Anda di halaman 1dari 9

Prosiding Seminar Nasional Aplikasi Sains & Teknologi (SNAST) Periode III Yogyakarta, 3 November 2012

ISSN: 1979-911X

ANALISIS DATA EKSPLORASI BIJIH NIKEL LATERIT UNTUK ESTIMASI CADANGAN DAN PERANCANGAN PIT PADA PT. TIMAH EKSPLOMIN DI DESA BALIARA KECAMATAN KABAENA BARAT KABUPATEN BOMBANA PROVINSI SULAWESI TENGGARA
Woro Sundari Jurusan Teknik Pertambangan Fakultas Sains dan Teknik Universitas Nusa Cendana Jl. Adisucipto, Penfui, - Kupang (NTT) Email : worosundari@gmail.com ABSTRACT This research was conducted at KP PT. Timah Eksplomin that administrative lies at Baliara Village Kabaena District Bombana Regency Tenggara Sulawesi Province. Mining methods are applied to PT. Timah Eksplomin is selective mining, a mining method in which the separation between the overburden and ore directly in the pit / quarry. The purpose of this research was to determine levels of reserves based on the distribution of high grade and medium grade nickel laterite, determine the method of calculation of reserves and the quantity of nickel laterite reserves in the study area and know the input-output for the design of the pit or pit design. Mineable reserve calculation results based on% Ni with high grade values are 1.81 to 3.06, medium grade and low grade from 1.65 to 1.78 0.52 to 1.31. Calculation of reserves each borehole using the area of influence to the total volume is 390,000 tons and ore reserve calculations using Surpac is 314 796 tonnes. While the total volume of overburden (OB) 1.095 million BCM. Striping ratio (SR) is 1:3. In the designing aspect of pit parameters on the input-output Surpac is the coordinates x, y, z, topographic data and the spread of nickel (Ni). Keywords : High grade. Medium grade dan Striping ratio ABSTRAK Penelitian ini dilakukan di wilayah KP PT. Timah Eksplomin yang secara administratif terletak di Desa Baliara Kecamatan Kabaena Barat Kabupaten Bombana Provinsi Sulawesi Tenggara. Metode penambangan yang diterapkan PT. Timah Eksplomin adalah selective mining, yaitu suatu metode penambangan dimana dilakukan pemisahan antara overburden dan ore secara langsung di pit/tambang. Adapun tujuan dari kegiatan penelitian ini adalah mengetahui besar cadangan berdasarkan distribusi kadar high grade dan medium grade dari nikel laterit, menentukan metode perhitungan cadangan dan kuantitas cadangan nikel laterit di daerah studi dan mengetahui input-output untuk desain pit atau perancangan pit. Hasil perhitungan cadangan tertambang berdasarkan % Ni dengan nilai high grade adalah 1,81-3,06, medium grade 1,65-1,78 dan low grade 0,52-1,31. Perhitungan cadangan tiap lubang bor menggunakan metode daerah pengaruh untuk total volume ore adalah 390.000 ton dan perhitungan cadangan menggunakan surpac adalah 314.796 ton. Sedangkan total volume overburden (OB) 1.095.000 BCM. Striping ratio (SR) adalah 1:3. Dalam aspek perancangan pit parameterparameter input-output pada surpac adalah koordinat x, y, z, data-data topografi dan bentuk badan bijih. Kata kunci : High grade. Medium grade dan Striping ratio

PENDAHULUAN
Nikel laterit merupakan bahan galian yang mempunyai nilai ekonomis tinggi karena pada masa sekarang dan masa akan datang kebutuhan nikel semakin meningkat (disamping dari kebutuhan lainnya yang persediaannya semakin terbatas, sehingga mendorong minat pengusaha untuk membuka pertambangan nikel). Nikel memiliki banyak kegunaan antara lain dalam pembuatan baja yang tahan karat, bisa juga dipakai sebagai alat - alat laboratorium (Fisika dan Kimia), serta banyak lagi fungsi lainnya, sehingga menarik sekali untuk dikelola. Nikel diperoleh dari endapan yang terbentuk akibat proses oksidasi dan pelapukan batuan ultramafik yang mengandung nikel 0.2-0.4 %. Jenis-jenis mineral tersebut antara lain olivine, piroksin, dan amphibole. Umumnya ditemukan pada daerah tropis, dikarenakan curah hujan yang mendukung terjadinya pelapukan, selain topografi, drainase, tenaga tektonik dan struktur geologi. Endapan merupakan bijih yang dihasilkan dari proses oksidasi dan pelapukan batuan ultrabasa yang ada di atas permukaan bumi. PT. Timah Eksplomin merupakan salah satu perusahaan tambang nikel laterit yang
B-252

