Anda di halaman 1dari 23

PAPER ANALISIS KELAYAKAN USAHA PEMPEK LENGGANG PAK KUMIS DI KOTA PALEMBANG

OLEH YURI ARAKASPA NIM. 05101003045

JURUSAN TEKNOLOGI PERTANIAN FAKULTAS PERTANIAN UNIVERSITAS SRIWIJAYA INDRALAYA 2011

BAB I PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang Pertumbuhan ekonomi merupakan salah satu tolok ukur kemajuan dari suatu daerah. Dimana sebagian besar pemacu pertumbuhan ekonomi adalah pada sektor industri. Salah satu elemen yang memberikan sumbangan terhadap pertumbuhan ekonomi adalah industri kecil dan menengah ( IKM ). Industri kecil dan menengah memiliki ketahanan terhadap goncangan perekonomian global. Di samping itu, industri kecil memiliki kemampuan menyerap tenaga kerja yang besar, membuka peluang usaha serta dapat mewujudkan peningkatan dan pemerataan pendapatan masyarakat. Salah satu industri makanan yang berkembang di kota Palembang adalah usaha pempek lenggang Pak Kumis Toko ini menghasilkan produk berupa pempek dengan menu utamanya pempek lenggang, tetapi pelanggan juga dapat membeli pempek telur dan lenjer disini. Dimana produk dari toko ini cukup digemari oleh segala usia, baik anak anak, remaja, maupun orang dewasa. Tingginya tingkat konsumsi masyarakat terhadap pempek terutama masyarakat di kota Palembang menunjukkan bahwa usaha pempek memiliki prospek pasar yang baik. Bertitik tolak dari uraian di atas, penulis tertarik membahas masalah ini dan mengangkatnya sebagai paper mata kuliah Ekonomi Teknik dengan judul ANALISIS KELAYAKAN USAHA PEMPEK LENGGANG PAK KUMIS DI KOTA PALEMBANG

1.4 Tujuan Penelitian Penelitian mengenai analisis kelayakan usaha ini bertujuan untuk mengetahui apakah usaha pempek lenggang Pak Kumis ini masih layak atau tidak untuk dipertahankan.

BAB II TINJAUAN PUSTAKA

2.1 Definisi Studi Kelayakan Usaha Secara garis besar, menurut pengertian John M. Echols, bisnis berarti perusahaaan. Bisnis adalah kegiatan atau usaha yang dilakukan untuk memperoleh keuntungan sesuai dengan tujuan dan target yang diinginkan dalam berbagai bidang, baik jumlah maupun waktunya (Kasmir dan Jakfar, 2009). Menurut Husein Umar (2007), studi kelayakan bisnis merupakan penelitian terhadap rencana bisnis yang tidak hanya menganalisis layak atau tidak layak bisnis dibangun, tetapi juga saat dioperasionalkan secara rutin dalam rangka pencapaian keuntungan yang maksimal untuk waktu yang tidak ditentukan. Sedangkan menurut Yunizurwan (2009), studi kelayakan usaha merupakan suatu laporan yang memuat data hasil survei lapangan dan perhitungan perhitungan untuk dapat mengambil suatu keputusan atau merekomendasikan apakah suatu gagasan usaha atau perancangan bisnis layak untuk dilanjutkan atau tidak ditinjau dari berbagai aspek. Oleh sebab itu dalam perhitungan perhitungan studi kelayakan usaha, data yang digunakan hendaknya data ril ( tidak boleh dipakai data yang direkayasa ), sehingga hasil perhitungan menggambarkan kondisi yang sebenarnya, namun apabila memakai asumsi dalam perhitungan, asumsi tersebut hendaklah wajar dan logis. Dari kedua pengertian di atas, didapatkan pengertian dari studi kelayakan usaha adalah penelitian yang dituangkan ke dalam laporan, dimana berisi data hasil survei lapangan dan perhitungan, untuk dapat digunakan sebagai keputusan atau rekomendasi terhadap layak atau tidak layak usaha tersebutdibangun, maupun saat dioperasionalkan secara rutin, dengan memperhatikan berbagai aspek. 2.2 Lembaga Lembaga Yang Memerlukan Studi Kelayakan Usaha Studi kelayakan usaha diperlukan oleh lembaga atau instansi baik swasta maupun pemerintah, disamping lembaga keuangan. Instansi tersebut memerlukan

