Prima Tani Balitsa ISBN : 978-979-8304-53-8

TUMBUHAN BAHAN PESTISIDA NABATI DAN CARA PEMBUATANNYA UNTUK PENGENDALIAN ORGANISME PENGGANGGU TUMBUHAN (OPT)

Oleh : Wiwin Setiawati, Rini Murtiningsih, Neni Gunaeni, dan Tati Rubiati

PRIMA TANI

BALAI PENELITIAN TANAMAN SAYURAN
PUSAT PENELITIAN DAN PENGEMBANGAN HORTIKULTURA BADAN PENELITIAN DAN PENGEMBANGAN PERTANIAN 2008

Prima Tani Balitsa ISBN : 978-979-8304-58-3

TUMBUHAN BAHAN PESTISIDA NABATI DAN CARA PEMBUATANNYA UNTUK PENGENDALIAN ORGANISME PENGGANGGU TUMBUHAN (OPT)
i – xi + 203 halaman, 14,7 cm x 21,6 cm, cetakan pertama pada tahun 2008. Penerbitan cetakan ini dibiayai oleh DIPA BALITSA Tahun Anggaran 2008

Oleh : Wiwin Setiawati, Rini Murtiningsih, Neni Gunaeni, dan Tati Rubiati Dewan Redaksi : Ketua : Tonny K. Moekasan Sekretaris : Laksminiwati Prabaningrum Anggota : Widjaja W.Hadisoeganda, Azis Azirin Asandhi, Ati Srie Duriat, Nikardi Gunadi, Rofik Sinung Basuki, Eri Sofiari, dan Nunung Nurtika Pembantu pelaksana : Mira Yusandiningsih Tata letak dan kulit muka : Tonny K. Moekasan Alamat Penerbit :

BALAI PENELITIAN TANAMAN SAYURAN Jl. Tangkuban Parahu No. 517, Lembang - Bandung Barat 40391 Telepon : 022 – 2786245 Fax. : 022 – 2786416; 022 - 2787676 website :www.balitsa.or.id.

W. Setiawati, R. Murtiningsih, N. Gunaeni, dan T. Rubiati: Tumbuhan Bahan Pestisida Nabati dan Cara Pembuatannya untuk Pengendalian Organisme Pengganggu Tumbuhan (OPT), 2008

KATA PENGANTAR Meningkatnya kesadaran konsumen akan produk pertanian termasuk sayuran yang aman bagi kesehatan dan kebugaran, aman bagi keselamatan dan kesehatan kerja, aman bagi kualitas dan kelestarian lingkungan hidup mendorong dikembangkannya berbagai persyaratan teknis bahwa produk harus dihasilkan dengan teknologi yang akrab lingkungan. Di Indonesia terdapat berbagai jenis tumbuhan yang berpotensi sebagai pestisida nabati yang aman bagi lingkungan. Namun sampai saat ini pemanfaatan belum dilakukan secara maksimal. Buku “Tumbuhan Bahan Pestisida Nabati, dan Cara Pembuatannya untuk Pengendalian Organisme Penggangu Tumbuhan (OPT)” ini berisi 59 jenis tumbuhan yang memiliki khasiat sebagai pestisida nabati. Tumbuhan tersebut pada umumnya dapat dengan mudah ditemukan, karena tumbuhan tersebut dapat ditemukan di sekitar tempat tinggal petani dan dapat disiapkan dengan mudah menggunakan bahan serta peralatan sederhana. Setiap tumbuhan yang tercantum dalam buku ini dilengkapi dengan gambar, deskripsi, bagian tumbuhan yang dapat digunakan sebagai pestisida, kandungan kimia, cara kerja, khasiat lain dan cara penggunaan. Sehingga akan memudahkan para pengguna untuk mengaplikasikannya. Kami menyadari bahwa bahwa buku ini masih jauh dari sempurna. Oleh sebab itu, masukan, saran dan kritik yang membangun untuk penyempurnaan buku ini sangat kami harapkan. Kepada semua pihak yang telah membantu dalam penyusunan buku ini kami sampaikan terimakasih. Semoga buku ini bermanfaat dalam memperluas wawasan dan pengetahuan bagi mereka yang membutuhkan. Lembang, November 2008 Kepala Balai Penelitian Tanaman Sayuran

Dr. Ahsol Hasyim NIP. 080 071 759
Balai Penelitian Tanaman Sayuran

v

.. 4..... Bayam duri (Amaranthus spinosus Linn........................................3......... 4. Cabai merah (Capsicum annuum).... 4...... DAFTAR ISI …………………………………………….........).....).......................... III...........11................. 4...................... dan T... Balai Penelitian Tanaman Sayuran ....... Bunga piretrum (Chrysanthemum cinerariaefolium).............2.........W................ Bawang (Allium Cepa). IV..............) Urb.. PESTISIDA NABATI……………………………………… PETUNJUK UMUM PENGGUNAAN PESTISIDA NABATI..... DAFTAR GAMBAR……………………………………..12.............).......... Bawang putih (Allium sativum L)...... Baru cina (Artemisia vulgaris Linn........... R......8...................... 4..........5.................13....... Bunga pagoda (Clerodendrum japonicum (Thunb)....................14.10.....9.. Setiawati....).)....4..... II.. Bandotan (Ageratum conyzoides Linn.......... 4.... Akar tuba (Derris elliptica (Wallich) Benth)............. Gunaeni............. 4... 4.. v vi ix 1 4 7 10 10 13 16 18 21 25 29 33 37 40 43 46 49 52 vi 4.. 4............................. Ajeran (Bidens pilosa L.. Bijanggut / JANGGOT (Mentha spp............ I.......... 4........ 4.. Bengkuang (Pachyrhizus erosus (L............. Rubiati: Tumbuhan Bahan Pestisida Nabati dan Cara Pembuatannya untuk Pengendalian Organisme Pengganggu Tumbuhan (OPT)............ PENDAHULUAN...........)........... Bunga pukul empat (Mirabilis jalapa Linn................ Brotowali (Tinospora rumphii).......... 4............................6......1.. N.7........ Murtiningsih........................ 4....... 2008 DAFTAR ISI KATA PENGANTAR ......... TANAMAN PESTISIDA NABATI...................................)......

16......................27....) Kunth.....34...... 4...... Murtiningsih....................28.......20.. Rubiati: Tumbuhan Bahan Pestisida Nabati dan Cara Pembuatannya untuk Pengendalian Organisme Pengganggu Tumbuhan (OPT)... Lidah buaya (Aloe barbadensis Milleer)...... Gray.. Balai Penelitian Tanaman Sayuran 57 61 64 67 71 75 78 81 84 88 91 94 98 101 103 105 108 111 114 117 120 123 126 131 vii ........ Kunyit (Curcuma domestica). 4............ Juss)..22........ 4.. Legundi laki – laki (Vitex negundo Linn......19.. Benth). Muell......... Cemara hantu (Melaleuca brachteata F...............................)............. 4............ Mahoni (Swietenia mahagoni) JACQ........24.. Jarak (Ricinus communis Linn......................)............................ 4........33........ Mengkudu (Morinda citrifolia). Jeringau (Acorus calamus L......... 2008 4...17..................... Kenikir (Tagetes erecta )............. 4...............32. 4...................... Kirinyuh (Eupatorium odoratum)………………………......... Duku (Lansium domesticum)..... 4... 4... R. Mindi (Melia azedarach).. 4.......... 4..... Iler (Coleus scutellarioides..15....38...)....)…....... 4......................30............ Lengkuas (Alpinia galanga (L) Wild)....... 4.................... Lenglengan (Leucas aspera)................31...... Setiawati..... Cengkeh (Syzygium aromaticum).......... 4..............)......W.. Jahe (Zingiber officinali).26......... 4.............18.....ex Walp). 4................. 4........................... Mimba (Azadirachta indica A.................... Kipait (Tithonia diversifolia) (Hemsley) A...29..36. 4.......... Gamal (Gliricidia sepium (Jacq.......... Gadung (Dioscorea hispida Dennst.. 4.............37....21......... 4................................. Genteng peujet (Quassia amara L... dan T.....................23......35... N.......... 4..... Linn................ Gunaeni.............. Ketumbar (Coliandrum sativum)...... 4... 4....). Kelor (Moringa oleifera).25..........

Tembakau (Nicotiana tabacum).....58. Singawalang (Petiveria alliacea)...... Pepaya (Carica papaya).57......... Rubiati: Tumbuhan Bahan Pestisida Nabati dan Cara Pembuatannya untuk Pengendalian Organisme Pengganggu Tumbuhan (OPT). 4. Sambiloto (Andrographis paniculata).............................. 4................. 4........ Paku ekor kuda (Equisetum arvense)...... Pacar cina (Aglaia odorata Lour.............)..........). N..........56...... Sirsak (Annona muricata Linn..41.............54............. Pongam/ki pahang (Pongamia pinnata) Merr......... Petikan kebo (Euphorbia hirta L.......... 4.... 4..................................................................... Tomat (Lycopersicum esculentum).......51....... Sirih (Piper betle Linn..... 4...........................................................46............ Tephrosia (Tephrosia vogelii)........ Serai wangi (Cymbopogon nardus (L)...............50... 4.............. PUSTAKA ACUAN... Patah tulang (Euphorbia tirucalli)...................).... Selasih ( Ocimum bacilicum L )..... Ubi kemili (Stemona tuberosa)..................... Tembelekan ( Lantana camara).......42..... Gunaeni.. 4............. 4...............48. 4............... 4...... Srikaya ( Annona squamosa).................. 4...... Setiawati.......... 4... 4....... 4..53...... 136 139 141 144 148 150 153 156 159 163 165 169 172 175 178 181 183 187 190 193 196 199 Balai Penelitian Tanaman Sayuran viii ......40..).................49........47................... 4................ R.. dan T.W...... 4...... 4..............................59........ Suren (Toona sureni)...............43..... Senopodii (Chenopodium ambroioides)……………….................39..52...........55.............. 2008 4.........45.............. Putri malu (Mimosa pudica)....)............ Murtiningsih.......... 4.......... 4..... IV......44...............................

...... 14. 7........ Murtiningsih...... b..................... Tanaman cabai merah.. a.......... Tumbuhan bayam duri…………………………………… a............... Umbi bawang...... Bunga baru bina............ 13....... 17. Tanaman cengkeh............ 11............. 10 13 16 18 21 25 29 33 37 40 43 46 49 51 52 57 61 64 67 71 75 78 81 84 ix Balai Penelitian Tanaman Sayuran .... Rubiati: Tumbuhan Bahan Pestisida Nabati dan Cara Pembuatannya untuk Pengendalian Organisme Pengganggu Tumbuhan (OPT)... b.... 6........... a.... Umbi bengkuang ………... Tanaman bunga pukul empat.... c.. 24...................... Tumbuhan baru cina........... 19........ b........ Buah duku…………………………….... b.... 3.... Kompresor.. 9...... Tumbuhan bijanggut.... Daun cengkeh...... 15.. a...... Bunga ajeran..... a... Tanaman Iler……………………………………………… Rimpang jahe……………………………………………... 2... a...... a.... 5.. dan T......... Tanaman bengkuang.......... 16.... Biji jarak. Tumbuhan ajeran..... Setiawati................. Tanaman cemara hantu..... b. Gunaeni... a....... 4........ a......... Cara penyemprotan............. 22. Daun akar tuba.. a... Daun gadung...... Daun gamal. Tumbuhan bandotan.... Tumbuhan jarak............. Bunga cemara hantu….... Tumbuhan gamal...... Daun duku........ 2008 DAFTAR GAMBAR 1... Alat semprot................... b... 18....... Metode imunisasi tanaman: a... 8.......... b... b............................... 23......................... Tumbuhan brotowali……………………………………… Tumbuhan bunga pagoda...... 12..... 10........ 21...................... Pohon akar tuba..... R...... b..... Tumbuhan piretrum........... a... buah genteng peujet....... 20.......... N............. Tumbuhan gadung......W. Umbi bawang putih………………………………………..... b... b.......... b... Tumbuhan genteng peujet.................

. d... d.... 27......... bunga ketumbar……………... Bunga senopodii...... Bunga lenglengan.. Buah mahoni........ N.............................. a... 49..... Tanaman sereh wangi............... c....... Daun mengkudu. Tumbuhan petikan kebo.......... 34............. Bunga culan. Tumbuhan kipait................................ R............................................................. 44.................................... b...... Rimpang lengkuas .............. Gunaeni.............. 88 91 94 98 101 103 105 108 111 114 117 120 123 126 131 136 139 141 144 148 150 153 156 159 163 165 Balai Penelitian Tanaman Sayuran x ...... b... Murtiningsih.. Bunga kenikir.. Tumbuhan paku ekor kuda. a.... 41.. b.......... a............W.. a................................... 48.......... Buah mengkudu......... Tanaman ketumbar... 29... 33.......... Tumbuhan kirinyuh ……………………………………….................. Tumbuhan lenglengan... 42............. b..................................... a.......... b....... Tumbuhan jeringau...... 36.................... Tumbuhan kenikir.. Rimpang kunyit... Daun mahoni..... a............ Daun kelor.... b............. 26............ Tumbuhan patah tulang. dan T.... Tanaman pepaya........ 30........ 2008 25...... Rubiati: Tumbuhan Bahan Pestisida Nabati dan Cara Pembuatannya untuk Pengendalian Organisme Pengganggu Tumbuhan (OPT).... Tanaman mindi............. Daun mimba................... Tanaman lengkuas..... a... Tumbuhan kelor..................... a.......................... Setiawati........... a. 50......... 28....... b. Bunga kipait... 31.. a.. Biji senopodii………………….... Tanaman lidah buaya.... Tumbuhan legundi laki-laki... 43...... 32..................... Tumbuhan culan............... a............... Tumbuhan mahoni............. 39..... a....... b.............. Tanaman selasih....... 45. Tumbuhan pongam.............. b.............. 46...... 40..................................... a..... 37.... b.............. Tumbuhan mimba...................... 35. 38...... b........... Tumbuhan putri malu................ Bunga putri malu ………… Tanaman sambiloto. 47... Bunga jeringau……………..

.... a.... Tanaman sirih........................................... b.............. Ubi kembili.. 54.......... 58................................................ Tanaman suren…………………………………………… a........... a............. dan T. Tanaman tembakau. b...... Rubiati: Tumbuhan Bahan Pestisida Nabati dan Cara Pembuatannya untuk Pengendalian Organisme Pengganggu Tumbuhan (OPT)............. a. 2008 51......... 53................ Tanaman sirsak...... 56....... c. Setiawati....... Bunga tembelekan. 52. 55... Tumbuhan tephrosia................... Buah sirsak..... Bunga tephrosia.......... 60..... 169 172 175 178 181 183 187 190 193 196 Balai Penelitian Tanaman Sayuran xi .. Murtiningsih................................ a. Tumbuhan singawalang............. N. b............ b.. Tanaman tomat.........W..................... R. Daun tembakau kering.. Gunaeni.................. b.............. Tumbuhan ubi kemili......... 57...................... Buah srikaya.......... Daun sirih.. Buah tephrosia. 59........

nematoda sista kentang (NSK) dan masih banyak lagi. Murtiningsih. Kehilangan hasil tanaman sayuran akibat serangan OPT di pertanaman diperkirakan mencapai 25-100% dari potensi hasil. Dalam upaya memperkecil kerugian ekonomi usahatani sayuran akibat serangan OPT. R. sampai penyimpanan dan pengangkutan produk. Penggunaan pestisida yang yang tidak tepat dan tidak benar baik jenis maupun dosis penggunaannya seringkali menimbulkan masalah OPT dan ledakan OPT diantaranya: 1) Resistensi hama. meskipun PHT sudah menjadi kebijakan pemerintah. dan T. ulat grayak (Spodoptera litura). PENDAHULUAN Organisme Pengganggu Tumbuhan (OPT) merupakan salah satu faktor pembatas penting dalam upaya peningkatan produksi sayuran. di pertanaman. penyakit bengkak akar. ulat Balai Penelitian Tanaman Sayuran 1 .ulat buah tomat (Helicoverpa armigera). antara lain ulat daun kubis. lalat pengorok daun. Di samping sangat menurunkan kuantitas produksi. Setiawati. penyakit layu bakteri. Secara kualitatif laporan dan keluhan tentang semakin tidak manjurnya jenis-jenis pestisida tertentu semakin sering disampaikan oleh para petani atau petugas lapangan. penyakit hawar daun. serangan OPT juga dapat menurunkan kualitas dan harga produk. pada umumnya para petani masih sangat menggantungkan pada penggunaan pestisida kimia sintetik. Beberapa OPT sayuran dilaporkan telah resisten terhadap pestisida tertentu. kutudaun. N. Secara ekonomis kerugian tersebut mencapai miliaran rupiah setiap tahun. serta daya saing produk di pasar. preventif dan prinsip asuransi yang cenderung berlebihan. Gunaeni.W. Serangan OPT terjadi di semua tahap pengelolaan agribisnis sayuran dimulai dari sebelum masa tanam. Rubiati: Tumbuhan Bahan Pestisida Nabati dan Cara Pembuatannya untuk Pengendalian Organisme Pengganggu Tumbuhan (OPT). Mereka masih mengikuti paradigma perlindungan tanaman konvensional. Masyarakat sudah tidak asing dengan nama-nama OPT sayuran. seperti ulat daun kubis. 2008 I. (Plutella xylostella).

Ketika musuh alami mengalami kematian akibat aplikasi pestisida. Selain dari pada itu. Sumatera Utara. Sejak tahun 1980. Beberapa jenis penyakit yang telah diteliti dapat diakibatkan oleh pengaruh samping penggunaan senyawa pestisida antara lain leukemia. Ada OPT lain yang awalnya bukan OPT utama populasinya akan meningkat. lymphomas.W. residu pestisida telah ditemukan mencemari beberapa jenis sayuran seperti kentang. kubis. atau kepadatan populasinya tidak lagi mampu mengendalikannya 4) Residu pestisida. tumor syaraf dan neoplasma indung telur. Jawa Tengah (Getasan. Balai Penelitian Tanaman Sayuran 2 . Rubiati: Tumbuhan Bahan Pestisida Nabati dan Cara Pembuatannya untuk Pengendalian Organisme Pengganggu Tumbuhan (OPT). dan T. Setiawati. 5) Kesehatan manusia. sarcomas jaringan lunak. myaloma ganda. dan Jambi. 2008 bawang (Spodoptera exigua). kanker prostae. Resurgensi terjadi pada beberapa hama penting seperti kutudaun persik (Myzus persicae) dan ulat krop kubis (Crocidolomia pavonana) 3) Ledakan OPT sekunder. karena musuh alami yang awalnya mampu menjaga kepadatan populasinya selalu rendah menjadi tidak ada. lalat pengorok daun (Liriomyza huidobrensis) dan ulat penggerek umbi kentang (Phthorimaea operculella) 2) Resurgensi hama. penyakit hati. penyakit otak. Lembang). Tawangmangu) Jawa Timur (Batu). sawi. beberapa senyawa pestisida telah terbukti dapat menjadi faktor "carsinogenic agent" baik pada hewan dan manusia. kanker paru. kanker kulit. Murtiningsih. Ambarawa. R. Pengalengan. N. Gunaeni. kanker perut. melanoma. tomat dan wortel pada daerah-daerah sentra sayuran di Jawa Barat (Pacet.

Balai Penelitian Tanaman Sayuran 3 . dan beberapa juga terakumulasi tidak hanya dalam tubuh serangga. Salah satu alternatif teknologi pengendalian OPT adalah penggunaan pestisida nabati yang lebih alami. Gunaeni.W. bebas residu pestisida kimia. 2008 6) Masalah lingkungan. Hal tersebut dilakukan karena konsumen tidak hanya menuntut produk sayuran yang aman bagi kesehatan. karena jenis pestisida ini mudah terurai di lingkungan. Sebagian besar pestisida tidak hanya membunuh organisme pengganggu. Setiawati. akan tetapi banyak juga yang membunuh wildlife dan organisme non target dan mikroorganisme. Oleh sebab itu. akan tetapi juga pada hewan-hewan yang memakan seranggga tersebut. Alam sebenarnya telah menyediakan bahan-bahan alami yang dapat dimanfaatkan untuk menanggulangi serangan OPT pada tanaman sayuran. dan T. Rubiati: Tumbuhan Bahan Pestisida Nabati dan Cara Pembuatannya untuk Pengendalian Organisme Pengganggu Tumbuhan (OPT). dan mungklin meracuni kehidupan perairan. Untuk mengurangi dampak negatif penggunaan pestisida kimia tersebut. relatif lebih murah dan mudah diperoleh. N. kurang beracun terhadap jasad berguna. aplikasi pestisida nabati perlu mendapat perhatian untuk dikembangkan. Beberapa pestisida persisten pada jaringan tanaman dan tanah dalam waktu yang lama. tapi juga menuntut produk sayuran yang diproses dengan teknologi perlindungan tanaman yang akrab lingkungan. Murtiningsih. upaya perlindungan tanaman sayuran dilakukan berbasis pada pengelolaan ekosistem secara terpadu dan berwawasan lingkungan. R. Pestisida juga dapat terikut dalam aliran sungai dan danau.

Bahan aktif pirenthin I dan II serta anerin I dan II. N. Di Asia dan sekitarnya para petani lebih mengenal bubuk pohon deris. Murtiningsih. Di Filipina. Gunaeni. dan T. Jenis pestisida yang berasal dari tumbuhan tersebut dapat ditemukan di sekitar tempat tinggal Balai Penelitian Tanaman Sayuran 4 . nematisida. Famili tumbuhan yang dianggap merupakan sumber potensial insektisida nabati antara lain Meliaceae. mitisida maupun rodentisida. fenolik. terpenoid. PESTISIDA NABATI Bahan aktif pestisida nabati adalah produk alam yang berasal dari tanaman yang mempunyai kelompok metabolit sekunder yang mengandung beribu-ribu senyawa bioaktif seperti alkaloid. virusida. Pada tahun 1800-an ekstrak tembakau dan asap nikotin telah digunakan untuk mengendalikan hama. keseimbangan hormone. Penggunaan pestisida nabati kurang berkembang karena berbagai hal antara lain karena kalah bersaing dengan pestisida sintetis. Setiawati. namun berpengaruh terhadap sistem saraf otot. tidak kurang dari 100 jenis tumbuhan telah diketahui mengandung bahan aktif insektisida. Asteraceae. 2008 II. bakterisida. Senyawa bioaktif tersebut apabila diaplikasikan ke tanaman yang terinfeksi OPT. Rubiati: Tumbuhan Bahan Pestisida Nabati dan Cara Pembuatannya untuk Pengendalian Organisme Pengganggu Tumbuhan (OPT). R. Annonaceae. perilaku berupa penarik.W. jenis-jenis tumbuhan tersebut juga memiliki sifat sebagai fungisida. yang mengandung bahan aktif rotenon sebagai zat pembunuh. bervariasi dan tidak stabil. Piperaceae dan Rutaceae. reproduksi. Selain bersifat sebagai insektisida. yang diperoleh dari bunga Pyrentrum aneraria juga banyak digunakan. anti makan dan sistem pernafasan OPT. Kelompok pestisida sintetik yang sudah dikembangkan dan dipasarkan saat ini banyak yang berasal dari pestisida nabati seperti karbamat dan piretroid. dan zat – zat kimia sekunder lainnya. Lebih dari 1500 jenis tumbuhan dari berbagai penjuru dunia diketahui dapat digunakan sebagai pestisida nabati. Di Indonesia terdapat 50 famili tumbuhan penghasil racun. tidak berpengaruh terhadap fotosintesis pertumbuhan ataupun aspek fisiologis tanaman lainnya. dan juga karena ekstrak dari tanaman/tumbuhan umumnya mempunyai kadar bahan aktifnya tidak tetap.

setelah itu siap digunakan. Untuk jenis biji direndam terlebih dahulu kemudian ditumbuk/diblender. Hal tersebut dikarenakan sifat bioaktif atau sifat racunnya tergantung pada kondisi tumbuh. R. (6) pengaruh langsung sebagai racun dan (7) mencegah peletakkan telur. Bahan-bahan tersebut dapat diolah menjadi berbagai macam bentuk. Pestisida nabati dapat berfungsi sebagai : (1) penghambat nafsu makan (anti feedant). Setiawati. umur tanaman dan jenis dari tumbuhan tersebut. Gunaeni. antara lain : cairan berupa ekstrak dan minyak. N. Sedangkan jenis daun dan umbi dapat diblender dan diambil ekstraknya. Bahan-bahan tersebut di atas umumnya dibuat dengan cara diblender. Beberapa hal yang perlu diketahui sebelum menggunakan pestisida nabati adalah keunggulan dan kelemahan penggunaan pestisida nabati tersebut. Keunggulan pestisida nabati antara lain : (1) mengalami degradasi/penguraian yang cepat oleh sinar matahari. (5) menurunkan keperidian. akar dan lainnya. biji. (2) penolak (repellent). yaitu menghentikan nafsu makan serangga walapun jarang menyebabkan kematian. Rubiati: Tumbuhan Bahan Pestisida Nabati dan Cara Pembuatannya untuk Pengendalian Organisme Pengganggu Tumbuhan (OPT). direbus dan direndam sebelum disemprotkan.W. (4) menghambat perkembangan. (2) memiliki efek/pengaruh yang cepat. Murtiningsih. buah. (3) penarik (atractant). Sebelum digunakan bahan-bahan di atas dicampur dengan larutan sabun/ditergent dan direndam semalam. dapat disiapkan dengan mudah menggunakan bahan serta peralatan sederhana. karena satu jenis tumbuhan yang sama tetapi berasal dari daerah yang berbeda dapat menghasilkan efek yang berbeda. dan T. 2008 petani. Efektivitas suatu bahan-bahan alami yang digunakan sebagai pestisida nabati sangat tergantung pada bahan tumbuhan yang dipakai. pasta serta bentuk padat berupa tepung atau abu. (3) toksitasnya umumnya rendah terhadap Balai Penelitian Tanaman Sayuran 5 . Untuk membuat pestisida nabati diperlukan bahan – bahan berupa bagian dari tanaman misalnya daun. Hal lain yang harus diperhatikan sebelum membuat ramuan pestisida nabati adalah mengetahui terlebih dahulu hama atau penyakit yang menyerang sayuran yang ditanam.

R. (2) caya racunnya rendah (tidak langsung mematikan serangga/memiliki efek lambat). yaitu tidak meracuni dan merusak tanaman dan (7) murah dan mudah dibuat oleh petani. N. Balai Penelitian Tanaman Sayuran 6 . Murtiningsih. dan T. (3) kapasitas produksinya masih rendah dan belum dapat dilakukan dalam jumlah massal (bahan tanaman untuk pestisida nabati belum banyak dibudidayakan secara khusus). (4) ketersediaannya di toko-toko pertanian masih terbatas dan (5) kurang praktis dan tidak tahan disimpan. Rubiati: Tumbuhan Bahan Pestisida Nabati dan Cara Pembuatannya untuk Pengendalian Organisme Pengganggu Tumbuhan (OPT). Kelemahan pengggunaan pestisida nabati antara lain : (1) cepat terurai dan aplikasinya harus lebih sering. (5) dapat diandalkan untuk mengatasi OPT yang telah kebal pada pestisida sintetis. (6) fitotoksitas rendah. Gunaeni. 2008 hewan dan relatif lebih aman pada manusia (lethal dosage (LD) >50 Oral). Setiawati. (4) memiliki spektrum pengendalian yang luas (racun lambung dan syaraf) dan bersifat selektif.W.

Pengumpulan bahan/penyortiran b. PETUNJUK UMUM PENGGUNAAN PESTISIDA NABATI Secara umum penguasaan teknologi dalam pembuatan pestisida nabati.diblender . Murtiningsih. Rubiati: Tumbuhan Bahan Pestisida Nabati dan Cara Pembuatannya untuk Pengendalian Organisme Pengganggu Tumbuhan (OPT). Pencucian c. mulai dari teknik penyediaan bahan baku sampai produksi masih terbatas. Cara sederhana pemanfaatan pestisida nabati yang umum dilakukan oleh petani di Indonesia dan di negara berkembang lainnya adalah penyemprotan cairan hasil perasan tumbuhan (ekstraksi menggunakan air). Setiawati. penggunaan serbuk tumbuhan untuk pengendalian hama di penyimpanan. penempatan langsung atau penyebaran bagian tumbuhan di tempat – tempat tertentu pada lahan pertanaman. Pengeringan . Pengumpulan bahan/penyortiran b. Gunaeni. dan pembuatan pestisida nabati dengan cara fermentasi. Larutan hasil ekstraksi siap pakai 2. Ekstraksi bahan kering dengan air : a. R.W. Proses ekstraksi sederhana dapat dilakukan dengan tiga cara. Perendaman dalam air selama (1 – 3 hari) e.daun dikeringanginkan Balai Penelitian Tanaman Sayuran 7 . 2008 III. Penghancuran . Ekstraksi bahan segar dengan air : a. Proses pembuatan pestisida nabati Bagian tanaman seperti daun. Penyaringan/pemerasan larutan hasil ekstraksi f. pengolahan sederhana. pengasapan (pembakaran bagian tanaman yang mengandung bahan aktif pestisida). N.ditumbuk d. bunga. dan T. yaitu 1. biji dan akar bisa digunakan untuk pengendalian OPT dalam bentuk bubuk (bahan dikeringkan kemudian digiling atau ditumbuk) dan larutan hasil ekstraksi.

Jangan disimpan dalam tempat yang terbuat dari plastik. biji/bagian yang lebih tebal dijemur di bawah sinar matahari Pencucian Penghancuran digiling atau ditumbuk Perendaman dalam air selama (1 – 3 hari) Penyaringan/pemerasan larutan hasil ekstraksi Larutan hasil ekstraksi siap pakai 3. 2008 c. e. R. Ekstraksi dengan pelarut alkohol : a. Petunjuk pembuatan dan aplikasi pestisida yang berasal dari ekstrak tanaman: 1. Pilih tanaman/bagian tanaman yang yang sehat (bebas dari serangan OPT) 2. Rubiati: Tumbuhan Bahan Pestisida Nabati dan Cara Pembuatannya untuk Pengendalian Organisme Pengganggu Tumbuhan (OPT). d. tidak terjangkau oleh anak – anak dan hewan peliharaan Balai Penelitian Tanaman Sayuran 8 . Apabila bahan pestisida akan disimpan dalam jangka waktu yang relatif lama. Bersihkan peralatan tersebut setelah digunakan 4. Pada saat pembuatan dan aplikasi ekstrak tanaman. Setiawati. pastikan bahwa bagian tanaman yang akan digunakan tersebut benar-benar kering dan disimpat pada tempat yang mempunyai ventilasi. Proses seperti di tersebut atas b. gunakan peralatan khusus. dan T. f. Ethanol diuapkan Pembuatan pestisida nabati skala kecil secara sederhana bisa dilakukan oleh petani biayanya lebih murah dan memberikan nilai lebih dalam menekan biaya produksi usahatani. Apabila bahan pestisida tersebut akan digunakan pastikan bahan tersebut tidak berjamur 3. Gunaeni. h. Simpanlah sediaan pestisida nabati di tempat khusus. g. Murtiningsih. usahakan jangan kontak secara langsung dengan ekstrak tanaman tersebut 5. Untuk membuat ekstrak tanaman.W. N.

Gunakan pakaian pelindung diri pada saat aplikasi pestisida nabati 9. Sebelum ekstrak tanaman digunakan dalam skala luas. 2008 6. Basuh tangan setelah aplikasi pestisida nabati 12. Rubiati: Tumbuhan Bahan Pestisida Nabati dan Cara Pembuatannya untuk Pengendalian Organisme Pengganggu Tumbuhan (OPT). R. Setiawati. Murtiningsih. Gunaeni. Cucilah pakaian kerja setelah menggunakan pestisida nabati Balai Penelitian Tanaman Sayuran 9 . Jangan menyemprot berlawanan dengan arah angin dan saat angin kencang 10. dan T. N. Jangan menyemprot ketika turun hujan 11. pastikan bahwa biji tersebut benar – benar kering 7. buat percobaan dahulu pada skala yang lebih kecil 8.W. Bila akan menggunakan biji tanaman.

rbgsyd. Bidens leucorrhiza (Lour. Tumbuhan ajeran.) Gambar 1. Jaringan. Setiawati. Gunaeni.gov/au diakses 2008) Klasifikasi : Divisi : Spermatophyta Sub Divisi : Angiospermae Kelas : Dicotyledonae Bangsa : Asterales Suku : Asteraceae Warga : Bidens Jenis : Bidens pilosa L.) DC. Ketut (Jawa) Balai Penelitian Tanaman Sayuran 10 .W. N. b. Sinonim : Bidens sundaica Blume.1. TANAMAN PESTISIDA NABATI 4. R.. Bunga ajeran (Sumber foto: www. 2008 IV. dan T. Nama umum : Ajeran Nama daerah : Hareuga (Sunda). Rubiati: Tumbuhan Bahan Pestisida Nabati dan Cara Pembuatannya untuk Pengendalian Organisme Pengganggu Tumbuhan (OPT).nsw. Ajeran (Bidens pilosa L. a. Murtiningsih.

Distribusi/penyebaran : Tumbuhan ini berasal dari Amerika Selatan menyebar ke Afrika dan Asia. Gunaeni. lemak dan benzenoid. Murtiningsih. Setiawati. dan T. Khasiat lain : Ajeran berguna juga untuk obat demam. N. rematik (nyeri persendian). R. Balai Penelitian Tanaman Sayuran 11 . Daun bertiga-tiga. Rubiati: Tumbuhan Bahan Pestisida Nabati dan Cara Pembuatannya untuk Pengendalian Organisme Pengganggu Tumbuhan (OPT). Batang berbentuk segi empat. usus buntu dan wasir. Tumbuhan ini tingginya dapat mencapai 150 cm. Bagian tanaman yang digunakan adalah biji dan seluruh bagian tanaman yang berada di atas tanah (herba) Kandungan kimia: Bahan kimia yang terkandung dalam ajeran adalah flavonoid. mahkota bunga berwarna putih dengan putik berwarna kuning. masing – masing berbentuk bulat telur. Cara kerja : Bersifat sebagai insektisida. Kadang-kadang ditanam di halaman sebagai tanaman hias. pinggir bergerigi. Habitat : Ajeran merupakan tanaman liar. Bunga bertangkai panjang.W. 2008 Nama Inggris : Spanish needle Deskripsi : Termasuk tumbuhan liar dan banyak ditemui di pinggir jalan. selesma. dan sering dianggap sebagai gulma pada ladang sayuran. warna hijau. pencernaan tidak baik. fenilpropanoid. terpen.

Kutudaun. ulat tanah dan tungau Pengaruh terhadap organisme berguna : aman Balai Penelitian Tanaman Sayuran 12 . Saring. Tambahkan sabun.W. Setiawati. Semprotkan ke seluruh bagian tanaman atau siram ke tanah di sekitar tanaman. R. OPT Sasaran Kutudaun. Gunaeni. Semprotkan ke seluruh bagian tanaman atau siram ke tanah di sekitar tanaman. Saring sampai getahnya keluar. ulat tanah dan tungau Bahan dan Alat Ekstrak biji ajeran 1 gelas biji ajeran 1 l air Sabun/deterjen secukupnya Panci Ember Alat penyaring Cara Pembuatan Masukkan biji ajeran ke dalam panci tambahkan air. Rubiati: Tumbuhan Bahan Pestisida Nabati dan Cara Pembuatannya untuk Pengendalian Organisme Pengganggu Tumbuhan (OPT). Tambahkan sabun/deterjen. Murtiningsih. Rendam dalam air selama 24 jam. Ekstrak tanaman ajeran 1 tanaman ajeran 2 liter air Sabun/deterjen secukupnya Rajang tanaman ajeran. didihkan selama 5 menit. Aduk hingga rata. Aduk hingga rata. N. 2008 Metode pembuatan : Cara Penggunaan Tambahkan larutan dengan 1 liter air. dan T.

dan T. Ranting tua berwarna coklat. tuba root. R. Setiawati. Nama umum : Tuba Nama daerah : Tuba laut ( Pantai Timur Sumatra ). Areuy ki tonggeret. Tuwa awewe (Sunda).per. Gadel. N. Pohon Akar tuba (Sumber foto: www. Batangnya sebesar jari-jari tangan. Murtiningsih.2. b. Gunaeni.sg/buloh/photo diakses 2008) Klasifikasi : Divisi : Spermatophyta Sub divisi : Angiospermae Kelas : Dicotyledonae Bangsa : Fabales Suku : Fabaceae Marga : Derris Jenis : Derris elliptica (Wallich) Benth) Nama Inggris : Derris. Tuwa aweuy. Toweran (Jawa) Ciri – ciri : Tuba merupakan tumbuhan merambat yang membelit dengan tinggi 15 meter.W. a. tetapi ulet tidak dapat diputuskan. Akar tuba (Derris elliptica (Wallich) Benth) Gambar 2. Ketower. 2008 4. Rubiati: Tumbuhan Bahan Pestisida Nabati dan Cara Pembuatannya untuk Pengendalian Organisme Pengganggu Tumbuhan (OPT). Daun Akar tuba. dengan lentisel Balai Penelitian Tanaman Sayuran 13 . naturia.

Murtiningsih. dan T. Di Indonesia. sebagian bersatu menjadi tabung. relatif besar dan dengan penampilan yang khas. Rotenon merupakan racun berspektrum luas. Dahan berwarna merah gelap. 2008 yang berbentuk jerawat. N. sedangkan di Afrika dan Amerika tropis telah dibudidayakan. insektisida. agak perigin. Derris tumbuh terpencar-pencar di tempat yang tidak begitu kering. Penyebaran : Derris ditemukan tumbuh secara liar mulai dari India sampai ke Irian Jaya. R. deguelin. nematisida dan racun ikan. menyebabkan serangga untuk berhenti makan. Daun kelopak biasanya 5. Rubiati: Tumbuhan Bahan Pestisida Nabati dan Cara Pembuatannya untuk Pengendalian Organisme Pengganggu Tumbuhan (OPT). Tumbuhan ini mempunyai akar tunggang. elliptone dan toxicarol. Tandan bunga dengan sumbu yang berambut rapat. Sebagai racun perut dan kontak. di tepi hutan. Gunaeni. akarisida. bunga tiga-tiga pada ujung cabang samping. di pinggir sungai atau dalam hutan belukar yang masih liar. tangkai dan anak tangkai 12-26 panjangnya. Kematian serangga terjadi beberapa jam sampai beberapa hari setelah terkena rotenon Balai Penelitian Tanaman Sayuran 14 . 2. Setiawati. Kandungan kimia : Bahan kimia yang terkandung dalam dalam derris adalah rotenon. derris terdapat hampir di seluruh wilayah nusantara Habitat : Tumbuhan ini banyak ditemukan di Jawa mulai dari dataran rendah sampai ketinggian 1500 m dpl. Bunga zygomorf. Bagian tanaman yang digunakan adalah akar Cara kerja : 1.W. Derris berperan sebagai moluskisida.

