Anda di halaman 1dari 39

DASAR PENGUKURAN DAN KETIDAKPASTIAN

Wahyudin, Putri Nuryani, Ratna Hidayanti


Laboratorium Fisika Dasar Jurusan Fisika FMIPA
Universitas Negeri Makassar

Abstrak
Pada hari Kamis tanggal 23 dan 30 Oktober 2014 kelompok 5
melakukan eksperimen dengan judul Dasar Pengukuran Dan
Ketidakpastian. Tujuan eksperimen ini agar mampu menggunakan alatalat ukur dasar, mampu menentukan ketidakpastian pada pengukuran
tunggal dan berulang serta memahami penggunaan angka berarti.
Pelaksanaaneksperimendilakukandengancaramempersiapkanalatdanbaha
neksperimenyaitu mistar, jangka sorong, mikrometer sekrup, stopwatch,
termometer, balok besi, bola , neraca ohausss, gelas ukur, kaki tiga dan
kasa, pembakar bunsen serta air secukupnya. Untuk kegiatan 1,
mengukur panjang, lebar dan tinggi balok besi serta diameter bola dengan
menggunakan mistar, jangka sorong dan mikrometer sekrup. Untuk
kegiatan 2, mengukur massa pada neraca ohausss 2610, 311 dan 3610
gram. Untuk pengukuran suhu dan waktu, mengukur perubahan suhu air
yang diletakkan di atas kaki tiga dengan kasa dengan termometer dalam
setiap menitnya menggunakan stopwatch hingga waktu yang ditentukan.
Mencatat semua hasil pengamatan dalam tabelyang telah ditentukan dari
mulai pengukuran panjang, massa serta suhu. Semua hasil yang
dimencatat harus menggunakan aturan penulisan dalam fisika. Simpulan,
setiap alat ukur memiliki cara yang berbeda dalam menggunakannya,
ketidakpastian suatu alat ukur berbeda pada pengukuran tunggal dan
berulang serta penulisan suatu angka berarti harus melalui pencarian
dengan ketidakpastian relatif (KR).

Kata kunci: alat ukur, angka berarti, kesalahan, ketidakpastian,


pengukuran.
RUMUSAN MASALAH
1.
2.

Bagaimana cara menggunakan alat-alat ukur dasar ?


Bagaiman cara menentukan ketidakpastian pada pengukuran tunggal dan

3.

berulang ?
Bagaimana cara penggunaan angka berarti ?

TUJUAN
1
2
3

Mampu menggunakan alat-alat ukur dasar.


Mampu menentukan ketidakpastian pada pengukuran tunggal dan berulang.
Mengerti atau memahami penggunaan angka berarti.

METODOLGI EKSPERIMEN
Teori Singkat
Pengukuran adalah membandingkan suatu besaran dengan satuan yang
dijadikan sebagai patokan. Dalam fisika pengukuran merupakan sesuatu yang sangat
vital. Suatu pengamatan terhadap besaran fisis harus melalui pengukuran.
Pengukuran-pengukuran yang sangat teliti diperlukan dalam fisika, agar gejala-gejala
peristiwa yang akan terjadi dapat diprediksi dengan kuat. Namun bagaimanapun juga
ketika kita mengukur suatu besaran fisis dengan menggunakan instrumen, tidaklah
mungkin akan mendapatkan nilai benar X0, melainkan selalu terdapat ketidakpastian.
Suatu pengukuran selalu disertai oleh ketidakpastian. Beberapa penyebab ketidakpastian
tersebut antara lain adanya Nilai Skala Terkecil (NST), kesalahan kalibrasi, kesalahan titik
nol, kesalahan pegas, adanya gesekan, kesalahan paralaks, fluktuasi parameter pengukuran
dan lingkungan yang saling mempengaruhi serta keterampilan pengamat. Dengan demikian
amat sulit untuk mendapatkan nilai sebenarnya suatu besaran melalui pengukuran.

Pengukuran Tunggal
Pengukuran tunggal adalah pengukuran yang dilakukan hanya satu kali saja,
adapun ketidakpastian pada pengkuran tunggal sitetapkan sama dengan setengah
skala terkecil (x = x skala terkecil).