studi kelayakan usaha untuk berbagai kepentingan. Studi kelayakan usaha yang dibuat untuk keperluan sosial atau non komersial, pembahasan di titik beratkan pada manfaat atau benefit yang diberikan oleh adanya usaha tersebut, sedangkan untuk keperluan komersial, pembahasan di titik beratkan pada laba atau profit yang akan diperoleh (Yunizurwan, 2009). Beberapa lembaga atau instansi yang memerlukan studi kelayakan usaha adalah : 1. Pihak Manajemen Perusahaan, memerlukan studi kelayakan usaha untuk : Studi kelayakan usaha dapat dibuat oleh pihak eksternal perusahaan maupun pihak internal perusahaan. Terlepas dari siapa yang membuat laporan ini, pembuatan laporan ini diperlukan dalam peningkatan usaha untuk meningkatkan keuntungan perusahaan, pengajuan peminjaman modal, dan sebagainya. 2. Investor, memerlukan studi kelayakan usaha untuk : a) Melihat apakah profit atau keuntungan yang diperoleh sebanding dengan investasi yang ditanamkan ( Profit Margin ). b) Memilih jenis usaha yang lebih menguntungkan. 3. Kreditor, memerlukan studi kelayakan usaha untuk : a) Melihat layak atau tidaknya suatu usaha yang diberi pinjaman. b) Seberapa besar pinjaman yang dapat diberikan kepada usaha tersebut. 4. Pemerintah, memerlukan studi kelayakan usaha untuk : Menetapkan kebijakan dan skala prioritas. Penghematan devisa negara, penggalakan ekspor nonmigas, dan pemakaian tenaga kerja massal merupakan contoh dari kebijakan pemerintah. Usaha-usaha yang membantu kebijakan pemerintah inilah yang diprioritaskan untuk dibantu, misalnya dengan subsidi dan keringanan lainnya. 2.3 Aspek aspek Studi Kelayakan Usaha Menurut Husein Umar (2007), ruang lingkup analisis kelayakan bisnismeliputi beberapa aspek. Aspek aspek tersebut adalah sebagai berikut : 1. Aspek Pasar dan Pemasaran Dalam kaitan dengan studi kelayakan suatu usaha, aspek pasar dan pemasaran merupakan salah satu aspek yang paling penting. Hal ini disebabkan aspek pasar dan pemasaran sangat menentukan hidup matinya suatu perusahaan.

Evaluasi aspek pasar dan pemasarannya sangat penting dilakukan karena tidak ada usaha yang berhasil tanpa adanya permintaan atas barang atau jasa yang dihasilkan oleh perusahaan tersebut. Pada dasarnya analisis pasar dan pemasaran bertujuan untuk mengetahui luas pasar dan pertumbuhan permintaan dari produk yang bersangkutan. 2. Aspek Teknik dan Teknologi Evaluasi aspek teknis ini mempelajari kebutuhan kebutuhan teknis perusahaan, seperti jenis teknologi yang dipakai, kualitas (bahan baku dan proses produksi), lokasi atau letak pabrik, tata letak pabrik, dan perencanaan jumlah produksi. 3. Aspek Manajemen Aspek manajemen yang dievaluasi ada dua macam, yang pertama manajemen saat pembangunan pabrik dan yang kedua manajemen saat pabrik telah dioperasikan. Dalam pembangunan pabrik, telaah manajemennya antara lain menyusun rencana kerja, siapa saja yang terlibat, bagaimana mengkoordinasikan dan mengawasi pelaksanaan proyek dengan sebaik baiknya. Sedangkan untuk telaah operasional proyek antara lain menentukan bentuk badan usaha, jenis jenis pekerjaan, struktur organisasi serta sumber daya manusia. 4. Aspek Yuridis Evaluasi terhadap aspek yuridis perlu dilakukan, bagi pemilik perusahaan, evaluasi ini berguna antara lain untuk kelangsungan hidup perusahaan serta dalam rangka meyakinkan para kreditur dan investor bahwa pabrik yang akan dibuat tidak menyimpang dari aturan yang berlaku. Seperti diketahui dalam suatu perusahaan dimana banyak pihak pihak yang berkepentingan bergabung, dapat saja terjadi pelanggaran pelanggaran terhadap kewajiban dari masing masing pihak, sehingga penegakan aturan menjadi penting untuk dilaksanakan. 5. Aspek Lingkungan Pertumbuhan dan perkembangan perusahaan tidak dapat dilepaskan dari lingkungan sekitarnya. Lingkungan disini terbagi menjadi lingkungan hidup dan lingkungan sosial.

6. Aspek Finansial Studi kelayakan terhadap aspek finansial perlu menganalisis bagaimana prakiraan aliran kas yang terjadi. Pada umumnya ada empat metode yang biasa dipertimbangkan untuk dipakai dalam penilaian aliran kas dari suatu investasi, yaitu metode Net Present Value (NPV) dan Internal Rate of Return (IRR), Payback Period, Profitability Index.

BAB III METODOLOGI PENELITIAN

3.1 Lokasi Penelitian Dalam pengambilan data yang diperlukan, maka penulis melakukan penelitian pada bagian bagian yang mencakup aspek financial. Penelitian dilakukan pada Industri Kecil dan Menengah Pempek lenggang Pak Kumis yang beralamat di Jalan Perintis Kemerdekaan No. 322, Pelembang

3.2 Cara Pengumpulan Data Untuk mengumpulkan data yang diperlukan, penulis menggunakan metode sebagai berikut : 1) Wawancara Yaitu dengan tanya jawab serta diskusi dengan pemilik dan tenaga kerja yang terlibat langsung dalam proses produksi. Selain itu, penulis melakukan diskusi dengan pembimbing lapangan. 2) Observasi Yaitu dengan melakukan pengamatan langsung ke lapangan terhadap kegiatan produksi yang dilakukan oleh tenaga kerja langsung. 3) Studi Kepustakaan Yaitu mengumpulkan data secara teoritis yang bersumber dari buku buku pustaka, makalah, dan internet.

