Anda di halaman 1dari 29

ANALISIS LAPORAN KEUANGAN KOMPILASI PEMERINTAH DAERAH DI PROVINSI RIAU

Disusun Oleh: Kelompok I

Betrika Oktaresa M. Fauzul Iman Muh. Mafrukh Ramdhani Pratiwi Parowung Tien Saputri K.A

8-A/8 8-A/19 8-A/20 8-A/22 8-A/27

1. Pendahuluan Analisis laporan keuangan bertujuan untuk mengetahui apakah keadaan keuangan, hasil usaha kemajuan keuangan memuaskan atau tidak memuaskan. Analisis dilakukan dengan mengukur hubungan antar unsurunsur laporan keuangan dan bagaimana perubahan unsur-unsur itu dari tahun ke tahun dan untuk mengetahui arah perkembangannya. Menurut Djarwanto (2001:111) manfaat analisis laporan keuangan berdasarkan pada kepentingan para pemakai laporan yaitu : a. Untuk mengetahui hubungan antara suatu perusahaan dengan perusahaan lain baik dalam satu laporan keuangan maupun antar laporan keuangan, sehingga apabila terjadi kelemahan dalam satu atau beberapa perusahaan dari laporan keuangan akan diambil tindakan untuk memperbaikinya. b. Dapat dijadikan sebagai salah satu dasar dalam pengambilan keputusan. c. Bersama dengan anggaran kas dapat digunakan untuk memprediksi laporan keuangan dimasa yang akan datang. d. Untuk mengetahui posisi dan perkembangan dari satu atau beberapa laporan keuangan sehingga dapat diramalkan kecenderungannya pada masa yang akan datang. Analisis yang dilakukan terhadap neraca dan laporan laba rugi merupakan penelaahan hubungan-hubungan dan tendensi atau kecenderungan untuk menentukan posisi keuangan dan hasil operasi serta perkembangan entitas yang bersangkutan. Metode dan teknis analisis (alat-alat analisis) yang digunakan untuk mengukur hubungan antara pos-pos yang ada dalam laporan sehingga dapat diketahui perubahan-perubahan dari setiap pos tersebut dengan memperbandingkannya dengan periode yang lalu atau membandingkannya dengan alat-alat pembanding yang lain seperti neraca dan laporan laba rugi yang dibudgetkan ataupun dengan laporan keuangan entitas lain yang sejenis. Secara lengkap menurut Harahap (2004:195) kegunaan analisis laporan keuangan ini dapat dikemukakan sebagi berikut : a. Dapat memberikan informasi yang lebih luas,lebih dalam dari pada yang terdapat pada laporan keuangan biasanya. b. Dapat mengali informasi yang tidak tampak secara kasat mata (eksplisit) dari suatu laporan keuangan atau yang berada dibalik laporan keuanngan (implicit). c. Dapat mengetahui kesalahan-kesalahan yang terkandung dalam laporan keuangan. d. Dapat membongkar hal-hal yang bersifat konsisten dalam hubungannya dengan suatu laporan keuangan maupun kaitannya dengan informasi yang diperoleh dari luar perusahaan. e. Mengetahui sifat-sifat hubungan akhirnya dilapangan untuk prediksi dan peningkatan (rating).

f. Dapat menentukan peringkat (rating) perusahaan menurut kriteria tertentu yang sudah dikenal dalam dunia bisnis. g. Dapat membendingkan situasi perusahaan dengan perusahaan lain dengan periode sebelumnya atau dengan standart industri normal atau standart ideal. h. Dapat memahami situasi dan kondisi keuangan, hasil usaha, struktur keuangan dan sebagainya. i. Bisa juga memprediksi potensi apa yang mungkin dilakukan perusahaan di masa yang akan datang. j. Dapat memberikan informasi yang diinginkan oleh para pengambil keputusan. Dengan perkataan lain apa yang dimaksudkan dari suatu laporan keuangan merupakan tujuan analisis laporan keuangan juga antara lain: (a) Dapat menilai Prestasi perusahaan (b) Dapat memproyeksikan kauangan perusahaan. (c) Dapat menilai kondisi masa lalu dan masa sekarang dari aspek waktu tertentu. (d) Posisi keuangan(e) Hasil-hasil perusahaan (f) Liquiditas ; (g) Solvabilitas ; (h) Aktivitas : (i) Rentabilitas dan Prifitabilitas ; (j) Indikator pasar modal. 2. Metodologi dan Teknik Analisis Laporan Keuangan Metode analisis laporan keuangan dilakukan dengan beberapa metode, antara lain: 1) Metode Analisis Horizontal Metode Analisis Horizontal dikenal juga dengan Metode Analisis Dinamis. Metode ini menganalisis laporan keuangan untuk tiga periode sehingga akan diketahui perkembangannya. Salah satu teknik yang dipakai dalam metode ini adalah Comparative Financial Statement (Analisis Perbandingan Laporan Keuangan). Analisis perbandingan dilakukan dengan cara membandingkan unsur-unsur laporan keuangan suatu periode dengan periode lainnya. 2) Metode Analisis Vertikal Metode Analisis Vertikal dikenal juga dengan istilah Metode Analisis Statis, karena hanya membandingkan pos-pos laporan keuangan pada tahun (periode) yang sama, sehingga memperlihatkan persentase suatu pos terhadap pos lainnya. Teknik yang digunakan dalam metode ini, adalah: (1) Analisis Common-Size Financial Statements Analisis ini dilakukan dengan menunjukkan pos-pos dalam laporan keuangan sebagai persentase dari pos dasar (pos dengan nilai 100%). Contohnya persentase belanja pegawai terhadap total belanja yang dikeluarkan pemda. Hasil perhitungan ini selanjutnya dianalisis apakah belanja pegawai terlalu besar sehingga belanja untuk 3

pelayanan pada masyarakat porsinya lebih sedikit, dan seterusnya. (2) Analisis Rasio (Ratio Analysis) Analisis rasio dilakukan dengan menunjukkan hubungan antara dua pos. Rasio ini diperoleh dengan membagi angka suatu pos dengan angka pos lainnya, misalnya analisis rasio derajat desentralisasi, rasio belanja operasi terhadap total belanja, dan sebagainya. 3. Analisis terhadap Laporan Keuangan Pemerintah Daerah (LKPD) Kompilasi se-Provinsi Riau Tahun 2011: A. Analisis LKPD atas Neraca (1) Analisis atas Pertumbuhan Pos-Pos Neraca Analisis pertumbuhan pos-pos neraca dilakukan dengan membandingkan pertambahan pos-pos neraca pada tahun yang dinilai tingkat pertumbuhannya dengan pos neraca yang bersangkutan tahun sebelumnya selama periode 2 tahun yaitu Tahun Anggaran 2011 yaitu membandingkan pos-pos neraca 2011 dengan 2010 sedangkan analisis 2010 dengan membandingkan pos-pos neraca 2010 dengan 2009. Analisis pos-pos neraca yaitu: a. Pertumbuhan Total Aset Pertumbuhan Total Aset adalah membandingkan pertambahan total aset pada tahun yang dinilai tingkat pertumbuhannya dengan total aset tahun sebelumnya selama periode 2 tahun yaitu posisi per 31 Desember 2011 dan 2010. Rumusnya:
Total Aset n Total Aset n-1 Total Aset n-1