Rubiati: Tumbuhan Bahan Pestisida Nabati dan Cara Pembuatannya untuk Pengendalian Organisme Pengganggu Tumbuhan (OPT). tungau Balai Penelitian Tanaman Sayuran 15 . R. Semprotkan ke seluruh bagian tanaman yang terserang pada pagi atau sore hari Ulat pemakan daun. 2008 Khasiat lain : Kegunaan lain dari derris adalah untuk racun ikan dan racun anak panah Metode pembuatan : Bahan dan Alat Ekstrak akar tuba 1 kg akar tuba 20 liter air 1 sendok teh sabun/deterjen Pisau Alat penumbuk/ blender Alat saringan Ember Cara Penggunaan Cara Penggunaan OPT Sasaran Hancurkan akar tuba. Setiawati. Rendam dalam 20 liter air selama 3 hari. keong mas.W. kutukebul. Saring Tambahkan sabun/deterjen Aduk rata. Gunaeni. Murtiningsih. N. dan T. kutudaun.

bulat telur. hijau. di ketiak daun. bulat panjang. bandotan. Bunga. jukut bau. Buah. padi. berotan. pangkal tumpul. bentuk malai rata. pertulangan menyirip. putih atau ungu.5 cm. ujung runcing. R. selasdeh dandi. Bandotan (Foto: R. si anggit. Murtiningsih 2008) Klasifikasi Divisi : Spermatophyta Sub Divisi : Angiospermae Kelas : Dicotyledonae Bangsa : Asterales Suku : Asteraceae/Compositae Warga : Ageratum Jenis: Ageratum conyzoides Linn.3 Bandotan (Ageratum conyzoides Linn. kelopak berbulu. tangkai berambut. Gunaeni. tunggal. panjang 6-8 mm. rumput jalang. Batang . tinggi 10-120 cm. bongkol menyatu menjadi karangan. tepi beringgit. Setiawati. 2008 4. 1 tahun. Murtiningsih. wedusan (Jawa). babadotan. tahi asu.W. tangkai pendek.) Gambar 3. tegak atau terbaring. dan T. Daun. majemuk. ki bau (Sunda) Ciri – ciri : Herba. Nama umum : Bandotan Nama daerah : Tahi anjing. bersegi lima. N. Rubiati: Tumbuhan Bahan Pestisida Nabati dan Cara Pembuatannya untuk Pengendalian Organisme Pengganggu Tumbuhan (OPT). gundul Balai Penelitian Tanaman Sayuran 16 . mahkola bentuk lonceng. panjang 3-4 cm. hijau. lebar 1-2.

Setiawati. R. Gunaeni. hitam. Aduk hingga rata Semprotkan Hama keseluruh secara bagian tanaman umum yang terserang pada pagi dan sore hari Balai Penelitian Tanaman Sayuran 17 . halaman kebun. Akar. HCN dan minyak atsiri. kumarine. ladang. Rubiati: Tumbuhan Bahan Pestisida Nabati dan Cara Pembuatannya untuk Pengendalian Organisme Pengganggu Tumbuhan (OPT). Kandungan kimia : Kandungan kimia yang terkandung dalam babadotan adalah saponin. Bagian tanaman yang digunakan adalah daun Cara kerja : 1. tunggang. dan obat mencret Metode pembuatan : Bahan dan Alat Ekstrak daun babadotan ½ kg daun babadotan 1 liter air 1 gram deterjen/ Sabun Cara Pembuatan Cara Penggunaan OPT Sasaran Rajang daun babadotan. Saring. rendam dalam 1 liter air selama 24 jam. obat disentri. tepi jalan. hitam. Penolak (repellent) 2. Murtiningsih. dan tepi air.W. kecil. polifenol. Bici. eugenol 5%. obat luka. dan T. Menghambat perkembangan serangga Khasiat lain : Kegunaan lain dari babandotan adalah untuk obat penurun panas. semak belukar. tanggul. N. Habitat : Tempat tumbuh tanaman ini mulai dari 1 sampai 2100 m dpl dan dapat tumbuh di sawah-sawah. 2008 atau berambut jarang. Tambahkan deterjen. flavanoid . putih kotor.

permukaan bawah keputih-putihan. berbagi menyirip. daun kelopak lima.com diakses 2008) Klasifikasi : Divisi : Spermatophyta Sub Divisi : Angiospermae Kelas : Dicotyledonae Bangsa :Asterales Suku : Compositae Warga :Artemisia Jenis : Artemisia vulgaris L.4. pertulangan menyirip. felon Ciri – ciri : Tumbuhan ini berbentuk semak. bulat. bercabang. Batang tumbuhan ini berkayu. benang sari kuning. Murtiningsih. Bunga baru cina berbentuk majemuk. Tumbuhan baru cina (Sumber foto: tanamanherbal. lebar 6-8 cm. berbulu. kepala putik Balai Penelitian Tanaman Sayuran 18 . Nama umum : Baru Cina Nama daerah : Baru cina (Melayu). Kolo (Halmahera) Goro-goro cina (Ternate) Nama Inggris : Mugwort. a.) Gambar 4. Bunga baru cina (Sumber foto: ccrcfarmasiugm. dan T. Rubiati: Tumbuhan Bahan Pestisida Nabati dan Cara Pembuatannya untuk Pengendalian Organisme Pengganggu Tumbuhan (OPT). tersebar. Gunaeni. Setiawati. tinggi 30-90 cm. panjang 8-12 cm.W. Beungkar kucicing (Sunda) Suket gajahan (Jawa Tengah). Baru cina (Artemisia vulgaris Linn. permukaan daun atas hijau. R.wordpress. hijau. N. bentuk malai di ketiak dan di ujung batang. putih kotor. menahun. b.com diakses 2008). Tumbuhan ini mempunyai daun tunggal. common wormwood.wordpress. 2008 4.

tauremisin. coklat. tanin dan resin Bagian tanaman yang digunakan adalah daun dan tangkai Cara kerja : Tumbuhan baru cina bersifat sebagai insektisida Khasiat lain : Kegunaan lain dari baru cina adalah sebagai obat nyeri haid. ferneol. amirin. obat kejang. sitosterina. Balai Penelitian Tanaman Sayuran 19 . Tumbuh pada daerah dengan ketinggian 5003. Gunaeni. Penyebaran : Tumbuhan ini berasal dari Cina Habitat : Tumbuh liar di hutan atau ladang. menyukai tanah yang lembab dan kaya unsur hara. adenina. dan T. obat kuat. stigmasterina. obat mulas dan menambah nafsu makan. N. Setiawati. tetrakosanol. Rubiati: Tumbuhan Bahan Pestisida Nabati dan Cara Pembuatannya untuk Pengendalian Organisme Pengganggu Tumbuhan (OPT). Kandungan kimia : Tumbuhan ini mengandung minyak atsiri. sedangkan akarnya tunggang dan berwarna kuning kecoklatan.W. Murtiningsih. obat batuk. zat pahit artemisin.000 m dpl. R. 2008 bercabang dua sedangkan buahnya berbentuk kotak. bentuk jarum. Biji baru cina berukuran kecil dan berwarna coklat. kuebrakit. kecil.

Murtiningsih. 2008 Metode pembuatan : Cara Pembuatan Cara Penggunaan Asap hasil pembakaran digunakan untuk mengendalikan hama yang menyerang tanaman Bahan dan Alat OPT Sasaran Berbagai macam ulat dan hama pengisap Daun dan tangkai Bakar daun dan tangkai baru cina baru cina secara merata. Rubiati: Tumbuhan Bahan Pestisida Nabati dan Cara Pembuatannya untuk Pengendalian Organisme Pengganggu Tumbuhan (OPT). dan T. Gunaeni. R.W. Setiawati. N. Balai Penelitian Tanaman Sayuran 20 .

dan T. Lasuna mahamu. berumbi lapis. semusim. Pia (Batak). bentuk lurus. Yantuna mopura. Bawang sirah. Jasun mirah (BaIi). R. Laisuna mpilas (Roti). ). Bawang suluh (Lampung).W. Lansuna Raindang (Sulawesi Utara). Murtiningsih. Kosai miha. 2008 4. Bawangi (Gorontalo). shallot onion Ciri – ciri : Herba. common onion. Barambang sirah.putihan. tidak berbatang. Sulastrini 2007) Nama umum : Bawang merah Nama daerah : Bawang abang mirah (Aceh). N. Jasun bang. Bawang abang (Palembang). Umbi bawang (Foto: I. Lansuna mea. merah keputih. ujung runcing. Bawang beureum (Sunda). Kalpeo meh (Timor). Brambang. Bawa kahori (Tidore) Nama Inggris : Onion. Rubiati: Tumbuhan Bahan Pestisida Nabati dan Cara Pembuatannya untuk Pengendalian Organisme Pengganggu Tumbuhan (OPT). tinggi 40-60 cm. Dasun merah (Minangkabau). Brambang abang (Jawa). Setiawati. Gambar 5. Balai Penelitian Tanaman Sayuran 21 . Laisuna pilas.5. Bawa rohiha (Ternate). Lasuna randang. Bhabang mera (Madura). Gunaeni. berlobang. Ransuna mahendeng. Bowang wulwul (Kai). Dansuna rundang. Bawang (Allium cepa) Klasifikasi : Divisi : Spermatophyta Sub divisi : Angiospermae Kelas : Monocotyledonae Bangsa : Liliales Suku : Aliaceae Marga : Allium Jenis : Allium cepa L.

mahkota bentuk bulat telur. lebih menyukai tanah liat alluvial yang mempunyai drainase bagus Kandungan kimia : Bawang merah mengandung minyak atsiri. kepala sari hijau. dan T.W. 2008 tapi rata. saponin. Bersifat sebagai insektisida 2. fitohormon. Akar Serabut. Bunga Segi tiga. berwarna putih Penyebaran : Tanaman ini diduga berasal dari Asia Tengah. peptida. Daun majemuk. bentuk seperti benang. flavonglikosida. N. lebar ± 0. putik menancap pada dasar bunga. metilaliin. namun tak ada data yang mendukungnya. benang sari enam. Tunggal. Penolak (repellent) Balai Penelitian Tanaman Sayuran 22 . Setiawati. Batu. R. panjang ± 50 cm. namun kelompok kultivar Common Onion tumbuh di Filipina. hijau. dihidroaliin. Habitat : Bawang merah membutuhkan temperatur pada siang hari 20 26°C dan panjang hari paling sedikit 13 jam. Kelompok kultivar Agregatum (shallot) mendominasi dataran rendah tropis Asia Tenggara. sikloaliin. Di Indonesia. hijau. Cara kerja : 1. kuersetin Bagian tanaman yang digunakan adalah umbi lapis. memeluk umbi lapis. Murtiningsih. panjang ± 40 cm. Rubiati: Tumbuhan Bahan Pestisida Nabati dan Cara Pembuatannya untuk Pengendalian Organisme Pengganggu Tumbuhan (OPT). riitam. bertangkai silindris. bulat. Papua Nugini dan Thailand. ujung runcing. bentuk bongkol. tanghai sari putih. menebal dan berdaging sefta mengandung persediaan makanan yang terdiri atas subang yang dilapisi daun sehingga menjadl umbi lapis. hijau. bawang merah tumbuh di dataran rendah di bawah 450 m dpl.5 cm. Gunaeni. tengahnya bergaris putih.. dan sudah ditanam di seluruh dunia.

Semut. masuk angin. melancarkan air seni pada anak disertai demam dan sariawan. muntah-muntah. R. hancurkan bawang merah dan masukkan ke dalam air mendidih. kerokan. Aduk hingga rata. Semprotkan ke seluruh bagian tanaman yang terserang pada pagi atau sore hari. N. utu air/kakirangen. Gunaeni. Murtiningsih. Biarkan selama 24 jam dan kemudian disaring Tambahkan 1 liter larutan dengan 10 liter air. Campurkan larutan dengan air dengan perbandingan 1 : 19 atau 50 ml larutan dengan 950 ml air.W. hipertensi. Tambahkan air dan sabun. Biarkan selama 24 jam. payudara bengkak /mastitis. 2008 Khasiat lain : Bawang merah dapat digunakan untuk obet demam pada anak. diabetes. dan T. tungau dan trips Balai Penelitian Tanaman Sayuran 23 . Rubiati: Tumbuhan Bahan Pestisida Nabati dan Cara Pembuatannya untuk Pengendalian Organisme Pengganggu Tumbuhan (OPT). disentri. Kocok sebelum digunakan. batuk. Metode pembuatan : Cara Penggunaan OPT Sasaran Bahan dan Alat Ekstrak bawang merah 85 g bawang merah 50 ml minyak sayur 10 ml deterjen/ sabun 950 ml air Alat penyaring Botol Cara Pembuatan Campurkan bawang putih dengan minyak sayur. perut kembung. Setiawati. bisul/luka. Semprotkan ke seluruh bagian tanaman yang terserang pada pagi hari kutukebul Ekstrak bawang merah 1 kg bawang merah 1 liter air Panci Ember Alat penyaring Didihkan air dalam panci.

2008 Ekstrak bawang merah 50 g bawang merah 1 liter air Ember Alat penyaring Hancurkan bawang merah tambahkan air. busuk daun Pengaruh terhadap organisme berguna : aman Balai Penelitian Tanaman Sayuran 24 . Gunaeni. N.W. R. Rubiati: Tumbuhan Bahan Pestisida Nabati dan Cara Pembuatannya untuk Pengendalian Organisme Pengganggu Tumbuhan (OPT). Murtiningsih. Fusarium. antraknos. dan T. Setiawati. Aduk sampai rata dan kemudian disaring Semprotkan ke seluruh bagian tanaman yang terserang OPT pada pagi atau sore hari Alternaria.

2008 4. Berakar serabut kecil berjumlah banyak. Nama Inggris : Garlic Ciri – ciri : Herba. panjang 60 cm. lebar ± 1. Gambar 6. dan T. Rubiati: Tumbuhan Bahan Pestisida Nabati dan Cara Pembuatannya untuk Pengendalian Organisme Pengganggu Tumbuhan (OPT). palasuna (Sumatera). menebal dan berdaging serta mengandung persediaan makanan yang terdiri atas subang yang dilapisi daun sehingga menjadi umbi lapis. lasuna kebo. ujung runcing.: laisona maboteik (Nusa Tenggara).5 cm. Batang semu. bawa subodo. bawang handak. 6. bawang bodas. tinggi 50-60 cm. beralur. Daun tunggal. N. Gunaeni. hijau. bawa iso (Maluku). Setiawati. Bawang putih (Allium sativum L) Klasifikasi : Superdivisi : Spermatophyta Divisi : Magnoliophyta Kelas : Liliopsida Subkelas : Lillidae Ordo : Liliales Famili : Liliaceae Genus : Allium L. tepi rata. bawang putih. Murtiningsih. Umbi bawang putih (Foto: R. berwarna hijau. bawang hong. beralur. Buah tidak berdaging.W. Biji berbentuk kecil dan berwarna hitam. bhabang pote (Jawa). semusim. Balai Penelitian Tanaman Sayuran 25 . Bunga memiliki 3 daun kelopak. dan 3 daun mahkota serta 6 benang sari. R. berupa reset akar bentuk lanset. Murtiningsih 2008) Nama umum : Bawang Putih Nama daerah : Lasum. bawang mental. lasuna pute (Sulawesi). Spesies : Allium sativum L.

Setiawati. Rubiati: Tumbuhan Bahan Pestisida Nabati dan Cara Pembuatannya untuk Pengendalian Organisme Pengganggu Tumbuhan (OPT). luka benda tajam. daun dan bunga Cara Kerja : 1. enzim aliinase Bagian tanaman yang digunakan : Seluruh bagian tanaman. umbi. digigit serangga. sembelit. ambeien. sakit kuning. Bersifat sebagai insektisida. R. 2008 Habitat : Bawang putih yang semula merupakan tumbuhan daerah dataran tinggi. cacingan. masuk angin. sulit tidur (insomnia). dan T. sekarang di Indonesia. aliin. dialilsulfida. sesak nafas. alisin. abses. Murtiningsih. batuk. Kandungan kimia : Senyawa kimia yang terkandung dalam bawang putih antara lain tanin. fungisida dan antibiotik Khasiat lain : Bawang merah berguna juga untuk obat hipertensi. Balai Penelitian Tanaman Sayuran 26 . luka memar. asma. N. Penolak (repellent) 2. Gunaeni.W. sakit kepala. minyak atsiri. jenis tertentu dibudidayakan di dataran rendah. nematisida. busung air.

nematoda. Masukkan dalam botol Tambahkan larutan dengan air dengan perbandingan 1 : 9 air. Campurkan larutan dengan air dengan perbandingan 1 : 19 atau 50 ml larutan dengan 950 ml air. dan T. Tambahkan air dan sabun. antraknos. Kocok sebelum digunakan. Gunaeni. Semprotkan ke seluruh bagian tanaman yang terserang OPT pada pagi hari Ulat. embun tepung Ekstrak bawang putih 2 siung bawang putih Deterjen/sabun 4 cangkir air Alat penumbuk/blender Alat penyaring Botol Hancurkan bawang putih. Kocok sebelum digunakan.W. Biarkan selama 24 jam. hama pengisap. Tambahkan air dan sabun. R. Aduk hingga rata. bakteri. Saring. Rubiati: Tumbuhan Bahan Pestisida Nabati dan Cara Pembuatannya untuk Pengendalian Organisme Pengganggu Tumbuhan (OPT). Setiawati. Simpan dalam botol paling lama 3 hari. rendam dalam air selama 24 jam. N. Semprotkan ke seluruh bagian tanaman yang terserang ada pagi hari Cendawan Balai Penelitian Tanaman Sayuran 27 . Murtiningsih. 2008 Metode pembuatan : Bahan dan Alat Ekstrak bawang putih 85 gram bawang putih 50 ml minyak sayur 10 ml deterjen/sabun 950 ml air Alat penyaring Botol Cara Pembuatan Cara Penggunaan OPT Sasaran Campurkan bawang putih dengan minyak sayur.

Aduk hingga rata. Setiawati.5 liter air 10 ml deterjen/sabun Jeterjen Cara Pembuatan Cara Penggunaan OPT Sasaran Hancurkan bawang putih.W. R. Rubiati: Tumbuhan Bahan Pestisida Nabati dan Cara Pembuatannya untuk Pengendalian Organisme Pengganggu Tumbuhan (OPT). Saring Tambahkan 10 liter air kedalam larutan. Tambahkan ½ liter air dan deterjen. Rendam dalam minyak sayur selama 24 jam. Murtiningsih. belalang dan kutudaun Minyak bawang putih 50 ml minyak bawang putih 950 ml air 1 ml deterjen/sabun Tambahkan sabun ke dalam minyak bawang putih. Aduk hingga rata. Aduk hingga merata. Tambahkan air. 2008 Bahan dan Alat Ekstrak minyak bawang putih 100 gram bawang putih 2 sendok makan minyak sayur 10. Aduk Semprotkan ke seluruh bagian tanaman yang terserang pada pagi atau sore hari Ulat buah tomat Ulat penggerek umbi kentang Wereng padi Nematoda Balai Penelitian Tanaman Sayuran 28 . Semprotkan ke seluruh bagian tanaman yang terserang OPT pada pagi hari Hama kubis. dan T. Gunaeni. N.

7. bayem raja. Murtiningsih) Nama daerah : Bayem eri. bayem roda. N. Murtiningsih. bayam keruai (Lampung). podo maduri (Bugis) Nama Inggris : Thorny amaranthus Deskripsi : Bayam duri (Amaranthus spinosus) termasuk jenis tumbuhan amaranth. Setiawati. Tanda khas tumbuhan bayam duri adalah pada batang. senggang cucuk (Sunda). ternyak duri.) Klasifikasi : Divisi: Magnoliophyta Sub divisi : Angiospermae Kelas : Magnoliopsida Bangsa : Caryophyllales Suku : Amaranthacea Marga : Amaranthus Jenis: (Amaranthus spinosus Linn. berwarna hijau muda atau kuning.) Nama Indonesia : Bayam duri Gambar 7. ternyak lakek (Madura). tingginya dapat mencapai 1 meter. Rubiati: Tumbuhan Bahan Pestisida Nabati dan Cara Pembuatannya untuk Pengendalian Organisme Pengganggu Tumbuhan (OPT). bayem cikron (Jawa). R. 2008 4. Bentuk daunnya menyerupai belahan ketupat dan berwarna hijau. Bunganya berbentuk bunga bongkol. Bayam duri (Amaranthus spinosus Linn. dan T. sehingga orang mengenal sebagai bayam duri. Tumbuhan bayam duri (Foto: R. Tumbuhan ini mempunyai batang lunak atau basah. Balai Penelitian Tanaman Sayuran 29 .W. tepatnya di pangkal tangkai daun terdapat duri. Gunaeni.

serta vitamin. tanin. tanah kosong dari dataran rendah sampai dengan ketinggian 1. Kegunaan lain : Bayam duri dapat dimanfaatkan untuk pereda demam (antipiretik). tepi jalan. Rubiati: Tumbuhan Bahan Pestisida Nabati dan Cara Pembuatannya untuk Pengendalian Organisme Pengganggu Tumbuhan (OPT). spinasterol.35 oC. dan pembersih darah. penawar racun (antitoksik). 2008 Distribusi/penyebaran : Bayam duri tumbuh di dataran rendah sampai dengan ketinggian 1. kecil dan berwarna hitam. R.400 m dpl. Cara pembuatan: Larutan penyangga Larutan stok buffer phosfat pH 7. rutin. hentriakontan. Gunaeni. zat besi. N. peluruh haid. peluruh dahak (ekspektoran).400 m dpl.781 g Na2HPO4. garam fosfat.W. Kandungan kimia : Kadungan kimia yang terkandung dalam bayam duri antara lain amarantin. Tumbuhan ini banyak tumbuh liar di kebun-kebun. kalium nitrat. Murtiningsih. peluruh kencing (diuretik). kalsium oksalat.362 g KH2PO4 dilarutkan dalam 1000 ml aquadestilasi 1. 2H2O dilarutkan dalam 1000 ml aquadestilasi Balai Penelitian Tanaman Sayuran 30 .0 : 1. Setiawati. menghilangkan bengkak (detumescent). dan T. Habitat : Bayam duri dapat tumbuh baik di tempat-tempat yang cukup mendapat sinar matahari dengan suhu udara antara 25 . Bagian tanaman yang digunakan adalah daun OPT Sasaran: Ekstrak daun bayam duri merupakan salah satu agen penginduksi ketahanan sistemik tanaman cabai merah terhadap serangan Cucumber Mosaik Virus (CMV) dan virus kuning Gemini. Tumbuhan ini dapat dikembangbiakkan melalui bijinya yang berbentuk bulat.

Aquadestilasi dan botol semprot Cara penggunaan : a. Rubiati: Tumbuhan Bahan Pestisida Nabati dan Cara Pembuatannya untuk Pengendalian Organisme Pengganggu Tumbuhan (OPT).Kapas . 2008 Untuk 100 ml buffer phosfat 0.0 campuran 51.Alkohol 70 % . Balai Penelitian Tanaman Sayuran 31 .Carborundum 600 mesh .Aplikasi ekstrak dilakukan pada semaian cabai yang telah mempunyai 3-4 daun sejati dengan cara dioleskan pada permukaan daun bagian tengah dengan menggunakan kapas. Murtiningsih.01 M pH 7.0 KH2PO4 Bahan dan alat : . .W.Mortar dan pestel . .Daun bayam duri . Tiga puluh menit setelah aplikasi.Ekstrak daun disaring menggunakan kain kasa atau muslin. Untuk 100 ml ekstrak dibutuhkan ± 8 gram carborundum. Carborundum digunakan untuk melukai permukaan daun sehingga ekstrak terserap ke dalam sel-sel tanaman tanpa menyebabkan kematian jaringan tanaman. Setiawati.Cuci tangan menggunakan sabun . Konsentrasi ekstrak bayam duri yang digunakan adalah konsentrasi 25 % yang didapatkan dari hasil perbandingan antara bagian daun dan buffer phosfat 25 (g) : 75 (ml).Ekstrak daun ditambah dengan carborundum 600 mesh. daun dibilas menggunakan air bersih agar kelebihan carborundum yang ada di permukaan daun terbilas sehingga mengganggu pertumbuhan.0 ml Na2HPO4. N. R. Inokulasi secara mekanis dengan metode rubbing . 2H2O dengan 49.Daun sebanyak 25 g dicuci bersih dan dihaluskan dengan menggunakan mortar kemudian ditambah buffer phosfat sebanyak 75 ml. . Gunaeni. dan T.

R. 2008 b. tetapi penggunaan carborundum untuk satu liter ekstrak pada konsentrasi 25 %. dan T. Balai Penelitian Tanaman Sayuran 32 . N.W. carborundum yang digunakan ± 50 gram. Campuran tersebut dimasukkan ke dalam tabung semprot kompresor dan diaplikasikan pada semaian cabai yang telah mempunyai 3-4 daun sejati pada tekanan 21 psi. Inokulasi dengan menggunakan kompresor Kompresor digunakan apabila jumlah semaian banyak dan tidak memungkinkan penggunaan metode rubbing. Murtiningsih. Setiawati. Daun dibilas dengan menggunakan air bersih 30 menit setelah aplikasi untuk menghilangkan carborundum. Caranya seperti metode rubbing. Gunaeni. Rubiati: Tumbuhan Bahan Pestisida Nabati dan Cara Pembuatannya untuk Pengendalian Organisme Pengganggu Tumbuhan (OPT).

bangkuwang (Batak).W. b. Rubiati: Tumbuhan Bahan Pestisida Nabati dan Cara Pembuatannya untuk Pengendalian Organisme Pengganggu Tumbuhan (OPT). N. Yam bean Balai Penelitian Tanaman Sayuran 33 . 2008 4. Murtiningsih. dan T.) Urb. buri (Bima). uas (Timor).) Gambar 8.) Nama Indonesia : Bengkuang Nama daerah : Singkuang (Aceh). a. bangkowang (Sunda).conabio. Nama Inggris : Chop-suey bean.gob. Tumbuhan bengkuang (Sumber foto: www.mx/malezasde diakses 2008). Bengkuang (Pachyrhizus erosus (L. Murtiningsih 2008) Klasifikasi : Divisi: Magnoliophyta Sub divisi : Angiospermae Kelas : Magnoliopsida Bangsa : Fabales Suku : Fabaceae Marga : Pachyrhizus Jenis: (Pachyrhizus erosus (L.) Urb. Setiawati. Umbi bengkuang (Foto: R. R. bengkowang. Gunaeni.8. besusu (Jawa). huwi hiris.

kulit luar berwarna krem atau coklat muda atau coklat tua. Umbi akar tunggal. Daun majemuk. 2008 Deskripsi: Bengkuang merupakan tumbuhan terna menjalar dan hidup menahun. Buah berbentuk polong sedangkan biji berbentuk pipih persegi berwana hijau . Pembungaan tandan semu. Tumbuhan ini mempunyai umbi banyak dan bentuknya memanjang. anak daun lateral berbentuk ketupat tidak simetris sampai membundar telur.coklat atau coklat tua kemerahan. R. Setiawati. helaian daun bercuping menjari atau utuh dengan tepi bergigi.. dengan panjang siang hari 12 jam. pati. Beberapa daerah seperti Tegal (Jawa Tengah) dan Bogor (Jawa Barat) membudidayakan tanaman ini di sawah. Rubiati: Tumbuhan Bahan Pestisida Nabati dan Cara Pembuatannya untuk Pengendalian Organisme Pengganggu Tumbuhan (OPT).W. sampai ke Ambon diakhir abad ke 17 dan sekarang telah tersebar di daerah tropik lainnya. Murtiningsih. berdaging warna putih atau kuning keputihan. Gunaeni. Tumbuhan ini dapat tumbuh baik di daerah berdrainase baik namun tidak toleran terhadap genangan air. Bunga berkelopak coklat. Habitat : Tumbuhan ini toleran terhadap perbedaan kondisi lingkungan dan iklim yang berbeda. anak daun terminal mengginjal. dan T. Di Meksiko tumbuh didataran tinggi pada ketinggian hingga 1400 m dpl. fosfor dan kalsium. beranak daun 3. Rasa manis berasal dari suatu oligosakarida yang disebut inulin Balai Penelitian Tanaman Sayuran 34 . berbunga banyak. Distribusi/Penyebaran: Tumbuhan ini berasal dari Meksiko dan Amerika Tengah ke Selatan sampai ke Kostarika. Kegunaan lain: Umbi bengkuang mengandung gula. Umbi juga memiliki efek pendingin karena mempunyai kadar air 86-90%. N. Diperkenalkan ke Mediterania (Far East) oleh bangsa Perancis melalui AcapulcoManila. dengan suhu optimum tiap harinya berkisar 21-28 °C. mahkota bunga ungu-biru atau putih. Tanaman pangan ini telah dibudidayakan di daerah tersebut sejak 1000 SM.

Penggunaan tepung biji bengkuang untuk aplikasi dilapang dilakukan dengan cara merendam tepung tersebut dalam air pelarut sampai lunak. Tiap kantong plastik berisi 160 gr tepung bengkuang yang siap digunakan untuk 10 liter air sebagai pelarut.W. serangga yang teracuni sering mati karena kelaparan yang disebabkan oleh kelumpuhan alat – alat mulut. 2. Rubiati: Tumbuhan Bahan Pestisida Nabati dan Cara Pembuatannya untuk Pengendalian Organisme Pengganggu Tumbuhan (OPT). kemudian diayak dengan menggunakan ayakan halus untuk memperoleh tepung bengkuang yang siap digunakan untuk apalikasi di lapang. Setiawati. daun dan batang Cara kerja : 1. Lepidoptera dan Orthoptera Kandungan kimia : Bengkuang mengandung rotenon dan pachyrizid Bagian tanaman yang digunakan adalah biji. Diptera. kemudian tepung bengkuang yang telah lunak tersebut diperas sampai keluar seluruh cairan berwarna putih. R. Spodoptera litura. Hemiptera. selanjutnya cairan dimasukkan ke dalam sprayer untuk disemprotkan pada hama Balai Penelitian Tanaman Sayuran 35 . Cara pembuatan : Biji bengkuang di tumbuk sampai halus. Penghambat makan (antifeedant). Gunaeni. 2008 (bukan insulin). beberapa jenis serangga dari ordo Coleoptera. 3. N. Tepung bengkuang tersebut ditimbang dan ditempatkan dalam kantong plastik. Murtiningsih. Bersifat sebagai insektisida. yang tidak bisa dicerna tubuh manusia sehingga berguna bagi penderita diabetes atau orang yang berdiet rendah kalori. OPT sasaran: Pengisap buah (Dasybus piperis CHINA) dan pengisap bunga (Diconocoris hewitti DIST). Racun penghambat metabolisme dan system syaraf yang bekerja perlahan. dan T.

Setiawati. Murtiningsih. dan T. Khasiat lain : Bengkuang dapat digunakan untuk obat diabetes atau orang yang berdiet rendah kalori. untuk bahan baku pembuatan kosmetika. kumbang dan ulat Balai Penelitian Tanaman Sayuran 36 . N. Setiap tanaman disemprot sampai rata dengan volume semprot 1. pupuk hijau. Pengaruh terhadap organisme berguna: aman Metode pembuatan : Bahan dan Alat Ekstrak Biji Bengkuang ½ kg biji bengkuang 20 liter air Alat penumbuk/ Blender Ember Cara Penggunaan Cara Pembuatan OPT Sasaran Biji bengkuang dikering anginkan kemudian tumbuk sampai halus. Rubiati: Tumbuhan Bahan Pestisida Nabati dan Cara Pembuatannya untuk Pengendalian Organisme Pengganggu Tumbuhan (OPT). Saring Semprotkan ke seluruh bagian tanaman pada pagi atau sore hari Berbagai macam hama pengisap. dan pakan ternak. Rendam dalam air selama 1 – 2 hari.5 liter larutan insektisida botani biji bengkuang per tanaman. R. obat. Langkah tersebut sudah diujicobakan untuk mengendalikan hama tanaman lada.25 – 1. 2008 sasaran. Gunaeni.W.

) Gambar 9. Setiawati. Tumbuhan Bijanggut (Foto: R. Nama umum : Bijanggut / Janggot Nama daerah : - Nama Inggris : Peppermint. 9. Murtiningsih 2008) Klasifikasi : Divisi : Spermatophyta Sub Divisi : Angiospermae Kelas : Dicotyledonae Bangsa : Labiatae Suku : Lamiaceae Warga : Mentha Jenis : Mentha spp. Rubiati: Tumbuhan Bahan Pestisida Nabati dan Cara Pembuatannya untuk Pengendalian Organisme Pengganggu Tumbuhan (OPT). mint. Gunaeni. spearmint. Murtiningsih. 2008 4. Sinonim : Baccharis indica L. marah mint Balai Penelitian Tanaman Sayuran 37 . Bijanggut / janggot (Mentha spp. R.W. dan T. N.

menthone dan carvone. Habitat : Di Indonesia tanaman ini tumbuh liar dan berada di tempat lembab.30-0.5 cm. panjang 2 mm. Rubiati: Tumbuhan Bahan Pestisida Nabati dan Cara Pembuatannya untuk Pengendalian Organisme Pengganggu Tumbuhan (OPT). Kelopak bunga bagian luar padat dengat rambut-rambut pendek.50 m. bergigi tajam.W. Benang sari berbentuk sekrup berwarna coklat dengan panjang mencapai 0.75mm. tiap ruas keluar tunas dan akar. tannin. permukaan daun bagian atas berambut jarang. bergerigi dangkal. dan berbuah terbagi 4. berbetuk segi empat. panjang tangkai daun mencapai 1. Daun: berdaun bundar telur sampai jorong langset. berbuku-buku. daunnya bersilang. Setiawati.5 mm. bagian dalam tidak berambut. Murtiningsih. 2008 Ciri – ciri : Batang: batang tegak.5-7 cm. Mahkota bunga berwarna putih keunguan panjang 4-5 mm. Bagian tanaman yang digunakan : daun Cara kerja : Tumbuhan ini bersifat sebagai bakterisida Balai Penelitian Tanaman Sayuran 38 . ditemukan pada ketinggian 150 -1200 m dpl. di bagia dalam berpusar dengan rambut-rambut panjang.5 cm. batang tajam. Bunga: Tanaman ini berkepala bunga bundar. tinggi mencapai 0. R. N. panjang mencapai 3. bercabang kecil yang tumbuh menjalar. berbentuk melingkar. flavonoid. Penyebaran : Tumbuhan ini berasal dari India dan Asia Tenggara (termasuk Indonesia). bunganya berbibir dua dengan empat benang sari. panjang tabung 1. dan T. Sedangkan jenis hibrida diimpor dari Eropa. Akar serabut. tulang daun bagian bawah berambut pendek. berbentuk tabung dengan panjang 22. Gunaeni. Kandungan kimia : Kandungan kimia yang terkandung dalam tumbuhan ini adalah spearmint. menthol. berujung runcing.

saringTambahkan air secukupnya Semprotkan OPT secara pada seluruh umum bagian tanaman yang terserang pada pagi atau sore hari Pengaruh terhadap organisme berguna : aman Balai Penelitian Tanaman Sayuran 39 . Murtiningsih. N. obat sakit kepala. cabai. Ekstrak mint + cabai + bawang daun + tembakau Daun mint. rematik. R. Metode pembuatan: Bahan dan Alat Ekstrak mint 250 gram daun mint 2 liter air Alat penumbuk/blender Alat Penyaring Ember Cara Pembuatan Cara Penggunaan Semprotkan pada seluruh bagian tanaman yang terserang pada pagi atau sore hari OPT Sasaran Penyakit tanaman yang diakibatkan oleh bakteri Hancurkan daun mint sampai halus. obat kanker. rokok. Setiawati. dan T. pasta gigi. diare. disentri. Gunaeni. dan kosmetik. Aduk hingga rata. kolera. daun bawang daun dan tembakau Alat penumbuk/blender Alat Penyaring Ember Semua bahan dihancurkan sampai halus. Rubiati: Tumbuhan Bahan Pestisida Nabati dan Cara Pembuatannya untuk Pengendalian Organisme Pengganggu Tumbuhan (OPT). Tambahkan air. 2008 Khasiat lain : Kegunaan lain tumbuhan ini adalah untuk antiseptic. parfume.W.

Nama umum : Brotowali Balai Penelitian Tanaman Sayuran 40 .W. Tinospora tuberculata beumee. Gunaeni. Tumbuhan brotowali (Foto: R. Murtiningsih 2008) Klasifikasi : Divisi : Spermatophyta Sub Divisi : Angiospermae Kelas : Dicotyledonae Bangsa : Ranunculales Suku : Menispermaceae Warga : Tinospora Jenis : Tinospora rumphii Sinonim : Tinospora crispa boerl. 2008 3. Manispermum tuberculatum Lamk . 10. dan T. Manispermum verrucosum. Manispermum crispum linn. R. Setiawati. Rubiati: Tumbuhan Bahan Pestisida Nabati dan Cara Pembuatannya untuk Pengendalian Organisme Pengganggu Tumbuhan (OPT). Brotowali (Tinospora rumphii) Gambar 10. Tinospora cocculus crispus DC. Murtiningsih. N.

tepi rata. pati. 2008 Nama daerah : Andawali. Lebar 7-11 cm. R. berberin. Boraphet Ciri – ciri : Tanaman/tumbuhan berbentuk semak. antawali. Bunga majemuk. terletak pada batang. hijau muda. Daun tunggal. bratawali. Batang bulat. parang 7-12 cm.W. kecil. glikosida pikroretosid. Habitat : Tumbuh dengan ketinggian 1. pertulangan menjari. Setiawati. benang sari enam. bulat telur. hijau. tersebar. bentuk tandan. kokulin (pikrotoksin). Akar tunggang. harsa. bentuk benang. Makabuhay. kolumbin (akar). bertangkai. kepala sari kuning. ujung runcing. hijau. putih kotor. Penyebaran : Tanaman/tumbuhan ini berasal dari Cina. Murtiningsih. palmatin. mernanjat. Kandungan kimia : Brotowali mengandung alkaloid. kelopak tiga. hijau. putrawali atau daun gadel Nama Inggris : Tinospora. damar lunak. Gunaeni. dan T. tangkai hijau muda. berkayu. Buah batu. Rubiati: Tumbuhan Bahan Pestisida Nabati dan Cara Pembuatannya untuk Pengendalian Organisme Pengganggu Tumbuhan (OPT). pangkal berlekuk. tangkai daun menebal pada pangkal dan ujung. bulat telur. permukaan berbenjol-benjol. kecil. tahunan. mahkota enam. hijau. bentuk jantung. zat pahit pikroretin.000 m dpl dan dapat ditemukan di daerah pantai. bercabang. N. Bagian tanaman yang digunakan adalah batang dan akar Cara kerja : Bersifat sebagai insektisida Balai Penelitian Tanaman Sayuran 41 .