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

4.1 Hasil Penelitian 4.1.1 Aspek teknik dan teknologi Aspek teknik dan teknologi yang akan menjelaskan mengenai lokasi usaha, jenis teknologi yang dipakai, kualitas (bahan baku dan proses produksi), tata letak pabrik, dan jumlah produksi. 1. Lokasi Usaha Usaha pempek Pak Kumis ini terletak Jalan Perintis Kemerdekaan No. 322 Palembang. Berjarak 5 Km dari pasar Lemabang. Lokasi usaha pempek Pak Kumis ini cukup strategi, karena tidak jauh dari pasar dan pusat kota Palembang. Hal ini tetntu saja sangat menguntungkan bagi toko ini, karena jarak lokasi cukup dekat dengan sumber bahan baku ( pasar Kota Palembang ) dan cukup dekat dengan daerah pemasaran, sehingga dapat menghemat biaya transportasi bahan baku. 2. Jenis Teknologi yang Digunakan Alat yang digunakan oleh usaha ini dalam proses pembuatan pempek Palembang adalah kompor, wajan besar, penggiling ikan, pemanggang manual, kipas, spatula, botol cuka, dll 3. Kualitas ( Bahan Baku dan Proses Produksi) a) Bahan Baku Dalam pembuatan bahan pempek lenggang, bahan bakunya adalah ikan tenggiri atau gabus giling, air es, sagu, dan garem, minya goreng, bumbu, tepung, dll. Semua bahan baku yang dipakai berasal dari kota dalam provinsi Sumatera Selatan. Sehingga usaha pempek Pak Kumis ini tidak pernah mengalami kesulitan bahan baku. Selain bahan baku pembuatan produknya berasal dari Kota Palembang,

pemilik usaha ini juga telah memiliki langganan untuk membeli bahan baku, sehingga bahan baku selalu tersedia. 4.1.2 Aspek Finansial Dalam melakukan analisis kelayakan, aspek finansial merupakan faktor yang menentukan, artinya betapa pun aspek lain seperti aspek teknis dan pemasaran mendukung, namun tidak ada dana maka akan sia sia. Tujuan dari analisa finansial ini adalah untuk memperkirakan berapa lama waktu pengembalian investasi dan keuntungan yang diperoleh, serta memberikan kesimpulan apakah usaha yang dilakukan layak atau tidak layak. 1. Modal Tetap Modal tetap adalah sejumlah dana atau aset lain yang dapat dinilai sebagai dana yang dibutuhkan untuk menyediakan atau pengadaan prasarana dan sarana produksi, dana, tersebut dihitung mulai dari bisnis masih dalam bentuk gagasan sampai dengan bisnis beroperasi secara komersil .Dimana contoh dari modal tetap adalah tanah, bangunan, mesin dan peralatan, dan sebagainya. Adapun besarnya modal tetap yang dibutuhkan adalah sebagai berikut : Tabel 4.9 Modal Tetap Usaha Pempek Pak Kumis Tahun 2010 Deskripsi Biaya Jumlah
Tanah Pembelian tanah Bangunan Bangunan Pabrik Gudang Toko dan Kantor Mesin dan Peralatan Wajan Besar 5 bh x Rp. 150.000 Mesin Penggiling ikan 8 unit x Rp. 100.000 Papan pemotong 5 bh x Rp. 25.000 Pisau 10 bh x Rp. 5.000 Kompor besar 2 bh x Rp. 200.000 Kompor kecil 2 bh x Rp. 50.000 Tungku biasa 1 unit x Rp. 200.000 Lanjutan

No .
1.

Rp.11.500.000 Rp. 20.000.000 Rp. 10.000.000 Rp. 5.000.000

Rp. 11.500.000

2.

Rp. 35.000.000

3.

Rp. 750.000 Rp. 800.000 Rp. 125.000 Rp. 50.000 Rp. 400.000 Rp. 100.000 Rp. 200.000

No

Deskripsi

Biaya

Jumlah

.
Tungku dan tabung minyak 1 unit x Rp.250.000 Serok 2 bh x Rp. 35.000 Ransang 3 bh x Rp. 150.000 Spatula 3 bh x Rp. 25.000 Panci 2 bh x Rp. 35.000 Pengaduk cuka 2 set x Rp. 15.000 Wajan sedang 2 bh x Rp. 40.000 Rak toko 3 bh x Rp. 200.000 Botol 10 bh x Rp. 500 Rp. 250.000 Rp. 70.000 Rp. 450.000 Rp. 75.000 Rp. 70.000 Rp. 30.000 Rp. 80.000 Rp. 600.000 Rp. 5.000 Rp. 4.055.000

4.