Pertumbuhan Total Aset

X 100%

Pertumbuhan Total Aset untuk seluruh Pemda yang ada di wilayah Provinsi Riau posisi 31 Desember 2011 adalah 14,77%, dan untuk posisi 31 Desember 2010 adalah 11,91%. Dari hasil analisis terhadap perbandingan pertumbuhan Total Aset masing-masing pemda, diketahui yang memperoleh tingkat pertumbuhan Total Aset tertinggi dan terendah untuk masing-masing Pemda tahun 2011 dan 2010 adalah sebagai berikut:

Tingkat Pertumbuhan Total Aset Tahun Nama Pemda 2011 2010 Kepulauan Meranti Kampar Tertinggi % 176,51 20,57 Terendah Nama Pemda Kampar Kuantan Singingi % 5,77 2,33

b. Pertumbuhan Aset Lancar Pertumbuhan Aset Lancar adalah membandingkan pertambahan Aset Lancar pada tahun yang dinilai tingkat pertumbuhannya dengan Aset Lancar tahun sebelumnya selama periode 2 tahun yaitu posisi per 31 Desember 2011 dan 2010 . Rumusnya:
Pertumbuhan Aset Lancar Total Aset Lancar n Total Aset Lancar n-1 Total Aset Lancar n-1

X 100%

Pertumbuhan Aset Lancar untuk seluruh Pemda yang ada di wilayah Provinsi Riau posisi 31 Desember 2011 adalah 78,86%, dan untuk posisi 31 Desember 2010 adalah 29,64%. Dari hasil analisis terhadap perbandingan pertumbuhan Aset Lancar masing-masing pemda, diketahui yang memperoleh tingkat pertumbuhan Aset Lancar tertinggi dan terendah untuk masing-masing Pemda tahun 2011 dan 2010 adalah sebagai berikut:
Tingkat Pertumbuhan Aset Lancar Tahun Tertinggi Nama Pemda 2011 2010 Kuantan Singingi Indragiri Hulu % 473,62 1262,27 Terendah Nama Pemda Kampar Rokan Hulu % (49,46) (83,77)

c.

Investasi Jangka Panjang Pertumbuhan Investasi Jangka Panjang adalah membandingkan pertambahan Investasi Jangka Panjang pada tahun yang dinilai tingkat pertumbuhannya dengan Investasi Jangka Panjang tahun sebelumnya selama periode 2 tahun yaitu posisi per 31 Desember 2011 dan 2010. Rumusnya: 5

= Pertumbuhan Investasi Jangka Panjang

Total Investasi Jangka Panjang n Total Investasi Jangka Panjang n-1 Total Investasi Jangka Panjang n-1

X 100%

Pertumbuhan Investasi Jangka Panjang untuk seluruh Pemda yang ada di wilayah Provinsi Riau posisi 31 Desember 2011 adalah 9,61% dan untuk posisi 31 Desember 2010 adalah 4%. Dari hasil analisis terhadap perbandingan pertumbuhan Investasi Jangka Panjang masing-masing pemda, diketahui yang memperoleh tingkat pertumbuhan Investasi Jangka Panjang tertinggi dan terendah untuk masing-masing Pemda tahun 2011 dan 2010 adalah sebagai berikut:
Tingkat Pertumbuhan Investasi Jangka Panjang Tahun Tertinggi Nama Pemda 2011 2010 Kepulauan Meranti Rokan Hilir % 200,00 10,75 Terendah Nama Pemda Kampar Pekanbaru % (26,90%) (127,30)

d. Aset Tetap Pertumbuhan Aset Tetap adalah membandingkan pertambahan Aset Tetap pada tahun yang dinilai tingkat pertumbuhannya dengan Aset Tetap tahun sebelumnya selama periode 2 tahun yaitu posisi per 31 Desember 2011 dan 31 Desember 2010. Rumusnya:
Pertumbuhan Aset Tetap Total Aset Tetap n Total Aset Tetap n-1 Total Aset Tetap n-1

X 100%

Pertumbuhan Aset Tetap untuk seluruh Pemda yang ada di wilayah Provinsi Riau posisi 31 Desember 2011 adalah 9,37% dan posisi 31 Desember 2010 adalah 10,94%. Dari hasil analisis terhadap perbandingan pertumbuhan Aset Tetap masing-masing pemda, diketahui yang memperoleh tingkat pertumbuhan Aset Tetap tertinggi dan terendah untuk masing-masing Pemda tahun 2011 dan 2010 adalah sebagai berikut:

Tingkat Pertumbuhan Aset Tetap Tahun Tertinggi Nama Pemda 2011 2010 Kepulauan Meranti Kampar % 392,08 29,74 Terendah Nama Pemda Dumai Kuantan Singingi % 4,44 3,10

e.

Dana Cadangan Pertumbuhan Dana Cadangan adalah membandingkan pertambahan Dana Cadangan pada tahun yang dinilai tingkat pertumbuhannya dengan Total Dana Cadangan tahun sebelumnya selama periode 2 tahun yaitu posisi per 31 Desember 2011 dan 31 Desember 2010.
Total Dana Cadangan n Total Dana Cadangan n-1 Total Dana Cadangan n-1

Pertumbuan Dana Cadangan

X 100%

Pertumbuhan Dana Cadangan untuk seluruh Pemda yang ada di wilayah Provinsi Riau posisi 31 Desember 2011 adalah 101,78% dan posisi 31 Desember 2010 adalah 39,95%. Pertumbuhan Dana Cadangan yang dapat diukur hanya Pemda Provinsi Riau. Kecuali Pemkab Bengkalis untuk TA 2011, seluruh Pemkab/Pemkot tidak membentuk dana cadangan sehingga tingkat pertumbuhan Pemkab/Pemkot tersebut tidak dapat diukur karena pemda tersebut tidak membuat dana cadangan secara rutin selama 3 Tahun Anggaran. Pertumbuhan Dana Cadangan Pemprov Riau untuk TA 2011 sebesar 30,49% dan TA 2010 sebesar 39,95%. f. Aset Lainnya Pertumbuhan Aset Lainnya adalah membandingkan pertambahan Aset Lainnya pada tahun yang dinilai tingkat pertumbuhannya dengan total aset tahun sebelumnya selama periode 2 tahun yaitu posisi per 31 Desember 2011 dan 31 Desember 2010.
Pertumbuan Aset Lainnya Total Aset Lainnya n Total Aset Lainnya n-1 Total Aset Lainnya n-1

