P. 1
Pengelolaan Keuangan Desa

Pengelolaan Keuangan Desa

|Views: 2,253|Likes:
Dipublikasikan oleh Komunitas Semar

More info:

Published by: Komunitas Semar on Mar 05, 2012
Hak Cipta:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

02/07/2015

pdf

text

original

PENGELOLAAN KEUANGAN DESA

Berdasar Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 37 tahun 2007 yang ditetapkan di Jakarta pada tanggal 24 Juli 2007
Pasal 29 Semua ketentuan yang mengatur mengenai Pengelolaan keuangan desa wajib menyesuaikan dengan berpedoman pada Peraturan ini paling lambat 6 (enam) bulan

Dasar yang Digunakan : UU 32 tahun 2004/UU 8 tahun 2005 tentang Pemerintah Daerah PP 72 tahun 2005 tentang Desa Kepmendagri Nomor 130 tahun 2003 tentang Organisasi dan Tata Kerja Departemen Dalam Negeri

ICDHRE Jombang

Beberapa Ketentuan Umum
1.

2.

3.

4.

5.

6.

Keuangan Desa adalah semua hak dan kewajiban dalam rangka penyelenggaraan pemerintahan desa yang dapat dinilai dengan uang termasuk didalamnya segala bentuk kekayaan yang berhubungan dengan hak dan kewajiban desa tersebut. Pengelolaan Keuangan Desa adalah keseluruhan kegiatan yang meliputi perencanaan, penganggaran, penatausahaan, pelaporan, pertanggung-jawaban dan pengawasan keuangan desa. Anggaran Pendapatan dan Belanja Desa, selanjutnya disingkat APBDesa adalah rencana keuangan tahunan pemerintahan desa yang dibahas dan disetujui bersama oleh pemerintah desa dan Badan Permusyawaratan Desa, dan ditetapkan dengan peraturan desa. Pemegang Kekuasaan Pengelolaan Keuangan Desa adalah Kepala Desa yang karena jabatannya mempunyai kewenangan menyelenggarakan keseluruhan pengelolaan keuangan desa. Pelaksana Teknis Pengelolaan Keuangan Desa yang selanjutnya disebut PTPKD adalah perangkat desa yang ditunjuk oleh Kepala Desa untuk melaksanakan pengelolaan keuangan desa. Bendahara adalah perangkat desa yang ditunjuk oleh Kepala Desa untuk menerima, menyimpan, menyetorkan, menatausahakan, membayarkan dan mempertanggung-jawabkan keuangan desa dalam rangka pelaksanaan APBDesa
ICDHRE Jombang

Pengelolaan Keuangan Desa
Pemegang kuasa kelola dan wakil pemilik kekayaan desa yang dipisahkan
• • • • • menetapkan kebijakan tentang pelaksanaan APBDesa menetapkan kebijakan tentang pengelolaan barang desa menetapkan bendahara desa menetapkan petugas yang melakukan pemungutan penerimaan desa; & menetapkan petugas yang melakukan pengelolaan barang milik desa Penerima, Penyimpan, Penyetor, Penatausahaan, Pembayar dan Pelaksana pertanggung-jawaban keuangan desa dalam rangka pelaksanaan APBDesa

Kepala Desa PTPKD

(Pelaksana Teknis Pengelolaan Keuangan Desa)

(Koordinator Pelaksana Pengelola Keuangan Desa)

Sekretaris Desa

Bendahara

• Menyusun dan melaksanakan Kebijakan Pengelolaan APBDesa. • Menyusun dan melaksanaan Kebijakan Pengelolaan Barang Desa. • Menyusun Raperdes APBDesa, perubahan APBDesa dan pertanggung jawaban pelaksanaan APBDesa. • Menyusun Rancangan Keputusan Kepala Desa tentang Pelaksanaan Peraturan Desa tentang APBDesa dan Perubahan APBDesa

ICDHRE Jombang

Struktur APBDesa
  

Pendapatan Desa Belanja Desa Pembiayaan Desa Belanja Desa :
Belanja Langsung:  Belanja Pegawai  Belanja Barang dan jasa  Belanja modal Belanja Tidak Langsung:  Belanja Pegawai/Penghasilan Tetap;  Belanja Subsidi;  Belanja Hibah (Pembatasan Hibah);  Belanja Bantuan Sosial;  Belanja Bantuan Keuangan; Penerimaan Pembiayaan:  Belanja Tak Terduga;
   

Pendapatan Desa :

 

Pendapatan Asli Desa (PADesa); Bagi Hasil Pajak Kabupaten/Kota; Bagian dari Retribusi Kabupaten/Kota; Alokasi Dana Desa (ADD); Bantuan Keuangan dari Pemerintah, Pemerintah Provinsi, Pemerintah Kabupaten/Kota dan Desa lainnya; Hibah; Sumbangan Pihak Ketiga