Inventaris Meja dan kursi 1 unit x Rp. 200.000 Lemari kayu 1 unit x Rp. 100.000 Telepon 1 unit x Rp. 75.000 Kendaraan Pick up 1 unit x Rp. 60.000.000 Izin izin Izin PIRT Total Modal Tetap

Rp. 200.000 Rp. 100.000 Rp. 75.000 Rp. 375.000

5. 6.

Rp. 60.000.000 Rp. 500.000

Rp. 60.000.000 Rp. 500.000 Rp. 111.430.000

2. Modal Kerja Modal kerja adalah sejumlah dana yang disediakan untuk menjamin kelancaran produksi. Modal kerja merupakan dana yang menjembatani mulai saat pembelian bahan baku sampai dengan diterimanya hasil penjualan. Dengan demikian modal kerja disebut juga modal lancar. Yang dihitung dalam modal kerja adalah semua biaya yang ada dalam biaya produksi selama 1 tahun, kecuali biaya penyusutan dan premi asuransi. Jumlahnya dihitung untuk jangka waktu dari pembelian bahan baku hingga diterimanya hasil penjualan. Dalam hal ini modal kerja atau modal lancar yang dipakai adalah selama 2 bulan. Berikut ini adalah uraian dari modal kerja pada usaha pempek lenggang Pak Kumis :
Tabel 4.10 Modal Kerja (2 bulan ) Usaha Pempek Lenggang Pak Kumis Tahun 2010

No. Deskripsi 1. Bahan baku pempek lenggang


2/12 x Rp. 19.744.000 Bahan baku pempek telur 2/12 x Rp. 26.269.000

Biaya
Rp. 3.290.667 Rp. 4.378.167

2. 3. 4.

Bahan baku pempek lenjer 2/12 x Rp. 26.269.000 Biaya operasi pabrik Listrik 2/12 x Rp. 2.160.000 Upah tenaga kerja langsung 2/12 x Rp. 32.640.000 Biaya operasi kantor Telepon 2/12 x Rp. 900.000 Listrik 2/12 x Rp. 1.080.000 Biaya bahan bakar pabrik 2/12 x Rp. 9.120.000 Biaya lain lain 2/12 x Rp. 960.000 Biaya pemeliharaan dan perawatan 2/12 x Rp. 19.886.000 Gaji tenaga kerja tak langsung Gaji pimpinan 2/12 x Rp. 24.000.000 Gaji sopir 2/12 x Rp. 1.440.000 Biaya umum 2/12 x Rp. 1.200.000 Jumlah produksi yang belum terjual ( 2 bln ) Biaya bahan bakar kendaraan 2/12 x Rp. 2.160.000 Biaya Pembungkusan 2/12 x Rp. 12.000.000 Jumlah Modal Kerja

Rp. 4.378.167

Rp. 360.000 Rp. 5.440.000

Rp. 150.000 Rp. 180.000 Rp. 1.520.000 Rp. 160.000 Rp. 3.314.333

5. 6. 7. 8.

Rp. 4.000.000 Rp. 240.000 Rp. 200.0000 Rp. 0

9. 10. 11. 12.

Rp. 360.000 Rp. 2.000.000 Rp. 29.971.333

Jumlah modal yang harus disediakan = Modal tetap + Modal Kerja = Rp. 111.430.000 + Rp. 29.971.333 = Rp. 141.401.333

3. Biaya Penyusutan Metode yang digunakan dalam perhitungan penyusutan pada usaha Pempek Pak Kumis adalah metode garis lurus. Disini telah didapatkan nilai buku pada saat dilakukan evaluasi. Perhitungannya adalah sebagai berikut :

a. Nilai buku bangunan = Rp. 35.000.000, umur ekonomis 20 tahun Penyusutan per tahun = 1/20 (35.000.000) = 1.750.000 Usia ekonomis industri = 6 tahun, maka nilai sisa = (20-6)x1.750.000 = 24.500.000 b. Nilai buku mesin produksi = Rp. 4.055.000, umur ekonomis = 6 tahun Penyusutan per tahun = 1/6 (4.055.000) = 675.000

Usia ekonomis industri = 6 tahun, maka nilai sisa = (6-6)x675.000 = 0 c. Nilai buku inventaris = Rp.375.000, umur ekonomis 6 tahun Penyusutan per tahun = 1/6 (375.000) = 62.500 Usia ekonomis industri = 6 tahun, maka nilai sisa = (6-6)x62.500 = 0 d. Nilai buku kendaraan = Rp. 60.000.000, umur ekonomis 10 tahun Penyusutan per tahun = 1/10 (60.000.000) = 6.000.000 Usia ekonomis industri = 6 tahun, maka nilai sisa = (10-6)x6.000.000= 24.000.000 e. Nilai buku izin = Rp. 500.000, umur ekonomis 6 tahun

