Anda di halaman 1dari 35

PEMBERDAYAAN SUMBER DAYA MANUSIA MELALUI PENGEMBANGAN POTENSI PERTANIAN DI DESA KEBONPADANGAN

Diajukan Kepada LPPM Universitas Udayana Sebagai Pelaksanaan KKN PPM Universitas Udayana Oleh :

Komang Eva Jayanti Putu Ade Hinduari Putra Ni Md Suryaningsih W.

(1003005119) (1008305002) (1001105021)

Ni Putu Putri Wulandari (1008305023) I Gede Putu Darmawan (1005105053) Torkis Joel Simbolon Yossi Elisabeth I Gd Pt Purwa Dana (1005315089) (10053151003) (1001305043)

Octavianus Sumardana P. (1006205151) Ida Ayu Nithya M. Ni Md Rismawati Made Adhitya A. W. (1006205046) (1006205043) (1003005083)

Ni Putu Risnia Indira D. (1001305029) I Gst Bagus Chandradiva (0704105054) Dedek Sukma Putra S. Putu Teguh Krisna P. Desak Pt Siska Dewi N. Wahyu Triashari (1004105004) (1004505020) (1004505008) (1003005103) (1011205041)

Ray Jordi Simangunsong (1021105040) K. Vimala Kairavani (1021005004)

Jesica Handayanita Saragih (1002205054) Indri Agustin Stevi Sayuri (0909005113) Gusti Ayu Oviani

(1008505067) Hannik Lailatun Najja

BIDANG PENGELOLAAN KKN LEMBAGA PENELITIAN DAN PENGABDIAN KEPADA MASYARAKAT UNIVERSITAS UDAYANA 2013

LEMBAR PENGESAHAN

1. Judul KKN PPM 2. 3.

4. 5.

6. 7. 8.

9.

: Pemberdayaan SDM Melalui Peningkatan Hasil Produksi Pertanian di Desa Kebonpadangan Lokasi (Kec/Kab/Prop) : Desa Kebonpadangan Kecamatan Pupuan/Kabupaten Tabanan/Provinsi Bali Penanggung Jawab : Nama : Komang Eva Jayanti Jabatan/pangkat/gol : Mahasiswa Alamat : Jl. Tukad Petanu Gang Rajawali No 10 Denpasar Telepon/HP : 085935389817 Fax : e-mail : bhiy_mail@yahoo.com Lembaga Pengusul : LPPM UNUD Lembaga/institusi mitra : Nama Lembaga :Penanggung Jawab :Alamat & Telp/Fax :Bidang Kerja/Usaha :DPL yang diusulkan ( Nama dan Fakultas ) : Dr. Drs. I Nyoman Dhana, M.A (Fakultas Sastra) Jumlah Mahasiswa : 24 Biaya yang Diusulkan : Jumlah Total Biaya : Rp 6.731.000 Sumber Dana : LPPM Udayana, Peserta, dan Donasi (Swasta dan Negeri) Periode Pelaksanaan : 6 Juli - 5 Agustus 2013 Denpasar, 1 Juli 2013 Kelompok KKN PPM Universitas Udayana Mengetahui, Penanggung Jawab KORMADES

DPL KKN PPM UNUD

Dr.Drs. I Nyoman Dhana,M.A NIP. 19570916 198403 1 002 Menyetujui,

Komang Eva Jayanti NIM: 1003005119

Kepala Pusat Pengembangan KKN-PPM UNUD

Ir. Ketut Kartha Dinata.M.S. NIP. 1951 1231 198003 1 002 1

DAFTAR ISI

Deskripsi Kegiatan .................................................................................. A. B. C. D. E. F. G.

Judul Kegiatan ................................................................................................. 4 Latar Belakang Kegiatan .................................................................................. 4 Rumusan Masalah ............................................................................................ 7 Tujuan Kegiatan .............................................................................................. 7 Bidang Kegiatan .............................................................................................. 8 Rencana Kegiatan ............................................................................................ 8 Rencana Evaluasi ............................................................................................. 9

I. Deskripsi Program Kegiatan ...................................................................................... 10 A. Program Pokok .......................................................................................10 1. Program Pokok Tema Bidang Prasarana Fisik Percontohan Penjernihan Air ........................................................ Bidang Peningkatan Produksi Pembinaan Teknis Produksi Industri Kecil Makanan ........................... Pembinaan Teknis Pembuatan Pupuk yaitu dengan Penyuluhan dan Pelatihan Pembuatan Starter Mol.................................................... Bidang Sosial Budaya Program Penyuluhan Teknis Pemasaran Cotilla Chips Kelompok Wanita Tani Lantang Semu Desa Kebonpadangan ............................ Bidang Kesehatan Masyarakat Penyuluhan Tentang Obat dan Bahan Aditif yaitu Inventarisasi Tanaman Obat Keluarga ............................................................... Program Pokok Non Tema .......................................................... Program Pendampingan Keluarga ................................................. B. Program Bantu .................................................................................... 1. Pengadaan Tong Sampah organik dan anorganik dilanjukan dengan Penyuluhan Pemilahan Sampah dan Kerja bakti Membersihkan Lingkungan Setempat ............................................................... 2. Peningkatan Administrasi desa/dusun ......................................... 3. Pembinaan Pelajaran Tambahan di SD ........................................ 4. Kegiatan Lomba SD Terbersih ................................................... 18 2 16 17 .... 18 . 16 14 16 16 12 11 10 10

5. Penyuluhan Cuci Tangan dengan Sabun pada Siswa SD di Desa Kebonpadangan Tabanan .............................................. 19 20

6. Program Pembentukan Kepala Urusan Pemberdayaan Masyarakat ....... C. Tempat dan Waktu ................................................................................ D. Pembiayaan ......................................................................................... E. Organisasi Pelaksana ............................................................................ 21 21 21

Lampiran 1. 2. Rancangan Anggaran Biaya................................................................ Biodata Penanggung Jawab dan Dosen Pembimbing Lapangan yang diusulkan ...................................................................................... 3. 4. Daftar peserta KKN-PPM di Desa Kebonpadangan ........................... Tabel 1. Daftar Program KKN-PPM Desa Kebonpadangan, Kecamatan Pupuan, Kabupaten Tabanan .......................................... 5. Tabel 2. Bidang Program KKN dan Rencana Program KKN-PPM Desa Kebonpadangan, Kecamatan Pupuan, Kabupaten Tabanan .......... 6. Tabel 3. Waktu Pelaksanaan Program KKN-PPM Desa Kebonpadangan 32 34 31 27 29 22

I. DESKRIPSI KEGIATAN

A. Judul Kegiatan Kegiatan KKN PPM yang dilaksanakan di Desa Kebonpadangan Kecamatan Pupuan Kabupaten Tabanan ini mengangkat judul Pemberdayaan Sumber Daya Manusia Melalui Pengembangan Potensi Pertanian di Desa Kebonpadangan.

