Anda di halaman 1dari 11

KONSEP DASAR AKUNTANSI MENURUT PATON DAN LITTLETON

A. Entitas Bisnis atau Kesatuan Usaha (The Business Entity)


Bahwa perusahaan dianggap sebagai suatu kesatuan atau badan usaha ekonomik yang berdiri
sendiri, bertindak atas namanya sendiri, dan kedudukannya terpisah dari pemilik atau pihak lain
yang menanamkan dana dalam perusahaan dan kesatuan ekonomik tersebut menjadi pusat
perhatian atau sudut pandang akuntansi.
B. Kontinuitas Kegiatan/Usaha (Continuity of Activity)
Bahwa kalau tidak ada tanda-tanda, gejala-gejala, atau rencana pasti di masa datang bahwa
kesatuan usaha akan dibubarkan atau dilikuidasi maka akuntansi menganggap bahwa kesatuan
usaha tersebut akan berlangsung terus sampai waktu tak terbatas.
Dalam menghadapi ketidakpastian kelangsungan usaha, akuntansi menganut konsep ini atas
dasar penalaran bahwa harapan normal atau umum (normal expectation) pendirian perusahaan
adalah untuk berlangsung terus dan berkembang bukan untuk mati atau likuidasi.
C. Mengukur Pertimbangan-Pertimbangan (Measured Consideration)
Bahwa jumlah rupiah/agregat-harga (price-aggregate) atau penghargaan sepakatan
(measured consideration) yang terlibat dalam tiap transaksi atau kegiatan pertukaran (exchange
activities) merupakan bahan olah dasar akuntansi (the basic subject matter of accounting) yang
paling objektif terutama dalam mengukur sumber ekonomik yang masuk (pendapatan) dan
sumber ekonomik yang keluar (biaya). Sebagai konsekuensi, elemen-elemen atau pos-pos
pelaporan keuangan diatur atas dasar penghargaan sepakatan tersebut.
D. Kos Melekat (Cost Attach)
Bahwa kos melekat pada objek yang dipresentasinya hingga kos bersifat mudah bergerak dan
dapat dipecah-pecah atau digabung-gabungkan kembali mengikuti objek yang didekati. Berbagai
kos mempunyai daya saling mengikat antara yang satu dan yang lainnya ikatan objek-objek yang
disimbolkannya. Bila berbagai komponen digabungkan menjadi suatu objek atau barang baru,
gabungan kos yang baru semata-mata merupakan penggabungan berbagai kos yang melekat pada
tiap komponen tanpa memperhatikan nilai ekonomik baru yang melekat pada barang baru.
E. Upaya dan Capaian/Hasil (Effort and Accomplishment)
Bahwa biaya merupakan upaya dalam rangka memperoleh hasil berupa pendapatan. Dengan
kata lain, tidak ada hasil (pendapatan) tanpa upaya (biaya). Secara konseptual, pendapatan timbul
1

karena biaya bukan sebaliknya pendapatan menanggung biaya.


