Anda di halaman 1dari 45

LAPORAN PRAKTIKUM VULKANOLOGI

DAERAH BOTUBARANI DAN SEKITARNYA

OLEH

UMAR ZULKARNAIN BAKKAR


471 414 002
UNIVERSITAS NEGERI GORONTALO
FAKULTAS MATEMATIKA DAN ILMU PENGETAHUAN ALAM
JURUSAN ILMU DAN TEKNOLOGI KEBUMIAN
PROGRAM STUDI SI TEKNIK GEOLOGI
2016

KATA PENGANTAR
Puji syukur kami panjatkan kehadirat Tuhan Yang Maha Esa atas berkat dan
karuniaNya yang telah diberikan sehingga penulisan Laporan Mata Kuliah
VULKANOLOGI.
Laporan ini disusun dengan tujuan menyelesaikan tugas yang diberikan oleh
dosen untuk memenuhi tugas akademik pada mata kuliah Praktikum Geofisika
VULKANOLOGI Melalui laporan ini, penyusun menyampaikan ucapan terima kasih
kepada Ibu Intan Noviantari Manyoe, S.Si., M.T sebagai dosen pembimbing dan
semua pihak yang membantu dalam penyusunan laporan ini.
Demi kesempurnaan Laporan VULKANOLOGI ini, penyusun sangat
mengharap kritik dan saran yang bersifat membangun kepada siapa saja yang telah
membaca laporan ini. Semoga laporan ini dapat bermanfaat bagi pembaca untuk
menambah pengetahuan dan wawasan tentang manifestasi panas bumi. Jangan segan
bertanya jika pembaca menemui kesulitan. Semoga keberhasilan selalu berpihak pada
kita semua.
Gorontalo, Juni 2016

Penyusun

LEMBAR PENGESAHAN
LAPORAN PRAKTIKUM VULKANOLOGI

Judul

: Laporan Vulkanologi

Nama Praktikan

: UMAR ZULKARNAIN BAKKAR

NIM

: 471414002

Program Studi

: Teknik Geologi

Email

: umarzulkarnainb@gmail.com

Lama Praktikum

: 3 Hari

Lokasi Praktikum

: Daerah Leato,Kota Gorontalo dan Daerah Botubarani


dan Molotabu,Kab.Bonebolango

TELAH DIPERIKSA DAN DISETUJUI


Mengetahui,
Dosen Pengampu

Intan Noviantari Manyoe, S.Si., M.T


NIP 19821112 200812 2 002

Asisten Vulkanologi

Febrian Masulili
471413002

ii

DAFTAR ISI
Kata Pengantar................................................................................................................i
Lembar Pengesahan.......................................................................................................ii
Daftar Isi.......................................................................................................................iii
Daftar Gambar...............................................................................................................v
Daftar Lampiran..vii
BAB I PENDAHULUAN
1.1. LatarBelakang.........................................................................................................1
1.2. Tujuan.....................................................................................................................1
1.3. Manfaat...................................................................................................................2
BAB II Tinjauan Pustaka
2.1. Geomorfologi..........................................................................................................3
2.2. Stratigrafi................................................................................................................4
2.3. Struktur Geologi.....................................................................................................6
2.4. Batuan Vulkanik.....................................................................................................8
2.5. Batuan Piroklastik.................................................................................................13
BAB III METODE KERJA
3.1. Alat dan Bahan.....................................................................................................19
3.3. Prosedur Kerja .....................................................................................................21

iii

BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN


4.1. Geomorfologi........................................................................................................22
4.2. Stratigrafi..............................................................................................................24
4.3. Sejarah Geologi....................................................................................................30
BAB V PENUTUP
5.1. Kesimpulan...........................................................................................................31
5.2. Saran.....................................................................................................................31
DAFTARPUSTAKA...................................................................................................32
LAMPIRAN................................................................................................................33

iv

DAFTAR GAMBAR
Gambar 2.1. Peta Relief 3D Propinsi Gorontalo dan Pembagian Zona Fisiografinya.
(SRTM V.3, USGS, 2014)..............................................................................................3
Gambar

2.2.

Kolom

Stratigrafi

Lokasi

Praktikum

(Rudyawan,

dkk.

(2012))...........................................................................................................................4
Gambar 2.3. Peta tatanan Tektonik pulau Sulawesi (Darman dan Sidi,
2000)..............................................................................................................................6
Gambar 2.4. Lava Dome...............................................................................................9
Gambar 2.4. Pillow Lava............................................................................................10
Gambar 2.5. Block Lava Flows...................................................................................10
Gambar 2.6. Piroklastik Falls.....................................................................................11
Gambar 2.7. Riolit.......................................................................................................12
Gambar 2.8. Andesit....................................................................................................12
Gambar 2.9. Basal.......................................................................................................13
Gambar 2.10. Material Bawaan Piroklastik...............................................................14
Gambar 2.11. Jenis Pengendapan...............................................................................15
Gambar 2.12. Siklus Endapan Piroklastik Aliran.......................................................15
Gambar 2.13. Siklus Endapan Piroklastik Surge........................................................16
Gambar 3.1. GPS (Global Positioning System)..........................................................19
Gambar 3.2. Palu Geologi..........................................................................................19
Gambar 3.3. Kompas Geologi.....................................................................................20
Gambar 3.4. Peta topografi.........................................................................................20
Gambar 3.5. Peta geologi...........................................................................................20
Gambar 4.1. Peta Lokasi/Topografi Lokasi Praktikum..............................................22
Gambar 4.2. Pegunungan aliran piroklastik...............................................................23
Gambar 4.3 Pegunungan aliran lava..........................................................................23