B. Latar Belakang Kegiatan Berdasarkan Keputusan Rektor Universitas Udayana Nomor:

156/H14/HK/2010 tentang Kuliah Kerja Nyata Pembelajaran Pemberdayaan Masyarakat (KKN-PPM) Universitas Udayana, kegiatan ini merupakan pola penyelenggaraan seluruh Kuliah Kerja Nyata Mahasiswa di Universitas Udayana. KKN-PPM bersifat wajib bagi mahasiswa Universitas Udayana dengan bobot 3 (tiga) satuan kredit semester (SKS), yang dilaksanakan oleh mahasiswa yang telah menempuh kuliah dan praktikum minimum 100 SKS dan dilakukan dalam waktu minimum 1 bulan atau setara dengan 288 kerja efektif di lapangan untuk setiap mahasiswa. Kegiatan KKN-PPM Universitas Udayana dilaksanakan di beberapa wilayah atau desa di Provinsi Bali dengan harapan mahasiswa dapat memperoleh pengalaman belajar dan bekerja dalam kegiatan pembangunan masyarakat sebagai wahana penerapan ilmu pengetahuan dan teknologi serta menggali dan menganalisis potensi sumber daya alam dan sumber daya manusia yang tersedia. Langkah selanjutnya berupa penetapan bidang strategis yang dapat dikembangkan di wilayah bersangkutan sehingga dapat meningkatkan pemberdayaan. Salah satu wilayah yang menjadi lokasi KKN-PPM periode Juli hingga Agustus 2013 ini adalah Desa Kebonpadangan, Kecamatan Pupuan, Kabupaten Tabanan. Desa ini terletak di ketinggian 400-600 dpl., dengan tingkat kemiringan antara 300-450. Desa ini merupakan salah satu desa dari 14 desa yang ada di Kecamatan Pupuan dengan luas 333.800 m2. Sebagian besar wilayahnya merupakan lahan perkebunan yaitu 175.000 m2, sedangkan sisanya diperuntukkan sebagai lahan pemukiman, lahan prasarana umum, lahan 4 perekonomian daerah tersebut dalam bentuk program

perkantoran dan lain-lain. Jumlah penduduk di desa ini mencapai 3.516 jiwa, dengan rincian jumlah laki-laki 1.760 jiwa dan jumlah perempuan 1.756 jiwa. Desa Kebonpadangan terdiri atas 5 banjar dinas dan 3 desa pekraman dengan batas-batas wilayah yaitu Desa Padangan Kecamatan Pupuan di sebelah utara, Desa Mundeh Kangin Kecamatan Selemadeg Barat di sebelah selatan, Desa Sanda Kecamatan Pupuan di sebelah timur, Desa Munduk Temu Kecamatan Pupuan di sebelah barat. Sektor pertanian dan perkebunan merupakan sektor unggulan dan menjadi prioritas untuk dikembangkan di Desa Kebonpadangan, dimana tanaman pangan yang dibudidayakan meliputi salak, manggis, kopi, dan kokoa. Selain itu, terdapat beberapa unggulan lain yang sedang dikembangkan di desa ini seperti pada sektor peternakan berupa gabungan kelompok tani ternak, industri rumah tangga berupa produksi rajutan, kopi bubuk, keripik singkong dan chip salak. Sebagian unggulan tersebut telah mendapatkan perhatian dari pemerintah dengan pemberian bantuan, serta peran aktif masyarakat Desa Kebonpadangan sendiri dengan membentuk kelompok tani/Kelompok Usaha Bersama (KUBE) Permasalahan pada bidang prasarana fisik terletak pada kurangnya air bersih di Desa Kebon Padangan. Sedangkan potensi air hujan di desa tersebut cukup tinggi. Untuk itu, perlu diadakannya percontohan penjernihan air, sehingga nantinya dapat dihasilkan air bersih untuk keperluan masyarakat di Desa Kebon Padangan. Dari 5 banjar dinas yang ada di Desa Kebonpadangan, 2 bajar dinas diantaranya masih tergolong banjar yang masih kekurangan air. Kurangnya air yang bisa dimanfaatkan membuat warga desa membentuk program kreatif lain yang tidak memerlukan banyak air sehingga roda perekonomian di desa tersebut tetap berputar. Beberapa diantaranya mengandalkan air sumur bor yang juga tidak dapat ditemukan di semua titik. Ini berarti kuantitas air menjadi masalah pokok yang membatasi kegiatan warga dalam meningkatkan produksi usaha tani. Ditinjau dari aspek pengolahan hasil produksi pertanian, warga desa telah membentuk beberapa kelompok tani yang beranggotakan sekitar 20 orang yang masing-masing kelompok memproduksi produk khas. Salah satu produk unik yang dihasilkan adalah produk chip salak. Chip salak adalah produk murni dan asli hasil kreatifitas kelompok tani Lantang Semu. Produk ini mampu 5

menembus pasar karena unik, organik dan belum ditemukan di tempat lain. Permasalahan yang ada bahkan disebabkan oleh kurang efektifnya pemasaran produk dari kelompok tani tersebut, padahal warga desa telah dapat mengolah bahan baku mentah menjadi produk bernilai ekonomis tinggi dengan olahan unik dan kreatif. Masalah pemasaran produk terletak pada teknologi pengemasan. Kurang baiknya pengemasan (packaging) produksi sehingga produk hasil tani tersebut tidak mampu menembus pangsa pasar di luar Desa Kebonpadangan. Permasalahan lainnya yakni kurangnya modal, dan kurang manajemen yang terorganisir sehingga diperlukannya perencanaan,

pelaksanaan, serta evaluasi dari berbagai pihak baik masyarakat maupun lembaga perangkat desa demi terlaksananya program-program pembinaan yang diharapkan mampu mengatasi berbagai permasalahan tersebut diatas. Sebagai langkah awal pada masalah utama yang ditemukan yakni perlu dilaksanakan pemberdayaan masyarakat dengan cara sosialisasi, memberikan penyuluhan kepada masyarakat mengenai sistem pemasaran, dan pentingnya lembaga yang dapat membantu permasalahan usaha industri kelompok tani. Melalui penyuluhan ini, hasil produksi kelompok tani masing-masing masyarakat dapat dipasarkan ke jaringan yang lebih luas dan dikenal masyarakat luar. Pentingnya pengadaan kelompok usaha tani yang diharapkan akan mampu menampung berbagai aspirasi masyarakat sebagai potensi desa. Permasalahan selanjutnya adalah banyaknya ditemukan kotoran sapi serta sampah organik yang menjadi limbah dari peternakan sapi serta limbah perkebunan di Desa Kebonpadangan. Untuk itu perlu diadakan penyuluhan mengenai pengolahan limbah ini menjadi pupuk yang nantinya dapat digunakan di sektor perkebunan dan pertanian di Desa Kebonpadangan. Permasalahan pada bidang sosial budaya adalah kurangnya pemasaran hasil kelompok tani di Desa Kebon Padangan. Untuk itu, diperlukan adanya bimbingan teknis pemasaran, agar produk yang dihasilkan oleh kelompok tani ini mampu dipasarkan dengan baik, sehingga produk semakin dikenal masyarakat luas. Berdasarkan permasalahan-permasalahan tersebut, maka untuk KKN-PPM di Desa Kebonpadangan ini diusulkan suatu program dengan tema: Pemberdayaan Sumber Daya Manusia Melalui Peningkatan Hasil Produksi Pertanian. Program ini dilaksanakan dengan tujuan untuk meningkatkan 6

kualitas sumber daya manusia (SDM) melalui hasil produksi pertanian di Desa Kebonpadangan Kecamatan Pupuan Kabupaten Tabanan.