X 100%

Pertumbuhan Aset Lainnya untuk seluruh Pemda yang ada di wilayah Provinsi Riau posisi 31 Desember 2011 adalah 72,30% dan posisi 31 Desember 2010 adalah 31,33%. Dari hasil analisis terhadap perbandingan pertumbuhan Aset Lainnya masing-masing pemda, diketahui yang memperoleh tingkat pertumbuhan Aset Lainnya tertinggi dan terendah untuk masing-masing Pemda tahun 2011 dan 2010 adalah sebagai berikut:
Tingkat Pertumbuhan Aset Lainnya Tahun Tertinggi Nama Pemda 2011 2010 Siak Kampar % 3509,84 440,89 Terendah Nama Pemda Pekanbaru Indragiri Hilir % (0,31) (100,00)

g. Total Kewajiban Pertumbuhan Total Kewajiban adalah membandingkan pertambahan Total Kewajiban pada tahun yang dinilai tingkat pertumbuhannya dengan Total Kewajiban tahun sebelumnya selama periode 2 tahun yaitu posisi per 31 Desember 2011, dan 2010.
Pertumbuhan Total Kewajiban Total Kewajiban n Total Kewajiban n-1 Total Kewajiban n-1

X 100%

Pertumbuhan Total Kewajiban untuk seluruh Pemda yang ada di wilayah Provinsi Riau posisi 31 Desember 2011 adalah 95,21%, dan untuk posisi 31 Desember 2010 adalah 45,22%. Dari hasil analisis terhadap perbandingan pertumbuhan Total Kewajiban masing-masing pemda, diketahui yang memperoleh tingkat pertumbuhan Total Kewajiban tertinggi dan terendah untuk masing-masing Pemda tahun 2011 dan 2010 adalah sebagai berikut:
Tingkat Pertumbuhan Total Kewajiban Tahun Tertinggi Nama Pemda 2011 2010 Kepulauan Meranti Rokan Hulu % 1.258,87 22.935,47 Terendah Nama Pemda Rokan Hilir Indragiri Hulu % (100) (94,41)

h. Kewajiban Jangka Pendek Pertumbuhan Kewajiban Jangka Pendek adalah membandingkan pertambahan Kewajiban Jangka Pendek pada tahun yang dinilai tingkat pertumbuhannya dengan total Kewajiban Jangka Pendek tahun sebelumnya selama periode 2 tahun yaitu posisi per 31 Desember 2011 dan posisi per 31 Desember 2010.
Pertumbuhan Total Kewajiban Jangka Pendek Total Kewajiban Jangka Pendek n Total Kewajiban Jangka Pendek n-1 Total Kewajiban Jangka Pendek n-1

X 100%

Pertumbuhan Kewajiban Jangka Pendek untuk seluruh Pemda yang ada di wilayah Provinsi Riau posisi 31 Desember 2011 adalah 95,35% dan posisi 31 Desember 2010 adalah 45,37%. Dari hasil analisis terhadap perbandingan pertumbuhan Kewajiban Jangka Pendek masing-masing pemda, diketahui yang memperoleh tingkat pertumbuhan Kewajiban Jangka Pendek tertinggi dan terendah untuk masing-masing Pemda tahun 2011 dan 2010 adalah sebagai berikut:
Tingkat Pertumbuhan Kewajiban Jangka Pendek Tahun Tertinggi Nama Pemda 2011 2010 Kepulauan Meranti Rokan Hulu % 1258,87 22.935,47 Terendah Nama Pemda Rokan Hilir Indragiri Hulu % (100%) (94,41)

i.

Kewajiban Jangka Panjang Pertumbuhan Kewajiban Jangka Panjang adalah membandingkan pertambahan Kewajiban Jangka Panjang pada tahun yang dinilai tingkat pertumbuhannya dengan Kewajiban Jangka Panjang tahun sebelumnya selama periode 2 tahun yaitu posisi per 31 Desember 2011 dan 2010.
Pertumbuhan Total Kewajiban Jangka Panjang Total Kewajiban Jangka Panjang n Total Kewajiban Jangka Panjang n-1 Total Kewajiban Jangka Panjang n-1

X 100%

Pertumbuhan Kewajiban Jangka Panjang untuk seluruh Pemda yang ada di wilayah Provinsi Riau posisi 31 Desember 9

2011 adalah minus 83,25% dan posisi 31 Desember 2010 adalah minus 36,61%. Tingkat Pertumbuhan Kewajiban Jangka Panjang yang dapat dihitung adalah Pemkab Indragiri Hilir dan Bengkalis. Terhadap Pemda lainnya tidak dapat dihitung karena tidak ada Kewajiban Jangka Panjang pada Pemda tersebut. Dari hasil analisis terhadap perbandingan pertumbuhan Kewajiban Jangka Panjang, diketahui bahwa kedua Pemda tersebut mengalami penurunan tingkat pertumbuhan Dana Cadangan yang terlihat sebagai berikut:
Tingkat Pertumbuhan Kewajiban Jangka Panjang (%) Tahun Pemkab Bengkalis 2011 2010 (100) (40) Pemkab Indragiri Hilir (66,70) (32,85)

j.

Total Ekuitas Dana Pertumbuhan Ekuitas Dana adalah membandingkan pertambahan Ekuitas Dana pada tahun yang dinilai tingkat pertumbuhannya dengan Ekuitas Dana tahun sebelumnya selama periode 2 tahun yaitu posisi per 31 Desember 2011 dan 2010.
Pertumbuhan Total Ekuitas Dana Total Ekuitas Dana n Total Kewajiban Ekuitas Dana n-1 Total Ekuitas Dana n-1

X 100%

Pertumbuhan Ekuitas Dana untuk seluruh Pemda yang ada di wilayah Provinsi Riau posisi 31 Desember 2011 adalah 14,22%, dan untuk posisi 31 Desember 2010 adalah 11,74%. Dari hasil analisis terhadap perbandingan pertumbuhan Ekuitas Dana masing-masing pemda, diketahui yang memperoleh tingkat pertumbuhan Ekuitas Dana tertinggi dan terendah untuk masing-masing Pemda tahun 2011 dan 2010 adalah sebagai berikut:
Tingkat Pertumbuhan Ekuitas Dana Tahun Tertinggi Nama Pemda 2011 2010 Kepulauan Meranti Indragiri Hulu % 170,5 25,18 Terendah Nama Pemda Kampar Kuantan Singingi % 6,04 2,06

10

k.

Ekuitas Dana Lancar Pertumbuhan Ekuitas Dana Lancar adalah membandingkan pertambahan Ekuitas Dana Lancar pada tahun yang dinilai tingkat pertumbuhannya dengan Ekuitas Dana Lancar tahun sebelumnya selama periode 2 tahun yaitu posisi per 31 Desember 2011 dan posisi 31 Desember 2010. Rumusnya:
Pertumbuhan Ekuitas Dana Lancar Total Ekuitas Dana Lancar n Total Ekuitas Dana Lancar n-1 Total Ekuitas Dana Lancar n-1

X 100%

Pertumbuhan Ekuitas Dana Lancar untuk seluruh Pemda yang ada di wilayah Provinsi Riau posisi 31 Desember 2011 adalah 76,90% dan posisi 31 Desember 2010 adalah 28%. Dari hasil analisis terhadap perbandingan pertumbuhan Ekuitas Dana Lancar masing-masing pemda, diketahui yang memperoleh tingkat pertumbuhan Ekuitas Dana Lancar tertinggi dan terendah untuk masing-masing Pemda tahun 2011 dan 2010 adalah sebagai berikut:
Tingkat Pertumbuhan Ekuitas Dana Lancar Tahun Tertinggi Nama Pemda % Nama Pemda 16.328,10 224,97 Rokan Hulu Kota Dumai Terendah %

2011 2010

Kuantan Singingi Indragiri Hilir

534,80 (1.508,54)

l.

