Anda di halaman 1dari 75

PERBANDINGAN EFEK KLOROFIL DAUN KATUK (Sauropus

androgynus) dengan Cu-KLOROFILIN TERHADAP KADAR FERRITIN


Studi Eksperimental pada Mencit Betina Galur Balb/c yang Diberi Natrium
Nitrit

Karya Tulis Ilmiah


untuk memenuhi sebagian persyaratan
mencapai gelar Sarjana Kedokteran

Oleh :
Iqrommatul Laila
01.211.6417

FAKULTAS KEDOKTERAN
UNIVERSITAS ISLAM SULTAN AGUNG
SEMARANG
2015
KARYA TULIS ILMIAH

PERBANDINGAN EFEK KLOROFIL DAUN KATUK (Sauropus


androgynus) dengan Cu-KLOROFILIN TERHADAP KADAR FERRITIN
Studi Eksperimental pada Mencit Betina Galur Balb/c
yang Diberi Natrium Nitrit
Yang dipersiapkan oleh:
Iqrommatul Laila
01.211.6417
Telah dipertahankan di depan Dewan Penguji
pada tanggal 15 Desember 2014
dan dinyatakan telah memenuhi syarat
Susunan Tim Penguji
Pembimbing I

Anggota Tim Penguji

dr. H. Sampurna, M.Kes

dr. Hj. Danis Pertiwi, M.Si Med, Sp.PK

Pembimbing II

Suparmi, S.Si, M.Si

Dr. Israhnanto Isradji, M.Si.


Semarang, Januari 2015
Fakultas Kedokteran
Universitas Islam Sultan Agung
Dekan,

dr. H. Iwang yusuf, M.Si.

PRAKATA

Assalamualaikum Wr. Wb.

Puji syukur kehadirat Allah SWT atas segala limpahan rahmat dan hidayah
yang diberikan sehingga penulis dapat menyelesaikan Karya Tulis Ilmiah yang
berjudul PERBANDINGAN EFEK KLOROFIL DAUN KATUK (Sauropus
androgynus) dengan Cu-KLOROFILIN TERHADAP KADAR FERRITIN
(Studi Eksperimental pada Mencit Betina Galur Balb/c yang Diberi Natrium
Nitrit) dengan baik. Karya Ilmiah ini merupakan salah satu syarat untuk
mendapatkan gelar Sarjana Kedokteran di Fakultas Kedokteran Universitas Islam
Sultan Agung Semarang.
Penulis menyadari akan kekurangan dan keterbatasan, sehingga selama
menyelesaikan Karya Tulis Ilmiah ini, penulis mendapatkan bantuan, bimbingan,
dorongan, dan petunjuk dari berbagai pihak. Oleh karena itu penulis ingin
mengucapkan terima kasih sebesar-besarnya kepada :
1. FK UNISSULA yang telah membiayai penelitian ini melalui dana penelitian
kelompok dengan Nomor kontrak 22/P-KEL/UPR-FK/XI/2013 tahun
anggaran 2013/2014.
2. dr. H. Iwang Yusuf, M.Si, selaku dekan Fakultas Kedokteran UNISSULA.
3. dr. H. Sampurna, M.Kes, selaku dosen pembimbing I dan Suparmi, S.Si.,
M.Si., selaku dosen pembimbing II yang telah memberi ilmu, saran dan
bimbingan kepada penulis untuk menyelesaikan karya tulis ini.
4. dr. Hj. Danis Pertiwi, M.Si Med, Sp.PK dan Dr. Israhnanto Isradji, M.Si.
selaku anggota tim penguji yang telah memberikan masukan sehingga
penyusunan karya tulis ini terselesaikan.

5. Ayah (Alm H. Ayub), ibu (Hj. Siti Maryam), dan adik (Halimatussyadiah)
serta keluarga yang telah memberi banyak dukungan dan doa yang tiada
henti.
6. Muhammad Faisal S.Pd., yang telah memberikan dorongan, bantuan dan doa
sehingga karya tulis ini dapat terselesaikan.
7. Saudara seperjuangan (Galuh Dea U., Alvenia, dan Heavin), sahabat sejati
(Desi K W, Ulfa Elsa N, Pipit S, Nurlia W, Ussisti A, Rachmawati P L, Kiki F,
Dina A), asisten Laboraturium Patologi Klinik 2011 dan teman- teman
angkatan 2011 yang selalu memberi semangat dan doa.
8. Semua pihak yang telah membantu penulis dalam menyelesaikan karya tulis
ini.
Semoga Allah SWT berkenan membalas semua kebaikan serta bantuan yang
telah diberikan dan semoga penelitian ini dapat bermanfaat bagi pembaca pada
umumnya dan mahasiswa kedokteran pada khususnya.
Wassalamualaikum Wr.Wb.

Semarang, 15 Desember 2014


Penulis

DAFTAR ISI

HALAMAN JUDUL .......................................................................................

HALAMAN PENGESAHAN..........................................................................

ii

SURAT PERNYATAAN...................................................................................

iii

PRAKATA........................................................................................................

iv

DAFTAR ISI.....................................................................................................

vi

DAFTAR TABEL.............................................................................................

DAFTAR GRAFIK...........................................................................................

xi

DAFTAR GAMBAR........................................................................................

xii

DAFTAR SINGKATAN................................................................................... xiii


DAFTAR LAMPIRAN.....................................................................................

xiv

INTISARI.........................................................................................................

xv

BAB

I PENDAHULUAN ...........................................................................

Latar Belakang.............................................................................

Rumusan Masalah .......................................................................

Tujuan Penelitian ........................................................................

Manfaat Penelitian ......................................................................

BAB II TINJAUAN PUSTAKA ..................................................................

Ferritin........................................................................................

2.1.1. Definisidan Fungsi Ferritin.........................................

2.1.2. Struktur Ferritin..........................................................

2.1.3. Pemeriksaan dan Analisis Hasil Kadar Ferritin..........

2.1.4. Faktor yang mempengaruhi Kadar Ferritin.................

2.1.5. Metabolisme Besi........................................................

2.1.6. Dampak Kekurangan Zat Besi....................................

10

Anemia.......................................................................................

11

2.2.1. Definisi Anemia..........................................................

11

2.2.2. Jenis- Jenis Anemia.....................................................

11

2.2.3. Hubungan Anemia Defisiensi Besi Dengan Kadar


Ferritin.........................................................................
12
3

Hubungan pemberian NaNO2 dengan Anemia...........................

13

Pencegahan dan PengobatanAnemia..........................................

14

Klorofil Daun Katuk (Sauropus androgynus)............................

14

2.5.1. Daun Katuk (Sauropusandrogynus)............................

14

2.5.1.1.

Karakteristik...............................................

14

2.5.1.2.

Taksonomi..................................................

15

2.5.1.3.

Kandungan gizi daun katuk........................

15

2.5.1.4.

Manfaat Daun Katuk..................................

16

2.5.2. Klorofil Daun Katuk...................................................

17

2.5.2.1.

Definisi Klorofil.........................................

17

2.5.2.2.

Struktur Kimia Klorofil..............................

18

2.5.2.3.

Fungsi Klorofil...........................................

19

Cu-klorofillin..............................................................................

20

2.6.1. Definisi Cu-klorofilin..................................................

20

2.6.2. Mekanisme Kerja Cu-klorofilin..................................

20

2.6.3. Penggunaan Terapi dan Dosis Cu-klorofilin...............

21

Hubungan antara klorofil daun katuk dengan kadar Ferritin.....

21

Hewan Coba...............................................................................

22

Kerangka Teori...........................................................................

24

10 Kerangka Konsep.......................................................................

25

11 Hipotesis.....................................................................................

25

BAB III METODE PENELITIAN.................................................................

26

3.1. Jenis Penelitian dan Rancangan Penelitian.............................

26

3.2. Variable dan Definisi Operasional..........................................

26

3.2.1. Variable Penelitian......................................................

26

3.2.2. Definisi Operasional...................................................

26

3.3. Populasi dan Sampel...............................................................

27

3.3.1. Populasi.......................................................................

27

3.3.2. Sampel.........................................................................

27

3.4. Instrumen dan Bahan Penelitian.............................................

28

3.4.1. Alat Yang Digunakan..................................................

28

3.4.2. Bahan Penelitian ini....................................................

28

3.4.2.1. Klorofil Daun Katuk.....................................

28

3.4.2.2. Cu-Klorofilin merek K-Liquid Chlorophyll

29

3.4.2.3. Natrium Nitrit (NaNO2)................................

29

10

3.4.2.4. Pakan Standar...............................................

30

3.4.2.5. Aquades........................................................

30

3.5. Cara Penelitian........................................................................

30

3.5.1. Persiapan Penelitian....................................................

30

3.5.2. Pelaksanaan Penelitian................................................

31

3.5.3. Pengambilan Darah.....................................................

31

3.5.4. Pengukuran Kadar Ferritin..........................................

32

3.5.5. Alur Kerja Penelitian..................................................

33

3.6. Tempat dan Waktu..................................................................

34

3.6.1. Tempat Penelitian........................................................

34

3.6.2. Waktu penelitian.........................................................

34

3.7. Analisa Hasil...........................................................................

34

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN .................................

35

4.1. Hasil Penelitian.......................................................................

35

4.2. Pembahasan............................................................................

36

BAB V KESIMPULAN DAN SARAN.........................................................

42

5.1. Kesimpulan.............................................................................

42

5.2. Saran ......................................................................................

42

DAFTAR PUSTAKA........................................................................................

43

LAMPIRAN.....................................................................................................

47

11

DAFTAR TABEL

Tabel 2.1. Nilai normal serum ferritin pada manusia.....................................

Tabel 2.2. Kandungan zat gizi pada daun katuk per 100g..............................

16

Tabel 4.1. Rerata kadar ferritin setiap kelompok............................................

35

12

DAFTAR GRAFIK

Grafik 4.1 Rerata kadar ferritin setiap kelompok.............................................

36

13

DAFTAR GAMBAR

Gambar 2.1. Gambar tiga dimensi dari ferritin..............................................

Gambar 2.2. Tanaman katuk (Sauropus Androgynus (L) Merr......................

15

Gambar 2.3. Struktur Hemoglobin dengan Fe Pada Atom Pusat, dan Struktur
Klorofil dengan Mg...................................................................

19

14

DAFTAR SINGKATAN

ASI
ROS
NaNO2
RBC
BKKBN
-CH=
Hb
IRPs
Fe
ELISA
IRMA
Mg
Cu
CaCO3
WHO
LD 50

:
:
:
:
:
:
:
:
:
:
:
:
:
:
:

Air Susu Ibu


Reactive Oxigen Species
Natrium Nitrit
Red Blood Cell
Badan Koordinasi Keluarga Berencana Nasional
Gugus metana
Hemoglobin
Iron Regulatory Proteins
Besi
Enzyme Linked Immunosorbent Assay
Immunoradiometric assay
Magnesium
Tembaga
Calsium Carbonat
World Health Organization

Na2SO4
PAU

: Natrium Sulfat
: Pusat Antar Universitas

: Lethal Dose 50

15

DAFTAR LAMPIRAN

Lampiran 1.

