Anda di halaman 1dari 16

REFERAT ILMU PENYAKIT MATA

myopia

Oleh : Erwin hardiansyah 09030002

Pembimbing : dr. Fatin Hamamah, SpM dr. Justina W, SpM

SMF ILMU PENYAKIT MATA RUMAH SAKIT UMUM DAERAH JOMBANG 2009

PENDAHULUAN

Indera penglihatan manusia adalah mata. Kita dapat melihat dan mengenal suatu benda yang kita lihat karna adanya kerjasama antara mata dan otak. Rangsangan yang terjadi dibagian mata akan diteruskan ke otak. Di sini otak mengelola dan menterjemahkan informasi yang diterima sehingga menghasilkan suatu perwujudan penglihatan. Mata merupakan salah satu panca indra yang sangat penting, sesuai dengan kata pepatah satu kali melihat adalah lebih berharga dari seratus kali mendengar. Dengan mata kita dapat melaksanakan segala aktivitas dengan baik. Kelainan pada mata berakibat gangguan kosmetik dan gangguan penglihatan. Bagi siswa akan mempengaruhi kegiatan belajar, mempengaruhi kinerja seseorang dalam pekerjaannya, bahkan dapat berakibat fatal. Salah satu kelaian mata adalah Miopia. Miopia adalah kelainan refraksi dimana sinar sejajar yang masuk ke mata dalam keadaan istirahat (tanpa akomodasi) akan dibias membentuk bayangan di depan retina. Miopia merupakan kelainan yang diturunkan dan seringkali ditemukan pada anak-anak ketika mereka berusia 8-12 Tahun, Antara usia 13-19 tahun, ketika tubuh mengalami pertumbuhan yang pesat, miopia semakin memburuk. Antara usia 20-40 tahun, biasanya terjadi sedikit perubahan.13 Pada kelainan myopia penderita akan mengalami keluhan utamanya adalah jika untuk melihat jauh kabur akan tetapi untuk melihat dekat lebih jelas, adapun keluhan yang lainnya kadang disertai pusing tidak begitu dirasakan kecuali power dioptri (ukuran) mata kanan dan mata kiri berbeda, dan tidak nyaman ketika melihat obyek. Kelainan myopia dapat dialami oleh

anak-anak, orang dewasa, ataupun orang yang sudah tua. Ratio kelainan ini cenderung lebih banyak dibanding orang yang menderita kelainan refraksi lainnya.13 Rumusan masalah apakah myopia itu? Tujuan penulisan Dengan permasalahan tersebut maka tujuan pembuatan refrat ini adalah untuk

mengetahui definisi, fisiologi penglihatan normal dan myopia, patofisiologi, klasifikasi, dan bagaimana mendiagnosa, bagaimana melakukan terapi dengan cepat dan tepat, mencegah komplikasi. Selain itu tujuan pembuatan refrat ini adalah sebagai syarat kepaniteraan poli mata RSUD Jombang. Adapun manfaat yang kami harapkan dari pembuatan refrat ini yaitu dapat menambah pengetahuan kita mengenai enteropion dan dapat diterapkan dilapangan ketika memasuki dunia praktek kedokteran.

PEMBAHASAN
I. Definisi

Myopia adalah banyangan dari benda yang terletak jauh berfokus di depan retina pada mata yang tidak berakomodasi.5 Myopia adalah anomali refraksi pada mata dimana bayangan difokuskan di depan retina, ketika mata tidak dalam kondisi berakomodasi. Ini juga dapat dijelaskan pada kondisi refraktif dimana cahaya yang sejajar dari suatu objek yang masuk pada mata akan jatuh di depan retina, tanpa akomodasi. Myopia berasal dari bahasa yunani muopia yang memiliki arti menutup mata. Myopia merupakan manifestasi kabur bila melihat jauh, istilah populernya adalah "nearsightedness.6 Myopia atau biasa juga disebut sebagai rabun jauh merupakan jenis kerusakan mata yang disebabkan pertumbuhan bola mata yang terlalu panjang atau kelengkungan kornea yang terlalu cekung.7 Myopia merupakan kelainan refraksi dimana berkas sinar sejajar yang memasuki mata tanpa akomodasi, jatuh pada fokus yang berada di depan retina.3 Myopia merupakan mata dengan daya lensa positif yang lebih kuat sehingga sinar yang sejajar atau datang dari tidak terhingga difokuskan di depan retina.10 Myopia adalah suatu bentuk kelainan refraksi dimana sinar-sinar sejajar yang datang dari jarak tak terhingga oleh mata dalam keadaan tidak berakomodasi dibiaskan pada satu titik di depan retina.1

II.