Ekuitas Dana Investasi Pertumbuhan Ekuitas Dana Investasi adalah membandingkan pertambahan Ekuitas Dana Investasi pada tahun yang dinilai tingkat pertumbuhannya dengan Ekuitas Dana Investasi tahun sebelumnya selama periode 2 tahun yaitu posisi per 31 Desember 2011 dan 31 Desember 2010. Rumusnya:
Pertumbuhan Ekuitas Dana Investasi Ekuitas Dana Investasi n Ekuitas Dana Investasi n-1 Total Ekuitas Dana Investasi n-1

X 100%

Pertumbuhan Ekuitas Dana Investasi untuk seluruh Pemda yang ada di wilayah Provinsi Riau posisi 31 Desember 11

2011 adalah 9,76% dan posisi 31 Desember 2010 adalah 10,72%. Dari hasil analisis terhadap perbandingan pertumbuhan Ekuitas Dana Investasi masing-masing pemda, diketahui yang memperoleh tingkat pertumbuhan Ekuitas Dana Investasi tertinggi dan terendah untuk masing-masing Pemda tahun 2011 dan 2010 adalah sebagai berikut:
Tingkat Pertumbuhan Ekuitas Dana Investasi Tahun Tertinggi Nama Pemda 2011 2010 Kepulauan Meranti Kampar % 382,02 27,34 Terendah Nama Pemda Kota Dumai Provinsi Riau % 4,40 0,10

m. SILPA Pertumbuhan SILPA adalah membandingkan pertambahan SILPA pada tahun yang dinilai tingkat pertumbuhannya dengan SILPA tahun sebelumnya selama periode 2 tahun yaitu posisi per 31 Desember 2011 dan 31 Desember 2010. Rumusnya:
SILPA n SILPA n-1 Pertumbuhan SILPA = Total SILPA n-1 X 100%

Pertumbuhan SILPA untuk seluruh Pemda yang ada di wilayah Provinsi Riau posisi 31 Desember 2011 adalah 76,03% dan posisi 2010 adalah 47,00%. Dari hasil analisis terhadap perbandingan pertumbuhan SILPA masing-masing pemda, diketahui yang memperoleh tingkat pertumbuhan SILPA tertinggi dan terendah untuk masing-masing Pemda tahun 2011 dan 2010 adalah sebagai berikut:
Tingkat Pertumbuhan SILPA Tahun Tertinggi Nama Pemda Kuantan Singingi Provinsi Riau % 1.582,85 254,10 Terendah Nama Pemda Rokan Hilir Rokan Hulu % 8,34 (82,27)

2011 2010

12

2) Analisis atas Proporsi Kelompok Aset Analisis proporsi kelompok aset dilakukan untuk periode tiga tahun. Analisis proporsi kelompok aset dilakukan dengan membandingkan kelompok aset yang dianalisis dengan total aset pada tahun yang bersangkutan. Aset yang dianalisis adalah proporsi aset tetap, aset lancar, dan aset lainnya terhadap total aset berdasarkan angka absolut dan persentase. (1) Analisis Proporsi Aset Tetap Proporsi Aset Tetap dihitung dengan membandingkan jumlah aset tetap dengan Total Aset pada tahun yang dianalisis selama periode 2 tahun yaitu posisi per 31 Desember 2011 dan 2010. Rumusnya:
Aset Tetap Proporsi Aset Tetap = Total Aset X 100%

Proporsi Aset Tetap untuk seluruh Pemda yang ada di wilayah Provinsi Riau posisi 31 Desember 2011 adalah 84,18% dan posisi 2010 adalah 88,33%. Dari hasil analisis terhadap Proporsi Aset Tetap masingmasing pemda, diketahui yang memperoleh tingkat proporsi tertinggi dan terendah pada tahun 2011 dan 2010 adalah sebagai berikut: Proporsi Aset Tetap Tahun Tertinggi Nama Pemda 2011 2010 Siak Kuantan Singingi % 97,46 97,46 Terendah Nama Pemda Indragiri Hilir Kepulauan Meranti % 78,69 28,63

(2) Analisis Proporsi Aset Lancar Proporsi Aset Lancar dihitung dengan membandingkan jumlah Aset Lancar dengan Total Aset pada tahun yang dianalisis selama periode 2 tahun yaitu posisi per 31 Desember 2011 dan 2010. Rumusnya:

13

Aset Lancar Proporsi Aset Lancar = Total Aset X 100%

Proporsi Aset Lancar untuk seluruh Pemda yang ada di wilayah Provinsi Riau posisi 31 Desember 2011 adalah 9,90%, dan posisi 31 Desember 2010 adalah 6,35%. Dari hasil analisis terhadap Proporsi Aset Lancar masing-masing pemda, diketahui yang memperoleh tingkat proporsi tertinggi dan terendah pada tahun 2011 dan 2010 adalah sebagai berikut:
Proporsi Aset Lancar Tahun Tertinggi Nama Pemda 2011 2010 Indragiri Hilir Kepulauan Meranti % 18,92 69,12 Terendah Nama Pemda Kota Pekanbaru Kuantan Singingi % 1,03 1,55

(3) Analisis Proporsi Aset Lainnya Proporsi Aset Lainnya dihitung dengan membandingkan jumlah Aset Lainnya dengan Total Aset pada tahun yang dianalisis selama periode 2 tahun yaitu posisi per 31 Desember 2011 dan 31 Desember 2010. Rumusnya:
Aset Lainnya Proporsi Aset Lainnya = Total Aset X 100%

Proporsi Aset Lainnya untuk seluruh Pemda yang ada di wilayah Provinsi Riau posisi 31 Desember 2011 adalah 0,85%, dan posisi 31 Desember 2010 adalah 0,56%. Tidak seluruh Pemda dapat diukur tingkat pertumbuhan Aset Lainnya, karena tidak seluruh pemda mempunyai Aset Lainnya. Dari hasil analisis, diketahui yang memperoleh tingkat proporsi tertinggi dan terendah pada tahun 2011 dan 2010 adalah sebagai berikut:

14

Proporsi Aset Lainnya Tahun Tertinggi Nama Pemda 2011 2010 Kota Dumai Kota Pekanbaru % 2,96 2,96 Terendah Nama Pemda Bengkalis Kabupaten Siak % 0,00 0,02

3) Analisis Tingkat Likuiditas Analisis rasio likuiditas dimaksudkan untuk menilai kemampuan pemerintah daerah memenuhi kewajiban jangka pendeknya. Rasio likuiditas dihitung menggunakan rumus:
Aset Lancar Rasio Lancar = Kewajiban Lancar X 100%

Tingkat Likuiditas untuk seluruh Pemda yang ada di wilayah Provinsi Riau posisi 31 Desember 2011 adalah 862,12 % posisi 2010 adalah 941,62 %, dan 2009 sebesar 1.055,88 %. Tidak seluruh pemda dapat diukur tingkat likuiditasnya, karena beberapa pemda tidak mempunyai Kewajiban Lancar. Pemda yang tidak mempunyai Kewajiban Lancar adalah sebagai berikut: Tahun 2011 Kabupaten Rokan Hilir Tahun 2010 Kabupaten Pelalawan Tahun 2009 Kabupaten Pelalawan, Rokan Hilir dan Meranti.