C. Rumusan Masalah Rumusan masalah pada kegiatan KKN PPM di Desa Kebonpadangan adalah sebagai berikut: 1. Masyarakat belum mampu memanfaatkan air hujan yang melimpah untuk keperluan sehari-hari. 2. Masyarakat belum mampu secara maksimal untuk memasarkan hasil produk pertanian chip salak. Hal tersebut dikarenakan terhambat di masalah packaging. 3. Masih rendahnya pengetahuan kelompok tani untuk memanfaatkan sampah organik yang ada di sekitar lingkungannya. Hal tersebut tidak terlepas dari jika sampah organik tersebut mampu dimanfaatkan akan mampu meningkatkan produktivitas pertanian.

D. Tujuan Kegiatan 1. Tujuan Umum a. Mahasiswa KKN dapat memahami penerapan Tri Dharma Perguruan Tinggi, yaitu pengabdian masyarakat dalam lingkungan masyarakat Desa Kebonpadangan, Kecamatan Pupuan, Kabupaten Tabanan. b. Mahasiswa KKN dapat menerapkan bidang ilmu teoritis ke dalam penerapan praktis di masyarakat. c. Meningkatkan daya saing mahasiswa Universitas Udayana secara nasional dengan menanamkan jiwa peneliti yang eksploratif dan analisis dalam bidang interdisipliner dan lintas sektoral. d. Memberikan kesempatan kepada mahasiswa Universitas Udayana untuk melaksanakan program-program pembangunan. e. Masyarakat Desa Batungsel dapat memperoleh bantuan pikiran dan tenaga dalam melaksanakan program-program terutama dalam mengoptimalkan potensi yang dimiliki daerah tersebut. f. Sumber daya manusia di Desa Kebonpadangan dapat diberdayakan untuk melaksanakan berbagai pembaharuan guna mendukung pembangunan nasional. 7

2.

Tujuan Khusus Berdasarkan rumusan masalah maka tujuan kegiatan kelompok mahasiswa KKN PPM Universitas Udayana di Desa Kebonpadangan adalah sebagai berikut: a. Petani dapat memperoleh pengetahuan bahwa air hujan yang difilter dapat memberikan manfaat untuk pengembangan produktivitas hasil perkebunan kopi. b. Masyarakat yang bergerak di bidang UKM chip salak mampu memperoleh pengetahuan pemasaran produknya ke luar desa dengan mengetahui cara pengemasan produk yang menarik. c. Petani dapat memperoleh pengetahuan tentang pemanfaatan sampah organik untuk pupuk di bidang pertanian.

E. Bidang Kegiatan Berdasarkan rancangan kegiatan yang akan dilakukan maka kegiatan mahasiswa kelompok KKN PPM Universitas Udayana di Desa

Kebonpadangan mencakup bidang di bawah ini: 1. Bidang Prasarana Fisik 2. Bidang Peningkatan Produksi 3. Bidang Sosial Budaya 4. Bidang Kesehatan Masyarakat

F. Rencana Kegiatan Waktu yang diperlukan untuk melaksanakan kegiatan pengabdian masyarakat ini adalah 1 bulan (6 Juli - 5 Agustus 2013) dengan tahapan sebagai berikut: 1. Tahap persiapan Tahap persiapan terdiri dari penjajakan lokasi, pertemuan tim dengan anggota masyarakat, kelompok tani dan kelian banjar atau pengurus desa setempat, serta mengurus surat izin kegiatan pengabdian kepada masyarakat. Selain itu dilakukan juga persiapan kebutuhan yang diperlukan selama kegiatan. Tahap persiapan dilakukan pada pra-KKN dan minggu pertama pelaksaan KKN-PPM Universitas Udayana pada bulan Juli. 8

2. Tahap Pelaksanaan Tahap pelaksanaan dilakukan pada minggu pertama bulan Juli sampai minggu pertama bulan Agustus 2013. Tahap pelaksanaan meliputi pelaksanaan penyuluhan, pelaksanaan kegiatan pendukung dan evaluasi kegiatan dengan cara wawancara langsung kepada peserta dan perangkat desa yang ikut serta dalam kegiatan ini. 3. Tahan Penyusunan Laporan dan Pelaporan Tahapan ini dilakukan pada minggu keempat bulan Juli dan minggu pertama bulan Agustus KKN-PPM Unud. Dalam tahap ini dilakukan diskusi hasil kegiatan, penyusunan laporan, pertanggungjawaban

anggaran, penggandaan laporan kegiatan, dan penyerahan laporan kegiatan kepada pihak-pihak yang bertugas mengevaluasi laporan kegiatan pengabdian masyarakat.

G. Rencana Evaluasi Untuk menilai hasil yang dicapai dari kegiatan pengabdian masyarakat ini dilakukan dengan melihat respon/tanggapan anggota masyarakat kelompok tani selama penyuluhan dan kegiatan pendukung. Mengenai respon/tanggapan dari kegiatan ini dapat dilihat dari tingkat penyerapan materi oleh peserta penyuluhan, selain itu informasi minat juga dapat diperoleh dari wawancara langsung mengenai kegiatan penyuluhan dan kegiatan pendukung yang dilakukan. Selain itu, dapat juga dilihat dari tingkat kehadiran peserta selama kegiatan berlangsung.

II. DESKRIPSI PROGRAM KEGIATAN

A. PROGRAM POKOK 1. Program Pokok Tema a. Bidang Prasarana Fisik Percontohan Penjernihan Air Desa Kebonpadangan merupakan desa yang daerah yang curah hujannya cukup tinggi. Dengan potensi air hujan yang dimiliki oleh desa tersebut secara tidak langsung dapat dimanfaatkan untuk hal yang lebih berguna. Namun potensi tersebut tidak mampu dimanfaatkan oleh masyarakat desa tersebut, padahal desa

Kebonpadangan masih kekurangan air untuk kebutuhan sehari-hari. Kondisi demikian membuat desa Kebonpadangan meminta air di desa lainnya yaitu desa Padangan yang terletak di batas utara desa Kebonpadangan. Banjar Dinas Kebon Kaja memperoleh sumber air dari desa Padangan. Sedangkan desa Galiukir Kaja dan Kelod memperoleh sumber air dari sumur bor. Namun sumur bor yang telah dibuat oleh warga tidak mampu menghasilkan air secara maksimal. Kelemahan yang terjadi dalam pemenuhan kebutuhan air di desa Kebonpadangan, membuat kami termotivasi untuk memanfaatkan sumber air hujan untuk kebutuhan sehari-hari. Sehingga air hujan yang cukup tinggi tidak akan menjadi sia-sia dan menjadi hambatan dalam pengolahan produksi peningkatan hasil pertanian. Terutama produk hasil kopi olah basah.

