Anda di halaman 1dari 9

Hal 66

BAB IV Konstituen utama dari air laut


Materi padat dalam air laut, meskipun sesungguhnya, dan kita dapat menambahkan
tentu, dari komposisi yang sangat kompleks, terdiri substansial dari muriates dan sulfat soda,
magnesium, dan kalium kapur. WILLIAM Dittmar, 1884

Semua unsur-unsur kimia dalam tabel periodik yang dapat ditemukan di Bumi (Lampiran A)
harus hadir untuk batas tertentu dalam air laut, meskipun tidak cukup semua telah terdeteksi
ada belum. Untuk berbagai alasan lebih mudah untuk mempertimbangkan secara terpisah
besar dan kecil konstituen. Dalam bab ini hanya konstituen utama akan dipertimbangkan.
Dalam kontinum konsentrasi, pemisahan apapun sewenang-wenang, tetapi nyaman untuk
memilih nilai satu bagian dalam satu juta (= 1ppm atau 1 mg / kg) sebagai lebih rendah
membatasi untuk konsentrasi konstituen utama. Zat ini di atas ini Konsentrasi mungkin
memiliki pengaruh terdeteksi pada kepadatan, misalnya, sementara mereka hadir dalam
konsentrasi yang lebih rendah akan, secara individual setidaknya, umumnya tidak. Sebagian
besar zat yang terjadi dalam konsentrasi yang lebih besar dari 1 mg / kg adalah konservatif yaitu, mereka ditemukan dalam proporsi hampir konstan satu sama lain dan salinitas.
Sebagian besar zat hadir dalam konsentrasi kurang dari 1 mg / kg tidak konservatif. Seperti
dijelaskan di atas, ada 11 zat termasuk di antara konstituen utama, dan ada beberapa lagi yang
bisa dimasukkan tapi konvensional belum pernah.

4.1 Konsentrasi ................................................ ...................................


Konsentrasi konstituen utama telah menjadi subyek dari banyak investigasi, seperti yang
tercantum dalam Bab 1. nilai diterima Saat untuk konsentrasi dari 11 konstituen utama
diberikan dalam Tabel 4.1 (bentuk terionisasi penting karbonat dan borat disertakan).
Konsentrasi terdaftar sebagai rasio dengan salinitas dan, untuk S = 35%, dalam gram per
kilogram (kg g-1), milimol per kilogram (mmol kg-1), dan milimolar (mmol L-1 = mM).
Dalam setiap kasus konsentrasi di "Kg-1" mengacu pada unit per kilogram seluruh solusi.
Yang penting

Hal 67
TABEL 4.1
Semua pihak berwenang merekomendasikan mol (singkatan: mol) sebagai unit untuk
jumlah zat (termasuk seri: mmol, mmol, nmol, pmol, dll). Dalam studi kelautan, yang paling
umum konvensi untuk mengekspresikan konsentrasi adalah mol per kg dari solusi, kadangkadang disebut yang "molinity" skala, dengan analogi dengan "salinitas." (Istilah 'molinity'
awalnya menyarankan kepada saya pada tahun 1969 oleh Kent Fanning.) Skala ini adalah
konservatif dengan perubahan suhu dan tekanan, dan dengan pencampuran. Banyak analis
yang laboratoriumnya pengukuran didasarkan pada volume, gunakan "molaritas" atau
"molar" skala (mol L-1 = M), tapi untuk akurasi maksimum ini mensyaratkan bahwa densitas
larutan ditentukan. Berikut milimolar yang dihitung untuk t = 20o C, kepadatan = 1,024763
kg L-1. Item "Segala sesuatu yang lain" mencakup sekitar 19 mg oksigen terlarut, nitrogen,
dan argon.
HAL 68
skala konsentrasi tidak diberikan dalam tabel ini adalah skala molal, atau mol per kilogram
air. Konsentrasi air dalam air laut tidak pernah secara independen diukur. Itu selalu dihitung
dengan perbedaan, dan hasilnya mungkin akan disesuaikan jika beberapa zat yang tidak
terjawab dalam perhitungan (ketidakpastian, tentu saja, seluruhnya sepele). Tabel ini juga
berisi beberapa informasi yang kita belum siap untuk mendiskusikan, seperti alkalinitas, yang
tidak konstan dalam air laut dan juga agak masalah rumit untuk mendefinisikan. (Istilah
"alkalinitas" akan dibahas dalam Bab 7.) Konsentrasi asam borat dan jumlah CO2 yang
diberikan dalam mereka dipisahkan dan bentuk terurai untuk erat mendekati massa yang
terlibat. Perilaku asam / basa mereka akan dibahas dalam Bab 7. Dari konstituen utama
tercantum dalam Tabel 4.1, jumlah CO2 adalah jauh variabel yang paling karena pertukaran
CO2 dengan atmosfer, kimia kompleks dipengaruhi oleh suhu dan salinitas, dan itu baik
diproduksi dan dikonsumsi secara biologis.
Jumlah angka signifikan yang diberikan untuk masing-masing elemen bervariasi. Di
sebagian besar kasus, konsentrasi diketahui sekitar jumlah yang signifikan angka yang
diberikan; dalam setiap kasus ada beberapa ketidakpastian dalam angka penting terakhir. The
nilai-nilai yang dipilih muncul untuk menjadi perkiraan terbaik yang tersedia, atau sarana dua
estimasi terbaik. Konsentrasi natrium dalam air laut yang kurang dikenal dari orang-orang