Penyusutan per tahun = 1/6 (500.000) = 83.333 Usia ekonomis industri = 6 tahun, maka nilai sisa = (6-6)x83.333 = 0 Dariperhitungan di atas maka didapatkan penyusutan per tahun serta nilai sisa dari aktiva yang disusutkan per tahun. Untuk lebih jelasnya mengenai besarnya penyusutan dan nilai sisanya, dapat dilihat pada tabel di bawah ini : Tabel 4.11 Biaya Penyusutan Usaha Pempek Lenggang Pak Kumis Tahun 2010 Keterangan Nilai Buku Umur Penyusutan Nilai sisa ekonomis Per Tahun ( Tahun )
Bangunan Mesin Produksi Inventaris Kendaraan Izin Jumlah Rp. 35.000.000 Rp.4.055.000 Rp. 375.000 Rp.60.000.000 Rp. 500.000 20 6 6 10 6 Rp.1.750.000 Rp. 675.000 Rp. 62.500 Rp.6.000.000 Rp. 83.333 Rp. 8.570.833 24.500.000 0 0 24.000.000 0 48.500.000

4. Biaya Produksi ( 1 tahun ) Pada usaha pempek lenggang Pak Kumis dilakukan analisis kelayakan usaha dalam periode 1 tahun yakni pada tahun 2010, maka dihitung biaya produksi selama 1 tahun (biaya produksi selama tahun 2010), dimana dalam 1 tahun tersebut terdapat 96 hari kerja efektif. Biaya produksi adalah biaya yang dikeluarkan pada saat proses produksi (untuk menghasilkan produk). Biaya produksi ini terbagi menjadi dua, yakni biaya tetap dan biaya variabel.

a. Biaya Tetap Biaya tetap merupakan biaya biaya yang harus dikeluarkan, dimana jumlahnya relatif tetap atau tidak dipengaruhi oleh volume produksi. Pada biaya tetap ini termasuk juga di dalamnya penyusutan, biaya pemeliharaan, dan premi asuransi, Dimana pada biaya pemeliharaan dan perawatan dikenakan sebesar 20%, sedangkan untuk premi asuransi dikenakan sebesar 1%. Adapun biaya tetap pada usaha pempek lenggang Pak Kumis adalah sebagai berikut :

Tabel 4.12 Biaya Tetap Usaha Pempek Lenggang Pak Kumis Tahun 2009 No. Deskripsi 1. Biaya operasi kantor
Telepon Rp. 75.000/bln x 12 bln Listrik Rp. 90.000/bln x 12 bln Rp.

Biaya

Jumlah

900.000 Rp. 1.980.000

Rp. 1.080.000 Rp. 1.750.000 Rp. 675.000 Rp. 62.500 Rp. 6.000.000 Rp. 83.333

2.

Penyusutan Bangunan 1/20 x Rp. 35.000.000 Mesin Produksi 1/6 x Rp. 4.055.000 Inventaris 1/6 x Rp. 375.000 Kendaraan 1/10x Rp.60.000.000 Izin 1/6 x Rp. 500.000 Biaya Pemeliharaan dan Perawatan Bangunan 20% x Rp. 35.000.000 Mesin Produksi 20% x Rp. 4.055.000 Inventaris 20% x Rp. 375.000 Kendaraan 20% x Rp. 60.000.000

Rp. 8.570.833 3. Rp. 7.000.000 Rp. 811.000 Rp. 75.000 Rp. 12.000.000

Rp. 19.886.000

4.

Premi asuransi Bangunan 1% x Rp. 35.000.000 Mesin Produksi 1% x Rp. 4.055.000 Inventaris 1% x Rp. 375.000 Kendaraan 1% x Rp. 60.000.000 Karyawan 1% x Rp. 52.080.000 Produk yang belum terjual 1% x Rp. 0 Bahan baku 1% x Rp. 72.282.000

Rp. 350.000 Rp. 40.550 Rp. 3.750 Rp. 600.000 Rp. 520.800 Rp. 0 Rp. 722.820 Rp. 2.237.920

4.

Gaji pimpinan Rp. 2.000.000/bln x 12 bln Gaji sopir Rp. 120.000/bln x 12 bln Biaya Umum Rp. 100.000/bln x 12 bln Suku Bunga Bank 13% Jumlah Biaya Tetap

Rp. 24.000.000 Rp. 1.440.000 Rp. 1.200.000 Rp. 25.440.000 Rp. 1.200.000 Rp. 59.314.753

5. 6.

