P. 1
Pedoman_Pelaksanaan Prog Peningkatan Infrastruktur Pedesaan

Pedoman_Pelaksanaan Prog Peningkatan Infrastruktur Pedesaan

|Views: 1,529|Likes:
Dipublikasikan oleh Sasongko

More info:

Published by: Sasongko on Jan 31, 2012
Hak Cipta:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

08/19/2013

pdf

text

original

Departemen Pekerjaan Umum Kementerian Pembangunan Daerah Tertinggal Asian Development Bank

PEDOMAN PELAKSANAAN
Program Peningkatan Infrastruktur Perdesaan PPIP - 2006

Pedoman Pelaksanaan

DAFTAR ISI

DAFTAR ISI.................................................................................................................................... i DAFTAR GAMBAR...................................................................................................................... iv GLOSSARY................................................................................................................................... v BAB 1 PENDAHULUAN ............................................................................................................... 1 1.1. Latar Belakang ................................................................................................................... 1 1.2. Maksud............................................................................................................................... 3 1.3. Tujuan ................................................................................................................................ 3 1.4. Sasaran .............................................................................................................................. 3 1.5. Ruang Lingkup ................................................................................................................... 3 1.6. Prinsip dan Pendekatan ..................................................................................................... 4 1.6.1. Prinsip..........................................................................................................................4 1.6.2. Pendekatan..................................................................................................................4 1.7. Komponen Program ........................................................................................................... 5 1.7.1. Peningkatan Infrastruktur.............................................................................................5 1.7.2. Dukungan Implementasi, Monitoring dan Koordinasi...................................................5 BAB 2 STRUKTUR ORGANISASI................................................................................................ 7 2.1. Umum................................................................................................................................. 7 2.2. Tingkat Nasional................................................................................................................. 7 2.2.1. Executing Agency ........................................................................................................7 2.2.2. Tim Koordinasi Nasional ..............................................................................................7 2.2.3. Tim Pengarah Pusat (TPP) ..........................................................................................7 2.2.4. Project Coordination and Monitoring Unit (PCMU).......................................................7 2.2.5. Satuan Kerja Tingkat Pusat .........................................................................................8 2.3. Tingkat Propinsi.................................................................................................................. 8 2.3.1. Pemerintah Propinsi.....................................................................................................8 2.3.2. Tim Pengarah Propinsi (TPPr) ....................................................................................8 2.3.3. Provincial Project Implementation Unit (PPIU).............................................................9 2.3.4. Satuan Kerja Tingkat Propinsi......................................................................................9 2.4. Tingkat Kabupaten ........................................................................................................... 10 2.4.1. Pemerintah Kabupaten ..............................................................................................10 2.4.2. Tim Pengarah Kabupaten (TPK)................................................................................10 2.4.3. District Project Implementation Unit (DPIU) ...............................................................10 2.4.4. Satuan Kerja Tingkat Kabupaten ...............................................................................11 2.5. Tingkat Kecamatan........................................................................................................... 11 2.5.1. Pemerintah Kecamatan..............................................................................................11 2.5.2. Tim Kecamatan..........................................................................................................11 2.6. Tingkat Desa .................................................................................................................... 12 2.6.1. Pemerintah Desa .......................................................................................................12 2.7. Tingkat Masyarakat .......................................................................................................... 13

Program Peningkatan Infrastruktur Perdesaan

i

Pedoman Pelaksanaan

2.7.1. Organisasi Masyarakat Setempat (OMS)/Kelompok Masyarakat (Pokmas)/Lembaga Kemasyarakatan Desa (LKD)................................................... 13 2.7.2. Kader Desa (KD)....................................................................................................... 14 2.7.3. Kelompok Pemanfaat dan Pemelihara (KPP) ........................................................... 14 2.8. Konsultan Pendamping..................................................................................................... 14 2.8.1. Konsultan Manajemen Pusat (KMP) ......................................................................... 14 2.8.2. Konsultan Manajemen Propinsi (KMPr) .................................................................... 15 2.8.3. Konsultan Manajemen Kabupaten (KMK) ................................................................. 16 BAB 3 MEKANISME PENYELENGGARAAN............................................................................. 19 3.1. Penetapan Kabupaten dan Desa Sasaran........................................................................ 19 3.2. Mekanisme Pemilihan Infrastruktur................................................................................... 19 3.2.1. Kriteria Infrastruktur Jalan dan Jembatan Perdesaan ............................................... 20 3.2.2. Kriteria Infrastruktur Air Minum ................................................................................ 20 3.2.4. Kriteria Infrastruktur Irigasi Perdesaan...................................................................... 23 3.2.5. Kriteria Infrastruktur Sanitasi Perdesaan................................................................... 24 3.3. Proses dan Mekanisme Pencairan Dana.......................................................................... 25 3.3.1. Mekanisme pencairan dana ...................................................................................... 25 3.3.2. Proses Pencairan Dana ............................................................................................ 26 3.3.3. Pengisian Kembali Dana Rekening Khusus.............................................................. 28 3.3.4. Pelaporan dan Pengiriman Dokumen ....................................................................... 28 BAB 4 PELAKSANAAN.............................................................................................................. 31 4.1. Persiapan ......................................................................................................................... 32 4.1.1. Pembentukan Tim Koordinasi dan Tim Pengarah..................................................... 32 4.1.2. Penyusunan Pedoman dan Program ........................................................................ 32 4.1.3. Pengadaan Konsultan Pendamping.......................................................................... 33 4.1.4. Penetapan Lokasi dan Pagu Anggaran..................................................................... 33 4.2. Sosialisasi......................................................................................................................... 34 4.2.1. Sosialisasi Tingkat Pusat .......................................................................................... 34 4.2.2. Sosialisasi Tingkat Propinsi ...................................................................................... 34 4.2.3. Sosialisasi Tingkat Kabupaten .................................................................................. 34 4.3. Pelatihan Tenaga Pendamping......................................................................................... 35 4.3.1. Pelaksanaan TOT ..................................................................................................... 35 4.3.2. Pelatihan FK ............................................................................................................. 35 4.4. Perencanaan .................................................................................................................... 35 4.4.1. Musyawarah Desa I (Pembentukan OMS/Pokmas/LKD dan penentuan KD) ........... 35 4.4.2. Identifikasi Permasalahan ......................................................................................... 37 4.4.3. Musyawarah Desa II (Penentuan Usulan Kegiatan).................................................. 37 4.4.4. Penyusunan Usulan Rencana Kegiatan Masyarakat (RKM)..................................... 39 4.4.5. Verifikasi Usulan RKM .............................................................................................. 40 4.4.6. Penyusunan Rencana Teknis dan RAB .................................................................... 40 4.5. Pelaksanaan Fisik............................................................................................................. 41 4.5.1. Musyawarah Desa III (Mekanisme Pelaksanaan & Pembentukan KPP)................... 41 4.5.2. Penandatanganan Kontrak Kerja .............................................................................. 42 4.5.3. Pelaksanaan Fisik Infrastruktur................................................................................. 42 4.5.4. Supervisi ................................................................................................................... 42 4.5.5. Laporan Pertanggung-jawaban OMS/Pokmas/LKD.................................................. 43
ii Program Peningkatan Infrastruktur Perdesaan

Pedoman Pelaksanaan

4.5.6. Serah Terima Infrastruktur.........................................................................................45 BAB 5 PENGENDALIAN ............................................................................................................ 47 5.1. Pemantauan ..................................................................................................................... 48 5.1.1. Pemantauan oleh Pemerintah/Struktural ...................................................................48 5.1.2. Pemantauan oleh Konsultan/Fungsional ...................................................................50 5.1.3. Pemantauan oleh KPP ..............................................................................................51 5.1.4. Pemantauan Eksternal ..............................................................................................51 5.2. Pelaporan ......................................................................................................................... 51 5.2.1. Jalur Pelaporan Struktural .........................................................................................52 5.2.2. Jalur Pelaporan Fungsional .......................................................................................53 5.3. Evaluasi Program ............................................................................................................. 58 5.3.1. Di Tingkat Pusat ........................................................................................................58 5.3.2. Di Tingkat Propinsi.....................................................................................................59 5.3.3. Di Tingkat Kabupaten ................................................................................................60 5.4. Pengaduan Masyarakat dan Tindak Turun Tangan.......................................................... 60 5.4.1. Pengaduan Masyarakat.............................................................................................60 5.4.2. Tindak Turun Tangan ................................................................................................65 BAB 6 OPERASI DAN PEMELIHARAAN .................................................................................. 67 6.1. Umum Operasi dan Pemeliharaan ................................................................................... 67 6.1.1. Definisi.......................................................................................................................67 6.1.2. Tujuan........................................................................................................................67 6.2. Aspek dan Sendi-Sendi Pelestarian ................................................................................. 67 6.2.1. Pengelolaan Prasarana .............................................................................................68 6.2.2. Penyampaian Pelayanan ...........................................................................................68 6.2.3. Tata Cara...................................................................................................................68 6.2.4. Pendanaan ................................................................................................................69 6.3. Dukungan Pemerintah Kabupaten.................................................................................... 70 6.4. Bentuk Organisasi KPP .................................................................................................... 70 6.4.1. Umum ........................................................................................................................70 6.4.2. KPP Jalan..................................................................................................................70 6.4.3 KPP Air Minum ..........................................................................................................71 6.4.4. KPP Irigasi.................................................................................................................71 6.4.4. KPP Sanitasi..............................................................................................................71 BAB 7 PENUTUP........................................................................................................................ 73

Program Peningkatan Infrastruktur Perdesaan

iii

Pedoman Pelaksanaan

DAFTAR GAMBAR

Gambar 2-1 Bagan Struktur Organisasi Program Peningkatan Infrastruktur Perdesaan .......... 17 Gambar 3-1 Diagram Mekanisme Penyaluran Dana................................................................... 28 Gambar 4-1 Bagan Mekanisme Musyawarah Desa II................................................................. 35 Gambar 5-1 Bagan Jalur Pelaporan Struktural .......................................................................... 50 Gambar 5-2 Bagan Jalur Pelaporan Fungsional ......................................................................... 54 Gambar 5-3 Bagan Alir Penanganan Pengaduan....................................................................... 61

iv

Program Peningkatan Infrastruktur Perdesaan

Pedoman Pelaksanaan

GLOSSARY

ADB APBD APBN BAPPD Bappenas Bappeprop Bappekab BAKKP BASPK BPKP BPS Depdagri Depkominfo DIPA DPRD DPIU FK FISSA HU IPAS KD DMC PMC NMC KMP KMPr KMK KPA KPI KPP KPPN KSO LKD LP2K LSM OMS Ormas PAH PCMU PDT PMA PODES

Asian Development Bank Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara Berita Acara Pembayaran/Penarikan Dana Badan Perencanaan Pembangunan Nasional Badan Perencanaan Pembangunan Propinsi Badan Perencanaan Pembangunan Kabupaten Berita Acara Keterlambatan dan Kesanggupan Penyelesaian Berita Acara Status Pelaksanaan Kegiatan Badan Pemeriksa Keuangan dan Pembangunan Badan Pusat Statistik Departemen Dalam Negeri Departemen Komunikasi dan Informasi Daftar Isian Penyelenggaraan Anggaran Dewan Perwakilan Rakyat Daerah District Project Implementing Unit Fasilitator Kecamatan Financial Statement of Special Account Hidran Umum Instalasi Pengolah Air Sederhana Kader Desa District Management Consultant Provincial Management Consultant National Management Consultant Konsultan Manajemen Pusat Konsultan Manajemen Propinsi Konsultan Manajemen Kabupaten Kuasa Pengguna Anggaran Key Performance Indicators Kelompok Pemanfaat dan Pemelihara Kantor Pelayanan dan Perbendaharaan Negara Kerja Sama Operasional Lembaga Kemasyarakatan Desa Laporan Penyelesaian Pelaksanaan Kegiatan Lembaga Swadaya Masyarakat Organisasi Masyarakat Setempat Organisasi Masyarakat Penampung Air Hujan Project Control and Monitoring Unit Pembangunan Daerah Tertinggal Perlindungan Mata Air Potensi Desa
v

Program Peningkatan Infrastruktur Perdesaan

Pedoman Pelaksanaan

PP PPA PPIU PPK PKPS BBM Pokmas PSPM PU RAB RKM SAI Satker SD SE SP3 SP3K SPM GU SPM LS SPM UM SPM UP SPP SP2D TKN TPK TPP TPPr UPM WA

Penguji Pembebanan Pejabat Pengguna Anggaran Provincial Project Implementing Unit Pejabat Pembuat Komitmen Program Kompensasi Pengurangan Subsidi Bahan Bakar Minyak Kelompok Masyarakat Penandatanganan Surat Perintah Membayar Pekerjaan Umum Rencana Anggaran dan Biaya Rencana Kegiatan Masyarakat Sistem Akuntansi Internal Satuan Kerja Sumur Dalam Surat Edaran Surat Perjanjian Pelaksanaan Pekerjaan Surat Pernyataan Penyelesaian Pelaksanaan Kegiatan Surat Perintah Membayar Ganti Uang Surat Perintah Membayar Langsung Surat Perintah Membayar Uang Muka Surat Perintah Membayar Uang Persediaan Surat Permohonan Pembayaran Surat Perintah Pencairan Dana Tim Koordinasi Nasional Tim Pengarah Kabupaten Tim Pengarah Pusat Tim Pengarah Propinsi Unit Pengaduan Masyarakat Withdrawal Application

vi

Program Peningkatan Infrastruktur Perdesaan

Pedoman Pelaksanaan

BAB 1 PENDAHULUAN

1.1. Latar Belakang
Sumber daya alam yang sangat besar dan posisi geografis yang strategis, serta iklim yang memungkinkan untuk pendayagunaan lahan sepanjang tahun, merupakan modal utama pembangunan untuk mewujudkan kemakmuran rakyat Indonesia. Akan tetapi, hingga saat ini potensi yang sangat besar itu belum berhasil secara nyata meningkatkan kesejahteraan dan kemakmuran bersama. Jumlah penduduk miskin di Indonesia masih cukup banyak, hal ini ditandai dengan kerentanan, ketidakberdayaan, keterisolasian, dan ketidakmampuan penduduk untuk mendapatkan akses dan peluang yang sama dalam bidang ekonomi, sosial dan politik. Kondisi tersebut mengakibatkan: (i) semakin tingginya beban sosial ekonomi masyarakat; (ii) rendahnya kualitas dan produktivitas sumber daya; (iii) rendahnya partisipasi aktif masyarakat; (iv) menurunnya kepercayaan masyarakat terhadap pemerintah; dan (iv) kemungkinan menurunnya mutu generasi yang akan datang. Sebagian besar penduduk Indonesia bertempat tinggal di perdesaan, yaitu mencapai 125 juta jiwa atau 60,2% dari seluruh penduduk Indonesia (Data Sensus Penduduk tahun 2000). Sementara itu tingkat kemiskinan di perdesaan (ditinjau dari indikator jumlah dan persentase penduduk miskin maupun tingkat kedalaman dan keparahan kemiskinan) memiliki persentase yang cukup tinggi. Jumlah penduduk miskin total adalah sekitar 37,4 juta jiwa (BPS 2005) atau 17,2 persen (Susenas 2003), dengan persentase penduduk miskin di perdesaan mencapai 20,2 persen, sedangkan di perkotaan sebesar 13,6 persen. Masyarakat miskin perdesaan pada umumnya dihadapkan pada permasalahan sebagai berikut : 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. 10. Terbatasnya lapangan kerja berkualitas; Lemahnya keterkaitan kegiatan ekonomi baik secara sektoral maupun spasial; Tingginya resiko kerentanan yang dihadapi petani dan pelaku usaha di perdesaan; Rendahnya aset yang dikuasai masyarakat perdesaan; Rendahnya tingkat pelayanan infrastruktur dan sarana perdesaan; Rendahnya kualitas SDM di perdesaan; Meningkatnya konversi lahan pertanian subur dan beririgasi bagi peruntukkan lain; Meningkatnya degradasi sumber daya alam dan lingkungan hidup; Lemahnya kelembagaan dan organisasi yang berbasis masyarakat; Lemahnya koordinasi lintas bidang dalam pengembangan kawasan perdesaan.

Permasalahan kemiskinan di perdesaan juga menyangkut dimensi gender. Paradigma yang ada saat ini mengakibatkan laki-laki dan perempuan masih mempunyai peranan dan tanggung jawab yang berbeda dalam rumah tangga dan masyarakat. Hal ini mengakibatkan laki-laki dan perempuan mempunyai akses, kontrol dan prioritas yang berbeda dalam pemenuhan hak-hak ekonomi, sosial dan politik.

Program Peningkatan Infrastruktur Perdesaan

1

Pedoman Pelaksanaan

Salah satu masalah yang dihadapi dalam peningkatan ekonomi lokal adalah kurang tersedianya infrastruktur yang memadai, terutama di daerah perdesaan. Kondisi pelayanan infrastruktur perdesaaan umumnya masih kurang, hal ini terlihat dari sebagian besar penduduk di desa tertinggal harus menempuh jarak sejauh 6-10 km ke pusat pemasaran (terutama pusat kecamatan), bahkan di desa lainnya penduduk harus menempuh jarak lebih dari 10 km dengan kondisi jalan yang memprihatinkan. Penduduk yang terlayani air minum perpipaan perdesaan masih sangat rendah, selebihnya masih mengambil langsung dari sumber air yang belum terlindungi. Sementara itu, banyak petani di desa tertinggal memiliki luas lahan pertanian kurang dari 0,5 ha (lahan marjinal). Dengan kondisi tersebut maka dibutuhkan strategi penanganan penyediaan infrastruktur perdesaan yang dapat mendukung terjaminnya peningkatan dan keberlanjutan kegiatan perekonomian di perdesaan. Untuk menanggulangi permasalahan kemiskinan di perdesaan, pemerintah telah mencanangkan program revitalisasi pertanian dan pembangunan dengan pemenuhan kebutuhan pendukung produksi (khususnya pertanian), pendukung pasca produksi (khususnya pemasaran), dan pemenuhan kebutuhan dasar petani. Pada tahun 2005, pemerintah melalui Departemen Pekerjaan Umum, melaksanakan Program Kompensasi Pengurangan Subsidi-Bahan Bakar Minyak bidang Infrastruktur Perdesaan (PKPS-BBM IP). Program tersebut telah berhasil meningkatkan akses masyarakat miskin kepada infrastruktur perdesaan dan secara tidak langsung telah meningkatkan kegiatan perekonomian di perdesaan. Dalam rangka percepatan pencapaian tujuan pembangunan millenium (Millenium Development Goals) dan meningkatkan jangkauan penerima manfaat program, maka pemerintah melalui Departemen Pekerjaan Umum meluncurkan Program Peningkatan Infrastruktur Perdesaan 1 dengan sumber pendanaan berasal dari pinjaman Asian Development Bank (ADB) 2221-INO. Program Peningkatan Infrastruktur Perdesaan dilaksanakan pada 4 propinsi yang memiliki tingkat kemiskinan yang lebih tinggi dari rata-rata nasional dan kemajuan pencapaian tujuan pembangunan millenium (MDGs) yang lebih rendah dari rata-rata nasional, yaitu Propinsi Jawa Timur, Sulawesi Selatan, Sulawesi Tenggara dan Nusa Tenggara Timur. Program dititikberatkan pada desa-desa terpencil dan terisolasi di wilayah kabupaten tertinggal dan memiliki tingkat pelayanan infrastruktur yang rendah serta belum menerima bantuan sejenis dalam 2 tahun belakangan ini. Fokus utama program adalah rehabilitasi dan peningkatan infrastruktur di perdesaan. Kaidah pelaksanaan program secara umum akan mengacu pada ketentuan-ketentuan teknis yang telah ditetapkan dalam PKPS-BBM IP pada tahun 2005 dengan lebih menekankan partisipasi aktif dari masyarakat, stakeholder dan pemerintah daerah serta ketentuan-ketentuan yang ada dari 2221-INO. Pendekatan pemberdayaan masyarakat dan peningkatan peran stakeholder serta pemerintah daerah dilaksanakan untuk mendorong kemandirian dan sinergi berbagai pihak dalam menanggulangi permasalahan kemiskinan di perdesaan dan sebagai upaya keberlanjutan program. Hal ini juga akan mendorong penyelarasan dengan program lain, meningkatkan rasa kepemilikan masyarakat dan meningkatkan prospek pencapaian tujuan bersama dalam meningkatkan pelayanan, khususnya kepada masyarakat miskin, pencapaian tujuan pembangunan millenium (MDGs) dan pengurangan kemiskinan.

1

Program Peningkatan Infrastruktur Perdesaan = Rural Infrastructure Support Project (RISP) Program Peningkatan Infrastruktur Perdesaan

2

Pedoman Pelaksanaan

1.2. Maksud
Program ini dimaksudkan untuk meningkatkan kesejahteraan masyarakat desa melalui perbaikan akses masyarakat miskin terhadap pelayanan infrastruktur dasar perdesaan.

1.3. Tujuan
Program Peningkatan Infrastruktur Perdesaan memiliki tujuan jangka panjang dan jangka menengah, yaitu: 1. Tujuan jangka panjang adalah untuk meningkatkan kesejahteraan masyarakat desa; 2. Tujuan jangka menengah adalah untuk meningkatkan akses masyarakat miskin dan yang mendekati miskin ke infrastruktur dasar di wilayah pedesaan.

1.4. Sasaran
Sasaran Program Peningkatan Infrastruktur Perdesaan adalah: 1. Tersedianya infrastruktur perdesaan yang sesuai dengan kebutuhan masyarakat, berkualitas, berkelanjutan, dan berwawasan lingkungan; 2. Meningkatnya kemampuan masyarakat perdesaan dalam penyelenggaraan infrastruktur perdesaan; 3. Meningkatnya lapangan kerja bagi masyarakat perdesaan; 4. Meningkatnya kemampuan aparatur pemerintah daerah dalam memfasilitasi masyarakat untuk melaksanakan pembangunan di perdesaan; 5. Mendorong terlaksananya penyelenggaraan pembangunan prasrana perdesaan yang partisipatif, transparan, akuntabel, dan berkelanjutan.

1.5. Ruang Lingkup
Ruang Lingkup Program Peningkatan Infrastruktur Perdesaan adalah: 1. Peningkatan infrastruktur yang mendukung aksesibilitas, yaitu: jalan dan jembatan perdesaan; 2. Peningkatan infrastruktur yang mendukung produksi pangan, yaitu: irigasi perdesaan; 3. Peningkatan infrastruktur yang mendukung pemenuhan kebutuhan dasar masyarakat, yaitu: penyediaan air minum, dan sanitasi perdesaan. Kegiatan yang dilakukan dapat berbentuk satu infrastruktur atau lebih serta dapat dilaksanakan secara terpadu.

Program Peningkatan Infrastruktur Perdesaan

3

Pedoman Pelaksanaan

1.6. Prinsip dan Pendekatan
1.6.1. Prinsip Prinsip-prinsip penyelenggaraan Program Peningkatan Infrastruktur Perdesaan adalah sebagai berikut: 1. Pemilihan kegiatan berdasarkan musyawarah sehingga diperoleh dukungan dari masyarakat (acceptable). Hal ini berlaku baik pada pemilihan lokasi dan penentuan solusi teknis, penentuan mekanisme pelaksanaan kegiatan dan pengadaan, maupun pada penetapan mekanisme pengelolaan dan pemeliharaan infrastruktur perdesaan; 2. Penyelenggaraan kegiatan dilakukan bersama masyarakat secara terbuka dan diketahui oleh semua unsur masyarakat (transparent) melalui penyediaan media komunikasi dan informasi yang akurat dan mudah diakses oleh masyarakat; 3. Penyelenggaraan kegiatan harus dapat dipertanggungjawabkan (accountable), dalam hal ketepatan sasaran, ketepatan waktu, ketepatan pembiayaan, dan ketepatan mutu pekerjaan; 4. Penyelenggaraan kegiatan dapat memberikan manfaat kepada masyarakat secara berkelanjutan (sustainable) yang ditandai dengan adanya pemanfaatan, pemeliharaan dan pengelolaan infrastruktur dan sarana perdesaan yang mandiri oleh masyarakat dalam rangka mewujudkan masyarakat yang efektif secara sosial, produktif secara ekonomi dan lingkungan yang lestari. 1.6.2. Pendekatan Program Peningkatan Infrastruktur Perdesaan merupakan program pembangunan yang berbasis pada masyarakat, dengan pendekatan melalui: 1. Pemberdayaan Masyarakat, dengan menekankan partisipasi aktif masyarakat dalam seluruh aspek implementasi kegiatan (tahap persiapan, perencanaan, pelaksanaan, pengendalian dan pemeliharaan) berdasarkan kesamaan kepentingan dan kebutuhan; 2. Keberpihakan kepada yang miskin, artinya orientasi kegiatan baik dalam proses maupun pemanfaatan, hasil ditujukan kepada penduduk miskin; 3. Otonomi dan desentralisasi, artinya masyarakat memperoleh kepercayaan dan kesempatan yang luas dalam kegiatan baik dalam proses perencanaan, pelaksanaan, pengawasan,pemeliharaan maupun pemanfaatan hasilnya; 4. Partisipatif, artinya masyarakat terlibat secara aktif dalam kegiatan mulai dari proses perencanaan, pelaksanaan, pengawasan, pemeliharaan dan pemanfaatan, dengan memberikan kesempatan secara luas partisipasi aktif dari perempuan; 5. Keswadayaan, artinya masyarakat menjadi faktor utama dalam keberhasilan pembangunan, baik melalui keterlibatan dalam perencanaan, pelaksanaan maupun pengawasan kegiatan dan pemeliharaan; 6. Keterpaduan program pembangunan, artinya program yang dilaksanakan memiliki sinergi dengan program pembangunan yang lain; 7. Penguatan Kapasitas Kelembagaan, dalam rangka mendorong sinergi antara pemda, masyarakat dan stakeholder lainnya dalam penanganan permasalahan kemiskinan.

4

Program Peningkatan Infrastruktur Perdesaan

Pedoman Pelaksanaan

1.7. Komponen Program
Untuk mendukung pencapaian tujuan dan sasaran Program Peningkatan Infrastruktur Perdesaan maka program akan dilaksanakan dalam 2 (dua) komponen yaitu: 1.7.1. Peningkatan Infrastruktur Komponen ini akan menyediakan bantuan pendampingan (fasilitasi) sosial dan teknis serta pendanaan dalam rangka peningkatan infrastruktur perdesaan yang dibutuhkan oleh masyarakat. Jenis kegiatan infrastruktur yang dapat didanai adalah: jalan dan jembatan pedesaan, irigasi perdesaan, air minum, dan sanitasi perdesaan. Pemilihan jenis infrastruktur didasarkan pada hasil musyawarah desa, dengan mempertimbangkan kelayakan teknis, efektifitas biaya, kelayakan keuangan, dan hasil safeguards sosial dan lingkungan. Setiap desa sasaran yang berpartisipasi akan mendapatkan dana bantuan untuk meningkatkan infrastruktur prioritas yang dibutuhkan sebesar Rp. 250 juta. Komponen peningkatan infrastruktur dilakukan dengan 3 (tiga) tahap yaitu: 1. Tahap pertama: Kampanye penyadaran, penyiapan masyarakat dan pengembangan kapasitas masyarakat dan stakeholder; 2. Tahap kedua: Perencanaan, desain infrastruktur, pelaksanaan fisik dan supervisi; 3. Tahap ketiga: Pengembangan dan penetapan mekanisme operasional dan pemeliharaan. 1.7.2. Dukungan Implementasi, Monitoring dan Koordinasi Secara umum, komponen ini mendukung implementasi kegiatan dari komponen peningkatan infrastruktur. Kegiatan utama di dalam komponen ini meliputi: 1. Penetapan mekanisme manajemen program dan mekanisme koordinasi; 2. Pengembangan kapasitas pada tingkat kabupaten dan kecamatan; 3. Penyediaan bantuan teknis di kabupaten dan kecamatan untuk pendampingan perencanaan, pelaksanaan fisik, supervisi dan pengelolaan infrastruktur; 4. Penetapan mekanisme monitoring dan pelaporan yang efektif; 5. Pelaksanaan safeguards sosial dan lingkungan; 6. Audit keuangan independen pada rekening dan keuangan Program dan Pokmas, dan; 7. Pembelajaran pelaksanaan PKPS-BBM IP.

Program Peningkatan Infrastruktur Perdesaan

5

Pedoman Pelaksanaan

BAB 2 STRUKTUR ORGANISASI

2.1. Umum
Pelaksanaan Program Peningkatan Infrastruktur Perdesaan didukung struktur organisasi penyelenggara yang menggambarkan pola penanganan program secara menyeluruh dari tingkat pusat sampai dengan tingkat masyarakat dengan melibatkan komponen-komponen pelaksana dan institusi terkait lainnya (lihat Bagan 2-1).

2.2. Tingkat Nasional
2.2.1. Executing Agency Executing Agency Program Peningkatan Infrastruktur Perdesaan adalah Direktorat Jenderal Cipta Karya, yang bertanggung jawab terhadap seluruh penyelenggaraan program secara nasional. 2.2.2. Tim Koordinasi Nasional Tim Koordinasi Nasional akan menggunakan Tim Koordinasi Nasional PKPS-BBM 2005 yang sudah ada dan berada di bawah koordinasi Menko Kesejahteraan Rakyat dan Menko Perekonomian. 2.2.3. Tim Pengarah Pusat (TPP) Tim Pengarah Pusat Program Peningkatan Infrastruktur Perdesaan memgunakan Tim Pengarah Pusat PKPS-BBM IP sesuai dengan SK Menteri PU tertanggal 10 Mei 2005. TPP terdiri dari unsur-unsur instansi pusat terkait, diketuai oleh Menteri Pekerjaan Umum (DPU) dengan keanggotaan dari: Departemen Keuangan (Depkeu), Menteri Dalam Negeri (Depdagri), Badan Perencanaan Pembangunan Nasional (Bappenas), Kementerian Pembangunan Daerah Tertinggal (PDT). 2.2.4. Project Coordination and Monitoring Unit (PCMU) PCMU dibentuk di lingkungan Direktorat Jenderal Cipta Karya melalui SK Dirjen Cipta Karya, dan akan berkoordinasi dengan Tim Pengarah tingkat Propinsi, Provincial Project Implementation Unit (PPIU), Tim Pengarah tingkat Kabupaten dan District Project Implementation Unit (DPIU). PCMU bertanggung jawab untuk: 1. 2. 3. 4. 5. 6.
2

Melaksanakan tugas-tugas sekretariat dari TPP; Mengkoordinir seluruh stakeholder; Menyiapkan pedoman pelaksanaan, teknis dan sosial2; Melaksanakan sosialisasi dan pelatihan prosedur program di tingkat propinsi dan kabupaten; Menyusun program dan perencanaan anggaran serta kegiatan tahunan; Mendesain program pengendalian kualitas dan monitoring berkelanjutan;

Pedoman Sosial termasuk di dalamnya pedoman Safeguard bagi masyarakat adat 7

Program Peningkatan Infrastruktur Perdesaan

Pedoman Pelaksanaan

7. 8. 9. 10. 11. 12. 13. 14. 15.

Membina penyelenggaraan program yang dilaksanakan oleh PPIU dan DPIU; Melakukan monitoring dan evaluasi proyek; Mendukung pelaksanaan Fiduciary Control, Fraud and Anti-Corruption Action Plan; Melaporkan semua progres penyelenggaraan kepada Executing Agency Program Peningkatan Infrastruktur Perdesaan; Mengkompilasi data dan pelaporan dari tingkat kabupaten dan propinsi, termasuk pengumpulan SP2D; Menyusun Withdrawal Apllication(WA), Laporan Kemajuan Keuangan dan Fisik terkait dengan pengendalian, pencairan dan replenishment berdasarkan laporan PPIU; Menyampaikan WA, Laporan Kemajuan Keuangan dan Fisik kepada kantor Ditjen Perbendaharaan terkait permohonan penarikan dana kepada ADB; Membuat FISSA dari rekening khusus Program Peningkatan Infrastruktur Perdesaan. Audit teknis dan finansial pelaksanaan Program Peningkatan Infrastruktur Perdesaan;

2.2.5. Satuan Kerja Tingkat Pusat Satuan Kerja Tingkat Pusat adalah pejabat pengelola anggaran Program Peningkatan Infrastruktur Perdesaan, sebagai Kuasa Pengguna Anggaran (KPA) yang ditunjuk dan diangkat oleh Menteri PU. Satker Program Peningkatan Infrastruktur Perdesaan Tingkat Pusat bertugas mengelola anggaran Program Peningkatan Infrastruktur Perdesaan di tingkat pusat yang telah ditetapkan dalam Daftar Isian Pelaksanaan Anggaran (DIPA). Tugas dan fungsi Satuan Kerja Tingkat Pusat mengacu pada SK Menteri PU. Selain itu Satuan Kerja Tingkat Pusat juga bertugas untuk: 1. Mendukung PCMU dalam menyelenggarakan program tingkat pusat; 2. Melakukan pencairan dan pengelolaan dana sesuai dengan peraturan perundangan yang berlaku; 3. Melaksanakan pengendalian pelaksanaan program di Pusat; 4. Merekrut Konsultan Manajemen Pusat (KMP); 5. Membuat laporan dengan Sistem Akuntansi Instansi (SAI); 6. Mengumpulkan laporan dari Satuan Kerja Propinsi dan Kabupaten.

2.3. Tingkat Propinsi
2.3.1. Pemerintah Propinsi Pemerintah Propinsi, dalam hal ini Gubernur, adalah sebagai penanggung jawab pelaksanaan program di wilayah propinsi yang bersangkutan dan bertugas untuk membentuk Tim Pengarah Propinsi, dan PPIU. 2.3.2. Tim Pengarah Propinsi (TPPr) Tim Pengarah Propinsi (TPPr) terdiri dari Bappeprop sebagai ketua, Dinas Pekerjaan Umum sebagai sekretaris dengan anggota-anggota terdiri dari unsur Dinas Pemberdayaan Masyarakat dan Dinas-dinas terkait serta masyarakat dan stakeholder lainnya, seperti universitas (jumlah keanggotaan minimal 25%). Tugas TPPr adalah:
8 Program Peningkatan Infrastruktur Perdesaan

Pedoman Pelaksanaan

1. Mensosialisasikan program di tingkat propinsi; 2. Memberikan dukungan atas kelancaran koordinasi pelaksanaan dan pengendalian program di wilayah kerjanya; 3. Melakukan evaluasi di tingkat propinsi dan menyampaikan laporan pelaksanaan program kepada Tim Pengarah Pusat; 4. Melakukan pertemuan sekurang-kurangnya 2 (dua) kali dalam setahun. 2.3.3. Provincial Project Implementation Unit (PPIU) PPIU dibentuk di tingkat propinsi dalam lingkungan Dinas Pekerjaan Umum atau sepadannya, dengan SK Gubernur. PPIU bertanggung jawab untuk: 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. Melaksanakan tugas-tugas sekretariat bagi Tim Pengarah Propinsi; Melakukan pelatihan bagi stakeholder tingkat kabupaten; Menyusun program dan perencanaan anggaran serta kegiatan tahunan; Merencanakan, melaksanakan, memantau, dan mengevaluasi program; Mengelola penanganan pengaduan masyarakat di tingkat propinsi; Mengkoordinasikan kegiatan, monitoring dan pelaporan di tingkat kabupaten; Mengumpulkan dan menyampaikan SP2D dari tingkat propinsi dan kabupaten kepada PCMU; 8. Menyusun laporan Laporan Kemajuan Keuangan dan Fisik tingkat propinsi berdasarkan Laporan Kemajuan Keuangan dan Fisik kabupaten dari DPIU; 9. Melaporkan Laporan Kemajuan Keuangan dan Fisik serta semua progres penyelenggaraan kepada PCMU; 10. Mengkoordinasikan dan menghimpun laporan pelaksanaan program di tingkat propinsi; 11. Menyusun laporan hasil kemajuan pelaksanaan kegiatan kepada Tim Pengarah Propinsi. 2.3.4. Satuan Kerja Tingkat Propinsi Satuan Kerja Tingkat Propinsi adalah pejabat pengelola anggaran, sebagai Kuasa Pengguna Anggaran (KPA) yang ditunjuk dan diangkat oleh Menteri PU atas usulan Gubernur, dan diberi kewenangan menyelenggarakan kegiatan-kegiatan sesuai dengan Rencana Kerja dan Anggaran yang telah ditetapkan dalam DIPA. Tugas dan fungsi Satuan Kerja Tingkat Propinsi mengacu pada SK Menteri PU. Satuan Kerja Tingkat Propinsi bertugas antara lain untuk: 1. Mendukung PPIU dalam menyelenggarakan program tingkat propinsi; 2. Melakukan pencairan dan pengelolaan dana sesuai dengan peraturan perundangan yang berlaku; 3. Melaksanakan pengendalian pelaksanaan program di Propinsi; 4. Merekrut Konsultan Manajemen Propinsi (KMPr) dan Konsultan Manajemen Kabupaten (KMK); 5. Membuat laporan dengan Sistem Akuntansi Instansi (SAI); 6. Melaporkan hasil pengendalian pelaksanaan kepada PPIU dan PCMU melalui Satuan Kerja Tingkat Pusat.

Program Peningkatan Infrastruktur Perdesaan

9

Pedoman Pelaksanaan

2.4. Tingkat Kabupaten
2.4.1. Pemerintah Kabupaten Pemerintah Kabupaten dalam hal ini Bupati, sebagai penanggung jawab pelaksanaan program di kabupaten. Tugas dari pemerintah kabupaten adalah Mengkoordinasikan penyelenggaraan Program Peningkatan Infrastruktur Perdesaan di wilayah kerjanya, dan membentuk Tim Pengarah Kabupaten, DPIU dan Tim Kecamatan. 2.4.2. Tim Pengarah Kabupaten (TPK) Tim Pengarah Kabupaten terdiri dari Ketua Bappeda Kabupaten sebagai Ketua Tim, Kepala Dinas Bidang Pekerjaan Umum/Kimpraswil sebagai sekretaris, dan sebagai anggota adalah Instansi Pemberdayaan Masyarakat, Kepala Dinas/Instansi terkait serta masyarakat dan stakeholders lainnya seperti universitas (jumlah keanggotaannya mininum 25 persen). Tugas dari TPK adalah: 1. Mensosialisasikan program pada tingkat kabupaten, kecamatan dan desa. 2. Memantau dan melakukan evaluasi di tingkat kabupaten dan kemudian menyampaikan laporan pelaksanaan program kepada Tim Pengarah Propinsi. 3. Melakukan pertemuan sekurang-kurangnya 2 (dua) kali dalam setahun. 2.4.3. District Project Implementation Unit (DPIU) DPIU dibentuk di tingkat kabupaten dalam lingkungan Dinas Pekerjaan Umum dan sepadannya, DPIU bertanggung jawab untuk: Melaksanakan tugas-tugas sekretariat bagi Tim Pengarah Kabupaten; Melaksanakan pelatihan kepada perangkat kecamatan dan desa; Menyusun program dan perencanaan anggaran serta kegiatan tahunan; Menyediakan pedoman pelaksanaan di tingkat desa; Menyaring proposal usulan desa berdasarkan safeguard sosial dan lingkungan; Mendukung pelaksanaan program di wilayah kerjanya dengan dukungan KMK dan FK, termasuk: a. Perencanaan: fasilitasi pembentukan Organisasi Masyarakat Setempat (OMS)/Lembaga Kemasyarakatan Desa (LKD)/Kelompok Masyarakat (Pokmas) dan Kader Desa (KD), memberikan pendampingan teknis kepada masyarakat dalam pemilihan komponen kegiatan di tingkat desa dan dalam penyusunan rencana kegiatan; b. Pelaksanaan: fasilitasi pembentukan KPP, pelaksanaan fisik dan supervisi; c. Paska Pelaksanaan: serah terima infrastruktur kegiatan, pelestarian hasil pelaksanaan kegiatan; 7. Menjamin bahwa kebijakan kesetaraan kaum perempuan dan pro-poor telah disebarluaskan ke desa sasaran dan tercantum di dalam usulan kegiatan; 8. Melakukan pendampingan teknis dan sosial kepada OMS//LKD/Pokmas; 9. Mereview dan menyetujui Rencana Kerja Masyarakat (RKM); 10. Menjamin penyusunan RKM telah mengakomodir aspirasi dari kaum perempuan dan pro-poor; 11. Menjamin keterbukaan informasi dalam pelaksanaan program; 12. Menjaga data-data teknis dan akuntansi;
10 Program Peningkatan Infrastruktur Perdesaan

1. 2. 3. 4. 5. 6.

Pedoman Pelaksanaan

13. Melaporkan seluruh hasil kegiatan kepada Tim Pengarah Kabupaten secara berkala; 14. Menyusun Laporan Kemajuan Keuangan dan Fisik dengan berdasarkan pada SP2D; 15. Menyampaikan Laporan Kemajuan Keuangan dan Fisik serta semua progres penyelenggaraan kepada PCMU dan PPIU. 16. Mengkoordinasikan kegiatan, monitoring dan pelaporan di tingkat desa; 17. Melakukan investigasi seluruh pengaduan masyarakat dan mengirimkan laporan resmi ke PPIU dalam waktu 10 hari; 18. Melaksanakan pengelolaan penanganan dan tindak lanjut pengaduan masyarakat di tingkat kabupaten. 2.4.4. Satuan Kerja Tingkat Kabupaten Satuan Kerja Tingkat Kabupaten adalah pejabat pengelola anggaran, sebagai Kuasa Pengguna Anggaran (KPA) yang ditunjuk dan diangkat oleh Menteri PU atas usulan Bupati, dan diberi kewenangan menyelenggarakan kegiatan-kegiatan sesuai dengan Rencana Kerja dan Anggaran yang telah ditetapkan dalam DIPA. Tugas dan fungsi Satuan Kerja Tingkat Kabupaten mengacu pada SK Menteri PU. Satuan Kerja Tingkat Kabupaten antara lain bertugas untuk: 1. Mendukung DPIU dalam menyelenggarakan program tingkat kabupaten; 2. Melakukan pencairan dan pengelolaan dana sesuai dengan peraturan perundangan yang berlaku; 3. Melaksanakan pengendalian pelaksanaan program di Kabupaten; 4. Melaporkan hasil pengendalian pelaksanaan kepada DPIU dan PCMU; 5. Membuat laporan dengan Sistem Akuntansi Instansi (SAI); 6. Memeriksa dokumen pendukung pembentukan OMS/Pokmas/LKD dan KD berdasarkan hasil Musyawarah Desa I.