Pembiayaan Desa :

Sisa lebih perhitungan anggaran (SilPA) tahun sebelumnya. Pencairan Dana Cadangan. Hasil penjualan kekayaan desa yang dipisahkan. Penerimaan Pinjaman

Pengeluaran Pembiayaan:
  

Pembentukan Dana Cadangan. Penyertaan Modal Desa. Pembayaran Utang ICDHRE Jombang

Tahapan Pembuatan APBDesa
Membuat Rencana Rancangan
Menetapkan Rancangan Evaluasi Rancangan
  

Membuat RPJM Desa (jika belum ada) Musrenbangsun/ Review RPJM Desa (jika sudah ada) Musrenbangdes/ Rembug Desa Membuat RKP Desa 1 tahun Sekdes Membuat Rancangan APBDesa (berdasar RKP Desa), dan menyampaikannya ke Kades Kades menyampaikan RAPBDesa ke BPD untuk dibahas dan disetujui bersama dalam bentuk RaPerdes APBDes Raperdes APBDesa sebelum ditetapkan Kades dimintakan evaluasi ke Bupati Paling lambat 20 hari bupati harus menetapkan hasil evaluasi Jika perlu penyempurnaan dilakukan paling lambat selama 7 hari Bupati dapat membatalkan Perdes APBDesa, dan berlaku Pagu APBDesa tahun sebelumnya Pelaksanaan pagu tahun sebelumnya ditetapkan dengan Keputusan Kepala Desa Penatausahaan Pelaksanaan APBDesa Kerja melalui Rekening Desa Pembangunan/ Program/kegiatan yang masuk desa harus tercatat dalam APBDesa (mis: P2KP, PamPenatausahaan DKP, Raskin dll) Keuangan Dana cadangan diletakkan dalam rekening sendiri dan diPerdeskan Dilakukan berdasar ketentuan, dan Rapat Bersama mekanisme yang ditetapkan ICDHRE Jombang Pemdes-BPD Hanya dilakukan sekali/tahun

  

Pelaksanaan Rancangan

Perubahan Rancangan

Kerja-kerja pemerintahan Desa-kabupaten

RANCANGAN ANGGARAN PENDAPATAN DAN BELANJA DESA DESA …………………… KECAMATAN ……………………………. TAHUN ANGGARAN
KODE REKENING 1. 1.1 1.1.1 1.1.1.1 1.1.2 1.1.2.1 1.1.2.1.1 1.1.2.1.2 1.1.2.2 1.1.2.3 1.1.2.4 1.1.2.5 1.1.2.6 PENDAPATAN Pendapatan Asli Desa Hasil Usaha Desa Dst ………………………… Hasil Pengelolaan Kekayaan Desa Tanah Kas Desa : (*) Tanah Desa Dst ……………………….. Pasar Desa Pasar Hewan Tambatan Perahu Bangunan Desa Pelelangan Ikan yang dikelola Desa URAIAN TAHUN SEBELUMNYA TAHUN BERJALAN KET.

1.1.2.7
1.1.2.8 1.1.3 1.1.3.1 1.1.4 1.1.4.1 1.1.5

Lain-lain Kekayaan Milik Desa
Dst ………………………… Hasil Swadaya dan Partisipasi Dst ……………………………. Hasil Gotong Royong Dst …………………………. Lain-lain Pendapatan Asli Desa yang sah

1.1.5.1
1.2 1.2.1 1.2.2 1.2.3

Dst …………………………..
Bagi Hasil Pajak: Bagi hasil pajak kabupaten/kota Bagi hasil PBB Dst ……………………

ICDHRE Jombang

1.3 1.3.1

Bagi Hasil Retribusi Dst ……………………

1.4
1.4.1 1.4.2 1.5 1.5.1 1.5.1.1 1.5.2 1.5.2.1

Bagian Dana Perimbangan Keuangan Pusat dan Daerah
ADD Dst ……………………. Bantuan Keuangan Pemerintah Provinsi, Kabupaten/Kota, dan desa lainnya Bantuan Keuangan Pemerintah: Dst ………………………… Bantuan Keuangan Pemerintah Provinsi Dst …………………………… Bantuan Keuangan Pemerintah Kabupaten/Kota. Dana Tambahan penghasilan tetap Kepala Desa dan Perangkat Desa Dst …………….. Bantuan Keuangan Desa lainnya : Dst ………………

