Anda di halaman 1dari 37

CHAPTER THEORY

-THE

DEVELOPMENT

OF

ACCOUNTING

Secara sederhana, teori berhubungan dengan keyakinan, namun sebuah teori dapat dikatakan berguna bila teori tersebut dapat diterima oleh masyarakat secara luas. Webster mendefinisikan teori sebagai Systematically organized knowledge, applicable in a relatively wide variety of circumstances, a system of assumptions, accepted principles and rules of procedure to analyze, predict or otherwise explain the nature of behavior of a specified set of phenomena. Tujuan dari sebuah teori adalah untuk menjelaskan dan memperkirakan. Oleh karena itu, tujuan dasar dari sebuah teori mengenai disiplin ilmu tertentu adalah untuk mendapatkan sebuah pengetahuan dan pemahaman secara utuh yang telah dikumpulkan, dihimpun, dan diverifikasi dengan baik yang kemudian akan dijadikan sebuah dasar atau pedoman bagi penelitian selanjutnya. Teori dibagi menjadi dua, yaitu teori normatif dan teori positif. Teori normative menjelaskan apa yang seharusnya (what should be) sedangkan teori postif menggambarkan mengenai what is. Namun secara ideal, tidak ada pembedaan antara keduanya, karena sebuah teori yang baik dan utuh harus dapat mencakup kedua pengertian tersebut. Tujuan dari teori akuntansi adalah untuk memberikan penjelasan mengapa sebuah perusahaan lebih memilih metode akuntansi tertentu daripada metode-metode yang lainnya serta untuk memberikan penggambaran bagaimana dampaknya apabila perusahaan memilih suatu metode akuntansi tertentu ataupun metode yang lainnya. Perkembangan teori akuntansi merupakan suatu hal yang penting untuk diperhatikan karena pentingnya peran yang dibawa oleh akuntansi itu sendiri dalam kehidupan perekonomian. Berada dalam lingkungan ekonomi yang bersifat kapitalis yang ditandai dengan adanya self-regulated market dimana barang dan jasa bebas diperjualbelikan dalam pasar serta adanya kebebasan bagi setiap individu untuk keluar-masuk pasar menyebabkan adanya persaingan yang berdampak pada keterbatasan sumber daya (scarcity of resources). Peran akuntansi adalah untuk menggambarkan bagaimana perusahaan menggunakan sumber daya yang terbatas, serta untuk melaporkan status dan kepemilikan dari sumber daya tersebut. Sejarah Akuntansi Zenon papyri, ditemukan tahun 1915, dimana Zenon papyri ini memberikan bukti mengenai sebuah sistem akuntansi

yang telah dilakukan di Yunani sejak abad kelima belas sebelum masehi Fra Luca Pacioli, biarawan Italia, pada tahun 1494 menulis buku aritmatika Summa de Arithmetica Geometria Proportioni et Proportionalita yang juga membahas mengenai double-entry bookkeeping. Perkembangan dari adanya joint ventures di Inggris pada abad 19 membawa pengaruh yang besar bagi perkembangan akuntansi. Bentuk perusahaan sebagai sebuah korporasi membatasi para pemegang saham untuk terlibat sebagai manajemen perusahaan, yang menyebabkan diperlukan adanya transparansi laporan kepada para pemegang saham, apakah investasi yang mereka lakukan mendapat keuntungan atau tidak. Di akhir abad kesembilan belas, Amerika Serikat mengalami Revolusi Industri dan menyebabkan kebutuhan akan prosedur dan standar akuntansi formal meningkat.

dua pernyataan baru, yaitu Statements of Financial Accounting Concepts (SFACs) dan Technical Bulletins. Berikut merupakan jenis-jenis pernyataan yang dikeluarkan FASB: 1. Statements of Financial Accounting Concepts (SFACs) SFACs dimaksudkan untuk menciptakan tujuantujuan dan konsep yang akan digunakan FASB dalam mengembangkan standar-standar dari akuntansi keuangan dan pelaporan. SFACs dirancang untuk menciptakan dasardasar yang standar akuntansi keuangan berbasis. Saat ini FASB telah mengeluarkan 7 SFACs, yaitu: a) Tujuan pelaporan keuangan oleh badan usaha b) Karakteristik kualitatif informasi akuntansi c) Unsur-unsur laporan keuangan badan usaha d) Tujuan pelaporan keuangan oleh organisasi non bisnis e) Pengakuan dan pengukuran laporan keuangan badan usaha f) Unsur-unsur laporan keuangan SFACs bukan merupakan GAAP dan dikeluarkan sebagai (a) panduan FASB dalam menetapkan standar (b) panduan berlatih akuntan dalam menghadapi isu yang belum terselesaikan (c) membantu mendidik non akuntan. Statements of Financial Accounting Standards SFAS mengindikasi metode akuntansi dan prosedur yang diperlukan untuk masalah akuntansi secara spesifik. SFASs secara resmi menciptakan GAAP. Interpretations Interpretasi merupakan modifikasi atau penambahan dari isu yang berkaitan dengan pernyataan FASB, APB Opinions, atau ARBs yang dikeluarkan sebelumnya. Tujuan dari interpretasi adalah untuk mengklarifikasi, menjelaskan, atau mengelaborasi SFASs, APB Opinions, or ARBs. Technical Bulletins Buletin teknikal merupakan panduan tentang masalah akuntansi yang dikeluarkan oleh staf FASB. Buletin teknikal dimaksudkan untuk memberikan panduan mengenai masalah akuntansi dan pelaporan keuangan secara tepat waktu. Buletin teknis tidak resmi membuat GAAP dan digunakan terutama untuk membantu dalam menangani masalah pelaksanaan. Tujuan dari buletin teknis adalah untuk memberikan bimbingan kepada lembaga keuangan, terutama

Misi dari Dewan Standar Akuntansi Keuangan (FASB) Misi FASB adalah untuk membangun dan meningkatkan standar akuntansi dan pelaporan keuangan yang mendorong pelaporan keuangan oleh badan non-pemerintah mampu menyediakan informasi bagi investor dan pengguna lain dari laporan keuangan untuk pengambilan keputusan. Dalam mencapai misi tersebut, FASB berupaya untuk:

1. 2. 3. 4. 5.

Meningkatkan kegunaan pelaporan keuangan dengan berfokus pada karakteristik utama dari relevansi dan kehandalan, dan pada kualitas komparatif dan konsistensi. Menjaga standar saat ini untuk mencerminkan perubahan dalam metode melakukan bisnis dan perubahan dalam lingkungan ekonomi. Mempertimbangkan segera bagian-bagian yang signifikan kekurangan dalam pelaporan keuangan yang bisa diperbaiki melalui proses penetapan standar. Mempromosikan perbandingan standar akuntansi internasional bersamaan dengan meningkatkan kualitas pelaporan keuangan.

1.

2.

Meningkatkan pemahaman umum tentang sifat dan tujuan informasi yang terkandung dalam laporan keuangan. FASB mengembangkan konsep akuntansi yang luas serta standar pelaporan keuangan. Hal ini juga memberikan panduan tentang pelaksanaan standar. Jenis-jenis Pernyataaan Awalnya, FASB mengeluarkan dua jenis pernyataan, Statements dan Interpretations. Selanjutnya FASB mengeluarkan

3.

perusahaan multifinance, dalam pencatatan transaksi pembiayaan bersama sesuai dengan substansi mereka, yang kadang berbeda dari bentuk hukum seperti yang dinyatakan dalam kontrak. The Emerging Issues Task Force (EITF) The Emerging Issues Task Force (EITF) dibentuk pada tahun 1984 sebagai tanggapan atas rekomendasi gugus tugas FASB pada bimbingan pelaporan keuangan yang tepat waktu. Misi dari EITF adalah untuk membantu FASB dalam meningkatkan pelaporan keuangan melalui identifikasi tepat waktu, diskusi, dan resolusi masalah akuntansi keuangan. Para EITF membahas isu-isu akuntansi saat ini yang tidak secara khusus ditangani oleh pernyataan otoritatif saat ini dan menyarankan staf FASB pada apakah masalah memerlukan tindakan FASB. Para EITF dirancang untuk menyebarluaskan panduan implementasi dalam kerangka Standar Akuntansi Kodifikasi untuk mengurangi keragaman dalam praktek secara tepat waktu. Para EITF dirancang untuk meminimalkan kebutuhan untuk FASB untuk menghabiskan waktu dan usaha menangani pelaksanaan sempit, aplikasi, atau masalah yang muncul lainnya yang dapat dianalisis dalam GAAP yang ada. Anggota Task Force diambil dari konstitusi FASB, termasuk auditor, preparers, dan pengguna laporan keuangan. Standards Overload Selama bertahun-tahun, FASB, SEC, AICPA dan telah dikritik karena menerapkan standar akuntansi terlalu banyak pada komunitas bisnis. Masalah standard overload ini telah terlalu memberatkan untuk usaha kecil yang tidak memiliki sumber daya ekonomi untuk penelitian dan menerapkan semua pernyataan yang dikeluarkan oleh badan-badan otoritatif. Mereka yang berpendapat bahwa ada masalah standard overload mendasarkan argumen mereka pada dua tuduhan: (1) tidak semua persyaratan GAAP relevan dengan kebutuhan pelaporan keuangan bisnis kecil dan (2) bahkan ketika GAAP persyaratan yang relevan, mereka sering melanggar keuntungan biaya yang ada. Beberapa dampak dari masalah standard overload untuk bisnis kecil, antara lain:

3.

KAP kecil yang mengaudit perusahaan-perusahaan kecil harus tetap up to date pada semua persyaratan yang sama seperti perusahaan-perusahaan internasional yang besar, tetapi mereka tidak mampu membayar spesialis yang tersedia secara terpusat di perusahaan besar.

2. 3.

FASB Technical Bulletins dan, jika dihilangkan oleh FASB, AICPA Industry Audit dan Accounting Guides dan Statetments of Positions. AICPA Accounting Standards Executive Committee Practice Bulletins yang telah dihilangkan oleh FASB dan posisi konsesus dari FASB Emerging Issue Task Force (EITF). Penerapan pedoman dipublikasi oles staf FASB, interpretasi akuntansi AICPA, dan praktek-praktek yang secara luas diakui dan umum baik secara umum atau di industri.

Penetapan Standar sebagai Proses Politik Seorang akuntan akademik yang sangat berpengaruh menyatakan bahwa standar akuntansi adalah sebagai banyak produk dari aksi politik karena mereka berhati-hati atau menemukan logika empiris. Fenomena ini ada karena berbagai pihak yang tertarik dan terpengaruh oleh pengembangan standar akuntansi. Berbagai pengguna informasi akuntansi telah menemukan bahwa cara terbaik untuk mempengaruhi pembuat standar. Dampak Ekonomi Tekanan meningkat pada proses penetapan standar tidak mengherankan mengingat fakta bahwa standar akuntansi yang banyak memiliki konsekuensi ekonomi yang signifikan. Konsekuensi ekonomi mengacu pada dampak laporan akuntansi pada berbagai segmen masyarakat ekonomi kita. Ini konsep yang terus praktek akuntansi perusahaan mengadopsi mempengaruhi harga keamanan dan nilai. Dampak pada masyarakat ekonomi dari PSAK No 106 menggambarkan perlunya FASB untuk sepenuhnya mempertimbangkan kebutuhan baik untuk mengembangkan praktek-praktek pelaporan suara dan konsekuensi ekonomi yang mungkin dari sebuah standar yang diusulkan. Penetapan standar akuntansi tidak ada dalam kekosongan. Hal ini tidak bisa sepenuhnya terisolasi dari tekanan politik, juga tidak dapat menghindari dengan hati-hati mengevaluasi konsekuensi mungkin. Perkembangan Frase GAAP Ekspresi GAAP yang telah datang untuk memainkan peran penting dalam profesi akuntansi. Arti yang tepat dari istilah itu, bagaimanapun, telah berkembang agak lambat. Kriteria yang paling tepat yang telah ditetapkan untuk menentukan apakah praktek telah memperoleh postur dari GAAP pada awalnya dikembangkan oleh komite AICPA dan NYSE. Menurut standar yang diusulkan, sumber-sumber prinsip akuntansi yang berlaku umum dikategorikan dalam urutan otoritas sebagai berikut:

4.

1. 2.

Jika sebuah usaha kecil menghilangkan persyaratan GAAP dari laporan keuangan yang telah diaudit, pendapat yang qualified atau adverse dapat diberikan. Biaya sesuai dengan persyaratan GAAP dapat menyebabkan usaha kecil untuk melupakan perkembangan lain, informasi yang lebih relevan.

1.

AICPA Accounting Research Bulletins dan Accounting Principles Board Opinions yang tidak digantikan oleh aksi FASB, FASB Statements of Financial Accounting Standards and Interpretations, FASB Statement 133 Isuuers, and FASB Staff Positions.

Peran Etika dalam Akuntansi Akuntan manajemen mempunyai peran penting dalam menunjang tercapainya tujuan perusahaan, dimana tujuan tersebut harus dicapai melalui cara yang legal dan etis, maka para akuntan manajemen dituntut untuk bertindak jujur, terpercaya, dan etis. Etika dalam akuntansi seringkali disebut sebagai suatu hal yang klasik. Hal tersebut dikarenakan pengguna informasi akuntansi menggunakan informasi yang penting serta membuat berbagai keputusan. Profesi dalam akuntansi keuangan memegang rasa tanggung jawab yang tinggi kepada publik. Tindakan akuntansi yang tidak benar, tidak hanya akan merusak bisnis, tetapi juga merusak auditor perusahaan yang tidak mengungkapkan salah saji. Kode etik yang kuat dan tingkat kepatuhan terhadap etika dapat menyebabkan kepercayaan investor sehingga mengarah kepada hal yang kepastian dan merupakan hal yang keamananbagi para investor. Kode Etik Ikatan Akuntan Indonesia dimaksudkan sebagai panduan dan aturan bagi seluruh anggota, baik yang berpraktik sebagai akuntan publik, bekerja di lingkungan dunia usaha, pada instansi pemerintah, maupun di lingkungan dunia pendidikan dalam pemenuhan tanggung-jawab profesionalnya. Tujuan profesi akuntansi adalah memenuhi tanggung-jawabnya dengan standar profesionalisme tertinggi, mencapai tingkat kinerja tertinggi, dengan orientasi kepada kepentingan publik. Kode Etik Akuntan Indonesia terdiri dari tiga bagian: (1) Prinsip Etika, (2) Aturan Etika, dan (3) Interpretasi Aturan Etika. Prinsip Etika memberikan kerangka dasar bagi Aturan Etika, yang mengatur pelaksanaan pemberian jasa profesional oleh anggota. Prinsip Etika disahkan oleh Kongres dan berlaku bagi seluruh anggota, sedangkan Aturan Etika disahkan oleh Rapat Anggota Himpunan dan hanya mengikat anggota Himpunan yang bersangkutan. Interpretasi Aturan Etika merupakan interpretasi yang dikeluarkan oleh Badan yang dibentuk oleh Himpunan setelah memperhatikan tanggapan dari anggota, dan pihak-pihak berkepentingan lainnya, sebagai panduan dalam penerapan

Aturan Etika, tanpa dimaksudkan untuk membatasi lingkup dan penerapannya. Krisis AkuntansiPeristiwa di Awal Tahun 2000 Dampak Akibat Kasus Enron dan KAP Andersen, antara lain:

4.

1.

2.

Pemerintah AS menerbitkan Sarbanes-Oxley Act (SOX) untuk melindungi para investor dengan cara meningkatkan akurasi dan reabilitas pengungkapan yang dilakukan perusahaan publik. Dibentuk pula PCAOB (Public Company Accounting Oversight Board) yang bertugas: Menetapkan atau mengadopsi standar audit, pengendalian mutu, etika, independensi dan standar lain yang berkaitan dengan audit perusahaan publik. Menyelidiki KAP dan karyawannya, melakukan disciplinary hearings, dan mengenakan sanksi jika perlu. Meningkatkan ketaatan terhadap SOX, peraturanperaturan PCAOB, standar professional, peraturan pasar modal yang berkaitan dengan audit perusahaan publik. SOX melarang pemusnahan atau manipulasi dokumen yang dapat menghalangi investigasi pemerintah kepada perusahaan yang menyatakan bangkrut. Selain itu, kini CEO dan CFO harus membuat surat pernyataan bahwa laporan keuangan yang mereka laporkan adalah sesuai dengan peraturan SEC dan semua informasi yang dilaporkan adalah wajar dan tidak ada kesalahan material. Sebagai tambahan, menjadi semakin banyak ancaman pidana bagi mereka yang melakukan pelanggaran ini. International Federation Accountants (IFAC), pada akhir tahun 2001 merevisi kode etik bagi para akuntan yang bekerja agar menjadi whitstleblower sebagai berikut para profesional dituntut bukan hanya bersikap profesional dalam kaidah-kaidah aturan profesi saja tetapi profesional juga dalam menyatakan kebenaran pada saat masyarakat akan dirugikan atau ada tindakan-tindakan perusahaan yang tidak sesuai dengan hukum yang berlaku. AICPA dan The Big Five KAP di Amerika mendukung inisiatif Reform yang melarang KAP untuk menawarkan jasa internal audit dan jasa konsultasi lainnya kepada perusahaan yang menjadi klien audit KAP yang bersangkutan.

Securities Exchange Commission (SEC) dan New York Stock Exchange (NYSE), menyerukan bahwa auditor internal harus lebih mempertajam peran dalam pemeriksaan ketaatan, mengelola resiko, dan mengembangkan operasi bisnis, dan setiap perusahaan diwajibkan untuk memiliki fungsi audit intern (James : 2003)

CHAPTER 2 - THE PURSUIT OF THE CONCEPTUAL FRAMEWORK The Early Theorist Walaupun perdebatan mengenai isu tentang keberadaan ilmu akuntansi serta pentingnya pengembangan kerangka teoritis mengenai hal tersebut marak diperbincangkan di awal tahun 1990an, teoritikus yang pertama kali berusaha untuk mengembangkan teori akuntansi di Amerika Serikat adalah William A. Paton dan John B. Canning. Paton merupakan orang pertama yang dalam disertasinya mengungkapkan bahwa semua perubahan nilai harta maupun kewajiban harus direfleksikan dalam laporan keuangan dan perubahan tersebut harus dapat diukur dalam nilai mata uang dasar yang digunakan. Ia juga menjelaskan bahwa semua return kepada investor, baik itu dividen maupun bunga merupakan distribusi pendapatan perusahaan dimana prinsip yang berlaku bukan lagi proprietary concept, namun entity concept. Asumsi yang dikeluarkan oleh Paton ini dapat dilihat sebagai step pertama dalam pengembangan conceptual framework dalam akuntansi. Canning menyarankan sebuah framework mengenai penilaian asset dan pengukurannya berdasarkan ekspektasi di masa mendatang, dan juga sebuah model mengenai pencocokan antara revenue dan expense. Dalam masa ini, neraca (balance sheet) dipandang sebagai laporan keuangan yang utama, dan konsep mengenai capital maintenance terus berkembang. Selama awal periode ini, kontribusi signifikan bagi pengembangan kerangka konseptual akuntansi juga dilakukan oleh DR Scott. Scott merupakan seorang ekonom yang banyak dipengaruhi oleh cara pandang koleganya yang juga seorang ekonom, Thorstein Vebblen. Baik Scott maupun Veblen memandang Revolusi Industri sebagai penggerak utama perubahan dalam masyarakat. Scott berkontribusi dalam pengembangan teori akuntansi dengan menjabarkan pentingnya teori akuntansi normative. Pandangan ini diwujudkannya dalam sebuah conceptual framework yang dinamakan The Basis for Accounting Principles.

1.

2.

3.

Dalam The Cultural Significance of Accounts, Scott berpendapat bahwa teori akuntansi bukanlah suatu hal yang bersifat statis, namun lebih kepada sebuah proses adaptasi dari lingkungan yang bertumbuh secara terus menerus. Konsep adaptasi inilah yang kemudian menjadi salah satu prinsip dalam kerangka konseptual yang dikembangkannya. Proyek Scott selanjutnya adalah mengenai responnya kepada AAA (American Accounting Association). Scott mengkritisi monograph yang dimiliki oleh AAA hanya mempunyai pandangan yang terlalu sempit mengenai akuntansi dimana monograph tersebut hanya terlalu berfokus pasa fungsi transaksi pada akuntansi. Ia memandang bahwa akuntansi merupakan hal yang luas, mebcakup fungsi-fungsi penting lainnya, seperti control manajerial serta perlindungan terhadap kepentingan pemegang saham dalam perusahaan. Scott juga berpendapat bahwa akuntansi memiliki peran internal dan peran eksternal untuk melindungi berbagai pemangku kepentingan (stakeholders) dalam perusahaan, seperti pemegang saham, bond holders, dan juga pemerintah. Scott juga mendukung pendapat yang dikemukakan oleh Paton sebelumnya mengenai entity theory serta memberi penekanan bahwa akuntansi harus dapat memenuhi kebutuhan pengguna eksternal. Hal inilah yang menyebabkan Scott dianggap sebagai seorang outsider pada era itu, karena pada saat itu, prinsip yang berkembang adalah prinsip proprietary. Tahun 1941, Scott meluncurkan conceptual framework yang dimilikinya dalam The Basis for Accounting Principles yang meliputi : Orientation postulate Akuntansi berdasar pada hal yang sangat luas seperti lingkungan sosial, politik, dan ekonomi The Pervasive Principles of Justice Pengembangan aturan akuntansi yang memberikan perlakuan yang setara kepada semua pengguna laporan keuangan The Principles of Truth and Fairness Truth (kebenaran) dipandang sebagai gambaran keakuratan dari informasi yang disampaikan. Fairness (kewajaran) dipandang sebagai objektivitas, bebas dari bias dan tidak memihak The Principles of Adaptability and Consistency Mengandung dua prinsip di dalamnya, yaitu adaptability, dimana adaptabilitas dianggap penting karena kondisi masyarakat dan ekonomi yang terus berkembang dan berubah, dan consistency yang berarti bahwa aturan akuntansi tidak seharusnya diubah bila digunakan untuk kepentingan perusahaan yang sifatnya temporer.

Pernyataan Dalam Accounting Theory dan Acceptance Theory Proses penetapan standar yang tidak menentu pada awal 1970 menyebabkan AAA untuk kembali mempertimbangkan teori akuntansi. Tahun 1973 Komite AAA dalam konsep dan standar untuk laporan keuangan eksternal telah dibebankan dengan memperbaharui ASOBAT dalam beberapa perubahan kecil dalam akuntansi yang telah terjadi sejak awal dikeluarkan. Panitia berunding selama empat tahun periode. Sejak perjanjian dengan panitia selama dua tahun, keanggotaan panitia berubah selama periode dua tahun kedua; namun 6 anggota asli tetap pada komite. Laporannya, statement on accounting theory dan acceptance theory (SATTA) tidak menjadi update ASOBAT melainkan mengkaji status accounting theory and its acceptance Rasional dari panitia untuk pendekatan ini adalah : Perubahan fundamental telah terjadi sejak dipublikasikan oleh ASOBAT. Disiplin dasar tradisional dimanfaatkan oleh accounting theory diubah jauh, dan peneliti akuntansi bekerja dengan alat alat baru mereka secara entusias, perspektif dan teknik analisis untuk mengeksplorasi berbagai isu isu akuntansi dari arah baru. kesimpulan dari panitia bahwa accounting theory tidak berlaku secara universal. SATTA pertama memulai review dari accounting theory dan menemukan sejumlah teori yang menjelaskan area area yang sempit dari akuntansi. Panitia mencatat sementara bahwa kesepakatan umum yang merupakan tujuan dari akuntansi keuangan adalah menyediakan data tentang entitas akuntansi, teori yang berbeda telah muncul karena cara yang berbeda dari pengguna data akuntansi dan lingkungan tertentu. Berbagai pendekatan accounting theory meliputi : (1) Classical, (2) decision usefulness dan (3) information economic. Classical approach SATTA menyatakan seluruh karya karya ini deduktif dan mengkritik karya karya tersebut karena tidak mengutip dan tidak berdasarkan karya karya sebelumnya. Sebagai konsekuensi banyak penulis yang termasuk dalam kategori ini dipengaruhi oleh teori neoklasikal perusahaan, yang mana mengabaikan historical cost dan umumnya menggunakan current value. The decision-usefulness approach Penelitian ini focus terhadap kegunaan(usefulness) tujuan dasar akuntansi. Pendekatan ini menitikberatkan kegunaan dari model model keputusan(decision model). Ketika model keputusan

telah dipilih, menentukan informasi yang relevan untuk model ini dan alternatif akuntansi dibandingkan dengan kebutuhan data untuk mengimplementasikan model ini. Focus ke dua dari penelitian ini adalah memeriksa reaksi dari pembuat keputusan terhadap pelaporan alternative. Information economic Penelitian menggunakan pendekatan ini, menggunakan teori ekonomi untuk menetapkan informasi yang dibutuhkan untuk membuat keputusan ekonomis. Criticism of the approaches to theory Dari diskusi diatas mengapa tidak ada satupun pendekatan yang menghasilkan general acceptance. SATTA menggungkapkan 6 isu : 1. Problem antara teori dan prakteknya 2. Problem alokasi, ex depresiasi 3. Kesulitan dengan norma norma standar, 4. Kesulitan dalam mengintrepretasi security price behavior research 5. The problem cost benefit consideration accounting theories 6. Keterbatasan ekspansi data. The FASB Conceptual Framework Project Proyek ini focus terhadap bagaimana keseluruhan tujuan(objective) bisa tercapai. Sebagai hasilnya Conceptual Framework Project adalah kumpulan dari objective dan fundamental yang salin berhubungan. tujuannya adalah mengidentifikasi sasaran dan maksud dari akuntansi keuangan, sedangkan fundamentalnya adalah konsep dasar yang membantu mencapai tujuan mereka. Konsep konsep ini di disain untuk memberikan bimbingan dalam : 1. Memilih transaksi, kejadian dan keadaan untuk dipertanggungjawabkan 2. Menentukan bagaimana transaksi yang dipilih, kejadian dan transaksi yang seharus diukur. 3. Menentukan bagaimana meringkas dan melaporkan hasil dari kejadian, transaksi dan keadaan. SFAC no 1 objective of finance reporting by business enterprice Mendefinisikan tujuan utama dari kegunaan pelaporan keuangan, pelaporan keuangan harus memungkinkan investor potensial, investor saat ini, kreditur dan pengguna laporan keuangan lainnya untuk : 1. Membuat keputusan kredit dan investasi 2. Memperkirakan prospek arus cash

Lapor sumber daya perusahaan, klaim terhadap sumber daya tersebut, dan perubahan didalamnya 4. Laporan sumber daya perusahan, obligasi, dan kepemilikan saham 5. Laporan performa dan pendapatan perusahaan 6. Mengevaluasi likuiditas, solvabilitas dan aliran dana 7. Mengevaluasi pengelolaan dan performa perusahaan 8. Menjelaskan dan menginterpretasikan informasi keuangan. Mengikuti keseluruhan tujuan dasar diatas SAFC no.1 bermaksud menyatakan bahwa tujuan umum FASB akan bertindak sebagai pedoman untuk mengevaluasi kegunaan dari GAAP yang baru ataupun yang sudah ada, untuk mengambil keputusan kredit dan investasi. Tjuan ini untuk membantu memfasilitasi penggunaan yang efisien dari sumberdaya yang terbatas dan kegiatan dari pasar modal. SFAC no. 2 qualitative characteristics of accounting information Menjelaskan karakteristik kualitatif pelaporan keuangan yang bermanfaat (useful). Karateristik kualitas laporan keuangan digambarkan pada figure 2.1 halamn 48, berikut penjelasan figure 2.1 : Decision maker and their characteristics Setiap pembuat keputusan menyatakan bahwa informasi akuntansi itu berguna, dan pernyataan tersebut dipengaruhi oleh faktor faktor seperti keputusan yang dibua, metode yang digunakan dalam membuat keputusan, informasi yang diproses atau didapat dari pihak luar dan kapasitas pembuat keputusan dalam memproses informasi. Cost benefit constraint Pada umumnya, kecuali manfaat dari komoditas atau jasa melebihi biaya yang berkaitan dengan pemberian itu, komoditi atau jasa tidak akan dicari. Namun, informasi keuangan berbeda dari komoditas lain bahwa dalam biaya penyediaan informasi keuangan awalnya jatuh pada yang mempersiapkan (perusahaan), sedangkan manfaat diperoleh baik perusahaan dan pengguna informasi. Understanability Memahami informasi diatur oleh kombinasi karakteristik pengguna dan karakteristik yang melekat pada informasi. Karakteristik ini berfungsi sebagai penghubung antara pembuat keputusan dan informasi akuntansi. Decision usefulness

3.

