Anda di halaman 1dari 162

DIKTAT BIOLOGI MIKROBA

SUB MODUL PARASITOLOGI

Oleh :
STAF LABORATORIUM PARASITOLOGI

LABORATORIUM PARASITOLOGI
FAKULTAS KEDOKTERAN
UNIVERSITAS BRAWIJAYA
MALANG
2010
Diktat Parasitologi Laboratorium Parasitologi
FKUB 2010
DAFTAR ISI

DAFTAR ISI................................................................................................................................. II
PARASITOLOGI KEDOKTERAN ............................................................................................. 1
PENDAHULUAN............................................................................................................. 1
HELMINTHOLOGI ..................................................................................................................... 10
PHYLUM NEMATHELMINTHES ............................................................................................. 11
KLAS NEMATODA ........................................................................................................ 11
SOIL TRANSMITTED HELMINTH........................................................................................... 15
A. ASCARIS LUMBRICOIDES.................................................................................... 15
B. HOOK WORMS (CACING TAMBANG)................................................................ 19
C. STRONGYLOIDES STERCORALIS....................................................................... 25
D. TRICHURIS TRICHIURA / TRICHOCEPHALUS TRICHURA
(CACING CAMBUK) ............................................................................................... 30
NON SOIL TRANSMITTED HELMINTH ................................................................................. 34
A. ENTEROBIUS VERMICULARIS (OXYURIS VERMICULARIS) ....................... 34
B. TRICHINELLA SPIRALIS (THE TRICHINA WORM / CACING TRICHINA) ... 38
C. CAPILLARIA PHILIPPINENSIS ............................................................................. 42
D. ANGIOSTRONGYLUS CANTONENSIS (THE RAT LUNGWORM) .................. 43
E. LARVA MIGRANS .................................................................................................. 44
1. CUTANEOUS LARVA MIGRANS..................................................................... 44
GNATHOSTOMA SPINIGERUM ................................................................ 45
2. VISCERAL LARVA MIGRANS ......................................................................... 46
TOXOCARA CANIS (THE DOG ASCARIS) .............................................. 47
TOXOCARA CATI (THE CAT ASCARID / ASCARIS MYSTAX) ........... 47
NEMATODA DARAH DAN JARINGAN.................................................................................. 48
FILARIA ........................................................................................................................... 48
WUCHERERIA BANCROFTI (FILARIA BANCROFTI /
BANCROFT'S FILARIA)..................................................................................... 51
BRUGIA MALAYI (MALAYAN FILARIA)...................................................... 56
BRUGIA TIMORI ................................................................................................ 58
OCCULT FILARIASIS (MEYERS KOUWENAAR SYNDROME).................. 59
PHYLUM PLATYHELMINTHES .............................................................................................. 60
A. KLAS CESTOIDEA, SUB KLAS CESTODA ....................................................... 60
DIPHYLLOBOTHRIUM LATUM (CACING PITA IKAN) .............................. 65
TAENIA.......................................................................................................... 67

ii
Diktat Parasitologi Laboratorium Parasitologi
FKUB 2010
ECHINOCOCCUS GRANULOSUS.............................................................. 72
HYMENOLEPIS ............................................................................................ 76
1. HYMENOLEPIS NANA............................................................. 76
2. HYMENOLEPIS DIMINUTA.................................................... 79
B. KLAS TREMATODA ............................................................................................. 80
1. TREMATODA HATI ........................................................................................ 84
FASCIOLA HEPATICA ................................................................................ 84
FASCIOLA GIGANTICA.............................................................................. 88
2. TREMATODA USUS ....................................................................................... 88
FASCIOLOPSIS BUSKI ................................................................................ 88
3. TREMATODA DARAH ................................................................................... 91
SCHISTOSOMA ............................................................................................ 91
PHYLUM PROTOZOA ............................................................................................................... 98
AMOEBA ..................................................................................................................................... 101
ENTAMOEBA HISTOLYTICA ................................................................................... 106
ENTAMOEBA COLI .................................................................................................... 113
DIENTAMOEBA FRAGILIS ....................................................................................... 114
BALANTIDIUM COLI ................................................................................................. 115
INTESTINAL, ORAL DAN GENITAL FLAGELLATA ........................................................... 118
GIARDIA LAMBLIA.................................................................................................... 118
TRICHOMONAS VAGINALIS.................................................................................... 120
FLAGELLATA DARAH DAN JARINGAN............................................................................... 123
FAMILY TRYPANOSOMATIDAE............................................................................ 123
TRYPANOSOMA CRUZY............................................................................... 125
TRYPANOSOMA BRUCEI SUBGRUP .......................................................... 127
GENUS LEISHMANIA ................................................................................................ 128
LEISHMANIA DONOVANI ............................................................................ 129
DERMAL LEISHMANOID (POST KALA AZAR LEISHMANIASIS)......... 133
LEISHMANIA TROPICA................................................................................. 134
LEISHMANIA BRAZILIENSIS....................................................................... 136
SPOROZOA DARAH DAN JARINGAN.................................................................................... 138
A. MALARIA ............................................................................................................... 138
PLASMODIUM................................................................................................. 139
B. TOXOPLASMA GONDII ....................................................................................... 151
CRYPTOSPORIDIUM...................................................................................... 157

iii
Diktat Parasitologi Laboratorium Parasitologi
FKUB 2010
PARASITOLOGI KEDOKTERAN

PENDAHULUAN

Makhluk hidup di dunia terbagi menjadi 2 golongan besar, yaitu keluarga hewan (Animal
Kingdom) dan keluarga tumbuhan (Plant Kingdom). Kehidupan suatu organisine tak dapat dipisahkan
dengan lingkungannya, baik lingkungan fisik maupun lingkungan biologik. Lingkungan fisik meliputi
segala sesuatu yang dapat mempengaruhi kehidupan, seperti suhu, iklim, kelembaban udara, kondisi
tanah, air dan sebagainya.

Dalam hubungan interaksi antara kehidupan organisme dengan lingkungan biologiknya dikenal
beberapa hubungan. Ada beberapa organisme yang hidupnya sangat tergantung terhadap kehidupan
organisme yang lain. Ia bertempat- tinggal atau hidup menumpang serta menerima perlindungan dan
makanan dari kehidupan organisme lain.

Secara umum organisme yang hidup menumpang tersebut disebut sebagai PARASIT, sedangkan
organisme yang menjadi tuan rumah disebut HOSPES/HOST. Hubungan kehidupan antara dua
organisme tersebut lebih dikenal dengan istilah "HOST-PARASITE RELATIONSHIP". Dikenal ada
3 macam sifat hubungan antara dua organisme yang hidup bersama.

SIMBIOSIS : yaitu hubungan antara dua organisme dimana kehidupan masing-masing


sangat tergantung satu sama lain. Yang satu tidak dapat hidup tanpa bantuan
yang lain, dan masing-masing tidak saling merugikan bahkan mendapat
manfaat dari hubungan timbal balik tersebut.

COMMENSALISM : yaitu hubungan antara dua organisme dimana yang satu mendapat manfaat
dari kehidupan bersama tersebut, tetapi si"tuan rumah" atau "hospes" tidak
dirugikan.

PARASITISM : yaitu hubungan antara dua organisme dimana organisme yang menumpang
sangat tergantung kehidupannya kepada organisme yang ditumpanginya,
sedangkan si "tuan rumah" menderita kerugian atas hadirnya si"penumpang".

Kiranya penumpang yang hidup secara parasitik inilah yang lebih tepat disebut sebagai parasit.

Sifat hubungan Parasit Hospes

Simbiose (mutualisme) untung untung


Commensalisme untung tidak untung/tidak rugi
Parasitisme untung rugi

Dalam bidang Parasitalogi Kedokteran dipelaiari parasit - parasit yang tergolong dalam Animal
Kingdom, yaitu meliputi:

1
Diktat Parasitologi Laboratorium Parasitologi
FKUB 2010
- Medical Helminthology, ialah ilmu yang mempelajari binatang-binatang yang termasuk dalam
Phyllum Nemathelminthes (Cacing bulat) dan Phyllum Platyhelmihthes (Cacing Pipih).

- Medical Protozoology, ialah ilmu yang mempelajari binatang ber-sel satu (Protozoa) yang penting
dalam bidang kedokteran.

- Medical Entomology, ialah ilmu yang mempelaiari binatang-binatang yang tergolong Phyllum
Arthropoda (Binatang berbuku-buku).

Sebelum membicarakan hal-hal yang lebih jauh, kiranya perlu dikenal beberapa istilah pokok
yang akan banyak dipakai dalam bidang Parasitolegi Kedakteran.
Zoonosis: Adalah penyakit yang secara primer menjangkiti hewan.
Anthroponosis: Adalah penyakit yang secara primer menjangkiti manusia

Pada keadaan-keadaan tertentu suatu penyakit dapat ditularkan dari hewan tersebut kepada
manusia (anthropozoonosis) maupun sebaliknya, dari manusia kepada hewan (zoo-anthroponosis).

Vektor

Vektor adalah istilah yang dipakai untuk menyebut organisme yang dapat membawa atau
memindahkan penyebab suatu penyakit (baik bakteri, virus ataupun parasit), dari hospes yang satu ke
hospes yang lain.

Dikenal ada dua jenis vektor, yaitu :

a. Vektor biologis

Parasit yang tinggal diubuh organisme ini mengalami perkembangan, baik perubahan bentuk
maupun pertam bahan jumlah. (=Hospes perantara). Bila parasit dalam tubuh vektor berubah
dalam hal:
- jumlahnya disebut propagative development.
- bentuk/stadiumnya disebut cyclo-development
- bentuk dan jumlah disebut cyclo-propagative development

b. Vektor mekanis :

Parasit (di dalam tubuh vektor) tidak mengalami perubahan baik dalam hal bentuk, stadium
maupun jumlahnya.

Ektoparasit / ectoparasite (Ectozoa)

Ektoparasit / ectoparasite (Ectozoa) yaitu organisme yang hidup secara parasitik di bagian luar
tubuh hospesnya, misalnya kulit, rambut, kuku. Contoh : kutu kepala.
Endoparasit / endoparasite (Endozoa)

2
Diktat Parasitologi Laboratorium Parasitologi
FKUB 2010
Endoparasit / endoparasite (Endozoa)Yaitu organisme yang hidup parasitik di dalam tubuh
hospes, misalnya dalam darah, saluran pencernaan, jaringan atau organ tubuh lainnya.
Contah : Cacing usus, Plasmodium.

Parasit obligat / Obligate parasite

Parasit obligat / Obligate parasite yaitu organisme yang tidak dapat hidup tanpa adanya hospes.
Jadi selama hidupnya ia hidup secara parasitik.
Contoh : Plasmodium.

Parasit fakultatif / Facultative parasite

Parasit fakultatif / Facultative parasite Yaitu organise yang pada keadaan-keadaan tertentu
dapat hidupsecara bebas, tetapi pada keadaan lain hidup secara parasitik.
Contoh : Strongiloides stercoralis.

Accidefital parasite = Occasional parasite

Accidefital parasite / Occasional parasite yaitu organise vang hidup parasitik pada hospes yang
sebenarnya bukan merupakan hospes aslinya.
Contoh : Kutu anjing yang hidup pada manusia.

Pseudoparasite / artefact

Pseudoparasite / artefact yaitu bentukan yang mirip parasit


Contoh : serat-serat sisa makanan, gelembung udara

Spurious parasite

Spurious parasite yaitu organisme asing yang lewat traktus digestivus tanpa menimbulkan
gejala.

Definitive host / hospes sebenarnya

Definitive host / hospes sebenarnya yaitu hospes yang ditumpangi parasit dalam bentuk
dewasa, atau hospes yang menjadi tempat berlangsungnya reproduksi seksual dari parasit.

Intermediate host / hospes perantara

Intermediate host / hospes perantara yaitu hospes yang menjadi perantara tertularnya penyakit
parasit. Didalam tubuh hospes ini, parasit berada dalam bentuk larva, dan bila terjadi proses
reproduksi, maka yang terjadi adalah reproduksi secara aseksual. Apabila parasit mempunyai lebih
dari satu periode larva, maka setiap pergantian periode larva dapat terjadi pada hospes yang sama
ataupun hospes yang berbeda. Dalam hal ini mereka disebut Intermediate host I, II dan seterusnya.

3
Diktat Parasitologi Laboratorium Parasitologi
FKUB 2010
Paratenic host

Paratenic host yaitu hospes yang menjadi tempat istirahat (resting place) bagi stadium
larva tertentu. Dalam jaringan tubuh hospesnya bentuk larva dari parasit ini tetap berada dalam
bentuk/stadium infektif tanpa mengalami perubahan yang berarti, dan dapat berpindah ke tubuh
hospes definitif bila hospes paratenic tersebut dimakan oleh hospes definitif.

Reservoir host

Reservoir host yaitu organisme yang menjadi tempat tinggal parasit dan terus-menerus
bertindak sebagai sumber penularan dari penyakit parasit.
Contoh: Kera di daerah Sumatera dan Semenanjung Malaka merupakan Reservoir host dari penyakit
Malayan Filaria.

Pada kebanyakan kasus penyakit-penyakit parasit, umumnya manusia bertindak sebagai


hospes, tetapi tidak jarang manusia menjadi hospes perantara atau bahkan hospes aksidental.

Contoh :

Pada kasus infeksi cacing yang banyak diderita oleh anak- anak, yang disebabkan oleh Ascaris
lumbricoides (cacing gelang), manusia merupakan hospes definitif. Didalam lumen usus manusia,
bentuk dewasa dari cacing tersebut tinggal, hidup, tumbuh dan berkembang, kawin dan bertelur. Tetapi
pada kasus penyakit malaria, manusia justru bertindak sebagai hospes perantara, karena dalam tubuh
manusia terjadi proses perkembang biakan secara aseksual. Sedang nyamuk Anopheles betina
bertindak sebagai hospes definitif(sebenarnya) sebab dalam tubuh nyamuk terjadi proses perkembang
biakan secara seksual dari parasit penyebabnya.

TATA NAMA/NOMENKLATUR DARI PARASIT.

Untuk mendapatkan suatu pengertian yang sama dan seragam dalam hal penamaan suatu
organisme, dan agar orang dapat mengenal dan membedakan satu organisme dengan organisme
yang lain, maka telah dipakai suatu sistem penamaan organisme yang disepakati bersama, yaitu Sistem
binomial =Binomial System of nomenclature.

Menurut sistem binomial ini, setiap organisme mempunyai nama yang pada dasarnva terdiri
dari dua bagian yaitu nama generik dan nama spesifik. Nama generik menyatakan genus, yang
dimulai dengan huruf besar, sedang nama spesifik menyatakan spesies, yang dimulai dengan huruf
kecil. Biasanya kemudian diikuti dengan nama penemu, koma dan diakhiri dengan tahun
diketemukannya organisme tersebut.

Contoh : Ascaris lumbricoides Linnaeus, 175B.

4
Diktat Parasitologi Laboratorium Parasitologi
FKUB 2010
Penyeragaman sistem penamaan ini dibuat karena terkadang ada organisme yang mempunyal
nama umum (common name) yang sama, padahal organisme yang dimaksud berbeda. Sebagai contoh
orang Amerika menggunakan nama "thread worm” untuk menyebut Strongyloides stercoralis, tetapi di
Inggris nama ini lebih banyak digunakan untuk menyebut Enterobius vermicularis.

KLASSIFIKASI

Klasifikasi organisme sangat diperlukan dalam pembicaraan masing-masing spesies. Untuk


parasit-parasit yang akan dibicarakan dalam Parasitologi Kedakteran, maka keten tuan-ketentuan yang
sesuai dengan Tata Nama Zoologi (Zoological Nomenclature) haruslah diikuti. Setiap phylum dibagi
menurut sistematika sebagai berikut:

Phyllum

Subphyllum

Superclass
Class
Subclass

Order Æ berakhiran -ida


Suborder Æ berakhiran -idea

Superfamily Æ berakhiran -eidea


Family Æ " -idae
Subfamily Æ " -inae

Genus

Species

Hal-Hal Pokok Yang Dipelajari Dalam Parasitologi Kedokteran :

Dalam mempelajari masing-masing spesies parasit serta kaitan dengan penyakit atau gangguan
lain yang timbul termasuk gangguan gizi, maka dalam diktat ini dipakai sistematika pembahasan
sebagai berikut:
1. Uraian singkat tentang parasit termasuk seiarah dan penyebaran/distribusi geografisnya.
2. Habitatnya.

5
Diktat Parasitologi Laboratorium Parasitologi
FKUB 2010
3. Morfologi dan siklus hidup.
4. Mekanisme transmisinya termasuk peranan hospes reservoir.
5. Patologi atau gangguan-gangguan lain yang timbul akibat adanya parasit dalam tubuh hospes
beserta gejala-gejalanya.
6. Cara mendeteksi atau mendiagnosa serta mengobatinya.
7. Usaha-usaha pencegahan secara massal maupun perorangan.

ad.l. Uraian singkat tentang parasit

Di.sini akan diceritakan secara singkat tentang sejarah penemuan parasit, kapan, aleh siapa,
dimana saja parasit tersebut banyak ditemukan, serta beberapa hal lain yang dianggap penting.
Pengaruh faktor lingkungan, musim, adat istiadat atau kebiasaan perorangan maupun masyarakat
setempat dapat menjelaskan mengapa parasit-parasit tertentu hanya mempunyai daerah
penyebaran geografis yang tertentupula.

ad.2. Habitat

Yang dimaksud dengan habitat adalah organ atau bagian tubuh tertentu dari hospes yang
merupakan tempat tinggal yang paling sesuai bagi kelangsungan hidup parasit. Setelah Parasit
memasuki tubuh hospes melalui jalan masuk (portal of entry atau port d'entry) yang tertentu,
dengan melalui route atau perjalanan yang sesuai dengan siklus bidupnya masing-masing akan
tiba di habitatnya dan tumbuh menjadi dewasa. Setiap parasit mempunyai habitat tertentu di
dalam tubuh hospes. Kelainan primer yang timbul akibat adanya parasit dalam tubuh hospes
tergantung pada dimana parasit tersebut tinggal.

ad.3. Morfologi dan siklus hidup

Merupakan hal yang pokok yang harus dipelaiari dalam Parasitologi. Siklus hidup suatu parasit
membicarakan tentang tahap-tahap pertunbuhan atau perkembangan parasit. Misalnya untuk
cacing, mulai dari bentuk dewasa, kawin, menghasilkan telur, berubah menjadi larva, lalu
tumbuh menjadi dewasa kembali. Untuk Protozoa bentuk trofosoit berubah menjadi kista dan
sebaliknya.

Dipelaiari juga habitat dari masing-masing stadium parasit tersebut. Parasit yang berbeda kadang
kadang dapat menimbulkan gejala yang hampir sama karena habitat-nya sama. Oleh karena itu
pengetahuan tentang siklus hidup suatu parasit sangat penting dalam kaitannya dengan
patogenesa timbulnya penyakit sampai dengan tindakan-tindakan yang berhubungan dengan
usaha-usaha pengobatan dan pembe rantasannya.

ad.4. Mekanisne transmisi dan peranan hospes reservoir

Penularan penyakit parasit dapat terjadi karena berpindahnya stadium infektif dari parasit
tersebut dari satu hospes ke hospes yang lain melalui jalan masuk yang disebut portal of entry,

6
Diktat Parasitologi Laboratorium Parasitologi
FKUB 2010
dan keluar meninggalkan tubuh hospesnya melalui jalan keluar tertentu yang disebut portal of
extry, dengan cara-cara perpindahan yang tertentu (mode of transmission).

Beberapa contoh portal of entry dan cara perpindahan dari parasit tersebuat antara lain
adalah:

a. Mulut (per oral), yaitu parasit masuk bersama makanan atau minuman yang tercemari atau
mengandung bentuk infektif dari parasit tertentu.

Contoh : Telur Ascaris lumbricoides yang infek tif.

b. Kulit atau membrana mukosa (per cutan).

Contoh : Filariform larva dari pada Hook worm.


Plasmodium.

c. Organ genitalia.

Contoh: Trichomonas vaginalis

d. Saluran napas / hidung (per inhalasi).

Contoh : Enterobius vermicularis.

e. Placenta.

Contoh Toxoplasma

Plasmodium. Sumber infeksi.


Sebagai sumber infeksi dapat berupa mahluk hidup dan benda mati.
Mahluk hidup sebagai sumber infeksi
1. Manusia.
- Pada umumnya adalah penderita sendiri.
- Dapat juga orang sehat yang mengandung parasit (healthy carier).
2. Binatang.
- Binatang piaraan atau binatang buas seperti kucing, anjing, babi, harimau.
- Tikuspun dapat merupakan sumber infeksi.
- Serangga penghisap darah misalnya nyamuk.
Benda mati yang dapat menjadi sumber infeksi
- Tanah yang tercemar.
- Air yang tercemar.
- Sayur sayuran/ buah buahan yang tercemar.
- Pakaian penderita.
Berpindahnya parasit dari satu hospes ke hospes yang lain selain dipengaruhi oleh cara-
cara tersebut diatas,juga dipengaruhi oleh sumber infeksi nya.

7
Diktat Parasitologi Laboratorium Parasitologi
FKUB 2010
Untuk penyakit-penyakit parasit manusia pada umumnya yang menjadi sumber penyakit
adalah penderita sendiri. Tetapi ada beberapa penyakit yang sumbernya berasal dari selain
manusia, misalnya kera, kucing atau hewan lain.Dalam hal ini mereka bertindak sebagai
hospes reservoir yang secara potensial mampu menularkan penyakitnya itu setiap saat.
buses

ad.5. Patologi dan simtomatologi

Setelah parasit memasuki tubuh hospesnya, proses perusakan patologis yang terjadi maupun
gejala yang timbul sangat tergantung kepada keadaan hospes maupun parasitnya. Dari segi
keadaan hospes misalnya umur, ras, status gizi, daya tahan tubuh atau tingkat kekebalan
hospes,dan juga habitat atau organ tubuh yang terserang. Dari segi parasitnya meliputi beberapa
faktor, misalnya jenis parasitnya jumlah, stadium serta aktifitas/daya patagenitasnya. (Host-
parasite relationship).

Sampai sekarang kebanyakan orang kurang memperhati kan penyaki-penyakit parasit,


karena gejalanya sering kali tidak nyata, sehingga dianggap tidak berbahaya bila atau kurang
berbahaya bila dibandingkan dengan penyakit-penyakit infeksi akibat bakteri atau virus. Tentu
saja hal ini tidak benar.

Pada umumnya penyakit parasit bersifat khronis dan sudah terjadi keseimbangan antara
hospes dengan parasit yang dikandungnya, sehingga nampaknya penderita sehat-sehat saja atau
merasa sehat. Misalnya pada kasus penyakit cacing usus yang disebabkan oleh Ascaris
lumbricoides yang mayoritas diderita aleh anak-anak, atau infeksi Cacing tambang yang banyak
dijumpai pada pekerja pekeria tambang, nampaknya dapat melakukan kegiatannya sehari-hari
tanpa gangguan.

Padahal bila ditelaah lebih jauh akan dapat diketahui bahwa infeksi cacing-cacing
tersebutlah yang menyebabkan gangguan gizi, sehigga menurunkan daya pikir atau kecerdasan
dan anak dan menurunnya produktifitas kerja. Disinilah tugas kita sebagai salah satu tenaga
kesehatan yang harus menerangkan kepada masyarakat, khususnya mengenai peranan parasit
terhadap status gizi dan kesehatan seseorang. Dalam kaitannya dengan pengaruh infestasi parasit
terhadap status gizi penderita, maka secara umum dikatakan bahwa kedua hal tersebut
merupakan dua keadaan yang saling timbal balik. Pada kasus infestasi cacing usus misalnya,
disini terjadi kompetisi antara parasit dengan hospesnya dalam pemanfaatan bahan-bahan
makanan yang diperlukan oleh tubuh.

Makin baik faktor-faktor yang dipunyai oleh parasit untuk menunjang kehidupannya, makin
besar kemungkinannya untuk memenangkan kompetisi itu. Bila jumlah parasitnya cukup
banyak, status gizi dari hospesnya akan makin memburuk. Sebaliknya, status gizi yang rendah

8
Diktat Parasitologi Laboratorium Parasitologi
FKUB 2010
dan salah gizi (undernutrition and malnutrition), akan lebih memberatkan keadaan si sakit
walaupun jumlah parasitnya tidak terlalu banyak.

Dengan memperbaiki status gizi secara umum termasuk kebiasaan dalam penyediaan
makanan sehari-hari baik dari segi jenis maupun kualitasnya, maka diharapkan bahwa status
gizi dan kesehatan masyarakat dapat lebih meningkat, sehingga deraiat maupun angka kejadian
penyakit parasit dapat diturunkan, dan akibat-akibat vang lebih berat dapat dihindari.

ad.6. Diagnosa dan pengobatan

Untuk menegakan diagnosa suatu penyakit yang disebabkan oleh parasit perltj dikeriakan
pemeriksaan laboratorium bahan bahan yang diperiksa tergantung pada jenis dan habitat parasit
tersebut, misalnya, Tinja, Urine, Darah, Sputum, Jaringan, dll.

ad.7. Usaha-usaha pencegahan secara massal maupun perorangan .

Mengingat bahwa usaha-usaha pemeliharaan kesehatan lingkungan maupun perorangan adalah


hak dan tanggung jawab setiap tenaga kesehatan, maka perlulah kiranya setiap tenaga kesehatan
mempelajari cara-cara yang efektif dan praktis tentang pencegahan terjadinya penyakit-
penyakit parasit, termasuk dengan mengetahui siklus hidup suatu jenis parasit dapat dilakukan pen
cegahan dengan memutus mata rantai dari siklus hidup tersebut. Dalam menanggulangi penyakit
parasit terma suk juga pengobatan terhadap penderita yang merupakan sumber infeksi.

9
Diktat Parasitologi Laboratorium Parasitologi
FKUB 2010

HELMINTHOLOGI

Helminth berarti cacing, baik yang parasitic mau pun yang free living (hidup bebas) termasuk
dalam golongan Metazoa (binatang bersel banyak) yang dilengkapi dengan jaringan ikat dan organ-
organ yang berasal dari ectoderm, endoderm dan mesoderm.

Termasuk Metazoa adalah phylum-phylum :


1. Nematoda (cacing gelang)
2. Platyhelminthes (cacing pipih)
3. Annelida (lintah)

Kulit cacing atau cuticula dapat keras atau kuat dan elastis, relatif lembut, kebanyakan resisten
terhadap pencernaan. Dapat dilengkapi oleh spine (spina), hooks (kait-kait), cutting plate, stylet, untuk
melekat, menembus dan merusak jaringan host. Bentukan-bentukan tersebut biasanya terdapat di
sekitar mulut. Beberapa spesies dilengkapi dengan kelenjar yang sekresinya masuk ke dalam mulut
cacing dan berfungsi mencerna jaringan host yang digunakan sebagai makanannya atau dapat juga
menyebabkan cacing bermigrasi dalam jaringan host.

Tanda-Tanda Umum Cacing adalah :


1. Multiselluler
2. Bilateral symetri
3. Mempunyai tiga lapis germ (tripoblastic metazoa)
Cacing-cacing yang penting untuk manusia dibagi menjadi dua kelompok besar :
Helminth

Phylum Nemathelminthes Phylum Platyhelminthes


Class Nematoda : Class: - Cestoda
- Trematoda
- silindris, panjang - pipih,seperti daun, atau pita,
- tidak bersegmen atau bersegmen
- sex: terpisah,jantan dan betina - pada umumnya hermaphrodite
- saluran pencernaan lengkap - saluran pencernaan tidak lengkap
- Mempunyai rongga tubuh (body cavity) - tidak mempunyai rongga tubuh.

10
Diktat Parasitologi Laboratorium Parasitologi
FKUB 2010
PHYLUM NEMATHELMINTHES

KLAS NEMATODA

Tanda-Tanda Umum
1. Nematoda adalah cacing yang tidak bersegmen tanpa tonjolan-tonjolan. berbentuk panjang,
silindris atau filiform, kedua ujungnya meruncing
2. Tubuh tertutup oleh cuticula
3. Ukuran bervariasi antara kurang dari 5 mm. sampai 1 m.
4. Mempunyai rongga tubuh, di dalamnya terapung saluran pencernaan dan sistem reproduksi.
Tractus excretorius dan Tractus nervosusnya rudiment.
5. Saluran pencernaan lengkap terdiri dari mulut, rongga mulut, oesophagus, intestine dan
subterminal anus. Bila mempunyai rongga mulut kadang-kadang terdapat gigi atau cuting plate.
6. Jenis kelaminnya terpisah, jantan dan betina. Yang jantan pada umumnya lebih lecil daripada yang
betina, ujung posterior melengkung ke ventral.

Sistem Reproduksi

Alat kelamin jantan berbentuk tabung panjang yang berkelok- kelok terdiri dari testis, vas
deferens, seminal vesicle dan ejaculatory duct. Ujung akhir alat kelamin jantan bersama ujung akhir
intestine bermuara ke dalam cloaca. Alat bantu populasi dapat berbentuk spiculae dan gubernaculum.

Alat kelamin betina yang berbentuk tabung, dapat single atau double, tdd. ovary, oviduct,
seminal receptacle, uterus, vagina dan vulva (=female genital pore) yang terdapat di tengah-2 tubuh
atau dekat mulut. Bila alat kelamin betina double (terdiri dari 2 tabung), maka kedua uterus akan
bergabung menjadi vagina kemudian berakhir dengan vulva.

Nematoda betina dapat dibagi menjadi :


1. Ovipar : Cacing betina bertelur
a. Telur yang dikeluarkan belum bersegmen (unsegmented egg) : Ascaris, Trichuris.
b. Telur yang dikeluarkan sudah bersegmen : Ancylostoma.
c. Telur yang dikeluarkan berisi larva : Enterobius
2. Vivipar : Cacing melahirkan larva
- Dracunculus, Wuchereria, Brugia , Trichinella
3. Ovovivipar:Telur yang dikeluarkan telah berisi larva dan langsung menetas : Strongyloides.

Siklus Hidup

Manusia adalah host yang optimum untuk semua Nematoda. Sepanjang hidupnya hanya
memerlukan satu host kecuali filarioidea yang memerlukan serangga sebagai intermediate host. Bila

11
Diktat Parasitologi Laboratorium Parasitologi
FKUB 2010
Nematoda hanya membutuhkan satu host, mereka terdapat dalam tractus digestivus dan mulai tumbuh.
Telur yang keluar dari tubuh host mengalami perubahan dan pertumbuhan sebelum masuk ke host
baru. Dalam hal Trichinella, babi merupakan host yang optimum, manusia merupakan alternatif host,
tetapi cacing tersebut baik larva mau pun bentuk dewasanya melalui host yang sama.

Mode of infection (cara penularan)

1. Per oral :
a. Telur yang telah berisi embryo mengkontaminasi makanan dan minuman : - Ascaris -
Enterobius - Trichuris
b. Embryo yang sedang tumbuh di dalam intermediate host (cyclops): - Dracunculus
c. Embryo dalam kista (encysted embryo) di dalam daging babi : - Trichinella
2. Per cutan (menembus kulit)
3. Serangga pengisap darah : - Filarioidea
4. Perinhalasi (saluran nafas) :
Debu yang mengandung telur yang telah berisi embryo
- Ascaris lumbricoides
- Enterobius vermicularis

Pembagian Nematoda

A. Berdasarkan habitat cacing dewasa.


1. Usus :
a. Usus halus: - Ascaris lumbricoides
- Ancylostoma duodenale
- Necator americanus
- Strongyloides stercoralis
- Trichinella spiralis
- Capillaria philippinensis.
b. Caecum dan Appendix: - Enterobius vermicularis
- Trichuris trichiura
2. Somatic (dalam jaringan dan organ-organ)
a. Lymphatic system: - Wuchereria bancrofti
- Brugia malayi
- Brugia timori
b. Jaringan subcutan: - Loa-loa
- Onchocerca volvulus
- Dracunculus medinensis

12
Diktat Parasitologi Laboratorium Parasitologi
FKUB 2010
c. Paru : - Strongyloides stercoralis
d. Mesenterium: - Acanthocheilonema perstans
- Mansonella ozzardi
e. Conjungtiva : - Loa-loa

B. Pembagian Nematoda Secara Sistematic

Subclass Order Superfamily Genus Species


Aphasmidia Trichnella T. spiralis
(No caudal Enoplida Trichinelloidea Trichuris T. trichiura
chemo- Capillaria C. philippinensis
receptors)
Rhabditoidea Strongyloides S. stercoralis
Strongyloidea Ancylostoma A. duodenale
Rhabditida Metastrongyluloi Necator N. americanus
dea Angiostrongylus A. Cantonensis
Oxyuroidea Enterobius E. vermicularis
Ascaridoidea Ascaris A. lumbricoides
Phasmidia Wuchereria W. bancrofti
(Having caudal Brugia B. malayi
chemoreceptors)
Onchocerca O. volvulus
Spirurida Filarioidea Acanthocheilon A. perstans
ema
A. streptocerca
Mansonella Mansonella
ozzardi
Dirofilaria Dirofilaria
conjungtiva
Loa Loa-loa

Dracunculoidea Dracunculus Dracunculus medinensis

13
Diktat Parasitologi Laboratorium Parasitologi
FKUB 2010
Kunci Diagnosa Nematoda Usus
Nematoda Usus

Larva dalam faeces Telur dalam faeces Telur di daerah perianal


S.stercoralis
Tak berwarna
Berwarna (Zat empedu) Tak berwarna E. vermicularis
1. A.lumbricoides 1. Hookworms
2. T.trichuris A.duodenale
N.americanus
2. E.vermicularis (jarang)

14
Diktat Parasitologi Laboratorium Parasitologi
FKUB 2010
SOIL TRANSMITTED HELMINTH

Soil Transmitted Helminth adalah golongan cacing usus (Nematoda Usus) dimana dalam
perkembangannya/penularannya membutuhkan tanah untuk menjadi bentuk infektif.
Yang termasuk dalam golongan ini adalah :
1. Ascaris lumbricoides (usus halus)
2. Ancylostoma duodenale (usus halus)
3. Necator americanus (usus halus)
4. Strongyloides stercoralis (usus halus)
5. Trichuris trichiura (usus besar)

A. ASCARIS LUMBRICOIDES

Nama Umum: Cacing gelang

Distribusi Geografis

Diseluruh dunia terutama didaerah tropis termasuk Indonesia. Di Indonesia rata-rata lebih dari
70% penduduk terutama di pedesaan terinfektir oleh cacing ini.

Habitat: Usus halus manusia.

Morfologi

Gambar Ascaris lumbricoides betina Gambar Ascaris lumbricoides Jantan

Cacing dewasa mirip cacing tanah dan merupakan nematoda terbesar yang menginfektir
manusia. Ukuran yang jantan 10-30 cm, betina 22-35 cm dengan kulit yang rata dan bergaris halus,
berwarna coklat atau merah muda/pucat. Ujung bagian depan lebih ramping dibandingkan dengan
ujung belakang. Cacing jantan ujung belakang melengkung kedepan dan mempunyai spikulum.
Mulutnya mempunyai 3 buah bibir.

15
Diktat Parasitologi Laboratorium Parasitologi
FKUB 2010
Telur :

Gambar Telur A. lumbricoides Fertil Gambar Telur A. lumbricoides Unfertil

a. Telur yang fertil berukuran 60-75 x 40-50 mikron, warna coklat mempunyai 3 lapis
dinding yaitu lapisan vitteline lipoidal di bagian dalam, lapisan glikogen yang tebal dan
transparan dan lapisan albuminoid yang tebal dan kasar di bagian terluar yang berfungsi
sebagai "shock breaker". Kadang-kadang lapisan terluar ini terkikis habis sehingga hanya
tinggal 2 lapisan saja, dan disebut dengan telur yang decorticated. Mengandung sel telur
yang belum mengalami perkembangan (unsegmented ovum) dan akan berkembang setelah
beberapa hari berada di atas tanah. Terdapat rongga udara berupa daerah yang terang
dikedua tubuhnya.
b. Telur yang unfertil berukuran agak lebih besar daripada yang fertil, ukuran 80X55 mikron,
lebih lonjong. Dinding hanya 2 lapis yaitu lapisan tengah (glikogen) dan lapisan terluar
(albuminoid) saja yang berwarna coklat dan bentuk permukaannya tak teratur.
Mengandung ovum yang kecil dan tak berkembang. Tak ada rongga udara. Seekor cacing
betina setelah kawin dapat memproduksi telur sampai 200.000 butir telur/hari.

Siklus Hidup :

Manusia adalah satu-satunya hospes definitif.


Tahap-tahap dari siklus hidup cacing ini adalah :
1. Telur yang terdapat pada tinja.
Merupakan telur yang fertil dan tak bersegmen (unsegmented ovum). Tidak infektif.
2. Pertumbuhan telur ditanah sampai menjadi telur infektif butuh waktu kurang lebih 3

minggu, dan lebih optimal ditanah yang teduh, berlumpur, dan bersuhu ± 25o C,

16
Diktat Parasitologi Laboratorium Parasitologi
FKUB 2010
Unsegmented ovum berkembang menjadi larva, telur berisi larva. Telur yang berisi larva
ini infektif.
3. Telur tertelan, menetas dalam lumen usus, dan larva keluar, dibagian atas usus halus.
4. Migrasi larva ke paru-paru (Lung migration).
Larva yang baru menetas menembus dinding usus halus, sampai ke vena porta, ke jantung
kanan, ke paru dan berhenti serta tumbuh dan mengalami moulting 2 kali dalam alveoli
paru. Migrasi ini berlangsung selama 10-15 hari.
5. Dari alveoli bermigrasi menuju bronkhus, pharynx, larynx dan akhirnya ikut tertelan masuk
ke dalam lambung dan
6. Di usus halus ; setelah moulting satu kali lagi, cacing tumbuh menjadi dewasa dan setelah
jantan dan betina kawin, betina sudah dapat menghasilkan telur kurang lebih 2 bulan sejak
infeksi pertama. Periode ini disebut dengan periode Pre-patent.

Gambar siklus hidup dari Ascaris lumbricoides

Patologi dan Symptomatologi :

Kelainan dan gejala patologis yang ditimbulkan oleh masuknya cacing dapat disebabkan oleh
bentuk larva maupun dewasanya.
Bentuk larva :
Pada saat lung migration, larva cacing dapat menyebabkan peradangan / pneumonia.

17
Diktat Parasitologi Laboratorium Parasitologi
FKUB 2010
Derajat kelainan patologis yang timbul tergantung dari jumlah larvanya dan daya tahan
penderita. Kelainan yang hebat akibat jumlah larva yang besar dapat menimbulkan keadaan yang
disebut dengan "Loefler's syndroma" dengan gejala-gejala :
- panas badan, batuk, sesak disertai dahak yang berdarah dan kadang-kadang berisi larva
dari cacing.
- pada pemeriksaan darah tepi ditemukan Eosinophilia.
- larva cacing juga dapat menimbulkan kelainan pada organ-organ lain, tergantung dari
lokalisasinya.
Cacing dewasa :
Akibat langsung daripada "adanya cacing dalam usus manusia" dapat berupa gangguan
pencernakan dan penyerapan bahan-bahan makanan yang ada dalam lumen usus. Gejalanya dapat
berupa rasa tidak enak diperut, dan dyspepsia pada anak-anak dapat menimbulkan gangguan yang
nyata dalam hal penyerapan zat-zat gizi, sehingga anak nampak kekurangan gizi. Bila cacing -cacing
dewasa berada dalam jumlah yang besar, maka cenderung untuk berkumpul, membentuk gumpalan /
bolus yang dapat menimbulkan penyumbatan/obstruksi usus (radang usus pada anak-anak). Adanya
obstruksi usus oleh bolus Ascaris di bagian distal dapat menyebabkan timbulnya
invaginasi/intususception dari bagian usus di bagian proximalnya. Kadang-kadang ditemukan kasus
Peritonitis akibat cacing dewasa yang menembus melalui ulcus yang ada pada dinding usus. Tak
jarang juga ditemukan cacing dewasa yang bermigrasi ke bagian lain dari usus halus, misalnya ke
lambung, oesophagus, mulut, hidung dan sebagainya. Cacing dewasa di dalam usus juga mengeluarkan
bahan-bahan metabolit yang secara otomatis juga akan ikut terserap oleh usus dan menimbulkan
gejala-gejala toxic berupa reaksi-reaksi alergi, febris seperti typhoid.

Diagnose :
Dari gejala-gejala yang disebutkan diatas, seseorang dapat dicurigai menderita Ascariasis, dan
akan lebih pasti bila pada pemeriksaan tinjanya kita temukan telur-telurnya atau bentuk dewasanya
yang keluar bersama tinja, muntahan atau pun melalui pemeriksaan radiologi dengan contrast barium.
Sebagai diagnose pembantu selain adanya gejala klinis yang mencurigakan, adanya eosinophil dan test
kulit (Scratch test) yang positip dapat pula mengarahkan diagnosa.

Pengobatan :
Piperazine merupakan obat yang sudah cukup lama dipakai yang ternyata cukup efektif dan
dapat diberikan tanpa pencahar. Banyak obat-obat cacing baru yang dikenal sekarang seperti Alcopar
(Pephenium hydroxynaphoate), Thiabendazole, Pyrantelpamoate, Mebendazole, Tetramizole, Hexyl
Risorcinol dan sebagainya bahkan pula obat kombinasi antara Mebendazole dan Pyrantel pamoate.

18
Diktat Parasitologi Laboratorium Parasitologi
FKUB 2010
Pencegahan :
1. Memperbaiki cara dan sarana pembuangan tinja.
2. Mencegah kontaminasi tangan dan juga makanan dengan tanah - cuci bersih-bersih
sebelum makan.
3. Memasak sayur-sayuran dan mencucinya sebelum dimasak.
4. Menghindari pemakaian tinja manusia sebagai pupuk.
5. Mengobati penderita.

B. HOOK WORMS (CACING TAMBANG)

Distribusi Geografis: Kosmopolitant


Species yang dapat hidup di Manusia:
1. Necator americanus
2. Ancylostoma duodenale
3. Ancylostoma braziliensis
4. Ancylostoma caninum
5. Ancylostoma ceylanicum
6. Ancylostoma malayanum
Penyakitnya Disebut
- Necatoriasis
- Ancylostomiasis
- Uncinariasis
- Hookworm infection
Habitat: Usus halus (duodenum, jejunum)
Morphologi

Gambar Anterior end dari Ancylostoma duodenale Gambar Anterior end dari Necator americanus

19
Diktat Parasitologi Laboratorium Parasitologi
FKUB 2010
Ancylostoma duodenale dan Necator americanus dapat dibedakan dari:
- bentuk dan ukuran cacing dewasanya
- buccal cavity
- bursa copulatrix pada yang jantan

Necator americanus :
- Bentuk langsing, silindris
Ukuran jantan : 7-9 mm panjang, 0,3 mm diameter.
Ukuran betina : 9-11 mm panjang, 0,4 mm diameter.
- Dalam keadaan istirahat/relaxsasi bagian anterior tubuhnya melengkung berlawanan
dengan lengkungan tubuh sehingga menyerupai huruf "S".
Pada buccal cavity (rongga mulut) mempunyai gigi yang berbentuk semilunar ---->
2 pasang "cutting plates" :
- sepasang diventral agak besar
- sepasang didorsal agak lebih kecil.
betina: tak mempunyai caudal spine
jantan: punya bursa copulatrix pada ujung posterior tubuhnya yang digunakan untuk
memegang cacing betina pada waktu copulasi. Didalam bursa terdapat spiculae
yang homolog dengan penis.

Ancylostoma duodenale :
- Agak lebih besar dan panjang dibandingkan dengan Necator americanus.
- Jantan panjang 8 - 11 mm, diameter 0,4 - 0,5 mm
- Betina panjang 10 - 13 mm, diameter 0, 6 mm
- Selain ukurannya, dengan mudah bisa dibedakan dengan Necator americanus dari
curvatura tubuhnya pada waktu istirahat, (curvatura anterior searah dengan lengkungan
tubuh sehingga menyerupai huruf "C" )
- Buccal cavitynya mengandung 2 pasang gigi di anterior dan sepasang lagi berupa
tonjolan kecil di posterior.
- Betina mempunyai caudal spine.
- Jantan ujung posterior juga mempunyai bursa copulatrix yang bentuknya khas.
Ancylostoma braziliensis, Ancylostoma caninum, Ancylostoma ceylanicum kurang
dibicarakan, karena bentuk dewasa biasanya tak terdapat pada manusia. Biasanya mereka dapat
dibedakan dengan melihat bentuk dan jumlah gigi dalam buccal cavitynya.

