Anda di halaman 1dari 10

DOKUMEN JOB SHEET

DIPLOMA KEBIDANAN UNIVERSITAS PADJADJARAN JOB SHEET

Program Studi Mata Kuliah Kegiatan Objektif Perilaku Siswa (OPS)

: Diploma III Kebidanan : Pelayanan KB : Konseling Pemasangan AKDR : Tanpa melihat jobsheet, mahasiswa mampu melakukan konseling pemasangan AKDR dengan benar sesuai daftar tilik

Dosen Alat dan Perlengkapan Metode

: Ariyati Mandiri 1. ABPK 2. 2 buah Kursi 3. AKDR Cu T 380 A 1 buah : Metode yang digunakan dengan menggunakan 4 langkah demonstrasi : 1. Live 2. Step by step 3. Penerapan (Aplikasi) 4. Penilaian (Evaluasi)

Media

: Job sheet, Daftar Tilik, Papan Tulis, Spidol, Flipchart, Multimedia (LCD dan Laptop)

Referensi

1. Buku Panduan Praktis Pelayanan Kontrasepsi. Jakarta : YBP-SP.2006 halaman PK 4 PK 12 2. Varney H, Kriebs J M, Gegor, C L.Varneys Midwifery 4th Edition. Massachusetts : Jones and Bartlett Publishers. 2004 halaman 503 504 3. Yulifah Rita. 2009.Komunikasi dan konseling Dalam Kebidanan.Jakarta:Salemba Medika.

Job Sheet konseling Pemasangan AKDR

DASAR TEORI
Konseling adalah proses yang beroprientasi pada belajar , dilakukan dalam lingkungan sosial, dari konselor pada konseli, dengan memberikan bantuan secara profesional, agar konseli dapat memahami dan memahami dan melakukan pengambilan keputusan. Konseling sendiri merupakan aspek yang sangat penting dalam pelayanan keluarga berencana (KB)/ pemilihan kontrasepsi. Dengan mengunakan konseling artinya petugas membantu klien dalam memilih dan memutuskan jenis kontrasepsi yang akan digunakan yang sesuai dengan kebutuhan dan diplih atas keputusan klien, dan meningkatkan kepuasan dari klien. Konseling yang baik juga dapat membantu klien dalam menggunakan kontrasepsi lebi lama dan meningkatkan keberhasilan berKB. Selain itu, dengan konseling juga dapat meningkatkan hubungan antara petugas kesehatan dengan klien. Penapisan adalah tahap silakukannya penilaian oleh tenaga kesehatan kepada peserta KB, mengenai keadaan-keadaan fisik yang di sesuaikan dengan persyaratanpersyaratan penggunaan kontrasepsi. AKDR (alat kontrasepsi dalam rahim) adalah alat kecil berbentuk-T terbuat dari plastik dengan bagian bawahnya terdapat tali halus yang juga terbuat dari plastic yang dimasukkan ke dalam rahim untuk mencegah kehamilan. Pemasangan bisa dengan rawat jalan dan biasanya akan tetap terus berada dalam rahim sampai dikeluarkan lagi. IUD mencegah sperma tidak bertemu dengan sel telur dengan cara merubah lapisan dalam rahim menjadi sulit ditempuh oleh sperma (Kusmarjadi, 2010). Melihat cukup banyak persyaratan dari penggunaan AKDR, serta banyaknya hal yang harus diketahui oleh klien mengenai AKDR (Indikasi, Kontaindikasi, Keuntungan, kerugian, efeksamping, dan hal lainnya) maka Penapisan dan konseling sangat penting dilakukan sebagai pendahulu dari pemberian metode AKDR.

Job Sheet konseling Pemasangan AKDR

ISTILAH-ISTILAH PENTING

Konseling

: Merupakan proses yang beroprientasi pada belajar , dilakukan dalam lingkungan sosial, dari konselor pada konseli, dengan memberikan bantuan secara

profesional, agar konseli dapat memahami dan memahami dan melakukan pengambilan keputusan. 2 3 4 Konselor Konseli Informed Choice : Seorang profesional yang melakukan konseling : Klien yang menerimam konseling : Suatu kondisi, pengambilan keputusan oleh klien, setelah mendapatkan informasi yang lengkap 5 6 7 Informed Consent AKDR ABPK : Persetujuan untuk melakukan tindakan medis : Alat Kontrasepsi dalam Rahim Alat bantu Pengambilan keputusan ber-KB

PETUNJUK
1. Baca dan pelajari job Sheet, hand out atau buku sumber yang tersedia 2. Siapkan alat dan bahan secara lengkap sebelum tindakan dimulai 3. Ikuti petunjuk instruktur 4. Tanyakan pada instruktur bila terdapat hal-hal yang kurang dimengerti
[[[

KESELAMATAN KERJA
1. Patuhi prosedur pekerjaan 2. Pusatkan perhatian pada pekerjaan

