

Reaksinya adalahNi2++S2-NiSendapan hitam

Reaksi antara NiSO4 dengan larutan NH4OH dan ditambahkan


dengan dimetil glioksim menghasilkan endapan merah muda,
endapan tersebut adalah endapan nikel dimetil glioksima,
larutan sebelumnya dibuat dalam keadaan basa dengan
amonium.

Reaksi antara NiSO4 dengan NaOH menghasilkan endapan hijau


muda, endapan itu adalah endapan nikel (II) hidroksida.
Reaksinya adalahNi2++2OH-Ni(OH)2

e) K+

Reaksi nyala, KCl pertama-tama dikeringkan diatas api yang


kemudian ditambahkan dengan asam sulfat pekat dan etanol

228

kemudian dibakar dengan api, menghasilkan warna ungu, warna


ungu tersebut berasal dari kalium dan kloridanya.

Reaksi antara KCl dengan asam tatrat menghasilkan endapan


putih atau kristal putih kalium hidrogen tatrat. Reaksinya
adalahK++H2C4H4O6KHC4H4O6 endapan + H+

Reaksi antara KCl dengan reagen K tidak terbukti menghasilkan


mikroskopis bentuk kubus.

Reaksi antara KCl dengan asam pikrat menghasilkan larutan


berwarna kuning dengan endapan melayang.

Reaksi antara KCl dengan asam perklorat menghasilkan endapan


putih.

f)

Na+
Reaksi nyala, reaksi nyala ini dimulai dengan pembakaran pada
NaCl dan kemudian ditambahi dengan asam sulfat pekat dan
etanol, kemudian dibakar menghasikan nyala api kuning, nyala
kuning ini dari uap garam natrium.
Reaksi

antara

NaCl

dengan

larutan

Zn

Uranyl

asetat

menghasilkan endapan kuning.

229

TUGAS
1. Amatilah dengan mencari informasi terkait dengan Analisis kualitatif
kation (Reaksi kering dan reaksi basah) melalui buku-buku, media
cetak, internet, dan sumber referensi lainnya.
2. Tanyakan kepada guru dengan mengajukan pertanyaan untuk
mempertajam pemahaman Analisis kualitatif kation, misalnya :
a.

Bagaimana perbedaan Analisis kualitatif kation dengan cara reaksi


kering dan reaksi basah ?
b. Bagaimana tujuan dari masing- masing analisis?
3. Lakukan ekplorasi/experimen/ praktik :
a. Praktek Analisis kation
b. Mengasosiasi/ Menganalisis hasil praktek pengamatan dengan
kelompok anda serta membuat kesimpulan dan buatlah laporan
4. Komunikasikan laporan anda dengan :
Menyampaikan atau presentasikan hasil praktik/ laporan anda di
depan kelas

230

LEMBAR KERJA ANALISIS KUALITATIF KATION


a.

Alat dan bahan :


1) Alat
Tabungreaksi
Pipettetes
Penjepittabung
Pemanas
2) Bahan
LarutanHgCl2

Larutan Na2CO3

Larutan HCl encer

Larutan NiSO4

Larutan Na2S

Larutan NH4OH

Larutan asam nitrat encer

Larutan dimetil glioksim Larutan

Logam Cu

KCl

Larutan KI

Asam tatrat

Larutan NaOH

Reagen K

Larutan Bi(NO3)3

Asam pikrat

Larutan Chinconin KI

Asam perklorat

Larutan KI

Larutan NaCl

Larutan Na3PO4

Larutan Zn Uranyl asetat

Larutan CrCl3

Diphenil carbazid

3) Cara kerja
Hg2+
a).Tabung reaksi
Lar. HgCl+Lar. HCl encer+Na2S (beberapa tetes)
Sampai diperoleh endapan putih-kuning-hitam
231

b).Tabung reaksi
Lar. HgCL+Logam Cu+asam nitrat encer+dipanaskan
(beberapa tetes)
Permukaan Cu menjadi abu-abu yang jika digosok mengkilat
c).Tabung reaksi
Lar. HgCL+Lar. KI (beberapa tetes)
Sampai diperolrh endapan merah jingga
(endapan larut dalam kelebihan reagen)
d).Tabung reaksi
Lar. HgCL+Lar. NaOH (beberapa tetes)
Sampai diperoleh endapan coklat merah

Bi3+
a).Tabung reaksi
Lar.Bi(NO3)3+Lar.HCl encer+Lar.Na2S (beberapa tetes)
Endapan coklat
b).Tabung reaksi
Lar.Bi(NO3)3+Lar.Chinconin KI
Endapan merah jingga
232

c).Tabung reaksi
Lar.Bi(NO3)3+Lar. KI
Endapan coklat tua. Dalam reagen berlebih endapan larut menjnadi
larutan kuning, jika larutan diencerkan maka endapan coklat tua
menjadi jingga
d).Tabung reaksi
Lar.Bi(NO3)3+Lar.NaOH (beberapa tetes)
Endapan Putih
e).Tabung reaksi
Lar.Bi(NO3)3+Lar.Na3PO4
Endapan Putih
Cr3+
a).Tabung reaksi
Lar.CrCl3+Lar.Na2S
Endapan abu-abu kehijauan
b).Tabung reaksi

233

Lar.CrCl3+diphenil carbazid (beberapa tetes)


Warna ungu
c).Tabung reaksi
Lar.CrCl3+Lar. Na3PO4(beberapa tetes)
Endapan hijau
d).Tabung reaksi
Lar.CrCl3+Lar. Na3CO3(beberapa tetes)
Endapan hijau abu-abu

Ni2+
a).Tabung reaksi
Lar.NiSO4+Lar.Na2S (beberapa tetes)
Endapan hitam
b).Tabung reaksi
Lar.NiSO4+Lar.NH4OH+ Lar. Dimetil glioksim (beberapa tetes)

234

Endapan warna merah


c).Tabung reaksi
Lar.NiSO4+Lar.NaOH (beberapa tetes)
Endapan hijau

K+
a).Reaksi nyala ungu
b)..Tabung reaksi
Lar.KCl+asam tatrat (beberapa tetes)
Endapan putih
c).Tabung reaksi
Lar.KCl+reagen K (beberapa tetes)
Mikroskopis bentuk kubus
d).Tabung reaksi
Lar.KCl+asam pikrat (beberapa tetes)
Mikroskopis seperti sapu

235

e).Tabung reaksi
Lar.KCl+asam perklorat (beberapa tetes)
Endapan putih

Na+
a).Reaksi nyala kuning
b).Tabung reaksi
Lar.NaCl+Lar. Zn Uranyl asetat (beberapa tetes)
Sampai diperoleh endapan kuning. Mikroskopis diamond

Tabel 19.Data pengamatanHg2+


No
a.