Prosiding Seminar Nasional Aplikasi Sains & Teknologi (SNAST) Periode III Yogyakarta, 3 November 2012

ISSN: 1979-911X

berlokasi di Desa Baliara Kecamatan Kabaena Barat, Kabupaten Bombana Provinsi Sulawesi Tenggara, telah melakukan kegiatan eksplorasi sejak tahun 2006 dan sekarang sudah mencapai tahapan produksi. Metode penambangan yang diterapkan PT. Timah Eksplomin adalah selective mining, yaitu suatu metode penambangan dimana dilakukan pemisahan antara overburden dan ore secara langsung di pit/tambang. Penelitian ini dilakukan untuk menganalisis data eksplorasi tiap lubang bor untuk menentukan besar cadangan berdasarkan distribusi high grade dan medium grade dari nikel laterit, perhitungan cadangan dan menentukan parameter input untuk design pit atau perancangan pit berdasarkan data bor. Maksud dan manfaat penelitian ini adalah : 1. Mengetahui besar cadangan berdasarkan distribusi high grade dan medium grade dari nikel laterit. 2. Menentukan metode perhitungan cadangan dan kuantitas cadangan nikel laterit di daerah studi. 3. Mengetahui input-output untuk desain pit atau perancangan pit.

METODE Genesa Pembentukan Endapan Nikel Laterit, Proses pembentukan nikel laterit diawali dari proses oksidasi dan pelapukan batuan ultrabasa, dalam hal ini adalah batuan harzburgit. Batuan ini banyak mengandung olivin, piroksen, magnesium silikat dan besi, mineral-mineral tersebut tidak stabil dan mudah mengalami proses pelapukan. Proses pelapukan dimulai pada batuan ultramafik (peridotit, dunit, serpentinit), dimana batuan ini banyak mengandung mineral olivin, piroksen, magnesium silikat dan besi silikat, yang pada umumnya mengandung 0,30 % nikel. Batuan tersebut sangat mudah dipengaruhi oleh pelapukan lateritik. Proses laterisasi adalah proses pencucian pada mineral yang mudah larut dan silika dari profil laterit pada lingkungan yang bersifat asam, hangat dan lembab serta membentuk konsentrasi endapan hasil pengkayaan proses laterisasi pada unsur Fe, Cr, Al, Ni dan Co. Nikel laterit dapat dibagi menjadi beberapa zona. Profil nikel laterit dideskripsikan dan diterangan oleh daya larut mineral dan kondisi aliran air tanah. Lapisan Tanah Penutup (Overburden) Lapisan Limonit Berkadar Menengah (Medium grade limonit) Lapisan Bijih (Saprolit) Lapisan Batuan Dasar (Bedrock) Faktor-faktor yang mempengaruhi pembentukan bijih nikel laterit ini adalah: Batuan asal, adanya batuan asal merupakan syarat utama untuk terbentuknya endapan nikel laterit, batuan asalnya adalah batuan ultrabasa. Dalam hal ini pada batuan ultrabasa terdapat elemen Ni yang paling banyak di antara batuan lainnya dan mempunyai mineral-mineral yang paling mudah lapuk atau tidak stabil (seperti olivin dan piroksin), mempunyai komponenkomponen yang mudah larut dan memberikan lingkungan pengendapan yang baik untuk nikel. Iklim, adanya siklus musim kemarau dan musim penghujan dimana terjadi kenaikan dan penurunan permukaan air tanah juga dapat menyebabkan terjadinya proses pemisahan dan sekaligus akumulasi unsur-unsur. Perbedaan temperatur yang cukup besar akan membantu terjadinya pelapukan mekanis, dimana akan terjadi rekahan-rekahan dalam batuan yang akan mempermudah proses atau reaksi kimia pada batuan. Dengan kondisi curah hujan tinggi pada wilayah Kabaena selama enam bulan (Desember - Mei) akan mempercepat proses pelapukan kimia dimana nikel laterit mudah terbentuk. Reagen-reagen kimia dan vegetasi, maksud dari reagen-reagen kimia adalah unsur-unsur dan senyawa-senyawa yang membantu mempercepat proses pelapukan. Air tanah yang mengandung CO2 memegang peranan penting di dalam proses pelapukan kimia. Asam-asam humus menyebabkan dekomposisi batuan dan dapat mengubah pH larutan. Dalam hal ini, vegetasi akan mengakibatkan: Penetrasi air dapat lebih dalam dan lebih mudah dengan mengikuti jalur akar pohon-pohonan, akumulasi air hujan akan lebih banyak, humus akan lebih tebal keadaan ini
B-253