F. Bukti Objektif yang Dapat diperiksa (Variviable, Objective Evidence)
Bahwa informasi keuangan akan mempunyai tingkat kebermanfaatan dan tingkat
keterandalan yang cukup tinggi apabila terjadinya data keuangan didukung oleh bukti-bukti yang
objektif dan dapat diuji kebenarannya (keabsahannya/keautetikannya). Objektivitas bukti harus
dievaluasi atas dasar kondisi yang melingkupi penciptaan, pengukuran, dan penangkapan atau
pengakuan data akuntansi. Jadi, akuntansi tidak mendasarkan diri pada objektivitas mutlak
melainkan pada objektivitas relatif yaitu objektivitas yang paling tinggi pada waktu transaksi
terjadi dengan mempertimbangkan keadaan dan tersedianya informasi pada waktu tersebut.
G. Asumsi (Assumptions)
Bahwa asumsi di sini merupakan penjelasan bahwa keenam dasar sebelumnya merupakan
asumsi atau didasarkan atas asumsi tertentu dengan segala keterbatasannya.
Asumsi asumsi tersebut adalah :
a) Kesatuan Usaha: Terbatas penggunaannya jika diterapkan pada kegiatan departemen,
operasi unit pemerintahan, keiatan usaha perseorangan atau firma dan kegiatan usaha
perusahaan afiliasi (anak).
b) Kontinuitas Usaha: Asumsinya didasarkan atas pengalaman perusahaan pada
umumnya.
c) Periode Satu Tahun: Satu tahun adalah waktu yang tepat untuk pelapran , karena tidak
terlalu pendek, juga tidak terlalu panjang.
d) Harga Pokok Sebagai Bahan Olah Akuntansi: Harga pokok faktor produksi tersebut
adalah HP pada saat terjadinya.
e) Daya beli uang stabil.
f) Tujuannya adalah Mencari Laba : Perusahaan dipandang sebagai suatu organisasi yang
dibentuk untuk menghasilkan pendapatan.
GAMBARAN UMUM KONSEP DASAR OLEH FASB
Kerangka kerja konseptual (conceptual framework) didefinisikan oleh FASB sebagai:
A coherent system of interrelated objectives and fundamentals that is expected to lead to
consistent standards and that prescribes the nature, function, and limits of financial accounting
and reporting.
Kerangka kerja konseptual (conceptual framework) adalah suatu sistem koheren yang terdiri
dari tujuan dan konsep fundamental yang saling berhubungan, yang menjadi landasan bagi

penetapan standar yang konsisten dan penentuan sifat, fungsi, serta batas- batas dari akuntansi
keuangan dan laporan keuangan.
Kerangka kerja konseptual akan meningkatkan pemahaman dan keyakinan pemakai laporan
keuangan atas pelaporan keuangan, dan akan menaikkan komparabilitas antar laporan keuangan
perusahaan. Masalah-masalah yang baru akan dapat dipecahkan secara cepat jika mengacu pada
kerangka teori yang telah ada. Perkembangan kerangka konseptual (conceptual framework)
FASB melahirkan beberapa konsep dasar atau sering disebut dengan Statements of Financial
Accounting Concepts (SFAC) diantaranya:
a. SFAC No. 1, Objectives of Financial Reporting by Business Enterprises, yang
menyajikan tujuan dan sasaran akuntansi.
b. SFAC No. 2, Qualitative Characteristics of Accounting Information, yang menjelaskan
karakteristik yang membuat informasi akuntansi bermanfaat.
c. SFAC No. 3, Elements of Financial Statements of Business Enterprises, yang
memberikan definisi dari pos-pos yang terdapat dalam laporan keuangan, seperti asset,
liabilities, equity, revenue, dan expense.
d. SFAC No. 5, Recognition and Measurements in Financial Statements of Business
Enterprises, yang menetapkan kriteria pengakuan dan pengukuran fundamental serta
pedoman tentang informasi apa yang biasanya harus dimasukkan ke dalam laooran
keuangan dan kapan waktu pelaporannya.
e. SFAC No. 6, Elements of Financial Statements, yang menggantikan SFAC No. 3 dan
memperluas ruang lingkup SFAC No. 3 dengan memasukkan organisasi-organisasi
nirlaba.
f. SFAC No. 7, Using Cash Flow Information and Present Value in Accounting
Measurements, yang memberikan kerangka kerja bagi pemakaian arus kas masa depan
yang diharapkan dan nilai sekarang sebagai dasar pengukuran.
Berikut adalah penjelasan SFAC menurut (Wolk, Dodd et al. 2013)
A. SFAC No. 1 (1978), Objectives of Financial Reporting by Business Enterprises
Secara umum, SFAC No. 1 membahas mengenai tujuan pelaporan keuangan. Tujuan
akuntansi menurut statement ini adalah untuk menyajikan informasi yang berguna untuk
pengambilan keputusan bisnis oleh pengguna laporan keuangan tersebut. Laporan keuangan
3

harus bersifat general purpose atau melayani semua keutuhan secara umum, sementara pengguna
laporan keuangan memiliki kepentingan yang berbeda-beda (heterogen).
Dalam SFAC No. 1 terdapat beberapa value judgments yang penting:

Kegunaan laporan keaungan harus melebihi dari biaya dalam pembuatannya.