Gambar 4.4. Dataran teras sungai..............................................................................23


Gambar 4.5. Dataran Pantai.......................................................................................24
Gambar 4.5. Kolom Stratigrafi lokasi Pengamatan....................................................24
Gambar 4.6. Grano Diorit...........................................................................................25
Gambar 4.7. Andesit porphiry.....................................................................................25
Gambar 4.8. Lava andesit yang telah teroksidasi.......................................................26
Gambar 4.9. Lava andesit...........................................................................................26
Gambar 4.10. Satuan Dasit Porphiry..........................................................................27
Gambar 4.10. Perselingan antara Breksi Piroklastik dan Tuff Lapili........................28
Gambar 4.11. Satuan Breksi Piroklastik dengan fragmen Mc. Gabbro.....................28
Gambar 4.12. Satuan Breksi piroklastik.....................................................................29
Gambar 4.13. Satuan Konglomerat.............................................................................30

vi

DAFTAR LAMPIRAN
Lampiran 1.Peta Geologi Regional Lembar Kotamobagu.........................................33
Lampiran 2. Peta Geologi Lokasi Pengamatan..........................................................34
Lampiran 3.Peta Geomorfologi Lokasi Praktikum....................................................35
Lampiran 4. Kolom Stratigrafi Daerah Pengamatan..................................................36
Lampiran 5.Foto Kegiatan Praktikum........................................................................37

vii

BAB I
PENDAHULUAN
1.1. Latar Belakang
Vulkanologi adalah ilmu yang mempelajari tentang kegunungapian dan
merupakan mata rantai yang tak terpisahkan dengan ilmu geologi. Gunung api
mempunyai pengertian yang cukup kompleks, yaitu :
1. Merupakan bentuk timbulan dipermukaan bumi yang dibangun oleh timbunan
rempah gunungapi.
2. Dapat diartikan sebagai jenis atau kegiatan magma yang sedang berlangsung.
3. Atau merupakan tempat munculnya batuan leleran dan rempah lepas gunungapi
yang berasal dari dalam bumi.
Gorontalo merupakan daerah yang mempunyai banyak gunung api purba yang
berumur tersier, dan menjadikan Gorontalo mempunyai berbagai macam produkproduk vulkanisme seperti batuan batuan intrusi maupun extrusiv, serta terdapat
endapan-endapan piroklastik yang semuanya hampir terdapat diseluruh wilayah
gorontalo.
Yang melatar belakangi dilakukannya praktikum lapangan ini yaitu untuk
mengenali produk produk vulkanisme yang ada diGirontalo, dan juga sebagai syarat
dari kelulusan mata kuliah vulkanologi.
1.2. Tujuan
Praktikum ini bertujuan untuk mengenali produk produk vulkanik didaerah
Gorontalo terutama pada bagian selatan Prov. Gorontalo, stratigrafi, geomorfologi
serta proses pembentuknya.

1.3. Manfaat
Manfaat dilakukannya praktikum ini, praktikan serta pembaca dapat
mengetahui produk produk vulkanik yang ada pada Prov. Gorontalo, tepatnya pada
bagian selatan Prov. Gorontalo.

BAB II
TINJAUAN PUSTAKA
2.1. Geomorfologi Regional
Secara fisiografis, Gorontalo berada di bagian tengah Lengan Utara Sulawesi.
Gorontalo dibagi ke dalam empat zona fisiografis utama, yaitu Zona Pegunungan
Utara, Zona Depresi Limboto, Zona Pegunungan Selatan, Zona Perbukitan
Bergelombang dan Zona Dataran Pantai (Bemmelen, 1949).

Gambar 2.1. Peta Relief 3D Propinsi Gorontalo dan Pembagian Zona Fisiografinya.
(SRTM V.3, USGS, 2014)
Zona Pegunungan Utara umumnya terdiri dari formasi-formasi batuan gunung
api Tersier dan batuan plutonik. Zona ini dicirikan dengan pegunungan berlereng
terjal dengan beberapa puncaknya antara lain Gunung Tentolomatinan (2207 m),
Gunung Pentolo (2051 m), dan Gunung Boliohuto (2065 m).