Dari hasil analisis terhadap Tingkat Likuiditas masing-masing pemda yang dapat diukur tingkat likuiditasnya, diketahui yang memperoleh tingkat tertinggi dan terendah pada tahun 2011, 2010, dan 2009 adalah sebagai berikut:
Tingkat Likuiditas Tahun Tertinggi Nama Pemda Pemkab Siak Pemkot Pekanbaru Pemkab Siak % 24.674,68 107.356,57 1.343.782,12 Terendah Nama Pemda Pemprov Riau Pemkab Rokan Hulu Pemkab Indragiri Hulu % 188,78 51,35 9,87

2011 2010 2009

15

4) Analisis Rasio Hutang terhadap Ekuitas Dana Rasio ini digunakan untuk mengatahui bagian dari setiap rupiah ekuitas dana yang dijadikan jaminan untuk keseluruhan hutang. Rasio ini mengindikasikan seberapa besar pemerintah daerah terbebani oleh hutang. Rasio ini dihitung dengan menggunakan rumus:
Rasio Hutang Terhadap Ekuitas Total Hutang = Jumlah Ekuitas Dana X 100%

Rasio Hutang terhadap Ekuitas Dana untuk seluruh Pemda yang ada di wilayah Provinsi Riau posisi 31 Desember 2011 adalah 1,16%, 2010 adalah 0,68% sedangkan 2009 adalah 0,52%. Tidak seluruh pemda dapat diukur ratio hutang terhadap ekuitasnya karena pemda yang bersangkutan tidak mempunyai Hutang. Pemda yang tidak mempunyai hutang adalah Kabupaten Kepulauan Meranti tahun 2009. Dari hasil analisis terhadap Rasio Hutang terhadap Ekuitas Dana masing-masing pemda, diketahui yang memperoleh tingkat proporsi tertinggi dan terendah pada tahun 2011, 2010 dan 2009 adalah sebagai berikut:
Rasio Hutang Terhadap Ekuitas Dana Tahun Tertinggi Nama Pemda 2011 2010 2009 Pemprov Riau Rokan Hulu Indragiri Hulu % 3,57 3,41 7,46 Terendah Nama Pemda Rokan Hilir Pekanbaru Pelalawan Pelalawan Rokan Hilir Meranti 0,00 0,00 0,00 % 0,00 0,00

B. Analisis LKPD atas LRA 1. Analisis Rasio Keuangan atas LRA Analisis rasio keuangan dilakukan untuk tiga periode Laporan Keuangan dan analisis rasio keuangan terdiri dari: a) Analisis Pendapatan (1) Rasio Derajat Desentralisasi Rasio ini menunjukkan derajat kontribusi PAD terhadap total pendapatan daerah dan semakin tinggi kontribusi PAD maka semakin tinggi kemampuan

16

pemerintah daerah dalam penyelenggaraan desentralisasi. Rasio derajat desentralisasi dihitung dengan rumus :
Rasio Derajat Desentralisasi Keuangan Total PAD = Total Pendapatan Daerah

Rasio Derajat Desentralisasi Keuangan untuk seluruh Pemda yang ada di wilayah Provinsi Riau posisi 31 Desember 2011 adalah 14,30 %, 2010 adalah 14,43% sedangkan 2009 adalah 17,08%. Dari hasil analisis, diketahui yang memperoleh Rasio Derajat Desentralisasi Keuangan tertinggi dan terendah pada tahun 2011, 2010 dan 2009 adalah sebagai berikut:
Rasio Derajat Desentralisasi Keuangan Tahun Tertinggi Nama Pemda 2011 2010 2009 Provinsi Riau Provinsi Riau Provinsi Riau % 40,62 39,51 41,85 Terendah Nama Pemda Kuantan singingi Kepulauan Meranti Indragiri Hulu % 2,40 2,59 1,92

(2) Rasio Kemandirian Rasio kemandirian ditunjukan rasio total PAD terhadap total pendapatan dan rasio pendapatan transfer terhadap total pendapatan. Dua rasio tersebut mempunyai makna yang berbeda yaitu rasio PAD terhadap total pendapatan mempunyai makna yang berkebalikan rasio transfer terhadap total pendapatan. Semakin besar angka rasio PAD maka kemandirian keuangan daerah semakin besar, sebaliknya semakin besar angka rasio transfer semakin kecil kemandirian daerah dalam mendanai belanja daerah. Oleh karena itu, daerah yang mempunyai kemandirian yang tinggi adalah daerah yang mempunyai rasio PAD tinggi sekaligus rasio transfer rendah. Rasio ini dihitung dengan menggunakan dua formula yaitu: - Rasio Kemandirian Keuangan Daerah:
Rasio Kemandirian Keuangan Daerah Total PAD = Pendapatan Transfer Pemerintah Pusat/Provinsi + Pinjaman

17

Dalam hal ini, untuk seluruh pemda di wilayah Provinsi Riau tidak terdapat realisasi pinjaman selama TA 2011, 2010 dan 2009. - Rasio Ketergantungan Keuangan Daerah:
Rasio Ketergantungan Keuangan Daerah Total Pendapatan Transfer = Total Pendapatan Daerah

Rasio Kemandirian Keuangan Daerah dan Ketergantungan Keuangan Daerah untuk 3 periode adalah sebagai berikut:
Rasio Kemandirian Keuangan Daerah Tertinggi Nama Pemda Tahun 2011 2010 2009 Provinsi Riau Provinsi Riau Provinsi Riau % 68,49 65,55 71,97 Terendah Nama Pemda Kuantan Singingi Kepulauan Meranti Indragiri Hulu % 2,47 2,75 1,96

Rasio Ketergantungan Keuangan Daerah Tertinggi Nama Pemda Tahun 2011 2010 2009 Kuantan Singingi Kuantan Singingi Indragiri Hulu % 97,37 97,18 98,08 Terendah Nama Pemda Provinsi Riau Provinsi Riau Provinsi Riau % 59,31 60,27 58,14

b) Analisis Belanja (1) Rasio Belanja Operasi Terhadap Total Belanja Rasio ini menginformasikan mengenai porsi belanja daerah dialokasi untuk belanja operasi. Belanja operasi merupakan belanja yang manfaatnya habis dikonsumsi dalam satu tahun anggaran, sehingga belanja operasi ini sifatnya jangka pendek. Rasio belanja operasi dihitung terhadap total belanja dengan rumus:

