Anda di halaman 1dari 85

PENGOLAHAN DATA 1D

(Laporan Praktikum Eksplorasi Geolistrik)

Oleh:
Virgian Rahmanda
(1215051054)

LABORATORIUM GEOFISIKA
JURUSAN TEKNIK GEOFISIKA
FAKULTAS TEKNIK
UNIVERSITAS LAMPUNG
2014

Judul Percobaan

: Pengolahan Data 1D

Tanggal Percobaan

: 26 Mei 2014

Tempat Percobaan

: Laboratorium Teknik Geofisika

Nama

: Virgian Rahmanda

NPM

: 1215051054

Fakultas

: Teknik

Jurusan

: Teknik Geofisika

Kelompok

: 2 (Dua)

Bandar Lampung, 26 Mei 2013


Mengetahui,
Asisten,

Achmadi Hasan N
NPM. 1115051002

PENGOLAHAN DATA 1D
Oleh
Virgian Rahmanda

ABSTRAK

Telah dilakukan praktikum mengenai pengolahan data 1D pada tanggal 26 Mei


2013 di Labratorium Teknik Geofisika Fakultas Teknik Universitas Lampung.
Percobaan ini bertujuan agar praktikan Dapat memproses data sounding geolistrik
tahanan jenis dengan menggunakan software IP2Win dan Resty, sellain itu dapat
membuat penampang horizontal daerah pengukuran geolistrik tahanan jenis dengan
software surfer dari hal tersebut dapat diinterpretasi kedalaman atau ketebalan lapisan
batuan dari harga resistivitas secara vertikal serta mengorelasikanya dengan
penampang sounding dan peta geologi. Dari hasil praktikum, Dari 12 data line yang
telah dianalisa dan dinterpretasi masing-masing memiliki rata-rata tiga hingga empat
lapisan didominasi oleh batuan lempung, kerikil dan batu pasir , dengan top soil
didominasi oleh batuan pasir dan lempung. Kedalaman akuifer air tanah yang
terinterpretasi berkisar antara 7-10 meter dengan variasi nilai resistivitas batuan yang
terukur bervariasi mulai dari kuraing dari 1 ohm m yang merupakan litologi lempung
basah hingga diatas 300 ohm m yang merupakan litologi kerikil kering (gravel).
Akuifer yang potensial di daerah penelitian Desa Cisarua Natar adalah batupasir dan
lempung pasiran, pada line 2, line 5, line 6 dan line 11.

ii

DAFTAR ISI
Halaman
LEMBAR PENGESAHAN ................................................................................ i
ABSTRAK ........................................................................................................... ii
DAFTAR ISI ........................................................................................................ iii
DAFTAR GAMBAR ........................................................................................... v
DAFTAR TABEL ............................................................................................. vii
I.

PENDAHULUAN
A. Latar Belakang........................................................................ 1
B. Tujuan Percobaan.................................................................... 2

II.

TINJAUAN PUSTAKA
A. Daerah Pengamtan................................................................
B. Peta dan posisi daerah pengamatan.....................................
C. Geomorfologi, litologi, fisiografi dan stratigrafi.................

III.

TEORI DASAR
A.
B.
C.
D.
E.

IV.

Tahanan Jenis (resistivitas) .................................................. 10


Konduktivitas Listrik........................................................... 12
Resistivitas Batuan dan Mineral.............................................. 14
Hukum-hukum Kelistrikan...................................................... 14
Software IP2win................................................................... 15

METODOLOGI PRAKTIKUM
A.
B.
C.
D.
E.

V.

3
5
7

Waktu dan Tempat Praktikum................................................ 17


Alat Praktikum..........................................................................17
Pengambilan data Praktikum......................................................
18
Pengolahan data Praktikum.......................................................18
Diagram Alir Praktikum............................................................19

HASIL PENGAMATAN DAN PEMBAHASAN


A. Data Praktikum.........................................................................20
B. Pembahasan...............................................................................33

iii

KESIMPULAN
DAFTAR PUSTAKA
LAMPIRAN

iv

DAFTAR GAMBAR
Gambar
Halaman
Gambar 2.1 Lokasi survey geolistrik tahanan jenis pada peta geologi ................. 5
Gambar 2.2 Lokasi survey geolistrik tahanan jenis pada Mapsource ................... 5
Gambar 2.3 Lokasi survey geolistrik tahanan jenis pada peta google earth.......... 6
Gambar 3.1 Elektroda yang ditancapkan ke bumi sebagai resistor ................... 10
Gambar 4.1 Laptop .............................................................................................. 16
Gambar 4.2 Alat tulis .......................................................................................... 16
Gambar 4.3 Software Resty dan IPI2Win ........................................................... 17
Gambar 5.1 Lokasi pengukuran .......................................................................... 33
Gambar 5.2 Lokasi daerah pengukuran overlay peta geologi ............................. 35
Gambar 5.3 Data line 1 IPI2Win ......................................................................... 38
Gambar 5.4 Data line 1 Resty.............................................................................. 38
Gambar 5.5 Data line 2 IPI2Win ......................................................................... 41
Gambar 5.6 Data line 2 Resty.............................................................................. 41
Gambar 5.7 Data line 3 IPI2Win ......................................................................... 43
Gambar 5.8 Data line 3 Resty.............................................................................. 44
Gambar 5.9 Data line 4 IPI2Win ......................................................................... 46
Gambar 5.10 Data line 4 Resty............................................................................ 46
Gambar 5.11 Data line 5 IPI2Win ....................................................................... 48
Gambar 5.12 Data line 5 Resty............................................................................ 48
Gambar 5.13 Data line 6 IPI2Win ....................................................................... 50
Gambar 5.14 Data line 6 Resty............................................................................ 50
Gambar 5.15 Data line 7 IPI2Win ....................................................................... 52
Gambar 5.16 Data line 7 Resty............................................................................ 52
Gambar 5.17 Data line 8 IPI2Win ....................................................................... 54
Gambar 5.18 Data line 8 Resty............................................................................ 54

Gambar 5.19 Data line 9 IPI2Win ....................................................................... 56


Gambar 5.20 Data line 9 Resty............................................................................ 57
Gambar 5.21 Data line 10 IPI2Win ..................................................................... 58
Gambar 5.22 Data line 10 Resty.......................................................................... 58
Gambar 5.23 Data line 11 IPI2Win ..................................................................... 60
Gambar 5.24 Data line 11 Resty.......................................................................... 61
Gambar 5.25 Data line 12 IPI2Win ..................................................................... 63
Gambar 5.26 Data line 12 Resty.......................................................................... 63
Gambar 5.27 Slice rho penampang (AB/2 = 10) ................................................ 65
Gambar 5.28 Hasil Slice rho penampang (AB/2 = 10) a ..................................... 66
Gambar 5.29 Hasil Slice rho penampang (AB/2 = 10) b .................................... 66
Gambar 5.30 Hasil Slice rho penampang (AB/2 = 10) c ..................................... 67
Gambar 5.31 Slice rho penampang (AB/2 = 15) ................................................. 67
Gambar 5.32 Hasil Slice rho penampang (AB/2 = 15) a ..................................... 68
Gambar 5.33 Hasil Slice rho penampang (AB/2 = 15) b .................................... 68
Gambar 5.34 Hasil Slice rho penampang (AB/2 = 15) c ..................................... 69
Gambar 5.35 Slice rho penampang (AB/2 = 30) ................................................. 70
Gambar 5.36 Hasil Slice rho penampang (AB/2 = 30) a ..................................... 70
Gambar 5.37 Hasil Slice rho penampang (AB/2 = 30) b .................................... 71
Gambar 5.38 Hasil Slice rho penampang (AB/2 = 30) c ..................................... 69
Gambar 5.35 Slice kedalaman muka air sumur ................................................... 71
Gambar 5.36 Hasil Slice kedalaman muka air sumur a....................................... 72
Gambar 5.37 Hasil Slice kedalaman muka air sumur b ...................................... 73
Gambar 5.38 Hasil Slice kedalaman muka air sumur c....................................... 74

vi

DAFTAR TABEL
Tabel
Halaman
Tabel 2.1 Data Pengukuran Geolistrik .................................................................. 7
Tabel 5.1 Data Pengukuran 1 (line 1) .................................................................. 20
Tabel 5.2 Data Pengukuran 2 (line 2) ................................................................. 21
Tabel 5.3 Data Pengukuran 3 (line 3) .................................................................. 22
Tabel 5.4 Data Pengukuran 4 (line 4) .................................................................. 23
Tabel 5.5 Data Pengukuran 5 (line 5) .................................................................. 24
Tabel 5.6 Data Pengukuran 6 (line 6) .................................................................. 25
Tabel 5.7 Data Pengukuran 7 (line 7) .................................................................. 26
Tabel 5.8 Data Pengukuran 8 (line 8) .................................................................. 27
Tabel 5.9 Data Pengukuran 9 (line 9) .................................................................. 28
Tabel 5.10 Data Pengukuran 10 (line 10) ............................................................ 29
Tabel 5.11 Data Pengukuran 11 (line 11)............................................................. 30
Tabel 5.12 Data Pengukuran 12 (line 12) ........................................................... 31
Tabel 5.13 Data pengukuran muka air sumur 1 ................................................... 32
Tabel 5.14 Data pengukuran muka air sumur 2 ................................................... 32
Tabel 5.15 Data Koordinat Pengukuran ............................................................. 33
Tabel 5.16 Tabel Resistivitas Batuan 1 ................................................................ 36
Tabel 5.17 Tabel Resistivitas Batuan 2 ................................................................ 37
Tabel 5.18 Interpretasi Line 1 .............................................................................. 39
Tabel 5.19 Interpretasi Line 2 .............................................................................. 42
Tabel 5.20 Interpretasi Line 3 .............................................................................. 44
Tabel 5.21 Interpretasi Line 4 .............................................................................. 47
Tabel 5.22 Interpretasi Line 5 .............................................................................. 49
Tabel 5.23 Interpretasi Line 6 .............................................................................. 51
Tabel 5.24 Interpretasi Line 7 .............................................................................. 53

vii

Tabel 5.25 Interpretasi Line 8 .............................................................................. 55