Zona kedua merupakan cekungan di tengah-tengah Provinsi Gorontalo, yaitu


Median Depression. Cekungan ini dibentuk oleh Sungai Paguat, Sungai Randangan,
Sungai Paguyaman, Danau Limboto, Sungai Bone, Sungai Ongkang Dumoga.
Depresi memanjang ini disebut sebagai Zona Limboto.
Zona Pegunungan Selatan umumnya terdiri dari formasi-formasi batuan
sedimenter gunung api berumur sangat tua di Gorontalo, yaitu Eosen Oligosen
(kira-kira 50 juta hingga 30 juta tahun yang lalu) dan intrusi-intrusi diorit,
granodiorit, dan granit berumur Pliosen. Zona ini terbentang dari Bone Bolango,
Bone Pantai, Tilamuta, dan Gunung Pani.
Zona Perbukitan Bergelombang terutama dijumpai di daerah selatan dan di
sekitar Tolotio. Satuan ini umumnya menunjukan bentuk puncak membulat dengan
lereng relativ landai dan berjulang kurang dari 200 m. Zona ini ditempati oleh batuan
gunungapi dan batuan sedimen berumur Tersier hingga Kuarter.
Zona terakhir adalah zona yang relatif terbatas di Dataran Pantai Pohuwato.
Dataran yang terbentang dari Marisa di timur hingga Torosiaje dan perbatasan dengan
Provinsi Sulawesi Tengah di barat, merupakan aluvial pantai yang sebagain besar
tadinya merupakan daerah rawa dan zona pasang-surut.
2.2. Stratigrafi

Gambar 2.2. Kolom Stratigrafi Lokasi Praktikum (Rudyawan, dkk. (2012))


4

Stratigrafi daerah penelitian, merujuk pada Rudyawan dkk. (2014) Formasi


batuan yang terdapat pada lokasi penelitian terdiri dari lima formasi batuan, yang jika
diurutkan dari tua kemuda yakni, DIORIT BONE (Tmb), BATUAN GUNUNG API
BILUNGALA (Tmbv), BATUAN GUNUNG API PINOGU (TQpv), BATU
GAMPING QUARTER (Ql), ENDAPAN ALUVIUM (Qal).
2.2.1. Diorit bone (Tmb)
Satuan ini terdiri dari diorit kuarsa, diorit, granodiorit, dan granit. Diorit
kuarsa banyak dijumpai di daerah Sungai Taludaa, dengan keragaman diorit,
granodiorit dan granit. Sedangkan granit banyak dijumpai di daerah Sungai Bone.
2.2.2. Batuan Gunungapi Bilungala (Tmbv)
Breksi, tuf dan lava bersusunan andesit, dasit dan riolit.Zeolit dan kalsit sering
dijumpai pada kepingan batuan penyusun breksi. Tuf umumnya bersifat dasitan, agak
kompak dan berlapis buruk dibeberapa tempat. Di daerah pantai selatan dekat
Bilungala, satuan ini dikuasai oleh lava dan breksi yang umumnya bersusunan dasit,
dan dicirikan oleh warna alterasi kuning sampai cokelat, mineralisasi pirit, perekahan
yang intensif, serta banyak dijumpai batuan terobosan diorite. Propilitisasi, kloritisasi,
dan epidotisasi banyak dijumpai pada lava. Tebal satuan diperkirakan lebih dari 1000
meter.
2.2.3. Batuan Gunungapi Pinogu (TQpv)
Formasi ini terdiri dari produk vulkanik yaitu tuf, tuf lapilli, breksi dan lava.
Breksi gunungapi di Pegunungan Bone, Mongadalia dan Pusian bersusunan andesit
piroksin dan dasit. Tuf yang tersingkap di G. Lemibut dan G. Lolombulan umumnya
berbatuapung, kuning muda, berbutir sedang sampai kasar, diselingi oleh lava
bersusunan menengah sampai basa. Tuf dan tuf lapilli di sekitar Sungai Bone
bersusunan dasitan. Lava berwarna kelabu muda hingga kelabu tua, pejal, umunya

bersusunan andesit piroksin. Satuan ini secara umum termampatkan lemah sampai
sedang, umumnya diduga berumur Pliosen Plistosen
2.2.4. Batugamping Terumbu (Ql)
Batugamping terumbu terangkat dan batu gamping klastik dengan komponen
utama koral, setempat berlapis, terutama dijumpai didaerah pantai selatan dan
setempat di dekat Panong, daerah pantai utara.
2.2.5. Aluvium dan Endapan Pantai (Qal)
Satuan yang berumur Holosen Resen ini terdiri dari material-metarial yang
belum terkonsolidasikan seperti; pasir, lempung, lumpur, kerikil dan kerakal
2.3. Struktur Geologi
Tatanan tektonik regional pulau Sulawesi dan sekitarnya dibagi menjadi lima
daerah tektonik (Darman dan Sidi, 2000) yaitu:

Gambar 2.3. Peta tatanan Tektonik pulau Sulawesi (Darman dan Sidi, 2000)
6

1.

Busur Vulkanik Sulawesi Bagian Barat: Berumur Tersier, terdiri dari batuan
plutonik-vulkanik berumur Paleogen-Kuarter, batuan sedimen dan metamorf
berumur Mesozoik-Tersier.

2.

Busur Vulkanik Minahasa-Sangihe: Berumur Miosen Tengah-Kuarter, terdiri


dari sebaran batuan vulkanik dan batuan sedimen yang berumur Miosen Awal
yang ditutupi oleh batuan vulkanik Kuarter di atasnya.

3.

Sabuk Metamorfik Sulawesi Bagian Tengah: Aktivitas 7ngina77 berkomposisi


kalk-alkali potasik muncul di sepanjang zona sesar mendatar mengiri Palu-Koro,
tersusun atas berbagai macam jenis granitoid dengan komposisi mineral utama
adalah biotit dan hornblende. Granitoid yang muncul di daerah ini diperkirakan
berhubungan dengan tumbukan yang terjadi antara mikrokontinen Banggai-Sula
dengan Pulau Sulawesi selama Miosen Tengah. Berdasarkan Hamilton (1979),
Sulawesi bagian tengah adalah pertemuan batuan blue-schist dan 7ngina7
Sulawesi Timur berumur Kapur Akhir dengan batuan 7ngina77 dan volkanik
Sulawesi Barat berumur Neogen.