SFAC no.1 menunjukkan bahwa informasi keuangan dimaksud untuk berguna bagi pengambil keputusan. SFAC no.1 juga menetapkan bahwa relevansi dan reliability adalah dua kualitas utama yang membuat informasi akuntansi berguna untuk pengambilan keputusan. Peningkatan tingkat relevansi dan reliability membuat informasi tersebut lebih diinginkan. Relevance Informasi akuntansi yang relevan dapat membantu dalam membuat perbedaan dalam keputusan dengan membantu penguna untuk memprediksi tentang hasil dari peristiwa masa lalu, saat ini dan yang akan datang, atau untuk mengkonfirmasi dan mengkoreksi harapan sebelumnya. Informasi yang relevan memiliki predictive value, feedback value dan timelines (jadwal). Predictive Value and Feedback Value Informasi dapat membuat perbedaan dalam membuat keputusan, dengan meningkatkan kapasitas pengambil keputusan untuk prediksi atau dengan mengkonfirmasi atau mengoreksi harapan mereka sebelumnya. Biasanya informasi melakukan keduanya sekaligus karena pengetahuan tentang hasil dari tindakan yang telah diambil akan meningkatkan kemampuan pembuat keputusan untuk memprediksi hasil dari tindakan masa depan yang sama. Timelines Memiliki informasi yang tersedia untuk pengambil keputusan sebelum kehilangan kemapuan untuk mempengaruhi keputusan merupakan aspek tambahan dari relevansi. Jika informasi tidak tersedia ketika dibutuhkan atau karena tersedia dalam waktu yang lama setelah kejadian dilaporkan maka informasi tersebut tidak memiliki nilai untuk tindakan masa depan. Sementara ketepatan waktu saja tidak dapat memberikan informasi yang relevan, kurangnya ketepatan waktu dapat merampas informasi dari relevansi yang mungkin dimiliki. Reliability Reliabilitas terletak pada sejauh mana penjelasan akuntansi atau pengukuran yang dapat diperiksa dan dapat dipercaya sebagai representasi. Netralitas informasi juga berinteraksi dengan dua komponen dari reliability untuk mempengaruhi manfaat informasi. Verifiability and representational faithfulness Verifiabilitas (dapat diperiksa) dapat dibuktikan dengan mengamankan tingkat tinggi dari consensus diantara pengukuran independen menggunakan metode metode pengukuran yang sama. Representational faithfulness disisi lain mengacu pada korenpondensi atau kesepakatan antara angka angka

akuntansi dan angka angka sumber daya atau peristiwa yang dimaksudkan untuk mewakili. Tingkat tinggi korenpondensi, bagaimanapun tidak menjamin bahwa pengukuran akuntansi akan relevan dengan kebutuhan pengguna jika sumber daya atau peristiwa tidak sesuai dengan tujuan pengguna. Ilmuan sosial telah mendefinisikan konsep ini sebagai validitas. Neutrality Dalam memformulasi dan melaksanakan standar standar, tujuan utama harusnya relevan dan reliability dari informasi hasil, tidak mempengaruhi aturan baru yang mungkin memiliki kepentingan tertentu. Pilihan yang netral antara alternative alternative akuntansi harus bebas dari bias terhadap hasil yang telah ditetapkan. Objektif dari pelaporan keuangan melayani banyak pengguna informasi yang berbeda , yang memiliki minat yang beragam, hasilnya telah ditentukan untuk kepentingan bersama.

Comparability and consistency Kegunaan dari informasi tentang perusahaan tertentu sangat meningkat jika itu bisa dibandingkan dengan informasi sejenis tentang perusahaan lainnya dan dengan informasi yang sama Revenue Expenses + Gain Losses = Earnings tentang perusahaan sejenis untuk beberapa periode. Earnings +/- Cummulative accounting adjustments +/- other nonowner changes in equity = C Komparabilitas antar perusahaan perusahaan dan konsistensi dalam pengaplikasian metode lebih meningkatkan waktu nilai informasional dari perbandingan peluang atau performa ekonomi yang relative. Materiality constrain Materialitas adalah sebuah konsep luas yang berhubungan dengan karakteristik kualitatif CFP, terutama relevansi dan reliabilitas. Baik materialitas dan relevansi didefinisikan dalam hal apa yang mempengaruhi atau membuat perbedaan untuk pembuat keputusan, tetapi kedua istilah tersebut dapat dibedakan. Sebuah keputusan tidak mengungkapkan informasi tertentu misalnya investor tidak perlu informasi (tidak relevan) atau jumlah informasi tersebut tidak material, sehingga informasi tersebut tidak berguna dalam pembuatan keputusan. SFAC no.5 recognition and measurement in financial statement of business enterprises Menjelaskan tentang pengukuran(dapat diukur) dan menyatakan bahwa untuk item yang akan dilaporkan, tidak hanya harus dapat diukur, tetapi juga harus memenuhi definisi unsur yang diberikan. Dalam SFAC no. 5 FASB berusaha untuk memperluas ruang lingkup pengukuran dari hasil operasi perusahaan dengan Measurement Issues pda SFAC no. 5

memperkenalkan definisi dari pendapatan komprehensif (comprehensive income) adalah : Comprehensive income adalah perubahan dari ekuitas (net asset) dari entitas selama satu periode dari transaksi dan kejadian dan keadaan dari sumber daya bukan pemilik. Meliputi seluruh perubahan dalam ekuitas selama satu periode kecuali yang dihasilkan dari investasi oleh pemilik dan didistribusikan ke pemilik. Menurut SFAC no.5, full set dari laporan keuangan untuk satu periode harus menyajikan : 1. Posisi finansial pada akhir periode 2. Pendapatan per periode 3. Comprehensive Income per periode 4. Arus kas per periode 5. Investasi oleh dan didistribusikan kepada owner per periode Laporan dari posisi keuangan harus menyediakan informasi tentang entitas entitas seperti : asset, kewajiban, dan kepemilikan dan hubungan satu sama lain. Dalam definisi SFAC no.5, hubungan antara earnings dan comprehensive income (CI) adalah sebagai berikut :

1.
2.

Definition : item item yang memenuhi definisi unsur yang terkandung dalam SFAC no.6. Measurability : memiliki atribut yang relevan, terukur dengan reliabilitas yang cukup Relevance : informasi tentang item item mampu membuat perbedaan dalam keputusan pengguna. Reliability : informasi harus dapat dipercaya sebagai representasi, dapat diverifikasi dan netral.

3. 4.

SFAC no. 6 element of financial statement of business enterprise Terdapat 10 element yang digunakan dalam mengukur performa dan posisi finansial dari entitas ekonomi. 10 element tersebut adalah : Asset, liabilities, equity, investment by owner, distribution to owner, comprehensive income, revenues, expense, gains, and losses.

SFAC No. 7 using cash flow information and present value in accounting measurement Accounting Measurement (pengukuran akuntansi) adalah topic yang luas. Akibatnya FASB difokuskan pada serangkaian pertanyaan yang relevan dengan konvensi pengukurang dan amortisasi yang menggunakan teknik present value. Pertanyaanya meliputi :

1.

Apakah tujuan menggunakan present value dalam pengakuan awal dari asset maupun liabilities? Dan apakah tujuan ini berbeda dalam baru memulai pengukuran asset dan liabilities berikutnya ? Apakah pengukuran liabilities pada present value berbeda dengan pengukuran asset? Bagaimana seharusnya mengestimasi arus kas dan tingkat bunga yang dapat dikembangkan (developed) ? Apakah tujuan dari present value ketika digunakan dalam konjungsi dengan amortisasi dari asset dan liabilities?

2. 3. 4. 5.

Bagaimana seharusnya amortisasi dari present value yang digunakan untuk memperkirakan perubahan cash flow? Pengukuran present value sepenuhnya menagkap perbedaan ekonomi, antara lima asset harus mencakup element berikut : 1. Perkiraan arus kas yang akan datang 2. Harapan tentang variasi dalam waktu arus kas mereka 3. Nilai waktu dari uang yang diwakili oleh tingkat bunga bebas resiko 4. Harga untuk menanggung ketidak pastian

5.

Lainnya, kadangtidak dapat diidentifikasi, factor yang termasuk ketidakliquidan dan pasar tidak sempurna.

Principles-Based versus Rules-Based Accounting Standards Pada awal 2000-an FASB menaruh perhatian pada kualitas dan transparansi dari informasi akuntansi. FASB menyimpulkan bahwa kompleksitas dan detail yang ada pada standar akuntansi memungkinkan perusahaan untuk melakukan accounting engineering atau menyiasati aturan yang ada. Sebagai contoh, SFAS no.13 tentang Accounting for Leases. Peraturan ini menyebutkan empat kategori dimana suatu leasing dapat dikategorikan sebagai operating lease. Akhirnya perusahaan leasing berupaya untuk menyusun kontrak yang tidak melanggar kriteria-kriteria tersebut. FASB juga menyoroti bahwa kerangka konseptual tidak memberikan penyelesaian untuk permasalahan akuntansi. Hal ini dikarenakan kerangka konseptual yang ada dianggap tidak konsisten dan kurang lengkap. FASB kemudian

mempertimbangkan untuk mengembangkan kerangka pelaporan secara keseluruhan. Kerangka tersebut akan menjadi panduan untuk isu-isu seperti penilaian materialitas, penilaian going concern, penilaian profesional, dan konsistensi. Kerangka ini juga meminimalkan adanya pengecualian dan implementasi yang berbeda-beda. Penggambaran dari rule-based dan principles-based ini adalah proses pembuatan standar dapat dilihat sebagai rangkaian kesatuan yang sangat rigid pada salah satu ujungnya dan terdefinisi decara general pada ujung lainnya. Sebagai contoh adalah akuntansi mengenai goodwill. Ujung yang sangat rigid adalah : Goodwill diamortisasi selama 40 tahun hingga habis diamortisasi. Persyaratan tersebut tidak memebrikan ruang untuk penilaian atau ketidaksetujuaan menegnai jumlah amortization expense. Komparabilitas dan konsistensi antar perusahaan dan waktu secara virtual dijamin oleh aturan tersebut. Namun persyaratan tersebut tidak menjamin relevansi karena tidak merefleksikan keadaan ekonomi yang mendasari entitas pelapor. Ujung yang berlawanan dari rangkaian kesatuan tersebut adalah peraturan FASB yang baru yang menyatakan goodwill tidak diamortisasi namun dilakukan tes impairment. Jika dilakukan impairment maka goodwill dicatat atas fair value saat ini berdasarkan annual basis. Persyaratan tersebut mengharuskan adanya judgement dari manajer dan auditor. Tujuannya adalah mencatat pengurangan nilai ekonomi aset. FASB mengeluarkan pertanyaan-pertanyaan berikut ini: 1. Apakah Anda mendukung proposal badan (Board) untuk menyusun standar US berdasakan pendekatan prinsip? Akankah pendekatan tersebut meningkatkan kualitas dan transparansi dari pelaporan dan akuntansi keuangan? 2. Haruskah Badan mengembangkan keseluruhan kerangka pelaporan seperti dalam IAS 1 dan jika harus, haruskah kerangka tersebut mengandung pengesampingan yang benar dan adil ? 3. Dibawah kondisi yang seperti apa pedoman implementasi dan interpretasi disediakan dalam pembuatan pendekatan berdasarkan prinsip? Haruskah Badan menjadi pembuat utama dari pedoman-pedoan tersebut? 4. Akankah pembuat, auditor, SEC, investor, kreditor, dan pengguna laporan keuangan lainnya dapat menyesuaikan dengan pendekatan berdasar prinsip? Jika tidak, apa yang harus dilakukan dan oleh siapa? 5. Apa keuntungan dan kerugian dari adopsi pendekatan berdasarkan prinsip? Bagaimana menghitung manfaat dan kerugian itu?

6. Apa factor-faktor yang harus dipertimbangkan dalam adopsi pendekatan berdasarkan prinsip ke dalam standar US ? American Accounting Association Committee menanggapi pertanyaan-pertanyaan ini dengan: Kami percaya bahwa substansi ekonomi, bukan bentuk, dari transaksi yang harus menjadi panduan pembuatan standar dan pelaporan keuangan, dan standar berdasarkan konsep yang akan menjadi pendekatan terbaik untuk mencapai tujuan tersebut. Komite ini juga memberikan daftar karakteristik dari standar berdasarkan konsep : 1. Substansi ekonomi dari suatu transaksi yang akan menjadi pedoman dalam pelaporan keuangan. 2. Standar ini harus mengandung deskripsi dari transaksi tertentu yang menjadi subjek standar. 3. Standar ini harus mengandung diskusi umum pemetaan antara transaksi ekonomi dengan pernyataan keuangan. 4. Standar ini juga termasuk pedoman implementasi. 5. Badan harus berhati-hati dalam menamai suatu konsep. Badan harus memberikan definisi. 6.Standar harus mengandung keharusan dalam disclosure. Namun, tidak semua akuntan setuju bahwa standar FASB adalah sepenuhnya rule-based. Katherine Schipper menyatakan bahwa standar pelaporan US pada umumnya berdasarkan prinsipprinsip yang diturunkan dri kerangka konseptual, namun standar tersebut juga mengandung elemen yang menjadikan standar tersebut juga terlihat sebagai rule-based. Pada tahun 2003, SEC memberikan rekomendasi kepada FASB: 1. FASB harus menerbitkan objective-orientated standards. 2. FASB harus merujuk kepada kekurangan dalam kerangka konseptual. 3. FASB harus menjadi satu-satunya organisasi yang memiliki otoritas dalam pembuatan standar akuntansi di US. 4. FASB harus melanjutkan konvergensi. 5. FASB harus mendefinisikan hirarki GAAP. 6. FASB harus meningkatkan akses terhadap literatur otoritatif. 7. FASB harus melakukan review secara komprehensif atas literatur yang digunakan dalam mengidentifikasi standar yang lebih berdasarkan aturan dan mengadopsi rencana transisi untuk merubah standar tersebut. Pada 2004, FASB memberi respon atas rekomendasi yang diterima: 1. Menerbitkan objective-oriented standards rekomendasi-

Badan setuju dengan SEC bahwa tujuan dari standar harus didefinisikan dengan jelas, pedoman implementasi ditingkatkan, ruang pengecualian dikurangi, dan pendekatan asset-liaility dalam pembuatan standar dipertahankan. 2. Kerangka konseptual Badan melakukan joint project dengan IASB untuk mengembangkan konsistensi dalam kerangka konseptual. 3. Pembuat standar tunggal US FASB menjadi satu-satunya organisasi yang membuat standar akuntansi di US. 4. Hirarki GAAP FASB mengurangi jumlah level dalam hirarki GAAP 5. Akses atas literatur otoritatif FASB setuju dalam pembuatan database yang memungkinkan kemudahan akses dalam pedoman otoritatif. Namun pengembangan ini akan memakan waktu beberapa tahun. 6. Review yang komprehensif terhadap literatur. Badan tidak setuju dengan rekomendasi ini. The FASB-IASB Financial Statement Presentation Project Pada April 2004 FASB dan IASB memutuskan untuk menggabungkan proyek masing-masing dalam pelaporan dan klasifikasi revenue, expense, gains, dan losses. Tujuannya adalah untuk meningkatkan kemampuan pegguna laporan keuangan dalam: 1. Memahami posisi keuangan dahulu dan saat ini entitas. 2. Memahami operasional, pendanaan, dan aktivitas yang lalu yang menyebabkan perubahan posisi keuangan entitas serta komponen dari perubahan-perubahan tersebut. 3. Menggunakan informasi yang didapat dari laporan keuangan untuk menilai jumlah, waktu, dan ketidakpastian dari posisi kas entitas di masa datang. Proyek tersebut akan dilaksanakan dalam 3 fase : Fase A merujuk kepada apa yang merupakan persyaratan dan laporan keuangan yang menunjukkan informasi yang komparatif. Fase B merujuk kepada isu yang lebih fundamental dalam menampilkan informasi di laporan keuangan. Fase C merujuk kepada presentasi dan display dari informasi keuangan interim yang meliputi apa saja yang ditampilkan dalam laporan keuangan interim dan dalam bentuk yang bagaimana serta periode perbandingan dan pedoman yang digunakan. Hasil yang didapatkan : Fase A : Laporan keuangan yang lengkap meliputi: 1. Statement of financial position at the beginning and at the end of period.

2. Statement of earnings and comprehensive income 3. Statement of cash flows 4. Statement of changes in equity Fase B : Informasi yang ditampilkan dalam laporan keuangan harus : 1. Menggambarkan gambaran kohesif keuangan entitas. 2. Memisahkan aktivitas pendanaan bisnis entitas dengan aktivitas lain. 3. Membantu pengguna dalam akses likuiditas aset dan liabilities entitas. 4. Memisahkan suatu item apabila bermanfaat dalam memprediksi arus kas masa datang. 5. Memudahkan pengguna untuk memahami : - Bagaimana pengukuran aset dan liabilities. - Ketidakpastian dan subjektivitas dalam pengukuran aset dan liabilities individual. - Apa penyebab perubahan dalam jumlah aset dan liabilities individual yang dilaporkan. Fase C dimulai pada akhir 2007. CHAPTER 3 - INTERNATIONAL ACCOUNTING Each nations in this world have a national different, such as histories, values, cultures, political and economic systems, and also stages of economic development. Because of that, each nations also have a different financial accounting standards applied to their own accounting data reporting. Apalagi jika Negara tersebut terdapat banyak multinational corporation, sumber pendapatan Negara tersebut sebagian besar diperoleh dari luar negaranya. Selain sumber pendapatan, bagi Negara yang memilki banyak perusahaan yang multinational, sumber pendanaanyapun sebagian besar juga dari investor asing, jika investor asing tersebut tidak dapat memahami isi dari financial reporting yang dibuat oleh suatu Negara yang dikarenakan oleh perbedaan standard yang digunakan, investor asing tersebut tidak mungkin akan mau untuk menanamkan modalnya di Negara tersebut. oleh karena itu diperlukanya penyamaan standard oleh tiap-tiap Negara yang ada di dunia untuk memudahkan kegiatan bisnis yang ada. International Business Accounting Issues Banyak masalah yang mungkin akan timbul jika suatu perusahaan di suatu Negara melakukan transaksi dengan perusahaan asing, apalagi jika perusahaan tersebut melakukan kerjasama joint venture dengan perusahaan asing seperti

consolidation, combination, merger, dll. Hal ini akan mendatangkan beberapa masalah seperti, terdapat kemungkinan adanya foreign exchanges gains and loses antara saat pemesanan barang atau pada saat penerimaan barang dengan pada saat pembayaran barang-barang tersebut. selain itu dengan adanya perbedaan standard apalagi perbedaan bahasa yang digunakan akan mempersulit perusahaan untuk memperoleh informasi mengenai international credit information dan juga akan mempersulit perusahaan untuk mengukur tingkat liquiditas dan tingkat solvency perusahaan. Dimana semua informasi tersebut dapat diperoleh dari laporan keungan. Tiap-tiap perusahaan pasti menginginkan adanya peningkatan pendapatan yang diperoleh dari aktifitas bisnis internationalnya, hal ini mendorong tiap-tiap perusahaan untuk membuat suatu laporan keuangan yang memliki standard yang dapat diterima oleh international foreign market. The Development of Accounting Sistems Tingkat perkembagan suatu Negara sangat dipengaruhi oleh lingkungan yang ada di Negara tersebut. dengan perbedaan lingkungan tersebut, accounting sistem yang digunakan oleh tiaptiap Negara juga memliki perbedaan. Perbedaan lingkungan tersebut antara lain : Level of Education Political Sistem Legal Sistem Economic Development

The Uses of International Accounting Standard International accounting standard are used in a variety ways. The IASB noted that is standard are used : 1. 2. As national requirement (Sebagai syarat yang ada pada suatu Negara) As the basis for some or all national requirement (Sebagai dasar dalam penetapan beberapa syarat suatu Negara) As an international benchmark for those countries that develop their own requirement (Sebagai contoh bagi Negara lain dalam membuat syarat bagi negaranya sendiri) By regulatory aothorities for domestic and foreign companies (Sebagai regulator bagi setiap perushaan

3.

4.

5.

yang ada di dalam Negara tersebut baik perusahaan domestic maupun perusahaan asing) By companies themselves (Sebagai pedoman bagi perusahaan itu sendiri)

dengan sukses. Di antara isu-isu terkait dengan program kerja adalah instrument keuangan, pajak pendapatan, intangibles, segmental reporting, eps, biaya tunjangan karyawan. Interim reporting, discontinued operation, Contingencies, dan leases. Sebagai hasilnya IASB membentuk suatu Inprovement Project untuk mengurangi atau menghilangkan alternative, duplikasi dan konflik dari standar yang ada dan untuk meningkatkanya. Penyelesaian yang cepat dalam proyek ini dianggap sebagai hal yang penting karena Negara-negara uni eropa akan mengadopsi standar internasional ini pada awal 2005. Pada 2003, IASB mempublikasikan standar akuntansi internasional yang k-13 yang telah direvisi, menerbitkan kembali 2 lainya dan memberitahukan penarikan standar mereka terhadap price level accounting. Standar yang telah direvisi dan diterbitkan kembali menandakan sudah hampir selesainya improvement proyek IASB. Proyek itu menjawab pertanyaan, dan kritik-kritik oleh pembuat kebijakan sekuritas dan pihak2 yang terkait terhadap standar akuntansi internasional yang telah ada. Improvement proyek adalah elemen utama dari strategi IASB dalam meningkatkan kualitas dan konsistensi dalam laporan keuangan secara umum dan anggota dari standar akuntansi internasional yang telah ada secara khusus. Untuk meningkatkan pelaporan yang lebih baik melalui konvergensi, proyek ini telah mencotoh best practices dari seluruh dunia. Proyek ini menghapus sejumlah pilihan yang terdapat dalam standar akuntansi internasional dimana eksistensinya telah mengakibatkan ketidakpastian dan mengurangi komparabilitas. Proyek ini diuntungkan oleh input yang diterima dari peserta pasar dari segala kalangan termasuk regulator, internasional organization of securities commissions, pembuat satandar internasional, dewan penasihat standar IASB, dan komentator lainya. IASB juga telah menerbitkan 5 IFRS. Setelah keputusan sebelumnya oleh berbagai Negara dan organsasi untuk mengadopsi IFRS ,lebih dari 80 negara akan mensyaratkan atau menijinkan penggunakan IFRS untuk beberapa tahun kedepan. Pada januari 2006 dewan standar akuntansi kanada meratifikasi, mengumumkan rencana konvergen sebuah rencana 5 tahun untuk menkonvergensikan gaap kanada dengan IFRS yg mengakibatkan ribuan perusahaan di dunia harus melakukan transisi dalam pelaporan keuangan dengan mengabaikan nasional practices dan mengubah standara akuntansi sesuai dengan IASB.

Sebagai tambahan IOSCO berpedoman kepada IASB untuk membuat standar akuntansi international yang dapat digunakan dalam penawaran sekuritas pada perusahaan multinational. Saat ini, beberapa pasar modal di beberapa Negara yang berbeda mengijinkan atau tidak para issuer untuk menyiapkan laopran keuangan sesuai dengan standar akuntansi internasional. IASB tidak memilki aturan yang mengikat dan harus mengandalkan hanya kepada kesadaran anggotanya. Walaupun begitu, pengaruh dan akuntansi internasional dalam pembentukan aturan-aturan akuntansi bervarisai antara satu Negara dengan Negara yang lain. Pada beberapa negara seperti perancis dan jerman, kekuatan dan detail dari aturan-aturan perusahaan hanya menyisakan sedikit ruang untuk badan akuntansi. Sementara itu, di inggris, kanada dan australia standar akuntansi ditentukan oleh badan professional yang mengikuti IASB. Di amerika 2 badan yang secara langsung mempraktekan standar (FASB dan SEC) bukanlah anggota dari IASB. Perjanjian dan tidakan IASB tidak mengakomodasi perbedaan-perbedaan yang ada dalam suatu negara. Yaitu, setiap bangsa memilki sekelokmpok pengguna informasi keuangan sendiri (pemilik, borrower, debitor, kreditor dll) semuanya beroperasi dengan dipengaruhi kondisi budaya hukum polituk dan ekonomi. Pengguna juga bisa jadi memilki kepentingan relative yg berbeda antara satu bangsa dengan bangsa yang lain. Berakibat pada variasi dalam peran akuntansi keuangan antara 1 bangsa dengan bangsa yg lain. IASC mengeluarkan 41 standar dan IASB telah mengeluarkan 8 standar yang meliputi isu IFRS seperti pengungkapan kebijakan akun; laporan arus kas, depresiasi; informasi untuk diungkap; laporan perubahan posisi keuangan, unsual item, prior period item, dan perubahan dalam kebijakan akun; riset dan development; pajak pendapatan; foreign exchange; kombinasi bisnis; dan pengungkapan pihak-pihak yang terkait. Current Issues Pada pertengahan 1990an IASB menandatangani perjanjian kerjasama dengan ISCO untuk secara bersama-sama mengajak pasar modal di seluruh dunia untuk menerima laporan keuangan yang disiapkan di bawah standar IASB. IOSCO telah menyetujui keputusan IASB pada laopran arus kas dan menindikasikan bahwa standar IASB tidak membutuhkan peningkataan, karena standar inti yang lainya telah diselesaikan

Untuk mendukung proses implementasi IASB mengumumkan pada 2006 mereka tidak akan mengaharuskan aplikasi untuk IFRS yang baru di bawah pengembangan atau amandemen untuk IFRS yang lama sebelum 1 januari 2009. Menunda implementasi standar yang baru sampai 2009 akan menyediakan stabilitas selama 4 tahun terhadap platform of standart dari IFRS untuk perusahaan-perusahaan yang masih mengadopsi IFRS pada 2005. Sebagai tambahan, menentukan 1 januari 2009 sebagai tanggal pertama dalam impementasi standar yang baru bagi Negara-negara untuk mengadopsi IFRS dengan target yang jelas. Pada tahun 2009 juga diharapkan kerjasama antara FASB dan IASB akan menijinkan penhapusan persyaratan rekonsiliasi untuk perusahaan-perusahaan non AS yang menggunakan IFRS dan tecatat di AS. The IASB-FASB Convergence Project Dalam pencapaian tujuan bersama yaitu untuk mendapatkan kesepakatan dalam penetapan Standar Akuntansi Internasional IASB dan FASB telah melakukan beberapa usaha pertemuan antara lain : The FASB short-term International Convergence Project The Norwalk Agreement The Roadmap to Convergence

Dari ketiga usaha yang dilakukan oleh IASB dan FASB tersebut mereka berusaha untuk mendapatkan kesepakatan bersama yang ditujukan bagi kemaslahatan bersama. Tujuan pembuatan kerangka untuk persiapan dan penyajian laporan keuangan adalah untuk mengatur konsepkonsep yang mendasari penyusunan dan penyajian laporan keuangan,yaitu: Membantu IASC dalam mengembangkan standar masa depan Mempromosikan harmonisasi standar akuntansi Membantu setter standar nasional Membantu persiapan dalam menerapkan standar internasional Membantu auditor dalam membentuk pendapat mengenai apakah laporan keuangan sesuai dengan standar internasional Membantu pengguna dalam menafsirkan laporan keuangan yang disusun sesuai dengan standar internasional

Menyediakan pihak yang berkepentingan informasi tentang pendekatan IASC pembentukan standar akuntansi internasional

dengan dalam

Dalam konsep modal keuangan, seperti menginvestasikan uang atau daya beli yang iinvestasikan, modal adalah sinonim dengan aktiva bersih atau ekuitas entitas b. Fisik pemeliharaan modal Dalam konsep modal fisik, seperti kemampuan operasi, modal dianggap sebagai kapasitas produktif dari entitas didasarkan pada unit output per hari. Tujuan dari IAS adalah untuk menetapkan dasar penyajian laporan keuangan untuk tujuan umum yaitu memastikan komparabilitas dengan laporan keuangan entitas untuk periode sebelumnya dan dengan laporan keuangan entitas lain. The Capital Asset Pricing Model Investors often wish to use accounting information in an attempt to minimize risk and maximize return. As we know that more risky investment must offer higher rates of return in order to attract investors. From an accounting standpoint, investors need information on both expected risks and returns. CAPM tries to explain the relationship between risk and return. A basic assumption of the CAPM is that risky stocks can be combined into a portfolio that is less risky than any of the individual common stocks that make up that portfolio. Diversification will reduce risk. Types of Risk - There are 2 types of risk, unsystematic and systematic risk. Unsystematic risk is that portion of risk peculiar to a company that can be diversified away. By diversifying the portfolio, investors can reduce the unsystematic risk. The best way to describe it is to build an analogy. Lets say an investor owned one stock if that company went bankrupt the investor will have lost 100% of the portfolio. If the investor owned 100 stocks, and 1 company went bankrupt the investor would have lost 1% of the portfolio. On the flip side, what if that one company doubled in value? The investor either doubled the investors money or only gained a measley 1% if the investor held 1 stock or 100, respectively. So this analogy builds a case against diversifying too much, but making sure the investor diversify a little. It is generally debated as to how many securities an investor need to hold to get rid of non-systematic risk. So most recent research papers tend to think that 15-20 securities is enough to get rid of non-systematic risk. Systematic risk, also called market risk, is the nondiversifiable portion that is related to overall movements in the stock market and is consequently unavoidable. Interest rates,

Ada kerangka yang lebih spesifik dibahas dalam persiapan penyajian laporan keuangan: 1. Tujuan laporan keuangan Tujuan laporan keuangan adalah untuk menghasilkan informasi yang berguna dalam pengambilan keputusan ekonomi. Kerangka kerja ini menunjukan bahwa:

recessions, and wars are types of systematic risk because they affect the entire market and cannot be avoided even with diversification. Systematic risk can be mitigated only by being hedged. But even a portfolio of well-diversified assets cannot protect against all risk. A simple equation can be formulated to express the relationship between risk and return. Rs = Rf + Rp where : Rs = the expected return on a given risky security Rf = the risk-free rate Rp = the risk premium Investors can eliminate the unsystematic risk by diversifying their portfolios. Investors using CAPM as the basis for acquiring their portfolios will be subject only to systematic risk. can be viewed as a stocks sensitivity to market changes and as ameasure of systematic risk. A stock with a of 1.00, means that the stock has a stock returns fluctuation following the fluctuation of market return. Because fluctuation is also as a measure of risk, a stock with of 1.00 shows that the systematic risk of that stock equals to market risk. A stock with a of 1.00 means if the market return moves up (down), stock return will also moves up (down) as much as market return. A stock with a of 1.00 means if there is changes in market return of x%, on average, return the stock or portfolio will also change by x%. The risk return equation can be restated as : Rs = Rf + s (Rm Rf) where : Rs = the stocks expected return Rf = the risk-free rate, e.g. interest rate return Bank Indonesia Rm = the expected return on the stock market as a whole, e.g. IHSG s return = the stocks beta, which is calculated over some historical period In the competitive and efficient financial market assumed by the CAPM, no security will be able to sell at low prices to yield more than its appropriate return, nor will a security be able to sell at higher than market price and offer a low return. Empirical research has supportedthat past s are good predictors of future stock prices. The CAPM is relevant for accounting theory development because researchers have used it to test hyphoteses that rely on EMH. For example, researchers have

Pengguna memerlukan evaluasi dari kemampuan perusahaan untuk menghasilkan kas dengan tepat waktu . Posisi keuangan perusahaan dipengaruhi oleh sumber daya ekonomi yang dikendalikan, serta kemampuan untuk beradaptasi dengan perubahan Informasi tentang profitabilitas diperlukan untuk menilai perubahan-perubahan dalam sumber daya ekonomi perusahaan di masa depan Informasi posisi keuangan suatu perusahaan berguna dalam menilai investasinya, pembiayaan dan aktivitas operasi Informasi tentang posisi keuangan yang terkandung dalam neraca dan informasi tentang kinerja yang terkandung dalam laporan laba rugi

2. Karakteristik kualitatif Dalam pembuatan informasi akuntansi agar dimengerti dan berguna bagi para penggunanya, ada bebebrapa atribut dalam pembentukan karakteristik kualitatif yaitu adanya pemahaman, relevansi, kehandalan, dan pembandingan. 3. Elemen-Elemen Laporan Keuangan Elemen-elemen pada laporan keuangan adalah asset, liability, equity, income, expense. 4. Konsep pemeliharaan modal Pemilihan dasar pengukuran dan konsep pemeliharaan modal yang dipilih akan menentukan model akuntansi. Ada beberapa konsep modal dan pemeliharaan modal, yakni: a. Pemeliharaan modal keuangan

estimated the expected returns of firms using CAPM to discern whether the release of accounting information has information content. The expected returns are compared to actual returns, and the residual (the differences between expected and actual returns) are examined to see if there is a market reaction to the information release.This approach could be used to see if a new FASB pronouncement provides information that was not previously reflected in security prices. Normative versus Positive Accounting Theory Normative theories are based on set of goals that proponents maintain prescribe the way things should be. Normative accounting theories is accounting practices which is done according to rules that has been made. The rules or regulations known as Generally Accepted Accounting Principles (GAAP). The small part of GAAP in Indonesia is Standar Akuntansi Keuangan (SAK). With this SAK, accountant just prepare the financial statement based on it. Positive theories describe what is without indicating how things should be. They attempt to explain observed phenomena. To become a theory, description must have explanatory value. Positive accounting theory has arisen because existing theory does not fully explain accounting practice. For examples are earning management, income smoothing, etc. Because there are many companies that implement earning management, there is a positive accounting theory which is developed to explain about the earning management practice. Positive accounting theory has 3 motives hypotesis about earning management, (1) the bonus plan hypotesis, (2) the debt covenant hypotesis, (3) the political cost hypotesis. Agency Theory Agency theory is a positive accounting theory that attempts to explain accounting practices and standards. The basic assumption of agency theory is that individuals maximize their own expected utilities and are resourceful and innovative in doing so. An agency relationship exists between shareholders and managers because the owners dont have training or expertise to manage the firm themselves, have other occupations, and are scattered around the country and the world. The major agency theory issue occured, the challenge of ensuring that managers/agents operates on behalf of the shareholders/principals and maximize their wealth rather than his/her own wealth.

Agency relationships involve costs to the principals. The costs of an agency relationship have been defined as the sum of (1) monitoring expenditures by the principal, (2) bonding expenditures by the agent, and (3) the residual loss. Monitoring expenditures are expenditures by the principal to control the the agents behavior. The agent has incentives to make expenditures to guarantee that he will not take certain actions to harm the principals interest or that he will compensate the principal if he does. These are bonding expenditures. The wealth effect of divergence in actions taken by the agent and the principal would take himself is called residual loss. The conclusion drawn by agency theory is that multiple methods of accounting for similar circumstances have developed from the desires of various individuals, such as managers, shareholders, and bondholders, to minimize agency cost. The larger company is, the more likely it is to choose accounting alternatives that minimize net income. Conversely, small companies often have incentives to show greater net income in order to increase borrowing potential and available capital.agency theory holds that these varying desires are a reason of the diversity of acceptable accounting practices. Human Information Processing Laporan tahunan dari perusahaan besar harus menyediakan sejumlah informasi yang cukup bagi investor. Laporan ini mencakup balance sheet, income statement, cash flows, footnotes to financial statements, ringkasan operasi perusahaan 5 tahun, deskripsi berbagai aktivitas perusahaan, pesan untuk pemegang saham dari top manajemen perusahaan, diskusi dan analisis oleh manajemen operasi tahunan dan rencana perusahaan untuk masa depan dan laporan perusahaan independen bersertifikat akuntan publik. Disclosure dari semua informasi ini dimaksudkan untuk membantu investor dan investor potensial dalam keputusan membeli - memegang - dan menjual ke perusahaan sekuritas. Belajar mencoba untuk mengakses kemampuan individu untuk menggunakan informasi seluasluasnya dan kemudian diklasifikasikan didalam judul human information processing (HIP) research. HIP research dapat digunakan untuk menentukan bagaimana investor membuat keputusan. HIP research mengindikasikan individu mempunyai kemampuan yang sangat terbatas untuk memproses informasi dalam jumlah besar. Ditemukan 3 konsekuensi utama :

1.

Persepsi individu pada informasi cukup selektif. Ketika individu hanya mampu memahami sebagian kecil lingkungannya, antisipasi mereka terhadap apa yang mereka harapkan untuk melihat situasi tertentu akan menentukan sebagian besar apa yang akan mereka lakukan. 2. Ketika individu membuat keputusan berdasarkan pada bagian kecil dari total informasi yang tersedia, mereka tidak mempunyai kapasitas untuk membuat keputusan optimal.

3.

Ketika individu tidak mampu untuk mengintegrasikan deal informasi , mereka memproses informasi pada mode sekuensial. Kesimpulannya, individu itu dalam menggunakan informasi secara selektif, proses sistem informasinya secara bertahap. Sistem mempunyai batas kapasitas, dan ketidakpastian sering diabaikan. Temuan ini mungkin memiliki implikasi disclosure untuk akuntan. Untuk tren sekarang ,FASB dan SEC itu memerlukan disclosure informasi yang lebih. Tetapi, jika kesimpulan tentatif HIP research adalah benar, disclosure tambahan mungkin akan menimbulkan efek negatif dengan apa yang dimaksudkan. Tujuan dari FASB dan SEC adalah untuk menyediakan seluruh informasi yang relevan, jadi individu dapat membuat keputusan tentang perusahaan. Bagaimanapun, laporan tahunan telah mengandung berbagai informasi yang cukup dan diproses secara efisien oleh individu. Research dibutuhkan untuk menentukan bagaimana proses seleksi informasi oleh individu yang diproses ke pasar yang dideskripsikan oleh EMH dan untuk menentukan informasi relevan untuk dimasukkan ke dalam laporan tahunan perusahaan. Sekali tujuan telah dicapai, akuntan akan mengambil langkah besar dalam menentukan informasi apa yang harus diungkapkan tentang entitas akuntansi. Critical Perspective Research Pada diskusi tentang EMH, CAPM, agency theory, dan HIP termasuk referensi untuk penelitian mencoba untuk menguji hipotesis dimana teori itu dibangun. Seperti uji asumsi tentang pengetahuan yang faktanya dapat diperoleh dari observasi dan penelitian akuntansi supaya benar benar obyektif. Critical perspective research menolak pandangan bahwa pengetahuan tentang akuntansi didasarkan pada prinsip prinsip obyektif. Peneliti mengadopsi pandangan ini dengan berbagi keyakinan dalam ketidakpastian adanya klaim terhadap pengetahuan

tersebut. Melihat ketidakpastian, mereka menolak gagasan bahwa pengetahuan didasarkan eksternal dan terungkap hanya melalui sistem aturan yang lebih unggul dengan cara lain untuk memahami fenomena.Critical perspective researcher mencoba untuk menginterpretasikan sejarah akuntansi sebagai web komplek ekonomi, politik, kejadian secara kebetulan. Mereka juga berpendapat bahwa akuntan telah terlalu dipengaruhi oleh satu sudut pandang tertentu di bidang ekonomi (utility based, ekonomi marginalis). Sudut pandang ekonomi menyatakan bahwa organisasi bisnis yang diperdagangkan di pasar pasar membentuk bagian dari ekonomi suatu masyarakat. Profit adalah hasil dari suatu aktivitas dan mengindikasikan efisiensi organisasi dalam menggunakan sumber daya masyarakat langka. Disamping itu, critical perspective researchers mempertahankan bahwa akuntan juga disebutkan seperti yang ada di kerangka kelembagaan saat ini yaitu pemerintah, pasar, harga dan berbagai bentuk organisasi dengan hasil bahwa akuntansi berfungsi untuk membantu kelompok kepentingan tertentu dalam masyarakat untuk merugikan kelompok kepentingan lainnya. Critical perspective research memandang bahwa penelitian akuntansi didasarkan pada pandangan bahwa ada dunia realita yang obyektif secara independen, memiliki sifat yang ditentukan dan dapat diamati dan diketahui melalui penelitian. Karenanya, individu tidak dilihat sebagai pembuat realitas sosial, bukan dipandang sebagai yang memiliki atribut yang dapat dijelaskan secara obyektif (gaya kepemimpinan / kepribadian) .Critical perspective mempertahankan penelitian akuntansi utama yang menyamakan teori normatif dan positif apa itu dan apa yang seharusnya adalah sama.Mereka juga mempertahankan teori penelitian akuntansi utama yang diajukan sebagai usaha untuk menemukan suatu realitas obyektif dan ada kepercayaan yang tersurat maupun tersirat bahwa fenomena yang diamati tidak dipengaruhi oleh metodologi penelitian. Dapat disimpulkan , ini merupakan cabang dari teori akuntansi, penelitian akuntansi utamanya didasarkan pada keyakinan dalam uji empiris. Kontras, critical perspective research berkaitan dengan cara cara masyarakat dan institusi yang membuat mereka muncul dan dapat dipahami. Penelitian dari sudut pandang ini didasarkan pada 3 asumsi :

3.

No.2 dapat dijalankan dengan menggunakan teori kritikal.

Research Methodology Deductive Approach

Dengan menggunakan asumsi ini, teori kritikal memandang organisasi adalah historikal dan sebuah konteks sosial. Ini berusaha untuk mendeteksi setiap arti tersembunyi yang berada dalam konteks ini, dan ini diperhatikan dengan power perusahaan multinasional dan menghasilkan distribusi manfaat dan biaya untuk masyarakat. Teori critical juga tidak menerima keyakinan teori akuntansi utama bahwa organisasi bertahan hidup karena mereka sangat efisien, sedikit mempertahankan metode penelitian yang bias untuk mendukung dalam mencapai kesimpulan. Peneliti akuntansi Critical perspective telah dikritik karena ingin mengubah masyarakat dan membuat akuntansi hanya terkait dengan keinginan tersebut. Hubungan antara penelitian, pendidikan dan praktek Penelitian biasanya dibutuhkan untuk perkembangan teori yang efektif. Dalam disiplin profesional, ketika penelitian mengindikasikan ada metode yang lebih baik ditemukan untuk mengatasi situasi khusus, metode baru diajarkan kepada para siswa, yang kemudian metode tersebut diimplementasikan ketika mereka masuk profesi. Secara sederhana dinyatakan bahwa , hasil dari penelitian dalam pendidikan digunakan untuk mempengaruhi prakteknya. Profesi akuntansi telah dikritik karena tidak mengikuti model ini. Faktanya, sebelum FASB, perkembangan kerangka konseptual, teori penelitian dan normatif mempunyai sedikit efek bagi pendidikan akuntansi. Selama periode ini, siswa diajarkan praktek akuntansi yang terjadi sekarang dan secara teoritis lebih menyukai metode yang jarang dibahas dikelas akuntansi. Oleh karena itu, penggunaan sejarah akuntansi biaya menerima sedikit kritikan dari pendidik akuntansi sejak metode tersebut diterima prakteknya, meskipun memiliki sedikit relevansi untuk membuat keputusan. Pengembangan kerangka konseptual dan penyempurnaan berbagai teori pada hasil akuntansi digunakan untuk meningkatkan hubungan penelitian, pendidikan dan prakteknya . CHAPTER 4 - RESEARCH METHODOLOGY AND THEORIES ON THE USES OF ACCOUNTING INFORMATION

Going from the general to the specific Establish objectives State key definitions and assumptions Develop a logical structure Validity of this approach lies in the ability to relate components

Inductive Approach Going from the specific to the general Making observations Drawing conclusions Accounting Principles Board Statement No. 4 is an example

Pragmatic Approach Based on the concept of utility or usefulness Utilitarian solutions Workable solutions Tentative solutions Most accounting theory was developed using this approach

Scientific Method of Inquiry This method was developed for the natural and physical sciences and not specifically for social sciences such as accounting Involves the following steps: (back and forth movement) 1. Identify and state the problem to be studied 2. State the hypothesis to be tested 3. Collect the data that seem necessary for testing the hypotheses 4. Analyze and evaluate the data in relation to the hypotheses 5. Draw a tentative conclusion

Ethical Approach The concepts of truth, justice, and fairness The questions: to whom, what purpose, and under what circumstances

1.
2.

Masyarakat memiliki potensi untuk menjadi what it is not Tindakan manusia secara sadar mampu mencetak dunia sosial menjadi sesuatu yang berbeda atau lebih baik.

Behavioral Approach The study of how accounting information affects the behavior of users

The Outcomes of Providing Accounting Information Fundamental Analysis Investment decisions: buy, hold, sell The goal of fundamental analysis is to identify individual securities that are mispriced by reviewing all available information Investment analysis Investor themselves or by security analyst? Semistrong Form All publicly available information including past prices is assumed to be incorporated into the determination of security prices An investor cannot make an excess return by knowledge of any publicly available information Implication is that the form of disclosure, whether in the financial statements, the footnotes, or financial press information is not important

3.

Sebagai sebuah criteria untuk menentukan ketersedian deviden. Penentuan rate oleh pihak berwenang untuk menginvestigasi apakah rate tersebut fair dan reasonable.

4. 5.

The Efficient Market Hypothesis The free market supply and demand model: 1. All economic units have complete knowledge of the economy 2. All goods and services are completely mobile 3. All buyers and sellers are so small in relation to total supply and demand that neither has an influence on supply or demand 4. No artificial restrictions on demand, supply or prices of goods and services The best example of the supply and demand model Securities market Information available from many sources including: 1. Published financial statements 2. Quarterly earnings reports 3. Reports of management changes 4. Competitor financial information 5. Contract awardings 6. Stockholder meetings According to the supply and demand model, the price of a product is determined by knowledge of relevant information The securities market is viewed as efficient if it reflects all available information and reacts immediately to new information

Strong Form All available information, including insider information is immediately incorporated into the price of securities as soon as it is known leaving no room for excess returns Most available evidence suggest that this form of the EMH is not valid The implications of this form for accountants is that the marketplace wil consider all information available, wheter external or internal.

The Implication of Efficient Market Research Accounting reports are the primary source of information on a business organization The lack of uniformity in accounting principles has allowed corporate managers to manipulate earnings and mislead investors. The results stock prices are not determined solely by accounting reports

CHAPTER 5 - INCOME CONCEPT Tujuan utama dari akuntansi keuangan adalah untuk menyediakan informasi yang berguna bagi investor dalam pengambilan keputusan terkait peforma perusahaan. Kebutuhan akan konsep pendapatan dalam lingkungan telah didokumentasikan dan oleh Alexander didiskusikan penggunaannya dalam bidang: 1. Sebagai dasar dari salah satu bentuk prinsip perpajakan. 2. Dalam laporan publik, sebagai alat ukur kesuksesan operasi perusahaan.

Weak Form An extension of the random walk theory in the financial management literature The historical price of a stock provides an unbiased estimated of its future price Consequently, an investor cannot make an excess return by knowledge of past prices The implication of the weak form of the EMH is that some of the information provided by security analyst is useless

sebagai panduan bagi manajemen dari sebuah perusahaan dalam melakukan pekerjaannya.. Penentuan pendapatan juga penting mengingat nilai perusahaan terkait pada labanya sekarang dan di masa depan. Selama tiga decade terakhir, hubungan antara informasi akuntansi terhadap nilai perusahaan telah menjadi subjek yang menarik bagi peneliti. Seperti yang sudah dijelaskan dalam bab 4, Efficient Markets Hypothesis (EMH) menyatakan bahwa harga saham perusahaan mencerminkan konsensus ekspektasi pasar mengenai pendapatan dan arus kas perusahaan masa mendatang selagi secara berkelanjutan menggali informasi tentang ekonomi dan aksi kompetitor. Seperti yang sudah dijelaskan dalam bab 4, kinerja dari banyak perusahaan besar seringkali diikuti oleh analis keuangan yang menyediakan estimasi pendapatan per kuartal. Ketika pendapatan asli melebihi yang diestimasikan oleh analis, maka akan terdapat respon positif dari pasar dan respon negatif akan didapat jika kejadiannya terjadi sebaliknya. Respon negative biasanya akan bertambah kompleks dengan keberadaan whisper number. Whisper number terjadi ketika beberapa analis mengestimasi pendapatan kuartal perusahaan dengan jumlah yang berbeda dari estimasi asli mereka ketika mendekati tanggal pelaporan. Sumber dari whisper number biasanya dari pekerja atau orang dalam yang membocorkannya. Isu ini khususnya relevan untuk didiskusikan dalam hal materialitas, kualitas laba, dan manajemen laba. Terkait penggunaan konsep pendapatan yang luas dalam ekonomi, terdapat perbedaan pendapat untuk pengertian pendapatan. Perbedaan pendapat ini terjadi antara ekonom dan akuntan yang memperdebatkan waktu dan pengukuran yang tepat untuk pendapatan yang membandingkan pandangan balance sheet dan income statement dalam menentukan pendapatan. Mereka yang mengadopsi pandangan balance sheet melihat pendapatan sebagai peningkatan pada net worth (peningkatan bersih pada nilai aset) yang telah terjadi dalam satu periode-pendekatan secara ekonomi. Sedangkan mereka yang memilih pendekatan income statement melihat pendapatan sebagai hasil dari aktivitas tertentu yang terjadi dalam satu periode dan mereka juga melihat balance sheet sebagai daftar barang-barang yang ada setelah pendapatan sudah ditentukan dengan menerapkan konsep matching costs against revenuespendekatan transaksi. Rekonsiliasi dari dua pandangan inilah

yang memunculkan pertanyaan yaitu: apakah sifat alami dari pendapatan? Dan kapan sebaiknya pendapatan dilaporkan/ 1. Nature of Income Pendapatan biasanya memiliki banyak bentuk, contohnya, Bedford mencatat bahwa literature seringkali mendiskusikan tiga konsep dasar dari pendapatan yakni:

1. 2. 3.

Psychic Income yang mengacu pada kepuasan dari keinginan manusia. Real Income yang mengacu kesejahteraan ekonomi. pada peningkatan

Money Income yang mengacu pada peningkatan pada valuasi moneter dari sumber. Ketiga konsep ini penting, akan tetapi setiap poin memiliki satu atau lebih isu untuk pengimplementasiannya. Pengukuran untuk psychic income sulit karena keinginan manusia tidak dapat terhitung dan puas pada level yang berbeda ketika individu menerima real income. Money income mudah untuk diukur tetapi tidak termasuk pertimbangan perubahan pada nilai dari unit moneter. Para ekonom secara umum setuju bahwa tujuan dari pengukuran pendapatan adalah untuk menentukan seberapa banyak sebuah perusahaan menjadi lebih baik selama beberapa periode. Sebagai hasilnya, ekonom lebih fokus dalam penentuan real income. Definisi konsep ekonomi biasanya dikaitkan dnegan ekonom JR Hicks yang menyatakan: The purpose of income calculation in practical affairs is to give people an indication of the amount which they can consume without impoverishing themselves. Following out this idea it would seem that we ought to define a mans income as the maximum value which he can consume during a week, and still expect to be as well off at the end of the week as he was at the beginning. Definisi Hicksian ini menekankan pada pendapatan individual meski demikian, konsep ini dapat digunakan sebagai dasar untuk menentukan pendapatan bisnis dengan mengubah kata consume dengan distribute. Kemampuan diawal dan akhir dari setiap periode akuntansi akan menjadi jumlah dari net assets (aset dikurang kewajiban) yang tersedia untuk menjalankan aktivitas bisnis. Capital maintenance adalah konsep dari Akuntan yang menyatakan bahwa tidak ada pendapatan yang dapat diakui hingga capital (ekuitas atau net assets) telah diamankan dan seluruh biaya telah ditutup. 1. Capital Maintenance Concepts

Ada dua konsep utama dari capital maintenance yakni financial capital maintenance dan physical capital maintenance. Financial capital maintenance terjadi ketika jumlah keuangan (uang) dari net assets sebuah perusahaan diakhir periode melebihi jumlahnya diawal periode tanpa menyertakan transaksi yang terjadi dengan pemilik. Physical capital maintenance menyatakan bahwa pengembalian pada capital (pendapatan) terjadi ketika physical productive capacity dari perusahaan diakhir periode melebihi physical productive capacity pada awal periode tanpa mengikut-sertakan transaksi dengan pemilik. Konsep ini menyatakan bahwa pendapatan diakui hanya setelah menyediakan pengganti fisik dari aset operasi. Physical productive capacity pada suatu waktu setara dengan nilai terkini dari net assets yang digunakan untuk menghasilkan pendapatan (laba). Nilai terkini (current value) meliputi ekspektasi tentang kekuatan pendapatan di masa depan dari net assets. Menurut Edward dan Bell, current entry prices mengizinkan perhitungan dari keputusan manajemen untuk memiliki aset dengan memisahkan pendapatan di current value dari pendapatan operasi bisnis terkini. Replacement costs menyediakan sebuah ukuran dari biaya untuk menggantikan kapasitas operasi terkini dan sebuah alat untuk mengevaluasi seberapa banyak perusahaan dapat mendistribusikan kepada para pemegang saham dan tetap dapat menjaga kapasitas produktifnya. Beberapa masalah pengukuran akan muncul seiring dalam penentuan nilai replacement costs. Perusahaan mungkin dapat dengan mudah menghitung dengan tepat replacement costs untuk persediaan dan aset lainnya, akan tetapi untuk aset tetap seperti gedung atau tanah yang tidak memiliki ready market, perusahaan mungkin harus mengapresiasi nilai aset tersebut dengan tujuan agar mendapatkan nilai yang mendekati estimasi nilai current replacement costs. Salah satu alternative untuk mendapatkan approximate replacement costs adalah dengan menggunakan indeks khusus kekuatan pembelian. Indeks harga khusus dirancang untuk mengukur apa yang telah terjadi dengan harga pada segmen khusus dalam ekonomi. Aplikasi dari penggunaaan indeks khusus kekuatan pembelian menyediakan pendekatan replacement costs yang masuk akal sepanjang harga dari aset diukur dengan menggunakan cara yang mirip untuk aset dalam industri. Terakhir, pertanyaan mengenai relevansi entry value mulai dipertanyakan. Sterling berargumen bahwa entry value dari aset yang tidak dimiliki relevan hanya ketika

pembelian dari aset tersebut sudah direnungkan. Untuk aset yang telah dimiliki, entry value tidak relevan untuk dapat direalisasikan dalam penjualan dari aset tersebut dan untuk pembeliannya. Replacement costs dari aset perusahaan tidak mengukur kapasitas, dengan dasar kepemilikkan terkini, untuk membuat keputusan untuk membeli, memiliki, atau menjual di pasar. Singkat kata, replacement costs tidak memaparkan kemampuan entitas untuk beradaptasi pada keputusan alternantif terkini. 2. Exit Value or Selling Price Cara lain untuk menentukan current value adalah dengan menggunakan exit value atau harga penjualan. Pendekatan valuasi ini memerlukan perhitungan setiap aset dari sudut pandang disposal. Setiap aset akan dinilai berdasarkan nilai penjualan yang akan direalisasi jika perusahaan memilih untuk men-dispose aset tersebut. Dalam menentukan cash equivalent pada exit price, diasumsikan bahwa aset akan dijual secara berurutan dibandingkan sebagai subjek likuidasi yang dipaksakan. Pendekatan exit price secara menyeluruh mengabaikan prinsip realisasi untuk pengakuan revenue. Hal terpenting dalam maksud pengakuan laba menjadi poin pembelian dibanding poin penjualan. Chambers dan Sterling menyatakan bahwa exit price menyediakan penggunanya dengan informasi yang lebih baik untuk mengevaluasi likuiditas dan kemampuan perusahaan untuk beradaptasi dengan perubahan stimulus ekonomi. Hal ini dikarenaka manajemen memiliki pilihan untuk menjual aset, exit price menyediakan alat untuk menghitung downside risk. Exit price mengukur pengorbanan terkini dari kepemilikan aset dan juga menyediakan pedoman untuk mengevaluasi fungsi stewardship manajemen. Seperti pada entry price, menentukan exit values juga memiliki masalah pengukuran. Yang pertama adalah masalah dasar dalam menentukan harga penjualan untuk sebuah aset yang tidak memiliki ready market. Yang kedua adalah opini bahwa exit price harus berdasarkan pada harga yang didapat dari penjualan dalam keadaan normal. Terakhir, exit value atau harga penjualan tidak konsisten terhadap prinsip physical capital maintenance. Hal ini disebabkan harga penjualan menghasilkan arus kas masuk yang wajib menutup biaya penggantian aset operasi sebelum pengembalian modal didistribusikan kepada para pemegang saham. Physical capital maintenance berdasarkan prinsip kontinuitas, bukan likuidasi.

3.

Discounted Present Value Pendekatan ketiga untuk pengukuran dari net assets value adalah discounted cash flow. Menurut konsep ini, present value dari future cash flow diharap dapat diterima dari sebuah aset adlah nilai relevan dari aset yang seharusnya dipaparkan dalam neraca. Dalam metode ini, pendapatan sebanding dengan perbedaan antara present value dari net asset pada akhir periode dan present value pada awal periode. Pendekatan ini, mungkin adalah yang paling mendekati nilai actual dari aset dan dapat dilihat sebagai pengganti pengukuran yang tepat dari kemampuan. Tampaknya, present value pada akhir periode akan mendekati apa yang perusahaan ingin tanamkan untuk membeli aset yang mirip dan tetap menjaga physical operating capacity. Sebagai hasilnya, hasil pengukuran pendapatan konsisten dengan konsep pendapatan dari physical capital maintenance. Meski demikian, terdapat tiga masalah utama dalam pengukuran yang terkait dengan konsep discounted cash flow. Pertama, konsep ini bergantung pada estimasi dari future cash flow dalam periode waktu. Sebagai hasilnya, kedua jumlah dari cash flows yang dapat dihasilkan di masa depan dan waktu dari cash flows tersebut wajib untuk ditentukan. Masalah kedua adalah pemilihan dari discount rate yang tepat. Semenjak satu dollar yang diterima di masa depan tidak sama berharganya dengan satu dollar yang diterima saat ini, maka expected future cash flows must be discounted to the present. Secara teori, discount rate seharusnya merupakan internal rate dari pengembalian terhadap aset. Kemudian, rate ini hanya dapat di dekati karena pengetahuan exact rate of return memerlukan pengetahuan sesungguhnya dari jumlah dan waktu dari future cash flows yang diharapkan ketika aset dibeli. Masalah ketiga muncul akibat aset perusahaan yang terinterrelasi. Pendapatan dihasilkan dengan mengkombinasikan penggunaaan dari sumber daya perusahaan. Jadi, jika future cash flows dari perusahaan dan discount rate yang tepat dapat ditentukan, hal tersebut tidak secara praktis menentukan secara tepat berapa banyak setiap aset berkontribusi pada cash flow tersebut. sebagai hasilnya, discounted present value dari aset individual perusahaan tidak dapt ditentukan dan dijumlahkan untuk menentukan present value dari perusahaan. Menggunakan tekhnik present value untuk mengukur current value hanya dapat valid apabila estimasi dari jumlah dan waktu dari future cash flows dan ketepatan dari discounted factor juga valid. Pengukuran dengan

menggunakan present value mungkin adalah yang paling relevan untuk memaparkan pada neraca. Dengan kata lain, pengukuran ini relevan dalam maksud neraca akan menyediakan informasi tentang kemampuan dari aset untuk menghasilkan pendapatan di masa depan. 4. Current Value and the Historical Accounting Model Meskipun model akuntansi terkini bersandar sepenuhnya pada historical cost, pengumuman dan memorandum diskusi terbaru dikeluarkan oleh FASB mengindikasikan gerakan menuju penyediaan kepada informasi yang lebih terkini.

menganalisa hasil perusahaan. Empat tipe pendapatan tersebut adalah : 1. keuntungan operasi saat ini kelebihan pendapatan penjualan atas biaya produksi dan penjualan. 2. penghematan biaya yang dapat direalisasi kenaikan harga aktiva yang dimiliki selama satu periode. 3. penghematan biaya yang direalisasi perbedaan antara biaya perolehan dengan harga pembelian barang dijual saat ini. 4. keuntungan modal yang direalisasi kelebihan hasil penjualan atas biaya perolehan dalam pelepasan aktiva jangka panjang. Sprouse dalam menekuni penemuan AFRS Nomor 3 membahas konsep yang sedikit lebih mendekati, berapa banyak dari apa yang dilaporkan sebagai pendapatan bukanlah pendapatan sama sekali tetapi melulu hasil palsu dari penggunaan unit sekarang dari pengukuran penghasilan dan sebuah unit usang bagi pengukuran biaya, terutama depresiasi. Karena hak kepemilikan berubah secara konstan, kita harus berusaha untuk mengakui secara periodik perubahan pengukuran, dan dalam hal ini kita juga harus melakukan identifikasi sifat dari perubahan. Seperti dilaporkan pada umumnya, penghasilan sebaiknya disusun ke dalam tiga elemen, masing-masing sedapat mungkin memiliki perbedaan ekonomi yang signifikan. Apakah margin kotor hasil dari operasi sebenarnya -perbedaan antara harga penjualan saat ini dari sebuah produk dan biaya saat ini dari biaya produksi- keduanya diukur dalam dolar hari ini? Berapa banyak penghasilan perusahaan yang bukan merupakan hasil dari operasinya tetapi hasil dari perubahan dalam nilai aktiva yang signifikan, sebagai contoh, penawaean yang besar dari bahan mentah, mungkin segudang penuh gula? Seperti perubahan yang secara kebetulan tepat dan tidak diperkirakan dan perlu untuk dipisahkan, jika laporan keuangan diintepretasikan dengan arti yang sebenarnya dan jika keputusan investasi rasional menjadi dasar dari pengukuran penghasilan. Dan berapa banyak dari apa yang dilaporkan sebagai pendapatan bukanlah pendapatan sama sekali tetapi melulu hasil palsu dari penggunaan unit sekarang dari pengukuran penghasilan dan sebuah unit usang bagi pengukuran biaya terutama depresiasi? Edward and Bell and. ARS No 3 mengusulkan sebuah perubahan utama yakni pelaporan keuntungan dan kerugian belum terealisasi (ditahan) dalam net asset entitas selama satu periode. Pendapat ini berfokus pada dua poin utama yakni : 1) keuntungan dan kerugian tak terduga dari kepemilikan aktiva dan kewajiban tertentu harus dilaporkan sebagaimana terjadinya,

INCOME RECOGNITION Transactions approach bersandar pada anggapan bahwa elemen-elemen dalam laporan keuangan harus dilaporkan ketika ada bukti adanya pertukaran dengan pihak luar (arms length transactions principe). Pendekatan ini umumnya menuntut bahwa penghasilan yang dilaporkan merupakan akibat dari berurusan dengan pihak eksternal di luar unit laporan dan hal ini menimbulkan prinsip realisasi(realization principle) The realization principle menyatakan bahwa penghasilan harus diakui ketika proses penghasilan telah lengkap atau benar-benar lengkap dan telah terjadi pertukaran. Transaksi pertukaran adalah dasar akuntabilitas dan menentukan pemilihan waktu pengakuan pendapatan dan jumlah yang dicatat. Hasil laporan keuangan adalah menampilkan hubungan dari modal keuangan yang diinvestasikan (uang) dalam nilai net asset dan pengembalian dari investasi kepada pemegang saham. Transaction Based Accounting berbeda dengan konsep ekonomis pendapatan dimana pendapatan akuntansi ditentukan dengan hanya mengukur net asset tercatat, tidak termasuk transaksi modal dan dividen, selama satu periode. Kritik atas transaction approach dilontarkan karena pendekatan ini tidak melaporkan seluruh informasi relevan mengenai entitas bisnis. Para penyuka intepretasi liberal berpendapat bahwa pendapatan harus memasukkan seluruh keuntungan dan kerugian dalam aktiva atau kewajiban yang diterima entitas selama periode tertentu tanpa memperhatikan apakah telah terealisasi atau belum. Edward dan Bell mengusulkan bahwa dengan hanya sedikit perubahan dalam prosedur akuntansi sekarang, empat tipe pendapatan dapat diisolasi. Keduanya berpendapat bahwa pengukuran ini akan lebih baik dalam mengindikasikan kekayaan dan memberikan informasi yang lebih kepada pengguna untuk

2) perubahan dalam mengukur unit harus dieliminasi dari proses pelaporan, yang berarti laporan keuangan harus disesuaikan dari dampak inflasi. Karenanya, laporan keuangan harus disesuaikan dengan dampak inflasi. 2. FASB baru-baru ini mengadopsi pendekatan neraca yang mendefinisikan pendapatan sebagai perubahan periodik dalam net asset. Perubahan ini perlu karena sepanjang waktu, FASB telah mengalah pada tekanan beberapa pengguna laporan keuangan untuk mengesahkan pendekatan kinerja operasi saat ini untuk menentukan penghasilan dengan mengijinkan beberapa perubahan dalam aktiva dan kewajiban untuk mengabaikan laporan laba rugi. Praktik tersebut dihasilkan dari perhatian akademisi dan analis investasi yang berpusat di sekitar dua permasalahan : 1. kesulitan bahwa pengguna telah menemukan informasi relevan yang dilupakan dalam laporan laba rugi dan neraca, 2. pentingnya serta dampak item-item tersebut pada penilaian ekuitas. SAFS Nomor 130 Comprehensive Income kemudian dikeluarkan oleh FASB sebagai sebuah reaksi. SFAS No.130 menetapkan comprehensive income sebagai semua perubahan dalam aktiva bersih selain transaksi dengan pemilik. Tujuan utama pernyataan ini adalah untuk memberikan item pendapatan komprehensif lainnya (perubahan dalam aktiva dan kewajiban yang tidak diungkapkan dalam laporan laba rugi) sama dengan keunggulan sebagai jumlah pendapatan bersih dalam laporan keuangan. Measurement Pengukuran akuntasi di Amerika menggunakan Dollar, Di Indonesia menggunakan rupiah. Permasalahan yang sering timbul di dalam pengukuran akuntansi meliputi Depresiasi , Deplesi, dan Amortisasi karena memiliki pengukuran yang beda di masing masing perusahaan. Revenue Recognition and realization Recognition : Proses formal pelaporan transaksi atau even di dalam laporan keuangan Realization : Proses konversi noncash asset menjadi cash asset . Menurut GAAP Revenues and gains secara umum diakui saat kedua kondisi dibawah ini terpenuhi: 1. Revenue telah dihasilkan (earned). Revenue dihasilkan ketika perusahaan telah melakukan semua hal yang perlu

dilakukan untuk menghasilkan suatu benefit yang mewakili revenue tersebut Revenue sudah direalisasi atau dapat direalisasi . hal ini terjadi ketika revenue bisa ditukarkan dengan kas atau dinyatakan dengan kas. Standar Internasional untuk Revenue Recognition A. Revenue Recognized at Sale of Goods Pada umumnya perusahaan mengakui pendapatan pada waktu mereka menjual barang atau jasa ( Point of Sale).Menurut International Accounting Standars (IAS) 18, perusahaan seharusnya mengakui revenue dari penjualan barang saat semua kondisi-kondisi berikut terpenuhi: 1. significant risks dan reward of owneship dari barang telah berpindah ke pembeli dan perusahaan penjual tidak lagi memiliki kontrol atas barang tersebut. 2. Jumlah revenue dan cost yang berhubungan dengan transaksi dapat diukur Delayed or Advanced Revenue Recognition Pengakuan atas pendapatan terkadang kala bisa ditunda (Delayed Revenue) tergantung kejadian kejadian yang berhubungan dengan pendapatan. Sebagai contoh American Airlines menunda pengakuan pendapatan atas tiket penerbangan hingga penerbangan selesai, walaupn sebelumnya penumpang telah membayar tiket terlebih dahulu. Pembayaran atas tiket dianggap sebagai Unearned revenue. Advanced Revenue mengakui pendapatan ketika di dapat penerimaan kas sebelum even pemacu pengakuan pendapatan terjadi sebagai contoh : Pembayaran uang langganan majalah untuk setahun yang di bayar dimuka, pengakuan pendapatan terjadi saat kas diterima perusahaan majalah (di awal), sebelum perusahaan tersebut mengirimkan pesanan majalah tiap bulannya terhadap konsumen. B. Revenue Recognized during the Production Process Kontrak jangka panjang seperti pembangunan gedung, jalan, kapal biasanya memberikan hak pada penjual untuk menagih pembayarab kepada pembeli pada setiap interval tertentu sesuai F. dengan penyelesaian proyek Metode yang digunakan adalah Percentage of completion.Pendapatan diakui setiap periode berdasarkan

kemajuan penyelesaian pembangunan ataupun presentase penyelesaian pembangunan.Co: Metode ini dipakai untuk pembangunan jalan, atau pembangunan gedung bertingkat. Metode yang digunakan adalah Completed Contract. Pendapatan diakui ketika suatu kontrak diselesaikan. Biasa dipergunakan untuk kontrak jangka pendek dan memiliki resiko yang tinggi Co : Kontrak pembangunan Ruko. C. Revenue Recognized at the Completion of Product Pendapatan diakui saat selesai produksi mesti belum terjadi penjualan. Hal terjadi meliputi produk pertanian dan pertambangan yang memiliki harga pasti. Pada kasus ini pendapatan diakui saat produk pertanian dipanen atau produk pertambangan ditambang. Co : Pengakuan atas hasil tambang Emas D. Revenue Recognized as Services are Performed Terdiri dari 3 tahapan yakni Penerimaan pemesanan, Pelaksanaan jasa dan pengumpulan kas. Pendapatan diakui setelah jasa telah selesai dilakukan CO : jasa transportasi menggunakan Taxi. E. Revenue Recognized as Cash is received Pendapatan pengakuan saat penerimaan kas dilakukan apabila terdapat tingkat keraguan yang tingggi di dalam pengumpulan kas, sehingga pengakuan terjadi saat pembayaran kas diterima.Terdapat 2 metode dalam pengakuan pendapatan ini : Installment method Pengakuan terhadap income setelah penjualan dilakukan. Suatu perusahaan dapat mengakui keuntungan hanya sebesar jumlah produk yang telah terjual, Perusahaan memilikiki 200 unit produk dan yang terjual baru 100 unit jadi yang boleh diakui keuntungannya hanya yang dari 100 unit yang terjual tersebut. Cash recovery method Metode ini digunakan ketika ada kemungkinan yang sangat tinggi atas penerimaan pembayaran yang gagal diterima, untuk kasus ini tidak ada profit yang diakui hingga penerimaan kas melebihi biaya dari produk yang dijual. Co : Seorang produsen menjual mesin RP.1.000.000 dan dijual seharga RP 1.500.000, perusahaan tersebut baru bisa mengakui profit ketika si pembeli membayar lebih besar dari Rp1.000.000. F. Revenue Recognized on the Occurance of Some Event Pengakuan atas pendapatan dilakukan setelah tenggat waktu tertentu. Co : beberapa negara melarang adanya penjualan doorto-door- sale selama periode tertentu, perusahaan yang menjual

dengan sistim ini baru dapat mengakui pendapatannya setelah periode larangannya itu berakhir. Matching Concept Ketika perusahaan telah mengakui pendapatannya maka ia harus mengidentifikasi segala biaya(Expenses) yang berhubungan untuk menghasilkan pendapatan(revenue) tersebut., dimana biaya untuk keuntungan dimasa depan dihubungkan dengan penerimaan yang didefinisikan dalam bentuk Cost, Asset, Expense dan Loss. A. Cost merupakan jumlah yang harus diberikan atas penerimaan barang atau jasa, cost terbagi menjadi 2 yaitu Unexpired asset, dimana asset ditujukan untuk produksi yg akan datang dan Expired asset, yang dipergunakan untuk produksi saat ini B. Expense Arus keluar dari penggunaan asset atau liabilities dalam memproduksi atau menghasilkan jasa C. Asset Merupakan keuntungan ekonomi di masa yang akan datang sebagai suatu hasil dari kejadian atau transaksi saat ini. D. Loss. Penurunan Equity (net asset) dikarenakan transaksi atau kejadian dalam periode tertentu yang menghasilkan biaya (expense) atau kerugian tersebut didistribusikan ke pemilik perusahaan. Hubungan antara Cost,Asset, Expense, dan Loss

Merupakan salah satu prinsip di dalam valuation, dimana ketika kita dalam keraguan dalam memilih alternatif akuntansi, pilihan ditetapkan berdasarkan alternatif yang paling sedikit menhasilkan overstate asset dan income, dalam hal ini pandangan yang konservatif akan mengakui segala kemumgkinan kerugian dan biaya yang ada sehingga memiliki kriteria pengakuan pendapatan yang sangat ketat. CO : Perusahaan dengan tingkat konservatisme yang tinggi akaan memiliki nilai AFDA ( Allowance for Doubtful Account) yang tinggi pula. Materiality Penentuan seberapa besar nominal yang dapat dimasukkan ke dalam laporan keuangan dimana nilai tersebut dianggap material apabila terjadi perubahan di dalamnya dapat menimbulkan perbedaan di dalam pengambilan keputusan. Materiality diperlukan untuk menentukan item mana yang dilaporkan di balance sheet dan income statement, dan yang mana cukup di tempatkan di notes laporan keuangan. MANAGEMENT LABA Manajemen laba adalah aspek lain dari isu kualitas laba. Manajemen laba diartikan sebagai usaha yang dilakukan karyawan perusahaan untuk mempengaruhi laba yang dilaporkan dalam jangka pendek. Selama tahun 1990-an banyak eksekutif perusahaan menghadapi tekanan yang sangat tinggi untuk mendapatkan laba yang ditargetkan dan untuk mencapai proyeksi laba yang dibuat analis keuangan untuk perusahaan mereka. Sebagai respon, beberapa manajer berubah menggunakan praktek pelaporan keuangan yang agresif dan bahkan curang. Suatu studi menemukan bahwa manajemen laba terjadi untuk banyak alasan, termasuk mempengaruhi pasar saham, meningkatkan kompensasi manajemen, mengurangi kecenderungan pelanggaran kesepakatan pinjaman, dan menghindari intervensi oleh regulator pemerintah. Manajer mungkin berusaha mengatur keuangan karena mereka percaya laba yang dilaporkan mempengaruhi keputusan investor dan kreditur. Dalam banyak kasus, teknik manajemen laba didesain untuk meningkatkan efek laba yang dilaporkan dan menurunkan biaya modal perusahaan. Disisi lain, manajemen mungkin mengambil kesempatan untuk untuk melaporkan lebih banyak kabar buruk pada periode saat kinerja rendah sebagai gerakan untuk meningkatkan keuntungan masa depan. Beberapa individual mempertahankan bahwa skema kompensasi eksekutif, khususnya exceutive stock options plans, menyumbang ke penyalahgunaan manajemen labapada 1990an. Pandangan ini memegang campuran dalam kompensasi senior manajemen diantara rewards terikat langsung dengan kinerja(misal: stock options) dan personal rewards terikat

langsung dengan peran skema di dalam perusahaan (misal gaji perorangan) memperngaruhi kinerjanya pada kepentingan pemegang saham. Dan juga, jumlah orang yang terlibat dalam administrasi sehari-hari dari perusahaan mempengaruhi tingkat dimana individu tersebut mengidentifikasi untuk bersama dengan tim manajemen atau dengan tujuan pemegang saham. Umumnya, fokus yang lebih besar pada keuntungan orang dalam ke manajemen senior, lebih besar risiko kecurangan; lebih besar pengaruh politis manajemen senior elatif terhadap direktur ekternal, lebih besar risiko kecurangan; lebih besar komitmen terhadap stock options dan keuntungan yang mendukung pandangan jangka panjang, pengawasan, dan keseimbangan antara pengaruh manajemen dan dewan direksi, lebih rendah risiko kecurangan. Menilai kesesuaian sebuah teknik manajemen keuangan bergantung pada tujuannya. Dalam beberapa kasus, manajemen laba tidak melibatkan teknik diluar GAAP. Manajer perusahaan biasanya memilih peraturan akuntansi yang memaksimalkan laba dan nilai pasar perusahaan. Umumnya, teknik tersebut melibatkan pengakuan pendapatan dan pengeluaran dan termasuk memperkirakan bad debt allowance, inventory write-downs, memperkirakan persentase penyelesaian proyek konstruksi jangka panjang, atau memilih metode depresiasi. Menurut Arthur Levitt, 1998, mantan ketua SEC, ia menguraikan lima teknik manajemen laba yang mengancam integritas pelaporan keuangan:

1.

Taking a bath: overstatement yang dilakukan sekali dari restructuring charges untuk mengecilkan asset, yang akan mengecilkan pengeluaran yang akan datang. Harapannya kerugian satu kali akan didiskon dalam pasar oleh analis dan investor yang akan focus pada laba yang akan datang. Creative acquisition accounting: menghindari pengeluaran yang akan datang dengan satu kali pengenaan biaya untuk R&D dalam proses. cookie jar reserves: melakukan overstate terhadap sales return and warranty cost dalamwaktu yang bagus dan menggunakan overstatement tersebut pada waktu yang buruk untuk mengurangi pengenaan biaya yang sejenis. Abusing the materiality concept: dengan sengaja mencatat kesalahan atau mengabaikan kesalahan dalam laporan keuangan dibawah asumsi bahwa dampaknya tidak signifikan. Improper revenue recognition: mencatat revenue sebelum di dapatkan. Lebih dari separuh kasus yang

2. 3.

4.

Konservatisme

5.

SEC hadapi pada tahun 1999 dan 2000 adalah masalah Improper revenue recognition. CHAPTER 6 FINANCIAL STATEMENTS I : THE INCOME CONCEPTS Income Statement elements Pernyataan FASB tentang konsep akuntansi keuangan (SAFC) No 1 Tunjukkan bahwa tujuan utama dari pelaporan keuangan adalah untuk memberikan informasi tentang kinerja perusahaan melalui pengukuran pendapatan. Laporan laba rugi adalah kepentingan utama dalam upaya ini karena nilai prediktif karakteristik kualitatif didefinisikan dalam SFAC No 2. Pelaporan pendapatan juga memiliki nilai sebagai ukuran arus kas masa depan, sebagai ukuran efisiensi manajemen, dan sebagai panduan untuk tercapainya tujuan manajerial. Penekanan pada laporan pendapatan perusahaan sebagai kendaraan untuk menyampaikan penilaian kinerja untuk investor telah menyebabkan dialog berkelanjutan antara akuntan tentang identifikasi yang tepat dari pendapatan, keuntungan, biaya, dan kerugian. Unsur-unsur laporan keuangan didefinisikan dalam SFAC No 6 sebagai berikut: Revenue : arus masuk atau peningkatan lain dari aset suatu entitas atau penyelesaian kewajiban (atau kombinasi keduanya) selama periode dari mengantar atau memproduksi barang, jasa render, atau kegiatan lain yang merupakan operasi yang sedang berlangsung entitas besar atau pusat. Gains : Kenaikan aktiva bersih dari transaksi perifer atau insidental dari suatu entitas dan dari semua transaksi lain dan peristiwa lain dan keadaan yang mempengaruhi entitas selama periode kecuali yang hasil dari pendapatan atau investasi oleh pemilik. Expenses: Keluar atau lain menggunakan - dari aset atau timbulnya dari kewajiban (atau kombinasi keduanya) selama periode dari mengantar atau memproduksi barang, memberikan jasa, atau melaksanakan kegiatan lain yang merupakan operasi yang sedang berlangsung entitas besar atau pusat. Losses : Penurunan aktiva bersih dari tractions perifer atau insidental dari suatu entitas dan dari semua transaksi lain dan peristiwa lain dan keadaan yang mempengaruhi entitas selama periode kecuali dari beban atau distribusi kepada pemilik. Perbedaan antara perubahan dalam aset dan / atau kewajiban dan arus keluar definisi pendapatan meliputi:

Perubahan dalam aset dan / atau kewajiban pendekatan menentukan laba sebagai ukuran perubahan dalam sumber daya ekonomi bersih untuk periode, sedangkan pemasukan dan pengeluaran pendapatan definisi dilihat sebagai ukuran efektivitas. Perubahan dalam aset dan / atau pendekatan kewajiban tergantung pada definisi aset dan kewajiban untuk menentukan laba, sedangkan arus masuk dan arus keluar tergantung pada pendekatan definisi pendapatan dan beban dan mencocokkan mereka untuk menentukan pendapatan. Para pemasukan dan pengeluaran hasil pendekatan dalam penciptaan biaya ditangguhkan, kredit ditangguhkan, dan cadangan ketika mengukur pendapatan berkala; perubahan dalam aset dan / atau kewajiban yang diakui pendekatan item yang ditangguhkan hanya ketika mereka adalah sumber daya ekonomi atau kewajiban. Kedua pendekatan setuju bahwa karena investor melihat laporan keuangan untuk memberikan informasi dari mana mereka bisa memperkirakan aliran sumber daya masa depan, laporan laba rugi lebih berguna untuk investor dibandingkan adalah neraca. Perubahan dalam aset dan / atau pendekatan kewajiban membatasi populasi dari mana unsur-unsur laporan keuangan dapat dipilih untuk sumber daya ekonomi bersih dan untuk transaksi dan peristiwa yang mengubah atribut terukur dari sumber-sumber bersih. Di bawah arus masuk dan arus keluar pendekatan, pendapatan dan beban mungkin termasuk item yang diperlukan untuk mencocokkan biaya dengan pendapatan, bahkan jika mereka tidak menunjukkan perubahan dalam sumber daya bersih.

semua item, yang mempengaruhi kenaikan atau penurunan bersih ekuitas selama periode, dengan pengecualian transaksi modal. Mereka percaya bahwa pendapatan bersih untuk kehidupan perusahaan harus ditentukan dengan menjumlahkan angka pendapatan berkala bersih. Opini APB No.9 Salah satu isu pertama APB dipelajari adalah apa yang akan dimasukkan ke dalam laba bersih. Sebuah studi mengungkapkan bahwa APB manajer bisnis yang berolahraga banyak kebijaksanaan dalam menentukan pendapatan dan biaya, dan keuntungan, dan kerugian, untuk memasukkan pada laporan laba rugi atau laporan laba ditahan. Penelitian ini APB terhadap pelanggaran ini pelaporan dan tinjauan umum sifat keseluruhan pendapatan mengakibatkan pelepasan Opini APB No 9. "Pelaporan Hasil Operasi." Pendapat ini mengambil posisi tengah antara kinerja operasi saat ini dan semua-inklusif konsep dengan menyatakan bahwa laba bersih harus mencerminkan semua item keuntungan dan kerugian diakui selama periode tersebut, dengan pengecualian penyesuaian periode sebelumnya. Selain itu, format pernyataan resep APB sudah termasuk angka pendapatan dua: laba bersih dari operasi dan laba bersih dari operasi ditambah pos luar biasa. Opini APB No.9 diperlukan preparers laporan keuangan untuk menentukan apakah pendapatan dan pengeluaran dan keuntungan dan kerugian yang benar diklasifikasikan sebagai barang berulang normal, pos luar biasa, atau penyesuaian periode sebelum sesuai dengan kriteria yang telah ditetapkan. Memisahkan laporan laba rugi menjadi laba bersih dari operasi dan laba bersih setelah pos luar biasa diizinkan untuk item pengungkapan sebagian besar pendapatan dan beban dan keuntungan dan kerugian pada laporan laba rugi selama periode apapun. Hal ini juga memberikan pengguna laporan keuangan kemampuan untuk mengevaluasi hasil operasi normal atau total pendapatan sesuai dengan kebutuhan mereka. FASB dalam SFAC No.5 mencatat bahwa laporan laba rugi semua-inklusif ini dimaksudkan untuk menghindari kelalaian diskresioner dari laporan laba rugi, meskipun "masuknya keuntungan yang tidak biasa atau non-berulang atau kerugian yang mungkin mengurangi kegunaan dari laporan laba rugi selama satu tahun untuk tujuan prediktif "FASB. juga menyatakan bahwa karena efek dari kegiatan suatu entitas berbeda dalam hal stabilitas, risiko, dan prediktabilitas, ada kebutuhan untuk

Format Pernyataan Para pendukung konsep kinerja operasi arus pendapatan perusahaan argumen mereka pada keyakinan bahwa perubahan hanya dan peristiwa dikendalikan pada manajemen bahwa hasil dari periode saat ini keputusan harus termasuk pendapatan. Konsep ini berarti bahwa item normal dan berulang harus merupakan ukuran kinerja perusahaan prinsip. Artinya, laba bersih harus mencerminkan sehari-hari, laba-diarahkan kegiatan perusahaan, dan masuknya item lain keuntungan atau kerugian mendistorsi arti dari laba bersih panjang. Atau, para pendukung pendapatan konsep semua termasuk berpendapat bahwa pendapatan bersih harus mencerminkan

informasi tentang berbagai komponen pendapatan. Dalam paragraf berikut, kita meneliti unsur-unsur laporan laba rugi. Income from Continuing Operations Jumlah yang diungkapkan dalam income from continuing operations adalah pendapatan dan penerimaan normal dan berlangsung perusahaan. Figure income yang dihasilkan merepresentasikan jumlah yang diharapkan untuk berlangsung di masa depan dan sering diacukan menjadi sustainable income perusahaan. Sustainable income perusahaan adalah jumlah yangharus digunakan investor sebagai starting point untuk memprediksikan pendapatan di masa depan. Discontinued Operations Unit yang hendak dihentikan (discontinued) harus diakui sebagai komponen bisnis Arus kas dan operasional komponen yang dibuang harus dihilangkan dari arus kas dan operasional entitas sebagai hasil dari transaksi Entitas harus mempertahankan tidak adanya keterlibatan dalam operasi komponen setelah pembuangan berlangsung Contohnya, beberapa perusahaan melaporkan hasil dari disposal of segment assets sebagai extraordinary namun memasukan revenue dari segmen ini selama periode disposal sebagai pendapatan biasa. Extraordinary Items Events and transactions of material effect that would not be expexted to recur transactions and that would not be considered as recurring factors in any evaluations of the ordinary operating processes of the business Accounting Changes 3 Types of accounting change: Change in an accounting principle Change in an accounting estimate Change in a reporting entity Errors Earnings per Share

Income statement merupakan sumber informasi penting bagi decision makers karena dapat digunakan untuk menghitung earnings yang didapat oleh different classes of investor. Earnings yang dapat diakui oleh holder of debt dan prefered stock (termed senior securities) pada umumnya fixed. Earnings yang dapat diakui oleh common stockholders adalah residual income.

Simple capital structure terdiri dari common stockholder atau securities lainnya yang apabila dikonversi hanya akan dilute EPS maksimal 3 persen. Perusahaan dengan complex capital structure akan mengungkapkan: (1) primary EPS dan (2) fully diluted EPS

FASB memilih untuk mengganti primary EPS dengan basic EPS dengan berbagai alasan :

Basic EPS

1. 2. 3.
4.

Jumlah corporate income yang diakui oleh common stockholders dapat dihitung dengan net income available to common stockholders dibagi dengan ratarata common shares outstanding selama periode akuntansi. Net income perusahaan harus bebas dari interest expense (the claims of debt holders). Jika perusahaan masih mempunyai preferred shares outstanding, the claims of senior securities (dividends) harus dikurangi dari net income untuk menentukan income available to common stockholders. Numerator basic EPS adalah net income dari claims of senior securities. Sedangkan denominator merupakan rata-rata dari weighted number of shares outstanding. Basic EPS tidak cukup untuk melakukan perhitungan bagi perusahaan yang menerbitkan berbagai variasi securities, seperti : stock option, stock warrants, dan convertible securities yang statusnya dapat menjadi common stock. Pada kasus ini, maka mempunyai efek mengurangi (diluting) earnings yang diakui oleh preexisting stockholders.

Basic EPS dan diluted EPS akan memberikan informasi yang lebih factual dari EPS possibilities. Kegunaan dari common international EPS statistic penting karena database-oriented financial analysis dan the internationalization of business and capital markets. Gagasan common stock equivalents tidak efisien dalam praktiknya. Perhitungan primary EPS kompleks dan tidak dimengerti atau tidak diaplikasikan secara konsisten. Mempresentasikan basic EPS akan mengeliminasi kritik tentang penentuan yang sewenang-wenang tentang apakah sebuah security merupakan common stock equivalent.

5.

Basic EPS Tujuan dari basic EPS adalah untuk mengukur performance perusahaan dalam reporting period dari perspektif common stockholder. Basic EPS = Net income Prefered Dividends Weighted average number of shares outstanding Diluted EPS Tujuan dari diluted EPS adalah untuk mengukur a company pro-forma performance selama reporting period dari perspektif common stockholder jika exercise atau conversion dari potensial dilutive securities benarbenar terjadi. Securities yang dapat menyebabkan diluted EPS adalah call options dan warrants, written put options, convertible securities, contingently issuable shares Call Options dan Warrants

APB opinion No. 9 Ketika lebih dari satu kelas common stock outstanding, atau ketika outstanding security mempunyai hak mendapatkan dividen, atau ketika outstanding security dapat dialihkan menjadi common stock, seperti residual securities dan bukan senior securities untuk tujuan menghitung earnings per share. APB Opinion No. 15

Earnings per Share (EPS) merupakan rasio earnings pada income statement dibagi jumlah lembar saham yang beredar yang sangat efisien untuk membandingkan performance perusahaan. EPS meringkas performance perusahaan ke dalam single number.

Struktur perusahaan dibagi menjadi simple capital stucture dan complex capital structure.

Call Options dan warrants memberikan hak kepada pemilik untuk membeli shares dari companys stock

dengan opsi yang ditentukan diawal, harga shares saat exercise sudah pasti. Securities ini akan dilutive apabila market price of common stock melebihi option price. Written Put Options

Written Put Options dan forward purchase contracts merupakan opsi yang mana perusahaan membeli kembali shares dari stock milik perusahaan tersebut pada harga yang sudah ditentukan. Securities ini dilutive ketika exercise price diatas harga rata-rata shares di market selama satu periode.

Convertible Securities

Convertible securities adalah securities (biasanya bonds atau prefered stock) yang convertible ke securities lain (biasanya common stock) pada predetermined exchange rate. Jika conversion akan menyebabkan EPS turun, maka security ini termasuk dilutive. Apabila tidak, security ini termasuk antidilutive dan pro-forma effect dari conversion tidak akan dimasukkan ke dalam diluted EPS.

adalah perubahan dalam ekuitas [aktiva bersih] perusahaan bisnis selama periode dari transaksi dan peristiwa lain dan keadaan dari sumber non-pemilik. Ini mencakup semua perubahan ekuitas selama periode kecuali yang dihasilkan dari investasi oleh pemilik dan distribusi kepada pemilik. OCI termasuk item yang harus memotong laporan laba rugi karena mereka belum menyadari, dan bukan bagian dari laba bersih, namun cukup penting untuk dimasukkan dalam pendapatan komprehensif, memberikan pengguna gambar, lebih besar lebih komprehensif dari organisasi sebagai keseluruhan. Other Comprehensive Income (OCI) mengacu pada pendapatan, biaya, keuntungan, dan kerugian yang di bawah yang berlaku umum prinsip akuntansi yang termasuk dalam pendapatan komprehensif tetapi dikecualikan dari net income.Suatu perusahaan yang tidak memiliki item pendapatan komprehensif lain dalam setiap periode tidak diperlukan untuk melaporkan pendapatan komprehensif Komponen OCI 1. 2. 3. 4. keuntungan memegang dan kerugian yang belum direalisasi efek tersedia untuk dijual; Efektif bagian dari keuntungan atau kerugian atas instrumen derivatif (lindung nilai arus kas); Penyesuaian Penjabaran mata uang asing, Penyesuaian pensiun minimum kewajiban.

sampai periode selanjutnya, perusahaan perlu melakukan prior period adjustments. Priot Period Adjustments mengakui penyesuaian laporan laba ditahan awal dan melaporkan penyesuaian di laporan ekuitas atau laporan laba ditahan terpisah. Berdasarkan PSAK Nomor 16, perusahaan harus mengecualikan efek dari penyesuaian periode sebelumnya (Prior Period Adjustments) dari laporan keuangan saat ini karena perubahan tidak memiliki hubungan dengan periode pernyataan saat ini. PSAK 16 diamandemen lebih lanjut untuk mempersempit penyesuaian periode sebelum hanya dua item: Prior Period Adjustments terbatas pada kejadian berikut: 1. 2. Koreksi kesalahan dalam laporan keuangan untuk periode sebelumnya. Dalam keadaan yang sangat terbatas per FAS 141 (R), penyesuaian yang dihasilkan dari realisasi manfaat pajak penghasilan carryforwards rugi usaha preacquisition anak perusahaan yang dibeli

Contingently Issuable Shares Contingently Issuable Shares merupakan shares yang diterbitkan contingent yang memenuhi berbagai kondisi, seperti : level tertentu dari income atau market price dari common shares di masa depan. Kegunaan Earnings per Share : 1. Menilai perusahaan 2. Memprediksi future dividends Comprehensive Income Pada tahun 1996, FASB memulai sebuah proyek yang dirancang untuk mewajibka pengungkapan comprehensive income oleh perusahaan bisnis. Proyek ini dilakukan untuk menanggapi berbagai perhatian, termasuk : 1. Meningkatkan penggunaan pembiayaan nerasa (balance sheet) 2. Praktek pelaporan beberapa item comprehensive income secara langsung pada stockholders equity 3. Pengakuan kebutuhan internasional standar akuntansi Pendapatan Komprehensif (Comprehensive Income) adalah penjumlahan dari pendapatan bersih dan Pendapatan Komprehensif Lainnya "Other Comprehensive Income". Ini

Penyajian dan Pengungkapan Penghasilan yang komprehensif dapat disajikan dalam salah satu dari tiga cara berikut:

The Value of Corporation Earnings Analisis financial atas Income Statement itu penting demi sustainable earnings perusahaan. Analisis financial atas Income Statement sebuah perusahaan berfokus pada performa operating perusahaan tersebut, yang dapat difokuskan melalui pertanyaan sebagai beriku ini:

1. 2. 3.

Pernyataan Pendekatan Single, item mana dari OCI yang ditambahkan ke Laba Bersih dan disebut sebagai Laporan Laba Rugi dan Pendapatan Komprehensif; Pernyataan berdiri sendiri dari Pendapatan Komprehensif menggambarkan item dalam OCI, atau Dalam Saham. Laporan Perubahan ekuitas pemegang

1. 2. 3. 4.
5.

Apa sumber revenue utama atau tebesar perusahaan? Apa persistensi dari revenue perusahaan? Apa rasio gross profit perusahaan?

Prior Period Adjustments Kadang-kadang perusahaan melakukan kesalahan dalam pencatatan akuntansi. Biasanya, kesalahan yang tidak disengaja dan terjadi karena aritmatika, perhitungan ganda, kesalahan yang jumlah dialihkan, dan kegagalan penyesuaian. Ketika perusahaan menemukan kesalahan dalam periode di mana hal itu terjadi, penyesuain dilakukan untuk memperbaikinya. Apabila kesalahan tidak dapat ditemukan

Apa margin operating profit perusahaan? Apa hubungan antara earnings dan harga pasar atas saham perusahaan Sources of Revenue BAnyak dari perusahaan-perusahaan besar yang terdiverifikasi nya tinggi,menjual produk mereka secara beragam atau bervariasi. Tiap jenis produknya mempunyai tingkat profitabilitas , pola pertumbuhan yang diharapkan, dan tingkat risiko, yang berbeda-beda Suatu pengukuran dari tingkat risiko adalah kepercayaan perusahaan terhadap konsumen utamanya. Jika revenue perusahaan terbesar dari single konsumen adalah sama atau lebih besar 10% dari total revenue, maka hal itu harus diungkapkan (disclosure)

2001 Persistence of Revenues Persistensi dari revenue perusahaan dapat diperkirakan dengan menganalisis tren dari revenue tersebut setiap waktu, dan mereview diskusi dan analisis manajemen ( MD&A) Revenue Trend Analysis 2001-2005 2001 2002 2003 2004 2005 Hershey Company Tootsie Roll 100% 99.6% 100.9% 107.1% 116.9% Hershey Company Tootsie Roll 35.5 % 44.4%

2002 37.8%

2003 39.0%

2004 39.5%

2005 38.7%

dengan operating expenses ( general, administarative). Operating profit percentage = Operating profit

selling

dan

43.5%

43.3%

41.8%

38.7%

100%

100.4%

100.2%

107.2%

124.5%

Analisis tren menunjukan pengalaman pertumbuhan yang mirip kedua perusahaan dalam net revenues dari tahun 2001-2004. Di tahun 2005, kedua perusahaan mempunyai kenaikan signifikan dalam net revenue, tetapi Tootsie Roll kenaikan 7.6% lebih tinggi dari Harsey Managements Discussion and Analysis Bagian MD&A dari laporan tahunan perusahaan dapat menyediakan informasi yang bernilai yang berhubungan dengan persistensi earnings perusahaan dan cost yang terkait. SEC mensyaratkan perusahaan untuk mengungkapkan setiap perubahan atau potensi perubahan pada revenue dan expense untuk membantu evaluasi atas penyimpangan-penyimpangan dari waktu ke waktu. Contoh dari hal-hal yang perlu diungkapkan meliputi unusual events, expected future changes in expen ses, factor-faktor yang menyebabkan revenue atau expenses itu naik atau turun. Contohnya, Tootsie Rools mengindikasikan adanya penurunan gross profit percentage di tahun 2005 dibandingkan dengan 20114, yang terjadi kenaikan biaya packing produk dan energy . Gross Profit Analysis Analisis Gross pProfit perusahaan berfokus pada penjelasan berbagai dalam penjualan, harga pokok penjualan, dan efeknya terhadap gross profit. Perubahan tahunan dari Gross Profit disebabkan oleh (1): perubahan penjualan, (2):perubahan dalam harga jual satuan dan (3): perubahaan cost tiap unit Gross profit percentage = Gross Profit Net Sales Gross Profit percentage , 2001-2005

Pada tahun 2005 kedua perushaan menghasilkan 38.7 cents per tiap dollar penjulaan Satu metode analisis yang popular adalah dengan membandingkan rasio suatu perusahaan dengan rata-rata industry. Rata-rata industry tersedia dari beberapa sumber seperti Standar and Poors Industry Surveys or Reuters Investor. Perbandingan ini menimbulkan pertanyaan: APakah performa perusahaan lebih baik dari pada secara keseluruhan? Jika rata-rata gross profit industry sebesar 44.7 % berarti kedua perusahaan mengahasilkan 6 % di bawah rata-rata. Net Profit Analysis Presentase net profit suatu perusahaan adalah suatu indicator dari efektivitas keseluruahan performa. Hal itu dapat dihitung dengan Net profit percentage = Net income Net Sales

Net profit percentage 2001-2005 2001 2002 Hershey Company Tootsie Roll 4.8% 9.5%

2003 10.6%

2004 13.0%

2005 10.2%

16.8%

16.9%

16.6%

15.3%

15.8%

Untuk mendapatkan arti performa perusahaan dari operasi 2001 Hershey Company Tootsie Roll 14.7% 2002 17.1% 2003 18.9% 2004 19.9% 2005 19.8%

15.8%

25.7%

25%.0

22.8%

20.3%

intinya, beberapa analisis menghitung presentase operating profit. Operating profit perusahan adalah gross margin kurang

Net Sales Operating profit percentage 2001-2005 Arus kas kedepannya dan perkiraan pendapatan memperngaruhi dari harga pasar saham perusahaan. Ada hubungan antara corporate earnings dan harga saham perusahaan dapat diukur hubungannya dengan price earnings ratio (P/E ratio) P/E ratio = Current Marker price per share Earnings per share Price earnings ration 2001-2005 2001 2002 2003 2004 2005 Hershey Company Tootsie Roll 45.13 23.10 22.38 23.84 26.69

5. Amandemen IAS No.33 incorporated pengungkapan dan pedoman tambahan sebagai berikut: DAsar dan diluted EPS harus disertakan dari profit atau loss dari discountining operations dan net profit atau loss atas Income Statement untuk tiap kelas saham biasa , untuk setiap periodenya Saham biasa yang berpotensi dilutive hanya ketika konversi saham yang tidak biasa akan menurunkan EPS dari continuing operations KOntrak-kontrak mungkin dapat disttle dalam kas atau saham

Evolusi dari laporan keuangan mulai dari the statement of changes in financial position sampai the statement of cash flows; ilustrasi pengungkapan informasi arus kas pada laporan arus kas Hershey dan Tootsie Roll dan mendiskusikan bagaimana investor menggunakan informasi tersebut untuk mengevaluasi performance perusahaan.

BALANCE SHEET

1.Diskusikan

presentation and disclosure of a discounted operation in IFRS no. 5 Non- Current Assets Held For Sale and Discounted Operations. IFRS NO. 5 menggantikan IAS No. 35. Standar terbaru mendefinisikan discounted operations sebagai jumlah dari Post-tax pfofit atau loss dari Pos-tax profit or loss diakui pengukuran fair value less cost atau fair value penyesuaian disposal asset

33.69

26.00

30.25

29.10

20.09

International Accounting Standards Untuk mereliasasikan IAS No.33 tentang Earning Per Share (EPS) , International Accounting Standards Boards mempunyai 1. Definisikan performa dan Income dalam Framework for The Preparation and Presentation of Financial Statement Dalam diskusi performa, IASB mencatat bahwa profit digunakan untuk mengukur performa atau sebagai dasar pengukuran lain seperti Return on Investmen atau Earnings per Share 2. Mendiskusikan tujuan dan informasi yang dipresentasikan dalam Income Statement dalam IAS No.1 Presentation of Financial Statement IAS No.1 mansyaratkan sebuah income statement mencakup item-item sebagai berikut : revenue, results for operations, finance costs, gains and losses from equity investment, tax expenses, profit or losses from minority interest dan net profit. 3. Mendiskusikan beberapa komponen income statement yang diamandemen dalam IAS No.8 , yang berjudul Accounting Policies, Changes in Accounting Estimates and Errors Aslinya, IAS no.8 didefiniskan sebagai konsep dari net profit atau loss dari aktivitas biasa, item-item yang extraordinary, perubahan-perubahan akuntansi dan kegagalan yang mendasar. 4. Definiskan konsep dari revenue in IAS No.18 Revenue In IAS No.18 , IASB mendiskusikan konsep pengukuran revenue. Mengindikasikan bahwa revenue seharusnya diakui ketika ketika itu memungkinkan bahwa keuntungan ekonomi di masa depan akan mengalir ke perusahaan.

CHAPTER 7 - FINANCIAL STATEMENTS II: THE BALANCE SHEET AND THE STATEMENT OF CASH FLOWS

Laporan keuangan dapat dibagi menjadi 2 kategori. Kategori pertama yaitu mengungkapkan hasil dari arus sumber daya yang ada selama periode tertentu dan dimasukkan ke dalam income statements, the statements o retained earnings, dan the statements of cash flow. Sedangkan kategori kedua yaitu mensummarize status dari sumber daya tersebut pada waktu tertentu. Kedua kategori ini memperlihatkan adanya perbedaan penting dalam hal pengukuran yaitu antara flows dan stock Flows merupakan jasa produktif yang harus diukur pada beberapa periode tertentu sedangkan stocks merupakan sumber daya yang harus diukur pada waktu tertentu. Untuk konsep flows terdapat penekanan matching concept sehingga diperlukan adaya pengukuran secara langsung, sedangkan pelaporan stock merupakan sisa dari matching process. Pada chapter ini akan dibahas mengenai :

Balance sheet dan teknik pengukurannya yang digunakan untuk mengungkapkan asset, liabilities dan equity ; Ilustrasi elemen laporan keuangan balance sheet dari Hershey dan Toostsie Roll; dan bagaimana mengevaluasi posisi laporan keuangan perusahaan

Balance sheet harus mengungkapkan posisi kekayaan (wealth) perusahaan pada waktu tertentu. Wealth didefinisikan sebagai nilai preset value dari semua sumber daya yang dimiliki perusahaan dikurangi dengan present value dari semua kewajiban yang ada. Ada berbagai macam metode yang digunakan untuk mengukur perubahan-perubahan yang terjadi pada elemen yang ada di balance sheet. Pengukuran tersebut bisa dilakukan berdasarkan past oriented-historical; current oriented-replacement amounts; dan future orientedexpected amounts 1. Past oriented-historical historical cost tidak berdasarkan pada estimasi objektif akan tetapi merupakan hasil dari nilai yang disepakati oleh penjual dan pembeli pada transaksi arms length. Historical value juga merepresentasikan present value dari future cash flow yang diharapkan pada saat terjadinya pertukaran. Historical cost juga mengukur pertukaran resources secara actual sehingga itu menjadi relevan bagi pembaca laporan keuangan. Akan tetapi nilai dari historical cost dapat berubah kapan pun sehingga historical cost bisa kehilangan kerelevansianya sebagai dasar perhitungan. 2. Current oriented-replacement amounts pada pengukuran ini nilai dari current cost merefleksikan kondisi sekarang serta merepresentasikan nilai perusahaan saat ini. Akan tetapi current value tidak dapat diaplikasikan ke semua elemen balance sheet dan pencatatan current value pada balance sheet akan menghasilkan pencatatan unrealized gain and losses pada laporan laba rugi. Dan hal tersebut menjadi kurang valid terlebih saat ini akun unrealized gain and losses dilaporkan sebagai komponen dari other comprehensive income. 3. Future oriented-expected amounts

penilaian dengan future value ini memperkirakan economic concept dari pendapatan, karena itu ini menjadi bentuk penilaian paling relevan bagi pengguna laporan keuangan. Akan tetapi nilai dari future value ini sulit untuk diestimasi karena adanya ketidakpastian seperti discount rate yang sulit untuk dipastikan. Dari ketiga jenis penilaian tersebut, tidak ada satu dasar pengukuran yang digunakan untuk semua elemen balance sheet, karena berbagai jenis pengukuran dapat digunakan pada setiap elemen balance sheet tergantung pada keadaan dan ketersediaan informasi.

Balance Sheet Element Menurut FASB Statement of Concepts No.6, elemen balance sheet terdiri dari : Asset manfaat ekonomi masa datang yang cukup pasti yang diperoleh atau dikuasai/dikendalikan oleh suatu entitas sebagai akibat transaksi atau kejadian masa lalu. Asset memiliki 3 karakteristik dasar yaitu : 1. Asset tersebut bisa menabah manfaat di masa mendatang baik itu kapasitasnya, secara sendiri maupun kombinasi dengan asset yang lainnya untuk bisa mengkontribusikannya baik secara langsung maupun tidak langsung untuk pemasukan kas di masa mendatang 2. Perusahaan dapat memperoleh manfaat serta dapat mengontrol dan mengakses asset-aset tersebut. 3. Adanya transaksi yang terjadi yang bisa meningkatkan hak/control perusahaan atas benefit tersebut. Liabilities pengorbanan manfaat ekonomik masa datang yang cukup pasti yang timbul dari keharusan sekarang suatu kesatuan usaha untuk mentransfer aset atau menyediakan/menyerahkan jasa kepada kesatuan lain di masa datang sebagai akibat transaksi atau kejadian masa lalu. Liabilities juga memilki 3 karakteristik dasar yaitu : 1. Menambah kewajiban satu atau lebih entitas yang memerluka penyelesaian melalui transfer di masa mendatang atau menggunakan asset pada waktu tertentu atas kejadian yang telah terjadi 2. Merupakan kewajiban yang tidak dapat dihindari 3. Transaksi atau kejadian lainnya yang menciptakan kewajiban itu harus sudah terjadi. Equity merupakan nilai sisa kepemilikan asset yang tetap setelah dikurangi kewajiban. Pada perusahaan ekuitas merupakan kepemilikan yang berasal dari hak milik.

Menurut APB in Statement No.4, definisi asset dan liabilities adalah sebagai berikut : Asset sumber ekonomi suatu perusahaan yang diakui dan diukur sesasi dengan GAAP termasuk biaya tangguhan tertentu yang bukan merupakan sumber daya. Liabilities kewajiban ekonomi perusahaan yang diakui diukur sesuai dengan GAAP. Definisi terdahulu menurut SFAC No. 6, asset adalah sumber ekonomi perusahaan dan liabilities merupakan kewajiban ekonomi perusahaan. Pernyataan sederhana ini memudahkan bagi pengguna laporan keuangan untuk memahaminya. Akan tetapi untuk lebih memahami angka/nilai yang disajikan pada balance sheet, para pengguna harus mengetahui prosedur pengukuran/penilaian sesuai dengan GAAP. Sebagai tambahan, perlu adanya pula subclassification untuk tiap-tiap elemen pada balance sheet. Pengklasifikasian ini akan membuat informasi lebih mudah untuk diketahui oleh para pengguna dan bisa mengidentifikasi lebih cepat lagi untuk tipe informasi yang lebih spesifik untuk pengambilan keputusan. Berikut adalah skema dari tampilan balance sheet: Assets Current assets Investments Property, plan, and equipment Intangible assets Other assets Liabilities Current liabilities Long-term liabilities Other liabilities Equity Capital stock Additional paid-in capital Retained earnings

ASSETS Current assets Pengertian current asset menurut The Committee on Accounting Procedure adalah asset yang diharapkan dapat direalisasikan dalam bentuk kas/tunai, dijual atau dikonsumsi selama siklus operasi normal suatu bisnis. Siklus operasi (operating cycle) didefinisikan sebagai ratarata waktu yang diperlukan untuk memperoleh material,

memproduksi produk, menjualnya dan mengumpulkan/menagih hasilnya dari pelanggan. Yang termasuk ke dalam current assets antara lain: cash, cash equivalents, temporary investment, receivables, inventories, dan prepaid expense. Perusahaan mengklasifikasikan temporary investment dalam bentuk debt securities dan equity securities yang terbagi menjadi 3 jenis yaitu trading, available-for-sale, dan held-to-maturity. Semua jenis trading dan available-for-sale securities dilaporakan pada balance sheet pada nilai wajarnya (fair value). Untuk unrealized gains and losses untuk trading securities akan dimasukkan sebagai earnings sementara unrealized gain and losses untuk available-forsale akan dilaporkan sebagai komponen dari other comprehensive income. Berbeda dengan trading dan available for sale, held-to-maturity disajikan pada balance sheet pada nilai amortize cost. Amortized cost ini termasuk premium/discounts yang muncul ketika harga beli dari sekuritas berbeda dari face valuenya. Receivables biasanya digunakan untuk jangka waktu pendek, sehingga biasanya dilaporkan pada jumlah yang mendekati nilai expected present value. GAAP meminta agar item ini tidak dinilai pada jumlah yang melebihi current valuenya, sehingga receivables ini dinilai pada expected net realizable value yang merupakan jumlah yang tercatat dikurangi dengan jumlah yang diperkirakan tidak tertagih. Untuk inventory, ada 3 metode yang biasa digunakan untuk menghitungnya yaitu LIFO, FIFO dan weighted average. Dari ketiga metode yang berbeda ini akan menghasilkan penilaian yang berbeda pada kondisi pasar yang berfluktuasi. Untuk prepaid items biasanya dinilai pada historical cost dengan jumlah tertentu yang akan dibebankan menjadi biaya tiap tahunnya. Dari penjelasan diatas, ada 2 masalah yang muncul untuk mengklasifikasikan asset sebagai current asset yaitu : periode waktu asset tersebut digunakan dan valuation technique. Untuk issue mengenai valuation technique ini akan dijelaskan lebih lengkap di chapter 8.

Investment Investment dikelompokkan menjadi 3 kategori, yaitu :

1.

Surat berharga yang diperoleh untuk tujuan tertentu seperti penggunaan idle funds untuk jangka waktu lama atau investasi untuk mempengaruhi operasional perusahaan lain.

2.

Asset yang saat ini tidak digunakan oleh organisasi seperti lahan yang digunakan untuk pembangunan di masa mendatang.

Cash Accounts receivable Marketable securities Inventory Investments

Current value Expected future value Fair value or amortized cost Current or past value Fair value, amortized cost, or the result of applying the equity method and Past value depreciation adjusted for

3.

Dana tertentu yang digunakan untuk tujuan khusus di masa mendatang seperti sinking fund Faktor utama yang digunakan untuk menentuan apakah sebuah item akan dimasukkan ke sebagai investment adalah managerial intent. Sebagai contoh sebuah organisasi memiliki 2 blok common stock di perusahaan lain dimana 1 blok tersebut diklasifikasikan sebagai current asset karena mengantisipasi saham tersebut akan didisposed pada periode saat ini, sedangkan 1 blok lainnya diklasifikasikan sebagai investment karena tujuannya untuk disimpan/tahan untuk periode yang lebih lama. Ketika perusahaan A memiliki controlling interest (memiliki >50%) pada perusahaan yang diinvestasikan, maka perusahaan A menjadi parent company sedangkan perusahaan lain menjadi subsidiary company. Untuk kasus seperti ini, GAAP mewajibkan agar perusahaan membuat laporan keuangan konsolidasi kedua perusahaan itu ke dalam satu laporan keuangan. Selain itu GAAP juga mewajibkan investment tersebut dihitung dengan equity method yang meng-adjust historical cost untuk pendapatan dari investee dan dividen yang diterima.

dicatat pada masa utang untuk merefleksikan effective interest rate pada utang. Dalam beberapa kasus, keyakinan dalam realisasi (realization) dan pencocokan (matching) memengaruhi presentasi dari long-term liabilities di dalam balance sheet. Deffered revenue dan contingent liabilities juga termasuk long-term liabilities. Deffered revenues diukur pada historical cost dan tetap pada jumlah tersebut sampai situasi yang menyebabkan jumlah tersebut berubah. Contingent liabilities dilaporkan di balance sheet sebagai perkiraan future loss yang dipercaya akan terjadi di masa yang akan datang dalam basis keyakinan akan conservatism. Liability Valuation Pengukuran current liabilities lebih banyak mengabaikan time value of money. Pengukuran balance sheet sama dengan jumlah sumber daya yang akan digunakan untuk memenuhi utang. Sebaliknya, pengukuran awal dari kebanyakan long-term liabilities sama dengan present value of future payments discounted at the yield rate pada tanggal penerbitan. Ketika ada diskon dan premium pada utang ini, hal tersebut dilaporkan pada amortized cost di dalam balance sheet. Pada semua kasus, liability valuation tidak berubah untuk merefleksikan perubahan terkini dari market rates of interest. Jadi, itu tidak dilaporkan pada nilai sekarang. Equity 1. Common stock Common stock diukur pada historical cost (jumlah yang diterima dari investor ketika common stock diterbitkan). Awalnya, sebagian besar perusahaan menunjuk par/stated value untuk stock dan setiap share dari common stock yang terjual dilaporkan di balance sheet. Setiap perbedaan di antara harga jual dan nilai par dilaporkan dalam akun additional paid-in capital. Perusahaan biasanya menerbitkan beberapa kelas common stock. Misallnya, common stock kelas B mempunyai voting rights lebih sedikit dari common stock kelas A. 2. Preffered Stock Banyak perusahaan juga menerbitkan kategori lain dari stock yang dinamakan preffered stock. Preffered stock ini mempunyai keistimewaan dalam pembagian dividen. Setiap perusahaan membagikan dividen, dividen terlebih dahulu harus dibayarkan kepada preffered shareholders sebelum dividen tersebut dibagikan kepada common stockholders. Dasar pengukuran preffered stock sama dengan common stock dengan adanya par value dan additional paid-in capital. Jadi, saldo yang dilaporkan juga mencerminkan historical cost.

Property, plan, equipment

Property, Plan, and Equipment and Intangibles Meskipun PPE dan intangibles secara fisik tidak sama, prosedur penilaian asset tersebut hampir sama. Kecuali untuk tanah, biaya untuk asset tersebut dialokasikan ke periode manfaat yang berbeda tergantung saat asset tersebut digunakan. Untuk PPE, nilai carrying value merupakan perbedaan antara cost dengan accumulated depreciation, sedangkan untuk intangible asset merupakan net amount of cost dikurangi amortisasi. Other Asset Yang termasuk ke dalam other assets antara lain fixed assets yang nantinya akan dijual kembali maupun longterm receivables. Penilaian untuk jenis asset ini adalah dengan menggunakan carrying value pada balance sheet. Asset Valuation Dari penjelasan jenis-jenis asset tersebut terlihat bahwa ada bermacam teknik berbeda yang digunakan dalam menilai sebuah asset. Berikut adalah jenis asset berikut dasar pengukuran yang digunakan masing-masing asset tersebut : Asset Measurement Basis

Liabilities 1. Current Liabilities Current liabilities dapat didefinisikan sebagai utang yang digunakan untuk penggunaan current assets atau pembentukan current liabilities lainnya. Meskipun operating cycle tidak disebutkan di dalam definisi ini, hal itu dinyatkan secara tidak langsung karena definisi ini bergantung pada definisi current assets. Contoh current liabilities adalah short-term payables, the currently maturing portion of long-term debt, income taxes payable, returnable deposits, dan accrued liabilities. Meskipun current value dari instrumen utang sama dengan present value dari future cash flows, current liabilities diukur dan dilaporkan pada liquidation value karena periodenya relatif pendek dan utang ini mencakup pembayaran kas. Karena current liabilities digunakan untuk current funds, current liabilities dapat dipertimbangkan untuk offset current assets. APB Opinion No.10 menekankan bahwa prinsip umum akuntansi dalam offset assets dan liabilities dalam balance sheet tidak patut dilakukan kecuali ada offset yang benar. 2. Long-Term and Other Liabilities Long-term liabilities adalah utang yang tidak digunakan untuk penggunaan current assets dalam tahun berjalan atau dalam operating cycle. Utang ini mencakup bonds, notes, mortgage, dan capital lease obligation. Hasil dari debt valuation menyatakan secara tidak langsung bahwa permulaan loan balance sama dengan present value dari debt instruments future cash flows discounted pada rate yang dinyatakan pada debt instrument atau ketika tidak ada rate yang dinyatakan, utang akan diterbitkan pada premium atau diskon. GAAP mensyaratkan bahwa premium atau diskon pada long-term obligation harus

3.

Treasury Stock Perusahaan dapat mengurangi stockholders equity mereka dengan mendapatkan saham mereka kembali yang telah beredar di pasar. 4. Retained Earnings and Other Comprehensive Income Ownership interest dalam sebuah perusahaan dapat diartikan sebagai sisa kepemilikan dari aktiva perusahaan setelah dikurangi kewajiban. Jumlah yang dilaporkan di retained earnings dan accumulated other comprehensive income dihubungkan dengan metode pengukuran yang digunakan untuk mencatat aktiva dan kewajiban. Oleh karena itu, pengukuran retained earnings dan accumulated other comprehensive income bergantung pada pengukuran revenue dan cost expirations selama keberlangsungan perusahaan. Banyak negara yang mensyaratkan dividen tidak melebihi saldo retained earnings dan stockholder ingin dibagikan tambahan dividen ketika saldo retained earnings besar jumlahnya. Namun, entitas individu harus mempunyai rencana jangka panjang dan komitmen yang tidak memungkinkan untuk membagikan dividen dan perusahaan dapat menyediakan penyebaran informasi melalui appropriation of retained earnings. Retained earnings appropriation ini dikatakan sebagai sebuah reserve (pesanan) dan diukur sebagai jumlah retained earnings yang disisihkan untuk tujuan tertentu. Perusahaan juga disyaratkan untuk mengungkapkan komponen other comprehensive income. Jumlah dari komponenkomponen ini mencerminkan semua perubahan ekuitas yang tidak menyangkut owner yang dihasilkan dari perubahan penilaian item di neraca yang tidak termasuk net income. FAIR VALUE MEASUREMENT berdasarkan SFAS No. 157 Pada bulan September 2007, FASB mengeluarkan SFAS No. 157 tentang Fair Value Measurement. Statement ini fokus pada bagaimana fair value ditentukan ketika suatu pengukuran diminta oleh GAAP yang ada. Aspek penting dari SFAS No. 157 adalah: 1. 2. Definisi baru dari fair value Hirarki fair value yang digunakan untuk menglasifikasikan sumber informasi yang digunakan dalam pengukuran fair value Penjelasan (disclosure) baru atas asset dan liability yang diukur pada fair value berdasarkan tingkatan hirarkinya. Modifikasi dari presumption bahwa harga transaksi suatu aset atau liability sama dengan initial fair value.

Definisi Fair Value SFAS No. 157 mendefinisikan fair value sebagai harga yang akan diterima untuk pejualan sebuah aset atau yang akan dibayarkan untuk transfer liability dalam sebuah transaksi yang tertib antara pelaku pasar pada tanggal pengukuran. Definisi ini berdasarkan exit price. Untuk sebuah aset, fair value adalah saat aset tersebut dijual. Selain itu, SFAS No. 157 menyatakan bahwa fair value cenderung market based. Hirarki Fair ValueSFAS No. 157 membangun hirarki yang mengurutkan kualitas dan reliabilitas informasi yang digunakan untuk menentukan fair value. Level dan input informasi yang digunakan untuk menentukan fair value Level 1 Quoted market price for identical assets or liabilities in active markets Level 2 Observable market-based inputs, other than Level 1 quoted prices (or unobservable inputs that are corroborated by market data) Contoh

flow. Jika fair value suatu aset atau liability berdasarkan informasai dari lebih dari satu level hirarki tersebut, maka klasifikasi fair value berdasarkan input dengan level terendah yang mempunyai efek signifikan. Disclosure SFAS No. 157 meminta penjelasan terpisah atas item yang diukur pada fair value dengan dasar yang tetap. Berikut adalah penjelasan utama yang diminta di setiap neraca tahunan dan tanggal interim: 1. Untuk item yang diukur dengan dasar yang tidak tetap pada fair value, diperlukan adanya tabel terpisah untuk aset dan liabilities yang menyajikan balance sheet fair value carrying amount setiap kategori aset dan liabilities. Untuk item yang diukur dengan dasar yang tetap pada fair value, diminta adanya tabel serupa dengan item yang diukur dengan dasar yang tidak tetap, dan ditambah informasiatas fair value berdasarkan input level 3 (unobservable), termasuk analisis roll forward atas jumlah fair value balance sheet dan penjelasan atas unrealized gains and loses untuk item level 3 yang ada pada saat tanggal pelaporan.

Company A common stock traded and quoted on the New York Stock Exchange Company B common stock traded and quoted only on an inactive market in an emerging country. A privately placed bond of Z whose value is derived from a similar Z bond that is publicly traded An over-the-counter interest swap, valued based on a model whose inputs are observable LIBOR forward interest rate curves.

2.

Modifikasi Perkiraan Harga Transaksi Di bawah GAAP sebelumnya, ketika sebuah item diakui, transaksi atau entry price diperkirakan sebagai fair value. Karena exit price tidak perlu sama dengan harga transaksi, SFAS No. 157 membuang dugaan tersebut. Sebaliknya, entitas harus mempertimbangkan apakah faktor tertentu mungkin mengindikasikan bahwa harga transaksi tidak mencerminkan fair value. Jika kasus ini terjadi, dibuat ketetapan atas fair value yang terpisah. SFAS No. 157 mengutip empat contoh yang mengindikasikan bahwa harga transaksi tidak mencerminkan fair value: 1. 2. Transaksi antara related parties. Transaksi terjadi di bawah paksaan atau penjual dipaksa untuk menerima harga saat transaksi karena urgency. Unit akun yang diwakilkan oleh transaksi berbeda dengan unit akun aset atau liability yang diukur pada fair value.

3.

Level 3 Unobservable inputs (that are not corroborated by observable market data)

A long-dated commodity swap whose forward price curve, used in valuation model, is not directly observable or correlated with observable market data. Shares of a privately held company whose value is based on projected cash

4.

3.

4.

Pasar di mana transaksi terjadi berbeda dengan principal market yang di mana entitas yang melaporkan seharusnya menjual aset atau transfer liability.

Format Laporan Posisi Finansial yang Diajukan Revisi yang diajukan oleh FASB-IASB tidak lagi memisahkan aset dan liabilities menjadi kategori yang berbeda di neraca; aset dan liabilities dikumpulkan menjadi satu di bawah kategori operating, investing, dan financing activities. Mengevaluasi Posisi Finansial Perusahaan Return on assets (ROA) ratio mengukur persentasi return dari aset yang digunakan oleh perusahaan.

tercakup dalam Financial Statement. Informasi yang dibutuhkan adalah pemaparan lebih jauh menegnai penggunaan dana. Hal tersebut dibutuhkan oleh investor, kreditor, dan pihak lain yang memiliki kepentingan dalam aktivitas bisnis perusahaan. Sejumlah perusahaan menyarankan untuk dibuat sebuah Funds Statement. Funds Statement ditujukan untuk menyediakan informasi mengenai sumber dan penggunaan dana dalam satu periode akuntansi. Pada saat itu, dalam penyusunan Funds Statement belum dibentuk aturan baku. Informasi yang terdapat dalam Funds Statement terbagi menjadi beberapa kategori, antara lain: 1. 2. Cash Working Capital Seluruh sumber keuangan, seperti Quick Assets atau Net Monetary Assets

2.

3.

temporary assets, quick assets, or working capital so long as it utilizes the all-financial-resources concept and gives the most useful portrayal of the financing and investing activities of the entity. In each case the statement should disclose the net change in the cash, cash and temporary investment, quick assets or working capital, depending on the form of presentation. The statement should disclose outlays for long-term assets, net proceeds from the sale of long-term assets, conversion of long-term debt or preferred stock to common stocks, issuance and repayments of debts, issuances or repurchased of capital stock and dividends.

3.

ROA= Net IncomeAverage Total Assets


Pada masa sekarang, analis finansial menyarankan bahwa penyesuaian sebaiknya dilakukan terhadap pembilang dan penyebut dari rasio ROA untuk meningkatkan kegunaannya dalam mengevaluasi profitabilitas. Penyesuaian yang disarankan: 1. 2. Ketetapan sustainable income dengan mengeluarkan efek setelah pajak atas nonrecurring item dari net profit. Mengeliminasi beban bunga setelah pajak untuk meningkatkan perbandingan dalam perusahaan dengan mengeluarkan pengaruh dari struktur capital di rasio. Penyesuaian yang menggabungkan efek off- balance sheet financing.

3.

ROA dapat dipecah menjadi dua komponen: PMR (Profit Margin Ratio) dan AUR (Asset utilization rate). Perusahaan dapat meningkatkan ROA dengan meningkatkan dua rasio tersebut.

PMR= Net IncomeNet Sales AUR= Net SalesAverage total assets


THE STATEMENT OF CASH FLOWS Sejarah The Statement of Cash Flows Diawali dengan sebelum tahun 1971, dimana pada masa tersebut dalam Financial Statement yang diatur oleh GAAP hanya mencakup dua hal, yaitu Income Statement dan Balance Sheet. Namun, pada masa tersebut, banyak perusahaan besar yang membutuhkan informasi penting lainnya yang belum

Funds Statement merupakan sebuah laporan yang berbasis pada konsep penerimaan dan penggunaan cash. Dalam konsep ini, pendanaan didefinisikan sebagai nilai bersih dari peningkatan atau penurunan cash, receivables, inventories, payables, dan hal-hal lainnya. Dengan konsep Working Capital didefinisikan sebagai pengurangan dari current assets dengan current liabilities. Pada akhirnya, kedua konsep mengenai sumber pendanaan digunakan, dimana perusahaan melaporkan efek dari seluruh transaksi kepada pihak eksternal yang berkepentingan. Konsep Funds Statement ini memiliki kelebihan dan kekurangan. Kelebihannya, yaitu konsep ini menyertakan seluruh transaksi yang memiliki pengaruh penting dalam administrasi keuangan sebuah perusahaan. Sedangkan kekurangannya, yaitu konsep ini tidak menunjukkan pengaruh terhadap dana perusahaan saat aktivitas investasi dan pendanaan dilakukan pada waktu yang bersamaan. Hal ini dapat membingungkan investor atas penyertaan investasinya kepada perusahaan, namun seolah-olah tidak ada efek perubahan pada sumber dana. Contohnya, pada saat perusahaan melakukan aktivitas investasi bersamaan dengan aktivitas pendanaan, yaitu membeli assets baru dengan menerbitkan saham. Dalam konsep Fund Statement hal ini tidak menunjukkan adanya efek perubahan pada sumber dana perusahaan. APB Opinions No. 3 dan No. 19 dari APB Opinions No.3 dan No. 19 tentang Reporting Changes in Financial Position: 1. The statement may be prepared in such a manner as to express the financial position in terms of cash, cash and

Dalam laporan yang menunjukkan perubahan posisi keuangan yang telah diatur di atas, maka laporan keuangan dapat menjawab berbagai pertanyaan pengguna, seperti:

1. 2.
3.

Kemana perginya profit? Mengapa tidak ada dividend yang lebih besar? Bagaimana mungkin memberikan dividend pada saat muncul kerugian? Mengapa current assets menurun saat perusahaan mengalami keuntungan? Mengapa dibutuhkan pendanaan tambahan? Bagaimana ekspansi perusahaan didanai? Kemana perginya dana dari penjualan sekuritas? Bagaimana debt retirements dapat terpenuhi? Bagaimana terpenuhi? peningkatan working capital dapat

4.
5. 6.

7. 8. 9.

Informasi Cash Flows Keluar dan masuknya cash merupakan hal dasar yang penting bagi investor dan kreditor. Penyajian informasi cash flows oleh perusahaan harus mampu memberikan investor untuk:

1.
2.

Memprediksi nilai cash untuk didistribusikan, seperti dividend atau interest pada masa yang akan dating. Mengevaluasi risiko potensial atas investasi yang ada.

FASB telah menekankan pentingnya informasi pada cash flows. SFAC No.1 menyatakan bahwa pelaporan keuangan yang efektif harus mampu memberikan investor, kreditor, dan pengguna lainnya untuk:

1.
2.

Mengakses prospek cash flows. Mengevaluasi likuiditas, solvensi, dan arus pendanaan.

Transaksi-transaksi yang termasuk kedalam Cash Flow from Operating Activities antara lain: Penerimaan Kas atas penjualan barang atau jasa Penerimaan Kas atas pembayaran piutang yang dilakukan pelanggan Penerimaan Kas atas bunga dan dividen Penerimaan Kas atas perkara hukum atau klaim asuransi Pengeluaran Kas atas pembelian bahan baku atau persediaan untuk dijual kembali Pengeluaran Kas atas pelunasan hutang kepada kreditur, supplier atau karyawan Pengeluaran Kas kepada Negara untuk Pajak, denda, dsb. Pengeluaran Kas atas pembayaran bunga kepada kreditur Pengeluaran Kas atas perkara hukum atau donasi untuk amal Ada 2 metode yang dipakai dalam perhitungan Cash Flow from Operating Activities yaitu : a. Direct Method Metode ini sesuai dengan SFAS No. 95 yang menganjurkan perusahaan untuk melaporkan aktivitas operasional dengan melaporkan kelas utama dari penerimaan kas kotor, kelaskelas besar dari pengeluaran kas, dan selisih antara mereka. Secara umum struktur Cash Flow from Operating Activities dengan menggunakan Direct method yaitu : Cash Received from Customers xxx Deduct: Cash Payment for Merchandise Cash Payment for Operating Exp Cash Payment for Interest Cash Payment for income taxes xxx xxx Net Cash Flow from Operating Activities xxx

Net Income xxx Add (Deduct): Decrease (Increase) in Account receivable xxx Decrease (Increase) in Inventories xxx Decrease (Increase) in Prepaid xxx Increase (Decrease) in Account Payable xxx Loss (gain) on Sale of Fixed Asset xxx Depreciation Expense xxx Net Cash Flow from Operating Activities xxx A. Cash Flow from Investing Activities Contoh transaksi yang termasuk kepada Cash Flow from Investing Activities antara lain : Pembayaran kas atas pembelian Property, Plant, and Equipment serta asset produktif lainnya Pembayaran kas atas pembelian instrument hutang (obligasi) atau instrument ekuitas (saham) perusahaan lain Penerimaan kas atas penjualan Property, Plant, and Equipment serta asset produktif lainnya Penerimaan Kas atas penjualan instrument hutang (obligasi) atau instrument ekuitas (saham) perusahaan lain Cash Flow from Financing Activities Contoh Transaksi yang termasuk kepada Cash Flow from Financing Activities antara lain : Penerimaan kas atas penjualan instrument ekuitas (saham) Penerimaan kas atas penjualan instrument hutang (obligasi) baik jangka pendek maupun jangka panjang Pembayaran kas dividen atau distribusi kas lainnya kepada owners Pembayaran kas atas pelunasan pinjaman

Pada tahun 1987 FASB menerbitkan SFAS No. 5 tentang Statement of Cash Flows. Terbitnya peraturan ini sebagai tanda dibakukannya standar pelaporan cash flows perusahaan. Dengan ini APB Opinions No. 19 tentang Reporting Changes in Financial Position telah digantikan. Sebagai hasilnya, hingga saat ini seluruh perusahaan dan organisasi bisnis lainnya menggunakan Statement of Cash Flows sebagai salah satu Financial Statement yang mereka terbitkan. Tujuan Statement of Cash Flows Tujuan dasar dari Statement of Cash Flows adalah untuk menyediakan informasi relevan mengenai cash receipts dan cash payments sepanjang periode akuntansi. Hal ini sesuai dengan tujuan dan konsep yang terdapat dalam SFAC No. 1 dan 5. Penjelasannya, yaitu:

1.

SFAC No. 1: Menekankan bahwa pelaporan keuangan harus menyediakan informasi yang dapat membantu investor mengakses nilai, waktu, dan ketidakpastian atas prospek cash receipts dari interest, dividends, sales of security, dan proceeds from loans yang berlaku saat ini atau berpotensi pada masa yang akan datang. SFAC No. 5: Mengindikasikan bahwa satu set penuh Financial Statements harus menunjukkan cash flows dalam satu periode akuntansi. Kemudian, diharapkan juga dapat menyebutkan kegunaan dari pelaporan cash flows dalam mengakses likuiditas, fleksibilitas keuangan, profitabilitas, dan risiko perusahan.

2.

Format Statement of Cash Flow Secara garis besar, Statement of Cash Flow terbagi atas tiga bagian: A. Cash Flow from Operating Activities Cash Flow from Investing Activities Cash Flow from Financing Activities

xxx xxx xxx

A.

Cash Flow from Operating Activites Merupakan kas masuk atau keluar dari kegiatan operasional diluar kegiatan investasi dan pendanaan.

b. Indirect Method Metode ini sering juga disebut dengan Metode Rekonsiliasi karena perhitungan disertai dengan adjustment pada Net Income seperti Depresiasi, Amortisasi, Gain/Loss dalam penjualan aktiva tetap, dsb. Secara umum struktur Cash Flow from Operating Activities dengan menggunakan Indirect method yaitu :

Financial Analysis of Cash Flow Information Secara umum, Cash Flow suatu perusahaan merupakan indicator tingkat kesehatan perusahaan tersebut dan tingkat risiko berinvestasi disana.

Kegunaan Cash Flow secara lebih spesifik yaitu :

Untuk menghitung future cash flow yang nantinya akan digunakan oleh investor untuk menghitung discounted present value of future cash flow. Angka yang didapatkan akan dibandingkan dengan investasi awal yang akan dilakukan oleh si Investor. Tentunya investor akan mencari nilai discounted present value of future cash flow yang lebih besar atau sama dengan nilai investasi awal mereka. Free Cash Flow Merupakan jumlah yang dihasilkan dari aktivitas operasional dikurangi jumlah Capital Expenditure dan aktivitas investasi serta dividen yang dibayarkan pada periode tersebut. Oleh karena itu, Free cash Flow mengindikasikan kemampuan perusahaan untuk melunasi hutangnya, membayar dividen, dan mempertahankan pertumbuhan. Sementara Cash Flow yang negative bisa menjadi indicator awal atas masalah likuiditas dalam suatu perusahaan

International Accounting Standards no. 7 (IAS No.7) IASB lebih menganjurkan penggunaan metode Direct dalam menghitung Cash Flow from Operating Activities Menurut IAS No. 7, Cash Flows from Extraordinary Item dan juga Cash Flow yang muncul dari pembelian atau pelepasan Subsidiary harus dilaporkan secara terpisah

CHAPTER 8 WORKING CAPITAL Modal kerja perusahaan adalah investasi jangka pendek yang dibutuhkan untuk menjalankan bisnis perusahaan. Pengukuran dan pengungkapan dari modal kerja dalam laporan keuangan , sudah dipertimbangkan dalam fungsi akuntansi dalam beberapa dekade lalu, dan konsep modal kerja ini sangat berguna bagi analisis keuangan. Namun bukan berarti bahwa konsep modal kerja tidak memunculkan beberapa masalah serius , seperti : 1. Ketidak konsisten dalam pengukuran beberapa komponen modal kerja 2. Perbedaan opini mengenai apa saja yang dapat dikategorikan sebagai modal kerja

3.

Kurangnya ketepatan dalam menentukan istilah yang menjelaskan tentang elemen elemen dari modal kerja, seperti liquidity dan current.

Development of Working Capital Concept Konsep tentang modal kerja diawali dengan perbedaan antara capital fixed dan capital circulating pada awal abad 20. Definisi awal menyebutkan bahwa, fixed capital adalah uang yang dibelanjakan yang, dimana circulating capital diartikan sebagai item saham yang diperdagangkan, dimana merupakan bagian dan diganti oleh item yang sama pada siklus bisnis biasa. Definisi tersebut tidak begitu saja dapat diterima oleh anggota profesi akuntansi, beberapa dari mereka takut bahwa masyarakat umum akan salah mengartikan perbedaan tersebut. Tidak lama sejak saat itu, akuntan dari Inggris dan Amerika mulai melakukan pengujian nilai beberapa asset. Sistem tersebut membagi neraca secara horizontal menjadi dua bagian. Bagian atas terdiri dari semua assets jangka panjang, capital, debt, dan balancing figure yang menunjukkan perbedaan antara capital dan dan liabilities jangka panjang dengan assets jangka panjang. Bagian bawah terdiri dari other assets, current liabilities, dan balancing figure dari bagian dari atas. Pada perioede yang sama, dugaan mengenai liquidity sebagai dasar pengklasifikasian asset pada laporan keuangan semakin meningkat. Skema klasifikasi likuiditas dibuat untuk melaporkan tingkat solvency (kemampuan membayar hutang) perusahaan; namun bagaimanapun juga, kritik berdatangan dengan mengatakan bahwa skema tersebut bertentangan dengan konsep going concern. Meskipun demikian, konsep likuiditas dilanjutkan untuk mendapat penerimaan dari para akuntan dan pengguna laporan keuangan. Paton menggunkan konsep likuiditas ketika ia menulis tentang perbedaan antara fixed assets dan current assets. Paton mencatat bahwa panjangnya tingkat hidup, tingkat penggunaan, dan metode konsumsi adalah faktor faktor penting yang membedakan antara fixed assets dan current assets. Panto juga merinci faktorfaktor tersebut dimana fixed assets masih akan tersisa dalam perusahaan selama dua periode atau lebih, sedangkan current asset akan digunakan secara lebih cepat; fixed assets mungkin akan menjadi expenses setelah melalui beberapa periode, sedangkan current assets akan digunakan dengan cepat; dan fixed assets digunakan untuk melengkapi pelayanan yang sama, sedangkan current assets untuk dikonsumsi. Selama tiga dekade pada awal abad 20, banyak pengguna laporan keuangan di USA melihat neraca sebagai laporan keuangan yang mendasar. Selama periode ini, laporan keuangan disiapkan dengan dasar kegunaan bagi kreditur dan investor untuk mengambil keputusan, jika mereka merasa perlu. Pada tahun 1963 AICPA mencoba untuk memodifikasi sudut pandang ini dengan mengakui perbedaan pandangan dari kreditur dan investor :

Sebagai aturan, kreditur secara khusus menaruh perhatian pada likuiditas dari bisnis perusahaan dan karakteristik dan ketercukupan dari modal kerja tersebut; sehingga perincian dari current assets dan current liabilities secara relative lebih penting daripada perincian dari assets jangka panjang dan kewajiban jangka panjang. AICPA juga memiliki ketertarikan khusus dalam hal earnings, karena kemampuan untuk membayar pinjaman bergantung pada keuntungan perusahaan. Dalam sudut pandang investor, pengakuan atas kapasitas earnings sangat penting dan vital dan akun pendapatan sama pentingnya seperti neraca. Tahun 1940, konsep modal kerja sebagai dasar dalam penentuan likuiditas mulai muncul, walaupun masih terdapat beberapa pendapat yang tidak sejutu mengenai pengertain pasti dari likuiditas. Kebingungan utama terletak pada bagaimana mengidentifikasi current assets dan apakah klasisfikasi mengenai current assets didasarkan pada asset tersebut akan dikonversi menjadi kas, atau dapat dikonversi menjadi kas. Pada waktu ini, one-year rule sebagai dasar untuk mengklasifikasi asset sebagai current atau noncurrent secara sah muncul. Namun Anson Herrick, anggota aktif AICPA. Heerick focus kepada perbedaan dalam dalam menyiapkan statement untuk kredit dan tujuan investasi dan mencatat beberapa ketidak konsistenan dalam paraktek saat ini, seperti memasukkkan inventori sebagai current ketika perputaran (turnover) inventori tersebut melebihi satu tahun dan ketika tidak memasukkan perdagangan piutang sebagai current sampai lebih dari satu tahun setelah tanggal neraca. Herrick menyimpulkannya dalam kalimat tersebut : Tidak masuk akal untuk mengadopsi praktek dimana akan menghasilka perbedaan substansi antara jumlah yang dilaporkan dan net current assets dan jumlah yang akan terlihat di laporan keuangan akan disiapkan beberapa hari sebelumnya atau setelahnya. Dalam one year rule, Herrick mengusulkan operating cycle sebagai dasar dalam mengklasifikasi asset sebagai current. Perbedaan ini didasarkan pada perbandingan dengan substansi fixed dan circulating capital. Pada tahun 1947, ketika Herrick menjadi anggota komite, The Committee on Accounting Procedure mengeluarkan ARB No 30. Peluncuran ini mendefinisikan ulang current asset sebagai kas atau sumber lain yang pada umumnya diidentifikasi sebagai kas atau sumber lain ketika diharapkan dapat direalisasikan sebagai kas atau dijual atau dikonsumsi selama siklus operasi bisnis perusahaan. Current liabilities didefinisikan sebagai debt atau obligasi, likuidasi atau pembayaran yang diharapkan untuk mendapatkan sumber daya yang pada nantinya

dimasukkan sebagai current assets atau other current liabilities . Siklus operasi kemudian didefinisikan sebagai rata- rata waktu yang menjembatani antara akuisisi material dan jasadan realisasi kas akhir. Current Usage Konsep modal kerja menyiapkan informasi yang berguna dengan memberikan tanda-tanda likuidasi perusahaan dan tingkat perlindungan kepada kreditur jangka pendek. Secara spesifik, presentasi modal kerja dapat dikatakan untuk menambah arus informasi kepada pengguna laporan keuangan dengan : 1. Menandakan jumlah margin yang tersedia untuk mendapatkan current obligasi 2. Menunjukkan arus dari current asset dan current liabilities dari periode sebelumnya 3. Menunjukkan informasi yang mana menjadi dasar prediksi arus kas keluar dan arus kas masuk di masa mendatang Component of Working Capital ARB (Accounting Research Bulletin) No . 43 mendefinisikan current assets dan current liabilities memasukkan beberapa contoh untuk setiap klasifikasi sebagai berikut : Current Assets 1. Kas yang tersedia untuk kegiatan operasi dan item yang setara dengan kas 2. Inventori seperti merchandise, raw materials, goods in process, finished goods, operating supplies, dan ordinary maintenance materials and parts 3. Trade accounts, notes, dan acceptances receivable 4. Piutang dari karyawan, afiliasi, dan lainnya jika pengkoleksian piutang terjadi kurang dari satu tahun 5. Angsuran atau deffered accounts dan notes receivable jika hal tersebut dikonfirmasi sebagai praktek perdagangan normal dalam bisnis 6. Marketable securities menunjukkan investasi dari kas yang tersedia untuk keigtan operasi 7. Prepaid expenses, seperti asuransi, bunga, pajak, royalty yang tidak terpakai, pembayaran jasa iklan yang tidak diterima dan supplies operasi Current Liabilities 1. Obligasi untuk item yang dimasukan ke dalam siklus operasi, seperti payable yang terjadi ketika mengakuisisi material dan supllies untuk digunakan dalam produksi barang atau menyediakan jasa yang ditawarkan untuk dijual 2. Koleksi piutang mendahului pengiriman barang dan pelayanan jasa

3.

Hutang yang muncul dari kegiatan operasi yang berhubungan langsung dengan siklus operasi, seperti accrual gaji, salaries dan komisi, sewa, royalty, dan income dan other taxw. Kewajiban lain yang terjadi berulang dan diharapkan terjadi likuidasi dalam jangka pendek, biasanya 12 bulan, dimasukkan dalam current liabilities, seperti hutang jangka pendek yang muncul akibat akuisisi capital assets, obligasi jangka panjang, jumlah yang diperoleh untuk digunakan dalam satu tahun dibawah ketentuan dana pembayaran hutang, dan agency obligation yang muncul akibat koleksi atau penerimaan kas dan asset lain kepada pihak ketiga.

menerbitkan utang jangka panjang tambahan, kewajiban tidak boleh diklasifikasikan sebagai current. FINANCIAL ANALYSIS OF A COMPANYS WORKING CAPITAL POSITION Untuk mengevaluasi working capital position dan current operating cycle dari perusahaan dapat dilihat dari masalahl ikuiditasnya.Untuk mengevaluasi masalah tersebut, dapat dilihat dari beberapa rasio, seperti current ratio, quick ratio, cash flow from operation to current liabilities ratio, account receivables turnover ratio, inventory turnover ratio, dan account payable turnover ratio. Penghitungan dan analisis dari setiap rasio dapat diilustrasikan dengan menggunakan data informasi dari Hershey Company dan Tootsie Roll Inc balance sheets, income statement, dan statement of cash flows yang terdapat pada chapter 6 dan 7. Untuk penghitungan working capital dari kedua perusahaan tersebut adalah sebagai berikut (dalam ribuan): Hershey Tootsie Roll CA CL CA CL = Working Capital = Working Capital 2005 $1,408,940 1,518,223 = 2005 $246,596 113,656 ($109,283) = $132,940 2004 $1,197,694 1,282,471 = 2004 $192,693 82,317 ($84,777) = $110,376 Dari penghitungan diatas dapat dilihat bahwa working capital Hershey negative dan di tahun 2005 menurun , sedangkan working capital dari Tootsie Roll positif dan meningkat $22,564,000. Dalam menghitung biaya working capital, seringnya terdapat keterbatasan informasi karena tidak mudah untuk membandingkan dengan benchmarks, standar industry dan perusahaan lain. Untuk memudahkan masalah tersebut, analis keuangan menggunakan current ratio dan quick ratio. Current Ratio Merupakan rasio yang digunakan untuk mengukur kemampuan perusahaan dalam membayar kewajiban jangka pendeknya dengan menggunakan aktiva lancar yang dimiliki. Untuk penghitungan current ratio dari kedua perusahaan tersebut adalah sebagai berikut (dalam ribuan) : Hershey Tootsie Roll CA / CL = Current Ratio CA / CL = Current Ratio 2005 $1,408,940 / $1,518,223 2005 $246,596 / $113,656 = = 0.928 : 1 2.170 : 1 2004 $1,197,694 / $1,282,471 2004 $192,693 / $82,317 = = 0.934 : 1 2.341 : 1

4.

CURRENT LIABILITIES Current Liabilities adalah kewajiban yang akan jatuh tempo dalam waktu singkat (biasanya satu tahun atau kurang) dan akan dibayar dengan menggunakan aktiva lancar. Pengakuan dari short-term liabilities bias saja mempengaruhi posisi working capital dari suatu perusahaan. Kewajiban lancar yang paling sering dihadapi oleh perusahaan adalah payables, deferrals, & current maturities of long term debt. Payables Payables adalah kewajiban yang timbul akibat dari kegiatan ekonomi kepada pihak ketiga pada satu periode akuntansi dan harus dibayarkan sesuai dengan kriteri adan syarat tertentu. Menurut APB Opinion No. 21 interest on receivables and payables, dimana interest secara spesifik tidak dinyatakan pada notes payables. Pada notes dan account payable, dividens dan taxes adalah payable yang menggunakan current funds. Deferrals Deferrals adalah jenis khusus dari penyelesaian kewajiban yang membutuhkan kinerja pelayanan daripada pembayaran uang. Contoh dari deferrals adalah seperti berlangganan majalah atau membayar sewa. Perusahaan harus benar-benar meyakini bahwa perusahaan tidak mencatat deferrals sebagai revenue sebelum mereka benar-benar menerima dan menentukan bahwa akun deferrals tidak digunakan sebagai akun tambahan beban tak tertagih. Current Maturities Kewajiban dapat dialihkan dari jangka panjang dengan klasifikasi current dengan berlalunya waktu. Ketika kewajiban jangka panjang harus pensiun dari dana khusus atau dengan

Quick Ratio Merupakan rasio yang digunakan untuk mengukur kemampuan perusahaan dalam membayar kewajiban jangka pendeknya dengan menggunakan aktiva lancar. Untuk penghitungan quick ratio dari kedua perusahaan tersebut adalah sebagai berikut (dalam ribuan) : Hershey Tootsie Roll Cash + Marketable Securities Cash + Marketable Securities + Receivables = QR + Receivables = QR Current Liabilities Current Liabilities 2005 $67,183 + 559,289 = 2005 $69,006 + 54,892 + 0.413 : 1 30,856 = 1.362 : 1 $1,518,223 $113,656 2004 $54,837 + 408,930 = 2004 $56,989 + 32, 369 + 0.362 : 1 28,456 = 1.431 : 1 $1,282,471 $82,317 The Cash Flow from Operations to Current Liabilities Ratio Merupakan rasio yang digunakan untuk mengukur kemampuan perusahaan dalam membayar kewajiban jangka pendek dengan kas yang tersedia dan yang disimpan di bank. Untuk penghitungan The Cash Flow from Operations to Current Liabilities Ratio dari kedua perusahaan tersebut adalah sebagai berikut (dalam ribuan) Hershey Tootsie Roll Net Cash Provided from Net Cash Provided from Operating Activities Operating Activities Average Current Liabilities Average Current Liabilities 2005 $461,762 2005 $82,524 = 0.33 :1 = 0.84 : 1 ($1,518,223 + ($113,656 + 1,282,471)/2 82,317)/219 2004 $787,754 = 2004 $76,228 0.84 : 1 = 1.05 : 1 ($1,282,471 + 585,810)/2 ($82,317 + 62,887)/220 Rasio-rasio yang dapat digunakan untuk mengevaluasi seberapa efisien perusahaan menggunakan aset lancarnya: 1. Account Receivable Turnover Account receivable turnover ratio mengukur kemampuan perusahaan untuk menagih piutangnya dalam basis waktu. Account receivable turnover ratio dirumuskan sebagai berikut:

Rasio ini menggunakan nilai rata-rata di penyebutnya untuk mengkonsistensikan dengan pembilang.

Isu lain yang harus diperhatikan ketika mengevaluasi kolektibilitas dari piutang perusahaan adalah pengaruh potensial dari kebangkrutan pelanggan kunci. Hershey Berikut ini adalah accounts receivable turnover ratio untuk melaporkan McLane Company, distributor grosirnya, yang Hershey and Tootsie Roll for 2005 and 2004: berkonstribusi sebesar 20% di penjualan, dan Tootsie Roll Hershey Tootsie menjual 24% produknya ke Wal-Mart. Roll 2005 3. Inventory Turnover Efisiensi perusahaan dalam mengatur persediaan dapat dianalisis dengan menghitung inventory turnover ratio. 2004

Rasio-rasio tersebut menunjukkan bahwa piutang Hershey terbayar oleh pelanggan rata-rata hampir 11 kali pada tahun 2004 dan kira-kira 10 kali di tahun 2005, sedangkan Tootsie Roll piutangnya terbayar kira-kira 18 dan 16 kali di tahun 2004 dan 2005. Rasio-rasio tersebut dinilai baik dimana rasio rata-rata industri adalah 10.40. 2. Number of Days in Receivables

Inventory turnover untuk Hershey dan Tootsie Roll untuk 2005 dan 2004 adalah sebagai berikut: Hershey Tootsie 2005

2004

Rata-rata inventory turnover industri adalah 7.18 pada tahun 2005, menunjukkan bahwa Hershey dan Tootsie Roll memutar inventorinya lebih jarang daripada industrinya. Collection period untuk Hersie and Tootsie Roll tahun 2005 4. Average Days in Inventory dan 2004 adalah: Inventory turnover ratio dapat dianalisis lebih jauh dengan Hershey Tootsie menghitung average days in inventory Roll 2005

2004

Perhitungan collection period membantu perusahaan untuk mengevaluasi kemampuan perusahaan untuk menagih piutangnya selama periode kredit. Perhitungan ini menunjukkan bahwa kedua perusahaan mendapat sedikit kesulitan dalam menagih pelanggannya dimana periode kredit biasanya adalah 30 hari. Namun di sini, Tootsie Roll menunjukkan angka yang lebih efisien dari rata-rata industri (36.37 hari). Ini menunjukkan bahwa Hershey berada di rata-rata industri sedangkan Tootsie Roll lebih baik dari rata-rata industri.

Average number of inventory untuk Hershey dan Tootsie Roll pada tahun 2005 dan 2004 adalah sebagai berikut: Hershey Tootsie 2005

2004

Rasio ini mengindikasi bahwa kemampuan Tootsie Roll untuk mengatur persediaan meningkat selama 2005, sedangkan Hershey menurun. Untuk mengukur rasio ini harus diperhatikan bahwa sangat dipengaruhi jenis industri.

Analisis working capital perusahaan, current ratio, dan inventory turnover dapat menyesatkan bagi perusahaan yang menggunakan LIFO inventory costing. Analisis working capital perusahaan, current ratio, dan inventory turnover ratios dapat menyesatkan bagi perusahaan yang menggunakan metode LIFO dalam penentuan biaya persediaan. Dalam kasus tersebut, jumlah working capital dan current ratio akan dikecilkan karena jumlah persediaan rata-rata yang digunakan untuk menghitung rasio ini biasanya akan jauh lebih rendah daripada jumlah persediaan rata-rata dalam menggunakan metode FIFO. Perbedaan ini disebut cadangan LIFO. Di sisi lain, inventory turnover ratio umumnya akan berlebihan karena jumlah persediaan rata-rata yang digunakan sebagai penyebut akan lebih rendah daripada menggunakan metode FIFO. Sebuah metode biaya persediaan perusahaan diungkapkan dalam ringkasan kebijakan akuntansi yang signifikan. Pengguna laporan keuangan harus berhati-hati dalam menafsirkan jumlah working capital, current ratio, dan inventory turnover ratio untuk perusahaan yang menggunakan metode LIFO. Untuk tujuan perbandingan, jumlah persediaan dengan metode LIFO yang dilaporkan harus disesuaikan dengan jumlah cadangan LIFO. Baik Hershey dan Tootsie Roll menggunakan metode LIFO untuk menilai persediaan mayoritas mereka. Pada tahun 2005, Hershey melaporkan cadangan LIFO sejumlah $71.263.000 dan $ 64.167.000, masing-masing, untuk tahun 2005 dan 2004. Tootsie Roll melaporkan cadangan LIFO sejumlah $ 6.530.000 dan $ 5.868.000, masing-masing, selama dua tahun yang sama. Berikut ini adalah adjusted working capital, current ratio, dan quick ratio untuk dua perusahaan tersebut setelah disesuaikan dengan jumlah cadangan LIFO. Hershey Working Capital ($109,283) + 71,263 = ($38,020) Current Ratio

Rasio ini juga dapat digunakan untuk menghitung average days payables yang beredar:

Untuk Hershey dan Tootsie Roll, jumlah rasio tersebut untuk tahun 2005 dan 2004 adalah: = 4.14 Hershey Tootsie Roll 2005 88.2 days Perhitungan ini meningkatkan working capital dan current ratio yang dihitung sebelumnya, sementara mengurangi inventory ratio. Rasio akhir membantu mengevaluasi pola pembayaran perusahaan kepada pemasok dengan menganalisa account hutangnya. Rasio perputaran hutang sebuah perusahaan dihitung dengan cara: 2004 = 19.13 days days = 22.73

= 18.67 days days

= 22.18

Accounts payable turnover ratio untuk Hershey dan Tootsie Roll untuk tahun 2005 dan 2004 adalah sebagai berikut: Hershey Tootsie Roll 200 5

200 4

= 19.08

= 16.06

Inventory turnover ratio

Days in inventory = 0.975:1

= 19.56

= 16.45

Rasio ini menunjukkan bahwa keseimbangan dari hutang kedua perusahaan akan terbayarkan dalam waktu yang tepat dan dalam kebijakan perdagangan normal dimana hutang akan dibayar dalam waktu 30 hari. Analisis komparatif juga menunjukkan bahwa average days outstanding kedua perusahaan sedikit menurun selama periode dua tahun tersebut. Suatu analisis yang komprehensif dari posisi working capital yang dimiliki Hershey akan menggabungkan hasil perhitungan di atas. Analisis untuk tahun fiskal 2005 menunjukkan bahwa: Pelanggan membayar piutang dalam waktu sekitar 37 hari. Inventory remains on hand untuk sekitar 79 hari. Operasi saat ini adalah menghasilkan kas yang cukup untuk membayar kewajiban lancar. Hutang akan terbayarkan dalam jangka waktu sekitar 19 hari. Analisis yang sama untuk Tootsie Roll untuk tahun fiskal 2005 menunjukkan bahwa: Pelanggan membayar piutang dalam sekitar 22 hari. Inventory remains on hand untuk sekitar 69 hari. Operasi saat ini adalah menghasilkan kas yang cukup untuk membayar kewajiban lancar. Hutang akan terbayarkan dalam jangka waktu sekitar 23 hari.

Analisis ini menunjukkan bahwa meskipun Tootsie Roll memiliki omset piutang yang lebih baik daripada Hershey, kedua perusahaan tersebut mempertahankan posisi likuiditas yang memadai, meskipun adanya kerusakan yang jelas dalam rasio likuiditas neraca Hershey. Standar Akuntansi Internasional IASB telah mengeluarkan pernyataan mempengaruhi working capital:

pada

isu-isu

yang

1. 2. 3.

Penyajian aktiva lancar dan kewajiban lancar dalam IAS No. 1 yang telah direvisi, "Penyajian Laporan Keuangan," Akuntansi untuk investasi dan pengungkapan sekuritas adalah IAS No. 25, "Akuntansi untuk Investasi."

depan sampai pendapatan terkait diakui. Komite menyatakan preferensi untuk metode identifikasi khusus penilaian persediaan ketika item yang ditukarkan atau diproduksi dan dipisahkan untuk proyek tertentu. Metode ini dipandang tidak pantas ketika sejumlah item ditukarkan. Dalam kasus ini IASB menyatakan preferensi yang baik adalah metode FIFO atau metode weighted average, namun, LIFO adalah alternatif yang diperbolehkan. Berdasarkan IAS No. 2 yang telah direvisi, penggunaan LIFO tidak lagi diperbolehkan. Selain itu, jumlah persediaan writedowns ke nilai realisasi bersih harus diungkapkan dan termasuk untuk memperhitungkan persediaan penyedia layanan. International Accounting Standard IASB telah mengeluarkan pronouncements pada isu-isu berikut yang mempengaruhi modal kerja: 1. Penyajian aktiva dan kewajiban lancer dalam IAS yang direvisi No. 1, Penyajian Pelaporan Keuangan. 2. Akutansi dan pengungkapan untuk investasi efek terdapat dalam IAS No. 25, Akuntansi untuk Investasi. 3. Akuntasi untuk persediaan dalam IAS yang direvisi No. 2, Persediaan. Penyajian current assets dan current liabilities, IASB tidak berurusan dengan masalah penilaian yang dibahas sebelumnya didalam bab ini. Namun, dewan mencatat bahwa beberapa pengguna laporan keuangan melihat klasifikasi aset dan kewajiban menjadi aktiva dan kewajiban lancar atau tidak lancar sebagai penyediaan sarana untuk mengukur likuiditas suatu perusahaan, sedangkan yang lain menganggap klasifikasi in sebagai sebuah identifikasi peredaran sumber daya dan kewajiban perusahaan. IAS No. 1 yang telah direvisi sekarang memerlukan asset dan kewajiban harus diklasifikasikan sebagai arus atau tidak lancar kecuali penyajian likuiditas yang menyediakan informasi yang relevan. IAS No. 25 memungkinkan investasi dilakukan sebagai aktiva lancar, harus diperhitungkan baik dari segi metode market value atau the lower of cost or market value. Nilai tercatat pada investasi lancar yang diizinkan untuk ditentukan baik secara portofolio agregat, dalam total atau dalam kategori investasi, atau dengan inevstasi individu. Dalam IAS No. 2, IASB menyatakan bahwa objek dari pelaporan persedian adalah untuk menentukan jumlah biaya untuk dikenali sebagai aset dan meneruskan sampai pendapatan yang berhubungan dikenali. Komite menyatakan preferensi untuk metode identifikasi khusus penilaian persediaan katika item yang dipertukarkan atau diproduksi dan dipisahkan untuk proyek tertentu.

CHAPTER 9 LONG TERM ASSETS I : PROPERTY, PLANT, EQUIPMENT Property, Plant, and Equipment Property, Plant and equipment umumnya merepresentasikan sumber utama dari potensi servis di masa depan bagi perusahaan. Aset ini merepresentasikan adanya komitmen sumber daya ekonomis perusahaan di industry capitalintensive. Kebanyakan perusahaan semacam itu memiliki 75% dari total asset yang diinvestasikan dalam bentuk property, plant, and equipment. Penilaian asset property, plant, and equipment merupakan hal yang penting bagi pengguna laporan keuangan karena hal itu mengindikasikan ketersediaan sumber daya secara fisik bagi perusahaan dan juga memberi indikasi likuiditas dan cash flow di masa depan. Penilaian ini utamanya sangat penting bagi capital-intensive industry karena property, plant, and equipment merupakan komponen terbesar dari total asset perusahaan. tujuan dari penghitungan plant and equipment adalah : 1. Melaporkan tentang kepengurusan kepada investor 2. Menghitung penggunaan dan pengurangan nilai dari plant and equipment 3. Merencanakan akuisisi asset baru melalui budgeting 4. Menyediakan informasi untuk kepentingan perpajakan 5. Menyediakan informasi untuk penentuan rate bagi industry yang diatur 6. Accounting for Cost Cost (pengorbanan ekonomis yang terjadi) adalah metode valuasi yang lebih disukai untuk menghitung property, plant, and equipment karena cost lebih reliable dan verifiable daripada metode valuasi lainnya seperti discounted present value, replacement cost, atau net realizable value. Ada juga dugaan yang disepakati bahwa harga beli merepresentasikan potensi servis asset di masa depan kepada pembeli dalam transaksi arms-length. Meskipun reliabilitas dan verifiabilitas dari harga jual menjadi dasar pencatatan property, plant, and equipment, penempatan cost ke masing-masing individual asset tidak serumit yang dibayangkan. Group Purchase Ketika sekelompok asset diakuisisi dengan harga jual lump sum, seperti pembelian tanah, bangunan, dan peralatan dengan harga beli masing-masing, total cost dari akuisisi harus dialokasikan ke masing-masing asset secara individu sehingga jumlah cost dapat dibebankan menjadi expense sesuai dengan potensi servis yang dapat diberikan oleh individual asset tersebut

Akuntansi untuk persediaan dalam IAS No.2 yang telah direvisi, "Persediaan." Dalam diskusi tentang penyajian aktiva lancar dan kewajiban lancar, IASB tidak berurusan dengan masalah penilaian, dibahas sebelumnya dalam bab ini. Namun, Dewan mencatat bahwa beberapa pengguna laporan keuangan melihat klasifikasi aset dan kewajiban menjadi lancar dan tidak lancar seperti menyediakan sarana untuk mengukur likuiditas suatu perusahaan, sedangkan yang lain menganggap klasifikasi ini sebagai identifikasi sumber daya perusahaan dan kewajiban yang beredar. IASB mencatat bahwa kedua konsep ini agak kontradiktif, dan telah menyebabkan klasifikasi item lancar dan tidak lancar berdasarkan konvensi bukan berdasarkan konsep lainnya. IAS No. 1 mengizinkan perusahaan untuk menyajikan secara terpisah aktiva lancar dan kewajiban lancar. Keputusan ini tampaknya didasarkan pada ketidakmampuan Dewan untuk menyetujui kegunaan konsep karena adanya keterbatasan seperti yang telah dibahas sebelumnya dalam bab ini. IAS No. 1 yang telah direvisi menyatakan bahwa aset dan kewajiban harus diklasifikasikan sebagai akun lancar atau tidak lancar kecuali presentasi likuiditas menyediakan informasi yang lebih relevan. IAS No. 25 memungkinkan investasi diakui sebagai aktiva lancar yang harus diperhitungkan berdasarkan metode nilai pasar atau nilai terendah. Nilai investasi tercatat saat ini yang diizinkan dapat ditentukan secara portofolio agregat, dalam total atau dengan kategori investasi, atau secara investasi individu, tetapi IAS No. 25 menyatakan preferensi umum untuk portofolio investasi agregat atau basis kategori. Untuk perusahaan yang tidak secara terpisah mengungkapkan aktiva lancar di neraca mereka, pembedaan harus dibuat untuk tujuan pengukuran dalam menentukan nilai tercatat yang tepat. Dalam IAS No. 2, IASB mencatat bahwa tujuan pelaporan persediaan adalah untuk menentukan jumlah yang tepat untuk mengakui biaya sebagai suatu aset dan membawa ke

hingga masa manfaatnya habis. Solusi yang paling sering digunakan untuk masalah alokasi ini adalah dengan menetapkan cost akuisisi ke berbagai asset dengan dasar weighted average dari masing-masing nilai perkiraannya. Ketika nilai perkiraan tidak tersedia, pengalokasian cost bisa berdasarkan relative carrying value dari catatan penjual. Self-Construsted Assets Self-Constructed Asset menimbulkan pertanyaan tentang komponen cost yang tepat. Walapun disepakati secara umum bahwa keseluruhan expense yang terkait secara langsung dengan proses konstruksi seharusnya dimasukkan dalam pencatatan cost of the asset, ada beberapa isu kontrovesrsial terkait pengakuan fixed overhead dan capitalization of interest. Fixed-overhead issue mempunyai dua aspek : 1. Apakah fixed overhead harus dialokasikan? 2. Jika ya, seberapa banyak fixed overhead harus dialokasikan? Problem ini memiliki beberapa percabangan. Jika mesin dioperasikan kurang dari kapasitas maksimalnya dan fixed overhead ditetapkan menggunakan self-constructed, pembebanan asset dengan porsi fixed overhead akan menyebabkan profit margin pada semua produk lain akan meningkat selama periode konstruksi. Tiga pendekatan yang dapat digunakan untuk menyelesaikan masalah ini, diantaranya : 1. Tidak mengalokasikan fixed-overhead ke selfconstruction project 2. Hanya mengalokasikan kenaikan fixed-overhead ke project tersebut Mengalokasikan fixed-overhead ke project dengan dasar yang sama dengan alokasi ke produk-produk lainnya. Beberapa akuntan menyukai pendekatan pertama. Mereka berpendapat bahwa alokasi fixed-overhead dianggap tidak masuk akal, oleh karena itu hanya direct cost yang seharusnya dipertimbangkan. Namun, opini yang umumnya berlaku adalah konstruksi asset memerlukan penggunaan sejumlah fixed overhead, fixed overhead tersebut adalah komponen cost yang sesuai. Oleh karena itu, tidak adanya alokasi fixed overhead terlihat seperti pelanggaran dari prinsip historical cost. Ketika produksi dari produk-produk lainnya sudah dihentikan dari memproduksi self-constructed asset, alokasi dari fixed-overhead ke produk yang tersisa akan menyebabkan pelaporan profit dari produk tersebut menurun. Pada keadaan ini, pendekatan ketiga lebih tepat untuk digunakan.

3.

Ketika operasi kurang dari full capacity, pendekatan kedua dipandang lebih logis untuk diterapkan. Keputusan untuk membangun asset kemungkinan dihubungkan ketersediaan idle facilities. Peningkatan profit margin pada produk-produk yang ada dengan mengalokasikan porsi dari fixed-overhead ke selfcontruction project akan memutarbalikan pelaporan profit. Sebagai akibat dari pertanyaan tentang alokasi fixedoverhead adalah dikeluarkannya kapitalisasi biaya bunga (capitalization of interest charge) selama periode konstruksi asset. Selama periode konstruksi, diperlukan pendanaan ekstra untuk material dan suplai, dan dana ini akan seringkali didapatkan dari sumber eksternal. Pertanyaan centralnya adalah tentang kelayakan dari kapitalisasi cost dikaitkan dengan penggunaan dana tersebut. Beberapa akuntan berpendapat bahwa bunga merupakan beban dari kegiatan financing, bukan operasi. Sedangkan pendapat lain menyatakan bahwa jika asset diakuisisi dari luar, beban bunga akan menjadi bagian dari cost basis si penjual dan akan dimasukkan dalam harga jual. Oleh karena itu, public utilities normalnya mengkapitalisasi bunga actual dan bunga implicit (ketika adanya penggunaan dana pribadi perusahaan) pada construction project karena tingkat bunga di masa depan bergantung pada biaya servisnya. Aplikasi yang salah dari teori ini menimbulkan abuses pada awal 1970-an ketika banyak perusahaan mengadopsi kebijakan untuk mengkapitalisasi semua biaya bunga. Pada 1979 FASB mengeluarkan SFAS No. 34 tentang Capitalization of Interest Cost. FASB menjelaskan bahwa bunga harus dikapitalisasi hanya ketika asset yang diperlukan untuk satu periode sudah dipersiapkan untuk tujuan digunakan. Tujuan utama dari SFAS No. 34 adalah untuk menetapkan biaya bunga sebagai bagian yang signifikan dari historical cost asset yang diakuisisi. Kriteria untuk menentukan apakah asset layak untuk dikapitalisasi interestnya adalah asset harus belum siap untuk digunakan dan asset tersebut harus digunakan untuk menjalankan aktivitas agar ia menjadi siap digunakan. Asset yang berkualifikasi (qualified) adalah : 1. Asset yang dibangun atau dibangun untuk digunakan oleh perusahaan sendiri 2. Asset yang dimaksudkan untuk dijual atau disewakan yang dibangun atau diproduksi adalah project yang berlainan SFAS No. 34 juga tidak memasukkan kapitalisasi bunga untuk inventori yang dimanufaktur secara rutin atau diproduksi dalam skala besar atau berulang-ulang. Asset yang sedang digunakan atau tidak menjalankan aktivitas yang membuat asset tersebut siap untuk digunakan juga tidak dimasukkan dalam kapitalisasi bunga.

Issue tambahan yang muncul dari SFAS No. 34 adalah tentang penentuan jumlah kapitalisasi bunga yang tepat. FASB menentukan bahwa jumlah bunga yang harus dikapitalisasi adalah jumlah yang dapat dihindari jika asset belum dikonstruksi atau dibangun. Removal of Existing Assets Ketika perusahaan mengakuisisi property yang melibatkan struktur yang harus dihapuskan, maka muncul pertanyaan terkait perlakuan cost yang tepat dari penghapusan struktur tersebut. Praktik yang diterapkan saat ini adalah dengan mengurangi removal costs dengan kelebihan yang diterima dari penjualan asset menjadi tanah. Asset Acquired in Noncash Transaction Aset bisa diperoleh dengan melakukan perdagangan equity securities atau satu aset bisa diperoleh sebagai pertukaran baik dalam pembayaran setengah atau sepenuhnya untuk aset lain. Ketika equity securities ditukarkan untuk aset, cost principle menyatakan bahwa nilai yang dicatat dari aset adalah sejumlah nilai pasar dari sekuritas yang dipertukarkan. Jika nilai pasar dari sekuritas tidak bisa diketahui, maka biaya yang dicatat untuk aset tersebut adalah biaya aset berdasarkan nilai pasarnya. Prosedur ini sesuai dengan cost principle yang sekarang digunakan dalam praktik sehari-hari. Ketika aset dipertukarkan, misalnya diperdagangkan, maka timbul komplikasi lainnya. Akuntan telah lama berdebat mengenai penggunaan nilai pasar atau nilai buku dalam pertukaran aset. Pada tahun 1973, APB mengeluarkan opini no. 29 Accounting for Nonmonetary Transactions, yang menyatakan bahwa nilai pasar seharusnya (umumnya) digunakan sebagai dasar dalam akuntabilitas. Oleh karena itu, biaya perolehan aset dalam pertukaran untuk aset lainnya adalah nilai pasar dari aset yang dipertukarkan tersebut. Peraturan ini dikecualikan untuk satu subjek. Pada Opinion no 29, APB menyatakan bahwa pertukaran harus dicatat pada nilai buku untuk aset yang diserahkan ketika pertukaran bukan merupakan puncak dari earning process. 2 contoh pertukaran yang tidak menghasilkan puncak dari earning process adalah:

1.

Pertukaran dari produk atau property yang akan dijual dalam praktik bisnis biasa yang dilakukan dalam lini bisnis yang sama untuk memfasilitasi penjualan kepada konsumen.

Pertukaran dari productive asset yang tidak untuk dijual dengan similar productive asset atau nilai yang setara. Menurut APB Opinion no 29, jika aset yang ditukar dissimilar, maka aset yang diperoleh dicatat pada nilai pasar aset

2.

yang dipertukarkan termasuk di dalamnya gain/loss. Hal ini berlaku jika pertukaran aset dengan aset lainnya (dissimilar asset) menyertakan pembayaran kas. Sebagai contoh: perusahaan A melakukan pertukaran aset dengan memberikan kas sebesar $2,000, dan sebuah aset yang nilai bukunya $10,000 dengan nilai pasar $13,000. Maka perusahaan mencatat gain sebesar $3,000 ($13,000 - $10,000) dan nilai aset baru yang diperoleh adalah $15,000. Sebaliknya, akuntansi untuk pertukaran similar productive asset memiliki format yang berbeda. Berdasarkan ketentuan APB Opinion no 29, kerugian (losses) pada pertukaran similar productive asset selalu diakui tanpa mempedulikan apakah transaksi tersebut menyertakan pembayaran kas atau tidak. Tetapi gain tidak akan pernah diakui jika tidak melibatkan penerimaan kas. Tahun 2004, FASB mengeluarkan SFAS No. 153, Exchange of Nonmonetary Assets an Amendment of APB Opinion No. 29. Amandemen ini mengeliminasi pengecualian pada APB Opinion No. 29 untuk nonmonetary exchanges dari similai productive asset dan menggantikannya dengan sebuah pengecualian umum untuk pertukaran nonmonetary asset yang tidak mempunyai commercial substance. Nonmonetary exchange dikatakan mempunyai commercial substance jika future cash flow dari entitas diharapkan berubah secara signifikan akibat adanya pertukaran. Untuk pertukaran ini, maka nilai aset yang ditukarkan dicatat pada nilai bukunya. Oleh karenanya tidak ada pengakuan terhadap gain, tetapi loss harus diakui jika nilai wajar dari aset yang dipertukarkan lebih kecil dari nilai bukunya. Donated and Discovery Value Perusahaan terkadang menerima aset sebagai hadiah dari pemerintah kota, kelompok masyarakat, atau pemegang saham sebagai bujukan untuk menempatkan/membangun fasilitas tertentu di area tertentu. Sebagai contoh: pada tahun 1992 BMW automobile company mengumumkan bahwa mereka akan membangun sebuah gedung di Greenville, South California setelah pemerintah setempat menawarkan beberapa insentif, termasuk didalamnya $70,7 juta untuk mengurangi pembayaran pajak property, $25 juta untuk membeli lahan gedung, dan $40 juta untuk memperpanjang landasan kapal terbang sehingga bisa menampung muatan dalam jumlah yang lebih besar. FASB mendefinisikan kontribusi tersebut sebagai transfer of cash or other assets to an entity or cancellation of its liability from a voluntary nonreciprocal transfer by another entity acting other than as an owner. Cost principle menyatakan bahwa nilai yang dicatat dari suatu aset haruslah sama dengan return yang diharapkan, tetapi karena donasi adalah nonreciprocal transfers, kepatuhan terhadap prinsip ini akan menyebabkan kegagalan dalam

pencatatan nilai donated asset. Sebaliknya, kegagalan dalam pencatatan nilai aset ini pada balance sheet akan menyebabkan ketidak konsistenan dengan full disclosure principle. Praktik sebelumnya mensyaratkan bahwa donated assets harus dicatat berdasarkan fair market values, yang meningkatkan akun ekuitas yang bernama donated capital. Apabila donasi diberikan dalam bentuk kas maka kas harus digunakan untuk membeli aset yang kemudian dicatat berdasarkan fair market value-nya. SFAS No. 116 mengharuskan bahwa inflow dari aset yang berasal dari donasi dianggap sebagai revenue (not donated capital). Jika begitu, fair market value dari aset yang diterima akan memperlihatkan pengukuran yang tepat terhadap aset tersebut. Namun demikian, karakteristik dari donasi sebagai revenue menjadi rusak/cacat. Berdasarkan SFAS No. 116, revenue timbul karena adanya pengiriman barang atau jasa. Karena kontribusi bersifat nonreciprocal transfers, maka akan sulit untuk melihat bagaimana revenue bisa dihasilkan. Akhirnya, muncul perdebatan lain yang menyatakan bahwa inflow dari donated aset bisa diklasifikasikan ke dalam gain. Argument ini konsisten dengan Conceptual Framework of Gain - hasil dari incidental transaction dan konsisten dengan definisi dari comprehensive income sebagai perubahan dalam net asset yang berasal dari nonowner transaction. Berdasarkan pendekatan ini, aset dan gain harus dicatat pada fair market value atas aset yang diterima, yang menyebabkan terpenuhinya full disclosure principle atas aset pada balance sheet. Valuable natural resources juga bisa ditemukan pada saat setelah pembelian suatu property dilakukan, dan original cost-nya tidak mencakup semua informasi yang ada pada property tersebut. Dalam kasus seperti ini, cost principle dimodifikasi terhadap akun sebagai appraisal increase in the property yang dilaporkan sebagai unrealized gain in accumulated other comprehensive income. Praktik ini consisten dengan definisi Conceptual Framework atas comprehensive income yang mengakui appraisal increase sebagai gain. Financial Analysis of Property, Plant, and Equipment Sustainability of earnings adalah hal penting dalam proses menghitung return on assets (ROA) untuk mengetahui companys profitability. Untuk capital-intensive companies, porsi besar aset mereka adalah PPE dan hal pokok yang menjadi perhatian para investor perusahaan tersebut adalah asset replacement policy. Perusahaan dengan investasi besar dalam PPE yang gagal dalam menggantikan (replace) aset tersebut akan mempunyai ROA yang besar dari yang seharusnya. Hal ini terjadi karena denominator akan mengecil akibat perhitungan

depreciation expense, yang persentase rerurn perusahaan.