Tabel 5.26 Interpretasi Line 9 .............................................................................. 57
Tabel 5.27 Interpretasi Line 10 ............................................................................ 59
Tabel 5.28 Interpretasi Line 11 ............................................................................ 61
Tabel 5.29 Interpretasi Line 12 ............................................................................ 64

viii

I. PENDAHULUAN

A. Latar Belakang
Metode Geolistrik Tahanan Jenis adalah salah satu metode eksplorasi
geofisika yang menggunakan sifat kelistrikan untuk mempelajari keadaan
bawah permukaan seperti stratigrafi, struktur geologi dan distribusi sifat
material. Dalam eksplorasi geolistrik tahapan awal yang dilakukan adalah
investigasi benda yang ingin ditemukan, lalu membuat disain survey,
penentuan konfigurasi, akuisisi data dan yang terakhir adalah pengolahan data
atau processing data. Dalam proses pengolahan data terdapat jenis data yaitu
1D, 2D, dan 3D. Pada akuisisi data yang telah dilakukan sebelumnya,
menggunakan konfigurasi schlumberger data yang diperoleh mencapai AB/s
sejauh 150 meter dan 200 meter. Dari hasil data tersebut diolah dengan
menggunakan software IP2Win dan resty. Dalam penggunaan software
IP2Win dan Resty terdapat beberapa tahapan secara garis besar berupa
tahapan input, proses, koreksi eror dan interpretasi berdasarkan cross section
yang telah dibuat dikorelasikan dengan hasil proses dari kedua software
tersebut.
Berdasarkan Penjelasan tersebut, pada praktikum ini akan dilakukan
pengolahan data 1D menggunakan software IP2Win dan resty termasuk
membuat penampang, analisa, mengorelasikan dan interpretasi terhadap
geologi regional daerah pengukuran geolistrik tahanan jenis. Mengingat
pentingnya pengolahan data 1D terhadap rangkaian ekplorasi geolistrik
tahanan jenis, maka dilakukanlah praktikum ini.

B. Tujuan Percobaan
Adapun tujuan dari praktikum tentang pengolahan data 1D kali ini yaitu
sebagai berikut :
1. Dapat memproses data sounding geolistrik tahanan jenis dengan
menggunakan software IP2Win dan Resty
2. Dapat membuat penampang horizontal daerah pengukuran geolistrik
tahanan jenis dengan software surfer
3. Untuk mendapatkan informasi tentang kedalaman atau ketebalan
lapisan batuan dari harga resistivitas secara vertikal
4. Dapat mengorelasikan data sounding 1D vertical dengan penampang
horizontal
5. Dapat menganalisa data permodelan sounding 1D sesuai dengan peta
geologi daerah pengukuran

II. TINJAUAN PUSTAKA

A. Daerah Pengamatan
Daerah survey geolistrik tahanan jenis yang telah dilakukan dengan
menggunakan sounding konfigurasi schlumberger terletak di Kampung
Cisarua, Desa Muara Putih, Kecamatan Natar, Kabupaten Lampung Selatan.
Setelah dilakukan survey oleh praktikan, daearah sekitar dapat memperoleh air
tanah dengan kedalaman sumur 10-12 meter dengan muika air tanah setinggi 4
meter dari permukaan. Dalam penelitian lanjutan praktikan mencoba
menganalisa janis air terhadap bentangan geologi yang terdapat disekitar
daerah natar, karena air yang didapatkan warga bersifat payau.
Derah tersebut terkenal dengan wisata air panas yang berawal dari
sekelompok petani yang mengebor untuk mendapatkan air. Kemarau panjang
membuat sungai kering sehingga tidak ada sumber air untuk menyiram
sayuran.

Awalnya, air bercampur lumpur yang keluar. Airnya pun tidak

terlalu deras. Kemudian air menjadi bersih dan panas. Badan Penanggulangan
Bencana Daerah (BPBD) bersama dengan Badan Penelitian Lingkungan
Hidup Daerah (BPLHD) dan Dinas Pertambangan dan Energi (Distamben)
provinsi Lampung mengecek langsung ke lokasi. Hasilnya, air tersebut hanya
sumber mata air panas saja (Akhyadi, 2012)
Hal yang berhubungan dengan adanya sumber air panas tersebut adalah
adanya sesar yang melewati daerah natar. Sebagai informasi yang mungkin
menarik untuk dilakukan kajian kedepannya adalah mengenai sesar yang
melewati Natar. Di daerah ini terdapat ngarai yang lebarnya sekitar 5 -10

meter. Memanjang dengan strike Barat laut-Tenggara (searah dengan sesar


panjang). Ngarai ini memotong rel kereta. Sehingga kita bisa melihat dengan
jelas ketika naik kereta, Setelah Stasiun Rejosari .Untuk memastikan apakah
ini bagian dari Sesar Panjang, atau Sesar Lain, perlu dilakukan penelitian ke
depannya
Selain itu, saat ini telah muncul semburan air Panas baru di Desa Cisarua,
Merak Batin Natar awal bulan September

2012

dan saat ini masih

menyembur keluar. Dimungkinkan, semburan ini juga terkait dengan sesar


yang ada di Bandar Lampung dan Sekitarnya (Yuza, 2012)
Rute pengukuran, dilakukan sejak tanggal 6 April 2014 hingga 26 April 2014
pada hari sabtu minggu. Dari jadwal tersebut diperoleh hasil pengukuran
resistivity menggunakan konfigurasi schlumberger sebanyak 12 line, dengan
lokasi yang terletak di desa Cisarua, Natar kabupaten Lampung Selatan.
Pengambilan data praktikum dilakukan per minggu pada hari sabtu dan
minggu mulai tanggal 6 April 2014 hingga 26 April 2014 atau sebanyak 4
minggu, dengan rata-rata perolehan data perminggu dari kedua kelompok
adalah 2 hingga 3 data (line).

B. Peta dan posisi daerah Pengamatan


Adapun posisi daerah cakupan pengukuran eksplorasi geolistrik tahanan jenis
dan survey data sumur terletak di Kampung Cisarua, Desa Muara Putih,
Kecamatan Natar, Kabupaten Lampung Selatan. Posisi daerah pengamatan
mencakup lahan perkebunan milik warga dan dikelilingi oleh persawahan
yang dapat dipertimbangkan dalam efektifitas pengukuran geolistrik di daerah
tersebut.

Gambar 2.1 Lokasi survey geolistrik tahanan jenis pada peta geologi

Gambar 2.2 Lokasi survey geolistrik tahanan jenis pada Mapsource


Berdasarkan gambar 2.2 tersebut dapat dibedakan pengukuran geolistrik
tahanan jenis dilakukan pada waypoint dengan titik merah dan survey
kedalaman sumur warga dengan waypoint berwana biru. Dari persebaran
waypoint yang terdapat di mapsource dapat dilakukan viewing ke google earth
untuk menampilkan visualisasi lokasi yang lebih aktual. Dapat dilihat
digambar 2.3

Gambar 2.3 Lokasi survey geolistrik tahanan jenis pada peta google earth
Berdasarkan gambar hasil viewing pada google earth data sumur ditandai
dengan huruf S sebanyak 21 data dan data line sebanyak 12 data. Adapun
tabel koordinat lokasi survey sumur warga dan pengukuran geolistrik tahana
jenis adalah sebagai berikut;

Tabel 2.1 Data koordinat lokasi pengukuran geolistrik dan survey kedalaman
muka air sumur warga

C. Geomorfologi, litologi, fisiografi, dan stratigrafi


Daerah survey geolistrik tahanan jenis yang telah dilakukan dengan
menggunakan sounding konfigurasi schlumberger terletak di Kampung
Cisarua, Desa Muara Putih, Kecamatan Natar, Kabupaten Lampung Selatan.
Dari sisi geomorfologi, lokasi survey Termasuk dalam jalur semangko. Jalur
ini merupakan suatu corak permukaan yang mencerminkan geantiklinal
Barisan sepanjang pulau itu seluruhnya, yang dinamakan depresi menengah
pada puncak dan disebut jalur bongkah (rift) Semangko terletak pada lembah
Semangko di Sumatra Selatan (Lampung). Jalur Semangko ini mulai dari
Teluk Semangko di pantai selatan Lampung selanjutnya dari situ dapat diikuti
lebih jauh sampai ke Trog Lambah (Krueng) Aceh dengan Bandaaceh sebagai
ujung utaranya. Di beberapa bagian jalur ini terisi dan tertutup oleh vulkanvulkan muda.
Fisiografi regional Lampung adalah bentuk lanjutan dari fisiografi Bengkulu
dan Sumatra Selatan. Di pesisir barat terdapat dataran rendah yang sempit.
Kemudian terdapat wilayah pegunungan dengan dua jalur punggung
pegunungan di mana Slenk Semangko terdapat di antaranya. Mendekati pantai
timur terdapat Wilayah Dataran Rendah yang cukup lebar (UNM, 2009).
Pada daerah survey geolistrik tahanan jenis terletak di daerah zona B1 yaitu
zona vulkanik wilayah timur.

Gambar 2.4 Peta Fisiografi Provinsi Lampung

Litologi wilayah lampung secara umum, terdiri dari endapan aluvium, dan
rawa (Qa & Qs) yang tersebar di Pantai Timur dan Pantai Barat, serta di Teluk
Lampung dan Teluk Semangka sekitar Kalianda hingga Lempasing dan Kota
Agung, sedangkan batu gamping terumbu (Qg) terdapat di Teluk Lampung
dan Pantai Barat. Batuan Kuarter seperti lava, breksi gunung api, batu pasir,
batu lempung, dan tufa (Qhv, Qpt, Qtk, & QTI) terdapat di sekitar G.
Rajabasa, Labuhan Maringgai, G. Tanggamus; Batuan Tersier seperti breksi
gunung api, tufa, lava, batu pasir, dan tufa (Tmps, Tomh, Tpot, & Tmba)
terdapat di sekitar Teluk Lampung dan Teluk Semangka serta di Pantai Barat.
Untuk daerah provinsi lampung non pesisir seperti lampung selatan, juga
mayoritas provinsi lampung bagian tengah terbentuk dari batuan ofiolit yang
mempunyai densitas rapat massa tertinggi di Sumatera. Itu berarti Lampung
sangat tahan terhadap gempa besar. Ini mengindikasikan bidang sesar di
Lampung sulit bergeser saat terjadi gempa (Artono, 2011).

Dari sisi stratigrafi, lokasi pengukuran geolistrik tahanan jenis berdasarkan


peta gologi tanjung karang, mayoritas memiliki lajur barusan zona batuan
gunung api vulcanic rock formasi lampung, yang terdiri dari lapisan batuan tuf
berbatuapung, tuf riolitik, tuf padu tufit, batu lempung tufan dan batu pasir
tufan pada bagian tengah. Pada bagian atas didominasi batuan endapan
gunung api muda seperi tuf dan basal andesit denngan kekar lembar.