Prosiding Seminar Nasional Aplikasi Sains & Teknologi (SNAST) Periode III Yogyakarta, 3 November 2012

ISSN: 1979-911X

merupakan suatu petunjuk, dimana hutannya lebat pada lingkungan yang baik akan terdapat endapan nikel yang lebih tebal dengan kadar yang lebih tinggi. Topografi, keadaan topografi setempat akan sangat mempengaruhi sirkulasi air beserta reagenreagen lain. Untuk daerah yang landai, maka air akan bergerak perlahan-lahan sehingga akan mempunyai kesempatan untuk mengadakan penetrasi lebih dalam melalui rekahan-rekahan atau pori-pori batuan. Akumulasi endapan umumnya terdapat pada daerah-daerah yang landai sampai kemiringan sedang, hal ini menerangkan bahwa ketebalan pelapukan mengikuti bentuk topografi. Pada daerah yang curam, secara teoritis, jumlah air yang meluncur (run off) lebih banyak daripada air yang meresap ini dapat menyebabkan pelapukan kurang intensif. Struktur yang sangat dominan adalah struktur kekar (joint) dibandingkan terhadap struktur patahannya. Seperti diketahui, batuan beku mempunyai porositas (kemampuan batuan untuk meloloskan air) dan permeabilitas (kemampuan batuan untuk menahan air) yang kecil sekali sehingga penetrasi air sangat sulit, maka dengan adanya rekahan-rekahan tersebut akan lebih memudahkan masuknya air dan berarti proses pelapukan akan lebih intensif.

Perancangan (design) adalah penentuan persyaratan, spesifikasi dan kriteria teknik yang rinci dan pasti untuk mencapai tujuan dan sasaran kegiatan serta urutan teknis pelaksanaannya. Perancangan tambang biasanya dimaksudkan sebagai bagian dari proses perencanaan tambang yang berkaitan dengan masalah-masalah geometrik. Pada umumnya ada dua tingkat rancangan yaitu: Rancangan konsep (conceptual design) Suatu rancangan awal atau titik tolak rancangan yang dibuat atas dasar analisis dan perhitungan secara garis besar dan baru dipandang dari beberapa segi yang terpenting, kemudian akan dikembangkan agar sesuai dengan keadaan nyata di lapangan. Rancangan rekayasa atau rekacipta (engineering design)

Suatu rancangan lanjutan dari rancangan konsep yang disusun dengan rinci dan lengkap berdasarkan data dan informasi hasil penelitian laboratorium serta literature dilengkapi dengan hasil-hasil pemeriksaan keadaan lapangan. Rancangan konsep pada umumnya digunakan untuk perhitungan teknis dan penentuan urutan kegiatan sampai tahap study kelayakan, sedangkan rancangan rekayasa (rekacipta) dipakai sebagai dasar acuan atau pegangan dari pelaksanaan kegiatan sebenarnya di lapangan yang meliputi rancangan batas akhir tambang, tahapan penambangan, penjadwal produksi dan material buangan (waste). Rancangan rekayasa tersebut biasanya juga diperjelas menjadi rancangan bulanan, mingguan dan harian. Dalam pembuatan design pit, dimana terlebih dahulu dibuat dasar pit dan menentukan ram atau jalan berdasarkan dua titik sesuai dengan keadaan topografi dan bentuk badan bijih. Setelah dasar pitnya selesai dilanjutkan dengan menentukan lebar berm 3 meter, tinggi bench 6 meter dan kemiringan 30 0. Pertimbangan
Ekonomis: 1. Perhitungan Kadar Batas (Cut Off Grade), Cut off grade merupakan kadar endapan bahan galian terendah yang masih memberikan keuntungan apabila ditambang. Cut off grade inilah yang akan menentukan batas-batas atau besarnya cadangan, serta menentukan perlu tidaknya dilakukan mixing/blending. 2. Kadar Batas Pulang Pokok (Break Even Cut-off Grade = BECOG) Dalam teori ekonomi, analisis pulang pokok terdiri dari penentuan nilai parameter yang diinginkan (misalnya: berapa jumlah produk yang harus dijual) sedemikian rupa sehingga pendapatan tepat sama dengan ongkos atau biaya yang dikeluarkan (keuntungan = nol). Dalam pertambangan, yang ingin kita ketahui adalah berapa kadar bijih yang menghasilkan angka yang sama antara pendapatan yang diperoleh dari penjualan bijih tadi dengan biaya yang dikeluarkan untuk menambang serta memprosesnya. Kadar ini dikenal dengan nama kadar batas pulang pokok atau break even cut-off grade. 3. Kadar Batas Proses