20
Diktat Parasitologi Laboratorium Parasitologi
FKUB 2010
Telur :

Gambar Telur Hookworm

- Telur Hookworm tak dapat dibedakan antara spesies bahkan dengan telur Strongyloides
stercoralis sekalipun.
- Bentuknya oval/lonjong
- Ukuran 40 x 65 mikron, tak berwarna
- Dindingnya tipis transparans
- Pada waktu keluar bersama faeces biasanya masih berupa unsegment ovum atau berisi 2-8
blastomere yang akan berkembang lebih lanjut. Pada keadaan obstipasi kadang-kadang
didapatkan telur yang berisi morula atau mungkin larva.
Siklus Hidup :

21
Diktat Parasitologi Laboratorium Parasitologi
FKUB 2010
Eggs are passed in the stool , and under favorable conditions (moisture, warmth, shade), larvae hatch in 1 to 2 days. The
released rhabditiform larvae grow in the feces and/or the soil , and after 5 to 10 days (and two molts) they become become
filariform (third-stage) larvae that are infective . These infective larvae can survive 3 to 4 weeks in favorable environmental
conditions. On contact with the human host, the larvae penetrate the skin and are carried through the veins to the heart and then
to the lungs. They penetrate into the pulmonary alveoli, ascend the bronchial tree to the pharynx, and are swallowed . The
larvae reach the small intestine, where they reside and mature into adults. Adult worms live in the lumen of the small intestine,
where they attach to the intestinal wall with resultant blood loss by the host . Most adult worms are eliminated in 1 to 2 years,
but longevity records can reach several years.
Some A. duodenale larvae, following penetration of the host skin, can become dormant (in the intestine or muscle). In addition,
infection by A. duodenale may probably also occur by the oral and transmammary route. N. americanus, however, requires a
transpulmonary migration phase.
Gambar siklus hidup dari Hookworm

1. Telur yang keluar bersama faeces tidak infektif, biasanya berisi blastomere.
2. Perkembangan di tanah :
- Perkembangan telur di atas tanah dipengaruhi oleh beberapa keadaan. Keadaan yang
optimal untuk pertumbuhan telur adalah ditanah yang lembab, gembur, berpasir, teduh
dan hangat. Di sini telur akan menetas dan keluar larva stadium I (rhabditoid larva) yang
panjangnya kurang lebih 0,25-0,30 milimeter, stadium yang aktif makan bahan-bahan
organik dan bakteri di sekitarnya. Bentuk dari rhabditiform larva ini dapat dikenal dari
buccal cavity yang terbuka dan panjang.
- Oesophagus yang muskular dan berbentuk botol sepanjang 1/3 anterior panjang tubuh.
- Rectum yang pendek
- Genital primordial yang tidak jelas.
- Pertumbuhan telur menjadi lambat pada faeces yang encer atau bahkan mungkin terhenti
bila bercampur dengan urine.
- Larva terus tumbuh dan dalam waktu 6-8 hari kemudian setelah moulting dua kali
tumbuh menjadi larva stadium III (filariform larva) yang dapat dikenal dari :
• Bentuknya yang relatif langsing panjang 500-600 µ.
• Buccal cavity menutup.
• Oesophagus yang muscular dan memanjang.
• Stadium ini menjadi bentuk yang non feeding dimana tubuhnya tertutup oleh
selaput/sheath/cuticula mulai dari ujung anterior sampai posterior sebagai bahan
protektive. Bentuk ini infektif untuk manusia dan dapat bertahan lama di atas tanah
sampai beberapa minggu.
Pada stadium ini dapat dibedakan karena filariform larva Necator amaericanus sheath
yang membungkus tubuh nampak adanya garis-garis / striae transversal, sedang pada
Ancylostoma duodenale tidak.
3. Inokulasi dan penetrasi melalui kulit ke jaringan.
Bila selama periode infektif (filariform larva) terjadi kontak dengan kulit manusia, maka
filariform larva akan menembus kulit dan masuk ke jaringan secara aktif. Biasanya yang

22
Diktat Parasitologi Laboratorium Parasitologi
FKUB 2010
sering adalah kulit inter digiti melalui follicle rambut, atau epidermis yang mengelupas,
penetrasi ke lapisan di bawahnya, sampai ke lapisan corium dan lapisan subcutan sampai ke
venulae biasanya mati dan diphagositosis.
4. Migrasi dari filariform larva.
Larva yang berhasil mencapai peredaran darah melalui venulae/pembuluh lymphe, dengan
mengikuti peredaran darah vena sampai ke jantung kanan, paru-paru mengalami lung
migration dan kembali tertelan masuk ke dalam usus dan kemudian mengadakan moulting
lagi yang ke 3.
5. Tiba di habitat.
- Setelah sampai di usus halus larvamelepaskan kulitnya lalu melekatkan diri pada
mucosa/vili usus, tumbuh dan mengadakan deferensiasi sexuil sampai menjadi dewasa
dan terbentuk mulut yang sempurna.
- Waktu yang dibutuhkan meulai infeksi melalui kulit sampai cacing dewasa betina
menghasilkan telur kurang lebih 5 minggu atau lebih.
- Infeksi juga bisa terjadi melalui mulut dimana filariform larva tertelan dan langsung
sampai ke usus dan tumbuh menjadi dewasa tanpa melalui lung migration.
Gejala Klinis:
Gejala klinis yang timbul dapat dibedakan :
1. Akibat larva :
a. Akibat masuknya larva menembus kulit ---> timbul gejala gatal-gatal/dermatitis,
disertai rasa panas oedema dan erythema dan pembentukan papula. Gejala ini
biasanya disebut dengan "Ground itch".
b. Creeping eruption/cutaneus larva migrans.
Akibat masuknya filariform larva dari non Human hookworm.
c. Selama periode larva di paru, menimbulkan gejala- gejala :
- bronchitis
- bronchopneumonia
- eosinophillia
2. Akibat cacing dewasa :
a. Anaemia :
- terjadi karena perdarahan khronis akibat dari :
* darah yang dihisap oleh cacing (+ 0,03-0,3 cc darah/cacing dewasa/hari)
* luka bekas gigitan cacing yang terus berdarah.
Bila tak diimbangi dengan intake makanan yang cukup akan terjadi anaemia
defisiensi Fe. Pada pemeriksaan darah tepi nampak gambaran anaemia
hypochromic microcytair.

23
Diktat Parasitologi Laboratorium Parasitologi
FKUB 2010
b. Malnutrition.
Diagnose :
Diagnose dapat ditegakkan dengan melihat adanya gejala klinis berupa :
- Keluhan tidak enak diperut yang tidak khas (abdominal discomfort).
- Nampak pucat karena anaemia
- Perut buncit
- Rambut kering dan rapuh.
Diagnose dapat dipastikan dengan ditemukannya telur/cacing dewasa pada faeces
penderita.Pemeriksaan faeces yang meragukan pada sediaan lagnsung dapat dilanjutkan denga
metoda pembiakan menurut Harada Mori, untuk mendapatkan larvanya.
Pemeriksaan faeces dengan Bensidine Test dapat menunjukkan adanya perdarahan dalam usus
penderita. Ditemukan kristal- kristal Charcot Leyden juga dapat mengarahkan diagnosa.
Pemeriksaan darah ditemukan gambaran anaemia hypochronic microcitair dan eosinophillia.
Pengobatan :
Untuk pengobatan penderita yang mengidap infeksi cacing tambang dapat dilakukan :
1. Terapi spesifik:
yaitu memberantas cacing penyebabnya dengan Anthelmenthic yang dikenal antara lain:
- Tetrachlor ethylene : harus diberikan pada waktu perut kosong.
- Bephenium hydroxynaphtoate (Alcopar)
- Hexyl resorcinol
Sekarang dikenal obat-obat baru yang relatif lebih aman dan lebih efektif seperti :
- Mebendazole
- Pyrantel pamoate
- Thiabendazol
2. Supportive
Pada penderita dengan keadaan gizi yang jelek juga perlu ditambah obat-obatan untuk
memulihkan keadaan umumnya, seperti:Preparat Fe,diet yang baik dan vitamin-vitamin.
Pencegahan :
Pencegahan dapat dilakukan dengan beberapa jalan dan prioritas untuk memutus rantai
lingkaran hidup cacing seperti :
a. Terhadap sumber infeksi dengan mengobati penderita.
b. Memperbaiki cara dan sarana pembuangan tinja.
c. Memakai alas kaki.

24
Diktat Parasitologi Laboratorium Parasitologi
FKUB 2010
C. STRONGYLOIDES STERCORALIS

Penyakitnya disebut: Strongyloidiasis


Strongyloidosis
Distribusi Geografis:
Mula-mula ditemukan di daerah iklim panas tetapi akhirnya ditemukan juga didaerah iklim
sedang dan dingin. Biasanya distribusi dan pertumbuhannya paralel dengan distribusi dan penyebaran
cacing tambang.

Morphologi:

Gambar Free-living adult male S. stercoralis. Gambar Adult free-living female S. stercoralis.
Notice the presence of the spicule (red arrow) Notice the row of eggs within the female’s body

Gambar parasiticform dewasa dari Strongyloides stercoralis betina

25
Diktat Parasitologi Laboratorium Parasitologi
FKUB 2010
Ada dua generasi dari Strongyloides stercoralis, yaitu genarasi parasitik dan free living generasi.
Generasi parasitik mempunyai morphologi yang lebih besar daripada generasi non-parasitik (free
living).
Generasi parasitik:
Cacing betina dewasa berbentuk langsing silinder, panjang kurang lebih 2,5 milimeter dengan
tubuh semi transparans tak berwarna. Oesophagusnya memanjang sepanjang 1/3 sampai 2/5 bagian
anterior tubuh, mirip bentuk oesophagus filariform larva cacing tambang (filariform type of
oesophagus). Ujung posteriornya runcing, dengan anus yang terletak sedikit agak ke ventral dari ujung
posterior. Cacing jantan filariform, panjang 0,7 milimeter tak mempunyai caudal alae, tapi mempunyai
2 spiculae di dekat ujung posteriornya melengkung ke ventral dan runcing. Oesophagus rhabditoid
type.
Generasi yang hidup bebas (free living):
Cacing jantan serupa dengan generasi yang parasitis. Cacing betina mempunyai ukuran tubuh
yang lebih pendek dan relatif lebih gemuk (panjang + 1 milimeter). Cacing yang gravid nampak berisi
telur-telur dalam uterusnya dan vulva yang terbuka dekat pertengahan tubuh. Kadang-kadang nampak
seperti buah petai. Oesophagus rhabditoid type.
Telur :
Bentuknya seperti telur Hookworm, ukuran 50 X 30 mikron dan langsung menetas di dalam
lumen usus menjadi rhabditoid larva.
Larva :
Rhabditiform larva :

Gambar Rhabditiform larva Dari Strongyloides stercoralis

- panjangnya 200 - 250 mikron silindris


- rongga mulut pendek
- oesophagus rhabditiform type yaitu muscular di bagian anterior kemudian ada seperti
sabuk di tengah dan bulbus di bagian posterior,
- genital premordial relative besar terletak di sisi ventral tubuh.

26
Diktat Parasitologi Laboratorium Parasitologi
FKUB 2010
Filariform larva :

Gambar Filariform larva dari Strongyloides Gambar Ujung Posterior Filariform larva dari
stercoralis S. stercoralis
- lebih panjang dan langsing
- oesophagus lebih panjang dan muscular (filariform type)
- mulut pendek
- ujung posterior mempunyai lekuk/notch.

Habitat :
Generasi parasitik hidup dalam usus halus manusia terutama di duodenum dan juejunum. Yang
betina hidup dalam mucosa dan yang jantan dalam lumen usus.
Siklus Hidup:

The Strongyloides life cycle is complex among helminths with its alternation between free-living and parasitic cycles, and its
potential for autoinfection and multiplication within the host. Two types of cycles exist:
Free-living cycle: The rhabditiform larvae passed in the stool (see "Parasitic cycle" below) can either molt twice and become
infective filariform larvae (direct development) or molt four times and become free living adult males and females that mate

27
Diktat Parasitologi Laboratorium Parasitologi
FKUB 2010
and produce eggs from which rhabditiform larvae hatch . The latter in turn can either develop into a new generation of
free-living adults (as represented in), or into infective filariform larvae . The filariform larvae penetrate the human host skin to
initiate the parasitic cycle (see below) .
Parasitic cycle: Filariform larvae in contaminated soil penetrate the human skin , and are transported to the lungs where they
penetrate the alveolar spaces; they are carried through the bronchial tree to the pharynx, are swallowed and then reach the small
intestine . In the small intestine they molt twice and become adult female worms . The females live threaded in the
epithelium of the small intestine and by parthenogenesis produce eggs , which yield rhabditiform larvae. The rhabditiform
larvae can either be passed in the stool (see "Free-living cycle" above), or can cause autoinfection
Gambar Siklus Hidup Dari Strongyloides stercoralis

Siklus hidup yang lengkap dapat terdiri satu atau lebih dari fase-fase di bawah ini pada saat yang
sama atau tidak.
1. Indirect development (pertumbuhan tak langsung)
Berdasarkan atas pertumbuhan bentuk bebas (free living) di atas tanah dan baru mengadakan
perubahan menjadi bentuk parasitik bila keadaan tak memungkinkan lagi untuk hidup bebas
(rhabditoid larva- dewasa- telur- rhabditoid larva - dewasa dan seterusnya).
2. Direct development :
Terjadi dalam tubuh manusia, yang dimulai dari masuknya filariform larva ke dalam tubuh
manusia yang siklusnya sesuai dengan siklus hidup hidup cacing tambang. Filariform larva
yang masuk menembus kulit akan mengikuti aliran darah dan sampai di paru-paru (lung
migration) dan seterusnya seperti cacing tambang dan akan menjadi dewasa di dalam usus
halus. Baik bentuk yang parasitik mau pun yang free living setelah kawin dan yang betina
menghasilkan telur, telur tersebut dengan segera menetas menjadi rhabditiform larva dalam
beberapa jam sehingga jarang kita temukan telurnya dalam faeces penderita. Larva akan
dikeluarkan bersama faeces ke dunia luar untuk mengikuti kehidupan yang free living atau
parasitik lagi bila keadaan tersebut tak memungkinkan.
3. Auto infection :
Dalam keadaan tertentu mungkin terjadi pembentukan filariform larva dalam lumen usus,
sehingga terjadi autoinfection secara internal dimana filariform larva menemukan dinding usus
atau pun melalui perianal dari penderita yang sama. Pada auto-infection dapat terjadi reinfeksi
yang persistent atau hyper-infeksi.

Gejala Klinis :
Gejala klinis yang timbul mirip dengan gejala klinis oleh karena hookworm infection, di kulit,
paru-paru, perut dan sebagainya juga adanya eosinophilia dan anaemia yang tidak khas.

Diagnose :
Diagnose pasti dapat ditegakkan dengan menemukan larva pda tinja penderita. Mungkin juga
ditemukan larva dalam sputum penderita. Diagnosa dengan aspirasi cairan duodenum memberi hasil
yang lebih akurat, tetapi menyakitkan bagi penderita.

28
Diktat Parasitologi Laboratorium Parasitologi
FKUB 2010
The route of infection of Strongyloides stercoralis :
1. Percutaneous infection
2. Peroral infection
- filariform larva hanya dapat hidup sebentar dalam cairan lambung.
- 50% larva mati dalam 2-3 jam dan 100% dalam 5-6 jam.
3. Perianal infection
4. Internal migration
5. Auto infection - dapat terjadi dengan cara :
a. Invasi filariform larva dari perianal
b. Dari invasi filariform larva ke mucosa usus bagian bawah/yang lebih distal dari tempat
infeksi.
c. Dari penetrasi oleh filariform larva ke lapisan usus yang lebih dalam pada level yang
sama dari tempat infeksi.
d. Dari metamorphosed rhabditiform larva yang menembus muscularis mucosa ke lapisan
yang lebih dalam dari dinding usus. Keadaan ini terjadi pada keadaan dimana daya
tahan tubuh penderita sangat rendah (penderita penyakit berat, pengobatan dengan
corticosteroid).
Pengobatan :
Beberapa jenis obat telah dicobakan tapi belum menunjukkan hasil yang baik.
Obat-obat yang pernah dicobakan antara lain :
* Gentian violet
* Dithiazarin jodide 200 mg 3 X /hari selama 21 hari. Obat ini cukup efektif, tapi kurang dapat
ditolerir penderita.
* Pyrvinium pamoate (Bovan)
* Stibazium jodide (Monopar)
* Thiabendazole
Sampai saat ini masih merupakan obat yang terpilih untuk pengobatan Strongyloidiasis dengan
dosis 50 mg/kg berat badan per hari selama 2 hari berturut-turut. Side efek yang sering timbul
adalah nausea, vertigo, bau yang tak sedap pada urine dan keringat.

Pencegahan :
Pada dasarnya sama dengan pencegahan terhadap infeksi Hookworm yaitu mencegah kontak
langsung antara :
- Kulit manusia dengan tanah atau tinja yang terkontaminir oleh parasit.
- Untuk mencegah autoinfection bagi penderita dianjurkan hendaknya dihindari jangan
sampai terjadi obstipasi.

29
Diktat Parasitologi Laboratorium Parasitologi
FKUB 2010
- Pengobatan terhadap penderita tetap diperlukan dalam rngka memberantas sumber infeksi.
- Health education.

D. TRICHURIS TRICHIURA / TRICHOCEPHALUS TRICHURA (CACING


CAMBUK)

Penyakitnya: Trichuriasis / Trichocephaliasis.


Distribusi Geografis: Cosmopolitan, terutama di daerah tropis.
Morfologi
Cacing dewasa:

Gambar Trichuris trichiura betina Gambar Trichuris trichiura Jantan


Berbentuk seperti cambuk dengan 2/5 bagian posterior tubuhnya tebal seperti tangkai cambuk
dan 3/5 bagian anterior yang kecil seperti rambut. Cacing jantan panjangnya + 3-4 centimeter dengan
ujung posterior yang melengkung ke ventral dan mempunyai spikula dan sheath yang retraktil. Cacing
betina lebih panjang daripada yang jantan; berukuran 3,5-5 centimeter dengan ujung posterior yang
tumpul dan membulat. Baik jantan maupun betinya mempunyai oesophagus yang ramping, sepanjang
+ 3/5 bagian anterior tubuhnya. Bentuk oesophagus khas dan disebut dengan type"stichosoma
oesophagus" (Perhatikan pada praktikum nanti !).
Telur :

Gambar Telur Trichuris trichiura fertil Gambar Telur Trichuris trichiura infektif

30
Diktat Parasitologi Laboratorium Parasitologi
FKUB 2010
Khas, berbentuk lonjong seperti tong (barrel shape) dengan dua mucoid plug pada kedua
ujungnya dan dindingnya terdiri dari 3 lapis ukuran 50X25 µ (Perhatikan pada waktu praktikum).
Seekor cacing betina dewasa dapat memproduksi telur kurang lebih 3000-10.000 per hari.

Habitat: Cacing dewasanya hidup dalam lumen usus besar manusia terutama caecum dan appendix.
Ditempat habitatnya ia menancapkan mulutnya pada dinding usus.
Siklus Hidup dan Epidemiologi

The unembryonated eggs are passed with the stool . In the soil, the eggs develop into a 2-cell stage , an advanced cleavage
stage , and then they embryonate ; eggs become infective in 15 to 30 days. After ingestion (soil-contaminated hands or
food), the eggs hatch in the small intestine, and release larvae that mature and establish themselves as adults in the colon .
The adult worms (approximately 4 cm in length) live in the cecum and ascending colon. The adult worms are fixed in that location,
with the anterior portions threaded into the mucosa. The females begin to oviposit 60 to 70 days after infection. Female worms in
the cecum shed between 3,000 and 20,000 eggs per day. The life span of the adults is about 1 year
Gambar Siklus Hidup dari Trichuris trichiura

Manusia adalah satu-satunya hospes bagi Trichuris trichiura. Telur yang keluar bersama faeces
penderita biasanya masih unembryonated. Kondisi yang paling sesuai untuk pertumbuhan telur ialah di
atas tanah yang hangat dan teduh dan basah/lembab. Pertumbuhan menjadi telur yang infektif
membutuhkan waktu 15-21 hari, dimana akan dapat ditemui telur yang berisi larva stadium III yang
melingkar didalam telur. Dibandingkan dengan telur Ascaris, Telur Trichuris kurang resistant terhadap
kekeringan dan panas, dan biasanya tak dapat tumbuh menjadi stadium infektif bila berada di atas
lumpur kering atau abu dan tak tahan bila terkena sinar matahari langsung.

Manusia terkena infeksi apabila termakan olehnya telur yang infektif. Dinding telur akan pecah
di dalam usus halus dan larvanya keluar melalui kripte usus halus kemudian menuju ke caecum. Larva
ini akan tumbuh menjadi dewasa dan melekat pada dinding usus besar, appendix (caecum dan colon
sampai ke rectum), sebagai habitatnya dalam waktu 10-12 minggu tanpa melalui lung migration.

31
Diktat Parasitologi Laboratorium Parasitologi
FKUB 2010
Telur-telur sudah dapat ditemukan dalam faeces manusia yang terinfektif ini dalam waktu 10-13
minggu setelah masuknya telur (periode prepatent).

Gejala Klinis:
Pada infeksi yang berat dan khronis gejalanya mirip dengan infestasi cacing tambang, dapat juga
seperti appendicitis atau amoebic dysentry. Beberapa penulis mengatakan adanya korelasi positip
antara infeksi cacing cambuk ini dengan Entamoeba histolytica.
Gejala klinis yang timbul terutama adalah akibat pengaruh :
- Traumatik/mekanik disebabkan karena pengaruh perlekatan cacing pada dinding mucosa:
* irritasi dan peradangan lokal
* penyumbatan / blok pada appendix
* anaemia karena perdarahan khronis.
- Reaksi allergi:
Biasanya sangat kecil, tapi dapat menyebabkan colitis, proctitis dan secondary anaemia.
Seperti pada infeksi cacing usus yang lain, manifestasi klinis yang tidak khas lainnya dapat
pula timbul, seperti gelisah, tak bisa tidur, kehilangan appetite dengan sedikit eosinophili,
kadang-kadang urticaria. Pada kasus yang berat dapat disertai diarhoea yang khronis disertai
darah, tensmus, penurunan berat badan. Pernah pula dilaporkan terjadinya prolapsus recti dan
nampak adanya cacing yang masih melekat pada dinding rectum.

Diagnosa:
Diagnose pasti ditegakkan dengan menemukan telur yang khas pada pemeriksaan faeces
penderita. Bila pada pemeriksaan langsung tak ditemukan, mungkin diperlukan pemeriksaan faeces
lebih teliti yaitu dengan metode konsentrasi.

Terapi:
Pada infeksi cacing cambuk biasanya sulit untuk membrantas seluruh cacing pada penderita.
- Thiabendazole, kurang effektif bila digunakan dalam waktu pendek. Dapat memberi efektifitas
tinggi bila diberikan dalam dosis agak rendah (25mg/kg bb) dalam waktu 11-30 hari.
- Pyrantel pamoate, bila digunakan dalam dosis tunggal kurang efektif bila dibandingkan terhadap
Ascaris.
- Mebendazole, obat baru yang cukup efektif.
- Obat-obat lain adalah: Albendazole, Levamizol dll.

Pencegahan:
Dari "mode of infection" cacing ini yang serupa dengan Ascaris lumbricoides, pencegahannya dapat
dilakukan terutama dengan :
1. Memperbaiki cara dan sarana pembuangan tinja.
2. Mencegah kontaminasi tangan dan juga makanan dengan tanah, cuci bersih sebelum makan.

32
Diktat Parasitologi Laboratorium Parasitologi
FKUB 2010
3. Memasak sayur-sayuran dan mencucinya sebelum dimasak.
4. Menghindari pemakaian tinja manusia sebagai pupuk.
5. Mengobati penderita.

33
Diktat Parasitologi Laboratorium Parasitologi
FKUB 2010
NON SOIL TRANSMITTED HELMINTH

Non soil transmitted helminth adalah golongan cacing yang didalam siklus hidup dan cara
penularannya tidak " mutlak " membutuhkan tanah. Cacing yang termasuk dalam golongan ini, dan
berpengaruh terhadap kesehatan manusia adalah :
1. Enterobius vermicularis
2. Gnathostoma spinigerum
3. Trichinella spiralis
4. Capillaria philippinensis
5. Angiostrongylus cantonensis

A. ENTEROBIUS VERMICULARIS (OXYURIS VERMICULARIS)

Penyakit
- Oxyuris, Infeksi cacing kremi
- Enterobiasis
Distribusi Geografis: Cosmopolitan, dapat ditemukan diseluruh dunia.

Habitat: Cacing dewasa hidup dalam caecum, dan bagian dari usus besar dan usus halus yang
berdekatan dengan caecum. Cacing ini menempel pada mucosa usus dan kadang-kadang
pada sub-mucosa.

Morfologi:
Cacing dewasa :

Gambar Enterobius vermicularis betina Gambar Enterobius vermicularis Jantan

34
Diktat Parasitologi Laboratorium Parasitologi
FKUB 2010

Gambar cervical alae Enterobius vermicularis

Ukuran kecil dan berwarna putih.


Bentuk spindle-shaped. Pada yang jantan maupun betina didapatkan "cervical alae" yang
merupakan suatu pelebaran cuticula di daerah cervical. Tidak mempunyai buccal cavity, ujung
posterior oesophagus menggelembung (double bulb oesophagus). Bentuk oesophagus ini khas
untuk Enterobius vermicularis.
Cacing jantan :
Panjang 2-4 mm, dengan penampang 0,1-0,2 mm 1/3 posterior tubuh melengkung kearah
ventral dan terdapat spiculae 1 buah. Tidak mempunyai bursa copulatrix. Cacing jantan jarang
ditemukan, dan biasanya mati setelah kopulasi.
Cacing betina:
Panjang 8-12 mm, dengan penampang 0,3-0,5 mm 1/3 posterior tubuh meruncing dan badan
yang kaku. Vulva terletak kurang lebih 2/3 anterior tubuh. Cacing betina gravid setelah bertelur
akan mati dalam waktu kurang lebih 2-3 minggu.
Telur :
Tidak berwarna, bentuk asymetris dengan salah satu sisi datar (plano convex), ukuran: 30
mikron x 50-60 mikron, dinding transparant, biasanya telah berisi larva, terapung dalam larutan
garam jenuh.

Gambar Telur Enterobius vermicularis

35
Diktat Parasitologi Laboratorium Parasitologi
FKUB 2010
Siklus Hidup

Eggs are deposited on perianal folds . Self-infection occurs by transferring infective eggs to the mouth with hands that have
scratched the perianal area . Person-to-person transmission can also occur through handling of contaminated clothes or bed
linens. Enterobiasis may also be acquired through surfaces in the environment that are contaminated with pinworm eggs (e.g.,
curtains, carpeting). Some small number of eggs may become airborne and inhaled. These would be swallowed and follow the
same development as ingested eggs. Following ingestion of infective eggs, the larvae hatch in the small intestine and the
adults establish themselves in the colon . The time interval from ingestion of infective eggs to oviposition by the adult females is
about one month. The life span of the adults is about two months. Gravid females migrate nocturnally outside the anus and
oviposit while crawling on the skin of the perianal area . The larvae contained inside the eggs develop (the eggs become
infective) in 4 to 6 hours under optimal conditions . Retroinfection, or the migration of newly hatched larvae from the anal skin
back into the rectum, may occur but the frequency with which this happens is unknown.
Gambar siklus hidup dari Enterobius vermicularis

Definitive host : manusia (manusia merupakan satu-satunya host dari Enterobius vermicularis).
Intermediate host: tidak diperlukan.
Cacing betina yang gravid, pada malam hari bermigrasi ke daerah perianal tempat telur-
telurnya dikeluarkan dalam kelompok-kelompok yang disebabkan oleh kontraksi uterus dan vagina
karena rangsangan suhu yang berbeda dan lingkungan udara. Telur jarang dikeluarkan dalam rongga
usus. Telur yang diletakkan didaerah perianal dalam waktu 4 - 6 jam menjadi infektif. Infeksi terjadi
bila telur yang infektif tertelan oleh manusia. Bila telur tertelan oleh manusia maka dinding telur akan
dicerna oleh ensim pencernaan, sehingga larva keluar (menetas) dalam usus halus. Ia akan tetap dalam
usus halus sampai menjadi dewasa muda (adolescence). Setelah sexualy mature, cacing jantan dan
betina mengadakan kopulasi. Yang jantan akan segera mati, sedang yang betina setelah gravid, akan
mengadakan migrasi dari usus halus menuju keusus besar (caecum,colon, appendix), sampai saatnya
bertelur dimana ia akan menuju ke daerah perianal, perineal (pada malam hari) untuk meletakkan

36
Diktat Parasitologi Laboratorium Parasitologi
FKUB 2010
telur-telurnya. Siklus hidup mulai dari telur tertelan sampai menjadi cacing betina hamil bermigrasi ke
perianal berlangsung selama 2-4 minggu.

Epidemiologi
Enterobius vermicularis mempunyai penyebaran yang terluas di dunia daripada cacing yang
lain. Parasit ini lebih banyak ditemukan pada golongan yang ekonomi lemah, pada penghuni rumah
piatu, pada pasien-pasien Rumah Sakit Jiwa, tetapi tidak jarang ditemukan juga pada orang kaya.
Anak-anak lebih banyak terserang daripada orang dewasa dan sifatnya familier (satu keluarga
terserang).

Cara Infeksi
Penularan terjadi bila tertelan telur infektif baik melalui makanan maupun minuman yang
terkontamiminasi. Telur banyak juga ditemukan dalam debu yang dikumpulkan dari lantai, meja, kursi,
alas kasur dsb. Selain melalui makan/minum infeksi dapat juga terjadi perinhalasi.
Auto infection
Infeksi terjadi melalui tangan (yang mengandung telur akibat menggaruk daerah anus yang
terasa gatal) ke mulut. Proses ini sering terjadi pada anak-anak.
Retrofection (Retrogade infection)
Terjadi bila telur di daerah perianal menetas sehingga keluar larva yang kemudian akan masuk
melalui anus menuju colon untuk tumbuh menjadi cacing-cacing dewasa muda

Pathogenesa
Jarang memberikan kelainan yang serius. Gejala paling menonjol adalah irritasi akibat cacing
betina gravid yang mengadakan migrasi di sekitar anus. Pada penderita wanita, cacing betina
dapat migrasi kedalam organ genital maupun urethra sehingga timbul reaksi radang. Dapat juga
cacing ini masuk kedalam rongga peritoneum melalui tuba fallopii.

Gejala Klinis
Pruritus ani maupun perinei ; nafsu makan menurun, berat badan menurun. Nocturnal enuresis.
Dapat juga timbul salpingitis, atau appendicitis (jarang).

Diagnosa
- Dari gejala klinis; dapat diduga adanya Enterobius pada anak-anak yang menunjukkan rasa
gatal didaerah sekitar anus diwaktu malam, tak dapat tidur serta gelisah.
- Laboratoris: l. Menemukan cacing dewasa
2. Menemukan telur
1. Menemukan cacing dewasa :
Cacing dewasa biasanya ditemukan dalam faeces terutama setelah dilakukan suatu purgasi.
Dapat juga ditemukan di sekitar anus.

37
Diktat Parasitologi Laboratorium Parasitologi
FKUB 2010
2. Menemukan telur :
Telur jarang ditemukan dalam faeces (5 %). Untuk mendapatkan telur biasanya dilakukan
scrapping/swabbing daerah perianal. Dapat juga dengan memakai Grahamscotchadhesive
cellulose tape (Lihat pemeriksaan laboratorium).

Pengobatan:
Broad spectrum anthelminthic: misalnya Garam piperazine, Povan (Pyrvinium pamoate),
Pyrantel pamoate, Stilbazium iodide, Thiabendazole, Mebendazole dll.

Pencegahan
Pengobatan penderita dan keluarga.
Hygiene perorangan maupun lingkungan. Sebaiknya kuku jari dipotong pendek, tangan dicuci
bersih sebelum makan dan setelah buang air besar, Orang yang terkena infeksi sebaiknya tidur
terpisah, pakaian, alas kasur harus dicuci dengan baik.

B. TRICHINELLA SPIRALIS (THE TRICHINA WORM / CACING


TRICHINA)
Penyakit: Trichinosis, Trichinelliasis atau Trichinellosis
Distribusi Geografis: Kosmopolitan
Habitat:
Cacing dewasanya hidup parasitik pada mukosa usus halus (duodenum/jejunum) atau menembus
kripta-kripta usus dari definitif hostnya (babi, tikus, manusia). Larva yang dikeluarkan cacing betina
setelah kopulasi, dapat ditemukan berada dalam otot bergaris dan membentuk kista.

Morfologi dan Siklus Hidup:

Cacing dewasa: Merupakan nematoda terkecil yang menginfektir manusia.


Jantan :
- Panjang 1,4 - 1,6 milimeter diameter 0,04 mm
- Bagian anterior lebih ramping dan berisi stichosome oesophagus.
- Ujung posterior lebih tumpul dan mempunyai 2 conical papillae.
- Cacing jantan jarang dapat ditemukan karena biasanya mati sesudah kopulasi.
Betina :
- Panjang 3-4 milimeter, diameter 0,06 milimeter
- Bagian anterior lebih ramping dibandingposterior.
- Vulva terletak 1/5 bagian anterior tubuh.
- Betina yang gravid nampak mengandung larva dalam uterusnya.
- Cacing betina berumur lebih panjang daripada yang jantan (5-7 minggu).

38
Diktat Parasitologi Laboratorium Parasitologi
FKUB 2010
Larva :

Gambar larva Trichinella spiralis di otot

- Panjang kurang lebih 100 mikron, tinggal melingkar di dalam kista dalam otot bergaris.
- Arah kista biasanya sejajar dengan serat longitudinal otot, dan terutama pada otot-otot yang
aktivitasnya tinggi (kadar glycogen rendah) seperti: otot diagfragma, m. deltoideus, m.
gastrocnemius, m. pectoralis major, m. intercostalis dsb.
- Kista terbentuk dari hasil reaksi jaringan host terhadap parasit.
- Di dalam kista larva tumbuh terus dan mengadakan deferensiasi sexual. Pada manusia larva
dalam kista dapat bertahan sampai beberapa bulan/tahun, dan ukurannya dapat menjadi 10 X
semula ( kurang lebih 1 mm). Dalam satu kista umumnya berisi satu larva
- Otot yang mengandung kista berisi larva hidup ini infektif untuk host lain yang memakannya.
- Satu siklus hidup dapat terjadi dalam tubuh satu host, jadi satu host dapat menjadi definitif host
dan intermediate host sekaligus. Sedangkan untuk melanjutkan dan melengkapi siklus
hidupnya membutuhkan paling sedikit dua host.

Siklus Hidup :

39
Diktat Parasitologi Laboratorium Parasitologi
FKUB 2010
Trichinellosis is acquired by ingesting meat containing cysts (encysted larvae) of Trichinella. After exposure to gastric acid and
pepsin, the larvae are released from the cysts and invade the small bowel mucosa where they develop into adult worms
(female 2.2 mm in length, males 1.2 mm; life span in the small bowel: 4 weeks). After 1 week, the females release larvae that
migrate to the striated muscles where they encyst . Trichinella pseudospiralis, however, does not encyst. Encystment is
completed in 4 to 5 weeks and the encysted larvae may remain viable for several years. Ingestion of the encysted larvae
perpetuates the cycle. Rats and rodents are primarily responsible for maintaining the endemicity of this infection.
Carnivorous/omnivorous animals, such as pigs or bears, feed on infected rodents or meat from other animals. Different animal
hosts are implicated in the life cycle of the different species of Trichinella. Humans are accidentally infected when eating
improperly processed meat of these carnivorous animals (or eating food contaminated with such meat).
Gambar siklus hidup dari Trichinella spiralis

Daging yang mengandung kista Daging dimakan oleh host B,


berisi larva, dimakan host A siklus akan berlanjut lagi.

Dalam lambung kistapecah,


larva keluar menujuduodenum Larvamembentuk kista dalam
dan tumbuh menjadi dewasa otot bergaris.
|dalam mukosa duodenum kurang
lebih dalam dua hari

Larva ikut aliran darah


Fertilisasi sampai ke otot.

Cacing jantan mati, cacing


betina melahirkan larva
menembus dinding usus.

Gejala-Gejala Trichinosis
Perubahan patologis dan gejala klinis dapat dibagi dalam tiga tahap/fase :
1. Tahap invasi/incubasi.
2. Tahap migrasi larva.
3. Tahap encystasi dan penyembuhan jaringan.
ad.1. Tahap /fase invasi (fase incubasi) :
- Berlangsung selama 5-7 hari
- Excystasi larva yang tertelan kemudian keluar dari kistanya menyebabkan iritasi dan
keradangan pada dinding mucosa duodenum dan jejunum di tempat larva yang baru mengalami
existasi tadi menembus dinding usus. Gejala yang timbul adalah nausea, formiting colic,
dysentry dan keringat dingin jadi mirip dengan gejala keracunan makanan.

40
Diktat Parasitologi Laboratorium Parasitologi
FKUB 2010
ad.2. Tahap/fase larviposition dan migrasi larva :
- Adanya larva yang lahir, migrasi dan infiltrasi larva ke dalam otot menimbulkan gejala- gejala
nyeri otot, menunjukkan adanya keradangan otot.
- Sering didapatkan kesukaran bernafas, mengunyah, menelan dan berbicara dan paralysa spastik
dari otot.
- Ini terjadi kurang lebih setelah hari ketujuh sampai kesepuluh, sampai terjadinya kista.
- Gejala2 lain yang dapat timbul seperti :
* Suhu badan yang meningkat dan remitten.
* Timbulnya rash pada kulit dan urticaria.
* Nyeri otot dan pembengkakan kelenjar parotis, mirip gejala parotitis.
* Oedema palpebra.
- Pada pemeriksaan darah menujukkan adanya leucositosis dengan hiper eosinophilia.
ad.3. Tahap/fase Encystasi :
- Fase kritis dari penyakit bisa menunjukkan oedema toxic atau dehidrasi yang extrim. Pada
kasus yang jelas mula-mula menunjukkan gejala pulsasi nadi yang cepat dan kuat lalu men-
dadak turun dan penderita nampak cyanosis.
- Dengan terbentuknya kista, larva dapat bertahan hidup sampai bertahun-tahun. Bila terjadi
penyembuhan akan terjadi pengapuran dalam lapisan otot atau di tempat terbentuknya kista.
- Kista yang terbentuk di otak dapat menimbulkan gejala-gejala neurologis. Walaupun demikian
pada beberapa kasus tak dijumpai gejala-gejala seperti di atas.

Diagnosa
- Anamnese yang menunjang diagnosa biasanya adalah adanya riwayat memakan daging babi yang tak
dimasak dengan baik.
- Gejala klinis berupa nyeri otot, bengkak otot serta skin rash juga dapat mengarahkan diagnosa
- Diagnosa pasti dapat ditegakkan dengan menemukan larva pada biopsi atau autopsi otot, atau pada
pemeriksaan faeces; dan ditemukannya cacing dewasa atau larva (sangat jarang terjadi).
- Beberapa pemeriksaan pembantu, yang dapat menunjang diagnosa adalah :
* pemeriksaan darah :hypereosinophilia (15-50% atau lebih)
* pemeriksaan serologis/khas, tapi sulit.
* pemeriksaan radiologis, mungkin didapatkan pengapuran kista pada jar. otot.

Pengobatan
- Sampai sekarang obat yang dikenal paling efektif adalah Thiabendazole.
- Corticosteroid dan analgetika bisa juga diberikan untuk meringankan gejala.

Prevensi
- Daging yang hendak dikonsumsi sebaiknya selalu diperiksa lebih dahulu, terutama daging babi.
- Memasak daging baik-baik sebelum dihidangkan untuk dimakan.

41
Diktat Parasitologi Laboratorium Parasitologi
FKUB 2010
C. CAPILLARIA PHILIPPINENSIS

Penyakitnya: Intestinal Capillariasis


Habitat: Jejunum, pada infeksi yang berat dapat sampai ke usus besar.
Morfologi
Cacing dewasa: - Panjang bagian anterior lebih kecil dari pada posterior.
- Mempunyai stichosome oesophagus.
Jantan: - Panjang 1,5-3,9 mm, diameter 23-24 um.
- Bagian posterior mempunyai tonjolan kulit ke arah lateral.
- Mempunyai spicula tertutup sheat yang panjang.
Betina: - Panjang 2,3 - 5,3 mm, diameter 29-47 um
Telur: - Peanut shape ukuran : 38-42 X 20-25 um
- Dinding pitted berwarna kuning/kuning kehijauan
- Mempunyai bipolar plug permukaannya datar
- Isi : yolk granule sampai larva]
Siklus Hidup:
Mempunyai Intermediate host ikan air tawar.
Manusia merupakan natural host satu-satunya. Pada percobaan di Laboratorium Gerbil, Kera
dan Burung dapat bertindak sebagai Definitif host. Telur dikeluarkan bersama-sama faeces, biasanya
masih belum berisi embryo, masuk ke dalam air, 1-2 minggu kemudian telur sudah infektive. Telur
tersebut dimakan ikan (intermediate host), telur menetas keluar larva. Bila definitive host makan ikan
yang mengandung larva tersebut maka larva menuju ke usus kecil dan menjadi dewasa (generasi I).
Cacing dewasa melakukan copulasi dan akhirnya melahirkan larva, setelah hari ke 22 larva menjadi
dewasa (generasi II). Bentuk dewasa generasi II ini melakukan copulasi kemudian bertelur. telurnya
dikeluarkan bersama-sama tinja. Seluruh siklus hidup memerlukan waktu 7-8 minggu.

Gejala Klinis: Mal absorbtion syndrome, terjadi diarrhoea yang berat, cepat terjadi hedidrasi, perut
tegang dan sakit. Kematian dapat terjadi pada kasus yang berat.

Diagnosa: Dengan pemeriksaan faeces dapat ditemukan telur, larva atau cacing dewasa. Pada kasus
permulaan belum ditemukan bentuk telur (belum diproduksi).

Terapi: - Thiabendazole
- Dithiazanine
Pencegahan
- Terapi penderita
- Hygiene perorangan maupun lingkungan
- Memasak ikan dengan sempurna terutama di daerah endemis.

42
Diktat Parasitologi Laboratorium Parasitologi
FKUB 2010
D. ANGIOSTRONGYLUS CANTONENSIS (THE RAT LUNGWORM)

Pada Manusia Menyebabkan: Eosinophilic meningo encephalitis


Distribusi Geografis: Kepulauan Pasifik, Asia Tenggara
Habitat: Betina dan jantan dewasa tinggal di arteria pulmonalis tikus. (Bandicot indica, Rattus
norwegicus, Rattus rattus).
Morfologi dan Siklus Hidup
Cacing dewasa panjangnya 17-25 milimeter
Dalam tubuh Definitif host (tikus) cacing betina gravid bertelur kemudian telur ikut aliran darah
sampai ke kapiler jaringan paru sebagai emboli kemudian menetas keluar larva stadium I menembus
dinding alveoli, lewat trachea, larynx, tertelan kesaluran pencernaan, keluar bersama faeces ke air.
(hidup ± 6 hari) menembus kulit intermediate host (dari golongan Molusca /bekicot) dari spesies
Achatina fulica atau Pila polita. Di dalam Intermediate host larva mengalami moulting 2 kali menjadi
larva stadium III, bila bekicot yang mengandung larva tersebut dimakan tikus larva menembus dinding
usus, ke peredaran darah ke arteria pulmonalis tikus tumbuh menjadi dewasa.
Infeksi pada manusia terjadi karena :
1. Tertelan/termakan larva stadium I atau stadium II dalam keong/bekicot, atau makan makanan
yang kurang masak yang terdiri dari, Intermediate host yang terinfektir, atau
Carrier/Paratenic host (kepiting, udang, babi)
2. Minum air mentah yang terkontaminir.
Gejala Klinis
Larva yang tertelan tak dapat tumbuh dewasa menembus dinding usus, ikut sirkulasi darah
sampai ke otak, dapat menimbulkan keradangan pada otak dan meningen terjadi meningo encephalitis
dengan tanda-tanda reaksi systemic, eosinophilia, Gejala neurologis Æ meningeal sign (+), Gejala
oculer biasanya dijumpai 2 minggu setelah gejala CNS (cacing mencapai mata melalui N.opticus),
mungkin berupa oedema palpebra, exopthalmus dan gangguan visus
Diagnosa
Diagnosa pasti dengan menemukan cacing atau larva, biasanya hanya dapat dilakukan setelah
terapi (Diagnosa exjuvantivus). Penderita dengan gejala neurologis perlu diperiksa CSF.nya (Cerebro
Spinal Fluid). Bila pada lumbal punctie didapatkan Eosinophyl yang sangat tinggi perlu dicurigai.
Lebih-lebih bila ada gejala neurologis yang menunjang.
Pemeriksaan penyaokong diagnosa antara lain adalah Serologis dengan skin test.
Terapi
Steroid secara sistemik dosis tinggi diikuti pembedahan/mengeluarkan parasitnya.