Larutan

Reagen

C.

HgCl2
HCl
Organoleptis
encer+Na2S
Jernih
Tidak berbau
PH=4
HgCl2
Sekeping
logam
Cu+HNO3encer
HgCl2
KI

d.

HgCl2

b.

Gejala

Keterangan

Di panaskan
Ketika KI
berlebih
endapan larut

NaOH

236

Tabel 20. Data Pengamatan Bi3+


No
a.

Larutan

Reagen

Bi(NO3)3

HCl encer+

Orgnoleptis

Na2S

Gejala

Keterangan

b.

Bi(NO3)3

Chinconin KI

C.

Bi(NO3)3

KI

d.

Bi(NO3)3

NaOH

e.

Bi(NO3)3

Na3PO4

Ketika reagen
berlebih
endapan larut

Tabel 21. Data Pengamatan Cr3+


No

Larutan

Reagen

a.

CrCl3
Organoleptis
PH=3

b.

CrCl3

C.

CrCl3

Dipenil
carbazid
Na3PO4

d.

CrCl3

Na2CO3

Gejala

Kerterangan

Tidak terbukti
Tidak terbukti

Tabel 22. Data PengamatanNi2+


No

Larutan

Reagen
Na2S

b.

NiSO4
Organoleptis
-PH=6
-Hijau jernih
-Tidak berbau
NiSO4

C.

NiSO4

a.

Gejala

Ketterangan

NH4OH+
Dimetil
glioksim
NaOH

237

Tabel 23. Data PengamatanK+


No
a.

Larutan

Reagen

KCl

Asam

Gejala

Keterangan
Reaksi nyala

Organoleptis sulfat+etanol
-Tidak
berwarna
-Tidak
berbau
-PH=7
b.

KCl

Asam tatrat

C.

KCl

Reagen K

d.

KCl

Asam pikrat

e.

KCl

Asam perklorat

Tabel 24. Data PengamatanNa+


No
a.

Larutan

Reagen

Gejala

NaCl

H2SO4+etanol

Keterangan
Api

Organoleptis

berwarna

-tidak berwarna

kuning

Tidak berbau
PH=7
b.

NaCl

Larutan

Zn

Uranyl asetat

h. Penyimpanan Reagen
Pada penyimpanan reagen yang perlu menjadi perhatian adalah :
1) Hal umum yang harus menjadi perhatian di dalam penyimpanan dan
penataan bahan kimia

diantaranya meliputi aspek pemisahan


238

(segregation), tingkat resiko bahaya (multiple hazards), pelabelan


(labeling), fasilitas penyimpanan (storage facilities), wadah sekunder
(secondary

containment),

bahan

kadaluarsa

(outdatechemicals),

inventarisasi (inventory), dan informasi resiko bahaya (hazard


information).
2) Pisahkan antara sediaan liquid dan solid dan klasifikasikan berdasarkan
sifatnya: flamable, mudah meledak, toxic, oksidator, korosif, infeksi, dll.
3) Disimpan dalam suatu lemari hindari bahan dari kayu
4) Kondisi ruangan harus dingin/ber ac atau dengan dilengkapi exhaust
fan, lampu ruangan pilih yang fire proof, dan kalau tidak dilengkapi
dengan AC, ruangan harus punya sirkulasi udara yg baik Karena ada
beberapa reagen yg penyimpananya dibawah suhu 25 C, pantau suhu
ruangan maksimal 30 C.
5) Tempat penyimpanan harus bersih, kering dan jauh dari sumber panas
atau kena sengatan sinar matahari. Di samping itu tempat penyimpanan
harus dilengkapi dengan ventilasi yang menuju ruang asap atau ke luar
ruangan. Pada penataan bahan kimiapun diperlukan sumber literatur
untuk mengetahui spesifikasi masing-masing bahan kimia tersebut.
Spesifikasi bahan kimia akan dijumpai pada buku katalog bahan.
6) jika terjadi tumpahan yang paling baik mengatasinya dengan pasir atau
dengan air kran.
7) Buat sistem administrasi nya: daftar isi, jumlah stock, ED bahan,
memasang perhatian APD yg sesuai dg peruntukannya, dll.
8) Salah satu informasi penting yang harus selalu disertakan adalah
lembar data keselamatan data (Material Safety Data Sheet
MSDS)Informasi MSDS disamping harus tercantum pada produksi, juga
harus munculpada dokumen pengangkutan, penyimpanan, pengedaran
dan juga pada kemasan bahan tersebut.

239

9) Penyimpanan Reagen yang bersifat berbahaya memerlukan perlakuan


khusus, antara lain :

Lokasi dan konstruksi tempat penyimpanan reagen yang bersifat


berbahaya dan beracun membutuhkan pengaturan tersendiri, agar
tidakterjadi kecelakaan akibat kesalahan dalam penyimpanan
tersebut.

Salah

satupersyaratan

kelengkapan

pada

tempat

penyimpanan tersebut adalah sistem tanggap darurat dan prosedur


penanganannya.

Penyimpanan dan penataan bahan kimia berdasarkan urutan


alfabetis tidaklah tepat, kebutuhan itu hanya diperlukan untuk
melakukan proses pengadministrasian. Pengurutan secara alfabetis
akan lebih tepat apabila bahan kimia sudah dikelompokkan menurut
sifat fisis, dan sifat kimianya terutama tingkat kebahayaannya.

Bahan kimia yang tidak boleh disimpan dengan bahan kimia lain,
harus disimpan secara khusus dalam wadah sekunder yang
terisolasi. Hal ini dimaksudkan untuk mencegah pencampuran
dengan sumber bahaya lain seperti api, gas beracun, dan ledakan.
Penyimpanan bahan kimia tersebut harus didasarkan atas tingkat
risiko bahayanya yang paling tinggi. Misalnya benzene memiliki sifat
flammable dan toxic.

Sifat dapat terbakar dipandang memiliki resiko lebih tinggi daripada


timbulnya karsinogen. Oleh karena itu penyimpanan benzena harus
ditempatkan pada cabinet tempat menyimpan zat cair flammable
daripada disimpan pada cabinet bahan toxic

Reagen berbahaya dan beracun yang dianggap kadaluwarsa,


atau tidak memenuhi spesifikasi, atau bekas kemasan, yang tidak
dapat digunakan tidak boleh dibuang sembarangan, tetapi harus
dikelola sebagai limbah berbahaya dan beracun. Kadaluwarsa
adalah

bahan

yang

karena

kesalahan

dalam

penanganannyamenyebabkan terjadinya perubahan komposisi dan


240

atau karakteristik sehingga bahan tersebut tidak sesuai lagi dengan


spesifikasinya.