dari unsur utama lainnya karena natrium tidak ditentukan secara langsung. Di sana adalah
tidak ada metode yang dikenal dengan mana dimungkinkan untuk menentukan natrium dalam
air laut dengan akurasi yang jauh lebih baik dari 1%. Pada saat ini, konsentrasi natrium
adalah ditentukan dengan menambahkan konsentrasi setara kimia semua anion dan
mengurangkan dari jumlah ini jumlah konsentrasi setara kimia dari masing-masing kation
(kecuali natrium) sebagai ditentukan secara individual. Pengingat dilaporkan sebagai
konsentrasi natrium. Jika harus ditemukan, misalnya, bahwa penentuan baru menyebabkan
perubahan dalam nilai diterima untuk konsentrasi magnesium, maka konsentrasi natrium
akan menjadi karenanya disesuaikan.
Nilai pada Tabel 4.1 berbeda dalam rincian kecil dari tabulasi inMillero dkk. (2008)
karena mereka termasuk nilai-nilai dalam air untuk kalsium dan strontium, dan mereka
menggunakan temperatur yang berbeda dan tekanan parsial 320 matm untuk CO2.
Hal ini mudah untuk membuat grafik batang yang menunjukkan konsentrasi dari
berbagai garam dalam air laut pictorially. Ini menyediakan mnemonic bermanfaat oleh yang
kita dapat lebih mudah mengingat konsentrasi relatif dari zat utama dalam air laut. Pada
Gambar 4.1 zat ditunjukkan dalam mmol kg-1 air laut, dan juga di miliekuivalen per
kilogram air laut. Dalam kasus terakhir, total biaya dari anion dan kation adalah sama;
persyaratan ini diperlukan untuk menjaga electroneutrality. Di sebuah grafik ukuran ini hanya
enam atau tujuh dari konstituen utama dapat ditampilkan dalam blok yang lebih tebal dari
lebar garis. Jumlah total semua zat lain yang hadir dalam air laut adalah sekitar lebar salah
satu jalur ini.
Sebagai perbandingan, konsentrasi zat dalam serum darah mamalia yang juga
ditampilkan. Ini mungkin berguna bagi mereka yang pengalaman sebelumnya dengan garam
solusi dalam studi manusia atau lainnya fisiologi mamalia dan yang oleh karena itu memiliki
perasaan untuk proporsi relatif dan jumlah garam seperti di darah ini cairan. Tidak hanya air
laut jauh lebih asin daripada serum darah mamalia, tetapi
HAL 69
Gambar
Gambar 4.1 Konsentrasi garam dalam air laut pada salinitas S 35.00%, dinyatakan dalam
mmol kg-1 dan mek kg-1 (miliekuivalen per kilogram dari solusi). Nilai-nilai khas untuk
darah mamalia serum ditampilkan untuk perbandingan.