III. TEORI DASAR

A. Tahanan Jenis (Resistivitas)


Metode geolistrik resistivitas adalah salah satu metode yang cukup banyak
digunakan dalam dunia eksplorasi khususnya eksplorasi air tanah karena
resistivitas dari batuan sangat sensitif terhadap kandungan airnya. Sebenarnya
ide dasar dari metode ini sangatlah sederhana, yaitu dengan menganggap bumi
sebagai suatu resistor.

Gambar 3.1 Elektroda yang ditancapkan ke bumi sebagai resistor


Metode geolistrik resistivitas atau tahanan jenis adalah salah satu dari
kelompok metode geolistrik yang digunakan untuk mempelajari keadaan
bawah permukaan dengan cara mempelajari sifat aliran listrik di dalam batuan
di bawah permukaan bumi. Metode resistivitas umumnya digunakan untuk
eksplorasi dangkal, sekitar 300 500 m. Prinsip dalam metode ini yaitu arus
listrik diinjeksikan ke alam bumi melalui dua elektrode arus, sedangkan beda
potensial yang terjadi diukur melalui dua elektrode potensial. Dari hasil
pengukuran arus dan beda potensial listrik dapat diperoleh variasi harga
resistivitas listrik pada lapisan di bawah titik ukur.

11

Metode kelistrikan resistivitas dilakukan dengan cara menginjeksikan arus


listrik dengan frekuensi rendah ke permukaan bumi yang kemudian diukur
beda potensial diantara dua buah elektrode potensial. Pada keadaan tertentu,
pengukuran bawah permukaan dengan arus yang tetap akan diperoleh suatu
variasi beda tegangan yang berakibat akan terdapat variasi resistansi yang
akan membawa suatu informasi tentang struktur dan material yang
dilewatinya. Prinsip ini sama halnya dengan menganggap bahwa material
bumi memiliki sifat resistif atau seperti perilaku resistor, dimana materialmaterialnya memiliki derajat yang berbeda dalam menghantarkan arus listrik.
Berdasarkan pada tujuan penyelidikan, metode resistivitas dibedakan menjadi
dua yaitu mapping dan sounding. Metode geolistrik resistivitas mapping
merupakan metode resistivitas yang bertujuan mempelajari variasi rasistivitas
lapisan bawah permukaan secara horisontal. Oleh karena itu, pada metode ini
digunakan jarak spasi elektrode yang tetap untuk semua titik datum di
permukaan bumi. Sedangkan metode resistivitas sounding bertujuan untuk
mempelajari variasi resistivitas lapisan bawah permukaan bumi secara
vertikal. Pada metode ini pengukuran pada satu titik ukur dilakukan dengan
cara mengubah-ubah jarak elektrode. Pengubahan jarak elektrode tidak
dilakukan secara sembarang, tetapi mulai jarak elektrode kecil kemudian
membesar secara gradual. Jarak elektrode ini sebanding dengan kedalaman
lapisan yang terdeteksi.
Pada kalkulasi Resistivitas Semu (Apparent Resistivity), Pada prinsipnya,
pengukuran metode resistivitas dilakukan dengan mengalirkan arus melalui
elektrode C1 dan C2 dan pengukuran beda potensial pada P1 dan P2. Jika
diasumsikan bahwa bumi homogen isotropis, maka tahanan jenis yang
diperoleh adalah tahanan jenis yang sebenarnya dan tidak tergantung pada
spasi elektrode. Namun, pada kenyataannya bumi tersusun atas lapisan-lapisan
dengan resistivitas yang berbeda-beda, sehingga potensial yang terukur
merupakan pengaruh lapisan-lapisan tersebut. Harga resistivitas yang diukur
seolah-olah merupakan harga resistivitas untuk satu lapisan saja. Sehingga
resistivitas yang terukur adalah resistivitas semu ( ), yang besarnya
ditentukan dengan
.......................................(3.1)

12

dengan K adalah faktor geometri yang besarnya tergantung pada konfigurasi


elektrode yang digunakan (Setiawan, 2011).

B. Konduktivitas Listrik
Arus listrik dapat menjalar dalam batuan dan mineral dengan tiga cara, yaitu
dengan cara elektronik (ohm), elektrolisis dan konduksi dielektrik. Karena
pengaruh perubahan medan listrik, electron pada atom memisahkan diri dari
inti. Pemisahan muatan positif dan negatif ini menyebabkan polarisasi
dielektrik dari material. Dalam kasus ini, konduksi dielektrik adalah hasil dari
perubahan polarisasi elektronik, ionic dan molecular menyebabkan perubahan
medan listrik.
Konduksi yang pertama adalah konduksi elektronik. Resistivitas listrik pada
sebuah silinder pejal dengan panjang L dan luas penampang A, mempunyai
harga resistan R di antara permukaannya :

RA L
di mana :

........................ 3.2

A = luas (meter2)
L = panjang (meter)
R = hambatan/resistan (ohm)

= hambatan jenis/resistivitas (ohm-meter)


Dari hukum ohm, resistan merupakan banyaknya tegangan yang terukur pada
luasan silinder, terhadap resultan aliran arus yang melewatinya :
R V

........................ 3.3

dengan :

R = tahanan jenis/resistan (ohm)


V = tegangan (volt)
I

= arus (ampere)

13
Resistivitas berbanding terbalik dengan konduktivitas () yang satuannya
mho/m atau mho/cm.
I
1 L RA A V j E
L

dengan :

........................ 3.4

= rapat arus (ampere/m2)

E = medan listrik (volt/m)

Konduksi yang kedua adalah konduksi elektrolisis. Untuk batuan yang


termasuk konduktor yang jelek, maka harga resistivitasnya sangat besar
berbeda halnya untuk batuan yang berpori dan terisi oleh fluida, terutama air.
Batuan tersebut disebut sebagai batuan yang termasuk konduktor elektrolisis.
Oleh karena itu harga resistivitas bervariasi bergantung pada mobilitas,
konsentrasi dan derajat disosiasi dari ion dan bergantung pada konstanta
dielektrik dari zat pelarut. Konduktivitas dari batuan berpori sangat bervariasi
terhadap volume dan susunan pori serta sejajar dengan konduktifitas dan
banyanya air yang terisi.
Menurut persamaan empiris

e a m S n w
dimana :

........................ 3.5

= porositas (fraksi volume pori)


s

= fraksi dari pori yang terisi air

w = resistivitas air
n

m = konstanta
0.5 a 2.5, 1.3 m 2.5
Konduktivitas air sangat bervariasi bergantung pada jumlah dan konduktivitas
klorida larutan, sulfat dan mineral lain. Susunan geometri dari celah dalam
batuan mempunyai pengaruh yang kecil, tetapi dapat membuat anisotropi
resistivitas, artinya mempunyai magnitude aliran arus yang karakteristik dari

14

lapisan-lapisan batuan yang umumnya lebh konduktif dari ukuran lapisan


batuan yang lebih besar (Oktara dkk, 2007)

C. Resistivitas Batuan dan Mineral


Sifat fisik dari semua batuan dan mineral pada umumnya mempunyai harga
resistivitas yang sangat tinggi. Hal tersebut dikarenakan nilai densitas,
kecepatan gelombang dan kandungan radioaktifnya kecil pada harga
susepbilitas magnetic sekitar 105.
Konduktor adalah bahan yang harga resistivitasnya kurang dari 10-5103 m.
Isolator disifatkan dengan adanya ikatan ionik sehingga elektron valensi tidak
bebas bergerak. Perbedaan lain dari konduktor dan semikonduktor adalah
variasinya terhadap suhu. Konduktor konduktivitasnya tinggi ketika suhu
sekitar 0K, semikonduktor sebaliknya. Dalam pengelompokkannya konduktor
dapat dibagi menjadi :
a. Konduktor bagus, harga resistivitasnya 10-8 1 m
b. Konduktor sedang, harga resistivitasnya 1 107 m
c. Konduktor jelek, harga resistivitasnya lebih dari 107 m
(Oktara dkk, 2007)

D. Hukum-hukum Kelistrikan
Pada Geolistrik Tahanan jenis terdapat beberapa hukum dasar, diantara lain
hukum Coloumb ;
................(3.5)
Dimana :
F

: gaya colomb

: muatan sumber

: muatan uji

15

: jarak kedua muatan


: Konstantanta permitivitas ruang hampa
: 8.854 x 10 -12 C2/N m2

Selain itu juga terdapat hukum Gauss, dalam hukum gauss dinyatakan bahwa
usaha yang dilakukan tidak bergantung pada llintasan tetapi bergantung pada
keadaan akhir yang disebut juga medan konservatif, dengan perumusan ;

....................................(3.6)

...............(3.7)

Hukum berikutnya yang mendasari Geolistrik tahanan jenis adalah Hukum


Ohm yang manjelaskan hubungan potensial listrik (V), Hambatan (R) dan arus
(I) yang memiliki persamaan ;
V = I.R........................................(3.8) ( Tellford dkk, 1990)

E. Software IP2Win
Software IP2Win merupakan software pengolahan data sounding geolistrik 1D.
Penggunaan IP2Win mencakup beberapa tahap. Tahapan dalam penggunaan
software IP2Win adalah input data, koreksi error data, penambahan data, dan
pembuatan cross section. Input data dapat dilakukan dari data langsung
lapangan (masih berupa AB/2, V, I dan K) atau data tak langsung (berupa data
AB/2 dan Rho_a). Data hasil olahan IP2Win berupa data resistivity layer,
grafik log resistivity terhadap AB/2, resistivity cross section, serta psoudo cross
section. Data hasil olahan dapat diexsport dalam berbagai macam pilihan data.
Kelemahan yang paling mendasar dari IP2Win adalah bahwa software ni
banyak terdapat bug atau error-error kecil sehingga dalam tahapan pengolahan
data tertentu program harus di restart (Zaenudin, 2014).

