Anda di halaman 1dari 3

I

LAPORAN

PENDAHULUAN FEBRIS CONVULSION

Kejang deman adalah bangkitan kejang yang terjadi pada kenaikan suhut u b u h

(suhu

rektal

d i a t a s 3 8 C ) y a n g d i s e b a b k a n o l e h s u a t u p r o s e s ekstrakranium.(Staf Pengajar Ilmu


Kesehatan Anak, 1985. Jilid 2. Hal : 827)
Kejang demam adalah sua tu kejadian pada bayi atau anak, biasanyaterjadi antara umur
3 b u l a n d a n 5 t a h u n , b e r h u b u n g a n d e n g a n d e m a m t e t a p i tidak pernah terbukti adanya infeksi
intrakranial atau penyebab tertentu.(Mansjoer, Arif. 2000. Kapita Selekta Kedokteran. Jilid 2. Jakarta :Media
Aesculapius. Hal : 434)
K e j a n g d e m a m m e r u p a k a n k e l a i n a n n e u r o l o g i s y a n g p a l i n g s e r i n g dijumpai pada anak,
terutama pada golongan anak umur 6 bulan sampai 4 tahun.(Ngastiyah, 1997. Perawatan Anak Sakit. Jakarta :
EGC. Hal 229)
I I . E T I O L O G I
Hingga kini belum diketahui dengan pasti, demam sering disebabkaninfek si saluran pernafasan
atas, otitis media, pneumonia, gastroenteritis, dani n f e k s i s a l u r a n k e m i h . K e j a n g t i d a k s e l a l u
t i m b u l p a d a s u h u y a n g t i n g g i . Kadang-kadang demam yang tidak begitu tinggi dapat menyebabkan
kejang.(Mansjoer, Arif. 2kk. 2000. Kapita Selekta Kedokteran. Jilid 2. Jakarta :Media Aesculapius. Hal : 434)
I I I . PATO F I S I O L O G I
Untuk mempertahankan kelangsungan hidup sel atau organ otak diperlukan suatu
energi yang di dapat dari metabolisme. Bahan baku untuk metabolisme otak yang
t e r p e n t i n g a d a l a h g l u k o s a . S i f a t p r o s e s i t u a d a l a h oksidasi di mana oksigen disediakan
dengan perantaraan fungsi paru-paru dan d i t e r u s k a n k e o t a k m e l a l u i s i s t e m k a r d i o v a s k u l e r.
J a d i , s u m b e r e n e r g i o t a k adalah glukosa yang melalui proses oksidasi dipecah menjadi CO2 dan air.
Sel dikelilingi oleh suatu membran yang terdiri dalam permukaan dalamadalah lipoid dan permukaan luas
adalah ionik. Dalam keadaan normal membrans e l n e u r o n d a p a t d i l a l u i d e n g a n m u d a h o l e h i o n
k a l i u m ( K +) d a n s a n g a t s u l i t dilalui oleh ion natrium (Na+) dan elektrolit lainnya, kecuali ion
klorida (cl-)akibatnya konsentrasi K +dalam sel neuron tinggi dan konsentrasi Na +
rendah,sedangkan diluar sel neuron terdapat keadaan sebal iknya. Karena perbedaan j e n i s d a n
konsentrasi ion di dalam dan di luar sel, maka terdapat perbedaan potensial yang
d i s e b u t p o t e n s i a l m e m b r a n d a r i s e l n e u r o n . U n t u k m e n j a g a keseimbangan potensial
membran ini diperlukan energi dan bantuan enzim Na K ATP ase yang terdapat pada permukaan
sel.Keseimbangan potensial membran ini dapat dirubah oleh adanya :1 . P e r u b a h a n k o n s e n t r a s i i o n
di
ruang
ekstravaskuler 2 . R a n g s a n g a n
yang
datangnya
mendadak
misalnya
mekanis,
k i m i a w i atau aliran listrik dari sekitarnya3 . P e r u b a h a n
p a t o f i s i o l o g i d a r i m e m b r a n s e n d i r i k a r e n a p e n y a k i t a t a u keturunan.Pada
keadaan demam kenaikan suhu 10 C akan mengakibatkan kenaikanmetabolisme basal 10% - 15% dan
kebutuhan oksigen akan meningkat 20% padaseorang anak berumur 3 tahun. Sirkulasi otak mencapai 65% dari
seluruh tubuh,dibandingkan dengan orang dewasa yang hanya 15%. Jadi pada kenaikan suhutubuh
tertentu dapat terjadi perubahan keseimbangan dari membran sel neuron dan dalam waktu yang
singkat terjadi difusi dari ion kalium maupun ion natriumm e l a l u i m e m b r a n . J a d i , d e n g a n a k i b a t
terjadin ya lepas maupun lis tri, lep asmuatan listrik ini dem ikian besarnya sehingga
dapat meluas ke seluruh selmaupun ke membran sel tetangganya dengan bantuan
b a h a n y a n g d i s e b u t neurotrasmiter dan terjadilah kejang. Tiap anak mempunyai ambang kejang
yang berbeda dan tergantung dari tinggi rendahnya ambang kejang seorang anak padakenaikan suhu
tertentu. Pada anak dengan ambang kejang yang rendah, kejang telah terjadi pada suhu 38C
sedangkan pada anak dengan ambang kejang yang tinggi kejang baru terjadi pada suhu 40C atau lebih
dari kenyataan ini dapatlah disimpulkan bahwa terulangnya kejang demam lebih sering terjadi pada
ambangkejang yang rendah sehingga dalam penanggulangannya perlu diperhatikan padatingkat suhu berapa
penderita kejang. Kejang demam yang berlangsung singkat pada umumnya tidak berbahaya dan tidak
menimbulkan gejala sisa. Tetapi padak e j a n g y a n g b e r l a w a n a n l a m a ( l e b i h d a r i 1 5 m e n i t )
b i a s a n y a d i s e r t a i a p n e a , meningkatnya kbutuhan oksigen dan energi untuk kontraksi otot
skelet yanga k h i r n y a t e r j a d i h i p o k s e m i a , h i p e r k a n i a , a s i d o s i s l a k t a t d i s e b a b k a n o l e h
metabolisme anaerobik, hipotensi aterial disertai denyut jantung yang tidak teratur dan suhu tubuh
makin meningkat disebabkan oleh meningkatnya aktifitasotot dan selanjutnya menyebabkan metabolisme
otak meningkat. Rangkaiankejadian diatas merupakan faktor penyebab hingga terjadinya kerusakan
neuronotak selama berlangsungnya kejang lama. Faktor terpenting adalah gangguan p e r e d a r a n
d a e r a h y a n g m e n g a k i b a t k a n h i p o k s i a s e h i n g g a m e n i n g g i k a n permeabilitas kapiler
dan timbul edema otak. Kerusakan pada daerah mesial lobus temporalis setelah mendapat serangan
kejang yang berlangsung lama dapatmenjadi matang dikemudian hari, sehingga terjadi serangan