2.5. Tingkat Kecamatan
2.5.1. Pemerintah Kecamatan Pemerintah Kecamatan, dalam hal ini Camat, bertugas untuk: 1. Mengkoordinasikan penyelenggaraan Program Peningkatan Infrastruktur Perdesaan di wilayah kerjanya; 2. Menyetujui pembentukan OMS/Pokmas/LKD dan Kelompok Pemanfaat dan Pemelihara (KPP) dari hasil musyawarah tingkat desa. 3. Verifikasi RKM yang dibuat oleh OMS/Pokmas/LKD dan KD; 4. Melakukan pengendalian pelaksanaan Program Peningkatan Infrastruktur Perdesaan di tingkat Kecamatan; 2.5.2. Tim Kecamatan Tim Kecamatan dibentuk berdasarkan/disahkan oleh Bupati, bertugas sebagai pembina program di wilayah kerja kecamatan. Tim Kecamatan terdiri dari unsur-unsur pemberdayaan masyarakat dan aparat kabupaten yang bertugas di kecamatan. Tim Kecamatan bertugas untuk:

Program Peningkatan Infrastruktur Perdesaan

11

Pedoman Pelaksanaan

1. Mensosialisasikan Program Peningkatan Infrastruktur Perdesaan kepada masyarakat desa di tingkat desa; 2. Memfasilitasi penyelenggaraan pertemuan musyawarah desa; 3. Membantu kelancaran proses perencanaan kegiatan yang dibuat oleh OMS/Pokmas/LKD dan KD; 4. Memantau penerapan prinsip-prinsip Program Peningkatan Infrastruktur Perdesaan di tingkat desa; 5. Memantau pelaksanaan program pada setiap tahapan, serta melaporkan masalahmasalah yang dihadapi kepada TPK; 6. Memonitor serta mengumpulkan laporan pelaksanaan kegiatan di tingkat desa. 7. Membantu penyelesaian masalah yang timbul di wilayahnya; 8. Mengetahui dan menandatangani Surat Pernyataan Penyelesaian Kegiatan (SP2K) yang dibuat oleh Ketua OMS/Pokmas/LKD; 9. Membantu kelancaran proses pelestarian hasil kegiatan;

2.6. Tingkat Desa
2.6.1. Pemerintah Desa Pemerintah Desa, dalam hal ini Kepala Desa, bertugas untuk: 1. Menyelenggarakan Musyawarah Desa I (sosialisasi dan pembentukan OMS/Pokmas/LKD, KD) dan memfasilitasi musyawarah desa selanjutnya; 2. Menjamin terbentuknya OMS/Pokmas/LKD, KD dan KPP melalui forum musyawarah tingkat desa; 3. Menyetujui pembentukan OMS/Pokmas/LKD, KD dan KPP sesuai hasil musyawarah desa; 4. Memfasilitasi penyelenggaraan Musyawarah Desa II dan Musyawarah Desa II; 5. Membantu proses penyiapan usulan kegiatan sebagai tindak lanjut dari hasil musyawarah desa; 6. Mengetahui dan menyetujui hasil perencanaan dan hasil pelaksanaan kegiatan; 7. Memastikan penyebarluasan informasi pelaksanaan Program Peningkatan Infrastruktur Perdesaan di tingkat desa; 8. Menandatangani Surat Pernyataan Penyelesaian Kegiatan (SP2K) yang dibuat oleh Ketua OMS/Pokmas/LKD; 9. Memfasilitasi KPP untuk pengawasan pelaksanaan kegiatan dan pengelolaan hasil infrastruktur terbangun; 10. Melaksanakan pengendalian dan pelaporan pelaksanaan kegiatan Program Peningkatan Infrastruktur Perdesaan kepada DPIU melalui Tim Kecamatan; 11. Menerima infrastruktur hasil kegiatan dari Bupati dan meneruskan pengelolaannya kepada masyarakat melalui KPP; 12. Menerima dan memelihara dokumen pelaksanaan fisik dari OMS/Pokmas/LKD setelah pekerjaan selesai.

12

Program Peningkatan Infrastruktur Perdesaan

Pedoman Pelaksanaan

2.7. Tingkat Masyarakat
2.7.1. Organisasi Masyarakat Setempat (OMS)/Kelompok Masyarakat (Pokmas)/Lembaga Kemasyarakatan Desa (LKD) OMS/Pokmas/LKD ditetapkan/dibentuk melalui Musyawarah Desa I yang difasilitasi oleh Satker Tingkat Kabupaten. Disyaratkan tiap desa dibentuk 1(satu) OMS/Pokmas/LKD dan disahkan oleh Kepala Desa dan diketahui oleh Camat. Setiap OMS harus mempunyai Komite Representatif yang terdiri dari Ketua, Bendahara, Sekretaris, Tenaga Teknis, dan anggota. Komite representatif terdiri dari 5 orang anggota dengan minimal satu anggotanya adalah perempuan atau perwakilan dari unsur minoritas di desa. Tugas OMS/Pokmas/LKD adalah sebagai berikut: 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. 10. 11. Mengidentifikasi permasalahan infrastruktur di tingkat desa; Menyelenggarakan musyawarah dan rembug warga; Menyusun Rencana Kegiatan Masyarakat (RKM), perencanaan teknis, dan RAB; Melaksanakan perencanaan kegiatan yang telah disetujui; Membuka rekening bantuan3 dan menandatangani kontrak kerja (oleh Ketua OMS/Pokmas/LKD) dengan PPK Program Peningkatan Infrastruktur Perdesaan Tingkat Kabupaten.; Memonitor pelaksanaan kegiatan fisik sehari-hari; Menyusun laporan pelaksanaan kegiatan (laporan penggunaan dana dan laporan harian); Membuat Laporan Buku Kas tingkat desa, dan mengumpulkan bukti pengeluaran; Mengajukan pengajuan pencairan kepada PPK dengan lampiran RKM, Laporan Pelaksanaan Kegiatan, Buku Kas tingkat desa yang dilengkapi nota/bukti pengeluaran dan fotokopi buku rekening bank OMS; Menyusun laporan pencairan dan pengelolaan dana; Menyelenggarakan musyawarah desa untuk menyampaikan laporan pertanggungjawaban pelaksanaan kegiatan, penggunaan dana, kemajuan pelaksanaan kegiatan dan hasil akhir pelaksanaan kegiatan setiap minggu melalui forum musyawarah desa dan menempelkan di papan-papan informasi, kemudian menyampaikannya kepada TPK; Menyelenggarakan transparansi pelaksanaan kegiatan melalui forum musyawarah desa dan penempelan informasi pelaksanaan kegiatan di papan-papan pengumuman dan memastikan diakses semua pihak; Mengelola pengaduan masyarakat; Memfasilitasi pembentukan KPP; Monitoring dan pelaporan; Mempublikasikan laporan kemajuan kegiatan dan pelaksanaan melalui media komunikasi yang ada di tingkat desa; Menyampaikan laporan kepada DPIU melalui Satuan Kerja.

12. 13. 14. 15. 16. 17.

Persyaratan anggota OMS/Pokmas/LKD meliputi: 1. Warga desa setempat, terutama yang dikenal dan mengenal sebagian besar warga desa; 2. Dipilih melalui Musyawarah Desa I
3

Pembukaan rekening harus dengan dual account, antara Ketua OMS dan Bendahara OMS

Program Peningkatan Infrastruktur Perdesaan

13

Pedoman Pelaksanaan

3. Mempunyai cukup waktu untuk melaksanakan tugasnya; 4. Mempunyai pengetahuan tentang peta desa dan arah pembangunan desa, serta peduli terhadap pembangunan di desanya; 5. Sabar dan mampu mengendalikan diri; 6. Menghargai pendapat orang lain dan tidak memihak kepada kelompok tertentu; 7. Diterima dan dihargai semua kalangan masyarakat; 8. Bisa baca tulis; 9. Sebaiknya mempunyai pengalaman di bidang kegiatan pembangunan berbasis masyarakat, seperti PPK, P2KP, P3DT, P2D, dan sebagainya. 2.7.2. Kader Desa (KD) KD berasal dari masyarakat setempat yang mampu mendorong masyarakat untuk melaksanakan kegiatan Program Peningkatan Infrastruktur Perdesaan sesuai dengan kriteria dan prinsip-prinsip yang telah ditetapkan. Di masing-masing lokasi desa sasaran akan ditunjuk 1 tenaga Kader Desa. Tugas dan fungsi KD antara lain menjadi narasumber, mediator, pengarah, sekaligus menjadi motivator bagi masyarakat untuk melaksanakan Program Peningkatan Infrastruktur Perdesaan agar tercapai tujuan dan sasarannya, serta membantu OMS/Pokmas/LKD dalam penyelenggaraan. 2.7.3. Kelompok Pemanfaat dan Pemelihara (KPP) KPP adalah organisasi warga masyarakat yang terdiri dari unsur pemerintahan desa (selain Kepala Desa), perwakilan masyarakat desa yang berkepentingan selaku pengguna/pemanfaat infrastruktur serta perwakilan masyarakat awam setempat. KPP dibentuk berdasarkan Musyawarah Desa III yang pembentukannya difasilitasi oleh FK disahkan oleh Kepala Desa dan diketahui oleh Camat. Tugas KPP: 1. Bersama dengan FK dan didukung oleh DPIU merencanakan kegiatan Operasi dan Pemeliharaan yang dituangkan dalam Laporan Perencaaan O&P Infrastruktur; 2. Bersama dengan FK dan didukung oleh DPIU memformulasikan besarnya dana pemanfaatan infrastruktur yang dapat dikumpulkan oleh pengguna untuk mendanai O&P; 3. Mengawasi pelaksanaan fisik dan melaksanakan pengelolaan infrastruktur (pemanfaatan, pemeliharaan, dan pengembangan) hasil kegiatan baik infrastruktur air minum, jalan, sanitasi, drainasi dan irigasi.

2.8. Konsultan Pendamping
Pengendalian dan pengawasan pelaksanaan Program Peningkatan Infrastruktur Perdesaan didukung oleh konsultan yang memberi bantuan teknis dan fasilitasi yang ditempatkan di tingkat Pusat, Propinsi dan Kabupaten. Masing-masing konsultan pendamping di tingkat Pusat hingga daerah di atas dapat dijabarkan sebagai berikut: 2.8.1. Konsultan Manajemen Pusat (KMP) Konsultan Manajemen Pusat (KMP) berkedudukan di pusat dengan tugas utama mendukung PCMU dalam penyelenggaraan Program Peningkatan Infrastruktur Perdesaan dan evaluasi pembelajaran penyelenggaraan PKPS-BBM IP 2005 di empat propinsi sasaran.
14 Program Peningkatan Infrastruktur Perdesaan

Pedoman Pelaksanaan

Secara rinci tugas dan tanggung jawab KMP adalah: 1. Bekerjasama dengan unit pelaksana program di tingkat nasional dan propinsi dalam pelaksanaan keseluruhan tahapan program yaitu perencanaan, sosialisasi, pelatihan, pemberdayaan masyarakat, manajemen pengendalian dan pelaksanaan fisik; 2. Membantu Tim Pengarah Pusat dan PCMU dalam penyelenggaraan sosialisasi dan penyebarluasan informasi program Program Peningkatan Infrastruktur Perdesaan baik di tingkat nasional, propinsi dan kabupaten; 3. Mendukung pelaksanaan capacity building bagi para stakeholder di tingkat pusat hingga daerah, dan konsultan di tingkat propinsi dan Kabupaten melalui sosialisasi dan pelatihan; 4. Membantu PCMU menyiapkan prosedur, pedoman, guideline serta petunjukpetunjuk yang didasarkan pada Pedoman dan Petunjuk Teknis PKPS-BBM IP 2005 dan disesuaikan dengan kebijakan ADB dan Ditjen Cipta Karya; 5. Membantu PCMU melakukan pelatihan prosedur, pedoman, guideline serta petunjuk-petunjuk kepada penyelenggara program baik di tingkat pusat, propinsi dan kabupaten; 6. Me-review dan menganalisa yang terkait dengan (i) Sosialisasi; (ii) Perencanaan; (iii) Penyerapan dan aliran dana ke OMS; (iv) Pemanfaatan dana pada tingkat perdesaan; dan (v) Monitoring dan evaluasi; 7. Me-review dan menganalisa (i) manajemen keuangan; (ii) Kualitas pelatihan (iii). Pengadaan dan ketersediaan material; (iv) Kontrol inventarisasi; dan (v) Manajemen audit; 8. Membantu PCMU dalam menyusun WA, Laporan Kemajuan Keuangan dan Fisik Program Peningkatan Infrastruktur Perdesaan secara nasional berdasarkan Laporan Kemajuan Keuangan dan Fisik propinsi untuk dilaporkan kepada PCMU. Tugas lain mencakup pembelajaran manajemen finansial PKPS–BBM IP 2005 di area tertentu, dengan memperlihatkan identifikasi kelemahan-kelemahan, hasil temuan dan perbaikannya yang dipergunakan untuk membenahi prosedur dalam Program Peningkatan Infrastruktur Perdesaan. Fokus akan diarahkan untuk mengumpulkan data empiris pelaksanaan dengan mengambil sampel yang representatif dari desa-desa, serta merekomendasikan lokasi desa yang berhasil (best practices) berdasarkan hasil review dan analisa konsultan. 2.8.2. Konsultan Manajemen Propinsi (KMPr) Konsultan Manajemen Propinsi (KMPr) berkedudukan di ibukota Propinsi dan bertugas mendukung PPIU dalam penyelenggaraan Program Peningkatan Infrastruktur Perdesaan di tingkat propinsi dan melakukan koordinasi dengan PCMU, DPIU, serta KMP dan KMK. KMP bertanggung jawab dan melaporkan seluruh kegiatan kepada PPIU melalui Satker Tingkat Propinsi. Secara rinci tugas dan tanggung jawab KMPr adalah: 1. 2. Membantu TPPr dan PPIU dalam mensosialisasikan Program Peningkatan Infrastruktur Perdesaan kepada stakeholder kabupaten termasuk Konsultan Manajemen Kabupaten (KMK); Membantu PPIU dalam pengelolaan manajemen program mencakup progres fisik dan keuangan, penyaluran dana dan penagihan;
15

Program Peningkatan Infrastruktur Perdesaan

Pedoman Pelaksanaan

3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. 10. 11. 12. 13. 14.

Melakukan pendampingan kepada KMK dalam penyelenggaraan pemberdayaan dan sosialisasi di tingkat Kabupaten; Menjamin penerapan prosedur dan pedoman dalam aspek pemberdayaan masyarakat, sosial, lingkungan dan pelaksanaan fisik; Menjamin penerapan Quality Assurance pada setiap tahapan pelaksanaan program; Menjamin penyebarluasan informasi program melalui media dan komunikasi; Melakukan supervisi dan monitoring pelaksanaan program dengan memberikan dukungan teknis, sinkronisasi, dan konsolidasi program dan kegiatan yang disampaikan melalui KMK; Memberikan saran penanganan pengaduan, serta tindak lanjut dan melaporkan hasilnya kepada TPPr dan PPIU; Melakukan evaluasi pelaksanaan PKPS-BBM IP 2005 di daerah yang menjadi wilayah kerjanya; Melakukan koordinasi dan komunikasi dengan PPIU, TPPr, dan TPK, serta Satker dalam penyelenggaraan program; Melakukan dokumentasi pada setiap tahapan pelaksanaan (sosialisasi, musyawarah desa, perencanaan, pelaksanaan fisik dan pemeliharaan); Melakukan koordinasi dengan KMPr dan KMK; Menyusun laporan rencana kegiatan, laporan bulanan, laporan interim dan laporan akhir; Menyusun Laporan Kemajuan Keuangan dan Fisik pelaksanaan tingkat propinsi untuk dilaporkan kepada PPIU, dan PCMU melalui KMP.

2.8.3. Konsultan Manajemen Kabupaten (KMK) Konsultan Manajemen Kabupaten (KMK) bertugas mendukung DPIU dalam pelaksanaan Program Peningkatan Infrastruktur Perdesaan sesuai dengan prinsip, pendekatan, kriteria dan indikator keberhasilan, dan bertugas untuk melakukan koordinasi dan mensinkronisasikan kegiatan-kegiatan yang ada di dalamnya pada tingkat kabupaten. Tenaga Ahli Infrastruktur dan Pemberdayaan Masyarakat sebagai Team Leader dari KMK akan melaporkan hasil pelaksanaan Program Peningkatan Infrastruktur Perdesaan kepada DPIU dan PPIU melalui Satker Tingkat Propinsi. KMK terdiri dari tenaga ahli yang bertempat di Kabupaten dan tenaga ahli yang bertempat di kecamatan (Fasilitator Kecamatan). Jumlah paket KMK adalah 16 Paket yang masing-masing mempunyai team leader sebagai koordinator. KMK melalui Team Leader dan Tenaga Ahli Pemberdayaan Masyarakat bertanggung jawab langsung atas mutu pelaksanaan program kepada Tim Koordinasi Kabupaten. Selain itu KMK wajib berkoordinasi dengan KMPr dan KMP serta Satker. Secara rinci tugas dan tanggung jawab KMP adalah: 1. 2. 3. Membantu TPK dan DPIU dalam perencanaan kegiatan Program Peningkatan Infrastruktur Perdesaan pada tingkat desa melalui FK; Membantu penyiapan pelaksanaan Musyawarah Desa dan penyiapan penerapan prosedur dan pedoman baik non teknis seperti pemberdayaan masyarakat, sosial, lingkungan, maupun teknis pelaksanaan infrastruktur; Memberikan dukungan teknis dalam proses perencanaan kegiatan di tingkat desa;

16

Program Peningkatan Infrastruktur Perdesaan

Pedoman Pelaksanaan

4. 5. 6. 7. 8. 9. 10. 11.

Menyetujui Perencanaan dan RAB yang dibuat oleh OMS melalui Koordinator Kabupaten; Melakukan supervisi dan monitoring pelaksanaan Program Peningkatan Infrastruktur Perdesaan dengan memberikan dukungan teknis manajemen pada kabupaten yang menjadi wilayah kerjanya; Memverifikasi laporan dan pengajuan dana OMS kepada DPIU dan Satker Kabupaten; Memberikan saran penanganan pengaduan, serta alternatif tindak lanjut penanganannya kepada TPK; Melakukan evaluasi pelaksanaan Program Peningkatan Infrastruktur Perdesaan di daerah yang menjadi wilayah kerjanya; Melakukan koordinasi dan komunikasi dengan TPK dalam penyelenggaraan Program Peningkatan Infrastruktur Perdesaan serta memberikan dukungan kepada FK; Menyusun laporan rencana kegiatan, laporan bulanan, dan laporan akhir; Menyusun Laporan Kemajuan Keuangan dan Fisik tingkat kabupaten untuk dilaporkan kepada DPIU.

FK mempunyai tugas memfasilitasi masyarakat dalam menjalankan mekanisme dan menerapkan prinsip Program Peningkatan Infrastruktur Perdesaan sesuai dengan pedoman dan prosedur yang telah ditetapkan. Tenaga FK terdiri dari satu tenaga ahli infrastruktur dan satu tenaga ahli pemberdayaan. FK dengan latar belakang ahli infrastruktur bertugas untuk memberikan dukungan teknis berkaitan dengan desain teknis, perhitungan rencana anggaran dan pelaksanaan fisik, sedangkan FK dengan latar belakang non-teknik mempunyai tugas untuk memfasilitasi proses pemberdayaan dan memberikan dukungan terhadap rancangan dan pelaksanaan kegiatan. FK bekerja sama dengan OMS/Pokmas/LKD dan KD serta berkoordinasi dengan Tim Kecamatan dalam mendukung pelaksanaan Program Peningkatan Infrastruktur Perdesaan. Dalam menjalankan tugasnya, FK bertanggung jawab melaporkan pelaksanaan kegiatan kepada team leader KMK. Fasilitator Kecamatan akan bertempat tinggal di salah satu Kecamatan di Kabupaten sasaran yang mempunyai kemudahan akses ke desa-desa sasaran.

Program Peningkatan Infrastruktur Perdesaan

17

Pedoman Pelaksanaan

Gambar 2-1 Bagan Struktur Organisasi Program Peningkatan Infrastruktur Perdesaan

18

Program Peningkatan Infrastruktur Perdesaan

Pedoman Pelaksanaan

BAB 3 MEKANISME PENYELENGGARAAN

3.1. Penetapan Kabupaten dan Desa Sasaran
Kabupaten dan Desa Sasaran dalam Program Peningkatan Infrastruktur Perdesaan adalah Kabupaten dan Desa tertinggal di 4 (empat) propinsi yaitu di Propinsi Jawa Timur, Sulawesi Tenggara, Sulawesi Selatan dan Nusa Tenggara Timur. Daftar kabupaten dan desa ditetapkan dengan keputusan Menteri Pekerjaan Umum No. 241.A/KPTS/M/2006 setelah mendapat persetujuan dari DPR. Kriteria dan mekanisme pemilihan dan penetapan kabupaten dan desa sasaran adalah sebagai berikut: 1. Kabupaten Sasaran mengacu pada kriteria kabupaten tertinggal yang telah ditetapkan oleh Kementerian PDT; 2. Desa sasaran merupakan desa tertinggal yang diusulkan oleh Gubernur dan Bupati, dan mengacu pada kriteria desa tertinggal yang telah ditetapkan oleh Kementerian PDT. 3. Desa sasaran merupakan desa tertinggal yang belum mendapatkan bantuan dana pembangunan infastruktur perdesaan dari program sejenis selama 2 tahun terakhir.

3.2. Mekanisme Pemilihan Infrastruktur
Kegiatan yang akan dilaksanakan harus mempertimbangkan hal-hal sebagai berikut: 1. Memenuhi kebutuhan infrastruktur yang mendesak bagi masyarakat miskin dan diusulkan oleh masyarakat melalui musyawarah desa; 2. Langsung memberikan manfaat bagi masyarakat terutama kelompok miskin di desa; 3. Tidak memerlukan pembebasan lahan; 4. Dapat dilaksanakan dalam waktu 3 bulan dan berfungsi memberikan pelayanan kepada masyarakat; 5. Memprioritaskan pemberian kesempatan kerja kepada tenaga kerja dan penggunaan material setempat; 6. Penggunaan teknologi sederhana yang dapat dilaksanakan oleh masyarakat atau teknologi yang sesuai dengan kebutuhan setempat; 7. Merupakan infrastruktur yang dapat dan akan dikelola oleh masyarakat; 8. Menjamin keberlangsungan fungsi infrastruktur; 9. Tidak menimbulkan dampak negatif bagi lingkungan, sosial dan budaya. Pemilihan jenis Infrastruktur di lokasi sasaran dilakukan dengan memperhatikan pertimbanganpertimbangan sebagai berikut: 1. Infrastruktur yang mendukung aksesibilitas, berupa jalan dan jembatan perdesaan; 2. Infrastruktur yang mendukung produksi pangan, berupa irigasi perdesaan; 3. Infrastruktur untuk pemenuhan kebutuhan dasar masyarakat perdesaan, berupa penyediaan air minum dan sanitasi perdesaan.

Program Peningkatan Infrastruktur Perdesaan

19

Pedoman Pelaksanaan

3.2.1. Kriteria Infrastruktur Jalan dan Jembatan Perdesaan Rehabilitasi dan peningkatan infrastruktur jalan dan jembatan perdesaan dilakukan dengan memperhatikan kriteria-kriteria sebagai berikut: Kriteria adalah sebagai berikut: 1. 2. 3. 4. 5. 1. 2. Lahan untuk Ruang Milik Jalan telah tersedia; Berorientasi kepada pengembangan wilayah (jalan poros/penghubung desa); Menghubungkan pusat kegiatan (pasar, TPI, sentra produksi) ke outlet (jalan poros desa lain/jalan dengan fungsi lebih tinggi/sungai/laut/ferry); Memenuhi standar teknis infrastruktur jalan dan jembatan perdesaan; Fungsional, meskipun mungkin merupakan konstruksi bertahap. Diprioritaskan untuk rehabilitasi/peningkatan ruas jalan dan jembatan perdesaan yang telah ada dan memiliki nilai pelayanan ekonomi yang tinggi. Konstruksi sederhana dengan mempertimbangkan sumberdaya setempat (tenaga kerja, material, peralatan dan teknologi) sehingga mampu dilaksanakan oleh OMS/Pokmas/LKD.

Cara Pemilihan Solusi Teknis adalah sebagai berikut:

Komponen Modul dan Spesifikasi Teknis adalah sebagai berikut: 1. Jenis Konstruksi Jalan yang dapat dipilih untuk dilaksanakan antara lain: a. Jalan tanah yang dipadatkan; b. Jalan dengan Lapis Pasir-Batu/Kerikil (Sirtu); c. Jalan dengan Lapis Telford; d. Jalan dengan Laburan Aspal (Buras); e. Jalan dengan lapis Penetrasi Makadam (Lapen). Selain jenis konstruksi di atas, dapat dipilih jenis kontruksi lain, namun harus dipertimbangkan besaran dana yang tersedia dan kemudahan pelaksanaan oleh masyarakat. 2. Dilengkapi dengan drainase (saluran tepi/gorong-gorong) 3. Spesifikasi teknis mengacu pada Pedoman Sederhana Pembangunan Infrastruktur Jalan dan Jembatan di Perdesaan yang diterbitkan oleh Pusat Penelitian dan Pengembangan Jalan – Badan Penelitian dan Pengembangan – Departemen Pekerjaan Umum Tahun 1996. Untuk jenis konstruksi yang spesifikasinya tidak terdapat pada buku pedoman tersebut dapat mengacu pada Standar Pedoman Teknis Jalan Dan Jembatan Lainnya yang diterbitkan oleh Departemen Pekerjaan Umum. Spesifikasi teknis jalan desa dan jembatan perdesaan dapat dilihat pada Buku Pedoman Sederhana Pembangunan Infrastruktur Jalan dan Jembatan di Perdesaan beserta tambahannya. 3.2.2. Kriteria Infrastruktur Air Minum Rehabilitasi dan peningkatan infrastruktur air minum perdesaan dilakukan dengan memperhatikan kriteria-kriteria sebagai berikut: 1. Diperuntukan bagi masyarakat miskin yang rawan air minum, yaitu desa yang air tanah dangkalnya tidak laik minum karena payau/asin atau langka dan selalu mengalami kekeringan pada musim kemarau;
20 Program Peningkatan Infrastruktur Perdesaan

Pedoman Pelaksanaan

2. Harus memenuhi standar teknis seperti yang tertuang dalam buku Petunjuk Teknis Sektor Air Minum; 3. Jenis infrastruktur: reservoir, bronchaptering, dan bangunan lainnya. Cara Pemilihan Solusi Teknis adalah sebagai berikut: 1. 2. 3. 4. Kebutuhan dan kondisi setempat; Potensi, kondisi alam/lingkungan lokasi sasaran; Alokasi dana bantuan untuk desa tersebut; Jumlah jiwa calon pengguna air minum.

Komponen Modul yang dipergunakan: 1. Komponen Perlindungan Mata Air (PMA) a. Bangunan Penangkap Mata Air Tipe A (Artesis Terpusat) atau Tipe B (Artesis Tersebar) atau Tipe C (Artesis Vertikal) atau Tipe D (Gravitasi Kontak) b. Pompa (untuk PMA sistem pemompaan) Pompa benam (submersible) atau pompa sentrifugal c. Sumber Daya Listrik (untuk PMA sistem pemompaan) PLN atau generator set d. Perpipaan dan Perlengkapannya Diameter 1” sampai 4” e. Hidran Umum (HU) Tiga tangki HU masing-masing kapasitas 3 m3 2. Komponen Sumur Dalam (SD) a. Bangunan Sumur Dalam Diameter pipa jambang (casing) minimal 4” b. Pompa Pompa benam (submersible) atau pompa sentrifugal c. Sumber Daya Listrik PLN atau generator set d. Perpipaan dan perlengkapannya Diameter 1” sampai 4” e. Hidran Umum (HU) Tiga tangki HU masing-masing kapasitas 3 m3 f. Bangunan Rumah Pompa/Generator Set 3. Komponen Instalasi Pengolah Air Sederhana (IPAS) a. Bangunan Pengambilan Air Baku Tipe Sumuran atau Tipe Jembatan atau Tipe Sadap Sungai atau Tipe Terapung b. Bangunan Pengolahan Air Pengolahan Lengkap atau Saringan Langsung atau Saringan Pasir Lambat atau Saringan Pasir Cepat atau kombinasi diantaranya
Program Peningkatan Infrastruktur Perdesaan 21

Pedoman Pelaksanaan

c. Pompa Pompa benam (submersible) atau pompa sentrifugal d. Sumber Daya Listrik PLN atau generator set e. Perpipaan dan Perlengkapannya Diameter 1” sampai 4” f. Hidran Umum (HU) Tiga tangki HU masing-masing kapasitas 3 m3 g. Bangunan Rumah Pompa/Generator Set 4. Komponen Penampung Air Hujan (PAH) a. Bangunan Penampung Air Hujan Kapasitas tampung minimal 50 m3 b. Pompa Pompa tangan sebanyak 3 (tiga) unit setiap bangunan PAH atau pompa listrik kapasitas 17 liter/menit sebanyak 1 (satu) unit c. Sumber Daya Listrik PLN atau generator set Spesifikasi Teknis yang dipergunakan: 1. Bangunan Penampung Air Hujan Terbuat dari bahan fiberglass, atau pasangan batu bata yang dilengkapi dengan geomembran/geotextile. 2. Perpipaan dan Perlengkapannya a. Untuk pipa PVC sesuai standar SNI 06-0084-1987-A/SII-0344-1982. b. Untuk pipa Poly Ethylene (PE) sesuai standar SNI 06-4829-1998/ISO 4427.96. c. Untuk pipa galvanis (GIP) menggunakan klas medium sesuai British standar 1387 3. Hidran Umum a. Terbuat dari bahan fiberglass (FG), atau bahan polyethylene (PE), atau pasangan bata/batu b. Untuk bahan fiberglass (FG) tebal badan, dasar dan dinding tangki minimal 3 mm 4. Pompa Kapasitas dan tekanan (head) pompa disesuaikan dengan kebutuhan setempat 5. Sumber Daya Listrik Besar daya listrik disesuaikan dengan kebutuhan setempat 6. Bangunan Rumah Pompa/Generator Set a. Ukuran 3 x 4 m2 b. Konstruksi dinding pasangan bata/batako, atap seng. Spesifikasi teknis air minum perdesaan dapat dilihat pada Buku Pedoman Sederhana Pembangunan Air Minum dan Sanitasi di Perdesaan beserta tambahannya

22

Program Peningkatan Infrastruktur Perdesaan

Pedoman Pelaksanaan

3.2.4. Kriteria Infrastruktur Irigasi Perdesaan Rehabilitasi dan peningkatan infrastruktur irigasi perdesaan dilakukan dengan memperhatikan kriteria-kriteria sebagai berikut: 1. Irigasi perdesaan adalah irigasi yang dikelola oleh masyarakat; 2. Luas areal daerah irigasi perdesaan sekitar 60-100 hektar; 3. Bukan bagian dari irigasi teknis atau irigasi yang telah masuk dalam inventarisasi DPU Pengairan; 4. Kategori kegiatan adalah pemeliharaan berkala, dan peningkatan; 5. Jenis infrastruktur: bangunan pengambilan, saluran, bangunan bagi, dan bangunan pelengkap. Pemilihan solusi teknis untuk irigasi perdesaan harus memperhatikan hal-hal sebagai berikut: 1. Kebutuhan pelayanan; 2. Sumber air baku; 3. Kualitas dan Kuantitas air baku; 4. Peta Geohidrologi; 5. Data Curah Hujan; 6. Data Geologi. Komponen Modul dan Spesifikasi Teknis adalah sebagai berikut: 1. Irigasi Desa a. Irigasi desa dimaksud adalah irigasi yang dikelola oleh masyarakat; b. Luas areal daerah irigasi perdesaan maksimum 150 hektar; c. Bukan bagian dari irigasi teknis atau irigasi yang telah masuk dalam inventarisasi DPU Pengairan. 2. Embung a. Berada di daerah tadah hujan dengan luas maksimal 100 Ha; b. Kolam embung berkapasitas maksimum 100.000 m3; c. Tinggi tubuh embung maksimum 5 m; d. Tipe tubuh embung urugan; e. Pelimpah tanah, berupa saluran terbuka kapasitas paling besar/sama dengan banjir 50 tahun; f. Embung milik masyarakat, dikelola oleh masyarakat, dan bukan termasuk dalam inventarisasi Dinas PU; g. Waktu pelaksanaan 3 bulan. 3. Bendung Sederhana a. Bendung sederhana dapat dibuat dari cerucuk, bronjong, beton dan pasangan batu; b. Panjang bendung maksimum 10 m; c. Tinggi bendung maksimum 3 m, khusus bahan cerucuk tinggi maksimum 1 m; d. Debit banjir rencana maksimum 30 m3/dt; e. Waktu pelaksanaan 3 bulan; f. Peralatan yang dibutuhkan dapat menyewa: miniroler, stemper, dump truck.
Program Peningkatan Infrastruktur Perdesaan 23

Pedoman Pelaksanaan

4. Air Tanah/Mata air a. Dapat untuk meningkatkan pelayanan air irigasi seluas maksimum 15 Ha dan air baku untuk 500 KK; b. Dapat juga untuk memenuhi kebutuhan air minum ternak; Spesifikasi teknis irigasi desa dapat dilihat pada Buku Pedoman Sederhana Bangunan Pengairan di Perdesaan beserta tambahannya 3.2.5. Kriteria Infrastruktur Sanitasi Perdesaan Rehabilitasi dan peningkatan infrastruktur sanitasi perdesaan dilakukan dengan memperhatikan kriteria-kriteria sebagai berikut: 1. Memenuhi persyaratan kesehatan dan keselamatan bagi masyarakat umum; 2. Memastikan bahwa sistem yang akan direncanakan adalah sistem sanitasi yang terbaik yang dapat diterapkan di daerah tersebut; 3. Pelaksanaan pembangunan sistem sanitasi terpilih harus dilaksanakan dengan biaya yang paling efektif; 4. Sistem sanitasi terpilih merupakan kesatuan dari setiap bagian sistem yang dapat beroperasi secara terintegrasi; 5. Apabila ada bagian dari sistem yang tidak berjalan dengan sempurna, pastikan bahwa air buangan (efluent) yang dihasilkan menimbulkan dampak minimum terhadap lingkungan sekitar. Pemilihan solusi teknis untuk sanitasi perdesaan harus memperhatikan hal-hal sebagai berikut: 1. Mengurangi, bukan menghilangkan, bau yang menyengat yang biasanya dihasilkan dari proses pembusukan dari sistem sanitasi yang terbangun; 2. Mencegah lalat atau serangga lain keluar masuk ke dalam bagian/elemen dari sistem sanitasi; 3. Terjangkau oleh masyarakat penggunanya; 4. Higienis, mudah dalam penggunaan dan pemeliharaannya oleh masyarakat umum. Komponen Modul yang dipergunakan: 1. Mandi Cuci Kakus (MCK) 10 – 20 orang a. Kamar mandi dengan atap, pintu, dinding, bak air, lantai, ventilasi dan penerangan dan drainase ke sumur peresapan; b. Sumber air bersih dan pipa penyalur air; Sumur pompa tangan/mesin ataupun sumur gali; c. Kelengkapan tempat cuci 12 m2; d. Kakus Dengan komponen leher angsa, tangki septik/cubluk dilengkapi sumur peresapan, plat jongkok dan pipa saluran. Spesifikasi teknis sanitasi desa dapat dilihat pada Buku Pedoman Sederhana Pembangunan Air Minum dan Sanitasi di Perdesaan beserta tambahannya.

24

Program Peningkatan Infrastruktur Perdesaan

Pedoman Pelaksanaan

3.3. Proses dan Mekanisme Pencairan Dana
3.3.1. Mekanisme pencairan dana Mekanisme pencairan dana dalam DIPA Program Peningkatan Infrastruktur Perdesaan dirinci sebagai berikut: 1. Penerima Dana Bantuan Sosial Infrastrukturn Perdesaaan (DBS) untuk rehabilitasi dan peningkatan infrastruktur dan sarana adalah masyarakat desa melalui OMS/Pokmas/LKD4 dengan penanggung jawab Ketua OMS/Pokmas/LKD yang bersangkutan yang disalurkan ke rekening5 masing-masing OMS/Pokmas/LKD; 2. Secara khusus ketua OMS/Pokmas/LKD dan bendahara diwajibkan membuka rekening bantuan di Bank Umum atas nama Rekening OMS/Pokmas/LKD Program Peningkatan Infrastruktur Perdesaan [Nama Desa] dan memberitahukan nomor rekeningnya kepada Pejabat Pembuat Komitmen (PPK) Satker Program Peningkatan Infrastruktur Perdesaan Kabupaten; 3. Penyaluran dana masyarakat dilakukan dalam 3 tahap, tahap I sebesar 40 % (100 juta rupiah) setelah RKM disetujui, tahap II sebesar 40% (100 juta rupiah) dari dana masyarakat pada saat pencapaian pekerjaan fisik mencapai minimal 36%, dan tahap III sebesar 50 juta rupiah pada saat pencapaian pekerjaan fisik mencapai minimal 72%. Khusus untuk penyaluran dana kepada masyarakat Pejabat Pembuat Komitmen (PPK) di tingkat Kabupaten mengajukan Surat Perintah Pembayaran Langsung (SPP-LS) kepada Kepala Satuan Kerja (Satker) sebagai Pengguna Anggaran (PA)/Kuasa PA yang dilengkapi dengan: a. Dokumen Kontrak/SPK asli yang mencantumkan nomor rekening masyarakat; b. Berita Acara Pemeriksaan Hasil Pekerjaan atau Berita Acara Penyelesaian Pekerjaan; c. Laporan kemajuan fisik dan keuangan yang telah ditandatangani oleh Fasilitator Kecamatan; d. Rencana penggunaan dana yang telah diverifikasi oleh Fasilitator Kecamatan; e. Berita Acara Pembayaran; f. Kuitansi yang disetujui oleh PA/Kuasa PA/Pejabat yang ditunjuk; g. Ringkasan kontrak; h. Bukti pendukung, berupa Buku Laporan Harian Pelaksanaan Kegiatan, Buku Kas Tingkat Desa, Fotocopy Buku Rekening Bank, dan Bukti pengeluaran (notanota pengeluaran) untuk pencairan tahap II dan III. 4. Untuk pencairan LS selain dana kepada masyarakat desa6, Pejabat Pembuat Komitmen (PPK) Program Peningkatan Infrastruktur Perdesaan mengajukan Surat Perintah Pembayaran Langsung (SPP-LS) kepada Kepala Satuan Kerja (Satker) sebagai Pengguna Anggaran (PA)/ Kuasa PA dilengkapi dengan: a. Dokumen Kontrak/SPK asli yang mencantumkan nomor rekening rekanan; b. Surat Pernyataan PA/Kuasa PA mengenai penatapan rekanan; c. Berita Acara Pemeriksaan Hasil Pekerjaan atau Berita Acara Penyelesaian Pekerjaan (untuk pekerjaan yang telah selesai 100%);
Khusus untuk mekanisme pencairan dana DIPA Kabupaten Rekening OMS/LKD/Pokmas dibuka dengan Rekening Bantuan 6 Pendanaan Program Peningkatan Infrastruktur Perdesaan selain dana bantuan hibah masyarakat termasuk pembiayaan konsultan, operasional satuan kerja dan unit Program Peningkatan Infrastruktur Perdesaan
4 5

Program Peningkatan Infrastruktur Perdesaan

25

Pedoman Pelaksanaan

5.

6.

7.

8. 9.

10.

d. Berita Acara Pembayaran; e. Kuitansi yang disetujui oleh PA/Kuasa PA/Pejabat yang ditunjuk; f. Ringkasan kontrak; g. Bukti pendukung. Informasi yang terdapat dalam SPP-LS sekurang-kurangnya memuat: (a) Nomor dan Tanggal DIPA yang dibebankan, (b) Nomor dan Tanggal Kontrak, (c) Jenis/lingkup pekerjaan, (d) Jadwal penyelesaian pekerjaan, (e) Nilai pembayaran yang diminta, (f) Identitas penerima pembayaran (Nama orang/perusahaan, alamat, nomor rekening dan nama Bank), serta (g) tanggal dan jatuh tempo pembayaran; PA/Kuasa PA melakukan pencatatan penerimaan SPP-LS dalam buku pengawasan penerimaan SPP-LS dan menyerahkan tanda terima SPP-LS serta melakukan pemeriksanaan terhadap: a. kelengkapan berkas SPP-LS; b. keabsahan dokumen pendukung SPP-LS; c. ketersediaan pagu anggaran dalam DIPA untuk memperoleh keyakinan bahwa tagihan tidak melampaui batas pagu anggaran; d. pencapaian tujuan/sasaran kegiatan sesuai dengan spesifikasi teknis yang telah ditetapkan dalam kontrak; e. kebenaran atas hak tagih, yang menyangkut pihak yang ditunjuk untuk menerima pembayaran, nilai tagihan yang harus dibayar (prestasi kerja yang harus dibayar sesuai dengan spesifikasi teknis yang tercantum dalam kontrak), jadwal waktu pembayaran (yang tercantum dalam DIPA dan spesifikasi teknis dalam kontrak); PA/Kuasa PA menerbitkan Surat Perintah Membayar (SPM) rangkap 3 (tiga) yang dilaksanakan oleh Pejabat Penanda Tangan SPM7 dimana: lembar kesatu dan kedua disampaikan kepada KPPN Pembayar, dan lembar ketiga sebagai pertinggal pada kantor satuan kerja yang bersangkutan; Sedangkan untuk mekanisme pencairan kegiatan swakelola mempergunakan mekanisme yang sesuai dengan Petunjuk Operasional Satuan Kerja Program Peningkatan Infrastruktur Perdesaan; KPPN menerbitkan Surat Perintah Pencairan Dana atau SP2D yang ditujukan kepada kantor cabang Bank Indonesia/bank pemerintah yang telah ditunjuk. Penerbitan SP2D paling lambat dalam waktu 1 (satu) hari kerja sejak diterimanya SPM secara lengkap. Apabila berkas SPM tidak memenuhi persyaratan, pengembalian SPM dilakukan paling lambat 1 (satu) hari kerja sejak diterimanya SPM; Bank Indonesia/Bank Pemerintah yang telah ditunjuk akan mendebet dana pinjaman luar negeri dari Rekening Khusus dan memasukkannya ke rekening penerima pembayaran.