Surat Keterangan Ethical Clearance..........................................

Lampiran 2.

Surat Keterangan Penelitian di Laobratorium Biologi

47

Fakultas Kedokteran Universitas Islam Sultan Agung


Semarang...................................................................................
48
Lampiran 3.

Surat hasil penelitian di Laboratorium PAU (Pusat Antar


Universitas) Universitas Gajah Mada.......................................
49

Lampiran 4.

Hasil Pemeriksaan Ferritin........................................................

50

Lampiran 5.

Hasil Uji SPSS..........................................................................

51

Lampiran 6.

Hasil Uji Normalitas Kadar Ferritin..........................................

53

16

Lampiran 7.

Hasil Uji Homogenitas Kadar Ferritin......................................

53

Lampiran 8.

Hasil Uji Oneway-Anova..........................................................

53

Lampiran 9.

Dokumentasi Penelitian............................................................

54

INTISARI
Daun katuk (Sauropus androgynus) telah banyak digunakan sebagai bahan
fortifikasi pada produk makanan untuk memperlancar produksi ASI dan
mengobati macam-macam penyakit. Daun katuk kaya akan klorofil sebagai
sumber zat besi nabati dan dapat mencegah dan sebagai penatalaksanaan anemia.
Tujuan penelitian ini untuk mengetahui perbandingan efek klorofil daun katuk
(Sauropus androgynus) dengan cu-klorofilin terhadap kadar ferritin mencit betina
galur balb/c yang diberi natrium nitrit.
Penelitian eksperimental dengan post test only control group design ini
menggunakan sampel 24 ekor mencit betina galur balb/c dibagi menjadi 4
kelompok. K-I diberi pakan standar; K-II diberi pakan standar dan induksi
natrium nitrit; K-III diberi pakan standar, induksi natrium nitrit dan klorofil daun
katuk; K-IV diberi pakan standar, induksi natrium nitrit dan cu-klorofilin.
Pemeriksaan kadar ferritin dilakukan pada hari ke-33.
Rerata kadar ferritin K-I: 62, 71 ng/ml 6, 42, K-II: 63, 22 ng/ml 7, 59, KIII: 67, 45 ng/ml 8, 03, K-IV: 64, 74 ng/ml 7, 80. Data dianalisis

17

menggunakan uji normalitas data kadar ferritin dengan uji Shaphiro Wilk
menunjukkan setiap kelompok perlakuan terdistribusi normal (p>0,05). Uji
homogenitas varian data dengan Levene Test pada kadar ferritin semua kelompok
mencit menunjukkan varian data yang homogen (p>0,05) dan uji statistik
parametrik dengan One-Way Anova didapatkan (p = 0,75 (p>0,05) artinya tidak
ada perbedaan yang bermakna pada kadar ferritin antar kelompok.
Disimpulkan bahwa pemberian klorofil daun katuk secara klinis lebih
meningkat dibandingkan pemberian cu- klorofilin pada kadar ferritin mencit
betina galur balb/c yang yang diberi natrium nitrit, namun secara statistik tidak
terdapat perbedaan yang signifikan.
Kata kunci : Daun Katuk, Klorofil, Cu-Klorofilin, Kadar ferritin, Natrium Nitrit

BAB I
PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang Masalah


Daun katuk (Sauropus androgynus) telah banyak digunakan sebagai
bahan fortifikasi pada produk makanan untuk memperlancar produksi ASI
dan mengobati macam-macam penyakit (Rizki, 2013). Badan Koordinasi
Keluarga Berencana Nasional (2003) melaporkan bahwa sayuran berwarna
hijau tua yaitu daun katuk kaya akan klorofil sebagai sumber zat besi nabati

dan dapat mencegah serta mengobati anemia. Struktur heme pada klorofil
tumbuhan dapat mengikat satu ion magnesium (Mg) berperan sama dengan
satu ion logam besi seperti yang terdapat pada sel tubuh manusia dan hewan
(Kadril, 2012). Suplemen pangan berbasis klorofil salah satunya turunan
klorofil (Cu- klorofilin) yang beredar di Indonesia hampir semuanya
merupakan produk impor dan memiliki harga jual yang cukup tinggi (Nurdin
et al, 2009). Konsumsi Cu berlebihan mengakibatkan keracunan tembaga
(Cu) yaitu diare dengan feses biru hijau hemolisis akut, dan kelainan fungsi
ginjal (Rosmiati 2011). Akan tetapi, belum banyak dilakukan penelitian
tentang perbandingan efek klorofil daun katuk (Sauropus androgynus) dengan
Cu-klorofilin terhadap kadar ferritin pada orang anemia.
NaNO
Natrium nitrit ( 2)

merupakan salah satu bahan pengawet yang

banyak digunakan dan dapat mempengaruhi kemampuan eritrosit membawa


oksigen karena hemoglobin dalam eritrosit berikatan dengan NO dari
NaNO2

membentuk nitrosohemoglobin sehingga kadar hemoglobin

menjadi berkurang, penelitian lain menyatakan bahwa pemberian akut


NaNO2

secara signifikan dapat menurunkan nilai Red Blood Cell (RBC)

sehingga menyebabkan keadaan anemia (Widyastuti, 2013). Kadar cadangan


Besi (Fe) pada manusia yang mengalami penurunan secara progresif dapat

tercermin dari adanya penurunan konsentrasi ferritin serum (Handojo,2002).


Pemeriksaan kadar ferritin rutin dikerjakan untuk menentukan diagnosis
defisiensi besi, karena terbukti bahwa kadar ferritin sebagai indikator paling
dini menurun pada keadaan bila anemia defisiensi besi (Citrakesumasari,
2012). Defisiensi besi juga menyebabkan abnormalitas kulit dan mukosa,
berat

badan

membahayakan

rendah

berdasarkan

perkembangan

umur,

kognitif

dan

penurunan
bahasa,

respon
fisik,

imun,

motorik,

psikologikal anak (Batra dan Sood, 2005). Masalah Gizi remaja putri di
Indonesia adalah anemia defisiensi zat besi yaitu kira-kira 25-40% remaja
putri menjadi korban anemia tingkat ringan sampai berat (Depkes, 2010).
Angka kejadian anemia ibu di Propinsi Jawa Tengah pada tahun 2009
mencapai 57,7% (Profil Kesehatan Jawa Tengah, 2012), sedangkan di
Semarang pada tahun 2009 adalah 19,67% (DKK Semarang, 2013).
Depkes (2007) melaporkan bahwa, cakupan pemberian tablet tambah
darah sudah mencapai angka 92,2%, namun prevalensi anemia masih cukup
tinggi dikarenakan kurangnya kepatuhan konsumsi tablet besi disebabkan
oleh berbagai persepsi masyarakat mengenai rasa dan efek sampingnya.
Konsumsi tablet besi dengan dosis besar dan dalam waktu lama dapat
menyebabkan kerusakan pada lapisan usus, shock, dan kegagalan hati
(Fatimah, 2009). Penelitian yang di lakukan Puslitkes Fakultas Kesehatan
Masyarakat Universitas Indonesia bekerja sama dengan Micronutrient
Initiative Indonesia 2012 di empat kecamatan di Kabupaten Lebak dan

Purwakarta diketahui kebanyakan ibu hamil berhenti mengonsumsi tablet


tambah darah karena efek sampingnya seperti mual, muntah, dan sembelit.
Selain itu persoalan akses dan distribusi tablet tambah darah juga masih
menemui kendala di daerah terpencil. Oleh karena itu diperlukan upaya
eksplorasi obat anemia yang secara alami dari tumbuhan atau sayuran yang
lebih minimal efek sampingnya.
Daun katuk (Sauropus androgynus) merupakan tanaman obat
tradisional yang mempunyai zat gizi tinggi, memiliki banyak kandungan dan
manfaat yaitu: laktagagum bisa sebagai pelancar ASI, isoflavonoid mencegah
osteomalaisia, vitamin A dan vitamin C menjaga sistem imunitas. Daun katuk
kaya akan klorofil yaitu sebesar 8 % dari bobot kering. Klorofil daun katuk
tersebut memiliki banyak fungsi sebagai antimikroba, antivirus, antiparasit,
serta sebagai penetral racun dan senyawa kimia (Rizki, 2013). Struktur heme
pada klorofil tumbuhan sama dengan hemoglobin pada manusia, tetapi beda
ion logamnya. Atom pusat klorofil adalah Mg, sedangkan atom pusat
hemoglobin adalah Fe. Potensi bioaktivitas klorofil antara lain dapat sebagai
antianemia, antioksidan, meningkatkan imunitas, dan antiradang (Donaldson,
2004).
Penelitian ini bertujuan membandingkan efek klorofil daun katuk
(Sauropus androgynus) dengan Cu- Klorofilin terhadap kadar ferritin plasma
darah pada mencit yang diberi

NaNO2

. Pemberian

NaNO2

dilakukan

selama 18 hari per oral dengan dosis 0,3 ml/ekor sebagai perlakuan patologis

sampai mencit menjadi anemia (Sianturi et al, 2012). Kadar ferritin plasma
darah mencit anemia diperiksa setelah pemberian klorofil daun katuk dan
CU-Klorofilin merek K-Liquid Chlorophyll dengan dosis 0,7 ml/ekor selama
14 hari.
1.2 Perumusan Masalah
Apakah klorofil daun katuk (Sauropsus androgynus) dengan Cuklorofilin mempunyai perbedaan efek terhadap kadar ferritin plasma darah
mencit betina galur BALB/c yang diberi Natrium Nitrit (NaNO2)?

1.3 Tujuan Penelitian


1.3.1 Tujuan umum
Mengetahui perbandingan efek klorofil daun katuk (Sauropus
androgynus) dengan Cu-Klorofilin terhadap kadar ferritin plasma
darah mencit betina galur BALB/c yang diberi Natrium Nitrit
(NaNO2).
1.3.2 Tujuan Khusus
Penelitian ini secara khusus bertujuan untuk
1. Mengetahui rerata kadar ferritin darah mencit betina galur
BALB/c normal dan mencit betina galur BALB/c yang diberi
NaNO2

sebanyak 0,3 ml/ekor setiap hari selama 18 hari.