Pengukuran Berulang
Pengukuran berulang adalah pengukuran yang dilakaukan berulang.Pada pengukuran
berulang nilai x ditentukan dari nilai rata-rata sampel. Misal suatu besaran fisis yang diukur
N kali pada kondisi yang sama, dan diperoleh hasil-hasil pengukuran X 1, X2, X3, . . ., XN,
maka nilai rata-ratanya dicari dengan persamaan berikut:

Banyaknya angka yang dapat dilaporkan dalam percobaan


berulang mengikuti aturan berikut :

1
Ketidakpastian relative sekitar 10% berhak atas 2 angka penting.
2
Ketidakpastian relative sekitar 1% berhak atas 3 angka penting.
3
Ketidakpastian relative sekitar 0,1% berhak atas 4 angka penting.
Pada setiap alat ukur terdapat suatu nilai skala yang tidak dapat lagi dibagi-bagi,
inilah yang disebut Nilai Skala Terkecil (NST).Ketelitian alat ukur bergantung pada
NST ini.Untuk membantu mengukur dengan lebih teliti melebihi yang dapat
ditunjukkan oleh NST, maka digunakanlah nonius. Skala nonius akan meningkatkan
ketelitian pembacaan alat ukur. Umumnya terdapat suatu pembagian sejumlah skala
utama dengan sejumlah skala nonius yang akan menyebabkan garis skala titik nol dan
titik maksimum skala nonius berimpit dengan skala utama.
Alat ukur adalah perangkat untuk menentukan nilai atau besaran dari suatu
kuantitas atau variabel fisis.Pada umumnya alat ukur dasar terbagi menjadi dua, yaitu
alat ukur analog dan digital.Ada dua sistem pengukuran yaitu sistem analog dan
sistem digital.Alat ukur analog memberikan hasil ukuran yang bernilai kontinyu,
misalnya penunjukkan temperatur yang ditunjukkan oleh skala, petunjuk jarum pada
skala meter, atau penunjukan skala elektronik Alat ukur digital memberikan hasil
pengukuran yang bernilai diskrit. Hasil pengukuran tegangan atau arus dari meter
digital merupakan sebuah nilai dengan jumlah digit terterntu yang ditunjukkan pada
panel display-nya.
Beberapa alat ukur dasar yang sering digunakan dalam praktikum adalah
jangka sorong, mikrometer skrup, barometer, neraca teknis, penggaris, busur derajat,
stopwatch, dan beberapa alat ukur besaran listrik. Masing masing alat ukur memiliki
cara untuk mengoperasikannya dan juga cara untuk membaca hasil yang terukur.
3

Nilai Skala Terkecil

Pada setiap alat ukur terdapat suatu nilai skala yang


tidak dapat dibagi-bagi lagi, inilah yang disebut dengan Nilai
Skala Terkecil (NST).Ketelitian alat ukur bergantung pada
NST.

Ketidakpastian Pengukuran
Fisika merupakan ilmu pengetahuan yang berkaitan dengan
berbagai fenomena yang terjadi di alam. Ilmu ini didasarkan
pada pengamatan dan percobaan. Pengamatan merupakan
pengkajian suatu gejala yang terjadi di alam. Hanya saja,
sayangnya suatu gejala alam yang muncul secara alamiah
belum tentu terjadi dalam waktu tertentu, sehingga
menyulitkan pengamatan. Untuk mensiasati ini, maka
dilakukan percobaan yang menyerupai gejala alamiah itu di
bawah kendali dan pengawasan khusus. Tanpa percobaan ini,
ilmu fisika tak mungkin berkembang seperti saat sekarang
ini.
Dan selanjutnya, dalam suatu percobaan kita hrus
berusaha menelaah dan mempelajarinya. Caranya, kita harus
mempunyai data kuantitatif atas percobaan yang kita
lakukan. Sanada dengan pendapat Lord Kelvin yang
mengungkapkan kalau kita belum belajar sesuatu bila kita
tak bisa mendapatkan sebuah data kuantitatif. Untuk itulah
dalam fisika dibutuhkan sebuah pengukuran yang akurat.
Akan tetapi, ternyata tak ada pengukuran yang mutlak tepat.
Setiap pengukuran pasti memunculkan sebuah ketidakpastian
pengukuran, yaitu perbedaan antara dua hasil pengukuran.

Ketidakpastian juga disebut kesalahan, sebab menunjukkan


perbedaan antara nilai yang diukur dan nilai sebenarnya. Hal
ini bisa disebabkan oleh beberapa faktor. Faktor itu dibagi
dalam 2 garis besar, yaitu: ketidakpastian bersistem dan
ketidakpastian acak.
1

Ketidakpastian Bersistem
Kesalahan kalibrasi

Kesalahan dalam memberi skala pada waktu alat ukur sedang dibuat sehingga
tiap kali alat itu digunakan, ketidakpastian selalu muncul dalam tiap

pengukuran.
Kesalahan titik nol skala alat ukur tidak berimpit dengan titik nol jarum

penunjuk alat ukur.