3.3.2. Proses Pencairan Dana 1. Pembayaran untuk pinjaman Loan ADB No. 2221-INO (SF) dibebankan pada Rekening Khusus No. 601.262411 di Bank Indonesia Jakarta; 2. Dalam pelaksanaan pembayaran dengan Uang Persediaan, SP2D-UP/TUP tidak dibebankan pada Rekening Khusus tetapi dibebankan pada Rekening Umum Kas Negara;
7

Pejabat Penandatangan SPM (PPSPM) dirangkap oleh Pejabat Penguji/Verifikator dalam Organisasi Satuan Kerja

26

Program Peningkatan Infrastruktur Perdesaan

Pedoman Pelaksanaan

3. Pertanggungjawaban atas Uang Persediaan dilaksanakan berdasarkan ketentuan yang berlaku; 4. Pembebanan dan pembayaran dilakukan secara proporsional sesuai dengan kategori dan persentase pinjaman Loan ADB No. 2221-INO (SF) seperti tercantum pada Lampiran I Perdirjen ini; 5. Dana Loan ADB No. 2221-INO (SF) dicairkan melalui KPPN setempat; 6. Pencairan dana dilaksanakan melalui penerbitan Surat Perintah Pencairan Dana (SP2D) oleh KPPN atas dasar Surat Perintah Membayar (SPM) yang diterbitkan Pejabat yang ditunjuk oleh Pengguna Anggaran atau Kuasa Pengguna Anggaran yang ditetapkan dengan Surat Keputusan; 7. Dalam penerbitan SPM dicantumkan nomor pinjaman Loan ADB 2221-INO (SF), nomor register, kode kategori, porsi pembiayaan sesuai dengan Peraturan Dirjen Perbendaharaan tentang petunjuk pelaksanaan dan pencairan dana Loan ADB No. 2221-INO (SF) Rural Infrastructure Support Program (RISP), nilai, nomor dan tanggal kontrak termasuk addendum, nomor dan tanggal BAP beserta Approval sepanjang dipersyaratkan; 8. Kontrak-kontrak untuk konsultan dalam valuta asing yang harus dibayar dalam valuta asing yang bersangkutan, tidak diperkenankan dirupiahkan (sesuai SE DJA No. SE43/A/61/0392 tanggal 26 Maret 1992 tentang Pembayaran Mata Uang Asing/Valuta Asing atas beban Rekening Khusus jo SE DJA No. SE-32/A/63/0295 tanggal 27 Pebruari 1995 dan SE DJA No. SE-130/A/1989 tanggal 28 Oktober 1989). 9. Surat Perintah Membayar (SPM) untuk pelaksanaan pembayaran dalam valuta asing sebagaimana dimaksud pada ayat (3) disampaikan kepada KPPN Khusus Jakarta VI; 10. Pencairan dana untuk pembayaran Kegiatan Rural Infrastructure Support Project (RISP) dilakukan dengan tata cara Rekening Khusus, dimana KPPN menerima Surat Perintah Membayar (SPM) dari Kuasa Pengguna Anggaran Program Peningkatan Infrastruktur Perdesaan dengan ketentuan sebagai berikut: a. Kategori 1 (Civil Works) 1) Tahap pertama (sebesar 40% dari nilai kontrak) dengan melampirkan : a) Kontrak Kerja dan fotokopi buku rekening bank milik OMS; b) Rencana penggunaan dana; c) Kuitansi tagihan tahap I. 2) Tahap kedua (sebesar 40% dari nilai kontrak) apabila kemajuan fisik pelaksanaan kegiatan telah mencapai minimal 36%, dengan melampirkan: a) Laporan kemajuan fisik; b) Rencana penggunaan dana tahap II; c) Kuitansi tagihan tahap II. 3) Tahap ketiga (sebesar 20% dari nilai kontrak) apabila kemajuan fisik pelaksanaan kegiatan telah mencapai minimal 72%, dengan melampirkan: a) Laporan kemajuan fisik; b) Rencana penggunaan dana tahap III; c) Kuitansi tagihan tahap III. b. Kategori 2 (Consulting Services) dan Kategori 4 (Audits, Surveys and Studies) dibayar sesuai dengan ketentuan yang berlaku.
Program Peningkatan Infrastruktur Perdesaan 27

Pedoman Pelaksanaan

c. Kategori 3 (Community Mobilization) dibayarkan setelah terbentuknya Organisasi Masyarakat Setempat, dengan melampirkan berita acara pembentukan OMS yang disahkan oleh Camat setempat, sebesar Rp. 1.800.000,- (satu juta delapan ratus ribu rupiah) setiap desa sasaran. 3.3.3. Pengisian Kembali Dana Rekening Khusus
1. Executing

Agency/PCMU menyiapkan dokumen aplikasi replenisment/reimbursement atau Withdrawal Application untuk disampaikan kepada Direktorat Jenderal Perbendaharaan c.q. Direktorat PPHLN yang didasarkan pada: Fotokopi Rekening Koran Rekening Khusus Loan ADB Nomor 2221-INO (SF) yang diterima dari Direktorat Jendral Perbendaharaan c.q. Direktorat Pengelolaan Pinjaman dan Hibah Luar Negeri (PPHLN); Fotokopi SP2D dari Pengguna Anggaran/Kuasa Pengguna Anggaran.

a. b.

2. Direktorat PPHLN memeriksa dan meneliti WA yang diterima dari Executing

Agency/PCMU. Apabila WA sudah diterima dari Executing Agency sudah lengkap dan benar, Direktorat Jenderal Perbendaharaan c.q. Direktorat PPHLN membuat cover letter WA dan menyampaikan secara lengkap WA tersebut kepada ADB;
3. Apabila Executing Agency/Kuasa Pengguna Anggaran tidak melaksanakan

kewajiban untuk menyampaikan aplikasi replenishment/reimbursement secara berkala, dan mengakibatkan pada ketidaktersediaan saldo dana Rekening Khusus di Bank Indonesia, maka Direktorat PPHLN dapat mempertimbangkan untuk meminta KPPN melakukan penghentian sementara (suspension) penerbitan SP2D;
4. Pembayaran kembali atas Penghentian Pembayaran Sementara yang dimaksudkan

di atas, dapat dilaksanakan setelah KPPN menerima pemberitahuan dari Direktur Jenderal Perbendaharaan c.q. Direktur Pengelolaan Kas Negara;
5. Jika pengeluaran per SPM/SP2D lebih kecil dari USD 100.000, permintaan pengisian

kembali dengan menggunakan form Statement of Expenditure (SOE) tanpa lampiran dokumen pendukung ke ADB; pengisian kembali dengan menggunakan form Summary Sheet (SS) dengan lampiran dokumen pendukung ke ADB antara lain: invoice/kuitansi, SPM dan SP2D, BAP.

6. Jika pengeluaran per SPM/SP2D lebih besar dari USD 100.000, permintaan

3.3.4. Pelaporan dan Pengiriman Dokumen
1.

Executing Agency/PCMU menyusun dan menyiapkan Financial Statement of Special Account (FISSA) yaitu laporan keuangan tentang penggunaan dana rekening khusus untuk masa satu tahun anggaran, sebagai bahan audit oleh Auditor/BPKP. Dalam rangka pengisian kembali Rekening Khusus, KPPN mengirimkan fotokopi SP2D dan fotokopi SPM berkenaan yang membebani Rekening Khusus beserta dokumen pendukungnya, yaitu : a. b. Berita Acara Pembayaran; Approval dari ADB sepanjang dipersyaratkan;
Program Peningkatan Infrastruktur Perdesaan

2.

28

Pedoman Pelaksanaan

c.
3.

Rekapitulasi Pengeluaran per Kategori NPLN.

Dokumen sebagaimana dimaksud pada ayat (2), disampaikan pada alamat sebagai berikut: Direktorat Pengelolaan Pinjaman dan Hibah Luar Negeri Subdit Pinjaman dan Hibah Luar Negeri III Gedung Perbendaharaan I Lantai V Jl. Lapangan Banteng Timur No. 2-4 Jakarta 10710
ADB
Draft permohonan Penarikan Dana Didukung Laporan Kemajuan Keuangan dan Fisik

REPLENISHMENT
Draft permohonan Penarikan Dana Didukung Laporan Kemajuan Keuangan dan Fisik

$

PCMU
Laporan Kemajuan Keuangan dan Fisik

Dirjen Perbendaharaan Departemen Keuangan
Peraturan Dirjen Perbendaharaan Spesial Acount (SA) Statement

BANK INDONESIA

REIMBURSEMENT

PPIU
Laporan Kemajuan Keuangan dan Fisik
$

DPIU
Laporan Kemajuan Keuangan dan Fisik

KPPN
KANTOR CABANG BANK INDONESIA

SP2D
SPP-LS

SP2D

Satker Kabupaten
Laporan Kemajuan Keuangan dan Fisik

SPP-LS

PPK Satker Kabupaten

Invoice

MASYARAKAT

Gambar 3-1. Diagram Mekanisme Penyaluran Dana

Program Peningkatan Infrastruktur Perdesaan

29

Pedoman Pelaksanaan

BAB 4 PELAKSANAAN

Pelaksanaan Program Peningkatan Infrastruktu Perdesaan adalah serangkaian kegiatan yang mencakup persiapan, pemberdayaan, perencanaan, pelaksanaan fisik, pengawasan, sampai dengan serah terima infrastruktur. Dalam tahapan pelaksanaan program tersebut terdapat beberapa hal yang perlu diperhatikan: (a) masyarakat merupakan pemilik kegiatan, sedangkan konsultan pendamping dan aparat pemerintah berperan sebagai fasilitator, (b) masyarakat berperan-serta aktif dalam pelaksanaan kegiatan8 termasuk kelompok miskin dan kelompok perempuan. Pelaksanaan Program Peningkatan Infrastruktu Perdesaan dapat dikelompokkan menjadi: 1. 2. 3. 4. 5. Persiapan Sosialisasi Perencanaan Konsolidasi Pelaksanaan Fisik

Dalam pelaksanaan Program Peningkatan Infrastruktu Perdesaan ini harus melibatkan kaum perempuan dalam setiap tahapan pelaksanaan program, dengan ketentuan sebagai berikut : 1. Minimal 20 persen dari keanggotaan OMS adalah kaum perempuan. 2. Kaum perempuan akan mendapatkan upah dan manfaat yang sama dengan kaum laki-laki. 3. Minimum 33 persen dari peserta pelatihan/sosialisasi/musyawarah desa adalah kaum perempuan.

Tahapan pelaksanaan program tersebut disusun dalam jadwal pelaksanaan yang dapat dilihat pada Lampiran 1. Dalam mencapai keberhasilan pelaksanaan program yang sesuai dengan tujuan dan sasarannya dibutuhkan kegiatan persiapan yang matang dan dapat diketahui serta dipahami oleh semua pihak yang terlibat, baik di jajaran pemerintahan maupun masyarakat yang akan berperan sebagai perencana, pelaksana dan pemanfaat. Terkait dengan hal itu, perlu ditumbuhkembangkan pemahaman dan kesadaran seluruh pelaku tentang apa, mengapa, dan bagaimana setiap tahapan kegiatan dilakukan antara lain dengan melalui sosialisasi secara berjenjang serta kampanye penyadaran publik. Dengan demikian hakekat pemberdayaan masyarakat tidak berarti hanya menyerahkan keputusan kepada masyarakat, namun juga mendorong masyarakat paham terhadap resiko, tanggung jawab dan hak serta kewajiban yang timbul sebagai konsekuensi atas keputusan yang akan diambil. Setelah sosialisasi dilakukan, masyarakat melaksanakan suatu perencanaan. Kegiatan ini merupakan suatu rangkaian yang terdiri dari identifikasi permasalahan, penentuan usulan, asistensi dan verifikasi, finalisasi usulan, perencanaan teknis, dan penyusunan anggaran. Dalam Program Peningkatan Infrastruktur Perdesaan, tahap ini sepenuhnya dilaksanakan pada tataran masyarakat dengan dukungan pemerintah.

8

Peranserta kaum perempuan secara rinci dijabarkan: (i) minimal 20% dari anggota OMS/Pokmas; (ii) minimal 1/3 peserta pertemuan tingkat desa adalah kaum wanita. 31

Program Peningkatan Infrastruktur Perdesaan

Pedoman Pelaksanaan

Hasil perencanaan kemudian diverifikasi dan dikonsolidasi secara berjenjang dari tingkat kecamatan, tingkat kabupaten, tingkat propinsi, sampai ke tingkat pusat, dengan demikian seluruh kegiatan yang direncanakan dapat dipantau dan pendanaan yang tumpang tindih dapat diminimalkan. Rencana yang telah disusun, ditindaklanjuti dengan pelaksanaan fisik yang dilakukan sepenuhnya oleh masyarakat. Masyarakat secara luas diharapkan turut berperan serta aktif dalam pelaksanaan, baik sebagai pelaksana ataupun sebagai pengawas. Dengan demikian dapat diwujudkan transparansi dan akuntabilitas pelaksanaan. Secara garis besar keseluruhan langkah-langkah pelaksanaan kegiatan yang telah dijelaskan sebelumnya, dapat dilihat dalam bagan alur pada Lampiran 2.

4.1. Persiapan
Kegiatan persiapan program merupakan bagian dalam tahap pelaksanaan Program Peningkatan Infrastruktur Perdesaan, meliputi: 1. 2. 3. 4. Pembentukan tim koordinasi dan tim pengarah; Penyusunan pedoman dan program; Pengadaan konsultan pendamping; Penetapan lokasi dan pagu anggaran.

4.1.1. Pembentukan Unit Organisasi Untuk menjalankan fungsi pemerintah sebagai fasilitator dan pelaksana monitoring, maka dalam pelaksanaan program ini dibentuk Tim Koordinasi dan Tim Pengarah pada beberapa tingkatan, yaitu: 1. Tim Koordinasi Nasional, Tim Pengarah Pusat (TPP) dan Project Coordination and Monitoring Unit (PCMU); 2. Tim Pengarah Propinsi (TPPr) dan Provincial Project Implementation Unit (PPIU) ; 3. Tim Pengarah Kabupaten (TPK) dan District Project Implementation Unit (DPIU) ; 4. Tim Kecamatan. 4.1.2. Penyusunan Pedoman Penyusunan Buku Pedoman Peningkatan Infrastruktur Perdesaan dilaksanakan dengan cara sebagai berikut: 1. Persiapan Kebijakan Program Peningkatan Infrastruktur Perdesaan termasuk penentuan pendekatan, prinsip, mekanisme, dan indikator keberhasilan. Persiapan ini ditindaklanjuti dengan pembuatan Pedoman Umum, Pedoman Pelaksanaan, sedangkan untuk Petunjuk Teknis Sektor (Jalan9, Air Minum, Irigasi, dan Sanitasi) mengacu kepada Petunjuk Teknis Sektor dari PKPS-BBM IP. Kemudian materi tersebut disosialisasikan secara berjenjang di setiap tingkatan. 2. Penetapan kriteria-kriteria sebagai acuan dalam pelaksanaan program, yang terdiri dari kriteria lokasi desa sasaran, kriteria pemilihan infrastruktur dalam pelaksanaan fisik, kriteria pelaksanaan kegiatan yang berbasis masyarakat, dan kriteria keberhasilan program.

9

Sektor jalan mencakup drainase sebagai bangunan pelengkap jalan. Program Peningkatan Infrastruktur Perdesaan

32

Pedoman Pelaksanaan

4.1.3. Pengadaan Konsultan Pendamping Konsultan Pendamping dalam Program Peningkatan Infrastruktur Perdesaan dapat diklasifikasikan sebagai KMP, Individual Konsultan, KMP, KMK yang terdiri dari Koordinator Kabupaten, FK. Pengadaan konsultan pendamping dilaksanakan melalui proses pelelangan terbuka. Untuk itu pengadaan konsultan pendamping dilakukan secara berjenjang, pengadaan KMP dan Individual Konsultan10 dilaksanakan di pusat oleh Satker Pusat, pengadaan KMP dan KMK di tiap propinsi oleh Satker masing-masing propinsi. Proses pelelangan dilakukan sesuai dengan Keppres No. 70/2005 tentang perubahan atas Keppres No. 80 Tahun 2003 mengenai Pedoman Pengadaan Barang Dan Jasa Pemerintah. Sesuai dengan acuan yang diberikan oleh Tim Koordinasi Nasional, maka masing-masing daerah, dalam hal ini propinsi dan kabupaten, melakukan persiapan pengadaan konsultan pendamping. Mobilisasi Konsultan Pendamping sudah harus selesai sebelum sosialisasi tingkat Propinsi. 4.1.4. Penetapan Lokasi dan Pagu Anggaran Kabupaten dan Desa Sasaran dalam Program Peningkatan Infrastruktur Perdesaan adalah Kabupaten dan Desa tertinggal di 4 (empat) propinsi yaitu di Propinsi Jawa Timur, Sulawesi Tenggara, Sulawesi Selatan dan Nusa Tenggara Timur. Daftar kabupaten dan desa ditetapkan dengan keputusan Menteri Pekerjaan Umum No. 241.A/KPTS/M/2006 setelah mendapat persetujuan dari DPR. Kriteria dan mekanisme pemilihan dan penetapan kabupaten dan desa sasaran adalah sebagai berikut: 1. Kabupaten Sasaran mengacu pada kriteria kabupaten tertinggal yang telah ditetapkan oleh Kementerian PDT; 2. Desa sasaran merupakan desa tertinggal yang diusulkan oleh Gubernur dan Bupati, dan mengacu pada kriteria desa tertinggal yang telah ditetapkan oleh Kementerian PDT; 3. Desa sasaran merupakan desa tertinggal yang belum mendapatkan bantuan dana pembangunan infastruktur perdesaan dari program sejenis selama 2 tahun terakhir. Pagu dana untuk tiap desa ditetapkan sebesar Rp. 250 juta, 1. Jumlah Propinsi : 4 propinsi 2. Jumlah Kabupaten : 45 kabupaten 3. Jumlah Desa : 1.840 desa Penentuan desa sasaran dalam satu kabupaten didasarkan pada peringkat ketertinggalan (Infrastruktur perdesaannya) dengan mempertimbangkan masukanmasukan DPR dan usulan pemerintah daerah.

10

Konsultan individual terdiri dari 2 orang tenaga ahli, yaitu tenaga ahli manajemen proyek dan tenaga ahli keuangan proyek. 33

Program Peningkatan Infrastruktur Perdesaan

Pedoman Pelaksanaan

4.2. Sosialisasi
Sosialisasi11 kegiatan dilaksanakan untuk menyebarluaskan konsep dan menyatukan persepsi dalam pelaksanaan Program Peningkatan Infrastruktur Perdesaan. Sosialisasi dilaksanakan secara berjenjang dari tingkat pusat, propinsi, dan kabupaten. 4.2.1. Sosialisasi Tingkat Pusat Kegiatan sosialisasi di tingkat pusat dipersiapkan dan dilaksanakan oleh TPP dan PCMU. Sosialisasi tingkat pusat dilaksanakan dengan mengundang instansi pemerintah pusat, propinsi, dan kabupaten sasaran yang ditujukan pada Ketua Bappeda Propinsi, Kepala Dinas PU Propinsi, Ketua Bappeda Kabupaten, dan Kepala Dinas PU Kabupaten. Materi sosialisasi terdiri dari Pedoman Umum, Pedoman Pelaksanaan, dan Petunjuk Teknis, serta dokumen penting lainnya . 4.2.2. Sosialisasi Tingkat Propinsi Kegiatan sosialisasi di tingkat propinsi dipersiapkan dan dilaksanakan oleh TPPr dan PPIU. Sosialisasi tingkat propinsi dilaksanakan dengan mengundang instansi pemerintah propinsi, dan kabupaten sasaran di propinsi yang bersangkutan ditambah dengan Satker Program Peningkatan Infrastruktur Perdesaan Propinsi, dan Satker Program Peningkatan Infrastruktur Perdesaan Perdesaan Kabupaten. Sosialisasi tingkat propinsi mengundang pula anggota DPRD, Lembaga Swadaya Masyarakat, dan Tokoh Masyarakat, serta Perguruan Tinggi di tingkat Propinsi. Narasumber dalam kegiatan sosialisasi tingkat propinsi adalah TPP dan PCMU. Materi sosialisasi terdiri dari Pedoman Umum, Pedoman Pelaksanaan, dan Petunjuk Teknis, serta dokumen penting lainnya. 4.2.3. Sosialisasi Tingkat Kabupaten Kegiatan sosialisasi di tingkat kabupaten dipersiapkan dan dilaksanakan oleh TPK dan DPIU. Sosialisasi dilaksanakan dengan mengundang instansi pemerintah kabupaten yang terkait, Muspika dan aparat desa sasaran di kabupaten yang bersangkutan, serta Satker Program Peningkatan Infrastruktur Perdesaan Kabupaten. Sosialisasi yang dilaksanakan di kabupaten juga mengundang anggota DPRD, Lembaga Swadaya Masyarakat, Tokoh Masyarakat, dan Kelompok/Organisasi Masyarakat. Narasumber dalam kegiatan sosialisasi tingkat kabupaten adalah TPPr dan PPIU. Materi sosialisasi terdiri dari Pedoman Pelaksanaan dan Petunjuk Teknis serta dokumen penting lainnya. Dalam sosialisasi, pemerintah desa diharapkan menyediakan data dan informasi mengenai berbagai kegiatan pembangunan di desa tertinggal. Informasi ini akan menjadi referensi bagi masyarakat dalam menyusun RKM Program Peningkatan Infrastruktur Perdesaan, sehingga diharapkan tidak terjadi tumpang tindih kegiatan dan pembiayaan pembangunan.

11

Dalam arti luas sosialisasi termasuk kegiatan public awareness campaign Program Peningkatan Infrastruktur Perdesaan

34

Pedoman Pelaksanaan

4.3. Pelatihan Tenaga Pendamping
4.3.1. Pelaksanaan TOT Pelaksanaan training of trainers (TOT) dilakukan pada tingkat propinsi, dengan tujuan mengkonsolidasi konsep dan prinsip serta indikator keberhasilan dari kegiatan Program Peningkatan Infrastruktur Perdesaan. Kegiatan ini dipersiapkan untuk pendalaman dan peningkatan pemahaman internal dari pihak KMK kepada KMPr dan KMK. Kegiatan ini dilaksanakan oleh KMP bekerjasama dengan PCMU. 4.3.2. Pelatihan FK Pelaksanaan pelatihan tenaga pendamping dalam hal ini FK dilaksanakan pada tingkat kabupaten setelah training of trainers (TOT). Pelatihan tenaga pendamping ditujukan agar tenaga fasilitator mengerti dan mengetahui konsep dan prinsip serta indikator keberhasilan dari kegiatan Program Peningkatan Infrastruktur Perdesaan Kegiatan ini dipersiapkan untuk pendalaman dan peningkatan pemahaman internal dari pihak KMK khususnya FK. Kegiatan ini dilaksanakan oleh KMPr bekerjasama dengan PPIU dan DPIU.

4.4. Perencanaan
Perencanaan dilaksanakan sepenuhnya oleh masyarakat dengan difasilitasi oleh konsultan pendamping kegiatan. Pada tahap ini pemerintah berperan sebagai pendorong (enabler) dari seluruh kegiatan yang dilaksanakan oleh masyarakat. Secara garis besar tahapan pelaksanaan kegiatan di tingkat desa adalah sebagai berikut: 1. 2. 3. 4. 5. Musyawarah Desa I (Pembentukan OMS/Pokmas/LKD dan Kader Desa); Identifikasi Permasalahan; Musyawarah Desa II (Penentuan Usulan Kegiatan); Pembuatan Rencana Kegiatan Masyarakat (RKM); Pembuatan Rencana Teknis dan RAB;

4.4.1. Musyawarah Desa I (Pembentukan OMS/Pokmas/LKD dan penentuan KD) Musyawarah Desa I dilaksanakan oleh Kepala Desa dengan dukungan FK. Nara sumber dalam musyawarah desa adalah Satker Kabupaten, dan Tim Kecamatan. Kegiatan ini bertujuan untuk: 1. 2. 3. 4. Mensosialisasikan Program Peningkatan Infrastruktur Perdesaan kepada aparat pemerintah desa, tokoh masyarakat dan masyarakat di tingkat desa; Memilih dan menetapkan OMS/Pokmas/LKD sebagai penanggung jawab operasional kegiatan di desa; Memilih dan menetapkan KD sebagai aktor pemberdayaan; Mengidentifikasi kebutuhan infrastruktur perdesaan dan mengidentifikasi permasalahan khususnya yang berkaitan dengan infrastruktur yang terdapat di desa tersebut.

Dalam kegiatan ini masyarakat diharapkan memperoleh pemahaman tentang posisi mereka sebagai pemeran utama, baik dalam tahap perencanaan, pelaksanaan, pengendalian, maupun pemanfaatan hasil kegiatan. DPIU memaparkan kegiatan
Program Peningkatan Infrastruktur Perdesaan 35

Pedoman Pelaksanaan

Program Peningkatan Infrastruktur Perdesaan secara umum serta identifikasi awal mengenai permasalahan di desa, yang diikuti dengan penentuan OMS/Pokmas/LKD. Disyaratkan tiap desa dibentuk 1(satu) OMS/Pokmas/LKD dan disahkan oleh Kepala Desa dan diketahui oleh Camat. Setiap OMS harus mempunyai Komite Representatif yang terdiri dari Ketua, Bendahara, Sekretaris, Tenaga Teknis, dan anggota. Komite representatif terdiri dari 5 orang anggota dengan minimal satu anggotanya adalah perempuan atau perwakilan dari unsur minoritas di desa. OMS/Pokmas/LKD dipilih oleh masyarakat melalui musyawarah kemudian disahkan oleh Camat dan Kepala Desa. Untuk melancarkan proses musyawarah, FK dan Tim Kecamatan perlu melakukan pendekatan dengan tokoh masyarakat setempat, seperti Kaum Ulama, Tokoh Desa12, termasuk Kepala Desa untuk melakukan identifikasi lembaga/organisasi masyarakat yang sudah ada dan masih ada, bersama-sama dengan masyarakat. Apabila di tataran desa sudah ada OMS/Pokmas/LKD yang diterima oleh masyarakat serta memilliki kinerja performa yang baik, maka organisasi baru tidak perlu dibentuk. Namun apabila organisasi masyarakat yang ada termasuk dalam kategori belum mampu, atau tidak akuntabel dapat diputuskan untuk membentuk organisasi baru. Musyawarah Desa I juga bertugas menetapkan KD. KD adalah aktor pemberdayaan yang berasal dari masyarakat setempat yang bisa mendorong masyarakat agar memiliki kemampuan melaksanakan kegiatan dengan benar. KD diharapkan mampu menjadi narasumber, mediator, pengarah, dan motivator bagi masyarakat untuk melaksanakan program dengan optimal. Persiapan pelaksanaan Musyawarah Desa I adalah: 1. FK dan Tim Kecamatan melakukan kunjungan kepada Kepala Desa dan Sekretaris Desa untuk menjelaskan secara makro Program Peningkatan Infrastruktur Perdesaan dan rencana tindak lanjut; FK dan Tim Kecamatan mengumpulkan informasi yang berhubungan dengan desa yang menjadi tanggung jawabnya dalam rangka memfasilitasi pertemuan tersebut; FK dan Tim Kecamatan melakukan penyeleksian awal calon KD dan calon OMS/Pokmas/LKD, berdasarkan catatan pengalaman OMS/Pokmas/LKD tersebut pada kegiatan yang sejenis, serta masukan dari Kepala Desa, Sekretaris Desa dan masyarakat; Kepala Desa memastikan tempat pertemuan dan peralatan lainnya yang memungkinkan terselenggaranya pertemuan secara efektif; Tim Kecamatan menyiapkan agenda pertemuan, notulen pertemuan dan daftar hadir (Format 3.1 pada Lampiran 3).

2. 3.

4. 5.

Proses yang dilakukan dalam Musyawarah Desa I adalah sebagai berikut : 1. Penjelasan tentang Program Peningkatan Infrastruktur Perdesaan oleh Satker Kabupaten dan Tim Kecamatan dengan materi yang sudah dipersiapkan sebelumnya; 2. Tanya jawab dan klarifikasi terhadap hal-hal yang dianggap masih belum jelas oleh peserta;
Tokoh masyarakat dalam tataran desa termasuk juga tokoh adat seperti Nini Mamak di Sumatera Barat, Kraeng di Sulawesi, dsb.
12

36

Program Peningkatan Infrastruktur Perdesaan

Pedoman Pelaksanaan

3. Penjelasan kriteria KD dan pengurus OMS/Pokmas/LKD beserta uraian tugasnya termasuk hak/insentif dan kewajibannya serta proses pemilihannya; 4. Fasilitasi proses pemilihan KD dan OMS/Pokmas/LKD; 5. Penjelasan dan kesepakatan mengenai pembuatan, lokasi pemasangan papanpapan informasi Program Peningkatan Infrastruktur Perdesaan yang ada di desa beserta penanggungjawabnya; 6. Pembuatan Berita Acara Musyawarah Desa I. (Format 3.2 pada Lampiran 3) Pada Musyawarah Desa I ini, Tim Kecamatan dapat diwakili oleh minimal 2 orang anggotanya. FK bertanggung jawab untuk pembuatan berita acara musyawarah. 4.4.2. Identifikasi Permasalahan Setelah Musyawarah Desa I, OMS/Pokmas/LKD dan KD, dengan didampingi FK, langsung bertugas untuk mengidentifikasikan permasalahan dan mengumpulkan kebutuhan masyarakat serta mengidentifikasi masukan-masukan dari Tim Kecamatan mengenai permasalahan desa. Untuk itu KD perlu mempelajari kondisi dan situasi sosial, ekonomi, budaya, sumber data serta permasalahan infrastruktur yang menonjol, didukung oleh FK dan apabila dibutuhkan dapat pula didukung oleh Tim Kecamatan atau DPIU. Langkah-langkah yang dilakukan adalah sebagai berikut: 1. OMS/Pokmas/LKD dan KD dibantu oleh FK dan Tim Kecamatan melakukan identifikasi masalah yang terdapat di desa tersebut; 2. OMS/Pokmas/LKD dan KD didampingi FK memverifikasi temuan di lapangan dengan temuan awal dari Satker Kabupaten; 3. OMS/Pokmas/LKD dan KD dibantu oleh FK mengumpulkan informasi dan data pendukung berkaitan dengan gagasan yang muncul di masyarakat; 4.4.3. Musyawarah Desa II (Penentuan Usulan Kegiatan) Musyawarah Desa II bertujuan untuk memutuskan jenis dan lokasi kegiatan yang akan dilaksanakan oleh masyarakat. Proses pengambilan keputusan dilakukan melalui verifikasi permasalahan dari hasil identifikasi permasalahan. Kegiatan ini dipersiapkan oleh OMS/Pokmas/LKD dengan bantuan KD dan FK. Musyawarah Desa II dilaksanakan dalam bentuk diskusi terbuka yang diharapkan mampu merumuskan alternatif pemecahan masalah yang dapat dituangkan dalam rumusan kondisi saat ini. Rumusan kondisi saat ini berupa gambaran hubungan sebab-akibat dan prioritas masalah pada tingkat desa. Mekanisme musyawarah desa untuk identifikasi dapat dijabarkan pada Gambar 4-1.

Program Peningkatan Infrastruktur Perdesaan

37

Pedoman Pelaksanaan

Paparan Kondisi dan Permasalahan Awal

Kelompok Diskusi

Kelompok Diskusi

Kelompok Diskusi

Pleno Pembahasan Hasil Diskusi Kelompok

DAFTAR URUTAN PRIORITAS USULAN KEGIATAN DESA

Gambar 4-1 Mekanisme Musyawarah Desa II

Pada perumusan kondisi saat ini, disusun skala prioritas dengan mempertimbangkan: 1. 2. 3. 4. 5. Penerima manfaat; Manfaat yang dirasakan secara langsung; Besarnya biaya; Metode Pengerjaan; Waktu pelaksanaan.

Kriteria kegiatan yang dapat dilaksanakan dalam Program Peningkatan Infrastruktur Perdesaan: 1. Usulan merupakan kesepakatan seluruh komite perwakilan, termasuk anggotaanggota yang mewakili kelompok minoritas dan perempuan, terhadap perencanaan desa; 2. Memberikan peluang kerja dan manfaat yang proporsional kepada kelompok minoritas dan perempuan; 3. Bertujuan untuk meningkatkan infrastruktur desa dan meningkatan mata pencarian penduduk miskin atau yang mendekati; 4. Bermanfaat bagi masyarakat miskin atau yang mendekati miskin; 5. Merupakan kegiatan peningkatan infrastruktur desa yang sudah ada; 6. Menjamin keberlangsungan perekonomian dan sustainability; 7. Tidak membutuhkan land acquisition dan resettlement; 8. Tidak berdampak negatif terhadap lingkungan, sosial, atau ekonomi; 9. Masa pengerjaan konstruksi dengan waktu tidak lebih dari 3 bulan; 10. Hasil evaluasi dari desain-desain alternatif dan mempunyai biaya yang efektif; 11. Memanfaatkan material dan tenaga kerja lokal, serta menggunakan teknologi sederhana atau yang sesuai dengan kondisi lokal; 12. Mempunyai sifat, lokasi terjangkau dan memberikan dampak kepada penduduk desa;

38

Program Peningkatan Infrastruktur Perdesaan

Pedoman Pelaksanaan

13. OMS telah menyiapkan rencana pengoperasian dan pemeliharaan dan dilengkapi dengan perjanjian tertulis dengan Dinas Pekerjaan Umum Kabupaten untuk pemelihaarannya. Proses yang dilakukan dalam Musyawarah Desa II adalah sebagai berikut : 1. Penjelasan kembali prinsip-prinsip penting Program Peningkatan Infrastruktur Perdesaan serta sanksi-sanksi yang akan ditetapkan di Musyawarah Desa II (baik sanksi-sanksi pidana maupun sanksi-sanksi sosial dari masyarakat); Usulan-usulan desa yang akan ditindaklanjuti dengan penyiapan usulan kegiatan melalui penilaian prioritas usulan desa; Peserta menyusun skala prioritas dengan menggunakan alat prioritas gagasan. Alat prioritas ini digunakan berdasarkan pada analisis prioritas usulan kegiatan. (Format 4.1 pada Lampiran 4); OMS/Pokmas/LKD dan KD menetapkan usulan kegiatan untuk kemudian disahkan dalam Musyawarah Desa II; Membuat Berita Acara Musyawarah Desa II (Format 3.3 pada Lampiran 3).

2. 3.

4. 5.

Masyarakat menyusun skala prioritas usulan sesuai dengan tingkat kebutuhan dari masing-masing desa. Kebutuhan tersebut disusun berdasarkan prioritas tingkat kepentingan terhadap kemungkinan terlaksananya kegiatan. Dari hasil penilaian skala prioritas, maka masyarakat akan lebih mudah menganalisa manfaat/keuntungan dari masing-masing usulan. Pembobotan dilakukan untuk menilai tingkat/derajat signifikansi dari tiap aspek. Kemudian dari tiap kriteria tersebut di atas diberikan nilai dalam skala 1-3 dengan pertimbangan bahwa nilai 3 adalah nilai paling tinggi. Dari hasil penilaian tersebut, kemudian dijumlahkan, dan dapat dianalisis usulan tiap kegiatan. Usulan yang memiliki total nilai bobot paling tinggi nantinya akan dijadikan prioritas usulan kegiatan untuk dilaksanakan. (Format 4.1 pada Lampiran 4). 4.4.4. Penyusunan Usulan Rencana Kegiatan Masyarakat (RKM) Penyusunan usulan Rencana Kegiatan Masyarakat (RKM) dilakukan oleh Pekerjaan fisik yang tercakup di OMS/Pokmas/LKD dan KD dengan bimbingan proyek akan dibatasi hanya pada FK. FK bertugas membimbing proses peningkatan infrastruktur yang sudah penyusunan usulan kegiatan ini secara teknis ada, dan tidak diperbolehkan untuk permukiman kembali dan membantu terwujudnya konsep kegiatan (resettlement), relokasi rumah, atau pemberdayaan. Peran FK dalam hal ini adalah meningkatkan kemampuan teknis masyarakat land acquisition dalam memecahkan permasalahan di daerahnya melalui pendamping teknis dan sosial kepada masyarakat. Sementara Tim Kecamatan bertugas untuk membantu meningkatkan peran serta aktif masyarakat dalam proses pembangunan.

Program Peningkatan Infrastruktur Perdesaan

39

Pedoman Pelaksanaan

Proses yang dilakukan dalam Penyusunan Usulan RKM ini adalah: 1. Penyusunan Rencana Kegiatan Masyarakat (preliminary) Penyusunan rencana kegatan ini dilakukan oleh OMS/Pokmas/LKD dan KD dengan bimbingan FK. Hasil kegiatan ini diwujudkan dalam rencana kegiatan (proposal) yang terdiri dari: Latar belakang yang mendasari kegiatan pembangunan infrastruktur yang didanai melalui Program Peningkatan Infrastruktur Perdesaan; b. Tujuan dan sasaran yang hendak dicapai dengan pelaksanaan pembangunan infrastruktur perdesaan. Tujuan merupakan rumusan rencana yang ingin dicapai pada tingkat desa, sedangkan sasaran merupakan hal-hal yang hendak dicapai dari pelaksanaan kegiatan; c. Manfaat pekerjaan terhadap masyarakat dan lingkungan hidup desa; d. Pelaksanaan pekerjaan, baik yang berhubungan dana, waktu, pelaksana dan pelaku-pelaku lain yang mungkin terlibat; e. Mekanisme pelaksanaan, pengelolaan dan pengawasan. Contoh penyusunan usulan dapat dilihat di Format 5.2 dan 5.3 pada Lampiran 5, laporan usulan desa ini diserahkan kepada DPIU Kabupaten bersangkutan disertai dengan surat pengantar usulan desa (dapat dilihat di Format 5.1 pada Lampiran 5). 2. Finalisasi Usulan Kegiatan Finalisasi usulan kegiatan dilakukan dilakukan untuk perbaikan dan pembenahan terutama apabila ditemukan hal-hal yang belum sempurna, tetapi tidak mengubah kandungan isi secara substansial. a.

Program akan secara proaktif melibatkan masyarakat adat sebagai penerima manfaat. Proyek tidak akan menyebabkan dampak negatif dan akan secara penuh didasarkan pada prinsip community-driven development, sesuai dengan kebijakan ADB atas masyarakat adat. Meskipun begitu, kriteria seleksi untuk infrastruktur termasuk ketentuan dalam memastikan bahwa orang-orang asli dan kelompok rentan lain akan menjadi bagian dari pengembangan kapasitas, perencanaan, implementasi, dan proses-proses pasca-implemensi, seperti halnya bahwa mereka akan mendapatkan manfaat secara proporsional dari peningkatan akses infrastruktur pedesaan, pelatihan, dan peluang ketenaga-kerjaan terkait dengan konstruksi. 4.4.5. Verifikasi Usulan RKM Verifikasi RKM dilakukan oleh DPIU bersama dengan Tim Kecamatan, KD, dan FK. RKM yang diusulkan diselaraskan dengan rencana pembangunan pemerintah daerah, kriteria teknis yang ada, dan prioritas pembangunan daerah, dengan demikian dapat diminimalisasikan pendanaan pembangunan yang saling tumpang-tindih. Pada verifikasi ini, dapat dilakukan kunjungan lapangan oleh DPIU untuk mengetahui situasi dan kondisi lapangan. 4.4.6. Penyusunan Rencana Teknis dan RAB Setelah RKM selesai difinalisasi, langkah selanjutnya adalah penyusunan rencana teknis dan RAB yang dilaksanakan oleh OMS/Pokmas/LKD, KD bersama Satker Kabupaten
40 Program Peningkatan Infrastruktur Perdesaan

Pedoman Pelaksanaan

dan Tim Kecamatan dengan dibantu oleh FK. Hasil dari kegiatan ini harus melalui persetujuan Tim Kecamatan. Pada tahap ini dilaksanakan: 1. Penyusunan Rencana Teknis; Hasil penyusunan Rencana Teknis diwujudkan dalam dokumen rencana teknis dan gambar desain teknis (Lihat Format 7.1 Lampiran 7). Penyusunan rencana teknis harus mengacu kepada Petunjuk Teknis Sektor (Jalan dan Jembatan Desa, Air Minum, Irigasi Perdesaan, dan Sanitasi Perdesaan). 2. Penyusunan Rencana Anggaran dan Biaya (RAB); Hasil penyusunan RAB berupa perhitungan volume pekerjaan, (berdasarkan Rencana Teknis yang telah disusun), harga dari berbagai macam bahan/material, alat dan tenaga yang dibutuhkan pada suatu konstruksi (Lihat Format 7.2 Lampiran 7). Tujuan kegiatan penghitungan rencana anggaran biaya adalah untuk memprediksi biaya pelaksanaan. Melalui penghitungan RAB dapat diketahui taksiran biaya setiap item/sub kegiatan. Perlu dicatat bahwa taksiran biaya yang dibuat bukanlah final cost (biaya sebenarnya). Final cost akan diperoleh pada saat pelaksanaan. Dalam penyusunan RAB, OMS/Pokmas/LKD dan KD dapat didukung FK dan KMK.

4.5. Pelaksanaan Fisik
Tahapan pelaksanaan fisik dimulai dengan melaksanakan Musyawarah Desa III, Penandatanganan Kontrak Kerja, dan Pelaksanaan Fisik Infrastruktur. Dalam pelaksanaan fisik dilakukan supervisi yang terdiri atas pemantauan kegiatan dan pelaporan. Setelah pelaksanaan fisik infrastruktur selesai dilakukan penyelesaian kegiatan (finalisasi) dan serah terima hasil infrastruktur. 4.5.1. Musyawarah Desa III (Mekanisme Pelaksanaan & Pembentukan KPP) Musyawarah Desa tahap III bertujuan untuk menetapkan mekanisme dan rencana pelaksanaan peningkatan infrastruktur. Pada tahap ini diharapkan dapat dicapai kesepakatan masyarakat mengenai mekanisme pelaksanaan, apakah seluruh pekerjaan akan dilaksanakan secara swakelola oleh masyarakat atau beberapa pekerjaan membutuhkan kerjasama operasional dengan pihak ketiga dengan mengikuti peraturan perundangan yang berlaku. Pada musyawarah ini juga disampaikan rencana detail pelaksanaan yang mencakup jadual pelaksanaan, mekanisme pelaksanaan, dan sumberdaya. Pada Musyawarah Desa III ini dibentuk pula KPP. KPP beranggotakan masyarakat setempat, terutama yang akan memanfaatkan infrastruktur perdesaan yang akan ditingkatkan, dan aparat desa (kecuali Kepala Desa). Kelompok ini akan bertanggung jawab terhadap operasi dan pemeliharaan untuk pelestarian infrastruktur terbangun. KPP mulai bekerja sejak tahap pelaksanaan pembangunan, sebagai pengawas pelaksanaan kegiatan.