Metode pembuatan : Cara Penggunaan Bahan dan Alat Ekstrak Brotowali 200 g batang brotowali 1 liter air Alat penumbuk/ Blender Pisau Ember Cara Pembuatan OPT Sasaran Rajang batang brotowali. 2008 Khasiat lain : Manfaat lain brotowali adalah untuk obat luka. hepatitis. Aduk hingga rata. Gunaeni. wereng.W. N. Rubiati: Tumbuhan Bahan Pestisida Nabati dan Cara Pembuatannya untuk Pengendalian Organisme Pengganggu Tumbuhan (OPT). dan T. koreng. kudis. malaria. menambah nafsu makan. penggerek batang. belalang Balai Penelitian Tanaman Sayuran 42 . R. Murtiningsih. Rendam dalam 1 liter air. Rendam benih yang akan ditanam selama 24 jam Ulat daun kubis. demam. Setiawati. Saring. diabetes dan rematik.

Rubiati: Tumbuhan Bahan Pestisida Nabati dan Cara Pembuatannya untuk Pengendalian Organisme Pengganggu Tumbuhan (OPT).W. Gunaeni. C. Sinonim: C. Murtiningsih. tumbak raja Balai Penelitian Tanaman Sayuran 43 . dan T. rumphianum DE VR Nama Indonesia : Bunga Pagoda Nama daerah : Bunga panggil. Tumbuhan bunga pagoda (Foto: R. Bunga pagoda (Clerodendrum japonicum (Thunb) Gambar 11. Murtiningsih 2008) Klasifikasi : Divisi : Spermatophyta Sub divisi : Angiospermae Kelas : Dicotyledonae Bangsa : Solanales Suku : Verbenaceae Marga : Clerodendron Jenis : Clerodendrum japonicum Thunb. bunga pluin (Melayu). R. N. Setiawati. squamatum Vahl. 11. bunga pagoda (Jawa). senggugu. 2008 4.

Helaian daun berbentuk bulat telur melebar. Buahnya bulat. diuretik. Gunaeni. garam kalium dan zat samak Bagian tanaman yang digunakan : daun Kegunaan lain : Manfaat lain dari bunga pagoda adalah untuk antiradang. Rubiati: Tumbuhan Bahan Pestisida Nabati dan Cara Pembuatannya untuk Pengendalian Organisme Pengganggu Tumbuhan (OPT). panjangnya dapat mencapai 30 cm. pangkal daun berbentuk jantung. N. terdiri atas bunga kecil-kecil yang berkumpul membentuk piramid. dan berwarna putih. Setiawati. Murtiningsih.W. dan T. Balai Penelitian Tanaman Sayuran 44 . Akar tunggang dan berwarna putih kotor Distribusi/penyebaran : Bunga pagoda banyak tumbuh di dataran tinggi 1. Batangnya dipenuhi rambut halus. Daun tunggal. Habitat : Tumbuh di pekarangan rumah atau di tepi jalan Kandungan kimia : Senyawa kimia yang terkandung dalam bunga pagoda antara lain alkoloid. 2008 Deskripsi : Tumbuhan ini berbentuk perdu meranggas dengan tinggi mencapai 1-3 m. sedatif dan hemostatis OPT sasaran : Ekstrak daun bunga pagoda merupakan salah satu agen penginduksi ketahanan sistemik tanaman cabai merah terhadap serangan Cucumber Mosaik Virus (CMV). Biji berbentuk bulat telur. bertangkai. permukaan beralur jala. muncul dari ujung tangkai. Bunganya bunga majemuk berwarna merah. R. letak berhadapan.300 m dpl.

0 : 1.Mortar dan pestel . R.0 KH2PO4 Bahan dan alat : . 2008 Cara Pembuatan : Larutan penyangga Larutan stok buffer phosfat pH 7.0 campuran 51. Setiawati.362 g KH2PO4 dilarutkan dalam 1000 ml aquadestilasi 1.W.Botol semprot Cara penggunaan : sama dengan penggunaan bayam duri Balai Penelitian Tanaman Sayuran 45 . Rubiati: Tumbuhan Bahan Pestisida Nabati dan Cara Pembuatannya untuk Pengendalian Organisme Pengganggu Tumbuhan (OPT).0 ml Na2HPO4. N.Daun bunga pagoda . 2H2O dilarutkan dalam 1000 ml aquadestilasi Untuk 100 ml buffer phosfat 0. dan T.Alkohol 70 % .01 M pH 7. 2H2O dengan 49.781 g Na2HPO4.Carborundum 600 mesh . Gunaeni.Kapas .Aquadestilasi . Murtiningsih.

Rubiati: Tumbuhan Bahan Pestisida Nabati dan Cara Pembuatannya untuk Pengendalian Organisme Pengganggu Tumbuhan (OPT). permukaan kasar. merah muda. Daun majemuk. dan T. putih. bekas dudukan daun nampak jelas.W. bentuk jarum.4 mm. kuning. N. mahkota melingkar. panjang 6 – 15 cm. panjang 0.3 – 0. Gunaeni. 12. daun pelindung berlekatan satu sama lain. Akar tunggang. Bunga piretrum (Chrysanthemum cinerariaefolium) Gambar 12. Murtiningsih. pertulangan menyirip. bentuk bongkol. Setiawati. Batang berkayu. kecil kuning. Bunga majemuk. coklat muda Balai Penelitian Tanaman Sayuran 46 . Buah biji kotak. berambut halus. tangkai ±15 cm. bercangap. tinggi 20 – 70 cm. Nama umum : Piretrum Nama daerah : Kepundung (Jawa) Nama Inggris : Pyrethrum Ciri – ciri : Habitus semak. R. bulat. hijau. 2008 4. Tumbuhan piretrum (Foto: R. beralur. Murtiningsih 2008) Klasifikasi : Divisi : Spermatophyta Sub divisi : Angiospermae Kelas : Dicotyledanae Bangsa : Asterales Suku : Compositae Marga : Pyterhrum Jenis : Pyrethrum cinerariaefolium Trev.

Murtiningsih. Balai Penelitian Tanaman Sayuran 47 . tangkai bunga. fungisida dan nematisida Pengaruh terhadap manusia : Piretrum dapat menyebabkan iritasi pada kulit yang sensitif. Menghambat perkembangan serangga. Piretrin bersifat reversibel yaitu apabila serangga yang teracuni tidak mati karena dosis racunnya kurang. Rubiati: Tumbuhan Bahan Pestisida Nabati dan Cara Pembuatannya untuk Pengendalian Organisme Pengganggu Tumbuhan (OPT). Racun kontak yang mempengaruhi system syaraf serangga. daun dan akar Cara Kerja : 1. dengan kemarau yang cukup singkat 2-3 bulan. maka serangga tersebut dapat pulih kembali 2. penolak (repellent) dan penetasan telur 3. R. Berfungsi sebagai insektisida. Gunaeni. Setiawati. 2008 Penyebaran : Piretrum merupakan tanaman introduksi dengan daearah asal bagian Timur Pesisir Laut Adristik Habitat : Tanaman/tumbuhan ini tumbuh di daerah beriklim dingin atau pegunungan yaitu di ketinggian 600-3000 m dpl dengan curah hujan sekitar 1200 mm.W. masuk ke dalam tubuh serangga melalui spirakel. dan T. Cinerin dan Jasmolin Bagian tanaman yang digunakan adalah bunga. Kandungan bahan kimia : Bahan kimia yang terkandung dalam piretrum adalah piretrin. N.

Rubiati: Tumbuhan Bahan Pestisida Nabati dan Cara Pembuatannya untuk Pengendalian Organisme Pengganggu Tumbuhan (OPT). Aduk secara merata Semprotkan ke seluruh bagian tanaman pada pagi atau sore hari Berbagai hama pengisap. Masukkan ke dalam drum yang telah berisi 100 liter air. kutukebul kumbang dan berbagai jenis ulat Rajang halus piretrum kering. R. air dan sabun. dan T. 2008 Metode pembuatan : Cara Pembuatan Bahan dan Alat Ekstrak Piretrum 1 mangkuk bunga puretrum segar 30 ml alkohol (70% isoprophyl alkohol) Ember Kain untuk menyaring Ekstrak piretrum 1 – 1. Setiawati. Gunaeni. Saring Semprotkan keselurh bagian tanaman yang terserang pada pagi atau sore hari Berbagai hama pengisap. Aduk hingga merata Semprotkan ke seluruh bagian tanaman yang terserang pada pagi atau sore hari Kumbang Balai Penelitian Tanaman Sayuran 48 . Aduk hingga merata. kutukebul kumbang dan berbagai jenis ulat Ekstrak serbuk piretrum 3 g serbuk piretrum 1 liter air 1 sendok the sabun/deterjen Ember Campur serbuk piretrum.5 kg piretrum kering 3 kg sabun 100 liter air Drum Cara Penggunaan OPT Sasaran Rendam bunga piretrum dalam alkohol selama 24 jam. N.W. Saring dengan menggunakan kain halus Tambahkan 3 liter air ke dalam larutan. Tambahkan sabun. Murtiningsih.

Murtiningsih 2008) Klasifikasi : Sub divisi : Angiospermae Kelas : Dicotyledonae Bangsa : Caryophyllales Suku : Nyctaginaccae Marga : Mirabilis Jenis : Mirabilis jalapa Linn Nama Indonesia : Bunga Pukul Empat Nama Inggris : Beauty of the night Nama daerah : Kembang pagi sore. dan T. kederat. tegak. tegerat (Jawa). bunga-bunga paranggi. Termasuk suku kampahkampahan. 2008 4.7 cm.11 cm. pangkal daun membulat. R. tepi daun rata. pukul ampa. warna hijau tua. N. turaga. antara lain: Balai Penelitian Tanaman Sayuran 49 . tinggi 20 . Tanaman bunga pukul empat (Foto: R. Setiawati. Bunga pukul empat (Mirabilis jalapa Linn. berbatang basah. kupa oras. 13. daunnya berbentuk jantung. cako raha (Maluku). segerat. bodoko sina. bunga waktu kecil (Sumatra). bunga tete apa (Sulawesi) Diskripsi tanaman : Herba tahunan. dengan banyak macam warna. Rubiati: Tumbuhan Bahan Pestisida Nabati dan Cara Pembuatannya untuk Pengendalian Organisme Pengganggu Tumbuhan (OPT). bunga-bunga parengki (Sulawesi). Gunaeni. Murtiningsih. panjang 2 .80 cm. mempunyai tangkai daun yang panjangnya 6 mm .) Gambar 13.6 cm. lebar 8 mm . ujung meruncing. letak berhadapan.W. Bunganya berbentuk terompet.

Murtiningsih.4%) dan zat asam minyak (46. mulai dataran rendah sampai 1200 m dpl.W. OPT Sasaran : Ekstrak daun bunga pukul empat (Mirabilis jalapa) merupakan salah satu agen penginduksi ketahanan sistemik tanaman cabai merah terhadap serangan Cucumber Mosaic Virus (CMV).3%). Habitat : Tumbuhan ini banyak tumbuh di pekarangan sebagai tanaman hias. jingga. lemak (4.5 cm. Rubiati: Tumbuhan Bahan Pestisida Nabati dan Cara Pembuatannya untuk Pengendalian Organisme Pengganggu Tumbuhan (OPT). Akar mengandung betaxanthins. infeksi saluran kencing. putih. kuning. zat asam lemak (24. dan T. kencing berlemak. N.9%). reumatik. Buahnya keras.di samping itu daunnya juga mengandung tanin dan bunganya mengandung politenol. Setiawati. isi umbi berwarna putih. kombinasi/belang. bentuk bulat memanjang. Gunaeni. keputihan. Tumbuhan ini tumbuh baik di daerah yang mendapat cukup sinar matahari. Balai Penelitian Tanaman Sayuran 50 . Kegunaan lain : Tumbuhan banyak digunakan untuk mengatasi penyakit amandel (tonsilis). Kulit umbinya berwarna coklat kehitaman.9 cm dengan diameter 2 . kencing manis. dapat dibuat bedak. Biji tanaman tersebut mengandung flavonoida dan politenol. Buah mengandung zat tepung. Distribusi/penyebaran : Tumbuhan ini berasal dari Amerika Selatan dan banyak ditanam orang sebagai tanaman hias di pekarangan atau sebagai pembatas pagar rumah. erosi mulut rahim. R. 2008 merah.belang. warna hitam. Mekar di waktu sore hari dan kuncup kembali pada pagi hari menjelang fajar. berbentuk telur. jalapa mengandung saponin dan flavonoida. panjang 7 . Kandungan kimia : Daun dan bunga M.

Mortar dan pestel . R.362 g KH2PO4 dilarutkan dalam 1000 ml aquadestilasi 1. Murtiningsih.0 : 1.Botol semprot Cara penggunaan : sama dengan penggunaan bayam duri Gambar 14.0 campuran 51.Aquadestilasi . c. Metode imunisasi tanaman: a. N. 2008 Cara pembuatan : Larutan penyangga Larutan stok buffer phosfat pH 7. dan T.Kapas . Rubiati: Tumbuhan Bahan Pestisida Nabati dan Cara Pembuatannya untuk Pengendalian Organisme Pengganggu Tumbuhan (OPT).Alkohol 70 % . Alat semprot. Cara penyemprotan (Foto: Neni Gunaeni) Balai Penelitian Tanaman Sayuran 51 .0 ml KH2PO4. Gunaeni. Bahan dan alat : . b.781 g Na2HPO4. Setiawati. Kompresor.0 ml Na2HPO4. 2H2O dilarutkan dalam 1000 ml aquadestilasi Untuk 100 ml buffer phosfat 0. 2H2O dengan 49.W.01 M pH 7.Carborundum 600 mesh .Daun bunga pukul empat .

Murtiningsih 2008) Klasifikasi : Divisi : Spermatophyta Sub divisi : Angiospermae Kelas : Monocotyledonae Bangsa : Solanales Suku : Solanaceae Marga : Capsicum Jenis : Capsicum annuum Nama umum : Cabai Merah Nama daerah : Campli. leudeu (Gayo). Gunaeni. lasina (Batak Toba). lacina (Batak Karo). kidi-kidi (Enggano). Tanaman cabai merah (Foto: R. Murtiningsih. lombok. mbaku hau (Sumba). capli (Aceh). cabe. dan T. rada Balai Penelitian Tanaman Sayuran 52 . lado (Minangkabau).W. hili (Sawu). lasinao (Melayu). N. lada sebua (Nias). cabe. Cabai merah (Capsicum annuum) Gambar 15. ekiji-kiji. sabia (Bima). mengkreng. lasiak. Setiawati. 2008 4. cabe (Jawa). sabrang (Sunda). cabhi (Madura). lombok. 14. cabi (Lampung). saha. tabia (Bali): Nusa Tenggara: sebia (Sasak). koro (Flores). R. Kalimantan: sahang (Banjar). Rubiati: Tumbuhan Bahan Pestisida Nabati dan Cara Pembuatannya untuk Pengendalian Organisme Pengganggu Tumbuhan (OPT). raro sigoiso (Mentawai).

Nama Inggris : Red pepper. berwarna putih. lada (Makasar). lebar 1-5 cm. Tidore).5 m. Buahnya buah buni berbentuk kerucut memanjang. rica lamo (Ternate. rihapuan (Kapaon). percabangan lebar. Setiawati. 2008 (Sampit). letak tersebar. berbentuk bintang. Helaian daun bentuknya bulat telur sampai elips. setelah tua menjadi cokelat. Sulawesi: rica (Manado). diameter 1-2 cm. R. batang muda berambut halus berwarna hijau. berdiameter sekitar 4 mm. Penyebaran : Cabai berasal dari Amerika tropis. siri (Ambon). lurus atau bengkok.5 cm). Habitat : Di Indonesia. mareta (Mongondow). Bunga tunggal. Balai Penelitian Tanaman Sayuran 53 . N. Gunaeni. berwarna hijau. tersebar mulai dari Meksiko sampai bagian utara Amerika Selatan. Buah muda berwarna hijau tua. hot pepper. panjang 1. maresen (Kalawat). keluar dari ketiak daun. Biji yang masih muda berwarna kuning. Murtiningsih. panjang 4-17 cm. menggantung. tepi rata. Batang berkayu. Rubiati: Tumbuhan Bahan Pestisida Nabati dan Cara Pembuatannya untuk Pengendalian Organisme Pengganggu Tumbuhan (OPT). rasanya pedas. penampang bersegi. ujung runcing. Daun tunggal. malita (Gorontalo). chilipepper Ciri – ciri : Perdu tegak. ungun gunah (Berik). bertangkai pendek. berbentuk pipih. setelah masak menjadi merah cerah. kastela (Buru). maricang (Halmahera). pangkal meruncing. berbuku-buku. manca (Seram). umumnya cabai dibudidayakan di daerah pantai sampai pegunungan. bertangkai (panjangnya 0.5-2. peutulangan menyirip.2. tinggi 1. meruncing pada bagian ujungnya. permukaan licin mengilap. sambatu (Ngaju). dan T. ladang (Bugis).5-12 cm. riksak (Sarmi).W. bisa (Sangir). setahun atau menahun.

zat warna kapsantin. karoten. damar. Zat aktif kapsaisin berkhasiat sebagai stimulan. Setiawati. zeasantin. Tambahkan air.W. Bagian tanaman yang digunakan adalah buah dan biji. Cara kerja : 1. aduk hingga rata. Saring. R. Gunaeni. Tambahkan sabun/ deterjen Aduk rata. Bersifat sebagai insektisida 2. Selain itu juga mengandung mineral. N. campurkan dengan bubuk cabai. Semprotkan ke seluruh bagian tanaman yang terserang pada pagi atau sore hari Ulat pemakan daun Balai Penelitian Tanaman Sayuran 54 . C). Rubiati: Tumbuhan Bahan Pestisida Nabati dan Cara Pembuatannya untuk Pengendalian Organisme Pengganggu Tumbuhan (OPT). peluruh keringat (diaforetik). kapsarubin. vitamin (A. Rendam selama 1 jam. dihidrokapsaisin. Penolak (repellent) Khasiat lain : Cabai merah berguna sebagai stimulan. kalsium. Metode pembuatan : Cara Penggunaan OPT Sasaran Bahan dan Alat Ekstrak cabai + bawang putih + bawang merah 1 sendok teh bubuk cabai 1 siung bawang putih 1 butir bawang merah 1 liter air 1 sendok teh sabun/ deterjen Pisau Alat saringan Ember Cara Pembuatan Hancurkan bawang putih dengan bawang merah. dan sebagai obat gosok. perangsang kulit. kriptosantin dan clan lutein. meningkatkan nafsu makan (stomakik). dan T. 2008 Kandungan kimia : Buah mengandung kapsaisin. kalium. seperti zat besi. fosfor dan niasin. Murtiningsih.

2008 Bahan dan Alat Ekstrak cabai merah 4 mangkuk cabai merah atau biji cabai merah. Aduk hingga rata. Tambahkan 1 liter air. kutudaun. sabun/deterjen Mosaik virus kedalam larutan. Panci. Tambahkan sabun/deterjen. Semprotkan ke seluruh bagian tanaman yang terserang pada pagi atau sore hari Semut. dan T. Tambahkan rajangan cabai merah. 30 gram sabun/deterjen. Alat penyaring Cara Pembuatan Cara Penggunaan OPT Sasaran Didihkan cabai merah selama 15 – 20 menit. Balai Penelitian Tanaman Sayuran 55 . Saring. Saring. Semprotkan ke seluruh bagian tanaman yang terserang pada pagi atau siang hari. berbagai jenis ulat. Ekstrak cabai merah + daun mimba 12 buah cabai merah 200 gram biji kering mimba 4 liter air Ember Alat penumbuk/blender Pisau Hancurkan biji mimba rendam dalam air selama 24 jam. Semprotkan ke seluruh bagian tanaman yang terserang Kutudaun. Biarkan dingin. 20 liter air dan kutukebul. Saring. Rubiati: Tumbuhan Bahan Pestisida Nabati dan Cara Pembuatannya untuk Pengendalian Organisme Pengganggu Tumbuhan (OPT). Tambahkan Ulat grayak. lalat dan mealybugs Ekstrak cabai merah + daun mimba 10-20 buah cabai merah 2-2. Setiawati.5 kg daun mimba segar 21 liter air 2 sendok teh sabun/deterjen Alat penumbuk/blender Ember Hancurkan cabai merah dan daun nimba. Gunaeni.W. Biarkan selama 24 jam. hama penusuk pengisap. Aduk hingga rata. N. Murtiningsih. Matikan api kemudian tambahkan 3 liter air. kutukebul. ulat daun kubis. R.

Tambahkan 500 ml air. Hancurkan daun srikaya. dan kumbang Balai Penelitian Tanaman Sayuran 56 . Rendam rajangan buah mimba rendam dalam 200 ml selama 24 jam.W. Rendam dalam 100 ml air selama 24 jam. 2008 Ekstrak cabai + srikaya + mimba 25 gram cabai merah kering 100 gram daun Srikaya 50 gram buah mimba 20 ml sabun/deterjen Alat penumbuk/belder Botol Ember Hancurkan cabai merah kering. R. Saring. Murtiningsih. Semprotkan ke seluruh bagian tanaman pada pagi atau sore hari Kutudaun. Rubiati: Tumbuhan Bahan Pestisida Nabati dan Cara Pembuatannya untuk Pengendalian Organisme Pengganggu Tumbuhan (OPT). Aduk hingga rata. Aduk sampai rata. Gunaeni. Setiawati. Saring. tungau merah. Campurkan ketiga bahan tadi. N. dan T. Tambahkan 5 – 6 liter air kedalam larutan.

Murtiningsih. dan T. a. Setiawati. R.W. b. Buah kotak berbentuk lonceng dengan diameter 6 – 7 mm dan berwarna putih kotor. Tanaman cemara hantu. N. Balai Penelitian Tanaman Sayuran 57 . batang berkayu dan bercabang banyak. Bunga cemara hantu (Foto: Rini Murtinngsih) Klasifikasi : Divisi : Spermatophyta Sub Divisi : Angiospermae Kelas : Dicotyledonae Bangsa : Myrtales Suku : Myrtacea Marga : Melaleuca Jenis : Melaleuca brachteata Nama Indonesia : Cemara Hantu Nama daerah : Daun wangi Nama Inggris : Black Tea-tree Diskripsi tanaman: Tumbuhan tahunan dengan tinggi 10 – 15 m.) Gambar 16. 15. Cemara hantu (Melaleuca brachteata F. tepi rata. Tanaman berdaun tunggal dengan ujung dan pangkal daun meruncing. 2008 4. Rubiati: Tumbuhan Bahan Pestisida Nabati dan Cara Pembuatannya untuk Pengendalian Organisme Pengganggu Tumbuhan (OPT). Gunaeni. berbentuk bulat dan berwarna coklat. Biji sangat kecil. Muell. berwarna hijau agak kekuningkuningan.

e) Setelah air mendidih proses penguapan terjadi segera alirkan air ke ketel pendingin melalui lubang masuk untuk kondensasi sehingga terjadi pengembunan. Di negara asalnya. N. Semakin tinggi tempat semakin baik pertumbuhannya Kandungan kimia : Metyl eugenol Bagian tanaman yang digunakan adalah daun OPT sasaran : Lalat buah (Bactrocera dorsalis) Kegunaan lain : Daunnya dapat dijadikan bahan dasar parfum dan kayunya dimanfaatkan sebagai bahan konstruksi. 2008 Distribusi dan Penyebaran : Tanaman cemara hantu berasal dari Australia. Rubiati: Tumbuhan Bahan Pestisida Nabati dan Cara Pembuatannya untuk Pengendalian Organisme Pengganggu Tumbuhan (OPT). Balai Penelitian Tanaman Sayuran 58 . d) Katel/panci diisi air kira – kira 2/3 bagian dari ayakan atau saringan. Setiawati. Cara pembuatan : Penyulingan cemara hantu a) Daun di panen setelah tanaman berumur 3 tahun dengan memangkas tanaman bagian atasnya. Murtiningsih. b) Daun yang telah dipanen kemudian dilayukan selama 18 – 20 jam untuk mengurangi kadar air dalam daun serta untuk menambah volume suling. kemudian dipanaskan. dan T. R. tanaman ini banyak di tanam di sepanjang daerah aliran sungai karena sangat baik untuk mencegah erosi.W. Gunaeni.500 m dpl. Habitat : Dapat tumbuh di hampir semua tempat dengan ketinggian 1 – 1. c) Masukkan bahan selasih ke dalam panci/ketel di atas saringan kemudian di tutup.

Botol perangkap digantung pada tiang setinggi 1 m juka digunakan pada tanaman hortikultura semusim. Aplikasi diulang setiap 2 minggu. Metode pembuatan : OPT sasaran Bahan dan alat Penyulingan cemara hantu 100 kg daun. Setiawati. Pemasangan perangkap dimulai sejak tanaman berbunga sampai 59 Balai Penelitian Tanaman Sayuran . Pemasangan perangkap dimulai sejak tanaman berbunga sampai panen. 2008 f) Penyulingan dilakukan selama kurang lebih 4–5 jam tergantung jumlah bahan dan air. Jerigen Cara pembuatan Cara penggunaan Masukkan 100 kg daun cemara hantu kedalam panci yang telah diisi air sebanyak 2/3 bagian. Botol perangkap digantung pada tiang setinggi 1 m jika digunakan pada tanaman hortikultura semusim. R. dan T. Gunaeni. Cara penggunaan : Penggunaan minyak melaleuca sebagai penarik lalat buah dilakukan dengan cara meneteskan minyak hasil sulingan pada kapas yang digantungkan pada kawat di dalam botol perangkap. Jumlah perangkap per hektar 20 buah. g) Air hasil sulingan ditampung dengan alat khusus. N.W. Penyulingan sekitar 4 – 5 jam tergantung Penggunaan minyak Lalat buah malaleuca sebagai penarik lalat buah dilakukan dengan cara meneteskan pada kapas yang digantungkan pada kawat di dalam botol perangkap. untuk kemudian dilakukan pemisahan antara air dan minyak dipisahkan dengan spuit. cemara hantu yang telah dikeringanginkan. Panci. Hidupkan kompor setelah air mendidih proses penguapan terjadi segera alirkan air ke ketel pendingin melalui lubang masuk untuk kondensasi sehingga terjadi pengembunan. Rubiati: Tumbuhan Bahan Pestisida Nabati dan Cara Pembuatannya untuk Pengendalian Organisme Pengganggu Tumbuhan (OPT). Murtiningsih.

Gunaeni.W. R. dan T. dengan jarak pemasangan sekitar 20 m. 2008 jumlah bahan dan air. Murtiningsih. Balai Penelitian Tanaman Sayuran 60 . Rubiati: Tumbuhan Bahan Pestisida Nabati dan Cara Pembuatannya untuk Pengendalian Organisme Pengganggu Tumbuhan (OPT). Aplikasi diulang setiap 2 minggu. panen. N. Setiawati. Air minyaknya ditampung dengan alat dan selanjutnya antara air dan minyak dipisahkan dengan spuit. Jumlah perangkap per hektar 20 buah.

Bunga cengkeh (Minangkabau). Setiawati.W. Murtiningsih 2008) Nama daerah : Beungeu lawang (Gayo). Jawa). Z. Nama umum : Cengkeh Nama Inggris : Cloves Gambar 17. Jambosa caryophyllus N. Murtiningsih. a. Singhe (Karo. Caryophyllus aromaticus L.. Bunga lawang (Batak). D. dan T. Cengkih (Lampung). 2008 4. b. N. Cengke (Madura). Cengkeh (Syzygium aromaticum) Klasifikasi : Divisi : Spermatophyta Sub divisi : Angiospermae Kelas : Dicotyledonae Bangsa : Myrtales Suku : Myrtaceae Marga : Syzygium Jenis : Syzygium aromaticum Sinonim : Eugenia caryophyllata Thunb. R. 16.) Bunga lasang (Toba). Tanaman cengkeh. Balai Penelitian Tanaman Sayuran 61 . cengkeh (Sunda. Daun cengkeh (Foto: R. Rubiati: Tumbuhan Bahan Pestisida Nabati dan Cara Pembuatannya untuk Pengendalian Organisme Pengganggu Tumbuhan (OPT). Gunaeni.

Bagian tanaman yang digunakan adalah bunga. bulat telur. berkayu. juga tumbuh subur di Zanzibar.5 cm. tunggang dan berwarna coklat. Bunga. sesquiterpenol dan naftalen eugenol asetat. N. pangkal berlekatan. dan Srilanka. R. tangkai panjang 1-2 cm. buni. malai. Biji. Habitat : Tanaman ini dapat tumbuh pada ketinggian 10-20 m dpl. Murtiningsih. majemuk. masih muda hijau setelah tua keunguan. merah kehilaman. masih muda hijau setelah tua merah. India. Daun. bulat. tunggal. mahkota bentuk bintang. Buah. Batang . merah. Mengakibatkan kemandulan 3.W. Kandungan kimia : Cengkeh mengandung eugenol. diameter ± 4 mm. mengkilap. ujung dan pangkal runcing. Penyebaran : tanaman asli Indonesia (Kepulauan Banda) dan Madagaskar.5 cm.55 cm. Akar. Rubiati: Tumbuhan Bahan Pestisida Nabati dan Cara Pembuatannya untuk Pengendalian Organisme Pengganggu Tumbuhan (OPT). Gunaeni. bulat telur. panjang 4-5 mm. tumbuh di ujung baiang. kelopak bentuk corong. panjang ± 5 mm. bercabang banyak. tepi rata. 2008 Ciri – Ciri : Pohon. Menghambat aktivitas makan (antifeedant) 2. masih muda merah setelah tua hijau. coklat muda. dan T. benang sari banyak. lebar 2. panjang 2-2. Bersifat sebagai fungisida Balai Penelitian Tanaman Sayuran 62 . permukaan atas mengkilap. panjang 6-13. tangkai bunga. kecil. tangkai putik pendek. kariofilen. pertulangan menyirip. daun Cara kerja : 1. tinggi 10 m. Setiawati.

oxysporum. Metode pembuatan : Cara Penggunaan Bahan dan Alat Ekstrak Daun Cengkeh 50 – 100 g daun cengkeh kering Pisau Alat Penumbuk/ Blender Cara Pembuatan OPT Sasaran Tumbuk halus daun Berikan untuk cengkeh kering tiap tanaman yang terserang F. P.W. F. R. R. N.lignosus. Gunaeni.rolfsii Balai Penelitian Tanaman Sayuran 63 . dan T. Setiawati. R. 2008 Khasiat lain : Tumbuhan ini dapat digunakan untuk pelega perut.solani. Rubiati: Tumbuhan Bahan Pestisida Nabati dan Cara Pembuatannya untuk Pengendalian Organisme Pengganggu Tumbuhan (OPT).capsici dan S.solani. Murtiningsih. obat batuk dan obat sakit gigi berlobang.

2008 4. Sinonim : Lansium aqueum (Jack) Miq. R. langsat (Jawa Timur). Duku. Murtiningsih 2008).)Kosterm. Lansa (Sulawesi Utara). Duku (Melayu).W. dan T. Duku (Lansium domesticum) Gambar 18. Gunaeni. 17. Agalia aquea (Jack. Buah duku (Sumber foto: upload. Agalia dookoo Griffith. Daun Duku (Foto: R. a. Duku (Jawa Tengah). Nama umum : Duku Nama daerah : Langsat (Aceh). Setiawati. Langsak (Lampong). N. Lase (Bugis).org) Klasifikasi : Divisi : Spermatophyta Sub Divisi : Angiospermae Kelas : Dicotyledonae Bangsa : Sapindales Suku : Meliaceae Warga : Lansium Jenis : Lansium domesticum CORR. Asa (Makasar). Rubiati: Tumbuhan Bahan Pestisida Nabati dan Cara Pembuatannya untuk Pengendalian Organisme Pengganggu Tumbuhan (OPT).wikimedia. Lasate (Seram). Lasa (Ternate). Dukuh (Sunda). Langsek (Minangkabau). Murtiningsih. Agalia domestica (Correa) Pellegrin. Langsat (Dayak). b. Lase (Nias). Lasa (Tidore) Nama Inggris : Langsat Balai Penelitian Tanaman Sayuran 64 .

pada batang dan cabang. kuning kotor. Rubiati: Tumbuhan Bahan Pestisida Nabati dan Cara Pembuatannya untuk Pengendalian Organisme Pengganggu Tumbuhan (OPT). beruang lima. dan T.500 – 2. 2008 Ciri – ciri : Pohon. kuning kecoklatan. panjang ± 20 cm. bertangkai.4 cm. lebar ± 10 cm. Habitat : Tanaman langsat dapat tumbuh baik di dataran rendah sampai pada ketinggian 500 m dpl. mahkota 4-5 helai. bercabang. bulat telur. putih kotor. R. lavonoida dan polifenol. tebal. kuning pucat. kepala sari putih. bulat. Malaysia dan Thailand. putik pendek. N. bentuk tandan. saponin. diameter 2. PH tanah yang cocok untuk tanaman adalah 6–7. pangkal runcing. Kandungan kimia : Tumbuhan ini mengandung alkaloida. ujung meruncing. yaitu Indonesia. panjang 10-30 cm. Bagian tanaman yang digunakan adalah biji Cara kerja : Bersifat sebagai insektisida Khasiat lain : Tumbuhan duku dapat digunakan untuk obat cacing.500 mm pertahun dan merata sepanjang tahun. berambut. benang sari membentuk lingkaran. Balai Penelitian Tanaman Sayuran 65 . menggantung. Bunga majemuk. Akar tunggang. Penyebaran: Berasal dari daerah barat Asia Tenggara. tinggi 15-20 m. obat demam dan obat mencret. bulat. putih. Tipe iklim basah sampai agak basah dengan curah hujan antara 1. Daun majemuk. Murtiningsih. hijau. Biji lonjong. Buah buni. Gunaeni. Setiawati. hijau. Batang berkayu. namun tanaman duku relatif lebih toleran terhadap tanah masam.W.

dan T. Rubiati: Tumbuhan Bahan Pestisida Nabati dan Cara Pembuatannya untuk Pengendalian Organisme Pengganggu Tumbuhan (OPT). R. Gunaeni. Setiawati.W. 2008 Metode pembuatan : Cara Penggunaan Semprotkan ke seluruh bagian tanaman pada pagi atau sore hari Bahan dan Alat Ekstrak biji duku 500 gram biji duku 20 liter air Alat penumbuk/ blender Air Cara Pembuatan OPT Sasaran Hancurkan biji sampai halus. Murtiningsih. Saring Spodoptera litura dan sejenis ulat lainnya pemakan daun Pengaruh terhadap organisme berguna : aman Balai Penelitian Tanaman Sayuran 66 . N. rendam dalam air selama 24 jam.

D. Lei (Kai). Tumbuhan gadung. 18. Skapa (BeIitung). a. Nama daerah: Bitule. Gunaeni. Ulubita (Seram). Siapa (Bugis).W. Uhulibita. Murtiningsih 2008) 67 . Gadung. Ghadhung (Madura). Ondot in lawanan. Sikapa (Makasar). Hayule. Hayuru (Ambon) Nama Inggris : Asiatic bitter yam Balai Penelitian Tanaman Sayuran Gambar 19. Gadung. hirsuta Bl. Gadung (Jawa). Pitur (Minahasa). dan T.. b. Murtiningsih. Boti (Roti). Sinonim: Dioscorea daemona Roxb. N. D. Setiawati.) Klasifikasi : Divisi : Magnoliophyta Kelas : Liliopsida Sub kelas : Liliidae Ordo : Liliales Famili : Dioscoreaceae Genus : Dioscorea Spesies : Dioscorea hispida Dennst. Gadung (Sunda). Daun gadung (Foto: R. Gadung ribo (Sumatera Barat). Bunga meraya (Manado). Gadung (Dioscorea hispida Dennst. Helissuda Kunth. triphylla Auct. Rubiati: Tumbuhan Bahan Pestisida Nabati dan Cara Pembuatannya untuk Pengendalian Organisme Pengganggu Tumbuhan (OPT). Sikapa. 2008 4.. Iwi (Sumbawa). R.

Kadangkala tumbukan umbinya digunakan secara eksternal Balai Penelitian Tanaman Sayuran 68 . helaian daun tengah menjorong-melonjong. Perbungaan jantan berbentuk bulir. berwarna seperi madu. Setiawati. Distribusi/penyebaran : Tumbuhan alaminya ditemukan mulai dari India sampai China bagian selatan. Murtiningsih. berbulu halus. Di Asia Tenggara pembidayaannya tersebar di beberapa daerah. Biji bersayap. Gunaeni. N. Tumbuh liar di seluruh nusantara dan terkadang ditanam juga di pekarangan. Batang memanjat melingkar ke kiri. penyebaran dan pembudidayaannya tidak diketahui. R. Buah kapsul. Seringkali ekstrak umbinya digunakan untuk racun binatang (antara lain: ikan).W. liat dan berdrainase baik Kegunaan tumbuhan : Di kawasan Asia tropis umbi D. kadangkala agak memanjang. kuning pucat sampai abuabu cerah. Umbi membulat. berkayu. 2008 Nama Indonesia : Gadung Deskripsi : Herba memanjat dengan sistem perakaran berserabut. anak tangkai daun panjang sampai 1 cm. bersayap 3. kekuningan setelah kering. Umbinya dapat diekstrak menjadi tepung dan digunakan untuk berbagai keperluan industri dan masakan. aksiler. hispida merupakan bahan makanan cadangan pada saat paceklik. berukuran besar. helaian daun lateral berukuran tidak sama. atau pengusir hama pada tanaman. Di luar kawasan tersebut. Habitat : Tumbuhan ini dapat tumbuh baik di daerah tropis dengan kondisi tanah yang subur. Daun beranak daun 3. daging putih sampai kuning jeruk. Perbungaan betina soliter. biasanya berduri. dan T. Rubiati: Tumbuhan Bahan Pestisida Nabati dan Cara Pembuatannya untuk Pengendalian Organisme Pengganggu Tumbuhan (OPT). kemudian masuk ke Asia Tenggara sampai New Guinea.