B-254

Prosiding Seminar Nasional Aplikasi Sains & Teknologi (SNAST) Periode III Yogyakarta, 3 November 2012

ISSN: 1979-911X

Bila tingkat produksi dari pabrik pemrosesan bijih telah ditentukan, misalnya untuk pabrik flotasi bijih sulfida, maka perhitungan cut-off grade harus memasukkan biaya-biaya umum administrasi. Kadar batas ini kadang-kadang disebut kadar batas pengolahan (process cut-off), yakni kadar terendah yang dapat menutupi biaya pengolahan langsung. Dalam operasi penambangan, jika mempunyai pabrik pengolahan mill) dan tambang mengalami kekurangan bijih yang akut, maka process cut-off ini biasanya merupakan kadar terendah yang masih dapat dipertimbangkan untuk dikirimkan ke pabrik. 4. Nisbah Pengupasan Pulang Pokok (Break Even Stripping Ratio) Nisbah pengupasan didefinisikan sebagai nisbah dari jumlah material penutup (waste) terhadap jumlah material bijih (ore). Pada tambang bijih, nisbah ini biasanya dinyatakan dalam ton bahan galian/ton ore. Untuk geometri penambangan yang ditetapkan, nisbah pengupasan merupakan fungsi dari kadar batas. Untuk menentukan pemilihan system penambangan yang akan diterapkan, tambang terbuka (surface mine) atau tambang dalam/bawah tanah (underground mine), maka perlu dipelajari nisbah pengupasan pulang pokok/impas (break even stripping ratio=BESR), yaitu perbandingan biaya penambangan bawah tanah dengan biaya penambangan terbuka dalam bentuk rumus: Permodelan dan Estimasi Sumberdaya, Permodelan merupakan tahap awal untuk melakukan estimasi kadar yang berlanjut ke estimasi sumberdaya. Hasil dari estimasi sumberdaya tersebut akan dapat dijadikan sebagai cadangan jika memenuhi beberapa ketentuan. Metode perhitungan yang digunakan harus memberikan hasil yang dapat diuji ulang atau diverifikasi. Setelah perhitungan sumberdaya selesai, yang harus dilakukan adalah memeriksa atau mengecek taksiran kualitas blok yang dibuat setelah proses permodelan. Basis Data Komputer, pembuatan suatu model sumberdaya/cadangan yang representif dan cukup detail tentunya membutuhkan tingkat ketelitian yang tinggi dan waktu pengerjaan yang lama. Dengan adanya teknologi komputer pada saat ini maka sangat membantu untuk mempermudah pekerjaan tersebut dalam pengolahan, klasifikasi, dan interprestasi data. Data pada umumnya bisa dipereoleh dari populasi cebakan bijih dengan cara pengeboran, surface, sampling, dan tunnel/stope sampling dengan berbagai metode percontohan batuan. Penelitian ini menghasilkan garis besar klasifikaasi sumberdaya bijih sebagai berikut : 1. Sumberdaya tereka (inferred reseurces), yaitu pada area-area yang telah dilakukan pemboran/sampling dengan spasi yang lebih besar dari 50 m atau pada badan bijih yang sulit dilakukan interprestasi antar section. Sumberdaya mineral yang dimana tonase, kadar dan kandungan mineral dapat diestimasi dengan tingkat keyakinan rendah. Pada tahap ini dilakukan asumsi dari fakta-fakta geologi yang ada, dan tidak ada verifikasi dari informasi geologi dan/atau kemenerusan kadar. Informasi-informasi yang didapat dari lokasi outcrop, paritan, test-pit, lubang bor dimana informasi yang didapat terbatas dan kualitasnya tidak pasti dan masih diragukan. 2. Sumberdaya terindikasi (indicated resources), yaitu apabila pemboran/sampling dilakukan dengan jarak spasi 25-50 m dan pada badan bijih yang cukup tebal/strukturnya cukup jelas. Sumberdaya mineral dimana tonase, densiti, bentuk, karakteristik fisik, kadar dan kandungan mineral dapat diestimasi dengan range dari reasonable sampai confidence. Estimasi didasarkan pada informasi ekplorasi, sampling, dan hasil pengujian yang terkumpul melaui teknik-teknik tertentu yang terujih dari lokasi pengambilan sample misalnya singkapan, trench (paritan), sumur uji (test pit) atau lubang bor. Lokasi yang diteliti terlalu luas dibandingkan informasi-informasi yang dikumpulkan sehingga tidak cukup untuk melakukan asumsi kemenerusannya. 3. Sumberdaya terukur (measured resources), yaitu apabila pemboran dilakukan pada jarak spasi 12,5-25 m. Sumberdaya mineral dimana tonase, kerapatan, bentuk, karasteristik fisik, kadar dan kandungan mineral dapat diestimasikan dengan tingkat keyakinan yang tinggi. Estimasi didasarkan pada informasi detail yang didapat dari kegiatan eksplorasi, sampling, dan data-data yang yang dikumpulkan dari lokasi-lokasi singkapan, trench (paritan), sumur uji (test pit), lubang bukaan dan
B-255