Program Peningkatan Infrastruktur Perdesaan

41

Pedoman Pelaksanaan

Mekanisme pelaksanaan Musyawarah Desa III: 1. OMS/Pokmas/LKD dibantu oleh KD dan FK melaksanakan Musyawarah Desa III dan menyiapkan materi yang akan disampaikan; 2. Ketua OMS/Pokmas/LKD menjelaskan pokok-pokok hasil diskusi Musyawarah Desa III; 3. Peserta menyepakati rencana dan jadual pelaksanaan kegiatan, yang kemudian memberikan wewenang kepada OMS/Pokmas/LKD untuk melaksanakannya. 4. Peserta menyepakati berita acara realisasi sumbangan/swadaya masyarakat (non-finansial) dan lahan yang akan digunakan untuk pembangunan infrastruktur di desa; 5. Pembentukan KPP yang merupakan wakil masyarakat yang akan memanfaatkan infrastruktur terbangun; 6. Pimpinan musyawarah menjelaskan kembali prinsip-prinsip penting Program Peningkatan Infrastruktur Perdesaan terutama tentang perlunya keterbukaan dalam pengelolaan kegiatan dan adanya hak masyarakat untuk melakukan pemantauan. 4.5.2. Penandatanganan Kontrak Kerja Hasil dari Musyawarah Desa III tentang mekanisme pelaksanaan ditindaklanjuti dengan penandatanganan kontrak kerja berupa Surat Perjanjian Pelaksanaan Pekerjaan (SP3) antara OMS/Pokmas/LKD dengan Kuasa Pengguna Anggaran Satker Sementara Kabupaten. Dalam kontrak kerja, dinyatakan bahwa pembayaran dilakukan dimuka dan selanjutnya mempertimbangkan kemajuan pekerjaan di lapangan yang dilakukan dalam 3 (tiga) tahap. Tahap pertama sebesar 40% bisa dicairkan setelah RKM disetujui. Selanjutnya 40% berikutnya dibayarkan pada saat progress pelaksanaan kegiatan sudah mencapai minimal 36%, dan sisanya sebesar 20% dibayarkan pada saat progress pelaksanaan kegiatan sudah mencapai minimal 72%. 4.5.3. Pelaksanaan Fisik Infrastruktur Proses pelaksanaan konstruksi meliputi beberapa kegiatan yang terkait di dalamnya, seperti penyiapan lokasi, pengadaan material, pelaksanaan konstruksi, pengadaan alat dan pengendalian tenaga kerja, pengendalian waktu pelaksanaan serta pengendalian pengeluaran dana oleh pelaksana. (Contoh Rencana Jadual Pelaksanaan dan Kurva-S dapat dilihat pada Format 8.1 Lampiran 8) Pelaksanaan fisik infrastruktur perdesaan mulai dilakukan segera setelah penandatanganan kontrak. Untuk meningkatkan transparansi dan akuntabilitas, masyarakat diharapkan turut berperan aktif dalam pengawasan pelaksanaan. Pada tahap ini, KD dan FK bertanggung jawab memberikan pendampingan teknis dan monitoring pelaksanaan kegiatan di lapangan bersama-sama dengan KPP, serta didukung oleh KMK. Pelaksanaan fisik infrastruktur harus mengacu kepada Petunjuk Teknis Sektor jalan perdesaan, air minum perdesaan, irigasi perdesaan, dan sanitasi perdesaan. 4.5.4. Supervisi Supervisi atau pengawasan pelaksanaan pekerjaan fisik dilaksanakan oleh berbagai pihak (KPP, KD, Tim Kecamatan, Kepala Desa, dan TPK) dimana tanggung jawab
42 Program Peningkatan Infrastruktur Perdesaan

Pedoman Pelaksanaan

pelaksanaannya dipegang oleh FK. Setiap pihak diharapkan mampu untuk melaksanakan fungsi pengendalian kualitas bahan dan material, pengendalian volume, pemanfaatan dana, pengendalian sumbangan masyarakat, dan pengendalian waktu pelaksanaan. 4.5.4.1. Pemantauan Konstruksi Tujuan pemantauan adalah untuk memastikan kesesuaian pelaksanaan kegiatan fisik agar sesuai dengan rencana dan tujuan yang diharapkan. Dilakukan dengan pengumpulan informasi yang terkait pekerjaan fisik, seperti pengecekan kualitas material, pemantauan pelaksanaan konstruksi melalui pengukuran progress harian dan mingguan, pemantauan pemanfaatan dana, pemantauan jumlah pekerja yang berpartisipasi. Selain itu juga dilakukan pemantauan terhadap permasalahan dan kesulitan yang dihadapi selama pekerjaan konstruksi, misalnya kejadian alam seperti cuaca, ataupun bencana alam. 4.5.4.2. Pelaporan Bagian lain dari supervisi adalah pencatatan dan pendokumentasian hasil dan proses di lapangan. Catatan dan dokumentasi ini disusun dalam bentuk laporan, yang harus dibuat secara sederhana dan seringkas mungkin dan dilakukan secara berkala. Hal-hal yang harus dimuat dalam laporan FK dan KD: 1. Laporan Harian (progress, pemasukan dan penggunaan material, cuaca); 2. Pengisian Buku Bimbingan (Instruksi); 3. Kemajuan pelaksanaan kegiatan fisik dan keuangan; 4. Jumlah dan asal pekerja, dan penggunaan material ; 5. Kesesuian waktu pelaksanaan; 6. Foto yang menggambarkan kondisi lapangan (0%; 36%; 72%; 100%). Secara terperinci, format pelaporan supervisi konstruksi dapat dilihat pada Lampiran 10. Selain itu, OMS/Pokmas/LKD selaku penanggung jawab pelaksanaan kegiatan wajib melaporkan kemajuan pelaksanaan kepada masyarakat yang disampaikan melalui forum musyawarah desa dan papan-papan informasi di tingkat desa secara periodik setiap dua minggu. 4.5.5. Laporan Pertanggung-jawaban OMS/Pokmas/LKD Laporan pertanggung-jawaban OMS/Pokmas/LKD dibuat setelah kegiatan fisik selesai atau pada saat batas waktu penyelesaian pekerjaan habis (akhir tahun anggaran 2005). Laporan pertanggung-jawaban tersebut disampaikan kepada pemerintah dan masyarakat desa. Apabila pekerjaan fisik sudah selesai (mencapai 100%), laporan pertanggung-jawaban OMS/Pokmas/LKD terdiri dari Laporan Penyelesaian Pelaksanaan Kegiatan (LP2K), Realisasi Kegiatan dan Biaya (RKB). Apabila pelaksanaan kegiatan fisik tidak selesai pada waktunya (pada akhir tahun anggaran belum mencapai 100%) maka laporan pertanggungjawaban OMS/Pokmas/LKD harus terdiri dari Laporan Pembuatan Realisasi Kegiatan dan Biaya (RKB), Pembuatan Berita Acara Status Pelaksanaan Kegiatan (BASPK), dan Pembuatan Surat Pernyataan Penyelesaian Pelaksanaan Kegiatan (SP3K).
Program Peningkatan Infrastruktur Perdesaan 43

Pedoman Pelaksanaan

4.5.5.1

Pembuatan Laporan Penyelesaian Pelaksanaan Kegiatan Laporan penyelesaian pelaksanaan kegiatan (LP2K) adalah laporan yang ditandatangani oleh Ketua OMS/Pokmas/LKD dan diketahui KD untuk menyatakan bahwa seluruh jenis kegiatan telah selesai dilaksanakan (kondisi 100%) serta siap diperiksa oleh Tim Kecamatan dan Satker Program Peningkatan Infrastruktur Perdesaan kabupaten. Kondisi 100% dapat dicapai setelah dilakukan Testing and Commisioning. Testing and Commisioning dilakukan bersama-sama Satker Program Peningkatan Infrastruktur Perdesaan, Tim Kecamatan dan KPP. Pada saat LP2K ditandatangani seluruh administrasi baik pertanggung-jawaban dana maupun jenis administrasi lainnya sudah dilengkapi dan dituntaskan, termasuk realisasi kegiatan dan biaya (RKB). Lembar LP2K yang sudah ditandatangani diserahkan pada FK dengan tembusan kepada Tim Kecamatan dan PK Satker Program Peningkatan Infrastruktur Perdesaan, untuk mendapatkan tindak lanjut berupa pemeriksaan di lapangan. Format LP2K dapat dilihat pada Format 12.2 Lampiran 12.

4.5.5.2.

Pembuatan Realisasi Kegiatan dan Biaya (RKB) OMS/Pokmas/LKD bersama KD harus membuat rincian realisasi kegiatan dan biaya berikut rekapitulasinya dan disetujui oleh Tim Kecamatan. Hal ini sebagai bentuk penjelasan tentang apa saja yang telah dilaksanakan di lapangan serta penggunaan dana bantuan Program Peningkatan Infrastruktur Perdesaan di desa. Realisasi Kegiatan dan Biaya (RKB) harus dibuat sesuai dengan kondisi pada saat LP2K dibuat pelaksanaan di lapangan. Hal-hal yang harus dicatat meliputi hargaharga satuan, volume, jumlah HOK terserap, besar dan distribusi dana dari setiap kegiatan di luar infrastruktur seluruhnya. Catatan harus berdasar kepada kondisi aktual di lapangan dan sesuai dengan catatan pelaporan harian. Pada prinsipnya pembuatan RKB merekap atau merangkum seluruh catatan penggunaan dana dan pelaksanaan kegiatan yang dibuat selama pelaksanaan. Gambar-gambar yang dilampirkan dalam dokumen penyelesaian adalah denah atau lay out, peta situasi, detail konstruksi dan lain-lain yang juga bagian dari RKB. Jika terjadi perubahan pada infrastruktur terbangun, maka dilakukan perubahan pada gambar dan harus dituangkan dalam berita acara revisi. Format RKB dapat dilihat dalam Format 12.1 Lampiran 12.

4.5.5.3.

Pembuatan Surat Pernyataan Penyelesaian Pelaksanaan Kegiatan (SP3K) Surat pernyataan penyelesaian kegiatan ini berisikan kesanggupan OMS/Pokmas/LKD untuk menyelesaikan kegiatan sampai dengan waktu yang direncanakan, dengan sepengetahuan Pejabat Pembuat Komitmen dari Satker Program Peningkatan Infrastruktur Perdesaan Kabupaten, Kepala Desa dan Camat. Format SP3K dapat dilihat pada Format 12.4 Lampiran 12. Jika dalam pemeriksaan di lapangan ditemukan adanya kekurangan dalam pelaksanaan termasuk dalam hal administrasi maka Satker Program Peningkatan Infrastruktur Perdesaan Kabupaten dapat memberikan kesempatan waktu kepada OMS/Pokmas/LKD untuk menyelesaikan kegiatan konstruksi dan atau melakukan perbaikan.

44

Program Peningkatan Infrastruktur Perdesaan

Pedoman Pelaksanaan

4.5.5.4.

Pembuatan Berita Acara Status Pelaksanaan Kegiatan (BASPK) Apabila sampai batas waktu akhir tahun anggaran, ternyata kegiatan pembangunan infrastruktur belum dapat diselesaikan, atau dana belum disalurkan seluruhnya, maka Ketua OMS/Pokmas/LKD dan FK dengan diketahui oleh Kepala Desa membuat Berita Acara Status Pelaksanaan Kegiatan (BASPK) sebagai pengganti LP2K. BASPK menunjukkan kondisi hasil pelaksanaan kegiatan yang dicapai pada saat itu. Lampiran yang harus dibuat jika muncul BASPK, yaitu realisasi kegiatan dan biaya hingga saat itu maupun gambar-gambar infrastruktur terbangun hingga saat itu. Jika pada saat BASPK masih terdapat sisa dana yang belum terserap dari KPPN maka sisa dana tersebut tidak dapat ditarik kembali dan harus dikembalikan ke kas negara. Format BASPK seperti pada Format 12.5 Lampiran 12.

4.5.5.5.

Pembuatan Dokumen Penyelesaian Dokumen penyelesaian merupakan satu buku yang secara garis besar berisi tentang laporan pertanggung-jawaban OMS/Pokmas/LKD selaku pelaksana termasuk rincian realisasi penggunaan biaya dan lampiran pendukung lainnya. Dokumen dalam lampiran pendukung adalah gambar-gambar infrastruktur terbangun, laporan harian, laporan mingguan dan laporan bulanan serta laporan kemajuan fisik. Dokumen tersebut harus sudah dapat diselesaikan oleh OMS/Pokmas/LKD bersama FK dan KD untuk disampaikan kepada Tim Kecamatan selambat-Iambatnya 1 (satu) minggu sejak tanggal serah terima pekerjaan. Jika sampai batas waktu tersebut dokumen penyelesaian belum bisa dituntaskan, maka Ketua OMS/Pokmas/LKD, FK dan Tim Kecamatan harus membuat Berita Acara Keterlambatan dan Kesanggupan penyelesaiannya untuk disampaikan kepada DPIU. Format Berita Acara Keterlambatan dan Kesanggupan Penyelesaian seperti pada Format 12.3 Lampiran 12.

4.5.6. Serah Terima Infrastruktur Serah terima hasil pekerjaan dilakukan setelah fisik infrastruktur di lapangan selesai dilaksanakan, dan operasionalisasi infrastruktur perdesaan yang dibangun sudah sepenuhnya dapat berfungsi dan bermanfaat. Setelah tahap konstruksi fisik selesai selanjutnya dilakukan serah terima pekerjaan dari OMS/Pokmas/LKD kepada Kuasa Pengguna Anggaran (Satker Sementara Kabupaten). Selanjutnya pengelolaan infrastruktur terbangun diserahkan oleh Kuasa Pengguna Anggaran (Satker Program Peningkatan Infrastruktur Perdesaan Kabupaten) kepada Pemerintah Desa untuk dimanfaatkan, dikelola, dan dilestarikan oleh masyarakat (KPP).

Program Peningkatan Infrastruktur Perdesaan

45

Pedoman Pelaksanaan

46

Program Peningkatan Infrastruktur Perdesaan

Pedoman Pelaksanaan

BAB 5 PENGENDALIAN

Pengendalian merupakan serangkaian tindakan untuk menjamin kesesuaian antara pelaksanaan kegiatan dengan peraturan/ketentuan yang berlaku agar dapat dicapai tujuan dan sasaran secara efektif dan efisien. Pengendalian diperlukan agar proses pelaksanaan Program Peningkatan Infrastruktur Perdesaan sesuai dengan prinsip, pendekatan dan mekanisme yang telah ditetapkan. Ruang lingkup pengendalian program dilakukan mulai dari tahap persiapan, perencanaan dan pelaksanaan kegiatan. Pengendalian program Program Peningkatan Infrastruktur Perdesaan bertujuan untuk: 1. 2. 3. 4. Menjamin setiap proses pelaksanaan sesuai dengan aturan, prinsip dan kebijakan; Menjamin bahwa perencanaan dirumuskan melalui proses dan mekanisme yang benar; Menjamin jenis dan lokasi kegiatan sesuai dengan rencana yang telah ditentukan; Mengendalikan pemanfaatan dana agar sesuai dengan perencanaan dan dikelola secara transparan; 5. Menjamin agar kualitas setiap kegiatan yang dilaksanakan dapat memenuhi spesifikasi yang telah ditetapkan; 6. Menjamin agar setiap pelaku dapat menjalankan tugas dan tanggung jawabnya secara baik sesuai dengan fungsinya masing-masing; 7. Menjamin ketepatan waktu pelaksanaan sesuai dengan rencana yang telah ditentukan. Pengendalian Program Peningkatan Infrastruktur Perdesaan dilakukan melalui pemantauan, pelaporan serta evaluasi dan tindak turun tangan. Strategi dasar dalam pengendalian Program Peningkatan Infrastruktur Perdesaan adalah: 1. Pengawasan yang ketat dan tegas terhadap setiap proses dan kegiatan pada setiap tahapan yang dilaksanakan; 2. Semua pihak terkait melakukan pemantauan secara obyektif dan mampu memberikan umpan balik terhadap setiap proses dan kegiatan yang dilaksanakan; 3. Pelaku di semua tingkatan menjalankan mekanisme pelaporan secara disiplin, akurat dan efektif; 4. Harus ada pemeriksaan yang detail dan akurat sesuai dengan mekanisme yang ditetapkan terhadap setiap proses dan tahapan kegiatan yang dilaksanakan; 5. Setiap saat dilakukan evaluasi untuk pencapaian tingkat kinerja yang diharapkan serta menegakkan aturan dengan pemberian sanksi; 6. Melakukan tindak turun tangan dan memantau pengendalian dari instansi yang lebih rendah.

Program Peningkatan Infrastruktur Perdesaan

47

Pedoman Pelaksanaan

5.1. Pemantauan
Sesuai dengan prinsip transparansi dalam program ini, ditinjau dari pelakunya, pemantauan terdiri dari: 1. Pemantauan Internal, dilakukan oleh seluruh unit pelaksana program pelaku di dalam sistem (Aparat Pemerintah/Struktural, Konsultan/Fungsional, serta masyarakat desa sasaran) Program Peningkatan Infrastruktur Perdesaan; 2. Pemantauan Eksternal, dilakukan oleh pelaku di luar unit pelaksana kegiatan (LSM, Perguruan Tinggi, Ormas, Media Massa, dll.) Dalam pengendalian program, pengawasan dilakukan melalui pemantauan (monitoring) secara berjenjang oleh pelaku-pelaku Program Peningkatan Infrastruktur Perdesaan . Pemantauan pelaksanaan Program Peningkatan Infrastruktur Perdesaan adalah proses yang dilakukan terus menerus sepanjang tahapan program mulai dari persiapan, perencanaan, sosialisasi, pelaksanaan sampai dengan tahap operasi dan pemeliharaan. Hasil dari kegiatan pemantauan digunakan untuk perbaikan kualitas pelaksanaan dan penyesuaian perencanaan, serta menjadi input evaluasi pelaksanaan program maupun dasar pembinaan kepada pelakupelaku Program Peningkatan Infrastruktur Perdesaan dan masyarakat. 5.1.1. Pemantauan oleh Pemerintah/Struktural Pemantauan yang dilakukan oleh Pemerintah/Struktural, dapat diklasifikasikan menjadi: 5.1.1.1. Pemantauan di Tingkat Pusat Di Tingkat Pusat, pemantauan dilakukan oleh, Inspektorat Jenderal PU, TKP dan TPP.Dalam tingkat ini pemantauan ditekankan pada: 1. Perencanaan kegiatan Program Peningkatan Infrastruktur Perdesaan; 2. Realisasi penyaluran dana Program Peningkatan Infrastruktur Perdesaan; 3. Inventarisasi kendala dan hambatan. Inspektorat Jenderal PU, selaku pelaksana pengawasan fungsional di lingkungan Departemen PU, memantau: 1. Penyelenggaraan Program Peningkatan Infrastruktur Perdesaan; 2. Perkembangan penanganan pengaduan masyarakat. TPP dan PCMU memantau: 1. Penetapan TPPr, PPIU, DPIU dan Satker di tiap Propinsi; 2. Pelaksanaan Sosialisasi Propinsi; 3. Pelaksanaan penetapan lokasi desa dan jenis kegiatan; 4. Proses dan hasil perencanaan di tingkat desa; 5. Pelaksanaan penyaluran dana anggaran; 6. Penerbitan DIPA dan penerimaan oleh Satker Pusat, Propinsi, dan Kabupaten; 7. Kemajuan pelaksanaan fisik dan penyerapan dana; 8. Perkembangan penanganan pengaduan masyarakat; 9. Kinerja KMP dan KMPr.
48 Program Peningkatan Infrastruktur Perdesaan

Pedoman Pelaksanaan

5.1.1.2. Pemantauan di Tingkat Propinsi Pemantauan di tingkat Propinsi dilakukan oleh PPIU dan TPP. Pemantauan pelaksanaan dilaksanakan melalui kunjungan ke daerah/desa Kabupaten Terseleksi. PPIU memantau: 1. Penetapan TPK, DPIU dan Satker Kabupaten di wilayahnya; 2. Pelaksanaan sosialisasi di kabupaten; 3. Pelaksanaan penetapan lokasi desa dan jenis kegiatan; 4. Proses dan hasil perencanaan di tingkat desa; 5. Kemajuan pelaksanaan fisik dan penyerapan dana untuk dilaporkan kepada Tim Koordinasi Pusat; 6. Penyebar luasan informasi di tingkat Propinsi dan Kabupaten; 7. Perkembangan penanganan pengaduan masyarakat; 8. Kinerja KMPr dan KMK. 5.1.1.3. Pemantauan di Tingkat Kabupaten Pemantauan di tingkat Kabupaten dilakukan oleh DPIU dan TPK. DPIU melakukan pemantauan terhadap seluruh pelaksanaan di tingkat Kabupaten. DPIU memantau: 1. Penetapan Tim Kecamatan; 2. Pelaksanaan Sosialisasi Kecamatan; 3. Pelaksanaan penetapan lokasi desa dan jenis kegiatan; 4. Proses dan hasil perencanaan di tingkat desa; 5. Pelaksanaan penyaluran dana anggaran; 6. Kemajuan pelaksanaan fisik dan penyerapan dana; 7. Penyebar luasan informasi di tingkat Kabupaten dan Kecamatan 8. Pelaksanaan penanganan pengaduan masyarakat; 9. Kinerja KMK, termasuk di dalamnya FK; 10. Kinerja OMS dan KD dalam penyelenggaraan kegiatan tingkat desa. 5.1.1.4. Pemantauan di Tingkat Kecamatan Pemantauan di tingkat Kecamatan dilakukan Tim Kecamatan. Tim Kecamatan memantau: 1. Penetapan OMS/Pokmas/LKD, KD, dan KPP; 2. Pelaksanaan Musyawarah Desa; 3. Pelaksanaan penetapan komponen kegiatan, perencanaan teknis, dan perhitungan rencana anggaran biaya (RAB); 4. Proses dan hasil perencanaan di tingkat desa; 5. Pelaksanaan penandatanganan kontrak; 6. Mekanisme pencairan dana anggaran; 7. Kemajuan pelaksanaan fisik dan penyerapan dana; 8. Supervisi kegiatan fisik;
Program Peningkatan Infrastruktur Perdesaan 49

Pedoman Pelaksanaan

9. 10. 11. 12. 13.

Penyebaran Informasi di tingkat Kecamatan dan Desa; Pelaksanaan penanganan pengaduan; Serah terima hasil kegiatan; Kinerja FK; Kinerja OMS/Pokmas/LKD dan KD.

5.1.1.5. Pemantauan di Tingkat Desa Pemantauan di tingkat Desa yang dilakukan oleh DPIU, Tim Kecamatan dan Pemerintah Desa meliputi pemantauan: 1. Penetapan OMS/Pokmas/LKD, KD, dan KPP; 2. Pelaksanaan Musyawarah Desa; 3. Pelaksanaan penetapan komponen kegiatan, perencanaan teknis, dan perhitungan rencana anggaran biaya (RAB); 4. Pelaksanaan penandatanganan kontrak; 5. Pencairan dana hibah masyarakat desa; 6. Kemajuan pelaksanaan fisik dan penyerapan dana; 7. Supervisi kegiatan fisik; 8. Penyebar luasan informasi di tingkat Desa; 9. Proporsi keterlibatan dan keterwakilan wanita dan warga miskin desa; 10. Kinerja pendampingan yang dilakukan FK di tingkat Desa; 11. Pelaksanaan penanganan pengaduan; 12. Serah terima hasil kegiatan; 13. Kinerja OMS/Pokmas/LKD dan KD. 5.1.2. Pemantauan oleh Konsultan/Fungsional Pemantauan terhadap penyelenggaraan Program Peningkatan Infrastruktur Perdesaan merupakan tanggungjawab seluruh konsultan dan fasilitator (KMP, KMPr, KMK, FK ). Pemantauan wajib dilakukan secara berkala untuk mengetahui apakah kegiatan program sudah berjalan sesuai dengan rencana, dan apakah prinsip maupun prosedur Program Peningkatan Infrastruktur Perdesaan sudah diterapkan dengan benar. Konsultan dan fasilitator harus melakukan pemantauan terhadap penyelenggaraan program di wilayah kerja masing-masing. Hal-hal yang dipantau termasuk di bawah ini: 1. Penerapan prinsip dan prosedur Program Peningkatan Infrastruktur Perdesaan; 2. Partisipasi masyarakat desa dalam semua tahapan penyelenggaraan program; 3. Transparansi informasi tentang pelaksanaan program; 4. Kesesuaian pelaksanaan kegiatan dengan usulan desa seperti yang telah disetujui dalam Musyawarah Desa; 5. Ketertiban dan kesesuaian administrasi dalam pendokumentasian pengadaan barang dan keuangan; 6. Efektifitas bantuan teknis yang diberikan kepada masyarakat desa dalam membantu pelaksanaan program;
50 Program Peningkatan Infrastruktur Perdesaan

Pedoman Pelaksanaan

7. Kualitas infrastruktur terbangun; 8. Penyelesaian penanganan pengaduan masyarakat. 5.1.3. Pemantauan oleh KPP Untuk melaksanakan pemantauan Program Peningkatan Infrastruktur Perdesaan, disediakan Lembar Pemantauan Oleh KPP yang digunakan untuk menilai kualitas dan kuantitas kegiatan. FK dan KD akan membimbing KPP dalam pengisian Lembar Pemantauan Oleh KPP (Lihat Lampiran 10). Formulir ini terdiri dari Catatan Kegiatan Harian, Catatan Material Harian, Catatan Tenaga Kerja Harian, serta Catatan Hambatan dan Permasalahan. Lembar ini diisi setiap hari sesuai dengan kondisi dan perkembangan yang terjadi. Hasil dari pencatatan ini akan berguna bagi penyusunan laporan prestasi kemajuan kegiatan, yang digunakan sebagai dasar pencairan dana (saat prestasi kemajuan kegiatan mencapai 40%; 80%; 100%). 5.1.4. Pemantauan Eksternal Pemantauan Eksternal ditujukan untuk memberikan kesempatan bagi pihak luar untuk terlibat memberikan masukan bagi perbaikan kualitas perencanaan dan pelaksanaan serta input saat pelaksaaan evaluasi program serta memperkuat pelaksanaan konsep transparansi. Pemantauan ini bersifat sukarela sehingga keterlibatan para pemantau eksternal dilakukan berdasarkan kemampuan dan sumber daya yang mereka miliki dan tidak akan memberi konsekwensi biaya apapun bagi unit pelaksana program. Pemantauan eksternal ini dilaksanakan melalui penyebaran informasi hasil pemantauan yang dilakukan di tingkat Propinsi dan Kabupaten dan pelibatan pemantau eksternal dalam rapat koordinasi pemantauan di tingkat propinsi dan rapat penanganan pengaduan masyarakat di tingkat propinsi. Pemantauan eksternal akan ditekankan pada: 1. Pelaksanaan prinsip dan pendekatan program Program Peningkatan Infrastruktur Perdesaan; 2. Ketepatan sasaran, kesesuaian biaya, kualitas dan waktu pelaksanaan program; 3. Kualitas proses pelaksanaan program yang meliputi keterlibatan masyarakat dalam musyawarah desa, perencanaan kegiatan, pelaksanaan, pengawasan, serta dalam proses serah terima hasil kegiatan.

5.2. Pelaporan
Pelaporan adalah konsolidasi dari rencana kegiatan dan tindak lanjut pemantauan. Sedangkan tindak lanjut pemantauan adalah pelaporan tentang proses dan hasil di lapangan. Laporan harus ditulis secara sederhana, ringkas, dan dilakukan secara berkala. Selain memuat data hasil dan proses pelaksanaan di lapangan, laporan juga memuat foto/dokumentasi kegiatan, permasalahan, hambatan, dan rekomendasi tindakan.

Program Peningkatan Infrastruktur Perdesaan

51

Pedoman Pelaksanaan

Ditinjau dari pelakunya, pelaporan dapat diklasifikasikan menjadi: 1. 2. Jalur Pelaporan Struktural; Jalur Pelaporan Fungsional.

5.2.1. Jalur Pelaporan Struktural Pelaporan jalur struktural adalah pelaporan yang dilaksanakan secara berjenjang mulai dari pelaporan Kepala Desa, Tim Kecamatan, TPK, TPPr, dan TPP untuk disampaikan kepada TKP.Jalur pelaporan penyelenggaran program oleh Struktural dilakukan secara berjenjang dimulai dari tingkat desa sampai tingkat pusat dengan skema seperti terlihat pada Gambar 5.1. Mekanisme pelaporan jalur struktural dijelaskan sebagai berikut: 5.2.1.1. PCMU PCMU membuat laporan kemajuan dan laporan penyelenggaraan Program Peningkatan Infrastruktur Perdesaan dengan memperhatikan laporan dari KMP, dan laporan dari PPIU serta mempertimbangkan temuan hasil kunjungan PCMU di lapangan. Khusus untuk laporan yang terkait dengan pengelolaan keuangan, PCMU harus membuat Laporan Kemajuan Keuangan dan Fisik secara berkala serta membuat FISSA dari rekening khusus. Laporan kemajuan kegiatan disampaikan kepada TPP, sedangkan laporan kemajuan kegiatan, laporan penyelenggaraan program, Laporan Kemajuan Keuangan dan Fisik, dan FISSA disampaikan kepada Executing Agency. 5.2.1.2. PPIU PPIU membuat laporan kemajuan dan laporan penyelenggaraan Program Peningkatan Infrastruktur Perdesaan dengan memperhatikan laporan dari KMPr, dan laporan dari DPIU serta mempertimbangkan temuan hasil kunjungan PPIU di lapangan. Selain itu PPIU berkewajiban membuat Laporan Kemajuan Keuangan dan Fisik serta SP2D secara berkala untuk disampaikan kepada PCMU. 5.2.1.3. DPIU DPIU membuat kemajuan dan laporan penyelenggaraan Program Peningkatan Infrastruktur Perdesaan kepada PPIU dengan memperhatikan laporan dari KMK (yang merupakan kompilasi dari laporan FK dan laporan KD) menguji silang dengan laporan dari Tim Kecamatan dan temuan hasil kunjungan DPIU di lapangan. DPIU juga harus membuat Laporan Kemajuan Keuangan dan Fisik tingkat Kabupaten serta rangkap SP2D secara berkala untuk disampaikan kepada PPIU. Tim Kecamatan membuat laporan bulanan dengan memperhatikan laporan dari FK, menguji silang dengan laporan dari Kepala Desa dan temuan hasil kunjungan Tim Kecamatan di lapangan. Kepala Desa membuat laporan bulanan dengan memperhatikan laporan dari KD dan temuan hasil kunjungan Kepala Desa di lapangan.

52

Program Peningkatan Infrastruktur Perdesaan

Pedoman Pelaksanaan

PUSAT TPP
Laporan Kemajuan Kegiatan Nasional (bulanan)

Executing Agency
LaporanKe majuan Keuangan dan Fisik Tingkat Nasional

Laporan Kemajuan Kegiatan Nasional Laporan Kemajuan Kegiatan Propinsi

Laporan Penyeleng garaan Program

Laporan Keuangan Rekening Khusus

PCMU

PROPINSI TPPr
Laporan Kemajuan Kegiatan Propinsi (bulanan)

Laporan Kemajuan Kegiatan Propinsi (mingguan)

Rekap SP2D Tingkat Propinsi (mingguan)

LaporanKe majuan Keuangan dan Fisik Tingkat Propinsi

PPIU

Laporan Kemajuan Kegiatan Kabupaten

KABUPATEN TPK
Laporan Kemajuan Kegiatan Kabupaten (bulanan) Laporan Kemajuan Kegiatan Kabupaten (mingguan) Rekap SP2D Tingkat Kabupaten (mingguan)

LaporanKe majuan Keuangan dan Fisik Tingkat Kabupaten

DPIU
Laporan Kemajuan Kegiatan Kecamatan (mingguan)

KECAMATAN

TIM KECAMATAN
Laporan Kemajuan Kegiatan Desa (mingguan)

DESA

KEPALA DESA

Gambar 5.1 Bagan Jalur Pelaporan Struktural 5.2.2. Jalur Pelaporan Fungsional Pelaporan jalur fungsional adalah pelaporan yang dilaksanakan oleh konsultan secara berjenjang mulai dari KMK di Kabupaten, KMPr di Propinsi dan KMP di Pusat.
Program Peningkatan Infrastruktur Perdesaan 53

Pedoman Pelaksanaan

Mekanisme pelaporan jalur fungsional dijelaskan sebagai berikut: 5.2.2.1. Pelaporan Konsultan Manajemen Pusat 1. Pelaporan KMP terdiri dari: Laporan Rencana Kegiatan Laporan Rencana Kegiatan berisi usulan kegiatan final di tingkat masyarakat desa. Isinya mencakup lokasi, jenis kegiatan, volume kegiatan, besaran dana, waktu pelaksanaan, jumlah penerima manfaat dari setiap desa sasaran Program Peningkatan Infrastruktur Perdesaan secara Nasional. KMP bertugas untuk menyampaikan laporan rencana kegiatan ke PCMU dan Satker tingkat Pusat. Laporan Bulanan Laporan bulanan dibuat oleh KMP dengan mengkonsolidasikan semua informasi dari laporan KMPr dan KMK, keluhan masyarakat serta temuan-temuan dari hasil kunjungan KMP dan dilengkapi dengan foto-foto pelaksanaan. Laporan ditujukan kepada PCMU . Laporan bulanan mencakup persiapan, perencanaan, pelaksanaan, permasalahan dan hambatan, pengaduan masyarakat, rekomendasi penanganan pengaduan, serta perkembangan penanganan pengaduan yang telah dilakukan. Laporan Triwulan Setiap tiga bulan KMP menyampaikan laporan triwulan kepada PCMU yang memuat informasi pelaksanaan, perkembangan dan kemajuan kegiatan, penggunaan dana, hambatan dan permasalahan, rekomendasi penanganan pengaduan, serta perkembangan penanganan pengaduan yang telah dilakukan. Laporan Pelaksanaan Program Laporan pelaksanaan program adalah laporan perihal tingkat pencapaian akhir pelaksanaan program dan evaluasi selama pelaksanaan Program Peningkatan Infrastruktur Perdesaan. Laporan ini disusun berdasarkan hasil konsolidasi dari seluruh laporan, baik laporan bulanan dan laporan triwulan, serta laporan dari KMK, dan KMPr. Laporan ini merupakan hasil observasi lapangan dan analisis KMP, keluhan masyarakat serta temuan-temuan dari hasil kunjungan KMP, perkembangan penanganan pengaduan yang telah dilakukan, status kegiatan pelestarian di lapangan, kendala-kendala dan rekomendasi terutama terkait dengan pelestarian hasil kegiatan Program Peningkatan Infrastruktur Perdesaan. Laporan ini juga memuat hasil evaluasi dan rekomendasi untuk pelaksanaan Program Peningkatan Infrastruktur Perdesaan selanjutnya.

2.

3.

4.

5.2.2.2. Pelaporan Konsultan Manajemen Propinsi Pelaporan KMPr terdiri dari: 1. Laporan Rencana Kegiatan Laporan Rencana Kegiatan berisi usulan kegiatan final di tingkat masyarakat desa. Isinya mencakup lokasi, jenis kegiatan, volume kegiatan, besaran dana, waktu pelaksanaan, jumlah penerima manfaat dari setiap desa sasaran Program Peningkatan Infrastruktur Perdesaan di wilayah kerjanya. KMPr bertugas untuk menyampaikan laporan rencana kegiatan ke KMP dan PPIU serta Satker tingkat Propinsi .
54 Program Peningkatan Infrastruktur Perdesaan

Pedoman Pelaksanaan

2. Laporan Bulanan Laporan bulanan dibuat oleh KMPr dengan mengkonsolidasikan semua informasi dari laporan KMK, observasi lapangan dan analisis KMPr, keluhan masyarakat serta temuan-temuan dari hasil kunjungan KMPr dan dilengkapi dengan foto-foto pelaksanaan. Laporan ditujukan kepada PPIU dengan tembusan kepada KMP. Laporan bulanan mencakup persiapan, perencanaan, pelaksanaan, pelestarian, masalah dan hambatan, rekomendasi penanganan pengaduan, serta perkembangan penanganan pengaduan yang telah dilakukan. 3. Laporan Triwulan Setiap tiga bulan KMPr menyampaikan laporan triwulan kepada PPIU dengan tembusan ke KMP yang memuat informasi pelaksanaan, perkembangan dan kemajuan kegiatan, status pencairan dana, hambatan dan permasalahan, serta rekomendasi. 4. Laporan Akhir Laporan Akhir dibuat setelah seluruh pekerjaan Program Peningkatan Infrastruktur Perdesaan selesai dilaksanakan. Laporan ini merupakan konsolidasi dari seluruh laporan, baik laporan bulanan dan laporan triwulan, serta laporan dari KMK. Laporan ini merupakan hasil observasi lapangan dan analisis KMPr, keluhan masyarakat serta temuan-temuan dari hasil kunjungan KMPr, perkembangan penanganan pengaduan yang telah dilakukan, status kegiatan pelestarian di lapangan, kendala-kendala dan rekomendasi terutama terkait dengan pelestarian hasil kegiatan Program Peningkatan Infrastruktur Perdesaan. Laporan ini juga memuat hasil evaluasi dan rekomendasi untuk pelaksanaan Program Peningkatan Infrastruktur Perdesaan selanjutnya. 5.2.2.3. Pelaporan Konsultan Manajemen Kabupaten Pelaporan KMK terdiri dari: 1. Laporan Rencana Kegiatan Laporan Rencana Kegiatan berisi usulan kegiatan final di tingkat masyarakat desa. Isinya mencakup lokasi, jenis kegiatan, volume kegiatan, besaran dana, waktu pelaksanaan, jumlah penerima manfaat dari setiap desa sasaran Program Peningkatan Infrastruktur Perdesaan di wilayah kerjanya. KMK bertugas untuk menyampaikan laporan rencana kegiatan ke KMPr dan PCMU dengan tembusan PPIU, serta satker tingkat Propinsi. 2. Laporan Bulanan Laporan bulanan disusun oleh KMK dengan mengkonsolidasikan semua informasi dari laporan FK dan laporan KD berdasarkan data/informasi pelaksanaan program di lapangan, observasi lapangan dan analisis KMK, keluhan masyarakat serta temuantemuan dari hasil kunjungan KLK dan dilengkapi dengan foto-foto pelaksanaan. Laporan ditujukan kepada DPIU dengan tembusan kepada PMC. Laporan bulanan mencakup persiapan, perencanaan, pelaksanaan, pelestarian, masalah dan hambatan, rekomendasi penanganan pengaduan, serta perkembangan penanganan pengaduan yang telah dilakukan. 3. Laporan Triwulan

Program Peningkatan Infrastruktur Perdesaan

55

Pedoman Pelaksanaan

Pada setiap triwulannya KMK menyampaikan laporan triwulan kepada DPIU dengan tembusan kepada KMPr, yang memuat informasi pelaksanaan, perkembangan dan kemajuan kegiatan, status pencairan dana, hambatan dan permasalahan, serta rekomendasi. 4. Laporan Akhir Laporan Akhir dibuat setelah seluruh pekerjaan Program Peningkatan Infrastruktur Perdesaan selesai dilaksanakan. Laporan ini merupakan konsolidasi dari seluruh laporan, baik laporan bulanan dan laporan triwulan, serta laporan dari FK dan laporan KD. Laporan ini merupakan hasil observasi lapangan dan analisis KMK, keluhan masyarakat, temuan-temuan dari hasil kunjungan KMK, perkembangan penanganan pengaduan yang telah dilakukan, status kegiatan pelestarian di lapangan, kendalakendala dan rekomendasi terutama terkait dengan pelestarian hasil kegiatan Program Peningkatan Infrastruktur Perdesaan. Laporan ini juga memuat hasil evaluasi dan rekomendasi pelaksanaan Program Peningkatan Infrastruktur Perdesaan selanjutnya. Alur pelaporan jalur Fungsional dilakukan berjenjang dimulai dari tingkat Kabupaten sampai tingkat pusat dengan skema seperti terlihat pada Gambar 5.2.

56

Program Peningkatan Infrastruktur Perdesaan

Pedoman Pelaksanaan

PUSAT PCMU TPP
Satker Pusat

Laporan Bulananl

Laporan Triwulan

Laporan Akhir

KMP PROPINSI PPIU TPPrPropinsi
Laporan Bulananl Laporan Triwulan Laporan Akhir

Satker

Laporan Bulananl

Laporan Triwulan

Laporan Akhir

KMPr KABUPATEN
Laporan Bulananl Laporan Triwulan Laporan Akhir Laporan Bulananl Laporan Triwulan Laporan Akhir

DPIU

KMK
Kompilasi Laporan Kemajuan Kegiatan Desa

KECAMATAN

FK

DESA

Laporan Kemajuan Kegiatan Desa (mingguan)

KD

Gambar. 5.2 Jalur Pelaporan Jalur Fungsional

Program Peningkatan Infrastruktur Perdesaan

57

Pedoman Pelaksanaan

5.3. Evaluasi Program
Evaluasi Program adalah kegiatan yang dilakukan untuk mengukur tingkat keberhasilan pelaksanaan program dan identifikasi kendala-kendala, solusi dan alternatif tindak turun tangan selama pelaksanaan. Secara umum evaluasi dilakukan untuk mengukur kinerja program secara keseluruhan, berdasar penilaian indikator-indikatornya. Indikator-indikator tersebut adalah: 1. Ketepatan sasaran, Indikator yang dievaluasi diantaranya adalah penentuan lokasi, pengadaan konsultan pendamping, target sosialisasi, pemilihan/penetapan OMS/Pokmas/LKD, KPP, dan KD, pengidentifikasian masalah, dan perencanaan kegiatan. 2. Manajemen Proyek, Indikator yang dievaluasi diantaranya adalah kesesuaian biaya, kualitas, proses, kinerja pelaksanaan dan waktu. 3. Partisipasi Masyarakat, Indikator yang dievaluasi diantaranya adalah keterlibatan masyarakat dalam musyawarah desa, perencanaan kegiatan, pelaksanaan, pengawasan, serta dalam proses serah terima hasil kegiatan. Ditinjau dari ruang lingkupnya, evaluasi dibedakan menjadi dua, yaitu : 1. Evaluasi Kegiatan Evaluasi kegiatan adalah evaluasi yang dilakukan pada kegiatan di tataran tingkat desa. 2. Evaluasi Program Evaluasi program adalah evaluasi yang dilakukan pada seluruh kegiatan program (persiapan, perencanaan, pelaksanaan, dan pelestarian) di tataran desa, kecamatan, Kabupaten, Propinsi, dan Pusat yang dilakukan dalam proses berjenjang, dari tataran desa hingga pusat. Ditinjau dari cakupan wilayahnya, evaluasi program dapat dibedakan menjadi: 1. Evaluasi di tingkat Pusat; 2. Evaluasi di tingkat Propinsi; 3. Evaluasi di tingkat Kabupaten. 5.3.1. Di Tingkat Pusat Evaluasi program di tingkat pusat dilakukan oleh PCMU dan KMP. PCMU melakukan evaluasi pelaksanaan program di tingkat pusat dengan mempertimbangkan masukan dari hasil monitoring/pemantauan yang dilakukan di lapangan ditambah dengan hasil konsolidasi laporan yang diberikan oleh PPIU dan laporan KMP. Indikator yang harus diperhatikan dalam evaluasi oleh PCMU adalah: 1. Penetapan PPIU, TPPr, dan Satker Propinsi; 2. Pelaksanaan sosialisasi di tingkat pusat dan propinsi; 3. Ketepatan pemilihan lokasi, kegiatan dan solusi teknis; 4. Pelaksanaan penyaluran dana anggaran;
58 Program Peningkatan Infrastruktur Perdesaan

Pedoman Pelaksanaan

5. 6. 7. 8. 9.