Tambahkan 10 liter air. Bagian tanaman yang digunakan : rimpang Cara kerja : 1. Metode pembuatan : Cara Penggunaan Semprot pada seluruh bagian tanaman yang terserang pada pagi atau sore hari OPT Sasaran Berbagai macam ulat dan hama pengisap Bahan dan Alat Ekstrak umbi ½ kg umbi gadung 10 liter air Alat penumbuk/ Blender Saringan Ekstrak umbi Gadung + Mimba 2 buah umbi gadung 1 kg mimba 20 liter air 10 g deterjen Alat penumbuk/Blender Saringan Cara Pembuatan Bahan ditumbuk halus peras dengan kain halus. Aduk hingga rata. 2008 sebagai antiseptik dan air rebusannya diminum untuk obat rematik kronis.W. Menghambat pembentukan telur Khasiat lain : Gadung dapat digunakan juga untuk obat nyeri haid dan obat rematik. Setiawati. Aduk hingga merata. Penghambat aktivitas makan (antifeedant) 2. Kandungan kimia : Senyawa alkaloida dioscorin merupakan senyawa racun yang terkandung cukup tinggi pada umbi. Saring dengan kain halus Semprot pada seluruh bagian tanaman yang terserang pada pagi atau sore hari Berbagai macam ulat dan hama pengisap Balai Penelitian Tanaman Sayuran 69 . Gunaeni. Rubiati: Tumbuhan Bahan Pestisida Nabati dan Cara Pembuatannya untuk Pengendalian Organisme Pengganggu Tumbuhan (OPT). N. dan T. Diamkan selama 24 jam. Bahan ditumbuk halus Tambahkan 20 liter air dan 10 g deterjen. R. Murtiningsih.

dan T. Setiawati. N. Tembakau direndam dalam 2 gelas air dan dibiarkan selama 12 sampai 24 jam .W. dicuci dan diparut tambah dengan 3 gelas air biarkan selama 12 – 24 jam. Aduk adonan hingga rata. Semprot pada seluruh bagian tanaman yang terserang. dan diparut lalu diperas dengan kain bersih Ambil larutan Hama – dengan dosis 2 hama padi – 2. Tambahkan dengan 10 kg dedak/jagung.5 gelas untuk 1 tangki sprayer. OPT padi Semprotkan ke seluruh tanaman yang terserang pada pagi atau sore hari Balai Penelitian Tanaman Sayuran 70 . tepung ikan dan kemiri beri sedikit air. 2008 Pelet Umbi gadung Racun + Umbi gadung KB 1 kg umbi gadung 10 kg dedak padi/jagung 1 ons tepung ikan 1 buah kemiri Air Haluskan umbi gadung. Saring Gadung dikupas. Gunaeni. dicuci. Pada pagi atau sore hari Ekstrak gadung 1 kg gadung Air secukupnya Kain saring Ambil larutan Walang dengan dosis 5 sangit dan – 10 ml/liter air. satukan bahan tadi. Buat menjadi pelet. Tempatkan di tempat yang sering dikunjungi tikus Tikus Ekstrak Gadung dan Tembakau 1 kg gadung 1 ons tembakau Air secukupnya Gadung dikupas. Murtiningsih. aduk hingga merata. R. Rubiati: Tumbuhan Bahan Pestisida Nabati dan Cara Pembuatannya untuk Pengendalian Organisme Pengganggu Tumbuhan (OPT).

Johar Bogor (Jawa Timur). Murtiningsih.. b.) Kunth Nama umum : Gamal Sinonim : Gliricidia lambii Fernald. N. maculata var. a. Daun gamal (Sumber foto: javascript:largeimage) Nama daerah : Liriksida. Gunaeni. variegata Schltdl. Setiawati. Joharlimo.Cebreng. liriksidia. R. Rubiati: Tumbuhan Bahan Pestisida Nabati dan Cara Pembuatannya untuk Pengendalian Organisme Pengganggu Tumbuhan (OPT). Gamal (Gliricidia sepium (Jacq. Angrum (Garut). Kelorwono. R. Tumbuhan gamal. G. Gambar 20. Kalikiria (Ciamis). Wit Sepiung (Jateng). Robinia rosea Miller. 2008 4.) DC. sepium Jacq. Nama Inggris : Gliricidia. R.W.) Kunth. Millettia luzonensis A.. L. 19. sepium (Jacq. dan T. Johar Gembiro Loka (DIY).ex Walp) Klasifikasi : Divisi : Spermatophyta Sub Divisi : Angiospermae Kelas : Dicotyledonae Bangsa : Fabales Suku : Leguminosae Warga : Gliricidia Jenis : Gliricidia sepium (Jacq. Cepbyer (Jabar). Lonchocarpus roseus (Miller) DC. multijuga Micheli. mother of cocoa Balai Penelitian Tanaman Sayuran 71 . Gray..

panjang 19-30 cm. Pada awal tahun 1600-an. susunan bunga tegak. R. Jenis ini juga telah ditanam di wilayah Caribbean dan Afrika Barat. diameter pangkal batang 5-30 cm. Gunaeni. jarang yang putih. panjang 2. jarang yang menyemak.17 helai daun. Bunga merah muda cerah sampai kemerahan. mulai pasir sampai endapan alluvial di tepi danau. Ukuran daun semakin kecil menuju ujung daun. Murtiningsih. alkaloid dan senyawa pengikat protein yang juga tergolong zat anti nutrisi serta tannin Bagian tanaman yang digunakan adalah daun dan kulit kayu Balai Penelitian Tanaman Sayuran 72 . N. Batang tegak. dengan atau tanpa cabang di dekat pangkal tersebut. Setiawati. panjang 4-8 cm dengan ujung runcing. pada curah hujan 600-3500 mm/th dan ketinggian 0-1200 m dpl Kandungan kimia : Gamal mengandung dicoumerol. Amerika Tengah dan Selatan. terdiri 7. Daun majemuk menyirip. Sejak saat itu. Thailand dan India.5-15 cm. Habitat : Gamal tumbuh pada berbagai habitat dan jenis tanah. Helai daun berhadapan. para penjajah Spanyol mengintroduksi Gamal ke Filipina. 2008 Ciri – ciri : Batang tunggal atau bercabang.W. dan T. Penyebaran : Gamal merupakan tumbuhan asli dari Pantai Pasifik di Amerika Tengah dan telah lama dibudidayakan serta di daerah tropis Meksiko. Malaysia. Kulit batang coklat keabu-abuan dengan alur-alur kecil pada batang yang telah tua. Rubiati: Tumbuhan Bahan Pestisida Nabati dan Cara Pembuatannya untuk Pengendalian Organisme Pengganggu Tumbuhan (OPT). jenis tumbuhan ini tersebar hingga mencapai negara-negara Asia lainnya termasuk Indonesia (sekitar 1900). prussic acid. sedangkan pada tahun 1800-an masuk ke Sri Lanka. tinggi 215 m. jarang yang bulat.

Saring Tambahkan 250 ml minyak tanah dan 50 g deterjen aduk sampai rata Tambahkan 8 liter air. cokelat atau kopi Pengaruh terhadap organisme berguna: aman Metode pembuatan : OPT Sasaran Bahan dan Alat Ekstrak daun Gamal ½ kg daun gamal 20 l Air Alat penumbuk/ blender Saringan Ekstrak daun Gamal 100 – 150 g daun gamal 250 ml air 250 ml minyak tanah 50 deterjen Alat penumbuk/Blender Saringan Cara Pembuatan Cara Penggunaan Bahan ditumbuk halus Rendam dalam air selama 24 jam Saring Tambahkan 20 liter air. Setiawati. Murtiningsih. Berbagai macam ulat Balai Penelitian Tanaman Sayuran 73 . pohon pelindung dalam penanaman teh. Bersifat sebagai insektisida dan rodentisida 2. Gunaeni. Ulat tanah Ulat jengkal Ulat buah tomat Bahan ditumbuk halus tambahkan 250 ml air. Penolak (repellents) Khasiat lain : Gamal dapat digunakan untuk makanan ternak. N.W. Semprot pada seluruh bagian tanaman yang terserang. Semprot pada seluruh bagian tanaman yang terserang. R. 2008 Cara kerja : 1. dan T. Rubiati: Tumbuhan Bahan Pestisida Nabati dan Cara Pembuatannya untuk Pengendalian Organisme Pengganggu Tumbuhan (OPT).

Rubiati: Tumbuhan Bahan Pestisida Nabati dan Cara Pembuatannya untuk Pengendalian Organisme Pengganggu Tumbuhan (OPT). Murtiningsih. dan T. R. N. Gunaeni. Setiawati. Rendam dalam air selama 24 jam Saring Tambahkan 20 liter air Semprot ke seluruh bagian tanaman yang terserang Hama tomat dan cabai Semua bahan ditumbuk halus Rendam dalam air selama 24 jam Saring Tambahkan 20 liter air Semprot ke seluruh bagian tanaman yang terserang Coleoptera Hama tomat Balai Penelitian Tanaman Sayuran 74 . 2008 Bahan dan Alat Ekstrak daun gamal + mimba 1 kg daun gamal 1 kg daun nimba 25 l Air Pisau Alat Penumbuk/ Blender Saringan Cara Pembuatan Cara Penggunaan OPT Sasaran Semua bahan ditumbuk halus Rendam dalam 5 liter air selama 3 hari Saring Tambahkan 20 liter air Semprot ke seluruh bagian tanaman yang terserang Semprot dengan interval 4 – 5 hari Kutudaun Kumbang Ulat grayak Tungau Kutu kebul Uret Ekstrak daun gamal + cabai + bawang merah ½ kg daun gamal 7 buah cabai merah 3 siung bawang merah Alat penumbuk/ blender Saringan Ekstrak daun gamal + cabai 2 kg daun gamal 12 buah cabai Alat penumbuk/ blender Saringan Semua bahan dicacah.W. dicampur dan digiling sampai halus.

Genteng peujet (Quassia amara L.com) Klasifikasi : Divisi : Spermatophyta Sub Divisi : Angiospermae Kelas : Dicotyledonae Bangsa: Rutales Suku : Simarubaceae Warga : Quassia Jenis : Quaassia amara L.oogle. pertulangan menjari. b. tinggi ± 4 m. Rubiati: Tumbuhan Bahan Pestisida Nabati dan Cara Pembuatannya untuk Pengendalian Organisme Pengganggu Tumbuhan (OPT). Genteng peujet (Jawa) Nama Inggris : Quassia Ciri – ciri : Perdu..helsint. Quassia lignum B. Setiawati. ujung tumpul. permukaan halus. panjang 5-7 cm. Murtiningsih. Sinonim : Jamaica quassia Bitter Ash. Nama umum: Genteng peujet Nama daerah : Ki cong corang (Sunda). pangkal bulat. Batang tegak.P. tepi rata. bulat. berkayu. putih kotor. buah genteng peujet (sumber foto:http:/picasaweb.W. percabangan simpodial.com). tangkai Balai Penelitian Tanaman Sayuran 75 . Tumbuhan genteng peujet (sumber foto: www. R. Gunaeni. N. berseling. lebar 5-6 cm. 2008 4. Daun majemuk. dan T. 20. lonjong. permukaan kasar.) Gambar 21.

jingga. Gunaeni. putih.W. batang dan akar Quassia amara mengandung polifenol. panjang ± 20 cm. merah keunguan. permukaan berbulu. Buah bulat. Murtiningsih. panjang ± 1 cm. coklat. Setiawati. Bersifat sebagai insektisida 2. Bunga majemuk. Penghambat makan (antifeedant) Khasiat lain : Kayu Quassia amara berkhasiat sebagai obat demam. benang sari silindris. kelopak bentuk bintang. 2008 panjang ± 9 cm. Penyebaran : Tumbuhan ini berasal berasal dari Jamaica Habitat : Kandungan kimia : Daun. tangkai bulat. Akar tunggang. jingga. Biji bulat. putih kecoklatan. N. Balai Penelitian Tanaman Sayuran 76 . Bagian tanaman yang digunakan adalah kayu dan kulit kayu Cara kerja : 1. putik silindris. mahkota terdiri 5 helai. Selain itu batang dan akarnya juga mengandung saponin. di ujung cabang. R. dan T. malaria. lambung lemah dan untuk mematikan kutu kepala. merah keunguan. Rubiati: Tumbuhan Bahan Pestisida Nabati dan Cara Pembuatannya untuk Pengendalian Organisme Pengganggu Tumbuhan (OPT). hijau. permukaan licin.

2008 Metode pembuatan : Cara Penggunaan OPT Sasaran Bahan dan Alat Cara Pembuatan Ekstrak quassia 4 sendok makan serbuk kulit kayu Quassia 2 lAir Alat penumbuk/ blender Ember Alat penyaring Hancurkan kulit kayu Quassia sampai halus. Dinginkan. R.W. Saring Semprotkan ke seluruh bagian tanaman yang terserang Hama pengisap. ulat. Tambahkan 2 liter air panas. kumbang dan lalat Balai Penelitian Tanaman Sayuran 77 . Setiawati. Biarkan rendaman selama 24 jam. dan T. Gunaeni. N. Murtiningsih. Rubiati: Tumbuhan Bahan Pestisida Nabati dan Cara Pembuatannya untuk Pengendalian Organisme Pengganggu Tumbuhan (OPT).

R. Jawer Kotok (Sunda). Dhi-kamandhinan (Madura). Murtiningsih. Setiawati. Adang-adang (Palembang). Panci-panci (Bugis) Nama Inggris : Coleus spray Ciri – ciri : Tanaman iler memiliki batang herba tegak dan merayap tinggi berkisar 30 – 150 cm. Iler (Coleus scutellarioides Linn. Benth) Klasifikasi : Divisi : Spermatophyta Sub Divisi : Angiospermae Kelas : Dicotyledonae Bangsa : Solanales Suku : Lamiaceae (Labiatae) Warga : Coleus Jenis : Coleus scutellarioides Linn. N. Ati-ati. Gunaeni. Mayam (Menado). Beth) Gambar 22. Iler (Foto: R. mempunyai penampang batang berbentuk Balai Penelitian Tanaman Sayuran 78 . Kentangan (Jawa). Rubiati: Tumbuhan Bahan Pestisida Nabati dan Cara Pembuatannya untuk Pengendalian Organisme Pengganggu Tumbuhan (OPT). 2008 4.W. Murtiningsih 2008) Sinonim : Coleus atropurpureus Benth Nama umum : Iler Nama daerah : Si Gresing (Batak). dan T. 21.

Gunaeni. karvakrol dan mineral. R. Daun berbentuk hati dan pada setiap tepiannya dihiasi oleh jorong – jorong atau lekuk – lekuk tipis yang bersambungan dan didukung oleh tangkai daun dan memiliki warna yang beraneka ragam. Setiawati. Tumbuhan iler dapat tumbuh subur di daerah dataran rendah sampai ketinggian 1. dan T. Murtiningsih. N. metil eugenol. bunganya muncul pada pucuk tangkai batang. demam. etil salisilat. Penyebaran : Tumbuh liar di pantai Cina Selatan Habitat : Iler dapat tumbuh liar di ladang – ladang. Bunga berbentuk untaian bunga bersususn. timol. 2008 segiempat dan termasuk katagori tumbuhan basah yang batangnya mudah patah. di kebun – kebun sebagai tanaman hias Bagian tanaman yang digunakan adalah daun Kandungan kimia : Senyawa kimia yang terkandung dalam iler antara lain alkaloid. Cara kerja : Bersifat sebagai fungisida Khasiat lain : Tumbuhan ini berguna untuk obat ambeien. diabetes melitus. Rubiati: Tumbuhan Bahan Pestisida Nabati dan Cara Pembuatannya untuk Pengendalian Organisme Pengganggu Tumbuhan (OPT). Iler bisa didapat di sekitar sungai atau pematang sawah dan tepi – tepi jalan pedesaan sebagai tumbuhan liar.W. datang bulan terlambat dan bisul Balai Penelitian Tanaman Sayuran 79 . diari.500 meter di atas permukaan laut.

Murtiningsih. Setiawati.W. R. dan T. Saring Pengaruh terhadap organisme berguna : aman Balai Penelitian Tanaman Sayuran 80 . Alat penumbuk/ blender Saringan Cara Pembuatan Daun dicuci sampai bersih. Gunaeni. bahan ditumbuk halus. Rubiati: Tumbuhan Bahan Pestisida Nabati dan Cara Pembuatannya untuk Pengendalian Organisme Pengganggu Tumbuhan (OPT). 2008 Metode pembuatan : Cara Penggunaan Semprotkan pada seluruh tanaman yang terserang pada pagi hari OPT Sasaran Alternaria Cercospora Bahan dan Alat Ekstrak daun 5 kg daun iler 5 liter air. Tambahkan air. N.

rimpang bila dipotong berwarna kuning atau jingga. bahing (Batak Karo). jhai (Madura). lebar 1. sipodeh (Minangkabau). bentuk lidah daun memanjang. Nama Inggris: Ginger Ciri – ciri : Terna berbatang semu. tangkai daun berbulu. Rubiati: Tumbuhan Bahan Pestisida Nabati dan Cara Pembuatannya untuk Pengendalian Organisme Pengganggu Tumbuhan (OPT).75 cm . rahis berbulu jarang . dan T. tinggi 30 cm sampai 1 m. 2008 4.W. panjang 7. Jahe (Zingiber officinale) Klasifikasi Divisi : Spermatophyta Sub Divisi : Angiospermae Kelas : Monocotyledoneae Bangsa : Zingiberales Suku : Zingiberaceae Warga : Zingiber Jenis : Zingiber officinale Nama umum: Jahe Gambar 23. Perbungaan berupa malai tersembul di permukaan tanah. jahi (Lampung).5 – 5 cm. letaknya berdekatan atau Balai Penelitian Tanaman Sayuran 81 . sisik pada gagang terdapat 5 – 7 buah.75 – 3 kali lebarnya. geraka (Ternate). Gunaeni. berbentuk lanset. R.5 – 1. sangat tajam . seludang agak berbulu. panjang 15 – 23 mm. jae (Jawa dan Bali). Murtiningsih 2008) Nama daerah: Halia (Aceh). Setiawati. N. Rimpang jahe (Foto: R. jahe (Sunda). melito (Gorontalo). dan tidak berbulu. Daun sempit. berbentuk tongkat atau bundar telur yang sempit.5 – 10 mm. 2. Murtiningsih. lebar 8 – 15 mm . beeuing (Gayo). gagang bunga hampir tidak berbulu. 22. panjang 2 – 4 mm . panjang malai 3. panjang 25 cm.

anti piretik. Di Indonesia pada umumnya ditanam pada ketinggian 200 . panjang 12 – 15 mm .5 – 2. Gunaeni. linalool. dan T. Bagian tanaman yang digunakan adalah rimpang Cara kerja: 1. cineol. hampir tidak berbulu. berbintikbintik berwarna putih kekuningan. citral. Setiawati. Habitat : Jahe tumbuh baik di daerah tropis dan subtropis dengan ketinggian 0 . acetates. anti inflamasi. chavicol dan zingiberene. berwarna hijau cerah. 2008 rapat. Selain itu juga mengandung resin dan serat. bundar pada ujungnya. dcamphene. tangkai putik 2. N. Penolak (repellent) Khasiat lain: Tumbuhan ini berguna juga untuk karminatif (peluruh kentut) anti muntah.W. berwarna kuning kehijauan. Penyebaran: Tumbuhan ini berasal dari Asia Pasifik yang tersebar dari India dan China.5 cm. d-borneol. panjang sisik 3 – 5 cm. bibir berwarna ungu. anti pengerasan pembuluh darah. panjang 9 mm . Bersifat sebagai insektisida 2. berbentuk tajam. pereda kejang. lebar 1 – 1. tidak berbulu. panjang 1. caprylate.5 mm. helainya agak sempit. anti mikroba dan parasit. Murtiningsih. panjang 2.600 m dpl Kandungan kimia : Minyak asiri dalam jahe terdiri atas n-nonylaldehide. peluruh keringat. daun pelindung berbentuk bundar telur terbalik. Rubiati: Tumbuhan Bahan Pestisida Nabati dan Cara Pembuatannya untuk Pengendalian Organisme Pengganggu Tumbuhan (OPT). mahkota bunga berbentuk tabung 2 – 2. R. methyl heptenone.5 mm.2.75 cm . dâ-phellandrene. geraniol. kepala sari berwarna ungu.000 m dpl. anti Balai Penelitian Tanaman Sayuran 82 . lebar 3 – 3.5 cm. gelap.

Campurkan semua bahan. Tambahkan sabun. Hancurkan jahe sampai halus. Kemudian hancurkan. busuk daun 83 Balai Penelitian Tanaman Sayuran . Aduk sampai rata kemudian saring. kutudaun. Murtiningsih. trips. ulat grayak. busuk akar. Semprotkan ke seluruh bagian tanaman yang terserang Embun tepung. Tambahkan air dan deterjen. Semprotkan ke seluruh bagian tanaman yang terserang pada pagi atau sore hari Kutudaun. kutukebul Masukkan bubuk jahe ke dalam air. antraknos Bahan dan Alat Ekstrak Jahe 50 gram jahe 12 ml deterjen 3 liter air Alat Penumbuk/blender Alat Penyaring Ember Untuk luasan 0.W. Nematoda.4 ha dibutuhkan 1 kg jahe Ekstrak jahe + Bawang Putih + cabai 25 g jahe 50 g bawang putih 25 gram cabai hijau 10 ml minyak tanah 12 ml sabun/ deterjen 3 liter air Alat penumbuk/blender Ember Untuk luasan 0. lalat pengorok daun. Rubiati: Tumbuhan Bahan Pestisida Nabati dan Cara Pembuatannya untuk Pengendalian Organisme Pengganggu Tumbuhan (OPT). Aduk rata. ½ cabai hijau dan 1 kg bawang putih Ekstrak jahe 20 gram bubuk jahe 1 liter air Ember Cara Pembuatan Hancurkan jahe sampai halus. kutukebul. N. Gunaeni. Saring. Aduk hingga rata. Setiawati.4 ha dibutuhkan ½ jahe. Trips. 2008 rematik. R. Hancurkan cabai hijau tambahkan 50 ml. Metode pembuatan: Cara Penggunaan Semprotkan ke seluruh bagian tanaman yang terserang pada pagi atau sore hari OPT Sasaran Ulat buah tomat. dan T. lalat buah. serta merangsang pengeluaran getah lambung dan getah empedu. Rendam bawang putih dalam minyak tanah selama 24 jam. ulat buah tomat. belalang.

W. Jarak kaliki (Sunda). Jarak. Ricinus specious Burm. Malasai.) KLASIFIKASI Divisi : Spermatophyta Sub Divisi : Angiospermae Kelas : Dicotyledonae Bangsa : Euphorbiales Suku : Euphorbiaceae Warga : Ricinus Jenis : Ricinus communis Linn. Peleng kaliki jera (Bugis) Nama Inggris : Castor bean Balai Penelitian Tanaman Sayuran 84 . Setiawati. Kalalei. Jarak (Jawa). Ricinus inermis Mill. Kaleke (Madura).gov Nama daerah : Jarak (Melayu. 23. Alale (Gorontalo). R. Gunaeni. b. Nama umum : Jarak Gambar 24. Rubiati: Tumbuhan Bahan Pestisida Nabati dan Cara Pembuatannya untuk Pengendalian Organisme Pengganggu Tumbuhan (OPT).purdue. biji jarak (Sumber foto: http://plants. Batak). ulang (Toba. Gloah (Gayo). Ricinus inermis et lividus Jack. N. Jarag (Lampung).. Jarak jitun. Ricinus spectabilis Bl.. a.. Minangkabau. Croton spinosa L.edu). Sinonim : Ricinus viridus Willd. Jarak (Ricinus communis Linn. dan T.tangang jara (Makasar). Kohongian (Minahasa).usda. Jarak jawa (Palembang). Lulang (Karo). Rangam (Dayak). Lafandru (Nias). Bali). Jarak. Jawa. Tangang. 2008 4. Kalikih alang (Minangkabau). Murtiningsih. Tumbuhan jarak (Sumber foto: http://vet.

tumbuh di ujung batang. berwarna coklat berbintik hitam. berbuku-buku dengan tanda bekas tangkai daun yang lepas. Balai Penelitian Tanaman Sayuran 85 . Jarak dapat tumbuh di daerah yang kurang subur. berkumpul dalam tandan. Dari Mesir. ujung daun runcing. 2008 Ciri – ciri : Jarak merupakan perdu berbatang tegak. atau coklat kehijauan. sedangkan permukaan bawahnya hijau muda. India. buah akan berubah menjadi hitam. lonjong. Ukuran daun 10–25 cm x 10–25 cm. dengan rambut berwarna merah. Daun tunggal.besaran untuk diambil minyak bijinya (castor oil). Buahnya berupa buah kotak berbentuk bulat. bercangap menjari 7 sampai 9. berongga. Buah jarak berduri dan berwarna hijau sewaktu muda lonjong berlekuk tiga. Bunganya merupakan bunga majemuk bentuk tandan. Malaysia dan Indonesia. R. atau di sepanjang pantai. Sekarang banyak dibudidayakan sebagai salah satu komoditas perkebunan. berkelamin satu. Warna permukaan atas daun hijau tua. Rubiati: Tumbuhan Bahan Pestisida Nabati dan Cara Pembuatannya untuk Pengendalian Organisme Pengganggu Tumbuhan (OPT). Berwarna kuning. semak-semak. Tangkai daun panjang. termasuk ke Persia. Murtiningsih. tumbuh berseling. Di dalam buah terdapat tiga ruang yang masingmasing berisi satu biji. tepi bergigi. Benang sari banyak. biji Jarak juga ditemukan dalam makam-makam purba di Mesir yang dipercaya berasal dari 4000 tahun sebelum Masehi.W. Bentuk helai daun bundar. Setelah tua. berwarna merah tua. tanah kosong dataran rendah sampai 800 m dpal. namun tumbuhan ini memerlukan pH tanah 6–7 dan drainase yang baik. Biji keras. tangkai putik sangat pendek berbentuk benang berwarna merah atau merah muda. Setiawati. Pada zaman Fir’aun. Habitat : Jarak tumbuh liar di hutan. berwarna hijau muda. berwarna hijau dengan semburat merah tua. Penyebaran : Tumbuhan ini diduga berasal dari Afrika. Gunaeni. sekitar 30–50 cm. N. Buahnya berduri lunak. Jarak dibudidayakan secara besar. bulat licin. tinggi 1–5 meter. dan T. jarak menyebar ke Asia. Dikabarkan. Batangnya berkayu.

dan rutin. eksim. Ovisida 4. dan risin basa). dan T. R. Di samping itu juga mengandung astragalin. asam linoleat. kesulitan melahirkan. Kandungan kimia : Biji mengandung 40–50% minyak jarak (oleum ricini. senyawa-senyawa flavonoida antara lain kaempferol.8-trinoat dan 1tridekena. kuersetin. koreng. Murtiningsih. dan vitamin C. luka memar. Akar untuk mengobati rematik sendi. risin asam. kastrooli) yang mengandung bermacam-macam trigliserida. gatal-gatal (pruritus). Bersifat sebagai insektisida 2.W.6. TBC kelenjar. dan TBC kelenjar. luka dan melepuh. penyubur rambut. asam oleat. nikotiflorin.7. 2008 Akar tumbuhan jarak cepat busuk dalam air yang tergenang atau dalam tanah yang banyak mengandung air. koreng.3. Balai Penelitian Tanaman Sayuran 86 . asam risinoleat.9. asam linolenat. risinin. Menghambat perkembangan serangga Khasiat lain : Biji dan minyak jarak digunakan untuk mengatasi kesulitan buang air besar (konstipasi). Daun jarak digunakan untuk mengobati rematik. bronchitis. kaempferol-3rutinosida. dan beberapa macam enzim diantaranya lipase. bisul. Daun mengandung saponin. akar dan seluruh bagian tumbuhan Cara kerja : 1. bengkak. dan asam dihidroksistearat. epilepsi. reiniutrin. Setiawati. Rubiati: Tumbuhan Bahan Pestisida Nabati dan Cara Pembuatannya untuk Pengendalian Organisme Pengganggu Tumbuhan (OPT). Bagian tanaman yang digunakan adalah biji. Menghambat pembentukan telur 3.5. tetanus. hernia. asam isorisinoleat. beberapa macam toksalbumin yang dinamakan risin (risin D. asam palmitat. Gunaeni. batuk sesak. Juga mengandung alkaloida risinin.11-pentin-beta-sitosterol. kudis dan infeksi jamur. daun. Akar mengandung metiltrans-2-dekena-4. asam stearat. mengobati kanker mulut rahim dan kanker kulit. N. isokuersetin.

Saringan air rebusan diencerkan menjadi 10 liter Semprotkan ke Hama seluruh bagian secara tanaman yang umum terserang pada pagi dan sore hari Balai Penelitian Tanaman Sayuran 87 . Murtiningsih. Rubiati: Tumbuhan Bahan Pestisida Nabati dan Cara Pembuatannya untuk Pengendalian Organisme Pengganggu Tumbuhan (OPT). Air rendaman direbus selama 10 menit.W. R. dan T. ditambah 3 sendok teh minyak tanah dan sabun sedikit. Setiawati. 2008 Metode pembuatan : Cara Penggunaan OPT Sasaran Bahan dan Alat Ekstrak biji jarak Biji Jarak 1 liter air 3 sendok teh minyak tanah Sabun/deterjen Alat penumbuk/ blender Penyaring Ember Cara Pembuatan Biji jarak yang sudah ditumbuk halus dan masih segar direndam dalam satu liter air selama 24 jam. Gunaeni. N.

pendek. Kaliraga (Flores).wikimedia. Jerango (Batak). Jeringo (Sasak).naturezadivina. Balai Penelitian Tanaman Sayuran 88 . Kareango (Makasar). tahunan dengan ketinggian ± 75 cm. Bila (Buru) Deskripsi : Herba. Daringo (Sunda). Tumbuhan jeringau (http://www. Jangu (Bali). Jeringau (Acorus calamus L. Jerango (Gayo).com). Daun tunggal.) Klasifikasi : Divisi : Spermatophyta Sub divisi : Angiospermae Kelas : Monocotyledonae Bangsa : Arales Suku : Araceae Warga : Acorus Jenis : A. Ai wahu (Ambon). Gunaeni.W. R. Bunga jeringau (Sumber foto: http://upload. N. daun basah. Jarianggu (Minangkabau). bentuk lanset. Kalamunga (Minahasa). 2008 4. Murtiningsih. Setiawati.24. dan T. b. a. calamus L Nama umum : Daringo Nama Inggris : Sweet flag Gambar 25. putih kotor. Rubiati: Tumbuhan Bahan Pestisida Nabati dan Cara Pembuatannya untuk Pengendalian Organisme Pengganggu Tumbuhan (OPT). Areango (Bugis).org) Nama daerah : Jeurunger (Aceh). membentuk rimpang. Dlingo (Jawa Tengah). Jharango (Madura).

Distribusi/penyebaran : Di Indonesia didapati tumbuh liar di hutan-hutan Habitat : Jenis ini menyukai tempat yang lembab seperti di tepi danau dan sungai. bentuk bongkol. putik 1-1. dan T. pangkal memeluk batang. kepala sari panjang ± 0. panjang ± 0. kolamen. kolameon. kolamenol. panjang panjang ± 60 cm. Buah berwarna coklat. Gunaeni. sakit otot dan sebagai bahan kosmetik Balai Penelitian Tanaman Sayuran 89 . saponin dan tanin Asaron. lebar ± 5 cm. kepala putik meruncing. pertulangan sejajar. kepala sari panjang ± 2. Kandungan kimia : Minyak daringo mengandung asaron. R. Perbungaan majemuk. ujung meruncing. 2008 ujung runcing. mahkota bulat panjang.5 mm. Setiawati. Bersifat sebagai insektisida 2.5 mm.5 mm.W. panjang 1-1. panjang 20-25 cm. Bagian tanaman yang digunakan adalah rimpang Cara kerja : 1. Rubiati: Tumbuhan Bahan Pestisida Nabati dan Cara Pembuatannya untuk Pengendalian Organisme Pengganggu Tumbuhan (OPT).75 mm. hijau. Murtiningsih. di ketiak daun. Menghambat pembentukan telur (mandul) Khasiat lain : Tumbuhan ini berguna untuk mengobati keracunan makanan. tepi rata. puith. tangkai sari panjang ± 2.5 mm. metileugenol dan eugenol. N.75 mm.

Diamkan selama 24 jam. Gunaeni. Saring. Rubiati: Tumbuhan Bahan Pestisida Nabati dan Cara Pembuatannya untuk Pengendalian Organisme Pengganggu Tumbuhan (OPT). Benih siap untuk disemaikan OPT pada benih Balai Penelitian Tanaman Sayuran 90 . Biarkan dingin. aduk untuk 0. Campurkan urine sapi dengan air. ½ kg bubuk jeringau Tambahkan deterjen. dan T. Buang benih yang mengambang. Murtiningsih. R.W. Tambahkan bubuk jeringau. Ambil 20 gram bubuk jaringau dan tambahkan air.5 liter air 1 liter urine sapi Panci Baskom Cukup untuk perlakuan 1 kg benih Semprotkan ke seluruh bagian tanaman pada pagi atau sore hari Didihkan air.4 ha hingga merata Bubuk Jaringau dan urine sapi untuk perlakuan benih 50 gram bubuk jaringau 2. Biarkan selama 15 menit. 2008 Metode pembuatan : OPT Sasaran Berbagai jenis ulat hama pengisap dan hama gudang Bahan dan Alat Ekstrak rimpang Rimpang jaringan kering 2 liter air 8 ml deterjen Alat Penumbuk/Blender Ember Cara Pembuatan Cara Penggunaan Tumbuk rimpang kering jeringau. Aduk hingga merata Campurkan benih pada larutan jeringau. N. Setiawati.

N. Daun majemuk. Kelo (Ternate). berbintik hitarn. Kirol (Buru). Tumbuhan kelor. panjang Balai Penelitian Tanaman Sayuran 91 . a. Kilor (Lampung). Kelor (Moringa oleifera) Klasifikasi: Divisi : Spermatophyta Sub Divisi : Angiospermae Kelas : Dicotyledonae Bangsa : Brassicales Suku : Moringaceae Warga : Moringa Jenis : Moringa oleifera Sinonim : Moringa pterygosperma Gaertn. Setiawati. N. Parongge (Bima). 2008 4. Ciri – Ciri : Pohon. Rubiati: Tumbuhan Bahan Pestisida Nabati dan Cara Pembuatannya untuk Pengendalian Organisme Pengganggu Tumbuhan (OPT). bulat. Murtiningsih. Kelor (Sunda). R. putih kotor. dan T. Kawona (Sumba). Murtiningsih 2008) Nama daerah : Murong (Aceh). Gunaeni. W. Kelor (Melayu) Munggai (Minangkabau). tingginya kira-kira 7 -11 meter. b. Kelor (Jawa Tengah). Daun kelor (Foto: R. 25. Batang berkayu.W. bercabang. Nama umum: Kelor Nama Inggris: Horse radish spray Gambar 26 . Marongghi (Madura).

W. Setiawati, R. Murtiningsih, N. Gunaeni, dan T. Rubiati: Tumbuhan Bahan Pestisida Nabati dan Cara Pembuatannya untuk Pengendalian Organisme Pengganggu Tumbuhan (OPT), 2008

20-60 cm, anak daun bulat telur, tepi rala, ujung berlekuk, menyirip ganjil, hijau. Bunga majemuk, bentuk malai, letak di ketiak daun, panjang 10-30 cm.daun kelopak nijau, benang sari dan putik kecil, mahkota putih, putih. Buah polong, panjang 20-45 cm, berisi 15-25 biji, coklat kehitaman. Biji bulat, bersayap tiga, hitam. Akar tunggang, putih kotor. Penyebaran: Pertama kali ditemukan di India, kemudian menyebar ke kawasan di sekitarnya sampai ke Benua Afrika dan Asia-Barat. Habitat: Tumbuh subur mulai dari dataran rendah sampai ketinggian 700 m dpl. Kandungan kimia : Akar, daun dan kulit batang kelor mengandung saponin dan polifenol, sedangkan kulit batangnya mengandung alkaloida dan daunnya mengandung minyak atsiri. Bagian tanaman yang digunakan adalah daun Cara kerja: Tumbuhan ini bersifat sebagai fungisida Khasiat lain : Akar kelor berkhasiat sebagai obat kejang, obat gusi berdarah, obat haid tidak teratur dan obat pusing. Daunnya berkhasiat sebagai obat sesak nafas, encok dan beri-beri, bijinya sebagai obat mual

Balai Penelitian Tanaman Sayuran

92

W. Setiawati, R. Murtiningsih, N. Gunaeni, dan T. Rubiati: Tumbuhan Bahan Pestisida Nabati dan Cara Pembuatannya untuk Pengendalian Organisme Pengganggu Tumbuhan (OPT), 2008

Metode pembuatan:
Cara Penggunaan OPT Sasaran

Bahan dan Alat Ekstrak Daun Kelor 5 kg daun kelor 15 liter air Pisau Alat Penumbuk/ Blender Saringan

Cara Pembuatan

Daun kelor dicuci sampai bersih. Kemudian dicacah, ditumbuk sampai halus. Tambahkan air. Rendam selama 24 jam. Saring.

Semprot pada seluruh bagian tanaman yang terserang pada pagi hari

Antraknos Early blight Fruit rot Leaf spot

Pengaruh terhadap organisme barguna: aman

Balai Penelitian Tanaman Sayuran

93

W. Setiawati, R. Murtiningsih, N. Gunaeni, dan T. Rubiati: Tumbuhan Bahan Pestisida Nabati dan Cara Pembuatannya untuk Pengendalian Organisme Pengganggu Tumbuhan (OPT), 2008

4. 26. Kenikir (Tagetes erecta )

Gambar 27 . a. Tumbuhan kenikir, b. Bunga kenikir (Foto: R. Murtiningsih 2008)

Klasifikasi : Divisi : Spermatophyta Sub Divisi : Angiospermae Kelas : Dicotyledonae Bangsa : Asteracea Suku : Compositae Marga : Tagetes Jenis : Tagetes erecta Nama Inggris : African Marigold

Nama Indonesia : Kenikir Nama Daerah : Kenikir (Jawa Tengah), tahi kotok (Sunda)

saes,

Diskripsi tumbuhan: Tumbuhan berbentuk herba dengan tinggi 0,5-1,5 m dan merupakan tanaman semusim. Batangnya bulat, tegak, beralur, bercabang, putih kehijauan. Tumbuhan berdaun majemuk, berbentuk lanset, ujung runcing, tepi bergengi, panjang 3-15 cm,
Balai Penelitian Tanaman Sayuran

94

W. Setiawati, R. Murtiningsih, N. Gunaeni, dan T. Rubiati: Tumbuhan Bahan Pestisida Nabati dan Cara Pembuatannya untuk Pengendalian Organisme Pengganggu Tumbuhan (OPT), 2008

hijau. Bunganya majemuk, berbentuk cawan, dengan tangkai panjang, daun pembalut berbentuk lonceng, kepala putik bercabang dua berwarna kuning. Sedangkan benang sari berwarna kuning atau ungu, berbentuk lonceng dengan panjang 1-1,5 cm. Bijinya berbentuk jarum dan berwarna hitam. Tumbuhan ini mempunyai akar tunggang dan berwarna putih kekuningan. Distribusi/penyebaran : Pohon kenikir merupakan tumbuhan tropika yang berasal dari Amerika Latin, tetapi tumbuh liar dan mudah didapati di Florida, Amerika Serikat, serta di Indonesia dan negara-negara ASEAN lainnya Habitat : Kenikir tumbuh baik di dataran rendah sampai pegunungan ± 700 m dpl., dengan kondisi tanah yang subur, liat, dan berdrainase baik, terutama di tempat terbuka yang mendapatkan sinar matahari penuh. Kandungan kimia : Tumbuhan ini mengandung quercetagetin, quercetagitrin, dan tagetiin yang termasuk dalam kelompok senyawa flavonoid, serta senyawa tagetol, linolaol, ocimene, limonen, dan piretrum yang termasuk dalam kelompok monoterpenoid. Tumbuhan ini juga mengandung senyawa alkaloid, serta senyawa thertienil yang termasuk dalam kelompok senyawa poliasetilen Bagian tanaman yang digunakan adalah daun, bunga dan akar Cara kerja : 1. Menghambat kerja sistem saraf 2. Menghambat aktivitas makan (antifeedant) 3. Penolak (repellent) 4. Bersifat sebagai insektisida, fungisida dan nematisida
Balai Penelitian Tanaman Sayuran

95

Biarkan selama 24 jam. Metode pembuatan : Bahan dan Alat Fermentasi ekstrak kenikir Seluruh bagian tanaman yang sedang berbunga Deterjen/sabun Alat penyaring Drum Cara Pembuatan Cara Penggunaan OPT Sasaran ½ . N. Tambahkan 1 sendok teh deterjen setiap 1 liter larutan Bahan dan Alat Cara Pembuatan Cara Penggunaan OPT 96 Balai Penelitian Tanaman Sayuran . Rubiati: Tumbuhan Bahan Pestisida Nabati dan Cara Pembuatannya untuk Pengendalian Organisme Pengganggu Tumbuhan (OPT). sakit gigi. R. Saring Campurkan larutan dengan air dengan perbandingan 1 :2. Setiawati. Murtiningsih.¾ drum diisi dengan tanaman kenikir. radang tenggorokan. dan T. Aduk secara berkala. 2008 Khasiat lain : Tumbuhan ini dapat dimanfaatkan untuk mengatasi penyakit Infeksi saluran nafas bagian atas. Gunaeni. Rendam dalam air panas.W. Tambahkan 1 sendok teh deterjen setiap satu liter larutan Cendawan dan nematode bengkak akar Ekstrak kenikir Daun kenikir Sabun/deterjen Air panas Alat penumbuk/blender Alat penyaring Ember Tambahkan larutan Semut. radang mata. Saring sebelum digunakan Rajang daun tagetes hingga halus. dengan air dengan Kutudaun. Biarkan selama 5 – 10 hari. batuk. perbandingan 1: Anjing tanah 2. kejang pada anak.