Job Sheet konseling Pemasangan AKDR

PROSEDUR PELAKSANAAN
1. Persiapan Pasien Pastikan pasien dalam keadaan siap menerima informasi dan melakukan konseling Perhatikan privasi pasien 2. Persiapan Bidan Siapkan peralatan dan alat yang akan digunakan Pastikan bahwa konseling bertujuan untuk membantu klien menentukan pilihan Hilangkan unsur subjektifitas 3. Persiapan Lingkungan Pastikan lingkungan dalam keadaan kondusif untuk melakukan konseling

LANGKAH - LANGKAH PENGERJAAN

GAMBAR NO LANGKAH KERJA

Penapisan Key point : sebagai tahap penilaian apakah klien boleh atau tidak menggunakan metode AKDR 1. Sapa klien dengan ramah dan perkenalkan identitas anda Key point :Buat klien merasa nyaman dan gunakan teknik SOLLER

Job Sheet konseling Pemasangan AKDR

2.

Menanyakan identitas klien Key point :Utamakan identitas inti (Nama, Umur, Agama, Pendidikan, Pekerjaan, Alamat)

3.

Menanyakan apakah klien apakah klien sudah memiliki anak Key point : Untuk mengetahui apakah klien masih menantikan anak pertama, gunakan bahasa yang tidak menyinggung klien Menanyakan apakah klien Telah mempunyai anak seorang atau lebih dan belum menginginkan anak lagi dalam waktu dekat ini Key point : Berhubungan dengan efektifitas penggunaan AKDR (Berjangka waktu lama)

4.

5.

Menanyakan apakah klien Menginginkan kontrasepsi jangka panjang yang paling efektif, tapi belum mau menggunakan kontap pada saat ini Key point : Pastikan Klien memahami penjelasan yang diberikan Menanyakan apakah klien Mempunyai kesulitan dalam memakai metode barier atau mengingat memakan pil KB setiap hari dan menginginkan suatu metode yang lebih mudah Key point : Mencari alternatif tebaik untuk memudahkan klien dengan metode AKDR Menanyakan apakah klien Sedang menyusui Key point : Penggunaan AKDR tidak mempengaruhi kualitas ASI, sehingga aman digunakan untuk ibu menyusui Menanyakan apakah klien Lebih menyukai metode non hormonal karena klien adalah seorang perokok berat, berumur > 35 tahun, atau dengan tekanan darah tinggi, diabetes atau sakit kepala yang parah

6.

7.

8.

Job Sheet konseling Pemasangan AKDR

Key point : Sebagai penguatan bagi klien, karena hal-hal tersebut merupakan kontraindikasi penggunaan kontrasepsi hormonal. 9. Menanyakan apakah klien Pernah memakai AKDR di masa yang lalu Key point : Untuk mengetahui adaptasi tubuh klien terhadap metode AKDR 10. Menanyakan serta mencatat pertanyaanpertanyaan untuk menentukan apakah klien cocok untuk memakai AKDR : a. Tanggal haid terakhir, lama haid dan pola perdarahan haid b. Paritas dan riwayat persalinan yang terakhir c. Riwayat kehamilan ektopik d. Nyeri yang hebat setiap haid e. Anemia yang berat (Hb < 9 gr% atau hematokrit < 30) f. Riwayat Infeksi Sistim Genital (ISG), Penyakit Hubungan Seksual (PHS) atau infeksi panggul g. Berganti-ganti pasangan h. Kanker serviks i. Gejala penyakit jantung vascular atau congenital Key point :Pastikan bahasa yang digunakan Jelas, dan dapat dipahami oleh klien,Perhatikan pemilihan bahasa, hindari menggunakan kalimat-kalimat yang akan menyingung perasaan klien Konseling Pra Tindakan Key point : Diberikan jika klien sudah melewati tahap penapisan, dan memenuhi persyaratan penggunaan metode AKDR

Job Sheet konseling Pemasangan AKDR

1.

Menjelaskan keuntungan dan kerugian dari penggunaan AKDR Keuntungan : a. AKDR dapat efektif setelah pemasangan b. Metode jangka panjang c. Sangat efektif karena tidak perlu lagi mengingat-ngingat d. Tidak mempengaruhi hubungan seksual e. Tidak mempengaruhi kualitas & volume ASI Key point : kecuali pada AKDR dengan hormon (Mirena) f. Dapat segera dipasang setelah melahirkan atau sesudah abortus Key point : 48 jam pertama setelah melahirkan dan abortus. Atau tunda hingga 4 minggu setelah melahirkan g. Dapat digunakan sampai menopause Key point :Untuk meyakinkan, lepasAKDR setelah satu tahun dari haid terakdhir h. Tidak ada interaksi dengan obat-obatan Kerugian : a. Tidak mencegah IMS termasuk HIV/AIDS Key point : sarankan untuk menggunakan kondom untuk mencegah IMS b. Tidak baik digunakan pada perempuan dengan IMS atau perempuan yang sering berganti pasangan c. Klien tidak dapat melepas AKDR oleh dirinya sendiri. Petugas kesehatan terlatih yang harus melepaskan AKDR Key point : Pastikan klien memahami apa yang disampaikan, Jangan mengarahkan pilihan klien, biarkan klien memutuskan sendiri pilihannya.