Prosiding Seminar Nasional Aplikasi Sains & Teknologi (SNAST) Periode III Yogyakarta, 3 November 2012

ISSN: 1979-911X

lubang bor dan telah teruji dengan menggunakan teknik tertentu. Antar luas lokasi penelitian dengan data-data yang dikumpulkan mempunyai relasi yang kuat sehingga cukup untuk mengkomfirmasi kemenerusan geologi dan/atau kadar. Aplikasi Perangkat Lunak Surpac, sSurpac merupakan salah satu perangkat lunak terpadu yang dirancang khusus untuk industri pertambangan dan biasa digunakan untuk keperluan pengolahan, database, analisis data eksplorasi, geologi, geokimia, mekanika batuan, pemetaan, pemodelan badan bijih, perancangan tambang bawah tanah dan tambang terbuka serta perencanaan penjadwalan produksi. Surpac mempunyai komitmen untuk memberikan solusi dalam setiap tahapan proses dalam siklus Mine Planning baik untuk tambang terbuka (open pit mining), tambang bawah tanah (undergraund mining), maupun industri mineral (quari). Perangkat lunak tersebut memiliki fasilitas agar data hasil olahannya dapat diaplikasikan oleh perangkat lunak tambang lainnya. Perangkat ini memiliki standar internasional dalam interprestasi keadaan geologi dan mineralisasi sehingga resources dapat dianalisis, ditentukan, divisualisasikan serta dihitung dan selanjutnya menggunakan kumpulan parameter penambangan didapat reserve. Selain itu perangkat ini menggunakan komponen standar yang sesuai untuk membuat solusikomprehensif dalam aktifitas eksplorasi dan penambangan. Metode Perhitungan Cadangan, cadangan merupakan bagian dari sumber daya yang berdasarkan kelayakan ekonomi dan ditinjau dari berbagai aspek, bahan galian tersebut dapat ditambang. Aspek yang menentukan kelayakan suatu bahan tambang adalah ekonomi, teknologi, (penambangan dan pengolahan) pemasaran, lingkungan, social, peratutan perundang-undangan dan kebijaksanaan pemerintah. Metode perhitungan cadangan pada PT. Timah Eksplomin adalah menggunakan metode daerah pengaruh. Dimana daerah pengaruh merupakan daerah kisaran sebaran dari lubang bor, jika spasinya 50 meter maka pengaruh terhadap titik bor yang lain adalah 25 meter. Menghitung cadangan dengan cara mempergunakan metoda daerah pengaruh
3 4 2