Salah satu langkah yang wajib dilakukan adalah kewajiban uji


kesehatan secara berkala bagi pekerja, sekurang-kurangnya 1 kali
dalam 1 tahun, denganmaksud untuk mengetahui sedini mungkin
terjadinya kontaminasi oleh zat/senyawa kimiaberbahaya dan
beracun terhadap pekerja atau pengawas lokasi tersebut.

Salah satu kehawatiran utama dalam penanganan berbahaya dan


beracun adalah kemungkinan terjadinya kecelakaan baik pada saat
masih dalam penyimpanan maupun kecelakaan pada saat dalam
pengangkutannya. Kecelakaan ini adalah lepasnya atau tumpahnya
reagen kelingkungan, yang memerlukan penanggulangan cepat dan
tepat. Bila terjadi kecelakaan, maka kondisi awalnya adalah
berstatus keadaan darurat (emergency). Penyimpanan reagen yang
bersifat anhidrat, disimpan di dalam oven pada suhu 100-110oC,
selama 1-2 jam dan sebaiknya semalam, sedangkan penyimpanan
reagen yang bersifat hidrat disimpan pada eksikator.

i. Cara Pewadahan Reagen


Untuk mejaga keamanan dan kualitas reagen perlu dilakukan pewadahan.
1) Kriteria wadah reagen yang baik antara lain :
a) Botol yang gelap / berwarna coklat, hal ini dilakukan agar dapat
terhindar dari sinar matahari.
b) Wadah reagen tidak bocor.
c) Wadah reagen harus bermulut kecil, dan tertutup rapat.
d) Wadah reagen harus berbahan dasar dari kaca.
e) Wadah reagen harus steril, tidak bereaksi dengan bahan kimia dari
reagen yang diwadahkan.

241

Untuk reagen cair, diwadahkan pada botol yang memenuhi kriteria


seperti di atas. Reagen yang bervolume kecil, diwadahkan pada botol
berukuran kecil. Sedangkan pada reagen yang bervolume besar,
diwadahkan pada botol ukuran besar atau jerigen yang berbahan kaca.
Untuk reagen serbuk, jika berisi banyak, dapat diwadahkan pada botol
dengan mulut agak lebar, hal ini bertujuan agar mudah dalam waktu
pengambilan reagen pada waktu penimbangan.Hal penting yang harus
selalu di ingat pada saat pewadahan reagen yaitu, pemberian label yang
berisi, nama reagen, tanggal pembuatan, paraf pembuat reagen, tanggal
penerimaan, konsentrasi dan pelarut pada botol/ wadah reagen.
Alangkah baiknya jika tempat penyimpanan masing-masing kelompok
bahan tersebut diberi label dengan warna berbeda. Misalnya warna
merah untuk bahan flammable, kuning untuk bahan oksidator, biru
untuk bahan toksik, putih untuk bahan korosif, dan hijau untuk bahan
yang bahayanya rendah. label bahan flammable label bahan oksidator
label bahan toksik label bahan korosif label bahan dengan tingkat
bahaya rendah
Reagen harus dibeli dalam wadah yang ukurannya tepat sehingga
isinya dapat

digunakan

semua

dalam

beberapa

bulan

untuk

mengurangi kemungkinan terjadinya deteriorasi mutu.


Wadah bahan kimia dan lokasi penyimpanan harus diberi label yang
jelas. Label wadah harus mencantumkan nama bahan, tingkat bahaya,
tanggal diterima dan dipakai.
2) Syarat-syarat yang

harus

dipenuhi

suatu wadah agar

dapat

berfungsi dengan baik :


a) Harus

dapat

melindungi reagen dari

kotoran,

kontaminasi

sehingga reagen tetap bersih.


242

b) Harus dapat melindungi dari kerusakan fisik, perubahan kadar air ,


gas, dan penyinaran (cahaya).
c) Mudah untuk dibuka/ditutup, mudah ditangani serta mudah dalam
pengangkutan dan distribusi.
d) Harus mempunyai ukuran, bentuk dan bobot yang sesuai dengan
norma atau standar yang ada.
e) Dapat menunjukkan identitas, informasi dan penampilanreagen yan
jelas.

j. Memahami Msds(Material Safety Data Sheet)


Dalam rangka memelihara sistem kerja yang aman
didalam laboratorium, salahsatu cara penting yang
harus kita tempuhadalah dengan memahami MSDS
(Material Safety Data Sheet) atau Lembar Data
Keselamatan

Bahan.

MSDS

Lembar

Data

keselamatan Bahan (LDKB) merupakan kumpulan


data keselamatan dan petunjuk dalam penggunaan
bahan-bahan kimia berbahaya.
Pembuatan LDKB dimaksudkan sebagai informasi acuan bagi para pekerja
dan supervisor yang menangani langsung dan mengelola bahan kimia
berbahaya dalam industri maupun laboratorium kimia. Dengan informasi
tersebut diharapkan seseorang/ pekerja akan mempunyai naluri untuk
mencegah dan menghindari serta mampu menanggulangi kecelakaan kimia
yang mungkin terjadi. Informasi dalam LDKB ini bukan untuk menakutnakuti, melainkan mendorong sikap kehati-hatian dalam menangani bahan
kimia berbahaya.

243

1) Identifikasi Bahan Kimia


Identifikasi bahan kimia merupakan suatu cara untuk mempelajari
karakteristik bahan tersebut dengan mengamati label bahan kimia
kemudian bentuk, warna, bau, danan sifatnya. Identifikasi bahan kimia
dilakukan

berkaitan

dengan

penanganan,

penyimpanan,

dan

penggunaan bahan tersebut lebih lanjut, sehingga risiko bahaya dapat


dicegah dan dihindari, serta dalam penggunaannya lebih efisien.
2) Identifikasi Label Bahan Kimia
Cara mudah mengidentifikasi suatu bahan kimia dapat dilakukan
dengan cara mempelajari informasi yang tertera pada label kemasan.
Informasi yang diperoleh biasanya berupa : nama bahan kimia (kadangkadang disertai rumus kimia dan bahan aktifnya), kandungan /
komposisi, cara penggunaan, sifat, dan cara penyimpanan. Akan tetapi
seringkali beberapa bahan kimia pada labelnya tidak tercantum
informasi lengkap. Kadang hanya tercantum nama dan kode produksi
bahan kimia. saja. Sedikitnya informasi yang tertera pada label kemasan
biasanya dengan pertimbangan bahwa informasi-informasi yang lain
ticlak penting untuk ditonjolkan dan tidak menimbulkan dampak
bahaya bila ternyata salah dalam penggunaan. Untuk lebih memperjelas
identifikasi bahan kimia dengan cara membaca informasi yang tertera
pada labelnya, berikut ini ditampilkan contoh salah satu label bahan
kimia laboratorium. Bagian ini menjelskan nama bahan kimia, dan
meliputi :
a) Nomur urut LDKB.
b) CAS (Chemical Abstract Services) registry Number International
se[erti halnya nomor RTECS (registry Toxic Effects of Chemical
Substances).
c) Sinonim, baik dalam nama kimia maupun nama dagang.
d) Rumus dan berat molekul.
244