Selain laporan akuntansi ada beberapa hal yang bias menjadi sumber informasi sebuah
perusahaan.

Akuntansi akrual sangat berguna dalam menilai dan memperkirakan earning power dan
aliran kas perusahaan

Informasi yang diberikan seharusnya berguna, namun pengguna harus menggunakan


prediksi dan penilaian mereka sendiri

Pada dasarnya, SFAC No. 1 ini menjelaskan bahwa pelaporan keuangan diharuskan
menyajikan informasi ekonomi tentang sumber daya ekonomi, kewajiban, dan ekuitas pemilik
perusahaan. Selain itu, kinerja sebuah perusahaan juga harus dilaporkan dalam laporan laba rugi
yang dinyatakan dari pengukuran jumlah laba perusahaan beserta komponennya serta bagaimana
kinerja arus kas perusahaan.
B. SFAC No. 2 (1980), Qualitative Characeristics Of Accountingg Information
SFAC No. 2 menjelaskan mengenai karakteristik kualitatif dari informasi akuntansi. Selain
itu, dijelaskan juga mengenai fungsi laporan keuangan yaitu untuk membantu pengguna dalam
pengambilan keputusan bisnis. Seperti tertulis di SFAC No. 1, seluruh pengguna dianggap
memahami dan mengerti isi dari laporan keuangan, akan tetapi pada kenyataannya tidak
semuanya demikian. Laporan keuangan yang dimengerti (understandability) atau tidak tetap saja
terdapat batasan dimana kebermanfaatan dari informasi laporan keuangan harus lebih besar
daripada biaya yang dikeluarkan dalam penyajian laporan keuangan (information economics).
Selain itu dalam penyajian laporan keuangan, setidaknya laporan keuangan harus mencakup
dua kualitas spesifik keputusan primer, yaitu relevance dan reliability. Relevance memiliki tiga
aspek, yaitu:
(1) Predictive value (nilai prediktif): kebergunaan laporan dalam memprediksi kejadian
ekonomis di masa depan
(2) Feedback value (nilai umpan balik): laporan keuangan dapat mengkonfirmasi atau
mengoreksi ekspektasi manajemen sebelumnya
4

(3) Timeliness (ketepatan waktu): informasi laporan keuangan sesuai dengan pertimbangan
pengguna saat ini
Sementara itu, Reliability terdiri dari tiga aspek berikut:
(1) Verifiability: menurut (Holthausen and Watts 2001), variability memiliki kontribusi
dalam menjamin kualitas suatu informasi akuntansi karena melalui serangkaian verifikasi
untuk merepresentasikan hal yang dijelaskan sebenarnya.
(2) Representational

faithfulness:

representational

faithfulness

berkaitan

dengan

measurement theory. Representational faithfulness mengacu pada gagasan bahwa


pengukuran itu sendiri harus berkorespondensi dengan fenomena yang diukur.
(3) Neutrality: proses penyusunan standar seharusnya memperhatikan relevance dan
reliability di atas efek standar tersebut terhadap kelompok pengguna laporan keuangan
atau perusahaan itu sendiri
Selain konsep-konsep di atas, ada bebrapa konsep lain yang dibahas dalam Statement No. 2,
yaitu:
(1) Conservatism: pertimbangan mengenai pengakuan yang dapat memengaruhi seluruh pos.
konservatisme menekankan pada mendahulukan pengakuan beban daripada pendapatan.
(2) Comparability dan Consistency: laporan keuangan memiliki kemampuan untuk
dibandingkan dengan laporan keuangan lainnya dalam kurun waktu tertentu maupun jenis
perusahaan tertentu, dan mengadopsi kebijakan atau standar yang konsisten dari waktu ke
waktu.
(3) Materiality: pertimbangan dalam menilai suatu ukuran yang dapat ditoleransi ataupun
tidak dan mempengaruhi besar kecilnya salah saji dalam pelaporan keuangan.
C. SFAC No. 3 (1980), Elements Of Financial Statements Business Enterprises
Statement No. 3 mendefinisikan 10 elemen laporan keuangan, di antaranya adalah sebagai
berikut:
(1) Aktiva, manfaat ekonomi yang memiliki kemungkinan terjadi di masa depan, yang
diperoleh atau dikuasai oleh perushaan sebagai hasil dari transaksi bisnis atau kejadiankejadian di masa lalu.
(2) Kewajiban, sebuah pengorbanan ekonomi yang memiliki kemungkinan terjadi di masa
depan, yang muncul akibat kewajiban berjalan perusahaan atau kewajiban yang
5