Metoda included dan extended area


5

50
6

= daerah pengaruh titik satu dapat diukur (S1) (V%) = S1 x t1 x k1 t 1= ketebalan endapan bijih pada titik 1

Bila spesifikasi gravity dari bijih = misalnya Ni 1 tonnage bijih = S1 x t1 x k1 x 1,5 (tonnage %)

S1= daerah pengaruh

Metoda included area - cadangan dihitung di dalam batas-batas yang ada (pola penyampelan bujur sangkar = sisi x sisi Teknik Pengumpulan Data, metode yang dilakukan tidak langsung yaitu secara pengolahan data sekunder. Data dari lapangan diolah dan dianalisis menghasilkan kesimpulan berupa output berbentuk model dan tabulasi berdasarkan informasi data tersebut. Dalam penelitian ini teknik pengumpulan data dilakukan dengan cara sebagai berikut : a. Studi Literatur dilakukan sebelum dan selama penelitian. b. Pengamatan Lapangan yaitu : data-data bor, data curah hujan, data kondisi topografi dan geografi daerah penelitian , Lokasi kuasa pertambangan serta kondisi geologi daerah penelitian Pengolahan dan Analisis Data, dalam penelitian ini pengolahan data dilakukan dengan

menggunakan teknik pengolahan data secara kualitatif dan kuantitatif.. Pengolahan data secara kuantitatif : Pengolahan data yang dilakukan data aktual dari lapangan dan diinterpretasikan dengan angka. Pengolahan data secara kualitatif :dilakukan pada model endapan
B-256

Prosiding Seminar Nasional Aplikasi Sains & Teknologi (SNAST) Periode III Yogyakarta, 3 November 2012

ISSN: 1979-911X

nikel laterit dan data-data sekunder lainnya seperti peta topografi dan peta sebaran titik lubang bor (collar, geologi dan survey). Analisis data yang digunakan untuk memecahkan masalah penelitian adalah analisis matematis utamanya terhadap analisis data eksplorasi tiap lubang bor untuk menentukan besar cadangan berdasarkan distribusi atas high grade dan medium grade dari nikel laterit, perhitungan cadangan dan menentukan parameter input untuk design pit atau perancangan pit berdasarkan data bor. Dimana data diolah dan hasilnya ditampilkan dalam bentuk tabel (Microsoft Excel) yaitu data mentah dari lapangan diolah dan diinput kedalam program surpac yaitu berupa data collar, survey dan geologi

Gambar 1. Diagram alir penelitian


PEMBAHASAN Dalam perhitungan cadangan tertambang dilihat dari analisis data bor dan sesuai dengan standar dengan harga pasaran yaitu high grade >=1,8, medium grade >=1,6<=1,79 dan low grade <1,59. Perhitungan cadangan tertambang ada 2 tahap antara lain: 1,3%-1,59 untuk disimpan (menanti permintaan pasar) 1,6% ke atas dijual dipasaran

Gambar 2. Grafik % Ni berdasarkan nilai high grade, medium grade, dan low grade

Gambar 3. Grafik % Ni berdasarkan nilai high grade, medium grade, dan low grade

Berdasarkan grafik %Ni tiap lubang bor maka dapat diketahui kadar Ni secara high grade (1,81-3,06), medium grade (1,65-1,78) dan low grade (0,52-1,31). Perhitungan cadangan tertambang berdasarkan grafik dan nilai HG, MG dan LG tiap Hole ID dapat dilihat pada Tabel 1 dan Tabel 2. Berdasarkan grafik hubungan antara %Ni, %Fe dan % Si diatas kadar Ni antara 1.81-3,06, kadar Fe antara 1.0-18,71 dan kadar Si berkisar antara 1.0-26,69. Endapan Fe yang bersenyawa dengan oksida akan terakumulasi dekat dengan permukaan tanah, keadaan endapan tidak stabil, sedangkan nikel (Ni) akan tetap tertinggal didalam larutan dan bergerak turun selama suplai air yang masuk kedalam tanah terus berlangsung. Fe akan tertinggal di zona limonit sebagai konsentrasi residu.