Kesalahan Komponen Alat Sering terjadi pada pegas. Biasanya terjadi bila

4
5
2
1

pegas sudah sering dipakai Gesekan


Kesalahan yang timbul akibat gesekan pada bagian-bagian alat yang bergerak.
Kesalahan posisi dalam membaca skala alat ukur.
Ketidakpastian Acak
Gerak Brown molekul udara menyebabkan jarum penunjuk skala alat ukur

terpengaruh.
Frekuensi Tegangan listrik, perubahan pada tegangan PLN, baterai, atau aki

3
4
3

Landasan yang Bergetar


Adanya Nilai Skala Terkecil dari Alat Ukur.
Keterbatasan dari Pengamat Sendiri.
Angka Penting
Angka penting adalah angka yang diperhitungkan di dalam
pengukuran dan pengamatan. Aturan angka penting: Semua
angka bukan nol adalah angka penting. Angka nol yang
terletak diantara angka bukan nol termasuk angka penting.
Untuk bilangan desimal yang lebih kecil dari satu, angka nol
yang terletak disebelah kiri maupun di sebelah kanan tanda

koma, tidak termasuk angka penting. Deretan angka nol yang


terletak di sebelah kanan angka bukan nol adalah angka
penting, kecuali ada penjelasan lain.
5

Akurasi dan Presisi


Pengukuran yang akurat merupakan bagian penting dari
fisika, walaupun demikian tidak ada pengukuran yang benarbenar tepat. Ada ketidakpastian yang berhubungan dengan
setiap pengukuran. Ketidakpastian muncul dari sumber yang
berbeda. Di antara yang paling penting, selain kesalahan,
adalah keterbatasan ketepatan setiap alat pengukur dan
ketidakmampuan membaca sebuah alat ukur di luar batas
bagian terkecil yang ditunjukkan. Misalnya anda memakai
sebuah penggaris centimeter untuk mengukur lebar sebuah
papan, hasilnya dapat dipastikan akurat sampai 0,1 cm, yaitu
bagian terkecil pada penggaris tersebut. Alasannya, adalah
sulit untuk memastikan suatu nilai di antara garis pembagi
terkecil tersebut, dan penggaris itu sendiri mungkin tidak
dibuat atau dikalibrasi sampai ketepatan yang lebih. Akurasi
pengukuran atau pembacaan adalah istilah yang sangat
relatif. sebaik dari ini. Akurasi didefinisikan sebagai beda
atau kedekatan (closeness) antara nilai yang terbaca dari alat
ukur dengan nilai sebenarnya.
Dalam eksperiman, nilai sebenarnya yang tidak pernah
diketahui diganti dengan suatu nilai standar yang diakui
secara konvensional. Secara umum akurasi sebuah alat ukur
ditentukan dengan cara kalibrasi pada kondisi operasi
tertentu dandapat diekspresikan dalam bentuk plus-minus
atau presentasi dalam skala tertentu atau pada titik

pengukuran

yang

spesifik.

Semua

alat

ukur

dapat

diklasifikasikan dalam tingkat atau kelas yang berbeda-beda,


tergantung pada akurasinya. Sedang akurasi dari sebuah
sistem tergantung pada akurasi Individual elemen pengindra
primer, elemen skunder dan alat manipulasi yang lain.
Ketika menyatakan hasil pengukuran, penting juga untuk
menyatakan ketepatan atau perkiraan ketidakpastian pada
pengukuran tersebut. Sebagai contoh, hasil pengukuran lebar
papan tulis : 5,2 plus minus 0,1 cm. Hasil Plus minus 0,1 cm
(kurang lebih 0,1 cm) menyatakan perkiraan ketidakpastian
pada pengukuran tersebut sehingga lebar sebenarnya paling
mungkin

berada

diantara

5,1

dan

5,3.

Persentase

ketidakpastian merupakan perbandingan antara ketidakpastia


dan nilai yang diukur, dikalikan dengan 100 %. Misalnya jika
hasil pengukuran adalah 5,2 cm dan ketidakpastiannya 0,1
cm maka presentase ketidakpastiannya adalah : (0,1/5,2) x
100% = 2%.