Murtiningsih. umum Tambahkan 1 sendok teh deterjen setiap satu liter larutan Semua bahan dirajang sampai halus. N. dan T. Dinginkan. Gunaeni. Kumbang Rajang daun tagetes dan cabai merah. Balai Penelitian Tanaman Sayuran 97 . umum Semprot ke seluruh bagian tanaman yang terserang.W. Bawang putih dan bawang merah 2 genggam daun tagetes 2 buah cabai 2 siung bawang putih 2 buah bawang merah Panci Ember Rajang daun tagetes hingga halus tambahkan air. Saring Tambahkan larutan OPT dengan air dengan secara perbandingan 1 : 4. Setiawati. Rendam dalam air selama 24 jam. Masukkan dalam panci yang telah berisi air kemudian didihkan. 2008 Sasaran Ekstark tagetes + tomat 1 kg daun tagetes 1 kg daun tomat 20 liter air Alat penumbuk/blender Alat penyaring Ember Pail Ekstrak tagetes + cabai 500 gram tanaman tagetes 10 buah cabai 15 liter air Pisau Sabun/deterjen Alat penyaring Ember Ekstrak Tagetes. Semprot ke seluruh bagian tanaman yang terserang Kutudaun Penggerek batang. Saring Tambahkan larutan OPT dengan air dengan secara perbandingan 1 : 2. Saring Tambahkan 20 liter air dan Tambahkan 1 sendok teh deterjen setiap satu liter larutan. Cabai. Rubiati: Tumbuhan Bahan Pestisida Nabati dan Cara Pembuatannya untuk Pengendalian Organisme Pengganggu Tumbuhan (OPT). R.

hijau keputihputihan. Katumbaii (Gorontalo). Bunga. Daun. hijau. Gunaeni. dan T. berseludang. Chinese parsley Nama daerah : Keutumba (Aceh). N.W. Bunga ketumbar (Foto: R. Tanaman ketumbar. lunak. Penyijang (Kerinci). b. Katombar (Madura). Batang. semusim. Setiawati. Katumba (Minangkabau). Nama umum : Ketumbar Nama Inggris : Coriander. Murtiningsih 2008) Klasifikasi : Divisi : Spermatophyta Sub Divisi : Angiospermae Kelas : Dicotyledonae Bangsa : Apiales Suku : Apiacea Warga : Coriandrum Jenis : Coriandrum sativum L. tepi daun berwarna putih. Ketumbar (Gayo). kerumbar (Melayu). 27. 2008 4. a. ketumbar (Jawa Tengah). Ketumbar (Coliandrum sativum) Gambar 28. Hatumbar (Batak Toba). Katumbare (Bugis). percabangan dikotom. Murtiningsih. berbagi menyirip. Rubiati: Tumbuhan Bahan Pestisida Nabati dan Cara Pembuatannya untuk Pengendalian Organisme Pengganggu Tumbuhan (OPT). tinggi ± 1 m. tangkai panjang 5-10 Balai Penelitian Tanaman Sayuran 98 . berlubang. berkayu. maiernuk. Ciri – ciri : Semak. Katumbare (Makasar). Katumbah. bentuk payung. beralur. Katumba (Bima). Katuncar (Sunda). majemuk. R.

obat pening. Rubiati: Tumbuhan Bahan Pestisida Nabati dan Cara Pembuatannya untuk Pengendalian Organisme Pengganggu Tumbuhan (OPT). coklat. dan T. putih. putih atau merah muda. obat mual dan haid tidak teratur. N. Gunaeni.Biji. Pengaruh terhadap organisme berguna : aman Balai Penelitian Tanaman Sayuran 99 . Kandungan kimia : Tumbuhan ini mengandung saponin. pencernaan kurang baik. putih. kelopak terdiri dari 5 lembar lepas satu sama lain. masin muda hijau setelah tua kuning. Akar tunggang. biji Cara kerja : 1. obat radang lambung.kecoklatan. bulat. Penolak (repellent) Khasiat lain : Tumbuhan ini dapat digunakan untuk obat masuk angin. hijau. Murtiningsih. flavonoida dan tanin Bagian tanaman yang digunakan : daun. bulat. ketumbar ditanam di pekarangan dan dapat tumbuh sampai ketinggian 2000 m dpl. obat sariawan. Buah. Setiawati. bulat. bercabang. Bersifat sebagai akarisida dan fungisida 2. R. mahkota terdiri dari 5 daun mahkota. 2008 cm. kotak. panjang 2-3 mm. Habitat : Di pulau Jawa.W.

Dinginkan. Didihkan dalam air selama 10 menit. N. saring Tambahkan larutan dengan 2 liter air. 2008 Metode pembuatan : Bahan dan Alat Ekstrak Ketumbar 200 gram biji ketumbar 1 liter air Panci Alat penumbuk/ blender Ember OPT Sasaran Cara Pembuatan Cara Penggunaan Hancurkan biji ketumbar. Setiawati. dan T. Rubiati: Tumbuhan Bahan Pestisida Nabati dan Cara Pembuatannya untuk Pengendalian Organisme Pengganggu Tumbuhan (OPT). Murtiningsih. Semprotkan ke seluruh bagian tanaman yang terserang pada pagi hari Spider mites Cendawan Balai Penelitian Tanaman Sayuran 100 . R.W. Gunaeni.

Kembang Bulan (Jawa) Nama Inggris : Mexican sunflower Distribusi/penyebaran : T. 28. Tanaman kipait. R. diversifolia mengandung saponin. 2008 4. Gunaeni. Kandungan kimia : Daun.W. Setiawati. diversifolia merupakan tumbuhan asli dari Meksiko dan Amerika Tengah.1500 m dpl. dan T. tumbuhan ini telah diintroduksi ke sebagian besar negaranegara tropis. Murtiningsih. Bunga kipait (Foto: R. Habitat : T. N. dan telah beradaptasi di Indonesia dan negara lain di Asia Tenggara. Gray Gambar 29 . diversifolia tumbuh pada ketinggian 200 . Murtiningsih 2008) Klasifikasi : Divisi : Spermatophyta Sub Divisi : Angiospermae Kelas : Dicotyledonae Bangsa : Asterales Suku : Asteracea Marga : Tithonia Jenis : Tithonia diversifolia Nama umum : Kipait Nama daerah : Kipait (Sunda). kulit batang dan akar T. Rubiati: Tumbuhan Bahan Pestisida Nabati dan Cara Pembuatannya untuk Pengendalian Organisme Pengganggu Tumbuhan (OPT). dan tumbuhan ini toleran terhadap pemangkasan yang berlebihan. polifenol dan flavonoida. Kipait (Tithonia diversifolia) (Hemsley) A. b. Balai Penelitian Tanaman Sayuran 101 . a.

kayunya dikumpulkan untuk kayu bakar. Di Pulau Jawa. yang telah diisi air secukupnya. ditanam di lereng-lereng curam untuk mengendalikan erosi.. 2008 Kegunaan : Tumbuhan ini juga mengandung bahan insektisida dan nematisida. selain itu ditanam di sepanjang jalan dan diperkebunan teh. Liriomyza sp. Rubiati: Tumbuhan Bahan Pestisida Nabati dan Cara Pembuatannya untuk Pengendalian Organisme Pengganggu Tumbuhan (OPT). Murtiningsih. Karat daun Balai Penelitian Tanaman Sayuran 102 . Cara kerja : Bersifat sebagai insektisida dan nematisida OPT sasaran : Spodoptera exigua.. T. Alternaria sp. Setiawati. Ember. Gunaeni.W.. Alternaria sp. Ditumbuk sampai halus. Khasiat lain : Tumbuhan ini berguna untuk obat luka atau luka lebam Metode pembuatan: OPT Sasaran Bahan dan Alat Ekstrak kipait + laos + serai wangi 8 kg kipait 6 kg Laos 6 kg serai wangi 20 l air Perekat/perata Pisau/golok. diversifola umum digunakan sebagai pupuk hijau. jerigen (20 liter) Cara Pembuatan Cara Penggunaan Semua bahan dicincang. Alat tumbuk.. Tambahkan air sampai larutan menjadi 20 liter air. Drum. dan T. N. Bunganya dapat digunakan sebagai obat luka atau luka lebam. dan karat daun. Semprotkan ke seluruh bagian tanaman yang terserang pada pagi atau sore hari Spodoptera exigua. Diamkan selama 24-48 jam. Liriomyza sp. dimasukkan ke dalam ember/ drum. Untuk penyemprotan 1 ha dicampur lagi dengan air sebanyak 580 liter. R. Saring.

. Eupatorium brachiatum Wikstrom. dan T. Osmia conyzoides (Vahl) Sch. Berbentuk semak belukar dengan tinggi dapat mencapai 6 – 8 m. merah kecoklatan Balai Penelitian Tanaman Sayuran 103 .-Bip. Eupatorium divergens Less. Eupatorium stigmatosum Meyen & Walp. Osmia divergens (Less. Eupatorium sabeanum Buckley. Vahl. Tumbuhan kirinyuh (Foto: R. Murtiningsih 2008) Sinonim: Eupatorium affine Hook & Arn. Kirinyuh (Eupatorium odoratum) Klasifikasi Divisi : Spermatophyta Sub Divisi : Angiospermae Kelas : Dicotyledonae Bangsa : Asterales Suku : Asteraceae/Compositae Warga : Eupatorium Jenis : Eupatorium odoratum Nama umum : Kirinyuh Nama daerah : Katepos (Sunda) Gambar 30.. Eupatorium floribundum Kunth. R. Letak daun berhadapan. Eupatorium conyzoides M.. Eupatorium clematitis DC. N..... Osmia floribunda (Kunth) Schultz-Bip.. 29. Gunaeni.-Bip. 2008 4.. Setiawati.. Eupatorium odoratum L. Murtiningsih.) Schultz-Bip.) Sch. bitter bush. Eupatorium graciliflorum DC.) Schultz-Bip. siam weed Ciri – ciri : Tanaman tahunan. Osmia odorata (L. Osmia graciliflora (DC. Rubiati: Tumbuhan Bahan Pestisida Nabati dan Cara Pembuatannya untuk Pengendalian Organisme Pengganggu Tumbuhan (OPT). Nama Inggris : Christmas bush.W.

Di Indonesia. Semprotkan ke seluruh bagian tanaman yang terserang pada pagi atau sore hari Balai Penelitian Tanaman Sayuran 104 . dan seskuiterpen flavonoid. dan T.W. tanin. kemudian saring. Bunga seragam mempunyai jumlah 20 – 35 buah. kuinon. Sumatera Utara dan sekarang menyebar di seluruh Indonesia mulai dari Aceh sampai Papua. Kandungan kimia : Kirinyuh mengandung senyawa tanin. dan steroid Bagian tanaman yang digunakan adalah daun Cara kerja : 1. monoterpen. polifenol. steroid. Penyebaran : Tumbuhan ini berasal dari Amerika Selatan dan Amerika Tengah. ember Cara Pembuatan Cara Penggunaan OPT Sasaran Kutudaun. Habitat : Kirinyuh tumbuh di berbagai jenis tanah pada ketinggian 50 – 1000 m dpl. 2008 pada waktu muda dan mengeluarkan aroma bila diremas. Dinginkan. flavonoid. pertama kali dikenal pada tahun 1934 di Lubuk Pakan. Penghambat makan (antifeedant) Khasiat lain adalah untuk penyembuhan luka dan menghambat kanker Metode pembuatan: Bahan dan Alat Ekstrak daun 400 g daun kering 10 liter air 10-15 ml sabun/ ditergen Panci. Rubiati: Tumbuhan Bahan Pestisida Nabati dan Cara Pembuatannya untuk Pengendalian Organisme Pengganggu Tumbuhan (OPT). N. Gunaeni. keong Didihkan daun dalam air selama 10 menit. Bersifat sebagai bakterisida dan insektisida 2. R. triterpenoid. ulat daun kubis. Murtiningsih. Setiawati.

Murtiningsih. Koneng (Sunda). Murtiningsih 2008) Klasifikasi : Divisi : Spermatophyta Sub Divisi : Angiospermae Kelas : Monocotyledonae Bangsa : Zingiberales Suku : Zingiberaceae Warga : Curcuma Jenis : Curcuma domestica Sinonim : Curcuma longa Auct. Yaw (Arso.W. Kuma (Solor). Kunyir. Kunir bentis. Huni (Toraja). dan T. Temu kuning (Jawa). N. Guni (Flores). Kunyet (Aceh). Setiawati. Kunyit (Curcuma domestica) Gambar 31 . Pagidon (Toli-Toli). Rimpang kunyit (Foto: R. Kunir (Timor). Rubiati: Tumbuhan Bahan Pestisida Nabati dan Cara Pembuatannya untuk Pengendalian Organisme Pengganggu Tumbuhan (OPT). Hunik. lrian) Nama Inggris : Tumeric Balai Penelitian Tanaman Sayuran 105 . Gunaeni. Kuneh. Hunik (Batak). 30. Nama umum : Kunyit Nama daerah : Kunyit (Melayu). Koneh. 2008 4. Kunir. Kumeh (Alor). Kakunye (Enggano). R. Uni. Kuning (Gayo). Kunyir (Lampung). Kunik (Roti). Undre (Nias).

bercangap tiga. ujung dan pangkal runcing. tegak. ungu. pangkal daun pelindung pulih. Kandungan kimia : Kunyit mengandung kurkumin. Gunaeni. Rubiati: Tumbuhan Bahan Pestisida Nabati dan Cara Pembuatannya untuk Pengendalian Organisme Pengganggu Tumbuhan (OPT). helai daun tiga sampai delapan. felandren. khususnya Asia Tenggara. tangkai panjang 16. Filipina. turmeron. Murtiningsih. mahkota panjang ± 3 cm. Cina. bersisik.W. N. Australia bahkan Afrika Habitat : Kunyit dapat tumbuh di berbagai tempat. lanset memanjang. kelopak silindris. hijau kekuningan. Batang semu. Setiawati. Penyebaran : Tanaman berasal dari wilayah Asia. 2008 Ciri – ciri : Semak. lebar 8 . Akar serabut. sabinen. borneol dan sineil) Bagian tanaman yang digunakan adalah rimpang Cara kerja : 1. India. Thailand. lebar ± 1. tumbuh liar di ladang. Taiwan. zingiberen. R. Daun tunggal. Bunga majemuk.5 cm.40 cm. di dataran rendah hingga dataran tinggi dengan ketinggian 200 m dpl.12. ataupun ditanam di pekarangan rumah. ungu. bulat. tepi rata. demetoksikurkumin. tipis. Penolak (repellent) Balai Penelitian Tanaman Sayuran 106 . kuning. membentuk rimpang. tinggi ± 70 cm. di hutan (misalnya hutan jati). dan T.40 cm. pertulangan menyirip. Bersifat sebagai insektisida dan fungisida 2. hijau pucat. panjang 20 . Tanaman ini kemudian mengalami persebaran ke daerah Indo– Malaysia. volatil oil (Keton sesuiterpen. berambut. Vietnam. coklat muda. demetoksikurkumin. tumeon.5 cm.

mengurangi lemak perut. belalang. kemudian aduk hingga rata. ulat jengkal. Saring Tambahkan 2 – 3 liter air. menghaluskan kulit. Rubiati: Tumbuhan Bahan Pestisida Nabati dan Cara Pembuatannya untuk Pengendalian Organisme Pengganggu Tumbuhan (OPT). dan dapat mengobati amandel Metode pembuatan: Bahan dan Alat Ekstrak Kunyit 20 gram parutan rimpang kunyit 200 ml urine sapi 2-3 liter air 8-12 ml diterjen Ember Cara Pembuatan Cara Penggunaan OPT Sasaran Rendam parutan kunyit dalam urine sapi. R. N. penggerek batang Embun tepung Pengaruh terhadap organisme berguna: aman Balai Penelitian Tanaman Sayuran 107 . mengatasi keputihan. Setiawati. tungau. memperlancar ASI. Tambahkan diterjen.W. Gunaeni. Semprot ke seluruh bagian tanaman yang terserang pada pagi atau sore hari Kutudaun. dan T. menguatkan syahwat dan mengencangkan vagina. mengobati sariawan usus dan panas dalam. melancarkan air seni. Murtiningsih. mengatasi buang-buang air dan perut kembung. ulat tanah. 2008 Khasiat lain : Kegunaan lain tanaman ini adalah untuk membantu mencegah dan mengobati kanker payudara dan kanker rahim.

Gunaeni.laki Nama Inggris : Five-leaved chaste tree. Murtiningsih. Sinonim : V. Legundi laki – laki (Vitex negundo Linn. Buah membulat sampai membulat telur lebar. incisa Lamk .org) Klasifikasi : Divisi : Spermatophyia Sub divisi : Angiospermae Kelas : Dicotyledonae Bangsa : Lamiales Suku : Verbenacea Marga : Vitex Jenis : Vitex negundo Linn. dan T. Nama umum : Legundi Laki . Tumbuhan legundi laki-laki (Sumber foto: http://www. horseshoe vitex . paniculata Lamk . R. V. berbulu halus kecil atau gundul di atas. mahkota ungu-biru. Ciri – ciri : Semak atau pohon kecil yang meranggas. Setiawati. Rubiati: Tumbuhan Bahan Pestisida Nabati dan Cara Pembuatannya untuk Pengendalian Organisme Pengganggu Tumbuhan (OPT). V. ungu atau hitam saat matang.) Gambar 32 . permukaan pepagan agak kasar. 31. coklatkemerahan muda. mengelupas dalam keripih mengertas. Perbungaan terbatas tersusun dalam malai yang terminal atau aksiler di atas ketiak daun. menjorong menyempit sampai melanset-membundar telur. N. 2008 4. leucoxylon Blanco .W.bhopal. Balai Penelitian Tanaman Sayuran 108 . Daun majemuk.

seluruh Malesian. pada daerah-daerah buangan sampah. Pakistan. p-hydroxybenzoid acid dan D-fructose. Jepang. luteolin. pengencer dahar dan diuretik Balai Penelitian Tanaman Sayuran 109 . Setiawati. 2008 Penyebaran : Tumbuhan ini menyebar dari Afrika Timur dan Madagaskar ke Iran. Rubiati: Tumbuhan Bahan Pestisida Nabati dan Cara Pembuatannya untuk Pengendalian Organisme Pengganggu Tumbuhan (OPT). Habitat : Jenis ini dijumpai berkelompok di daerah lembab atau sepanjang perairan. Afghanistan. Cina. R. isoorrentin. India. tonik pahit. belukar dan hutan terbuka campuran. Vitex negundo dibudidayakan secara luas di Eropa.W. Sri Lanka. dan T. Gunaeni. Murtiningsih. Bagian tanaman yang digunakan : adalah daun Cara kerja : 1. Thailand. Taiwan. Burma (Myanmar). Amerika Utara dan Hindia Barat. N. Penolak (repellent) Khasiat lain : Tumbuhan ini berguna untuk pengurang rasa sakit. Kepulauan Caroline dan Kepulauan Mariana. sampai ketinggian 1700 m dpl. Penghambat aktivitas makan (antifeedant) 2. chrysophenol D. Asia. ke timur ke kepulauan Palau. IndoCina. Kandungan kimia : Tumbuhan ini mengandung casticin.

W. Kemudian saring Tambahkan Berbagai 10 liter air dan macam 10 ml ulat deterjen. Semprotkan ke seluruh bagian tanaman yang terserang pada pagi atau sore hari Balai Penelitian Tanaman Sayuran 110 . Rubiati: Tumbuhan Bahan Pestisida Nabati dan Cara Pembuatannya untuk Pengendalian Organisme Pengganggu Tumbuhan (OPT). Aduk hingga merata. R. Kemudian didihkan larutan selama 30 menit. 2008 Metode pembuatan: Bahan dan Alat Ekstrak daun Legundi 2 kg daun legundi 15 liter air 10 ml deterjen Panci Saringan Ember Cara Pembuatan Cara OPT Penggunaan Sasaran Rendam daun legundi dalam 5 liter air selama 24 jam. Murtiningsih. dan T. Biarkan dingin. Gunaeni. N. Setiawati.

(Jawa). Rubiati: Tumbuhan Bahan Pestisida Nabati dan Cara Pembuatannya untuk Pengendalian Organisme Pengganggu Tumbuhan (OPT). R. Daun tunggal. Setiawati. 2008 4. Rimpang besar dan tebal. a. Murtiningsih 2008) Klasifikasi : Divisi : Magnoliophyta Sub divisi : Angiospermae Kelas : Liliopsida Bangsa : Zingeberales Suku : Zingeberaceae Marga : Alpinia Jenis : Alpinia galanga (L) Willd. 32. tersusun oleh pelepah–pelepah daun yang bersatu membentuk batang semu.W. dengan tepi daun rata dan panjang daun sekitar 20–60 cm dan lebar 4–15 cm. Bentuk daun lanset memanjang. bertangkai pendek. Murtiningsih. berwarna hijau agak keputih– putihan. diameter sekitar 2–4 cm. dan tersusun berseling. laja (Sunda) Nama Inggris : Greater galingale laos Diskripsi tanaman : Lengkuas merupakan terna berumur panjang dengan tinggi sekitar 1 – 2 m dan biasanya tumbuh dalam rumpun yang rapat. berdaging. berwarna hijau. Gunaeni. ujung runcing. dan T. N. pangkal tumpul. dan bercabangBalai Penelitian Tanaman Sayuran 111 . Rimpang lengkuas (Foto: R. berbentuk silindris. Nama Indonesia : Lengkuas Nama daerah : Langkueueh (Aceh). Batangnya tegak. b. Lengkuas (Alpinia galanga (L) Wild) Gambar 33 . Tanaman lengkuas.

W. Setiawati, R. Murtiningsih, N. Gunaeni, dan T. Rubiati: Tumbuhan Bahan Pestisida Nabati dan Cara Pembuatannya untuk Pengendalian Organisme Pengganggu Tumbuhan (OPT), 2008

cabang. Bagian luar rimpang berwarna coklat agak kemerahan atau kuning kehijauan pucat, mempunyai sisik–sisik berwarna putih atau kemerahan, keras, mengkilap, sedangkan bagian dalamnya berwarna putih dengan rasa tajam, pedas, dan berbau harum karena minyak atsirinya. Distribusi/penyebaran : Tumbuhan ini diperkirakan berasal dari Asia, ada yang menduga berasal dari Cina dan ada juga yang berpendapat tumbuhan berasal dari Bengali. Tetapi sudah sejak lama digunakan secara luas di Cina dan Indonesia terutama di pulau Jawa. Sekarang lengkuas tersebar luas di berbagai daerah di Asia tropis, antara lain Indonesia, Malaysia, Filipina, Cina bagian selatan, Hongkong, India, Bangladesh, dan Suriname. Di Indonesia, mula-mula banyak ditemukan tumbuh di daerah Jawa Tengah, tetapi sekarang sudah dibudidayakan di berbagai daerah. Habitat : Lengkuas tumbuh di tempat terbuka yang mendapat sinar matahari penuh atau yang sedikit terlindung. Lengkuas menyukai tanah yang lembab dan gembur, tetapi tidak suka tanah yang becek dan dapat tumbuh subur di dataran rendah sampai ketinggian 1200 m dpl. Di Indonesia banyak ditemukan tumbuh liar di hutan jati atau di dalam semak belukar. Kandungan kimia : Rimpang lengkuas mengandung lebih kurang 1% minyak essensial terdiri atas metil–sinamat 48%, sineol 20–30%, eugenol, kamfer 1 %, seskuiterpen, δ – pinen, galangin, galanganol dan beberapa senyawa flavonoid. Kegunaan lain : Tumbuhan ini dapat digunakan untuk mengobati penyakit reumatik, sakit limpa, nafsu makan, bronkhitis, morbili dan panu.
Balai Penelitian Tanaman Sayuran

112

W. Setiawati, R. Murtiningsih, N. Gunaeni, dan T. Rubiati: Tumbuhan Bahan Pestisida Nabati dan Cara Pembuatannya untuk Pengendalian Organisme Pengganggu Tumbuhan (OPT), 2008

Cara kerja : Tumbuhan ini bersifat sebagai anti jamur OPT sasaran : Tumbuhan ini dapat menghambat pertumbuhan F. oxysporum, R. solanacearum, E. coli, Neurospora, Candida albicans. Tumbuhan ini juga dapat untuk mengendalikan belalang, kutudaun dan trips. Sulingan minyak lengkuas dapat digunakan untuk mengendalikan hama lalat buah dan penyakit antraknose pada cabai. Cara pembuatan : Untuk pengendalian OPT pada bawang merah: Bahan-bahan terdiri dari gula merah, air beras, kunyit, jahe, kencur, temu lawak, temu ireng, lengkuas, legundi, tetunggeng (istilah lokal), tembakau, dan beberapa akar tanaman, serta tuak manis kemudian ditambah air secukupnya. Ramuan dicampur kemudian disemprotkan ke tanaman yang terserang hama dan penyakit Cara penggunaan : Ramuan tersebut diatas dapat disemprotkan ke tanaman yang terserang hama dan penyakit.

Balai Penelitian Tanaman Sayuran

113

W. Setiawati, R. Murtiningsih, N. Gunaeni, dan T. Rubiati: Tumbuhan Bahan Pestisida Nabati dan Cara Pembuatannya untuk Pengendalian Organisme Pengganggu Tumbuhan (OPT), 2008

4. 33. Lenglengan (Leucas aspera)

Gambar 34. a. Tumbuhan lenglengan (Sumber foto: http://www.crdi.ca), b. Bunga lenglengan (Sumber foto: http://static.flickr.com)

Klasifikasi : Divisi : Spermatophyta Sub Divisi : Angiospermae Kelas : Dicotyledonae Bangsa : Lamiales Suku : Lamiaceae Warga : Leucas Jenis : Leucas aspera Sinonim : L. linifolia Nama umum : Lenglengan Nama daerah : Paci-paci (Sunda), sarap nornor (Madura), plenang (Jawa) Nama Inggris : Leucas

Balai Penelitian Tanaman Sayuran

114

W. Setiawati, R. Murtiningsih, N. Gunaeni, dan T. Rubiati: Tumbuhan Bahan Pestisida Nabati dan Cara Pembuatannya untuk Pengendalian Organisme Pengganggu Tumbuhan (OPT), 2008

Ciri – ciri : Terna semusim, tegak , tinggi 20 – 60 cm. Batang berkayu, berbuku-buku, bentuknya segi empat, bercabang, berambut halus, berwarna hijau. Daun tunggal, letak berhadapan, bertangkai. Helaian daun bentuknya lanset, ujung dan pangkalnya runcing, tepi bergerigi, berwarna hijau muda. Bunga kecil–kecil, berwarna putih berbentuk lidah, tumbuh tersusun dalam karangan semu yang padat. Buahnya buah batu, warnanya coklat. Biji bulat kecil, berwarna hitam Penyebaran : Tumbuhan ini berasal dari India. Habitat : Tumbuhan ini dapat ditemukan di dataran rendah, tumbuh liar di tanah kering sepanjang tepi jalan, tanah terlantar dan kadang di tanam di pekarangan sebagai tanaman obat. Kandungan kimia : Lenglengan mengandung saponin, flavonoida, tanin dan minyak atsiri. Bagian tanaman yang digunakan adalah seluruh bagian tanaman. Cara kerja : Bersifat sebagai insektisida Khasiat lain : Tumbuhan ini berguna untuk obat sukar tidur, sakit kepala, influenza, batuk, pencernaan terganggu, cacingan, kencing manis, kejang dan ayan.

Balai Penelitian Tanaman Sayuran

115

W. Setiawati, R. Murtiningsih, N. Gunaeni, dan T. Rubiati: Tumbuhan Bahan Pestisida Nabati dan Cara Pembuatannya untuk Pengendalian Organisme Pengganggu Tumbuhan (OPT), 2008

Metode pembuatan:

Bahan dan Alat Ekstrak Lenglengan 3 tanaman lenglengan Air 8-12 ml sabun Alat Penumbuk/ Blender Saringan

Cara Pembuatan

Cara Penggunaan

OPT Sasaran

Bahan ditumbuk halus. Rendam dalam 10 liter air selama 24 jam Saring tambahkan 8 – 12 ml deterjen kemudian diaduk sampai rata

Tambahkan 50 Berbagai – 60 liter air macam ulat Semprotkan pada seluruh tanaman yang terserang pada pagi hari

Ekstrak lenglengan + urine sapi 50 g lenglengan 200 ml urine 5 – 10 ml deterjen Alat Penumbuk/Blender Saringan

Bahan ditumbuk halus. Rendam dalam 10 liter air selama 24 jam Saring tambahkan 5 - 10 ml deterjen kemudian diaduk sampai rata

Tiap 100 ml ekstrak campur dengan 1 liter air Semprotkan pada seluruh tanaman yang terserang pada pagi hari

Pengaruh terhadap organisme berguna: aman

Balai Penelitian Tanaman Sayuran

116

berkatup. lebar 2-5 cm.W. kotak. kecil. tidak berkayu. tunggal. kepaia putik bulat. bentuk malai. hitam. letah buaya. Rubiati: Tumbuhan Bahan Pestisida Nabati dan Cara Pembuatannya untuk Pengendalian Organisme Pengganggu Tumbuhan (OPT). pangkal tumpul. 34. tinggi ± 1 m. majemuk. percabangan monopodial. ilat boyo. serabut. Biji. Murtiningsih 2008) Nama daerah : Lidah buaya. Batang. dan T. Tanaman lidah buaya (Foto: R. Akar. bertabung pendek. Gunaeni. berlendir. di ujung batang. 5 cm. Setiawati. lanset. Murtiningsih. hijau keputih . jadam Ciri – ciri : Semak. benang sari enam. 5-3. ujung melebar. putik menyembul keluar atau melekat pada pangkal kepala sari. panjang + 20 cm. R. Balai Penelitian Tanaman Sayuran 117 .putihan. N. kecit. berdaging tebal. Bunga. Buah. Lidah buaya (Aloe barbadensis Milleer) Klasifikasi: Divisi : Spermatophyta Sub Divisi : Angiospermae Kelas : Monocotyledoneae Bangsa : Liliales Suku : Liliaceae Warga : Aloe Jenis : Aloe barbadensis Milleer Nama umum: Lidah Buaya Nama Inggris: Aloe Gambar 35. bulat. hijau. jingga atau merah. mahkota panjang 2. tahunan. bergetah kuning. 2008 4. kuning kotor. tepi bergerigi. tangkai putik silindris. bulat. daun pelindung panjang ± 1. panjang 30-50 cm. ujung runcing.5 cm.

polifenol dan tanin. Murtiningsih. Setiawati. flavonoida. 2008 Penyebaran: Tumbuhan ini dapat ditemukan dengan mudah di kawasan kering di Afrika dan di Indonesia tumbuhan ini banyak ditemukan di berbagai tempat. R. Kandungan bahan kimia : Bahan kimia yang terkandung dalam tumbuhan ini antara lain saponin. dan T. pecah-pecah.W. wasir dan radang tenggorokan. Tumbuhan ini dapat dimanfaatkan untuk perekat/perata saat aplikasi pestisida Khasiat lain: Tumbuhan ini dapat dimanfaatkan untul obat bisul. Rubiati: Tumbuhan Bahan Pestisida Nabati dan Cara Pembuatannya untuk Pengendalian Organisme Pengganggu Tumbuhan (OPT). Gunaeni. N. rambut rontok. bakterisida dan fungisida 2. Habitat : Lidah buaya tumbuh liar di tempat yang berhawa panas. lecet. Bersifat sebagai insektisida. Bagian tanaman yang digunakan adalah daging daun Cara kerja 1. Balai Penelitian Tanaman Sayuran 118 .

Rubiati: Tumbuhan Bahan Pestisida Nabati dan Cara Pembuatannya untuk Pengendalian Organisme Pengganggu Tumbuhan (OPT). 2008 Metode pembuatan: Bahan dan Alat Ekstrak Legundi dan Lidah Buaya 5 kg legundi 2 liter juice lidah buaya 50-60 ml sabun/deterjen 50 liter air Panci Ember Cukup untuk luasan 0. Masukkan sabun/deterjen. Dinginkan kemudian saring. Campurkan lidah buaya dengan jarak. Semprot ke seluruh bagian tanaman yang terserang pada pagi Ulat grayak. Aduk hingga rata. Tambahkan latex atau damar sebagai perekat. bakteri dan cendawan. Gunaeni. Oleskan larutan pada triplek atau plastik. Didihkan selama 30 menit. Setiawati. Rendam legundi dalam air. Murtiningsih.W. R. dan T.4 ha Ekstrak Lidah Buaya 1/2 liter ekstrak lidah buaya 1 kg jarak Alat untuk menempelkan ekstrak (triplek atau plastik) Cara Pembuatan Cara Penggunaan OPT Sasaran Buat 2 liter juice lidah buaya. N. Pasang di lahan pertanaman sayuran atau tanaman lainnya. 6 trap cukup untuk luasan ½ ha Imago Balai Penelitian Tanaman Sayuran 119 . Tambahkan 50 liter air. Campurkan kedua larutan tersebut. Saring. ulat jengkal.

Spanish mahogany. Setiawati. 2008 4. Daun mahoni (Foto: R. moni Sinonim : Swietenia macrophylla King. mahagoni Bl. Caribbean Mahogany Balai Penelitian Tanaman Sayuran 120 . maoni. a.edu) Klasifikasi : Divisi : Spermatophyta Sub divisi : Angiospermae Kelas : Dicotyledonae Bangsa : Rutales Suku : Meliacea Marga : Swietenia Jenis : Swietenia mahagoni Jacq Nama daerah : Mahagoni. dan T. 35. R. Madeira redwood. Murtiningsih. Nama umum : Mahoni Nama Inggris : Mahogany. Mahoni (Swietenia mahagoni) JACQ Gambar 36. b. Tumbuhan mahoni. Jacq. S. c. Gunaeni. West Indies mahogany. Rubiati: Tumbuhan Bahan Pestisida Nabati dan Cara Pembuatannya untuk Pengendalian Organisme Pengganggu Tumbuhan (OPT). Buah mahoni (Sumber foto: http://bio. Murtiningsih 2008).fiu.W. N..

2008 Ciri – ciri : Pohon tahunan. tepi rata. benang sari melekat pada mahkota. warnanya coklat muda. panjang 3-15 cm. berakar tunggang. Akar. warnanya hitam atau coklat. ujung dan pangkal runcing. Mahoni baru berbunga setelah berumur 7 tahun. Gunaeni. R. Penghambat makan (antifeedant) 2. Buahnya buah kotak. 3. Murtiningsih. warnanya coklat. Mahkota silindris. helaian daun bentuknya bulat telur. kuning kecoklatan. N. Setiawati. kuning kecoklatan. Penolak (repellent) Balai Penelitian Tanaman Sayuran 121 . Kelopak bunga lepas satu sama lain. bentuknya seperti sendok. setelah tua warnanya hijau. tulang menyirip. tunggang. warnanya hijau. Bunganya bunga majemuk tersusun dalam karangan yang keluar dari ketiak daun. banyak bercabang dan kayunya bergetah. tinggi 5-25 m. dan T. Rubiati: Tumbuhan Bahan Pestisida Nabati dan Cara Pembuatannya untuk Pengendalian Organisme Pengganggu Tumbuhan (OPT).W. atau ditanam di tepi jalan sebagai pohon pelindung Kandungan kimia : Bahan kimia yang terkandung dalam tumbuhan ini adalah saponin dan flavonoida Bagian tanaman yang digunakan adalah biji Cara kerja : 1. kepala sari putih. berlekuk lima. bulat telur. Penghambat perkembangan serangga (growth regulator). Daunnya daun majemuk menyirip genap. Biji pipih. Ibu tangkai bunga silindris. Daun muda berwarna merah. coklat Penyebaran : Tumbuhan ini berasal dari Hindia Barat Habitat : Mahoni dapat ditemukan tumbuh liar di hutan jati dan tempatternpat lain yang dekat dengan pantai. batangnya bulat.

N. demam. Murtiningsih. reumatik Metode pembuatan: Bahan dan Alat Ekstrak biji Mahoni 3 gram biji mahoni 100 ml Air Sabun/deterjen Alat penumbuk/ blender Ember Alat penyaring Cara Pembuatan Cara Penggunaan OPT Sasaran Campurkan 3 gram biji mahoni dalam 100 ml air. Rubiati: Tumbuhan Bahan Pestisida Nabati dan Cara Pembuatannya untuk Pengendalian Organisme Pengganggu Tumbuhan (OPT). kepinding tanah. R. masuk angin. Gunaeni.W. dan T. kurang nafsu makan. haluskan. Saring Semprotkan ke seluruh bagian tanaman yang terserang pada pagi atau sore hari Kutudaun. walang sangit Balai Penelitian Tanaman Sayuran 122 . kencing manis (diabetes mellitus). 2008 Khasiat lain : Tumbuhan ini dapat digunakan untuk obat tekanan darah tinggi (hipertensi). Setiawati. ekzema.

mangkudu. Kodhuk (Madura). licin dan ujungnya runcing. Tahitian Noni. bakulu (Nusa Tenggara). R. pamarai. Cheese fruit Gambar 37. Beach mulberry. Sinonim : Bancudus latifolia Nama umum : Mengkudu Nama Inggris : Great morinda. Purata Balai Penelitian Tanaman Sayuran 123 . bakudu. wangkudu. lengkudu. Murtiningsih 2008) Nama daerah : Pace (Jawa). mangkudu. Cangkuang atau Cangkudu (Sunda).W. bengkudu. wungkudu. Buah mengkudu (Foto: R. Rubiati: Tumbuhan Bahan Pestisida Nabati dan Cara Pembuatannya untuk Pengendalian Organisme Pengganggu Tumbuhan (OPT). wungkudu (Bali). bingkudu. Gunaeni. bangkudu. labanau (Kalimantan). Ciri – ciri : Tinggi pohon mengkudu mencapai 3-8 m. dan berbentuk bujur-tirus. tibah. Daun tersusun dalam pasangan yang bertentangan. mengkudu. eoru. Indian mulberry. Rewong (Dayak). N. b. Daun berwarma hijau tua berkilat. ai kombo. Mangkudu (Nias). keumudee. neteu (Sumatera). dan T. 2008 4. a. 36. Murtiningsih. Daun mengkudu. Mengkudu (Morinda citrifolia) Klasifikasi Divisi : Spermatophyta Sub divisi : Angiospermae Kelas : Dicotyledonae Bangsa : Rubiales Suku : Rubiaceae Marga : Morinda Jenis : Morinda citrifolia L. eodu. manakudu. Setiawati.