b. Bidang Peningkatan Produksi Pembinaan Teknis Produksi Industri Kecil Makanan Masyarakat pedesaan identik dengan komunitas dan kehidupan petani yang tidak terlepas dari pola kelembagaan usaha ekonomi pedesaan yang berciri pertanian dengan orientasi subsistem. Dari segi besarannya, usaha perekonomian di Desa Kebonpadangan didominasi oleh usaha-usaha berskala mikro dengan pelaku utamanya yaitu petani, pedagang, sarana produksi dan hasil pertanian, pengolah hasil 10

pertanian, dan pengrajin. Para pelaku perekonomian tersebut pada umumnya masih dihadapkan pada permasalahan yang mendasar yaitu terbatasnya ketersediaan modal sebagai unsur penting yang

mendukung peningkatan produksi dan pada gilirannya dapat mengangkat taraf hidup masyarakat pedesaan. Pada desa

Kebonpadangan ini dikenal salah satu produk yang diunggulkan yaitu Chips Salak. Chips salak merupakan makanan yang dibuat oleh Kelompok Wanita Tani Lantang Semu di desa Kebonpadangan. Kelompok Wanita Tani ini beranggotakan 20 orang wanita tani. Dalam hal ini masyarakat masih menghadapi beberapa kendala diantaranya adalah pemasaran produk dan cara packing kemasan. Maka dari pada itu program Pembinaan teknis produksi industri kecil makanan sangat diperlukan oleh masyarakat desa agar dapat membantu memperlancar produksi dan distribusi untuk meningkatkan perekonomian desa tersebut. Pembinaan

Teknis

Pembuatan

Pupuk

yaitu

dengan

Penyuluhan dan Pelatihan Pembuatan Starter Mol Pembuatan stater MOL (Mikroorganisme Lokal) merupakan program lanjutan dalam teknis pengolahan pembuatan pupuk kompos. Sampahsampah skala rumah tangga seperti sisa buah yang sudah membusuk, sisa nasi basi, tauge, roti basi, maupun bahan-bahan dari alam yang memiliki kandungan hormon (misal daun gamal, lamtoro, dll) yang dapat di jadikan stater kompos berupa MOL. Bahan-bahan stater yang digunakan berupa bahan-bahan alami yang mudah diperoleh di lingkungan masyarakat dan tidak memerlukan biaya yang tinggi. Dengan pembuatan stater kompos berupa MOL yang berbahan dasar dari bahan-bahan alami, lebih mudah dibuat dan digunakan. Tidak mengandung bahan-bahan kimia yang dapat menyebabkan

pencemaran lingkungan dan pembelian bahan-bahannya pun juga jauh dan memerlukan waktu serta harganya yang cukup mahal. Bahan-bahan yang digunakan untuk membuat stater kompos dengan MOL (mikroorganisme lokal) yaitu dapat berupa daun gamal, daun lamtoro, tauge, daun suar, nasi basi, buah busuk, roti basi, dll yang 11

nantinya akan dicampur dengan gula bali (untuk makanan mikroorganisme) dan air kelapa untuk menambah kandungan hormonnya. Kemudian di fermentasi kurang lebih selama 2 minggu dalam botol atau ember. Stater yang dibuat ini nantinya akan diaplikasikan ke dalam pembuatan kompos untuk sebagai stater dalam membantu merombak sehingga dapat mempercepat pembuatan kompos dan menambah nutrisi-nutrisi atau unsur hara dalam kompos. Stater yang sudah jadi juga dapat diperjual belikan jika membuat dengan skala yang lebih besar. Penyuluhan dan pelatihan ini akan di fokuskan ke warga desa yang masuk dalam kelompok tani.

c. Bidang Sosial Budaya Program Penyuluhan Teknis Pemasaran Cotilla Chips Kelompok Wanita Tani Lantang Semu Desa Kebonpadangan Dalam rangka pemberdayaan sumber daya manusia desa

Kebonpadangan terlebih dahulu kami mensurvey potensi dan kendalakendala yang ada di desa. Sumber daya manusia yang tersedia cukup banyak namun sebagian besar hanya berkompeten di bidang pertanian. Potensi desa yang dimiliki masyarakat Kebonpadangan juga cukup banyak seperti di bidang pertanian, peternakan dan pembuatan usahausaha kecil dalam upaya pemanfaatan hasil-hasil pertanian dan/atau perkebunan. Ada banyak peluang-peluang usaha yang dapat dikembangkan oleh masyarakat Kebonpadangan khususnya Banjar Dinas Galiukir. namun sebagian besar masyarakatnya terutama yang di Br. Galiukir memilih untuk bekerja di bidang perkebunan. Ketersediaan jumlah lahan yang tidak sebanding dengan lahan perkebunan yang dimiliki menyebabkan masih adanya masyarakat yang tidak memiliki lahan dan hanya menjadi pegarap di lahan milik warga lain. Menanggapi masalah tersebut, memang sudah ada usaha-usaha lain yang dibuat oleh masyarakat setempat namun belum berjalan secara optimal. Salah satunya adalah memanfaatkan buah salak, dan kelapa untuk dijadikan kripik yang diberi nama Cotilla Chips. Dari segi rasa, 12

kripik tersebut tidak kalah dengan kripik-kripik lain yang beredar di pasaran. Selain itu, kripik jenis ini belum ada yang memproduksi di daerah lain. Jadi peluang kripik tersebut untuk masuk pasar masih sangat besar namun peluang tersebut belum dapat dilihat oleh masyarakat di sana. Ini menyebabkan mereka terkesan tidak bersemangat atau tidak fokus untuk mengembangkannya sehingga beralih ke pekerjaan perkebunan atau bidang lain. Kelompok Wanita Tani Lantang Semua (pelaku usaha tersebut) hanya akan membuat kripik ketika ada pesanan saja. Itupun jika didukung oleh sinar matahari yang terik untuk berproduksi. Pemasaran produk unik ini masih memiliki kendala dasar. Padahal telah ada permintaan dari salah satu supermarket besar di Denpasar. Selain karena kendala tersebut, kurangnya promosi yang dilakukan juga membuat pesanan yang diterima pun tidak banyak sehingga kontribusi usaha tersebut terhadap peningkatan ekonomi masyarakat belum dapat dirasakan secara optimal. Penyuluhan teknis pemasaran yang lebih efektif merupakan langkah yang tepat sebagai langkah awal mengembangkan usaha ini karena dalam sebuah usaha, yang paling penting adalah pemasarannya. Kalau pemasarannya sudah lancar maka produksi juga akan dapat terus berjalan. Hal ini sesuai dengan kendala yang dihadapi pelaku usaha Cotilla Chips tersebut selain kendala di modal usaha. Untuk itu, masyarakat setempat wajib mengetahui teknis pemasaran yang tepat bagi usahanya. Secara garis besar, strategi dari teknis pemasaran adalah terdiri dari 4P yaitu bagaimana cara membuat produk yang sesuai dengan yang diharapkan konsumen dengan dilihat dari kualitas, packaging, dll (product), menentukan lokasi usaha yang dekat dengan bahan baku atau dekat dengan konsumen (place), harga produk yang tepat (price), dan menentukan cara promosi agar produk yang telah dibuat laku dijual (promotion). Selain strategi pemasaran 4P, strategi pemasaran word of mouth juga berperan sangat besar dalam sebuah usaha. Usaha Cotilla Chips yang dimiliki Kelompok Wanita Tani Lantang Semu tersebut penting untuk diperkenalkan kepada masyarakat dimulai dari masyarakat terdekat 13