Alat dan Bahan


1
1
2
3
4
5
2
1
2
3

Alat
Penggaris/mistar
Jangka sorong
Mikrometer sekrup
Stopwatch
Termometer
Bahan
Balok besi
Bola/kelereng
Air secukupnya

f. Neraca ohauss
g. Gelas ukur
h. Kaki tiga dan kasa
i. Pembakar bunsen

Identifikasi Variabel
Panjang, lebar, tinggi, diameter, suhu dan waktu
DefinisiOperasionalVariabel
1

Panjang adalah penunjukan nila jarak yang ukur pada ujung panjang balok
dengan menggunakan mistar, jangka sorong dan mikrometer sekrup yang
dinyatakan dalam milimeter.
Lebar adalah penunjukan nila jarak yang ukur pada ujung lebar balok dengan

menggunakan mistar, jangka sorong dan mikrometer sekrup yang dinyatakan


dalam milimeter.
Tinggi adalah penunjukan nila jarak

yang ukur pada ujung tinggi balok

dengan menggunakan mistar, jangka sorong dan mikrometer sekrup yang


dinyatakan dalam milimeter.
Diameter adalah penunjukan nila jarak yang ukur pada ujung kutub yang satu

dengan ujung kutub yang lain pada bola dengan menggunakan mistar, jangka
5

sorong dan mikrometer sekrup yang dinyatakan dalam milimeter.


Suhu adalah satuan kenaikan panas yang dinyatakan dalam derajat celcius

pada termometer.
Waktu adalah selang waktu dalam perubahan temperatur pada temperatur
dalam satuan detik.

ProsedurKerja
Kegiatan 1
1

Mengambil mistar, jangka sorong dan mikrometer sekrup kemudian

menentukan NST-nya masing-masing.


Mengukur masing-masing sebanyak 3 kali untuk panjang, lebar dan tinggi
balok berbentuk kubus yang disediakan dengan menggunakan ketiga alat
ukur tersebut. Menmencatat hasil pengukuran pada tabel hasil pengamatan
dengan disertai ketidak pastiannya.

Mengukur

masing-masing

sebanyak

kali

untuk

diameter

bola

menggunakan ketiga alatukur tersebut. Menmencatat hasil pengukuran pada


tabel hasil pengamatan dengan disertai ketidak pastiannya.
Kegiatan 2
1
2

Menentukan NST masing-masing neraca.


Mengukur massa balok kubus dan bola ( yang digunakan dipengukuran

panjang ) sebnanyak 3 kali secara berulang.


Menmencatat hasil pengukuran massa tersebut yang dilengkapi dengan
ketidakpastian pengukuran.
Kegiatan 3

Menyiapkan gelas ukur, bunsen pembakar lengkap dengan kaki tiga dan

lapisan absesnya dan sebuah thermometer.


Mengisi gelas ukur dengan air hingga 1/2 bagian dan meletakkan di atas kaki

tiga tanpa ada pembakar.


Menyalakan bunsen pembakar dan tunggu beberapa saat hingga nyalanya

terlihat normal.
Mengukur temperaturnya, lalu menentukan temperatur mula-mula pada

5
6

kenaikan 1 derajatnya.
Bersamaan dengan itu stopwatcnya dinyalakan.
Menmencatat perubahan temperatur yang terbaca pada thermometer tiap
selang waktu 1 menit sampai dengan 6 menit.
HASIL EKSPERIMEN DAN ANALISIS DATA
HasilPengamatan

Pengukuran panjang
NST Mistar

: 0,1 cm = 1 mm

NST Jangka Sorong

: 20 skala utama = 39 skala nonius


20 = 3,9
1=

3,9
20

= 0,195

Jadi, NST JS = 2-0,195


= 0,05 mm
NST Mikrometer Sekrup :

0,5
50

= 0,01 mm

Tabel Hasil Pengukuran Panjang


No

Besaran

Panjang

Hasil Pengukuran (mm)


Mikrome

1.| 19,5

| 20 0.05

2. | 19,5

| 20 0.05

| 20,37

3. | 19,5

| 20 0.05

| 19,825

| 20 0.05

| 19,795

| 20 0.05

| 19,82

| 20 0.05

| 19,728

| 20,05

| 19,365

Diameter

| 20,05

| 19,37

| 20,20

| 19,375

| 25,25

| 25,26

| 24,8

Pengukuran massa
Neraca Ohauss 2610 gram
:

500
=100
50

Nilai skala lengan 2

100
=10
10

Nilai skala lengan 3

10
=0,1
100

Nilai skala lengan 1

Massa beban gantung : Tabel Hasil pengukuran massa dengan Neraca Ohauss 2610 gram
Massa benda

| 22,2 0.05

| 22,3 0.05
| 22,3 0.05
| 21,6 0.05
| 21,7 0.05
| 21,7 0.05

Neraca Ohauss 311 gram

200
=100
2

Nilai skala lengan 1

Nilai skala lengan 2

100
=10
: 10

Nilai skala lengan 3

10
=1
: 10

Nilai skala lengan 4

1
=0,01
: 100

Tabel Hasil pengukuran massa dengan Neraca Ohauss 311 gram


Massa benda

Neraca Ohausss 310 gram

Nilai skala lengan 1


Nilai skala lengan 2
Nilai skala putar
Jumlah skala nonius

200
=100
: 2
NST Neraca Ohauss 310 gram
10 SN =
100
19 SU
=10
: 10
=1, 9 g
1
SN
=
1
=0,1
1,9
: 10
=0,19
10
: 10