IV. METODOLOGI PRAKTIKUM

A. Waktu dan Tempat Praktikum


Adapun waktu dan tempat dilaksanakanya praktikum mengenai pengolahan
data 1D adalah sebagia berikut :
Waktu

: Senin, 26 Mei 2014

Tempat

: Laboratorium Teknik Geofisika Universitas Lampung

B. Alat Praktikum
Adapun alat yang digunakan selama praktikum berlangsung , antara lain :

Gambar 4.1 Laptop

Gambar 4.2 Alat Tulis

17

Gambar 4.3 Software-software Resty, IP2Win, Mapsource, Surfer dan


Google Earth

18

C. Pengambilan Data Praktikum


Data praktikum diperoleh dari hasil pengukuran resistivity menggunakan
konfigurasi schlumberger sebanyak 12 line, dengan lokasi yang terletak di
desa Cisarua, Natar kabupaten Lampung Selatan. Pengambilan data praktikum
dilakukan per minggu pada hari sabtu dan minggu mulai tanggal 6 April 2014
hingga 26 April 2014 atau sebanyak 4 minggu, dengan rata-rata perolehan
data perminggu dari kedua kelompok adalah 2 hingga 3 data (line).

D. Pengolahan data Praktikum


Pengolahan data praktikum pada praktikum ini adalah mengolah data 1D hasil
pengukuran dengan konfigurasi Schlumberger sebanyak 12 line dan 2 data
sumur dengan menggunakan software resty dan IP2Win. Pengolahan
mencakup processing data sounding geolistrik menggunakan software resty
dan IP2Win, lalu membuat penampang horizontal dareah pengukuran
geolistrik tahan jenis dengan menggunakan software surfer untuk membuat
permodelan dan titik pengukuran. Setelah itu dilakukan slice pada minimal 3
atau lebih pada titik pengukuran untuk mencari informasi kedalaman atau
ketebalan lapisan beserta nilai tahanan jenisnya pada rho bernilai 10, 15 dan
30 mOhm. Setelah didapatkan slice horizontal pada masing-masing nilai
tahanan jenis lalu mengorelasikan dengan hasil data 1D hasil pengolahan
menggunakan software resty dan IP2Win.

Berdasarkan hasil pengolahan ketiga software tersebut, hal selanjutnya yang


dilakukan adalah analisa kedalaman, ketebalan dan jumlah lapisan lalu analisa
lapisan tersebut berdasarkan geologi daerah pengukuran geolistrik tahanan
jenis berupa jenis batuan serta umur batuan yang terdapat pada daerah
tersebut. Dari hal tersebut juga dapat dilakukan perbandingan dan analisa
mengenai informasi geologi yang terdapat dari literatur-literatur serta peta
geologi utntuk memperkuat analisa terhadap jenis batuan dan hasil akuisisi
data yang telah diperoleh pada praktikum ini.

19

E. Diagram Alir Praktikum


Adapun Diagram Alir pada praktikum tentang pengolahan data 1D adalah
sebagai berikut;
MULAI

Investigasi dan
Disain Survey
Akuisisi

Resty

Processing

VES 1D

Surfer

IP2Win

VES 1D

Penampang
Horizontal

Interpretasi

Analisa

SELESAI

V. HASIL PRAKTIKUM DAN PEMBAHASAN

A. Data Praktikum
Adapun Data praktikum hasil akuisisi geolistrik tahanan jenis di Kampung
Cisarua, Desa Muara Putih, Kecamatan Natar, Kabupaten Lampung Selatan
sebagai berikut :

Tabel 5.1 Data Pengukuran 1 (line 1)

21

Tabel 5.2 Data Pengukuran 2 (Line 2)

22

Tabel 5.3 Data Pengukuran 3 (Line 3)

23

Tabel 5.4 Data Pengukuran 4 (Line 4)

24

Tabel 5.5 Data Pengukuran 5 (Line 5)

25

Tabel 5.6 Data Pengukuran 6 (Line 6)

26

Tabel 5.7 Data Pengukuran 7 (Line 7)

27

Tabel 5.8 Data Pengukuran 8 (Line 8)

28

Tabel 5.9 Data Pengukuran 9 (Line 9)

29

Tabel 5.10 Data Pengukuran 10 (Line 10)

30

Tabel 5.11 Data Pengukuran 11 (Line 11)

31

Tabel 5.12 Data Pengukuran 12 (Line 12)

32

Tabel 5.13 Data Pengukuran muka air sumur 1

Tabel 5.13 Data Pengukuran muka air sumur 1

33

Tabel 5.14 Data koordinat lokasi pengukuran geolistrik dan survey kedalaman
muka air sumur warga

Gambar 5.1 Lokasi Pengukuran

B. Pembahasan
Pada praktikum akuisisi data geolistrik tahanan jenis yang telah dilakukan di
Kampung Cisarua, Desa Muara Putih, Kecamatan Natar, Kabupaten Lampung
Selatan telah mendapatkan 12 line data dengan konfigurasi schlumberger

34

serta 21 data hasil survey kedalaman muka air tanah pada sumur warga
sekitar. Dari hasil praktikum tersebut sebagai hasil referensi jika dilihat dari
sumber literatur

dan peta geologi tentang lokasi daerah akuisisi data

geolistrik, daerah tersebut terletak di kisaran sesar lampung panjang. Jika


dianalsis lebih lanjut kemingkinan dapat di buktikan keterkaitan geologi
dengan bentangan geologi yang terdapat di sekitar daerah tersebut, seperti
sumber air panas. Di daerah tersebut masyarakat umumnya memiliki sumur
dengan air yang payau dan ketinggian muka air pada sumur warga berkisar
antara 1-3 meter.
Dari hasil praktikum yang telah dilakukan sekiranya dapat dianalisa letak
sumber air yang potensial dan layak dikonsumsi oleh warga sekitar.
Berdasarkan sumber literatur dari sisi geomorfologi, lokasi survey Termasuk
dalam jalur semangko. Jalur ini merupakan suatu corak permukaan yang
mencerminkan geantiklinal Barisan sepanjang pulau itu seluruhnya, yang
dinamakan depresi menengah pada puncak dan disebut jalur bongkah (rift)
Semangko terletak pada lembah Semangko di Sumatra Selatan (Lampung).
Berdasarkan Fisiografi daerah penelitian terletak di zona vulkanik wilayah
timur. Sehingga , mayoritas memiliki lajur barusan zona batuan gunung api
vulcanic rock formasi lampung, yang terdiri dari lapisan batuan tuf
berbatuapung, tuf riolitik, tuf padu tufit, batu lempung tufan dan batu pasir
tufan pada bagian tengah. Pada bagian atas didominasi batuan endapan
gunung api muda seperi tuf dan basal andesit dengan kekar lembar.

35

Gambar 5.2 Lokasi dearah pengukuran overlay dengan Peta Geologi tanjung
Karang

36

Dari data hasil pengukuran di lapangan, dilakukan processing dengan software


IPI2Win dan Resty pada masing-masing line, dengan beberapa koreksi
sehingga hasil soundingnya dapat diinterpretasi. Hasil interpretasi juga
didukung oleh data olahan yang berasal dari software surfer dalam
menampilkan slice / pembuatan penampang horizontal dan vertikal untuk
mengenganalisa tahanan jenis baik secara lateral dan vertikal serta kedalaman.
Dari hasil interpretasi data-data tersebut lalu dianalisa berdasarkan literaturliteratur yang mendukung dan peta geologi. Pada tahapan identifikasi lapisan
batuan, digunakan tabel resistivitas batuan.
Tabel 5.16 Tabel Resistivitas Batuan 1
Material

Resistivitas (Ohm.m)

Air (Udara)

Sandstone (Batu pasir)

200-800

Sand (Pasir)

1-1000

Clay (Lempung)

1-100

Ground Water (Airtanah)

0.5-300

Sea water (Air asin)

0.2

Dry Gravel (Kerikil Kering)

600-10000

Alluvium (Aluvium)

10-800

Gravel (Kerikil)

100-600

Air meteoric,

30-1000

Air Permukaan. Dalam bataun beku

30-500

Air permukaan, dalam sedimen

10-100

Air tanah, dalam batuan beku

30-150

Air tanah, dalam batuan sedimen

Air untuk rumah tangga

Sekitar 0,2

Air laut

1,8

Air irigasi

0.65

(Kolert, 1969)

37

Tabel 5.17. Tabel Resistivitas Batuan 2

Halliday, David; Resnick, Robert; Walker, Jearl.1991.Fundamentals of


Physics (edisi ke-6th). John Wiley & Sons, Inc

Berdasarkan data hasil pengukuran yang diperoleh dapat diinterpretasi


berdasarkan kedalaman lapisan, ketebalan, nilai tahanan jenis dan jenis batuan
yang terdapat pada lapisan tersebut dibandingkan dengan tabel resisitivity
batuan diatas. Setelah itu, dilakukan slicing horizontal dan vertikal untuk
menginterpretasi perubahan nilai rho terhadap jarak dan luasan wilayah
pengukuran. Pada pengolahan data dilajukan dengan menggunkana software
resty dan IPI2Win dengan nilai Error RMS maksimal yang bisa ditolererir
adfalah 10%.

Adapun interpretasi pada masing-masing line pengukuran

adalah sebagai berikut;

38

Gambar 5.3 Data Line 1 IPI2Win

Gambar 5.4 Data Line 1 Resty

Data pengukuran line 1 diperoleh pada koordinat x= 5256705 dan y=


9412617. Interpretasi dilakukan dengan dua software, yaitu Resty dan

39

IPI2Win. Berdsarakan interpretasi dari kedua software tersebut diperoleh


masing-masing tiga lapisan. Berikut adalah tabel pembanding interpretasi
antara kedua software tersebut sekaligus interpretasi jenis batuan yang
mungkinn terdapat berdasarkan nilai tahanan jenis pada masing-masing
lapisan.
Tabel 5.18. Interpretasi Line 1
IPI2Win
Lapisan

Ketebalan

Rho

(m)

Resty
Litologi

Lapisan

Ketebalan
(m)

Rho

Top Soil,
1

0-0.859

698.4

Lempung

0-3.98

19.05

berpasir
2

0.859-160

19.5

160-

0.223

Error

30.1%

Lempung
Lempung
Basah

3
R.M.S
Error

3.9834.15
34.15-

Litologi
Top Soil,
Batu pasir

8.07

Batu Pasir

18.48

Batu Pasir

0.498

Berdasarkan tabel tersebut hasil interpretasi keduanya menunjukkan, pada


daerah pengukuran tersebut memiliki 3 lapisan. Namun, ketebalan lapisan
pada masing-masing interpretasi berbeda. Lapisan Top soil menunjukkan
daerah yang berpasir dengan nilai tahanan jenis 19.05 m dengan ketebalan
0-3.98 meter serta batuan pasir mulai dari kedalaman 3.98 m hingga 34.15
m dengan nilai tahanan jenis 8.07 m hingga 18.48 m. Hasil interpretasi
tersebut dilakukan dengan software Resty, dengan nilai R.M.S error sebesar
0.498 m.
Setelah data tersebut diinterpretasi menggunakan software IPI2Win, litologi
menunjukan didominasi oleh batuan lempung mulai dari kedalaman 0.859 m
hingga 160 meter. Dengan nilai tahanan jenis tertinggi sebesar 698.4 m
memiliki litologi daerah lempung berpasir. Jika diamati pada masing-masing
olah data melalui kedua software tersebut terdapat perbedaan ketebalan

40

lapisan dan kedalaman. Kemungkinan ketebalan lapisan yang diinterpretasi di


software Resty tidak terbaca terlalu spesifik pada software IPI2Win, karena
kedalaman sounding yang diperoleh mencapai 160 meter namun pada olah
data resty hanya 34.15 meter. Dapat disimpulkan pada daerah pengukuran satu
ini, litologi didominasi oleh lempung berpasir hingga perkiraan kedalaman
160 meter dan belum ditemukanya nilai tahanan jenis yang sesuai untuk
memprediksi adanya air tanah.