Job Sheet konseling Pemasangan AKDR

2.

Menjelaskan efek samping dari penggunaan AKDR a. Perubahan siklus haid (umumnya pada 3 bulan pertama dan akan berkurang setelah 3 bulan) b. Haid lebih lama dan banyak c. Perdarahan (spotting) di antara menstruasi d. Saat haid lebih sakit Key point : Jangan menggunakan kalimatkalimat berlebihan, sampaikan apa adanya, agar klien memahami efek samping yang mungkin terjadi dari penggunaan metode AKDR. Menjelaskan prosedur pemasangan AKDR, jika klien belum mendapatkan penjelasan sebelumnya.

3.

Key point : Jika klien sudah mendapatkan informasi mengenai AKDR, pastikan bahwa informasi tersebut benar. Berikan pertanyaan untuk mengetahui pemahaman klien Konseling Pasca Tindakan Key point : Diberikan setelah pemasangan AKDR dilakukan, sebaiknya dilakukan dalam kondisi klien sudah turun dari tempat tidur. Dan pastikan klien mendengarkan informasi yang disampaikan. 1. Memberitahukan jadwal kunjungan ulang setelah 3 sampai 6 minggu pemasangan AKDR Key point :Atau setelah masa haid berikutnya. Untum mengetahui apakah AKDR masih ditempatnya dan untuk mengetahui apakah terdapat tanda-tanda infeksi 2. Mengajarkan klien bagaimana cara memeriksa sendiri benang AKDR , Key point :Pemeriksaan dilakukan dengan memasukkan jari telunjuk ke dalam vagina, dengan tujuan untuk meraba benang dari AKDR

3.

Menganjurkan klien untuk memeriksa benang AKDR secara rutin, selama bulan pertama menggunakan AKDR, periksalah terutama setelah haid

Job Sheet konseling Pemasangan AKDR

Key point : setelah haid, kemungkinan AKDR akan sedikit mengalami penurunan akibat keluarnya darah haid, sehingga sebaiknya dilakukan pemeriksaan untuk mengetahui keberadaan AKDR.

4.

Memberitahukan bahwa Setelah bulan pertama pemasangan, hanya perlu memeriksa keberadaan benang setelah haid apabila mengalami : a. Kram/kejang di perut bagian bawah b. Perdarahan (spotting) di antara haid atau setelah senggama c. Nyeri setelah senggama atau apabila pasangan mengalami tidak nyaman selama melakukan hubungan seksual Key point : Jelaskan alasannya kepada klien, agar klien lebih memperhatikan kondisi-kondisi tersebut Menjelaskan bahwa Copper T-380A perlu dilepas setelah 10 tahun pemasangan, tetapi dapat dilakukan lebih awal apabila diinginkantahan Key point :Jelaskan bahwa meskipun dapat bertahan 10 tahun, klien boleh meminta pencabutan AKDR sesuai dengan keinginan klien. Dan jelaskan bahwa AKDR tidak mempengaruhi kesuburan. Meminta klien untuk Kembali ke klinik apabila : a. Tidak dapat meraba tali AKDR b. Merasakan bagian yang keras dari AKDR c. AKDR terlepas d. Siklus terganggu/meleset e. Terjadi pengeluaran cairan dari vagina yang mencurigakan f. Adanya infeksi Key point : Gunakan kalimat yang mudah dipahami, pastikan klien mengerti dan

5.

6.

Job Sheet konseling Pemasangan AKDR

7.

8.

mengingat informasi yang disampaikan Menanyakan apakah masih ada hal yang ingin ditanyakan atau di diskusikan oleh klien Key point : Komunikasi dua arah, berikan kesempatan pada klien untuk mengungkapkan pertanyaan mengenai halhal yang belum dipahami Meminta klien untuk mengulang kembali informasi yang telah disampaikan Key point : Terutama mengenai informssiinformasi penting yang harus diingat oleh klien

9.

Amati klien hingga 15 menit setelah pemasangan, sebelum memperbolehkan klien untuk pulang. Key point : pemasangan IUD dapat menimbulkan perasaan tidaknyaman bagi klien, pastikan klien sudah dalam kondisi yang baik ketika meninggalkan tempat pelayanan. Mendokumentasikan Asuhan

10

EVALUASI
1. Setiap mahasiswa mampu mendemonstrasikan konseling pemasangan AKDR 2. Seluruh langkah kerja diselesaikan dengan urutan yang benar sesuai dengan jobsheet. 3. Aturan keselamatan kerja diikuti selama prosedur pelaksanaan. 4. Dosen mengawasi tiap-tiap mahasiswa dalam melakukan demonstrasi. 5. Dosen menguji dan mengamati cara kerja mahasiswa dengan menggunakan daftar tilik

Job Sheet konseling Pemasangan AKDR

10