Tabel Hasil pengukuran massa dengan Neraca Ohauss 310 gram


Penunjuk

Pengukuran waktu dan suhu


NST termometer

10
=1
10

NST stopwatch :

1
=0,1
10

Temperatur mula-mula
(To)
: 31C
Tabbel Hasil pengukuran wakutu dan suhu
Waktu

Temp

Peru
b
a
h
a

| 33

| 35,5

| 38

| 41

n
T
e
m
p
e
r
a
t
u
r
(

C
)
|2
0
.
5
|

C
| 4,5

0
.
5
|

C
|7
0
.
5
|

C
| 10

| 44

| 47

0
.
5
|

C
| 13

0
.
5
|

C
| 16

0
.
5
|

Analaisis Data
1
Pengukuran Panjang
maks =
1
1

|x x|

, maks =

x x

x
, PF =

Balok ( v = p l t )
Mistar
Panjang rata-rata

[ x ] =

19,5+19,5+ 19,5
3

1 = |19,519,5|=0
2 = |19,519,5|=0
3 = |19,519,5|=0

= 19,5 mm

max. = x =0 , maka x
2

diambil dari hasil pengukuran tunggal

= |19,5 0,05| mm
PF
Lebar rata-rata
20+ 20+20
[ x ] =
= 20 mm
3
1= |2020|=0
2= |2020|=0
3 = |2020|=0
max. = x =0 , maka x

diambil dari hasil pengukuran tunggal

PF = |20 0,05| mm
3

Tinggi rata-rata
1 = |2020|=0
2 =

|2020|=0

3 = |2020|=0
max. = x =0 , maka

PF = |20 0,05| mm

Volume balok
v=p l t
= 19,5 20 20
3
= 7800 mm

diambil dari hasil pengukuran tunggal

|vp| dp + |vl |

v
v

dl

| | dt

v
v

v
v

| | dp
l. t
v

dl
l

l
l

t
t

v =

dt

| pl..tl .t | dp

| |
p.t
p . l .t

p
p

| pv. t | dl + | pv, . l|
v
v =

dt
t

v
t

dp
p

dl

|pp + l l + t t |

=
0,05 0,05
+
+
|0,05
19,5 20
20 | 780

+
0

| pp. l.l.t |
v
v

1
p dp +

dl +

1
t

dt

dt

1
l

|0,0026+ 0,0025+ 0,0025|


7800
=

59,28 mm3

KR

V=|v v |

= | 7800 59,28 |

V
X 100
V

mm3
=

59,28
X 100
7800
=0,76 %

Jangka Sorong
Panjang rata-rata

[ x ] =

20+ 20+20
3

= 20 mm

1 = |2020|=0
2 = |2020|=0
3 = |2020|=0
max. = x =0 , maka x

diambil dari hasil

pengukuran tunggal
PF = |20 0,05| mm
5

Lebar rata-rata

[ x ] =

20+ 20+20
3

= 20 mm

1= |2020|=0
2= |2020|=0
3 = |2020|=0
max. = x =0 , maka x
pengukuran tunggal

diambil dari hasil

PF = |20 0,05| mm
6

Tinggi rata-rata

[ x ] =

20,05+ 20,05+ 20,20


3

= 20,10 mm

1= |20,1020,05|=0 ,05
2= |20,1020,05|=0,05
3 = |20,1020,20|=0,10
max. = x =0,10
PF = |20,10 0,10| mm
Volume balok
v=p l t
= 20 20 20,10
3
= 8040 mm

|vp| dp + |vl |

dl

| pp. .l t.t |

|vt | dt

v
v

|l.vt | dp

| | dl + | |
p.t
v

dt

| pl..tl .t | dp

v
v =

p,.l
v

| pp. l.l.t |

+
v
v

dl +

dl

1
t

dt

1
p dp +

dt

1
l

v
v

dp
p

dl
l

0,05 0,10
+
+
|0,05
20
20 20,10| 80

dt
t
v
v

p
p

l
l

3
40 mm

=
t
t

v =

|0,0025+0,0025+ 0,0049|

p l t
+ +
p
l
t

8040

v
=

KR =

79,596 mm3

V
X 100
V

v
=

79,596
X 100
8040

=|
804

= 0,99 %

0
79,5
V = | v

Mikrometer Sekrup
Panjang rata-rata

9|
mm3

[ x ] =

20+ 20,37+20,45
3

= 20,2733 mm

1 = |20,273320|=0,2733
2 = |20,273320,37|=0 ,0967
3 = |20,273320,45|=0 ,1767
max. = x =0,2733
PF = |20,2733 0,2733| mm
8