43
Diktat Parasitologi Laboratorium Parasitologi
FKUB 2010
E. LARVA MIGRANS

Larva migrans adalah migrasi dari larva nematoda pada host yang tidak sesuai (bukan
definitive hostnya). Pada keadaan ini, larva tersebut tidak dapat tumbuh/ berkembang secara normal di
dalam jaringan.
Larva migrans pada manusia dapat dibagi dalam 3 kelompok :
1. Cutaneous larva migrans yang disebabkan terutama oleh filariform larva dari non-human
Hookworm (Ancylostoma brazilienze).
2. Visceral larva migrans yang disebabkan oleh cacing golongan Ascaris dari binatang
(Toxocara).
3. Subcutaneous dan Visceral Larva Migrans yang disebabkan oleh karena invasi larva
golongan spiruroidea (Gnathostoma).
Catatan:
Keadaan serupa juga dapat ditemukan pada kelainan kulit akibat Cercaria dari non-human
Schistosoma, Sparganosis dari golongan Diphyllobothriidae dan Myiasis akibat larva lalat.

1. CUTANEOUS LARVA MIGRANS

Gambar Cutaneous Larva Migrans


Kelainan ini paling sering disebabkan oleh non-human Hookworm yaitu:
- Ancylostoma braziliense ,
- Ancylostoma caninum.
Pada non-human Hookworm ini, kelainan terjadi akibat pada waktu filariform larva menembus
kulit ia tak dapat melampaui stratum germinatum sehingga terbentuk suatu saluran antara stratum
granulosum dengan stratum corium, akibat filariform larva bergerak/ berjalan maka saluran tampak
berkelok-kelok (serpiginous), di mana permukaannya tampak kering dan terdapat crusta. Kelainan ini
dapat berlangsung sampai beberapa minggu. Tempat yang sering diserang adalah tangan dan kaki
walau pun seluruh tubuh mungkin juga terkena. Akibat kelainan ini penderita akan merasa gatal,
terutama pada malam hari sehingga kulit tampak bekas garukan dan kadang-kadang terjadi sekunder

44
Diktat Parasitologi Laboratorium Parasitologi
FKUB 2010
infeksi pada bekas garukan tadi. Pengobatan biasanya dengan cara menyemprotkan Chlorethyl pada
lesi tersebut atau dengan memberi penderita Thiabendazole per-oral (50 mg/kg BB/hari selama 3 hari).

GNATHOSTOMA SPINIGERUM

Distribusi Geografis
Thailand, Vietnam, India, Malaysia, Indonesia, Jepang, Philiphina, Tiongkok.
Penyakit: Gnathostomiasis
Habitat: Cacing dewasa hidup dalam tumor dinding usus carvnivora (kucing, anjing, singa).
Morfologi
Cacing dewasa panjangnya bervariasi;
jantan : 11-25 milimeter
betina : 25-54 milimeter
Mempunyai 3 stadium larva. Manusia dapat terinfektir oleh larva stadium 3 yang bentuknya
serupa dengan dewasa, kepala membulat, pada bagian kepala dikelilingi oleh 4 baris kait yang
melingkar (seperti ring).
Telur:
Bentuk oval ; 65-70 µ X 38-40µ., Transparant, Mempunyai 1 mucoid plug, Dinding pitted dan
berisi Un-embryonated ovum.
Siklus Hidup
1. Gnathostoma spinigerum dewasa tinggal pada tumor dinding usus dari kucing atau anjing
2. Telur dikeluarkan oleh cacing dewasa dari tempat lesi tersebut yang kemudian keluar bersama
faeces masuk kedalam air. Didalam air telur berkembang Æ embryonated yang kemudian
menetas keluar larva stadium I.
3. Larva stadium I bergerak bebas di dalam air dan bila tertelan oleh intermediate host I (cyclops)
maka di dalam tubuh cyclops berkembang menjadi larva stadium II.
4. Bila cyclops tersebut dimakan oleh Intermediate Host II (ikan, katak atau ular) maka larva
stadium II akan berkembang menjadi larva stadium III dalam tubuh binatang-binatang tersebut.
5. Bila Intermediate host II dimakan oleh Definitif host maka larva akan tumbuh menjadi cacing
dewasa. Manusia terinfektir bila makan Intermediate host II yang kurang sempurna mema-
saknya. Tetapi dalam tubuh manusia tak dapat berkembang menjadi dewasa (tetap stadium III)
dan mengadakan migrasi.
Pathogenese, Pathologi dan Gejala Klinis
Infeksi yang terjadi didalam reservoir host; cacing dewasa melingkar di dalam tumor dari usus,
disebut Gnathostomiasis interna. Hal tersebut tidak pernah terjadi di dalam tubuh manusia.

45
Diktat Parasitologi Laboratorium Parasitologi
FKUB 2010
Manusia bukan merupakan host yang sesuai untuk Gnathostoma spinigerum, biasanya
menimbulkan kelainan pada kulit, jaringan subcutan atau jaringan otot, pada waktu larva mengadakan
migrasi. Kelainan ini disebut Gnathostomiasis externa, dan biasanya terdiri dari:
l. Pembentukan kantung abscess.
2. Pembentukan terowongan di bawah kulit/subcutan, yang mana cacing mengadakan migrasi --- larva
migrans. Kadang-kadang cacing diliputi oleh kapsul (terjadi pembentukan kapsul)pada jaringan
viscera.
Kelainan klinis yang terjadi disebabkan oleh kerusakan mekanis yang disebabkan oleh larva
yang mengalami migrasi, keradangan, reaksi toxin dan allergi. Manifestasi klinis tergantung dimana
parasit berada, dapat berupa; abcess mammae, cutaneus nodule, abcess, juga pernah ditemukan parasit
dalam otot temporalis (gejala ini mirip mastoiditis).
Larva dapat pula menyerang mata dan otak.
Diagnosa: Pada type yang non-migrating, perlu dibedakan dengan furuncle. Pada type yang migrating,
dibedakan dengan Larva migrans karena Hookworm dan Cutaneus myiasis
Pemeriksaan Serologis: Intradermal test (dengan memakai antigen dari Gnathostoma)
Laboratorium : Leucocytosis lebih 10.000, Eosinophilia
Terapi: Operasi/incisi untuk mengeluarkan cacing. Terapi dengan obat-obatan tetapi tidak ada yang
specifik.
Prognosa: Baik bila lesi dibuka dan cacing dapat dikeluarkan.
Pencegahan: Memasak makanan yang merupakan Intermediate host II dengan sempurna. Misalnya:
Ikan, Katak dan sebagainya.

2. VISCERAL LARVA MIGRANS

Kelainan ini disebabkan oleh larva nematoda yang masuk ke jaringan ekstra intestinal dari un-
natural host, akibat menelan telur yang infektif. Keadaan ini sering terjadi pada anak-anak oleh karena
sering bermain-main tanah. Telur yang tertelan tadi akan menetas kemudian akan menembus dinding
usus masuk ke dalam venule-venule mesenterica atau saluran lymphe menuju ekstra intestinal viscera
oleh karena hostnya tidak sesuai. Di dalam kapiler dari hepar, kadang- kadang paru, otak, mata dan
lain-lain larva ini akan menimbulkan reaksi jaringan sehingga terbentuk suatu granuloma yang akan
menghambat perjalanan larva lebh lanjut.
Spesies yang sering menimbulkan visceral larva migrans ini antara lain:
- Toxocara canis (the dog ascarid)
- Toxocara cati (the cat ascarid).
Selain itu, kelainan ini juga dapat ditimbulkan oleh fialriform larva dari Ancylostoma braziliense,
Ancylostoma caninum yang tertelan bersama sayur atau masuk bersama air yang terkontaminir larva

46
Diktat Parasitologi Laboratorium Parasitologi
FKUB 2010
ini. Juga pada internal autoinfection pada Strongyloides stercoralis mungkin dapat menimbulkan
kelainan serupa.
Gejala:
- Tergantung lokalisasi/organ yang terserang; lesi otak, nephrosis dan lain-lain.
- Hypereosinophyliayang persisten
- Hepatomegali
- Gejala paru berupa batuk dan lain-lain.
Diagnose: Selain dari gejala klinik juga dengan pemeriksaan biopsi pada jaringan yang terserang.
Pengobatan: Tidak ada yang spesifik dapat dicoba dengan Thiabendazole atau Praziquanthel.
Pencegahan: Pemberian anthelmintic secara periodic pada anjing dan kucing.

TOXOCARA CANIS (THE DOG ASCARIS)

Distribusi geografis: Kosmopolitan pada anjing.


Mirip Ascaris lumbricoides, Jantan panjangnya 4-6 centimeter, Betina: 6-10 centimeter
Selain 3 bibir seperti Ascaris, masih mempunyai ciri khas berupa: Cervical alae (pelebaran
cuticula di daerah kepala sampai cervical ke lateral).
Telur : 85 X 75 mikron, dinding pitted
Life cycle : Serupa dengan Ascaris lumbricoides pada manusia.
Kepentingan Medis : Penyebab Visceral larva migrans pada manusia.

TOXOCARA CATI (THE CAT ASCARID / ASCARIS MYSTAX)

Sering didapat pada kucing-kucing domestik dan sebangsanya.


Jantan : 4-6 centimeter
Betina : 4-12 centimeter
Mempunyai cervical alae yang relative lebar Æ kepala cacing seolah-olah berbentuk ujung anak
panah.
Telur : 65 X 70 mikron, dinding agak tipis dan pitted.
Life cycle : Pada kucing serupa Ascaris pada manusia.
Kepentingan Medis : Penyebab Visceral larva migrans pada manusia.

47
Diktat Parasitologi Laboratorium Parasitologi
FKUB 2010
NEMATODA DARAH DAN JARINGAN

Nematoda yang hidup sebagai parasit didalam darah dan jaringan dapat dibagi menjadi 3
golongan:
1. Cacing Filaria dan Dracunculus
2. Invasi larva migrans didalam kulit, jaringan dibawah kulit dan organ-organ dalam oleh larva
nematoda.
3. Parasit yang jarang ditemukan yaitu, didalam jaringan hati, ginjal, paru, mata dan subcutans.

FILARIA
Klasifikasi Systematis :

CLASS NEMATODA

SUB CLASS APHASMIDA PHASMIDIA

ORDER RHABDITIDA SPIRURIDA

SUPER FAMILY FILARIOIDEA DRACUNCULOIDEA SPIRUROIDEA

FAMILY ACANTHOCHEILONEMATIDAE (FILARIIDAE)

SUB FAMILY ACANTHOCHEILONEMATINAE DIROFILARINAE

GENUS Wuchereria Onchocerca Brugia Achanthocheilonema Mansonella Dirofilaria Loa

Cacing Filaria yang termasuk Filariidae merupakan parasit sistem peredaran darah dan limfe,
jaringan ikat serta rongga serosa pada manusia dan binatang.
Species yang penting yang merupakan parasit pada manusia adalah :
- Wuchereria bancrofti
- Brugia malayi
- Onchocerca volvulus

48
Diktat Parasitologi Laboratorium Parasitologi
FKUB 2010
- Mansonella ozzardi
- Acanthocheilonema perstans
- Loa-loa
- Bentukan yang mirip dengan Dipetalonema streptocerca (yang sebenarnya merupakan parasit pada
Chimpanzee) pernah juga ditemukan pada manusia.
- Dirofilaria yang merupakan parasit pada hewan pernah juga dilaporkan menyerang (menginfektir)
manusia.

Morfologi/Ciri-Ciri Umum dari Filaria

Cacing Dewasa :

Bentuk cylindris, seperti benang ukuran 20-l00 mm x 0,l-0,3 mm. Cacing betina lebih panjang
daripada yang jantan (kurang lebih 2 kali), Mulut sederhana dan tak mempunyai bibir yang jelas,
rongga mulut tidak nyata. Oesophagus bentuk seperti tabung terbagi menjadi bagian anterior yang
berotot dan bagian posterior yang berkelenjar. Beberapa species dari cacing jantan mempunyai
spiculae. Cacing betina bersifat vivipar, larvanya disebut microfilaria.

Microfilaria:

Pada beberapa species misalnya pada Wuchereria bancrofti, Brugia malayi dan Loa-loa
microfilarianya mempunyai selubung (sheath) yang berupa suatu membrane halus berasal dari kulit
telur yang melekat ketat dan tampak di bagian kepala dan ekor. Terdapat serangkaian sel-sel yang
tersebar diseluruh badannya (nuclei). Ada tidaknya nuclei tersebut sampai keujung ekor dapat untuk
membedakan species.

Berdasarkan waktu ditemukannya bentuk microfilaria di aliran darah tepi maka dikenal istilah
"periodisitas" yaitu :
- Nocturrnal periodic: bila microfilaria ditemukan berada dalam darah tepi penderita terutama
pada waktu malam hari. Jumlah meningkat sampai maksimum pada tengah malam dan
berkurang hingga minimum pada siang hari. Misalnya pada Wuchereria bancrofti
- Diurnal periodic: bila mikrofilaria ditemukan di darah tepi penderita terutama pada waktu siang
hari, Misalnya pada Loa-loa
- Noctural/Diurnal sub periodic: bila di darah tepi selalu ditemukan mikrofilaria, tetapi jumlahnya
meningkat pada waktu malam/siang hari.
- Non periodic : bila ditemukannya mikrofilaria dalam darah tepi, baik dalam waktu siang atau
malam hari (tidak mempunyai periodisitas tertentu).

Species Yang Termasuk Super Family Filarioidea

Super Family Filarioidea: Family Acanthocheilonematidae

49
Diktat Parasitologi Laboratorium Parasitologi
FKUB 2010
SubFamily Genus Species Habitat Mikrofilaria
Wuchereria W. bancrofti Lymphatic sistem Darah
Brugia B. malayi Lymphatic sistem Darah
Brugia B. timori Lymphatic sistem Darah
Acanthochei- Onchocerca O. volvulus Jaringan ikat Kulit
lonematinae Achanthocheilonema A. perstans Jaringan ikat Darah
Achanthocheilonema A. streptocerca Jaringan ikat Kulit
Mansonella M. ozzardi Mesentery Darah
Dirofilaria D. immitis Jantung anjing Darah
Dirofilarinae Loa L. loa Jaringan ikat, Darah
Conjungtiva

Berdasarkan distribusi geografisnya kita dapat memperkirakan spesies yang mungkin bisa
ditemukan dalam pemeriksaan darah.
Misalnya untuk daerah :
Afrika: Wuchereria bancrofti, Loa-loa, Acanthocheiloneum perstans.
Amerika Selatan: Wuchereria bancrofti, Acanthocheiloneum perstans, Mansonella ozzardi.
India: Wuchereria bancrofti, Brugia malayi.
Indonesia: Wuchereria bancrofti, Brugia malayi, Brugia timori.
Untuk menentukan species dapat kita perhatikan dari morfologi microfilarianya karena bentuk
dewasanya sulit diamati perbedaan morfologinya.
Perbedaan sifat serta morfologi dari microfilaria adalah sebagai berikut :
MIKROFILARIA

Terdapat di darah: Terdapat di kulit :


W. bancrofti, B. malayi, - tidak mempunyai sheat
L. Loa, A. pertans, - non periodic
M. ozzardi O. volvulus, A. streptocerca

sheath (+) sheath (-) ekor mempunyai ekor tidak


periodic non periodic nucleus bernucleus
W. bancrofti A. perstans A. streptocerca O. volvulus

Ekor bernucleus Ekor tak bernucleus Ekor bernucleus: Ekor tidak bernucleus
B..malayi, L.loa W. bancrofti A. perstans M. ozzardi

50
Diktat Parasitologi Laboratorium Parasitologi
FKUB 2010
Siklus Hidup Filaria meliputi :
1. Penghisapan mikrofilaria dari darah atau jaringan oleh serangga penghisap darah
2. Metamorfosis mikrofilaria di dalam hospes perantara (serangga) mula-mula membentuk larva
rabditiform lalu membentuk larva filariform yang infektif
3. Penularan larva infektif ke dalam kulit hospes baru melalui proboscis serangga yang pada saat
menggigit. Sesudah masuk melalui luka gigitan larva berkembang menjadi cacing dewasa pada
tempat yang sesuai dengan hidupnya. Masa (waktu) terjadinya infeksi sampai ditemukannya
mikrofilaria disebut periode laten. Periode ini sesuai dengan waktu yang diperlukan untuk
pertumbuhan larva menjadi cacing dewasa dan melahirkan microfilaria yang dikeluarkan di
dalam darah dan jaringan. Pada Wuchereria bancrofti periode laten sekitar 1 tahun.

WUCHERERIA BANCROFTI (FILARIA BANCROFTI / BANCROFT'S FILARIA)

Penyakit: Filariasis bancrofti


Wuchereriasis
Elephantiasis
Distribusi Geografis: Parasit ini tersebar di daerah tropis dan subtropis, ke Utara sampai ke Spanyol,
ke Selatan sampai ke Australia, Afrika,Asia, Jepang, Taiwan, Philiphina, Indonesia dan
Kepulauan Pasifik Selatan.

Habitat: Bentuk dewasa ditemukan di saluran dan kelenjar lymphe manusia.

Vector: Nyamuk (Culex, Aedes, Anopheles)

Morfologi:

Cacing dewasa: berbentuk memanjang seperti rambut (hair like), warna transparans, bentuk filariform
dengan ujung meruncing sedikit demi sedikit. Cacing jantan dan betina didapatkan saling melingkar di
dalam habitatnya dan sukar untuk dilepaskan.

Jantan: Ukuran 25-40 X 0,1 mm, bagian posterior melengkung ke ventral dan mempunyai spiculae

Betina : Ukuran 80-100 X 0,25 mm.

Life span : kurang lebih 5-10 tahun.

51
Diktat Parasitologi Laboratorium Parasitologi
FKUB 2010
Mikrofilaria:

Gambar mikro filaria W.bancrofti

Setelah dilahirkan oleh induknya dalam saluran lymphe, mereka akan menemukan jalannya
menuju saluran lymphe utama dan akhirnya berada dalam aliran darah tepi. Morfologi mikrofilaria
dapat diamati dengan baik dengan mengambil darah penderita, dan dibuat sediaan tetes tebal yang
diwarnai dengan Wright/Giemsa. Pada sediaan yang baik akan terlihat mikrofilaria sebagai suatu
bentukan silinder memanjang. Ciri-ciri khas dari mikrofilaria Wuchereria bancrofti sbb:
- Ukuran kurang lebih 290 X 6 mikron
- Terbungkus oleh suatu selaput hialin (hyaline sheath), tetapi pada pengecatan dengan Giemsa
sheath ini jarang nampak dan hanya nampak pada pengecatan yang pekat.
- Curva tubuhnya halus dan tak mempunyai lekukan tubuh sekunder (secondary kink negatif)
- Tubuhhya terisi oleh body nuclei yang tersebar merata, nampak seolah-olah teratur.
- Pada ujung anterior terdapat bagian yang bebas dari body nuclei, disebut cephalic space yang
ukuran panjangnya kurang lebih sama dengan lebarnya (Cephalic space ratio 1 : 1).
- Ujung posterior tidak mengandung body nuclei (Terminal nuclei negatif)

Siklus hidup:

Wuchereria bancrofti mempunyai 2 host yaitu :


1. Dalam Tubuh Manusia (Definitif host) :
Cacing dewasa berada dalam saluran dan kelenjar lymphe, setelah kawin cacing betina akan
melahirkan mikrofilaria (ovo vivipar) sesuai dengan sifat periodisitasnya mikrofilaria-mikrofilaria
tersebut akan berada di darah tepi . Bila kebetulan ada nyamuk yang sesuai menggigit penderita
tersebut, maka mikrofilaria akan ikut terhisap bersama darah penderita dan masuk ke tubuh
nyamuk. Didalam tubuh manusia mikrofilaria dapat bertahan hidup lama tanpa mengalami
perubahan bentuk.

52
Diktat Parasitologi Laboratorium Parasitologi
FKUB 2010
2. Dalam Tubuh Intermediate host :
Nyamuk yang berperan sebagai vektor biologis/hospes perantaraan untuk Wuchereria
bancrofti adalah dari genus : Culex, Anopheles,Aedes. Mikrofilaria yang terhisap masuk pada saat
terjadinya gigitan, sesampai di lambung nyamuk akan melepaskan sheathmya. Dalam waktu 1-2
jam kemudian ia menembus dinding usus nyamuk menuju ke otot-otot thorax untuk mengadakan
metamorfosis. Dalam waktu kurang lebih 2 hari mikrofilaria akan tumbuh menjadi larva stadium I
(l24-250 mikron X 10-17 mikron) dan 3-7 hari kemudian menjadi larva stadium II yang
panjangnya (225-330 mikron dan lebar 15-30 mikron) dan pada hari ke 10-11 pertumbuhan larva
dapat dikatakan telah lengkap menjadi larva stadium III dengan ukuran panjang 1500-2000 mikron
dan lebarnya 18-23 mikron), yaitu stadium yang infektif untuk manusia. Larva tersebut bermigrasi
ke kelenjar ludah (proboscis). dan siap untuk ditularkan bila nyamuk tersebut menggigit manusia
lagi.

Different species of the following genera of mosquitoes are vectors of W. bancrofti filariasis depending on geographical
distribution. Among them are: Culex (C. annulirostris, C. bitaeniorhynchus, C. quinquefasciatus, and C. pipiens); Anopheles (A.
arabinensis, A. bancroftii, A. farauti, A. funestus, A. gambiae, A. koliensis, A. melas, A. merus, A. punctulatus and A. wellcomei);
Aedes (A. aegypti, A. aquasalis, A. bellator, A. cooki, A. darlingi, A. kochi, A. polynesiensis, A. pseudoscutellaris, A. rotumae, A.
scapularis, and A. vigilax); Mansonia (M. pseudotitillans, M. uniformis); Coquillettidia (C. juxtamansonia). During a blood meal, an
infected mosquito introduces third-stage filarial larvae onto the skin of the human host, where they penetrate into the bite wound
. They develop in adults that commonly reside in the lymphatics . The female worms measure 80 to 100 mm in length and
0.24 to 0.30 mm in diameter, while the males measure about 40 mm by .1 mm. Adults produce microfilariae measuring 244 to 296
µm by 7.5 to 10 µm, which are sheathed and have nocturnal periodicity, except the South Pacific microfilariae which have the
absence of marked periodicity. The microfilariae migrate into lymph and blood channels moving actively through lymph and blood
. A mosquito ingests the microfilariae during a blood meal . After ingestion, the microfilariae lose their sheaths and some of
them work their way through the wall of the proventriculus and cardiac portion of the mosquito's midgut and reach the thoracic
muscles . There the microfilariae develop into first-stage larvae and subsequently into third-stage infective larvae . The
third-stage infective larvae migrate through the hemocoel to the mosquito's prosbocis and can infect another human when the
mosquito takes a blood meal .
Gambar siklus hidup dari Wuchereria bancrofti

53
Diktat Parasitologi Laboratorium Parasitologi
FKUB 2010
Cara Infeksi :
- Melalui inokulasi (gigitan) nyamuk betina. (Culex, Aedes, Anopheles)
Di India dan China : Culex fatigans
Di Kepulauan Pasific : Anopheles punctulatus
- Bentuk infektif untuk manusia larva stadium III
- Portal of entry : kulit
Habitat :
System lymphatic dari extremitas superior atau inferior, hal ini tergantung dari lokasi gigitan
Kebanyakan di regio Inguino-scrotal
Pathogenesis:
Effect pathogen yang nampak pada Wuchereria dapat disebabkan oleh bentuk dewasa baik
yang hidup maupun yang mati. Bentuk dewasa atau larva yang sedang tumbuh dapat menyebabkan
kelainan berupa reaksi inflamasi dan system lympatic. Sedangkan bentuk microfilarianya yang hidup
didalam darah belum diketahui apakah menghasilkan product-product yang bersifat pathogen, kecuali
pada accult filariasis.
Hasil metabolisme dari larva Wuchereria yang sedang tumbuh menjadi dewasa pada individu
yang sensitif dapat menyebabkan reaksi allergi seperti: urticaria, "fugitive swelling". (pembengkakan,
nyeri, pembengkakan pada kulit extremitas) dan pembengkakan kelenjar lymphe. Gejala ini dapat
timbul awal dalam waktu beberapa bulan (kurang lebih 3 1/2 bulan) setelah penularan. Pemeriksaan
darah tepi untuk mencari mikrofilaria pada stadium ini biasanya negatif (gagal ditemukan), tetapi pada
biopsi kelenjar lymphe setempat mungkin dapat ditemukan cacing Wuchereria bancrofti muda atau
dewasa.
Gejala Klinis:
Karena filariasis bancrofti dapat berlangsung selama beberapa tahun maka dapat terjadi
gambaran klinis yang berbeda-beda. Reaksi pada manusia terhadap infeksi filaria berbeda dan
beraneka ragam. Akibat infeksi yang disebabkan oleh filaria maka dapat diklasifikasi sbb:
a. Bentuk dengan peradangan
b. Bentuk dengan penyumbatan dan
c. Bentuk tanpa gejala.
ad.a. Bentuk dengan peradangan (Filariasis dengan peradangan)
Filariasis dengan peradangan merupakan fenomen alergi karena kepekaan terhadap bahan-bahan
metabolit yang berasal dari larva yang sedang tumbuh dari cacing betina yang melahirkan
mikrofilaria, atau dari cacing dewasa yang hidup dan yang mati. Dapat juga terjadi infeksi
sekunder yang disebabkan oleh streptococcus atau oleh jamur. Lymphangitis dari anggota tutuh
pembengkakan setempat dan kemerahan lengan dan tungkai merupakan gejala yang khas dari
serangan yang berulang- ulang. Demam menggigil, sakit kepala, muntah dan kelemahan dapat

54
Diktat Parasitologi Laboratorium Parasitologi
FKUB 2010
menyertai serangan tersebut yang dapat berlangsung beberapa hari-minggu yang terutama
terkena ialah saluran limphe tungkai dan alat genital; dapat terjadi funiculitis, epididymitis,
orchitis. Dapat terjadi leucocytosis sampai 10.000 dengan Eosinophyl 6-26%.
ad.b. Bentuk penyumbatan (Filariasis dengan penyumbatan)
Penyumbatan dapat terjadi akibat perubahan dinding dan proliferasi endothel saluran lymphe
karena proses peradangan (obliterative endolymphangitis) juga karena fibrosis kelenjar lymphe
dan jaringan ikat sekitarnya akibat keradangan yang berulang-ulang atau dapat juga akibat efek
mekanis misalnya penyumbatan oleh cacing dewasa pada lumen pembuluh lymphe.
Penyumbatan pada filariasis terjadinya perlahan-lahan biasanya setelah terkena infeksi filaria
selama bertahun-tahun.
Akibat penyumbatan limfatik tersebut maka dapat terjadi pelebaran lumen dan menurunnya
elastisitas pembuluh lymphe, disebut lymp varix. Dapat juga timbul kebocoran dinding pembuluh
lymphe yang menyebabkan cairan lymphe keluar dari lumen; hidrocele, chyluria. Hypretrofi
jaringan yang terkena proses yang menahun menyebabkan penebalan jaringan sehingga bisa
terjadi Elephanthiasis.
ad.c. Bentuk tanpa gejala (Filariasis tanpa gejala)
Di daerah endemi, anak-anak mungkin terkena penyakit sejak umur muda, dan pada umur 6
tahun pada mereka telah dapat ditemukan mikrofilaria di dalam darah tanpa menimbulkan gejala
yang menunjukkan adanya infeksi ini. Pada pemeriksaan tubuh tampak mikrofilaria dalam
jumlah besar dan adanya eosinofil. Pada waktu cacing dewasa mati mikrofilaria menghilang
tanpa penderita menyadari akan adanya infeksi.
Diagnose:
Diagnosa filariasis ditegakkan berdasarkan atas :
- Anamnese yang berhubungan dengan nyamuk didaerah endemi
- Dari gejala klinis seperti tersebut diatas
- Pemeriksaan laboratorium dengan melakukan pemeriksaan darah yang diambil pada waktu
malam (terutama untuk yang bersifat xacternal periodicyty). Diagnosa pasti bila kita
menemukan parasitnya. Perlu kiranya diketahui bahwa darah penderita dengan gejala filariasis
tidak selalu ditemukan mikrofilaria.
Selain dengan pemeriksaan tersebut dapat juga dilakukan dengan:
Xeno Diagnosis yaitu Nyamuk yang steril digigitkan pada orang yang diduga menderita
Wuchereriais, kemudian dilakukan pembedahan atau nyamuk-nyamuk tersebut
dilumatkan untuk mencari mikrofilaria atau larva.
Metode yang lain adalah :
Biopsi kelenjar: gambaran yang khas dari infeksi Wuchereriasis kelenjar sangat membantu.

55
Diktat Parasitologi Laboratorium Parasitologi
FKUB 2010
Serologis: dapat dilakukan dengan tes kulit (skin test) maupun Complement Fixation Test,
dengan menggunakan antigen yang berasal dari Dirofilaria immitis. Metode ini sangat
membantu diagnosa terutama pada fase- fase permulaan.
Ada keadaan-keadaan tertentu dimana mikrofilaria tidak ditemukan pada pemeriksaan darah
tepi penderita, yaitu: - Selama permulaan fase allergie
- Setelah serangan limfangitis, karena cacing dewasa telah mati.
- Pada kasus-kasus Elephanthiasis, karena sumbatan sistim limfatik sehingga
mikrofilaria tak dapat mencapai peredaran darah.
- Pada Occult Filariasis.
Terapi:
Obat-obat Filarisida yang dapat dipakai antara lain :
1. Diethyl Carbamazin (Hetrazan)
- terutama untuk mikrofilarianya
- dosis dan cara pemberiannya masih bervariasi
- dosis standart yang dipakai adalah 2 mg/ kg berat badan 3 X sehari selama 7-14 hari
- untuk mengurangi efek samping (sakit kepala,pusing, mausea, demam) pemberian obat dimulai
dari dosis rendah, kemudian ditingkatkan secara bertahap
2. Preparat Arsen ; Mel W, Mel B, untuk cacing dewasanya.
3. Suramin
4. Corticosteroid ; untuk mengurangi efek allergie
5. Antibiotika: dapat dipakai pada limfangitis rekurens yang disebabkan oleh infeksi sekunder.
6. Operasi
Pencegahan:
Pencegahan Wuchereriasis di daerah endemis meliputi pemberantasan nyamuk dan mengobati
penderita yang merupakan sumber infeksi. Perlindungan manusia dengan menutup ruangan dengan
kawat kasa, memakai kelambu atau repelent.

BRUGIA MALAYI (MALAYAN FILARIA)

Penyakit: Filariasis malayi

Distribusi geografis:

* Asia Tenggara: Malaysia, Indonesia, Thailand, Filiphina


* Asia Selatan: India, Ceylon
* Asia Timur: China, Indo-China, Jepang, Korea
Habitat: Cacing dewasa ditemukan di sistim limfatik.

56
Diktat Parasitologi Laboratorium Parasitologi
FKUB 2010
Epidemiologi:
Distribusi sepanjang pantai yang datar, sesuai dengan tempat hospes serangga yang utama yaitu
Mansonia. Nyamuk Mansonia banyak terdapat di daerah rendah dengan banyak kolam yang berisi
tanaman Pistia (tumbuhan air) yang merupakan tempat perindukan dari Mansonia. Diluar kota vektor
penyakitnya Mansonia. Untuk daerah perkotaan vektor penyakitnya Anopheles.
Morfologi:

Gambar mikro filaria B. malayi

* Bentuk cacing dewasa Brugia malayi hampir tidak dapat dibedakan dengan Wuchereria bancrofti
- ukuran cacing jantan : 14-24 milimeter X 0,08 milimeter
- ukuran cacing betina : 44-55 milimeter X 0,15 milimeter
* Mikrofilaria; umumnya bersifat noctural periodicity. Berapa strain ada yang bersifat subperiodic
Ciri-ciri: - bentuk seperti mikrofilaria bancrofti
- ukuran : 230 mikron X 6 mikron
- kurve tubuh biasanya mempunyai lekukan sekunder Æ secondary kink (+)
- body nuclei padat, seolah-olah bertumpuk (overlaping)
- cephalic space ratio 2 : 1
- terminal nuclei ada 2 buah
- sheath; pada pengecatan Giemsa nampak jelas, berwarna ungu muda/pink

Siklus Hidup:

Sama dengan Wuchereria bancrofti.


Hospes Definitif : manusia
Mempunyai hospes cadangan (reservoir host) binatang domestik seperti kera, kucing, anjing.
Intermediate Host: Nyamuk betina darigenus Mansonia, Anopheles.
Siklus hidup dalam tubuh nyamuk rata-rata 6-l2 hari

57
Diktat Parasitologi Laboratorium Parasitologi
FKUB 2010

The typical vector for Brugia malayi filariasis are mosquito species from the genera Mansonia and Aedes. During a blood meal, an
infected mosquito introduces third-stage filarial larvae onto the skin of the human host, where they penetrate into the bite wound
. They develop into adults that commonly reside in the lymphatics . The adult worms resemble those of Wuchereria
bancrofti but are smaller. Female worms measure 43 to 55 mm in length by 130 to 170 µm in width, and males measure 13 to 23
mm in length by 70 to 80 µm in width. Adults produce microfilariae, measuring 177 to 230 µm in length and 5 to 7 µm in width,
which are sheathed and have nocturnal periodicity. The microfilariae migrate into lymph and enter the blood stream reaching the
peripheral blood . A mosquito ingests the microfilariae during a blood meal . After ingestion, the microfilariae lose their
sheaths and work their way through the wall of the proventriculus and cardiac portion of the midgut to reach the thoracic muscles
. There the microfilariae develop into first-stage larvae and subsequently into third-stage larvae . The third-stage larvae
migrate through the hemocoel to the mosquito's prosbocis and can infect another human when the mosquito takes a blood meal
.
Gambar siklus hidup dari B. malayi

Patogenitas:
* Menyebabkan limfangitis, limfadenitis dan elefantiasis terutama di extremitas bawah.
* Jarang terjadi elefantiasis scroti dan tak pernah menimbulkan chyluria.
Diagnosa: Dengan menemukan mikrofilaria dalam darah
Terapi: Sama seperti pada Wuchereria bancrofti
Pencegahan:
- Mengobati penderita
- Kontrol/pembrantasan nyamuk, untuk nyamuk Mansoni dapat dilakukan dengan cara merusak
/menghancurkan tumbuh-tumbuhan air, seperti Pistia stratiotes.

BRUGIA TIMORI
David dan Edeson pada tahun 1965 menemukan bentukan mikrofilaria dari sediaan hapusan
darah tepi penduduk di Pulau Timor, yang mirip dengan mikrofilaria Brugia malayi, tetapi berbeda
dalam hal:

58
Diktat Parasitologi Laboratorium Parasitologi
FKUB 2010
- panjang total
- cephalic space 3 : 1
- mempunyai sheath, tetapi pada pengecatan Giemsa tak nampak
- Bersifat noctural periodic
Gejala klinis mirip dengan infeksi oleh karena Brugia malayi.
Pengobatan dengan DEC memberi respon yang baik.
Sampai sekarang belum ditemukan dengan pasti bentuk dewasanya, juga tentang reservoir host.

OCCULT FILARIASIS (MEYERS KOUWENAAR SYNDROME)

Occult Filariasis yaitu suatu syndroma/kumpulan gejala yang terdiri dari :


- Pembesaran kelenjar limfe yang menyeluruh
- Hepato splenomegali
- Peningkatan kadar eosinofil dalam darah (Massive Eosinophilia) sampai 30-80% atau dapat
sampai lebih dari 3000/milimeter3.
- Gejala-gejala paru-paru
- Tidak ditemukannya mikrofilaria dalam darah tepi.
Pada keadaan ini cacing dewasa sebenarnya masih terus memproduksi mikrofilaria, tetapi tidak
dapat mencapai darah tepi karena telah dihancurkan di jaringan akibat reaksi host yang berlebihan. Hal
ini dapat dibuktikan dengan:
- Pemeriksaan serologis ; dengan CFT akan diperoleh titer antibody yang meningkat tinggi
- Dengan pemberian Diethyl Carbamazine timbul respons akibat reaksi immunologis karena
banyaknya mikrofilaria yang mati

59
Diktat Parasitologi Laboratorium Parasitologi
FKUB 2010
PHYLUM PLATYHELMINTHES

Platyhelminthes adalah cacing-cacing yang berbentuk pipih dorsoventral dan bilateral simetris.
Mempunyai sistem ekskretorius yang simetris bilateral, analog dengan ginjal pada vertebrata, dimulai
dari flame cell yang berbentuk silia, terletak didalam lumen tubule kemudian disambung dengan
capillary, ke collecting tubule dan akhirnya ke blader (kantong), dan disalurkan keluar tubuh. Dalam
keadaan hidup, gerakan silia tersebut seperti nyala api lilin.
Platyhelminthes tidak mempunyai sistem sirkulatorius tetapi mempunyai sistem nervosus.
Pembagian atau klasifikasi :
Phylum : Platyhelminthes
Klas : 1. Cestoidea dan
2. Trematoda
Sub Klas : 1.1. Cestoda
Order yang penting untuk manusia: 1.1.1. Pseudophyllidea
1.1.2. Cyclophyllidea

A. KLAS CESTOIDEA, SUB KLAS CESTODA


Tanda-tanda umum Cestoda:
1. Tubuhnya pipih dorso-ventral, panjang dan bersegmen- segmen
2. Tubuh terdiri dari 3 bagian: scolex (kepala), neck (leher) dan strobila. Scolex terletak dibagian
anterior, dilengkapi dengan sucker yang berbentuk celah (slit) atau cawan (cup), digunakan sebagai
alat untuk melekatkan diri pada hospes.
3. Scolex disambung dengan neck region yang merupakan daerah pertumbuhan, dari neck region ini
dibentuk segmen baru.
4. Setelah neck region terdapat strobila yang terdiri dari beberapa segmen atau proglottids.
5. Hermaphrodit, pada tiap proglottid terdapat alat kelamin jantan dan betina. Alat reproduksi tumbuh
sempurna pada tiap segmen.
6. Tidak mempunyai body cavity (rongga tubuh).
7. Tidak mempunyai saluran pencernaan.
8. Mempunyai traktus nervosus dan traktus ekskretorius.
Perbedaan morfologis antara klas Cestoidea dan Trematoda :
Cestoda Trematoda
Pipih dorso ventral + +
kecuali Schistosoma

Ukuran beberapa milimeter – beberapa beberapa mm. - beberapa cm.


meter

+
Segmentasi tubuh Tiap segmen disebut proglottid. Tidak ada
Rangkaian beberapa proglottid di-
sebut Strobila yang terdiri dari:

60
Diktat Parasitologi Laboratorium Parasitologi
FKUB 2010
Proglottid immature
proglottid mature
proglottid gravid

Scolex + Tidak ada


Terdapat pada ujung anterior
selanjutnya terdapat neck region,
bagian yang tumbuh

Alat melekat pada + +


hospes disebut : sucker atau bothria terda- disebut : sucker, oral sucker terda-
pat pada scolex pat pada ujung anterior, ventral
sucker terdapat pada ventral tubuh

Sistem digestivus Tidak ada + (tidak lengkap)

Sistem ekskretorius + +

Sistem nervosus

Sex Hermaphrodit Hermaphrodit, kecuali Schistoso-


Pada tiap segmen terdapat organ ma sexnya terpisah
reproduksi jantan dan betina

Rongga tubuh Tidak ada Tidak ada

Habitat:
- Sub klas Cestoda: Cacing dewasa terdapat dalam usus manusia dan hewan
- Clas Trematoda : Cacing dewasa terdapat dalam organ2 manusia :
- usus - paru
- hepar - darah

Perbedaan morfologis antara order Pseudophyllidea dan order Cyclophyllidea:


Order Pseudophyllidea Order Cyclophyllidea
Dewasa
Bentuk Besar dan panjang terdiri dari Besar atau kecil terdiri dari
rangkaian segmen-segmen rangkaian segmen-segmen
Scolex Bentuk seperti sendok, terdapat Bentuk segi empat, terdapat 4 buah
sucker berbentuk celah disebut sucker, bentuk seperti mangkok. Pada
bothria. Jumlah dua buah terdapat beberapa spesies dilengkapi dengan
pada kedua sisi yang pipih rostellum & kait-kait.
Genetal pore terletak pada permukaan ventral tiap Terletak tepi lateral tiap segmen:
segmen, terdapat 3 genital orificium: Unilateral atau irregular (selang seling)
satu orif jantan (vas deferens)
dua orif betina (vagina &
uterus)
Uterine pore + Tidak ada
Telur-2 keluar tubuh cacing melalui Telur-telur keluar dari segmen gravid
lubang uterus ini dengan jalan disintegrasi segmen tsb.
Uterus Berkelok-kelok berbentuk roset Tabung lurus dengan ujung buntu, ter-

61
Diktat Parasitologi Laboratorium Parasitologi
FKUB 2010
ujungnya berlubang = uterine pore letak di tengah-tengah tubuh. Bila
gravid bercabang-cabang bilateral.
Vitelline gland Tersebar pada bagian lateral tubuh Merupakan masa single, dibelakang
ovarium
Telur - beroperculum tidak beroperculum, waktu keluar dari
- waktu dikeluarkan : immature segmen telah berisi embryo. Tumbuh
- hanya tumbuh dalam air dalam tubuh hospes perantara.
Bersilia Tidak bersilia
Onchosphere
Larva Bentuk : solid (padat) Bentuk : bladder (kantong)
- pertumbuhan terjadi dalam 2 hospes pertumbuhan terjadi dalam satu hospes
perantara. perantara.
- Larva stadium I : procercoid
- Larva stadium II: plerocercoid

Alat reproduksi Cestoda:


Setiap segmen Cestoda mempunyai satu set alat reproduksi; yaitu alat reproduksi betina yang
terletak pada sisi ventral dan alat reproduksi jantan pada sisi dorsal.
Alat reproduksi betina terdiri dari: Ovarium, Oviduct, Ootype, Uterus, Kelenjar vittelaria, dan Mehlis
gland. Uterus merupakan suatu saluran memanjang dan terbuka pada sisi ventral dari proglottid
(uterine pore pada Diphyllobothrium), atau berakhir buntu (seperti pada Taenia). Pada uterus
gravid uterus dapat melingkar-lingkar atau bercabang-cabang ke lateral. Keadaan ini dapat
digunakan untuk identifikasi spesies.
Alat reproduksi jantan terdiri dari: Testis, Vas deferens, Vas efferens (suatu saluran yang menuju ke
genital pore), dan Cirrus sac yaitu kantung pada ujung vas deferens berisi organ yang disebut
cirrus = penis.
Fertilisasi: Terjadi antara segmen-segmen, dapat self fertilisation atau cross fertilisation antara
segmen-segmen dari seekor cacing atau dengan cacing lain yang sejenis.

Beberapa terminologi yang dipakai untuk Cestoda :


Scolex: Kepala, padanya terdapat alat untuk melekat pada hospes yang disebut sucker.
Rostellum: Terdapat pada order Cyclophyllidea,merupakan tonjolan pada bagian kepala diantara
keempat sucker. Pada beberapa spesies dilengkapi dengan kait-kait.
Neck: Leher, bagian yang tumbuh terletak dibelakang kepala.
Proglottid: Segmen yang merupakan satu unit yang lengkap. Berdasarkan kematangan organ seks
dibagi menjadi :
proglottid immature : organ-organ reproduksi belum sempurna
proglottid mature: organ-organ reproduksi telah sempurna.
proglottid gravid: uterus penuh dengan telur, organ seks lain atrophy.
Strobila: rentengan dari beberapa segmen

62
Diktat Parasitologi Laboratorium Parasitologi
FKUB 2010
Oncosphere: embryo didalam telur dilengkapi dengan 6 kait-kait = hexacanth embryo. Terdapat pada
Cyclophyllidea.
Embryophore:membran yang mengelilingi onchosphere.
Egg shell: membran terluar yang menutupi embryophore. Pada beberapa spesies egg shell ini begitu
tipis, hilang waktu telur keluar bersama faeces. Dalam hal demikian embryophore menjadi
tebal dan bergaris-garis radiar seperti pada Taenia.
Cysticercus : Stadium larva didalam tubuh hospes perantara, berbentuk kantong (bladder - worm),
terdiri dari vesicle (gelembung yang berisi cairan) dengan scolex invaginasi ke dalam
dinding kantong. Kelak menjadi bentuk dewasa.
Cysticercoid: Kantong kecil dengan invaginasi scolex pada bagian proksimal dan bagian yang padat
memanjang pada ujung caudal
Hydatid cyst: Stadium larva Echinococcus
Coracidium: Oncosphere bersilia dari Diphyllobotrium.
Procercoid: Larva stadium I Diphyllobothrium yang terdapat dalam cyclops. Bentuknya spindel, padat
dengan cephalic invagination dan tonjolan dibagian kaudal bulat berisi embryonal hooklets
( cercomer)
Plerocercoid: Larva stadium II Diphyllobothrium. Ujung kaudal solid (padat), memanjang dengan
scolex invaginasi didalam leher.