3) Nama bahan kimia


Nama bahan kimia disertai rumus kimia pada label berada di bagian
tengah. Nama sebagai identitas penting dan pada contoh label tertulis
natrium hidroksida dengan rumus kimia NaOH. Tulisan "pro analysis" di
atas tulisan nama memberikan informasi kualitas bahan kimia yang
bersangkutan mempunyai kemurnian yang tinggi, dan untuk kemurnian
yang lebih rendah biasa dikenal dengan istilah "teknis". Informasi yang
tertera pada label bahan kimia dengan kualitas "teknis" tidak selengkap
kualitas "pro analysis (p.a.)". Biasanya hanya informasi nama bahan
kimia yang bersangkutan.
4) Kemurnian bahan kimia
Kemurnian bahan kimia pada label tertera dengan tulisan "pro
analysis". Istilah ini diberikan untuk reagensia analitik, karena memiliki
kemurnian yang sangat tinggi (> 99%).
Identitas kemurnian seringkali tidak hanya dijumpai dengan tulisan
"pro analysis" (p.a.), akan tetapi sering ditampilkan dengan tulisan
Analar (AR) atau Guaranteed Reagent for Analysis Work (GR) atau
American Chemical Society (ACS).
Istilah-istilah kemurnian tersebut memiliki tingkat kemurnian relatif
sama. Tingkat kemurnian bahan kimia yang tertinggi biasa dikenal
dengan istilah Aristar atau Suprapur. Istilah ini menunjukkan bahwa
reagen tersebut ultra murni. Salah satu contoh bahan kimia dengan
tingkat kemurnian ini adalah asam cuka glasial ARISTAR. Pereaksi ini
jarang dipakai untuk keperluan di sekolah, karena harganya yang
mahal.
Label bahan kimia yang tidak tercantum spesifikasi rinci biasa dikenal
dengan istilah "teknis". Komposisinyapun sangat bervariasi, dan reagen
245

ini cukup memadai bagi keperluan pendidikan atau untuk industri.


Pereaksi yang mempunyai tingkat kemurnian antara p.a. dan teknis
dengan kadar minimum 99% dikenal dengan istilah "Kristalin Murni"
atau "Pure", misalnya Kalium Nitrat yang memiliki kadar KNO3 99%.
Selain senyawa utama yang terkandung dalam bahan kimia, pada label
juga tertulis kandungan unsur dan atau senyawa lain yang jumlahnya
sangat kecil.
5) Simbol / tanda bahaya
Simbol-simbol yang ditampilkan pada label menunjukkan sifat bahaya
dari bahan kimia bersangkutan. Penjelasan lebih detail tentang berbagai
macam simbol bahaya dibahas pada bahasan berikutnya. Penjelasan
tentang simbol tertulis dalam berbagai bahasa seperti bahasa Jerman,
Inggris, Perancis, Italia, Belanda, Denmark, Spanyol, dan Portugis.
Penulisan dalam berbagai bahasa dimaksudkan agar siapa saja yang
menggunakan bahan kimia tersebut bisa memahami peringatan yang
tertulis pada label, sehingga resiko bahaya dapat dicegah sekecil
mungkin.
Label/label bahaya diberikan dalam bentuk gambar untuk memberikan
gambaran cepat sifat bahaya. Label yang dipakai ada dua, yaitu menurut
PBB (internasional) dan NFPA (Amerika). Label bahaya menurut Eropa
tidak diberikan karena mirip dengan PBB. Label NFPA ditunjukkan di
gambar dan tabel dibawah, berupa 4 kotak yang mempunyai ranking
bahaya (0-4) ditinjau dari aspek bahaya kesehatan (biru), bahaya
kebakaran (merah) dan reaktivitas (kuning). Kotak putih untuk
keterangan tambahan.

246

6) Tindakan keamanan / keselamatan


Informasi tindakan keselamatan juga dapat diperoleh pada label bahan
kimia yang biasanya juga tertulis dalam berbagai bahasa.
7) Kode R / S
Kode R (Hazard Warning for Dangerous Chemicals) merupakan
peringatan bahaya untuk bahan kimia berbahaya. Sedangkan S (Safety
Precautions

for

Dangerous

Chemicals)

menunjukkan

tindakan

pencegahan atau saran penyimpanan untuk bahan-bahan kimia


berbahaya. Keterangan lebih detail tentang arti kode R dan S
ditampilkan pada bahasan berikutnya.

TUGAS
1. Amatilah dengan mencari informasi terkait dengan Memahami
MSDS(Material Safety Data Sheet), Identifikasi Bahan Kimia,
Identifikasi Label Bahan Kimia, Kemurnian bahan kimia, Simbol /
tanda bahaya, Tindakan keamanan / keselamatan
melalui buku-buku, media cetak, internet, dan sumber referensi
lainnya.
2. Tanyakan kepada guru

dengan mengajukan pertanyaan

untuk mempertajam pemahaman Memahami MSDS (Material


Safety Data Sheet), misalnya :
a.

Mengapa bahan kimia harus diidentifikasi ?

b.

Mengapa harus dilakukan tindakan kaeamanan/


keselamatan?

247

TUGAS
3. Lakukan ekplorasi/experimen/ praktik :
a.

Praktek Identifikasi bahan kimia

b.

Mengasosiasi/ Menganalisis hasil praktek pengamatan


dengan kelompok anda serta membuat kesimpulan dan
buatlah laporan

4. Komunikasikan laporan anda dengan :


Menyampaikan atau presentasikan hasil praktik/ laporan anda
di depan kelas.

k. Informasi Simbol Bahan Kimia


Karakteristik bahan kimia terutama sifatnya dapat dipelajari melalui
simbol-simbol atau penjelasan-penjelasan yang tercantum pada label
kemasan bahan kimia. Simbol-simbol tertentu menggambarkan tingkatan
bahaya bahan kimia yang bersangkutan, simbol tengkorak misalnya,
menggambarkan risiko bahaya toksik, bahkan dapat menyebabkan
kematian apabila salah dalam penanganan.
Pengenalan simbol-simbol pada bahan kimia agar diperoleh informasi
tentang sifatnya sangat penting dilakukan berkaitan dengan penanganan,
transportasi, dan penyimpanannya. Berikut ini beberapa penjelasan
tentang simbol atau label yang biasa tertera pada kemasan bahan kimia
seperti pada tabel 24.
Table 8. Simbol Bahan Kimia
SIMBOL