b. Biaya Variabel Biaya variabel merupakan biaya biaya yang jumlahnya selalu berubah sesuai dengan volume produksi. Adapun yang termasuk ke dalam kelompok biaya variabel pada usaha pempek lenggang Pak Kumis ini terlihat pada tabel berikut : Tabel 4.13 Biaya Variabel Usaha Pempek Lenggang Pak Kumis Tahun 2009 No. Deskripsi Biaya Jumlah Biaya bahan baku 1.
a) b) c) Pempek Lenggang Pempek Telur Pempek Lenjer Biaya operasional pabrik Listrik Rp. 180.000 x 12 bln Upah tenaga kerja langsung Pencetak 2org x Rp.1.500/ctk x 60 ctk x 96HKE Perebus 1org x Rp. 30.000/hr x 96 HKE Penggoreng 1org x Rp. 30.000/hr x 96 HKE Pembungkus 4org x Rp. 25.000/hr x 96 HKE Biaya bahan bakar kendaraan ( pick up ) 5L/hr x 96 HKE x Rp. 4.500 Biaya bahan bakar pabrik Minyak tanah 25L/hari x 96 HKE x Rp. 3.300/L Kayu Bakar Rp. 100.000/bln x 12 bln Biaya Pembungkusan Plastik 5 Kg/hari x 96 HKE x Rp. 25.000 Rp. 19.744.000 Rp. 26.269.000 Rp. 26.269.000 Rp. 2.160.000 Rp. 17.280.000 Rp. 2.880.000 Rp. 2.880.000 Rp. 9.600.000 Rp. 2.160.000 Rp. 7.920.000 Rp. 1.200.000 Rp. 12.000.000 Rp. 2.160.000

2. 3.

Rp. 32.640.000 Rp. 2.160.000

4.
5.

Rp. 9.120.000 Rp. 12.000.000

6.

7.

Biaya lain lain Rp. 10.000 x 96 HKE Jumlah

Rp. 960.000

Rp. 960.000 Rp. 131.322.000

Maka biaya produksi selama 1 tahun adalah : Biaya Produksi = Biaya Tetap + Biaya Variabel = Rp. 59.314.753 + Rp. 131.322.000 = Rp.190.636.753

4.2 Pembahasan 4.2.1 Aspek Pemasaran Penjualan produk dari usaha pempek lenggang Pak Kumis ini sangat lancar, hal ini dapat dilihat pada tidak adanya produk yang tersisa. Pada usaha ini, produk terjual semua, sehingga dapat disimpulkan bahwa usaha ini tidak mengalami kendala pada aspek pemasaran. Untuk pengembangan dan peningkatan usaha hendaknya dilakukan perluasan pasar.

4.2.2 Aspek Teknik dan Teknologi Usaha pempek lenggang Pak Kumis ini cukup baik dari segi aspek teknik dan teknologi (dapat dilihat pada penjelasan pada hasil penelitian). Usaha ini memiliki lokasi yang cukup strategis (hal ini dikarenakan letak lokasi pabrik dengan pasar cukup dekat, sehingga dapat menghemat biaya transportasi bahan baku). Kualitas produk sangat dipengaruhi oleh kualitas bahan baku dan proses produksi. Dalam hal ini bahan baku yang digunakan adalah bahan baku lokal, kualitas dari bahan baku lokal cukup baik, bahan baku mudah diperoleh, karena sumber bahan baku dekat dengan pabrik selain itu pemilik memiliki langganan, sehingga bahan baku cukup tersedia.

4.2.3 Aspek Manajemen Usaha pempek lenggang Pak Kumis ini juga menerapkan sistem bentuk garis ( Line Organitation ), dimana bentuk organisasi ini merupakan tipe organisasi yang bentuknya sederhana yang muncul akibat adanya otoritas garis yang disusun secara hierarki ( tingkatan ) yang terdapat dalam semua organisasi. Dengan kata lain, dalam organisasi garis ini, hubungan antara atasan dengan bawahan dapat dilakukan dengan secara langsung, baik itu perintah maupun memberikan pertanggungjawaban kepada atasan.

4.2.4 Aspek Yuridis Dalam aspek yuridis ini, usaha pempek lenggang Pak Kumis memiliki jaminan keamanan dari segi hukum, hal ini dikarenakan usaha pempek lenggang Pak Kumis ini telah memenuhi perizinan yang diwajibkan bagi industri kecil dan menengah. 4.2.5 Aspek Lingkungan Usaha ini memberikan dampak yang positif dan sangat baik bagi lingkungan sosial (masyarakat sekitar lokasi pabrik). Dimana dengan berdirinya usaha pempek lenggang Pak Kumis ini, dapat menambah penghasilan masyarakat sekitar, terutama yang menjadi pekerja di usaha pempek lenggang Pak Kumis 4.2.6 Aspek Finansial a. Harga Pokok Maka harga pokok/unit Jumlah produksi 1 tahun = Biaya produksi 1 tahun = Rp. 190.636.753 = Rp. 3.177 /pack b.Perhitungan Untung atau Rugi Laporan rugi laba merupakan suatu laporan sistematis mengenai penghasilan, biaya, rugi yang diderita ataupun laba, yang diperoleh oleh suatu perusahaan selama periode tertentu. Perhitungan rugi laba ini dibuat berdasarkan jumlah penjualan dan biaya produksi selama tahun 2010. Dalam perhitungan untung rugi suatu perusahaan,

dicantumkan pajak-pajak yang dikenakan, yakni pajak penjualan dan pajak penghasilan. Untuk lebih jelasnya dapat dilihat pada tabel di bawah ini :
Tabel 4.14 Perhitungan Untung Rugi Usaha Pempek Lenggang Pak Kumis Tahun 2009

No. 1. Penjualan

Deskripsi

Biaya

Jumlah

Pempek Lenggang 30.000 pack/thn xRp. 7000/pack Pempek Telur 15.000 pack/thn x Rp. 7.000/pack Pemoek Lenjer 15.000 pack/thn x Rp. 7000/pack Rp. 105.000.000 Rp. 105.000.000 Rp. 210.000.000

Rp. 420.000.000

2.