dan tentunya terlebih dahulu kripik disiapkan dalam image yang bagus seperti rasa yang enak, kualitas yang baik, design kripik yang menarik, packaging yang menarik dan harga yang sesuai. Dengan demikian orang yang sudah tahu Cotilla Chips dan menyukainya akan menyebarkan (menceritakan) ke rekan-rekannya sehingga mereka berminat untuk mencoba. Ini akan mendorong Cotilla Chips lebih banyak disukai masyarakat yang pada akhirnya akan berpengaruh terhadap volume penjualan Cotilla Chips. Setelah dilakukan penyuluhan, langkah selanjutnya adalah

memonitoring dan mengevaluasi apakah informasi-informasi yang telah diberikan sudah dijalankan dalam usaha Cotilla Chips tersebut sehingga benar-benar dapat memberikan kemajuan bagi usaha Cotilla Chips tersebut. Disamping memonitoring dan mengevaluasi, kami juga akan memberikan contoh-contoh penerapan strategi pemasaran seperti membantu memperbaiki tempat usaha menjadi lebih bersih sehingga kualitas produk menjadi lebih baik, menambah rasa kripik seperti rasa pedas, manis, dll dari segi product dan membantu memasarkan kripik Cotilla chips dalam berbagai kesempatan sosialisasi, ke warung-warung terdekat dan memasarkannya melalui media social seperti twitter, facebook, blog, dll dari segi promotion. Sasaran program ini adalah masyarakat desa Kebonpadangan khususnya para pelaku usaha Cotilla Chips demi berkembangnya usaha tersebut melalui peningkatan kemampuan pemasarannya sehingga usaha tersebut memperoleh keuntungan yang optimal dan dapat berjalan secara berkesinambungan yang akhirnya dapat menambah lapangan pekerjaan bagi masyarakat setempat terutama bagi yang tidak memiliki lahan perkebunan. Dengan demikian program ini dapat membantu meningkatkan ekonomi dan taraf hidup masyarakat setempat.

d. Bidang Kesehatan Penyuluhan Tentang Obat dan Bahan Aditif yaitu

Inventarisasi Tanaman Obat Keluarga 14

Pemberdayaan keluarga dalam pemanfaatan lahan rumah untuk menanam tanaman obat keluarga dapat meningkatkan kesejahteraan dan kesehatan masyarakat. Peningkatan kesejahteraan dan kesehatan masyarakat ini dapat meningkatkan kualitas kehidupan dari

masyarakat. Kegiatan ini dimaksudkan untuk memberikan informasi kepada masyarakat mengenai cara pemanfaatan berbagai tanaman yang terdapat di pekarangan rumah warga yang memiliki potensi sebagai obat atau bahan obat. Materi ini dilakukan dengan melaksanakan inventarisasi tanaman yang ada di pekarangan rumah warga dan memberikan informasi mengenai potensi dan cara pengolahannya dari masing-masing tanaman yang dimiliki oleh tiap keluarga sebagai bahan obat. Kegiatan ini diharapkan dapat membantu masyarakat dalam meningkatkan kesehatan masyarakat, mengurangi biaya kesehatan yang seharusnya dikeluarkan dan meningkatkan kualitas hidup masyarakat. Tujuan kegiatan ini adalah untuk mencari tanaman-tanaman yang berkhasiat sebagai obat disekitar desa Kebonpadangan. Survei dilakukan pada masing-masing rumah warga dan di tempat-tempat umum, seperti kantor kepala desa, sekolah, dan jalan umum. Tanaman yang didapat, dicatat namanya serta lokasi tempat tanaman tersebut. Data-data tanaman obat yang didapatkan dicari nama Indonesia, nama ilmiah, nama daerah, khasiat, cara pengolahan, dan cara

penggunaannya sesuai dengan literatur, baik buku maupun online. Tanaman obat yang dipilih adalah tanaman obat yang banyak tumbuh di daerah desa dan tanaman yang dapat mengobati penyakit yang sering dialami warga desa. Setelah mendapat data di atas, data diketik. Untuk tanaman yang terdapat pada rumah warga, data dikelompokkan menurut masingmasing rumah warga dan dijilid. Data yang telah dibuat, diberikan pada masing-masing keluarga disertai penjelasan singkat mengenai tanaman yang ada disekitar pekarangan warga. Untuk tanaman pada tempat-tempat umum, label dipasang pada daerah sekitar tanaman tersebut. Pemasangan papan ini akan lebih efektif dan tahan lama. Pemasangan papan di tempat umum 15

juga akan memudahkan masyarakat untuk mengetahui mengenai tanaman obat tradisional, khasiat, dan cara pengolahan tanaman yang telah dipasangi label tersebut.

2.

Program Pokok Non Tema Program Pendapingan Keluarga Dalam KKN PPM di Desa Kebonpadangan, Kecamatan Pupuan, selain program pokok yang telah kami jelaskan diatas ada juga program non tema yaitu program KK dampingan. Program KK dampingan ini dilaksanakan oleh masing-masing individu mahasiswa yang

mendampingi 1 KK. Mahasiswa memiliki program masing-masing untuk menanyakan apa keluhan dari warga setempat yang kurang mampu dan membantu memberikan bantuan apapun yang dibutuhkan oleh KK dampingan tersebut. Dari keluarga tidak mampu yang berada di Desa Kebonpadangan, kepala desa telah memberikan 12 KK dampingan yang akan didampingi oleh masing-masing 2 mahasiswa selama 1 bulan melaksanakan KKN PPM di Desa Kebonpadangan, Pupuan.

B. PROGRAM BANTU 1. Pengadaan Tong Sampah organik dan anorganik dilanjutkan dengan Penyuluhan Pemilahan Sampah dan Kerja bakti

Membersihkan Lingkungan Setempat Program ini dilakukan untuk membantu desa dalam menciptakan produk olahan dari sampah serta membantu peran pemerintah dalam mensosialisasikan pertanian organik. Program ini nantinya akan dilaksanakan bersama warga desa yang termasuk kelompok tani dan siswa-siswi sekolah dasar. Sebelumnya dilakukan penyuluhan dan dilanjutkan dengan pelatihan pembuatan kompos. Kompos yang akan dibuat merupakan kompos yang berasal dari bahan-bahan alami setempat yang ada disekitar lingkungan warga dan mudah didapat. Bahan-bahan tersebut dapat berupa kotoran ternak sapi, serasah, sekam, sampah-sampah organik, dan kunci keberhasilan komposnya yaitu dengan penambahan stater kompos berupa MOL yang sudah dibuat. 16

Setelah dilakukan pelatihan pembuatan kompos ini, akan dilakukan pengecekan dan pembalikkan kompos dengan jangka waktu 3 hari sekali. Kompos akan jadi kurang lebih selama 3 minggu jika kondisi lingkungan mendukung. Jika kompos sudah jadi akan siap digunakan dan dapat diperjual belikan ke masyarakat lainnya.

2.