epilepsi yangs p o n t a n . J a d i k e j a n g d e m a m y a n g b e r l a n g s u n g l a m a d a p a t
m e n y e b a b k a n kelainan anatomis di otak hingga terjadi epilepsi (Ngastiyah, 1997.
PerawatanAnak Sakit. Jakarta : EGC. Hal 229 230)
I V.M A N I F E S TAS I K L I N I S
Umumnya kejang demam berlangsung singkat berupa serangan kejangklonik atau tonik klonik
bilateral. Bentuk kejang yang lain dapat juga terjadi seperti mata terbalik ke atas dengan disertai
kekakuan atau kelemahan. Gerakansentakan berulang tanpa di dahului kekakuan atau hanya sentakan atau
kekakuanvokal.Sebagian besar kejang berlangsung kurang dari 6 menit dan kurang dari 80C
berlangsung lebih dari 15 menit. Seringkali kejang berhenti sendiri. Setelahkejang berhenti anak tidak memberi
reaksi apapun untuk sejenak, tetapi setelah b e b e r a p a d e t i k a t a u m e n i t , a n a k t e r b a n g u n d a n s a d a r
k e m b a l i t a n p a d e f i s i t neurologis. Kejang dapat diikuti hemiporesis sementara (hemiparesis todd)
yang berlangsung beberapa jam sampai beberapa hari. Kejang unilateral yang lama d a p a t
diikuti
oleh
hemiparesis
yang
menetap.
Bangkitan
kejang
y a n g berlangsung lama lebih sering terjadi pada kejang demam yang pertama.
V.P E M E R I K S A A N P E N U N J A N G
P e m e r i k s a a n c a i r a n s e r e b r o p i n a l d i l a k u k a n u n t u k m e n y i n g k i r k a n kemungkinan
meningitis, terutama untuk pasien kejang demam yang pertama.Pada bayi-bayi kecil serin gkali
gejala meningitis tidak jelas sehingga fungsi lumbal harus dilakukan pada bayi berumur kurang dari 6
bulan. Dan dianjurkanuntuk yang berumur kurang dari 18 bulan. Elektroensefalografi (EEG)
ternyaakurang mempunyai nilai pragnostik. EEG abnormal tidak dapat digunakan untuk m e n d u g a
k e m u n g k i n a n t e r j a d i n y a e p i l e p s i a t a u k e j a n g d e m a m b e r u l a n g d i kemudian hari. Saat ini
pemeriksaan EEG tidak diajurkan untuk pasien kejang
demam
sederhana.
Pemeriksaan
laboratorium
rutin
tidak
dianjurkan
d a n dikerjakan untuk mengevaluasi sumber infeksi.
VI.DIAGNOSA BANDING
Penyebab
lain
kejang
yang
disertai
demam
harus
d i s i n g k i r k a n , khususnya meningitis atau ensefalitis. Pungsi lumbal terindika si bila
a d a kecurigaan klinis meningitis. Adanya sumber infeksi seperti otitis media tidak menyingkirkan
meningitis dan jika pasien telah mendapatkan antibiotika maka perlu dipertimbangkan pungsi lumbal.
VII.PENATALAKSANAAN.
1 P e n
g o b
a t a n
F a s
e
A k
t i f
S e r i n g k a l i k e j a n g b e r h e n t i s e n d i r i . P a d a w a k t u k e j a n g , p a s i e n dimiringkan untuk
mencegah aspirasi ludah dan muntah. Jalan nafas harus bebas agar oksigenasi terjamin.
Perhatikan keadaan vital seperti kesadaran, tekanan darah, suhu, pernafasan, dan fungsi jantung. Suhu