Pajak penjualan 1,5% Rp. 6.300.000 Rp. 6.300.000

3. 4.

Penerimaan penjualan Biaya produksi selama 1 tahun Rp. 184.636.753

Rp. 413.700.000 Rp. 184.636.753

5. 6.

Laba kotor Pajak keuntungan 10 % Rp. 22.906.325

Rp.229.063.247 Rp.22.906.325

7.

Laba bersih

Rp. 206.156.922

c. Proyeksi Aliran Kas Untuk membuat aliran kas, yang menggambarkan penerimaan dan pengeluaran dalam jangka waktu tertentu ( Biasanya 1 tahun ), diasumsikan : 1. Usia ekonomis industri = 6 tahun 2. Berdasarkan prediksi dari pemilik usaha pempek lenggang Pak Kumis, mulai tahun 2013 volume penjualan produk pada akan mengalami kenaikan sebesar 10 %.

Proyeksi Volume Penjualan Produk Pempek Lenggang Tahun 2010 (1) Tahun 2011 (2) Tahun 2012 (3) Tahun 2013 (4) Tahun 2014 (5) Tahun 2015 (6) = = = = = = 30.000 pack x Rp.7.000/pack =Rp. 210.000.000 30.000 pack x Rp.7.000/pack =Rp. 210.000.000 30.000 pack x Rp.7.000/pack =Rp. 210.000.000 33.000 pack x Rp.7.000/pack =Rp. 231.000.000 33.000 pack x Rp.7.000/pack =Rp. 231.000.000 33.000 pack x Rp.7.000/pack =Rp. 231.000.000

Proyeksi Volume Penjualan Produk Pempek Telur Tahun 2010(1) Tahun 2011(2) Tahun 2012(3) Tahun 2013(4) Tahun 2014(5) Tahun 2015(6) = = = = = = 15.000pack x Rp.7.000/pack =Rp. 105.000.000 15.000pack x Rp.7.000/pack =Rp. 105.000.000 15.000pack x Rp.7.000/pack =Rp. 105.000.000 16.500pack x Rp.7.000/pack =Rp. 115.500.000 16.500pack x Rp.7.000/pack =Rp. 115.500.000 16.500pack x Rp.7.000/pack =Rp. 115.500.000

Proyeksi Volume Penjualan Produk Pempek Lenjer Tahun 2010(1) Tahun 2011(2) Tahun 2012(3) Tahun 2013(4) Tahun 2014(5) Tahun 2015(6) = = = = = = 15.000pack x Rp.7.000/pack =Rp. 105.000.000 15.000pack x Rp.7.000/pack =Rp. 105.000.000 15.000pack x Rp.7.000/pack =Rp. 105.000.000 16.500pack x Rp.7.000/pack =Rp. 115.500.000 16.500pack x Rp.7.000/pack =Rp. 115.500.000 16.500pack x Rp.7.000/pack =Rp. 115.500.000

3. Suku Bunga yang dipakai

13 %

Tabel 4.15 Proyeksi aliran Kas Usaha pempek lenggang Pak Kumis Tahun 2009
Tahun 1 NO 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 DESKRIPSI Investasi Penjualan Pajak Penjualan 1,5% Penerimaan Penjualan Biaya Produksi Keuntungan Kotor Pajak Keuntungan 10% Keuntungan Bersih Penyusutan Nilai Sisa Net Revenue ( Rp. ) 0 420,000,000 6.300.000 413,700,000 190,636,753 223,063,247 22.306.325 200,756,922 8,570,833 0 209,327,755 Tahun 2 ( Rp. ) 0 420,000,000 6.300.000 413,700,000 190,636,753 223,063,247 22.306.325 200,756,922 8,570,833 0 209,327,755 Tahun 3 ( Rp. ) 0 420,000,000 6.300.000 413,700,000 190,636,753 223,063,247 22.306.325 200,756,922 8,570,833 0 209,327,755 Tahun 4 ( Rp. ) 0 462.000.000 6.930.000 455.070.000 190,636,753 264,433,247 26.443.325 237,989,922 8,570,833 0 246,560,755 Tahun 5 ( Rp. ) 0 462.000.000 6.930.000 455,070,000 190,636,753 264,433,247 26,443,325 237,989,922 8,570,833 0 246,560,755 Tahun 6 ( Rp. ) 0 462.000.000 6.930.000 455,070,000 190,636,753 264,433,247 26.443.325 237,989,922 8,570,833 48,500,000 295,060,755

d .Payback Period ( PP ) Maka jangka waktu dalam pengembalian investasi adalah 0,7 tahun atau setara dengan 8 bulan 12 hari. Oleh karena usaha pempek lenggang Pak Kumis ini memiliki umur ekonomis industri 6 tahun, maka usaha ini layak untuk dipertahankan.