Peningkatan Administrasi desa/dusun Pembangunan nasional yang multi dimensi secara pengelolaannya melibatkan segenap aparat pemerintahan, baik ditingkat pusat maupun ditingkat daerah bahkan sampai ditingkat desa. Aparat pemerintahan tersebut hendaknya memiliki kemampuan yang optimal dalam

pelaksanaan tugasnya. Tepatlah

jika wilayah desa menjadi sasaran

penyelenggaraan aktifitas pemerintahan dan pembangunan, mengingat pemerintahan desa merupakan basis pemerintahan terendah dalam struktur pemerintahan Indonesia yang sangat menentukan bagi

berhasilnya ikhtiar dalam pembangunan nasional yang menyeluruh. Mengingat kompleksnya aspek-aspek atau bidang yang hendak dibangun ditingkat pemerintahan terendah tersebut, maka salah satu aspek yang terlebih dahulu perlu dibangun adalah peningkatan kemampuan aparat pemerintah desa yakni dalam pelaksanaan tugas-tugas administrasi pemerintahan. Hal tersebut sangat penting, karena pemerintah desa beserta aparatnya adalah sebagai administrator penyelenggara utama aktifitas pemerintahan, pembangunan dan

kemasyarakatan maupun sebagai pembina ketentraman dan ketertiban di wilayah kekuasaannya. Karena itu, peranan mereka demikian penting dan banyak menentukan maju mundurnya suatu unit pemerintahan. Oleh sebab itu diperlukan aparat desa yang benar-benar mampu dan dapat bekerjasama dalam pelaksanaan tugas yang menjadi tanggung jawabnya. Dengan demikian kepala desa dalam pelaksanaan tugasnya seharihari, terutama yang berbuhungan dengan penyajian data dan informasi yang dibutuhkan, semakin dituntut untuk dapat memberikan yang terbaik dengan kerja keras dan kemampuan yang optimal guna memperlancar pelaksanaan tugas pemerintahan. Perlu diadakan peningkatan pula pada informasi atau pencatatan administrasir secara baik dan transparan. 17

Dalam konteks penyelenggaraan pemerintahan desa yang terpenting adalah bagaimana pemerintahan desa mampu meningkatkan

kesejahteraan

rakyatnya, mampu memberikan pelayanan kepada

masyarakat desa, dan mampu meningkatkan daya saing desanya. Dalam mewujudkan pemberdayaan sumber daya manusia pada Desa Kebonpadangan yang mengkhusus pada peningkatan administrasi desa/dusun maka akan diberikan penyuluhan serta membantu

mengorganisir kembali data-data sistem administrasi yang sebelumnya dan memperbaiki dalam format baru yang sesuai dengan standar kaedah dalam pembuatannya secara nasional misalnya dalam hal pembuatan surat, pembukuan dan lain sebagainya. Hal ini dianggap penting sebab dalam aspek adminidtrasi sangat riskan jika terjadi kekacauan karena tidak terorganisir dengan baik yang berujung pada kemacetan sistem administrasi tersebut. Begitu pula dengan pembukuan yang harus terus menerus dilakukan pencatatan agar apabila dikemudian hari data tersebut diperlukan maka akan lebih mudah mendapatkannya dan memudahkan transparansi data jika dibutuhkan.

3.

Pembinaan Pelajaran Tambahan di SD Sekolah Dasar (SD) merupakan jenjang pendidikan dasar yang mengajarkan pelajaran-pelajaran dasar pada siswanya. Di desa

Kebonpadangan terdapat 3 SD, yakni SD 1, SD 2, dan SD 3 Kebonpadangan. Karena letak desa Kebonpadangan sedikit terpencil, maka pengetahuan yang dimiliki oleh siswa masih terbatas. Karena latar belakan masalah itulah, kami berinisiatif untuk mengadakan program pembinaan pelajaran tambahan di SD. Selain untuk berbagi pengalaman, kami juga ingin mengaplikasikan ilmu yang yang kami dapatkan di bangku perkuliahan.

4.

Kegiatan Lomba SD Terbersih Bersih pangkal Sehat. Itulah semboyan yang yang selalu digaungkan sejak kita SD. Lingkungan yang bersih merupakan lingkungan yang yang kita idamkan. Mengajarkan hidup bersih, ada baiknya dimulai sejak dini. Ibarat kita membangun sebuah rumah, agar 18

rumah kokoh, kita harus memulai dari pondasinya. Maka untuk membangun kebiasaan yang baik memelihara lingkungan yang bersih, dapat dimulai dari tingkat SD. Berangkat dari fenomena tersebut, kami berinisiatif untuk membuat lomba SD terbersih. SD yang telah mampu menerapkan kebersihan lingkungan, patut diberikan apresiasi. Hal ini bertujuan untuk memotivasi SD yang lain untuk meningkatkan kebersihan lingkungan. Hal ini juga akan berdampak pada siswa yang akan selalu menerapkan kebiasaan hidup bersih dalam hidupnya.

5.

Penyuluhan Cuci Tangan dengan Sabun pada Siswa SD di Desa Kebonpadangan Tabanan Pendidikan kesehatan sangat penting diberikan sejak usia dini. Pendidikan kesehatan yang diberikan sejak dini di bangku sekolah dasar akan membentuk kesadaran untuk berperilaku sehat sejak dini. Beberapa penyakit yang sering diderita oleh anak usia dini merupakan penyakit yang dapat dicegah dengan adanya perilaku sehat. Anak-anak selalu menjadi pihak yang paling rentan terhadap penyakit sebagai akibat perilaku yang tidak sehat dan sanitasi yang buruk. Padahal anak-anak merupakan aset bangsa yang paling berperan untuk generasi yang akan datang. Anak-anak juga merupakan penyampai pesan yang penting pada keluarga dan lingkungan tempat tinggalnya (HCTPS, 2010). Riset Kesehatan Dasar (Riskesdas) tahun 2007 menemukan 34% kejadian ISPA dan 16% kejadian diare terjadi pada anak usia 1-4 tahun. Mencuci tangan denan sabun adalah salah satu cara paling efektif untuk mencegah penyakit diare dan ISPA (Infeksi Saluran Pernafasan Atas), yang keduanya menjadi penyebab utama kematian anak-anak. Setiap tahun, sebanyak 3,5 juta anak-anak diseluruh dunia meninggal karena penyakit diare dan ISPA. Mencuci tangan dengan sabun juga dapat mencegah infeksi kulit, mata, dan cacing yang tinggal di dalam usus (Wikipedia, 2011). Mencuci tangan dengan air saja lebih umum dilakukan, namun hal ini terbukti tidak efektif dalam menjaga kesehatan dibandingkan dengan mencuci tangan dengan sabun. Menggunakan sabun dalam mencuci 19

tangan sebenarnya menyebabkan orang harus mengalokasikan waktunya lebih banyak saat mencuci tangan, namun penggunaan sabun menjadi efektif karena lemak dan kotoran yang menempel akan terlepas saat tangan digosok dan bergesek dalam upaya melepasnya. Didalam lemak dan kotoran yang menempel inilah kuman penyakit hidup. Efek lainnya adalah, tangan menjadi harum setelah dicuci dengan menggunakan sabun dan dalam beberapa kasus, tangan yang menjadi wangilah yang membuat mencuci tangan dengan sabun menjadi menarik untuk dilakukan (Wikipedia, 2011). Kegiatan mencuci tangan harus di tanamkan sedari kecil karena jika tidak dibiasakan mencuci tangan akan sulit mengubahnya ketika dewasa nanti karena jika suatu kebiasaan yang baik kita berikan kepada anak anak maka seorang anak secara otomotis akan melakukan suatu respon aktifitas terhadap apa yang dia lihat dan dia pelajari bila kebiasaan itu terjadi secara berulang ulang maka anak akan melakukan suatu tindakan yang sama yang akan menimbulkan pembiasaan. Karena anak anak adalah bagian dari komunitas yang paling bersemangat, antusias, dan terbuka terhadap ide ide baru dan dapat bertindak sebagai penyalur perubahan perilaku dengan cara memberikan edukasi salah satunya mencuci tangan menggunakan sabun Sehingga penyuluhan cuci tangan dengan sabun pada anak SD dipandang perlu dilakukan untuk membekali mereka tentang pentingnya menjaga kebersihan tangan.