Realisasi fisik dan penyerapan dana anggaran; Proses pelaksanaan program; Pelaksanaan penyebarluasan informasi penyelenggaraan; Pelaksanaan penanganan pengaduan; Kinerja KMP, dan KMPr;

Indikator yang harus diperhatikan dalam evaluasi oleh KMP adalah: 1. Kelengkapan administrasi penyelenggaraan program; 2. Ketepatan pemilihan lokasi, kegiatan dan solusi teknis; 3. Proses pengadaan barang dan jasa; 4. Realisasi fisik dan keuangan; 5. Kualitas dan kuantitas hasil pelaksanaan; 6. Pengelolaan infrastruktur terbangun; 7. Peran serta masyarakat dalam seluruh tahap kegiatan. 5.3.2. Di Tingkat Propinsi Evaluasi program di tingkat Propinsi dilakukan oleh PPIU dan KMP. PPIU melakukan evaluasi pelaksanaan program dengan mempertimbangkan masukan dari hasil monitoring/pemantauan yang dilakukan di lapangan ditambah dengan hasil konsolidasi laporan yang diberikan oleh DPIU dan laporan KMPr. Indikator yang harus diperhatikan dalam evaluasi oleh PPIU adalah: 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. Penetapan DPIU, TPK dan Satker Kabupaten; Pelaksanaan sosialisasi dan diseminasi di tingkat Kabupaten; Ketepatan pemilihan lokasi, kegiatan dan solusi teknis; Pelaksanaan penyaluran dana anggaran; Realisasi fisik dan penyerapan dana anggaran; Proses pelaksanaan program; Pelaksanaan penyebarluasan informasi penyelenggaraan; Pelaksanaan penanganan pengaduan; Kinerja KMPr, dan KMK yang bertugas di wilayah kerjanya.

Indikator yang harus diperhatikan dalam evaluasi KMPr adalah: 1. Kelengkapan administrasi penyelenggaraan program; 2. Ketepatan pemilihan lokasi, kegiatan dan solusi teknis; 3. Proses pengadaan barang dan jasa; 4. Realisasi fisik dan keuangan; 5. Kualitas dan kuantitas hasil pelaksanaan; 6. Pengelolaan infrastruktur terbangun; 7. Peran serta masyarakat dalam seluruh tahap kegiatan.

Program Peningkatan Infrastruktur Perdesaan

59

Pedoman Pelaksanaan

5.3.3. Di Tingkat Kabupaten Evaluasi program di tingkat Kabupaten dilakukan oleh DPIU dan KMK. DPIU melakukan evaluasi pelaksanaan program dengan mempertimbangkan masukan dari hasil monitoring/pemantauan yang dilakukan di lapangan ditambah dengan hasil konsolidasi laporan yang diberikan oleh Tim Kecamatan dan laporan KMK. KMK melakukan evaluasi pelaksanaan program dengan mempertimbangkan masukan dari hasil monitoring/pemantauan yang dilakukan di lapangan ditambah dengan hasil konsolidasi laporan yang diberikan oleh FK dan laporan KD. Indikator yang harus diperhatikan dalam evaluasi oleh DPIU adalah: 1. Pelaksanaan sosialisasi di tingkat Kecamatan; 2. Pelaksanaan Musyawarah Desa; 3. Ketepatan pemilihan lokasi, kegiatan dan solusi teknis; 4. Proses pelaksanaan program; 5. Pelaksanaan penyebarluasan informasi penyelenggaraan; 6. Pelaksanaan penyaluran dana anggaran; 7. Realisasi fisik dan penyerapan dana anggaran; 8. Pelaksanaan penanganan pengaduan; Kinerja KMK yang bertugas di wilayah kerjanya. Indikator yang harus diperhatikan dalam evaluasi KMK adalah: 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. Kelengkapan administrasi penyelenggaraan program; Ketepatan pemilihan lokasi, kegiatan dan solusi teknis; Proses pengadaan barang dan jasa; Realisasi fisik dan keuangan; Kualitas dan kuantitas hasil pelaksanaan; Pengelolaan infrastruktur terbangun; Peran serta masyarakat dalam seluruh tahap kegiatan.

5.4. Pengaduan Masyarakat dan Tindak Turun Tangan
5.4.1. Pengaduan Masyarakat Pengaduan masyarakat merupakan bentuk dari pengawasan masyarakat yang diwakili oleh Lembaga Swadaya Masyarakat (LSM), Organisasi Masyarakat (Ormas), Lembaga Keagamaan, Perguruan Tinggi, Warga Masyarakat, dan atau Media Massa. Sesuai dengan prinsip transparansi dan akuntabilitas yang berlaku dalam penyelenggaraan program ini, pengaduan masyarakat perlu mendapat perhatian serius. Pengaduan masyarakat dapat digunakan sebagai bahan uji silang terhadap keberhasilan pengendalian program. Dalam melaksanakan penanganan pengaduan, penyelenggara program di semua tingkatan pelaksana harus menyediakan sarana pengaduan yang dapat berupa kotak pos dan call center/sms center (081328629901). Pengaduan juga dapat dilakukan dengan cara
60 Program Peningkatan Infrastruktur Perdesaan

Pedoman Pelaksanaan

menyampaikan surat melalui kotak pos atau berita langsung kepada pejabat pelaksana pengawasan struktural maupun pelaksana pengawasan fungsional. Setiap pengaduan dan keluhan yang muncul dari masyarakat harus segera ditanggapi secara serius dan proporsional serta tidak terlalu lama dibiarkan. Munculnya pengaduan terhadap pelaksanaan kegiatan merupakan wujud kontrol sosial atau pengawasan oleh masyarakat. Pengaduan masyarakat padaProgram Peningkatan Infrastruktur Perdesaan dapat dilakukan melalui: 1. Kotak pos yang disediakan oleh Sekretariat Program Peningkatan Infrastruktur Perdesaan; 2. Surat/Berita langsung kepada FK maupun KMK, KMPr, dan KMP; 3. Surat langsung kepada aparat pemerintahan yang terkait, seperti: Tim Kecamatan atau Tim Pengarah Segala macam jenis pengaduan harus dicatat dan segera mendapatkan penanganan. Untuk memudahkan pencatatan dan penanganannya maka jenis-jenis pengaduan tersebut dikelompokkan berdasarkan permasalahan yang terjadi, yaitu: 1. Pengaduan yang berkaitan dengan adanya penyimpangan prinsip dan prosedur; 2. Pengaduan yang berkaitan dengan adanya penyimpangan, penyalahgunaan atau penyelewengan dana; 3. Pengaduan yang berkaitan dengan adanya tindakan intervensi yang mengarah pada hal negatif dan merugikan masyarakat maupun kepentingan program; 4. Pengaduan yang berkaitan dengan adanya kejadian yang mengarah ke kondisi Force Majeur (suatu keadaan yang terjadi di luar kemampuan manusia, seperti; akibat bencana alam, kerusuhan masal); 5. Hal-hal yang diadukan seringkali tidak hanya terdiri dari satu kategori permasalahan saja, tetapi juga mencakup beberapa kategori permasalahan lainnya. Untuk itu dalam mengkategorikan suatu pengaduan perlu dilihat aspek apa yang paling menonjol yang menjadi inti permasalahannya. 5.4.1.1. Prinsip-prinsip Penanganan Pengaduan Dalam menangani setiap pengaduan dan permasalahan dilakukan berdasarkan prinsipprinsip: 1. Rahasia Identitas yang melaporkan (pelapor) pengaduan harus dirahasiakan. 2. Berjenjang Semua pengaduan ditangani pertama kali oleh pelaku Program Peningkatan Infrastruktur Perdesaan di jenjang keberadaan subyek yang diadukan. Jadi bila permasalahan muncul tingkat desa, maka pertama kali yang bertanggung jawab untuk menangani masalah adalah masyarakat desa tersebut difasilitasi oleh KD, FK, dan Tim Kecamatan. Pelaku di jenjang atasnya memantau perkembangan penanganan. Bila pelaku di jenjang keberadaan subyek tidak berhasil menangani pengaduan, maka
Program Peningkatan Infrastruktur Perdesaan 61

Pedoman Pelaksanaan

pelaku di jenjang atasnya memberi rekomendasi penyelesaian atau bahkan turut memfasilitasi proses penyelesaiannya. 3. Transparansi dan Partisipatif Sejauh mungkin masyarakat harus diberitahu dan dilibatkan dalam proses penanganan pengaduan terhadap masalah yang ada di wilayahnya dengan difasilitasi oleh fasilitator atau konsultan. Sebagai pelaku utama pelaksanaan Program Peningkatan Infrastruktur Perdesaan, masyarakat harus disadarkan untuk selalu mengontrol jalannya kegiatan secara bertanggung jawab. 4. Proporsional Penanganan sesuai dengan cakupan kasusnya. Jika kasusnya hanya berkaitan dengan prosedur dan pengaduan dana, maka masalah atau kasus yang ditangani hanya masalah prosedur saja atau penyalahgunaan dana saja. 5. Objektif Sedapat mungkin dalam penanganan pengaduan, ditangani secara objektif yang artinya pengaduan-pengaduan yang muncul harus selalu diuji kebenarannya melalui mekanisme uji silang. Sehingga tindakan yang dilakukan sesuai dengan data yang sebenarnya. Tindakan yang dilakukan bukan berdasarkan pemihakan kepada salah satu pihak, melainkan pemihakan pada prosedur yang semestinya dan sesuai dengan kekhasan wilayah masing-masing. 5.4.1.2. Tahapan Tahapan penanganan pengaduan adalah sebagai berikut: 1. Registrasi dan Dokumentasi Registrasi atau pencatatan dan dokumentasi di dalam buku arsip (logbook) dimaksudkan sebagai mekanisme kontrol. 2. Pengelompokkan dan Distribusi Pengaduan yang telah dicatat atau diregistrasi dan didokumentasikan, kemudian didistribusikan sesuai dengan jenjang kewenangan masing-masing subyek, isu dan status pengaduan. Jika ditemui kasus-kasus yang dipandang akan berdampak lebih luas dari keberadaan kasus tersebut, maka pendistribusiannya disesuaikan dengan luasan dampak yang diperkirakan muncul. Secara umum inti masalah yang diadukan oleh masyarakat dapat dikelompokkan menjadi 3 (tiga) kategori, yaitu: a. Kategori ringan, berupa pengaduan masyarakat yang berkaitan dengan permasalahan pelanggaran/penyimpangan adminisitrasi dan prosedur; b. Kategori sedang, berupa pengaduan masyarakat yang berkaitan dengan permasalahan pelanggaran/penyimpangan yang salah sasaran (penerima manfaat) dalam pelaksanaan program; c. Kategori berat, berupa pengaduan masyarakat berkaitan dengan permasalahan pelanggaran/penyimpangan/penyelewengan dana.

62

Program Peningkatan Infrastruktur Perdesaan

Pedoman Pelaksanaan

3. Uji Silang dan Analisis Kasus dari hasil pengaduan tersebut selanjutnya dilakukan uji silang untuk mendapatkan: a. Kepastian pokok permasalahan yang muncul; b. Kepastian status kasus. Kasus tersebut apakah sudah ditangani, diselesaikan, dalam proses penanganan, dalam proses uji silang, proses analisa dsb.; c. Mendapatkan informasi tambahan. Hasil uji silang merupakan masukan untuk menganalisis permasalahan yang muncul sehingga meningkatkan akurasi penyusunan alternatif penanganan. Hasil dari proses ini adalah rekomendasi tentang penanganan kasus. 4. Tindak Turun Tangan Tindak turun tangan didasarkan atas rekomendasi dari hasil uji silang dan analisis, yang dilakukan secara berjenjang sesuai dengan wilayah kewenangan masing-masing. 5. Pemantauan dan Investigasi Lanjutan Pemantauan dimaksudkan sebagai alat kendali penanganan pengaduan, sehingga diketahui perkembangan penyelesaian kasusnya. 6. Penyelesaian Masalah Penyelesaian masalah ini mengedepankan prinsip transparansi dan partisipasi. Artinya proses penyelesaian harus dilakukan secara terbuka dan melibatkan masyarakat. Aparat dan konsultan atau fasilitator pendamping hanya memfasilitasi proses penyelesaian masalah tersebut. 7. Umpan Balik Umpan balik (feedback) merupakan tanggapan balik masyarakat terhadap penyelesaian kasus yang muncul. Hal ini dapat berupa: a. Menerima dan menganggap kasus telah selesai; b. Menerima dengan beberapa catatan persyaratan dan memberikan informasi tambahan; c. Menolak tanpa alasan; d. Menolak dengan alasan; e. Tidak ada tanggapan sama sekali. Hasil umpan balik ini dituangkan melalui Berita Acara dan dilampirkan dalam laporan bulanan. Umpan balik tersebut juga merupakan masukan bagi kasus yang mungkin muncul sebagai dampak dari tindakan (tindak turun tangan). Dengan demikian menjadi masukan bagi pelaku PPIP sebagai pengaduan lanjutan. Secara menyeluruh penanganan pengaduan dilaksanakan dengan dukungan database penanganan pengaduan, yang secara rinci untuk tahapan dan penyelesaian sampai dengan penyampaian informasi penanganan pengaduan mengacu diagram alir pada Gambar 5.4.

Program Peningkatan Infrastruktur Perdesaan

63

Pedoman Pelaksanaan

Pengaduan Pengaduan Pengaduan Pengaduan Masyarakat Pengaduan Masyarakat Pengaduan Masyarakat Masyarakat Masyarakat Masyarakat

Pencatatan Pengaduan

Pengkategorian Pengaduan Database Pengaduan Identifikasi Masalah

Validasi Pengaduan

Salah Informasi

Pencatatan Pengaduan

Identifikasi Masalah

Pencarian Fakta

Tidak Ada Masalah

Ada Kewenangan

Tidak Ada Kewenangan Analisis Masalah Penerusan Pengaduan Ke Tingkat Atasnya

Tindakan Turun Tangan

Analisis Masalah

Tidak Selesai Pencatatan Pengaduan Selesai

Penyampaian Kepada Masyarakat

Gambar 5.4 Bagan Alir Penanganan Pengaduan

64

Program Peningkatan Infrastruktur Perdesaan

Pedoman Pelaksanaan

5.4.2. Tindak Turun Tangan Tindak Turun Tangan adalah tindakan berdasar rekomendasi dari evaluasi dan analisis hasil yang dilakukan untuk mengatasi permasalahan yang muncul dari ketidaksesuaian pelaksanaan program berdasarkan temuan maupun pengaduan masyarakat. Setiap pengaduan dan keluhan yang muncul dari masyarakat harus segera ditindak lanjuti. Penanganan pengaduan dan permasalahan dilakukan secara berjenjang sesuai dengan porsi kewenangan pihak struktural terkait pada tingkatan munculnya masalah. Secara umum penanganan pengaduan dan permasalahan dilaksanakan dengan mekanisme Unit Pengaduan Masyarakat dalam Program Peningkatan Infrastruktur Perdesaan. Bila pada tingkatan munculnya masalah, pengaduan belum terselesaikan, maka penanganan diserahkan pada tingkatan diatasnya.

Program Peningkatan Infrastruktur Perdesaan

65

Pedoman Pelaksanaan

66

Program Peningkatan Infrastruktur Perdesaan

Pedoman Pelaksanaan

BAB 6 OPERASI DAN PEMELIHARAAN

6.1. Umum Operasi dan Pemeliharaan
6.1.1. Definisi Operasi dan pemeliharaan (O&P) adalah upaya pemanfaatan dan pemeliharaan prasarana dan sarana secara optimal oleh masyarakat pengguna prasarana dan sarana dengan pembinaan pemerintah daerah secara berkesinambungan. Dalam Program Peningkatan dan Infrastruktur Perdesaan ini, (O&P) menjadi tanggung jawab KPP yang dibentuk melalui Musyawarah Desa. 6.1.2. Tujuan Tujuan (O&P) dalam Program Peningkatan dan Infrastruktur Perdesaan adalah sebagai berikut: 1. Prasarana dan sarana terbangun tetap berfungsi sesuai dengan kualitas dan umur pelayanan sesuai rencana; 2. Menjamin pemeliharaan yang tepat waktu dan tepat sasaran, serta penghematan biaya pemeliharaan; 3. Memberikan peluang kepada masyarakat/kelompok masyarakat/lembaga masyarakat untuk mengoperasikan dan mengoptimalkan aset yang ada sebagai sumber daya serta meningkatkan kapasitas masyarakat dengan penciptaan peluang pelatihan dan pendidikan baik teknis maupun non teknis. Pelestarian kegiatan merupakan tahapan pasca pelaksanaan yang dikelola dan merupakan tanggungjawab masyarakat. Namun demikian dalam melakukan tahapan pelestarian, masyarakat tetap berpegangan pada prinsip-prinsip Program Peningkatan dan Infrastruktur Perdesaan. Hasil yang diharapkan dari upaya pelestarian kegiatan adalah: 1. Penerapan prinsip-prinsip Program Peningkatan dan Infrastruktur Perdesaan dalam pelaksanaan pembangunan secara partisipatif di masyarakat; 2. Jaminan berfungsinya prasarana dan sarana yang telah dibangun secara berkelanjutan, guna meningkatkan kualitas hidup dan tingkat perekonomian masyarakat; 3. Tumbuhnya kemampuan masyarakat dalam pengelolaan sumber-sumber pembiayaan untuk pemanfaatan dan pemeliharaan; 4. Meningkatnya fungsi kelembagaan masyarakat di desa dan kecamatan dalam pengelolaan hasil kegiatan; 5. Tumbuhnya rasa memiliki terhadap hasil kegiatan yang telah dilaksanakan.

6.2. Aspek dan Sendi-Sendi Pelestarian
Pelestarian kegiatan Program Peningkatan dan Infrastruktur Perdesaan sangat bergantung pada kemauan dan kemampuan masyarakat dalam mengoperasikan, memanfaatkan, dan memelihara prasarana dan sarana yang ada. Secara umum aspek yang perlu diperhatikan dalam pelestarian adalah pengelolaan prasarana, penyampaian pelayanan, dan tata cara.
Program Peningkatan Infrastruktur Perdesaan 67

Pedoman Pelaksanaan

6.2.1. Pengelolaan Prasarana Pengelolaan prasarana pada dasarnya merupakan aspek dan sendi utama pelestarian hasil kegiatan/prasarana terbangun. Pengelolaan prasarana dan sarana perlu memperhatikan beberapa hal: 1. Kinerja prasarana yang dikelola; 2. Jumlah sarana dan prasarana yang tersedia; 3. Jumlah sarana dan prasarana yang digunakan; 4. Target/sasaran perencanaan; 5. Standar kriteria teknis prasarana dan sarana. Dari beberapa hal tersebut di atas, KPP diharapkan mampu menindaklanjuti pengoperasian dan pemeliharaan (O&P) secara memadai. Melalui kegiatan O&P tersebut diharapkan dapat dicapai umur teknis prasarana dan sarana sesuai dengan target yang direncanakan serta standar perencanaan yang dipergunakan sebelumnya. Dalam pelaksanaan pelestarian, diharapkan pemerintah kabupaten dapat berperan aktif memberikan dukungan teknis kepada masyarakat agar mereka mampu mengoperasikan dan memanfaatkan prasarana dan sarana yang ada. Secara umum hasil dari kegiatan Program Peningkatan dan Infrastruktur Perdesaan dapat dikategorikan menjadi (i) jalan, jembatan (ii) irigasi perdesaan dan (iii) air bersih perdesaan. Karena pengoperasian dan pemeliharaan masing-masing sektor berbedabeda, maka tugas pengelolaan KPP harus disesuaikan dengan jenis prasarana terbangun dan sarana yang disediakan. Untuk mencapai keberhasilan pengelolaan, KPP harus melakukan langkah-langkah berikut: 1. Melakukan pemantauan rutin untuk mengetahui kondisi prasarana dan sarana, mengetahui kerusakan sedini mungkin agar dapat disusun rencana perawatan dan pemeliharaan yang baik 2. Melakukan rehabilitasi secara tepat waktu 3. Melakukan evaluasi kinerja pelayanan secara berkala 6.2.2. Penyampaian Pelayanan KPP bertanggung jawab menjaga penyampaian pelayanan infrastruktur terbangun. Halhal yang harus diperhatikan adalah: 1. Infrastruktur terbangun harus mampu melayani seluruh sasaran pelayanan atau pemanfaat, sesuai dengan perencanaan yang telah ditetapkan dalam Musyawarah Desa. 2. KPP harus menjaga agar kualitas dan kuantitas pelayanan infrastruktur terbangun sesuai dengan rencana 6.2.3. Tata Cara KPP perlu menyusun tata cara, yang akan menjadi acuan dalam melakukan kegiatannya. Selain tata cara untuk operasional kegiatan, juga diperlukan peraturan untuk organisasi KPP itu sendiri, dimana didalamnya diatur hak dan kewajiban anggota
68 Program Peningkatan Infrastruktur Perdesaan

Pedoman Pelaksanaan

serta pengurusnya, lama periode kepengurusan serta mekanisme pemilihannya, musyawarah berkala untuk pertanggung-jawaban pengurus, dan sebagainya. Tata cara ini disusun oleh pengurus KPP bersama warga pemanfaat, dimusyawarahkan bersama dalam forum musyawarah desa, dan setelah dicapai mufakat disahkan oleh Kepala Desa. Setiap desa dapat mengembangkan tata cara kerjanya sendiri, sesuai dengan kondisi dan budaya yang dianut di daerahnya masing-masing. Sedangkan secara khusus, untuk prasarana air bersih dan irigasi perdesaan, akan dioperasikan dan dikelola oleh masyarakat pemanfaat yang tergabung dalam KPP yang mempunyai kemampuan dan kesiapan teknis dan finansial. Dalam upaya mencapai keberhasilan pengelolaan perlu didukung organisasi yang handal, dimana organisasi tersebut harus: 1. Mampu mengorganisasikan anggotanya untuk mendukung program kerja yang telah dibuat; 2. Dapat menjamin kepentingan pengguna dan mencarikan alternatif pemecahan permasalahan yang dihadapi; 3. Mampu melakukan hubungan kerja dengan lembaga lain di luar KPP; 4. Mampu menerapkan sanksi organisasi bagi anggotanya yang melanggar peraturan. Selain itu dalam upaya melestarikan prasarana terbangun perlu adanya dukungan kemampuan teknis, seperti: 1. Kemampuan menyusun rencana operasional dan pemeliharaan, misalnya untuk irigasi perdesaan dengan menyusun rencana tata tanam dan rencana pembagian air irigasi yang dikelolanya; 2. Kemampuan untuk mempelajari prinsip dasar cara kerja prasarana terbangun, dan melakukan inventarisasi kerusakan serta usulan perbaikannya; 3. Kemampuan untuk menyusun rencana kegiatan operasi dan pemeliharaan (O&P) serta pelaksanaannya. 6.2.4. Pendanaan Terkait dengan pendanaan prasarana dan sarana terbangun, KPP perlu mengenal tipe dan jenis prasarana. Secara umum berdasar pengguna/pemanfaatnya, prasarana dan sarana dapat dikategorikan sebagai berikut: 1. Prasarana Umum Adalah prasarana terbangun yang dimanfaatkan oleh banyak orang (publik) tanpa pembatasan, misalnya jalan desa, titian, jembatan desa. 2. Prasarana dan Sarana Kelompok Adalah prasarana terbangun dan sarana yang dimanfaatkan oleh sekelompok anggota masyarakat tertentu secara terbatas, misalnya saluran irigasi perdesaan. Sesuai dengan tipe dan jenis prasarana dan sarana, dapat disusun mekanisme pendanaan pengelolaannya. Pendanaan untuk prasarana dan sarana kelompok dapat dilakukan dengan mekanisme penarikan pembayaran atas penggunaan/pemanfaatan prasarana dan sarana. Penarikan pembayaran pemanfaatan prasarana dan sarana tersebut dimungkinkan melalui pengenaan tarif kepada pengguna. Sedangkan pendanaan untuk prasarana umum, yang dimanfaatkan oleh orang banyak dapat dilakukan melalui iuran bersama masyarakat desa.
Program Peningkatan Infrastruktur Perdesaan 69

Pedoman Pelaksanaan

Pada dasarnya yang membiayai KPP adalah warga pemanfaat prasarana berlandaskan gotong royong dan kesadaran bahwa pemeliharaan, perbaikan, dan pengembangan prasarana adalah tugas bersama seluruh warga pemanfaat, bukan milik pemerintah atau aparat. Namun hal ini tidak menutup kemungkinan pengurus KPP untuk mencari sumber dana di luar iuran warga pemanfaat, diantaranya adalah: 1. Bantuan Pemerintah Desa. Kepala Desa dapat memberikan bantuan kepada KPP yang bersumber dari APBD yang sudah dituangkan dalam peraturan desa, tentu saja hal ini disesuaikan dengan kemampuan desa masing-masing. 2. Bantuan dari pihak lain yang tidak mengikat. Pengurus KPP dapat mencari sumber dana dari Ormas, LSM, Orsospol, atau Yayasan selama bantuan ini tidak bersifat mengikat 3. Usaha lain yang sesuai dengan peraturan yang ada.

6.3. Dukungan Pemerintah Kabupaten
Sesuai dengan definisi pelestarian yang telah disebut sebelumnya, Pemerintah Kabupaten sebagai pembina atau fasilitator kegiatan Program Peningkatan dan Infrastruktur Perdesaan diharapkan dapat meneruskan bantuannya pada tahap pelestarian. Bentuk pembinaan dan bantuan yang diberikan dapat berupa bantuan teknis dan/atau bantuan pendanaan.

6.4. Bentuk Organisasi KPP
6.4.1. Umum KPP dibentuk masyarakat berdasarkan musyawarah masyarakat desa, mengikuti azasazas kejujuran, keadilan dan berkelanjutan serta disahkan oleh Kepala Desa dan Camat didasarkan pada prinsip-prinsip: Kebersamaan; 1. Keputusan ada di tangan masyarakat; 2. Berorientasi pada kesejahteraan masyarakat; 3. Tidak berorientasi untuk mendapatkan keuntungan tetapi untuk pemanfaatan bersama. Tugas Pengurus KPP: Menyusun rencana dan mengelola pemanfaatan prasarana terbangun; 1. Menyusun rencana penerimaan dan belanja KPP setiap tahun; 2. Menyusun rencana kegiatan dan pelaksanaan pemeliharaan, perbaikan, dan pembangunan prasarana baru; 3. Membuat laporan pertanggungjawaban kerja Pengurus KPP.
6.4.2. KPP Jalan

Tugas KPP Jalan adalah: 1. Mengelola prasarana jalan, titian, dan jembatan yang telah dibangun, dan sarana yang disediakan; 2. Mengajak kelompok masyarakat yang membutuhkan akses kepada pusat-pusat perekonomian terlibat aktif dengan cara merehabilitasi dan membangun jalan, dan jembatan.
70 Program Peningkatan Infrastruktur Perdesaan

Pedoman Pelaksanaan

3. Meningkatkan kemampuan masyarakat agar mampu mengelola sarana jalan, titian, dan jembatan. 4. Mengajak kelompok masyarakat yang membutuhkan jalan, titian, dan jembatan agar dapat mendayagunakan dan mengelola prasarana dan sarana yang telah dibangun.
6.4.3 KPP Air Minum

Tugas KPP Air Minum adalah: 1. Memberikan peluang kepada kelompok masyarakat yang membutuhkan air minum agar dapat mengembangkan sumber air untuk memenuhi kebutuhannya. 2. Meningkatkan kemampuan masyarakat agar mampu membangun dan mengelola sarana air minum melalui pelatihan dan pendidikan teknis, manajerial, dan administrasi. 3. Memberikan peluang kepada kelompok masyarakat yang membutuhkan air minum agar dapat mendayagunakan dan mengelola sarana air bersih yang telah dibangun. 6.4.4. KPP Irigasi Tujuan pembentukan KPP Irigasi adalah: 1. Memberikan peluang kepada kelompok masyarakat tani yang membutuhkan irigasi agar dapat mengembangkan sumber air untuk memenuhi kebutuhan lahan pertaniannya. 2. Meningkatkan kemampuan masyarakat tani agar mampu membangun dan mengelola jaringan irigasi melalui pelatihan dan pendidikan teknis dan administrasi. 3. Memberikan peluang kepada kelompok masyarakat tani yang membutuhkan irigasi agar dapat mendayagunakan dan mengelola jaringan irigasi yang telah dibangun. 4. KPP irigasi harus juga memperhatikan keikutsertaan P3A, dan juga memperhatikan pendekatan yang sudah berlaku, seperti JAIR BM, ”Tanggap Butuh”, dan sebagainya. 6.4.4. KPP Sanitasi Tujuan pembentukan KPP Sanitasi adalah: 1. Memberikan peluang kepada masyarakat untuk meningkatkan kesehatan dan kesejahteraan di lingkungan desa. 2. Meningkatkan kemampuan masyarakat untuk mengelola sarana sanitasi umum secara berkesinambungan;

Program Peningkatan Infrastruktur Perdesaan

71

Pedoman Pelaksanaan

72

Program Peningkatan Infrastruktur Perdesaan

Pedoman Pelaksanaan

BAB 7 PENUTUP

Pedoman Pelaksanaan ini diharapkan dapat menjadi pegangan bagi seluruh pelaku yang terkait dalam implementasi Program Peningkatan Infrastruktur Perdesaan pada berbagai tingkatan. Hal-hal menyangkut teknis pelaksanaan di lapangan dapat dilihat pada Buku Petunjuk Teknis Sektor.

Program Peningkatan Infrastruktur Perdesaan

73

Lampiran Pedoman Pelaksananaan

J a d w a l P e la k s a n a a n P r o g r a m P e n in g k a t a n In fr a s t r u k tu r P e r d e s a a n K e g ia ta n P e rs ia p a n 1 P e m b e n t u k a n T im K o o r d in a s i P u s a t ( T K P ) 2 P e r s ia p a n P e n g a d a a n K o n s u lt a n M a n a je m e n 3 P e m b e n tu k a n P P IU 4 P e m b e n tu k a n D P IU 5 P e n e ta p a n L o k a s i d a n P a g u A n g g a ra n 6 P e n e r b it a n D o k u m e n A n g g a r a n ( D I P A ) 7 P e n g a d a a n K o n s u lt a n 7 P e n g a d a a n K o n s u lt a n 8 M o b ilis a s i T e n a g a p e n d u k u n g S t a f K o n s u lt a n 9 D is e m in a s i d a n T O T S o s ia lis a s i 1 S o s ia lis a s i T in g k a t N a s io n a l 2 S o s ia lis a s i T in g k a t P r o p in s i 3 S o s ia lis a s i T in g k a t K a b u p a t e n d a n K e c a m a t a n P e re n c a n a a n 1 M u s y a w a ra h P e m b e n tu k a n O M S d a n K a d e r D e s a 2 M u s y a w a r a h D e s a ( I d e n t if ik a s i P e r m a s a la h a n ) 3 P e n y u s u n a n R e n c a n a K e g ia t a n ( p r e lim in a r y ) 4 A s is t e n s i T e k n is 5 F in a lis a s i U s u la n K e g ia t a n 6 P e m b u a ta n D E D d a n R A B P e la k s a n a a n 1 M u s y a w a r a h D e s a ( M e k a n is m e P e la k s a n a a n & P e m b e n t u k a n K P P 2 P e n a n d a t a n g a n K o n t r a k K e r ja 3 P e n c a ir a n D a n a 4 P e la k s a n a a n F is ik P r a s a r a n a 5 S e r a h T e r im a P r a s a r a n a 6 S u p e r v is i M o n it o r in g d a n P e la p o r a n 1 M o n it o r in g 2 P e la p o r a n P r o g r e s 3 P e la p o r a n B u la n a n T in g k a t K e c a m a t a n 4 P e la p o r a n B u la n a n / T r iw u la n a n T in g k a t K a b u p a t e n 5 P e la p o r a n B u la n a n / T r iw u la n a n T in g k a t P r o p in s i 6 P e la p o r a n B u la n a n / T r iw u la n a n T in g k a t N a s io n a l 6 P e la p o r a n P C R Lokasi P e la k s a n a

J u n -0 6

J u l-0 6

A g u s t-0 6

S e p -0 6

O k t-0 6

N o p -0 6

D e s -0 6

P usat P usat P r o p in s i Kab P usat P usat P usat P r o p in s i P usat P usat P usat P r o p in s i Kab D esa D esa D esa Kab D esa D esa D esa Kab Kab D esa D esa D esa

D it je n C K D it je n C K G u b e rn u r B u p a ti TKP D JP B D it je n C K S a tk e r D a e ra h K M P /K M R KMP PCMU P P IU D P IU K e p a la D e s a KD, FK OM S, KD, FK D P IU , O M S OM S, KD, FK KD, OMS KD, FK S a tk e r KPPN dan Bank OMS S a tk e r FD, FK T im K o o r d in a s i OMS A p a ra t K e c a m a ta n D P IU P P IU PCMU T im K o o r d in a s i

Kab P r o p in s i P usat P usat

P e la k s a n a a n K e g ia t a n

Program Peningkatan Infrastruktur Perdesaan

Lampiran Pedoman Pelaksananaan

TAHAPAN PELAKSANAAN KEGIATAN

PERSIAPAN PERENCANAAN

1. SOSIALISASI TINGKAT KABUPATEN

2. MUSYAWARAH DESA I

3. IDENTIFIKASI PERMASALAHAN

4. MUSYAWARAH DESA II

5. PENYUSUNAN USULAN RKM

6. VERIFIKASI RKM TINGKAT KECAMATAN

8. PERENCANAAN TEKNIS DAN RAB

7. VERIFIKASI RKM TINGKAT KABUPATEN

VERIFIKASI
9. FINALISASI RKM

PELAKSANAAN

10. MUSYAWARAH DESA III

11. PELAKSANAAN DAN SUPERVISI

12. PELAPORAN DAN PENCATATAN

13. SERAH TERIMA PRASARANA

14. OPERASI DAN PEMELIHARAAN

PASKA PELAKSANAAN

Program Peningkatan Infrastruktur Perdesaan

Lampiran Pedoman Pelaksananaan

Format 3.1

DAFTAR HADIR PESERTA SOSIALISASI DAN MUSYAWARAH DESA I
Propinsi Kabupaten Kecamatan Desa Tanggal Nama FK No. 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 *) dst *) Daftar Hadir ini disesuaikan dengan jumlah peserta yang hadir dalam Sosialisasi dan Musyawarah Disetujui (Kepala Desa) Dibuat (Fasilitator Kecamatan) Nama : : : : : : Alamat Lengkap Jenis Kelamin Organisasi/Jabatan Tanda Tangan

Program Peningkatan Infrastruktur Perdesaan

Lampiran Pedoman Pelaksananaan

BERITA ACARA Musyawarah Desa I

Format 3.2

Berkaitan dengan pelaksanaan Program Peningkatan Infrastruktur Perdesaan untuk tahun anggaran............, di Desa ....................... Kecamatan ....................... Kabupaten ..........................Propinsi .......................... maka pada hari ini : Hari dan Tanggal Jam Tempat : .................................................................. : pukul .................. s.d. pukul ................... : ..................................................................

telah diselenggarakan Musyawarah Desa I yang dihadiri oleh masyarakat desa dan seluruh dusun serta tokoh masyarakat di desa sebagaimana tercantum dalam Daftar Hadir terlampir. Materi atau topik yang dibahas dalam musyawarah ini serta yang bertindak selaku unsur pimpinan rapat dan narasumber adalah : A. Materi atau Topik 1. Sosialisasi Program Peningkatan Infrastruktur Perdesaan 2. Pemilihan Organisasi Masyarakat Setempat/Kelompok Masyarakat/Lembaga Kemasyarakatan Desa 3. Pemilihan Kader Desa Unsur Pimpinan Rapat dan Narasumber Pemimpin Rapat : Kepala Desa....................... Sekretaris/Notulis : ........................ dari ................................... Narasumber : 1. .................... dari ................................... 2. .................... dari ................................... 3. .................... dari ................................... 4. .................... dari ...................................

B.

Setelah dilakukan pembahasan dan diskusi terhadap materi atau topik di atas selanjutnya seluruh peserta memutuskan dan menyepakati beberapa hal yang ditetapkan menjadi Keputusan Akhir dari Musyawarah Desa I, yaitu : 1. Menetapkan OMS/LKD............., dengan susunan pengurus: a. b. c. d. Ketua Sekretaris Bendahara Anggota :........... :........... :........... : 1..................... 2 .................... 3 .................... sebagai penanggung jawab penyelenggaraan Program Peningkatan Infrastruktur Perdesaan di desa ........ 2. Menetapkan..................................................sebagai Kader Desa

Program Peningkatan Infrastruktur Perdesaan

Lampiran Pedoman Pelaksananaan

Demikian berita acara ini dibuat dan disahkan dengan penuh tanggung jawab agar dapat dipergunakan sebagaimana mestinya. ..................................... , tanggal ................................... Pemimpin Musyawarah/ Kepala Desa Notulis/Sekretaris

(__________________) Mengetahui, Camat

(__________________)

Fasilitator Kecamatan

(__________________)

(__________________)

Menyetujui, Wakil dan Peserta Musyawarah Desa Nama 1. ........................................ 2. ........................................ 3. ........................................ 4. ........................................ 5. ........................................ dst.
Catatan: Persiapan pelaksanaan Musyawarah Desa I adalah: 1. FK dan Tim Kecamatan melakukan kunjungan kepada Kepala Desa dan Sekretaris Desa untuk menjelaskan secara makro Program Peningkatan Infrastruktur Perdesaan dan rencana tindak lanjut; 2. FK dan Tim Kecamatan mengumpulkan informasi yang berhubungan dengan desa/kelurahan yang menjadi tanggung jawabnya dalam rangka memfasilitasi pertemuan tersebut; 3. FK dan Tim Kecamatan melakukan penyeleksian awal calon KD dan calon OMS/Pokmas/LKD, berdasarkan catatan pengalaman OMS/Pokmas/LKD tersebut pada kegiatan yang sejenis, serta masukan dari Kepala Desa, Sekretaris Desa dan masyarakat; 4. Kepala Desa memastikan tempat pertemuan dan peralatan lainnya yang memungkinkan terselenggaranya pertemuan secara efektif;

Alamat ............................................................. ............................................................. ............................................................. ............................................................. .............................................................

Ttd. ............... ............... ............... ............... ...............

Program Peningkatan Infrastruktur Perdesaan

Lampiran Pedoman Pelaksananaan 5. Tim Kecamatan menyiapkan agenda pertemuan, notulen pertemuan dan daftar hadir. Proses yang dilakukan dalam Musyawarah Desa I adalah sebagai berikut : 1. Penjelasan tentang Program Peningkatan Infrastruktur Perdesaan oleh Satker Kabupaten dan Tim Kecamatan dengan materi yang sudah dipersiapkan sebelumnya; 2. Tanya jawab dan klarifikasi terhadap hal-hal yang dianggap masih belum jelas oleh peserta; 3. Penjelasan kriteria KD dan pengurus OMS/Pokmas/LKD beserta uraian tugasnya termasuk hak/insentif dan kewajibannya serta proses pemilihannya; 4. Fasilitasi proses pemilihan KD dan OMS/Pokmas/LKD (termasuk Ketua, Sekretaris, dan Bendahara OMS/Pokmas/LKD); 5. Fasilitasi proses pemilihan Ketua, Sekretaris, dan Bendahara OMS/Pokmas/LKD. 6. Penjelasan dan kesepakatan mengenai pembuatan, lokasi pemasangan papan-papan informasi Program Peningkatan Infrastruktur Perdesaan yang ada di desa beserta penanggungjawabnya; 7. Pembuatan Berita Acara Musyawarah Desa I.

Program Peningkatan Infrastruktur Perdesaan

Lampiran Pedoman Pelaksananaan

Format 3.3

BERITA ACARA Musyawarah Desa (II / III / ............)*

Berkaitan dengan pelaksanaan Program Peningkatan Infrastruktur Perdesaan untuk tahun anggaran ............ di Desa ....................... Kecamatan ....................... Kabupaten ..........................Propinsi .......................... maka pada hari ini : Hari dan Tanggal Jam Tempat : .................................................................. : pukul .................. s.d. pukul ................... : ..................................................................

telah diselenggarakan Musyawarah Desa I yang dihadiri oleh masyarakat desa dan seluruh dusun serta tokoh masyarakat di desa sebagaimana tercantum dalam Daftar Hadir terlampir. Materi atau topik yang dibahas dalam musyawarah ini serta yang bertindak selaku unsur pimpinan rapat dan narasumber adalah : A. Materi atau Topik .............................................................................................................................................. .............................................................................................................................................. .............................................................................................................................................. Unsur Pimpinan Rapat dan Narasumber Pemimpin Rapat : .................................... dari ................................... Sekretaris/Notulis : .................................... dari ................................... Narasumber : 1. ................................ dari .................................. 2. .................... ............dari ................................... 3. ................................ dari ................................... 4. ................................ dari ...................................