Pembagian (klasifikasi) Cestoda yang menginfeksi manusia:


A. Menurut habitat :
I. Pseudophyllidea : Scolex berbentuk pipih, mempunyai dua lekukan memanjang seperti parit pada
masing- masing sisinya yang disebut bothria.
1. Cacing dewasa didalam usus :
Species : Diphyllobothrium latum (fish tape worm = cacing pita ikan).
2. Stadium larva (plerocercoid) dalam tubuh manusia
Contoh: Sparganum mansoni
Sparganum prolyferum
II. Cyclophyllidea: mempunyai sucker seperti mangkok (acetabula)
1. Cacing dewasa dalam usus :
ƒ Taenia saginata (cacing pita sapi)
ƒ Taenia solium (cacing pita babi)
ƒ Hymenolepis nana
ƒ Hymenolepis diminuta (cacing pita tikus)
ƒ Dipylidium caninum (cacing pita anjing)
2. Stadium larva dalam tubuh manusia :

63
Diktat Parasitologi Laboratorium Parasitologi
FKUB 2010
2.1. Spesies: Echinococcus granulosus (cacing pita anjing)
Enchinococcus multilocularis
Stadium larva : Hydatid cyst
2.2. Spesies: Taenia solium
Stadium larva: Cysticercus cululosa
2.3. Spesies: Multiceps multiceps
Stadium larva: Coenurus cerebralis
Coenurus glomeratus

B. Klasifikasi sistemic :
Order : Pseudophyllidea
Superfamily : Bothriocephala
Family : Diphyllobothriidae

Genus Species Definitive host Intermediate host Stage found in man


Diphyllobothrium D. latum Man, Dog, Cat Cyclops ang Fish Adult worm
D. mansoni Dog & Cat Frog, Snake, Man Larval stage

Order : Cyclophyllidea
Superfamily : Taenioidea
Family : Taeniidae

Genus Species Definitive host Intermediate host Stage found in man


Taenia T. saginata Man Cow Adult worm
T. solium Man Pig Adult, Larva
Echinococcus E. granulosus Dog, Wolf, Jackal Sheep, Cattle, Man Larva
E. multilocularis Fox, Dog, Wolf Mouse, Vole, Man Larva
Multiceps M. multiceps Dog Sheep, Goat, Larva
Cettle, Man

Family: Hymenolepididae
Hymenolepis H. nana Man, Rat Not required Adult and Larva
H. diminuta Rat (Man) Rat flea Adult

Family: Dilepididae
Dypilidium D. caninum Dog, Cat, Man Dog flea Adult

64
Diktat Parasitologi Laboratorium Parasitologi
FKUB 2010
DIPHYLLOBOTHRIUM LATUM (CACING PITA IKAN)

Order : PSEUDOPHYLLIDEA
Superfamily : Bothriocephaloidea
Family : Diphyllobothriidae
Genus : Diphyllobothrium
Species : Diphyllobothrium latum (cacing pita ikan)
Penyebaran geografis:
Negara yang penduduknya mengkonsumsi ikan air tawar mentah (Eropa Tengah, Amerika,
Jepang, Afrika Tengah)
Habitat :
Cacing dewasa hidup dalam usus halus manusia, juga kucing, anjing, serigala dan hewan-hewan
pemakan ikan.
Morfologi :
Merupakan cestoda terbesar yang menginfeksi manusia. Cacing dewasa panjang sampai 3-l0
meter, berwarna kuning keabu-abuan, gelap di bagian tengah oleh adanya uterus yang berisi penuh
dengan telur.
Scolex: memanjang seperti sendok, 2-3 mm X l mm, terdapat 2 buah lekukan (slit) yang disebut
bothria pada permukaan ventral dan dorsal.
Leher: tipis, lebih panjang daripada kepala
Proglottid:
- jumlahnya 3.000 - 4.000 segmen
- ukuran segmen: lebar lebih besar daripada panjang.
- segmen mature: 2-4 mm X l0-20 mm, penuh dengan organ jantan dan betina.
- Mempunyai 3 lubang genital (genital pore)
- lubang vas deferens
- lubang vagina
- lubang uterus terletak pada permukaan ventral, digaris tengah tiap segmen.
- Ovarium : bilobus
- Uterus: bentuk rosette, berkelok-kelok di bagian tengah tiap segmen. Segmen terminal
mengkerut (karena selalu mengeluarkan telur) kemudian mengering, lepas dari
rangkaiannya, keluar bersama faeces hospes dalam bentuk rangkaian.
Telur :
- oval, 70 X 45 mikron
- berwarna coklat karena menghisap empedu
- mempunyai operculum pada salah satu ujung dan knob kecil pada ujung yang lain.
- Tidak infektif untuk manusia

65
Diktat Parasitologi Laboratorium Parasitologi
FKUB 2010
Siklus hidup :
Definitif host: Cacing dewasa tinggal dalam usus halus manusia, anjing, kucing.
Intermediate host :
I : Crustacea air tawar : cyclops atau Diaptomus
II : Ikan air tawar.
Telur keluar bersama tinja hospes utama masuk kedalam air, setelah 1-2
minggu keluar embryo bersilia dengan 3 pasang kait-kait dan disebut coracidium,
berukuran 40-53 mikron. Coracidium ditelan cyclops, menembus dinding usus
cyclops, masuk ke rongga tubuhnya, setelah 3 minggu berubah menjadi larva
procercoid. Bila cyclops yang mengandung larva procercoid dimakan ikan air
tawar, maka larva procercoid akan menembus dinding usus ikan dan bermigrasi
sampai ke liver, otot, mesenterium menjadi larva plerocercoid (1-3 minggu). Bila
ikan tersebut (yang mengandung larva plerocercoid) dimakan manusia, maka
dalam usus halus manusia larva akan tumbuh menjadi cacing dewasa.
Umur cacing (life span): 5-l3 tahun.

Immature eggs are passed in feces . Under appropriate conditions, the eggs mature (approximately 18 to 20 days) and yield
oncospheres which develop into a coracidia . After ingestion by a suitable freshwater crustacean (the copepod first
intermediate host) the coracidia develop into procercoid larvae . Following ingestion of the copepod by a suitable second
intermediate host, typically minnows and other small freshwater fish, the procercoid larvae are released from the crustacean and
migrate into the fish flesh where they develop into a plerocercoid larvae (sparganum) . The plerocercoid larvae are the infective
stage for humans. Because humans do not generally eat undercooked minnows and similar small freshwater fish, these do not
represent an important source of infection. Nevertheless, these small second intermediate hosts can be eaten by larger predator
species, e.g., trout, perch, walleyed pike . In this case, the sparganum can migrate to the musculature of the larger predator
fish and humans can acquire the disease by eating these later intermediate infected host fish raw or undercooked . After

66
Diktat Parasitologi Laboratorium Parasitologi
FKUB 2010
ingestion of the infected fish, the plerocercoid develop into immature adults and then into mature adult tapeworms which will reside
in the small intestine. The adults of D. latum attach to the intestinal mucosa by means of the two bilateral groves (bothria) of their
scolex . The adults can reach more than 10 m in length, with more than 3,000 proglottids. Immature eggs are discharged from
the proglottids (up to 1,000,000 eggs per day per worm) and are passed in the feces . Eggs appear in the feces 5 to 6 weeks
after infection. In addition to humans, many other mammals can also serve as definitive hosts for D. latum.
Gambar siklus hidup dari Diphyllobothrium latum

Pathogenitas:
Mode of infection = makan daging ikan mentah atau kurang sempurna memasaknya dan mengandung
larva plerocercoid
Penyakitnya disebut: Diphyllobothriasis.
Gejalanya : gangguan pencernaan dan anaemia perniciosa, karena defisiensi vit B 12

Diagnosis : Menemukan telur atau proglottid dalam feses.


Terapi: - Sebagai Drug of Choice: Yomesan (niclosamide) 4 tablet (2 gr) single dose
- Obat lain : Praziquantel 5 – 10 mg/kgBB
Paromomycin 1 gr terbagi 4 dosis setiap 4 jam
Pencegahan :
1. Mencegah pencemaran air dengan pembuangan tinja yang baik.
2. Pencegahan perorangan terutama di daerah endemis. Jangan makan ikan mentah atau kurang
sempurna memasaknya. Larva plerocercoid tidak rusak oleh pengasinan dan pengasapan.

TAENIA

Order : CYCLOPHYLLIDEA
Family : TAENIIDAE
Genus : Taenia

Taenia saginata Taenia solium


Nama umum Cacing pita sapi Cacing pita babi
Penyebaran geografis Diseluruh dunia terutama pemakan Diseluruh dunia,terutama pemakan
daging sapi. daging babi.
Habitat Usus halus manusia. Usus halus manusia.
Intermediate host Sapi, kerbau Babi
Life span (umur) 10 tahun 15 tahun
Morfologi
Cacing dewasa Putih semi transparan Putih semi transparan
5-10 m, kadang-2 sampai 24 meter. 2 - 3 meter
Scolex Diameter: 1-2 m, tepinya segi Diameter ; 1 mm, tepinya bulat,
empat. Dilengkapi 4 buah sucker dilengkapi 4 buah sucker berbentuk
berbentuk mangkok tanpa rostellum mangkok dengan rostellum serta
atau kait-kait. dua baris kait-kait.
Neck (leher) Panjang dan sempit, lebar 0,5 mm, Pendek, panjangnya 5 - 10 mm
fragile

67
Diktat Parasitologi Laboratorium Parasitologi
FKUB 2010
Proglottid Jumlah 1.000 - 2.000 Jumlah 800 – 900
Proglottid mature Panjang 3 - 4 X lebar 12 mm X 6 mm
Genital pore Pada tepi lateral,dekat ujung pos Pada tengah tepi lateral, tiap seg-
terior dari tiap segmen alternative men alternative irregularly
irregularly (selang seling) pada tepi (selang-seling) pada tepi kiri dan
kiri dan kanan segmen berikutnya. kanan dari segmen berikutnya.
Vagina Dilengkapi dengan otot sphincter Tidak dilengkapi otot sphincter
Ovarium Dua buah Dua buah dengan accesory lobe
Uterus gravid Tabung panjang terletak di sentral Tabung panjang terletak di sentral
segmen,dengan 15-30 percabangan segmen dengan 5-10 percabangan
lateral. ke lateral..
Segmen gravid Dikeluarkan satu-satu melalui anus Dikeluarkan dalam rangkaian 5-6
manusia segmen secara pasif
Telur Infektif untuk sapi Infektif untuk babi dan manusia

Telur :

Gambar Telur Taeniidae

Secara morfologis sukar dibedakan. Bentuk bulat, warna coklat, 13-43 mikron Dinding luar
tipis transparan. Dinding dalam tebal, coklat bergaris-garis radiar. Berisi oncosphere (larva) dengan 3
pasang kait-kait (Hexacanth embryo). Tidak mengapung pada larutan garam. Resistan, dapat hidup
sampai 8 minggu.

Siklus hidup Taenia saginata:

Telur atau segmen gravid keluar bersama tinja. Bila sapi/kerbau makan rumput yang tercemar
telur tsb, didalam usus sapi (hospes perantara), dinding telur pecah, keluar onchosphere kemudian
menembus dinding usus, ikut aliran darah, lymphe, melewati organ-organ hepar, paru, jantung
akhirnya sampai ke otot bergaris, terutama otot-otot lidah. leher, bahu, paha. Didalam otot-otot tsb.
onchosphere mencair, berubah bentuk menjadi vesicle yang tumbuh membesar, pada salah satu sisi
tumbuh scolex didalamnya. Bentukan tersebut disebut cysticercus bovis. Dibutuhkan waktu 60 - 70
hari dari onchosphere untuk berubah menjadi cycticercus bovis, ukuran 5-10 mm X 3-4 mm. Dalam

68
Diktat Parasitologi Laboratorium Parasitologi
FKUB 2010
daging sapi dapat hidup sampai 8 bulan. Bila daging sapi yang mengandung cysticercus dimasak
kurang sempurna, kemudian dimakan manusia. Didalam usus manusia tersebut scolex akan
mengalami exvaginasi dan melekat pada dinding usus kemudian tumbuh menjadi cacing dewasa.

Taeniasis is the infection of humans with the adult tapeworm of Taenia saginata or Taenia solium. Humans are the
only definitive hosts for T. saginata and T. solium. Eggs or gravid proglottids are passed with feces ; the eggs can
survive for days to months in the environment. Cattle (T. saginata) and pigs (T. solium) become infected by ingesting
vegetation contaminated with eggs or gravid proglottids . In the animal's intestine, the oncospheres hatch ,
invade the intestinal wall, and migrate to the striated muscles, where they develop into cysticerci. A cysticercus can
survive for several years in the animal. Humans become infected by ingesting raw or undercooked infected meat .
In the human intestine, the cysticercus develops over 2 months into an adult tapeworm, which can survive for years.
The adult tapeworms attach to the small intestine by their scolex and reside in the small intestine . Length of
adult worms is usually 5 m or less for T. saginata (however it may reach up to 25 m) and 2 to 7 m for T. solium. The
adults produce proglottids which mature, become gravid, detach from the tapeworm, and migrate to the anus or are
passed in the stool (approximately 6 per day). T. saginata adults usually have 1,000 to 2,000 proglottids, while T.
solium adults have an average of 1,000 proglottids. The eggs contained in the gravid proglottids are released after the
proglottids are passed with the feces. T. saginata may produce up to 100,000 and T. solium may produce 50,000 eggs
per proglottid respectively.

Gambar siklus hidup dari Taeniidae

69
Diktat Parasitologi Laboratorium Parasitologi
FKUB 2010
Siklus hidup Taenia solium:

Taeniasis is the infection of humans with the adult tapeworm of Taenia saginata or Taenia solium. Humans are the only definitive
hosts for T. saginata and T. solium. Eggs or gravid proglottids are passed with feces ; the eggs can survive for days to months in
the environment. Cattle (T. saginata) and pigs (T. solium) become infected by ingesting vegetation contaminated with eggs or
gravid proglottids . In the animal's intestine, the oncospheres hatch , invade the intestinal wall, and migrate to the striated muscles,
where they develop into cysticerci. A cysticercus can survive for several years in the animal. Humans become infected by ingesting
raw or undercooked infected meat . In the human intestine, the cysticercus develops over 2 months into an adult tapeworm, which
can survive for years. The adult tapeworms attach to the small intestine by their scolex and reside in the small intestine . Length of
adult worms is usually 5 m or less for T. saginata (however it may reach up to 25 m) and 2 to 7 m for T. solium. The adults produce
proglottids which mature, become gravid, detach from the tapeworm, and migrate to the anus or are passed in the stool
(approximately 6 per day). T. saginata adults usually have 1,000 to 2,000 proglottids, while T. solium adults have an average of
1,000 proglottids. The eggs contained in the gravid proglottids are released after the proglottids are passed with the feces. T.
saginata may produce up to 100,000 and T. solium may produce 50,000 eggs per proglottid respectively.

Gambar siklus hidup dari Taenia solium

Sama dengan Taenia saginata, berbeda dalam hal:


l. Hospes perantara : babi, manusia
2. Telur : infektif untuk babi juga infektif bagi manusia
3. Larva : Cysticercus cellulosa terdapat dalam otot babi dan manusia. Ukuran 8-10 mm X 5
mm, bentuk oval sumbu panjang sejajar dengan serat otot. Dapat hidup sampai 8
bulan.
Pathogenitas
Cara infeksi :
l. Taenia saginata :
Makan daging sapi yang kurang sempurna memasaknya yang mengandung cysticercus
bovis. Cacing dewasa menimbulkan gangguan pencernaan berupa diare atau konstipasi, perasaan
tidak enak di perut, anaemia.

70
Diktat Parasitologi Laboratorium Parasitologi
FKUB 2010
2. Taenia solium :
2.1 Makan daging babi yang mengandung cysticercus cellulosa, yang kurang sempurna
memasaknya Gangguan oleh cacing dewasa sama dengan Taenia saginata
2.2 Minum air atau makan sayur atau buah-buahan yang tercemar oleh telur Taenia solium.
Cysticercus cellulosa yang terbentuk dapat ditemukan satu atau ribuan, di jaringan subkutan,
otot dan otak. Penyakitnya disebut cysticercosis. Cysticercus cellulosa cenderung mengalami
kalsifikasi dalam waktu 5 - 6 tahun.
2.3 Auto infeksi dapat terjadi dengan cara :
2.3.1. Exo auto infection, karena kebiasaan kebersihan diri yang kurang telur-telur yang
terdapat di perianal melalui jari-jari tangan dapat kembali ke tubuhnya sendiri,
menjadi cysticercus cellulosa dalam organ tubuh manusia.
2.3.2. Endo auto infection, karena regurgitasi segmen gravid yang penuh dengan telur-
telur naik keatas tertelan kembali menjadi cysticercus cellulosa dalam organ tubuh
manusia.
Gambaran Klinis
Taeniasis : gejala nyeri perut ringan, gangguan pencernaan dan diare lama
Keluhan utama Æ keluarnya proglotid bersama feses (aktif:T.saginata, pasif T. solium)
Cysticercosis : seperti tumor di organ yang ditempati.
Diagnosa;
I. Taeniasis
l. Pemeriksaan tinja dengan sediaan langsung untuk menemukan telur Taenia. Tidak dapat dibuat
diagnosa species.
2. Swab perianal dengan Graham scotch adhesive tape : terutama untuk Taenia saginata
3. Scolex atau segmen gravid yang keluar dari anus dapat membantu membedakan species.
4. Serologis : Coproantigen
II. Cysticercosis
1. Biopsi jaringan sub kutan
2. Radiologi
3. Serologis
Terapi:
Taeniasis : Sama dengan D. Latum sebagai Drug of Choice Yomesan (miclosamide) 4 tablet (2 gr)
single dose. Obat lain : Praziquantel 5 – 10 mg/kgB atau Paromomycin 1 gr terbagi 4 dosis setiap 4
jam atau Mebendazole 300 mg 2x sehari selama 3 hari.
Cysticercosis:
- Tindakan bedah untuk membuang kista (jika memungkinkan)
- Praziquantel 25 mg/kgB/hari selama 3-4 hari.

71
Diktat Parasitologi Laboratorium Parasitologi
FKUB 2010
Pencegahan
1. Hindari makan daging yang kurang sempurna memasaknya.
2. Pemeriksaan daging di tempat pembantaian
3. Pembuangan tinja yang baik
4. Higiene perorangan.

ECHINOCOCCUS GRANULOSUS

Nama umum: cacing pita anjing, cacing hydatid.


Penyebaran geografis:
Tersebar dimana-mana, terutama terdapat di negara-negara peternakan biri-biri dan lembu, di
daerah iklim sedang, ditempat yang ada hubungan antara manusia, anjing, domba.
Habitat: Cacing dewasa terdapat dalam usus anjing dan serigala, bentuk larva terdapat dalam tubuh
manusia.
Morfologi:
Cacing dewasa:
Kecil, panjang 3-6 milimeter, terdiri dari scolex, leher, strobila yang terdiri dari 3 segmen,
segmen immature, mature dan gravid yang merupakan segmen terbesar dengan ukuran 2-3 mm X 0,6
mm. Pada scolex terdapat 4 buah sucker, dengan rostellum yang dilengkapi dengan 2 baris kait-kait
serta retraktil . Leher pendek dan lebar.
Telur:
Bentuk oval mirip telur Taenia ukuran 32-36 X 25-32 mikron berisi hexacanth embryo. Infektif
untuk manusia, lembu, domba dan herbivora yang lain.
Larva :
Disebut Hydatid cyst, terdiri dari :
o Lapisan luar,bahan hialin tidak bernukleus,tebal 1mm, diperkuat kuticula.
o Lapisan dalam, germinal layer, bernukleus tebal 22- 25 mikron.
o Cairan steril tak berwarna atau kuning muda
o Brood capsule, hanya terdiri dari germinal layer padanya terdapat scolices
o Daughter cyst (anak kista) merupakan duplikat kista yang besar. Lapisan luar kuticula yang
elastis disekresi oleh germinal layer, memungkinkan masuknya bahan-bahan nutrisi. Bila
brood capsule pecah, scolices lepas kedalam cairan hydatid cyst dan dikenal sebagai Hydatid
sand. Diperkirakan sebuah kista mengandung 2.000.000 scolices, bila termakan oleh anjing
akan menghasilkan banyak cacing dewasa dalam 7 minggu. Hydatid cyst tanpa brood capsule
dan scolices disebut acephalocyst atau steril. Endogenous daughter cyst di dalam hydatid cyst
dapat menghasilkan grand daughter cyst. Daughter cyst jarang ditemukan pada binatang,

72
Diktat Parasitologi Laboratorium Parasitologi
FKUB 2010
tetapi sering pada manusia terutama dihepar. Exogenous daughter cyst dapat timbul karena
terjadi hernia dari dinding hydatid cyst.
Dikenal 3 tipe hydatid cyst pada manusia.
1. Unilocular, 2. Oseous, 3. Alveolar.
Komposisi dan sifat-sifat cairan Hydatid :
1. Jernih, tidak berwarna atau kuning muda
2. Berat jenis : 1.005 - 1.010
3. Reaksi agak asam, ph 6-7
4. Berisi NaCl, Na2 So4, dsb.
5. Antigenik, untuk test imunologis
6. Sangat toksik, bila terabsorbsi menimbulkan anaphylactic shock.
7. Hydatid sand terdapat dibagian bawah, terdiri dari brood capsule yang lepas, scolicus bebas
dan kait-kait yang lepas.
Pertumbuhan Hydatid cyst di tubuh manusia sangat lambat. Setelah satu tahun, diameternya 4
cm dan brood capsule mulai tampak.Organ yang tersering kena adalah hepar sebab merupakan filter
pertama, berikutnya paru. kemudian secara haemotogen ke organ-organ lain.

Siklus hidup:

resides in the small bowel of the definitive hosts, dogs or other canids. The adult Echinococcus granulosus (3 to 6 mm long)
that are passed in the feces. After ingestion by a suitable intermediate host (under natural Gravid proglottids release eggs
that conditions: sheep, goat, swine, cattle, horses, camel), the egg hatches in the small bowel and releases an oncosphere
penetrates the intestinal wall and migrates through the circulatory system into various organs, especially the liver and lungs. In

73
Diktat Parasitologi Laboratorium Parasitologi
FKUB 2010
that enlarges gradually, producing protoscolices and daughter cysts that fill these organs, the oncosphere develops into a cyst
the cyst interior. The definitive host becomes infected by ingesting the cyst-containing organs of the infected intermediate host.
in 32 to 80 , and develop into adult stages evaginate, attach to the intestinal mucosa After ingestion, the protoscolices
days. The same life cycle occurs with E. multilocularis (1.2 to 3.7 mm), with the following differences: the definitive hosts are
foxes, and to a lesser extent dogs, cats, coyotes and wolves; the intermediate host are small rodents; and larval growth (in the
liver) remains indefinitely in the proliferative stage, resulting in invasion of the surrounding tissues. With E. vogeli (up to 5.6 mm
long), the definitive hosts are bush dogs and dogs; the intermediate hosts are rodents; and the larval stage (in the liver, lungs and
other organs) develops both externally and internally, resulting in multiple vesicles. E. oligarthrus (up to 2.9 mm long) has a life
cycle that involves wild felids as definitive hosts and rodents as intermediate hosts. Humans become infected by ingesting eggs
in various , , , , , in the intestine and the development of cysts , with resulting release of oncospheres
organs.

Gambar siklus hidup dari Echinococcus granulosus

Definitif host: anjing, serigala, rubah


Intermediate host: manusia, kambing, biri-biri, kuda, sapi, babi.
Telur keluar bersama fases, termakan hospes perantara, didalam duodenum keluar hexacanth
embryo, 8 jam kemudian menembus dinding usus sampai ke vena porta sampai hepar, tersaring
sebagian menjadi hydatid cyst, sebagian sampai ke paru juga menjadi hydatid cyst, sisanya ikut
peredaran darah sampai ke organ lain. Bila hydatid cyst tersebut termakan anjing, dalam 6-7 minggu
menjadi dewasa dalam usus. Siklus yang normal biasanya berlangsung pada anjing dan domba. Bila
hydatid cyst tumbuh dalam organ manusia maka siklus parasit tersebut berhenti sampai disitu. Life
span cacing dewasa pendek kurang lebih 6 bulan, sedang bentuk larvanya sampai bertahun-tahun.

Patologi dan simptomatologi:


Kelainan tergantung pada lokasi kista. Kista Unilocular menimbulkan reaksi keradangan pada
jaringan sekitar juga akibat penekanan. Erosi pembuluh darah menimbulkan perdarahan. Hydatid cyst
pada hepar biasanya di lobus kanan pada permukaan inferior. Bila kista pecah, menyebabkan
terlepasnya scolices, potongan germinal membrane, brood capsul, daughter cyst, menyebar ke
jaringan lain dengan cara hematogen atau penyebaran langsung membentuk kista sekunder. Dalam hal
ini metastasenya mirip kanker. Pecahnya kista mungkin karena batuk, otot teregang, meniup, atau
tindakan operasi. Kista hepar, empedu, cavum pleura yang pecah biasanya menyebar ke cavum
abdomen, atau cavum pleura. Kista peribronchial yang pecah kadang kadang dapat sembuh spontan,
tetapi sering menjadi abses paru yang umenimbulkan gejala penderita mendadak batuk, sputum
mengandung darah, lendir, sesak nafas, nyeri dada dan gejala-gejala alergi. Kista dalam otak
menimbulkan gejala tekanan intrakranial, epilepsi dan gejala neurologis lain tergantung pada letak
kista. Pada ginjal menimbulkan haematuri dan ginjal tidak berfungsi. Kista pada tulang menimbulkan
reaksi pseudotuberculous dengan foreign body giant cell. Pada diaphyses menyebabkan kerusakan
trabekule, nekrosis dan fraktur spontan. Pertumbuhan kista pada tulang akan menimbulkan erosi pada
tulang dan invasi ke cavum medula, biasanya pada tulang- tulang panjang, ileum, vertebrata dan tulang
rusuk.

74
Diktat Parasitologi Laboratorium Parasitologi
FKUB 2010
Epidemiologi:
Prevalensi tergantung pada hubungan intim antara manusia dan anjing. Infeksi biasanya terjadi
pada anak-anak, biasanya kebiasaan kebersihan kurang.
Modus infeksi :
Telur dalam tinja anjing tertelan manusia. Hal ini dapat terjadi :
1. Kontak langsung dengan anjing yang terinfeksi, tangan manusia setelah mengelus-elus
anjing akan terkontaminasi (dari tangan ke mulut)
2. Memperkenankan anjing makan di piring yang sama
3. Makan sayur mentah yang tercemar kotoran anjing.
Telur-telur cepat mati oleh sinar matahari, tetapi dapat hidup berminggu-minggu pada tempat
yang teduh dan lembab.
Pencegahan:
Ditujukan pada mengurangi infeksi cacing dewasa pada anjing dan infeksi larva pada domba
dan babi Didaerah endemis anjing tidak diperbolehkan ke rumah-rumah potong hewan. Tidak memberi
makan anjing dengan sisa daging mentah. Sampah dari rumah potong harus dibakar atau disterilkan.
Makanan yang dihidangkan harus bersih. Sayuran harus dicuci bersih atau dimasak. Air minum harus
direbus. Kebersihan diri termasuk cuci tangan sebelum makan. Pekerja laboratorium menghindari
kontaminasi tangannya pada waktu memeriksa tinja anjing dan pendidikan pada masyarakat tentang
cara-cara penularan, bahaya hubungan dengan anjing dsb.
Diagnosa:
Klinis atas dasar :
- Tinggal di daerah endemis
- Hubungan yang erat dengan anjing peliharaan
- Gejala klinis yang timbul sesuai dengan lokasi kista
Laboratoris :
o Menemukan scolises, brood capsule atau daughter cyst setelah operasi.
o Bagian-bagian dari kista yang pecah dalam sputum atau urin
o Reaksi Casoni (test alergi)
Test ini halus dan specifik. Disuntikkan 0,2 ml cairan hydatid yang steril dan baru secara
intra dermal, bila positive akan terjadi benjolan dengan diameter 5 cm disertai speudopodia
yang multiple dalam waktu 30 menit, dan menghilang setelah satu jam. Cairan hydatid yang
dipakai berasal dari manusia setelah operasi atau dari binatang yang berasal dari rumah
potong hewan.
o Test serologi :
- Reaksi Pricipitin
- C.F.T. = Complement Fixation Test

75
Diktat Parasitologi Laboratorium Parasitologi
FKUB 2010
- Hemaglutination test
- Floculation test
o Radiologi, Ultrasonografi

HYMENOLEPIS

Family : Hymenolepidae
Genus : Hymenolepis

Sifat-sifat Hymenolepis :
o Testis tiga buah pada tiap segmen matur
o Uterus berbentuk kantong dan transversal
o Ukuran segmen lebar lebih besar daripada panjangnya
o Telur mempunyai 2 membran : lapisan luar = egg shell tipis dan transparan
o Stadium larva disebut : cysticercod
Pada manusia ditemukan 2 species :
ƒ Hymenolepis nana
ƒ Hymenolepis diminuta

1. HYMENOLEPIS NANA

Penyebaran geografis : kosmopolitan


Morfologi :
Cacing dewasa:
Merupakan cestoda terkecil yang menginfekter manusia,bentuk seperti benang,ukuran 1-4 cm
X 1mm, jumlah proglotid mencapai 200 segmen.
Cacing didalam usus terdapat dalam jumlah besar dari 1.000 sampai 8.000 ekor.
Life span pendek, hanya 2 minggu
Scolex bentuk glabus mempunyai 4 suckker dilengkapi dengan rostellum pendek yang retraktil
dengan satu baris kait-kait yang berjumlah 20-30, bentuk kait-kait seperti garpu penala. Leher panjang.
Proglottid :
Segmen mature berukuran panjang 0,3 mm, lebar 0,9 mm. Genital pore unilateral, terletak
pada satu sisi tiap segmen. Uterus berbentuk kantong transversal. Ovarium bilobus. Testis bulat, 3
buah
Segmen gravid mengandung 80 - 180 butir telur.
Telur :
1. Bentuk bulat atau oval dengan diameter 30-45 mikron
2. Dinding terdiri dari 2 lapis :

76
Diktat Parasitologi Laboratorium Parasitologi
FKUB 2010
3. membran luar tipis dan transparan
4. lapisan dalam disebut embryophere membungkus onchosphere dengan 3 pasang kait-kait
yang berbentuk lanset. Ruang antara dua lapisan tsb. berisi yolk granule dan 4-8 buah polar
filament yang berasal dari knob kecil pada kedua ujung embryophere (polar thickening).
5. Terapung pada larutan garam dapur jenuh.
6. Telur-telur dikeluarkan bersama tinja dengan cara disintegrasi pelan-pelan dari segmen
gravid.

Siklus hidup :

Eggs of Hymenolepis nana are immediately infective when passed with the stool and cannot survive more than 10 days in the
(various species of beetles and fleas may . When eggs are ingested by an arthropod intermediate host external environment
and develop serve as intermediate hosts), they develop into cysticercoids, which can infect humans or rodents upon ingestion
into adults in the small intestine. A morphologically identical variant, H. nana var. fraterna, infects rodents and uses arthropods as
(in contaminated food or water or from hands contaminated with feces), the intermediate hosts. When eggs are ingested
oncospheres contained in the eggs are released. The oncospheres (hexacanth larvae) penetrate the intestinal villus and develop
, . Upon rupture of the villus, the cysticercoids return to the intestinal lumen, evaginate their scoleces into cysticercoid larvae
attach to the intestinal mucosa and develop into adults that reside in the ileal portion of the small intestine producing gravid
. Eggs are passed in the stool when released from proglottids through its genital atrium or when proglottids proglottids
. An alternate mode of infection consists of internal autoinfection, where the eggs release their disintegrate in the small intestine
hexacanth embryo, which penetrates the villus continuing the infective cycle without passage through the external environment
. The life span of adult worms is 4 to 6 weeks, but internal autoinfection allows the infection to persist for years.
Gambar siklus hidup dari Hymenolepis nana
Habitat : didalam ileum bagian proksimal
Tidak dibutuhkan intermediate host, seluruh pertumbuhan dari stadium larva sampai dewasa
terjadi dalam satu hospes.

77
Diktat Parasitologi Laboratorium Parasitologi
FKUB 2010
Natural hostnya : manusia dan tikus.
Proglottid gravid pecah didalam usus, telur-telur bebas dan langsung merupakan bentuk infektif dalam
tinja. Bila telur tertelan oleh hospes baru, onchosphere dibebaskan didalam usus, menembus villi,
melepaskan kait-kaitnya, dalam 4 hari tumbuh menjadi larva cysticercoid, kemudian villi pecah, scolex
kembali kedalam lumen usus melekat pada mukosa dan membentuk strobila dalam 10-12 hari. Tiga
puluh hari setelah infeksi ditemukan telur dalam tinja.
Internal (endo) auto infection dapat terjadi dengan cara:
Telur-telur tidak keluar bersama tinja, setelah menetes di dalam usus oncosphere yang bebas
menembus villi. Dan siklus pertumbuhannya diulang kembali. Hal ini yang menyebabkan cacing
memperbanyak diri dalam tubuh hospes.
Murine H. nana var fraterna membutuhkan flea dan beetle sabagai intermediate host.
Pathogenitas :
Mode of infection (cara penularan/penyebaran) :
Makan makanan yang tercemar oleh telur H. nana.
Auto infeksi memperbesar jumlah parasit
Jarang menimbulkan gejala, pada infeksi yang berat terjadi gangguan pencernakan, nyeri
abdomen, diarrhae, muntah, pusing, anorexia.
Diagnose : menemukan telur dalam tinja
Terapi : - Sulit
- Praziquantel dosis tunggal 25mg/kgBB
- Dapat dipakai Niclosamide (Yomesan)
Epidemiologis :
Diduga lebih dari 20 juta penduduk dunia terkena infeksi. Pada beberapa daerah prevalensi
pada anak-anak 10 %.
Transmisi terjadi dengan cara :
o Langsung dari tangan - ke mulut
o Kontaminasi air dan makanan
o Kebiasaan hidup tidak hygienis memungkinkan terjadinya infeksi ini.
Pencegahan :
o Sulit
o Mengobati penderita
o Sanitasi lingkungan
o Pengelola makanan harus hygienis
o Rodent control

78
Diktat Parasitologi Laboratorium Parasitologi
FKUB 2010
2. HYMENOLEPIS DIMINUTA

Penyebaran geografis : Kosmopolitan, terdapat dimana-mana


Morfologi :
Cacing dewasa :
Ukuran 10 - 60 cm X 3-5 mm terdiri dari 800- 1000 proglottid, lebih besar daripada H. nana
Scolex : - membulat (club shaped) dengan 4 buah sucker
- rostellum rudimen tanpa kait-kait
Proglottid matur :
0,8 X 2,5 mm, lebar lebih besar dari panjangnya
Proglottid gravid :
berisi uterus seperti kantong, penuh dengan telur-telur.
Telur : - bulat 58 X 86 mikron
- tidak mempunyai polar filament
Siklus hidup :
Defenitif host: tikus, manusia
Intermediate host : - larva kutu tikus (rat flea)
- myriapoda, kecoak, kumbang, kupu

Eggs of Hymenolepis diminuta are passed out in the feces of the infected definitive host (rodents, man) .
The mature eggs are ingested by an intermediate host (various arthropod adults or larvae) , and
oncospheres are released from the eggs and penetrate the intestinal wall of the host , which develop into
cysticercoid larvae. Species from the genus Tribolium are common intermediate hosts for H. diminuta. The

79
Diktat Parasitologi Laboratorium Parasitologi
FKUB 2010
cysticercoid larvae persist through the arthropod's morphogenesis to adulthood. H. diminuta infection is
acquired by the mammalian host after ingestion of an intermediate host carrying the cysticercoid larvae .
Humans can be accidentally infected through the ingestion of insects in precooked cereals, or other food
items, and directly from the environment (e.g., oral exploration of the environment by children). After
ingestion, the tissue of the infected arthropod is digested releasing the cysticercoid larvae in the stomach and
small intestine. Eversion of the scoleces occurs shortly after the cysticercoid larvae are released. Using
the four suckers on the scolex, the parasite attaches to the small intestine wall. Maturation of the parasites
occurs within 20 days and the adult worms can reach an average of 30 cm in length . Eggs are released
in the small intestine from gravid proglottids that disintegrate after breaking off from the adult worms. The
eggs are expelled to the environment in the mammalian host's feces .
Gambar siklus hidup dari Hymenolepis diminuta

Habitat : usus halus tikus.


Didalam tubuh hospes perantara telur menetas menjadi cysticercoid. Bila ditelan oleh natural
definitif host, akan menjadi dewasa dalam 18-20 hari. Manusia terinfekter secara accidental bila
tertelan larva flea yang mengandung cysticercoid
Diagnosa : menemukan telur dalam tinja
Terapi : Sama dengan H. Nana

B. KLAS TREMATODA

Tanda-tanda/Ciri-ciri Umum
1. Tubuhnya pipih dorsoventral, berbentuk seperti daun, tidak bersegmen.
2. Ukurannya bervariasi antara satu milimeter sampai beberapa sentimeter.
3. Mempunyai batil isap (sucker=acetabulum), yang terletak di bagian anterior, disebut batil isap
mulut (oral sucker) dan di bagian ventral tubuh, disebut batil isap perut (ventral sucker). Ada
species yang mempunyai genital sucker (Heterophyes heterophyes).
4. Pada umumnya monocieus/hermaphrodite kecuali Schistosoma.
5. Tidak mempunyai rongga tubuh (body cavity).
6. Mempunyai sistem pencernaan, tetapi tidak sempurna.
Mulut (oral cavity) yang dikelilingi oral sucker terletak di ujung anterior, dilanjutkan dengan
pharynx, esophagus bercabang di depan ventral sucker dan menjadi sepasang usus yang
berakhir buntu (caeca) yang bentuknya bervariasi :
- simple/sederhana : hanya bercabang dua dan berakhir buntu (Clonorchis sinensis),
- setelah bercabang dua lalu bercabang-cabang lagi ke lateral (Fasciola hepatica)
- setelah bercabang lalu menyatu lagi menjadi satu satu caecum yang disebut reunited- intestine
(Schistosoma).
7. Mempunyai sistem excretory dan sistem syaraf.
8. Berkembang biak dengan bertelur (oviparus)
9. Telur mempunyai operculum (kecuali Schistosoma).

80
Diktat Parasitologi Laboratorium Parasitologi
FKUB 2010
10. System reproduksi berkembang sempurna. Alat genital terletak di antara kedua percabangan
intestine.
Alat Reproduksi Jantan yang terdiri dari dua buah testis (kecuali pada Schistosoma)
yang biasanya terdapat di bagian posterior., dilengkapi dengan dua vas efferens, satu vas
deferens yang meluas menjadi seminal vesicle, diikuti oleh suatu penyempitan (ejaculatory
duct), kemudian masuk ke genital atrium. Pada genital atrium bermuara ductus ejaculatorius.
Cirrus merupakan modifikasi bagian terminal vas deferens, bersifat muscular, berfungsi
sebagai alat copulasi Glandula prostate, mengelilingi bagian yang menyempit dari vas
deferens. Cirrus sac, merupakan kantong yang menutupi glandula prostat, atrium genetalis dan
vesicula seminalis.
Alat Reproduksi betina terdiri dari Sebuah ovarium dengan dua vittelaria yang terletak
pada kedua sisi badan dengan susunan bervariasi tergantung species. Organ ini dilengkapi
dengan organ lain yang tidak terlalu penting untuk diingat seperti vittelaria yang bermuara
pada ootype. Laurer's canal, Seminal receptacle, dan ootype. Uterus keluar dari ootype
setelah berkelok-kelok berakhir pada genital atrium. Ootype sendiri merupakan organ tempat
bertemunya ovum dan spermatozoa (ruang fertilisasi), Pada salah satu sisinya berhubungan
dengan uterus dan pada sisi lain berhubungan dengan oviduct. Organ yang lain adalah Mehlis
gland yang mengelilingi ootype.dan genital atrium yang membuka pada bagian ventral tubuh,
dekat acetabulum.

Siklus Hidup Trematoda


Pada dasarnya pertumbuhan Trematoda mempunyai pola yang serupa, yaitu:

l. Definitif hostnya pada umumnya adalah


manusia.
Cacing dewasa bertelur di dalam tubuh
definitif host, lalu dikeluarkan bersama tinja
atau excreta lain. Telur tersebut hanya bisa
berkembang dalam air (kecuali Dicrocoelium
dendriticum). Di dalam air, telur menetas
mengeluarkan miracidium (larva).
2. Intermediate host : umumnya diperlukan 2 jenis
organisme yaitu:
Intermediate host I : biasanya keong/siput air
tawar (molusca)
Intermediate host II, bisa ikan, crabs, tumbuh-
tumbuhan air, molusca dll.

81
Diktat Parasitologi Laboratorium Parasitologi
FKUB 2010
Stadium pertumbuhan Larva :
1. Miracidium, adalah larva trematoda yang baru keluar dari telur, bentuknya oval dan sekeliling
tubuhnya di- tumbuhi cilia. Bentuk ini selanjutnya berubah menjadi sporocyst.
2. Sporocyst, berbentuk kantong berisi beberapa germ cells. Umumnya pada stadium sporocyst tidak
terjadi multiplikasi secara asexual, kecuali pada Schistosoma yang membentuk sporocyst generasi
kedua (daughter sporocyst).
3. Redia adalah bentukan yang tumbuh dari germ cell di dalam sporocyst. Redia berbentuk oval
mempunyai oral sucker, pharynx, intestine dan lubang lahir yang merupakan tempat keluarnya
generasi berikutnya. Di dalam redia tumbuh Redia II (Genus Schistosoma tidak mempunyai bentuk
Redia). Pada semua Trematoda dalam stadium ini terjadi asexual multiplication.
4. Cercaria adalah stadium akhir pertumbuhan larva di dalam tubuh siput. Dilengkapi dengan sucker
dan mempunyai intestine. Juga mempunya ekor untuk berenang di dalam air. Bila mature, cercaria
meinggalkan siput, berenang bebas didalam air atau mengalami encystasi menjadi metacercaria di
dalam IH II (tumbuh-tumbuhan air, ikan atau crabs). Dari satu miracidium dapat menjadi sejumlah
cercaria.
Dari bentuk ekornya dikenal beberapa jenis cercaria, yaitu:
a. Pleurocercus cercaria: Mempunyai ekor panjang dengan sepasang sirip di kanan-kirinya.
misalnya cercaria dari Opisthorchis.
b. Lophocercus cercaria: Besar, ekornya seperti seru- ling, misalnya cercaria dari Metagonimus,
Clonorhis dan Heterophyies.
c. Microcercus cercaria: Ukurannya kecil, ekornya pendek dan gemuk, misalnya cercaria dari
Paragonimus.
d. Furcocercus cercaria: Mempunyai ekor yang bercabang seperti garpu, misalnya cercaria dari
Schistosoma.
5. Metacercaria = Adolescaria, yaitu cercaria yang telah mengalami encystasi, merupakan bentuk
infektif (Genus Schistosoma tidak mempunyai bentuk Metacercaria).

Cara infeksi ke tubuh definitif host:


1. Dengan menelan metacercaia yang terdapat pada:
a. Tanaman air misalnya ; Fasciola hepatica,
Fasciola gigantica,
Fasciolopsis buski.
b. Ikan misalnya: Clonorchis sinensis,
Opisthorchis felineus,
Opisthorchis viverini,
Heterophyes-heterophyes,

82
Diktat Parasitologi Laboratorium Parasitologi
FKUB 2010
Echinostoma malayanum,
Metagonimus yokogawai.
c. Kepiting/udang misalnya, Paragonimus westermani.
2. Cercaria bebas yang menembus kulit misalnya pada,
Schistosoma haematobium
Schistosoma japonicum
Schistosoma mansoni
Klasifikasi Dari Trematoda
Menurut nomenklatur zoologi, Trematoda yang menginfeksi manusia dibagi sebagai berikut :
A. Klasifikasi Sistematis dari Trematoda :

Phylum Platyhelminthes

Class: Trematoda

Order: Prosestomata

Superfamily Schistosomotidae Paramphistomatoidea Fascioloidea


Opisthorchioidea
Troglotrematoidea

SUPERFAMILY GENUS SPECIES HABITAT GEJALA


SCHISTOSOMATOIDEA Schistosoma S. haematobium Darah Haematuria
S. mansoni Darah Disentri
S. japonicum Darah Disentri dan
Cirrhosis liver
FASCIOLOIDEA Fasciola F. hepatica Liver Biri biri Biliary colic
dan Manusia
Fasciolopsis F.buski Usus halus Diare
OPISTHORCHIOIDEA Clonorchis C.sinensis Liver Jaundice
Opisthorchis O.felineus, Liver kucing Jaundice
O. viverini dan Manusia
Heterophyes H. heteropyes Usus halus Diare
Metagonimus M. yokogawai Usus halus Diare
TROGLOTREMATOIDEA Paragonimus P.westermani Paru Haemoptysis

83
Diktat Parasitologi Laboratorium Parasitologi
FKUB 2010
B. Klasifikasi Trematoda Menurut Habitatnya:
I. Hepatic Trematodes(Liver flukes): Habitat di hepar
l. Fasciola hepatica
2. Fasciola gigantica
3. Dicrocoelium dendriticum
4. Clonorchis sinensis
5. Opisthorchis felineus
6. Opisthorchis viverini
II. Intestinal Trematodes (Intestinal Flukes): Habitat di usus halus:
l. Fasciolopsis buski
2. Heterophyes heterophyes
3. Metagonimus yokogawai
4. Echinostoma malayanum
III. Lung Trematodes (Lung flukes) : Habitat di paru
misalnya : Paragonimus westermani
IV. Blood Trematodes (Blood Flukes)
a. Pada plexus venosus vesicalis : Schistosoma haematobium
b. Pada plexus mescentericus superior : Schistosoma japonicum
c. Pada plexus mescentericus inferior : Schistosoma mansoni

1. TREMATODA HATI

Family Fasciolidae : l. Fasciola hepatica


2. Fasciola gigantica
Family Opisthorchiidae : 1. Clonorchis sinensis
2. Opisthorchis felineus
3. Opisthorchis viverini

FASCIOLA HEPATICA

Synonim
Distoma hapaticum = The Sheep liver fluke.
Penyakit
Fascioliasis hepatica.
Distribusi
Kosmopolitan, terutama di negara yang banyak memelihara domba. Misalnya di Amerika
Selatan, Timur Tengah, Eropa, China, Hawai.