18

Rasio Belanja Operasional Terhadap Total Belanja

Realisasi Belanja Operasional Total Realisasi Belanja

Rasio Belanja Operasional Terhadap Total Belanja untuk seluruh Pemda yang ada di wilayah Provinsi Riau posisi 31 Desember 2011 adalah 72,49%, 2010 adalah 70,26% sedangkan 2009 adalah64,35%. Dari hasil analisis, diketahui yang memperoleh Rasio Belanja Operasional Terhadap Total Belanja tertinggi dan terendah pada tahun 2011, 2010 dan 2009 adalah sebagai berikut:
Rasio Belanja Operasional Terhadap Total Belanja Tahun Tertinggi Nama Pemda 2011 2010 2009 Kota Dumai Indragiri Hulu Indragiri Hulu % 86,07 90,86 83,06 Terendah Nama Pemda Rokan Hilir Rokan Hilir Rokan Hilir % 58,76 53,63 44,76

(2) Rasio Belanja Modal Terhadap Total Belanja Rasio ini menginformasikan mengenai porsi belanja daerah yang dialokasikan untuk invenstasi dalam bentuk belanja modal pada tahun anggaran yang bersangkutan. Rasio belanja modal terhadap total belanja dengan rumus sebagai berikut: Rasio Belanja Modal Terhadap Total Belanja Realisasi Belanja Modal = Total Realisasi Belanja

Rasio Belanja Modal Terhadap Total Belanja untuk seluruh Pemda yang ada di wilayah Provinsi Riau posisi 31 Desember 2011 adalah 27,41%, 2010 adalah 29,71% sedangkan 2009 adalah 35,60%. Dari hasil analisis, diketahui yang memperoleh Rasio Belanja Modal Terhadap Total Belanja tertinggi dan terendah pada tahun 2011, 2010 dan 2009 adalah sebagai berikut:

19

Rasio Belanja Modal Terhadap Total Belanja Tahun Tertinggi Nama Pemda 2011 2010 2009 Rokan Hilir Rokan Hilir Rokan Hilir % 41,23 46,37 55,23 Terendah Nama Pemda Kota Dumai Indragiri Hulu Indragiri Hulu % 13,93 9,14 16,94

(3) Rasio Belanja Pegawai Terhadap Total Belanja Rasio ini menginformasikan mengenai porsi belanja daerah yang dialokasikan untuk belanja pegawai. Rasio belanja pegawai dihitung dengan rumus:
Realisasi Belanja Pegawai Rasio Belanja Pegawai Terhadap Total Belanja = Total Realisasi Belanja

Rasio Belanja Pegawai Terhadap Total Belanja untuk seluruh Pemda yang ada di wilayah Provinsi Riau posisi 31 Desember 2011 adalah 40,07%, 2010 adalah 41,48% sedangkan 2009 adalah 34,77%. Dari hasil analisis, diketahui yang memperoleh Rasio Belanja Pegawai Terhadap Total Belanja tertinggi dan terendah pada tahun 2011, 2010 dan 2009 adalah sebagai berikut:
Rasio Belanja Pegawai Terhadap Total Belanja Tahun Tertinggi Nama Pemda 2011 2010 2009 Kota Pekanbaru Indragiri Hulu Indragiri Huli % 57,98 65,19 59,72 Terendah Nama Pemda Provinsi Riau Provinsi Riau Rokan Hilir % 24,94 28,27 22,78

2. Analisis pertumbuhan (growth) akun-akun LRA (Pendapatan) Analisis pertumbuhan akun-akun LRA dilakukan untuk periode tiga tahun. Analisis pertumbuhan ini harus bersumber dari LRA dengan jumlah LPKD yang sama selama tiga tahun tersebut. Analisis pertumbuhan mencakup akun-akun LRA dalam kelompok Pendapatan, PAD, pendapatan transfer, dan pendapatan lainnya dan kelompok belanja dan pembiayaan berdasarkan angka absolut dan persentase,antara lain:

20

a) Analisis pertumbuhan pendapatan Analisis petumbuhan pendapatan adalah analisis yang berhubungan akun pendapatan yang terdiri dari analisis pertumbuhan total pendapatan, PAD, pendapatan transfer, dan pertumbuhan lain-lain PAD yang sah. Analisis Pertumbuhan Total Pendapatan adalah membandingkan pertambahan Total Pendapatan pada tahun yang dinilai tingkat pertumbuhannya dengan Total Pendapatan tahun sebelumnya selama periode 2 tahun yaitu posisi per 31 Desember 2011, 2010. Rumusnya:
Pertumbuhan Total Pendapatan Total Pendapatan n Total Pendapatan n-1 Total Pendapatan n-1

X 100%

Pertumbuhan Total Pendapatan untuk seluruh Pemda yang ada di wilayah Provinsi Riau posisi 31 Desember 2011 adalah 28,37%, 2010 adalah 30,58%. Dari hasil analisis terhadap perbandingan pertumbuhan Total Pendapatan masing-masing pemda, diketahui yang memperoleh tingkat pertumbuhan Total Pendapatan tertinggi dan terendah untuk masing-masing Pemda tahun 2011, 2010 adalah sebagai berikut:
Tingkat Pertumbuhan Total Pendapatan Tahun Tertinggi Nama Pemda 2011 2010 Kepulauan Meranti Bengkalis % 81,66 46,02 Terendah Nama Pemda Siak Kuantan Singingi % (0,49) 12,95

Lebih lanjut analisis pertumbuhan akun pendapatan adalah sebagai berikut: (2) Analisis Pertumbuhan PAD Analisis petumbuhan PAD adalah pertambahan PAD dihitung dengan membandingkan pertambahan PAD pada tahun yang dinilai tingkat pertumbuhannya dengan Total PAD tahun sebelumnya selama periode 2 tahun yaitu posisi per 31 Desember 2011, 2010. Rumusnya:
Pertumbuhan PAD Total PAD n Total PAD n-1 Total PAD n-1

X 100%

21

Pertumbuhan PAD untuk seluruh Pemda yang ada di wilayah Provinsi Riau posisi 31 Desember 2011 adalah 27,18%, 2010 adalah 10,33%. Dari hasil analisis terhadap perbandingan pertumbuhan PAD masing-masing pemda, diketahui yang memperoleh tingkat pertumbuhan PAD tertinggi dan terendah untuk masing-masing Pemda tahun 2011, 2010 adalah sebagai berikut:
Tingkat Pertumbuhan PAD Tahun Tertinggi Nama Pemda 2011 2010 Dumai Indragiri Hulu % 103,56 191,69 Terendah Nama Pemda Siak Siak % (24,68) (36,47)

(3) Analisis Pertumbuhan Pendapatan Transfer Analisis Pertumbuhan Pendapatan Transfer adalah membandingkan pertambahan Pendapatan Transfer pada tahun yang dinilai tingkat pertumbuhannya dengan Total Pendapatan Transfer tahun sebelumnya selama periode 2 tahun yaitu posisi per 31 Desember 2011, 2010. Rumusnya:
Pertumbuhan Pendapatan Transfer Total Pendapatan Transfer n Total Pendapatan Transfer n-1 Total Pendapatan Transfer n-1

X 100%

Pertumbuhan Pendapatan Transfer untuk seluruh Pemda yang ada di wilayah Provinsi Riau posisi 31 Desember 2011 adalah 27,96%, 2010 adalah 34,80%. Dari hasil analisis terhadap perbandingan pertumbuhan Total Pendapatan Transfer masing-masing pemda, diketahui yang memperoleh tingkat pertumbuhan Total Pendapatan Transfer tertinggi dan terendah untuk masing-masing Pemda tahun 2011, 2010 adalah sebagai berikut:

22

Tingkat Pertumbuhan Pendapatan Transfer Tahun Tertinggi Nama Pemda % Nama Pemda Siak Pekanbaru Terendah %

2011 2010

Kepulauan Meranti Bengkalis

87,19 51,06

3,41 12,90

(4) Analisis Pertumbuhan Lain-Lain PAD yang sah Analisis Petumbuhan Pendapatan Lain-Lain PAD yang sah adalah membandingkan pertambahan Pendapatan Lain-Lain PAD yang Sah pada tahun yang dinilai tingkat pertumbuhannya dengan Pendapatan LainLain PAD yang Sah tahun sebelumnya selama periode 2 tahun yaitu posisi per 31 Desember 2011, 2010. Rumusnya:
Pertumbuhan Pendapatan LainLain PAD yang Sah Pendapatan Lain-Lain PAD yang Sah n Pendapatan Lain-Lain PAD yang Sah n-1 Total Pendapatan Lain-Lain PAD yang Sah n-1

X 100%

Pertumbuhan PAD untuk seluruh Pemda yang ada di wilayah Provinsi Riau posisi 31 Desember 2011 adalah 46,94%, 2010 adalah 1,36%. Dari hasil analisis terhadap perbandingan pertumbuhan Pendapatan Lain-Lain PAD yang sah masing-masing pemda, diketahui yang memperoleh tingkat pertumbuhan Pendapatan Lain-Lain PAD yang Sah tertinggi dan terendah untuk masing-masing Pemda tahun 2011, 2010 adalah sebagai berikut:
Tingkat Pertumbuhan Pendapatan Lain-Lain PAD yang Sah Tahun Tertinggi Nama Pemda 2011 2010 Dumai Indragiri Hulu % 127,57 9.011,41 Terendah Nama Pemda Siak Kuantan Singingi % (32,72) (57,91)

23

b) Analisis Pertumbuhan Belanja Analisis petumbuhan belanja adalah analisis yang berhubungan akun belanja yang terdiri dari analisis pertumbuhan total belanja, belanja operasi dan belanja modal. Analisis Pertumbuhan Total Belanja adalah membandingkan pertambahan Total Belanja pada tahun yang dinilai tingkat pertumbuhannya dengan Total Belanja tahun sebelumnya selama periode 2 tahun yaitu posisi per 31 Desember 2011, 2010. Rumusnya:
Pertumbuhan Total Belanja Total Belanja n Total Belanja n-1 Total Belanja n-1

X 100%

Pertumbuhan Total Belanja untuk seluruh Pemda yang ada di wilayah Provinsi Riau posisi 31 Desember 2011 adalah 19,40%, 2010 adalah (4,33)%. Dari hasil analisis terhadap perbandingan pertumbuhan Total Belanja masing-masing pemda, diketahui yang memperoleh tingkat pertumbuhan Total Belanja tertinggi dan terendah untuk masing-masing Pemda tahun 2011, 2010 adalah sebagai berikut:
Tingkat Pertumbuhan Total Belanja Tahun Tertinggi Nama Pemda 2011 2010 Kepulauan Meranti Rokan Hulu % 128,45 20,55 Terendah Nama Pemda Pelalawan Bengkalis % (100) (30,71)

Lebih lanjut analisis pertumbuhan akun Belanja adalah sebagai berikut: (1) Analisis Pertumbuhan Belanja Operasi Analisis petumbuhan Belanja Operasi adalah pertambahan Belanja Operasi dihitung dengan membandingkan pertambahan pada tahun yang dinilai tingkat pertumbuhannya dengan Total Belanja Operasi tahun sebelumnya selama periode 2 tahun yaitu posisi per 31 Desember 2011, 2010. Rumusnya:
Pertumbuhan Belanja Operasi Total Belanja Operasi n Total Belanja Operasi n-1 Total Belanja Operasi n-1

X 100%

24

Pertumbuhan Belanja Operasi untuk seluruh Pemda yang ada di wilayah Provinsi Riau posisi 31 Desember 2011 adalah 16,29%, 2010 adalah 2,87%. Dari hasil analisis terhadap perbandingan pertumbuhan Belanja Operasi masing-masing pemda, diketahui yang memperoleh tingkat pertumbuhan Belanja Operasi tertinggi dan terendah untuk masing-masing Pemda tahun 2011, 2010 adalah sebagai berikut:
Tingkat Pertumbuhan Belanja Operasi Tahun Tertinggi Nama Pemda 2011 2010 Kepulauan Meranti Rokan Hulu % 77,11 16,01 Terendah Nama Pemda Pelalawan Bengkalis % (79,31) (16,18)

(2) Analisis Pertumbuhan Belanja Modal Analisis Pertumbuhan Belanja Modal adalah membandingkan pertambahan Belanja Modal pada tahun yang dinilai tingkat pertumbuhannya dengan Total Belanja tahun sebelumnya selama periode 2 tahun yaitu posisi per 31 Desember 2011, 2010. Rumusnya:
Pertumbuhan Belanja Modal Total Belanja Modal n Total Belanja Modal n-1 Total Belanja Modal n1

X 100%

Pertumbuhan Belanja Modal untuk seluruh Pemda yang ada di wilayah Provinsi Riau posisi 31 Desember 2011 adalah 3,02%, 2010 adalah (7,17)%. Dari hasil analisis terhadap perbandingan pertumbuhan Total Belanja Modal masing-masing pemda, diketahui yang memperoleh tingkat pertumbuhan Total Belanja Modal tertinggi dan terendah untuk masing-masing Pemda tahun 2011, 2010 adalah sebagai berikut:
Tingkat Pertumbuhan Belanja Modal Tahun Tertinggi Nama Pemda 2011 2010 Kepulauan Meranti Rokan Hulu % 51,29 4,85 Terendah Nama Pemda Pelalawan Pelalawan % (20,63) (18,85)

25

c) Analisis Pertumbuhan Pembiayaan Analisis petumbuhan pembiayaan adalah analisis yang berhubungan akun pembiayaan yang terdiri dari analisis pertumbuhan total pembiayaan neto, penerimaan pembiayaan, dan pengeluaran pembiayaan. (1) Analisis Pertumbuhan Total Pembiayaan Netto Analisis Pertumbuhan Total Pembiayaan Netto adalah membandingkan pertambahan Total Pembiayaan Netto pada tahun yang dinilai tingkat pertumbuhannya dengan Total Pembiayaan Netto tahun sebelumnya selama periode 3 tahun yaitu posisi per 31 Desember 2011, 2010. Rumusnya:
Pertumbuhan Total Pembiayaan Netto Total Pembiayaan Netto n Total Pembiayaan Netto n-1 Total Pembiayaan Netto n-1