2. Mengetahui rerata kadar ferritin plasma darah mencit betina galur


BALB/c yang diberi NaNO2 sebanyak 0,3 ml/ekor setiap hari

selama 18 hari dan diberi klorofil daun katuk sebanyak 0,7 ml/cc
per ekor setiap hari selama 14 hari.
3. Mengetahui kadar ferritin plasma darah mencit betina galur
BALB/c yang diberi NaNO2 sebanyak 0,3 ml/ekor setiap hari
selama 18 hari dan diberi Cu-klorofilin merek K-Liquid
Chlorophyll sebanyak 0,7 ml/ekor setiap hari selama 14 hari.
4. Membandingkan kadar ferritin plasma darah mencit dari berbagai
kelompok perlakuan tersebut.
1.4 Manfaat Penelitian
Manfaat yang diharapkan dari penelitian ini antara lain:
1.4.1 Manfaat teoritis
Sebagai bahan informasi dan bahan penelitian lebih lanjut mengenai
efek klorofil daun katuk sebagai pengobatan anemia.
1.4.2 Manfaat praktis
Mendorong pemanfaatan klorofil daun katuk sebagai obat anemia
BAB II
TINJAUAN PUSTAKA
2.1. Ferritin
2.1.1. Definisi dan Fungsi Ferritin
Ferritin adalah protein yang diproduksi oleh setiap sel tubuh.
Bentuk molekul ferritin besar, dimana setiap molekul dapat
menampung 4.500 atom zat besi (Iron Disorder Institute Nanogram,

2010). Ferritin adalah protein berbentuk glubular dan mempunyai dua


lapisan dengan diameter luarnya berukuran 12 nm dan diameter
dalamnya berukuran 8 nm. Besi tersimpan tepatnya di tengah di dalam
protein ferritin tersebut (Watt et al., 2012).
Fungsi ferritin adalah sebagai penyimpanan zat besi terutama di
dalam hati,limpa, dan sumsum tulang. Fungsi lain dari ferritin sebagai
sistem pertahanan tubuh dan anti oksidan (Iron Disorder Institute
Nanogram, 2010). Zat besi yang berlebihan akan disimpan dan bila
diperlukan dapat dimobilisasi kembali dalam produksi hemoglobin.
Hati merupakan tempat penyimpanan ferritin terbesar di dalam tubuh
dan berperan dalam mobilisasi ferritin serum (Bandiara, 2003).
2.1.2. Struktur Ferritin
Satu monomer ferritin mempunyai helix penyusun dimana ion
Fe berada di tengah helix tersebut dilihat dari stuktur kristalnya
(Gambar 4.1). Besi bebas bersifat toksik untuk sel, karena merupakan
katalisis pembentukan radikal bebas dari Reactive Oxygen Species
(ROS) melalui reaksi fenton. Sel membentuk suatu mekanisme
perlindungan diri yaitu dengan cara membuat ikatan besi dengan
ferritin. Setiap harinya asupan zat besi yang masuk ke dalam tubuh
kita kira-kira 10 20 mg dan hanya 1 2 mg atau 10% saja yang
diabsorbsi oleh tubuh. 70% dari zat besi yang di absorbsi akan di
metabolisme oleh tubuh dengan proses eritropoesis menjadi

hemoglobin, 10 - 20% disimpan dalam bentuk ferritin dan sisanya 5


15% digunakan oleh tubuh untuk proses lain. Ion Fe3+ yang disimpan
di dalam ferritin bisa dilepaskan kembali bila saat tubuh
membutuhkannya (Masuda et al., 2010). Protein besi sebagai
penyimpanan dalam tubuh, ferritin memiliki bentuk bulat, dan besi
(coklat) disimpan sebagai mineral di dalam bola seperti pada gambar
(Casiday dan Frey, 2000):

Gambar 2. 1. Struktur tiga dimensi Ferritin (Casiday dan Frey, 2000).

2.1.3. Pemeriksaan dan Analisa Hasil Kadar Ferritin

Serum ferritin merupakan petunjuk kadar cadangan besi dalam


tubuh. Pemeriksaan kadar serum ferritin sudah rutin dikerjakan untuk
menentukan diagnosis defisiensi besi karena terbukti sebagai indikator
paling dini, yaitu menurun pada keadaan cadangan besi tubuh
menurun.

Pemeriksaannya

dapat

dilakukan

dengan

metode

immunoradiometric assay (IRMA) dan enzyme linked immunosorbent


assay (ELISA). Ambang batas atau cut off kadar ferritin sangat
bervariasi bergantung metode cara memeriksa yang digunakan atau
ketentuan hasil penelitian di suatu wilayah tertentu (Citrakesumasari,
2012). Pada suatu penelitian pada penderita anemia di Bali pemakaian
feritin serum < 12 g/l dan < 20 g/l memberikan sensitivitas dan
spesifisitas masing-masing 68% dan 98% serta 68% dan 96%.
Sensitivitas tertinggi (84%) justru dicapai pada pemakaian ferritin
serum < 40 g/l, tanpa mengurangi sensitivitasnya yaitu 92%
(Somayana dan Bakta, 2005). Citrakesumasari, (2012), melaporkan
nilai normal serum ferritin pada manusia sebagaimana pada Tabel 2.1.
Tabel 2.1. Nilai normal serum ferritin pada manusia
Umur
Bayi baru lahir
1 bulan
2 5 bulan
6 bulan 15 tahun
Laki-laki Dewasa
Perempuan dewasa

ng/ml
25 200
200 600
50 200
7 140
15 200
12 150

10

2.1.4. Faktor yang mempengaruhi Kadar Ferritin


Kadar ferritin dapat meningkat dipengaruhi keadaan seperti
penyakit hati akut dan kronik karena terjadi gangguan dalam
pengambilan ferritin dalam sel hati dan terdapat pelepasan ferritin dari
sel hati yang rusak. Pada penyakit keganasan sel darah kadar ferritin
serum meningkat disebabkan meningkatnya sintesis ferritin oleh sel
leukemia. Pada keadaan infeksi dan inflamasi terjadi gangguan
pelepasan zat besi dari sel retikuloendotelial, akibatnya kadar ferritin
intrasel dan serum meningkat. Ferritin disintesis dalam sel
retikuloendotelial dan disekresikan ke dalam plasma. Sintesis ferritin
dipengaruhi oleh konsentrasi cadangan besi intrasel (Bandiara, 2003)
2.1.5. Metabolisme Besi (Fe)
Besi adalah sebuah nutrien esensial logam transisi dengan
nomor atom 26 dan berat atom 55,85, besi dapat berperan sebagai
pembawa oksigen dan elektron serta sebagai katalisator untuk
oksigenisasi, hidroksilasi dan proses metabolik lainnya, melalui
kemampuannya berubah bentuk antara fero (Fe2+) dan fase oksidasi
Fe3+. Besi ditransportasi dan disimpan dalam bentuk Fe yang terikat,
besi ionik dapat berpartisipasi dalam berbagai reaksi yang
menghasilkan radikal bebas yang selanjutnya dapat merusak sel.
Adanya penurunan atau peningkatan besi dalam tubuh menghasilkan
efek yang signifikan secara klinis. Jika terjadi defisiensi besi maka

11

akan ada pembatasan sintesis komponen yang mengandung besi aktif


sehingga secara normal mungkin berbahaya. Demikian pula jika
terlalu banyak besi terakumulasi dan melebihi kapasitas tubuh untuk
mentransport dan menyimpannya akan menimbulkan toksisitas besi
yang selanjutnya memicu terjadinya kerusakan dan kematian organ
yang luas (Ani, 2011).
Besi terbagi 3 bagian dalam tubuh manusia yaitu senyawa besi
fungsional, besi cadangan dan besi transport. Besi fungsional yaitu
besi yang membentuk senyawa terdiri dari hemoglobin, mioglobin dan
berbagai jenis enzim yang berfungsi dalam tubuh. Bagian kedua
adalah besi transportasi yaitu transferin, besi yang berikatan dengan
protein tertentu untuk mengangkut besi dari satu bagian ke bagian
lainya. Bagian ketiga adalah besi cadangan yaitu ferritin dan
hemosiderin, senyawa besi ini dipersiapkan bila masukan besi diet
berkurang. Untuk dapat berfungsi bagi tubuh manusia, besi
membutuhkan protein transferin, reseptor transferin dan ferritin yang
berperan sebagai penyedia dan penyimpan besi dalam tubuh dan iron
regulatory proteins (IRPs) untuk mengatur suplai besi. Ferritin sebagai
protein penyimpan besi yang bersifat nontoksik akan dimobilisasi saat
dibutuhkan (Ani, 2011).
2.1.6. Dampak Kekurangan Zat Besi

12

Besi memegang peranan penting dalam perkembangan susunan


saraf pusat, bila terjadi deplesi besi selama proses perkembangan
susunan saraf terutama pada masa bayi akan mengakibatkan gangguan
kognitif yaitu kontrol motorik, memori dan perhatian. Bayi yang lahir
dengan kadar ferritin tali pusat rendah diperoleh hasil test
neurodevelopment, fungsi mental dan psikomotor pada usia 5 tahun
sangat buruk (Lubis, 2008).
2.2. Anemia
2.2.1. Definisi
Anemia adalah suatu kondisi medis di mana jumlah sel darah
merah atau hemoglobin kurang dari normal. Kadar hemoglobin
normal umumnya berbeda pada laki-laki dan perempuan. Dikatakan
anemia pada laki-laki kurang dari 13,5 gr% dan pada perempuan
kadar hemoglobin kurang dari 12,0gr% (Proverwati, 2011). Anemia
didefinisikan sebagai suatu keadaan dimana rendahnya konsentrasi
hemoglobin (Hb) atau hematokrit berdasarkan nilai ambang batas
(referensi) yang disebabkan oleh rendahnya produksi sel darah merah
(eritrosit) dan Hb, meningkatnya kerusakan eritrosit (hemolisis), atau
kehilangan darah yang berlebihan (Citrakesumasari, 2012).
2.2.2. Jenis-Jenis Anemia
Klasifikasi anemia secara umum ada 3 menurut ukuran sel darah
merah (Proverwati, 2011) :

13

a. Jika sel darah merah lebih kecil dari normalnya disebut anemia
mikrositik. Penyebab utama dari jenis ini yaitu defisiensi besi dan
thalasemia. Anemia defisiensi besi yaitu kekurangan pasokan zat
gizi besi (Fe) yang merupakan inti molekul hemoglobin sebagai
unsur utama sel darah merah. Akibat anemia defisiensi besi terjadi
pengecilan ukuran hemoglobin, kandungan hemoglobin rendah,
serta pengurangan jumlah sel darah merah (Citrakesumasari,
2012). Penyebab dari anemia defisiensi besi jika asupan besi
terbatas, asupan diet buruk, perdarahan kronis (kanker usus besar,
wasir). Kehilangan darah kronis diikuti kehilangan besi dari tubuh
karena besi merupakan bagian dari darah.
b. Jika ukuran sel darah merah normal dalam ukuran dan rendah
dalam jumlahnya ini disebut anemia normositik contohnya seperti
anemia karena penyakit kronis, anemia karena penyakit ginjal.
c. Jika sel darah merah lebih besar dari normal yaitu anemia
makrositik. penyebabnya karena kekurangan vitamin B12
mengakibatkan anemia pernisiosa, anemia berhubungan dengan
alkoholisme.
2.2.3. Hubungan Anemia Defisiensi Besi Dengan Kadar Ferritin.
Serum ferritin merupakan petunjuk kadar cadangan besi dalam
tubuh. Pemeriksaan kadar serum ferritin sudah rutin dikerjakan untuk
menentukan diagnosis defisiensi besi, karena terbukti bahwa kadar