6. Program Pembentukan Kepala Urusan Pemberdayaan Masyarakat Salah satu program kerja yang kami ajukan adalah pembentukan Kepala Urusan Pemberdayaan Masyarakat. Berdasarkan data dari profil desa tersebut, belum dibentuk kepala urusan pemberdayaan masyarakat. Hal ini penting melihat fungsi dan tugas dari kepala urusan pemberdayaan masyarakat, seperti menyusun rencana kegiatan

berdasarkan kebijakan dibidang pemberdayaan pemerintahan Desa,

masyarakat dan

pelaksanaan fasilitasi penguatan pemberdayaan

usaha ekonomi masyarakat, usaha ekonomi keluarga dan kelompok masyarakat yang berbasis pemberdayaan masyarakat, penguatan dan pengembangan lembaga keuangan mikro pedesaan dan lembaga 20

keuangan

desa/kelurahan,

pelaksanaan

fasilitasi

usaha

ekonomi

penduduk miskin, pemetaan penduduk miskin dan penanggulangan kemiskinan, dll. Jadi, kami mengusulkan kepada Kepala Desa agar dibentuk kepala urusan pemberdayaan masyarakat, demi melancarkan kegiatan khususnya dalam sektor pertanian dan perekonomian di desa Kebonpadangan.

C. Tempat dan Waktu 1) Tempat Pelaksanaan KKN PPM Desa Kebonpadangan, Kecamatan Pupuan, Kabupaten Tabanan 2) Waktu Pelaksanaan 06 Juli 2013 05 Agustus 2013

D. Pembiayaan Dana yang digunakan untuk pelaksanaan kegiatan KKN-PPM bersumber dari Mahasiswa Peserta KKN-PPM. Dana Tersebut dialokasikan secara maksimal dalam pelaksanaan kegiatan KKN-PPM UNUD 2013.

E. Organisasi Pelaksana KKN PPM Koordiantor 1 Koordinator 2 Sekretaris : Komang Eva Jayanti : Ade Hinduari Putra : Ni Made Suryaningsih W. N. Wahyu Triashari Bendahara Dosen Pembimbing Lapangan Nama Fakultas : Dr. Drs. I Nyoman Dhana,MA : Fakultas Sastra : Octavianus Sumardana Putra

21

Lampiran 1

RANCANGAN ANGGARAN BIAYA

KEBUTUHAN Persiapan Kertas A4 Fotocopy Proposal Transportasi Survey Sewa pemondokan Spanduk ukuran 3x1 Tinta Refill Sub Total

JUMLAH

SATUAN

HARGA

TOTAL

2 400

Rim Lembar

Rp Rp

35.000,150,-

Rp Rp

70.000,60.000,-

20

Kendaraan

Rp

25.000,-

Rp

500.000,-

Rumah

Rp 1.000.000,-

Rp 1.000.000,-

Buah

Rp

35.000,-

Rp

70.000,-

injeksi

Rp

33.000,-

Rp

99.000,-

Rp 1.779.000,-

Pelaksanaan Persembahyan gan Pejati Canang Sesari mangku, sesari daksina, Rp 350.000,Rp 350.000,4 Buah Rp 35.000,Rp 60.000,Rp 140.000,Rp 60.000,-

dan pejati Pejati, dan perpisahan Sub Total Rp 750.000,canang, sesari Rp 200.000,Rp 200.000,-

Percontohan Penjernihan 22

Air Pipa 6 inchi Tangki 250 L Pipa bulat Besi gantungan Galon air Jaring kawat Kain kasa Sub Total 2 1 1 4 1 4 4 Batang Buah Batang Biji Buah Meter Meter Rp 110.000,Rp 450.000,Rp 90.000,Rp 20.000,Rp 80.000,Rp 30.000,Rp 10.000,Rp 220.000,Rp 450.000,Rp 90.000,Rp 80.000,Rp 80.000,Rp 120.000,Rp 40.000,Rp 1.080.000,-

Penyuluhan dan pelatihan pengolahan sampah organik menjadi pupuk kompos Air Mineral Gula Merah (Gula Bali) Kelapa Terpal Snack Sub Total 2 1 50 buah buah buah Rp 5.000,Rp 60.000,Rp 3.000,Rp 10.000,Rp 60.000,Rp 150.000,Rp 360.000,6 2 dus Kg Rp 20.000,Rp 10.000,Rp 120 000,Rp 20.000,-

23

Program Penyuluhan Teknis Pemasaran Cotilla Chips

Kelompok Tani di Br Galiukir Desa Kebonpadangan Print Makalah Fotokopi Makalah Snack usaha lainnya. Konsumsi (Aqua) Konsumsi (Snack) Sub Total 34 1 Rp 18.000,contoh keripik 5 kotak Rp 5.000,1 15 Lembar Rp 5.000,Rp 5.000,-

Lembar

Rp 3.000,-

Rp 45.000,-

Rp 25.000,-

Dus

Rp 18.000,-

kotak

Rp

3.000,-

Rp 102.000,-

Rp 195.000,-

Pembinaan Pelajaran Tambahan SD Boardmaker Whiteboard 5 1 buah buah Rp 10.000,Rp 100.000,Rp 50.000,Rp100.000,24 di

Eraser Materi Fotokopi materi Dll Sub Total

3 50 350

buah lembar lembar

Rp 30.000,Rp 1.000,Rp 300,-

Rp 90.000,Rp 50.000,Rp105.000,Rp 39.500,Rp434.500,-

Kegiatan Lomba Terbersih Honor Juri Konsumsi Juri Piala Piagam Bingkisan Air mineral Dll Sub Total 3 3 1 3 3 1 orang orang set lembar buah dus Rp 10.000,Rp 50.000,Rp 20.000,Rp 200.000,Rp 10.000,Rp 600.000,Rp 30.000,Rp 200.000,Rp 30.000,Rp 150.000,Rp 20.000,Rp 100.000,Rp1.130.000,SD