B-257

Prosiding Seminar Nasional Aplikasi Sains & Teknologi (SNAST) Periode III Yogyakarta, 3 November 2012

ISSN: 1979-911X

Tabel 1. Perhitungan cadangan tertambang %Ni berdasarkan nilai HG, MG dan LG

Tabel 2. Perhitungan cadangan tertambang %Ni,%Fe dan %Si

Perhitungan lamanya penambangan


Medium grade >=1.6 dan <=1.79 - Total cadangan: 122.500 ton - Estimasi total cadangan IUP: 612.500 ton - Target produksi: 50.000/bulan
Lamanya penambangan =

cadanganIUP
target produksi

612.500ton = 12,25 bulan 12,25 = 1,02 tahun 50.000 ton/bulan 12

High grade >=1,8 - Total cadangan: 267.500 ton - Estimasi total cadangan IUP: 1.337.500 ton - Target produksi: 50.000/bulan
Lamanya penambanga n =

cadanganIU P
target produksi

1.337.500ton = 26,75 bulan 50.000 ton/bulan

26,75 12

= 2,21 tahun

Hasil estimasi mineral nikel pada peneliitian ini diklasifikasikan ke dalam sumberdaya terukur dan juga dapat dikatakan sebagai sumberdaya ekonomis dengan memasukkan unsur nilai Cut Off Grade yang tersusun dalam beberapa skenario. Secara umum jika suatu sumberdaya sudah terlibat unsur nilai Cut Off Grade bisa dikatakan sebagai klasifikasi cadangan. Secara lebih spesifik, klasifikasi sumberdaya yang digunakan pada penaksiran bijih nikel pada Blok Alfa bisa didasarkan pada klasifikasi yang sesuai yaitu : Sumberdaya tereka (inferred reseurces), yaitu pada area-area yang telah dilakukan pemboran/sampling dengan spasi yang lebih besar dari 50 m atau pada badan bijih yang sulit dilakukan interprestasi antar section. Sumberdaya terindikasi (indicated resources), yaitu apabila pemboran/sampling dilakukan dengan jarak spasi 25-50 m dan pada badan bijih yang cukup tebal/strukturnya cukup jelas. Sumberdaya terukur (measured resources), yaitu apabila pemboran dilakukan pada jarak spasi 12,5-25 m. Sumberdaya mineral dimana tonase, kerapatan, bentuk, karasteristik fisik, kadar dan kandungan mineral dapat diestimasikan dengan tingkat keyakinan yang tinggi.

B-258

Prosiding Seminar Nasional Aplikasi Sains & Teknologi (SNAST) Periode III Yogyakarta, 3 November 2012

ISSN: 1979-911X

Analisis Cadangan Berdasarkan Data Bor, perhitungan cadangan di PT.Timah Eksplomin menggunakan metode daerah pengaruh yaitu metode included area (cadangan dihitung di dalam batasbatas yang ada, pola penyampelan bujur sangkar = sisi x sisi).

50 m

Gambar 4. Metode Included Area Perhitungan cadangan nikel laterit di daerah penelitian dilakukan berdasarkan pada data yang diperoleh dari pemboran eksplorasi. Data-data pemboran tersebut akan dianalisis sesuai dengan kadar nikel baik secara high grade, medium grade dan low grade sehingga dapat mengetahui volume total ore dan overburden (OB). Dari hasil perhitungan cadangan tiap lubang bor untuk total volume ore adalah 390.000 ton dan total volume OB (overburden) 1.095.000 BCM maka striping ratio (SR) adalah 1:3. Perhitungan Cadangan Menggunakan Program Surpac, perhitungan volume Ore
- Pada Volume 1 : Surface area: 47124 : Volume : 164156 - Pada Volume 2 ; Surface area: 58723 ; Volume : 134372 - Pada Volume 3 ; Surface area: 7688 ; Volume : 6481 - Pada Volume 4 ; Surface area: 4410 ; Volume : 9787 Jadi, total volume Ore tiap Hole ID adalah: 314.796 x 1 = 314.796 ton.