4.

Sabuk Ofiolit Sulawesi Bagian Timur: Berumur Mesozoik-Paleogen, sabuk


ofiolit pada daerah ini ditutupi oleh sedimen pelagic. Zona ini terdiri dari batuan
mafik dan 7ngina77c7, batuan sedimen dan 7ngina7. Batuan 7ngina77c7 banyak
ditemukan di lengan tenggara Sulawesi, batuan mafik ditemukan di lengan timur
Sulawesi.

5.

Fragmen Mikrokontinen Banggai-Sula: Fragmen kontinen (berumur Paleozoik)


di Sulawesi tengah, Sulawesi Tenggara dan Banggai Sula-Buton dipercaya
berasal dari bagian utara kontinen Australia yang mungkin berpisah dengan
kontinen pada umur Jura dan bergerak 7ngina7 timurlaut ke posisi sekarang.
Batuan metamorfik tersebar luas di bagian timur Sulawesi Tengah, lengan
tenggara dan pulau Kabena.
Subduksi Sulawesi Utara (North Sulawesi Trench) diinterpretasikan

merupakan zona subduksi konvergen antara Laut Sulawesi dan Lengan Utara

Sulawesi. Zona subduksi Sulawesi Utara termasuk kedalam sistim penunjaman yang
relatif tua (dying subduction) yang robekannya berkembang ke arah timur sepanjang
tepian utara Sulawesi. Penunjaman Sulawesi Utara menyusup dengan sudut
kemiringan sekitar 140 dan benioff zone menunjam sampai kedalaman 170-180 km,
dengan sudut kemiringan sekitar 450. Magnitudo maksimum (Mmax) gempa bumi di
zona Subduksi Sulawesi Utara mencapai 8,0 dengan periode ulang gempa bumi
sekitar 234 tahun (Kertapati, 2006).
Pada bagian utara Pulau Sulawesi, secara morfologi akan terlihat kenampakan
empat segmen sesar (Hall, dkk, 2000). Bagian tengah dari utara Pulau Sulawesi
terbagi kedalam tiga block yang kecil. Pada bagian timur dari lengan utara Pulau
Sulawesi diberi nama Block Manado, yang bebas dari pengaruh North Sula Block.
Sehingga secara geologi jelas terlihat pemisahan yang diakibatkan adanya Sesar
Gorontalo.
Bachri, S., (1989) menerangkan bahwa sesar Gorontalo yang memanjang dari
arah barat laut ke tenggara yaitu mulai dari Laut Sulawesi melewati Gorontalo hingga
perairan Teluk Tomoni. Sesar normal yang terdapat di Gunung Boliohuto
menunjukan pola memancar, sedang sesar jurus mendatar umumnya bersifat
menganan (right lateral slip fault). Sesar tersebut memotong batuan berumur tua
(Formasi Tinombo) hingga batuan yang berumur muda (Satuan Batugamping
Klastik).
Struktur lipatan hanya terdapat setempat, terutama pada Formasi Dolokapa
dan Formasi Lokodidi, dengan sumbu lipatan secara umum berarah Barat-Timur.
Kelurusan banyak terdapat di daerah ini dengan arah yang sangat beragam.
2.4. Batuan Vulkanik
Batuann Beku vulkanik merupakan batuan beku yang terbentuk merupakan
hasil dari proses cooling down Magma atau Lava. Jadi pada batuan beku khusus
untuk vulkanik ini bukan hanya hasil pembekuan magma tetapi juga lava yang

berlangsung didalam tubuh gunung api maupun dipermukaan bumi atau disebut juga
intrusi dangkal (Shallow Intrusion).
Dikarenakan proses pembekuanya berada pada dalam tubuh api ataupun
dipermukaan bumi, sehingga proses pembekuanya berlangsung cepat dikarenakan
langsung kontak dengan udara maupun air yang ada dipermukaan bumi. Jika proses
pembekuaan magma ini berlangsung secara cepat maka belum sempat mengalami
proses kristalisasi sempurna sehingga hanya terbentuk mineral yang kecil-kecil
ataupun glassy.
Pada batuan beku jenis inilah kita temui jenis tekstur batuan beku yang
beragam, namun tidak untuk tekstur fanerik.
Beberapa contoh jenis testurnya :

Afanitik

Porfiritk

Glassy

2.4.1. Jenis Struktur Batuan Ekstrusi, yaitu :

Lava Dome

Gambar 2.4. Lava Dome


Lava Dome berhubungan dengan lava felsic mengalir mulai dari dasit hingga
riolit. Sifat sangat kental lava ini menyebabkan mereka tidak mengalir jauh dari
lubang, menyebabkan lava untuk membentuk kubah lava di ventilasi. Ketika
9

kubah terbentuk pada permukaan miring yang dapat mengalir dalam arus pendek
tebal disebut kubah aliran. Arus ini sering hanya melakukan perjalanan beberapa
kilometer dari ventilasi.