ditimbulkan dari transaksi bisnis atau kejadian di masa lalu untuk mengalokasikan aktiva
atau menyediakan jasa kepada entitas-entitas lain di masa mendatang.
(3) Ekuitas, berupa kepentingan dalam aktiva sebuah perusahaan, yang telah dikurangi
dengan utang-utangnya.
(4) Investasi oleh pemilik, kenaikan aktiva bersih sebuah entitas yang dihasilkan akibat
alokasi suatu hal yang bernilai dari perusahaan lain terhadap perusahaan tersebut untuk
memperoleh kepentingan kepemilikan di dalam organisasi.
(5) Deviden, penurunan aktiva bersih sebuah perusahaan akibat transfer aktiva, penyediaan
jasa, atau timbulnya kewajiban oleh perusahaan kepada pemilik.
(6) Laba komprehensif, perubahan modal sebuah perusahaan selama suatu periode tertentu
akibat transaksi dan kejadian lainnya yang tidak berasal dari pemilik.
(7) Pendapatan, inflow atau peningkatan atas aktiva sebuah perusahaan atau pembayaran
utang-utang perusahaan selama siklus akuntansi, atau dimulai dari kegiatan produksi
barang atau penyediaan jasa, atau aktivitas-aktivitas lainnya yang merupakan kegiatan
operasional utama perusahaan.
(8) Beban, outflow atau penggunaan atas aktiva sebuah perusahaan atau meningkatnya
jumlah kewajiban selama suatu siklus akuntansi dari kegiatan produksi barang
penyediaan jasa, atau aktivitas-aktivitas lainnya yang merupakan kegiatan operasional
utama perusahaan.
(9) Keuntungan, sebuah kenaikan ekuitas sebuah perusahaan yang ditimbulkan oleh transaksi
peripheral atau insidentil dari transaksi-transaksi ataupun kejadian lainnya dan situasi
yang mempengaruhi keuangan perusahaan selama suatu periode tertentu, selain yang
bersasal dari pendapatan atau investasi oleh pemilik.
(10)

Kerugian, sebuah penurunan ekuitas sebuah perusahaan yang ditimbulkan dari

transaksi peripheral atau insidental maupun dari transaksi dan kejadian lainnya yang
mempengaruhi perusahaan selama suatu periode akuntansi, selain yang bersasal dari
pendapatan atau investasi pemilik.
D. SFAC No. 4 (1980), Objectives of Financial Reporting By Nonbusiness Organizations
SFAC No. 4 ini berkaitan dengan tujuan pelaporan keuangan nonbisnis, dimana karakterisitik
dari organisasi non bisnis adalah:
6