proporsi relatif dari berbagai ion yang berbeda. Dalam serum darah, natrium membuat
sebuah proporsi yang lebih besar dari total dan rasio natrium-to-klorida jauh lebih besar
daripada di air laut. Kalsium dan magnesium membuat bagian yang sangat kecil dari total,
tapi kalium sedikit lebih terkonsentrasi. Konsentrasi ion bikarbonat jauh lebih tinggi dalam
cairan mamalia berdua benar-benar dan relatif. Konsentrasi sulfat lebih rendah, dan
sebagainya
.Hal ini membantu untuk diingat bahwa dalam grafik ini sebagian besar zat yang
ditampilkan dasarnya konservatif dalam air laut; yang mereka terjadi dalam rasio konstan ke
salinitas. Banyak kimia laut yang bersangkutan dengan studi zat tersebut yang sangat penting
biologis atau geokimia, tetapi yang terjadi sedemikian konsentrasi kecil yang bahkan total
konsentrasi mereka tidak dapat ditampilkan dalam grafik batang semacam ini.
4.2 Hotel kali .........................
Sejauh mana konsentrasi zat di laut bervariasi secara independen salinitas (dan
dengan demikian berangkat dari perilaku konservatif) tergantung pada keseimbangan antara
proses yang cenderung menambah atau mengurangi konsentrasi lokal (relatif terhadap
salinitas) dan tingkat di mana campuran laut dan mengurangi seperti lokal perbedaan. Salah
satu pendekatan untuk mengevaluasi kemungkinan perilaku non-konservatif adalah untuk
menghitung waktu tinggal substansi. Dalam paling sederhana membentuk waktu tinggal, atau
waktu penggantian, adalah lamanya waktu (menggunakan simbol t) itu akan mengambil
untuk masukan dari zat ke dalam sumur-campuran "kotak," dalam hal ini laut, untuk
menggantikan jumlah ini.
HAL 70
RUMUS
harus sama dengan tingkat masukan, dan massa total ini akan tetap konstan. (ini akan
dibahas lebih lanjut dalam Bab 13.) Mempertimbangkan perkiraan berikut tingkat di mana
kalsium dilakukan ke laut oleh sungai (Meybeck 1979) dan oleh pertukaran dengan basalt
panas di menyebarkan pusat (Edmond et al 1979.) dan oleh air tanah debit (Milliman 1993):
TABEL

Jumlah total di laut pada saat ini (dihitung dari data di Tabel 1.1 dan 4.1) adalah sekitar 14,2?
1018 mol. Sederhana perhitungan:
RUMUS

memberikan "waktu tinggal," dalam hal ini 680 000 tahun. Ini adalah waktu yang
diperlukan untuk masukan kalsium untuk memenuhi jumlah yang hadir. Hal ini biasa untuk
mengasumsikan bahwa sebagian besar zat di laut sekitar dalam kondisi mapan, sehingga total
jumlah di laut hampir konstan dari waktu ke waktu. Kerugian kalsium karena itu harus
hampir sesuai dengan masukan dan sebagian besar disebabkan oleh Penyetoran kalsium
karbonat di terumbu karang dan sebagai hujan kerang dari organisme laut plankton ke laut
lantai. Terbukti output dipisahkan dalam ruang dari input, dan kita bisa bertanya apakah laut
campuran cukup cepat untuk menghapus perbedaan mungkin.
Hal ini tidak mudah untuk menemukan ukuran tingkat homogenisasi laut. Ini, Namun,
diketahui sekitar seberapa cepat air yang dalam di laut diganti. Saya t membutuhkan waktu
sekitar 1000 tahun untuk tenggelamnya air di lintang tinggi untuk menggantikan volume air
di laut dalam. (Di sini, pembagian agak sewenang-wenang antara mendalam laut dan lapisan
permukaan lebih cepat diganti diatur pada 1000 m.) Lautan, dari Tentu saja, tidak bisa
dicampur homogen dalam satu siklus seperti 1000 tahun, tetapi tentu banyak pencampuran
harus berlangsung selama jangka waktu ini. Setelah jumlah siklus penggantian tersebut, laut
harus dicampur akan. Bahkan jika masukan kalsium ke laut dilokalisasi di dekat tepi sungai
di mana masuk dan sepanjang punggungan-puncak penyebaran pusat, dan output terlokalisasi
di daerah lain disebutkan, pencampuran air laut tidak akan membiarkan perbedaan
konsentrasi dari satu tempat ke tempat yang cukup besar untuk dapat diukur, kecuali mungkin
di muara dan teluk tropis dangkal. Perbandingan sederhana dari besaran dari skala waktu
pencampuran dan skala waktu yang lebih dari kalsium di laut diganti menunjukkan bahwa
tidak ada gradien kemungkinan akan diamati dalam badan air tidak segera berdekatan dengan
sumber (seperti sungai dan puncak ridge), dan kalsium yang seharusnya tampaknya menjadi
elemen konservatif dalam air laut. Namun demikian, ada telah lama.