Lebar rata-rata

[ x ] =

19,795+20,32+19,728
3

= 19,9476

mm
= |19,947619,795|=0,1526
1

2= |19,947620,32|=0,3724
3 = |19,947619,728|=0,2196
max. = x =0 , maka x

diambil dari hasil

pengukuran tunggal
PF = |19,9476 0,3724| mm
9

Tinggi rata-rata

[ x ] =

20,365+ 20,37+20,375
3

1= |20,3720,365|=0 ,005
2= |20,3720,37|=0
3 = |20,3720,375|=0,005
max. = x =0,10
PF = |20,37 0,005| mm
Volume balok

= 20,37 mm

v=p l t
= 20,2733 19,9476 20,37
3
= 8237.7029 mm

|vp| dp + |vl |

v
v

|l.vt | dp + | pv. t | dl + | pv, . l|


| pl..tl .t | dp + | pp. .l t.t |

v
v =
v
v

1
p dp +

v
v

dp
p

v
v

|vt | dt

dl +

v =

v =

p
p

1
l
dl
l

+
+

dl +

|pp + l l + t t |

| pp. l.l.t |

dt

dt
t

l
l

1
t

dl +

t
t

0,2733 0,3724 0,005


+
+
|20,2733
19,9476 20,37 |

8237.7029

= |0,0134+ 0,0186+0,0002| 8237.7029


3

= 265,254 mm

dt

dt

KR =

V
X 100
V

V = | v

265,254
X 100
8237.7029

|
= | 8237 265 |

= 3.22 %

mm

Bola ( v =

1
d3
)
6

Mistar
Diameter rata-rata

[ d ] =

25+ 25+25
3

= 25 mm

1= |2525|=0
2= |2525|=0
3 = |2525|=0
max. = d =0 , maka x
pengukuran tunggal
PF = |25 0,05| mm
v

1
d3
= 6
1
3

= 6
3,14 25
3
= 8177,0833 mm

diambil dari hasil

| | dd

1
v
v
6
d

| |
1
3 d2
6
1
d3
6

v
v

v
v

3 dd
= d

v
v

d
= 3 d

dd

d
v= | 3
d |v

=|

0,05
25 |8177,0833

=|0,006|8177,0833
=49,0624 mm
KR=

V = | v

V
X 100
V

v
=

49,0624
X 100
8177,0833
= 0,6 %
Jangka sorong
Diameter rata-rata

|
= | 8177 49,06|
mm3

[ d ] =

25,4 +25,4+ 25,4


3

= 25,4 mm

1= |25,425,4|=0
2= |25,425,4|=0
3 = |25,425,4|=0
max. = d =0 , maka x
pengukuran tunggal
PF = |25,4 0,05| mm
v

1
d3
= 6
1
3

= 6
3,14 25,4
= 8575,8968 mm

| | dd

1
v
v
6
d

v
v

| |

v
v

3 dd
d

v
v

d
= 3 d

1
3 d2
6
1
d3
6

d
v= | 3
d |v

dd

diambil dari hasil

=|

0,05
25,4 |8575,8968

=|0,006|8575,8968
=51,4553 mm
KR=
=

V
X 100
V
51,4553
X 100
8575,8968
= 0,6 %

V=|v v |
3

= | 8575 51,45 | mm
Mikrometer sekrup
Diameter rata-rata

[ d ] =

25,25+ 25,26+24,8
3

1= |25,1025,25|=0,15
2= |25,1025,26|=0,16
3 = |25,1024,80|=0,30
max. = d = 0,52
PF = |25,10 0,30| mm
v