84
Diktat Parasitologi Laboratorium Parasitologi
FKUB 2010
Morfologi

Gambar Fasciola hepatica

Gambar Telur Fasciola hepatica

- Bentuk pipih seperti daun, ukuran 20-30 milimeter X 8-13 milimeter, cuticula bersisik.
- Ujung anterior mempunyai tonjolan seperti kerucut disebut cephalic cone, sehingga
memberi gambaran bentuk bahu, sedangkan pada bagian posteriornya tumpul.
- Mempunyai ventral sucker yang ukurannya lebih besar daripada oral sucker.
- Oesophagus pendek, caeca bercabang, memenuhi bagian lateral badan sampai ujung
posterior.
- Testis dua buah berbentuk dendrit dan susunannya tandem, kelenjar vittelaria tersebar
secara merata di bagian lateral dan posterior tubuh
- Mempunyai ovarium yang berbentuk dendrit, uterus berkelok-kelok (coiled) ke anterior,
berakhir di porus genitalis di sebelah anterior ventral sucker.
- Telur: bentuk oval, besar, ukuran 130-150µ X 63-90µ, warna kuning kecoklatan,
mempunyai operculum. Sewaktu keluar bersama faeces belum mengandung embrio
(Unembryonated).

85
Diktat Parasitologi Laboratorium Parasitologi
FKUB 2010
Siklus hidup:

Immature eggs are discharged in the biliary ducts and in the stool . Eggs become embryonated in water , eggs release
miracidia , which invade a suitable snail intermediate host , including the genera Galba, Fossaria and Pseudosuccinea. In
the snail the parasites undergo several developmental stages (sporocysts , rediae , and cercariae ). The cercariae are
released from the snail and encyst as metacercariae on aquatic vegetation or other surfaces. Mammals acquire the infection by
eating vegetation containing metacercariae. Humans can become infected by ingesting metacercariae-containing freshwater
plants, especially watercress . After ingestion, the metacercariae excyst in the duodenum and migrate through the intestinal
wall, the peritoneal cavity, and the liver parenchyma into the biliary ducts, where they develop into adults . In humans,
maturation from metacercariae into adult flukes takes approximately 3 to 4 months. The adult flukes (Fasciola hepatica: up to 30
mm by 13 mm; F. gigantica: up to 75 mm) reside in the large biliary ducts of the mammalian host. Fasciola hepatica infect various
animal species, mostly herbivores.
Gambar siklus hidup dari Fasciola hepatica

Definitif host adalah binatang ternak, (mamalia/herbivora), biri-biri, kambing, rusa, kelinci,
terkadang ditemukan juga pada manusia.
Habitat cacing dewasa : Hati dan saluran empedu
Intermediate host I, yaitu Water snail (Lymnaea truncatula) dan sebagai Intermediate host II yaitu
tumbuh-tumbuhan air (Water crass, Water caltrop, Trapa bicornis, Trapas natans)
Cacing dewasa hidup di saluran empedu menghasilkan telur yang keluar bersama faeces host.
Bila telur jatuh ke dalam air tawar maka telur akan mengalami pemasakan. Untuk pemasakan ini
diperlukan waktu antara 9-15 hari, dengan temperatur optimum 22-25ºC. Setelah telur menetas maka
keluarlah larva I (miracidium). Miracidium berenang bebas didalam air mencari keong air yang
bertindak sebagai intermediate host I, kemudian menembus tubuh keong dan didalam tubuh keong
miracidium mengalami perkembangan menjadi sporocyst. Sporocyst menghasilkan Redia I yang
kemudian menghasilkan daughter redia (Redia II), dan kemudian keluar bentukan yang disebut

86
Diktat Parasitologi Laboratorium Parasitologi
FKUB 2010
cercaria. Cercaria keluar dari tubuh keong, berenang bebas dalam air, kemudian menempel pada
tumbuh-tumbuhan air, di situ cercaria melepaskan ekornya dan membentuk cysta (encystasi) menjadi
metacercaria (= bentuk infektif) yang siap menginfeksi hospes berikutnya.
Manusia atau binatang ternak dapat terkena infeksi bila makan tumbuh-tumbuhan air atau
minum air yang kurang sempurna memasaknya yang mengandung metacercaria. Metacercaria dalam
duodenum mengalami excystasi; menjadi cacing muda yang kemudian menembus dinding usus ke
rongga peritoneum dan menembus capsula hepatis, sampai ke saluran empedu. Dalam saluran
empedu cacing tumbuh menjadi dewasa yang kemudian bertelur (cacing bertelur sekitar 3-4 bulan
setelah infeksi).

Patologi dan Symptomatologi


Pada saat larva menembus dinding usus tidak terjadi kerusakan yang berarti, tetapi pada saat
masuk ke hepar maka dapat timbul iritasi mekanis pada perenchym hepar. Pada infeksi berat dapat
menimbulkan necrosis dan fibrosis dari hepar. Infeksi berat sering ditemukan pada biri-biri, tetapi
jarang ditemukan pada manusia.
Gejala yang bisa ditemukan adalah, colic bisa disertai muntah, perut terasa tegang dan sakit
pada penekanan, urticaria, leucocytosis, eosinophylia, demam yang irreguler, kadang-kadang timbul
diarrhoea. Pada infeksi berat kambing nampak kurus karena gangguan pencernaan
Di Libanon dan Armenia pernah dilaporkan kasus yang disebut pharyngeal fascioliasis
(Halzoun disease) yang disebabkan karena manusia memakan hati kambing yang mengandung cacing
dan kurang sempurna memasaknya sehingga cacing muda tersebut melekat pada mucosa pharynx,
menyebabkan oedema pada pharyx, larynx, palatum molle, fossa nasalis dan tuba Eustachii diikuti
oleh : dyspnoe, dysphagi, kadang asphyxia.

Diagnosa :
Diagnosa ditegakkan atas dasar ditemukannya telur dalam faeces atau dari aspirasi cairan
duodenum. Juga dapat dilakukan pemeriksaan penunjang antara lain dengan C.F.T (Complement
Fixation Test).
Pengobatan :
l. Emetine HCl : 30 mg/hari selama 17-18 hari atau 40 mg sampai total dosis 5 mg/kg BB
tercapai
2. Bithionol 50 mg selama 20 hari
3. Metronidazole 1.5 gram per hari selama 13-21 hari
4. Praziquantel: dosis oral 20 mg/kg/hari selama 3 hari. Obat ini tidak seefektif seperti bila
diberikan kepada infeksi trematoda lain, karena obat tidak dapat menembus kulit kulit cacing
yang tebal.

87
Diktat Parasitologi Laboratorium Parasitologi
FKUB 2010
Pencegahan
Pencegahan dapat dilakukan dengan melakukan pemberantasan penyakit pada hewan,
membasmi keong air (sulit), memasak sayur dengan sempurna (jangan makan sayur mentah)
Memasak hati dengan sempurna (mencegah Pharyngeal Fascioliasis).

FASCIOLA GIGANTICA

Distribusi Geografis:
- Merupakan natural parasit pada binatang ternak (herbivora) (di Afrika, Asia, Hawai, Jepang).
- Pada manusia ditemukan di : Indonesia, Afrika.
Morfologi:
- Bentuk mirip Fasciola hepatica, tetapi Fasciola gigantica lebih besar dan panjang, ukuran 3,5
- 5 cm X 0,7-1 cm (perbandingan panjang:lebar ± 5 : 1)
- Cephalic cone pendek, caeca lebih bercabang-cabang sampai ujung posterior
- Testis : bentuk dendrit, susunan tandem
Telur :
- Sukar dibedakan dengan telur Fasciola hepatica
- Ukuran 160-190µ X 70-90µ.

Siklus hidup
Pathologi/symptomatology
Diagnosa Sama dengan Fasciola hepatica.
Pengobatan
Pencegahan

2. TREMATODA USUS

Penyakit yang disebabkan oleh trematoda usus pada dasarnya adalah bersifat zoonosis. Kasus
pada manusia pada umumnya terjadi secara aksidental. Semua anggota trematoda usus mempunyai
dua hospes perantara, yang pertama adalah keong/siput, sedang hospes perantara ke dua adalah
tumbuhan air (pada Fascioloposis buski dan Gastrodiscoides hominis) atau molusca (pada
Heterophyes heterophyes, Metagonimus yokogawai dan Echinostoma)

FASCIOLOPSIS BUSKI
(Fasciola rathoisi, Distomum crassum, Giant intestinal fluke)

Hospes utama adalah babi dan manusia. Penyakit yang ditimbulkan olehnya
(=Fasciolopsiasis) termasuk penyakit zoonosis. Transmisi bisa terjadi antar manusia dengan manusia
dan antar manusia dengan babi

88
Diktat Parasitologi Laboratorium Parasitologi
FKUB 2010
Distribusi geografis:
Cacing ini ditemukan di daerah yang penduduknya mengkonsumsi sayuran/tanaman air, atau biasa
mengupas buah yang berasal dari tanaman air dengan gigi sebelum dimakan. Daerah-daerah
tersebut termasuk di China, Taiwan, Thailand, Burma, Laos, Bangladesh, India, Malaysia dan
Sumatera. Beberapa waktu yang lalu pernah dilaporkan beberapa penderita yang berasal dari
Kalimantan Selatan.

Gambar Fasciolopsis buski

Biologi dan patologi:


Cacing ini merupakan trematoda terbesar yang menginfeksi manusia.
Cacing dewasa berbentuk daun, ukuran 30 mm x 12 mm x 2 mm (tebal).
tidak mempunyai cephalic cone seperti pada Fasciola hepatica,
caeca bercabang 2 dan mengalami indentation di lateral testis.
Telurnya tidak dapat dibedakan dengan telur F. hepatica (= telur Fasciolidae)

Habitat :
Cacing dewasa melekat pada dinding mukosa usus halus (duodenum atau jejunum) tetapi pada
infeksi yang berat dapat sampai pylorus, ileum bahkan colon. Di tempat perlekatan dapat terjadi
keradangan, ulserasi dan perubahan lain akibat sekresi bahan-bahan toksik yang dikeluarkan oleh
cacing. Proses patologis pada umumnya terjadi akibat proses toksik atau alergik, tetapi lebih
cenderung terjadi karena hipoalbuminemia sebagai akibat sekunder dari malabsorbsi dan pengeluaran
protein akibat gangguan usus (protein-losing enteropathy).

89
Diktat Parasitologi Laboratorium Parasitologi
FKUB 2010
Siklus hidup

Immature eggs are discharged into the intestine and stool . Eggs become embryonated in water , eggs
release miracidia , which invade a suitable snail intermediate host . In the snail the parasites undergo
several developmental stages (sporocysts , rediae , and cercariae ). The cercariae are released from
the snail and encyst as metacercariae on aquatic plants . The mammalian hosts become infected by
ingesting metacercariae on the aquatic plants. After ingestion, the metacercariae excyst in the duodenum
and attach to the intestinal wall. There they develop into adult flukes (20 to 75 mm by 8 to 20 mm) in
approximately 3 months, attached to the intestinal wall of the mammalian hosts (humans and pigs) . The
adults have a life span of about one year.
Gambar siklus hidup dari Fasciolopsis buski

1. Telur imatur/unembryonated dikeluarkan dari usus bersama faeces ke dalam air


2. Di dalam air isi telur berkembang menjadi larva Æ telur menjadi matur
3. Telur menetas, keluar miracidium
4. Miracidium masuk ke dalam tubuh snail (IH I) berkembang menjadi sporocyst (4a), redia (4b)
dan cercaria (4c).
5. Cercaria keluar dari tubuh snail dan berenang bebas di air, kemudian menempel pada
tumbuhan air (IH II)
6. Encystasi menjadi metacercaria pada tumbuhan air yaitu water caltrop (Trapa natans di China,
Trapa bicornis di Taiwan, India dan Thailand). water chestnut (Eliocharis tuberose di China
Selatan). Manusia atau babi dapat terinfeksi bila memakan tumbuhan air yang mengandung
metacercaria. Pada manusia umumnya karena mengupas water caltrop/water chestnut dengan
gigi sebelum dimakan.
7. Dalam duodenum metacercaria akan mengalami eksistasi dan menempel pada dinding usus.
8. Tumbuh menjadi cacing dewasa dalam waktu ± 3 bulan. Cacing dewasa dapat hidup sampai 1
tahun

90
Diktat Parasitologi Laboratorium Parasitologi
FKUB 2010
Gambaran klinis:
Infeksi ringan pada umumnya tidak menimbulkan gejala.. Infeksi yang berat dapat menimbulkan
diare, nyeri abdomen, demam, ascites, oedema anasarca dan obstruksi usus

Diagnosis Laboratorium :
Diagnosis pasti ditegakkan dengan ditemukannya telur dalam faeces atau muntahan penderita.
Bentuk telur sukar dibedakan dengan telur Fasciola hepatica atau Fasciola gigantica. Jarang
ditemukan bentuk dewasa.

Pengobatan:
Praziquantel (drug of choice) -15 mg/kg BB dosis tunggal.
Niclosamide 150 mg/kg/hr dosis tunggal selama 1-2 hari.
Tetrachloroethylene : 0,1 mg/kg Æ kurang efektif

3. TREMATODA DARAH

SCHISTOSOMA
Superfamily : Schistosomatidae
Genus : Schistosoma
Superfamily ini mempunyai ciri-ciri khusus yang berbeda dengan Trematoda yang lain, yaitu:
- Jenis sex terpisah (Dicieous), jadi ada cacing jantan dan cacing betina.
- Cacing jantan berbentuk pipih, lebih lebar dan pendek dibanding cacing betina. Tepi lateral
tubuh melekuk ke ventral sehingga terbentuk semacam selokan di bagian ventral tubuh,
disebut "Gynaecophoric canal".Testis pada cacing jantan berjumlah 4-8 buah.
- Cacing betina berbentuk langsing dan memanjang (silindris). Sejak berkopulasi cacing betina
akan tetap berada di dalam canalis gynaecophoric dari cacing jantan.
- Batil isap perut (ventral sucker) dan batil isap mulut (oral sucker)mempunyai tangkai.
- Usus bercabang menjadi dua caeca dan bergabung kembali menjadi satu saluran buntu
(reunite intestine). Lokasi dan panjang reunite intestine berbeda pada tiap-tiap species,
sehingga dapat dijadikan pedoman untuk identifikasi spesies.
- Telurnya tidak beroperculum dan ketika dikeluarkan oleh cacing betina, telur tersebut sudah
berisi miracidium (embrionated)
- Cercarianya khas, ekornya bercabang dua (Forked tail = furcocercus cercaria). Cercaria ini
merupakan bentuk infektif untuk hospes definitif, masuk ke tubuh hospes dengan cara
menembus kulit secara aktif.
- Siklus hidup lebih pendek dari trematoda yang lain (tidak mempunyai bentuk redia dan
metacercaria.)

91
Diktat Parasitologi Laboratorium Parasitologi
FKUB 2010
Tiga species yang parasitik untuk manusia adalah :
- Schistosoma haematobium: habitatnya di plexus venosus sekitar vesica urinalia.
- Schistosoma japonicum: habitatnya di plexus venosus mesentericus superior.
- Schistosoma mansoni: habitatnya di plexus venosus mesentericus interior.
Beberapa species lain dikenal hidup parasitik untuk bangsa burung dan mamalia lain (non human
Schistosomes) seperti:
- Schistosoma incognitum, Schistosoma spindale,Trichobilharzia maegrethi, Orientabilharzia
harinasutai dan sebagainya.

Siklus hidup:

Eggs are eliminated with feces or urine . Under optimal conditions the eggs hatch and release miracidia , which swim and
penetrate specific snail intermediate hosts . The stages in the snail include 2 generations of sporocysts and the production
of cercariae . Upon release from the snail, the infective cercariae swim, penetrate the skin of the human host , and shed
their forked tail, becoming schistosomulae . The schistosomulae migrate through several tissues and stages to their residence
in the veins ( , ). Adult worms in humans reside in the mesenteric venules in various locations, which at times seem to be
specific for each species . For instance, S. japonicum is more frequently found in the superior mesenteric veins draining the
small intestine , and S. mansoni occurs more often in the superior mesenteric veins draining the large intestine . However,
both species can occupy either location, and they are capable of moving between sites, so it is not possible to state unequivocally
that one species only occurs in one location. S. haematobium most often occurs in the venous plexus of bladder , but it can
also be found in the rectal venules. The females (size 7 to 20 mm; males slightly smaller) deposit eggs in the small venules of the
portal and perivesical systems. The eggs are moved progressively toward the lumen of the intestine (S. mansoni and S.
japonicum) and of the bladder and ureters (S. haematobium), and are eliminated with feces or urine, respectively . Pathology of
S. mansoni and S. japonicum schistosomiasis includes: Katayama fever, hepatic perisinusoidal egg granulomas, Symmers’ pipe
stem periportal fibrosis, portal hypertension, and occasional embolic egg granulomas in brain or spinal cord. Pathology of S.
haematobium schistosomiasis includes: hematuria, scarring, calcification, squamous cell carcinoma, and occasional embolic egg
granulomas in brain or spinal cord.
Gambar siklus hidup dari Schistosoma

92
Diktat Parasitologi Laboratorium Parasitologi
FKUB 2010
1. Telur-telur dari tubuh hospes mamalia dikeluarkan bersama urine/faeces (tergantung
spesiesnya), ke air dalam keadaan sudah embryonated.
2. Di dalam air telur menetas, larva yang bercilia (miracidium) keluar dan berenang bebas di
dalam air, mencari keong yang cocok sebagai intermediate hostnya.
3. Setelah ketemu keong yang sesuai, miracidium menembus jaringan lunak keong
4. Di dalam tubuh keong miracidium berkembang menjadi sporocyst (larva stadium-1) dan terus
tumbuh hingga menjadi daughter sporocyst.
5. Setelah 4-7 minggu sporocyst pecah, larva stadium-2 (cercaria) keluar dari tubuh snail dan
berenang bebas dalam air (tidak ada stadium redia). Dalam waktu 48-72 jam cercaria harus
menemukan hospes mamalia yang baru dan bila tidak mereka akan mati.
6. Infeksi terjadi melalui kontak antara kulit hospes definitif dengan air yang mengandung
cercaria, misalnya pada waktu mandi atau mencuci di sungai/danau.
7. Cercaria menembus kulit secara aktif, dan dalam beberapa menit melepaskan ekornya menjadi
schistosomulae, memasuki vena-vena perifer dan mengikuti aliran darah, sampai ke jantung
kanan dan jaringan paru
8. Sebagian schistosomulae ikut aliran darah ke jantung kiri lalu ke sirkulasi sistemik, aorta
abdomalis, lalu ke arteria mesenterica, kapiler usus kembali ke sistim vena porta.
9. Sebagian lagi ada yang menembus diafragma dan tiba di hepar dan sistem portal. Pertumbuhan
menjadi dewasa terjadi di dalam hepar, dan cacing yang berpasangan sudah bisa ditemukan
setelah 26 hari.
10. Kebanyakan cacing meninggalkan hepar bila sudah dewasa dan kawin lalu bermigrasi ke
plexus vesicalis (Schistosoma haematobium) atau plexus mesentericus (Schistosoma
japonicum, Schistosoma mansoni). Waktu yang diperlukan sejak masuknya cercaria hingga
ditemukannya telur di urine atau faeses adalah 30-40 hari atau lebih.

Untuk memudahkan pemahaman, dibuat skema sebagai berikut:


Schistosoma haematobium Schistosoma mansoni Schistosoma japonicum
Definitif Manusia Manusia Manusia dan binatang
host domestik
Distribusi Afrika,Timur Tengah Afrika, Amerika Selatan Tiongkok, Thailand, Indo-
geografis nesia (Danau Lindu,
Lembah Napu), Jepang
Penyakitnya Urinary Schistosomiasis Manson's Intestinal Schistosomiasis japonica ;
disebut Endemic hematuria Schisto-somiasis Oriental Schistosomiasis
Habitat - Plexus venosus vesicalis Plexus venosus Plexus venosus ileocaecal,
sigmoido-rectal, Mesentericus superior
mesentericus inferior
Morfologi: Ukuran 1-1,5 cm X 1 mm Ukuran 1 cm X 1 mm Ukuran 2-2 cm X 0,5 mm
Jantan kutikula : bertuberkel bertuberkel kasar tidak bertuberkel
halus 8-9 buah berderet zigzag 6-7 buah dalam satu
testis : 4-5 buah kelompok
berkelompok

93
Diktat Parasitologi Laboratorium Parasitologi
FKUB 2010
Betina Ukuran 4 cm X 0,25 mm Ukuran 2,6 cm X 0,3 mm
Ukuran : 2 cm X 0,25 mm
Ovarium - di anterior pertengahan - ± di pertengahan tubuh
- di belakang pertengahan
Uterus tubuh tubuh berisi lebih dari 50 butir
berisi 20-30 telur berisi 1-3 telur (biasanya telur
1)
Reunited Panjang (± setengah Paling panjang (lebih Pendek. (± setengah
intestine panjang tubuh) dari setengah panjang panjang tubuh)
tubuh)
Telur Bentuk lonjong; 150 X 50 bentuk lonjong ; 150 X bentuk agak bulat; 100 X
mikron, punya terminal 50 mikron punya lateral 65 mikron punya lateral
spine spine knob
Cercaria Bentuknya sama, yaitu kepala di depan mempunyai kelenjar untuk penetrasi. Ekor
bercabang dua, sehingga berbentuk seperti garpu ( forked tail = furcocercus
cercaria)
Intermediat Planorbarius,Bulinus Biomphalaria Oncomelania, Tricura
e host: ,Australorbis aperta
Keong
Periode 4 - 12 minggu 7 - 8 minggu 5 - 6 minggu
pre-patent
Galur Schistosoma S. mekongi, S. linduensis
sejenis intercalatum

Gambar Telur S. hematobium Gambar Telur S. mansoni

Gambar Telur S. japonicum Gambar Telur Furcocercus cercaria

94
Diktat Parasitologi Laboratorium Parasitologi
FKUB 2010
Patologi dan Simptomatologi
Proses patologi pada schistosomaiasis terjadi sesuai dengan tahapan siklus hidup parasit, yaitu tahap
invasi, maturasi dan timbulnya infeksi akut sampai pada tahap kronik.
1. Tahap invasi
Pada tahap ini, dengan kemampuan yang dimiliki (cercarial muscular action and glandular
secretion) cercaria menembus kulit/mukosa secara aktif dalam waktu kurang dari 15 menit. Setelah
itu cercaria melepas ekornya dan menjadi schistosomulae yang mampu bertahan di tempat hingga
4-5 hari. Di sini mereka dapat menimbulkan kelainan kulit berupa dermatitis/gatal yang bersifat
sementara dan disebut "swimmer itch = Clam-diggers itch, atau cercarial dermatitis". Kelainan ini
biasanya lebih nyata bila invasi disebabkan oleh non Human Schistosomes.
2. Tahap maturasi,
Tahap ini terjadi 2-8 minggu setelah infeksi, akibat invasi hepar dan jaringan lain oleh cacing yang
belum dewasa. Proses ini bisa disertai infiltrasi sel radang dan leukosit serta bisa menimbulkan
reaksi toksik dan allergi. Gejalanya berupa uticaria, odema subcutan dan mungkin serangan seperti
asthma. Berakhirnya masa tunas dimulai dengan adanya pembesaran hepar, nyeri dan rasa tidak
enak di perut.
3. Tahap infeksi akut
Secara umum dapat dikatakan bahwa agent utama yang menyebabkan proses patologis adalah telur,
maka semakin berat infeksinya, semakin berat pula proses patologinya. Tahap akut dimulai sejak
terjadinya produksi telur (10-12 minggu setelah infeksi) diikuti dengan penyebarannya ke organ-
organ usus, hati, paru, kandung kencing dan jaringan lain-lain.
Gejala-gejala yang khas dapat terjadi tergantung jenis dan habitat dari cacingnya, misalnya :
- Schistosoma haematobium: Gejala utama berupa terminal haematuria tanpa rasa nyeri. Pada ginjal
dapat berupa pyelonefritis, hidronefrosis, sindroma nefrotik sampai dengan gagal ginjal. Pada
stadium akhir dapat terjadi keradangan kandung kencing yang terus menerus dan berakhir
dengan pengapuran dinding buli-buli (calcified bladder), pembentukan batu, bahkan keganasan
kandung kemih.
- Schistosoma mansoni : gejala utama berupa berupa berak darah dan lendir (dysentry) yang dapat
menyerupai Crohn’s disease, amoebiasis, tuberkulosis usus, polip dan ulcerative colitis.
Hepatosplenomegali pada schistosmiasis harus dapat dibedakan dengan penyebab yang lain
seperti hipertensi portal, Kala Azar, thalasemia dan tropical splenomegali.
- Schistosoma japonicum :
Gejala dysentry mirip Schistosoma mansoni tetapi lebih berat karena produksi telurnya lebih
banyak. Lesi-lesi ektopik juga lebih hebat berupa periportal cirrhosis, hypertensi portal, spleno
megali, varices oesophagus, kelainan di paru dan jantung.

95
Diktat Parasitologi Laboratorium Parasitologi
FKUB 2010
Gejala-gejala lain
Katayama disease/ Katayama fever
Adalah manifestasi patologik yang spesisfik terjadi pada schistosomiasis, berupa reaksi febris
akut disertai eosinofilia, yang berlangsung selama beberapa hari atau minggu, terutama pada infeksi
Schistosoma japonicum, jarang pada Schistosoma mansoni dan hampir tidak pernah dijumpai pada
infeksi Schistosoma haematobium. Demam Katayama terjadi akibat reaksi silang antara antigen cacing
dan telur dengan antibodi yang kadarnya meningkat dengan tajam. Gejala ini secara klinik bisa
dikacaukan dengan demam tifoid, tetapi pada tifoid tidak ditemukan eosinofilia. Penyakit cacing lain
yang invasif termasuk tropical eosinophilia, visceral larva migrans, trichinosis dan infeksi cacing hati
dapat memberikan gejala yang sama. Penelusuran anamnesis, asal penderita, pemeriksaan faeses dan
urine untuk menemukan telur dan pemeriksaan serologis sangat membantu diagnosis Katayama fever.
Meningkatnya kadar IgM sedangkan kadar IgA, IgG dan IgD menunjukkan adanya stimulasi aktif dari
sistem imun.
Diagnosis
Diagnosis pasti atas dasar ditemukannya telur pada pemeriksaan sedimen urine atau faeces pen-
derita. Kadang-kadang diperlukan pemeriksaan dengan metode khusus untuk pemeriksaan tinja
(Kato thick’s smear, konsentrasi formol ether, metode Bell atau Stoll)
Pemeriksaan Rectal snips digunakan untuk diagnosis Schistosoma japonicum dan Schistosoma
mansoni. Melalui metoda proctoscopy, dilakukan pengerokan mukosa usus lalu dioleskan ke
object glass kemudian diperiksa di bawah mikroskop. Bila ditemukan eosinophil yang meninggi
pada pemeriksaan darah rutin, dapat membantu diagnosis.
Pemeriksaan serologis dapat juga dilakukan, seperti Complement Fixation Test (CFT),
Intradermal Test, Circum Oral Precipitin Test (COPT), Fluorescent Antibody Test.(FAT) dan
beberapa jenis tes lain.
Pengobatan:
1. Praziquantel (Biltricide, Droncit)
Merupakan obat yang cukup efektif untuk semua jenis Schistosoma (S. haematobium, S.
mansoni, S. japonicum, S. mekongi, dan S. intercalatum). Dosis yang diberikan adalah 40 mg/kg
dosis tunggal, diminum setelah makan malam untuk menghindari pusing. Dosis bisa
dimodifikasi menjadi 2 X 20 mg, selisih waktu 4-6 jam, ternyata memberikan efek terapeutik
yang sama. Pada infeksi Schistosoma japonicum dosis bisa ditingkatkan sampai 2 X 60 mg,
tetapi hati-hati dengan efek sampingnya.
2. Oxamniquine(Vansil, Mansil)
Oxamniquine hanya efektif untuk S. mansoni. Dosis yang dianjurkan adalah 60 mg/kg dibagi
dalam 3 atau 4 dosis, setiap 15 mg/kg harus diberikan dalam 2-3 hari.

96
Diktat Parasitologi Laboratorium Parasitologi
FKUB 2010
3. Metriphonate (Bilarcil, trichlorpon)
Obat ini efektif untuk S. haematobium, dosis 10 mg/kg 3 dosis dalam interval 2 minggu

Pencegahan:
Pencegahan dapat dilakukan melalui:
1. pengobatan penderita sebagai sumber infeksi,
2. memperbaiki sarana pembuangan excreta
3. pemberantasan keong yang menjadi intermediate host didaerah endemis.
4. Jangan mandi berenang di sungai/danau di daerah endemis.

97
Diktat Parasitologi Laboratorium Parasitologi
FKUB 2010
PHYLUM PROTOZOA

Protozoa adalah hewan bersel satu yang hidup sendiri atau dalam bentuk koloni. Tiap protozoa
merupakan kesatuan lengkap yang dapat melakukan fungsi-fungsi fisiologi, oleh karena itu disebut
juga: "a single cell like unit". Sebagian besar Protozoa hidup bebas (free living), tetapi beberapa jenis
hidup sebagai parasit.
Morfologi:
Fungsi hidup Protozoa dilakukan oleh Protoplasma, suatu zat yang bergranula kasar atau halus
dan terdiri dari sitoplasma dan nukleus.
Sitoplasma:
Bagian luar disebut ectoplasma, yang berfungsi untuk pergerakan, perlindungan (protection),
menangkap/menelan makanan, pernapasan, ekskresi dan sensory. Pergerakan dipergunakan untuk
memperoleh makanan dan untuk bereaksi terhadap rangsangan fisik dan kimia. Sifat pergerakan dapat
sangat aktif misalnya flagellata dan ciliata sampai hampir tidak nampak pergerakan pada
SPOROZOA. Pseudopodi membentuk pergerakan ameboid pada SARCODINA.
Bagian dalam disebut endoplasma yang berfungsi : nutrition, reproduksi (nukleus). Di dalam
endoplasma dapat berisi : food vacuole, food reserve, benda asing, chromatoidal bodies dan
contractile vacoules.
Struktur yang berasal dari ectoplasma :
1. Alat untuk bergerak :
Pseudopodia; tonjolan sementara dari ectoplasma misalnya pada RHIZOPODEA,
Flagella; bentukan seperti benang halus dan panjang pada ZOOMASTIGOPHOREA,
Cilia; bentukan (filament) seperti jarum-jarum halus yang menutupi seluruh tubuh. Terdapat
pada CILIATA.
2. Contractile vacuole :
Terdapat didalam endoplasma, berfungsi mengatur tekanan osmose dan membuang bahan-
bahan sampah (excretory).
3. Alat pencernaan yang rudimentair :
Cytostome
Cytopharynx terdapat pada Balantidium coli
4. Dinding sel :
Dinding yang tebal dan resisten, terdapat pada stadium kista.
Nukleus :
Merupakan bagian yang terpenting, untuk mempertahankan hidup dan reproduksi. Terdapat
didalam endoplasma, struktur nukleus dapat membantu identifikasi genus dan species.
Nukleus terdiri dari:

98
Diktat Parasitologi Laboratorium Parasitologi
FKUB 2010
Nuclear membrane (membran inti); merupakan batas luar dari nukleus.
Network of lenin (retikulum halus) berisi cairan inti (nuklear sap).
Chromatine granule: membatasi dinding nuclear membrane
Karyosome: nucleolus, berwarna gelap, mempunyai peranan dalam premitosis, dapat terletak
central atau periphere.
Struktur inti, terutama letak karyosome dan susunan chromatine membrane dalam dapat dipakai
untuk membedakan spesies.

Kinetoplast, Micronucleus, Macronucleus


Beberapa protozoa mempunyai sebuah nucleus. Pada CILIATA terdapat 2 nucleus ; macro dan
micro nucleus. Pada flagellata, terdapat kinetoplast, suatu bentukan yang non-nuclear dan berisi DNA.
Didekatnya terdapat basal body, tempat flagella berasal.

Encystasi :
Beberapa jenis Protozoa mempunyai sifat dapat berubah dari bentuk aktip (trophozoit) menjadi
bentuk in-aktif (cyst=kista) yang kehilangan daya bergerak dan dindingnya menjadi kuat. Kista
merupakan stadium yang resisten.

Reproduksi:
Protozoa dapat berada dalam 2 stadium yaitu trophozoite dan cyst, misalnya pada Amoeba
dan Intestinal Flagellata, dalam hal ini parasit mengadakan multiplikasi dalam stadium trophozoit.
Cara-cara reproduksi atau multiplikasi atau berkembang biak Protozoa adalah :
1. Asexual multiplikasi :
1.1. Simple binary fission :
Parasit membelah secara longitudinal atau transversal menjadi dua bagian yang kira-kira sama,
sebelum terbelah struktur-struktur menjadi rangkap lebih dulu.
1.2. Multiple fission atau schizogony :
Lebih dari dua individu dihasilkan dalam proses ini misalnya pada Plasmodium. Mula-mula inti
sel induk mengalami pembelahan berulang-ulang, kemudian dikelilingi oleh cytoplasma. Bila
multiplikasi telah lengkap, tubuh parasit yang disebut schizont akan pecah dan membebaskan
hasil pembelahan tersebut.

2. Sexual reproduction :
2.1. Konjugasi :
Dua individu bergabung untuk sementara dan terjadi pertukaran bahan-bahan inti, kemudian
keduanya memisah. Contoh : Ciliata

99
Diktat Parasitologi Laboratorium Parasitologi
FKUB 2010
2.2. Syngamy :
Sel-sel kelamin yang disebut gametes bergabung secara permanen dan terjadi fusi
(percampuran) bahan-bahan inti.Proses ini menghasilkan zygote, seperti pada Plasmodium.

Siklus hidup:
Protozoa-protozoa dapat berkembang biak secara asexual dalam waktu lama, kemudian
berubah secara sexual atau mengalami pembentukan kista. Reproduksi secara sexual sering terjadi
didalam host yang berbeda, bukan didalam host yang berlangsung proses reproduksi secara asexual,
proses ini dikenal dengan "alternation of generation" diikuti dengan pergantian host seperti yang
terjadi pada Plasmodium.
Protozoa-protozoa dapat mengalami siklus hidup didalam satu atau dua host:
1. Tidak membutuhkan Host kedua (intermediate host):
Protozoa-protozoa dalam golongan ini menyesuaikan dirinya untuk pindah secara pasif dari host
satu ke host yang lain melalui bentuk kista (dengan pembentukan kista). Protozoa-protozoa
berkembang biak secara asexual dalam stadium trophozoit, bila keadaan sekitar tidak
menguntungkan, berubah menjadi bentuk kista dengan jalan menghasilkan dinding yang resisten.
Bila keadan menjadi baik lagi, terjadi proses excystasi dan berubah bentuk menjadi stadium
trophozoit lagi.
Contoh : Rhizophodea
Intestinal Flagellata
Ciliata
2. Membutuhkan Host kedua (intermediate host).
Contoh : Trypanosoma, Leishmania, Plasmodium.
Pada Trypanosoma dan Leismania host kedua dibutuhkan untuk terjadinya siklus tertentu yang
penting untuk berlangsungnya kehidupan species tersebut dari host yang satu ke host yang lain.
Pada Plasmodium, berkembang biak secara asexual yang terjadi di dalam host lain.

Penularan:
Protozoa usus berpindah dari host satu ke host yang lain secara langsung atau melalui makanan
dan air. Protozoa darah dan jaringan hidup bergantian dalam host vertebrata (manusia) dan host
invertebrata (insekta) yang bertindak sebagai vektor.

Patologi dan Simtomatologi:


Protozoa patogen mempengaruhi hospes dengan caranya berkembang biak, penyerangnya, dan
pengrusakan sel-sel dan dengan pengaruh toksin dan enzymnya. Infeksi terjadi melalui stadium
pertama yang akut dan mematikan atau berkembang menjadi stadium laten yang menahun, yang

100
Diktat Parasitologi Laboratorium Parasitologi
FKUB 2010
kadang-kadang diselingi dengan kambuhnya gejala-gejala sebelum akhirnya berasil disembuhkan.
Sebaliknya, dari semula infeksi mungkin hanya pada tingkat subklinis dengan atau tanpa serangan
gejala sewaktu-waktu.

Diagnosa:
Gejala-gejala klinis yang khas dapat membantu dugaan suatu penyakit misalnya : Malaria,
Trypanosomiasis, Leismiasis, Amoebiasis. Untuk diagnosa pasti diperlukan pemeriksaan
Laboratorium dengan menemukan parasitnya pada pemeriksaan tinja, darah atau jaringan tergantung
pada jenis parasitnya.

101
Diktat Parasitologi Laboratorium Parasitologi
FKUB 2010
AMOEBA
Protozoa yang termasuk dalam golongan ini, mempunyai gerakan yang disebut amoeboid,
dengan menonjolkan cytoplasmanya dia membentuk kaki palsu (pseudopodi) yang digunakan untuk
pergerakannya.
Golongan Amoeba termasuk dalam :
Super class : Sarcodina
Class : Rhizopoda
Ordo : Amoebida
Famili : Amoebidae (yang hidup di alam bebas)
Endamoebidae (hidup sebagai parasit)
Genus yang hidup dalam tubuh manusia antara lain :
- Genus Entamoeba : Entamoeba histolytica, Entamoeba coli dan Entamoeba gingivalis
- Genus Endolimax : Endolimax nana
- Genus Iodamoeba : Iodamoeba butschlii
- Genus Dientamoeba : Dientamoeba fragilis
Amoeba yang bersifat pathogen untuk manusia adalah Entamoeba histolytica. Sedangkan
Dientamoeba fragilis kadang-kadang hanya menimbulkan irritasi pada saluran pencernaan saja.

ENTAMOEBA HISTOLYTICA
Pada l859 Lamol menemukan parasit ini, Losch (l875) membuktikan bahwa parasit ini
pathogen untuk manusia, sedangkan Schaudinn (l903) membedakan type yang pathogen dan yang non
pathogen. Parasit ini dapat menimbulkan diare, disentri, hepatitis dan abses hepar pada manusia.

Distribusi Geografis: Cosmopolitan terutama daerah tropis dan sub tropis.

Habitat: Trophozoit Entamoeba histolytica hidup di jaringan mucosa dan sub mucosa usus besar.
Morphologi:
Bentuk dan struktur dari parasit ini dapat dipelajari dari preparat yang diwarnai maupun
dengan sediaan langsung yang tidak diwarnai .
Dalam siklus hidupnya Entamoeba histolytica mempunyai bentuk :
1. Trophozoite
2. Cysta
Beberapa buku menyebutkan parasit ini mempunyai bentuk ke 3 yaitu precysta yang
merupakan bentuk peralihan dari Trophozoite ke Cysta.
Trophozoit: (Fase pertumbuhan atau fase memakan).
Bentuk : amoeboid/tak teratur (adanya pseudopodi)

102
Diktat Parasitologi Laboratorium Parasitologi
FKUB 2010
Ukuran : kurang lebih l0-60 mikron (rata-rata 20 mikron)
Bagian-bagian (dari luar ke dalam)
1. Cytoplasma yang terdiri dari :
- Ectoplasma (bagian luar)
- Endoplasma (bagian dalam): Lebih granular dibanding Ectoplasma; berisi inclusion
body, makanan-makanan, erythrocyt, jaringan debris dan lain-lain
2. Nucleus :
Berjumlah satu buah, bentuknya bulat ukuran 4-6 mikron, dapat digunakan untuk identifikasi
species, pada preparat yang dicat tampak jelas bagian-bagian dari nucleus, yang terdiri dari :
a. Karyosome (nucleolus) terdiri dari kumpulan chromatine yang kompak, terletak ditengah
nucleus (centris) dan daerah sekitarnya dikelilingi zone terang yang disebut"Halo".
b. Chromatine granule/periferal chromatine,tersusun teratur, besarnya kurang lebih sama dan
menempel pada bagian dalam dari nuclear membrane.
c. Ruangan antara karyosome dan nuclear membrane diisi oleh anyaman benang-benang halus
dari linin yang membentang secara radier dari karyosome ke nuclear membrane.

Sifat-sifat Trophozoite :
Trophozoite merupakan bentuk invasif, dapat tumbuh/terbentuk di lumen usus maupun di
jaringan-jaringan lain. Tidak tahan terhadap asam lambung. Terdapat pada tinja yang mempunyai
konsistensi cair dan setengan cair.
Pada tinja segar, trophozoite pada suhu 37o C dapat hidup sekitar 5 jam, pada 5o C dapat hidup
sampai 96 jam, sedang pada suhu 50o hanya hidup kurang lebih selama 5 menit.

Gambar Trophozoit E.histolytica

103
Diktat Parasitologi Laboratorium Parasitologi
FKUB 2010
Menurut daya invasinya trophozoite Entamoeba histolytica dibedakan dalam :
invasive form non invasive form
1. ukuran l8-50 mikron rata-rata lebih 20-30 mikron rata-rata lebih
besar kecil
2. Daya invasi (+) (-)
3. Red blood cell (+) (-)

Catatan : Entamoeba hartmani merupakan suatu strain yang non pathogen dari Entamoeba histolytica.
Ukuran kurang dari l0 mikron.

Cysta (Kista):

Gambar Cyst E.histolytica inti 1 Gambar Cyst E.histolytica inti 1

Berbentuk bulat, dibatasi oleh cyst wall, diameternya sekitar 6-15 mikron, mempunyai inti
jumlahnya satu sampai empat tergantung stadiumnya dan bentuk intinya serupa dengan inti
trophozoite. Kista yang berinti empat disebut " Ripe cyst " (kista masak), merupakan bentuk infektif.
Sifat-sifat kista antara lain.:
- Ripe cyst merupakan bentuk infektif.
- Tidak rusak oleh asam lambung.
- Dindingnya melunak bila terkena enzym-enzym usus yang bersifat alkalis.
- Pada suhu 37 derajar C kista dapat hidup selama 2 hari.
- Pada suhu 0 derajat C kista dapat hidup selama 60 hari.
- Pada suhu lebih dari 40 derajat C kista cepat rusak
- Pada 4 ppm. Chlor hanya hidup selama l5 - 30 menit.