Pillow Lava

Gambar 2.4. Pillow Lava


Lava bantal adalah struktur lava biasanya terbentuk ketika lava muncul dari
ventilasi vulkanik bawah laut atau gunung berapi subglacial atau aliran lava
masuk laut. Namun, lava bantal juga dapat terbentuk ketika lava yang meletus di
bawah es glasial tebal. Lava kental keuntungan kerak yang solid pada kontak
dengan air, dan ini retak kerak dan merembes gumpalan besar tambahan atau
bantal sebagai lava lebih muncul dari aliran maju. Karena air meliputi sebagian
besar permukaan bumi dan gunung berapi sebagian besar terletak di dekat atau di
bawah badan air, lava bantal sangat umum.

Block Lava Flows

Gambar 2.5. Block Lava Flows


10

Blok lava flows yang khas lava dari stratovolcanoes. Mereka berperilaku dengan
cara yang mirip dengan aliran lava dome tetapi sifatnya lebih kental menyebabkan
permukaan yang akan dibahas dalam mulus-sisi fragmen sudut (blok) dari lava
dipadatkan bukan klinker. Seperti arus pada lava dome, interior cair dari aliran,
yang disimpan terisolasi oleh permukaan kuning dipadatkan, menimpa reruntuhan
yang jatuh dari depan aliran. Mereka juga bergerak jauh lebih lambat menurun
dan lebih tebal di kedalaman dibandingkan arus lava dome.

Piroklastik

Gambar 2.6. Piroklastik Falls


Piroklastik (berasal dari bahasa Yunani, Piro, berarti api, dan Klasik, yang berarti
rusak) adalah bebatuan klastik yang terbentuk dari material vulkanik. Ketika
material vulkanik dikirim dan diolah kembali melalui proses mekanik, seperti
dengan air, bebatuan tersebut disebut vulkaniklastik. Piroklastik biasanya
berhubungan dengan aktivitas vulkanik, seperti gaya letusan gunung Krakatau.
Piroklastik biasanya dibentuk dari abu vulkanik, lapilli dan bom vulkanik yang
dikeluarkan dari gunung berapi, bergabung dengan bebatuan di daerah tersebut
yang hancur.

11

2.4.2. Klasifikasi Batuan Vulkanik

Riolit

Gambar 2.7. Riolit


Riolit berkomposisi sama dengan granit, biasanya mengandung fenokrist
feldspar, kwarsa atau mika, tetapi belum dapat disebut porfiritik. Riolit dan
andesit sukar dibedakan tanpa mikroskop, dan disatukan dalam kelompok felsite
(kelompok batuan bertekstur afanitik dan berwarna terang).

Andesit

Gambar 2.8. Andesit


Andesit terdiri dari na-plagioklas, piroksen dan amfibol. Umumnya
mengandung kwarsa sedikit atau sama sekali tidak ada. Kenampakannya mirip
dengan 12ngina12 dan bertekstur porfiritik, dengan feldspar dan mineral-mineral
ferro dan magnesium sebagai fenokrist. Andesit merupakan tipe lava yang banyak

12

dijumpai setelah basalt dan sering terdapat sepanjang batas benua atau di bagian
dalam benua.

Basalt

Gambar 2.9. Basal


Basalt adalah batuan beku luar, yang khas bertekstur afanitik, berbutir
halus sampai sangat halus. Biasanya berwarna gelap, terjadi dari pendinginan
pada bagian dalam aliran lava. Komposisi utamanya ca-plagioklas dan piroksen,
sedangkan amfibol hanya sedikit.
2.5. Batuan Piroklastik
Batuan piroklastik merupakan batuan yang susunannya disusun oleh material
hasil dari letusan gunung berapi akibat adanya gaya endogen. Yang kemudian
mengalami pengendapan sesuai dengan bidang pengendapan nya, lalu setelah proses
pengendapan mengalami proses kompaksi (litifikasi) yang kemudian menjadi batuan
piroklastik.
2.5.1. Genesa Batuan Piroklastik
Proses pembentukan batuan piroklastik diawali oleh meletusnya gunungapi,
mengeluarkan magma dari dalam bumi diakibatkan dari energi yang sangat besar
yaitu gaya endogen dari pusat bumi. Magma yang dikeluarkan oleh gunung itu
terhempas ke udara, sehingga magma tersebut membeku dan membentuk gumpalan
yang mengeras (yang kemudian disebut batu). Gumpalan tersebut memiliki tekstur
dan struktur yang tertentu pula. Sedangkan batu-batu tadi yang telah mengalami

13

prosespengangkutan (transportasi) oleh angin dan air, maka batuan tersebut disebut
dengan batuan epiklastik.
Batuan epiklastik ini yaitu batuan yang telah mengalami pengangkutan yang
mengakibatkan terjadinya pengikisan pada batuan oleh media air dan angin yang
membawanya. Batuan epiklastik ini terdapat pada dataran yang rendah, disebabkan
oleh air dan 14ngina yang membawanya ke tempat yang rendah disekitar gunung api.
Tempat-tempat yang rendah itu seperti di daerah sungai, danau, laut dan
lembah-lembah pegunungan.