1
d3
= 6
1
3

= 6
3,14 25,10
3

= 8275,6013 mm

= 25,10 mm

| | dd

1
v
v
6
d

| |
1
3 d2
6
1
d3
6

v
v

v
v

3 dd
= d

v
v

d
= 3 d

dd

d
v= | 3
d |v

=|

0,30
25,10 |8275,6013

=|0,035|8275,6013
=289,6460 mm
KR=
=

V
X 100
V
289,6460
X 100
8275,6013
= 3,5 %
V=|v v |

3
= | 8275 289| mm

Pengukuran Massa
Neraca ohauss 2610 gram

Massa rata-rata balok


[ m ] =
22,2+22,3+ 22,3
3

1=

= 22,26 mm

PF = |22,26 0,06|
mm
Massa rata-rata bola
21,6 +21,7+21,7
[ m ] =
3
= 21,67 mm
= |21,6721,6|=0,07
1

|22,2622,2|=0,06
2=

2= |21,6721,7|=0,03
3 = |21,6721,7|=0,03

|22,2622,3|=0,04

max. = m = 0,07

3 =

PF =

|22,2622,3|=0,04

|21,67 0,07|

max. = m = 0,06

mm

Neraca ohauss 311 gram


Massa rata-rata balok
[ m ] =
22,43+ 22,44+22,41
3
= 22,42 mm

1=

|22,4222,43|=0,01
2=

|22,4222,44|=0,02
3 =

|22,4222,41|=0,01

max. = m = 0,01

1= |21,6021,60|=0

PF = |22,42 0,01|

2= |21,6021,59|=0,01
3 = |21,6021,61|=0,01

mm

max. = m = 0,07

Massa rata-rata bola


[ m ] =
21,60+ 21,59+ 21,61
3

PF = |21,60 0,01| mm

21,60 mm
PF = |22,42 0,01|

Neraca ohauss 310


gram

mm

Massa rata-rata balok


[ m ] =
22,43+ 22,44+22,41
3

Massa rata-rata bola


[ m ] =
21,60+ 21,59+ 21,61
3

= 22,42 mm
1=

|22,4222,43|=0,01

21,60 mm
= |21,6021,60|=0
1

2=

|22,4222,44|=0,02
3 =

2= |21,6021,59|=0,01
3 = |21,6021,61|=0,01
max. = m = 0,07

|22,4222,41|=0,01 PF = |21,60 0,07| mm


max. = m = 0,01

Massa jenis (
10

m
v

Mistar

Balok
m=22,42 gram v =7800

Bola

m= 21,60 gram v

mm

3
=8177,0833 mm

m = 0,01gram v =

m = 0,07gram v

59,28 mm
m
=
v

=49,06 mm
m
=
v
=

22,42
7800

21,60
8177,0833

=0,
002
6

=0,002
8
g/mm3

g/mm3

dm+ dv
m
v0,01 22,42
+
59,28
7800 78002

v
v =

|1v|

dm +

||
|
m
v2

1
m
m+ 2 v
v
v

dv

0,0

028
=

|0,000001+0,00057| 0,00
28
= |0,0000588| 0,0028

= 0,00000016 g/mm3

X 100
KR=
=

0,00000016
X 100
0,0028

v
v =

|1v|

dm +

||
|
m
v2

dv

1
m
m+ 2 v
v
v

= 0,005%

= |

0,07 21,60
+
49,06
8177 8177 2

0,0

026
=

|0,0000085+0,00015| 0,0

026
= |0,0001585| 0,0026

=|
0,02
8

= 0,00000041 g /mm3
1

10

KR=

|
0,01
6

X 100

10

0,00002366
X 100
0,0026

= 0,01%

||

g/mm3

= |

dm+ dv
m
v

=|
0,02
6

0,04
1
105

101

||

11

g/mm

Jangka sorong
m= 21,60 gram v =8575

Balok
m=22,42 gram v =8040

mm

mm3
m = 0,01gram v =

m = 0,07gram v

79,59 mm
m
=
v

=51,45 mm
m
=
v

=0,0027

22,42
8040

21,60
8177,0833

=0,002
5

g/mm3

g/mm3

Bola

m v
+ 2
m
v

|0,0000012+0,000027| 0,

0,01 22,42
+
79,59
8040 80402

027

0027
= |0,0000288| 0,0027
0,0

= 0,0000004 g/mm3

KR=

X 100

|0,0000081+0,000023| 0,
0025

0,0000004
X 100
0,0027

= |0,0000314| 0,0025

= 0,002%
= |

= 0,000000075 g /mm3

KR=

X 100

|
1

= | 0,027 10
4

10

| 0,004

= |

m v
+ 2
m
v

0,07 21,60
+
79,59
8575 85752

025

= 0,003%

||

0,000000075
X 100
0,0025

g/mm

0,0

=|
0,02
5
101
|

0
5

, 075 10

||

g/mm3
12

Micrkmeter sekrup

Balok
m=22,4
2
gra
mv
=82
37
mm3
m

7
g/mm3
Bola
m=
21,60

gra
mv
=82
75
mm

=
0,01

gra
m
v

=
0,07
gra
m

=
265

mm
=

m
v

22,42
8237

=0,
002

=
289
mm
=

m
v

21,60
8275

g/mm3

=0,002
6
=

m v
+ 2
m
v

0,01 22,42
+
265
8237 8237 2

|
|

m v
+ 2
m
v

0,07 21,60
+
289
8275 82752

,0026
=

,0027
=

|0,0000012+0,000087| 0,

|0,0000081+0,000091| 0,
0026

0027
= |0,000088| 0,0027

= 0,0000002 g /mm3

KR=
1

0
X 100 = | 0,027 10