Jika dianalisa secara geologi, litologi-litologi yang terbentuk pada daerah


tersebut berasal dari batuan pasir, lempung berpasir dan lempung basah.
Lapisan pasirian adalah material butiran yang terdiri dari pasir dan kerikil.
Butiran pasir umumnya berukuran antara 0,0625 sampai 2 milimeter. Materi
pembentuk pasir adalah silikon dioksida. Lapisan tanah lanauan bercampur
pasirian adalah campuran batuan yang berasal dari lempung dan pasir.
Biasannya volume unsur dari lempung lebih banyak dari pasir atau sebaliknya.
Lapisan lempung adalah batuan yang dihasilkan dari proses pelapukan batuan
silika oleh asam karbonat dan sebagian dihasilkan dari aktivitas panas bumi,
batuan ini memiliki sifat yang cukup kedap air yaitu hanya dapat menyimpan
air tetapi tidak menyalurkannya. Batu lempung ini memiliki harga resistivitas
sebesar 209 m hingga 42,9 m dengan kedalaman 0,3 hingga 5,8 meter.
Lapisan tanah lempung bercampur lanauan basah lembek adalah partikel
mineral berkerangka dasar silikat yang diameter kurang dari 4 mikrometer.
Lapisan mengandung leburan silika atau alumunium yang halus. Unsur-unsur
ini adalah silikon, oksigen, dan alumunium adalah unsur yang paling banyak
menyusun kerak bumi. Lapisan ini terbentuk dari proses pelapukan batuan
silika oleh asam karbonat dan sebagian dihasilkan dari aktivitas panas bumi,
membentuk gumpalan keras saat kering dan lengket apabila basah terkena air.
Pada data line yang kedua, daerah pengukuran dilakukan pada koordinat
x=526683 dan y=9412292. Adapun data hasil pengolahan software IPI2Win
dan Resty adalah sebagai berikut;

41

Gambar 5.5 Data Line 2 IPI2Win

Gambar 5.6 Data Line 2 Resty

42

Tabel 5.19. Interpretasi Line 2


IPI2Win
Ketebalan
Lapisan

Resty

Rho

(m)

Ketebalan
Litologi

Lapisan

(m)

Rho

Top Soil,
1

0-4.45

224

Krikil

Top Soil,
1

0-7.13

131.83

7.132

4.45-6.48

24.3

Lempung

Litologi

88.44

Krikil
Batu

6.31

Pasir
Lempung

6.48-12.5

115

Krikil

88.44

18.48

berpasir

Lempung
4
Error

12.5-40.6

1.19

basah

11.7%

R.M.S
Error

0.4582

Dari data hasil pengolahan software IPI2Win didapatkan hasil interpretasi


sebesar 4 lapisan dengan rentang jarak ketebalan lapisan yang tidak terlalu
besar pada masing-masing lapisan. Pada masing masing litologi didominasi
oleh batuan kerikil pada top soil dengan Rho 224 m, lalu lempung, kerikil
dan lempung basah. Berdassarkan interpretasi menggunakan software
IPI2Win diperoleh nilai error 11.7%.
Jika dibandingkan dengan interpretasi menggunakan software resty hanya
diperoleh 3 lapisan. Nilai lapisan menunjukan litologi yang sama pada top soil
yaitu kerikil, namun pada kedalaman lapisan kedua mencapai 88.44 meter
dengan litologi batu pasir, selanjutnya lempung berpasir. Dalam penentuan top
soil, secarea teori nilai reisitivity kurang dari 10 m adalah batu pasir, namun
keadaan dilapangan genangan air yang terdapat dipermukaan menyebabkan
nilai tahanan jenisnya kecil, kemungkinan disebabkan oleh lapisan lempung
yang impermeable sehingga litologi topsoil memiliki nilai resistivitas yang
kecil hampir setara dengan air tanah.
Jika dianalisa lapisan dengan ketebalan yang paling tebal pada data olahan
resty yaitu lapisan kedua mencakup dua litologi yang memiliki nilai yang

43

tidak terpaut terlalu jauh yaitu lempung dan kerikul. Secara garis besar jika
disimpulkan sebagai tiga lapisan maka lapisan top soil menunjukan litologgi
kerikil, lapisan kedua menunjukan litologi Lempung, batu pasir dan kerikil
serta lapisan terbawah yang mampu terbaca sounding adalah litologi
lempungh basah. Berdasarkan hasil pengukuran dan interpretasi line ke 2
tersebut kemungkinan dapat diperkirakan bahwa pada sounding yang lebih
dalam dengan menambah nilai AB/2 dapat ditemukan lapisan air tanah karena
nilai reistivitynya semakin turun berbanding dengan nilai AB/2 pada sounding
200 m.
Pada data pengukuran yang diporeleh pada line ke 3 dengan koordinat
x=527436 dan y=9412383 diperolah hasil interpretasi menggunakan software
IPI2Win dan Resty masing-masing 3 lapisan. Adapun data hasil pengolahan
dengan kedua software tersebut anadalah sebagai berikut ;

Gambar 5.7 Data Line 3 IPI2Win

44

Gambar 5.8 Data Line 3 Resty

Tabel 5.20. Interpretasi Line 3


IPI2Win
Lapisan

Ketebalan

Rho

(m)
1

0-1.74

1.74-103

63.9

17.9

Resty
Litologi

Lapisan

Top Soil,

Ketebalan
(m)
0-1.43

Rho

Litologi

43.65

Top Soil,

Lempung

Lempung

berpasir

berpasir

Lempung

1.43-

10.63

20.26
3

103-

3980

Krikil

20.26-

Pasir
28.40

kering
Error

22.4%

Batu

Lempung
berpasir

R.M.S
Error

0.6419

Berdasarkan tabel interpretasi line 3 pada pengolahan menggunakan software


Resty didapatkan 3 litologi pada litologi pertama adalah lempung berpasir
dengan nilai tahanan jenis 63.9 m, pada litologi ketiga adalah lempung

45

dengan nilai tahanan jenis 17.9 m dan litologi terakhir yang memiliki nilai
tahanan jenis terbesar adalah kerikul kering dengan nilai tahanan jenis 3980
m. Pada pengolahan dengan software resty juga didapatkan 3 lapisan. Pada
ketebalan 0-1.43 memiliki nilai tahana jenis 43.65 m, lapisan kedua dengan
nilai tahanan jenis 10.63 adalah batu pasir dan litologi paling bawah yang
terdeteksi sounding pengukuran ini adalah lempung berpasir.
Dari hasil perbandingan interpretasi dengan menggunakan kedua software
tersebut, laipsan pertaman atau top soil didominasi oleh litologi lempung
berpasir, lapisan berikutnya adalah batuan pasir dan lempung. Pada lapisan
yang terakhir kemungkinan adalah lempung berpasir pada kedalaman 28.40
m, namun hasil interpratsi mengunakan IPI2Win menunjukan sounding
mencapai kedalaman 103 meter dengan litologi kerikil kering. Error yang
terjadi pada pengolahan software IPI2Win adalah 22.4% dan RMS Error resty
0.6419. Dari interpretasi data tersebut lapisan kedua pada kedalaman
maksimal sekitar 20 meter dapat ditemukan air tanah, dikarenakan hasil
survey muka kedalaman muka air tanah penduduk kurang dari 20 meter pada
daerah pengukuran Ketiga ini.

Data selanjutnya dalah Line 4 yang dilakukan pengukuran pada koordinat


x=527065 dan y=9412762. Data hasil pengukuran telah dilakukan pengolahan
dengan menggunakan Resty dan IPI2Win. Dari hasil interpretasi dari masingmasing software telah terdefinisi 2 lapisan dengan ketebalan yang telah
terkalkulasi. Dapat dilihat pada tabel 5.21

46

Gambar 5.9 Data Line 4 IPI2Win

Gambar 5.10 Data Line 4 Resty

47

Tabel 5.21. Interpretasi Line 4


IPI2Win
Lapisan

Ketebalan

Rho

(m)
1

0-5.93

11.31

Resty
Litologi
Top Soil,

Lapisan
1

Ketebalan
(m)
0-10.5

Rho
8.34

Lempung

Litologi
Top

Soil,

Batu pasir

berpasir
2

5.93-18.48

6.51

Batu

10.5-95.4

17

Lempung

95.4-

4291

Kerikil

pasir
3

18.48-

28.41

Lempung
Berpasir

Error

23.9%

Kering
R.M.S

0.305

Error

Berdasarkan data hasil interpretasi di atas baik Resty maupun IPI2Win pada
line 4, lapisan top soil didominasi oleh lempung dan batu pasir dengan nilai
tahanan jenis pada masing-masing interpretasi berkisar antara 8-11 m pada
litologi yang kedua pada lapisan ini memiliki perbedaan ketebalan lapisan.
Pada interpretasi menggunakan Software IPI2Win memiliki range ketebalan
lapisan antara 5.93-18.48 meter dengan nilai tahanan jenis 6.51 m.
Berdasarkan tabel resistivitas batuan termasuk litologi batu pasir, namun pada
hasil interpretasi resty ketebalan lapisan yang didapat memiliki sounding yang
lebih dalam pada lapisan ini yaitu berkisar antara 10.5-95.4 dengan nilai
tahanan jenis adalah 17 m yang merupakan litologi lempung (Clay). Pada
litolohi terakhir hasil interpretasi menggunakan resty litologi terdalam yaitu
65.4 dengan nilai 4291 m yang merupakan litologi kerikil kering. Kerikil
kering membuktikan konduktifitas tinggi dimana lapisan air tanaha tidak
terdapat pada lapisan sedalam itu, kemungkinan air tanah terdapat pada
lapisan kedua yang memiliki nilai resisitivity cukup rendah didominasi oleh
clay yang merupakan lapisan impermeable yang baik sebagai trap air tanah.
Berdasarkan data line 4 ini kedalaman air tanah dapat diestimasikan berada di
range 5-10 meter. Berdasarkan interpretasi tersebut pada data Resty
didapatkan RMS error 0.305 dan IPI2Win 23.9%.