Australia.W. dan T. Balai Penelitian Tanaman Sayuran 124 . Tahiti. Bunga adalah bisexual dan berbau wangi. Kulit batang pokok berwarna kelabu dan mempunyai dahan empat segi. Murtiningsih. Buahberubah warna menjadi krim keputih-putihan pada watu masak. N. Gunaeni. Florida dan Kuba. Haiti. Hawaii. menghilangkan sisik pada kaki. daun dan akar Cara kerja : Tumbuhan ini bersifat sebagai insektisida Khasiat lain : Tumbuhan ini berkhasiat untuk obat hipertensi. Kandungan kimia : Kandungan kimia yang terkandung dalam tumbuhan ini adalah xeronin. sakit kuning. proxeronin. Afrika. Di setiap pankal tangkai daun terdapat ketumbuhan berbentuk seperti lidah berwarna hijau berukuran lebih kurang 1. mengkudu tumbuh di hampir seluruh wilayah. Habitat : Di Indonesia. Setiawati. demam. sakit perut. Fiji. Bagian tanaman yang digunakan adalah buah. Penyebaran : Tumbuhan ini berasal dari wilayah daratan Asia Tenggara dan kemudian menyebar sampai ke Cina. ambak bunga tumbuh pada batang yang bentuknya menyerupai ketuat. India. 2008 ukuran daun ialah 30-35 cm panjang dan 13-15 cm lebar. R. Rubiati: Tumbuhan Bahan Pestisida Nabati dan Cara Pembuatannya untuk Pengendalian Organisme Pengganggu Tumbuhan (OPT). Tanaman ini tumbuh di dataran rendah pada ketinggian 1500 m dpl.5 cm panjang. ditanam di pekarangan rumah atau tumbuh liar di kebun dan di hutan. batuk. scopoletin dan antraquinan. Filipina. Karibia. influenza.

Rubiati: Tumbuhan Bahan Pestisida Nabati dan Cara Pembuatannya untuk Pengendalian Organisme Pengganggu Tumbuhan (OPT). xylostella) Balai Penelitian Tanaman Sayuran 125 . Tambahkan air lalu saring Semprotkan ke seluruh bagian tanaman yang terserang pada pagi hari Ulat daun kubis (P. Setiawati. daun nangka. R. dan T. sedikit sabun Alat penumbuk/ blender Saringan Cara Pembuatan Cara Penggunaan OPT Sasaran Semua bahan dihancurkan sampai halus. N.W. tembakau. 2008 Metode pembuatan : Bahan dan Alat Ekstrak buah mengkudu Buah mengkudu matang. Murtiningsih. Gunaeni.

berbentuk oval dan besar. dan T. warna putih sampai Balai Penelitian Tanaman Sayuran 126 . batangnya agak bengkok dan pendek. Tajuk rapat. Gunaeni. Mimba (Azadirachta indica A. R. Daun sangat pahit dan bijinya mengeluarkan bau seperti bawang putih. Juss) Klasifikasi : Divisio : Magnoliophyta Kelas : Magnoliopsida Sub-kelas : Rosidae Ordo : Sapindales Familia : Meliaceae Genus : Azadirachta Spesies : Azadirachta indica A.cornucopia. margosa. Murtiningsih. Murtiningsih 2008) Diskripsi tanaman : Pohon ini dapat mencapai tinggi 20 m. N. 37. kayu bawang Nama Inggris : bird`s-eye. Tumbuhan mimba. Rubiati: Tumbuhan Bahan Pestisida Nabati dan Cara Pembuatannya untuk Pengendalian Organisme Pengganggu Tumbuhan (OPT). nim. terasnya berwarna merah dan keras. Selalu hijau tidak menggugurkan daun pada musim panas dan kering yang ekstrim.W. b. Setiawati. Bunga berbentuk malai dengan panjang 10-30 cm. berbentuk lonjong dan bergigi. kalantas. a.Juss Nama Indonesia : Mimba. Daunnya majemuk 717 pasang pertangkai. 2008 4. Daun mimba (Foto: R. margosier. margosa tree Gambar 38.

salannin. Selain itu daunnya juga dapat digunakan sebagai obat malaria. N. dan nimbin. Murtiningsih. Setiawati. Jika ditanam di daerah bercurah hujan rendah produksi biji nimba lebih banyak.2-2 cm. Jika tumbuh di daerah curah hujan tinggi produksi daun nimba lebih banyak dan sangat sulit berbuah. berpasir dan berbatu. Rubiati: Tumbuhan Bahan Pestisida Nabati dan Cara Pembuatannya untuk Pengendalian Organisme Pengganggu Tumbuhan (OPT). nematisida dan virusida. panjang 1. Habitat : Tumbuhan ini dapat tumbuh baik di lahan kurang subur. dengan lapisan tipis kutikula yang keras. akarisida. meliantriol. juga di daerah beriklim panas bahkan di daerah yang curah hujannya kurang dari 500 mm per tahun. di mana kandungan bahan aktif tertinggi terdapat pada bagian biji. dan sebagai pengganti makanan ternak. R. Amerika Latin dan Amerika Selatan. Dapat tumbuh pada lokasi dengan berbagai tipe tanah tetapi tidak pada daerah bergaram. 2008 krem. dan T. namun tumbuhan ini diyakini berasal dari area agak kering di Burma dan India. dan daging buah berair.W. Buah berbentuk elips. Tumbuhan ini baru-baru ini dijumpai di Australia. Mimba hidup pada rentang suhu dan curah hujan sangat lebar dan tahan hidup pada daerah iklim musim dengan musim kering yang lama dengan curah hujan tahunan 450-2250 mm. bijinya untuk obat kudis. fungisida. tergenang atau tanah liat. Banyak dijumpai pada ketinggian 0700 m dpl. Kegunaan lain : Tumbuhan ini dapat digunakan sebagai insektisida. Balai Penelitian Tanaman Sayuran 127 . Gunaeni. bakterisida. Tumbuhan ini tidak dapat hidup di daerah dingin atau bersalju. berdaging tebal. tetapi dapat juga tumbuh pada ketinggian di atas 1500 m dpl apabila suhunya tidak terlalu tinggi. Kandungan kimia : Mimba mengandung azadirachtin. Distribusi/penyebaran : Penyebaran alami tidak jelas karena sudah umum dibudidayakan di banyak tempat. hijau/kuning ketika masak.

Gunaeni. endapkan 24 jam. penarik. Metode pembuatan: Bahan dan Alat Ekstrak mimba + serai wangi + lengkuas 8 kg daun mimba 6 kg lengkuas 6 kg serai 20 kg deterjen/sabun Colek 80 liter air Cara OPT Penggunaan Sasaran Cara Pembuatan Daun mimba. Murtiningsih.W. Rubiati: Tumbuhan Bahan Pestisida Nabati dan Cara Pembuatannya untuk Pengendalian Organisme Pengganggu Tumbuhan (OPT). Direndam selama 24 jam kemudian saring dengan kain halus Larutan akhir OPT secara diencerkan umum dengan 60 liter air. N. baik sebagai racun perut maupun racun kontak. Setiawati. lengkuas dan semi ditumbuk halus dicampur dengan deterjen/sabun colek lalu tambahkan 20 liter air diaduk sampai merata. saring. ditambah deterjen/sabun colek aduk dengan 20 liter air. dan T. antifeedant. R. Daun mimba dan umbi gadung ditumbuk halus. 2008 Cara kerja : Pestisida yang dibuat dari tumbuhan dapat memengaruhi reproduksi dan perilaku. Larutan tersebut disemprotkan pada tanaman untuk luasan 1 hektar Ekstrak daun mimba + gadung 1 kg daun mimba 2 buah umbi gadung racun Deterjen/sabun colek sedikit. dapat berperan sebagai penolak. dan menghambat perkembangan serangga. Semprotkan OPT pada seluruh bawang tanaman merah yang terserang Balai Penelitian Tanaman Sayuran 128 . Air 20 liter.

Hama Wereng Coklat. Masukkan umum 100 sabun. Semprotkan ke seluruh bagian tanaman yang terserang. Saring. Ember Sabun Alat penyaring Untuk 0. Tambahkan ke dalam OPT 1 liter larutan dengan secara 9 liter air. saring dan dapat disemprotkan pada tanaman/serangga hama. Setiawati. Aduk hingga rata.4 ha dibutuhkan 1012 kg daun mimba Ekstrak biji 3-5 kg biji mimba Alat penumbuk/ blender Kain penutup Ember Sabun Alat penyaring Ekstrak biji mimba 50 gr biji mimba 10 cc Alkohol 1 liter air Cara Pembuatan Cara Penggunaan OPT Sasaran Rajang daun mimba. Penggerek Batang dan Nematoda Balai Penelitian Tanaman Sayuran 129 . tambahkan 2 – 4 liter air. tambahkan 10 liter air. Semprotkan ke seluruh bagian tanaman yang terserang. R. Hancurkan biji mimba. Tambahkan ke dalam OPT 1 liter larutan dengan secara 9 liter air. Biji mimba ditumbuk Semprotkan pada halus dan diaduk seluruh tanaman dengan 10 cc yang terserang alkohol. Tutup dengan kain biarkan selama 3 hari. Endapkan selama 24 jam. Tutup dengan kain biarkan selama 3 hari. Saring. Murtiningsih. Masukkan dalam ember. Rubiati: Tumbuhan Bahan Pestisida Nabati dan Cara Pembuatannya untuk Pengendalian Organisme Pengganggu Tumbuhan (OPT). Masukkan umum 100 sabun. Masukkan dalam ember.W. encerkan dengan 1 liter air. Gunaeni. dan T. 2008 Bahan dan Alat Ekstrak daun mimba 1-2 kg daun mimba Alat penumbuk/ blender Kain penutup. N. Aduk hingga rata.

Alat penyaring Cara Pembuatan Cara Penggunaan OPT Sasaran Hancurkan biji mimba jangan sampai mengeluarkan minyak. Aduk setiap 10 menit selama sekurang-kurangnya 6 jam. Setiawati. Rubiati: Tumbuhan Bahan Pestisida Nabati dan Cara Pembuatannya untuk Pengendalian Organisme Pengganggu Tumbuhan (OPT).W. N. Balai Penelitian Tanaman Sayuran 130 . R. Aduk hingga rata. Konsentrasi OPT secara yang umum digunakan (5 g – 100 g /1 liter air) Semprotkan ke seluruh bagian tanaman. Tambahkan sabun. Tambahkan air. Gunaeni. 2008 Bahan dan Alat Bubuk biji mimba Biji mimba yang telah matang Alat penumbuk/ Kain penutup Ember Sabun (5 ml/10 l air) Air. dan T. Murtiningsih. Saring.

pangkal daun berbentuk runcing hingga membulat. daun penumpu berbentuk benang. Biji berbentuk Balai Penelitian Tanaman Sayuran 131 . 38. berlentisel. bertekstur halus.120 cm. Persian lilac. pride of India Gambar 39. bunga-bunga berwarna keunguan. Daun majemuk menyirip ganda dua namun terkadang melingkar atau sebagian daun menyirip ganda tiga. Tanaman mindi (Foto: R. berlentisel. Gunaeni. garis tengah batang dapat berukuran 60 . berhadapan. N. semakin tua kulit akan pecah atau bersisik. Perbungaan muncul dari bagian aksiler daundaun. berbau harum. Murtiningsih 2008) Diskripsi tanaman: Pohon berumah dua yang tingginya mencapai 45 m. 2008 4. R. tepi daun rata sampai bergerigi. Kulit batang berwarna coklat keabuan. Mindi (Melia azedarach) Klasifikasi : Divisi : Spermatophyta Sub divisi : Angiospermae Kelas : Dicotyledonae Bangsa : Rutales Suku : Meliacea Marga :Melia Jenis : Melia azedarach Nama Indonesia : Mindi Nama Inggris : Chinaberry. Murtiningsih. Buah berupa buah batu. Setiawati. Rubiati: Tumbuhan Bahan Pestisida Nabati dan Cara Pembuatannya untuk Pengendalian Organisme Pengganggu Tumbuhan (OPT). berbentuk jorong-bundar. permukaannya halus. berwarna kuning kecoklatan ketika ranum. mengandung 5 biji. dan T.W. berbentuk bulat telur hingga jorong.

flavonoida dan polifenol. dan diperkirakan berasal kawasan Asia Selatan (India dan Burma). N. Di Afrika. Curah hujan tahunan di habitat alaminya berkisar antara 6002000 mm. dan di pegunungan Himalaya tumbuh pada ketinggian 1800-2200 m dpl. Selain itu daun dan buahnya mengandung alkaloida. 2008 memanjang. tapi tidak terlalu asam. Umumnya tumbuhan ini tumbuh dari ketinggian 0-1200 m dpl. berukuran panjang 3. Distribusi/penyebaran : M. Di Indonesia. mindi banyak di tanam di daerah Sumatera. yang mencakup wilayah tropis. Rubiati: Tumbuhan Bahan Pestisida Nabati dan Cara Pembuatannya untuk Pengendalian Organisme Pengganggu Tumbuhan (OPT). M. azedarach merupakan tumbuhan yang memiliki adaptasi tinggi dan toleran dengan berbagai kondisi lingkungan yang beragam. tanah miring. jenis tumbuhan ini ditanam sebagai pohon pelindung yang toleran terhadap kekeringan. hingga kawasan Malesia. subtropis dan iklim sedang. R. Jenis ini tumbuh pada tempat-tempat dengan rata-rata suhu maksimum dan minimum per tahun. azedarach dapat tumbuh pada tanah-tanah berkadar garam. Jawa. Balai Penelitian Tanaman Sayuran 132 . Nusa Tenggara dan Papua.6 mm. Setiawati. M. Gunaeni. berwarna coklat. Jenis ini juga dapat tumbuh pada tanah-tanah miskin hara. tersebar luas di Cina. berturut-turut 39°C dan -5°C. azedarach tersebar luas di daerah-daerah kering di bagian selatan dan barat daya Amerika Serikat. buah dan biji M.W. Kandungan kimia : Daun. yang memiliki curah hujan kurang dari 600 mm. azedarach merupakan pohon dengan distribusi luas. kepulauan Solomon serta Australia bagian utara dan timur. azedarach mengandung saponin. dan T. Murtiningsih. dan tanah berbatu atau pada tebing curam berbatu. tanah dengan pH basa kuat. Spesies ini ditemukan tumbuh liar di kaki bukit Himalaya di India dan Pakistan pada ketinggian 700-1000 m. tanah marjinal.5 mm dan lebar 1. Habitat : M.

Rubiati: Tumbuhan Bahan Pestisida Nabati dan Cara Pembuatannya untuk Pengendalian Organisme Pengganggu Tumbuhan (OPT). bahan bangunan yang baik karena memiliki sifat anti rayap. jenis tumbuhan ini dikenal karena ada kegunaan obat yang dikandung senyawanya.56% dan 53.00% serta terhadap sista G.W. azedarach umumnya ditanam sebagai penghasil kayu bakar. rostochiensis betina sebesar 60. dan T. R. Setiawati. odorata pada dosis 100 g/2. N. M. tumbuhan ini mampu memulihkan lahan-lahan kritis atau bekas tambang. Di Asia Selatan. terhadap G. Ekstrak daun mindi dapat digunakan pula sebagai bahan untuk mengendalikan hama termasuk belalang. rostochiensis sebesar 69. azedarach yang berwarna putih juga digunakan sebagai bahan manufaktur. glikosida flavonoid dan aglikon. Daun dan biji mindi telah dilaporkan dapat digunakan sebagai pestisida nabati. 2008 Kegunaan lain : Di Asia Tenggara. Gunaeni.62%. Ekstrak daun dengan air atau akohol dapat mengontrol berbagai jenis hama serangga dan nematoda. Murtiningsih.5 kg tanah menghasilkan penekanan tertinggi terhadap jumlah larva II G. Plutella xylostella. Senyawa aktif yang dikandung antara lain margosin (sangat beracun bagi manusia). sebagai pohon-pohon peneduh di areal pertanian kopi dan abaca (Musa textilis Née) serta pohon-pohon di pinggir jalan. rostochiensis sebesar 89. Balai Penelitian Tanaman Sayuran 133 . Kayu M. azedarach dan C. Bersama tegakan sengon (Paraserianthes falcataria) dan mangium (Acasia mangium).00% dan 40. OPT sasaran : Nematoda sista kuning. seperti berkegunaan anti malaria dan obat penyakit kulit.55%. perkakas. Crocidolomia pavonana Cara pembuatan : M.25% dan 81.

Menghambat perkembangan serangga 5. R. Racun perut dan racun kontak 6. glikosida flavonoid dan aglikon Cara kerja : 1. nematisida dan fungisida Khasiat lain : Mindi dapat dimanfaatkan pula untuk obat malaria. diare Balai Penelitian Tanaman Sayuran 134 . • Aplikasi dilakukan dengan cara penyemprotan. dan T. penyakit kulit. 2008 Cara pemanfaatan tanaman ini sebagai pestisida nabati dapat dilakukan dengan : • Biji mindi dikupas / daun dimba ditumbuk lalu direndam dalam air dengan konsentrasi 25-50 gram/l selama 24 jam. N. Bersifat sebagai insektisida. Rubiati: Tumbuhan Bahan Pestisida Nabati dan Cara Pembuatannya untuk Pengendalian Organisme Pengganggu Tumbuhan (OPT). Selain itu daun mindi jika disimpan dalam melindunginya terhadap ngengat dan serangga lain. Setiawati. Penolak (repellent) 2. Penghambat aktivitas makan (antifeedant) 3. bakterisida. • Larutan yang dihasilkan disaring agar didapatkan larutan yang siap diaplikasikan.W. Menghambat pembentukan telur 4. • Kulit buah dan kulit batang dapat digunakan sebagai mulsa (dikeringkan). buku dapat Bagian tanaman yang digunakan adalah daun dan biji Kandungan kimia : Mindi mengandung margosin (sangat beracun bagi manusia). Murtiningsih. Gunaeni.

Setiawati. Murtiningsih. Rubiati: Tumbuhan Bahan Pestisida Nabati dan Cara Pembuatannya untuk Pengendalian Organisme Pengganggu Tumbuhan (OPT).W. N. Gunaeni. dan T. Larutan yang dihasilkan disaring agar didapatkan larutan yang siap diaplikasikan Semprotkan ke OPT seluruh bagian secara tanaman yang umum terserang Balai Penelitian Tanaman Sayuran 135 . 2008 Metode pembuatan: Cara Penggunaan OPT Sasaran Bahan dan Alat Ekstrak biji/daun mindi Biji atau daun mindi Alat penumbuk/ blender Ember Sabun Alat penyaring Cara Pembuatan Biji mindi dikupas / daun ditumbuk lalu direndam dalam air dengan konsentrasi 25 – 50 gram/l selama 24 jam. R.

W. Nama Indonesia : Pacar cina Nama daerah : Culan (Sunda).dengan ruang 1-3. pangkal meruncing. Balai Penelitian Tanaman Sayuran 136 . Murtiningsih 2008) Klasifikasi : Sub divisi : Angiospermae Kelas : Dicotyledonae Bangsa : Rutales Suku : Meliaceae Marga : Aglaia Jenis : Aglaia odorata Lour. ujung runcing. b. biji berjumlah 1-3 buah. Rubiati: Tumbuhan Bahan Pestisida Nabati dan Cara Pembuatannya untuk Pengendalian Organisme Pengganggu Tumbuhan (OPT). warna kuning. pacar cina (Sumatera).5. Daun majemuk menyirip ganjil yang tumbuh berseling. Anak daun bertangkai pendek. bercabang banyak. Jawa) Nama Inggris : Culan Diskripsi tanaman : Perdu.3. a. bunga culan (Foto: R. Pacar cina (Aglaia odorata Lour. Setiawati. tepi rata. panjang 3 . Gunaeni. N. anak daun 3 .) Gambar 40. tangkai berbintik-bintik hitam. bunga maniran (Borneo). dan T. bulat lonjong. warnanya merah. 2008 4. lebar 1 .6 m. Bunga dalam malai rapat. panjangnya 5-16 cm.panjang 6-7 mm. R. batang berkayu. dan harum. permukaan licin mengilap terutama daun muda. bentuk bundar telur sungsang. tinggi 2 . Buah buni. 39.5 cm. Murtiningsih.6 cm. Tumbuhan culan. pacar culam (Maluku.

Daun berkhasiat untuk mengatasi: memar. OPT sasaran : Tungau (Tetranychus urticae). ulat kubis (Plutella xylostella L. yaitu desmetilrokaglamida. pusing dan mempercepat persalinan.). atau tumbuh liar di ladang-ladang yang cukup mendapat sinar matahari. Penghambat makan (antifeedant) 3. N. Pada daun A. Kandungan kimia : Culan mengandung alkaloida. Sulawesi. flavonoida. Gunaeni. Di Indonesia tumbuhan ini dapat ditemui tumbuh di pulau Sumatera. odorata selain rokaglamida juga ditemukan dan tiga senyawa turunannya. dan T. Laos. metil rokaglat dan rokaglaol. bisul. Rubiati: Tumbuhan Bahan Pestisida Nabati dan Cara Pembuatannya untuk Pengendalian Organisme Pengganggu Tumbuhan (OPT). Asia Tenggara. Bersifat sebagai insektisida 2. Jawa. Bagian tanaman yang digunakan : adalah daun Cara kerja : 1. Murtiningsih. batuk. Australia bagian utara dan kepulauan di Samudra Pasifik. Kalimantan. sukar menelan. saponin. Cina bagian selatan. ulat crop kubis (Crocidolomia pavonana). Bali dan Flores. 2008 Distribusi/penyebaran : Daerah penyebaran tumbuhan meliputi India. R. serta minyak atsiri. Setiawati. darah haid banyak. Habitat : Pacar cina sering ditanam di kebun dan pekarangan sebagai tanaman hias. bau badan dan diare Metode pembuatan : Balai Penelitian Tanaman Sayuran 137 . tanin. Penghambat perkembangan serangga (Growth regulator) Khasiat lain : Bunga berkhasiat untuk mengatasi: perut kembung.W.

Tambahkan 1 liter air. R. Tambahkan deterjen aduk sampai rata. ulat krop kubis. dan T. N. Dinginkan. Rubiati: Tumbuhan Bahan Pestisida Nabati dan Cara Pembuatannya untuk Pengendalian Organisme Pengganggu Tumbuhan (OPT). dll. Gunaeni.).W. Murtiningsih. Didihkan selama 45 – 75 menit. Saring Balai Penelitian Tanaman Sayuran 138 . tungau Hancurkan ranting atau kulit batang pacar cina. Setiawati. 2008 Bahan dan Alat Ekstrak pacar cina 50 – 100 gram ranting/kulit batang 1 liter air 1 gram deterjen/sabun Alat penumbuk/blender Saringan Ember Cara Pembuatan Cara OPT Penggunaan Sasaran Semprotkan ke seluruh bagian tanaman yang terserang pada pagi atau sore hari Berbagai macam ulat (ulat daun kubis.

tataropongan (Sunda). Tumbuhan ini tidak memiliki bunga. namun pada ujung batangnya terdapat suatu badan yang berbentuk gada atau kerucut. Gunaeni. Batang beruas-ruas dan tegak lurus berbentuk bulat. N.5 m. petongan (Jawa) Nama Inggris : Horse Tail Ciri – Ciri : Tumbuhan yang bersifat tahunan. berukuran kecil dengan tinggi 0. Rubiati: Tumbuhan Bahan Pestisida Nabati dan Cara Pembuatannya untuk Pengendalian Organisme Pengganggu Tumbuhan (OPT). Murtiningsih. Setiawati. Hal ini disebabkan oleh sporofil yang mengumpul pada ujung batang. Balai Penelitian Tanaman Sayuran 139 . 40. dan T.W.2-1. Paku ekor kuda (Equisetum arvense) Gambar 41. Tumbuhan paku ekor kuda (Sumber foto: Equisetum arvense) Klasifikasi : Divisi : Sphenophyta Kelas : Equisetopsida Bangsa : Equisetales Suku : Equisetaceae Marga : Equisetum Jenis : Equisetum arvense Nama umum : Paku ekor kuda Nama daerah : Rumput betung (Melayu). 2008 4. R.

W. Murtiningsih. Bagian tanaman yang digunakan adalah daun Cara kerja : Bersifat sebagai insektisida Khasiat lain dari tumbuhan ini adalah untul diuretik Metode pembuatan : Bahan dan Alat Ekstrak Paku Ekor Kuda ½ mangkuk daun paku ekor kuda kering 4 galon air hujan Panci Saringan Cara Pembuatan Cara Penggunaan OPT Sasaran Tempatkan bahan dalam panci. bentuknya meruncing. Penyebaran : Tumbuhan ini berasal dari Amerika Tropik. Setiawati. R. basah. Didihkan selama 30 menit. 2008 Daun. Namun. Rubiati: Tumbuhan Bahan Pestisida Nabati dan Cara Pembuatannya untuk Pengendalian Organisme Pengganggu Tumbuhan (OPT). Gunaeni. alkaloid dan flavonoid. Daun-daunnya berlekatan pada bagian bawah membentuk suatu sarung yang menyelubungi pangkal ruas-ruas batang. dan berpasir.Tepi daunnya rata dengan tulang daunnya yang sejajar.ada sebagian yang hidup di darat dan di rawarawa Kandungan kimia yang terkandung dalam tumbuhan ini antara lain adalah saponin. Saring Semprotkan ke OPT seluruh bagian secara tanaman yang umum terserang pada pagi atau sore hari Balai Penelitian Tanaman Sayuran 140 . Akar merayap dalam tanah. Dinginkan. dan T. Daunnya kecil seperti sisik. tersusun dalam suatu karangan yang terdapat pada ruasruas batang. memeluk batang. Habitat : Tumbuhan ini hidup pada tempat yang lembab. N.

E. Gunaeni. N. beralur halus membujur. Patah tulang mempunyai ranting yang bulat silindris berbentuk pensil. india tree spurge. pencil tree Ciri – ciri : Perdu yang tumbuh tegak ini mempunyai tinggi 2-6 m dengan pangkal berkayu. Euphorbia scoparia N. dan T.Br.W. dan berwarna hijau.E. Euphorbia media N. (1911). Br. dan bergetah seperti susu yang beracun. R. Euphorbia rhipsalioides Lem. Euphorbia scoparia N. Patah tulang (Euphorbia tirucalli) Klasifikasi : Divisi : Spermatophyta Sub Divisi : Angiospermae Kelas : Dicotyledonae Bangsa : Asterales Suku : Euphorbiaceae Warga : Euphorbia Jenis : Euphorbia tirucalli Gambar 42 . Nama umum : Patah Tulang Nama daerah : Patah Tulang Nama Inggris : Milk bush. (1857). Euphorbia media N. Rubiati: Tumbuhan Bahan Pestisida Nabati dan Cara Pembuatannya untuk Pengendalian Organisme Pengganggu Tumbuhan (OPT). Br.E.id) Sinonim : Euphorbia rhipsaloides Lem.Br. Tumbuhan patah tulang (Sumber foto: www.co. Setiawati. bercabang banyak. Rantingnya setelah tumbuh sekitar satu jengkal akan segera Balai Penelitian Tanaman Sayuran 141 . E. (1911).pdpersi.. 2008 4. Murtiningsih. 41.

dan asam ellaf. Setiawati.W. euphol. nyeri saraf. Dapat sampai ketinggian 600 m dpl. Penolak (Repellent) Khasiat lain : Tumbuhan ini berkasiat untuk menyembuhkan nyeri lambung (gastritis). Penyebaran : Tumbuhan ini berasal dari Afrika tropis. atau tumbuh liar. Rubiati: Tumbuhan Bahan Pestisida Nabati dan Cara Pembuatannya untuk Pengendalian Organisme Pengganggu Tumbuhan (OPT). panjang 7-25 mm. serta zat pahit. demikian seterusnya sehingga tampak seperti percabangan yang terpatah-patah. 2008 bercabang dua yang letaknya melintang. senyawa damar yang menyebabkan rasa tajam dan kerusakan pada selaput lendir. taraksasterol. bentuknya lanset. sakit perut. Herba patah tulang mengandung glikosid. terdapat pada ujung ranting yang masih muda. dan cepat rontok. Bagian tanaman yang digunakan : batang Cara kerja : 1. warnanya kuning kehijauan seperti ranting. sakit kulit. Bersifat sebagai insektisida 2. wasir. sapogenin. rematik. terbuka yang terkena cahaya Kandungan kimia : Getah bersift asam (acrid latex) dan mengandung senyawa euphorbone. obat. Gunaeni. tanaman ini banyak tanaman hias di pot. dan sifillis. laktucerol. tersusun seperti mangkuk. Balai Penelitian Tanaman Sayuran 142 . dan T. Habitat : Di Indonesia. tulang terasa sakit. tanaman ditemukan dari dataran rendah Tanaman ini menyukai tempat matahari langsung ditanam sebagai tanaman pagar. Bunga majemuk. R. Murtiningsih. kautschuk (zat karet). kecil-kecil. buahnya akan pecah dan melemparkan biji-bijinya. tukak rongga hidung. Daunnya jarang. N. Jika masak.

Rubiati: Tumbuhan Bahan Pestisida Nabati dan Cara Pembuatannya untuk Pengendalian Organisme Pengganggu Tumbuhan (OPT). Saring Ekstrak patah tulang 10 bagian batang 1 liter air Ember Hancurkan batang patah tulang sampai mengeluarkan getah. Tambahkan air. Murtiningsih. dan T. R. N. Setiawati. Biarkan beberapa saat.W. tungau Bahan dan Alat Ekstrak batang Batang patah tulang 10 liter air Alat penumbuk/blender Alat Penyaring Cara Pembuatan Hancurkan batang patah tulang sampai mengeluarkan getah larutkan dalam air. Gunaeni. ulat tanah. Saring Semprotkan ke seluruh bagian tanaman yang terserang pada pagi atau sore hari Ulat tanah Balai Penelitian Tanaman Sayuran 143 . 2008 Metode pembuatan : Cara Penggunaan Semprotkan ke seluruh bagian tanaman yang terserang pada pagi atau sore hari OPT Sasaran Kutudaun.

ralempaya. padu (Nusa Tenggara). Pepaya (Carica papaya) Gambar 43. manjan (Kalimantan). kaliki.W. Murtiningsih. Setiawati. Helaian daunnya menyerupai telapak tangan manusia . peute. N. 42. 2008 4. betik. Rubiati: Tumbuhan Bahan Pestisida Nabati dan Cara Pembuatannya untuk Pengendalian Organisme Pengganggu Tumbuhan (OPT). Bunganya berwarna putih dan buahnya yang masak berwarna Balai Penelitian Tanaman Sayuran 144 . punti kayu (Sumatera). bandas. R. kapalay. pisang malaka. dan T. kates (Jawa). kalujawa. Tinggi pohon pepaya dapat mencapai 8 sampai 10 m dengan akar yang kuat. Gunaeni. Sinonim : Nama umum : Pepaya Nama Inggris : Papaya Nama daerah : Gedang (Sunda). unti jawa (Sulawesi). dan betik (Melayu) Ciri – ciri : Pepaya merupakan tumbuhan yang berbatang tegak dan basah. Tanaman pepaya (Foto: R. Murtiningsih 2008) Klasifikasi : Divisi : Spermatophyta Sub Divisi : Angiospermae Kelas : Dicotyledonae Bangsa : Cistales Suku : Caricaceae Warga : Carica Jenis : Carica papaya L.

R. saponin. 2008 kuning kemerahan. dan kini menyebar luas dan banyak ditanam di seluruh daerah tropis Habitat : Pepaya banyak tumbuh di dataran rendah hingga 1. Bersifat sebagai insektisida. glucoside cacirin. vitokinose. N. karpain. lipase. dan siklotransferase.000 m dpl . terutama di daerah yang subur Kandungan kimia : Pepaya mengandung enzim papain. biji. Gunaeni.W. lisosim. l-arabinosa. pectin. dan T. Akar dan bijinya berkhasiat sebagai obat cacing. papayotimin papain. dgalaktosa. Penolak (repellent) Khasiat lain : Pepaya dapat digunakan untuk obat malaria dan menambah nafsu makan. buah mentah Cara kerja : 1. papain. fungisida dan rodentisida 2. Murtiningsih. psudo karpaina. getah buahnya berkhasiat sebagai obat memperbaiki pencernaan Balai Penelitian Tanaman Sayuran 145 . beta karotene. Rubiati: Tumbuhan Bahan Pestisida Nabati dan Cara Pembuatannya untuk Pengendalian Organisme Pengganggu Tumbuhan (OPT). kemokapain. papain. Penyebaran : Pepaya berasal dari Meksiko bagian selatan dan bagian utara. Setiawati. glikosid. glutamin. Rongga dalam pada buah pepaya berbentuk bintang apabila penampang buahnya dipotong. karposid. alkaloid karpaina. Bagian tanaman yang digunakan : daun.

Peras larutan dengan menggunakan kain halus Tambahkan larutan dengan 2 – 3 liter air. Saring Semprot pada OPT sasaran Hama yang terdapat dalam tanah Hancurkan daun papaya sampai halus. Pisau. 2008 Metode pembuatan : Bahan dan Alat Ekstrak daun pepaya 50 gram irisan daun pepaya 8-12 ml deterjen/ sabun Kain untuk menyaring Ember Air Cara Pembuatan Cara Penggunaan OPT Sasaran Rendam irisan daun papaya dalam 100 ml air. Setiawati. aduk hingga merata. Semprotkan ke seluruh bagian tanaman yang terserang Trips dan kutu kebul Balai Penelitian Tanaman Sayuran 146 . Gunaeni. Semprotkan ke seluruh bagian tanaman yang terserang Berbagai jenis ulat. N. Rubiati: Tumbuhan Bahan Pestisida Nabati dan Cara Pembuatannya untuk Pengendalian Organisme Pengganggu Tumbuhan (OPT). Peras dengan menggunakan kain halus. R. Aduk hingga rata. Murtiningsih.W. Deterjen/ sabun Kain halus untuk menyaring Ember Hancurkan daun papaya. Tambahkan air. Tambahkan 10 liter air. Tambahkan larutan dengan 4 liter air. Cendawan Mosaik virus Embun tepung Ekstrak daun pepaya 1 kg daun papaya 10 liter air Deterjen Alat penumbuk/ blender Saringan Ekstrak daun pepaya 1 kg daun pepaya Air. Biarkan rendaman selama 24 jam. dan T. Aduk hingga tercampur rata. Biarkan rendaman selama 2 hari.

2 sendok makan minyak tanah dan 50 g deterjen selama 24 jam Saring dengan kain halus Semprotkan pada seluruh bagian tanaman yang terserang pada pagi atau sore hari Hama – hama pengisap Pengaruh terhadap organisme berguna: aman Balai Penelitian Tanaman Sayuran 147 . 2008 Ekstrak daun pepaya 1 kg daun pepaya segar 10 liter air 2 sendok makan minyak tanah 50 g deterjen Rajang daun papaya rendam dalam 10 liter air. R. Rubiati: Tumbuhan Bahan Pestisida Nabati dan Cara Pembuatannya untuk Pengendalian Organisme Pengganggu Tumbuhan (OPT). N. Murtiningsih. dan T. Gunaeni.W. Setiawati.

hijau keunguan . gendong anak (Jakarta). Murtiningsih. Petikan kebo (Euphorbia hirta L. tinggi ± 50 cm. bergetah putih. beruas. pertulangan menyirip. isu giti (Tidore) Ciri – ciri : Herba 1 tahun. N. isu maibi (Ternate). 2008 4. berambut. nanangkaan (Sunda). Bunga majemuk. kaksekakan (Madura). berbulu. 43. ) Gambar 44. dan T. hijau Balai Penelitian Tanaman Sayuran 148 . mahkota panjang ± 1 mm.7 – 1 mm. lebar 0. permukaan atas dan bawah berbulu. berhadapan. Setiawati. sosonongs (Halmahera). R. Daun tunggal. kelopak bentuk cawan. tepi bergerigi. Rubiati: Tumbuhan Bahan Pestisida Nabati dan Cara Pembuatannya untuk Pengendalian Organisme Pengganggu Tumbuhan (OPT). fatikan kebo (Jawa). tumbuh diketiak daun. panjang 5 – 50 mm. penampang bulat. Tumbuhan petikan kebo (Foto: Neni Gunaeni) Klasifikasi Divisi : Spermatophyta Sub divisi : Angiospermae Kelas : Dicotyledonae Bangsa : Euphorbiales Suku : Euphorbiaceae Marga : Euphorbia Jenis : Euphorbia hirta L. Gunaeni. hijau kecoklatan. Batang lunak. Sinonim: Euphorbia pilufitera L Nama umum : Petikan Kebo Nama daerah : Daun biji kacang (Sumatra). tangkai panjang 2 -4 mm. pangkal dan ujung runcing.W. ungu kehijauan. lanset.

W. R. carborundum 600 mesh. Rubiati: Tumbuhan Bahan Pestisida Nabati dan Cara Pembuatannya untuk Pengendalian Organisme Pengganggu Tumbuhan (OPT). dan T. peluruh air seni dan sariawan. Gunaeni. politenol. flavonoida. 2H2O dilarutkan dalam 1000 ml aquadestilasi Untuk 100 ml buffer phosfat 0. N. mortar dan pestel. kapas.Daun kembang pukul empat.0 ml Na2HPO4. hijau kemerahan. 2H2O dengan 49. asam melisat. berkhasiat sebagai obat batuk. gula dan tannin Khasiat lain : Daun Euphorbia hirta L. Buah kolak. Habitat : Bagian tanaman yang digunakan adalah daun Kandungan kimia : Daun dan akar mengandung saponin.0 : 1. alkaloid.362 g KH2PO4 dilarutkan dalam 1000 ml aquadestilasi 1.0 KH2PO4 Bahan dan alat : . sterol. jambulol. glikosida.0 campuran 51. Cara pembuatan : Larutan penyangga Larutan stok buffer phosfat pH 7. Biji kecil. Setiawati. asam forbat.01 M pH 7. coklat. Murtiningsih. OPT sasaran : Ekstrak daun petikan kebo merupakan salah satu agen penginduksi ketahanan sistemik tanaman cabai merah terhadap serangan Cucumber Mosaic Virus (CMV). Akar tunggang. alkohol 70 %. putih kotor.781 g Na2HPO4. eufosterol. aquadestilasi dan botol semprot Cara penggunaan sama dengan penggunaan bayam duri Balai Penelitian Tanaman Sayuran 149 . 2008 kemerahan.