Gambar 2.10. Material Bawaan Piroklastik


2.5.2. Klasifikasi Endapan Piroklastik
Endapan piroklastik mulanya terjadi akibat adanya jatuhan pada saat gunung
api meletus, dan pada saat pengendapan memiliki ukuran ketebalan yang sama pada
endapannya. Piroklastik lainnya yaitu piroklastik aliran akan membentuk penebalan
apabila pada proses pengendapannya ada cekungan, dan piroklastik surge penyatuan
antara piroklastik endapan dan piroklastik aliran.

14

Gambar 2.11. Jenis Pengendapan


1.

Piroklastik Jatuhan (Fall)


Endapan jatuhan piroklastik yang terjadi dari letusan gunung api yang meledak
yang kemudian terlempar pada suatu permukaan, memiliki ketebalan endapan
yang relative berukuran sama.

2.

Piroklastik Aliran (Flow)


Endapan piroklastik yang umumnya mengalir kebawah dari pusat letusan gunung
api yang memiliki kecepatan tinggi pada saat adanya longsoran. Endapan aliran
ini berisikan batu yang berukuran bongkah dan abu.

Gambar 2.12. Siklus Endapan Piroklastik Aliran


15

3.

Piroklastik Surge
Endapan piroklastik surge dihasilkan dari letusan gunung api yang kemudian
mengalir karena adanya penyatuan dari jatuhan dan aliran.

Gambar 2.13. Siklus Endapan Piroklastik Surge


2.5.3. Mineral Penyusun Batuan Piroklastik
Susunan mineral dari batuan piroklastik tidak jauh berbeda dengan mineral
pembentuk batuan beku. Hal ini disebabkan oleh zat yang terkandung dalam mineral
penyusunnya sama, yaitu magma. Dan yang membedakannya hanyalah bentuk dari
butirannya. Pada batuan beku butirannya campuran dari beberapa butir, dan batuan
piroklastik gabungan dari butiran.
2.5.4. Tiga Jenis Fragmen Dalam Endapan Piroklastik
1. Fragmen Lava Baru
2. Fragmen Litik
3. Kristal Individu
2.5.5. Tekstur Batuan Piroklastik
1. Ukuran Butir
Ukuran butir adalah ukuran dari batuan piroklastik itu sendiri, terbagi menjadi
beberapa macam, yaitu :
Block (untuk yang berbentuk menyudut) dan Bomb (untuk yang membentuk
membulat) berukuran lebih besar dari 32 mm.
16

Lapili yaitu untuk butiran dari 4 mm 32 mm diameternya.


Debu yaitu batuan yang lebih kecil dari 4 mm.
2. Bentuk Butir
Bentuk butir adalah bentuk dan keadaan batuan tersebut, ada beberapa macam
yaitu :
Membulat sempurna, sangat bulat seperti bola.
Membulat hampir seperti bola.
Menyudut, yaitu memiliki sudut-sudut pada permukaannya.
3. Kompaksi
Kompaksi adalah tingkat kekerasan pada batuan piroklastik, ada 2 macam
kompaksi yang dikenal dalam batuan piroklastik, yaitu :
Kompak, permukaannya kuat, keras dan padat.
Mudah hancur, bila dipegang meninggalkan serbuk pada tangan.
2.5.6. Struktur Batuan Piroklastik
Pada batuan piroklastik yang berbutir kasar maupun halus bisa didapatkan
struktur struktur yang sering kali terdapat pada batuan sedimen, seperti perlapisan.
Batuan piroklastik yang berbutir halus (tufa) seringkali memperlihatkan tekstur
seperti pada batuan beku lelehan.
Penamaan batuan piroklastik berdasarkan pada butirnya, dikenal 4 jenis yaitu :
1. Aglomerat, ukuran butir lebih besar 32 mm (Bomb).
Aglomerat adalah batuan piroklastik yang mirip dengan konglomerat (batuan
sedimen) di dalam tekstur. Perbedaannya terletak pada komposisi, dimana
aglomerat terdiri dari fragmen-fragmen volkanik (lava dan piroklastik di
antaranya gelas).
2. Breksi Volkanik, ukuran butir lebih besar dari 32 mm (Block).
Breksi Volkanik seperti halnya aglomerat, breksi volkanik juga dibentuk oleh
material gunungapi (volknik).
3. Tufa Lapili, ukuran butir antara 4 32 mm.

17

Tufa (Tuff), batuan piroklastik yang berukuran halus adalah tufa (tuff). Batuan ini
terdiri dari material fragmen kristal / mineral. Berdasarkan pada komponen
terbanyak fragmen kristal / mineral yang dikandung, tufa dapat dibedakan atas 3
golongan sebagai berikut :
a. Tufa Vitric

: Banyak fragmen gelas

b. Tufa Kristal

: Banyak fragmen kristal

c. Tufa Lithik

: Banyak fragmen batuan

4. Tufa, ukuran butir sangat halus (abu / debu).

18

BAB III
METODOLOGI
3.1. Alat dan Bahan
3.1.1. Alat

GPS (Global Positioning System)


GPS digunakan untuk menentukan titik koordinat lokasi pengambilan data.

Gambar 3.1. GPS (Global Positioning System)

Palu
Palu digunakan untuk membantu dalam memasukkan elektroda kedalam tanah.

Gambar 3.2. Palu Geologi

19

Kompas Geologi
Kompas geologi digunakan untuk mengukur struktur ataupun kontak batuan pada
saat observasi lapangan.

Gambar 3.3. Kompas Geologi


3.1.2. Bahan

Peta Topografi
Peta Topografi berfungsi sebagai panduan untuk melihat medan secara tidak
langsung, dan sebagai tempat untuk menginterpretasigeomorfologi.

Gambar 3.4. Peta topografi

Peta Geologi
Peta geologi digunakan untuk melihat struktur, statigrafi, serta hal kegeologian
lainnya secara tidak langsung. Dalam praktikum ini digunakan peta geologi
Lembar Kotamubagu.

20

Gambar 3.5. Peta geologi

3.2. Prosedur Kerja Lapangan


3.2.1. Tahap Persiapan
Pada tahap ini merupakan tahap pendahuluan yang mana mempersiapkan segala
sesuatu untuk praktikum baik studi pendahuluan/coaching, peralatan, bahan, serta
administrasi untuk kelancaran praktikum.
3.3.2. Tahap Pengambilan Data Lapangan
Pada tahap ini praktikan melakukan observasi geologi berupa stratigrafi daerah
praktikum, struktur daerah praktikum, litologi serta sejarah geologinya, pada setiap
stasiun yang diarahkan oleh asisten.
3.3.3. Tahap Pelaporan
Tahap ini adalah tahap dimana mengumpulkan hasil yang didapatkan dari
interpretasi dan dibuatkan laporan.
3.3.4. Tahap Presentasi
Laporan yang dihasilkan akan dipresentasikan per kelompok pada Konvergen
Day.

21

BAB IV
HASIL DAN PEMBAHASAN
4.1. Geomorfologi Lokasi Praktikum

Gambar 4.1. Peta Lokasi/Topografi Lokasi Praktikum


Berdasarkan peta topografi, geomorfologi lokasi paktikum terdiri dari
pegunungan aliran lava, pegunungan aliran piroklastik, dataran pantai, dan dataran
teras sungai ditandai dengan kenampakan relief kontur pada peta, serta bukti yang
dapat dilihat di lokasi pengamatan, seperti yang terlihat pada gambar dibawah ini :

22

Gambar 4.2. Pegunungan aliran piroklastik

Gambar 4.3 Pegunungan aliran lava

Gambar 4.4. Dataran teras sungai

23

Gambar 4.5. Dataran Pantai


Pola aliran sungai pada lokasi praktikum umumnya tergolong pola aliran
paralel, kaeran dilihat dari peta, pola aliran sungai memiliki pola yang paralel.
4.2. Stratigrafi
Berdasarkan tatanan stratigrafi regional daerah penelitian merujuk pada
Rudyawan,dkk(2012), satuan batuan yang didapatkan di lokasi pengamatan jika
diurutkan dari tua kemuda yakni, Grano Diorit (Tmb), Lava Andesit (Tmbv), Dasit
Porphiry (Tmbv), Breksi Piroklastik (TQpv), Tuff Lapili (TQpv), Batugamping
Terumbu (Ql), Konglomerat (Qal).

Gambar 4.5. Kolom Stratigrafi lokasi Pengamatan

24

4.2.1. Grano Diorit (Tmb)


Pada stasiun 10, singkapan batuan intrusi berupa Grano Diorit ditemukan
dalam keadaan lapuk, ditandai dengan mineral-mineral penciri grano diorit seperti
plagioklas, amphibole, quartz, orthoklas. Jika dilihat dari umur batuan merujuk pada
Rudyawan, dkk. (2012), satuan ini termasuk dalam satuan Diorit Bone (Tmb).
Gambar 4.6. Grano Diorit
4.2.2. Lava Andesit (Tmbv)
Lava andesit pada lokasi pengamatan ditemukan dibeberapa lokasi dengan
tekstur yang berbeda, dari yang bertekstur afanitik sampai yang bertekstur porphiritik
yakni: Stasiun 4 Andesit Porphiry dengan fenokris : Feldspar, Hornblende, Piroxene,
dengan sedikit Quartz (Gambar 4.6). Stasiun 9, pada stasiun ini ditemukan satuan
lava andesit yang telah teroksida, hal ini dimanfaatkan oleh masyarakat sebagai bahan
galian batu bangunan (Gambar 4.7). Stasiun 10, pada stasiun ini ditemukan juga
satuan lava andesit yang dimanfaatkan oleh masyarakat sebagai bahan galian batu
bangunan (Gambar 4.8).

Gambar 4.7. Andesit porphiry

25

Gambar 4.8. Lava andesit yang telah teroksidasi

Gambar 4.9. Lava andesit.


4.2.3. Dasit Porphiry (Tmbv)
Pada stasiun 5, ditemukan satuan Dasit Porphiry yang tersingkap pada dinding
sungai dan telah mengalami pengikisan dengan aliran sungai. Satuan ini mempunyai
fenokris yakni : Anhedral Amphibole, Feldspar, Quartz. Setelah merujuk pada
Rudyawan, dkk. (2012) satuan ini termasik dalam satuan Batuan Gunungapi
Bilungala (Tmbv).