48

Data selanjutnya adalah line 5 dengan koordinat x=527235 dan y=9412430,


setelah dilakukan pengolahan dengan program resty dan IPI2Win diperoleh
litologi yang berbeda pada lapisanya. Adapun hasil pengolahana datanya
adalah sebagai berikut ;

Gambar 5.11 Data Line 5 IPI2Win

Gambar 5.12 Data Line 5 Resty

49

Tabel 5.22. Interpretasi Line 5


IPI2Win
Lapisan

Ketebalan

Rho

(m)
1

0-0.675

0.675-12.9

64.3

279

Resty
Litologi
Top

Soil,

Lapisan
1

Ketebalan
(m)
0-2.51

Rho

Litologi

106.33

Top Soil,

Lempung

Batu

berpasir

pasir

Batu

pasir

2.51-7.82

184.78

berlempung,

Batu
kerikul

air tanah
3

12.9-

18

Lempung

Berpasir

7.82-

14.91

83.18
4

83.18-

Lempung
berpasir

21.54

Lempung
berpasir

Error

7.37%

R.M.S

2.568

Error

Berdasarkan hasil interpretasi dengan menggunakan software IPI2Win dan


Resty diperoleh beberapa lapisan. Pada software IPI2Win diperoleh 3 lapisan,
dengan lapisan top soil pada ketebalan 0-0.675 m pada nilai resistivity 64.3
m. Dengan nilai resistivity tersebut dapat diperkirakan lapian top soil
merupakan litologi lempung berpasir. Pada lapisan kedua dengan nilai
resistivity 279 m dan kedalaman 12.9 meter memiliki litologi batuan
berlempung. Pada lapisan ini diperkirakan posisi air tanah berada. Karena
litologi yang terdapat pada lapisan tersebut batuan lempung dan sesuai dengan
nilai reistivity air tanah yang rendah. Pada lapisan terakhir yang terdeteksi
sounding memililiki litolologi lempung berpasir dengan nilai tahanan jenis 18
m. Pada pengolahan data menggunakna software IPI2Win memiliki error
7.37 %. Pada pengolahan menggunakan software resty memiliki 4 lapisan
dengan sounding yang lebih dalam, namun letak nilai reisitivity yang rendah
berada pada lapisan ke tiga dengan lapisan yang lebih tebal yaitu 7.82-83.18 m
dengan nilai resistivity 14.91 m. RMS error yang didapat yaitu 2.568.

50

Data hasil pengukuran selanjutnya adalah line 6 dengan koordinat x=526935


dan y=9412430. Pada data pengolahan keduja software menunjukkan terdapat
empat lapisan dengan sounding yang terpaut jauh, kemungkinan hal ini terjadi
karena kesalahan interpretasi software meskipun error yang terbentuk tidak
terlalu besar pada software resty hanya 0.249.

Gambar 5.13 Data Line 6 IPI2Win

Gambar 5.14 Data Line 6 Resty

51

Tabel 5.23. Interpretasi Line 6


IPI2Win
Lapisan

Ketebalan

Rho

(m)
1

0-0.888

86.7

Resty
Litologi

Lapisan

Top Soil,

Ketebalan
(m)
0-1.49

Rho

Litologi

127.84

Top Soil,

Lempung

kerikil

berpasir
2

0.888-1.25

388

Batuan

1.49-3.98

179.20

kerikil

3.98-

10.63

Lempung

lempung
3

1.25-15

21.7

Lempung
Berpasir

4
Error

15-

7.26

Batu pasir

12.9%

78.22
4
R.M.S

78.22-

berpasir
14.02

Lempung

0.249

Error

Pada interpretasi litologi dari curva matching kedalaman terhadap jarak


sounding pengukuran didapatkan nilai resistivity yang rendah pada kedalaman
15 meter memiliki nilai resistivity yang rendah yaitu 7-10 m. Pada nilai
reisitivitas itu, kemungkinan lapisan air tanah berada. Hal tersebut merupakan
perkiraan awal sebelum dilakukanya pengukuran dengan jarak AB/2 yang
lebih panjang karena nilai reistivity terendah berhenti pada titik terendah. Dari
hal tersebut belum diketahui nilai reistivity pada jarak setelahnya, apakah naik
ataupun turun. Hal tersebut diperlukan analisa yang lebih jauh juga kelanjutan
pengukuran di daerah penelitian.
Jika dibandingkan antara kedua hasil interpretasi menggunakan software
Resty dan IPI2win perbedaan kedalaman lapisan terdapat dilapisan ketiga.
Dimana pada software Resty menunjukan kedalaman hingga 78.22 meter
dengan nilai tahanan jenis 10.63 m merupakan litologi lempung berpasir.

Data pengamatan selanjutnya adalah line ke tujuh dengan lokasi pengukuran


yang terletak pada koordinat x=526590 dan y=9412688. Adapun hasil
interpretasi adalah sebagai berikut;

52

Gambar 5.15 Data Line 7 IPI2Win

Gambar 5.16 Data Line 7 Resty

53

Tabel 5.24. Interpretasi Line 7


IPI2Win
Lapisan

Ketebalan

Rho

(m)
1

0-29

0.379

Resty
Litologi

Lapisan

Top Soil,

Ketebalan
(m)
0-43.7

Rho

Litologi

153.50

Top Soil,

Lempung

Krikil

Basah
2

29-51.3

0.945

Lempung

Basah
3

51.3-

0.0013

Lempung

43.7-

31.14

Lempung

50.89
3

50.89-

Berpasir
96.98

Lempung

Basah
Error

17.1%

Berpasir
R.M.S

0.3562

Error

Pada line 7 diperoleh masing-masing 3 lapisan pada pengolahan data


mengunakan Resty dan IPI2Win. Pada data hasil pengolahan kontras
perbedaanya tidak terlalu nampak. Masing-masing memiliki kedalaman
sounding yang sama yaitu sekitar 50 meter. Pada data pengolahan IPI2Win
lapisan top soil memiliki kedlaaman 0-29 meter dengan litologi lempung
basah karena nilai resistivitynya rendah sekitar 0.379 m. Hal ini
kemungkianan pada daerah penelitian memiliki genangan air dipermukaan
sekitar pemasangan elektroda sehingga menyebabkan nilai resistivitynya
rendah. Hal in berbeda dengan interpretasi pada resty dimana Top soil
memiliki nilai Rho 153.50 m yaitu kerikil. Pada lapisan kedua dan ketiga
memiliki nilai ketebalan yang sama namun nilai tahanan jenisnya berbeda
jauh. Kemungkinan hal ini disebabkan karena kesalahan interpretasi pada
kedua software, dimana nilai rho pada IPI2Win relatif kecil yaitu kurang dari
1 m merupakan litologi lempung basah dan Resty relatif

besar yang

menendakan tidak memiliki litologi lempung basah.


Data pengukuran selanjutnya adalah line 8 yang terletak di daerah pengukuran
dengan koordinat x=526697 dan y=9412762. Hasil pengolahan data, kedua
sounding tidak mencapai kedalaman lebih dari 21 meter dengan litologi yang
sesuai.

54

Gambar 5.17 Data Line 8 IPI2Win

Gambar 5.18 Data Line 8 Resty

55

Tabel 5.25. Interpretasi Line 8


IPI2Win
Lapisan

Ketebalan

Rho

(m)
1

0-0.911

269

Resty
Litologi

Lapisan

Top Soil,

Ketebalan
(m)
0-6.31

Rho

Litologi

12.40

Top Soil,

Pasir

Lempung

berlempung
2

0.911-

11.1

Lempung

16.1
3

16.1-

6.31-

11.66

Lempung

27.54

Lempung

20.89
47.4

Lempung

20.89-

Berpasir
Error

24.8%

Berpasir
R.M.S

0.7408

Error

Pada IPI2Win lapisan top soil memiliki nilai rho 269 m yang merupakan
pasir berlempung dengan ketebalan 0-0.911 meter. Lapisan kedua 0.911-16.1
meter dan lapisan ketiga 16.1 meter dengan litologi lempung berpasir.
Berdasarkan pengolahan data software Resty tidak banyak perbedaan yang
seginifikan baik litologi maupun ketebalan lapisan, namun berdasarkan curva
matching jarak AB/2 terhadap nilai tahanan jenis tidak didapatkan perlapisan
air tanah karena perbedaan antar lapisan tidak terlalu besar, karena memiliki
litologi yang sama didominasi oleh lempung berpasir. Nilai litologi pada data
pengolahan IP2Win lapisan pertaman berbeda dengan lapisan top soil pada
pengolahan menggunakan software Resty kemungkian terjadi karena
kesalahan interpretasi, namun secara luasan litologi terbentuk pada lapisan
lempung berpasir. Dari data hasil penngolahan IP2Win diperoleh Error
sebesar 24.8%, sedangkan pada Resty RMS Error menunjukkan 0.7408.
Data pengukuran selanjutnaya adalah line 9 yang terletak pada daerah
pengukuran pada koordinat x=526427 dan y=9412762. Pada hasil pengolahan
data terdapat kegagalan pada software Resty karena RMS Error mencapai
319.06, dimana nilai tersebut tidak dapat ditolerir kesalahanya. Maka dalam
Interpretasi hanya menggunakan data pengolahan IPI2Win dimana Error yang
didapat sekitar 12.6%. Berdasarkan hasil pengolahan mengunakan software

56

IPI2Win mendapatkan 3 lapisan. Lapisan pertama memiliki nilai tahanan jenis


sebesar 311 m dengan litologi batuan lempung kering, dengan ketebalan 03.52 meter. Pada lapisan kedua memiliki nilai tahanan jenis 92.7 m dengan
ketebalan 3.25 hingga 20.6 meter. Pada lapisan ketiga memiliki kedalaman
20.6 meter dan nilai tanahan jenis 39.2 m. Berdasarakan nilai tahanan jenis
tersebut pada litologi line ke 9 ini didominasi oleh batuan kerikil dan batuan
lempung. Meskipun hanya berdasarkan satu pengolahan data dapat
disimpulkan kemungkinan tidak terdapat lapisan air tanah karena nilai
tanahanan jenis dan litologi batuan yang tak mendukung. Batuan kerikil dan
pasir bukanlah litolohgi yang mudaha jenuh sehingga air akan mudah
melewati lapisan tersebut.