Daun menyirip gasal. Gunaeni.W. R. Klasifikasi : Divisi : Spermatophyta Sub Divisi : Angiospermae Kelas : Dicotyledonae Bangsa : Rosales Suku : Caesalpiniaceae Warga : Pongamia Jenis : Pongamia pinnata L. Puna oil tree Gambar 45. ungu di dalam. Rubiati: Tumbuhan Bahan Pestisida Nabati dan Cara Pembuatannya untuk Pengendalian Organisme Pengganggu Tumbuhan (OPT). Pongam/ki pahang (Pongamia pinnata) Merr. mahkota bunga putih sampai pink. Balai Penelitian Tanaman Sayuran 150 . Ciri – ciri : Pongam merupakan semak atau pohon bercabang melebar. anak daun membundar telur. Pongamia. Derris indica (Lamk) J. 44.id) Sinonim : Pongamia glabra Ventenat . ki pahang laut. hijau tua mengkilap di atas dan hijau pudar dengan urat menonjol di bawah saat tua. abu-abu. dan T. 2008 4.ac. Millettia novo-guineensis Kanehira & Hatusima. Nama daerah : Bangkong (Jawa). Bennett . Perbungaan tandan. merah muda saat muda. Pepagan halus atau melekah tegak lurus samar-samar. Murtiningsih.J. kranji (Madura). berpasang-pasang dengan bunga yang sangat harum. Ki Pahang Nama Inggris : Pongam. cangkil (Sunda).sith. N. menjorong atau melonjong. Tumbuhan pongam (Sumber foto: www.itp. Setiawati. Nama umum : Pongam.

Bersifat sebagai insektisida 2. Rubiati: Tumbuhan Bahan Pestisida Nabati dan Cara Pembuatannya untuk Pengendalian Organisme Pengganggu Tumbuhan (OPT). Biji membulat telur. menyerong-melonjong sampai menjorong. 2008 berurat kecoklatan di luar. Gunaeni. Habitat : Kisaran tempat tumbuhnya adalah pada ketinggian antara 0 . daun. Setiawati. membundar telur sungsang.200 m dpl. dan T. dan buah Cara kerja : 1.W. Tumbuhan ii juga diintroduksikan di Mesir dan Amerika Serikat (Florida. Hawaii). N. Penolak (repellent) Khasiat lain : antiseptik melawan penyakit kulit dan rematik Balai Penelitian Tanaman Sayuran 151 . Penyebaran : Pongam kemungkinan besar berasal dari India dan banyak ditemukan di Pakistan. berbiji 1—2. Penghambat makan (antifeedant) 3. India. tidak merekah bila masak. Fiji dan Jepang. Murtiningsih. Sri Lanka. seluruh Asia Tenggara termasuk Indonesia sampai timur laut Australia. Bagian tanaman yang digunakan adalah akar. R. bunga. biji. Buahnya polong bertangkai pendek.

ulat buah tomat. R. kutukebul Ekstrak biji pongam 50 gram bubuk biji pongam 1 liter air Sabun/deterjen Alat penumbuk/blender Alat penyaring Ember Buang minyak dalam biji pongam. ulat grayak. ulat penggere k kentang. 2008 Metode pembuatan: Bahan dan Alat Ekstrak minyak pongam 3 ml minyak biji pongam 1 liter air Sabun/deterjen Cara Pembuatan Cara Penggunaan OPT Sasaran Campurkan minyak biji pongam. Aduk hingga rata Balai Penelitian Tanaman Sayuran 152 . Gunaeni. Saring. daun Tambahkan sabun/deterjen.W. Semprotkan ke seluruh bagian tanaman yang terserang pada pagi atau sore hari Ulat grayak. Tambahkan sabun/deterjen. Semprotkan ke seluruh bagian tanaman yang terserang pada pagi atau sore hari Semprotkan ke seluruh bagian tanaman yang terserang Kutudaun . Rendam bubuk biji pongam selama 24 jam. air dan sabun. Aduk hingga rata. Encerkan Ulat larutan dalam 5 pemakan liter air. Aduk sampai rata. Murtiningsih. N. PTM. Saring. kutudaun. Setiawati. Rubiati: Tumbuhan Bahan Pestisida Nabati dan Cara Pembuatannya untuk Pengendalian Organisme Pengganggu Tumbuhan (OPT). dan T. kutu kebul Ekstrak Pongam 1 kg daun Pongam 5 ml sabun/ deterjen Air Alat Penumbuk/ blender Ember Alat Penyaring Rendam rajangan daun pongam dalam air secukupnya selama 24 jam. Hancurkan. pengorok daun. wereng.

Setiawati. a. Rubiati: Tumbuhan Bahan Pestisida Nabati dan Cara Pembuatannya untuk Pengendalian Organisme Pengganggu Tumbuhan (OPT). dan T. si kejut. b. kucingan (Jawa). tumbuhan putri malu. 45. & Walp Sinonim : Mimosa asperata Blanco Nama umum : Putri malu Nama daerah : Rebah bangun (Minangkabau). riyud (Sunda) Nama Inggris : Sensitive plant spray Balai Penelitian Tanaman Sayuran 153 . N. bunga putri malu (Foto: R. Murtiningsih. 2008 4.W. Putri malu (Mimosa pudica) Gambar 46. R. Gunaeni. daun kaget-kaget (Menado). Murtiningsih 2008) Klasifikasi : Divisi : Spermatophyta Sub Divisi : Angiospermae Kelas : Dicotyledonae Bangsa : Rosales Suku : Mimosaceae Warga : Mimosa Jenis : Mimosa pudica Duchass.

dan T. Kandungan kimia : Putr malu mengandung senyawa mimosin. seluruh bagian tanaman Cara kerja : Bersifat sebagai fungisida Khasiat lain : Kegunaan lain dari putri malu adalah untuk obat susah tidur (insomnia). Selain itu. Buah berbentuk polong. tannin. Bunga bulat seperti bola.5 m. panas tinggi. Akar berupa akar pena yang kuat. Penyebaran : Tumbuhan ini merupakan tumbhan asli Amerika tropis. Daun kecil – kecil tersusun majemuk. R. seperti garis. Rubiati: Tumbuhan Bahan Pestisida Nabati dan Cara Pembuatannya untuk Pengendalian Organisme Pengganggu Tumbuhan (OPT).W. Setiawati. Gunaeni. bronkitis. 2008 Ciri – ciri : Putri malu merupakan herba memanjat atau berbaring atau setengah perdu dengan tinggi antara 0. Bagian tanaman yang digunakan adalah daun. dan berduri tempel. berambut. dan saponin. herpe. asam pipekolinat. N. warna merah muda. Batang bulat. alkaloid. Habitat : Putri malu tumbuh liar di pinggir jalan. tempat – tempat terbuka yang terkena sinar matahari dan dapat ditemukan pada ketinggian 1 – 1200 m dpl. sterol. bertangkai.3 – 1. pipih. juga mengandung triterpenoid. Biji bulat dan pipih. bentuk lonjong dengan ujung lancip. Bila daun disentuh akan menutup (sensitive plant). polifenol dan flavonoid. akar. Batang dengan rambut sikat yang mengarah miring ke bawah. warna hijau (ada yang warna kemerah-merahan). rematik dan cacingan Balai Penelitian Tanaman Sayuran 154 . Murtiningsih.

R. Murtiningsih. dicampur dan digiling sampai halus Rendam dalam air selama 24 jam Semprot ke seluruh bagian tanaman yang terserang pada pagi hari Busuk buah dan alternaria Pengaruh terhadap organisme lain : aman Balai Penelitian Tanaman Sayuran 155 . Setiawati. dan T. Rubiati: Tumbuhan Bahan Pestisida Nabati dan Cara Pembuatannya untuk Pengendalian Organisme Pengganggu Tumbuhan (OPT). N.W. 2008 Metode pembuatan : Cara Penggunaan OPT Sasaran Bahan dan Alat Ekstrak tanaman putri malu 10 kg tanaman putri malu 5 liter air Pisau Alat penumbuk/ blender Saringan Cara Pembuatan Tanaman dicuci hingga bersih kemudian dicacah. Gunaeni.

Murtiningsih 2008) Nama daerah : Ki oray. Batang. Murtiningsih. Gunaeni. sambilata. J. takilo (Sunda). kariyat Ciri – ciri : Herba. pangkal bulat. tinggi ± 50 cm. percabangan monopodial. 2008 4. dan T. tunggal. Sambiloto (Andrographis paniculata) Klasifikasi : Divisi : Spermatophyta Sub Divisi : Angiospermae Kelas : Dicotyledonae Bangsa : Personales Suku : Acanthaceae Warga : Andrographis Jenis : Andrographis paniculata Sinonim : Justicia stricta. ki peurat. masih muda bentuk segi empat setelah tua bulat. green chiretta. bersilang berhadapan pangkal dan ujung runcing. takila (Jawa). 46. N. Lamk. Setiawati. bulat telur. J. tepi rata. Burm. panjang ± 5 cm. halviva.5 Balai Penelitian Tanaman Sayuran 156 . bidara. paniculata. latebrosa Nama umum : Sambiloto Gambar 47.. Daun. Rubiati: Tumbuhan Bahan Pestisida Nabati dan Cara Pembuatannya untuk Pengendalian Organisme Pengganggu Tumbuhan (OPT). sadilata.. lebar ± 1. hijau. R. Nama Inggris : Creat. semusim. pepaitan (Sumatra).W. berkayu. Tanaman sambiloto (Foto: R.

hijau keputihputihan. bulat panjang. Bunga. N. putih kecoklatan. ujung pecah menjadi empat. ujung runcing. tumor paru dan keracunan makanan. Akar. majemuk. Rubiati: Tumbuhan Bahan Pestisida Nabati dan Cara Pembuatannya untuk Pengendalian Organisme Pengganggu Tumbuhan (OPT). bulat. putik pendek. darah tinggi. hijau. tunggang. bagian dalam putih bernoda ungu. panikulin. hijau. ungu. Habitat : Sambiloto tumbuh liar di tempat terbuka seperti kebun. bentuk tandan. laktone. radang amandel. kecil. falvonoid.W. bagian luar berambut. masih muda hijau setelah tua hitam. pertulangan menyirip panjang (angkai ± 30 mm. 2008 cm. Gunaeni. demam. benang sari dua. merah. influenza. Setiawati. masih muda putih kotor setelah tua coklat. dan T. pangkal berlekatan. saponin. tepi sungai tanah kosong yang agak lembab atau di pekarangan. kelopak lanset. Balai Penelitian Tanaman Sayuran 157 . mahkota lonjong. infeksi saluran empedu. Murtiningsih. di ketiak daun dan di ujung batang. tengah beralur. Buah. tanin. R. Kandungan kimia : Senyawa yang terkandung dalam sambiloto antara lain adalah andrographolide. kepala putik ungu kecoklatan. disentri. kalmegin dan hablur kuning Bagian tanaman yang digunakan adalah seluruh bagian tanaman Cara kerja : Penolak (repellent) Khasiat lain : Sambiloto berguna untuk mengatasi hepatitis. Biji. bulat panjang. pangkal berlekatan. sakit gigi. kotak. berbagi lima. diabetes. alkaloid. kepala sari bulat.

Saring Semprotkan ke Kutudaun. Rubiati: Tumbuhan Bahan Pestisida Nabati dan Cara Pembuatannya untuk Pengendalian Organisme Pengganggu Tumbuhan (OPT). tanaman yang kutukebul terserang pada pagi atau sore hari Balai Penelitian Tanaman Sayuran 158 . Setiawati. seluruh bagian trips. N.W. R. tambahkan 250 ml air. Tambahkan urine sapi dan cabai merah. dan T. Biarkan beberapa saat. Encerkan larutan dengan 10 liter air. Murtiningsih. 2008 Metode pembuatan: Cara Penggunaan OPT Sasaran Bahan dan Alat Ekstrak Sambiloto + cabai merah 2 kg tanaman sambiloto segar 10 gram bubuk cabai merah 1 liter urine sapi Air Alat penumbuk/ blender Ember Cara Pembuatan Hancurkan tanaman sambiloto. Gunaeni.

Biji keras. Batang berkayu segi empat. Murtiningsih 2008) Klasifikasi : Divisi : Spermatophyta Sub Divisi : Angiospermae Kelas : Dicotyledonae Bangsa : Solanales Suku : Labiatae Marga :Ocimum Jenis : Ocimum bacilicum L. Bunganya terdapat di bagian ujung batang dan dahan pokok.W. Tanaman dapat tumbuh di ladang atau di tempat terbuka lainnya. Tanaman selasih (Foto: R. Rubiati: Tumbuhan Bahan Pestisida Nabati dan Cara Pembuatannya untuk Pengendalian Organisme Pengganggu Tumbuhan (OPT). panjang daun 4 – 5 cm dan lebar 6 – 30 mm. Daun tunggal bulat lancip. Murtiningsih. diameter ± 1 mm. N. berbulu berwarna kecoklatan. berbentuk bulat telur. tepi bergerigi. 47. Selasih (Jawa Tengah). Amping (Minahasa). Nama Inggris : Sweet Basil. R. Ke seluruhan bagian tumbuhan boleh mengeluarkan bau yang sangat beraroma. Selasih ( Ocimum bacilicum L ) Gambar 48 . dan berwarna hitam. French Basil Diskripsi tanaman: Tanaman semak semusim dengan tinggi antara 80 – 100 cm. Setiawati. Balai Penelitian Tanaman Sayuran 159 . Bunga berwarna putih atau ungu. 2008 4. dan T. Nama Indonesia : Selasih Nama daerah : Solanis (Sunda). Gunaeni. Akar tunggang berwarna putih kotor.

W. 2008 Distribusi/penyebaran : Tumbuhan ini berasal dari kawasan tropika dan daerah tropika benua Asia. Cara pembuatan : 1. Balai Penelitian Tanaman Sayuran 160 . lalu dimasukkan ke dalam perangkap. N. b. c. flavanoid. R. Kandungan kimia : Selasih mengandung minyak atsiri. saponin. obat sariawan dan obat mual. dan kemudian lalat buah dijaring setelah terkumpul di bunga selasih. Daun selasih sebanyak 10 – 20 helai dibungkus dengan kain strimin. Tanaman selasih digoyang – goyang. linalol serta senyawa lain yang mudah menguap. tanin dan senyawa geranoil. Gunaeni. Daun selasih dicincang dengan pisau 2 – 3 cm. OPT sasaran : Lalat buah (Bactrocera dorsalis) Khasiat lain : Daun Ocimum basilicum berguna sebagai peluruh kentut. Afrika dan Amerika Tengah serta Selatan dan banyak ditemukan di daerah dengan ketinggian 1800 m dpl. Minyak selasih dilaporkan mengandung ME > 65 %. Penggunaan secara langsung a. kemudian diremas-remas. Setiawati. Bijinya berguna sebagai obat kencing nanah. peluruh air susu ibu. obat demam. methyl eugenol (ME). peluruh haid. dan T. Habitat : Tanaman selasih telah berabad-abad lamanya berada di Indonesia dan ditanam di kawasan pekarangan untuk digunakan sendiri. selanjutnya dibungkus kain strimin dan dimasukkan pada alat perangkap. Murtiningsih. Rubiati: Tumbuhan Bahan Pestisida Nabati dan Cara Pembuatannya untuk Pengendalian Organisme Pengganggu Tumbuhan (OPT).

Botol perangkap digantung pada tiang setinggi 1 m juka digunakan pada tanaman hortikultura semusim. N. dengan jarak pemasangan sekitar 20 cm. Aplikasi diulang setiap 2 minggu. Daun yang telah dipanen kemudian dilayukan selama 18 – 20 jam untuk mengurangi kadar air dalam daun serta untuk menambah volume suling. b. 2008 2.W. Setiawati. Cara penggunaan : Penggunaan minyak selasih sebagai penarik lalat buah dilakukan dengan cara meneteskan pada kapas yang digantungkan pada kawat di dalam botol perangkap. Daun di panen setelah tanaman berumur 3 bulan dengan memangkas tanaman bagian atasnya. Air minyak ditampung dengan alat dan selanjutnya antara air dan minyak dipisahkan dengan menggunakan spuit. g. Bersifat sebagai insektisida Balai Penelitian Tanaman Sayuran 161 . e. Penarik (atractant) 2. Gunaeni. R. dan T. Penolak (repellent) 3. Penyulingan selasih a. Jumlah perangkap per hektar 20 buah. Pemasangan perangkap dimulai sejak tanaman berbunga sampai panen. Masukkan bahan selasih ke dalam panci/ketel di atas saringan dan panci/ketel di tutup. Kompor hidupkan setelah air mendidih proses penguapan terjadi segera alirkan air ke ketel pendingin melalui lubang masuk untuk kondensasi sehingga terjadi pengembunan. Katel/panci diisi air kira – kira 2/3 bagian dari batas ayakan atau saringan d. Penghambat peletakan telur 4. c. Cara kerja : 1. Murtiningsih. f. Rubiati: Tumbuhan Bahan Pestisida Nabati dan Cara Pembuatannya untuk Pengendalian Organisme Pengganggu Tumbuhan (OPT). Penyulingan berlangsng sekitar4 – 5 jam tergantung jumlah bahan dan air.

N. nematoda 162 Ekstrak selasih 50 gram daun selasih 2-3 liter air 8-12 ml deterjen/sabun Alat penumbuk/blender Ember Rajang daun selasih. Kompor hidupkan setelah air mendidih proses penguapan terjadi segera alirkan air ke ketel pendingin melalui lubang masuk untuk kondensasi sehingga terjadi pengembunan. Setiawati. Rendam selama 24 jam. cendawan.W. Pemasangan perangkap dimulai sejak tanaman berbunga sampai panen. Saring. kumbang. dengan jarak pemasangan sekitar 20 cm. 2008 Metode pembuatan : OPT Sasaran Bahan dan Alat Penyulingan selasih 100 kg daun selasih yang telah dikeringanginkan Panci Jerigen Cara Penggunaan Cara Penggunaan Masukkan 100 kg daun selasih ke dalam panci yang telah diisi air sebanyak 2/3 bagian. Murtiningsih. Penggunaan Lalat buah minyak selasih sebagai penarik lalat buah dilakukan dengan cara meneteskan pada kapas yang digantungkan pada kawat di dalam botol perangkap. Lalat buah. Rubiati: Tumbuhan Bahan Pestisida Nabati dan Cara Pembuatannya untuk Pengendalian Organisme Pengganggu Tumbuhan (OPT). tungau. Semprot ke seluruh bagian tanaman yang terserang pada pagi atau sore hari Berbagai jenis ulat. Botol perangkap digantung pada tiang setinggi 1 m juka digunakan pada tanaman hortikultura semusim. Aplikasi diulang setiap 2 minggu. Air minyaknya ditampung dengan alat dan selanjutnya antara air dan minyak dipisahkan dengan spuit. Gunaeni. dan T. Penyulingan sekitar 4 – 5 jam tergantung jumlah bahan dan air. Jumlah perangkap per hektar 20 buah. Aduk hingga rata Balai Penelitian Tanaman Sayuran . Tambahkan sabun/deterjen. R.

C. 48. Senopodii (Chenopodium ambroioides) Gambar 49.com). ungu. C. spathulata. a. berseling. b. Setiawati. Rubiati: Tumbuhan Bahan Pestisida Nabati dan Cara Pembuatannya untuk Pengendalian Organisme Pengganggu Tumbuhan (OPT). anthelminticum.desert-tropical. bulat. ujung dan pangkal meruncing. Murtiningsih. spathulatum. tepi bersegi. tinggi ± 2 m. Bunga senopodii (Sumber foto: www. Gunaeni. Balai Penelitian Tanaman Sayuran 163 .jpg) Klasifikasi : Divisi : Spermatopyta Sub divisi : Angiospermae Kelas : Dicotyledonae Bangsa : Caryophylales Suku : Chenopodiacea Marga : Chenopodium Jenis : Chenopodium ambrosioides Nama umum : Senopodii Nama daerah : Senopidii Nama Inggris : Wormseed. Atriplex ambrosioides. mexican tea Sinonim : Ambrina ambrosioides. suffruticosum Ciri – ciri : Perdu.5 cm.3. 2008 4. panjang 5-12 cm. bercabang. A. Daun tunggal. A. N. lanset. dan T. Blitum ambrosioides.W. integrifolium. Biji senopodii (Sumber foto: Epazote. lebar 1. R. C. C. parvula. Batang berkayu. beralur.

dan T. coklat. flavonoida. N. 2008 pertulangan menyirip. panjang 5-9 mm. bentuk tandan. Bagian tanaman yang digunakan adalah daun Cara kerja : Penolak (repellent) Khasiat lain : Senopodii berkhasiat juga sebagai obat cacing Metode pembuatan : Bahan dan Alat Cara Pembuatan Ekstrak Daun Senopodii 1-6 kg daun senopodii Air Alat penumbuk/ blender Ember Cara Penggunaan OPT Sasaran Hancurkan daun senopodii.W. putih kekuningan. coklat kehitaman. putih. tangkai 3-10 mm. Penyebaran : Tanaman ini berasal dari México Selatan dan Tengah. Gunaeni. hijau. R. di ketiak daun. Semprotkan ke umum seluruh bagian tanaman yang terserang pada pagi atau sore hari. Setiawati. Akar tunggang. Saring. tapi sekarang merupakan tanaman yang umum di Eropa dan US Habitat : Tumbuh pada tanah yang kaya akan unsur hara. Rendam dalam air selama 24 jam. Bunga majemuk. kecil. Balai Penelitian Tanaman Sayuran 164 . tanin dan minyak atsiri. Murtiningsih. Rubiati: Tumbuhan Bahan Pestisida Nabati dan Cara Pembuatannya untuk Pengendalian Organisme Pengganggu Tumbuhan (OPT). Tambahkan 20 liter OPT secara air. Biji bulat. Buah kecil. Kandungan kimia : Senyawa kimia yang terkandung dalam tumbuhan ini antara lain saponin.

Daun tunggal berjumbai. Murtiningsih. N. tulang daun sejajar. Setiawati. Panjang daunnya mencapai 1 m dan lebar 1. Serai wangi (Cymbopogon nardus (L). Nama Indonesia : Serai wangi Nama daerah : Serai. Tanaman sereh wangi (Foto: R. R. Rubiati: Tumbuhan Bahan Pestisida Nabati dan Cara Pembuatannya untuk Pengendalian Organisme Pengganggu Tumbuhan (OPT).5 cm. sorani Nama Inggris : Lemon grass Ciri – Ciri : Herba menahun dengan tinggi 50-100 cm.W. sereh. berusuk-rusuk pendek. Tanaman serai wangi tumbuh berumpun. Gunaeni. 2008 4. bagian bawahnya agak kasar. panjang sampai 1 meter.5 cm.) Gambar 50. Batang tidak berkayu. seri. dan T. lebar 1. Murtiningsih 2008) Klasifikasi : Divisi : Spermatophyta Sub divisi : Angiospermae Kelas : Dicotyledonae Bangsa : Solanales Suku : Graminae Marga : Cymbopogon Jenis : Cymbopogon nardus L. dan berwarna putih. Akarnya serabut. 49. Balai Penelitian Tanaman Sayuran 165 .

mirsena. di Asia Tenggara termasuk Indonesia. Bagian tanaman yang digunakan adalah daun dan akar Cara kerja : 1.40%. diduga berasal dari India selatan atau Sri Lanka. bakterisida. makanan dan sayuran. dan T. Serangga yang terkena racun ini akan mati karena kekurangan cairan. Saat ini sereh wangi sudah tersebar di seluruh kawasan tropika. Setiawati. 2008 Penyebaran : Cymbopogon sp. sitronela. 2. Gunaeni. Senyawa sitronela mempunyai sifat racun dehidrasi (desiccant). sereh wangi ditanam untuk bahan campuran obat. Racun tersebut merupakan racun kontak yang dapat mengakibatkan kematian karena kehilangan cairan terus menerus. Kandungan kimia : Minyak atsiri serai terdiri dari senyawa sitral. Ghana. serai wangi tidak memerlukan perawatan khusus. Di Indonesia. Haiti. geraniol. Balai Penelitian Tanaman Sayuran 166 . dan juga di Brazil. N. nematisida Khasiat lain : Serai juga dimanfaatkan untuk minyak wangi. nerol. Rubiati: Tumbuhan Bahan Pestisida Nabati dan Cara Pembuatannya untuk Pengendalian Organisme Pengganggu Tumbuhan (OPT). Sereh wangi masuk ke Jawa sejak awal abad 1900. Guatemala. pencampur pada jamu dan dapat dibuat menjadi minyak atsiri (esteris). Bersifat sebagai insektisida.W. Kandungan yang paling besar adalah sitronela yaitu sebesar 35% dan graniol sebesar 35 . Viernam. Penolak (repellent) 3. Karena mampu beradaptasi secara baik dengan lingkungannya. Habitat : Serai wangi dapat tumbuh di tempat yang kurang subur bahkan di tempat yang tandus. Honduras dan India. R. farnesol methil heptenol dan dipentena. Murtiningsih. Cina.

cabai dan brotowali. Campurkan seluruh larutan tersebut. Tambahkan deterjen/sabun. Murtiningsih. R. 2008 Metode pembuatan : Cara Penggunaan OPT Sasaran Bahan dan Alat Ekstrak serai + cabai + Brotowali Seluruh tanaman serai Cabai merah. Ambil masing-masing 7 sendok makan dari larutan serai.W. Gunaeni. daun brotowali 4 ml deterjen/sabun Alat penumbuk/blender Alat penyaring Baskom Ekstrak serai + tembakau + cabai + brotowali 25 kg serai 1 kg cabai merah 10 kg tembakau 5 kg brotowali Drum Deterjen/sabun Pisau Cara Pembuatan Semua bahan dihancurkan. Rubiati: Tumbuhan Bahan Pestisida Nabati dan Cara Pembuatannya untuk Pengendalian Organisme Pengganggu Tumbuhan (OPT). isi dengan air sampai penuh. Aduk sampai rata. Taruh dalam drum. dan T. Biarkan selama satu bulan untuk proses fermentasi Ambil satu liter Hama larutan secara tambahkan umum dengan 10 – 12 liter. Campurkan Hama – larutan tersebut hama dengan 4 liter air. Aduk sampai rata. Setiawati. N. padi Semprotkan ke seluruh bagian tanaman yang terserang pada pagi atau sore hari Hancurkan semua bahan sampai halus. Semprotkan ke seluruh bagian tanaman yang terserang Balai Penelitian Tanaman Sayuran 167 .

R. 2008 Bahan dan Alat Ekstrak serai 50 g serai 2 liter air Cara Pembuatan Rajang serai. N. Rubiati: Tumbuhan Bahan Pestisida Nabati dan Cara Pembuatannya untuk Pengendalian Organisme Pengganggu Tumbuhan (OPT). Setiawati.W. Murtiningsih. Gunaeni. Hama gudang Pengaruh terhadap organisme berguna : aman Balai Penelitian Tanaman Sayuran 168 . tomat dan wortel OPT Sasaran Busuk daun dan bakteri Abu serai Seluruh tanaman Bakar daun serai atau batang serai hingga didapatkan abu Sebarkan / letakkan di dekat sarang atau dijalur hama tersebut mencari makan. masukkan dalam air selama beberapa menit. Cara Penggunaan Semprotkan pada tanaman lettuce. dan T. Saring.

Buahnya longkah berbentuk garis seperti taji sepanjang 6 mm. oraguayensis Nama umum: Singawalang Nama daerah: Daun tangguh Nama Inggris: Guinea hen weed. 50. dan tak bertajuk. R. P. Anamu Ciri-ciri: Terna kecil berbentuk semak-semak merunduk ini tingginya bisa mencapai 1 m.W. Berdaun jorong dengan panjang 6-19 cm. P. Setiawati. Singawalang ( Petiveria alliacea) Klasifikasi: Divisi : Spermatophyta Sub Divisi : Angiospermae Kelas : Dicotyledonae Bangsa : Caryophyllales Suku : Phytolaccaceae Warga :Petiveria Jenis : Petiveria alliacea Gambar 51. xandria. Corrientina foetida. Ciri khasnya berbau seperti marga bawang (Allium). P. Gunaeni.org) Sinonim : Mapa graveolens. Tumbuhan singawalang (Sumber foto: www. graveolens. dan T. N.indomedia. tajam. Balai Penelitian Tanaman Sayuran 169 . meruncing datau lancip. Rubiati: Tumbuhan Bahan Pestisida Nabati dan Cara Pembuatannya untuk Pengendalian Organisme Pengganggu Tumbuhan (OPT). 2008 4. Murtiningsih.

kanker. pereda kekejangan (antipasmodik). trithiolaniacine. Gunaeni. Habitat Singawalang dapat tumbuh subur di kebun-kebun di daerah panas. Akar dan batangnya mengandung bahan sulfur. Murtiningsih. dan T. benzenic. R. peluruh cacing (vermifuga). cinnamate isoarbitol dan coumarin. Rubiati: Tumbuhan Bahan Pestisida Nabati dan Cara Pembuatannya untuk Pengendalian Organisme Pengganggu Tumbuhan (OPT). N. asetat. Bagian tumbuhan yang dimanfaatkan adalah bagian akar Cara kerja: Senyawa kimia dalam tumbuhan ini dapat bekerja sebagai penghambat aktivitas makan (antifeedant) Khasiat lain: Tumbuhan ini dapat dimanfaatkan sebagai obat tradisional penderita muntah darah pneumonia) akibat penyakit TBC. dan obat bagi penderita penyakit saraf. Pengaruh bagi organisme berguna : aman Balai Penelitian Tanaman Sayuran 170 . 2008 Penyebaran: Tumbuhan ini berasal dari Amerika tropis. Kandungan kimia: Senyawa kimia yang terkandung dalam tumbuhan ini antaralain triterpenes jenis isoarbinol.W. benzthydroxyethyltrisulfide.bensaldehyde dan benzoic acid. peluruh kencing (diuretik) peluruh dahak (ekspektoran). peluruh keringat (sudorifik). dan kemudian masuk ke Indonesia melalui India. Setiawati.

Gunaeni. 2008 Metode pembuatan: Cara Penggunaan Campurkan setiap 1 liter ekstrak dengan 20 liter air Semprot pada seluruh bagian tanaman yang terserang. dan T.W. Saring OPT Sasaran Ulat grayak ulat perusak daun Semut Kutukebul Balai Penelitian Tanaman Sayuran 171 . Rubiati: Tumbuhan Bahan Pestisida Nabati dan Cara Pembuatannya untuk Pengendalian Organisme Pengganggu Tumbuhan (OPT). Pada pagi atau sore hari Bahan dan Alat Ekstrak akar 10 kg akar singamalang 3 mentega 3 sendok teh garam Alat penumbuk/alu Saringan Cara Pembuatan Bahan ditumbuk halus tambahkan mentega dan garam. N. Murtiningsih. Rendam dalam 30 galon air selama 8 hari. Setiawati. R.

base (Bali). nahi (Bima). Nama umum : Sirih Sinonim : Chavica auriculata Miq. Batang sirih berwarna coklat kehijauan.) Gambar 52. afo (Sentani) Nama Inggris : Pepper Betel. Artanthe hixagona. Murtiningsih.. b. Sirih (Piper betle Linn. N. belo (Batak Karo). beruas dan merupakan Balai Penelitian Tanaman Sayuran 172 . a. 51. R. mota (Flores). sedah (Jawa). Tanaman sirih. Rubiati: Tumbuhan Bahan Pestisida Nabati dan Cara Pembuatannya untuk Pengendalian Organisme Pengganggu Tumbuhan (OPT). ranub (Aceh). cambai (Lampung). gapura (Bugis). seureuh (Sunda). berbentuk bulat. Gunaeni. betelvine Ciri – ciri : Tanaman merambat dan dapat mencapai tinggi 15 m. Setiawati. Pipperis folium Nama daerah : Suruh.W. 2008 4. uwit (Dayak). dan T. Daun sirih (Foto: Rini Murtingsih) Klasifikasi : Divisi : Spermatophyta Sub Divisi : Angiospermae Kelas : Dicotyledonae Bangsa : Piperales Suku : Peperacea Warga : Piper Jenis : Piper betle Linn.

Penyebaran: Sirih diketemukan dibagian timur pantai Afrika. pati. tanin. dan asam amino Bagian tanaman yang digunakan adalah daun Cara kerja : Bersifat sebagai insektisida Balai Penelitian Tanaman Sayuran 173 .6 cm dimana terdapat kepala putik tiga sampai lima buah berwarna putih dan hijau kekuningan. 2008 tempat keluarnya akar. daerah sekitar sungai indus ke timur menelusuri sungai Yang Tse Kiang.3 cm dan terdapat dua benang sari yang pendek sedang pada bulir betina panjangnya sekitar 1. vitamin C. kavibetol.5 . alil katekol. riboflavin. bulat dan berwarna coklat kekuningan. Gunaeni. Daun tunggal berbentuk jantung. karoten. gula. Rubiati: Tumbuhan Bahan Pestisida Nabati dan Cara Pembuatannya untuk Pengendalian Organisme Pengganggu Tumbuhan (OPT). tumbuh berselang-seling. Murtiningsih. estragol). berujung runcing. dan mengeluarkan bau yang sedap bila diremas. Kandungan kimia Senyawa yang terkandung dalam sirih antara lain minyak atsiri (eugenol. kavikol. bertangkai. Setiawati. Akarnya tunggang. N. Buahnya buah buni berbentuk bulat berwarna hijau keabu-abuan. methyl eugenol. asam nikotinat. Pada bulir jantan panjangnya sekitar 1. dan T. R.5 . disekitar pulau Zanzibar. sineol. karvakrol. Bunganya majemuk berbentuk bulir dan terdapat daun pelindung ± 1 mm berbentuk bulat panjang. tiamin. Di Jawa tumbuh liar di hutan jati atau hutan hujan sampai ketinggian 300 m dpl. kepulauan Bonin. kepulauan Fiji dan kepulauan Indonesia Habitat : Sirih hidup subur dengan ditanam di atas tanah gembur yang tidak terlalu lembab dan memerlukan cuaca tropika dengan air yang mencukupi.W.

menghilangkan jerawat. campur dengan 1 liter air. bau badan. borok. R. bronkhitis. radang mulut. pendarahan gusi. mengurangi asi. sariawan. eksim. sakit mata. Saring Semprotkan ke Hama – seluruh bagian hama tanaman yang pengisap terserang pada pagi atau sore hari Hancurkan daun sirih. Aduk hingga merata. sakit tenggorokan. Rubiati: Tumbuhan Bahan Pestisida Nabati dan Cara Pembuatannya untuk Pengendalian Organisme Pengganggu Tumbuhan (OPT). Saring Semprotkan ke Phythophtora seluruh bagian palmivora tanaman yang terserang pada pagi atau sore hari Balai Penelitian Tanaman Sayuran 174 . wasir. Gunaeni. alergi/biduren dan diare. sakit jantung. sifilis. batuk dan asma. sakit gigi. mimisan. dan T. reumatik. Tambahkan air dan deterjen. 2008 Khasiat lain : Sirih berguna untuk obet batuk. luka. difteri. N. keputihan. Setiawati. Murtiningsih. disentri. demam.W. napas atau mulut bau. gatal . Metode pembuatan : Bahan dan Alat Ekstrak daun Sirih + bawang merah + Serai 1 kg daun sirih 3 umbi bawang merah 5 batang serai 8 – 10 liter air 50 g deterjen Ember Alat penyaring Ekstrak daun sirih 300 g daun sirih 1 liter air Cara Pembuatan Cara Penggunaan OPT Sasaran Semua bahan ditumbuk hingga halus.

Buah sirsak (Foto: R. Deureuyan belanda (Aceh). Tanaman sirsak. Gunaeni. Srikaya jawa (Bali). Nangka landa (Jawa). Nama umum : Sirsak Nama Inggris : Soursop Nama daerah : Sirsak (Indonesia). Durio ulondro (Nias). Linn. Nangka sabrang.W. Murtiningsih 2008) Klasifikasi : Divisi : Spermatophyta Sub Divisi : Angiospermae Kelas : Dicotyledonae Bangsa : Polycarpiceae Suku : Annonaceae Marga: Annona Jenis : Annona muricata Linn. Naka walanda (Ternate). b. dan T. Sirikaya balanda (Bugis dan Ujungpandang). Setiawati. a. Nangka Walanda. Langelo walanda (Gorontalo). Murtiningsih. Ai ata malai (Timor) Balai Penelitian Tanaman Sayuran 175 . Jambu landa (Lampung). Nangka buris (Madura). R. Durian batawi (Minangkabau). Sirsak (Annona muricata.) Gambar 53. Rubiati: Tumbuhan Bahan Pestisida Nabati dan Cara Pembuatannya untuk Pengendalian Organisme Pengganggu Tumbuhan (OPT). 2008 4. Wakano (Nusa Laut). Naka (Flores). N. Sirsak (Sunda). 52.

fitosterol. Bersifat sebagai insektisida 2. Penyebaran : Tanaman ini berasal dari Amerika Selatan Habitat : Sirsak dapat tumbuh di sembarang tempat. Buah berbentuk majemuk agregat bertekstur empuk daging buahnya berwarna putih berbiji banyak dan mempunyai duri yang pendek mempunyai cita rasa yang manis. Di Indonesia. Setiawati. N. racun kontak 3. dan T. Sirsak mempunyai akar tunggang. R. Rubiati: Tumbuhan Bahan Pestisida Nabati dan Cara Pembuatannya untuk Pengendalian Organisme Pengganggu Tumbuhan (OPT). Penolak (repellent) 4. antisembelit.W. yang paling balk ditanam di daerah yang tanahnya cukup mengandung air. ca-oksalat clan alkaloid murisine Bagian tanaman yang digunakan adalah daun dan biji Cara kerja : 1. 2008 Ciri – ciri : Batang mempunyai batang berkayu dan dapat hidup menahun bunga tunggal dalam berkas 1-2 berhadapan / disamping daun mahkota daun mahkota segitiga. Murtiningsih. sirsak tumbuh dengan baik pada daerah yang mempuyai ketinggian kurang dari 1000 meter di atas permukaan laut Kandungan kimia : Senyawa yang terkandung dalam sirsak antara lain senyawa tanin. Penghambat makan (antifeedant) Khasiat lain : Tanaman ini berkhasiat pula untuk obat batu empedu. Biji biji dalam satu buah agregat berjumlah banyak berwarna hitam mengkilat. asam urat dan meningkatkan nafsu makan. Gunaeni. Balai Penelitian Tanaman Sayuran 176 .