mengakibatkan

meningkatnya

Cost Allocation Kapitalisasi biaya dari aset mengimplikasikan bahwa aset tersebut mempunyai future service potential. Maksudnya adalah bahwa aset tersebut diharapkan bisa menghasilkan atau berhubungan dengan future resource flows. Matching concept menyatakan bahwa ada biaya-biaya tertentu yang tidak mempunyai future service potential lagi dan harus dimasukkan sebagai beban (expense) selama periode revenue dapat dihasilkan dari biaya tersebut. Karena biaya dari PPE memberikan manfaat untuk beberapa periode, maka biaya tersebut harus diakui dan dibagi ke dalam beberapa periode juga. Hal ini disebut cost allocation. Untuk item PPE, cost allocationnya disebut dengan nama depreciation. Ketika aset didepresiasi, cost-nya menjadi expire, yang kemudian dikenal dengan expense. Pengukuran balance sheet secara teoritical harus merefleksikan future service potential dari aset pada waktu tertentu. Akuntan secara umum setuju bahwa cost merefleksikan future service potential pada saat pembelian. Akan tetapi, pada periode berikutnya, ekspektasi terhadap future resource flows bisa berubah, begitu juga dengan discout rate yang digunakan untuk mengukur present value dari future service potential. Akibatnya, aset mungkin saja masih digunakan, tetapi karena adanya perubahan teknologi, future service potential pada akhir periode berbeda dengan apa yang diharapkan. Systematic cost allocation methods tidak mengukur perubahan ekspektasi atau discount rate. Hal ini mengakibatkan tidak ada systematic cost allocation methods yang bisa menyediakan pengukuran yang konsisten terhadap future service potential dari suatu aset pada balance sheet. Thomas menyatakan bahwa semua cost allocation berdasarkan pada asumsi sehingga tidak ada satu metode yang lebih superior dari yang lainnya. Depreciation Seperti yang kita ketahui bahwa depresiasi kita lakukan terhadap fixed asset dalam hal ini long-term asset berupa property, plant, dan equipment, kecuali tanah. Untuk mendapatkan aset, tentunya dibutukan biaya, sehingga setelah kita menentukan biaya atas suatu asset maka perusahaan harus memutuskan bagaimana mengalokasikan biaya tersebut. Hal ini disebabkan karena saat kita mengeluarkan biaya atas aset kita tidak langsung mendapatkan manfaat dari biaya yang dikeluarkan tersebut seperti revenue. Sehingga diperlukan adanya pengalokasian biaya. Ini bertujuan untuk mengikuti prinsip

akuntansi yang berupa matching concept. Dengan demikian konsep depresiasi dirancang dalam upaya untuk memenuhi kebutuhan dalam pengalokasian biaya atas Property, plant and equipment. Karena depresiasi merupakan bentuk alokasi biaya, maka semua konsep yang terkait depresiasi telah dikemukakan oleh beberapa pandangan mengenai pengukuran income. Sebuah interpretasi yang ketat dari FASB mengenai comprehensive income concept yang mengharuskan perubahan dalam layanan potential dicatat dalam pendapatan. Economic depreciation telah didefinisikan sebagai perubahan discount present value dari PPE yang terjadi selama satu periode. Jika discounted present value mengukur kemampuan asset pada suatu titik waktu tertentu, perubahan dalam interpreasi kemampuan tersebut konsisten dengan konsep pendapatan. Pencatatan biaya berakhir oleh perubahan dama kemampuan jasa itu adalah konsep yg sulit untuk dioperasikan. Konsekuensinya, para akuntan telah mengadopsi sebuah pandang mengenai transaksi untuk penentuan income di mana mereka melihat income itu sebagai hasil dari pengakuan pendapatan berdasarkan criteria tertentu yaitu revenue yang didapakan sesuai dengan expenses yang telah dikeluarkan. Hal ini jelas bahwa depresiasi menekankan prinsip matching concept. Depresiasi biasanya digambarkan sebagai suatu proses alokasi biaya yang secara sistematis dan rasional dan tidak dimaksudkan untuk menghasilkan penyajian fair value dari asset pada suatu balance sheet. Hal ini pertama kali ditekankan oleh Committee on Terminology of the AICPA yang menyatakan sebagai berikut : Depreciation accounting is a system of accounting which aims to distribute the cost or other basic value of tangible capital assets, less salvage value (if any), over the estimated useful life of the unit (which may be a group of assets) in a systematic and rational manner. It is a process of allocation, not valuation. Menurut AICPA, depresiasi sangat penting untuk memahami perbedaan antara accounting dan economic concepts of income, dan juga memberikan penjelasan atas misunderstanding mengenai depresiasi pada akuntansi. Dalam ekonomi melihat penyusutan itu sebagai penurunan nilai yang real dari aset. Sedangkan kebanyakan orang percaya bahwa biaya depresiasi dan akumulasi depresiasi yang dihasilkan menyediakan sumber dana untuk penggantian asset ke depan. Sedangkan ada juga orang yang menyarankan bahwa keputusan untuk berinvestasi itu dpengaruhi oleh bagian dari baiay asset yang asli yang sebelumnya telah dialokasikan. Dengan demikian, new investment tidak dapat dilakukan karena asset yang lama belum sepenuhnya disusutkan. Pandangan ini tidak sesuai dengan tujuan dalam akuntansi.

Proses Penyusutan untuk jangka panjang terdiri dari 3 faktor yang terpisah yaitu sebagai berikut : 1. Establishing the depreciation base 2. Estimating the useful service life 3. Choosing a cost apportionment method. 1. Depreciation Base Dasar penyusutan merupakan bagian dari biaya asset yang harus dibebankan pada expense selama masa manfaatnya yang diharapkan. Karena biaya menggambarkan kemampuan aset di masa yang akan datang dengan diwujudkan dalam aliran sumber daya di masa yang akan datang. Menurut teori dasar depresiasi adalah present value dari semua aliran sumber kekayaan yang ada selama masa manfaat asset. Oleh karena itu, asset tersebut harus dikurangi nilai sekarang dari nilai sisa. Dalam prakteknya salvage value is not discounted sehingga biasanya diabaikan. Perlakuan akuntansi yang tepat mensyaratkan bahwa salvage value itu harus dipertimbangkan. Useful Service Life Masa manfaat asset adalah periode saat asset diharapkan untuk berfungsi secara efisien. Akibatnya, masa manfaat bisa terjadi kurang dari physical lifenya. Depreciation Methods Sebagian besar yang menjadi kontroversi dalam penyusutan akuntansi berkisar pada pertanyaan tentang metode yang tepat yang harus digunakan oleh perusahaan untuk mengalokasikan dasar penyusutannya atas estimasi masa manfaatnya. Secara teoritis, biaya expire atas asset harus terkait dengan nilai yang diterima dari asset dalam setiop periode, akan tetapi sangat sulit untuk mengukur jumlahnya. Adapun metode yang dapat digunakan yaitu : Straight line method Metode ini mengalokasikan porsi yang sama pada biaya depresiasinya untuk setiap periodenya. Penggunaan metode ini menunjukkan bahwa asset tersebut kemampuannya menurun dalam jumalah yang sama setiap periode selama masa manfaat yang telah diestimasikan. Accelerated The sum of the years digit dan fixed percentage of declining base ini sering ditemukan pada penyusutan yang dipercepat. Hasil dari metode ini yaitu alokasi biaya yang digunakan pada tahun pertama lebih besar dibebankan dibanding tahun-tahun berikutnya. meskipun sedikit yang mendukung gagasan bahwa

asset mengalami penurunan masa manfaat seperti yang disarankan padametode. Para advocate berpendapat bahwa metode ini lebih disukai untuk straight line karena sebagai usia asset. Biaya depresiasi yang lebih kecil dihubungkan dengan biaya pemeliharaan yang tinggi. Metode ini juga mungkin bisa memberikan penilaian pada balance sheet yang lebih dekat dengan nilai actual dari asset karena kebanyakan asset yang kehilangan nilai yaitu pada saat awal-awal tahun penggunaan. Akan tetapi, karena dalam perhitungan depresiasi tidak dimaksudkan menjadi metode penilaian asset. Unit of Activity Penggunaan metode ini dilakukan ketika asset seperti asset mesin di mana mesin yag digunakkan dalam proses produksi actual dimungkiakan untuk menentukan tingkat akivitas, seperti total output yang diharapkan dari mesin tersebut. Depresiasi untuk ini dapat didasarkan pada jumlah unit yang diproduksi selama periode akuntansi. Disclosure of Depreciation Methods Sebagian besar perusahaan di US menggunakan metode straight line. Herhey dan Tootsie Roll juga menggunakan metode tersebut untuk pelaporan keuangan. The following is excerpted from Tootsie Rolls summary of significant accounting policies: Property, plant, and equipment: Depreciation is computed for financial reporting purposes by use of the straight line method based on useful lives of 20 to 35 years for buildings and 5 to 20 years for machinery and equipment. Depreciation expense was $14,687, $11,680, and $11,379 in 2005, 2004, and 2003, respectively. Capital and Revenue Expenditures Pembelian dan instalasi dari plant and equipment tidak menghilangkan pengeluaran yang terkait dengan asset. Hampir semua aset membutuhkan maintenance periodic yang harus dibebankan pada expense. Biaya untuk perusahaan termasuk initial cost ditambah dengan semua biaya yang terkait dalam menjaga asset tersebut dalam working order. Jika penambahan pengeluaran memberikan peningkatan pada kegunaan aset di masa yang datang, maka pengeluaran tersebut tidak harus dibebankan pada beban masa sekarang. Pengeluaran yang

2.

3.

meningkatkan kemampuan asset harus ditambahkan dengan biaya yang belum expired dan dibebankan selama periode yang telah diestimasikan. Dalam banyak case, keputusan untuk membebankan atau mengkapitalisasi pengeluaran atas plant and equipment untuk akuisisi cukup sederhana dan didasarkan apakah biaya yang dikeluarkan itu biasa dan penting atau prolongs future life. Tetapi sering keputusan ini menjadi rumit dan penambahan rule yang telah diformulasikan membantu menentukan apakah suatu pengeluaran harus dicatat sebagai peningkatan modal. Jika masa manfaat asset meningkat, efisiensi yang disediakan meningkat atau meningkatkan potensi output dan biaya pengeluaran yang harus dikapitalisasi serta dihapuskan selama periode masa manfaat. Recognition and Measurement Issues Metode depresiasi dalam akuntansi memang objektif karena metode-metode tersebut menggunakan biaya historis. Jika setelah dipilih, biaya penyusutan yang dihasilkan umumnya reliable. Semua metode depresiasi akuntansi memiliki pengakuan yang sama dan juga memiliki kendala dalam pengukurannya. Mengingat bahwa asset tetap yang dimaksud menyediakan potensi untuk tahun-tahun mendatang di mana masing-masing metode alokasi biaya membutuhkan estimasi terhadap salvage value dan useful life, dan diberikan pada perubahan lingkungan yang kompetitif dan cepat sehingga diperlukan revisi terhadap estimasi di setiap periode akuntansi. Ada argument yang menyatakan bahwa metode depresiasi tidak memberikan informasi yang relevan bagi user. User membutuhkan informasi yang berguna untuk memprediksi masa yang akan datang. Para user juga menyadari bahwa manajemen membuat keputusan ditiap periode baik untuk reinvest terhadap asset jangka panjang yang tersedia atau untuk menggantikan asset yang sudah ada dengan asset yang baru. Akibatnya, pendekatan current value untuk depresiasi mungkin lebih sesuai dengan kebutuhan investor. Penggunaan curent value pada balance sheet untuk melaporkan depresiasi akan membutuhkan pengetahuan mengenai nilai reinvestment dari tiap asset jangka panjang pada akhir periode akuntansi. Impairment of Value SFAC No.6 mengindikasikan bahwa asset akan memiliki jasa yang bisa digunakan dikemudian hari dan masih memiliki nilai bagi perusahaan. Memiliki jasa yang bisa digunakan dikemudian hari berarti bahwa asset akan mampu menghasilkan arus kas masa depan. Ketika present value dari future cash flow menurun maka nilai dari asset tersebut juga akan ikut menurun.

Apabila penurunan nilai dari asset tersebut lebih besar dibandingkan akumulasi penyusutannya, nilai buku dari asset tersebut dinyatakan lebih dicatat (overstated) dan dinyatakan bahwa asset tersebut mengalami penurunan nilai (impaired). Konsep ini sesuai dengan konsep lower of cost or market yang digunakan juga dalam menilai asset tetap. SFAS No.121 menyatakan mengenai pengakuan impairment untuk asset jangka panjang. SFAS No.121 menyatakan bahwa impairment terjadi ketika carrying amount dari asset tidak bisa tercapai (not recoverable). Recoverable amount adalah jumlah dari future cash flow yang diekspektasi bisa dihasilkan oleh asset tersebut dan penyelesaian asset tersebut. Dalam SFAS No.121 perusahaan diharuskan untuk melakukan pengecekan atas asset jangka panjang, termasuk intangible asset, apakah terjadi penurunan nilai ketika ada event atau perubahan yang mengindikasikan nilai buku tidak dapat terpenuhi. Contoh terjadinya impairment saat: a. Terjadi penurunan nilai pasar dari asset secara signifikan. b. Terjadi perubahan tingkatan dan perlakuan penggunaan asset secara signifikan. c. Terjadi perubahan dalam faktor-faktor hokum atau situasi bisnis yang mempengaruhi asset secara signifikan. d. Terdapet akumulasi nilai biaya yang signifikan untuk memperoleh asset tersebut. Adanya forecasting bahwa asset tersebut akan mengalami kerugian. Dalam SFAS No.121 fair value tidak digunakan dalam impairment. SFAS No.121 menyatakan bahwa ketika terjadi penurunan nilai maka kerugian harus dicatat. Kerugian dicatat berdasarkan selisih antara carrying amount dengan nilai saat ini dikurangi dengan estimasi biaya untuk membuang asset tersebut. Carrying value yang berkurang kemudian menjadi dasar nilai asset bagi perusahaan yang akan didepresiasi sampai habis. Tahun 2001, SFAS No.144 Accounting for the impairment or Disposal of Long-Lived Assets dibuat oleh FASB. SFAS No.144 ini dibuat karena dalam SFAS No.121 tidak dijelaskan mengenai perlakuan akuntansi untuk segmen bisnis yang mengalami discontinued operation. Pengeluaran SFAS No.144 ini menjadikan 2 cara untuk menghitung penurunan nilai asset. Untuk itu, FASB menciptakan satu model akuntansi berdasarkan framework SFAS No.121. SFAS No.144 digunakan untuk asset jangka panjang dengan semua jenis dispositions, tapi tidak termasuk untuk

e.

current assets, intangible asset, dan instrument keuangan. Asset diklasifikasikan sebagai : 1. Long-term assets held and used. 2. Long-lived assets to be disposed of other than by sale. 3. Long-lived assets to be disposed by sales. Long-term assets held and used diuji terjadinya penurunan nilai dengan SFAS No.121. Impairment dihitung pada fair value dengan menggunakan konsep present value SFAC No.7. Dalam pengujian penurunan nilainya dilakukan juga pengujian atas metode depresiasi dan sisa umur dari asset apakan masih sesuai atau tidak. Long-lived assets to be disposed of other by sales dilakukan dengan misalkan, asset tersebut dibiarkan saja, ditukar dengan asset produktif yang serupa, diberikan kepada pemilik dianggap sebagai held and used sampai pada saat disposal asset tersebut. APB Opinion No.29 menyatakan bahwa kerugian dari penurunan nilai Long-lived Asset to be disposed of other by sales dicatat pada saat disposal asset tersebut apabila carrying value asset melebihi fair valuenya. Perlakuan akuntansi Long-lived assets to be disposed by sales digunakan untuk semua long-lived asset. SFAS No.121 mengukur klasifikasi long-lived asset sebagai held for sale pada lower of its carrying amount or fair value less cost to sell and to cease the depreciation. Kesimpulannya, SFAS No.144 sesuai dengan SFAS No.121 yang menyatakan untuk mencatat impairment hanya apabila carrying amount dari asset jangka panjang tidak bisa menutupi undiscounted cash flow. Kerugian ini diukur dengan selisih antara carrying amount dan fair value dari asset Accounting for Asset Retirement Obligation SFAS No.143 Accounting for Asset Retirement Obligation dibuat untuk menyediakan perlakuan akuntansi untuk semua kewajiban yang berkaitan dengan removal asset jangka panjang. SFAS No.143 ini digunakan untuk seluruh perusahaan yang menemui kewajiban hukum yang berhubungan dengan penyelesaian dari asset jangka panjang yang berwujud. Namun tidak termasuk kewajiban yang 1. Yang timbul karena penggunaan yang tidak sesuai. 2. Biaya perawatan yang berkaitan dengan asset yang masih ada. 3. SFAS No.121. Definisi yang berkaitan dengan asset retirement obligation 1. Asset retirement obligation adalah kewajiban yang timbul yang berkaitan dengan pembuangan (disposal) asset jangka panjang.

Asset retirement cost adalah kenaikan dari biaya asset jangka panjang yang dikapitalisasi yang terjadi ketika muncul asset retirement obligation 3. Retirement adalah removal dari asset jangka panjang yang bukan dengan penjualan, pengabaian, atau disposal lainnya. 4. Promissory estoppel adalah konsep hukum yang menyatakan bahwa perjanjian yang dibuat tanpa pemikiran bisa dianggap sebagai ketidakadilan. Untuk setiap asset retirement obligation yang muncul harus dicatat dalam fair value dari kewajiban yang dimusnahkan ketika fair valuenya bisa diestimasi. Asset retirement cost dikapitalisasi secara sistematis seperti biaya depresiasi. Lebih lanjut, setiap tahunnya initial carrying value dari kewajiban meningkat dengan penggunaan metode interest dengan menggunakan credit adjusted rate dan diklasifikasikan sebagai accretion expense bukan interest expense. Standar-standar Akuntansi Internasional International Accounting Standard Board (IASB) telah mengeluarkan pernyataan-pernyataan mengenai hal-hal berikut terkait dengan property, plant, and equipment (PPE): 1. Hal-hal umum mengenai perlakuan akuntansi bagi PPE yang tercantum di dalam IAS No. 16, Property, Plant, and Equipment yang telah direvisi IAS No. 16 menunjukkan bahwa setiap PPE harus diakui sebagai aktiva ketika dapat dipastikan bahwa akan ada keuntungan ekonomis di masa mendatang yang akan mengalir kepada perusahaan tersebut dan bahwa biaya-biayanya juga dapat diukur dengan secara terpercaya. IAS No. 16 juga meminta agar perusahaan-perusahaan untuk memeriksa carrying amount dari PPE yang dimilikinya secara berkala untuk menentukan apakah recoverable amount dari aktiva tersebut sudah lebih rendah nilainya dibandingkan dengan carrying amount-nya. Terkait dengan depresiasi, IAS No. 16 menunjukkan bahwa pembebananan harus dialokasikan ke dalam basis yang sistematis secara berkala selama masa guna aktiva dan bahwa metode depresiasi yang dipilih itu harus menunjukkan pola benefit ekonomis yang akan didapatkan dari aktiva tersebut. Berikut merupakan beberapa perubahan-perubahan yang ditekankan di dalam revisi pada IAS No. 16: a. Meminta untuk digunakannya pendekatan komponen dalam melakukan depresiasi. Yang dimaksud dengan pendekatan komponen disini adalah dimana setiap material yang adalah komponen dari aktiva komposit (aktiva yang terdiri atas berbagai macam material) yang

2.

b.

c.

i.

ii.

d.

memiliki masa guna atau pola depresiasi yang berbeda itu dicatat secara terpisah Di dalam biaya pengakuisisian PPE harus termasuk biaya penyediaan yang dijelaskan di dalam IAS No. 37 yaitu biaya-biaya untuk membongkar, membuang, dan membangun kembali lokasi tersebut Pendapatan insidental dan beban-beban yang terkait yang timbul selama konstruksi dan pengembangan suatu aktiva akan dicatat jika pendapatan / beban tersebut benar-benar terkait dengan membawa aktiva ke tempatnya dan ke dalam kondisi kerja yang memampukannya untuk beroperasi seperti yang diharapkan oleh manajemen, yang mencakup: Penjualan bersih yang dihasilkan selama dan berkaitan langsung dengan proses membawa aktiva ke lokasinya dan kondisi kerja yang membuatnya mampu beroperasi sebagaimana mestinya harus dikurangkan terhadap biaya aktiva tersebut Pendapatan dan beban-beban terkait yang tidak berkaitan langsung dengan proses membawa aktiva ke lokasinya dan kondisi kerja yang membuatnya mampu beroperasi sebagaimana mestinya harus diakui secara terpisah Pengukuran atas nilai residu didefinisikan sebagai nilai masa kini dari aktiva-aktiva yang memiliki umur dan kondisi yang sama ketika mencapai usia dan kondisi yang merupakan akhir dari masa gunanya Pertukaran akan PPE yang memiliki kesamaan akan dicatat pada nilai wajar beserta gain/loss nya jika memang ada. Jika nilai wajar dari aktiva yang diberikan maupun diakuisisi tidak dapat diukur secara terpercaya, maka biaya atas aktiva yang diakuisisi tersebut merupakan carrying amount dari aktiva yang diberikan Pengeluaran-pengeluaran selanjutnya hanya bisa ditambahkan ke carrying amount jika pengeluaran tersebut meningkatkan benefit ekonomis aktiva tersebut di masa mendatang, di atas yang telah ditunjukan oleh performanya di masa kini. Kapitalisasi dari biaya bunga dari pengakuisisian aktiva yang tercantum di dalam IAS No. 23, Borrowing Costs Pada awalnya IAS No. 23 mengijinkan perusahaanperusahaan untuk memilih salah satu dari 2 metode akuntansi untuk biaya peminjaman, yaitu:

Allowed alternative treatment biaya bunga yang secara langsung terkait dengan akuisisi, konstruksi, atau produksi dari suatu aktiva dikapitalisasi sebagai bagian dari aktiva tersebut Setelah direvisi, pilihan metode benchmark treatment dihilangkan. 1. Perlakuan Akuntansi untuk impairment bagi aktiva yang tercantum di dalam IAS No. 36, Impairment of Assets IAS 36 mewajibkan agar impairment loss diakui ketika recoverable amount dari suatu aktiva menjadi lebih rendah dari carrying amount / book value nya. Dimana recoverable amount adalah nilai yang lebih tinggi antara:

b.

a.

Net selling price nilai yang didapatkan dari penjualan suatu aktiva di dalam suatu arms length transaction diantara pihak-pihak yang saling setuju, dikurangi dengan biaya pembuangan aktiva tersebut Value in use nilai yang didapat dari penggunaan suatu aktiva hingga akhir masa guna nya dan dari pembuangan atas aktiva tersebut, dimana perhitungannya disini menggunakan present value of future cash flows. Dimana dalam menentukan value in use ini, perusahaan harus menggunakan: cash flow projections dan a pretax discount rate

b.

e.

1.

f.

Akuntansi bagi properti investasi yang tercantum di dalam IAS No. 40, Investment Property yang telah direvisi IAS No. 40 membahas mengenai investasi properti yang dimiliki oleh perusahaan. Investment Property didefinisikan sebagai property (tanah atau bangunan) yang dimiliki dengan tujuan untuk mendapatkan biaya sewa, apresiasi modal, atau keduanya. Di dalam IAS No. 40, terdapat 2 model yang dapat dipilih oleh perusahaan, yaitu:

a. b.

1.

Fair Value Model Properti investasi diukur pada nilai wajarnya dan perubahan yang terjadi pada nilai wajar akan diakui di dalam laporan laba-rugi

a.

Benchmark treatment perusahaan-perusahaan diminta untuk mengakui biaya bunga di periode terjadinya biaya tersebut.

Cost Model property investasi diukur berdasarkan biaya yang telah didepresiasi. Perusahaan yang menggunakan model ini harus menjelaskan nilai wajar dari property investasi tersebut. IAS No. 40 menunjukkan bahwa bahwa model yang telah dipilih harus digunakan untuk semua properti investasi dan

perubahan model yang digunakan dapat dilakukan jika akan menghasilkan penyajian yang lebih pantas. Revisi terhadap IAS No. 40 mengamandemenkan definisi dari properti investasi untuk memasukkan properti yang dipegang oleh lessee di dalam operating lease dimana semua definisi properti investasi telah dipenuhi dan lessee nya menggunakan fair value model 1. Perlakuan akuntansi untuk aktiva-aktiva yang dimiliki untuk disingkirkan nantinya yang tercantum di dalam IFRS No. 5, Non-Current Assets Held for Sale and Discontinued Operations IFRS No. 5 membuat klasifikasi untuk aktiva non-lancar yang dimiliki untuk dijual dengan menggunakan kriteria yang sama seperti yang dikandung di dalam FASB Statement 144, Accounting for the Impairment or Disposal of Long-lived Assets. Berikut merupakan prosedur yang berlaku dalam pengukuran non-current assets held for sale: 1. Saat pengklasifikasian sebagai held for sale, sesaat sebelum hal tersebut dilakukan, carrying amount nya diukur dengan metode yang sesuai dengan peraturan IFRS 2. Setelah pengklasifikasian sebagai held for sale, aktiva tersebut akan diukur dengan cara dipilih nilai mana yang lebih rendah antara carrying amount dan fair value nya kemudian dikurangi biaya untuk menjualnya 3. Impairment loss harus selalu diakui 4. Untuk aktiva yang dicatat dalam fair value, pengurangan biaya penjualan akan secara langsung berpengaruh terhadap profit atau loss 5. Jika ada peningkatan fair value, maka keuntungan yang dapat diakui itu hanya sampai batas jumlah kumulatif impairment loss yang telah diakui sebelumnya, sesuai dengan IFRS No. 5 atau IFRS No. 36. Tentunya jika suatu aktiva maupun aktiva dan pasiva di dalam sebuah kelompok disposal yang telah diklasifikasikan sebagai held for sale maka harus ada disclosure yang diungkapkan oleh perusahaan mengenai kedua hal tersebut juga sifat-sifat alamiahnya. 1. Akuntansi bagi sumber-sumber daya alam mineral yang tercantum di dalam IFRS No. 6, Exploration for and Evaluation of Mineral Resources IFRS 6 menyatakan bahwa eksplorasi dan evaluasi aktiva sedari awal harus diukur berdasarkan biayanya. Berikut merupakan beberapa contoh pengeluaran yang bisa dimasukkan ke dalam pengukuran proses eksplorasi dan evaluasi aktiva:

pembelian hak untuk melakukan eksplorasi; studi secara topografis, geologis, geochemical, dan geophysical; pengeboran eksplorasi; penggalian sampel; dan aktivitas-aktivitas lainnya. Dalam mendapatkan informasi untuk mengestimasi future cash flows dari proses eksplorasi dan evaluasi aktiva, maka dilakukan detailed impairment test dengan kondisi: Jika secara teknis dan komersil, sumber daya mineral tersebut memang dapat dilakukan proses meng-ekstrak-kannya Ketika muncul fakta dan keadaan yang membuat carrying amount dari aktiva tersebut menjadi lebih rendah dibanding recoverable amount-nya. Dasar penyusutan Dasar yang ditetapkan untuk penyusutan merupakan fungsi dari dua faktor yaitu biaya awal dan nilai sisa. Nilai sisa adalah estimasi jumlah yang akan diterima pada saat itu dijual atau ditarik dari penggunaannya. Nilai sisa merupakan jumlah dimana aktiva harus diturunkan nilainya atau disusutkan selama masa manfaatnya. Estimasi umur pelayanan atau jasa. Umur pelayanan suatu aktiva dan umur fisiknya seringkali tidak sama. Sebuah mesin secara fisik mungkin dapat memproduksi sejumlah produk tertentu selama beberapa tahun melebihi umur pelayanannya, tetapi mesin tersebut tidak digunakan selama seluruh tahun ini karena biaya pembuatan produk dalam tahun-tahun terakhir mungkin terlalu tinggi. Aktiva ditarik dari penggunaan karena ada dua alasan : faktor fisik dan ekonomi Faktor ekonomi : ketidaklayakan, terjadi apabila suatu aktiva tidak berguna lagi bagi perusahaan tertentu karena permintaan akan produk perusahaan itu telah meningkat penggantian, penggantian satu aktiva dengan aktiva lainnya yang lebih efisien dan ekonomis Keusangan, tempat pembuagan untuk situasi yang tidak melibatkan ketidaklayakan dan penggantian