HAL 71
GAMBAR 4.2
Gambar 4.2 Konsentrasi kalsium dalam air laut, dinormalisasi terhadap salinitas (kalsium
dalam kg mmolo 1 dibagi dengan salinitas di%), di empat stasiun di Pasifik Selatan, semua
dalam beberapa ratus mil dari satu sama lain di sekitar yang Tonga Trench (15-20 o S, 170173o W). Data dari Horibe dkk. (1974). N

bukti keberadaan gradien vertikal konsentrasi. Ini pertama kali ditampilkan oleh
Dittmar dalam analisis nya air laut yang dikumpulkan oleh ekspedisi Challenger. Satu set
yang lebih baru dari pengukuran air yang dikumpulkan di Pasifik menunjukkan bahwa air
permukaan ada (setidaknya di lokasi tersebut cukup khas) habis kalsium oleh sekitar 1%
relatif terhadap air yang dalam (Gambar 4.2).
Gradien vertikal ini tidak besar, dan untuk mengamati membutuhkan indah tepat
teknik analisis, tetapi menunjukkan bahwa proses biologis mengangkut kalsium dalam laut
cenderung bertindak pada skala agak besar. Proses ini dilakukan oleh tumbuhan dan hewan
yang berkapur kerangka kalsium karbonat tenggelam dari permukaan dan, sebagian,
melarutkan di kedalaman. Jika data ini merupakan ciri khas dari perbedaan antara permukaan
dan laut dalam umumnya, mereka menyiratkan bawah transportasi kalsium karbonat dan
pembubaran di kedalaman mungkin lebih dari 40 x 1012 mol yr-1, tingkat transportasi internal
dan daur ulang secara signifikan lebih besar daripada input bersih dan output. Redistribusi
internal hanya cukup besar untuk menjadi ditentukan oleh pengukuran langsung dari kalsium.
Kemudian, kita akan melihat bahwa ada cara yang lebih sensitif untuk memperkirakan
transportasi ini daripada dengan mengukur kalsium konsentrasi.
Air permukaan juga habis di strontium, sekitar 1 sampai 3% (tergantung pada lokasi)
relatif terhadap air yang dalam (Bernstein et al. 1987). Penurunan ini bahkan lebih sulit untuk
mengamati, karena konsentrasi strontium dalam air laut kurang dari 1% yang kalsium.
Penurunan ini juga dikendalikan secara biologis dan, dalam kasus ini, diduga disebabkan
sebagian besar untuk protozoa laut milik kelompok Acantharea, yang hidup di air permukaan
dan tes pembuatan terbuat dari SrSO4. Tes tenggelam ke air yang lebih dalam