Penyuluhan Cuci Tangan dengan Sabun pada Siswa SD di Desa 25

Kebonpadangan Tabanan Sabun cuci tangan Air mineral gelas Snack Konsumsi Leaflet Surat-menyurat Transportasi Sub Total 2 50 30 dus buah pcs Rp 20.000,Rp Rp 3000,3000,Rp 40.000,Rp 150.000,Rp 90.000,Rp 20.000,Rp 30.000,Rp 392.500,25 pcs Rp 2500,Rp 62.500,-

Rp 20.000,Rp 30.000,-

Biaya tak terduga Total keseluruhan

Rp 610.000

Rp 6.731.000

26

Lampiran 2

BIODATA PENANGGUNG JAWAB


Nama NIM Tanggal Lahir Program Studi Fakultas Perguruan Tinggi Alamat Kantor Alamat Rumah : Komang Eva Jayanti : 1003005119 : Batungsel, 16 April 1992 : Ilmu Hukum : Hukum : Universitas Udayana : Jalan Pulau Bali No.1 Sanglah, Denpasar : Banjar Dinas Batungsel Kelod, Desa Batungsel, Kecamatan Pupuan, Tabanan

BIODATA DOSEN PEMBIMBING LAPANGAN


Nama NIP Tanggal Lahir Program Studi Fakultas Perguruan Tinggi Alamat Kantor Alamat Rumah Pendidikan : Dr. Drs. I Nyoman Dhana, M.A : 19570916 198403 1 002 : Tabanan, 16 September 1957 : Antropologi : Sastra : Universitas Udayana : Jl. Pulau Nias No 13 Sanglah-Denpasar : Jl. Pulau Moyo Gang Trilatui No 37 Denpasar : S3

27

28

Lampiran 3 DAFTAR PESERTA KKN-PPM UNUD PERIODE VIII TAHUN 2013 DESA KEBONPADANGAN, KECAMATAN PUPUAN, TABANAN

No. 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19

Nama Komang Eva Jayanti Ade Hinduari Putra Ni Md Suryaningsih W. Octavianus Sumardana P. Ida Ayu Nithya M. Ni Md Rismawati Made Adhitya A. W. Ray Jordi Simangunsong K. Vimala Kairavani Jesica Handayanita Saragih Indri Agustin Stevi Sayuri Gusti Ayu Oviani Ni Putu Putri Wulandari I Gede Putu Darmawan Rorkis Joel Simbolon Yossi Elisabeth I Gd Pt Purwa Dana Ni Putu Risnia Indira D. I Gst Bagus Chandradiva

NIM 1003005119 1008305002 1001105021 1006205151 1006205046 1006205043 1003005083 1021105040 1021005004 1002205054 0909005113 1008505067 1008305023 1005105053 1005315089 1005315089 1001305043 1001305029 0704105054

Fakultas Hukum MIPA


Sastra Ekonomi Ekonomi

Ekonomi
Hukum FISIP FISIP Kedokteran Kedokteran Hewan MIPA MIPA Pertanian Pertanian

Pertanian Sastra Sastra Teknik

29

20 21 22 23 24

Dedek Sukma Putra S. Putu Teguh Krisna P. Desak Pt Siska Dewi N. Wahyu Triashari Hannik Lailatun Najja

1004105004 1004505020 1004505008 1003005103 1011205041

Teknik Teknik

Teknik Hukum Teknologi Pertanian

30

Lampiran 4 Tabel 1. Daftar Program KKN-PPM Desa Kebonpadangan, Kabupaten Tabanan No 1 Jenis Program Program Pokok (Tema) Jenis Kegiatan
1.

Percontohan Penjernihan Air Pembinaan Teknis Produksi Industri Kecil Makanan

2.

3.

Pembinaan Teknis Pembuatan Pupuk Melalui Penyuluhan dan Pelatihan Pembuatan Starter Mol

4.

Program Penyuluhan Teknis Pemasaran Cotilla Chips Kelompok Tani di Br Galiukir Desa Kebonpadangan

5.

Penyuluhan Tentang Obat dan Bahan Aditif yaitu Inventarisasi Tanaman Obat Keluarga

6.

Program Pendampingan Keluarga (non tema) Pengadaan Tong Sampah organik dan anorganik dilanjukan dengan Penyuluhan Pemilahan Sampah dan Kerja bakti Membersihkan Lingkungan Setempat

Program Bantu

1.

2. 3. 4. 5.

Peningkatan Administrasi desa/dusun Pembinaan Pelajaran Tambahan di SD Kegiatan Lomba SD Terbersih Penyuluhan Cuci Tangan dengan Sabun pada Siswa SD di Desa Kebonpadangan Tabanan

6.

Pembentukan Pos Pemberdayaan Keluarga

31

Lampiran 5 Tabel 2. Bidang Program KKN dan Rencana Program KKN-PPM Desa Kebonpadangan, Kabupaten Tabanan

Bidang Program KKN Prasarana Fisik 15 Sektor

Bidang Pengembangan

Kegiatan

Nomor Sektor

Jalan dan Jembatan

1.

Pengadaan

Tong 15.1.306

Sampah organik dan anorganik 2. Percontohan Penjernihan Air 15.1.4.11

Peningkatan 01 Produksi 02

Industri Kecil

3.

Pembinaan Produksi

Teknis 01.1.1.03 Industri Teknis 02.1.2.10 pupuk

Pertanian 4.

Kecil Makanan Pembinaan pembuatan

melalui Penyuluhan dan Pembuatan Mol Sosial Budaya 05 Koperasi dan pengusaha kecil 5. Program Penyuluhan Teknis Pemasaran Chip Cotilla 05.4.2.03 Pelatihan Starter

Kelompok

Tani di Br. Galiukir Desa Kebonpadangan 09 Pembangunan 6. Peningkatan Administrasi 32 09.3.1.03

Desa 11 Pendidikan 7.

Desa/Dusun

Pembinaan Pelajaran Tambahan 11.1.1.01 di SD

8.

Kegiatan Lomba SD Terbersih 11.1.1.04 Cuci 13.1.1.55 dengan

Kesehatan Masyarakat

13

Kesehatan

9. Penyuluhan Tangan

Sabun Pada Siswa SD Di Desa 13.1.7.01

Kebonpadangan 10. Inventarisasi Tanaman Obat

33

Lampiran 6 Tabel 3. Waktu Pelaksanaan Program KKN-PPM Desa Kebonpadangan, Kabupaten Tabanan
KKN PPM 6 Juli - 5 Agustus

Uraian Kegiatan Sosialisasi Program ke Perangkat Desa Percontohan Penjernihan Air Pembinaan Teknis Produksi Industri Kecil Makanan Pengadaan Tong Sampah organik dan anorganik dilanjukan dengan Penyuluhan Pemilahan Sampah dan Kerja bakti Membersihkan Lingkungan Setempat Penyuluhan dan Pelatihan Pembuatan Starter Mol Program Penyuluhan Teknis Pemasaran Cotilla Chips Kelompok Tani di Br Galiukir Desa Kebonpadangan Peningkatan Administrasi desa/dusun Pembinaan Pelajaran Tambahan di SD Kegiatan Lomba SD Terbersih Penyuluhan Cuci Tangan dengan Sabun pada Siswa SD di Desa Kebonpadangan Tabanan Inventarisasi Tanaman Obat Program Pendampingan Keluarga Posdaya Evaluasi Program Penyusunan laporan

34