B.

Setelah dilakukan pembahasan dan diskusi terhadap materi atau topik di atas selanjutnya seluruh peserta memutuskan dan menyepakati beberapa hal yang ditetapkan menjadi Keputusan Akhir dari Musyawarah Desa ( II / III /....... )* , yaitu : ..................................................................................................................................................................... ..................................................................................................................................................................... ..................................................................................................................................................................... ..................................................................................................................................................................... ..................................................................................................................................................................... Keputusan diambil secara: musyawarah mufakat/aklamasi dan pemungutan suara/voting *

Program Peningkatan Infrastruktur Perdesaan

Lampiran Pedoman Pelaksananaan

Demikian berita acara ini dibuat dan disahkan dengan penuh tanggung jawab agar dapat dipergunakan sebagaimana mestinya.

..................................... , tanggal ................................... Pemimpin Musyawarah/ Ketua OMS/LKD Notulis/Sekretaris

(__________________) Mengetahui, Kepala Desa

(__________________) Fasilitator Kecamatan

(__________________) Menyetujui, Wakil dan Peserta Musyawarah Desa Nama 1. ........................................ 2. ........................................ 3. ........................................ 4. ........................................ 5. ........................................ dst. Alamat

(__________________)

Ttd. ............... ............... ............... ............... ...............

............................................................. ............................................................. ............................................................. ............................................................. .............................................................

Catatan : *) coret yang tidak perlu;

Program Peningkatan Infrastruktur Perdesaan

Lampiran Pedoman Pelaksananaan

Format 4.1

PETUNJUK PENGISIAN ANALISIS PRIORITAS USULAN KEGIATAN (Format 4.1)
Aspek penilaian disusun berdasarkan prioritas tingkat kepentingan terhadap kemungkinan terlaksananya kegiatan. Pada urutan teratas adalah aspek penerima manfaat, karena tujuan Program Peningkatan Infrastruktur Perdesaan adalah untuk meningkatkan akses masyarakat miskin dan yang mendekati miskin ke infrastruktur dasar di wilayah pedesaan. Dan manfaat itu harus dirasakan secara langsung oleh masyarakat, sehingga masyarakat tidak hanya menerima efek samping dari Program Peningkatan Infrastruktur Perdesaan ini. Mengenai ketersediaan lahan dan besarnya biaya sudah jelas menjadi batasan yang mutlak harus diperhitungkan sehingga untuk penentuan prioritas berada pada posisi ketiga dan keempat. Metode Pengerjaan diprioritaskan yang mudah dikerjakan, mengingat Program Peningkatan Infrastruktur Perdesaan memberikan porsi yang besar dalam hal pemberdayaan masyarakat. Sedangkan waktu pelaksanaan memang sudah jelas ditentukan sesuai dengan Pedoman Pelaksanaan bahwa waktu pelaksanaan adalah 3 (tiga) bulan, dengan alasan masyarakat tidak perlu menunggu waktu lama untuk menikmati manfaat program ini. Nilai untuk setiap aspek berada pada kisaran 1 – 3, di mana nilai 3 adalah nilai paling tinggi dalam artian paling mungkin dilaksanakan. Setelah semua aspek diberi nilai bobot, maka nilai tersebut dijumlahkan. Usulan kegiatan yang paling mungkin dilaksanakan adalah yang memiliki total bobot paling tinggi. Apabila didapati total bobot yang sama, maka dilihat bobot aspek yang menempati urutan pertama, usulan kegiatan manakah yang memiliki bobot lebih tinggi, maka usulan kegiatan itulah yang diprioritaskan untuk dilakukan.

Program Peningkatan Infrastruktur Perdesaan

Lampiran Pedoman Pelaksananaan

Format 4.1

ANALISIS PRIORITAS USULAN KEGIATAN
No. 1 Aspek Penilaian Penerima Manfaat a. < sepertiga jumlah penduduk b. antara sepertiga sampai dengan dua pertiga jumlah penduduk c. > dua pertiga jumlah penduduk Manfaat dirasakan secara langsung oleh masyarakat a. Ya b. Tidak Ketersediaan Lahan a. Ada, dari lahan eksisting b. Ada, namun berupa ruang/fasilitas umum c. Tidak tersedia Besarnya biaya a. < 250 Juta b. 250 – 300 juta c. > 300 juta Metode Pengerjaan a. Teknologi sederhana yang dapat diterapkan oleh masyarakat b. Memerlukan peralatan berat, sulit dalam pengerjaan Waktu Pelaksanaan a. < 3 bulan b. > 3 bulan Keterangan a=1 b=2 c=3 Nilai

2

a=3 b=1

3

a=3 b=2 c=1

4

a=3 b=2 c =1 a=3 b=1

5

6

a=3 b=1

TOTAL NILAI

Program Peningkatan Infrastruktur Perdesaan

Lampiran Pedoman Pelaksananaan

Format 5.1

DRAFT SURAT PENGANTAR USULAN DESA (Format 5.1)
Lampiran : 1 bundel

Kepada Yth. DPIU Kabupaten ....................................... Selaku Tim Verifikasi Usulan Kegiatan Program Peningkatan Infrastruktur Perdesaan Tahun 2006

Dengan hormat, Melalui surat ini, kami sampaikan bahwa kami telah mengajukan Usulan Rencana Kegiatan Masyarakat Desa...............................................................yang merupakan pelaksanaan dari Program Peningkatan Infrastruktur Perdesaan. Usulan Kegiatan ini merupakan hasil dari Musyawarah Desa II yang telah diadakan di: Desa : .................................................................................. Kecamatan : .................................................................................. Kabupaten : .................................................................................. Pada tanggal : .................................................................................. dan telah ditindaklanjuti agar sesuai dengan petunjuk yang telah diberikan. Adapun Usulan Kegiatan ini kami ajukan agar dapat dilakukan proses verifikasi di tingkat kabupaten sesuai dengan mekanisme yang telah ditentukan. Demikian surat ini kami sampaikan. Atas perhatian dan kerjasamanya diucapkan terima kasih.

........................................, .......................................2006

............................................... Ketua OMS Tembusan : 1. 2. 3. 4. 5. 6. Ketua DPIU Kepala Satuan Kerja Program Peningkatan Infrastruktur Perdesaan Konsultan Manajemen Kabupaten (KMK) Kepala Desa Camat Arsip

Program Peningkatan Infrastruktur Perdesaan

Lampiran Pedoman Pelaksananaan

Format 5.2

CONTOH COVER USULAN DESA

PROGRAM PENINGKATAN INFRASTRUKTUR PERDESAAN

JENIS KEGIATAN :

(PEMBUATAN JALAN DESA)*

LOKASI
DESA KECAMATAN KABUPATEN : : :

DISUSUN OLEH : MASYARAKAT DESA ........................................

Departemen Pekerjaan Umum Direktorat Jenderal Cipta Karya Tahun 2006 * Diisi sesuai dengan usulan RKM
Program Peningkatan Infrastruktur Perdesaan

Lampiran Pedoman Pelaksananaan

Format 5.3

CONTOH FORMAT USULAN DESA
USULAN RENCANA KEGIATAN MASYARAKAT Desa Kecamatan 1. : : Kabupaten Propinsi : :

Latar Belakang Kegiatan Dalam latar belakang dipaparkan tentang Kondisi Awal Desa, dari segi ekonomi, sosial, keadaan geografis, serta prasarana dan sarana fisik. Dijelaskan pula hal-hal yang menjadi penyebab adanya kondisi tersebut, misalnya penyebab kemiskinan, penyebab kondisi sosial yang buruk, dan sebagainya. Maksud, Tujuan, dan Sasaran Kegiatan 2.1. Maksud Menjelaskan hasil atau manfaat apa yang diharapkan dari kegiatan infrastruktur ini secara umum. 2.2. Tujuan Menjelaskan tujuan yang hendak dicapai dari pelaksanaan kegiatan infrastruktur ini (misalnya pembangunan sarana infrastruktur ini untuk mempermudah akses/pencapaian ke desa tetangga, untuk memenuhi kebutuhan air bersih, dan sebagainya). 2.3. Sasaran Adalah pemaparan target yang ingin dicapai, manfaat yang akan diperoleh (misalnya berkaitan dengan penciptaan lapangan pekerjaan, peningkatan produksi / pemasaran, dan sebagainya). Rincian Kegiatan 3.1. Jenis (Paket) Kegiatan Dalam bagian ini dijelaskan tentang jenis kegiatan yang dilakukan. 3.2. Lokasi Kegiatan Menjelaskan di mana kegiatan akan dilaksanakan, perlu dilampirkan peta desa yang menunjukkan detil lokasi. 3.3. Waktu Pelaksanaan Kegiatan Rencana waktu yang diperlukan untuk menyelesaikan kegiatan pembangunan infrastruktur 3.4. Pelaksana Kegiatan Menjelaskan siapa yang menjadi pelaksana kegiatan, berupa susunan anggota OMS, KD, dan FK. 3.5. Jumlah Pemanfaat a. .............................. KK (berdasarkan kepala keluarga) b. ............................. jiwa c. ............................. % orang miskin (dari pemanfaat seluruhnya) 3.6. Ketersediaan Lahan dan Bahan a. Luas Lahan b. Kondisi Lahan c. Kepemilikan Lahan d. Jenis dan Jumlah Bahan e. Ketersediaan Bahan Rencana Operasi dan Pemeliharaan Menjelaskan tentang pandangan masyarakat ke depan terhadap prasarana infrastruktur yang dibangun. Yaitu tentang pelestarian atau keberlanjutan prasarana infrastruktur terkait, bagaimana operasionalisasi, pengelolaan, dan pemeliharaannya. Dipaparkan tentang siapa yang bertanggung jawab, kemudian kepada siapa biaya pemeliharaan dibebankan.

2.

3.

4.

Program Peningkatan Infrastruktur Perdesaan

Lampiran Pedoman Pelaksananaan

5.

Lampiran : a. Data Penduduk (Jumlah, Tingkat Ekonomi, dan data pendukung lainnya) b. Daftar penerima manfaat (langsung dan/atau tidak langsung sesuai jenis kegiatan) c. Ceklist Kelengkapan Dokumen Usulan Kegiatan d. Formulir Verifikasi

Disiapkan oleh Organisasi Masyarakat Setempat (OMS) berdasarkan hasil keputusan Musyawarah Desa II Desa ...............................................................................Kecamatan ........................................................... Kabupaten ....................................................................... 1. ........................................ (Ketua OMS ) 2. ........................................ (Anggota OMS ) 3. ........................................ (Anggota OMS ) 4. ........................................ (Kader Desa)

Mengetahui, Fasilitator Kecamatan

( ( nama terang)

)

Program Peningkatan Infrastruktur Perdesaan

Lampiran Pedoman Pelaksananaan

Format 6.1

PETUNJUK PENGISIAN CEK LIST PEMERIKSAAN KELENGKAPAN DOKUMEN USULAN/PROPOSAL DESA (Format 6.1)
Cek list ini diisi oleh Tim Verifikasi di kecamatan guna memeriksa kelengkapan dokumen atau administrasi usulan kegiatan yang diajukan OMS/LKD dan KD. Pemeriksaan dilakukan dengan menggunakan formulir atau ceklis yang sudah disediakan langsung di hadapan OMS/LKD dan KD. 1. Tuliskan nama Desa, Kecamatan, Kabupaten, dan Propinsi dari desa yang mengajukan usulan kegiatan. 2. Dari kesepuluh item uraian yang merupakan isi usulan Rencana Kegiatan Masyarakat (RKM) desa dinilai atau diverifikasi oleh Tim Verifikasi berdasarkan kelayakannya. Jika ada, masih diklasifikasikan dalam kategori layak, kurang atau salah. 3. Penjelasan dan rekomendasi diisi sesuai dengan bobot kelayakan masing-masing isi proposal. Jadi, apabila membutuhkan revisi, dapat ditulis di kolom ini. Kesimpulan Pemeriksaan Dokumen usulan/RKM desa yang diajukan tersebut dinyatakan : 1. LAYAK atau TELAH MEMENUHI SYARAT apabila dokumen lengkap serta tingkat kelayakan tinggi (prosentase dokumen layak lebih besar dibanding yang tidak layak), maka usulan dapat dilanjutkan dengan proses verifikasi 2. KURANG LAYAK atau BELUM MEMENUHI SYARAT apabila dalam dokumen masih terdapat banyak kekurangan, tingkat kelayakan rendah, dan banyak dokumen/item yang tidak ada; maka perlu diperbaiki dulu oleh desa yang bersangkutan. Tanggal dan lokasi pemeriksaan mohon dicantumkan secara jelas di akhir dokumen, lengkap dengan nama, jabatan dan tanda tangan pemeriksa.

Program Peningkatan Infrastruktur Perdesaan

Lampiran Pedoman Pelaksananaan

Format 6.1

CHECK LIST PEMERIKSAAN KELENGKAPAN DOKUMEN USULAN/PROPOSAL DESA (Rencana Kegiatan Masyarakat – RKM)
Desa : ............................................. Kecamatan : .............................................
No. 1. 2. 3. Uraian Surat Pengantar Cover / Sampul Proposal Peta Desa hasil pemetaan sosial a. Tanda pada Lokasi Kegiatan b. Keterangan pada peta 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. 10. 11. Hasil Analisis penyebab kemiskinan Daftar Usulan Musyawarah Daftar Usulan Desa [Jenis kegiatan jelas] Berita Acara Musyawarah I Daftar Hadir Musyawarah I Berita Acara Musyawarah II Daftar Hadir Musyawarah II BA Swadaya / Sumbangan Masyarakat Daftar Sumbangan (Lamp. BA)

Kabupaten : ............................................... Propinsi : ...............................................
Penjelasan dan Rekomendasi

Pemeriksaan Isi Proposal Desa Ada Tidak Layak Kurang Salah Ada

KESIMPULAN PEMERIKSAAN : Bahwa dokumen usulan RKM desa tersebut diatas dinyatakan: 1. LAYAK atau TELAH MEMENUHI SYARAT 2. KURANG LAYAK atau BELUM MEMENUHI SYARAT maka bisa dilanjutkan dengan proses verifikasi maka perlu diperbaiki dulu oleh desa

Dibuat di : ............................................................... tanggal : ..................................................... Diperiksa oleh, No 1. 2. 3. 4. 5. Nama ........................................... ............................................ ............................................ ............................................ ............................................ Jabatan ........................................ ......................................... ......................................... ......................................... ......................................... Tanda Tangan ........................................... ........................................... ........................................... ........................................... ..........................................

Program Peningkatan Infrastruktur Perdesaan

Lampiran Pedoman Pelaksananaan

Format 6.2

CHECKLIST PEMERIKSAAN DAMPAK LINGKUNGAN (AIR MINUM)
Desa Kecamatan Kabupaten Propinsi Jumlah Penduduk Luas Wilayah Jumlah Kepala Keluarga NO A 1 2 3 : : : : : : :

jiwa ha kk DAFTAR PERTANYAAN Ya Keterangan

Lokasi Proyek Lokasi kawasan padat penduduk? Kawasan pusat kegiatan? Lokasi proyek berada pada kawasan khusus/rawan terhadap lingkungan . Kawasan Peninggalan Budaya . Kawasan Lindung . Rawa . Hutan Bakau . Muara Sungai . Kawasan Penyangga . Kawasan lindung pengembangan biodiversity . Pantai Dampak Langsung Proyek Terhadap Lingkungan….. Pencemaran sumber air baku oleh limbah yang berasal dari penduduk, industri, pertanian dan erosi tanah? Kerusakan bangunan bersejarah/monumen dan kehancuran bangunan tersebut Bahaya dari penurunan muka tanah akibat pengambilan air tanah yang berlebihan Konflik sosial pada penduduk Konflik pemanfaatan air baku (permukaan dan air tanah) antara pemanfaatan untuk air minum dan pemanfaatan lainnya (irigasi, dan lain-lainnya) Air baku yang tidak memenuhi baku mutu Distribusi air kepada pengguna yang tidak memenuhi baku mutu? Perlindungan sumber air (air permukaan dan air tanah) terhadap potensi pencemaran Pemanfaatan/eksploitasi air tanah berlebihan, menyebabkan intrusi air laut dan penurunan muka tanah Pertumbuhan enceng gondok pada reservoir/bak penampungan? Peningkatan debit saluran buangan akibat pemanfaatan fasilitas/prasarana masyarakat Pembuangan limbah instalasi pengolahan air yang tidak memenuhi syarat Kapasitas kawasan penyangga yang tidak mampu mengurangi dampak kebisingan dan polusi lainnya Jalur transmisi melintasi jalan penghubung

B 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14

Program Peningkatan Infrastruktur Perdesaan

Lampiran Pedoman Pelaksananaan

15 16 17 18 19 20 21 22 23

Perpindahan penduduk dengan paksa Konflik sosial antara pekerja pendatang dan pekerja pribumi (masyarakat setempat) Kebisingan dan pencemaran udara selama kegiatan konstruksi Peningkatan lalu-lintas kendaraan selama dengan kegiatan konstruksi Peningkatan erosi tanah atau lumpur selama pekerjaan kontruksi Peningkatan penggunaan air pada pengguna Persaingan penggunaan air Peningkatan air genangan sebagai dampak pemanfaatan air bersih? Peningkatan volume limbah

Program Peningkatan Infrastruktur Perdesaan

Lampiran Pedoman Pelaksananaan

CHECKLIST PEMERIKSAAN DAMPAK LINGKUNGAN (SANITASI)
Desa Kecamatan Kabupaten Propinsi Jumlah Penduduk Luas Wilayah Jumlah Kepala Keluarga NO A 1 2 3 : : : : : : :

Format 6.3

jiwa ha kk Ya Keterangan

B 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16

DAFTAR PERTANYAAN A. Lokasi Proyek Lokasi Kawasan Padat Penduduk Kawasan pusat kegiatan Lokasi proyek berada pada kawasan khusus/rawan terhadap lingkungan . Kawasan Cagar Budaya . Kawasan Lindung . Daerah Rawa . Hutan Bakau . Muara sungai . Kawasan penyangga . Kawasan lindung pengembangan biodiversity . Pantai Dampak langsung proyek terhadap lingkungan……. Kerusakan monumen bersejarah atau tempat bersejarah dan kehancuran bangunan tersebut? Terputusnya akses dan hubungan dengan sarana dan prasarana; ketidakharmonisan lingkungan akibat kebisingan, bau, dan gangguan serangga, tikus dan lain-lain? Perpindahan penduduk dengan paksa (involuntary)? Pencemaran air tanah akibat pengolahan limbah yang tidak memenuhi syarat diolah? Genangan air limbah belum diolah mengganggu lingkungan? Kebisingan dan pencemaran udara selama kegiatan konstruksi? Masuknya bahan berbahaya ke dalam saluran limbah? Kapasitas kawasan penyangga yang tidak mampu mengurangi dampak kebisingan dan polusi lainnya? Konflik sosial antara pekerja pendatang dengan pekerja pribumi (masyarakat setempat)? Penutupan jalan dan adanya genangan air selama proses penggalian pada musim hujan? Kebisingan dan pencemaran udara selama aktivitas konstruksi? Gangguan lalu-lintas akibat pengangkutan material dan limbah? Gangguan aliran lumpur selama pekerjaan konstruksi? Ancaman terhadap kesehatan masyarakat akibat kegagalan sistem pengolahan limbah? Penurunan kualitas air akibat dari pembuangan limbah secara langsung (tanpa melalui sistem pengolahan)? Pencemaran air baku akibat pembuangan endapan limbah pada permukaan tanah?

Program Peningkatan Infrastruktur Perdesaan

Lampiran Pedoman Pelaksananaan

CHECKLIST PEMERIKSAAN DAMPAK LINGKUNGAN (JALAN PERDESAAN)
Desa Kecamatan Kabupaten Propinsi Jumlah Penduduk Luas Wilayah Jumlah Kepala Keluarga NO A : : : : : : :

Format 6.4

jiwa ha kk Ya Keterangan

B 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15

DAFTAR PERTANYAAN Lokasi Proyek Lokasi proyek berada pada kawasan khusus/rawan terhadap lingkungan… - Kawasan Cagar Budaya - Kawasan Lindung - Daerah Rawa - Hutan Bakau - Muara Sungai - Kawasan penyangga - Kawasan lindung pengembangan biodiversity Dampak langsung proyek terhadap lingkungan….. Kerusakan areal bersejarah/cagar budaya; perubahan fisik lingkungan akibat pekerjaan jalan? Kerusakan lingkungan hidup (misalnya: kawasan lindung/daerah khusus)? Perubahan dan atau pengalihan aliran air di sungai yang mengakibatkan pengendapan sungai? Penurunan kualitas air permukaan akibat buangan limbah yang berasal dari barak pekerja dan penggunaan zat kimia dalam pekerjaan? Peningkatan polusi udara akibat kegiatan pemecahan batu, pengerukan dan penimbunan serta polusi dari bahan kimia dari kegiatan pengaspalan? Gangguan kebisingan dan getaran selama proses pelaksanaan pekerjaan? Perpindahan penduduk dengan paksa (involuntary)? Polusi udara tinggi menyebabkan infeksi saluran pernafasan atas dan stress di sekitar lokasi proyek? Ketidaknyamanan berlalu-lintas di lokasi akibat pekerjaan yang bersinggungan dengan jaringan jalan yang sudah ada? Sanitasi yang buruk dan limbah padat di lokasi kerja, dan kemungkinan penularan penyakit dari para pekerja kepada masyarakat sekitar? Terbentuknya tempat berkembang-biaknya nyamuk pembawa penyakit? Relokasi penduduk di sepanjang daerah milik jalan? Peningkatan resiko kecelakaan akibat bertambahnya volume lalu-lintas kendaraan? Peningkatan polusi suara dan udara akibat dari volume kendaraan? Peningkatan resiko pencemaran air yang berasal dari bensin/solar, minyak pelumas dan tumpahan minyak serta material lainnya dari kendaraan yang melintas?

Program Peningkatan Infrastruktur Perdesaan

Lampiran Pedoman Pelaksananaan

CHECKLIST PEMERIKSAAN DAMPAK LINGKUNGAN (IRIGASI DAN DRAINASE)
Desa Kecamatan Kabupaten Propinsi Jumlah Penduduk Luas Wilayah Jumlah Kepala Keluarga NO A : : : : : : :

Format 6.5

jiwa ha kk Ya Keterangan

B 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23

DAFTAR PERTANYAAN Lokasi Proyek Lokasi proyek berada pada kawasan khusus/rawan terhadap lingkungan? - Kawasan Lindung - Daerah Rawa - Hutan Bakau - Muara sungai - Kawasan penyangga - Kawasan lindung pengembangan biodiversity Dampak langsung proyek terhadap lingkungan….. Penurunan nilai-nilai ekologi secara ekstrim (contoh: akibat kerusakan hutan/daerah rawa atau gedung/tempat historis/budaya, kerusakan hidrologi pada sumber air alam, banjir lokal, dan kerusakan drainase? Masalah pemanfaatan air baku dan hubungannya dengan masalah sosial? Permasalahan dalam aktivitas pergerakan makhluk hidup? Munculnya masalah ekologi akibat dari peningkatan erosi tanah dan pengendapan, sebagai penyebab utama dari penurunan kapasitas saluran? Ketidakmampuan saluran drainase untuk mencegah rembesan air laut Pemanfaatan/eksploitasi air tanah yang berlebihan mengakibatkan intrusi air laut dan penurunan permukaan tanah Penurunan kualitas air berakibat menurunnya manfaat Perpindahan penduduk secara paksa (involuntary)? Konflik sosial penggunaan lahan Erosi tanah sebelum pemadatan dan pekerjaan plester saluran air (lining saluran) Kebisingan akibat peralatan pekerjaan Debu (pencemaran udara) Persoalan sosial khususnya jika menggunakan tenaga kerja dari luar? Pencemaran air akibat manajemen pertanian dan saluran irigasi yang tidak tepat Penggerusan humus dan perubahan karakteristik tanah akibat penggunaan saluran irigasi secara berlebihan Suplai air penduduk berkurang selama masa tanam Bahaya pencemaran tanah, pencemaran air pertanian dan air tanah serta bahaya kesehatan masyarakat akibat dari penggunaan berlebih pupuk dan pestisida Pengikisan tanah pada saluran air Pembersihan saluran air Pendangkalan saluran air Penyumbatan saluran air oleh tanaman liar (gulma) Perembesan air limbah pertanian ke dalam sistem air bersih Peningkatan pencemaran air dan penyakit yang berasal dari air

Program Peningkatan Infrastruktur Perdesaan

Lampiran Pedoman Pelaksananaan

Format 6.6

PETUNJUK PENGISIAN FORMULIR VERIFIKASI USULAN (Format 6.6)
Formulir ini diisi oleh DPIU setelah semua persyaratan dan dokumen usulan dinyatakan lengkap. Di dalam formulir ini terdapat beberapa panduan/uraian yang merujuk pada catatan-catatan yang berguna bagi proses verifikasi. Masing-masing uraian tersebut adalah: 1.1. Usulan merupakan hasil keputusan Musyawarah Desa II, dibuktikan dengan Salinan Berita Acara Musyawarah Desa II 1.2. Tumpang tindih atau berkaitan dengan proyek pemerintah lainnya 1.3. Ada masalah kepemilikan tanah / ganti rugi 1.4. Banyaknya penerima manfaat ≥ 2/3 jumlah penduduk desa 1.5. Ada daftar penerima manfaat dan daftar tersebut sesuai dengan jumlah penerima manfaat yang ditemukan di lapangan 1.6. Sebanyak 60 % penerima manfaat adalah masyarakat miskin 1.7. Swadaya Masyarakat, jelaskan 1.8. Layak secara lingkungan a. Tidak menyebabkan erosi, longsor, atau banjir. b. Tidak menyebabkan kerusakan dan kelangsungan hidup tumbuhan c. Tidak menyebabkan kerusakan dan kelangsungan hidup hewan 1.9. Layak secara teknis. a. Menggunakan teknologi yang relatif sederhana. b. Banyak melibatkan tenaga kerja masyarakat setempat. c. Bahan, alat, dan tenaga ahli mudah didatangkan. d. Dapat dioperasikan dan dipelihara oleh masyarakat. 1.10. Kesimpulan usulan Layak dengan syarat / Alasan tidak layak Kesepuluh item uraian ini dinilai dan dijawab dengan ya atau tidak, yang cukup dicantumkan dengan memberi tanda check (√) pada kotak kecil di samping kanan. Perlu diperhatikan untuk memberi catatan-catatan kecil pada masing-masing uraian, untuk mendapatkan gambaran yang jelas mengenai usulan kegiatan yang diajukan. Pada akhir dokumen mohon dijabarkan rekomendasi/catatan dari Tim Verifikasi yang berguna bagi keberlangsungan proses verifikasi, dan juga finalisasi usulan nantinya.

Program Peningkatan Infrastruktur Perdesaan

Lampiran Pedoman Pelaksananaan

Format 6.6

FORMULIR VERIFIKASI USULAN

Kabupaten Kecamatan Kriteria

: :

Desa : Jenis Kegiatan : Penilaian Ya Tidak

1.

Usulan merupakan hasil keputusan Musyawarah Desa II, dibuktikan dengan Salinan Berita Acara Musyawarah Desa II Catatan:

2.

Tumpang tindih atau berkaitan dengan proyek pemerintah lainnya Catatan:

3.

Ada masalah kepemilikan tanah / ganti rugi Catatan:

4.

Banyaknya penerima manfaat ≥ 2/3 jumlah penduduk desa Catatan:

5.

Ada daftar penerima manfaat dan daftar tersebut sesuai dengan jumlah penerima manfaat yang ditemukan di lapangan Catatan:

6.

Sebanyak 60 % penerima manfaat adalah masyarakat miskin Catatan :

Program Peningkatan Infrastruktur Perdesaan

Lampiran Pedoman Pelaksananaan

7.

Swadaya Masyarakat, jelaskan Catatan :

8.

Layak secara lingkungan a. Tidak menyebabkan erosi, longsor, atau banjir. b. Tidak menyebabkan kerusakan dan kelangsungan hidup tumbuhan c. Tidak menyebabkan kerusakan dan kelangsungan hidup hewan Catatan :

9.

Layak secara teknis. a. Menggunakan teknologi yang relatif sederhana. b. Banyak melibatkan tenaga kerja masyarakat setempat. c. Bahan, alat, dan tenaga ahli mudah didatangkan. d. Dapat dioperasikan dan dipelihara oleh masyarakat. Catatan :

10. Kesimpulan usulan Layak dengan syarat / Alasan tidak layak (Coret yang tidak sesuai): ................................................................................................................................................. ................................................................................................................................................. ................................................................................................................................................. ................................................................................................................................................. .................................................................................................................................................

Program Peningkatan Infrastruktur Perdesaan

Lampiran Pedoman Pelaksananaan

Rekomendasi / Catatan ……………………………………………………. ……………………………………………………. ……………………………………………………. ……………………………………………………. ……………………………………………………. …………………………………………………….

Tanggal : …....................................20….. Dibuat oleh: DPIU

(..........................................................)

Program Peningkatan Infrastruktur Perdesaan

Lampiran Pedoman Pelaksananaan

Format 7.1 Program Peningkatan Infrastruktur Perdesaan TA. .......................... Provinsi .......................... Kabupaten .......................... Kecamatan .......................... Desa .......................... Jenis Prasarana .......................... Lokasi .......................... JUDUL GAMBAR : .......................... Dibuat Oleh : OMS (______________) Diperiksa Oleh : FK (______________) Diketahui Oleh : Tim Kecamatan (______________) Lembar ke .... dari ......

Program Peningkatan Infrastruktur Perdesaan

Lampiran Pedoman Pelaksananaan

PETUNJUK PENYUSUNAN DAN PENGISIAN RENCANA ANGGARAN BIAYA (Format 7.2)

Format 7.2

Rencana Anggaran Biaya merupakan dokumen perhitungan volume pekerjaan berdasarkan rencana teknis, harga dari berbagai macam bahan/material, alat dan tenaga yang dibutuhkan pada suatu konstruksi. Melalui RAB dapat diketahui taksiran biaya setiap item/sub kegiatan. RAB disusun oleh POKMAS/LKD dan KD yang didukung oleh Satker Kabupaten/Kota dan/atau TKK serta Tim Kecamatan, demi mendukung tidak terjadi deviasi yang terlalu besar antara biaya sebenarnya dengan RAB. Langkah-langkah teknis dalam perhitungan RAB dapat dilihat pada buku Pelaksanaan. Formulir RAB ini memuat perhitungan dasar RAB. 1. Tuliskan nama Propinsi, Kabupaten/Kota, Kecamatan dan Desa yang bersangkutan 2. Pada kolom 1 (Uraian) merupakan uraian dalam bentuk bahan, upah dan alat 3. Kolom 2 (Volume) merupakan besar volume yang ada, dihitung secara total 4. Kolom 3 (Satuan) merupakan satuan yang digunakan 5. Kolom 5 (Jumlah Total) didapat dari volume dikalikan dengan harga satuan yang kemudian ditotalkan. Demikianlah RAB ini dibuat oleh Pokmas/LKD dan KD dengan diketahui Kepala Desa, diperiksa oleh Tim Kecamatan dan disetujui oleh Satker Sementara Kabupaten/Kota.

Program Peningkatan Infrastruktur Perdesaan

Lampiran Pedoman Pelaksananaan

RENCANA ANGGARAN BIAYA
Propinsi Kabupaten Kecamatan Desa : ________________________ : ________________________ : ________________________ : ________________________
URAIAN BAHAN 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. 10. 11.

Format 7.2

No.RAB Program Jenis kegiatan Ukuran/dimensi
Volume Dari Swadaya Dari Dana

: ________________________ : Peningkatan Infrastruktur Perdesaan : ________________________ : ________________________
Satuan HARGA SATUAN (Rp.) JUMLAH TOTAL (Rp.)

Total

Sub Total 1) ALAT 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. Sub Total 2) UPAH 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. Sub Total 3) TOTAL BIAYA Dana Bantuan Sosial Sumber Dana Swadaya
Catatan: 1. Sumbangan dalam bentuk bahan, upah, dan alat ditulis dalam kolom volume dari swadaya. 2. Nilai RAB didapat dari kolom Volume Dari Dana dikalikan dengan kolom harga satuan yang kemudian ditotalkankan. 3. Sumbangan dalam bentuk uang dimasukan pada baris terbawah (sumber dana dari swadaya) 4. Swadaya dalam bentuk lahan ditulis dalam format lain.

: :

Diperiksa Oleh : FK

Ketua OMS

Dibuat Oleh :

KD

(

)

(

)

(

)

Program Peningkatan Infrastruktur Perdesaan (PPIP)

Lampiran Pedoman Pelaksananaan

PENJELASAN PENYUSUNAN DED DAN RAB
A. PENDAHULUAN

Format 7.3

Secara umum dokumen DED adalah penyusunan laporan suatu pekerjaan yang berupa gambar kerja secara lengkap dan terdiri dari berbagai skala gambar, dalam pelaksanaan penyusunan dokumen DED melalui tahapan kegiatan sebagai berikut: 1. 2. 3. 4. Pekerjaan Persiapan Survey Lapangan Analisa dan Perencanaan Penyusunan Detailed Engineering Design

B.

SISTEMATIKA PELAKSANAAN DED (DETAILED ENGINEERING DESIGN) B.1 Persiapan Pekerjaan persiapan meliputi kegiatan mobilisasi personil, peninjauan lokasi kegiatan (survey pendahuluan), penyusunan rencana kerja yang meliputi waktu dan lama pengukuran lokasi, dan memantapkan rencana kerja dalam pelaksanaan perencanaan. Pada pekerjaan persiapan ini juga dilakukan penilaian kondisi awal pada lokasi yang akan direncanakan, yang meliputi: − − Melakukan pengamatan kondisi eksisting. Mengkaji beberapa fasilitas pelengkap/pendukung mempengaruhi perencanaan teknis. atau faktor-faktor yang dapat

B.2 Survey Lapangan Untuk lebih memahami permasalahan dan perencanaan, maka perlu diadakan survey lapangan di lokasi kegiatan. Survey lapangan juga dilakukan untuk mendapatkan kelengkapan data yang dibutuhkan untuk analisis. Beberapa survey yang akan dilakukan disesuaikan dengan jenis dan kriteria dari DED yang akan disusun. B.3 Analisis dan Perencanaan Berdasarkan data yang didapat dari hasil survey kemudian dilakukan analisis untuk pengambilan keputusan didalam perencanaan suatu kegiatan. Dalam perencanaan tentunya sangat dibutuhkan data-data yang akurat sehingga nantinya akan sesuai dengan diharapkan. B.4 Penyusunan DED (Detailed Engineering Design) a. Menyusun Disain Teknis Beserta Gambar Teknisnya Meliputi kegiatan perencanaan teknis DED yaitu perencanaan sesuai dengan jenis masingmasing kegiatan yang berhubungan langsung dengan masalah-masalah teknis, kemudian dilanjutkan dengan penyusunan gambar kerja/rencana teknis. Gambar kerja ini disusun berdasarkan hasil yang didapat dari perencanaan teknis DED dan dibuat rapi dalam satu bentuk album gambar.
Program Peningkatan Infrastruktur Perdesaan

Lampiran Pedoman Pelaksananaan

b. Menyusun Spesifikasi Teknis Kegiatan Pada kegiatan ini akan disusun spesifikasi teknis dari bahan bangunan dan syarat pelaksanaan yang berhubungan dengan desain teknis. C. SISTEMATIKA RENCANA ANGGARAN BIAYA Pada dasarnya anggaran biaya merupakan bagian terpenting dalam menyelenggarakan suatu kegiatan. Membuat anggaran biaya berarti menafsir atau mengira-ngirakan harga dari suatu barang, bangunan atau benda yang akan dibuat dengan teliti dan secermat mungkin. Yang dimaksud dengan Rencana Anggaran Biaya (Begrooting) suatu bangunan atau proyek adalah perhitungan banyaknya biaya yang diperlukan untuk bahan dan upah, serta biaya-biaya lain yang berhubungan dengan pelaksanaan Bangunan atau Proyek tersebut. Anggaran Biaya merupakan harga dari bangunan yang dihitung dengan teliti, cermat dan memenuhi syarat. Anggaran biaya pada kegiatan yang sama akan berbeda-beda di masing-masing daerah, disebabkan karena perbedaan harga bahan dan upah tenaga kerja. Sebagai contoh misalnya harga bahan dan upah tenaga kerja di Padang, berbeda dengan harga bahan dan upah tenaga kerja di Medan, Pekan Baru, Palembang, Jakarta, Bandung, dan Surabaya. Secara umum pelaksanaan perhitungan anggaran biaya dapat dilihat pada tabel berikut.

Tenaga Kerja

Analisa satuan pekerjaan RAB

Harga Bahan
C.1 Persiapan

Volume pekerjaan

Beberapa hal yang harus dipersiapkan dalam perhitungan rencana anggaran adalah sebagai berikut. a. Bestek. Gunanya untuk menentukan spesifikasi bahan dan syarat-syarat teknis. Bestek adalah uraian yang sejelas-jelasnya tentang pelaksanaan bangunan yang terdiri dari: Keterangan tentang proyek yang akan dibangun. Keterangan tentang melaksanakan bagian proyek tersebut. Keterangan mengenai administrasi proyek.

b. Gambar Bestek. Gunanya untuk menentukan/menghitung besamya masing-masing volume pekerjaan. Gambar bestek terdiri dari: Gambar rencana dengan perbandingan tertentu, biasanya digunakan skala 1:100. Gambar-gambar penjelasan dengan skala 1:5 dan 1:10 bagi konstruksi-konstruksi yang sulit.

Program Peningkatan Infrastruktur Perdesaan

Lampiran Pedoman Pelaksananaan

Dengan adanya bestek dan gambar bestek, maka pelaksana dapat membayangkan bentuk dan macam bangunan yang diingini oleh pemberi tugas c. Harga Satuan Pekerjaan. Didapat dari harga satuan bahan dan harga satuan upah berdasarkan perhitungan analisa BOW. BOW adalah suatu ketentuan dan ketetapan umum yang ditetapkan oleh Dir. BOW untuk menghitung anggaran biaya. C.2 Tata Cara Perhitungan RAB Sebagai langkah lanjut dalam pelaksanaan perhitungan RAB setelah dilakukan persiapan dengan data-data gambar adalah: a. Tenaga Kerja b. Harga Bahan c. Analisa Satuan Pekerjaan d. Volume pekerjaan e. Jumlah tiap jenis pekerjaan f. RAB

C.3 Tenaga Kerja Yang dimaksud dengan tenaga kerja adalah besarnya jumlah tenaga yang dibutuhkan untuk menyelesaikan bagian pekerjaan dalam satu kesatuan pekerjaan. Besarnya harga pekerja tergantung dari masing-masing keahlian yang dimiliki oleh personil tersebut dan bervariasi pada setiap daerah. Harga tenaga kerja dihitung perhari kerja yaitu 8 jam per hari. (contoh perhitungan) - Mandor - Kepala Tukang - Tukang Batu - Tukang Kayu Rp. 35.000/hari Rp. 30.000/hari Rp. 25.000/hari Rp. 25.000/hari

- Pekerja (Pembantu Tukang Batu/Kayu) Rp. 17.000/hari Misal dalam analisa BOW dapat dilihat contoh sebagai berikut, besarnya jumlah tenaga yang dibutuhkan untuk menggali 1 m3 tanah. Dalam analisa A.1 diperlukan tenaga : 0,75 pekerja 0,025 mandor indek (angka) 0,75 dan 0,025 diatas mempunyai pengertian bahwa 0,75 Pekerja bekerja bersama-sama dengan 0,025 Mandor akan menghasilkan 1 m3 galian tanah dalam satu hari.