HAL 72
dan larut, menyebabkan rasio strontium sedikit lebih tinggi di air yang lebih dalam.
The Senyawa SrSO4 cukup larut dan tidak ditemukan dalam sedimen. Perkiraan kasar dari
waktu tinggal dari beberapa konstituen utama dalam air laut memberikan nilai berikut:
TABEL
Ini konstituen tambahan memiliki waktu tinggal lebih lama dari itu kalsium dan
sangat jauh lebih lama dari waktu pencampuran laut. Oleh karena itu, mereka harus semua
berperilaku konservatif kecuali, seperti kalsium dan strontium, ada beberapa aktif Proses
yang mungkin secara signifikan mendistribusikan mereka dalam kolom air. Kecuali untuk
kalsium, strontium, dan sulfat, tidak ada proses redistribusi tersebut telah ditemukan.
Ion sulfat mungkin diharapkan untuk sedikit berbeda dari satu tempat ke tempat,
untuk setidaknya dua alasan, walaupun biasanya variasi mungkin terlalu kecil untuk
dideteksi. Selama pembekuan es laut akan ada beberapa fraksinasi sulfat dari klorida. Kapan
air laut membeku, padat pertama yang dibentuk adalah es terdiri dari air murni saja; itu kristal
tumbuh menolak air garam lebih terkonsentrasi. Dalam kondisi biasa dialam, namun,
beberapa air asin yang terperangkap di antara kristal es. Sebagai campuran es dan air garam
mendingin, air garam ini lebih terkonsentrasi dengan menghilangkan air. Pada suhu -8,2 o C,
kristal dari Na2SO4 12H2O mulai terbentuk dan terus membentuk sampai -22,9 o C, di mana
NaCl 2H2O mulai mengendap (Nelson dan Thompson 1954). Sebagai zaman es air garam
sisa perlahan dapat mencairkan jalan ke bawah dan melarikan diri dari dasar es,
meninggalkan Na2SO4 12H2O. Jika seseorang mengambil es laut dan mencair itu, orang
menemukan bahwa es ini telah mempertahankan garam dan garam ini sulfat-to-klorida rasio
tinggi. Oleh karena itu, dalam air laut yang ditinggalkan oleh pembekuan es laut, rasio sulfatto-klorida harus agak diturunkan. Hal ini pernah berspekulasi bahwa itu mungkin untuk
menggunakan rasio sulfat-to-klorida untuk melacak massa air yang memiliki dibentuk
melalui pencampuran dengan air garam sisa dari pembekuan atau pencairan es laut, dan untuk
membedakan ini dari massa air yang telah dibentuk oleh murni pendinginan dan penguapan.
Jelas bahwa proses ini tidak sangat luas di laut, dan prospek menelusuri setiap massa air
utama cara ini adalah jauh. Namun demikian, satu kertas telah melaporkan bahwa adalah
mungkin untuk melacak untuk beberapa jarak pendek air yang dibentuk oleh pembekuan es
laut di Antartika.

Proses lain dimana rasio sulfat-to-klorida dapat diubah terjadi di cekungan anoxic.
Dalam Bab 12 kita akan membahas cekungan anoxic di detail, tapi ini titik kita perhatikan
bahwa dalam cekungan seperti beberapa sulfat berkurang untuk sulfida. Karena kimia yang
sangat berbeda yang, sulfida dapat, dalam satu atau lain cara, dihapus dari air sehingga kedua
rasio sulfat-to-klorida dan sulfur-to-klorida Total rasio dapat diubah. Hal ini biasanya
mengubah sulfat-to-klorida rasio di pori-pori perairan sedimen laut, tapi di laut saat proses ini
tidak luas cukup untuk menyebabkan variasi terdeteksi dalam cekungan laut besar.
HAL 73
RINGKASAN
Pada saat ini tidak ada bukti yang meyakinkan bahwa, relatif terhadap salinitas atau dengan
konsentrasi klorida, konsentrasi natrium, magnesium, kalium, sulfat, fluorida, atau bromida
bervariasi detectably dari tempat ke tempat dalam utama massa air di laut.

RINGKASAN
Daftar 11 konstituen utama air laut termasuk zat-zat yang ada dalam air laut rata-rata
normal pada konsentrasi yang lebih besar dari 1 mg kg-1. Hal ini konvensional bahwa
nitrogen dan oksigen tidak termasuk dalam daftar ini, yang mencakup zat hanya yang hadir
dalam materi padat yang tersisa ketika air menguap off. Dari 11 zat yang terdaftar, karbon
dioksida adalah variabel yang paling, karena pertukaran sebagai gas dengan atmosfer dan
biologis baik dikonsumsi dan diproduksi.
Sisanya 10 zat yang konservatif atau hampir jadi. Zat konservatif adalah salah satu
yang ditemukan dalam proporsi konstan untuk salinitas atau konsentrasi klorida.
Keberangkatan sedikit dari perilaku konservatif diamati untuk kalsium dan strontium untuk,
karena kedua elemen ini diangkut secara vertical ke bawah pada tingkat yang signifikan
dalam bentuk biologis yang dihasilkan kalsium karbonat dan sulfat strontium, masingmasing.
Alasan bahwa 10 zat yang ditemukan konservatif (atau hampir jadi) adalah bahwa
mereka memiliki waktu tinggal yang lama. Laut dicampur hingga batas tertentu di sekitar
ribu tahun, dan harus cukup baik homogen dalam beberapa ribu tahun. Zat-zat ini semua
memiliki waktu tinggal melebihi beberapa ratus ribu tahun sehingga tingkat input atau output

mereka sangat kecil dibandingkan dengan jumlah ini, dan variasi spasial tingkat ini akan
memiliki sedikit efek terukur pada konsentrasi.