14

serum ferritin sebagai indikator paling dini menurun pada keadaan


bila cadangan besi menurun. Dalam keadaan infeksi kadarnya
dipengaruhi, sehingga dapat mengganggu interpretasi keadaan
sesungguhnya (Citrakesumasari, 2012).
2.3. Hubungan pemberian NaNO2 dengan Anemia
Natrium Nitrit NaNO2 merupakan salah satu bahan pengawet yang
banyak digunakan dan dapat mempengaruhi kemampuan eritrosit membawa
oksigen, menyebabkan anemia, serta membentuk nitrosamin yang bersifat
karsinogenik. Berkurangnya kemampuan eritrosit untuk membawa oksigen
terjadi karena hemoglobin dalam eritrosit berikatan dengan NO dari
NaNO2

membentuk nitrosohemoglobin sehingga kadar hemoglobin

menjadi berkurang (Widyastuti, 2013). Ion nitrit dan metabolismenya serta


produk peroksidasi lipid akan bereaksi dengan gugus sulfhydryl dari lapisan
lemak dan komponen protein dari membran eritrosit dan mengubah struktur
dari membran tersebut (Gluhcheva et al., 2012). Penelitian menyatakan
bahwa pemberian akut NaNO2 secara signifikan dapat menurunkan nilai RBC
sehingga menyebabkan keadaan anemia (Widyastuti, 2013). Konsumsi nitrit
yang berlebihan dapat menimbulkan kerugian bersifat langsung, yaitu
keracunan, maupun yang bersifat tidak langsung, yaitu nitrit bersifat
karsinogenik. Apabila nitrit yang terkonsumsi jumlahnya banyak, maka NO
yang terbentuk juga banyak. NO yang terserap dalam darah, mengubah
haemoglobin darah manusia menjadi nitrose haemoglobin atau nitrit dapat
bereaksi dengan hemoglobin dengan cara mengoksidasi zat besi bentuk Fe 2+

15

menjadi Fe3+ kemudian menghasilkan methemoglobin yang tidak berdaya lagi


mengangkut oksigen sehingga mengakibatkan pucat, sianosis (kulit kebirubiruan), akibatnya sesak nafas, muntah dan syok. Kematian pada penderita
dapat terjadi apabila kandungan methaemoglobin lebih tinggi dari 70 % (Nur,
2011).
2.4. Pencegahan dan Pengobatan Anemia
Pada penelitian (Lubis, 2008) Upaya pencegahan anemia pada dasarnya
adalah dengan mengatasi penyebab pada anemia sehingga perlu dilakukan
pencegahan yaitu:
a. Memberikan konseling pada ibu-ibu dan keluarga terdekat, untuk
membantu memilih bahan makanan dengan kadar besi yang cukup rutin
sejak masa bayi hingga masa remaja.
b. Meningkatkan konsumsi besi dari sumber hewani seperti daging, ikan,
unggas makanan laut di sertai minum sari buah dan tumbuh-tumbuhan
atau sayuran yang mengandung Vitamin C dan zat besi yang cukup.
Menghindari kopi, teh, minuman ringan yang mengandung karbonat dan
minum susu pada saat makan karena dapat menghambat absorbsi zat
besi.
c. Suplementasi besi untuk mengurangi anemia defisiensi besi di daerah
dengan prevalensi tinggi.
2.5. Klorofil Daun Katuk (Sauropus androgynus)
2.5.1. Daun Katuk (Sauropus androgynus)
2.5.1.1. Karakteristik

16

Tanaman

katuk

dengan

nama

latin

Sauropus

androgynus (L) Merr merupakan tanaman berbentuk semak,


dengan tinggi 2-3 meter. Daun katuk berbentuk bulat
memanjang dengan pangkal daun tumpul atau bulat dan
ujung daun runcing atau setengah runcing. Tanaman katuk
dapat dilihat pada (gambar 2.2). (Suryaningsih, 2008).

Gambar 2.2. Tanaman katuk ( Sauropus androgynus (L.)


Merr.)
2.5.1.2. Taksonomi
Menurut Suryaningsih. (2008) taksonomi daun katuk
sebagai berikut:
Kingdom

: Plantae

Divisi

: Spermatophyta

Subdivisi

: Angiospermae

Kelas

: Dicotyledoneae

Ordo

: Euphorbiales

Famili

: Euphorbiaceae

Genus

: Sauropus

17

Spesies

: Sauropus androgynus (L.) Merr.

2.5.1.3. Kandungan Gizi Daun Katuk


Daun katuk mengandung protein, lemak, kalsium,
fosfor, besi, vitamin A, vitamin B, dan vitamin C. Salah satu
keunggulan katuk adalah kandungan karotennya yang cukup
tinggi. Daun katuk memiliki kandungan karoten yang tinggi
diantara sayuran dan buah-buahan yang diteliti di Indonesia.
Daun katuk pun mengandung alpha-tocopherol yang tinggi,
bahkan tertinggi di antara tanaman tropis yang sering
dikonsumsi (Rizki, 2013). Komponen gizi per 100 gram
katuk disajikan dalam Tabel 2.2.
Tabel 2.2. Kandungan zat gizi pada daun katuk per 100 gram
Kandungan Gizi
(satuan)
1
Karbohidrat(g)
2
Protein (g)
3
Lemak (g)
4
Kalsium (mg)
5
Fosfor (mg)
6
Besi (mg)
7
Vit A (SI)
8
Vitamin B1 (mg)
9
Vitamin C (mg)
10
Air (g)
11
Energi (g)
(Rizki, 2013)
No

Jumlah
11
4.8
1
204
83
2.7
10.371
0.1
239
81
59

2.5.1.4. Manfaat Daun Katuk


Menurut (Rizki, 2013) manfaat dari daun katuk yaitu
sebagai berikut:

18

a. Pelancar Asi
Daun katuk populer karena manfaatnya dalam
melancarkan ASI. Senyawa aktif bernama laktagagum
berperan penting dalam proses tersebut. Selain itu,
kandungan steroid dan polifenolnya juga berperan dalam
meningkatkan kadar prolaktin. Kadar Prolaktin yang
tinggi berfungsi meningkatkan, mempercepat, dan
memperlancar produksi ASI.
b. Mencegah Osteomalaisi.
Kandungan
menyerupai

isoflavonoid

esterogen

dan

pada

mampu

daun

katuk

memperlambat

berkurangnya massa tulang (osteomalaisia). Ada juga


Saponin senyawa aktif lain yang berkhasiat sebagai
antikanker, antimikroba, dan meningkatkan sistem imun
dalam tubuh.
c. Penetral Racun
Daun katuk kaya akan klorofil yaitu sebesar 8%
dari bobot kering. Jumlah kandungan klorofil ini
merupakan jumlah tertinggi di antara jenis sayuran lain.
d. Menjaga sisitem imunitas

19

Kandungan vitamin A dan C sangat tinggi pada


daun katuk yang berfungsi sebagai antioksidan yang
ampuh dalam menjaga sistem kekebalan tubuh dan sel.
2.5.2 Klorofil daun katuk
2.5.2.1. Definisi Klorofil
Klorofil merupakan pigmen yang ditemukan di semua
daun. Pigmen berwarna hijau ini terdapat di dalam kloroplas
bersama-sama dengan karoten dan xantofil. Sering terikat
longgar dengan protein, tetapi mudah diekstraksi ke dalam
pelarut lipid seperti aseton dan eter (Fatimah, 2009). Daun
katuk kaya akan klorofil, yaitu 8 persen dari berat kering,
paling banyak diantara jenis tanaman lain. Daun katuk
mengandung klorofil a sejumlah 1136,6 mg/kg bahan,
sedangkan klorofil b sejumlah 372,5 mg/kg bahan (Nurdin et
al., 2009).
2.5.2.2. Struktur Kimia Klorofil
Klorofil terdiri dari molekul empat cincin pirol, satu
dengan lainnya dihubungkan oleh gugus metana (-CH=).
Pada inti molekul terdapat atom magnesium yang diikat oleh
nitrogen dari dua cincin pirol dengan ikatan kovalen serta
oleh dua buah atom nitrogen dari dua cincin pirol lain dengan
ikatan koordinat kovalen (Fatimah, 2009).

20

Struktur heme pada pigmen fotosintesis (klorofil)


tumbuhan sama dengan hemoglobin pada manusia, tetapi
berbeda ion logamnya. Heme terbentuk bila terjadi
penambahan ion ferro (besi) pada protoporfirin IX. Porfirin
ini disebut juga metalloporfirin karena mengikat satu ion
logam ferro seperti yang terdapat pada sel tubuh manusia dan
hewan, tetapi pada tumbuhan hanya mengikat satu ion
magnesium (Kadril, 2012). Struktur hemoglobin dengan Fe
pada atom pusat, dan struktur klorofil dengan Mg disajikan
pada gambar 2.3 (Fatimah, 2009).

Gambar 2.3. Struktur Hemoglobin dengan Fe pada Atom


pusat, dan StrukturKlorofil dengan Mg
(Fatimah, 2009)

21

Sumber heme dapat berasal dari makanan produk


hewani maupun nabati, Pencernaan heme terjadi di lambung
dan usus halus dengan bantuan protease saluran cerna. Mulamula heme dibebaskan terlebih dahulu dari struktur
proteinnya,

kemudian

heme

yang

mengandung

besi

diabsorpsi 25-35% oleh enterosit usus halus sedangkan heme


non besi atau atom Mg yang terkandung pada klorofil hanya
diabsorpsi 2-20% (Kadril, 2012).
2.5.2.3. Fungsi Klorofil
Klorofil bisa membantu pertumbuhan dan perbaikan
jaringan, melepaskan magnesium dan membantu darah
membawa oksigen ke semua sel di jaringan tubuh,
menstimulus sel darah merah untuk mensuplai oksigen .
Manfaat

lainnya

sebagai

suplemen

makanan

yang

dimanfaatkan untuk membantu mengoptimalkan fungsi


metabolik dan menyeimbangkan sistem hormonal (Setiari
dan Nurchayati, 2009). Selain itu klorofil juga bisa sebagai
antianemia, antibakteri, antoksidan, antiradang meningkatkan
immunitas, menstabilkan tekanan darah, memperbaiki fungsi
hati, menghilangkan bau badan, mengobati tukak lambung
dan usus, melancarkan pencernaan (Suparmi et al., 2013).
2.6. Cu- klorofilin

22

2.6.1. Definisi
Turunan klorofil (Cu- klorofilin) adalah klorofil alami yang
telah kehilangan ion magnesium dan digantikan oleh mineral lain. Cuklorofilin merupakan logam pengompleks karena tingkat stabilitas
kompleks Cu dengan cincin porfirin klorofil lebih tinggi dibandingkan
Mg, stabilitas klorofil dapat dicapai apabila Mg diganti dengan Cu
(Rosmiati, 2011). Penyerapan klorofil alami oleh sel juga relatif lebih
rendah dibandingkan dengan turunan klorofil. Penyerapan klorofil
alami dari puree bayam hanya sebesar 5-10% sedangkan Na-Cuklorofilin sebesar 45-60%. (Nurdin et al, 2008).
2.6.2. Mekanisme Kerja
Tembaga (Cu) merupakan salah satu zat gizi mikro essensial
yang berfungsi sebagai bagian dari enzim dalam tubuh dan berperan
dalam

absorbsi

besi.