Gambar 5.19 Data Line 9 IPI2Win

57

Gambar 5.20 Data Line 9 Resty

Tabel 5.26. Interpretasi Line 9


IPI2Win
Lapisan

Ketebalan

Rho

(m)
1

0-3.52

311

Resty
Litologi

Lapisan

Top Soil,

Ketebalan
(m)
0-4.50

Batuan

Rho

Litologi

163.4

Top Soil,

Batu

Lempung
2

3.52-20.6

92.7

Batuan

Kerikil
2

Kerikil
3

20.6-

39.2

Lempung

4.50-

36.31

57.54
3

57.54-

berpasir
33.11

Berpasir
Error

12.6%

Lempung

Lempung
Berpasir

R.M.S
Error

319.06

58

Data hasil pengukuran berikutnya adalah line 10. Data tersebut diperoleh pada
daerah pengukuran dengan koordinat x=526392 dan y=9412492. Adapun hasil
pengolahan data pada software Resty dan IP2Win adalah sebagai berikut ;

Gambar 5.21 Data Line 10 IPI2Win

Gambar 5.22 Data Line 10 Resty

59

Tabel 5.27. Interpretasi Line 10


IPI2Win
Lapisan

Ketebalan

Rho

(m)
1

0-1.57

18.9

Resty
Litologi

Lapisan

Top Soil,

Ketebalan
(m)
0-2.51

Rho

Litologi

9.70

Top Soil,

Lempung

Lempung

berpasir
2

1.57-3.57

20.8

Lempung

2.51-

Berpasir
3

3.57-10.4

0.781

Lempung

1.40

49.36
3

49.36-

basah
5.58

Basah
Error

20.4%

Lempung

Lempung
Basah

R.M.S

0.5753

Error

Berdasarkan data hasil pengolahan dengan menggunakan kedua software


tersebut didapatkan masing-masing tiga lapisan. Pada hasil data pengolahan
menggunakan IPI2Win lapisan top soil memiliki nilai tahanan jenis 18.9 m
dengan ketabalan 0-1.57 meter dengan litologi lempung berpasir karena
berada di permukaan dan mengingat lokasi pengukuran berada di sekitar
persawahan. Pada lapisan kedua memiliki nilai tahanan jenis 20.8 m dengan
ketebalan 1.57-3.57 meter dan litologi lempung berpasir. Lapisan terakhir
yang terukur pada sounding konfigurasi schlumberger yang telah dilakukan
memiliki ketebalan 3.57-10.4 meter dengan nilai tahanan jenis 0.781 m.
Lapisan tersebut memiliki litologi 0.781. Error yang terjadi pada pengolahan
data menggunakan software IPI2Win sebesar 20.4%.
Pada pengolahan data menggunakan software Resty, litologi yang terdeteksi
mendekati interpretasi pada IPI2Win. Lapisan pertama dengan ketebalan 00.251 meter memiliki litologi Lempung sebagai topsoil. Lapisan kedua
memiliki nilai tahanan jenis 1.40 m dengan ketebalan 2.51-49.36 meter dan
litologi lempung basah. Lapisan terakhir yang terdeteksi sounding adalah
lempung basah dengan nilai tahanan jenis 5.58 m pada kedalaman 49 meter.
Dari hasil pengolahan data tersebut diperoleh RMS Error 0.5753.

60

Dari hasil analisa litologi pada line 10 dapat disimpulkan bahwa lapisan air
tanah kemungkinan terdapat pada kedalaman 3.57 meter hingga 10 meter
berdasarkan data hasil interpretasi. Dengan memperhatikan litologi yang
mungkin terbentuk dan nilai tahanan jenis yang terukur. Litologi yang
terbentuk pada air tanah adalah lempung basah dengan kejenuhan lapisan yang
cukup sehingga air tidak mampu terserap. Sedangkan untuk nilai tahanan jenis
air kecil, karena air merupakan salah satu konduktor.
Daerah pengukuran line 11 diperoleh pada daerah bekoordinat x= 526980 dan
y= 9412995. Berdasarkan data hasil pengolahan IPI2Win dan Resty diperoleh
hasil sebagai berikut :

Gambar 5.23 Data Line 11 IPI2Win

61

Gambar 5.24 Data Line 11 Resty

Tabel 5.28. Interpretasi Line 11


IPI2Win
Lapisan

Ketebalan

Rho

(m)
1

0-1.8

135

Resty
Litologi

Lapisan

Top Soil,

Ketebalan
(m)
0-4.11

Rho

Litologi

32.11

Top Soil,

batu kerikil

Lempung
berpasir

1.8-17.1

11

Lempung

4.11-

8.58

16.34
3

17.1-34.4

264

Batu pasir

16.34-

Batu
Pasir

31.14

Lempung
Berpasir

34.4

0.272

Lempung
Basah

Error

25.6%

R.M.S
Error

33.33

62

Berdasarkan data hasil pengolahan dengan mengunakan software resty dan


IPI2Win terdapat perbedaan lapisan. Pada pengolahan mengugnakan software
IPI2Win diperoleh empat lapisan. Lapisan pertama dengan ketebalan 0-1.8
meter dan nilai tahanan jenis 135 m merupakan litologi batu kerikil sebagai
top soil. Lapisan kedua dengan ketebalan mulai dari kedalaman 1.8-17.1, nilai
tahanan jenis 11 m merupakan litologi lempung. Lapisan ketiga dengan
ketebalan mulai dari kedalaman 17.1 hingga 34.4 meter , nilai tahanan jenis
264 m merupkaan litologi batu pasir. Lapisan terakhir yang terdeteksi
sounding pada AB/2 200 meter memiliki kedalaman 34.4 meter dengan nilai
tahanan jenis 0.272 merupkan litologi lempung basah. Dari hasil pengolahan
data mengunakan IPI2Win didapatkan Error sebesar 25.6 %.
Pada hasil pengolahan menggunakan Resty mendapatkan 3 lapisan dengan
error yang cukup besar yaitu 33.33 sehingga tidak terlalu menjadi tinjauan
utama dalam koordinasi.

Jika dikorelasikan dengan hasil interpretasi

menggunakan software IPI2Win, lapisan yang kemungkinan merupakan air


tanah terletak pada kedalaman 4.11 hingga 16.34. Lapisan ini sesuai karena
berdasarkan litologinya didominasi oleh batuan lempung dan pasir serta
didukung oleh nilai resistivity yang rendah dimana air merupakan konduktor
yang cukup baik sehingga resistivitasnya cukup rendah.
Data pengukuran yang terakhir adalah data pengukuran line 12 yang terletak
pada koordinat x=526100 dan y=941994. Adapun hasil interpretasi pada
kedua software tersebuta dalah sebagai berikut ;

63

Gambar 5.25 Data Line 12 IPI2Win

Gambar 5.26 Data Line 12 Resty

64

Tabel 5.29. Interpretasi Line 12


IPI2Win
Lapisan

Ketebalan

Rho

(m)
1

0-0.653

0.653-

20.3

8.62

Resty
Litologi

Lapisan

Top Soil,

11.4-11.9

(m)
0-2.51

Rho

Litologi

12.82

Top Soil,

lempung

Lempung

berpasir

berpasir

Batu pasir

11.4
3

Ketebalan

2.51-

8.84

15.85
51.7

Batu pasir

15.85-

Batu
Pasir

10.0

Lempung
Berpasir

11.9-

0.554

Lempung
Basah

Error

10.6%

R.M.S

5.125

Error

Berdasarkan hasil interpretasi terdapat perbedaan lapisan antara pengolahan


menggunakan IP2Win dan Resty. Pada pengolahan dengan mengunakan
IP2Win diperoleh 4 lapisan. Lapisan pertama memiliki ketebalan 0-0.653 m
dengan nilai tahanan jenis 20.3 m merupakan litologi lempung berpasir
sebagai topsoil. Lapisan kedua dengan ketebalan mulai dari kedalaman 0.653
hingga 11.4 meter memiliki nilai tahanan jenis 8.62 m serta lapisan ke 3
dengan ketebalan 11.4-11.9 m memiliki nilai tahanan jenis 51.7 m. Kesua
lapisan tersebut meripakan litologi batu pasir . Lapisan terakhir adalah
lempung basah dengan nilai reistivity 0.554 m dan kedalaman 11.9 m. Dari
pengolahan data tersebut diperoleh Error sebesar 10.6%.

Pengolahan dengan menggunakan Resty diperoleh 3 lapisan. Setelah


dikorelasi dengan data IPI2Win terdapat lapisan yang sejenis dan sounding
yang mendeteksi nilai resistivity rensdang dengan litologi yang sesui dengan
lapisan air tanah berada dalam range 11-15 meter. Pada pengolahan dengan
emngunakan Sofware Resty diperoleh RMS error sebesar 5.12.

65

Dari keduabelas data yang telah diinterpretasi, nilai tahanan jenis batuan
memang tidak terlalu spesifik dalam aplikasinya. Untuk lebih memudahkan
praktikan mencoba membandingkan dan menganalisa dengan kondisi
lapangan pada saat akuisisi data. Lapisan juga dianalisa berdsarakan top soil,
jenis lapisan serta kemungkinan adanya lapisan tersebut. Untuk lebih
memperjelas dalam menentukan litologi praktikan mencari referensi yang
berasal dari jurnal ilmiah serta membandingkan nilai tahanan jenis terhadap
litologi. Dari hal tersbut didapat bahwa terdapat perbedaan nilai batuan yang
sama, di bawah dan di atas permukaan tergantung apakah kondisi daerah
pengamatan kering atau terdapat genangan air. Selain itu juga dapat dianalisa
litologi yang sesui dengan keberadaan air tanah yang mungkin dapat
diperkirakan melalui kalkulasi data hasil akuisisi di lapangan.