tubuh yang tinggiditurunkan dengan kompres air dingin dan pemberian antiporetik.Obat yang paling cepat
menghentikan kejang adalah diazepam yangdiberikan intravena atau intrarectal. Dosis diazepam intravena 0,3
0,5 mg /kg BB / kali dengan kecepatan 1 2 mg / menit dengan dosis maksimal 20mg. Bila kejang
sebelum diazepam habis, hentikan penyuntikan. Tunggu s e b e n t a r d a n b i l a t i d a k t i m b u l
k e j a n g l a g i c a b u t j a r u m . B i l a d i a z e p a m intrarectal 5 mg (BB < 10 kg) atau 10 mg (BB > 10
kg). bila kejang tidak berhenti juga, berikan fenitoin dengan dosis awal 10 20 mg / kg BB
secaraintravena perlahan-lahan 1 mg / kg BB / menit. Setelah pemberian fenitoin harus dilakukan
pembilasan dengan NaCl fisiologis karena fenitoin bersifat basa an menyebabkan iritasi vena.B i l a k e j a n g
b e r h e n t i d e n g a n d i a z e p a m . L a n j u t n y a d e n g a n fenobarbotal diberikan langsung
setelah kejang berhenti. Dosis awal untuk bayi 1 tahun 50 mg dan 1 tahun ke atas 75 mg. secara
intramuskular empat j a m k e m u d i a n b e r i k a n f e n o b a r b i t a l d o s i s r u m a t . U n t u k 2 h a r i
p e r t a m a dengan dosis 8 10 mg / kg BB / hari. Dibagi dalam 2 dosis untuk hari-hari b e r i k u t n y a d e n g a n
dosis 4 5 mg / kg BB . hari dibagi 2 dosis selama k e a d a a n b e l u m m e m b a i k . O b a t
d i b e r i k a n s e c a r a s i n t u k a n d a n s e t e l a h membaik per oral. Perhatikan bahwa dosis total tidak
melebihi 200 mg / hari.E f e k s a m p i n g n y a a d a l a h h i p o t e n s i p e n u r u n a n k e s a d a r a n d a n
d e p r e s i pernafasan.
2 . M e n c a r i
d a n
M e n g o b a t i
P e n y e b a b
P e m e r i k s a a n s e r e b r o s p o n a l d i l a k u k a n u n t u k m e n y i n g k i r k a n kemungkinan meningitis,
terutama pada pasien kejang demam yang pertama.Wal a u p u n d e m i k i a n , k e b a n y a k a n d o k t e r
melakukan fungsi lumbal padak a s u s y a n g d i c u r i g a i s e b a g a i m e n i n g i t i s , m i s a l n y a
a p a b i l a a d a g e j a l a meningitis / bila kejang demam berlangsung lama.
3 . P e n g o b a t a n
P r o f i l a k s i s
Untuk profilaksis intermiten diberikan diazepam secara oral dengand o s i s 0 , 3 0 , 5 m g / k g B B /
h a r i d a l a m 3 d o s i s . S a a t p a s i e n d e m a m diazepam dapat juga diberikan intrarectal, tiap 8
jam sebanyak 5 mg (BB <10 kg) dan 10 mg (BB > 10 kg) setiap pasien menunjukkan suhu lebih
dari38C. Efek samping diazepam adalah ataksia, mengantuk, hipotoniaProfilaksis terus menerus berguna
untuk mencegah berulangnyakejang demam berat yang dapat menyebabkan kerusakan otak tetapi
tidak d a p a t m e n c e g a h t e r j a d i n y a e p i l e p s i d i k e m u d i a n h a r i . P r o f i l a k s i s t e r u s menerus