Tembaga

dalam

seruloplasmin

(suatu

glikoprotein yang disentesis dalam hati) berperan pada proses oksidasi


Fe menjadi FeMetaloprotein tembaga lainnya adalah sitokrom
oksidase, tironase, monoamin oksida-se, superoksida dimutase dan
lisil oksidase sebelum ditransportasikan ke dalam plasma. Keracunan
tembaga yaitu diare dengan feses biru hijau hemolisis akut, dan
kelainan fungsi ginjal (Rosmiati 2011).
2.6.3. Penggunaan Terapi dan Dosis Cu-Klorofilin

23

Keputusan Kepala Badan pengawas Obat dan Makanan RI No.


HK.00.05.23.3644 tentang Ketentuan Pokok Pengawasan Suplemen
Makanan menyebutkan bahwa batas maksimum Cu yang diizinkan
terdapat dalam suplemen makanan sebanyak 3 mg/hari (Rosmiati,
2011).
2.7. Hubungan antara klorofil daun katuk dengan kadar Ferritin
Daun katuk mengandung klorofil a sejumlah 1136,6 mg/kg bahan,
sedangkan klorofil b sejumlah 372,5 mg/kg bahan (Nurdin et al., 2009).
Molekul klorofil a terdiri dari sebuah porfirin sebagai kepala yang bersifat
polar (larut dalam air), terbentuk dari cincin tetrapirol dengan sebuah atom
Mg. Atom N dari 2 cincin dengan ikatan kovalen biasa akan mengikat Mg
beserta 2 atom N dari cincin pirol lainnya dengan ikatan kovalen koordinat
dimana N dari pirol yang akan menyumbangkan pasangan elektronnya untuk
dipakai bersama dengan Mg (Parestyo et al., 2012). Efek anti-anemia klorofil
daun katuk dari struktur hem pada pigmen fotosintesis (klorofil) tumbuhan
memiliki kesamaan struktur dengan hemoglobin pada manusia, klorofil dan
hemoglobin merupakan porfirin yang tersintesis dari pirol dan formaldehid
atau dari pirol--aldehid. Perbedaan yang terletak pada struktur atom pusat
molekul masing-masing. Atom pusat klorofil adalah Mg, sedangkan atom
pusat hemoglobin adalah Fe. Suatu persamaan antara klorofil dan hemin
tersebut dapat menarik fakta bahwa biokatalis tersebut mengandung suatu
atom metal komplek yang berhubungan dengan molekul pigmen dan terjadi
secara alami sebagai chromo proteides, yaitu pigmen dan kombinasi protein

24

hemoglobin yang sesuai dengan klorofil dan unit protein (kloroplastin)


(Fatimah, 2009). Klorofil pada tanaman disusun oleh besi. Besi tersebut dapat
diserap dalam bentuk khelat Fe, fungsi Fe adalah sebagai penyusun klorofil,
sehingga adakorelasi antara ketersediaan Fe dan kadar klorofil dalam
tanaman. Kekurangan Fe menyebabkan berkurangnya produksi klorofil.
(Fatimah, 2009).70% dari zat besi yang diabsorbsi akan dimetabolisme oleh
tubuh dengan proses eritropoesis menjadi hemoglobin, 10 - 20% di simpan
dalam bentuk ferritin dan sisanya 5 15% digunakan oleh tubuh untuk proses
lain (Masuda et al, 2010).
2.8. Hewan coba
Kingdom

: Animalia

Filum

: Chordata

Kelas

: Mamalia

Ordo

: Rodentia

Famili

: Muridae

Genus

: Mus

Spesies

: M. musculus

Mencit (Mus musculus) merupakan hewan mamalia hasil


domestikasi dari mencit liar yang paling umum digunakan
sebagai hewan percobaan pada laboraturium sekitar 40-80%.
Banyak keunggulan yang dimiliki oleh mencit sebagai hewan
percobaan, salah satunya yaitu memiliki kesamaan fisiologis

25

dengan manusia. Seekor mencit betina akan mengalami


estrus setiap 4-5 hari sekali. Mencit betina memiliki lima
pasang kelenjar susu, yaitu tiga pasang di bagian dada dan
dua pasang di bagian inguinal. Mencit laboraturium memilik
berat badan yang bervariasi antara 18-20 gram pada umur
empat minggu. Mencit memiliki bulu yang

pendek,

halus,

dan bewarna putih serta ekor bewarna kemerahan dengan


ukuran lebih panjang dari badan dan kepalanya (Jismi, 2008).

NaNO2

Klorofil daun
Katuk Merek K-Liquid Chlorophyll
Cu-Klorofilin

Hemoglobin

Nitrose hemoglobin
Oksidasi Fe2menjadi Fe3
Atom
Mg

Kadar Hemoglobin

Atom
Cu

Methemoglobin

2.9. Kerangka Teori


Kadar Fe

Kadar Ferritin

Penyakit hati akut dan kronik


keganasan sel darah
infeksi
inflamasi

26

2.10. Kerangka Konsep

27

Klorofil Daun Katuk


Kadar Ferritin
Cu-Klorofilin Merek K-Liquid Chlorophyll

2.11. Hipotesis
Terdapat perbedaan efek klorofil daun katuk (Sauropus androgynus)
dengan Cu-klorofilin terhadap kadar ferritin plasma darah mencit betina
galur BALB/c yang diberi Natrium Nitrit (NaNO2).

BAB III
METODE PENELITIAN

3.1. Jenis Penelitian Dan Rancangan Penelitian


Jenis penelitian yang dilakukan adalah penelitian eksperimental dengan
rancangan penelitian adalah Post test only control group design.
3.2. Variabel Dan Definisi Operasional
3.2.1. Variabel Penelitian

28

3.2.1.1. Variabel Bebas


Variabel bebas dalam penelitian ini adalah Klorofil
Daun Katuk dan Cu-Klorofilin.
3.2.1.2. Variabel Tergantung
Variabel tergantung dalam penelitian ini adalah Kadar
Ferritin.
3.2.2. Definisi Operasional
3.2.2.1. Klorofil Daun Katuk
Klorofil didapatkan dari ekstraksi daun katuk dengan
metode maserasi dilanjutkan dengan metode fraksinasi.
CaCO3 diberikan

untuk

menghindari

reaksi

oksidasi,

sedangkan pemberian pelarut dietil eter untuk memisahkan


klorofil dan non-klorofil. Klorofil berdasarkan berat jenis
dipisahkan dengan pemberian garam jenuh. Klorofil daun
katuk diberikan melalui sonde lambung selama 14 hari
dengan satuan ml/ekor/hari.
Skala : Ratio
3.2.2.2. Kadar Ferritin
Banyaknya kadar Ferritin dalam plasma darah mencit
yang diambil dari vena opthalmicus pada hari ke-33, dan
diukur menggunakan metode enzyme linked immunosorbent
assay (ELISA) dinyatakan dalam satuan ng/ml.

29

Skala : Rasio
3.3. Populasi Dan Sampel
3.3.1. Populasi
Populasi penelitian yang digunakan adalah mencit betina (Mus
musculus) galur Balb-c yang dipelihara di UD. Wistar Peternakan
Hewan Uji Jl.Parangtritis KM 11 Bantul Yogyakarta.
3.3.2. Sampel
Sampel penelitian dengan menggunakan mencit betina (Mus
musculus) galur Balb-c sebanyak 24 ekor yang diambil secara random
dari populasinya. Umur mencit lebih dari 1 bulan, berat badan 25 30
gram. Sampel dibagi menjadi 4 kelompok, masing- masing terdiri dari
6 ekor. Hal ini berdasarkan pada ketentuan WHO yang menyebutkan
batas minimal hewan coba yang digunakan dalam penelitian
eksperimental 5 ekor tiap kelompok penelitian (WHO, 1993).

3.4. Instrumen Dan Bahan Penelitian


3.4.1. Alat Yang Digunakan
a. Kandang mencit lengkap dengan tempat pakan dan minumnya.
b. Timbangan analitik
c. Sonde oral
d. Mikrohematokrit untuk mengambil sampel darah mencit
e. Tabung Eppendrof 1-1,5 ml untuk menampung darah menit

30

f. Mikropipet
g. Rak dan tabung reaksi
h. Sentrifuge
3.4.2. Bahan Penelitian Ini
3.4.2.1. Klorofil Daun Katuk
Faktor konversi manusia dengan berat badan 70 kg ke
mencit dengan berat badan 20 g adalah 0,0026 (Soeharjono,
1990; Wardani, 2010). Dosis takaran klorofil untuk manusia
adalah 1-3 kali sehari 1 sendok makan.
Dosis klorofil
= 1 sendok makan = 8 ml dalam 250 ml
= 8.000 l 0,0026 = 20,8 l
= 250.000 l 0,0026 = 650 l
Total volume sonde
= 20,8 l + 650 l
= 670,8 l
= 0,67 ml
Klorofil daun katuk diberikan dengan dosis 0,67
ml/ekor/hari dibulatkan menjadi 7 ml/ekor/hari untuk
memudahkan pemberian melalui sonde lambung selama 14
hari.
3.4.2.2. Cu- klorofilin merek K-Liquid Chlorophyll

31

Cu-klorofilin diberikan dengan dosis 7 ml/ekor/hari


diberikan melalui sonde lambung selama 14 hari.
3.4.2.3. Natrium Nitrit NaNO2
Berupa laruran Natrium Nitrit dengan ketentuan LD50
rata-rata dari Natrium Nitrit secara oral pada tikus adalah 250
mg/kg berat badan. Pada penelitian ini, berat mencit 30 g,
sehingga kadar Natrium Nitrit untuk setiap ekor adalah :
Kadar