(1) Penerimaan sumber daya meskipun jumlahnya besar akan tetapi tidak mengharapakan
pengembalian.
(2) Tujuan operasi selain untuk menyediakan barang dan jasa
(3) Tidak adanya kepentingan pemilik yang dapat dijual, dipindah, atau ditebus atau yang
merupakan jatah bagian dari distribusi sisa sumber daya pada saat likuidasinya.
E. SFAC No. 5 (1984), Recognition Dan Measurement In Financial Statements Of Business
Enterprises
SFAC No. 5 menjelaskan mengenai pengakuan dan pengukuran. Salah satu fokus SFAC No.
5 adalah menjelaskan pengertian earning yang berbeda dengan net income. Earning merupakan
net income dikurangi efek kumulatif pada tahun sebelumnya karena adanya perubahan prinsip
akuntansi yang digunakan. Dengan demikian, selain statement of earning, sekarang muncul
statement of comprehensive income yang memuat:
1) Semua perubahan ekuitas pemilik selain setoran pemilik pada periode tersebut
2) Efek kumulatif pada tahun sebelumnya karena adanya perubahan prinsip akuntansi yang
digunakan
3) Efek rugi/untung dari marketable securities yang bukan termasuk aset lancar
4) Penyesuaian mata uang asing.
Karena adanya pembedaan konsep antara earning dan comprehensive income, muncullah
masalah pengukuran. Recognition criteria mengacu pada ketika aset, kewajiban, biaya,
pendapatan, untung, atau rugi harus dicatat. Adapun dalam pengukuran baik aktiva ataupu pasiva
harus memenuhi beberapa atribut diantaranya, historical cost, current/replacement cost,
exit/current market value, net realizable value (selling cost any cost to complete or dispose),
dan present (discounted) value atau aliran kas masa depan.
F. SFAC No. 6 (1985), Elements Of Financial Statements; A Replacement of FASB Concepts
Statements No. 3 Also Incorporating An Amendment of FASB Concepts Statements No. 2
SFAC No. 6 merupakan pengganti dari SFAC No. 3, dimana definisi yang terdapat
didalamnya sama persis dengan yang tertulis di SFAC No. 3 yang ditambahkan cakupan sampai
ke organisasi nonbisnis. Dengan demikian, karakteristik informasi akuntansi pada SFAC No. 2
juga berlaku bagi organisasi nonbisnis.
7

G. SFAC No. 7 (2000), Using Cash Flow Informasi Dan Present Value In Accounting
Measurements
SFAC No. 7 menjelaskan mengenai permasalahan dalam pengukuran khusus dan bukannya
masalah konseptual yang lebih luas. SFAC No. 7 mencakup kondisi dimana present-market
determined amounts tidak tersedia saat harus diakui. Namun, metode present value tidak
digunakan secara konsisten dalam standar.
Hal yang paling penting mengenai pengukuran aset adalah pengukuran-pengukuran present
value merupakan metode untuk mensimulasi nilai yang fair. Oleh karena itu, jika perusahaan
tidak mengetahui nilai pasar aset tertentu, maka perusahaan akan bekerja keras terhadap tingkat
diskon tersebut. Tingkat diskon (potongan tunai) seharusnya meliputi resiko dan ketidakpastian,
yang dapat mencerminkan penilaian oleh nilai pasar.
Sementara itu hal yang perlu diperhatikan dalam pengukuran pasiva adalah tingkat diskon
harus dipengaruhi oleh posisi kredit suatu perusahaan. Pembawaan nilai pasiva yang sebenarnya
dipengaruhi oleh kedudukan kredit perusahaan sehingga jika kedudukan kredit perusahaan
memburuk, maka penilaian pasiva akan menurun (karena jika posisi kredit yang rendah berarti
tingkat potongan tunai akan naik). Pengukuran aset dan pasiva pada SFAC No 7 bersifat tetap.
Suatu aset dilihat dan dinilai secara terpisah dari perusahaan yang memilikinya, tetapi pasiva
tidak dapat dipisahkan karena pasiva pada akhirnya akan dilunasi.