setiap hari dengan fenobarbital 4 5 mg / kg BB / hari dibagi dalam2 dosis. Obat lain yang dapat
digunakan adalah asam valproaf dengan dosis 15 40 mg / kg BB / hari.Profilaksis terus-menerus dapat
dipertimbangkan bila ada 2 kriteriayaitu :
1 . S e b e l u m
k e j a n g
d e m a m
y a n g
p e r t a m a
s u d a h
a d a kelainan
neurologis. Misal : serebral palsi atau mikrosefal
i2 . K e j a n g
d e m a m
l e b i h
l a m a
d a r i
1 5
m e n i t
3 . A d a
r i w a y a t
k e j a n g
t a n p a
d e m a m
p a d a
o r a n g
t u a
/ Saudara kandung
4 . B i l a
k e j a n g
t e r j a d i
b a y i
b e r u m u r
k u r a n g
d a r i
1 2
b u l a n . Bila hanya memenuhi satu
k r i t e r i a s a j a d a n i n g i n m e m b e r i k a n pengobatan jangka panjang, maka diberikan profilaksis
intermiten yaitu p a d a w a k t u a n a k d e m a m d e n g a n d i a z e p a m o r a n g / r e c t a l t i a p 8
j a m disamping antipiretik.
VIII.PROGNOSIS
Dengan penanggulangan yang tepat dan cepat, prognosisnya baik dan tidak menyebakan kematian.
Frekuensi berulangnya kejang berkisar antara 25 5 0 % , u m u m n y a t e r j a d i p a d a 6 b u l a n p e r t a m a .
Resiko untuk mendapatkan
epilepsi rendah. (Mansjoer, Arif. Dkk. 2000. Kapita Selekta Kedokteran. Jilid 2Edisi Ketiga. Jakarta : Media
Aesculapius. Hal : 435 437)
DAFTAR PUSTAKA
Ilmu Kesehatan Anak. 2000. FKUIM a n s j o e r , Ar i f , d k k . 2 0 0 0 .
Kapita Selecta Kedokteran.
J i l i d 2 . J a k a r t a : M e d i a Aesculapius. Ngastiyah, 1997.
Perawatan Anak Sakit.
Jakarta : EGC.