NaNO2

mencit = Kadar

NaNO2

tikus

X mg = 250 mg
30 g

1000g

X mg = 30 g x 250 mg
1000 g
= 7,5 mg
Perlakuan patologis anemia yang efektif yaitu,
1
LD50 = 2

x 7,5 mg

= 3,75 mg

Jadi, dosis yang digunakan setiap ekor yaitu 3,75 mg


yang dilarutkan dalam 1 ml aquades. Natriun nitrit diberikan
pada mencit sebanyak 0,3 ml/gBB selama 18 hari (Sianturi
dkk, 2012).
3.4.2.4. Pakan standar

32

Pakan standar yang digunakan adalah CP 12 dalam


bentuk padat. Jumlah pakan standar untuk mencit ad libitum.
3.4.2.5. Aquades
3.5. Cara Penelitian
3.5.1. Persiapan Penelitian
3.5.1.1. Menyiapkan daun katuk yang dipilih dari tanamannya
untuk dilakukan ekstraksi klorofil.
3.5.1.2. Menimbang berat dan menghaluskan daun dengan blander.
3.5.1.3. Memberi larutan aseton : metanol dengan perbandingan
7:3, kemudian dengan CaCO3 sebanyak 2 sendok makan dan
dilakukan maserasi.
3.5.1.4. Melakukan partisi dengan memberikan pelarut dietil eter
kemudian lapisan dietil eter diambil lalu ditambah dengan
Na2SO4 anhidrat, disaring dan di keringkan dengan Rotaryevaporator.
3.5.1.5. Menyiapkan hewan coba mencit betina galur Balb-c beserta
kandang

mencit

lengkap

dengan

tempat

pakan

dan

minumnya.
3.5.1.6. Menyiapkan timbangan hewan dan timbangan analitik.
3.5.1.7. Menyiapkan alat dan bahan untuk mengambil darah yaitu
mikrohematokrit, alkohol 70% dan kapas.
3.5.1.8. Menyiapkan sentrifuge untuk sampel plasma darah.

33

3.5.2. Pelaksanaan penelitian


3.5.2.1. Menimbang berat badan mencit.
3.5.2.2. Membagi mencit secara random menjadi 4 kelompok.
3.5.2.3. Menempatkan mencit sesuai dengan kelompoknya.
3.5.2.4. Memberikan pakan standar dan aquades
3.5.2.5. Memberikan perlakuan untuk anemia pada mencit dengan
sonde per oral Natriun Nitrit sebanyak 0,3 ml/gBB selama 18
hari.
3.5.2.6. Memberikan perlakuan sesuai kelompok pada mencit dengan
sonde per-oral klorofil daun katuk/CU-Klorofilin merek KLiquid Chlorophyll masing-masing sebanyak 7 ml/ekor
selama 14 hari.
3.5.2.7. Setelah mendapat perlakuan sesuai kelompoknya, pada hari
ke 32 dilakukan pengambilan sampel darah melalui vena
opthalmicus mencit untuk diukur kadar Ferritin plasma.
3.5.3. Pengambilan Darah
3.5.3.1. Menyiapkan

tabung

mikrohematokrit

dan

tabung

penampung darah.
3.5.3.2. Menusukkan mikrohematokrit pada vena opthalmicus yang
terdapat di plexus retroorbita.
3.5.3.3. Memutar mikrohematokrit perlahan-lahan sampai darah
keluar.

34

3.5.3.4. Menampung 3 ml darah yang keluar pada tabung eppendrof


1-1,5 ml.
3.5.3.5. Apabila darah yang diperoleh sudah dianggap cukup,
mikrohematokrit dicabut, darah sisa yang terdapat pada mata
mencit dibersihkan dengan kapas steril.
3.5.3.6. Memasukkan

tabung

eppendrof

ke

alat

sentrifuge,

kemudian
disentrifuge
dengan
kecepatan
3000 rpm selama 10
Mencit betina
galur
Balb/c
24 ekor
menit agar didapatkan serum darah yang terpisah dari bekuan
darah.

Randomisasi

3.5.4. Pengukuran kadar Ferritin


Pengukuran kadar ferritin plasma darah mencit dapat dilakukan
K-I
K-II
K-III
K-IV
dengan
metode
enzyme
linked
immunosorbent
assay
(ELISA).
(6 ekor)
(6 ekor)
(6 ekor)
(6 ekor)

K-I
K-II
K-III
K-IV
Normal 0,3 ml/ekor selama
0,318
ml/ekor
hari selama
0,3
18ml/ekor
hari
selama 18 hari

K-II
K-III
K-IV
Aquades 0,7Klorofil
ml/ekordaun
selama
katuk
14 0,7
hari
Cu-Klorofilin
ml/ekor selama
0,7 ml/ekor
14 hariselama 14 hari

3.5.5. Alur Kerja Penelitian

Pengambilan sampel darah pada hari ke 33

Pemeriksaan kadar Ferritin plasma darah mencit

35

3.6. Tempat dan Waktu

36

3.6.1. Tempat Penelitian


Perlakuan sampel dilaksanakan di Laboratorium Biologi
Fakultas Kedokteran Universitas Islam Sultan Agung. Pengukuran
kadar plasma ferritin dilaksanakan di Laboratorium PAU (Pusat Antar
universitas) Universitas Gajah Mada.
3.6.2. Waktu Penelitian
Pemeliharaan hewan percobaan, penelitian, dan pemeriksaan
serum dilakukan pada bulan Agustus 2014.
3.7. Analisa Data
Kadar Ferritin diuji normolitas distribusi data dengan Shapiro wilk test
dan homogenitas varian data dengan Levene Test sebagai syarat uji
parametrik. Dari hasil uji diatas didapatkan distribusi data normal dan varian
data homogen maka dilanjutkan dengan analisis uji parametrik One Way
Anova. Pengolahan analisis data dilakukan dengan program komputer.

BAB IV
HASIL DAN PEMBAHASAN
4.1. Hasil Penelitian
Penelitian ini menggunakan rancangan penelitian post-test only control
group design. Penelitian dilakukan terhadap 24 ekor mencit. Pada tahap

37

adaptasi, 1 ekor mencit mati pada tiap kelompok, sehingga jumlah total
mencit yang mati adalah 4 ekor dan tiap kelompok memiliki 5 ekor mencit.
Hal ini sesuai dengan ketentuan WHO yang menyebutkan batas minimal
hewan coba yang digunakan dalam penelitian eksperimental 5 ekor tiap
kelompok penelitian (WHO, 1993).
Kadar ferritin pada kelompok dengan pemberian Natrium Nitrit(
NaNO2

) selama 18 hari lebih tinggi dibandingkan dengan rerata kadar

ferritin pada kelompok kontrol. Rerata kadar ferritin mencit yang diberi daun

katuk setelah induksi

NaNO2

mengalami peningkatan dibandingkan

dengan kelompok kontrol. Tabel dan Grafik 4.1.


Tabel 4.1. Kadar ferritin pada tiap kelompok perlakuan.
Kelompok perlakuan
KI
K II
K III
K IV

Kadar ferritin (ng/ml)


(Rerata Std. Deviation)
62, 71 6, 42
63, 22 7, 59
67, 45 8, 03
64, 74 7, 80

38
80
70

62.71

63.22

KI

K II

67.45

64.74

60
50

Kadar ferritin (ng/ml)

40
30
20
10
0
K III

K IV

Kelompok perlakuan

Grafik 4.1. Kadar ferritin pada tiap kelompok perlakuan.


Hasil uji normalitas data kadar ferritin dengan uji Shaphiro Wilk
menunjukkan data pada setiap kelompok perlakuan terdistribusi normal
(p>0,05). Uji homogenitas varian data dengan Levene Test pada kadar ferritin
semua kelompok mencit menunjukkan varian data yang homogen (p>0,05).
Oleh karena dilakukan uji statistik parametrik dengan One-Way Anova. Hasil

39

uji One-Way Anova didapatkan (p= 0,75 (p>0,05), artinya H0 diterima dan
H1 ditolak yang berarti tidak ada perbedaan yang bermakna pada kadar
ferritin antar kelompok.
4.2. Pembahasan
Pemberian natrium nitrit (NaNO2) tidak dapat menurunkan kadar
ferritin. Hal ini dibuktikan dengan kadar ferritin meningkat pada kelompok
yang hanya mendapatkan NaNO2 (kelompok II) dibandingkan dengan
kelompok yang tidak mendapatkan NaNO2
NaNO2

(Kelompok I). Efek toksik

pada penelitian ini ditunjukkan pada 4 ekor mencit yang mati

selama perlakuan dengan tanda perubahan kulit dan bulu yang mengelupas
serta mata mencit yang mengeluarkan nanah (Endreswari, 2000). Munawaroh

(2009) menyatakan bahwa pemberian

NaNO2

menurunkan jumlah eritrosit dari 7,3

106 /mm3 .

dengan dosis 0,3 g/ekor/hari

106 /mm3

menjadi 4,3

Penurunan jumlah eritrosit disebabkan oleh lisisnya struktur

membran eritrosit akibat ion nitrit dan metabolisme nitrit serta produk
peroksidasi lipid bereaksi dengan gugus sulfhydryl dari lapisan lemak dan
komponen protein membran eritrosit.
Nitrit menyebabkan radikal bebas karena dapat merangsang oksidasi
ion besi pada oksihemoglobin membentuk methemoglobin sebagai ROS

40

(Glucheva et al., 2012). ROS pada eritrosit mengakibatkan kerusakan


membran sehingga eritrosit akan lisis dan menyebabkan keadaan anemia
hemolitik (Riyanti et al., 2012). Sesuai dengan pernyataan tersebut anemia
yang ditimbulkan bukan anemia defisiensi besi melainkan anemia hemolitik.
Pada anemia hemolitik dapat terjadi serum transferrin receptor meningkat
pada keadaan aktivitas erytropoesis sumsum tulang yang meningkat dan tidak
dijumpai deplesi besi fungsional yang berarti nilai feritin serum normal atau
meningkat. Pada anemia hemolitik juga dijumpai retikulositois dan nilai
MCV normal atau meningkat bermakna (Khanis, 2010). Feritin merupakan
protein fase akut sehingga nilainya meningkat pada keadaan inflamasi,
stadium prelaten sering disebut iron depletion atau storage iron deficiency.
Pada stadium ini terjadi penurunan cadangan besi tetapi besi di plasma dan
eritrosit masih normal. Keadaan ini dapat diketahui melalui pemeriksaan
pewarnaan besi pada aspirat sumsum tulang dan pengukuran kadar feritin
serum. Stadium Laten atau iron deficient erythropoiesis pada stadium ini
terjadi penurunan cadangan besi maupun besi di plasma tetapi di eritrosit
masih normal. Keadaan ini dapat diketahui melalui penurunan kadar serum
iron (SI) dan saturasi transferin sedangkan total iron binding capacity
(TIBC),

free

erytrhrocyte

porphyrin

(FEP)

dan

sTfR

meningkat

(Abdulsalam dan Daniel, 2002).