KETERANGAN
Bahaya
:
Keamanan :

Eksplosif pada kondisi tertentu


Hindari benturan, gesekan, loncatan
api, dan panas
248

Bahaya

Keamanan :
Bahaya

Keamanan :
Keamanan :

Keamanan :

Bahaya

Keamanan :
Bahaya
:
Keamanan :

Bahaya
:
Keamanan :

Bahaya
:
Keamanan :

Oksidator dapat membakar bahan lain,


penyebab timbulnya api atau penyebab
sulitnya pemadaman api
Hindari panas serta bahan mudah
terbakar dan reduktor
Mudah terbakar, meliputi :
Zat terbakar langsung
Hindari campuran dengan udara
Gas amat berbahaya
Hindari campuran dengan udara
dan hindari sumber api
Zat sensitif terhadap air, yakni zat
yang membentuk gas mudah
terbakar bila kena air ataupun api
Cairan mudah terbakar, titik bakar
210C
Jauhkan dari sumber api dan
loncatan bungan api
Toksik; berbahaya bagi kesehatan bila
terhisap, tertelan atau kontak dengan
kulit dan dapat mematikan
Hindari kontak atau masuk ke dalam
tubuh, segera berobat ke dokter bila
kemungkinan keracunan
Menimbulkan kerusakan kecil pada
tubuh
Hindari kontak dengan tubuh atau
hindari menghirup, segera berobat bila
terkena bahan
Korosif atau merusak jaringan tubuh
manusia
Hindari terhirup pernafasan, kontak
dengan kulit dan mata
Iritasi terhadap kulit, mata, dan alat
pernafasan
Hindari terhirup pernafasan, kontak
dengan kulit dan mata

Table 9. label Bahaya


RANKING

BAHAYA

BAHAYA

BAHAYA
249

4.

3.

2.

1.

0.

KESEHATAN
Penyebab
kematian, cedera
fatal meskipun
ada pertolongan.
Berakibat serius
pada keterpaan
singkat,
meskipun ada
pertolongan.
Keterpaan
intensif dan
terus-menerus
berakibat serius,
kecuali ada
pertolongan.
Penyebab iritasi
atau cedera
ringan.
Tidak berbahaya
bagi kesehatan
meskipun kena
panas (api).

KEBAKARAN
Segera menguap
dalam keadaan
normal dan dapat
terbakar secara
cepat.
Cair atau padat
dapat dinyalakan
pada suhu biasa.
Perlu sedikit ada
pemanasan
sebelum bahan
dapat dibakar.
Datap dibakar
tetapi memerlukan
pemanasan
0terlebih dahulu.
Bahan tidak dapat
dibakar sama
sekali.

REAKTIVITAS
Mudah meledak
atau diledakkan,
sensitif terhadap
panas danmekanik.
Mudah meledak
tetapi memerlukan
penyebab panas
dan tumbukan
kuat.
Tidak stabil,
bereaksi hebat
tetapi tidak
meledak.
Stabil pada suhu
normal, tetapi tidak
stabil pada suhu
tinggi.
Stabil, tidak reaktif,
meskipun kena
panas atau suhu
tinggi.

l. Sifat-sifat bahaya :
1) Bahaya Kesehatan
Bahaya terhadap kesehatan dinyatakan dalam bahaya jangka pendek
(akut) dan jangka panjang (kronis). NAB (Nilai Ambang Batas)
diberikan dalam satuan mg/m3 atau ppm. NAB adalah konsentrasi
pencemaran dalam udara yang boleh dihirup seseorang yang bekerja
selama 8 jam/hari selama 5 hari. Beberapa data berkaitan dengan
bahaya kesehatan juga diberikan, yakni :
a) LD-50 (lethal doses) : dosis yang berakibat fatal terhadap 50 persen
binatang percobaan mati.
250

b) LC-50 (lethal concentration) : konsentrasi yang berakibat fatal


terhadap 50 persen binatang percobaan.
c) IDLH (immediately dangerous to life and health) : pemaparan yang
berbahaya terhadap kehidupan dan kesehatan.

2) Bahaya kebakaran :
Ini termasuk kategori bahan mudah terbakar, dapat dibakar, tidak dapat
dibakar atau membakar bahan lain. Kemudahan zat untuk terbakar
ditentukan oleh :
a) Titik nyala : suhu terendah dimana uap zat dapat dinyalakan.
b) Konsentrasi mudah terbakar : daerah konsentrasi uap gas yang
dapat dinyalakan. Konsentrasi uap zat terendah yang masih dapat
dibakar disebut LFL (low flammable limit) dan konsentrasi
tertinggi yang masih dapat dinyalakan disebut UFL (upper
flammable limit). Sifat

kemudahan

membakar

bahan

lain

ditentukan oleh kekuatan oksidasinya.


c) Titik bakar : suhu dimana zat terbakar sendirinya.
3) Bahaya reaktivitas :
Sifat bahaya akibat ketidakstabilan atau kemudahan terurai, bereaksi
dengan zat lain atau terpolimerisasi yang bersifat eksotermik sehingga
eksplosif. Atau reaktivitasnya terhadap gas lain menghasilkan gas
beracun. Hal- hal yang harus diperhatikan sehubngan dengan bahaya
rektivitas :
a) Sifat-sifat

fisika: Sifat-sifat fisika merupakan faktor-faktor yang

dapat mempengaruhi sifat bahaya suatu bahan.


b) Keselamatan

dan

pengamanan : diberikan langkah-langkah

keselamatn dan pengamanan :

251

c) Penanganan dan penyimpanan : usaha keselamatan yang dilakukan


apabila bekerja dengan atau menyimpan bahan.
d) Tumpahan dan kebocoran : usaha pengamanan apabila terjadi
bahan tertumpah atau bocor.
e) Alat pelindung diri : terhadap pernafasan, muka, mata dan kulit
sebagai usaha untuk mengurangi keterpaan bahan.
f) Pertolongan pertama : karena penghirupan uap / gas, terkena mata
dan kulit atau tertelan.
g) Pemadaman api : alat pemadam api ringan yang dapat dipakai untuk
memadamkan

api

yang

belum

terlalu

besar

dan

cara

penanggulangan apabila sudah membesar.


h) Informasi lingkungan : Menjelaskan bahaya terhadap lingkungan
dan bagaimana menangani limbah atau buangan bahan kimia baik
berupa padat, cair maupun gas adalah termasuk di dalamnya cara
pemusnahan.