H. SFAC No. 8, Conceptual Frameworks for Financial Reporting


SFAC No.8 merupakan salah satu dari serangkaian publikasi di FASB untuk akuntansi dan
pelaporan keuangan yang mencakup dua bab kerangka konseptual baru yang menggantikan
SFAC No.1, tujuan pelaporan keuangan oleh Business Enterprises, dan SFAC No.2, karakteristik
kualitatif informasi akuntansi. SFAC No.8 dimaksudkan untuk menetapkan tujuan-tujuan dan
konsep-konsep fundamental yang akan menjadi dasar untuk pengembangan akuntansi keuangan
dan pedoman pelaporan. Secara umum isi dan tujuan SFAC No.8 adalah:
1) Bagian pertama hasil projek bersama dengan IASB dalam merumuskan konsep dasar
akuntansi keuangan.
2) Menggantikan SFAC No.1 dan 2
8

3) Terdiri atas tiga bab :


(1) Bab 1, tujuan pelaporan keuangan tujuan umum.
(2) Bab 2, entitas pelaporan
(3) Bab 3, karakteristik kualitatif informasi keuangan bermanfaat.
JOINT PROJECT FASB DAN IASB
Kerangka IASB telah disetujui oleh Dewan IASC pada bulan April 1989 untuk diterbitkan
pada bulan Juli 1989, dan diadopsi oleh IASB pada bulan April 2001. IAS semula disusun oleh
IASC (dewan penyusun standar sebelumnya) kemudian tugas menyusun standar ini diambil alih
oleh IASB (dewan penyusun standar yg baru). IASB berbeda dengan FASB. IASB merupakan
badan yang berwenang untuk menyusun standar akuntansi internasional sedangkan FASB
merupakan badan yang berwenang untuk menyusun standar akunatnsi yang berlaku di Amerika.
Tujuan dari proyek untuk menggantikan kerangka konseptual yang lama adalah untuk
membentuk suatu standar yang akan memandu organisasi dan penyajian informasi dalam laporan
keuangan. Hasil dari proyek ini secara langsung akan mempengaruhi bagaimana pengelolaan
suatu entitas laporan keuangan mengkomunikasikan informasi kepada pengguna laporan
keuangan, seperti sekarang dan potensi investor saham, kreditur dan kreditur lainnya. Tujuannya
adalah untuk meningkatkan kegunaan informasi yang diberikan dalam laporan keuangan suatu
entitas untuk membantu pengguna membuat keputusan dalam kapasitas mereka sebagai penyedia
modal.
Dalam menyetujui untuk melanjutkan proyek-proyek serupa mereka bersama-sama,
setuju untuk melihat di penyajian informasi dalam laporan keuangan. Proyek bersama memiliki
perkembangan di luar lingkup presentasi dan menampilkan item pendapatan dan biaya,
melainkan menunjukkan presentasi dan menampilkan di muka laporan keuangan yang
merupakan satu set lengkap laporan keuangan. Pada bulan April 2004, dewan IASB dan FASB
memutuskan untuk pendekatan proyek dalam tiga tahap:
1. Tahap A akan menunjukkan laporan yang merupakan satu set lengkap laporan keuangan dan
periode yang mereka harus diberikan.
2. Tahap B akan mengatasi isu-isu yang lebih mendasar yang berkaitan dengan presentasi dan
menampilkan

informasi

dalam

laporan

keuangan,

termasuk

menggabungkan

dan

disaggregating informasi dalam setiap laporan keuangan utama, mendefinisikan total dan
9

subtotal, dan mempertimbangkan kembali penggunaan langsung atau metode tidak langsung
untuk menyajikan operasi kas arus.
3. Tahap C akan menunjukkan presentasi dan menampilkan informasi keuangan interim di AS
prinsip akuntansi yang berlaku umum (GAAP). IASB juga dapat mempertimbangkan kembali
persyaratan dalam IAS 34, tentang pelaporan keuangan interim.

10

DAFTAR PUSTAKA
https://kartikaharahap.wordpress.com/2011/11/11/konsep-dasar-akuntansi/,diakses 25 September
2016
Triyuwono,Iwan. 2003. Konsekuensi Penggunaan Enthity Teori Sebagai Konsep Dasar Standar
Akuntansi Perbankan Syariah, JAAI, Volume 7 , No. 1, Juni 2003
Wolk, H. I., et al. (2013). Accounting Theory Conceptual Issues in a Political and Economic
Environment. sagepub.com, SAGE Publications, Inc.

11