Pemberian klorofil daun katuk dapat meningkatkan kadar ferritin
mencit anemia. Hal ini dibuktikan dengan kadar ferritin yang meningkat

41

setelah pemberian klorofil daun katuk yang sebelumnya diberi NaNO 2


dibandingkan dengan kelompok yang hanya mendapatkan NaNO2. Daun
katuk kaya akan klorofil yaitu sebesar 8% dari bobot kering, jumlah
kandungan klorofil ini merupakan jumlah klorofil bisa membantu
pertumbuhan dan perbaikan jaringan, melepaskan magnesium dan membantu
darah membawa oksigen ke semua sel di jaringan tubuh, menstimulus sel
darah merah untuk mensuplai oksigen. Manfaat lainnya sebagai suplemen
tambahan yang dimanfaatkan untuk membantu mengoptimalkan fungsi
metabolik dan menyeimbangkan sistem hormonal (Setiari dan Nurchayati,
2009). Selain itu klorofil juga bisa sebagai antianemia, antibakteri,
antoksidan, antiradang meningkatkan immunitas, menstabilkan tekanan
darah, memperbaiki fungsi hati, (Suparmi et al, 2013). Klorofil daun katuk
dapat

dimanfaatkan

sebagai

antioksidan

karena

mampu

mencegah

terhimpunnya senyawa oksidan yang berlebihan (Arkhaesi, 2008). Pada


keadaan infeksi dan inflamasi terjadi gangguan pelepasan zat besi dari sel
retikuloendotelial, akibatnya kadar ferritin intrasel dan serum meningkat
(Bandiara, 2003).
Cu-klorofilin juga dapat meningkatkan kadar ferritin mencit anemia
yang diinduksi natrium nitrit (NaNO2). Pada penelitian ini dibuktikan dengan
meningkatnya kadar ferritin pada kelompok yang mendapatkan Cu-klorofilin
yang sebelumnya diberi NaNO2 dibandingkan dengan kelompok yang hanya
mendapatkan NaNO2. Tembaga (Cu) merupakan salah satu zat gizi mikro

42

essensial yang berfungsi sebagai bagian dari enzim dalam tubuh dan berperan
dalam absorbsi besi. Tembaga dalam seruloplasmin (suatu glikoprotein yang
disentesis dalam hati) berperan pada proses oksidasi Fe menjadi
Femetaloprotein tembaga lainnya adalah sitokrom oksidase, tironase,
monoamin oksida-se, superoksida dimutase dan lisil oksidase sebelum
ditransportasikan ke dalam plasma (Rosmiati, 2011).
Pemberian klorofil daun katuk dan Cu-klorofilin sama-sama dapat
meningkatkan kadar ferritin mencit yang diberi natrium nitrit (NaNO2).
Struktur heme pada pigmen fotosintesis (klorofil) tumbuhan sama dengan
hemoglobin pada manusia, tetapi berbeda ion logamnya. Heme terbentuk bila
terjadi penambahan ion ferro (besi) pada protoporfirin IX. Porfirin ini disebut
juga metalloporfirin karena mengikat satu ion logam ferro seperti yang
terdapat pada sel tubuh manusia dan hewan, tetapi pada tumbuhan hanya
mengikat satu ion magnesium (Kadril, 2012). Struktur hemoglobin dengan Fe
pada atom pusat, dan struktur klorofil dengan Mg (Fatimah, 2009). Pada
semua tanaman hijau, sebagian besar klorofil berada dalam dua bentuk yaitu
klorofil a dan klorofil b. klorofil a bersifat kurang polar dan berwarna hijau
biru hijau, sedangkan klorofil b bersifat polar dan berwarna kuning hijau.
Pigmen merupakan suatu porfirin yang mengandung cincin dasar
tetrapirol. Keempat cincinnya berikatan dengan ion Mg 2+. seperti pigmen
lainnya, klorofil juga mudah terdegradasi akibat paparan panas, cahaya,
oksidator, dan kondisi lingkungan. Panas mempercepat reaksi feofitinasi,

43

reaksi feofitinasi adalah reaksi pembentukan feofitin. Feofitin adalah bentuk


klorofil yang kehilangan ion Mg2+ sehingga warna yang diekpresikan hijau
kecoklatan, oleh karena itu protein yang melindungi klorofil akan
terdenaturasi sehingga klorofil dalam bentuk bebas. Klorofil bebas bersifat
tidak stabil dan mudah diserang oleh asam. Akibatnya Mg 2+ yang terdapat di
dalam molekul klorofil dengan mudah digantikan oleh ion hidrogen. Klorofil
dapat diekstrak dari daun segar dengan menggunakan aseton 80% atau
metanol dengan sedikit penambahan CaCO3 untuk mencegah terbentuknya
feofitin.

Klorofil yang disubstitusi dengan tembaga (Cu) atau klorofilin

merupakan bentuk klorofil yang stabil jika dibandungkan dengan klorofil


alami. Klorofilin cukup stabil di kondisi netral dan basa. Kebutuhan Unsur
hara makro pada manusia dalam jumlah yang lebih banyak bila dibandingkan
kebutuhan unsur hara mikro, sehinggan penyerapan Mg lebih banyak
dibandingkan Cu. Kelemahan Cu- klorofilin adalah menimbulkan sensasi rasa
logam akibat keberadaan ion Cu (Seafast Center, 2012).
Pemberian klorofil daun katuk dapat berperan meningkatkan kadar
ferritin namun secara statistik tidak terdapat perbedaan yang bermakna. Pada
kelompok yang diberi klorofil daun katuk lebih efektif peningkatannya
dibanding kelompok kontrol. Efek peningkatan juga hampir sama dengan
efek peningkatan

pada kelompok dengan pemberian Cu-klorofilin tetapi

tidak ada perbedaan yang signifikan antar kelompok. Berdasarkan kesimpulan


tersebut, klorofil daun katuk dapat digunakan sebagai alternatif pengobatan

44

anemia akibat anemia hemolitik pada fase laten. Keterbatasan penelitian ini
adalah tidak dilakukannya pemeriksaan kadar ferritin pada anemia stadium
laten.

BAB V
KESIMPULAN DAN SARAN

5.1.

Kesimpulan

5.1.1. Tidak terdapat perbedaan yang signifikan antara efek klorofil daun
katuk (Sauropus androgynus) dengan Cu-klorofilin terhadap kadar

45

ferritin plasma darah mencit betina galur BALB/c yang diberi Natrium
Nitrit (NaNO2).
5.1.2. Rerata kadar ferritin plasma darah mencit betina galur BALB/c diberi
NaNO2

lebih tinggi dibandingkan betina galur BALB/c kontrol

normal.
5.1.3. Rerata kadar ferritin mencit yang diberi daun katuk setelah pemberian
NaNO2 lebih tinggi dibandingkan dengan kelompok mencit yang
mendapat Cu-klorofilin setelah pemberian NaNO2 tetapi tidak ada
perbedaan yang bermakna.
5.1.4. Rerata kadar ferritin dari berbagai kelompok mengalami perbedaan
tetapi tidak ada yang bermakna.
5.2.

Saran
Pada penelitian selanjutnya perlu melakukan pemeriksaan kadar ferritin
pada anemia stadium laten.

DAFTAR PUSTAKA

Abdulsalam, M., Daniel, A., 2002. Diagnosis, Pengobatan dan


Pencegahan Anemia Defisiensi Besi, Sari Pediatri, 04, 2.

46

Ani, L S., 2011, Metabolisme Zat besi pada Tubuh Manusia.


www.unhi.ac.id/file/Vol_%2002%20No_01%20Maret
%202011.pdf, Universitas Udayana Sudirman Denpasar Bali.
Dikutip tanggal 01 juli 2014.
Arkhaesi, N., 2008, Serum level of Malondialdehyde (MDA) As A
Prognostic Indicator For The Outcome In Neonatal Sepsis,
Tesis, Universitas Diponegoro.
Bandiara, R., 2003, Penatalaksaan Anemia Defisiensi pada Pasien
yang Menjalani Hemodialisa, Registrasi Unit Dialisis seJabar
PPGII Jabar. 25 februari 2003. p. 1-10, Bandung.
Batra, J., Sood, A, 2005, A Review Iron Deficiency Anaemia :
Effect On Congnitive Development In Children. Indian Journal
of Clinical Biochemistry; 20(2): 119-125.
Casiday, R., Frey, R., 2000, Iron Use and Storage in the Body:
Ferritin and Molecular Representations Iron in Biology: Study
of the Iron Content in Ferritin, The Iron-Storage Protein.
Department
of
Chemistry,
Washington
University.http://www.chemistry.wustl.edu/~edudev/LabTuto
rials/Ferritin/Ferritin.html, Dikutip Tanggal 29 Juni 2014.
Citrakesumasari,
2012,
Anemia
Gizi,
Pencegahannya, Kalika : Yogyakarta.

Masalah

dan

DepkesRI.,
2010,
Sistem
Kesehatan
Nasional,
Jakarta,
http://www.litbang.depkes.go.id/sites/download/buku_lapora
n/lapnas_riskesdas2010/Laporan_riskesdas_2010.pdf,
Dikutip tanggal 28 Juni 2014.
Depkes RI, 2012, Buku Profil Kesehatan Provinsi Jawa Tengah
Tahun
2012/2013,
http://www.depkes.go.id/Kes.Prov.JawaTengah_2012.pdf,
Dikutip Tanggal 28 Juni 2014.
Dinkes Kabupaten Semarang, 2013, Profil Dinas Kesehatan
Kab.Semarang,
www.dinkes.Kab.Semarang.go.id.acced,
Dikutip tanggal 28 juni 2014.