Parameter Input untuk Design Pit atau Perancangan Pit, parameter Input untuk Perhitungan Cadangan (Volume). Basis data assay dan data informasi geologi adalah data-data dasar didalam proses permodelan dan estimasi sumberdaya bijih. Vertifikasi data merupakan hal yang penting dilakukan.kesalahan minor pada satu nilai individual dapat memberikan effect terhadap penghalusan korelasi, analisis statistik parameter ataupun geoststistik. Vertifikasi data dilakukan sebelum dan sesudah model dibuat, namun sebelum dilakukan perhitungan sumberdaya. Parameter Input untuk Pembuatan Badan Bijih (Ore Body) dan Design Pit, Pembuatan Badan Bijih (Ore Body). Parameter-parameter input untuk permodelan adalah koordinat x, y, z, penyebaran nikel (Ni) dan data-data topografi untuk melakukan pembuatan suatu badan bijih. Permodelan dan estimasi sumberdaya blok Alfa dilakukan dalam dua tahap utama yaitu pertama permodelan badan bijih nikel kemudian dilanjutkan ke tahap estimasi sumberdaya dengan menggunakan metode inverse distance power. Dalam proses permodelan badan bijih, dilakukan korelasi-korelasi dari setiap section/penampang bor yang dimiliki zona yang sama. Korelasi-korelasi tersebut secara 3 dimensi kemudian dihubungkan dengan ireframe/kerangka bijih. Korelasi dan wireframe tersebut disesuaikan dengan kondisi topografi sehingga model yang dihasilkan menjadi smooth atau tidak saling overlap. Kemudian terdapat beberapa daerah yang langsung ke horizon saprolit. Kemungkinan pada daerah ini terjadi proses geologi seperti erosi atau proses alam lainnya.

Gambar 5. Badan bijih

Gambar 6. Salah Satu Contoh Design Pit

B-259

Prosiding Seminar Nasional Aplikasi Sains & Teknologi (SNAST) Periode III Yogyakarta, 3 November 2012

ISSN: 1979-911X

Pembuatan Design pit, dalam pembuatan design pit, dimana terlebih dahulu dibuat dasar pit dan menentukan ram atau jalan berdasarkan dua titik sesuai dengan keadaan topografi dan bentuk badan bijih. Setelah dasar pitnya selesai dilanjutkan dengan menentukan lebar berm 3 meter, tinggi bench 6 meter dan kemiringan 300.

Gambar 7. Design pit dengan sudut pandang 450

Gambar 8. Contour, badan bijih dan design pit

KESIMPULAN Berdasarkan analisis statistik (varians) yang meliputi kadar ekplorasi, ketebalan dan total kedalaman lapisan nikel maka cadangan tertambang dengan harga pasaran : high grade Ni berkisar 1,81-3,06 dan medium grade Ni berkisar antara 1,65-1,78. Berdasarkan bentuk ore endapan nikel hasil korelasi badan bijih menggunakan surpac, perhitungan cadangan dilakukan dengan dua cara yaitu metode daerah pengaruh dan hasil perhitungan cadangan endapan nikel Menggunakan deaerah pengaruh adalah : Kadar Ni >=1.6<= 1.79 dengan Cut Off Grade rata-rata 1,70, volume total Ore: 122.500 ton, Kadar Ni >=1.8 dengan Cut Off Grade rata-rata 2,00 , volume total Ore: 267.500 ton ,Volume total OB 1.095.000 BCM dan SR 1:3 Hasil perhitungan cadangan endapan nikel menggunakan surpac menentukan total volume ore adalah 314.796 ton. Perbedaan total volume ore antara kedua cara perhitungan diatas, dimana daarah pengaruh cadangannya dihitungan dalam batas-batas yang ada, masih memperkirakan area. surpac menginterpretasi grade tiap hole dan lebih mendekati keadaan yang sebenarnya. Berdasarkan hasil pengukuran elevasi menggunakan GPS (Global Positioning System) dan TS (Total Station) maka diperoleh parameter-parameter input-output yaitu koordinat x, y, z. Untuk merancang pit dalam penelitian menggunakan parameter input dan bentuk ore dari surpac. DAFTAR PUSTAKA Darijanto, T, 1985.Endapan Nikel, Cobalt Dan Chorm Laterite Gebe Indonesia, Jurusan Tambang Institut Teknologi Bandung Institut For Mineralogie And Langerstattenlehre, RWTH Achen, Bandung Mann Francis, et all, 2003. Estimation Of Mineral Resources And Mineral Reserves, Best Practice Guidelnies, CIM Council

B-260