252

3. REFLEKSI

LEMBAR REFLEKSI
1. Bagaimana kesan anda setelah mengikuti pembelajaran ini?
........................................................................................................
2. Apakah anda telah menguasai seluruh materi pembelajaran ini? Jika
ada materi yang belum dikuasai tulis materi apa saja.
........................................................................................................
3. Manfaat apa yang anda peroleh setelah menyelesaikan pelajaran
ini?
........................................................................................................
4. .Apa yang akan anda lakukan setelah menyelesaikan pelajaran ini?
........................................................................................................
5. Tuliskan secara ringkas apa yang telah anda pelajari pada kegiatan
pembelajaran ini!
........................................................................................................

253

4. TUGAS
1. Amatilah dengan mencari informasi terkait dengan Informasi Simbol
Bahan Kimia dan Sifat-sifat bahaya (bahaya kesehatan, bahaya
kebakaran dan bahaya raeaktivitas) melalui buku-buku, media cetak,
internet, dan sumber referensi lainnya.
2. Tanyakan kepada guru
dengan mengajukan pertanyaan untuk
mempertajam pemahaman Informasi Simbol Bahan Kimia dan Sifatsifat bahaya, misalnya :
a. Mengapa symbol bahan kimia harus dipelajari ?
b. Bagaimana kerugian terhadap kesehatan apabila tidak mengindahkan
peringatan dari sifat- sifat bahaya bahan kimia?
3. Lakukan ekplorasi/experimen/ praktik :
a. Praktek Identifikasi symbol bahan kimia
b. Mengasosiasi/ Menganalisis hasil praktek pengamatan dengan
kelompok anda serta membuat kesimpulan dan buatlah laporan
4. Komunikasikan laporan anda dengan :
Menyampaikan atau presentasikan hasil praktik/ laporan anda di depan
kelas.

254

LEMBAR KERJA
1. Materi

: Memelihara Sistem Kerja yang Aman

2. Tujuan : Siswa mampu Memelihara Sistem Kerja yang Aman


3. Alat dan Bahan
a. MSDS (Material Safety Data Sheet)
b. Alat Pelindung diri
4. Kesehatan dan Keselamatan Kerja
a. Gunakan pakaian praktik !
b. Ikuti prosedur percobaan dengan benar, konsultasikan rencana kerja anda
pada instruktur !
c. Hindarkan penggunaan alat diluar fungsinya !
d. Tempatkan semua peralatan dalam kondisi yang aman !
5. Langkah Kerja
a. Lakukan identifikasi MSDS (Material Safety Data Sheet)
b. Pelajari makna dan Tujuannya.
c. Masukkanlah semua hasil pengamatan dalam tabel pengamatan !
Tabel 1. Pengamatan MSDS (Material Safety Data Sheet)
No

Type

Spesifikasi

Fungsi

Cara Penggunaan

1
2
3
4
5

255

5. TES FORMATIF
a.

Jelaskan yang dimaksud dengan MSDS !

b.

Jelaskan Pengertian dari setiap kode/ gambarnya !

c.

Apa yang dimaksud dengan bahaya Reaktivitas ?

d.

Mengapa pada standarisasi larutan HCL harus menggunakan larutan baku


primer Na2B4O7 10H2O ?

C. Jelaskan perubhan warna yang terjadi pada standarisasi larutan Hcl apabila
menggunakan indicator MR (Metyl red) ENILAIAN
Penilaian
Indikator
1. Sikap
2.1
Menampilkan
perilaku rasa
ingin tahu
dalam
melakukan
observasi
Menampilkan
perilaku
obyektif dalam
kegiatan
observasi
Menampilkan
perilaku jujur
dalam
melaksanakan
kegiatan
observasi
2.2
Mengompromi
kan hasil
observasi
kelompok

Teknik
Non Tes

Bentuk
instrumen
Lembar
Observasi
Penilaian
sikap

Butir soal/ instrumen


e. Rubrik Penilaian Sikap
No

Aspek

Menanya

Mengamati

Menalar

Mengolah data

Menyimpulkan

Menyajikan

Penilaian
4 3

Kriteria Terlampir

Non Tes

Lembar
Observasi
Penilaian
sikap
256

2. Rubrik penilaian diskusi

Menampilkan
hasil kerja
kelompok
Melaporkan
hasil diskusi
kelompok

2.3.
Non Tes
Menyumbang
pendapat tentang
Jenis dan sifat zat
terlarut dan
pelarut,
Identifikasi
macam dan sifat
reagensia,
Identifikasi
komponen utama
suatu reagensia,
perhitungan
konsentrasi
bahan kimia serta
prosedur
pembuatan
larutan/reagensia

Penilaian
No
1

Lembar
observasi
penilaian
sikap

Aspek

Terlibat
penuh
Bertanya

Menjawab

4
5

Memberikan
gagasan
orisinil
Kerja sama

Tertib

3 Rubrik Penilaian Presentasi

No

Aspek

Penilaian
4

1
2

Kejelasan
Presentasi
Pengetahuan :

Penampilan :

257

2. Pengetahuan

Tes

Uraian

a. Mengapa symbol bahan


kimia harus dipelajari ?
b. Bagaimana kerugian
terhadap kesehatan apabila
tidak mengindahkan
peringatan
c. Mengapa bahan kimia harus
diidentifikasi ?
d. Jelaskan cara penyimpanan
bahan kimia dengan bahaya
reaktif !

3. Keterampilan
Tes
4.1. Merangkai alat Unjuk
untuk praktek di
Kerja
laboraorium
meliputi identifikasi
Jenis dan sifat zat
terlarut dan
pelarut, Identifikasi
macam dan sifat
reagensia,
Identifikasi
komponen utama
suatu reagensia,
perhitungan
konsentrasi bahan
kimia serta
prosedur
pembuatan
larutan/reagensia
4.2.
Mengoperasikan
alat alat untuk
praktek di
laboraorium
meliputi identifikasi
Jenis dan sifat zat
terlarut dan
pelarut, Identifikasi
macam dan sifat
reagensia,
Identifikasi

4. Rubrik sikap ilmiah


No

Aspek

Menanya

Mengamati

Menalar

Mengolah data

Menyimpulkan

Menyajikan

Penilaian
4 3

6. Rubrik Penilaian
Penggunaan alat dan
bahan
Aspek

Penilaiaan
4 3 2 1

Cara merangkai alat


Cara menuliskan
data hasil
pengamatan
Kebersihan dan
penataan alat

258

komponen utama
suatu reagensia,
perhitungan
konsentrasi bahan
kimia serta
prosedur
pembuatan
larutan/reagensia