26

Gambar 4.10. Satuan Dasit Porphiry


4.2.4. Breksi Piroklastik (TQpv)
Satuan ini merupakan satuan yang paling banyak ditemui, seperti pada Stasiun
1, 2, 3, 8, dan 9. Salah satu penyebabnya karena lokasi pengamatan yang didominasi
oleh batuan piroklastik dan merupakan bagian dari formasi Batuan Gunungapi
Pinogu. Satuan ini sering ditemukan berselingan dengan tuff lapili yang juga
merupakan bagian dari Formasi Batuan Gungung Api Pinogu. Fragmen dari satuan
ini didominasi oleh fragmen Andesitik, tapi pada stasiun 3 ditemukan satuan breksi
piroklastik dengan fragmen Micro Gabbro, dengan mineral penciri seperti (Fenokris :
Olivin, Piroxin, Ca-Plagioklas). Matriks dari satuan ini didominasi oleh Tuff.

27

Gambar 4.10. Perselingan antara Breksi Piroklastik dan Tuff Lapili

Gambar 4.11. Satuan Breksi Piroklastik dengan fragmen Mc. Gabbro.

28

Gambar 4.12. Satuan Breksi piroklastik


4.2.5. Tuff Lapili (TQpv)
Satuan ini hampir sama dengan Breksi Piroklastik, tersebar luas pada lokasi
pengamatan, dengan bukti ditemukan pada stasiun 1, dan 2 (Gambar 4.10)
4.2.6. Batugamping Terumbu (Ql)
Satuan Batugamping terumbu ini ditemukan pada Stasiun 2. Lokasi yang
tidak strategis dalam melakukan pengamatan menyebabkan pengamatan tidak dapat
dilakukan secara maksimal.
4.2.7. Konglomerat (Qal)
Satuan ini ditemukan pada stasiun 2 dengan kondisi yang tidak terlalu masif,
fragmen yang berbentuk rounded serta elips yang menandakan bahwa fragmen
merupakan endaapan pantai.

29

Gambar 4.13. Satuan Konglomerat


4.3. Sejarah Geologi
Pada kala Tersier, tepatnya pada miosen awal terbentuk satuan Diorit Bone
(Tmb) yang merupakan batuan batuan intrusi, seperti granit, diorit dan grano diorit.
Kemudian masih pada miosen, terbentuk Formasi Batuan Gunungapi Bilungala
(Tmbv). Pada kala akhir tersier (Pliosen) sampai awal kuarter (awal Plistosen)
terbentuk endapan endapan piroklastik yang termasuk pada Formasi Batuan
Gunungapi Pinogu (TQpv). Pada awal holosen terbentuk Batu Gamping Klastik yang
merupakan bagian dari Formasi Batugamping Kuarter (Ql), kemudian satuan
Endapan Pantai (Qal) terendapkan dipemukaan.

30

BAB V
PENUTUP
5.1. Kesimpulan
Dari ptraktikum ini, dapat ditarik kesimpulan bahwa :
1. Geomorfologi
Secara geomorfologi, pada lokasi praktikum ini terdiri dari pegunungan
piroklastik, pegunungan lava, dataran teras sungai, dan dataran pantai. Pola
aliran sungai pada lokasi pengamatan berpola paralel.
2. Stratigrafi
Dilihat dari formasi batuan, didapati formasi batuan pada lokasi
pengamatan/praktikum juga diurutkan dari tua kemuda terdiri dari Tmb,
Tmbv, TQpv, Ql, serta Qal, dengan litologi yang didapati dilapangan, seperti
Andesit, Dasit, Tuff Lapili, Breksi Piroklastik, batu gamping, dan juga
Konglomerat.
3. Sejarah Geologi
Pada kala Tersier (miosen awal) terbentuk Satuan Diorit Bone, kemudian
terbentuk Satuan Batuan Gunungapi Bilungala (Tmbv), lalu diendapkan
batuan batuan piroklastik dari Satuan Batuan Gunungapi Pinogu (TQpv) pada
kala Pliosen sampai awal Plistosen. Pada zaman Holosen terbentuk satuan
Batugamping terumbu (Ql), dan diendapkan satuan Endapan Pantai (Qal).
5.2. Saran
Untuk praktikum selanjutnya lebih terperinci lagi mengenai masalah
Vulkanologi, agar menjadi lebih baik lagi.

31

DAFTAR PUSTAKA
Bachri, S., dan Apandi, T., 1997, Geologi Lembar Katamubagu, Sulwesi, Skala 1 :
250.000, Pusat Penelitian dan Pengembangan Geologi, Bandung
Catuneanu, O. 2006. Principles of Sequence Stratigraphy: New York, Elsevier, 386 p.
Emery, D., and K.J. Myers. 1996. Sequence stratigraphy: Oxford, Blackwell Science,
297 p.
http://lu-nu.blogspot.co.id/2014/09/macam-macam-pola-aliran-sungai.html
pada tanggal 27 Mei 2015)
Handoyo, Agus Harsolumakso. 2001. Buku Pedoman Geologi
Departemen Teknik Geologi, ITB, Bandung.

(diakses

Lapangan.

32

LAMPIRAN
Peta Stasiun/Peta Lokasi

33

Peta Geomorfologi

34

Peta Geologi

35

Kolom Stratigrafi

36

Foto foto saat Praktikum

37