Program Peningkatan Infrastruktur Perdesaan

Lampiran Pedoman Pelaksananaan

C.4 Harga Bahan/Material Yang dimaksud dengan bahan dan material adalah besarnya jumlah bahan yang dibutuhkan untuk menyelesaikan bagian pekerjaan dalam satu kesatuan pekerjaan. Besarnya harga bahan dan material tergantung bervariasi pada setiap daerah misalnya harga Semen, Pasir, Batu Kali dan sebagainya. Harga bahan dihitung dengan satuan per unit, buah atau m3 disesuaikan dengan jenis bahan tersebut. (contoh perhitungan) - Semen - Batu Kali - Pasir - Batu Bata Rp. 25.000/zak Rp. 65.000/m3 Rp. 75.000/m3 Rp. 250/buah

Sedangkan untuk kebutuhan bahan dapat dilihat dari analisa BOW sebagai berikut, untuk pekerjaan 1 m3 pasangan batu kali dengan campuran 1 semen : 4 pasir. Dalam analisa G. 32 h diperlukan bahan: 1,2 m3 batu kali 4,0715 zak semen 0,522 m3 pasir indek (angka) 1,2 ; 4,0715 dan 0,522 diatas mempunyai pengertian bahwa 1,2 m3 batu kali dan 4,0715 zak semen serta 0,522 m3 pasir akan menghasilkan 1 m3 pasangan batu kali. C.5 Analisa Satuan Pekerjaan Yang dimaksud dengan harga satuan pekerjaan adalah, jumlah harga bahan dan upah tenaga kerja berdasarkan perhitungan analisa suatu kegiatan. Harga bahan didapat dipasaran, dikumpulkan dalam satu daftar yang dinamakan Daftar Harga Satuan Bahan. Upah tenaga Kerja didapatkan dilokasi dikumpulkan dan dicatat dalam satu daftar yang dinamakan Daftar Harga Satuan Upah. Ada tiga istilah yang harus dibedakan dalam penyusunan RAB yaitu: Harga Satuan Bahan, Harga Satuan Upah dan Harga Satuan Pekerjaan. Harga satuan pekerjaan dihitung berdasarkan satuan per pekerjaan. Sebagai contoh adalah harga satuan pekerjaan untuk 1 m3 pasangan batu kali dengan campuran semen 1 semen : 4 Pasir. Dari komposisi campuran di atas, kita didapatkan analisa G 32 h yang berbunyi berikut "1 m3 pasangan macam A memakai perekat 1 Semen Portland, 4 Pasir (G 19)”. Kemudian perhitungan dilakukan sebagai berikut. 1,2 m3 batu kali 4,0715 zak semen 0,522 m3 pasir 1,2 tukang batu 0,12 kepala tukang batu @ Rp. 65.000 @ Rp. 25.000 @ Rp. 75.000 Bahan @ Rp. 25.000 @ Rp. 30.000 = Rp. 78.000 = Rp. 101.787,50 = Rp. 39.150 = Rp. 218.937,50 = Rp. 30.000 = Rp. 3.600

Program Peningkatan Infrastruktur Perdesaan

Lampiran Pedoman Pelaksananaan

3,6 pekerja 0,18 mandor Analisa Satuan Pekerjaan

@ Rp. 17.000 @ Rp. 35.000 Upah = Bahan + Upah

= Rp. 61.200 = Rp. 6.300 = Rp. 101.100

= Rp. 218.937,5 + Rp. 101.100 = Rp. 320.037,50 Sehingga dapat dilihat bahwa harga satuan pekerjaan pasangan batu kali dengan campuran semen 1 semen : 4 Pasir adalah Rp. 320.037,50/m3. C.6 Volume Pekerjaan Yang dimaksud dengan volume pekerjaan adalah menguraikan secara rinci besar volume atau kubikasi suatu pekerjaan. Menguraikan, berarti menghitung besar volume masing-masing pekerjaan sesuai dengan gambar bestek dan gambar detail. Seperti dijelaskan sebelumnya, untuk menghitung volume masing-masing pekerjaan terlebih dahulu harus dikuasai tata cara membaca gambar bestek berikut gambar detail/penjelasan. Perhitungan volume adalah perhitungan untuk menghitung isi, luas dan keliling suatu benda sehingga perlu diketahui rumus dan satuan benda yang akan dipergunakan seperti: satuan panjang satuan luas satuan isi perhitungan luas perhitungan isi : cm, m, hm, km, inch dan mile. : cm2, ca, are, ha. : dm3, m3 dan lain-lain. : p (panjang) x l (lebar) : p (panjang) x l (lebar) x t (tinggi)

Berikut adalah rumus yang biasa dipergunakan yaitu:

t

p l
Misalkan kubus diatas adalah pasangan batu kali dengan campuran 1 semen : 4 pasir, ukuran: p = 3 m ; l =1m ; t =2m maka volume pekerjaan pasangan batu kali adalah: p x l x t v = 3 x 1 x 2 = 6 m3

Program Peningkatan Infrastruktur Perdesaan

Lampiran Pedoman Pelaksananaan

C.7 Rencana Anggaran Biaya Anggaran biaya yang dihitung adalah jumlah dari masing-masing hasil perkalian volume dengan harga satuan pekerjaan yang bersangkutan. Secara umum dapat disimpulkan sebagai berikut: RAB = Volume x Harga Satuan Pekerjaan Sebagai contoh dapat dilihat kembali untuk pekerjaan pasangan batu kali dengan campuran 1 semen : 4 pasir sebagai berikut: - harga satuan pekerjaan - volume pekerjaan = Rp. 320.037,50/m3 = 6 m3

Jadi Harga pekerjaan pemasangan batu kali komposisi 1 semen : 4 pasir adalah sebesar = 6 m3 x Rp. 320.037,50/m3 = Rp. 1.920.225,-

Program Peningkatan Infrastruktur Perdesaan

Lampiran Pedoman Pelaksananaan

PEMERIKSAAN DESAIN DAN RAB

Format 7.4

Lokasi Dibuat oleh Jabatan
No. Uraian (1)
1.

: : :
Sesuai Tidak (2) Ada Tidak (3) Lengkap

Jenis Prasarana Hasil Pemeriksaan ke Tanggal diserahkan
No. Uraian (1) Dimensi & spesifikasi lengkap Perhitungan teknis konstruksi pokok Perhitungan volume sesuai Alasan pemakaian & perhitungan alat berat sesuai Harga satuan wajar/sesuai

: : :
Sesuai Tidak (2) Ada Tidak (3) Lengkap Kurang (4)

Kurang (4) 7. 8. 9. 10. 11.

Lokasi jelas di peta Lokasi tepat Pemilihan jenis konstruksi Ukuran konstruksi sesuai Denah dan Tampang Gambar detail

2.

3.

4.

5.

6.

Hal-hal yang perlu diperhatikan/diperbaiki :

Penilaian : Memenuhi syarat Tidak memenuhi syarat

Tanggal: ………………………………… Diperiksa Oleh: Fasilitator Kecamatan (_________________________)

Program Peningkatan Infrastruktur Perdesaan

Lampiran Pedoman Pelaksananaan

Rencana Penggunaan Alat Berat

Format 7.5

Desa : Kecamatan : Kabupaten : Nama FK : Gambaran pekerjaan yang membutuhkan alat berat, termasuk perkiraan volume pekerjaan

Jenis alat berat yang dibutuhkan :

Justifikasi teknik (alasan teknis penggunaan alat berat) :

Analisa penggunaan alat terlampir Perkiraan kebutuhan biaya dan mekanisme pembayaran :

Proses persetujuan masyarakat dijelaskan : (termasuk uji coba pekerjaan oleh masyarakat, bila ada

Diketahui oleh : Fasilitator Kecamatan (______________________)

Diperiksa oleh : Kepala Desa (______________________)

Dibuat oleh : OMS/LKD (______________________)

Program Peningkatan Infrastruktur Perdesaan

Lampiran Pedoman Pelaksananaan

DAFTAR HARGA SATUAN BAHAN/ALAT

Format 7.6

Desa/Kecamatan/Kabupaten: .......................................................................... Harga Satuan Bahan Hasil Survei Realisasi SupI.I Supl.II Supl.III Pelaksanaan

No.

Jenis Bahan/Material

Satuan

Keterangan

Mengetahui: Fasilitator Kecamatan

Mengetahui: Ketua OMS

Dibuat Oleh: Sekretaris

(

)

(

)

(

)

Program Peningkatan Infrastruktur Perdesaan

Lampiran Pedoman Pelaksananaan

Daftar Hadir Pekerja Harlan Dan Penerimaan Insentif
Program Peningkatan Infrastruktur Perdesaan tahun ke : ______________________ Desa / Kecamatan : ______________________ Jenis Kegiatan : ______________________ Lokasi kegiatan : ______________________ Tanggal kerja : ______________________ Masa Kerja : ______________________ Kategori No. 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 Jumlah : Keterangan :
L: P: Pk : Tk : Kk/Md : dlds : Irds : Laki-laki Perempuan Pekerja Tukang Kep. Kelompok / Mandor dalam desa luar desa

Format 7.7

Insentif untuk 1 (satu) HOK) Pekerja : ______________________ Insentif untuk 1 (satu) HOK) Tukang : ______________________ Insentif untuk 1 (satu) HOK) Kep. Kelompok / Mandor. : ______________________ Jumlah HOK Pk Tk Kk/ Md

Asal

Nama

L P

Kk/ dl dr Pk Tk Md ds ds

Hari Orang Kerja(HOK) Menurut Tanggal 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14

Jumlah Insentif (Rp) 1 3 5 7 9 11 13 15 17 19

Tanda tangan / Cap Jempol Tangan Kiri. 2 4 6 8 10 12 14 16 18 20

Jumlah : Tanggal Pembayaran : FK Bendahara Ketua OMS

(

)

(

)

(

)

Program Peningkatan Infrastruktur Perdesaan

Lampiran Pedoman Pelaksananaan

Format 8.1

PETUNJUK PENGISIAN RENCANA JADUAL PELAKSANAAN DAN KURVA-S (FORMAT 8.1)
Formulir ini dibuat oleh OMS/LKD,selaku pelaksana, dibuat sebagai acuan untuk penilaian pretasi pekerjaan. Formulir ini merupakan tindak lanjut dari hasil perhitungan RAB. Petunjuk pengisian formulir ini adalah sebagai berikut: 1. Kolom Uraian Pekerjaan diisi sub bagian pekerjaan yang disusun sesuai urutan waktu pelaksanaan; 2. Kolom Volume diisi sesuai dengan angka yang menunjukkan volume masing-masing pekerjaan; 3. Kolom Satuan diisi sesuai dengan satuan yang dipakai unutk mengukur volume pekerjaan, misalnya m, m2, liter, Lump sump, dsb.; 4. Kolom Harga Satuan diisi sesuai nilai harga satuan yang didapat dari perhitungan RAB; 5. Kolom Jumlah Harga adalah jumlah hasil perkalian antara nilai volume pekerjaan dikalikan nilai harga satuan; 6. Kolom Bobot adalah jumlah prosentase yang didapat dari jumlah harga dibagi jumlah total harga seluruh pekerjaan dikalikan 100%; 7. Kolom Waktu Pelaksanaan adalah penempatan waktu pelaksanaan pekerjaan disesuaikan dengan minggu kalender pelaksanaan; waktu pelaksanaan pekerjaan didapat dari nilai volume pekerjaan dibagi jumlah rencana HOK; diisi dengan membuat garis sepanjang waktu yang diperlukan untuk pelaksanaan pekerjaan pada kolom minggu kalender pelaksanaan; 8. Bobot/minggu adalah jumlah rencana pencapaian bobot pada suatu minggu kalender pelaksanaan; diisi dengan menjumlah bobot rencana seluruh pekerjaan yang ada pada minggu tersebut; 9. Bobot Kumulatif adalah jumlah akumulasi nilai bobot/minggu; 10. Kurva-S adalah grafik Cartessius yang dibuat dari gabungan poin-poin rencana pencapaian bobot tiap minggu kalender, dengan koordinat x adalah minggu kalender dan koordinat y adalah nilai prosentase bobot kumulatif (0-100).

Program Peningkatan Infrastruktur Perdesaan

Format 8.1
Lampiran Pedoman Pelaksananaan

Format 8.1

Rencana Jadual Pelaksanaan dan Kurva-S
Program Peningkatan Infrastruktur Perdesaan tahun anggaran Desa/Kec/Kab Harga Satuan (Rp) : : Jumlah Harga (Rp) Jenis Kegiatan Masa Kerja Waktu Pelaksanaan Minggu ke1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 : :

No

Uraian Kegiatan

Volume Satuan

Bobot (%)

Jumlah Bobot/minggu Bobot Kumulatif Diperiksa Oleh : Fasilitator Kecamatan Dibuat Oleh: OMS KD

(

)

(

)

(

)

Program Peningkatan Infrastruktur Perdesaan

Lampiran Pedoman Pelaksananaan

Format 9.1

SURAT PERJANJIAN PELAKSANAAN PEKERJAAN (SP3) PROGRAM PENINGKATAN INFRASTRUKTUR PERDESAAN TAHUN 2006

DESA ..................... KECAMATAN ......................... KABUPATEN ................................ PROPINSI .........................................

Program Peningkatan Infrastruktur Perdesaan

Lampiran Pedoman Pelaksananaan

SURAT PERJANJIAN PELAKSANAAN PEKERJAAN (SP3)

Antara Satker Program Peningkatan Infrastruktur Perdesaan Kabupaten ........................................................................

dengan OMS / Pokmas / LKD ........................................................................

Nomor : ..................................

Pada hari ini ........................., tanggal ............................., bulan .............................., tahun ....................., bertempat di ..........................................., yang bertanda-tangan di bawah ini :

1. NAMA JABATAN ALAMAT INSTANSI NIP

: .......................................... : Pembuat Komitmen, Satuan Kerja Program Peningkatan Infrastruktur Perdesaan Kabupaten : .......................................... : .......................................... : .......................................... Dalam hal ini bertindak di dalam jabatan tersebut dan oleh karena itu bertindak untuk dan atas nama Satuan Kerja Program Peningkatan Infrastruktur Perdesaan Kabupaten ....................... berdasarkan Surat Keputusan .......................................... nomor : .........................................., tanggal .........................................., selanjutnya disebut PIHAK PERTAMA.

2. NAMA JABATAN ALAMAT

: .......................................... : Ketua OMS / Pokmas / LKD : ..........................................

Program Peningkatan Infrastruktur Perdesaan

Lampiran Pedoman Pelaksananaan

Dalam hal ini bertindak di dalam jabatan tersebut dan oleh karena itu bertindak untuk dan atas nama masyarakat desa .........................................., sesuai dengan hasil Musyawarah Desa I, pada hari ..........., tanggal ............., bulan ............., tahun ............. selanjutnya disebut PIHAK KEDUA

BERDASARKAN : 1. .......................................... 2. .......................................... 3. .......................................... 4. .......................................... 5. .......................................... *) *) diisi dengan aturan hukum yang berlaku di Kabupaten Kedua belah pihak telah sepakat untuk mengadakan ikatan kontrak swakelola, untuk melaksanakan pekerjaan yang pembiayaannya didapat dari dana bantuan sosial Program Peningkatan Infrastruktur Perdesaan, untuk desa ..................., kecamatan ......................, kabupaten ........................., dengan ketentuan-ketentuan sebagai berikut : Pasal 1 TUJUAN PERJANJIAN Tujuan Kontrak adalah bahwa Pihak Kedua harus melaksanakan pekerjaan yang menjadi pokok perjanjian, sehingga hasil pekerjaan mencapai hasil yang diharapkan Pihak Pertama, sesuai dengan ketentuan-ketentuan di dalam Dokumen Kontrak. Pasal 2 LINGKUP PEKERJAAN Pihak Pertama memberi dana kepada Pihak Kedua dan Pihak Kedua menerima tugas pekerjaan dari Pihak Pertama yaitu untuk menyelenggarakan pekerjaan: Nama Kegiatan : Peningkatan Prasarana .......................... Lokasi Kegiatan : Desa ..........................., Kecamatan ............................., Kabupaten ...................

Program Peningkatan Infrastruktur Perdesaan

Lampiran Pedoman Pelaksananaan

Pasal 3 DOKUMEN PERJANJIAN Kontrak ini terdiri dari dokumen-dokumen sebagai berikut : Surat Perjanjian (Kontrak) yang dilampiri a. Surat Perintah Mulai Kerja (SPMK), b. Rencana Kegiatan Masyarakat (RKM), c. Rencana Teknis dan Rencana Anggaran Biaya,

Semua Dokumen tersebut merupakan satu kesatuan dan setiap pasal harus diinterpretasikan sedemikian rupa sehingga satu dengan lain sejalan dan saling menunjang. Pasal 4 PENGAWASAN 1. Pembinaan dan pengawasan terhadap Pihak Kedua seperti Pasal 1 Perjanjian ini dilakukan oleh Pihak Pertama. 2. Pihak Pertama menunjuk Tim Supervisi dari masyarakat yaitu KPP desa ....................., kecamatan ......................., kabupaten ........................, yang bertindak dan atas nama Pihak Pertama. Pasal 5 KEWAJIBAN DAN TANGGUNG JAWAB PIHAK KEDUA 1. Pihak Kedua wajib melaksanakan kegiatan Program Peningkatan Infrastruktur Perdesaan ini berdasarkan Surat Pemberian Pelaksanaan Pekerjaan (SP3) yang telah diperjanjikan. 2. Hasil kegiatan yang harus diserahkan pada saat Penyerahan Pekerjaan adalah Laporan Penyelesaian Pelaksnaan Kegiatan (LP3K), yang memuat : a. Catatan Harian, yang berisi tentang: a.1. Jumlah tenaga kerja, a.2. Jumlah bahan material yang digunakan, a.3. Peralatan yang digunakan, a.4. Hasil item pekerjaan yang dilaksanakan, a.5. Perintah, saran, petunjuk pelaksanaan atau penolakan bahan, a.6. Catatan cuaca atau kejadian-kejadian yang berhubungan dengan kegiatan dan lain sebagainya b. Laporan Bulanan, yang merupakan rekap dari Catata Harian, c. Berita Acara Serah Terima Pekerjaan Fisik Konstruksi,

Program Peningkatan Infrastruktur Perdesaan

Lampiran Pedoman Pelaksananaan

d. Berita Acara Pemeriksaan Kegiatan setiap pembayaran angsuran, e. Gambar-gambar hasil pelaksanaan, f. Notulen rapat-rapat,

g. Realisasi Biaya dan Kegiatan, h. Realisasi Kurva – S Pelaksanaan. 3. Penyusunan LP3K Program Peningkatan Infrastruktur Perdesaan ini dibuat dalam rangkap 5 (lima) serta dikonsultasikan lebih dahulu kepada Pihak Pertama. Pasal 6 JENIS DAN NILAI KONTRAK Jenis Kontrak ini adalah Kontrak Swakelola, dan Pihak Kedua harus menyelesaikan seluruh pekerjaan hingga batas waktu akhir tahun anggaran 2006, dengan jumlah harga pasti dan tetap, serta menanggung semua resiko yang terjadi dalam proses penyelesaian pekerjaan. Nilai Kontrak Pekerjaan tersebut dalam Pasal 1 kontrak ini adalah : Harga = Rp. 251.800.000,- (dua ratus lima puluh satu juta delapan ratus ribu rupiah).

Nilai kontrak meliputi : Biaya perencanaan (kategori 3) sebesar Rp. 1.800.000,- (satu juta delapan ratus ribu rupiah) Biaya pekerjaan sipil (kategori 1) sebesar Rp. 250.000.000,- (dua ratus lima puluh juta rupiah) Pasal 7 JANGKA WAKTU PELAKSANAAN KEGIATAN 1. Pelaksanaan pekerjaan tersebut harus sudah dimulai sesuai Surat Perintah Mulai Kerja tanggal …………………… 2. Jangka waktu Pelaksanaan Pekerjaan adalah ………………….hari kalender, terhitung mulai tanggal ……………………..sampai dengan tanggal……………………………. 3. Segera setelah seluruh pekerjaan diselesaikan, Pihak Kedua dapat meminta secara tertulis Serah Terima Pekerjaan. 4. Berdasarkan Berita Acara Pemeriksaan Pekerjaan, Pihak Pertama wajib mengeluarkan Berita Acara Serah Terima Pekerjaan tersebut. Pasal 8 JANGKA WAKTU KONTRAK Jangka waktu Kontrak adalah sejak dikeluarkannya SPMK tanggal ………………………………sampai dengan tanggal …………………………………

Program Peningkatan Infrastruktur Perdesaan

Lampiran Pedoman Pelaksananaan

Pasal 9 PEMBAYARAN 1. Semua pembayaran dilakukan secara bebas tetap (SPP-BT). Pembayaran dilakukan melalui ………………….. 2. Kuasa Pengguna Anggaran Satker Program Peningkatan Infrastruktur Perdesaan Kabupaten …………………..menyampaikan Surat Perintah Membayar (SPM) kepada KPPN setempat setempat setelah ditandatanganinya Surat Pemberian Pelaksanaan Pekerjaan (SP3) dengan OMS/Pokmas/LKD ……………….. 3. Pengajuan dana untuk pekerjaan sipil (kategori 1) dilakukan dalam 3 (tiga) tahap, tahap pertama sebesar 40% dapat dicairkan setelah penandatangan kontrak, selanjutnya 40% berikutnya dibayarkan pada saat progress pelaksanaan kegiatan sudah mencapai minimal 36%, dan sisanya sebesar 20% dibayarkan pada saat progress pelaksanaan kegiatan sudah mencapai minimal 72%. 4. Pengajuan pencairan dana harus dilengkapi dengan;

a. b. c. d. e. f. g.
h.

Dokumen Kontrak/SPK asli yang mencantumkan nomor rekening masyarakat; Berita Acara Pemeriksaan Hasil Pekerjaan atau Berita Acara Penyelesaian Pekerjaan; Laporan kemajuan fisik dan keuangan yang telah diverifikasi oleh Fasilitator Kecamatan; Rencana penggunaan dana yang telah diverifikasi oleh Fasilitator Kecamatan; Berita Acara Pembayaran; Kuitansi yang disetujui oleh PA/Kuasa PA/Pejabat yang ditunjuk; Ringkasan kontrak Bukti pendukung, berupa Buku Laporan Harian Pelaksanaan Kegiatan, Buku Kas Tingkat Desa, Fotokopi Buku Rekening Bank, dan Bukti pengeluaran (nota-nota pengeluaran) untuk pencairan tahap II dan III.
Pasal 10 LAPORAN PERTANGGUNG JAWABAN PIHAK KEDUA

1. Apabila Pihak Kedua telah menyelesaikan pekerjaannya. Pihak Kedua membuat Laporan Penyelesaian Pelaksanaan Kegiatan (LP2K), untuk menyatakan seluruh pekerjaan telah selesai dan siap diperiksa oleh Pihak Kesatu. 2. Apabila hingga akhir jangka waktu yang ditetapkan pasal 7 ayat 2, Pihak Kedua belum mampu menyelasikan pekerjaan seperti yang ditetapkan dalam kontrak, maka Pihak Kesatu akan memberikan kesempatan waktu selama………………….., sesuai dengan Surat Pernyataan Penyelesaian Pelaksanaan Kegiatan (SP3K) yang dibuat oleh Pihak Kedua kepada Pihak Kesatu. 3. Apabila sampai batas waktu akhir tahun anggaran 2006, Pihak Kedua tetap belum dapat menyelesaikan pekerjaan, atau dana belum tersalurkan seluruhnya, maka Pihak Kedua harus membuat Berita Acara Status Pelaksanaan Kegiatan (BASPK) sebagai pengganti Laporan Penyelesaian Pelaksanaan Kegiatan (LP2K). BASPK harus memuat kondisi hasil pelaksanaan kegiatan yang tercapai pada saat itu dan disertai lampiran realisasi biaya dan kegiatan hingga saat itu beserta gambar-gambar prasarana terbangun hingga saat itu.

Program Peningkatan Infrastruktur Perdesaan

Lampiran Pedoman Pelaksananaan

4. Apabila hingga penanda-tanganan BASPK, masih terdapat sisa dana yang belum terserap dari KPPN maka sisa dana tersebut dapat ditarik kembali dan harus dikembalikan ke kas Negara. Pasal 11 PERSELISIHAN 1. Bila terjadi perselisihan antara kedua belah pihak, penyelesaiannya diutamakan dengan musyawarah. 2. Apabila secara musyawarah tidak dapat dicapai, maka akan diserahkan kepada Panitia Arbitrasi yang terdiri dari : a. Seorang wakil Pihak Pertama b. Seorang wakil Pihak Kedua c. Seorang wakil yang tidak ada sangkut pautnya dan pengangkatannya disetujui oleh kedua belah pihak. 3. Dalam hal ini melalui cara di atas tidak terdapat penyelesaian, maka akan diteruskan melalui saluran hukum yang berlaku. Pasal 12 DOMISILI Kedua belah pihak memilih tempat kedudukan yang tetap dan sah di Kantor Panitera Pengadilan Negeri di Kabupaten…………………. Pasal 13 KEADAAN KAHAR 1. Yang digolongkan keadaan kahar adalah: a. Peperangan, b. Kerusuhan, c. Revolusi, d. Bencana alam sepert banjir, gempa bumi, badai, gunung meletus, tanah longsor, wabah penyakit dan angina topan, e. Kebakaran, f. Gangguan industri lainnya.

2. Apabila terjadi hal-hal seperti pada ayat 1 di atas sehingga pekerjaan yang telah ditentukan dalam kontrak ini tidak dapat terpenuhi, kedua belah pihak sepakat akan diselesaikan secara musyawarah.

Program Peningkatan Infrastruktur Perdesaan

Lampiran Pedoman Pelaksananaan

Pasal 14 KETENTUAN PENUTUP 1. Dengan ditanda-tanganinya Kontrak ini oleh Pihak Pertama dan Pihak Kedua, maka seluruh ketentuan yang tercantum dalam pasal-pasal perjanjian ini dan seluruh ketentuan di dalam dokumen-dokumen yang merupakan satu kesatuan serta bagian yang tidak terpisahkan dengan perjanjian ini, termasuk segala sanksinya, mempunyai kekuatan mengikat dan berlaku sebagai Undang-undang bagi kedua belah pihak, berdasarkan ketentuan-ketentuan dalam pasal 1338 ayat (1) Kita Undang-Undang Hukum Perdata. 2. Yang dimaksud dengan dokumen-dokumen tersebut ayat 1 pasal ini adalah dokumen-dokumen yang pada saat mulai, selama dan sesudah perjanjian ini berlaku bagi Pihak Pertama dan Pihak Kedua meliputi dokumen-dokumen seperti tersebut pada pasal 3 Surat Perjanjian ini. 3. Dengan dank arena ketentuan pasal 15 ayat 1 terseut di atas, ketentuan pasal 1266 Kitab UndangUndang Hukum Perdata tidak diberlakukan lagi dalam perjanjian ini, apabila Pihak Kedua tidak memenuhi kewajibannya. 4. Kontrak ini mulai berlaku pada saat ditanda-tangani oleh kedua belah pihak, Kontrak beserta lampiran-lampirannya yang merupakan bagian tak terpisahkan dibuat rangkap 2 (dua) bermaterai, yang masing-masing mempunyai kekuatan hukum yang sama, masing-masing Pihak Pertama dan Pihak Kedua serta tembusan rangkap 9(sembilan) yang masing-masing diperuntukan : Ganda ke-1 : [Bupati]…………………………… Ganda ke-2 : [Tim Koordinasi Kabupaten] …………………………… Ganda ke-3 : [Tim Pelaksana Kabupaten] …………………………… Ganda ke-4 : [Camat] …………………………… Ganda ke-5 : [Kepala Desa] …………………………… Ganda ke-6 : [Konsultan Manajemen Kabupaten] …………………………… Ganda ke-7 : [Fasilitator Kecamatan] …………………………… Ganda ke-8 : Persediaan Pihak Pertama Ganda ke-9 : Persediaan Pihak Kedua

Pihak Pertama

Pihak Kedua

……………………………………………….

……………………………………………….

Program Peningkatan Infrastruktur Perdesaan

Lampiran Pedoman Pelaksananaan

PETUNJUK PENGISIAN CATATAN HARIAN KEGIATAN

Format 10.1

Catatan Harian Kegiatan ini diisi oleh OMSPokmas//LKD setiap harinya, untuk menunjukkan progress kegiatan dan membantu proses pemantauan dari hari kehari. Dalam catatan harian ini terdapat uraian pekerjaan, rencana kerja untuk hari ini, realisasinya, realisasi kumulatif, jumlah HOK (kontrol absensi), kondisi cuaca, dan catatan/keterangan lain. 1. Tuliskan nama Desa, Kecamatan dan Kabupaten tempat OMS/Pokmas/LKD bekerja. 2. Tuliskan jenis kegiatan, masa kerja, tanggal kerja (tanggal hari ini), nama Pelaksana dan nama Pendamping di atas tabel. 3. Kolom 2 (Uraian Pekerjaan); mohon diuraikan jenis pekerjaan yang akan dan telah dilakukan hari ini. 4. Kolom 3-4 (Rencana); mohon dicantumkan rencana kegiatan untuk hari ini dalam volume dan satuannya. 5. Kolom 5-6 (Realisasi Hari Ini); setelah merujuk pada rencana, mohon dituliskan realisasi dari perencanaan hari ini dalam volume dan satuan. Dari sini akan terlihat progress/prestasi pekerjaan. 6. Kolom 7-8 (Realisasi Kumulatif); merupakan perhitungan kumulatif dari hari-hari sebelumnya. 7. Kolom 9-11 (Jumlah HOK); mohon dituliskan jumlah HOK pada hari ini, sesuai dengan jabatan dan porsi pekerjaannya (pekerja/tukang/mandor). 8. Kolom 12 (Cuaca); dicantumkan kondisi cuaca pada hari ini, berguna untuk memantau apakah pelaksanaan terganggu oleh cuaca. 9. Kolom 13 (Catatan); dicantumkan beberapa catatan apabila perlu. Catatan harian kegiatan ini dibuat oleh OMS/Pokmas/LKD, dengan diperiksa oleh KPP dan diketahui oleh KD, dan disimpan sebagai arsip dalam sebuah buku administrasi OMS/Pokmas/LKD, dan menjadi alat bantu untuk menyusun laporan-laporan selanjutnya.

Program Peningkatan Infrastruktur Perdesaan

Lampiran Pedoman Pelaksananaan

Format 10.1

Catatan Harian Kegiatan
Program Peningkatan Infrastruktur Perdesaan Tahun Desa/Kec./Kabupaten/Propinsi Jenis Kegiatan Masa Kerja Uraian Pekerjaan 2 : : : : Rencana Volume 3 Satuan 4 Realisasi Hari ini Volume 5 Satuan 6 Realisasi Kumulatif Volume 7 Satuan 8 Pkj 9 Jumlah HOK Tk 10 Mdr/Kk 11 Tanggal Kerja Pelaksana Pendamping

No 1

Cuaca 12

Catatan 13

Mengetahui:

Diperiksa Oleh:

Dibuat Oleh :

(KD)

(KPP)

(OMSPokmas/LKD)

Program Peningkatan Infrastruktur Perdesaan

Lampiran Pedoman Pelaksananaan

Format 10.2

PETUNJUK PENGISIAN DAFTAR HADIR PEKERJA HARIAN DAN PENERIMAAN INSENTIF (Format 10.2)

Formulir ini diisi oleh Ketua OMS/Pokmas/LKD bekerja sama dengan mandor dan ditandatangani oleh bendahara mengenai jumlah penerimaan insentif, dan oleh karenanya berkaitan dengan daftar hadir pekerja harian. Formulir ini menjelaskan tentang daftar hadir pekerja harian di tingkat desa dan jumlah insentif yang harus diberikan per kurun waktu tertentu. Keterangan singkatan: HOK Hari Orang Kerja Pk Pekerja Tk Tukang Kk/Md Kepala Kelompok/Mandor 1. Tuliskan nama desa/kecamatan, jenis kegiatan/jenis prasarana, lokasi kegiatan, tanggal kerja ( tgl ... s/d tgl ...), dan masa kerja (... hari). 2. Insentif untuk masing-masing pekerja/tukang/mandor; mohon dituliskan jumlah insentif untuk masingmasing pekerja dihitung dari posisi klasifikasinya, yang dapat digunakan sebagai dasar perhitungan jumlah insentif. 3. Nama, kategori, asal, HOK diisi dengan mencantumkan tanda (√) pada masing-masing kolom yang bersangkutan, sesuai dengan kondisi sebenar-benarnya. 4. Jumlah HOK merupakan penjumlahan hari di mana pekerja/tukang/mandor bekerja. 5. Jumlah insentif (Rp) merupakan perhitungan dari jumlah HOK dikalikan dengan insentif untuk 1 tenaga kerja. 6. Tanggal pembayaran; mohon dituliskan tanggal pembayaran insentif bagi masing-masing pekerja.

Contoh:
No. 1 Nama Sugimin Kategori Asal Jumlah Hari Orang HOK Kerja(HOK) Kk L P dl lr Menurut Tanggal Pk Tk / Kk/ ds ds Pk Tk Md Md 1 2 3 4 5 6 7 5 √ √ √ √ √ √ √ √ Jumlah Insentif (Rp)

Program Peningkatan Infrastruktur Perdesaan

Lampiran Pedoman Pelaksananaan

Format 10.2

DAFTAR HADIR PEKERJA HARIAN DAN PENERIMAAN INSENTIF
Desa / Kecamatan : ______________________ Jenis Kegiatan : ______________________ Lokasi kegiatan : ______________________ Tanggal kerja : ______________________ Masa Kerja : ______________________ Insentif untuk 1 (satu) HOK Pekerja : ______________________ Insentif untuk 1 (satu) HOK) Tukang : ______________________ Insentif untuk 1 (satu) HOK) Kep. Kelompok / Mandor. : ______________________ Jumlah Tanda tangan / Jumlah HOK Insentif Cap Jempol Tangan Kk/ (Rp) Kiri. Pk Tk Md 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12

Kategori No. 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 Jumlah : Nama Pk Tk Kk/ Md

Hari Orang Kerja(HOK) Menurut Tanggal
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25 26 27 29 30 31

Jumlah : Tanggal Pembayaran : FK KPP Bendahara Ketua OMS

(

)

(

)

(

)

(

)

Program Peningkatan Infrastruktur Perdesaan

Lampiran Pedoman Pelaksananaan

Format 10.3

CATATAN HARIAN PENGGUNAAN MATERIAL
Program Peningkatan Infrastruktur Perdesaan Th Desa/Kec/Kab Jenis Kegiatan Masa Kerja : : : : Sumber Dana No Tanggal Uraian Material
PPIP (Rp) Swadaya (Rp) Volume Satuan Volume Satuan Volume Satuan

No. Kontrak Lokasi Kerja Pelaksana

: : :

Material Masuk Material Keluar

Stok Material

Paraf Catatan Pengambil Penanggung Material Jawab Stok

Dsetujui Oleh: FK KD

Diperiksa Oleh: KPP

Dibuat Oleh : OMS/Pokmas/LKD

(

)

(

) (

)

(

)

Program Peningkatan Infrastruktur Perdesaan

Lampiran Pedoman Pelaksananaan

PETUNJUK PENGISIAN BUKU BIMBINGAN (Format 10.4)

Format 10.4

Buku Bimbingan ini diisi oleh konsultan dan para pendamping yang membantu kinerja pelaksana seperti OMS/Pokmas/LKD. Buku Bimbingan ini diperlukan sebagai sarana untuk membimbing dan memberikan saran dan rekomendasi bagi pelaksanaan Program Peningkatan Infrastruktur Perdesaan khususnya di tingkat desa. Di awal tabel dituliskan nama desa, kecamatan, kabupaten dan propinsi, jenis kegiatan, masa kerja, dan nama pelaksana. Karena tujuannya adalah juga untuk sarana berkomunikasi antara pendamping dan pelaksana, maka yang perlu dicantumkan adalah nama pelaku/pendamping, jabatan pelaku/pendamping, saran dan rekomendasi dilengkapi dengan paraf.

Program Peningkatan Infrastruktur Perdesaan

Lampiran Pedoman Pelaksananaan

Buku Bimbingan
Program Peningkatan Infrastruktur Perdesaan thn Desa/Kecamatan/Propinsi : : Jenis Kegiatan Masa Kerja Pelaksana No. Hari/Tanggal Nama Pendamping Jabatan : : :

Format 10.4

Saran dan Rekomendasi

Paraf

Program Peningkatan Infrastruktur Perdesaan

Lampiran Pedoman Pelaksananaan

Format 10.5

BUKU TAMU
Program Peningkatan Infrastruktur Perdesaan Th Desa/Kecamatan/Propinsi : : Jenis Kegiatan Masa Kerja Pelaksana No. Hari/Tanggal Nama Jabatan : : : Tanda Tangan

Kesan dan Saran

Program Peningkatan Infrastruktur Perdesaan

Lampiran Pedoman Pelaksananaan

Format 10.6

PETUNJUK PENGISIAN LAPORAN MINGGUAN PRESTASI KEMAJUAN PELAKSANAAN (Format 10.6)

Formulir ini dibuat oleh OMS/Pokmas/LKD, selaku pelaksana, dibuat tiap satu minggu pelaksanaan terhitung dari mulainya pelaksanaan. Formulir ini merupakan rekap dari Catatan Kegiatan Harian, yang harus diisi oleh OMS/Pokmas/LKD setiap hari. Laporan ini diperiksa oleh KPP, selaku pengawas dari masyarakat, dan harus diketahui oleh KD, selaku Konsultan Pendamping. Petunjuk pengisian formulir ini adalah sebagai berikut: 1. Kolom Uraian Pekerjaan, Volume, Satuan, Harga Satuan, Jumlah Harga, dan Bobot diisi sesuai urutan pekerjaan, seperti yang dimuat dalam Formulir Rencana Jadual Pelaksanaan. 2. Kolom hasil pekerjaan, terdiri dari 4 sub kolom,
− − − − Minggu Lalu, diisi sesuai dengan bobot kemajuan yang sudah dicapai minggu lalu; Minggu Ini, diisi sesuai dengan bobot kemajuan yang sudah dicapai minggu ini; Jumlah, merupakan hasil penjumlahan bobot kemajuan minggu lalu dengan minggu ini; Sisa, merupakan hasil pengurangan dari nilai kolom Bobot dengan sub kolom jumlah

3. Kolom Prosentase Kemajuan Tiap Pekerjaan adalah nilai prosentase yang didapat dari nilai sub kolom jumlah dibagi nilai kolom Bobot dikalikan 100%; 4. Kolom Prosentase Terhadap Seluruh Pekerjaan adalah nilai kolom Prosentase Kemajuan Tiap Pekerjaan dikalikan nilai Jumlah Harga dibagi Total Jumlah Harga dikalikan 100%. 5. Prestasi Rencana diisi sesuai dengan nilai bobot rencana pada minggu tersebut yang diajukan dalam Rencana Jadual Pelaksanaan. 6. Deviasi Rencana adalah nilai Total Jumlah bobot terlaksana pada minggu tersebut dikurangi nilai Prestasi Rencana, bila nilainya minus berarti pelaksanaan mengalami keterlambatan dari rencana.

Program Peningkatan Infrastruktur Perdesaan

Lampiran Pedoman Pelaksananaan

Kemajuan Pelaksanaan Mingguan
Program Peningkatan Infrastruktur Perdesaan Th Desa/Kec/Kab

Format 10.6

: : Harga Satuan (Rp) Jumlah Harga (Rp) Bobot (%) Mg Lalu Hasil Pekerjaan Mg Ini Jumlah

Jenis Kegiatan Masa Kerja Prosentase Kemajuan Tiap Pekerjaan

: : Prosentase Kemajuan Thd Seluruh Pekerjaan

No

Uraian Kegiatan

Volume

Satuan

Sisa

Jumlah Prestasi Rencana Deviasi Prestasi Diperiksa Oleh : 1. Fasilitator Kecamatan 2. Tim Kecamatan Dibuat Oleh: : : (OMS/Pokmas/LKD) (KD)

Program Peningkatan Infrastruktur Perdesaan

Lampiran Pedoman Pelaksananaan

Format 10.7

Rekapitulasi Bulanan Kemajuan Pelaksanaan
Program Peningkatan Infrastruktur Perdesaan Th Desa/Kec/Kab

: : Harga Satuan (Rp) Jumlah Harga (Rp) Bobot (%) Bulan Lalu Hasil Pekerjaan Bulan Ini Jumlah

Jenis Kegiatan Masa Kerja Prosentase Kemajuan Tiap Pekerjaan

: : Prosentase Kemajuan Thd Seluruh Pekerjaan

No

Uraian Kegiatan

Volume

Satuan

Sisa

Jumlah Prestasi Rencana Deviasi Prestasi Diperiksa Oleh : 1. Fasilitator Kecamatan 2. Tim Kecamatan Dibuat Oleh: : : (OMS/LKD) (KD)

Program Peningkatan Infrastruktur Perdesaan

Lampiran Pedoman Pelaksananaan

LAPORAN MASALAH YANG DIHADAPI TINGKAT DESA
Bulan :
Propinsi : Kabupaten No : Kendala dan Masalah Kecamatan Desa : :

Format 10.8

Upaya yang Dilakukan Untuk Menyelesaikan Masalah

Bantuan yang diharapkan Dalam Penyelesaian Masalah

Tanggal,……………………………….2006 (_______________________) Ketua OMS/Pokmas/LKD (______________________) Kader Desa

Program Peningkatan Infrastruktur Perdesaan

Lampiran Pedoman Pelaksananaan

REKAPITULASI PERMASALAHAN TINGKAT KECAMATAN
Propinsi Kabupaten Kecamatan : : :

Format 10.9

No.

Desa

Masalah

Jenis/ Derajad

Penyelesaian Masalah

Tgl. Informasi masuk/ Tanggal Penanganan
'

Status Masalah
-

NB: Status masalah diisi : Belum selesai / Proses / Selesai

Tanggal: ................................................

(………………………………) Fasilitator Kecamatan

Program Peningkatan Infrastruktur Perdesaan

Lampiran Pedoman Pelaksananaan

Format 10.10

Propinsi : Kabupaten :

REKAPITULASI MASALAH DAN TINDAK LANJUT TINGKAT KABUPATEN
Tgl. Informasi masuk/ Tanggal Penanganan

No.

Kecamatan

Desa

Masalah

Jenis / Derajat

Penyelesaian Masalah

Status Masalah

NB : Status masalah diisi : Belum Selesai / Proses / Selesai Tanggal : …………………………..

(___________________________) KMK

Program Peningkatan Infrastruktur Perdesaan

Lampiran Pedoman Pelaksananaan

Format 10.11

PETUNJUK PENGISIAN BUKU KAS UMUM (BKU) (Format 10.11)
Formulir ini dibuat oleh OMS/Pokmas/LKD – selaku Pelaksana dan Penanggung Jawab Pengelolaan Dana di Tingkat Desa – sebagai acuan penilaian ketertiban administrasi dan pertanggungjawaban pengguaan keuangan proyek. Petunjuk Pengisian Formulir ini adalah sebagai berikut : 1. Periode Penggunaan Dana : Tahap (I/II/III). Tahap I, II dan III dipilih sesuai dengan pentahapan penerimaan atau pencairan dana yang meliputi Tahap I (40% atau Rp 100 juta), Tahap II (40% atau Rp 100 juta) dan Tahap III (20% atau Rp 50 juta). Periode (....... s/d ..... 2006) diisi berdasarkan tanggal mulai dan akhir pencatatan Buku Kas Umum untuk setiap tahapannya. 2. Kolom No, diisi dengan urutan nomor pencatatan penerimaan atau pengeluaran dana 3. Kolom Tanggal, diisi dengan tanggal terjadinya penerimaan atau pengeluaran, yang dicatat secara berurutan. 4. Kolom Sumber Penerimaan, diisi dengan sumber dana, khususnya sumber Program Peningkatan Infrastruktur Perdesaan. 5. Kolom Jumlah Penerimaan, diisi dengan jumlah dana yang diterima, sesuai dengan sumber penerimaannya. 6. Kolom Pengeluaran meliputi Nama/Jenis Pekerjaan, Kategori/Jenis Pengeluaran dan Jumlah Pengeluaran. 7. Kolom Jenis Pekerjaan, diisi bila pekerjaan yang dilaksanakan didesa meliputi lebih dari satu jenis pekerjaan (misalnya : jalan dan irigasi) 8. Kolom kategori / jenis pengeluaran. Kategori pengeluaran diisi dengan jenis kategori dari pengeluaran, yang meliputi : bahan, alat, upah dan biaya operasional. Jenis pengeluaran disi dengan jenis pengeluaran untuk setiap kategorinya, misalnya untuk kategori Bahan (misal : pasir 30 M3), alat (cangkul : 2 bh). 9. Kolom No Bukti, diisi dengan no nukti dari pengeluaran dana. Bukti-bukti pengeluaran yang berupa kuitansi dan/atau nota diberi no urut sesuai dengan urutan tanggalnya. Nilai pengeluaran yang dicatat dalam Buku Kas Umum harus sama jumlahnya dengan yang tercatat didalam bukti-bukti pengeluarannya. 10. Kolom Jumlah Pengeluaran, diisi dengan jumlah pengeluaran sesuai dengan bukti pengeluarannya.