Fisiologi penglihatan normal Pembentukan bayangan di retina memerlukan empat proses. Pertama, pembiasan

sinar/cahaya. Hal ini berlaku apabila cahaya melalui perantaraan yang berbeda kepadatannya dengan kepadatan udara, yaitu kornea, humor aqueous , lensa, dan humor vitreus. Kedua, akomodasi lensa, yaitu proses lensa menjadi cembung atau cekung, tergantung pada objek yang dilihat itu dekat atau jauh. Ketiga, konstniksi pupil, yaitu pengecilan garis pusat pupil agar cahaya tepat di retina sehingga penglihatan tidak kabur. Pupil juga mengecil apabila cahaya yang terlalu terang memasukinya atau melewatinya, dan ini penting untuk melindungi mata dari paparan cahaya yang tiba-tiba atau terlalu terang. Keempat, pemfokusan, yaitu pergerakan kedua bola mata sedemikian rupa sehingga kedua bola mata terfokus ke arah objek yang sedang dilihat.2 Mata secara optik dapat disamakan dengan sebuah kamera fotografi biasa. Mata memiliki sususan lensa, sistem diafragma yang dapat berubah-ubah (pupil), dan retina yang dapat disamakan dengan film. Susunan lensa mata terdiri atas empat perbatasan refraksi: (1) perbatasan antara permukaan anterior kornea dan udara, (2) perbatasan antara permukaan posterior kornea dan udara, (3) perbatasan antara humor aqueous dan permukaan anterior lensa kristalinaa, dan (4) perbatasan antara permukaan posterior lensa dan humor vitreous. Masing-masing memiliki indek bias yang berbeda-beda, indek bias udara adalah 1, kornea 1.38, humor aqueous 1.33, lensa kristalinaa (rata-rata) 1.40, dan humor vitreous 1.34.11 Bila semua permukaan refraksi mata dijumlahkan secara aljabar dan bayangan sebagai sebuah lensa. Susunan optik mata normal akan terlihat sederhana dan skemanya sering disebut sebagai reduced eye. Skema ini sangat berguna untuk perhitungan sederhana. Pada reduced eye

dibayangkan hanya terdapat satu lensa dengan titik pusat 17 mm di depan retina, dan mempunyai daya bias total 59 dioptri pada saat mata melihat jauh. Daya bias mata bukan dihasilkan oleh lensa kristalinaa melainkan oleh permukaan anterior kornea. Alasan utama dari pemikiran ini adalah karena indeks bias kornea jauh berbeda dari indeks bias udara. Sebaliknya, lensa kristalinaa dalam mata, yang secara normal bersinggungan dengan cairan disetiap permukaannya, memiliki daya bias total hanya 20 dioptri, yaitu kira-kira sepertiga dari daya bias total susunan lensa mata. Bila lensa ini diambil dari mata dan kemudian lingkungannya adalah udara, maka daya biasnya akan menjadi 6 kali lipat. Sebab dari perbedaan ini ialah karena cairan yang mengelilingi lensa mempunyai indeks bias yang tidak jauh berbeda dari indeks bias lensa. Namun lensa kristalinaa adalah penting karena lengkung permukaannya dapat mencembung sehingga memungkinkan terjadinya akomodasi.11 Pembentukan bayangan di retina sama seperti pembentukan bayangan oleh lensa kaca pada secarik kertas. Susunan lensa mata juga dapat membentuk bayangan di retina. Bayangan ini terbalik dari benda aslinya, namun demikian presepsi otak terhadap benda tetap dalam keadaan tegak, tidak terbalik seperti bayangan yang terjadi di retina, karena otak sudah dilatih menangkap bayangan yang terbalik itu sebagai keadaan normal.11

III.

Penglihatan pada miopia

Myopia adalah kondisi di mana sinar - sinar sejajar yang masuk ke bolamata titik fokusnya jatuh di depan retina. 2 Kelainan refraksi dimana sinar sejajar yang masuk ke mata dalam keadaan istirahat (tanpa akomodasi) akan dibias membentuk bayangan di depan retina

IV.

Patofisiologi Myopia disebabkan karena pembiasan sinar di dalam mata yang terlalu kuat untuk

panjangnya bola mata akibat: 1. Sumbu aksial mata lebih panjang dari normal (diameter antero-posterior yang lebih panjang, bola mata yang lebih panjang ) disebut sebagai miopia aksial. 2. Kurvatura kornea atau lensa lebih kuat dari normal (kornea terlalu cembung atau lensa mempunyai kecembungan yang lebih kuat) disebut miopia kurvatura/refraktif.

3. Indeks bias mata lebih tinggi dari normal, misalnya pada diabetes mellitus. Kondisi Ini Disebut Miopia Indeks 4. Miopi Karena perubahan posisi lensa Posisi lensa lebih ke anterior, misalnya pasca operasi glaukoma.15

V.

Klasifikasi Miopia Klasifikasi miopi berdasarkan laju perubahan besarnya derajat refraksi anomaly secara

klinik, antara lain : a) Miopia simplex / stasioner / fisiologik Biasanya timbul pada usia yang masih muda kemudian berhenti. Tetapi dapat juga naik sedikit kemudian berhenti. Dapat juga naik sedikit pada masa puber sampai sekitar umur 20 tahun. Besar dioptrinya kurang dari Spheris 5.00 Dioptri atau Spheris 6.00 Dioptri. Tetapi jika dikoreksi dengan lensa yang sesuai dapat mencapai tajam penglihatan normal b) Miopia progresif Ditemukan pada segala umur. Pada keadaan ini terjadi kelainan fundus yang khas unutk myopia tinggi ( myopia lebih dari Spheris 6.00 D ). c) Miopia maligna Disebut juga myopia patologis/degeneratif karena disertai penuaan dari koroid dan bagian lain dalam bola mata ( lensa kristalin, coroid, badan siliar ).14

Klasifikasi myopia berdasarkan faktor penyebab dapat dibedakan menjadi dua, yaitu : 1) Miopia\axial Myopia axial ini dapat terjadi sejak lahir oleh karena faktor herediter, komplikasi penyakit lain seperti gondok, TBC, dan campak maupun karena konginetal. Selain itu juga bisa karena anak biasa membaca dalam jarak yang terlalu dekat sehingga mata luar dan polus posterior yang paling lemah dari bolamata memanjang. Orang yang berwajah lebar karena akan menyebabkan konvergensi berlebihan saat melakukan pekerjaan dekat, bendungan karena peradangan atau melemahnya lapisan yang mengelilingi bolamata disertai tekanan yang tinggi. Myopia ini dapat bertambah terus sampai dewasa.14 Miopia axial merupakan suatu keadaan dimana jarak fokus media refrakta lebih pendek dibanding sumbu orbitnya. Namun dalam hal ini jarak fokus media refrakta normal ( 2.6 mm ) sedangkan jarak sumbu orbitnya > 22,6 mm. Menurut Plempius (1622) bahwa memanjangnya sumbu orbit bolamata disebabkan karena kelainan anatomis. Sedangkan Donders (1864) berpendapat bahwa memanjangnya sumbu orbit bolamata itu disebabkan oleh karena sering mendapatkan tekanan otot pada saat konvergensi. Sedangkan menurut Levinshon (1925) dikemukakan bahwa memanjangnya sumbu orbit bolamata itu disebabkan oleh karena sering melihat kebawah pada saat bekerja diruang tertutup sehingga terjadi peregangan pada bolamata, ini berkaitan dengan faktor gravitasi bumi.14 2) Myopia refraktif Pada myopia refraktif, bertambahnya indeks bias media penglihatan seperti terjadi pada katarak intumesen dimana lensa menjadi lebih cembung sehingga pembiasan lebih kuat.7

Menurut Albert E. Sloane, myopia refraktif dapat terjadi karena : Kornea terlalu melengkung. Lensa kristalin terlalu cembung karena terlalu banyak cairan mata yang masuk ke lensa kristalin sehingga lensa keruh seperti katarak immatura, sehingga sinar yang masuk dibiaskan terlalu kuat. Peningkatan index bias cairan bolamata (pada penderita Diabetus Melitus). Menurut ilmu kedokteran bahwa myopia dapat disebabkan karena kurang gizi, kegemukan, gangguan endokrin, alergi, kekurangan zat kimia (seperti kalsium dan vitamin), over koreksi pada kacamata, dan memakai kacamata yang tidak sesuai dengan hasil pemeriksaan/koreksi anomaly refraksi.14

Klasifikasi myopia berdasarkan besarnya derajat refraksi anomaly, yaitu :


Myopia ringan : Spheris -0.25 Dioptri Spheris -3.00 Dioptri Myopya sedang: Spheris -3.25 Dioptri Spheris -6.00 Dioptri Myopia tinggi/berat : > Spheris -6.00 Dioptri

VI.

Gejala klinis Menurut Albert E. Sloane dalam buku Manual of Refraction, bahwa gejala myopia adalah sebagai berikut : a) Gejala tunggal paling penting myopia adalah penglihatan jauh yang buram. b) Sakit kepala jarang dialami meskipun ditunjukkan bahwa koreksi kesalahan myopia yang rendah membantu mengurangi sakit kepala akibat asthenopia (mata cepat lelah).

c) Ada kecenderungan pasien untuk memicingkan mata jika ia ingin melihat jauh, efek pinhole dari celah palpebra membuat ia melihat lebih jelas. d) Penderita rabun jauh biasanya suka membaca karena mudah bagi mereka sebagai spekulasi yang menarik. Menurut Prof. Dr. Sidharta Ilyas dalam bukunya Kelainan Refraksi dan Kacamata, bahwa gejala myopia adalah: : a) Bahwa penderita myopia yang dikatakan sebagai rabun jauh akan mengatakan penglihatannya kabur juka melihat jauh dan hanya akan jelas jika pada jarak dekat.14 Gejala myopia secara umum : Pada saat membaca selalu mendekatkan benda yang dilihatnya dan saat melihat jauh selalu menyipitkan matanya. Saat dilakukan test dengan uji bikromatik unit pasien akan melihat obyek dengan warna dasar merah lebih terang. Bola mata agak menonjol Biasanya penderita akan melihat titik-titik hitam atau benang-benang hitam (disebut floter) di lapang pandangnya . Mata cepat lelah, berair, pusing, cepat mengantuk, atau biasanya disebut dengan asthenopia (mata cepat lelah). COA ( Camera oculi anterior ) dalam, karena jarang dipakainya otototot akomodasi. Pupil relatif lebih lebar akibat kurangnya akomodasi ( medriasis ).

VII. Diagnosa

Corpus vitreum cenderung keruh. Kekeruhan di polus posterior lensa. Menjulingkan mata. Stafiloma posterior fundus tigroid di polus posterior retina Pendarahan pada corpus vitreum. Predisposisi untuk ablasi retina. Atropi berupa kresen myopia. Ekspresi melotot.14

Untuk mendiagnosis myopia dapat dilakukan dengan beberapa pemeriksaan pada mata, pemeriksaan tersebut adalah sebagai berikut: Refraksi Subyektif

Diagnosis myopia dapat ditegakkan dengan pemeriksaan Refraksi Subyektif, metode yang digunakan adalah dengan Metoda trial and error Jarak pemeriksaan 6 meter/ 5 meter/ 20 kaki. Digunakan kartu Snellen yang diletakkan setinggi mata penderita, Mata diperiksa satu persatu dibiasakan mata kanan terlebih dahulu Ditentukan visus / tajam penglihatan masingmasing mata Bila visus tidak 6/6 dikoreksi dengan lensa sferis negatif, bila dengan lensa sferis negatif tajam penglihatan membaik atau mencapai 5/5, 6/6, atau 20/20 maka pasien dikatakan menderita myopia, apabila dengan pemberian lensa sferis negatif menambah kabur penglihatan kemudian diganti dengan lensa sferis positif memberikan tajam penglihatan 5/5, 6/6, atau 20/20 maka pasien menderita hipermetropia.3

Refraksi Obyektif

Yaitu menggunakan retinoskopi, dengan lensa kerja +2.00D pemeriksa mengamati refleks fundus yang bergerak berlawanan arah dengan arah gerakan retinoskop (against movement) kemudian dikoreksi dengan lensa sferis negatif sampai tercapai netralisasi.3 Autorefraktometer (komputer)

Yaitu menentukan myopia atau besarnya kelainan refraksi dengan menggunakan komputer.3 VIII. Komplikasi IX. Ablasio retin a terutama pada myopia yang tinggi. Sranbismus Ambliopia.12

Penatalaksanaan

1. Pemberian lensa spheris concave ( - )

Penderita myopia dapat dikoreksi kelainannya dengan bantuan lensa spheris concave ( - ) yang terkecil/terlemah agar dapat menghasilkan tajam penglihatan terbaik. Karena dengan koreksi lensa spheris concave (-) terkecil orang myopia akan dapat membiaskan sinar sejajar tepat diretina tanpa akomodasi.14

Koreksi myopia dengan menggunakan lensa konkaf atau lensa negatif, perlu diingat bahwa cahaya yang melalui lensa konkaf akan disebarkan. Karena itu, bila permukaan refraksi mata mempunyai daya bias terlalu besar, seperti pada myopia, kelebihan daya bias ini dapat dinetralisasi dengan meletakkan lensa sferis konkaf di depan mata.11

Besarnya kekuatan lensa yang digunakan untuk mengkoreksi mata myopia ditentukan dengan cara trial and error, yaitu dengan mula-mula meletakan sebuah lensa kuat dan kemudian diganti dengan lensa yang lebih kuat atau lebih lemah sampai memberikan tajam penglihatan yang terbaik. 11 Pasien myopia yang dikoreksi dengan kacamata sferis negatif terkecil yang memberikan ketajaman penglihatan maksimal. Sebagai contoh bila pasien dikoreksi dengan -3.00 dioptri memberikan tajam penglihatan 6/6, demikian juga bila diberi sferis -3.25 dioptri, maka sebaiknya diberikan koreksi -3.00 dioptri agar untuk memberikan istirahat mata dengan baik setelah dikoreksi.7 2. Pemakaian lensa kontak Pada pemakaian lensa kontak harus melalui standar medis dan pemeriksaan secara medis. Karena resiko pemakaian lensa kontak cukup tinggi.14 Orthokeratology adalah cara pencocokan dari beberapa seri lensa kontak, lebih dari satu minggu atau bulan, untuk membuat kornea menjadi datar dan menurunkan myopia. Kekakuan lensa kontak yang digunakan sesuai dengan standar. Tergantung dari respon individu dalam orthokeratology yang sesekali beruba-ubah, penurunan myopia sampai dengan 3.00 dioptri pada

beberapa pasien, dan rata-rata penurunan yang dilaporkan dalam penelitian adalah 0.75-1.00 dioptri. Beberapa dari penurunan ini terjadi antara 4-6 bulan pertama dari program

orthokeratology, kornea dengan kelengkungan terbesar memiliki beberapa pemikiran dalam keberhasilan dalam membuat pemerataan kornea secara menyeluruh. Dengan followup yang cermat, orthokeratology akan aman dengan prosedur yang efektif. Meskipun myopia tidak selalu kembali pada level dasar, pemakaian lensa tambahan pada beberapa orang dalam beberapa jam sehari adalah umum, untuk keseimbangan dalam memperbaiki refraksi.6 3. Pembedahan/operatif a) Radial Keratotomy Merupakan upaya untuk mengurangi kelengkungan kornea dengan cara membuat sayatan pada kornea. b) Photorefractive Keratectomy Yaitu upaya untuk mengurangi kelengkungan kornea dengan cara memotong permukaan depan kornea. Hal ini dilakukan dengan menggunakan alat yang disebut Excimer Laser. c) LASIK Singkatan dari Laser Assistet In-situ Keratomeuleosis, pada Lasik ini sebenarnya sama tujuannya dengan operasi yang lainnya yaitu mengurangi kelengkungan daripada kornea hanya saja berbeda dalam tehnis, yaitu lebih sempurna dengan menggunakan tehnis laser secara mutlak.14

DAFTAR PUSTAKA
1. http://www.aoa.org/documents/CPG-15.pdf. 2. http://puspasca.ugm.ac.id/files/Abst_ (3769-H-2007).pdf. 3. http://library.usu.ac.id/download/fk/pnymata-halima.pdf. 4. http://fkuii.org/tikidownload_wiki_attachment.php?attId=1167&page=Teguh%20Sudraja t. 5. Vaoughan et all, Optalmology Umum.edisi 14.Widya Medika.2000. 6. American Optometric Association, Optometric Clinical Practice Guidline Care of the Patient with Myopia, 1997 7. Ilyas, S., 2007. Ilmu penyakit Mata. Edisi Ke-3. Jakarta, FK UI 8. www.optiknisna.com/penyebab-mata-butuh-kacamata.html 9. Curtin. B., J., 2002. The Myopia. Philadelphia Harper & Row. 348-381 10. Mansjoer, A., 2002. Kapita Selekta Kedokteran. Edisi Ke-3 Jilid 1. Media Aesculapius. Jakarta, FK UI 11. Guyton and Hall. Buku Ajar Fisiologi Kedokteran. EGC. Edisi 9. 1997. 12. Pedoman diagnosis dan terapi, bag/smf ilmu penyakit mata, 2006 edisi ke III, rumah sakit umum dokter soetomo, Surabaya 13. www.medicastore.com, ilmu penyakit mata 14. www.refraksioptisi.br.ma 15. Anonim, 2006, http://www.entnet.org/index2.cfm.