, 002 10

= |0,000172| 0,0026

= 0,00000045 g /mm3
KR=
=

X 100

g/mm

0,000000172
X 100
0,0026

= 0,017%

0,0000002
X 100
0,0027

= |

= 0,008%

= |


|
=|
0,02
6
101

0,04
5
105
|
g/mm

PEMBAHASAN
Dalam kegiatan-kegiatan yang telah kami lakukan, yakni
pengukuran panjang, massa serta suhu dan waktu. Pada
pengukuran panjang yang menggunakan alat ukur mistar,
jangka sorong dan mikrometer sekrup dalam penggunaannya
memiliki cara yang berbeda. Ada yang menurut saya mudah,
misal mistar hingga yang perlu tenaga sedikit seperti
mikrometer sekrup dalam memutar skala nonius. Tingkat
ketelitian alat ukur panjang tersebutpun berebeda-beda.
Mikrometer sekrup yang memiliki kesalahan mutlak relatif
yang paling rendah jika dalam pengukuran tunggal adalah
alat ukur yang tingkat ketelitiannya sanagat teliti.
Dalam eksperimen pengukuran panjang terjadi perbedaan
hasil pengukuran dalam pengukuran berulang ini terjadi
karena adanya kesalahan pada praktikan dan alat ukur.
Kesalahan praktikan dapat terjadi karena kurang telitinya
melihat skala yang berimpit atau kurang bertenaganya
memutar skala nonius. Kesalahan alat ukur terjadi jika alat
ukur yang kita gunakan sudah lama sehingga menyebabkn
alat ukur tidak spesifik lagi.
Pengukuran massa, terdapat 3 neraca yang digunakan
dalam pengukuran ini, yakni neraca ohauss 2610, 311 dan
310 gram. Dalam ketiga penggunaan aalt ukur ini sebenarnya
sama, dikarenakan ketika kita mengukur massa benda kita
harus mengatur seluruh lengan-lengan yang ada pada ketiga
neraca tersebut. Setelah itu, kita harus menunggu neraca
dalam keadaan seimbang. Adapun pada nerca ohauss 310
gram memiliki skala putar sebagai skal noniusnya. Di
pengukuran massa ini, terjadi juga perbedaan massa benda
yang diukur ini terjadi karena adanya faktor eksternal
misalnya angin dari AC atau nafas praktikan. Karena ketiga
neraca ini sangat sensitif terhadap massa yang rendahpun.
Adapun pada pencarian massa jenis balok dan bola pada
neraca ohauss 310, saya mengalami kesulitan karena
banyaknya bilangan selisih anatara pembagi dan yang dibagi

sehingga hasilnya sangat susah untuk dituliskan. Dan hasil


massa jenisnyapun sangat tidak memuaskan.
Pada pengukuran suhu dan waktu, tidak terjadi kesalahan
yang berarti. Setiap menit, dari menit pertama hingga ke
enam terjadi perubahan temperatur pada tiap menitnya.
Namun tiap menitnya terjadi perubahan temperatur yang
berbeda-beda. Dalam pengamatan kami seamkin lama air
dipanaskan maka temperatur yang naik maka akan semakin
tinggi juga.
SIMPULAN DAN DISKUSI
Berdasarkan eksperimen yang telah kami lakukan maka
kami dapat menyimpulkan bahwa :
1
2

Penggunaan alat-alat ukur yang telah kami gunakan mempunyai cara yang
berbeda dalam penggunaanya.
Penentuan ketidakpastian pengukaran berulang cukup menulis ketidakpastian
max
alat ukur tersebut, sedangkan pengukuran berulang kita perlu mencari
dari hasil pengurangan hasil pengukuran rata-rata dan pengukuran tunggal.
Jadi dengan kata lain cara penentuan ketidakpastian pengukuran tunggal dan
berulang berbeda.
Penulisan angka berarti memerlukan analisis yang teliti dengan cara mencari
KR yang memerlukan konsentarisi yang baik.

DAFTAR RUJUKAN

Tim Dosen Fisika Dasar I. 2014. Penuntun Praktikum Fisika Dasar 1. Makassar: Jurusan
Fisika FMIPA UNM.