Lampiran Rubrik & Kriteria Penilaia. Rubrik Sikap Ilmiah


No

Aspek

Menanya

Mengamati

Menalar

Mengolah data

Menyimpulkan

Menyajikan

Skor
4

Kriteria
1. Aspek menanya :
Skor 4

Jika pertanyaan yang diajukan sesuai dengan permasalahan yang


sedang dibahas

Skor 3

Jika pertanyaan yang diajukan cukup sesua dengan


permasalahan yang sedang dibahas

Skor 2

Jika pertanyaan yang diajukan kurang sesuai dengan


permasalahan yang sedang dibahas

Skor 1

Tidak menanya

259

2. Aspek mengamati :
Skor 4

Terlibat dalam pengamatan dan aktif dalam memberikan pendapat

Skor 3

Terlibat dalam pengamatan

Skor 2

Berusaha terlibat dalam pengamatan

Skor 1

Diam tidak aktif

3. Aspek menalar
Skor 4

Jika nalarnya benar

Skor 3

Jika nalarnya hanya sebagian yang benar

Skor 2

Mencoba bernalar walau masih salah

Skor 1

Diam tidak beralar

4. Aspek mengolah data :


Skor 4

Jika Hasil Pengolahan data benar semua

Skor 3

Jika hasil pengolahan data sebagian besar benar

Skor 2

Jika hasil pengolahan data sebagian kecil benar

Skor 1

Jika hasil pengolahan data salah semua

5. Aspek menyimpulkan :
Skor 4

jika kesimpulan yang dibuat seluruhnya benar

Skor 3

jika kesimpulan yang dibuat seluruhnya benar

Skor 2

kesimpulan yang dibuat sebagian kecil benar

Skor 1

Jika kesimpulan yang dibuat seluruhnya salah

2. Aspek menyajikan
Skor 4

jika laporan disajikan secara baik dan dapat menjawab semua


petanyaan dengan benar

Skor 3

Jika laporan disajikan secara baik dan hanya dapat menjawab


sebagian pertanyaan

Skor 2

Jika laporan disajikan secara cukup baik dan hanya sebagian kecil
260

pertanyaan yang dapat di jawab


Skor 1

Jika laporan disajikan secara kurang baik dan tidak dapat


menjawab pertanyaan

A. Rubrik Penilaian Diskusi

No

Aspek

Terlibat penuh

Bertanya

Menjawab

Memberikan

Penilaian
4

gagasan orisinil
5

Kerja sama

Tertib

Kriteria
a) Aspek Terlibat penuh :
Skor 4

Dalam diskusi kelompok terlihat aktif, tanggung jawab,


mempunyai pemikiran/ide, berani berpendapat

Skor 3

Dalam diskusi kelompok terlihat aktif, dan berani


berpendapat

Skor 2

Dalam diskusi kelompok kadang-kadang berpendapat

Skor 1

Diam sama sekali tidak terlibat

b) Aspek bertanya :
Skor 4

Memberikan pertanyaan dalam kelompok dengan bahasa yang


jelas
261

Skor 3

Memberikan pertanyaan dalam kelompok dengan bahasa yang


kurang jelas

Skor 2

Kadang-kadang memberikan pertanyaan

Skor 1

Diam sama sekali tdak bertanya

c) Aspek Menjawab :
Skor 4

Memberikan jawaban dari pertanyaan dalam kelompok dengan


bahasa yang jelas

Skor 3

Memberikan jawaban dari pertanyaan dalam kelompok dengan


bahasa yang kurang jelas

Skor 2 Kadang-kadang memberikan jawaban dari pertanyaan


kelompoknya
Skor 1

Diam tidak pernah menjawab pertanyaan

d) Aspek Memberikan gagasan orisinil :


Skor 4

Memberikan gagasan/ide yang orisinil berdasarkan pemikiran


sendiri

Skor 3

Memberikan gagasan/ide yang didapat dari buku bacaan

Skor 2

Kadang-kadang memberikan gagasan/ide

Skor 1

Diam tidak pernah memberikan gagasan

e) Aspek Kerjasama :
Skor 4

Dalam diskusi kelompok terlibat aktif, tanggung jawab dalam


tugas,

dan

membuat

teman-temannya

nyaman

dengan

keberadaannya
Skor 3

Dalam diskusi kelompok terlibat aktif tapi kadang-kadang


membuat

teman-temannya

kurang

nyaman

dengan

keberadaannya
Skor 2

Dalam diskusi kelompok kurang terlibat aktif

Skor 1

Diam tidak aktif


262

f) Aspek Tertib :
Skor 4

Dalam diskusi kelompok aktif, santun, sabar mendengarkan


pendapat teman-temannya

Skor 3

Dalam diskusi kelompok tampak aktif,tapi kurang santun

Skor 2

Dalam diskusi kelompok suka menyela pendapat orang lain

Skor 1

Selama terjadi diskusi sibuk sendiri dengan cara berjalan kesana


kemari

B.

Rublik Penilaian Penggunaan Alat / bahan


Aspek

Skor
4

Cara merangkai alat


Cara menuliskan data hasil pengamatan
Kebersihan dan penataan alat
Kritera :
1. Cara merangkai alat :
Skor 4 : jika seluruh peralatan dirangkai sesuai dengan prosedur
Skor 3 : jika sebagian besar peralatan dirangkai sesuai dengan prosedur
Skor 2 : jika sebagian kecil peralatan dirangkai sesuai dengan prosedur
Skor 1 : jika peralatan tidak dirangkai sesuai dengan prosedur
2. Cara menuliskan data hasil pengamatan :
Skor

4 : jika seluruh data hasil pengamatan dapat dituliskan dengan

benar
Skor 3 : jika sebagian besar data hasil pengamatan dapat dituliskan
dengan benar
Skor 2 : jika sebagian kecil data hasil pengamatan dapat dituliskan
dengan benar
263

Skor 1 : jika tidak ada data hasil pengamatan yang dapat dituliskan
dengan benar

3. Kebersihan dan penataan alat :


Skor 4 : jika seluruh alat dibersihkan dan ditata kembali dengan benar
Skor 3 : jika sebagian besar alat dibersihkan dan ditata kembali dengan
benar
Skor 2 : jika sebagian kecil alat dibersihkan dan ditata kembali dengan
benar
Skor 1 : jika tidak ada hasil alat dibersihkan dan ditata kembali dengan
benar

D. Rubrik Presentasi
No

Aspek

Kejelasan Presentasi

Pengetahuan

Penampilan

Penilaian
4

Kriteria
1. Kejelasan presentasi
Skor 4
Skor 3
Skor 2
Skor 1

: Sistematika penjelasan logis dengan bahasa dan suara yang


sangat jelas
: Sistematika penjelasan logis dan bahasa sangat jelas tetapi
suara kurang jelas
: Sistematika penjelasan tidak logis meskipun menggunakan
bahasa dan suara cukup jelas
: Sistematika penjelasan tidak logis meskipun menggunakan
bahasa dan suara cukup jelas

264

2. Pengetahuan
Skor 4
Skor 3
Skor 2
Skor 1

: Menguasai materi presentasi dan dapat menjawab


pertanyaan dengan baik dan kesimpulan mendukung topik
yang dibahas
: Menguasai materi presentasi dan dapat menjawab
pertanyaan dengan baik dan kesimpulan mendukung topik
yang dibahas
: Penguasaan materi kurang meskipun bisa menjawab
seluruh pertanyaan dan kesimpulan tidak berhubungan
dengan topik yang dibahas
: Materi kurang dikuasai serta tidak bisa menjawab seluruh
pertanyaan dan kesimpulan tidak mendukung topik

3. Penampilan
Skor 4
Skor 3
Skor 2
Skor 1

NO

ASPEK

1.