X 100%

Pertumbuhan Total Pembiayaan Netto untuk seluruh Pemda yang ada di wilayah Provinsi Riau posisi 31 Desember 2011 adalah 34,57%, 2010 adalah (64,19)%. Dari hasil analisis terhadap perbandingan pertumbuhan Total Pembiayaan Netto masing-masing pemda, diketahui yang memperoleh tingkat pertumbuhan Total Pembiayaan Netto tertinggi dan terendah untuk masing-masing Pemda tahun 2011, 2010 dan 2009 adalah sebagai berikut:
Tingkat Pertumbuhan Total Pembiayaan Netto Tahun Tertinggi Nama Pemda 2011 Indragiri Hilir % 247,74 Terendah Nama Pemda Kepulauan Meranti Dumai % (2.892,49)

2010

Indragiri Hulu

9.253,05

(117,18)

(2) Analisis Pertumbuhan Penerimaan Pembiayaan Analisis petumbuhan Penerimaan Pembiayaan adalah pertambahan Penerimaan Pembiayaan dihitung dengan membandingkan pertambahan Penerimaan Pembiayaan pada tahun yang dinilai tingkat pertumbuhannya dengan Total Penerimaan Pembiayaan tahun sebelumnya selama periode 3 tahun yaitu posisi per 31 Desember 2011 dan 2010 dengan rumus:

26

Pertumbuhan Penerimaan Pembiayaan

Total Penerimaan Pembiayaan n Total Penerimaan Pembiayaan n-1 Total Penerimaan Pembiayaan n-1

X 100%

Pertumbuhan Penerimaan Pembiayaan untuk seluruh Pemda yang ada di wilayah Provinsi Riau posisi 31 Desember 2011 adalah 41,84%, 2010 minus 60,50%. Seluruh kabupaten tingkat pertumbuhannya dapat diukur kecuali pada TA 2010 untuk Kabupaten Indragiri Hulu dan Kabupaten Kepulauan Meranti karena tidak ada penerimaan pembiayaan pada TA 2009. Dari hasil analisis terhadap perbandingan pertumbuhan Penerimaan Pembiayaan masing-masing pemda, kecuali 2 pemda yang disebutkan di atas diketahui yang memperoleh tingkat pertumbuhan Penerimaan Pembiayaan tertinggi dan terendah untuk masing-masing Pemda tahun 2011, 2010 dan 2009 adalah sebagai berikut:
Tingkat Pertumbuhan Penerimaan Pembiayaan Tahun Tertinggi Nama Pemda 2011 2010 Kab. Kep. Meranti Kab. Rokan Hulu % 21.975,23 (18,93) Terendah Nama Pemda Kab.Rokan Hulu Kota Dumai % (83,07) (95,82)

(3) Analisis Pertumbuhan Pengeluaran Pembiayaan Analisis Pertumbuhan Pengeluaran Pembiayaan adalah membandingkan pertambahan Pengeluaran Pembiayaan pada tahun yang dinilai tingkat pertumbuhannya dengan Pengeluaran Pembiayaan tahun sebelumnya selama periode 3 tahun yaitu posisi per 31 Desember 2011, 2010, dan 2009. Rumusnya:
Pertumbuhan Pengeluaran Pembiayaan Total Pengeluaran Pembiayaan n Total Pengeluaran Pembiayaan n-1 Total Pengeluaran Pembiayaan n-1

X 100%

Pertumbuhan Pengeluaran Pembiayaan untuk seluruh Pemda yang ada di wilayah Provinsi Riau posisi 31 Desember 2011 adalah 79,42%, 2010 adalah minus 15,43%. 27

Seluruh kabupaten tingkat pertumbuhannya dapat diukur kecuali pada TA 2011 untuk Kab Pelalawan karena tidak ada pengeluaran pembiayaan pada TA 2011 di Pemda yang bersangkutan, sedangkan TA 2010 untuk Kabupaten Rokan Hulu dan Kabupaten Kepulauan Meranti karena tidak ada pengeluaran pembiayaan pada TA 2009. Dari hasil analisis terhadap perbandingan pertumbuhan Total Pengeluaran Pembiayaan masingmasing pemda, diketahui yang memperoleh Tingkat Pertumbuhan Pengeluaran Pembiayaan tertinggi dan terendah untuk masing-masing Pemda tahun 2011, 2010 dan 2009 adalah sebagai berikut:
Tahun 2011 2010 Tingkat Pertumbuhan Pengeluaran Pembiayaan Tertinggi Terendah Nama Pemda % Nama Pemda % Kab. Rokan Hulu 6.476,92 Kep. Meranti (100,00) Kab Indragiri Hulu 10.251,69 Kab Pelalawan (100,00)

3. Analisis Varians (selisih) Analisis varians (selisih) dilakukan dengan cara menghitung selisih antara realisasi pos-pos pendapatan, pos-pos belanja dengan anggaran pos-pos pendapatan dan pos-pos belanja yang ditetapkan.Rumus Varians Pendapatan:
Varians Pendapatan Realisasi Pendapatan Anggaran Pendapatan Anggaran Pendapatan

X 100%

Varians Pendapatan untuk seluruh Pemda yang ada di wilayah Provinsi Riau posisi 31 Desember 2011 adalah 10,57%, 2010 adalah 2,28% sedangkan 2009 adalah minus 5,10%. Seluruh Pemda dapat diukur variance-nya kecuali pada Kabupaten Meranti untuk TA 2009 karena belum menyusun Laporan Keuangan TA 2009. Dari hasil analisis terhadap varians pendapatan masing-masing pemda, diketahui yang memperoleh varians Pendapatan tertinggi dan terendah untuk masing-masing Pemda tahun 2011, 2010 dan 2009 adalah sebagai berikut:
Tahun Tingkat Varians Pendapatan Tertinggi Nama Pemda 2011 2010 2009 Bengkalis Kepulauan Meranti Kampar % 31,94 30,43 10,93 Terendah Nama Pemda Rokan Hilir Rokan Hulu Rokan Hilir % (15,27) (12,10) (25,65)

28

Sedangkan Rumus Varians Belanja:


Varians Belanja Anggaran Belanja Realisasi Belanja Total Anggaran Belanja

X 100%

Varians Belanja untuk seluruh Pemda yang ada di wilayah Provinsi Riau posisi 31 Desember 2011 adalah minus 15,35%, 2010 adalah minus 16,70% sedangkan 2009 adalah minus19,10%. Seluruh Pemda dapat diukur varians belanja kecuali Kabupaten Kepulauan Meranti untuk TA 2009, karena pemda pada tahun 2009 belum menyusun laporan keuangan. Dari hasil analisis terhadap varians belanja masing-masing pemda, diketahui yang memperoleh varians Belanja tertinggi dan terendah untuk masing-masing Pemda tahun 2011, 2010 dan 2009 adalah sebagai berikut:
Tingkat Varians Belanja Tahun Tertinggi Nama Pemda 2011 2010 2009 Kampar Indragiri Hulu Kampar % (4,91) (5,85) (5,40) Terendah Nama Pemda Rokan Hilir Rokan Hilir Indragiri Hulu % (27,83) (32,17) (40,60)

Rincian selengkapnya atas kompilasi Tabulasi atas Analisis Kinerja Keuangan dapat dilihat pada Lampiran Nomor 5.

29