104
Diktat Parasitologi Laboratorium Parasitologi
FKUB 2010
Siklus hidup:
Manusia merupakan definitive host dan sumber infeksi. Transmisinya melalui makanan/
minuman yang terkontaminir oleh ripe cyst, dibawa oleh lalat dan kecoak yang merupakan vektor
mekanisnya. Dalam siklus hidupnya Entamoeba histolytica mekanisme reproduksi lewat bentuk Kista
dengan cara Excystasi dan Encystasi, lewat bentuk Trofosoit dengan cara Multiplikasi.
Excystasi:
Suatu proses perubahan dari kista ke tropzoit. Yang terjadi sewaktu kista berada dalam caecum
atau ileum bagian bawah. Excystasi terjadi dari kista berinti empat menjadi empat amoebulae
(metacystic trophozoit), setiap amoebulae kemudian berpotensi menjadi trophozoit.
Encystasi:
Proses perubahan dari thropozoit ke kista yang terjadi di lumen usus manusia. Seluruh proses
encystasi berlangsung selama beberapa jam, sedangkan kista di lumen usus dapat hidup sampai dua
hari.
Multiplikasi:
Terjadi hanya bentuk trophozoit saja. Caranya dengan simple binary fission, mula-mula
nucleus membelah kemudian diikuti oleh cytoplasmanya.
Siklus hidup dimulai dari manusia menelan makanan/minuman yang terkontaminasi oleh
parasit tersebut, di lambung parasit tersebut tercerna, tinggal bentuk kista yang berinti empat (kista
masak) yang tahan terhadap asam lambung masuk ke usus. Disini karena pengaruh enzym usus yang
bersifat netral dan sedikit alkalis, dinding kista mulai melunak, ketika kista mencapai bagian bawah
ileum atau caecum terjadi excystasi menjadi empat amoebulae. Amoebulae tersebut bergerak aktif,
menginvasi jaringan dan membuat lesi di usus besar kemudian tumbuh menjadi trophozoit dan
mengadakan multiplikasi disitu, proses ini terutama terjadi di caecum dan sigmoidorectal yang
menjadi tempat habitatnya. Dalam pertumbuhannya amoeba ini mengeluarkan enzym proteolytic yang
melisiskan jaringan disekitarnya kemudian jaringan yang mati tersebut diabsorpsi dan dijadikan
makanan oleh amoeba tersebut. Amoeba yang menginvasi jaringan menjalar dari jaringan yang mati ke
jaringan yang sehat, dengan jalan ini amoeba dapat memperluas dan memperdalam lesi yang
ditimbulkannya, kemudian menyebar melalui cara percontinuitatum, hematogen ataupun lymphogen
mengadakan metastase ke organ-organ lain dan menimbulkan amoebiasis di organ-organ tersebut.
Metastase tersering adalah di hepar terutama lewat hematogen.
Setelah beberapa waktu oleh karena beberapa keadaan, kekuatan invasi dari parasit menurun
juga dengan meningkatnya pertahanan dan toleransi dari host maka lesi mulai mengadakan perbaikan.
Untuk meneruskan kelangsungan hidupnya mereka lalu mengadakan encystasi, membentuk kista yang
mula-mula berinti satu, membelah menjadi dua, akhirnya menjadi berinti empat kemudian dikeluarkan
bersama-sama tinja untuk membuat siklus hidup baru bila kista tersebut tertelan oleh manusia yang

105
Diktat Parasitologi Laboratorium Parasitologi
FKUB 2010
lain. Pada penderita disentri amuba yang akut jumlah kista yang dikeluarkan kecil atau malahan tidak
ada, tetapi pada infeksi menahun dan pada "cyst passer" yang dikeluarkan terutama kista.

Cysts and trophozoites are passed in feces . Cysts are typically found in formed stool, whereas trophozoites are typically found
in diarrheal stool. Infection by Entamoeba histolytica occurs by ingestion of mature cysts in fecally contaminated food, water, or
hands. Excystation occurs in the small intestine and trophozoites are released, which migrate to the large intestine. The
trophozoites multiply by binary fission and produce cysts , and both stages are passed in the feces . Because of the
protection conferred by their walls, the cysts can survive days to weeks in the external environment and are responsible for
transmission. Trophozoites passed in the stool are rapidly destroyed once outside the body, and if ingested would not survive
exposure to the gastric environment. In many cases, the trophozoites remain confined to the intestinal lumen ( : noninvasive
infection) of individuals who are asymptomatic carriers, passing cysts in their stool. In some patients the trophozoites invade the
intestinal mucosa ( : intestinal disease), or, through the bloodstream, extraintestinal sites such as the liver, brain, and lungs ( :
extraintestinal disease), with resultant pathologic manifestations. It has been established that the invasive and noninvasive forms
represent two separate species, respectively E. histolytica and E. dispar. These two species are morphologically indistinguishable
unless E. histolytica is observed with ingested red blood cells (erythrophagocystosis). Transmission can also occur through
exposure to fecal matter during sexual contact (in which case not only cysts, but also trophozoites could prove infective).
Gambar Siklus hidup Entamoeba histolytica

Pathogenitas:
Invasi parasit tergantung dari bermacam-macam keadaan antara lain, strain dari parasit,
keadaan umum/kepekaan host, diet penderita, trauma usus, bacteri associate dan lain-lain
Lesi yang ditimbulkan dapat digolongkan dalam dua golongan utama yaitu:
1. Lesi intestinal (primary lession). Infeksi ini terbatas pada usus besar, yang merupakan tempat
hidup pertama dari parasit tersebut (penyakitnya disebut intestinal amoebiasis).
2. Lesi extra intestinal (secondary lession/Extra intestinal amoebiasis /Metastatic
lession/Penyulit extra intestinal). Lesi yang bertempat di luar colon dimana didapat dari
trophozoit Entamoeba histolytica yang bermigrasi disana.

106
Diktat Parasitologi Laboratorium Parasitologi
FKUB 2010
Intestinal Amoebiasis:
Trophozoit muda (setelah terjadi excystasi) hidup diantara kripta dari Lieberkuhn, dengan
bantuan enzym proteolytic yang diproduksinya dan gerakan amoebiasinya trophozoit
menembus epithel dari membrana mucosa akhirnya sampai dilapisan sub-mucosa, kemudian
tumbuh dan mengadakan multiplikasi dengan cepat, membentuk koloni, menimbulkan lesi
ditempat tersebut. Selanjutnya amoeba mulai menyebar kesegala jurusan menyebabkan
terjadinya ulcus yang multiple, membentuk gambaran seperti sarang lebah "honey bee
appearance" atau kedalam dan bermetastase ke organ extra intestinal.
N.B.: Satu bentuk lesi khronis yang disebut Amoeboma/Amoebicgranuloma yaitu suatu
bentukan/masa tumor/nodule dari jaringan granulasi yang dibentuk oleh Entamoeba
histolytica, biasanya multiple.

• Gejala klinis:
Incidens: 10 persen dari penduduk dunia.
Gejala klinik sangat bervariasi, tergantung pada lokasi dan beratnya infeksi.
1. Asymptomatic.
Manusia yang terinfeksi Entamoeba histolytica tetapi tidak menunjukkan gejala klinis sama
sekali. Keadaan ini terdapat pada Healthy dan Convalescence carriers, keduanya dapat
bertindak sebagai sumber penularan karena selalu memproduksi kista infektiv yang
dikeluarkan bersama-sama tinja (cyst passer).
2. Amoebiasis usus ringan (disentri amoeba ringan).
Timbulnya penyakit (onset penyakit) terjadi perlahan-lahan. Penderita biasanya mengeluh
perut kembung, kadang-kadang nyeri perut ringan yang bersifat kejang. Diare ringan, 4-5 kali
sehari, tinja berbau busuk. Kadang-kadang tinja bercampur darah dan lendir. Sedikit nyeri
tekan di daerah sigmoid. Kadang-kadang nyeri di daerah epigastrium yang mirip dengan gejala
ulkus peptikum. Keadaan tersebut tergantung pada lokalisasi ulkusnya. Keadaan umum
penderita biasanya baik, tanpa atau disertai demam ringan (subfebril), Kadang-kadang terdapat
hepatomegali yang tidak atau sedikit nyeri tekan.
3. Amoebiasis usus sedang (disentri amoeba sedang).
Ditemukan ulkus di mukosa usus besar yang dapat mencapai lapisan submukosa, dan dapat
mengakibatkan gangguan peristaltik usus. Penderita mengalami diare atau disentri tetapi tidak
berat.
Keluhan penderita dan gejala klinis lebih berat dibanding disentri ringan, tetapi penderita
masih mampu melakukan aktivitas sehari-hari, tinja disertai darah dan lendir. Penderita
mengelh perut kram, demam dan lemah badan, nyeri badan ringan kadang-kadang disertai
hepatomegali.

107
Diktat Parasitologi Laboratorium Parasitologi
FKUB 2010
4. Amoebiasis usus berat (disentri amoeba berat).
Keluhan dan gejala klinis lebih hebat lagi. Penderita mengalami diare lebih 15 kali sehari
disertai darah yang banyak. Demam tinggi (40o-40,5oC), disertai mual dan pucat (anemia).
Saat ini tidak dianjurkan dilakukan pemeriksaan endoskopi karena dapat menyebabkan
perforasi usus.
5. Amoebiasis usus menahun (disentri amoeba kronik).
Gejalanya menyerupai disentri amoeba ringan, serangan-serangan diare disertai dengan
periode normal atau tanpa gejala. Keadaan ini dapat berjalan berbulan-bulan bahkan sampai
bertahun-tahun. Penderita biasanya menunjukkan gejala nerastenia. Serangan diare biasanya
terjadi karena kelelahan, demam karena penyakit lain atau penderita makan makanan yang
sukar cerna. Terdapat nyeri tekan setempat pada abdomen, kadang-kadang disertai dengan
gangguan psychoneurosa.
Penyulit:
Beberapa penyulit dapat terjadi pada disenteri amoeba, baik berat maupun ringan. Sering
sumber penyakit di usus sudah tidak menunjukkan gejala lagi atau hanya menunjukkan gejala ringan,
sehingga yang tampak menonjol adalah gejala penyulitnya (komplikasi). Penyulit-penyulit tersebut
antara lain.
- Perdarahan usus
- Perforasi
- Amoeboma
- Intususepsi
- Striktura dll.
Tinja pada Intestinal Amoebiasis:
Sifat umum dari tinja bervariasi, cair (diarrhoic). Setelah cair atau bahkan berbentuk, dengan
atau tanpa lendir dan/atau tanpa darah. Pada pemeriksaan tinja secara makros dan mikroskopis tidak
hanya membantu menegakkan diagnosa dari Intestinal Amoebiasis tapi juga dapat membedakan
dengan disentri oleh karena lain sebab.

• Diagnosa:
Diagnosa pasti ditegakkan dengan menemukan parasit penyebab pada pemeriksaan faeces.
Differential diagnosa dari disentri amoebiasis antara lain Disentri basiler, Carcinoma colon, Ulcerative
colitis, Schistosomiasis, Balantidiasis, Trichuriasis, Malaria, Radiation proctitis dsb
Pada Intestinal amoebiasis macam tinja dapat menentukan diagnosa terutama dalam
membedakan dengan disentri yang disebabkan oleh basil (Disentri basiler).
Tabel di bawah ini memperlihatkan perbedaan secara makros dan mikroskopis antara tinja
dari Disentri Amoebawi (DA) dan Disentri basiler (DB)

108
Diktat Parasitologi Laboratorium Parasitologi
FKUB 2010
MAKROSKOPIS DA DB
Epidemiologi Chronic Acute
- Endemic disease - Epidemic disease
Periode incubasi - Lama - Kurang 1 minggu
Onset - Lambat - Cepat
Umur - Segala umur - Umumnya anak-2
Kelelahan - jarang Æ - Sering Æ
Walking dysentry Lying down dysentry.
Fatality - Rendah - Dapat terjadi circulatory
failure
Jumlah defekasi - 6-8 kali/hari - lebih 10 kali /hari
Jumlah faeces - relatif sedikit - banyak
Bau - Busuk - Amis
Warna - Merah gelap - Merah segar
Konsistensi Lendir tak lekat pada kontainer Viscous dan me ngumpul pada
dasar kontainer
Reaksi - Asam - Basa

MIKROSKOPIS DA DB
Red blood cell Menggumpal Terpisah
Macrophag Sedikit Banyak
Cell eosinophyl Banyak Jarang
Bacili Banyak Sedikit
Charcot Leyden krist Ada tidak ada
Parasit Amoeba histolytica tidak ada

Extra Intestinal Amoebiasis:


Extra intestinal amoebiasis sering merupakan penyulit dari intestinal Amoebiasis. Metastase
tersering dari Intestinal Amoebiasis adalah hepar Sekitar 5% Intestinal Amoebiasis berkembang
menjadi Amoebiasis hepar. Yang dimaksud dengan Amoebiasis hepar adalah setiap invasi Entamoeba
histolytica didalam jaringan hepar, penyakit yang disebabkannya termasuk Amoebic hepatitis dan
Amoebic liver abscess.
Amoebic hepatitis adalah setiap keradangan di hepar yang disebabkan oleh invasi Entamoeba
histolytika. Dalam perkembangannya dapat sembuh sendiri atau menjadi Amoebic liver abscess.
Amoebic liver abscess sering terdapat didaerah dimana banyak terdapat kasus Amoebic colitis
dan dapat/tidak disertai dengan Amoebic colitis.Lokasi di hepar umumnya pada posterior lobus kanan

109
Diktat Parasitologi Laboratorium Parasitologi
FKUB 2010
atas (hypochondrium kanan). Isi abscess berupa pus yang bacterio steril, berwarna merah kecoklatan
yang disebut "Anchouvy sauce pus", parasit penyebabnya banyak ditemukan pada dinding antara
daerah hyperaemia dan daerah necrotic, meskipun kadang-kadang dapat ditemukan pada cairan pus
tersebut.
• Terjadinya Amoebiasis hepar :
Koloni dari Entamoeba histolytica mencapai muscularis mucosa menghancurkan dinding vena
mesenterica dimana mereka masuk dan terbawa ke system porta intra hepatal, sebagian amoeba-
amoeba tadi gagal untuk tinggal dijaringan hepar, tetapi ada yang terperangkap didalam gumpalan-
gumpalan trombus yang berada didalam cabang-cabang kecil vena porta didalam vena interlobuler,
selanjutnya amoeba tersebut melysiskan dinding pembuluh darah kemudian masuk ke peri portal
sinusoid dan masuk kedalam lobuli. Dengan mekanisme ini terjadilah koloni sekunder dalam jaringan
hepar. Pada stadium ini masih belum terjadi reaksi keradangan, tetapi dengan berkembangnya koloni
tersebut disertai dengan jaringan liver yang menimbulkan infiltrasi leucocyt sehingga terjadi keadaan
yang disebut Amoebic hepatitis. Amoebic hepatitis ini mungkin dapat sembuh spontan atau seringkali
lesi-lesi ini membesar dan berkembang membentuk rongga yang berisi cairan gelatinous, kemudian
menjadi cairan coklat kemerahan yang mengandung cell-cell debris. Cairan tersebut disebut Anchouvy
sauce pus, yang sifatnya bacterio steril. Keadaan ini disebut Amoebic liver abscess.
• Gejala klinis:
Incubasi periode : bervariasi antara 10 hari sampai berbulan-bulan.
Umur penderita yang terserang pada umumnya 30-50 tahun. Tidak dapat disebutkan berapa prosen
kasus amoebiasis hepar yang asymptomatis.
Gejala utama berupa :
- Keadaan umum penderita nampak sakit
- Nyeri disekitar daerah hepar terutama hypochondrium kanan. Nyeri ini merupakan gejala dini
dari amoebic liver abscess, yang kadang-kadang menjalar sampai ke bahu kanan (disebabkan
dari irritasi nervous phrenicus).
- Demam; disebabkan oleh pyrogenic efek dari sel-sel hepar yang mengalami necrosis.-Icterus
tidak khas
- Hepatomegali
- Pernafasan jadi menurun
- Anemia kadang-kadang ada
- Dan lain-lain.
• Diagnosa Amoebiasis hepar:
Diperlukan beberapa pemeriksaan yaitu :
- Pemeriksaan klinis: Menentukan gejala seperti di atas.
- Pemeriksaan laboratoris :

110
Diktat Parasitologi Laboratorium Parasitologi
FKUB 2010
Pemeriksaan faeces : Dapat ditemukan bentuk trophozoit maupun kista dari penyebabnya.
Pemeriksaan darah : - Leucocytosis tinggi.
- Shift to the left.
L.F.T.: Menunjukkan gambaran kelainan parenchym hepar.
Serology test
Intradermal test
Radiologis: Bila terjadi abscess terlihat gambaran peninggian diagfragma
bagian kanan.
Aspirasi/pungsi pus : Anchouvy Sauce Pus
Biopsi jaringan : Ditemukan bentuk trophozoit penyebabnya terutama antara
daerah hyperaemi dan daerah necrotic
Diagnosa ditegakkan dengan: ditemukannya bentuk trophozoite dalam jaringan atau nanah.
Anchouvy Sauce Pus khas untuk abscess Amoebawi. Pada keadaan dimana tidak ditemukan
parasit Entamoeba histolytica tetapi keadaan klinis mencurigakan, diagnosa dapat ditegakkan
dengan bantuan serologi.
Amoebiasis Extra Intestinal yang lain setelah hepar adalah Amoebiasis paru biasanya didapat
dari ruptura abscess yang menembus diafragma (percontinuitatum).

Terapi:
I. Non Specifik (terhadap gejalanya):
misalnya: - panas diberi antipyretic
- secunder infeksi diberi antibiotic/antiseptic
- roboransia, dll.
II. Specifik (terhadap parasitnya)
1. Asymptomatic Amoebiasis: terutama ditujukan pada Cyst passers
Diberikan obat yang berkerja di lumen usus:
- Diloxamide furoate 3 x 500 mg sehari selama 10 hari.
Cukup efektif (80-85%)
Efek samping nausea dan kembung
- Diyodohidroksikin (Diyodohydroxyquin) 3 x 600 mg/hr, selama 6 hr.
- Yodoklorohidroksikin atau kliokinol. 3 x 250 mg./hr selama 10 hr.
- Karbason (Carbasone). 3 x 250 mg./hr, selama 7 hr.
- Klefamid (Clefamid) 3 x 500 mg./hr, selama 10 hr.
- Paromomycin 3 x 500 mg/hr, selama 5 hr.
Ada kemungkinan amoeba dapat menginvasi jaringan mengingat keberadaan trofosoit di
mukosa usus besar, meskipun tidak menembus lapisan muscularis, untuk itu (pada karier)
dianjurkan untuk diberikan obat amoebisid jaringan, yaitu:

111
Diktat Parasitologi Laboratorium Parasitologi
FKUB 2010
- Metronidazole/Imidazole derivat 3 x 500 mg./hr selama 5 hari
Efek samping sakit kepala, nausea, diare dan gangguan penciuman.
- Klorokin difosfat (Chloroquine diphosphate)
Dosis 2 x 500 mg./hr, selama 1-2 hr. Dilanjutkan 2 x 250 mg./hr, selama 7-12 hr.
Efek samping berupa mual, pusing dan nyeri kepala.
2. Symptomatic Amoebiasis:
A. Intestinal Amoebiasis.
1. Disentri amoeba ringan-sedang.
- Metronidazole, dosis: 3 x 750 mg./hr, selama 5-10 hr.
Dapat dikombinasikan dengan obat amoebisid luminal di atas, atau diberi Tetracyclin
dosis 4 x 500 mg./hr, selama 5 hari.
2. Disentri amoeba berat.
Penderita sebaiknya masuk Rumah sakit, penderita tidak hanya diberi obat amoebisid saja
tetapi juga perlu diberi terapi suportif misalnya diberikan vitamin, diet tinggi protein dan
infus elektrolit bahkan sampai transfusi. Adapun pengobatan dengan amoebisid yang
diberikan sama seperti pengobatan disentri amoeba ringan-sedang.
- Metronidazole dengan dosis diatas, ditambah dengan obat amoebiasis luminal .
- Bila per oral sukar, dapat diberikan Emetin HCl. dengan dosis 1 mg/KgBB/hr.
(maksimum 60 mg/hr) selama 3-5 hr, atau Dehidroemetin dengan dosis 11,5 mg/hr.
(maksimum 90 mg/hr.) selama 3-5 hr, intra muskuler. Penderita sebaiknya tirah baring,
hal ini disebabkan karena bahaya efek samping emetin pada jantung, kemudian
dilakukan pemberian luminal amoebisid.
B. Extra Intestinal Amoebiasis/Amoebic liver abscess
- Metronidazole/Imidazole derivat
- Bila per oral sukar, dapat diberikan Emetin atau Dehidroemetine dengan dosis di atas.
- Dilakukan aspirasi pus bila diameter abscess lebih dari 5 cm atau isi abscess
diperkirakan lebih dari 100 cc.
Obat-obat lain :
- Chloroquin dapat untuk liver dan lung amoebiasis
- Tetracyclin dapat untuk luminal dan tissue amoebiasis
Prognosa:
Tergantung pada diagnosa dini, ketepatan terapi dan lokasi penyakitnya. Dengan diagnosa dan terapi
sedini mungkin serta adequat, lebih dari 90% kasus amoebiasis dapat disembuhkan.
Pencegahan:
- Minum air yang sudah masak.
- Kebersihan pada waktu makan.

112
Diktat Parasitologi Laboratorium Parasitologi
FKUB 2010
- Menjaga terkontaminasinya makanan/minuman dari lalat/kecoak atau tikus.
- Hindari makan sayur mentah/buah-buahan yang tidak dicuci bersih
- Sarana pembuangan tinja yang memadai
- Penjagaan sumber air dari kontaminasi kotoran
- Jangan menggunakan tinja sebagai pupuk
- Pencarian sumber infeksi/carrier, sedapat mungkin diisolasi dan diterapi dengan adequat.
- Pendidikan/pelajaran tentang kesehatan lingkungan pada masyarakat.

ENTAMOEBA COLI
Distribusi geografis: Cosmopolitan
Habitat: Lumen usus besar
Morphologi:
1. Trophozoit 2. Cysta 3. (Pre cysta)
Trophozoit:
Merupakan amoeba terbesar di colon, mempunyai bentuk tak tetap dan ukuran sekitar 15-50 mikron
(rata-rata 25 mikron). Cytoplasma bergranuler, tidak pernah mengandung red blood cell, Nucleus
berjumlah satu buah. Mempunyai karyosome yang letaknya eksentris, chromatine granule (periferal
granule chromatin) yang tersusun tak teratur dan besarnya tidak sama (kasar).
Cysta:
Mempunyai inti 1-8 buah, cysta yang intinya 8 buah disebut "Ripe cyst".
Lingkaran hidup mirip dengan Entamoeba histolytica, bedanya ripe cyst intinya 8 buah, dan bentuk
trophozoitnya tidak dapat menginvasi jaringan.
Pathogenitas:
Hidup di usus manusia secara commensal.
Kepentingan klinis hanya untuk membedakan dengan Entamoeba histolytica.
Beda antara Entamoeba histolytica (E.h.) dan Entamoeba coli (E.c.)
Perbedaan morfologis antara Entamoeba histolytica dan Entamoeba coli.
TROPHOZOITE Entamoeba histolitica Entamoeba coli
Sediaan saline
Ukuran 10-60 µ (rata-rata 20 µ) 15-50 µ (rata-rata 25 µ)
Gerak Aktiv Lambat
Peudopodi Lancip dan multiple Tumpul
Inclusion body Sel darah merah (+) Sel darah merah (-)
Bacteri (-) Bakteri (+)
Granula halus Granula kasar
Nucleus Struktur tak begitu jelas Kadang-kadang kelihatan

113
Diktat Parasitologi Laboratorium Parasitologi
FKUB 2010
Sediaan iodine
Nucleus:
- Karyosome Centris Exentris
- Chromatine granules Rata/teratur Tidak teratur
Hampir sama besar Tidak sama besar

CYSTA Entamoeba histolitica Entamoeba coli


Sediaan iodine
Ukuran 3,5-20 µ 10-33 µ
Nucleus 1-4 buah 1-8 buah
Karyosome sentris Karyosome exentris
Chromatoidal bars Ujung tumpul/membulat Ujung lancip

DIENTAMOEBA FRAGILIS
Habitat. Di usus besar terutama colon.
Morphologi. Hanya mempunyai bentuk trophozoit.
Ukuran: Sekitar 3-22 mikron, geraknya aktif dan mempunyai pseudopodi yang multiple, nucleusnya
berjumlah satu sampai dua buah, mempunyai karyosome terdiri dari 4-8 butir-butir chromatine
granule.
Pathogenesa:
Parasit ini tidak menginvasi jaringan. hanya menimbulkan irritasi pada mucosa usus, sehingga
dapat menyebabkan gejala diarrhoea ringan, konstipasi, sakit perut, abdominal discomfort
meteorismus, malaise dan lain-lain.Transmisinya melalui makanan / minuman yang terkontaminir oleh
parasit tersebut, ada yang menyatakan parasit ini dapat menempel/ikut dengan telur Enterobius
vermicularis.
Terapi: Bila ada gejala terapinya sama dengan Amoebiasis.

BALANTIDIUM COLI
Species : Balantidium coli
Synonim : Paramoecium coli
Leukophyra coli
Penyakit: Balantidiasis = Dysentry Balantidium.
Distribusi geografis:
Banyak terdapat pada daerah tropis. Pada manusia frequensinya rendah. Merupakan parasit yang
terbanyak pada babi (frequensi: 63-93 %) dalam hal ini babi merupakan natural host.
Habitat. Pada mucosa dan sub mucosa usus besar .

114
Diktat Parasitologi Laboratorium Parasitologi
FKUB 2010
Morfologi: Merupakan protozoa usus manusia yang terbesar, mempunyai dua bentuk yaitu:
- Trophozoit
- Cysta
Trophozoit :
- Bentuk oval (seperti kantong), ukuran + 60 µ (30-150 µ) X 45 µ (25-120 µ)
- Tubuh berdinding tipis diliputi oleh cilia berbaris longitudinal dan tersusun sebagai spiral, pada
bagian anterior (didaerah mulut) lebih panjang, disebut Aderal cilia
- Bagian anterior terdapat cytostome (mulut), pada sebagian posterior terdapat cytopyge
(lubang excresi)
- Di dalam cytoplasma terdapat :
- Nucleus yang terdiri dari macro nucleus (bentuk seperti ginjal) dan micro nucleus (terdapat
dalam lekukan macro nucleus)
- Contrctile vacoule (dua buah)
- Food vacoule
Cysta :
- Bentuk bulat sampai lonjong.
- Ukuran 50-60 mikron, dinding double
- Isinya sama dengan trophozoit juga dengan cilianya
- Merupakan bentuk infektif dan protektif, tidak untuk membelah diri.

Siklus hidup:
Cysta merupakan stadium infektif yang dibentuk dalam lumen usus besar dan dikeluarkan
bersama faeces. Bila cysta tersebut tertelan oleh manusia, tahan terhadap asam lambung dan diusus
halus oleh karena pengaruh enzym pencernaan cysta mengalami excystasi, keluar bentuk trophozoit.
Kemudian ke usus besar dan mengadakan multiplikasi disitu.
Cara multiplikasi: - Binary tranferse fission
- Conjugation
Binary tranverse fission:
Terjadi pada bentuk trophozoit mula-mula micro nucleus membelah diri kemudian diikuti
berturut-turut macro nucleus, cytoplasma dan dinding sel yang membelah secara tranversal.
Bagian dari trophozoit yang mempunyai cytostome akan membentuk cytopyge. Bagian yang
mempunyai cytopyge akan membentuk cytostome.
Conjugation:
Dua trophozoit saling mendekati membentuk suatu saluran yang dipergunakan untuk saling tukar
menukar nucleus dan bahan-bahan yang diperlukan, kemudian masing-masing memisahkan diri,
diikuti oleh pembelahan secara biasa.

115
Diktat Parasitologi Laboratorium Parasitologi
FKUB 2010
Trophozoit yang telah mengalami multiplikasi mengadakan invasi ke sub mucosa usus oleh
karena gerakan aktif dan cytolytic enzym yang dikeluarkannya. Dalam keadaan tertentu
invasinya dapat lebih dalam lagi bahkan dapat terjadi perforasi usus.Bila keadaan sekitar kurang
baik bagi parasit tersebut, maka trophozoit akan mengadakan encystasi.

Pathologi dan Symtomatologi:


Invasi dari trophozoit Balantidium coli pada mucosa / sub-mucosa usus besar dapat
menyebabkan timbulnya abscess kecil-kecil yang bila pecah dapat menimbulkan ulcus. Ulcus tidak
khas, bentuk bulat / irreguler, tepi menggaung, bagian dasar terdapat pus dan bahan necrotic. Ulcus
tersebut dapat terpisah oleh mucosa yang normal atau terpisah oleh mucosa yang oedema dan
hyperaemia atau menjadi satu dengan sinus yang saling berhubungan. Secara macroscopis dapat
ditemukan daerah haemorrhagic, infiltrasi sel radang, sedangkan parasit berada pada dinding usus.
Balantidium coli dapat mengadakan invasi extra intestinal, tetapi kasus ini jarang dijumpai. Maliva
pernah menemukan Balantidium coli pada tractus U.G. pada seorang penderita.

Gejala klinis:
Mirip disentri Amoeba ringan-sedang, yaitu diarrhoea, abdominal colic, tenesmus, nausea,
vomiting, nafsu makan kurang, insomnia, cachexia. Faeces mengandung banyak darah dan lendir,
tetapi kadang-kadang tanpa gejala sama sekali.
Diagnosa:
Diagnosa pasti ditegakkan dengan ditemukan parasit penyebabnya dalam faeces. Pada faeces
cair biasanya ditemukan bentuk trophozoit, pada faeces padat ditemukan bentuk kista.
Terapi: Lihat terapi Amoebiasis luminal
Epidemiologi:
Parasit ini banyak ditemukan pada babi. Penularan dapat terjadi dari babi ke manusia dan
sebaliknya atau dari manusia ke manusia. Di negara dimana kebanyakan penduduknya beragama Islam
maka kontak dengan babi sangat kurang, infeksi oleh Balantidium coli jarang ditemukan.
Pencegahan: Hygiene dan sanitasi yang baik, terutama di tempat-tempat pembantaian.
Pendidikan tentang kesehatan.

116
Diktat Parasitologi Laboratorium Parasitologi
FKUB 2010
INTESTINAL, ORAL DAN GENITAL FLAGELLATA

Species-species yang menginfektir manusia


1. Giardia lamblia
2. Chilomastix mesnili
3. Trichomonas hominis
4. Enteromonas hominis
5. Embadomonas intestinalis
6. Trichomonas tenax (Oral Flagellata)
7. Trichomonas vaginalis (Genital Flagellata)
Sifat umum:
- Semua Flagellata kecuali Trichomonas mempunyai dua bentuk yaitu : trophozoit dan cysta.
- Trophozoit mempunyai flagella yang berpangkal pada blepharoplast.
- Flagella dapat bebas atau melekat pada bagian tubuh membentuk undulating membrane yang
pada bagian dasarnya diperkuat oleh fibre/costa.
- Beberapa species mempunyai axostyle dan cytostome.
- Reproduksi dengan cara pembelahan longitudinal.

GIARDIA LAMBLIA

Synonim: Lamblia intestinalis


Megastoma enterica
Giardia enterica
Penyakit. Giardiasis = Lambliasis
Distribusi geografis:
Kosmopolitan, di daerah tropis lebih banyak ditemui daripada di daerah dingin.
Habitat: Duodenum, jejenum kadang-kadang pada saluran dan kandung empedu.
Mophologi: Mempunyai dua bentuk yaitu trophozoit dan kista.
Trophozoit :
- Bentuknya seperti buah pear / seperti bola lampu, bagian anterior yang lebar dan bulat, bagian
posterior runcing.
- Ukuran: panjang 9,5 - 21 mikron
lebar 5 - 15 mikron
tebal 2 - 4 mikron
- Permukaan dorsal cembung, permukaan ventral cekung dan pada bagian anterior terdapat
sucking disk.

117
Diktat Parasitologi Laboratorium Parasitologi
FKUB 2010
- Pada cytoplasma terdapat dua nucleus dengan karyosome yang besar dan central empat pasang
blepharoplast, dua axostyle, dua para basal body, empat pasang flagella (dua pasang lateral
flagella, satu pasang ventral flagrlla, satu pasang posterior flagella)
Cysta :
- Bentuk bulat-oval, ukuran 8 - 12 µ X 7 - 10 µ.
- Dinding halus
- Mempunyai 2 - 4 nucleus
- Terdapat axostyle, flagella yang tertarik ke dalam
- Pembelahan diri dapat terjadi dalam bentuk Cysta dan Trophozoit (longitudinal binary fission)

Siklus hidup:

Cysts are resistant forms and are responsible for transmission of giardiasis. Both cysts and trophozoites can be found in the feces
(diagnostic stages) . The cysts are hardy and can survive several months in cold water. Infection occurs by the ingestion of
cysts in contaminated water, food, or by the fecal-oral route (hands or fomites) . In the small intestine, excystation releases
trophozoites (each cyst produces two trophozoites) . Trophozoites multiply by longitudinal binary fission, remaining in the lumen
of the proximal small bowel where they can be free or attached to the mucosa by a ventral sucking disk . Encystation occurs as
the parasites transit toward the colon. The cyst is the stage found most commonly in nondiarrheal feces . Because the cysts are
infectious when passed in the stool or shortly afterward, person-to-person transmission is possible. While animals are infected with
Giardia, their importance as a reservoir is unclear.

Gambar Siklus hidup Giardia Lamblia

Cysta tertelan melalui makanan atau minuman, tahan terhadap asam lambung, dan mengalami
excystasi di duodenum keluar bentuk trophozoit. Trophozoit ini kemudian memperbanyak diri dengan
cara longitudinal binary fission.Bila suasana sekitarnya kurang baik maka trophozoit mengalami
encystasi. Dalam bentuk cysta ini organ-organ menjadi duoble yang nantinya akan menjadi dua

118
Diktat Parasitologi Laboratorium Parasitologi
FKUB 2010
individu baru. Bentuk cysta ini keluar bersama faeces. Bentuk trophozoit ditemukan pada penderita
yang mengalami diarrhoea.
Gejala klinis:
Bila jumlah cysta yang tertelan hanya sedikit biasanya tidak menimbulkan gejala klinis.
Infeksi pada anak-anak dibanding dewasa sama dengan tiga dibanding satu (Giardiasis banyak
ditemukan pada anak). Parasit yang melekat pada mucosa dinding usus serta adanya kegiatan mekanik
dan toxin dari parasit tersebut dapat menyebabkan Peradangan ringan dan Gangguan penyerapan
lemak sehingga terjadi diarrhoea yang mengandung banyak lemak disebut Steatorrhoea, Gangguan
penyerapan vitamin serta bahan haemopoetic dapat menyebabkan avitaminosis. Biasanya gejalanya
ringan yang sifatnya menahun, sehingga penderita menjadi kurus dan lemah.
Diagnosa:
Dari anamnesa dan gejala klinis dicurigai adanya Giardiasis.
Diagnosa pasti dapat ditegakkan dengan ditemukannya parasit penyebabnya, baik bentuk cysta
maupun bentuk trophozoit dalam pemeriksaan faeces atau aspirasi cairan duodenum.
Terapi:
Kuinakrin: 3 x 100 mg/hr, selama 5-7 hari. Anak-anak 6 mg/Kg.BB/hr, selama 5 hr.
Metronidazole 3 x 250 mg/hr, selama 7 hari. Anak-anak 15 mg/Kg.BB/hr selama 5 hr.
Pencegahan:
- Oleh karena penderita merupakan sumber infeksi maka penderita harus diobati.
- Pendidikan tentang kesehatan.
- Hygiene dan Sanitasi lingkungan yang baik, menghindari kontaminasi makanan dan minuman

TRICHOMONAS VAGINALIS

Penyakit: Trichomoniasis vaginalis, Trichomoniasis urethralis, Trichomoniasis prostatovesicalis.


Distribusi geografis : Kosmopolitan.
Habitat : Pada wanita habitatnya pada vagina.
Pada pria habitatnya pada urethra, epididymis dan prostat
Dapat ditemukan dalam urine wanita maupun pria.
Morfologi :
Trophozoit:
Bentuknya pyriform dengan ukuran 7-23 X 5-12 µ (18 X 15 µ), dilengkapi dengan empat
flagella anterior dan satu flagella posterior yang terletak pada tepi undulating membrane (panjang
undulating membrane kurang lebih setengah panjang tubuh). Mempunyai axostyle, cytostome kecil
juga sebuah nucleus dengan nuclear chromatine yang tersebar merata.. Cytoplasmanya berisi sejumlah
siderophyl granule.

119
Diktat Parasitologi Laboratorium Parasitologi
FKUB 2010
Didalam biakan parasit ini makan bakteri, tepung dan sel darah merah. Dextrose, multose dan
karbonhydrat dapat memperbaiki pertumbuhannya.

Gambar Trophozoit Trichomonas vaginalis

Sifat dari trophozoit:


Tahan sampai 5 hari pada suhu 0O C, tetapi pada 50O C dalam waktu 5 menit segera mati.
Dalam biakan, parasit akan mati dalam PH kurang dari 4,9.
Tidak tahan terhadap desinfektans dan antibiotika.
Epidemiologi:
Insiden sekitar 10%-25% pada wanita, hanya 1/7 dari wanita yang terinfeksi mengeluh adanya gejala
vaginitis. Parasit ini banyak ditemukan pada wanita yang kurang kebersihannya, ditularkan secara
direct contact (hubungan sex). Selain itu bisa juga ditularkan melalui alat-alat toilet yang
terkontaminasi. Adanya infeksi pada bayi mungkin disebabkan karena penularan sewaktu bayi melalui
jalan lahir.
Patologi dan Simtomatologi :
Faktor yang sangat berpengaruh dalam terjadinya infeksi adalah jumlah parasit dan flora bakteri
dan keadaan fisiologis dari vagina.
Trichomonas vaginalis didalam vagina mengadakan proliferasi sehingga menyebabkan
degenerasi dan desquamasi dari mucosa vagina yang diikuti dengan inflamasi dan infiltrasi dari
limfocyst, neutrophyl. Pada mucosa vagina banyak ditemukan bercak perdarahan (petechyal
haemorrhargia). Permukaan vagina dan cervix ditutup oleh secret yang berbusa, seropurulent, warna
putih kekuningan dan banyak terdapat pada fornix posterior.
Penderita Trichomoniasis vaginalis biasanya mengeluh rasa panas dan gatal pada vagina dan
mengeluarkan banyak secret warna putih kekuningan yang berbusa (leucorrhoe) menyebabkan irritasi.
Gejala tersebut dapat timbul untuk beberapa hari kadang-kadang sampai beberapa bulan. Setelah
menstruasi biasanya gejala akut akan berkurang. Keadaan yang khronis dapat mencapai phase latent
dimana secret vagina sangat berkurang kadang-kadang normal, walaupun penderita masih
mengandung Trichomonas vaginalis. Pada laki-laki biasanya tanpa gejala klinis, tetapi dapat juga

120
Diktat Parasitologi Laboratorium Parasitologi
FKUB 2010
timbul urethritis yang sifatnya kumat-kumatan. (Pada urethritis yang non specifik bisa ditemukan
Trichomonas vaginalis antara 10-36,9%).
Diagnosa :
Berdasarkan anamnesa dan gejala klinis dari keluhan rasa gatal, rasa terbakar dan keputihan
(leucorrhoe) dapat diduga seseorang menderita Trichomoniasis. Diagnosa pasti ditegakkan dengan
pemeriksaan secret vagina segar yang sebaiknya diambil dengan memakai speculum. Secret vagina
tersebut diletakkan di atas object glass diberi setetes larutan garam fisiologis ditutup dengan cover
glass dan diperiksa dengan mikroskop. Atau diperiksa dengan pengecatan Giemsa. Kadang-kadang
Trichomonas vaginalis bisa ditemukan dengan pemeriksaan urine (sedimentasi) pada pria dengan
pemeriksaan urine dan secret prostat.
Pengobatan: Metronidazole dengan dosis 3 x 250 mg./hari selama 7 hari, dapat diberikan untuk pria
maupun wanita (kecuali wanita hamil). Vaginal tablet mengandung 500 mg kurang
efektif untuk terapi. Obat lain dapat diberikan secara lokal mengandung silver picrate,
furazolidone, atau iodochlorhydroxyquine dan lain-lain.
Pencegahan: Mengobati penderita
Kebersihan perorangan

121
Diktat Parasitologi Laboratorium Parasitologi
FKUB 2010
FLAGELLATA DARAH DAN JARINGAN

Phylum : Protozoa
Subphylum: Mastigophora
Class : Zoomastigophorea

Flagellata yang hidup di dalam Flagellata yang hidup di dalam


1. Tractus digestivus 1. Darah dan jaringan
Usus halus Genus Trypanosoma
- Giardia lamblia Spesies : 1. Trypanosoma gambiense
2. Genitalia 2. Trypanosoma rhodesiense
- Trichomonas vaginalis 3. Trypanosoma cruzi
2. Kulit dan bawah kulit
Genus Leishmania
Spesies : 1. Leishmania tropica
2. Leishmania braziliensis
3. Leishmania donovani

FAMILY TRYPANOSOMATIDAE

Family : Trypanosomatidae
Genus : Trypanosoma
Ciri-Ciri Umum
- Bentuk tubuhnya bervariasi dimana pada yang mempunyai flagella bebas berbentuk panjang,
langsing dan kadang- kadang bengkok. Pada yang tidak mempunyai flagella bebas, berbentuk bulat
atau oval.
- Nucleus; berbentuk bulat/oval, letak biasanya di tengah, berfungsi nutritif, sehingga sering disebut
juga trophonucleus.
- Kinetoplast; bentukan yang lebih kecil dari nucleus berbentuk bulat atau seperti batang, letak di
belakang atau di muka dari nucleus. Organella ini mempunyai arti didalam kehidupan parasit pada
insecta, akan tetapi tidak mempunyai arti penting didalam perbanyakan diri parasit dalam
kehidupannya pada vertebrata.
- Flagellum: bentukan seperti rambut yang berasal dari basal body didekat kinetoplast dan keluar pada
ujung anterior parasit sebagai flagella bebas.
- Undulating membrane; bentukan tipis dari protoplasma, terdapat diantara tubuh dan flagellum.

122
Diktat Parasitologi Laboratorium Parasitologi
FKUB 2010
Stadium-stadium pertumbuhannya:
1. Amastigote (=stadium leishmania): berbentuk bulat dengan sebuah nucleus dan kinetoplast.
Kinetoplast adalah bentukan yang lebih kecil daripada nucleus berbentuk bulat atau panjang yang
penting untuk pertumbuhan parasit di dalam tubuh serangga.
2. Promastigote (=stadium leptomonad), bentuk memanjang, kinetoplast anterior terhadap nucleus,
flagella keluar dari dekatnya, menembus ujung anterior tubuh parasit.
3. Epimastigote (=stadium crithidia), bentuk memanjang, kinetoplast anterior dan dekat nucleus, ke
samping tubuh, berjalan ke anterior sepanjang undulating membrane yang pendek.
Undulating membrane adalah bentukan protoplasma tipis yang dibatasi oleh tubuh dan flagella yang
berbelok- belok.
4. Trypomastigote (=stadium trypanosome), bentuk memanjang, kinetoplast terletak pada ujung
posterior tubuh dan mempunyai undulating membrane yang berkelok-kelok menuju ke ujung
anterior tubuh.
Sifat-Sifat Umum
* Di dalam siklus hidupnya diperlukan dua host, yaitu :
Vertebrata (definitif host atau reservoir host) dan Insecta (vektor). Dalam tubuh vertebrata dapat
ditemukan dalam bentuk trypomastigote (misal pada Trypanosoma brucei) dan kadang-kadang
ditemukan dalam bentuk amastigote (misal pada Trypanosoma cruzi) pada insecta parasit ini
didalam perkembangannya melalui stadium-stadium : amastigote, promastigote, epimastigote dan
bentuk metacyclic trypomastigote.

* Perbanyak diri dapat terjadi pada setiap stadium.


Cara perbanyakannya adalah binair longitudinal fission. Yang dimulai dari kinetoplast dan basal
body dan kemudian nu cleus dan diikuti oleh pembelahan cytoplasma mulai dari ujung anterior.
Flagella dan undulating membrane terbawa oleh salah satu belahan dan belahan lain membawa
organella lainnya, untuk kemudian masing-masing belahan membentuk kelengkapan yang kurang.
Penyebaran dari vertebrata satu kepada yang lain dapat terjadi melalui gigitan insecta pengisap
darah. Dimana sesudah menggigit binatang yang infektif insecta ini memerlukan suatu jangka
waktu tertentu untuk dapat menginfektir vertebrata yang lain. Jangka waktu tertentu ini dibutuhkan
untuk berkembangnya parasit didalam tubuh insecta menjadi bentuk metacyclic trypomstigote. Oleh
karena hanya bentuk metacyclic trypomastigote inilah yang dapat menginfektir vertebrata, yang
penularannya terjadi bersamaan pada saat insecta yang infeksius menggigit dan mengisap darah
vertebrata.
* Terdapat dua tipe perkembangan parasit didalam tubuh insecta :

1. Posterior station :
Trypamastigote yang dihisap oleh insecta berkembang didalam usus dan kemudian
berpindah ke hindgut. Transmisi dapat terjadi melalui tertelannya kotoran/faeces insecta oleh

123
Diktat Parasitologi Laboratorium Parasitologi
FKUB 2010
vertebrata ataupun melalui garukan yang memindahkan kotoran insecta kedalam luka akibat
gigitan insecta (Pada waktu insecta menggigit dan menghisap darah biasanya sambil defekasi).
Contoh : Pada Trypanosoma cruzi.