Sistematika
Laporan

2.

Data
Pengamatan

: Penampilan menarik, sopan dan rapi, dengan penuh


percaya diri serta menggunakan alat bantu
: Penampilan cukup menarik, sopan, rapih dan percaya diri
menggunakan alat bantu
: Penampilan kurang menarik, sopan, rapi tetapi kurang
percaya diri serta menggunakan alat bantu
: Penampilan kurang menarik, sopan, rapi tetapi tidak
percaya diri dan tidak menggunakan alat bantu

4
Sistematika
laporan
mengandung
tujuan,
masalah,
hipotesis,
prosedur, hasil
pengamatan
dan
kesimpulan
Data
pengamatan
ditampilkan

SKOR
3
2
Sistematika
Sistematika
laporan
laporan
mengandung mengandung
tujuan,
tujuan,
masalah,
masalah,
hipotesis,
hipotesis,
prosedur,
prosedur,
hasil
hasil
pengamatan pengamatan
dan
dan
kesimpulan
kesimpulan
Data
Data
pengamatan pengamatan
ditampilkan ditampilkan

1
Sistematika
laporan
mengandun
g tujuan,
masalah,
hipotesis,
prosedur,
hasil
pengamatan
dan
kesimpulan
Data
pengamatan
ditampilkan
265

dalam bentuk
tabel, grafik
dan gambar
yang disertai
dengan bagianbagian dari
gambar yang
lengkap
3.

Analisis dan
Kesimpulan

Analisis dan
kesimpulan
tepat dan
relevan dengan
data-data hasil
pengamatan

dalam
bentuk tabel,
grafik dan
gambar yang
disertai
dengan
bagianbagian dari
gambar yang
lengkap
Analisis dan
kesimpulan
tepat dan
relevan
dengan datadata hasil
pengamatan

dalam
bentuk tabel,
grafik
dan
gambar yang
disertai
dengan
bagianbagian dari
gambar yang
lengkap
Analisis dan
kesimpulan
tepat dan
relevan
dengan datadata hasil
pengamatan

dalam
bentuk
tabel, grafik
dan gambar
yang disertai
dengan
bagianbagian dari
gambar yang
lengkap
Analisis dan
kesimpulan
tepat dan
relevan
dengan
data-data
hasil
pengamatan

266

I. PENUTUP

Buku teks siswa ini disusun dengan tujuan agar bermanfaat dalam proses kegiatan
pembelajaran tentang ruang lingkup bidang kompetensi Analisis Kimia Dasar 1.
Kompetensi Analisis Kimia Dasar 1 yang diharapkan agar siswa dapat meningkatkan
perilaku ilmiah (memiliki rasa ingin tahu; objektif; jujur; teliti; cermat; tekun; ulet;
hati-hati; bertanggung jawab; terbuka; kritis; kreatif; inovatif dan peduli lingkungan)
dalam aktivitas sehari-hari sebagai wujud implementasi sikap ilmiah dalam
melakukan percobaan dan berdiskusi khususnya dalam hal Analisis Kimia Dasar 1.
Namun dalam penyusunan ini masih jauh dari sempurna , selanjutnya masukan , kritik
dan saran yang bersifat membangun sangat kami harapkan.
Akhirnya semoga buku ini dapat dimanfaatkan secara optimal, atas perhatian dan
kerjasamanya kami sampaikan banyak terimakasih

Penyusun

267

DAFTAR PUSTAKA

Agung suprihatin, Michel Gelbert, Sampah dan pengelolaanya, VEDC Malang , 1999
Brady James.E , 1994, Kimia Universitas, diterjemahkan oleh A. Hadyana
Pudjaatmaka, Ph.D, Erlangga, Jakarta.
Brown, L. S., Holme, T. A., 2006, Chemistry for Engineering Students,Thomson
Books/Cole, Canada
Evans, James R, Creative Thinking, Colledge Division, South Western Publising Co,
Cincinnanti.
http://id.wikipedia.org/w/index.php?title=Rumus_kimia&oldid=6809857"
http://id.wikipedia.org/w/index.php?title=Persamaan_reaksi&oldid=6626890
http://www.blogger.com/blog-post- MOLEKUL.htm
http://www.blogger.com/blog-post- ELEKTROLIT%20DAN%20NON.htm
http://www.blogger.com/blog-postHIDROLISIS%20GARAM%20_%20alfikimia.htm
http://www.blogger.com/blog-post- INDIKATOR%20ASAM%20BASA%203.htm
http://www.blogger.com/blog-post- MOL%20AVOGADRO.htm
http://www.blogger.com/blog-post- SIFAT%20KOLIGATIF%20BAGUS.htm
http://bse.kemdiknas.go.id/persamaan reaksi
http://id.wikipedia.org/w/index.php?title=Titrasi&oldid=6738807
Michell J. Sienko, Robert. A. Plane, Stanley. T. Marcus, 1984. Experimental Chemistry.
Mc Graw-Hill Book Company, New York
Nanung Danar Dono, S.Pt., MP., Hati- hati dengan bahan kimia tambahan Sekretaris
Eksekutif LPPOM MUI Propinsi DIY
R.A Day, Jr / A.L. Underwood, 1980, Analisa Kimia Kuantitatif, Edisi ke 4, Erlangga ,
Jakarta.

268

Ratna Ediati dkk, 2008, Kimia untuk SMK, Pusat Perbukuan Departemen Pendidikan
Nasional, Jakarta.
Rinie Pratiwi P, Suyono, Nur Kuswanti, Wahono , Widodo Rahardjo Elok Sudibyo,
Yuni Sri Rahayu Heru Kuswanto, Muhammad Amin Bambang Subiyakto,
Sukarmin Budi Jatmiko 2008. Ilmu Pengetahuan Alam Sekolah Menengah
Pertaman. Direktorat Pembinaan SMP. Jakarta.
Wisnuwati.Dra. Daur ulang kertas , Pusbang PLH Malang, November 1999

269