Proses pengolahan data selanjutnya adalah dengan melakukan conturing


terhadap nilai resistivitas data hasil pengukuran nilai tahanan jenis pada jarak
AB/2 10 m , 15 m dan 30 m. Pada proses conturing dilakukan 3 slice yang
mengenai minimal 2 lokasi pengukuran. Setelah dilakukan pengolahan
sedemikian rupa dadapatkanlah nilai tahanan jenis terhadap jarak slice yang
telah dilakukan. Adapun data hasil slicing nilai rho pada jarak AB/2 = 10
sebagai berikut;

c
b
v
a
Gambar 5.27 Hasil Slice Resistivity Penampang Horizontal dan Vertikal
Pada AB/2 = 10 m

66

Pada kontur tersebut dilakukan proses sliceing sebanyak 3 kali. Slice a


melewati titik L12, L10, L7 dan L 11. Slice b melewati Line 11 dan Line 5.
Sedangkan Slice c melewati L1 dan L9. Adapun hasil slice adalah sebagai
berikut

Resistivity
16
14
12
10
8
6

Resistivity

4
2
0
0

500

1000

1500

Jarak

Gambar 5.28 Hasil Slice Resistivity Vertikal Pada AB/2 = 10 m, Slice a

Resistivity
200
150
100
Resistivity

50
0
0

200

400

600

800

Jarak

Gambar 5.29 Hasil Slice Resistivity Vertikal Pada AB/2 = 10 m , Slice b

67

Resistivity
100
80
60
40

Resistivity

20
0
0

200

400

600

800

1000

Jarak

Gambar 5.30 Hasil Slice Resistivity Vertikal Pada AB/2 = 10 m, Slice c

Jika dikorelasi hasil slice dan hasil pengukuran dapat disimpulkan pada jarak
10 meter lokasi yang memiliki potensi air tanah yang potensial ditandai
dengan nilai resistivitas yang rendah berada disekitar line 10 dan line 7, Line
11, dan line 4. Dari analisa tersebut dapat dibuktikan dengan keberadaan
beberapa sumur warga yaitu S15, S14, S11, S12, S21 yang memiliki
kedalaman muka air tanah antara 1-3 meter. Tidak terlalu dalam untuk
mendappatkan air tanah.
Koreleasi berikutnya adalah slice pada nilai resistivity pada AB/2 = 15 meter.

c
b
Gambar 5.31 Hasil Slice Resistivity Penampang Horizontal dan Vertikal Pada
AB/2 = 15 m

68

Pada Slice nilai yang kedua ini, slice a melewati line 7, line 8 dan line 11. Slice
b melewati line 10, line 20 dan line 2. Sedangkan Slice c melewati line 1, line
10 dan line 6. Pada daearah hasil slice memiliki nilai potensial air tanah
disekitar daerah pengukuran Line 10 dan line 7. Pada daerah pengukuran
tersebut tfidak terdapat sumur warga sehingga tidak dapat dilakukan korelasi,
meskipun daerah tersebut memiliki nilai resistivitas yang rendah.

Resistivity
35
30
25
20
15

Resistivity

10
5
0
0

200

400

600

800

Jarak

Gambar 5.32 Hasil Slice Resistivity Vertikal Pada AB/2 = 15 m, Slice a

Resistivity
90
80
70
60
50
40
30
20
10
0

Resistivity

100

200

300

400

500

600

Jarak

Gambar 5.33 Hasil Slice Resistivity Vertikal Pada AB/2 = 15 m , Slice b

69

Resistivity
50
40
30
20

Resistivity

10
0
0

500

1000

1500

Jarak

Gambar 5.34 Hasil Slice Resistivity Vertikal Pada AB/2 = 15 m, Slice c

Hasil sllice berikutnya adalah nilai rho pada jarak AB/2= 30 meter. Slice a
melewati line 10, line 7 dan line 8. Slice b melewati line 11, line 4 dan line 5.
Slice c melewati line 1 dan line 12. Dari hasil slice dapat diketahui lokasi yang
memiliki nilai resistivity rendah berada di sekitar line 10 dan line 4.
Secara umum cara slice hanya dilakukan untuk melihat perubahan nilai
resistivitas terhadap jarak namun untuk melihat nilai resisitivitas yang rendah
pada suatu luasan dapat dilihat pada kontur.

b
a
c

Gambar 5.35 Hasil Slice Resistivity Penampang Horizontal dan Vertikal


Pada AB/2 = 30 m

70

Resistivity
90
80
70
60
50
40
30
20
10
0

Resistivity

200

400

600

800

Jarak

Gambar 5.36 Hasil Slice Resistivity Vertikal Pada AB/2 = 30 m , Slice a

Resistivity
35
30
25
20
15

Resistivity

10
5
0
0

100

200

300

400

500

600

Jarak

Gambar 5.37 Hasil Slice Resistivity Vertikal Pada AB/2 = 30 m , Slice b

71

Resistivity
14
12
10
8
6

Resistivity

4
2
0
0

100

200

300

400

500

600

Jarak

Gambar 5.38 Hasil Slice Resistivity Vertikal Pada AB/2 = 30 m, Slice c

Untuk memperjelas hasil peyebaran sumur warga serta kedalamanya, berikut


adalah kontur kedalaman muka air tanah serta slice jarak terhadap perubahan
muka air tanah pada sumur warga di desa cisarua natar.

a
b

c
Gambar 5.39 Hasil Slice kedalaman muka air sumur pada penampang vertikal
dan horizontal

72

0
0

100

200

300

400

-1
-2
-3
Series1
-4
-5
-6
-7

Gambar 5.40 Hasil Slice vertikal kedalaman muka air sumur, slice a

0
0

50

100

150

200

-0.5
-1
-1.5
Series1
-2
-2.5
-3
-3.5

Gambar 5.41 Hasil Slice vertikal kedalaman muka air sumur, slice b

73

0
-1

50

100

150

200

250

-2
-3
-4
Series1
-5
-6
-7
-8
-9

Gambar 5.42 Hasil Slice vertikal kedalaman muka air sumur, slice c
Berdasarkan pada proses yang telah dilakukan diatas, Pada pseudo cross
section yg diplot resistivitas semu (data) yang masih asli dengan sumbu
vertikal AB/2 ,secara umum spasi elektroda yang menggambarkan kedalaman
secara kualitatif. Jika resistivity cross section yg diplot adalah resistivitas hasil
pemodelan dengan sumbu vertikal sudah berupa kedalaman sehingga dapat
dilakukan interpretasi secara lebih kuantitatif.
Error yg ditoleransi dalam inversi sangat bergantung pada kualitas data. Jika
datanya bagus, tidak banyak noise maka error-nya harus lebih kecil.
Umumnya sekitar 5-10%. Jika noisy mungkin tidak bisa memperoleh error
yangg lebih kecil, sehingga interpretasinya harus lebih hati-hati.

V. KESIMPULAN

Dari hasil praktikum tentang pengolahan data 1D yang telah dilakukan, dapat
disimpulkan bahwa :
1. Dari 12 data line yang telah dianalisa dan dinterpretasi masing-maisng
memiliki rata-rata tiga hingga empat lapisan pada jarak AB/2 200 meter
dan 150 meter konfigurasi schlumberger
2. Berdasarkan nilai reisitivitas batuan, seluruh data pengamatan didominasi
oleh batuan lempung, kerikil dan batu pasir , dengan top soil didominasi
oleh batuan pasir dan lempung
3. Kedalaman akuifer air tanah yang

terinterpretasi berkisar antara 7-10

meter pada beberapa line pengukuran geolistrik menggunakan konfigurasi


schlumberger
4. Variasi nilai resistivitas batuan yang terukur bervariasi mulai dari kuraing
dari 1 ohm m yang merupakan litologi lempung basah hingga diatas 300
ohm m yang merupakan litologi kerikil kering (gravel)
5. Daerah lapisan Akuifer yang potensial di daerah penelitian Desa Cisarua
Natar adalah batupasir dan lempung pasiran, yang termasuk akuifer bebas
(tidak tertekan) yang terdapat pada line 2, line 5, line 6 dan line 11

DAFTAR PUSTAKA

Akhyadi. 2012. Air Panas Natar. http://akhyadi.blogspot.com/2012/09/warganatar-kembali-dihebohkan-dengana.html. Diakses pada 5 juni 2014 pukul
21.00 WIB
Artono, elan. 2011. Relief Lampung. http:// elangeo08. blogspot. com/2011/
02/relief-lampung.html. Diakses pada 5 juni 2014 pukul 21.00 WIB
Badawi, Ahmad. 2014. Metode Geolistrik Tahanan Jenis. http://
mineritysriwijaya. blogspot.com/
2014/ 03/ metode-geolistrik-tahananjenis.html. Diakses pada 5 juni 2014 pukul 20.00 WIB
Hendrajaya, Lilik dan Idam Arif. 1985. Geolistrik Tahanan Jenis. Laboratorium
Fisika Bumi Jurusan Fisika FMIPA. ITB : Bandung
Oktara, Tri Tofan. 2007. Laporan Laboratorium Lanjut GEOFISIKA. ITS :
Surabaya
Setiawan,
Tri
Susanto.
2011.
Metode
Geolistrik
Resistivitas.
http://trisusantosetiawan.wordpress.com/2011/01/04/metode-geolistrikresistivitas/. Diakses pada 5 juni 2014 pukul 20.00 WIB
Telford, W.M, L.P Geldart, R.E. Sheriff. 1990. Applied Geophysics Second
Edition. Cambridge University Press; New York
UNM.
2009.
Geologi,
Geografi,
Geomorfologi
Pulau
Sumatra.
http://ict.unm.ac.id/public/data/Bahan%20Ajar/Geografi/Geomorfologi%20In
donesia/Geomorfologi%20Sumatera.pdf. Diakses pada 5 juni 2014 pukul
21.00 WIB
Yuza. 2012. Sesar Lampung. http://duniayuza.blogspot.com/2012/10/penelitianmengenai-sesar-lampung.html. Diakses pada 5 juni 2014 pukul 21.00 WIB
Zaenudin, Ahmad. 2014. Penuntun Praktikum Eksplorasi Geolistrik. Teknik
Geofisika Universitas Lampung : Bandar Lampung

LAMPIRAN