2. Anterior station :
Disini trypomastigote yang masuk kedalam tubuh insecta bersama dengan darah yang
dihisap dari vertebrata yang terinfektir berkembang didalam mid-gut, dan kemudian berpindah
ke arah anterior yaitu ke proventriculus, cavum labialis dan kelenjar ludah. Transmisi pada tipe
ini dapat terjadi melalui gigitan insecta.
Contoh : Pada species-species dari Trypanosoma brucei subgrup.

TRYPANOSOMA CRUZY

Penyakit : South American Trypanosomiasis atau Chaga's disease.


Penyebaran geografis: Terdapat di Amerika Tengah dan Selatan.

Morfologi
Di dalam tubuh manusia terdapat dalam 2 bentuk :
1. Trypomastigote.
Bentuk seperti huruf "C" atau "U", panjang 20 mikron. Nucleus besar terletak di tengah tubuh,
kinetoplast oval terletak pada ujung posterior tubuh. Dalam darah perifer terdapat 2 bentuk;
panjang langsing dan pendek lebar. Tidak memperbanyak diri di dalam darah perifer.
2. Amastigote.
Bentuk bulat, ukuran 2-4 mikron. Perbanyakan diri terjadi pada stadium ini.

Siklus hidup:
Habitat: Bentuk trymastigote terdapat dalam darah tepi sedang bentuk amastigote terdapat di dalam
sel-sel otot bergaris, otot jantung, sel-sel jaringan saraf dan sel-sel R.E.S.

Dalam tubuh Reduviidae (intermediate host).


Pada waktu Reduviidae menggigit penderita, bentuk trypomastigote ikut terhisap, dalam
lambung berubah menjadi bentuk amastigote, memperbanyak diri secara binary fission, kemudian
berubah bentuk menjadi epimastigote, migrasi ke arah belakang (posterior station), memperbanyak diri
lagi, akhirnya berubah menjadi bentuk metacyclic trypomastigote, keluar bersama tinjanya.

Dalam tubuh manusia.


Kebiasaan Reduviidae, setelah makan (menghisap darah) kemudian deficasi. Bila Reduviidae
tersebut menggigit manusia lain, karena gatal digaruk maka bentuk metacyclic trypomastigote yang
keluar bersama tinja Reduviidae akan masuk ke dalam tubuh manusia melalui luka gigitan, menyerang
sel-sel jaringan terutama sel-sel R.E.S., berubah bentuk menjadi amastigote dan memperbanyak diri.

124
Diktat Parasitologi Laboratorium Parasitologi
FKUB 2010
Setelah melalui stadium promastigote dan epimastigote, kemudian berubah menjadi bentuk
trypomastigote, menuju ke darah perifer.
Selain melalui luka gigitan bentuk metacyclic trypomastigote dapat masuk melalui conjunctiva
atau mucosa bila tersentuh oleh jari yang terkontaminasi oleh tinja Reduviidae.

Pathogenitas dan Gambaran Klinis:

Portal of entry kulit atau conjunctiva. Bila masuknya melalui kulit akan terjadi benjolan lokal
pada tempat masuknya parasit sebagai akibat reaksi keradangan, benjolan tersebut disebut
"CHAGOMA", bila masuknya melalui conjunctiva, terjadi oedem pada kelopak mata unilateral,
disebut "ROMANA SIGN". Waktu incubasi 7-14 hari.
Kelainan-kelainan yang timbul terutama pada otot jantung, otot skelet, sistem syaraf, sel-sel
RES, karena invasi parasit pada sel-sel jaringan tersebut dan terjadi perkembangbiakan dalam bentuk
amastigote, akhirnya merusak sel-sel jaringan tersebut.
Dikenal 2 bentuk; akut dan khronis.
Bentuk akut terdapat pada bayi dan anak-anak, ditandai dengan:
- febris
- conjunctivitis dan oedem kelopak mata unilateral (Romana's sign)
- pembesaran lien, kelenjar-kelenjar limphe.
- anaemia, lymphocytosis.
Bentuk khronis terjadi pada orang dewasa :
- gangguan jantung: heart block, Adam-Stoke syndrome
- gangguan syaraf : paralyse
- megaoesophagus: nyeri waktu menelan, makanan kembali (regurgitasi).
- megacolon, berakibat konstipasi.
Diagnose

1. Pemeriksaan darah tepi dengan cara hapusan atau tetes tebal baik dengan pengecatan atau tidak,
ditemukan bentuk trypomastigote.
2. Percobaan binatang :
a. Inokulasi darah penderita pada "guinea pig" (kelinci).
b."Xenodiagnose": Reduviidae “steril” digigitkan pada penderita, setelah beberapa waktu diperiksa
isi usus Reduviidae untuk menemukan parasitnya.
3. Pemeriksaan immunologis: - CFT (Complement Fixation Test dari Machado)
- Intradermal test, dll.

Pengobatan : Derivat Nitrofuran, Nifurtimox


Benznidazole (digunakan di Amerika Selatan)

125
Diktat Parasitologi Laboratorium Parasitologi
FKUB 2010
Pencegahan: 1. Mengobati penderita
2. Mencegah gigitan vektor
3. Membasmi vektor

TRYPANOSOMA BRUCEI SUBGRUP

Species : Trypanosoma gambiense dan Trypanosoma rhodesiense


Penyakit :
African trypanosomiasis = African sleeping sickness.
Yang menyerang manusia disebut "human strain" dikenal :
1. Rhodesian sleeping sickness, bentuk akut.
2. Gambian sleeping sickness, bentuk khronis.
3. Zambezi sleeping sickness, walaupun khronis tetapi cenderung ke bentuk akut.

Penyebaran geografis
Penyakit ini terdapat di daerah tropis afrika Tengah dan Barat untuk Trypanosoma gambiense
dan Afrika Timur untuk T. rhodesiense.

Morfologi
Spesies-spesies tersebut sulit dibedakan secara morfologis. Lengkungan tubuh bentuk
Trypomastigote mirip huruf “S”

Siklus hidup
Habitatnya terutama pada jaringan ikat, mengadakan invasi kelenjar limfe regional, saluran
lymfe, peredaran darah, akhirnya ke jaringan otak. Parasit ini menyerang susunan syaraf pusat.
Perkembangan dalam intermediate host (Glossina=Tse-tse fly).
Bentuk trypomastigote yang ikut terhisap waktu Glossina menggigit penderita, di dalam usus
(midgut) Glossina berubah bentuk dari pendek menjadi memanjang, memperbanyak diri, menuju ke
buccal cavity, akhirnya ke kelenjar ludah (anterior station). Dalam kelenjar ludah bentuk tersebut
berubah menjadi bentuk epimastigote, memperbanyak diri dan kemudian berubah menjadi metacyclic
trypomastigote yang merupakan bentuk infektif untuk manusia.
Perkembangan dalam tubuh manusia.
Bentuk metacyclic trypomastigote yang masuk ke dalam tubuh manusia pada waktu Glossina
menggigit, tumbuh menjadi bentuk panjang langsing dan memperbanyak diri, berada di darah perifer,
terjadi parasitemia.
Catatan :
Disamping cara penularan melalui lalat pernah didapatkan penularan melalui hubungan sex dan
secara congenital.

126
Diktat Parasitologi Laboratorium Parasitologi
FKUB 2010
Gambaran klinis:
Kelainan terutama pada kelenjar-kelenjar limfe dan sistem saraf pusat. Pada tempat gigitan
terjadi chancre. Kelenjar-kelenjar lymphe superficial membesar, pembesaran kelenjar limphe post
cervical disebut Winter bottom's sign. Pada fase akut terjadi febris yang irregular, nyeri kepala, nyeri
pada sendi-sendi otot, penderita menjadi hyperaktif. Pada fase khronis dengan gejala-gejala sistem
saraf, terjadi meningo encephalitis dengan gambaran sleeping sickness :
- mula-mula kurang interest pada pekerjaan
- kemunduran mental
- tremor, ingin tidur terus, malas makan dan minum sampai cachexia
Pada darah terjadi leukositosis dan anemia.

Diagnose:
1. Menemukan bentuk trypomastigote pada pemeriksaan mikroskopis dari bahan-bahan :
a. darah perifer
b. sumsum tulang dengan cara sternal pungsi
c. cairan aspirasi dari kelenjar lymphe post cervical yang membesar.
d. cairan serebrospinal dari lumbal pungsi.
2. Kultur
3. Inokulasi pada binatang percobaan.

Terapi:
Drug of choice pada fase akut. Suramin 100-200 mg iv dan Pentamidine Isethionate 4
mg/kgBB im. Bila telah menyerang sistim saraf dapat dipakai Melarsoprol atau Triparsamide.

Pencegahan:
1). Merusak kenyamanan habitat bagi vektornya, diteruskan dengan usaha-usaha pembrantasan vektor
dengan insektisida.
2). Menghindari daerah-daerah endemik dan mengisolasi orang-orang dari daerah endemik serta
pengobatan terhadap penderitanya.
3). Chemoprophilaxis.
Injesi intra mascular dengan Pentamidine 4 mg/kgBB single dose, mampu melindungi selama
enam bulan.

GENUS LEISHMANIA

Pembicaraan untuk genus ini hanya meliputi species-species yang pathogen terhadap manusia:
1. Leismania donovani yang menyebabkan penyakit "Kala azar" (Visceral Leishmaniasis).
2. Leismania tropica yang menyebabkan Orientale shore dimana serangannya pada kulit dan
subcutan.

127
Diktat Parasitologi Laboratorium Parasitologi
FKUB 2010
3. Leismania braziliensis yang menyebabkan penyakit Espundia dimana serangannya pada kulit
dan bersifat metastatic secara mucosa oropharix.

Klasifikasi klinis dari penyakit-penyakit yang ditimbulkan oleh Leismania terhadap manusia dibagi
sebagai berikut :
1. Visceral Leishmaniasis yang disebabkan oleh Leismania donovani dibedakan atas:
a. African Kala azar yang kebanyakan menyerang penderita dewasa, dengan reservoir host roddent.
Penyakit ini resistent terhadap preparat antimonium.
b. Mediterania Kala azar yang menyerang penderita anak-anak dan bayi sehingga sering disebut
infatile kala azar.
c. Kala azar India menyerang penderita dewasa untuk jenis ini tidak didapatkan reservoir host.

2. Cutaneous Leismaniasis.
a. Orientale sore yang disebabkan oleh Leishmania tropica.
b. Espundia (Mucocutaneous Leishmaniasis) yang disebabkan oleh Leishmania brazieliensis.
c. Dermal Leishmanoid atau Post Kala azar dermal Leishmaniasis yang disebabkan oleh
Leishmania donovani.

LEISHMANIA DONOVANI

Laporan mengenai organisme ini muncul secara bersamaan, pada tempat yang terpisah di tahun
1903. Leishman membuat laporan di London sedang Donovan membuat laporan di Madras India.

Distribusi Geografis:
Di Asia secara endemis didapatkan di India, China, Asia Tengah dan Asia Tenggara.
Di Eropa terdapat di sekitar laut Mediterania Eropa Selatan.
Di Amerika; Amerika Selatan, Tengah.
Di Afrika ; Afrika Timur dan Utara.
Menurut Harold Brown distribusinya terdapat di seluruh dunia kecuali Benua Australia.
Habitat:
Pada vertebrata/manusia terdapat intra-sellular terutama pada sel-sel Retikulo Endotelial, dalam
bentuk amastigote.

Morfologi:
l. Amastigote (terdapat pada vertebrata) :
- Bentuk bulat/oval dengan aksislongitudinal 2-4 mikron
- Nucleus kecil kurang dari satu mikron, terdapat pada pertengahan sel atau dekat pada satu sisi
dinding sel.
- Membrane sel bentuk halus,hanya bisa ditunjukkan pada sedian yang segar.
- Kinetoplast letak berlawanan atau bersebelahan dengan nucleus.

128
Diktat Parasitologi Laboratorium Parasitologi
FKUB 2010
- Axonema bentukan seperti filament yang berjalan dari kinetoplast ke dinding sel organisme.
- Vacoule suatu bangunan yang jernih terdapat pada Axonema.

2. Bentuk promastigote (didapatkan pada tubuh vektor atau pada biakan).


- Bentuk oval memanjang. Bentuk ini mula-mula agak pendek dengan ukuran panjang 5-10 mikron,
lebar 2-3 mikron. Bentuk yang kemudian lebih memanjang dengan ukuran panjang 15-20 mikron,
lebar 1-2 mikron.
- Nucleus terletak di sentral.
- Kinetoplast terdapat di dekat ujung anterior
- Vacuole terdapat pada pangkal dari flagella
- Flagella mulai dari sebelah anterior kinetoplast menuju ke ujung anterior untuk kemudian
membentuk flagella bebas tanpa membentuk undulating membrane.

Biakan:
Pembiakan dilakukan dengan media NNN (dua bagian agar garam + satu bagian darah kelinci
yang sudah di Devibrinasi). pada temperatur 22 derajat C sampai 24 derajat C. Dengan media ini
bentuk amastigote yang terdapat pada bahan yang diperiksa akan berubah menjadi bentuk
promastigote, dalam waktu dua sampai tiga minggu.
Pada pembiakan yang dilakukan dengan media yang mengandung bahan-bahan jaringan pada
temperatur 37 derajat C waktu yang diperlukan lebih panjang.

Immunologi:
Bentuk-bentuk amastigote yang memperbanyak diri di dalam sel. menstimulir timbulnya reaksi
sellulair dimana muncul histiosit yang merupakan perubahan dari plasma sel dan limposit. Meskipun
terlambat, terdapat peninggian IgG. Dengan terjadinya reaksi yang terlambat terhadap Leishmania ini,
maka peningkatan ini kurang abanyak artinya dalam melindungi tubuh penderita, disamping itu dalam
test hypersensitivitas dengan antigen Leishman reaksinya tidak ada (negatif selama masa sakit).
Terdapat kecenderumgan untuk terbaliknya ratio albumin- globulin.

Siklus Hidup:
Bentuk amastigote yang intrasellulair pada jaringan tubuh vertebrata (manusia) memperbanyak
diri secara binair longitudinal fission. Perbanyakan ini akan terjadi terus di dalam sel tersebut
(terutama sel-sel RE), selama sel-selnya masih mampu menampung parasit-parasit didalamnya. Makin
lama sel-sel yang ditempati parasit makin membengkak dan suatu saat pecah. Dari setiap yang pecah
akan keluar limapuluh sampai duaratus parasit yang akan terbawa oleh sirkulasi darah.
Parasit di dalam sirkulasi darah ini sebagian akan di paghositer oleh monosit dan metrophil.
Parasit yang lolos dari paghositose mempunyai dua kemungkinan perjalanan. Pertama parasit tersebut
mencapai sel-sel baru hidup dan memperbanyak diri di dalam sel, seperti generasi sebelumnya atau
kedua terhisap oleh vektor (lalat phlebotomus) pada waktu lalat tersebut menggigit penderita.

129
Diktat Parasitologi Laboratorium Parasitologi
FKUB 2010
Didalam saluran pencernaan lalat phlebotomus bentuk amastigote berubah menjadi bentuk
promastigote dan memperbanyak diri dalam mid-gut. Kemudian dengan gerakan-gerakan flagellanya,
parasit akan bergerak ke arah proximal dalam sistem pencernaan lalat. Pada hari ke enam setelah
menghisap darah manusia, cavumbuccalis lalat sudah banyak sekali terdapat bentuk promastigote dan
cukup kuat untuk menginfektir manusia melalui gigitannya.
Di dalam tubuh manusia bentuk promastigote ini berubah menjadi bentuk amastigote.

Reservoir Host:
- Pada daerah mediterania , China, Brazil : anjing
- Di Afrika Timur dan Sudan ; binatang mengerat
- Di Rusia jackal
- Di India tidak ada hewan reservoir host
Vektor:
- Bertindak selaku vektor adalah lalat Phlebotomus betina.
- Di India ; Phlebotomus argentipes- Di Mediteran; Phlebotomus pernisiosus
- Di China ; Phlebotomus chinensis dan sergenti
- Di Sudan ; Phlebotumus orientalis
- Di Afrika Timur; Phlebotomus martini
- Di Brazilia : Lutzomya longipalpis
- Di Rusia : Phlebotomus arplalexis
Cara Penularan:
1. Gigitan lalat Phlebotomus betina yang cavum buccalisnya berisi bentuk promastigote.
2. Congenital
3. Transfusi
4. Dengan cara inokulasi pada jaringan-jaringan
5. Hubungan sexual

Gambaran Klinis:
Inkubasi berlangsung tiga sampai enam bulan, kadang-kadang satu sampai dua tahun. Keadaan
umum penderita lemah dan apatis. Panas yang terjadi pada awal sakit gambarannya remitten, dan
menjadi intermitten pada yang perjalanan penyakitnya sudah lanjut. Terdapat pembesaran hepar dan
lien yang ekssesif. (pembesaran lien bisa memenuhi rongga perut). Terdapat juga adanya
limphadenopathy. Pada African Kala azar sering ditemukan juga lesi-lesi pada kulit dan mucosa.
Komplikasi dapat terjadi antara lain diarrhoea,pneumonia, chancerumoris

Prognose: bila tidak diobati bisa meninggal dalam waktu kurang lebih dua tahun (75% - 95%).

130
Diktat Parasitologi Laboratorium Parasitologi
FKUB 2010
Pemeriksaan Laboratoris:
Pemeriksaan laboratoris meliputi pemeriksaan direct, yaitu usaha menemukan parasitnya dan
usaha pemeriksaan yang indirect dengan melihat perubahan indikator dari standard normal.
Pemeriksaan direct :
a). Bahan-bahan yang diperiksa dapat berasal dari darah limphonodi, sumsum tulang, jaringan
lien. Dari bahan-bahan tersebut dibuat sediaan pada object nglass, untuk kemudian diperiksa
dengan melalui pengecatan (Leishman atau Romanossky) ataupun tanpa pengecatan untuk
menemukan bentuk amastigote.
b). Dari bahan-bahan seperti pada pemeriksaan diatas, dilakukan pembiakan (media NNN) untuk
mendapatkan bentuk promastigote.
Pemeriksaan indirect:
a). Pemeriksaan darah tepi menunjukkan gambaran Leocopenis (neutropenia), sampai kurang
dari tiga ribu permilimeter kubik. Differential telling menunjukkan kenaikan relatif dari
monosit dan limphosit. Eritrosit jumlah permilimeter kubik berkurang, ratio erithrosit -
leucocyt mengecil (1 : 2000)
b). Pemeriksaan serologis :
1. Aldehide test (formal gel test) Napier
Test ini didasarkan atas kenaikan gamma globulin. Positive bila terdapat gambaran
opalescensi. Test akan negatif bila infeksi kurang dari tiga bulan.
2. Antimony test (chopra)
Dasar kenaikan titer gamma globulin. Nilai positive bila terjadi presipitat yang
mengapung. Derajatpositivas pararel dengan adelhide test.
3. Complement fixation test dengan WKK antigen (Witebsky, Klingenstain. Kuhn)
Dasar, adanya benda-benda immunologis yang terdapat di dalam serum penderita. Test ini
tidak spesifik oleh karena juga positif terhadap penderita lepra, TBC, Tropical
esoniophilic.
4. Test-test serologis yang lain
- Immuunofluorresent test (Sudan)- Indirect hemaglutination test (Bray dan Lainson)
- Specifik Complement fixatio test, dengan antigen dari extract promastigote Leishymania
donovani. (Ghosh, Gosh & ray). Dengan antigen dari lien dan hepar yang terinfektir
(Chuy & Ghag).

Pengobatan:
1. Perbaikan keadaan umum ; istirahat, makan tinggi kalori, tinggi protein.
2. Penderita dgn anemia berat harus diberi transfusi
3. Chemotherapi :

131
Diktat Parasitologi Laboratorium Parasitologi
FKUB 2010
a). Preparat pentavalentantimony yang merupakan drug of choice misal : Stibamine, Sodium
stibogluconate, Glucantime
b). Bila terjadi kegagalan terapi, diberi Pentamidine 4 mg/kgBB intra muscular 3 kali seminggu
atau Amphotericin B 1mg/kg intra vena

Pencegahan:
1. Pemberantasan parsit/penyakit, meliputi juga pengobatan terhadap penderita dan reservoir host.
2. Pemberantasan terhadap vektor
3. Personal prophilaxis Æ menghindari gigitan vektor, menggunakan kelambu dan repellent.

DERMAL LEISHMANOID (POST KALA AZAR LEISHMANIASIS)

Merupakan salah satu bentuk Leishmaniasis yang terdapat di kulit, dengan lesi yang non
ulceratif dan mempunyai prevalensi yang tinggi di daerah-daerah endemi Kala azar. Penyakit ini
timbul pada kurang lebih sepuluh persen dari penderita Kala azar dan rupanya ada kecenderungan
meningkat. Pada umumnya munecul setelah satu sampai dua tahun setelah pengobatan preparat-
preparat antimony (dapat juga muncul selama pengobatan).
Prevalensi yang tinggi didapatlan di India (terutama Bengali Assam dan Madras Æ sepuluh
persen). Disamping itu juga didapatkan di Afrika (dua persen). Jarang didapatakan di China dan belum
pernah ditemukan di daerah Mediterania.

Manifestasi Klinis:
Lesi yang terdapat di kulit pada Dermal Leishmanoid ada tiga tipe :
1. Macula depigmentasi dengan predileksi pada tubuh dan extrimitas
2. Bercak-bercak yang eritematous muncul pada hidung pipi. dengan distribusi yang berbentuk
"butterfly". Bercak-bercak ini bersifat fotosensitif sehingga akan berkembang pada siang hari.
3. Nodule-nodule yang kuning kemerahan. Umumnya terdapat pada kulit muka kadang-kadang didapat
juga pada mucosa mata dan lidah. Nodulusnya lunak tidak sakit dan terdapat dalam berbagai
ukuran.

Diagnosa:
Diagnosa ditegakkan dengan dasar, pernah menderita Visceral Leishmaniasis dan didapat-
kannya bentuk-bentuk amastigote pada pemeriksaan terhadap lesi-lesinya.

Pengobatan:
Preparat antimony dengan dosis dua kali lipat dari pengobat- an yang diberikan terhadap Kala
azar. Pengobatan terhadap Dermal Leishmanoid ini jangan diberikan kurang dari dua bulan sesudah
pengobatan terhadap Kala azar. Pengobatan sebaiknya diberikan secara intramusculair injectie.

132
Diktat Parasitologi Laboratorium Parasitologi
FKUB 2010
LEISHMANIA TROPICA

Deskripsi pertama tentang parasit ini dilakukan oleh Boroshy (l898) dan Wright (1903).
Pemberian nama Leishmania tropica dilakukan oleh Luke (1906)
Synonim: Helcosoma tropica, Herpetomonas tropica, Herpetomonas furuncolosa.
Penyakit: Cutaneus leishmaniasis, Oriehtale sore, Alepo buton Jerico- boil.
Distribusi Geografis:
Eropa : Sepanjang pantai mediterania.
Afrika : Barat, Sudan, Tunisia, Ethiopia.
Asia : Asia Tengah, India, Israell, Turki dan lain-lain.
Amerika Tengah dan Selatan.
Catatan:
Pada daerah endemi Leishamania-donovani, maka Leishmania donovani akan lebih dominan,
karena Leishmania tropica tidak akan berada bersama-sama sekaligus dengan Leishmania donovani.

Habitat: Plasmatosit (suatu sel RE) pada kulit.


Morfologi: Tidak dapat dibedakan dengan Leishmania donovani.
Biakan: Pembiakan dilakukan pada media yang sama dengan Leishmania donovani.
Immunologi:
Pada infeksi awal dengan Leishmania tropica akan muncul sellulair immunity, tanpa disertai
kenaikan antibodi. Reaksi hypersensitif terjadi terlambat akan tetapi akan disertai dengan pengurangan
parasit pada penderita. Bila seorang pernah menderita orientale sore, dia akan mempunyai
immunitas dalam jangka yang cukup lama dan bahkan dapat selama hidup.

Lingkaran Hidup:
Sama dengan Leishmania donovani, hanya bentuk amastigote didapatkan di dalam sel
mononuclear dari kulit dan tidak pernah didapatkan di dalam sel-sel organ viscera.

Reservoir Host:
Di daerah endemis anjing berperan sebagai reservoir host Di Asia Tengah, " Gerbil's sejenis
binatang mengerat, merupakan sumber infeksi.

Vektor: Sandflies (lalat Phlebotomus)


Afrika Utara dan Mediterania Timut Phlebotomus papatasii.
Irak, India dan Persia Phlebotomus sergenti
Asia Tengah Phlebotomus papatasii dan Phlebotomus caucasius.

Cara Transmisi:
Transmisi terutama melalui gigitan lalat, meskipun dapat juga melalui kontaminasi luka-luka
pada kulit calon penderita dengan material yang infeksious.

133
Diktat Parasitologi Laboratorium Parasitologi
FKUB 2010
Catatan:
Phlebotomus yang menggigit penderita pada cavum buccalisnya akan terdapat bentuk promastigote
sesudah tiga minggu.

Pathogenesa dan Gejala Klinis:


Lesi yang terbentuk oleh karena Leishmania tropica ditandai oleh adanya granuloma yang
khronis dengan fibrotisasi. Inkubasi beberapa minggu sampai enam bulan bahkan bisa sampai dua
tahun. Lesi yang muncul dimulai dengan nodul yang berukuran kurang lebih satu inchi. Pada
umumnya terdapat ulcerasi dengan tepi yang tegas dan dikelilingi oleh daerah indurasi yang
kemerahan Pada fase ini parasit tidak didapatkan pada dasar lukanya akan tetapi pada daerah yang
kemerahan tersebut. Lesi secara pelan-pelan akan meluas dan berlangsung selama enam bulan atau
lebih. Perlukaan yang terjadi akan ditutup oleh jaringan granulasi dan meninggalkan bekas permukaan
kulit yang depressed yang berwarna kepucatan. Predileksi terutama pada muka dan anggota badan.

Leishmaniasis tropica dibedakan atas dua tipe :


1. Leishmaniasis tropica mayor yang menyebabkan lesi bentuk basah pada kulit dengan predileksi
ulcus pada extremitas dan disertai adanya pembesaran kelenjar limpha regional.
2. Leishmaniasis tropica minor yang menyebabkan lesi bentuk kering dan biasanya tidak ulceratif.
Pemeriksaan Laboratoris:
* Pada pemeriksaan terhadap material dari daerah indukasi (dengan pengecatan Leishman) nampak
parasit dalam bentuk amastigote dalam jumlah yang besar di dalam wacrophag.
* Bila pemeriksaan dengan smear negatif dilakukan biakan pada media NNN
* Hitung jenis darah normal
* Test serum aldehide, serum gamma globulin keduanya normal
* Skin test (Leishmanin test) dengan antigen yang berasal dari suspensi promastigote Leishmania
tropica, positif.

Pengobatan:
Pentavalent Antimony
Ketokonazole 400-600 mg/hari
Dapat juga diberikan Amphotericin B 0,25-1mg/kgBB/iv/hari

Pencegahan:
Elimenasi reservoir host
Kontrol terhadap vektor
Melindungi diri terhadap gigitan lalat Phlobotomus
Immunisasi dengan cultur Leishmania tropica

134
Diktat Parasitologi Laboratorium Parasitologi
FKUB 2010
LEISHMANIA BRAZILIENSIS

Synonim: Leishmania tropica var.americana, Leishmania peruviana


Penyakit: Espundia, Mucocutaneous Leishmaniasis, American Leishmaniasis, Chichero ulcer,
Forest yaws
Distribusi Geografis: Amerika Tengah dan Selatan
Habitat: Intraselluair di dalam macrophag kulit ataupun membrana mucosa hidung dan cavum
buccalis.
Morfologi: Mirip dengan Leishmania tropica maupun Leishmania donovani.
Biakan:
Mudah dibiakkan pada media NNN dan juga pada membrane chorio alantoid dari telur itik atau
ayam. Inokulasi pada kulit binatang yang peka (Syrian hamster) bila di kulit menyebabkan adanya
lesi, kulit sedang bila diinokulasikan intraperitonial tidak menyebabkan infeksi visceral. Disini
dapat dipakai untuk membedakan dengan Leishmania tropica dimana inokulasi pada intraperitonial
dapat menyebabkan infeksi visceral.
Siklus Hidup:
Identik dengan Leishmania tropica maupun Leishmania donovani. Perbedaan terletak pada
vektornya, dimana yang bertindak sebagai vektor dari Leishmania braziliensis adalah "lalat hu
tan"(genus Lucilya). Resorvoir host rodent-2 kecil di hutan.

Cara Transmisi:
Sebenarnya penyakit ini adalah zoonosis. Lalat menggigit binatang-binatang mengerat yang
terinfektir di hutan, kemudian menggigit manusia. Bertolak dari manusia yang terinfektir, kemudian
penularan berjalan dari manusia atau ke yang lain dengan perantaraan gigitan lalat vektornya.

Immunologi:
Selama terjadi infeksi pada kulit yang disertai penyebaran (metastase) pada kulit dan membran
mucosa tidak terjadi reaksi imun seluler yang berarti.

Pathogenesa dan Gejala Klinis:


Pathogenitas dari Leishmania braziliensis dan Leishmania tropica pada dasarnya hampir sama.
Lesi initial pada Leishmaniasis america dibedakan dengan orientale sore atas adanya perluasan yang
radier dari ulcus dan permukaan ulcus yang selalu mengeluarkan cairan. Incubasi tidak disertai dengan
pasti, kemungkinan hanya beberapa hari/seminggu.

Dikenal beberapa tipe :


1. Leishmaniasis braziliensis-braziliensis yang bersifat ganas dengan invasi pada mucosa
cronasal. Lesi yang bersifat papulo pustuler bisa sampai menyebabkan rusaknya mucosa
hidung dan mulut dan kadang-kadang septamnasi rusak, sehingga bila sembuh akan
meninggalkan bekas bentuk hidung tapir/unta.

135
Diktat Parasitologi Laboratorium Parasitologi
FKUB 2010
2. Leishmanisis braziliensis guyanensis bersifat bening.
3. Leishmaniasis braziliensis peruviana benigna, hanya menyebabkan satu papula kering (bentuk
Uta).
4. Leishmaniasis braziliensis pivansi yang bersifat maligna dengan lesi-lesi yang menyerupai
lepra lepromatous.
5. Leishmaniasi braziliensis mexicana benigna
6. Difusa cutaneus Leishmaniasis (Leishmania difusa). Disini terdapat nodulus-nodulus yang
infiltratif dan menyebar sampai seluruh tubuh. Dengan Leihman test hasilnya negatif dan reaksi
terhadap pengobatan antimonial sangat jelek.
Diagnosa:
Diagnosa dapat ditegakkan dengan ditemukannya bentuk amastigote dari daerah lesi pada kulit
atau mucocutan ataupun dengan intradermal skintest yang menggunakan cultur Leishmania
braziliensis.

Pengobatan:
Pentavalent Antimony
Amphotericin B.

Pencegahan:
Oleh karena sumber utamanya binatang yang terdapat didalam hutan maka sulit untuk dikontrol.
Proteksi terutama dilakukan terhadap orang-orang yang akan bekerja di hutan terhadap gigitan lalat
vektornya. Usaha lain adalah pengobatan terhadap penderita penyakitnya.

136
Diktat Parasitologi Laboratorium Parasitologi
FKUB 2010
SPOROZOA DARAH DAN JARINGAN

KLASIFIKASI
PHYLUM : PROTOZOA
SUBPHYLUM : SPOROZOA

KLASIFIKASI : Phylum : Protozoa


Subphylum : Sporozoa

Class : Telospora Haplosporea

Subclass : Coccidia

Order : Eucoccidia

Suborder : Haemosporina Eimeriina

Family : Plasmodidae Eimeriidae

Genus : Plasmodium Eimeria Isospora Toxoplasma

Spesies : Plasmodium vivax I. belli T. gondii


Plasmodium malariae
Plasmodium falciparum I.hominis
Plasmodium ovale

A. MALARIA

Malaria masih merupakan masalah kesehatan masyarakat yang penting di Indonesia, khususnya
di luar Jawa dan Bali. Lebih dari setengah penduduk Indonesia hidup di daerah dimana terjadi
penularan malaria, sehingga beresiko tertular malaria. Menurut survei yang dilakukan di Jawa dan Bali
insiden kasus positif malaria meningkat dari 0,12 pada tahun 1997 menjadi 0,62 per 1000 penduduk

137
Diktat Parasitologi Laboratorium Parasitologi
FKUB 2010
pada tahun 2001. Insiden kasus klinis malaria di luar Jawa dan Bali meningkat dari 16,06 pada tahun
1997 menjadi 26,2 per 1000 penduduk pada tahun 2001(1)
Malaria adalah infeksi yang disebabkan oleh suatu protozoa darah yang termasuk dalam
phylum Apicomplexa, kelas sporozoa, subkelas Coccidia, ordo Eucoccides, sub-ordo
Haemosporidiidea,famili Plasmodiidae, genus Plasmodium. Genus Plasmodium dibagi menjadi 3 sub
genus yaitu:
1. Subgenus Plasmodium, dengan spesies yang menginfeksi manusia adalah P.vivax, P.ovale dan
P.malariae
2. Sub genus Laverania, dengan spesies yang menginfeksi manusia adalah P.falciparum
3. Sub genus Vinckeia, yang tidak menginfeksi manusia (menginfeksi kelelawar, binatang
pengerat).Yang termasuk spesies ini a.l Plasmodium berghei menginfeksi rodent, Plasmodium
yoelii menginfeksi kera,dll)

PLASMODIUM

Siklus Hidup Plasmodium :

Siklus hidup semua spesies parasit malaria pada manusia adalah sama, yaitu terdiri dari siklus
seksual yang berlangsung pada nyamuk Anopheles dan siklus aseksual yang berlangsung pada
manusia.
1. Siklus seksual dalam tubuh nyamuk
Siklus seksual terjadi dalam tubuh nyamuk Anopheles betina dan dimulai ketika nyamuk
menghisap darah yang mengandung makrogametosit dan mikrogametosit. Mikrogametosit mengalami
proses pematangan yang disebut eksflagelasi dimana dalam waktu sepuluh sampai dua belas menit
satu mikrogametosit berubah menjadi 2-8 bentukan memanjang yang menyerupai cambuk atau
flagella. Makrogametosit berubah menjadi makrogamet setelah melepaskan sebutir kromatin.
Beberapa saat kemudian terjadilah proses pembuahan di dalam usus nyamuk, yaitu salah satu dari 8
mikrogamet menyatu dengan makrogamet, dan terbentuklah zigot. Untuk terjadinya fertilisasi atau
pembuahan di dalam tubuh nyamuk, diperlukan persyaratan bahwa konsentrasi gametosit dalam darah
minimal 12 gametosit/mm³, dan makrogametosit yang terhisap oleh nyamuk harus lebih banyak
daripada mikrogametosit.
Setelah fertilisasi dalam beberapa jam bentuk zigot berubah menjadi stadium berbentuk lonjong.
yang disebut ookinet. Ookinet dapat bergerak menembus dinding lambung nyamuk dan masuk di
antara sel-sel epitel dinding lambung, di bawah selaput dinding luar lambung dan membentuk ookista.
Ookista berbentuk bulat seperti kantong dan di dalamnya berisi banyak sel yang terus menerus
mengadakan pembelahan inti diikuti oleh sitoplasmanya hingga berjumlah ribuan. Setelah 2-3 minggu
sel-sel yang berjumlah ribuan tersebut berubah menjadi sporozoit. Apabila sudah matang, ookista yang
berisi puluhan ribu sporozoit tersebut pecah dan keluarlah sporozoit-sporozoit ke dalam cairan rongga

138
Diktat Parasitologi Laboratorium Parasitologi
FKUB 2010
tubuh nyamuk, dan terkumpul dalam kelenjar ludah nyamuk, dan siap untuk ditularkan kembali ke
tubuh manusia pada saat nyamuk menggigit.
Jangka waktu terjadinya siklus seksual di dalam tubuh nyamuk ini dikenal dengan masa
inkubasi eksternal. Lama berlangsungnya periode ini bervariasi, tergantung pada suhu, yaitu 8-10 hari
pada suhu 28ºC, 16 hari pada suhu 20ºC. Siklus ini tidak dapat berlangsung sempurna bila suhu
lingkungan kurang dari 15ºC.
2. Siklus Aseksual dalam tubuh manusia
Pada saat menghisap darah, nyamuk mengeluarkan sporozoit yang kemudian akan memasuki
aliran darah. Setelah hampir 1 jam, sporozoit menghilang dari sirkulasi dan memasuki sel parenkim
hepar. Di dalam hepar ini terjadi fase exoeritrositik schizogony. Di dalam hepatosit, sporozoit
berkembang menjadi trofozoit. Da;am waktu 1-2 minggu, trofozoit membelah diri beberapa kali yang
diikuti dengan pembelahan sitoplasma. Proses ini menghasilkan beribu-ribu merozoit. Selanjutnya
hepatosit pecah, merozoit akan keluar memasuki sirkulasi darah. Pada siklus exoeritrositik di atas,
hanya terjadi satu generasi skizogoni, kecuali pada infeksi Plasmodium vivax dan Plasmodium ovale,
sebagian sporozoit dalam hepatosit tetap berada dalam stadium istirahat (dormant), yang disebut
hipnozoit. Betuk hipnozoit ini yang bertanggungjawab terhadap terjadinya relaps karena bentuk ini
dapat bertahan selama beberapa bulan sebelum membelah diri menjadi skizon hati,yang kemudian
merozoitnya masuk aliran darah.
Diantara merozoit yang masuk aliran darah sebagian memasuki eritrosit untuk memulai siklus
eritrositik (erythrocytic schizogony). Di dalam eritrosit, merozoit berkembang menjadi trofozoit muda.
Stadium ini memanfaatkan sebagian dari sitoplasma eritrosit (hemoglobin) untuk metabolisme,
sehingga pada trofozoit yang sudah tua terlihat adanya pigmen dalam eritrosit. Trofozoit kemudian
membelah, dimulai dari inti dan diikuti oleh sitoplasmanya, dan berkembang dalam eritrosit, lalu
berubah menjadi skizon, suatu stadium yang berinti banyak sebagai hasil perkembangan dan
pembelahan inti trofozoit. Selanjutnya eritrosit yang mengandung skizon matang pecah, dan keluarlah
merozoit-merozoit bersel tunggal ke dalam aliran darah, lalu memasuki eritrosit baru dan mengulangi
siklus eritrositik. Sebagian merozoit ada yang berkembang menjadi gametosit jantan (mikrogametosit)
dan gametosit betina (makrogametosit). Gametosit ini merupakan bentuk infektif bagi vektor
(nyamuk). Pada infeksi P. vivax, bentuk ini timbul 2 – 3 hari setelah terjadinya parasitemia, sedangkan
pada P. falciparum setelah 8 hari dan pada P. malariae setelah beberapa bulan kemudian. Apabila
darah manusia terhisap oleh nyamuk, maka semua bentuk yang ada dalam eritrosit ikut masuk ke
lambung nyamuk, namun hanya stadium gametosit saja yang mampu melangsungkan kehidupannya,
sedangkan stadium yang lain yaitu skizon dan trofozoit akan mati. Jangka waktu mulai masuknya
sporozoit (gigitan nyamuk) sampai nampaknya parasit dalam darah perifer disebut masa inkubasi
internal.

139
Diktat Parasitologi Laboratorium Parasitologi
FKUB 2010

Gambar Siklus hidup Plasmodium


(http://www.sanger.ac.uk/PostGenomics/plasmodium/images/lifecycle.jpg)
Morfologi :

Terdapat 4 spesies Plasmodium yang menginfeksi manusia, yaitu Plasmodium falciparum,


Plasmodium vivax, Plasmodium malariae dan Plasmodium ovale. Meskipun siklus hidup dari keempat
spesies tersebut pada dasarnya sama, tetapi terdapat beberapa perbedaan morfologis yang penting
dalam diagnosis klinis.

Tabel Perbandingan 4 spesies Plasmodium yang menginfeksi manusia

Plasmodium Plasmodium Plasmodium ovale Plasmodium


vivax malariae falciparum
Lama 48 jam 72jam 49-50 jam 36-48 jam
schizogoni
Pigmen Coklat Coklat Coklat kehitaman, Coklat kehitaman,
(hematin) kekuningan, kehitaman, granula kasar granula kasar
granula halus granula kasar
dan batang2
kecil
Bentuk yang Trofozoit, Trofozoit, Trofozoit, skizon, Trofozoit,
ditemukan di skizon, skizon, gametosit gametosit
darah gametosit gametosit
Infeksi multipel Sering Sangat jarang Jarang Sangat sering
pd eritrosit
Bentuk eritrosit Sangat Tdk membesar, Agak Ukuran normal,
yg terinfeksi membesar, nampak normal, membesar,berbentuk warna kehijauan, tdp
pucat, Zieman’s dots oval atau ireguler, basophilic Maurer’s
Schuffner’s dots Schuffner’s dots clefts and dots
Trofozoit (ring Amuboid, Bentuk cincin Amuboid Amuboid, bentuk
form) bentuk cincin besar, 1 butir cincin kecil, accole
besar dgn satu chromatin form, double
butir chromatin chromatin

140
Diktat Parasitologi Laboratorium Parasitologi
FKUB 2010
Skizon Terdiri dari 12- Terdiri dari 6-12 Terdiri dari 6-12 Pada umumnya tak
24 merozoit, merozoit, bentuk merozoit,bentuk nampak di darah
ireguler reguler reguler (rossette) perifer,jk nampak
(rossette) terdiri dari 8-32
merozoit, bentuk
ireguler
Gametosit Bulat/oval, Bulat/oval, Bulat/oval, cromatin Kidney-
cromatin tdk cromatin tdk tdk tersebar dlm shaped/banana
tersebar dlm tersebar dlm sitoplasma form, cromatin tdk
sitoplasma sitoplasma tersebar dlm
sitoplasma
( Dimodifikasi dari Human Parasitology, 3rd ed., Elsevier Academic Press, 2005)

Gejala Klinis
Gambaran klinis malaria sangat bervariasi, diduga merupakan hasil interaksi yang cukup
komplek antara antigen parasit dengan respon kekebalan hospes. Terdapat beberapa faktor yang
menentukan terjadinya gejala klinis malaria, yaitu:
1. Faktor parasit
intensitas transmisi, densitas parasit dan virulensi parasit.
2. Faktor hospes
endemisitas, umur, status gizi dan status imunologi
Waktu mulai terjadinya infeksi sampai timbulnya gejala klinis disebut masa inkubasi. Masa
inkubasi ini berbeda lamanya tergantung spesies dan mode of infection-nya. Masa inkubasi pada
inokulasi darah lebih pendek daripada infeksi oleh sporozoit. Dikenal adanya kumpulan gejala atau
manifestasi klinik yang spesifik pada malaria, yang disebut trias malaria atau gejala utama (cardinal
signs). yang terdiri dari: demam paroksismal, anemia dan splenomegali.
1. Demam paroksismal
Pola demam pada malaria terdiri dari 3 stadium yaitu:
a. Stadium dingin (15menit-1jam)
Mulai menggigil, kulit dingin dan kering, pucat sampai sianosis seperti orang kedinginan.
Stadium ini berlangsung 15 menit-1jam diikuti dengan meningkatnya temperatur
b. Stadium panas
Muka merah,kulit panas dan kering, nadi cepat, panas badan tinggi dapat mencapai 40º C atau
lebih, disertai nyeri kepala, muntah bahkan pada anak-anak dapat terjadi kejang. Stadium ini
berlangsung antara 2-4 jam, seiring dengan irama siklus eritrositik, yang disebabkan pecahnya
eritrosit berisi skizon matang dan masuknya merozoit ke eritrosit baru. Pada P. vivax dan P.
ovale skizon menjadi matang setiap 48 jam, sehingga demam timbul setiap hari ke tiga (tertian
fever). Pada P. malariae serangan timbul dengan interval 72 jam atau setiap hari ke empat
(quartan fever), sedangkan pada P. falciparum serangan demam timbul dengan interval lebih
pendek dari P. vivax, yaitu 36 – 48 jam (sub tertian fever).

141
Diktat Parasitologi Laboratorium Parasitologi
FKUB 2010
c. Stadium berkeringat
Periode berkeringat mulai dari temporal, diikuti seluruh tubuh, temperatur turun, penderita
merasa lelah bahkan sering tertidur. Bila penderita bangun akan merasa sehat dan dapat
melakukan pekerjaan seperti biasa.
Seluruh rangkaian gejala klinik yang berurutan tersebut berlangsung selama kurang lebih 6 –
10 jam. Gejala ini biasanya hanya ditemukan pada malaria klasik, yaitu penderita yang berasal
dari daerah non endemik, atau yang baru pertama kali menderita malaria

Gambar Kurva suhu pada penderita malaria (Depkes RI, 1990)


2. Anemia
Anemia merupakan gejala yang wajar terjadi pada infeksi malaria. Anemia lebih sering terjadi
pada penderita di daerah endemis, pada anak-anak dan ibu hamil. Beberapa mekanisme terjadinya
anemia pada infeksi malaria adalah:
a. Perusakan eritrosit oleh parasit
b. Hambatan eritropoiesis sementara
c. Hemolisis eritrosit yang diperantarai sistem imun
d. Eritrofagositosis
e. Hambatan pengeluaran retikulosit.