Lanjutan Pendapatan

1.5.3 1.5.3.1 1.5.3.2 1.5.4 1.5.4.1 1.6 1.6.1 1.6.2 1.6.3 1.6.4 1.6.5

Hibah Hibah dari pemerintah Hibah dari pemerintah provinsi Hibah dari pemerintah kabupaten/kota Hibah dari badan/lembaga/organisasi swasta Hibah dari kelompok masyarakat/ perorangan

1.6.6
1.7 1.7.1 1.7.2

Dst ………………………..
Sumbangan Pihak Ketiga Sumbangan dari ……….. Dst ………………………. Jumlah Pendapatan

ICDHRE Jombang

2 2.1 2.1.1

BELANJA Belanja Langsung Belanja Pegawai/Honorarium :

2.1.1.1
2.1.1.2 2.1.2 2.1.2.1 2.1.2.2 2.1.2.3 2.1.3

Honor tim/panitia
Dst ………………….. Belanja Barang/Jasa : Belanja perjalanan dinas Belanja bahan/material Dst ………………………… Belanja Modal

2.1.3.1
2.1.3.2 2.1.3.3 2.2 2.2.1 2.2.1.1 2.2.3 2.2.3.1 2.2.4 2.2.4.1 2.2.4.2 2.2.5 2.2.5.1 2.2.6 2.2.6.1 2.2.6.2 2.2.6.3

Belanja Modal Tanah
Belanja Modal jaringan Dst ………………………… Belanja Tidak Langsung Belanja Pegawai/Penghasilan Tetap Dst ………………………… Belanja Hibah Dst ………………………… Belanja Bantuan Sosial : Pendidikan Anak Usia Dini (PAUD) Dst …………………… Belanja Bantuan Keuangan Dst ……………………… Belanja tak terduga Keadaan darurat Bencana alam Dst………………… JUMLAH BELANJA

ICDHRE Jombang

3
3.1 3.1.1 3.1.2 3.1.3 3.2 3.2.1 3.2.2 3.2.3

PEMBIAYAAN
Penerimaan Pembiayaan Sisa Lebih Perhitungan Anggaran (SILPA) tahun sebelumnya. Hasil penjualan kekayaan Desa yang dipisahkan. Penerimaan Pinjaman Pengeluaran Pembiayaan Pembentukan Dana Cadangan Penyertaan Modal Desa Pembayaran utang JUMLAH PEMBIAYAAN

……………………., tanggal ……………………

KEPALA DESA
………………………………. Catatan : *Tanah Kas Desa atau istilah lainnya seperti : Tanah Titi Sara, Suguh Dayoh, Bengkok, Bondo Deso, kokoan, Timbul, Pangonan, Tanah Pembelian Desa, dsb.

ICDHRE Jombang

Penatausahaan dan Pertanggung Jawaban APBDesa
Tatausaha Penerimaan
   

Dilakukan oleh bendahara desa Tatausaha menggunakan ; kas umum, kas pembantu obyek penerimaan Laporan rutin bulanan bendahara ke kades paling lambat tanggal 10 Laporan dilampiri dengan ; kas umum, kas pembantu perincian obyek penerimaan, dan bukti-bukti yang sah Dilakukan oleh bendahara desa Tatausaha pengeluaran berdasar Perdes APBDesa melalui Surat Permintaan Pembayaran (SPP) SPP harus disetujui oleh Kades melalui PTPKD (Sekdes) Laporan rutin bulanan bendahara ke kades paling lambat tanggal 10 Dokumen yang digunakan ; kas umum, kas pembantu perincian obyek pengeluaran, dan kas harian pembantu Laporan pertanggung jawaban pengeluaran ; dilampiri; Kas Umum, kas pembantu perincian obyek pengeluaran beserta bukti-bukti yang sah, dan bukti penyetoran PPNjPPh ke kas negara Sekdes menyusun Raperdes dan Kpts Kades ttg pertanggungjawaban pelaksanaan APBDesa Sekdes menyampaikannya ke Kades untuk dibahas dengan BPD Kades-BPD Rapat untuk persetujuan bersama, paling lambat dilakukan 1 bulan setelah tahun anggaran berakhir Perdes ttg pertanggungjawaban pelaksanaan APBDesa disampaikan kepada bupati melalui camat paling lambat 7 hari setelah ditetapkan ICDHRE Jombang

Tatausaha Pengeluaran & Laporan

 

  

Pertanggung jawaban pelaksanaan APBDesa Laporan ke Bupati

 

(Berdasar Permendagri 37 tahun 2007) Alokasi Dana Desa berasal dari APBD Kabupaten/Kota yang bersumber dari bagian dana perimbangan keuangan pusat dan daerah yang diterima oleh kabupaten/Kota untuk Desa paling sedikit 10 % (sepuluh persen)