Program Peningkatan Infrastruktur Perdesaan

Lampiran Pedoman Pelaksananaan

Format 10.11
PROGRAM PENINGKATAN INFRASTRUKTUR PERDESAAN BUKU KAS UMUM (BKU) Periode Penggunaan Dana : Tahap I / II / III (…………… s/d ……………2006) Tahun Anggaran Desa/Kec/Kab ; ……………………………………. ; ………… / …………… / ………… PENERIMAAN NO. TANGGAL Sumber Penerimaan Jumlah Nama Pekerjaan Bank / Nomor Rekening Penandatangan Buku Bank/Rek PENGELUARAN Kategori / Jenis Pengeluaran No, Bukti Jumlah : ……. / …………. : …………………..

Jumlah Penerimaan

Jumlah Pengeluaran

SALDO (Jumlah Penerimaan - Jumlah Pengeluaran)

Program Peningkatan Infrastruktur Perdesaan

Lampiran Pedoman Pelaksananaan

Format 10.12

PETUNJUK PENGISIAN LAPORAN MANAJEMEN KEUANGAN KABUPATEN (LMK KABUPATEN) (FORMAT 10.12)
Formulir ini dibuat oleh Satker Kabupaten – selaku penanggungjawab pengelolaan keuangan Program Peningkatan Infrastruktur Perdesaan di tingkat Kabupaten – sebagai acuan penilaian ketertiban administrasi dan pertanggungjawaban pengguaan keuangan proyek. Petunjuk Pengisian Formulir ini adalah sebagai berikut : 1. Periode Laporan maksimal adalah 1 (satu) minggu kalender, sehingga periode laporan akan meliputi tanggal mulai s/d tanggal barakhirnya periode tertentu, dengan batas waktu maksimal 1 (satu) minggu kalender. 2. Laporan Manajemen Keuangan Kabupaten (LMK Kabupaten) meliputi beberapa bagian, yaitu (a). nama kecamatan dan desa, (b). rekapitulasi data Rencana Anggaran Biaya (RAB), yang meliputi alokasi Dana Bantuan Sosial (DBS) untuk komponen pekerjaan sipil, dan rencana dana Swadaya Masyarakat untuk komponen pekerjaan sipil dan operasional, serta total dana, (c). Rekening Pokmas/ OMS/ LKD, yang meliputi : nama bank, nomor rekening bantuan dan nama pemilik rekening, (d). Pencairan dana bantuan sosial (DBS), yang meliputi tahapan pencairan (I, II, atau III), nomor dan tanggal Surat Perintah Membayar (SMP) dan nomor dan tanggal Surat Perintah Pencairan Dana (SP2D), (e). Realisasi penggunaan atau pengeluaran dana, yang meliputi : realisasi s/d periode lalu, realisasi pada periode ini dan realisasi s/d periode ini, serta pencatatan dan bukti. 3. Kolom 1 diisi dengan nomor urut kecamatan dan desa. Nomor urut kecamatan diurutkan berdasarkan urutan kecamatan. Nomor urut desa diurutkan berdasarkan urutan desa pada masing-masing kecamatan. 4. Kolom 2, diisi dengan nama kecamatan dan nama desa. Nama satu kecamatan diikuti dengan desadesanya, dilanjutkan dengan kecamatan lainnya yang diikuti dengan desa-desanya, dan seterusnya. 5. Kolom 3, diisi dengan total dana untuk komponen pekerjaan sipil yang bersumber DBS yang tertuang didalam RAB. 6. Kolom 4, diisi dengan total dana untuk komponen biaya operasional yang bersumber DSB yang tertuang didalam RAB. 7. Kolom 5, diisi dengan total dana untuk komponen pekerjaan sipil yang bersumber Swadaya Masyarakat yang tertuang didalam RAB. 8. Kolom 6, diisi dengan total dana untuk komponen biaya operasional yang bersumber Swadaya Masyarakat yang tertuang didalam RAB. 9. Kolom 7, diisi dengan total dana, yang merupakan penjumlahan Kolom 3, Kolom 4, Kolom 5 dan Kolom 6. 10. Kolom 8, diisi dengan nama Bank, dimana OMS membuka rekening untuk penyaluran dana DBS. 11. Kolom 9, diisi dengan nomor rekening OMS di Bank yang disebut Kolom 8, dimana melalui rekening tersebut dana disalurkan ke OMS. 12. Kolom 10, diisi dengan nama pemilik rekening OMS. Rekening atas nama OMS, dengan pemberi tanda tangan Ketua dan Bendahara OMS. Rekening atas nama pribadi tidak dibenarkan. 13. Kolom 11, diisi dengan tahap pencairan dana terakhir yang telah dilakukan sampai dengan periode laporan ini, yang kemungkinannya meliputi : pencairan dana tahap I, tahap II atau tahap III. 14. Kolom 12, diisi dengan jumlah dana yang dicairkan sesuai dengan tahap pencairan pada Kolom 11. 15. Kolom 13, diisi dengan nomor dan tanggal SPM untuk pencairan dana sesuai dengan tahapan pencairan pada Kolom 11. 16. Kolom 14, diisi dengan nomor dan tanggal SP2D untuk pencairan dana sesuai dengan tahapan pencairan dana pada Kolom 11.

Program Peningkatan Infrastruktur Perdesaan

Lampiran Pedoman Pelaksananaan

17. Kolom 15, diisi dengan realisasi penggunaan atau pengeluaran dana DBS sampai dengan periode lalu. (Bila periode lalu belum terjadi pengeluaran atau penggunaan dana, terutama untuk LMK yang pertama kali, maka kolom 15 dikosongkan). 18. Kolom 16, diisi dengan realisasi penggunaan atau pengeluaran dana pada periode laporan ini. 19. Kolom 17, disi dengan kumulatif realisasi penggunaan atau pengeluaran dana sampai dengan periode ini, yaitu dengan menjumlahkan periode lalu (Kolom 15) dengan pada periode ini (Kolom 16). 20. Kolom 18, disi dengan persentase kumulatif realisasi penggunaan atau pengeluaran dana DBS terhadap total alokasi dana DBS. 21. Kolom 19, diisi dengan jumlah realisasi swadaya masyarakat. Swadaya masyarakat dapat berbentuk dana (tunai), atau peralatan, bahan dan tanah yang diuangkan atau dinilai dalam bentuk uang (Rp). 22. Kolom 20, disi dengan pencatatan penggunaan atau pengeluaran dana pada periode ini didalam Buku Kas Umum. Oleh karena itu isiannya berupa pilihan, dicatat (ya) atau tidak dicatat (Tidak). 23. Kolom 21, diisi dengan keberadaan bukti-bukti penggunaan atau pengeluaran dana, seperti bukti nota atau kwitansi. Oleh karena itu, isiannya berupa pilihan, ada atau tidak ada.

Program Peningkatan Infrastruktur Perdesaan

Lampiran Pedoman Pelaksananaan

Format 10.12
LAPORAN MANAJEMEN KEUANGAN KABUPATEN (LMK KABUPATEN) PERIODE : ………… S/D …………. 2006

KABUPATEN PROPINSI PENCAIRAN DANA BANTUAN SOSIAL (DBS)

JUMLAH KECAMATAN JUMLAH DESA

: ………………….. : …………………..

RAB (Rp)

REKENING POKMAS/OMS

REALISASI PENGGUNAAN DANA Dana Bantuan Sosial Pencatatan dan Bukti

NO.

NAMA KECAMATAN/ DESA

DANA BANTUAN SOSIAL

SWADAYA TOTAL Nama Bank No Rekening Bantuan Nama Pemilik Rekening Tahap Pencairan (I / II / III) Jumlah Dana (Rp) Nomor & Tgl SPM Nomor & Tgl SP2D Realisasi s/d Periode Lalu Realisasi Periode Ini

Pek Sipil (1) (2) (3)

Operasional

Pek Sipil (5)

Operasional

Kumulatif Realisasi s/d Periode Ini % Thd Jumlah Total DBS (17) (18)

SWADAYA

Pencatanan Dlm BKU (Ya/Tdk)

Kelengkapan Bukti (Ya/Tdk)

(4)

(6)

(7)

(8)

(9)

(10)

(11)

(12)

(13)

(14)

(15)

(16)

(19)

"(20)

(21)

JUMLAH

Program Peningkatan Infrastruktur Perdesaan

Lampiran Pedoman Pelaksananaan

PETUNJUK PENGISIAN LAPORAN MANAJEMEN PROYEK KABUPATEN (LMP KABUPATEN) (Format 10.13)

Format 10.13

Formulir ini dibuat oleh Satker Kabupaten – selaku penanggungjawab pengelolaan pelaksanaan Program Peningkatan Infrastruktur Perdesaan di tingkat Kabupaten – sebagai acuan penilaian kemajuan dan pertanggungjawaban pelaksanaan proyek. Petunjuk Pengisian Formulir ini adalah sebagai berikut : 1. Periode Laporan maksimal adalah 1 (satu) bulan kalender, sehingga periode laporan akan meliputi tanggal mulai s/d tanggal barakhirnya periode tertentu, dengan batas waktu maksimal 1 (satu) bulan kalender. 2. Laporan Manajemen Proyek Kabupaten (LMP Kabupaten) meliputi beberapa bagian, yaitu (a). nama kecamatan dan desa, (b). Kontrak atau perjanjian pemberian bantuan antara Satker dengan Pokmas/OMS/LDK, yang meliputi : nomor dan tanggal kontrak, waktu pelaksanaan (mulai s/d selesai), serta sektor/jenis pekerjaan, volume pekerjaan dan nilai atau jumlah dana terkontrak, yang tertuang didalam RAB – yang merupakan bagian tidak terpisahkan dengan Kontrak, (c). Kemajuan pelaksanaan fisik (kontrak), yang meliputi : pencapaian kemajuan fisik atau volume pekerjaan s/d periode lalu, pencapaian fisik atau volume pekerjaan pada periode ini, dan pencapaian kemajuan fisik atau volume pekerjaan s/d periode ini, (d) keberadaan data pendukung kemajuan fisik pada periode ini, yang meliputi : laporan penggunaan material dan penggunaan pekerja (HOK). 3. Kolom 1 diisi dengan nomor urut kecamatan dan desa. Nomor urut kecamatan diurutkan berdasarkan urutan kecamatan. Nomor urut desa diurutkan berdasarkan urutan desa pada masing-masing kecamatan. 4. Kolom 2, diisi dengan nama kecamatan dan nama desa. Nama satu kecamatan diikuti dengan desadesanya, dilanjutkan dengan kecamatan lainnya yang diikuti dengan desa-desanya, dan seterusnya. 5. Kolom 3, diisi dengan nomor kontrak atau nomor perjanjian pemberian bantuan antara Sakter dengan Pokmas/OMS/LDK. 6. Kolom 4, diisi dengan tanggal kontrak atau tanggal penandatanganan perjanjian pemberian bantuan antara Satker dengan Pokmas/OMS/LDK. 7. Kolom 5, diisi dengan tanggal dimulainya pelaksanaan kontrak atau perjanjian pemberian bantuan. 8. Kolom 6, diisi dengan tanggal berakhirnya waktu pelaksanaan kontrak atau perjanjian pemberian bantuan. 9. Kolom 7, diisi dengan sektor atau jenis pekerjaan fisik, misalnya : jalan, irigasi, dll. 10. Kolom 8, diisi dengan volume untuk sector atau jenis pekerjaan, misalnya jalan dengan volume 1100 M. 11. Kolom 9, diisi dengan jumlah dana atau nilai kontrak dari sumber DBS untuk setiap jenis pekerjaan. 12. Kolom 10, diisi dengan jumlah dana atau nilai kontrak dari sumber Swadaya masyarakat untuk setiap jenis pekerjaan. 13. Kolom 11, diisi dengan total dana atau nilai kontrak untuk setiap jenis pekerjaan, yang merupakan penjumlahan Kolom 9 dengan Kolom 10. 14. Kolom 12, diisi dengan kumulatif pencapaian atau kemajuan fisik atau volume pekerjaan dari setiap jenis pekerjaan sampai dengan periode lalu. 15. Kolom 13, diisi dengan % kumulatif pencapaian atau kemajuan fisik atau volume pekerjaan dari setiap jenis pekerjaan sampai dengan periode lalu, yaitu dengan membandingkan kumulatif pencapaian sampai dengan periode lalu dengan volume total. 16. Kolom 14, diisi dengan pencapaian atau kemajuan fisik atau volume pekerjaan dari setiap jenis pekerjaan pada periode ini.

Program Peningkatan Infrastruktur Perdesaan

Lampiran Pedoman Pelaksananaan

Format 10.13 17. Kolom 15, diisi dengan % pencapaian atau kemajuan fisik atau volume pekerjaan dari setiap jenis pekerjaan pada periode ini, yaitu dengan membandingkan pencapaian pada periode ini dengan volume total. 18. Kolom 16, diisi dengan kumulatif pencapaian atau kemajuan fisik atau volume pekerjaan dari setiap jenis pekerjaan sampai dengan periode ini, yang merupakan penjumlahan 19. Kolom 17, diisi dengan % kumulatif pencapaian atau kemajuan fisik atau volume pekerjaan dari setiap jenis pekerjaan sampai dengan periode ini, yaitu dengan membandingkan kumulatif pencapaian sampai dengan periode ini dengan volume total. 20. Kolom 18, diisi dengan laporan penggunaan material, dengan pilihan ada atau tidak ada. 21. Kolom 19, diisi dengan daftar hadar pekerja (HOK), dengan pilihan ada atau tidak ada. 22. Kolom 20, diisi dengan masalah-masalah yang timbal dalam pelaksanaan selama periode laporan ini. 23. Kolom 21, diisi dengan tindak Turín tangan (TTT) atas masalah yang timbal pada setiap desa.

Program Peningkatan Infrastruktur Perdesaan

Lampiran Pedoman Pelaksananaan

Format 10.13
LAPORAN MANAJEMEN PROYEK KABUPATEN (LMP KABUPATEN) PERIODE : ………… S/D …………. 2006

KABUPATEN PROPINSI

: …………………. : …………………. KONTRAK Waktu Pelaksanaan Sektor, Volume, Nilai dan Sumber Dana KEMAJUAN PELAKSANAAN KONTRAK Pencapaian Volume Pekerjaan s/d Periode Lalu Pencapaian Volume Pekerjaan Pada Periode Ini Pencapaian Volume Pekerjaan s/d Periode Ini

JML KECAMATAN JML DESA

: ………………….. : …………………..

DATA PENDUKUNG PELAKSANAAN PD PERIODE INI

MASALAH PELAKSANAAN DAN TINDAK TURUN TANGAN (TTT)

NO.

NAMA KECAMATAN/ DESA

Nomor Kontrak

Tanggal Kontrak Tanggal Mulai Tanggal Selesai

Sektor / Jenis Pekerjaan

Volume

Nilai (Rp)

Volume

% Thd Total

Volume

% Thd Total

Volume

% Thd Total

Laporan Penggunaan Material (Ada/Tdk Ada)

Daftar Hadir Pekerja (HOK)

Masalah Pelaksanaan

Tindak Turun Tangan

DBS (1) (2) (3) (4) (5) "(6) (7) (8) (9)

Swadaya (10)

Total (11) (12) (13) (14) (15) (16) (17) (18) (19) (20) (21)

JUMLAH

Program Peningkatan Infrastruktur Perdesaan

Lampiran Pedoman Pelaksananaan

Format 10.14

PETUNJUK PENGISIAN LAPORAN MANAJEMEN KEUANGAN PROPINSI (LMK PROPINSI) (FORMAT 10.14)
Formulir ini dibuat oleh Satker Propinsi – selaku penanggungjawab pengelolaan keuangan Program Peningkatan Infrastruktur Perdesaan di tingkat Propinsi – sebagai acuan penilaian ketertiban administrasi dan pertanggungjawaban pengguaan keuangan proyek. Petunjuk Pengisian Formulir ini adalah sebagai berikut : 1. Periode Laporan maksimal adalah 1 (satu) minggu kalender, sehingga periode laporan akan meliputi tanggal mulai s/d tanggal barakhirnya periode tertentu, dengan batas waktu maksimal 1 (satu) minggu kalender. 2. Laporan Manajemen Keuangan Propinsi (LMK Propinsi) meliputi beberapa bagian, yaitu (a). nama kabupaten, kecamatan dan desa, (b). rekapitulasi data Rencana Anggaran Biaya (RAB), yang meliputi alokasi Dana Bantuan Sosial (DBS) untuk komponen pekerjaan sipil, dan rencana dana Swadaya Masyarakat untuk komponen pekerjaan sipil dan operasional, serta total dana, (c). Rekening Pokmas/ OMS/ LKD, yang meliputi : nama bank, nomor rekening bantuan dan nama pemilik rekening, (d). Pencairan dana bantuan sosial (DBS), yang meliputi tahapan pencairan (I, II, atau III), nomor dan tanggal Surat Perintah Membayar (SMP) dan nomor dan tanggal Surat Perintah Pencairan Dana (SP2D), (e). Realisasi penggunaan atau pengeluaran dana, yang meliputi : realisasi s/d periode lalu, realisasi pada periode ini dan realisasi s/d periode ini, serta pencatatan dan bukti. 3. Kolom 1 diisi dengan nomor urut kabupaten, kecamatan dan desa. Nomor urut kabupaten diurutkan berdasarkan urutan kabupaten. Nomor urut kecamatan diurutkan berdasarkan urutan kecamatan pada masing-masing kabupaten, Nomor urut desa diurutkan berdasarkan urutan desa pada masing-masing kecamatan. 4. Kolom 2, diisi dengan nama kabupaten, diikuti dengan nama kecamatan tertentu, dan pada kecamatan tertentu tersebut diikuti dengan nama-nama desa penerima DBS pada kecamatan bersangkutan, dilanjutkan dengan kebupaten-kabupaten lainnya. 5. Kolom 3, diisi dengan total dana untuk komponen pekerjaan sipil yang bersumber DBS yang tertuang didalam RAB. 6. Kolom 4, diisi dengan total dana untuk komponen biaya operasional yang bersumber DSB yang tertuang didalam RAB. 7. Kolom 5, diisi dengan total dana untuk komponen pekerjaan sipil yang bersumber Swadaya Masyarakat yang tertuang didalam RAB. 8. Kolom 6, diisi dengan total dana untuk komponen biaya operasional yang bersumber Swadaya Masyarakat yang tertuang didalam RAB. 9. Kolom 7, diisi dengan total dana, yang merupakan penjumlahan Kolom 3, Kolom 4, Kolom 5 dan Kolom 6. 10. Kolom 8, diisi dengan nama Bank, dimana OMS membuka rekening untuk penyaluran dana DBS. 11. Kolom 9, diisi dengan nomor rekening OMS di Bank yang disebut Kolom 8, dimana melalui rekening tersebut dana disalurkan ke OMS. 12. Kolom 10, diisi dengan nama pemilik rekening OMS. Rekening atas nama OMS, dengan pemberi tanda tangan Ketua dan Bendahara OMS. Rekening atas nama pribadi tidak dibenarkan. 13. Kolom 11, diisi dengan tahap pencairan dana terakhir yang telah dilakukan sampai dengan periode laporan ini, yang kemungkinannya meliputi : pencairan dana tahap I, tahap II atau tahap III. 14. Kolom 12, diisi dengan jumlah dana yang dicairkan sesuai dengan tahap pencairan pada Kolom 11. 15. Kolom 13, diisi dengan nomor dan tanggal SPM untuk pencairan dana sesuai dengan tahapan pencairan pada Kolom 11. 16. Kolom 14, diisi dengan nomor dan tanggal SP2D untuk pencairan dana sesuai dengan tahapan pencairan dana pada Kolom 11.

Program Peningkatan Infrastruktur Perdesaan

Lampiran Pedoman Pelaksananaan

Format 10.14 17. Kolom 15, diisi dengan realisasi penggunaan atau pengeluaran dana DBS sampai dengan periode lalu. (Bila periode lalu belum terjadi pengeluaran atau penggunaan dana, terutama untuk LMK yang pertama kali, maka kolom 15 dikosongkan). 18. Kolom 16, diisi dengan realisasi penggunaan atau pengeluaran dana pada periode laporan ini. 19. Kolom 17, disi dengan kumulatif realisasi penggunaan atau pengeluaran dana sampai dengan periode ini, yaitu dengan menjumlahkan periode lalu (Kolom 15) dengan pada periode ini (Kolom 16). 20. Kolom 18, disi dengan persentase kumulatif realisasi penggunaan atau pengeluaran dana DBS terhadap total alokasi dana DBS. 21. Kolom 19, diisi dengan jumlah realisasi swadaya masyarakat. Swadaya masyarakat dapat berbentuk dana (tunai), atau peralatan, bahan dan tanah yang diuangkan atau dinilai dalam bentuk uang (Rp). 22. Kolom 20, disi dengan pencatatan penggunaan atau pengeluaran dana pada periode ini didalam Buku Kas Umum. Oleh karena itu isiannya berupa pilihan, dicatat (ya) atau tidak dicatat (Tidak). 23. Kolom 21, diisi dengan keberadaan bukti-bukti penggunaan atau pengeluaran dana, seperti bukti nota atau kwitansi. Oleh karena itu, isiannya berupa pilihan, ada atau tidak ada.

Program Peningkatan Infrastruktur Perdesaan

Lampiran Pedoman Pelaksananaan

LAPORAN MANAJEMEN KEUANGAN PROPINSI (LMK PROPINSI) PERIODE : ………… S/D …………. 2006 PROPINSI JML KABUPATEN : ……… : ………. RAB (Rp) REKENING POKMAS/OMS PENCAIRAN DANA BANTUAN SOSIAL (DBS) JUMLAH KECAMATAN JUMLAH DESA REALISASI PENGGUNAAN DANA Dana Bantuan Sosial NO. NAMA KABUPATEN/ KECAMATAN / DESA DANA BANTUAN SOSIAL SWADAYA TOTAL Pek Sipil (1) (2) (3) Pek Sipi l (5) Nama Bank No Rekening Bantuan Nama Pemilik Rekening Tahap Pencairan (I / II / III) Jumlah Dana (Rp) Nomor & Tgl SPM Nomor & Tgl SP2D Realisas i s/d Periode Lalu Realisas i Periode Ini Kumulatif Realisasi s/d Periode Ini % Thd Jumlah Total DBS (16) (17)

Format 10.14
: ………………….. : …………………..

Pencatatan dan Bukti

SWADAYA

Operasional

Operasional

Pencatana n Dlm BKU (Ya/Tdk)

Kelengkapan Bukti (Ya/Tdk)

(4)

(6)

(7)

(8)

(8)

(9)

(10)

(11)

(12)

(13)

(14)

(15)

(18)

(19)

(20)

JUMLAH

Program PeningkatanInfrastruktur Perdesaan

Lampiran Pedoman Pelaksananaan

Format 10.15

PETUNJUK PENGISIAN LAPORAN MANAJEMEN PROYEK PROPINSI (LMP PROPINSI) (Format 10.15)
Formulir ini dibuat oleh Satker Propinsi – selaku penanggungjawab pengelolaan pelaksanaan Program Peningkatan Infrastruktur Perdesaan di tingkat Propinsi – sebagai acuan penilaian kemajuan dan pertanggungjawaban pelaksanaan proyek. Petunjuk Pengisian Formulir ini adalah sebagai berikut : 1. Periode Laporan maksimal adalah 1 (satu) bulan kalender, sehingga periode laporan akan meliputi tanggal mulai s/d tanggal barakhirnya periode tertentu, dengan batas waktu maksimal 1 (satu) bulan kalender. 2. Laporan Manajemen Proyek Propinsi (LMP Propinsi) meliputi beberapa bagian, yaitu (a). nama kabupaten, kecamatan dan desa, (b). Kontrak atau perjanjian pemberian bantuan antara Satker dengan Pokmas/OMS/LDK, yang meliputi : nomor dan tanggal kontrak, waktu pelaksanaan (mulai s/d selesai), serta sektor/jenis pekerjaan, volume pekerjaan dan nilai atau jumlah dana terkontrak, yang tertuang didalam RAB – yang merupakan bagian tidak terpisahkan dengan Kontrak, (c). Kemajuan pelaksanaan fisik (kontrak), yang meliputi : pencapaian kemajuan fisik atau volume pekerjaan s/d periode lalu, pencapaian fisik atau volume pekerjaan pada periode ini, dan pencapaian kemajuan fisik atau volume pekerjaan s/d periode ini, (d) keberadaan data pendukung kemajuan fisik pada periode ini, yang meliputi : laporan penggunaan material dan penggunaan pekerja (HOK). 3. Kolom 1 diisi dengan nomor urut kabupaten, kecamatan dan desa. Nomor urut kabupaten diurutkan berdasarkan urutan kecamatan. Nomor urut kecamatan diurutkan berdasarkan urutan kecamatan untuk setiap kabupaten. Urutan desa diurutkan berdasarkan urutan desa pada setiap kecamatan.. 4. Kolom 2, diisi dengan nama kabupaten, kecamatan dan nama desa. Nama satu kabupaten diikuti dengan nama satu kecamatan, dan segtelah nama kecamatan diikuti nama desa-desa dari kecamatan yang bersangkutan, dan seterusnya. 5. Kolom 3, diisi dengan nomor kontrak atau nomor perjanjian pemberian bantuan antara Sakter dengan Pokmas/OMS/LDK. 6. Kolom 4, diisi dengan tanggal kontrak atau tanggal penandatanganan perjanjian pemberian bantuan antara Satker dengan Pokmas/OMS/LDK. 7. Kolom 5, diisi dengan tanggal dimulainya pelaksanaan kontrak atau perjanjian pemberian bantuan. 8. Kolom 6, diisi dengan tanggal berakhirnya waktu pelaksanaan kontrak atau perjanjian pemberian bantuan. 9. Kolom 7, diisi dengan sektor atau jenis pekerjaan fisik, misalnya : jalan, irigasi, dll. 10. Kolom 8, diisi dengan volume untuk sector atau jenis pekerjaan, misalnya jalan dengan volume 1100 M. 11. Kolom 9, diisi dengan jumlah dana atau nilai kontrak dari sumber DBS untuk setiap jenis pekerjaan. 12. Kolom 10, diisi dengan jumlah dana atau nilai kontrak dari sumber Swadaya masyarakat untuk setiap jenis pekerjaan. 13. Kolom 11, diisi dengan total dana atau nilai kontrak untuk setiap jenis pekerjaan, yang merupakan penjumlahan Kolom 9 dengan Kolom 10. 14. Kolom 12, diisi dengan kumulatif pencapaian atau kemajuan fisik atau volume pekerjaan dari setiap jenis pekerjaan sampai dengan periode lalu. 15. Kolom 13, diisi dengan % kumulatif pencapaian atau kemajuan fisik atau volume pekerjaan dari setiap jenis pekerjaan sampai dengan periode lalu, yaitu dengan membandingkan kumulatif pencapaian sampai dengan periode lalu dengan volume total. 16. Kolom 14, diisi dengan pencapaian atau kemajuan fisik atau volume pekerjaan dari setiap jenis pekerjaan pada periode ini.

Program Peningkatan Infrastruktur Perdesaan

Lampiran Pedoman Pelaksananaan

17. Kolom 15, diisi dengan % pencapaian atau kemajuan fisik atau volume pekerjaan dari setiap jenis pekerjaan pada periode ini, yaitu dengan membandingkan pencapaian pada periode ini dengan volume total. 18. Kolom 16, diisi dengan kumulatif pencapaian atau kemajuan fisik atau volume pekerjaan dari setiap jenis pekerjaan sampai dengan periode ini, yang merupakan penjumlahan 19. Kolom 17, diisi dengan % kumulatif pencapaian atau kemajuan fisik atau volume pekerjaan dari setiap jenis pekerjaan sampai dengan periode ini, yaitu dengan membandingkan kumulatif pencapaian sampai dengan periode ini dengan volume total. 20. Kolom 18, diisi dengan laporan penggunaan material, dengan pilihan ada atau tidak ada. 21. Kolom 19, diisi dengan daftar hadar pekerja (HOK), dengan pilihan ada atau tidak ada. 22. Kolom 20, diisi dengan masalah-masalah yang timbal dalam pelaksanaan selama periode laporan ini. 23. Kolom 21, diisi dengan tindak Turun tangan (TTT) atas masalah yang timbal pada setiap desa.

Program Peningkatan Infrastruktur Perdesaan

Lampiran Pedoman Pelaksananaan

Format 10.15
LAPORAN MANAJEMEN PROYEK PROPINSI (LMP PROPINSI) PERIODE : ………… S/D …………. 2006

PROPINSI JML KABUPATEN

: …………………. : …………………. KONTRAK Waktu Pelaksanaan NAMA KABUPATEN/ KECAMATAN/ DESA Sektor, Volume, Nilai dan Sumber Dana KEMAJUAN PELAKSANAAN KONTRAK Pencapaian Volume Pekerjaan s/d Periode Lalu Pencapaian Volume Pekerjaan Pada Periode Ini Pencapaian Volume Pekerjaan s/d Periode Ini

JML KECAMATAN JML DESA

: ………………….. : …………………..

DATA PENDUKUNG PELAKSANAAN PD PERIODE INI

MASALAH PELAKSANAAN DAN TINDAK TURUN TANGAN (TTT)

NO.

Nomor Kontrak

Tanggal Kontrak Tanggal Mulai Tanggal Selesai

Nilai (Rp) Sektor / Jenis Pekerjaan Volume Volume % Thd Total Volume % Thd Total Daftar % Thd Total

Laporan Penggunaan Material (Ada/Tdk Ada)

Daftar Hadir Pekerja (HOK)

Masalah Pelaksanaan

Tindak Turun Tangan

DBS (1) (2) (3) (4) (5) "(6) (7) (8) (9)

Swadaya (10)

Total (11) (12) (13) (14) (15) (16) (17) (18) (19) (20) (21)

JUMLAH

JUMLAH

Program Peningkatan Infrastruktur Perdesaan

Lampiran Pedoman Pelaksananaan

Format 11.1

PETUNJUK PENGISIAN PARTISIPASI MASYARAKAT (Format 11.1)
Formulir ini diisi oleh Fasilitator Kecamatan setiap bulannya. Formulir ini menjelaskan tentang partisipasi masyarakat didalam Program Peningkatan Prasarana Perdesaan. 1. Tuliskan nama anda, tanggal pengisian, Kecamatan, Kabupaten dan Propinsi. 2. Tanggal Pelaksanaan Kegiatan – Isilah tanggal pelaksanaan kegiatan. Jika kegiatan membutuhkan waktu beberapa lama, mohon tuliskan jangka waktu kegiatan tersebut, contoh: 4-20 Juni, 2000. 3. Jumlah orang yang berperan aktif di setiap kegiatan – daftar hadir, tulislah berapa orang yang hadir pada setiap kegiatan, jumlah Laki-laki, Perempuan dan Orang Miskin. 4. Kualitas partisipasi – Tabel sesi pertama akan menunjukkan kualitas partisipasi masyarakat pada setiap kegiatan. • Partisipasi Sangat Aktif − Semua atau sebagian besar peserta (lebih dari 70%) turut terlibat dalam tahapan perencanaan dan pelaksanaan kegiatan. − Setiap orang bebas untuk mengemukakan pendapatnya dan berperan sangat aktif. Semua orang dilibatkan dalam pengambilan keputusan. − Dalam setiap pertemuan, mereka mengajukan pertanyaan dan merasa tertarik.serta antusias dengan program ini, − Kelompok perempuan dan orang miskin berpartisipasi sangat aktif dalam setiap tahapan. • Partisipasi Aktif − Lebih dari separuh (51-70%) warga desa turut terlibat dalam tahapan perencanaan dan pelaksanaan kegiatan. − Setiap orang bebas untuk mengemukakan pendapatnya dan berperan aktif. Hampir semua orang dilibatkan dalam pengambilan keputusan. • Partisipasi rata-rata − Partisipasi masih terbatas pada sedikit orang atau pada beberapa elit desa saja. − Hanya sebagian kecil orang atau beberapa elit saja yang terlibat dalam perencanaan dan pengambilan keputusan. − Hanya ada beberapa orang yang merasa bebas untuk mengungkapkan pendapatnya dan berperan aktif. Proses pengambilan keputusan didominasi oleh para elit desa atau hanya melibatkan beberapa orang saja. − Hanya sedikit perempuan dan orang miskin yang ikut berpartisipasi. • Partisipasi rendah − Partisipasi terbatas hanya pada satu atau dua elit desa yang mempunyai pengaruh. Tidak satupun warga desa yang merasa bebas untuk mengemukakan pendapatnya dan berperan aktif. Satu atau dua orang/elit desa yang membuat keputusan. − Kelompok perempuan dan orang miskin sulit berpartisipasi dalam tahap perencanaan dan pengambilan keputusan. 5. Komentar umum – Mohon dituliskan seluruh maupun beberapa komentar umum dari setiap aktifitas.

Program Peningkatan Infrastruktur Perdesaan

Lampiran 11

Lampiran Pedoman Pelaksananaan

Format 11.1

PEMANTAUAN PARTISIPASI MASYARAKAT DALAM PROGRAM PENINGKATAN INFRASTRUKTUR PERDESAAN DI BERBAGAI TAHAPAN
Nama FK : _________________ Tanggal Kecamatan
JUMLAH ORANG YANG MENGIKUTI KEGIATAN Jumlah Laki-laki Perempuan

: __________________ : __________________
KUALITAS PARTISIPASI Sangat Aktif Aktlf Rata-rata Rendah Sangat Aktif AMif Rafa-rate Rendah Sangat Aktlf Aktlf Rafa-rata Rendah Sangat Aktlf Aktif Rata-rata Rendah Sangat Aktir Aktlf Rata-rata Rendah Sangaf Aktif Aktlf Rata-rafa Rendah Sangat Aktlf Aktif Rata-rata Rendah Sangat Aktlf Aktlf Rata-rata Rendah

Kabupaten Propinsi

: ___________________ : ___________________

KEGIATAN

TANGGAL PELAKSANAAN

KOMENTAR UMUM

MUSYAWARAH DESA I

PENGGALIAN GAGASAN

MUSYAWARAH DESA II

MUSYAWARAH DESA III

PELAKSANAAN KEGIATAN (TENAGA KERJA, PENGADAAN BAHAN & MATERIAL) MUSYAWARAH DESA PERTANGGUNGJAWABAN

MUSYAWARAH DESA SERAH TERIMA PELESTARIAN (JUMLAH ORANG YANG BERPARTISIPASI DALAM KEGIATAN PELESTARIAN)

Program Peningkatan Infrastruktur Perdesaan

Lampiran Pedoman Pelaksananaan

Format 12.1

REALISASI KEGIATAN DAN BIAYA
Propinsi Kabupaten Kecamatan Desa Uraian 1. Bahan 1.1. 1.2 1.3. 1.4 1.5 ...... Sub total 1) 2. Peralatan 2.1. 2.2 2.3. 2.4 2.5 ...... Sub total 2) 3. Upah 3.1. 3.2 3.3. 3.4 3.5 ......... Sub total 3) Total Biaya Sumber Pembiayaan
Diketahui: Kepala Desa (..................................) Disetujui: Tim Kecamatan (..................................)

: : : : DBS/Swadaya Volume

Jenis Kegiatan : Ukuran/Dimensi : Harga Satuan (Rp.) Jumlah total (Rp.)

Satuan

1 DBS 2 Swadaya
Dibuat Oleh :. Kader Desa (............................) Ketua OMS/LKD (............................)

Diperiksa oleh: Fasilitator Kecamatan (..................................)

*) Format pengisian sama dengan pengisian RAB

Program Peningkatan Infrastruktur Perdesaan

Lampiran Pedoman Pelaksananaan

Format 12.2

LAPORAN PENYELESAIAN PELAKSANAAN KEGIATAN (LP2K)
Kepada: Pejabat PK Satker Kabupaten .............................................. Program Peningkatan Infrastruktur Perdesaan Dengan hormat, Kami yang bertanda tangan dibawah ini : I. Nama : ................................................... Alamat : ................................................... Jabatan : Ketua OMS/LKD Desa : ..................................................... Kecamatan : .................................... Berdasarkan Keputusan Musyawarah Desa I, Desa .......................... Tanggal ..................... Nama : ................................................... Alamat : ................................................... Jabatan : Kader Desa

II.

Melaporkan bahwa seluruh jenis kegiatan telah selesai dilaksanakan (kondisi 100%) pada hari ini ..............................., tanggal ............................., tahun .............................dan telah dilakukan Testing and Commisioning pada hari ............................., tanggal ..................., tahun.......... Sebagai bahan periksa, bersama ini kami lampirkan Realisasi Kegiatan dan Biaya (RKB), dan gambar-gambar infrastruktur yang telah terbangun. Dibuat oleh:

Kader Desa (...............................)

Ketua OMS/LKD

Diketahui,

(...............................)

(………………………………) Kepala Desa Tembusan: 1. Fasilitator Kecamatan 2. Tim Kecamatan 3. Arsip

Program Peningkatan Infrastruktur Perdesaan

Lampiran Pedoman Pelaksananaan

Format 12.3

SURAT PERNYATAAN MENYELESAIKAN PEKERJAAN (SPMP)
Kepada: Tim Koordinasi Kabupaten Program Peningkatan Infrastruktur Perdesaan Kabupaten .............................................. Pada hari ini ................ tanggal ......... bulan ......... tahun ...........bertempat di ............................ Desa ....................... Kecamatan ................ Kabupaten...................Propinsi .............................. Kami yang bertanda tangan di bawah ini mewakili dan atas nama masyarakat desa menyatakan bahwa Dokumen Penyelesaian yang berisi tentang Surat Pernyataan Penyelesaian Pelaksanaan Kegiatan (SP3K), Laporan Penyelesaian Pelaksanaan Kegiatan (LP2K), serta rincian realisasi penggunaan biaya dan lampiran pendukung lainnya belum dapat diselesaikan, dikarenakan: ............................................................................................................................................................... ............................................................................................................................................................... Bersama dengan berita acara ini, kami sampaikan kesanggupan untuk menyelesaikan penyelesaian fisik pada tanggal ......................... Dibuat oleh: Ketua OMS/LKD Pejabat PK Satker Kabupaten (...............................) Diketahui, Kepala Desa (................................) Camat (...............................) (...............................)

Program Peningkatan Infrastruktur Perdesaan

Lampiran Pedoman Pelaksananaan

Format 12.4

SURAT PERNYATAAN PENYELESAIAN PELAKSANAAN KEGIATAN (SP3K)

Kami yang bertanda tangan dibawah ini : I. Nama : ................................................... Alamat : ................................................... Jabatan : Ketua OMS/Pokmas/LKD Desa : ..................................................... Kecamatan : .................................... Berdasarkan Keputusan Musyawarah Desa I, Desa .......................... Tanggal ..................... Nama : ................................................... Alamat : ................................................... Jabatan : Kuasa Pengguna Anggaran Satker Program Peningkatan Infrastruktur Perdesaan Kabupaten

II.

Menyatakan bahwa pelaksanaan Program Peningkatan Infrastruktur Perdesaan di desa telah selesai. tanggal :................................................ Dibuat oleh: Ketua OMS/LKD KP Satker Kab .......................

(...............................) Mengetahui: Kepala Desa .......................

(...............................) Camat ...................

(...............................)

(...............................)

Program Peningkatan Infrastruktur Perdesaan

Lampiran Pedoman Pelaksananaan

Format 12.5

BERITA ACARA STATUS PELAKSANAAN KEGIATAN (BASPK)

Pada hari ini ................................. tanggal ............................. bulan .............................. tahun ........... bertempat di .................................. Desa ..................................... Kecamatan ..................................... Kabupaten ....................................... Propinsi ........................................................... Kami yang bertanda tangan di bawah ini Nama : ................................................... Alamat : ................................................... Jabatan : Ketua OMS/LKD menyatakan bahwa kegiatan pembangunan prasarana belum dapat diselesaikan, dengan status kemajuan fisik...........%, dimana penyerapan dana telah mencapai .............% atau Rp..................,00 Rincian dari kegiatan yang telah dilaksanakan sampai dengan ditandatanganinya BASPK, sebagaimana tercantum dalam lampiran berita acara ini, yaitu berupa Realisasi Kegiatan dan Biaya (RKB) dan gambar-gambar infrastruktur terbangun hingga ditandatanganinya berita acara ini. Laporan mengenai penyelesaian pekerjaan akan kami sampaikan setelah pekerjaan selesai, sesuai dengan kesanggupan kami untuk menyelesaikan pekerjaan, yang tertuang dalam Surat Pernyataan Penyelesaian Pelaksanaan Kegiatan (SP3K). ................................... tanggal : ....................................... Dibuat oleh: Ketua OMS/LKD

(...............................) Mengetahui, Kepala Desa Fasilitator Kecamatan

(...............................)

(...............................)

Lampiran Pedoman Pelaksananaan

PERKEMBANGAN KEGIATAN PERSIAPAN DESA SE-KECEMATAN DALAM PELAKSANAAN PROGRAM PENINGKATAN INFRASTRUKTUR PERDESAAN
Kecamatan Kabupaten Propinsi : ................. : ................. : .................
Musdes I KD OMS

Format 12.6

Tanggal Jumlah Desa
Tanggal Pelaksanaan Kegiatan Persiapan Draft Final Verifikasi Musdes Usulan/ Usulan/ III RKM RKM RKM

: ............... : ...............

No.

Nama Desa

Identifikasi Masalah

Musdes II

Pembukaan Rekening OMS

Kontrak/ Perjanjian OMS dg Satker

...................., ....................... 2006

Fasilitator Kecamatan

Program Peningkatan Infrastruktur Perdesaan

Lampiran Pedoman Pelaksananaan

Format 12.6

PERKEMBANGAN KEGIATAN PERSIAPAN DESA SE-KABUPATEN DALAM PELAKSANAAN PROGRAM PENINGKATAN INFRASTRUKTUR PERDESAAN
Kabupaten Propinsi : ................. : ................. Tanggal Jumlah Kecamatan Jumlah Desa
Musdes I KD OMS Tanggal Pelaksanaan Kegiatan Persiapan Draft Final Verifikasi Musdes Usulan/ Usulan/ III RKM RKM RKM

: ............... : ............... : ...............
Kontrak/ Perjanjian OMS dg Satker

No.

Nama Desa

Identifikasi Masalah

Musdes II

Pembukaan Rekening OMS

...................., ....................... 2006

Konsultan Manajemen Kabupaten (KMK)

Program Peningkatan Infrastruktur Perdesaan

You're Reading a Free Preview

Mengunduh
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->