47

Donaldson, M.S., 2004, Nutrition and Cancer : A Review of The


Evidence for An Anti-Cancer, Nutrition Journal. Biomed
Central Ltd. Dikutip tanggal 01 Juli 2014.
Endreswari, S., 2000, Penelitian Toksisitas akut Natrium Nitrit
Pada Hewan Uji Tikus, Media Litbang Kesehatan Vol X, No 2.
Fatimah, S., 2009, Studi Kadar Klorofil Dan Zat Besi (Fe) Pada
Beberapa Jenis Bayam Terhadap Jumlah Eritrosit Tikus Putih
(Rattus Norvegicus) Anemia, Skripsi,Universitas Islam Negeri
(UIN) Maulana Malik Ibrahim Malang.
Glucheva, Y., Ivanov, Petrova, Vladov, 2012, Sodium Nitrite
Induced Hematological and Hemorheological Changes in
Rats, Series on Biomechanic Vol.27, No 3-4 (2012), 53-58.
Handojo, D. 2002. Hubungan Status Vitamin A Dengan Ferritin
Serum Dan Hemoglobin Ibu Hamil. S1 undergraduate,
Universitas Diponegoro.
Iron Disorder Institute Nanogram., 2010, Ferritin: An Important
Part
Of
The
Iron
Panel,http://www.irondisorders.org/Websites/idi/Files/Conten
t/828895/ST%20ferritin%20NOV%202010.pdf,
Dikutip
Tanggal 29 Juni 2014.
Jismi, S., 2008, Profil Mineral Kalsium (Ca) Dan Besi (Fe)
Mencit(Mus Musculus) Laktasi Dengan PerlakuanSop Daun
Torbangun (Coleus Amboinicus L.), Skripsi,Institut Pertanian
Bogor.
Khanis, A., 2010, Defisiensi Besi Dengan Parameter Stfr Sebagai
Faktor Risiko Bangkitan Kejang Demam, Thesis, Universitas
Diponegoro Semarang.
Kadril, H., 2012, Hemoprotein Dalam Tubuh
http://jurnal.fk.unand. ac.id/, Dikutip 15 Juni 2014.

Manusia,

Lubis, B., 2008, Pencegahan Anemia Defisiensi Sejak bayi


Sebagai Salah Satu Upaya Optimalisasi Fungsi Kognitif Anak
Pada Usia Sekolah, USU e-Repository . Universitas
Sumatera Utara.
Masuda, T., Goto, F., Yoshihara T, and Mikami B, 2010, Crystal
Structure Of Plant Ferritin Reveals A Novel Metal Binding Site

48

That Functions As A Transit Site For Metal Transfer In Ferritin,


J Biol Chem; 285(6): 40494059. Dikutip tanggal 1 Juli 2014.
Munawaroh, S., 2009, Pengaruh Ekstrak Kelopak Rosela (Hibiscus
sabdariffa) Terhadap Peningkatan Jumlah Eritrosit dan Kadar
Hemoglobin Dalam Darah Tikus Putih (Rattus nurvegicus)
Anemia, Skripsi, UIN Malang.
Nur, H H., 2011. Analisis Kandungan Nitrit Dalam Sosis Pada
Distributor Sosis di Kota Yogyakarta Tahun 2011, Skripsi,
Universitas Ahmad Dahlan Yogyakarta.
Nurdin, A, K., Sri, A.M., Faisal, a., Clara, M.K., 2008, The Effect of
Cincau ( Premna oblongifolia Merr.) Leaves copper-derivate
Chlorophyll Powder on Blood Lipid Profile of Rabbit, Jurnal
Gizi dan Keluarga.
Nurdin, C M., Ikeu T., Januwati, 2009, Chlorophyll level of Various
Geen Leaves and Copper-chlorophyll Derivates and its
Charaterization. Jurnal Gizi dan Pangan.
Prasetyo, S., Henny, S., Yohanes Y.N., 2012, Pengaruh Rasio
Massa Daun Suji/ Pelarut, temperatur dan Jenis Pelarut Pada
Ekstraksi Klorofil Daun Suji Secara Batch Dengan
Pengontakan Dispersi, Universitas Katolik Parahyangan.
Proverawati, A., 2011, Anemia
Yogyakarta : Nuha Medika

dan

Anemia

kehamilan,

Pusat data dan Informasi PERSI (Persatuan Rumah Sakit


indonesia)., 2012, 50% Ibu Hamil di Indonesia Mengalami
Anemia,
http://www.pdpersi.co.id/
content/news.php?
mid=5&nid=916&catid=23, Dikutip Tanggal 28 Juni 2014.
Rizki, F., 2013, The Miracle of vegetables, Penyelaras: Yunita
indah, Jakarta : Agromedia Pustaka.
Riyanti, M.E., Koredianto, U., Achmad, R., 2012, Deteksi dan
Klasifikasi Penyakit Anemia (Defisiensi Besi, Hemolitik dan
Hemoglobinopati) Berdasarkan Struktur Fisis Sel Darah
Merah Menggunakan Pengolahan Citra Digital, Institut
Teknologi Telkom.
Rosmiati, R., 2011, Karakteristik Fisiko-Kimia dan Uji Toksisitas
Bubuk Cu-Turunan Klorofil (Cu-Chlorophyllin) Daun Murbei

49

(Morus alba L.) Sebagai Prototipe Bahan Suplemen Makanan,


Skripsi, Institut Pertanian Bogor.
Seafast center., 2012, Hijau Klorofil, http://seafast.ipb.ac.id/tpcproject/wp-content/uploads/2013/03/09-hijau-klorofil.pdf.
Dikutip 05 November 2014.
Setiari, N., Nurchayati Y. 2009. Eksplorasi Kandungan Klorofil
pada beberapa Sayuran Hijau sebagai Alternatif Bahan
Dasar Food Supplement.BIOMA, Vol. 11, No. 1, Hal. 6-10
FMIPA Undip.
Sianturi, S., Tanjung M., Sabri, E, 2012, Pengaruh Buah Terong
Belanda (Solanum Betaceum Cav.) Terhadap Jumlah Eritrosit
Dan Kadar Hemoglobin Mencit Jantan (Mus Musculus L.)
Anemia Strain Ddw Melalui Induksi Natrium Nitrit (Nano2),
Skripsi,Universitas Sumatera Utara.
Somayana G., Bakta M., 2005, Pemeriksaan feritin serum sebagai
sarana diagnosis anemia defisiensi besi, Tesis, Unud/RS
Sanglah Denpasar
Suparmi., Desanti, O I., Cahyono, B. 2013. Ibm Kelurahan
Penggaron Lor Melalui Pemberdayaan Pkk Dalam Pembuatan
Jajanan Sehat Dengan Pewarna Alami. Prosiding Seminar
Nasional Hasil Penelitian dan Pengabdian Masyarakat.
Universitas Mahasaraswati Denpasar.
Suryaningsih, L., 2008, Pengaruh Pemberian Tepung Daun Katuk
(SauropusAndrogynus
(L.)
Merr.)
Dalam
Ransum
TerhadapKualitas Telur Itik Lokal, Skripsi, Institut Pertanian
Bogor.
Wardani, R.K., 2010, Perbandingan Efek Hipoglikemik Bekatul
Beras Hitam Dengan Metformin Pada Mencit Balb-c Yang
diinduksi Streptozotocin, Skripsi, Universitas Sebelas Maret.
Watt, G D., Kim, J W., Bo, Z., Miller, T., Harb J N., Davis R C., Choi
Sang H, 2012, A Protein-Based Ferritin Bio-Nanobattery,
Journal of Nanotechnolog. Hindawi Publishing Corporation,
Volume 2012, 9 pages, Dikutip tanggal 01 juli 2014.
WHO., 1993, Research Guedelines for the Safety And Efficiacy Of
Herbal Medicine, Regional Office for Watern Pasific, Manila

50

WHO., 2011, Nutrition: Iron Deficiency Anaemia, www.who.int,


Dikutip tanggal 01 Juli 2014.
Widyastuti, D A., 2013, Profil Darah Tikus Putih Wistar pada
Kondisi Subkronis Pemberian Natrium Nitrit, Jurnal Sain
Veteriner 31 (2), Universitas Gadjah Mada, Yogyakarta,
Dikutip tanggal 29 Juni 2014.

Lampiran 1. Surat Keterangan Ethical Clearance

51

Lampiran 2.

Surat Keterangan Penelitian di Laboratorium Biologi


Unissula

52

Lampiran 3.

Surat Hasil Penelitian di Laboratorium PAU (Pusat Antar


Universitas) Universitas Gajah Mada.

53

Lampiran 4. Hasil Pemeriksaan Ferritin

54

Lampiran 5. Hasil Uji SPSS

55
Case Processing Summary
Cases
Valid
perlakuan
Ferritin

Missing

Percent

Total

Percent

Percent

kontrol

100.0%

.0%

100.0%

anemia

100.0%

.0%

100.0%

Katuk

100.0%

.0%

100.0%

sinergis

100.0%

.0%

100.0%

56
Descriptives
Perlakuan
Ferritin

kontrol

Statistic
Mean

62.7120

95% Confidence Interval for Lower Bound


Mean
Upper Bound

54.7343

5% Trimmed Mean

62.4767

Median

62.7100

Variance

41.281

Std. Deviation

anemia

2.87335

70.6897

6.42500

Minimum

56.78

Maximum

72.88

Range

16.10

Interquartile Range

11.02

Skewness

1.118

.913

Kurtosis

1.239

2.000

Mean

63.2220

3.39619

95% Confidence Interval for Lower Bound


Mean
Upper Bound

53.7927

5% Trimmed Mean

63.1372

Median

60.1700

Variance

57.670

Std. Deviation

72.6513

7.59411

Minimum

54.24

Maximum

73.73

Range

19.49

Interquartile Range

13.56

Skewness

.452

.913

-.741

2.000

Mean

67.4560

3.59199

95% Confidence Interval for Lower Bound


Mean
Upper Bound

57.4830

5% Trimmed Mean

67.7011

Median

66.9500

Variance

64.512

Kurtosis
katuk

Std. Error

Std. Deviation

77.4290

8.03194

57

Lampiran 6. Hasil Uji Normalitas Kadar Ferritin


Tests of Normality
Kolmogorov-Smirnova
perlakuan
Ferritin

Statistic

kontrol
anemia
katuk
sinergis

.247
.256
.233
.225

df

Shapiro-Wilk

Sig.
5
5
5
5

Statistic

df

Sig.

.891

.364

.949

.730

.914

.494

.905

.437

.200
.200
.200
.200

a. Lilliefors Significance Correction


*. This is a lower bound of the true significance.

Lampiran 7. Uji Homogenitas Kadar Ferritin


Test of Homogeneity of Variance
Levene Statistic
Ferritin

df1

df2

Sig.

Based on Mean

.152

16

.927

Based on Median

.078

16

.971

Based on Median and with


adjusted df

.078

15.034

.971

Based on trimmed mean

.148

16

.929

Lampiran 8. Hasil Uji Oneway-Anova

58
ANOVA
Ferritin
Sum of Squares
Between Groups

Df

Mean Square

68.116

22.705

Within Groups

897.367

16

56.085

Total

965.483

19

Sig.
.405

.752

Lampiran 9. Dokumentasi Penelitian

A. Menghaluskan daun Katuk

dengan blender

C. Filtrasi daun Katuk

B. Partisi dengan pelarut dietil eter

D. Penguapan dengan rotary


evaporator

59

E. Hasil Filtrasi Daun Katuk

G. Mencit Betina Galur Balb/C

F. Pengeringan Klorofil

H. Sonde Lambung Mencit Betina


Galur Balb/C