e. Net Present Value NPV adalah selisih antara nilai sekarang dari investasi dengan nilai sekarang dari penerimaan penerimaan kas bersih di masa yang akan datang. Perhitungan NPV selama 8 tahun adalah sebagai berikut :

Tabel 4.16 Perhitungan Net Present Value Discount Tahun Cash Inflow Factor i = 13% 1 2 Rp.209,327,755 Rp.209,327,755 0.885 0.783 Rp.182.245.801 Rp.163.934.337 Present Value

3 4 5 6

Rp.209,327,755 Rp.246.560,755 Rp.246,560,755 Rp.295,060,755

0.693 0.613 0.543 0.480

Rp.145.074.635 Rp.151.220.329 Rp.133.823.300 Rp.141.723.147

Present Value Investasi NPV

Rp.930.595.799 Rp.141,401,333 Rp.789,194,466

Dari perhitungan di atas, diperoleh NPV positif ( Rp. 789.194.466) > 0, maka usaha pempek lenggang Pak Kumis ini layak untuk dipertahankan. g. Internal Rate of Return ( IRR ) Perhitungan untuk mendapatkan IRR, didapatkan dengan cara trial and error . Metode ini digunakan untuk mencari tingkat bunga yang menyamakan nilai sekarang dari arus kas yang diharapkan di masa datang atau penerimaan kas, dengan mengeluarkan investasi awal. Rumus yang dipakai dapat dilihat di bawah ini : Tabel 4.17 Perhitungan Internal Rate of Return

Present Tahun Cash Inflow Discountfactor i = 13% 1 2 3 4 209,327,755 209,327,755 209,327,755 246,560,755 0.885 0.783 0.693 0.613 228.166.155 201.916.951 178.687.568 180.966.287 1 2 3 4 209,327,755 209,327,755 209,327,755 246,560,755 Value Tahun Cash Inflow Discountfactor i= 150% 0.400 0.160 0.064 0.026 90.784.421 31.966.345 11.255.755 4.535.635 Present Value

5 6 Present Value Investasi NPV

246,560,755 295,060,755

0.543 0.48

160.147.157 141.723.147

5 6 Present

246,560,755 295,060,755

0.010 0.004

1.597.055 562.343

930.595.799 141.401.333 789.194.466

value Investasi NPV

140.665.826 141.401.333 -735.508

Dengan IRR 85,9 %, berarti usaha pempek lenggang Pak Kumis masih layak untuk dipertahankan sampai tingkat suku bunga simpanan bank sebesar 150%. h. Profitability Index Metode profitability index ini dilakukan dengan cara menghitung melalui perbandingan antara nilai sekarang ( present value ) dari rencana rencana penerimaan kas bersih di masa yang akan datang dengan nilai sekarang ( present value ) dari investasi yang telah dilaksanakan.

Oleh karena nilai profitability index (PI) adalah 5,581. Dimana PI ( 5,581) > 1, maka proyek dikatakan menguntungkan.

BAB V PENUTUP

5.1Kesimpulan Dari uraian dan penjelasan yang telah dikemukakan pada bab sebelumnya, maka dapat disimpulkan bahwa usaha pempek lenggang Pak Kumis layak untuk dipertahankan dan dikembangkan.

5.2 Saran Berdasarkan kesimpulan di atas, maka dapat diberikan saran sebagai beriikut : 1. Usaha pempek lenggang Pak Kumis perlu menerapkan pembukuan dalam perusahaannya. Hal ini dimaksudkan untuk mengetahui segala macam biaya yang dikeluarkan oleh perusahaan dan menghindari adanya kemungkinan tercampurnya keuangan pribadi dan keuangan perusahaan. 2. Sebaiknya usaha pempek lenggang Pak Kumis menerapkan pembuatan laporan analisis kelayakan usaha dalam setiap berproduksi pada periode yeng ditentukan ( setiap 1 tahun ). Hal ini dimaksudkan agar perusahaan mengetahui kondisi perusahaan yang ada. 3. Sebaiknya usaha pempek lenggang Pak Kumis menambah hari kerja efektif, agar usaha ini mampu memperoleh keuntungan yang maksimal.

Daftar Pustaka

Pujawan, I Nyoman. 1992. Ekonomi Teknik. Jakarta : Guna Widya Imran, Ali. 1995. Ekonomi Teknik. Jakarta : Pustaka Raya Milton, R. Charles. Economy Engineering. Diterjemahkan. Jakarta : Grafindo Persada Pidarta, Made. 1988. Manejemen Keuangan. Jakarta: Bina Aksara