142
Diktat Parasitologi Laboratorium Parasitologi
FKUB 2010
3. Sphlenomegali
Pembesaran limpa (splenomegali) sering dijumpai pada infeksi malaria, limpa teraba setelah 3
hari dari serangan akut, limpa membengkak, nyeri dan hiperemis. Pembesaran limpa dapat terjadi baik
pada penderita malaria akut maupun khronis, terjadi akibat peningkatan fungsi sistem
retikolendotelial. Pembesaran limpa pada malaria kronik mempunyai arti tersendiri secara
epidemiologis, yaitu untuk menentukan tingkat endemisitas malaria di suatu daerah.
Dikenal beberapa keadaan klinik dalam perjalanan infeksi malaria, yaitu:
a. Serangan primer
Yaitu serangan demam yang timbul segera setelah masa tunas
b. Periode laten
Yaitu periode tanpa gejala dan tanpa parasitemia selama terjadinya infeksi malaria. Biasanya
terjadi diantara 2 keadaan paroksismal. Periode ini dapat berlansung sebelum atau sesudah
serangan primer dimana parasit sudah tidak ada di peredaran darah tetapi infeksi masih
berlangsung
c. Rekrudesensi
Timbulnya serangan demam ulangan akibat parasitemia yang berasal dari stadium eritrositik
aseksual yang persisten, biasanya berlangsung dalam masa 8 minggu sesudah berakhirnya
serangan primer
d. Rekurensi
Yaitu berulangnya gejala klinis atau parasitemia setelah 24 minggu berakhirnya serangan
primer. Keadaan ini menerangkan apakah gejala klinik disebabkan oleh bentuk hipnozoit
ataukah parasit yang berada di eritrosit
e. Relaps
Yaitu timbulnya serangan demam ulangan disertai pembentukan stadium aseksual dalam
darah, setelah penderita dinyatakan sembuh (klinis maupun laboratoris) tanpa infeksi
baru/reinfeksi. Pada P. vivax dan P. ovale, terjadinya relaps pada umumnya disebabkan karena
adanya merozoit yang berasal dari stadium hipnosoit hati yang aktif kembali.

gejala klinis Ambang klinis meningkat


sesuai peningkatan imunitas

Paten
Parasitemia
Ambang mikroskopis
Subpaten
Parasitemia
Penyembuhan radikal atau
Stadium
spontan
eksoeritrositik

143
Diktat Parasitologi Laboratorium Parasitologi
FKUB 2010
Keterangan :
1. Masa Inkubasi 4. Rekrudesensi (short term relapse)
1.a. Masa Prepaten 5.a. Periode Laten (parasit)
2. Serangan klinik primer 6 Rekurensi (long term relapse)
3 dan 5 Periode laten (klinik) 6.a. Relaps parasit
Gambar Perjalanan infeksi malaria, serangan primer,periode laten, rekrudesensi dan relaps
(Depkes RI, 1990)

Komplikasi :

Dasar timbulnya penyulit pada infeksi Plasmodium falciparum adalah adanya proses hipoksia
akibat obstruksi dari pembuluh darah organ dalam. Mekanisme obstruksi dapat melalui serangkaian
peristiwa, yaitu cytoadherense, sequestration dan rosetting.
1. Sitoadherens (cytoadherense) adalah melekatnya PRBC matang ke permukaan endotel
pembuluh darah. Diketahui bahwa pada infeksi Plasmodium falciparum PRBC memiliki daya
atau kemampuan melekat dengan sel-sel lain, yaitu sel endotel pembuluh darah dan sesama
eritrosit yang terinfeksi maupun yang tidak terinfeksi. Mekanisme ini hanya terjadi di pembuluh
darah kapiler dan post kapiler.
2. Rosetting adalah suatu fenomena perlekatan antara satu PRBC dengan satu atau lebih eritrosit
non parasit. Bila ikatan tersebut melibatkan lebih dari 10 eritrosit (PRBC dan non-PRBC), maka
bentuknya jadi seperti bunga (rosette), sehingga fenomena ini disebut sebagai proses rosetting.
3. Sekuestrasi (sequestration). Mekanisme sitoadherens di pembuluh kapiler dan post kapiler akan
menyebabkan PRBC terperangkap di dalam organ-organ vital dan RES, terutama limpa.
Peristiwa ini dapat menjelaskan adanya ke tidak sesuaian antara derajat parasitemia di darah
perifer dengan jumlah total parasit di dalam tubuh dan berat ringannya gejala klinik.
Ketiga fenomena tersebut berperan dalam terjadinya obstruksi mikrovaskular, dan akan
menyebabkan tersumbatnya kapiler serta terganggunya sirkulasi darah di jaringan bagian distal pada
organ yang bersangkutan. Hal ini dapat menjelaskan patogenesis terjadinya kelainan patologik dan
berbagai jenis manifestasi klinik.
Malaria dengan komplikasi adalah infeksi malaria falciparum yang diagnosisnya ditegakkan
melalui pemeriksaaan sediaan hapusan darah, disertai salah satu atau lebih gejala klinis atau hasil
laboratorium di bawah ini (WHO, 1990)
1. Koma lebih dari 30 menit atau kejang berulang lebih dari 2 kali dalam 24 jam atau gangguan
kesadaran dengan dengan parameter GCS < 15
2. Anemia berat ditandai dengan hematokrit < 15 % atau Hb< 5 g/dl
3. Gagal ginjal akut (GGA) ditandai dengan kadar kreatinin > 3 mg% atau produksi urine <400
ml/24 jam pad orang dewasa atau < 12 ml/kgBB pada anak anak.

144
Diktat Parasitologi Laboratorium Parasitologi
FKUB 2010
4. Edema Paru
5. Hipoglikemi dengan kadar glukose < 40mg/dl
6. Syok atau Circulatory collaps ditandai dengan tekanan sistolik < 50 mmHg pada anak atau <
70 mmHg pada dewasa.
7. Perdarahan spontan atau jumlah trombosit < 50.000/ml
8. Asidosis ditandai dengan PH arterial < 7,25 atau plasma bicarbonat < 15 mmpl/ l
9. Hiperparasitemia (>5%).
Beberapa keadaan lain yang dapat digolongkan malaria berat adalah :
10. Hiperpireksia, temperatur rektal > atau = 40oC.
11. Ikterus, kadar bilirubin > 3 mg%.

Malaria Serebral terjadi kira-kira 2% pada penderita non imun dan salah satu penyebab
kematian pada malaria berat, meliputi 10% dari penderita malaria falciparum berat yang dirawat di RS.
Malaria serebral merupakan keadaan gawat darurat yang harus segera diatasi. Gejalanya dapat ditandai
dengan koma yang dinilai dengan GCS (Glasgow Coma Scale) dibawah 11 atau equal dengan keadaan
klinis soporous. Diduga pada malaia serebral terjadi sumbatan kapiler pembuluh darah otak sehingga
terjadi anoksia otak.

Diagnosis Malaria

Diagnosis ditegakkan berdasarkan gejala klinis (termasuk anamnesis), uji imunoserologis dan
ditemukannya Plasmodium dalam sediaan darah penderita.
Pemeriksaan Mikroskopis Malaria
Sampai saat ini pemeriksaan mikroskopis sediaan darah tepi baik sediaan tetes tebal maupun
tetes tipis (hapusan ) merupakan Gold Standard untuk diagnosis malaria. Pada pemeriksaan darah tepi
dapat ditemukan bentuk aseksual Plasmodium. Apabila hasilnya negatif,tidak menyingkirkan
diagnosis malaria, sehingga diperlukan pemeriksaan serial dengan interval 1 hari
Pada pemeriksaan mikroskopis tersebut diperlukan perhitungan kepadatan parasit dengan cara
sbb:
1. Menghitung jumlah (N) parasit aseksual (trofozoit bentuk cincin, trofozoit stadium lanjut dan atau
skizon) pada sediaan darah tipis ataupun tebal.. Pada sediaan darah tebal, kepadatan parasit dapat
dihitung terhadap 200 sel leukosit dengan menggunakan rumus :

N x jumlah lekosit/mm³ darah


Hitung parasit (parasite count) = ----------------------------------------
200

Bila jumlah parasit pada sediaan tetes tebal adalah 100/200 lekosit , sedang jumlah lekosit
adalah 8000/µl darah, maka hitung parasit adalah 8000/200 X 100 parasit = 4000/µl darah.

145
Diktat Parasitologi Laboratorium Parasitologi
FKUB 2010
Di lapangan, kepadatan parasit dari pemeriksaan darah tetes tebal sering dilaporkan dengan
metode semi kuantitatif, yaitu dengan memberi kode plus 1 (+) sampai dengan plus 4 (++++),
dengan interpretasi sebagai berikut:
+ : 1 – 10 parasit per 100 lapang pandang
++ : 11 –100 parasit per 100 lapang pandang
+++ : 1 – 10 parasit per satu lapang pandang
++++ : 11 – 100 parasit per satu lapang pandang
2. Pada sediaan darah tipis, kepadatan parasit dapat dihitung dengan menghitung jumlah parasit (N)
terhadap 1000 eritrosit lalu mengalikannya dengan jumlah eritrosit per mikroliter darah, sesuai
dengan rumus:

N x jumlah eritrosit/mm³ darah


Hitung parasit (parasite count) = ----------------------------------------
1000

Bila dijumpai lebih dari satu inti atau parasit dalam satu eritrosit (double chromatine atau
double infection ), maka dihitung sebagai satu parasit. Bila jumlah parasit pada sediaan tetes tipis
adalah 50/1000 eritrosit, berarti 5% sel-sel darah sudah terinfeksi oleh parasit. Bila jumlah eritrosit
5 juta/µl darah, maka jumlah parasitnya adalah 5 juta/1000 X 100 parasit = 250.000 parasit/µl
darah.
QBC (Semi Quantitative Buffy Coat)
Prinsip dasarnya adalah tes fluoresensi dimana adanya protein Plasmodium yg dapat mengikat
acridine orange akan mengidentifikasi eritrosit terinfeksi Plasmodium. QBC merupakan tehnik yang
cepat namun tidak dapat mengidentifikasi spesies Plasmodium dan tidak dapat digunakan untuk
menghitung kepadatan parasit
Pemeriksaan Imunoserologis
Dilakukan untuk mendeteksi antibodi maupun antigen spesifik Plasmodium. Dapat dilakukan
dengan metode Radioimmunoassay dan Enzyme Immunoassay

Pengobatan :

Berdasarkan tempat dan cara kerja, obat antimalaria dapat dibagi menjadi beberapa golongan :
a. Blood skizonocide (skizontosida darah)
Kelompok obat ini adalah obat yang paling banyak digunakan untuk malaria. Mereka bekerja pada
stadium eritrositik, tidak hanya pada skizon tetapi juga stadium aseksual yang lain seperti bentuk
cincin, trofozoit stadium lanjut
b. Tissue skizonocide (skizontosida jaringan)
Primakuin, proguanil dan pirimetamin adalah satu contoh obat yang bekerja pada stadium pre
eritrositik di jaringan hepar, sehingga dapat mencegah terjadinya siklus eritrositik. Primakuin

146
Diktat Parasitologi Laboratorium Parasitologi
FKUB 2010
mempunyai efek yang kuat untuk membunuh bentuk-bentuk parasit di jaringan (hepatosit)
termasuk bentuk hipnosoit, oleh karena itu juga dipakai untuk mencegah kekambuhan pada P.
vivax dan P.ovale.
c. Gametocytocide (gametositosida)
Primakuin adalah contoh obat yang membunuh stadium seksual (gametosit) dalam darah manusia,
terutama terhadap P. falciparum.
d. Sporontosida (sporontocide)
Primakuin, proguanil dan pirimetamin dikenal sebagai obat yang dapat menghambat pertumbuhan
parasit dalam tubuh nyamuk. Bila diberikan kepada gametocyte carrier akan mencegah terjadinya
penularan.
e. Antirelaps
Primakuin digunakan untuk mencegah relaps/rekurensi pada infeksi P. vivax dan P. ovale,
biasanya diberikan setelah pemberian obat skisontosida darah.

Tabel Ringkasan dosis dan efek samping penggunaan obat antimalaria.

Nama obat Berkhasiat pada Dosis Efek samping


Ringan/sering Berat
Klorokuin - stadium eritrositik 25 mg/kg BB Mual, muntah, Rambut rontok
P. vivax dan selain minimal selama Sakit kepala, Retinopati
P. falciparum, 2 hari, atau sulit akomodasi Agranulositosis
- gametosit selain 10 mg /kg BB gatal-gatal
P. falciparum dilanjut 5 mg/kg lekopenia
setelah 6 jam, 24
jam dan 48 jam.
Kuinin/ - stadium eritrositik 10 mg/kg BB Tinnitus, Gatal-gatal,
Kina P. falciparum dan selama 7 hari pendengaran serangan asma,
Semua jenis Plas- (ditambah Tetra berkurang, buta
Modium, siklin 250 mg . 4X penglihatan kabur
-gametosit selain selama 7 hr.
falsiparum

Primakuin -bentuk preeritrositik -15 mg selama Anoreksia, mual, Leukopenia,


-bentuk hipnozoit 14 hari muntah, anemia,
-gametosit semua - u/ gametosit P. nyeri perut Methemoglobin
jenis Plasmodium falciparum : emia,
30-45 mg dosis Hemolisis (pada
tunggal setiap defisiensi
minggu sekali (8 G6PD)
minggu)
Sulfadoksin - Skizontosida darah 1500 mg sulfa + Mual, muntah, Ruam kulit,
pirimetamin dengan daya kerja 75 mg pirimeta- kejang perut Sindrom Steven
lambat untuk semua min ( = 3 tablet) tremor Johnson
spesies sekaligus Trombositopeni
- Sporontosida Agranulositosis

147
Diktat Parasitologi Laboratorium Parasitologi
FKUB 2010
Meflokuin - Bentuk aseksual 15 mg/kg BB atau Mual, muntah, Bradikardia
(daya kerja lama) u/ 750 mg dosis nyeri perut, Rambut rontok
semua spesies tunggal nafsu makan Gangguan
- Gametosit semua menurun, psikiatrik
spesies kecuali P.fal- diare
ciparum
Tetrasiklin Sebagai kombinasi 4 X 250 mg Mual, muntah, Hepatitis,
terapi dgn. Kuinine selama7–14 hari gastritis Gigi coklat
Artemisin - Bentuk aseksual P. Lihat uraian obat Hampir tidak ada Bradikardia,
falciparum yg. antimalaria Retikulositosis
Resis-ten thd banyak Neutrofilia
obat Eosinofilia
- Tidak u/ hipnozoit Rekrudesensi
dan gametosit
(Diambil dari: Teguh W Sardjono, MALARIA, Mekanisme terjadinya penyakit dan
Pedoman Penanganannya, 2005)

Imunitas terhadap Malaria


Respon imun thd malaria sangat kompleks karena melibatkan hampir seluruh komponen sistem
imun, baik spesifik maupun nonspesifik, humoral maupun seluler, yang tibul secara alami maupun
didapat sebagai akibat infeksi.
Imunitas Alamiah
Dilaporkan terdapat kelainan genetik tertentu yang memberikan perlindungan terhadap
malaria, antara lain HbS (sickle cell trait), HbC, HbE, Thalasemia,G6PD defficiency dan Ovalositosis
herediter. Individu dengan golongan darah Duffy negatif juga dilaporkan kebal terhadap infeksi
Plasmodium vivax.
Imunitas Non Spesifik
Respon imun non spesifik merupakan efektor pertama dalam melawan infeksi Plasmodium,
yang dilaksanakan oleh makrofag dan monosit, Neutrofil, sitokin, sel NK dan komplemen. Dalam hal
ini organ yang terpenting yaitu limpa yang merupakan tempat utama pengaturan sistem imun malaria.
Imunitas spesifik
Mempunyai beberapa ciri, yaitu:
a. Spesies spesifik
b. Strain/varian spesifik
c. Stage spesific / spesifik thd stadium siklus hidup parasit
Ciri lain imunitas terhadap malaria, yaitu:
- Imunitas timbul lambat
- Imunitas hanya jangka pendek
Epidemiologi Malaria
Terdapat beberapa metode dalam menentukan endemisitas malaria, yaitu:
1. Distribusi geografis dari vektor, yaitu nyamuk Anopheles

148
Diktat Parasitologi Laboratorium Parasitologi
FKUB 2010
Di setiap daerah dimana terjadi infeksi malaria biasanya hanya ada 1 atau paling
banyak 3 spesies Anopheles yang menjadi vektor penting. Efektivitas vektor
untuk menularkan malaria tergantung dari:
- kepadatan vektor
- kesukaan menghisap darah manusia
- frekuensi menghisap darah
- lamanya sporogoni
2. Survei Malariometrik
Parameter yang dapat dikumpulkan yaitu:
1. Parasite Rate (PR); yaitu persentase penduduk yang darahnya mengandung
parasit malaria pada saat tertentu
2. Spleen Rate (SR); menggambarkan persentase penduduk yang limpanya
membesar, biasanya golongan umur 2-9 tahun
Berdasarkan SR ini dapat ditentukan endemisitas malaria di suatu daerah:
a. Hipoendemik : SR 0-10%
b. Mesoendemik : SR 11-50%
c. Hiperendemik : SR > 50%
d. Holoendemik : SR >75% (dewasa 25%)

Surveilans Epidemiologi
Untuk menentukan situasi malaria di suatu daerah, dapat digunakan parameter sebagai berikut:
a. Annual Parasite Insidence (API)
API = kasus malaria yang dikonfirmasikan dalam 1 tahun x 1000
Jumlah penduduk daerah tersebut
b. Annual Blood Examination rate (ABER)
ABER = jumlah sediaan darah diperiksa x 100
Penduduk yang diamati
c. Slide Positivity Rate (SPR), yaitu persentase sediaan darah yang positif
d. Parasite Formula(PF), yaitu proporsi tiap parasit di suatu daerah

Pemberantasan Malaria

Berbagai tindakan yang dapat dilakukan untuk mengurangi insidens malaria adalah:
1. Menghindari atau mengurangi kontak/gigitan nyamuk Anopheles
2. Membunuh nyamuk dewasa
3. Membunuh jentik (kegiatan antilarva)
4. Mengurangi tempat perindukan vektor
5. Mengobati penderita

149
Diktat Parasitologi Laboratorium Parasitologi
FKUB 2010
6. Pemberian pengobatan pencegahan (profilaksis)
7. Vaksinasi (masih dalam penelitian)

B. TOXOPLASMA GONDII

Sejarah dan Distribusi geografis:


Parasit ini mula-mula ditemukan oleh NICOLE dan MANCEAUX (1908) pada seekor rodent
di Afrika Utara, yaitu Ctenodactylus gondi Oleh karenanya parasit tersebut disebut Toxoplasma gondii.
Pada tahun yang sama Splendore juga menemukan organisme tersebut pada seekor kelinci percobaan
di Sao Paolo Brazil. Sekarang parasit ini telah dapat ditemukan di seluruh dunia (kosmopolitan).
Toxoplasmosis termasuk dalam penyakit Zoonosis.
Morfologi:
Secara morfologis dikenal ada 3 bentuk yang dapat ditemukan dan diamati, yaitu :
1. Trofosoit:
yaitu bentuk vegetatif dan proliferatif (bentuk takhisoit), berbentuk piriform atau seperti
pisang/banana form, berukuran 4-8µ X 2-5µ, sebuah inti lonjong dengan karyosome ditengah
serta beberapa organella yang belum diketahui fungsinya. Bentuk ini tak mempunyai alat gerak,
tetapi ujungnya dapat digunakan untuk pergerakan.
2. Kista:
yaitu bentuk resisten yang ada dalam jaringan tubuh (bentuk bradisoit/bradyzoite). Dikelilingi
oleh selaput yang terbentuk dari jaringan tubuh hospes, ukuran 15-100µ. Parasit yang terkandung
di dalamnya dapat bertahan selama hidup hospes.
3. Ookista:
yaitu bentuk resisten yang berada di dunia luar, berukuran 9-11µ X 11-14 µ. Ookista terbentuk
dalam lumen usus kucing, melalui siklus gamogenesis (reproduksi seksuil), yaitu pertemuan
antara mikrogamet dan makrogamet. Bentuk ini berisi 2 sporosis yang masing-masing akan
berkembang dan menghasilkan 4 sporosoit. Bentuk ini akan dikeluarkan bersama tinja kucing, dan
tetap bertahan hidup di dunia bebas.
Bentuk trofosoit dan kista dapat ditemukan dalam tubuh hospes definitif maupun hospes
perantara, sedang ookista dan bentuk-bentuk yang lain seperti skison, gametosit dan merosoit hanya
dapat ditemukan dalam lumen dan sel-sel epitel usus kucing.
Siklus Hidup:
Parasit ini bersifat obligat intraseluler, baik di dalam tubuh hospes definitifnya maupun hospes
perantara. Kucing dan beberapa famili Feliidae yang lain dapat bertindak sebagai hospes definitif.
Kucing dapat terinfektir T. gondii setelah memakan kista yang terdapat pada daging hospes perantara,
atau ookista yang terdapat pada rumput, sayuran atau tanah yang terkontaminir. Manusia, mammalia
dan burung dapat bertindak sebagai hospes perantara.

150
Diktat Parasitologi Laboratorium Parasitologi
FKUB 2010

The only known definitive hosts for Toxoplasma gondii are members of family Felidae (domestic cats and their relatives).
Unsporulated oocysts are shed in the cat’s feces . Although oocysts are usually only shed for 1-2 weeks, large numbers may
be shed. Oocysts take 1-5 days to sporulate in the environment and become infective. Intermediate hosts in nature (including
birds and rodents) become infected after ingesting soil, water or plant material contaminated with oocysts . Oocysts transform
into tachyzoites shortly after ingestion. These tachyzoites localize in neural and muscle tissue and develop into tissue cyst
bradyzoites . Cats become infected after consuming intermediate hosts harboring tissue cysts . Cats may also become
infected directly by ingestion of sporulated oocysts. Animals bred for human consumption and wild game may also become
infected with tissue cysts after ingestion of sporulated oocysts in the environment . Humans can become infected by any of
several routes:
• eating undercooked meat of animals harboring tissue cysts .
• consuming food or water contaminated with cat feces or by contaminated environmental samples (such as fecal-
contaminated soil or changing the litter box of a pet cat) .
• blood transfusion or organ transplantation .
• transplacentally from mother to fetus .
In the human host, the parasites form tissue cysts, most commonly in skeletal muscle, myocardium, brain, and eyes; these cysts
may remain throughout the life of the host. Diagnosis is usually achieved by serology, although tissue cysts may be observed in
stained biopsy specimens . Diagnosis of congenital infections can be achieved by detecting T. gondii DNA in amniotic fluid
using molecular methods such as PCR .

Gambar Siklus hidup Toxoplasma gondi

Siklus hidup Toxoplasma gondii terdiri dari 2 fase dengan biotip yang terpisah, yaitu:
1. Siklus dalam tubuh kucing:
a. Reproduksi a-seksual (skisogoni)
Kucing dapat terinfeksi karena memakan daging burung, tikus atau hewan lain yang
mengandung kista, atau makan rumput/makanan yang terkontaminir oleh ookista. Sesampai di
dalam usus kucing kista atau ookista yang matang pecah, bradyzoite melepaskan diri kemudian
menembus sel epithel usus, berdiferensisasi menjadi Trofosoit, dimakan sel fagosit tetapi

151
Diktat Parasitologi Laboratorium Parasitologi
FKUB 2010
ternyata trofosoit-trofosoit tersebut menggunakan sel fagosit sebagai “kendaraan” untuk
menyebar kemana-mana.
b. Reproduksi seksual (gametogenesis).
Siklus ini terjadi dalam usus kucing dimana trofosoit berdifensiasi menjadi mikrogamet
dan makrogamet, menjadi sigote dan berkembang menjadi ookista yang akan dikeluarkan
bersama-sama tinja penderita. Ookista akan matang di dunia luar, menunggu saat hospes baru
memakannya.
2. Siklus dalam tubuh hewan perantara.
Ookista matang yang ikut termakan oleh hospes akan pecah dan mengeluarkan trofosoit-
trofosoit menembus usus, beredar dalam darah dengan mengendarai sel fagosit, kemudian
menginfasi sel-sel kelenjar limfe dan organ-organ/sel-sel jaringan di luar usus. Di dalam sel-sel
tersebut trofosoit akan terus bermultiplikasi dan pada fase kronis akan membentuk kista.
Pertumbuhan sampai disini relatif berhenti, kecuali bila kista itu pecah, maka siklus akan berulang
kembali.
Transmisi:
Transmisi Toxoplasma gondii antar hospes dapat terjadi melalui berbagai cara, yaitu:
- transmisi peroral karena memakan daging mentah atau kurang masak yang mengandung bentuk
kista, atau buah-buahan, sayur-sayuran atau makanan yang terkontaminir ookista.
- transmisi perinhalasi karena terhirup bentuk ookista bersama debu.
- transmisi melalui transfusi, atau kontaminasi dengan darah, air liur atau susu yang mengandung
bentuk trofosoit.
- transmisi melalui transplantasi organ dari donor yang menderita toxoplasmosis laten
- transmisi secara transplasenta.
Patologi dan Simtomatologi:
Dikenal dua bentuk Toxoplasmosis pada manusia, yaitu Toxoplasmosis akuisita dan
Toxoplasmosis kongenita. Toxoplasmosis kongenita sebagian besar terjadi akibat penularan secara
transplasental yaitu selama bayi berada dalam kandungan ibu yang menderita toxoplasmosis, dan
sebagian dapat terjadi selama proses persalinan berlangsung.
Setelah terjadinya infeksi Toxoplasma gondii ke dalam tubuh hospes, pada dasarnya akan
terjadi proses yang terdiri dari 3 tahap:
- Tahap pertama : (parasitemia)
Trofosoit dari Toxoplasma menginvasi organ-organ dan jaringan serta memperbanyak diri dan
menghancurkan sel-sel hospes. Perbanyakan diri ini paling nyata terjadi dalam sel-sel retikulo-
endotelial, di mana Toxoplasma mempunyai afinitas paling besar.
- Tahap kedua : (pembentukan antibodi)

152
Diktat Parasitologi Laboratorium Parasitologi
FKUB 2010
Kekebalan humoral (pembentukan antibodi) dari hospes dengan cepat mengadakan reaksi dengan
melisiskan bentuk-bentuk trofosoit di semua organ dan jaringan, kecuali jaringan-jaringan yang
kadar antibodinya rendah seperti otak dan mata.
- Tahap ketiga :(fase khronik)
Terbentuk kista-kista yang menyebar di jaringan otot dan syaraf, yang sifatnya menetap tanpa
menimbulkan reaksi penolakan dari hospes. Dalam keadaan tertentu kista dapat pecah, kista yang
pecah dapat menimbulkan reaktivasi dari Toxoplasmosis atau terjadi suatu reaksi hipersensitifitas.
Manifestasi Klinis:
Toxoplasmosis pada manusia, baik yang kongenita maupun yang akuisita sebagian besar
asimtomatis. Keduanya dapat bersifat akut dan kemudian menjadi khronik atau laten.
Pada Toxoplasmosis akuisita, gejala-gejala yang nampak sering tidak spesifik dan sulit
dibedakan dengan penyakit-penyakit lain. Gejala-gejala yang sering nampak adalah berupa
limfadenitis, kelainan pada organ-organ visera disertai peningkatan suhu tubuh seperti pneumonia,
hepatitis, miokarditis, kelainan pada sistem syaraf berupa hidrosefalus interna dan atau disertai dengan
gejala-gejala serebral yang lain. Organ yang sering terkena adalah mata, berupa retinokhoroiditis,
uveitis, katarak, mikroftalmia, anoftalmia dan vitreosis.
Pada Toxoplasmosis kongenita, gejala yang khas sering disebut sebagai "Classic Triad", yaitu
khorioretinitis, hidrosefalus dan pengapuran intrakranial. Namun bayi-bayi yang lahir dengan
Toxoplasmosis kongenita gejala klinisnya sangat bervariasi, mulai dari kelahiran normal tanpa
kelainan yang nampak pada saat lahir, yang timbul segera atau timbul beberapa waktu kemudian, atau
yang nampak nyata pada saat lahir. Selain kelainan di atas Toxoplasmosis kongenita dapat
menyebabkan abortus dan lahir mati.
Diagnosa:
Diagnosa Toxoplasmosis sukar dibuat karena manifestasi klinis dari penyakitnya tidak selalu
ada. Peran laboratorium dalam menegakkan diagnosa Toxoplasmosis sangat penting, dan dapat
dilakukan dengan berbagai cara, yaitu :
1. Isolasi parasit dari organ/jaringan yang terkena infeksi.
2. Inokulasi parasit pada jaringan binatang percobaan.
3. Melihat perubahan histopatologis yang khas dari jaringan yang terkena.
4. Uji serologik, yaitu untuk mendeteksi adanya antibodi spesifik terhadap Toxoplasma gondii.
Sampai sekarang uji serologik merupakan metode yang paling praktis dan banyak dipakai.
Pengobatan:
Pengobatan terhadap Toxoplasmosis yang dikenal sampai sekarang adalah :
- Pyrimethamine 25-50 mg/hari, dikombinasi dengan Trisulfapirimidine (preparat Sulfa) 2-6
gr/hari selama satu bulan. Asam folat dapat diberikan untuk mencegah terjadinya depressi

153
Diktat Parasitologi Laboratorium Parasitologi
FKUB 2010
sumsum tulang karena Pirimetamin. Pirimetamin kurang dianjurkan untuk ibu hamil, karena efek
teratogeniknya. Kortikosteroid kadang diperlukan untuk efek anti inflamasinya.
- Spiramisin 2-4 gr/hr, selama 4-6 minggu, sekarang dianjurkan, walaupun mahal tetapi cukup efektif dan
lebih aman dibandingkan dengan Pirimetamin dan preparat Sulfa.
- Klindamisin dapat dipertimbangkan pemakaiannya, tetapi harganya cukup mahal.
Pencegahan:
- Mengobati penderita secara tuntas
- Memasak makanan dengan baik/sempurna
- Jaga kontaminasi makanan dengan bentuk ookista (ookista di tanah dapat tetap infektif lebih dari
18 bulan).
- Sayuran sebaiknya dicuci bersih.
- Pelihara kucing dengan baik.
- Donor darah, donor organ sebaiknya diperiksa adanya Toxoplasmosis
- Wanita akan hamil atau hamil dilakukan pemeriksaan serologi Toxoplasmosis.

C. INTESTINAL SPOROZOA

GENUS : ISOSPORA DAN EIMERIA

Klasifikasi
Sub Phylum : Sporozoa
Class : Telossporea

Sub Class : Caccidia


Orders : Eucoeidia

Sub Orders : Eimeriina


Family : Eimeriidae
Genera : Isospora hominis dan Isospora belli
Eimeria

Distribusi Geografis: Amerika Selatan, Caribia, Asia Tenggara, Afrika Selatan dan Tengah.
Habitat: Usus manusia
Morfologi:
Baik Isospora maupun Eimeria yang morfologinya dapat dikenal adalah bentuk Oocystnya oleh
karena stadium/bentuk-bentuk lain terdapat di dalam usus dari hospesnya.
Perbedaan dari genus Eimeria dan Isospora secara morfologis adalah sebagai berikut :

154
Diktat Parasitologi Laboratorium Parasitologi
FKUB 2010
* Pada genus Eimeria di dalam satu Oocyst terdapat empat sporocyst, yang masing-masing
sporocyst di dalamnya terdapat dua sporozoit.
* Pada genus Isospora ; di dalam suatu oocyst tertadap dua, sedang pada tiap sporocyst terrdapat
empat sporozoit. Pada umunya Oocyst mempunyai bentuk oval memanjang.
Dari genus Isospora terdapat dua species yang pathogen terhadap manusia yaitu :Isospora belli
dan Isospora hominis.Dua species tersebut mempunyai ciri sebagai berikut :
Isospora belli Isospora hominis
Bentuk: Oval memanjang,satu ujung Oval memanjang
menyempit, sudah mempunyai leher
Ukuran 20-23 µ X 10-19 µ 25-33 µ
Terdapat Dalam faeces segar isi unsegmented Dalam faeces segar isi segmented
Dinding dua lapis Tidak berwarna relatif lebih tebal Tidak berwarna

Siklus Hidup:
Oocyst masuk ke dalam tubuh manusia secara peroral, tertelan bersama makanan/minuman
yang terkontaminir. Di dalam lambung Oocyst pecah dan mengeluarkan sporozoitnya (dari satu
Oocyst keluar delapan sporozoit).
Sporozoit-sporozoit kemudian masuk ke dalam sel-sel epithel usus dan melanjutkan
pertumbuhannya dengan cara schizogony dengan melalui stadium-stadium trofozoit, skizon dan
merozoit.
Sel-sel usus yang mengandung merozoit tersebut lama-lama tidak bisa menampung,dan bila
pecah merozoit-2 didalamnya akan dibebaskan ke dalam lumen usus.
Merozoit-merozoit di dalam lumen usus tadi masuk ke dalam sel-sel epithel usus yang didalam
pertumbuhannya kemudian mempunyai dua kemungkinan :
1. Mengulangi kembali siklus asexualnya (schizogony).
2. Merozoit berkembang menjadi mikro dan makrogametocyt untuk kemudian setelah vertilisasi
kduanya akan membentuk zigote.
Zygote ini dikeluarkan bersama faeces dalam bentuk Oocyst yang cytoplasmanya granulair.
(Unicellulair Oocyst). Di luar tubuh manusia Oocyst berkembang dimana intinya membelah menjadi
dua dan membentuk dua sporoblast. Dari tiap sporoblast akan terbentuk sporocyst yang dalamnya
terdapat 4 sporozoit. Dengan demikian terbentuk Oocyst yang mature (Ripe Oocyst). Perbedaan
dengan Isospora hominis ialah bahwa pada Isospora hominis Oocyst yang keluar bersama faeces sudah
dalam bentuk Ripe Oocyst.
Gejala Klinik
Kolik
Persisten diarrhoea, sering ditemukan juga steatorrhoea.

155
Diktat Parasitologi Laboratorium Parasitologi
FKUB 2010
Pengobatan
Bed rest, Diet lunak, Chemotherapi : Bismuth, Salisilat
Kadang-kadang penderita sembuh sendiri & self limited.

CRYPTOSPORIDIUM
Cryptosporidium adalah suatu protozoa usus yang termasuk golongan coccidia yang berukuran
sangat kecil. Parasit ini dapat menginfeksi usus pada manusia dengan status imunologi yang rendah
dan dapat menyebabkan diare yang berat. Parasit usus ini pertama kali ditemukan oleh Tysser pada
tahun 1907 dan sejak itu diketahui sebagai parasit yang menyerang pada binatang terutama yang
termasuk golongan herbivora. Pada tahun 1976 pertama kali dilaporkan 2 kasus kriptosporidiosis pada
manusia.
Walaupun infeksi parasit ini bersifat "self limited" pada manusia dengan status imunologi yang
baik, namun keberadaan parasit tetap menarik perhatian oleh karena dengan "small inoculum" ternyata
dapat mengakibatkan infeksi yang berat bahkan mengancam kehidupan pada manusia dengan status
imunologi yang rendah.khususnya pada pasien dengan acquired immunodeficiency syndrome (AIDS).
Selain itu Cryptosporidium merupakan salah satu penyebab diare akut dan kronik pada anak.
Epidemiologi:
Manusia terinfeksi kriptosporidiosis biasanya secara kebetulan saja, karena parasit ini bersifat
zoonotik. Pada manusia sumber infeksi utama lewat tinja yang mengandung ookista, cara infeksinya
pada umumnya lewat fekal-oral
Suatu survei di Victoria (Australia) menyatakan bahwa Cryptosporidium ditemukan pada 4,1
% dari 884 pasien gastroenteritis di rumah sakit. Sedang di Rwanda, Afrika Tengah menyatakan
bahwa oosista Cryptosporidium terdapat pada 3% dari 100 orang dewasa dan 10,4% dari anak-anak
dengan diare. DiCosta Rica terdapat pada 4,3% dari 278 anak-anak pra-sekolah yang menderita diare.
Secara keseluruhan disimpulkan bahwa anak-anak lebih sering terinfeksi parasit ini dibandingkan
dengan orang dewasa dan terutama pada bayi yang tidak memperoleh ASI.
Di Indonesia kasus kriptosporidiosis belum banyak dilaporkan. Pada tahun 1990, Ajung et al.
melaporkan kasus kriptosporidium pada anak-anak yang mengalami diare dari beberpa rumah sakit di
Jakarta. Hasil yang diperoleh, dari 838 anak diare, terdapat 11 anak (1,3 %) positip ookista
Cryptosporidium sp. di dalam fesesnya. Akan tetapi hasil ini belum bisa untuk memastikan bahwa
penyebab diare yang utama adalah Cryptosporidium sp.
Husaini et al. (1990) juga telah melaporkan parasit Cryptosporidium pada anak-anak yang
menderita diare di RSUP Medan. Dari 172 feses yang diperiksa, ada 5 sampel (2,9%) positip ookista
Cryptosporidium sp.. Pada hasil penelitian tersebut dinyatakan tidak ada perbedaan gejala klinik yang
bermakna antara penderita diare yang positip ookista Cryptosporidium dengan penderita diare tanpa
ookista Cryptosporidium sp. di dalam fesesnya.

156
Diktat Parasitologi Laboratorium Parasitologi
FKUB 2010
Siklus hidup:

porulated oocysts, containing 4 sporozoites, are excreted by the infected host through feces and possibly other routes such as
respiratory secretions . Transmission of Cryptosporidium parvum and C. hominis occurs mainly through contact with
contaminated water (e.g., drinking or recreational water). Occasionally food sources, such as chicken salad, may serve as vehicles
for transmission. Many outbreaks in the United States have occurred in waterparks, community swimming pools, and day care
centers. Zoonotic and anthroponotic transmission of C. parvum and anthroponotic transmission of C. hominis occur through
exposure to infected animals or exposure to water contaminated by feces of infected animals . Following ingestion (and possibly
inhalation) by a suitable host , excystation occurs. The sporozoites are released and parasitize epithelial cells ( , ) of the
gastrointestinal tract or other tissues such as the respiratory tract. In these cells, the parasites undergo asexual multiplication
(schizogony or merogony) ( , , ) and then sexual multiplication (gametogony) producing microgamonts (male) and
macrogamonts (female) . Upon fertilization of the macrogamonts by the microgametes ( ), oocysts ( , ) develop that
sporulate in the infected host. Two different types of oocysts are produced, the thick-walled, which is commonly excreted from the
host , and the thin-walled oocyst , which is primarily involved in autoinfection. Oocysts are infective upon excretion, thus
permitting direct and immediate fecal-oral transmission.
Note that oocysts of Cyclospora cayetanensis, another important coccidian parasite, are unsporulated at the time of excretion and
do not become infective until sporulation is completed. Refer to the life cycle of Cyclospora cayentanensis for further details.
Gambar Siklus hidup cryptosporidium

Habitat :
Habitat dari Cryptosporidium sp. pada hospes adalah di usus halus tetapi dapat pula ditemukan
pada organ-organ lain yaitu colon, cecum, rectum, paru, hepar, pancreas dll. Di dalam usus
Cryptosporidium sp. biasanya melekatkan diri di permukaan sel epithel pada brushborder sehingga
nampak menonjol ke dalam lumen usus Cryptosporidium sp. melekat pada sel epithel usus secara
ekstra sitoplasmik yaitu hanya melekat dangkal di daerah mikrofili usus. Pada pangkal perlekatan
antara parasit dan mikrofili ada daerah yang mengalami fusi sehingga terjadi kontak langsung antara

157
Diktat Parasitologi Laboratorium Parasitologi
FKUB 2010
sel epithel usus dan parasit. Daerah tersebut mempunyai struktur sangat tipis dan berbentuk lipatan-
lipatan yang disebut feder organella yaitu tempat terjadinya aliran nutrisi dari sel hospes ke parasit
Cryptosporidium sp.
Siklus hidup parasit terjadi di dalam dan di luar tubuh hospes adalah sebagai berikut ookista
yang berisi empat sporosoit merupakan bentuk infektif yang dikeluarkan bersama-sama faeces jika
ookista ini menginfektir hospes lain melalui oral maka didalam usus halus ookista akan pecah dan
sporosoit-sporosoit akan bebas, sporosoit bebas ini akan melekat pada epithel usus dan mengalami
perkembangan menjadi trophosoit generasi pertama, yang akan berkembang menjadi sison generasi
pertama yang berisi delapan merosoit. Merosoit ini dalam perkembangannya akan membebaskan diri
dan menempel pada sel epithel usus yang lain dan menjadi trophosoit generasi kedua yang kemudian
berkembang menjadi sison generasi kedua yang mengandung empat merosoit. Selain itu merosoit yang
dihasilkan dari sisont generasi pertama dapat pula mengalami siklus kembali menjadi trophosoit
generasi pertama (recycling).
Merosoit dari sison generasi kedua dapat pula mengalami recycling menjadi trophosoit
generasi pertama atau menjadi trophosoit generasi kedua. Selain itu merosoit dari sison generasi kedua
akan mengalami gametogoni menjadi mikrogametosit dan makrogametosit. Setelah proses fertilisasi
akan dihasilkan sigot yang akan berkembang menjadi ookista. Ookista yang dihasilkan ini ada yang
berdinding tipis yang akan kembali masuk ke epithel usus (internal auto-infection) dan ada pula yang
berdinding tebal yang akan dikeluarkan bersama-sama feses.
Patofisiologi dan Gejala klinik:
Akibat melekatnya Cryptosporidium spp. pada mikrofili usus maka sel-sel mikrofili dan
brushborder rusak, terutama yang terletak di ujung-ujung vilus, sehingga mikrofili menjadi atrofi. Oleh
karena kejadian tersebut maka permukaan vili usus untuk absorbsi menjadi sempit, sehingga absorbsi
berkurang dan terjadilah sekresi yang berlebihan dan menimbulkan diare. Pada infeksi berat, diare cair
profus dapat terjadi, karena selain absorbsi, pencernaan juga terganggu.
Durasi episode diare pada individu yang fungsi kekebalan tubuhnya normal biasanya kurang
lebih l bulan, sedangkan individu yang mengalami gangguan kekebalan tubuh bisa menderita diare
sampai 4 bulan atau lebih. Selain diare, gejala klinik yang lain adalah demam ringan,pusing, sakit
perut, mual, nafsu makan berkurang dan pernah dilaporkan penderita sukar tidur.
Diagnosis:
Diagnosis Cryptosporidiasis dapat ditegakkan dengan menemukan bentukan ookista pada
pemeriksaan feces dengan modifikasi pengecatan tahan asam atau pada sediaan basah menggunakan
mikroskop fase kontras, setelah sebelumnya dilakukan sentrifugal floatation dengan menggunakan
larutan gula.
Ookista parasit Cryptosporidium sp. berukuran sangat kecil. Ada dua spesies yang dapat
menginfeksi manusia yaitu C. parvum dan C. moris.

158
Diktat Parasitologi Laboratorium Parasitologi
FKUB 2010
C. parvum berukuran kurang dari enam mikron dan dianggap lebih patogenik sedangkan C.
moris mempunyai ukuran lebih besar yaitu enam sampai delapan mikron. Ookista ini mempunyai
dinding yang tebal dan mengandung empat sporosoit kadang-kadang dapat terlihat residual bodies.
Pada pemeriksaan sediaan basah ookista ini sukar dibedakan dengan yeast tetapi dengan
menggunakan iodine kadang-kadang dapat kita bedakan yaitu ookista akan nampak tidak berwarna
sedangkan yeast akan berwarna coklat. Pada pemeriksaan faeces segar ataupun yang telah
dikonsentrasi hanya akan nampak ookista yang mengandung empat sporosoit dengan ukuran 4-6
mikron.
Selain pemeriksaan faeces parasit ini dapat pula ditemukan pada biopsi duodenum. Secara
singkat identifikasi dari Cryptosporidium sp. adalah sebagai berikut: Pada biopsi mukosa duodenum
akan nampak gametosit atau sison generasi pertama atau kedua yang mengandung empat atau delapan
merosoit ukuran sison ini berkisar antara 2-4 mikron.
Terapi:
Spiramisin, secara oral 3 gram/hari dengan dosis terbagi selama 2-4 minggu, ternyata
menunjukkan adanya perbaikan klinis dan negatif Cryptosporidium pada pemeriksaan feses.
Prognosa:
Pada pasien dengan status imunologi normal prognosa baik karena Cryptosporidiosis dapat
sembuh sendiri dalam waktu 2-4 minggu. Sedangkan pada pasien dengan status imunologi rendah
prognosanya jelek oleh karena Cryptosporidiasis dapat menyebabkan diare yang berlangsung kronis
selama bertahun-tahun.

159