Pengelolaan ADD

Tujuan Alokasi Dana Desa :
 

     

Menanggulangi kemiskinan dan mengurangi kesenjangan; Meningkatkan perencanaan dan penganggaran pembangunan di tingkat desa dan pemberdayaan masyarakat; Meningkatkan pembangunan infrastruktur perdesaan;

Meningkatkan pengamalan nilai-nilai keagamaan, sosial budaya dalam rangka mewujudkan peningkatan sosial; Meningkatkan ketrentaman dan ketertiban masyarakat; Meningkatkan pelayanan pada masyarakat desa dalam rangka pengembangan kegiatan sosial dan ekonomi masyarakat; Mendorong peningkatan keswadayaan dan gotong royong masyarakat; Meningkatkan pendapatan desa dan masyarakat desa melalui Badan Usaha Milik Desa (BUMDesa).

ICDHRE Jombang

Pengelolaan Alokasi Dana Desa (ADD)
berdasar Permendagri 37 tahun 2007

Pengelolaan ADD

 

Dilakukan secara integral dengan pengelolaan keuangan desa Desa harus tahu ADDM (60 %) dan ADDP (40%) secara detail dan pasti beserta rumus-rumusnya, sehingga setiap tahun desa bisa terus memprediksikan Dianggarkan dalam APBD pada pos/Bagian Pemerintahan Desa Pemdes membuka rekening berdasar Kpts Kades Kades mengajukan permohonan penyaluran ADD kepada Bupati cq. Kabag Pemerintahan Desa di Setda kabupaten melalui Camat setelah diverifikasi tim pendamping kecamatan Bag. Pemerintahan Desa di Setda-Kab meneruskan ke Kabag Keuangan di setda-kab atau ke BPKD atau ke BPKKjAD Kabag Keuangan di setda-kab atau ke BPKD atau ke BPKKjAD menyalurkan ADD dari kas daerah ke rekening desa Pencairan ADD dalam APBD dilakukan secara bertahap sesuai kemampuan dan kondisi kabupaten Dilaksanakan oleh tim pelaksana ADD di desa berdasar Perbup 70 % ADD digunakan untuk pemberdayaan masyarakat, melalui belanja pemberdayaan masyarakat ; Biaya perbaikan sarana publik dalam skala kecil, Perbaikan lingkungan dan pemukiman, Biaya untuk pengadaan ketahanan pangan, Penyertaan modal usaha masyarakat melalui BUMDesa, teknologi tepat guna, perbaikan kesehatan dan pendidikan, pengembangan sosial budaya, dan SEBAGAINYA YANG DIANGGAP PENTING ICDHRE Jombang

Pencairan dan Penyaluran

 

Pelaksanaan ADD

 

Pertanggung Jawaban, Pelaporan, Pembinaan dan Pengawasan ADD
berdasar Permendagri 37 tahun 2007

Pertanggung jawaban dan Pelaporan

 

  

Terintegrasi dengan pertanggungjawaban pelaksanaan APBDesa Khusus kegiatan-kegiatan yang sumbernya dari ADD dilaporkan secara berkala/bulanan yang memuat ttg realisasi penerimaan dan realisasi belanja ADD Laporan akhir ADD, mencakup perkembangan pelaksanaan dan penyerapan dana, masalah yang dihadapi dan rekomendasi penyelesaian hasil akhir penggunaan ADD Laporan berkala/bulanan dilakukan oleh Tim Lak Desa diketahui oleh Kades ke Tim Pendamping Kecamatan secara bertahap Tim Pendamping kecamatan me-rekap laporan dari desa-desa dan melaporkan ke Bupati melalui tim pelaksana kabupaten Biaya pendamping dicover oleh APBD (diluar ADD) Pemprop wajib mengkoordinir pemberian dan penyaluran ADD dari Kabupaten ke desa Pemkab dan Camat wajib membina dan mengawasi pelaksanaan ADD Pembinaan Pemkab meliputi ;memberikan pedoman dan bimbingan pelaksanaan ADD, membimbing & melatih Pengelolaan Keuangan Desa, membina & mengawasi tata kelola keuangan-assets desa, memberi pedoman dan bimbingan administrasi keuangan desa Pembinaan camat meliputi : fasilitasi administrasi keuangan desa, fasilitasi tata kelola keuangan & assets desa, fasilitasi pelaksanaan ADD, dan fasilitasi penyelenggaraan tata kelola keuangan desa (rancangan, penyusunan, pelaksanaan dan pertanggungjawaban) ICDHRE Jombang

Pembinaan dan Pengawasan


You're Reading a Free Preview

Mengunduh
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->