Rubiati: Tumbuhan Bahan Pestisida Nabati dan Cara Pembuatannya untuk Pengendalian Organisme Pengganggu Tumbuhan (OPT). 2008 Metode pembuatan : OPT Sasaran Bahan dan Alat Ekstrak daun Sirsak 50 – 100 lembar daun sirsak 15 gram sabun/deterjen Ember.W. N. Setiawati. Pisau. Semprotkan ke seluruh bagian tanaman yang terserang pada pagi atau sore hari Balai Penelitian Tanaman Sayuran 177 . Saring Setiap 1 liter Trips larutan hasil saringan diencerkan dengan 10 – 15 liter air. R. Gunaeni. Murtiningsih. dan alat penyaring Cara Pembuatan Cara Penggunaan Daun sirsak ditumbuk halus dicampur dengan 5 liter air biarkan selama 24 jam. dan T.

lebar 2. bakal buah banyak dan Balai Penelitian Tanaman Sayuran 178 . Atis. Srikaya (Jawa Tengah). Ciri – ciri : Pohon atau perdu. Sirikaya (Gorontalo). Sarikaya (Minangkabau). Setiawati. Gunaeni. Srikaya (Sunda). hijau keputih-putihan. Srikaya ( Annona squamosa) Klasifikasi : Divisi : Spermatophyta Sub Divisi : Angiospermae Kelas : Dicotyledonae Bangsa : Ranunculales Suku : Anonaceae Warga : Annona Jenis : Annona squamosa Gambar 54. bulat telur atau lanset. pangkal meruncing. R.5 cm. bulat. Atis (Ternate). bentuk lonceng. hijau. tangkai sari panjang. Seraikaya (Lampung). Murtiningsih. ujung tumpul. tepi rata. Sarikaya (Dayak). N. Batang. putih. dan T. tinggi ± 7 m. 53. Atis (Manado). Sirikaya (Bugis). kecil. Atisi (Halmahera).W.5-7. Ata (Timor). Bunga tunggal. Buah srikaya (Sumber foto: www. berkayu. benang sari banyak. pertulangan menyirip. soursop. Rubiati: Tumbuhan Bahan Pestisida Nabati dan Cara Pembuatannya untuk Pengendalian Organisme Pengganggu Tumbuhan (OPT). Sarkaya (Madura).iptek. panjang 6-17 cm. bercabang. Sirikaya (Makasar). kelopak segi tiga.Daun tunggal. coklat kotor.kepala putik menyatu. 2008 4.net. Garaso (Bima).id ) Nama umum: Srikaya Nama Inggris: Custard apple. Sweetsop Nama daerah : Delima bintang (Aceh). dan Atis (Tidore). Cherimoya.

bullatacin. daun. Kandungan kimia : Kandungan kimia yang terkandung dalam tanaman ini antara lain asetogenin. obat mencret. Balai Penelitian Tanaman Sayuran 179 . Penolak (repellent) 4. Gunaeni. diameter 5-10 cm. bulat telur. annonacin dan neoannonacin. Buah. Bagian tanaman yang digunakan adalah akar. buni. 2008 mudah rontok. bulat. dan T. racun kontak 3. bulat. Setiawati. majemuk. Biji. tunggang. berbongkol-bongkol. Akar. hijau. panjang 2-2. Penyebaran: Tanaman ini berasal dari daerah tropis Habitat: Tanaman banyak ditemukan di dataran rendah hingga ketinggian kurang lebih 800 m dpl. putih kekuningan. Khasiat lain: Tanaman ini juga berkhasiat untuk anti tumor. Murtiningsih. anti malaria. N. buah dan biji. hitam. dan banyak dibudidayakan di ladang serta di halaman rumah. mahkota berdaging tebal. Bersifat sebagai insektisida 2. Penghambat makan (antifeedant).5 cm. Rubiati: Tumbuhan Bahan Pestisida Nabati dan Cara Pembuatannya untuk Pengendalian Organisme Pengganggu Tumbuhan (OPT). R. squamocin. bisul. kecoklatan. Cara kerja: Senyawa kimia yang terkadung dalam srikaya dapat bersifat sebagai: 1. dilapisi lilin. obat cacing dan penurun gula darah.W.

ulat daun kubis. Saring. dan T. kutudaun Ekstrak biji srikaya Biji srikaya Alat penumbuk/blender Air Ember Hancurkan biji srikaya sampai menjadi minyak Tambahkan larutan dengan perbandingan 1 : 20 air.W. ulat krop kubis. belalang dan lalat Hancurkan biji srikaya. Tambahkan larutan dengan 10 – 15 air. pisau. Gunaeni. N. R. 2008 Metode pembuatan: Cara Pembuatan Bahan dan Alat Ekstrak daun srikaya 500 gram daun srikaya segar 12-17 liter air Ember. Semprotkan ke seluruh bagian tanaman yang terserang pada pagi atau sore hari Pupa ulat daun kubis Balai Penelitian Tanaman Sayuran 180 . Setiawati. Semprotkan ke seluruh bagian tanaman yang terserang pada pagi Kutudaun. Semprotkan ke seluruh bagian tanaman yang terserang pada pagi atau sore hari Semut. Rubiati: Tumbuhan Bahan Pestisida Nabati dan Cara Pembuatannya untuk Pengendalian Organisme Pengganggu Tumbuhan (OPT).wereng. Masukkan kedalam air biarkan selama 1 – 2 hari. Saring. panci dan alat penyaring Ekstrak biji srikaya 500 gram biji srikaya 20 liter air Ember Alat penyaring Cara Penggunaan OPT Sasaran Didihkan daun srikaya dalam 2 liter air sampai tersisa ½ liter. Murtiningsih.

Setiawati. berbanir. Bunganya berbulu. Philippine mahogany Ciri – ciri : Pohon yang tumbuh dengan cepat hingga tinggi 35 sampai 40 m dengan diameter hingga mencapai 100 cm. Tanaman suren (Foto: R. Roemer. N. coklat keabu-abuan atau coklat muda dengan aroma kuat ketika ditebang. keputihan. bila ada bisa mencapai tinggi 2 m.J. permukaan kayu biasanya pecah-pecah dan berserpihan. Daun rata. R. 54. surian amba (Sumatera). 2008 4. Buahnya Balai Penelitian Tanaman Sayuran 181 . Gambar 55.W. dan T. Rubiati: Tumbuhan Bahan Pestisida Nabati dan Cara Pembuatannya untuk Pengendalian Organisme Pengganggu Tumbuhan (OPT). Gunaeni. Murtiningsih. biasanya berbulu pada tulang daun bagian bawah. Cedrela sureni (Blume) Burkill Nama Inggris : Philippine cedar. Suren (Toona sureni) Klasifikasi : Divisi : Spermatophyta Sub Divisi : Angiospermae Kelas : Dicotyledonae Bangsa : Sapindales Suku : Meliaceae Warga : Toona Jenis : Toona sureni Nama umum : Suren Nama daerah : Surian. Murtiningsih 2008) Sinonim : Cedrela febrifuga Blume. Toona febrifuga (Blume) M.

surenin dan surenolakton Bagian tanaman yang digunakan adalah daun dan kulit kayu Cara kerja : 1. India. Penghambat makan (antifeedant) 3. Penghambat pertumbuhan (growth regulator) 2. dan T. 2008 cekung bagian ujungnya. Gunaeni.W. Bahan dan Alat Ekstrak daun 1 kg daun suren segar Air Alat penumbuk/ blender Saringan Cara Pembuatan Hancurkan daun suren.000 m dpl. Habitat : Suren tumbuh baik di dataran rendah hingga ketinggian 2. Rubiati: Tumbuhan Bahan Pestisida Nabati dan Cara Pembuatannya untuk Pengendalian Organisme Pengganggu Tumbuhan (OPT). Penolak (repellent) 4. Murtiningsih. N. R. Burma (Myanmar) dan Indonesia. kasar dengan bintik-bentik dari sel lenti. Biji bersayap pada kedua ujungnya Penyebaran : Persebaran tanaman ini mulai dari Nepal. Bersifat sebagai insektisida Metode pembuatan : Cara Penggunaan 100 ml larutan cukup untuk merendam 1 kg benih. Rendam dalam air secukupnya. Bhutan. Biarkan selama 24 jam OPT Sasaran Hama – hama yang menyerang benih Pengaruh bagi organisme berguna : aman Balai Penelitian Tanaman Sayuran 182 . Setiawati. Kandungan kimia : Senyawa kimia yang terkandung dalam suren antara lain surenon.

bulat telur. Daun tunggal. berbulu.id) Klasifikasi : Divisi : Spermatophyta Sub Divisi : Angiospermae Kelas : Dicotyledonae Bangsa : Solanales Suku : Solanaceae Warga : Nicotiana Jenis : Nicotiana tabacum Sinonim : Nama umum : Tembakau Nama Inggris : Tabacco Nama daerah : Bakong (Aceh). semusim. Bago (Nias). N.W. Setiawati.pnm. Batang berkayu. Temakaw (Bengkulu). Tembaku (Lampung). Timbaho (Batak Toba). Tembakau (Melayu). 55. diameter ± 2 cm. berbulu. tepi rata. bulat. dan T.go. Bako (Gayo). Tanaman tembakau (Sumber foto: http://www. a. Tembakau (Nicotiana tabacum) Gambar 56. Bako (Sunda).bojonegoro. hijau. Tembako (Sasak). Modo (Roti). Murtiningsih. b. Tabaku (Seram). Tambako (Makasar). Gunaeni. Bako (Jawa Tengah). Tembakau (Minangkabau). tinggi ± 2 m. Timbako (Batak Kara). Rubiati: Tumbuhan Bahan Pestisida Nabati dan Cara Pembuatannya untuk Pengendalian Organisme Pengganggu Tumbuhan (OPT).my). Debak (Madura). R. 2008 4. Balai Penelitian Tanaman Sayuran 183 . dan Tabaku (Ternate) Ciri – ciri : Ternak. Tabako (Timor). Daun tembakau kering (Sumber foto: http://www.

pangkal tumpul. Awan terjadi pada hari hujan sebagai filter alami untuk matahari. mahkota bentuk terompet. masih muda hijau setelah tua coklat. tetapi juga di Connecticut (Amerika). coklat. Murtiningsih.0—6.. Buah kotak. Setiawati. Penyebaran : Tanaman ini berasal dari daerah Amerika Utara dan Amerika Selatan Habitat : Tembakau ditanam pada berbagai macam kondisi iklim. Kelopak bunga berbulu. dan T. yang tersebar merata sepanjang musim pertumbuhan. 2008 ujung runcing. karena tembakau sensitif pada kebanjiran. hijau. Tembakau sigaret memerlukan musim kering pada akhir musim untuk mendapatkan daun tebal dan warna kuning pada daun yang diobati. tangkai bunga berbulu. Curah hujan yang dibutuhkan adalah 300—400 mm. Rubiati: Tumbuhan Bahan Pestisida Nabati dan Cara Pembuatannya untuk Pengendalian Organisme Pengganggu Tumbuhan (OPT). tembakau sigar ditanam dibawah naungan tidak hanya di berbagai tempat di Indonesia (Jawa). Di Jawa Tengah daerah penting untuk tembakau sigaret adalah Pegunungan Dieng kira-kira ketinggian 1000 m dpl. Tembakau tipe sigar memerlukan tanah yang lebih subur daripada tembakau virginia. Bunga majemuk. ujung terbagi lima. lebar 5-30 cm. Kualitas tembakau Deli dikatakan ditentukan oleh keadaan iklim dan hanya keadaan tanah merupakan faktor kedua. Biji kecil. N. Rata-rata temperatur untuk pertumbuhan optimum adalah 21—27°C. Untuk menghasilkan daun yang tipis dan elastis. Akar tunggang. Tanah harus mempunyai drainse bagus. putih. Tanah yang cocok untuk penanaman tembakau adalah tanah liat ringan dan medium dengan kapasitas air baik dan agak asam (pH 5. bulat telur. panjang 20-50 cm.0). Balai Penelitian Tanaman Sayuran 184 . hijau keputih-putihan. tembakau bungkus memerlukan kelembaban tinggi (70% pada siang hari) dan mereduksi intensitas cahaya (70% ochaya penuh). tumbuh di ujung batang. Untuk menyerupai keadaan pertumbuhan Sumatra Utara. merah muda. Gunaeni.W. tangkai panjang 1-2 cm. yang menghasilkan kualitas tembakau yang bagus. pangkal berlekatan. R.

Fumigan Khasiat lain : Tanaman ini juga berkhasiat untuk obat luka Metode pembuatan : Cara Penggunaan OPT Sasaran Bahan dan Alat Cara Pembuatan Ekstrak daun tembakau ½ kg daun tembakau Daun tembakau 2 liter air dirajang sampai Kain saring halus. flavonoida dan politenol. Setiawati. kandungan klorida dalam tanah harus rendah.W. saponin. Gunaeni. rendam dalam 2 liter air selama 24 jam. Murtiningsih. Bagian tanaman yang digunakan adalah daun Cara kerja : 1. N. 2008 Karena pembakaran menyebabkan kualitas tembakau sigar dan tembakau sigaret. dan T. Bersifat sebagai insektisida 2. lebih disukai tidak lebih dari 40 ppm irigasi air sebaiknya mempunyai klorida tidak lebih dari 25 ppm. R. Saring Semprotkan pada seluruh tanaman Berbagai yang terserang macam pada pagi hari hama atau sore hari Balai Penelitian Tanaman Sayuran 185 . Rubiati: Tumbuhan Bahan Pestisida Nabati dan Cara Pembuatannya untuk Pengendalian Organisme Pengganggu Tumbuhan (OPT). Racun ssaraf . kontak dan perut 3. Kandungan kimia : Senyawa kimia yang terkandung dalam tembakau antara lain alkaloida (nikotin).

dan T. Saring. N. Daun tembakau dihancurkan menjadi serpihan kecil Hama – Semprotkan pada hama seluruh tanaman pengisap yang terserang pada pagi hari atau sore hari Daun Tembakau 200 kg daun tembakau (limbah)/ha Pisau Benamkan Jamur. Setiawati. 2008 Bahan dan Alat Rendaman daun tembakau ¼ kg daun tembakau 8 liter air 2 sendok teh deterjen Kain saring Cara Pembuatan Cara Penggunaan OPT Sasaran Daun tembakau dirajang sampai halus. Rubiati: Tumbuhan Bahan Pestisida Nabati dan Cara Pembuatannya untuk Pengendalian Organisme Pengganggu Tumbuhan (OPT).W. serpihan bakteri dan tembakau di nematoda sekitar perakaran tanaman atau dibenamkan bersama pupuk Balai Penelitian Tanaman Sayuran 186 . rendam dalam 8 liter air. R. Murtiningsih. Aduk sampai rata. Gunaeni. Tambahkan 2 sendok teh deterjen.

Gunaeni. Setiawati. ada varietas berduri dan ada varietas yang tidak berduri tinggi + 2 m. Terdapat sampai 1. dan T. Daun tunggal. Luyian Beramatai (Kalimantan). wild sage Ciri – ciri : Herba. Gambar 57. banyak dipakai sebagai tanaman pagar. R. duduk berhadapan bentuk bulat telur ujung meruncing pinggir bergerigi tulang daun Balai Penelitian Tanaman Sayuran 187 .W. Murtiningsih. L. Daunnya kasar . 56. N. batang berbulu dan berduri serta berukuran lebih kurang 2 cm . 2008 4. di tempat panas. camaena Nama umum : Saliara Nama daerah : Durian Kura. beraroma dan berukuran panjang beberapa sentimeter dengan bagian tepi daun yang bergerigi . Bunga tembelekan (Foto: R. Bercabang banyak. Tai ayam (Sunda) Nama Inggris : Sage.700 m di atas permukaan laut. Tembelekan ( Lantana camara) Klasifikasi Divisi : Spermatophyta Sub Divisi : Angiospermae Kelas : Dicotyledonae Bangsa :Solanales Suku : Varbenaceae Warga :Lantana Jenis : Lantana camara L. ranting bentuk segi empat. Murtiningsih 2008 Sinonim : Lantana aculeate. Rubiati: Tumbuhan Bahan Pestisida Nabati dan Cara Pembuatannya untuk Pengendalian Organisme Pengganggu Tumbuhan (OPT). bau khas.

W. Setiawati, R. Murtiningsih, N. Gunaeni, dan T. Rubiati: Tumbuhan Bahan Pestisida Nabati dan Cara Pembuatannya untuk Pengendalian Organisme Pengganggu Tumbuhan (OPT), 2008

menyirip, permukaan atas berambut banyak terasa kasar dengan perabaan permukaan bawah berambut jarang. Bunga dalam rangkaian yang bersifat rasemos mempunyai warna putih, merah muda, jingga kuning, dan sebagainya. Buah seperti buah buni berwarna hitam mengkilat bila sudah matang. Penyebaran : Tumbuhan yang berasal dari Amerika tropis ini bisa ditemukan dari dataran rendah sampai ketinggian 1.700 m dpl. Habitat : Tembelekan ditemukan pada tempat-tempat terbuka yang terkena sinar matahari atau agak ternaung. Kandungan kimia : Senyawa kimia yang terkandung dalam tembelekan antara lain alkaloida, saponin, flavanoida, tanin dan minyak atsiri Bagian tanaman yang digunakan adalah daun Cara kerja : 1. Bersifat sebagai insektisida 2. Penolak (repellent) Khasiat lain : Khasiat lain dari tembelekan adalah sebagai obat batuk, obat luka, peluruh air seni, dan obat bengkak

Balai Penelitian Tanaman Sayuran

188

W. Setiawati, R. Murtiningsih, N. Gunaeni, dan T. Rubiati: Tumbuhan Bahan Pestisida Nabati dan Cara Pembuatannya untuk Pengendalian Organisme Pengganggu Tumbuhan (OPT), 2008

Metode pembuatan :
Cara Penggunaan

Bahan dan Alat Serbuk daun Saliara Daun saliara secukupnya

Cara Pembuatan

OPT Sasaran

Keringanginkan daun saliara

Taburkan serbuk saliara pada umbi kentang dengan ketebalan ± 3 cm.

Ulat penggerek daun kentang (Phthorimaea operculella )

Balai Penelitian Tanaman Sayuran

189

W. Setiawati, R. Murtiningsih, N. Gunaeni, dan T. Rubiati: Tumbuhan Bahan Pestisida Nabati dan Cara Pembuatannya untuk Pengendalian Organisme Pengganggu Tumbuhan (OPT), 2008

4. 57. Tephrosia (Tephrosia vogelii)

Gambar 58. a. Tumbuhan theprosia, b. Bunga tephrosia, c. Buah tephrosia (Foto: R. Murtiningsih 2008)

Klasifikasi Divisi : Spermatophyta Sub Divisi : Angiospermae Kelas : Dicotyledonae Bangsa : Rosales Suku : Caesalpiniaceae Warga : Tephrosia Jenis : Tephrosia vogelii Hook.f Sinonim : Tephrosia megalantha Micheli dan Tephrosia periculosa Baker Nama umum : Tephrosia Nama daerah : Kacang babi, suda mala (Sunda)
Balai Penelitian Tanaman Sayuran

190

W. Setiawati, R. Murtiningsih, N. Gunaeni, dan T. Rubiati: Tumbuhan Bahan Pestisida Nabati dan Cara Pembuatannya untuk Pengendalian Organisme Pengganggu Tumbuhan (OPT), 2008

Nama Inggris : Fish bean, Fish Poison bean Deskripsi : Terna atau perdu tahunan bercabang jarang, dengan tinggi 1.5-2 m. Batang tertutup rapat dengan rambut-rambut yang tersebar dan berwarna coklat muda. Daun menyirip gasal dengan 12-25 helai daun; panjang tangkai daun 1-2.5 cm; bentuk daun membundar telur sungsang hingga menjorong, berukuran 1- 4.5 cm x 3-10 mm, bertusuk, permukaan atas gundul, dan berambut rapat pada permukaan bawahnya. Perbungaan tandan semu di ujung, di ketiak atau berhadapan dengan daun, dengan panjang hingga 35 cm; panjang tangkai bunga 3-16 cm; bunga berkelompok 1-5 pada ketiak daun gagang yang sempit. panjang sayap 5-8 m, berwarna ungu di bagian atas dan putih di bagian bawahnya. Polong berukuran 3-6 cm x 0.5 cm, berisi 5-10 biji, ditutupi dengan rambutrambut berwarna karat. Biji berbentuk mengginjal, dengan panjang hingga 3.5 mm, berwarna coklat gelap, memata jala. Distribusi/penyebaran : Berasal dari Afrika bagian Barat dan Tengah Habitat : Ditemukan tumbuh alami di Jawa pada ketinggian 700 m, di padang rumput, dan tepi sungai. Bagian tanaman yang digunakan adalah daun Kandungan kimia : Kandungan kimia yang terkandung dalam teprosia adalah rotenon, steroid, flavonoid dan saponin. Cara kerja : Bersifat sebagai insektisida dan penolak (repellent) Khasiat lain : Teprosia berguna juga untuk pupuk hijau

Balai Penelitian Tanaman Sayuran

191

Larutan akhir OPT secara diencerkan dengan umum 60 liter air. Ulat penggerek daun kentang (Phthorimaea operculella ) Ekstrak kacang babi + serai wangi + lengkuas 8 kg daun kacang babi 6 kg lengkuas lerai 6 kg 20 g deterjen 20 l air Daun kipahit. Rubiati: Tumbuhan Bahan Pestisida Nabati dan Cara Pembuatannya untuk Pengendalian Organisme Pengganggu Tumbuhan (OPT). Setiawati. Murtiningsih. Gunaeni. Larutan tersebut disemprotkan pada tanaman untuk luasan 1 hektar Balai Penelitian Tanaman Sayuran 192 . dan T. R.5 gram deterjen untuk setiap satu liter volume semprot sehingga dibutuhkan 300 gram detergen untuk 600 liter larutan semprot. Tambahkan 0. N. Hancurkan sampai menjadi tepung Taburkan tepung daun kacang babi dan tembelekan pada umbi kentang dengan ketebalan ± 3 cm. 2008 Metode pembuatan : Bahan dan Alat Tepung daun kacang babi + daun tembelekan 75 % daun kacang babi 25% daun tembelekan Cara Pembuatan Cara Penggunaan OPT Sasaran Keringanginkan daun kacang babi dan daun tembelekan.W. serai wangi dan rimpang lengkuas dipotongpotong lalu ditumbuk sampai halus kemudian direndam dalam 20 liter air selama ± 24 jam.

5-2. Batang bulat. tinggi 0. rante. dan T. 2008 4. bercabang banyak. Tomat (Lycopersicum esculentum) Klasifikasi : Divisi : Spermatophyta Sub divisi : Angiospermae Kelas : Monocotyledonae Bangsa : Solanales Suku : Solanaceae Marga : Lycopersicum Jenis : Lycopersicum esculentum Nama umum : Tomat Gambar 59. reteng. ranti kenong. samatet. kemir. Tanaman tomat (Foto: R.W. berambut. tamato. ranti bali. temantes. leunca komir (Sunda). tomate (Sulawesi) Nama Inggris : Tomato Ciri – ciri : Terna setahun ini tumbuh tegak atau bersandar pada tanaman lain. dan berbau kuat. ranti gendel. Setiawati. cung asam (Sumatera). komantes. samante. Gunaeni. tomat (Jawa). N. ranti raja. samate. tamati. Murtiningsih. Murtiningsih 2008) Sinonim : Solanum lycopersicum. berambut kasar Balai Penelitian Tanaman Sayuran 193 . R. menebal pada buku-bukunya.5 m. Gycopersicum esculentum Mill Nama daerah : Terong kaluwat.58. Rubiati: Tumbuhan Bahan Pestisida Nabati dan Cara Pembuatannya untuk Pengendalian Organisme Pengganggu Tumbuhan (OPT). terong sabrang. antes. kamantes.

helaian yang lebih kecil tepinya bergerigi. sinar matahari terik. berbentuk pipih dan berwarna kuning kecoklatan. Buahnya buah buni. pangkal membulat. tergantung varietasnya. warnanya kuning. batang dan ranting Cara kerja : 1. Habitat : Tanaman tomat ditanam sebagai tanaman buah di ladang. helaian daun yang besar tepinya berlekuk. Setiawati. Biji berjumlah banyak. kulitnya tipis licin mengkilap. Daun majemuk menyirip. Penolak (repellent) Balai Penelitian Tanaman Sayuran 194 . panjang 10 . mahkota berbentuk bintang. asam folat. bertangkai. berkumpul dalam rangkaian berupa tandan. Penyebaran : Tanaman ini berasal dari daratan tinggi pantai barat Amerika Selatan. Gunaeni. bentuknya bundar telur sampai memanjang. Tomat secara umum dapat ditanam di dataran rendah.40 cm. Tanaman ini tidak tahan hujan. berdaging. saponin. Rubiati: Tumbuhan Bahan Pestisida Nabati dan Cara Pembuatannya untuk Pengendalian Organisme Pengganggu Tumbuhan (OPT). medium. Bunga majemuk. R. ujung runcing.W. letak berseling. 2008 warnanya hijau keputihan. pekarangan. warnanya kuning atau merah. atau ditemukan liar pada ketinggian 1--1600 m dpl. Murtiningsih. asam sitrat. dan tinggi. Bersifat sebagai insektisida 2. serta menghendaki tanah yang gembur dan subur. asam malat. N. dan T. beragam dalam bentuk maupun ukurannya.007%). bioflavonoid dan tomatin Bagian tanaman yang digunakan adalah daun. Kandungan kimia : Buah tomat mengandung alkaloid solanin (0. warnanya hijau muda.

Saring. Tambahkan air. Murtiningsih. Gunaeni. dan mencegah kesulitan buang air besar. Rendam dalam 2 mangkok air selama 24 jam. Setiawati. Tambahkan sabun/ deterjen. memperlambat penurunan fungsi mata karena pengaruh usia (age-related macular degeneration). leher rahim. Biarkan beberapa saat. R. memulihkan fungsi lever dan mengatasi kegemukan. Saring kemudian tambahkan 2 mangkok air Semprot ke seluruh bagian tanaman yang terserang pada pagi atau sore hari Kutudaun. dan T. mengurangi resiko radang usus buntu. Metode pembuatan : Bahan dan Alat Ekstrak daun tomat 1 – 2 mangkok daun tomat 4 mangkok air Ember Pisau Alat Penyaring Ekstrak daun tomat 1 kg daun tomat 17 liter air Sabun/deterjen Alat penumbuk/ blender Ember Alat penyaring Cukup untuk 1000 tanaman Cara Pembuatan Cara Penggunaan OPT Sasaran Rajang daun tomat sampai halus. menghilangkan jerawat. meningkatkan jumlah sperma pada pria. membantu menjaga kesehatan organ hati. payudara dan endometrium. ginjal. Ulat buah tomat Rajang daun tomat. mengobati diare. Aduk hingga rata Semprot ke seluruh bagian tanaman yang terserang pada pagi atau sore hari Ulat daun kubis Balai Penelitian Tanaman Sayuran 195 . Rubiati: Tumbuhan Bahan Pestisida Nabati dan Cara Pembuatannya untuk Pengendalian Organisme Pengganggu Tumbuhan (OPT).W. 2008 Khasiat lain : Tomat dapat menghilangkan kelelahan dan menambah nafsu makan. N. menghambat pertumbuhan sel kanker pada prostat.

th) Klasifikasi Divisi : Spermatophyta Sub Divisi : Angiospermae Kelas : Dicotyledonae Bangsa : Pandanales Suku : Stemonaceae Warga : Stemona Jenis : Stemona tuberosa Lour Nama umum : Ubi kemili Nama Inggris : Stemona Sinonim : Stemona angusta I. stemona. setinggi 60 hingga 90 cm dan ditanam sebagai tanaman semusim. Stemona japonica (Blume) Miquel (syn.ku.Telford.th).Wright. dan T.ac. pokok seratus. Tumbuhan ubi kemili (Sumber foto: clgc.rdi. S. Rubiati: Tumbuhan Bahan Pestisida Nabati dan Cara Pembuatannya untuk Pengendalian Organisme Pengganggu Tumbuhan (OPT). Setiawati. semi-sukulen.) C. Murtiningsih. R. Ubi kembili (Sumber foto: www. Balai Penelitian Tanaman Sayuran 196 . Stemona australiana (Benth. a. pecah kelambu Ciri – ciri : Ubi kembili merupakan herba menjalar yang mepunyai ubi yang lembut.H. 59. b. Gunaeni. ovata) Nama daerah : Galak tua. Batangnya lembut. Ubi kemili (Stemona tuberosa) Gambar 60.ac.W. 2008 4.ku. N. Roxburghia japonica. bersegi empat.

5 hingga 4 cm lebar dan berwarna hijau muda. Thailand. Murtiningsih. Habitat : Ubi kembili merupakan tumbuhan liar Kandungan kimia : Senyawa kimia yang terkandung dalam ubi kembili adalah alkaloid stemona Bagian tanaman yang digunakan adalah bagian umbinya Cara kerja : Ubi kembili bersifat sebagai insektisida Khasiat lain : Keguanan lain dari ubi kembili adalah sebagai obat batuk dan anti bakteria Pengaruh terhadap organisme berguna : aman Balai Penelitian Tanaman Sayuran 197 . 0. berjambak tegak.berukuran 2 hingga 4 cm panjang. berwarna hitam keperangan dan isinya berwarna putih susu. N. Rubiati: Tumbuhan Bahan Pestisida Nabati dan Cara Pembuatannya untuk Pengendalian Organisme Pengganggu Tumbuhan (OPT).5 hingga 2 cm lebar. berbunga banyak. Infloresen terminal. dan T. Malaysia dan Indonesia. Herba ini berubi seperti kentang. Daunnya oval hingga sub-orbikular. 1. R. Daun ini beraroma apabila diramas. kecil dan berwarna keunguan. 2008 pubesen. Gunaeni. Setiawati. melentur atau menegak dan tumbuh pada buku ruas bagian bawah pohon yang ditumbuhi akar.W. tepi daun bergerigi kasar. berukuran 2 hingga 6 cm panjang. Penyebaran : Tumbuhan ini berasal dari Madagaskar atau Afrika tropika dan tersebar hingga ke Sri Lanka.

rendam dalam air selama 24 jam. N. 2008 Metode pembuatan : OPT Sasaran Berbagai jenis ulat Kumbang Lalat Bahan dan Alat Ekstrak Ubi 200 gram ubi kering 1 liter air atau air kelapa Alat penumbuk/ blender. Ember Alat penyaring Cara Pembuatan Cara Penggunaan Hancurkan ubi kemili sampai halus. Rubiati: Tumbuhan Bahan Pestisida Nabati dan Cara Pembuatannya untuk Pengendalian Organisme Pengganggu Tumbuhan (OPT).W. Murtiningsih. dan T. Saring Semprot ke seluruh bagian tanaman yang terserang pada pagi atau sore hari Balai Penelitian Tanaman Sayuran 198 . Gunaeni. R. Setiawati.

Tanaman Berguna Indonesia II. Setiawati. Natural Doubleday Research HDRA. thumbai. 2000. Plutella xylostela. DOST. UK. Gunaeni. B. Mexican marigold. Hal 39-49. June 2000. TNP1. Henry Association. Manila. Badan Litbang Kehutanan.. Tropical Advisory Service. N. Ellis. Capsicum Pesticides No. 2000. dan T. 1987. Pennsylvania. Botanical insecticides in pesticides preparation and mode of action. Chilipepper. Rodale Press. 1998. Cremlyn. Natural Pesticides No. Madre de cacao. Plants in pest control: Tobacco. NY. John Wiley and Sons. The organic gardener's handbook of natural insect and disease control. Brooklyn. papaya. Department of Science and Trade. Henry Doubleday Research Association. Handbook # 164. Natural disease control: A common-sense approach to plant first aid. 2000. UK Heyne. Center for Indian Knowledge Systems. Inc. frutescens . Tagetes minuta. HDRA. Murtiningsih. R. 1996. UK. Henry Doubleday Research Association. Diamondback moth. Brooklyn Botanic Garden. 1997. Bradley. Jakarta. (June 2000). R. Emmaus. F. 2008 PUSTAKA ACUAN Brooklyn Botanic Garden. 1000 Washington Avenue. TPC3. Rubiati: Tumbuhan Bahan Pestisida Nabati dan Cara Pembuatannya untuk Pengendalian Organisme Pengganggu Tumbuhan (OPT). 1978. Balai Penelitian Tanaman Sayuran 199 . HDRA. NY. 2000. 1007. Philippines. CIKS.W. TNP 2. Pest Control No.

N. Maryam Abn. A. Seminar PEI. Pros. 1994. Peranan Entomologi dalam Pengendalian Hama yang Ramah Lingkungan dan Ekonomis.. Pengaruh Tingkat Konsentrasi Cairan Perasan Biji Mahoni (Swietenia macrophylla King) terhadap Mortalitas Larva Papilta unionalis Hubn.. D. 1997. Miami. M. Balai Penelitian Tanaman Sayuran 200 . In: Fruits of warm climates. Custard apple. Suriati. Gunaeni. Trisawa. Julia F. Suwantapura dan Nurdin. Pros. Price. Seminar Nasional Tantangan Entomologi pada Abad XXI (Arifin. Inc. iskandar.W. Pengaruh Eugenol dan tepung bunga cengkeh terhadap Carpophilus sp. ed. J. (Lepidotera : Pyralidae) Pada Kondisi Laboratprium. Vol.. AgriDyne Technologies. R. 8 Jan 1997. Wikardi. Arifin. 1978. Hal : 493 – 502. Mardiningsih. International Rice Research Newsletter. G. J. MSDS for Azatin-EC biological insecticide. 1997. Bogor. PEI cab. M. Herrera. Filipino farmers’ use of plant parts to control rice insect pests. J.745 – 750 Morton. 1987. 1999. FL. M. dan T. D.W. 5. Murtiningsih. E. Rubiati: Tumbuhan Bahan Pestisida Nabati dan Cara Pembuatannya untuk Pengendalian Organisme Pengganggu Tumbuhan (OPT). Bogor. ed. I. Seminar Nasional Tantangan Entomologi pada Abad XXI (Arifin. Wiranto dan E. Bogor.M.). A. Setiawati. T. Hernani dan M. Litsinger. Martineau. Pros. E. Laba.). No. 3. A. 8 Jan 1997. Baringbing dan S. (Prasadja.L. 2008 Kardinan. Hal. Uji hayati Ekstrak biji bengkuang (Pachyrrhizus erosus Urban) pada serangga Sitophilus sp. Soetopo. Morton.. Karmawati eds). I. B.

P. H. J. Sangatan. Germany. Organic Gardening. 1995. 1996) All. A. Weinheim. 3 E. R. Sangatan. Minor St. A paper presented at the Proceedings of the 3rd International Neem Conference. CRC Press. J. Rodale Press. National Academy Press. dan T. N. Setiawati. 1995. H. VHC Balai Penelitian Tanaman Sayuran 201 . Olkowski. Philippines control Arthropod pests of your Anthuriums the environmentfriendly way. How to process/prepare organic fungicides. Rao.. Inc. 1986. The gardener’s guide to common-sense pest control. Quezon City. Sangatanan. 1997. 2008 National Research Council... Gunaeni. Daar. DC. Effect of soil treatment with neem products on earthworms (Lumbricidae). USA PCARRD. USA.. The neem Verlagsgesellschaft.. Technology and Livelihood Series. S. 70 July 18. Busy Book Distributors. PA Prakash. The state of the art vegetables. C. Washington. dan Sangatanan. 2000. Schmutterer. Botanical pesticides in agriculture. R. P. 2000. Press Release No. Technology dan Liveihood Series. PCARRD and Department of Science and Technology. Rubiati: Tumbuhan Bahan Pestisida Nabati dan Cara Pembuatannya untuk Pengendalian Organisme Pengganggu Tumbuhan (OPT). 2000 Organic fungicide.W. Emmaus. W. Olkowski. tree.. Busybook Distributor. Nairobi. The Taunton Press. Series of 2002.. Practical guide to organic pesticides. Editor. 1992. Neem: A tree for solving global problems. Murtiningsih. Quezon City. 1986. Rossner. R. Zebitz.purpose insect pest spray .

K. Murtiningsih.. 2000.fiu. Suprapto. Balitro. Singh. Stoll. P. Arumugasamy.. Saraswathy. hal 216-221. Setiawati. Division of Entomology.. S. S. Neem: A user’s manual. S. IIRR. Chennai. 2008 Singh. Philippines. Cavite. Arumugasamy. Organic vegetable gardening. Organic vegetable gardening. K... R. Vijayalaksmi. G. Vijayalakshmi.. Sridhar. N. R. India. 2002. Plants in pest control: Turmeric and ginger. Subhashini. 2002. Biological pesticide on rice. Indian Agricultural Research Institute. K. 2000. Sridhar.. 1997. Center for Indian Knowledge Systems. 1997. Chennai... Swietenia mahagony. Center for Indian Knowledge Systems. Balai Penelitian Tanaman Sayuran 202 . S. S. Prosiding seminar hasil penelitian dalam rangka pemanfaatan pestisida nabati. Rubiati: Tumbuhan Bahan Pestisida Nabati dan Cara Pembuatannya untuk Pengendalian Organisme Pengganggu Tumbuhan (OPT). New Delhi. Margraf Verlag. Weikersheim.html (diakses 13 June 2008) Vijayalakshmi. dan T. Stoer. http://bio. CIKS. Saraswathy. 2002. 1993. CIKS.. K.edu/trees/sp_pages/ Swietenia_mahogani. 2008. Vijayalakshmi. Low-external Input Rice Production Technology Information Kit. Natural protection in the tropics. Sridhar. Chennai. H. S. Gunaeni. H. USDA Plants. Toksisitas mimba dan bengkuang terhadap pengisap buah lada. S. B.W. Neem for pest management: How to grow and use. Koul.

K. Koul. Murtiningsih. 1998. Chennai. K. S. Vijayalakshmi. tulasi and aloe. India. Plants in Pest Control: Pongam. B. India. CIKS. Centre for Indian Knowledge Systems. sweet flag.. Plants in pest control: Custard apple. Gunaeni. and poison nut. 1999. S. 1998. S.. Plants in Pest Control: Garlic and Onion. Chennai. K. sweet flag. B. Subhashini. R.. Vijayalakshmi... vitex. N. 2008 Vijayalakshmi. Rubiati: Tumbuhan Bahan Pestisida Nabati dan Cara Pembuatannya untuk Pengendalian Organisme Pengganggu Tumbuhan (OPT). Plants in pest control: Custard apple. Koul. B. Subhashini. India. B. Centre for Indian Knowledge Systems. Setiawati. CIKS. Subshashini. dan T.. K. Koul. 1999. Chennai. Balai Penelitian Tanaman Sayuran 203 . Koul.. India Vijayalakshmi. vitex. and poison nut. S. Subshashini. Chennai..W.

N. Rubiati: Tumbuhan Bahan Pestisida Nabati dan Cara Pembuatannya untuk Pengendalian Organisme Pengganggu Tumbuhan (OPT). R. 2008 Balai Penelitian Tanaman Sayuran 204 . Gunaeni. dan T. Murtiningsih.W. Setiawati.

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful