Anda di halaman 1dari 5

RANCANGAN BUJUR SANGKAR LATIN (RBSL)

RBSL mengendalikan komponen keragaman unit-unit percobaan dari dua arah (baris dan lajur) Keuntungan : - Mengurangi keragaman galat melalui penggunaan dua buah pengelompokan - Pengaruh perlakuan dapat dilakukan untuk percobaan berskala kecil - Analisis relative mudah - Baris dan kolom bisa juga digunakan untuk meningkatkan cakupan dalam pengambilan kesimpulan. Kelemahan : - Banyaknya baris, kolom, dan perlakuan harus sama, sehingga semakin banyak perlakuan, satuan percobaan yang dilakukan juga semakin banyak. - Apabila banyanya kelompok bertambah besar, galat percobaan persatuan percobaan juga cenderung meningkat. - Asumsi modelnya sangat mengikat, yaitu bahwa tidak ada interaksi antara sembarang dua atau semua criteria, yaitu baris, kolom, dan perlakuan. - Pengacakan yang diperlukan sedikit lebih rumit dari pengacakan rancangan-rancangan sebelumnya. - Derajat bebas galatnya yang lebih kecil dibanding dengan rancangan lain yang berukuran sama, akan menurunkan tingkat ketelitian, terutama apabila jumlah perlakuannya berukuran kecil. - Memerlukan pengetahuan/pemahaman dasar dalam menyusun satuan percobaan yang efektif. - Apabila data hilang, meskipun jumlahnya tidak terlalu banyak, maka hasil analisisnya diragukan karena perlakuan menjadi tidak seimbang. Hal yang perlu diperhatikan : - Banyaknya perlakuan yang dicobakan harus sama banyak dengan ulangan. - Perlakuan hanya boleh muncul sekali pada setiap baris dan setiap bujur. - RBSL tidak efektif bila percobaan tersebut melibatkan perlakuan dalam jumlah besar. Pengacakan dan bagan percobaan : 1. Tempatkan perlakuan pada arah diagonal secara acak

2. Acaklah penempatan baris

3. Acaklah penempatan kolom

Tabulasi Data : Lajur Baris B1 B2 B3 B4 Total Lajur Y.j. L1 L2 L3 L4 Total Baris Yi.. Y1.. Y2.. Y3.. Y4.. Y

Y.1.

Y.2.

Y.3.

Y.4.

Model linier : Yij(k) = + + + () + () , dimana i = 1, 2,, r ; j = 1, 2,, r ; k = 1, 2,, r Yij(k) () () = Pengamatan pada perlakuan ke-k dalam baris ke-i dan lajur ke-j = Rataan umum = Pengaruh baris ke-i = Pengaruh lajur ke-j = Pengaruh perlakuan ke-k dalam baris ke-i dan lajur ke-j = Pengaruh acak pada perlakuan ke-k dalam baris ke-i dan lajur ke-j

Asumsi untuk model tetap : - = 0 - = 0 - = 0 - () ~ (0, 2 )

Asumsi untuk model acak : 2) - ~ (0, 2 - ~ (0, ) 2) ~ (0, () ~ (0, 2 )

Hipotesis yang diuji : - Pengaruh perlakuan H0 : 1 = 2 = = r = 0 (perlakuan tidak berpengaruh terhadap respon yang diamati) H11 : paling sedikit ada satu k dimana k 0 Pengaruh lajur H0 : 1 = 2 = = r = 0 (lajur tidak berpengaruh terhadap respon yang diamati) H11 : paling sedikit ada satu j dimana j 0 Pengaruh baris H0 : 1 = 2 = = r = 0 (baris tidak berpengaruh terhadap respon yang diamati) H11 : paling sedikit ada satu i dimana i 0

Tabel sidik ragam (ANOVA) SK Perlakuan Baris Lajur Galat Total db r-1 r-1 JK JKP JKB KT KTP KTB F hitung KTP/KTG KTB/KTG KTL/KTG F tabel (,1,2) (,1,2) (,1,2)

r-1 JKL KTL (r-1)(r-2) JKG KTG r2-1 JKT

Perhitungan : FK JKT JKP JKB JKL JKG = =


2 2 =1 =1 =1(

2 )2 = =1 =1 =1 FK
2

.. )2 = .. FK = =1 =1 =1(

.. =1 =1 =1(

) =

2 ..

.. )2 = = =1 =1 =1(

2 ..

FK FK

= JKT JKP - JKB JKL

Pengujian Hipotesis : - F hitung > F table tolak H0

P-value < tolak H0

Efisiensi Relatif (ER) dari RBSL - Tingkat efisiensi dari RBSL akan dibandingkan dengan RAK ER = (1
( + 1)(+3) 1 + 3)(+1)
2 2 1

db1 = derajad bebas galat RBSL db b = derajad bebas galat dari RAK 2 1 = KTG
2 = (1)+((1)+(1)(2)) (1)

Missal ER=5 agar efisiensi RAK sama dengan RBSL, maka ulangan yang digunakan dalam menerapkan RAK sebanyak 5 kali dari banyaknnya kolom yang digunakan dalam RBSL.

Soal :
1. Tabel berikut data hasil percobaan RBSL ukuran 4x4 untuk data hasil pipilan jagung hibrida (A, B, C, dan D) No. Baris 1 2 3 4 Jumlah Kolom a) b) c) d) Hasil Pipilan 2 3 1.210 (D) 1.425 (C) 1.185 (A) 1.400 (D) 0.710 (C) 1.665 (B) 1.290 (B) 1.655 (A) 4.395 6.145 Jumlah Baris 5.620 5.350 5.225 5.170 21.365

1 1.640 (B) 1.475 (C) 1.670 (A) 1.565 (D) 6.350

4 1.345 (A) 1.290 (B) 1.180 (D) 0.660 (C) 4.475

Buat Hipotesis Buat model linier beserta keterangannya Buat tabel sidik ragam beserta perhitungannya Apa kesimpulan yang anda dapatkan ?

2. Data waktu rasa sakit hilang setelah minum obat (5 jenis), pada 5 macam pekerja dan 5 kelompok usia. Data dalam () sebagai usia. Obat Job Sopir Pegawai Olahraga Buruh Angkut Pengajar a) b) c) d) A 5 (20) 4 (40) 8 (50) 3 (30) 6 (60) B 7 (60) 9 (50) 8 (40) 9 (20) 6 (30) C 3 (40) 7 (30) 2 (60) 3 (50) 5 (20) D 1 (50) 2 (20) 3 (30) 4 (60) 4 (40) E 7 (30) 6 (60) 9 (20) 4 (40) 7 (50)

Buat Hipotesis Buat model linier beserta keterangannya Buat tabel sidik ragam beserta perhitungannya Apa kesimpulan yang anda dapatkan ?

3. Seorang peneliti mempelajari efek 5 formulasi (perlakuan) berbeda dari bahan bakar roket yang dinotasikan A, B, C, D, E terhadap tingkat pembakaran pada aircrew escape system. Masing masing formulasi dicampur berdasarkan bahan mentah dan disiapkan oleh beberapa operator. Dimana operator mempunyai mempunyai skill dan pengalaman berbeda. Desain untuk percobaan adalah Bujur sangkar latin berukuran 5x5. Dengan batasan pengacakan adalah bahan mentah dan operator. Organisasi data dari desain ini adalah : Bahan Mentah 1 2 3 4 5 a) b) c) d) Operator 3 C=19 D=30 E=26 A=26 B=20

1 A=24 B=17 C=18 D=26 E=22

2 B=20 C=24 D=38 E=31 A=30

4 D=24 E=27 A=27 B=23 C=29

5 E=24 A=36 B=21 C=22 D=31

Buat Hipotesis Buat model linier beserta keterangannya Buat tabel sidik ragam beserta perhitungannya Apa kesimpulan yang anda dapatkan ?